P. 1
Bagaimana Cara Kerja Airbag (Kantung Udara) Pada Mobil?

Bagaimana Cara Kerja Airbag (Kantung Udara) Pada Mobil?

|Views: 206|Likes:
Published by Adhe Marlin Sanyoto
tugas fisika di MAN INSAN CENDEKIA SERPONG
tugas fisika di MAN INSAN CENDEKIA SERPONG

More info:

Categories:Types, School Work
Published by: Adhe Marlin Sanyoto on Sep 08, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

06/06/2015

pdf

text

original

Bagaimana Cara Kerja Airbag (Kantung Udara) Pada Mobil?

Adhe Marlin Sanyoto, XI NS 5/250001 Air Bag, adalah perangkat keamanan yang terdiri dari sebuah tas kain besar yang berisi udara dan memberikan perlindungan bagi kepala dan tubuh bagian atas pengemudi selama tabrakan. Bagaimana cara kerja airbag? Dalam tabrakan dari depan (head-on collision), biasanya pengemudi dan penumpang yang berada dalam kendaraan akan terlempar ke depan. Ketika airbag diaktifkan, airbag langsung mengembang dan menciptakan penghalang yang melawan atau meredam gerakan maju dari pengemudi atau penumpang depan. Kantong udara tersebut dirancang untuk mencegah pemngemudi atau penumpang depan menabrak kaca depan atau dasbor kendaraan, sehingga mengurangi cedera mereka. Kantong udara (airbag) dirancang untuk bekerja

Kondisi yang memicu menggelembungnya Airbag Mobil yang dilengkapi airbag, berarti memiliki sensor “MEMS accelerometer” yang merupakan IC(integrated circuit) kecil. Sensor ini bekerja dengan mendeteksi rapid-deceleration (perlambatan yang terlalu cepat), yang kemudian memerintahkan sistem untuk menggelembungkan airbag. Proses Penggelembungan Airbag (inflating)

Saat airbag akan menggelembung, sebuah sinyal dikirim ke unit inflator dalam airbag control unit. Sebuah igniter atau penyulut, menyulut sebuah reaksi kimia yang sangat cepat dan menghasilkan

bersama dengan sabuk pengaman. Namun, kantung gas nitrogen (N2) untuk mengisi airbag dan udara sendiri dapat memberikan perlindungan bagi membuatnya menggelembung menerobos cover dari kendaraan penghuni yang tidak mengenakan sabuk modul airbag. pengaman. Beberapa teknologi airbag menggunakan nitrogen terkompresi atau gas argon dengan sebuah pyrotechnic operated valve (“hybrid gas generator”). Ada juga yang memakai sodium azide (NaN3) yang sangat beracun (sangat biasa pada desain inflator lawas), tapi sudah tidak digunakan lagi sejak 90-an dalam pengembangan yang menjurus ke efisiensi, lebih murah dan kurang beracun.

Proses pengempesan Airbag (deflating)

Namun, transformasi ini tidak 100% selesai, dan selalu menyisakan jumlah sisa ion hidroksida dari NaOH. Tergantung pada jenis sistem airbag, kalium klorida (sering digunakan sebagai pengganti garam meja) juga bisa aja ada. Bagi kebanyakan orang, efek yang muncul mungkin hanya debu yang menyebabkan iritasi minor pada tenggorokan dan mata. Secara umum, gangguan kecil hanya terjadi ketika penghuni tetap dalam kendaraan selama beberapa menit dengan jendela tertutup dan tidak ada ventilasi. Namun, beberapa orang dengan asma dapat menyebabkan serangan asma berpotensi mematikan dari menghirup debu tersebut.

Reaksi kimia menghasilkan ledakan nitrogen yang disengaja untuk mengembangkan airbag. Setelah airbag terkembang, deflasi dimulai segera saat gas keluar melalui lubang dalam kain (pori-pori kain) dan mendingin. Pengembangan sering disertai dengan pelepasan partikel seperti debu dan gas dari dalam interior kendaraan (disebut efluen).

Referensi
1. http://gugling.com/bagaimana-cara-kerjaairbag-kantung-udara.html 2. http://wikipedia.org/

Sebagian besar debu ini terdiri dari tepung jagung, kapur perancis, atau bedak talc, yang digunakan untuk melumasi airbag selama deployment/inflasi. Desain yang terbaru menghasilkan limbah utama terdiri dari bedak/tepung jagung dan gas nitrogen yang tidak berbahaya. Dalam desain yang lebih tua digunakan propelan berbasis azida (biasanya NaN3), berbagai jumlah sodium hidroksida pada awalnya hampir selalu hadir. Dalam jumlah kecil kimia ini dapat menyebabkan iritasi kecil untuk mata dan / atau luka terbuka, namun dengan pemaparan ke udara, dengan cepat berubah menjadi natrium bikarbonat (baking soda). Adhe Marlin Sanyoto adalah seorang siswa dari MAN Insan Cendekia Serpong. Sekarang dia berada di kelas XI NS 5.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->