You are on page 1of 3

Kesetimbangan fasa dan diagram fasa Ditulis oleh Yoshito Takeuchi pada 11-08-2008 Selama ini pembahasan perubahan

mutual antara tiga wujud materi difokuskan pada keadaan cair. Dengan kata lain, perhatian telah difokuskan pada perubahan cairan dan padatan, dan antara cairan dan gas. Dalam membahas keadaan kritis zat, akan lebih tepat menangani tiga wujud zat secara simultan, bukan membahas dua dari tiga wujud zat.

Gambar 7.5 Diagram fasa. Tm adalah titik leleh normal air, , T3 dan P3 adalah titik tripel, Tb adalah titik didih normal, Tc adalah temperatur kritis, Pc adalah tekanan kritis. Diagram fasa merupakan cara mudah untuk menampilkan wujud zat sebagai fungsi suhu dan tekanan. Sebagai contoh khas, diagram fasa air diberikan di Gambar 7.5. Dalam diagram fasa, diasumsikan bahwa zat tersebut diisolasi dengan baik dan tidak ada zat lain yang masuk atau keluar sistem. Pemahaman Anda tentang diagram fasa akan terbantu dengan pemahaman hukum fasa Gibbs, hubungan yang diturunkan oleh fisikawan-matematik Amerika Josiah Willard Gibbs (1839-1903) di tahun 1876. Aturan ini menyatakan bahwa untuk kesetimbangan apapun dalam sistem tertutup, jumlah variabel bebas-disebut derajat kebebasan F- yang sama dengan jumlah komponen C ditambah 2 dikurangi jumlah fasa P, yakni, F=C+2-P … (7.1) Jadi, dalam titik tertentu di diagram fasa, jumlah derajat kebebasan adalah 2 – yakni suhu dan tekanan; bila dua fasa dalam kesetimbangan-sebagaimana ditunjukkan dengan garis yang membatasi daerah dua fasa hanya ada satu derajat kebebasan-bisa suhu atau tekanan. Pada ttik tripel ketika terdapat tiga fasa tidak ada derajat kebebasan lagi. Dari diagram fasa, Anda dapat mengkonfirmasi apa yang telah diketahui, dan lebih lanjut, Anda dapat mempelajari apa yang belum diketahui. Misalnya, kemiringan yang negatif pada perbatasan padatan-cairan memiliki implikasi penting sebagaimana dinyatakan di bagian kanan diagram, yakni bila tekanan diberikan pada es, es akan meleleh dan membentuk air. Berdasarkan prinsip Le Chatelier, bila sistem pada kesetimbangan diberi tekanan, kesetimbangan akan bergeser ke arah yang akan mengurangi perubahan ini. Hal ini berarti air memiliki volume yang lebih kecil, kerapatan leb besar daripada es; dan semua kita telah hafal dengan fakta bahwa s mengapung di air. Sebaliknya, air pada tekanan 0,0060 atm berada sebagai cairan pada suhu rendah, sementara pada suhu 0,0098 °C, tiga wujud air akan ada bersama. Titik ini disebut titik tripel air. Tidak ada titik lain di mana tiga wujud air ada bersama. Selain itu, titik kritis (untuk air, 218 atm, 374°C), yang telah Anda pelajari, juga ditunjukkan dalam diagram fasa. Bila cairan berubah menjadi fasa gas pada titik kritis, muncul keadaan antara (intermediate state), yakni keadaan antara cair dan gas. Dalam diagram fasa keadaan di atas titik kritis tidak didefinisikan.

Puncak – puncak dihubungi ke titik tengah dari sisi yang berlawanan yaitu : Aa.http://www.org/materi_kimia/kimia_dasar/cairan_dan_larutan/kesetimbangan-fasa-dandiagram-fasa/ Diagram Terner (sistem tiga komponen) May 23. tidak hanya dalam komposisi kimianya tetapi juga dalam keadaan fisiknya. yang dapat diambil sebagai satuan panjang.C menyatakan komposisi adalah 100% atau 1. jika logam – logam itu tidak dapat bercampur. dan komposisi sistem. Pada daerah di dalam kurva merupakan daerah dua fasa. 2010 Sistem adalah suatu zat yang dapat diisolasikan dari zat – zat lain dalam suatu bejana inert. Sedangkan bila dalam sistem terdapat dua fasa dalam kesetimbangan. yang menjadi pusat perhatian dalam mengamati pengaruh perubahan temperature. Campuran dua logam adalah sistem dua fasa (P=2). jika logam-logamnya dapat dicampur. Fraksi mol tiga komponen dari sistem terner (C = 3) sesuai dengan: XA + XB + XC = 1. fasa cair dan fasa gas. Diagram fasa yang digambarkan segitiga sama sisi. Cc. Apabila pada suhu dan tekanan yang tetap digunakan kurva bimodal untuk menentukan kelarutan C dalam berbagai komposisi A dan B. Contohnya: dalam sistem terdapat fasa padat. berarti hanya satu komponen yang harus ditentukan konsentrasinya dan konsentrasi komponen yang lain sudah tertentu berdasarkan diagram fasa untuk diagram fasa untuk sistem tersebut.C merupakan konsentrasi A. Jumlah fasa dalam sistem zat cair tiga komponen bergantung pada daya saing larut antara zat cair tersebut dan suhu percobaan. tekanan serta konsentrasi zat tersebut. Gas atau campuran gas adalah fasa tunggal . maka diagram fasa sistem ini dapat digambarkan dalam satu bidang datar berupa suatu segitiga tersebut menggambarkan suatu komponen murni. Oleh karena itu sistem tiga komponen pada suhu dan tekanan tetap punya derajat kebebasan maksimum = 2 (jumlah fasa minimum = 1). Konsentrasi dapat dinyatakan dengan istilah persen berat atau fraksi mol. seperti zat terlarut dan pelarut dalam senyawa biner. Kristal adalah fasa tunggal dan dua cairan yang dapat bercampur secara total membentuk fasa tunggal. Fasa merupakan keadaan materi yang seragam di seluruh bagiannya.chem-is-try. J. Bb.W Gibbs menarik kesimpulan tentang aturan fasa yang dikenal dengan Hukum Fasa Gibbs. sedangkan yang di luarnya adalah daerah satu fasa. Jumlah derajat kebebasan untuk sistem tiga komponen pada suhu dan tekanan tetap dapat dinyatakan sebagai : V=3–P Jika dalam sistem hanya terdapat satu fasa maka V = 2 berarti untuk menyatakan suatu sistem dengan tepat perlu ditentukan konsentrasi dari dua komponennya. tetapi merupakan sistem satu fasa (P=1). Titik nol mulai dari titik a. Banyaknya komponen dalam sistem C adalah jumlah minimum spesies bebas yang diperlukan untuk menentukan komposisi semua fase yang ada dalam sistem.B. Pada perhitungan dalam keseluruhan termodinamika kimia. menjamin dipenuhinya sifat ini secara otomatis. V = 1. Untuk menentukan kurva bimodal yaitu dengan menambahkan zat B ke dalam campuran A dan . Sedangkan komponen adalah yang ada dalam sistem.C. Definisi ini mudah diberlakukan jika spesies yang ada dalam sistem tidak bereaksi sehingga kita dapat menghitung banyaknya. Cc merupakan konsentrasi A. jadi garis Aa.c dan A. Bb.b. jumlah terkecil perubahan bebas yang diperlukan untuk menyatakan keadaan suatu sistem dengan tepat pada kesetimbangan diungkapkan sebagai: V=C–P+2 Dengan : V = jumlah derajat kebebasan C = jumlah komponen P = jumlah fasa Kesetimbangan dipengaruhi oleh suhu. Banyaknya fasa dalam sistem diberi notasi P.B. Cara terbaik untuk menggambarkan sistem tiga komponen adalah dengan mendapatkan suatu kertas grafik segitiga. sebab jumlah jarak ke sebuah titik di dalam segitiga sama sisi yang diukur sejajar denga sisi-sisinya sama dengan panjang sisi segitiga itu.B. tekanan.

pada saat akan menjadi satu fase yaitu pada titik P. kloroform dan asam asetat. cari Asam asetat. sehingga ia bisa melarutkan baik senyawa polar seperi garam anorganik dan gula maupun senyawa non-polar seperti minyak dan unsur-unsur seperti sulfur dan iodin. CH3COOH.wordpress. Asam asetat cair adalah pelarut protik hidrofilik (polar). Asam asetat bercambur dengan mudah dengan pelarut polar atau nonpolar lainnya seperti air.7°C.Diagram fase merupakan cara mudah untuk menampilkan wujud zat sebagai fungsi suhu dan tekanan. mirip seperti air dan etanol.com/2010/05/23/diagram-terner Asam asetat Dari Wikipedia bahasa Indonesia. Dalam diagram fase bahwa zat tersebut diisolasi dengan baik dan tidak ada zat lain yang masuk maupun keluar dari system ini (Anonim. Asam cuka memiliki rumus empiris C2H4O2. ternyata masih ada dua lapisan maupun sedikit. atau CH3CO2H. Rumus ini seringkali ditulis dalam bentuk CH3-COOH.wikipedia. Penambahan asam asetat berlebih lebih lanjut akan membawa system bergerak kedaerah atau satu fase (fase tunggal).2. titik P disebut pleit point atau titik jalin yaitu semacam titik kritis http://. Contoh khas diagram fase tiga komponen air.org/wiki/Asam_asetat . Asam asetat memiliki konstanta dielektrik yang sedang yaitu 6. http://id. Asam asetat murni (disebut asam asetat glasial) adalah cairan higroskopis tak berwarna. Sifat kelarutan dan kemudahan bercampur dari asam asetat ini membuatnya digunakan secara luas dalam industri kimia. Namun demikian saat komposisi mencapai titik a3. dan memiliki titik beku 16. ensiklopedia bebas Langsung ke: navigasi.2010). Asam asetat lebih suka pada air dibandingkan kloroform oleh karenanya bertambahnya kelarutan kloroform dalam air lebih cepat dibandingkan kelarutan air dalam kloroform. kloroform dan heksana. asam etanoat atau asam cuka[2] adalah senyawa kimia asam organik yang dikenal sebagai pemberi rasa asam dan aroma dalam makanan. Setelah penambahan asam asetat diteruskan.