Diktat Mata Kuliah

EKSPLORASI SUMBERDAYA MINERAL













Oleh:

Dr. Arifudin Idrus
Ir. Anastasia Dewi Titisari, MT.
Dr. I Wayan Warmada
Dr. Lucas Donny Setijadji





Jurusan Teknik Geologi
Fakultas Teknik
Universitas Gadjah Mada
2007


KATA PENGANTAR

Syukur alhamdulillah, akhirnya edisi pertama Diktat untuk Mata Kuliah “Eksplorasi
Sumberdaya Mineral” (sebelumnya: “Geologi Eksplorasi Tambang”) dapat diselesaikan.
Mata kuliah ini merupakan salah satu mata kuliah keahlian untuk mahasiswa yang
memfokuskan diri pada Konsentrasi Geologi Sumberdaya Mineral. Diktat ini berisi
pengetahuan-pengetahuan dasar mengenai ekplorasi (terutama untuk endapan mineral
bijih) mulai dari pengertian dan konsep ekplorasi, kriteria geologi dalam eksplorasi,
pemodelan eksplorasi, program (tahapan dan metoda), model eksplorasi, pengambilan
dan pengolahan data eksplorasi, klasifikasi dan metoda estimasi sumberdaya/cadangan
(klasik dan geostatistik), studi kelayakan industri pertambangan sampai pada pembahasan
singkat mengenai metode penambangan.

Dalam penyelesaian diktat ini, banyak pihak-pihak yang telah membantu dan
memberikan dukungan, kritik dan masukan. Oleh sebab itu kami haturkan terima kasih
kepada Bapak Ir. Widiasmoro, MT., Yuki Yunika Agulia, ST., Noviana Masmansari, ST.
dan pihak-pihak yang luput untuk disebutkan. Pengadaan diktat ini didanai oleh Program
Hibah Pengajaran, PHK A3 2007, Jurusan Teknik Geologi, FT-UGM. Kami haturkan
terima kasih kepada pengelola PHK A3 tersebut.

Kami yakin, edisi pertama diktat ini masih jauh dari kesempurnaan, oleh sebab itu, kritik
dan masukan pembaca kami sangat harapkan. Semoga bermanfaat.


Yogyakarta, 6 Desember 2007


Dr. Arifudin Idrus
Ir. Anastasia Dewi Titisari, MT.
Dr. I Wayan Warmada
Dr. Lucas Donny Setijadji

iii
Daftar Isi


Halaman Judul………………………………………………………………………….......
Kata Pengantar......................................................................................................................
Daftar Isi...............................................................................................................................
Daftar Gambar......................................................................................................................
Daftar Tabel..........................................................................................................................
Bab I. Pendahuluan...............................................................................................................
I.1 Ruang lingkup bahasan....................................................................................
I.2 Pengertian eksplorasi.......................................................................................
I.3 Konsep eksplorasi...........................................................................................
I.4 Bahan galian dan SNI klasifikasi sumberdaya/cadangan...............................
Bab II. Kriteria Geologi dalam Eksplorasi..........................................................................
II.1 Kriteria geologi dalam eksplorasi...................................................................
II.2 Petunjuk ke arah bijih......................................................................................
II.3 Korelasi fenomena geologi..............................................................................
Bab III. Pemodelan Endapan................................................................................................
III.1 Pengertian pemodelan......................................................................................
III.2 Jenis pemodelan endapan................................................................................
Bab IV. Program Eksplorasi................................................................................................
IV.1 Tahapan eksplorasi.........................................................................................
IV.2 Metoda eksplorasi (geologi, geokimia dan geofisika).....................................
Bab V. Model Eksplorasi.....................................................................................................
V.1 Model eksplorasi endapan Cu-Au porfiri.......................................................
V.2 Model eksplorasi endapan Au-Ag epitermal sulfidasi rendah.........................
V.3 Model eksplorasi endapan Ni-laterit...............................................................
V.4 Model eksplorasi endapan Sn-placer..............................................................
Bab VI. Pengambilan dan Pengolahan Data Eksplorasi......................................................
VI.1 Pengambilan data geologi endapan.................................................................
VI.2 Pengambilan conto..........................................................................................
Halaman
i
ii
iii
v
vii
1
1
2
3
4
6
6
8
10
13
13
13
19
19
22
37
37
39
41
42
46
46
48
iv
VI.3 Analisis conto di laboratorium........................................................................
Bab VII. Klasifikasi dan Metoda Estimasi Sumberdaya/Cadangan....................................
VII.1 Klasifikasi sumberdaya/cadangan ......................................................................
VII.2 Estimasi sumberdaya/cadangan dengan metoda konvensional...........................
Bab VIII. Estimasi Sumberdaya/Cadangan dengan Metoda Geostatistik...........................
VIII.1 Parameter statistik...........................................................................................
VIII.2 Variogram.......................................................................................................
VIII.3 Kriging............................................................................................................
Bab IX. Studi Kelayakan Industri Pertambangan...............................................................
IX.1 Ciri utama industri pertambangan..................................................................
IX.2 Indikator penilaian investasi...........................................................................
IX.3 Analisis mengenai dampak lingkungan...........................................................
Bab X. Metoda Penambangan.............................................................................................
X.1 Penambangan terbuka (open mining)..............................................................
X.2 Penambangan bawah tanah (underground mining).........................................
Daftar Pustaka ....................................................................................................................
49
55
55
58
72
75
77
85
86
87
89
100
101
105
109
111















v
Daftar Gambar


Gambar 3.1. Model endapan Cu-Au porfiri (Lowell & Guilbert, 1984)...............................
Gambar 3.2. Model endapan VMS (sumber utama logam dasar seperti Cu, Zn, Pb)...........
Gambar 3.3. Penampang vertikal endapan Au-Ag epitermal sulfidasi rendah (Buchanan,
1981 dalam Bonham, 1984)......................................................................................
Gambar 3.4. Gambar model endapan blok...........................................................................
Gambar 3.5. Contoh model kadar dan tonase yang dibuat dalam format grafik..................
Gambar 4.1. Tahapan eksplorasi.........................................................................................
Gambar 4.2. Skema metoda eksplorasi................................................................................
Gambar 5.1. Model eksplorasi tembaga porfiri....................................................................
Gambar 4.1. Pengambilan conto sedimen sungai aktif (foto diambil dari kegiatan
pengambilan sampel Freeport, Irian Jaya)................................................................
Gambar 4.2. Geologist mengambil sampel dulang (pan concentrate) untuk mendapatkan
mineral-mineral berat................................................................................................
Gambar 4.3. Contoh peta geokimia sebaran unsur tembaga (Cu) dari data endapan sungai
aktif di Pulau Lombok dan Pulau Sumbawa bagian Barat (Meiyanto, 2004)..........
Gambar 4.4. Pola pengambilan sampel ridge and spur pada daerah punggungan bukit
(Rose et al., 1979)....................................................................................................
Gambar 5.2. Realisasi tahapan eksplorasi emas di daerah Gunung Pongkor Jabar.............
Gambar 5.3. Model eksplorasi endapan timah placer..........................................................
Gambar 6.1. Bentuk penampang parit uji (Projosumarto, 1998)........................................
Gambar 7.1. Pembagian daerah dengan metoda penampang (Sulistyana, 1997)................
Gambar 7.2. Penampang endapan dengan bentuk dan ukuran relatif sama (Sulistyana,
1997)........................................................................................................................
Gambar 7.3. Keadaan endapan berbentuk piramid/kerucut dan membaji...........................
Gambar 7.4. Keadaan penampang endapan berbentuk kerucut terpancung.........................
Gambar 7.5. Keadaan endapan yang berbentuk prismoida..................................................
Gambar 7.6. Keadaan endapan dengan penampang dengan jarah h....................................
Gambar 7.7. Konstruksi dari area R untuk rumus Bauman’s...............................................
Halaman
15
15

16
18
18
20
23
38

30

31

31

32
40
44
47
58

58
60
60
61
62
63
vi
Gambar 7.8. Sketsa teknik interpolasi pada metoda isoline..................................................
Gambar 7.9. Peta kontur dengan kadar tinggi dan rendah....................................................
Gambar 7.10. Metoda poligon...............................................................................................
Gambar 7.11. Triangular grouping ......................................................................................
Gambar 7.12. Metoda pembobotan dengan jarak terbalik....................................................
Gambar 8.1. Ilustrasi peubah regional (atas) dan peubah acak (bawah)..............................
Gambar 8.2. Kondisi data stasioner (atas) dan data yang memiliki dua kondisi stationer
(bawah).....................................................................................................................
Gambar 8.3. Model Matheron...............................................................................................
Gambar 8.4. Analisi variogram............................................................................................
Gambar 8.5. (Semi) variogram, misalnya pada ketebalan suatu endapan berlapis...............
Gambar 8.6. Struktur bersarang (nested structure) suatu contoh teoritis.............................
Gambar 8.7. Nugget variance dan struktur mikro.................................................................
Gambar 8.8. Anisotropi geometri.........................................................................................
Gambar 8.8. Anisotropi zonal..............................................................................................
Gambar 9.1. Peningkatan potensi sumberdaya bumi sesuai dengan tahapan eksplorasinya
(atas), skema perilaku resiko dan investasi pada industri mineral (bawah)..............
Gambar 10.1. Topografi yang dihasilkan dari penambangan yang menggunakan metoda
open-pit mining (lokasi penambangan Batu Hijau, Sumbawa).................................
Gambar 10.2. Tampilan sebuah rancangan tambang bawah tanah non batubara (Hamrin,
1982 dalam Hartman, 1987).....................................................................................




64
65
66
67
69
72

76
78
79
81
82
82
83
84

88

106

110






vii
Daftar Tabel


Tabel 1. Pokok bahasan yang akan dibahas dalam mata kuliah geologi eksplorasi
tambang.....................................................................................................................
Tabel 4.1. Penyelidikan dengan metoda magnetik (Kuzvart dan Boehmer, 1986 dengan
modifikasi)...............................................................................................................
Tabel 4.2. Penyelidikan dengan metoda gravitasi (Kuzvart dan Boehmer, 1986 dengan
modifikasi)................................................................................................................
Tabel 4.3. Penyelidikan dengan metoda seismik (Kuzvart dan Boehmer, 1986 dengan
modifikasi)................................................................................................................
Tabel 4.4. Penyelidikan dengan metoda listrik (Kuzvart dan Boehmer, 1986 dengan
modifikasi)................................................................................................................
Tabel 4.5. Penyelidikan dengan metoda radioaktif (Kuzvart dan Boehmer, 1986 dengan
modifikasi)................................................................................................................
Tabel 5.1. Program eksplorasi endapan nikel laterit (Harju, 1979 dalam Edwards dkk.,
1986).........................................................................................................................
Tabel 5.2. Ciri fisik dan lingkungan pengendapan beberapa mineral ekonomis endapan
placer (Evans, 1993)................................................................................................
Tabel 7.1. Rancangan Standar Nasional Indonesia. Klasifikasi Sumberdaya dan
Cadangan Mineral (Sulistyana, 1997).....................................................................
Tabel 8.1. Koefisien variasi dari berbagai macam endapan bijih.........................................
Tabel 10.1. Faktor-faktor kualitatif dalam pemilihan metoda penambangan (Peters, 1976)
Tabel 9.1. Resiko-resiko dalam pengembangan mineral...................................................
Tabel 10.1. Perbandingan beberapa kondisi pada penambangan terbuka (Hartman, 1987).
Tabel 10.2. Perbandingan beberapa kondisi pada penambangan terbuka (Hartman, 1987).
Tabel 10.3. Unit operasi dan peralatan dalam penambangan terbuka (Hartman, 1987).......



Halaman

1

24

25

25

26

27

42

43

57
75

98
102
107
108


Bab I. Pendahuluan –

1

Bab I. Pendahuluan


I.1 Ruang Lingkup Bahasan
Ruang lingkup pembahasan dalam diktat ini meliputi pendahuluan, kriteria
geologi dalam eksplorasi, pemodelan endapan, program eksplorasi, model eksplorasi,
pengambilan dan pengolahan data eksplorasi, klasifikasi dan metoda estimasi
sumberdaya/cadangan, estimasi sumberdaya/cadangan dengan metoda geostatistik,
studi kelayakan industri pertambangan dan metoda penambangan. Ruang lingkup
bahasan lebih rinci dapat dilihat pada Tabel 1 berikut :


Tabel 1. Pokok bahasan yang akan dibahas dalam mata kuliah geologi
eksplorasi tambang

Bab Pokok Bahasan Sub Bahasan
I Pendahuluan a). Ruang lingkup bahasan
b). Pengertian eksplorasi
c). Konsep eksplorasi
d). Bahan galian dan SNI klasifikasi
sumberdaya / cadangan
II Kriteria geologi dalam
eksplorasi
a). Kriteria geologi dalam eksplorasi
b). Petunjuk ke arah bijih
c). Korelasi fenomena geologi
III Pemodelan endapan a). Pengertian pemodelan
b). Jenis pemodelan endapan
IV Program eksplorasi a). Tahapan eksplorasi
b). Metoda eksplorasi (geologi, geokimia
dan geofisika)



Bab I. Pendahuluan –

2

(Lanjutan Tabel 1.1)
V Model eksplorasi a). Model eksplorasi endapan Cu-Au porfiri
b). Model eksplorasi endapan Au-Ag
epitermal sulfidasi rendah
c). Model eksplorasi endapan Ni-laterit
d). Model eksplorasi endapan Sn-placer
VI Pengambilan dan pengolahan
data eksplorasi
a). Pengambilan data geologi endapan
b). Pengambilan conto
c). Analisis conto di laboratorium
VII Klasifikasi dan metoda estimasi
sumberdaya/cadangan
a). Klasifikasi sumberdaya/cadangan
(standar nasional dan negara lain)
b). Estimasi sumberdaya/cadangan dengan
metoda konvensional
VIII Estimasi sumberdaya/cadangan
dengan metoda inkonvensional
(geostatistik)
a). Parameter statistik
b). Variogram
c). Kriging
IX Studi kelayakan industri
pertambangan
a). Ciri utama industri pertambangan
b). Indikator penilaian investasi
c). Analisis mengenai dampak lingkungan
X Metoda penambangan a). Penambangan terbuka (open mining)
b). Penambangan bawahtanah
(underground mining)


I.2 Pengertian Eksplorasi
Secara umum pengertian eksplorasi adalah mengetahui, mencari dan menilai
suatu endapan mineral. Menurut Dhadar (1980), eksplorasi bahan galian didefinisikan
sebagai penyelidikan yang dilakukan untuk mendapatkan suatu keterangan mengenai
letak, sifat-sifat, bentuk, cadangan, mutu serta nilai ekonomis dari endapan bahan galian.

Bab I. Pendahuluan –

3
Koesoemadinata (1995) berpendapat bahwa eksplorasi adalah suatu aktivitas
untuk mencari tahu keadaan suatu daerah, ruang ataupun realm yang sebelumnya tidak
diketahui keberadaannya, sedangkan istilah eksplorasi geologi adalah mencari tahu
tentang keadaan suatu objek geologi yang umumnya berupa cebakan mineral.
Koesoemadinata (1995) mengibaratkan eksplorasi dengan sebuah perburuan.
Seorang ahli geologi atau seorang ahli eksplorasi dipersamakan dengan pemburu.
Pemburu tersebut harus dapat memperhatikan model binatang yang diburu, habitat di
mana buruan itu hidup, petunjuk-petunjuk atau jejak-jejak yang ditinggalkannya,
kelemahan dan kekuatan dari binatang tersebut, senjata yang ampuh untuk
merobohkannya, serta strategi untuk dapat sampai mendekati sasaran dalam jarak
tembak.
Tujuan dari eksplorasi adalah untuk menemukan serta mendapatkan sejumlah
maksimum dari cebakan mineral ekonomis baru dengan biaya dan waktu seminimal
mungkin (to find and acquire a maximum number of new economic mineral deposits
within a minimum cost and in a minimum time (Baily, 1968 dalam Koesoemadinata
1995).


I.3 Konsep Eksplorasi
Koesoemadinata (1995) menyebutkan bahwa untuk melakukan eksplorasi atau
pencarian suatu cebakan, seseorang yang bekerja di bidang eksplorasi ini harus
mempunyai bayangan tentang apa yang akan dicari, di daerah mana akan dicari serta
metoda dan sistem apa yang efektif digunakan, dengan kata lain harus memiliki konsep.
Konsep ini akan digunakan sebagai dasar suatu sistem pencarian. Terakhir adalah
menentukan metoda untuk melacak, sehingga secara singkat konsep eksplorasi akan
merumuskan strategi dan taktik serta program kegiatan eksplorasi.
Dalam melakukan eksplorasi, ada 2 (dua) macam pendekatan, yaitu pendekatan
tradisional dan pendekatan modern/scientific. Pendekatan tradisional meliputi prospeksi
(pelacakan/penyisiran langsung terhadap obyek yang dicari) dan eksplorasi (mencari tahu
akan kelanjutan suatu singkapan dari obyek (endapan) yang dicari secara lateral maupun
ke dalam). Pendekatan modern/scientific merupakan eksplorasi geologi yang merupakan
pencarian suatu objek geologi (endapan) secara ilmiah dan berencana.

Bab I. Pendahuluan –

4
Metoda/teknik eksplorasi tidak dapat digunakan tanpa suatu konsep eksplorasi.
Konsep eksplorasi menentukan sasaran eksplorasi sehingga pemakaian metoda dan
teknik ekplorasi dapat tepat guna, efektif dan efisien.
Dari persamaan pengertian antara eksplorasi dengan perburuan tersebut, maka
dapat dikatakan bahwa eksplorasi geologi adalah pencarian suatu obyek geologi (dalam
hal ini adalah endapan bahan galian) secara ilmiah dan berencana yang mencakup:
1. Model geologi dari endapan yang dicari atau dari lingkungan geologinya dimana
endapan bahan galian itu biasanya berada
2. Strategi untuk pencarian itu
3. Pemilihan metoda yang akan dipakai, dan
4. Pertimbangan ekonomis.

Sebagai suatu aktifitas ekonomi, perencanaan suatu eksplorasi harus memenuhi
tiga prinsip utama, yaitu :
1. Efektif, yaitu penggunaan metoda atau peralatan harus sesuai dengan sasaran
eksplorasi.
2. Efisien, yaitu dari sisi waktu dan biaya dapat dilakukan secara efisien.
3. Manfaat biaya (Cost-benefit), yaitu eksplorasi ini harus memiliki nilai manfaat baik
bagi perusahaan maupun bagi masyarakat sekitar (community development).


I.4 Bahan Galian dan SNI Klasifikasi Sumberdaya/Cadangan
Berdasarkan draft Peraturan Pemerintah tentang Konservasi Bahan Galian, pasal
2a, yang dimaksud dengan bahan galian adalah unsur kimia, mineral, batuan dan bijih,
termasuk batubara, gambut, bitumen padat, air tanah, panas bumi, mineral radioaktif yang
terjadi secara alamiah dan mempunyai nilai ekonomis. Dan pasal 2b menyebutkan yang
dimaksud dengan eksplorasi penyelidikan geologi adalah untuk mengidentifikasi,
menentukan lokasi, ukuran, bentuk, letak, sebaran, kuantitas dan kualitas suatu endapan
bahan galian untuk kemudian dapat dilakukan analisis/kajian kemungkinan dilakukan-
nya penambangan. Jadi, eksplorasi mineral bertujuan untuk mendapatkan dan mengetahui

Bab I. Pendahuluan –

5
kualitas dan kuantitas cebakan mineral sampai tingkat kepastian yang paling tinggi
(Indarto dkk., 1999).
Tingkat kepastian kualitas dan kuantitas sumberdaya mineral atau disebut juga
Tingkat Keyakinan Geologi dalam Standarisasi Nasional Indonesia (SNI 13-4726-1998)
tentang Klasifikasi Sumberdaya Mineral dan Cadangan, yaitu (dari terendah sampai
tertinggi): (a) Sumberdaya Mineral Hipotetik, (b) Sumberdaya Mineral Tereka, (c)
Sumberdaya Mineral Terunjuk, (d) Sumberdaya Mineral Terukur, (e) Cadangan Terkira,
dan (f) Cadangan Terbukti. Tingkat Keyakinan Geologi ditentukan oleh tahapan
eksplorasi yang telah dilakukan, penerapan metoda, sumberdaya manusia dan peralatan
yang digunakan. Konsep dan pentahapan eksplorasi bersifat dinamis, sesuai dengan data
awal yang dimiliki, perkembangan metoda, teori dan pemodelan geologi empiris. Secara
umum, tahapan-tahapan dalam eksplorasi mineral adalah sebagai berikut: Eksplorasi
Pendahuluan, Eksplorasi Lanjutan, dan Eksplorasi Rinci yang akan dijelaskan lebih lanjut
pada bab selanjutnya.


Bab II. Kriteria Geologi dalam Eksplorasi –

6

Bab II. Kriteria Geologi dalam Eksplorasi


II.1. Kriteria Geologi
Kriteria geologi merupakan gejala yang mengendalikan terdapatnya endapan
mineral dan pengetahuan ini bertujuan melokalisir daerah yang mempunyai indikasi kuat
akan terdapatnya mineral. Kriteria geologi meliputi kriteria stratigrafi, litologi, struktur,
magmatogenik, geomorfologi, paleogeografi, paleoklimat, dan historis.
Perencanaan eksplorasi hanya bisa dilakukan jika diketahui beberapa hal terlebih
dahulu, yaitu :
1. Apa yang dicari (formulasi obyektif serta spesifikasinya)
2. Dimana harus dicarinya (pada lingkungan geologi yang bagaimana)
3. Bagaimana cara mencarinya (strategi pentahapan serta metoda yang dipakai)

Dalam pencarian deposit mineral adalah tidak mungkin untuk memeriksa secara
detail setiap luas daerah. Di suatu daerah yang terdapat indikasi kuat adanya sumberdaya
mineral, maka dapat dilakukan pembatasan daerah prospek dengan memanfaatkan
kriteria geologi. Menurut Kuzvart and Bohmer (1986), kriteria geologi secara langsung
maupun tidak langsung dapat memberikan dugaan adanya keberadaan sumberdaya
mineral yang ekonomis. Beberapa kriteria geologi tersebut adalah kriteria stratigrafi,
litologi, struktur, magmatogenik, metamorfogenik, geomorfologi, paleogeografi, iklim
purba, dan sejarah geologi.

1. Kriteria stratigrafi
Kriteria stratigrafi digunakan jika suatu endapan mineral ditemukan dalam lapisan
stratigrafi. Tugas utama dalam tahap prospeksi yaitu menentukan secara stratigrafi
kedudukan endapan mineral, seperti determinasi singkapan dan menentukan luas horison
(singkapan horison diikuti sepanjang strike dan dip), kemudian dipetakan secara detail.
Kriteria stratigrafi penting artinya untuk mencari endapan sedimen dan endapan hipogene

Bab II. Kriteria Geologi dalam Eksplorasi –

7
yang berasosiasi dengan lapisan sedimen, seperti batubara, bijih tembaga sedimen,
uranium, bauksit, endapan placer, lempung, karbonat dan garam.

2. Kriteria litologi
Kriteria litologi terbagi menjadi dua, pada endapan primer dan pada endapan
sekunder. Pada endapan primer, dilihat secara genetik (dari komposisi endapan mineral
yang terbentuk). Pada endapan sekunder, contohnya seperti endapan placer, litologi
batuan sangat penting karena variasi litologi awal yang tererosi akan mempengaruhi
produk/akumulasi mineral berat yang terbentuk.

3. Kriteria struktur
Struktur pada kerak bumi sering merupakan faktor pengontrol dalam formasi
endapan mineral (seperti perlipatan yang diiringi dengan intrusi). Smirnov (1957) dalam
Kuzvart and Bohmer (1986) membagi struktur mineralisasi menjadi 6 grup, yaitu :
1. Struktur konkordan dari lapisan batuan
2. Endapan mineral yang berasosiasi dengan sesar
3. Endapan mineral dalam zona stress akibat tektonik
4. Endapan mineral pada kontak dengan batuan beku
5. Endapan mineral dalam kombinasi struktur
6. Endapan mineral dalam intrusi.

4. Kriteria magmatogenik
Kriteria magmatogenik terbagi menjadi :
1. Hubungan antara deposit dengan komposisi magma
2. Hubungan antara deposit dengan diferensiasi magma dan kristalisasi
3. Hubungan antara endapan/deposit dengan alterasi batuan
4. Hubungan antara deposit dengan ukuran butir batuan.

5. Kriteria geomorfologi
Kriteria geomorfologi memiliki peranan yang penting pula, sebagai contoh
dalam prospeksi endapan placer/letakan.



Bab II. Kriteria Geologi dalam Eksplorasi –

8
6. Kriteria paleogeografi
Kriteria paleogeografi dapat diterapkan pada eksplorasi endapan placer,
nikel laterit dan sebagainya. Sebagai contoh untuk mengetahui perkembangan
lembah.

7. Kriteria paleoklimat
Kriteria paleoklimat diterapkan pada endapan mineral yang mengalami
pengkayaan akibat pelapukan. Contoh, kaolin yang merupakan hasil lapukan
batuan feldspatik, dan timah sekunder di P. Bangka.

8. Kriteria historis
Kriteria sejarah meliputi laporan tambang tua, peta terdahulu, bekas-bekas
penambangan, dan nama-nama/sebutan masyarakat lokal untuk endapan mineral
tersebut.


II.2. Petunjuk ke arah bijih
Kata bijih (ore) pada awalnya hanya terbatas untuk mendefinisikan material yang
dapat mengandung logam yang bernilai ekonomis. Suatu endapan bijih yang ekonomis
sering disebut sebagai tubuh bijih (orebody). Kedua istilah ini (bijih dan tubuh bijih)
sering memberikan kerancuan, meskipun masih tetap digunakan oleh ahli geologi
(ekonomi). Mineral bijih dapat diartikan sebagai suatu mineral yang dapat diekstraksi
menjadi logam.
Mineral industri telah didefinisikan sebagai suatu batuan, mineral atau bahan alam
yang lain yang memiliki nilai ekonomis tinggi, selain mineral bijih, minyak bumi dan
batupermata. Sehingga yang termasuk dalam kategori ini misalnya asbes, barit, atau
oksida atau ikatan kimia yang lain yang dihasilkan dari mineral yang dapat digunakan
untuk industri (pengguna). Ini termasuk granit, pasir, kerikil, batugamping yang dapat
digunakan untuk bahan konstruksi (yang sering disebut sebagai agregat bahan bangunan),
begitu juga mineral-mineral yang memiliki sifat kimia dan fisika yang khusus, seperti
florit, fosfat, kaolinit dan perlit. Mineral industri sering disebut sebagai mineral bukan
logam (non-metallics).

Bab II. Kriteria Geologi dalam Eksplorasi –

9
Sekarang ini telah terjadi pergeseran paradigma dalam industri pertambangan.
Menurut Taylor (1989) dalam Evans (1993) mendefinisikan bijih sebagai batuan yang
diharapkan dapat ditambang dan darinya suatu logam yang bernilai dapat diekstraksi.
Bijih juga didefinisikan sebagai suatu agregat mineral dalam bentuk padat yang terbentuk
secara alamiah, yang dengan keinginan ekonomis suatu bahan ternilai dapat diekstraksi
melalui suatu perlakuan.
Bahan lain yang dapat diperoleh pada eksploitasi mineral bijih adalah mineral
pengotor (gangue), yang kadang-kadang bisa mempunyai nilai ekonomis, misalnya pada
eksploitasi logam emas pada endapan epitermal dan urat kuarsa yang kadar emasnya
rendah dapat dipergunakan sebagai bahan baku perhiasan (gemstone).
Untuk mengetahui dan menilai ekonomis tidaknya suatu cebakan mineral perlu
dilakukan penyelidikan lapangan atau eksplorasi geologi. Eksplorasi ini dilakukan secara
bertahap dari penyelidikan yang bersifat umum atau sepintas sampai terperinci (detail).
Berbagai tahap eksplorasi yang dilakukan bergantung kepada jenis dan sifat cebakan
yang diselidiki (Sudrajat, 1982).
Darijanto (1992) menyebutkan faktor utama yang perlu diperhatikan dalam
mencari adalah asosiasi batuan, dimana setiap jenis batuan akan memberikan lingkungan
pengendapan unsur/endapan bahan galian tertentu, seperti :
 Pada batuan asam, mineral-mineral sulfida yang ada umumnya mengandug logam-
logam berharga seperti tembaga (Cu), timbal (Pb), seng (Zn), air raksa (Hg), emas
(Au), perak (Ag). Selain itu terdapat pula mineral-mineral oksida seperti timah (Sn)
dan mineral-mineral hidroksida seperti alumunium (Al).
 Batuan intermediet umumnya mengandung emas (Au) dan perak (Ag).
 Batuan basa atau ultra basa akan memberikan lingkungan pengendapan yang baik
untuk intan, nikel (Ni), kobalt (Co), platina (Pt), kromit (Cr) serta beberapa jenis
batupermata seperti garnet dan lain-lain.
 Pada batuan metamorf (malihan) memungkinkan ditemukan endapan marmer, asbes,
batupermata dan lain-lain.
 Batuan sedimen dapat menghasilkan asosiasi dengan karbonat (CaCO
3
ataupun
MnCO
3
), sedangkan pada endapan aluvial dapat memberikan endapan bijih yang
relatif tahan terhadap perlapukan seperti timah (kasiterit/SnO
2
), emas (Au dalam

Bab II. Kriteria Geologi dalam Eksplorasi –

10
bentuk nugget), perak (Ag), pasir besi (Fe). Sedangkan untuk endapan laut dapat
dijumpai antara lain nodul nikel atau Ca/Gips.


II.3. Korelasi fenomena geologi
Dalam melakukan kegiatan eksplorasi, korelasi gejala-gejala geologi yang
terdapat di daerah penyelidikan merupakan hal yang sangat penting untuk mendapatkan
petunjuk-petunjuk daerah yang mengalami mineralisasi (Darijanto, 1992). Fenomena
geologi yang ada di alam perlu dicermati untuk mengetahui gejala geologi yang
mengendalikan terdapatnya endapan mineral sehingga kita dapat melokalisir daerah yang
mempunyai indikasi kuat akan terdapatnya mineral tertentu.
Korelasi ini didasarkan atas :
1. Tipe batuan, yaitu :
a. Korelasi outcrops (singkapan) atau float
b. Korelasi litologis
c. Korelasi paleontologis
d. Korelasi vegetasi
e. Korelasi topografis
2. Struktur geologi, yaitu :
a. perlipatan (folding)
b. Patahan/sesar (fault)

1. Tipe batuan
a. Korelasi outcrops
Dari pemetaan singkapan atau float dapat dibuat gambaran penyebaran
mineralisasi endapan. Dari penggambaran tersebut, kemudian dapat diduga/diinterpretasi
letak atau dimensi badan bijih yang sebenarnya.
Kelemahan-kelemahan yang harus diperhatikan, yaitu :
 Karena kemungkinan outcrops tertutup oleh overburden, maka kontinuitas
terganggu.
 Kemungkinan terdapatnya patahan-patahan yang mengganggu.

Bab II. Kriteria Geologi dalam Eksplorasi –

11
b. Korelasi litologis
Korelasi berdasarkan sifat-sifat batuan yang sama dapat memberikan gambaran
mengenai jenis serta dimensi batuan. Sifat-sifat tersebut adalah :
 Tipe batuan (berupa batuan beku, batuan sedimen maupun batuan metamorf)
 Kandungan mineral
 Tekstur, warna dan bentuk struktur-struktur batuan primer
 Urutan stratigrafis
 Tebal/lebar singkapan

Penentuan urutan stratigrafis dapat ditentukan dengan 2 macam cara, yaitu :
1. Pengenalan urutan stratigrafi yang sama terhadap suatu formasi pada tempat-
tempat yang berbeda namun dapat dikorelasikan. Dalam keadaan normal, maka
lapisan yang berada di atas selalu lebih muda.
2. Pengenalan suatu lapisan tertentu yang penyebarannya luas dan memiliki selang
umur yang pendek, serta mudah dikenal yang dapat dipakai sebagai suatu
marker bed (key bed).

c. Korelasi paleontologis
Cara ini dalam keadaan tertentu dapat sangat membantu terutama pada daerah
yang memiliki litologi berupa batuan sedimen yang mengandung fosil. Dalam hal ini
keterdapatan fossil index sangat penting.

d. Korelasi vegetasi
Korelasi vegetasi dilihat dari adanya tumbuhan tertentu yang bersifat sangat
selektif dalam pertumbuhannya terhadap lingkungan, seperti :
 Kondisi air (dangkal/dalam)
 Tipe tanah (kandungan mineral, pelapukan, dll).

e. Korelasi topografis
Batuan yang bersifat resisten terhadap pelapukan/erosi umumnya memiliki
topografi yang lebih menonjol dibanding batuan yang mudah lapuk/lunak.

Bab II. Kriteria Geologi dalam Eksplorasi –

12
Cara ini banyak dipakai dalam penyelidikan-penyelidikan pendahuluan dalam
eksplorasi, tetapi tidak terlalu reliable untuk penentuan kontinuitas suatu formasi.


2. Struktur Geologi
Cara korelasi ini didasarkan atas penyelidikan terhadap struktur geologi yang
ada seperti lipatan, patahan, kekar, dan lain-lain.
Pada korelasi ini, hal yang sangat penting ialah kepastian akan adanya struktur
tersebut sebelum dikorelasi. Hal ini memerlukan penguasaan yang baik atas tanda-
tanda yang ada di lapangan dan harus berdasarkan fakta bukan berdasarkan
interpretasi.















Bab III. Pemodelan Endapan–

13

Bab III. Pemodelan Endapan dan Model Eksplorasi


III.1 Pengertian pemodelan
Terminologi ’model’ telah banyak didefinisikan, salah satunya berupa suatu
idealisasi fungsional dari suatu kondisi real untuk menganalisis suatu masalah (Evans,
1993). Model cebakan bijih dikembangkan berdasarkan observasi dan penelitian baik di
lapangan maupun di laboratorium terhadap cebakan-cebakan bijih yang sudah ditemukan.
Jadi, Model endapan mineral adalah penggambaran informasi yang diatur secara
sistematik tentang sifat-sifat penting suatu kelompok endapan mineral (Cok dan Singer,
1986 dalam Mosier dan Bliss, 1992).

III.2 Jenis pemodelan endapan
Dalam pemodelan endapan mineral terdapat dua jenis model yang sering dibahas,
yaitu model empiris yang didasarkan atas pemerian endapan dan model genetik yang
menjelaskan endapan atas dasar proses-proses geologi. Model genetik membahas sifat-
sifat endapan yang dihubungkan dengan beberapa konsep dasar, mungkin lebih bersifat
subyektif, tetapi dapat lebih berguna sebagaimana dapat menduga endapan yang belum
tersedia pada basis data deskriptif. Model lain yang berguna pada evaluasi ekonomi awal
adalah suatu model kadar tonase bijih. Penerapan suatu model endapan tertentu akan
tergantung kepada kualitas data yang dimiliki (basis data).
Berikut penjelasan lebih lanjut dari model geologi, model empiris, model genetik
(konseptual), model eksplorasi dan model cadangan dari endapan mineral.

a). Model Geologi Regional
Model geologi regional adalah lingkungan geologi dimana proses-proses geologi
yang membentuk obyek geologi berlangsung serta faktor-faktor pengendalinya yang
menyebabkan obyek geologi tersebut terbentuk pada tempat dan waktu tertentu (skala
regional).
Unsur-unsur model geologi regional :

Bab III. Pemodelan Endapan–

14
 Batuan sumber atau asosiasi batuan yang berhubungan erat dengan obyek geologi
yang dimaksud (endapan mineral)
 Proses geologi yang membentuk obyek geologi
 Waktu pembentukan obyek geologi

b). Model Geologi Lokal
Model geologi lokal merupakan lingkungan geologi lokal dimana proses-proses
geologi yang membentuk obyek geologi (endapan mineral) berlangsung serta faktor-
faktor pengendalinya yang menyebabkan obyek geologi tersebut di tempat dan pada
waktu tertentu (berskala lokal).
Meliputi :
 Bentuk tubuh dan dimensi endapan mineral (obyek geologi)
 Posisi obyek geologi terhadap struktur geologi batuan induknya (host rock)
 Sifat geologi dan mineralogi obyek geologi (endapan)
 Sifat fisika-kimia obyek geologi (endapan)

c). Model Empiris
Model empiris adalah model geologi yang berdasarkan karakteristik endapan-
endapan mineral yang diketahui, mengandung data, tapi tidak diinterpretasi (Babcock,
1984). Jenis endapan tertentu terdapat pada tatanan geologi tertentu, yang seharusnya
dijumpai pada tatanan geologi yang sama di tempat lain (Walshe, 1984).
Model empiris endapan, dikarakterisasi oleh :
 Lingkungan tektonik
 Batuan induk (host rock)
 Mineralisasi
 Tipe dan zonasi alterasi hidrotermal
 Penyebaran dalam waktu dan ruang
 Ukuran dan kadar endapan
Model empiris dapat dijadikan model pembanding dalam menjalaskan model
genetik endapan suatu daerah. Beberapa contoh model endapan empiris dapat dilihat pada

Bab III. Pemodelan Endapan–

15
Gambar 3.1-3.3. Model empiris endapan Cu-Au porfiri terlihat pada Gambar 3.1, model
endapan VMS pada Gambar 3.2, dan endapan Au-Ag epitermal pada Gambar 3.3.



Gambar 3.2. Model endapan VMS (sumber utama logam dasar seperti Cu, Zn, Pb)
(Large et al., 1990).

PERIPHERAL
Ccp-Gn-Sp-Au-Ag
PERIPHERAL
Ccp-Gn-Sp-Au-Ag
LOW PYRITE
SHELL
Py ~2%
Mag>Py
PYRITE
SHELL
Py ~10%
Ccp 0.1-3%
Mo rare
Mag>Py
& Ccp
ORE SHELL
Py 1%
Ccp 1-3%
Mo 0.03%
LOW GRADE
CORE
low total
Ccp-Py-Mo
?
?
SAN MANUEL FAULT
KALAMAZOO
SEGMENT
SAN MANUEL
SEGMENT
Propylitic
(Chl-Ep-Carb)
Adul-Ab
Argillic
Qtz-Kln-
Chl
Phyllic
Qtz-Ser-Py
Potassic
Qtz-Kfs-Bt-
+Ser+Anh
Qtz-Ser-
Chl-Kfs
Chl-Ser-
Ep-Mag
?
?
?
?
?
A
Gambar 3.1. Model endapan Cu-Au porfiri (Lowell & Guilbert, 1984)


Bab III. Pemodelan Endapan–

16

Gambar 3.3. Penampang vertikal endapan Au-Ag epitermal sulfidasi rendah
(Buchanan, 1981 dalam Bonham, 1984).


d). Model Genetik (Model Konseptual)
Model genetik adalah model konseptual analisis komponen-komponen utama
endapan bijih, dan menjelaskan hubungan komponen-komponen tersebut (Babcock,
1984). Model genetik ini dikembangkan dari model empiris (model geologi) yang
berdasarkan pada proses pembentuk endapan mineral tersebut.
Komponen-komponen genetik utama, antara lain :
 Batuan induk (host rock) dan umurnya
 Mineralisasi dan alterasi hidrotermal
 Sifat fisika-kimia dan komposisi fluida pembawa biji
 Sekuen paragenesa
 Geometri endapan (bentuk dan dimensi)
 Kontrol struktur, dsb.


Bab III. Pemodelan Endapan–

17
e). Model Cadangan
Model cadangan adalah cara dan sistematika estimasi cadangan suatu endapan
mineral berdasarkan metoda penaksiran yang sesuai, tergantung pada kompleksitas
geometri dan penyebaran kadar. Output-nya adalah cadangan endapan (probable atau
proven reserve). Model cadangan ini dapat dilakukan secara komputerisasi (model
komputer) :
 Model Blok Teratur (Regular Block Model); cebakan dibagi dalam blok-blok
dengan dimensi tertentu. Tiap blok memiliki atribut jenis batuan, alterasi,
mineralisasi, kadar, kode topografi, dsb (lihat Gambar 3.4).
 Gridded Seam Model; pemodelan untuk batubara atau cebakan yang berlapis,
yang dibagi dalam sel-sel yang teratur (dimensi tertentu).
Metoda-metoda penaksiran :
 Penaksiran manual (cross section)
 Metoda poligon
 Metoda segitiga
 Metoda Jarak Terbalik (Inverse Distance Method)
 Metoda geostatistik dan Kriging

g). Model Kadar dan Tonase
Dari beberapa model deskriptif (empiris) yang diketahui ukuran dan kadarnya,
dapat dikembangkan ”Model Kadar dan Tonase” (lihat Gambar 3.5). Estimasi tonase dan
kadar dilakukan pada COG (cut of grade) yang paling rendah. Model kadar dan tonase ini
biasanya dibuat dalam format grafik untuk memudahkan dalam pembacaan data dan
membandingkan jenis endapan yang satu dengan yang lainnya (Cox dan Singer, 1986
dalam Mosier dan Bliss, 1992).

Bab III. Pemodelan Endapan–

18

Gambar 3.4. Model endapan blok.



Bab III. Pemodelan Endapan–

19
Gambar 3.5. Contoh model tonase endapan disseminated Ag-Au yang dibuat dalam
format grafik (Cox, 1992).

Bab IV. Program Eksplorasi–

19

Bab IV. Program Eksplorasi


IV.1 Tahapan eksplorasi
Pentahapan dalam eksplorasi mutlak dilakukan untuk meminimalkan
kerugian/resiko kegagalan karena eksplorasi merupakan aktivitas yang berisiko tinggi.
Pentahapan dalam eksplorasi harus dilakukan sesuai dengan karakteristik tiap endapan
mineral untuk mengurangi resiko kegagalan (kerugian) yang lebih besar dalam
menemukan endapan mineral tersebut. Setelah suatu tahapan eksplorasi selesai
dilakukan, perlu adanya evaluasi untuk pengambilan keputusan yang akan dilakukan
selanjutnya.
Beberapa aspek yang perlu diperhatikan dalam merancang suatu kegiatan
eksplorasi adalah :
 Efektifitas, yaitu mengenai sasaran dengan metoda dan strategi yang tepat
 Efisiensi, dengan usaha (biaya dan waktu) yang seminimal mungkin untuk
mendapatkan hasil yang optimal
 Unsur ekonomi, biaya eksplorasi harus sesuai dengan hasil yang diharapkan dengan
memperhitungkan resiko. Hal ini disebabkan karena lebih tinggi resiko maka
keuntungan yang dicapai makin berlipat ganda.

Eksplorasi dapat dibagi menjadi sejumlah tahap yang saling berhubungan dan
teratur. Tahap-tahap penting di dalam industri pertambangan suatu endapan bijih
meliputi:
(a) Eksplorasi mineral : untuk menemukan tubuh bijih;
(b) Studi kelayakan : untuk menentukan apakah secara komersial memenuhi;
(c) Pengembangan tambang : membangun seluruh infrastruktur pada lokasi tambang;
(d) Penambangan : ekstraksi bijih dari lapisan pembawa bijih;
(e) Pengolahan mineral : penghancuran dan penggilingan bijih, pemisahan mineral bijih
dari mineral penyerta/pengotor, pemisahan bijih menjadi konsentrat, seperti pada
konsentrat tembaga;

Bab IV. Program Eksplorasi–

20
(f) Pemisahan logam : pengambilan logam dari konsentrat mineral;
(g) Pemurnian : memurnikan logam dari logam ikutannya;
(h) Pemasaran : pengiriman produk tambang (konsentrat logam, jika tidak dipisahkan
atau dimurnikan di lokasi tambang) ke pembeli.

Khusus kegiatan eksplorasi, beberapa tahapan harus dilakukan sebagaimana
terlihat pada Gambar 4.1:

Gambar 4.1. Tahapan Eksplorasi.

Tujuan dari eksplorasi adalah untuk mengidentifikasi ada tidaknya cebakan
mineral bijih primer pada suatu daerah. Pemilihan daerah prospek didasarkan pada kajian
data sekunder, interpretasi model-model genetik geologi dan mineralisasi. Tahap
pendahuluan ini dapat dibagi menjadi dua tahap, yaitu survei tinjau dan prospeksi. Survei
TAHAP EKSPLORASI
SURVEI TINJAU
PROSPEKSI
EKSPLORASI UMUM
EKSPLORASI RINCI
STUDI KELAYAKAN
(Feasibility Study)
STUDI PENDAHULUAN
Daerah Prospeksi
Daerah Sasaran
Daerah Target

Bab IV. Program Eksplorasi–

21
tinjau bertujuan untuk mendapatkan data geologi tinjau dan indikasi mineralisasi. Pada
tahap ini dilakukan pemetaan geologi dan geokimia regional. Prospeksi bertujuan untuk
mendelineasi daerah anomali dan daerah pengaruh mineralisasi.

1. Studi pendahuluan
Pada studi pendahuluan yang dilakukan persiapan lapangan sebelum menuju ke
tempat yang akan diselidiki. Dalam hal ini dilakukan pengumpulan data-data yang dapat
berupa literatur keadaan geologi regional maupun lokal daerah yang ingin di eksplorasi,
studi citra landsat / foto udara, data laboratorium yang mendukung, eksplorasi geofisika
maupun eksplorasi geokimia.

2. Survei tinjau
Tahap survei tinjau mulai dilakukan pembuatan peta geologi berskala kecil ( 1 :
100.000 – 1: 200.000), selain itu terkadang dilakukan pula pengambilan sampel stream
sediment dan survei aeromagnetic/airborne radiometric.
Data yang didapat pada survei tinjau masih bersifat umum, hasil yang didapat
digunakan untuk menentukan daerah tertentu yang dianggap memiliki prospek.

3. Prospeksi
Tahap prospeksi membutuhkan pembuatan peta geologi daerah prospek yang
lebih terperinci, peta yang diperlukan berskala (1: 50.000 – 1 : 25.000). Pada tahap ini
akan dikumpulkan data mengenai keadaan dan jenis batuan, struktur, stratigrafi
(dilakukan MS sepanjang lintasan tertentu) dan pengumpulan sampel lapangan yang
dilakukan secara lebih sistematik.
Di tahap ini juga umumnya dilakukan land atau aero magnetic/radioactivity,
survei seismik dan survei gravitasi, juga pengambilan sampel stream sediment. Seluruh
data di tahap ini akan digunakan untuk menentukan daerah sasaran.

4. Eksplorasi umum
Tahap eksplorasi umum dilakukan pada peta berskala 1 : 10.000 – 1 : 5.000.
Pemetaan yang dilakukan ditunjang pula dengan pekerjaan pembuatan paritan (trench),

Bab IV. Program Eksplorasi–

22
pembuatan sumur uji (test pit), pengukuran geofisika detail, pengambilan sampel
geokimia detail (soil sampling dan hidrokimia) serta pemboran dangkal.
Data yang diharapkan dalam tahap eksplorasi ini adalah mengetahui penyebaran
lateral dan vertikal secara umum endapan mineral, juga kualitas dan kuantitasnya.

5. Eksplorasi rinci/detail
Eksplorasi rinci dilakukan pada peta dengan skala 1 : 2.000 – 1: 200. Pada tahap
ini juga dilakukan pula pemetaan geologi detail bawah permukaan (studi struktur
geologi tubuh deposit) juga program pemboran dan pengambilan sampel yang terperinci
dan sistematis untuk estimasi cadangan terukur dan perencanaan penambangan.


IV.2 Metoda eksplorasi (geokimia, geofisika dan geologi)
Pemilihan metoda eksplorasi yang akan digunakan harus sesuai dengan petunjuk
geologi yang diturunkan dari model geologi. Pemilihan metoda eksplorasi yang tepat
dipakai untuk mendapatkan kepastian yang tinggi sehingga dapat dilakukan pada daerah
yang terbatas dengan tingkat kegagalan yang rendah.
Metoda eksplorasi yang biasa dilakukan dalam kegiatan eksplorasi bahan galian
khususnya endapan bijih adalah (lihat Gambar 4.2) :
1. Metoda Geofisika
2. Metoda Geokimia
3. Metoda Eksplorasi Langsung (Geologi)
Pemilihan metoda eksplorasi yang dipakai harus disesuaikan dengan jenis dan
sifat bahan galian yang akan dicari untuk mengefisiensikan dan mengefektifkan biaya,
waktu dan tenaga yang tersedia. Selain itu pemilihan metoda eksplorasi juga harus
menyesuaikan tingkat tahapan eksplorasi yang dilakukan.






metoda eksplorasi tidak langsung

Bab IV. Program Eksplorasi–

23

















Gambar 4.2. Skema metoda eksplorasi.


1. Metoda Geofisika
Metoda geofisika dapat dimanfaatkan untuk berbagai keperluan diantaranya
perencanaan wilayah, pengidentifikasian potensi sumber daya geologi untuk pemahaman
fenomena geologi dalam masalah kebencanaan dan lingkungan geologi serta pemberian
rekomendasi dalam rangka konservasi potensi sumber daya geologi.
Dalam pengidentifikasian sumberdaya geologi seperti eksplorasi bahan galian,
metoda geofisika dimaksudkan untuk melokalisir daerah anomali, yang ditimbulkan oleh
keberadaan cebakan mineral logam dan non logam. Tujuannya untuk menduga sebaran
cebakan di bawah permukaan berdasarkan pola anomali sifat-sifat fisiknya. Kegunaan
metoda ini adalah untuk memberikan arahan atau petunjuk pekerjaan selanjutnya, seperti
pembuatan sumur uji, parit uji dan/atau penentuan titik pemboran inti.
EKSPLORASI
GEOFISIKA
EKSPLORASI
GEOKIMIA
EKSPLORASI
LANGSUNG /
GEOLOGI
Magnetik
Gravitasi
Seismik
Listrik
Radioaktif
refraksi
refleksi
polarisasi induksi (IP)
potensial diri (SP)
geolistrik
telluric current
electromagnetic
Bedrock
Soil
Air
Vegetasi
Stream sediment

Permukaan
Bawah
permukaan
tracing float
tracing dgn panning
trenching
test pitting
pemboran inti

pemboran inti
adit test


Bab IV. Program Eksplorasi–

24
Metoda pengambilan data geofisika pada umumnya bersifat survai, dilakukan
berdasarkan lintasan-lintasan yang telah ditentukan, pada umumnya berupa kisi.
Eksplorasi geofisika disebut pula prospeksi geofisika (geophysical prospecting).

Beberapa macam metoda geofisika yang dapat dilakukan adalah:

1.1 Metoda magnetik
Metoda magnetik (Tabel 4.1) sangat baik digunakan untuk melokalisir daerah-
daerah intrusi yang mengandung mineral-mineral yang bersifat magnetik seperti
magnetit, pirrhotit dan titano magnetit.

Tabel 4.1. Penyelidikan dengan metoda magnetik (Kuzvart dan Boehmer, 1986
dengan modifikasi).


Metoda
Parameter,
karakteristik
sifat fisik

Anomali utama

Langsung
Aplikasi:
penyelidikan
tidak langsung

MAGNETIC
ground, airborne,
marine, logging







Magnetik
bumi:
intensitas
total, gradien
vertikal ( 1 = 1
n T) magnetic
susceptibility

Kandungan
magnetik pada
material yang
kontras
termagnetisasi





Magnetit,
pirhotit,
titano-
magnetit

Bijih besi,
kromit, bijih
tembaga,
kimberlit,
pemetaan
struktur geologi


1.2 Metoda gravitasi
Metoda gravitasi (lihat Tabel 4.2) dapat digunakan jika daerah yang menjadi
sasaran studi cukup luas, terutama pada endapan yang memiliki spesific gravity yang
kontras dengan batuan sampingnya.





Bab IV. Program Eksplorasi–

25
Tabel 4.2. Penyelidikan dengan metoda gravitasi (Kuzvart dan Boehmer, 1986
dengan modifikasi).

Metoda
Parameter,
karakteristik
sifat fisik

Anomali utama

Langsung
Aplikasi :
Penyelidikan
tidak langsung

GRAVITY
ground, marine







Gravity
milligal
(1mgl = 10
µms
-2
)
density

Endapan bijih
berat,
perbedaan
penyebaran
densitas

Bijih besi,
kromit, pirit,
kalkopirit

Pemetaan
struktur
geologi,
konfigurasi
endapan letakan






1.3 Metoda seismik (refraksi dan refleksi)
Metoda seismik (Tabel 4.3) biasanya umum digunakan untuk penyelidikan
struktur bawah permukaan yang lebih bersifat lokal. Metoda ini menggunakan pantulan
(refleksi dan refraksi) gelombang suara sehingga dapat mengetahui gambaran kondisi
geologi bawah permukaan berdasarkan perbedaan respon lapisan batuan dalam
meneruskan/memantulkan gelombang yang diterima. Survei seismik ini juga merupakan
metoda utama yang digunakan dalam eksplorasi minyak dan gas bumi serta batubara.

Tabel 4.3. Penyelidikan dengan metoda seismik (Kuzvart dan Boehmer, 1986
dengan modifikasi).

Metoda
Parameter,
karakteristik
sifat fisik

Anomali
utama

Langsung
Aplikasi:
Penyelidikan
tidak langsung

SEISMIC ground

Refraksi,
refleksi, waktu
tempuh
gelombang
elastis,
m/detik,
kecepatan
gelombang
elastis,
modulus
dinamik

Kontras
kecepatan,
tanda pada
variabel
kedalaman,
rekahan-
rekahan
batuan

Saluran-saluran
terkubur, sesar,
tektonik yang
umum, pasir,
endapan kerikil,
mineral-mineral
berat

Timah, endapan
plaser, mineral-
mineral berat,
batubara,
uranium






Bab IV. Program Eksplorasi–

26


1.4 Metoda listrik (meliputi: polarisasi induksi (Induced Polarization), potensial diri
(Self Potential), geolistrik (resistivity), mise-a-la-masse, dan electromagnetic). Lebih
lengkap informasi tentang metoda listrik dapat dilihat pada Tabel 4.4 berikut :

Tabel 4.4. Penyelidikan dengan metoda listrik (Kuzvart dan Boehmer, 1986
dengan modifikasi).

Metoda

Parameter,
karakteristik sifat
fisik

Anomali utama

Langsung
Aplikasi:
Penyelidikan
tidak langsung

INDUCED
POLARIZATION
ground, logging


Daerah waktu,
kemampuan
menembus
(meter/detik),
kemampuan
polarisasi (%),
daerah frekuensi,
efek frekuensi (%),
faktor logam, ion-
elektronik,
kelebihan tegangan
listrik

Daya hantar
mineralisasi,
menyebar atau
masif

Daya
hantar
sulfida,
oksida

Asosiasi
mineral, seng,
timah, emas,
perak


SELF-POTENTIAL
ground, logging








Potensi alami
lapangan, mV,
konduktivitas,
kemampuan oksida

Daya hantar
bijih masif,
grafit,
penyaringan

Sulfida
pirit,
pirhotit,
kalkopirit,
galena,
petlandit

Asosiasi
mineral, timah,
kobal, emas,
perak

RESISTIVITY ground,
marine, logging



Tahanan jenis
terukur (ohm
meter), tahanan
jenis, daya hantar

Konduksi urat,
tubuh bijih
lapisan
sedimen,
lapisan tahanan,
batugamping,
intrusi volkanik,
zona gerusan,
sesar,
pelapukan

Sulfida
masif,
kuarsa,
kalsit,
lempung-
lempung
tertentu,
batugaram

Tektonik detil,
logam dasar,
posfat,
uranium,
potash,
batubara


Bab IV. Program Eksplorasi–

27
(Lanjutan Tabel 4.4)

ELECTROMAGNETIC
ground, airborne,
marine, logging


Induksi
elektromagnetik
lapangan oleh
kawat melingkar,
elektromagnetik
alami lapangan,
transmisi standar
VLF, gelombang
elektromagnetik
lapangan, daya
hantar listrik

Konduksi
mineralisasi,
konduktor
permukaan,
zona gerusan

Konduksi
sulfida,
oksida,
grafit,
magnetit

Asosiasi
mineral ikutan
dasar, zona
gerusan, zona
lapukan,
kimberlit



1.5 Metoda radioaktif
Metoda ini terutama diterapkan pada eksplorasi cebakan mineral radioaktif seperti
uranium dan thorium (lihat Tabel 4.5).

Tabel 4.5. Penyelidikan dengan metoda radioaktif (Kuzvart dan Boehmer, 1986
dengan modifikasi).

Metoda

Parameter,
karakteristik sifat
fisik

Anomali
utama

Langsung
Aplikasi:
Penyelidikan
tidak
langsung

RADIOACTIVITY
ground, airborne,
logging









Radiasi gamma (µ
Roentgen),
radioaktif


Unsur
radioaktif,
uranium,
torium,
potassium

Mineral
radioaktif,
batubara,
posfat,
monasit

Tindak lanjut
dasar,
pemetaan
struktur
geologi,
diferensiasi
granit







Bab IV. Program Eksplorasi–

28
2. Metoda Geokimia
Pengertian geokimia secara tradisional adalah deskripsi kimia bumi yang
ditekankan pada distribusi unsur isotopnya pada atmosfir, hidrosfer, kerak, mantel dan
inti bumi (Fyfe, 1974), sedangkan secara modern diartikan sebagai integrasi pendekatan
kimia dan geologi dalam memahami masalah bumi dan (matahari) sejak pembentukannya
(Fyfe, 1974).
Pengertian geokimia eksplorasi/prospeksi geokimia diartikan sebagai penerapan
praktis prinsip-prinsip geokimia teoritis pada eksplorasi mineral (Levinson, 1973 dalam
Eego, 1997) dengan tujuan agar mendapatkan endapan mineral baru dari logam-logam
yang dicari dengan metoda kimia. Metoda tersebut meliputi pengukuran sistematik satu
atau lebih unsur kimia pada batuan, stream sediment, tanah, air, vegetasi dan udara.
Metoda ini dilakukan agar mendapatkan beberapa dispersi unsur di atas (di bawah)
normal yang disebut anomali, dengan harapan menunjukkan mineralisasi yang ekonomis.
Anomali geokimia merupakan suatu conto/kelompok conto yang mengandung
satu atau lebih unsur dalam konsentrasi di atas/ di bawah normal dari populasi
tersampling, dimana karakter geokimia dan ruangnya dapat menunjukkan adanya
mineralisasi (Joyce, 1984).

Tujuan dilakukan metoda geokimia adalah:
 Menemukan dan melokalisir tubuh mineralisasi
 Menentukan ukuran (size) dan nilai (value) dari tubuh mineralisasi
 Mengetahui adanya anomali unsur target, penyebaran kadar, indikasi mineralisasi,
dan melacak batuan sumber.
Pemilihan metoda geokimia yang ada didasarkan pada pertimbangan-pertimbangan :
 Biaya
 Tahap eksplorasi
 Karakter terrain
 Target jenis mineral, ukuran
 Sejarah eksplorasi
 Iklim
 Geomorfologi

Bab IV. Program Eksplorasi–

29
Goldsmichmidt (1920) mengklasifikasi unsur berdasarkan afinitas geokimianya
(asosiasi geokimia), sebagai berikut :
 Siderophile, afinitas besi, terkonsentrasi pada inti bumi.
 Chalcophile, afinitas sulfur, terkonsentrasi pada sulfida.
 Lithophile, afinitas silicates, terkonsentrasi pada kerak bumi.
 Atmophile, sebagai gas dalam atmosfir (lihat tabel periodik unsur).
Penerapan klasifikasi ini sangat berguna untuk menjelaskan distribusi unsur jejak
dan minor dalam batuan dan mineral. Walaupun tidak sempurna, akan tetapi klasifikasi
ini baik untuk perkiraan awal, khususnya unsur-unsur lithopile.

Dimana, migrasi dan konsentrasi unsur dikontrol oleh :
 Kondisi Eh-Ph
 Reaksi hidrolistik
 Fenomena kolloidal
 Biological
 Absorpsi dan reaksi-reaksi pertukaran ion
 Diffusi
 Solubilitas

Beberapa macam metoda geokimia yang dapat dilakukan adalah :
1. Lithogeochemistry
 Sedimen sungai
 Tanah / soil
 Batuan
2. Hydrogeochemistry
3. Biochemistry/Geobotany
4. Atmogeochemistry/Gas Surveys

1. Metoda sedimen sungai
Beberapa pertimbangan dan alasan pemilihan metoda sedimen sungai adalah:
 Dipakai dalam eksplorasi tahap awal (regional geochemical reconnaissance) di
areal yang luas
Paling umum dipakai

Bab IV. Program Eksplorasi–

30
 Menangkap dispersi geokimia sekunder di sepanjang aliran sungai
Keuntungan: mampu menjangkau daerah yang luas dalam waktu yang singkat, jumlah
conto yang relatif sedikit, dan biaya yang relatif murah.

Sedangkan faktor-faktor yang harus diperhatikan dalam melakukan survei
sedimen sungai adalah :
 Waktu, biaya dan luas area yang disurvei
 Lokasi penyontoan/penyamplingan, densitas conto
 Sensitifitas, akurasi dan presisi
 Kemungkinan adanya kontaminasi

Beberapa metoda yang dilakukan dalam metoda sedimen sungai adalah:
 Sedimen sungai aktif (stream sediment, SS), yaitu mengambil fraksi berukuran
silt-clay dengan cara menyaring sedimen dengan saringan berukuran -80#. Tujuan
dari metoda ini adalah menangkap butiran emas dan base metal berukuran halus
(lihat Gambar 4.1).

Gambar 4.1. Pengambilan conto sedimen sungai aktif (foto diambil dari kegiatan
pengambilan sampel Freeport, Irian Jaya).

 Konsentrat dulang (pan concentrate, PC), yaitu mengambil fraksi mineral berat
dalam sedimen sungai dengan cara mendulang dengan tujuan menangkap emas
berbutir kasar dan mineral berat lainnya (Gambar 4.2).

Bab IV. Program Eksplorasi–

31

Gambar 4.2. Geologist mengambil sampel dulang (pan concentrate) untuk mendapatkan
mineral-mineral berat.

 Bulk Leach Extractable Gold (BLEG), semua fraksi sedimen diambil tanpa
terkecuali. Tujuannya untuk menangkap semua butiran emas dan mampu
mendeteksi kadar emas yang sangat rendah (ambang deteksi 0,1 ppb).
Dalam prakteknya BLEG dilakukan pada tahap awal dengan densitas 1 conto per
5-10 km
2
, sedangkan SS dan PC dilakukan pada tahap berikutnya dengan densitas
1 conto per 1-3 km
2
. Contoh peta yang dihasilkan dengan menggunakan metoda
geokimia dapat dilihat pada Tabel 4.3.


Gambar 4.3. Contoh peta geokimia sebaran unsur tembaga (Cu) dari data endapan sungai
aktif di Pulau Lombok dan Pulau Sumbawa bagian Barat (Meiyanto, 2004).

Bab IV. Program Eksplorasi–

32

2. Metoda percontoan tanah (soil sampling)
 Tahapan eksplorasi lanjutan setelah stream sediment
 Menangkap dispersi geokimia sekunder di sekitar (di atas) tubuh mineralisasi
 Metoda: Grid atau spurs and ridges
 Alat : hand auger

Situasi dimana survei soil dilakukan antara lain :
 Survei pendahuluan dilakukan di daerah yang pola pengalirannya tidak berkembang
 Survei lanjutan dilakukan di daerah anlomali yang dilokalisir oleh survei sedimen
sungai
 Survei lanjutan di daerah anomali yang dilokallisir oleh survei geofisika
 Survei lanjutan di sekitar lokasi gossan
 Mendeliniasi target bor uji di sekitar mineralisasi yang diketahui


Gambar 4.4. Pola pengambilan sampel ridge and spur pada daerah punggungan bukit
(Rose et al., 1979)

Kondisi yang harus diperhatikan pada waktu melakukan sampling dengan metoda
percontoan tanah adalah :
 Cukup material yang diambil untuk analisis
 Conto diambil dari horison yang sama (umumnya B)
 Jika horison soil tidak berkembang, conto diambil pada kedalaman yang sama

Bab IV. Program Eksplorasi–

33
 Conto harus diambil dari jenis soil yang sama (residual / transported)
 Faktor yang menyebabkan adanya kontaminasi pada sampel harus diketahui.

3. Metoda percontoan batuan (rock sampling)
 Dilakukan dalam tahap akhir eksplorasi permukaan
 Lokasi pengambilan conto: singkapan, float, pits, trenches, drill holes
 Menangkap dispersi geokimia primer
 Dimaksudkan untuk keperluan analisis kimia mineral (unsur utama, unsur target,
unsur pathfinder) dan fisika mineral (petrografi, X-Ray, dan inklusi fluida).

Beberapa cara pengambilan conto yang dapat dilakukan adalah dengan :
 Grab / specimen
 Chip
 Channel / Panel
 Drill cutting / Core

4. Hydrogeochemistry (water sampling)
Metoda ini merupakan metoda untuk menganalisis/menghitung komposisi
kimia material yang terlarut dalam air. Jenis-jenis air (natural water) yang dapat
dipakai sebagai media sampling yaitu air sungai, danau, air tanah, mata air, dan lain-
lain.
Permasalahan yang dapat muncul dalam metoda ini :
1. Konsentrasi yang sangat rendah (ppb)
 Analytical difficulties
 Serious risk of contamination
2. Kimia air sangat sensitif terhadap kondisi cuaca dan lingkungannya
3. Merupakan indikator yang paling baik untuk serangkaian endapan U, V, Rn
(Radon), He, Mo, Zn, Bi, F dan SO
4
2-

4. Indikator Cu dan Pb umumnya sulit untuk diinterpretasi.



Bab IV. Program Eksplorasi–

34
5. Biogeochemistry surveys
Metoda ini memanfaatkan komposisi kimia tumbuhan yang dipakai sebagai
media conto. Akar tumbuhan potensial sebagai media sampling karena sifatnya yang
menyerap larutan dalam air tanah. Larutan ini mungkin membawa garam-garam
inorganik yang dapat diendapkan di berbagai tumbuhan, seperti daun, kulit kayu, buah
dan bunga. Pada bagian tertentu dari beberapa jenis tumbuhan telah terbukti
menunjukkan kadar konsentrasi unsur-unsur tertentu yang lebih tinggi jika tumbuh
pada soil yang berkembang di atas cebakan mineral daripada di soil biasa.
Istilah geobotany melibatkan identifikasi visual jenis spesies tumbuhan yang
hidup di daerah tertentu. Pengamatan terhadap jenis tumbuhan penutup mungkin dapat
mengindikasikan mineralisasi di bawahnya.
Contoh :
 Becium homblei dipakai di Afrika bagian selatan untuk mengindikasikan
anomali Cu dalam soil.
 Di daerah tropis bagian atas porfiri sistem yang kaya sulfida biasanya
tidak ditumbuhi tumbuhan atau hanya semak rumput, misalnya Grasberg
di Irian Jaya. Fenomena ini dapat terlihat dalam foto udara dan Landsat.

6. Gas surveys
Survei gas ini didasarkan dari banyakya cebakan mineral yang mengandung
volatile. Karena mobilitasnya tinggi, material volatile ini dapat mencapai permukaan
dan dilepaskan ke atmosfer.
Contoh :
 Mercury di atas cebakan logam dasar (base metals) dan emas epitermal
 Radon sebagai hasil peluruhan U
238
dalam cebakan uranium
 Helium dari cebakan U dan Th
 SO
2
terdeteksi sebagai hasil oksidasi sulfida
 Berbagai hidrokarbon volatile dalam survei minyak dan gas bumi
Teknik penyontoan bervariasi dari mulai dengan pesawat terbang atau
helikopter, detektor yang dipasang dalam tanah atau dalam air, sampai anjing yang
dilatih untuk mendeteksi sulfida dari kehadiran H
2
S.

Bab IV. Program Eksplorasi–

35

3. Metoda Eksplorasi Langsung
Metoda eksplorasi ini dilakukan langsung pada endapannya, baik dipermukaan
(pemetaan geologi), maupun bawah permukaan (test pitting, trenching & pemboran inti) :

3.1 Pemetaan geologi endapan
Pemetaan geologi endapan dilakukan untuk mendapatkan data geologi endapan
yang representatif mencakup aspek litologi, stratigrafi, struktur geologi, pola alterasi dan
mineralisasi, pola serta arah urat dan lain sebagainya. Pemetaan geologi endapan
umumnya dilakukan pada skala rinci (1 : 5000 – 1 : 200) untuk mendapat gambaran
detail kondisi geologi endapan.

3.2 Paritan uji (trenching)
Tujuannya: Untuk mengetahui penyebaran vertical dan horizontal tubuh bijih.
 Dibuat pada lokasi yang menunjukkan adanya gejala mineralisasi dan dibuat
tegak lurus terhadap jurus tubuh bijih atau formasi.
 Pada singkapan atau overburden yang tipis.
 Kedalaman yang efektif/ekonomis + 2 . 2,5 m
 Dibuat mulai dari bagian yang rendah, sehingga terjadi pengeringan
 langsung.

3.3 Sumur uji (test pitting)
 Untuk mengetahui perkembangan secara vertikal suatu tubuh bijih serta
ketebalannya.
 Dibuat sumur uji untuk endapan yang terlalu dalam bila dibuat parit uji.
 Penyanggaan sesedikit mungkin / tidak mudah longsor
 Kedalaman sumur uji dapat mencapai 30 meter, hal ini tergantung pada kestabilan
dinding, tubuh bijih, dan kemampuan pekerja/peralatan.

3.4 Pemboran inti
 Teknik ini dilakukan pada tubuh bijih.

Bab IV. Program Eksplorasi–

36
 Tujuannya : untuk mengetahui kondisi bawah permukaan dan penyebaran dari
tubuh bijih
 Dengan mengkorelasikan kolom-kolom litologi dari titik-titik bor akan didapatkan
gambaran penampang bawah permukaan daerah mineralisasi.
 Untuk mendapatkan sampel endapan yang representatif untuk di analisis di
laboratorium.




Bab V. Model Eksplorasi–

37

Bab V. Model Eksplorasi (Studi Kasus)


Model eksplorasi adalah keseluruhan sistematika dan metoda eksplorasi yang
diterapkan pada endapan mineral tertentu pada suatu daerah. Model eksplorasi
bergantung pada kriteria geologi, geokimia dan geofisika, disamping model genetik
endapan tersebut.
Menurut Babcock (1984), model eksplorasi adalah penerapan model genetik pada
kegiatan eksplorasi endapan bijih dengan mengembangkan kriteria geologi yang cost-
effective pada endapan bijih yang dimodelkan.

V.1 Model eksplorasi endapan Cu-Au porfiri
Endapan Cu-Au porfiri merupakan salah satu sumber bijih tembaga dan emas
yang selanjutnya dapat diolah sebagai konsentrat tembaga. Konsentrat tembaga
merupakan komoditi yang dapat dimanfaatkan untuk berbagai keperluan industri seperti
bahan baku peralatan elektronik (kabel listrik, trafo dan sebagainya), bahan baku
pembuatan alat-transportasi, alat-alat pertanian, perkakas rumah tangga, perhiasan dan
lain sebagainya. Permintaan akan konsentrat tembaga menunjukkan peningkatan baik
dari tahun ke tahun untuk kebutuhan dalam negeri maupun ekspor. Hal ini dapat
dikarenakan oleh jumlah penduduk yang semakin padat dan pembangunan berbagai
bidang semakin meningkat.
Dalam melakukan prospeksi dan eksplorasi terhadap endapan tembaga porfiri,
perlu diketahui daerah-daerah yang secara geologi memungkinkan keterdapatannya
terlebih dahulu. Endapan bahan galian ini erat hubungannya dengan intrusi batuan
”Complex Subvolcanic Calc-alkaline” yang sering bertekstur porfiritik, pada umumnya
berupa batuan intrusi asam-intermediet yang berkomposisi granodioritik, granitik dan
monzonit. Bijih tembaga dapat ditemukan secara tersebar dalam bentuk urat-urat (vein)
yang halus-halus membentuk meshed network (stockwork), sehingga derajat
mineralisasinya merupakan fungsi dari derajat stockwork (jejaring) yang terdapat pada

Bab V. Model Eksplorasi–

38
batuan induknya. Mineralisasi bijih sulfidanya berkembang sesuai dengan pola ubahan
hidrothermal.




























Gambar 5.1. Model eksplorasi tembaga porfiri
STUDI AWAL SURVAI TINJAU
MODEL PROSPEKSI
 Foto udara / citra satelit
 Metallogenic province
 Peta geologi
 Studi literatur
 Hukum & kebijakan
pemerintah
 Sejarah eksplorasi
 Sosial Budaya
Masyarakat
 Dsb
 Pemetaan geologi regional
(data sekunder) 1 : 25.000
– 100.000
 Geokimia regional
(aeromagnetic)
 Geofisika regional (stream
sediment)
 Geobotani
 Quick survey & sampling
MODEL GENETIK
REGIONAL
MODEL GENETIK
LOKAL
 Pemetaan geologi lokal (1 : 5000 –
1 : 10000)
 Geokimia lokal (soil geochemistry)
 Geofisika lokal (ground magnetic)
 Trenching, tes pitting
 Pemboran uji spasi 400 m
 Perkiraan sumberdaya
MODEL EKSPLORASI RINCI
 Pemetaan geologi rinci (1 : 200 – 1 :
5000)
 Pemetaan zona alterasi
 Pemetaan pola & arah urat
(stockwork)
 Ore modelling
 Geokimia rinci–rock geochemistry
 Geofisika–ground magnetic
 Pemboran eksplorasi (spasi rapat 50
– 200 m)
 Tunneling
 Subsurface mapping
 Perhitungan sumberdaya terukur
 Model penambangan
 Analisis laboratorium (kimia unsur)
 Analisis geoteknik
 COG (cut of grade)

MEASURED
RESOURCE
PROVEN
RESERVES
PENAMBANGAN
PENGOLAHAN
FEASIBILITY STUDY
 Analisis ekonomi
 Infra struktur
 Rencana pabrik
 Peralatan
 AMDAL, dsb.
KOMODITI
(KONSENTRAT
TEMBAGA)

Bab V. Model Eksplorasi–

39
Pelaksanaan kegiatan eksplorasi endapan tembaga porfiri dapat dilakukan kapan
saja. Yang terpenting adalah KP Eksplorasinya sudah ada dan komponen-komponen yang
diperlukan dalam kegiatan eksplorasi tersebut telah siap. Komponen-komponen yang
dimaksud meliputi sumberdaya manusianya, peralatan dan kelengkapan pendukung, serta
konsep, data dan model eksplorasi yang direncanakan. Biasanya kegiatan eksplorasi
endapan tembaga porfiri berkisar 2 – 5 tahun. Untuk kelancaran dalam pencapaian
sasaran kegiatan, maka disusun suatu jadwal penambangan.
Suatu model eksplorasi yang mengacu pada konsep eksplorasi, model genetik,
karakteristik geologi, geofisika dan geokimia endapan perlu dibuat dalam melakukan
eksplorasi terhadap endapan tembaga porfiri. Model eksplorasi endapan tembaga secara
umum meliputi studi awal (desk investigation), survai tinjau (reconnaissance), eksplorasi
pendahuluan, eksplorasi rinci dan studi kelayakan (feasibility study). Secara garis besar,
model eksplorasi endapan tembaga pofiri ini terlihat pada Gambar 5.1.


V.2 Model eksplorasi endapan Au-Ag epitermal sulfidasi rendah
Kegiatan eksplorasi endapan emas di lapangan sangat umum menggunakan
metoda geokimia, dikarenakan emas merupakan media conto yang ideal. Conto yang
ideal untuk eksplorasi geokimia seperti :
1. Conto harus mengakumulasi dan mengkonsentrasikan unsur-unsur bijih atau unsur-
unsur dalam senyawa lainnya yang berasosiasi dengan tubuh bijih.
2. Conto dapat diambil dengan mudah dan cepat di daerah penyelidikan.
3. Dapat menghasilkan lingkar penyebaran (dispersion halo) hipogen maupun
supergen atau dispersi yang panjang dari anomali unsur-unsur atau senyawa bijih
dalam bentuk yang dapat diramalkan ke arah bijih.
4. Dapat mendeteksi endapan bijih yang di bawah permukaan (blind deposit)
5. Conto mudah dianalisis di laboratorium.
Dalam aplikasinya untuk perburuan emas, metoda geokimia yang digunakan di
lapangan dibagi menjadi tiga yaitu metoda geokimia endapan sungai (stream sediment),
geokimia soil, dan geokimia batuan.

Bab V. Model Eksplorasi–

40
Contoh tahapan eksplorasi emas yang dilakukan di daerah Gunung Pongkor Jawa
Barat dapat dilihat pada Gambar 5.2 berikut :





































CITRA LANDSAT

ANALISA STRUKTUR

STUDI LITERATUR

100 х 100 Km
2












EVALUASI GO







LUAS: 1.000.000 HA
WAKTU: NOP-DES
1988
BIAYA : Rp. 10 JUTA
I. GEOLOGI

GEOKIMIA ENDAPAN
SUNGAI (SS) 1140 CT
DULANG (PC) 499 CT
CONTO BATUAN 240
CT

PEMETAAN
GEOLOGI SEPINTAS
29.000 HA

ANALISA KIMIA 1380
CT











II. EVALUASI GO/ NO
GO
LUAS : 29.000 HA
WAKTU: JAN-APR
1988 (4 BLN)
BIAYA: RP.---------------
I. GEOLOGI

PEMETAAN GEOLOGI
DETAIL
1:1000 220 HA
1:2000 191 HA

BUKAAN 10.168 M
2


PARITAN 5.820 M
3


LOGGING 693 M

ANALISA 1.230 CT

II. PENGUKURAN
GRID 1.500 TTK

III. GEOFISIKA
IP 1.500 TTK
MAGNIT 1.500 TTK

IV. PEMBORAN
BOR UJI 3 TTK, 693 M

V. EVALUASI GO
LUAS : 11.066 HA
WAKTU: MEI-OKT
1989 (5 BLN)
BIAYA: RP.---------------
I. GEOLOGI

PEMETAAN GEOLOGI
DETAIL
1:1000 300,5 HA
1:250 142 HA

PARITAN 140 LOKASI,
(10m x 1m x 2m)

PERCONTOAN DETAIL
1:250 772 CT

LOGGING 5.618 M

ANALISA 2.274 CT

II. PEMBORAN :
SCOUT DRILL JARAK
100-500 M 32 TTK
TOTAL KEDALAMAN
5618,7 M



III. EVALUASI GO
LUAS : 4.058 HA
WAKTU: NOP-MEI 1990
(8 BLN)
BIAYA: RP.---------------
I. GEOLOGI

ANALISA 4470 CT
LOGGING 35.090 M

II. PENGUKURAN:
TOPOGRAFI
1:1000 – 1.413 HA
1:250 – 101,4 HA

III. PEMBORAN
BOR EVALUASI
JARAK
25M – 50M 149 TTK
TOTAL 35.089,8 M

IV. PRAFEASIBILITY
STUDY
6 BLN






V. EVALUASI GO

LUAS : 4.000 HA
WAKTU: 20 BLN
BIAYA: RP.------------
PENDAHULUAN TAHAP I TAHAP II TAHAP III TAHAP IV

TARGET
STRUKTUR
KONTROL

DAERAH PROSPEK

ANOMALI GEOKIMIA
PENYEBARAN
MINERALISASI
PERMUKAAN

CADANGAN
HIPOTETIK/POSIBLE
KORELASI
MINERALISASI
BAWAH PERMUKAAN

PENYEBARAN KADAR
MINERALISASI

CANGAN PROBABLE
PENYEBARAN
KADAR/MINERALISA
SI PADA TUNNEL

KORELASI
MINERALISASI
BAWAH PERMUKAAN

CADANGAN
PROBABLE-PROVEN
(TERUKUR)
STUDI
KELAYAKAN

AMDAL 2 THN
C
A
D
A
N
G
A
N

T
E
R
U
K
U
R

DATA TERSISIH
Gambar 5.2. Realisasi tahapan eksplorasi emas di daerah Gunung Pongkor Jabar.

Bab V. Model Eksplorasi–

41
Mineralisasi yang sering ditemukan pada endapan emas adalah mineral pirit yang
biasanya menyebar dalam batuan berbentuk halus, kubik dan berwarna kuning metalik.
Khusus dalam batuan ubahan seperti argilik, propilik, silisifikasi, kaolinisasi, mineral
pirit biasanya berbentuk halus dan menyebar dalam batuan.
Bila dalam batuan ubahan ini ditemukan urat kuarsa maka diduga bahwa ubahan
batuan yang terjadi berkaitan dengan alterasi hidrotermal. Jika anomali Au muncul pada
lokasi percontohan stream sediment, maka dapat disimpulkan terdapat alterasi dan
mineralisasi batuan di daerah hulu. Dari pengamatan singkapan batuan dilakukan pula
percontoan batuan terutama pada zona urat atau zona mineralisasi dari batuan yang
mengalami silisifikasi. Conto batuan ini kemudian dikirim ke laboratorium untuk
dianalisa kadar kandungan emas dan unsur-unsur lainnya seperti Cu, Ag, Zn, Pb, As, Sb
dan Hg.


V.3 Model eksplorasi endapan Ni-laterit
Konsentrasi nikel yang terdapat pada batuan beku rata-rata adalah 80 ppm, dan
sangat baik terdapat pada batuan ultramafik. Pada keadaan ini, unsur Ni dapat hadir
sebagai kristal kecil dari nikel sulfida berupa pentlandite dan millerite, namun dapat juga
telah tersubstitusi oleh Fe dan Mg pada silikat (terutama olivin) dan oksida (magnetit).
Pada endapan residual, nikel merupakan hasil pencucian dari mineral olivin, serpentin
atau nickeliferous magnetite dan hadir sebagai garnierit. Nikel laterit yang memiliki peran
penting dalam perekonomian, dan umumnya memiliki batuan asal berupa peridotit.
Zona saprolit merupakan zona yang berada di atas batuan induk, zona ini sangat
poros, dimana olivin dan piroksen dari batuan induk telah hancur. Disini, serpentin dan
klorit mengalami pengurangan kandungan Mg, tetapi Ni dan Fe-nya mengalami
peningkatan yang tajam. Kuarsa dan mineral smektit hadir sebagai pseudomorphous yang
mulai menggantikan olivin dan serpentin.
Pada analisis conto nikel laterit, elemen yang didapat biasanya adalah nikel,
cobalt, besi, magnesia, silika dan LOI. Eksplorasi yang kebanyakan pada daerah hutan
hujan tropis dapat dilakukan dengan melakukan remote sensing (Allum, 1982 dalam
Edwards dkk., 1986), analisis yang dilakukan meliputi analisis topografi, keberadaan
struktur geologi dan kesamaan spesies vegetasi yang dapat disebandingkan dengan

Bab V. Model Eksplorasi–

42
batuan di sekelilingnya (terdapat vegetasi tertentu yang dapat hidup pada tanah batuan
ultramafik). Contoh program eksplorasi endapan nikel laterit di Indonesia dapat dilihat
pada Tabel 5.1.

Tabel 5.1. Program eksplorasi endapan nikel laterit (Harju, 1979 dalam Edwards
dkk., 1986).
Tahun Sulawesi, Indonesia
1979-70




1970-71

1970-72


1973

1972-74

1975


1973-76



Aerial photographic assessment 50 km
2
sampled on 200 x 400 m dan
200 x 200 m grid yielding 33500 m of drilling, each metre sampled for
Ni, Co, Fe (using AAS). Geological mapping recognizes two bedrock
types giving different chemical and physical types of ore.

Bulk samples (totaling 5000 tonnes) mined for metallurgical testing.

Further 39500 m of drilling, 275 test pits (total 2450 m) plus 44
backhoe trenches.

Stage 1 of project agreed.

Further exploration outlines additional ore.

Stage 2 of project agreed (annual production forecast 45000 tonnes
nickel in matte).

Additional 33000 m, 800 test pits (3935 m) dan 230 trenches. Also
detailed mine development sampling at 25 to 12.5 m spacing 3900
holes (45000 m), 173 large test pits (1385 m) 2000 tonnes of material
from trenches and test pits processed.


V.4 Model eksplorasi endapan Sn-placer
Jebakan ini merupakan jebakan terpenting untuk unsur/mineral tanah jarang
karena umumnya mineral REE dalam batuan primer mempunyai konsentrasi yang sedikit
dan karena sifatnya yang resisten terhadap pelapukan, maka mineral ini dapat
terkonsentrasi membentuk endapan placer.
Endapan placer dibentuk oleh konsentrasi mekanik terhadap mineral-mineral
yang resisten. Proses ini dimulai dari batuan asal yang mengalami pelapukan karena
pergerakan air atau udara, mineral-mineral yang terdapat pada materaial hasil lapukan

Bab V. Model Eksplorasi–

43
dipisahkan secara gaya berat sehingga mineral-mineral yang lebih berat terkonsentrasi
membentuk endapan dan dikenal sebagai endapan placer (placer deposit).
Komoditi-komoditi utama yang berasal dari endapan placer ini adalah timah,
emas, platinum, niobium, tantalum, zircon dan intan.
Prinsip dalam konsentrasi mekanik dilakukan dengan cara material hasil lapukan
batuan dicuci secara perlahan oleh air kearah downslope. Pergerakan aliran air akan
menyapu lebih bersih matrik-matrik tersebut sehingga melepas mineral-mineral dari
matriknya, mineral-mineral yang mempunyai berat jenis lebih besar akan mengendap
lebih dahulu atau bergerak relatif lebih dekat. Demikian juga untuk gelombang dan arus
pantai akan memisahkan minral-mineral berat dari mineral yang lebih ringan dan
memisahkan butiran-butiran kasar dari butiran yang lebih halus. Laju pengendapan
material selain dipengaruhi oleh kecepatan pergerakan fluida, juga dipengaruhi oleh
perbedaan berat jenis, ukuran dan bentuk partikel. Karakteristik fisik dan lingkungan
pengendapan beberapa mineral ekonomis endapan placer dapat dilihat pada Tabel 5.2,
setelah hal tersebut diketahui maka dapat dilakukan perencanaan untuk melakukan
penambangan. Contoh model eksplorasi endapan placer dapat dilihat pada Gambar 5.3.

Tabel 5.2. Ciri fisik dan lingkungan pengendapan beberapa mineral ekonomis endapan
placer (Evans, 1993).
Mineral Formula Specific
gravity
Hardness Principal placer
environment
Heavy
heavy
minerals
Gold
Platinum
Cassiterite
Wolframite

Au
Pt
SnO
2

(FeMn)(WO
4
)
15.5-19.4
14-19
6.8-7.1
7-7.5
2.5-3
4-4.5
6-7
5-5.5
Fluvial, eluvial (beach)
Fluvial
Eluvial, fluvial, marine
Eluvial, colluvial
Light
heavy
minerals
Magnetite
Ilmenite
Rutile
Columbite-
tantalite
Pyrochlore
Xenotime
Monazite
Bastnaesite
Baddeleyite
Zircon
Diamond
Fe
3
O
4

Fe
3
TiO
4

TiO
2


(Fe,Mn,Mg)(Nb,Ta)
2
O
6
(NaCa)
2
Nb
2
O
6
(Oh,F)
YPO
4

(Ce,La,Nd,Th)PO
4

CeFCO
3

ZrSiO
4

ZrSiO
4

C
5.2
4.5-5.0
4.2

5.3-7.3
4.2-4.4
4.5
4.9-5.3
4.9
5.5-6.0
4.6-4.7
3.5
5.5-6.5
5-6
6-6.5

6
5-5.5
4-5
5-5.5
4.5
6.5
7.5
10
Beach sand
Beach sand
Beach sand

Fluvial
Eluvial
Beach sand
Beach sand
Eluvial
Eluvial
Beach sand
Beach, fluvial, eluvial


Bab V. Model Eksplorasi–

44



























STUDI LITERATUR
1. Penelitian terdahulu
2. Inventarisasi data-data:
 Foto udara
 Peta geologi
 Peta rupa bumi
 Peta topografi
 Keadaan sosial masyarakat

STUDI ATAS MEJA (Analisis Data Studi Literatur)
 Analisis foto udara untuk melokalisir sebaran aluvial purba
 Analisis foto udara untuk melokalisir sebaran aluvial aktif
 Analisis peta geologi untuk mengetahui litologi regional
 Analisis peta topografi untuk mengetahui pola sungai
 Perancangan lintasan survei tinjau
 Perancangan lintasan survei geofisika (kalau diperlukan)
SURVEI TINJAU
 Pengecekan jenis alluvial
 Pengecekan batas sebaran
alluvial
 Sampling acak (dulang)
 Identifikasi mineral pada conto
DESKRIPSI MODEL EMPIRIS
 Mineral; kasiterit berasosiasi dengan mineral berat (ukuran lanau –
kerikil), pada alluvial sungai purba atau aktif
 Tipe batuan; alluvial, gravel, konglomerat, umumnya berumur
tersier akhir – holosen
 Lingkungan pengendapan; umumnya pada aluvial sungai, kadang-
kadang berupa endapan pantai/laut
 Tatanan tektonik; berasal dari granodiorit dan tektonik stabil
sepanjang proses pelapukan dan pengendapan
 Asosiasi; ilmenit, magnetit, zirkon, monazit, kolumbit, tantalit
 Kontrol bijih; terkonsentrasi pada dasar endapan sungai atau
terperangkap dalam perngkap-perangkap alam (umumnya endapan
placer terkonsentrasi kurang lebih 8 km dari sumber)
 Petunjuk geokimia; anomali pada unsur Sn, As, B, F, W, Be, Cu,
Pb, Zn.
 Umum dilakukan sampling dengan dulang

Model Genetik Regional
Perkiraan jenis alluvial (aktif atau purba)
Perkiraan lingkungan pengendapan
EKSPLORASI PROSPEKSI
(PENDAHULUAN)
Geologi
 Pemetaan
 Pendataan lapangan
 Identifikasi struktur
 Lokalisir endapan alluvial
Geokimia
 Sampling stream sedimen
 Samping bor uji
 Uji mineral (grain)
 Uji kadar
Geofisika
 Magnetik, resistivity
 Identifikasi struktur
 Identifikasi profil bawah permukaan
(ketebalan aluvial, bed rock)
MODEL GENETIK
LOKAL
RESOURCE
DAERAH TARGET dan
KONSEP EKSPLORASI
LANJUT
TIDAK
STOP
EKSPLORASI LANJUT/DETIL
Survei Seismik Refraksi
Pemetaan geologi rinci
Pemetaan topografi rinci
Sampling stream sedimen rinci
Sampling pada sumuran uji (kalau memungkinkan)
Pemboran (bor banka) rapat
Analisis kadar
Analisis, evaluasi dan perhitungan candangan
MODEL ENDAPAN
RINCI
POTENSI
TERUKUR
TIDAK LAYAK
Yes DAERAH PROSPEK
TAMBANG
STUDI KELAYAKAN
Jumlah cadangan
Kadar Sn
Design tambang
Pengolahan
Tinjauan ekonomi
EKONOMIS
DITAMBANG
EKONOMIS
PRODUKSI
MODEL EMPIRIS
Gambar 5.3. Model eksplorasi endapan timah placer

Bab V. Model Eksplorasi–

45

Sifat-sifat yang harus dimiliki oleh mineral supaya dapat terkonsentrasi secara
mekanik adalah :
 Mempunyai berat jenis (BJ) tinggi
 Resisten terhadap pelapukan kimia
 Mempunyai daya tahan (malleability, toughness, hardness).



Bab VI. Pengambilan dan Pengolahan Data Eksplorasi –

46

Bab VI. Pengambilan dan Analisis Data Eksplorasi

VI.1 Pengambilan data geologi endapan
Pengambilan data geologi endapan dapat dimulai dari studi pendahuluan yaitu
berupa data sekunder dari hasil penelitian terdahulu (pemetaan, data geofisika
regional, geokimia regional) maupun data primer yang dapat diambil langsung
melalui observasi lapangan/pemetaan maupun maupun tidak secara langsung
misalnya dari foto udara/citra landsat.
Kegiatan penyelidikan secara umum dalam pengambilan data (dari
Projosumarto, 1998) untuk menentukan daerah yang prospek endapan mineral,
seperti:

1. Penelusuran tebing-tebing di tepi sungai dan lereng-lereng bukit
Kegiatan ini bermaksud untuk melakukan pengamatan terhadap singkapan
(outcrop) yang dapat memberi petunjuk keberadaan suatu endapan bahan galian. Jika
ditemukan singkapan yang menarik dan menunjukkan tanda-tanda mineralisasi, maka
letak dan kedudukan batuan tersebut diukur dan dipetakan, disertai dengan
pengambilan conto batuan secara sistematis untuk diselidiki di laboratorium.

2. Penelusuran jejak serpihan mineral (tracing float)
Metoda ini dilakukan dengan tujuan untuk menemukan letak sumber serpihan
mineral (mineral cuts = float) yang umumnya berupa urat bijih (vein) endapan
promer di tempat-tempat yang elevasinya tinggi. Metoda ini dilakukan dengan cara
mencari serpihan atau potongan mineral-mineral yang berharga (emas, intan, kasiterit,
dsb) yang bersifat keras, tidak mudah larut dalam larutan asam maupun basa lemah,
dan memiliki berat jenis yang tinggi. Metoda ini dilakukan dengan cara mendulang
sedimen pada tubuh sungai, dimulai dari kelokan sungai bagian hilir. Bila dalam
pendulangan ditemukan mineral berharga, maka kegiatan pendulangan diteruskan
hingga ke hulu sungai sampai serpihan mineral berharga tidak ditemukan lagi.


Bab VI. Pengambilan dan Pengolahan Data Eksplorasi –

47
3. Penyelidikan dengan sumur uji (test pit)
Penyelidikan dengan sumur uji dan parit uji dilakukan untuk melengkapi
metoda penelusuran jejak agar diperoleh bukti mengenai keberadaan suatu endapan
bahan galian di bawah tanah, disertai pengambilan conto batuan. Test ini dapat
menggunakan peralatan sederhana seperti cangkul, linggis, sekop, pengki dsb.
Bentuk penampang sumur uji dapat dibuat membentuk persegi panjang, bujur
sangkar, bulat atau elips. Bentuk penampang yang sering dibuat adalah persegi
panjang berukuran 75 х 100 cm hingga 150 х 200 cm, dengan kedalaman yang
bervariasi tergantung dari kedalaman endapan bahan galian.

4. Penyelidikan dengan parit uji (trench)
Maksud dan tujuan enyelidikan ini pada dasarnya sama dengan penyelidikan
sumur uji, demikian pula cara penggaliannya, namun bentuk parit uji berbeda dengan
sumur uji. Parit uji digali memanjang di permukaan bumi dengan bentuk penampang
trapesium (lihat Gambar 6.1), dengan kedalaman 2-3 m, panjang parit tergantung dari
lebar atau tebal singkapan endapan bahan galian yang dicari, dan jumlah (volume)
conto batuan yang ingin diperoleh.


Gambar 6.1. Bentuk penampang parit uji (Projosumarto, 1998)








Bab VI. Pengambilan dan Pengolahan Data Eksplorasi –

48

5. Penyelidikan dengan metoda geofisika (geophysical prospecting)
Metoda geofisika dipakai sebagai alat untuk menemukan adanya perbedaan
(anomali) yang disebabkan karena endapan bahan galian tertentu di bawah
permukaan bumi. Bermacam-macam metoda geofisika dapat dilihat pada Bab IV.

6. Penyelidikan dengan metoda geokimia (geochemistry prospecting)
Metoda geokimia digunakan untuk merekam perubahan-perubahan kimia
yang sangat kecil, yaitu dalam ukuram ppm (part per million), seperti pada air
permukaan (air sungai), air tanah, lumpur yang mengendap di dasar sungai, tanah,
dan bagian-bagian dari akar tanaman (pepohonan) seperti pucuk daun, kulit pohon
dan akar yang disebabkan karena di dekatnya ada endapan bahan galian atau endapan
bijih (ore body).

7. Prospeksi dengan bor tangan (hand drill prospecting)
Metoda prospeksi dengan bor tangan diterapkan apabila endapan bahan galian
dperkirakan letaknya tidak terlalu dalam (10–15 m) dan hanya tertutup oleh lapisan
batuan yang relatif lunak (seperti batuan sedimenter atau batuan yang sudah sangat
lapuk). Dengan bor tangan ini kita bisa langsung memperoleh conto batuan sebagai
bukti keberadaan bahan galian. Kegiatan pengeboran tangan di satu titik tidak pernah
berlangsung lama dan daerah yang terpengaruh oleh kegiatan ini juga tidak terlalu
luas.

VI.2 Pengambilan conto
Pengambilan conto dilakukan untuk memperoleh bukti-bukti nyata yang rinci dan
meyakinkan dari endapan bahan galian terutama yang berada di bawah permukaan
(Prodjosumarto, 1998). Pengambilan conto juga berguna untuk melakukan analisis lebih
jauh mengenai endapan mineral yang dicari, contohnya untuk mengetahui ciri fisik atau
kandungan mineral melalui serangkaian analisis. Pengambilan conto batuan dapat
dilakukan dengan berbagai cara mulai dari pengambilan conto secara sederhana,
misalnya dengan palu geologi untuk singkapan di permukaan, sampai dengan berbagai
peralatan tertentu sebagai berikut :


Bab VI. Pengambilan dan Pengolahan Data Eksplorasi –

49
1. Pengeboran inti (core drilling)
Untuk memperoleh inti bor, maka alat bor putar (rotary drill) dilengkapi dengan
mata bor berlubang (hollow drill bit), tabung inti bor (core barrel) dan penangkap inti bor
(core catcher). Arah pengeboran dapat dilakukan vertikal maupun horisontal, akan tetapi
pengeboran secara vertikal lebih sering dilakukan hingga mencapai batuan dasar
(bedrock) dengan pola pengeboran dan jarak bor (spasi) yang teratur, sehingga akan
diperoleh sejumlah inti bor yang representatif sehingga bentuk, letak atau posisi endapan
bahan galian dapat diketahui dengan pasti. Inti bor kemudian diselidiki lebih lanjut di
laboratorium untuk mengetahui mutu atau kadar mineral berharga, sifat fisik, kimia dan
mineraloginya secara lengkap.

2. Penggalian sumur uji ((test pit) atau sumuran dalam (test shaft)
Pada daerah penyelidikan yang relatif datar, dapat dibuat sejumlah sumur uji
untuk endapan bahan galian yang diperkirakan memiliki kedalaman yang dangkal, atau
sumuran dalam bila endapan diperkirakan cukup dalam (>5 mm). Penggalian kedua
macam sumur tersebut harus memakai pola yang teratur (sistematis). Kedalaman sumur
uji atau sumuran dalam harus dibuat mencapai batuan dasar (bedrock) agar dapat
diketahui variasi ketebalan dan bentuk endapan bahan galian.

3. Penggalian terowongan buntu (ADIT)
Penggalian terowongan buntu ini digunakan jika daerah yang diselidiki memiliki
topografi yang berbukit-bukit. Topografi yang tidak rata ini menyebabkan pengambilan
data mengenai endapan mineral dapat dilakukan dengan cara menggali sejumlah
terowongan buntu (adit) di lereng-lereng bukit. Penggalian terowongan ini juga harus
dilakukan dengan jarak-jarak yang teratur.
Pada awalnya penggalian dapat dibuat dengan jarak yang jarang, namun jika
endapan bahan galian menunjukkan mutu atau kadar mineral berharga yang meyakinkan,
maka jarak penggalian terowongan buntu dapat dibuat lebih rapat.





Bab VI. Pengambilan dan Pengolahan Data Eksplorasi –

50
VI.3 Analisis conto di laboratorium
1. Petrografi
Dari pengamatan petrografi atau analisis pada sayatan tipis batuan dapat
didapatkan beberapa informasi penting, seperti :
 Tipe batuan/tekstur primer
 Mineralogi dan alterasi (mineral sekunder)
 Hubungan tekstur (breksiasi, veining, dsb)
Tujuan dari dilakukannya analisis petrografi adalah untuk mengetahui:
 Litologi primer atau sejarah pengendapan/pembentukan batuan
 Kimia dan temperatur alterasi dan mineralisasi

2. Mineragrafi
Informasi yang bisa didapat dari analisis ini adalah :
 Identifikasi mineral opak (cth. sulfida)
 Identifikasi gangue minerals
 Hubungan tekstur/mineralogi
Tujuan dilakukannya analisis ini adalah untuk mengetahui :
 Litologi primer/history
 Kimia dan temperatur alterasi dan mineralisasi
 Paragenesa

3. Analisis XRD (X-Ray Diffraction)
Prinsip dalam analisis ini adalah menghitung jarak atom pada mineral
kemudian dibandingkan dengan standar yang telah diketahui untuk mengidentifikasi
fase mineral.
Deteksi limit untuk mineral dalam campuran : 1 – 5%.
Secara teknis, analsis XRD dilakukan dalam beberapa perlakuan :
1. Air-dried : Quartz, illit, montmorilonit, kaolinit, ankerit
2. Glycolated : Kuarsa, illit-smektit, klorit, plagonit
3. Heated : Kuarsa, kaolinit, serisit.
Informasi yang dapat diketahui, seperti :
 Struktur kristal

Bab VI. Pengambilan dan Pengolahan Data Eksplorasi –

51
 Identifikasi mineral sekunder : mineral lempung, zeolit, karbonat, feldspar
 Identifikasi mineral semi-kuantitatif.
Tujuan analisis XRD adalah untuk melakukan :
 Identifikasi mineral
 Umumnya pada zona alterasi (argilik)
 Kimia dan temperatur alterasi
 Kelimpahan komparatif dari lempung yang menunjukkan alterasi.

4. Analisis PIMA (Portable Infra-Red Mineral Analyser)
Analisis PIMA merupakan metode analisis yang cepat, murah, portable
(lapangan), baru dikembangkan akhir-akhir ini, prinsip analisis seperti XRD, dan
menggunakan conto kecil dan kering (dry). Absorpsi panjang gelombang dari radiasi
IR.
Tujuan analisis untuk mengetahui :
 Mineralogi conto batuan
 Alterasi batuan, khususnya mineral lempung dan batuan karbonat.
 Membedakan ilit, kaolinit dan pyrophyllit clays.

5. Micropobe (EDAX)
Prinsip dalam analisis micropobe ini :
 Termasuk variasi teknik yang menggunakan sinar-x dan mikroskop
elektron.
 Akurasi tinggi
 Mineral (titik) kecil (sub-mikron) di permukaan
 Bisa untuk mineral transparan dan opak
 Bisa dilakukan pada sayatan poles/polish section
Informasi yang dapat diketahui adalah komposisi kimia (unsur > berat dari
oksigen). Sedangkan tujuan dilakukannya analisis :
 Analisis kuantitatif dari single mineral
 Analisis semi-kuantitatif penyebaran unsur dari suatu mineral
 Mikro-paragenesis


Bab VI. Pengambilan dan Pengolahan Data Eksplorasi –

52
6. SEM (Scanning Electrone Microscope)
Prinsip kerja analisis SEM :
 Termasuk variasi teknik yang menggunakan sinar-X dan mikroskop
elektron.
 Akurasi tinggi
 Mineral (titik) kecil (sub-mikron) di permukaan
 Bisa untuk mineral transparan dan opak
 Bisa dilakukan pada polish section
 Akan memperlihatkan gambar permukaan conto pada layar CRT.
Informasi yang didapat dengan menggunakan analisis SEM adalah :
 Tekstur permukaan mineral pada skala submikroskop.
 Terutama tekstur replacement pada feldspar, clays dan zeolites.
 Pada studi reservoir minyak, digunakan untuk microporosity pada conto
core (inti bor).

7. Inklusi Fluida
Analisis inklusi fluida dilakukan dengan mencermati adanya inklusi fluida
yang merupakan material berukuran sangat kecil (mikron), berfase cair, gas dan padat
yang terperangkap saat pembentukan mineral (Roedder, 1984).
Host mineral : Kuarsa, anhidrit, kalsit, sfalerit, barit, fluorit dan adularia.
Preparasi dengan menggunakan double polished section.
Alat yang digunakan dalam analisis :
 Mikroskop polarisasi
 Freezing dan heating stage
Informasi yang didapat :
1. Analisis non destruktif
 Fasa dan tipe paragenetik inklusi
 Th (temperature of homogenization)
 Tm (temperature of melting)
 Salinitas


Bab VI. Pengambilan dan Pengolahan Data Eksplorasi –

53
2. Analisis destruktif
 Kandungan CO
2
(microscope crushing stage)

Tujuan :
 Komposisi kimia fluida
 Temperatur pembentukan endapan
 Evolusi temperatur
 Kedalaman pembentukan dari paleosurface
 Horizon mineralisasi
 Interpretasi tipe endapan (hidrotermal)

8. Bulk Rock Chemistry (BRC)
Analisis :
 XRF (X-Ray Fluorecence)
 AAS (Atomic Absorption Specroscopy)
 NAA (Neutron Atoms Absorption)
 ICP (Inductively Coupled-Plasma_Mass Spectrometry)
Informasi :
Bulk composition of rock or minerals (komposisi kimia keseluruhan dari batuan atau
mineral).
Tujuan :
 Komposisi kimia batuan fresh dan ubahan (alterasi)
 Mass balance calculation

9. Analisis Isotop Stabil Mineral
Secara teknis, analisis dilakukan pada crushed powder mineral (individual)
yang telah dipisahkan misalnya dengan teknis magnetik atau gravity.
Informasi yang didapat :
Rasio isotop dari sulfur, karbon, hidrogen dan oksigen.

Tujuan analisis yaitu untuk mengetahui :
 Temperatur fluida

Bab VI. Pengambilan dan Pengolahan Data Eksplorasi –

54
 Sumber fluida (magmatik, meteorik, metamorfik dan sebagainya)

10. Metode Dating (Umur Obsolut)
Prinsip/informasi :
 Crushed mineral separates
 Umur batuan
 Umur alterasi – mineralisasi (tahun)
Jenis-jenis metode dating :
 Radiokarbon
 K-Ar
 Rb-Sr
 U-Pb dan Seri yang berhubungan
 Fission Track Dating (Apatit dan Zirkon)
 Metode Dating yang lain : TL (Thermoluminescence) untuk kuarsa, AAR
(Amino Acid Raminescence) untuk kuarsa, AAR (Amino Acid
Racemisation), ESR (Electron Spin Resonance), U-Th dating.



Bab VII. Klasifikasi dan Motoda Estimasi Sumberdaya/Cadangan–

55

Bab VII. Klasifikasi dan Metoda Estimasi Sumberdaya/Cadangan

Eksplorasi dan proyek evaluasi tambang umumnya membutuhkan biaya yang
besar, saat ini hanya sebagian kecil penambangan yang dikembangkan, sedangkan
sebagian yang lain tidak dilakukan sebelum dilakukan evaluasi lebih lanjut karena
berbagai faktor.
Derajat keyakinan geologi dan kelayakan bahan galian merupakan dasar dalam
mengklasifikasi sumberdaya/cadangan bahan galian tersebut.
Istilah resources (sumberdaya) diartikan sebagai komoditi mineral potensial yang
dapat dieksploitasi. Reserves (cadangan) didefinisikan sebagai jumlah kuantitas terhitung
dari bijih yang ekonomis untuk ditambang berdasarkan segi teknologi dan kondisi
ekonomi dan aspek lingkungan saat ini. Jika kita menggunakan istilah cadangan berarti
endapan mineral tersebut harus sudah ’mineable’ (baik tambang terbuka atau tambang
bawah tanah) dan ’bankable’ (berdasarkan potensi kekayaan yang dimiliki untuk mencari
modal dari bank).
Sumberdaya (resources) dapat menjadi cadangan (reserves) dengan melakukan
studi kelayakan tambang yang meliputi studi ekonomi (cth. harga komoditi dalam 10 – 15
tahun terakhir), penambangan (ongkos dan metoda penambangan, biaya infrastruktur),
metalurgi (ongkos pengolahan), pemasaran (kondisi pasar), peraturan/hukum (kontrak
harga, kerjasama, kebijakan pemerintah, lingkungan dan sosial.

VII.1 Klasifikasi Sumberdaya/Cadangan
Kepastian geologi, teknik penambangan dan aspek perekonomian merupakan
kriteria utama dalam pengklasifikasian cadangan maupun sumberdaya. Klasifikasi
sumberdaya dan cadangan merupakan alat untuk menggolongkan besarnya sumberdaya
dan cadangan endapan mineral. Klasifikasi cadangan mineral yang standar sangat
diperlukan pada industri pertambangan mineral dan melibatkan banyak pihak terkait
seperti perusahaan pertambangan, perusahaan di bidang lain, pemerintah, pemegang
saham, bank, ahli ekonomi, ahli hukum, ahli lingkungan, dan masyarakat luas.

Bab VII. Klasifikasi dan Motoda Estimasi Sumberdaya/Cadangan–

56
Klasifikasi sumberdaya dan cadangan endapan mineral telah menjadi kebutuhan
industri pertambangan, sejak adanya modernisasi industri ini, setelah Perang Dunia II.
Sejumlah negara maju membuat klasifikasi cadangan yang kemudian diikuti dengan
negara-negara lain yang juga membuat klasifikasi cadangan, baik berupa system baru,
modifikasi, atau kombinasi dari sistem yang telah ada.
Rancangan klasifikasi dirintis oleh US Geological Survey pada tahun 1970-an,
yang kemudian di akhir tahun tersebut muncul banyak sistem klasifikasi cadangan
mineral. Karena masing-masing klasifikasi mempunyai kriteria dan istilah yang berbeda,
hal ini merepotkan komunikasi antara pihak-pihak yang terkait dalam industri
pertambangan. Oleh karena itu timbul usaha standarisasi klasifikasi, termasuk oleh PBB
pada tahun 1979.
Pada tahun 1995, PBB yang diwakili oleh Komisi Ekonomi Eropa, memprakarsai
penyusunan standar sistem klasifikasi. Indonesia (ditujukan pada Direktorat Jendral
Geologi dan Sumberdaya Mineral (DJGSM)) merupakan salah satu negara yang diminta
data masukan oleh PBB. Usaha PBB kemudian berhasil dengan tersusunnya rancangan
klasifikasi cadangan mineral pada tahun 1996 yang lebih berorientasi pada ekonomi pasar
dan juga dibuat mudah dimengerti tidak saja oleh ahli geologi atau pertambangan tetapi
oleh pihak-pihak terkait. Menindaklanjuti komunikasi dengan PBB, DJGSM menyusun
rancangan standar nasional klasifikasi cadangan mineral (lihat Tabel 7.1).

Keuntungan dengan adanya klasifikasi yang standar, maka :
1. Apabila suatu pihak mengumumkan angka sumberdaya atau cadangan mineral,
maka otomatis pihak lain mengerti data apa yang dimaksud, apakah angka
sumberdaya hasil eksplorasi pada tahapan tertentu, atau sudah angka cadangan
terbukti hasil studi kelayakan.
2. Masyarakat yang terlibat dalam usaha pertambangan, apakah pelaku bisnis
langsung atau pemegang saham, mempunyai posisi lebih aman untuk mengambil
keputusan secara tepat.




Bab VII. Klasifikasi dan Motoda Estimasi Sumberdaya/Cadangan–

57
Tabel 7.1. Rancangan Standar Nasional Indonesia Klasifikasi Sumberdaya dan Cadangan
Mineral.

Tahap
Eksplorasi

Kelayakan
Tambang
Eksplorasi
Rinci
(detailed
exploration)
Eksplorasi
Umum
(General
exploration)
Prospeksi
(Prospecting)
Survei Tinjau
(Reconnaissance
Survey)
LAYAK :
Ekonomi
Penambangan
Metalurgi
Pemasaran
Peraturan
Perundang-
undangan
Lingkungan


CADANGAN
TERBUKTI
(PROVEN
RESERVES)


CADANGAN
TERKIRA
(PROBABLE
RESERVES)


BELUM
LAYAK
SUMBER
DAYA
TERUKUR
(MEASURED
RESOURCES)
SUMBER
DAYA
TERUNJUK
(INDICATED
RESOURCES)
SUMBER
DAYA
TEREKA
(INFERRED
RESOURCES)
SUMBER
DAYA
HIPOTETIK
(HYPOTHETICAL
RESOURCES)



Bila eksplorasi masih dalam tahap awal, jumlah perkiraan sumberdaya memiliki
status hipotetik (hypothetical resources) yang memiliki tingkat kesalahan yang masih
besar (90%), angka ini kemudian mengecil menjadi 60% pada sumberdaya tereka.
Tingkat kesalahan terus akan mengecil dengan semakin rincinya eksplorasi yang
dilakukan, sumberdaya terunjuk memiliki potensi kesalahan 20 – 40%, sedangkan
sumberdaya terukur 20 – 10%.
Suatu daerah yang secara geologi telah diyakini mengandung endapan mineral
dengan kualitas dan kuantitas tertentu, selanjutnya perlu dilakukan penilaian apakah
endapan mineral tersebut layak secara ekonomi, teknologi dan lingkungan untuk
ditambang. Penilaian kelayakan suatu endapan mineral biasanya dilakukan setelah tahap
akhir eksplorasi menjelang kegiatan penambangan. Sehingga, dalam melakukan suatu
kegiatan eksplorasi, terdapat dua hal penting yang perlu diperhatikan, yaitu keyakinan
geologi dan tingkat kelayakan, dimana kedua hal ini merupakan faktor dalam suatu
klasifikasi sumberdaya/cadangan endapan mineral.

PENINGKATAN KEYAKINAN GEOLOGI
P
E
N
I
N
G
K
A
T
A
N

T
I
N
G
K
A
T

K
E
Y
A
K
I
N
A
N



Bab VII. Klasifikasi dan Motoda Estimasi Sumberdaya/Cadangan–

58
VII.2 Estimasi Sumberdaya/Cadangan dengan Metoda Konvensional

A. Cara penampang (cross section method)
Tubuh endapan dibagi menjadi beberapa penampang sepanjang lintasan pemboran
dan digunakan dua metoda yaitu : gradual change dan step change.

Gambar 7.1. Pembagian daerah dengan metoda penampang.

Cadangan blok dihitung berdasarkan luas dua penampang yang bersebelahan.
Kadar blok adalah rata-rata dari kadar setiap penampang. Sedangkan perhitungan volume
cadangan yang dihitung dilakukan dengan menggunakan rumus-rumus sebagai berikut :

a. Rumus mean area
Rumus ini merupakan rumus sederhana untuk perhitungan cadangan. Volume
cadangan yang dihitung adalah volume di antara dua penampang yang pararel.


Gambar 7.2. Penampang endapan dengan bentuk dan ukuran relatif sama.

Bab VII. Klasifikasi dan Motoda Estimasi Sumberdaya/Cadangan–

59
Keadaan endapan untuk setiap penampang mempunyai ukuran dan bentuk yang
hampir sama.





Keterangan : V : volume
L : jarak antar penampang
S1 : luas penampang pertama
S2 : luas penampang kedua

Jika keadaan kelompok kompak dan dianggap homogen untuk suatu blok
perhitungan dan jarak antara penampang yang satu dengan yang lain sama, maka rumus
(a) menjadi :

Sedangkan bila jarak antara penampang berubah-ubah maka rumus menjadi :

Keterangan :
L
1
, L
2
, ... L
n
: jarak antar penampang
S
1
, S
2
, … S
n
: luas penampang

b. Rumus endapan berbentuk piramid (kerucut) dan membaji (wedge)
Pada bagian akhir endapan berbentuk lensa, keadaan tubuh dari endapan akan
membentuk suatu piramid/kerucut atau membaji, dengan hanya satu penampang S, lihat
Gambar 7.3A-D. Jika suatu blok berbentuk meruncing membentuk garis seperti Gambar
A, perhitungan volume menggunakan rumus :



Bila endapan berbentuk seperti Gambar B, maka rumus tersebut menjadi :


2
) (
2 1
S S
V
+
=

2
) ... 2 2 (
3 2 1
L
S S S S V
n
+ + + + =
n
n n
L
S S
L
S S
L
S S
V
2
) (
...
2
) (
2
) (
1
2
3 2
1
2 1
+
+ +
+
+
+
=
÷
L
S
= V
2
o sin ) 2 (
2
1
b a a
S
V + =

Bab VII. Klasifikasi dan Motoda Estimasi Sumberdaya/Cadangan–

60
Keterangan : a dan b : panjang sisi-sisi bagian dasar
α : sudut antar a dan b
a
1
: panjang bidang yang berbentuk trapezoid











Gambar 7.3. Keadaan endapan berbentuk piramid/kerucut dan membaji

Pada cetakan endapan yang berbentuk meruncing membentuk titik (Gambar C
dan D) maka rumus yang dipakai :



c. Rumus Frustum
Rumus ini digunakan untuk keadaan cebakan bahan galian yang menyerupai
kerucut terpancung. Rumus ini kurang teliti apabila diterapkan pada endapan yang
berbentuk baji (lihat Gambar 7.4).

Gambar 7.4. Keadaan penampang endapan berbentuk kerucut terpancung.
L
S
= V
3
1


Bab VII. Klasifikasi dan Motoda Estimasi Sumberdaya/Cadangan–

61
Rumus yang digunakan :

Keterangan : V = volume
S
1
= luas penampang pertama
S
2
= luas penampang kedua
L = jarak antar penampang

d. Rumus Prismoida
Rumus prismoida merupakan penurunan dari rumus Simpson’s untuk luas area
yang tidak beraturan (Gambar 2.5). Rumus yang digunakan adalah :


Keterangan : S = luas area
h = jarak antar offset
n = ganjil
a = offset









Rumus prismoidal :


Keterangan : V = volume
S
1
= luas penampang awal
S
2
= luas penampang akhir
( ) ( )
2 1 2 1
3
S S S S
L
V + + + =
( )
¿ ¿
+ + + =
n genap ganjil
a a a a
h
S 4 2 1
3
Gambar 7.5. Keadaan endapan yang
berbentuk prismoida.
L
S M S
V
6
4
2 1
+ +
=

Bab VII. Klasifikasi dan Motoda Estimasi Sumberdaya/Cadangan–

62
L = jarak antara penampang pertama dan akhir
M = luas penampang tengah

Apabila persamaan di atas disubstitusikan maka rumus menjadi :




e. Rumus Trapesoida
Rumus ini mengasumsikan bahwa daerah dibentuk oleh bangun trapesium yang
berurutan sebagai berikut (lihat Gambar 7.6) :











Gambar 7.6. Keadaan endapan dengan penampang dengan jarah h


f. Rumus Bauman's
Rumus Bauman’s ini digunakan untuk keadaan tubuh endapan yang tidak
beraturan di antara dua penampang yang paralel (lihat Gambar 7.7).

Rumus yang digunakan :
atau

( ) ( )
2 2
2 1 2 1
b b a a + +
=
( )
(
¸
(

¸

+
+ + =
2
.
3
1 . 2 2 1
2 1
b a b a
S S
L
V
( )
6 2
2 1
LR
S S
L
V ÷ + =
( ) R S S
L
V ÷ + =
2 1
3 3
6

Bab VII. Klasifikasi dan Motoda Estimasi Sumberdaya/Cadangan–

63


















Keterangan :
S
1
= luas penampang pertama
S
2
= luas penampang kedua
L = luas daerah yang dihasilkan dari konstruksi, yang dihasilkan dari :
Gambar dari setiap batas daerah dan proyeksikan (AA’, BB’,…) menjadi
(AA” BB”,…), dari titik O (Gambar D) buatlah garis yang sama panjang
ke titik A, B, …, dan sambungkanlah hasilnya sehingga membentuk
daerah R.

B. Cara isoline
Cara ini dilakukan untuk menghitung volume dengan memanfaatkan kontur
(tempat kedudukan titik-titik yang mempunyai harga sama, lihat Gambar 7.8)

Gambar 7.7. Konstruksi
dari area R untuk
rumus Bauman’s


Bab VII. Klasifikasi dan Motoda Estimasi Sumberdaya/Cadangan–

64

Gambar 7.8. Sketsa teknik interpolasi pada metoda isoline.

Perhitungan dilakukan dengan cara:
1. Tentukan luas daerah diantara kontur
2. Kalikan luas daerah dengan ketebalan rata-rata dari kedua kontur tersebut
3. Jumlahkan hasil perkalian tersebut, maka akan diperoleh volume seluruh
endapan
4. Untuk mencari ketebalan rata-rata seluruh daerah endapan yaitu volume dibagi
luas seluruh endapan
5. Untuk memperoleh tonase dapat dilakukan dengan mengalikan volume dengan
densitas endapan tersebut.

Kadar rata-rata diperoleh dengan cara :
 Beri bobot nilai ketebalan dari setiap titik dengan kadar masing-masing
 Buat peta kontur misalnya ketebalan lapisan
 Kemudian ikuti langkah-langkah seperti perhitungan cadangan di atas.

Kadar rata-rata diperoleh menggunakan rumus:
0
2 1 0
0 0
) ... 2 2 ( 2 /
A
A A A A g
A g g
n
+ + + + ·
+ · =




Bab VII. Klasifikasi dan Motoda Estimasi Sumberdaya/Cadangan–

65
Keterangan : g : kadar rata-rata blok
g
0
: kadar minimum
g : harga interval kadar antar kontur
A
0
: luas kontur dengan kadar ≥ g
0

A
1
: luas kontur dengan kadar ≥ g
0
+ g
A
2
: luas kontur dengan kadar ≥ g
0
+ 2g
A
n
: luas kontur dengan kadar ≥ g
0
+ ng

Metoda ini memerlukan jumlah data yang cukup banyak, kerapatan data yang
sesuai dan sebaran data yang baik. Apabila metode ini diterapkan pada suatu peta yang
menunjukkan daerah kadar yang tinggi dan kadar rendah seperti terlihat pada Gambar 7.9.


Gambar 7.9. Peta kontur dengan kadar tinggi dan rendah.


Dari Gambar 7.9 di atas maka kadar rata-ratanya adalah :






Metode isoline (method of contouring) ini sebaiknya hanya digunakan pada
endapan-endapan yang teratur dan hanya bervariasi pada ketebalan dan kadar saja,
terutama yang mempunyai ketebalan dan kadar yang membesar ke arah tengah. Untuk
endapan-endapan yang sangat kompleks dan diskontinyu, maka metoda ini tidak dapat
digunakan.
| |
0
32 31 22 21 1 0 0 0
2 2A
2
.
A
) A + (A + ) A + (A + + A
g
+ A g
= g

Bab VII. Klasifikasi dan Motoda Estimasi Sumberdaya/Cadangan–

66
C. Cara poligon
Metoda poligon disebut juga metoda daerah pengaruh (area of influence). Pada
metoda ini semua faktor ditentukan untuk suatu titik tertentu pada endapan mineral,
diekstensikan sejauh setengah jarak dari titik di sekitarnya yang membentuk suatu daerah
pengaruh (Gambar 7.10).
Batas daerah pengaruh terluar dari poligon ini bisa hanya sampai pada titik-titik
bor terluar saja (included area), atau diekstensikan sampai sejauh setengah jarak
(extended area).

Gambar 7.10. Metoda poligon.

Bab VII. Klasifikasi dan Motoda Estimasi Sumberdaya/Cadangan–

67
Untuk perhitungan cadangan cara poligon dapat dilakukan sebagai berikut:
- Untuk setiap lubang bor ditentukan suatu batas daerah pengaruh yang
dibentuk oleh garis-garis berat antara titik tersebut dengan titik-titik
terdekat di sekitarnya.
- Masing-masing daerah atau blok diperlakukan sebagai suatu polygon
yang mempunyai kadar dan ketebalan yang konstan yaitu sama dengan
kadar dan ketebalan titik bor di dalam poligon tersebut.
- Cadangan endapan diperoleh dengan menjumlahkan seluruh tonase tiap
blok/poligon, sedangkan kadar rata-ratanya dihitung memakai
pembobotan tonase.



D. Cara pengelompokan segitiga (triangular grouping)
Pada cara ini setiap blok dibentuk oleh tiga titik bor terdekat sedemikian sehingga
secara tiga dimensi blok tersebut berbentuk prisma terpancung dengan sisi prisma adalah
kedalaman ketiga titik bor tersebut.
Pembentukan setiap blok harus diusahakan sedemikian rupa sehingga pemakaian
setiap titik bor kurang lebih sama (Gambar 7.11).

Gambar 7.11. Triangular grouping.

Gambar 7.11 memperlihatkan bahwa titik 1, 2, dan 3 merupakan penentu
besarnya cadangan, jika pembobotan pada titik-titik tersebut sama untuk setiap
perhitungan blok (titik 1 akan dipakai sebanyak enam kali). Apabila harga titik-titik 1, 2,

Bab VII. Klasifikasi dan Motoda Estimasi Sumberdaya/Cadangan–

68
dan 3 tersebut besar maka hasil perhitungan akan terlalu besar (over estimate), atau
sebaliknya, terlalu kecil (under estimate).
Volume blok dihitung dengan mengalikan luas penampang prisma terpancung
dengan ketebalan rata-rata blok yaitu:




Keterangan : V : volume
L : luas penampang prisma terpancung
t
1
: ketebalan bor 1
t
2
: ketebalan bor 2
t
3
: ketebalan bor 3

Untuk kadar rata-rata blok dihitung dengan rumus:




Keterangan : g : kadar rata-rata blok
g
1
: kadar bor 1
g
2
: kadar bor 2
g
3
: kadar bor 3
t
1
: ketebalan bor 1
t
2
: ketebalan bor 2
t
3
: ketebalan bor 3
Cadangan endapan diperoleh dengan menjumlahkan seluruh tonase tiap blok,
sedangkan kadar rata-ratanya dihitung memakai pembobotan tonase.



3
) (
3 2 1
t t t
L V
+ +
· =

3 2 1
3 3 2 2 1 1
t t t
t g t g t g
g
+ +
· + · + ·
=


Bab VII. Klasifikasi dan Motoda Estimasi Sumberdaya/Cadangan–

69
E. Cara sistem blok
Metoda ini membagi daerah yang akan dihitung cadangannya atas blok-blok yang
sama luasnya. Blok umumnya berbentuk bujur sangkar dengan panjang sisi sekitar ½ -
1/3 jarak lubang bor. Cadangan dihitung dengan menjumlahkan tonase masing-masing
blok dan kadar rata-rata blok diperoleh dengan cara perhitungan kadar dengan
pembobotan tonase.
Kadar dan ketebalan setiap blok dihitung berdasarkan data lubang bor di
sekitarnya yang terdekat dengan cara pembobotan jarak terbalik (inverse distance) atau
kriging (cara geostatistik).
Sebaran data yang tidak teratur umumnya memberikan persoalan di dalam
meramal suatu blok yang tidak mempunyai data yang terletak di antara blok-blok yang
mempunyai data seperti yang ditunjukkan dalam Gambar 7.12.


Gambar 7.12. Metoda pembobotan dengan jarak terbalik.

Untuk memecahkan persoalan ini digunakan suatu metoda penaksiran yang
didasarkan atas jarak conto terhadap blok tersebut. Pembobotan berdasarkan jarak yang
biasa dipakai adalah : inverse distance (ID), inverse distance square (IDS), inverse
distance cubed (ID3).



1 2
3
4 5
6 7
8
9
1
0
1
1
1
2
1
3
1
4

Bab VII. Klasifikasi dan Motoda Estimasi Sumberdaya/Cadangan–

70
Formula pembobotan jarak (distance weighting) adalah:








Berikut ini adalah contoh perhitungan menggunakan pembobotan IDS :


Dari Gambar di atas diperoleh :








¿
¿
¿
=
÷
÷
=
=
=
=
=
n
i
i
i
n
i
n
i
v
d
d
i
i
i xi Z Z
1
1
1
1
1
) (
1
) (
ì
ì
ì

0,464
64
1
92
1
78
1
66
1
52
1
32
1
32
1
1
32
1
2 2 2 2 2 2
2
6
1
2
2
1
=
+ + + + +
=
d
= λ
= i
¿
Dimana :
Z
(v)
= kadar blok yang diestimasi
Z
(xi)
= kadar titik/blok pada jarak xi
λ
i
= nilai pembobotan jarak
d
i
= jarak blok yang diestimasi dengan titik bor tertentu

Bab VII. Klasifikasi dan Motoda Estimasi Sumberdaya/Cadangan–

71
Dengan cara yang sama maka diperoleh :















(kadar blok yang diestimasi).

Bab VIII. Estimasi Sumberdaya/Cadangan dengan Metoda Inkonvensional (Geostatistik) –

72

Bab VIII. Estimasi Sumberdaya/Cadangan dengan Metoda
Inkonvensional (Geostatistik)

Setelah tubuh bijih ditemukan, maka perlu dilakukan evaluasi mengenai kuantitas
dan kualitas dari tubuh bijih tersebut. Untuk mengetahui kuantitasnya atau besar
sumberdayanya perlu dilakukan perhitungan sumberdaya/cadangan, sedangkan untuk
mengetahui kualitasnya perlu dilakukan analisis laboratorium (analisis kimia) guna
mengetahui kadarnya. Kedua informasi tersebut sangat penting dan sifatnya saling
melengkapi untuk mengetahui besarnya dan kadar dari tubuh bijih.
Problematik yang terkandung pada metoda-metoda konvensional dan inverse
distance dicoba untuk dipecahkan dengan metoda geostatistik, karena metoda ini
berlandaskan konsep yaitu “the theory of regionalized variables” (Gambar 8.1). Teori ini
menganut konsep bahwa data dari titik-titik conto mempunyai korelasi satu sama lain
sesuai dengan karakteristik penyebaran endapan mineralnya. Tingkat korelasi,
kontinuitas/ketergantungan spasial dari data tercermin dari besaran yang terdapat pada
parameter-parameter variogramnya. Hal inilah yang tidak pernah disinggung dalam
statistik biasa, karena pengolahan data dengan statistik biasa tidak menghiraukan aspek
spasial dari data.
Gambar 8.1. Ilustrasi peubah regional (atas) dan peubah acak (bawah).
A
4 3 2 1%
B
5%
A
B
5% 4 1%
VARIABEL REGIONAL
VARIABEL ACAK

Bab VIII. Estimasi Sumberdaya/Cadangan dengan Metoda Inkonvensional (Geostatistik) –

73

Kelebihan metoda geostatistik dalam menganalisa sumberdaya/cadangan bijih
yaitu :
 Metoda ini mempertimbangkan struktur spasial dari data
 Geometri dan karakter endapan terlihat dari struktur spasial dari data
 The best set of weights untuk kriging
Saat ini dikenal dua cara dalam menganalisis karakteristik cebakan mineral secara
statistik, yaitu statistik klasik dan statistik spasial. Penggunaan statistik klasik untuk
menyatakan suatu sifat nilai conto dengan asumsi bahwa nilai conto merupakan realisasi
peubah acak. Komposisi conto secara relatif diabaikan, dan diasumsikan bahwa semua
nilai conto di dalam cebakan mineral mempunyai kemungkinan sama untuk dipilih.
Hadirnya kecenderungan-kecenderungan, zona pengkayaan dan pay shoot pada
mineralisasi akan diabaikan. Kenyataan pada ilmu kebumian menunjukkan bahwa dua
conto yang saling berdekatan seharusnya mempunyai nilai yang mirip jika dibandingkan
conto lain yang berjauhan.
Sebaliknya, statistik spasial digunakan jika nilai conto merupakan realisasi fungsi
acak. Pada hipotesis ini, nilai conto merupakan suatu fungsi dari posisi cebakan, dan
posisi relatif conto dimasukkan dalam pertimbangan. Kesamaan nilai-nilai conto yang
merupakan fungsi jarak conto serta yang saling berhubungan ini merupakan dasar teori
statistik spasial.
Untuk mengetahui sejauh mana hubungan spasial antara titik-titik di dalam
cebakan, maka harus diketahui fungsi strukturalnya yang dicerminkan oleh model semi
variogramnya.
Analisis variogram menghasilkan parameter-parameter jarak pengaruh, nugget
variance, sill, serta arah umum homogenitas penyebaran mineral yang selanjutnya
digunakan untuk menaksir nilai kadar blok pada posisi tertentu dengan teknik kriging
(metode geostatistik).

Geostatistik merupakan aplikasi ilmu-ilmu statistik untuk menerangkan
fenomena-fenomena ilmu kebumian, terutama pada ilmu geologi dan pertambangan.
Selain itu geostatistik meninjau tentang heterogenitas (sifat penyebaran, kontinuitas)

Bab VIII. Estimasi Sumberdaya/Cadangan dengan Metoda Inkonvensional (Geostatistik) –

74
mineralisasi terhadap pengambilan conto berjarak 5 meteran pada dua terowongan
(tunnel, drift) berikut :



Analisis statistik menghasilkan nilai rata-rata = 3 ppm dan ukuran penyebarannya
(standar baku, SD) = 1,054 baik untuk Drift-1 maupun Drift-2, sehingga hanya dengan
statistik klasik tidak dapat menerangkan perbedaan fenomena mineralisasi pada kedua
drift di atas.



Fenomena-fenomena perbedaan penyebaran mineralisasi di atas akan sangat
mudah diterangkan dengan (semi) variogram, γ(h), yang merupakan fungsi jarak (h) dan
menyatakan besarnya penyimpangan sampai sejauh jarak pengaruh (a).
Analisis geostatistik memiliki tiga tahapan utama, yaitu :
 Analisis statisik klasik
 Analisis variografi
 Analisis kriging



3 3 3 2 2 2 2
2 2 2 2 4
4 4
4 5
5
3 3 3
D-1 (ppm) :
D-2 (ppm) :
C
Co
γ(h), m
2
sill
h, m
a
Geo :
• Fungsi acak
• Statistik spasial
• Peubah acak, random
• Statistik klasik
Statistik :
GEO STATISTIK

Bab VIII. Estimasi Sumberdaya/Cadangan dengan Metoda Inkonvensional (Geostatistik) –

75
VIII.1 Parameter statistik
Parameter-parameter statistik yang dianggap penting untuk dapat menjelaskan
fenomena alam, antara lain : rata-rata, median, modus, standar deviasi (simpangan baku),
variasi, koefisien variasi (CV), histogram, regresi unit dan multi variat, dan lain-lain.
Koefisien variasi (CV) merupakan perbandingan antara simpangan baku (SD)
terhadap rata-rata hitung. CV digunakan sebagai pendekatan statistik terhadap besaran
variabilitas alami suatu populasi data, dan biasanya juga digunakan sebagai representasi
dari kontinuitas berbagai endapan dipandang dari sisi genesa bahan galiannya (lihat Tabel
8.1).
Tabel 8.1. Koefisien variasi dari berbagai macam endapan bijih.
MACAM ENDAPAN BIJIH KOEFISIEN VARIASI
Emas; kalifornia, USA; placer Tersier
Emas; Loraine, Afrika Selatan; Black Bar
Emas; Norseman, Australia; Princess Royal
Reef *)
Emas; Carlin, USA
Tungsten; Alaska
Emas; Shamva, Rhodesia
Emas; Western Holdings, Afrika Selatan
Uranium; Yeelirrie, Australia
Emas; Mt.Charlotte, Australia **)
Emas; Fimiston, Australia *)
Emas; Vaal Reefs, Afrika Selatan
Seng; Frisco, Meksiko
Emas; Loraine, Afrika Selatan; Basal Reef
Nikel; Kambalda Australia
Tembaga;
Mangan
Timbal; Frisko, Meksiko
Bijih Besi
Bauksit
5,10
2,81
2,22
1,63
1,58
1,56
1,55
1,28
1,19
1,19
1,12
1,02
0,85
0,80
0,74
0,70
0,58
0,57
0,27
0,22
*) conto bijih dari daerah penambangan
**) conto dari pemboran inti

Bab VIII. Estimasi Sumberdaya/Cadangan dengan Metoda Inkonvensional (Geostatistik) –

76
Koefisien Variasi (CV) = SD/mean

CV = 0 – 1,2 = rendah, sederhana
1,5 – 2 = mulai problem
2 – 3 = kompleks
> 3 = sangat kompleks
SD = ( ) ( ) ( )
¿
÷
2
/ 1 X xi n
X = 1/n (∑ xi)
Dimana SD = standar deviasi
X = rata-rata (mean)
n = jumlah data
x
i
= data ke-i

Kegunaan teknik geostatistik :
1. Tahap geologi ’Reconnaissance’
Penggunaan varians estimasi untuk memperkirakan potensi mineralisasi secara awal,
berdasarkan beberapa data lubang bor yang meliput daerah penyelidikan.
2. Estimasi suatu bahan galian
Dari perhitungan varians estimasi bisa diketahui perlu tidaknya penambahan lubang
bor / perubahan pola pemboran (Resource  Reserve).
Estimasi cadangan lokal berdasarkan cut of grade untuk mendapatkan cadangan
tambang yang ekonomis.
Persyaratan dalam penerapan geostatistik adalah data yang ada harus memiliki
distribusi normal dan stationer (Gambar 8.2).

Gambar 8.2. Kondisi data stasioner (atas) dan data yang memiliki dua kondisi stationer
(bawah).
Harga kadar hampir sama
12
5
Terdapat 2 kondisi stationer
Stationer

Bab VIII. Estimasi Sumberdaya/Cadangan dengan Metoda Inkonvensional (Geostatistik) –

77
VIII.1 Variogram
Tahapan untuk memvisualisasikan, memodelkan dan mengekploitasi hubungan
fenomena-fenomena alam yang terdistribusi dalam ruang disebut dengan variografi,
sedangkan hasil yang didapatkan disebut dengan (semi) variogram.
Variogram diformulasikan sebagai berikut :
) ( 2
) (
) (
1
2
h N
Z Z
h
N
i
h i i
·
÷
=
¿
=
+
¸
Dengan : γ(h) = variogram
Z
i
= kadar pada posisi ke-i
Z
i+h
= kadar berjarak h terhadap Z
i

N(h) = jumlah pasangan data

 Model Variogram
1. Model variogram dipengaruhi oleh beberapa faktor, yaitu :
 Perilaku variogram dekat titik awal
 Parabolik, kontinuitas variabel tinggi, data teratur : data tebal
 Linear, kontinuitas sedang : data kadar bijih
 Ketidakaturan tinggi, diawali lompatan : data eratik
 Horisontal, variabel random, distribusi acak
2. Kehadiran sill (variansi statistik)
 Dengan sill : model Matheron, Formery (eksponensial), Gaussian
 Tanpa sill : model linear dan logaritmik (de Wijsian)
3. Kehadiran anisotropi, struktur bersarang, drift dan lain-lain.
Umum digunakan saat ini pada endapan mineral adalah model Matheron (Gambar
8.3)


Bab VIII. Estimasi Sumberdaya/Cadangan dengan Metoda Inkonvensional (Geostatistik) –

78


Gambar 8.3. Model Matheron


Kecocokan model antara variogram eksperimental dan model matematis (terpilih
model Matheron) kemudian dianalisis untuk menghasilkan parameter-parameter
variogram (a, Co, C) dan sill pada satu arah perhitungan, misal Barat-Timur.

Contoh perhitungan variogram:
























C
Co
γ(h), m
2
sill
h, m
a
γ(h) = C {3/2 (h/a) –
1
/
2
(h/a)
3
} + Co……h ≤ a
C +Co…………………………………….h > a
γ(h=5m) = [(3-2)
2
+ (2-4)
2
+(4-4)
2
+(4-2)
2
+ ……. +(2-2)
2
] / 2x9 = 23/18 = 1,278
γ(h=10m) = [(3-4)
2
+ (2-4)
2
+ ……………………...+ (5-2)
2
] / 2x8 = 26/16 = 1,562
γ(h=15m) = [(3-4)
2
+ (2-2)
2
+ ……………………...+ (3-2
)2
] / 2x7 = 14/14 = 1,000
γ(h=20m) = [(3-2)
2
+ (2-3)
2
+………………………+ (3-2)
2
] / 2x6 = 5/12 = 0,417
γ(h=25m) = [(3-3)
2
+ (2-3)
2
+………………………+ (2-2)
2
] / 2x5 = 6/10 = 0,600
γ(h=30m) = [(3-3)
2
+ (2-5)
2
+………………………+ (4-2)
2
] / 2x4 = 17/8 = 2,125
γ(h=35m) = [(3-5)
2
+ (2-2)
2
+ (4-2)
2
] / 2x3 = 8/6 = 1,333
γ(h=40m) = [(3-2)
2
+ (2-2)
2
] / 2x2 = ¼= 0,25
γ(h=45m) = [(3-2)
2
] / 2x1 =
1
/
2
= 0,5
Tinjau ulang drift-1 dan drift-2 :
3 3 3 2 2 2 2 4 4 5
h h h h h h h h h
2h 2h 2h 2h
Drift-1 : 3 3 3 2 2 2 2 4 4 5 3 3 3 2 2 2 2 4 4 5
h h h h h h h h h
2h 2h 2h 2h
Drift-1 :


Bab VIII. Estimasi Sumberdaya/Cadangan dengan Metoda Inkonvensional (Geostatistik) –

79



Gambar Variogram Eksperimental Drift-1


 Analisis Variogram
Untuk analisis variogram diperlukan perhitungan variogram ke segala arah
(Gambar 8.4), dengan maksud untuk menentukan jarak pengaruh masing-masing arah
sehingga dapat ditentukan jarak pengaruh terpanjang (homogen) dan jarak terpendek
(heterogen) pada arah tertentu.

Gambar 8.4. Analisi variogram


 Sifat-sifat struktur variogram
Kontinuitas satu ketergantungan variabel sangat erat hubungannya dengan
perilaku suatu semivariogram di dekat titik awal.


N 20
0
E
N 70
0
W
a
0

a
45

a
90

a
135


Bab VIII. Estimasi Sumberdaya/Cadangan dengan Metoda Inkonvensional (Geostatistik) –

80




 Daerah Pengaruh (Range)
Secara umum γ(h) akan naik dengan bertambahnya harga h, artinya besrnya
perbedaan harga pada dua titik akan sangat tergantung dengan jarak ke dua titik tersebut.

γ(h)
γ(h)
h
h
Suatu perilaku parabolik di dekat titik awal
memperlihatkan suatu kontinuitas variabel
yang tinggi, yaitu sifat data yang teratur,
seperti variabel geofisika, geokimia, atau
kadang-kadang data ketebalan.
Perilaku linier dekat titik awal menyatakan
suatu variabel dengan kontinuitas sedang.
Variogram semacam ini biasanya berlaku pada
data kadar bijih.
(a)
(a)
(b)
γ(h)
h
γ(h)
h
Variabel dengan ketidakaturan yang tinggi
akan memberikan variogram yang diawali
dengan lompatan. Ketidak-kontinuan ini
dinamakan dengan nugget effect. Efek ini
dapat diartikan, bahwa perubahan variabel
terregional terjadi pada jarak yang lebih kecil
dibandingkan dengan jarak h yang digunakan
untuk perhitungan semivariogram. Nugget
effect ini umumnya merupakan kesalahan
pada pengukuran variabel-variabel termaksud.
Suatu semivariogram yang berperilaku
horisontal adalah hasil dari perhitungan
variabel dengan distribusi acak.
(c)
(c)
(d)
(b)
(d)

Bab VIII. Estimasi Sumberdaya/Cadangan dengan Metoda Inkonvensional (Geostatistik) –

81
Kenaikan harga γ(h) tersebut akan berlangsung selama masih terdapat pengaruh
harga antar titik, daerah ini dikenal dengan daerah pengaruh suatu conto, sampai akhirnya
konstan di suatu harga γ(∞) = c (sill) yang merupakan varians populasi (varians a prion).
Daerah pengaruh suatu conto ini (Gambar 8.5) mempunyai suatu jarak dengan
notasi a yang dikenal dengan nama daerah pengaruh (range). Di luar jarak ini maka rata-
rata variasi harga Z(x) dan Z(x+h) tidak lagi tergantung dengan jarak, dengan kata lain
Z(x) dan Z(x+h) tidak berkorelasi satu dengan lainnya. Range a adalah suatu ukuran
untuk daerah pengaruh.


a semakin >  makin bagus  masih ada
a semakin <<<  tidak dapat memakai geostatistik


 Struktur Bersarang (Nested Structure)
Jika pada suatu endapan bahan galian terdapat beberapa struktur yang berbeda,
maka untuk setiap struktur akan memberikan variogram dengan harga a yang berbeda
(ukuran untuk perbedaan dimensi struktur) dan harga sill yang berbeda (ukuran untuk
rata-rata simpangan variabel).
Pengaruh-pengaruh struktur ini akan saling tumpang tindih sehingga akan
memberikan satu variogram gabungan (Gambar 8.6), yang bisa diuraikan atas komponen-
komponennya B).
γ(h)
h
a (range)
γ(
唴)
_
c =
sill
model variogram
variogram
eksperimental
Gambar 8.5. (Semi) variogram, misalnya pada ketebalan suatu endapan berlapis

Bab VIII. Estimasi Sumberdaya/Cadangan dengan Metoda Inkonvensional (Geostatistik) –

82
Variogram-variogram semacam ini biasanya akan muncul pada endapan fluviatil,
seperti endapan bentuk lensa yang saling tumpang tindih atau fingering.



 Nugget Variance dan Struktur Mikro

Variogram dengan struktur bersarang umumnya terbentuk jika jarak pasangan
antar conto sangat kecil dibandingkan dengan range a.
Dalam hal jarak pasangan antar conto dipilih sedemikian besarnya sehingga
bagian awal dari variogram tidak terekam, maka ekstrapolasi kurva menuju ke h = 0 tidak
memberikan γ(0) = 0 melainkan γ(0) = CO, yang dikenal sebagai nugget variance
(Gambar 8.7).


Pengaruh dari struktur mikro terhadap pemilihan jarak antar pasangan antar conto
ini akan terlihat dengan muncul tidaknya nugget variance. Nugget effect ini bisa
dihindarkan dengan memperkecil jarak h.
Adanya nugget variance ini juga bisa diakibatkan oleh kesalahan pada analisa.
γ(h)
a
1 h a
2

C
1
C
C
2

Merupakan gabungan C
1
& C
2

σ
2
>> populasi kadar tinggi
σ
2
<< populasi kadar rendah
Gambar 8.6. Struktur bersarang (nested structure) suatu contoh teoritis

γ(h)
a
1 h a
2

C
1
C
C
2
C
0



Gambar 8.7. Nugget variance dan struktur mikro

Bab VIII. Estimasi Sumberdaya/Cadangan dengan Metoda Inkonvensional (Geostatistik) –

83
 Anisotropi
Mengingat h merupakan suatu vektor, maka suatu variogram harus ditentukan
untuk berbagai arah. Suatu penyelidikan perubahan γ(h) sesuai dengan arah orientasinya
memungkinkan munculnya anisotropi.


 Isotropi
Jika variogram-variogram pada berbagai arah sama, maka dapat diartikan bahwa
γ(h) merupakan suatu fungsi dari harga absolut vektor h.
2
3
2
2
2
1
) ( h h h h + + =



 Anisotropi Geometri
Jika pada beberapa γ(h) dengan arah yang berbeda tetap mempunyai harga sill C
dan nugget variance yang sama, sedangkan kenaikan variogram-variogram yang
dinyatakan dengan harga range a berbeda, maka akan terlihat apa yang disebut dengan
anisotropi geometri (Gambar 8.8).

Gambar 8.8. Anisotropi geometri
Keterangan :
a
US
: range pada arah UTARA SELATAN
a
TL
: range pada arah TIMURLAUT BARATDAYA
a
RT
: range pada arah TIMUR BARAT
a
TC
: range pada arah BARATLAUT TENGGARA
γ(h)
C
h
a
US
a
TC
a
BT a
TL
, jika h
1
, h
2
, dan h
3
adalah komponen-komponen
vektor h.

Bab VIII. Estimasi Sumberdaya/Cadangan dengan Metoda Inkonvensional (Geostatistik) –

84


 Anisotropi Zonal
Dalam beberapa hal mungkin dijumpai bahwa variogram pada arah tertentu
sangat berbeda sekali misalnya, pada endapan bahan galian yang mempunyai struktur
perlapisan, dimana variasi kadar pada arah tegaklurus terhadap bidang perlapisan sangat
besar dibandingkan variasinya pada bidang perlapisannya (Gambar 8.8).
Pada kasus ini model variogramnya benar-benar anisotrop sempurnya dan
dapat diuraikan sebagai berikut :
Komponen isotrop
( )
2
3
2
2
2
1 1
h h h + + ¸




( ) ) ( ) ) (
3 2
2
3
2
2
2
1 1 3 2 1
h h h h h h h ¸ ¸ ¸ + + + = · ·




vertikal
horizontal
1
¸
2
¸
) (h ¸
1
c
2
c
h
a
US

a
TL

a
BT

a
TC

Umumnya suatu besaran range a tersebut
akan tersebar menuruti bentangan
elipsoida (gambar ). Kondisi seperti ini
sering dijumpai pada endapan placer
(mis. Endapan pasir besi pantai).
Dan suatu komponen anisotrop
murni yang diperoleh dari
variogram arah tegak lurus
bidang perlapisan

γ
2
(h
3
)

Sehingga diperoleh :
Gambar 8.8. Anisotropi zonal

Bab VIII. Estimasi Sumberdaya/Cadangan dengan Metoda Inkonvensional (Geostatistik) –

85

VIII.2 Kriging
Analisis kriging dilakukan erdasarkan pada data masukan parameter-parameter
variogram yang dipakai.
Kadar taksiran :
¿
=
=
n
i
i i
Z a Z
1
0
.
- Kriging
∑ Wi . σ
ij
+ µ = σ
oi
Dalam bentuk matriks
[A] . [x] = [B]
Dimana : [A] : Matriks kovariansi antar contoh
[x] : Matriks bobot dan µ yang dicari
[B] : Matriks kovariansi antara blok dengan contoh
Variansi Kriging = σ
o
2
+ µ -
¿
=
N
i
Wi
1
σ
oi

k
2
)

Pembobot (a) dihitung dengan batasan-batasan :
- Jumlah keseluruhan pembobot sama dengan satu (∑a = 1)
- Memenuhi persamaan matriks : [a] = [A]
-1
= [B]
Dengan [A] merupakan matriks variogram titik terhadap titik lain, dan [B] merupakan
matriks variogram titik terhadap blok.
Latihan perhitungan kadar blok dengan metoda kriging :

Pertanyaan : berapa kadar blok ?

Bab IX. Studi Kelayakan Industri Pertambangan –

86

Bab IX. Studi Kelayakan Industri Pertambangan

Apabila suatu daerah secara geologi telah diyakini mengandung endapan mineral
dengan kualitas dan kuantitas tertentu, maka selanjutnya dilakukan penilaian untuk
meninjau kelayakan endapan mineral tersebut dari aspek ekonomi dan aspek lain untuk
ditambang. Penilaian kelayakan suatu endapan mineral biasanya dilakukan setelah tahap
akhir eksplorasi menjelang penambangan. Penilaian kelayakan suatu endapan mineral
sebelum ditambang adalah untuk melihat kelayakannya secara:
a. Ekonomi
Layak dari sisi ekonomi artinya endapan bahan galian yang akan ditambang
tersebut dapat menghasilkan keuntungan apabila ditambang, diproses dan
kemudian dijual.
b. Penambangan
Layak penambangan berarti dengan teknologi yang ada saat ini, endapan bahan
galian tersebut dapat ditambang secara aman dan menguntungkan.
c. Metalurgi
Layak metalurgi maksudnya adalah endapan bahan galian dapat diolah atau
diambil logamnya dengan teknologi yang ada sekarang secara mudah dan
menguntungkan.
d. Pemasaran
Dalam hal pemasaran, bahan galian yang akan ditambang harus sudah ada
peminatnya, pasar yang meminta atau bersedia membelinya, dan menguntungkan.
e. Peraturan / Perundang-undangan
Keberadaan atau letak endapan bahan galian harus dipelajari untuk memastikan
tidak adanya kepentingan-kepentingan lain yang saling tumpang tindih pada calon
lokasi penambangan, misalnya areal tersebut bukan merupakan daerah hutan
lindung atau daerah konservasi. Jadi harus melihat rencana tata ruang sesuai
dengan peraturan yang ada atau peruntukannya.



Bab IX. Studi Kelayakan Industri Pertambangan –

87
f. Lingkungan
Dalam hal lingkungan, harus dipelajari dampak-dampak positif maupun negatif
yang mungkin atau akan muncul apabila daerah tersebut akan ditambang, baik
dampak bagi manusia, flora-fauna maupun lingkungan abiotiknya. Usaha yang
harus dilakukan adalah dengan memaksimalkan dampak positifnya dan
meminimalkan dampak negatif yang akan muncul. Semua itu harus dihitung
secara ekonomi, dan usaha untuk mengatasi dampak negatif yang akan muncul
tetap dapat memberikan keuntungan apabila dibebankan pada biaya
penambangan.
Selain itu pelaksanaan reklamasi pasca penambangan dan usaha dalam
mengembalikan lingkungan pasca penambangan juga termasuk hal yang penting
untuk diperhatikan dalam studi kelayakan pra-tambang ini.


IX.1 Ciri Utama Industri Pertambangan

Beberapa karakter penting yang perlu diketahui seputar industri pertambangan
yaitu :
1. Kegiatan penambangan merupakan kegiatan yang berisiko tinggi. Hal ini menjadi
permasalahan karena kegiatan penambangan melibatkan modal yang besar.
Terdapat berbagai macam resiko yang harus diperhatikan dalam industri
pertambangan (lihat Gambar 9.1), dari yang paling beresiko tinggi adalah resiko
geologi, resiko politik, resiko teknis, resiko ekonomi, dan resiko alam.
Yang termasuk dalam resiko geologi misalnya potensi keterdapatan sumberdaya
mineral, mutu atau kadar bahan galian. Resiko politik seperti perubahan nilai tukar
mata uang, lingkungan, pajak, peraturan dan nasionalisasi. Resiko teknis berupa
cadangan, penyelesaian (completion), produksi. Resiko ekonomi dapat berupa
perubahan harga, jumlah permintaan, dan devisa. Resiko alam dapat terjadi
sewaktu-waktu sehingga terkadang kurang diperhitungkan, seperti adanya
gempabumi, banjir, badai, yang dapat merusak infrastruktur atau mengganggu
kegiatan pertambangan sehingga tidak dapat bekerja optimal.


Bab IX. Studi Kelayakan Industri Pertambangan –

88

Gambar 9.1. Peningkatan potensi sumberdaya bumi sesuai dengan tahapan
eksplorasinya (atas), skema perilaku resiko dan investasi pada industri mineral
(bawah).

2. Endapan mineral yang dikelola tidak menentu terhadap volume yang
keberadaannya di dalam bumi. Hal ini dikarenakan proses alam yang berbeda-beda
di belahan bumi sesuai dengan kondisi geologinya dan perkembangan bumi. Oleh
karena itu, maka volume endapan-endapan mineral tentunya berbeda-beda antara
wilayah yang satu dengan wilayah yang lain.
3. Selalu ada tenggang waktu antara penemuan dan produksi. Jika kita telah
menemukan suatu endapan mineral di suatu wilayah, maka tahap-tahap eksplorasi ,
termasuk studi kelayakan ekonomi harus dilakukan terlebih dahulu. Persiapan
dalam melakukan penambangan harus matang sehingga modal yang dikeluarkan
seringkali tidak sedikit, dan baru dapat kembali apabila kegiatan produksi telah
dilaksanakan dalam kurun waktu tertentu.
4. Mineral termasuk sumberdaya non renewable. Karena endapan mineral yang
ditambang merupakan sumberdaya yang tidak dapat diperbaharui, selain membuat
harga jualnya relatif tinggi, diperlukan kebijakan dalam eksploitasi dan
penggunaannya. Agar dapat beroperasi maksimum, maka dibutuhkan perencanaan
yang matang antara jumlah produksi dan umur penambangan. Hal ini dikarenakan

Bab IX. Studi Kelayakan Industri Pertambangan –

89
jika endapan mineral di suatu wilayah penambangan telah habis, maka kegiatan
penambangan di tempat itu telah selesai atau harus pindah ke tempat lain dan
menambang endapan mineral baru.
5. Penyebarannya tidak merata pada daerah/pulau/negara. Karena penyebarannya
yang tidak merata di tiap daerah/pulau sesuai dengan kondisi geologinya masing-
masing, maka setiap penambangan mineral tertentu tentunya akan dilakukan pada
daerah yang sesuai dengan tatanan geologinya.


IX.2 Indikator Penilaian Investasi
Eksplorasi mineral adalah suatu komitmen jangka panjang dan harus mempunyai
perencanaan yang hati-hati. Ini seharusnya memerlukan pananganan yang khusus
terutama pada sumberdaya perusahaan dan perubahan lingkungan dimana operasi akan
dilakukan. Ada beberapa faktor yang dapat berpengaruh:
(a) Lokasi kebutuhan produk. Hal ini tergantung kepada daerah pengembangan
kebutuhan. Sebagai contoh, logam, daerah yang paling membutuhkan adalah negara-
negara yang sedang mengembangkan industri seperti daerah di lingkar Pasifik.
(b) Harga logam. Siklus harga harus diduga sejauh mungkin begitu juga
penyediaan dan kebutuhan pasar.
(c) Faktor politik negara. Situasi perkembangan politik negara yang tidak
menentu dapat menyebabkan investasi pada sektor ini cenderung menurun.
(d) Struktur industri pertambangan. Salah satu penghalang untuk menjadi
produsen baru adalah kompetisi dari produsen yang telah ada dan membutuhkan modal
untuk mencapai skala ekonomi. Pemilihan strategi eksplorasi sangat bervariasi,
tergantung kepada objek perusahaan dan keinginannya untuk mengambil resiko. Bagi
perusahaan yang baru, pilihannya adalah mengakuisisi prospek yang telah ada dan
memulai eksplorasi dari awal. Akuisisi membutuhkan modal yang cukup besar, tetapi
membawa risiko yang lebih rendah. Karena karakternya yang unik dan berisiko tinggi,
maka sebelum melakukan penambangan, harus dilakukan ujian kelayakan endapan
mineral terlebih dahulu.


Bab IX. Studi Kelayakan Industri Pertambangan –

90
 Investasi
Investasi adalah nilai pertukaran uang saat sekarang (telah pasti) dengan nilai
harapan perolehan uang yang akan datang (belum pasti) (Arsegianto, 1996). Adanya
investasi diperlukan untuk mendanai kegiatan awal suatu proyek sebelum proyek mampu
membiayai dirinya sendiri. Investasi merupakan sesuatu yang dinamis, tidak hanya
berupa pembelanjaan aset atau uang yang dibelanjakan untuk aset perusahaan, tetapi
meliputi keseluruhan proses. Banyak manfaat yang bisa diperoleh dari suatu kegiatan
investasi, seperti penyerapan tenaga kerja, peningkatan devisa ataupun penghematan
devisa, dan lain sebagainya.
Proyek investasi merupakan suatu rencana untuk menginvestasikan sumberdaya
yang bisa dinilai secara cukup independen. Proyek tersebut bisa merupakan proyek besar
maupun proyek kecil. Karakteristik dasar dari suatu pengeluaran modal adalah umumnya
proyek tersebut memerlukan pengeluaran saat ini untuk memperoleh manfaat di masa
yang akan datang. Manfaat ini bisa berwujud manfaat dalam bentuk uang bisa juga tidak.
Pengeluaran modal tersebut misalnya berbentuk pengeluaran untuk tanah, mesin,
bangunan, penelitian dan pengembangan, serta program-program latihan.
Investasi terdiri dari :
- Investasi kapital; yaitu bila investasi tersebut berupa barang-barang yang memiliki
pengurangan nilai (depresiasi) terhadap waktu umur barang yang relatif lama seperti
gadung, mesin, peralatan produksi, dan alat-alat transportasi.
- Investasi non kapital; merupakan investasi yang dianggap tidak memiliki pengurangan
nilai, seperti biaya-biaya operasi dan pemeliharaan.

 Biaya
Pengeluaran biaya-biaya dikelompokkan menjadi beberapa komponen untuk
memudahkan perhitungan. Menurut Jelen (1970) dalam Gentry & O’neill (1984), biaya
diklasifikasikan menjadi :
1. Biaya kapital (biaya awal/investasi kapital), yaitu biaya/pengeluaran untuk
memperoleh/membangun aset dimana manfaat atau keuntungannya diperoleh
beberapa tahun kemudian.
2. Biaya produksi, terdiri dari :

Bab IX. Studi Kelayakan Industri Pertambangan –

91
 Biaya operasi, yaitu seluruh pengeluaran pada lokasi tambang :
1. Biaya langsung (direct cost) atau biaya variabel seperti tenaga kerja, material, dan
suplai yang digunakan langsung dalam proses produksi,
2. Biaya tidak langsung (indirect cost) atau biaya tetap adalah biaya yang tidak
berhubungan dengan tingkat produksi, seperti pajak, asuransi dan depresiasi.
3. Biaya distribusi
4. Biaya tak terduga

 Pengeluaran umum
1. Pengeluaran pemasaran
2. Pengeluaran admistrasi

Menurut Kuiper (1971) dalam Kodoatie (1997) biaya dikelompokkan menjadi
dua, yaitu :
- Biaya modal (capital cost), adalah semua pengeluaran yang dibutuhkan mulai dari pra
studi hingga proyek selesai dibangun. Semua pengeluaran biaya modal ini dibagi
menjadi dua bagian, yaitu :
1. biaya langsung; merupakan biaya yang diperlukan untuk pembangunan suatu
proyek, dan
2. biaya tak langsung
- Biaya tahunan (annual cost), adalah biaya yang masih diperlukan sepanjang umur
proyek. Biaya tahunan terdiri dari :
a. Biaya tahunan konstan; dasar perhitungannya adalah membuat biaya yang
diperlukan menjadi biaya yang sama jumlahnya setiap tahun,
b. Biaya tahunan bervariasi; variasi biaya bisa naik atau turun karena adanya
tambahan atau pengurangan biaya pada periode tahun tertentu.
Untuk membandinggkan beberapa alternatif biaya tahunan akan sulit. Oleh karena
itu, cara termudah adalah dengan membuat semua biaya yang ada menjadi biaya
sekarang (present value) dan yang paling ekonomis adalah biaya dengan nilai
terkecil.


Bab IX. Studi Kelayakan Industri Pertambangan –

92

 Analisis Aliran Kas (Cash Flow)
Analisis investasi diawali dengan membuat prakiraan mengenai jumlah uang
yang dikeluarkan untuk eksplorasi, pengembangan, operasi, pajak dan aktivitas-
aktivitas lainnya, serta jumlah penerimaan dari produksi mineral. Jumlah uang
tersebut dinyatakan sebagai cash flow atau aliran kas (Gocht, 1988).
Cash flow adalah aliran uang; terdiri dari cash-in (uang masuk) dan cash-out
(uang keluar). Cash flow dibuat dalam lajur yang paling tidak terdiri dari 3 kolom,
yaitu kolom waktu, kolom pengeluaran, dan kolom penerimaan. Cash-flow dapat juga
digambarkan dalam suatu diagram dimana aliran uang masuk dan keluar diplot
terhadap waktu. Cash-in ditunjukkan oleh anak panah yang mengarah ke atas, sedang
cash-out ditunjukkan oleh anak panah yang mengarah ke bawah.
Pada umumnya ada 3 (tiga) kriteria yang biasa dipertimbangkan untuk dipakai
dalam penilaian investasi dalam analisis cash flow. Kriteria-kriteria tersebut adalah :
1. Net Present Value (Nilai Sekarang Bersih)
2. Rate of Return (Laju Pengembalian)
3. Payback Period (Periode Pengembalian)

1. Net Present Value (NPV)
NPV menghitung selisih antara nilai sekarang investasi dengan nilai sekarang
penerimaan-penerimaan kas bersih di masa yang akan datang. Jika penerimaan kas
lebih besar daripada nilai sekarang investasi (NPV positif), maka proyek tersebut
dikatan menguntungkan sehingga proyek diterima. Sedangkan, apabila lebih kecil
(NPV negatif), maka proyek ditolak karena dinilai tidak menguntungkan.

NPV dinyatakan dalam persamaan (Arsegianto, 1996):

Bab IX. Studi Kelayakan Industri Pertambangan –

93
¿
¿ ¿
÷
÷ ÷
=
+
÷
+
=
(
¸
(

¸

+
+
+
+
+ ÷
(
¸
(

¸

+
+
+
+
+ =
n
k j
j
n
j j
j
n
j j
j
q
CF
i
C
i
R
i
C
i
C
C
i
R
i
R
R
0
0 0
2
2 1
0
2
2 1
0
) 1 ( ) 1 (
...
) 1 ( ) 1 (
...
) 1 ( ) 1 (


Dimana R = revenue (penerimaan), C = cost (biaya), CF = cash flow (aliran kas), i =
discount rate, j = tahun (0, …, n), dan q = (1 + i).

2. Rate of Return (ROR)
Apabila sebuah perusahaan akan melakukan investasi, maka sumber dana
dapat diperoleh dari milik sendiri (equity), atau pinjaman dari pihak lain (bank,
penjualan obligasi, dsb). Jika uang yang digunakan berasal dari pinjaman bank, maka
ROR-nya harus lebih besar daripada bunga bank (interest rate) yang harus dibayar.
Ada dua macam Rate of Return, yaitu :
1. Ekstermal, yaitu return yang diperoleh bila investasi dilakukan di luar organisasi,
misalnya perusahaan menyimpan uangnya di bank atau membeli saham-saham
perusahaan (pihak) lain, dan
2. Internal, yaitu return yang diperoleh dari investasi di dalam organisasi.
Pengertian secara mendasar dari laju pengembalian (ROR) adalah besarnya
tingkat bunga (discount interest rate) yang menjadikan biaya pengeluaran dan biaya
pemasukan sama besar atau selisihnya sama dengan nol. Supaya bisa dibandingkan,
maka semua dibuat dalam kondisi harga sekarang (PV). Prosedur perhitungan ROR
adalah sebagai berikut :
PV untuk semua biaya = PV untuk semua pemasukan
Perhitungan di atas tidak dipengaruhi oleh suku bunga komersil yang berlaku
sehingga ROR sering juga disebut dengan istilah Internal Rate of Return (IRR).
Apabila hasilnya lebih besar daripada suku bunga komersil yang berlaku, maka sering
disebutkan bahwa proyek tersebut menguntungkan, tetapi bila lebih kecil maka
dianggap rugi.

Bab IX. Studi Kelayakan Industri Pertambangan –

94
Secara matematis, tingkat bunga tersebut dinyatakan dengan i (IRR) dan
bentuk persamaannya adalah (Rudawsky, 1986) :
NPV
¿
÷
=
n
j j
j
q
CF
0


¿
+
=
n
j j
j
i
CF
) 1 (

0
¿
+
=
n
j j
j
i
CF
) 1 (

Cf
j
adalah aliran kas pada periode j, dan n adalah periode terakhir aliran kas
yang diharapkan. Jadi, i (IRR) adalah tingkat bunga yang men-discount aliran kas di
waktu mendatang (CF sampai dengan Cf
n
). Di sini secara implisit dianggap bahwa
kas masuk yang diterima dari investasi diinvestasikan kembali dan mendapat tingkat
keuntungan yang sama dengan i (IRR).
Penentuan IRR dilakukan dengan cara coba-coba (trial & error) dan
interpolasi linear dengan langkah-langkah sebagai berikut :
1. Tetapkan sutu bunga sebarang i
1
hingga didapat NPV positif (NPV
1
)
2. Tetapkan suatu bunga sebarang i
2
(sedekat mungkin dengan i
1
) dan hitung NPV
dengan berbagai nilai i
2
hingga didapat nilai negatif (NPV
2
) dan
3. Hitung rumus IRR dengan rumus :
) (
) (
1 2
2 1
1
i i
NPV NPV
NPV
i IRR
j
÷
÷
+ =


3. Payback Period (PBP)
Payback period adalah jangka waktu pengembalian yang diperlukan untuk
mengembalikan modal investasi yang ditanam (Arsegianto, 1996). Metoda ini
mencoba mengukur seberapa cepat investasi bisa kembali. Karena itu satuan hasilnya
bukan prosentase, tetapi satuan waktu (bulan, tahun, dan sebagainya). Kalau periode
pengembalian lebih pendek daripada yang disyaratkan, maka proyek dinyatakan
menguntungkan, sedangkan kalau lebih lama maka proyek perlu dipertimbangkan
untuk ditolak.

Bab IX. Studi Kelayakan Industri Pertambangan –

95
Masalah utama dari metoda ini adalah sulitnya menentukan periode
pengembalian maksimum yang disyaratkan untuk dipergunakan sebagai angka
pembanding. Kelemahan-kelemahan lain dari metoda ini adalah :
1. Diabaikannya nilai waktu uang,
2. Diabaikannya aliran kas setelah periode payback.

 Analisis Statis
Dalam melakukan perhitungan metoda statis, investasi ditetapkan sebagai aset
nyata (real investment), seperti lahan, mesin dan sebagainya yang dapat rusak dan
memiliki umur pemakaian yang pasti. Depresiasi dihitung menggunakan depresiasi
linear (straight line) dengan harga tahunan Io/n dan diharapkan tidak ada nilai sisa
(salvage value) pada akhir umur pemakaian.
Dalam analisis statis, kriteria penilaian investasi yang dihitung adalah :
1. Keuntungan bersih tahunan rata-rata (ANa),
2. Rate of return (ROR),
3. Pay off period

 Perhitungan Biaya dan Keuntungan
Perhitungan biaya dan keuntungan terdiri dari 3 bagian, yaitu :
Keuntungan kotor tahunan rata-rata (AGa), dinyatakan dalam persamaan :
Aga = Aa – Oca – Io/n
Keuntungan bersih tahunan rata-rata (ANa), dinyatakan dalam persamaan :
Ana = Aa – Oca – Io/n – (Io/2)i
= Gsa – Io/n – (Io/2)i
Biaya tahunan (rata-rata) total (TCa), dinyatakan dalam persamaan :
TCa = Oca + Io/n + (Io/2)i
Keterangan : Aa = penerimaan tahunan
OCa = biaya operasi tahunan
Io = biaya investasi kapital
n = umur pemakaian
Io/n = harga depresiasi tahunan

Bab IX. Studi Kelayakan Industri Pertambangan –

96
GSa = pendapatan kotor
i = interest rate
Proyek investasi dikatakan menguntungkan jika Ana ≥ 0, yang berarti :
Aa ≥ TCa, atau
GSa ≥ Io/n + Io

 Rate of Return (ROR)
Rate of return secara umum adalah perbandingan antara keuntungan dan
investasi kapital. Perhitungan rate of return terdiri dari :
1. Gross rate of return (r
G
); dihitung berdasarkan keuntungan (kotor) tahunan rata-
rata.
2. Net rate of return (r
N
); dihitung berdasarkan keuntugan bersih tahunan rata-rata.
Rumus yang digunakan adalah :
) / 1 (
2 /
/
2 /
th
Io
n Io GSa
Io
AGa
r
G
÷
= =
Proyek investasi menguntungkan, jika :
r
G
≥ i, atau
r
N
≥ 0
Apabila umur pemakaian (n) tidak dapat ditentukan, maka rate of return
dinyatakan dalam persamaan :
r
F
) / 1 ( th
Io
Aa
=
) / (%
100
th
Io
Aa
=
Proyek investasi akan menguntungkan jika : r
F
≥ i

 Pay-off Period
Perhitungan pay-off period terdiri dari :
1. Metoda tak terkoreksi (L)
Pada metoda ini, investasi awal dibagi dengan pendapatan kotor yang
dinyatakan dalam persamaan :

Bab IX. Studi Kelayakan Industri Pertambangan –

97
) (tahun
GSa
Io
L =
Proyek menguntungkan jika : L ≤ n
2. Metoda terkoreksi (n)
Persamaan :
i Io GSa
Io
n
) 2 / ( ÷
=
Proyek investasi menguntungkan jika : n ≤ n

 Analisis Risiko (Analisis Sensitivitas)
Risiko adalah suatu ukuran tingkat perubahan penerimaan dan biaya yang
mungkin dikeluarkan pada masa yang akan datang (Gocht, 1988). Investasi berisiko
rendah memiliki potensi perubahan pengembalian finansial yang lebih kecil
dibandingkan dengan investasi berisiko tinggi. Investasi pada pengembangan
cadangan mineral termasuk berisiko tinggi. Penerimaan dan biaya akan datang yang
berhungungan dengan pengembangan mineral tidak mugkin diketahui secara pasti,
sebab faktor-faktor yang menentukan penerimaan dan biaya tersebut tidak mungkin
diketahui secara pasti pada saat investasi.
Gocht, 1988 mengelompokkan faktor-faktor risiko menjadi 3 (tiga) kategori
risiko seperti ditunjukkan pada Tabel 9.1.
Kategori pertama adalah resiko pasar, kadang-kadang disebut resiko bisnis
atau ekonomis. Tipe resiko ini ditentukan oleh sistem ekonomi keseluruhan. Beberapa
tipe resiko termasuk di dalamnya. Resiko harga adalah kemungkinan perubahan harga
mineral yang akan datang. Harga mineral, bersama dengan tingkat produksi,
menentukan penerimaan. Adanya perbedaan harga akan datang dengan harga yang
diharapkan pada saat analisis cash flow menyebabkan penerimaan dan keuntungan
akan berbeda dari yang diharapkan. Tipe resiko pasar yang lain adalah resiko
permintaan, yaitu perubahan permintaan mineral akan datang. Perbedaan antara
permintaan sebenarnya dengan yang diharapkan akan mempengaruhi produksi dan
penerimaan. Risiko devisa adalah perubahan tingkat penerimaan devisa. Tingkat

Bab IX. Studi Kelayakan Industri Pertambangan –

98
devisa akan mempengaruhi penerimaan perusahaan yang beroperasi di luar negeri,
dan penerimaan perusahaan yang menjual produknya berdasarkan mata uang asing.

Tabel 9.1. Resiko-Resiko dalam Pengembangan Mineral
Kategori dan tipe Akibat pada :
Resiko pasar :
Harga
Permintaan
Devisa

Resiko teknis :
Cadangan
Penyelesaian (Completion)
Produksi

Resiko politik :
Perubahan nilai tukar mata uang
Lingkungan
Pajak
Peraturan-peraturan lain
Nasionalisasi

Harga produksi mineral
Produksi tambang, penerimaan
Penerimaan, biaya


Produksi tambang, biaya
Produksi tambang, biaya
Produksi tambang, baiya


Penerimaan
Biaya
Biaya
Biaya
Produksi tambang

Kategori kedua adalah resiko teknis yang terdiri dari tiga tipe. Resiko
cadangan, ditentukan oleh alam (distribusi mineral pada kerak bumi) dan estimasi
kualitas cadangan, memungkinkan adanya perbedaan antara jumlah cadangan
sebenarnya dengan estimasi awal. Resiko penyelesaian (completion) menggambarkan
adanya kemungkinan bahwa proyek pengembangan mineral tidak dilanjutkan hingga
tahap produksi sebab, sebagai contoh, biaya terlalu tinggi, penundaan konstruksi, dan
kerusakan teknis atau desain. Resiko produksi, menggambarkan kemungkinan bahwa
produksi tidak sesuai yang diharapkan, baik karena masalah peralatan atau proses
ekstraksi, atau karena manajemen yang jelek.
Kategori ketiga adalah resiko politik yang ditentukan oleh kebijasanaan
pemerintah. Resiko politik menggambarkan kemungkinan bahwa kebijaksanaan
pemerintah akan mempengaruhi keuntungan dari suatu investasi. Kebijaksanaan
pemerintah meliputi nasionalisasi dan perubahan-perubahan peraturan, seperti,
lingkungan, perpajakan, nilai tukar mata uang atau impor.

Bab IX. Studi Kelayakan Industri Pertambangan –

99
Salah satu metoda yang paling banyak digunakan dalam analisis resiko adalah
analisis sensitivitas. Analisis sensitivitas adalah studi untuk menentukan perubahan
ukuran dan keputusan ekonomi apabila faktor-faktor yang mempengaruhinya berubah
(Blank & Tarquin, 1989). Tujuan dari analisis sensitivitas adalah untuk mengetahui
variabel-variabel yang perubahannya dapat mempengaruhi keuntungan.

 Evaluasi kebijaksanaan
Evaluasi kebijaksanaan dilakukan untuk mengukur kekuatan mineral,
kekuatan ekonomi, dan teknik pada produksi dan konsumsi mineral. Hal yang perlu
dipertimbangkan dalam evaluasi kebijaksanaan adalah hubungannya dengan
pengambilan keputusan politik. Evaluasi kebijaksanaan adalah suatu masukan ke
dalam arena politik dimana keputusan dibuat. Semua evaluasi kebijaksanaan
mengkuantisir pengaruh masing-masing keputusan terhadap produksi dan konsumsi
mineral.
Keadaan ekonomi dan peramalan ekonomi meraupakan unsur-unsur penting
dalam evaluasi kebijaksanaan. Seringkali evaluasi kebijaksanaan digunakan untuk
menunjukkan betapa merugikannya (atau menguntungkannya) akibat dari suatu
kebijaksanaan. Terdapat dua macam pertimbangan kebijaksanaan, yaitu :
1. Allocative efficiency (efisiensi berdasarkan alokasi)
Suatu kebijaksanaan berdasarkan allocative eficiency apabila menghasilkan
jumlah mineral yang masimum dengna biaya terendah dan imbalan yang setimpal
untuk perusahaan yang memproduksinya.
2. Distributive efficiency (efisiensi berdasarkan distribusi)
Merupakan perwujudan maksud pembuat keputusan pemerintah maupun
perusahaan untuk memilih alokasi mineral yang tidak efisien secara ekonomi dengan
berbagai macam pertimbangan, yaitu mempertimbangkan pengaruh kebijaksanaan
pada kelompok tertentu di masyarakat.
Evaluasi model yang digunakan untuk kasus sebelum-sesudah kebijaksanaan
meliputi dua kurun waktu yang berbeda, yaitu :
1. Pendekatan melihat ke depan (ex ante)

Bab IX. Studi Kelayakan Industri Pertambangan –

100
Pada pendekatan ini dibandingkan peramalan keadaan di masa datang dengan atau
tanpa kebijaksanaan baru. Salah satu cara melakukan evaluasi pada kebijaksanaan
ini adalah menganalisis kebijaksanaan yang sama yang telah dilakukan untuk
industri mineral yang lain.
2. Pendekatan melihat ke belakang (ex post)
Pada pendekatan ini dibandingkan keadaan sebenarnya (dengan kebijaksanaan
lama) dengan keadaan andaikan di masa lalu tersebut dilakukan kebijaksanaan
baru.

IX.3 Analisis mengenai dampak lingkungan
Aspek lain dari eksplorasi adalah mengenai dampak terhadap lingkungan. Hal ini
sangat penting dalam pengembangan cebakan mineral menjadi pertambangan. Masalah
dampak lingkungan yang dapat timbul pada saat penambangan terutama berupa
perusakan bentang alam atau topografi. Pengupasan tanah hingga ke batuan dasar
(bedrock) seperti pada penambangan terbuka dapat meninggalkan lubang raksasa yang
dapat merusak vegetasi dan keseimbangan ekologi di tempat tersebut. Hal ini harus
diantisipasi sehingga kerusakan yang terjadi dapat diminimalisir seperti dengan cara
melakukan reklamasi, sehingga daerah yang digali dapat dipulihkan kembali.
Perusakan dan pencemaran tatanan air tanah (kondisi hidrologi) dapat terjadi pada
pemboran maupun pada pengusahaan sistem tambang dalam. Demikian pula masalah
limbah tambang yang dapat mencemari air sungai karena sifatnya sifatnya yang asam.











Bab X. Metoda Penambangan –

101

Bab X. Metoda Penambangan

Agar dapat menghasilkan keuntungan yang lebih besar dari usaha yang telah
dikeluarkan dalam suatu penambangan, maka penambangan harus tetap dilanjutkan
sambil mempelajari keadaan di kerak bumi sehingga dapat menemukan daerah
konsentrasi cadangan yang lebih spesifik. Pemilihan metoda penambangan yang paling
tepat sangat diperlukan agar seluruh energi yang dikeluarkan dapat lebih efisien.
Penambangan merupakan kegiatan yang mencakup pemberaian (loosering/
breaking), pemuatan (loading) dan pengangkutan (transportasi) bahan galian dari lokasi
penambangan. Tambang merupakan lokasi dimana terjadinya penggalian (eksploitasi)
bahan galian oleh sekelompok orang.
Prinsip dasar untuk melakukan penambangan yaitu untuk mendapatkan hasil yang
optimal dengan biaya yang seminim mungkin dengan tetap memperhatikan keselamatan
kerja, analisis dampak lingkungan dan kerusakan lingkungan yang mungkin ditimbulkan
dengan adanya kegiatan penambangan.
Metoda penambangan yang digunakan saat ini dapat dibedakan menjadi
penambangan terbuka (surface/open mining), penambangan bawahtanah
(subsurface/underground mining) dan tambang bawah air (deep ocean mining).
Penambangan terbuka dan penambangan bawahtanah merupakan metoda penambangan
yang paling umum digunakan sehingga akan dibahas lebih lanjut.
Sebelum memutuskan metoda penambangan yang tepat perlu diketahui ukuran,
bentuk dan karakteristik alamiah endapan bijih yang akan diambil untuk mengetahui
potensi kadar yang dapat diambil. Sebagai contoh, endapan permukaan dengan sebaran
luas meskipun kadarnya rendah dapat ditambang dengan metoda tambang terbuka.
Endapan berbentuk urat yang tipis akan memakan biaya yang sangat mahal jika
ditambang dengan metoda bawah permukaan. Bentuk endapan yang beraturan tentunya
dapat lebih mudah ditambang dibandingkan dengan endapan yang bentuknya tidak
beraturan.
Masing-masing metoda penambangan memiliki kelebihan dan kekurangan,
sehingga pemilihan metoda yang tepat sangat diperlukan supaya usaha penambangan

Bab X. Metoda Penambangan –

102
yang dilakukan dapat menghasilkan hasil yang meksimal. Berikut ini disebutkan
beberapa faktor kualitatif yang dapat mempengaruhi pemilihan metoda penambangan
pada Tabel 10.1 berikut :

Tabel 10.1. Faktor-faktor kualitatif dalam pemilihan metoda penambangan
(Peters, 1976)
Fisik
Geometri



Geologi


Geografi



Teknologi
Keamanan
Sumberdaya manusia
Fleksibilitas
Experimental aspect
Aspek waktu




Energi
Ketersediaan air
Keadaan area permukaan
Lingkungan

Ekonomik
Batas biaya
Umur penambangan maksimum
Panjang tenure

Ukuran, bentuk, kontinuitas, dan kedalaman
tubuhbijih atau kumpulan tubuhbijih yang akan
ditambang bersamaan.
Kisaran dan pola tingkatan bijih
Karakteristik fisik dari bijih, batuan dan tanah
Kondisi struktur geologi
Kondisi geotermal
Topografi
Iklim



Identifikasi bencana alam
Keahlian pekerja yang tersedia
Pemilahan dalam produk dan tonase
Teknologi lama atau baru
Persyaratan untuk menjaga serangkaian
kegiatan tetap berjalan
Ketersediaan daya



Dimaksudkan untuk melindungi permukaan,
sumberdaya air dan sumberdaya mineral yang
lain



Prospek tambang dalam jangka panjang

Selain tinjauan faktor-faktor kualitatif yang diperlukan untuk pemilihan metoda
penambangan, terdapat pula faktor kuantitatif seperti pengupasan lapisan tanah penutup
endapan mineral. Faktor ini merupakan aspek yang perlu diperhatikan dalam pemilihan

Bab X. Metoda Penambangan –

103
metoda penambangan. Sebagai contoh, perhitungan nisbah pengupasan (stripping ratio)
yang dapat dirumuskan sebagai berikut:

Nisbah pengupasan (stripping ratio) = Jumlah tanah penutup yang harus dikupas
Jumlah bahan galian yang dapat ditambang
=
ton
m
3


Contoh soal :


Dari gambar di atas, terlebih dahulu kita hitung berat endapan :
5
2
) 73 60 (
1
×
+
= L = 332,5 m
2

=
2
L 332,5 m
2

 Volume endapan = 10
2
5 , 332 5 , 332
× |
.
|

\
| +

= 3325 m
3

Berat = 3325 m
3
x 1,3 ton/m
3

= 4322,5 ton

L
A
L
2
L
B
L
1
55 m

α

α

Dens : 1,3 Ton/m
3

Bab X. Metoda Penambangan –

104
 Perhitungan overburden :
L
A
= |
.
|

\
| ×
2
25 55
= 687,5 m
2

L
B
= 687,5 m
2

Volume overburden = 10
2
5 , 687 5 , 687
× |
.
|

\
| +

= 6875 m
3

Sehingga stripping ratio (SR) =
5 , 4322
6875

= 1,59
≈ 2 : 1


Selain itu dikenal pula istilah BESR (break even stripping ratio) yang merupakan
hasil :
Recoverable value – production cost
Stripping cost

Contoh perhitungan :
RV = 10.000
PC = 2.000
SC = 2.000

Maka nilai BESR yang didapat = 4


Apabila stripping ratio yang didapat lebih besar atau sama dengan nilai BESR
maka penambangan bawahtanah menjadi pilihan yang lebih efisien dan ekonomis. Dalam
kasus tersebut, penambangan terbuka menjadi tidak ekonomis karena dibutuhkan biaya
untuk membuang lapisan penutup yang besar. Sebaliknya, apabila nilai stripping ratio
lebih kecil dari BESR maka penambangan terbuka lebih ekonomis dilakukan. Semakin
besar keuntungan yang didapat oleh suatu perusahaan pertambangan, maka modal yang
dikeluarkan akan cepat kembali.





Bab X. Metoda Penambangan –

105
X.1 Penambangan terbuka (open mining)
Metoda penambangan terbuka (open mining) biasanya dilakukan jika endapan
mineral terletak relatif dekat dengan permukaan. Metoda penambangan terbuka biasanya
lebih umum digunakan dalam dunia pertambangan dikarenakan biaya yang lebih sedikit
dikeluarkan, dan lebih aman dibanding penambangan bawah permukaan.
Tambang terbuka dapat memiliki beberapa keuntungan yaitu :
1. Karena beroperasi di udara terbuka maka masalah ventilasi tidak perlu
dikhawatirkan
2. Keselamatan kerja lebih terjamin
3. Dapat berproduksi besar karena dapat menggunakan banyak alat-alat besar
4. Mudah dalam melakukan pengawasan dan pengendalian
5. Bahan tambang yang diambil bisa tinggi (hingga 100%)
Namun karena berproduksi di udara terbuka inilah maka kegiatan penambangan
menjadi tergantung pada cuaca. Contohnya seperti adanya hujan deras atau kabut yang
mempengaruhi jarak pandang sehingga penambangan harus berhenti. Selain itu, karena
tambang terbuka beroperasi di permukaan yang berpotensi merusak topografi dan habitat
aslinya, maka metoda ini membutuhkan biaya untuk reklamasi lingkungan yang besar
pula.
Metoda penambangan terbuka dapat dibedakan secara umum menjadi 2 cara,
yaitu mechanical dan aqueous. Metoda mechanical dapat berupa open-pit mining, glory
hole mining, strip mining dan quarryng. Sedangkan metoda aqueous meliputi
hydraulicking, dredging, bore hole mining dan leaching.
Pada perkembangannya, metoda mekanikal berupa open-pit mining dan strip
mining merupakan metoda yang paling umum dilakukan. Open-pit mining digunakan jika
penutup lapisan endapan bijih meliputi area yang sangat besar baik pelamparan maupun
kedalamannya. Penambangan dimulai dari alat pengeruk (scrapers) yang memindahkan
material non-bijih (overburden) di atas lapisan endapan bijih. Peledak kemudian
digunakan untuk meledakkan sebagian tubuh bijih itu sendiri. Fragmen yang dihasilkan
dari ledakan diangkut dengan menggunakan truk besar. Ketika para pekerja menggali
lebih dalam ke lapisan bijih, perluasan penambangan dilakukan dalam bentuk melingkar.
Seiring berjalannya waktu penambangan yang dilakukan dengan metoda ini akan

Bab X. Metoda Penambangan –

106
menghasilkan topografi mangkuk besar disertai teras dibagian pinggirnya (lihat Gambar
10.1). Open-pit mining terus akan dilanjutkan sampai bagian yang paling kaya kandungan
bijih terambil.


Gambar 10.1. Topografi yang dihasilkan dari penambangan yang menggunakan metoda
open-pit mining (lokasi penambangan Batu Hijau, Sumbawa).

Jika penutup lapisan bijih yang ingin ditambang meliputi area yang luas namun
tidak terlalu dalam (contoh : penambangan batubara), digunakan metoda strip mining.
Bagian awal penambangan dimulai dengan proses yang sama dengan open-pit mining,
pengeruk dan mesin-mesin lainnya memindahkan over-burden secara pararel. Secara
keseluruhan, lahan yang ditambang akan membentuk baris-baris pararel dengan bukit dan
lembah dari tanah hasil kerukan.
Dari segi kondisi geologi dan keadaan alamnya, penerapan penambangan terbuka
dapat mengacu pada beberapa hal yang perlu diperhatikan, yaitu :
- Pada prinsipnya pemilihan metoda yang dapat dilakukan pada penambangan terbuka
tergantung dari beberapa faktor seperti keadaan bijih dan kekuatan batuan,
kemiringan lapisan endapan dan tingkatan derajat bijih. Penambangan ini tergantung
pada ukuran dan bentuk endapan, ketidakselarasan bijih, dan kedalaman.

Bab X. Metoda Penambangan –

107
- Penambangan ini ideal untuk endapan yang luas secara lateral, memiliki lapisan yang
relatif datar (masif) dan tebal, dan berada dekat permukaan.
- Metoda ini tidak cocok diterapkan untuk endapan yang kecil, tipis atau tidak seragam,
punya kemiringan yang curam, atau pada kedalaman yang sangat dalam.
- Ekstraksi endapan secara mekanik dengan berbagai peralatan merupakan metoda
yang lebih umum diterapkan secara luas, dan mudah untuk memodifikasi.

Perbandingan beberapa aspek dari dilakukannya tambang terbuka dapat tercermin
dari Tabel 10.2. berikut ini :

Tabel 10.2. Perbandingan beberapa kondisi pada penambangan terbuka (Hartman, 1987).
Mechanical Extraction
Characteristic Open Pit Quarrying Open Cast Augering
1. Mining cost

2. Production rate
3. Productivity
4. Capital investment
5. Development rate
6. Depth capacity
7. Selectivity
8. Recovery
9. Dilution
10. Flexibility
11. Stability of openings
12. Environmental risk
13. Waste disposal
14. Health and safety
15. Other
10%

Large-scale
High
Large
Rapid
Limited
Low
High
Moderate
Moderate
High
High
Extensive
Good
Low break
age cost;
rainfall and
weather
problems;
large scale
best
100%
(highest)
Small-scale
Very low
Small
Moderate
Limited
High
High
Low
Low
Highest
Moderate
Moderate
Good
Waste
intensive;
labor
intensive;
high breakage
cost
10%

Large-scale
High
Large
Rapid
Limited
Low
High
Low
Moderate
High
Very high
Minor
Good
No waste
haulage; low
breakage cost;
large scale best
5%

Moderate
Very high
Small
Rapid
Limited
Low
Moderate
Low
Very low
High
Low
None
Good
Restrictive;
used for
remnant coal


Berikut ini merupakan rangkuman beberapa macam dari unit operasi beserta
peralatan yang digunakan dalam melakukan penambangan terbuka (lihat Tabel 10.3).


Bab X. Metoda Penambangan –

108

Tabel 10.3. Unit operasi dan peralatan dalam penambangan terbuka (Hartman, 1987).
Cycle/Unit Operations Condition Equipment
A. Standard Cycle
1. Rock breakage
a. Drilling


b. Blasting

c. Secondary blasting


2. Materials handling
a. Excavation


b. Haulage



c. Hoisting

B. Modified Cycle
1. Breakage (fragmented)
2. Breakage (dimensioned)
a. Cutting


b. Wedging

3. Combined breakage-
excavation




4. Continous mining
5. Combined excavation-
transport (aqueous)


Weak rock
Intermediate rock
Hard rock
Weak rock
Hard rock
Boulders



Load only
Load + tram

Flat, low-grade

Steep-grade

Vertical


Consolidated, weak

Soft stone
Hard stone

All stone


Unconsolidated


Consolidated, weak
Consolidated, strong
Consolidated

Slurry

Solution
Fusion
Solvent extraction



Auger bit, water jet
Roller bit
Percussion bit, jet piercer
ANFO
Slurry
Explosive charge, drop ball,
impact hammer


Power shovel, dragline
Front-end loader, scraper,
dozer
Truck, truck-trailer, rail,
scraper, dozer
Conveyer (belt, high-angle,
hydraulic)
Skip hoist, derrick, crane


Ripper

Saw (rotary, chain, rope saw)
Channeler (percussion, flame
jet, water jet)
Drill and broach, plug and
feathers, light blasting

Dragline, wheel excavator,
power shovel, hydraulic
monitor
Cutting-head excavator
Explosive casting
Auger, highwall miner

Hydraulic monitor, dredge,
wellbore
Wellbore
Wellbore
Leach (in situ, heap), wellbore


Bab X. Metoda Penambangan –

109

X.2 Penambangan bawahtanah (underground mining)
Metoda penambangan bawahtanah digunakan untuk mengambil endapan yang
terletak jauh di bawah permukaan (contoh, lihat Gambar 10.2). Penambangan ini
biasanya dilakukan untuk pengambilan beberapa mineral strategis seperti fluorspar, lead,
potash, trona dan zinc, yang lain dapat berupa bituminous coal, emas, molibdenum,
garam dan perak.

Beberapa alasan dilakukannya penambangan bawahtanah adalah :
 Semakin besarnya kedalaman endapan
 Mengurangi mobilitas mesin-mesin besar seperti yang ada di permukaan.
 Mengurangi terjadinya kerusakan lingkungan

Yang perlu diperhatikan dalam melakukan tambang bawahtanah, adalah :
 Kontrol ventilasi dan kualitas udara
 Kontrol terhadap amblesan (subsidence)  penyanggaan
 Kontrol atap dan dasar terowongan
 Kontrol air dan banjir  drainage / penirisan
 Pencahayaan  penerangan
 Distribusi daya
 Komunikasi
 Transportasi pekerja

Metoda tambang bawahtanah mengenal tiga macam metoda, yaitu :
1. Metoda tanpa penyangga buatan (open stope method), prinsipnya dilakukan dengan
menggunakan tubuh bijih yang disisakan (tidak ditambang) untuk digunakan sebagai
pilar-pilar penopang atap tambang agar tidak runtuh. Metode ini umum digunakan.
2. Caving method, dilakukan dengan cara membuat jalur-jalur pengambilan endapan
melalui lubang-lubang (gua).
3. Metoda dengan penyangga buatan (supported stoped), menggunakan peralatan /
teknologi tertentu sebagai penyangga tambang agar stabil. Metoda ini mahal dalam
pelaksanaannya sehingga digunakan hanya pada kondisi tertentu, seperti jika bijih

Bab X. Metoda Penambangan –

110
atau lapisan batuan yang digunakan untuk menyangga tambang sangat rapuh/kurang
stabil sehingga dikuatirkan tidak akan kuat menyangga tambang.


Gambar 10.2. Tampilan sebuah rancangan tambang bawahtanah non batubara (Hamrin,
1982 dalam Hartman, 1987).


111 11
1
DAFTAR PUSTAKA

Annels, A. E. (1991) Mineral deposit evaluation. Chapman & Hall, London, 436h.

Anonim, Draft Peraturan Pemerintah Republik Indonesia tentang Konservasi Bahan
Galian.

Babcock, J. W. (1984) Introduction to geologic ore deposit modeling. Journal Mining
Engineering, h 1631-1638.

Blank, L. T. and Tarquin, A. J. (1989) Engineering economy. 3
rd
edition. McGraw-Hill
Book Company, Singapore.

Bonham, H. F. Jr. (1984) Model for volcanic-hosted Epithermal precious metal deposits;
A Review. International Volcanological Concept, h 13-17.

Camp, W.G., Daugherty, T.B. & Kirts, C. (1991) Managing our natural resources.
Delmar Publisher Inc., 332h.

Cox, D.P. (1992) Descriptive model of distal disseminated Ag-Au in Bliss, J.D., ed.,
Developments in mineral deposit modeling: U.S. Geological Survey Bulletin
2004, h 19-22.

Darijanto, T. (1992) Variogram, sifat struktur variogram dan model variogram. Jurusan
Teknik Pertambangan, Fakultas Teknologi Mineral, ITB. (tidak dipublikasikan)

Direktorat Sumberdaya Mineral, Bandung, Hasil penyelidikan bahan galian logam,
geokimia dan geofisika, Proyek Eksplorasi Bahan Galian Logam, Industri dan
Batubara.

Dhadar, J. R. (1980) Eksplorasi bahan galian, Penerbit G.S.B., Bandung.

Edwards, R. and Atkinson, K. (1986) Ore deposit geology and its influence on mineral
exploration. Chapman and Hall, London, 466h.

Evans, A.M. (1993) Ore geologi and industrial minerals: An introduction. 3
rd
edition.
Blackwell Scientific Publications, Oxford, 390h.

Fyfe, W.S. (1974) Geochemistry. Clarendon Press, Oxford, 107h.

Gentry, D.W. and O’Neill, T.J. (1984) Mine investment analysis. Society of Mining
Engineers, New York, 502h.

Gocht, W.R. (1988) International mineral economics; mineral exploration, mine
evaluation, mineral markets, international policies. Spinger-Verlag, Berlin-
Heidelberg.
112 11
2

Govett, G.J.S. (1983) Rock geochemistry in mineral exploration. Dalam Govett, G.J.S.
(ed) Handbook of Exploration Geochemistry. Elsevier, Amsterdam, 461h.

Hartman, H.L. (1987) Introductory mining engineering. John Wiley & Sons, Inc., New
York, 633h.

Idral, A., Marpaung, H. & Solaviah, M. (1996) Penyelidikan geofisika terhadap struktur
pembawa mineralisasi di daerah citeluk, kecamatan cimanggu, kabupaten
Pandeglang, Jawa Barat, dalam Kumpulam Makalah.

Indarto, S., Subowo, E. & Sudharsono (1999) Sistematika teknik eksplorasi mineral
logam primer emas dan logam dasar di daerah kepulauan Indonesia. Prosiding
Seminar Nasional 40 tahun Jurusan Teknik Geologi UGM: h 66-70.

Islah, T. (1999) Fungsi data eksplorasi sumberdaya mineral. Prosiding Seminar Nasional
40 tahun Jurusan Teknik Geologi UGM: h 71-74.

Joyce, A. S. (1984) Geochemical exploration. The Australian Mineral Foundation Inc,
183h.

Kodoatie, Robert J. (1997) Analisis ekonomi teknik. Andi Offset, Yogyakarta.

Koesoemadinata, R. (1995) Kuliah tamu yang diadakan di Jurusan Geologi, Fakultas
Teknologi Mineral, ITB, Bandung, untuk kalangan terbatas.

Kuzvart, M., and Böhmer, M. (1986) Prospecting and explorations of mineral deposit, 2
nd

Edition, Elsevier, Amsterdam, 508h.

Large, R., Gemmell, B., and Huston, D. (1990) Ore deposit studies and exploration
models: Volcanogenic massive sulphide deposits. A National Key Centre at the
University of Tasmania, 181h.

Meiyanto, J.P. (2004) Penentuan daerah prospek geokimia untuk endapan bijih logam
dengan menggunakan metode geokimia endapan sungai aktif di pulau Lombok
dan pulau Sumbawa bagian barat Propinsi Nusa Tenggara, Skripsi S-1, Jurusan
Teknik Geologi FT-UGM, Yogyakarta. (tidak diterbitkan)

Mosier, D.L., and Bliss, J.D. (1992) Introduction and overview of mineral deposit
modeling, in Bliss, J.D., ed., Developments in Mineral Deposit Modeling: U.S.
Geological Survey Bulletin 2004, h 1-5.

Peters, W.G. (1978) Exploration and mining geology. Departement of Mining and
Geological Engineering The University of Arizona, John Wiley & Sons, New
York, 696h.

113 11
3
Projosumarto, P. (1998) Diktat kuliah, Pengetahuan rekayasa pertambangan. Jurusan
Teknik Pertambangan, Fak. Teknologi Mineral ITB, Bandung. 16h (tidak
dipublikasikan).

Purba, R. (1999) Studi hubungan model anomali geokimia percontohan tanah dengan
struktur geologi sebagai petunjuk mineralisasi emas di daerah Ciheran-Soreang,
Jawa Barat. Prosiding Seminar Nasional 40 tahun Jurusan Teknik Geologi UGM:
h 12-16.

Purwarismanto, B.A. & Wahab, A. (1999) Optimalisasi penggunaan data untuk
eksplorasi endapan bijih tipe skarn (Au . Cu). Prosiding Seminar Nasional 40
tahun Jurusan Teknik Geologi UGM: h 25-30.

Roedder, E. (1984) Fluid inclusions, Reviews in Mineralogy. Mineralogical Society of
America, 644h.

Rose, A.W., Hawkes, H. E., and Webb, J.S. (1979) Geochemistry in mineral exploration,
2
nd
. John Wright & Sons LTD, at the Stonebridge Press, Bristol, 657h.

Stone, J.G. & Dunn, P.G. (1982) Ore reserve estimates in the real World. Society of
Economic Geologists, Inc., Denver, 121h.

Sudrajat, M.D. (1982) Geologi ekonomi, Fakultas Teknologi Industri, ITB, Bandung
(tidak dipublikasikan).

Suhala, S. & Arifin, M. (1997) Bahan galian industri. Pusat Penelitian dan
Pengembangan Teknologi Mineral, 366h.

Sulistyana, W. (1997) Metoda perhitungan cadangan, eksplorasi cebakan mineral, Bidang
Studi Rekayasa Pertambangan, Program Pascasarjana, ITB, (tidak dipublikasikan)

Suryantoro, S. (1997) Benahi manajemen pertambangan agar tidak keliru. Kompas,
10/5/1997.

Walshe, J.L. (1984) Introduction to conceptual models: Empirical and theoretical
knowledge. Papers presented to a post-graduate course in Mineral Exploration,
The WA School of Mines and WAIT-Aid Ltd: h 1-4.

Wellmer, F.W. (1989) Economic evaluations in exploration. Springer, Berlin, 163h.

Widodo (1999) Eksplorasi pada tahap penambangan: Studi kasus pertambangan skala
kecil, KUD Mandiri Panca Usaha. Prosiding Seminar Nasional 40 tahun Jurusan
Teknik Geologi UGM: h 44-47.

114 11
4
Winarno, E. & Sulistiyo, B. (1999) Pengaruh kompleksitas endapan terhadap optimalisasi
perencanaan eksplorasi lanjut. Prosiding Seminar Nasional 40 tahun Jurusan
Teknik Geologi UGM: h 60-65.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful

Master Your Semester with Scribd & The New York Times

Special offer for students: Only $4.99/month.

Master Your Semester with a Special Offer from Scribd & The New York Times

Cancel anytime.