P. 1
langkah-langkah penulisan laporan penelitian

langkah-langkah penulisan laporan penelitian

4.92

|Views: 28,804|Likes:
Published by athye

More info:

Published by: athye on Feb 08, 2009
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF or read online from Scribd
See more
See less

05/10/2014

pdf

Penyusunan Laporan Hasil Penelitian

Disusun Oleh : ABD. WAHID KAMARULLAH ANDI ZULSIGAR SITTI NURHAERATY TENRIA BUSTANTY 60200106002 D0600104007 60200105042 60200105043

Jurusan Teknik Informatika Fakultas Sains dan Teknologi Universitas Islam Negeri Alauddin Makassar 2008
1

KATA PENGANTAR Puji dan syukur penulis panjatkan kepada Allah SWT yang telah memberikan rahmat dan hidayahNya sehingga penulis dapat menyelesaikan makalah ini yang berjudul ”Penyusunan Laporan Hasil Penelitian”. Dengan segala kerendahan hati, penulis menyampaikan rasa terima kasih atas segala bantuan sumbangan pemikiran dan saran untuk penulis kepada semua pihak yang telah membantu dalam menyelesaikan laporan ini. Penulis menyadari bahwa makalah ini masih mempunyai kekurangan baik dari segi teknis maupun isi, oleh karena itu penulis mengharapkan kritik dan saran yang bersifat membangun demi pembuatan makalah selanjutnya. Penulis berharap agar makalah ini dapat dijadikan sebagai bahan pembelajaran dan berguna bagi pembacanya. Amien.

Makassar,

November 2008

Penulis

2

DAFTAR ISI Hal. Kata Pengantar ............................................................................................ Daftar Pustaka ............................................................................................. BAB I PENDAHULUAN.......................................................................... 1.1 Latar Belakang ................................................................................. 1.2 Rumusan Masalah............................................................................. 1.3 Tujuan Penulisan .............................................................................. 1.4 Manfaat Penulisan ............................................................................ BAB II PEMBAHASAN ........................................................................... 2.1 Penyusunan Daftar Isi....................................................................... 2.1.1 Bagian Awal ................................................................................ 2.1.1.1 Halaman Sampul ............................................................... 2.1.1.2 Halaman Judul .................................................................. 2.1.1.3 Halaman Pernyataan Orisinilitas ...................................... 2.1.1.4 Halaman Pengesahan ........................................................ 2.1.1.5 Kata Pengantar/Ucapan Terima Kasih............................... 2.1.1.6 Halaman Pernyataan Persetujuan Publikasi Karya Ilmiah untuk Kepentingan Akademis...................... 2.1.1.7 Abstrak .............................................................................. 2.1.1.8 Daftar Isi ........................................................................... 2.1.1.9 Daftar Tabel, Daftar Gambar dan Daftar Lain................... 2.1.2 Bagian Isi .................................................................................... 2.1.2.1 Bab Pendahuluan .............................................................. 2.1.2.2 Bab Landasan Teori .......................................................... 2.1.2.3 Bab-bab dalam Bagian Isi Skripsi .................................... 2.1.2.4 Bab Kesimpulan ................................................................ 2.1.3 Bagian Penutup ........................................................................... 2.1.3.1 Daftar Referensi ................................................................ 5 5 5 5 6 6 8 8 9 9 9 3 i ii 1 1 1 1 2 3 3 3 4 4 4 4 4

2.1.3.2 Lampiran ........................................................................... 2.2 Teknik Penulisan Skripsi .................................................................. 2.2.1 Sampul ........................................................................................ 2.2.2 Penomoran Halaman ................................................................... 2.2.3 Penulisan Daftar Pustaka ............................................................ 2.2.4 Penulisan Catatan Kaki ............................................................... 2.2.5 Peletakan dan Penomoran Gambar ............................................. 2.2.6 Penomoran Bab dan Sub Bab...................................................... 2.2.7 Penulisan Bilangan dan Satuan ................................................... 2.2.8 Penyimpanan Softcopy Skripsi ................................................... 2.2.8.1 Format CD ........................................................................ 2.2.8.2 Format Penyimpanan CD .................................................. BAB III PENUTUP .................................................................................... 3.1 Kesimpulan ....................................................................................... Daftar Pustaka .............................................................................................

9 10 10 10 11 14 20 20 20 21 21 22 24 24 25

BAB I PENDAHULUAN 4

1.1 Latar Belakang Untuk menyelesaikan suatu bidang studi sering disyaratkan menyusun suatu karya tulis ilmiah, misalkan untuk menyelesaikan studi S1. Penyusunan karya ilmiah ini biasa disebut dengan skripsi. Penyusunan skripsi memerlukan sebuah penelitian (research) terlebih dahulu. Menurut David H. Penny, penelitian adalah pemikiran yang sistematis mengenai berbagai jenis masalah yang pemecahannya memerlukan pengumpulan dan penafsiran fakta-fakta. Dalam penelitian terdapat rumusan masalah yang di dalamnya terdapat hipotesis. Hipotesis merupakan dugaan sementara yang masih dibuktikan kebenarannya melalui suatu penelitian. Dengan adanya hipotesis tersebut, maka data yang diperlukan akan dikumpulkan dan kemudian diolah dan dianalisis. Dari hasil pengolahan dan analisis data maka dihasilkan suatu penyelesaian yang nantinya akan dituangkan dalam sebuah karya tulis ilmiah atau skripsi. Untuk menyusun sebuah skripsi digunakan format penulisan skripsi. Makalah ini berisikan teknik penyusunan laporan hasil penelitian (skripsi). 1.2 Rumusan Masalah Masalah yang diangkat dalam makalah ini yaitu “bagaimana teknik penulisan laporan hasil penelitian?”.
1.3 Tujuan Penulisan

Tujuan penulisan makalah ini yaitu: 1. Sebagai pedoman yang berkaitan dengan penulisan skripsi. 2. Sebagai salah satu syarat dalam penyelesaikan mata kuliah Metode Penelitian. 3. untuk mengetahui dan memahami langkah-langkah dalam teknik penulisan laporan. 1.4 Manfaat Penulisan 5

Manfaat penulisan makalah ini yaitu: 1. Untuk membantu mahasiswa dalam penyusunan skripsi.
2. Sebagai sarana untuk menguji dan meningkatkan kemampuan mahasiswa

dalam menyusun laporan.

BAB II PEMBAHASAN 2.1 Penyusunan Daftar Isi

6

Penyusunan laporan penelitian (skripsi) umumnya terdiri dari berbagai bagian berupa bab-bab dan setiap babnya dibagi dalam sub bab, pembagiannya dilakukan sesuai dengan keperluan dan kebutuhan dalam penjabarannya. Pada umumnya skripsi terbagi atas tiga bagian, yaitu bagian awal, bagian isi dan bagian penutup. 2.1.1 Bagian Awal Bagian awal skripsi terdiri dari: 1. Halaman Sampul 2. Halaman Judul 3. Halaman Pernyataan Orisinalitas 4. Halaman Pengesahan 5. Kata Pengantar/Ucapan Terima Kasih (jika diperlukan)
6. Halaman Pernyataan Persetujuan Publikasi Karya Ilmiah untuk Kepentingan

Akademis 7. Abstrak (dalam bahasa Indonesia dan Inggris) 8. Daftar Isi 9. Daftar Tabel (jika diperlukan) 10. Daftar Gambar (jika diperlukan) 11. Daftar Rumus (jika diperlukan) 12. Daftar Notasi (jika diperlukan) 13. Daftar Lain (jika diperlukan) 14. Daftar Lampiran (jika diperlukan)

3.1.1.1 Halaman Sampul Sebagai halaman terdepan yang pertama terbaca dari suatu karya ilmiah, halaman sampul harus dapat memberikan informasi singkat, jelas dan tidak bermakna ganda (ambigu) kepada pembaca tentang karya ilmiah tersebut yang

7

berupa judul, jenis karya ilmiah (skripsi/tesis/disertasi), identitas penulis, institusi, dan tahun pengesahan. 3.1.1.2 Halaman Judul Secara umum informasi yang diberikan pada Halaman Judul sama dengan Halaman Sampul, tetapi pada Halaman Judul, dicantumkan informasi tambahan, yaitu untuk tujuan dan dalam rangka apa karya ilmiah itu dibuat. 3.1.1.3 Halaman Pernyataan Orisinalitas Halaman ini berisi pernyataan tertulis dari penulis bahwa tugas akhir yang disusun adalah hasil karyanya sendiri dan ditulis dengan mengikuti kaidah penulisan ilmiah. 3.1.1.4 Halaman Pengesahan Halaman pengesahan berfungsi untuk menjamin keabsahan karya ilmiah atau pernyataan tentang penerimaannya, khususnya skrispi, tesis, dan disertasi, oleh institusi penulis.
3.1.1.5Kata Pengantar/Ucapan Terima Kasih

Halaman kata pengantar memuat pengantar singkat atas karya ilmiah. Halaman ucapan terima kasih memuat ucapan terima kasih atau penghargaan kepada berbagai pihak yang telah membantu dalam penyusunan tugas akhir. Sebaiknya, ucapan terima kasih atau penghargaan tersebut juga mencantumkan bantuan yang mereka berikan,misalnya bantuan dalam memperoleh masukan, data, sumber informasi, serta bantuandalam menyelesaikan tugas akhir.
3.1.1.6Halaman Pernyataan Persetujuan Publikasi Karya Ilmiah untuk

Kepentingan Akademis

8

Halaman ini berisi pernyataan dari mahasiswa penyusun tugas akhir yang memberikan kewenangan kepada Universitas Indonesia untuk menyimpan, mengalih media/ format-kan, merawat, dan memublikasikan tugas akhirnya untuk kepentingan akademis. Artinya, Unversitas Indonesia berwenang untuk memublikasikan suatu tugas akhir hanya untuk kepentingan pengembangan ilmu pengetahuan, sedangkan hak cipta tetap pada penulis. 2.1.1.7 Abstrak (dalam bahasa Indonesia dan Inggris) Abstrak merupakan ikhtisar suatu tugas akhir yang memuat permasalahan, tujuan, metode penelitian, hasil, dan kesimpulan. Abstrak dibuat untuk memudahkan pembaca mengerti secara cepat isi tugas akhir untuk memutuskan apakah perlu membaca lebih lanjut atau tidak. 2.1.1.8 Daftar Isi Daftar Isi memuat semua bagian tulisan beserta nomor halaman masingmasing, yang ditulis sama dengan isi yang bersangkutan. 2.1.1.9 Daftar Tabel, Daftar Gambar, dan Daftar Lain Daftar tabel, gambar, dan daftar lain digunakan untuk memuat nama tabel, gambar,dan sebagainya yang ada dalam tugas akhir. Penulisan nama tabel, gambar, dan sebagainya menggunakan huruf kapital di awal kata (title case). 2.1.2 1. 2. 3. 4. Bagian Isi Bagian isi skripsi umumnya terdiri atas beberapa bab, yaitu: Bab pendahuluan Bab landasan teori Bab-bab dalam bagian isi skripsi Bab kesimpulan 9

2.1.2.1 Bab Pendahuluan Pada bab pendahuluan diuraikan alasan atau latar belakang pemilihan judul atau bidang penelitian dan tujuan penelitian serta perumusan persoalan dan sebagainya yang berguna untuk memperjelas ruang lingkup penelitian. Bab ini pada umumnya terdiri atas:
1. Latar belakang

Latar belakang berisi tentang motivator atau pendorong bagi peneliti untuk melakukan penelitian, atau bisa juga berisi pendorong bagi orang lain untuk membaca bagian selanjutnya, atau dengan kata lain harus dapat mengundang minat orang membaca lebih lanjut bagi orang lain. Selain itu, sejauh mana masalah yang diteliti memiliki validitas dan reliabilitas. Apakah masalah masih meragukan sehingga perlu diteliti. Disamping itu perlu juga masalah dibandingkan dengan fakta baik teoretik maupun secara faktual. Adapun materi yang sering dituangkan dalam latar belakang penelitian biasanya berisi tentang: konstelasi atau sinyalemen masalah yang akan diteliti; relevan di masalah dengan aspek dari ilmu tertentu; kesesuaian pendekatan metodologi yang digunakan; serta gambaran kegunaan hasil penelitian. Selain itu, dari pihak penulis bisa juga disebutkan alasan-alasan tertentu dilaksanakannya penelitan ini, misalnya apakah cukup menarik permasalahannya, serta juga, apakah masalah tersebut memungkinkan untuk diteliti. 2. Perumusan masalah Perumusan masalah berisikan inti persoalan/permasalahan yang akan diteliti, dengan diungkapkannya secara tegas abstraksi permasalahannya. Rinciannya bisa dikenali satu-satu permasalahan inti tersebut dengan cara dipecah ke dalam masalah-masalah yang lebih sempit. 3. Tujuan penelitian

10

Tujuan penelitian intinya adalah merumuskan apa-apa yang akan diketahui atau ditemukan dalam penelitian tersebut. Cara sederhana untuk mengetahui materi yang dicantumkan dalam rumusan tujuan penelitian ini adalah dengan mengajukan pertanyaan dan tujuan penelitian kira-kira adalah untuk mengetahui jawaban dari pertanyaan tersebut. 4. Manfaat penelitian Kegunaan penelitian menggambarkan manfaat dari penelitian ini, baik secara teoretis maupun secara praktis, langsung maupun tidak langsung. Rumusan manfaat penelitian hendaknya mampu memberikan gambaran bahwa hasil penelitian yang akan dicapai itu memiliki kontribusi terhadap perkembangan keilmuan atau kesenian sesuai dengan lingkup bidang ilmu yang dikaji dan/atau memberikan jalan ke luar pemecahan permasalahan kehidupan nyata, baik kehidupan dalam bidang kerja atau masyarakat, yang memerlukan pemikiran bidang ilmu yang dikaji.
5. Ruang lingkup dan batasan masalah

Pada bagian ini ruang lingkup kajian/analisis dituliskan secara jelas agar penelitian lebih terfokus dan tidak melebar ke mana-mana. Ruang lingkup biasanya membicarakan dan membatasi teori apa saja dan data. yang digunakan sedangkan pada batasan yang dibicarakan dan dibatasi adalah sumber data

6. Metodologi penelitian Mengungkapkan secara ringkas proses penelitian dan rancangannya secara menyeluruh, termasuk di dalamnya penetapan populasi, teknik sampling, pengumpulan data, dan juga teknik analisis. Seperti di bagian lalu sudah disebutkan, bahwa metode penelitian bisa disimpan sebagai bagian dari bab I suatu karya penelitian tesis atau skripsi, namun bisa juga disimpan secara

11

khusus pada bab III. Jika yang terakhir ini yang dipilih, maka perancangan metode penelitian bisa lebih rinci. 7. Sistematika penelitian Memberikan gambaran umum dari bab ke bab isi dari penulisan skripsi. 2.1.2.2 Bab Landasan Teori Pada bab ini berisi karangan-karangan atau buku-buku mengenai bidang penelitian dan teori-teori yang mungkin berlaku pada saat penelitian dan ada hubungannya dengan judul yang akan dibahas. Yaitu berisi tinjauan teori yang relevan dengan masalah yang diteliti. Ini mirip dengan penjabaran lebih luas dari kerangka pemikiran peneliti yang didasarkan kepada teori yang sudah baku. Dengan dukungan berbagai teori yang sudah ada dan relevan dengan masalah yang diteliti, peneliti menjelaskannya secara lebih rinci mengenai permasalahan yang diteliti. Dalam bagian ini juga sering dicontohkan kasuskasus aplikatif dari teori yang ada pada kondisi masalah yang diteliti. 2.1.2.3 Bab-bab Dalam Bagian Isi Skripsi Pada bagian ini jumlah bab disesuaikan dengan keperluan. Dalam babbab tersebut diuraikan secara rinci pembahasan skripsi. Bagian ini biasanya berisi data hasil penelitian dan pembahasannya. Yaitu menyajikan hasil penelitian lapangan. Sebagai contoh, menganalisis pelaksanaan manajemen pada salah satu perusahaan, salah satu aspek bauran pemasaran (marketing mix). Masalah tingkat kepuasan pelanggan, hal-hal apa saja dari dari barang/jasa yang dianggap penting oleh pelanggan. Kemudian hasil penelitian dianalisis dan dievaluasi, misalnya dengan membandingkan teori yang telah dipelajari selama kuliah dengan kenyataan praktek yang dijumpai di lapangan. 2.1.2.4 Bab Kesimpulan

12

Bab ini memuat kesimpulan dari analisis pekerjaan/kegiatan dalam penyusunan skripsi. Dalam bab ini biasanya ditambahkan saran. 2.1.3 Bagian Penutup Pada bagian akhir berisi lampran-lampiran yang dirasa perlu untuk diikutsertakan dalam laporan hasil penelitian, tidak semua yang ada dan diperoleh selama penelitian. Lampiran ini utamanya hal-hal yang menunjang sebagai bukti dan menguatkan uraian dalam materi. Bagian ini terdiri dari: 1. Daftar Referensi 2. Lampiran (jika ada) 2.1.3.1 Daftar Referensi Daftar Referensi merupakan daftar bacaan yang menjadi sumber, atau referensi atau acuan dan dasar penulisan tugas akhir. Daftar referensi ini dapat berisi buku, artikel jurnal, majalah, atau surat kabar, wawancara, dan sebagainya. Dianjurkan agar 70% daftar referensi yang digunakan merupakan terbitan terbaru (minimal terbitan 2 tahun terakhir). 2.1.3.2 Lampiran Lampiran merupakan data atau pelengkap atau hasil olahan yang menunjang penulisan tugas akhir, tetapi tidak dicantumkan di dalam isi tugas akhir, karena akan mengganggu kesinambungan pembacaan. Lampiran yang perlu disertakan dikelompokkan menurut jenisnya, antara lain jadwal, tabel, daftar pertanyaan, gambar, grafik, desain.
2.2 Teknik Penulisan Skripsi

Konsep penulisan laporan akhir dalam kegiatan penelitian selalu diikuti dengan penulisan yang sistematis untuk menunjang penyajian yang runtun, baik dan rapi. Skripsi dibuat dengan menggunakan Bahasa Indonesia baku dan jarak antar baris 13

menggunakan dua spasi. Pada makalah ini dipaparkan teknik penulisan skripsi pada umumnya. 2.2.1 Sampul Pada halaman sampul tercantum: 1. Nama lembaga perguruan tinggi 2. Nama fakultas 3. Judul skripsi 4. Nama penulis 5. Pernyataan: “Guna memenuhi salah satu syarat untuk memperoleh gelar sarjana…..”
2.2.2 Penomoran Halaman

- Halaman-halaman pada bagian awal skripsi diberi nomor terpisah dari nomor halaman bagian isi atau bagian utama skripsi. Nomor halaman ditulis dengan angka romawi huruf kecil (i,ii,iii,iv,…) untuk membedakan dari nomor halaman bagian isi skripsi. Posisi di tengah bawah (2 cm dari bawah). Khusus untuk lembar judul dan lembar pengesahan, nomor halaman tidak perlu diketik, tapi tetap dihitung. - Bagian isi, nomor halaman ditulis dengan angka arab 1,2,3,…,6,7,…. Halaman pertama dari bab pertama adalah halaman nomor satu. Peletakan nomor halaman untuk setiap awal bab di bagian bawah tengah, sedangkan halaman lainnya di pojok kanan atas. - Bagian akhir, nomor halaman ditulis di bagian bawah tengah dengan angka latin dan merupakan kelanjutan dari penomoran pada bagian pokok. 2.2.3 Penulisan Daftar Pustaka Daftar pustaka yang merupakan salah satu bentuk penyajian dari sumber yang digunakan dalam penulisan karya ilmiah, tata cara penulisannya sampai saat ni 14

memang belum baku namun sebagai pegangan dalam pembuatannya dapat diikuti cara-cara sebagai berikut: A. Untuk daftar pustaka yang berasal dari buku 1. Penulisan nama pengarang dengan urutan : nama keluarga/family (kalau ada) diikuti tanda koma kemudian nama kecil dan diakhiri dengan tanda koma 2. Judul buku dengan diikuti tanda koma, yang ditulis dengan huruf miring atau dengan garis bawah 3. Tempat penerbitannya dengan diikuti tanda titik dua.
4. Nama penerbit diikuti dengan tanda koma dan tahun penerbitan serta cetakan,

jilid atau seri yang diakhiri tanda titik. Apabila terdapat pengarang satu dengan yang lainnya sama namun judul bukunya berlainan,maka untuk penulisan nama pengarang berikutnya hanya dengan membubuhkan garis memanjang. Penyusunan daftar pustaka dilakukan menurut alfabet nama pengarang dan telah disusun sesuai aturan penulisan di atas. Contoh penulisan: - Andi Hamzah, SH, Dr, Korupsi di Indonesia Masalah dan Pemecahannya, Jakarta:Gramadia,1984. - ---------------------------------, Korupsi Dalam Pengelolaan Proyek Pembangunan, Jakarta: CV. Akademi Presindo, 1984. - Purbopranoto, Kuntjoro, SH, Prof, Beberapa Catatan Hukum Tata Pemerintahan dan Peradilan Administrasi Negara, Bandung: Alumni, 1978. B. Untuk daftar pustaka yang berasal dari peraturan perundangan Apabila di dalam penyusunan daftar pustakan didapati pula bentuk peraturan perundangan, maka penyusunannya dalam kelompok tersendiri diluar kelompok buku. Hal ini dimaksudkan untuk mempermudah bagi para pembaca yang ingin mengetahui segala bentuk landasan hukum yang digunakan dalam penulisan atau yang mendukungnya, penulisannya dengan urutan sebagai berikut:
1. Diawali degan sebutan Indonesia diikuti tanda koma 2.

Bentuk peraturannya, nomor dan tahunnya serta diikuti tentang hal yang diaturnya dengan digarisbawahi diikuti tanda koma 15

3.

Lembaran Negara tahun dan nomor Tambahan Lembaran Negara diikuti tanda titik.

Untuk daftar pustaka yang berasal dari peraturan perundangan ini disusun menurut tahunnya, dan diawali dari yang tinggi tingkatnya.
-

Indonesia, Undang-undang Nomor: 14 tahun 1970 tentang Ketentuan-ketentuan Pokok Kekuasaan Kehakiman, LNRI tahun … Nomor … TLN.RI Nomor:….. ------------------, Undang-undang Nomor 5 thaun 1974 tentang Pokok-pokok Pemerintahan di Daerah, LN.RI tahun 1974 Nomor: 38, TLN.RI Nomor: 3037. ------------------, Peraturan Pemerintah Nomor: 35 tahun 1985 tentang Pelaksanaan UU Nomor: 15 tahun 1969 tentang Pemilihan Umum Anggotaanggota Badan Permusyawaratan/Perwakilan Rakyat sebagaimana telah Tiga kali diubah terakhir dengan UU Nomor: 1 tahun 1985, LN.RI tahun 1985 Nomor: 50, TLN.RI Nomor: 3301.

C. Untuk daftar pustaka yang berasal dari buku tanpa pengarang Contoh: Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi, Depdikbud. 1990. Kurikulum Pendidikan MIPA LPTK Program Strata-1 (S1). Jakarta: Depdikbud.
D. Untuk daftar pustaka yang berasal dari jurnal dan/atau majalah ilmiah

Jurnal dan/atau Majalah Ilmiah ditulis dengan urutan: nama penulis, tahun penerbitan jurnal, judul artikel (diketik di antara tanda petik), nama jurnal/majalah ilmiah (diketik miring) lengkap dengan nomor volume dan bulan, tahun penerbitan, dan nomor halaman artikel itu dimuat. Contoh: Paquette, J.E. 1991. “Minority Participation in Secondary Education: A Graned Descriptive Methodology“. Educational Evaluation and Policy Analysis. Vol 3 No. 2 Summer 1991. pp.139-157 Bredderman, T. 1983. “Effect of Activity–based Elementary Science on Student Outcomes: A Quantitative Synthesis”. Review of Educational Research. Vol.53 No. 4, pp. 5-12 Darman, Sayogo. 2001. “Makna Tersembunyi Metafora”. Kata Vol 8 No. 2, hlm. 2129
E. Untuk daftar pustaka yang berasal dari skripsi, tesis dan disertasi

16

Contoh: Baker, R.G. 1981. “The Contribution of Coaching to Transfer of Training: An Extention Study“. Doctoral Dissertation, University of Oregon Sunaryo. 1984. “Pengembangan Model Pengukuran Produktivitas Perguruan Tinggi di Indonesia“. Disertasi Doktor, IKIP Yogyakarta F. Untuk daftar pustaka yang berasal dari makalah Contoh: Joyce, B.R. and Showers, B. 1981. “Teacher Training Research: Working Hypothesis for Program Design and Directions for Further Study“. Paper presented at the annual meeting of American Educational Research Association, Los Angeles Kardi, S. 1994. “Pelaksanaan dan Pengembangan Kurikulum Pendidikan Guru MIPA di IKIP Surabaya“. Makalah disajikan pada Seminar Lokakarya Pendidikan MIPA se-Indonesia, Denpasar, Bali. G. Untuk daftar pustaka yang berasal dari koran atau majalah Contoh: Sastrio, Tri Budhi. 30 Desember 2005. Kecap Nomor Tiga. Kompas, hlm. 14. Gordimer, Alfred. 2005. Do Babies Sing? Psychology Today, pp. 78-80
H. Untuk daftar pustaka yang berasal dari internet

Rujukan dari internet tetap mengikuti ketentuan seperti rujukan-rujukan lainnya dalam artian nama pengarangnya harus ada, tahun, nama artikel, alamat web, dan tanggal akses dilakukan. Contoh: Carr, Smith, and Lionel Garret. 2006. The Figurative Language. Open Dictionary Wikipedia, (Online), (http://wikpedia.edu/com, accessed on February 12, 2006) Martodiarjo, Sartono. 2006. Gejolak Harga Minyak Dunia. Dunia Usaha List, (Online), (gnu@ussn.edu, diakses 13 Maret 2006) Rujukan dari internet yang tidak memenuhi kriteria dan elemen seperti yang disebutkan di atas tidak boleh dirujuk karena kurang dapat dipertanggungjawabkan. 17

Ketentuan penulisan kutipan dari internet harus mengikuti ketentuan penulisan kutipan dari buku, dalam artian nama penulis, tahun, dan halaman harus ada. I. Untuk daftar pustaka yang berasal dari karya terjemahan Contoh: Carr, Smith, and Lionel Garret. 2006. The Figurative Language. Open Dictionary Wikipedia, (Online), (http://wikpedia.edu/com, accessed on February 12, 2006) Martodiarjo, Sartono. 2006. Gejolak Harga Minyak Dunia. Dunia Usaha List, (Online), (gnu@ussn.edu, diakses 13 Maret 2006) 2.2.4 Penulisan Catatan Kaki Catatan kaki biasanya dikenal dengan nama footnote. Sumber pengambilan teori dalam bentuk catatan kaki merupakan wujud objektivitas dan penghargaan pada penulis sebelunya yang tidak semata-mata dikutip begitu saja tanpa menyebut sumber/asal dari suatu masalah yang diambil tersebut. Sumber sebagai landasan berfikir atau menguatkan pemikiran penulis berikutnya maka pencatatannya dapat dilakukan dengan cara: -

Mengutip secara keseluruhan dalam bagian tertentu yang dianggap penting secara persis tanpa merubah kalimat yang ada. Mengutip sebagian dari bagian tertentu yang dianggap penting dengan mengambil inti sarinya. Mengutip dalam bentuk membuat redaksi sendiri tanpa mengubah pengetian asal sebagai bentuk teori terdahulu. Dari wujud di atas yang merupakan bentuk kutipan asal, sebagai tanda dan

langsung pemberitahuan pada para pembacanya maka dituliskanlah dalam bentuk catatan kaki. Selain catatan kaki merupakan bentuk kejujuran dari penulis berikutnya juga sebagai ungkapan dari penulis yang tidak menyembunyikan dan menutup-nutupi hasil karya orang lain. Sebagai peneliti keadaan demikian sebagai suatu ikatan yang harus dilakukan aturan mainnya.

18

Penulisan catatan kaki ke dalam tulisan karya ilmiahnya dapat berpegang pada beberapa hal sebagai berikut:
1.

Catatan kaki ditulis pada bagian bawah setelah akhir konsep pada halaman tersebut. Dengan catatan kode yang berupa angka urut dalam halaman yang bersangkutan. misalnya: 1,2,3 dan seterusnya. Pemberian angka dalam catatan kaki dapat dilakukan dengan dua cara: Diurutkan terus dalam nomor urut sampai akhir Didalam setiap bab selalu diawali dengan 1 (satu).

2.

3. Catatan kaki ditulis dengan diawali dengan pemberian nomor dalam bentuk arab,

4. Penulisan catatan kaki dimulai setelah garis memanjang sebagai pemisah dengan

konsep, garis tersebut dibuat sepanjang kira-kira 5 cm dan dibuat dalam jarak 3 spasi setelah akhir konsep. Dari garis footnote tersebut jarak 3 spasi baru dimulai penulisan catatan kaki.
5. Catatan kaki dibuat dalam jarak 1 spasi dan apabila dalam halaman yang sama

terdapat lebih dari satu catatan kaki, maka jarak antara catatan kaki tersebut dibuat dalam 2 spasi.
6. Penulisan catatan kaki yang diawali dengan angka arab dimulai dengan tujuh

ketukan. Dan apabila dalam baris tersebut tidak mencukupi dilanjutkan pada baris berikutnya. Contoh penulisan catatan kaki dalam bentuk gambar. ____________________________________________ Akhir Konsep ____________________________garis pemisah/garis footnote 1 ___________________________________________ Catatan kaki 2 ___________________________________________ Catatan kaki __________________________________ catatan kaki Cara penulisan catatan kaki

19

Ada beberapa macam bentuk catatan kaki yang kita kenal pada kesempatan ini sengaja penulis sajikan cara penulisannya agar tidak terjadi kebingungan atau kebimbangan dan maksud lain agar dapat dipakai sebagai pegangan dalam pembuatan skripsi atau penulisan karya ilmiah lainnya. Apabila sumber yang hendak dipakai berasal dari buku, cara penulisannya sebagai berikut:
a. Nama pengarang ditulis sesuai dengan yang tercantum dalam buku dimana

teori diambil, misalnya diikuti nama dengan singkatan M,Moch,P dan sebagainya dan diakhiri dengan tanda koma. b. Judul buku yang diambil sebagai sumber dengan digaris bawahi dan diakhiri dengan tanda koma. c. Tempat penerbitan diikuti dengan tanda titik dua, nama penerbit diikuti dengan tanda koma dan tahun penerbitan. Pada point ini berada dalam tanda kurung dan diakhiri dengan tanda koma. d. Cetakan yang keberapa dalam penerbitan buku bersangkutan dan apabila ada seri atau jilid buku dicantumkan dalam bagian ini dan diakhiri dengan tanda koma.
e. Dilanjutkan dengan nomor halaman dari buku yang bersangkutan dikutip

dalam bentuk ringkasan dengan formulasi kalimat sendiri atau dikutip secara langsung. Hal ini dapat terdiri dari satu halaman atau lebih. Cara penulisan ini merupakan tata urutan yang perlu diperhatikan apabila hendak menulis footnote, juga perlu diperhatikan dalam penulisan ini untuk nama-nama gelar pendidikan di muka maupun dibelakang nama tidak dicantumkan. Contoh penulisan: 1 Moh. Nazir, Metode Penelitian, (Jakarta : Ghalia Indonesia, tahun 1985), Cetakan pertama, hal. 14-120. 2 Soerjono Soekanto, Pengantar Penelitian Hukum, (Jakarta : UI Pres, tahun 1981),Cetakan kedua, hal.89. 3 Masri Singarimbun dan Sofian Effensi, Metode Penelitian Survai, (Jakarta: LP3ES, tahun 1981), Cetakan kelima, hal 218. 20

F. Isjawara (saduran), Pengantar Hukum Internasional, (Bandung: Alumni, tahun 1972/, edisi ke III, hal.29. Di dalam penulisan karya ilmiah/skripsi terkadang penulis mempergunakan sumber yang sama dalam konsep penulisan atau halaman lain atau telah terjadi penyelangan pengarang lain, pengulangan dengan keadaan di atas dapat dipergunakan bantuan dengan pemakaian istilah sebagai berikut: a. Apabila dijumpai penggunaan sumber yang sama persis (berurut) dengan keadaan di atasnya, baik pengarang maupun judul bukunya cukup dengan mempergunakan istlah ibid. Dengan catatan apabila dijumpai halaman yang berbeda dengan sumber di atasnya, maka halaman yang dimaksud diikutsertakan dalam penulisan setelah ibid. Contoh: Padmo Wahjono, Indonesia Negara Berdasarkan atas Hukum, (Jakarta : Ghalia Indonesia, tahun …) hal 41. 2 Ibid 3 Ibid, hal. 50 (penulisan halaman ini dilakukan apabla halamannya berbeda) 4 Ibid (berarti sama dengan footnote nomor 3)
b. Apabila pengulangan sumber pertama hanya sama untuk nama pengarangnya
1

4

saja tetapi judul bukunya berlainan, maka penulisan sumber berikutnya dilakukan sebagaimana menurut tata cara penulisan footnote. Contoh: Soerjono Soekanto, Kriminologi suatu Pengantar (Jakarta: Ghalia Indonesia, tahun …..), hal.15. 2 Soerjono Soekanto, Bantuan Hukum Suatu Tinjauan Sosio Yuridis, (Jakarta: Ghalia Indonesia, tahun …..), hal.25.
c. Apabla sumber sebelumnya ingin diulang kembali tetapi telah diselingi
1

dengan sumber lainnya, maka penulisan dimaksud dengan mempergunakan istilah op.cit. Dengan catatan halamannya berbeda dengan sumber di atas yang di ulang tersebut. Contoh: 21

Padmo Wahjono, Survai tentang Perkembangan Tata Hukum Nasional Indonesia, (Jakarta: Ghalia Indonesia, tahun …..), hal.18. 2 Roeslan Saleh, Segi Lain Hukum Pidana, (Jakarta: Ghalia Indonesia, tahun …..), hal.48-50. 3 Op.Cit. hal.25.
d. Apabila pengulangan sumber yang sama dan terjadi serupa dengan keadaan di

1

atas (c) tetapi pengualangan tersebut dalam halaman yang sama, maka dipergunakan dengan istilah Loc.cit. Contoh: K Wantjik Saleh, Tindak Pidana Korupsi dan Suap, (Jakarta: Ghalia Indonesia, tahun …..), halaman 4. 2 Martiman Prodjohamidjojo, Tanya Jawab KUHAP, (Jakarta: Ghalia Indonesia, tahun …..), hal.10-15. 3 Loc Cit. Kadang dijumpai kutipan suatu pendapat atau gagsan yang berasal dari surat kabar, majalah, bulletin dan sebagainya. Penulisannya dalam catatan kaki pada dasarnya sama dengan buku, hanya ada beberapa perbedaan dengan urutan penulisan sebegai berikut: 1. Nama majalah atau surat kabar dimana tulisan itu diambil dan diakhiri dengan tanda koma.
2. Nama penulis yang bersangkutan dan diakhiri dengan tanda koma.
1

3. Judul dari tulisan atau judul berita, diakhiri tanda koma. 4. Tanggal, bulan dan tahun penerbitannya serta halaman surat kabar atau majalah yang bersangkutan dan diakhiri dengan tanda titik. Keduanya baik catatan kaki maupun daftar pustaka sebagai sumber dalam penulisan, namun mempunyai perbedaan. Catatan kaki: 1. Ditulis pada bagian bawah konsep di dalam halaman di mana sumber tersebut di pakai/ ditulis 2. Ditulis apabila dipergunakan secara langsung sebagai sumber, baik dikutip maupun diformulasikan dalam redaksinya sendiri (pengutip). 22

3. Ditunjuk secara langsung pada halaman buku yang digunakan 4. Dengan mempergunakan berbagai istilah Daftar pustaka: 1. Ditulis pada bagian belakang dan pada akhir naskah 2. Isinya bukan merupakan kutipan langsung atau bentuk formulasi melainkan sebagai bacaan 3. Ditulis dalam halaman tersendiri 4. Disusun secara alfabetis 5. Apabila berbentuk peraturan diawali dengan kata Indonesia. 6. Daftar pustaka juga memuat buku-buku yang dipergunakan dalam catatan kaki.

2.2.5 Peletakan dan Penomoran Gambar

Yang termasuk gambar antara lain gambar, ilustrasi, grafik, diagram, dan lainlain. Garis batas empat persegi panjang gambar, diagram atau ilustrasi (garis batas tersebut dapat berupa garis semu) diletakkan sedemikian rupa sehingga garis batas tersebut tidak melampaui batas kertas yang boleh dicetak. Jika gambar diletakkan di antara baris-baris kalimat teks, maka garis batas gambar harus terletak tiga spasi dibawah garis kalimat sebelumnya, begitu juga dengan teks setelah gambar harus terletak tiga spasi di bawah baris terakhir gambar. Nomor dan judul gambar diletakkan di bawah gambar. Judul gambar harus sama dengan judul gambar yang tercantum pada halaman daftar gambar dan ilustrasi. Gambar yang memerlukan halaman yang lebih lebar dari halaman naskah sebaiknya dimasukkan ke dalam lampiran. 2.2.6 Penomoran Bab dan Sub Bab Berikut adalah cara penomoran bab dan sub bab: 23

-

Setiap bab dinomori dengan menggunakan angka romawi. Subbab dinomori dengan menggunakan angka latin dengan mengacu pada nomor bab/subbab dimana bagian ini terdapat. II ………. (Judul Bab) 2.1 ………………..(Judul Subbab) 2.2 ………………..(Judul Subbab) 2.2.1 ………………(Judul Sub-Subbab)

-

Penulisan nomor dan judul subbab dimulai dari kiri, dimulai dengan huruf besar. Penulisan Bilangan dan Satuan

2.2.7
-

Bilangan harus diketik dengan angka, kecuali pada permulaan kalimat, angka harus dieja Bilangan desimal ditandai dengan koma, bukan titik Satuan yang dipakai sedapat-dapatnya satuan SI dan dinyatakan dengan singkatan resminya tanpa titik di belakangnya Nomor urut persamaan atau rumus matematik, reaksi kimia, dan lain-lainnya ditulis dengan angka Arab di dalam tanda kurung () dan ditempatkan di dekat batas tepi kanan.

-

-

2.2.8

Penyimpanan Softcopy Skripsi Penyimpanan skripsi tidak hanya dalam bentuk hardcopy saja namun

penyimpanan skripsi dapat dalam bentuk file atau softcopy. Sehubungan dengan hal tersebut perlu ada pedoman untuk penyimpanan dalam bentuk file atau softcopy ini. Untuk menjaga kualitas dan kelestarian CD direkomendasikan CD yang dipergunakan adalah yang berkualitas baik dengan merek yang terkenal, seperti verbatim, maxcell, benq, dsb. 2.2.8.1 Format CD

24

Ketentuan format CD untuk skripsi dalam bentuk file (soft copy) :
a.

File soft copy skripsi disimpan dalam CD berukuran standar (diameter 12 cm / 4,6 inci) File soft copy skripsi dalam bentuk pdf. CD diberi label dengan : Judul Nama penulis NPM Departemen Tahun lulus Label diletakan pada permukaan CD Penulisan label menggunakan huruf Times New Roman berukuran 10 pt dengan jarak 1 spasi, yang ketentuan sebagai berikut :
-

b.

c.

d.
e.

Judul, nama penulis dan NPM menggunakan huruf kapital yang dicetak tebal (bold) Nama departemen dan tahun lulus tidak perlu menggunakan huruf kapital semua, hanya pada awal kata saja dan tidak perlu di cetak tebal (bold)

-

f.

Contoh format label pada permukaan CD dapat dilihat pada gambar berikut:

25

2.2.8.2 Format Penyimpanan CD CD disimpan dalam tempat penyimpanan yang terbuat dari plastik bening. Tempat penyimpanan CD diberi label yang berukuran 12 x 12 cm. Jenis huruf (font) yang digunakan pada label adalah Times New Roman dengan huruf kapital, yang diletakan di tengah, dengan ketentuan ukuran sebagai berikut : Judul skripsi, ukuran huruf 11 pt, cetak tebal (bold) Kata “oleh”, ukuran huruf 11 pt, cetak tebal (bold) Nama Mahasiswa, ukuran huruf 11 pt, cetak tebal (bold) NPM, ukuran huruf 11 pt , cetak tebal (bold) Logo UI, ukuran tinggi 2 cm tanpa garis segi lima Nama Departemen, ukuran huruf 11 pt, cetak tebal (bold) Nama Fakultas, ukuran huruf 11 pt , cetak tebal (bold) Bulan dan tahun penyelesaian , ukuran huruf 11 pt , cetak tebal (bold) Jarak tiap baris adalah 1 spasi

26

-

Label ini dimasukan kedalam tempat penyimpanan CD yang terbuat dari plastik bening Contoh format label pada CD dapat dilihat pada gambar berikut:

-

BAB III PENUTUP
3.1 Kesimpulan

Penyusunan karya ilmiah merupakan salah satu syarat untuk menyelesaikan suatu bidang studi. Dalam penyusunan karya ilmiah dilakukan sebuah penelitian yang nantinya akan menghasilkan data-data. Data-data tersebut dianalisis dan diolah yang kemudian dituangkan dalam bentuk laporan. 27

Dalam penyusunan laporan diperlukan format agar laporan rapi dan mudah dimengerti oleh pembacanya. Laporan inilah yang selanjutnya disebut dengan skripsi. Skripsi terdiri atas tiga bagian yaitu bagian awal, bagian isi dan bagian penutup. Teknik penulisan skripsi pada umumnya meliputi tata cara penulisan skripsi, antara lain pembuatan sampul, cara penomoran halaman, penulisan daftar pustaka, penulisan catatan kaki, peletakan dan penomoran gambar, penomoran bab dan sub bab, serta penulisan bilangan dan satuan.

DAFTAR PUSTAKA Fakultas Teknik Universitas Indonesia. 2006. Pedoman Penulisan Skripsi 2006,(Online),(www.metal.ui.ac.id, diakses 25 Oktober 2008) Narbuko, Cholid, Drs dan Drs. H. Abu Achmadi. Metodologi Penelitian. 1999. Bumi Aksara: Jakarta. Subagyo,P,Joko,SH. Metode Penelitian dalam Teori dan Praktek. 2004. Rineka Cipta: Jakarta.

28

Supranto,J,M.A. Metode Riset Aplikasi dalam Pemasaran. 1997. Rineka Cipta: Jakarta. Universitas Dr. Soetomo. 2007. Pedoman Penulisan Skripsi Fakultas Sastra. (Online),(http://fs.unitomo.ac.id, diakses 25 Oktober 2008) Universitas Gajah Mada. 2000. Tutorial Skripsi. (Online), (web.ugm.ac.id, diakses 25 Oktober 2008)

29

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->