1.

1 FITUR – FITUR BALANCED SCORECARD
Balanced scorecard adalah sistem manajemen strategis yang mendefinisikan sistem akuntansi pertanggungjawaban berdasarkan strategi. Balanced scorcard menerjemahkan misi dan strategi organisasi dalam tujuan operasional dan ukuran kinerja dalam empat perspektif, yaitu perspektif keuangan, perspektif pelanggan, perspektif proses bisnis internal, serta perspektif pembelajaran dan pertumbuhan (infrastruktur ). Perspektif keuangan, menjelaskan konsekuensi ekonomi tindakan yang diambil dalam tiga perspektif lain. Perspektif pelanggan, mendefinisikan segmen pasar dan pelanggan di mana unit bisnis akan bersaing. Perspektif proses bisnis internasional, menjelaskan proses internal yang diperlukan untuk memberikan nilai kepada pelanggan dan pemilik. Akhirnya, Perspektif pembelajaran dan pertumbuhan ( infrastruktur ) mendefinisikan kemampuan yang di perlukan organisasi untuk memperoleh pertumbuhan jangka panjang dan perbaikan. Perspektif terakhir mengacu pada tiga faktor utama yang memungkinkannya, yaitu kemampuan pegawai, kemampuan sistem informasi, dan perilaku pegawai ( motivasi, pemberdayaan, dan penyejajaran. Vibiznews - Quality) - Balanced Scorecard pertama kali diperkenalkan oleh Robert S. Kaplan dan David P. Norton sebagai alat ukur kinerja perusahaan untuk lingkungan bisnis modern. Pada awalnya, Balanced Scorecard diciptakan untuk mengatasi problem kelemahan pengukuran kinerja manajemen yang terlalu berfokus pada keuangannya. Selanjutnya Balanced Scorecard mengalami perkembangan dalam implementasinya di perusahaan. Yaitu tidak hanya sebagai alat pengukuran namun meluas sebagai pendekatan dalam penyusunan rencana strategi dan menjadi inti dari system manajemen strategis.

Kaplan dan Norton (1996) menjelaskan bahwa Balanced Scorecard tetap mempertahankan ukuran finansial tradisional. Namun, Balanced Scorecard melengkapi seperangkat ukuran tersebut dengan ukuran pendorong (drivers) kinerja masa depan. Tujuan dan ukuran itu diterjemahkan dari visi dan strategi perusahaan yang ditinjau dari empat perspektif yaitu finansial, pelanggan, proses bisnis internal, serta pembelajaran dan pertumbuhan.

Mulyadi (2001:1) mendefinisikan Balanced Scorecard berdasarkan asal katanya yaitu balanced (seimbang) dan scorecard (kartu skor). Pengertian Balanced Scorecard menurut asal katanya

Hasil perbandingan ini digunakan untuk melakukan evaluasi atas kinerja personel yang bersangkutan. Kekoherenan itu akan memotivasi personel untuk bertanggung jawab dalam mencari inisiatif strategis yang menghasilkan sasaran strategis yang bermanfaat untuk menghasilkan kinerja keuangan. Perluasan itu kearah tiga perspektif yang lain yaitu: customer. Kata berimbang dimaksudkan untuk menunjukkan bahwa kinerja personel diukur secara berimbang dari dua aspek: keuangan dan non keuangan. Balanced Scorecard ini memiliki banyak kelebihan dibandingkan dengan pengukuran kinerja tradisional. dan teknologi informasi. intern dan ekstern. Kartu skor juga dapan digunakan untuk merencanakan skor yang hendak diwujudkan oleh personel masa depan. jangka pendek dan jangka panjang. proses. Melalui kartu skor. proses bisnis intern. Koheren berarti Balanced Scorecard mewajibkan personel untuk membangun hubungan sebab akibat diantara berbagai sasaran strategis yang dihasilkan dalam perencanaan strategis. Ini sekaligus menjawab kebutuhan akan pengukuran kinerja yang baru. Menjanjikan kinerja keuangan yang berlipat ganda dan berjangka panjang b. seimbang dan terukur. Balanced Scorecard ini dipakai sebagai alat analisa untuk memberi informasi bagi pihak internal perusahaan. koheren. . skor yang hendak diwujudkan personel di masa depan dibandingkan dengan hasil kinerja sesungguhnya.adalah kartu yang digunakan untuk mencatat skor hasil kinerja seseorang. Komprehensif berarti bahwa Balanced Scorecard memperluas perspektif yang sebelumnya hanya terbatas pada keuangan saja. karyawan. Memampukan perusahaan untuk memasuki lingkungan bisnis yang kompleks 2. serta pembelajaran dan pertumbuhan. pemasok. Perluasan itu menghasilkan manfaat sebagai berikut: a. Jadi informasi yang diberikan kepada pihak internal perusahaan bukan hanya untuk jangka pendek melainkan juga untuk jangka panjang perusahaan. Dengan Balanced Scorecard ini data – data keuangan tetap dipakai tetapi didukung dengan investasi pada pelanggan. Mulyadi (2001) menjelaskan beberapa keunggulan Balanced Scorecard yaitu komprehensif. 1.

karena aspek ini bersifat kuantitatif dan karenanya menjadi mudah untuk diukur. karyawan.3. Ancella Hermawan (1996) menyatakan bahwa dengan Balanced Scorecard suatu unit bisnis tidak hanya dinyatakan dalam suatu ukuran finansial. Pengukuran kinerja hanya didasarkan pada aspek keuangan semata. John Corrigan (1996) menjelaskan “ The Balanced Scorecard represents an opportunity for organizations to develop a measurement systems that enhances performance within the dynamics of today’s business environment” . Mengenai kesesuaian dengan kondisi lingkungan bisnis saat ini. Balanced Scorecard juga menampakkan kelebihannya dibandingkan pengukuran kinerja tradisional. melainkan dijabarkan lebih lanjut ke dalam pengukuran bagaimana suatu unit usaha menciptakan nilai bagi pelanggan yang ada sekarang dan di masa yang akan datang. dan prosedur yang dibutuhkan untuk memperoleh kinerja yang lebih baik di masa yang akan datang. Terukur berarti sasaran strategis yang sulit diukur secara tradisional dalam Balanced Scorecard dilakukan pengukuran agar dapat dikelola dengan baik. Sasaran strategis yang sulit diukur adalah customer. Pengukuran kinerja tradisional dirasakan terlalu menekankan pada perngukuran laba murni tanpa melihat bagaimana pelanggan. Seimbang berarti empat perspektif yang ada di dalam Balanced Scorecard mencerminkan keseimbangan antara pemusatan ke dalam (internal focus) dengan ke luar (external focus). Namun hanya diletakkan sebagai pendukung dan bukan pengukur yang utama. bagaimana unit usaha harus meningkatkan kemampuan internalnya serta berinvestasi pada manusia. . system. 4. proses bisnis dan pengendalian di dalam operasi organisasi yang lainnya. Sedangkan pengukuran kinerja secara tradisional membawa dampak yang ternyata juga akan membahayakan posisi kompetitif perusahaan di masa yang akan datang. walaupun sebenarnya aspek – aspek tersebut juga menjadi pemicu dalam pelaporan keuangan suatu perusahaan. proses bisnis intern serta pertumbuhan dan pembelajaran. Keseimbangan antara proses bisnis intern dan pertumbuhan dan pembelajaran sebagai internal focus dengan kepuasan customer dan kinerja keuangan sebagai external focus.

Setiap akan menjadi Misi inti dari sistem yang lengkap pada scorecard. Hal itu mengakibatkan keputusan jangka pendeklah yang menjadi perhatian manajemen. yaitu aspek non keuangan terabaikan. kemampuan pekerja. tidak semua tindakan masa lalu dan tidak mampu memberikan pedoman yang memadai bagi upaya penciptaan nilai finansial masa depan yang dilaksanakan saat ini dan masa yang akan datang. dan kepuasan pelanggan yang lebih sulit diukur secara kuantitatif.Sistem tradisional kurang mendukung investasi jangka panjang dan hanya menekankan pada usaha pengembalian investasi jangka pendek yang tujuannya mempengaruhi harga saham saat ini. Sementara keputusan – keputusan yang berfungsi untuk dapat bertahan dalam jangka panjang. Dimulai dengan setiap tingkat manajemen perusahaan kita / Anda dapat menentukan apa Misi perusahaan (s) adalah / berada. Hal itu menyebabkan eksekutif lebih berfokus pada kinerja jangka pendek dan mengabaikan faktor – faktor non keuangan untuk mewujudkan kinerja jangka panjang perusahaan. Kaplan dan Norton (1996) menjelaskan beberapa kelemahan alat ukur kinerja tradisional.Ukuran finansial menceritakan hanya sebagian. tanpa memperhatikan aspek non keuangan.(FAD) Sebuah fitur tambahan dari pendekatan Balanced Scorecard adalah bahwa hal itu dilaksanakan terus menerus dan secara bersamaan pada berbagai tingkat organisasi. Seperti yang kita . 4.Ukuran finansial tidak cukup untuk mengevaluasi perjalanan perusahaan di dalam lingkungan yang kompetitif. Dari beberapa pendapat tersebut. 2. sebagai berikut: 1. dapat disimpulkan bahwa pengukuran kinerja tradisional hanya menekankan sisi keuangan saja.Sementara itu Mulyadi (2001) menjelaskan bahwa pengukuran kinerja keuangan hanya mengandalkan informasi yang dihasilkan dari sistem akuntansi yang berjangka pendek (pada umumnya satu tahun).Sistem tradisional lebih menyukai bentuk investasi yang mudah diukur dibandingkan investasi pada aktiva tidak berwujud seperti inovasi. 3.

persiapan untuk pemrograman membutuhkan pemahaman lebih dalam proses dan bekerja lebih keras daripada semua tahap kemudian digabungkan. bahwa implementasi Balanced Scorecard adalah sebuah perjalanan. Mr Rohm mengatakan. Seperti kita juga pelajari kembali di awal era TI.Intinya balanced scorecard membicarakan suatu teori tentang bagaimana perusahaan dapat mencapai hasil yang diinginkan dengan melakukan tindakan-tindakan konkrit. Your Ad Here Tujuan dari sistem balanced scorecard adalah untuk meningkatkan respon perusahaan dan efisiensi melalui pelaporan yang akurat dan tepat waktu analisis metrik di berbagai bidang kegiatan perusahaan yang diukur dari perspektif yang berbeda. Untuk ini.maka ukuran kinerja lainnya juga meningkat.Kemudian masingmasing hubungan itu dapat dibaca sebagai suatu hipotesa dalam bentuk “ jika kita meningkatkan ukuran kinerja ini. tergantung pada kompleksitas entitas seperti yang Anda lihat itu. setiap sistem dapat menjadi garis pada lembar kerja atau lembar dalam workbook.2 Menghubungkan perusahaan balanced scorecard dan strategi Tiap-tiap perusahaan harus menentukan konsumen mana yang menjadi target dan proses bisnis internal mana yang penting untuk menarik dan mempertahankan konsumen mereka.Jika strategi tersebut tidak berjalan.Jika balanced scorecard dengan benar disusun.Salah satu manfaat balanced scorecard adalah secara berkelanjutan menguji teori yang mendasari strategi manajemen. Karena kita akan mempertimbangkan aman untuk mengasumsikan bahwa penerapan Balanced Scorecard telah sebagai sumber dorongan untuk meningkatkan usaha Anda.Perusahaan yang berbeda dengan strategi yang berbeda akan mentargetkan konsumen yag berbeda dengan macam produk dan jasa yang berbeda.Balanced . pikiran bahwa hal itu bisa dilaksanakan tanpa mempengaruhi perubahan ini setidaknya terlihat pendek. kadang-kadang analisis masalah. bukan tujuan.semua telah Belajar melalui menggunakan penyebaran-lembar berbagai program.makan dapat dibuktikan dengan tidak terjadinya dampak yang diprediksi. 1.ukuran kinerja seharusnya dihubungkan bersama-sama berdasrkan sebab akibat.

3 Hubungan Strategic Alignment Dengan Balanced Scorecard Balanced Scorecard Adalah sistem manajemen strategis yang mendefinisikan sistem akutansi pertanggung jawaban berdasarkan strategi. BSC merupakan salah satu bentuk metode manajemen strategi penting yang saat ini telah diterima secara luas baik oleh kalangan akademisi maupun praktisi bisnis. 1. Scorecard mengukur performansi organisasi dengan empat perspektif yaitu : keuangan. pelanggan. Peran BSC sebagai instrumen yang membumikan rencana .Empat perspektif tersebut adalah perspektif keuangan.perspektif pelanggan mendefinisikan segmen pasar dan pelanggan di mana unit bisnis akan bersaing.perspektif pelanggan.Perspektif proses bisnis internal menjelaskan proses internal yang diperlukan untuk memberikan nilai kepada pelanggan dan pemilik. Strategi adalah pengspesifikasian hubungan yang diinginkan oleh manajemen di antara empat perspektif.perspektif proses bisnis internal.serta perspektif pembelajaran dan pertumbuhan. Balanced Scorecard menggunakan objektif keuangan sebagai ukuran keberhasilan dengan tidak melupakan performance drivers keberhasilan keuangan tersebut.dan perspektif pembelajaran dan pertumbuhan mendefinisikan kemampuan yang diperlukan organisasi untuk memperoleh pertumbuhan jangka panjang dan perbaikan Cara pencapaian strategic alignment melalui balanced scorecard Salah satu dimensi penting dalam konsep Balanced Scorecard (BSC) yang dikemukakan oleh Norton dan Kaplan (1996) adalah alignment atau kesearahan. perspektif pembelajaran dan pertumbuhan ( infrasruktur ).scorecard adalah pendekatan pendekatan yang menjanjikan untuk mengelola organisasi. Balanced Scorecard menterjemahkan visi dan misi organisasi kedalam ukuran ukuran keberhasilan perusahaan secara komprehensif .Balanced scorecard yang disuse dengan baik menyediakan alat untuk member petunjuk kepada perusahaan dan juga menyediakan umpan balik mengenai efektivitas strategi perusahaan.perspektif proses bisnis internal. proses bisnis internal serta learning and growth.Balanced Scorecard menerjemahkan misi dan strategi organisasi dalam tujuan operasional dan ukuran kinerja dalam empat perspektif.yaitu perspektif keuangan.perspektif pelanggan.

6 43. Pengertian mendasar dari alignment adalah bagaimana arah strategi divisi. Bagaikan mengangkat tandu berukuran besar beramairamai.4 . dengan menjalankan tugas dan perannya masing. membentuk sebuah mozaik yang menggambarkan logika berpikir (logic of thinking) yang benar tentang bagaimana arah visi dan misi organisasi dapat dicapai. niscaya organisasi bagaikan kertas tipis yang ringkih. dan tata letak 42. Tanpa membangun alignment.0 2. unit. Setiap entitas menyadari keberadaannya adalah bagian dari sebuah keberadaan yang lebih besar. Setiap entitas menyadari bahwa visi dan misi korporasi hanya dapat dicapai jika semuanya berjalan pada arah yang sama. unit.0 11.strategi terbukti efektif di banyak organisasi. akan mengatasi perosoalan konflik kepentingan (conflict of interest) tersebut. di dalam organisasi harus dikaitkan satu dengan yang lain. fungsi. Divisi. mudah sekali terkoyak-koyak.2 33. Sebuah studi yang dilaksanakan menunjukkan adanya akar penyebab ketidak efisienan: buruknya kualitas komponen dari pemasok. Contoh soal Numark. jika dibangun dengan baik dan dengan logika yang benar. yaitu organisasi atau perusahaan atau korporasi.8 7. Inc. Alignment. memproduksi sebuah produk yang memilik berbagai ativitas dan data waktu berikut: Jam Pemrosesan (dua departemen) Pemeriksaan Pengerjaan ulang Perpindahan (tiga perpindahan) Waktu tunggu Penyimpanan (sebelum pengiriman ke pelanggan) Diminta: 1. Hitunglah MCE untuk produk ini! 2. dan fungsi adalah entitas-entitas di dalam organisasi yang mewakili kepentingan (interest) yang sangat beragam. kurangnya pekerja yang ahli.

( ) 2. memilih dan bekerja dengan para pemasok tertentu sehingga komponen yang dikirim berkualitas lebih tinggi. ukuran keunggulan apa yang mempengaruhi? Solusi: 1. mereka mulai melaksanakan program pelatihan intensif untuk memperbaiki keahlian para pekerjanya agar cacat produksi berkurang. Untuk meningkatkan MCE. Apakah MCE merupakan ukuran kesenjangan atau keunggulan? Dalam kondisi dan saat MCE berfungsi sebagai ukuran kesenjangan. maka waktu tunggu dan perpindahan akan berkurang. proses terkait haru diperbaiki. Kemudian. maka kecacatan akan berkurang. . maka pengerjaan ulang dan waktu pemeriksaan akan berkurang. Hasilnya adalah penurunan dramatis waktu perpindahan dan waktu tunggu. maka penyimpanan akan berkurang dan MCE akan meningkat. maka biaya akan berkurang. Tulislah sebuah strategi penurunan biaya dalam bentuk if-then yang akan mengurangi MCE dan menurunkan biaya. Jika pengerjaan ulang.pabrik. Jika para pekerja dilatih dan hanya pemasok yang lebih baik yang dipilih. Saran dari pihak karyawan dan kemampuan balikan secara real-time. mereka membuat produksi selular dengan mengubah tata letak pabrik. Jika MCE meningkat. Ketika MCE meningkat. Pelatihan dan pemilihan pemasok menghasilkan penurunan unit yang cacat. Berbagai penggerak kinerja atau ukuran keunggulan meliputi jumlah jam pelatihan kualitas. 3. Jika kecacatan berkurang. waktu pemeriksaan dan waktu perpindahan serta waktu tunggu berkurang. Pertama-tama. Manajer numark segera mengaplikasikan kegiatan lean manufacturing untuk menangani berbagai masalah tersebut. Mereka juga melaksanakan program seleksi pemasok. 3. Fungsi MCE adalah ukuran kesenjangan dan keunggulan. seperti pada soal sebelumnya. Jika tata letak pabrik diperbaiki. MCE akan menjadi unggul atau menggerakkan pengurangan biaya.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful