You are on page 1of 128

BAB I PENDAHULUAN

I.I Maksud Praktikum Maksud dari pelaksanaan praktikum farmasetika dasar ini adalah agar mahasiswa/i dapat memahami dan memiliki keterampilan dalam pembuatan sediaan obat dalam bentuk serbuk bagi (pulveres) maupun serbuk tidak terbagi (pulvis).

I.II Tujuan Praktikum 1. Mahasiswa dapat membaca dan memahami resep dokter. 2. Mahasiswa dapat menyiapkan alat dan bahan yang diperlukan. 3. Mahasiswa dapat menghitung dosis dengan benar. 4. Mahasiswa dapat menimbang bahan dengan benar. 5. Mahasiswa dapat mengerjakan bahan obat dalam sediaan. 6. Mahasiswa dapat mengemas sediaan dengan tepat dan memberikan informasi tentang sediaan kepada pasien.

1

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

Menurut Farmakope Indonesia edisi III, serbuk adalah campuran homogen dua atau lebih bahan obat yang diserbukkan. Sedangkan menurut Farmakope Indonesia edisi IV, serbuk adalah campuran bahan kering, bahan obat atau zat kimia yang dihaluskan dan ditujukan untuk pemakaian oral atau untuk oemakaian luar.

Serbuk dapat dibedakan atas 2 macam : 1. Serbuk bagi (pulveres) Serbuk bagi adalah serbuk yang dibagi dalam bobot yang kurang lebih sama, dibungkus menggunakan bahan pengemas yang sesuai untuk sekali minum. 2. Serbuk tidak terbagi (pulvis) Serbuk tidak terbagi adalah serbuk baik untuk pemakaian dalam maupun pemakaian luar. Misalnya serbuk tabor, serbuk bersin, serbuk gigi, serbuk sakit maupun serbuk pencahar.

Kelebihan sediaan serbuk : 1. Dokter lebih leluasa dalam memilih dosis yang sesuai dengan keadaan si penderita. 2. Cocok untuk anak-anak dan orang dewasa yang sulit menelan tablet atau kapsul. 3. Lebih stabil dan mudah diserap oleh tubuh. 4. Obat yang volumenya besar untuk tablet/kapsul dapat dibuat dalam serbuk. Kelemahan sediaan serbuk : 1. Tidak menutupi rasa obat yang tidak enak. 2. Pada penyimpanan menjadi lembab.

2

3. Membutuhkan waktu yang lama dalam penyiapan di apotek. Keseragaman bobot : Timbang isi dari 20 bungkus satu persatu, campur isi ke 20 bungkus tadi dan timbang sekaligus, hitung bobot isi rata-rata. Penyimpangan antara penimbangan satu persatu terhadap bobot isi rata-rata tidak lebih dari 15% tiap 2 bungkus dan tidak lebih dari 10% tiap 18 bungkus. Cara pembuatan serbukbagi maupun swrbuk tidak terbagi : 1. Serbuk diracik satu demi satu, dan dicampurkan secara sedikit demi sedikit dan dimulai dari bahan yang jumlahnya sedikit. 2. Jangan mencampurkan obat berkhasiat keras dalam mortir, dalam keadaan tidak diencerkan, untuk mencegah sebagian obat tertinggal dalam pori-pori mortir dan stemper. 3. Obat yang berbentuk Kristal / bongkahan besar digerus terlebih dahulu. 4. Obat yang berkhasiat keras, dan jumlahnya sedikit digerus barsamaan dengan bahan pembawa (kontituen). 5. Obat yang warnanya berlainan digerus bersamaan agar diketahui homogenitas serbuk. 6. Obat yang jumlah dan volumenya kecil digerus terlebih dahulu. Setelah selesai meracik sediaan serbuk, bungkus dengan kertas perkamen atau yang memiliki lapisan lilin. Bahan tambahan harus memenuhi persyaratan : 1. Tidak membahayakan dalam jumlah yang digunakan. 2. Tidak melebihi jumlah minimum yang diperlukan untuk memberikan efek yang diharapkan. 3. Tidak mengurangi ketersediaan hayati, efek terapi atau keamanan dari sediaan resmi. 4. Tidak mengganggu dalan pengujian dan penetapan kadar.

3

BAB III PELAKSANAAN PRAKTIKUM

Resep 1

R/ Ampisillin Paracetamol Aspirin CTM m.f.pulv.No.VII S.q.dd.pulv 1

0,250 0,300 0,500 0,300

Pro : lutfi (4 thn)

I.

Resep asli / standar a. Resep standar : -

b. Kelengkapan resep :  Nama dokter, alamat dan SIP tidak tertera  Tanggal penulisan resep tidak tertera  Signa penggunaan dalam sehari tidak jelas c. Penggolongan obat O : G : Ampisillin W : CTM B : Aspirin

4

d. Komposisi bahan : -

II.

Uraian Bahan a. Ampisillin ( FI III, 90 )     Sinonim Kegunaan Pemerian : Ampicillinum : Antibiotik : serbuk hablur renik, putih, tidak berbau atau hampir

tidak berbau, rasa pahit. Kelarutan : Larut dalam 170 bagian air, praktis tidak larut dalam

etanol 95% P, dalam kloroform P dalam eter P, dalam aseton P dan dalam minyak lemak.  Dosis : DLA : 1x =-

1 hari = 50 mg/kg – 100 mg/kg ( FI III, 923 ) DMD : 1x =-

1 hari = 4 g DLD : 1x = 250 mg – 500mg

1 hari = 1 g – 2 g ( FI III, 960 )

b. Paracetamol ( FI III, 37 )  Sinonim  Kegunaan  Pemerian pahit. : Acetaminopehenum, acetaminophen : Analgetikum, Antipiretikum : Hablur atau serbuk hablur putih, tidak berbau, rasa

5

 Kelarutan

: Larut dalam 70 bagian air, dalam 7 bagian etanol 95%

P, dalam 13 bagian aseton P, dalam 40 bagian gliserol P dan dalam 9 bagian propilenglikol P, larut dalam larutan alkali hidroksida.  Dosis : DLA : 1x = 50 mg – 100 mg 1 hari = 200 mg – 400 mg ( FI III, 920 ) DMD : DLD : 1x = 500 mg

1 hari = 500 mg – 2 g ( FI III, 959 )

c. Aspirin ( FI III, 43 )      Sinonim Kegunaan Pemerian : Acidum acetylicum : Analgetikum, antipiretikum : Hablur tidak berwarna atau serbuk hablur putih, tidak

berbau atau serbuk hampir tidak berbau, rasa asam. Kelarutan : Agak sukar larut dalam air, mudah larut dalam etanol = 40 mg – 50 mg

95% P, larut dalam kloroform P dan dalam eter P Dosis : DLA : 1x 1 hari = 120mg – 200 mg ( FI III, 920 ) DMD : 1x =1g

1 hari = 8 g DLD : 1x = 500mg – 1 g

1 hari = 1,5 g – 3 g
6

( FI III, 959 )

d. CTM ( FI III, 153 )      Sinonim Kegunaan Pemerian Kelarutan : Chlorpheniramini Maleas : Antihistaminikum : Serbuk hablur putih, tidak berbau, rasa pahit. : Larut dalam 4 bagian air, dalam 10 bagian etanol 95%

P dan dalam 10 bagian kloroform P, sukar larut dalam eter p. Dosis : DLA : 1x 1h == 0,35 ( dibagi dalam 4 dosis)

( FI III, 927 ) DMD : 1x 1h DLD : 1x 1h == 40 mg = 2 mg – 4 mg = 6 mg – 16 mg

( FI III, 963 )

III.

Perhitungan dosis a. Amoxicillin, pro : Lutfi ( 4thn ), BB = 13 kg DLA : 1x 1h Dosis dalam resep Amoxicillin : 1x 1h Kesimpulan Rekomendasi = 250 mg : 7 = 35,7 mg < DL = 37,5 mg x 4 = 142,8 mg < DL = 10 mg/kg x 13 kg = 130 mg = 30 mg/kg x 13 kg = 390 mg

: Dosis Subterapi : Dosis dinaikkan sesuai DL

7

1x 1h b. Paracetamol DLA ( 1 - 5thn ) : 1x 1h DM DMA :: 1h 1x Dosis dalam resep Paracetamol : 1x 1h Kesimpulan Rekomendasi

: 130 mg : 520 mg = 50mg – 100mg = 200mg – 400mg

= =

= 300mg : 7 = 42,8 mg < DL = 42,8 mg x 4 = 171,2 < DL

: Dosis subterapi : dosis dinaikkan sesuai DL 1x 1h = 50 mg = 50 mg x 4 = 200 mg = 40 mg – 50 mg / thn x 4 thn = 160 mg – 200 mg 1h = 120 mg – 200 mg / thn x 4 thn = 480 mg – 800 mg

c. Aspirin DLA : 1x

DM

: 1x 1h

=1g =8g = =

DMA

: 1x 1h

Dosis dalam resep Aspirin : 1x 1h Kesimpulan Rekomendasi = 500 mg : 7 = 71,4 mg < DL = 71,4 mg x 4 = 285,6 mg < DL

: Dosis Subterapi : Dosis dinaikkan sesuai DL
8

1x 1h d. CTM DLA : 1x

= 200 mg = 200 mg x 4 = 800 mg

=

(

)

= 0,5 mg – 1 mg 1h = ( )

= 1,5 mg – 4 mg DMA : 1h 1x Dosis dalam resep CTM : 1x 1h Kesimpulan Rekomendasi = 300 : 7 = 42,85 mg > DL = 42,85 mg x 4 = 171,42 mg > DL = = 10 mg : 4 = 2,5 mg

: Dosis Overdosis : dosis diturunkan sesuai DL 1x 1h = 0,5 mg = 0,5 mg x 4 = 2 mg

IV.

Perbaikan resep R/ Amoxicillin Paracetamol Aspirin CTM 130 mg 50 mg 200 mg 0,5 mg

m.f.pulv. m.f.pulv.No.VII S.q.dd.pulv 1 Pro : lutfi (4 thn)

9

V.

Penimbangan bahan 1. Amoxicillin 2. Paracetamol 3. Aspirin 4. CTM : 130 mg x 7 bks = 910 mg : 50 mg x 7 bks = 350 mg : 200 mg x 7 bks = 1400 mg : 0,5 mg x 7 bks = 3,5 mg

Pengenceran CTM Perbandingan ( 1 : 10 ) ( pengenceran tingkat I ) Timbang CTM SL = 50 mg = 450 mg + 500 mg CTM yang diambil =

Perbandingan (1 : 10 ) ( pengenceran tingkat II ) Timbang CTM SL = 50 mg = 450 mg + 500 mg CTM yang diambil =

SL = ( 500 mg x 7 ) – ( 910 mg + 350 mg + 1400 mg + 350 mg ) = 3500 mg – 3010 mg = 490 mg

VI.

Cara kerja 1. Siapkan alat dan bahan yang diperlukan.

10

2. Timbang semua bahan sesuai penimbangan. 3. Masukkan hasil pengenceran CTM dalam mortir, gerus sampai halus. 4. Masukkan paracetamol dalam mortir, gerus sampai homogeny. 5. Masukkan amoxicillin dalam mortir, gerus ad halus dan homogeny. 6. Tambahkan SL 490 mg dalam mortir, gerus ad homogeny. 7. Keluarkan sediaan dan bagi menjadi 7 bagian sama banyak diatas kertas perkamen. 8. Dikemas dan beri etiket putih

VII.

Etiket

Laboratorium Farmasetika Dasar Akademi Farmasetika Dasar Apt : Riswan Takdir No : 1 Smd, 28/11/2010 An. Lutfi 4X sehari 1 bungkus Tidak boleh diulang tanpa resep dokter

VIII.

Edukasi 1. Obat diminum 4x sehari 1 bungkus, dihabiskan. 2. Obat diminum sesudah makan. 3. Obat ini berfungsi sebagai obat penurun demam dan alergi.

11

Resep 2 dr. Gunawan Jln. Kesehatan 99 Samarinda SIP : 2578 / DU / 1996 Smd, 28/11/ 2010 R/ menthol Champora Zinci oxydum Talc. Venet m.f.pulv.adsp S.u.e Pro : Andi ad 0,05 1 ad 5

I.

Resep asli a. Resep standar : -

b. Kelengkapan resep Alamat pasien tidak tertera. Paraf dokter tidak tertera. Umur pasien tidak tertera.

c. Penggolongan obat O G W B : : : :

12

d. Komposisi bahan : -

II.

Uraian bahan a. Menthol ( FI III, 362 )  Sinonim  Kegunaan  Pemerian : Metholum : Anti iritan : Hablur berbentuk jarum / prisma, tidak berwarna, bau

tajam, seperti minyak permen, rasa agak panas dan aromatic diikuti rasa dingin.  Kelarutan : sukar larut dalam air, sangat mudah larut dalam etanol

95% P, dalam kloroform P, dalam eter P, mudah larut dalam paravin cair dan dalam minyak atsiri.

b. Champora ( FI III, 130 )     Sinonim Kegunaan Pemerian : Kamper. : Anti iritan. : Hablur putih atau massa hablur, tidak berwarna atau

putih, bau khas, tajam, rasa pedas dan aromatic. Kelarutan : Larut dalam 700 bagian air, dalam 1 bagian etanol (

95% ) P, dalam 0,25 kloroform P, sangat mudah larut dalam eter P, mudah larut dalamminyak atsiri.

c. Zinci oxydum ( FI III, 636 )  Sinonim  Kegunaan : Zinci oxydum : Antiseptikum lokal, yaitu zat yang digunakan untuk

mendesinfeksi bermacam – macam permukaan dengan zat – zat kimiawi.

13

 Pemerian

: serbuk amorf, sangat halus, warna putih atau putih

kekuningan, tidak berbau, tidak berasa,. Lambat laun meresap karbondioksida dari udara.  Kelarutan : Praktis tidak larut dalam air dan dalam etanol ( 95%)

P, larut dalam asam mineral dan dalam larutan alkali hidroksida.

d. Talc venet ( FI III, 591 )  Sinonim  Pemerian : Talcum.  Kegunaan : Zat tambahan. : Serbuk hablur, sangat halus licin, mudah melekat pada

kulit, bebas dari butiran, warna putih atau putih kelabu.  Kelarutan : Tidak larut dalam hampir semua pelarut.

III.

Perhitungan bahan     Menthol Champora ZnO Talc = 0,05 g = 0,05 g =1g = 5 – ( 1 + 0,05 + 0,05 ) = 3,9 g

IV.

Penimbangan bahan     Menthol = 0,05 g

Champora = 0,05 g ZnO Talc =1g = 3,9 g

V.

Cara kerja 1. Siapkan semua alat dan bahan. 2. Timbang bahan – bahan yang diperlukan sesuai perhitungan.

14

3. Masukkan champore bersama menthol dalam mortir, gerus sampai mencair lalu keringkan dengan talc yang dimasukkan sedikit demi sedikit. 4. Ayak ZnO untuk menghindari adanya serbuk ZnO, dengan ayakan No.100 5. Campur ZnO dan campuran no 3, gerus hingga homogeny. 6. Masukkan campuran ke dalam pengemas yang cocok dan diberi etiket biru.

VI.

Etiket Laboratorium Farmasetika Dasar Akademi Farmasetika Dasar Apt : Riswan Takdir No : 2 Smd, 28/11/2010 Tn. Andi Taburkan pada bagian yang sakit OBAT LUAR

VII.

Edukasi 1. Fungsi dari obat ini adalah untuk mengatasi iritasi yang disebabkan biang keringat atau gatal – gatal. 2. 3. Cara pakai ditaburkan ditubuh atau bagian yang teriritasi. Tidak efek samping tetapi jika terjadi iritasi berlebih hentikan pemakaian dan hubungi dokter. 4. Simpan ditempat yang sejuk dan kering, jauhkan dari jangkauan anak – anak.

15

BAB IV PEMBAHASAN
Resep 1 Pada praktikum kali ini,praktikan akan membuat sediaan serbuk,yaitu serbuk bagi (pulveres).Pulveres adalah campuran kering bahan obat atau zat kimia yang dihaluskan yang digunakan untuk pemakaian dalam atau pemakaian luar. Bahan – bahan yang digunakan dalam resep ini yaitu ampisilin yang berkhasiat antibiotik,tetapi dalam praktikum kali ini ampisilin diganti dengan amoxicillin,hal ini disebabkan kombinasi bahan yang dicampur rata rata diminum setelah makan,selain itu resorpsi dari ampicilin dari usus 30-40% dihambat oleh makanan sehingga sebagian efek dari obat tidak tepenuhi dengan baik,disbanding dengan amoxicillin yang resorpsinya lebih lengkap (KI80%) dan pesat dengan kadar darah 2x lipatserta difusi ke jaringan tubuh lebih baik sehingga amoxcilin dapat digunakan pada saat sesudah atau sebelum makan.Faktor yang ke dua adalah dari umur pasien,Amoxicilin memiliki efek samping gangguan usus,lambung,dan radang kulit lebih jarang terjadi,sedangkan efek samping ampisilin lebih sering menimbulkan gangguan lambung,usus yang mungkinn ada kaitannya dengan penyerapan yang kurang baik.Begitu pula reaksi alergi kulit dapat terjadi (OOP V,70),karena pasien dalam resep ini anak anak,maka digunakanlah amoxcilin,karena efek samping lebih kecil. Pada resep ini juga terdapat bahan obat,acetaminophen dan aspirin yang memiliki khasiat yang sama,yaitu sebagai analgetika dan antipiretik,maka di pilihlah salah 1 yang digunakan yaitu acetaminophen karena aspirin memiliki efek yang rentan pada pasien yang punya penyakit asam lambung. Pada resep ini juga terdapat CTM yang berkhasiat sebagai histaminikum (menekan alergi) tetapi memiliki efek mengantuk,oleh karena itu kita jangan lupa menginformasikan pada pasien.Dalam resep ini CTM tidak mencapai 50mg,oleh karena itu dibuatlah pengenceran menggunakan SL,agar CTM dapat ditimbang.

16

Resep 2 Pada resep kali ini akan membuat pulvis atau serbuk tidak terbagi,pada resep ini mengandung -Menthol yang berbentuk jarum tidak berwarna yang baunya seperti minyak permen dan rasa nya panas dan aromatic diikuti rasa dingin ,menthol berfungsi sebagai anti iritan dan karigen. -Champora yang berbentuk hablur putih tak berwarna yang rasanya tajam pedas dan aromatik,yang berfungsi sebagai anti iritan -ZnO adalah serbuk amorf yang tak berbau,tak berasa,dan tidak larut di semua pelarut -Talc venefum berbentuk serbuk hablur sangat halus licin dan mudah melekat pada kulit. Untuk ZnO dan talcum harus diayak terlebih dahulu dengan ayakan no.100 untuk serbuk halus,Zno diayak karena higroskopis atau menyerap CO2 di udara,agar tidak menggumpal dan jadi tidak halus.Sedangkan talcum diayak di pengayak nomer 120 yaitu ayakan serbuk yang sangat halus. Tujuan dari pengayakan ini untuk menghilangkan butiran kasar,karena apabila ditemukan butiran kasar dapat mengiritasi kulit.Talk veneum sebagai zat tambahan adalah untuk meningkatan free flowing,yaitu agar bedak tabor mudah ditaburkan pada kult,champora dan mentol digerus dalam mortar hingga tercampur dan mencair,hal ini disebut titik eutektikum dimana titik ini merupakan peristiwa yang terjadinya karena adanya penurunan titik lebur antara menthol dan campora,jadi pengerjaan mentol dan campora boleh dicampur karena lebih menguntungkan dalam pembuatan bedak (IMO,43)

17

DAFTAR PUSTAKA

Anief, Muhammad. 1987 . Ilmu Meracik Obat . Gajah Mada Unifersity Press : Yogyakarta. Tim Penyusun. 1979 . Farmakope Indonesia Edisi III. Depkes RI : Jakarta. Tim Penyusun. 1996 . Farmakope Indonesia Edisi IV. Depkes RI : Jakarta. Tim Penyusun. 1996 . Formularium Indonesia . Depkes RI : Jakarta.

18

Resep 3 dr. Taufik Hidayat, Sp. A Jl.A.W.Sjahranie No. 226 Samarinda SIP. 01.01.1.3.2600/DKK/2003 Smd, 2010 R/ Phenobarbital Papaverin HCl Ol. Sacch anisi m.f.la..pulv.dtd. No XII S.t.dd.pulv I R/ Curvita Syr No I S. I dd 1 cth Pro : Masya ( 3,3 thn ) 0,03 mg 0,01 mg 5

Alamat: sempaja permai Smd Semoga Lekas Sembuh

I.

Resep asli a. Resep standar Ol. Sacch anisi : Oleaosacchara olie sokers, mengandung campuran satu tetes minyak yang mudah menguap dengan 2 gr serbuk gula oleaosacchara tidak boleh ada dalam sediaan.

b. Kelengkapan resep Paraf dokter tidak tertera

19

Tanggal resep tidak lengkar

c. Penggolongan obat O G W B : : Luminal, Phenobarbital : : Ol. Sacch anisi

d. Komposisi bahan : -

II.

Uraian bahan a. Phenobarbital ( FI III, 481 )   Sinonim : Phenobarbitalum, luminal, fenobarbital.

Farmakologi : Memiliki sifat antikonvulis khusus yang terlepas dari sifat hipnotiknya, yang digunakan terutama senyawa kerja panjang untuk memberikan jaminan yang lebih kontinu terhadap serangan granmal ( OOP, 394 ).

   

Kegunaan Pemerian agak pahit. Kelarutan

: Hipnotikum, sedativum. : Hablur atau serbuk hablur, putih tidak berbau, masa

: Sangat sukar larut dalam air, tidak larut dalam etanol (

95% ) P, dalam eter P, dalam larutan alkali karbonat. Dosis : DLA : 1x 1h = 7,5 mg = 45 mg – 80 mg

( FI III, 964 ) DMD : 1x 1h DLD : 1x 1h = 300 mg = 600 mg = 15 mg – 30 mg = 45 mg – 60 mg

( FI III, 980 )
20

b. Papaverin HCl ( FI III, 472 )     Sinonim hidroklorida. Kegunaan Pemerian : Spasmolitikum : Hablur atau serbuk hablur, putih, tidak bernau, rasa : Papaverini hydrochloridum, papaverina

pahit, kemudian pedas. Kelarutan : Larut dalam ± 40 bagian air dan dalam ± 120 bagian

etanol ( 95% ) P, larut dalam kloroform P, prkatis tidak larut dalam eter P.  Dosis : DLA : 1x 1h = 2,5 mg/kg =-

( FI III, 945 ) DMD : 1x 1h DLD : 1x 1h = 200 mg = 600 mg = 40 mg – 100 mg = 120 mg – 300 mg

( FI III, 980 )

c. Oleum anisi ( FI III, 451 )     Sinonim Kegunaan Pemerian : Minyak adas manis. : Zat tambahan. : Tidak berwarna atau kuning pucat, bau menyerupai

buahnya, rasa manis dan aromatic, menghablur jika diinginkan. Kelarutan : dalam etanol larut dalam 3 bagian volume etanol (

95% ) P, larutan mennjukkan opalesensi tidak lebih kuat dari opalesensi yang terjadi jika 0,5 ml perak nitrat 0,1 N ditambahkan pada campuran 0,5 ml natrium klorida 0,02 N dan 50 ml air.

21

III.

Perhitungan dosis a. Phenobarbital DLA : 1x 1h DMD : 1x 1h DM anak : 1x 1h Dosis dalam resep Phenobarbital : 1x 1h Kesimpulan Rekomendasi = 0,03 mg = 0,03 mg x 3 = 0,09 mg = 15 mg – 20 mg = 45 mg – 80 mg = 300 mg = 600 mg = =

: Dosis Subterapi : dosis dinaikkan 1x 1h = 25 mg = 25 mg x 3 = 75 mg

b. Papaverin HCl DLA : 1x 1h DMA : 1x 1h Dosis dalam resep Papaverin HCl : 1x 1h Kesimpulan Rekomendasi = 0,01 mg = 0,01 mg x 3 = 0,03 mg = 2,5 mg/kg x 11 kg = 27,5 mg = 27,5 mg : 4 = 6,87 mg = =

: Dosis Subterapi : Dosis dinaikkan : 1x 1h = 25 mg = 25 mg x 3 = 75 mg

22

IV.

Perbaikan resep R/ Phenobarbital Papaverin HCl Ol. Sacch anisi 25 mg 25 mg 5

m.f.pulv.dtd. No XII S.t.dd.pulv I

V.

Penimbangan bahan 1. Phenobarbital 2. Papaverin HCl 3. SL : 25 mg x 12 bks = 300 mg : 25 mg x 12 bks = 300 mg : 3 tetes Ol. Anisi : 6000 mg – 5000 mg : 1000 mg

VI.

Cara kerja 1. Siapkan alat dan bahan yang diperlukan. 2. Timbang semua bahan sesuai penimbangan. 3. Masukkan Phenobarbital ke dalam mortir dan tambahkan sebagian laktosa, gerus ad homogeny. 4. Tambahkan papaverin HCl ke dalam mortir, gerus ad homogeny. 5. Tambahkan 3 tetes oleum sacch anisi ke dalam mortir, gerus ad homogeny. 6. Tambahkan sisa laktosa ke dalam mortir, gerus ad homogeny. 7. Keluarkan dari dalam mortir, bagi menjadi 12 bagian lalu bungkus dengan kertas perkamen. 8. Masukkan ke dalam sak plastic. 9. Beri etiket putih.

23

VII.

Etiket Etiket untuk serbuk Laboratirium Farmasetika Dasar Akademi Farmasi Samarinda Apt : Riswan Takdir No : 3 Masya 3x sehari 1 bungkus Tidak boleh diulang tanpa resep dokter Etiket untuk sirup Laboratirium Farmasetika Dasar Akademi Farmasi Samarinda Apt : Riswan Takdir No : 3 Masya 1x sehari 1 sendok teh Tidak boleh diulang tanpa resep dokter Smd, 28 Nov 2010 Smd, 28 Nov 2010

VIII.

Edukasi 1. Obat ini diminum 3x sehari 1 bungkus untuk serbuknya dan 1x sehari 1 sendok the untuk sirupnya. 2. Simpan obat ditempat yang sejuk dan kering serta terhindar dari sinar matahari.

24

Resep 4

dr. Taufik Hidayat, Sp. A Jl.A.W.Sjahranie No. 226 Samarinda SIP. 01.01.1.3.2600/DKK/2003 Smd, 2010 R/ Codein HCl Efedrin m.f.pulv.dtd. No X S.tdd. pulv I 0,3 mg 0,2

Pro

: Rianti ( 7thn )

Alamat: Samarinda, AWS No.3 Semoga Lekas Sembuh

I.

Resep asli a. Resep standar : -

b. Kelengkapan resep Tanggal penulisan resep tidak lengkap. Garis merah dibawah narkotik.

c. Penggolongan obat O G : Codein : Efedrin

25

W B

: :

d. Komposisi bahan : -

II.

Uaraian bahan a. Codein HCl ( FI III,172 )  Sinonim : Codeini hydrochloridum  Farmakologi : codein termasuk analgetika narkotik yang termasuk golongan agaris opicit. Mekanisme kerjanya dengan menduduki reseptor nyeri SSP.  Kegunaan  Pemerian  Kelarutan  Dosis : Antitusivum : Hablur berbentuk jarum atau serbuk hablur, putih,

tidak berbau, rasa pahit. : Larut dalam 20 bagian air dan lebih kurang 90 bagian

etanol ( 95% ) P. : DLA DLD :: 1x 1h DMD : 1x 1h = 10 mg – 20 mg = 30 mg – 60 mg = 60 mg = 300 mg

( FI III, 964 )

b. Efedrin ( FI III, 236 )  Sinonim  Kegunaan : Efedrini hydrochloridum : Simpatomimetikum

26

 Farmakologi : efedrin adalah golongan analgetika bekerja langsung terhadap reseptor.  Pemerian pahit.  Kelarutan  Dosis : Larut dalam lebih kurang 4 bagian air, dalam lebih : Hablur putih atau serbuk putih halus tidak berbau, rasa

kurang 14 bagian etanol ( 95% ) P, praktis tidak larut dalam eter P. : DLA : 1x 1h == 0,8 mg/kg – 16 mg/kg = 10 mg – 30 mg = 30 mg – 100 mg = 50 mg = 150 mg

( FI III, 933 ) DLD : 1x 1h DMD : 1x 1h

( FI III, 968 )

c. SL ( FI III, 338 )  Sinonim  Kegunaan  Pemerian  Kelarutan : Gula putih, saccharosa, sacharum, laktosa. : Zat tambahan, pemanis. : Serbuk hablur, putih, tidak berbau, rasa agak manis. : larut dalam 6 bagian air, larut dalam 1 bagian air

mendidh, sukar larut dalam etanol ( 95% ) P, praktis tidak larut dalam kloroform P dan dalam eter P.  Dosis :-

III.

Perhitungan dosis a. Codein HCl DLD : 1x 1h = 10 mg – 20 mg = 30 mg – 60 mg

27

DMD

: 1x 1h

= 60 mg = 300 mg = = = ( )

DMD

: 1x 1h

DLA

: 1x

= 3,6 mg – 22,10 mg 1h = ( )

= 11,5 mg – 22,10 mg Dosis dalam resep Codein HCl : 1x 1h Kesimpulan Rekomendasi = 0,3 mg = 0,3 mg x 3 = 0,9 mg

: dosis Subterapi : dosis dinaikkan 1x 1h = 20 mg = 20 mg x 3 = 60 mg

b. Efedrin HCl DLA 1hari = 0,8 mg/kg – 16 mg/kg dibagi dalam 4 dosis. Berat badan an.perempuan umur 7 thn : 17,5 kg ( ISO,445 ) DLA : 1h 1x DLA : 1h 1x DMD : 1x 1h = 0,8 mg/kg x 17,5 kg = 14 mg = 14 mg : 4 = 3,5 mg = 16 mg/kg x 17,5 kg = 280 mg = 280 : 4 = 70 mg = =

28

Dosis dalam resep Efedrin HCl : 1x 1h Kesimpulan Rekomandasi = 0,2 g = 200 mg = 200 mg x 3 = 600 mg

: Dosis Overdosis : dosis diturunkan 1x 1h = 15 mg = 15 mg x 3 = 45 mg

IV.

Perbaikan resep R/ Codein HCl Efedrin HCl m.f.pulv.dtd.No X S.tdd.pulv I 20 mg 15 mg

V.

Penimbangan bahan 1. Codein HCl 2. Efedrin HCl 3. SL = 20 mg x 10 bks = 200 mg = 15 mg x 10 bks = 150 mg = ( 500 mgf x 10 ) – ( 200 mg – 150 ) = 4650 mg

VI.

Cara kerja 1. Siapkan alat dan bahan yang diperlukan. 2. Timbang semua bahan sesuai penimbangan. 3. Masukkan codein HCl ke dalam mortir, tambahkan sebagian SL, gerus sampai homogeny dan halus. 4. Masukkan efedrin HCl ke dalam campuran No. 3 bersama sisa SL, gerus sampai halus dan homogeny. 5. Keluarkan sediaan dari dalam mortir, bagi menjadi 2 bagian sama banyak dengan menimbangnya.

29

6. Bagi masing – masing menjadi 5 bagian. 7. Bungkus dengan kertas perkamen dan kemas, beri etiket putih.

VII.

Etiket Laboratirium Farmasetika Dasar Akademi Farmasi Samarinda Apt : Riswan Takdir No : 4 Smd, 28/11/2010 An. Rianti 3x sehari 1 bungkus Tidak boleh diulang tanpa resep dokter

VIII.

Edukasi 1. Diminum 3x sehari 1 bungkus,dihabiskan. 2. Obat ini berkasiat sebagai pereda batuk dan obat asma. 3. Efek samping dapat menyebabkan depresi pernapasan, ketagihan dan sulit tidur. 4. Simpan obat ini ditempat yang kering dan sejuk dan terhindar dari sinar matahari.

30

BAB IV PEMBAHASAN
Resep 3 Pada praktikum kali ini,praktikan akan membuat sediaan serbuk,yaitu serbuk bagi (pulveres).Pulveres adalah campuran kering bahan obat atau zat kimia yang dihaluskan yang digunakan untuk pemakaian dalam atau pemakaian luar. Pertama tama yang kita lakukan adalah menyaipakan alatdan bahan,setelah semuanya siap digunakan yang pertama dibuat adalah bahan obat oleosacch anisi sebanyak 5 g dan oleum anisi 5 tetes,karena komposisi dari oleosacch anisi dalam Farmakope 5 yaitu campuran 1 tetes minyak yang mudah menguap dengan 2 g serbuk dan gula,maka dalam penghitungan bahan SL diambil 6 g dan 3 tetes oleum anisi.Dibuat pengenceran SL karena pada resep diminta 5 g,maka ditimbang 6 g SL,dan sisihkan 1 g SL dibungkus tersendiri dan yang SL 5 g dibuat oleum sacch anisi.Karena serbuknya semua berwarna putih maka perlu ditambahkan carmine,agar terlihat homogen saat digerus.Maka dibuatlah penghitungan carmine 5% x bobot perbungkus,karena hasil bobot perbungkus tidak bisa ditimbang maka dibuat pengenceran carmine dengan cara timbang 50 mg carmine dengan 450 mg SL lalu digerus dan diambil sebanyak 300 mg.Bahan – bahan lain juga ditimbang sesuai perhitungan,namun penimbangan yang tertera pada resep tidak selamanya benar maka harus menghitung dosis agar mendapat dosis yang pas sesuai dengan pasiennya.Jika semua sudah digerus ad homogen,keluarkan dari mortar dan bagi menjadi 12 bungkus,masukkam dalam pengemas yang sesuai dan beri etiket putih dan jangan lupa tulis “tidak boleh diulang tanpa resep dokter” karena adanya obat keras pada resep ini.

31

Resep 4 Pada praktikum kali ini,praktikan akan membuat sediaan serbuk,yaitu serbuk bagi (pulveres).Pulveres adalah campuran kering bahan obat atau zat kimia yang dihaluskan yang digunakan untuk pemakaian dalam atau pemakaian luar. Pertama tama kita siapkan dulu alat dan bahan yang ingin digunakan,karena sediaan obat serbuknya berwarna putih maka ditambahkan karmin agar terlihat homogen.maka dibuat perhitungan karmin dengan cara 5% x bobot perbugkus,karena bobot perbungkus tidak bisa ditimbang maka dibuat pengenceran dengan cara timbang karmin sebanyak 50 mg dan 450 mg SL,digerus lalu diambil sebanyak 250 mg.Bahan bahan lain yang ditimbang juga ditimbang sesuai penimbangan,namun harus sesuai dengan umur dan berat badan pasien agar efek terapi yang diharapkan sesuai dengan umur dan bobot pasien tersebut.Setelah semua bahan digerus ditambahkan SL untuk memenuhi bobot ideal perbungkus dan menutupi rasa obat yang pahit dan kurang enak.Setelah semua di gerus ad homogen kita keluarkan hasil gerusan dan bagi 10 bungkus,masukkan dalam pengemas dan beri etiket putih.Pada etiket tulislah “tidak boleh diulang tanpa resep dokter” karena adanya codein HCl sebagai obat narkotik dan efedrin sebagai oba keras.

32

33

DAFTAR PUSTAKA

Anief, Muhammad. 1987 . Ilmu Meracik Obat . Gajah Mada Unifersity Press : Yogyakarta. Tim Penyusun. 1979 . Farmakope Indonesia Edisi III. Depkes RI : Jakarta. Tim Penyusun. 1996 . Farmakope Indonesia Edisi IV. Depkes RI : Jakarta. Tim Penyusun. 1996 . Formularium Indonesia . Depkes RI : Jakarta.

34

Resep 5 dr. Malika Jl. Rambutan V / 23 Samarinda SIP : 279 / DKK / 2001 Smd, R/ Tinctura Opii 0,5

Oleosacch. M.Pip 2,0 m.f.pulv.dtd.No.XX S.t.dd.pulu.I.p.c Pro : anita (10thn)

I.

Resep asli a. Resep standar Oleosacch. M.Pip : Oleaosacchara olie sokers, mengandung campuran satu tetes minyak yang mudah menguap dengan 2 gr serbuk gula oleaosacchara tidak boleh ada dalam sediaan. b. Kelengkapan resep Tanggal penulisan resep tidak lengkap Paraf dokter tidak tertera Garis merah dibawah nama obat narkotik tidak tertera Alamat pasien tidak tertera

c. Penggolongan obat O G W : Tinctura opii : : Ol. Menthae Pip
35

B

:

d. Komposisi bahan : -

II.

Uraian bahan a. Tinctura opii ( FI III, 463 )  Sinonim : Opii tincture, tingtur opium  Farmakologi : Bekerja dengan menduduki reseptor – reseptor nyeri di SSP, hingga perasaan nyeri dapat diblokir.  Kegunaan  Pemerian  Kelarutan  Dosis : Narkotikum : Cairan jernih, coklat kemerahan, bau khas, rasa pahit. :: DLD : 1x 1h DMD : 1x 1h = 250 mg – 750 mg = 500 mg – 2,25 g = 1,5 g =5g

( FI III, 979 ) b. Ol. Mentahae Pip Terdiri atas : Oleum menthae pip ( FI III, 458 )  Sinonim  Kegunaan  Pemerian  Kelarutan : Minyak permen. : Zat tambahan, karminativum. : Cairan, tidak berwarna, kuning pucat atau kuning

kehijauan, bau aromatic, rasa pedas dan hangat, kemudian dingin. : dalam etanol larut dalam 4 bagian volume etanol (

70% ) P, opalesensi yang terjadi tidak lebih kuat dari opalesensi larutan yang dibuat dengan menambahkan 0,5 ml perak nitrat 0,1 N pada campuran 0,5 ml natrium klorida 0,02 N dan 50 ml air.  Dosis :-

36

SL ( FI III, 338 )  Sinonim  Kegunaan  Pemerian  Kelarutan : Gula putih, saccharosa, sacharum, laktosa. : Zat tambahan. : Serbuk hablur, putih, tidak berbau, rasa agak manis. : larut dalam 6 bagian air, larut dalam 1 bagian air

mendidih, sukar larut dalam etanol ( 95% ) P, praktis tidak larut dalam kloroform P dan dalam eter P.  Dosis :-

III.

Perhitungan dosis a. Tincture opii DLD : 1x 1h DMD : 1x 1h DLD : 1x = 250 mg – 750 mg = 500 mg – 2,25 g = 15 g =5g = ( )

= 125 mg – 375 mg 1h = ( )

= 250 mg – 1125 mg DMD :1x 1h Dosis dalam resep Tincture opii :1x 1h Kesimpulan = 0,5 g = 500 mg = 500 mg x 3 = 1500 mg = =

: Dosis Terapi

37

IV.

Penimbangan bahan 1. Tincture opii = 0,5 g x 20 bks = 10 g 2. SL 3. Ol. M.Pip =2g = 1 tetes

V.

Cara kerja 1. Siapkan alat dan bahan yang diperlukan 2. Timbang semua bahan sesuai dengan penimbangan. 3. Masukkan tincture opii ke dalam cawan porselen, timbang sebanyak 10 gr, kemudian uapkan diatas penangas air sampai menjadi 1/3 bagian, kemudian keringkan dengan sebagian SL. 4. Masukkan tincture opii yang telah dikeringkan ke dalam mortir uang telah dihangatkan sebelumnya dengan direndam air panas. Sebelum tincture opii dimasukkan, lap mortir terlebih dahulu sampai kering. 5. Gerus tincture opii yang sudah kering tadi, ditambahkan dengan sebagian sisa SL, gerus sampai halus dan homogeny. 6. Terakhir tambahkan ol. Menthae pip sebanyak 1 tetes, gerus sampai halus dan homogeny. 7. Bagi serbuk menjadi 20 bagian sama banyak, bungkus dengan kertas perkamen. Beri etiket putih. Signa : 3x sehari 1 bungkus sesudah makan.

VI.

Etiket Laboratirium Farmasetika Dasar Akademi Farmasi Samarinda Apt : Riswan Takdir No :5 Smd, 5/11/2010 Anita 3x sehari 1 bungkus Tidak boleh diulang tanpa resep dokter
38

VII.

Edukasi 1. Obat ini diminum 3x sehari 1 bungkus sesudah makan. 2. Khasiat obat ini adalah antitusivum (obat batuk kering). 3. Simpan ditempat yang sejuk dan kering serta terhindar dari cahaya matahari.

39

Resep 6 dr. Alisa Jl. Kelinci 189 Samarinda SIP : 145 / DKK / 2001 Smd, R/ INH Rifampicin Vit. B6 m.f.l.a.dtd.No. X S.t.dd.pulv I p.c Pro : maia (10thn) 200 mg 300 mg ½ tab

I.

Resep asli a. Resep standar : -

b. Kelengkapan resep Tanggal penulisan resep tidak tertera. Paraf dokter tidak tertera. Alamat pasien tidak tertera.

c. Penggolongan obat O G W B : : INH, Rifampicin : : Vit. B6

d. Komposisi bahan : -

40

II.

Uraian bahan a. INH ( FI III, 320 )  Sinonim  Famakologi  Kegunaan  Pemerian : Isoniazida, isoniazidum. : Terganggunya sintesa mycolic acid yang diperlukan

untuk membangun dinding bakteri (OOP V, 149). : Antituberkulosis. : Hablur tidak berwarna atau serbuk hablur putih, tidak

berbau, rasa agak pahit, terurai perlahan – lahan oleh udara dan cahaya.  Kelarutan  Dosis : Mudah larut dalam etanol (95%) p, sukar larut dalam

kloroform P dan dalam eter P. : DMD : 1x 1h DLD : 1x 1h == 10 mg/kg = 4 mg/kg – 5 mg/kg =-

( FI III, 972 )

b. Rifampicin ( FI III, 560 )  Sinonim  Farmakologi  Kegunaan  Pemerian  Kelarutan  Dosis : Rifamycinum, rifamisina. : Perintangan spesifik dari enzim bakteri RNA

sehingga sintesa RNA terganggu (OOV, 150). : Antibitikum. : serbuk halus, coklat merah. : Sangat sukar larut dalamair, mudah larut dalam

kloroform P, larut dalam etil asetat P dan dalam methanol P. : DLD : 1x 1h DMD :( FI III, 988 ) == 600 mg

41

c. Vitamin B6 ( FI III, 541 )  Sinonim hidroklorida.  Farmakologi : Resorpsinya dari usus dan diubah menjadi metabolic : Pyridoxini hydrochloridum, piridoksini

aktif pyridoxal fosfat dan pyridoxaminfosfat. Eksresinya berlangsung lewat kemih sebagai pyrodxin (OOP V,447).  Kegunaan  Pemerian  Kelarutan  Dosis : Komponen vitamin B – kompleks. : hablur putih atau tidak berwarna, atau serbuk hablur

putih, tidak berbau, rasa asin. : Mudah larut dalam air, sukar larut dalam etanol = 5 mg – 150 mg =-

(95%) P, praktis tidak larut dalam eter P. : DLD : 1x 1h DMD :( FI III, 987 )

III.

Perhitungan dosis a. INH DMD : 1x 1h DLD : 1x 1h == 10 mg/kg = 4 mg/kg – 5 mg/kg =-

Pro : Maia (10thn), BB : 24,7 kg DLD : 1x = (4 mg/kg – 5 mg/kg) x 24,7 kg =98,8 mg – 123,3 mg 1h = ( 98,8 mg – 123,3 mg ) x 3 = 296,4 mg – 370,5 mg DMD : 1x 1h = 10 mg/kg x 24,7 kg = 247 mg = 247 mg : 3 = 82,3 mg
42

Dosis dalam resep INH : 1x 1h Kesimpulan = 200 mg = 200 mg x 3 = 600 mg

: dosis Overdosis

Rekomendasi : Dosis diturunkan 1x 1h = 100 mg = 100 mg x 3 = 300 mg

b. Rifampicin DLD : 1x 1h DLD : 1h 1x Dosis dalam resep Rifampicin : 1x 1h Kesimpulan = 300 mg = 300 mg x 3 = 900 mg == 600 mg = 600 mg = 600 mg : 3 = 200 mg

: Dosis Overdosis

Rekomendasi : Dosis diturunkan 1x 1h = 200 mg = 200 mg x 3 = 600 mg

c. Vit. B6 ( 1 tab= 25 mg/tab ) DLD : 1x 1h DMD DLD :: 1x = ( ) = 5 mg – 150 mg =-

= 2,5 mg – 75 mg 1h = ( 2,5 mg – 75 mg ) x 3 = 7,5 mg – 225 mg

43

Dosis dalam resep Vitamin B6 : 1x 1h Kesimpulan = ½ tab x 25 mg/tab = 12,5 mg = 12,5 mg – 3 = 37,5 mg

: Dosis Terapi

IV.

Perbaikan resep R/ INH Rifampicin Vit.B6 100 mg 200 mg 12,5 mg

m.f.l.a.dtd.No. X S.t.dd.pulv I p.c Pro : maia (10thn)

V.

Penimbangan bahan 1. INH 2. Rifampicin 3. Vit B6 : 100 mg x 10 bks : 200 mg x 10 bks : 12,5 mg x 10 bks = 1000 mg = 2000 mg = 125 mg

Penegnceran Vit. B6 Perbandingan ( 1 : 6 ) Bahan yang ditimbang Vit B6 = 50 mg SL = 450 mg + 500 mg

Vit. B6 yang diambil

25 mg x 300 mg = 150 mg 50 mg

44

Sisa pengenceran tersendiri)

= 300 mg – 150 mg = 150 mg (dibungkus

SL = (500 mg x 10 bks) – (1000 mg + 2000 mg + 150 mg) = 5000 mg – 3150 mg = 1850 mg

VI.

Cara kerja 1. Siapkan alat dan bahan yang diperlukan. 2. Timbang semua bahan sesuai dengan penimbangan. 3. Masukkan Vit. B6 ke dalam mortir kecil, gerus sampai halus. 4. Masukkan INH kedalam mortir besar, tambahkan sebagian SL, gerus sampai halus dan homogeny. 5. Masukkan rifampicin dan Vit. B6 yang telah dihaluskan kedalam campuran no.4, gerus sampai halus dan homogeny. 6. Terakhir tambahkan sisa SL, gerus sampai halus dan homogeny. 7. Bagi menjadi 10 bagian yang sama banyak diatas kertas perkamen dan dibungkus. Beri etiket putih. Signa 3x sehari 1 bungkus sesudah makan.

VII.

Etiket Laboratirium Farmasetika Dasar Akademi Farmasi Samarinda Apt : Riswan Takdir No :6 Smd, 10/11/ 2010 Anita 3x sehari 1 bungkus Tidak boleh diulang tanpa resep dokter

45

VIII.

Edukasi 1. Obat ini adalah obat kombinasi yag digunakan untuk mengobati penyakit TBC 2. Adanya penambahan Vit. B6 adalah untuk mengurangi efek samping dari kombinasi INH dan rifampicin. 3. Pada saat setelah meminum obat ini, mungkin air seni, ludah, ataupun keringat akan berwarna kemerahan, hal ini adalah hal biasa dari pemakaian rifampicin. 4. Obat ini diminum 3x sehari 1 bungkus sesudah makan.

BAB VI PEMBAHASAN
Resep 5 Pada praktikum kali ini,praktikan akan membuat sediaan serbuk,yaitu serbuk bagi (pulveres).Pulveres adalah campuran kering bahan obat atau zat kimia yang dihaluskan yang digunakan untuk pemakaian dalam atau pemakaian luar. Pada resep ini mengandung oleo sacch m pip,yang mengandung campuran 1 tetes minyak yang mudah menguap,(oleum menthae) dan 2 gr Sl dan tingtuur opii dalam bentuk tingtur.Tinctura opii dalam resep ini dalam jumlah besar maka pembuatannya dengan menguapkan diatas tangas air sampai kental baru ditambahkan zat tambahan dan aduk sampai kering.Setelah diuapkan tincture opii akan berkurang beratnya yaitu dalam jumlah kecil,maka pembuatannya dalam lumping panas.Tinctur opii harus ditimbang menggunakan timbangan kasar karena beratya lebih dari 1 g.Kemudiaan oleum ditetesi terakhir supaya tak menguap.Pada resep ini ditambahkan SL sebanyak 4 g untuk memenuhi bobot ideal pulveres.

46

Pertama tama kita siapkan alat dan bahan,setelah itu kita timbang tincture opii sebanyak 10 g dalam cawan porselen yang sudah di tara lalu uapkan di atas tangas air menjadi 1/3 bagian,sambil menunggu tincture opii di uapkan,kita perlu memanaskan mortar.Setelah tincture opii diuapkan dan dikeringkan dengan Sl sebanyak 6 g dalam cawan porselen.Setelah digerus masukkan dalam mortar yang panas tadi yang sebelumnya sudah di lap hingga kering,gerus ad homogen.Keluarkan dari mortir yang digerus tadi,lalu timbang dan bagi menjadi 20 bagian.Penyimpangan dalam perbungkus dengan total berat adalah 15 % tiap 2 bungkus.dan tidak lebih 10% tiap 18 bungkus.Kemas rapi dengan perkamen dan beri etiket putih.Karena tincture opii adalah narkotik maka harus ditulis “tidak boleh diulang tanpa resep dokter” dan obat ini diminum setelah makan.

Resep 6 Pada praktikum kali ini,praktikan akan membuat sediaan serbuk,yaitu serbuk bagi (pulveres).Pulveres adalah campuran kering bahan obat atau zat kimia yang dihaluskan yang digunakan untuk pemakaian dalam atau pemakaian luar. Pada resep ini riampicin,INH,dan vitamin b6 dalam pemakaiannya dipisah karena apabila digabung akan menyebabkan hipotoksisitas. Yang pertama tama dilakukan adalah menyiapkan alat dan bahan.Setelah semuanya siap,dibuat pengenceran carmine 15 mg dengan cara timbang 50 mg. Bahan bahan lain yang ditimbang juga ditimbang sesuai penimbangan,namun harus sesuai dengan umur dan berat badan pasien agar efek terapi yang diharapkan sesuai dengan umur dan bobot pasien tersebut. Setlah semua bahan dgerus ditambahkan SL untuk rifampicin sebanyak 0,3 g dibungkus jadi 10 bungkus (10x300mg = 3000 mg – 1200 mg = 1800 mg) jadi SL yang digunakan sebanyak 1800 mg.Penambahan SL ini bertujuan untuk memenuhi bobot ideal dari serbuk dan menutupi rasa pahit dan kurang enak pada obat tersebut.bungkus dalam kertas perkamen dn beri etiket putih.

47

48

DAFTAR PUSTAKA

Anief, Muhammad. 1987 . Ilmu Meracik Obat . Gajah Mada Unifersity Press : Yogyakarta. Tim Penyusun. 1979 . Farmakope Indonesia Edisi III. Depkes RI : Jakarta. Tim Penyusun. 1996 . Farmakope Indonesia Edisi IV. Depkes RI : Jakarta. Tim Penyusun. 1996 . Formularium Indonesia . Depkes RI : Jakarta.

49

BAB I PENDAHULUAN

I.I Maksud Praktikum Maksud dari pelaksanaan praktikum farmasetika dasar ini adalah agar mahasiswa/i dapat memahami dan memiliki keterampilan dalam pembuatan sediaan obat dalam bentuk kapsul.

I.II Tujuan Praktikum 1. Mahasiswa dapat membaca dan memahami resep dokter. 2. Mahasiswa dapat menyiapkan alat dan bahan yang diperlukan. 3. Mahasiswa dapat menghitung dosis dengan benar. 4. Mahasiswa dapat menimbang bahan dengan benar. 5. Mahasiswa dapat mengerjakan bahan obat dalam sediaan. 6. Mahasiswa dapat mengemas sediaan dengan tepat dan memberikan informasi tentang sediaan kepada pasien.

50

BAB III TINJAUAN PUSTAKA Kapsul adalah sediaan yang terbungkus cangkang kapsul,keras atau lunak,menurut farmakope Indonesia edisi III. Sedankan menurut farmakope IV adalah cangkang kapsul dibuat dari gelatin pati,atau bahan lain yang cocok. Kapsul cangkang keras,kapsul ini terdiri atas bagian wadah dan tutup myang terbuat dari metal selulosa,gelatin , pati,atau bahan lain yang cocok.ukuran kapsul bervariasi dari no.5 sampai no. 000, kecuali cangkang kapsul untuk hewan.cangkang kpsul biasanya diisi dengan bahan padat atau serbuk,butiran atau granul.campuran serbuk yang cenderung meleleh dapat diisikan kedalam kapsul cangkang keras.jika menggunakan absorben,seperti MgO3 atau silicon doksida. Kapsul cangkang lunak,kapsul jenis merupakan satu kesatuan berbentuk bulat,silindris atau bulat telur yang terbuat dari gelatin atau bahan lain yang cocok.biasanya tebal daripada cangkang keras dan dapat di plastisasi dengan penambahan senyawa poliol seprti sorbitol atau gliserin. Keuntungan bentuk sediaan kapsul:      Bentuknya menarik dan praktis Dapat menutupi rasa dan bau yang kurang enak Mudah ditelan,cepat hancur/larut dalam perut sehingga cepat diarbsorbsi Dokter dapat memberikan resep dengan kombinasi dan dosis yang berbeda-beda sesuai kebutuhan manusia Kapsul dapat diisi dengan cepat tanpa zat tambahan

Kerugian bentuk sediaan kapsul:     Tidak untuk zat- zat yang mudah menguap karena pori- pori kapsul tidak dapat menahan penguapan Tidak untuk zat yang bersifat higroskopis Tidak untuk zat yang bereaksi dengan cangkang kapsul Tidak dapat diberikan untuk balita

51

Tibisa dibagi ½

Uji kebocoran kapsul:   Kapsul diletakkan dikertas saring atau kertas buram dan digelindingkan beberapa kali Apabila kapsul bocor akan meninggalkan noda dikertas

Cara membersihkan kapsul:   Bagian luar kapsul harus bebas dari sisa bahan obat yang mungkin masih menempel pada dinding kapsul Caranya: kapsul diletakkan diatas sepotong kain (linen,wool) kemudian digosok hingga bersih Sebaiknya kapsul disimpan:     Diruang yang tidak terlalu lembab atau kering Didalam wadah gelas tertutup rapat diberi silica Didalam wadah plastic,diberi pengering Didalam blister/ strip alumunim foil.

52

BAB III PELAKSANAAN PRAKTIKUM Resep 1 dr. alisa Jl. Kelinci 189 Samarinda SIP : 145 / DKK / 2001 Smd, R/ prednisone ½ tab Aminophyllin CTM ½ tab 2 mg

m.f.pulv.la.dtd.No X da.in.caps S.o.q.h.caps I Pro : Komeng (10thn)

I.

Resep asli a. Resep standar : -

b. Kelengkapan resep Paraf dokter tidak tertera Tanggal penulisan resep tidak tertera Alamat pasien tidak tertera

c. Penggolongan obat O G W : : Prednison, Aminophyllin :

53

B

: CTM

d. Komposisi bahan : -

II.

Uraian bahan a. Prednisone  Sinonim : Prednisonum.  Farmakologi : Kortikosteroid yang bekerja dengan mempengaruhi metabolism garam dan air (OOP V,679).  Kegunaan  Kelarutan  Dosis : serbuk hablur putih atau hampir putih, tidak berbau, mula – mula tidak berasa kemudian pahit. : Sangat sukar larut dalam air, sukar larut dalam etanol

(95%) P, dalam kloroform P, dalam : DLA : 1x 1h DMD :( FI III, 949 ) == 1 mg/kg – 2 mg/kg

b. Aminophyllin ( FIIII, 82 )  Sinonim  Farmakologi  Kegunaan  Pemerian  Kelarutan : Aminofilia, aminophyllinum, teofilina etildimina : Berdaya spasmilotis, menstimulasi jantung dan

mendilatasinya menstimulasi SSP dan pemafaran (OOP V, 613). : Bronkodilator, antispasmodikum, diuretikum. : Butir atau sebuk, putih atau agak kekuningan, bau

lemah mirip aminiak, rasa pahit. : Larut dalam lebih kurang 5 bagian air, jika dibiarkan

mungkin menjadi keruh, praktis, tidak larut dalam etanol (95%) P dan dalam eter P.

54

 Dosis

: DLA

: 1x 1h

= 5 mg/kg =-

( FI III, 922 ) DMD : 1x 1h = 500 mg = 1500 mg

( FI III, 960 )

c. CTM ( FI III, 153 )      Sinonim Kegunaan Pemerian Kelarutan : Chlorpheniramini Maleas : Antihistaminikum : Serbuk hablur putih, tidak berbau, rasa pahit. : Larut dalam 4 bagian air, dalam 10 bagian etanol 95%

P dan dalam 10 bagian kloroform P, sukar larut dalam eter p. Dosis : DLA : 1x 1h == 0,35 ( dibagi dalam 4 dosis)

( FI III, 927 ) DMD : 1x 1h DLD : 1x 1h == 40 mg = 2 mg – 4 mg = 6 mg – 16 mg

( FI III, 963 )

III.

Perhitungan dosis a. Prednisone Tiap 4 jam 1 kapsul = + 1 = 5x sehari

55

DLA

: 1x 1h

== 1 mg/kg – 2 mg/kg

BB laki-laki 10thn (ISO 42, 445) 10 thn 6 bln adalah 23,9 kg Berat : bulan = 2 3,9 kg : 126 bln = 0,19 kg/bln Jadi umur anak 10 thn = 0,19 kg/bln x 120 bln = 22,8 DLA : 1h = (1 mg/kg – 2 mg/kg) x 22,8 kg = 22,8 mg – 45,6 mg DLA : 1x = ( 22,8 mg – 45,6 mg ) : 3 = 7,6 mg – 15,2 mg 1x = ( 22,8 mg – 45,6 mg ) : 4 = 5,7 mg – 11,4 mg Dosis dalam resep Prednisone : 1x 1h Kesimpulan = ½ tab x 5 mg = 2,5 mg = 2,5 mg x 5 = 12,5 mg

: dosis subterapi

Rekomendasi : dosis dinaikkan 1x 1h = 6 mg = 35 mg

56

b. Aminophyllin DLA : 1x 1h DMD : 1x 1h DLA : 1x 1h DMD : 1x 1h Dosis dalam resep Aminophyllin : 1x 1h Kesimpulan = ½ tab x 200 mg = 100 mg = 100 mg x 5 = 500 mg = 5 mg/kg == 500 mg = 1500 mg = 5 mg/kg x 22,8 kg = 114 mg = 114 mg x 6 = 684 mg = =

: Dosis Terapi

c. CTM DLA : 1x 1h DMD : 1x 1h DLA DMA : 1x : 1h 1x Dosis dalam resep CTM : 1x 1h Kesimpulan = 2mg = 2 mg x 5 = 10 mg == 0,35 mg (dibagi dalam 4 dosis) == 40 mg = 0,35 mg : 4 = 0,0875 mg = = 20 mg : 6 = 3,33 mg

: Dosis Terapi

IV.

Perbaikan resep R/ Prednison 1,2 tab

57

Aminophyllin CTM

0,6 tab 2 mg

m.f.pulv.la.dtd.No X.da.in.caps S.o.q.h caps I

V.

Penimbangan 1. Prednisone 2. Aminophyllin 3. CTM : 6 mg x 10 kapsul = 60 mg = 12 tab : 120 mg x 10 kapsul = 1200 mg = 6 tab :2 mg x 10 kapsul = 20 mg = 5 tab

VI.

Cara kerja 1. Siapkan alat dan bahan yang diperlukan. 2. Timbang semua bahan sesuai perhitungan. 3. Gerus tablet prednisone dimortir kecil, gerus sampai halus. 4. Gerus tablet aminophyllin dalam mortir kecil, gerus ad halus. 5. Buat pengenceran CTM, ambil 50 mg CTM dan 450 mg SL, masukkan dalam mortir dan gerus ad halus dan homogeny. Ambil dan timbang sebanyak bahan yang dibutuhkan dari campuran ini. 6. Masukkan hasil gerusan tablet prednisone ke dalam mortir, tambahkan sebagian SL, kemudian gerus sampai halus dan homogeny. 7. Masukkan hasil gerusan aminophyllin dan pengenceran CTM ked al;am mortir sampai halus dan homogeny. Kemudian tambahkan sisa SL, gerus sampai halus dan homogeny. 8. Bagi serbuk menjadi 10 bagian yang sama, kemudian masukkan ke dalam cangkang kapsul yang telah disiapkan, kemudian tutup dengan kepala kapsul sampai rapat. 9. Kemas dan beri etiket putih.

58

VII.

Etiket Laboratirium Farmasetika Dasar Akademi Farmasi Samarinda Apt : Riswan Takdir No :1 Smd, 12 Nov 2010 Komeng 3x sehari 1 kapsul Tidak boleh diulang tanpa resep dokter

VIII.

Edukasi 1. Obat ini adalah obat yang digunakan bagi pasien penyakit asma yang disebabkan oleh adanya peradangan pada saluran pernapasan. 2. Obat ini diminum setiap 4 jam 1 kapsul. 3. Obat ini disimpan ditempat yang kering dan terlindung dari cahaya matahari.

59

Resep 2 Dr.Malika Jl. Rambutan V/23 Samarinda SIP : 279 / DKK / 2001 Smd, R/ Ext. Belladone Eaeosacch. Foeniculli 3 2

m.f.la.pulv.No X da.in.caps S.t.dd.caps

Pro : Azis (13thn)

I.

Resep asli a. Resep standar Oleosacch. Foeniculli : Oleaosacchara olie sokers, mengandung campuran satu tetes minyak yang mudah menguap dengan 2 gr serbuk gula oleaosacchara tidak boleh ada dalam sediaan.

b. Kelengkapan resep Tanggal penulisan resep tidak lengkap Alamat pasien tidak tertera Paraf dokter tidak tertera

c. Penggolongan obat O G : Ext. belladone :

60

W B

: : Ol. Sacch foeniculli

d. Komposisi bahan : -

II.

Uraian bahan a. Extrak belladone ( FI III, 108 )  Sinonim : Belladone extracum. Melumpuhkan akomodasi (ryclopegia) sebagai  Farmakologi :

spasmolitikum pada kejang di saluran lambung dan urogenital (OOP V, 48).  Kegunaan  Pemerian  Kelarutan  Dosis : Parasimpatalitik. : Masaa kental, coklat tua. :: DLD : 1x 1h DMD : 1x 1h = 10 mg – 20 mg = 30 mg – 60 mg = 20 mg = 80 mg

b. Oleosacch Foeniculli ( FI III, 457 ) Terdiri dari : Ol. foeniculli  Sinonim  Farmakologi  Kegunaan  Pemerian  Kelarutan : Minyak adas.. : Menstimulasi sekresi dahak, berdaya spasmolitis juga

berdaya bakteriostatis (OOP V, 625). : Karminatikum. : Cairan kuning pucat, tidak berwarna, baud an rasa

khas, menyerupai buahnya. : Larut dalam 1 bagian etanol (90%) P.

61

 Dosis  Sinonim  Kegunaan  Pemerian  Kelarutan

:-

SL ( FI III, 338 ) : Gula putih, saccharosa, sacharum, laktosa. : Zat tambahan. : Serbuk hablur, putih, tidak berbau, rasa agak manis. : larut dalam 6 bagian air, larut dalam 1 bagian air

mendidih, sukar larut dalam etanol ( 95% ) P, praktis tidak larut dalam kloroform P dan dalam eter P.  Dosis :-

III.

Perhitungan dosis a. Ext. belladone DLD : 1x = ( )

= 6,5 mg – 13 mg 1h = ( )

= 19,5 mg – 30 mg DMD : 1x 1h Dosis dalam resep Ext. belladone : 1x 1h Kesimpulan = 3 g = 3000 mg : 10 = 300 mg = 300 mg x 3 = 900 mg = =

: Dosis overdosis

Rekomendasi : Dosis diturunkan 1x 1h = 10 mg = 10 mg x 3 = 30 mg

62

IV.

Perbaikan resep R/ ext. belladone Elaeosacch foeniculli m.f.la.pulv. no X da.in.caps S.t.dd.I.caps 100 mg 2

V.

Penimbangan bahan 1. Ext. Belladone = 100 mg 2. Elaeosacch foeniculli SL =2g

Ol. Foeniculli = 1 tetes

VI.

Cara kerja 1. Siapkan alat dan bahan yang diperlukan. 2. Timbang semua bahan sesuai dengan penimbangan. 3. Buat oleaosacch foeniculli dengan mencampurkan 2 gr SL dan 1 tetes oleum foeniculli, gerus sampai kering dan homogeny di dalam mortir kecil. 4. Panaskan mortir dengan air panas kemudoan buang airnya dan keringkan. 5. Masukkan ext. belladone yang sudah ditimbang ke dalam mortir yang sudah dipanaskan tadi, lalu tambahkan etanol 70% 3 tetes, kemudian tambahkan sebagian SL sampai kering dan homogeny. 6. Tambahkan hasil pembuatan Ol. Foeniculli ke dalam campuran No. 5 lalu tambahkan masing – masing ke dalam cangkang kapsul lalu tutup himgga rapat. 7. Kemas dan beri etiket putih.

63

VII.

Etiket Laboratirium Farmasetika Dasar Akademi Farmasi Samarinda Apt : Riswan Takdir No :2 Azis 3x sehari 1 kapsul Tidak boleh diulang tanpa resep dokter Smd, 12 Nov 2010

VIII.

Edukasi 1. Obat ini digunakan pada pasien yang mengalami kejang pada saluran percernaan (lambung) serta membantu mengeluarkan angin dari dalam perut sehingga rasa kembung dapat dikurangi. 2. Obat ini diminum 3x sehari 1 kapsul. 3. Simpan obat ditempat yang kering dan terhindar dari sinar matahari.

64

BAB IV PEMBAHASAN
Resep 1 Pada resep kali ini sediaan yang dikerjakan adalah kapsul .Pengertian kapsul yaitu bentuk sediaan obat yang terbungkus cangkang kapsul,keras atau lunak (FI III),Cangkang kapsul dibuat dari gelatin , pati, bahan lain yang cocok (FI IV). Pertama tama kita siapkan alat dan bahan yang akan digunakan.Kemudian timbang semua bahan sesuai penimbangan.Sebelum itu kita harus menghitung dosis sesuai umr dan berat badan pasien agar efek dari obat terapi.Setelah semua bahan yang kita gerus halus dan homogen lalu timbang bobot akhirnya.Perhitungan bobot akhir

Bobot aminophyllin + prednisone + CTM = 2900 = 290 mg

Numero

10

Jadi setiap 1 kapsul bobotnya 290 mg,yang digunakan adalah cangkang nomor 1,walaupun bobotnya tidak sesuai dengan cangkang no 1 yaitu 300 mg,tapi tidak perlu ditambahkan bahan tambahan.Sebab salah 1 keuntungan kapsul adalah dapat diisi dengan cepat tanpa bahan tambahan.Lalu bagi sebanyak 10 bagian yang sama banyak di atas kertas perkamen.Kemudian masukkan kedalam cangkang kapsul no 1.Masukkan kedalam sak plastic dan beri etiket putih.Pada etiket “tidak boleh diulang tanpa resep dokter” karena mengandung prednisone,prednisone adalah obat keras.

65

Resep 2 Pada resep kali ini sediaan yang dikerjakan adalah kapsul .Pengertian kapsul yaitu bentuk sediaan obat yang terbungkus cangkang kapsul,keras atau lunak (FI III),Cangkang kapsul dibuat dari gelatin , pati, bahan lain yang cocok (FI IV). Pertama tama kita siapkan alat dan bahan yang digunakan,setelah itu timbang semua bahan sesuai penimbangan.Kita harus menghitung dosis terlebih dahulu sesuai umur dan berat badan agar obat bisa mencapai efek terapi yang di inginkan.Setelah semua siap kita harus memanaskan mortir,sembari menunggu mortir panas,kita timbang extract belladone 100 mg yang sebelumnya harus ditara dulu kaca arlojinya.Setelah itu masukkan ext belladone yang telah di timbang kedalam mortir yang panas dan dikeringan dengan SL.Penambahan Sl berguna untuk mengeringkan ext belladone. Penambahan SL ext belladone 5 – 10 kali berat ext belladone sebanyak 9 x 100 mg = 900 mg Kemudian tambahkan alcohol 70% 2 – 3 tetes gerus ad kering dan homogen,seteah itu tambahkan oleosacch foeniculli sebanyak 2 g yag mengandung campuran 1 tetes oleum foeniculli dan 2 g SL gerus ad homogen.Ol. foeniculli dimasukkan terakhir agar tidak menguap.Jadi setelah semua kita gerus ad homogen kita timbang bobot akhirnya,dimana saya dapat bobot 290 mg. Jadi seperti resep 1 yang bobotnya 290 mg kita juga menggunakan cangkang kapsul nomor 1,bago 10 bagian sama banyak di atas kertas perkamen lalu masukkan kedalam cangkang kapsulnya dan beri etiket putih

66

DAFTAR PUSTAKA

Anief, Muhammad. 1987 . Ilmu Meracik Obat . Gajah Mada Unifersity Press : Yogyakarta. Tim Penyusun. 1979 . Farmakope Indonesia Edisi III. Depkes RI : Jakarta. Tim Penyusun. 1996 . Farmakope Indonesia Edisi IV. Depkes RI : Jakarta. Tim Penyusun. 1996 . Formularium Indonesia . Depkes RI : Jakarta.

67

Resep 3 Dr. Dwi Puspita SIP : 2698 / DKK / 2007 Jl. Krembangan Asri No. 127 Gresik Gresik, 19/08/2008 R/ Ol. Iecoris Aselli f.caps.dtd. S.s.dd.caps I Gtt. X No.V

Pro : Putri (14thn)

I.

Resep asli a. Resep standar : -

b. Kelengkapan resep Paraf dokter tidak tertera. Alamat pasien tidak tertera.

c. Penggolongan obat O G W B : : : : Ol. Iecoris

d. Komposiso bahan : -

68

II.

Uraian bahan a. Ol. Iecoris aselli ( FI III, 457 )  Sinonim : Minyak ikan.  Farmakologi : Sintesis mengandung campuran dari kedua vitamin terlarut dalam minyak atau tersolubilisasi dalam air dengan bantuan detergens (tween).  Kegunaan  Pemerian khas.  Kelarutan  Dosis : Sukar larut dalam etanol (95%) P, mudah larut dalam : Sumber vitamin A dan vitamin D. : Kuning pucat, bau khas, agak menis, tidak tengik, rasa

kloroform P, dalam eter P dan dalam eter minyak tanah P. : DLD : 1x = 5 ml

III.

Perhitungan dosis : -

IV.

Penimbangan bahan 1 gr air = 20 tetes pipet internasional, 1 gr air = 22 tetes pipet biasa. Ol. Iecoris aselli : 10 tts x 5 = 50 tts x kapsul = 11 tts pipet biasa untuk 1 cangkang. Perhitungan Untuk menentukan isi kapsul : Untuk menentukan cangkang kapsul : cangkang No. 0 : = 55 tts pipet biasa untuk 5

V.

Cara kerja 1. Siapkan alat dan bahan yang diperlukan.

69

2. Ambil Ol. Iecoris aselli dalam beaker gelas. 3. Masukkan kedalam cangkang kapsul sebanyak 10 tetes untuk tiap kapsul. Tutup kapsul dengan bantuan campuran alkali dan air yang dioleskan pada tepi mulut badan cangkang kapsul. 4. Uji kebocoran dengan menggelindingkan kapsul pada kertas saring. 5. Masukkan ke dalam wadah yang cocok, beri etiket putih.

VI.

Etiket Laboratirium Farmasetika Dasar Akademi Farmasi Samarinda Apt : Riswan Takdir No 3 Smd, 19 Nov 2010 Putri (14thn) 1x sehari 1 kapsul Tidak boleh diulang tanpa resep dokter

VII.

Edukasi 1. Obat ini untuk multivitamin (sumber Vit A dan Vit D). 2. Diminum 1x sehari 1 kapsul. 3. Simpan ditempat yang kering dan sejuk serta terhindar dari sinar matahari.

70

Resep 4 R/ Coffeinum Theophyllinum m.f.caps.No XX S.t.d.d.caps.I Pro : Nn. Chika aa 1,5

I.

Resep asli a. Resep satndar : -

b. Kelengkapan resep Nama dokter, SIP dan alamat praktek tidak tertera. Tanggal penulisan resep tidak tertera. Paraf dokter tidak tertera. Umur dan alamat pasien tidak tertera.

c. Penggolongan obat O G W B : : Coffeinum, theophyllinum : :

d. Komposisi bahan : -

II.

Uaraian bahan a. Coffeinum (FI III, 175)  Sinonim : Kofeina.

71

 Farmakologi : Kofeina adalah perangsang susunan saraf pusat yang kuat dari korteks, medulla, sampai medulla spinalis.  Kegunaan  Pemerian  Kelarutan  Dosis : Stimulan saraf pusat, kordiotonikum. : Serbuk atau hablur bentuk jarum mengkilat biasanya

menggumpal, putih, tidak berbau rasa pahit. : Agak sukar larut dalam air dan dalam etanol (95%) P, = 100 mg – 200 mg = 300 mg – 600 mg = 500 mg = 1,5 mg

mudah larut dalam kloroform P, sukar larut dalam eter P. : DLD : 1x 1h DMD : 1x 1h

( FI III, 964 )

b. Theophyllinum (FI III, 597)  Sinonim  Farmakologi  Kegunaan  Pemerian diudara.  Kelarutan : Larut dalam lebih kurang 150 bagian air, lebih : Teofilina. : Teofilina juga menstimulasi SSP dan pernapasan,

serta bekerja diuretic lemah dan singkat. : Spasmolotikum bronchial. : Serbuk hablur, putih, tidak berbau, pahit, mantap

mudah larut dalam air panas, larut dalam lebih kurang 120 bagian etanol (95%) P, mudah larut dalam larutan alkali hidroksida dan dalam ammonia encer P.  Dosis : DLD : 1x 1h DMD : 1x 1h = 200 mg = 500 mg = 500 mg = 1g

( FI III, 990 )

72

III.

Perhitungan dosis a. Coffeinum DLD : 1x 1h DMD : 1x 1h Dosis dalam resep Coffeinum : 1x 1h Kesimpulan = 1500 mg : 20 kapsul = 75 mg = 75 mg x 3 = 225 mg = 100 mg – 200 mg = 300 mg – 600 mg = 500 mg = 1500 mg

: Dosis Subterapi

Rekomendasi : Dosis dinaikkan 1x 1h = 100 mg = 100 mg x 3 = 300 mg

b. Theophyllinum DLD : 1x 1h DMD : 1x 1h Dosis dalam resep Theophyllinum : 1x 1h Kesimpulan = 1500 mg : 20 kapsul = 75 mg = 75 mg x 3 = 225 mg = 200 mg = 500 mg = 500 mg = 1000 mg

: Dosis Subterapi

Rekomendasi : Dosis dinaikkan 1x 1h = 200 mg = 200 mg x 3 = 600 mg

IV.

Perbaikan resep R/ Coffeinum 2

73

Theophyllinum m.f.caps.No.XX S.t.d.d.caps I

4

V.

Penimbangan bahan 1. Coffeinum :2g

2. Theophyllinum : 4 g

VI.

Cara kerja 1. Siapkan alat dan bahan yang diperlukan. 2. Timbang semua bahan sesuai perhitungan. 3. Masukkan coffeinum ke dalam mortir lalu gerus ad halus. 4. Masukkan theophyllinum ke dalam mortir, lalu gerus ad homogeny. 5. Keluarkan dari mortir dan timbang bobot akhir. Lalu dibagi menjadi 2 bagian yang sama banyak masing – masing untuk 10 kapsul. 6. Masukkan ke dalam cangkang kapsul yang sesuai. 7. Kemas dalam sak plastic dan beri etiket putih.

VII.

Etiket Laboratirium Farmasetika Dasar Akademi Farmasi Samarinda No : 4 Apt : Riswan Takdir Smd, 19 Nov 2010 Nn. chika 1x sehari 1 kapsul Tidak boleh diulang tanpa resep dokter

74

VIII.

Edukasi 1. Diminum 3x sehari 1 kapsul. 2. Obat ini digunakan untuk sesak yang merangsang system saraf pusat. 3. Simpan obat ditempat yang kering dan terlindung dari cahaya matahari.

75

BAB IV PEMBAHASAN
Resep 3 Pada resep kali ini sediaan yang dikerjakan adalah kapsul .Pengertian kapsul yaitu bentuk sediaan obat yang terbungkus cangkang kapsul,keras atau lunak (FI III),Cangkang kapsul dibuat dari gelatin , pati, bahan lain yang cocok (FI IV). Sediaan kapsul yang dibuat berisi oleum iecoris asselli atau minyak ikan yang berfungsi sebagai sumber vitamin A dan vitamin D. Dalam pengerjaannya cangkang kapsul yang digunakan adlah cangkang kapsul keras. Seharusnya untuk bahan yang berisi cair kapsul yang digunakan adalah cangkang kapsul lunak. Dengan cangkang kapsul lunak resiko kebocoran bisa di minimalisir atau bahkan tidak terjadi kebocoran. Sebelum memasukkam oleum iecoris aselli kita harus mentaranya terlebih dahulu ditimbanga kasar untuk bobot yang sesuai untuk tiap kapsulnya. 1gr air = 20 tetes pipet internasional 1gr air = 22 tetes pipet biasa (telah dihitung) Ol.Iecoris Aselli= 10 tetes x 5 kapsul = 50tetes x 22/20 = 55 tetes pipet biasa untuk 5 kapsul Jadi, 1 kapsul terdiri dari 11 tetes

Kita juga harus menentukan nomor cangkang berapa yang akan digunakan , cara perhitungannya yaitu : 1kapsul / 22 tetes = 1gr / 11 tetes 11/22 = gr 0,5 = gr

76

Jadi, cangkang kapsul yang digunakan adalah nomor O

Perlu diperhatikan , untuk mengisi kapsul dengan bahan cair kapsul diletakkan dalam posisi berdiri dengan bantuan gabus yang telah dilubangi sebelumnya. Cara meneteskannya pun harus tegak lurus. Setelah oleum iecoris aselli dimasukkankedalam badan kapsul tutup kapsul dengan bantuan campuran alcohol dan air yang dioleskan pada bagian luar badan kapsul , kemudian ditutup sambil diputar hingga rapat. Semuanya harus dilakukan dengan cepat, agar tidak merusak cangkang kapsul.

Resep 4 Pada resep kali ini sediaan yang dikerjakan adalah kapsul .Pengertian kapsul yaitu bentuk sediaan obat yang terbungkus cangkang kapsul,keras atau lunak (FI III),Cangkang kapsul dibuat dari gelatin , pati, bahan lain yang cocok (FI IV). Resep kali ini mengandung 2 zat aktif yaitu cofeinum dan theophylin,keduanya berasal dari tanaman yang sama dan mempunyai indikasi yang sama dan sinergis.Maka dari itu harus di hitung dosis rangkapnya terlebih dahulu,setelah dihitung baik dosis 1x maupun 1 h nya tidak lebih dari 1 maka tidak over dosis,jadi resep 3 bisa dibuat tanpa rekomendasi yang ditujukan untuk dokter yang menulis resepnya.Sebab apoteker dan asisten apoteker tidak berhak mengubah dosis

77

78

DAFTAR PUSTAKA

Anief, Muhammad. 1987 . Ilmu Meracik Obat . Gajah Mada Unifersity Press : Yogyakarta. Tim Penyusun. 1979 . Farmakope Indonesia Edisi III. Depkes RI : Jakarta. Tim Penyusun. 1996 . Farmakope Indonesia Edisi IV. Depkes RI : Jakarta. Tim Penyusun. 1996 . Formularium Indonesia . Depkes RI : Jakarta.

79

PENDAHULUAN

I.I Maksud Praktikum Maksud dari pelaksanaan praktikum farmasetika dasar ini adalah agar mahasiswa/i dapat memahami dan memiliki keterampilan dalam pembuatan sediaan obat dalam bentuk salep. I.II Tujuan Praktikum 1. Mahasiswa dapat membaca dan memahami resep dokter. 2. Mahasiswa dapat menyiapkan alat dan bahan yang diperlukan. 3. Mahasiswa dapat menghitung dosis dengan benar. 4. Mahasiswa dapat menimbang bahan dengan benar. 5. Mahasiswa dapat mengerjakan bahan obat dalam sediaan. 6. Mahasiswa dapat mengemas sediaan dengan tepat dan memberikan informasi tentang sediaan kepada pasien.

80

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

Salep adalah sediaan setengah padat yng mudah dioleskan dan digunakan sebgai obat luar.bahan obat harus larut atau terdispersi homogeny dalam dasar salep yang cocok. Bedasarkan konsisitensinya,salep dibedakan menjadi:   Unguenta adalah salep yang mempunyai konsistensi seperti mentega,tidak mencair

pada suhu biasa tetapi mudah dioleskan Krim(cremores)adalah sediaan setengah padat yang berupa emulsi mengandung air

yang tidak kurang dari 60%.terdapat dua tipe krim taitu tipe air-minyak dan minyak-air.krim mudah diserap kulit dan dapat dicuci dengan air.  Pasata adalah sediaan massa lembek,mengandung lebih dari 50% bahan atau serbuk  

dan merupakan penutup atau pelindung kulit. Cerata adalah salep berlemak yang mengandung lilin(wax) presentase tinggi sehingga konsistensinya lebih keras. Gel,jelli adalah salep yang lebih halus umumnya cair dan mengandung sedikit atau tanpa lilin. Sedangkan penggolongan salep berdasarkan efek terapi dibedakan menjadi salep epidermik,salep diadermik,salep endodermik.  Salep pidermik adalan salep yang dapat melindungi kulit dan menghasilkan efek lokal karena bahan obat tak diarbsobsi.dasar salep yang digunakan adalah dasar salep hidrokarbon.   Salep endodermik adalah salep dimana bahan obatnya menembus kedalam kulit dan terabsorsi sebagian. Salep diadermik adalah salep dimana bahan obatnya menembus kedalam melalui kulit dan mencapai efek yang diinginkan karena diarbsorsi seluruhnya. Penggolongan salep erdasarkan dasar salep dibedakan menjadi salep hirofobik (berlemak) dan hidrofilik (menarik air). Dalam membuat sediaan salap ada beberapa dasar salep antara lain:

81

 

Dasra salep hidrokarbon disebut pula dasar salep berlemak contohnya: vaselin,paraffin cair dan minyak nabati. Dasar salep serap dibedakan menjadi dasar salep yang bercampur dengan air membentuk emulsi w/o contohnya lanolin anhidrat,em ulsi w/o yang dapat bercampir dengan sejumlah larutan air tambahan juga berfungsi sebagai emolien contohnya lanolin.

 

Dasar salep yang dapat dicuci dengan air cocok untuk dasar kosmetik contohnya dasar salep emulsi o/w emlsyifing ointment BP Dasar salep yang larutn dalam air atau disebit pula dasar salep berlemak contohnya PEG,tragaka n,gom arab.

Pemilihan dasar salep dipengaruhi oleh:      Khasiat yang diinginkan Sifat bahan yang dicampurkan Ktersediaan hayati Stabilitas Ketahanan sediaan jadi

Kualitas dasar salep yang baik:       Stabil Selama dipakai bebas dari inkompatibilitas,tidak terpengaruh suhu dan kelembapan kamar Lunak,semua zat dalam salep harus dalam keadaan halus serta seluruh produk harus lunak dan homogeny Mudah dipakai Dasar salep yang cocok Dapat terdistribusi merata

Persyaratan salep:  Stabil,salep harus stabil sejak diproduksi sampai dipakai.bebas dri ketidak campuran.stabil pada kelembapan dan suhu kamar.

82

   

Lembut/licin,salep umumnya digunakn pada bagian kulit yang meradang lika atau teriitasi Homogeny obat cair atau padat harus terbagi rata dalam dasar salep. Mudah digunakn salep harus mudah dioleskan.melunak pada suhu tubuh. Salep jenis emulsi paling mudah dicuci dengan air dari kulit. Dasar salep yang cocok,harus cocok secara fisika dan kimia dengan bahan obat.tidak mengahambat efek terapi obat.mudah melepaskan baha obat dan tidak mengiritasi seta stabil dalam penyimpanan.

Fungsi salep:    Pembawa bahan obat untuk pengobatan kulit Bahan pelumas kulit (omolient) Pelindung kulit

Peraturan pembuatan salep:   Peraturan salep pertama, zat- zat yang dapat larut dalam campuran lemak dilarutkan kedalamnya,jika perlu dilakukan pemanasan Peraturan salep kedua, zat- zat yang dapat larut dalam air jika tidak ada petunjuk lain dilarutkan dalam air.asalkan air yang digunakan dapat diserap oleh dasar salep dan jumlah air yang dip[akai dikurngi dari basis salep   Peraturan salep etyiga, bahan- bahan yang sukar atu hanya sebagain larut dalam air dan lamak,harus diserbukan terlebih dahulu kemudian diayak dengan pengayak B4O Peraturan salep keempat,salep- salep yang dibuat dengan cara mencairkan,campuranya harus digerus sampai dingin.

83

BAB III PELAKSANAAN PRAKTIKUM Resep 1 dr. Mohammad Alif SIP No. 133/SIP/DKK/2004 Jl. Imam Bonjol 200 Samarinda Smd, 15 Des 2010 R/ Pasta Zinci Aleosa 20 m.f.pasta Pro : Susan

I.

Resep Asli a. Resep Standar R/ Pasta Zinci Aleosa 20 Sengoksida Oleum Sesami 60 40

b. Kelengkapan Resep   Paraf dokter tidak tertera Umur dan alamat pasien tidak tertera

c. Penggolongan Obat O G : :
84

W B

: : Sengoksida

d. Komposisi bahan Sengoksida Oleum Sesami 8 g 12 g

II.

Uraian Bahan a. Sengoksida ( FI III, 636 )  Sinonim  Kegunaan : Zinci oxydum : Antiseptikum lokal, yaitu zat yang digunakan untuk

mendesinfeksi bermacam – macam permukaan dengan zat – zat kimiawi.  Pemerian : serbuk amorf, sangat halus, warna putih atau putih

kekuningan, tidak berbau, tidak berasa,. Lambat laun meresap karbondioksida dari udara.  Kelarutan : Praktis tidak larut dalam air dan dalam etanol ( 95%)

P, larut dalam asam mineral dan dalam larutan alkali hidroksida.

b. Oleum Sesami ( FI III, 459 )  Sinonim  Kegunaan  Pemerian  Kelarutan : Minyak wijen : Sebagai dasar salep : Cairan kuning muda, bau lemah, rasa tawar, tidak .

membeku pada suhu

: Sukar larut dalam etanol ( 95% ) P, mudah larut dalam

kloroform P, dalam eter P dan dalam eter minyak tanah.

85

III.

Penimbangan bahan   Sengoksida Oleum sesame = =

IV.

Cara Kerja 1. Disiapkan alat dan bahan yang diperlukan. 2. Timbang bahan sesuai penimbangan. 3. Ayak sengoksida dengan pengayak 100 smesh dan timbang serbuk yang telah diayak. 4. Masukkan oleum sesami ke dalam mortir, masukkan sengoksida yang telah diayak. Gerus sampai homogen. 5. Masukkan bahan sediaan ke dalam pot kosong yang telah ditimbang. Beri etiket biru.

V.

Etiket Laboratorium Farmasetika dasar Akademi Farmasi Samarinda Apt : Riswan Takdir No : 1 Susan Dioleskan pada bagian yang sakit OBAT LUAR Smd, 15/12/2010

VI.

Edukasi     Obat ini berkhasiat sebagai obat antiseptikum ekstern. Obat dioleskan pada bagian yang teriritasi. Simpan obat ditempat yang kering dan sejuk. Jika terjadi iritasi hentikan pemakaian.
86

87

Resep 2 dr. Muhammad Alif SIP No. 133/SIP/DKK/2004 Jl. Imam Bonjol 200 Samarinda Smd, 15 Desember 2010 R/ Unguentum 2 – 4 Ungt. Peruvianum m.f.ungt.d.s.us.extr Pro : Tn. Ahmad Doni 10 ad 20

I.

Resep Asli a. Resep standar  Unguentum 2 – 4 ( Formularium Indonesia, 196 ) Acid salicyl Sulfur praecip 4 Vaselin ad 100  Unguentum peruvianum ad 20 ( Formularium Indonesia, 244 ) Balsam peru Vaselin kinung27 3 2

b. Kelengkapan resep Paraf dokter tidak tertera Alamat dan umur pasien tidak tertera.

88

c. Penggolongan Obat O G W B : : : :

d. Komposisi bahan Acid salicyl Sulfur praecip 0,4 Vaselin putih Balsam peru Vaselin kuning 9,4 1 9 0,2

II.

Uraian bahan a. Acidum salicylicum ( FI III, 56 )  Sinonim  Kegunaan  Pemerian  Kelarutan : Asam salisilat : Antifungi, yaitu obat luar yang dipakai untuk

mematikan atau menghambat fungi pathogen ( Ansel, 636 ). : hablur ringan tidak berwarna atau serbuk

berwarna putih, hampir tidak berbau, rasa agak manis atau tajam. : Larut dalam 550 bagian air dan dalam 4 bagian

etanol ( 95% ) P, mudah larut dalam kloroform P dan dalam eter P, larut dalam larutan ammonium asetat P, dinatrium hidrogenfosfat P, kalium sitrat P dan natrium p.

b. Sulfur praecip ( FI III, 591 )  Sinonim  Kegunaan : sulfur praecipitatum, belerang endap. : Antiskabies, yaitu obat yang mematikan tungau kudis,

bersifat membunuh tungau kudis. ( kamus kedokteran, 313 )
89

 Pemerian  Kelarutan

: Tidak berbau, tidak berasa. : Praktis tidak larut dalam air, sangat mudah

larut dalam karbondisulfida P, sukar larut dalam minyak zaitun P, sanagt sukar larut dalam etanol ( 95% ) P.

c. Vaselin album ( FI III, 633 )  Sinonim  Kegunaan IMO, 54 )  Pemerian  Kelarutan : Massa lunak, lengket, bening, putih, sifat ini : Vaselin putih : Zat tambahan, yaitu sebagai dasar salep hidrokarbon (

tetap setelah zat dileburkan dan dibiarkan hingga dingin tanpa diaduk. : Praktis tidak larut dalam air dan dalam etanol (

95% ) P, larut dalam kloroform P, dalam eter p dan dalam eter minyak tanah P, larutan kadang – kadang beropalesensi lemah.

d. Balsam peru ( FI III, 102 )  Sinonim  Kegunaan : Balsamum peruvianum : Antiseptikum ekstern, yaitu zat – zat yang digunakan

dalam dermatologi untuk mendesinfeksi kulit dan selaput lender ( OOP, 228 ).  Pemerian : Cairan kental, lengket tidak berserat, coklat

tua, dlam lapisan tipis berwarna coklat, transoaran kemerahan, bau aromatic khas menyerupai vanillin.  Kelarutan : Larut dalam kloroform P, sukar larut dalam

eter P, dalam eter minyak tanah P dan dalam asam asetat glacial P.

e. Vaselin kuning ( FI III, 633 )  Sinonim  Kegunaan : Vaselin flavum. : Zat tambahan, sebagai bahan dasar salep.

90

 Pemerian

: Massa lunak, lengket, bening, kuning muda

sampai kuning, sifat ini tetap setelah zat dileburkan dan dibiarkan hingga dingin tanpa diaduk. Berflouresensi lemah, juga jika dicairkan, tidak berbau, hampir tidak berbau.  Kelarutan : Praktis tidak larut dalam air dan dalam etanol (

95% ) P, larut dalam kloroform P, dalam eter p dan dalam eter minyak tanah P, larutan kadang – kadang beropalesensi lemah. III. Penimbangan bahan  Asam salisilat  Belerang endap  Vaselin putih  Balsam peru  Vaselin kuning = = = = =

IV.

Cara Kerja 1. Disiapkan semua alat dan bahan yang diperlukan. 2. Timbang bahan – bahan sesuai dengan penimbangan. 3. Gerus belerang endap hingga halus, sisihkan. 4. Gerus asam salisilat dan diteteskan eter secukupnya, digerus hingga eter menguap lalu tambahkan belerang endap, gerus hingga homogen. 5. Tambahkan vaselin, gerus ad homogeny. Terkhir tambahkan balsam peru sedikit demi sedikit, gerus ad homogen. 6. Masukkan bahan yang sudah ditimbang ke dalam pot kosong yang sudah ditimbang, beri etiket biru.

91

V.

Etiket Laboratorium Farmasetika Dasar Akademi farmasi Samarinda Apt : Riswan Takdir No : 2 Smd, 15/12/2010 Tn. Ahmad doni Oleskan pada bagian yang sakit OBAT LUAR

VI.

Edukasi 1. Obat ini berkhasiat sebagai antijamur. 2. Obat ini dioleskan pada bagian yang sakit. 3. Simpan obat di tempat yang sejuk, kering dan terlindung cahaya ,atahari. 4. Obat ini dipakai untuk pemakaian luar.

92

BAB IV PEMBAHASAN

Resep 1 Pada praktikum kali ini akan dibuat sediaan salep.Salep adalah sediaan setengah padat yang mudah dioleskan dan digunakan sebagai obat luar (FI III),salep berdasar konsistensi terdiri dari unguenta,krim,pasta,cerata,dan gel.Pada resep ini akan dibuat sediaan pasta.Pasta adalah sediaan yang ber massa lembek mengandung lebih dari 50% bahan obat serbuk. Pasta dibagi menjadi 3 yaitu pasta berlemak,pasta kering,pasta pendingin.Pada resep 2 ini termasuk pasta berlemak sabagai minyak lemak menjadi dasar salepnya.Saat membuat sediaan ini sengoksida harus diayak terlebih dahulu dengan ayakan 100 mesh karena kalau ditimbang dahulu baru kemudian di ayak hasilnya tidak sesuai.Ayakan kita harus benar benar terayak agar tidak ada gumpalan gumpalan yang ikut

tercampur.Sengoksida dicampur terakhir sebab,kalau dimasukkan di awal dikhawatirkan akan sukar bercampur atau hasilnya terlalu padat namun dapat diatasi dengan penambahan sedikit demi sedikit sengoksida agar massa homogen dan tidak kaku karena jumlah basis saelp lebih sedikit dari zat yang padat. Jangan lupa menuliskan netto pada pot salep dengan cara (pot kosong + sediaan) – pot kosong

93

Resep 2 Pada praktikum kali ini akan dibuat sediaan salep.Salep adalah sediaan setengah padat yang mudah dioleskan dan digunakan sebagai obat luar (FI III),salep berdasar konsistensi terdiri dari unguenta,krim,pasta,cerata,dan gel.Pada resep 3 kali ini akan membuat sediaan unguenta,unguenta adalah salep yang memiliki konsistensi seperti mentega tidak mencair pada suhu biasa tetapi mudah dioleskan. Pada resep terdapat resep standar yaitu unguentum 2-4 yang biasa disebut vaselin kuning.Unguentum 2-4 terdiri dari asam salisilat 2 dan belerang endap 4 serta vaselin kuning ad 100 (formularium Indonesia). 2-4 menunjukkan perbandingan masing masig bahan.Vasellin putih tidak digunakan dalam resep ini,karena vaselin putih adalah bentuk yang dipucatkan warnanya dari vaselin kuning.Pemucatan menggunakan asam sulfat yang apabila terkena mata akan sangat berbahaya. Pada resep ini balsam peru ditambah terakhir karena penggerusan dalam waktu lama akan membuat munculnya dammar dan membuat khasiatnya hilang.

94

DAFTAR PUSTAKA

Anief, Muhammad. 1987 . Ilmu Meracik Obat . Gajah Mada Unifersity Press : Yogyakarta. Tim Penyusun. 1979 . Farmakope Indonesia Edisi III. Depkes RI : Jakarta. Tim Penyusun. 1996 . Farmakope Indonesia Edisi IV. Depkes RI : Jakarta. Tim Penyusun. 1996 . Formularium Indonesia . Depkes RI : Jakarta.

95

Resep 3

Dr. malika Jl. Rambutan V / 23 Samarinda SIP : 279 / DKK / 2001 Smd, R/ ungt. Whitefield Adde Tinct. Iodii 3% m.f.da.s.u.e Pro : Aliya 5 10

I.

Resep asli a. Resep standar R/ Ungt. Whitefield Asam benzoate Asam salisilat Lanolin Vaselin putih 5 45 45 10 5

b. Kelengkapan resep Paraf dokter tidak tertera Umur dan alamat pasien tidak tertera Tanggal resep tidak lengkap

c. Penggolongan obat

96

O G W B

: : : : Asam benzoate, asam salisilat, lanolin, vaselin putih.

d.

Komposisi bahan Asam benzoate Asam salisilat Lanolin Vaselin putih Tinct. Iodii 3% 0,5 0,5 4,5 4,5 5

II.

Uraian Bahan a. Asam benzoate ( FI III, 49 )  Sinonim  Kegunaan  Pemerian  Kelarutan : Acidum benzoicum : Antiseptikum ekstern, antijamur : hablur halus dan ringan, tidak berwarna, tidak berbau. : Larut dalam ± 350 bagian air, dalam ± 3 bagian etanol

( 95% ), dalam 8 bagian kloroform P dan dalam 3 bagian eter P.

b. Asam salisilat ( FI III, 56 )  Sinonim  Kegunaan  Pemerian  Kelarutan : Acidum salicylicum : Antifungi, yaitu obat luar yang dipakai untuk

mematikan atau menghambat fungi pathogen ( Ansel, 636 ). : hablur ringan tidak berwarna atau serbuk berwarna

putih, hampir tidak berbau, rasa agak manis atau tajam. : Larut dalam 550 bagian air dan dalam 4 bagian etanol

( 95% ) P, mudah larut dalam kloroform P dan dalam eter P, larut dalam larutan ammonium asetat P, dinatrium hidrogenfosfat P, kalium sitrat P dan natrium P.
97

c. Lanolin ( FI III, 61 )  Sinonim  Kegunaan  Pemerian  Kelarutan : Adeps lanae, lemak bulu domba : Zat tambahan : Zat berupa lemak, lekat, kuning muda atau kuning

pucat, agak tembus cahaya, bau lemah dan khas. : Praktis tidak larut dalam air, agak sukar larut dalam

etanol ( 95% ) P, mudah larut dalam kloroform P dan dalam eter P.

d. Vaselin putih ( FI III, 633 )     Sinonim : Vaselin album

Kegunaan : Zat tambahan, yaitu sebagai dasar salep hidrokarbon ( IMO, 54 ) Pemerian : Massa lunak, lengket, bening, putih, sifat ini tetap setelah zat dileburkan dan dibiarkan hingga dingin tanpa diaduk. Kelarutan : Praktis tidak larut dalam air dan dalam etanol ( 95% ) P, larut dalam kloroform P, dalam eter p dan dalam eter minyak tanah P, larutan kadang – kadang beropalesensi lemah.

e. Tinct. Iodii ( FI III, 317 )  Sinonim  Kegunaan  Pemerian  Kelarutan : Iodii tincture, tingtur iodium : Anti infeksi kulit : Cairan jernih, berwarna coklat kemerahan, berbau

iodium dan etanol ( FI IV, 466 ) :-

III.

Penimbangan 1. Asam benzoate =

98

2. Asam salisilat 3. Lanolin a. Adeps lanae b. Aqua 4. Vaselin putih 5. Tingtur iodii 3%

= = = = = =5g

IV.

Cara Kerja 1. Siapkan alat dan bahan yang diperlukan 2. Timbang semua bahan sesuai penimbangan 3. Buat lanolin. Caranya campur adeps lanae dan air, gerus, sisihkan. 4. Asam salisilat ditambah etanol ± 3 tetes, gerus, tambahkan asam benzoate. 5. Tambahkan vaselin putih, gerus ad homogeny. 6. Tambahkan lanolin, gerus ad homogeny. 7. Tambahkan tingtur iodii sedikit demi sedikit, gerus. 8. Masukkan ke dalam pot salep yang sudah ditimbang sebelumnya. Kemas dan beri etiket.

99

V.

Etiket
Laboratorium farmasetika dasar Akademi farmasi samarinda Apt : Riswan Takdir No : 3 Smd,23/12/2010 Aliya Oleskan pada bagian yang sakit OBAT LUAR

VI.

Edukasi 1. 2. 3. Salep ini berfungsi sebagai obat antijamur dan antiseptic. Dioleskan pada daerah yang sakit atau gatal. Simpan ditempat yang tertutup rapat, kering dan terlindung dari cahaya matahari.

100

Resep 4

dr. Agustiani Jl. Merpati 7 Samarinda SIP : 311 / DKK / 2000 Smd, R/ stearic acid Mineral oil Triethanolamine Metyl paraben Propel paraben Ol. Rosae Aqua destillata m.f.da.S.hand Cream Pro : Nn. Indri 3 1,1 0,75 qs qs qs 41,4

I.

Resep asli a. Resep standar : -

b. Kelengkapan resep Tanggal resep tidak tertera Paraf dokter tidak tertera Umur dan alamat pasien tidak tertera

c. Penggolongan obat O G : :
101

W B

: : Stearic acid, Mineral oil, Triethanolamine,Metyl paraben,Propel paraben,Ol. Rosae,Aqua destillata.

d. Komposisi bahan

:-

II. Uraian Bahan a. Acidum stearicum ( FI III, 57 )  Sinonim  Kegunaan  Pemerian  Kelarutan : Asam stearat. : Zat tambahan, sebagai zat pengemulsi. : Zat padat keras mengkilat menunjukkan susunan,

hablur putih atau kuning pucat, mirip lemak lilin. :Praktis tidak larut dalam air, larut dalam 20 bagian

etanol ( 95% ) P, dalam 2 bagian kloroform P dan dalam 3 bagian eter p.

b. Paraffinum liquidum ( FI III, 474 )  Sinonim  Kegunaan  Pemerian  Kelarutan : Parafin cair, mineral oil. : Laksativum. :Cairan kental, transparan, tidak berfluoresensi, tidak

berwarna, hampir tidak berbau, hampir tidak mempunyai rasa. : Praktis tidak larut dalam air dan dalam etanol ( 95% )

P, larut dalam eter P.

c. Triethanolaminum ( FI III, 612 )  Sinonim  Kegunaan : Triethanolamina, TEA. : Zat tambahan, yaitu sebagai emulgator tipe w/o,

bersama – sama dengan asam stearat membentuk sabun.
102

 Pemerian  Kelarutan

: Cairan kental, tidak berwarna hingga kuning pucat,

bau lemah mirip amoniak, higroskopik. : Mudah larut dalam air dan etanol ( 95% ) P, larut

dalam kloroform P.

d. Methyils Parabenum ( FI III, 378 )  Sinonim  Kegunaan  Pemerian  Kelarutan : Metil paraben, nipagin. : Zat pengawet. : Serbuk hablur halus, hampir tidak berbau, tidak

mempunyai rasa, kemudian agak membakar, diikuti rasa tebal. : Larut dalam 550 bagian air, dalam 20 bagian air

mendidih, dalam 3,5 bagian etanol ( 95% ) dan dalam 3 bagian aseton P, mudah larut dalam eter P dan dalam larutan alkali hodroksida, larut dalam 60 bagian gliserol P panas, dalam 40 bagian minyak lemak panas, jika didinginkan larutan tetap jernih.

e. Prorylis parabenum ( FI III, 535 )  Sinonim  Kegunaan  Pemerian  Kelarutan : Propil paraben, nipasol. : Zat pengawet. : Serbuk hablur putih, tidak berbau, tidak berasa. : Sangat sukar larut dalam air, larut dalam 3,5 bagian

etanol ( 95% ) P, dalam 3 bagian aseton P, dalam 140 bagian gliserol P, dan dalam 40 bagian minyak lemak, mudah larut dalam larutan atau alkali hidroksida.

f. Oleum rosae ( FI III, 459 )  Sinonim  Kegunaan : Minyak mawar. : Pengaroma.

103

 Pemerian

: Cairan, tidak berwarna atau kuning, bau menyerupai

bunga mawar, rasa khas, pada suhu 25o kental, jika didinginkan perlahan – lahan berubah menjadi massa hablur bening yang jika dipanaskan mudah terbakar.  Kelarutan : Larut dalam 1 bagian kloroform P, laritan jernih.

g. Aqua destillata ( FI III, 96 )  Sinonim  Kegunaan  Pemerian : Air suling. : Zat tambahan. : Cairan jernih, tidak berwarna, tidak berbau, tidak

mempunyai rasa.

III. Penimbangan bahan
1. 2. 3. 4. 5. 6. 7.

Asam stearat Mineral oil Triethanolamina Metal paraben Propel paraben Oleum rosae Aqua destillata

= 3g = 1,1 g = 0,75 g = 0,12% x ( 3 + 1,1 + 0,75 + 41,4 ) = 55 mg = 0,02% x ( 3 + 1,1 + 0,75 + 41,4 ) = 9 mg = 1 tetes = 41,4 ml

IV.

Cara kerja
1. Siapkan alat dan bahan yang diperlukan. 2. Timbang semua bahan sesuai penimbangan. 3. Panaskan mortir dengan menuankan air panas ke dalam mortir. 4. Masukkan ke dalam beaker gelas aqua destillata dan metal paraben

dan taruh diatas penangas air sampai larut.
5. Masukkan ke dalam cawan porselen propel paraben, mineral oil dan

asam stearat lau taruh diatas penangas air sampai mencair.
104

6. Tambahkan TEA pada fase air aduk sampai larit. 7. Masukkan fase minyak ke dalam mortir, tambahkan fase air sedikit

demi sedikit, aduk cepat hingga memnentuk cream.
8. Tambahkan oleum 1 tetes dan gerus hingga homogeny. 9. Masukkan sediaan ke dalam pot salep yang sudah ditimbang dan beri

etiket biru

V.

Etiket Laboratorium Farmasetika Dasar Akademi farmasi Samarinda Apt : Riswan Takdir No : 4 Smd, 15/12/2010 Nn. indri Oleskan pada bagian yang sakit OBAT LUAR

VI.

Edukasi 1. Krim ini digunakan untuk melembutkan kulit tangan. 2. Dioleskan pada permukaan kulit tangan. 3. Disimpan ditempat yang sejuk dan kering, simpan pada wadah tertutup rapat dan terlindung dari cahaya matahari. 4. Hanya untuk pemakaian luar.

105

BAB IV PEMBAHASAN
Resep 3 Pada praktikum kali ini akan dibuat sediaan salep.Salep adalah sediaan setengah padat yang mudah dioleskan dan digunakan sebagai obat luar (FI III).Dalam resep ini salep yang dibuat terdiri dari ungt.whitefield adde tinc iodii.Unguenta whitefield ini juga bisa disebut salep putih terdiri dari asam benzoate 0,5 g,asam salisilat 0,5 g,dan vaselin putih 4,5 g.dan lanolin yang terdiri dari adeps lanae 75% dan air 25% dan terakhir tambahkan tinc iodii 5 g. Pada resep kali ini ada bahan asam benzoate dan asam salisilat yang mudah larut dengan etanol 95% untuk melarutkanya.Keunggulan etanol 95% dari etanol 70% adalah etanol 95% hanya mengandung 5 % air dibanding etanol 70% yang berisi 30% air. Pada resep ini juga dipakai vaselin putih bukan kuning karena resep sudah jelas kau yang dipakai adalah ungt,whitefield yang berarti salep putih.Vaselin putih adalah bentuk yang dipucatkan warnanya dari vaselin kuning.Pemucatan menggunakan asam sulfat yang apabila terkena mata akan sangat berbahaya. Jangan lupa memberi etiket biru pada pot salep

Resep 4 Pada praktikum kali ini akan dibuat sediaan salep.Salep adalah sediaan setengah padat yang mudah dioleskan dan digunakan sebagai obat uar (FI III).Dalam resep ini akan dibuat hand krim.Krim adalah sediaan setengah padat berupa emulsi yang mengandung air tidak kurang dari 60%.Tipe krim ada 2 yaitu tipe air minyak dan minyak air. Dalam resep ini terlebih dahulu membuat 2 fase yang disebut fase air dan fase minyak>Campuran fase air adalah aquades dan nipagin yang di cairkan di bekerglass dengn

106

air panas.Lalu campurkan fase minyak yang terdiri dari as stearat,mineral oil dan nipasol kedalam cawan poreselen yang sudah di tara lalu dileburkan diatas tangas air. Pada praktkum kali ini sediaan yang saya buat tiak jadi sebab mortir yang digunakan kurang panas dan penggerusannya tidak cepat.Dan jangan lupa tambahkan TEA yang berfungsi sebagai emulgator untuk menggabungkan fase minyak dan fase air.

107

108

DAFTAR PUSTAKA

Anief, Muhammad. 1987 . Ilmu Meracik Obat . Gajah Mada Unifersity Press : Yogyakarta. Tim Penyusun. 1979 . Farmakope Indonesia Edisi III. Depkes RI : Jakarta. Tim Penyusun. 1996 . Farmakope Indonesia Edisi IV. Depkes RI : Jakarta. Tim Penyusun. 1996 . Formularium Indonesia . Depkes RI : Jakarta.

109

Resep 5 R/ Ungt. Leniens Ph. Ned V S.u.e Pro : Fatmawati 40 d.i.d

I.

Resep asli a. Resep standar  Ungt. Leniens Cera alba Cetaceum Adeps lanae Oleum sesame Adde Air dingin Tinct. Benzoate 20 5 40 5 10 10 50

b. Kelengkapan resep Nama, SIP, alamat praktek dokter tidak tertera. Paraf dokter tidak tertera. Umur dan alamat pasien tidak tertera.

c. Penggolongan obat O G W B : : : :
110

d. Komposisi bahan Cera alba Cetaceum Adeps lanae Oleum sesame 50 Air dingin Tinct. Benzoate 20 5 5 10 10

II.

Uraian bahan a. Cera alba ( FI III, 140 )  Sinonim  Kegunaan  Pemerian khas lemah.  Kelarutan :Praktis tidak larut dalam air, agak sukar larut dalam : Malam putih : Zat tambahan : Zat padat, lapisan tipis bening, putih kekuningan, bau

etanol ( 95% ) P dingin, larut dalam kloroform P, dalam eter P hangat, dalam minyak lemak atsiri.

b. Cetaceum ( FI III, 141 )  Sinonim  Kegunaan  Pemerian rasa lemah.  Kelarutan : Praktis tidak larut dalam air dan dalam etanol ( 95% ) : Setaceum, spermaceti, malam padat murni. : zat tambahan. : Massa hablur, bening, licin, putih mutiara, bau dan

P dingin, larut dalam 20 bagian etanol ( 95% ) P mendidih, dalam eter P dalam karbondisulfida P, dalam minyak lemak dan dalam minyak atsiri.

111

c. Adeps lanae ( FI III, 61 )  Sinonim  Kegunaan  Pemerian  Kelarutan : Lemak bulu domba : Zat tambahan : Zat berupa lemak, lekat, kuning muda atau kuning

pucat, agak tembus cahaya, bau lemah dan khas. : Praktis tidak larut dalam air, agak sukar larut dalam

etanol ( 95% ) P, mudah larut dalam kloroform P dan dalam eter P.

d. Aqua destillata ( FI III, 96 )  Sinonim  Kegunaan  Pemerian  Kelarutan : Air suling. : Zat tambahan. : Cairan jernih, tidak berwarna, tidak berbau, tidak

mempunyai rasa. :-

e. Oleum Sesami ( FI III, 459 )  Sinonim  Kegunaan  Pemerian  Kelarutan : Minyak wijen : Sebagai dasar salep : Cairan kuning muda, bau lemah, rasa tawar, tidak .

membeku pada suhu

: Sukar larut dalam etanol ( 95% ) P, mudah larut dalam

kloroform P, dalam eter P dan dalam eter minyak tanah.

f. Tinct. Benzoate Terdiri atas : Asam benzoate  Sinonim  kegunaan : Acidum benzoicum : Antifungi

112

 Pemerian

: Serbuk hablur putih atau sisik mengkilat tidak

berwarna, kasar, tidak berbau, rasa agak asam dan pahit kemudian manis. Spiritus  Sinonim  Kegunaan  Pemerian : Spiritus fortior : zat tambahan : Zat cair tak berwarna, jernih dengan bau dan rasa

yang mudah dikenal yang dapat terbakar dengan cahaya yang sedikit member penerangan.

III.

Penimbangan 1. Cera alba 2. Cetaceum 3. Adeps lanae 4. Oleum sesame 5. Air dingin 6. Tinct. Benzoate = = = = = = ( ( ( ( ) ) ) )

IV.

Cara kerja 1. Siapkan alat dan bahan yang diperlukan. 2. Timbang semua bahan sesuai penimbangan. 3. Panaskan mortir dab stenper dengan air panas hingga dinding mortir terasa panas, buang airnya. 4. Buat fase minyak dengan cara lebr fase alba, cetaceum, adeps lanae, dan ol. Sesame dalam cawan porselen diatas tangas air, lebur hinnga meleleh. 5. Masukkan tinct. Benzoate sedikit demi seidkit, gerus ad homogeny.

113

6. Tambahkan air dingin sedikit demi sedikit, gerus ad homogeny. 7. Masukkan ke dalam pot salep yang sudah ditimbang sebelumnya. Kemas dan beri etiket.

V.

Etiket

Laboratorium Farmasetika Dasar Akademi Farmasi Samarinda Apt : Riswan Takdir No : 5 Smd, 30/12/2010 Fatmawati Oleskan pada bagian yang sakit Obat Luar

114

VI.

Edukasi 1. Obat ini sebagai obat pelembut kulit. 2. Oleskan obat pada bagian yang sakit. 3. Simpan obat di tempat yang sejuk, kering dan terlindung dari cahaya matahari.

115

Resep 6

R/ sulfathiazole podwer Triethanolamine Destilled water cc White beeswax Mineral oil 2

5

24 5 ad 100

....................................... d. in. 1/4 S.a.u.e Pro : Ny. Mathilda

I.

Resep asli a. Resep standar : -

b. Kelengkapan resep

Nama, SIP, dan alamat dokter tidak tertera. Alamat pasien tidak tertera. Paraf dokter tidak tertera.

c. Penggolongan obat O G W B : : : :

d. Komposisi bahan : -

116

II.

Uraian bahan a. Sulfathiazole powder : -

b. Triethanolaminum ( FI III, 612 )  Sinonim : Triethanolamina, TEA.  Kegunaan  Pemerian  Kelarutan : Zat tambahan, yaitu sebagai emulgator tipe w/o, bersama – sama dengan asam stearat membentuk sabun. : Cairan kental, tidak berwarna hingga kuning

pucat, bau lemah mirip amoniak, higroskopik. : Mudah larut dalam air dan etanol ( 95% ) P, larut

dalam kloroform P.

c. Aqua destillata ( FI III, 96 )  Sinonim  Kegunaan  Pemerian  Kelarutan : Air suling. : Zat tambahan. : Cairan jernih, tidak berwarna, tidak berbau, tidak

mempunyai rasa. :-

d. White beeswax ( FI III, 140 )  Sinonim  Kegunaan  Pemerian khas lemah.  Kelarutan :Praktis tidak larut dalam air, agak sukar larut dalam : Cera alba, Malam putih : Zat tambahan : Zat padat, lapisan tipis bening, putih kekuningan, bau

etanol ( 95% ) P dingin, larut dalam kloroform P, dalam eter P hangat, dalam minyak lemak atsiri.

e. Mineral oil FI III, 474 )

117

 Sinonim : Parafin cair.  Kegunaan  Pemerian  Kelarutan : Laksativum. : Cairan kental, transparan, tidak berfluoresensi,

tidak berwarna, hampir tidak berbau, hampir tidak mempunyai rasa. : Praktis tidak larut dalam air dan dalam etanol (

95% ) P, larut dalam eter P.

III.

Penimbangan 1. Sulfathiazole powder 2. Triethanolamine 3. Distilled water 4. White beeswax 5. Mineral oil = 5 x ¼ = 1,25 g = 2 x ¼ = 0,5 g = 24 cc x ¼ = 6 g = 5 x ¼ = 1,25 g = ad 100 = 25 – ( 1,25 + 0,5 + 6 + 1,25 ) = 25 – 9 = 16 g

IV.

Cara kerja 1. Siapkan alat dan bahan yang diperlukan 2. Timbang masing – bahan sesuai penimbangan. 3. Panaskanmortir dengan menuang air panas hingga dinding mortir terasa panas, buang airnya. 4. Masukkan cera dan mineral oil ke dalam cawan porselen, lalu leburkan di atas tangas air. 5. Larutkan aqua dan TEA, tambahkan sulfathiazole. Aduk ad larut. 6. Masukkan fase minyak yang telah dilebur ke dalam mortir hangat, kemudian masukkan fase air sedikit demi sedikit sambil digerus cepat sampai terbentuk krim.

118

7. Masukkan sediaan ke dalam pot salep yang sudah ditimbang, kemas dan beri etiket.

V.

Etiket Laboratorium Farmasetika Dasar Akademi Farmasi Samarinda Apt :Riswan Takdir No : 6 Smd, 30 Des 2010 Ny. Mathilda Dioleskan pada bagian yang sakit OBAT LUAR

VI.

Edukasi 1. Salep ini digunakan sebagai pencegah bakteri yang menyebabkan alergi. 2. Oleskan salep pada kulit yang sakit. 3. Simpan salep di tempat yang kering dan terhindar dari sinar matahari.

119

BAB IV PEMBAHASAN
Resep 5 Pada resep kali ini sediaan yang dikerjakan adalah unguenta. Pengertian dari unguenta itu adalah salep yang mempunyai konsistensi seperti mentega, tidak mencair pada suhu biasa tetapi mudah dioleskan. Pada praktikum kali ini menggunakan bahan-bahan seperti cera alba, cetaceum, adeps lanae, oleum sesami, air suling, dan tingtur benzoate. Pertama-tama siapkan alat dan bahan kemudian timbang bahan-bahan pada timbangan halus dan timbangan kasar. Kesalahan pada penimbangan akan berpengaruh pada bobot akhir salep atau nettonya. Setelah menimbang lebur fase minyak yang terdiri dari cera alba, cetaceum, adeps lanae dan oleum sesamidiatas tangas air didalam cawan porselen dengan kain kassa sebagai penyaringnya. Tujuannya untuk menyaring kotoran yang mungkin tertinggal saat peleburan. Sambil menunggu fase minyak saat dilebur , panaskan mortir dan stamper dengan air panas. Untuk membuat fase air masukkan air panas ke dalam beaker gelas. Setelah panas mortir dan stamper dirasa cukup, buang air panas tadi lalu keringkan dengan lap dan tisu. Pada saat pengerjaan baik mortir, fase minyak, dan fase air harus sama-sama panas agar salep dapat terbentuk. Masukkan fase minyak dalam mortir lalu masukkan fase air sedikit demi sedikit lalu gerus sampai homogen. Terakhir, masukkan sediaan yang telah jadi ke dalam pot kosong yang telah ditimbang. Setelah ditimbang, banyak sediaan yang tidak mencapai bobot yang diinginkan.Hal ini dikarenakan kesalahan menimbang, seharusnya setiap bahan yang dilebur bobotnya dilebihkan 10%-20% karena pada saat disaring ada bahan yang tertinggal. Kita juga harus membuat copie resep, sebab pada resep tertera “did” . da in dimidio yang berarti berilah separonya.

120

Copie Resep 5 Apotek Sumber Rejeki Jln. MT. Haryono 10 Teip: (0541) 738731 Apt Riswan Takdir, S.Farm, Apt SIA: 2912/DIA/2007

SALINAN RESEP Resep untuk Resep dari dokter Tanggal ditulisnya resep Tanggal pembuatan resep No :2 : Fatmawati :::-

R/ Ungt. Leniens. Ph. Ned.V 40 s.u.e did

Pro: Fatmawati Det 20 p.c.c Riswan TakdirS.Farm, Apt

121

Resep 6 Pada resep ketiga ini praktikan membuat sediaan berupa krim. Krim adalah sediaan setengah padat berupa emulsi, mengandung air tidak kurang dari 60% mudah diserap kulit dan dapat dicuci dengan air. Dalam resep terdapat sulathiazole powder diganti dengan chlorampenikol, TEA, air suling, cera alba, dan mineral oil. Pertama-tama yang dilakukan adalah menyiapkan alat dan bahan, lalu lakukan penimbangan bahan yang sesuai baik pada timbangan halus maupun timbangan kasar. Kesalahan pada waktu menimbang dapat mempengaruhi bobot akhir sediaan. Buat fase minyak terlebih dahulu dengan memasukkan mineral oil dan cera alba dalam cawan porselen kemudian lebur di atas tangas air. Lalu larutkan chlorampenikol dalam beaker gelas tambahkan TEA letakkan di tamgas air. Sambil menunggu fase minyak dan fase air , panaskan mortir dan stamper denga air panas. Setelah panas pada mortir dan stamper dirasa cukup , buang airnya dan keringkan dengan lap dan tisu. Setelah itu masukkan fae minyak sedikit demi sedikit sambil digerus lalu tambahkan fase air sedikit demi sedikit digerus cepat hingga terbentuk krim. Setelah sediaan jadi , masukkan kedalam pot kosong yang telah ditimbang. Jangan lupa tuliskan pada etiket “ dioleskan pada bagian yang teriritasi”. Akan tetapi banyak sediaan yang tidak jadi atau tidak sempurna. Hal ini bisa disebabkan beberapa factor , pertama saat menambahkan TEA pada fase air , cholrampenikol dan aquades sudah dingin. Padahal peran TEA disini sangat penting yaitu sebagai emulgator untuk menyatukan fase air dan fase minyak . Kedua faktor mortir yang sudah dingin dan penggerusannya yang tidak cepatmembuat sediaan tidak jadi. Pada resep kita harus membuat copie resep karena diresep terdapat “d.in. ¼’ yang m embuat kita hanya membuat ¼ .

122

Copie Resep 6 Apotek Sumber Rejeki JLn. MT. Haryono Telp: (0541) 738731 Apt : Riswan Takdir S.farm, Apt SIA :2912/DIA/2007 SALINAN RESEP Resep untuk Resep dari dokter Tanggal ditulisnya resep Tanggal pembuatan resep No R/ Sulathiazole TEA 2 5 :3 : Ny. Mathilda ::: 30 Desember 2010

Distilled water 24cc White beeswax 5 Mineral oil s.u.e det ¼ ad 100

Riswan Takdir , S.Farm ,Apt

123

124

BAB V PENUTUP

V.I.

Kesimpulan
Setelah melaksanakan paraktikum,praktikan dapat kesimpulan 1.Untuk resep pertama dengan bahan obat ampisilin,parasetamol,aspirin dan CTM.Obat ini berfungsi sebagai obat penurun demam dan alergi,obat ini diminum 4x sehari 1 bungkus dan harus dihabiskan dan diminum setelah 1 jam makan. 2.Untuk resep kedua dengan bahan obat camper,mentol zinc oxydum dan talc.Obat ini berfungsi sebagai mengatasi iritasi yang disebabkan biang keringat,yang pemakaiannya dengan cara ditaburkan .Obat ini harus disimpan ditempat sejuk dan kering. 3.Untuk resep ketiga ini dengan bahan obat Phenobarbital,papaverin hcl dan ol.sacch anisi.obat ini berfungsi sebagai obat 4.Untuk resep keempat dengan bahan obat codein hcl efedrin.Obat ini berfungsi sebagai obat batuk yang kronis,dan diminum 3x sehari,apabila masih batuk selama 3 hari setelah minum obat segara hubungi dokter. 5.Untuk resep kelima dengan bahan obat tincture opii,oleosacch M.pip.Obat ini berfungsi sebagai obat batuk kering yang diminum setelah makan 3x sehari. 6Untuk resep keenam dengan bahan INH,Rifampcin,dan vitamin b6.Obt ini berfungsi sebagai obat TBC,pada resep ini ada vitamjn B6 yang berfungsi mengurangi efek samping dari INH dan rifampicin.setelah minumobat ini

mungkin air seni ludah maupun keringat akan berwarna merah. 7Untuk resep ketujuh dengan bahan obat prednisone,aminopilin,dan CTM.Obat ini berfungsi sebagai obat penghilang asma,dan diminum tiap 4 jam sekali 1 kapsul.

125

8.Untuk resep ke delapan dengan bahan obat ext,balladone,oleosacch foeniculli.Obat ini berfungsi sebagai kejang pada lambung serta mengeluarkan angina dari perut sehingga tidak kembung.diminum 3x shari 1 apsul. 9.Untuk resep ke sembilan dengan bahan obat ol.lecaris aseli.Obat ini berfungsi sebagai multivitamin d dan a.diminum 1 x sehari 1 kapsul. 10.Untuk bahan obat theopylinum dan coffeinum.Obat ini berfungsi sebagai saluran pernapasan yang mempengaruhi efek stimulant saraf pusat. 11.Untuk bahan obat pasta zinci aleosa.Obat ini berfungsi sebagai antiseptic.Diolekan terlebih dahulu pada kassa,disimpan ditempat sejuk dan kering 12,Untuk resep ke 12 dengan bahan obat acid salicyl,sulf preacip,dan vaselini serta balsam peru dan vaselin vlavum.Obat ini berfungsi sebagai obat anti jamur,dan dioleskan pada bagian yang terkena jamur. 13.Untuk resep ke 13 dengan bahan obat acid salicylicum,acid benzoate lanolin dan vas. Album.obat ini berfungsi sebagai obat anti jamur hingga infeksi,dioles pada bagian teriritasi. 14.Untuk resep 14 dengan bahan obat stearic acid,mineral oil,metyl paraben,propyl paraben dan oleum rosae.Obat ini berfungsi sebagai obat untuk melembutkan kulit tangan 15.Untuk resep ke 15 dengan bahan obat cera flava cetaceum adeps lanae ol.sesami aqua.Berfungsi sebagai pelembut kulit.disimpan di tempat kering dan sejuk. 16.Untuk resep 16 dengan bahan obat TEA,aqua dest,white beeswax,dan sulathazole powder.Obat ini berfungsi sebagai pencegah alergi

126

V.II.

Saran
Untuk kelancaran praktikum sebaiknya: -praktikan mengambil bahan obat dengan hati hati dan tidak berlebihan pada waktu penagmbialannya -pada saat membuat sediaan jangan masih ada bahan obat yang tersisa -Hati hati dalam menggunakan peralatan praktikum supaya tidak pecah da tidak retak

127

DAFTAR PUSTAKA

Anief, Muhammad. 1987 . Ilmu Meracik Obat . Gajah Mada Unifersity Press : Yogyakarta. Tim Penyusun. 1979 . Farmakope Indonesia Edisi III. Depkes RI : Jakarta. Tim Penyusun. 1996 . Farmakope Indonesia Edisi IV. Depkes RI : Jakarta. Tim Penyusun. 1996 . Formularium Indonesia . Depkes RI : Jakarta.

128