You are on page 1of 43

"10 AMALAN YANG TERBALIK" Marilah kita bermuhasabah atau menilai dan menghitung kembali tentang amalan harian kita

. Kadang-kadang kita akan dapati amalan kita adalah terbalik atau bertentangan dari apa yang patut dilakukan dan dituntut oleh Islam. Mungkin kita tidak sedar atau telah dilalaikan atau terikut-ikut dengan budaya hidup orang lain. Perhatikan apa yang dipaparkan dibawah sebagai contoh amalan yang terbalik:1. Amalan kenduri arwah beberapa malam yang dilakukan oleh keluarga simati selepas sesuatu kematian (malam pertama, kedua, ketiga, ketujuh dan seterusnya) adalah terbalik dari apa yang dianjurkan oleh Rasulullah di mana Rasulullah telah menganjurkan jiran tetangga memasak makanan untuk keluarga simati untuk meringankan kesusahan dan kesedihan mereka. Keluarga tersebut telah ditimpa kesedihan, terpaksa pula menyedia makanan dan belanja untuk mereka yang datang membaca tahlil. Tidakkah mereka yang hadir makan kenduri tersebut khuatir kalaukalau mereka termakan harta anak yatim yang ditinggalkan oleh simati atau harta peninggalan simati yang belum dibahagikan kepada yang berhak menurut Islam? 2. Kalau hadir ke kenduri walimatul urus (kenduri kahwin) orang kerap salam berisi (hadiah wang yang diberi semasa bersalam). Kalau tak ada duit nak dikepit dalam tangan, maka segan ia nak pergi makan kenduri. Tetapi kalau ia menziarah orang mati, tidak segan pula salam tak berisi. Sepatutnya kalau menziarah keluarga si matilah kita patut memberi sedekah. Kalau ke kenduri kahwin, tak bagi pun tak apa kerana tuan rumah panggil untuk diberi makan bukan untuk ia menambah pendapatan. 3. Ketika menghadiri majlis pemimpin negara kita berpakaian cantik kemas dan segak tetapi bila mengadap Allah baik di rumah maupun di masjid, pakaian lebih kurang saja bahkan ada yang tak berbaju. Tidakkah ini suatu perbuatan yang terbalik. 4. Kalau menjadi tetamu di rumah orang dan di beri jamuan, kita rasa segan nak makan sampai habis apa yang dihidangkan kerana rasa segan dan malu, sedangkan yang dituntut dibanyakkan makan dan dihabiskan apa yang dihidang supaya tuan rumah rasa gembira dan tidak membazir. 5. Kalau bersolat sunat di masjid amat rajin, tapi kalau di rumah, sangat malas. Sedangkan sebaik-baiknya solat sunat banyak dilakukan di rumah seperti yang dianjurkan oleh Rasulullah untuk mengelakkan rasa riak. 6. Bulan puasa adalah bulan mendidik nafsu termasuk nafsu makan yang berlebihan tetapi kebanyakan orang mengaku bahawa dalam carta perbelanjaan setiap rumah orang Islam akan kita dapati perbelanjaan di bulan puasa adalah yang tertinggi dalam setahun. Sedangkan sepatutnya perbelanjaan di bulan puasa yang terendah. Bukankah terbalik amalan kita? 7. Kalau nak mengerjakan haji, kebanyakan orang akan membuat kenduri sebelum bertolak ke Mekah dan apabila balik dari Mekah tak buat kenduri pun. Anjuran berkenduri dalam Islam antaranya ialah kerana selamat dari bermusafir, maka dibuat kenduri, bukan kerana nak bermusafir, maka dibuat kenduri. Bukankah amalan ini terbalik? Atau kita mempunyai tujuan lain. 1

8. Semua ibubapa amat bimbang kalau-kalau anak mereka gagal dalam periksa. Maka dihantarlah ke kelas tuisyen walau pun banyak belanjanya. Tapi kalau anak tak boleh baca Quran atau solat, tak bimbang pula bahkan tak mahu hantar tuisyen baca Quran atau kelas khas mempelajari Islam. Kalau guru tuisyen sanggup dibayar sebulan RM20.00 satu pelajaran 8 kali hadir tapi kepada Tok Guru Quran nak bayar RM15.00 sebulan 20 kali hadir belajar pun menggeletar tangan. Bukankah terbalik amalan kita? Kita sepatutnya lebih berbimbang jika anak tidak dapat baca Al Quran atau bersolat dari tidak lulus periksa. 9. Kalau bekerja mengejar rezeki Allah tak kira siang malam, pagi petang, mesti pergi kerja. Hujan atau ribut tetap diharungi kerana hendak mematuhi peraturan kerja. Tapi ke rumah Allah (masjid) tak hujan, tak panas, tak ribut pun tetap tak datang ke masjid. Sungguh tak malu manusia begini, rezeki Allah diminta tapi nak ke rumahNya segan dan malas. 10. Seorang isteri kalau nak keluar rumah samada dengan suami atau tidak, bukan main lagi berhias. Tetapi kalau duduk di rumah, masyaAllah. Sedangkan yang dituntut seorang isteri itu berhias untuk suaminya, bukan berhias untuk orang lain. Perbuatan amalan yang terbalik ini membuatkan rumahtangga kurang bahagia. 11. Kita cukup teruja untuk meng'forward' kan sms atau emel dalam bentuk gossip2 artis kepada kawan2. Malah kebanyakkan sms emel tersebut tidak benar dan boleh menjatuhkan maruah org lain. Tapi kenapa susah sangat nak forward emel2 peringatan sebegini kepada kawan2 kita??..... Cukup dengan contoh-contoh di atas. Marilah kita berlapang dada menerima hakikat sebenarnya. Marilah kita beralih kepada kebenaran agar hidup kita menurut landasan dan ajaran Islam yang sebenar bukan yang digubah mengikut selera kita. Allah yang mencipta kita maka biarlah Allah yang menentukan peraturan hidup kita. Sabda Rasullullah SAW: "Sampaikanlah dariku walaupun satu ayat." (Riwayat Bukhari)

2

Rabu, 2009 Oktober 14
SUATU IKHTIBAR (KISAH MENARIK DI MEKAH) Salah satu kisah menarik yang cukup baik untuk kita mengambil ikhtibar ialah mengenai seorang jemaah haji (lelaki) yang gagal masuk ke Masjidil Haram. Lelaki ini tidak sama pakej dengan saya , jadi saya tidak mengenali beliau. Apa yang berlaku kepada lelaki berkenaan ialah setiap kali dia hendak masuk ke masjidil haram, dia tiba-tiba menjadi panik seperti orang ketakutan. Kemudian lelaki itu tergopoh-gapah ke luar semula daripada masjid dan tergesa-gesa pulang ke rumah tumpangannya. Selepas kali pertama gagal, lelaki itu cuba sekali lagi tetapi apabila orang-orang dalam masjid memandang ke arahnya, dia terus berlari balik ke rumah tumpangannya. Kejadian aneh itu berulang kali berlaku selama seminggu sehingga lelaki tadi tidak dapat sembahyang dalam masjidil haram. Melihat keadaan yang sungguh aneh ini, seorang sahabat datang memberitahu saya dan minta supaya saya cuba ubati lelaki itu. Saya bersetuju tetapi tidak terus mengubati lelaki itu. Sebaliknya,saya cuba mendapat maklumat mengenainya terlebih dahulu. Saya sengaja berbuat demikian kerana saya rasa mesti ada sesuatu kesalahan yang telah dibuatnya hingga menyebabkan dia jadi sedemikian rupa. Jadi saya suruhlah kawan saya selidiki dahulu latar belakang lelaki itu. Kawan saya itu pun pergilah berjumpa semula dengan lelaki itu dan meminta dia ceritakan apakah sebenarnya yang telah berlaku. Mulanya lelaki tersebut malu hendak bercerita apakah sebenarnya yang telah berlaku tetapi selepas dipujuk akhirnya lelaki itu bersetuju. Ceritanya agak memalukan tapi memberi banyak pengajaran. Sebenarnya, dia punyai hobi yang sangat memalukan. Filem lucah sudah menjadi makanan hariannya malah pada malam terakhir hendak bertolak ke Mekah pun dia sempat lagi menonton filem lucah. Rupa-rupanya, lelaki itu memberitahu bahawa setiap kali dia hendak masuk ke masjidil haram, dia tiba-tiba nampak seorang perempuan yang dalam keadaan bogel menerkam ke arahnya atau seperti mencari-carinya. Maka kerana takut kelakuan perempuan tadi akan memalukan dirinya, lelaki berkenaan lari. Selepas mengetahui kedudukan sebenar, barulah saya mengubaati lelaki tadi. Saya diberitakan, selepas itu barulah dia dapat masuk ke masjid, itupun cuma sampai ke pintu. Ini merupakan kisah benar dan banyak lagi kisah menarik Dato' Dr Harun Din yang ingin saya paparkan daripada ceramah dan tulisan beliau. Wassalam. Diterbitkan Kembali dari Sumber: Ghafar Jkebun.utm Menurut Haji Kamal (lihat foto), dia kerap pergi ke Tanah Suci untuk beribadah kerana berasa seronok dapat mendekatkan diri dengan Allah. Beliau juga pernah menyaksikan jenazah dikebumikan di Mekah. Kita ikuti pengalaman Haji Kamal bersama para jemaah sewaktu di Mekah untuk kita 3

jadikan ikhtibar. Ada tiga peristiwa yang diceritakannya. CERITA HAJI KAMAL : 1. PENGALAMAN pertama kali saya mengerjakan umrah di Mekah...saya melihat sendiri bagaimana seorang kawan lelaki telah kehilangan isterinya selepas kami bersolat berjemaah di dalam Masjidilharam. Saya tak ingat masa tu solat apa... tapi harinya siang. Sama ada solat fardu Zuhur atau Asar. Lelaki itu bersolat dengan saya di saf lelaki dan isterinya di kawasan saf perempuan yang berdekatan. Sebelum solat , mereka sudah berjanji untuk berjumpa di tempat biasa mereka menunggu iaitu di sebuah tiang dalam Masjidilharam. Kemudian, selepas habis solat, suaminya bersama saya puas menunggu di tiang masjid itu tapi isterinya tak muncul-muncul. Lama juga kami menunggu. (Foto kanan kelihatan Haji Kamal (kiri) di Dataran Kaabah bersama jemaah Umrah) Selepas itu, saya dan suaminya pergi mencari isterinya. Kami berdoa kepada Allah agar dapat jumpa isterinya. Merata juga kami mencari... sampailah ke kawasan dataran Kaabah. Akhirnya kami ternampak isterinya sedang berdoa minta ampun kepada Allah dan berharap agar dapat bertemu semula suaminya. Tempat dia berdoa, tidak jauh dari Hijir Ismail. Bila sudah berjumpa dengan suaminya, dia bersyukur kepada Allah. Dari cerita yang saya dengar... si isteri itu, selepas solat fardu dia pergi cari tiang di tempat yang dijanjikan untuk berjumpa suaminya...tapi tak jumpa tiang itu. Rupa - rupanya... dia telah melakukan kesilapan. Sewaktu sebelum solat fardu, dia telah ternampak jemaah wanita berkulit hitam di dataran Kaabah. Kemudian hatinya berkata-kata yang tidak elok terhadap wanita itu. JUWIE : Itulah sebabnya... kita tak boleh berprasangka buruk terhadap sesiapapun walaupun di dalam hati. Allah membalas segera di Tanah Suci. ____________________________________________________ Ramai wanita berkulit hitam mengelilinginya 2. PADA suatu musim haji, ada seorang jemaah haji wanita bercerita kepada saya. Katanya, sewaktu dia nak solat sunat di dalam Masjidilharam... tiba-tiba semasa hendak mengangkat takbir...tiba – tiba datang dua orang Mak Itam (jemaah wanita berkulit hitam) duduk di kiri dan kanannya. Dia rasa tak selesa melihat Mak Itam itu. Kemudian dengan segera dia pindah ke tempat saf lain. 4

Sesungguhnya umat Islam itu bersaudara dan tidak boleh dihinakan atau dianiaya. agar sikap angkuh kita dapat berubah dan menjadi tawaduk : Dari Abu Hurairah r..Di tempat itu pula.a. Entah apalah agaknya yang telah menimpanya. bersabda : “Sesungguhnya Allah tidak memandang paras rupa dan hartamu tetapi Allah memandang kepada hati dan amalmu yang ikhlas.w. Sebab itu saya tak sebut nama mereka. jangan membiarkannya teraniaya dan jangan menghinanya (saudara muslim kita) “Takwa tempatnya di sini! (Sambil beliau menunjukkan jari ke dadanya sebanyak tiga kali). Mekah) JUWIE : Itulah.. Dari Abu Hurairah katanya. Setiap muslim haram menumpahkan darah saudaranya sesama muslim. Haram merampas hartanya dan haram mencemarkan kehormatan atau nama baiknya. Juwie sendiri pernah banyak kali orang mengata macam – macam sewaktu di Tanah Suci. Sikap manusia memandang rendah pada orang lain sesame saudara Islam kerap berlaku di manamana.w. Wallahualam. Sepatutnya kita menjalinkan silaturrahim yang ikhlas.a..(Hadis bilangan 2193 riwayat Muslim) _____________________________________________________ Suami bingung tak jumpa jalan balik ke hotel 3..a.. yang sangat perlu kita renungkan dan ingat sampai bilabila. Di Tanah Suci.. (Foto kanan Haji Kamal (dua dari kanan) di Gua Tsur. “Oleh kerana itu. siapa yang datang ke Rumah Allah (Baitullah). bersabda: “Seseorang muslim adalah bersaudara kepada sesama muslim. tiba-tiba datang lagi ramai Mak-Mak Itam di kelilingnya.” -(Hadis bilangan 2194 riwayat Muslim) Satu lagi hadis Nabi s. 5 .. Rasulullah s.. Dia tidak dapat berbuat apa-apa lagi dan terus bersolat. Walaupun kulitnya hitam legam tapi mungkin hatinya putih bersih bercahaya.. kita tidak boleh memandang rendah...” . semuanya adalah tetamu Allah. sewaktu dia berdiri nak mulakan solat sunat. Rasulullah s. janganlah menganiayanya. “Alangkah besar dosanya menghina saudaranya sesama muslim.w. tetapi sekadar ambil ceritanya untuk menjadi peringatan dan ikhtibar kepada kita semua.. katanya.a. hina atau jijik kepada hamba Allah. Mungkin orang itu lebih mulia hatinya di sisi Allah daripada kita. Tapi akhirnya ada yang menangis minta maaf pada Juwie. SATU lagi peristiwa sewaktu saya mengerjakan umrah bersama isteri saya – Rohana Daud (51) Cerita ini elok untuk dijadikan ikhtibar kepada pasangan suami isteri yang nak pergi ke Mekah.

saya pergi ke Masjidilharam untuk tolong carikan suaminya. (katanya). Rasulullah s.. ada seorang lelaki berkata kepada Nabi s. Mereka pergi ke Masjidilharam bersama-sama untuk bersolat Zuhur tapi dalam keadaan mood yang tidak baik.. Selepas habis solat. isterinya bercerita. Semasa di dewan makan.pada waktu tengah hari (selepas Zuhur). anjurkan baca: “A’udzubillahi minasy syaithonirrajim (Aku berlindung dengan Allah dari kejahatan syaitan yang terkutuk) Allah tambahkan kemuliaan kepada orang yang pemaaf 6 ..a. dia kata. bersabda : ‘‘Jangan marah!” JUWIE : Gelagat orang marah-marah atau berselisih faham banyak kali Juwie tengok di Mekah.. barulah ternampak si suami sedang duduk dekat batu. katanya. sebab dia tak jumpa jalan untuk balik ke hotel.a. Saya tanya dia. : “Berilah saya wasiat (petunjuk dan ajaran)!” Beliau (Nabi s..w. Puas saya cari suaminya di dalam masjid tapi tak jumpa.w. Kita perlu ada kekuatan iman yang tinggi untuk kawal perasaan marah yang dihasut oleh syaitan. Lepas tu saya bawa dia balik ke hotel bertemu semula dengan isterinya yang sedang risau. saya pergi ke suatu tempat. Rasulullah s.) bersabda: “Jangan MARAH!!” Ucapan itu beliau ulang berkali-kali..a. Rasulullah s..a. dia tak jumpa suaminya di tempat yang telah dijanjikan.Ada sepasang suami-isteri telah berselisih faham sewaktu di sebuah hotel penginapan mereka di Mekah.” -(Hadis bilangan 1715 riwayat Bukhari) Dari Abu Hurairah r.. Dah lebih dua jam kemudian bila saya keluar dari masjid....a.a..a. isterinya pulang ke hotel seorang diri. Dari Abu Hurairah r.w. Mereka berjanji untuk berjumpa di tempat biasa di Masjidilharam apabila telah selesai bersolat nanti kerana nak pulang ke hotel bersama-sama macam biasa.w. -(Hadis bilangan 1716 riwayat Bukhari) Bila dalam keadaan marah dan gaduh-gaduh.. bersabda: “Orang yang kuat bukanlah orang yang menang berkelahi (bergaduh) tetapi orang yang kuat ialah (orang) yang dapat menguasai (mengawal) dirinya ketika sedang marah. dia tengah bingung.. Selepas mendengar cerita itu.w. Di Tanah Suci dan di mana jua seeloknya kita sentiasa berbaik-baik dan tidak marah-marah atau bergaduh.

Wednesday. Allah tambahkan kemuliaan baginya. dari Rasulullah s..Sebaik selepas sembahyang. “Dan seorang yang tawaduk (merendah diri) kepada Allah. Allah tambahkan kemuliaan dan or tawaduk Allah tingkatkan darjatnya seperti disebut dalam hadis berikut: ang Dari Abu Hurairah r.Ahmad bercerita. bangunan hotel tertinggi di Mekah).a.Dia mengikut lelaki itu dengan harapan dapat pulang 7 .Kisahnya mengenai seorang jemaah haji. tak pergi mana-mana. 2009 Ghaib di Mekah. sabdanya: “Sedekah itu tidak akan mengurangi harta seseorang. saya namakan Ahmad yang hobinya suka berjalan-jalan.Dari kota Makkah dia merayau-rayau sehingga keluar kota sampai ke padang pasir. melancong atau membeli-belah tetapi untuk beribadat dan memohon keampunan daripada Allah.dia memberitahu. (Foto kanan ialah Hotel Zam-Zam Towers. Menurut cerita Ahmad.dah balik ke Pahang".Tadi pergi jalan-jalan kejap". Jadilah hamba Allah yang tawaduk. muncul di Pahang (Ikhtibar) Cerita ini adalah ringkasan daripada sebuah cerita yang saya dengar melalui seorang Ustaz terkenal yang tidak mahu namanya disiarkan.Saya ada. tawaf atau sai dia lesap entah ke mana hinggakan kadang-kadang 2-3 hari tak nampak batang hidung.dia cuba mancari jalan pulang tetapi gagal sehingga semakin jauh pula perjalanannya. Seorang pemaaf. September 30.Akhirnya pada suatu hari mereka dikejutkan apabila menerima panggilan telefon dari tanahair. maka Allah menaikkan darjatnya. Bila ditanya.tiba-tiba dia ternampak satu lubang besar di tengah padang pasir itu dan juga terdapat seseorang yang melambaikan tangan ke arahnya.SEELOKNYA cepat-cepatlah kita saling bermaafan dan lupakan perselisihan."Eh. semasa dia tersesat. Memanglah tujuan seseorang pergi menunaikan fardhu haji bukan untuk berjalan-jalan makan angin.Lama-lama hobinya itu semakin mengasyikkan. Rupa-rupanya Ahmad yang menelefon dari Malaysia.a.dia pulang ke Malaysia bukan menaiki kapal terbang atau kapal laut tetapi berjalan kaki mengikut sebuah lubang di padang pasir semasa berada di tanah suci.Setelah kepenatan.Berbagai usaha dijalankan untuk mencari Ahmad tapi tak berhasil.Dia meminta maaf kerana kehilangannya telah menyusahkan rakan-rakannya."Saya sihat ni. dia akan menjawab. Orang yang pemaaf.Suatu hari rakan jemaah melaporkan si Ahmad ini tak balikbalik tanpa memberitahu sesiapa.” -(Hadis bilangan 2218 riwayat Muslim).w.

. tibatiba wanita itu tumbang tidak sedarkan diri. Selama hampir sembilan tahun menetap di Mekah dan membantu ayah saya menguruskan jemaah haji dan umrah. Ianya berlaku kepada seorang wanita yang berusia di pertengahan 30-an.! siapakah lelaki yang membawanya masuk ke dalam lubang di padang pasir itu?Jinkah?Ibliskah?Atau malaikat?Sesungguhnya tiada siapa dapat memberikan jawapannya dengan tepat kecuali Allah jua. sebaik sahaja kakinya mencecahkan bumi Madinah. Tiba di Madinah. ketibaan wanita tersebut dan rombongan haji di Lapangan Terbang Jeddah kami sambut dengan sebuah bas. Semuanya nampak riang sebab itulah kali pertama mereka mengerjakan haji. saya membawa mereka menaiki bas dan dari situ. Walaupun masih muda. Perak. Sebaik sampai.. Tapi tanpa apa-apa sebab.. kami mengangkat wanita tersebut dan membawanya ke hospital Madinah yang terletak tidak jauh dari situ.Semakin jauh dia berjalan terasa perjalanannya semakin asing dan bukan di kawasan padang pasir lagi. semua orang turun dari bas berkenaan. Berbalik kepada cerita tadi. Kebetulan ketika itu saya balik ke Mekah sekejap untuk menghabiskan cuti semester. Saya menetap di Mekah mulai 1981 selepas menamatkan pengajian di Sekolah Agama Gunung Semanggol.. Suasana yang tadinya tenang serta merta bertukar menjadi cemas. Semua jemaah nampak panik dengan apa yang sedang berlaku. kami menuju ke Madinah. Haji Nasron untuk menguruskan jemaah haji dan umrah memandangkan saya adalah anak sulung dalam keluarga.awal-awal lagi hendaklah kita berniat:Bahawa aku pergi ke Makkah ini hanyalah untuk mengerjakan haji.Keadaan di sekitarnya tidak ubah seperti di kampung halamannya di Pahang. ada satu kejadian yang pasti tidak akan saya lupakan sampai bila-bila. Alhamdulillah. Keluarga saya memang semuanya di Mekah.Rupa-rupanya memang benar dia telah berada di kampungnya dan terus berjalan pulang ke rumahnya.walau apa pun pekerjaan yang kita buat. "Kakak ni sakit. saya telah melalui pelbagai pengalaman menarik dan pelik. segalanya berjalan lancar hinggalah kami sampai di Madinah.." kata saya. Turunlah mereka seorang demi seorang sehingga tiba kepada giliran wanita terbabit.bukan untuk berjalan-jalan atau melancong dsb.. Sebagai orang yang dipertanggungjawabk an mengurus jemaah itu.Tanpa membuang masa. "Badan dia panas dan menggigil.SEKIAN.Akhirnya dia menemui sebuah perkampungan di bawahnya. Kaherah. cuma saya seorang saja tinggal dengan nenek saya di Perak.ke hotel penginapannya. Ketika itu umur saya 20 tahun dan masih menuntut di Universiti Al-Azhar.Apatah lagi semasa mengerjakan haji." kata saya pada jemaah-jemaah yang lain.Sebelum berangkat ke tanah suci. Kakak ni tak sedarkan diri. saya pun bergegas menuju ke arah wanita berkenaan. saya ditugaskan oleh bapa saya. Bagaimanapun.TERIMA KASIH Cerita ni saya dapat dari kawan2.Yang menghairankan. cepat tolong saya.. nawaitu kita mesti betul. dalam banyak-banyak peristiwa itu.kita bawa dia ke hospital. 8 .Oleh itu.buat renungan bersama .Kejadian itu berlaku pada pertengahan 1980-an semasa saya menguruskan satu rombongan haji.

kakak taubat dah Lan. Sehinggalah ke petang. Suami kakak tu kakak sepak terajang. Dari sudut matanya yang terbuka sedikit itu. Sementara itu. Katanya. Berbagai-bagai usaha dilakukan oleh doktor untuk memulihkannya." 9 . Memandangkan usaha untuk memulihkannya semuanya gagal. saya ambil keputusan untuk menunggunya di hospital. wanita tersebut terus memeluk saya dengan erat sambil menangis teresak.Sementara itu. akhirnya wanita itu membuka matanya. Tambahan pula kenapa saja dia tiba-tiba menangis?? Saya bertanya kepada wanita tersebut. kakak pun teringin juga nak pergi. Kami bertolak pula ke Mekah untuk mengerjakan ibadat haji. Sudah tentu saya terkejut sebab saya ni bukan muhrimnya. Rumah kakak penuh dengan botol arak. saya menghubungi hospital Madinah untuk mengetahui perkembangan wanita tersebut. "Habis yang kakak pergi haji ini?" "Yalah. itu adalah pengalaman pertama saya berhadapan dengan situasi seperti itu. Ibadat satu apa pun kakak tak buat. betul-betul taubat.. sekali lagi saya pergi ke Jeddah. Seketika kemudian dia bersuara. Tapi kakak silap. Kakak menyesal." katanya tersedu-sedan. cerita yang bagi saya perlu diambil iktibar oleh kita semua." "Kenapa pulak ni kak tiba-tiba saja nak bertaubat?" tanya saya masih terpinga-pinga. semua amalan ibadat kakak dan suami kakak tak buat. maklumlah. Kakak ini cuma Islam pada nama dan keturunan saja. tak puasa. saya diberitahu dia masih tidak sedarkan diri. jemaah yang lain dihantar ke tempat penginapan masing-masing. bila sampai di Hospital King Abdul Aziz. Melihat keadaannya itu. Namun dalam kesibukan menguruskan jemaah.. wanita itu masih lagi koma. Bagaimanapun. Kakak tak sembahyang. "Mazlan. kahwin dengan lelaki orang putih. dia memandang ke arah saya. Malangnya. Bagaimanapun. kakak ni sudah berumah tangga. "Kenapa kakak menangis?" "Mazlan. Kakak bertaubat. Selesai haji. Namun usaha untuk memulihkannya masih tidak berhasil. keadaannya stabil. Saya terpaksa meninggalkan wanita tersebut terlantar di hospital berkenaan. tugas mengendalikan jemaah perlu saya teruskan. Selepas dua hari. saya diberitahu oleh doktor bahawa wanita tersebut masih koma. Selepas dua hari menunggu.kakak tengok orang lain pergi haji. Wanita itu terus menangis teresak-esak tanpa menjawab pertanyaan saya itu. Tapi sebaik saja terpandang wajah saya.esak. menceritakan kepada saya mengapa dia berkelakuan demikian. namun semuanya gagal. kata doktor. Sampai di hospital Madinah. kakak pukul-pukul saja. wanita itu masih juga tidak sedarkan diri.. wanita itu masih belum sedarkan diri. kakak takkan buat lagi benda-benda yang tak baik. maka wanita itu dihantar ke Hospital Abdul Aziz Jeddah untuk mendapatkan rawatan lanjut sebab pada masa itu hospital di Jeddah lebih lengkap kemudahannya berbanding hospital madinah. Jadual haji mesti diteruskan. Saya makin cemas.

wanita itu terus meraung. Sakitnya tak boleh nak kakak ceritakan macam mana pedihnya. Dengan suara tersekat-sekat. kakak diberi pula makan bara-bara api. Dengan suara tersekat-sekat. inikan pula duri-duri besar menyucuk kerongkong dan perut kita.tak boleh nak diceritakan. Kakak masukkan tangan ke dalam api itu dan kakak ambil buah dada tu balik. panasnya bukan main. setiap hari dia diseksa." "Bukan itu saja. Buah dada kakak rentung terbakar.. Saya pula terpegun. Maha Kaya." tanpa mempedulikan pesakit lain dan jururawat memerhatikannya wanita itu terus bercerita. Panasnya pula menyebabkan otak kakak terasa seperti menggelegak. "Mazlan.pedih yang amat sangat. terkejut... Maha Agung. menangis kesakitan.. dengan air mata yang makin banyak bercucuran."Jadi apa sebab yang kakak menangis sampai macam ni sekali.. buah dada kakak pula diikat dan disepit dengan penyepit yang dibuat daripada bara api. tanpa henti. putus. Semasa koma tu. Ada sesuatu ke yang kakak alami semasa sakit?" tanya saya lagi. Azab itu cukup pedih. Menjerit-jerit kakak minta ampun minta maaf kepada Allah. Sebagai balasan. sakitnya terasa seperti nak tercabut kulit kepala.. tapi kakak minum arak. kaget dan menggigil mendengar ceritanya. "Mazlan. "Bila ditelan saja buah-buah itu. Kakak ni seumur hidup tak pernah pakai tudung. "Betul Mazlan. kemudian ditarik ke sana-sini. rambut kakak ditarik dengan bara api. 24 jam sehari. Dia tidak diberi peluang langsung untuk berehat atau dilepaskan daripada hukuman sepanjang masa koma itu dilaluinya dengan azab yang amat pedih. Menurutnya lagi. Bila kakak masukkan saja bara api itu ke dalam mulut. " sambil bercerita... bukan balasan syurga. Kakak rasa seperti diazab di neraka. "Betul ke kak?" tanya saya. kakak telah diazab dengan seksaan yang benar-benar pedih atas segala kesilapan yang telah kakak buat selama ini.kakak ni nama saja Islam. Bila rambut kakak ditarik dengan bara api. seluruh badan kakak rasa seperti terbakar hangus.. Habis saja buah-buah itu kakak makan. Sedangkan jari yang tercucuk jarum pun terasa sakitnya. Nyata dia betul-betul menyesal dengan kesilapannya dahulu. Kakak menjerit. wanita itu menceritakan. Kerana kakak suka makan dan minum apa yang diharamkan Allah. kakak main judi dan segala macam dosa besar. Api yang ada di dunia ini tidak akan sama 10 . Tak ada isi pada buah itu melainkan duri-duri saja. ia menikam pula perut kakak. Balasan azab Lan. duri-durinya menikam kerongkong kakak dan bila sampai ke perut. "Hari-hari kakak diseksa.Allah itu Maha Besar. Panasnya cuma Allah saja yang tahu.. semasa tidak sedarkan diri itu kakak telah diberi makan buah-buahan yang berduri tajam. wanita itu meneruskan ceritanya. Semasa koma itu kakak telah ditunjukkan oleh Allah tentang balasan yang Allah beri kepada kakak. jatuh ke dalam api neraka. tapi kakak perlu makan buah-buah itu sebab kakak betul-betul lapar. menangis teresak-esak.. Begitu sekali balasan Allah kepada umatnya yang ingkar.

" Wanita itu juga berpesan kepada saya. Semua terpaksa kakak lalui. Kakak kena jaga juga kesihatan diri kakak.. Alhamdulillah. akan sembahyang.." Saya terus mendengar cerita wanita itu dengan tekun.. makan nasi ke. Contohnya. Kakak berjanji tak akan ingkar perintah allah akan jadi umat yg soleh.. dia cuma akan balik ke biliknya semula selepas sembahyang subuh. "Tak boleh Mazlan. mohon kepada Allah supaya mengampunkan dosanya.. Amal ibadahnya tak henti-henti. Saya kasihan melihatkan keadaan wanita itu... kakak tak mau wanita lain pula jadi 11 . Tak berhenti-henti kakak memohon. Kalau baik amalan kita maka baiklah balasan yang akan kita terima. kakak tak akan ulangi lagi kesilapan kakak dahulu... Kalau mimpi azabnya takkan sampai pedih macam tu sekali. "Ini bukan mimpi Mazlan. Kakak bertaubat Mazlan. Benarlah. Kakak berjanji kalau kakak dihidupkan semula. Kakak bertaubat. katanya. berilah kakak peluang untuk hidup sekali lagi." katanya sambil menangis-nangis. Selepas habis bara api.. Selain itu dia berdoa." menurut wanita itu. Kakak betul. kalau ada perempuan Islam yang tak pakai tudung..dengan kepanasannya. pakailah tudung. kalau buruk amalan kita. Cukuplah kakak seorang saja yang merasai seksaan itu. kakak akan tampung segala kekurangan dan kesilapan kakak dahulu. Mazlan juga akan jadi macam kakak. Mazlan ingatkanlah pada mereka.. Sejak itu wanita berkenaan benar-benar berubah. akan puasa yang selama ini kakak tinggalkan. Baunya cukup busuk. Kakak kata kakak akan buktikan bahawa kakak tak akan ulangi lagi kesilapan dahulu. kakak taubat nasuha. sepanjang berada di dalam Masjidil Haram." tegur saya. dia mengqadakan semula sembahyang yang ditinggalkannya dahulu. Mazlan tak tau.betul bertaubat.. "Kakak. Allah itu Maha Agung dan Maha Berkuasa. Jadi saya menasihatkan supaya tidak beribadat keterlaluan hingga mengabaikan kesihatannya. takut kerana ibadah dan tekanan perasaan yang keterlaluan dia akan jatuh sakit pula. kalau wanita itu pergi ke masjid pada waktu maghrib. wanita itu telah menyaksikan sendiri kebenaran Allah.kakak dihidangkan pula dengan minuman yang dibuat dari nanah." Saya termenung mendengar cerita wanita itu.azabnya tak pernah rasa. Kakak takut. Kalau Mazlan dah merasai azab itu. kakak akan mengaji.kakak dah merasai pedihnya azab tuhan. Bolehlah kakak makan semasa kakak lapar. "Tak apalah Mazlan. dia menjadi jemaah yang paling warak. Bila saya membawanya ke Mekah. kakak merayu mohon kepada Allah supaya berilah kakak nyawa sekali lagi. maka azablah kita di akhirat kelak... tapi. berehat ke. "Mazlan. Mazlan tak rasa. kakak minta minuman. Kita manusia ini tak akan terlepas daripada balasannya. Tapi kakak terpaksa minum sebab kakak sangat dahaga. Kakak ada bawa buah kurma. "Masa diazab itu.yang kakak sembahyang teruk-teruk ni kenapa. Terasa sungguh kebesaran Allah. tak pernah kakak alami sepanjang kakak hidup di dunia ini. Lepas sembahyang Isyak tu kakak baliklah.

. WAKTU SENANG SEBELUM SIBUK. syurga dan neraka itu perkara ghaib? Janganlah bila kita sudah meninggal dunia. Kalau 10 orang lelaki bukan muhrim tengok sehelai rambut kakak ini. puasa.." "Kakak berazam.. WAKTU MUDA SEBELUM TUA DAN WAKTU HIDUP SEBELUM MATI " SAMPAIKANLAH PESANKU BIARPUN SATU AYAT.. REBUTLAH 5 PELUANG INI SEBELUM TIBA 5 RINTANGAN WAKTU KAYA SEBELUM MISKIN." Prev: Hargailah isteri anda. Kalau seorang tengok rambut kakak. bermakna kakak mendapat 10 dosa. WAKTU SIHAT SEBELUM SAKIT. kakak pula yang jadi seperti orang bukan Islam. Bukan itu saja.. buat ibadat.. Tapi itu semua kesilapan kakak. ini bermakna beribu-ribu dosa yang kakak dapat. tapi kakak tak bimbing dia. Adakah dia berbohong kepada saya tentang ceritanya diazab semasa koma? Tidak. Kalau 10 orang tengok.. Saya percaya dia bercakap benar. Seperti mana kakak. beribu-ribu. Kakak sudah bawa dia masuk Islam... Jika dia berbohong." Sejak balik dari haji itu.. maka dia diberikan satu dosa. kalau hari-hari kita tak pakai tudung macam kakak ni??? Allah. tapi bukankah soal dosa dan pahala. Adakah ia bercanggah? Benar. mengaji. Kakak nak ajak suami pergi haji. apa yang berlaku itu memang kita tidak dapat membuktikannya secara saintifik. kakak akan minta tolong dari ustaz supaya ajar suami akak sembahyang. Bagaimanapun. Muliakan Kucing cannondale 29-02-08. Aku menyesal. Next: Wajah & hati yang cantik & rahsia 13 View Full Version : Kisah Dari Tanah Suci: Berkat Sayang. macam mana? Kalau 100 orang tengok? Itu sehari. saya tak dengar lagi apa-apa cerita tentang wanita tersebut.. 11:28 PM 12 ... saya percaya dia sudah menjadi wanita yang benar-benar solehah. cubalah bandingkan azab yang diterimanya itu dengan azab yang digambarkan oleh Allah dan Nabi dalam Al-Quran dan hadis. balik saja dari haji ini. bila kita sudah diazab barulah kita mahu percaya bahawa "Oh. Semasa diazab. rambut kakak ini banyak jumlahnya. kenapa dia berubah dan bertaubat nasuha? Satu lagi. " itu dah terlambat..macam kakak. memang betul apa yang Allah dan Rasul katakan. suami kakak tu Islam pada nama saja. kakak tengok undang-undang yang Allah beri ialah setiap sehelai rambut wanita Islam yang sengaja diperlihatkan kepada orang lelaki yang bukan muhrimnya.." "Tapi Mazlan.

lutut pun lemah dan sentiasa sakit. Beliau menunaikan tawaf rukun dan saie saja. Pendeknya rumahnya menjadi pusat kucing kurap. Dia mengupah petugas Arab menolaknya. agar hajatnya dimakbulkan. menunaikan haji dengan menggunakan perkhidmatan Tabung Haji. Pada suatu hari. Maka terkenallah rumahnya jadi pusat rawatan kucing. Justeru. beliau terjumpa seekor kucing yang kurus. sakit. disiarkan Kisah Dari Tanah Suci ini untuk iktibar bersama. Tahun itu beliau berangkat.w. Apabila kucing itu hendak bangun berjalan. lututnya sakit manakala badan uzur. Dia amat suka memelihara kucing. Kisah ini mengenai seorang wanita Muslimah Melayu berasal dari Perak yang menunaikan haji kira-kira enam tahun lalu. solat di Masjidilharam dan melihat Baitullah di depan mata sudah terkabul sudah. kucing itu pulih dan sihat. Ingin di hatinya untuk tawaf banyak-banyak seperti orang muda dan sihat. Ada yang berkudis dan sakit serius. Lagi pun wangnya hanya cukup-cukup saja. ada kucing-kucing peliharaannya manja. seperti orang muda. Ajaib sungguh. Wanita ini kerana sudah tua dan uzur. kaki dan lututnya yang sakit tadi. kurus kering atau lumpuh. Dia melayan makan dan minum kucing. diurutnya tubuhnya yang lemah itu. tiba-tiba menjadi sihat dan kuat. serta cantik-cantik belaka. tetap diambilnya untuk dirawat di rumahnya. Dia pungut kucing yang dibuang orang. Tetapi apakan daya. Kasihan nian wanita tua itu melihat makhluk Allah itu menderita dan sengsara di kota suci Makkah. Mana-mana kucing yang mati dikuburkan di kebunnya. berkat khidmatnya. Dibelikan sebungkus nasi berlauk dan diberikan minum air zam-zam yang murni. Di rumahnya banyak kucing. mengasihani dan menyayangi kucing di desanya. tujuh kali pusingan tawaf dan tujuh kali berulang alik antara Bukit Safa dan Marwah. diberikan makan dan minum. Lantas diambilnya kucing itu. ada satu amalan mulia dimiliki Muslimah ini. Setelah solat fardu sentiasalah beliau memanjatkan doa dan pertolongan Allah. kerana hajatnya untuk ke Tanah Suci. semasa hendak pergi solat di Masjidilharam dengan keadaan bertongkat. Demikian begitu kasih Muslimah ini kepada makhluk Allah yang lemah lembut itu.. Dengan takdir Allah. gemuk dan sihat. Gembira dan sayu nian kalbunya. 13 .a. Kucing itu telah menggesel kaki Muslimah tadi. lalu menjilat kedua-kedua tapak kakinya. Yang sunat tak mampu kerana uzur. Yakni mencontohi sunnah Nabi s. Namun. menggunakan kerusi roda semasa tawaf dan saie. lemah dan lapar. ia jatuh berkali-kali. dirawat dan dimandikan dengan sabun wangi. Walaupun banyak kucing jalanan itu lemah. yang ikhlas.Sempena wukuf Arafah (18 Disember 2007) dan Hari Raya Korban esoknya (di Arab Saudi). comot.

. ikut suka hatinya. Katanya lagi cuaca di tanah suci mekah sekarang ni memang agak panas dan lebih panas dari cuaca di malaysia ini. 14 .a. Demikianlah ganjaran dan berkat orang yang mengasihi kucing. Semasa sesi taklimat kepada jemaah umrah dan ziarah semalam. Setelah tawaf wida (selamat tinggal) dan menziarahi Masjid Nabawi. 2010 at 11:20 am | Muslim | 55 responses Pastinya sudah banyak cerita dan kisah yang kita sudah dengar mengenai kes-kes pelik yang berlaku sepanjang mengerjakan ibadat haji atau umrah dan ziarah sama ada melalui bahan pembacaan mahupun cerita dari mulut ke mulut. hajah yang solihah tadi berserta rombongannya bersiaplah untuk pulang ke Malaysia.Muslimah tua tadi dapat tawaf sebanyak-banyaknya. mengasihinya di dunia ini. seperti Nabi kita s.lanh Akibat Mulut Celupar August 31st. Apabila Muslimah tadi sampai ke anak tangga teratas. Artikel kali ini saya ingin kongsikan cerita ringkas mengenai ‘akibat mulut celupar’ yang baru sahaja saya dengar semasa menghantar ibu di KLIA semalam. Tertunailah hajat yang terbuku di hatinya selama ini. . Ustaz tersebut juga sempat bercerita kes terbaru yang berlaku kepada salah seorang jemaah untuk dijadikan contoh dan tauladan kepada jemaah yang lain. berkat menolong seekor kucing di Makkah yang mulia itu. Sewaktu hendak menaiki tangga pesawat di Jeddah. Amin. lebih-lebih besarlah pahala menunggunya di alam akhirat nanti. kucing tadi ghaiblah daripada pandangannya.w. salah seorang ustaz yang menguruskan jemaah dalam sesi taklimat telah menasihatkan para jemaah supaya bersabar dengan apa sahaja dugaan dan cabaran yang dilalui sepanjang mengerjakan ibadat umrah dan ziarah nanti. Kucing itu duduk di sisi tangga pesawat itu sambil matanya merenung sayu padanya. Muslimah tua tadi terlopong melihat seekor kucing yang mirip kucing yang ditolongnya sewaktu di Makkah dulu.

Tapi Mekah adalah tempat yang sangat makbul permintaan kita. dapatlah yang baik dan kalau kita nak yang buruk. Pak Aji yang membawa balik toyol Mekah itu memang saya kenal sebab dia tinggal tidak jauh dari kampung saya. Kisah ini terjadi kira-kira 10 tahun yang lalu di sebuah kampung.Ustaz menasihatkan para jemaah supaya kurangkan merungut dengan hal-hal sedemikian. Memang ia macam cerita karut tapi cerita ini bukan direka-reka. Oleh yang demikian. Lelaki terbabit umurnya dalam lingkungan 50-an dan sudah punya keluarga. Mungkin kerana berasa tertekan dengan kepanasan.. Tambahan pula saya selalu juga pergi ke kampung tersebut untuk berkunjung ke rumah saudara mara saya di situ. Apa sahaja hajat kita. Yang nak saya beritahu cuma jalan ceritanya sahaja supaya kita semua mendapat iktibar daripada apa yang berlaku kepada Pak Aji tersebut. tiba-tiba dia jatuh rebah dan tidak sedarkan diri. kerana mengikutnya sebelum ini ada seorang jemaah yang suka merungut dan tidak tahan dengan keadaan cuaca yang panas di tanah suci mekah pada ketika ini. Jadi latar belakang dan kisah mengenainya memang sangat saya maklum. Begitu juga lelaki tadi. dia juga sering memarahi pihak syarikat yang menguruskan umrah dan ziarahnya dan sampai satu tahap dia dengan penuh emosi dan perasaan telah mengatakan bahawa kalau macam tu punya keadaan panas. Bila sampai di Mekah. Toyol itu pula dia perolehi semasa mengerjakan haji di Mekah. insya-Allah akan tercapai. dia pergi ke Mekah dengan membawa niat yang buruk. jemaah tersebut juga minta supaya ditukarkan hotel yang lebih sejuk dan selesa. tapi besi tajam yang digunakan untuk mencucuk daging kebab. benda pertama yang lelaki itu cari bukannya haji mabrur. lebih baik dia tidak datang ke mekah. la betul-betul terjadi dan yang saya sedih ialah orang yang memelihara toyol itu adalah seorang Pak Aji. dapatlah yang buruk. ustaz berkenaan menasihatkan para jemaah supaya sentiasa tenang dan mengawal diri dan emosi sepanjang menjadi tetamu Allah di bulan ramadan yang penuh keberkatan ini. 15 .. Subhanallah. oyol Mekah mengamuk di kampung Kisah yang ingin saya paparkan adalah mengenai toyol. doktor sudah memeriksa keadaannya namun tidak menemui sebarang komplikasi penyakit tertentu namun dia sehingga sekarang masih belum sedarkan diri sedangkan para jemaah lain serombongan dengannya sedang bersiap untuk pulang ke tanah air. Selang beberapa ketika dia berkata demikian. Kehidupannya tidaklah sesusah mana tapi agaknya kerana ingin cepat kaya. dia ke sana sebab nak cari toyol. Walaupun sudah dua kali bertukar hotel namun dia masih juga merungut dengan keadaan panas tersebut. Kerjanya curi duit. Kalau kita nak baik. Nama tempat dan nama negerinya tak payahlah saya sebutkan kerana mungkin boleh menimbulkan fitnah. Besi itulah yang akan dipuja menjadi toyol. Bukan setakat merungut. iaitu syaitan yang menjelma sebagai budak kecil bermuka hodoh dan berkepala botak.

tak kiralah besi. dan juga darah yang disedut dari ibu jari kaki. besi kebab itu kemudiannya telah dipacakkan oleh lelaki tadi di empat penjuru kebunnya yang seluas dua ekar sebagai 'pagar'. Setelah 'dipagar' dengan besi kebab..000 sahaja mula mengeluarkan hasil yang menakjubkan. Begitu jugalah dengan besi kebab tadi. sebab syaitan datang menjadi penunggunya dan terbangkan keris itu. Siapa yang kerjakan kebunnya? Wallahuallam. tahulah mereka ia berpunca dari perbuatan toyol. Memang sah ia dilakukan oleh toyol dan pemilik toyol tersebut adalah rakan mereka sendiri. kalau kita puja dengan penuh keyakinan. pokok. kayu. dan dari cara kecurian itu berlaku. tentulah tak tahan dibuatnya. besi itu juga dipuja hingga menghadirkan toyol. Ini syaitan yang tak boleh diuji oleh sains. Akhirnya mereka berjaya menemui jawapannya. Agaknya setelah hidup semakin mewah. hasil kebunnya pun makin menggalakkan..000 hingga RM10. Apatah lagi jika bersahabat dengan syaitan.000 hingga RM3. permintaan toyol ialah menyusu. syaitan atau jin akan datang. Kejadian tersebut berlaku pada satu pagi semasa dia nak menghantar anaknya pergi ke sekolah. batu atau apa saja.. Saya difahamkan. Mereka nampak toyol itu sedang mencuri. Begitu juga bagi mangsa toyol yang dibukakan hijab. Orang-orang yang 'pandai' dalam ilmu-ilmu ghaib juga berusaha mencari punca kejadian tersebut. kebun lelaki tadi yang biasanya boleh keluarkan hasil dalam RM2. Dari apa yang kita tahu. dia pun mulakan perbuatan kejinya itu. diasap dengan kemenyan maka datanglah ia. dari susu isteri lelaki tadi. Tapi Allah itu Maha Besar dan Maha Agung. Kalau dah minta selalu. besi itu dipuja. Kisah ini makin hangat dan setelah siasatan demi siasatan dibuat.. Budak-budak lalu depan rumah lelaki tadi. lelaki tadi lupa atau mungkin juga tidak mahu menunaikan permintaan toyol belaannya. Ketika itu si toyol sedang bertenggek di atas sebatang pokok. teruslah menangis. khususnya orang-orang alim. Kejadian orang kampung. tapi ini benda ghaib. Sedang orang kampung gelisah dengan gangguan toyol. Malah ada penduduk kampung yang nampak selepas mencuri. Budak-budak. Sains memang tak terima kalau kita katakan ia berlaku kerana syaitan dan jin.. kena rasuk. kena usik toyol. maka toyol mula mengamuk dan mengganggu penduduk kampung. Akibatnya. Dengar cerita pernah dia dapat hasil sampai RM8.Setelah puas mencari ke sana ke mari. macam mana ia boleh terbang? Tentulah sebab dipuja. Ada juga kanak-kanak yang masuk tandas kena gigit kakinya dengan toyol.. Saya difahamkan. Bukan dia saja. ada saja duit penduduk kampung yang kena curi. Mata terbeliak. bila sakit. Ipar saya juga pernah ternampak toyol itu. kehidupan lelaki terbabit semakin mewah. akhirnya lelaki itu berjaya membawa balik beberapa batang besi tersebut. Wangnya makin banyak. yang nampak toyol itu 16 . Dengan menggunakan kebolehan dalam jampi serapah dan mentera. toyol tadi melarikan diri ke rumah lelaki berkenaan. tiap-tiap hari.000. malah budak-budak yang lalu di kawasan berkenaan juga nampak toyol tersebut. Syaitan ini boleh menjelma dalam macam-macam bentuk. Habis semua menjerit-jerit ketakutan. Misalnya keris. Bila waktu berangkat pulang ke Malaysia. Pantang malam. Harta yang didapati dengan cara yang diharamkan hanya akan membawa musibah. takut. sesiapa yang masuk ke kebunnya tanpa minta kebenaran habis dirasuk oleh penunggu kebunnya itu. dia pun balik tapi bila sampai saja di rumah. Sejak itu banyaklah penduduk kampung tersebut mengadu kehilangan wang. Ingatlah walau apa objek sekalipun. Dipuja. Kerana kehendaknya tidak dipenuhi.

Tambahan pula bagi kita yang asas tauhidnya lemah. akhirnya dia akui kesilapannya. pada suatu hari si abang datang ke rumah adiknya itu. Apalagi. Bila sampai. melentinglah mereka. mereka tak pergi serang rumah lelaki tadi. ada sopan santun dan tolak ansurnya. syaitan akan datang. Seorang ustazah yang bertudung labuh dan berkelulusan dalam bidang agama dari sebuah universiti di Timur Tengah ditangkap khalwat di Kuala Lumpur hari ini. Tambahan pula dia memang ada asas agama serba sedikit. Apatah lagi bila sedar masa itu kehidupannya walaupun mewah. Lelaki berkenaan pun sudah diterima balik oleh penduduk kampung. Bagaimanapun. Hidup dengan dunia sendiri. tapi ingin saya tegaskan sekali lagi kejadian membawa toyol dari Mekah memang betul-betul terjadi. Alhamdulillah. Malas nak bercampur dengan dia. Janganlah kerana harta dunia kita sanggup menjadi hamba kepada syaitan. Dia bawa balik besi kebab itu ke Mekah. orang akan menjauhinya. Tapi kaya pun nak buat apa kalau masyarakat tidak suka dengan kita.jadi terfikir juga dia akan kesilapannya itu. lelaki tersebut berubah. Malu dengan perbuatan lelaki tersebut. Saya tau dah. Sampai sekarang masih ada jemaah haji yang bertanya kepada saya kat mana nak dapatkan cucuk sate di kota Mekah. Tapi orang kampung ni memang baik. teruklah lelaki berkenaan kena marah. Dan saya rasa saya perlu ceritakan kisah ini supaya kita semua sedar bahawa itu adalah haram. buluh. Pendeknya ke mana saja dia pergi. Tuhan tak merestui. Walaupun bukti sudah di depan mata. Sambil-sambil itu mereka nak cari kekayaan. inilah kesan pengaruh harta yang buatkan kita lupa hingga sanggup menggunakan jalan yang salah. Bertaubat bersungguh-sungguh di depan Kaabah. Ketika itu lelaki berkenaan memang betul-betul tersisih. jin serta syaitan belaannya. Lelaki tersebut agaknya dulu terpengaruh nak kaya cepat. Sekadar gambar hiasan Ustazah terlampau ini sebelum itu mengajar di sebuah masjid dan sebuah sekolah 17 .melarikan diri ke rumah lelaki tadi menguatkan lagi sangkaan mereka. Mungkin ada yang beranggapan cerita ini karut. Mula-mula memanglah lelaki tadi tak mahu dengar nasihat abangnya tetapi setelah puas dinasihati. Kecurian akibat toyol atau orang dirasuk syaitan juga tidak berlaku lagi... Apa yang nak saya timbulkan di sini ialah. Si abang mendesak adiknya itu supaya segera bertaubat. minta ampun kepada Allah. selepas kembali dari Mekah. Apa yang dilakukan oleh lelaki tadi dan kekecohan yang melanda kampung berkenaan akhirnya sampai ke pengetahuan adik beradik dan saudara maranya. tapi kalau dipuja dengan penuh keyakinan. Bila orang kampung buat kenduri. mereka tak jemput dia. Lebih-lebih lagi abangnya yang memang terkenal dan punya kedudukan. saya kecewa kerana kisah seperti ini masih berlaku lagi. jadi dia buatlah kerja guna toyol.. Harta yang dikumpul dengan jalan haram akan dibalas juga oleh Allah dengan balasan yang buruk. menyesal dengan perbuatannya yang lalu. tapi tidak bermakna sebab orang kampung pulaukan dia dan keluarganya. kalau orang tanya pasal cucuk sate di Mekah memang dia nak buat 'pagar' kawasan kebun atau rumah mereka. Akhirnya lelaki itu balik ke pangkal jalan. khurafat. Cucuk sate itu walaupun cuma lidi. orang kampung tak datang. insaf dan pulangkan balik besi kebab yang diambilnya dari Mekah untuk 'memagar' kawasan kebun dan dipuja hingga datang toyol. tapi memulaukannya. Apabila lelaki berkenaan mengadakan kenduri.. dengan toyol. Kerana sudah tidak tertahan dengan perbuatan adiknya yang memalukan mereka.

suami ustazah terbabit berada di Makkah untuk menunaikan haji. apabila ditangkap khalwat bersama seorang duda sebayanya. dia sendiri bersetuju serta membenarkan suaminya berpoligami dan mereka sama-sama ke mahkamah untuk menguruskan perkahwinan itu. mereka dipercayai pernah beberapa kali terlanjur. ustazah terbabit dan suaminya berkahwin pada 1997. Johor. ustazah berusia 35 tahun itu sanggup menconteng arang di muka keluarga dan suaminya. baru-baru ini dan mereka dilaporkan mengambil masa hampir setengah jam sebelum membuka pintu rumah kedai yang didiami dengan keduaduanya dalam keadaan berpakaian lengkap. ketika ditangkap. pelik serta ganjil berlaku di Tanah Suci Makkah dan Madinah dalam setiap musim haji atau umrah. lebih menyedihkan. tetapi tidak dikurniakan cahaya mata menyebabkan mereka mengambil dua anak angkat termasuk seorang daripadanya dipelihara sejak kecil. Katanya. demi menjaga nama baik keluarga dan maruah isteri. Menurut sumber. “Wanita itu bertemu dengan duda yang juga bekas rakan sekolahnya ketika perlawanan boling pada awal tahun lalu dan sejak itu hubungan mereka semakin rapat apabila lelaki itu menjadi tempatnya mencurah perasaan danmenagih simpati. selepas ditangkap. SEGALANYA JADI MUDAH ) Diambil dari CYberita Singapura Online Jemaah yang suci hatinya dapat bantuan dan sambutan sepanjang berada di Tanah Suci BANYAK kejadian aneh. sebagai seorang yang ada latar belakang agama. sejurus ditangkap berkhalwat. yang juga bekas rakan sekolahnya dan suami. di sebalik perwatakan lembut dan alim. suami ustazah terbabit membuat pengakuan kononnya membenarkan duda terbabit menjemput isterinya yang baru pulang daripada rombongan sekolah.rendah di Kota Tinggi. tetapi di pihak ustazah terbabit. sebelum mereka ditangkap khalwat. “Tetapi. duda itu pula mengaku dia pernah terlanjur dengan wanita berkenaan. Ada kejadian yang sengaja Allah timpakan kepada tetamu pilihan-Nya itu sebagai kifarat kepada dosa-dosa yang telah mereka lakukan. pasangan terbabit memberi alasan duda terbabit datang untuk menghantarnya pulang ke rumah dan membantu mengangkat beg. Menurutnya.Katanya. 18 . KISAH 3 ( IKHLAS BERIBADAH. hubungan dengan lelaki lain bukan cara untuk mengatasi tekanan lebih-lebih lagi dia masih berstatus isteri orang dan perhubungan itu mendekatkan mereka dengan maksiat. Ustazah yang memiliki latar belakang yang kuat berpegang kepada ajaran agama itu memberi alasan kononnya dia tertekan akibat suaminya berpoligami sehingga sanggup menjalinkan hubungan cinta dengan duda terbabit dan lebih mengejutkan.” katanya. ustazah terbabit menghubungi suaminya untuk memaklumkan kejadian dan terus meminta cerai. serta bersuamikan seorang ustaz yang disegani di daerah itu. Menurutnya. Bagaimanapun.“Ustazah itu memberitahu duda terbabit kononnya dia tertekan kerana suami berkahwin lain sedangkan sebelum ini. Sumber itu berkata. ketika kejadian. Tembelang ustazah terbabit pecah apabila dia ditangkap khalwat ketika berdua-duaan dengan duda itu. dia masih mahu ‘menegakkan benang basah’ dan menyebarkan berita kononnya dia dianiaya.

65 tahun. ‘Nah! Baca ini…’ Tingkah Haji Hamdan sambil menghulurkan sehelai kertas bertulis bahasa Arab. SELAWAT NABI Melihat Encik Zakaria tersipu-sipu. cuma nama orang itu telah diubah kepada ‘Zakaria’. pula kepada ‘Salmah’. Wang yang mereka perolehi sentiasa digunakan untuk keperluan hidup harian. jauh sekali dibandingkan dengan Haji Hamdan. dan isterinya. menyuruhnya menunaikan rukun Islam kelima. Aku bukan orang senang. cetek dan dangkal pengetahuannya. Ji?’ ‘Engkau baca dan amalkanlah dulu!’ Haji Hamdan membalas ringkas. ‘Betulkah ini. ‘Biasalah Ji. 19 . Pasangan tersebut bukan juga orang senang. Mereka adalah pasangan Islam yang menjaga kewajipan solat fardu dan kewajipankewajipan asas lain dengan baik. keceluparan atau kemeluluan tutur kata. Berikut adalah kisah seorang jemaah haji yang dimudahkan perjalanan hajinya dan diistimewakan di kalangan jemaah-jemaah haji yang lain di Tanah Suci hanya kerana keikhlasannya mengerjakan ibadah terhadap sang Khalik. Pertama.’ Balas Encik Zakaria. longlai dan londeh penghayatannya atau disebabkan juga oleh gara-gara nafsu mamurnah mereka yang masili liar dan tidak dibendung atau dikawal itu. Encik Zakaria hanya tersenyum. Haji Hamdan. ‘Engkau masih tak cukup duit. Namun. Tidak kurang juga kejadian-kejadian pelik dan ganjil yang berlaku disebabkan oleh kelancangan.Ada kejadian yang bermaksud sebagai ujian daripada Allah swt bagi menguji kekuatan iman dan taqwa seseorang hamba-Nya itu sebelum Allah kurniakan sebarang keampunan atau sebelum Allah anugerahkannya tingkatan martabat dan darjat yang tinggi dan mulia di sisi-Nya. Ceritanya benar-benar berlaku. Kedua. Haji Hamdan menulis ayat-ayat tersebut dalam tulisan rumi. tingkah laku serta tindak-tanduk para bakal haji itu sendiri disebabkan oleh misi serta visi hajinya yang samar dan kusam. 63 tahun. Ketika rakan sekerjanya. Walaupun sesekali timbul juga keinginan untuk menunaikan fardu haji. masalah kewangannya sentiasa menjadi batu penghalang. mereka tidaklah tinggi ilmu agamanya. ya Zek?’ Tanya Haji Hamdan. tetapi mereka tidak mempunyai wang simpanan yang cukup untuk menampung perbelanjaan ke sana. beliau berasa ibadahnya belum sebaik mana lagi. Barulah kawannya itu mengerti bahawa yang tercatat pada kertas tersebut adalah selawat Nabi.

DOA TERKABUL AKHIRNYA Alhamdulillah. Haji Ali telah menyediakan sebuah bas mini untuk kegunaan mereka jika tuan risaukan mereka. beliau tidak tergamak meninggalkan rombongannya yang lain demi kepentingan dirinya dan isteri. Mungkinkah Umar tersilap orang? Di samping itu. Malah dengan wang simpanan yang cukup. Lelaki itu mengaku sengaja mencari Encik Zakaria kerana disuruh oleh seseorang yang bernama Haji Ali. mudah-mudahan Allah menerima ibadah haji saya. 20 .’ Fikir Encik Zakaria. Maaf. Cik Salmah. Dengan penuh kesabaran. Encik Zakaria didatangi oleh seorang lelaki Arab berumur antara 30 hingga 35 tahun dan amat fasih bertutur bahasa Melayu. sepanjang masa tuan haji di Tanah Suci ini. saya tidak tersilap orang. menunaikan fardu haji di Makkah. ‘Boleh ana tahu. Menurut Haji Hamdan. dua tahun kemudian. Disebabkan mereka mengerjakan Haji Tamattuk.’ jelas Umar kepada Encik Zakaria. awak ni siapa?’ ‘Ana Umar. Apabila beliau menyuarakan kegusaran hatinya kepada lelaki tersebut. dan tuan haji adalah orang yang saya cari. Perasaan gembira dan tidak sedap hati bercampur-baur dalam hati Encik Zakaria.’ BANTUAN SEPANJANG MASA Subhanallah! Encik Zakaria begitu bersyukur kepada Allah dan berterima kasih kepada ‘Haji Ali’ dan Umar di atas bantuan sepanjang masa beliau dan rombongannya berada di Makkah. beliau mula mengamalkan solat malam (tahajud). siapa yang bernama Haji Zakaria dari …?’ tanya lelaki tersebut. siapa lelaki ini yang memanggil aku Haji? Ah. beliau berupaya membawa sama isterinya. ‘Sayalah Zakaria.Semenjak saat itu. ‘Haji? Aku ‘kan baru sampai ke Madinah. Umar tersenyum dan menjawab: ‘Tidak. Encik Zakaria mendirikan solat malam dan memohon agar Allah swt mempermudahkan jalan baginya untuk menunaikan ibadah haji. ana disuruh Haji Ali membawa tuan haji dengan keretanya. doa Encik Zakaria termakbul. Gembira kerana beliau diberi kemudahan yang sebegitu rupa sepanjang mengerjakan haji di Makkah. Haji Ali memberikan saya senarai tetamu Allah dalam kumpulan jemaah tuan haji. pasangan suami isteri ini pergi ke Madinah terlebih dahulu sebelum memasuki Makkah. Berkat nasihat kawannya itu juga. Bagi rombongan tuan. Di Madinah. jika benar beliau orangnya. Tidak sedap hati kerana beliau tidak mengenali siapakah Haji Ali yang begitu bermurah hati meminjamkan kenderaan kepadanya. ke mana sahaja tuan haji mahu pergi. Encik Zakaria sentiasa membaca selawat Nabi setiap kali selesai bersolat fardu. di keheningan malamlah doa seorang hamba yang ikhlas akan dimakbulkan oleh Al-Khaliq. tak mengapalah.

Semua perkara dan kejadian berada dalam ketentuan-Nya. Encik Zakaria banyak diberi kemudahan oleh Allah swt. beliau merasakan beliau diberi kekuatan pada kedua-dua tangannya untuk membuka kerumunan manusia sehingga tidak lama kemudian. aku tidak pernah meminjamkan kepada sesiapa kenderaan aku. Air matanya mencurah keluar kerana terlalu gembira dan bersyukur di atas rahmat Allah kepadanya. Encik Zakaria berdoa (dalam bahasa Melayu) kepada Allah kerana beliau yakin Allah pemilik semua bahasa di dunia ini. mencium Hajar al-Aswad. apa lagi berpuluh-puluh hari. ‘Ya Allah. Umar tidak akan berganjak selagi Encik Zakaria tidak menyuruhnya pergi. Encik Zakaria diberi laluan yang senang dicelah-celah kepadatan lautan manusia tersebut. terseret. Didorongi keinginan mencium Batu Hitam (Hajar al-Aswad) yang suci itu. umpama semut yang berkerumun. Bagaimanapun. Semuanya di atas tanggungan dan arahan Haji Ali. ‘Ya Allah. Sewaktu melakukan tawaf. Encik Zakaria dan isterinya dilayan sebagai tetamu terhormat. umat manusia berjuta-juta orang. malah ditanggung petrolnya pula!’ Encik Zakaria memanjatkan kesyukuran kepada Allah Yang Maha Berkuasa. Selama di tanah air. Sepanjang masa menunaikan haji di Tanah Suci. beliau sudah berada di hadapan Hajar al-Aswad. Allah Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Encik Zakaria mencium dan mengucup Batu Hitam itu sambil mengagungkan nama Allah. 21 . Setiap masa manusia berasak-asak sehingga ada yang terjatuh. tanpa selawat. jemaah-jemaah lain seolah-olah memberikan ruang kepada Encik Zakaria untuk melontarkan batu dan lontarannya pula tepat mengenai sasaran. aku diberi pinjam kereta dan pemandunya sekali selama 42 hari oleh seseorang yang tidak aku kenali dan tidak pernah berjumpa pun. Di situ. mereka memberi laluan kepadanya untuk mencelah masuk. setiap kali hujung jari Encik Zakaria menyentuh tubuh orang yang berada di hadapannya. Sewaktu melakukan lontaran jamrah. Engkau Maha Pemurah dan Maha Penyayang. aku ingin mengucup Hajar al-Aswad. adalah sebahagian daripada perjalanan ibadah haji di mana ketabahan. melontar di ketiga-tiga jamrah. Soal minyak benzin dan bayaran tidak pernah timbul. Sungguh luar biasa. Sedangkan di Makkah. Berikanlah jalan kemudahan kepadaku…’ Doanya sambil menadah tangan. kekuatan dan kesabaran yang tinggi amat diperlukan. MUDAH KUCUP HAJAR AL-ASWAD Saat itu. Encik Zakaria juga mendapat layanan yang baik dari semua orang yang ditemuinya sepanjang berada di Tanah Suci.Setiap hari Umar menunggunya menunaikan ibadah dengan sabar. malah terpijak dengan tidak sengaja. tanpa talbiah. Sesungguhnya. dan mendirikan solat sunat di Masjid Nabawi. Tidak lebih dan tidak kurang.

Bagaimana kalau tak solat…. wanita tersebut suka melewat lewatkan Solatnya.Beliau disambut dengan hormat. Apabila sampai sahaja di tanah perkuburan tersebut. rupa-rupanya Ular Hitam yang sama juga telah menunggu jenazah wanita yang ingin dikebumikan di situ. Ini baru seksaan di dunia akibat melewatkan solat…. alangkah terperanjatnya kerana Ular Hitam sedang membelit jenazah wanita itu serta mematah matahkan tulang jenazah itu … Subhanallah. tiba-tiba Ular Hitam yang diletakkan berjauhan dari situ terus datang menjalar dengan pantas dan masuk meluru ke dalam kubur wanita itu. Mereka pun terus berlalu dari situ dan membawa jenazah wanita tersebut ke tanah perkuburan yang lain yakni di tanah perkuburan Sa’raya lebih kurang setengah jam memandu dari situ (8 km Jauhnya) .Ada beberapa orang yang berada di persekitaran kubur itu turut pengsan melihat kejadian itu. Seringkali dia dapat membeli barangan dengan separuh harga daripada para pedagang di sana yang terkenal sukar ditawar harga barangan mereka. termasuklah para pemilik kedai. Pada beberapa tahun dahulu ada seorang perempuan yang berumur 40an telah meninggal dunia. Mereka telah mengusung jenazah beliau untuk dikebumikan di tanah perkuburan Al Ma’ala yakni lebih kurang 2 kilometer dari Masjidil Haram selepas solat zuhur. Marilah kita ambil iktibar dan pedoman dari kejadian ini. Sesungguhnya hati Encik Zakaria yang ikhlas dalam beribadah kepada Allah telah mendapat ganjaran besar dari Maha Pencipta terhadap hamba-Nya Suatu cerita yang telah berlaku beberapa tahun dulu di Makkah …Kisah Benar … kisah yang boleh kita renungkan bersama serta jadikan panduan dalam diri kita ini. alangkah terperanjatnya mereka bila mendapati se ekor ular yang berwarna Hitam sebesar peha bersisik tebal telah berada di dalam liang lahat (dalam kubur tersebut). Makkah.. Apabila mereka sampai di tanah perkuburan tersebut.s Blog Selamat Hari Ibu Lapang benar dada Pak Uwei bila pegawai yang bertugas di kaunter pejabat Tabung Haji itu memberitahu nama dia dan isterinya turut tersenarai dalam senarai jemaah yang akan menunaikan fardhu haji pada tahun ini. Dengan beberapa seketika mereka mendengar bunyi seperti dahan-dahan pokok yang dipatah patahkan dan apabila mereka melihat ke dalam kubur wanita tersebut. Allahuakbar … mereka mengambil keputusan untuk memindahkan serta mengangkat ular tersebut dan letakkan di luar yakni berjauhan sedikit dari kawasan tersebut dan mengkebumikan jenazah wanita itu (yang peliknya Ular Hitam itu tidak melakukan apa-apa bila disentuh oleh mereka). 22 . Subhanallah … keadaan ular tersebut amat menggerukan. MasyaAllah (seperti menjunam kedalam swimming pool dari atas – keadaan sewaktu ular itu masuk ke dalam kubur). rupa-rupanya sewaktu hayatnya. Semoga Allah swt kuatkan iman kita dalam mendirikan solat 5 waktu daripada gangguan syaitan dan iblis insyaAllah. Sumber : Kisah Benar – Ular Hitam Membelit Jenazah « Mran3238&#039. Selepas diselidiki kenapa perkara tersebut boleh terjadi. Kisah yang anda baca ini bukannya datang dari majalah Mastika atau majalah2 tabloid tetapi kisah dari tanah perkuburan Sa’raya. Selepas sahaja mereka mengkebumikan mayat wanita itu.

Kita dah besarkan mereka. saya nak suruh budak-budak tu balik boleh kita berunding. “Kalau tak cukup bahagian saya tu. itu pun lepas duit tambang. Berita gembira itu ingin segera dikongsi bersama isteri kesayangannya. awak ajelah yang pergi dulu. “Pah… oo. Insya Allah dua bulan lagi kita akan ke sana. hantar belajar tinggi-tinggi takkan nak hulur dua ribu pun tak boleh lagipun selama ni kita tak pernah minta duit mereka. ” Ada berita baik ni Pah.” “Betullah Pah oii… saya ni baru je balik dari pejabat Tabung Haji. “Tapi bang?… ” 23 . Bukannya banyak. “Lusa hari minggu. “Alah Pah. cuma dua ribu seorang saja. Duit kocek mau juga sekurang-kurangnya dalam seribu. kita mintalah tolong dengan Muaz dan Balkis.Pah!” teriak Pak Uwei sebaik turun dari keretanya. “Insya Allah encik. Tak usahlah awak bimbang Pah. ” cerita Pak Uwei dengan wajah berseri-seri.anaknya yang dua orang itu tidak akan menghampakan harapannya.” Mak Pah tidak bersetuju dengan rancangan Pak Uwei. Takkanlah mereka tak nak beri. harapan yang menggunung digantungkan kepada anaknya.” Wajah Pak Uwei semakin berseri-seri. Saya akan bayar seberapa segera. “Pah… Muaz dan Balkis tu kan anak-anak kita. nampaknya hajat kita nak ke Mekah tahun ini akan tertunai. Tak elok kita menyusahkan anak-anak bang.“Tapi pak cik kena bayar segera bahagian makcik yang masih tak cukup tiga ribu lagi tu. lagipun apa pula kata menantu kita nanti nak ke Mekah minta duit anak-anak.” Mak Pah merenung gusar wajah suaminya. Cuma duit bahagian awak tu.” janji Pak Uwei.”beritahu pegawai itu lagi. Sebaik keluar dari pejabat Tabung Haji dia terus balik ke rumah. rasa macam Kaabah tu dah melambai-lambai. Selewat-lewatnya minggu depan bayaran mesti dibuat. “Betul ke ni bang? Baru semalam si Johari beritahu dia dengan Minah tak dapat pergi.. tiga ribu lagi kena bayar segera selewatlewatnya minggu depan. “Apa bendanya terlolong-lolong ni bang?” tanya Mak Pah.” Yakin benar Pak Uwei.” “Mana kita nak cari duit banyak tu bang? Tiga ribu tu bukan sikit. Namanya tidak ada dalam senarai. saya yakin anak-anak kita tu tak akan menghampakan kita kali ni.Tak sabar betul saya. Dia yakin anak.” cadang Pak Uwei.

“Dahlah… pegi siapkan kerja awak tu. Bukan semua yang kerja kilang duk kat KL tu jahat abah. “Insya Allah Kis balik nanti abah. biarlah Intan kerja kilang. “Intan dah tak minat nak belajar lagi abah. Kalau kau nak pergi.” bantah Intan menaikkan darah Pak uwei. “Ikut suka kaulah. Abah mahu kau sambung belajar lagi. “Aku suruh kau belajar kau tak nak. Dia hanya menyuruh mereka balik tanpa memberitahu hajatnya. Sikap degil dan tak mahu mendengar kata anaknya itu menyebabkan dia tersangat geram. telangkup ke?. sama aje. hati. “Abah tak setuju kau nak kerja kilang kat KL tu. pokok pangkalnya. Kau tak tengok berapa ramai anak gadis yang rosak akhlak kerja kilang duk kat KL jauh dari mak bapak.” Intan cuba membuat abahnya faham. abah. Kalau ditegur sepatah. kau nak kerja kilang. tak usah nak risau tak tentu hala.” pintas Pak Uwei sebelum Mak Pah melahirkan kebimbangannya. kalau tak kena Intan cakap depan-depan bukan membebel kat belakang. Nak terlentang ke?. aku tak nak ambil tahu lagi!!” Sejak kejadian itu. Balik ya?… . Kini hubungan mereka seperti orang asing. sepuluh patah tidak menjawab tidak sah.” balas Intan selamba menyemarakkan lagi bara dalam dada abahnya. Bukannya dia membeza-bezakan anak-anak tapi hati tuanya cepat benar panas bila berhadapan dengan Intan. Intan suka berterus terang. Kalau nak buat jahat dalam rumah pun boleh. gasak kaulah. tak pernah dia membantah cakap abah macam kau ni!” “Intan memang tak sama dengan Kak Balkis abah. “Kenapalah kau seorang ni lain benar dari abang dan kakak kau. Pak Uwei memang tidak memperdulikan langsung apa yang Intan nak buat. Lega hati Pak Uwei bila Muaz menyatakan yang dia akan pulang kemudian Pak Uwei menelefon Balkis pula di pejabatnya. Emm… abah nak Kis suruh Intan balik sama?” tanya Balkis. bagi abah yang pentingnya kau dan Muaz. bolehlah buat apa yang kau sukakan. dia 24 . Kau nak bebas macam tu?” “Itulah abah. Namun begitu Intan tetap pulang setiap kali cuti. Sudahlah malas belajar tidak seperti Muaz dan Balkis yang berjaya memiliki ijazah. ikut suka kaulah. Kau buat apa yang kau suka. Saya nak telefon budak-budak tu. Masih Pak Uwei ingat gara-gara sikap keras kepala Intan untuk bekerja kilang mereka bertengkar besar tiga tahun lalu. Kerja kilang pun bukannya haram. Intan tu ada ke tidak ke. selalu nampak yang buruk aje. Cuba kau tengok Balkis tu. Kerja apa dan kat mana pun sama aje. “Anak tak mendengar kata!!.” Pak Uwei tidak bersetuju dengan niat Intan yang hendak bekerja kilang. pergi… aku dah tak larat nak larang.” balas Pak Uwei.

Riang hati Pak Uwei bukan kepalang bila anak-anaknya pulang. Tengah gawat ni faham ajelah… ni tak lama lagi nak bersalin nak pakai duit lagi. ada hajat sikit. boleh tolong abah? Nanti abah bayarlah balik duit kamu tu bila ada rezeki durian berbuah kat dusun kita tu nanti. Nak cukupkan duit muka tu pun habis duit simpanan budak-budak ni Az keluarkan. “Hajat apa pula abah?” tanya Muaz yang duduk di sebelahnya. Malam itu selesai menikmati makan malam dan berjemaah sembahyang Isya`.” Hancur berderai rasa hati Pak Uwei mendengar jawapan Balkis. Memandangkan bahagian mak kau masih belum cukup lagi abah nak minta Kau dan Balkis bantu sikit. Intan selalu menghulur duit tapi hanya kepada maknya sahaja.” jawab Muaz serba salah. pelaburan masa depan juga. nama dah ada dalam senarai. mereka duduk berborak di ruang tamu.” sampuk Mira isteri Muaz. Pak Uwei terdiam. “Sebenarnya ayah suruh kau orang balik ni. “Abah dan mak kau nak ke Mekah. “Kis pun rasanya tak dapat nak tolong abah.” Pak Uwei berpaling Pada Balkis. kata orang kalau nak ke Mekah ni tak elok pakai duit pinjaman. Lagipun beli rumah tak rugi abah. Tak banyak.” “Kalau dalam seminggu dua ni abah. Rumah yang ada tu kau nak buat apa?” tanya PakUwei melindungi kekecewaannya. Sebulan dua lagi bolehlah Az ikhtiarkan. “Boleh tu boleh abah. memang rasanya tak dapat. Az baru aje keluarkan wang simpanan buat duit muka beli rumah. “Kamu macam mana Kis.” Pak Uwei mengutarakan hasratnya. “Man bukan tak nak tolong abah. harapannya kini cuma pada Balkis. Tapi yelah.” Pak Uwei memulakan bicara. “Tapi… pegawai Tabung Haji tu minta bayaran dibuat segera selewatlewatnya minggu depan. Paling tidak pun cukup bulan ni. tambahan pula dia sudah rindu dengan cucu-cucunya. “Rumah baru tu besar sikit. Kis baru aje keluarkan duit simpanan buat menambah modal perniagaan abang Man. masing-masing nak bilik sendiri. Selesalah buat kami sebab budak.” ujar Muaz. dua ribu seorang cukuplah. Kalau nak pinjam duit kad kredit boleh. tapi kena tunggu sebulan dua lagi..budak tu pun dah besar.” 25 .bersikap selamba biarpun abahnya tidak memperdulikannya. “Kau beli rumah lagi?. abah.

Nanti bising pula abah tu. Intan pergi dulu. Intan tahu abahnya benar-benar kecewa. membuat anaknya itu menyisihkan diri.” sokong Muaz. Kata-kata Azman dan Muaz bagaikan sembilu yang menikam dada Pak Uwei. Walaupun orang tua itu tidak menunjukkan rasa kecewanya tapi Intan faham kecewa abahnya teramat sangat kerana tidak menduga anak-anak yang selama ini disanjung akan mengecewakannya begitu. “Tak apalah kalau kau orang tak ada duit. Biarlah abah kau pergi seorang dulu.” Mak Pah bersuara cuba meredakan keadaan. 26 . Kalau awak tak pergi biarlah kita sama-sama tak pergi… dah tak ada rezeki kita nak buat macam mana?” Pak Uwei bangun masuk ke bilik meninggalkan anak-anaknya dengan rasa kesal. Bukan sekali dua dia menegur sikap Pak Uwei yang gemar membeza-bezakan anak.” suruh Mak Pah. nanti kalau ada rezeki mak pula pergi. “Kalau nak pergi sendiri. “Anak awak tu tak balik ke?” tanya Pak Uwei pada Mak Pah bila Intan tidak turut serta balik bersama abang dan kakaknya. Intan pergi dulu ye. Bila dia bertemu pandang dengan Intan. katanya cuti sampai hari Rabu nanti. ” Sengaja Mak Pah menekan suara bila menyebut anaknya. Pak Uwei terasa bagai ditertawakan oleh Intan bila kedua anak yang diharap-harapkan menghampakannya. “Nak ke kedai Long Semah tu nak belikan anak saya Intan. “Nak ke mana pulak tu?” tanya Pak Uwei melihat MakPah bersiap-siap.” balas Mak Pah sambil mencapai kain selendangnya.“Betul kata Man tu abah. “Tak payahlah mak. Tak payah saya tunggu lama-lama. Pagi Isnin tu selepas bersarapan Intan bersiap-siap hendak keluar. Kalau nak ke Mekah mesti dengan kemampuan sendiri baru elok. kuih lepat ubi kegemarannya. “Nak ke mana Intan pagi-pagi lagi dah bersiap ni?” “Intan ada hal sikit kat bandar mak. “Tak. Kadangkala sedih hatinya melihat sikap suaminya yang keras hati. Intan nak pergi banyak tempat ni. dah lama saya pergi Pah!. Ketika Intan pulang dari bandar tengah hari itu mak dan abahnya sedang menikmati juadah tengah hari.”sambil mencium tangan Mak Pah yang menggeleng kepala memerhatikan Intan berlalu pergi.” “Kalau nak ke bandar suruhlah abah kau tu hantarkan.

resit memasukkan duit ke akaun mak.”Intan memasukkan duit itu dalam genggaman Pak Uwei. Intan harap. Melihat Intan tergelak besar Pak Uwei turut tertawa.“Kau ni Tan buat benda apa lama benar kat bandar tu? Mari makan sama. Tawa Intan meledak tiba-tiba mendengar soalan abahnya. Intan tak pernah dapat membahagiakan hati abah. cuma anak-anak aje yang lupakan mak bapak. abah sudi terima pemberian yang tak seberapa ini dari Intan.” usik Intan tak bertangguh mencapai pinggan. Hanya kali ini Intan dapat tunaikan hasrat abah. abah… Intan ada hal sikit nak cakap ni… . “Ini duit simpanan Intan sejak mula bekerja dulu. “Mak. Dulu kerana Kak Balkis nak kahwin. Duit hasil titik peluh Intan yang halal abah.” “Ingat lagi abah lauk kegemaran Intan rupanya. Pak Uwei menurunkan suratkhabar yang dipegangnya kemudian menanggalkan cermin mata yang digunakan untuk membaca. Malu rasanya abah nak ambil duit kamu… dulu abah selalu bangga dengan Balkis dan Muaz yang memegang jawatan tinggi tapi 27 . Selama ini Intan banyak kali kecewakan abah. Intan menunaikan solat Zohor kemudian dia mendapatkan mak dan abahnya yang sedang duduk di ruang tamu. Semuanya Intan dah uruskan. Abahnya sedang membaca suratkhabar. apatah lagi bijak seperti mereka. Yang dua ratus lagi ni untuk buat kenduri doa selamat sebelum berangkat nanti. “Apa hal… kamu nak kahwin ke?” soal Pak Uwei merenung Intan.” “Habis tu?” “Ini… Buku Tabung Haji mak.” ujar Intan menghampiri mereka. Mak Pah pula melipat kain. Sekarang ni masa yang sesuai. Mak Pah pun tergelak sama. Intan tahu abah selalu kecewa dengan Intan. riang rasa hatinya melihat kemesraan yang hilang dulu mula menyatu. Selama ini pun Intan selalu sangat rasa kalah pada abang Az dan Kak Balkis. Intan tersenyum pahit.” jawab Pak Uwei sinis. “Apa??” Pak Uwei terkejut matanya merenung Intan dan duit di tangannya bagai tidak percaya. Ni abah kau ada beli ikan baung salai. Dah banyak kali abah tangguhkan hasrat nak naik haji. Yang ni. “Terima kasih Intan. “Abah ni… ke situ pulak…. terimalah. Dan ini dua ribu untuk buat duit kocek mak dan abah. lepas tu mak pula tak sihat. Intan tak cantik dan baik macam Kak Balkis.” tutur Intan perlahan memerhatikan airmata menuruni pipi abahnya yang sudah berkedut dimamah usia. Tadi Intan ambil dalam laci tu. mak masak lemak cili api. “Mak bapak memang tak pernah lupakan anak-anak. Selesai mengemas pinggan mangkuk.

Hanya satu yang Intan mahu.” “Pemberian kau ni terlalu bernilai bagi abah dan mak kau Intan…”ujar Pak Uwei.” pesan Intan sambil memeluk emaknya.” luah Pak Uwei sambil mengesat airmata terharu atas keluhuran hati anak yang selama ini dimusuhinya. Intan memerhati dengan perasaan gembiran bercampur hiba. Intan tidak berkata sepatah pun tapi bagai memberitahu yang dia akan pergi jauh. Intan gembira abah sudi terima pemberian Intan. “Kenapa resah aje ni. “Semua dah siap ke mak?” tanya Intan menjenguk ke bilik emaknya memerhatikan Mak Pah mengisi barang keperluan semasa di Mekah. Dalam keriangan telah menunaikan ibadah haji tanpa sebarang kesulitan.” “Hah. ………… ……… ……… ……. Pak Uwei terkenangkan mimpinya bertemu Intan di tanah suci. awak dengar tu… kita ni nak pergi menunaikan ibadah. ” tambah Pak Uwei yang turut mendengar perbualan dua-beranak itu. Masa yang ditunggu-tunggu tiba dalam keriuhan sanak saudara yang datang menziarahi Pak Uwei dan Mak Pah.” pujuk Mak Pah. saya teringat sangat dengan Intan dan anak-anak kita. jangan suka memperkecil. doakan Intan bahagia di dunia dan akhirat. Tiba-tiba sebak dengan permintaan Intan itu. “Entahlah Pah. “Dah rasanya… ada apa-apa yang Intan nak pesan mak belikan di sana nanti?” “Tak ada mak. “Intan tak nak mak dan abah belikan satu apa pun dari sana . bukan nak membeli-belah. 28 .” MakPah mengusik Pak Uwei sambil mengesat airmata penuh kesyukuran. “Hah… tulah. Pak Uwei mengerling Mak Pah yang lena di sebelahnya. Yang lepas itu tak usahlah kita ungkit-ungkit lagi. “Sudahlah abah. Perasaan rindu pada anak-anak terutama Intan bagai menyentap tangkai hatinya.” “Sabarlah. Intan peluk abahnya erat.akhirnya anak abah yang kerja kilang yang membantu abah.” gelak Intan memandang abahnya yang tersengih.kecilkan anak saya ni. “Mak ni… . Hanya dua jam lagi kapal terbang akan mendarat di tanah air. terselit rasa tidak sedap di hati. dah nak sampai dah ni. Yang penting mak dapat menunaikan ibadah dengan sempurna. Mak Pah dan Pak Uwei berpandangan. bang?” Mak Pah terjaga. Mak janganlah fikir soal apa yang nak dibeli mak.

dalam mimpi abah tu.Dari jauh lagi Pak Uwei sudah melihat Muaz dan Azman menanti mereka. “Mak… abah… . “Mak dengan abah sihat ke?” tanya Mira setelah bersalaman dengan ibubapa mentuanya. “Mereka menanti di rumah. “Awak ni… kan Man dah kata mereka menunggu di rumah. abah. kamu berdua aje?” Pak Uwei tertinjau-tinjau mencari wajah Intan.” Mak Pah menggeleng.” cerita Mak Pah pada Muaz dan Azman. dia tak balik ke?” Mak Pah mula berdebar bila Intan tidak kelihatan. “Intan mana?” Pak Uwei mula hilang sabar bila tak seorang pun memberitahu di mana Intan. “Tentulah abah ingatkan Intan. Intan tak ada cakap apa-apa dengan kau Az?” “Err… tak ada abah. Perjalanan tiga jam dari KLIA untuk sampai ke rumah terasa begitu lama oleh Pak Uwei.” tolak Pak Uwei. “Tapi. abah nampak Intan macam nak beritahu dia nak pergi jauh.” ajak Azman menukar tajuk perbualan. Suara Pak Long Basri yang bertakbir menambah sayu. 29 .” balas Muaz cuba bergurau walaupun terasa sayu. Tapi dia tak bercakap pun hanya renung abah.” Muaz meraih emaknya dalam pelukan dan kemudian abahnya tanpa dapat menahan airmata menitis laju. Dadanya bergetar. Muaz diam sambil mengerling Azman yang sedang memandu. dua tiga hari ini nama Intan tak terlepas dari mulut suaminya. “Dua tiga malam sebelum balik. sebab Intan yang bagi dia duit.” beritahu Azman suami Balkis sambil mencium tangan Pak Uwei. Kita berhenti minum dulu abah. abah rasa macam ada yang tak kena aje Az. cuma batuk-batuk aje sikit. Balkis meluru memeluk mereka dengan tangisan. Semua yang ada menitiskan air mata. “Mana yang lain ni. “Naik dulu Ngahnya…. Kalau Intan dengar cerita ni tentu dia gelihati. “Tak payah. Intan mana. “Intan pun tak datang juga ke?” Tanya PakUwei terasa hampa. “Sihat.” suruh Long Semah. Mak Pah yang melihat kegelisahan suaminya turut berasa bagai ada yang tak kena. Pantas dia memanjat tanggu menuju bilik Intan. Sebaik turun dari kereta. abah kau mengigau terjerit-jerit dia panggil nama Intan. Abah tak sabar nak balik. Azman dan Muaz hanya berpandangan. tentu mak haus. dah dekat ni. Matanya terpaku pada bekas bara yang terletak di sebelah katil yang bercadar kain batik lepas.

Sebenarnya dia yang ajak kami balik ini. Masa tulah baru dia ceritakan sakitnya. “Bila dia meninggal? Siapa yang mengadap masa nazaknya?” tanya Mak Pah tersedu sedan. Pak Uwei terkulai tak bermaya menerima berita itu. Mak Pah mengenggam erat tangan suaminya.”Intan tak nak mak dan abah belikan satu apa pun dari sana . Dia minta kita doakan dia..” cerita Muaz. Bila dia terjaga dia melihat anak menantu mengelilingnya. Badannya terasa lemah. “Intan ada tinggalkan surat untuk kita. Rupa-rupanya dia menghidap barah otak. dia berpaut pada tepi pintu. Dia begitu tabah menanti detik kematiannya mak. ” Kenapa Az … kenapa?” Mak Pah menurunkan Syazwan cucunya dari pangkuan dan melangkah laju ke bilik Intan.“Az… mana Intan? Mana adik kau Az?” tanya Pak Uwei dengan suara yang menggeletar. “Kami semua ada mak. “Mak… Intan dah tak ada mak. “Sabar abah… .” Muaz menggosok belakang abahnya. Dia meninggal subuh hariJumaat mak… tiga hari lepas. Dia pergi dalam keadaan yang cukup tenangmak. Dia minta maaf segala salah silap dan berpesan supaya kita jangan sedih atas pemergiannya. terkenangkan bagaimana Intan memeluk erat mereka sebelum melepaskan pemergian mereka. …. Harta benda hanyalah sementara berbanding amalan yg kita lakukan selagi tubuh badan kita bernyawa. mak dan abah doakan Intan bahagia di dunia dan akhirat.” Tamat… Moral cerita … buat baik dan berbaktilah kepada kedua ibu bapa sementara mereka masih ada di dunia ini.” Pak Uwei menepuk lembut bahu Mak Pah. Cahaya emas di pintu kaabah 30 . katanya nak kemaskan rumah sebelum mak dan abah balik. Hanya satu yang Intan mahu. “Sabarlah Ngah. Dan ketika itu bagai terdengar-dengar suara Intan berpesan. Mak Pah terus pengsan. ini dugaan Allah pada kita. Dia memang dah tahu dia tak akan hidup lama. Intan pergipun dalam keadaan tenang.” pujuk Long Semah yang masih belum pulang. Az nak hantar ke hospital tapi katanya masa dia dah tiba. Barangkali kerana hajatnya nak lihat kamu naik haji dah tertunai. Pak Uwei duduk di tepi kepalanya. Renung-renungkan.” Balkis tersedu memeluk emaknya yang terduduk lemah. Masa sampai tu dia sihat lagi tiba-tiba malam Khamis tu lepas solat Isya` dia sakit kepala teruk sampai tak boleh bangun.

ketiga-tiganya menggeliat." panggil saya separuh berbisik. jangan lupa kejutkan mereka. Saya melangkah bersendirian. Saya gerak-gerakkan tubuh Imran. Alhamdulillah.30 pagi. Memang sebelum berangkat ke Mekah. Penat sangat agaknya. Lalu saya bersiap-siap.JAM sudah menunjukkan pukul 12. "Abang Im.. Hazrul dan Sofian. sepanjang berada di Mekah saya tidak menghadapi sebarang kesulitan. Tapi bila saya panggil. iaitu ustaz yang sering memberikan saya tunjuk ajar sebelum berangkat ke Mekah. Teman-teman serombongan yang lain ada juga yang saya lihat keluar ke masjid di waktu tengah malam. Ketiga-tiga mereka ini teman sebilik sepanjang saya berada di Mekah. banyakkan masa beribadat dan berada di masjid. Entah bagaimana tiba-tiba saya terkenangkan Ustaz Hadi. saya sudah berazam mahu penuhi setiap masa yang terluang dengan bersembahyang. Kata nak pergi qiamullail.. Saya panggil juga Hazrul dan Sofian kerana mereka bertiga awal awal lagi berpesan. saya tidak sempat mengenali mereka dengan lebih rapat. 31 . kemudian menyambung semula tidur. bersihkan diri dan menyalin pakaian. mungkin kerana ini kali kedua saya kunjungi Baitullah. Kerana itu juga mudah untuk saya jalani ibadah biarpun tidak berteman. mengaji al-Quran. tempat saya menginap. tetapi kerana masing-masing mahu beribadat. bangun bang. Kata Ustaz Hadi. Saya tinggalkan mereka lalu melangkah ke Masjidilharam yang jaraknya kira-kira 20 minit berjalan kaki dari Hotel an-Nakheel. Mereka juga mahu bersama-sama berkiamullail. berdoa serta banyak menyerahkan diri kepada Allah. Tiada seorang pun yang terjaga biarpun sudah beberapa kali digerakkan.

Memang saya sering membantu mereka. tetapi singgah ke masjid dan berjemaah di sana. Asar.. saya bersihkan diri. Terengganu. saya tidak lagi sibuk mencari tempat makan tetapi cepat-cepat tinggalkan pejabat dan melangkah ke masjid yang berhampiran. Sejak itu saya tidak pernah lupa bersolat jemaah. Masuk saja waktu. Bukan itu saja.45 tengah hari. Waktu rehat. Begitu juga dengan waktu Asar. Kata-kata Ustaz Hadi benar-benar tersemat di hati saya. bukan semua orang berpeluang ke sana. teman-teman memanggil saya tauke jam kerana sayalah orang pertama yang akan terjaga. Zuhur. Rugi. Lantas saya mempercepatkan langkah. sikap saya banyak berubah. Memang ramai yang menyimpan impian untuk menjejakkan kaki ke rumah Allah itu. Urusan kerja bukan lagi menjadi penghalang untuk saya tidak ke masjid. Tiada masalah lagi bagi saya untuk mengerjakan solat tepat pada waktunya dan melangkah ke masjid untuk berjemaah. 32 . Dekatkan diri pada Allah. pukul 12.00 pagi. Habis waktu kerja. Subuh. Jemaah yang datang agak kurang. Jika sebelum ini jarang sekali saya dapat sembahyang Subuh berjemaah tapi sejak saya bertemu dengan Ustaz Hadi. Malah di dalam bilik.Malah sewaktu di tanah air. jadi kunjungan kali kedua saya ini tidak mahu saya sia-siakan lagi. saya juga banyak melatih diri dengan sentiasa mendekatkan diri dengan masjid. saya tidak lagi pulang ke rumah atau membuang masa berjalan-jalan atau keluar minum. sesibuk mana pun saya dengan bebanan kerja di pejabat. Setiap kali azan Subuh berkumandang. Fikir saya. Saya mengambil tempat betul-betul di hadapan pintu Kaabah. saya sudah dapat membiasakan diri.Maghrib atau Isyak semuanya saya laksanakan bersama-sama jemaah yang lain. Tepat pukul 1. berwuduk. Sebelum masuk waktu Zuhur saya sudah terpacak di dalam masjid. Ramai yang impikan mahu ke Mekah. saya tiba di Masjidilharam. Sebaik saya tiba di Mekah seminggu yang lalu. kunjungi masjid sekerap yang mampu. Saya betul-betul berazam. Bila terkenang kata-kata Ustaz Hadi. Saya siapkan kerja-kerja pejabat yang ada. Pengalaman-pengalaman lepas sewaktu kali pertama mengerjakan umrah saya kongsikan dengan mereka. saya pastikan saya sudah berada di surau sama-sama berjemaah." pesan Ustaz Hadi bersungguh-sungguh. Masih saya ingat kata-kata ustaz tersebut. kamu jangan sia siakan masa yang ada. saya juga ditugaskan untuk mengejutkan mereka. mungkin mereka sedang berehat di bilik masingmasing sebelum masuk waktu Subuh. saya pasti akan bersolat jemaah. Maksudnya saya tidak lagi solat di rumah tetapi berjemaah di masjid berdekatan rumah saya di Kemaman. mata saya yang mulanya mengantuk akan kembali segar. kerana malam itu tidak seperti malam-malam yang lain. "Kalau tak praktikkan sekarang nanti kat Mekah lagi susah nak biasakan diri. Tidak sesak seperti selalu. Saya pelik..

Ayat demi ayat. Air mata saya tiba-tiba mengalir. 33 . Allahuakbar! Cantik sungguh. Selesai solat Subuh saya sekali lagi duduk di hadapan pintu Baitullah. saya selak al-Quran. Saya tertanya-tanya kenapa baru malam itu saya melihatnya? Atau adakah saya yang tidak menyedarinya sebelum. Memang saya yakin cahaya yang terang-benderang. Sebaik habis saya bercerita. mengangkat kepala. tapi kenapa malam ini cahaya itu terpancar terang-benderang? Saya lihat ayat-ayat suci keemasan yang terpampang di hadapan pintu Kaabah. Asyhadu an lailahaillallah. memang di sinilah tempatnya. Ada cahaya yang bersinar-sinar. Di hati saya masih tertanya-tanya dari mana cahaya itu datang? Saya masih belum puas melihatnya. Setiap inci pintu Kaabah itu saya renung. Malam-malam sebelumnya juga begitu.. Saya masih ingat semalam saya juga duduk dan bersolat di tempat yang sama. Cahaya terang keemasaan itu memancar betul-betul dari hadapan saya.. Akhirnya. Allahuakbar. Dapat saya rasakan pancaran cahaya itu menyinari seluruh bahagian pintu Kaabah. Saya juga gambarkan bagaimana cahaya cantik itu memancar. Hati saya terasa cukup sayu ketika bait demi bait ayat Allah itu saya luahkan. Saya pandang pintu Kaabah. Warnanya terlalu indah. Saya yang sebentar tadi hanya tunduk menatap al-Quran. saya kembali ke bilik hotel. belum pernah saya lihat sebelum ini. Saya tersentak! Laungan azan subuh mengejutkan saya daripada lamunan. Saya teruskan bacaan. saya duduk betul-betul di hadapannya. Allahuakbar.. Sebaik sahaja saya alihkan pandangan ke arah lain tiba-tiba cahaya yang terang-benderang itu hilang. Saya temui seorang mutawif yang menjaga rombongan kami. Allahuakbar. mustahil saya tersilap. Lama saya menunggu namun cahaya keemasan itu tidak juga memancar.. Hanya cahaya lampu biasa yang menyinari. Cantik! Cahaya itu berkilau-kilauan. Mata saya tidak berkelip. Saya baca ayat-ayat suci itu. Tubuh saya tiba-tiba terasa dingin. ini? Allahuakbar. Berkilau warnanya.. Saya baca ayat-ayat suci yang terpampang di atasnya.. Saya ceritakan apa yang saya alami sebentar tadi. di hadapan Kaabah tetapi tiada cahaya yang memancar terang seperti itu. cahaya yang terpancar sebentar tadi tidak ada lagi.Selepas selesai solat tahajud... berkilau-kilau itu datangnya dari pintu Kaabah. Saya melilau ke kiri kanan tercari-cari cahaya itu.. mutawif itu tertawa kecil. Belum pernah saya lihat sejak saya jejakkan kaki ke situ seminggu yang lalu. Ya..

dia sendiri tidak tahu. Ikhtibar Dari Tanah Suci 7 Kali Mengerjakan Haji Tapi Tidak Berpeluang melihat Kaabah 34 . tiba-tiba menjadi jelas kerana disimbahi cahaya yang berkilau keemasan. mutawif itu memberitahu sepanjang dia berada di Mekah. Saya mahu duduk di hadapan pintu Kaabah. gembira dapat melihat sesuatu yang indah di Baitullah." katanya setelah saya masih bersungguh-sungguh menceritakan. Saya pandang lampu-lampu yang meneranginya. Dari mana cahaya emas yang saya lihat itu datang. semua orang menyimpan impian untuk menjejakkan kaki ke Mekah tetapi tidak semua orang miliki peluang itu. Tiada lampu yang terpancar seperti apa yang saya ceritakan padanya. Hinggakan saya mampu membacanya baris demi baris. Bukan saya menangis kerana tidak berpeluang sekali lagi melihat pintu Kaabah itu dilimpahi cahaya tetapi saya menangis kerana terkenangkan peristiwa semalam. Saya mahu beribadat di situ. tiada cahaya yang terang-benderang seperti itu kerana pintu Kaabah hanya diterangi cahaya lampu biasa. "Nanti awak tengok sendiri pintu Kaabah tu.Sambil menggeleng kepala. memang tak ada lampu besar atau lampu emas yang dipasang. Tatkala air mata saya masih mengalir di pipi. Mungkin itulah yang dimaksudkan Ustaz Hadi. Saya mahu membaca ayat-ayat suci al-Quran. Sepanjang hari itu saya masih terkenang akan cahaya yang saya lihat subuh tadi. Saya renung setiap inci pintu Kaabah. Kala itu air mata saya mengalir. bermain-main di fikiran. Ada kalanya saya tersenyum. Malah katanya. Indahnya Kaabah ketika itu. Katakatanya yang meminta saya menggunakan sebanyak masa yang ada dengan beribadat dan menyerahkan diri pada Allah. Malam itu saya ambil keputusan untuk bermalam sahaja di Masjidilharam. Memang betul apa yang dikatakan mutawif tersebut. Ayat ayat suci al-Quran yang sebelum itu samar-samar kerana kedudukan saya yang agak jauh. Mungkin Allah bukan sahaja memberi saya peluang mengerjakan umrah buat kali kedua tetapi turut memberi saya peluang untuk melihat sendiri keagungan-Nya melalui pancaran cahaya di pintu Kaabah itu. saya terkenangkan Ustaz Hadi. belum pernah dia melihat pintu Kaabah itu bercahaya seperti mana yang saya ceritakan kepadanya.

Padahal. Ia shalat memohon ampunan-Nya. Ia bertanya-tanya. sang Ibu. Wanita itu tidak bisa melihat Ka'bah. Siapapun yang datang ke Begitulah. mengingat kembali. Terasa hampa menjadi tamu Allah. Singkatnya ibu anak-anak ini akhirnya berangkat ke tanah suci. Padahal. mereka memang berkewajiban menunaikan ibadah Haji. Segala perlengkapan sudah disiapkan. mungkin ada perbuatan atau peristiwa yang terjadi 35 . Ulama itu kemudian meminta Sarah introspeksi. Ibunya sendiri tak mengerti mengapa ia tak bisa melihat apapun selain kegelapan. Begitulah keganjilan yang terjadi pada diri Sarah. Beberapa saat kemudian ia mendengar ada seorang ulama yang terkenal karena kesholehannya dan kebaikannya di Abu Dhabi (Uni Emirat). Hasan tidak patah arang. "Ummi undzur ila Ka'bah (Bu. Tahun berikutnya kejadian serupa terulang lagi." Hasan menunjuk kepada bangunan empat persegi berwarna hitam itu. mengharap rahmatNYA. tak kurang satu apapun. Hasan dapat bertemu dengan ulama yang dimaksud. Tanpa kesulitan berarti. yang tampak di matanya hanyalah gelap dan gelap. Ia pun mengutarakan masalah kepada ulama yang saleh ini. Ibunya kembali dibutakan di dekat Ka'bah. Beruntung. Hasan menggandeng ibunya dan berbisik. Ternyata nasib baik belum berpihak kepadanya. dan menceritakan kembali peristiwa yang dialaminya di tanah suci. tapi mengapa memasuki Masjidil Haram segalanya menjadi gelap gulita. Akhirnya diputuskannya untuk mencari seorang alim ulama. Ibunya yang berjalan di sisi anaknya tak beraksi. Tujuh kali Haji Anak yang sholeh itu bersimpuh di hadapan Allah. Ia kembali membawa ibunya ke tanah suci tahun berikutnya. tanpa merasakan kuasa-Nya dan juga rahmat-Nya. Di wajah ibunya tampak kebingungan. Apa yang telah diperbuat ibunya. anak yang berbakti ini pun pulang. Ia tampak bingung melihat raut wajah ibunya. kelak. Hasan tidak berkecil hati. hingga kejadian itu berulang sampai tujuh kali menunaikan ibadah haji. setiap berada jauh dari Ka'bah. ia meminta ibunya untuk menghubungi ulama di Abu Dhabi tersebut. penglihatannya selalu normal. mungkin dengan ibadah dan taubatnya yang sungguh-sungguh. aku datang memenuhi seruanMu ya Allah". kemudian meminta agar Ibu dari hasan mau menelponnya. Beberapa minit yang lalu ia masih melihat segalanya dengan jelas. apa yang menyebabkan ibunya menjadi buta di depan Ka'bah. Setiap berada di Masjidil Haram. ibunya tetap saja tak dapat melihat Ka'bah. tetapi kembali yang tampak hanyalah kegelapan. Hati Hasan begitu sedih. Anak yang saleh itu berniat akan kmebali membawa ibunya berhaji tahun depan. Setibanya di tanah kelahirannya. Tuhan Semesta Alam.Sebagai seorang anak yang berbakti kepada orang tuanya. sang Ibu mau memenuhi permintaan anaknya. Hasan tak habis pikir. apakah ibunya punya kesalahan sehingga mendapat azab dari Allah SWT ?. Hasan kembali membisiki ibunya. beberapakali ia mengusap-usap matanya. sehingga mendapat musibah seperti itu ? Segala pertanyaan berkecamuk dalam dirinya. tentu senang dengan ajakan anaknya itu. Ia pun mau menelpon ulama itu. Hasan (bukan nama sebenarnya). "Labaik allahuma labaik. Perempuan itu sama sekali tidak melihat apa yang ditunjukkan oleh anaknya. tanpa menyaksikan segala kebesaran-Nya. Sebagai muslim yang mampu secara materi. Anehnya. Ibundanya akan dapat merasakan anugrah-Nya. ia terdiam. tak ada masalah dengan kesehatan matanya. Sarah (juga bukan nama sebenarnya). ia tak mengerti. Kondisi keduanya sehat wal afiat. dengan menatap Ka'bah. mengajak ibunya untuk menunaikan rukun Islam yang kelima. yang dapat membantu permasalahannya. lihatlah Ka'bah). sehingga tak dapat menyaksikan bangunan yang merupakan symbol persatuan umat Islam itu. Ulama itu mendengarkan dengan seksama. Tiba harinya mereka melakukan thawaf dengan hati dan niat ikhlas menyeru panggilan Allah.

. "Saya sering kali menukar bayi. ulama itu menghubungi keluarga 36 . "Tahukah anda bahwa perbuatan Anda itu dosa yang luar biasa. Kemudian ia meminta waktu untuk memikirkannya... baik membuatnya mati atau sakit. bayangkan. yaitu orang-orang yang tidak boleh dinikahi." sambung Sarah. Apakah Sarah tidak tahu. "Cuma itu yang kamu lakukan ?".." cerita Sarah akhirnya. nasab ini sangat menentukan dalam perkawinan. "Masya Allah. tidak peduli. Ia berharap Allah akan mengampuni dosa Sarah. Entah mengapa benda-benda itu seperti terpental. tidak mau masuk." kata ulama "Ya.!!! Saya tidak bisa bantu anda. yang memiliki nurani begitu tega. ulama itu berteriak marah. "Anda harus berterus terang kepada saya. Saya angkat tangan"." Mendengar penuturan Sarah yang datar dan tanpa rasa dosa. "Disana. Pada minggu kedua setelah percakapan pertama mereka. Tujuh hari berlalu. "Lalu apa lagi yang Anda kerjakan ?" tanya ulama itu lagi sedikit kesal. "Ustad." Ulama tersebut amat terkejut mendengar penjelasan Sarah. padahal bayi yang dilahirkannya perempuan. Padahal. karena masalah Anda bukan masalah sepele. karena hanya Dialah yang bisa mengampuni dosa Anda." betapa tega wanita itu menyakiti hati para ibu yang diberi amanah Allah untuk melahirkan anak. begitu keji. melainkan saya masukkan bendabenda itu ke dalam mulut orang yang mati . Benda-benda itu selalu kembali keluar. "Cuma itu ?" tanya ulama terperangah.... walaupun saya sudah menekannya dalamdalam.. ada wanita yang melakukan perbuatan sekeji itu. Akhirnya. Seperti biasa. Sarah terdiam sejenak. Pekerjaan perawat adalah pekerjaan mulia. dengan imbalan uang. Karena tak juga memperoleh kabar." potong ulama itu. tanya ulama tidak mengerti. apalagi ia adalah wanita. benang dan lain-lain ke dalam mulutnya. Ulama itu terperangah. betapa banyak keluarga yang telah dirusaknya. tentu nasabnya menjadi tidak jelas. saya masukkan benda itu dan saya jahit mulutnya. Tidak pernah terbayang dalam hidupnya ada seorang manusia. terutama dalam masalah mahram atau muhrim. harus dipendam di dalam tanah. "Tapi saya mencari wang sebanyak-banyaknya dengan berbagai cara. betapa banyak keluarga yang sudah Anda hancurkan !". Saya coba lagi begitu seterusnya berulang-ulang. pernah seorang alim meninggal dunia. "Astagfirullah. itu juga pekerjaan mulia. waktu masih muda." "Maksudnya ?". akan tetapi ulama itu tidak mendapat kabar dari Sarah. Akhirnya ia mencari tahu dengan menghubunginya melalui telepon. saya tukar bayibayi itu sesuai dengan keinginan mereka. segala perkakas sihir itu sesuai dengan syaratnya. akhirnya Sarah menelpon. tapi saya memandikan orang mati karena ada kerja sama dengan tukang sihir." kata ulama itu pada Sarah.." "Suatu kali. sehingga ia tidak mendapat rahmat Allah. saya memasukkan berbagai barang-barang tenung seperti jarum." ungkapnya terus terang. Ulama itu amat sangat terkejutnya mengetahui perbuatan Sarah.. Tidak pernah terjadi dalam hidupnya. mengatakan dengan jujur. "Cuma itu yang saya lakukan. "Oh. Akhirnya ulama itu berkata. karena tidak semua ibu senang dengan bayi yang telah dilahirkan." "Oh bagus. Sarah diminta untuk bersikap terbuka. "Di rumah sakit. sekitar tujuh hari kemudian ulama tidak mendengar kabar selanjutnya dari Sarah. Jika seorang bayi ditukar. Akan tetapi saya tidak menguburnya di dalam tanah. apa yang telah dilakukannya. bagus. sehingga Rahmat Allah datang kepadanya. Cuma itu dosa yang saya lakukan.padanya di masa lalu. apakah cara saya itu halal atau haram. emosi saya memuncak. Kalau ada yang menginginkan anak laki-laki... Ia berharap Sarah telah bertobat atas segala yang telah diperbuatnya. "Anda harus memohon ampun kepada Allah.. bahwa dalam Islam menjaga nasab atau keturunan sangat penting. "Setiap saya bermaksud menyengsarakan orang." Bumi menolaknya Setelah beberapa lama. saya juga melakukan tugas memandikan orang mati. ucap ulama dengan nada tinggi. Ia tidak menyangka wanita itu akan berkata demikian.." ucap Sarah. saya bekerja sebagai perawat di rumah sakit. sehingga tidak jelas nasabnya..

api menerpa ke wajah Hasan. tidak ada satupun lubang yang berhasil digali. maka bekas luka di pipinya dengan izin Allah akan hilang. Ia menyarankan. ternyata kabar duka yang diterima ulama itu. sedetik kemudian dari arah yang berlawanan. Jenazah itu dibiarkan saja tergeletak di hamparan tanah kering kerontang. Hasan mengangguk. Lelaki itu tidak tampak wajahnya. "pesan lelaki itu. ulama itu tidak menceritakan kepada Hasan. dan beranjak pulang. Hasan lega mendengar bantuan orang tersebut. tertutup dan mengeras. bahwa lukanya yang dulu amat terasa sakit dan panas luar biasa.Hasan di mesir. para penggali kubur putus asa dan kecapaian karena pekerjaan mereka tak juga selesai. Peristiwa itu terjadi berulang-ulang. Hasanpun akhirnya bercerita : Setelah menelpon sang ulama. Demikian yang diceritakan Hasan kepada ulama itu. Syukur-syukur mau menggali lubang untuk kemudian mengebumikan ibunya. Dengan langkah seribu. melihat jenazah ibunya sudah dijilat api. Ulama menanyakan kabar Sarah. bahwa apabila anak yang soleh itu memohon ampun dengan sungguh-sungguh. Akan tetapi. semakin hari bekas kehitaman hilang. kata orang itu. untuk kemudian dimasukkan jenazah atas izin Allah. dua hari kemudian ibunya jatuh sakit dan meninggal dunia. Hasan ketakutan. Tanah yang sudah digali kembali menyempit dan tertutup rapat. bahwa separuh wajahnya yang tertampar api itu kini berbekas kehitaman karena terbakar. "Bagaimana ibumu meninggal. Waktu terus berlalu. Ketika tanah sudah digali. Belum habis rasa herannya. ia pun bergegas meninggalkan tempat itu. Hasan juga mengaku. tiba-tiba berdiri seorang laki-laki yang berpakaian hitam panjang. Ulama itu meyakinkan Hasan. kemudian api itu menyelimuti seluruh tubuh ibunya. Laki-laki itu mendekati Hasan kemudian berkata padanya. bahkan sampai hampir maghrib. apapun perbuatan dosa yang telah dilakukan oleh ibunya. "Aku minta supaya kau jangan menengok ke belakang. Mereka yakin. Tanpa tahu apa yang telah dilakukan ibunya selama hidup. Mereka akhirnya pasrah. rasanya tidak mungkin. Betapa pucat wajah Hasan. sehingga tidak seorangpun pengantar jenazah yang menyadari bahwa tanah itu kembali rapat. sampai tiba di rumahmu. kejadian tersebut pastilah berkaitan dengan perbuatan si mayat. tak berapa lama kemudian Hasan kembali mengabari ulama itu. Dengan izin Allah. Belum sempat ia di luar lokasi pemakaman. Kebetulan yang menerima telepon adalah Hasan sendiri. petang menjelang. karena terhalang tutup kepalanya yang menyorok ke depan. Ulama itu mendengarkan dengan seksama semua cerita yang diungkapkan Hasan. "Ummi sudah meninggal dua hari setelah menelepon ustaz. Hasan tetap mendoakan ibunya. kemudian ia meninggalkan pemakaman. pulanglah !". Yang mengejutkan adalah peristiwa penguburan Sarah. terbersit keinginannya untuk mengetahui apa yang terjadi dengan ke jenazah ibunya. Para pengantar yang menyaksikan peristiwa itu merasa ngeri dan merasakan sesuatu yang aneh terjadi. Peristiwa itu terulang kembali. Ia berharap. Semoga kisah nyata dari Mesir ini bisa menjadi pelajaran bagi kita semua. tanah itu rapat kembali. Benar saja. Amin 37 . Hasan termenung di tanah perkuburan seorang diri. Sedetik kemudian ia menengok ke belakang. Kalaupun dibawa pulang." Biar aku tangani jenazah ibumu. tanya ulama itu. Para penggali mencari lokasi lain untuk digali. Hasan tidak mahu meninggalkan jenazah orang tuanya ditempat itu tanpa dikubur. agar Hasan segera beribadah dengan khusyuk dan meminta ampun atas segala perbuatan atau dosa-dosa yang pernah dilakukan oleh ibunya. Hasan ?". Ia berharap laki-laki itu akan menunggu jenazah ibunya. Sebagai anak yang begitu sayang dan hormat kepada ibunya. seperti pakaian khusus orang Mesir. Siangpun berlalu. akan diampuni oleh Allh SWT." ujar Hasan Ulama itu terkejut mendengar kabar tersebut. Peristiwa itu berlangsung begitu cepat. apa yang telah diceritakan oleh ibunya kepada ulama itu.

?" tanya saya pula apabila melihat wajahnya berkerut memikirkan masalahnya. Fatimah menceritakan bahawa pada suatu hari.. dia rasa kecewa kerana hasrat untuk bersembahyang di Masjidilharam tidak tercapai sedangkan itulah yang diidam-idamkan oleh para jemaah." cerita Fatimah dalam keadaan gugup dan terkejut.Bhd. katanya apabila sampai di hotel penginapannya. Mula-mula Fatimah mengambil air zamzam dari telaga di Masjidilharam bersama-sama jemaah lain sementara menanti waktu solat Zuhur yang hampir masuk. Sambil berjalan dia berdoa supaya haidnya habis sebelum kembali ke Malaysia supaya hasratnya untuk menunaikan solat di Masjidilharam tercapai. Bagaimanapun ada juga jemaah yang bertanyakan tentang peristiwa pelik yang berlaku terhadap mereka.Ini menyedihkannya kerana jangkaan haidnya masih lambat lagi. Bahrulmazi Travel and Tours Sdn. biar saya namakannya Fatimah.Sambil melangkah keluar membawa air zamzam." kata saya meminta Fatimah bersabar dalam menghadapi dugaan semasa berada di tanah suci." katanya sambil memujuk hatinya yang kecewa. Justeru Fatimah cepat-cepat keluar dari kawasan Masjidilharam meninggalkan rakan-rakan kerana haram bagi wanita uzur memasuki masjid.Tak pernah saya alami kejadian sepelik ini dalam hidup saya.Diceritakan oleh Datuk Ustaz Haji Ismail Kamus.Memang pelik. Selepas itu mereka isikan dalam bekas dan botol-botol yang lebih kecil supaya mudah dibawa pulang ke Malaysia.. Memang telah menjadi kelaziman Fatimah dan rakan-rakan mengambil air dari telaga zamzam untuk dibawa pulang ke tanah air kelak. tiba-tiba Fatimah rasa berada dalam keadaan uzur kerana haid. beristighfar banyak-banyak.Air zamzam yang diambil dari telaga di Masjidilharam itu kemudiannya akan dituang ke dalam tong besar di hotel penginapan. "Mungkin lain kali boleh sembahyang lagi di Masjidilharam. Ini kerana Fatimah menganggap air yang diambil sendiri di telaga zamzam berbanding air zamzam di paip di luar lingkungan Masjidilharam lebih suci dan asli. dia 38 .Apa kejadian pelik yang awak tengok.Misalnya jika jemaah ada menghadapi masalah berkaitan soal-soal rukun haji atau fardu ain serta kekeliruan dalam beribadat saya akan memberikan khidmat nasihat seperti diminta. Bagaimanapun pada hari itu selepas mengambil air zamzam.Fatimah menyambung. "Sekarang cerita. Demikianlah yang berlaku dengan seorang jemaah wanita dari Malaysia semasa saya mengerjakan fardu haji pada tahun 1993. "Pelik ustaz. dia pergi bersama-sama rakan jemaah untuk bersembahyang di Masjidilharam. Pada suatu hari seorang jemaah haji wanita. Memang menjadi kebiasaan ramai jemaah haji dari Malaysia yang mengenali saya bertanyakan sesuatu perkara terutama hal agama semasa berada di tanah suci.Selepas melihat dia mula bertenang saya memintanya menceritakan kejadian yang pelik menimpanya semasa berada di tanah suci. "Bertenang. datang menemui saya untuk menceritakan peristiwa aneh yang dialaminya semasa berada diMakkah.Walaupun semangat Fatimah berkobar-kobar untuk beribadat tetapi dia terpaksa akur kerana masalah keuzuran.Wajahnya lembut dan bersih tanda banyak beribadat dan solat.

. Badan tong yang sebentar tadi sujud dan rukuk tidak menunjukkan apa-apa perubahan fizikal seperti kemik atau melentur. Lalu dia terbayang alangkah seronoknya kalau ketika itu dia juga sedang berada bersama-sama kawan-kawan dan para jemaah lain di dalam Masjidilharam. Fatimah kembali ke biliknya. "Wallahualambissawab. hasrat murni Fatimah untuk beribadat sebenarnya dimakbulkan Allah. Apabila orang bersembahyang di Masjidilharam tong itu pun bertakbir Allahhuakbar.Itulah Makkah.a.?" Saya hanya menjawab.tong air zamzam turut rukuk. Dia merehatkan badannya dan memujuk hati yang kecewa.maka jadilah) maka segala sesuatu terjadi dengan sendirinya walaupun sesuatu perkara itu dianggap pelik dan aneh dari segi pemikiran logik manusia biasa." Selepas mendengar penjelasan saya yang ringkas itu.a katanya Rasulullah s. Lalu Fatimah bertanya kepada saya: "Adakah tong zamzam itu bersembahyang menggantikan tempat saya yang tak boleh bersembahyang ustaz... Sewaktu sedang mengelamun itu. Insya-Allah ada rezeki aku. katanya dalam hati. penuh dengan macammacam benda pelik. dengan perlahan-lahan tong tersebut melentur sehingga menjadi bentuk seperti orang yang sedang rukuk juga.. tong air zamzam itu berhenti serta-merta bersolat. Tentu ketika itu mereka sedang berdiri untuk memulakan solat. Ambillah ia sebagai iktibar.Tapi apakan daya. Itulah tanda kebesaran Allah dan besarnya pahala bersolat. "Betul ustaz! Saya tengok sendiri tong zamzam bersembahyang. Segala sesuatu pasti terjadi atas kehendak-Nya jika makhluk sentiasa taat kepada perintah Allah.Bagaimanapun air di dalam tong berkenaan tidak tumpah atau meleleh sedikit pun. Ingatlah. Anehnya selepas jemaah habis bersembahyang.Apabila mendengar suara azan. Seketika kemudian sayup-sayup azan fardu Zuhur berkumandang dilaungkan muazin Masjidilharam." katanya dengan bersungguh-sungguh. tong itu juga turut sujud sehingga penutupnya mencecah simen. tiba-tiba dia melihat tong air zamzam hampir setinggi lutut dan sebesar badannya bergerak-gerak.. tong air zamzam turut sujud seterusnya memberi salam. Makin sayu Fatimah mendengarnya. sekarang dia berada di dalam bilik dan tidak boleh pula mengerjakan solat. Fatimah rasa semakin sayu kerana hasrat untuk beribadat tergendala kerana keuzurannya.Kemudian ia duduk antara dua sujud dan kembali berdiri apabila jemaah membaca fatihah. Apabila jemaah sujud. Keperibadian Fatimah yang sentiasa mengutamakan solat menyebabkan Allah memberikan petunjuk kepadanya sehingga tong zamzam sanggup bersolat menggantikan tempatnya walaupun dia berada dalam keuzuran.w bersabda: 39 . Jika Allah berfirman KUNFAYAKUN (Jadi.Apabila orang sujud." Imam memulakan solat."Allahhuakbar. Allah jadikan sesuatu itu supaya manusia berfikir.meletakkan botol air zamzamnya itu di hujung penjuru bilik menghala ke arah Masjidilharam. Lembut dan menginsafkan.Dan apabila imam rukuk.Begitulah perlakuan tong air zamzam itu sehingga selesai jemaah bersembahyang di Masjidilharam. Tidak lama selepas itu qamat dilaungkan. Apabila orang rukuk. Daripada Aisyah r. Walaupun saya tidak dapat memberikan jawapan sebenar bagi pertanyaan Fatimah yang dianggap sungguh pelik yang terjadi terhadapnya semasa berada di tanah suci tetapi bagi saya.

Ada orang asyik merayau di sekitar kawasan hotel mencari kerbau yang entah di mana ditambatnya.". Sesungguhnya orang yang sombong takbur daripada beribadat dan berdoa kepada-Ku akan masuk neraka jahanam dalam keadaan yang hina. Ia datang dalam berbagai-bagai bentuk dan situasi. beliau memelihara 40 .Surah al-Mu'min 40:60. Itupun setelah bertemu dengan pegawai polis Arab Saudi yang bertugas di kawasan masjid.. kerana jiwa kami hanya tertumpu kepada keagungan Allah. Bila berada di sana. Bermula dari solat subuh hinggalah lewat malam baru dapat pulang... Dan Allah berfirman: "Berdoalah kamu kepada-Ku nescaya Aku perkenankan doa permohonan kamu. Dugaan di Tanah Suci Mekah Kata orang pergi menunaikan haji harus menghadapi berbagai-bagai dugaan dan cabaran. rupa-rupanya semasa di tanahair. Dugaan dari Allah tidak tertanggung bagi sesetengah orang. tersesat dalam Masjidil Haram. Seharian ia tidak dapat mencari jalan keluar untuk pulang ke hotel.Adalah Rasulullah bercakap-cakap dengan kami dan kami pun bercakap-cakap dengan baginda. barulah kita dapat melihat dengan jelas bentuk dugaan yang dimaksudkan. Setiap kali bila ditanya hendak ke mana. Pegawai polis tersebut yang menghantarnya pulang ke hotel penginapan. Apabila sampai waktu sembahyang seolah-olah baginda tidak mengenal kami dan kami pun tidak mengenal baginda. beliau akan memberitahu sedang mencari kerbau. Ada orang hilang... Apabila disiasat.

Jumlah rakaat sembahyang tidak dapat ditentukan. Mulut tidak celupar dan tidak sombong. Pening juga pasangan ini memikir-kan ke mana perginya bagasi mereka. Tidak ingat lagi rukun solat yang selalu diamalkannya. suami isteri itu masih tertunggu-tunggu di situ. Suami isteri bergaduh dan bercerai-berai. Arab Saudi.wordpress. Beg yang dinanti tidak nampak dan jemaah yang tadi ramai kini mula menyusut dan beransur pergi mencari bas ma-sing-masing. Mereka juga 41 . Shima. Anak-anak boleh bergaduh dengan orang tua sendiri. Bercakap tidak berlapik. tiba-tiba terus memberi salam. Bercakap hendaklah melalui pertimbangan akal yang paling waras. mulut jangan celupar. Kedai makan pula bukan seperti di sini. alamat tidak makanlah kita. Bergurau biar kena tempatnya agar tidak menyinggung perasaan sesiapa. kita semua ‘berkulit’ baru dengan tabiat yang baru. Terpaksalah berbelanja besar membeli makanan yang lain yang belum tentu lazatnya. Seperti je-maah lain. Membantu orang lain patut menjadi perkara pertama yang mesti dilakukan setiap kali hari bermula. Ada orang terlupa terus bagaimana hendak bersolat. Apa yang tidak pernah terfikir oleh kita. terus menjadi sahabat bai. boleh berlaku di Mekah Al-Mukaramah. Tanah Suci mengajar kita banyak bersabar dan merelakan semua cabaran dan dugaan. baru sampai di Lapangan Terbang Sultan Abdul Aziz. Demikianlah kehendak Tuhan. mereka mengelilingi tempat bagasi untuk mengambil beg ma-sing-masing. Berlaparlah kerana makanan yang sedap akan terus menerus meloyakan kita. Ada juga cerita orang bertemu jodoh di Tanah Suci. Bermula dari sentiasa bersama berulang-alik ke masjid untuk bersolat. Setengah jam kemudian. Dua sahabat baik boleh berpisah dan renggang. bila berada di Tanah Suci. Ada juga orang yang menjadi akrab selepas berjumpa di sana. Jangan bercakap ikut sedap sahaja. terkena pintu bilik orang lain. Ada orang yang menjadi pelupa sehingga tidak tahu di mana isterinya tinggal. Setiap kali mengetuk pintu. sentiasa tersalah bilik. Setiap kali hendak berjumpa isteri. Bila dirisik-risik. sehinggalah pulang ke tanahair. Orang ada berpesan.banyak kerbau tetapi dilepaskan berkeliaran merosakkan tanaman orang-orang kampung. Dugaan dan cabaran ini sebenarnya adalah untuk melatih diri semua orang. Apabila pulang nanti. rupa-rupanya semasa di tanahair dia sentiasa meninggalkan isterinya di rumah apabila pergi ke mana-mana. Insyaallah! Sumber: http://jalanakhirat. Entah apa yang dibuat dan dibacanya. Semuanya kerana mulut tidak dijaga.com Hikmah bersabar ketika beg hilang di Tanah Suci IBRAHIM dan isterinya. Alhamdulillah! Bila kita berkata makanan tidak sedap. hendak jumpa sebuah pun susah.

Ibrahim sedar. diperbuat daripada kulit dan warna coklat." Jemaah yang berada dalam bas ter-diam mendengar kata-kata Ibrahim. jangan susah hati. beg kita itu dikembalikan. Dengan bantuan isteri. tanya isterinya sambil berjalan pantas mengi-kut suaminya dari belakang.kursus haji yang dihadiri banyak me-ngubah dirinya. kata orang di Tanah Suci Makkah ini segala-galanya mungkin berlaku. di Tanah Suci akan terjadi per-kara yang tidak diingini. nanti kita buat aduan. Ibrahim mendengar nasihat penceramah yang sering memberitahu bakal jemaah supaya sen-tiasa bersabar menghadapi pelbagai ujian. 'Tidak apa Encik Ibrahim. beliau dengan tenang menjawab: "Saya ini manusia. Setengah jam kemudian. Mudah-mu-dahan dengan izin Allah. beg itu akan ditemui. Ibrahim bimbang jika tidak belajar sabar. Suasana dalam bas riuh rendah kerana mereka yang ada memperkatakan me-ngenai kehilangan beg suami isteri itu. katanya tenang. Dia yakin apa yang berlaku adalah kerana Allah ingin mengujinya. Beliau teringatkan sikapnya sebelum ini kerana beliau bukan orang yang boleh dikategorikan penyabar. be-liau berjanji pada dirinya untuk ber-ubah. Ibrahim tidak ada pilihan. "Lupakan saja. namun mereka sabar menanti. Namun. Saya yakin dengan kekuasaan Allah. dirinya yang 'lama' pasti akan meradang dan menjerit-jerit di tempat bagasi apabila begnya tidak muncul. Ibrahim men-dengar bunyi hon bas yang begitu kuat. malah dia tidak ber-henti berzikir. Ada nama dan riben 42 . Ada jemaah yang bertanya kepada Ibrahim apakah beliau tidak risau dengan apa yang berlaku. "Boleh kami tahu tanda dan bentuk beg Encik Ibrahim?" tanya pegawai itu. Berlainan pula dengan Ibrahim. Kami akan pastikan beg encik selamat dan dikembalikan semula. "Beg saya ada dua. Be-narjuga. Allah pasti menolong saya. Sepanjang perjalanan tidak ada tanda yang me-nunjukkan dia gundah gulana dengan apa yang berlaku. selain berlalu pergi. Setibanya di Madinah iaitu sebaik turun dari bas. Isteri Ibrahim yang duduk di sebe-lahnya nampak begitu gundah dan se-kejap-sekejap mengesat air mata. Dalam bas. Sejak itu. kesabarannya be-nar-benar teruji sebaik saja tiba di Mak-kah. Mungkin mahu mengingatkan jemaah yang masih berkeliaran supaya naik bas dengan segera. Ibrahim tidak ber-henti bertasbih dan berzikir. Dalam hatinya. Tidak lama kemudian. Ibrahim menerima panggilan daripada pejabat Tabung Haji. beliau se-dikit sebanyak belajar menghilangkan sifat kurang sabarnya. beliau mengucapkan sejuta kesyukuran kerana ternyata da-pat mengatasi perkara itu dengan baik. ' Ibrahim menjadi serba salah.tidak tahu hendak ber-tanya kepada siapa kerana ini adalah pengalaman pertama menaiki kapal terbang dan ke luar negara. Dalam perjalanan. "Bang. Se-karang encik pulang ke bilik dulu dan biarkan kami uruskan perkara ini. Insya-Allah. Mudah saja beliau melenting apabila berlaku sesuatu di luar keinginannya. Sewaktu berkursus. Memang benar. beg kita macam mana? ." kata pegawai itu. Menipu jika saya katakan bahawa saya tidak risau memikirkan ke mana perginya beg itu tetapi saya yakin. "Bukankah kita berada di Tanah Suci Makkah? Mungkin Allah mahu mendu-ga saya untuk melihat sejauh mana kesabaran dan keyakinan saya terhadap Allah. namun sebaik mendengar bunyi nya-ring hon bas itu. Beliau tidak tahu apa yang harus dilakukan. jemaah sibuk bertanya-kan mengapa pasangan itu lambat. Ibrahim terus melaporkan kepada pegawai Lembaga Tabung Haji yang bertugas mengenai kehilangan begnya. Beliau kelihatan cukup tenang.

"Bukankah ini beg Encik Ibrahim?" tanya pegawai itu sambil menunjukkan ke arah dua beg yang terletak berhampiran dengan mejanya. namun beliau bersyukur kerana dengan keyakinan dan kesabarannya.hijau. Ibrahim tidak tahu bagaimana begnya boleh berada di situ. Ibrahim sudah tahu memang sah itu adalah begnya. beg itu ada bersama beg jemaah lain dalam bas yang dinaiki. Kata pegawai itu." katanya. Mungkin ini adalah hikmah bagi orang yang bersabar 43 . beg berkenaan di-temui dengan mudah. Melihat saja beg itu.