P. 1
Uu Perkeretaapian

Uu Perkeretaapian

|Views: 25|Likes:
Published by Elwin Sya Reza

More info:

Published by: Elwin Sya Reza on Oct 01, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PPTX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/13/2014

pdf

text

original

Oleh : Firman Pardede Mariana Siahaan

Perkeretaapian di Indonesia di mulai tanggal 17 Juni 1864 dengan pemasangan rel kereta api pertama di Semarang (Kemijen). Proyek tersebut dilaksanakan oleh NISM(Nederlands Indische Spoorweg Maatschappij) dan peresmiannya dilakukan oleh Gubernur Jenderal Sloet Van Beele. Pemasangan lintas pertama ini nampaknya sematamatabermotif komersial, karena hasil bumi (tembakau, nila, dan gula) dari daerah Surakarta dan Yogyakarta (Voreten Landen) yang merupakan bahan ekspor,memerlukan angkutan cepat untuk sampai di pelabuhan Semarang.

 UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 13 TAHUN 1992 TENTANG PERKERETAAPIAN  UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 23 TAHUN 2007 TENTANG PERKERETAAPIAN .

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 23 TAHUN 2007 TENTANG PERKERETAAPIAN .

e. asas akuntabilitas. c. g. asas kemandirian. b.Perkeretaapian sebagai bagian yang tidak terpisahkan dari sistem transportasi nasional diselenggarakan berdasarkan: a. asas kepentingan umum. dan i. asas keterpaduan. asas transparansi. asas keseimbangan. h. d. asas keadilan. asas manfaat. f.  . asas berkelanjutan.

Untuk mendorong investasi swasta dalam bidang prasarana dan sarana perkeretaapian e. Mengatur ketetapan dan ketentuan jasa layanan perkeretaapian di Indonesia b. Untuk meningkatkan efisiensi dan nilai ekonomi dalam jasa layanan perkeretaapian . Secara umum UU 23/2007 memiliki tujuan : a. Untuk mendorong dan melindungi pengguna jasa layanan kereta api c. Untuk mendorong kompetisi dalam jasa layanan perkeretaapian d.

Selain itu perubahan UU perkeretapian ini dalam lingkup sektor perkeretaapian memiliki sasaran sebagai berikut :  Menjadikan moda transportasi kereta api sebagai tulang punggung dalam sistem transportasi nasional khususnya transportasi dalam pulau (bukan antar pulau)  Meningkatkan pangsa pasar transportasi perkeretaapian dari 6 – 7 % menjadi 20 % untuk angkutan penumpang  Meningkatkan pangsa pasar transportasi perkeretaapian dari dibawah 1 % menjadi 15 % untuk angkutan barang .

Secara umum sistematika UU 23 tahun 2007 adalah sebagai berikut :  Bab I : Ketentuan Umum (pasal 1)  Bab II : Azas dan Tujuan (pasal 2– 3)  Bab III : Tatanan Perkeretaapian (pasal 4 – 12)  Bab IV : Pembinaan (pasal13 –16)  Bab V : Penyelenggaraan (pasal 17–34)  Bab VI : Prasarana Perkeretaapian (pasal 35 – 90) .

                                Bagian I : Umum (pasal 35) Bagian II : Jalur Kereta Api (pasal 36 – 53) Bagian III : Stasiun Kereta Api (pasal 54 – ) Bagian IV : Fasilitas Pengoperasian Kereta Api (pasal 59 – 64) Bagian V : Perawatan Prasarana Perkeretaapian (pasal 65 – 66) Bagian VI : Kelaikan Prasarana Perkeretaapian (pasal 67 – 83) Bagian VII : Pengadaan Tanah untuk Pembangunan Prasarana Perkeretaapian (pasal 84 – 86) Bagian VIII : Tanggung Jawab Penyelenggaran Prasarana Perkeretaapian (pasal 87 – 89) Bagian IX : Hak dan Wewenang Penyelenggara Prasarana Perkeretaapian (pasal 90) Bab VII : Perpotongan dan Persinggungan Jalur KA dengan Bangunan Lain (pasal 91 – 95) Bab VIII : Sarana Perkeretaapian (pasal 96 –117) Bagian I : Perayaratan Teknis dan Kelaikan Sarana Perkeretaapian (pasal 96 – 97) Bagian II : Pengujian dan Pemeriksaan (pasal 98 – 113) Bagian III : Perawatan Sarana Perkeretaapian (pasal 114 – 115) Bagian IV : Awak Sarana Perkeretaapian (pasal 116 – 117) Bab IX : Rancang Bangun dan Rekayasa Perkeretaapian (pasal 118 – 119) Bab X : Lalu Lintas Kereta Api (pasal 120 – 126) Bagian I : Tata Cara Berlalu Lintas Kereta Api (pasal 120 – 125) Bagian II : Penanganan Kecelakaan Kereta Api (pasal 126) Bab XI : Angkutan (pasal 127 – 165) Bagian I : Jaringan Pelayanan Perkeretaapian (pasal 127 – 129) Bagian II : Pengangkutan Orang Dengan Kereta Api (pasal 130 – 138) Bagian III : Angkutan Barang dengan Kereta Api (pasal 139 – 146) Bagian IV : Angkutan Multimoda (pasal 147 – 148) Bagian V : Angkutan Perkeretaapian Khusus (pasal 149 – 150) Bagian VI : Tarif Angkutan Kereta Api (pasal 151 – 156) Bagian VII : Tanggung Jawab Penyelenggara Sarana Perkeretaapian (pasal 157 – 160) Bagian VIII : Hak Penyelenggara Sarana Perkeretaapian (pasal 161 – 163) Bagian IX : Jangka Waktu Pengajuan Keberatan dan Ganti Rugi (pasal 164 – 165) Bab XII : Asuransi dan Ganti Kerugian (pasal 166 –171) Bab XIII : Peran Serta Masyarakat (pasal 172 – 174) Bab XIV : Pemeriksaan dan Penelitian Kecelakaan Kereta Api (pasal 175 – 177) .

Belum terpadu dengan moda lain. Jumlah KA ekonomi bekurang. KA sebagai operator tunggal. Jumlah armada terbatas. 2. Kecepatan rendah sehingga waktu tempuh tinggi. 4. 7. 8. . Pangsa KA terhadap angkutan penumpang maupun barang masih kecil. PT. Sering terjadi kecelakaan. Pelayanan belum memuaskan. 6. 5.permasalahan perkeretaapian saat ini sebagai berikut: 1. 3.

asas transparansi. dan asas berkelanjutan sebagai dasar penyelenggaraan sistem perkeretaapian nasional. asas akuntabilitas. .1. Diperkenalkannya asas kemandirian.

. tertib dan teratur. aman.2. ..” dan seterusnya hingga akhir pasal (Pasal 3 UU 23/2007). efisien . nyaman.. tepat. Perubahan tujuan penyelenggaraan perkeretaapian nasional. UU 23/2007 menyatakan bahwa ”Perkeretaapian diselenggarakan dengan tujuan untuk memperlancar perpindahan orang dan/atau barang secara massal dengan selamat. cepat dan lancar.

sementara UU 23/2007 tidak mencantumkan bidang tertentu yang diperbolehkan untuk menyelenggarakan perkeretaapian khusus. pertanian. UU 13 tahun 1992 membatasi perkeretaapian khusus di bidang industri. . dan kepariwisataan. Diperluasnya definisi perkeretaapian khusus.3. pertambangan.

perancangan.4. pembinaan dan pengawasan. maupun pelaksanaan Sistem Perkeretaapian Nasional. . Dilibatkannya Pemerintah Propinsi maupun Pemerintah Kabupaten/Kota dalam perencanaan.

Pemindahan tugas penyelenggaraan sarana dan prasarana perkeretaapian dari Pemerintah yang diwakili Badan Penyelenggara ke Badan Usaha. .5. 6. Pemisahan antara penyelenggaraan sarana dan prasarana perkeretaapian.

baik dari sisi sarana. . prasarana maupun sumber daya manusia. Standar tersebut menuntut adanya pembuktian berupa pengujian.7. pemeriksaan dan sertifikasi. Penekanan pada standarisasi pelayanan dan operasi.

kecuali KA ekonomi dan perintis. . Pemerintah hanya menetapkan pedoman penetapan tarif.Pelimpahan wewenang penetapan tarif perkeretaapian pada Badan Usaha penyelenggara.8. Diperkenalkannya regulasi mengenai angkutan multimoda 9.

.10. Diakuinya peran serta masyarakat dalam Siskanas.

Kesimpulan yang dapat ditarik dari pembahasan ini adalah bahwa inti dari perubahan perundangan perkeretaapian Indonesia dari UU 13/1992 ke UU 23/2007 adalah mengamanatkan liberalisasi pasar perkeretaapian. Tujuannya adalah demi meningkatkan pelayanan dan profesionalisme. serta menunjang pembangunan nasional dan pembangunan daerah secara umum .

. profesional dan terjamin mutu pelayanan. mendukung otonomi daerah.Dapat disimpulkan pula bahwa visi yang ingin diwujudkan melalui ditetapkannya UU No 23 Tahun 2007 adalah suatu sistem perkeretaapian nasional yang multi operator. yaitu kesiapan dan kesepahaman dari semua pihak terkait akan suatu tujuan bersama. Tujuan yang mulia tersebut tidak akan mungkin tercapai tanpa suatu kondisi prasyarat. serta mendukung pengembangan teknologi dan SDM dalam negeri.

Kami persilahkan buat teman2 untuk menberikan partisipasi untuk kita bahas bersama-sama .

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->