ANALISIS DAYA SAING, STRATEGI DAN PROSPEK INDUSTRI JAMU DI INDONESIA

Oleh: ERNI DWI LESTARI H14103056

DEPARTEMEN ILMU EKONOMI FAKULTAS EKONOMI DAN MANAJEMEN INSTITUT PERTANIAN BOGOR 2007

DAFTAR ISI

Halaman DAFTAR TABEL............................................................................................ DAFTAR GAMBAR ....................................................................................... vi vii

DAFTAR LAMPIRAN.................................................................................... viii I PENDAHULUAN .................................................................................. 1.1 Latar Belakang.................................................................................. 1.2 Permasalahan .................................................................................... 1.3 Tujuan Penelitian .............................................................................. 1.4 Manfaat Penelitian ............................................................................ 1.5 Ruang Lingkup Penelitian ................................................................ II TINJAUAN PUSTAKA DAN KERANGKA PEMIKIRAN................. 2.1 Tinjauan Teori-teori.......................................................................... 2.1.1 Pengertian Industri .................................................................. 2.1.2 Daya Saing .............................................................................. 2.1.3 Strategi .................................................................................... 2.1.4 Prospek Industri Jamu ............................................................. 2.2 Penelitian Terdahulu......................................................................... 2.3 Kerangka Pemikiran ......................................................................... 2.4 Hipotesis ........................................................................................... III METODOLOGI PENELITIAN ............................................................. 3.1 Jenis Data Dan Sumber Data ............................................................ 3.2 Analisis Data..................................................................................... 3.2.1 Analisis Daya Saing ................................................................ 3.2.2 Analisis Strategi ...................................................................... 3.2.3 Analisis Prospek Industri Jamu............................................... IV GAMBARAN UMUM ........................................................................... 4.1 Pengertian Jamu................................................................................ 4.2 Proses Produksi Jamu ....................................................................... 1 1 4 5 6 6 7 7 7 7 15 17 18 20 22 23 23 23 23 25 26 28 28 31

4.3 Industri Jamu Nasional ..................................................................... 4.4 Industri Jamu Internasional .............................................................. V PEMBAHASAN..................................................................................... 5.1 Analisis Daya Saing Dengan Pendekatan The National Diamond System .............................................................................. 5.1.1 Analisis Komponen Daya Saing .............................................

36 38 41

41 41

5.1.2 Analisis Keunggulan dan Kelemahan Komponen Daya Saing 57 5.1.3 Analisis Keterkaitan Antar Komponen Daya Saing ............... 5.2 Analisis Strategi................................................................................ 5.2.1 Analisis Komponen SWOT .................................................... 5.2.2 Matrik SWOT ......................................................................... 5.3 Analisis Prospek Industri Jamu ........................................................ VI KESIMPULAN DAN SARAN .............................................................. 6.1 Kesimpulan ....................................................................................... 6.2 Saran ................................................................................................. DAFTAR PUSTAKA ...................................................................................... LAMPIRAN..................................................................................................... 58 61 61 67 74 79 79 80 81 83

DAFTAR TABEL

Nomor 1.1 1.2 4.1 5.1 5.2 5.3 5.4 5.5

Halaman 2 4 34 45 47 49 53 77

Perbedaan Obat Tradisional, Fitofarmaka, dan Obat Farmasi................ Jumlah Perusahaan IOT dan IKOT......................................................... Cara Pengolahan Simplisia Yang Baik................................................... Perbandingan Permintaan Antara Obat Modern dan Obat Alami .......... Persentase Nilai Ekspor terhadap Nilai Produksi ................................... Jenis Bahan Baku Yang Digunakan Oleh Industri Jamu........................ Nilai CR4 Industri Jamu ......................................................................... Hasil Peramalan ......................................................................................

DAFTAR GAMBAR

Nomor 2.3 3.1 3.2 5.1 5.2 5.3 5.4 5.5

Halaman 21 24 26 50 68 74 75 76

Alur Rancangan Penelitian ..................................................................... Porter,s Diamond .................................................................................... Matrik SWOT ......................................................................................... Jalur Pemasaran Produk Jamu ................................................................ Matrik SWOT ......................................................................................... Plot Time Series Nilai Output Dan LOGE Nilai Output ........................ Plot Autokorelasi Dan Partial Autokorelasi Sebelum Differencing ....... Plot Autokorelasi Dan Partial Autokorelasi Setelah Differencing .........

DAFTAR LAMPIRAN

Nomor 1 2 3

Halaman Hasil Pengolahan Data ......................................................................... Tabel Hasil Estimasi ............................................................................ Plot Hasil Peramalan ............................................................................ 83 84 89

I. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Menurut WHO, industri obat-obatan merupakan industri yang berbasis riset, secara berkesinambungan memerlukan inovasi, memerlukan promosi yang membutuhkan biaya mahal, organisasi dan sistem pemasaran yang baik, serta produknya diatur secara ketat, baik pada tingkat nasional maupun internasional. Industri obat tradisional merupakan salah satu usaha yang mempunyai peranan penting dalam usaha meningkatkan derajat kesehatan masyarakat dengan menyediakan dan memproduksi obat-obatan tradisional yang berkualitas. Beberapa produk obat-obatan yang beredar di Indonesia terbagi menjadi tiga yaitu obat tradisional, obat fitofarmaka dan obat farmasi atau yang disebut dengan obat sintetis. Obat fitofarmaka merupakan jenis peralihan antara obat tradisional dan obat farmasi (sintetis), sehingga dapat disimpulkan bahwa obat fitofarmaka adalah obat tradisional yang diproses secara modern, dengan menggunakan standar dan melalui uji klinis tertentu. Obat fitofarmaka sering disebut sebagai obat tradisional atau orang sering menyebutnya dengan jamu kemasan karena menggunakan bahan-bahan alami dari alam namun melalui sebuah produksi yang modern dan higienis dan melalui sejumlah uji klinis tertentu, sehingga tidak berbeda kualitasnya dengan obat modern atau obat farmasi. Pada tabel 1.1 akan di jelaskan perbedaan antara obat tradisional, obat fitofarmaka, dan obat farmasi (sintetis). Tabel 1.1 Perbedaan Obat Tradisional, Fitofarmaka, Dan Obat Farmasi
Obat Tradisional 1. Individual 2. Belum ada Standar 3. Efektifitas berdasarkan tradisi 4. Obat bebas 5. Pemasaran dengan iklan Sumber:Sirait,2001 Fitofarmaka 1. Berlaku umum 2. Standar ada 3. Efektifitas teruji 4. 5. Obat farmasi 1. Berlaku secara umum 2. Standar ada 3. Pharmacodynamic uji melalui

4. Obat keras Obat bebas Pemasaran melalui 5. Pemasaran dokter dokter dan iklan

Sejak dahulu masyarakat Indonesia telah mengenal dan menggunakan tanaman berkhasiat obat sebagai salah satu upaya penanggulangan masalah kesehatan, sebelum pelayanan kesehatan formal dengan pengobatan modern dikenal masyarakat. Pengetahuan tentang tanaman obat tradisional merupakan warisan budaya bangsa berdasarkan pengalaman, pengetahuan dan keterampilan secara turun temurun yang diwariskan kepada generasi penerus bangsa. Pengobatan dan pendayagunaan obat termasuk obat tradisional merupakan salah satu komponen alternatif pelayanan kesehatan dasar untuk memenuhi kebutuhan masyarakat. Berdasarkan penelitian yang telah dilakukan dan beberapa contoh kasus yang terjadi di masyarakat, obat-obatan sintetis modern atau yang disebut dengan obat farmasi yang dibuat secara kimiawi ternyata sering menimbulkan efek samping yang merugikan dan banyak meninggalkan residu pada tubuh manusia, tingkat keamanan dan keberhasilannya masih diragukan walaupun sudah melalui pengujian terhadap efektifitas dan stabilitas produknya. Krisis ekonomi yang terjadi di Indonesia berdampak langsung pada kenaikan harga-harga produk dan biaya hidup semakin meningkat, sehingga masyarakat mulai harus berpikir untuk dapat lebih menghemat dalam pengeluaran uang tiap bulannya. Hampir semua barang mengalami kenaikkan harga, tidak terkecuali harga obat farmasi. Padahal masyarakat sangat membutuhkan obat untuk menyembuhkan penyakit yang dideritanya atau hanya menjaga kesehatan dari perubahan iklim dan cuaca yang tidak menentu. Tingkat kesehatan masyarakat cenderung menurun sebagai akibat daya beli masyarakat yang rendah khususnya terhadap obat-obatan. Oleh karena itu banyak masyarakat yang beralih pada pengobatan tradisional karena pengobatan tradisional lebih murah dan dapat menekan harga, masyarakat lebih percaya karena faktor pengalaman dan alasan hasil warisan turun-temurun. Pengunaan bahan alam dalam rangka pemeliharaan kesehatan lebih dekat pada proses biologis pada tubuh manusia, aman bagi kesehatan, bebas dari bahan kimia, bebas efek samping walaupun keberhasilan penyembuhannya tidak secepat obat farmasi. Kekayaan flora Indonesia yang begitu besar merupakan peluang untuk berkembangnya produksi industri jamu atau obat tradisional. Perkembangan produksi jamu dari tahun ke tahun mengalami peningkatan. Peningkatan produksi tidak hanya untuk konsumsi dalam negeri tetapi juga untuk ekspor.

2 Selain itu, juga terjadi peningkatan unit kerja dan pabrik disejumlah perusahaan jamu terbesar. Oleh karena itu industri jamu mempunyai kesempatan bisa sejajar dengan industri farmasi. Jumlah industri jamu semakin berkembang seiring dengan meningkatnya kebiasaan mengkonsumsi obat tradisional. Sesuai data dari Badan POM (Pengawas Obat dan Makanan) jumlah IOT (Industri Obat Tradisional) dan IKOT (Industri Kecil Obat Tradisional) tersebut dapat dilihat pada tabel di bawah ini: Tabel 1.2 Perkembangan Industri Obat Tradisional (IOT) Dan Industri Kecil Obat Tradisional (IKOT) di Indonesia
Pertumbuhan IKOT Pertumbuhan Total Pertumbuhan (%) (%) (%) 1998 79 608 687 1999 87 9.19 722 18,75 809 17,75 2000 93 6,89 856 18,55 949 17,30 2001 98 5,37 899 5,02 997 5,05 2002 105 7,14 907 0,89 1012 1,50 Sumber:Badan POM,2004 Tahun IOT

Perkembangan jumlah perusahaan obat tradisional mengindikasikan bahwa terjadi peningkatan perkembangan dalam industri jamu nasional. Menurut gabungan perusahaan jamu (2004), industri jamu akan terus berkembang dan persaingan dengan perusahaan farmasi yang memproduksi obat-obatan sintetis akan semakin tinggi. Pangsa pasar produk obat-obatan sampai saat ini masih dikuasai oleh industri farmasi tetapi dari tahun ke tahun pangsa pasar industri obat tradisional atau jamu terus meningkat. 1.2 Permasalahan Peningkatan jumlah penduduk dan harga obat sintetis yang jauh diatas harga obat tradisional pada saat ini, mengakibatkan masyarakat berpikir untuk kembali ke alam atau back to nature. Obat sintetis mulai ditinggalkan karena dirasa terlalu mahal dengan efek samping yang cukup membahayakan. Masyarakat berpikir bahwa dengan obat tradisional akan lebih murah dan tidak membahayakan kesehatan karena bahannya yang berasal dari alam. Selain itu juga faktor pengalaman dan alasan hasil warisan turun-temurun yang dipercaya kemanjurannya telah menjadi salah satu motivasi bagi mereka untuk mengembangkan industri jamu di Indonesia. Adanya pasar AFTA yang akan dibuka tahun 2010, menyebabkan pangsa pasar akan bertambah besar sehingga jika dapat dikuasai akan menciptakan keuntungan yang sangat besar. Selain memperbesar pangsa pasar, dibukanya pasar AFTA akan menyebabkan semakin tingginya persaingan. Industri jamu tidak hanya bersaing dengan industri farmasi nasional saja, tetapi juga dengan perusahaan asing. Oleh karena itu peningkatan daya saing industri jamu harus ditingkatkan, berbagai strategi harus dirancang setiap perusahaan-perusahaan jamu nasional sehingga prospek industri jamu di masa depan akan semakin baik, tetapi jika tidak, industri jamu nasional akan semakin terancam atau jika tidak industri jamu tidak bisa bertahan. Berdasarkan uraian yang telah dikemukakan, maka permasalahan dalam penelitian ini dapat dirumuskan sebagai berikut: 1. Bagaimana daya saing industri jamu di Indonesia? 2. Strategi apakah yang dapat mendukung peningkatan daya saing industri jamu di Indonesia? 3. Bagaimana prospek industri jamu di Indonesia? 1.3 Tujuan Penelitian Adapun tujuan yang ingin dicapai dalam penelitian terhadap permasalahan yang telah dikemukakan diatas adalah untuk: 1. Menganalisis daya saing industri jamu dengan menggunakan porter’s diamond. 2. Merumuskan strategi yang digunakan untuk meningkatkan daya saing jamu nasional dengan matrik SWOT 3. Melihat prospek industri jamu nasional melalui peramalan (forecasting). 1.4 Manfaat Penelitian 1. Sebagai bahan studi komparatif bagi penelitian lain yang berkaitan dengan masalah ini. 2. Sebagai bahan pertimbangan bagi pengambil keputusan dalam menentukan kinerja perusahaan jamu nasional di Indonesia. 3. Sebagai sumbangan pemikiran bagi dunia akademis dalam rangka pengembangan ilmu pengetahuan. 1.5 Ruang Lingkup Penelitian Penelitian ini hanya membahas tentang industri jamu, tidak membahas tentang produk jamu dan kegunaan atau manfaatnya. Peramalan nilai output yang digunakan adalah data nilai output industri jamu

3 secara keseluruhan dari industri besar dan sedang yang telah diolah oleh Badan Pusat Statistik, tidak dibedakan menurut jenis atau bentuk jamu maupun kegunaan jamu.

II. TINJAUAN PUSTAKA DAN KERANGKA PEMIKIRAN 2.1 Tinjauan Teori-Teori 2.1.1 Pengertian Industri Industri diartikan sebagai sekumpulan perusahaan yang serupa atau sekelompok produk yang berkaitan erat (Lipsey, et al., 1996). Dumairy (1995) menjelaskan bahwa industri memiliki dua arti. Pertama, industri adalah himpunan perusahaan sejenis. Dalam konteks ini, industri jamu sama artinya dengan himpunan atau kelompok perusahaan penghasil obat-obatan tradisional. Kedua, industri dapat juga diartikan sebagai suatu sektor ekonomi yang di dalamnya terdapat kegiatan produktif yang mengolah bahan mentah menjadi barang jadi atau barang setengah jadi. 2.1.2 Daya Saing Daya saing sering diidentikkan dengan produktifitas (tingkat output yang dihasilkan untuk setiap unit input yang digunakan). Peningkatan produktifitas meliputi, peningkatan jumlah input fisik (modal dan tenaga kerja), peningkatan kualitas input yang digunakan, dan peningkatan teknologi (total faktor produktifitas). Menurut Michael E. Porter ada empat faktor utama yang menentukan daya saing suatu industri yaitu kondisi faktor, kondisi permintaan, kondisi industri pendukung dan terkait serta kondisi struktur, persaingan dan strategi industri. Dan ada dua faktor yang mempengaruhi interaksi antara keempat faktor tersebut yaitu faktor kesempatan dan faktor pemerintah. 1. Kondisi Faktor Sumberdaya Posisi suatu bangsa berdasarkan sumberdaya yang dimiliki yang merupakan faktor produksi yang diperlukan untuk bersaing dalam industri tertentu. Faktor produksi tersebut digolongkan ke dalam lima kelompok yaitu: a. Sumberdaya Manusia Sumberdaya manusia yang mempengaruhi daya saing industri nasional terdiri dari jumlah tenaga kerja yang tersedia, kemampuan manajerial dan keterampilan yang dimiliki, biaya tenaga kerja yang berlaku (tingkat upah), etika kerja (termasuk moral). b. Sumberdaya Fisik atau Alam Sumberdaya fisik atau sumberdaya alam yang mempengaruhi daya saing industri nasional mencakup biaya, aksebilitas, mutu dan ukuran lahan (lokasi), ketersediaan air, mineral dan energi serta sumberdaya pertanian, perkebunan, perhutanan, perikanan (termasuk sumberdaya perairan laut lainnya), dan sumberdaya peternakan, serta sumberdaya alam lainnya, baik yang dapat diperbaharui maupun yang tidak dapat diperbaharui. Begitu juga kondisi cuaca dan iklim, luas wilayah geografis, kondisi topografis, dan lain-lain. c. Sumberdaya Ilmu Pengetahuan dan Teknologi Sumberdaya IPTEK mencakup ketersediaan pengetahuan pasar, pengetahuan teknis, dan pengetahuan ilmiah yang menunjang dan diperlukan dalam memproduksi barang dan jasa. Begitu juga ketersediaan sumber-sumber pengetahuan dan teknologi, seperti perguruan tinggi, lembaga penelitian dan pengembangan, lembaga statistik, literatur bisnis dan ilmiah, basis data, laporan penelitian, asosiasi pengusaha, asosiasi perdagangan, dan sumber pengetahuan dan teknologi lainnya. d. Sumberdaya Infrastruktur Sumberdaya infrastruktur yang mempengaruhi daya saing nasional terdiri dari ketersediaan jenis, mutu, dan biaya penggunaan infrastruktur yang mempengaruhi persaingan, termasuk sistem transportasi, komunikasi, pos dan giro, pembayaran dan transfer dana, air bersih, energi listrik, dan lain-lain. 2. Kondisi Permintaan Kondisi permintaan dalam negeri merupakan faktor penentu daya saing industri, terutama mutu permintaan domestik. Mutu permintaan domestik merupakan sasaran pembelajaran perusahaan-perusahaan domestik untuk bersaing dipasar global. Mutu permintaan (persaingan yang ketat) di dalam negeri memberikan tantangan bagi setiap perusahaan untuk meningkatkan daya saingnya sebagai tanggapan terhadap mutu persaingan di pasar domestik. Ada tiga faktor kondisi permintaan yang mempengaruhi daya saing industri nasional yaitu:

4 (a) Komposisi Permintaan Domestik Karateristik permintaan domestik sangat mempengaruhi daya saing industri nasional. Karakteristik tersebut meliputi: ♦ Struktur segmen permintaan merupakan faktor penentu daya saing industri nasional. Pada umumnya perusahaan-perusahaan lebih mudah memperoleh daya saing pada struktur segmen permintaan yang lebih luas dibanding dengan struktur segmen yang sempit ♦ Pengalaman dan selera pembeli yang tinggi akan meningkatkan tekanan kepada produsen untuk menghasilkan produk yang bermutu dan memenuhi standar yang tinggi yang mencakup standar mutu produk, product features, dan pelayanan. ♦ Antipasi kebutuhan pembeli dari perusahaan dalam negeri merupakan pembelajaran untuk memperoleh keunggulan daya saing global. (b) Jumlah Permintaan dan Pola Pertumbuhan Jumlah atau besarnya permintaan domestik mempengaruhi tingkat persaingan dalam negeri, terutama disebabkan oleh jumlah pembeli bebas, tingkat pertumbuhan permintaan domestik, timbulnya permintaan baru, dan kejenuhan permintaan lebih awal sebagai akibat perusahaan domestik melakukan penetrasi pasar lebih awal. (c) Internasionalisasi Permintaan Domestik Pembeli lokal yang merupakan pembeli dari luar negeri akan mendorong daya saing industri nasional, karena dapat membawa produk tersebut ke luar negeri. Konsumen yang memiliki mobilitas internasional tinggi dan sering mengunjungi suatu negara juga dapat mendorong meningkatnya daya saing produk negeri yang dikunjungi tersebut. 3. Industri Pendukung dan Industri Terkait Keberadaan industri pendukung dan industri terkait yang memiliki daya saing global juga akan mempengaruhi daya saing industri utamanya. Industri terkait dan pendukung jumu nasional memberikan konstribusi yang sangat penting dalam upaya meningkatkan daya saing global. Industri terkait adalah industri yang berada dalam sistem komoditas secara vertikal, mulai dari pengadaan bahan baku, bahan tambahan, bahan kemasan sampai pemasaran. Di lain pihak industri pendukung adalah industri yang memiliki konstribusi tidak langsung pada sistem komoditas secara vertikal. Industri hulu yang memiliki daya saing global akan memasok input bagi industri utama dengan harga yang lebih murah, mutu yang lebih baik, pelayanan yang cepat, pengiriman tepat waktu dan jumlah sesuai dengan kebutuhan industri utama sehingga industri tersebut juga akan memiliki daya saing global yang tinggi. Begitu juga industri hilir yang menggunakan produk industri utama sebagai bahan bakunya. Apabila industri hilir memiliki daya saing global maka industri hilir tersebut dapat menarik industri hulunya untuk memperoleh daya saing global. 4. Persaingan, Struktur dan Strategi Perusahaan Tingkat persaingan dalam industri merupakan salah satu faktor pendorong bagi perusahaanperusahaan yang berkompetisi untuk terus melakukan inovasi. Keberadaan pesaing lokal yang handal dan kuat merupakan faktor penentu dan sebagai motor penggerak untuk memberikan tekanan pada perusahaan lain meningkatkan daya saingnya. Perusahaan-perusahaan yang telah teruji pada persaingan ketat dalam industri nasional akan lebih mudah memenangkan persaingan internasional dibandingkan dengan perusahaan-perusahaan yang belum memiliki daya saing yang tingkat persaingannya rendah. Struktur industri dan struktur perusahaan juga menentukan daya saing yang dimiliki oleh perusahaan-perusahaan yang tercakup dalam industri tersebut. Struktur industri yang monopolistik kurang memiliki daya dorong untuk melakukan perbaikan-perbaikan serta inovasi-inovasi baru dibandingkan dengan struktur industri yang bersaing. Dilain pihak, struktur perusahaan yang berada dalam industri sangat berpengaruh terhadap bagaimana perusahaan yang bersangkutan dikelola dan dikembangkan dalam suasana tekanan persaingan, baik domestik maupun internasional. Di samping itu, juga berpengaruh pada strategi perusahaan untuk memenangkan persaingan domestik dan internasional. Dengan demikian secara tidak langsung akan meningkatkan daya saing global industri yang bersangkutan. ♦ Struktur Pasar ( Market structure) Istilah struktur pasar digunakan untuk menunjukkan tipe pasar. Derajat persaingan struktur pasar (degree of competition of market structure) dipakai untuk menunjukkan sejauh mana perusahaanperusahaan individual mempunyai kekuatan (power) untuk mempengaruhi harga atau ketentuan-ketentuan lain dari produk yang dijual di pasar.

5 Struktur pasar didefinisikan sebagai sifat-sifat (characteristics) organisasi pasar yang mempengaruhi perilaku dan keragaan perusahaan. Jumlah penjual dan keadaan produk (nature of the product) adalan dimensi-dimensi yang penting dari struktur pasar. Adapula dimensi lainnya, seperti mudahsulitnya memasuki industri (hambatan masuk pasar), kemampuan perusahaan mempengaruhi permintaan melalui iklan, dan lain-lain. Beberapa struktur pasar yang ada antara lain pasar persaingan sempurna, pasar monopoli, pasar oligopoli, pasar monopsoni, dan pasar oligopsoni. Biasanya struktur pasar yang dihadapi suatu industri seperti monopoli dan oligopoli lebih ditentukan oleh kekuatan perusahaan dalam menguasai pangsa pasar yang ada, relatif dibandingkan jumlah perusahaan yang bergerak dalam suatu industri. ♦ Strategi Di dalam menjalankan suatu usaha baik perusahaan besar maupun skala kecil, dengan berjalannya waktu, pemilik atau manajer dipastikan mempunyai keinginan untuk mengembangkan usahanya ke dalam lingkup yang lebih besar atau lebih luas. Dalam mengembangkan usaha memerlukan suatu strategi khusus yang terangkum dalam suatu strategi pengembangan usaha. Untuk menyusun suatu strategi diperlukan suatu perencanaan yang matang dengan mempertimbangkan semua faktor yang berpengaruh terhadap organisasi atau perusahaan tersebut. 5. Peran Pemerintah Peran pemerintah sebenarnya tidak berpengaruh langsung terhadap upaya peningkatan daya saing global, tetapi berpengaruh terhadap faktor-faktor penentu daya saing global. Hanya perusahaan-perusahaan yang berada dalam industri yang mampu menciptakan daya saing global secara langsung. Peran pemerintah merupakan fasilitator bagi upaya untuk mendorong perusahaan-perusahaan dalam industri agar senantiasa melakukan perbaikan dan meningkatkan daya saingnya. Pemerintah dapat mempengaruhi aksebilitas pelaku-pelaku industri terhadap berbagai sumberdaya melalui kebijakan-kebijakannya, seperti sumberdaya alam, tenaga kerja, pembentukan modal, sumberdaya teknologi dan ilmu pengetahuan serta sumberdaya informasi. Pemerintah juga dapat mendorong peningkatan daya saing melalui penetapan standar produk nasional, standar upah tenaga kerja minimum, dan berbagai kebijakan terkait lainnya. Pemerintah dapat mempengaruhi kondisi permintaan domestik, baik secara tidak langsung melalui kebijakan moneter dan atau fiskal yang dikeluarkannya maupun secara langsung melalui perannya sebagai pembeli produk dan jasa. Kebijakan penerapan bea keluar dan bea masuk, tarif, pajak dan lain-lainnya juga menunjukkan terdapat peran tidak langsung dari pemerintah dalam meningkatkan daya saing global. Pemerintah dapat mempengaruhi tingkat daya saing global melalui kebijakan yang memperlemah faktor penentu daya saing industri, tetapi pemerintah tidak dapat secara langsung menciptakan keunggulan bersaing. Peran pemerintah dalam upaya meningkatkan daya saing global adalah memfasilitasi lingkungan industri yang mampu memperbaiki kondisi faktor penentu daya saing, Sehingga perusahaan-perusahaan yang berada dalam industri mampu mendayagunakan faktor-faktor penentu tersebut secara aktif dan efisien. 6. Peran Kesempatan Peran kesempatan merupakan faktor yang berada di luar kendali perusahaan dan atau pemerintah, tetapi dapat meningkatkan daya saing global industri nasional. Beberapa kesempatan yang dapat mempengaruhi naiknya daya saing global industri nasional adalah adanya penemuan baru yang murni, biaya perusahaan yang tidak berlanjut (misalnya terjadi perubahan harga minyak atau depresi mata uang), meningkatkan permintaan produk industri yang bersangkutan lebih tinggi dari peningkatan pasokan, politik yang diambil oleh negara lain serta berbagai faktor kesempatan lainnya. Strategi Menurut Porter (1985) strategi adalah alat yang paling penting untuk mencapai keunggulan bersaing. Suatu perusahaan dapat mengembangkan strategi untuk mengatasi ancaman eksternal dan merebut peluang yang ada. Menurut Rangkuti (1999), proses analisis, perumusan dan evaluasi strategi disebut sebagai perencanaan strategis. Tujuan perencanaan strategi adalah agar organisasi atau perusahaan dapat melihat secara obyektif kondisi internal dan eksternal, sehingga organisasi atau perusahaan dapat mengantisipasi perubahan lingkungan eksternal. Dalam menetapkan strategi dan kebijakan pengembangan industri jamu nasional ke depan digunakan analisis SWOT dengan mengidentifikasikan peluang serta ancaman (tantangan) yang dihadapi suatu industri serta analisis terhadap faktor-faktor kunci pengembangan industri jamu nasional. David (1997), menyebutkan bahwa terdapat beberapa cara untuk menganalisa strategi yang salah satunya adalah 2.1.3

6 melakukan analisa SWOT. Analisis SWOT yaitu analisa kekuatan, kelemahan, peluang, dan ancaman. Analisa SWOT merupakan identifikasi yang bersifat sistematis dari faktor-faktor kekuatan dan kelemahan organisasi serta peluang dan ancaman lingkungan luar dan strategi yang menyajikan kombinasi terbaik diantara keempatnya. Setelah diketahui kekuatan, kelemahan, peluang, dan ancaman, barulah perusahaan dapat menentukan strategi dengan memanfaatkan kekuatan yang dimiliki untuk mengambil keuntungan dari peluang-peluang yang ada, sekaligus untuk memperkecil atau bahkan mengatasi kelemahan yang dimilikinya untuk menghindari ancaman yang ada. • Analisis kekuatan Kekuatan merupakan suatu kelebihan khusus yang memberikan keunggulan kompetitif di dalam suatu industri yang berasal dari perusahaan. Kekuatan perusahaan akan mendukung perkembangan usaha dengan cara memperlihatkan sumber dana, citra, kepemimpinan pasar, hubungan dengan konsumen ataupun pemasok, serta faktor-faktor lainnya. • Analisis kelemahan Kelemahan adalah keterbatasan dan kekurangan dalam hal sumberdaya, keahlian, dan kemampuan yang secara nyata menghambat aktiifitas keragaan perusahaan. Fasilitas, sumberdaya keuangan, kemampuan manajerial. Keahlian pemasaran dan pandangan orang terhadap merek dapat menjadi sumber kelemahan. • Analisis peluang Peluang adalah situasi yang diinginkan atau disukai dalam perusahaan yang diidentifikasi. Segmen pasar, perubahan dalam persaingan atau lingkungan, perubahan teknologi, peraturan baru atau yang ditinjau kembali menjadi sumber peluang bagi perusahaan. • Analisis ancaman Ancaman adalah situasi yang paling tidak disukai dalam lingkungan perusahaan. Ancaman merupakan penghalang bagi posisi yang diharapkan oleh perusahaan. Masuknya pesaing baru, pertumbuhan pasar yang lambat, meningkatnya posisi penawaran pembeli dan pemasok, perubahan teknologi, peraturan baru yang ditinjau kembali dapat menjadi sumber ancaman bagi perusahaan. 2.1.4 Prospek (Peramalan) Prospek industri jamu akan dibahas melalui metode peramalan. Peramalan (forecasting) didefinisikan sebagai alat atau teknik untuk memprediksi atau memperkirakan suatu nilai pada masa yang akan datang dengan memperhatikan data atau informasi yang relevan, baik data atau informasi masa lalu maupun data atau informasi saat ini. Adapun secara rinci teknik peramalan yang dapat digunakan untuk data rentet waktu antara lain: Model Naive, Model Rata-rata, Model Pemulusan, Dekomposisi, Regresi, dan Metodologi Box-Jenkins (ARIMA). ARIMA merupakan singkatan dari Autoregresive Integrated Moving Average. Dari nama model ini, dapat diduga bahwa model terdiri atas dua aspek yaitu aspek autoregresi dan moving average. Gabungan kedua model ini yang sangat berguna dalam menganalisis data Time Series, yang diperkenalkan oleh BoxJenkins (1975). Secara umum model ARIMA dituliskan dengan notasi ARIMA (p,d,q). p adalah derajat proses autoregresi (AR), d adalah pembeda dan q adalah derajad moving average. Model ARIMA adalah model yang dapat menghasilkan ramalan akurat berdasarkan uraian pola data historis yang merupakan jenis model linier yang mampu mewakili deret yang stasioner maupun non stasioner. Model ini juga tidak mengikutkan variabel bebas dalam pembentukannya. 2.2 Penelitian Terdahulu Penelitian yang membahas mengenai analisis dan prospek industri jamu di Indonesia belum pernah dilakukan sebelumnya sebagai topik penelitian di IPB. Namun sebenarnya terdapat beberapa orang yang telah melakukan penelitian mengenai komoditi jamu diantaranya penelitian tentang analisis strategi perusahaan jamu, analisis perbandingan elemen-elemen ekuitas merek pada produk jamu dan masih banyak lagi. Analisis strategi perusahaan jamu yang dilakukan oleh Susanto (2006) secara umum bertujuan untuk mengetahui strategi yang dilakukan oleh perusahaan PT Fito Medisina, untuk pemasaran produk jamunya. Untuk analisisnya digunakan model matrik SWOT. Penelitian Susanto ini pembahasannya bersifat khusus yaitu meneliti hanya pada satu perusahaan dengan pesaingnya yaitu perusahaan jamu yang lain. Hasil pembahasannya, dapat dapat diketahui strategi-strategi yang dapat dilakukan oleh perusahaan diantaranya adalah:

7 1. Mempertahankan iklim kerja yang kondusif 2. Melakukan promosi secara aktif 3. Mempertahankan harga jual yang kompetitif. 4. Pengembangan produk Sedangkan penelitian yang akan dibahas dalam skripsi ini mengkaji secara lebih umum, yaitu strategi dan kebijakan yang akan dilakukan oleh industri jamu dengan pesaingnya yaitu perusahaan farmasi nasional dan perusahaan jamu asing. Penelitian mengenai jamu yang lain dilakukan oleh Kristanto (2003) yang secara umum membahas tentang pengaruh merek terhadap hasil pemasaran produk jamu. Dari hasil pembahasan, merek suatu produk jamu sangan berpengaruh terhadap jumlah penjualan produk jamu tersebut, apalagi penjualan produk dari perusahaan besar seperti Nyonya Meneer. Sedangkan penelitian ini untuk pembahasan mengenai pengaruh merek suatu produk industri jamu tidak akan dibahas. Sedangkan penelitian dengan mempergunakan analisis daya saing pernah dilakukan oleh Yullianti (2003), tetapi produk yang di bahas adalah mengenai produk kopi di Indonesia. Penelitian tentang peningkatan daya saing lebih kearah peningkatan jumlah perkebunan kopi atau ke perbaikan sistem perkebunan kopi. Penelitian yang menggunakan alat analisis peramalan menggunakan metode ARIMA pernah dilakukan oleh Aldillah (2006), Dia menganalisis penawaran dan permintaan jagung sampai tahun 2015. Data yang dibutuhkan untuk meramal adalah data penawaran dan permintaan jagung mulai tahun 19652005. Hasil peramalan menunjukkan bahwa permintaan dan penawaran jagung ke depannya mengalami peningkatan, tetapi peningkatan penawaran jangung lebih besar daripada permintaan. Penelitian kali ini juga menggunakan metode ARIMA untuk megetahui prospek industri jamu, yaitu dengan meramalkan nilai output industri jamu sampai tahun 2015 dengan menggunakan data historis mulai tahun 1975-2004.

2.3 Kerangka Pemikiran Penelitian ini didasari oleh pemikiran kondisi industri jamu nasional yang dalam perkembangan selama ini mengalami peningkatan dalam hal produksi, ekspor dan konsumsi di dalam negeri maupun di luar negeri. Perkembangan tersebut juga dipengaruhi oleh keadaaan krisis yang terjadi di Indonesia, penelitian-penelitian oleh para ahli yang menyebutkan bahwa obat farmasi dapat menimbulkan residu dalam tubuh manusia, serta kekayaan flora dan fauna Indonesia yang dapat dimanfaatkan untuk bahan baku industri jamu. Perkembangan industri jamu yang dapat dilihat dari banyaknya jumlah perusahaan dalam industri jamu, banyaknya ekspor industri jamu ke luar negeri dan peningkatan jumlah output dan permintaan pasar, akan membawa dampak terjadinya persaingan yang ketat dengan industri farmasi, sehingga industri jamu nasional terus melakukan peningkatan kinerja dan performanya dengan berbagai strategi seperti strategi perbaikan kualitas jamu yang telah teruji secara klinis dan strategi peningkatan penjualan dengan melalui iklan dan strategi lain yang didapat melalui analisis SWOT yaitu analisis kekuatan, kelemahan, kesempatan dan ancaman dari industri jamu tersebut yang dapat meningkatkan daya saing industri jamu. Dengan perbaikan daya saing, kinerja dan performa industri jamu saat ini diharapkan prospek industri jamu dimasa depan akan lebih baik. Untuk saat ini pangsa pasar industri jamu di pasar obat-obatan di Indonesia masih kecil dibandingkan pangsa pasar industri farmasi dengan obat sintetisnya tersebut. Prospek industri jamu juga dapat dilihat dari proses forecasting (peramalan) data jumlah perusahaan, data ekspor dan data nilai output industri jamu. Dalam penelitian ini prospek industri jamu hanya dilihat dari peramalan nilai output saja dengan mempergunakan data time series nilai output industri jamu di Indonesia dari data tahun 1975 sampai tahun 2004 untuk mengetahui peramalan nilai output industri jamu sampai tahun 2015 melalui peramalan dengan menggunakan metode ARIMA. 2.4 Hipotesis 1. Industri jamu nasional memiliki daya saing yang rendah 2. Strategi peningkatan mutu produk, pengembangan produk dan pemasaran yang baik adalah strategi yang dapat dilakukan oleh industri jamu nasional untuk meningkatkan daya saing 3. Prospek industri jamu nasional akan semakin baik karena dari hasil peramalan nilai output industri jamu nasional sampai tahun 2015 mengalami peningkatan.

8 III. METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Jenis Data dan Sumber Data Data yang digunakan dalam penelitian ini adalah data sekunder deret waktu (time series). Jenis data tersebut meliputi data jumlah dan nama perusahaan dalam industri jamu nasional, data nilai output, nilai tambah, nilai input, dan nilai produksi industri jamu di Indonesia, data ekspor-impor dan data lain yang mengenai tentang industri jamu misalnya data tentang jumlah tenaga kerja, bahan baku. Data tersebut diperoleh dari Gabungan Pengusahan Jamu, Badan Pusat Statistik, Departemen Perindustrian, studi literatur dan sumber-sumber lainnya. 3.2 Metode Analisis 3.2.1 Analisis Daya Saing Industri Jamu Analisis daya saing akan dibahas dengan metode kualitatif yaitu dengan menganalisis tiap komponen dalam teori Berlian Porter (Porter’s Diamond Theory). Komponen tersebut adalah sebagai berikut: a. Faktor condition (FC), yaitu keadaan faktor-faktor produksi dalam suatu industri seperti tenaga kerja dan infrastruktur b. Demand Condition (DC), yaitu keadaan permintaan atas barang dan jasa dalam negara. c. Related and supporting industries (RSI), yaitu keadaan para penyalur dan industri lainnya yang saling mendukung dan berhubungan d. Firm strategy, structure, and rivalry (FSSR), yaitu strategi yang dianut perusahaan pada umumnya, struktur industri dan keadaan kompetisi dalam suatu industri domestik. Selain itu ada komponen lain yang terkait dengan keempat komponen utama tersebut yaitu faktor pemerintah dan kesempatan. Keempat faktor utama dan dua faktor pendukung tersebut saling berinteraksi dan hasil interaksi sangat menentukan perkembangan dari industri yang dapat menjadi competitif adventage dari suatu industri. 3.2.2 Analisis strategi Untuk menganalisis strategi untuk peningkatan daya saing industri jamu akan dianalisis dengan metode kualitatif yaitu dengan menggunakan matrik SWOT. Matriks SWOT digunakan untuk menyusun strategi organisasi atau perusahaan. Matrik ini menggambarkan secara jelas bagaimana peluang dan ancaman yang dihadapi organisasi atau perusahaan dapat disesuaikan dengan kekuatan dan kelemahan organisasi atau perusahaan. Matriks ini menghasilkan empat kemungkinan alternatif strategi yaitu strategi S-O, Strategi W-O, Strategi S-T dan Strategi W-T. Terdapat delapan tahapan dalam membentuk matriks SWOT, yaitu: 1. Tentukan faktor-faktor peluang eksternal industri jamu. 2. Tentukan faktor-faktor ancaman industri jamu. 3. Tentukan faktor-faktor kekuatan industri jamu. 4. Tentukan kelemahan industri jamu. 5. Sesuaikan kekuatan internal dengan peluang eksternal untuk mendapatkan strategi S-O. 6. Sesuaikan kelemahan internal dengan peluang eksternal untuk mendapatkan strategi W-O. 7. Sesuaikan kekuatan internal dengan ancaman eksternal untuk mendapatkan strategi S-T. 8. Sesuaikan kelemahan internal dengan ancaman eksternal untuk mendapatkan strategi W-T. 3.2.3 Analisis Prospek Industri Jamu Analisis Prospek industri jamu di masa mendatang dapat dilihat dari analisis peramalan. Proses peramalan dilakukan dengan menggunakan metode ARIMA dengan menggunakan software Minitab 13. Ada empat langkah yang harus dilakukan jika menggunakan metode ARIMA yaitu: 1. Identifikasi Model Dalam hal ini modelnya adalah ΔYt = φΔYt − 1 + ε t − ω t ε t − 1

Atau

(Yt − Yt −1 ) = φ1 (Yt −1 − Yt − 2 ) + ε 1 − ϖ 1 ε t −1

9 dimana: ΔYt = Yt − Yt −1 = selisih antara variabel respon (terikat) pada waktu t respon pada masing-masing selang waktu t-1, t-2, …, t-p = koefisien yang diestimasikan dengan variabel

ϖ1, ϖ2, …, ϖt ε t -1, ε t -2, …, ε t – q

φ 0 , φ1 ,..........φ p εt

= bentuk galat yang mewakili efek variabel tak terjelaskan oleh model = koefisien yang diestimasikan = galat pada periode waktu sebelumnya yang pada saat t, nilainya menyatu dengan nilai respon Yt.

2. Estimasi Model Setelah model tentatif ditentukan, parameter model tersebut harus diestimasikan. Selain itu, residual mean kuadrat galat yang merupakan estimasi varian galat t juga dihitung. Residual mean kuadrat galat didefinisikan sebagai berikut:
s2 =

∑ε
t =i

n

2
t

n−r n−r 3. Pemeriksaan Model Pemeriksaan model dilakukan dengan sistem trial and error, Dimana nilai MSE yang dihasilkan dari berbagai macam kombinasi model ARIMA dapat diperoleh, kemudian model ARIMA yang menghasilkan nilai MSE terkecil dipilih, yang kemudian model ARIMA tersebut dapat digunakan hasil peramalan untuk memprediksi niai output industri jamu nasional hingga tahun 2015. 4. Peramalan Melalui Model a. Begitu didapat model yang memadai, ramalan satu atau beberapa periode kedepan dapat dikerjakan. b. Semakin banyak atau tersedianya data, maka model ARIMA yang sama dapat digunakan untuk menghasilkan ramalan dari titik awal yang lain. c. Jika karakter deret berubah sejalan dengan waktu, data baru dapat digunakan untuk mengestimasi ulang parameter model atau jika perlu sama sekali mengembangkan model baru.

=

∑ (Y
t =1

n

t

− Yt −1 ) 2

IV GAMBARAN UMUM 4.1 Pengertian Jamu Obat bahan alam merupakan obat yang menggunakan bahan baku berasal dari alam (tumbuhan dan hewan). Obat bahan alam dapat dikelompokkan menjadi 3 jenis yaitu jamu, obat herbal terstandar, dan fitofarmaka. Jamu (Empirical based herbal medicine) adalah obat bahan alam yang disediakan secara tradisional, misalnya dalam bentuk serbuk seduhan, pil, dan cairan yang berisi seluruh bahan tanaman yang menjadi penyusun jamu tersebut dan digunakan secara tradisional. Bentuk jamu tidak memerlukan pembuktian ilmiah sampai dengan klinis, tetapi cukup dengan bukti empiris saja. Obat herbal terstandar (Scientific based herbal medicine) yaitu obat bahan alam yang disajikan dari ekstrak atau penyaringan bahan alam yang dapat berupa tanaman obat, binatang, maupun mineral. Proses ini membutuhkan peralatan yang lebih kompleks dan mahal, serta ditunjang dengan pembuktian ilmiah berupa penelitian-penelitian pra klinik. Fitofarmaka (Clinical based herbal medicine) merupakan bentuk obat bahan alam yang dapat disejajarkan dengan obat modern karena proses pembuatannya telah terstandar serta ditunjang oleh bukti ilmiah sampai dengan uji klinik pada manusia. Namun ketiga jenis obat bahan alam tersebut sering disebut juga sebagai jamu. Jamu adalah sebutan untuk obat tradisional dari Indonasia. Menurut peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 246 tahun 1992, pengertian jamu adalah obat tradisional yang bahan bakunya simplisia yang sebagian besar belum mengalami standarisasi dan belum pernah diteliti, bentuk sediaan masih sederhana berwujud serbuk seduhan, rajangan untuk seduhan, dan sebagainya. Jamu merupakan obat yang berasal dari bahan tumbuh-tumbuhan, hewan dan mineral atau sediaan galenik atau campuran dari bahan-bahan tersebut yang secara tradisional telah digunakan dalam upaya pengobatan berdasarkan pengalaman. Setiap daerah memiliki ciri khas jamunya tersendiri yang memang bisa memiliki dasar ramuan dan falsafah saling berbeda. Tetapi pada dasarnya sama yaitu semuanya mengandung ramuan alamiah yang terdiri dari tumbuh-tumbuhan, mulai dari akar sampai ke bunga tanaman dapat dimanfaatkan. Ciri khas inilah yang membedakan obat tradisional Indonesia dengan obat tradisional bangsa lain yang mempergunakan bahan alami hewan atau mineral.

10 Berdasarkan keputusan Menkes RI No.661/MenKes/SK/V11/1994 tentang persyaratan dan bentuk obat tradisional, bentuk obat tradisioanal yang diizinkan untuk diproduksi meliputi: a. Rajangan Adalah sediaan obat tradisional berupa potongan simplisia, campuran simplisia atau campuran simplisia dengan sediaan galenik yang penggunaannya dilakukan dengan pendidihan atau penyeduhan dengan air panas. Kandungan kadar air tidak lebih dari 10 persen. b. Serbuk Adalah sediaan obat tradisional berupa butiran homogen dengan derajat halus yang cocok, bahan bakunya simplisia, sediaan galenik atau campurannya. Kandungan kadar air tidak lebih dari 10 persen. c. Pil Adalah sediaan obat tradisional berupa masa bulat, bahan bakunya serbuk simplisia, sedian galenik atau campurannya. Kandungan kadar air tidak lebih dari 10 persen. d. Kapsul Adalah sediaan obat tradisional yang terbungkus cangkang kerasan lunak, bahan bakunya terbuat dari sediaan galenik atau tanpa bahan tambahan. Kandungan air isi kapsul tidak lebih dari 10 persen dan kapsul memiliki waktu hancur tidak lebih dari 15 menit e. Tablet Adalah sediaan obat tradisional padat kompak, dibuat secara kempa cetak, dalam bentuk tabung pipih, silindris atau bentuk lain. Kedua permukaannya cembung atau rata, terbuat dari sediaan galenik dengan atau tanpa bahan tambahan. Kandungan air tidak lebih dari 10 persen dan memiliki waktu hancur tidak lebih dari 20 menit untuk tablet tidak bersalut dan tidak lebih dari 60 menit untuk tablet bersalut. f. Cairan obat luar Adalah sediaan obat tradisional berupa larutan suspensi atau emulsi, bahan bakunya dari simplisia, sediaan galenik dan digunakan sebagai obat luar. g. Parem, Pilis, Fapel Adalah sediaan obat tradisional atau bentuk pasta, bahan bakunya serupa serbuk simplisia, sediaan galenik atau campurannya dan digunakan sebagai obat luar. Kandungan air tidak lebih dari 10 persen. h. Salep atau krim Adalah sediaan obat tradisional setengah padat yang mudah dioleskan, bahan bakunya berupa sediaan galenik yang larut atau terdispensi homogen dalam dasar salep atau krim yang cocok digunakan sebagai obat luar. 4.2 Proses Pembuatan Jamu Proses produksi yang dilakukan pada industri kecil obat tradisional yang masih menggunakan teknologi yang relatif sederhana atau tradisional karena produk jamu yang dihasilkan adalah berupa serbuk jamu. Obat bahan alam termasuk jamu yang diproduksi oleh industri obat bahan alam (IOT) maupun industri kecil obat bahan alam (IKOT) mempunyai persyaratan yang sama yaitu aman untuk digunakan, berkhasiat atau bermanfaat dan bermutu baik. Oleh karena itu semua usaha dibidang industri obat bahan alam harus dapat menerapkan Cara Pembuatan Obat bahan alam yang Baik (CPOTB) agar dapat menghasilkan obat bahan alam yang memenuhi syarat. Beberapa aspek yang perlu diperhatikan dalam menerapkan CPOTB adalah : Personalia, Bangunan, Peralatan, Sanitasi dan higiene, Penyiapan bahan baku, Pengolahan dan pengemasan, Pengawasan mutu, Inspeksi diri, Dokumentasi, Penanganan terhadap hasil pemantauan produk di peredaran. Secara umum proses produksi yang dilakukan menurut BPOM, meliputi tahapan sebagai berikut: 1). Bahan baku datang dari pemasok dalam bentuk kering 2). Pengambilan sample bahan baku, jika kualitasnya cocok maka dibeli 3). Sortasi bahan baku Sortasi bahan baku dilakukan untuk memisahkan bahan baku yang baik dengan yang tidak baik yang terlihat secara fisik, misalnya daun yang sudah layu. Sortasi juga dilakukan untuk memisahkan benda asing yang mungkin terdapat dalam bahan baku tersebut ,misalnya kotoran atau tanah. 4). Pengukuran kadar air

11 Sebaiknya simplisia kering yang akan digunakan untuk pembuatan jamu memiliki kadar air maksimal 11 persen . Jika ternyata kadar air simplisia tersebut di atas 11 persen maka dilakukan proses pengeringan atau penjemuran. 5). Penimbangan bahan baku sesuai kebutuhan menggunakan timbangan duduk 6). Penggilingan simplisia menjadi serbuk Simplisia yang telah ditimbang digiling dengan menggunakan mesin penggiling yang digerakkan oleh mesin penggerak. Jenis atau ukuran pisau pada mesin penggiling yang digunakan untuk menggiling daun dan rimpang berbeda. Pisau pada mesin penggiling harus selalu diganti setiap 3 bulan untuk menjamin hasil gilingan selalu dalam ukuran yang seharusnya. 7). Penyaringan atau pengayakan dengan saringan 120 mesh. Proses penyaringan dilakukan untuk menghasilkan serbuk dengan ukuran yang halus dan seragam. Dari proses penyaringan ini, pada umumnya serbuk yang tidak lolos adalah sekitar 15 - 20 persen. 8). Peramuan atau pencampuran sesuai kombinasi yang diinginkan Serbuk jamu yang telah disaring kemudian diramu dengan jumlah dan komposisi yang disesuaikan dengan jenis jamu yang akan dihasilkan. Proses peramuan atau pencampuran ini dilakukan secara manual. 9). Pengukuran kadar air serbuk jamu Sebelum dikemas, dilakukan pengukuran kadar air serbuk jamu untuk menjamin tingkat kekeringan serbuk tersebut. Kualitas serbuk yang baik adalah yang memiliki kadar air tidak lebih dari 5 persen. 10). Pengemasan dalam bentuk sachet dan pak Serbuk jamu dimasukkan dengan ukuran rata-rata 7 - 8 gram ke dalam kemasan sachet kemudian dipres dengan alat pengepres. Setiap 10 sachet dipak dalam kemasan plastik. Beberapa pak jamu dikemas lagi dalam plastik bening dengan ukuran besar. Beberapa jenis serbuk jamu tidak dikemas dalam bentuk sachet, tetapi dikemas secara kiloan dengan kemasan plastik yang lebih besar. 11). Penyimpanan produk jadi sebelum dijual Jamu yang siap dijual disimpan terlebih dahulu dalam rak-rak besar secara teratur. Gudang penyimpanan jamu harus kering dan tidak lembab sehingga tidak menurunkan kualitas jamu yang telah dihasilkan. Rak-rak penyimpanan tidak boleh menempel pada dinding, tetapi harus ada sedikit jarak sehingga jamu tersebut tidak menjadi lembab. 12). Distribusi produk jadi pada konsumen Merupakan proses penyampaian jamu dari produsen ke konsumen. Pada tahap ini pun harus diperhatikan aspek higienis dan pengaturan peletakannya, baik pada saat pengangkutan maupun penyimpanan di kios atau toko. Kualitas bahan baku atau simplisia akan sangat menentukan kualitas jamu yang dihasilkan. Oleh karena itu, pemilihan bahan baku yang berkualitas baik sangat penting untuk diperhatikan, dan tidak hanya semata didasarkan atas harga yang murah. Secara umum, kualitas simplisia yang baik dapat dilihat dari parameter atau kriteria sebagai berikut : tingkat kebersihan, tingkat kekeringan, warna, tingkat ketebalan, dan keseragaman ukurannya. Proses pengolahan jamu dalam bentuk serbuk menghasilkan limbah berupa limbah padat dan gas. Limbah padat adalah ampas jamu yang dihasilkan dari proses penggilingan simplisia maupun penyaringan serbuk jamu. Sedangkan limbah berupa gas adalah asap yang dikeluarkan dari mesin penggerak pada saat proses penggilingan dilakukan. Dari proses pengolahan jamu ini tidak dihasilkan limbah cair karena bahan baku simplisia sudah diterima dalam bentuk kering sehingga tidak perlu dicuci lagi. Dampak lingkungan lain yang terjadi adalah suara bising (polusi suara) yang diakibatkan oleh mesin penggerak yang sedang dijalankan. Ampas jamu yang dihasilkan tidak mencemari lingkungan sekitar karena dimasukkan ke dalam karung. Ampas ini dapat dijual kembali (untuk pakan ternak atau pemanfaatan lain). Limbah asap dan suara bising yang dihasilkan oleh mesin penggerak dapat dikurangi dengan membuat pipa cerobong yang tinggi sekitar 5 meter sehingga tidak mengganggu masyarakat sekitar. Kenyataannya asap yang dihasilkan tidak pekat dan suara yang ditimbulkan pun tidak terlalu bising. Pada lokasi usaha tercium aroma jamu dari proses penggilingan dan ceceran serbuk jamu yang senantiasa dibersihkan secara berkala. Secara umum, industri ini tidak memberikan dampak lingkungan yang mengganggu ataupun berbahaya bagi masyarakat sekitar lokasi usaha. Sebelum pendirian usaha ini pun pengusaha harus

12 mendapatkan izin HO yang dikeluarkan oleh Pemda setempat yaitu izin gangguan yang mendapatkan persetujuan dari tetangga kanan, kiri, depan dan belakang. Dengan demikian usaha jamu tradisional masih baik untuk dilakukan ditinjau dari aspek lingkungan karena tidak ada dampak lingkungan yang berarti. 4.3 Gambaran Umum Industri Jamu Nasional Industri jamu merupakan salah satu aset nasional yang penting, selain meraih keuntungan dari sisi ekonomi, jamu juga sudah menjadi ciri dibidang sosial dan budaya Indonesia. Berbagai usaha jamu, baik dalam industri berskala kecil atau rumahan hingga besar dapat menambah penghasilan negara melalui pajak dan devisa ekspornya. Tidak hanya itu, industri jamu juga tidak membebani pemerintah dengan impor bahan baku jamu karena bahan-bahan pembuatan jamu terdapat di dalam negeri. Kekayaan hayati Indonesia yang sangat besar dan beragam menjadi salah satu keuntungan tersendiri untuk industri jamu di nasional. Walaupun keuntungan yang diperoleh industri jamu tidak sebesar industri rokok atau industri farmasi, tetapi industri ini menyumbangkan dana bakti bagi pelayanan kesehatan masyarakat, karena jamu termasuk jenis alat pengobatan. Perusahaan jamu nasional pertama di Indonesia dipelopori oleh Jamu Jago yang didirikan oleh T.K Suprana di desa Wonogiri pada tahun 1918. Sehingga saat ini perusahaan tersebut memposisikan diri sebagai perusahaan jamu pertama di Indonesia. Langkah jamu jago langsung diikuti perusahaan Jamu Jawa Asli Cap Potret Nyonya Meneer yang didirikan sejak 1919 di Semarang, yang sekarang terkenal dengan perusahaan jamu dengan jamu yang bermutu tinggi. Kemudian Jamu Sidomuncul yang didirikan tahun 1935 di Semarang, yang sekarang memposisikan diri sebagai perusahaan jamu dengan penggunaan teknologi yang modern dalam proses produksinya. Sedangkan Jamu Air Mancur berdiri tahun 1963 di Wonogiri. Sekarang sudah banyak sekali perusahaan jamu yang didirikan di Indonesia misalnya Jamu Leo, Jamu Simona, Jamu Borobudur, Jamu Dami, Jamu Pusaka Ambon, Jamu Tenaga Tani Farma yang didirikan di NAD, dan banyak lagi yang lain. Di Indonesia industri jamu memiliki asosiasi yang diakui pemerintah sebagai asosiasi bagi pengusaha jamu dan obat bahan alam di Indonasia yaitu gabungan pengusaha jamu dan obat alam Indonesia (GP Jamu). Anggota GP jamu terdiri dari produsen, penyalur, dan pengecer. Hingga saat ini GP jmu menghimpun 908 anggota, yang terdiri dari 75 unit industri besar (Industri Obat Tradisional/ IOT) dan 833 indutri kecil (Industri Kecil Obat Tradisional/ IKOT). Pasar Jamu Indonasia dihuni sekitar 650 perusahaan jamu besar, sedang dan maupun kecil dengan pendapatan sekitar Rp. 2,5 trilyun. Hal tersebut sangat berbeda dengan industri farmasi nasional yang hanya dihuni 250 perusahaan dengan pendapatan sebesar 1618 trilyun (GP Jamu,2004). Dalam pasar jamu ada beberapa perusahaan besar dan banyak perusahaan sedang dan kecil. Perusahaan besar adalah perusahaan jamu seperti sidomuncul, nyonya meneer, air mancur dan jamu jago. Penguasaan pangsa pasar antara perusahaan jamu yang besar cukup berimbang karena persaingan mereka sangat ketat. Sebagai akibatnya perusahaan kecil sulit untuk menjadi besar dan struktur penguasaan pasar juga cenderung tetap situasinya atau dalam keadaan stabil karena masih dipegang oleh perusahaanperusahaan besar tersebut. Pertumbuhan industri jamu dari tahun ke tahun mengalami peningkatan, sedangkan pada masa krisis mengalami kenaikan lebih besar, hal tersebut dikarenakan harga obat farmasi yang melonjak sedangkan pendapatan masyarakat tidak ada peningkatan sehingga masyarakat banyak beralih ke obat tradisioanal atau jamu karena harganya yang terjangkau,. Tapi setelah masa krisis pertumbuhan industri jamu terus mengalami penurunan, bahkan tahun 2004 pertumbuhannya nol persen (GP Jamu,2004). Saat ini industri jamu di Indonesia mengalami tantangan yang cukup berat. Tidak saja di dalam negeri tapi juga dari luar negeri, terutama memasuki era perdagangan bebas ASEAN (AFTA). Persaingan ini diperkirakan akan sangat ketat, terutama dengan negara kompetitor yang mampu memproduksi dengan harga lebih murah. Sementara dari dalam negeri sendiri merebaknya jamu palsu maupun jamu yang bercampur bahan kimia yang beredar di pasar dalam negeri beberapa waktu ini semakin menambah keraguan masyarakat akan khasiat dan keamanan mengkonsumsi jamu. 4.4 Industri Jamu Internasional Keberadaan jamu di internasional sudah tidak asing lagi karena sudah banyak sekali orang yang mengkonsumsi jamu untuk menjaga kesehatan ataupun untuk mengobati penyakit. Di beberapa negara barat saat ini, pengobatan tradisional dengan penggunaan jamu telah mendapat tempat di beberapa rumah sakit. Penggunaan obat-obat tradisional tersebut telah diterima dikalangan medis sebagai salah satu terapi

13 penunjang penyembuhan penyakit dan obat-obatan tradisional tersebut masih sangat relevan dan rasional untuk terapi utama pengobatan. Dewasa ini dengan kesadaran back to nature atau kembali ke alam menyebabkan penggunaan jamu yang berbahan baku alam dipertimbangkan jika dibandingkan dengan obat farmasi yang berbahan baku kimia. Sehingga akhirnya pasar untuk industri jamu di internasional sangat besar sekali. Pengaruh asumsi back to nature tidak hanya melanda konsumen di negara Indonesia namun juga masyarakat Eropa dan Amerika sejak bebrapa tahun yang lalu. Pada awal abad ke-21 (tahun 2000), pasar obat herbal mengalami peningkatan signifikan di Asia (RRC, Korea, India, Thailand, dan Malaysia) dan Eropa Barat. Industri jamu China dan India merupakan industri yang sangat potensial hal tersebut dapat dilihat dari penjualan obat alami di internasional yang sangat mendominasi. Di China penggunaan obat tradisional sangat populer dan pemerintahan China menetapkan obat tradisional China sebagai pusaka negara. Oleh karena itu industri jamu di China sangat berkembang pesat. Industri jamu di sana memperoleh perlindungan dari pemerintah dalam hal pemasarannya. Sinse-sinse atau dokter obat tradisional dilatih dan kampanye penggunaan atau pemakaian jamu tradisional sama hebatnya dengan kualitas obat farmasi. Di samping itu penggunaan ramu-ramuan pada pengobatan tradisional China misalnya, memiliki panduan pemanfaatan hingga ribuan resep, bahkan dibukukan. Sebanyak 180 jenis Tradisional Chinese Medicine (TCM) diakui oleh pemerintah dan dimasukkan dalam daftar obat program pemerintah bersama-sama dengan obat modern. Nilai yang besar dapat teramati untuk penjualan TCM ke Hongkong, Benin, Jepang, Arab Saudi, dan Australia. Sementara dari daftar yang lain dapat diketahui bahwa nilai ekspor TCM jauh lebih tinggi dari impornya. Lebih jauh tentang China, berdasarkan data terakhir, tahun 2004 ada 11146 jenis biofarmaka yang telah dimanfaatkan oleh industri TCM dengan memanfaatkan area seluas 760.000 hektar. Hal tersebut juga terjadi di India, industri jamu di sana sangat berkembang karena terkenalnya pengobatan dengan filosofi ayurveda. Pasar untuk industri jamu di dunia sangat besar dan menguntungkan dengan keuntungan sebesar 20 miliar dolar dengan pasar terbesar adalah Asia (39 persen) atau sebesar 7,2 milyar dollar, diikuti dengan Eropa (34 persen) dan Amerika Utara (22 persen) dan belahan dunia lainnya sebesar lima persen. Brazil menjadi negara terbesar dalam keuntungan penjualan jamu sebesar US$ 20 milyar kemudian China sebesar US$ 6,6 milyar. Negara-negara tetangga Indonesia seperti Malaysia dan Thailand industri jamu memiliki keuntungan sebesar US$ 1,2 milyar, yaitu dua kali lebih banyak dari indsutri jamu di Indonesia.

14

V HASIL DAN PEMBAHASAN 5.1 Analisis Daya Saing Industri Jamu Menggunakan Pendekatan The National Diamond System 5.1.1 AnalisisKomponen Porter’s Diamond 1. Kondisi Faktor Sumberdaya Kondisi faktor sumber daya yang berpengaruh terhadap daya saing industri jamu nasional adalah Sumber Daya Alam, Sumber Daya Manusia, Ilmu pengetahuan dan Teknologi dan infrastruktur. Keempat kondisi faktor sumberdaya tersebut dijelaskan dibawah ini: a. Sumber Daya Alam Negara kita kaya akan potensi keanekaragaman hayati darat dan laut, bahkan Indonesia merupakan negara kedua terkaya di dunia dalam hal keanekaragaman hayati. Keanekaragaman hayati tersebut merupakan bahan baku untuk industri jamu. Bagi manusia sumber biofarmaka yang ada di Indonesia, sudah jelas manfaatnya yaitu sebagai obat, kosmetik pengharum, penyegar, pewarna, senyawa model dan sebagainya. Pemanfaatan oleh manusia ini didasarkan pada keanekaragaman struktur atau aktivitas metabolit sekunder tersebut. Keanekaragaman metabolit sekunder ini memberikan harapan untuk dikembangkan lebih lanjut menjadi obat dari berbagai macam penyakit seperti bakteri, anti jamur, anti malaria, anti kanker, dan anti HIV. Tetapi sayangnya kekayaan hayati tersebut baru dimanfaatkan sekitar 3-4 persen atau 180 spesies dari 950 spesies tanaman obat yang dapat digunakan sebagai bahan baku industri jamu di dalam negeri (LIPI,2004). Dengan kekayaan tersebut Indonesia berpeluang besar untuk menjadi salah satu negara terbesar dalam industri obat dan kosmetika alami berbahan baku tumbuh-tumbuhan yang peluang pasarnya pun cukup besar. b. Sumber Daya Manusia Menurut GP jamu (2001), industri jamu mampu menyerap tenaga kerja sebanyak 145.151 tenaga produksi dan sekitar 400.000 orang dalam sektor distribusi. Tenaga kerja yang digunakan pada industri jamu tradisional atau industri kecil obat tradisional tidak memerlukan keahlian khusus karena teknologi proses produksi yang digunakan masih sederhana. Jumlah tenaga kerja yang dibutuhkan tergantung pada kapasitas produksi yang digunakan. Dari informasi pengusaha jamu tradisional di Kabupaten Sukoharjo, untuk kapasitas 9.600 kg serbuk jamu per bulan dibutuhkan tenaga kerja sebanyak 20 orang. Tugas atau tanggung jawab yang dilakukan adalah menyortir, meramu dan menggiling, mengayak atau menyaring, mengisi jamu ke dalam kemasan, mengepres, dan menerima barang. Selain karyawan yang melakukan tugas-tugas tersebut, tenaga kerja juga meliputi manajer atau pemilik usaha yang bertanggung jawab terhadap jalannya usaha jamu tradisional secara keseluruhan. Sedangkan perusahaan-perusahaan yang besar yang sudah memakai teknologi yang modern dalam proses produksinya, membutuhkan tenaga kerja yang dapat mengoperasikan alat proses produksi tersebut. Tenaga kerja tersebut juga banyak tersedia di Indonesia yaitu tenaga kerja yang pendidikannya sudah pada tingkat perguruan tinggi. c. Ilmu Pengetahuan dan Teknologi Teknologi yang digunakan dalam proses produksi jamu secara umum dapat dibagi menjadi 2 kelompok besar, yaitu tradisional dan modern. Pada teknologi yang tradisional, poses produksi yang dilakukan hanya sedikit menggunakan mesin, prosesnya relatif sederhana, dan produk yang dihasilkan dapat berupa serbuk atau cairan. Mesin yang dapat digunakan pada teknologi ini adalah mesin giling dan mesin penyaringan. Pada teknologi yang lebih modern, proses produksi dilakukan dengan menggunakan peralatan atau mesin yang lebih banyak, prosesnya lebih kompleks, dan produk yang dihasilkannya dapat berupa ekstrak jamu dan berbentuk pil atau kaplet. Mesin yang dapat digunakan pada teknologi yang lebih modern ini adalah ekstraktor, evaporator, aroma recovery, dan retrifikasi (pemurnian). Kelompok teknologi untuk pengadaan bahan baku (ekstrak) yang meliputi teknologi budidaya, teknologi panen dan paska panen, teknologi ekstraksi, dan teknik analisa mutu ekstrak. Teknologi lainnya yang dibutuhkan adalah kelompok teknologi untuk proses pembuatan sediaan. Ini meliputi uji farmakologi, formulasi sediaan. Yang tidak kalah pentingnya adalah teknologi dalam penyajian dan pengemasan. Sedangkan jamu jenis fitofarmaka, sebelum dipasarkan harus malalui tiga uji penting. Pertama, uji praklinik, yaitu uji khasiat dan toksisitas. Kedua, uji teknologi farmasi yang menentukan identitas atau bahan berkhasiat secara seksama sampai dapat dibuat produk yang terstandarisasi. Ketiga, uji klinik yaitu

15 uji pada pasien di rumah sakit. Oleh karena itu jamu jenis ini derajatnya sama dengan obat konvensional yang sering diresepkan dokter. d. Infrastruktur Kelengkapan infrastruktur pabrik dan laboratorium penelitian untuk peningkatan mutu produk merupakan infrastruktur yang harus dipunyai oleh perusahaan-perusahaan jamu. Selain kelengkapan pabrik yang digunakan sebagai sarana proses produksi jamu, kelengkapan alat trasportasi juga diperlukan untuk sarana pemasaran produk jamu. Kondisi jalan yang baik, sarana komunikasi, tersedianya pasar juga akan mendukung infrastruktur dalam pemasaran. 2. Kondisi Permintaan Kondisi permintaan merupakan faktor yang sepatutnya diperhitungkan dalam upaya peningkatan daya saing industri jamu di Indonesia. a. Komposisi Permintaan Domestik Segmen pasar industri jamu masih tergolong sempit, walaupun konsumen jamu berasal dari setiap tingkatan masyarakat. Hal tersebut karena kebanyakan konsumen industri jamu adalah golongan orang tua yang masih mempunyai kepercayaan terhadap tradisi turun-temurun. Golongan remaja dan anak-anak yang sudah modern biasanya berpikiran praktis, jika sakit baru minum obat, tidak berupaya menjaga kesehatan dengan meminum jamu seperti yang dilakukan oleh para orang tua mereka. b. Jumlah Permintaan dan Pola Pertumbuhan Sampai saat ini belum ada data baik dari Deperindag maupun BPS mengenai jumlah permintaan jamu secara nasional. Volume permintaan produk jamu tradisional per bulannya cenderung berfluktuasi. Biasanya saat Lebaran dan hari-hari besar atau hari libur cenderung mengalami peningkatan dibandingkan hari-hari lainnya. Tabel 5.1 Perbandingan Permintaan Antara Obat Modern dan Obat Alami
Obat Modern Permintaan Tahun 2003 Market share Tahun 2003 Perkiraan Tahun 2010 Market share Tahun 2010 Rp 17.000.000.000.000 89,5% Rp 37.000.000.000.000 84% Obat Alami Rp 2.000.000.000.000 10,5% Rp 7.200.000.000.000 16%

Sumber: LIPI, 2005 Dari data diatas kita dapat melihat bahwa permintaan produk jamu masih kalah dibandingkan dengan obat sintetis dari industri farmasi nasional. Analisis sampai tahun 2010 yang dilakukan, hasilnya jumlah permintaan terhadap produk jamu masih lebih rendah yaitu pasar obat modern sebesar Rp 37,5 trilyun dan obat herbal hanya Rp 7,2 trilyun. Walaupun pangsa pasar industri jamu masih tetap rendah dibandingkan dengan industri farmasi tetapi pertumnuhan pangsa pasar industri jamu jauh lebih baik dibandingkan dengan tingkat pertumbuhan industri farmasi yang malah mengalami penurunan. Pertumbuhan obat herbal lebih cepat dari obat modern karena ada beberapa penyebab produk herbal lebih disukai oleh konsumen pada saat ini. Obat herbal mendapat tempat tersendiri di hati masyarakat karena konsep back to nature yang ditawarkan dengan memberikan kesan aman dikonsumsi seluruh keluarga. Apalagi jika obat-obatan itu didukung pengemasan yang baik, mudah didapat, dan harganya murah. Menurut pengusaha jamu tradisional Nguter, hampir semua produk jamu yang dihasilkan habis terserap oleh pasar. Hal ini mengindikasikan bahwa jumlah penawaran hampir sama dengan jumlah permintaan atau setidaknya belum ada kelebihan pasokan. Apabila jumlah permintaan meningkat, pengusaha masih dapat meningkatkan kapasitas produksinya. Untuk saat ini, kapasitas produksi pengusaha jamu tradisional di Kecamatan Nguter adalah sekitar 12 ton bahan baku yang menghasilkan 9,6 ton atau 9.600 kg serbuk jamu per bulan, dengan potensi peningkatan produksi dari tahun ke tahun dapat mencapai 25 persen. Potensi peningkatan ini didukung pula oleh ketersediaan pasokan bahan baku yang memadai jenis konsumen atau kelompok pembelinya adalah konsumen langsung (rumah tangga), pedagang pengumpul, dan pengecer. c. Internasionalisasi Permintaan Domestik Selain permintaan untuk pasar domestik, permintaan dari pasar mancanegara untuk produk jamu juga sudah mulai bermunculan. Hal tersebut dapat dikatakan industri jamu nasional sudah mengalami kemajuan yang berarti saat ini. Tidak hanya dilihat dari serapan pasar domestik yang semakin meningkat, tapi juga mulai masuk ke pasaran mancanegara yang terus meluas. Sampai sejauh ini, jamu Indonesia banyak di

16 ekspor ke Malaysia, Timur Tengah dan sejumlah negara Asia Tenggara lainnya atau negara yang banyak dijumpai TKI. Seperti jamu leo, yang kini megincar pasar ekspor di Belanda. Jamu leo tinggal menunggu ijin pemerintah umtuk bisa mengekspor minyak telon untuk konsumen di Belanda. Dengan merambah pasarnya ke Belanda, keuntungan yang di dapat akan bertambah. Pertumbuhan rata-rata produk jamu leo berkisar 2030 persen tiap tahun. Produsen jamu lainnya, seperti nyonya meneer yang merambah pasar di Korea Selatan, Filipina dan Taiwan Masuknya jamu Indonesia ke pasar-pasar potensial tersebut memang cukup menggembirakan, karena meyakinkan sebuah negara untuk memberikan ijin masuk jamu tidaklah mudah, sebab citra negatif yang berkembang selama ini, jamu tradisional Indonesia memiliki kandungan zat kimia. Selain itu jamu tradisional juga berpotensi untuk di ekspor ke negara tujuan ekspor, menurut data Gabungan Pengusaha Jamu dan Obat bahan alam Indonesia (GP Jamu), yaitu Filipina, Hongkong, Arab Saudi, Timur Tengah, Rusia dan Cile. Permintaan ekspor jamu Indonesia baru dapat dipenuhi oleh pengusaha jamu yang cukup besar. Nilai ekspor jamu Indonesia hanya sekitar 2 -16 persen dari total produksi di dalam negeri, hal tersebut dapat dilihat dari jumlah persentase ekspor jamu Indonesia di bawah ini: Tabel 5.2 Persentase Nilai Ekspor Terhadap Nilai Produksi
Nilai Ekspor Nilai Produksi Persentase Ekspor (%) Tahun 42692452500 2,77426E+11 15,38878477 2000 32531537500 3,34938E+11 9,712700406 2001 38127095000 1,86407E+12 2,045369441 2002 50195222500 3,09205E+11 16,23363533 2003 81394052500 7,47017E+11 10,89587143 2004 Sumber: BPS,2004

3. Industri Terkait dan Industri Pendukung a. Industri Terkait ♦ Industri Pemasok Bahan Baku Kekayaan alam Indonesia yang besar akan mendukung berkembangnya industri biofarmaka di Indonesia. Biofarmaka merupakan tanaman obat-obatan yang dapat diolah menjadi obat. Sedangkan biofarmaka yang sudah kering sering disebut dengan simplisia di mana simplisia tersebut merupakan bahan baku yang dibutuhkan oleh industri jamu. Bahan baku yang dibutuhkan oleh industri jamu dapat di peroleh dari budidaya yang dilakukan oleh pabrik atau perusahaan jamu tersebut, seperti perusahaan jamu Sidomuncul, Nyonya Meneer, yang mempunyai kebun atau ladang untuk pembudidayaan tanaman bahan baku produksi pabriknya. Selain itu bahan baku tersebut diperoleh dari petani biofarmaka melalui pemasok (pengumpul) yang berasal dari Wonogiri, Purwokerto, Purworejo, Ambarawa, dan Jawa Timur. Bentuk bahan baku tersebut dapat berupa daun maupun rimpang. Proses pembelian dapat dilakukan setiap panen raya, yaitu sekitar bulan Juli - Agustus setiap tahun. Tetapi pembelian dapat juga dilakukan setiap bulan. Hal ini dilakukan untuk mengurangi segala resiko yang mungkin terjadi apabila stok bahan baku disimpan dalam jumlah besar untuk kebutuhan produksi satu tahun. Resiko yang mungkin terjadi adalah resiko kehilangan, resiko kerusakan ataupun resiko peningkatan kadar air. Pada umumnya pasokan bahan baku tersebut lancar sehingga tidak mengganggu proses produksi. Untuk mengembangkan indsutri jamu memacu pengembangan agribisnis berbasis fitofarmaka di tingkat petani, sangatlah penting peningkatan kemampuan petani dalam hal budidaya tanaman obat. Disamping hal budidaya, segi pasca panen dan pemasaran juga perlu ditingkatkan dalam upaya memacu pengembangan industri obat tradisional dan kosmetika Indonesia. Jenis bahan baku yang digunakan serta manfaatnya dapat dilihat pada tabel 5.3 di bawah ini.
♦ Industri Pemasaran Penjualan produk industri jamu tradisional dilakukan oleh pengusaha sendiri ataupun melalui agen penjualan. Jalur pemasaran produk jamu tradisional dapat digambarkan sebagai berikut :

17

Gambar 5.1 Alur Pemasaran Produk Jamu Hasil produksi yaitu produk jamu dapat dijual melalui agen penjualan, melalui pedagang pengumpul, ataupun langsung dijual ke konsumen rumah tangga atau konsumen langsung. Seperti yang terjadi pada para Pengusaha jamu tradisional di Kabupaten Sukoharjo yang melakukan kemitraan dengan pengepul dan agen penjualan walaupun tidak diikat dalam suatu perjanjian tertulis. Jenis kemitraan ini berbentuk dagang umum. Manfaat yang didapat dari adanya kemitraan ini adalah adanya kemudahan proses penjualan karena sudah rutin dilaksanakan, peningkatan omzet atau volume produksi, pengembangan usaha, serta publikasi yang jelas dan menambah pelanggan. Selain itu, industri jasa periklanan juga sangat membantu dan berpengaruh pada penjualan produk jamu perusahaan jamu tertentu misalnya perusahaan sidomuncul yang menggunakan media periklanan di media masa seperti televisi , radio dan media cetak seperti di koran dan majalah-majalah dalam pendistribusian produk jamu. Pendistribusian produk jamu juga harus didukung oleh sistem transportasi yang memadai sehingga distribusi juga berjalan lancar, para konsumen yang berada diluar kawasan pabrik dapat memperoleh hasil industri tersebut secara mudah. b. Industri Pendukung ♦ Lembaga Penelitian dan Pengembangan Lembaga pemerintah seperti LIPI membantu dalam masalah menganalisis spesies tanaman obat yang dapat digunakan sebagai bahan baku industri jamu. Sedangkan untuk pengembangan jamu menjadi obat fitofarmaka yang membutuhkan penelitian dan uji klinis dengan menggunakan dana yang sangat besar industri jamu memperoleh bantuan dari lembaga pemerintah seperti Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) yang juga melakukan berbagai penelitian pengembangan produk fitofarmaka. Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT) khususnya pusat farmasi dan medika juga turut membantu penelitian tentang tanaman obat-obatan. Pengembangan industri obat-obatan merupakan salah satu dari enam program kerja dari Kementrian Riset dan Teknologi (KRT) yang tertuang dalam enam bidang bidang Risteknas. Sampai saat ini BPPT telah menyelesaikan dua jenis obat yang berbasis bahan baku alami dengan indikasi kuat sebagai fitoestrogen yang berfungsi untuk membantu penyesuaian tubuh dan mengurangi gejala karena perubahan hormonal drastis pada masa manopause, dan antikolesterol. ♦ Lembaga Keuangan Lembaga keuangan sangat dibutuhkan untuk masalah keuangan perusahaan. Kebanyakan perusahaan jamu adalah perusahan kecil yang kurang menarik para investor untuk melakukan investasi. Bantuan keuangan dari pemerintah dalam bentuk kredit juga tidak berjalan lancar untuk mengembangkan industri kecil jamu yang ada di pedesaan. Sedangkan perusahaan jamu yang termasuk besar biasanya adalah perusahaan keluarga, tidak ada kepemilikan saham asing di dalamnya. Lembaga keuangan seperti bank, dengan pemberian kredit dapat membantu perusahaan kecil dan perusahaan besar jamu untuk proses pengembangan perusahaannya. Kebutuhan dana untuk industri jamu tradisional terdiri dari modal investasi dan modal kerja yang diperoleh dari kredit perbankan dan dana sendiri. 4. Persaingan, Struktur dan Strategi Perusahaan a. Struktur Industri Untuk mengetahui struktur pasar suatu industri dapat digunakan metode CR4. Dengan metode CR4, dapat diketahui bahwa jumlah pangsa pasar keempat perusahaan jamu terbesar di industri jamu adalah sebesar 76 persen sehingga dapat dikatakan bahwa bentuk industri jamu di Indonesia adalah oligopoli ketat. Bentuk pasar oligopoli ketat akan berdampak pada mudahnya empat perusahaan besar untuk menentukan harga produk di pasar dan akan dapat menimbulkan permasalahan bagi perusahaan-perusahaan kecil atau perusahaan jamu yang baru masuk. Selain itu bentuk pasar oligopoli akan membentuk adanya kolusi atau kerjasama antar beberapa perusahaan jamu untuk dapat menentukan harga yang ditetapkan.

18 Analisis CR4, mulai tahun 1984-2004 dapat dilihat pada tabel 5.4 yang menunjukan nilai CR4 industri jamu setiap tahunnya sangat besar, hal tersebut sangat berbeda dengan industri farmasi yang konsentrasi pasarnya lebih longgar.

Tabel 5.4 Nilai CR4 Industri Jamu Di Indonesia
Nilai Output Nilai output 4 besar CR4 Tahun 12168543 9908584 0,814279 1984 22041123 17289820 0,784435 1985 36398988 31339065 0,860987 1986 32102331 25857285 0,805464 1987 35797810 28210281 0,788045 1988 43073266 33994346 0,789221 1989 49540813 38721746 0,781613 1990 76066659 60886163 0,800432 1991 81624579 65760286 0,805643 1992 94171328 75643781 0,803257 1993 107692878 84151074 0,781399 1994 198710155 148304270 0,746335 1995 175650263 132418982 0,753879 1996 247119994 196486484 0,795106 1997 172957422 121603891 0,703086 1998 213992663 148225669 0,692667 1999 281853878 180110779 0,639022 2000 340721986 201767166 0,592175 2001 1878516510 1665548457 0,88663 2002 312909378 223415363 0,713994 2003 780978248 602917027 0,772002 2004 Nilai Rata-rata 0,76

b. Persaingan Struktur industri jamu di Indonesia yang berbentuk oligopoli ketat akan menimbulkan adanya kesenjangan yang cukup besar antara perusahaan-perusahaan besar dengan perusahaan-perusahaan kecil. Sebagai akibatnya perusahaan kecil sulit untuk menjadi besar dan struktur penguasaan pasar juga cenderung tetap situasinya atau dalam keadaan stabil karena masih dipegang oleh perusahaan-perusahaan besar tersebut. Hal tersebut akan menjadi salah satu faktor kendala peningkatan daya saing industri jamu. Penguasaan pangsa pasar antara perusahaan jamu yang besar cukup berimbang karena persaingan mereka sangat ketat. Bahkan sering terjadi perang harga sampai pemberian diskon yang mencolok. Persaingan tidak sehat dalam bisnis itu sangat dirasakan. Akibatnya, harga jamu tertekan terus. Untuk bertahan akhirnya mutu jamu dikurangi oleh para produsen. Agar tidak saling mematikan dan mutu jamu tetap terjaga, disepakati untuk menghentikan perang harga dan memberlakukan standar harga. Cara ini dianggap sebagai solusi terbaik dalam upaya memberikan kesempatan kepada yang lain terutama yang kecil untuk berkembang. Persaingan antara industri jamu dengan industri farmasi dalam penjualan dan pangsa pasar domestik sangat timpang. Sampai saat ini pasar produk obat-obatan masih dikuasai oleh perusahaan farmasi. Industri jamu hanya menguasai sekitar 10,5 persen dari pangsa pasar obat-obatan di domestik. c. Strategi Untuk dapat memenangkan persaingan, setiap pengusaha harus cukup kreatif dan mempunyai strategi dalam meningkatkan kualitas produk dan meningkatkan penjualan. Karena walaupun persaingan yang terjadi cukup ketat dibandingkan sebelumnya, tetapi permintaan pasar masih tetap ada dan cenderung meningkat. Sehingga usaha jamu masih dapat dikatakan memiliki prospek yang cukup baik. Strategi usaha yang dapat dilakukan adalah senantiasa melakukan peningkatan kualitas atau mutu jamu, peningkatan kualitas kemasan, dan mencari bahan baku yang murah dan berkualitas baik. Selain itu, dapat juga dilakukan pendekatan atau lobi-lobi untuk perluasan pasar, melakukan promosi yang gencar seperti pengadaan bonus, potongan harga, kemudahan pembayaran, dan yang paling penting adalah membangun

19 loyalitas dan komitmen pada konsumen. Selain promosi yang telah disebutkan di atas, promosi juga dapat dilakukan dengan cara beriklan di media lokal seperti di radio ataupun koran lokal. 5. Peran Pemerintah Peran pemerintah untuk mendukung pengembangan industri jamu sangat diharapkan oleh pengusaha-pengusaha jamu. Selama ini industri jamu berkembang tanpa dukungan dari pemerintah. Dengan dibuatnya keputusan Mentri Kesehatan No 246 tahun 1990 akan mempermudah produk jamu bisa diakui di dalam pasar domestik. Dengan penerapan proses standarisasi dalam proses pembuatan jamu, kualitas produk jamu dan cara pemasaran produk jamu mempermudah industri jamu dalam memasarkan hasil produksinya di dalam negeri maupun di luar negeri. Agar masyarakat aman mengonsumsi jamu, pemerintah melalui Badan POM mengatur keberadaan obat-obatan hijau atau jamu ini dengan melakukan standardisasi. Sehingga jamu dapat diolah dan diakui sebagai obat yang berkhasiat, sama seperti obat-obatan farmasi. Sebuah produk industri jamu yang telah melalui standar badan pengawas obat dan makanan dapat dilihat pada apotek atau toko obat, di antara deretan obat-obatan yang dijual, dimana kita akan menemukan obat-obatan bercap Fitofarmaka yang cirinya, terlihat pada kemasan terdapat tanda akar hijau (mirip ikon salju) berlatar belakang warna kuning muda, dikelilingi lingkaran berwarna hijau muda. Ikon cantik unik ini adalah tanda sertifikat dari Badan Pengawas Obat dan Makanan (Badan POM).

6. Peran Kesempatan Terjadinya krisis moneter yang terjadi pada pertengahan tahun 1997, menyebabkan nilai rupiah menjadi terpuruk sangat jauh, hal tersebut merupakan kesempatan bagi industri jamu untuk dapat menguasai pangsa pasar dalam negeri maupun luar negeri. Seperti kita tahu bahan baku industri farmasi Indonesia adalah bahan kimia yang 90 persen di impor, sehingga menyebabkan harga obat-obatan farmasi menjadi mahal. Kekayaan hayati yang dipunyai Indonesia yang merupakan bahan baku industri jamu, menyebabkan industri jamu tidak perlu untuk impor bahan baku, menyebabkan harga produk jamu murah, akan dapat menguasai pasar obat-obatan di dalam negeri maupun di luar negeri. Namun peluang tersebut hanya dimanfaatkan oleh perusahaan jamu yang besar saja sedangkan industri kecil jamu kondisinya semakin tidak baik, sehingga banyak yang berhenti beroperasi sebelum depresiasi rupiah terjadi. Era perdagangan bebas yang sedang bergulir di seluruh dunia membawa konsekuensi bagi semakin ketatnya persaingan global, termasuk bagi industri jamu nasional. Tetapi dengan adanya era perdagangan bebas, maka akan dikuranginya atau dihapuskannya berbagai kebijakan tarif dan non tarif yang menghambat ekspor, hal tersebut akan mampu meningkatkan ekspor produk jamu Indonesia secara lebih cepat, yang pada gilirannya akan mendorong investasi dan produksi di dalam negeri sehingga akan meningkatkan nilai tambah dan perluasan kesempatan kerja.

5.1.2 Kelemahan dan Keunggulan Tiap Komponen Porter’s Diamond Dari tiap komponen daya saing tersebut industri jamu memiliki keunggulan dan kelemahan. Dari kondisi faktor sumberdaya, kondisi faktor industri pendukung dan industri terkait dan faktor kesempatan, industri jamu mempunyai daya saing yang cukup baik jika dibandingkan dengan pesaingnya yaitu industri farmasi nasional maupun industri jamu asing. Tetapi jika dilihat dari kondisi utama yaitu faktor permintaan dan faktor persaingan, struktur dan strategi perusahaan, industri jamu tidak memiliki daya saing yang cukup tinggi. Hal tersebut dapat dilihat dari jumlah permintaan jamu di pasar obat-obatan di domestik yang masih kecil, sedangkan permintaan luar negeri hanya 8 persen dari jumlah produksinya, dan dilakukan oleh perusahaan-perusahaan besar saja. Struktur pasar yang oligopoli ketat menyebabkan perusahaan kecil sulit untuk berkembang. Ada beberapa alasan yang menyebabkan kondisi permintaan masih lemah. Menurut Irwan Hidayat, direktur sidomuncul, hal tersebut disebabkan oleh kondisi pasar domestik juga tidak terlalu menguntungkan. Pertama, adanya krisis kepercayaan dimana masyarakat telah kehilangan kepercayaan terhadap semua produk yang dihasilkan di dalam negeri sendiri. Kedua, industri jamu selama ini bertahan tanpa dukungan yang memadai dari pemerintah dan kalangan medis. Akibatnya pemasaran jamu sering tersendat dalam distribusinya. Dokter, apotek, belum bisa merekomendasikan jamu sebagai obat, dan sistem pendidikan dokter yang masih mengacu pada pengobatan modern dan juga adanya proteksi pemerintah terhadap

20 industri jamu lokal dirasa sangat tidak adil. Perusahaan lokal sulit untuk mengekspor produk mereka karena proteksi negara asing, dengan alasan standar kualitas dirasa sangat menyulitkan, padahal di Indonesia produk asing mudah memasuki pasar Indonesia. Bentuk struktur industri yang oligopoli ketat juga menyebabkan perbedaan komponen kondisi faktor yang dibutuhkan oleh perusahaan jamu besar dan perusahaan jamu kecil. Perbedaan terbesar dapat terlihat pada faktor IPTEK, dimana teknologi yang digunakan oleh perusahaan jamu kecil adalah teknologi yang masih tradisional. Kelengkapan infrastruktur pabrik juga sangat berbeda, perusahaan jamu besar biasanya memiliki laboratorium yang sudah terstandarisasi dengan laboratorium farmasi yang sedangkan perusahaanperusahaan kecil yang berada diwilayah yang sama. 5.1.3 Keterkaitan Antar Komponen Porter’s Diamond Dari hasil analisis faktor keunggulan dan kelemahan pada industri jamu dapat diketahui keterkaitan tiap komponen dalam porter’s diamond tidak sepenuhnya saling menunjang komponen yang lain. Hal tersebut terlihat pada komponen permintaan, walaupun ditunjang keunggulan pada komponen kondisi faktor dan industri pendukung dan terkait yang dapat di manfaatkan oleh industri jamu, masih saja tidak bisa meningkatkan keunggulan komponen kondisi permintaan industri jamu di Indonesia. Keterkaitan antar komponen yang sudah terjalin dan saling mendukung pada industri jamu di Indonesia hanya dapat dilihat dari keterkaitan antara komponen sumber daya dan komponen industri terkait dan pendukung. Kekayaan hayati, tersedianya tenaga kerja yang dibutuhkan, dan adanya sarana infrastruktur yang di miliki Indonesia akan menunjang perkembangan indutri terkait pada industri jamu di Indonesia. Misalnya industri bahan baku dan industri pemasaran. Kekayaan hayati akan mendukung berkembangnya industri bahan baku dalam negeri, sehingga daya saing industri jamu di Indonesia menjadi tinggi. Keberadaan industri bahan baku dalam negeri menyebabkan industri jamu nasional tidak memiliki ketergantungan terhadap impor bahan baku. Sedangkan industri pendukung seperti lembaga penelitian dan pengembangan dan lembaga keuangan dapat menunjang perkembangan IPTEK pada industri jamu di Indonesia. Karena untuk memajukan jamu Indonesia sungguh merupakan tantangan besar. Masalahnya, pengolahan sebuah tanaman hingga diakui menjadi obat yang memenuhi syarat, butuh dukungan teknologi yang tak pernah putus. Mulai dari pengadaan bahan baku (ekstrak), proses pembuatan sediaan, penyajian serta kemasannya. Masingmasing punya aturan main tersendiri yang ketat untuk menghasilkan obat yang bermutu baik. Oleh karena itu industri jamu di Indonesia banyak dibantu oleh lembaga pemerintah. Peran faktor kesempatan seperti pandangan back to nature, era perdagangan bebas dan krisis ekonomi, akan mendukung perkembangan industri jamu di Indonesia. Sehingga dapat mendukung komponen kondisi faktor dan industri terkait dan pendukung. Kekayaan hayati dan tenaga kerja yang di miliki oleh Indonesia dapat dimanfaatkan secara optimal. Hal tersebut akan berpengaruh positif terhadap perkembangan industri terkait dan industri pendukung pada industri jamu di Indonesia. Keterkaitan yang tidak saling terkait dan mendukung, tidak dapat dilihat pada komponen permintaan dan komponen struktur, persaingan dan strategi perusahaan. Dari komponen kondisi faktor, kesempatan dan industri terkait dan pendukung, tidak ada sesuatu hal yang dapat mendukung komponen permintaan menjadi lebih baik. Begitu juga terhadap komponen struktur, persaingan dan strategi perusahaan. Antara komponen permintaan dan komponen struktur, persaingan dan strategi perusahaan dapat dilihat keterkaitannya, tetapi keterkaitan tersebut akan menyebabkan daya saing industri jamu yang rendah. Bentuk struktur industri jamu yang oligopoli ketat menyebabkan adanya kesenjangan antar perusahaan besar dan kecil dalam industri jamu di Indonesia, sehingga persaingan dan strategi perusahaan menjadi tidak seimbang. Hal tersebut dapat mempengaruhi komponen permintaan, dimana sampai sekarang dapat dilihat bahwa yang dapat memenuhi permintaan ekspor industri jamu hanya perusahaan-perusahaan jamu yang besar. Strategi yang di terapkan oleh perusahaan jamu besar dan perusahaan jamu kecil sangat berbeda sehingga akan mempengaruhi jumlah penjualan produk jamu masing- masing perusahaan tersebut. Masalah keterkaitan antara komponen permintaan dan komponen struktur, persaingan dan strategi dapat diatasi dengan faktor penunjang yaitu faktor pemerintah dan faktor kesempatan. Faktor kesempatan melalui pandangan back to nature juga akan mampu meningkatkan jumlah permintaan di dalam negeri maupun di luar negeri. Faktor pemerintah melalui upaya peningkatan pangsa pasar jamu di dalam negeri melalui mekanisme pemasaran secara formal seperti halnya industri farmasi. Selama ini pemerintah hanya mendukung industri farmasi, sehingga dalam penjualan obat-obatan di dalam negeri hanya dikuasai oleh industri farmasi.

21 Sekarang dengan adanya jamu ilegal yang beredar di masyarakat yang membuat industri jamu nasional bisa terancam, diharapkan pemerintah dapat mengatasi permasalahan tersebut dengan cepat, karena dampak dari jamu ilegal tersebut tidak hanya mengancam kelangsungan industri jamu tetapi juga bisa mencoreng nama dan budaya obat tradisional kita. Hal tersebut di karenakan jamu ilegal tersebut mengandung bahan kimia yang membahayakan bagi kesehatan manusia, padahal produk jamu hasil industri jamu di Indonesia hanya terbuat dari bahan-bahan dari tumbuhan, yang tidak berbahaya bagi tubuh manusia.

5.2 Analisis Strategi 5.2.1 Analisis Komponen SWOT A. Analisis Kekuatan 1. Kaya Bahan Baku Dalam hal bahan baku, industri jamu nasional tidak memiliki ketergantungan impor. Indonesia memiliki kekayaan hayati yang sangat besar bahkan hasil riset Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI), baru-baru ini menyebutkan bahwa Indonesia memiliki 30.000 spesies tumbuhan obat dari total 40.000 spesies yang ada di seluruh dunia. Kekayaan hayati ini mencatatkan nusantara sebagai gudangnya spesies tumbuhan obat terlengkap di dunia setelah Brazil yang dapat digunakan sebagai bahan baku industri jamu. 2. Tenaga Kerja Tersedia, Tingkat Upah Murah Indonesia adalah sebuah negara yang sangat besar, tidak hanya kaya akan keanekaragaman hayatinya, Indonesia juga terkenal sebagai salah satu negara dengan jumlah penduduk terbesar di dunia. Penduduk Indonesia lebih dari 200 juta jiwa, dengan jumlah angkatan kerja sebesar 105,8 juta orang , sedangkan tingkat pengangguran sebesar 10,3 persen (Badan Pusat Statistik,2006). Sehingga tenaga kerja yang dapat diserap oleh industri jamu masih banyak tersedia. Keuntungan lain adalah dengan tingkat upah tenaga kerja yang masih tergolong rendah dibandingkan dengan negara lain. 3. Harga Jamu Murah Dengan biaya proses produksi yang lebih rendah dari perusahaan farmasi, harga jamu masih di bawah harga obat-obatan farmasi. Perbedaan biaya produksi tersebut terletak pada bahan baku pembuatan obat-obatan, Industri farmasi yang bahan bakunya harus 90 persen masih harus di impor, sedangkan nilai mata uang rupiah semakin lemah menyebabkan pembengkakan biaya produksi pada industri farmasi. Sedangkan di Industri jamu bahan baku terdapat di dalam negeri sehingga tidak perlu impor. Perbedaan biaya produksi yang mencolok juga pada proses penelitian atau pada proses laboratorium untuk melakukan uji klinis. Untuk industri jamu kecil uji klinis masih dilakukan dengan penggunaan alat yang masih sederhana, Cuma diukur kadar air. Sedangkan untuk obat farmasi harus memenuhi standarisasi yang sangat panjang. 4. Kebiasaan Minum Jamu Kebiasaan minum jamu sudah menjadi tradisi leluhur sebagian bangsa Indonesia sudah memasyarakat. Sekarang setelah ada pengobatan secara modern, untuk proses penyembuhan penyakit dilakukan dengan penggunaan obat farmasi tetapi masyarakat masih tetap mengkonsumsi jamu bukan sebagai upaya untuk penyembuhan penyakit tetapi lebih pada upaya untuk menjaga kesehatan dan untuk membuat tubuh menjadi sehat. Mengkonsumsi jamu tidak akan berdampak negatif pada tubuh manusia, oleh sebab itu, kebiasaan minum jamu masih tetap dipertahankan, apalagi para orang tua. B. Analisis Kelemahan 1. Pandangan Dunia Medis Dan Masyarakat Terhadap Jamu Indonesia Pandangan dari dunia medis merupakan tantangan dari dalam negeri sendiri untuk industri jamu, yaitu dari sikap dunia medis yang belum sepenuhnya menerima jamu dan obat tradisional. Sikap dari dunia medis yang belum menerima kehadiran jamu sebagai salah satu bentuk alat pengobatan akan mempengaruhi pandangan masyarakat tentang jamu sebagai alat untuk pengobatan. Hal tersebut dapat menimbulkan masalah pada keterbatasan pasar industri jamu yang membuat pertumbuhan industri jamu tetap kecil setiap tahunnya, yaitu dengan perputaran uang yang hanya Rp 2 trilyun pertahun. 2. Pangsa Pasar Obat-Obatan Di Dalam Negeri Pangsa pasar obat-obatan di dalam negeri masih dikuasai oleh obat farmasi. Dari data tahun 2003 Penjualan obat alami di Indonesia sebesar Rp. 2 Trilyun, sedangkan penjualan untuk obat modern atau obat farmasi sebesar Rp. 17 Trilyun. Market share atau pangsa pasar obat modern 89,5 persen sedangkan obat

22 alami 10,5 persen dengan tingkat pertumbuhan sebesar 12 persen. Dengan asumsi pertumbuhan konstan maka pada tahun 2010 obat alami akan sebesar Rp. 7,2 Trilyun (16 persen) dan obat farmasi Rp. 37 Trilyun (84 persen). Dengan gambaran tersebut untuk tahun 2010 saja pangsa pasar masih tetap didominasi oleh industri farmasi. Apalagi setelah perdagangan bebas AFTA, ada perusahaan farmasi asing yang masuk di Indonesia, hal tersebut akan semakin mendesak pasar obat alami di dalam negeri. C. Analisis Peluang 1) Pandangan Back To Nature Dengan dicanangkannya gerakan hidup sehat menuju tahun 2010 oleh Menteri Kesehatan dengan kembali ke alam, sebagian besar produk jamu nasional beralih fungsi dari sebagai pencegah penyakit dan menjaga kesehatan menjadi produk pengobatan. Gerakan tersebut tidak hanya terjadi di Indonesia, masyarakat luar negeri juga semakin menyadari kebutuhan tersebut, penggunaan barang-barang yang bersifat alamiah atau back to nature. Sehingga permintaan akan obat alamiah dari tahun ke tahun akan semakin meningkat dari dalam negeri maupun dari luar negeri. 2) Perdagangan Bebas AFTA dan Era Globalisasi Dengan adanya perdagangan bebas maka kesempatan untuk mendapatkan pangsa pasar produk jamu akan semakin besar, tidak ada lagi proteksi-proteksi yang di lakukan oleh negara, sehingga kesempatan ekspor untuk pengusaha jamu nasional akan semakin besar. D. Analisis Ancaman 1. Proteksi Negara Tujuan Ekspor Kebijakan protektif dari pasar mancanegara dengan maksud melindungi industri obat dan jamu mereka, seperti yang terjadi di Thailand dan Malaysia yang merupakan pasar lama industri jamu di Indonesia akan menghambat proses ekspor produk jamu Indonesia ke negara tersebut. Sekarang ini kedua negara tersebut menerapkan syarat label cara pembuatan obat tradisional yang baik (CPOTB) bagi produk jamu Indonesia. Padahal sebelumnya kedua negar tersebut hanya memberlakukan standar label yang dikeluarkan oleh badan obat dan makanan (BPOM). Akibatnya tantangan espor jamu tahun ini semakin berat. Industri jamu Indonesia sendiri sebenarnya telah menerapkan sistem uji klinis atau fitofarmaka, sehingga mutu jamu lebih teruji dan terbukti khasiatnya. Selain itu diberlakukannya standar untuk produk jamu utuh berupa CPOTB. Namun fitofarmaka dan CPOTB tersebut belum diakui negara-negara lain. Hasilnya, produsen-produsen jamu di Indonesia yang hendak mengekspor jamu ke Malaysia misalnya tetap harus melewati proses pengujian lagi sesuai standar mereka. Selain membutuhkan waktu lama, hal tersebut hanya berlaku selama lima tahun dan kemudian menjalani pengujian ulang. Begitu pula dengan negara lain seprti Korea, Hongkong dan Taiwan. 2. Perusahaan Farmasi Nasional Seperti yang sudah banyak dibahas diatas, pangsa pasar obat-obatan masih dikuasai oleh industri farmasi, hal tersebut dapat kita lihat dari penguasaan market share industri farmasi yang sebesar 89,5 persen. Hal tersebut akan berdampak pada penjualan obat alami didalam negeri yang masih rendah. Besarnya pangsa pasar obat-obatan yang dimiliki oleh industri farmasi adalah karena dukungan dari pemerintah yang sejak awal mendukung perkembangan industri farmasi di dalam negeri. Hal tersebut terjadi karena industri farmasi merupakan industri yang sangat penting karena menyangkut tentang kesehatan. 3. Perusahaan Jamu Asing Pesaing industri jamu untuk meraih pangsa pasar di luar negeri adalah industri jamu dari China. Selain obat tradisional dari China sudah terkenal sejak dulu, harga jamu dari China juga lebih murah dari jamu Indonesia. Industri obat tradisional China sangat berkembang pesat, selain mendapatkan dukungan dari pemerintah, Masyarakatnya pun mendukung, sehingga obat tradisional di sana sama seperti obat-obatan farmasi. Ekspor obat tradisional China sangat besar sekali, setiap negara merupakan pangsa pasar penjualan obat tradisional mereka, bahkan Indonesia termasuk di dalamnya. Selain itu obat tradisional dari negaranegara lain seperti India juga akan menjadi pesaing industri jamu nasional. 4. Jamu Palsu dan Jamu Ilegal Keadaan industri jamu Indonesia semakin terancam akibat banyak beredarnya dan produsi jamu ilegaldan jamu palsu yang mencampurkan bahan kimia ke dalam jamu yang diproduksi di dalam negeri maupun yang dari luar negeri. Merebaknya jamu ilegal maupun jamu yang bercampur bahan kimia beberapa waktu ini semakin menambah keraguan masyarakat akan khasiat dan keamanan mengonsumsi jamu. Beredarnya jamu palsu, yaitu jamu yang bercampur dengan bahan kimia yang makin marak saat ini menjadikan pangsa pasar jamu menjadi semakin sempit. Selain itu jamu palsu yang beredar di masyarakat

23 yang mengandung bahan kimia sangat berbahaya karena bisa mematikan. Jamu berbahan kimia atau juga disebut jamu bermasalah ada yang merupakan buatan luar negeri seperti jamu buatan Cina dan ada juga buatan dari dalam negeri yaitu jamu yang diproduksi daerah Cilacap. Peredaran jamu Ilegal yang dicampuri bahan kimia sangat besar sekali, hal tersebut dapat dilihat dari pasokan bahan baku kimia untuk pembuatan jamu ilegal yang sampai Rp. 2 milyar, padahal harga bahan baku kimia tersebut sangat murah karena bahan baku tersebut merupakan bahan kimia buangan yang harganya sangat murah. Jika demikian maka nilai produksi jamu kimia tersebut sangat besar sekali (GP Jamu,2005) 5.2.2 Matrik SWOT a. Strategi S-O Strategi ini dibuat berdasarkan jalan pikiran perusahaan yaitu dengan memanfaatkan seluruh kekuatan untuk merebut dan memanfaatkan peluang sebesar-besarnya. Adapun strategi yang dapat dilakukan adalah sebagai berikut: Strategi Peningkatan Produksi Untuk Mencukupi Kebutuhan Pasar Dalam Negeri dan Luar Negeri Dengan adanya pandangan back to nature, konsumsi masyarakat terhadap obat yang bersifat alamiah akan meningkat, untuk memenuhi kebutuhan tersebut, perusahaan jamu nasional harus meningkatkan produksinya untuk memenuhi kebutuhan permintaan tersebut. Permintaan tersebut tidak hanya dari dalam negeri saja tetapi juga luar negeri. Dengan adanya pasokan yang melimpah dari industri bahan baku, dan dengan penggunaan teknologi yang modern proses peningkatan produksi tidak akan mengalami kendala.
1. 2. 3. 4. Kekuatan Kaya bahan baku Tersedianya SDM yang melimpah Harga jamu murah Kebiasaan minum jamu Kelemahan 1. Pandangan dunia Medis dan Masyarakat terhadap jamu Indonesia 2. Pangsa pasar obat-obatan di dalam negeri yang rendah

Peluang 1. Pandangan Back to nature 2. Perdagangan bebas AFTA dan era globalisasi

1. 2. 3. 4.

Ancaman Proteksi negara tujuan ekspor Perusahaan farmasi nasional Perusahaan jamu asing Jamu ilegal dan jamu palsu

Strategi W-O Strategi S-O a. Strategi peningkatan produksi untuk a. Stategi pengetahuan tentang jamu (W1,O1,O2) mencukupi kebutuhan pasar dalam b. Strategi pengembangan produk negeri dan luar negeri jamu ke fitofarmaka (W2,O1,O2) (S1,S2,S3,S4,O1,O2) b. Strategi pemasaran yang baik (S1,S2,S3,S4,O1,O2) Strategi W-T Strategi S-T a. Strategi standarisasi kualitas produk a. Strategi mendapatkan konsumen setia (W2,T2) jamu (S1,S2,S3,T1,T2,T3,T4) b. Strategi Goverment To Goverment b. Strategi perubahan pandangn negatif tentang jamu Indonesia (S1,S2,S3,S4,T1) (W1,T2,T3,T4) c. Strategi memerangi jamu palsu (T4) c. Strategi mendapatkan proses pemasaran formal dari pemerintah (W1,W2,T2)

Gambar 5.2 Matrik SWOT Strategi Pemasaran yang Baik Strategi pemasaran oleh perusahaan sangat penting dalam rangka untuk peningkatan nilai penjualan produk mereka. Hal tersebut juga sangat dibutuhkan oleh perusahaan-perusahaan jamu nasional. Tidak seperti kebanyakan industri yang lain, mengetahui peta pasar produk-produk jamu, memahami persoalan yang muncul di lapangan, sekaligus berdialog dan bertatap muka langsung dengan para pedagang dan penjaja jamu gendong merupakan syarat yang harus dilakukan oleh perusahaan-perusahaan jamu nasional. Strategi pemasaran yang baik adalah seperti melihat kondisi pasar, kondisi produk pesaing dan upaya memperkenalkan produk kita kepada masyarakat, bisa melalui iklan yang lebih menarik perhatian masyarakat, atau dengan proses kampanye produk ke masyarakat. b. Strategi S-T

24 Strategi ini menunjukan bagaimana perusahaan menggunakan kekuatan yang dimiliki untuk menguasai ancaman. Di bawah ini adalah strategi yang bisa di pakai: Strategi standarisasi Kualitas Produk Jamu Proses standarisasi sangat penting untuk produk jamu sekarang ini, hal tersebut untuk membuktikan khasiat jamu tidak beda dengan obat-obatan farmasi. Sebelum jamu dipasarkan, produk jamu harus melalui uji klinis yang telah ditetapkan oleh badan pengawas obat dan makanan. Selain itu sebelumnya waktu proses produksi, badan POM juga memberikan standarisasi yang berupa CPOTB. Proses standarisasi tersebut untuk mempermudah ekspor produk jamu ke luar negeri dan membuat masyarakat lebih percaya pada khasiat jamu Indonesia Strategi Goverment To Goverment Adanya proteksi yang diberlakukan oleh beberapa negara tujuan ekspor industri jamu Indonesia seperti Thailand dan Malaysia menyebabkan kendala bagi industri jamu untuk mengekspor produk jamu ke luar negeri. Oleh karena itu perlu adanya campur tangan dari pemerintah dalam hal ini. Pemerintah dapat melaksanakan negosiasi dan lobi antar pemerintah (Goverment to Goverment atau G to G) kepada negaranegara tujuan ekspor yaitu dengan melalui perjanjian, produk jamu Indonesia yang telah melewati uji standarisasi dari badan POM tidak perlu melakukan proses standarisasi lagi di negara tersebut. Dengan cara demikian, produk jamu nasional diharapkan mudah memasuki negara tujuan ekspor karena sudah melalui fitofarmaka dan CPOTB sesuai standar BPOM, Departeman Kesehatan Republik Indonesia. Strategi Memerangi Jamu Palsu atau Ilegal Strategi ini dapat dilaksanakan dengan bantuan pemerintah melalui aparat kepolisian. Pemerintah melalui aparat kepolisian diharapkan dapat segera menindaklanjuti laporan tentang adanya perusahaan yang menghasilkan jamu palsu, dengan memberikan pencekalan tidak boleh berproduksi lagi, dan pelakunya dikenakan hukuman penjara. Sedangkan untuk memerangi adanya jamu ilegal adalah dengan pengetatan pintu masuk bagi produk luar negeri yang tidak mempunyai dokumen yang sah. c. Strategi W-O Strategi ini diterapkan berdasarkan pemanfaatan peluang yang ada dengan cara meminimalkan kelemahan yang ada, yaitu: Strategi Pengetahuan Tentang Jamu Khasiat jamu asli Indonesia sampai kini masih diakui secara turun temurun. Kendati secara medis, dokter-dokter Indonesia belum berkenan memasukan jamu sebagai resep pengobatan. Untuk mengatasinya dan sesuai dengan tuntutan konsumen, GPJI telah menjalin kerjasama dengan dengan Universitas Gajah Mada (UGM), Yogyakarta membuka pendidikan program diploma 2 ( D2) dan dengan Universitas Trisakti, Jakarta membuka program baru khusus mengenai jamu. Dengan masuknya Jamu ke kampus dan resmi sebagai salah satu jurusan, diharapkan akan merubah pandangan semua pihak terutama dokter akan keampuhan obat tradisional yang menjadi kebanggaan bangsa Indonesia. Sehingga tidak hanya jamu dapat disejajarkan dengan obat farmasi tetapi jamu dapat dijadikan sebagai metode pengobatan di rumah sakit. Ke depan di negeri ini yang merupakan gudangnya jamu berkhasit berdiri sebuah rumah sakit yang khusus menggunakan obat-obat tradisional atau jamu dalam pengobatan atau penyembuhan. Karena itulah, para pengusaha jamu asli Indonesia tetap berkomitmen untuk meningkatkan martabat jamu dengan berbagai upaya yang tidak melanggar norma, etika dan budaya. Strategi Pengembangan Produk Jamu Menjadi Fitofarmaka Produk Fitofarmaka merupakan bentuk obat tradisional dari bahan alam yang dapat disejajarkan dengan obat modern karena proses pembuatannya yang telah terstandar, ditunjang dengan bukti ilmiah sampai dengan uji klinik pada manusia. Dengan uji klinik akan lebih meyakinkan para profesi medis untuk menggunakan obat herbal di sarana pelayanan kesehatan. Masyarakat juga bisa didorong untuk menggunakan obat herbal karena manfaatnya jelas dengan pembuktian secara ilimiah , bahan bakunya terdiri dari simplisia atau sediaan galenik yang telah memenuhi persyaratan yang berlaku. Istilah cara penggunaannya menggunakan pengertian farmakologik seperti diuretik, analgesik, antipiretik dan sebagainya yang telah uji pra klinik dan uji klinik, bahan baku dan produk jadinya telah distandardisasi. Fitofarmaka harus memenuhi kriteria Aman sesuai dengan persyaratan yang ditetapkan. Klaim khasiat harus dibuktikan berdasarkan uji klinik telah dilakukan standardisasi terhadap bahan baku yang digunakan dalam produk jadi yang memenuhi persyaratan mutu yang berlaku.

d. Strategi W-T

25 Strategi ini didasarkan pada kegiatan yang bersifat defensif dan berusaha meminimalkan kelemahan yang ada serta menhindari ancaman. Strategi Mendapatkan Konsumen Setia Strategi ini merupakan strategi pemasaran produk jamu yang sangat sulit sekali didapatkan oleh perusahaan-perusahaan jamu, hal itu dikarenakan kebiasaan masyarakat indonesia yang senang untuk mencoba-coba produk yang baru. Tetapi hal memperoleh konsumen yang setia bukan merupakan tindakan yang tidak bisa dilakukan oleh perusahaan-perusahaan jamu nasional. Perusahaan-perusahaan besar seperti Sidomuncul, Nyonya Meneer, dan Mustika Ratu mempunyai konsumen yang setia terhadap produk hasil produksi mereka. Strategi yang dilakukan oleh perusahaan adalah dengan cara peningkatan promosi melalui iklan dengan menggunakan orang yang terkenal di masyarakat, penetapan harga yang murah dengan kualitas produk yang baik, menciptakan pandangan yang positif terhadap produk jamunya. Strategi Perubahan Pandangan tentang Jamu Dengan beredarnya jamu palsu membuat pandangan masyarakat tentang jamu menjadi negatif, masyarakat tidak percaya lagi dengan jamu hasil produksi indutri jamu dalam negeri, oleh karena itu perubahan pandangan tersebut harus segera di rubah karena sebetulnya jamu produksi industri nasional adalah jamu yang diolah dari bahan-bahan alam seperti tumbuhan,hewan dan mikroba yang di sebut dengan simplisa dan tidak dicampur dengan bahan kimia yang berbahaya bagi tubuh manusia. Cara yang dapat dilakukan oleh industri jamu adalah kerjasama dengan pemerintah, yaitu melalui pembuatan Undang-undang tentang jamu Indonesia, pengembangan produk fitofarmaka sehingga dapat menyakinkan dunia medis dan proses standarisasi dari pemerintah. Strategi Mendapatkan Proses Pemasaran Secara Formal Dari Pemerintah Strategi ini yang belum dimiliki oleh perusahaan-perusahaan jamu di dalam negeri tetapi sudah didapatkan oleh perusahaan-perusahaan farmasi. Dokter dan apotek belum dapat menerima jamu sebagai obat yang dapat mereka rekomendasikan kepada pasien, sehingga produk jamu tidak termasuk dalam produk yang dipasarkan tenaga-tenaga detailer seperti halnya produk-produk obat modern. Dengan mendapatkan proses pemasarna secara formal dari pemerintah, akan sangat membantu dalam proses pemasaran melalui dokter dan apotek tersebut.

5.3 Analisis Prospek Industri Jamu Dengan kita menentukan faktor-faktor yang dapat meningkatkan daya saing dan strategi-strategi yang dapat digunakan oleh industri jamu diharapkan prospek industri jamu di masa depan akan semakin baik, bahkan dapat sejajar dengan indsutri farmasi. Prospek industri jamu di masa mendatang dapat dilihat dari analisis peramalan. Pada pembahasan ini, prospek industri jamu hanya dilihat dari proses peramalan nilai output industri jamu saja. Proses peramalan dilakukan dengan menggunakan metode ARIMA. Data yang dipakai adalah data nilai output industri jamu dari tahun 1975-2004. Pada proses pengolahan peramalan dengan metode ARIMA, data tidak bisa di ramal secara langsung terhadap nilai output, maka sebelumnya nilai output dibuat log nilai output terlebih dahulu. Tahaptahapan pengolahan data peramalan dengan menggunakan metode ARIMA adalah sebagai berikut: 1. Identifikasi
T eSeries P t o O TP T im lo f U U
2000000000 22 21 1500000000 LOGE NILAI OUTPUT 20 19 18 17 16 15 14 0 3 6 9 12 15 18 Id n ex 21 24 27 30 13 3 6 9 12 15 18 I dex n 21 24 27 30

Tim Series Plot of LO EN I O TPU e G ILA U T

OUTPUT

1000000000

500000000

Gambar 5.3 Plot Time Series Nilai Output dan Loge Nilai Output

26 Data historis dari nilai output industri jamu dari tahun 1975-2004 terdapat dalam lampiran 3. Identifikasi data dilakukan dengan cara analisis pola data historis yang sudah di log kan, hasil analisis pola data yang ditunjukan pada gambar 5.3 Grafik plot data historis tersebut menunjukkan pola trend (kecenderungan) meningkat yang fluktuatif. Data tersebut termasuk data non stasioner, sehingga data tersebut harus distasionerkan terlebih dahulu. Sebelumnya kita analisis fungsi autokorelasi dan partial autokorelasinya. Hasil analisis tersebut dapat dilihat dari plot data fungsi autokorelasi dan plot data partial autokorelasi yang dapat dilihat pada gambat 5.4. Model ARIMA dari hasil identifikasi tersebut adalah (2,0,1), namun dengan asumsi data yang dianalisis masih berupa data non stasioner. Sehingga langkah selanjutnya yaitu estimasi, untuk merubah data menjadi stasioner.
AutocorrelationFunctionfor LOGE NILAI OUTPUT
(with 5%significance lim for the autocorrelations) its 1,0 0,8 0,6 Autocorrelation 0,4 0,2 0,0 -0,2 -0,4 -0,6 -0,8 -1,0 1 2 3 4 Lag 5 6 7 8

P artial A to rrelatio Fu ctio fo LO EN IO T U u co n n n r G ILA U P T
(w 5%significance lim for the partial autocorrelations) ith its 1,0 0,8 Partial Autocorrelation 0,6 0,4 0,2 0,0 -0,2 -0,4 -0,6 -0,8 -1,0 1 2 3 4 L ag 5 6 7 8

Gambar 5.4 Plot Autokorelasi dan Partial Autokorelasi sebelum Differencing

2. Estimasi Analisis dalam merubah data menjadi stasioner dilakukan dengan cara differencing, Setelah differencing satu kali sudah memperlihatkan data yang stasioner. selanjutnya dilakukan analisis seperti langkah pada tahap satu yaitu identifikasi fungsi autokorelasi dan partial autokorelasi. Hasil identifikasi dapat dilihat pada gambar 5.5 berikut ini:
A tocorrelationFu ctionfor C3 u n
(with 5%significance lim for the autocorrelations) its 1,0 0,8 0,6 Autocorrelation 0,4 0,2 0,0 -0,2 -0,4 -0,6 -0,8 -1,0 1 2 3 4 Lag 5 6 7

Partial A tocorrelationFu ctionfor C3 u n
(with 5%significance lim for the partial autocorrelations) its 1,0 0,8 Partial Autocorrelation 0,6 0,4 0,2 0,0 -0,2 -0,4 -0,6 -0,8 -1,0 1 2 3 4 Lag 5 6 7

Gambar 5.5 Plot Autokorelasi dan Partial Autokorelasi Setelah Differencing Dari hasil analisis tersebut, maka model ARIMA adalah (1,1,1). Karena model ARIMA ini terdiri dari berbagai macam kombinasi p,d,q maka langkah selanjutnya adalah diagnostic checking, dimana tujuan dari tahap ini adalah untuk mencoba-coba berbagai macam model ARIMA, agar model ARIMA terbaik dapat dipilih berdasarkan nilai MSE terkecil. 3. Diagnostic Checking Dengan sistem Trial dan Errors, hasil ringkasan output minitab untuk berbagai model ARIMA dengan kombinasi p,d,q yang berbeda-beda secara rinci dapat dilihat pada tabel di lampiran 2. 4. Peramalan

27 Dari berbagai model ARIMA yang dicoba, hasil estimasi terbaik adalah model ARIMA (0,1,3). Pemilihan model yang terbaik dapat dilihat dari nilai p-value yang nyata dan nilai MS yang terkecil dari berbagai kombinasi ARIMA. Grafik plot data untuk peramalan dapat dilihat pada lampiran 3, dimana garis merah yang di tengah menunjukkan hasil peramalan dengan mengikuti pola data historis, sedangkan garis biru yang paling atas adalah batas nilai atas peramalan dan garis biru paling bawah adalah batas nilai bawah peramalan. Tabel 5.5 Hasil Peramalan nilai Output
TAHUN 2005 2006 2007 2008 2009 2010 2011 2012 2013 2014 2015 HASIL PERAMALAN (dalam ribu) 38599300 72972236 111710830 124041484 137733196 152936201 169817315 188561768 209375236 232486097 258147937

Dari hasil yang diperoleh, nilai output industri jamu pada awal tahun peramalan meningkat secara fluktuatif. Tetapi mulai tahun 2008 sampai tahun 2015 pertumbuhan nilai output tiap tahun selalu sama yaitu 11,03 persen. Sampai tahun 2015, diperkirakan nilai output sebesar Rp 258.147.937.000,00. Jika dilihat dari hasil peramalan, kita dapat mengetahui prospek industri jamu di masa depan akan semakin baik, tiap tahun selalu menunjukkan adanya pertumbuhan .Tetapi hasil tersebut bisa saja salah, karena adanya faktor-faktor lain misalnya permintaan terhadap jamu tersebut meningkat atau menurun. Prospek industri jamu di masa depan juga akan sangat tergantung dari bagaimana prospek pengembangan obat bahan alami dibidang kesehatan, yaitu dalam upaya pencegahan, perawatan dan pengobatan suatu penyakit di Indonesia dapat melalui sistem pengobatan modern dan alternatif. Anggapan awal bahwa metode yang dikategorikan tradisional adalah kuno, tidak ilmiah harusnya tidak dihilangkan, akan tetapi diupayakan pengkajian terhadap manfaat sistem pengobatan tradisional untuk dikaji lebih lanjut secara berkesinambungan. Selain itu prospek penggunaan obat tradisional pada pelayanan kesehatan di rumah sakit, yaitu kecenderungan gaya hidup back to nature dan kekhawatiran efek samping obat-obatan kimiawi sekarang ini membuat pengobatan tradisional semakin meningkat pemakaiannya, hal ini dibuktikan oleh semakin banyaknya industri jamu dan industri farmasi yang memproduksi obat tradisional. Di beberapa negara barat saat ini pengobatan secara trdisional telah mendapat tempat di beberapa rumah sakit. Dan aspek legalitas penggunaan obat tradisional karena Indonesia adalah negara hukum sehingga seluruh tatanan kehidupan diatur oleh hukum, baik masyarakat terhadap negara maupun aturan terhadap kepentingan antar masyarakat itu sendiri. Demikian pula dibidang pelayan kesehatan, tata cara pemberian terapi oleh seorang dokter yang berbentuk mediatosa atau obat-obatan diatur dengan hukum. VI. KESIMPULAN DAN SARAN

6.1 Kesimpulan 1. Dari tiap komponen daya saing, industri jamu memiliki keunggulan dan kelemahan. Keunggulan industri jamu yang dapat menyebabkan daya saing industri jamu tinggi tersebut seperti, faktor sumberdaya, faktor industri terkait dan pendukung dan faktor kesempatan. Tetapi komponen yang lain seperti faktor permintaan, faktor persaingan,struktur, dan strategi indsutri, dan faktor pemerintah menunjukan bahwa industri jamu banyak memiliki kelemahan sehingga menyebabkan daya saing industri jamu sangat rendah. Keterkaitan antar faktor tidak terjalin secara sempurna sehingga menyebabkan faktor keunggulan industri jamu tersebut tidak dapat dimanfaatkan untuk mendukung faktor daya saing yang lain yang lemah. Sehingga menyebabkan perkembangan industri jamu di Indonesia sangat lambat 2. Hasil perumusan strategi untuk peningkatan daya saing industri jamu dapat dilihat di matrik SWOT. Strategi tersebut dilakukan oleh industri jamu dengan kerjasama dengan lembaga-lembaga pendukung seperti pemerintah, lembaga penelitian dan pengembangan dan asosiasi jamu sendiri yaitu GP jamu.

28 3. Prospek industri jamu dilihat dari hasil peramalan nilai output industri jamu sampai tahun 2015, dirasa cukup baik. Setiap tahun output industri jamu mengalami peningkatan.

6.2 Saran 1. Perlu adanya kerjasama antar berbagai pihak untuk meningkatkan daya saing industri jamu nasional agar lebih baik lagi. Dukungan dari pemerintah akan sangat membantu perkembangan industri jamu di tanah air. 2. Untuk penelitian mengenai indsutri jamu selanjutnya, akan lebih baik prospek industri jamu dilihat dari nilai total produksi industri jamu secara keseluruhan dari mulai industri besar, sedang dan kecil, Karena dalam penelitian ini hanya dihitung dari nilai output industri jamu skala besar dan sedang saja sedangkan indsutri kecil tidak diikutkan, karena keterbatasan data yang diperoleh. DAFTAR PUSTAKA
Aldilah, R. 2006. Analisis Peramalan Permintaan dan Penawaran Jagung Nasional Serta Implikasinya Terhadap Strategi Pengembangan Agribisnis Jagung [Skripsi]. Program Ekstensi Manajemen Agribisnis, Fakultas Pertanian, Institut Pertanian Bogor, Bogor. Badan Pusat Statistik. 2004. Statistik Industri Besar Dan Sedang, Volume 1, Jakarta. Badan POM. 2004. Jumlah Industri Obat Tradisional dan Industri Kecil Obat Tradisional, Jakarta. Bank Indonesia. 2004. Analisis Industri Jamu Di Wilayah Ngunter, Jakarta. David, Fred. Rr. R. 2002. Manajemen Strategis. Terjemahan. PT Prenhallindo, Jakarta. Dumairy. 2000. Perekonomian Indonesia. Erlangga, Jakarta. Hanke, John. E. 2003. Peramalan Bisnis. Edisi Kesepuluh. Prehallindo, Jakarta. Herba, Edisi Oktober-november.2002. "Karyasari 7 Tahun Mengukir Dunia Herba". Penerbit yayasan tanaman obat karyasari, Jakarta. Jaya, W.K. 2001. Ekonomi Industri. Edisi Kedua. BPFE, Yogyakarta. Kristanto, A.G. 2006. Analisis Pemasaran Jamu Tradisional Pada PT Fito Medisina, Kotamadya Bogor [Skripsi]. Program Studi Manajemen Agribisnis, Fakultas Pertanian, Institut Pertanian Bogor, Bogor. Lipsey, Richard G. 2000. Pengantar Mikroekonomi. Edisi Kesepuluh. Binarupa Aksara, Jakarta. Peraturan Mentri Kesehatan Republik Indonesia No.246/Menkes/Per/V/1990 Porter, M.E. 1990. The Competitive Adventage Of Nation. Free Press, New York Rangkuti, Freddy. 1999. Analisis SWOT: Tehnik Membedah Kasus Bisnis. Gramedia Pustaka Utama, Jakarta. Supriadi.2001. Tumbuhan obat Indonesia: Penggunaan dan Khasiatnya. Pustaka Populer obat, Jakarta. Susanto, D.A. 2003. Analisis Perbandingan Elemen-Elemen Ekuitas Merek Pada Produk Jamu Kemasan Di Kota Semarang [Skripsi]. Departemen Ilmu Ekonomi Sosial Pertanian, Fakultas Pertanian, Institut Pertanian Bogor, Bogor. Yullianti, D.S.2002. Analisis Industri Dan Peningkatan Daya Saing Industri Kopi Indonesia [skripsi]. Departemen Ilmu Ekonomi Sosial Pertanian, Fakultas Pertanian, Institut pertanian Bogor, Bogor.

29

LAMPIRAN

Lampiran 1. Data Nilai Output Riil Industri jamu
Tahun 1975 1976 1977 1978 1979 1980 1981 1982 1983 1984 1985 1986 1987 1988 1989 1990 1991 1992 1993 1994 1995 1996 1997 1998 1999 2000 2001 2002 2003 2004 Output Riil 1837145 2689451 3387003 4240268 5230618 8412136 10146133 10678683 11540401 10854110 18731302 27817339 18130764 19498780 23135281 26069996 35733856 35833258 37332538 39195253 59194541 50554112 71864366 22863752 28482226 36292380 40858364 215995919 34847859 85413490 Loge 14,4237 14,8048 15,0355 15,2601 15,47 15,9452 16,1326 16,1838 16,2614 16,2001 16,7457 17,1412 16,7131 16,7859 16,9569 17,0763 17,3916 17,3944 17,4354 17,4841 17,8963 17,7386 18,0903 16,9451 17,1648 17,4071 17,5256 19,1908 17,3665 18,263 Differencing * 0,38112 0,23061 0,22468 0,2099 0,47515 0,18742 0,05116 0,0776 -0,06131 0,54565 0,39546 -0,42805 0,07274 0,17101 0,11943 0,31531 0,00278 0,04099 0,04869 0,41227 -0,15779 0,35174 -1,14523 0,21973 0,24233 0,1185 1,66515 -1,82427 0,89651 Tahun 2005 2006 2007 2008 2009 2010 2011 2012 2013 2014 2015 Peramalan 17,4687 18,1056 18,5314 18,6361 18,7408 18,8455 18,9502 19,0549 19,1596 19,2643 19,369 Antilog 38599300 72972236 111710830 124041484 137733196 152936201 169817315 188561768 209375236 232486097 258147937

Lampiran 2. Tabel Hasil Estimasi
Model ARIMA (1,0,0)
Final Estimates of Parameters Type Coef SE Coef T P AR 1 0,9560 0,0968 9,88 0,000 Constant 0,7292 0,1076 6,78 0,000 Mean 16,562 2,443 Number of observations: 30 Residuals: SS = 9,59453 (backforecasts excluded)

30
MS = 0,34266 DF = 28

Model ARIMA (2,0,0) * ERROR * Model cannot be estimated with these data. Model ARIMA (3,0,0)
Final Estimates of Parameters Type Coef SE Coef T P AR 1 0,5245 0,2163 2,42 0,023 AR 2 0,6327 0,2426 2,61 0,015 AR 3 -0,1317 0,2783 -0,47 0,640 Constant -0,369271 -0,221421 1,67 0,107 Mean 14,472 8,678 Number of observations: 30 Residuals: SS = 7,41090 (backforecasts excluded) MS = 0,28503 DF = 26

Model ARIMA (1,1,0)
Final Estimates of Parameters Type Coef SE Coef T P AR 1 -0,5742 0,1653 -3,47 0,002 Constant 0,18784 0,09172 2,05 0,050 Differencing: 1 regular difference Number of observations: Original series 30, after differencing 29 Residuals: SS = 6,57911 (backforecasts excluded) MS = 0,24367 DF = 27

Model ARIMA (1,1,1)
Final Estimates of Parameters Type Coef SE Coef T P AR 1 -0,1440 0,2901 -0,50 0,624 MA 1 0,5865 0,2377 2,47 0,021 Constant 0,13724 0,03760 3,65 0,001 Differencing: 1 regular difference Number of observations: Original series 30, after differencing 29 Residuals: SS = 6,14441 (backforecasts excluded) MS = 0,23632 DF = 26

Model ARIMA (1,1,2)
Final Estimates of Parameters Type Coef SE Coef T P AR 1 -0,7750 0,4418 -1,75 0,092 MA 1 -0,1914 0,4366 -0,44 0,665 MA 2 0,6544 0,2701 2,42 0,023 Constant 0,21099 0,04911 4,30 0,000 Differencing: 1 regular difference Number of observations: Original series 30, after differencing 29 Residuals: SS = 6,00819 (backforecasts excluded) MS = 0,24033 DF = 25

Model ARIMA (1,1,3)
Final Estimates of Parameters Type Coef SE Coef AR 1 -0,1154 0,2465 MA 1 0,5725 0,2014 MA 2 -0,4842 0,1857 MA 3 0,8495 0,1645 Constant 0,11616 0,01768 T P -0,47 0,644 2,84 0,009 -2,61 0,015 5,16 0,000 6,57 0,000

Differencing: 1 regular difference Number of observations: Original series 30, after differencing 29 Residuals: SS = 4,54568 (backforecasts excluded) MS = 0,18940 DF = 24

31
Model ARIMA (1,0,1)
* ERROR * Model cannot be estimated with these data

Model ARIMA (1,0,2)
* ERROR * Model cannot be estimated with these data

Model ARIMA (1,0,3)
* ERROR * Model cannot be estimated with these data

Model ARIMA (0,0,1)
Final Estimates of Parameters Type Coef SE Coef T P MA 1 -0,9579 0,0826 -11,59 0,000 Constant 16,8109 0,2453 68,54 0,000 Mean 16,8109 0,2453 Number of observations: 30 Residuals: SS = 16,5599 (backforecasts excluded) MS = 0,5914 DF = 28

Model ARIMA (0,0,2)
Final Estimates of Parameters Type Coef SE Coef T P MA 1 -0,5016 0,1371 -3,66 0,001 MA 2 -0,8795 0,1344 -6,54 0,000 Constant 16,7613 0,2299 72,92 0,000 Mean 16,7613 0,2299 Number of observations: 30 Residuals: SS = 9,06325 (backforecasts excluded) MS = 0,33568 DF = 27

Model ARIMA (0,0,3)
Final Estimates of Parameters Type Coef SE Coef T P MA 1 -0,7347 0,1990 -3,69 0,001 MA 2 -1,0121 0,1821 -5,56 0,000 MA 3 -0,3442 0,2100 -1,64 0,113 Constant 16,7703 0,2821 59,44 0,000 Mean 16,7703 0,2821 Number of observations: 30 Residuals: SS = 8,00920 (backforecasts excluded) MS = 0,30805 DF = 26

Model ARIMA (0,0,2)
Final Estimates of Parameters Type Coef SE Coef T P MA 1 -0,5016 0,1371 -3,66 0,001 MA 2 -0,8795 0,1344 -6,54 0,000 Constant 16,7613 0,2299 72,92 0,000 Mean 16,7613 0,2299 Number of observations: 30 Residuals: SS = 9,06325 (backforecasts excluded) MS = 0,33568 DF = 27

Model ARIMA (0,1,2)
Final Estimates of Parameters Type Coef SE Coef T P MA 1 0,7195 0,1943 3,70 0,001 MA 2 -0,0738 0,1953 -0,38 0,708 Constant 0,11990 0,03241 3,70 0,001 Differencing: 1 regular difference Number of observations: Original series 30, after differencing 29 Residuals: SS = 6,15154 (backforecasts excluded)

32
MS = 0,23660 DF = 26

Model ARIMA (0,1,3)
Final Estimates of Parameters Type Coef SE Coef T P MA 1 0,5920 0,1717 3,45 0,002 MA 2 -0,5122 0,1722 -2,97 0,006 MA 3 0,8347 0,1702 4,90 0,000 Constant 0,10470 0,02171 4,82 0,000 Differencing: 1 regular difference Number of observations: Original series 30, after differencing 29 Residuals: SS = 4,61539 (backforecasts excluded) MS = 0,18462 DF = 25 Modified Box-Pierce (Ljung-Box) Chi-Square statistic Lag 12 24 36 48 Chi-Square 5,7 18,8 * * DF 8 20 * * P-Value 0,682 0,532 * * Forecasts from period 30 95 Percent Limits Period Forecast Lower Upper 31 17,4687 16,6264 18,3111 32 18,1056 17,1959 19,0153 33 18,5314 17,3363 19,7266 34 18,6361 17,4388 19,8335 35 18,7408 17,5413 19,9403 36 18,8455 17,6439 20,0472 37 18,9502 17,7464 20,1540 38 19,0549 17,8490 20,2609 39 19,1596 17,9515 20,3677 40 19,2643 18,0541 20,4746 41 19,3690 18,1566 20,5814

Actual

Model ARIMA (2,0,1)
* ERROR * Model cannot be estimated with these data

Model ARIMA (2,0,2)
Final Estimates of Parameters Type Coef SE Coef AR 1 0,3722 0,2151 AR 2 0,4278 0,2055 MA 1 -0,3757 0,1254 MA 2 -0,8341 0,1191 Constant 3,2956 0,2061 Mean 16,478 1,030 T 1,73 2,08 -3,00 -7,01 15,99 P 0,096 0,048 0,006 0,000 0,000

Number of observations: 30 Residuals: SS = 6,10734 (backforecasts excluded) MS = 0,24429 DF = 25

Model ARIMA (2,0,3)
* ERROR * Model cannot be estimated with these data

Model ARIMA (2,1,0)
Final Estimates of Parameters Type Coef SE Coef T P AR 1 -0,6493 0,1970 -3,30 0,003 AR 2 -0,1856 0,2608 -0,71 0,483 Constant 0,22496 0,09305 2,42 0,023 Differencing: 1 regular difference Number of observations: Original series 30, after differencing 29 Residuals: SS = 6,44714 (backforecasts excluded) MS = 0,24797 DF = 26

Model ARIMA (2,1,1)
Final Estimates of Parameters

33
Type AR 1 AR 2 MA 1 Constant Coef SE Coef T P 0,0094 0,4207 0,02 0,982 0,1748 0,3516 0,50 0,623 0,7358 0,3517 2,09 0,047 0,09529 0,02474 3,85 0,001

Differencing: 1 regular difference Number of observations: Original series 30, after differencing 29 Residuals: SS = 6,05498 (backforecasts excluded) MS = 0,24220 DF = 25

Model ARIMA (2,1,2)
Final Estimates of Parameters Type Coef SE Coef AR 1 -0,0555 3,3161 AR 2 0,1628 0,4312 MA 1 0,6233 3,3407 MA 2 0,0591 1,9953 Constant 0,10645 0,03084 T P -0,02 0,987 0,38 0,709 0,19 0,854 0,03 0,977 3,45 0,002

Differencing: 1 regular difference Number of observations: Original series 30, after differencing 29 Residuals: SS = 6,08070 (backforecasts excluded) MS = 0,25336 DF = 24

Model ARIMA (2,1,3)
Final Estimates of Parameters Type Coef SE Coef AR 1 0,5221 0,4035 AR 2 -0,7358 0,4317 MA 1 1,0689 0,4333 MA 2 -1,0652 0,5491 MA 3 0,6194 0,2690 Constant 0,14000 0,03556 T P 1,29 0,209 -1,70 0,102 2,47 0,022 -1,94 0,065 2,30 0,031 3,94 0,001

Differencing: 1 regular difference Number of observations: Original series 30, after differencing 29 Residuals: SS = 5,67042 (backforecasts excluded) MS = 0,24654 DF = 23

Model ARIMA (3,0,1)
* ERROR * Model cannot be estimated with these data

Model ARIMA (3,0,2)
* ERROR * Model cannot be estimated with these data

Model ARIMA (3,0,3)
* ERROR * Model cannot be estimated with these data

Model ARIMA (3,1,0)
Final Estimates of Parameters Type Coef SE Coef T P AR 1 -0,6558 0,2000 -3,28 0,003 AR 2 -0,2091 0,2680 -0,78 0,443 AR 3 -0,1627 0,3072 -0,53 0,601 Constant 0,24607 0,09435 2,61 0,015 Differencing: 1 regular difference Number of observations: Original series 30, after differencing 29 Residuals: SS = 6,37232 (backforecasts excluded) MS = 0,25489 DF = 25

Model ARIMA (3,1,1)
Final Estimates of Parameters Type Coef SE Coef T P AR 1 -1,2355 0,2076 -5,95 0,000 AR 2 -0,1915 0,3872 -0,49 0,625 AR 3 0,4768 0,2707 1,76 0,091 MA 1 -1,0302 0,0023 -444,23 0,000 Constant 0,25225 0,09084 2,78 0,010

34
Differencing: 1 regular difference Number of observations: Original series 30, after differencing 29 Residuals: SS = 4,83579 (backforecasts excluded) MS = 0,20149 DF = 24

Model ARIMA (3,1,2)
Final Estimates of Parameters Type Coef SE Coef AR 1 -0,6581 0,2890 AR 2 0,3052 0,4052 AR 3 0,5935 0,3242 MA 1 -0,0045 0,2765 MA 2 0,8898 0,2269 Constant 0,08909 0,01017 T P -2,28 0,032 0,75 0,459 1,83 0,080 -0,02 0,987 3,92 0,001 8,76 0,000

Differencing: 1 regular difference Number of observations: Original series 30, after differencing 29 Residuals: SS = 4,79430 (backforecasts excluded) MS = 0,20845 DF = 23

Model ARIMA (3,1,3)
Final Estimates of Parameters Type Coef SE Coef AR 1 -0,9504 0,4373 AR 2 -0,2250 0,7197 AR 3 0,5291 0,6033 MA 1 -0,3047 0,3966 MA 2 0,0041 0,4859 MA 3 0,7138 0,2924 Constant 0,19132 0,05407 T P -2,17 0,041 -0,31 0,757 0,88 0,390 -0,77 0,451 0,01 0,993 2,44 0,023 3,54 0,002

Differencing: 1 regular difference Number of observations: Original series 30, after differencing 29 Residuals: SS = 4,76955 (backforecasts excluded) MS = 0,21680 DF = 22

Lampiran 3. Gambar Plot Hasil Peramalan

Time Series Plot for LOGE NIL
(with forecasts and their 95% confidence limits)

20,5 19,5

LOGE NIL

18,5 17,5

16,5 15,5 14,5 2 4 6 8 10 12 14 16 18 20 22 24 26 28 30

Time

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful