Satu tahun Pengobatan dengan Salep Tacrolimus 0,1% versus rejimen pengobatan kortikosteroid pada Orang dewasa dengan derajat

sedang sampai parah Dermatitis Atopik: secara acak, double – blind dan studi banding.

Muh Agung Nugroho Koas stase kulit dan kelamin RSUD KEBUMEN

Pendahuluan
• Dermatitis atopik (DA) adalah kondisi inflamasi kulit yang menunjukkan tanda-tanda menurun T-helper tipe 1 (Th1) dan peningkatan T-helper tipe 2 (Th2) reaktivitas imun. • Pada pasien dengan DA aktif ini meningkatkan kerentanan terhadap infeksi mikroba pada kulit, dan meningkatkan kadar serum imunoglobulin E (S-IgE)

• Kriterian Mayor • Kriteria Minor

• Tacrolimus menghambat transkripsi gen awal dan aktivasi sel T. Tacrolimus topikal (0,03% dan salep 0,1%) diindikasikan untuk pengobatan sedang sampai berat DA, dan keberhasilan telah ditunjukkan pada orang dewasa dan anak-anak (7, 8).

• Keamanan jangka panjang salep tacrolimus telah diteliti dalam uji hingga durasi 4 tahun (9, 10), dan tidak ada peningkatan infeksi kulit, kanker kulit, atau limfoma telah terdeteksi (11-14).

• Kortikosteroid topikal telah lama menjadi pengobatan lini pertama untuk DA, • Penggunaan jangka panjang dapat menyebabkan tanda-tanda atrofi kulit, seperti striae, dan telangiectasias, dan bahkan sistemik efek samping, termasuk pertumbuhan-pembatasan pada anak-anak, dan glaukoma.

• Kortikosteroid topikal disetujui hanya untuk penggunaan jangka pendek, dan ada, untuk pengetahuan kita, hanya beberapa studi jangka panjang (12 bulan) diterbitkan pada pengobatan dengan kortikosteroid topikal di DA (15, 16).

Metode
• Selama satu tahun, acak, double-blind, studi perbandingan salep tacrolimus vs rejimen kortikosteroid dilakukan di pusat tunggal di Helsinki, Finlandia. Studi ini disetujui oleh komite etika lokal, dan semua pasien kami memberi izin tertulis. Beberapa data efikasi dan keamanan dari studi ini termasuk dalam studi 6-bulan diterbitkan klinis yang mencakup 972 pasien dari 57 pusat (17).

• Dewasa (usia ≥ 18 tahun) dengan sedang sampai berat DA sesuai dengan kriteria Rajka & Langeland (18) diacak 1:1 sampai pengobatan dengan salep tacrolimus 0,1% (semua area tubuh yang terkena), atau salep hidrokortison asetat 1% ( kepala dan leher) ditambah salep hidrokortison butirat 0,1% (batang dan ekstremitas).

• Flare DA dirawat dua kali sehari sampai 7 hari setelah pembersihan, dan pengobatan dilanjutkan pada saat terjadi kekambuhan atau flare baru. • Tidak ada pembatasan penggunaan salep selama 12 bulan. Dalam 6 bulan pertama, penilaian dilakukan setiap bulan, dan kemudian pada bulan 9 dan 12

penilaian
• Keberhasilan langkah-langkah dalam penelitian ini meliputi luas permukaan tubuh yang terkena (BSA), dan Area Eksim dan Indeks Keparahan (Easi) dan skor mEASI • transepidermal (TEWL), pengujian recall antigen, dan S-IgE.

• TEWL diukur pada awal dan bulan 3, 6, 9 dan 12, di sembilan daerah sasaran (tiga pada tungkai atas, dua masing-masing di kepala dan batang, dan satu di leher dan anggota tubuh bagian bawah). • Pengukuran dilakukan dengan EP1 Evaporimeter (servoMed, Stockholm, Swedia) sesuai dengan pedoman yang diterbitkan

• pengujian antigen dilakukan dengan menggunakan CMI Multitest (Institut Mérieux, Lyon, Perancis) pada awal, dan bulan 6 dan 12. Sebuah aplikator delapan cabang digunakan, berisi tujuh antigen (tetanus, difteri, Streptococcus grup C, tuberkulin, Candida albicans, Trichophyton dan Proteus) dan satu kontrol kendaraan (gliserol). • Hasilnya dicatat sebagai skor Mérieux, yang merupakan jumlah dari diameter rata-rata dari reaksi positif (indurasi di lokasi penerapan ≥ 2 mm), dan sejumlah reaksi positif.

• S-IgE sampel dikumpulkan pada awal, 6 bulan dan 12 bulan, dan diukur dengan enzyme immunoassay fluoresensi (FEIA, CAP sistem; Pharmacia Diagnostics AB, Uppsala, Swedia).

Analisa statistik
• Perubahan variabel sebelum dan setelah diuji dengan uji Wilcoxon • kelompok dibandingkan dengan menggunakan uji Mann-Whitney • Uji eksak Fisher digunakan untuk membandingkan kejadian efek samping di antara kedua kelompok pengobatan. • Korelasi antara parameter diteliti menggunakan uji Spearman. Sebuah nilai p kurang dari 0,05 dianggap signifikan secara statistik

HASIL PENELITIAN
• 80 pasien (40 di setiap salep tacrolimus dan kelompok regimen kortikosteroid). • Penelitian 12-bulan penuh diselesaikan oleh 36 pasien (90,0%) pada kelompok salep tacrolimus dan 31 pasien (77,5%) pada kelompok regimen kortikosteroid. • Alasan keluar kurangnya efikasi (tacrolimus salep, n = 1, rejimen kortikosteroid, n = 4).

• Jumlah rata-rata hari dalam penelitian ini adalah 363 pada kelompok salep tacrolimus, dan 361 pada kelompok regimen kortikosteroid.

Efek samping
• Sindrom flu diamati pada 22 dari tacrolimus-dan 16 dari steroid pasien yang diobati selama penelitian (p = 0,26), dan folikulitis di 20 dan 17 dari pasien-tacrolimus dan steroid yang diobati, masing-masing (p = 0,65). • Infeksi (infeksi kulit misalnya virus dan bakteri, folikulitis, dan sindrom flu), yang menurut pendapat penyidik ​mungkin atau mungkin bisa juga berhubungan dengan pengobatan, terjadi selama studi di 26 pasien (65,0%) menerima salep tacrolimus dan dalam 17 ( 42,5%) yang menerima rejimen kortikosteroid (p = 0,07).

• Dua pasien dalam kelompok steroid menunjukkan tanda-tanda atrofi kulit, striae satu dengan kaki, diamati selama 3 bulan terakhir perlakuan, dan satu dengan hematoma subkutan, yang diselesaikan ketika pengobatan berakhir.

pembahasan
• studi double-blind menunjukkan bahwa pengobatan tacrolimus secara signifikan lebih efektif daripada rejimen kortikosteroid pada bulan 6. Pada 12 bulan pengobatan tacrolimus adalah secara numerik lebih efektif, tetapi perbedaan itu tidak signifikan, • Pengobatan tacrolimus lebih efektif dibandingkan hidrokortison asetat di kepala dan leher pada 12 bulan, yang dipandang baik untuk kepala dan leher skor eksim dan TEWL.

• Kedua perawatan secara signifikan menurunkan TEWL, mungkin dengan mengurangi peradangan di kompartemen kulit. Peradangan aktif menurunkan ekspresi filaggrin di kulit (20), yang dapat menyebabkan fungsi barier

• Perbedaan utama antara kortikosteroid topikal dan salep tacrolimus adalah bahwa penggunaan jangka panjang salep tacrolimus tidak mengurangi sintesis kolagen, dan dengan demikian tidak mengganggu integritas struktural dari kulit . • Peningkatan kadar IgE yang umum di DA, dan mencerminkan sensitisasi antigen lingkungan dan aktivitas Th2 meningkat

• pengobatan jangka panjang dengan salep tacrolimus 0,1% tampaknya paling tidak sama efektifnya dengan rejimen kortikosteroid untuk batang dan ekstremitas, dan lebih efektif di wajah dan leher. Kedua topikal tacrolimus dan kortikosteroid peningkatan aktivitas kulit ingat, dan penurunan S-IgE pada pasien dengan respon pengobatan yang baik.

• Hasil ini menunjukkan bahwa peradangan kulit di DA harus ditangani secara efektif, yang dapat menyebabkan perbaikan dalam keseimbangan Th1/Th2 di kulit, dan untuk jangka panjang peningkatan keparahan DA.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful