CINDERELLA

Pada zaman dahulu ada seorang gadis yang sangat cantik. Ibunya telah meninggal dunia. Tidak berapa lama selepas kematian ibunya itu, ayahnya berkahwin dengan seorang janda yang mempunyai dua orang anak. Ibu tirinya itu sangat garang. Begitu juga dengan kedua orang kakak tirinya. Ayahnya pula selalu keluar bandar untuk berdagang. Setiap hari dia diperintah oleh ibu tiri dan kedua orang kakak tirinya supaya membuat kerja rumah. Cinderella merasa amat sedih mengenangkan nasib yang melanda dirinya. Tiada tempat untuknya mengadu. Wajahnya yang cantik itu menjadi comot kerana terlalu banyak membuat kerja dan tidak sempat hendak mengemaskan dirinya. Sedangkan kedua orang kakak tirinya itu hanya tahu bersolek, berpakaian cantik dan berjalan-jalan. Kerana pakaian dan wajahnya yang sentiasa comot itu, kedua orang kakaknya menggelar dia Cinderella. Pada suatu hari putera raja telah membuat pengumuman akan mengadakan majlis tari-menari di istana. Semua gadis di dalam negeri itu dijemput menghadiri majlis tersebut. Kedua orang kakak tiri Cinderella yang hodoh itu mengambil keputusan hendak menyertai majlis itu. Oleh kerana mereka tiada baju yang cantik, ibu tiri mereka mengarahkan Cinderella menjahit baju baru untuk kedua-dua orang kakak tirinya itu. Kedua-dua helai baju kakaknya itu dijahit oleh Cinderella. Setelah baju itu siap, kedua kakaknya saling bertekak mengatakan dia yang paling cantik. “Aku akan memakai baju baldu berwarna merah dengan manik-manik yang cantik. Aku juga akan memakai rantai mutiara yang berwarna putih. Tentu aku kelihatan cantik.” “Baju aku lebih cantik dari baju engkau!” kata kakak kirinya yang kedua. “Bajuku dipenuhi dengan labuci dan manik. Rantai leherku zamrud berwarna hijau. Sudah tentu aku lebih cantik daripada kau dan dapat menawan hati putera raja!”. “Kau tak akan dapat berkahwin dengan putera raja,” kata kakak tirinya itu sambil tertawa kepada Cinderella. Cinderella merasa sedih mendengar kata-kata kakak tirinya itu. Kedua orang kakak tirinya itu tergesa-gesa pergi sambil terus sambil mentertawakan Cinderella. Setelah kedua orang kakak dan ibu tirinya pergi Cinderella duduk sendirian di dapur. Dia menangis mengenang nasibnya yang malang. Tiba-tiba dia terkejut

kerana melihat sebutir cahaya berkelip-kelip tidak jauh darinya. Dari cahaya yang semakin membesar itu keluar seorang pari-pari yang cantik. “Siapakah kau? Dari manakah kau datang?” tanya Cinderella sambil mengesat air matanya. "Aku adalah pari-pari pengasuh kau,” jawab pari-pari yang cantik itu. “Sekarang beritahu aku adakah kau ingin pergi ke majlis putera raja di istana?” “Ya, aku sangat ingin pergi ke majlis tu,” jawab Cinderella. Aku ingin bertemu dengan putera raja.” “Aku boleh tunaikan permintaan kau itu,” jawab pari-pari itu lagi. Tapi ada syaratsyaratnya. Kau harus buat apa yang aku suruh.” “Baiklah,” jawab Cinderella bersetuju. “Mula-mula pergi ke kebun dan ambil buah labu yang palihg besar,” kata pari-pari itu. Cinderella terus berlari masuk ke dalam kebun lalu mengambil labu yang paling besar. Dia segera membawa labu itu masuk ke dalam taman. Pari-pari itu menyentuh labu itu dengan tongkat sakti. Tiba-tiba sesuatu yang ajaib pun berlaku. Labu itu menjadi kereta kuda yang cantik dan besar. Didalamnya terdapat kerusi baldu yang cantik, dihiasi langsir yang bewarna keemasan. Cinderella memandang kereta kuda itu dengan rasa takjub dan kagum. “Sekarang, bawakan aku enam ekor tikus,” kata pari-pari itu lagi. Cinderella segera masuk ke dapur. Dia mencari dibawah dapur dan dibelakang pintu. Tidak lama kemudian dia pun membawa enam ekor tikus di depan pari-pari itu. Tikus itu telah ditukarkan oleh pari-pari menjadi enam ekor kuda yang akan menarik kereta kuda itu. “Kita telah memiliki kereta kuda untuk membawa kau ke istana. Sekarang aku perlukan seekor lagi tikus untuk menjadi pengiring dan pembantu kereta kuda.” Cinderella masuk ke dapur untuk mencari seekor lagi tikus. Setelah dia dapat menangkap tikus itu dengan segera diserahkannya tikus itu kepada pari-pari itu. Kini kereta kuda itu telah lengkap dengan pemandunya yang berpakaian kemas dan cantik. “Sekarang kau boleh pergi ke majlis itu dan menemui putera raja!” kata paripari. “Tapi bagaimana? Aku tidak boleh masuk ke dalam istana. Pakaianku buruk dan compang-camping. Tentu pengawal istana akan menghalau aku keluar.”

Pari-pari itu menyentuh Cinderella dengan tongkat saktinya. Serta-merta bajunya bertukar menjadi cantik. Rambut dan mukanya juga cantik berseri. “Dan inilah pemberian yang terakhir,” kata pari-pari itu lalu menyerahkan sepasang kasut emas yang cantik yang tidak pernah dibayangkan oleh Cinderella selama ini. Cinderella merasa sangat gembira. Dia lalu memeluk pari-pari itu. Bila dia melangkah masuk ke dalam kereta kuda, pari-pari itu berpesan kepadanya. “Berjanjilah, kau akan pulang sebelum pukul dua belas tengah malam, anakku. Kerana di saat itu semuanya akan kembali kepada asalnya.” Cinderella berjanji akan pulang sebelum dua belas tengah malam. Kereta itu dengan pantas berlari menuju ke istana. Apabila dia sampai didepan pintu istana, pengawal dengan hormat menyambut ketibaannya. Dia diiringi ke dewan istana. Di situ majlis tarian telah dimulakan. Semua orang yang berada di dewan itu memandang ke arahnya. Mereka sangat hairan melihat seorang gadis yang sangat cantik. Kedua orang kakak tirinya juga kehairanan. Putera raja datang kepadanya lalu memimpin tangannya. Putera raja mengajaknya menari. Mereka menari sepanjang malam. Putera raja hanya mahu menari dengan Cinderella. Putera itu sangat tertarik dengan Cinderella. Tiada sesiapa di situ kenal padanya dan mereka semuanya merasa hairan dan kagum. Raja dan permaisuri yang berada di atas singgahsana merasa kagum melihat kecantikan Cinderella. Cinderella pula hampir lupa pada dirinya dan janjinya pada pari-pari itu. Cinderella terkejut bila menyedari setengah jam lagi menunjukkan pukul dua belas tengah malam. Dia mengucapkan selamat tinggal kepada putera raja dan meninggalkan istana. Sebaik sahaja dia sampai di rumah jam telah menunjukkan pukul dua belas tengah malam. Setelah berehat dari kepenatan Cinderella mendapati kedua kakak tirinya pun pulang. Mereka asyik bercerita mengenai puteri yang sangat cantik yang tidak dikenali itu. “Putera raja telah jatuh hati kepadanya,” kata kakak tirinya yang tua. “Putera raja sanggup berbuat apa sahaja untuk mengetahui namanya dan di mana dia tinggal.” Cinderella tersenyum mendengar kata-kata kedua orang kakak tirinya yang hodoh itu. “Adakah dia benar-benar kelihatan cantik?” tanya Cinderella. “Betapa beruntungnya kakak dapat melihat puteri itu.” Cinderella tidak berkecil hati kerana dia akan pergi menemui putera itu pada malam esoknya. Pada keesokan harinya kedua orang kakak tirinya sibuk bersiap-siap

Putera jelita itu telah tertinggal kasut emasnya di istana dan ditemui oleh putera raja. Putera raja ternyata telah jatuh cinta pada Cinderella. Dia menggunakan tongkat saktinya lalu menukarkan pakaian Cinderella lebih cantik dari malam pertama. kasut emas Cinderella telah tercabut. Bila kakak tirinya pulang ke rumah mereka sibuk bercerita. Cinderella berlari pulang dengan termengah-mengah. Dia tidak pernah merasa bahagia seperti itu sebelum ini. Bila dia cuba memakai kasut itu dia menjadi marah.” kata kakak tirinya yang kedua. “Kenapa tidak muat?” kata kakak tirinya yang pertama. Dia terkejut dan segera berlari pulang. Kedua-dua orang kakak tiri Cinderella sangat gembira hendak mencuba. Dia berlari keluar dan mendapati kereta kudanya telah bertukar. Akhirnya pengawal istana itu tiba di rumah Cinderella. “Aku yakin kasut itu sesuai dengan aku tapi mengapa ia menjadi lebih besar dari kaki aku!” “Adakah sesiapa lagi di dalam rumah ini yang hendak mencuba kasut ini?” tanya pengawal istana kepada kedua orang kakak tiri Cinderella. “Kaki aku kelihatan kecil sahaja!” rungutnya. . “Biar aku cuba. Ketika menuruni tangga. Cinderella hampir lupa pada dirinya kerana terlalu gembira. kasut itu jauh lebih besar hingga dia tidak boleh berjalan. Pari-pari pengasuh Cinderella sampai sebaik sahaja kedua orang kakak tirinya itu pergi ke istana. Putera raja mengambil kasut itu.hendak pergi ke istana. Tapi Cinderella tidak menyedarinya. Cinderella takut pakaian cantik akan bertukar menjadi buruk dan kereta kudanya bertukar menjadi tikus kembali. Putera itu mengejar Cinderella dari belakang. Masa berlalu dengan cepat tidak disedarinya waktu sudah pun dua belas tengah malam. Tapi tidak seorangpun yang dapat memakainya. Dia telah memerintahkan pengawalnya membawa kasut itu ke semua rumah di negeri itu untuk dicuba.” jawab mereka. Gadis yang mempunyai kaki yang sesuai dengan saiz kasut emas itu akan dijadikan isteri puteranya. “Memang tidak ada sesiapa lagi. Dia menunggu dan menyambut kedatangan Cinderella di depan pintu istana. Bila kakak tirinya yang kedua memakainya. Pada awal pagi esoknya raja membuat pengumuman.

Dia pun menyentuh Cinderella dengan tongkat saktinya lalu menukar pakaian Cinderella. Kakak tiri Cinderella merasa marah dan cemburu. ianya amat sesuai sekali membuat kedua orang kakak tirinya terkejut besar. 2. Keesokan harinya mereka pun berkahwin dan hidup aman damai. Hatinya berkata gadis itu cantik tapi pakaiannya compang-camping. . Putera raja sangat gembira apabila akhirnya gadis kesayangannya ditemui. Disaat itu juga pari-pari muncul dihadapan mereka dengan tersenyum. Cinderella tidak pernah melupakan kedua orang kakak tirinya lalu mengajak mereka tinggal bersamanya di istana. Mereka tidak lagi sombong dan hodoh. Lama-kelamaan mereka juga kelihatan cantik dan berbudi bahasa. 3. Keajaiban boleh berlaku kepada sesiapa sahaja. terdapat seorang Raja dan Permaisuri yang mempunyai seorang puteri bernama Ingoborg dan seorang putera bernama Ring. Pengajaran : 1. Dia pun memanggil Cinderella untuk mencuba. Kereta kuda itu pun bergerak pergi menuju ke istana. Buat baik dibalas baik. Pari-pari itu pun membawa dia ke kereta kuda yang sedia menanti. Jangan mudah putus asa. Tidak berapa lama kemudian kedua orang kakak tirinya pun berkahwin dengan orang kaya.Pengawal iatana itu terpandang Cinderella yang berada di situ. PUTERA RING Pada suatu ketika dahulu. Sebaik sahaja kasut itu tersarung dikakinya.

wanita itu menolaknya ke dalam tong lalu berkata. Putera Ring pula tersesat keseorangan dan merayau-rayau di dalam hutan hingga tiba di sebuah kawasan lapang di tengah-tengah hutan itu yang terdapat seorang wanita sedang duduk di atas kerusi di sisi tong besar. Mereka masuk agak jauh hingga terserempak dengan seekor rusa yang memakai cincin emas pada tanduknya. Putera Ring dan pengawal-pengawalnya memutuskan untuk bergerak secara berkumpulan dalam usaha mencari jalan pulang. Putera Ring menyapa wanita itu dengan sopan dan wanita itu menyambut kedatangannya dengan mesra. jika Putera Ring sanggup berusaha. Dia memerhati cincin itu dengan penuh minat dan wanita itu berkata. Putera Ring mengucapkan terima kasih kepada wanita itu lalu membongkok ke dalam tong untuk mencapai cincin tersebut. Putera Ring dapat merasakan tong tersebut bergerak mengikut alunan ombak. Ketika Putera Ring membongkok. malangnya mereka mengikut jalan yang berlainan. Akhirnya Putera Ring berjaya keluar lalu berenang ke arah pantai yang merupakan tebing-tebing tinggi.” Wanita itu pun menutup tong tersebut dan mencampak tong itu ke dalam laut. kedengaran bunyi bising yang menyebabkan Putera Ring lari menyembunyikan diri di antara pokok-pokok. Dia berjaya mendaki tebing tinggi tersebut hingga ke puncak lalu melihat ke sekeliling. kamu akan tinggal di dalam tong selama-lamanya. “Sekarang. Dia tidak dapat menjangka berapa hari sudah berlalu sehingga pada suatu hari tong itu terhentak pada batu.Putera Ring tidak mempunyai apa-apa kehandalan atau sebarang minat dalam pengembaraan. Apabila timbul perasaan ingin menangkap rusa itu. Putera Ring mengejar haiwan tersebut diikuti semua pengawal hingga kuda-kuda tunggangan mereka keletihan. Dia merasakan bahawa kini kedudukannya berhampiran pantai lalu bertindak menendang dasar tong sehingga tercabut. Tiba-tiba persekitaran menjadi gelap dan rusa itu hilang daripada pandangan mereka. Setelah beberapa hari berlalu. Pada suatu hari ketika berumur dua belas tahun. Putera Ring berkuda ke hutan bersama pengawal-pengawal untuk bersiar-siar. rupa-rupanya dia berada di sebuah pulau yang dilitupi hutan dan pokok-pokok epal. Kemudian muncul seorang gergasi sedang mengheret sebuah kereta luncur yang dipenuhi kayu menuju ke . cincin itu akan menjadi miliknya. Putera Ring melihat ke dalam tong besar tersebut dan mendapati sebentuk cincin emas yang sangat cantik di dasar tong itu.

Putera Ring berasa gembira tinggal dengan pasangan suami isteri itu malahan dia sanggup melakukan segala suruhan.” Dengan perasaan takut melihat kejadian itu. Gergasi itu berkata kepada isterinya. Putera Ring mengucapkan terima kasih dan gergasi itu pun pulang ke pulau.” Putera Ring menjawab. Ketika pintu bilik terbuka. Beberapa ketika. gergasi itu mengucapkan selamat tinggal kepada Putera Ring dan berkata bahawa putera itu boleh mengambil semua hartanya di pulau itu selepas dua minggu kerana pada waktu itu dia sudah mati bersama isterinya. Tidak berapa lama kemudian.” Isteri gergasi itu berasa sangat gembira dan menjaga budak itu dengan baik sekali. “Khidmat saya sebenarnya terlalu kecil tetapi jika Tuan berhajat juga. saya ingin memiliki apa-apa yang terdapat di dalam bilik tamu itu. “Kamu sebenarnya telah memilih „tangan kanan‟ isteri tua saya tetapi saya tetap berpegang kepada kata-kata saya.” Gergasi itu terperanjat dengan permintaan Ring lalu berkata. Putera Ring berjalan dengan senyap dan berasa takut untuk bercakap dengan anjing yang kemudiannya berkata. Setiba di daratan. Pada suatu hari. Anjing itu berlari dengan penuh kegembiraan. Putera Ring terus menutup pintu bilik itu. Putera Ring membantu dan gergasi tersebut berdiri melihatnya beberapa ketika lalu mengambilnya untuk dibawa pulang ke rumah. seekor anjing berlari ke arah Putera Ring sambil berkata. Pada suatu hari apabila gergasi itu keluar ke hutan. Kemudian gergasi. Putera Ring. “Pilihlah saya. Sikap gergasi itu menyebabkan Putera Ring ingin tahu apa yang terdapat di dalam bilik tersebut. pilihlah mana-mana hartaku. “Tidakkan Tuan mahu mengetahui nama saya?” . Putera Ring cuba memasuki bilik misteri itu. Gergasi itu berkata lagi. gergasi itu menunjuk kepada Putera Ring semua bilik kecuali bilik tamu. “Untuk membalas jasa kamu yang cemerlang.” Dia pergi ke bilik itu dan melepaskan anjing yang terkurung. “Saya terjumpa budak ini di dalam hutan.arahnya. Putera Ring dan anjing itu menaiki sebuah bot batu yang cukup untuk memuatkan mereka. gergasi itu berkata dia akan membawa Putera Ring ke tanah besar kerana menyedari dirinya akan mati tidak lama lagi. Dia tentu boleh membantu kamu di rumah.

Snati terus berkata . Kini. Jika dia berjaya dalam ujian ini. Raja mempunyai seorang penasihat bernama Red yang sangat dengki terhadap Putera Ring. Red yang semakin tidak berpuas hati berkata kepada Raja.sedangkan pada waktu itu Putera Ring langsung tidak tahu menahu tentang bahaya yang bakal dihadapinya. Dia mencadangkan agar Red dan Putera Ring dihantar ke hutan untuk memotong kayu bagi memastikan orang yang lebih banyak melakukan kerja. Red berkata. Baginda mendapati kayu yang dikumpul oleh Putera Ring sekali ganda lebih banyak daripada kayu Red. “Tetapi tiada seorang pun yang berani berhadapan dengan lembu-lembu liar tersebut. Dia dikehendaki menyiat kulit lembu tersebut pada hari yang sama dan membawa pulang tanduk dan belulang lembu itu sebelum menjelang senja. Putera Ring lebih dipandang tinggi oleh Raja. Pada keesokan paginya. Tuan mesti merayu kepada Raja supaya mengizinkan kita menumpang tinggal di sebuah bilik kecil sepanjang musim sejuk ini. Kita akan tiba di sebuah istana.” Raja bersetuju dengan permintaan Putera Ring dan selepas beberapa hari. Snati mula membantunya menebang pokok dengan sebilah kapak lagi. Red dan Putera Ring menghadap Raja. Anjing itu menasihati tuannya supaya meminta dua bilah kapak sebagai persediaan jika salah sebilah kapak patah. Apabila terserempak dengan Putera Ring dan anjingnya. Snati terdengar perbualan tersebut lalu memberitahu tuannya tentangnya. Raja mengalah kepada kehendak Red. menerpa ke arah mereka. Putera Ring membawa dua bilah kapak dan setibanya dihutan. seekor besar dan seekor lagi kecil. Raja memerintahkan Red dan Putera Ring pergi ke hutan untuk memotong kayu.“Siapakah nama kamu?” “Tuan boleh panggil saya Snati. dia patut dihantar untuk membunuh lembu-lembu liar dihutan. jika Putera Ring benarbanar berkemampuan. “Alangkah menarik hati jika kita dapat menyaksikan keberaniannya.” Akhirnya.” titah Raja. Tuanku memang patut memberi penghormatan kepadanya. lembu-lembu liar itu. Walau bagaimanapun. baginda mula memandang tinggi terhadap Putera Ring. Menjelang senja. Baginda memerintahkan Putera Ring berhadapan dengan lembu-lembu liar. Red memaklumkan kepada Raja bahawa orang itu tiada keistimewaannya berbanding orang lain.

Kini Putera Ring dianggap wira pada pandangan Raja. “Tuan cuba berhadapan dengan lembu kecil itu dan saya akan cuba berhadapan dengan lembu besar.kepada Putera Ring.” Walau bagaimanapun. “Tuanku!” sembah Red. mereka pula sibuk melapah lembu-lembu itu. yang menyebabkan perasaan dengki Red tidak dapat dibendung lagi dan dia bertekad untuk menghapuskan Putera Ring. Setibanya di hadapan Raja. Selepas itu ia bergegas menolong Putera Ring yang hamper-hampir tewas. papan catur emas dan sejongkong emas yang telah dicuri setahun lalu? Jika Putera Ring benar-benar gagah perkasa. “”Ingatkah Tuanku kepaada mantel emas. “Apakah yang Tuanku inginkan?” Tanya Putera Ring.” Snati dengan pantas melompat ke atas belakang lembu besar tersebut lalu bergelut dan berjaya membunuh lembu itu. papan catur emas dan sejongkong emas yang semuanya milik beta telah dicuri setahun lalu. Jika kamu dapat mengembalikan barangan tersebut sebelum hari Krismas. Snati memikul tanduk dan belulang lembu-lembu itu lalu pulang ke istana. Ketika Snati selesai melapah. Sebagai balasan. penasihat Raja itu mengemukakan satu cadangan kepada Raja. Kamu sendiri terpaksa mencari barang-barang itu. Kira-kira sebulan sebelum hari Krismas. “Tidak berapa wajar jika dicadangkan sedemikian kepada Putera Ring kerana kita sendiri tidak tahu di mana barangan berharga itu. Tuanku boleh tawarkan Puteri sebagai isteri. Red berulangkali mengemukakan cadangan tersebut hingga akhirnya ia diterima oleh Raja. Setelah kedua-dua ekor lembu itu mati. “Mantel emas.” “Di mana patik harus mencari barang-barang itu?” “Beta tidak tahu.” .” Raja mengerutkan muka lalu bertitah. kamu boleh berkahwin dengan puteri beta. Putera Ring menyembahkan tanduk dan belulang itu kepada baginda yang terpesona dengan kegagahan Putera Ring. Raja memberitahu Putera Ring bahawa baginda memerlukan pertolongan besar daripadanya. Pada suatu hari. Putera Ring hanya separuh siap. dia pasti dapat menemui dan mengembalikan barang-barang berharga itu sebelum hari Krismas.

Seekor hantu tua merasa bubur tersebut dan terkejut.” Sebaliknya hantu-hantu lain merasa bubur tersebut sedap. Hari itu menjelang tibanya hari Krismas. “Pegang ekor saya. mereka meneruskan perjalanan melalui sebuah dataran hingga sampai ke sebuah gua. Snati dan Putera Ring yang menanti di situ menolak gadis itu ke sungai lalu merampas jongkong emas pada tangannya. keempat-empat ekor hantu itu terjaga. Apabila mereka menghabiskan bubur itu.” Sejurus selepas Putera Ring selesai melakukan perbuatan itu.” Gadis itu berlari dengan emas yang berkilauan hingga cahayanya menyinari seluruh dataran. Putera Ring terus rebah lalu pengsan. “Saya tidak mahu pergi melainkan jika emak meminjamkan saya sejongkong emas. Mereka ternampak empat ekor hantu sedang tidur di tepi unggun api yang memanaskan sebelanga besar bubur. bubur yang kita ambil semalam dari empat buah negeri telah bertukar menjadi garam. Snati menyuruh tuannya memikul karung garam itu dan mereka berdua mula berjalan hingga sampai ke kaki sebuah bukit yang curam.” Putera Ring menurut cadangan itu sehingga tidak mampu lagi memikul karung garam tersebut. “Kita perlu daki bukit itu. . “Tuan mesti pergi ke semua rumah jiran dan kumpulkan garam sebanyak mungkin. Snati berkata kepada Putera Ring.” “Ambillah wahai si bodoh! Dan pulang cepat dengan air yang aku minta.” kata Snati. hantu tua itu berasa dahaga lalu menyuruh anak gadisnya mengambil sedikit air dari sungai berdekatan untuk diminum. Anak gadis hantu itu berkata. Snati berkata kepada Putera Ring. “Tuan mesti tuangkan semua garam tadi ke dalam belanga tersebut. Dia bersetuju dan mula membuat persediaan untuk mengembara. Ketika memulakan pencarian.” Mereka berdua mendaki bukit dan apabila sampai ke puncak. yang membolehkan mereka menjenguk ke dalam gua tersebut. Putera Ring dan Snati berjalan-jalan di sekeliling gua tersebut hingga terjumpa sebuah tingkap. Apabila Putera Ring sedar.Putera Ring sedar dia menghadapi masalah yang besar tetapi dia tetap berasa gembira kerana ditawarkan mengahwini Puteri jika berjaya menyelesaikan kerjakerja tersebut. Ketika dia membongkok untuk meminum air. “Apa yang dah jadi.

Dengan itu. Jika dia melangkah keluar. kata suaminya. “Saya tidak mahu. “Kita mesti masuk ke dalam gua itu dan menghalangnya daripada keluar.” kata anak lelaki itu. “Kedua-dua orang anak yang bodoh itu mesti bermain-main di luar!”. Mereka mengangkat barangan berharga . mereka berdua menjenguk kembali melalui tingkap tersebut dan mendapati hantu tua itu bergerak ke arah pintu. “Ambillah! Kamu pun lebih kurang sama dengan anak-anak kita!” Hantu lelaki itu pergi dengan membawa papan catur emas. Snati berkata. manakala Putera Ring bertindak mencurahkan bubur panas yang mendidih pada badannya.” “Ambillah mantel itu dan pergi ambil air untuk emak!” Anak lelaki itu memakai mantel emas tersebut dan cahayanya amat terang hingga menerangi lorong yang dilaluinya menuju ke sungai. kamu mesti telah melakukan sesuatu kepada anak-anak dan suami aku. Nasibnya sama seperti kakaknya. Salah seorang daripada kita mesti cuba mencurahkan bubur yang sedang menggelegak itu ke atasnya dan seorang lagi memukulnya dengan besi yang panas membara. Putera Ring dan Snati meninjau sekitar gua tersebut dan mendapati banyak emas dan harta karun lain yang tersimpan. Putera Ring dan Snati merampas papan catur emas pada tangannya dan menolaknya ke sungai. ketika dia tunduk untuk minum. Hantu tua itu semakin hilang sabar untuk menahan dahaga lalu menyuruh suaminya pergi mengambil air sambil berkata.” Ketika hantu itu cuba menyerang Putera Ring. Snati terus menyambar besi panas dari unggun api lalu memukulnya. peluang kita akan hancur. hantu tua itu berkata. “Saya tak mahu pergi melainkan jika kamu pinjamkan saya papan catur emas itu”. mereka berjaya membunuh hantu tua itu dan membakarnya hingga menjadi abu. “melainkan jika ibu memberikan saya mantel emas itu. “Kamu sudah datang Putera Ring. Putera Ring dan Snati merampas mantel emas tersebut dan menolaknya ke sungai. Selepas itu.Hantu tua itu hilang sabar menunggu air lalu menyuruh anak lelakinya pula mengambil air di tempat yang sama. Ketika dia tunduk untuk menghirup air.” Apabila mereka bertentang muka.

ibu saya telah meninggal dan bapa saya mengahwini seorang ahli sihir. Pemuda itu menjawab. Pada malam perkahwinannya. dia cuba menghapuskan Tuan supaya saya tidak terlepas daripada sumpahannya. Snati datang kepada Putera Ring lalu memberitahunya supaya tidur dikatilnya tetapi tidak mengusik apa-apa yang ada di atas katil. Snati memaklumkan kepada Putera Ring kejadian yang sebenar. Putera Ring berkata. Snati diizinkan tidur dikakinya. seorang putera. Ibu tiri saya menukarkan saya kepada seekor anjing dan mengatakan bahawa saya tidak akan terlepas daripada sumpahan tersebut sehinggalah saya diizinkan tidur di kaki seorang putera yang sama namanya dengan saya pada malam pertama perkahwinannya.” . Snati diminta tidur dikatil Putera Ring manakala Putera Ring tidur ditempat Snati. Putera Ring teris membakar kulit anjing tersebut dan mengejutkan pemuda yang kacak itu lalu bartanyakan namanya. Tidak berapa lama kemudian. Apabila selesai makan malam. Putera Ring terdengar bunyi yang aneh berdekatannya lalu menyalakan mancis untuk melihat kejadian yang berlaku. Putera Ring pula dikahwinkan dengan Puteri. Putera Ring bertindak begitu kerana mengenangkan sumbangan besar Snati dalam menyelesaikan setiap tugasan yang diberi oleh Raja. jika tidak dia akan dihukum gantung. Ketika saya masih bayi. Dialah yang menyamar menjadi seekor rusa yang Tuan kejar. “Nama saya juga adalah Ring. Pada tengah malam.tersebut ke tebing dan membawa pulang ke istana tiga barangan emas kepunyaan Raja sahaja. Dia mendapati sehelai kulit anjing yang buruk di lantai dan seorang pemuda kacak di atas katil. Dia menyalahkan Putera Ring kerana menyebabkan tangannya kudung. Apabila ahli sihir itu mendapati Tuan memiliki nama yang serupa. Raja berasa amat gembira kerana harta baginda telah dijumpai dan berasa takjub dengan kebijaksanaan Putera Ring. Di atas katilnya terdapat sepotong tangan yang memegang pedang. “Tangan ini hampir-hampir membelah tubuh patik jika patik tidak bertindak mempertahankan diri. Selepas beberapa ketika. dia jugalah seorang wanita yang duduk disebelah tong dan dia jugalah hantu tua yang telah kita bunuh tempoh hari di dalam gua. Putera Ring merayu kepada Raja supaya mengikutnya ke kamar. Sebelum itu. Putera Ring memohon izin untuk berehat dan tidur dikamarnya. Red kembali ke balai istana dalam keadaan tangan kudung. Putera Ring diisytiharkan sebagai bakal suami kepada Puteri dan sebuah pesta diadakan sepanjang musim Krismas.” Akhirnya Red dihukum gantung. Mereka tiba pada waktu larut malam menjelang hari Krismas. Raja yang murka dan terperanjat melihat kekejaman itu terus memerintahkan Putera Ring menghadap dan memberi penjelasan terhadap kejadian yang berlaku.

manakala dirinya sendiri menetap di negara mertuanya dan memerintah negara itu setelah kematian mertuanya. SI KECIL KETIGA BELAS YANG CERDIK Terdapat seorang janda miskin yang mempunyai tiga belas orang anak lelaki. Usaha tangga kejayaan. Iri hati dan dendam membawa padah. Putera Ring menyerahkan negara kepunyaan ayahandanya depada adik iparnya itu. Buat baik dibalas baik. .” kata janda itu.Selepas berakhirnya pesta. “Anak-anakku.” Budak-budak itu faham akan keadaan lalu mengucapkan selamat tinggal kepada ibu mereka untuk pergi mencuba nasib. Apabila anak-anaknya sudah boleh berdikari. Kamu sudah dewasa dan carilah haluan hidup masing-masing di dunia ini. Putera Ring mengahwinkan kakaknya Ingibord dengan putera yang senama dengannya. “Ibu sangat miskin untuk memenuhi semua keperluan kamu. Kemudian mereka kembali ke pulau itu untuk membawa pulang barangan berharga yang ditinggalkan oleh pasangan gergasi yang telah mati. 3. 2. dia memanggil mereka. Pengajaran : . kedua-dua orang putera yang sama nama itu diiringi oleh sekumpulan orang lelaku ke lereng bukit untuk mengambil harta yang dikeluarkan dari gua.

Si Kecil Ketiga Belas memulakan perjalanan ke pondok serigala. Apabila serigala keluar. kamu akan mendapat ganjaran lumayan.” Adik-beradik itu belum pasti apa yang hendak dilakukan kecuali adik bongsu yang dipanggil „Si Kecil Ketiga Belas‟ yang berbadan seperti orang kenit tetapi cerdik seperti rubah.” Dengan membawa jarum itu. serigala bertanya. Dia menyembah Raja lalu berkata. “Ampun Tuanku. anak-anak itu tiba di sebuah istana lalu meminta derma. Apabila bangun pada keesokan paginya. Serigala itu mempunyai seekor burung nuri bijak yang boleh memberitahu tentang waktu. “Kamu sangat ramai untuk ditanggung tetapi jika salah seorang daripada kamu berani mempersembahkan bulu milik serigala yang jahat di dalam hutan sana.” “Siapa Si Kecil Ketiga Belas?” “Dia seorang budak lelaki berbadan seperti orang kenit tetapi cerdik seperti rubah. Ketika serigala berkalih-kalih. dan Si Kecil Ketiga Belas telah mencuri selimut bulu kamu.” . “Pukul berapa wahai burung nuri?” Burung nuri menjawab. dia menuruni corong dapur lalu bersembunyi di bawah katil serigala. dia merentap selimut bulu tersebut lalu berlari sepantas-pantasnya.Setelah beberapa lama. Raja bertitah. Si Kecil Ketiga Belas merangkak keluar lalu mencucuk serigala dengan jarum yang panjang itu. Pada malam itu apabila serigala tidur. “Pukul lima. patik akan persembahkan selimut bulu itu kepada Tuanku sekiranya Tuanku kurniakan patik sebatang jarum yang panjangnya enam kaki.

“Si Kecil Ketiga Belas.“Betulkah? Tunggu sehingga saya tangkapnya dan jadikannya makanan!” Ketika itu Si Kecil Ketiga Belas sudah pulang ke istana dengan membawa selimut bulu itu kepada Raja yang berasa kagum melihatnya. dia menggosok kedua-dua belah tangannya dengan perasaan gembira lalu berteriak. Si Kecil Ketiga Belas menunggu sehingga serigala tidur sebelum merangkak keluar. Bagaimanapun apabila terjaga.” “Baiklah. pergi semula ke pondok serigala dan persembahkan bantal serigala yang berjahit loceng-loceng kecil kepada beta. Raja bertitah. “Kamu adalah raja pencuri dan sudah tentu kamu akan menjadi seorang yang benar-benar kaya sekiranya memenuhi permintaan ketiga dan teakhir beta.” Setelah permintaan itu dipenuhi. Tuanku. Serigala berasa sangat marah. “Berikan patik sepotong serat rami yang kecil dan benang.” Si Kecil Ketiga Belas masuk tidur dengan perasaan sedih kerana tidak dapat membayangkan bagaimana hendak melakukan perkara itu. menuruni cerobong dapur lalu bersembunyi di bawah katil serigala. Dia membungkus sebuah demi sebuah loceng di dalam serat rami dan mengikat dengan benang untuk menghalang loceng-loceng itu daripada bergoncang. Raja masih tidak berpuas hati lalu bertitah kepada Si Kecil Ketiga Belas. kamu akan dihukum.” jawab Si Kecil Ketiga Belas. Si Kecil Ketiga Belas kembali semula ke pondok serigala. burung nuri itu memberitahu serigala bahawa Si Kecil Ketiga Belas mencuri bantalnya. “Ya! Aku tahu cara mendapatkan makhluk itu sekarang!” . Sekiranya gagal. Kemudian dia melarikan bantal itu. sekiranya kamu ingin mendapat upah yang lebih banyak. Persembah serigala besar yang jahat itu kepada beta. Pada keesokan paginya.

“Kamu mesti cuba masuk ke dalam keranda ini kerana saiz kamu hampir sama saiznya. Ketika serigala menghentam dinding keranda dan menjerit dari dalam keranda. “Saya! Sudah tentu saya akan tolong!” Ia keluar dengan segera lalu menolong menyiapkan keranda. Si Kecil Ketiga Belas berkata kepada serigala. Berfikir sebelum bertindak. “Sekarang saya akan beritahu kamu satu rahsia – Sayalah Si Kecil Ketiga Belas!” Kemudian Si Kecil Ketiga Belas mengangkat keranda itu ke dalam kereta sorong lalu pulang ke istana. . Apabila keranda siap. Si Kecil Ketiga Belas berkata. Apabila tiba di pondok serigala. orang ramai menyaksikan serigala besar yang keji itu melalui celah-celah papan keranda sebelum membuat unggun api untuk menghapuskan haiwan itu. Si Kecil Ketiga Belas menghentak segera lalu memaku penutup keranda itu. Di istana. dia menjerit dengan kuat. Dia dan abang-abangnya pun kembali ke rumah menemui ibu mereka dan kini mereka tidak miskin lagi.Si Kecil Ketiga Belas mengeluarkan sebuah kereta sorong kecil dari bangsal dan memenuhkan kereta sorong itu dengan papan-papan dan paku-paku. Pengajaran : 1. Si Kecil Ketiga Belas pun di anugerahi sebuah beg besar berisi syiling-syiling emas.” Serigala tidak mengesyaki apa-apa berbaring di dalam keranda itu. “Si Kecil Ketiga Belas sudah meninggal! Siapakah yang boleh menolong saya membuat kerandanya?” Serigala berteriak.

“Pagi esok kita akan buat sarang. “Tapi bukan sekarang. ARNAB YANG PEMALAS Cerita kanak-kanak tentang dua sahabat. hujan turun lagi. "Rupa kamu tidak sama dengan kami. “Mari kita buat sarang. Usaha tangga kejayaan.” kata arnab lagi. “Lebih baik kita pergi cari kayu untuk membuat sarang. Mereka ialah seekor arnab dan seekor tupai. tidak hitam seperti kerbaukerbau yang lain.kerbau hitam dan kerbau balar itu mendengar tuan mereka akan menangkap mereka. Tupai mengajak arnab menbuat sarang. betul kata awak. Marilah kita pergi cari makanan. Setiap hari mereka menghabiskan masa bersama-sama. KERBAU BALAR Dalam sekumpulan kerbau. “Ya. kedua-dua kerbau merah itu tersesat ke tempat orang menyembelih kerbau. cuaca sungguh baik. betul kata awak. Pada petang itu. Apabila hujan. kerbau balar selalu dihalau oleh kerbau lain.” kata arnab. Tupai dan arnab berteduh di bawah pokok.” jawab arnab. Saya tak mahu terus basah seperti ini sewaktu hujan.2. Kedua-dua kerbau balar itu sangat sedih kerana mereka selalu disisihkan. Saya sungguh lapar!” Tupai menggeleng-geleng melihat sikap sahabatnya itu. . tentu kita tak akan basah begini.” Arnab yang pemalasitu tidak menghiraukan rungutan sahabatnya." kata kerbau yang lain itu. Pada petang itu. “Alangkah baiknya jika kita ada sarang. Pada suatu hari. Keesokan pagi. kita ada tempat berteduh. Sekarang dah tiba musim hujan.” kata tupai. tupai berkata kepada arnab.” kata tupai. Kedua-duanya tidak dibenarkan makan bersama dan tidur sekandang. Di sebuah hutan tinggal sepasang sahabat. Mereka basah dan kesejukan. Kerbau balar melihat beberapa kepala dan kaki kerbau bergelimpangan di kawasan itu. Tupai dan arnab basah kuyup kerana tiada tempat berteduh. hujan turun dengan lebatnya. “Kita masih ada banyak masa lagi. 3. Rezeki tidak datang menggolek. Oleh kerana kulit yang berbeza warnanya itu. “Kita tunggu esok sahajalah.” jawab arnab.”Jika kita ada sarang. Tapi biarlah saya berehat dulu. Warna kulitnya merah. Pada suatu hari. Lalu selepas itu tahulah mereka apa yang sebenarnya terjadi. Semuanya akan dihantar dan akan dipakaikan gelang merah.” jawab arnab. Pada suatu musim .” “Ya. “Esok kita mesti buat sarang.”kata tupai. ada sepasang kerbau balar.

Tony menghampiri rakan-rakanya itu. Pada suatu petang. Kemudian. Kerbaukerbau yang lain semuanya di sembelih. Tiba-tiba mereka terserempak dengan seekor singa. Si ibu amat sedih. Ia ingin mempermainkan mereka seperti biasa. Tony tidak menghiraukan jeritan rakan-rakanya. Sebab itulah mereka akan lari ketakutan apabila Tony menjerit. “Jerung! Jerung!” Namun Tony sungguh nakal. Ikan-ikan kecil itu mempercayai Tony. Encik Singa! Tolong jangan makan saya! Saya akan bawakan keldai itu ke sebuah gua. kau mesti bertindak cepat!” jawab singa dengan garang. “Kamu tunggu di sini. Ketika ikan-ikan lain sedang bermain. Kedua-duanya tidak dapat melarikan diri. Ia dimakan oleh jerung itu. Mereka menamakannya Bujang Terboyoi. Ia kerap menggunakan Ronnie bagi mendapatkan makanan. Doakanlah saya. Joe yang licik mendapat idea untuk melepaskan diri dari singa itu.jalan di dalam hutan. Pergilah emak pulang. Jerung yang garang itu akan memakan mereka tanpa belas kasihan. Selamatlah kedua-dua kerbau balar itu. Joe sering mengambil kesempatan terhadap kawannya itu. Biar aku pergi berunding dengan singa itu. Tuhan ada bersama-sama saya. Pada suatu hari.” kata Joe dengan lemah lembut. Ronnie ialah seekor keldai. Tony akan mentertawakan rakannya itu. ahli nujum menilik bayi itu boleh mendatangkan bencana. Joe sangat licik. “Baiklah. singa terus menerkam rubah. “Hai. Joe dan Ronnie berjalan. Joe kembali menemui Ronnie. Bujang Terboyoi berlagu memujuk ibunya. “Jerung! Jerung!” Bersembunyi cepat!” Jerit ikan-ikan itu. walaupun mereka selalu tertipu dengan helah Tony. Ronnie pula seekor keldai yang kurang cerdik. Malangnya. “Singa itu tak mahu makan kita sekarang! Lebih baik kita pergi segera dari sini dan menyorok di dalam gua ketika rubah dan keldai itu masuk ke dalam gua. “Baiklah. Lalu kedua-duanya menjadi kerbau liar yang susah untuk ditangkap lagi. mak. Tuan boleh menikmati dagingnya yang lazat itu di sana. BUJANG TERBOYOI Ada sepasang suami isteri yang bekerja di istana. Roni hanya menurut segala kata-kata dan arahan Joe. Ia menyangka mereka cuba mepermain-mainkanya. aku akan lepas kan kau! Tapi. terdapat seekor anak ikan yang nakal. Ia berasa seronok dapat mempermain-mainkan rakan-rakanya. “Jerung! Jerung! Bersembunyi cepat!” Ikan-ikan itu ketakutan lalu lari dan bersembunyi di celah-celah batu. Tony tidak disenangi rakan-rakanya kerana ia suka menipu dan mempermain-mainkan mereka. Jerung itu berenang menghampiri Tony. Si isteri baru sahaja melahirkan seorang anak lelaki. ia membaham keldai. Kedua-dua sahabat itu menjadi makanan singa. Ia bernama Tony. ANAK IKAN YANG SUKA MENIPU Di sebuah lautan. Ia mempunyai sahabat bernama Ronnie. KAWAN YANG TIDAK JUJUR Terdapat seekor rubah bernama Joe.”kata Joe. kamu semua menang! Di sini mana ada jerung! Tak usahlah kamu semua mempermainmainkan aku!” jerit Tony. “Tinggalkanlah saya di sini. Tony akan menjerit.Ketika kerbau-kerbau lain di tangkap . Dia menjadi pemuda yang . Bujang Terboyoi membesar di dalam hutan. Tony tidak sempat melarikan diri. Ia berpura-pura berani di hadapan kawannya itu. Tiba-tiba muncul seekor jerung menghampiri mereka. Dia membawa anaknya merentas hutan Mereka mendaki tujuh gunung. Joe berjalan kea rah singa. Sultan menitahkan dia dibuang ke dalam hutan. Maafkanlah saya. Ikan-ikan itu lari lalu bersembunyi di celah-celah batu.” katanya Si ibu amat terharu tetapi apalah dayanya Anak ecilnya itu terpaksa ditinggalkan. Ikan-ikan kecil amat takut dengan jerung. Namun Tony tidak menyedari kehadiran jerung itu. Oleh itu. kedua-dua ekor kerbau balar itu melarikan diri ke hutan.

“Patik ingin menjaga kedua-dua orang tua ini. “GOMOK. MOMO selalu mengikut GOMOK memanjat pokok. gajah dan ular menghalang perjalanannya. Apabila sultan mangkat.gagah dan tampan. Tidak lama kemudian. Namun semuanya kasihan akan Bujang Terboyoi. Setelah menikmati semangkuk susu sebagai sarapan. Ampunkanlah saya ibu dan ayah. Dalam perjalanan.” kata Bujang Terboyoi dengan terharu. Patik kasihan melihat mereka. “Kalau kamu boleh makan buah durian ini. Tiba-tiba terdiri sebuah istana yang amat cantik. MOMO mengikut GOMOK dengan gembira. Bujang Terboyoi membawa mereka ke air terjun. Dia menunjuk kea rah sepasang suami isteri. Harimau mengajarnya ilmu melawan musuh. Kedua-dua orang tua itu amat terperanjat. . MOMO melihat banyak tupai-tupai lain telah berada di situ. beta tiada halangan. MOMO akan mencari anak-anak burung atau cicak untuk dimakan.” titah sultan. Sultan memperkenankan permohonannya . “Silakanlah.pekerja istana. “Janganlah tinggalkan saya sendirian!” jerit MOMO dari bawah pokok. Ketika GOMOK asyik menikmati buahbuahan di atas pokok. tuanku. Bujang Terboyoi hendak mencari ibu bapanya. “Wah! Banyaknya buah-buah durian yang telah masak!” sorak GOMOK dengan gembira. Pada suatu hari GOMOK mengajak MOMO ke kebun durian. Bujang Terboyoi sampai di istana. Pada pagi esoknya. Mereka pergi ke kebun durian bersama-sama. MOMO suka berkawan dengan seekor anak tupai. SI KUCING NAKAL Oleh : Zaiton Abdul Karim MOMO. “Sayalah anak ayah dan ibu. GOMOK memang amat sukakan buah durian. Singa mengajarnya menjadi tangkas. Singa. GOMOK yang tinggal di belakang rumah tuannya. Gajah mengajarnya ilmu untuk menjadi kuat. MOMO. Pada suatu malam. MOMO menunggu GOMOK di bawah sebatang pokok jambu. anak kucing berwarna coklat yang comel. Sultan menjodohkan Bujang Terboyoi dengan puterinya. Kedua-dua ibu bapanya amat gembira. Semua yang melihatnya hairan. Bujang Terboyoi di tabalkan menjadi raja. Kemudian. Mereka tertanya-tanya siapakah pemuda kacak itu? Putera dari manakah gerangannya? Bujang Terboyoi memohon menghadap Sultan. GOMOK sangat nakal. Dia memandikan dan melangirkan mereka pakaian yang indah-indah. Bujang Terboyoi hidup sendiri. Dia member mereka makan makanan yang lazat-lazat. dia berjumpa bermacam-macam binatang. bujang Terboyoi menggosok-gosok cincin saktinya. marilah sini!” kata MOMO. Mereka menangis kegembiraan. Ia jarang berpeluang berjalan jauh dari rumah tuannya. Ular pula menghadiahkannya sebentuk cincin sakti. Bujang Terboyoi bermimpi bahawa kedua-dua ibu bapanya amat merindukannya. Baginda bertanya akan hajat Bujang Terboyoi. kamu boleh berkawan dengan saya!” Laung GOMOK dari atas sebatang dahan pokok durian. Bujang Terboyoi keluar menuju ke istana. GOMOK sudah tidak mempedulikan MOMO lagi. Sayalah Bujang Terboyoi.” kata Bujang Terboyoi. Dengan segera Bujang Terboyoi melutut di kaki mereka.

Pemenangnya akan ditabalkan sebagai Raja Bintang dan yang kalah akan disingkirkan ke laut. angin dan awan untuk merealisasikan cadangan itu. Bintang it dikenali sebagai Bintang Timur di cakerawala. Mujur MOMO dapat mengelak dari terkena buah durian itu. Setiap hari Bintang Timur akan berdandan dan memuji-muji dirinya sendiri. Pada waktu malam. TAPAK SULAIMAN SI BINTANG LAUT.GOMOK menggugurkan sebiji durian. Mereka meminjam cahaya tersebut dari matahari yang baik hati. Bintang Timur kelihatan seperti permata berkedipan dan menjadi pujaan makhlukmakhluk bumi. Bibir dan gusi MOMO berdarah terkena duri-duri durian. Akhirnya MOMO berjaya mengupas buah durian itu. Berbagai idea yang dikemukakan namun tiada suatupun yang menarik perhatian. GOMOK menyuap seulas durian ke dalam mulut MOMO. MOMO tidak berputus asa. MOMO muntah serta-merta. MOMO sudah tidak boleh tahan lagi. Dari berjuta-juta bintang yang menyinari kegelapan malam. Kelebihan ini menjadikannya sombong dan tidak mahu bergaul dengan bulan dan bintang-bintang lain. GOMOK dan tupai-tupai lain ketawa terbahak-bahak apabila melihat telatah MOMO. MOMO berasa sangat sedih kerana dipermainkan kawan baiknya sendiri. Pada keesokan harinya. bintang yang paling hampir dengan mataharilah yang paling cantik kerana menerima paling banyak cahaya. Cadangan itu mendapat persetujuan semua. bulan telah pergi memberitahu Bintang Timur mengenai pertandingan itu. Ini menyebabkan Bintang Timur tidak disenangi oleh bintang-bintang lain di alam semesta. Kini MOMO lebih banyak menghabiskan masa bersama ibu dan adik-beradiknya. Dia amat yakin seratus peratus yang gelaran Raja Bintang akan berada dalam genggamannya tidak lama lagi. MOMO hampir pengsan apabila tercium bau durian yang amat kuat. Bulan dan bintang-bintang yang bersinar indah setiap malam sebenarnya tidak mengeluarkan cahaya mereka sendiri. Ia tidak mahu lagi berkawan dengan GOMOK. GOMOK dan rakan-rakannya sekali lagi mentertawakan MOMO. Mereka boleh meminta bantuan matahari. Pada suatu hari bintang-bintang di angkasa berpakat dengan bulan untuk member pengajaran kepada Bintang Timur. Bintang Timur ketawa terbahak-bahak apabila mendengar berita it dari bulan sambil menyatakan persetujuan untuk menyertai pertandingan tersebut. Akhirnya sebutir bintang kecil mencadangkan supaya diadakan Pertandingan Bintang Paling Bersinar Di Angkasa. Malah bulan juga berasa tidak selesa dengan keadaan ini. Bulan amat meluat dengan perilaku . MOMO pulang ke rumah tuannya dengan perasaan marah. Mereka sudah tidak tahan lagi dengan kesombongan Bintang Timur. MOMO menggigit-gigit kulit durian untuk mengupasnya.

Angin bertiup perlahan-lahan dan membawa awan ke ruang di antara matahari dan Bintang Timur. Bintang Timur berasa amat malu di atas kekalahannya di dalam pertandingan itu dan perlahan-lahan turun ke laut tanpa disedari oleh bulan. Di laut Bintang Timur lebih dikenali sebagai tapak sulaiman atau “starfish” yang bermaksud si ikan bintang. Bintang Timur tidak sombong lagi dan diterima baik oleh hidupan-hidupan laut. rama-rama dan lebah amat menggemari madu manakala mentadak akan menangkap serangga-serangga kecil seperti nyamuk dan semut.Bintang Timur dan terus kembali ke posisi asalnya. Hari yang dinanti-nantikan telah tiba. angin. Ia lebih suka mempamerkan kecantikannya untuk menarik perhatian sesiapa yang melihatnya. Keadaan ini berlarutan beberapa lama sehingga keputusan diumumkan. Bintang Timurlah yang paling cantik berhias. Kupu-kupu dan rama-rama berkawan baik dengan seekor lebah dan seekor mentadak. Matahari mengurangkan pancaran cahayanya kerana tidak mahu mengganggu pertandingan itu dengan kepanasan yang melampau. Walaupun bersaudara. . Manakala kupu-kupu pula memilih madu bunga mawar yang merah warnanya. matahari. Awan kemudian berhati menyelubungi Bintang Timur dan mengumpul titis hujan. Peserta-peserta yang mengambil bahagian di dalam pertandingan itu telah bersedia sejak awal pagi. Pada suatu pagi. awan dan bintang-bintang lain. Di laut. Kupu-kupu dan kawankawannya terpaksa menahan lapar kerana tidak boleh keluar mencari makanan. Kupu-kupu. sifat keduanya amat berbeza. Rama-rama menghisap madu di sekuntum bunga melur. Oleh itu cahaya matahari tidak dapat diserap oleh bintang yang angkuh itu. Serangga-serangga ini berasa sukar hendak mencari makanan. Empat sekawan itu telah keluar awal kerana bimbangkan keadaan cuaca yang tidak menentu. rama-rama. KUPU-KUPU TERBANG MALAM Pada suatu ketika dahulu tinggal seekor kupu-kupu bersama saudara kembarnya. Mereka selalu mencari makanan bersama-sama. Rama-rama akan merapatkan kedua-dua sayapnya ketika hinggap di mana-mana. Manakala kupu-kupu pula akan melebarkan sayapsayapnya luas-luas. Kadang-kadang hujan turun sepanjang hari. Kupu-kupu amat bangga dengan keistimewaannya itu. Kedua-dua beradik itu sangat cantik dengan badan dan sayap berwarna-warni. Musim bunga telah berlalu dan musim hujan pula telah tiba. cuaca amat cerah. Tiada tanda-tanda hujan akan turun tetapi di tanah keadaan masih becak. Lebah dan mentadak pula mencari serangga di pokok-pokok bunga matahari yang sedang mekar menguning.

Gagak juga teringin berpenampilan menarik seperti kupu-kupu. hujan turun dengan lebatnya. Akhirnya kekotoran di badannya berjaya dibersihkan. Akhirnya kupu-kupu menjadi bosan dan terpaksa menerima hakikat yang kecantikannya tidak akan kembali semula. Lumpur yang melekat di badan kupu-kupu telah mula kering dan mengeras. Kini apabila terasa lapar dan ingin meniup udara segar. Tanpa membuang masa. Air di sungai berdekatan pula amat keroh. Keadaan menjadi kelam-kabut. Lebah menyengat mata kanan gagak. Kupu-kupu amat terperanjat lalu menjerit meminta tolong. Apabila hujan reda. Namun malang bagi kupu-kupu. Lebah yang menyedari akan kejadian itu segera mengejar gagak. Warna kupu-kupu yang cantik menarik perhatiannya. Kupu-kupu telah menggigil kesejukan. kupu-kupu akan keluar untuk mencuci warna lumpur tetapi masih tidak berjaya. Mereka mencari air untuk membersihkan lumpur di badan kupu-kupu tetapi hanya air berlumpur yang mereka temui.Ketika mereka sedang menikmati makanan masing-masing. Kupu-kupu tidak lagi mahu keluar bersama rama-rama dan rakan-rakannya mencari makanan. Kupu-kupu segera mandi untuk membersihkan lumpur di badannya. Tiba-tiba terlintas di fikiran gagak bahawa mungkin ia akan menjadi lebih cantik jika makan makanan yang bewarna-warni. Kupu-kupu tidak sempat terbang dan terjatuh ke dalam becak. Pada waktu petang. Selama ini ia hanya memakan sisa-sisa makanan di dalam tongtong sampah yang berbau busuk. lebah dan mentadak memujuk kupu-kupu supaya berteduh buat seketika. dan sayap-sayapnya tidak lagi cantik berseri. Seluruh tubuhnya disaluti oleh lumpur yang tebal. Rama-rama. . kupu-kupu akan keluar juga dari sarangnya tetapi tidak lagi pada waktu siang tetapi hanya apabila malam menjelma. Kupu-kupu tidak boleh terbang semula ke sarang. gagak menyambar kupu-kupu dan membawanya pergi. Setiap kali hujan. Kupu hanya duduk termenung sambil menangisi kejadian malang yang menimpa dirinya. Masing-masing bimbangkan keselamatan kupu-kupu. empat sekawan itu terbang pulang ke sarang masing-masing. mentadak dan lebah bersyukur kerana kupu-kupu masih hidup kerana terjatuh di tempat yang lembut. Gagak yang terkejut dan kesakitan melepaskan kupu-kupu dari cengkaman kakinya. Badan dan sayap-sayapnya telah menyerap warna lumpur yang keperangan. Lebah mengejar selaju yang boleh dan akhirnya berjaya memintas gagak. seekor gagak hitam sedang asyik memerhati kupu-kupu. Kupu-kupu bernasib baik. Rama-rama. Puas kupu-kupu menyental badan dan sayap-sayapnya namun warna-warna suram itu tidak juga mahu pergi.

He likes to watch the animals look and act like a fool. The ostrich did not bother about the iguana comments. Biawak tried to make fun of the ostrich. This time he raised his voice.THE ARROGANT IGUANA Once. May be you are also dumb because of your tiny brain. He is a sprinter. They will soon be hiding each time when they saw BIAWAK. “I think it’s because of your small ears. BIAWAK likes to make fun with other animals. May be the fastest animal in the whole world! BIAWAK looked around. there lived BIAWAK. the ostrich was no longer in BIAWAK view. In a few seconds. BIAWAK shocked with the ostrich action. BIAWAK tried to climb to the nearest tree but the lion manage to grab BIAWAK left leg. But it is too late for an apology. Biawak regret for his bad behavior. The ostrich and the other animals continue their day happily. Finally the rude BIAWAK become the lion breakfast. BIAWAK cannot believe his eyes. The ostrich just left him alone. And the ostrich ran very fast.” Added BIAWAK. “I am talking to you.” Added BIAWAK. Other animals do not like BIAWAK because of his bad attitude. ostrich. You look very odd with your long legs and neck!” Said BIAWAK. . May be the ostrich will give him a single warning about the lion's presence if only he treat the bird nicely. deaf bird!” BIAWAK said. BIAWAK felt quite uneasy with the ostrich. BIAWAK ran as fast as he could but the lion act even faster. a proud and rude iguana in a jungle. One day BIAWAK saw an ostrich under a tree. A lion were looking to his direction. “Hello. He did not even saw the iguana face. “But your head and round body make you the ugliest creature in the wood. The bird was not showing any reactions to him. As always. Suddenly the bird flees from there. He continued eating the delicious nuts and grains in front of him.

They ran to the garage and knocked over all the paint right on them. They are neighbours." The brown dog said "I'm bored too. and the last one is brown.” Said the other. Suddenly they heard someone shouted from the beach. They wrapped the dogs in three towels and try to dry them. I don't have anything to do in the afternoon. to rinse themselves off in the sea. The dogs started to chase the birds. But the sparrows flew away and rest on the tree branches nearby. they didn't know what to do. “That grey dog . When they got to the park. but the grey dog is afraid of the waves." The grey dog said "I'm also bored. The grey dog said "We need to think of a way to get in our homes. They bring all to the three dogs to the beach. “Drowning dogs! Drowning dogs!” A group of young men came to the rescue. I don't have anyone to play with. but the white dog like to go for a walk better. When he went in to have lunch the dogs had a wicked plan." So that's what they did. So he said " We could wash ourselves in the sea and get the paint off of us so that our owners will recognize us. I am laying down the floor all day long. The three dogs met at the park again. The three dogs jump into the water and try to wash the paint. Finally they agreed with the white dog. The waves were so big." While they were thinking the grey dog thought of a way to get in their homes. On their way walk they saw a man painting his garage door black. So they stopped walking and started watching him. The brown dog wanted to play at the seaside. Now they are all black in color. I really need some exercise.THE THREE NAUGHTY DOGS Once there were three dogs. The white dog said "I'm bored. the other is grey. “Oh my god! That mine. The grey dog wanted to roll in the sand. They saw a dozen of sparrows on the grass.” So they decided to meet at the park near the sea. “That's my dog!” said a voice from behind. When they got home their owners didn't recognize them and chase them away. One is white.

" Answered Mika. He already has some new friends. The owners were happy to see their dogs and the dogs were happy to see them. "What do you think if we feast with sparrows’ meat tonight?" Ask MiKA to his friends. wandering around together and even sleep together. They play together. They will be always satisfied with their own colour. A group of hornbills returned to the forest. MiKA was very glad to see his old friends again. "I do not know. "Hello. white. “That’s a brilliant idea!!!” Whoop a white-beaked hornbill. He quickly flew to the head-bird nest and told him the hornbills’ wicked plan. a hornbill was lost in a forest. hornbill! What are you doing here all alone?" asked a young sparrow. He wants to follow them to the South. Several days passed. Mika feels happy. "We haven’t enjoyed the fresh meat for so long!" Replied another hornbill. "I'm just tired and want to rest here for a moment. All the sparrows threat Mika very well. "Where are your friends?" Ask another sparrow. Mika was very happy with his new friends. MiKA’s hornbill-friends are very hungry.is mine!” said the third voice. MiKA feel pity to see the friends’ situation. They could hardly find any food because of the dry season. The growl to each other and promise not to play with any paint again. grey and brown are not less beautiful than black. He will not feel lonely and bore anymore. Perhaps they have left me. He cannot believe his own ears. They asked MIKA to join them looking for food in the wood. All the three dogs recognize their owners’ voice. He feel lonely because no friends to chat around." said the hornbill. MiKA sat on a branch of a mango tree. The sparrows feel pity to see the situation. . THE UNGRATEFUL HORNBILL Mika. A young sparrow happened to rest the nearest tree branch.

Pada suatu pagi. si anak terlihat seekor rama-rama yang amat cantik. They feel sad because of what MiKA did to them. keluarga beruang ini akan merayau-rayau di dalam hutan untuk mencari makanan kegemaran mereka ini. Rama-rama itu berterbangan ke sana ke mari.” kata anak beruang sambil berharap agar helahnya menjadi. That night. Anak beruang berlari-lari mengejar rama-rama dan tidak menyedari yang dirinya telah terpisah agak jauh dari ibubapanya. They will now only interact in their own community. Ia masih bimbang . Serigala berasa pelik kerana anak beruang tidak melarikan diri apabila melihat kedatangannya. Mereka amat suka makan madu. Saya ingin menangkap rama-rama yang cantik itu untuk dijadikan kerongsang permaisuri. Setelah beberapa lama mengejar rama-rama. Ketika sedang mencari-cari kalau-kalau ada sarang lebah di pokok-pokok berdekatan. “Ohh…. Ramarama juga mencari madu seperti keluarga beruang itu. Setiap hari. The sparrows vowed do not want anymore relationship to any other birds. especially hornbills. MiKA surprised because there is no single sparrow in the nests.All the sparrows do not return to their nests for a while. “Wahai anak beruang! Apa yang sedang kamu buat di sini? Kamu tidak takutkah kalaukalau aku ingin memakan kamu?” Tanya serigala bertalu-talu. tiba-tiba si anak beruang didatangi oleh seekor serigala yang sedang lapar. HADIAH HARI JADI PERMAISURI BERUANG Di dalam sebuah hutan tinggal sekeluarga beruang. anak beruang hanya menunggu kedatangan serigala sambil memikirkan cara untuk menipu serigala. Menyedari yang ia sudah tidak dapat melarikan diri. Ia tahu serigala itu adalah seekor binatang yang bodoh dan tamak. beruang-beruang ini keluar mencari madu seperti biasa. They spend their night in a cave under the hill. MiKA and the other hornbills flew from there with the empty stomach. Tiba-tiba anak beruang ternampak rama-rama yang dikejarnya tadi dan segera mendapat satu idea untuk mengenakan serigala.

satu tamparan yang kuat singgah di mukanya. . Malang tidak berbau. Kejadian itu juga memberi pengajaran kepada anak beruang agar sentiasa berada di dalam kumpulan jika ingin mencari makanan. serta-merta timbul perasaan tamak di benak serigala. Sebelum sempat serigala berkata bersuara. “Permaisuri akan menganugerahkan makanan dan harta yang banyak kepada sesiapa yang berjaya menangkap rama-rama itu” kata anak beruang lagi. “Di manakah permaisuri berada sekarang?” Tanya serigala inginkan kepastian. Ia sudah membayangkan kemewahan yang bakal diperolehinya jika dapat menangkap rama-rama itu. Kedua ibubapa beruang bersyukur kerana anak selamat. Bapa beruang menyangka yang serigala itu ingin menyerang mereka. Ia menyangka itulah permaisuri beruang dan pengawalnya yang dimaksudkan oleh anak beruang tadi. Anak beruang segera menunjukkan kea rah ibubapanya berada. Serigala mengejar rama-rama cantik yang berwarna-warni itu dan berjaya menangkapnya. Bapa beruang mengangkat dan menghumbankan serigala malang itu ke bawah bukit. Serigala terus berlari ke arah yang ditunjukkan anak beruang dan terlihat dua ekor beruang dewasa di atas bukit. Serigala mati serta-merta sebelum sempat menuntut ganjaran yang diidamkan. Oleh itu kita mestilah sentiasa berhati-hati di dalam segala tindakan yang akan kita lakukan. Ia yakin yang bapanya pasti dapat menewaskan serigala itu.akan menjadi mangsa si serigala. Apabila mendengar perkataan “harta” dari anak beruang.

. Lalu si pari-pari menyerahkan kapak tersebut kepada si tua. tinggalnya seorang pemotong kayu yang tua dan miskin... Lalu terjunlah sekali lagi si pari-pari ke dalam sungai dan timbul kembali bersama kapak perak.. Dengan nada perasaan takut dan terkejut diperamati benar-benar. selang beberapa minit timbul lah kembali si paripari sambil mebawa kapak emas lalu dihulur kepada situa....... Dengan sedih jawab situa ".... Seharianlah si tua menebang pokok dengan kapak besinya yang telah uzur seuzur usianya. kenapa bersedih hati". meratap lah ia mengenangkan nasib... perak dan gangsa turut dihadiahkan.. Pergilah si tua tersebut jauh ke hutan untuk menebang pokok untuk dibuat kayu api. Menangis sayulah si tua kerana kehilangan kapak yang menjadi punca rezeki.. Tidak juga si tua itu menerimanya sehinggalah si pari-pari membawakannya kapak besi yang uzur.. kali ini si isteri tidak dapat menemani si suami kerana sakit.... lalu turunlah ia bertanya. Dijadikan cerita. .. "Baiklah.. Tiba-tiba. Pulanglah si tua dengan hati yang gembira. genggamannya semakin lemah lalu terlepas kapak kesayangan dari tangannya lalu tercebur kedalam sungai yg dalam....... maka tahulah dia si pari-pari telah turun kebumi menyapakan...Pemotong Kayu Yang Jujur Tersebutlah kisah nun jauh di pedalaman. "wahai orang tua.. Maka.....tidak mampu hamba memiliki kapak emas ini".lalu diceritakan apa yang berlaku. Keesokan harinya isteri si tua itupun sihat.. hendak terjun mencari takut disambar arus..... Tidak jua mengaku si tua kerana itu bukan kapak miliknya...ini bukan kepunyaan hamba.. Sehinggalah kepenatan tidak jua dia berhenti. takdirnya pada suatu pagi. Sesampainya ke rumah lalu diceritakan kepada isterinya apa yang berlaku. Sebagai balasan kejujuranya kapak emas....bersimpatilah pari-pari dilangit melihat kegundahan si tua tersebut.akan kubantu mencari kapak engkau yang tenggelam".. Tidak seperti kebiasaannya. Adapun kemampuannya hanyalah mencari rezeki dengan menebang pokok yang sederhana besarnya untuk dijual sebagai kayu api. Maka ke hutanlah si tua seorangan awal pagi sebelum terbit mentari untuk mencari kayu api.....bukan. Sekali lagi si pari-pari terjun lalu membawa pula kapak gangsa... Si isteri turut bergembira dengan kejujuran suaminya.giranglah hatinya kerana itulah kapak miliknya... Hanya isterinyalah peneman hidup saban hari tanpa dikurniakan anak.. Maka apabila terpandang akan kapak itu. lalu dengan serta merta terjunlah si pari-pari ke dalam sungai.

Dengan perasaan yang cemas. Apabila sampai masanya. Bawang Merah memapah bapanya pulang ke rumah. . Bawang Putih pandai pula bermuka-muka membuat kerja. Jika ditanya kepada Mak Bawang Merah. Isteri barunya itu bernama Mak Kundur. Hari itu nasib Pak Ali kurang baik kerana entah bagaimana Pak Ali disengat oleh seekor ikan sembilang yang baru sahaja mengena kailnya.” fikirnya dalam hati. Anak Mak Labu diberi nama Bawang Merah dan anak Mak Kundur bernama Bawang Putih.” beritahu Mak Labu terus terang. Walaupun mereka bermadu tapi mereka tinggal serumah. Pada suatu hari Pak Ali telah berterus terang dengan isterinya. Nama-nama itu diambil sempena dengan tanaman Pak Ali yang sangat subur pada masa itu iaitu bawang merah dan bawang putih. Mak Bawang Merah akan menjawab yang kedua-duanya sederhana tidak ada siapa yang lebih cantik. saya relalah abang berkahwin lain walaupun berat rasa hati ini. “Syukur kepada Allah kerana tidak lama lagi aku akan mendapat dua orang anak sekaligus. Kedua-duanya anak perempuan belaka. Rupa kedua-dua gadis itu sangatlah cantik. Semenjak itu juga nama kedua-dua isterinya ditukar menjadi Mak Bawang Merah dan Mak Bawang Putih. Disuruhnya Bawang Merah memasak nasi dan membuat kerja itu dan ini. Tentang perangai pula. Masa terus berlalu. Setelah setahun berkahwin. Si suami bernama Pak Ali dan Si Isteri bernama Mak Labu. Kalau di hadapan Pak Ali. Sungguhpun sudah lama mereka berumah tangga tetapi mereka masih belum mempunyai cahaya mata. Pak Ali memanggil anaknya Bawang Merah membantunya kerana tidak tahan menanggung kesakitan akibat disengat oleh ikan itu. kedua-dua orang isterinya itu pun melahirkan anak. Tepat seperti dijanjikan. Memang sukar anak-anak gadis di kampung itu hendak mengatasi kecantikkan Bawang Merah dan Bawang Putih. aku berhajat hendak beristeri seorang lagi kerana berkehendakkan anak.BAWANG PUTIH BAWANG MERAH Pada zaman dahulu a da sepasang suami isteri yang tinggal agak terpencil dari orang ramai.” janji pak Ali. Tetapi kalau ditanya kepada Mak Bawang Putih siapakah yang lebih cantik. walaupun sudah lama engkau menjadi isteri aku tetapi engkau tidak dapat melahirkan anak. Kini umur kedua-dua anaknya telah mencapai dua belas tahun. didapati Bawang Putih lebih nakal dan jahat. Aku akan bersifat sama adil bila aku beristerikan seorang lagi nanti. “Labu. Pak Ali melayan isteri-isterinya itu seadil-adilnya. dengan tidak disangka-sangka isteri tuanya yang disangka mandul itu mengandung empat bulan dan isteri mudanya mengandung tiga bulan. Pada suatu hari Pak Ali pergi mengail ikan dengan Bawang Merah. “Terimakasih atas kerelaan engkau itu Labu.” “Kalau bergitu niat abang. Akhirnya Pak Ali pun beristeri baru. tentu Mak Bawang Putih akan menjawab Bawang Putih yang cantik.

kau jagalah diri mu dari telatah Mak Bawang Putih yang ganas itu. Pada suatu hari.Mak. Sebab utama tentulah hal anak-anak kerana mereka tinggal serumah jadi selalu sajalah mereka bertengkar. Bawang Merah merasa cemas tinggal keseorangan diri di rumah yang di kelilingi hutan tebal itu. Dia memandang sekeliling mencaricari emaknya. Mak Bawang Putih yang tidak menaruh belas kasihan apabila melihat Bawang Merah pengsan itu. Oleh kerana ajalnya telah sampai. barulah dia sedar rupanya dia bermimpi. Pak Ali pun meninggal dunia. Hari sudah malam tidak ada sesiapa yang pulang. . Mak Bawang Putih datang dari arah belakang dan terus menolak Mak Bawang Merah ke dalam perigi. Apalagi hanya mereka berdua sahaja yang berada ditempat itu. peluang yang ditunggu-tunggu selama ini terbuka. Tiga jam berlalu tetapi Bawang Merah masih belum tahu kemana emaknya pergi. Dia juga hairan kerana Mak Bawang Putih dan Bawang Putih juga tidak ada di rumah. Puas dipanggil dan dicari namun tidak ada. Bawang Merah tersedar dari pengsan. Ingatlah anakku. Dia menangis tersedu-sedu sambil memangggil-manggil nama emaknya. Mak tidak sangka dia tergamak melakukan perbuatan itu terhadap Mak.” Sebaik sahaja emaknya meminta diri. Selalunya mereka menggunakan perigi di hadapan rumah mereka. Kebetulan Mak Bawang Merah sedang menceduk air di perigi lama. Mak Bawang Putih sangat benci kepada Mak Bawang Merah.Apabila sampai di rumah. dia terus tenggelam dan lemas. Mulutnya memanggil-manggil “Mak……. "Mampuslah engkau!” jerit Mak Bawang Putih dengan geramnya. Sedang dia termenung dan bersedih hati memikirkan ibunya. Bawang Merah pun terjaga dari tidurnya. “Anakku bawang Merah! Mak telah mati ditolak ke dalam perigi lama oleh Mak Bawang Putih semasa mak menceduk air. Sekarang Mak hendak pergi dahulu. Pawang Jidun pun mengubat Pak Ali secara perubatan tradisional. terus mengajak anaknya bersama-sama pergi ke rumah saudaranya.” Namun tidak ada jawapan. perubatan Pawang Jidun tidak memberi apa-apa kesan. Oleh kerana perigi itu dalam. Tidak berapa lama selepas itu. perselisihan dan pergaduhan diantara Mak Bawang Merah dan Mak Bawang Putih selalu sahaja terjadi. Kau tinggallah baik-baik. Perigi itu jarang digunakan. Dalam tidurnya dia bermimpi ibunya datang kepadanya dengan memakai telekung putih. Semenjak Pak Ali meninggal dunia. dia menangis sekuat-kuat hatinya kerana dia pecaya segala kata-kata dalam mimipinya tadi dan tambahan pula dengan sikap Mak Bawang Putiah yang memukulnya dan meninggalkannya itu. kedua-dua isterinya terperanjat melihatkan Pak Ali pulang dalam kesakitan. Dia sentiasa sahaja mencari peluang untuk menghapuskan Mak Bawang Merah. tiba-tiba Mak Bawang Putih datang dari arah belakang dan memukulnya lalu Bawang Merah pun jatuh pengsan di situ juga dengan berlumuran darah keluar dari hidung dan mulutnya. Setelah jauh malam akhirnya dia pun tertidur. Mak Bawang Merah pergi menjemput Pawang Jidun iaitu seorang pawang yang terkenal di kampung itu. Pemergian Pak Ali yang kekal abadi itu ditangisi oleh keluarganya. Pintu rumah dikunci rapatrapat.

ikan kaloi itu pun timbul lalu Bawang Merah pun memberi makan. Segala kerja seperti memasak. Setelah selesai Bawang Merah pun pulang. Ikan itu boleh berkata-kata:“Wahai anakku Bawang Merah.” jawab Bawang Merah. Tanpa disedari air matanya membasahi kedua belah pipinya sambil mulutnya bersuara.. Nasi melukut sayur keladi.” Sedang Bawang Merah bersedih memerhati ke dalam perigi itu.. Bawang Merah tidak berkata apa-apa.” Sebaik sahaja Bawang Merah bergurindam. Bawang Merah terpaksa menurut sahaja perintah itu.Mak…. “Ke mana engkau pergi?” Mak cik.” jawab Mak Bawang Putih berbohong. “Mak……. Mak telah mati ditolak ke dalam perigi ini oleh Mak Bawang Putih. Timbullah Bawang Merah datang. “Mak engkau sebenarnya telah mati kerana jatuh ke dalam perigi. Bagaimanapun pagi-pagi lagi sebelum Mak Bawang Putih dan Bawang Putih bangun dari tidur. Bawalah makanan untuk mak sekepal nasi melukut dan sayur keladi.Ikan kaloi. Bila sampai di rumah didapati Mak Bawang Putih dan Bawang Putih sudah menunggu dengan muka bengis. Untuk mak makan di pagi hari.Mak. mencuci kain dan mengemas rumah adalah tugas engkau!” beritahu Mak Bawang Putih dengan sombong. Dia tidak percaya dengan kata-kata Mak Bawang Putih. kami tidak mahu membuat apa-apa kerja.Esoknya. dengan kehendak Allah tiba-tiba timbullah seekor ikan kaloi. . saya sedang mencari mak saya. Engkau datanglah bermain dengan mak pada tiap-tiap hari. Aku telah berusaha hendak menolongnya tetapi tidak terdaya. Dia yakin dengan mimpinya malam tadi dan percakapan ikan kaloi di perigi sebentar tadi. pagi-pagi lagi dia pergi ke perigi tersebut. Setelah itu Bawang Merah pun pulang ke rumah. dia sudah pergi ke perigi. “Lekas pergi ke dapur dan masak untuk kami. Lalu dia bergurindam memanggil ibunya: “Mak…. Ingat! Mulai hari ini kami berdua menjadi raja dalam rumah ini.” Kemudian ikan itu tidak dapat berkata lagi untuk selama-lamanya. asyik dengan membuat kerja sahaja. Tiap-tiap hari tidak ada peluang langsung dia hendak berehat. Akulah mak engkau.

Ikan kaloi sudah ditangkap oleh Mak Bawang Putih dan sudah dibuat gulai yang engkau makan semalam. Mak Bawang Putih pergi ke perigi itu dan membawa sekepal nasi melukut dan sayur keladi. engkau pergi cari kayu api. ikan itu pun disauk dengan penyauk. Pagi itu Bawang Putih bangun dari tidur terlebih awal kerana hendak membuang air kecil. Sebaik sahaja ikan itu timbul.” bisik Bawang Putih. Tapi berkali-kali dia mengalunkan gurindam ikan kaloi itu tidak timbul-timbul. Sedang dia menangis tiba-tiba terdengar satu suara ghaib … “Tidak usahlah engkau menangis Bawang Merah. “Baiklah Mak Cik. Bila Bawang Merah pulang dari mencari kayu api. Mak Bawang Putih pun menggulai ikan itu. Dia pun menangis teresak-esak kerana ikan kaloi tidak lagi timbul.Pada mulanya perkara itu tidak diketahui oleh sesiapa. Keesokkan paginya seperti biasa Bawang Merah pergi ke perigi untuk memberi iakn kaloi itu makan.Ikan kaloi. “Oh begitukah? Nanti aku akan tangkap ikan itu!” kata mak Bawang Merah. Segala rangkap gurindam itu dihafal oleh Mak Bawang Putih. “Oh. Dua minggu selepas itu. Akan aku perhatikan apa yang dibuatnya disini.Mak…. Dan sekarang engkau carilah tulang-tulangnya dan tanamlah. rahsia itu pecah juga. Selepas buang air. . dia terus dipelawa makan nasi berlaukkan ikan gulai tadi. Nasi melukut sayur keladi. Tidak juga timbul.” Ikan itu tidak timbul.. Mak Bawang Putih datang dari arah belakang dan memukulnya dengan kayu. Untuk mak makan di pagi hari. Barulah ikan itu timbul. Dia bergurindam. Dia dapat melihat dan mendengar segala-galanya yang berlaku.” katanya kepada Bawang Merah. Bawang Putih bergurindam lagi. Perlahan-lahan dia mengintai di sebalik semak. Mak Bawang Putih pun bergurindam: "Mak….” kemudian suara itu pun hilang. “Bawang Merah. di sini rupanya si Bawang Merah datang hari-hari. tengah hari ini biarlah Mak Cik masak. Berselera sekali nampaknya dia memakan ikan itu. dia terdengar suara orang bergurindam. Secara diam-diam mereka membawa balik ikan itu. Kemudian Bawang Putih pula yang bergurindam. Sebaik saja suara itu ghaib.” Sepeninggalan Bawang Merah. Lantas dia cepat-cepat pulang dan mengadu kepada emaknya. Timbullah Bawang Merah datang. Tidak timbul juga. Mak Bawang Putih bergurindam lagi. Pada waktu tengah hari ketika Bawang Merah sedang bekerja di rumah.

Tiba-tiba melintas di hadapan baginda seekor rusa. dengan diam-diam dia bermain buaian disitu. Namun segala-galanya hampa. Sudah dua hari dua malam baginda berburu tetapi tidak mendapat seekor binatang buruan pun. Pada pagi yang ketiga mereka berburu lagi. dengan senyap dia turun ke bawah rumah untuk mencari tulang-tulang ikan itu. rusa itu sudah tentu terkena anak panah baginda. Dalam hutan begini mana ada perempuan menyanyi!” jawab Datuk Menteri. “Datuk Menteri. Setelah selesai memasak nasi. Puas dia mencari. Namun begitu baginda tetap sukacita. Biasanya kalau dalam keadaan begitu baginda sangat murka dan terus mengajak pengiring-pengiringnya pulang sahaja. Ketika ada masa lapang. “Mengarut engkau ini. salah seorang hulubalang mendengar suara seorang perempuan menyanyi. Dia menggantungkan buaian di dahan pohon itu. Dengan pantas baginda memanah tetapi tidak kena. Sedang mereka berjalan-jalan. Pada ketika itu ada seorang raja sedang berburu. “Cuba Datuk dengar sendiri. cuba dengar suara perempuan sedang menyanyi!” kata hulubalang kepada Datuk Menteri. Atas kehendak Allah Taala. Perubahan perangai baginda itu sangat luar biasa. Baginda diiringi oleh beberapa orang hulubalangnya. Baginda memerintah hulubalang-hulubalangnya mengejar rusa itu sambil mencari binatang buruan yang lain. Biasanya kalau seperti itu. dalam masa sebulan sahaja tukang-tulang ikan itu menjadi sepohon pohon beringin yang rendang. . Sambil berbuai dia akan menyanyi: Tinggi-tinggi pohon beringin Kalau tinggi menyapu awan Kalau rendah menyapu bumi Laju-laju buai laju Bertiuiplah angin bayu-bayu Tolonglah aku yatim piatu Dengan berbuat demikian dapatlah juga meghiburkan hatinya yang sedang gelisah. Perangainya berbeza dari biasa.” “Jangan-jangan suara hantu!” kata Datuk Menteri. engkau hendak berjumpa mak engkau ikan kaloi itu ya! Semalam yang engkau makan itulah ikan kaloi mak engkau! Lekas balik ke rumah dan masak nasi” herdik Mak Bawang Putih. barulah berjumpa tulang-tulang itu dihimpun dan ditanam di atas bukit jauh sedikit dari rumahnya.“Anak sial! Apa yang engkau buat di tepi perigi ini? Oh.

Secara senang sahaja dia menaiki buaian. Dia pun cepat-cepat lari pulang. Dia lebih cantik!” jawab Datuk Menteri. Nyanyiannya pula sangat merdu. Mereka pun beramai-ramai pergi ke rumah Bawang Merah.Mereka bersepakat hendak menghampiri ke tempat suara itu.” Untuk itu baginda sultan hendak membuat ujian di hadapan orang ramai. Bila mak Bawang Putih menarik Bawang Merah mengadap Datuk Menteri tiba-tiba Datuk Menteri menjerit. “Haa inilah orangnya! Dialah yang berbuai dan menyanyi dengan merdunya!” “Menyanyi?” fikir Mak Bawang Putih. . Kemudian mereka pun persembahkan perkara itu kepada baginda. Hendak naik ke atas buaian pun teragak-agak. Dengan itu baginda sultan pun bersetuju menjadikan Bawang Merah permaisuri baginda. kalau dalam soal menyanyi anak patik Bawang Putih lagi pandai. Baginda sangat senang hati mendengar cerita itu. Dua orang hulubalang tadi mengekori Bawang Merah secara sulit untuk mengetahui rumahnya. Maka mak Bawang Putih pun memanggil Bawang Putih keluar untuk mengadap Datuk Menteri.memang ada dia anak patik. Tiba pula giliran Bawang Merah.” jawab Mak Bawang Putih. “ Yang seorang lagi ada tapi dia orang gaji patik” jawab Mak Bawang Putih.” “Waalaikumussalam. Mula-mula Bawang Putih dahulu yang menyanyi. akhirnya mereka dapat melihat penyanyi itu ialah Bawang Merah. “Assaalamualaikum.” Kata Datuk Menteri. Bawang Merah terasa dirinya sedang diintai. Kemudian dia pun menyanyi. “Bukan ini. Yang lain. Bawang Putih belum pernah menyanyi dan menaiki buaian lalu merasa kekok sekali. “Tuanku. “Apakah ini orang gaji Mak Cik?” tanya baginda.. patik menjaga seperti anak sendiri”. Walaupun anak tiri. Sama seperti yang di dengar oleh Datuk Menteri dan hulubalang-hulubalang. Buaian itu tidak perlu dihayun. Senikatanya pun tidak ada erti langsung. “Tuan hamba. Suaranya sumbang dan tidak ada irama langsung. Ia berbuai sendiri semakin lama semakin laju. “Ampun tuanku. Kerana wajah Bawang Merah yang sangat cantik mereka berpakat hendak mempersembahkan pertemuan itu kepada tuanku kerana tuanku raja masih belum beristeri. “Gadis cantik? Oh. sebenarnya dia ini anak tiri patik.”jawab Mak Bawang Putih. sebentar tadi kami melihat ada seorang gadis cantik sedang bermain buaian di bukit sana.

sebenarnya engkau ini tidak layak menjadi permaisuri kerana tidak berketurunan raja!” “Benar kata makcik itu. Suatu hari dia masuk ke bilik Bawang Merah. Walaupun dapat tinggal di istana dengan segala kemudahan disediakan.” kata Mak Bawang Putih. Malam itu baginda hendak beradu. “Kenapa Mak Cik tanya begitu? Takkan saya tidak sayang kepada suami!” jawab Bawang Merah. Apakah benda ini?” “Kenapa kanda?” tanya Bawang Merah terperanjat. “Apa yang adinda tabur di tempat tidur kanda ini?” “Dinda tabur miang buluh untuk mengeratkan lagi ikatan kasih sayang kita berdua. namun iri hati dan jahatnya masih membara.” kata Mak Bawang Putih. tentu dihalaunya engkau. Di hari lain pula.” pesannya lagi. Mereka tetap diajak tinggal bersama di istana. Walaupun begitu Bawang Merah tetap tidak menyisihkan Mak Bawang Putih dan Bawang Putih. “Aduh gatalnya! Miang rasanya. “Sungguh-sungguhkah kau sayangkan suamimu?” tanya Mak Bawang Putih kepada Bawang Merah. Miang buluh itu disuruh tabur di seluruh tempat tidur baginda. dinda! Kenapalah dinda bodoh sangat!” keluh baginda sultan. “Ada sejenis lagi ubat kasih sayang yang engkau mesti lakukan terhadap baginda. “Dengan cara ini baginda akan merasa sangat sayang kepada engkau dan baginda akan lupa sama sekali tentang keturunan engkau. “Bagaimanakah miang buluh yang makcik suruh engkau tabur itu?” “Saya telah lakukan dan nampaknya baginda murka juga tetapi tidak berpanjagan.Akhirnya berkahwinlah Bawang Merah dengan tuanku. baginda membuka baju lalu merebahkan diri di atas katil.” “Dinda. Dia pun menjadi isteri kesayangan baginda dan telah berpindah di istana baginda. “Begini. Oleh kerana terasa hangat. “Tetapi jangan beritahu yang Mak Cik suruh berbuat begitu.” . Mak Bawang Putih ingin melihat Bawang Merah bercerai dengan baginda sultan dan mengambil anaknya Bawang Putih sebagai ganti. Mak Bawang Putih masuk lagi ke bilik Bawang Merah untuk menghasut.” “Ini menandakan yang petua ini mulai berjaya kerana kalau baginda betul-betul murka. Habis apa saya harus buat?” Lalu diberi sebungkus miang buluh.

“Kanda!” Bawang Merah menerkam. Saya takut baginda murka!” “Jangan jadi bodoh Bawang Merah. “Untuk mengekalkan hubungan kasih sayang kita berdua!” “Siapa yang mengajar semua ini?” “Mm.. “Aduh kenapa ini dinda?” baginda berteriak kesakitan. dia akan menghayun mata kapak itu. Akhirnya Bawang Merah termakan pujuk. Oleh kerana niat jahatnya itu masih tidak dihentikan. Darah keluar dari dahi baginda akibat terkena mata kapak. Dia pun mula melakukan apa yang diajar oleh Mak Bawang Putih itu. .“Saya tidak mahu lagi makcik.Mm. Selagi engkau tidak lakukan yang ini. Baginda pun masuk. Dia mengambil sebilah kapak yang tajam.. kasih sayang engkau tidak akan berpanjangan. Sudah tentu akan mengena dahi baginda. Tidak lama lagi baginda akan masuk bilik. “Apakah yang dinda lakukan ini?” tanya baginda kehairanan.Mak Bawang Putih. “Tidak makcik! Saya tidak mahu melakukannya!” Mak Bawang Putih terus juga memujuk. Digantung hulunya di atas palang pintu.” Mak Bawang Putih disuruh menghadap baginda. Kapak dihayun. Sebaik sahaja baginda membuka pintu. Bawang Merah terperanjat mendengarnya. Bawang Merah bersedia dengan kapak yang tergantung itu. Maka dari itu terpaksalah mereka berdua bekerja semula untuk menyara hidup mereka.” Mak Bawang Putih berbisik kepada Bawang Merah. baginda menghalau Mak Bawang Putih dan anaknya Bawang Putih keluar dari istana.

lebah dan semut. Belalang mempunyai ramai teman di dalam taman itu.lebah teringat akan belalang. Belalang tidak percaya hujan akan tujun sebentar lagi. Ia amat terperanjat melihat belalang yang terlantar di atas katil di rumah. Tiap-tiap hari. terdapat seekor belalang yang suka menyanyi dan menari. “ Bila hujan berhenti bolehlah saya mencari makanan. Belalang insaf dan sering mendengar nasihat daripada rakannya. Akhirnya belalang sembuh dan sihat. Rakan-rakan belalang tidak mengetahui keadaan belalang yang sakit.” kata lebah kepada belalang apabila melihat belalang terlalu lemah dan pucat. Dia keluar dari sarangnya dan pergi ke rumah belalang. Ada rama-rama. Di dalam taman itu terdapat juga berbagai-bagai jenis bunga seperti bunga raya. Pada suatu hari. Ia berasa gembira kerana dapat hidup di dalam taman yang indah itu. Apabila hujan berhenti. belalang mencari kesemua rakan-rakannya untuk bermain tetapi mereka semua sedang sibuk mencari makanan dan berpindah untuk berlindung sebelum musim hujan tiba. mawar. belalang akan menyanyi dan menari. . Mereka dapat tinggal di taman itu. Akhirnya belalang jatuh sakit. Setelah lama menyanyi. Hujan turun dengan lebat lalu belalang terbangun. Ia berasa sangat lapar tetapi di rumahnya tiada makanan.” katanya dalam hati. Lebah mencari semut dan rakannya yang lain untuk menolong belalang. Ia asyik menyanyi dan menari sendirian. dahlia. Ia akan melompat dari satu pokok ke pokok yang lain. melur dan cempaka. belalang pulang ke rumah dan tidur kerana keletihan. kenanga. Belalang berasa menyesal kerana tidak mengikut nasihat rakannya untuk mencari makanan sebelum musim hujan. Mereka sering bermain dan menyanyi bersama-sama. Belalang berbaring semula dan tertidur. kumbang. “Saya akan membawa makanan. Apabila dia terjaga. hujan tetap turun dengan lebat. Taman bunga itu berwarna-warni dan harum.BELALANG Di dalam sebuah taman bunga.