TRAVEL BY DESIGN AS A PART OF LIFESTYLE IN ARCHITECTURE Eko Nursanty

Eko Nursanty
Program Studi Arsitektur – Fakultas Teknik Universitas 17 Agustus 1945 (UNTAG) SEMARANG

Disajikan dalam rangka : Seminar Nasional & Workshop LIFE STYLE and ARCHITECTURE SCAN#2: 2011.

Konsep Utama
• Lingkungan dan kota dapat dirancang untuk mengubah perilaku perjalanan. • Memangkas biaya transportasi yang cukup tinggi pada saat ini. • Mengurangi penggunaan kendaraan bermotor. • Meningkatkan kualitas lingkungan hidup, dengan memperbaiki lingkungan pejalan kaki, ruangruang transit, semuanya dalam bentuk yang indah dan cantik, pedestrian yang ramah dan nyaman

Konsep Perjalanan
Perjalanan merupakan penggabungan faktor-faktor :
Manusia Sirkulasi Ruang

Manusia
Kategori pilihan ruang berdasarkan perilaku pengguna, menurut:
Usia Jenis kelamin Aktivitas rutin Waktu penggunaan
Usia Jenis Kelamin Wanita Pria Aktivitas khas Sekolah, bekerja, bersantai, berbelanja, bermain, dsb.

+0-3 th +3-10 th +10-19 th +19-25 th +25-55 th

+55 th <
Sumber: pengamatan peneliti, Januari 2011 Karakteristik pengguna : + 0-3 th : pada usia ini aktivitas rutin meuju sekolah masih sangat sedikit + 55th < : pada usia ini aktivitas rutin meuju tempat kerja masih sangat sedikit Jenis kelamin wanita : dibawah 25 th memiliki kebutuan atas ruang luar lebih besar

SKEMA PERJALANAN

RUANG
• Berdasarkan skema terdahulu, kita menemukan ruang-ruang yang dapat kita optimalkan fungsinya, melakukan kombinasi antar fungsi dan berupaya memperpendek jarak tempuh dari skema tersebut.

Korelasi skema dan ruang
Keputusan yg diambil sangat tergantung pada kesempatan yang tersedia, bergantung beberapa karakteristik yang dimiliki, yaitu :  Sumber daya  Nilai-nilai pekerja  Keluarga  Majikan  Manusia di sekelilingnya  Lingkungan binaan yang tersedia :
 Trotoar  Jalur-jalur jalan  Rute bis  Jalut transportasi umum  Dsb.

Studi Bentuk Kota dan Perjalanan
Ruang bagi pejalan kaki di Clark quay, Singapore

Sumber : www.semarangbackpacker.com

Studi Bentuk Kota dan Perjalanan
Ruang bagi pejalan kaki di Guangzhou, China

Sumber : www.semarangbackpacker.com

Studi Bentuk Kota dan Perjalanan
Ruang bagi pejalan kaki di Putrajaya, Malaysia

Sumber : www.semarangbackpacker.com

Perjalanan yang terdesain
• Hubungan antara penggunaan lahan dan transportasi. • Kontribusi antara jalan raya dan transit massal terhadap tren desentralisasi. • Pengaruh keseimbangan lokasi pekerjaan dan perumahan. • Pengaruhnya terhadap pola investasi komersial. • Biaya transportasi setiap orang dan hal-hal selain ruang tergantung pada jarak dan sumber daya yang diperlukan

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful