You are on page 1of 11

- Pendahuluan

Suatu antena dapat diartikan sebagai suatu tranduser antara saluran transmisi atau pandu gelombang dalam suatu saluran transmisi dan suatu medium yang tak terikat (zona bebas) tempat suatu gelombang elektromagnetik berpropagasi (biasanya udara), ataupun sebaliknya. Dalam aplikasinya, suatu antena dapat berfungsi selain sebagai media pemancar gelombang elektromagnetik, juga sebagai pe nerima gelombang elektromagnetik secara efisien dan berpolarisasi sesuai dengan struktur yang dimilikinya. Selain itu, untuk meminimalkan refleksi gelombang pada titik antara saluran transmisi dan titik catu antena, maka suatu antena harus mempunyai kesesuaian (matched) dengan saluran transmisi yang digunakan. Beberapa contoh antena dalam berbagai bentuk dapat dilihat pada Gambar 1-1. Dan aplikasinya, antena banyak digunakan pada penyiaran radio dan televisi, sistem komunikasi satelit, telepon selular, sistem radar dan sensor otomatis mobil anti tabrakan, dan masih banyak fungsi-fungsi yang lain. Sifat radiasi dan impedansi dari hambatan suatu antena banyak dipengaruhi oleh struktur atau bentuk, ukuran dan bahan pembuatannya. Dimensi dari suatu antena selalu diukur dalam unit panjang gelombang (disimbolkan dengan “l” dibaca: “lamda”). Sebagai contoh, antena dipole dengan panjang 1 m yang berkerja pada suatu panjang gelombang l = 2 m, akan menunjukkan karakterisitik yang sama dengan antena dipole dengan panjang 1 cm yang bekerja pada panjang gelombang l = 2 cm. Oleh karena itu, dalam membahas permasalahan antena dalam buku ini, dimensi antena selalu dinyatakan dalam satuan panjang gelombang.

Gambar 1-1: Contoh berbagai macam bentuk antena

Suatu karakteristik yang menggambarkan daya radiasi relatif yang dipancarkan oleh suatu antena fungsi terhadap arah pada daerah medan jauh, dikenal dengan pola radiasi antena, atau disingkat dengan pola antena (antenna pattern). Karakteristik ini, akan menunjukkan arah kerja suatu antena dalam memancarkan atau kepekaan menerima gelombang elektromagnetik. Suatu antena isotopis merupakan suatu antena hipotetikal yang meradiasikan daya ke segala arah dengan intensitas yang sama. Antena ini hanya ada dalam teori, dan sering digunakan untuk referensi pada saat menggambarkan sifat radiasi dari antena yang sesungguhnya. Kebanyakan antena memiliki sifat timbal-balik atau resiprositas, yang menyatakan bahwa suatu antena mempunyai pola radiasi yang sama, pada saat memancarkan dan menerima gelombang elektromagnetik. Dengan sifat resiprositas ini, jika dalam mode pemancar suatu antena memancarkan daya pada arah A sebesar 100 kali dari arah B, maka bila antena tersebut digunakan sebagai sebagai penerima , akan mempunyai kepekaan penerimaan gelombang elektromagnetik pada arah A 100 kali lebih sensitif dari pada arah B. Semua antena yang ditunjukkan pada Gambar 1-1 mengikuti aturan resiprositas, tapi tidak semua antena mempunyai sifat resiprositas. Untuk antena-antena yang mempunyai material non-linier semikonduktor atau material ferit, maka sifat resiprositas ini sulit dipertahankan. Performansi antena terdiri dari dua aspek, yaitu sifat radiasi dan impedansi yang dimiliki. Sifat radiasi antena, mencakup pola radiasi dan polarisasi ketika antena digunakan dalam mode transmisi. Model polarisasi yang dimiliki antena , bersesuaian dengan arah medan listrik yang dipancarkan oleh suatu antena, dan disebut sebagai polarisasi antena. Aspek kedua adalah impedansi antena, menyangkut masalah transfer energi dari sebuah sumber ke suatu antena, pada saat antena digunakan sebagai sebuah pemancar. Selain itu, parameter ini digunakan sebagai pertimbangan, apakah suatu antena pantas dipasangkan pada suatu terminal untuk dihubungkan dengan saluran transmisi atau tidak. Hal ini dilakukan untuk menghindarkan masalah refleksi gelombang yang terjadi pada titik catu antena.

- Pengertian antenna
Antena adalah alat untuk mengirim dan menerima gelombang elektromagnetik, bergantung kepada pemakaian dan penggunaan frekuensinya, antena bisa berwujud berbagai bentuk, mulai dari seutas kabel, dipole, ataupun yagi, dsb. Antena adalah alat pasif tanpa catu daya(power), yang tidak bisa meningkatkan kekuatan sinyal radio, dia seperti reflektor pada lampu senter, membantu mengkonsentrasi dan memfokuskan sinyal. Antena adalah elemen sistem komunikasi radio yang berfungsi untuk mentransfer energi listrik ke bentuk radiasi elektromagnetik melalui udara dan sebaliknya untuk menerima radiasi elektromagnetik di udara ke bentuk sinyal listrik. Antena merupakan perangkat perantara antara saluran transmisi dan udara, maka antena harus mempunyai sifat yang sesuai (match) dengan saluran pencatunya. Dari definisi diatas antena dapat diterapkan dalam beberapa fungsi sebagai berikut :

Antena pemancar broadcast untuk memancarkan sinyal ke area yang sangat luas, misalnya antena pemancar radio FM, antena pemancar TV, antena GPS dan sebagainya.

Antena komunikasi point-to-point untuk mentransfer sinyal dari satu tempat ke tempat yang lain, misalnya antena sistem transmisi terrestrial, antena sistem satelit, dan sebagainya.

Antena penerima yang difungsikan untuk menerima sinyal, baik dari pemancar buatan manusia (dalam kasus broadcast ataupun point-to-point) atau menerima sinyal bebas dari langit (dalam kasus radiometer, pengukur noise temperatur atmosfer atau radio sonde untuk mencari bintang dilangit).

- DASAR RADIASI ANTENA
Mekanisme radiasi gelombang elektromagnetik yang dipancarkan oleh suatu sebuah antena, ditunjukkan pada Gambar 1-2a. Pada gambar tersebut , antena digunakan sebagai mode pemancar. Garis-garis medan listrik yang dihasilkan dari radiasi suatu antena, mempunyai arah vertikal dan tegak lurus dengan arah rambat gelombang, yang arahnya menjahui antena. Kondisi ini bisa berlaku sebaliknya, bila antena digunakan sebagai mode penerima gelombang elektromagnetik yang dipancarkan oleh antena lain (Gambar 1-2b).

Panjang antena. Panjang fisik antena dihitung berdasarkan panjang gelombang atau (Lamda) frekuensi kerja pesawat yang menggunakan antena tersebut. Panjang gelombang dihitung dalam satuan meter atau feet.

Rumusan diatas diperoleh dari kecepatan rambat gelombang radio diruang bebas yaitu 299,793,097 meter dan dibulatkan menjadi 300 meter per detik, atau 983,573, 087 feet per detik, yang dihitung jarak antar cycle atau periode. Oleh karenanya bila ingin menghitung panjang antena setengah panjang gelombang dapat juga langsung menggunakan rumus :

Sehubungan adanya perbedaan kecepatan rambat gelombang radio diudara dengan disuatu penghantar (conductor) maka dalam menghitung panjang fisik antena pada umumnya masih harus dikurangi faktor kependekan , sebesar  5% .

-

Konsep dasar antenna Antena merupakan rangkaian resonansi yang istimewa. Pada rangkaian resonansi

biasa, ukuran kondensator dan kumparan jauh lebih kecil dari panjang gelombang resonansi. Hal ini membuat medan listrik dan magnetik tetap tinggal di dalam rangkaian. Energi medan tersebut diubah menjadi sinyal dan sebagian menjadi kalor (panas). Apabila ketebalan kumparan dan besar kondensator sebanding dengan panjang gelombang resonansi, maka sebagian besar energi akan dikeluarkan sebagai gelombang elektromagnetik. Ini adalah prinsip pemancar. Kekuatan medan elektromagnetik yang dipancarkan tergantung luas medan pancar, besar arus dan tegangan dan tegangan listrik di dalamnya. Tujuan utama antena untuk membuat arus listrik yang berfrekuensi tinggi, sesuai dengan jumlah energi yang tersedia. Dengan menghasilkan frekuensi tinggi antena berfungsi sebagai transformator antara saluran transmisi dengan gelombang ruang bebas. Pada radar atau sistem komunikasi satelit sering dijumpai sebuah antena yang melakukan kedua fungsi (peradiasi dan penerima) sekaligus. Ada dua tipe dasar dari antena berdasarkan pola radiasinya yaitu omni-directional (ke segala arah) dan directional (ke satu arah). Parameter penting dalam antena yang penting untuk suatu aplikasi, yaitu reesonansi frekuensi, pola radiasi, gain dan polarisasi. parameter ini umumnya sama pada sebuah antena, baik ketika antena tersebut menjadi peradiasi (pemancar) atau menjadi penerima, untuk suatu frekuensi,polarisasi dan bidang irisan tertentu.

- Karakter antena
Ada beberapa karakter penting antena yang perlu dipertimbangkan dalam memilih jenis antena untuk suatu aplikasi (termasuk untuk digunakan pada sebuah teleskop radio), yaitu pola radiasi, directivity, gain, dan polarisasi. Karakter-karakter ini umumnya sama pada sebuah antena, baik ketika antena tersebut menjadi peradiasi atau menjadi penerima, untuk suatu frekuensi, polarisasi, dan bidang irisan tertentu.

a.

Pola radiasi

Pola radiasi antena adalah plot 3-dimensi distribusi sinyal yang dipancarkan oleh sebuah antena, atau plot 3-dimensi tingkat penerimaan sinyal yang diterima oleh sebuah antena. Pola radiasiantena dibentuk oleh dua buah pola radiasi berdasar bidang irisan, yaitu pola radiasi pada bidang irisan arah elevasi (pola elevasi) dan pola radiasi pada bidang irisan arah azimuth (pola azimuth). Kedua pola di atas akan membentuk pola 3-dimensi. Pola radiasi 3-dimensi inilah yang umum disebut sebagai pola radiasi antena dipol. Sebuah antena yang meradiasikan sinyalnya sama besar ke segala arah disebut sebagai antena isotropis. Antena seperti ini akan memiliki pola radiasi berbentuk bola Namun, jika sebuah antena memiliki arah tertentu, di mana pada arah tersebut distribusi sinyalnya lebih besar dibandingkan pada arah lain, maka antena ini akan memiliki directivity Semakin spesifik arah distribusi sinyal oleh sebuah antena, maka directivity antena tersebut. Antena dipol termasuk non-directive antenna. Dengan karakter seperti ini, antena dipol banyak dimanfaatkan untuk sistem komunikasi dengan wilayah cakupan yang luas. Pada astronomi radio, antena dipol digunakan pada teleskop radio untuk melakukan pengamatan pada rentang High Frekuensi (HF). Bentuk data yang dapat diperoleh adalah variabilitas intensitas sinyal yang dipancarkan oleh sebuah objek astronomi. Namun, karena antena dipol tidak memiliki directivity pada arah tertentu, teleskop radio elemen tunggal yang menggunakan antena jenis ini tidak dapat digunakan untuk melakukan pencitraan.

b.

Gain

Gain (directive gain) adalah karakter antena yang terkait dengan kemampuan antena mengarahkan radiasi sinyalnya, atau penerimaan sinyal dari arah tertentu. Gain bukanlah kuantitas yang dapat diukur dalam satuan fisis pada umumnya seperti watt, ohm, atau lainnya, melainkan suatu bentuk perbandingan. Oleh karena itu, satuan yang digunakan untuk gain adalah desibel.

c.

Polarisasi

Polarisasi didefinisikan sebagai arah rambat dari medan listrik. Antena dipol memiliki polarisasi linear vertikal . Mengenali polarisasi antena amat berguna

dalam sistem komunikasi, khususnya untuk mendapatkan efisiensi maksimum pada transmisi sinyal. Pada astronomi radio, tujuan mengenali polarisasi sinyal yang dipancarkan oleh sebuah objek astronomi adalah untuk mempelajari medan magnetik dari objek tersebut. Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam pola radiasi, yang pertama adalah Half-power Beamwidth (HPBW), atau yang biasa dikenal sebagai beanwidth suatu antena. Dalam astronomi radio, beamwidth adalah resolusi spasial dari sebuah teleskop radio, yaitu diameter sudut minimun dari dua buah titik yang mampu dipisahkan oleh teleskop radio tersebut. Secara teori, beamwidth untuk antena yang berbentuk parabola dapat ditentukan.

- Jenis-jenis antenna
Berdasarkan fungsi Berdasarkan fungsinya antena dibedakan menjadi antena pemancar, antena penerima, dan antena pemancar sekaligus penerima. Di Indonesia antena pemancar banyak dimanfaatkan pada staisun-satsiun radio dan televisi. Selanjutnaya antena penerima, antena penerima ini bisanya digunakan pada alat-alat seperti radio, tv, dan alat komunikasi lainnya. Berdasarkan gainnya Berdasarkan besarnya Gainnya antena dibedakan menjadi antena VHF dan UHF yang biasanya digunakan pa TV. Kiranya semua orang tahu bahwa besarnya daya pancar, akan memengaruhi besarnya signal penerimaan siaran televisi disuatu tempat tertentu pada jarak tertentu dari stasiun pemancar televisi. Semakin tinggi daya pancar semakin besar level kuat medan penerimaan siaran televisi. Namun demikina besarnya penerimaan siaran televisi tidak hanya dipengaruhi oleh besarnya daya pancar. Untuk memperbesar daya pancar pada stasiun Tv dan daya terima pada Tv maka perlu digunakan antena. Besarnya Gain antena dipengaruhi oleh jumlah dan susunan antena serta frekuensi yang digunakan. Antena pemancarUHF tidak mungkin digunakan untuk pemancar TV VHF dan sebaliknya, karena akan menimbulkan VSWR yang tinggi. Sedangkan antena penerima

VHF dapat saja untuk menerima signal UHF dan sebaliknya, namun Gain antenanya akan sangat mengecil dari yang seharusnya. Kualitas hasil pencaran dari pemancar VHF dibandingkan dengan kualitas hasil pancaran dari pemancar UHF adalah sama asalkan keduanya memenuhi persyaratan dan spesifikasi yang telah ditentukan. Berdasarkan polarisasinya Berdasarkan polarisasinya antena dibedakan menjadi 2 yaitu antena dipol dan monopol. Antena dipol memiliki polarisasi linear vertikal, sedangkan antena monopol polarisasinya hanya pada satu arah. Dengan karakter seperti ini, antena dipol banyak dimanfaatkan untuk sistem komunikasi dengan wilayah cakupan yang luas. Antena Directional dan antena Omnidirectional Antenna Directional adalah antenna yang pola radiasi pancarannya terarah sehingga efektifitas pancaran radio hanya ke satu arah saja,sedangkan antenna Omnidirectional dapat memancarkan gelombang ke segala arah.Yang termasuk Antenna Directional adalah antena model Yagi seperti kebanyakan yang dipakai sebagai antena penerima siaran TV.Contoh antena omnidirectional adalah antena model groundplane. Berdasarkan bentuknya Antena berdasarkan bentuknya antara lain: mikrostrip, parabola, vee, horn, helix, dan loop. Walaupun amat sering dijumpai teleskop radio yang menggunakan antena berbentuk parabola, ada beberapa jenis antena lainnya yang juga sering digunakan pada sebuah teleskop radio atau interferometer. Misalnya, Mauritius Radio Telescope(MRT) yang menggunakan 1084 buah antena berbentuk helix . Contoh lainnya adalah teleskop radio yang menggunakan antena berbentuk horn, yang digunakan oleh Arno Penzias dan Robert Woodrow Wilson ketika menemukan Cosmic Microwave Background(CMB). Contoh antena berdasarkan bentuknya adalah antena parabola, Antena parabola merupakan antena yang berbentuk parabola, pancaran sinyal akan dikonsentrasikan pada titik tengah antenna. Antenna parabola biasanya didesain untuk Frekuensi Ultra Tinggi UHF, penerima siaran TV Satelit, dan transmisi gelombang mikro.

Makalah

ANTENNA

OLEH :

MUH HIDAYAT ANDREW

( D411 08 345 ) (D411 08 328 )

JURUSAN ELEKTRO FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS HASANUDDIN 2012