KISAH NABI AYYUB ALAIHI SALAM

Di pagi yang indah kita ditemukan Di acara bercerita kisah Al Quran Ketabahan Ayyub ingin disampaikan Semoga menjadi kisah teladan Assalamualaikum W.B.T. Yang saya muliakan, tuan pengerusi majlis, para juri yang maha arif, adil dan bijaksana. Seterusnya rakan-rakan seperjuangan sekelian. Bismillahirrahmanirrahim

Pantun

Sungguhnya Kami telah memberikan wahyu kepadamu (wahai Muhammad), sebagaimana Kami telah memberikan wahyu kepada Nabi Nuh, dan Nabi-nabi yang diutus kemudian daripadanya; dan Kami juga telah memberikan wahyu kepada Nabi Ibrahim, dan Nabi Ismail, dan Nabi Ishak, dan Nabi Yaakub, serta Nabi-nabi keturunannya, dan Nabi Isa, dan Nabi Ayub, dan Nabi Yunus, dan Nabi Harun, dan Nabi Sulaiman; dan juga Kami telah memberikan kepada Nabi Daud: Kitab Zabur.
(An-Nisaa' 4:163)

Nabi Ayyub bin Amush b. Tawakh b. Rum b. Al Aish b. Ishaq alaihi salam b. Ibrahim Khalilullah adalah berbangsa Roma, manakala ibunya adalah anak puteri Nabi Luth a.s. Dan Nabi Ayyub adalah seorang yang, bersih, sopan santun serta bijaksana. Baginda merupakan seorang yang kaya raya Nabi Ayyub telah berkahwin dengan Siti Rahmah anak puteri Afrayin putera kepada Nabi Yusuf a.s. Dan dikurniakan anak yang ramai. Kemudian dia diutuskan Allah kepada kaumnya, iaitu penduduk Hauran dan Tiih. Rakan rakan sekelian Walaupun Nabi ayyub seorang yang kaya, baginda seorang yang dermawan. Begitu jugalah dengan kita, janganlah kita menjadi seorang bakhil kerana harta yang

kita miliki hanyalah pinjaman dari Allah, bila bila masa Allah akan ambil balik apa yang dia berikan. Sumbangan rakyat Malaysia kepada Somalia dan Palestin walaupun sedikit amatlah bermakna buat mereka yang dalam kedaifan. Rakan rakan sekelian Berkata salah seorang malaikat kepada kawan-kawannya yang berkumpul berbincang-bincang tentang tingkah-laku makhluk Allah s.w.t., jenis manusia di atas bumi "Aku tidak melihat seorang manusia yang hidup di atas bumi Allah s.w.t. yang lebih baik dari hamba Allah Ayyub". Dia adalah seorang mukmin sejati ahli ibadah yang tekun. Dari rezeki yang luas dan harta kekayaan yang diberikan oleh Allah s.w.t. kepadanya, dia memperuntuk sebahagian untuk menolong orang-orang yang fakir miskin. Hari-harinya terisi penuh dengan ibadah dan syukur atas segala nikmat Allah kepadanya." Rupa-rupanya mereka tidak sendirian,ada sepasang telinga yang mendengar perbualan mereka. Tidak lain dan tidak bukan, siapa lagi…Iblis laknatullah. Berdesing telinganya mendengar pujian terhadap anak Adam.

Rakan-rakan sekelian, Turunlah Iblis ke dunia yang fana Mencari si Ayyub insan terpuji

Syair

Hajat di hati melihat sendiri Manusia hebat pujian malaikat Dan……… Memang betul bagai dikata Hidup Nabi Ayyub penuh dengan ibadat kepada Allah. Tiada satu pun masanya terluang tanpa ibadat. Langsung tak termakan dengan bisikan iblis. Lalu Iblis , di saat itu naik ke langit , maka Allah Swt sa berfirman kepadanya: “Hai Iblis terkutuk! Bagaimana engkau melihat hambaKu Ayyub? Apaka engkau dapat mengambil daripadanya manfaat walaupuan sedikit?” Kata Iblis: “Tuhanku, sesungguhnya Ayyub menyembahMu hanya kerana sayangkan harta pemberianMu,jika tidak aku percaya dia tidak akan tekun beribadat kepadaMun.” Firman Allah swt kepada Iblis: “Engkau dusta! Sesungguhnya Aku Maha Mengetahui, bahawa sesungguhnya dia menyembah Aku serta berterima kasih kepadaKu, walaupun dia tidak mempunyai kelapangan rezeki di dunia.

Kata Iblis: “Tuhanku, berilah aku kekuatan untuk menggoda Ayyub dan lihatlah bagaimana saya membuat dia lupa dari mengingatiMu ” Rakan rakan sekalian, Dengan izin Allah, Iblis dan kuncu-kuncunya memusnahkan semua harta harta kepunyaan baginda Nabi Ayub sehingga baginda jatuh miskin dalam sekelip mata. Namun Usaha Iblis tidak berjaya untuk memalingkan Baginda. Dicubanya kali kedua dengan membunuh kesemua anakanda-anakanda Nabi Ayub. Dan adakah Iblis berjaya kali ini ? Tidak , dia masih lagi gagal untuk memesongkan Nabi Ayub. Rakan-rakan sekalian, Segala cubaan itu datang dari Allah, sebagai seorang islam kita seharusnya tabah menghadapi dugaan.Seperti mana kita lihat bagaimana rakyat Jepun yang tetap tabah walaupun dilanda tsunami dan selepas itu diuji pula dengan kebocoran reaktor nuclear di Fukushima. Rakan-rakan sekalian,

Alang alang menyeluk pekasam, biar sampai ke pangkal lengan……. Alang alang mandi biarlah basah……… Iblis terus mencuba. Kali ini ditabur benih benih penyakit ke badan baginda nabi Ayub.Habis seluruh tubuhnya ditumbuhi penyakit yang memualkan hidung sehingga baginda disisihkan oleh masyarat.Dengan sabar dan penuh kasih, isterinya merawat sakit nya itu. Rakan-rakan sekelian, Sebagaimana sabar dan tekun siti Rahmah menjaga suaminya.kita juga tidak seharusnya membiarkan orang yang memerlukan bantuan kita terkapai kapai sendiri. Kerana.. Rasulullah s.a.w telah bersabda yang maksudnya: ”Bahawa Allah telah menurunkan penyakit dan ubat dan dijadikan kepada setiap penyakit itu ada ubatnya, berubatlah tetapi jangan berubat dengan benda-benda yang haram.” ( Abu Daud ) Namun rakan rakan sekelian si Iblis masih gagal dalam usahanya itu. Dalam kebuntuan, si iblis termenung.

Hai ! apa dayaku menyesatkan Ayub. Lalu, salah seorang mengajukan pandangan. "Engkau telah berhasil mengeluarkan Adam dari syurga, bagaimanakah engkau lakukan ?" "Dengan memujuk isterinya", jawab Iblis laknatullah. "Jika demikian" berkata syaitan itu kembali, "Laksanakanlah cara itu. Akhirnya Iblis berjaya dalam usahanya. Dia berjaya menghasut isteri baginda. Dengan lembut Rahmah memujuk suaminya supaya meminta Allah menghapuskan kesusahan mereka. Aku hendak bertanya kepadamu, berapa lama kita menikmati masa hidup yang mewah, makmur dan sejahtera ?" "Lapan puluh tahun", jawab isteri Ayyub. "Lalu berapa lama kita hidup dalam penderitaan ini?" "Tujuh tahun", jawab isterinya. "Aku malu, memohon dari Allah s.w.t. Ku kiranya engkau telah termakan hasutan dan bujukan syaitan laknatullah, Tunggulah ganjaranmu sekiranya aku

pulih kembali.,Aku akan memukul mu seratus kali. Dan sejak detik ini aku haramkan diriku makan dan minum dari tanganmu atau menyuruh engkau melakukan sesuatu untukku. Tinggalkanlah aku seorang diri di sini.” Firman Allah dalam surah Saad ayat 41 da 42

Dan (ingatkanlah peristiwa) hamba Kami: Nabi Ayub ketika ia berdoa merayu kepada Tuhannya dengan berkata: " Sesungguhnya aku diganggu oleh Syaitan dengan (hasutannya semasa aku ditimpa) kesusahan dan azab seksa (penyakit)".(41) (Maka Kami kabulkan permohonannya serta Kami perintahkan kepadanya): " Hentakkanlah (bumi) dengan kakimu " (setelah ia melakukannya maka terpancarlah air, lalu Kami berfirman kepadanya): " Ini ialah air sejuk untuk mandi dan untuk minum (bagi menyembuhkan penyakitmu zahir dan batin) ".( 42 ) Rakan rakan sekelian,

Rasa cinta Rahmah kepada suaminya membawanya kembali ke pangkuan baginda Nabi Ayub.Namun sebagai manusia, baginda tidak sampai hati untuk memukul isterinya sebanyak seratus kali. Allah berfirman "Hai Ayyub, ambillah dengan tanganmu seikat rumput dan cambuklah isterimu dengan rumput itu seratus kali sesuai dengan sesuai dengan sumpahmu, sehingga dengan demikian tertebuslah sumpahmu." Rakan-rakan sekelian, Adat berumahtangga, ada pasang surutnya, buang yang keruh, ambil yang jernih. Dewasa ini banyak kes-kes penceraian yang berlaku hanya disebabkan perkara yang remeh temeh. Sepatutnya mereka cuba untuk mempertahankan rumahtangga yang mereka bina dengan mengamalkan pendekatan saling percaya mempercayai dan saling memaafkan kesalahan. Rakan-rakan sekelian Kehidupan Baginda Nabi Ayub pulih seperti sediakala, malahan lebih hebat daripada itu.Si Iblis sudah mengangkat bendera putih tanda gagal meyesatkan baginda. Dan berkat kesabaran jugalah, rakyat Acheh bangkit dari segala kemusnahan dan musibah yang mereka alami. Sekian Terima kasih

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful