akulturasi 1.

Mengikut Kamus Dewan Edisi Empat akulturasi merupakan penyerapan unsur-unsur kebudayaan daripada suatu budaya kepada budaya lain. Ayat: selagi satu kebudayaan bertembung dengan satu kebudayaan yang lain, selagi itulah proses akulturasi dan asimilasi akan berlaku;

KONSEP AKULTURASI Akulturasi merupakan satu proses penerimaan unsur kebudayaan dalam kalangan individu atau kelompok dari sesuatu kebudayaan lain yang berbeza. Akulturasi terjadi apabila satu kelompok manusia dengan kebudayaan tertentu dihadapkan dengan unsur dari suatu kebudayaan asing yang berbeza sehingga unsur kebudayaan asing itu akhirnya diterima dan diolah dalam kebudayaan sendiri. Berbeza dengan proses asimilasi, proses akulturasi tidak menyebabkan kehilangan identiti asal masyarakat penerima. Dalam sejarah tamadun manusia, sering berlaku pertemuan atau

pertembungan antara dua atau lebih kebudayaan. Proses ini menyebabkan berlakunya proses pinjam meminjam. Pada peringkat awal, unsur pinjaman digunakan secara langsung dan kemudian diolah serta dijadikan usur kebudayaan sendiri. Di Malaysia, beberapa kes boleh dijadikan rujukan seperti penggunaan tali leher, angpau, makanan, hiburan dan sebagainya. Tetapi, jika unsur budaya yang diambil itu tidak diolah dengan baik, pastinya tindakan ini akan memberi kesan yang tidak baik kepada sesuatu masyarakat.

Tidak mudah untuk membentuk sebuah masyarakat yang mencapai tahap akulturasi. Akulturasi lebih mudah dicapai apabila melibatkan budaya bersifat kebendaan yang mendatangkan manfaat seperti pakaian barat. Unsur-unsur budaya yang tidak bebrbentuk kebendaan seperti ideologi dan pemikiran adalah lebih sukar diterima. Akulturasi

Akulturasi merupakan satu proses penerimaan unsur kebudayaan dalam kalangan individu atau kelompok dari sesuatu kebudayaan lain yang berbeza.

Hasil dari akulturasi Hindu-Budha dalam beberapa bidang : .Akulturasi terjadi apabila satu kelompok manusia dengan kebudayaan tertentu dihadapkan dengan unsur dari suatu kebudayaan asing yang berbeza sehingga unsur kebudayaan asing itu akhirnya diterima dan diolah dalam kebudayaan sendiri. Pengaruh kebudayaan Hindu hanya bersifat melengkapi kebudayaan yang telah ada di Indonesia. Adanya revolusi yang terlalu cepat Masalah yang timbul antar masyarakat Adanya perubahan alam atau siklus Adanya peperangan Adanya pengaruh budaya dari kebudayaan asing atau luar. Asimilasi bercampurnya dua kebudayaan sehingga membentuk kebudayaan baru. 3. 5. 6. Perpaduan budaya Hindu-Budha melahirkan akulturasi yang masih terpelihara sampai sekarang. Berbeza dengan proses asimilasi. Penyebab akulturasi dapat beraneka ragam. 1. Contohnya adalah akulturasi kebudayaan Hindu-Budha. Bertambahnya dan berkurangnya jumlah penduduk yamg ada di setiap negara 2. Akulturasi tersebut merupakan hasil dari proses pengolahan kebudayaan dengan asing asimilasi sesuai dan dengan kebudayaan adalah Indonesia. proses akulturasi tidak menyebabkan kehilangan identiti asal masyarakat penerima. 4. AKULTURASI KEBUDAYAAN Akulturasi merupakan perpaduan 2 budaya dimana kedua unsur kebudayaan bertemu dapat hidup berdampingan dan saling mengisi serta tidak menghilangkan unsur-unsur asli dari kedua kebudayaan tersebut.Berbeda sintesis. Sedangkan sintesis adalah bercampurnya dua kebudayaan yang berakibat pada terbentuknya sebuah kebudayaan baru yang sangat berbeda dengan kebudayaan asli. antara lain yaitu : 1.

Contoh lain hasil akulturasi yang masuk ke Indonesia adalah : 1. Namun dengan masuknya Hindu-Budha. Sistem Pemerintahan Sebelum masuknya Hindu-Budha di Indonesia dikenal sistem pemerintahan oleh kepala suku yang dipilih karena memiliki kelebihan tertentu jika dibandingkan anggota kelompok lainnya. 2.1. dihormati. Serta meninggalkan sistem pemerintahan kepala suku. Angpaw (Negeri Cina) Hallowen (Eropa) Thanks Giving (Eropa) Valentine (Eropa) Dll . Hal ini disebabkan karena masyarakat telah mengenal pelayaran dan perdagangan jauh sebelum masuknya pengaruh Hindu-Budha di Indonesia. Raja dianggap sebagai keturunan dari dewa yang memiliki kekuatan. dan masih banyak lagi. 4. 2. 3. Sehingga memperkuat kedudukannya untuk memerintah wilayah kerajaan secara turun temurun. 1. Bidang Sosial Setelah masuknya agama Hindu terjadi perubahan dalam tatanan sosial masyarakat Indonesia. 4. dan dipuja. Bidang Ekonomi Dalam ekonomi tidak begitu besar pengaruhnya pada masyarakat Indonesia. Hal ini tampak dengan dikenalnya pembagian masyarakat atas kasta. 3. Sebab sebelumnya masyarakat Indonesia belum mengenal tulisan. 5. 3. Bidang Pendidikan Masuknya Hindu-Budha juga mempengaruhi kehidupan masyarakat Indonesia dalam bidang pendidikan. sebagian masyarakat Indonesia mulai mengenal budaya baca dan tulis. Ketika pengaruh HinduBudha masuk maka berdiri Kerajaan yang dipimpin oleh seorang raja yang berkuasa secara turun-temurun. 2.

ARKIB : 16/01/2011 Share on facebookShare on twitterShare on emailShare on printMore Sharing Services9 Gabungan1Malaysia Oleh Dr. tetapi tidak seagresif Indonesia. Mereka tidak ada beza langsung dengan orang Indonesia dari cara hidupnya. Asimilasi dilaksanakan seratus peratus. makalah. apabila jatuhnya rejim komunis pimpinan Sukarno. Orang Cina di sana tidak dipanggil orang Cina Indonesia tetapi dipanggil orang Indonesia Tionghua. Hal ini tidak banyak bezanya dengan apa yang berlaku di Thailand dan Filipina. Proses 'pengIndonesiaan' berlaku secara ekstrem. saya orang India. Cara hidup orang Cina diubah sepenuhnya menjadi orang Indonesia termasuk dari segi nama. warganegara Indonesia berbangsa Cina. bahasa. Hari ini. Tujuannya tidak lain. radio. perayaan kebesaran dan sebagainya yang ada berbau kecinaan diharamkan. Indonesia mengamalkan asimilasi secara paksaan bermula tahun 1965. orang Cina Indonesia tidak lagi seperti orang Cina. sambutan perayaan dan segala cara hidup yang lain. untuk membina sebuah negara bangsa. saya orang Melayu. filem. begitulah seterusnya . Hatta. "nama saya Saifuddin. Semua ini mengingatkan saya iklan 1Malaysia di kaca televisyen yang disiarkan saban hari. Mohd Ridhuan Tee MEMBACA tesis kedoktoran Aimee Dawis. sekolah. pakaian. perkaraperkara kecil melibat istilah juga dijaga rapi. Orang Cina Indonesia sudah tidak lagi kelihatan seperti orang Cina seperti di Malaysia. bertajuk "Orang Indonesia Tionghua mencari identitas" begitu menarik perhatian saya. Suharto yang menggantikan Sukarno mengambil tindakan drastik memutuskan hubungan orang Cina Indonesia dengan negara asalnya secara kekerasan. Negara Indonesia didahulukan berbanding dengan bangsa. Antaranya berbunyi. Rancangan televisyen. nama Pugalmani a/l Maniam.

Kenapa kita tidak dahulukan Malaysia seperti saya orang Malaysia Melayu. Berbanding dengan Malaysia. Misalnya. di kalangan minoriti atau imigran. tanpa diubahsuai dan langsung tidak diasimilasikan. cara kita menamakan universiti sudah tepat iaitu Universiti Malaysia Sabah. Sambutan . Universiti Malaysia Sarawak dan sebagainya. seperti orang Melayu memakai pakaian tradisi bukan Melayu dan sebagainya. Ini kerana masih ada perasaan takut diasimilasikan. Mereka masih boleh mengekalkan semua identiti mereka. saya tidak menafikannya. bangsa minoriti meminjam budaya majoriti seperti pemakaian baju Melayu dan bersongkok oleh bukan Melayu. orang Malaysia Cina atau orang Malaysia India? Hari ini kita sibuk memperkatakan bangsa Malaysia. Saya lihat orang Melayu lebih terbuka kepada proses akulturasi. England baru-baru ini. mengenai dinamika akulturasi di negara lain. Sama juga. Kita masih lagi bertatih atau merangkak-rangkak. Iban dan sebagainya. Persoalannya. Pengalaman di negara lain menunjukkan akulturasi berjaya menyatupadukan rakyat.seterus orang Cina. Mereka tidak segan silu makan bersepit atau memakai pakaian bangsa lain. Tidakkah wajar perkara sebegini ini diteliti walaupun kelihatan 'kecil' oleh penerbit? Saya lihat dari sudut lain. seronok melihat rakyat Malaysia makan roti canai dan nasi lemak bersama-sama. Akulturasi bermaksud peminjaman budaya orang lain (majoriti) untuk diamalkan (minoriti) tetapi tidak kekal. ternyata bukan Melayu di bumi bertuah ini cukup bernasib baik dan beruntung. Kenapa kita tidak praktikkan istilah yang sama dalam konteks anak bangsa yang hidup bersama di sini? Membandingkan Malaysia dan Indonesia. Semuanya mengingatkan saya kepada ceramah Profesor Rupert Brown daripada Univeriti Sussex. adakah proses akulturasi sebegini berjalan dengan baik? Dari segi pemakanan.

Mereka yang memahami seni dan sastera langsung begitu memuji karya sastera tersebut. Tetapi saya jarang melihat bangsa lain mengakulturasikan budaya Melayu. Bilakah agaknya kita dapat melihat keunikan akulturasi ini. Menunjukkan ada satu gerakan yang ditaja oleh pihak tertentu untuk mengambil kesempatan menangguh air yang keruh. hanya pada pemakaian baju kurung ketika majlis tertentu oleh kaum wanita. peminjaman istilah atau perkataan bahasa bangsa lain yang biasa digunakan. Jika tidak. Lelaki bukan Melayu amat jarang sekali memakai baju Melayu penuh berbanding sekali sekala melihat orang putih memakainya. Mereka mahu kelihatan seolah-olah seperti jaguh. Di . kenapa baru sekarang dibangkitkan? Majoriti masyarakat kita tidak ada masalah dengan novel tersebut. Yang bukan pakar bercakap lebih dari pakar. Ingatlah. Kalau adapun. MCA awal-awal lagi sudah memberikan reaksi yang positif. ikhlas dan terbuka amat penting dalam menjayakan proses ini. memang tidak menimbulkan masalah langsung. Misalnya. isu novel Interlok yang menimbulkan kontroversi. Jika dibaca dari sudut konteks dan bidang kepakaran. tanpa mahu memikirkan bangsa lain. meskipun asimilasi tidak dapat diterima lagi? ikhlas Sifat tulus. Misalnya. Cuma segelintir kecil sahaja yang menimbulkan masalah. Saya sempat membaca beberapa perenggan yang dikatakan sensitif.Tahun Baru Cina akan menyaksikan segalanya bagaimana semangat 1Malaysia diraikan. juga dalam akulturasi. Kita mahu hidup di kalangan kelompok sendiri. termasuk bukan Melayu yang lain. Itupun bukan dalam bidang kepakaran mereka. kita akan terus dilanda dengan perasaan saling curiga-mencurigai. kita bukan negara sebangsa seperti negara lain. dikatakan menghina masyarakat India. Masalah Persoalan saya.

bukannya merubah cara. . dan laman sesawang kerana bimbang ketulenan bahasa Cina berada dalam bahaya. Bayangkan jika kumpulan ini menjadi minoriti di China. Pakar bahasa diketepikan dalam perkara sebesar ini.negara yang mempunyai satu bangsa sahaja. Kita sepatutnya belajar daripada pengalaman tersebut. Merubah sistem melibatkan keseluruhan cara hidup dan masa depan sehingga menenggelamkan identiti dan jati diri. buku. apakah reaksi mereka terhadap dasar tegas kerajaan komunis ini. Begitulah serius negara-negara lain menjaga bahasa kebangsaan dan identiti kebangsaan mereka. Tetapi janganlah mengambil kesempatan kerana ia tidak akan menyelesaikan masalah. Pembinaan negara bangsa hendaklah diutamakan berbanding yang lain. Inilah kekeliruan yang selalu timbul. negara pluralistik seperti kita terpaksa melayan tuntutan dan desakan setiap komuniti etnik atas alasan mereka mempunyai hak yang perlu dipenuhi. Pentadbiran Am Akhbar dan Penerbitan melaporkan. Tidakkah kita sepatutnya bersyukur tinggal di bumi bertuah ini? Perlembagaan dan dasar-dasar yang digubal sentiasa meraikan bangsa lain yang ada. Bayangkan jika perkara yang sama dilakukan oleh kerajaan hari ini. Di Malaysia. walaupun kadangkala tidak munasabah. mungkin mereka tidak menghadapi masalah serumit kita. Bukannya asyik berpolitik dan memikirkan untuk kepentingan bangsa sahaja. Sedangkan merubah cara melibat aspek teknikal dan kemahiran. Namun. termasuk agama dan bahasanya. hak bukan Islam dijamin dalam perlembagaan. Lihatlah pengalaman negara lain yang mahu identiti mereka dikekalkan tanpa diganggu-gugat. Hari ini. sehingga jati diri bangsa asal terhakis. bulan lalu kerajaan China mengumumkan larangan penggunaan singkatan bahasa Inggeris dalam akhbar-akhbar tempatan. malah boleh menggagalkan program tranformasi kerajaan. Misalnya. peningkatan penggunaan perkataan dan singkatan Inggeris dalam penerbitan di China akan menimbulkan kebingungan pembaca. tindakan kita adalah merubah sistem.

Banyak lagi masalah negara yang sedang menunggu. kenapa orang Melayu hari ini berbahasa Inggeris sehingga hilang identiti keMelayuannya? Bertindak sebelum terlambat. Cukup hanya dibincangkan di peringkat kampung atau pemimpin bawahan sahaja. Interlok tidak sepatutnya dibawa sampai ke Kabinet seolah-olah isu ini adalah masalah negara.Cuba kita lihat cara orang putih berbahasa Melayu. tanpa perlu memelayukan bunyi bahasa Melayu tersebut sehingga seolah-olah mereka kelihatan seperti orang Melayu. Persoalannya. Mereka bercakap bahasa Melayu dengan accent atau gaya orang putih. . Proses dinamika akulturasi perlu diberikan perhatian serius oleh kabinet daripada melayan kerenah remeh-temeh novel Interlok yang sengaja dicetuskan oleh golongan berkepentingan. Kita terlalu cepat melatah dalam perkara bukan isu. Akulturasi itu berlaku tetapi tidak menghilang identitinya.