Nama : Alfis Renaldi Ihsan Kusumah Rini Syakinah Riyan Rinjani Kelas : XII TKJ B

Hierarki WAN (Wide Area Network)

Pemateri : Rudi Haryadi Dodi Permana Tanggal : 04 – 09 – 2012

I.

Tujuan 1. Siswa dapat memahami hierarki WAN (Wide Area Network) 2. Siswa dapat mengklasifikasikan router mana yang termasuk core layer, distribution layer dan access layer pada sebuah topologi 3. Siswa dapat mengetahui spesifikasi dari beberapa type router

II.

Pendahuluan Sebuah model jaringan hierarki desain memecah masalah yang kompleks dari desain jaringan menjadi lebih kecil, masalah lebih mudah dalam hirarki alamat yang berbeda jaringan hardware dan dikelola. Setiap tingkat, atau tingkat

masalah. Ini membantu mengoptimalkan perancang menjadi tiga lapisan:

software untuk melakukan peran tertentu. Model jaringan hirarkis terbagi

· Access layer Akses pengguna ke perangkat jaringan. Dalam sebuah jaringan kampus, lapisan akses umumnya menggabungkan berpindah perangkat LAN dengan port yang menyediakan konektivitas ke workstation dan server. Dalam lingkungan WAN, mungkin memberikan akses teleworkers atau situs remote ke jaringan perusahaan di teknologi WAN. Contoh : Cisco Router 1000 series, Cisco Router 2000 series, Cisco Router 2500 series, Cisco Router 3000 series

· Distribution layer Menggunakan switch untuk kelompok kerja segmen dan mengisolasi

masalah jaringan

dalam lingkungan kampus. Demikian pula, agregat tepi kampus dan menyediakan Cisco Router 4000 series, Cisco

distribusi lapisan koneksi WAN di

konektivitas berbasis kebijakan. Contoh :

Router 4500 series, Cisco Router 2600 series, Cisco

Router 1720 dan 1750 · Core layer Sebuah tulang punggung berkecepatan tinggi yang dirancang untuk beralih paket mungkin. Karena inti sangat secepat penting untuk konektivitas, harus

memberikan

tingkat

ketersediaan yang tinggi dan beradaptasi dengan perubahan yang sangat cepat. Contoh : Cisco Router 5000 series, Cisco Router 6000 series, Cisco Router 7000, 7200 dan 7500 series, Cisco Router 10000 dan 12000 series, untuk enterprise.

III.

Topologi

Gambar 1 IV. Data teknis 1. PC 2. Switch 3. Router 4. Access point

V.

Alat dan bahan 1. PC/Laptop 2. Microsoft Visio (aplikasi untuk menggambar topologi) 1. Tentukan topologi real yang akan di amati 2. Gambar topologi tersebut dengan menggunakan aplikasi Microsoft Visio 3. Amati gambar topologi dan tentukan hierarki WAN , setelah diamati berdasarkan hierarki WAN penentuan layer pada topologi Gambar 1 menjadi topologi Gambar 2

Gambar 2 4. Spesifikasi router pada masing-masing layer A. CORE LAYER a. Spesifikasi Cisco Router 10000 1. High-performance IP layanan: Membantu penyedia layanan menggelar layanan menghasilkan pendapatan dengan kinerja platform yang konsisten. Cisco Seri 10000 adalah agregasi

tepi router broadband yang ideal untuk Ethernet dan ATM arsitektur. dipatenkan olehCisco. 2. Cisco Seri 10000 adalah agregasi tepi router broadband yang ideal untuk Ethernet dan ATM arsitektur 3. Cisco 10000 Seri mendukung Forwarding Paralel Express (PXF) b. Spesifikasi cisco router 7200 1. WAN tepi: Award-winning kualitas layanan (QoS) kinerja fitur 2. Broadband agregasi: Sampai 16.000 PPP sesi per chassis 3. Multiprotocol Label Switching (MPLS): pilihan terkemuka untuk penyebaranpenyedia-tepi 4. IP Security (IPsec) VPN: Scalable untuk 5000 terowongan per chassis 5. High-end pelanggan aktiva tetap (CPE) B. DISTRIBUTION LAYER a. Spesifikasi Cisco Router 4000 Cisco 10000 Seri mendukung Forwarding Paralel Express (PXF),

b. Spesifikasi Cisco Router 4500

C. ACCESS LAYER a. Spesifikasi Cisco Router 2500

b. Spesifikasi cisco router 3000

VI.

Kesimpulan 1. Siswa dapat memahami hierarki WAN (Wide Area Network) 2. Siswa dapat mengklasifikasikan router mana yang termasuk core layer, distribution layer dan access layer pada sebuah topologi 3. Siswa dapat mengetahui spesifikasi dari beberapa type router

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful