Created by : Zulfikurrahman & Risfiani Syaikhan (FMIPA UNLAM BANJARBARU

)

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Untuk peningkatan kompetensi mahasiswa dan pengenalan ruang lingkup aplikasi ilmu kimia dalam kegiatan industri, maka diperlukan suatu kegiatan yang dapat dilakukan mahasisiwa di luar aktivitas perkulihan kampus. Salah satu kegiatan ini adalah praktek kerja lapangan (PKL). Kegiatan PKL ini dapat dilakukan di sektor pekerjaan apapun yang tentu saja terkait dengan ilmu kimia, sehingga mahasiswa dapat mengaplikasikan ilmunya di tempat pelaksanaan PKL dan pihak pengelola tempat PKL juga tidak merasa rugi untuk menerima mahasiswa dalam hal PKL ini. Salah satu bentuk kegiatan di PT. Sucofindo adalah memberikan jasa pelayanan berupa check kualitas terhadap barang atau bahan tertentu yang terorganisir dalam lingkungan laboratorium. Kegiatan yang semacam ini tentunya berhubungan erat dengan ilmu kimia, sehingga mahasisiwa kimia dapat mengambil peran pada proses tersebut melalui kegiatan PKL ini. Materi kuliah yang didapatkan di kampus tentunya tidak akan banyak dimanfaatkan jika tidak dipraktekan dialam keaadaan yang nyata. Sehingga dengan adanya pelaksanaan PKL dibidang industri kemampuan mahasiswa menjadi lebih terasah dan nantinya dapat membina hubungan kerja sama yang baik, diharapkan mampu menciptakan suatu kerja sama yang saling

menguntungkan bagi kedua belah pihak.

1

Created by : Zulfikurrahman & Risfiani Syaikhan (FMIPA UNLAM BANJARBARU)

1.2 Tujuan Kerja Praktek Praktek kerja lapangan ini memiliki dua tujuan yaitu tujuan umum dan tujuan khusus. Tujuan umum dari praktek kerja lapangan ini adalah : 1. Mahasiswa dapat melihat langsung aplikasi ilmu kimia pada instansi tersebut sehingga mampu membandingkan cara analisis di bangku kuliah dan dunia kerja. 2. Sebagai tempat menambah pengetahuan dan pengalaman mengenai analisis kimia pada instansi tersebut. 3. Mengembangkan sikap profesionalisme mahasiswa dalam menghadapi dunia kerja sesuai dengan bidangnya. Tujuan khusus dari praktek kerja lapangan ini adalah : 1. Mahasiswa dapat menganalisis suatu sampel batubara di PT. Sucofindo Banjarmasin. 2. Melakukan pengujian sampel batubara yaitu analisis komposisi abu batubara dengan menggunakan (AAS), alat yaitu atomic absortion Sulfur

spectrofotometer Determination.

spektrofotometer

UV-Vis,

dan

3. Mahasiswa melaporkan hasil dari praktek kerja lapangan dalam bentuk laporan. 1.3 Manfaat Kerja Praktek Manfaat dari dilakukannya kerja praktek ini adalah : 1. Menambah pengetahuan dan pengalaman mahasiswa mengenai proses serta kegiatan analisis pada skala laboratorium instansi.

2

Created by : Zulfikurrahman & Risfiani Syaikhan (FMIPA UNLAM BANJARBARU)

2. Membangun program link and match antara pihak perguruan tinggi dengan instansi ini. 3. Meningkatkan kesiapan mahasiswa untuk memasuki dunia kerja dengan praktek kerja lapangan ini sebagai gambaran nyata terhadap jurusan yang dipilih mahasiswa.

3

Created by : Zulfikurrahman & Risfiani Syaikhan (FMIPA UNLAM BANJARBARU)

BAB II GAMBARAN UMUM PT. SUCOFINDO BANJARMASIN 2.1 Sejarah Singkat PT. Sucofindo Banjarmasin PT (persero) Sucofindo didirikan berdasarkan Surat Keputusan Menteri Perekonomian RI tanggal 20 September 1956 No. 11.46a/M berbentuk perseroan terbatas dengan nama Superintending Company of Indonesia Ltd, dan disahkan dihadapan notaris Tobing St. Arifin dengan akte No. 42 tertanggal 22 Oktober 1956, dan dasar anggaran diumumkan dalam berita Negara RI No. 293 tahun 1958. Sejak berdirinya PT. Sucofindo pemegang sahamnya adalah Pemerintah Republik Indonesia yang diwakili oleh lembaga penyelenggara perusahaan-perusahaan industri yang ditunjuk oleh Menteri Perekonomian dan General Superintending Company Ltd. di Genewa, Swiss. Misi dan tugas utama perusahaan tersebut bersifat pengawasan dan pemeriksaan terhadap barang-barang perdagangan dan tugas lainnya yang berkaitan dengan pekerjaan tersebut. PT. Sucofindo itu sendiri sebagai perseroan terbatas yang mengacu pada undang-undang Republik Indonesia Nomor 1 tahun 1995 tentang perseroan terbatas. Dalam perkembangannya PT. Sucofindo telah mengalami banyak perubahan sehingga anggaran dasar perusahaan ini telah beberapa kali mengalami perubahan dan terakhir berdasarkan Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS) yang disahkan dalam akte No. 2 tanggal 4 September 1996 notaris Agus Hashim Ahmad, SH yang telah disahkan oleh Menteri Kehakiman RI. No. C2-9745-HT. 01.04 tahun 1996. Dengan demikian misi

4

Created by : Zulfikurrahman & Risfiani Syaikhan (FMIPA UNLAM BANJARBARU)

dan tugas utama perusahaan tidak lagi bersifat pengawasan dan pemeriksaan barang, melainkan turut dalam melaksanakan serta menunjang kebijakan dan program pemerintah di bidang ekonomi, perdagangan terhadap pembangunan nasional umumnya serta jasa superintending khususnya. Dalam pelaksanaannya tugas PT. Sucofindo menjalankan kegiatan usaha di bidang : a. Pengawas (Supervision), pengendalian (Control), pemeriksaan

(Inspection) dan pengkajian (Assessment) mengenai kualitas dan kuantitas serta kondisi yang berkaitan dengan nilai atau harga komoditi dan objek usahan yang lainnya. b. Melaksanakan usaha-usaha yang diperlukan dan terkait guna menunjang kegiatan pokok. Perseroan dapat pula mendirikan dan menjalankan usaha lainnya yang mempunyai hubungan dengan bidang usaha tersebut di atas artinya tidak secara sendiri-sendiri yaitu bersama-sama dengan bidang lainnya sepanjang yang demikian itu tidak bertentangan dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku sesuai dengan ketentuan anggaran dasar. Mengantisipasi kondisi pasar global, PT. Sucofindo telah

menetapkan strategi melalui optimalisasi pengelolaan sumber daya dengan efisien dan efektif, terutama usaha di bidang jasa manajemen mutu dan memperluas kemitraan usaha Internasional untuk meningkatkan daya asing. Dalam melaksanakan berbagai aktifitas PT. Sucofindo didukung oleh 62 kantor jaringan kerja, laboratorium penguji yang lengkap dan pelayanan jasa yang sangat komprehensif tersebar di seluruh wilayah Indonesia.

5

Created by : Zulfikurrahman & Risfiani Syaikhan (FMIPA UNLAM BANJARBARU)

2.2. Visi dan Misi PT. Sucofindo Banjarmasin A. Visi “Menjadi Perusahaan Kelas Dunia di bidang Usaha Superintending, Mutu dan Teknologi”. Kalimat tersebut merupakan visi dari PT. Sucofindo. B. Misi Misi yang harus dijalankan PT. Sucofindo untuk menggapai visi tersebut adalah “Memberikan kepuasaan kepada pelanggan dengan memberikan pelayanan yang bernilai tambah dan bermutu tinggi berdasarkan profesionalisme, teknologi yang tepat dan standar-standar yang diakui secara international, mengembangkan secara maksimal

sumber daya manusia yang merupakan modal yang paling bernilai, dan memberikan manfat bagi semua pihak yang terkait dengan pembangunan nasional”.

6

Created by : Zulfikurrahman & Risfiani Syaikhan (FMIPA UNLAM BANJARBARU)

2.3 Struktur Organisasi PT. Sucofindo Banjarmasin

Vice President

SM Regional II

Technical Adhvisor

Quality Safety & Environment

Site Manager IBT Pulau Laut

Site Manager Kelanis

Operation Manager Banjarmasin

Bussines Support Manager

Operation Manager Batulicin

Finance Account

General Affair

Human Resources

Analyst and Preparation Coordinator

Customer Service

Marine and Inspector Coordinator

Analis dan Senior Analis

Foreman Preparator

Inspector

Marine Surveyor

Assisten Analis

Preparator

Assisten Inspector

Assisten Marine Surveyor

Gambar 2.1. Struktur Organisasi PT. Sucofindo Banjarmasin

7

Created by : Zulfikurrahman & Risfiani Syaikhan (FMIPA UNLAM BANJARBARU)

2.4 Sarana dan Prasarana PT. Sucofindo Banjarmasin Sarana dan prasarana yang ada di PT. Sucofindo Banjarmasin adalah : A. Gedung Preparasi Prasarana di gedung preparasi terdiri dari : a. Ruang Foreman preparasi dan staf administrasi. b. Ruang Preparasi 500 m2. c. Ruang gudang penyimpanan sampel. d. Ruang crew preparatory. e. Ruang maintenace & spare part. Sarana atau peralatan ruang preparasi antara lain : a. Big Oven : peralatan untuk drying sampel batubara ukuran 4,75 mm. b. Mesin RSD : Rotary Devider Sample untuk menghomogenkan sample dan membagi sampel. c. Hammer Mill : untuk menghancurkan/memperkecil ukuran partikel, meningkatkan homogenitas sampel yang masih bongkahan dengan cepat. d. Jaw Cruser : untuk memperkecil ukuran partikel dan menghomogenkan sampel. e. Rotap HGI : untuk uji fisika dan uji kekerasan batu bara. f. HGI Unit Coffe Mill : untuk memperkecil ukuran batubara dan meningkatkan homogenitas. g. HGI Unit Screener : mesin sizing. h. Alat penggiling Raymond Mills : Raymond Mill alat penggiling batubara menjadi ukuran 0,212.

8

Created by : Zulfikurrahman & Risfiani Syaikhan (FMIPA UNLAM BANJARBARU)

B. Gedung Lantai 3 (Laboratorium) Sarana dari laboratorium itu sendiri terdiri dari : a. Ruang koordinator laboratorium/preparasi & administrasi. b. Ruang Quality Assurrance / Technical Advisor. c. Ruang AAS/Spektrofotometer UV-Vis, yang terdiri dari instrumen AAS Varian AA240 FS dan spektrofotometer UV-Vis Varian CARRY 50. d. Ruang High Temperatur Furnace / Lecco S-144 DR yang didalamnya terdiri dari instrument Leco S-144DR dan Instrument High Combution Furnace for Determine Carbon & Hidrogen. e. Ruang Analisa Nitrogen, produksi aqua pro analisa : Instrument Elix 5 Millipore produksi air bersih mineral deion proanalisa conductifity = 0,066 ms. f. Laboratorium pengujian air & limbah cair. g. Ruang furnace, terdiri dari : instrument Carbolite Volatile Matter Furnace (ISO), Instrument Carbolite Ash Content Furnace

(ISO/ASTM), Instrument Free Space Oven for Determine Moisture (ISO/ASTM), Instrument Dry Oven for Determine Residual Moisture (ASTM), dan Instrument Ash Fution Temp. Furnace. h. Ruang Analitical Balance / Equilibrium / Ruang CV yang terdiri dari Instrument Bomb Calorimeter (PARR 2600) dan Instrument Bomb Calorimeter (PARR 1261). i. Ruang penyimpanan data sampel. j. Ruang bahan kimia (solid/liquid). k. Ruang Storage Administration Certificate File system.

9

Created by : Zulfikurrahman & Risfiani Syaikhan (FMIPA UNLAM BANJARBARU)

l. Gudang alat (glassware & spare part). m. Ruang analisa Giessler Fluidity yang terdiri dari Instrument Giessler Fluidity P1 dan Instrument Giessler Fluidity (Lead Hot Oven). n. Ruang asam : Instrument Hood Ruang Asam. o. Musholla. p. Ruang staf analis (ruang makan). q. Toilet (Pria dan wanita). 2.5 Keselamatan dan Kesehatan Kerja Definisi dari keselamatan dan kesehatan kerja adalah suatu lingkungan kondusif yang diciptakan dimana orang/kelompok dapat melakukan aktifitas kerja dengan baik, sehat, aman dan tidak

membahayakan baik bagi diri sendiri maupun orang lain di sekitar serta tidak merusak instrumen yang digunakan dan tidak membahayakan lingkungan. Sasaran dari keselamatan dan kesehatan kerja adalah keselamatan yang bertalian dengan mesin, pesawat, alat kerja, bahan dan prosedur pekerjaan dan keselamatan kerja di segala tempat kerja, baik di darat, tanah, permukaan air, di dalam air maupun di udara, tersebar pada setiap kegiatan ekonomi, pertanian, industri, perdagangan, pekerjaan umum, jasa dan lain sebagainya. Kesehatan kerja adalah spesialisasi dalam ilmu kesehatan atau kedokteran beserta prakteknya yang bertujuan agar pekerja atau masyarakat pekerja memperoleh derajat kesehatan setinggi-tingginya baik fisik, mental maupun sosial. Dengan usaha-usaha preventif dan kuratif terhadap potensi penyakit-penyakit atau gangguan-gangguan kesehatan yang diakibatkan

10

Created by : Zulfikurrahman & Risfiani Syaikhan (FMIPA UNLAM BANJARBARU)

faktor-faktor pekerjaan dan lingkungan kerja, serta terhadap penyakit umum. Adapun sasaran umum dan sasaran khusus Usaha Keselamatan dan Kesehatan Kerja PT. Sucofindo cabang Banjarmasin, adalah sebagai berikut: 1. Sasaran Umum a. Perlindungan terhadap karyawan yang berada di tempat kerja agar selalu terjamin kesehatan dan keselamatan sehingga dapat diwujudkan kelancaran dan produktifitas kerja. b. Perlindungan terhadap orang lain yang berada di lingkungan kerja selalu dalam keadaan selamat dan sehat. c. Perlindungan terhadap bahan dan peralatan kerja agar dapat dipakai secara aman dan efisien. 2. Sasaran Khusus a. Mencegah dan atau mengurangi kecelakaan, kebakaran, peledakkan dan penyakit akibat kerja. b. Mengamankan mesin, instalasi, alat kerja dan meningkatkan akurasi hasil analisis. c. Perlindungan terhadap bahan dan peralatan kerja agar dapat dipakai secara aman dan efisien.

11

Created by : Zulfikurrahman & Risfiani Syaikhan (FMIPA UNLAM BANJARBARU)

BAB III TINJAUAN PUSTAKA

3.1

Batubara Batubara adalah endapan yang mengandung hasil akumulasi material organik yang berasal dari sisa-sisa tumbuhan yang telah melalui proses geotermal untuk membentuk lapisan batubara. Material tersebut telah mengalami kompaksi, ubahan kimia dan proses metamorfosis oleh peningkatan panas dan tekanan selama periode geologi (Nurjihan, 2011). Sesuai dengan acuan pada gambar 3.1. Pada proses pembentukan, selulosa yang berasal dari tanaman akan mengalami perubahan menjadi lignit, sub-bituminus, bituminus, atau antrasit. Proses awal pembentukan, endapan tumbuhan berubah menjadi gambut, yang selanjutnya berubah menjadi batubara lignit. Setelah mendapat pengaruh suhu dan tekanan yang terus-menerus selama jutaan tahun, batubara muda akan mengalami perubahan kimiawi dan fisika. Batubara menjadi lebih keras dan warnanya lebih hitam dan akhirnya membentuk batubara sub-bituminus, bituminus dan antrasit (Sani, 2010).

Gambar 3.1. Proses Pembentukan Batubara 12

Created by : Zulfikurrahman & Risfiani Syaikhan (FMIPA UNLAM BANJARBARU)

Pada dasarnya terdapat dua jenis material yang membentuk batubara, yaitu : 1. Combustible Material, yaitu bahan atau material yang dapat dibakar/dioksidasi oleh oksigen. Material tersebut umumnya terdiri dari karbon padat (fixed carbon), senyawa hidrokarbon, senyawa sulfur, senyawa nitrogen, dan beberapa senyawa lainnya dalam jumlah kecil. 2. Non Combustible Material, yaitu bahan atau material yang tidak dapat dibakar/dioksidasi oleh oksigen. Material tersebut umumnya terdiri dari senyawa anorganik (SiO2, A12O3, Fe2O3, TiO2, Mn3O4, CaO, MgO, Na2O, K2O, dan senyawa logam lainnya dalam jumlah yang kecil) yang akan membentuk abu dalam batubara. Kandungan non combustible material ini umumnya tak diingini karena akan mengurangi nilai bakarnya (Anonim, 2009). 3.2 Abu Batubara Pembakaran batubara akan mengasilkan residu berupa abu. Abu batubara adalah bagian dari sisa pembakaran batubara yang berbentuk partikel halus, amorf dan merupakan bahan anorganik yaitu mineral (mineral matter). Mengacu pada gambar 3.2. Pembakaran batubara pada sistem PLTU akan menghasilkan beberapa jenis residu abu yaitu : a. Dry Bottom Ash : merupakan sisa dari pembakaran batubara dalam boiler dan merupakan abu yang jatuh melalui lorong bawah boiler. Umumnya, dry bottom ash merupakan agregat dengan komponen utama adalah silika, oksida besi, dan alumina. Persentase abu dasar akan tergantung pada sumber batubara dibakar.

13

Created by : Zulfikurrahman & Risfiani Syaikhan (FMIPA UNLAM BANJARBARU)

b. Wet Bottom Boiler Slag : merupakan terak yang dihasilkan ketika residu cair dalam boiler dibuang. Komponen umumnya sama dengan dry bottom ash, tetapi jumlah setiap komponen akan bervariasi tergantung pada sumber batubara tersebut yang c. Fly Ash : berupa butiran halus ringan, bundar, tidak porous, mempunyai kadar bahan semen yang tinggi dan mempunyai sifat pozzolanik yaitu bahan yang mengandung silika dan alumina, bereaksi dengan kalsium hidroksida pada temperatur biasa untuk bentuk senyawa yang memiliki sifat semen (Speight, 2005).

Gambar 3.2. Perbedaan antara Abu Batubara Dengan Mineral Lain. Dari Kiri ke Kanan, Fly Ash (Kelas C), Metakaolin (Tanah Liat Terkalsinasi), Silica Fume, Fly Ash (Kelas F), Slag, dan Calcined Shale Fly ash dan dry bottom ash merupakan limbah padat yang dihasilkan dari pembakaran batubara, contohnya pada pembangkit tenaga listrik. Ada tiga tipe pembakaran batubara pada industri listrik yaitu dry bottom boilers, wet bottom boilers dan cyclon furnace . Apabila batubara dibakar dengan tipe dry bottom boiler, maka kurang lebih 80% dari abu meninggalkan pembakaran sebagai fly ash dan masuk dalam corong gas. Apabila batubara

14

Created by : Zulfikurrahman & Risfiani Syaikhan (FMIPA UNLAM BANJARBARU)

dibakar dengan wet bottom boiler sebanyak 50% dari abu tertinggal di pembakaran dan 50% lainnya masuk dalam corong gas. Pada cyclon

furnace, dimana potongan batubara digunakan sebagai bahan bakar, 7080% dari abu tertahan sebagai boiler slag dan hanya 20-30% meninggalkan pembakaran sebagai dry ash pada corong gas. Tipe yang paling umum untuk pembakaran batubara adalah pembakaran dry bottom seperti yang dapat dilihat pada gambar 3.3 (Wardani, 2008).

Gambar 3.3. Tipe Pembakaran Dry Bottom Boiler Proses pembakaran batubara ruang dalam ruang boiler akan dihasilkan residu berupa high temperature ash (abu yang ada pada sistem suhu tinggi). Pipa ketel kemudian menyerap panas dari boiler untuk mendinginkan gas buang sehingga menyebabkan residu mineral (fly ash) mencair. Mineral cair ini kemudian mengeras dan terbentuklah terak (slag). Partikel abu kasar yang tidak ikut mencair disebut sebagai bottom ash. Bottom ash bersama dengan terak akan jatuh ke bawah ruang bakar, sementara partikel yang lebih ringan abu halus (fly ash) akan tersuspensi dalam gas buang. Sebelum melepaskan gas buang, fly ash diserap oleh

15

Created by : Zulfikurrahman & Risfiani Syaikhan (FMIPA UNLAM BANJARBARU)

Electrostatic Precipitator yaitu perangkat kontrol emisi partikulat (Rafalowsky, 2003). 3.3 Abu Layang (Fly Ash) Fly ash disebut juga dengan abu layang batubara yang merupakan residu halus dan terpisah dari pembakaran batubara yang umunya dihasilkan oleh PLTU. Fly ash bersifat pozzolan yaitu bahan yang mengandung silika dan alumina, bereaksi dengan kalsium hidroksida pada temperatur biasa untuk bentuk senyawa yang memiliki sifat semen. Sifat pozzolan dari fly ash biasanya dimanfaatkan dalam pencampuran beton untuk meningkatkan kekuatan beton (Cowi, 2009). Bahan yang bersifat pozzolan tidak mengeras dengan sendirinya ketika dicampur dengan air. Tetapi, ketika ditumbuk halus dan dengan adanya air, bahan tersebut akan bereaksi pada suhu yang normal. Sedangkan ketika dilarutkan dengan kalsium hidroksida Ca(OH)2 untuk membentuk campuran senyawa kalsium silikat dan kalsium aluminat yang memiliki kekuatan mekanik tinggi. Pozzolan terdiri dari silikon dioksida reaktif (SiO2) dan aluminium oksida (Al2O3). Sisanya mengandung besi oksida (Fe2O3) dan oksida lainnya (Cowi, 2009). Warna fly ash dapat menjadi cokelat sampai abu-abu gelap, tergantung pada kandungan kimia dan unsur mineral. Warna kecoklatan biasanya terkait dengan kandungan besi sedangkan warna abu-abu tua sampai hitam biasanya dihubungkan dengan suatu peningkatan kandungan karbon yang tidak terbakar, hal ini dapat dilihat pada gambar 3.4 (Speight, 2005).

16

Created by : Zulfikurrahman & Risfiani Syaikhan (FMIPA UNLAM BANJARBARU)

Gambar 3.4. Perbedaan Warna Fly Ash Akibat Kandungan Mineralnya Sifat dan komposisi kimia dari fly ash dipengaruhi oleh jenis batubara yang dibakar. Pembakaran batubara lignit dan sub-bituminus menghasilkan fly ash dengan kalsium dan magnesium oksida lebih banyak dari pada jenis bituminus. Namun, memiliki kandungan silika, alumina, dan karbon yang lebih sedikit dari pada bituminus (Rafalowsky, 2003). 3.3.1 Karakteristik Fly Ash Menurut ACI (American Concrete Institute) Committee 226, disebutkan bahwa abu terbang (fly ash) mempunyai karakteristik seperti pada tabel berikut : Tabel 3.1. Karakteristik Fly Ash
Deskripsi % Residu Ukuran Kepadatan Titik leleh Warna pH Rincian 10-85% 0,5-100 mikron 0,6 - 3 >1000 oC Coklat muda, abu-abu, hitam 3 sampai 12

Fly ash adalah pozzolan yang dihasilkan ketika batubara dibakar dan merupakan partikel yang sangat kecil sehingga bisa melayang di udara. Fly

17

Created by : Zulfikurrahman & Risfiani Syaikhan (FMIPA UNLAM BANJARBARU)

ash memiliki berbagai warna (dari cokelat terang sampai abu-abu hingga hitam) dan pH yang bervariasi karena perbedaan kandungan kimianya. Partikel fly ash memiliki kekuatan mekanik tinggi dan memiliki titik leleh yang titik di atas 1000 oC serta konduktivitas termal yang rendah. Mengacu pada gambar 3.5 (Berryman, et al., 2002).

Gambar 3.5. Scanning Elektron Mikroskop (SEM) dari Partikel Abu Terbang (Perbesaran 1000 kali). 3.3.2 Komposisi Fly Ash Ketika batubara terbakar, semua bahan organik akan teroksidasi atau terurai menghasilkan volatile matter. Sedangkan bahan anorganik yang terdapat pada batubara akan mengalami efek penggabungan dari dekomposisi termal dan oksidasi. Akibatnya, jumlah dan komposisi abu yang dihasilkan jauh berbeda dengan bahan anorganik awalnya terkait dengan substansi batubara murni. Karena itu, tidak mungkin untuk menentukan secara akurat komposisi murni batubara (Rafalowsky, 2003). Abu batubara mengandung silika dan alumina sekitar 40-80% dengan sebagian silika berbentuk amorf. Selain itu juga terdapat kandungan lain seperti MgO, CaO, Fe2O3 dan mineral lainnya. Residu berasal dari pembakaran batubara dapat dikelompokkan sebagai berikut:

18

Created by : Zulfikurrahman & Risfiani Syaikhan (FMIPA UNLAM BANJARBARU)

a. Major Element (elemen utama) yaitu, elemen yang terdapat pada batubara dalam konsentrasi lebih dari 0,5% atau 50 ppm. Mayor element biasanya terdiri dari aluminium, kalsium, besi, dan silikon b. Minor Element (elemen kecil) yaitu, elemen pada kisaran konsentrasi sekitar 0,02% sampai 0,5% pada batubara secara keseluruhan. Minor element terdiri dari kalium, magnesium, natrium, dan kadang-kadang fosfor, barium, strontium, boron, dan lainnya tergantung pada daerah geologi pembentukan batubara. c. Trace Element, yaitu, semua material anorganik lainnya yang biasanya terdeteksi dalam batubara kurang dari 0,02% (200 ppm). Kebanyakan berupa elemen logam berat seperti Hg dan Cd (Speight, 2005). Adapun komposisi kimia fly ash pada tiap jenis batubara secara umum dapat dilihat pada tabel berikut : Tabel 3.2. Komposisi Fly Ash pada Tiap Jenis Batubara Berdasarkan ASTM C618-96 Komponen SiO2 Al2O3 MgO CaO Fe2O3 Na2O K2O SO3 LOI (Rafalowsky, 2003). Lignit 15-45 20-25 3-10 15-40 4-15 0-6 0-4 0-10 0-5 Sub-bituminus 40-60 20-30 3-10 15-40 4-15 0-6 0-4 0-2 0-3 Bituminus 20-60 5-35 0-5 1-12 10-40 0-4 0-3 0-4 0-15

19

Created by : Zulfikurrahman & Risfiani Syaikhan (FMIPA UNLAM BANJARBARU)

3.3.3 Klasifikasi Fly Ash Menurut ASTM C618- 96 ada tiga klasifikasi abu layang batubara yaitu : a. Fly ash kelas F : merupakan fly ash yang diproduksi dari pembakaran batubara antrasit atau bituminus dan mempunyai sifat pozzolanic. Fly ash kelas F ini kadar kapurnya rendah (CaO < 10%) sedangkan kadar (SiO2 + Al2O3 + Fe2O3) > 70%. b. Fly ash kelas C : diproduksi dari pembakaran batubara lignit atau subbituminus. Mempunyai sifat pozolanic dan sifat self-cementing, sifat ini timbul tanpa penambahan kapur. Fly ash kelas C mengandung kapur (CaO) > 20% dan kadar (SiO2 + Al2O3 + Fe2O3) > 50%. c. Fly ash kelas N : merupakan buangan atau pozzolan alam terkalsinasi seperti beberapa tanah diatomaceous , opalinse chert dan debu-debu vulkanik serta bahan- bahan lainnya yang mungkin masih dalam proses kalsinasi (Wardani, 2008). Tiap elemen dalam fly ash memiliki sifat yang berbeda-beda. Elemen-elemen utama dari abu layang dibedakan dalam tiga kelompok sebagai berikut: 1. Oksida logam asam, antara lain: SiO2, Al2O3 , dan TiO2 2. Oksida logam basa, antara lain: Fe2O3 , CaO, MgO, K2O dan Na2O. 3. Unsur-unsur lain, seperti P2O5 , SO3, sisa karbon dan beberapa unsur lain (Rahmi, 2006). Komposisi kimia dari tiap jenis fly ash dapat dilihat pada tabel berikut :

20

Created by : Zulfikurrahman & Risfiani Syaikhan (FMIPA UNLAM BANJARBARU)

Tabel 3.3. Komposisi Kimia Masing-Masing Kelas Abu Layang Batubara Berdasarkan ASTM C618-96

(Rafalowsky, 2003). Limbah abu ini bila ditimbun akan menghasilkan gas metana (CH4) yang dapat terbakar atau meledak dengan sendirinya (self burning dan self exploding). Selain itu, abu ini berbahaya untuk kesehatan khususnya pada sistem pernafasan dan kulit. Oleh sebab itu menurut peraturan

PP85/1999, limbah abu layang dan abu dasar ini dikategorikan sebagai limbah B3 (Bahan Beracun dan Berbahaya) (Setiaka, et al., 2011). 3.3.4 Analisis Abu Batubara Analisis abu batubara dengan teknik ashing dapat dilakukan untuk menentukan kandunagan mineral dari abu batubara. Abu yang dihasilkan digolongkan sebagai fly ash karena proses ashing tidak menghasilkan dry bottom ash maupun slag. Fly ash disini dimaksudkan kepada abu batubara secara umum sehingga salah satu metode untuk analsis abu adalah dengan

21

Created by : Zulfikurrahman & Risfiani Syaikhan (FMIPA UNLAM BANJARBARU)

metode ASTM D-3682 yaitu analisis kandungan elemen mayor dan elemen minor pada abu batubara. Penentuan kandungan elemen seperti silikon, aluminium, besi, kalsium, magnesium, natrium, kalium, dan titanium, menggunakan alat spektroskopi serapan atom (Speight, 2005). Dalam metode pengujiannya, sampel abu atau sisa pembakaran dipanaskan pada suhu 750 ◦C. Abu ini menyatu dalam litium tetraborat (Li2B4O7) yang kemudian dilarutkan asam klorida (HCl) atau asam nitrat (HNO3). Larutan tersebut dianalisis dengan spektrofotometer serapan atom untuk penetapan elemen mayor dan minornya (Speight, 2005). Untuk penentuan belerang dalam abu batubara dapat ditentukan dengan menggunakan sulfur determination dimana contoh abu dipanaskan pada suhu yang tinggi sehingga SO3 terlepas dari abu. Sampel abu dipanaskan dalam tungku tabung pada suhu operasi minimum dari 1350 oC dalam atmosfer oksigen. SO3 merupakan salah satu elemen mayor dalam abu batubara sehingga diperlukan untuk mendukung data dari metode ASTM D-3682 (Speight, 2005). Analisis komposisi abu berguna dalam deskripsi total kualitas batubara. Analisis komposisi abu juga penting karena penggunaan batubara sebagai bahan bakar tergantung pada komposisi abu kimia abu.

Pengetahuan tentang komposisi abu juga berguna dalam memprediksi perilaku abu dan terak di ruang pembakaran. Selain itu, analisis abu juga diperlukan untuk mengetahui pelepasan elemen tertentu

sehingga dapat diketahui apa saja dampak yang akan ditimbulkan dari pembuangan limbah abu batubara ke lingkungan (Speight, 2005).

22

Created by : Zulfikurrahman & Risfiani Syaikhan (FMIPA UNLAM BANJARBARU)

3.5

Spektrofotometer Serapan Atom Berdasar gambar 3.6. Spektrofotometer Serapan Atom atau lebih dikenal dengan nama AAS (Atomic Absorbtion Spectrophotometer) adalah suatu teknik analisis unsur-unsur yang berdasarkan pada penyerapan sinar emisi yang memiliki panjang gelombang spesifik oleh atom-atom bebas dari unsur yang diperiksa. Prinsip metode spektrofotometer serapan atom adalah berdasarkan absorbsi cahaya oleh atom. Sampel yang berupa larutan bersama bahan bakar diubah menjadi aerosol (kabut) dan dimasukkan ke dalam pembakar. Sampel akan dijadikan atom-atom bebas pada waktu pembakaran. Atom-atom dapat mengabsorpsi cahaya dan dapat

mengabsorpsi energi panas, sehingga terbentuk atom-atom tereksitasi. Dalam proses ini seberkas sinar yang berasal dari lampu katoda yang mempunyai intensitas dan panjang gelombang tertentu akan melewati atom-atom tereksitasi, maka sebagian sinar diteruskan dan sebagian diserap. Pengurangan intensitas sinar tersebut dapat dideteksi oleh detektor (Alfian, 2005). Secara umum, instumentasi spektrofotometer serapan atom dapat digambarkan sebagai berikut:

Gambar 3.6. Komponen Instrumentasi Spektrofotometer Serapan Atom

23

Created by : Zulfikurrahman & Risfiani Syaikhan (FMIPA UNLAM BANJARBARU)

1) Sumber Sinar Sumber sinar yang lazim dipakai adalah lampu katoda berongga (Hollow Cathode Lamp). Lampu ini terdiri atas tabung kaca tertutup yang mengandung suatu katoda dan anoda. Katoda berbentuk silinder berongga yang terbuat dari logam atau dilapisi dengan logam tertentu. 2) Bagian Atomisasi Dalam analisis menggunakan AAS, sampel yang akan dianalisis harus diuraikan menjadi atom-atom netral yang masih dalam keadaan dasar. Sampel dikabutkan dengan nebulizer kemudian di dalam spray chamber dicampur dengan oksigen dan bahan bakar untuk selanjutnya dibakar menggunakan nyala api. Suhu yang dicapai oleh nyala api tergantung pada gas-gas yang digunakan, misalkan untuk asetilen-udara: 2200oC, dan gas asetilen-dinitrogen oksida: 3000oC. 3) Sistem Optik Sistem optik berfungsi untuk mengumpulkan cahaya dari sumbernya, melewatkannya ke contoh kemudian ke monokromator. Lensa yang digunakan harus terbuat dari gelas silikat yang dapat mentransmisikan cahaya 180-900 nm. 4) Monokromator Monokromator berfungsi untuk mengisolasi sinar dengan panjang gelombang tertentu dari sinar yang dihasilkan oleh lampu katoda. Dengan demikian apabila ada beberapa panjang gelombang cahaya,

24

Created by : Zulfikurrahman & Risfiani Syaikhan (FMIPA UNLAM BANJARBARU)

yang dilewatkan ke detektor hanya cahaya tertentu saja, sedangkan yang lain diserap atau dipantulkan. 5) Detektor Detektor digunakan untuk mengukur intensitas cahaya yang melalui tempat pengatoman. Ada 2 cara yang dapat digunakan dalam sistem deteksi. Pada cara pertama, output yang dihasilkan dari radiasi resonan dan radiasi kontinu disalurkan pada sistem galvanometer dan setiap perubahan yang disebabkan oleh radiasi resonansi akan menyebabkan perubahan output. Pada cara kedua, output berasal dari radiasi

resonan dan radiasi kontinu yang dipisahkan. Dalam hal ini, sistem penguat cukup selektif untuk dapat membedakan radiasi (Rahmi, 2006).

25

Created by : Zulfikurrahman & Risfiani Syaikhan (FMIPA UNLAM BANJARBARU)

BAB IV METODE KERJA PRAKTEK 4.1 Waktu dan Tempat Kerja praktek dilaksanakan selama 1 bulan yaitu mulai tanggal 17 Januari s/d 17 Februari 2012 di Laboratorium PT. Sucofindo Banjarmasin beralamat jalan Ahmad Yani Km. 7,8 No. 21A Banjarmasin, Kalimantan Selatan. 4.2 Bentuk Kerja Praktek Kegiatan yang dilakukan selama kerja praktek kali ini berupa kegiatan magang dimana setiap kali melakukan kegiatan diawasi oleh pembimbing eksternal yang ditunjuk oleh kepala pimpinan sebagai pemantau selama kegiatan magang berlangsung serta didampingi oleh analis pendamping. Dalam kegiatan magang ini, mahasiswa ikut melakukan pekerjaan yang biasa dilakukan oleh staf di laboratorium. Kegiatan kerja praktik mahasiswa meliputi pemeriksaan laboratorium, namun lebih menekankan kepada Ash Analysis (analisis abu batubara) dari berbagai sumber dengan parameterparameter yang dapat diuji di laboratorium PT. Sucofindo Banjarmasin. Dalam pelaksanaannya, staf laboratorium sangat membantu proses kerja praktek yang dilakukan oleh mahasiswa dengan membantu mahasiswa dalam melakukan pemeriksaan laboratorium maupun dalam analisis terhadap parameter-parameter yang diinginkan oleh pelanggan. 4.3 Prosedur Kerja Pada kegiatan praktek kerja lapangan kali ini, telah dilakukan analisis komposisi abu batubara (Ash Analysis). Ash Analysis merupakan salah satu

26

Created by : Zulfikurrahman & Risfiani Syaikhan (FMIPA UNLAM BANJARBARU)

analisis kualitas batubara yang digunakan untuk menetapkan komposisi elemen-elemen mayor dan minor penyusun abu batubara seperti oksida-oksida logam (SiO2, Al2O3, Fe2O3, CaO, MgO, Na2O, K2O, Mn3O4, SrO, BaO, TiO2), seperti P2O5 dan SO3. Penentuan komposisi abu dilakukan dengan metode standar ASTM D 3682-96. Sampel batubara yang digunakan adalah sampel MA 0234. Sebenarnya ada 3 sampel lain yang telah dikerjakan yaitu sampel MA 0240, MA 0222 dan GA 012. Namun hanya sampel MA 0234 yang dibahas dalam laporan kerja praktek ini karena data sampel MA 0234 adalah yang paling baik diantara data sampel lainnya. Sampel dengan kode MA (Mineral Analysis) merupakan sampel LQSI (laboratorium Quality Services International) yang dianalisis oleh seluruh group laboratoium LQSI diseluruh dunia. Data hasil analisis yang didapat nantinya akan dibandingkan dengan data rata-rata dari group laboratorium LQSI sehingga dapat diketahui apakah data hasil yang diperoleh masuk dalam nilai rata-rata atau tidak. Berikut adalah proses analisis komposisi abu batubara dengan metode ASTM D 3682-96. 4.3.1 Preparasi Sampel MA 0234 Sampel yang akan dianalisis dipreparasi dengan prosedur sebagai berikut : a) Alat Alat-alat yang digunakan meliputi : Neraca Analitik, spatula, cawan porselin, oven/furnace, krisibel, magnetik stirer, gelas beker 100mL, gelas arloji, hot plate, labu ukur 200, 100, dan 50 mL, corong, pipet gondok 10 dan 20 mL, propipet, kertas saring bebas abu, tisu

27

Created by : Zulfikurrahman & Risfiani Syaikhan (FMIPA UNLAM BANJARBARU)

b) Bahan Bahan-bahan yang digunakan meliputi : Sampel batubara MA 024, Lithium tetraborat, HCL 5:95, Akuades grade 3, Lanthanum 1 %. 1. Proses Ashing Sampel Sampel Batubara MA 024 dihaluskan (0,212 mm) kemudian ditimbang sebanyak 9 gram, dipanaskan dalam furnace pada suhu 5000C selama 1 jam, dilanjutkan suhu 7500C selama 2 jam. Dan dihasilkan Abu Batubara. 2. Penetapan % Loss on Ingition, Fusion, dan Pelarutkan Sampel Abu Batubara yang diperoleh dari proses ashing sample tadi kemudiaan ditimbang sebanyak 0,1 gram ke dalam krusibel yang telah diketahui massanya (dicatat sebagai nilai M2-M1) dan dihitung nilai M2 (massa krusibel). dimasukkan ke dalam furnace pada suhu 7500C selama 15 menit kemudian didinginkan dan ditimbang massanya (M3). dihitung % Loss on Ignition dengan rumus : x 100% kemudiaan ditambahkan 0,5 gram Lithium Tetraborat, diaduk dengan pengaduk kaca sampai tercampur sempurna dengan abu dalam krusibel, ditambahkan lagi 0,5 gram Lithium Tetraborat, diratakan sampai menutupi seluruh permukaan sampel abu dalam krusibel, panaskan dalam furnace pada suhu 9500C selama 15 menit kemudian keluarkan dan didinginkan, bagian luar krusibel dibilas dengan akuades lalu krusible dimasukkan ke dalam gelas beker 100 mL dan ke dalam gelas beker dimasukkan magnetik stirer kemudian diisi dengan

28

Created by : Zulfikurrahman & Risfiani Syaikhan (FMIPA UNLAM BANJARBARU)

HCL 5:95 kemudiaan dipanaskan dengan hot plate pada suhu 2 0C dan distirer sampai seluruh sampel larut, dihasilkan larutan Sampel. 3. Pengenceran Larutan Sampel a. Larutan Original Larutan Sampel yang dihasilkan dari proses sebelumnya kemudiaan dipindahkan seluruhnya ke dalam labu ukur 200 mL, dihasilkan larutan original. (Larutan original mengandung ± 5 g/L litium, dalam suasana asam HCL 5:95, digunakan untuk pembacaan Mn dan Ti). b. Larutan 2,5x Pengenceran 20 mL Larutan Original dimasukkan ke dalam labu ukur 50 mL dan diencerkan dengan HCl 5:95, diperoleh Larutan 2,5x Pengenceran. (Larutan 2,5x pengenceran mengandung ± 2 g/L litium dalam suasana HCL 5:95, digunakan untuk pembacaan Si, Al, Na dan K). c. Larutan 10x Pengenceran 20 mL Larutan Original dimasukkan ke dalam labu ukur 100 mL dan ditambahkan 10 mL Larutan Lanthanum, diencerkan dengan HCl 5:95, diperoleh Larutan 10x Pengenceran. (Larutan 10x pengenceran mengandung 0,5 g/L litium dan 1 % lanthanum dalam suasana HCL 5:95, digunakan untuk pembacaan Fe, Ca, dan Mg).

29

Created by : Zulfikurrahman & Risfiani Syaikhan (FMIPA UNLAM BANJARBARU)

4.3.2 1.

Analisis Komposisi Abu Batubara Sampel MA 024 Analisis Komposisi Mineral Kandungan mineral yang akan ditentukan meliputi SiO2, Al2O3,

Fe2O3, CaO, MgO, Na2O, K2O, Mn3O4, SrO, BaO, TiO2. Analisis ini menggunakan alat Spektrofotometer Serapan Atom. Berikut adalah prosedur analisis kandungan mineral dengan menggunakan

Spektrofotometer Serapan Atom : a) Alat : Alat-alat yang digunakan meliputi : AAS tipe AA 240-FS, burner , lampu hollow katoda, tisu, kompresor b) Bahan Bahan–bahan yang digunakan meliputi : Sampel yang sudah diencerkan (original; 2,5x; dan 10x), Larutan ASCRM 010-2 (original; 2,5x; dan 10x), Akuades grade 3, Larutan standar Si, Al, Mg, Fe, Na, K, Sr, Ba, Ti, Mn, Gas asetilen C2H2 dan Nitros Oxides N2O c) Prosedur  Persiapan Larutan Standar Larutan-larutan standar yang disiapkan adalah sebagai berikut :  Standar Si ( 20; 30; 40; 50; 60) ppm, Standar Al (10; 20; 30; 40; 50) ppm, Standar Fe (1,25; 2,5; 5; 7; 90) ppm, Standar Mg ( 0,1 ; 0,2; 0,4; 0,6; 0,8) ppm, Standar Ca (0,25; 0,5; 1; 2; 3) ppm, Standar Mn (0,25; 0,5; 1; 1,5; 2) ppm, Standar Na/K (0,25; 0,5;

30

Created by : Zulfikurrahman & Risfiani Syaikhan (FMIPA UNLAM BANJARBARU)

1; 2; 3) ppm, Standar Ti (3; 5; 10; 15; 25) ppm, Larutan ASCRM 010-2 (original, 2,5x dan 10x)  Pembacaan Sampel dengan AAS Larutan Original, Larutan 2,5x Pengenceran dan Larutan 10x Pengenceran kemudiaan dianalisis dengan AAS. *Prosedur pembacaan sampel dengan AAS ada di bagian lampiran 2. Analisis Kandungan P2O5 Fosfor pada batubara terdapat dalam difosfor pentaoksida (P2O5). Dalam suasana asam, difosfor pentaoksida dapat membentuk kompleks berwarna kuning dengan amonium molibdat, sehingga dapat ditetapkan dengan spektrofotometer UV-Vis pada panjang gelombang 460 nm. Prosedur penentuan fosfor menggunakan spektrofotometer uv-vis adalah sebagai berikut : a) Alat : Alat-alat yang digunakan meliputi : UV-Vis Spektrofotometri Carry 50 Conc, labu ukur 50 mL, pipet gondok 5 mL, propipet, tisu b) Bahan : Bahan-bahan yang digunakan meliputi : Larutan sampel original molibdat vanadat sebagai agen pengkompleks c) Prosedur 20 mL Larutan Original dimasukkan ke dalam labu ukur 50 mL dan ditambambahkan 5 mL Molibdat vanadat, didiamkan selama 15 menit, kemudiaan dianalisis UV-Vis Spektrofotometr

31

Created by : Zulfikurrahman & Risfiani Syaikhan (FMIPA UNLAM BANJARBARU)

*Prosedur pembacaan sampel dengan UV-Vis Spektrofotometri ada di bagian lampiran 3. Analisis Kadar SO3 Abu batubara mengandung SO3 yang berbeda-beda tergantung jenis batubaranya. Analisis SO3 dilakukan dengan alat sulfur

determination tipe Leco S-144DR. Prosedur analisis SO3 adalah sebagai berikut : d) Alat : Alat-alat yang digunakan meliputi: Instrument sulfur determination tipe Leco S-144DR, krusibel keramik, neraca analitik, spatula e) Bahan : Bahan-bahan yang digunakan meliputi: Sampel abu MA 0234  Prosedur 0,1 gram Sampel Abu Batubara dimasukkan krusibel keramik kemudiaan dianalisis dengan instrumen alat sulfur determination dan dicatat hasil yang diperoleh dalam kertas record.

32

Created by : Zulfikurrahman & Risfiani Syaikhan (FMIPA UNLAM BANJARBARU)

Sampel Batubara MA 0234

Proses Ashing

Abu Batubara

Analisis SO3

Proses Fusion

Pelarutan Sampel Analisis P2O5

2,5x pengenceran

10x pengenceran

Original

Analisis Al, Si, Na, K

Analisis Fe, Ca, Mg

Analisis Mn, Ti, Ba, Sr

Analisis data

Hasil

Gambar 4.1. Bagan Analisis Komposisi Abu Batubara Sampel MA 024 dengan Metode ASTM D 3682-96.

33

Created by : Zulfikurrahman & Risfiani Syaikhan (FMIPA UNLAM BANJARBARU)

BAB V EVALUASI PELAKSANAAN KERJA PRAKTEK 5.1 Pelaksanaan Kerja Praktek Kerja praktek telah dilakukan selama 1 bulan terhitung sejak 17 Januari hingga 17 Februari 2012. Selama pelaksanaan mahasiswa telah memperoleh gambaran nyata dari dunia kerja, serta mendapatkan pengetahuan dan keterampilan seperti analisis komposisi abu batubara (Ash Analysis). Sebagai tambahan, pada saat kerja praktik mahasiswa memperoleh pengetahuan bahwa dalam melakukan pengukuran suatu kualitas batubara memerlukan ada suatu metode standar yang telah ditetapkan. Adapun metode standar yang digunakan untuk analisis kualitas batubara di tempat kerja praktek kali ini adalah ASTM D 3682-1996. Kerja praktek ini telah berjalan dengan baik. Fakultas MIPA dan Laboratorium PT. Sucofindo Banjarmasin banyak mendukung dan

memfasilitasi kerja praktek yang dilakukan mahasiswa. Selama kerja praktek hingga selesai telah terjalin kerja sama yang baik antara mahasiswa yang mewakili Fakultas MIPA dan pihak PT. Sucofindo. Diharapkan hubungan ini dapat terus berlanjut dan memberi manfaat bagi kedua belah pihak. 5.2 Hasil Pengamatan dan Pembahasan Dalam laporan ini, disajikan hasil pengamatan dan pembahasan terhadap hasil analisis komposisi abu batubara sampel MA 0234. Analisis komposisi abu sampel MA 0234 didasarkan pada standar ASTM D 36821996. Preparasi, analisis sampai report data dilakukan dari tanggal 1 sampai dengan 2 Februari 2012.

34

Created by : Zulfikurrahman & Risfiani Syaikhan (FMIPA UNLAM BANJARBARU)

5.2.1. Hasil Analisis Komposisi Abu Batubara Sampel MA 0234 Data hasil analisis sampel batubara MA 0234 dapat dilihat pada tabel berikut ini:
Tabel 5.1. Data % Loss of Ignition (LOI) Sampel Batubara MA 0234

Massa krusibel (M1) Massa krusibe l + sampel (M2) Massa Sampel (M2 – M1) Massa krusibel + Sampel “setelah pemanasan” ( M3) Massa yang hilang saat pemanasan (M2 - M3) Massa sampel terkoreksi (M3 –M1) % LOI = [( M2 – M3) / (M2-M1)] x 100 % = [( 25,0311-25,0268) / (0,1011)] x 100 %

24,9300 gr 25,0311 gr 0,1011 gr 25,0268 gr 0,0043 gr 0,0968 gr

4,29 %

Tabel 5.2. Hasil Analisis Komposisi Abu Batubara Sampel MA 0234 Elemen SiO2 Al2O3 Fe2O3 CaO MgO Na2O K2O Mn3O4 SrO BaO TiO2 P2O5 SO3 Total Undetermined Kadar (%) 57,45 22,53 11,36 0,86 1,79 0,55 2,37 0,03 0,02 0,05 1,19 0,1 1,24 99,54 0,46

35

Created by : Zulfikurrahman & Risfiani Syaikhan (FMIPA UNLAM BANJARBARU)

Tabel 5.3. Perbandingan Data Sampel MA 0234 dengan Data ASTM C618-96 tentang Klasifikasi Abu Batubara Berdasarkan Kelas Abu
MA 0234 Fly Ash

Elemen SiO2 Al2O3 Fe2O3 CaO MgO Na2O K2O TiO2 SO3 % LOI

Kadar (%) 57,45 22,53 11,36 0,86 1,79 0,55 2,37 1,19 1,24 4,29

Kelas C (%) 25-42 15-21 5-10 17-32 4-12 0,8-6 0,3-1,2 <1 0,4-5,0 0,1-1

Kelas F (%) 4-57 16,5-29 6-24 1,8-5,5 0,7-2,1 0,2-1,1 1,9-2,8 0,6-4,8 0,4-2,9 0,6-4,8

Keterangan : angka yang dicetak tebal menandakan bahwa data tersebut masuk dalam klasifikasi yang bersangkutan Tabel 5.4. Perbandingan Data Sampel MA 0234 dengan Data ASTM C618-96 tentang Klasifikasi Abu Batubara Berdasarkan Jenis Batubara
MA 0234 Jenis Batubara

Elemen SiO2 Al2O3 Fe2O3 CaO MgO Na2O K2O SO3 % LOI

Kadar (%) 57,45 22,53 11,36 0,86 1,79 0,55 2,37 1,24 4,29

Lignit 15-45 20-25 4-15 15-40 3-10 0-6 0-4 0-10 0- 4

Sub-bituminus 40-60 20-30 4-15 15-40 3-10 0-6 0-4 0-2 0-3

Bituminus 20-60 5-35 10-40 1-12 0-5 0-4 0-3 0-4 0-15

Keterangan : angka yang dicetak tebal menandakan bahwa data tersebut masuk dalam klasifikasi yang bersangkutan

36

Created by : Zulfikurrahman & Risfiani Syaikhan (FMIPA UNLAM BANJARBARU)

Tabel 5.5. Perbandingan Data Sampel MA 0234 dengan Data Group LQSI
MA 0234 Data Group LQSI ( x )

Elemen SiO2 Al2O3 Fe2O3 CaO MgO Na2O K2O MnO2 SrO BaO TiO2 P2O5 SO3

Kadar (%) 57,45 22,53 11,36 0,86 1,79 0,55 2,37 0,03 0,02 0,05 1,19 0,1 1,24

Kadar (%) 56,24 24,29 10,98 0,80 1,33 0,402 3,049 0,036 0,020 0,054 1,29 0,076 0,399

5.2.2. Hasil Perhitungan Nilai Standar (Z-Score) Nilai standar (Z-Score) adalah suatu nilai yang menunjukkan seberapa jauh suatu nilai observasi menyimpang dari mean Score dapat ditentukan berdasarkan rumus berikut : ). Nilai standar atau Z-

dimana : Z = nilai standar xi = nilai observasi = nilai rata-rata SD = standar deviasi

37

Created by : Zulfikurrahman & Risfiani Syaikhan (FMIPA UNLAM BANJARBARU)

Nilai

adalah nilai dari data LQSI sedangkan nilai xi adalah nilai dari

data sampel MA 0234. Hasil perhitungan nilai Z-Score terhadap data sampel MA 0234 dapat dilihat pada tabel berikut : Tabel 5.6. Data Nilai Standar (Z-Score) Data Sampel MA 0234
Elemen MA 0234 (xi) Data Group LQSI ( ) SD Z-score

SiO2 Al2O3 Fe2O3 CaO MgO Na2O K2O MnO2 SrO BaO TiO2 P2O5 SO3

57,45 22,53 11,36 0,86 1,79 0,55 2,37 0,03 0,02 0,05 1,19 0,1 1,24

56,84 24,29 10,98 0,80 1,33 0,402 3,049 0,036 0,023 0,054 1,29 0,076 0,399

1,317 0,685 0,256 0,13 0,285 0,208 0,353 0,0193 0,012 0,0142 0,11 0,04 0,364

1,92 - 2,57 1,48 0,46 1,61 0,71 -1,92 0,31 -0,20 -0,28 0,9 0,6 2,31

Keterangan : angka yang di dicetak tebal menandakan bahwa data tersebut tidak masuk dala rata-rata LQSI (toleransi Z-score LQSI -2 s/d 2 ). 5.2.3. Perhitungan Nilai Coefisien Quality (Cq) Cq merupakan suatu nilai yang menunjukkan perbandingan antara oksida logam asam (SiO2, Al2O3, TiO2) dengan oksida logam basa ( Fe2O3, CaO, MgO, K2O, Na2O . Nilai Cq dari sampel MA 0234 adalah sebagai berikut :

38

Created by : Zulfikurrahman & Risfiani Syaikhan (FMIPA UNLAM BANJARBARU)

5.2.4. Pembahasan Sampel batubara yang akan dianalisis komposisinya dipreparasi terlebih dahulu sesuai dengan prosedur yang telah ditentukan. Pada tahap awal, sampel yang sudah dihaluskan dipanaskan terlebih dahulu dalam furnace dengan suhu 5000C selama 1 jam dilanjutkan dengan suhu 7500C selama 2 jam. Tujuan pemanasan secara bertahap dari suhu 500-7500C adalah agar seluruh sampel batubara betul-betul menjadi abu. Sampel yang telah menjadi abu kemudian ditimbang sebanyak 0,1 gram (M1) ke dalam krusibel yang telah diketahui massanya (M2) kemudian dipanaskan dalam furnace pada suhu 7500C selama 15 menit. Sampel yang telah dipanaskan kemudian ditimbang lagi massanya (M3) sehingga dapat dihitung % Loss on Ignition dengan rumus : x 100% Dari hasil analisis diperoleh % LOI sampel MA 0234 sebesar 4,29. Nilai % LOI berbeda-beda untuk setiap abu batubara. Nilai % LOI sampel MA 0234 sebesar 4,29 menunjukkan bahwa sampel tersebut termasuk dalam jenis batubara bituminus, dimana range %LOI batubara bituminus adalah dari 0-15 (ASTM C618-96). Perlakuan selanjutnya adalah menambahkan litium tetraborat (Li2B4O7) pada sampel di dalam krusibel kemudian dipanaskan lagi pada suhu 7500C (proses fusion) selama 15 menit. Litium tetraborat berfungsi 39

Created by : Zulfikurrahman & Risfiani Syaikhan (FMIPA UNLAM BANJARBARU)

untuk melarutkan abu ketika proses fusion. Selain itu, untuk menghindari abu batubara terhambur pada saat pemanasan maka ditambahkan lagi litium tetraborat sebagai cover. Tahap selanjutnya yaitu proses melarutkan sampel dimana sampel yang telah difurnace selama 15 menit tadi dimasukkan ke dalam gelas beker kemudian ditambahkan larutan asam lalu diaduk dengan magnetik stirer ± 1 jam. Proses pelarutan berguna untuk melarutkan sampel menjadi larutan homogen yang stabil, sedangkan tujuan penambahan larutan asam adalah untuk menjaga agar logam-logam dalam sampel tetap dalam keadaan terlarut (logam-logam tertentu akan mengendap pada pH >4). Sampel yang telah dilarutkan kemudian diencerkan menjadi 3 bagian yaitu larutan original (dalam labu 200 mL), larutan 2,5x pengenceran (dalam labu 50 mL), dan larutan 10x pengenceran (dalam labu 100 mL). Khusus untu larutan 10x pengenceran ditambahkan 10 mL lantanum agar logam besi yang terdapat dalam larutan dapat terbaca oleh AAS. Larutan original digunakan untuk pembacaan Mn, Ti, Ba dan Sr; larutan 10x pengenceran untuk pembacaan Si, Al, Na dan K; dan larutan 2,5x pengenceran untuk pembacaan Fe, Mg, Ca. Untuk bagian analisis phospor larutan tidak diencerkan, melainkan hanya mengambil 20 mL larutan original kedalam labu ukur 50 mL. 1. Analisis Komposisi Mineral Sampel MA 0234 Analisis kandungan logam/mineral pada sampel MA 0234 dilakukan dengan alat AAS tipe AA 240 FS. Elemen yang diuji yaitu Si, Al, Fe, Ca, Mg, Na, K, Mn, Sr, Ba, dan Ti dimana tiap elemen memiliki

40

Created by : Zulfikurrahman & Risfiani Syaikhan (FMIPA UNLAM BANJARBARU)

kadar yang berbeda. Dari data yang tercantum dalam Tabel 5.2 dapat diketahui bahwa kandungan terbesar atau elemen mayor dari abu batubara sampel MA 0234 adalah SiO2 (57,45%), Al2O3 (22,53%), Fe2O3 (11,36%), K2O (2,37%), MgO (1,79%), SO3 (1,24%) dan TiO2 (1,19%). Untuk logam-logam lainnya yaitu Na, Mn, Sr, Ca, Ba dan P2O5 kadarnya sangat kecil yaitu kurang dari 1% sehingga disebut elemen-elemen minor. Minaral SiO2, Al2O3, dan TiO2 merupakan oksida logam asam karena dapat membentuk senyawa asam pada saat meleleh. Oksida asam memiliki titik leleh yang tinggi (>1500oC) sehingga cenderung mamapu bertahan pada saat proses pembakaran. Sedangkan Fe2O3, CaO, MgO, K2O dan Na2O merupakan oksida logam basa dimana ketika mineral tersebut meleleh akan mengasilkan suatu senyawa yang bersifat basa. Titik leleh oksida logam basa lebih rendah dibandingkan oksida logam asam (<1500oC). Oksida logam basa dapat membentuk kerak saat meleleh dan menimbulkkan penyumbatan pada saluran tungku pembakaran sehingga mngurangi efisiensi mesin. Analisis komposisi abu dapat digunakan untuk mengetahui nilai Cq (Coefisien quality) dimana dari nilai Cq dapat diketahui kadar dari oksida rasio oksida logam asam : oksida logam basa. Nilai Cq yang rendah (< 4) menunjukkan tingginya kadar oksida logam basa dalam abu sehingga batubara tersebut cenderung menghasilkan kerak pada tungku pembakaran dan berakibat turunnya kualitas batubara tersebut. Berdasarkan data kompisisi abu sampel MA 0234 yang diperoleh, dapat diketahui bahwa

41

Created by : Zulfikurrahman & Risfiani Syaikhan (FMIPA UNLAM BANJARBARU)

nilai Cq adalah 4,79 sehingga sampel MA 0234 dapat dikatakan memiliki kualitas batubara yang baik jika dilihat dari komposisi abunya. 2. Analisis Kadar P2O5 Sampel MA 0234 Fosfor dalam abu batubara terdapat dalam difosfor pentaoksida (P2O5). Analsisi P2O5 dilakukan dengan pereaksi vanadium molibdat, dimana fosfat akan bereaksi dengan vanadium molibdat membentuk senyawa kompleks fosfovanadomolibdat berwarna kuning. Warna kompleks fosfovanadomolibdat lebih stabil dibandingkan warna kompleks biru molibdem, sehingga dapat ditetapkan dengan spektrofotometer UVVis pada panjang gelombang 460 nm. Reaksi yang terjadi adalah sebagi berikut : P2O5 + 3 H2O 2 HPO42- + 2 H2 PO43+ + H+

2 HPO43-

PO43- + (NH4)2.MoO4 + NH4VO3 (NH4)2PO4.VO3.MoO4 Struktur kompleks fosfovanadomolibdat adalah sebagai berikut :

Gambar 5.1. Struktur Senyawa Kompleks Fosfovanadomolibdat Tipe Spektrofotometer UV-Visible yang digunakan untuk analisis kadar fosfor sampel MA 0234 adalah CARRY 50 Conc. Pembacaan terhadap phospor pada sampel MA 0234 dilakukan duplo agar data yang

42

Created by : Zulfikurrahman & Risfiani Syaikhan (FMIPA UNLAM BANJARBARU)

diperoleh memiliki nilai rata-rata. Dari hasil analisis, diperoleh kadar fosfor sampel MA 0234 adalah 0,1 %. Data kandungan fosfor pada sampel MA 0234 menunjukkan bahwa fosfor termasuk dalam golongan elemen minor penyusun abu batubara karena kadarnya yang kurang dari 1%. 3. Analisis Kadar SO3 pada Sampel MA 0234 Sulfur dalam batubara ditentukan dalam bentuk sulfit (SO3), dimana kadar SO3 merupakan salah satu elemen mayor dalam abu batubara akan berpengaruh terhadap kualitas batubara. Penentuan kadar SO3 dilakukan dengan alat LECO S-144 DR pada suhu 1500 0C. Selama proses pembakaran, sulfur akan membentuk SO2. Keadaan sistem pembakaran dengan atmosfer oksigen yang cukup membuat reaksi lanjutan sehingga SO2 teroksidasi menjadi SO3. Reaksi yang terjadi selama proses pembakaran dalam alat LECO S-144 DR yaitu : S + O2 2 SO2 + O2 SO2 2 SO3

Setelah dianalisa, diperoleh hasil kadar SO3 sebesar 1,24%. Semakin besar kandungan SO3 maka kualitas batubara akan menurun karena sulfur mengganggu proses pembakaran. Selain itu sulfur yang dihasilkan dari pembakaran biasanya tidak terpakai sehingga menjadi limbah yang merugikan. Namun, saat ini telah dikembangkan teknologi untuk mengolah sulfur hasil pembakaran batubara menjadi limbah yang bermanfaat.

43

Created by : Zulfikurrahman & Risfiani Syaikhan (FMIPA UNLAM BANJARBARU)

4. Analisis Data Sampel MA 0234 Analisis Data untuk Menentukan Klasifikasi Sampel Abu MA 0234 Data komposisi abu yang diperoleh dapat digunakan untuk mengetahui klasifikasi sampel abu MA 0234. American Society for Testing and Materials (ASTM) C618-96 talah mengklasifikaskan abu batubara berdasarkan kelas (kelas C dan F) dan berdasarkan jenis batubaranya (lignit, sub-bituminus, dan bituminus). Dari data dalam tabel 5.3 dapat dilihat bahwa seluruh data sampel MA 0234 masuk dalam klasifikasi abu kelas F, sehingga sampel abu batubara MA 0234 termasuk dalam kelas F. Begitupula dengan data dalam tabel 5.4 dimana seluruh data sampel MA 0234 masuk dalam klasifikasi batubara jenis bituminus sehingga sampel MA 0234 dapat digolongkan sebagai batubara bituminus. Analisis Data Terhadap Nilai Rata-Rata LQSI Sampel MA 0234 merupakan sampel LQSI (Laboratory Quality Sevices International), dimana data yang diperoleh dari hasil analisis bukan untuk tujuan komersial melainkan akan dikirim dan di bandingkan dengan data rata-rata LQSI seluruh laboratorium secara internasional. Dari data yang diperoleh akan dapat diketahui apakah laboratorium yang bersangkutan memiliki kualitas analisis yang baik karena data yang

diperoleh akan dibandingkan dengan data rata-rata seluruh laboratorium secara internasional. Toleransi nilai Z-Score adalah antara -2 s/d 2, jika data yang diperoleh berada diluar nilai toleransi maka data tidak masuk di dalam nilai rata-rata data laboratoium secara internasional. Dari tabel 5.6 dapat

44

Created by : Zulfikurrahman & Risfiani Syaikhan (FMIPA UNLAM BANJARBARU)

dilihat bahwa Z-Score Al2O3 dan SO3 diluar dari nilai toleransi dimana nilai Z-Score Al2O3 (2,37) dan SO3 (2,31). Hal ini menandakan bahwa nilai Al2O3 dan SO3 tidak masuk dalam rata-rata LQSI, sehingga perlu diadakan investigasi terhadap kedua elemen tersebut agar dapat diketahui letak kesalahannya. Untuk nilai elemen lainnya sudah dapat dikatakan masuk dalam Mean Group LQSI. Dari hasil yang diperoleh maka dapat dikatakan bahwa data hasil analisis sampel MA 0234 yang telah dikerjakan masuk dalam data rata-rata LQSI meskipun ada dua elemen yang tidak masuk Mean LQSI.

45

Created by : Zulfikurrahman & Risfiani Syaikhan (FMIPA UNLAM BANJARBARU)

BAB VI PENUTUP

6.1. Kesimpulan Dari hasil analisis dapat disimpulkan bahwa : 1. Kandungan terbesar (elemen mayor) pada sampel abu batubara MA 0234 adalah SiO2 (57,45%) disusul dengan Al2O3 (22,53%), Fe2O3 (11,36%), TiO2 (1,19%), K2O (2,37%), SO3 (1,24%) dan MgO (1,79%). Untuk logam-logam lainnya (elemen minor) yaitu Na, Mn, Sr, Ca, Ba dan P2O5 kadarnya sangat kecil yaitu kurang dari 1%. 2. Nilai Cq (coefisien quality) dari sampel MA 0234 adalah 4,79 dimana kandungan oksida logam asamnya lebih besar daripada kandungan oksida basanya. 3. Sampel batubara MA 0234 termasuk jenis batubara bituminus dengan tipe abu kelas F. 4. Nilai Al2O3 dan SO3 tidak masuk dalam rata-rata LQSI, sehingga perlu diadakan investigasi terhadap kedua element tersebut agar dapat diketahui letak kesalahannya. 6.2. Saran Selama proses analisis, sebaiknya perlu diperhatikan prosedur dengan teliti agar data yang diperoleh tidak melenceng dari teorinya. Selain itu juga harus diperhatikan keselamatan saat bekerja agar terhindar dari bahaya kecelakaan di laboratorium.

46

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful