Progresivisme: sebagai suatu Landasan Pendidikan

1

MAKALAH

PROGRESIVISME:
SEBAGAI SUATU LANDASAN PENDIDIKAN
Disusun untuk memenuhi tugas mata kuliah Landasan Kependidikan yang diampu oleh Prof. Dr. Suyahmo, M.Si.

Oleh: DIDI PRAMONO MOH. SAIFUL DATWA NOVIANI ACHMAD PUTRI DONI HARFIYANTO NIM 0301512007 NIM 0301512010 NIM 0301512011 NIM 0301512033

PRODI PENDIDIKAN ILMU PENGETAHUAN SOSIAL PROGRAM PASCASARJANA UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG 2012

Progresivisme: sebagai suatu Landasan Pendidikan

2

BAB I PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG Pendidikan adalah usaha sadar dan terencana untuk mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajaran agar peserta didik secara aktif mengembangkan potensi dirinya untuk memiliki kekuatan spiritual keagamaan, pengendalian diri, kepribadian, kecerdasan, akhlak mulia, serta keterampilan yang diperlukan dirinya, masyarakat, bangsa dan negara (Kemendikbud, 2003). Konsep pendidikan Indonesia seperti termuat dalam UU RI Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional merupakan ranah ontologi, yang dalam penerapan selanjutnya dapat di-breakdown lagi ke dalam ranah epistemologi dan aksiologi. Namun sebelum jauh melangkah menuju ranah epistemologi dan aksiologi pendidikan, perlu dikupas lebih jauh mengenai ranah ontologi pendidikan. Pertanyaannya, apa lagi yang akan dibicarakan di ranah ontologi selain hakikat pendidikan itu sendiri? Yakni, landasan filosofis yang dijadikan dasar dalam mengembangkan sistem pendidikan. Pendidikan akan berjalan baik sesuai dengan amanat undang-undang ketika didasari oleh landasan filosofis yang baik. Landasan filosofis tersebut mewujud dalam aliran-aliran pendidikan. Dikalangan filsuf Yunani kuno berkembang berbagai aliran pendidikan, mulai dari aliran yang dikemukakan oleh Socrates, Aristoteles, John Locke, Arthur Schoupenhauer, J.J. Rousseau, William Stern, Francis Bacon, Emanuel Kant, dan lain sebagainya. Pemikiran dan praktek pendidikan sejak dahulu, kini maupun masa yang akan datang senantiasa akan mengalami dinamika perkembangan seiring dengan kemajuan perkembangan IPTEKS serta perubahan sosial budaya yang sedang terjadi di dalam masyarakat (Munib, 2005:89). Pendidikan akan dapat dilaksanakan secara mantap, jelas arah tujuannya, relevan isi kurikulumnya, serta efektif dan efisien metode atau cara-cara pelaksanaannya hanya apabila dilaksanakan dengan mengacu pada suatu landasan yang kokoh. Sebab itu, sebelum melaksanakan pendidikan, para pendidik perlu terlebih dahulu memperkokoh landasan pendidikannya. Mengingat hakikat pendidikan adalah humanisasi, yaitu upaya memanusiakan manusia, maka para pendidik perlu memahami hakikat manusia sebagai salah satu landasannya. Konsep hakikat manusia yang dianut pendidik akan berimplikasi terhadap konsep dan praktek pendidikannya (Suyitno, 2009). Munib (2005, 90) menambahkan bahwa pemahaman terhadap berbagai aliran pendidikan memiliki arti
Progresivisme: sebagai suatu Landasan Pendidikan 3

yang sangat penting ketika seorang pendidik ataupun calon pendidik hendak menangkap hakikat dari setiap dinamika perkembangan pemikiran tentang pendidikan yang tengah terjadi. Bagaimanapun juga aliran-aliran pendidikan pada dasarnya merupakan gagasan para pemikir yang cukup berpengaruh secara luas pada zamannya, sehingga tidak dapat diabaikan. Pemahaman terhadap pemikiran-pemikiran yang demikian dianggap penting dalam dunia pendidikan karena akan menjadi bekal bagi pendidik, sehingga memiliki wawasan historis yang lebih luas, dan dapat juga menambah ketajaman analisisnya dalam mengaitkan antara keberadaan masa lampau dengan tuntutan dan kebutuhan masa kini dalam rangka mengantisipasi masa yang akan datang (Munib, 2005: 90). Selain itu pendidik yang dapat memahami pemikiran-pemikiran aliran-aliran pendidikan dapat menjalankan pembelajaran dengan baik, mulai dari perencanaan, pelaksanaan, dan evaluasi serta pengawasan pembelajaran. Pendidik ketika melakukan perencanaan, akan mempertimbangkan apa yang akan dia suguhkan pada peserta didik, dengan mempertimbangkan pemikiran aliran pendidikan. Demikian juga dalam proses pelaksanaan, dan evaluasi serta pengawasan pembelajaran, semuanya dilakukan dalam bingkai pemikiran aliran pendidikan tertentu. Setiap aliran pendidikan memiliki pandangan yang berbeda-beda tentang perkembangan manusia. Pandangan ini disadarkan atas ruang dan waktu yang menjadi faktor dominan yang menentukan perkembangan manusia. Salah satu aliran yang akan dibahas dalam makalah ini adalah progresivisme. Aliran progresivisme aliran filsafat yang menuntut untuk selalu maju, aktif, inovatif, dan dinamis. Dengan pengalamannya, siswa akan mampu menghadapi dunia. Kaum progresif menekankan pada “bagaimana berpikir”, bukan “apa yang dipikirkan”. Tujuan pendidikannya adalah memberikan keterampilan dan cara untuk memecahkan masalah (problem solving) yang bermanfaat untuk berinteraksi dengan lingkungan yang berada dalam proses perubahan secara terus-menerus. Progresivisme merupakan landasan bagi pengembangan belajar peserta didik aktif. Aliran ini menganggap pendidikan harus terpusat pada anak didik, bukannya pada guru. Disini anak diberi kebebasan untuk mengembangkan bakat dan kemampuan yang ada dalam dirinya, sehingga anak memiliki kualitas dan terus maju sebagai generasi yang siap menghadapi masa depan. Filsafat progresivisme tidak menyetujui pendidikan yang mengekang anak didik, yaitu pendidikan yang memaksa siswa menerima apapun yang dikatakan oleh gurunya, tanpa diberi kebebasan sama sekali untuk bersikap dan berbuat.
Progresivisme: sebagai suatu Landasan Pendidikan 4

Terkait dengan tujuan pendidikan yang saat ini berlangsung, sejalankah aliran progresivisme ini dengan kurikulum yang sedang diterapkan saat ini, seperti kita ketahui sekarang ini adalah kurikulum KTSP yang sedang berlangsung. Kurikulum KTSP merupakan kurikulum operasional yang disusun oleh dan dilaksanakan di masingmasing satuan pendidikan. KTSP terdiri dari tujuan pendidikan tingkat satuan pendidikan, struktur dan muatan kurikulum tingkat satuan pendidikan, kalender pendidikan, dan silabus. Silabus adalah rencana pembelajaran pada suatu dan/atau kelompok mata pelajaran/tema tertentu yang mencakup standar kompetensi, kompetensi dasar, materi pokok/pembelajaran, kegiatan pembelajaran, indikator, penilaian, alokasi waktu, dan sumber/bahan/alat belajar. Silabus merupakan penjabaran standar kompetensi dan kompetensi dasar ke dalam materi pokok/pembelajaran, kegiatan pembelajaran, dan indikator pencapaian kompetensi untuk penilaian. Keberlangsungan sistem KTSP yang sekarang ini sedang berlangsung akankah dapat sejalan dengan prinsip aliran progresivisme yang ada. Pertanyaan yang kemudian muncul adalah, apa itu progresivisme, mengapa progresivisme penting untuk melandasi pendidikan, apa yang membedakan progresivisme dengan aliran lainnya? Apa yang unik dari progresivisme? sehingga progresivisme dipilih untuk dibahas dalam makalah ini. Pertanyaan-pertanyaan ini akan ditemukan jawabannya dalam pembahasan makalah berjudul “Progresivisme: sebagai suatu Landasan Pendidikan”.

B. RUMUSAN MASALAH Berdasarkan latar belakang yang dipaparkan di atas, masalah yang dapat dirumuskan sebagai berikut: 1. Apa yang dimaksud progresivisme? 2. Mengapa progresivisme penting untuk melandasi pendidikan? 3. Apa beda progresivisme dengan aliran-aliran pendidikan lain? Sehingga

progresivisme penting untuk melandasi pendidikan.

C. TUJUAN Tujuan penulisan makalah ini adalah: 1. Mengetahui yang dimaksud progresivisme. 2. Menganalisis pentingnya progresivisme sebagai landasan pendidikan. 3. Mengidentifikasi beda progresivisme dengan aliran-aliran pendidikan lain.

Progresivisme: sebagai suatu Landasan Pendidikan

5

D. MANFAAT Manfaat penulisan makalah ini adalah: 1. Manfaat Teoretis a. Menambah khasanah keilmuan tentang filsafat progresivisme sebagai landasan pendidikan. b. Merupakan kajian akademik bersifat tesa, yang memungkinkan munculnya antitesa untuk menyempurnakan kajian ini. 2. Manfaat Praktis a. Bagi penentu kebijakan, progresivisme dapat dijadikan salah satu dasar dalam pengembangan pendidikan, khususnya pengembangan kurikulum. b. Bagi pendidik, progresivisme bermanfaat sebagai dasar untuk mengembangkan praktek-praktek pembelajaran. c. Bagi peserta didik, progresivisme bermanfaat sebagai acuan dan gambaran bahwa dalam diri mereka terdapat potensi untuk maju dan berkembang dengan dipandu oleh sistem pendidikan, baik formal, nonformal maupun informal.

Progresivisme: sebagai suatu Landasan Pendidikan

6

BAB II PEMBAHASAN

A. FILSAFAT PROGRESIVISME 1. Ontologi Progresivisme Tesis aliran progresivisme tentang ontologi (tentang hakikat

eksistensi/realita), terangkum dalam asas-asas berikut ini: a. Asas Hereby atau Asas Keduniawian Realita semesta sebagai kosmos dengan istilah “universe” berarti eksistensi yang amat luas, tidak terbatas. Tetapi realita kosmos yang demikian sungguh-sungguh realita, bukan dalam arti yang dimaksud oleh doktrin realita mutlak. Sebab realita kosmos itu adalah kenyataan di mana kehidupan manusia berlangsung. b. Pengalaman sebagai realita Manusia hakikatnya selalu mencari dan menghadapi secara langsung suatu realita di sini dan sekarang, yakni sebagai lingkungan hidup. Menurut Dewey, pengalaman adalah key concept, kunci pengertian manusia atas segala sesuatu. Asas ontologi progresivisme didasarkan pada pengalaman, merupakan suatu dalil yang bersumber dalam teori evolusi. Pengalaman adalah perjuangan, sebab hidup sebenarnya adalah tindakan-tindakan dan perubahan-perubahan. Dalam proses ini, maka kesempatan, suatu yang tidak terduga, sesuatu yang baru, sesuatu yang tidak teramalkan selalu memegang peranan besar dalam peristiwa-peristiwa kehidupan. Manusia, sebagaimana makhluk-makhluk lain, akan tetap hidup dan berkembang jika mampu mengatasi perjuangan, peribahan, berarti ia bertindak. c. Pikiran sebagai fungsi manusia yang unik Potensi pikiran meliputi kemampuan mengingat, imajinasi, menghubunghubungkan, merumuskan, melambangkan dan memecahkan persoalan-persoalan serta berkomunikasi dengan sesamanya. Pikiran adalah suatu integritas di dalam kepribadian, bukan suatu entitas tersendiri, dalam tingkah laku. Eksistensi dan realitas pikiran hanyalah di dalam aktivitas. Pikiran adalah apa yang manusia lakukan. Pikiran pada prinsipnya adalah yang berperan di dalam pengalaman.

Progresivisme: sebagai suatu Landasan Pendidikan

7

2. Epistemologi Progresivisme a. Pengetahuan dan Kebenaran Dewey menekankan fungsi berpikir kreatif, yang menekankan bahwa istilah-istilah penyelidikan, makna, pertimbangan, logika dan verifikasi adalah asas-asas yang amat berguna bagi efektivitas fungsi berpikir kreatif. Sedangkan kebenaran adalah kemampuan suatu ide memecahkan suatu masalah. Oleh karena itu kebenaran adalah konsekuensi-kosekuensi dari suatu ide, realita pengetahuan dan daya guna dalam hidup. b. Pengetahuan bersifat pasif Pengetahuan adalah perbendaharaan informasi, fakta, hukum-hukum prinsip-prinsip, proses, kebiasaan-kebiasaan yang terakumulasi di dalam pribadi sebagai hasil proses interaksi dan pengalaman-pengalaman. Pengetahuan diperoleh manusia baik secara langsung melalui pengalaman dan kontak dengan segala realita dalam lingkungan hidupnya, atau pun diperoleh manusia secara tidak langsung melalui catatan-catatan yang diwariskan (buku-buku, dsb). c. Kebenaran bersifat aktif Hubungan antara pengetahuan dan kebenaran terletak di dalam proses sebagai berikut: pengetahuan dipandang pasif, karena ia adalah suatu perbendaharaan pengalaman dan informasi yang siap menanti penggunaan. Sedangkan kebenaran dianggap sebagai aktif, karena kebenaran adalah hasil tertentu dari pengetahuan. Kebenaran adalah hasil pemilihan alternatif dalam proses pemecahan masalah. Kebenaran didapatkan, tidak mungkin tanpa perbendaharaan

pengetahuan. Perbendaharaan ini memberikan ide-ide (bagi manusia pada umumnya) dan hipotesa untuk suatu tindakan, suatu problem solving. d. Intelegensi dan Operasionalisme Intelegensi hakikatnya ialah cara-cara eksperimental dari kehidupan, metode utama interaksi manusia dengan lingkungannya. Menurut Dewey (2:111) intelegensi adalah “product and expression of cumulative funding of the meaning reached in special inquires”. Dalam artian lain, intelegensi adalah kemampuan bertingkah laku tidak secara rutin dengan ketaatan yang buta atas kebiasaan-kebiasaan yang berlaku. Intelegensi, utamanya ialah kemampuan untuk menafsirkan dan menafsirkan kembali baik suatu alternatif maupun konsekuensi-konsekuensi yang ditimbulkannya.
Progresivisme: sebagai suatu Landasan Pendidikan 8

Operasionalisme adalah suatu antisipasi yang tepat. Operasionalisme memandang hukum-hukum universal dari alam sebagai alat untuk interpretasi ilmiah dan sebagai kontrol, dan bukan sebagai tujuan; karena bukan sesuatu yang tetap atau bukan sebagai ketertiban abadi. Metode operasional dalam penggunaan ide-ide (hipotesis) adalah konsep umum kebudayaan di samping juga konsep semua filsafat pendidikan. Metode ini dapat memberi pengarahan dan cara-cara pendekatan tertentu dalam menafsirkan masalah-maslaah kemanusiaan khususnya. e. Immediate dan Mediate Experience Proses pencarian pengetahuan manusia melalui pengalaman terjadi dalam dua bentuk, yakni: 1) Immediate Experience Pengalaman yang diperoleh dalam kesadaran manusia saat keadaan seimbang, tenang, rileks, dan damai. 2) Mediate Experience Pengalaman yang diperoleh dalam kesadaran manusia saat keadaan tidak seimbang. 3. Aksiologi Progresivisme a. Approach Empiris 1) Hubungan antara realita dengan pengetahuan Nilai merupakan hal yang saling terkait antara realita dan pengetahuan. Nilai lahir dari keinginan, dorongan, perasaan, kebiasaan manusia, sesuai dengan watak manusia yang merupakan kesatuan antara faktor-faktor biologi dan sosial dalam kepribadiannya. Nilai ialah sesuatu yang ada di dalam kehidupan sebagai realita, dan dapat dimengerti manusia sebagai wujud, pengetahuan, dan ide. Relasi antara realita, pengetahuan dan nilai adalah sebagai satu mata rantai dalam pengalaman dan kehidupan manusia yang nyata. 2) Nilai instrumental dan nilai intrinsik Tiap-tiap nilai yang berguna di dalam kehidupan manusia untuk hidup ialah nilai instrumental. Sesuatu itu bernilai karena dapat mengantarkan manusia kepada satu tujuan. Progresivisme tidak membedakan dengan tajam antara nilai instrumental dan intrinsik, karena dalam konteks tertentu kedua nilai itu dapat overlapping. Kedudukan kedua nilai tersebut
Progresivisme: sebagai suatu Landasan Pendidikan 9

dapat dianalogikan dengan kedudukan pengetahuan dan kepercayaan dalam epistemologinya. Di samping itu keduanya dependent satu sama lain. 3) Nilai sosial dan nilai individual Pada prinsipnya, semua nilai lahir dari realita sosial. Watak sosial dari nilai secara fundamental ialah pada kodrat individu, bahwa seorang individu baru akan menjadi suatu pribadi setelah ia dengan aktif berpartisipasi di dalam suatu masyarakat dimana terhimpun banyak pribadi. Seseorang tidaklah dilahirkan sebagai suatu pribadi, individu baru menyadari diri sendiri setelah sadar akan individu-individu lain/kepribadian-kepribadian orang lain. 4) Perkembangan sebagai nilai Individu tumbuh dan berkembang secara vertikal dan horizontal. Berkembang secara vertikal berarti individu berkembang tanpa akhir untuk terus meningkatkan kualitas pengembangan itu dengan penyelidikanpenyelidikan yang mendalam dan berkelanjutan. Sedangkan individu dikatakan berkembang secara horizontal berarti dalam hubungannya dengan alam lingkungan dan kebudayaan sekarang. b. Approach Artistik 1) Nilai Estetika Estetika adalah nilai keindahan yang dinikmati dalam hidup, yang tidak mendatangkan masalah. Nilai estetika meliputi suatu simphoni, lukisan, taman, dapat dinikmati seseorang bagi individunya sendiri. Tetapi rasa nikmat itu dapat pula menggugah rasa sosial, terutama rasa hormat, kagum dan penghargaan kepada pecinta realita estetika. 2) Ilmu peengetahuan dan seni Ilmu pengetahuan dan seni bukanlah dua bidang yang terpisah, melainkan suatu prestasi manusia yang komplementatif. Bahkan dalam penciptaan hasil-hasil seni, bukanlah semata-mata fungsi-fungsi kreatif yang utama, melainkan juga fungsi-fungsi reflektif (berpikir) amat diperlukan. c. Democracy as Value Demokrasi adalah suatu pola dalam program bagi seluruh lingkup kehidupan. Demokrasi merupakan suatu perwujudan dari nilai-nilai

fundamental, sikap-sikap dan praktek-praktek. Demokrasi adalah nilai ideal yang

Progresivisme: sebagai suatu Landasan Pendidikan

10

wajib dilaksanakan sepenuhnya dalam semua bidang kehidupan termasuk di dalam seni dan keagamaan. Demokrasi tidak saja memiliki makna persamaan, melainkan secara praktis mengandung makna tanggungjawab dan kewajiban untuk mengemban potensi tiap individu dalam kehidupan bersama, secara kooperatif. 4. Sejarah Perkembangan Progresivisme Progresivisme dianggap sebagai aliran pikiran yang baru muncul dengan jelas pada pertengahan abad ke-19. Sumber lain menyebutkan bahwa progresivisme merupakan aliran filsafat yang lahir di Amerika Serikat pada tahun 1918. John S. Brubaeher mengatakan bahwa filsafat progresivisme bermuara pada aliran filsafat pragmatisme yang diperkenalkan oleh William James dan John Dewey. Akan tetapi garis perkembangannya dapat ditarik jauh kebelakang sampai pada zaman Yunani purba. Tokoh-tokoh progrevisme meliputi Hiraclitus (544 & ndash; 484 SM), Socrates (469 & ndash; 399 SM), Protagoras (480 & ndash; 410 SM), dan Aristoteles. Mereka pernah mengemukakan pendapat yang dapat dianggap sebagai unsur-unsur yang ikut menyebabkan sikap jiwa yang disebut pragmatismeprogresivisme. Heraclitus mengemukakan bahwa sifat yang utama dari realita ialah perubahan. Tidak ada sesuatu yang tetap di dunia ini, semuanya berubah-ubah, kecuali asa perubahan itu sendiri. Socrates berusaha mempersatukan epsitemologi dan aksiologi. Ia mengajarkan bahwa pengetahuan adalah kunci untuk kebajikan. Hal-hal baik dapat dipelajari dengan kekuatan intelek, dan pengetahuan yang baik menjadi pedoman bagi manusia untuk melakukan kebajikan. Ia percaya bahwa manusia sanggup melakukan hal-hal baik. Protagoras mengajarkan bahwa kebenaran dan norma atau nilai tidak bersifat mutlak, melainkan relatif, yaitu bergantung pada waktu dan tempat. Sedangkan Aristoteles menyarankan moderasi dan kompromi (jalan tengah bukan jalan ekstrim) dalam kehidupan. Kemudian sejak abad ke-16, Francis Bacon, John Locke, Rousseau, Kant, dan Hegel dapat disebut sebagai penyumbang pikiran-pikiran munculnya aliran progresivisme. Francis Bacon memberikan sumbangan dengan usahanya

memperbaiki dan memperhalus metode ilmiah dalam pengetahuan alam. Locke dengan ajarannya tentang kebebasan politik. Rousseau dengan keyakinannya bahwa kebaikan berada di dalam manusia karena kodrat yang baik dari para manusia. Kant memuliakan manusia, menjunjung tinggi akan kepribadian manusia, memberi
Progresivisme: sebagai suatu Landasan Pendidikan 11

martabat manusia suatu kedudukan yang tinggi. Hegel mengajarkan bahwa alam dan masyarakat bersifat dinamis, selamanya berada dalam keadaan bergerak, dalam proses perubahan dan penyesuaian yang tak ada hentinya. Di abad ke-19 dan ke-20, tokoh-tokoh progresivisme banyak terdapat di Amerika Serikat. Thomas Paine dan Thomas Jefferson memberikan sumbangan pada Progresivisme karena kepercayaan mereka pada demokrasi dan penolakan terhadap sikap yang dogmatis, terutama dalam agama. Charles S. Peirce mengemukakan teori tentang pikiran dan hal berfikir. Pikiran itu hanya berguna bagi manusia apabila pikiran itu bekerja yaitu memberikan pengalaman (hasil) baginya. Fungsi berfikir adalah membiasakan manusia untuk berbuat, perasaan dan gerak jasmaniah adalah manifestasi dari aktifitas manusia dan keduanya itu tidak dapat dipisahkan dari kegiatan berfikir. 5. Arah Pandangan Progresivisme Menurut Redja Mudyaharjo, Progresivisme adalah gerakan pendidikan yang mengutamakan penyelenggaraan pendidikan di sekolah berpusat pada anak (child centered), sebagai reaksi terhadap pelaksanaan pendidikan yang berpusat pada guru (teacher-centered) atau bahan pelajaran (subject-centered). Progresivisme dihubungkan dengan pandangan hidup liberal “the liberal road to culture”. Maksudnya adalah pandangan hidup yang mempunyai sifat-sifat sebagai berikut; fleksibel (tidak kaku, tidak menolak perubahan, tidak terikat oleh suatu doktrin tertentu), curious (ingin mengetahui, ingin menyelidiki), toleran dan open-minded (mempunyai hati terbuka). Progresivisme menghendaki pendidikan yang pada hakikatnya progresif. Tujuan pendidikan hendaknya diartikan sebagai rekonstruksi pengalaman yang terus-menerus, agar peserta didik dapat berbuat sesuatu yang inteligen dan mampu mengadakan penyesuaian dan penyesuaian kembali sesuai dengan tuntutan lingkungan. Sumber lain menyebutkan bahwa progresivisme memandang sekolah sebagai alat untuk mempertahankan tradisi dan lembaga kehidupan dalam garis kemajuan ilmu dan teknologi. Oleh karena itu, tugas sekolah adalah menghasilkan dan mempertahankan suatu tingkat integrasi sosial yang tinggi di antara berbagai aspek kehidupan masyarakat sekolah yang mengutamakan studi masalah-masalah sosial dengan mempergunakan metode pemecahan masalah yang sesuai dengan metode penelitian ilmiah.

Progresivisme: sebagai suatu Landasan Pendidikan

12

Progresivisme

secara

bahasa

dapat

diartikan sebagai

aliran

yang

menginginkan kemajuan-kemajuan secara cepat. Aliran ini berpendapat bahwa pengetahuan yang benar pada masa kini mungkin tidak benar di masa mendatang. Aliran ini juga beranggapan bahwa kemampuan intelegensi manusia sebagai alat untuk hidup, kesejahteraan, dan mengembangkan kepribadian manusia. Filsafat progresivisme tidak mengakui kemutlakan kehidupan, menolak absolutisme dan otoriterisme dalam segala bentuknya. Nilai-nilai yang dianut bersifat dinamis dan selalu mengalami perubahan. Dengan demikian aliran progresivisme menjunjung tinggi hak asasi individu dan menjunjung tinggi nilai demokratis, sehingga progresivisme dianggap sebagai The Liberal Road of Culture (kebebasan mutlak menuju arah kebudayaan), maksudnya nilai-nilai yang dianut bersifat fleksibel terhadap perubahan, toleran, dan terbuka. Progresivisme menuntut pribadi-pribadi penganutnya untuk selalu bersikap penjelajah dan peneliti untuk mengembangkan pengalamannya. Mereka harus bersikap terbuka dan berkemauan untuk

mendengarkan kritik dan ide-ide lawannya juga memberi kesempatan kepada mereka untuk membuktikan pendapatnya. Aliran progresivisme menaruh

kepercayaan terhadap kekuatan alamiah manusia, yaitu kekuatan yang diwarisi manusia sejak lahir. Jadi, manusia sejak lahir telah membawa bakat dan potensi dasar, terutama daya akalnya. Sehingga daya akal manusia mampu mengatasi segala problematika yan timbul dalam hidup. Nampak bahwa aliran filsafat progresivisme menempatkan manusia sebagai makhluk biologis yang utuh dan menghormati harkat dan martabat manusia sebagai pelaku di dalam hidupnya. Progresivisme disebut juga instrumentalisme, karena aliran ini beranggapan bahwa kemampuan intelegensi manusia sebagai alat untuk hidup, untuk mengembangkan kepribadian manusia. Disebut juga eksperimentalisme karena aliran ini menyadari dan mempraktekkan asas eksperimen untuk menguji kebenaran suatu teori. Aliran ini disebut juga enviromentalisme karena aliran ini menganggap bahwa lingkungan hidup mempengaruhi pembinaan kepribadian. 6. Ciri-Ciri Filsafat Progresivisme a. Progresivisme berakar pada pragmatisme. Artinya filasafat progresivisme dipengaruhi oleh ide-ide dasar filsafat pragmatisme dimana telah memberikan konsep dasar dengan azas yang utama, yaitu manusia untuk terus mempertahankan hidupnya terhadap semua tantangan, dan pragmatis memandang sesuatu dari segi manfaatnya.
Progresivisme: sebagai suatu Landasan Pendidikan 13

b. Sarana pendidikan adalah untuk meningkatkan kecerdasan praktis (kompetensi) dalam rangka efektivitas pemecahan masalah yang disajikan pengalaman. c. Nilai bersifat relatif, terutama nilai duniawi, menjelajah aktif, evolusioner, dan konsekuensi perilaku. 7. Tokoh-Tokoh Filsafat Progresivisme a. William James William James adalah seorang psikolog dan seorang filsuf Amerika yang sangat terkenal. James berkeyakinan bahwa otak atau pikiran, seperti juga aspek dari eksistensi organik, harus mempunyai fungsi biologis dan nilai kelanjutan hidup. Dia juga menegaskan agar fungsi otak atau pikiran dipelajari sebagai bagian dari mata pelajaran pokok dari ilmu pengetahuan alam. b. John Dewey John Dewey adalah seorang profesor di Universitas Chicago dan Columbia (Amerika). Teori Dewey tentang sekolah adalah “Progressivisme” yang lebih menekankan pada anak didik dan minatnya, dari pada mata pelajarannya sendiri. Maka muncul lah “Child Centered Curriculum” dan “Child Centered School”. Dewey mengembangkan pragmatisme dalam bentuknya yang orisinil, tapi meskipun demikian, namanya sering pula dihubungkan terutama dengan versi pemikiran yang disebut instrumentalisme. Adapun ide filsafatnya yang utama berkisar dalam hubungan dengan permasalahan-permasalahan pendidikan yang konkrit, baik teori maupun praktek. Reputasinya terletak pada sumbangan pemikirannya dalam pendidikan progresif di Amerika. Pengaruh Dewey di kalangan filsafat pendidikan dan filsafat umumnya tentu sangat besar. John Dewey ingin mengubah hambatan dalam demokrasi pendidikan dengan jalan: a. memberi kesempatan murid untuk belajar perorangan; b. memberi kesempatan murid untuk belajar melalui pengalaman; c. memberi motivasi, dan bukan perintah. Ini berarti akan memberikan tujuan yang dapat menjelaskan ke arah kegiatan belajar yang merupakan kebutuhan pokok anak didik; d. mengikutsertakan murid di dalam setiap aspek kegiatan belajar yang merupakan kebutuhan pokok anak; dan
Progresivisme: sebagai suatu Landasan Pendidikan 14

melalui

e. menyadarkan murid bahwa hidup itu dinamis. Oleh karena itu murid harus dihadapkan dengan dunia yang selalu berubah dengan “kemerdekaan beraktivitas”, dengan orientasi kehidupan masa kini. Kurikulum yang digunakan adalah sejenis kurikulum yang program pengajarannya dapat mempengaruhi anak belajar secara edukatif baik di lingkungan sekolah maupun di lingkungan luar sekolah. Aliran progresivisme juga menghendaki kurikulum yang fleksibel dan terbuka. Jadi kurikulum itu bisa diubah dan dibentuk sesuai dengan kebutuhan. Kurikulum dipusatkan pada pengalaman. Disini anak didik dituntut untuk dapat memfungsikan akal dan

kecerdasannya dengan dihadapkan pada materi-materi pelajaran yang menantang siswa untuk terlibat aktif dalam proses belajar mengajar. Siswa juga dituntut untuk dapat berpikir ilmiah seperti menganalisa, membuat hipotesa, dan menyimpulkannya. Penekanannya terletak pada kemampuan intelektualnya. c. Georges Santayana Georges digolongkan pada penganut pragmatisme, tapi amat sukar untuk memberikan sifat bagi hasil pemikiran mereka, karena amat banyak pengaruh yang bertentangan dengan apa yang dialaminya. 8. Pandangan Progresivisme terhadap Pendidikan Sebagaimana telah dibahas diatas, filsafat progresivisme merupakan aliran filsafat yang menuntut untuk selalu maju, aktif, inovatif, dan dinamis. Dengan pengalamannya, siswa akan mampu menghadapi dunia. Kaum progresif menekankan pada “bagaimana berpikir”, bukan “apa yang dipikirkan”. Tujuan pendidikannya adalah memberikan keterampilan dan cara untuk

memecahkan masalah (problem solving) yang bermanfaat untuk berinteraksi dengan lingkungan yang berada dalam proses perubahan secara terus-menerus. Progresivisme merupakan landasan bagi pengembangan belajar peserta didik aktif. Aliran ini menganggap pendidikan harus terpusat pada anak didik, bukannya pada guru. Disini anak diberi kebebasan untuk mengembangkan bakat dan kemampuan yang ada dalam dirinya, sehingga anak memiliki kualitas dan terus maju sebagai generasi yang siap menghadapi masa depan. Filsafat progresivisme tidak menyetujui pendidikan yang mengekang anak didik, yaitu pendidikan yang memaksa siswa menerima apapun yang dikatakan oleh

Progresivisme: sebagai suatu Landasan Pendidikan

15

gurunya, tanpa diberi kebebasan sama sekali untuk bersikap dan berbuat. Pendidikan seperti itu hanya membuat daya kreasi anak didik tidak berkembang. Metode pembelajaran Learning by Doing (belajar sambil berbuat) dan Problem Solving (pemecahan masalah) merupakan metode yang cocok dengan aliran progresivisme, karena disini anak diajak untuk ikut terlibat dalam proses belajar, bukan hanya mendengarkan guru menjelaskan. Pengetahuan yang didapat oleh anak didik dengan cara melakukan, menemukan, dan menyimpulkan sendiri apa yang dilihatnya akan lebih mudah diingat bila dibandingkan dengan pengetahuan yang diperoleh dengan cara menghapal, karena pengalaman dan eksperimen merupakan kata kunci dalam kegiatan belajar. Aliran progresivisme membuat siswa menjadi terdorong untuk membuat hubungan antara salah satu mata pelajaran dan pengetahuan yang dimilikinya dengan penerapannya dalam kehidupan sehari-hari. Sekolah sebagai lingkungan pendidikan merupakan tempat pembinaan untuk anak didik dalam rangka mengembangkan potensi-potensi yang ada dalam diri anak didik, baik itu bakat, minat, dan kemampuan-kemampuan lain agar berkembang secara maksimal. Sekolah harus meningkatkan diskusi bebas tentang suatu masalah, partisipasi penuh dalam semua pengalaman pendidikan. Disini guru sebagai pendidik bertanggung jawab akan tugas pendidikannya. Guru tetap membimbing anak didiknya dalam kegiatan belajar mengajar, walupun secara tidak langsung. Progresivisme menuntut guru untuk sabar, fleksibel, kreatif, dan cerdas. Hal yang harus diperhatikan oleh guru adalah anak bukan miniatur orang dewasa yang dapat diperlakukan seperti orang dewasa. Guru harus mengetahui tahap-tahap perkembangan anak didik. Pendidikan dilaksanakan selangkah demi selangkah sesuai dengan tingkat dan perkembangan anak. Aliran progresivisme memandang pendidikan secara keseluruhan, dan memiliki pandangan tersendiri mengenai bagaimana sistem pendidikan dibangun. Aspek-aspek yang menjadi analisis aliran progresivisme diantaranya; 1) tujuan pendidikan; 2) kurikulum pendidikan; 3) metode pendidikan; 4) peserta didik; dan 5) pendidik. Aspek-aspek tersebut dijelaskan sebagai berikut: a. Tujuan Pendidikan Tujuan keseluruhan pendidikan adalah melatih anak agar kelak dapat bekerja, bekerja secara sistematis, mencintai kerja, dan bekerja dengan otak dan hati. Untuk mencapai tujuan tersebut, pendidikan harusnya merupakan
Progresivisme: sebagai suatu Landasan Pendidikan 16

pengembangan sepenuhnya bakat dan minat setiap anak. Agar dapat bekerja siswa diharapkan memiliki keterampilan, alat dan pengalaman sosial, dan memiliki pengalaman problem solving. b. Kurikulum Pendidikan Kalangan progresif menempatkan peserta didik pada titik sumbu sekolah (child-centered). Mereka lalu berupaya mengembangkan kurikulum dan metode pengajaran yang berpangkal pada kebutuhan, kepentingan, dan inisiatif peserta didik. Jadi, ketertarikan anak adalah titik tolak bagi pengalaman belajar. Imam Barnadib menyatakan bahwa kurikulum progresivisme adalah kurikulum yang tidak beku dan dapat direvisi, sehingga yang cocok adalah kurikulum yang berpusat pada pengalaman. Ilmu-ilmu sosial sering dijadikan pusat pelajaran yang digunakan dalam pengalaman-pengalaman siswa, dalam pemecahan masalah serta dalam kegiatan proyek. Dalam hal ini guru menggunakan ketertarikan alamiah anak untuk membantunya belajar berbagai keterampilan yang akan mendukung anak menemukan kebutuhan dan keinginan terbarunya. Akhirnya, ini akan membantu anak (peserta didik) mengembangkan

keterampilan-keterampilan pemecahan masalah dan membangun kompetensi kognitif dan pengembangan informasi yang dibutuhkan untuk menjalani kehidupan sosial. c. Metode Pendidikan Metode pendidikan yang biasanya dipergunakan oleh aliran

progresivisme diantaranya adalah; (1) Metode Pendidikan Aktif, Pendidikan progresif lebih berupa penyediaan lingkungan dan fasilitas yang memungkinkan berlangsungnya proses belajar secara bebas pada setiap anak untuk

mengembangkan bakat dan minatnya; (2) Metode Memonitor Kegiatan Belajar, Mengikuti proses kegiatan anak belajar sendiri, sambil memberikan bantuanbantuan apabila diperlukan yang sifatnya memperlancar berlangsung kegiatan belajar tersebut; (3) Metode Penelitian Ilmiah, Pendidikan progresif merintis digunakannya metode penelitian ilmiah yang tertuju pada penyusunan konsep; (4) Pemerintahan Pelajar, Pendidikan progresif memperkenalkan pemerintahan pelejar dalam kehidupan sekolah dalam rangka demokratisasi dalam kehidupan sekolah; (5) Kerjasama Sekolah Dengan Keluarga, Pendidikan Progresif mengupayakan adanya kerjasama antara sekolah dengan keluarga dalam rangka menciptakan kesempatan yang seluas-luasnya bagi anak untuk mengekspresikan
Progresivisme: sebagai suatu Landasan Pendidikan 17

secara alamiah semua minat dan kegiatan yang diperlukan anak; (6) Sekolah Sebagai Laboratorium Pembaharuan Pendidikan, Sekolah tidak hanya tempat untuk belajar, tetapi berperanan pula sebagai laboratoriun dan pengembangan gagasan baru pendidikan. d. Peserta Didik Kaum progresif menganggap subjek-subjek didik adalah aktif, bukan pasif, sekolah adalah dunia kecil (miniatur) masyarakat besar, aktifitas ruang kelas difokuskan pada praktik pemecahan masalah, serta atmosfer sekolah diarahkan pada situasi yang kooperatif dan demokratis. Mereka menganut prinsip pendidikan perpusat pada anak (child-centered). Mereka menganggap bahwa anak itu unik. Anak adalah anak yang sangat berbeda dengan orang dewasa. Anak mempunyai alur pemikiran sendiri, mempunyai keinginan sendiri, mempunyai harapan-harapan dan kecemasan sendiri yang berbeda dengan orang dewasa. e. Pendidik Guru dalam melakukan tugasnya mempunyai peranan sebagai; (1) Fasilitator, orang yang menyediakan diri untuk memberikna jalan kelancaran proses belajar sendiri siswa; (2) Motivator, orang yang mampu membangkitkan minat siswa untuk terus giat belajar sendiri; (3) Konselor, orang yang membantu siswa menemukan dan mengatasi sendiri masalah-masalah yang dihadapi oleh setiap siswa. Dengan demikian guru perlu mempunyai pemahaman yang baik tentang karakteristik siswa, dan teknik-teknik memimpin perkembangan siswa, serta kecintaan pada anak agar dapat menjalankan peranannya dengan baik.

B. ARTI PENTING PROGRESIVISME BAGI PENDIDIKAN Aliran filsafat progresivisme telah memberikan sumbangan yang besar di dunia pendidikan pada abad ke-20, di mana telah meletakkan dasar-dasar kemerdekaan dan kebebasan kepada anak didik. Anak didik diberikan kebebasan baik secara fisik maupun cara berpikir, guna mengembangkan bakat dan kemampuan yang terpendam dalam dirinya, tanpa terhambat oleh rintangan yang dibuat oleh orang lain, Oleh karena itu filsafat progressivisme tidak menyetujui pendidikan yang otoriter. Sebab, pendidikan otoriter akan mematikan tunas-tunas para pelajar untuk hidup sebagai pribadi-pribadi yang gembira menghadapi pelajaran. Dan sekaligus mematikan daya kreasi baik secara fisik maupun psikis anak didik.
Progresivisme: sebagai suatu Landasan Pendidikan 18

Adapun filsafat progresivisme memandang tentang kebudayaan bahwa budaya sebagai hasil budi manusia, dikenal sepanjang sejarah sebagai milik manusia yang tidak beku, melainkan selalu berkembang dan berubah. Maka pendidikan sebagai usaha manusia yang merupakan refleksi dari kebudayaan itu haruslah sejiwa dengan kebudayaan itu. Untuk itu pendidikan sebagai alat untuk memproses dan merekonstruksi kebudayaan baru haruslah dapat menciptakan situasi yang edukatif yang pada akhimya akan dapat memberikan warna dan corak dari output (keluaran) yang dihasilkan sehingga keluaran yang dihasilkan (anak didik) adalah manusia-manusia yang berkualitas unggul, berkompetitif, insiatif, adaptif dan kreatif sanggup menjawab tantangan zamannya. Untuk itu sangat diperlukan kurikulum yang berpusat pada pengalaman atau kurikulum eksperimental, yaitu kurikulum yang berpusat pada pengalaman, di mana apa yang telah diperoleh anak didik selama di sekolah akan dapat diterapkan dalam kehidupan nyatanya. Dengan metode pendidikan “Belajar Sambil Berbuat” (learning by doing) dan pemecahan masalah (problem solving) dengan langkah-langkah menghadapi problem, mengajukan hipotesa. Dengan berpijak dari pandangan di atas maka sangat jelas sekali bahwa filsafat progresivisme bermaksud menjadikan anak didik yang memiliki kualitas dan terus maju (progress) sebagai generasi yang akan menjawab tantangan zaman peradaban baru. 1. Asas Belajar Pandangan mengenai belajar, filsafat progresivisme mempunyai konsep bahwa anak didik mempuyai akal dan kecerdasan sebagai potensi yang merupakan suatu kelebihan dibandingkan dengan makhluk-makhluk lain. Kelebihan anak didik memiliki potensi akal dan kecerdasan dengan sifat kreatif dan dinamis, anak didik mempunyai bekal untuk menghadapi dan memecahkan masalah-masalahnya. Seiring dengan pandangan di atas, bahwa filsafat progresivisme mengakui anak didik memiliki potensi akal dan kecerdasan untuk berkembang dan megakui individu atau anak didik pada dasarnya adalah insan yang aktif, kreatif dan dinamis dalam menghadapi lingkungannya. Pendidikan sebagai wahana yang paling efektif dalam melaksanakan proses pendidikan tentulah berorientasi kepada sifat dan hakikat anak didik sebagai manusia yang berkembang. Usaha-usaha yang dilakukan adalah bagaimana menciptakan kondisi edukatif, memberikan motivasi-motivasi dan stimulus-stimulus sehingga akal dan kecerdasan anak didik dapat difungsikan dan berkembang dengan
Progresivisme: sebagai suatu Landasan Pendidikan 19

baik. John Dewey memandang bahwa pendidikan sebagai proses dan sosialisasi. Artinya disini sebagai proses pertumbuhan dan proses di mana anak didik dapat mengambil kejadian-kejadian dari pengalaman lingkungan sekitarnya. Maka dari itu dinding pemisah antara sekolah dan masyarakat perlu dihapuskan, sebab belajar yang baik tidak cukup di sekolah saja. Jadi sekolah yang ideal adalah sekolah yang isi pendidikannya berintegrasi dengan lingkungan sekitar. Artinya sekolah adalah bagian dari masyarakat. Untuk itu sekolah harus dapat mengupayakan pelestarian karakteristik atau kekhasan lingkungan sekolah sekitar atau daerah di mana sekolah itu berada. Untuk dapat melestarikan usaha ini, sekolah harus menyajikan program pendidikan yang dapat memberikan wawasan kepada anak didik tentang apa yang menjadi karakteristik atau kekhususan daerah itu. Untuk itulah filsafat progresivisme menghendaki isi pendidikan dengan bentuk belajar “sekolah sambil berbuat” atau learning by doing. Tegasnya, akal dan kecerdasan anak didik harus dikembangkan dengan baik. Perlu diketahui bahwa sekolah bukan hanya berfungsi sebagai transfer of knowledge (pemindahan pengetahuan) akan tetapi sekolah juga berfungsi sebagai transfer of value atau pemindahan nila nilai, sehingga anak menjadi trampil dan berintelektual baik secara fisik maupun psikis. Untuk itulah sekat antara sekolah dengan masyarakat harus dihilangkan. John Locke (1632-1704) mengemukakan, bahwa sekolah hendaknya ditujukan untuk kepentingan pendidikan anak. Sekolah dan pengajaran hendaknya disesuaikan dengan kepentingan anak (Suparlar 1984: 48). Kemudian Jean Jacques Rosseau (1712-1778), menyataka anak harus dididik sesuai dengan alamnya; jangan dipandang dari sudut orang dewasa. Anak bukan miniatur orang dewasa, tetapi anak adalah anak dengan dunianya sendiri, yaitu berlainan sekali dengan alam orang dewasa. Beranjak dari ketiga pendapat di atas, berarti sekolah sebagai wiyata mandala (lingkungan pendidikan) sebagai wadah pembinaan dalam pendidikan anak-anak didik dalam rangka menumbuh kembangkan segenap potensi-potensi baik itu bakat, minat dan kemampuan-kemampuan lain agar berkembang secara maksimal. Guru sebagai pendidik bertanggung jawab akan tugas pendidikannya. Seluruh aktivitasaktivitas yang dijalankan guru harus diperuntukkan untuk kepentingan anak didik. Hal yang harus diperhatikan gura adalah “anak didik bukan manusia dewasa yang kecil” yang dapat diperlakukan sebagaimana layaknya orang dewasa. Guru
Progresivisme: sebagai suatu Landasan Pendidikan 20

harus mengetahui tahap-tahap perkembangan anak didik lewat ilmu psikologi pendidikan. Sehingga guru akan dapat mengetahui kapan dan saat bagaimana materi itu diajarkan. Pertolongan pendidikan dilaksanakan selangkah demi selangkah (step by step) sesuai dengan tingkat dan perkembangan psikologis anak. Di samping itu, anak didik harus diberi kemerdekaan dan kebebasan untuk bersikap dan berbuat sesuai dengan cara dan kemampuannya masing-masing dalam upaya meningkatkan kecerdasan dan daya kreasi anak. Untuk itu pendidikan hendaklah yang progresif. Di sini prinsip kebebasan prilaku, di mana anak sebagai subyek pendidikan, sedangkan guru sebagai pelayan siswa. Wasty Soemanto dalam Psikologi Pendidikan: Landasan Pemimpin Pendidikan, mengutip pendapat John Dewey sebagai berikut: John Dewey ingin mengubah hambatan dalam demokrasi pendidikan dengan jalan: a. memberi kesempatan murid untuk belajar perorangan; b. memberi kesempatan murid untuk belajar melalui pengalaman; c. memberi motivasi, dan bukan perintah. Ini berarti akan memberikan tujuan yang dapat menjelaskan ke arah kegiatan belajar yang merupakan kebutuhan pokok anak didik; d. mengikut sertakan murid di dalam setiap aspek kegiatan belajar yang merupakan kebutuhan pokok anak; dan e. menyadarkan murid bahwa hidup itu dinamis. Oleh karena itu murid harus dihadapkan dengan dunia yang selalu berubah dengan „kemerdekaan beraktivitas, dengan orientasi kehidupan masa kini. Hal ini menunjukkan bahwa John Dewey ingin mengubah bentuk pengajaran tradisional. di mana ditandai dengan sifat verbalisme di mana terdapat cara belajar DDCH (duduk, dengar, catat, hafal), murid bersifat reseptif dan pasif saja. Hanya menerima pengetahuan sebanyak-banyaknya dari guru, tanpa melibatkan siswa secara aktif dalam kegiatan belajar mengajar. Guru mendominasi kegiatan belajar. Murid tanpa diberikan kebebasan sarna sekali untuk bersikap dan berbuat. Dalam abad ke-20 ini terjadi perubahan besar mengenai konsepsi pendidikan dan pengajaran. Perubahan tersebut membawa perubahan pula dalam cara mengajar belajar di sekolah. Di mana kini berangsur-angsur beralih menuju kearah penyelenggaraan sekolah progresif, sekolah kerja, sekolah pembangunan dan CBSA. Progresivisme menghendaki pendidikan yang progresif. Tujuan pendidikan hendaklah diartikan sebagai rekonstruksi pengalaman yang terus menerus.
Progresivisme: sebagai suatu Landasan Pendidikan 21

Pendidikan bukanlah hanya menyampaikan pengetahuan kepada anak didik saja, melainkan yang terpenting ialah melatih kemampuan berpikir secara ilmiah. Semua itu dilakukan oleh pendidikan agar orang dapat maju atau mengalami progress. Dengan demikian orang akan dapat bertindak dengan intelegen sesuai dengan tuntutan dari lingkungan. Dari uraian di atas, dapatlah diambil suatu konklusi asas progresivisme dalam belajar bertitik tolak dari asumsi bahwa anak didik bukan manusia kecil, tetapi manusia seutuhnya yang mempunyai potensi untuk berkembang, setiap anak didik berbeda kemampuannya, individu atau anak didik adalah insan yang aktif kreatif dan dinamis dan anak didik punya motivasi untuk memenuhi kebutuhannya. Pemikiran-pemikiran tersebut di atas merupakan landasan bagi para penentu kebijakan di bidang pendidikan untuk mengembangkan pendidikan, khususnya dalam hal pengemban kurikulum. Jika kita cermati bersama, mulai dari kurikulum 1964, 1984, 1994, 2004 (CBSA), dan saat ini kurikulum 2006 (KTSP), mengarah pada pendidikan yang melandaskan dirinya pada filsafat progresivisme. Cara Belajar Siswa Aktif (CBSA), menghendaki proses pembelajaran yang berpusat pada peserta didik dan guru hanya bersifat sebagai fasilitator, motivator, dan konselor. Kurikulum ini kemudian disempurnakan dengan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP), dimana desain pendidikan dikembangkan berdasarkan karakteristik khas masyarakat setempat. Sekolah sangat menghargai peserta didik dengan menyusun kurikulum yang sesuai dengan potensi tingkat perkembangan anak. Karakteristik KTSP ini sejalan dengan progresivisme yang menghendaki kurikulum bersifat fleksibel. Fleksibilitas KTSP dimaknai sebagai bentuk pengembangan pendidikan yang berdasarkan aspirasi dari bawah, dari kondisi peserta didik dan lingkungan belajarnya. 2. Pandangan Kurikulum Progressivisme Selain kemajuan atau progres, lingkungan dan pengalaman mendapatkan perhatian yang cukup dari progresivisme. Untuk itu filsafat progresivisme menunjukkan dengan konsep dasarnya sejenis kurikulum yang program

pengajarannya dapat mempengaruhi anak belajar secara edukatif baik di lingkungan sekolah maupun di luar lingkungan sekolah. Tentunya dibutuhkan sekolah yang baik dan kurikulum yang baik pula. Sekolah yang baik itu adalah sekolah yang dapat memberi jaminan para siswanya selama belajar, maksudnya yaitu sekolah harus mampu membantu dan menolong
Progresivisme: sebagai suatu Landasan Pendidikan 22

siswanya untuk tumbuh dan berkembang serta memberi keleluasaan tempat untuk para siswanya dalam mengembangkan bakat dan minatnya melalui bimbingan guru dan tanggung jawab kepala sekolah. Kurikulum dikatakan baik apabila bersifat fleksibel dan eksperimental (pengalaman) dan memiliki keuntungan-keuntungan untuk diperiksa setiap saat. Sikap progressvisme, memandang segala sesuatu berasaskan fleksibilitas, dinamika dan sifat-sifat yang sejenis, tercermin dalam pandangannya mengenai kurikulum sebagai pengalaman yang edukatif, bersifat eksperimental, dan adanya rencana dan susunan yang teratur. Pendidikan dilaksanakan di sekolah dengan anggapan bahwa sekolah dipercaya oleh masyarakat untuk membantu perkembangan pribadi anak. Faktor anak merupakan faktor yang cukup urgen (penting), karena sekolah didirikan untuk anak. Karena itu hak pribadi anak perlu diutamakan, bukan diciptakan sekehendak yang mendidiknya. Dengan kata lain anak hendaknya dijadikan sebagai subyek pendidikan bukan sebagai obyek pendidikan. Untuk memenuhi keutuhan tersebut, maka filsafat progresivisme

menghendaki jenis kurikulum yang bersifat luwes (fleksibel) dan terbuka. Jadi kurikulum itu bisa diubah dan dibentuk sesuai dengan zamannya. Sekolah didirikan karena tidak mempunyai orang tua atau masyarakat untuk mendidik anak. Karena itu kurikulum harus dapat mewadahi aspirasi anak, orang tua serta masyarakat. Maka kurikulum yang edukatif dan eksperimental dapat memenuhi tuntutan itu. Sifat kurikulumnya adalah kurikulum yang dapat direvisi dan jenisnya yang memadai, yaitu yang bersifat eksperimental atau tipe Core Curriculum. Kurikulum dipusatkan pada pengalaman atau kurikulum eksperimental didasarkan atas manusia dalam hidupnya selalu berinteraksi didalam lingkungan yang komplek. Untuk itu ia memerlukan kemampuan untuk beradaptasi dengan lingkungan demi kelestarian hidupnya. Hidupnya bukan hanya untuk kelestarian pertumbuhan saja, akan tetapi juga untuk perkembangan pribadinya. Oleh karena itu manusia harus belajar dari pengalaman. Pengalaman-pengalaman itu diperoleh sebagai akibat dari belajar. Anak didik yang belajar di sekolah akan mendapatkan pengalaman-pengalaman dari lingkungan, di sekolah akan mendapatkan pengalaman-pengalaman itu yang nantinya dapat diterapkan sesuai dengan kebutuhan umum (masyarakat sekitar). Progresivisme tidak menghendaki adanya mata pelajaran yang diberikan terpisah, melainkan harus terintegrasi dalam unit. Dengan demikian core curriculum
Progresivisme: sebagai suatu Landasan Pendidikan 23

mengandung ciri-ciri integrated curriculum, metode yang diutamakan yaitu problem solving. Dengan adanya mata pelajaran yang terintegrasi dalam unit, diharapkan anak dapat berkembang secara fisik maupun psikis dan dapat menjangkau aspek kognitif, afektif, maupun psikomotor. Dengan berlandaskan sekolah sambil berbuat inilah praktek kerja di laboratorium, di bengkel, di kebun (Iapangan) merupakan kegiatan belajar yang dianjurkan dalam rangka terlaksananya learning by doing. Dalam hal ini, filsafat progresivisme ingin membentuk keluaran (out-put) yang dihasilkan dari pendidikan di sekolah yang memiliki keahlian dan kecakapan yang langsung dapat diterapkan di masyarakat luas. Metode problem solving dan metode proyek telah dirintis oleh John Dewey (1859-1952) dan dikembangkan oleh W.H Kilpatrick. John Dewey telah mengemukakan dan menerapkan metode problem solving kedalam proses pendidikan, melakukan pembaharuan atau inovasi dari bentuk pengajaran tradisional di mana adanya verbalisme pendidikan. Di sini anak didik dituntut untuk dapat memfungsikan akal dan kecerdasannya dengan jalan dihadapkan pada materi-materi pelajaran yang menantang siswa untuk terlibat aktif dalam proses belajar mengajar. Siswa dituntut dapat berpikir ilmiah seperti menganalisa, melakukan hipotesa dan menyimpulkannya dan penekanannya terletak kepada kemampuan intelektualnya. Pengajaran dengan program unit, akan meniadakan batas-batas antara pelajaran yang satu dengan pelajaran yang lain dan akan lebih memupuk semangat demokrasi pendidikan. W.H Kilpatrick mengatakan, suatu kurikulum yang dianggap baik didasarkan atas tiga prinsip: a. meningkatkan kualitas hidup anak didik pada tiap jenjang; b. menjadikan kehidupan aktual anak ke arah perkembangan dalam suatu kehidupan yang bulat dan menyeluruh; dan c. mengembangkan aspek kreatif kehidupan sebagai suatu uji coba atas keberhasilan sekolah sehingga anak didik dapat berkembang dalam kemampuannya yang aktual untuk aktif memikirkan hal-hal baru yang baik untuk diamalkan, dan dalam hal ini apa saja yang ingin berbuat serta kecakapan efektif untuk mengamalkan secara bijaksana melalui pertimbangan yang matang. Dari penjelasan yang dikemukakan oleh W.H Kilpatrick tersebut ada beberapa hal yang perlu diungkapkan yaitu: 1) kurikulum harus dapat meningkatkan kualitas hidup anak didik sesuai dengan jenjang pendidikan; 2) kurikulum yang
Progresivisme: sebagai suatu Landasan Pendidikan 24

dapat membina dan mengembangkan potensi anak didik; 3) kurikulum yang sanggup mengubah prilaku anak didik menjadi kreatif, adaptif, dan kemandirian; dan 4) kurikulum bersifat fleksibel atau luwes berisi tentang berbagai macam bidang studi. Melalui proses pendidikan dengan menggunaka kurikulum yang bersifat intergrated curriculum (masalah-masalah dalam masyarakat disusun terintegrasi) dengan metode pendidikan belajar sambil berbuat (learning by doing) dan metode problem solving (pemecahan masalah) diharapkan anak didik menjadi maju (progress) mempunyai kecakapan praktis dan dapat memecahkan problem sosial sehari-hari dengan baik.

C. BEDA PROGRESIVISME DENGAN FILSAFAT PENDIDIKAN LAIN 1. Beda Progresivisme dengan Empirisme Aliran emiprisme tokohnya adalah John Locke (1632-1704) dengan teorinya yang disebut dengan Tabulae Rasae yang artinya meja lilin, yang menyebutkan bahwa anak lahir ke dunia seperti kertas putih yang bersih. Kertas putih akan memiliki corak dan tulisan yang digores oleh lingkungan. Faktor bawaan dari orang tua atau keturunan tidak dipentingkan. Pengalaman anak melalui hubungan dengan lingkungan (sosial, alam, dan budaya). Pengaruh empiris yang diperoleh dari lingkungan berpengaruh besar terhadap perkembangan anak. Menurut aliran ini pendidik sebagai faktor luar memegang peranan sangat penting, sebab pendidik menyediakan lingkungan pendidikan sebagai pengalaman. Pengalaman tersebut akan membentuk tingkah laku, sikap serta watak anak sesuai dengan tujuan pendidikan yang diharapakan (Suwarno, 2006: 49-50). Misalnya ketika suatu keluarga yang akay raya ingin memaksa anaknya menjadi pelukis. Segala alat diberikan dan pendidik ahli didatangkan. Akan tetapi gagal, karena bakat melukis pada anak itu tidak ada. Akibatnya dalam diri anak terjadi konflik, pendidikan mengalami kesukaran dan hasilnya tidak optimal. Kelemahan aliran ini adalah hanya mementingkan pengalaman. Sedangkan kemampuan dasar yang dibawa anak sejak lahir dikesampingkan. Padahal, ada anak yang mempunyai bakat dan berhasil meskipun lingkungan tidak mendukung. Aliran empiris ini sangat berbeda sekali dengan aliran progesivisme, dimana aliran progesivisme memandang bahwa peserta didik mempunyai akal dan kecerdasan, yang tidak bisa diabaikan begitu saja. Hal ini ditunjukkan dengan fakta bahwa manusia mempunyai kelebihan dibandingkan dengan manusia lain. Manusia
Progresivisme: sebagai suatu Landasan Pendidikan 25

memiliki sifat dinamis dan kreatif yang didukung oleh kecerdasanya sebagai bekal menghadapi dan memecahkan masalah. Peningkatan keceedasan menjadi tugas utama pendidik, yang secara teori mengerti karakter peserta didik. Peserta didik tidak hanya dipandang sebagai kesatuan jasmani dan ruhani saja namun juga termanifestasikan didalam tingkah laku dan perbuatan yang berada dalam pengalamanya. Jasmani dan ruhani, terutama kecerdasan, perlu dioptimalkan. Artinya peserta didik diberi kesempatan untuk bebas dan sebanyak mungkin mengambil bagian dalam kejadian-kejadian yang berlangsung disekitarnya, sehingga suasana belajar timbul didalam maupun diluar sekolah. Jadi aliran progesivisme ini kecerdasan individu atau bakat yang dimiliki peserta didik benar-benar menjadi pusat belajar oleh pendidik, tidak dikesampingkan dan hanya memandang pengaruh lingkungan saja yang berpengaruh terhadap perkembangan peserta didik seperti yang diungkap dalam aliran empiris. 2. Beda progresivisme dengan Nativisme Tokoh aliran natitivisme adalah Schopenhauer (1788-1880) aliran ini berpandangan bahwa perkembangan individu ditentukan oleh faktor bawaan sejak lahir. Faktor lingkungan kurang berpengaruh terhadap pendidikan dan

perkembnagan anak. Oleh karena itu, hasil pendidikan ditentukan oleh bakat yang dibawa sejak lahir. Dengan demikian, menurut aliran ini, keberhasilan belajar ditentukan oleh individu itu sendiri. Nativisme berpendapat, jika anak memiliki bakat jahat, ia akan menjadi jahat, dan sebaliknya jika anak mempunyai bakat baik maka ia akan menjadi baik. Pendidikan anak tidak sesuai dengan yang dibawa tidak akan berguna bagi perkembangan anak itu sendiri (Suwarno, 2006:51). Pandangan itu tidak menyimpang dari kenyataan, misalnya anak mirip orang tuanya secara fisik dan akan mewarisi sifat dan bakat orang tua. Prinsipnya, pandangan nativisme adalah pengakuan tentang adanya daya asli yang telah terbentuk sejak manusia lahir ke dunia, yaitu daya-daya psikologis dan fisiologis yang bersifat herediter, serta kemampuan dasar lainya yang kapasitasnya berbeda dalam diri tiap manusia. Ada yang tumbuh dan berkembang samapai pada titik maksimal kemampuannya, dan ada pula yang hanya sampai pada titik tertentu. Misalnya, seorang anak yang bersal dari orang tua yang ahli seni musik, akan berkembang menjadi seniman musk yang mungkin melebihi kemampuanya orang tuanya, mungkin juga hanya sampai pada setengah kemampuan orang tuanya.

Progresivisme: sebagai suatu Landasan Pendidikan

26

Aliran nativisme pada intinya berpendapat bahwa setiap individu ketika dilahirkan telah membawa sifat-sifat tertentu yang akan menentukan keadaan individu yang bersangkutan. Dengan demikian, menurut aliran ini keberhasilan belajar seseorang ditentukan oleh dirinya sendiri. Faktor lain, yaitu lingkungan dan pengalaman yang termasuk di dalamnya adalah pendidikan tidak akan berpengaruh terhadap perkembangan individu itu. Nativisme adalah tentang adanya pengakuan daya asli yang telah terbentuk ketika manusia lahir ke dunia, yaitu daya psikologis dan fisiologis yang bersifat herediter (keturunan). Aliran ini mengakibatkan pesimistis untuk pendidikan, karena pendidikan menjadi suatu usaha yang tidak berdaya menghadapi perkembangan manusia. Manfaat pendidikan hanya sekedar memoles permukaan peradaban dan tingkah laku sosial, sedangkan lapis kepribadian yang lebih dalam tidak perlu ditentukan. Aliran ini menganggap kepribadian harus diterima apa adanya tanpa mempercayai adanya nilai-nilai pendidikan untuk mengubah kepribadian. Perbedaan aliran nativisme dengan progesivisme dalam hal ini adalah alairan nativisme yang menitik bertakan pada bakat yang dimiliki oleh individu dari lahir itulah yang menentukan kecerdasan individu nanti di masa depannya, dan lingkungan tidak mempunyai pengaruh yang berarti terhadap perkembangan individu atau peserta didik. Sedangkan aliran progresivisme tidak mengabaikan faktor lingkungan, karena individu dan lingkungan terintegral menjadi satu. Anak berada dalam lingkungan yang selalu mengalami proses perubahan, perkembangan. Sehingga antara bakat yang dimiliki oleh peserta didik sejak lahir sangat erat kaitanya dengan lingkungan karena keduanya bisa saling mempengaruhi. Meskipun anak bagian integral dari lingkungan namun ia tetap mempunyai identitas sendiri yang berbeda dengan makhluk-makhluk alamiah yang mana pun. Sebab, anak mempunyai potensi dan intelegensi yang dapat memecahkan masalah dalam hidupnya, dan proses pendidikan terutama dipusatkan untuk latihan dan penyempurnaan intelegensi di lingkungannya. 3. Beda Progresivisme dengan Naturalisme Tokoh aliran ini adalah J.J Rouseau, Ia adalah filosof perancis (1712-1778). Naturalisme mempunyai pandangan bahwa setiap anak yang lahir di dunia mempunyai pembawaan baik, namun pembawaan tersebut akan menjadi rusak karena pengaruh lingkungan, sehingga aliran Naturalisme sering disebut juga

Progresivisme: sebagai suatu Landasan Pendidikan

27

negativisme (Suwarno, 2006:52). Naturalisme mempunyai tiga prinsip tentang proses pembelajaran, yaitu: a. Anak didik belajar melalui pengalamanya sendiri. kemudian terjadi interaksi antar pengalaman dengan kemampuan pertumbuhan dan perkembangan di dalam dirinya secara alami. b. Pendidikan hanya menyediakan lingkungan belajar yang menyenangkan. Pendidik berperan sebagai fasilitator atau nara sumber yang menyediakan lingkungan yang mampu mendorong keberanian anak didik ke arah pandangan yang positif dan tanggap terhadap kebutuhan untuk memperoleh bimibingan dan sugesti dari pendidik. Tanggung jawab belajar terletak pada diri anak didik sendiri. c. Program pendidikan disekolah harus disesuaikan dengan minat dan bakat dengan menyediakan lingkungan belajar yang berorientasi kepada pola belajar anak didik. Anak didik secara bebas diberi kesempatan untuk menciptakan lingkungan belajarnya sendiri sesuai dengan minat dan perhatianya. Dengan demikian, aliran ini menitik beratkan pada setrategi pembelajaran yang bersifat paedosentris, artinya faktor kemampuan individu anak didik menjadi pusat kegiatan proses belajar-mengajar. Perbedaan aliran nativisme sendiri dengan aliran progesivisme yaitu terletak pada yang pertama pada ranah kurikulum pendidikan yang berlaku. Kalangan progresif menempatkan subjek didik pada titik sumbu sekolah (child-centered). Mereka lalu berupaya mengembangkan kurikulum dan metode pengajaran yang berpangkal pada kebutuhan, kepentingan, dan inisiatif subjek didik. Jadi, ketertarikan anak adalah titik tolak bagi pengalaman belajar. Kurikulum progresivisme adalah kurikulum yang tidak beku dan dapat direvisi, sehingga yang cocok adalah kurikulum yang “berpusat pada pengalaman”. Sains sosial sering dijadikan pusat pelajaran yang digunakan dalam pengalaman-pengalaman siswa, dalam pemecahan masalah serta dalam kegiatan proyek. Disini guru menggunakan ketertarikan alamiah anak untuk membantunya belajar berbagai keterampilan yang akan mendukung anak menemukan kebutuhan dan keinginan terbarunya. Akhirnya, ini akan membantu anak (subjek didik) mengembangkan keterampilan-keterampilan pemecahan masalah dan membangun „gudang‟ kognitif informasi yang dibutuhkan untuk menjalani kehidupan sosial.

Progresivisme: sebagai suatu Landasan Pendidikan

28

Metode pendidikan yang biasanya dipergunakan oleh aliran progresivisme diantaranya adalah; 1) Metode Pendidikan Aktif, pendidikan progresif lebih berupa penyediaan lingkungan dan fasilitas yang memungkinkan berlangsungnya proses belajar secara bebas pada setiap anak untuk mengembangkan bakat dan minatnya; 2) Metode Memonitor Kegiatan Belajar, mengikuti proses kegiatan anak belajar sendiri, sambil memberikan bantuan-bantuan apabila diperlukan yang sifatnya memperlancar berlangsung kegiatan belajar tersebut; 3) Metode Penelitian Ilmiah, pendidikan progresif merintis digunakannya metode penelitian ilmiah yang tertuju pada penyusunan konsep; 4) Pemerintahan Pelajar, pendidikan progresif memperkenalkan pemerintahan pelejar dalam kehidupan sekolah dalam rangka demokratisasi dalam kehidupan sekolah; 5) Kerjasama Sekolah Dengan Keluarga, pendidikan progresif mengupayakan adanya kerjasama antara sekolah dengan keluarga dalam rangka menciptakan kesempatan yang seluas-luasnya bagi anak untuk mengekspresikan secara alamiah semua minat dan kegiatan yang diperlukan anak; (6) Sekolah Sebagai Laboratorium Pembaharuan Pendidikan, sekolah tidak hanya tempat untuk belajar, tetapi berperanan pula sebagai laboratorium dan pengembangan gagasan baru pendidikan. Pada tataran peserta didik atau pelajar, kaum progresif menganggap subjeksubjek didik adalah aktif, bukan pasif, sekolah adalah dunia kecil (miniatur) masyarakat besar, aktifitas ruang kelas difokuskan pada praktik pemecahan masalah, serta atmosfer sekolah diarahkan pada situasi yang kooperatif dan demokratis. Mereka menganut prinsip pendidikan perpusat pada anak (child-centered). Mereka menganggap bahwa anak itu unik. Anak adalah anak yang sangat berbeda dengan orang dewasa. Anak mempunyai alur pemikiran sendiri, mempunyai keinginan sendiri, mempunyai harapan-harapan dan kecemasan sendiri yang berbeda dengan orang dewasa. Selain itu pada taran pengajar, guru dalam melakukan tugasnya mempunyai peranan sebagai; 1) Fasilitator, orang yang menyediakan diri untuk memberikna jalan kelancaran proses belajar sendiri siswa; 2) Motivator, orang yang mampu membangkitkan minat siswa untuk terus giat belajar sendiri; 3) Konselor, orang yang membantu siswa menemukan dan mengatasi sendiri masalah-masalah yang dihadapi oleh setiap siswa. Dengan demikian guru perlu mempunyai pemahaman yang baik tentang karakteristik siswa, dan teknik-teknik memimpin perkembangan siswa, serta kecintaan pada anak agar dapat menjalankan peranannya dengan baik.
Progresivisme: sebagai suatu Landasan Pendidikan 29

Berdasarkan hal-hal diataslah yang membedakan antara aliran naturalisme dengan aliran progesivisme. 4. Beda Progresivisme dengan Perenialisme Perenialisme merupakan suatu aliran dalam pendidikan yang lahir pada abad kedua puluh. Perenialisme berasal dari kata perenial yang berarti abadi, kekal atau selalu. Dapat dikatakan lebih menekankan pada keabadian, keidealan, kebenaran dan keindahan dari pada warisan budaya dan dampak sosial tertentu. Perenialisme lahir sebagai suatu reaksi terhadap pendidikan progresif. Perenialisme menentang pandangan progresivisme yang menekankan perubahan dan sesuatu yang baru. Jalan yang ditempuh oleh kaum perenialis adalah dengan jalan mundur ke belakang (berorientasi ke masa lalu), dengan menggunakan kembali nilai-nilai atau prinsiprinsip umum yang telah menjadi pandangan hidup yang kuat, kukuh pada zaman kuno dan abad pertengahan. 5. Beda Progresivisme dengan Rekonstruktivisme Rekonstruksivisme merupakan elaborasi lanjut dari aliran progresivisme. Pada rekonstruktivisme, peradaban manusia masa depan sangat ditekankan. Di samping menekankan tentang perbedaan individual seperti pada progresivisme, rekonstruktivisme lebih jauh menekankan tentang pemecahan masalah, berfikir kritis dan sejenisnya. Aliran ini akan mempertanyakan untuk apa berfikir kritis, memecahkan masalah, dan melakukan sesuatu? Penganut aliran ini menekankan pada hasil belajar dari pada proses. Aliran Filsafat Perenialisme, Essensialisme, Eksistensialisme merupakan aliran filsafat yang mendasari terhadap pengembangan Model Kurikulum SubjekAkademis. Sedangkan, filsafat progresivisme memberikan dasar bagi pengembangan Model Kurikulum Pendidikan Pribadi. Sementara, filsafat rekonstruktivisme banyak diterapkan dalam Pengembangan Model Kurikulum Interaksional. Masing-masing aliran filsafat pasti memiliki kelemahan dan keunggulan tersendiri. Oleh karena itu, dalam praktek pengembangan kurikulum, penerapan aliran filsafat cenderung dilakukan secara eklektif untuk lebih mengkompromikan dan mengakomodasikan berbagai kepentingan yang terkait dengan pendidikan. Meskipun demikian saat ini, pada beberapa negara dan khususnya di Indonesia, tampaknya mulai terjadi pergeseran landasan dalam pengembangan kurikulum, yaitu dengan lebih menitikberatkan pada filsafat rekonstruktivisme.

Progresivisme: sebagai suatu Landasan Pendidikan

30

Dalam pendidikan, kaum perenialis berpandangan bahwa dalam dunia yang tidak menentu dan penuh kekacauan serta mambahayakan tidak ada satu pun yang lebih bermanfaat daripada kepastian tujuan pendidikan, serta kestabilan dalam perilaku pendidik. Mohammad Noor Syam (1984) mengemukakan pandangan perenialis, bahwa pendidikan harus lebih banyak mengarahkan pusat perhatiannya pada kebudayaan ideal yang telah teruji dan tangguh. Perenialisme memandang pendidikan sebagai jalan kembali atau proses mengembalikan keadaan manusia sekarang seperti dalam kebudayaan ideal. Progresivisme menekankan pada pentingnya melayani perbedaan individual, berpusat pada peserta didik, variasi pengalaman belajar dan proses. Progresivisme merupakan landasan bagi pengembangan belajar peserta didik aktif. 6. Beda Progresivisme dengan Konvergensi Aliran progresivisme dapat juga dibandingkan dengan aliran konvergensi. Aliran konvergensi pada intinya berpendapat bahwa anak telah memiliki pembawaan baik atau buruk sejak lahir ke dunia, perkembangan selanjutnya akan dipengaruhi oleh lingkungan. Selain itu, konvergensi juga beranggapan bahwa pendidikan sangat bergantung pada faktor pembawaan atau bakat anak dan lingkungan. Pendidikan pada hakekatnya merupakan suatu rangkaian interaksi antara pembawaan dan lingkungan. Pribadi peserta didik akan terbentuk sebagai hasil dari kedua faktor tersebut. Aliran konvergensi seolah mengunci perkembangan peserta didik hanya berdasar pada pembawaan sejak lahir dan pengaruh lingkungan. Bakat dan lingkungan juga dapat dipoles oleh pendidikan, bagaimana pendidikan memberikan lahan yang baik bagi pengembangan bakat, penyaluran bakan melalui dunia pendidikan, dan memberikan pendalaman bagi perkembangan bakal agar lebih optimal. Upaya-upaya ini dapat dicapai ketika pendidikan terpusat pada peserta didik, peserta didik merupakan subyek belajar, seperti apa yang dikemukakan olek progresivisme. Selain itu, bakat juga diharapkan selalu progres, maju ke depan, mengikuti pergerakan lingkungan. Bakat individu tidak dapat dikembangkan ketika dipoles oleh sistem pendidikan yang statis, tidak progres, terhadap perkembangan lingkungan. Kurikulum, materi, dan metode-metode pembelajaran perlu berjalan beriringan dengan kompetensi peserta didik dan perkembangan zaman.

Progresivisme: sebagai suatu Landasan Pendidikan

31

7. Beda Progresivisme dengan Esensialisme Aliran progresivisme dapat juga dibandingkan dengan aliran esensialisme. Aliran esensialisme pada intinya adalah suatu aliran filsafat yang menginginkan agar manusia kembali kepada kebudayaan lama. Mereka beranggapan bahwa kebudayaan lama itu telah banyak memperbuat kebaikan-kebaikan untuk umat manusia. Yang mereka maksud dengan kebudayaan lama itu adalah yang telah ada semenjak peradaban manusia yang pertama-tama dahulu. Akan tetapi yang paling mereka pedomani adalah peradaban semenjak zaman Renaissance, yaitu yang tumbuh dan berkembang disekitar abad 11 sampai abad 14 Masehi. Didalam zaman Renaissance itu telah berkembang dengan megahnya usaha-usaha untuk menghidupkan kembali ilmu pengetahuan dan kesenian serta kebudayaan purbakala, terutama dizaman Yunani dan Romawi purbakala. Renaissance itu merupaka reaksi terhadapa tradisi dan sebagai puncak timbulnya individualisme dalam berpikir dan bertindak dalam semua cabang dari aktivitas manusia. Sumber utama dari kebudayaan itu terletak dalam ajaran para ahli filsafat, ahli-ahli pengetahuan yang telah mewariskan kepada umat manusia segala macam ilmu pengetahuan yang telah mampu menembus lipatan kurun dan waktu dan yang telah banyak menimbulkan kreasi-kreasi bermanfaat sepanjang sejarah umat manusia. Aliran esensialisme sangat bertentangan dengan progresivisme, ketika progresivisme mewacanakan bahwa pendidikan harus progres, maju, mengikuti dengan perkembangan zaman, penciptaan pendidikan yang terpusatkan pada peserta didik, dan pendidikan yang membebaskan. Aliran esensialisme justru ingin membawa pendidikan beratus-ratus tahun kebelakang, sampai pada masa Renasissance. Pendidikan disusun berdasarkan nilai-nilai yang berkembang pada masa Renaissance. Pemikiran seperti ini perlu dikaji ulang, mengingat manusia merupakan makhluk yang paling dinamis. Peserta didik merupakan kenyataan jamak yang memiliki tingkat perkembangan psikologis yang berbeda-beda. Manusia akan menjadikan identitas dirinya sesuai dengan kecenderungan ruang dan waktu dimana dia berada. Eksistensi individu ditentukan secara signifikan oleh ruang dan waktu. Mengingat pertimbangan-pertimbangan tersebut, aliran progresivisme lah yang tepat dijadikan landasan dalam membangun pendidikan saat ini.

Progresivisme: sebagai suatu Landasan Pendidikan

32

BAB III SIMPULAN DAN SARAN

A. SIMPULAN Berdasarkan pembahasan tentang progresivisme, dapat ditarik simpulan sebagai berikut: 1. Progresivisme secara garis besar dapat diartikan sebagai aliran filsafat pendidikan yang memandang bahwa tiap peserta didik memiliki kemampuan/kompetensi/ potensi untuk berkembang, oleh karena itu tugas pendidikan adalah menyediakan sistem pendidikan yang terbuka, demokratis, toleran, memberikan pengalaman belajar pada peserta didik, fleksibel (tanggap terhadap perubahan), dan mengajarkan nilai-nilai luhur kemanusiaan. 2. Progresivisme memandang bahwa pendidikan merupakan wahana untuk

memberikan pengalaman belajar pada peserta didik sehingga potensi awal peserta didik dapat berkembang (progresif) secara optimal. Oleh karena itu, pendidikan perlu dikembangkan salah satunya berdasarkan prinsip progresivisme. 3. Progresivisme memiliki karakteristik khas yang membedakannya dengan aliran filsafat pendidikan yang lain, masing-masing memiliki kelebihan dan kekurangan. Studi komparatif antara progresivisme dengan aliran pendidikan lain membuktikan bahwa progresivisme memiliki keunggulan yang perlu dijadikan dasar dalam pengembangan pendidikan. Karakteristik khas tersebut diantaranya progresivisme menyediakan sistem pendidikan yang terbuka, demokratis, toleran, memberikan pengalaman belajar pada peserta didik, fleksibel (tanggap terhadap perubahan), dan mengajarkan nilai-nilai luhur kemanusiaan.

B. SARAN Saran yang diajukan dalam makalah ini adalah sebagai berikut: 1. Progresivisme perlu mendapat perhatian khusus dari para pengembang pendidikan dalam menyusun sistem pendidikan yang baru. Bagaimanapun juga nilai-nilai yang terkandung dalam progresivisme bersifat baik dan mengarah pada pengembangan potensi peserta didik. 2. Progresivisme perlu dipahami dan dijadikan pedoman bagi pendidik dalam menyusun pembelajaran, demi terciptanya pembelajaran yang bersifat memfasilitasi dan memotivasi agar tercipta perkembangan potensi peserta didik secara optimal.
Progresivisme: sebagai suatu Landasan Pendidikan 33

3. Di lain pihak, peserta didik juga perlu memahami progresivisme sebagai landasan belajar, sehingga peserta didik memahami mereka memiliki potensi yang perlu dikembangkan melalui pendidikan. Implikasinya, peserta didik akan turut aktif berperan serta dalam pelaksanaan pembelajaran.

Progresivisme: sebagai suatu Landasan Pendidikan

34

BAB IV DAFTAR PUSTAKA

Admin, 2012. Filsafat Pendidikan dan Aliran Filsafat Pendidikan. http://www.jaringankomputer.org/filsafat-pendidikan-dan-aliranfilsafat-pendidikan/ (diunduh 26 september 2012) Makalahmeza.blogspot.com/20122/04/aliran-filsafat-pendidikan.html. tanggal 19 September 2012). (diunduh pada

Munib, Achmad. dkk. 2005. Pengantar Ilmu Pendidikan. Semarang: Unnes Press. Riza, Muhammad. 2010. Filsafat Rekonstruksionisme. http://muhammadriza.blogspot.com/2010/03/filsafat-pendidikan-rekonstruksionisme.html (diunduh 27 Septembar. 2012)

Rosid, Muhammad Nasrudin. 2011. Aliran Pendidikan Progresivisme. Tidak diterbitkan. www.google.co.id. (diunduh pada tanggal 21 September 2012). Sadulloh, Uyoh. 2007. Pengantar Filsafat Pendidikan. Bandung: Alfabet. Suwarno, Wiji. 2006. Dasar-Dasar Ilmu Pendidikan. Yogyakarta: Aruzz Media. Suyitno, Y. 2009. Landasan Filosofis Pendidikan. Bandung: FIP UPI (tidak diterbitkan). Syam, Muhammad Noor. 1986. Filsafat Kependidikan dan Dasar Filsafat Kependidikan Pancasila. Surabaya: Usaha Nasional. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional. Jakarta: Depdiknas. www.google.co.id. (diunduh pada tanggal 7 September 2012). Van88.wordpress.com/aliran-filsafat-pendidikan-progresivisme-2/. (diunduh pada tanggal 19 September 2012). Wahyudi.blogspot.com/2008/01/aliran-progresivisme;aliran.html. (diunduh pada tanggal 19 September 2012).

Progresivisme: sebagai suatu Landasan Pendidikan

35

Progresivisme: sebagai suatu Landasan Pendidikan

36