P. 1
Kelebihan Ilmu Matlain Badrain

Kelebihan Ilmu Matlain Badrain

|Views: 116|Likes:
Published by Abu Harith

More info:

Published by: Abu Harith on Aug 29, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

12/31/2012

pdf

text

original

KELEBIHAN ILMU – petikan Kitab Matlain al Badrain

 Dikata bagi orang yang alim, “syafaatkan olehmu daripada anak muridmu dan jikalau sampai sebilang-bilang bintang di langit sekalipun”.

 Barangsiapa menolong akan orang yang menuntut ilmu diberi akan dia Allah suratnya (buku
catatan amal) dengan tangan kanannya (tanda orang dapat memasuki syurga).

 Barangsiapa kasih akan orang yang menuntut ilmu sungguhnya kasih ia akan anbiya (nabi-nabi)

dan barangsiapa kasih ia akan anbiya adalah ia sertanya (bersamanya di syurga) dan barangsiapa benci ia akan orang yang menuntut ilmu maka sesungguhnya ia benci akan anbiya maka balasannya neraka jahannam.

 Bagi tholibun ilmi (orang yang menuntut ilmu) syafaat (orang yang dapat menolong orang lain di

padang mashyar) seumpama syafaat anbiya dan baginya pada syurga firdaus 10,000 istana. Dan pada syurga khuldi 100,000 bandar daripada cahaya. Dan pada syurga ma’wa 30,000 darjat daripda yakut yang merah dan baginya dengan tiap-tiap dirham yang ia belanjakan di dalam menuntut ilmu daripada bidadari sebilang-bilang bintang di langit dunia dan sebilang-bilang malaikat.

 Barangsiapa berjabat tangan akan tholibun ilmi diharamkan Allah jasadnya atas api neraka.

 Barangsiapa menolong akan tholibun ilmi, ditulis akan Allah kepada orang itu kelepasan dari api
neraka.

 Orang yang hadir pada jenazah tholibun ilmi diampunkan Allah akan dosanya.
 Barangsiapa belajar 1 bab daripada ilmu agama supaya dapat diamalkan dan kemudian mengajar orang lain adalah terlebih baik baginya daripada 1000 rakaat sembahyang.

 Barangsiapa yang ingin bebas dari neraka maka hendaklah ia melihat (mengambil pelajaran dan
amalkan) kepada orang yang menuntut ilmu dan yang mendengar ilmu.

 Apabila berjalan orang yang ingin belajar dan mendengar akan ilmu akhirat ke majlis ilmu,

dituliskan bagi mereka setiap langkah ibadat setahun. Selama mana ia berjalan di atas bumi, maka bumi itu memohon keampunan untuknya dan disaksikan oleh para malaikat bahawa mereka itu mendapat pembebasan dari api neraka.

 Akan masuk syurga satu golongan dengan sedikit hisab di akhirat dengan sebab di dalam hati

mereka ada sedikit kasih akan ulama dan akan masuk neraka satu golongan dengan mudah dengan sebab di dalam hati mereka ada benci yang sangat sedikit akan ulama.

 Barangsiapa kasih ia akan ulama, tiada ada disurat atasnya kesalahan selama ia hidup.

 Barangsiapa yang menolong akan orang alim atau orang yang belajar ilmu akhirat sekalipun
dengan seteguk air maka ia peroleh pahala seperti ia membina akan kaabah 70 kali.

 Apabila lalu orang yang belajar ilmu pada satu kampung maka Allah tidak akan menimpakan azab
ke atas kubur di kampung itu selama 40 hari.

Kata Hasan al Basri, “ tiada aku ketahui sesuatu yang terlebih baik daripada pergi berperang di jalan Allah kecuali pada orang yang menuntut ilmu ”.

Allah bertanya kepada malaikat Jibril adakah hamba itu pernah duduk di majlis orang alim di dunia dahulu. dikelilingi akan dia oleh malaikat dengan sayapnya dan meminta ampun atasnya segala burung di langit dan binatang di padang dan ikan di laut dan diberi pahala 27 orang siddiq. Jawab Jibril. Barangsiapa keluar dari rumahnya untuk mempelajari satu bab dari ilmu. maka aku ampunkan ia. Firman Allah. Maka firman Allah. ambillah tangannya dan masukkan ia ke dalam syurga maka bahawasanya adalah ia kasih akan seorang lelaki dan adalah lelaki itu kasih ia akan orang alim maka diampunkan ia dengan berkat lelaki itu. Jawab Jibril. “Adakah namanya dan bangsanya sama dengan orang alim maka aku ampunkan dia”. “Hai Tuhanku. Kata Jibril. “Tiada”. Firman Allah. “ hai Jibril. Lalu disuruh ia ke neraka. Apabila dibawa ke neraka.  . engkau terlebih tahu akan keadaan hambaMu”. “Adakah ia kasih akan orang alim?”. “Tiada”. “Adakah ia pernah duduk makan bersama-sama orang alim walaupun sekali?”. Pada hari kiamat Allah menghisab seorang hamba dan didapati ia melakukan banyak kejahatan dari kebaikan. Berkata Jibril. Maka firman Allah. “Tiada demikian”.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->