P. 1
Makalah Geometri Analirik Baru

Makalah Geometri Analirik Baru

3.0

|Views: 1,285|Likes:
Parabola
Parabola

More info:

Published by: Feramulya Pratamasari on Sep 24, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/01/2013

pdf

text

original

MAKALAH GEOMETRI ANALITIK PARABOLA

DI SUSUN OLEH KELOMPOK : 4 NAMA : 1. IRA METRI SATRIANI ( 332011077) 2. NURAINI 3. PERAMULYA P KELAS : 3B ( 332011047) ( 332011057)

FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PALEMBANG TAHUN 2012

BAB 1 PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Parabola, jika kita mendengar kata ini pasti yang terbayang dibenak kita adalah parabola yang ada pada televisi atau bahkan parabola pemancar sinyal. Namun pada makalah ini kita bukan membicaran parabola yang dimaksud, melainkan parabola dalam bidang matematika. Dalam bidang matematika, sebuah parabola adalah bagian kerucut yang merupakan irisan antara permukaan suatu kerucut melingkar dengan suatu bidang datar. Sedangkan definisi pada geometri analitik Parabola adalah tempat kedudukan titik (himpunan titik) yang berjarak sama terhadap sutau titik dan suatu garis tertentu. Titik tertentu itu disebut Fokus (F) dan garis tetap (Direktrik). Pada makalah ini akan dibahas mengenai Definisi, Persamaan parabola, Persamaan garis singgung, Persamaan garis normal, dan Persamaan garis tengah sekawan. Untuk itu kami membuat makalah ini dengan tuuan agar kita mengetahui parabola dan untuk menambah pengetahuan kita dalam pembelajaran Geometri Analitik.

1.2 Tujuan Tujuan di buat makalah ini untuk mempermudah mahasiswa dalam belajar dan mahasiswa dapat menentukan persamaan parabola, garis singgung, garis normal, dan garis tengah sekawan.

1.3 Rumusan Masalah 1. Menetukan persamaan parabola 2. Menentukan persamaan garis singgung 3. Menetukan persamaan garis normal 4. Menentukan garis tengah sekawan

BAB 2 PEMBAHASAN

2.1 DEFINISI PARABOLA Parabola adalah tempat kedudukan titik (himpunan titik) yang berjarak sama terhadap suatu titik dan suatu garis tertentu.Titik tertentu itu di sebut Fokus (F),dan garis tetap itu disebut Direktrit. 2.2 PERSAMAAN PARABOLA
Sb. Y

A

P (x,y)

Sb. X S 0 F(p,0)

|
g = -p B

- Garis g disebut direktrik - Titik F(p,0) disebut fokus - Titik O(0,0) disebut puncak - FS disebut sumbu simetri - FS = 2p = Parameter - AB garis ysang disebut latus rectum, tegak lurus sumbu parabola melalui titik F. Panjang latus rectum = |4p|. Dari keterangan gambar diatas,dapat diturunkan persamaan parabola sebagai berikut: Karena FS = 2p, maka eksentritas parabola (e ) : e = =1 F (p,0) dan P (x,y) pada parabola x = g = -p, direktrik | PF | = | QP | Karena |FP| = √( | √( √( ) ) ) ( )

Maka titik akan terletak di parabola,jika dan hanya jika : ) ) √( √( ( ) ( )

Persamaan parabola dengan puncak O(0,0)

y2 = 4xp

Catatan : 1. Untuk persamaan parabola - Jika P> 0,parabola terbuka ke kanan - Jika P< 0,parabola terbuka ke kiri 2. Untuk parabola yang mempunyai F (0,P) dan direktrik y=-p,maka persamaaan parabola - Jika P> 0,parabola terbuka keatas - Jika P< 0,parabola terbuka kebawa

Sketsa grafiknya 1.Parabola

Sb. Y

Sb. Y

Sb. X Sb. X

F (-p, 0)

g

= -p

g

=p

2. CONTOH 1:
Sb. Y g =p

F(0,p)

F(0,p) Sb. X

g

= -p

CONTOH SOAL : 1. 2. Gambarlah grafik dari parabola Jawaban; Koordinat puncaknya O (0,0) 4p = 8 P =2 Titik F (2,0) Persamaan direktriks g =-x =-P = -2 Sumbu simentrinya Y = 0

!

2.3 PERSAMAAN GARIS SINGGUNG 1. Persamaan garis singgung dengan koefesien arah m pada parabola y2 = 4 px. Misalkan persamaan garis y = mx + n menyinggung parabola y2 = 4 px 1 (mx + n)2 = 4 px m2 x2 + mnx + n2 – 4 px = 0 Dengan diskriminan (D) = b2 – 4ac ( 2mn – 4) 2 – 4m2n2 Ingat :
a. Jika D < 0, garis g tidak memotong parabola b. Jika D > 0, garis g memotong parabola c. Jika D = 0, garis g menyingggun g gun g parabola

Jadi, syarat garis g menyinggung parabola adalah : D = b2 – 4ac = 0 ( 2mn – 4) 2 – 4m2n2 = 0 4m2n2 – 16 mnp + 16p2 – 4m2n2 = 0 – 16 mnp = –16p2 n=– n=

 Jadi, persamaan garis singgung dengan gradien m terhadap parabola y2 = 4 px adalah : y = mx + n y = mx +  Untuk persamaan garis singgung dengan gradien m pada parabola x2 = 4 py
y = mx – pm2

 Untuk persamaan garis singgung dengan gradien m pada parabola ( y – b )2 = 4 p(x – a) adalah
( y – b) = m (x – a) +

 Untuk persamaan garis singgung dengan gradien m pada parabola ( x – a )2 = 4 p(y – b) adalah
( y – b) = m (x – a) – pm2

Contoh : 1. Carilah persamaan garis singgung pada gradien 2, terhadap (masing – masing gambar grafiknya) a. Parabola y2 = 8x b. Parabola ( x – 3 )2 = - 6( y + 1) Jawab : a. Persamaan garis singgung dengan m = 2 pada parabola y2 = 8x  y = mx +  y = 2x + ( karena 4p = 8, p = 2 )  y = 2x + 1

Titik singgungnya : y2 = 8x (2x + 1)2 = 8x 4x2 + 4x +1 – 8x = 0 4x2 + 4x +1 = 0 (2x – 2)2 = 0 ( ) = 0, x=

Untuk x= , y = 2 , + 1 = 2 Titik singgungnya ( )

Focus parabola y2 = 8x ⇒ F( 2, 0) puncak 0(0,0) Persamaan direktriksnya x = – 2 Panjang latus rectumnya Persamaan latus rectumnya =8 x=2

b. Persamaan garis singgung dengan m = 2 pada parabola ( x – 3 )2 = - 6( y + 1) y – b = m (x – a) – pm2 y + 1 = 2 (x – 3) – pm2 y + 1 = 2x – 6 –(–6) y + 1 = 2x y = 2x -1

Titik singgungnya didapat dengan proses (x – 3 )2 = –6 ( 2x -1 + 1 ) x2–6 x + 9 = – 12x x2+ 6x +9 = 0 ⇒ (x + 3 )2 = 0 x1,2 = –3 Untuk x= –3, y =2 (–3) –1 = –7 Titik singgung (–3, –7)

Sketsa grafiknya :  Puncak (3, –1)  F( – )  Panjang loctus rectum  Persamaan direktrisny y=b–p =–1+ = =| – |=6

2. Persamaan garis singgung pada parabola y2 = 4px di titik S(x1, y1) Misalkan garis singgungnya y = mx + n, maka absis titik singgungnya dapat diperoleh dari persamaan y2 = 4px (mx + n)2= 4px m2x2 + 2mnx +n2= 4px m2x2 + 2mnx +n2 – 4px = 0
m2x2 + (2mn – 4p) x + n2= 0

karena hanya ada titik singgung, maka absisnya diperoleh : x1 = x1 = x1 = x1 = dan ordinatnya, y1 = mx1 + n y1 = m ( y1 = ;m= )+n
( ( ) )

Sedangkan persamaan garis dengan gradien m adalah y – y1 = m (x – x1), sehingga : y – y1 = (x – x1)

y1(y – y1) = 2p (x – x1)

yy1 – y12 = 2p (x – x1) ....................(i) Titik S (x1, y1) melalui y2 = 4px, sehingga y12 = 4px1 ...............(ii) Persamaan (i) dan (ii) yy1 – y12 = 2p (x – x1) yy1 – 4px1 = 2px – 2px1 yy1 = 4px1 – 2px1 + 2px yy1= 2p (x + x1), persamaan garis singgung dititik S (x1, y1) pada y2 = 4px

Untuk persamaan garis singgung pada parabola (y – b)2 = 4p (x – a) dititik S (x1, y1) adalah (y – b) (y1 – b) = 2p (x + x1 – 2a)

Contoh : 1. Carilah persmaan garis singgung dititik (–4, 2) pada parabola : a. y2 = –x b. y2 = 8x jawab : a) persamaan garis singgung di (–4, 2) pada parabola y2 = –x ⇒ yy1 = 2p (x + x1) 4p = – 1 ⇒ p = – 2y = –1 ( 2y = – x + 2 – x – y = +2 ⇒ x – y = 4 b) Persamaan garis singgung di (–4, 2) pada parabola y2 = 8x ⇒ yy1 = 2p(x + x1) 4p = 8 ⇒ p = 2 2y = 4x – 16 4x – 2y – 16 = 0 2x – y – 8 = 0 ) (x – 4)

2.4 GARIS NORMAL Garis Normal adalah garis tegak lurus pada garis singgung parabola dititik singgung itu. Jika SR garis singgung PS  SR, maka PS garis normal PS’ = sumbu simetri parabola (sumbu Normal) RS’ = sumbu tangens

yy1 = 2p ( x + x1 )

koofisien garis singgung = normal maka ms  mn = -1

, karna garis singgung parabola tegak lurus dengan garis

Sehingga diperoleh persamaan garis normal dititik S( x1, y1 ) pada y2 = 4px adalah : y-y1 = ( x + x1 ) Diketahui puncak suatu parabola (1,2) dan F(4,2), tentukanlah : a) Persamaan parabola tersebut

b) Persamaan garis singgung di (2,6) c) Persamaan garis normalnya di (4,0)

penyelesaian : a) persamaan parabola dengan puncak (1,2) dengan F(4,2), berarti P = 3  (y – 2)2 = 4.3(x – 1) y2 – 4y + 4 = 12x – 12 y2 – 4y + 16 = 12x b) persamaan garis singgung di (2,6) pada parabola (y – 2) = 12 (x – 1) adalah  yy1 = 2p ( x+x1 ) 6y = 2.3 ( x + 2 ) 6y = 6x + 12 = 0  6x – 6y + 12 = 0 c) persamaan garis normalnya di (4,0) adalah  y – y1 = y–6= y = -2x + 6 y = -2x + 2 (x + x1) (x + 2)

2.5 GARIS TENGAH SEKAWAN Garis tengah sekawan pada parabola adalah tempat kedudukan titik-titik tengah dari tali busur. - Jika T1, T2 dan T3 adalah titik tengah tali busur A1B1 // A2B2 // A3B3 - A1B1 // A2B2 // A3B3, maka garis T yang melalui T1, T2, dan T3disebut garis tengah sekawan
B3 B2 B1

T1

T2

T3

A1 A2 A3

Persamaan Garis Tengah Sekawan Misalkan kita ambil persamaan tali busur parabola y2 = 4px, sehingga ; (mx + n)2 = 4px m2x2 + 2mnx + n2 = 4px m2x2 + 2mnx – 4px + n2 = 0 m2x2 + (2mn – 4p)x + n2 = 0 y = mx + n , dan persamaan

Atau y = mx + n mx = y – n x= y2 = 4px y2 = 4p ( y2 = my2 = 4py – 4pn my2 – 4py + 4pn = 0 y1 + y2 = = ( )= )

T1 titik tengah A1B1 yt = (yt + yt) yt = ( yt = )

, persamaan garis tengah sekawan sejajar sumbu x

Contoh : 1. Diketahui partabola y2 = 2x dan garis tengah sekawan y = - 1. jika tali busurnya memotong sumbu x dan membentuk sudut  , hitunglah besar sudut  !

Jawab : y2 = 2x p=1 y = -1 y= -1 = m = -1 tg  = -1 tg  = tg 1350  = 1350 2. Tentukan persamaan tali busur suatu parabola y2 = 4x, jika (3,-2) merupakan titik tengah sekawan tali busur itu ! Penyelesaian : Misalkan persamaan tali busur y = mx + c, potongkan dengan parabola y2 = 4x  y = mx + c x= y2 = 4 ( ) 2 my – 4y + 4c =0 y1 + y2 = y1 + y2 = yt = -2 = y1 + y2 = -4 = m = -1 Tali busur melalui ( 3, -2 )  y = mx + c -2 = (-1) (3) + c -2 = -3 + c c=1  Persamaan tali busur yang dimaksud adalah  y = mx + c y = -1x + 1 y=-x+1 y1 + y2 = -4

BAB 3 PENUTUP

3.1 Kesimpulan Dalam bidang matematika, sebuah parabola adalah bagian kerucut yang merupakan irisan antara permukaan suatu kerucut melingkar dengan suatu bidang datar. Parabola ini dapat dinyatakan dalam sebuah persamaan: Atau secara umum, sebuah parabola adalah kurva yang mempunyai persamaan:

sehingga

dengan nilai A dan B yang riel dan tidak nol.
Sedangkan definisi pada geometri analitik Parabola adalah tempat kedudukan titik (himpunan titik) yang berjarak sama terhadap sutau titik dan suatu garis tertentu. Titik tertentu itu disebut Fokus (F) dan garis tetap (Direktrik). Persamaan garis singgung dengan koefisien arah m pada parabola y2 = 4px, Garis normal parabola adalah garis tegak lurus pada garis singgung parabola dititik singgung itu, dan Garis tengah sekawan pada parabola adalah tempat kedudukan titik-titik tengah dari tali busur.

3.2 Saran Semoga makalah yang kami buat berguna untuk teman-teman, dan saran kami supaya makalah ini di baca dan di pelajari agar dapat membantu teman untuk belajar tentang Parabola.

DAFTAR RUJUKAN Tendri, muslimin. 2010. Geometri Analitik. FKIP UMP blog.tp.ac.id/.../download-bab-iv-parabola.. http://www.google.co.id/url?sa=t&rct=j&q=&esrc=s&source=web&cd=1&cad=rja&ved=0C B0QFjAA&url=http%3A%2F%2Fblog.tp.ac.id%2Fwpcontent%2Fuploads%2F8661%2Fdownload-bab-ivparabola.pdf&ei=0vJdUMqKC8L3rQeN1YDICQ&usg=AFQjCNHZ1qoi1tb3ZjX0vY3ZpDs ClR12Pg&sig2=8FIz19CV9G2Hj_U5DZTETg

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->