BAB II PROSES TERJADINYA HIPERSENSITIF DENTIN Hipersensitif dentin ditandai dengan rasa sakit pendek yang timbul dari

dentin yang terpapar dan biasanya karena rangsangan thermal, uap, taktil, osmotik atau kimia dan tidak dihubungkan dengan kerusakan gigi dan patologinya.1-3 Hipersensitif dentin adalah kondisi klinis gigi yang relatif umum pada gigi permanen yang disebabkan oleh dentin yang terpapar akibat hilangnya enamel atau sementum. Manifestasinya bisa secara fisik dan secara psikologis tidak nyaman bagi pasien dan dapat didefinisikan sebagai nyeri akut durasi pendek yang disebabkan oleh terbukanya tubulus dentin pada permukaan dentin.1 Berikut ini akan dijelaskan mengenai teori-teori terjadinya hipersensitif dentin, kelainan yang memungkinkan terjadinya hipersensitif dentin, faktor-faktor predisposisi dan pemicu dan mulai terjadinya hipersensitif dentin. 2.1 Teori-teori terjadinya hipersensitif dentin Teori-teori terjadinya hipersensitif dentin, yaitu: 2.1.1 Teori transduser dengan odontoblas Transduser odontoblas mekanisme yang diajukan oleh Rappet al., menyatakan bahwa odontoblas bertindak sebagai reseptor sel, perubahan yang tidak langsung dalam potensi membran odontoblas melalui sambungan sinaptik dengan saraf. Hal ini dapat mengakibatkan rasa sakit dari ujung-ujung saraf yang terletak di batas pulpodentinal. Namun bukti dari teori transduser dengan odontoblas mekanisme ini kurang dan tidak meyakinkan.1 2.1.2 Teori hidrodinamik Sakit yang disebabkan oleh pergerakan cairan di dalam tubulus dentin, dapat dijelaskan dan dapat diterima secara luas yaitu teori hidrodinamik yang diusulkan oleh Brannstrom dan Universitas Sumatera Utara

Astron pada tahun 1964. Menurut teori ini, lesi melibatkan enamel dan hilangnya sementum didaerah servikal dan akibatnya tubulus dentin terbuka di rongga mulut, di bawah rangsangan tertentu, yang memungkinkan pergerakan cairan di dalam tubulus dentin secara tidak langsung merangsang ektremitas dari saraf pulpa menyebabkan sensasi rasa sakit.1 Teori ini juga menyimpulkan bahwa hipersensitif dentin dimulai dari dentin yang terpapar mengalami rangsangan, lalu cairan tubulus bergerak menuju reseptor syaraf perifer pada pulpa yang kemudian melakukan pengiriman rangsangan ke otak dan akhirnya timbul persepsi rasa sakit. 3,4 AB Gambar 1. (A) Tubulus dentin yang tertutup dan (B) Tubulus dentin yang terbuka (Walters PA. J Contemp Dent Pract Mei 2005; (6)2: 108).
Stimulus di atas dentin yang tersingkap karena pergerakan cairan di tubulus Perjalanan cairan di tubulus dan mengarah ke saraf

Gambar 2. Gambaran deskripsi teori hidrodinamik Brannstrom (Walters PA. Dentinal Hypersensitivity: A Review. J Contemp DentPract Mei 2005;(6)2:2) Universitas Sumatera Utara

Rangsangan: Panas, mekanis, uap dan kimia Dentin yang terpapar, tubulus dentin terbuka
Mengenai

Meningkatkan aliran cairan dentin Menimbulkan aksi potensial pada syaraf intradental Aksi potensial ke otak dan menimbulkan rasa sakit bk

Gambar 3. Gambar ilustrasi mekanisme teori hidrodinamik yang diawali oleh adanya rangsangan terhadap syaraf intradental dan akhirnya menimbulkan rasa sakit (Orchardson R and Gillam DG. J Am Dent Assoc 2006; 137: 991). 2.2 Kelainan yang memungkinkan terjadinya hipersensitif dentin Kelainan yang memungkinkan terjadinya hipersensitif dentin dibatasi dengan yang ada kaitan dengan kelainan periodonsium, yaitu: 2.2.1 Resesi gingiva Mula-mula hipersensitif dentin diakibatkan oleh resesi gingiva. Dimana menurut Loe et al. menyatakan bahwa resesi dapat dijumpai pada penduduk negara industry maupun non industry dan mendefinisikan resesi gingiva sebagai pergeseran tepi gingiva dari posisi normal pada permukaan mahkota gigi ke arah apikal (permukaan akar) di bawah Batas Sementum Enamel (BSE).Carranza juga membagi resesi menjadi dua, yaitu: resesi yang dapat terlihat secara klinis seperti pada kelainan periodontal dengan sebagian akar terbuka dan yang Universitas Sumatera Utara

tersembunyi yaitu tertutup oleh dinding poket yang terinflamasi dan hanya dapat diketahui dengan cara memasukkan probe periodontal.5 Resesi gingiva menyebabkan tersingkapnya akar gigi terhadap kontaminasi lingkungan rongga mulut. Akibat kelainan ini dentin akan menjadi hipersensitif yang disebut dengan hipersensitif dentin. 5 Dimana hipersensitif dentin ini adalah keausan sementum akar yang menjadi tersingkap oleh resesi akan menyingkapkan permukaan dentin yang sangat sensitif, terutama terhadap sentuhan dan menyebabkan rasa tidak nyaman sampai timbulnya rasa sakit.6 Hipersensitif dentin akan menyebabkan berbagai persoalan pada penderita seperti rasa sakit yang timbul karena perubahan suhu, trauma sikat gigi, makanan dan minuman yang manis atau asam dan lain-lain.7 Gambar 4. Resesi gingiva yang terjadi pada pasien wanita berusia 40 tahun. (Drisko CH. International Dental Journal 2002; 52: 386). 2.2.2 Penyakit periodontal Selain resesi gingiva, tersingkapnya permukaan akar gigi juga dapat disebabkan oleh prosedur perawatan periodontal, seperti skeling dan penyerutan akar. Prosedur skeling dan Universitas Sumatera Utara

penyerutan akar dapat menyebabkan hilangnya perlekatan jaringan periodontal dan terkikisnya sementum. Oleh karena itu, dokter gigi harus hati-hati dalam melakukan prosedur perawatan periodontal. 8,9,10,11 Dentin atau permukaan akar, pada keadaan biasa bisa menyebabkan gigi sensitif setelah prosedur perawatan periodontal. Pasien pada umumnya kembali pada kunjungan kedua atau ketiga selama perawatan tidak dengan pembedahan dan melaporkan sensitivitas terhadap dingin atau menyikat gigi pada daerah perawatan. Banyak sensitivitas ringan dan berubah pada beberapa minggu. Bagaimanapun, ada beberapa kasus sensitivitas yang berat dan menghalangi pasien untuk melakukan kontrol plak. Sensitivitas ini dapat mengakibatkan nilai pengobatan yang sedikit dan memungkinkan pembentukan karies. Ahli kesehatan gigi harus bisa mengetahui kasus-kasus dan pengobatan-pengobatan yang tersedia untuk sensitivitas dentin dan berkembangnya strategistrategi yang berhubungan dengan masalah.12 Sensitivitas dentin atau sensitivitas akar yang terbuka seperti hipersensitif dentin, yang berat atau respon yang besar dan tidak terduga terhadap stimulusnya. Persetujuan perawatan periodontal membersihkan beberapa sementum dan dentin karena prosedur dari sifat dasarnya, dimana terbuka beberapa permukaan dentin yang bagus di dalam rongga mulut. Dentin yang terbuka sensitif, tidak membuat hipersensitif, membuat “akar sensitif” lebih baik dideskripsikan pada kondisi ini.12 Resesi sekunder untuk penyakit periodontal dianggap berkaitan dengan kesehatan gigi yang buruk, tidak tepat menyikat gigi mungkin bertanggung jawab atas resesi yang berkaitan dengan kesehatan gigi yang baik.7 Resesi gingiva akan bertambah sesuai dengan bertambahnya umur. Neime et al. menyatakan bahwa cara paling efektif untuk menjaga kebersihan mulut adalah secara mekanis yaitu menyikat gigi. Akan tetapi, cara menyikat yang terlalu keras dapat Universitas Sumatera Utara

menimbulkan akibat-akibat lain yang tidak diinginkan. Kelainan yang terjadi bervariasi mulai dari luka pada gingiva, resesi gingiva, dan abrasi pada permukaan akar.5 2.3 Faktor-faktor predisposisi Etiologi resesi gingiva belum diketahui dengan pasti, akan tetapi sering dikaitkan dengan faktor-faktor seperti menyikat gigi, posisi gigi yang tidak benar, perlekatan frenulum yang tinggi, kebiasaan buruk, erosi karena bahan makanan serta faktor iatrogenik yang berhubungan dengan prosedur restorasi gigi seperti pembuatan restorasi pada daerah servikal maupun prosedur perawatan periodontal.5 Akan tetapi juga, ada faktor-faktor yang bisa berperan sebagai etiologi resesi gingiva yaitu: inflamasi gingiva, friksi sikat gigi, friksi dari jaringan lunak dan perlekatan frena atau otot. Ada juga faktor yang mempengaruhi kerentanan terjadinya resesi gingiva yaitu: posisi gigi, morfologi akar gigi, zona gingiva cekat yang inadekuat dan tekanan oklusal yang berlebihan.6 Faktor-faktor berikut telah dikemukakan sebagai etiologi resesi gingiva. Inflamasi gingiva yaitu terjadinya proses inflamasi setempat yang menyebabkan kehancuran jaringan ikat dan poliferasi epitel ke sisi-sisi yang mengalami perusakan jaringan ikat. Proliferasi sel-sel epitel ke jaringan ikat menyebabkan penyusutan permukaan epitel, yang secara klinis terlihat berupa resesi. Friksi sikat gigi, terutama pada tehnik penyikatan gigi dalam arah horizontal dengan bulu sikat yang keras disertai dengan tekanan yang agak kuat menyebabkan resesi gingiva. Resesi gingiva akibat kesalahan penyikatan gigi, disebut juga sebagai abrasi gingiva, lebih sering dijumpai dan lebih parah pada individu dengan gingiva yang relatif sehat, sedikit penumpukan plak dan oral hygiene yang baik. Friksi dari jaringan lunak yang berasal dari aksi otot-otot pipi dan bibir terhadap gingiva bisa menjurus pada resesi gingiva, yang secara khusus dinamakan abrasi gingiva. 6 Universitas Sumatera Utara

Perlekatan frena atau otot yang terlalu dekat ke tepi gingiva dapat mengganggu jaringan gingiva dan mengubah komposisi jaringan ikatnya dari massa kolagen yang rapat menjadi massa yang longgar dan elastik seperti biasa dijumpai pada mukosa alveolar. Jaringan tipis dengan perlekatan yang longgar ini cenderung membentuk sulkus yang akan mempermudah penumpukan dan terlalu dekat ke tepi gingiva menyebabkan tarikan-tarikan pada tepi gingiva setiap kali berbicara, mengunyah maupun menyikat gigi. Kerentanan bagi terjadinya resesi gingiva juga dipengaruhi oleh beberapa faktor. Posisi gigi yaitu apabila gigi rotasi, tilting atau labioversi, plat tulang tipis dan berkurang tingginya. Pada keadaan yang demikian, tekanan pengunyahan atau penyikatan gigi yang sedang telah memungkinkan resesinya gingiva yang tidak didukung tulang alveolar tersebut. Morfologi akar gigi yaitu bila inklinasi lingual dari akar palatinal atau akar bukal menjulang ke arah bukal, tulang pada daerah serviks gigi menjadi tipis atau berkurang ketinggiannya. Hal ini menyebabkan gingiva bebas tidak punya dukungan, sehingga mudah terjadi resesi. Pada zona gingiva cekat yang inadekuat mukosa alveolar akan berperan sebagai jaringan marginal sekeliling gigi. Jaringan yang perlekatannya longgar dan tidak berkeratin ini tidak dapat menahan tekanan dari penyikatan gigi maupun ektruksi makanan pada waktu pengunyahan sehingga mudah terjadi resesi. Tekanan oklusal yang berlebihan bisa menyebabkan terposisinya plat tulang vestibular dan oral yang tipis, sehingga gingiva rentan untuk mengalami resesi. 6 2.4 Pemicu dan mulai terjadinya hipersensitif dentin Pemicunya berupa rangsangan terhadap tubulus dentin yang terbuka seperti taktil atau sentuhan, uap, kimiawi dan rangsangan panas atau dingin. Namun, rangsangan dingin merupakan rangsangan yang paling sering menyebabkan hipersensitif dentin.13 Dimana Universitas Sumatera Utara

rangsangan dingin menyebabkan gerakan cairan ke luar dan menghasilkan respon saraf lebih cepat dan besar bila dibandingkan dengan rangsangan panas yang menyebabkan gerakan cairan ke arah dalam. 14,15 Hal ini dapat menjelaskan bahwa adanya respon yang cepat dan hebat terhadap rangsangan dingin dibandingkan dengan respon yang lambat terhadap rangsangan panas. Oleh karena itu, perubahan tekanan sepanjang dentin akan mengubah reseptor nyeri pada daerah pulpodentinal.14 Seperti yang dijelaskan pada teori hidrodinamik bahwa pergerakan cairan dalam tubulus dentin (ke dalam dan ke luar) akan menyebabkan stimulus pada saraf pulpa.15 Dan teori hirodinamik juga menyimpulkan bahwa hipersensitif dentin dimulai dari dentin yang terpapar mengalami rangsangan, lalu cairan tubulus bergerak menuju reseptor saraf perifer pada pulpa yang kemudian melakukan pengiriman rangsangan ke otak dan akhirnya timbul persepsi rasa sakit.3,4 Beberapa pasien yang terkena termal dingin dan panas biasanya giginya terasa ngilu. Jika permukaan marginal pada bukal gigi akan sensitif untuk dingin atau sentuhan mekanis, kasus yang utama permukaan akar sensitif menyebabkan resesi gingiva. Biasanya pada kasus yang lain diakui hipersensitivitas adalah bleaching (pemutihan) gigi. Ketika sensitivitas dapat membuat pasien mulai menyikat gigi pada daerah yang sensitif maka hal itu akan menambah perkembangan dari inflamasi gingiva dan sensitivitas meningkat. Termal sensitivitas di atas permukaan oklusal mungkin mengindikasi restorasi yang salah atau pemakaan pada permukaan oklusal yang berlebihan mempengaruhi nervus pada gigi. Tekanan sensitivitas dapat diindikasi dengan kuat atau restorasi fraktur atau fraktur gigi. Banyak pasien biasanya bertanya apa yang membuat gigi mereka sensitif. Respon yang positif harus diikuti dengan teliti pada gigi dari berbagai sudut untuk mendeteksi vertikal dan horizontal yang benar atau fraktur enamel. Kaca Universitas Sumatera Utara

gigi dapat digunakan untuk melihat kondisi gigi dengan bantuan cahaya lampu. Daerah sensitif harus dicatat pada rekam medik pasien dan dipertimbangkan untuk rencana perawatan yang selanjutnya. 12
Tubulu s dentin Pergera kan cairan Permuk aan akar yang terkena rangsan gan Rangsa ngan (sentuh an, uap, dingin, panas, dan manis) Dentin yang terpapa r Cairan tubulus dentin Pulpa gigi Odonto blas

Resesi gingiv a
Syaraf pulpa

Gambar 5. Gambaran etiologi dan mekanisme terjadinya hipersensitif dentin (Strassler HE, Drisko CL, Alexander DC. http://www.insidedentalassisting.com( 23 juni 2010) ----------00000---------Universitas Sumatera Utara

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful