KEBUDAYAAN

Budaya berasal dari akar kata buddhayah (Sanskerta) yang berarti bentuk, buddhi yang berarti budi atau akal. Jadi secara harfiah berarti hal-hal yang berkaitan dengan budi dan akal. Dalam bahasa Inggris disebut culture berasal dari bahasa Latin colere yang berarti mengolah/mengerjakan sebagai daya dan usaha manusia untuk merubah alam. Kebudayaan merupakan hasil karya manusia yang berkembang sesuai dengan ruang dan waktu. Kebudayaan tidak dapat dilepaskan perannya dengan tradisi dan seni. Apabila kebudayaan diilhami oleh perasaan-perasaan maka hasil karyanya akan bersifat seni. Apabila kebudayaan dihasilkan oleh karya secara fisik hasilnya karyanya akan berupa iptek/teknologi. Sedangkan tradisi merupakan hal yang diwariskan secara turun-temurun dan diterima oleh masyarakat di suatu daerah tertentu. Manusia merupakan makhluk dengan kedudukan tertinggi di antara makhluk ciptaan Tuhan lainnya (sumo primat). Manusia dibekali oleh pikiran, otak maupun akal yang menjaga mereka tetap rasional dan mampu berinteraksi dengan lingkungannya. Manusia mampu mempertahankan hidup dan memecahkan berbagai permasalahan dalam hidupnya yang merupakan hasil dari kerja pikiran dan akalnya. Yang nyata dan dapat dibedakan secara jelas yaitu manusia dapat membuat berbagai alatalat untuk membantunya mempermudah kehidupannya. Manusia dengan segala usahanya tersebut juga merupakan keunggulan manusia dibandingkan dengan makhluk ciptaan Tuhan lainnya. Lama kelamaan kecakapan mengerjakan pekerjaan-pekerjaan ini menjadi faktor terpenting yang menyebabkab kemajuan dan perluasan hasil ciptaan manusia. Nantinya manusia akan berpikir tidak hanya tentang bagaimana mendapatkan makanan namun kebutuhan hidup lainnua sesuai dengan perkembangan zaman. Akan timbul hasrat-hasrat dalam menambah hasil usaha guna mempermudah hidup, meningkatkan perekonomian, keindahan, organisasi keduduan, mengetahui segala hal dan mengupas hal-hal yang berkaitan dengan kehidupan, keseluruhan menimbulkan ciptaan-ciptaan manusia. Segala ciptaan manusia ini yang sesungguhnya hanyalah hasil usahanya untuk mengubah dan memberi bentuk serta susunan baru kepada pemberia Tuhan sesuai dengan kebutuhan jasmani dan rohani, itulah yang disebut dengan kebudayaan. Maka pada hakikatnya kebudayaan itu mempunyai dua segi yang tidak bisa dilepaskan hubungannya satu sama lain.

Hasilnya berupa sesuatu yang dapat dilihat dan diraba manusia b. kemasyarakatan dan lain-lain. Kebudayaan Indonesia pun sekarang merupakan hasil dari perkembangan dari masa ke masa. kesenian. . Sebaliknya kebudayaan kerohanian seperti pikiran. Bahasa merupakan perantara yang utama bagi manusia. pandangan hidup. Segi kebendaan : Meliputi segala benda buatan manusia sebagai perwujudan akalnya. Manusia dan kebudayaan merupakan sesuatu yang berkaitan erat dengan kehidupan. Maka di dalam kebudayaan diadakan 2 pembagian besar yaitu zaman sebelum dan sesudah adanya keteranganketerangan tertulis: pra sejarah dan jaman sejarah. Peninggalan kebudayaan kebendaan dapat langsung kita teliti dan selidiki oleh karena berwujud dan dapat diraba. Kebudayaan-kebudayaan lampau tersebut sampai kepada kita berupa peninggalan-peninggalan yang terdiri atas harta kebendaan dan kerohanian. Untuk melangsungkan kebudayaan diperlukan manusia sebagai subjek. Sesungguhnya peninggalan tertulis pun berupa benda pula baik berupa buku maupun batu atau logam berukir. Sejarah kebudayaan meliputi kebudayaan-kebudayaan di waktu yang lampau dalam pertumbuhan dan perkembangannya dari masa ke masa. Tidak dapat diraba hanyalah penjelmaan saja yang dipahami dari keagamaan. kepandaian bahasa dan sastra hanya dapat kita tangkap apabila kita berhubungan langsugn dengan kondisi lingkungan setempat. Dan dalam perkembangan tersebut banyak sekali terdapat pengaruh dari luar yang memberi pengaruhnya tersendiri. Berhubung dengan hal ini mengingat kenyataan bahwa tulisan itu tidak sudah dari semula ada melainkan ada saatnya tulisan itu mula-mula didapatkan.a. karena kebudayaan akan bersifat diwariskan secara turun temurun. Perlu dikemukakanbahwa proses perkembangan masih terus berlanjut sehingga kebudayaan Indonesia pun terus mengalami perkembangan sesuai dengan zaman. Segi kerohanian : Terdiri atas alam pikiran dan perasaan yang tersusun teratur. Cara-cara meneruskan kebudayaan dipermudah juga dengan kemampuan manusia untuk berbicara.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful