Cari buku, p

Explore
10

Readcasting… Cancel, I do not want to Readcast this. Kesembuhan Penyakit, Angka Kematian 48 jam, Angka Infeksi Nosokomial, KomplikasiPerawatan , dan sebagainya. I n d i k a t o r d i s p e s i f i k a s i k a n d a l a m b e r b a g a i k r i t e r i a . U n t u k p e l a ya n a n k e s e h a t a n , kriteria ini adalah fenomena yang dapat dihitung. Selanjutnya setelah kriteria ditentukand i b u a t s t a n d a r - s t a n d a r ya n g e k s a k d a n d a p a t d i h i t u n g k u a n t i t a t i f , y a n g b i a s a n ya mencakup hal-hal yang standar baik (Wijono, 1999).P r i n s i p d a s a r u p a ya p e n i n g k a t a n m u t u p e l a ya n a n ya n g d a p a t m e n g u k u r m u t u p e l a ya n a n k e s e h a t a n m e n u r u t D e p K e s 2 0 0 6 ya i t u m e l a l u i i n d i k a t o r , k r i t e r i a , danstandar. Indikator adalah ukuran atau cara mengukur sehingga m e n u n j u k k a n s u a t u i n d i k a s i . I n d i k a t o r m e r u p a k a n s u a t u v a r i a b e l ya n g digunakan untuk dapat melihat p e r u b a h a n . K r i t e r i a a d a l a h s p e s i f i k a s i dari indikator. Standar adalah tingkatan performance atau keadaan yang dapat diterima oleh seseorang yang berwenang an danmerupakan suatu norma atau persetujuan mengenai keadaan atau prestasi yang sangat baik.Indikator mutu yang mengacu pada keselamatan pasien di antaranya pasien terjatuhd a r i t e m p a t t i d u r , p a s i e n d i b e r i o b a t s a l a h , t i d a k a d a obat/alat emergensi, tidak adaoksigen, tidakada alat penyedot lendir, t i d a k t e r s e d i a a l a t p e m a d a m k e b a k a r a n , d a n pemakaian obat (Muninjaya, 1999). B. KEJADIAN TIDAK DIHARAPKAN (KTD) (Adverse Event) Pengertian:Suatu kejadian yang mengakibatkan cedera yang tidak diharapkan pada pasienkarena suatu tindakan (commision) atau karena tidak bertindak (ommision), dan bukankarena ”underlying disease” atau kondisi pasien (KKP-RS).KTD yang tidak dapat dicegah (unpreventable adverse event): - suatu KTD akibatkomplikasi yang tidak dapat dicegah dengan pengetahuan yang mutakhir (KKP-RS).Masalah KTD bisa terjadi dikarenakan (AHRQ Publication No.04-RG005, Agency for Healthcare Research and Quality December 2003):8 Masalah komunikasi . P e n y e b a b y a n g p a l i n g u m u m t e r j a d i m e d i c a l e r r o r s . Kegagalan komunikasi: verbal/tertulis, miskomunikasi antar staf, antar shif, informasitidak didokumentasikan dengan baik / hilang, masalah -masalah komunikasi: tim layanankesehatan di 1 lokasi, antar berbagai lokasi, antar tim layanan dengan pekerja non klinis,dan antar staf dengan pasien. Arus informasi yang tidak adekuat

. Ketersediaan informasi yang kritis saat akanm e r u m u s k a n k e p u t u s a n p e n t i n g , k o m u n i k a s i t e p a t w a k t u d a n d a p a t d i a n d a l k a n s a a t pemberian hasil pemeriksaan yang kritis, koordinasi instruksi obat saat transfer antara unit,informasi penting tidak disertakan saat pasien ditransfer ke unit lain / dirujuk ke RS lain. Masalah SDM . Gagal mengikuti kebijakan, SOP dan proses-proses, dokumentasisuboptimal dan labeling spesimen yang buruk, kesalahan berbasis pengetahuan, staf tidak punya pengetahuan yang adekuat, untuk setiap pasien pada saat diperlukan Hal-hal yang berhubungan dengan pasien . Idenifikasi pasien yang tidak tepat,asesmen pasien yang tidak lengkap, kegagalan memperoleh consent, pendidikan pasien yang tidak adekuat Transfer pengetahuan di rumah sakit . Kekurangan pada orientasi atau training,tingkat pengetahuan staf untuk jalankan tugasnya, transfer pengetahuan di RS pendidikan Pola SDM / alur kerja . Para dokter, perawat,, dan staf lain sibuk karena SDM tidak memadai, pengawasan / Supervisi yang tidak adekuat Kegagalan-kegagalan teknis . K e g a g a l a n a l a t / p e r l e n g k a p a n : p o m p a i n f u s , monitor. Komplikasi / kegagalan implants atau grafts. Instruksi tidak adekuat, peralatandirancang secara buruk bisa sebabkan pasien cidera. Kegagalan alat tidak teridentifikasisecara tepat sebagai dasar cideranya pasien, dan diasumsikan staf yang buat salah. RCAyang lengkap, sering tampilkan kegagalan teknis, yang mula -mula tidak tampak, terjadi pada suatu KTD9 Masalah komunikasi . P e n y e b a b y a n g p a l i n g u m u m t e r j a d i m e d i c a l e r r o r s . Kegagalan komunikasi: verbal/tertulis, miskomunikasi antar staf, antar shif, informasitidak didokumentasikan dengan baik / hilang, masalah -masalah komunikasi: tim layanankesehatan di 1 lokasi, antar berbagai lokasi, antar tim layanan dengan pekerja non klinis,dan antar staf dengan pasien. Arus informasi yang tidak adekuat . Ketersediaan informasi yang kritis saat akanm e r u m u s k a n k e p u t u s a n p e n t i n g , k o m u n i k a s i t e p a t w a k t u d a n d a p a t d i a n d a l k a n s a a t pemberian hasil pemeriksaan yang kritis, koordinasi instruksi obat saat transfer antara unit,informasi penting tidak disertakan saat pasien ditransfer ke unit lain / dirujuk ke RS lain. Masalah SDM . Gagal mengikuti kebijakan, SOP dan proses-proses, dokumentasisuboptimal dan labeling spesimen yang buruk, kesalahan berbasis pengetahuan, staf tidak punya pengetahuan yang adekuat, untuk setiap pasien pada saat diperlukan Hal-hal yang berhubungan dengan pasien

. Idenifikasi pasien yang tidak tepat,asesmen pasien yang tidak lengkap, kegagalan memperoleh consent, pendidikan pasien yang tidak adekuat Transfer pengetahuan di rumah sakit . Kekurangan pada orientasi atau training,tingkat pengetahuan staf untuk jalankan tugasnya, transfer pengetahuan di RS pendidikan Pola SDM / alur kerja . Para dokter, perawat,, dan staf lain sibuk karena SDM tidak memadai, pengawasan / Supervisi yang tidak adekuat Kegagalan-kegagalan teknis . K e g a g a l a n a l a t / p e r l e n g k a p a n : p o m p a i n f u s , monitor. Komplikasi / kegagalan implants atau grafts. Instruksi tidak adekuat, peralatandirancang secara buruk bisa sebabkan pasien cidera. Kegagalan alat tidak teridentifikasisecara tepat sebagai dasar cideranya pasien, dan diasumsikan staf yang buat salah. RCAyang lengkap, sering tampilkan kegagalan teknis, yang mula -mula tidak tampak, terjadi pada suatu KTD9 Kebijakan dan prosedur yang tidak adekuat . Pedoman cara pelayanan dapatm e r u p a k a n f a k t o r p e n e n t u t e r j a d i n ya b a n ya k medical errors. Kegagalan dalam proses l a y a n a n d a p a t d i t e l u s u r i s e b a b n y a p a d a b u r u k n y a d o k u m e n t a s i , b a h k a n t i d a k a d a pencatatan, atau SOP klinis yang adekuat C. PASIENT SAFETY Pengertian:Keselamatan pasien ( patient safety ) rumah sakit adalah suatu sistem dimana rumahs a k i t m e m b u a t a s u h a n p a s i e n l e b i h a m a n . S i s t e m t e r s e b u t m e l i p u t i a s e s m e n r e s i k o , identifikasi dan pengelolaan hal yang berhubungan dengan resiko pasien, pelaporan dananalisis insiden, kemampuan belajar dari insiden dan tindak lanjutnya serta implementasi solusi untuk meminimalkan timbulnya resiko. Sistem tersebut diharapkan dapat mencegahterjadinya cedera yan disebabkan oleh kesalahan akibat melaksanakan suatu tindakan atautidak melakukan tindakan yang seharusnya dilakukan.(Panduan Nasional Keselamatan Pasien Rumah sakit, Depkes R.I. 2006)Setiap tahun menetapkan “National Patient Safety Goals ” (sejak 2002), Juli 2003:Menerbitkan Pedoman “ T h e U n i v e r s a l P r o t o c o l f o r P r e v e n t i n g W r o n g S i t e , W r o n g Procedure, Wrong Person Surgery ”, Maret 2005 mendirikan International Center for Patient Safety .(JCAHO ( Joint Comm. On Accreditation for Healthcare organization – USA )WHO Health Assembly ke 55 Mei 2002 menetapkan resolusi yang mendorong (

urge ) Negara untuk memberikan perhatian kepada problem Patient Safety meningkatkank e s e l a m a t a n d a n s y s t e m m o n i t o r i n g . O k t o b e r 2 0 0 4 W H O d a n b e r b a g a i l e m b a g a mendirikan “ World Alliance for Patient Safety ” dengan tujuan mengangkat Patient SafetyGoal “First do no harm ” dan menurunkan morbiditas, cidera dan kematian yang diderita pasien.(WHO: World Alliance for Patient Safety, Forward Programme , 2004)10 Kebijakan dan prosedur yang tidak adekuat . Pedoman cara pelayanan dapatm e r u p a k a n f a k t o r p e n e n t u t e r j a d i n ya b a n ya k medical errors. Kegagalan dalam proses l a y a n a n d a p a t d i t e l u s u r i s e b a b n y a p a d a b u r u k n y a d o k u m e n t a s i , b a h k a n t i d a k a d a pencatatan, atau SOP klinis yang adekuat C. PASIENT SAFETY Pengertian:Keselamatan pasien ( patient safety ) rumah sakit adalah suatu sistem dimana rumahs a k i t m e m b u a t a s u h a n p a s i e n l e b i h a m a n . S i s t e m t e r s e b u t m e l i p u t i a s e s m e n r e s i k o , identifikasi dan pengelolaan hal yang berhubungan dengan resiko pasien, pelaporan dananalisis insiden, kemampuan belajar dari insiden dan tindak lanjutnya serta implementasi solusi untuk meminimalkan timbulnya resiko. Sistem tersebut diharapkan dapat mencegahterjadinya cedera yan disebabkan oleh kesalahan akibat melaksanakan suatu tindakan atautidak melakukan tindakan yang seharusnya dilakukan.(Panduan Nasional Keselamatan Pasien Rumah sakit, Depkes R.I. 2006)Setiap tahun menetapkan “National Patient Safety Goals ” (sejak 2002), Juli 2003:Menerbitkan Pedoman “ T h e U n i v e r s a l P r o t o c o l f o r P r e v e n t i n g W r o n g S i t e , W r o n g Procedure, Wrong Person Surgery ”, Maret 2005 mendirikan International Center for Patient Safety .(JCAHO ( Joint Comm. On Accreditation for Healthcare organization – USA )WHO Health Assembly ke 55 Mei 2002 menetapkan resolusi yang mendorong ( urge ) Negara untuk memberikan perhatian kepada problem Patient Safety meningkatkank e s e l a m a t a n d a n s y s t e m m o n i t o r i n g . O k t o b e r 2 0 0 4 W H O d a n b e r b a g a i l e m b a g a mendirikan “ World Alliance for Patient Safety

” dengan tujuan mengangkat Patient SafetyGoal “First do no harm ” dan menurunkan morbiditas, cidera dan kematian yang diderita pasien.(WHO: World Alliance for Patient Safety, Forward Programme , 2004)10 Enam tujuan penanganan patient safety menurut ( Joint Commission International ): mengidentifikasi pasien dengan benar, meningkatkan komunikasi s e c a r a e f e k t i f , meningkatkan keamanan dari high-alert medications , m e m a s t i k a n b e n a r t e m p a t , b e n a r prosedur, dan benar pembedahan pasien, mengurangi resiko infeksi dari pekerja kesehatan,mengurangi resiko terjadinya kesalahan yang lebih buruk pada pasienSalah satu penyebab utama kesalahan yang tidak dapat dihindarkan oleh pasiendalam organisasi perawatan kesehatan adalah kesalahan pengobatan. Pengobatan denganr i s i k o ya n g p a l i n g t i n g g i ya n g m e n ye b a k a n l u k a m e l a l u i p n ya l a h g u n a a n ( m e l i p u t i kemoterapi, konsentrasi cairan elektrolit, heparin, IV digoxin, dan adrenergic agonists) adalah dkenal sebagai “high-alert drugs”. Namun mungkin kesalahan atau mungkin tidak m e n j a d i l e b i h b a n ya k d e n g a n o b a t o b a t a n t e r s e b u t d i b a n d i n g k a n o b a t ya n g l a i n n ya , mungkin berhubungan dapat juga lebih menghancurkan atau memperburuk.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful