I.

PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang Secara tertulis Indonesia telah menganut konsep pembangunan pertanian berkelanjutan. Hal ini termuat dalam amandemen UUD 1945, pasal 33 bahwa "perekonomian nasional diselenggarakan berdasar atas demokrasi ekonomi dengan prinsip kebersamaan, efisiensi, berkeadilan, berkelanjutan,

berwawasan lingkungan, kemandirian, serta dengan menjaga keseimbangan kemajuan dan kesatuan ekonomi nasional".Pembangunan berkelanjutan dapat dilakukan dengan pendekatan sistem dan usaha agribisnis serta kemitraan usaha. Dalam agribisnis dikenal konsep agribisnis sebagai suatu sistem dan agribisnis sebagai suatu usaha (perusahaan). Di samping itu dikenal azas-azas dalam pengembangan agribisnis yang berkelanjutan, seperti dikemukakan oleh Sudaryanto dan Hadi (1993) serta Hadi et al. (1994), yaitu terpusat, efisien, menyeluruh dan terpadu, serta menjaga kelestarian lingkungan. Struktur agribisnis yang berkembang saat ini dapat digolongkan sebagai tipe dispersal atau tersekat-sekat, kurang memiliki daya saing, dan tidak berkelanjutan. Hal itu disebabkan oleh tiga faktor utama (Simatupang 1995), yaitu: 1) Tidak ada keterkaitan fungsional yang harmonis di antara kegiatan atau pelaku agribisnis, sehingga dinamika pasar belum dapat direspons secara efektif karena tidak adanya koordinasi, 2) Terbentuknya marjin ganda sehingga ongkos produksi, pengolahan, dan

2 pemasaran hasil yang harus dibayar konsumen menjadi lebih mahal, atau sistem agribisnis tidak efisien, dan 3) Tidak adanya kesetaraan posisi tawar antara petani dan pelaku agribisnis lainnya sehingga petani sulit mendapatkan harga pasar yang wajar. Ada dua sistem koordinasi, yaitu koordinasi melalui harga pasar dan antarpelaku agribisnis. Operasionalnya dapat dilakukan melalui kelembagaan kemitraan usaha agribisnis. Sistem yang pertama tidak dapat menjamin keterpaduan produk, dan sebaliknya untuk system kedua. Pembangunan pertanian berkelanjutan melalui pendekatan sistem dan usaha agribisnis dan kemitraan usaha memberikan beberapa manfaat sekaligus, yaitu: 1) mengoptimalkan alokasi sumber daya pada satu titik waktu dan lintas generasi, 2) meningkatkan efisiensi dan produktivitas produk-produk pertanian karena adanya keterpaduan produk berdasarkan tarikan permintaan (demand driven), 3) meningkatkan efisiensi masing-masing subsistem agribisnis dan

harmonisasi keterkaitan antarsubsistem melalui keterpaduan antarpelaku, 4) terbangunnya kemitraan usaha agribisnis yang saling membutuhkan, memperkuat, dan menguntungkan, dan 5) adanya kesinambungan usaha yang menjamin stabilitas dan kontinuitas pendapatan seluruh pelaku agribisnis. Pendekatan tersebut hanya akan berhasil bila dilakukan secara partisipatif. Syahyuti (2006) mendefinisikan partisipasi sebagai proses pelibatan seluruh pihak dalam proses pembangunan. Oleh karena itu, pembangunan partisipatif dalam konteks pembangunan pertanian

berkelanjutan dengan pendekatan sistem agribisnis dan kemitraan usaha adalah

3 proses yang melibatkan keseluruhan pelaku agribisnis dari hulu hingga hilir dalam pengambilan keputusan substansial yang berkaitan dengan eksistensi dan keberlanjutan usaha. Pembangunan pertanian secara partisipatif akan menjamin keberhasilan dan keberlanjutan pembangunan itu sendiri. Pertumbuhan ekonomi Indonesia sebagai buah keberhasilan

pembangunan telah menimbulkan dampak negative terhadap ketersediaan sumber daya alam dan kualitas lingkungan. Sebagai gambaran, sektor pertanian yang bertumpu pada potensi sumber daya alam banyak mengalami pengurasan sehingga ketersediaan dan kualitas sumber daya alam makin menurun. Akibatnya, setelah hampir empat dasawarsa pembangunan berlangsung, kondisi pertanian nasional masih dihadapkan pada berbagai masalah, antara lain: 1) menurunnya kesuburan dan produktivitas lahan, 2) berkurangnya daya dukung lingkungan, 3) meningkatnya konversi lahan pertanian produktif, 4) meluasnya lahan kritis, 5) meningkatnya pencemaran dan kerusakan lingkungan, 6) menurunnya nilai tukar, penghasilan dan kesejahteraan petani, 7) meningkatnya jumlah penduduk miskin dan pengangguran di pedesaan, dan 8) terjadinya kesenjangan sosial di masyarakat. Masalah tersebut muncul karena pembangunan selama ini cenderung biasa pada pemacuan pertumbuhan produksi, serta peran pemerintah dan swasta sangat dominan. Masyarakat petani hanya berperan sebagai objek, bukan sebagai subjek pembangunan. Sektor pertanian juga tidak lagi ditempatkan sebagai fondasi ekonomi nasional, tetapi sebagai penyangga untuk menyukseskan industrialisasi sebagai lokomotif pertumbuhan ekonomi.

4 Sebagai penyangga, sektor pertanian berperan untuk mendongkrak produksi pangan dalam negeri secara cepat dan tidak berisiko secara politik. Meminjam istilah Prof. Dr. Emil Salim, pembangunan ekonomi seperti itu sering disebut sebagai “pola pembangunan konvensional”. Pola tersebut kini sudah usang, bahkan menimbulkan dampak negatif serta memicu konflik akses dan kontrol terhadap sumber daya alam, sehingga pola alternatif perlu diajukan. Perubahan lingkungan strategis berupa globalisasi ekonomi, otonomi daerah, perubahan preferensi konsumen, dan kelestarian lingkungan menuntut adanya perubahan kelembagaan terintegrasinya serta penyesuaian operasional kelembagaan, menyebabkan suatu negara termasuk makin dengan

pertanian. berbagai

Globalisasi aspek

ekonomi

perekonomian

perekonomian dunia, serta meningkatnya persaingan baik antarpelaku agribisnis maupun antarnegara. Kebijakan desentralisasi diperkirakan akan mempengaruhi kinerja pembangunan pertanian di pedesaan. Sejalan dengan globalisasi ekonomi dan otonomi daerah, terjadi pula perubahan besar pada preferensi konsumen terhadap produk-produk pertanian. Dewasa ini konsumen tidak lagi membeli komoditas, tetapi membeli produk dengan atribut yang lebih lengkap. Berdasarkan permasalahan tersebut, dibutuhkan paradigma baru pembangunan, baik mengenai arah, strategi maupun kebijakan, agar berbagai masalah yang muncul dapat dipecahkan tanpa menimbulkan kerusakan sumber daya alam dan lingkungan. Makalah ini mengulas beberapa kasus kegagalan pembangunan pertanian konvensional, paradigma pembangunan pertanian berkelanjutan dan konsep kemitraan usaha

5 agribisnis, serta strategi kemitraan usaha untuk mewujudkan pembangunan pertanian berkelanjutan. Daerah Lombok Timur yang cocok diusahakan tanaman stroberi adalah di daerah Sembalun. Pembudidayaan stroberi di daerah ini hanya ada di Desa Sembalun Kecamatan Sembalun. Usahatani stroberi membutuhkan biaya selama proses produksinya berlangsung yang meliputi: biaya perawatan, biaya tenaga kerja, biaya pupuk, biaya pajak, dan biaya obat-obatan yang dinilai dengan rupiah. Pengolahan usahatani di daerah penelitian ini sudah lama dilaksanakan, namun dari pengamatan peneliti minat petani terhadap usahatani stroberi ini masih rendah. Hal ini terbukti masih sedikit jumlah petani yang mengusahakan tanaman stroberi. Sementara harga jual buah stroberi cukup tinggi dimana pada saat survey dilaksanakan harga jual stroberi Rp 20.000/Kg. Berdasarkan uraian diatas akan dilakukan penelitian dengan judul "Analisa Usaha Tani Strobery di Kecamatan Sembalun Kabupaten Lombok Timur 1.2. Rumusan Masalah Berdasarkan penjabaran di atas maka masalah yang perlu diteliti adalah sebagai berikut: 1. Bagaimana produksi dan produktivitas usaha tani strobery di Kecamatan Sembalun Kabupaten Lombok Timur? 2. Berapa besar pendapatan bersih usahatani stroberi ? 3. Apakah usahatani stroberi secara ekonomi layak untuk diusahakandi

6 Kecamatan Sembalun Kabupaten Lombok Timur ? 4. Masalah-masalah apakah yang dihadapi petani dalam melaksanakan usahatani stroberi di Kecamatan Sembalun Kabupaten Lombok Timur ? 5. Upaya - upaya apakah yang dilakukan untuk mengatasi masalah - masalah yang dihadapi petani stroberi di Kecamatan Sembalun Kabupaten Lombok Timur ? 1.3. Tujuan Penelitian Adapun tujuan penelitian adalah sebagai berikut yaitu untuk: 1. Mengetahui berapa produksi dan produktivitas stroberi di Kecamatan Sembalun Kabupaten Lombok Timur. 2. Mengetahui besarnya pendapatan bersih usahatani stroberi di Kecamatan Sembalun Kabupaten Lombok Timur. 3. Mengetahui kelayakanusahatani stroberi di Kecamatan Sembalun

Kabupaten Lombok Timur. 4. Mengetahui masalah-masalah yang dihadapi petani dalam usahatani stroberi di Kecamatan Sembalun Kabupaten Lombok Timur. 5. Mengetahui upaya-upaya yang dilakukan petani dalam memecahkan masalah-masalah yang dihadapi petani stroberi di Kecamatan Sembalun Kabupaten Lombok Timur. 1.4. Kegunaan Penelitian Adapun kegunaan penelitian ini adalah sebagai: 1. Bahan informasi bagi pemerintah maupun lembaga lainnya dalam mengambil kebijaksanaan khususnya dalam bidang analisis usahatani

7 tanaman stroberi. 2. Bahan masukan bagi para pembaca dan khalayak ramai yang ingin mengetahui sampai sejauh mana perkembangan usahatani tanaman stroberi. 3. Bahan untuk melengkapi skripsi yang merupakan salah satu syarat dalam menempuh ujian sarjana di Fakultas Pertanian Universitas Gunung Rinjani Selong.

8 II. TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Tinjauan Agribisnis Pembangunan pertanian berkelanjutan memiliki tiga tujuan (Sanim 2006), yaitu tujuan ekonomi (efisiensi dan pertumbuhan), tujuan sosial (kepemilikan/keadilan), dan tujuan ekologi (kelestarian sumber daya alam dan lingkungan). Tiga tujuan tersebut saling terkait seperti disajikan pada Gambar 1. Pembangunan pertanian berkelanjutan dapat terwujud bila tiga tujuan pembangunan tersebut tercapai. Efisiensi dan pertumbuhan sector pertanian dapat dipacu melalui pertumbuhan produksi dan pendapatan petani, pembentukan modal, dan peningkatan daya saing. Pemerataan kepemilikan sumber daya dapat ditempuh melalui kebijakan reformasi agraria (land reform) serta meningkatkan akses dan control masyarakat petani ke sumber daya pertanian, modal, teknologi, kesejahteraan sosial, dan ketenteraman. Kelestarian sumber daya pertanian dan lingkungan dapat diwujudkan dengan mengembangkan sistem usaha tani ramah lingkungan, memelihara dan meningkatkan kualitas lingkungan, mengurangi dampak negative eksternal, serta mendorong dampak positif eksternal dalam proses pembangunan. Keberhasilan pembangunan pertanian berkelanjutan ditentukan oleh pelaksanaan revitalisasi pertanian. Krisnamurthi (2006) mengemukakan, revitalisasi pertanian memiliki tiga pengertian. Pertama, sebagai kesadaran akan pentingnya pertanian bagi kehidupan bangsa dan rakyat Indonesia, kedua, sebagai bentuk rumusan harapan masa depan tentang kondisi pertanian, serta ketiga, sebagai kebijakan dan strategi besar melakukan

9 revitalisasi itu sendiri. Pada bahasan ini, revitalisasi dibatasi pada kelembagaan pertanian, yaitu kesadaran untuk menempatkan kembali arti penting kelembagaan secara proporsional dan kontekstual. Bukti empiris menunjukkan, penurunan kinerja kelembagaan penyuluhan pertanian dan kelompok tani pada awal otonomi daerah menjadi salah satu faktor kunci tidak stabilnya produksi pertanian, khususnya padi dan beberapa komoditas Stroberi. Adnyana (2005) memperkenalkan suatu kelembagaan petani yang disebut “Sistem Agribisnis Korporasi Terpadu" (Integrated Corporate Agribusiness System). Pada kelembagaan ini, petani melakukan konsolidasi manajemen usaha pada hamparan lahan yang memenuhi skala usaha, misalnya 50−100 ha. Konsolidasi manajemen dituangkan dalam bentuk kelembagaan agribisnis seperti Kelompok Usaha Agribisnis Terpadu (KUAT), sistem kebersamaan ekonomi, dan lainnya. Kelompok usaha tersebut sebaiknya berbentuk korporasi, asosiasi atau koperasi yang berbadan hukum serta menerapkan manajemen korporasi dalam menjalankan usahanya. Kelompok juga mengembangkan pola kemitraan terpadu secara tidak langsung dengan mitra. Alternatif model adalah pembangunan pertanian berkelanjutan melalui kemitraan usaha. Model ini tetap mempertimbangkan berbagai bentuk kelembagaan sebagai penopang kehidupan masyarakat, yaitu kelembagaan yang hidup dan telah diterima oleh komunitas lokal atau tradisional (voluntary sector), kelembagaan pasar atau ekonomi (private sector), dan kelembagaan politik/pemerintah atau sistem pengambilan

10 keputusan di tingkat publik (public sector) (Etzioni 1961). Pengembangan model pembangunan pertanian berkelanjutan melalui kemitraan usaha di pedesaan dengan melakukan revitalisasi kelembagaan kelompok tani dan penyuluhan. Pemberdayaan petani menjadi petani mandiri dan profesional dapat dilakukan melalui beberapa langkah. Pertama, meningkatkan kualitas sumber daya manusia petani melalui pelatihan, penelitian, magang dan sebagainya, baik secara individu maupun kelompok. Kedua, melakukan revitalisasi kelompok tani mandiri ke arah kelembagaan formal berbadan hokum (koperasi petani atau koperasi agribisnis, asosiasi petani komoditas tertentu). Ketiga, mengangkat penyuluh swakarsa atau petani petandu (dalam program SLPHT) sebagai mitra penyuluh untuk memperlancar difusi dan adopsi teknologi. Keempat, memberdayakan kelembagaan penyuluhan pertanian dan kelembagaan Balai Penyuluhan Pertanian (BPP) menjadi Pusat Pelayanan dan Konsultasi Agribisnis (PPA) di setiap kecamatan melalui system penyuluhan partisipatif. Kelembagaan di tingkat petani seperti kelompok tani yang belum mandiri perlu direvitalisasi sesuai dengan kondisi dan kebutuhan setempat. Jumlah anggota kelompok dibatasi 20−25 orang untuk memudahkan penyatuan pendapat dan penggalangan kerja sama (partisipasi). Hal ini di dasarkan pada keberhasilan berbagai program pembangunan pertanian melalui pendekatan kelompok-kelompok kecil dan proses seleksi yang baik, seperti Program Peningkatan Pendapatan Petani dan Nelayan Kecil

11 (P4K) dan SLPHT. Kelompok tani mandiri didorong untuk

mengkonsolidasikan diri dalam kelembagaan formal berbadan hukum, sehingga me-mudahkan melakukan transaksi dan kemitraan usaha agribisnis. Kelompok-kelompok tani dapat disatukan dalam bentuk gabungan kelompok tani (gapoktan), asosiasi petani atau asosiasi agribisnis yang anggotanya adalah para pengurus kelompok tani. Ketua kelompok tani diangkat sebagai penyuluh swakarsa yang bertanggung jawab akan perkembangan

kelompoknya. Jika memungkinkan, penyuluh swakarsa mendapat insentif atau honor yang dianggarkan dalam Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD). Pemahaman terhadap berbagai aspek pembangunan berkelanjutan (ekonomi, sosial, dan lingkungan) merupakan prasyarat untuk menjadi penyuluh swakarsa. Gapoktan atau asosiasi dipimpin oleh se-orang ketua atau koordinator penyuluh swakarsa desa (jabatan ini hampir sama dengan Kelompok Tani Nelayan Andalan (KTNA) yang berlaku sekarang). Para penyuluh swakarsa akan menjadi mitra Penyuluh Pertanian Lapang (PPL) dalam mengembangkan pembangunan pertanian berkelanjutan melalui kemitraan usaha agribisnis. Perencanaan pengembangan pembangunan pertanian berkelanjutan dan kemitraan usaha agribisnis di pedesaan dan kelompok tani disusun bersama secara partisipatif dengan pendekatan Participatory Rural Appraisal (PRA), yaitu suatu pendekatan dan metode untuk mempelajari kondisi dan kehidupan pedesaan masyarakat desa. Perencanaan pembangunan pertanian berkelanjutan melalui kemitraan usaha agribisnis merupakan kunci keberhasilan pembangunan pertanian, baik

12 dari tingkatan (magnitude), stabilitas maupun kontinuitasnya. Oleh karena itu, kegiatan awal yang mutlak dilakukan adalah melatih penyuluh agar memahami teknik dan filosofi PRA. Dalam penerapan di lapang, penyuluh didampingi dan difasilitasi peneliti yang berpengalaman dan menguasai teknik PRA. Keluaran PRA adalah rencana kerja atau program pembangunan pertanian berkelanjutan melalui kemitraan usaha agribisnis. Program difokuskan pada: 1) perencanaan pola tata tanam untuk mengatur produksi sehingga tepat jenis, volume, kualitas serta berkelanjutan, 2) diseminasi teknologi tepat guna yang ramah lingkungan, 3) pengelolaan usaha simpanpinjam, 4) pengadaan saran produksi melalui kios saprodi kelompok, 5) penanganan pascapanen dengan memperhatikan keamanan pangan, dan 6) pemasaran hasil secara berkelompok, baik melalui kelompok tani maupun koperasi agribisnis. Dalam era otonomi daerah, PPL dan penyuluh swakarsa bertugas di tingkat desa dan berkantor di PPA di tingkat kecamatan. Namun untuk memperlancar tugas, di setiap desa yang menjadi wilayah kerjanya perlu ada sekretariat. Semua bantuan teknis penyediaan infrastruktur fisik, peralatan dan bahan, dana, serta bimbingan teknis disediakan dan dianggarkan pada Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) maupun APBD. Permasalahan yang muncul dimusyawarahkan di PPA, namun bila sulit terpecahkan, penyuluh BPTP, bisa menghubungi penelitian dan atau atau memanggil tinggi.

peneliti/penyuluh

lembaga

perguruan

Koordinator PPL berfungsi sebagai ketua pelaksana PPA, dan bersama

13 gapoktan dan asosiasi petani atau asosiasi agribisnis merencanakan melaksanakan dan mengevaluasi pengembangan agribisnis pedesaan. Bila sistem ini berhasil dikembangkan, diharapkan masyarakat petani secara aktif mendatangi PPA untuk mengakses informasi teknologi dan pasar atau berkonsultasi tentang masalah yang dihadapi. Dengan demikian, penyuluhan partisipatif dapat berjalan dengan baik dan petani terdidik untuk bertindak secara profesional. Konsultasi dapat dilakukan secara pribadi atau melalui musyawarah kelompok (sebaiknya diawali dengan musyawarah kelompok, bila tidak teratasi baru dimajukan ke musyawarah gapoktan atau asosiasi petani/asosiasi agribisnis). PPA tidak hanya merencanakan pengembangan agribisnis, tetapi juga memberdayakan dan meningkatkan kualitas sumber daya petani, PPL, dan penyuluh swakarsa, serta sebagai mediator bagi terbangunnya kemitraan usaha antarpelaku agribisnis yang saling membutuhkan, memperkuat, dan menguntungkan. Implementasi pembangunan pertanian berkelanjutan melalui kemitraan usaha agribisnis adalah sebagai berikut. Petani melakukan konsolidasi dalam wadah kelompok tani. Selanjutnya, kelompok tani mandiri ditransformasikan dalam kelembagaan formal berbadan hukum (koperasi pertanian, koperasi agribisnis, atau kelembagaan lainnya sesuai kebutuhan). Kelompok tani mandiri atau kelembagaan berbadan hukum

mengkonsolidasikan diri dalam gapoktan atau asosiasi petani/asosiasi agribisnis, lalu melakukan konsolidasi manajemen usaha pada hamparan lahan yang memenuhi kelayakan usaha (skala usaha bergantung jenis

14 komoditas, 25−100 ha), serta kesinambungan usaha. Pilihan komoditas atau kelompok komoditas disesuaikan dengan potensi wilayah dan permintaan pasar dengan memperhatikan kelestarian lingkungan. Manajemen korporasi diterapkan dalam menjalankan sistem usaha agribisnis yang berkeadilan. Pemilihan perusahaan mitra mengacu pada rekomendasi dinas dan atau direktorat teknis, yang didasarkan atas komitmennya membangun masyarakat agribisnis. Kelembagaan PPA diperlukan sebagai mediator dan fasilitator dalam membangun kelembagaan kemitraan usaha terpadu. 2.2. Budi Daya Tanaman Strobery Stroberi merupakan tanaman buah berupa herba yang ditemukan pertama kali di Chili, Amerika. Salah satu spesies tanaman stroberi yaitu Fragaria chiloensis L menyebar ke berbagai negara Amerika, Eropa dan Asia. Selanjutnya spesies lain, yaitu F. vesca L. lebih menyebar luas dibandingkan spesies lainnya. Jenis stroberi ini pula yang pertama kali masuk ke Indonesia. Tanaman stroberi di Indonesia sebenarnya telah lama ditanam semenjak jaman penjajahan dahulu tetapi sampai saat ini penyebaran dan budidaya stroberi belum meluas ke daerah-daerah di seluruh Indonesia padahal tanaman lainnya seperti: komoditi jeruk, apel, dan anggur sudah berkembang. Manfaat stroberi selain sumber vitamin dan mineral untuk memenuhi kebutuhan gizi manusia juga mempunyai nilai ekonomi yang patut di perhitungkan (Soemadi, 1997). Tanaman stroberi (Fragaria x ananassa Duchesne) ditanam di sebagian besar negara yang beriklim temperate dan di beberapa negara subtropis.

15 Stroberi di daerah tropis ditanam di daerah dataran tinggi. Tanaman stroberi di Indonesia dalam setahun dapat berproduksi hingga lima kali, puncak produksi terjadi pada bulan Juli - Agustus tergantung keadaan lingkungan (Sukumalanandana dan Verheij, 1997). Menurut data FAO (2009) produksi stroberi dunia tahun 2008 sebesar 4 068 454 ton dengan luas areal produksi 255 366 ha. Buah stroberi di Indonesia mempunyai nilai ekonomi yang tinggi karena permintaan pasar yang terus meningkat. Buah stroberi tidak hanya dikonsumsi segar tetapi juga diolah menjadi sirup, selai, ice cream, manisan, jus, dan dodol. Pengembangan produksi stroberi di Indonesia belum mencapai optimal karena beberapa kendala yaitu : keadaan iklim yang kurang mendukung, teknik budidaya yang belum tepat, kultivar stroberi yang digunakan masih berproduktivitas rendah, serta adanya serangan hama dan penyakit. Kendala produksi tersebut mengakibatkan rendahnya tingkat produktivitas. Salah satu upaya untuk meningkatkan produktivitas yaitu dengan memperbaiki pengelolaan teknik budidaya tanaman khususnya pemupukan. Pemupukan yang tepat akan menghasilkan buah yang berkualitas dan meningkatkan produktivitas. Menurut Leiwakabesy dan Sutandi (2004) pemupukan merupakan suatu usaha penyediaan nutrisi di dalam tanah, sehingga kebutuhan tanaman terpenuhi dan akhirnya tercapai produktivitas yang maksimal. Semua nutrisi yang penting untuk tanaman dibuat dengan melarutkan pupuk dalam air. Pengelolaan nutrisi tanaman merupakan kunci sukses dalam budidaya hidroponik (Resh, 2004). Tanaman hidroponik

16 biasanya diletakkan dalam greenhouse untuk melengkapi kebutuhan sinar, tingkat kelembaban dan kontrol pertumbuhan (Lingga, 2009). Sistem penanaman secara hiroponik umumnya menggunakan metode irigasi tetes dalam kegiatan pemeliharaan tanaman, khususnya pengairan dan pemupukan (fertigasi). Menurut Gunawan (1996) pemupukan melalui irigasi tetes dilakukan sebelum penanaman sebanyak 50 % dari kebutuhan pupuk total dan sisanya diaplikasikan satu bulan kemudian secara berkala. Stroberi yang kita temukan di pasar swalayan adalah hibrida yang dihasilkan dari persilangan F. virgiana L. var Duchesne asal Amerika Utara dengan F. chiloensis L. var Duchesne asal Chili. Persilangan itu menghasilkan hibrid yang merupakan stroberi modern (komersil) Fragaria x annanassa var Duchesne. Varitas stroberi introduksi yang dapat ditanam di Indonesia adalah Osogrande, Pajero, Selva, Ostara, Tenira, Robunda, Bogota, Elvira, Grella dan Red Gantlet. Stroberi merupakan tanaman buah yang hanya dapat tumbuh baik di daerah pengunungan yang berhawa sejuk. Bentuk buah segar jarang dijumpai di pasaran di daerah dataran rendah yang jauh dari pegunungan kecuali di tempattempat tertentu seperti: pasar swalayan, dan hotel-hotel, restoranrestoran bertaraf internasional maupun di pesawat udara (Soemadi, 1997). Petani stroberi harus menghasilkan produksi yang lebih tinggi sehingga dapat menghasilkan keuntungan yang lebih besar setelah dikurangkan dengan biaya-biaya yang dikeluarkan oleh petani selama proses produksi. Pengusahaan tanaman stroberi ini petani harus benar-benar mengusahakan

17 teknologi budidaya stroberi dalam usahataninya. Tanaman stroberi dapat berbunga sepanjang tahun di daerah tropik. Menurut Sukumalanandana dan Verheij (1997) bunga tanaman stroberi terdiri dari lima mahkota, 20 - 35 benang sari, dan ratusan putik yang menempel pada receptacle (dasar bunga) dengan pola melingkar. Bunga primer yang lebih mendominasi perkembangan bunga terletak di ujung tangkai utama. Buah stroberi akan matang setelah satu bulan pembungaan dan ukuran buahnya akan menurun menurut percabangan yang makin ke atas. Ukuran buah stroberi yang paling besar berasal dari bunga primer, kemudian bunga sekunder, tersier, dan kuartener. Menurut Gunawan (1996) buah stroberi merupakan buah semu yang berasal dari receptacle yang membesar, buah sejati yang berasal dari ovul yang telah diserbuki berkembang menjadi buah kering dengan biji keras. Struktur buah keras ini disebut achene. Stroberi merupakan salah satu komoditi buah asli daerah beriklim subtropis yang berasal dari Chili. Sejarah holtikultura mencatat bahwa stroberi pada abad 14 pernah diusahakan dalam bentuk “Perkebunan” di Prancis, sedang di eropa pada abad 17-18, jenis pertama stroberi yang dibudidayakan mulai dari berproduksi (Gunawan, 1996). Tanaman stroberi di Indonesia dapat di tanam sepanjang tahun tanpa terganggu oleh adanya pergantian musim kontras setiap tahunnya seperti yang terjadi di negara-negara yang mempunyai empat musim yaitu: Belanda, Amerika,dan Australia (Soemadi, 1997).

18 Tanaman buah stroberi juga berguna bagi kesehatan bahwa selain rendah lemak dan kalori juga stroberi secara alami mengandung serat vitamin C, asam fospat, kalium, dan antioksi dalam jumlah yang tinggi. Kandungan vitamin dalam buah stroberi menjadikan stroberi sebagai bahan alternatif yang bagus untuk meningkatkan kesehatan seperti: jantung, mengurangi resiko terserang beberapa jenis kanker, dan memberikan dorongan positif terhadap kesehatan tubuh manusia. Orang yang mengkonsumsi stroberi diuntungkan oleh kandungan nutrisinya yang banyak, dapat mempertahankan jantung serta bisa membantu meningkatkan fungsi ingatan, dan mengatasi peradangan sendi atau lebih dikenal dengan istilah rematik (Kurnia, 2005). Tanaman stroberi merupakan salah satu tanaman buah-buahan yang mempunyai nilai ekonomi yang tinggi. Daya pikatnya terletak pada warna buah yang merah mencolok dengan bentuk yang mungil, menarik, serta rasa yang manis segar (Soemadi, 1997). Varietas stroberi yang dapat ditanam di Indonesi adalah: oso grance, pajaro, selva, ostara, teniro, robunda, tristar, bogota, elvira, gorilla, sweet Charlie, shantung, dan red gauntlet. Petani di Lembang (Bandung) yang sudah lama menanam stroberi menggunakan varietas shantung yang cocok untuk di daerah tropis dan sering dibuat menjadi makanan olahan seperti: selai dan jeli (Kurnia, 2005). Petani di Lombok Timur (Tanah Sembalun) menanam jenis varietas sweet charlie dan oso grance yang sangat baik untuk buah segar. Stroberi ditanam di kebun tidak kalah menarik dengan menanamnya di pot. Ada

19 beberapa hal harus ysng dilakukan untuk penanaman stroberi, yaitu: 2.2.1. Pengolahan lahan. Pengolahan tanah bertujuan untuk menciptakan kondisi fisik tanah yang baik bagi pertumbuhan awal tanaman. Pengolahan ini tergantung pada tanahnya, jenis tanah yang tidak gembut dibajak atau dicangkul sebanyak dua kali, sedangkan bila tanahnya cukup gembur maka pengolahan cukup dilakukan satu kali. Pengolahan tanah dilakukan 1 (satu) bulan sebelum penanaman, sehingga dapat memberikan waktu yang cukup bagi bahan organik terurai secara sempurna. Tanah yang sudah diolah kemudian dibuat menjadi bedengan berukuran panjang dan lebar tergantung kebutuhan dan kondisi lahan. Lubang tanam dibuat setelah petani selesai melakukan bedengan. Petani membuat beberapa lubang tanam yang mempunyai kedalaman 10 cm. Jarak antara baris dan lubang tanaman adalah 20-30 cm, biasanya setiap bedengan dibuat 1-2 barisan lubang tanam (Seomedi, 1997). 2.2.2. Pemberian Pupuk Pupuk adalah sumber nutrisi bagi tanaman, sumber nutrisi ini dapat berupa pupuk kimia seperti: NPK, Urea, dan KCL. Penggunaan pupuk kimia harus memperhatikan kondisi tanah, cuaca, dan harga pupuk. Penggunaan pupuk urea pada musim hujan sebagai sumber nitrogen sebaiknya dihindari dan menggantikannya dengan sumber

20 nitrogen berbentuk nitrit seperti: NPK atau KNO3. Pupuk alami diberikan beberapa hari sebelum dilakukan penanaman, yaitu dengan menggunakan pupuk kandang atau kompos. Pupuk kandang dapat dibuat dari kotoran ternak babi, kambing, kelinci, kerbau, kuda, sapi, dan unggas (Kurnia, 2005). 2.2.3. Pemberian Air Stroberi adalah tanaman yang tidak tahan kekeringan. Ciri umum tanaman yang mengalami kekeringan adalah dengan daunnya yang layu. Kekeringan dapat berpengaruh terhadap menurunnya produksi buah stroberi. Pengairan sebaiknya dilakukan secara rutin. Para petani stroberi di Sembalun melakukan penyiraman dengan cara manual yaitu dengan menggunakan gembor (Kurnia, 2005). 2.2.4. Penanaman Bibit Ada beberapa sistem penanaman stroberi di kebun seperti: a. Sistem Baris Acak Stroberi dimulai dengan tanpa bedengan pada sistem ini tanaman stroberi ditanam dengan beberapa anakan yang muncul dari setiap sulur dan dibiarkan tumbuh tidak teratur. b. Sistem Pagar Sistem pagar sama seperti sistem baris acak, tetapi pertumbuhan anakan diatur sedemikian rupa sehingga sejajar dengan barisan tanaman induk. c. Sistem Baris Teratur

21 Sistim baris teratur digunakan untuk varietas yang kurang dapat menghasilkan anakan. Tanaman induk ditanam pada jarak yang sudah diatur sampai dihasilkan anakan dari tanaman tersebut (Soemadi, 1997). 2.2.5. Pemberian Mulsa Pemberian mulsa dianjurkan untuk menjaga kelembaban tanah. Mulsa yang diberikan berupa jerami atau plastik “polietilen”. Penggunaan mulsa diperkirakan dapat mempertahankan kelembaban tanah dengan curah hujan sebanyak 5 cm. Tujuan pemberian mulsa adalah: a. Menjaga kelembaban tanah. b. Menjaga temperatur tanah pada tanah subtropis. c. Mencegah tumbuhnya gulma. d. Menjaga agar buah tetap bersih dan tidak langsung terletak di atas tanah. Menyediakan permukaan yang bersih untuk meletakan kountainer pada waktu panen (Soemadi, 1997). 2.2.6. Penyiangan Tanaman stroberi umumnya tidak tahan bersaing dengan gulma. Gulma bisa mengganggu pertumbuhan dan kesehatan tanaman. Penyiangan tanaman stroberi harus hati-hati agar tidak terlalu banyak mematahkan perakaran, sebab akar yang terluka terinfeksi oleh penyakit. Kegiatan ini harus dilakukan sesering mungkin agar tanaman dapat terhindar dari tanaman penganggu 2.2.7. Pemangkasan

22 Pemangkasan dilakukan terhadap tanaman yang daunnya terlalu rimbun atau terkena penyakit. Pemangkasan daun dilakukan agar tanaman efisien dalam melakukan suatu fotosintesis dan menghindari terjadi dehidrasi akibat laju transpirasi. Pemangkasan juga memudahkan dan pengamatan terhadap keadaan makanan secara keseluruhan serta meningkatkan kuantitas dan kualitas hasil panen. Pemangkasan dilakukan secara teratur terutama

melakukan dalam membuang daun-daun yang sudah tua atau busuk. 2.2.8. Pemberantasan Hama dan Penyakit Tanaman stroberi termasuk tanaman yang sering diserang hama dan penyakit. Kerusakan yang ditimbulkan oleh hama dan penyakit sering berdampak buruk karena dapat menggagalkan panen. Penyakit utama tanaman stroberi adalah cendawan yang kebanyakan menular dari tanah. Pemberantasan hama dan penyakit dilakukan penyemprotan dengan pestisida. 2.2.9. Panen Tanaman buah stroberi dapat di panen setelah berumur 2-2,5 bulan. Tanaman buah stroberi yang dapat di panen memiliki ciri-ciri sebagai berikut: a. Buah sudah agak kenyal. b. Kulit buah didominasi warna merah, merah kekuningan, hijau kemerahan atau kuning kemerahan. Petani melakukan pemanenan pada pagi hari sebelum buah terpengaruh

23 udara panas, jika terlalu siang suhu udara yang panas akan merangsang laju metabolisme buah menjadi lebih cepat, sehingga mengurangi waktu simpan buah. Pemanenan dapat dilakukan dua kali seminggu atau setiap tiga hari. (Kurnia, 2005). Kematangan buah ditandai dengan perubahan warna dari putih kemerahan. Penentuan saat panen yang tepat harus memperhatikan permintaan dan jaraknya dengan lokasi pemasaran. Kriteria buah yang dapat di panen adalah besarnya persentase warna merah pada buah masak (Soemadi, 1997). Stroberi merupakan buah yang lunak sehingga cukup peka pada kerusakan akibat tekanan atau gesekan dari luar, oleh karena itu pemanenannya harus dilakukan secara hati-hati. Petani melakukan panen dengan cara menggunting tangkai buah sehingga kelopak buah masih menempel, cara lain dengan menjepit tangkai buah dengan telunjuk dan ibu jari kemudian ditarik hingga putus (Soemadi, 1997). Kondisi lingkungan tempat tanaman dapat mempengaruhi rasa dan aroma buah stroberi, walaupun hal ini dipengaruhi oleh sifat genetik tanamannya. Varietas stroberi yang tumbuh di bawah cuaca cerah tetapi dingin pada malam harinya akan mempunyai rasa lebih enak dibanding yang tumbuh di bawah udara berawan, lembab, dan panas malam hari (Soemadi, 1997).

2.3. Tinjauan Ekonomi

24 Petani stroberi akan menghasilkan produksi. Produksi menurut anjuran adalah bahwa produksi yang dihasilkan sangat tinggi dapat kita lihat jumlah produksi dengan luas lahan 1400 m adalah 4000 Kg dengan jumlah bibit yang digunakan petani sebanyak 8000 batang. untuk mendapatkan total pendapatan harus terlebih dahulu menghitung total biaya yang dikeluarkan petani terdiri dari: biaya, tenaga kerja, biaya pengolahan lahan, biaya bibit, biaya pupuk, biaya obatobatan,dan biaya pajak. Penerimaan petani adalah perkalian total produksi yang dihasilkan petani dengan harga tanaman buah stroberi selama masa produksi yang dihitung dalam proses produksi. Kelayakan suatu usahatani dianalisis dengan “Return Cost Rasio (R/C)”. Jika perbandingan totalitas penerimaan dengan totlitas biaya produksi usahtani yang dikelola petani. Apabila R/C >1 maka usahatani tanaman stroberi secara ekonomis layak untuk diusahakan sedangkan bila R/C <1 maka usahatani tanaman stroberi tidak layak diusahakan. 2.4. Penelitian yang Relevan Menurut Adi Patoni ( 2008 ), dalam penelitiannya berjudul Analisa Kelayakan Usaha Tani Strowberi di Kecamatan Sembalun Kabupaten Lombok Timur menyatakan bahwa, total biaya yang dikeluarkan selama musim tanam pada usaha tani strowberi yang ada di Kecamatan Sembalun adalah Rp. 8.863.124 perhektar dengan nilai produksi sebesar Rp. 13.500.000 perhektar sehingga diperoleh keuntungan sebesar Rp.4.636.876 perhektar dan hasil perhitungan B/C Ratio didapat nilai 1, 47 yaitu lebih besar dari 1 berarti usaha

25 tanai stroberi di Kecamatan Sembalun layak untuk usahakan. Jalaluddin ( 2007 ), dalam penelitiannya yang berjudul Analisis usahatani stroberi dilakukan pada budidaya stroberi secara hidroponik di

Kecamatan Sembalun menyatakan bahwa, usahatani stroberi dilakukan pada budidaya stroberi secara hidroponik menguntungkan dengan keuntungan

sebesar Rp. 54 327 731,00 selama dua tahun. Biaya produksi setiap tanaman dari penanaman stroberi secara hidroponik sebesar Rp. 5 886,00. Return of cost ratio (R/C) dan payback period (PP) yang dihasilkan oleh usahatani stroberi berturut-turut sebesar 1.2 dan 1.6. Berdasarkan hasil penelitian yang dilakukan oleh Sumiati ( 2009 ), dengan judul Analisis usahatani stroberi secara konvensional di Kecamatan Sembalun Kabupaten Lombok Timur. Analisis usahatani menunjukkan bahwa penanaman tanaman stroberi secara konvensional di Kampung Langkop memberikan nilai keuntungan sebesar Rp. 7 596 000,00 selama dua tahun. Total pendapatan yang dihasilkan selama dua tahun sebesar Rp. 27 010 000,00 dengan total biaya produksi yang dikeluarkan sebesar Rp. 19 414 000,00. Biaya produksi setiap tanaman dari penanaman stroberi secara konvensional Rp. 2 623,00. Return of cost ratio (R/C) yang dihasilkan oleh usahatani stroberi berturut-turut sebesar 1.3 .

26 III. KERANGKA PEMIKIRAN

3.1. Landasan Teori Ilmu usaha tani biasanya diartikan sebagai ilmu yang mempelajari bagaimana seseorang mengalokasikan sumber daya yang ada secara efektif dan efisien untuk tujuan memperoleh keuntungan yang tinggi pada waktu tertentu dan efektif bila petani atau produsen dapat mengalokasikan sumber daya yang mereka miliki sebaik-baiknya dan dikatakan efisien bila pemanfaatan sumber tersebut menghasilkan pengeluaran yang melebihi masukan (Soekartawi, 1995). Tenaga kerja usahatani merupakan faktor yang penting, tenaga kerja usahatani dapat diperoleh dari dalam keluarga dan dari luar keluarga. Tenaga kerja luar keluarga diperoleh dengan upahan atau arisan tenaga kerja. Tenaga kerja manusia terdiri atas: tenaga kerja pria, wanita, dan anak-anak. Perhitungan tenaga kerja dari ketiga jenis tersebut berbeda-beda. Perhitungan tenaga kerja dalam kegiatan proses produksi adalah dengan menggunakan satuan HKP. Pengukuran tenaga kerja dapat diukur dengan rumus yaitu: 1. Tenaga kerja pria : Jam kerja x 1 HKP 2. Tenaga kerja wanita : Jam kerja x 0,8 HKP 3. Tenaga kerja anak : Jam kerja x 0,5 HKP (Hermanto, 1993). Modal mutlak diperlukan dalam usaha pertanian. Modal

mempengaruhi ketepatan waktu dan ketepatan takaran dalam pemasukan.

27 Modal dibutuhkan untuk pengadaan bibit, pupuk, pestisida, dan upah tenaga kerja. Kekurangan modal menyebabkan kurangnya pemasukan yang diberikan sehingga menimbulkan resiko atau rendahnya hasil yang diterima (Daniel, 2002). Proses produksi diartikan sebagai kaidah-kaidah atau yang dapat digunakan dalam sumber daya yang terbatas dalam proses produksi agar tercapai hasil maksimum. Ukuran dari terjadinya peningkatan produksi pertanian secara nasional adalah nilai pertumbuhan produksi hasil-hasil pertanian dalam harga konstan. Kemampuan tanaman memberikan suatu hasil produksi ditentukan oleh bibit, iklim dan lahan (Simanjuntak, 2004). Produktivitas pertanian meliputi produkrivitas tanaman dan

produktivitas lahan. Produktivitas tanaman adalah totalitas hasil yang diperoleh tanaman dalam satu kali proses produksi. Produktivitas dilakukan oleh keunggulan bibit, dan metode budidaya seperti: pemupukan,

pemberantasan hama dan penyakit, system pemasaran, dan sistem panen (Simanjuntak, 2004). Harga yang digunakan dalam analisis adalah harga bayangan atau harga ekonomi shadow price, yaitu harga yang terjadi dalam perekonomian yang berada dalam tingkatan keseimbangan sempurna dan adanya persaingan sempurna. Selain itu harga bayangan merupakan suatu harga yang nilainya tidak sama dengan harga pasar (bisa di atas maupun di bawah harga pasar). Harga tersebut dianggap mencerminkan nilai sosial yang sesungguhnya dari suatu barang atau jasa karena harga pasar dianggap tidak mencerminkan atau

28 tidak mengukur biaya atau nilai sosial yang sebenarnya opportunity social dari hasil produksi (Gray dkk, 1986). Penerimaan diperoleh dengan menekankan adanya harga jual. Harga penjualan yang dapat diperoleh petani ditentukan oleh berbagai faktor yaitu: mutu hasil, pengolahan hasil, dan sistem pemasaran serta struktur pasar yang dihadapi. Produksi yang diperoleh petani dijual ke pasar sehingga akan mendapatkan penerimaan (Simanjuntak, 2004). Penerimaan usahatani adalah perkalian antara produksi yang diperoleh dengan harga jual. Pernyataan ini dapat dituliskan sebagai berikut: TR = Py . Y Keterangan :
TR = Total Penerimaan Py = Harga Y = Produksi yang diperoleh dalam usahatani (Soekartawi, 1995).

Biaya produksi sangat terkait dengan kemampuan pembiayaan yang dimiliki oleh petani, baik bersumber dari modal sendiri maupun dari luar. Biaya produksi mencakup kegiatan mendefenisikan input-input dan sarana produksi yang dibutuhkan baik dari segi jenis, jumlah dan mutu. Secara umum biaya yang dikeluarkan petani adalah: bibit, pupuk, obat-obatan dan tenaga kerja. Biaya produksi lebih mudah dikendalikan oleh petani dan salah satu faktor yang menentukan adalah produktivitas petani (Said dan Intan, 2001). Penerimaan petani dapat dicari dengan menghitung total produksi yang dihasilkan petani dikali dengan harga tanaman buah stroberi selama

29 masa produksi yang dihitung dalam proses produksi. Pendapatan bersih adalah selisih total pendapatan tunai dengan total pengeluaran tunai. Pendapatan bersih suatu usaha dinyatakan dalam bentuk jumlah rupiah. Tujuan petani dalam berusahatani pada masyarakat yang telah memasuki sistem pasar adalah untuk memperoleh pendapatan yang sebesarbesarnya. Pendapatan bersih adalah penerimaan dikurangi biaya produksi. Petani dalam memperoleh pendapatan bersih yang tinggi maka petani harus mengupayakan penerimaan yang tinggi dan biaya produksi yang rendah.. Jenis hasil yang pasarnya baik dan mengupayakan biaya produksi yang rendah dengan mengatur biaya produksi, menggunakan teknologi yang baik, mengupayakan harga input yang rendah, dan mengatur skala produksi yang efisien (Simanjuntak, 2004). Kelayakan usahatani stroberi dapat diketahui dengan menggunakan analisis “ Return Cost Ratio (R/C) “ dengan kriteria kelayakan adalah: R/C Keterangan: R = Py.Y C=FC+VC R = Revenue (Penerimaan) C = Cost (Biaya) Biaya Produksi Usahatani TC = FC + VC Keterangan:

30 TC = Total Biaya FC = Biaya Tetap VC = Biaya Tidak Tetap Jika: R/C > 1, maka usahatani stroberi layak diusahakan R/C < 1, maka usahatani stroberi tidak layak diusahakan (Soekartawi, 1995). 3.2. Kerangka Pemikiran Tanaman stroberi merupakan tanaman yang memiliki prospek yang cukup cerah untuk dikembangkan karena selain memberikan hasil yang memuaskan juga membuka lapangan pekerjaan bagi masyarakat pedesaan. Usaha tani tanaman stroberi memiliki beberapa input produksi yang dikorbankan antara lain: bibit, pupuk, obat-obatan, dan tenaga kerja. Input produksi ini menjadi komponen biaya produksi dalam pengelolaan usahatani tanaman stroberi. Besarnya masing-masing komponen biaya tersebut dipengaruhi oleh jumlah input yang digunakan dan tingkat harga masingmasing input yang pada akhirnya secara bersama-sama akan mempengaruhi besarnya total biaya produksi per proses produksi. Suatu perencanaan produksi usahatani semua jenis komoditi, persoalan biaya menempati kedudukan yang sangat penting, karena pengambilan keputusan mengenai hal ini perlu menggunakan pertimbanganpertimbangan yang luas, seperti pertimbangan-pertimbangan yang sangat diperlukan agar biaya produksi cukup dapat dipenuhi sehingga usahatani stroberi dapat dijalankan lancar dan berhasil. Petani akan memperoleh

31 penerimaan dari usahatani stroberi yaitu dari hasil penjualan produksi tanaman stroberi. Penerimaan usahatani merupakan hasil perkalian antara produksi usahatani dengan harga jual pada saat penelitian yang dinilai dengan rupiah. Pendapatan bersih diperoleh dari penerimaan dikurang dengan biaya produksi dalam satu proses produksi. Satu proses produksi tanaman stroberi adalah 2 Tahun dimulai panen pertama setaelah tanaman berumur 5 Bulan sampai umur 2 Tahun. Totalitas pendapatan bersih dipengaruhi oleh biaya produksi yang dikurangkan dengan total penerimaan yang senantiasa akan dianalisis dengan alat uji kelayakan R/C, sehingga diketahui apakah usahatani stroberi di daerah penalitian layak atau tidak layak diusahakan oleh petani . Berdasarkan uraian diatas, maka secara sistematis dapat digambarkan skema kerangka pemikiran seperti di bawah ini.

Usaha Tani Stroberi

32

Kendala Usaha Tani Stroberi

Biaya Produksi

Upaya-upaya Usaha Tani Stroberi Produksi

Pendapatan

Kelayakan Usaha Tani Stroberi

Gambar 1 : Skema Kerangka Pemikiran

3.3 Hipotesis Dari Uraian dan pembahasan diatas, maka diajukan hipotesis sebagai

33 berikut : "Diduga Usaha Tani Stroberi di Kecamatan Sembalun Kabupaten Lombok Timur layak diusahakan"

34 IV. METODE PENELITIAN 4.1. Metode dan Teknik Penelitian Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode deskriptif yaitu metode yang bertujuan untuk memecahkan masalah yang ada pada masa sekarang dengan cara mengumpulkan, menyusun dan menganalisa serta menginterprestasikan data, kemudian menarik kesimpulan ( Nasir, 1988). Pengumpulan data dengan menggunakan teknik survey, yaitu cara mengumpulkan data dengan melakukan pengamatan langsung dan wawancara dengan respondent pada daftar pertayaan yang dibuat sebelumnya ( Soekartawi, 1986 ). 4.2. Teknik Pengambilan Sampel 4.2.1. Penentuan Daerah Sampel Penelitian ini akan dilaksanakan di Kecamatan Sembalun Kabupaten Lombok Timur. Dari 6 Desa yang ada di Kecamatan Sembalun diambil 2 Desa sebagai daerah sampel dengan

pertimbangan kedua Desa tersebut memiliki areal tanah terluas dan merupakan sentra usaha tani stoberi ( Lampiran 1 ). 4.2.2. Penentuan Petani Responden Petani yang digunakan sebagai responden adalah petani pelaksana usahatani strowberi di dua Desa yang ada di Kecamatan Sembalun Kabupaten Lombok Timur pada musim tanam 2011/2012

yaitu sebanyak 40 orang secara Kuota Sampling. Sedangkan untuk menentukan jumlah responden dari masing-masing Desa dilakukan

35 secara Random Sampling dengan rincian jumlah responden pada masing-masing Desa sebagai berikut : Desa Sembalun Bumbung = 48 x 40 = 24 Orang 80 32 x 40 = 16 Orang 80

Desa Sembalun Lawang

=

Petani responden dari Desa Sembalun Bumbung ditetapkan sebanyak 24 orang dan petani responden dari Desa Sembalun Lawang ditetapkan sebanyak 16 orang. Untuk menentukan petani dari masingmasing Desa ditentukan secara Random Sampling ( secara sengaja ). Untuk lebih rincinya jumlah petani responden diuraikan pada bagan berikut : Kecamatan Sembalun

Desa Sembalun Bumbung n = 24 Orang

Desa Sembalun Lawang n = 16 Orang

Jumlah n = 40 Orang Gambar 2. Bagan Petani Responden

4.3. Metode Pengumpulan Data

36 Data yang dikumpulkan dalam penelitian ini terdiri dari data primer dan sekunder. Data primer diperoleh dari wawancara langsung dengan petani tanaman stroberi di Desa Sembalun Bumbung melalui survei kuisioner yang telah dipersiapkan terlebih dahulu. Data sekunder diperoleh melalui instansi yang terkait. Jenis dan sumber data yang dikumpulkan dapat dilihat pada table dibawah ini. Tabel 2. Spesifikasi pengumpulan Data No 1 2 3 4 5 6 7 8 Jenis Data Identitas Petani Data Populasi Dan Sampel Biaya Produksi Harga Penjualan Tanaman Stroberi Penerimaan Uasahatani Tanaman Stroberi Pendapatan Bersih Tanaman Stroberi Masalah yang di hadapi Upaya yang dilakukan Sumber Data Responden Responden Responden Responden Responden Responden Responden Responden Metode Wawancara Wawancara Wawancara Wawancara Wawancara Wawancara Wawancara Wawancara

4. 4. Metode Analisa Data Analisis yang dilakukan dalam hipotesis penelitian adalah sebagai berikut : Hipotesis 1 dianalisis dengan cara deskriptif yaitu dengan membandingkan sistem pengolahan usaha tanai stroberi didaerah penelitian dengan sistem pengolahan menurut anjuran ( literatur ). Hipotesis 2 dianalisis secara deskriptif dengan membandingkan produksi dan produktivitas yang dihasilkan petani di daerah penelitian dengan produktivitas menurut anjuran (literatur). Hipotesis 3 dianalisis secara tabulasi sederhana yaitu: Pd = TR - TC Keterangan:

37 Pd (Pendapatan) TR (Total Revenue) TC (Total Cost) = Pendapatan Bersih Usahatani = Total Penerimaan = Total Biaya

Hipotesis 4 dianalisis dengan R/C ratio, melihat layak atau tidak layaknya usahatani stroberi dikembangkan. 1. Biaya produksi dihitung dengan rumus sebagai berikut : TC = FC + VC 2. Penerimaan adalah dikalikan dengan harga jual R = Py . Y Keterangan : TC = Total Biaya ( Total Cost ) VC = Biaya Variabel ( Variable Cost ) FC = Biaya Tetap ( Fixed Cost ) R = Penerimaan ( Revenue ) Py = Harga jual ( Price ) Y = Produksi Dengan kriteria R / C sebagai berikut : Jika : R/C ≥ 1, maka usahatani stroberi secara ekonomis layak dikembangkan R/C ≤ , maka usahatani stroberi secara ekonomis tidak layak dikembangkan. 4.5. Definisi dan Batasan Opersional Penelitian ini perlu dibuat defenisi dan batasan operasional

untuk menghindari kesalahpahaman dan kekeliruan dalam penafsiran sebagai berikut: 4.5.1. Defenisi 1. Petani sampel adalah petani yang mengusahakan tanaman

stroberi dalam lahannya

38 2. Produksi tanaman stroberi adalah semua hasil buah

tanaman stroberi dalam satu kali musim tanam selama 2 tahun. 3. Faktor produksi adalah komponen utama yang mutlak harus

diperlukan dalam melaksanakan proses produksi, pada usahatani tanaman stroberi terdiri dari lahan, modal, tenaga kerja, dan sarana produksi. 4. Biaya produksi adalah seluruh biaya yang dikeluarkan oleh

petani selama proses produksi masih berlangsung yang dinyatakan dalam bentuk rupiah permusim tanam ( 2 tahun ). 5. Komponen biaya produksi adalah termasuk biaya tenaga

kerja, biaya penyusutan, dan biaya sarana produksi seperti bibit, pupuk, dan obat-obtan yang dikorbankan selama satu musim tanam yang dinilai dalam bentuk rupiah / 2 tahun. 6. Penerimaan usahatani adalah total produksi yang dihasilkan

dikali dengan harga oleh tanaman usahatani stroberi selama musim tanam masa produksi yang dihitung dalam rupiah/musim tanam. 7. Pendapatan bersih adalah selisih antara penerimaan dari

usahatani stroberi dengan total biaya produksi usahatani stroberi (Rp/2 Tahun). 8. Kriteria kelayakan adalah kriteria yang digunakan dalam usahatani untuk mengukur apakah usahatani

pelaksanaan suatu

secara ekonomi layak atau tidak layak diusahakan. 4.5. 2. Batasan Operasional

39 1. Daerah penelitian adalah di Desa Sembalun Bumbung Kecamatan Sembalun Kabupaten Lombok Timur. 2. Waktu penelitian adalah tahun 2011 / 2012 3. Petani sampel adalah petani yang melakukan usahatani tanaman stroberi didaerah penelitian.

40

DAFTAR PUSTAKA

Adiwilaga, 1982. Ilmu Usaha Tani, Alumni Bandung Anomimus, 2003. Budidaya Pertanian Strowbery, CV. Yasa Guna, Jakarta Arikunto, suharsimi,1998. Prosedur Penelitian, Rineka Cipta, Jakarta Budiman, S. dan D. Saraswati. 2008. Berkebun Stroberi Secara Komersial. Penebar Swadaya. Jakarta Ganjar, I. RA. Samson, 1999, Pengenalan Kapang Tropik Umum, Yayasan Obor Indonesia, Jakarta Gunawan, L.W, 2003. Stroberi. Penebar Swadaya, Jakarta Gray, dkk, 1986. Opportunity Social Produksi Pertanian, Rineka Cipta, Jakarta Mawarni, Agnes, 2008, Paguyuban Petani Lestari Melangkah Maju, Pusat Studi Pedesaan dan Kawasan UGM Manulang, 1983, Ekonomi Moneter, G I, Jakarta M.T. Ritonga, Yoga Firdaus, 2007, Ekonomi, PHIBETA, Jakarta Nopirin, Ph.D, 1992, Ekonomi Moneter, BPFE, Yogyakarta Nainggolan, Kaman , 2007, Kebijakan Pangan Nasional Menuju Ketahanan Pangan dan Kedaulatan Pangan, Makalah disampaikan pada : Workshop dan Peringatan Hari Pangan Sedunia Nasional pada Hari Jumat Tanggal 26 Oktober 2007 di Balai Desa Banjarsari, Kalibawang, Kulon Progo, DIY Soekartawi. 2006. Analisis Usahatani. Universitas Indonesia. Jakarta Susanto, S., B. Hertanti, N. Khumaida. 2010. Produksi dan kualitas buah stroberi pada beberapa sistem irigasi. Jurnal Hortikultura Indonesia Suryana, Achmad, 2005, Pembangunan Pertanian Berkelanjutan Andalan Pembangunan Nasional, Makalah Seminar Sistem Pertanian Berkelanjutan untuk Mendukung Pembangunan Nasional tanggal 15 Pebruari 2005 di Universitas Sebelas

41 Maret Solo. Tjandra, A. 2000. Budidaya Stroberi (Fragaria x ananassa Duch.) di PT Indo Berry Pratama Desa Ciseureuh, Kecamatan Sindanglaya, Kabupaten Cianjur, Jawa Barat. Skripsi. Jurusan Budidaya Pertanian. Fakultas Pertanian, Institut Pertanian Bogor. Bogor. 57 hal.