You are on page 1of 20

LAPORAN PENDAHULUAN

Definisi Pneumotoraks adalah adanya udara dalam rongga pleura yang diagnosis diyakinkan dengan pemeriksaan sinar tembus dada. Dimana diagnosis pneumotoraks tergantung kepada garis yang dibentuk pleura pada tepi paru-paru yang memisahkan dengan dinding dada, mediastinum atau diafragma oleh udara, dan juga tidak adanya bayangan di luar garis ini. Pneumotoraks berhubungan dengan berbagai macam kelainan paru meliputi emfisema, trauma, tuberculosis. Pneumotoraks adalah keadaan dimana terdapat udara atau gas dalam rongga pleura. Dalam keadaan normal rongga pleura tidak berisi udara, supaya paru-paru leluasa mengembang terhadap rongga thoraks. Masuknya udara ke dalam rongga pleura dibedakan atas: 1. Pneumotoraks spontan: Timbul sobekan subpleura dari bulla sehingga udara dalam rongga pleura melalui suatu lubang robekan atau katup. Keadaan ini dapat terjadi berulang kali dan sering menjadi keadaan yang kronis. Penyebab lain ialah suatu trauma tertutup terhadap dinding dan fistula bronkopleural akibat neoplasma atau inflamasi. 2. Udara lingkungan luar masuk ke dalam rongga pleura melalui luka tusuk atau pneumotoraks disengaja (artificial) dengan terapi dalam hal pengeluaran atau pengecilan kavitas proses spesifik yang sekarang tidak dilakukan lagi. Tujuan pneumotoraks sengaja lainnya ialah diagnostik untuk membedakan massa apakah berasal dari pleura atau jaringan paru. Penyebab-penyebab lain ialah akibat tindakan biopsi paru dan pengeluaran cairan rongga pleura. 3. Masuknya udara melalui mediastinum yang biasanya disebabkan trauma pada trakea atau esophagus akibat tindakan pemeriksaan dengan alat-alat (endoskopi) atau benda asing tajam yang tertelan. Keganasan dalam mediastinum dapat pula mengakibatkan udara dalam rongga pleura melalui fistula antara saluran nafas proksimal dengan rongga pleura. 4. Udara berasal dari subdiafragma dengan robekan lambung akibat suatu trauma atau abses subdiafragma dengan kuman pembentuk gas. Pneumotoraks dapat juga dibagi atas:

1. Pneumotoraks Terbuka: Gangguan pada dinding dada berupa hubungan langsung antara ruang pleura dan lingkungan atau terbentuk saluran terbuka yang dapat menyebabkan udara dapat keluar masuk dengan bebas ke rongga pleura selama proses respirasi. 2. Pneumotoraks Tertutup: Misal terdapat robekan pada pleura viseralis dan paru atau jalan nafas atau esofagus, sehingga masuk vakum pleura karena tekanan vakum pleura negatif. 3. Pneumotoraks Valvular: Jika udara dapat masuk ke dalam paru pada proses inspirasi tetapi tidak dapat keluar paru ketika proses ekspirasi. Akibat hal ini dapat terjadi peningkatan tekanan intrapleural. Karena tekanan intrapleural meningkat maka dapat terjadi tension pneumotoraks. Gejala Klinis Adanya keluhan-keluhan dan gejala-gejala klinis pneumotoraks amat tergantung pada besarnya lesi pneumotoraks dan ada tidaknya komplikasi penyakit paru. Beberapa pasien menunjukkan keadaan asimtomatik dan kelainan hanya dapat ditemukan pada pemeriksaan foto dada rutin. Pada beberapa kasus, pneumotoraks terluput dari pengamatan. Gejala yang utama adalah berupa rasa sakit yang tiba-tiba dan bersifat unilateral serta diikuti sesak nafas. Kelainan ini ditemukan pada 80-90% kasus. Gejala-gejala ini lebih mudah ditemukan bila penderita melakukan aktivitas berat. Tetapi pada sebagian kasus, gejala-gejala masih gampang ditemukan pada aktivitas biasa atau waktu istirahat. Rasa sakit tidak selalu timbul. Rasa sakit ini bisa menghebat atau menetap bila terjadi perlengketan antara pleura viseralis dan pleura parietalis. Suatu waktu perlengketan ini bisa sobek pada tekanan kuat dari pneumotoraks, sehingga terjadi perdarahan intrapleura (hemato- pneumotoraks). Kadang-kadang gejala klinis dapat ditemukan walaupun kelainan pneumotoraksnya sedikit, misalnya perkusi yang hipersonar, fremitus yang melemah sampai menghilang, suara nafas yang melemah sampai menghilang pada sisi yang sakit. Pada lesi yang lebih besar atau pada tension pneumotoraks, trakea dan mediastinum dapat terdorong ke sisi kontralateral. Diafragma tertekan ke bawah,

gerakan pernafasan tertinggal pada sisi yang sakit. Fungsi respirasi menurun, terjadi hipoksemia arterial dan curah jantung menurun. Kebanyakan pneumotoraks terjadi pada sisi kanan (53%), sedangkan sisi kiri (45%) dan bilateral hanya 2%. Hampir 25% dari pneumotoraks spontan berkembang menjadi hidropneumotoraks. Disamping keluhan-keluhan dan gejala-gejala klinis tersebut di atas, diagnosis lebih meyakinkan lagi dengan pemeriksaan sinar tembus dada Patofisiologi Pneumotoraks

Gambaran Radiologis Bayangan udara dalam rongga pleura memberikan bayangan radiolusen yang tanpa struktur jaringan paru (avascular pattern) dengan batas paru berupa garis radioopak tipis yang berasal dari pleura visceral (gambar 1 dan 2)(2).

Pada foto terlihat bayangan udara dari pneumotoraks yang berbentuk cembung, yang memisahkan pleura parietalis dengan pleura viseralis. Bila pneumotoraksnya tidak begitu besar, foto dengan pernafasan dalam (inspirasi penuh) pun tidak akan menunjukkan kelainan yang jelas. Dalam hal ini dianjurkan membuat foto dada dengan inspirasi dan ekspirasi penuh. Selama ekspirasi maksimal udara dalam rongga pleura lebih didorong ke apeks, sehingga rongga intrapleura di apeks jadi lebih besar. Selain itu terdapat perbedaan densitas antara jaringan paru dan udara intrapleura sehingga memudahkan dalam melihat pneumotoraks, yakni kenaikan densitas jaringan paru selama ekspirasi tapi tidak menaikkan densitas pneumotoraks. Suatu hasil rontgen diperoleh sehabis ekspirasi maksimum akan membantu dalam menetapkan diagnosa, sebab paru-paru kemudian secara relatif lebih tebal/padat dibanding pneumotoraks itu. Penurunan volume paru terjadi sehabis ekspirasi tetapi ruang pneumotoraks tidak berubah. Oleh karena itu secara relatif pneumotoraks lebih berhubungan dengan apru-paru sehabis ekspirasi dibanding inspirasi dan kiranya pleura viseral lebih kecil berhubungan dengan

pneumotoraks. Sehingga lebih mudah untuk menggambarkannya. Foto lateral decubitus pada sisa yang sehat dapat membantu dalam membedakan pneumotoraks dengan kista atau bulla. Pada pneumotoraks udara bebas dalam rongga pleura lebih cenderung berkumpul pada bagian atas sisi lateral. Jika pneumotoraks luas, akan menekan jaringan paru ke arah hilus atau paru menjadi kuncup/kolaps di daerah hilus dan mendorong mediastinum ke arah kontralateral. Selain itu sela iga menjadi lebih lebar. Udara dalam ruang pleura jadi lebih radiolusen dibandingkan paru-paru yang bersebelahan dengan pneumotoraks tersebut, terutama sekali jika paru-paru berkurang volumenya, dimampatkan atau terkena penyakit yang meningkatkan kepadatan paru-paru. Ketika pneumotoraks terjadi pada pasien dengan atelektase lobus, udara terkumpul dalam ruangan pleura yang dekat dengan paru-paru yang mengempis. Oleh karena itu distribusi udara yang tidak normal pada pasien ini menyebabkan pengempisan lobus. Pada tension pneumotoraks pergeseran dari struktur mediastinal kesan pada paru dan kesan pada diafragma sudah terlihat. Ketika

kehadiran cairan sebagai tambahan dari udara atau gas pada film dengan cahaya horisontal memperlihatkan tingkat atau batas udara dengan cairan. Ketika udara intrapleura terperangkap pada posisi yang tidak biasa oleh karena penggabungan kadang-kadang pneumotoraks bisa terlihat pada subpulmonary, terutama pada pasien COPD (Chronic Pulmonary Obstruktif Disease) dan penurunan dari fungsi paru dan juga diobservasi sepanjang permukaan tenagh dari paru bayi yang baru lahir sering diperiksa dengan posisi terlentang. Dalam situasi ini harus dibedakan dengan pneumomediastinum. Ketika garis sambungan depan terlihat pada neonatus, yang mengindikasikan pneumotoraks bilateral, karena garis ini biasanya tidak terlihat pada pasien. Pada bayi neonatus pneumotoraks dapat dievaluasi dengan foto anteroposterior atau lateral pada saat yang sama. Pada orang dewasa yang sakit kritis diuji dengan posisi setengah duduk atau terlentang, udara dalam ruang pleura mungkin nampak anteromedial sepanjang medistinum, pada suatu posisi subpulmonary, pada posisi apicolateral atau posteromedial dalam area paraspinal. Udara mungkin dapat diamati dalam celah interlobus, terutama sekali di dalam celah kecil sisi kanan pneumotoraks. Tanda cekungan yang dalam diuraikan oleh Gordon pada foto posisi terlentang pada pasien pneumotoraks. Foto ini terdiri dari radiolusen yang relatif pada kedalaman sulcus costophrenicus samping yang menandakan udara dalam area ini. Hasil diagnosa mungkin tidak dapat terlihat dalam foto polos. Oleh karena itu, CT dapat digunakan jika informasi mengenai kehadiran atau ketidakhadiran pneumothoraks adalah hal yang sangat penting, karena pneumothoraks relatif lebih mudah dideteksi pada CT sesuai potongan aksis. Secara ringkas, hasil dianogsa pneumothorax mungkin sulit untuk dibuat dalam pemeriksaan hasil radiografi dada. Terutama sekali pada foto pasien dalam posisi terlentang, proyeksi samping mungkin bisa untuk ,mengkonfirmasikan kehadiran pneumothoraks manakala proyeksi dari depan samar-samar. Ketika pneumothoraks kecil foto pada saat inspirasi seringkali berharga; dan ada kalanya, ketika lokasi pneumothoraks disekeliling hadir, foto oblique dan foto lateral diperlukan untuk visualisasi yang nyata. Adakalanya lingkaran radioopak

ditemukan pada hilus atau dibawah pada pasien pneumothoraks yang besar atau luas. Komplikasi Pneumothoraks 1. Tension Pneumothoraks atau Pneumothoraks Ventiel : komplikasi ini terjadi karena tekanan dalam rongga pleura meningkat sehingga paru mengempis lebih hebat, mediastinum tergeser kesisi lain dan mempengaruhi aliran darah vena ke atrium kanan. Pada foto sinar tembus dada terlihat mediastinum terdorong kearah kontralateral dan diafragma tertekan kebawah sehingga menimbulkan rasa sakit.(3). Keadaan ini dapat mengakibatkan fungsi pernafasan sangat terganggu yang harus segera ditangani kalau tidak akan berakibat fatal(2). 2. Pio-pneumothoraks : terdapatnya pneumothoraks disertai empiema secara bersamaan pada satu sisi paru. Infeksinya berasal dari mikro-organisme yang membentuk gas atau dari robekan septik jaringan paru atau esofagus kearah rongga pleura. 3. Hidro-pneumothoraks/hemo-pneumothoraks: pada kurang lebih 25% penderita pneumothoraks ditemukan juga sedikit cairan dalam pleuranya. Cairan ini biasanya bersifat serosa, serosanguinea atau kemerahan (berdarah). Hidrothorak dapat timbul dengan cepat setelah terjadinya pneumothoraks pada kasus-kasus trauma/perdarahan intrapleura atau perfosari esofagus (cairan lambung masuk kedalam rongga pleura). 4. Pneumomediastinum dan emfisema subkutan : Pneumomediastinum dapat ditegakkan dengan pemeriksaan foto dada. Insidennya adalah 15 dari seluruh pneumothoraks. Kelainan ini dimulai robeknya alveoli kedalam jaringan interstitium paru dan kemungkinan diikuti oleh pergerakan udara yang progresif ke arah mediastinum (menimbulkan pneumomediastinum) dan kearah lapisan fasia otot-otot leher (menimbulkan emfisema subkutan). 5. Pneumothoraks simultan bilateral: Pneumothoraks yang terjadi pada kedua paru secara serentak ini terdapat pada 2% dari seluruh pneumothoraks. Keadaan ini timbul sebagai lanjutan pneumomediastinum yang secara sekunder berasal dari emfisem jaringan enterstitiel paru. Sebab lain bisa juga dari emfisem mediastinum yang berasal dari perforasi esofagus.

6. Pneumothoraks kronik: Menetap selama lebih dari 3 bulan. Terjadi bila fistula bronko-pleura tetap membuka. Insidensi pneumothoraks kronik dengan fistula bronkopleura ini adalah 5 % dari seluruh pneumothoraks. Faktor penyebab antara lain adanya perlengketan pleura yang menyebabkan robekan paru tetap terbuka, adanya fistula bronkopelura yang melalui bulla atau kista, adanya fistula bronkopleura yang melalui lesi penyakit seperti nodul reumatoid atau tuberkuloma. Pneumotoraks adalah adanya udara dalam rongga pleura yang diagnosis diyakinkan dengan pemeriksaan sinar tembus dada. Dimana diagnosis pneumotoraks tergantung kepada garis yang dibentuk pleura pada tepi paru-paru yang memisahkan dengan dinding dada, mediastinum atau diafragma oleh udara, dan juga tidak adanya bayangan di luar garis ini. Pneumotoraks berhubungan dengan berbagai macam kelainan paru meliputi emfisema, trauma, tuberculosis.

ASUHAN KEPERAWATAN PADA PASIEN PNEUMOTORAKS KANAN

Kasus Bapak M datang ke rumah sakit dengan keluhan berupa rasa sakit yang tiba-tiba dan bersifat unilateral serta diikuti sesak nafas. istrinya mengepel rumah. PENGKAJIAN Nama: Tn. M Umur: 45 tahun Jenis Kelamin: L Agama: Islam Suku/Bangsa: Madura Bahasa: Indonesia Pendidikan: SMA Pekerjaan: Pedagang Status: Kawin Alamat: Semeru, Jember Keluhan Utama sesak nafas Riwayat Penyakit Sekarang Sesak tiba-tiba yang timbul saat beraktivitas dan berkurang saat istirahat. Upaya yang Telah Dilakukan Klien membeli obat yang dijual bebas Istirahat dirumah saja Umur Bapak M 47 tahun.

Keluarga menyatakan bahwa klien tiba-tiba merasakan sesak ketika membantu

Riwayat Penyakit Dahulu Klien pernah mengidap gangguan pernafasanefusi pleura dan telah dilakukan penyedotan pada paru kanan dengan selang WSD. Asma akut

Riwayat Kesehatan Keluarga

Keadaan Lingkungan yang Menimbulkan Penyakit Klien tinggal diperkampungan padat penduduk. Klien adalah perokok aktif. Klien sering bepergian menggunakan motor.

Pola Fungsi Kesehatan 1. Pola persepsi dan tata laksana kesehatan Selama masih bisa bekerja, walaupun badanya panas klien tetap melakukan pekerjaan rutin. Merokok 1 pak/hari, lebih banyak minum kopi daripada miinum air putih. Kalau sakit sering diobati sendiri.

2. Pola Nutrisi dan Metabolisme Sebelum sakit: Klien makan dalam porsi yang banyak, kuantitas lebih penting dari kualitas, lebih banyakk minum kopi daripada minum air putih. Setelah sakit: Makan setengah porsi dari biasanya dan mengurangi merokok dan kopi. 3. Pola Eliminasi Sebelum sakit: BAB pada pagi hari, kencingnya juga normal. Setelah sakit: Klien malas untuk BAB karena dada terasa sakit ketika mengejan. 4. Pola Aktivitas dan Kebersihan Diri Sebelum sakit: bekerja sebagai pedagang di pasar trasisional, mandi 2X sehari, Toileting, makan dan minum dilakukan mandiri. Sesudah sakit: Berhenti bekerja, mandi 1X sehari ketika siang hari selebihnya dilap saja, toileting, makan minum masih dilakukan mandiri.

5. Pola Istirahat Tidur Sebelum sakit: Sering begadang, dapat tidur dengan nyenyak. Setelah sakit: tiddak bergadang, sering terbangun jika mulai sesak dan nyeri didada. 6. Pola Kognisi dan Persepsi Sensori Klien dapat berbicara dengan lancar, melihatdan memebaca koran, mengikuti instruksi perawat dengan tepat, dan dapat merasa sesuatu. 7. Pola Konsep Diri Gambaran diri: Klien menerima sakitnya dengan pasrah. Ideal diri: Klien ingin cepat sembuh agar dapat bekerja seperti biasanya. Harga diri: klien merasa bersalah pada keluarga atas sakitnya, karena sementara waktu tidak bisa menjadi kepala keluarga yang baik. Peran diri: klien berusaha agar cepat sembuh dan berharap dapat melakukannya semula. Identitas diri: Klien menyadari bahwa penyakitnya merupakan teguran dari Allah SWT. Dan berusaha sembuh untuk dapat menjadi kepala keluarga yang baik. 8. Pola Peran-Berhubungan Hubungan klien dengan keluarga masih harmonis sepertisaatklien sehat. 9. Pola sekksual dan seksualitas Akhir-akhir ini klien sering mengalami syeri dada dan sesak ketika berhubungan suami istri, hubungan seksual lebih dikurangi dari biasanya. 10. Pola Mekanisme Koping Klien cenderung menyembunyikan penyakitnya hanya beristirahat saja ketika mulai merasa sakt. 11. Pola Nilai Kepercayaan Klien tetap melaksanakan ibadah shalat lima waktu, dan menyerahkan hasil pengobatan kepada Allah SWT. Pemeriksaan Fisik

Inspeksi: dapat terjadi pencembungan pada sisi yang sakit, pada waktu respirasi, bagian yang sakit gerakannnya tertinggal, trakea dan jantung terdorong ke sisi yang sehat.

Palpasi: pada sisi yang sakit, ruang antar iga dapat normal atau melebar, Iktus jantung terdorong ke sisi toraks yang sehat. Fremitus suara melemah atau menghilang pada sisi yang sakit.

Perkusi: suara ketok pada sisi sakit, hipersonor sampai timpani dan tidak menggetar batas jantung ke arah toraks yang sehat, apabila tekanan intrapleura tinggi

Auskultasi: Pada bagian yang sakit, suara nafas melemah sampai menghilang. Suara nafas terdengar amforik bila ada fistel bronkopleura yang cukup besar pada pneumotoraks terbuka. Suara fokal melemah dan tidak menggetar serta bronkofoni negatif.

Pemeriksaan Penunjang Foto rotngen

DIAGNOSIS KEPERAWATAN DAN INTERVENSI 1) Pola pernapasan tak efektif b.d penurunan ekspansi paru, gangguan musculoskeletal, nyeri, ansietas, proses inflamasi. Ditandai : Dispnea, takipnea Perubahan kedalaman pernapasan Penggunaan otot aksesori, pelebaran nasal Gangguan pengembangan dada Sianosis, GDA tak normal

Tujuan : Setelah dilakukan asuhan keperawatan 1 X 24 jam bersihan jalan napas klien efektif. KH : Menunjukkan pola pernapasan normal / efektif dengan GDA dalam batas normal. Bebas sianosis dan hipoksia Intervensi : a. Mengidentifikasikan etiologi / factor pencetus ex : kolaps spontan, trauma, keganasan. b. Evaluasi fungsi pernapasan, catat kecepatan / pernapasan sesak, dispnea, terjadinya sianosis, perubahan tanda vital. c. Awasi kesesuaian pola pernapasan bila menggunakan ventilasi mekanik, catat perubahan tekanan udara. d. Auskultasi bunyi napas e. Catat pengembangan dada dan posisi trakea f. Kaji fremitus g. Kaji pasien adanya area nyeri tekan bila batuk, napas dalam. h. Pertahankan posisi nyaman, biasanya dengan peninggian kepala tempat tidur, anjurkan pasien untuk duduk sebanyak mungkin. Rasional : a. Pemahaman penyebab kolaps paru perlu pemasangan selang dada yang tepat. b. Distres pernapasan dan perubahan pada tanda vital dapat terjadi sebagai akibat stres fisiologi dan nyeri atau dapat menunjukkan terjadinya syok sehubungan dengan hipoksia / perdarahan. c. Kesulitan bernapasn dengan ventilator atau peningkatan jalan napas diduga memburuknya kondisi atau untuk

terjadinya komplikasi (mis. ruptur spontan dari bleb, terjadinya pneumotoraks)

d. Bunyi napas dapat menurun atau tak ada pada lobus, segmen paru, atau seluruh area paru (unilateral). Area atelektasis tak ada bunyi napas, dan sebagian area kolaps paru menurunya bunyinya. Evaluasi juga dilakukan untuk area yang baik pertukaran gasnya dan memberikan data evaluasi perbaikan pneumotoraks. e. Pengembangan dada sama dengan ekspansi paru. Deviasi trakea dari area sisi yang sakit pada tegangan pneumotoraks. f. Suara dan taktil fremitus (vibrasi) menurun pada jaringan yang terisi cairan / konsolidasi. g. Sokongan terhadap dada dan otot abdominal membuat batuk lebih efektif / mengurangi trauma. h. Meningkatkan inspirasi maksimal, meningkatkan

ekspansi paru dan ventilasi pada sisi yang sakit. 2) Bersihan jalan napas tak efektif b.d peningkatan produksi sekresi kental Ditandai : Pernyataan kesulitan bernapas Perubahan kedalaman/kecepatan pernapasan, penggunaan otot aksesori Bunyi napas tak normal, mis., mengi, ronki, krekels Batuk (menetap), dengan/tanpa produksi sputum. Tujuan : Setelah dilakukan asuhan keperawatan 1X24 jam klien menunjukan bersihan jalan napas. KH : Mempertahankan jalan napas pasien dengan bunyi napas bersih/ jelas Menunjukkan perilaku untuk memperbaiki bersihan jalan napas, mis., batuk efektif dan mengeluarkan sekret. Intervensi : 1. Auskultasi bunyi napas. Catat adanya bunyi napas, mis., mengi, krekles, ronki. 2. Kaji / pantau frekuensi pernapasan. Catat rasio inspirasi / ekspirasi

3. Catat adanya dispnea, gelisah, ansietas, distres pernapasan, penggunaan otot bantu 4. Kaji pasien untuk posisi yang nyaman, mis., peninggian kepala tempat tidur, duduk pada sandaran tempat tidur. 5. Pertahankan polusi lingkungan minimum, mis., debu, asap, dan bulu bantal yang berhubungan dengan kondisi individu. 6. Dorong / bantu latihan napas abdomen atau bibir. 7. Berikan obat sesuai indikasi Bronkodilator, mis., -agonis : epinefrin (Adrenalin, Vaponefrin); albuterol (Proventil, Ventolin); terbutalin (Brethine, Brethaire); isotetarin (Brokosol,

Bronkometer); Xantin, mis., aminofilin, oxitrifilin (Choledyl); teofilin (Bronkodyl, Theo-Dur) 8. Berikan fisioterapi dada Rasional : 1. Beberapa derajat spasme bronkus terjadi dengan obstruksi jalan napas dan dapat/tak dimanifestasikan adanya bunyi napas adventisius, mis., penyebaran, krekles basah (bronkitis); bunyi napas redup dengan ekspirasi mengi (emfisema); atau tak adanya bunyi napas (asma berat). 2. Takipnea biasanya ada pada beberapa derajat dan dapat ditemukan pada penerimaan atau selama stres / adanya proses infeksi memanjang dibanding inspirasi 3. Disfungsi pernapasan adalah variabel yang tergantung pada tahap proses kronis selain proses akut yang menimbulkan perawatan di rumah sakit, mis., infeksi, reaksi alergi. 4. Peninggian kepala tempat tidur mempermudah fungsi pernapasan dengan menggunakan gravitasi. Namun,

pasien dengan distres berat akan mencari posisi yang paling mudah untuk bernapas. 5. Pencetus tipe reaksi alergi pernapasan yang dapat mentriger episode akut 6. Memberikan pasien beberapa cara untuk mengatasi dan mengontrol dispnea dan menurunkan jebakan udara 7. Merilekskan otot halus dan menurunkan kongesti lokal, menurunkan spasme jalan napas, mengi, dan produksi mukosa. Obat-obat mungkin per oral, injeksi, atau inhalasi. 8. Drainase postural dan perkusi bagian penting untuk membuang banyaknya sekret kental dan memperbaiki ventilasi pada segmen dasara paru. 3) Perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh b.d produksi sputum Ditandai : Penurunan berat badan Kehilangan massa otot, tonus otot buruk Kelemahan Tujuan : Setelah dilakukan asuhan keperawatan 3X24 jam klien menunjukan peningkatan nutrisi yang adekuat KH : Menunjukkan peningkatan berat badan menuju tujuan yang tepat Menunjukkan perilaku/ perubahan pola hidup untuk meningkatkan dan atau mempertahankan berat yang tepat Intervensi : 1. Kaji kebiasaan diet, masukan makanan saat ini. Catat derajat kesulitan makan. Evaluasi berat badan dan ukuran tubuh. 2. Auskultasi bunyi usus 3. Dorong periode istirahat semalam 1 jam sebelum dan sesudah makan. Berikan makan porsi kecil tapi sering Rasional : 1. Pasien distres pernapasan akut sering anoreksia karena dispnea, produksi sputum, dan obat.

2. Penurunan bising usus menunjukkan penurunan motilitas gaster dan konstipasi (komplikasi umum) yang

berhubungan dengan pembatasan pemasukan cairan, pilihan makanan buruk, penurunan aktivitas, dan hipoksemia. 3. Membantu menurunkan kelemahan selama waktu makan dan memberikan kesempatan untuk meningkatkan masukan kalori total. 4) Kurang pengetahuan mengenai kondisi, aturan pengobatan b.d kurang terpajan pada informasi. Ditandai : kurang terpajang pada informasi Mengekspresikan masalah, meminta informasi, Berulangnya masalah Tujuan : Setelah dilakukan asuhan keperawatan 1X24 jam klien dan keluarga dapat mengerti tentang kondisi kesehatan klien. KH : Menyatakan pemahaman penyebab masalah (bila tahu) Mengidentifikasikan tanda / gejala yang memerlukan evaluasi medik Mengikuti program pengobatan dan menunjukkan

perubahan pola hidup yang perlu untuk mencegah terulangnya masalah Intervensi : a. Kaji patologi masalah individu b. Identifikasikasi kemungkinan kambuh / komplikasi jangka panjang. c. Kaji ulang praktik kesehatan yang baik ex. Nutrisi baik, istirahat, latihan. d. Kaji ulang tanda / gejala yang memerlukan evaluasi medik cepat, contoh nyeri dada tiba-tiba, dispnea, distres pernapasan lanjut. Rasional :

a. Informasi menurunkan takut karena ketidaktauan. Memberikan pengetahuan dasar untuk pemahaman kondisi dinamik dan pentingnya intervensi terapeutik. b. Penyakit paru yang ada seperti PPOM berat dan keganasan dapat meningkatkan insiden kambuh. Selain itu pasien sehat yang menderita pneumotoraks spontan, insiden kambuh 10 %- 50 %. c. Mempertahankan kesehatan umum meningkatkan

penyembuhan dan dapat mencegah kekambuhan. d. Berulangnya pneumotoraks memerlukan intervensi medik untuk mencegah / menurunkan potensial komplikasi. PELAKSANAAN

No. Diagnosis 1

Tindakan

Paraf

a. Mengidentifikasikan etiologi / factor pencetus ex : kolaps spontan, trauma, keganasan. b. Evaluasi fungsi pernapasan, catat kecepatan / pernapasan sesak, dispnea, terjadinya sianosis,

perubahan tanda vital. c. Awasi kesesuaian pola pernapasan bila menggunakan ventilasi mekanik, catat perubahan tekanan udara. d. Auskultasi bunyi napas e. Catat pengembangan dada dan posisi trakea f. Kaji fremitus g. Kaji pasien adanya area nyeri tekan bila batuk, napas dalam. h. Pertahankan posisi nyaman, biasanya dengan peninggian kepala tempat tidur, anjurkan pasien untuk duduk sebanyak mungkin.

1. Auskultasi bunyi napas. Catat adanya bunyi napas, mis., mengi, krekles, ronki. 2. Kaji / pantau frekuensi pernapasan. Catat rasio inspirasi / ekspirasi 3. Catat adanya dispnea, gelisah, ansietas, distres pernapasan, penggunaan otot bantu 4. Kaji pasien untuk posisi yang nyaman, mis., peninggian kepala tempat tidur, duduk pada sandaran tempat tidur. 5. Pertahankan polusi lingkungan minimum, mis., debu, asap, dan bulu bantal yang berhubungan dengan kondisi individu. 6. Dorong / bantu latihan napas abdomen atau bibir. 7. Berikan obat sesuai indikasi Bronkodilator, mis., -agonis : epinefrin (Adrenalin, Vaponefrin); albuterol (Proventil, Ventolin); terbutalin (Brethine, Brethaire); isotetarin (Brokosol,

Bronkometer); Xantin, mis., aminofilin, oxitrifilin (Choledyl); teofilin (Bronkodyl, Theo-Dur) 8. Berikan fisioterapi dada

1. Kaji kebiasaan diet, masukan makanan derajat saat ini. Catat makan.

kesulitan

Evaluasi berat badan dan ukuran tubuh. 2. Auskultasi bunyi usus 3. Dorong periode istirahat

semalam 1 jam sebelum dan sesudah makan. Berikan

makan porsi kecil tapi sering

a. Kaji patologi masalah individu b. Identifikasikasi kemungkinan kambuh / komplikasi jangka panjang. c. Kaji ulang praktik kesehatan yang baik ex. Nutrisi baik, istirahat, latihan. d. Kaji ulang tanda / gejala yang memerlukan evaluasi medik cepat, contoh nyeri dada tiba-tiba, dispnea, distres pernapasan lanjut.

EVALUASI Evaluasi yang diharapkan pada pasien dengan Pneumotoraks adalah : a. Pola pernafasan efektif. b. Nafsu makan bertambah c. Nyeri berkurang d. Pasien dapat menunjukkan tingkat mobilitas optimal. e. Infeksi tidak terjadi. f. Pengetahuan klien bertambah

Daftar Pustaka http://razimaulana.wordpress.com/2011/04/09/pneumotoraks/ http://akhtyo.blogspot.com/2009/04/pneumothoraks.html Carpenito, Lynda Juall. 1997. Nursing Diagnosis: Application To Clinical Practice. Philadelphia: J.B. Lippincott Company http://akhtyo.blogspot.com/2009/04/pneumothoraks.html