ANALISIS HUBUNGAN KINERJA KEUANGAN KOPERASI DENGAN PROMOSI EKONOMI ANGGOTA KOPERASI “SOEDIRMAN” PURWOKERTO

SKRIPSI

Oleh : Ronaldi Alhadi C1C000041

DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN FAKULTAS EKONOMI PURWOKERTO 2007

DAFTAR ISI

Halaman HALAMAN JUDUL ................................................................................. HALAMAN PENGESAHAN ................................................................... PERNYATAAN ......................................................................................... MOTTO ...................................................................................................... PERSEMBAHAN ...................................................................................... KATA PENGANTAR ............................................................................... DAFTAR ISI .............................................................................................. DAFTAR TABEL ...................................................................................... DAFTAR GAMBAR ................................................................................. DAFTAR LAMPIRAN ............................................................................. RINGKASAN ............................................................................................ SUMMARY ................................................................................................ I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah .......................................................... B. Perumusan Masalah ................................................................. C. Pembatasan Masalah ............................................................... D. Tujuan dan Kegunaan Penelitian ............................................. E. Kerangka Pemikiran ................................................................ F. Hipotesis .................................................................................. II. TINJAUAN PUSTAKA A. Pengertian Koperasi ................................................................. B. Pengertian Anggota Koperasi ................................................... C. Prinsip Koperasi ....................................................................... D. Kinerja Keuangan Koperasi ..................................................... E. Promosi Ekonomi Anggota ...................................................... F. Penelitian Terdahulu ................................................................ 10 11 13 14 18 21 1 4 6 6 7 9 i ii iii iv v vi viii xi xii xiii xiv xv

viii

Halaman III. METODE PENELITIAN DAN ANALISIS A. Metode Penelitian ..................................................................... 1. Jenis dan Lokasi Penelitian ................................................. 2. Obyek Penelitian ................................................................. 3. Teknik Pengumpulan Data .................................................. B. Metode Analisis ......................................................................... 1. Definisi Operasional ............................................................ 2. Analisis Perkembangan Kinerja Keuangan Koperasi "Soedirman" Purwokerto ..................................................... 3. Analisis Perkembangan Promosi Ekonomi Anggota Koperasi "Soedirman" Purwokerto ..................................... 4. Analisis Signifikansi Hubungan Antara Kinerja Keuangan Dengan Promosi Ekonomi Anggota Koperasi "Soedirman" ......................................................................... IV. HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Tinjauan Umum Koperasi "Soedirman" .................................. 1. Sejarah Singkat .................................................................... 2. Struktur Organisasi .............................................................. 3. Usaha Pelayanan Anggota ................................................... 4. Partisipasi Anggota .............................................................. B. Analisis Data Dan Pembahasan ................................................ 1. Analisis Perkembangan Kinerja Keuangan Koperasi “Soedirman” Purwokerto ..................................................... 2. Analisis Perkembangan Promosi Ekonomi Anggota Koperasi “Soedirman” Purwokerto ..................................... 3. Analisis Signifikansi Hubungan Antara Kinerja Keuangan dengan Promosi Ekonomi Anggota Koperasi “Soedirman” Purwokerto .......................................................................... 34 34 35 36 40 40 40 48 22 22 22 22 23 23 25 30

31

50

ix

............. V..................................... Signifikansi Hubungan Antara Kinerja Keuangan Dengan Promosi Ekonomi Anggota ...................... Implikasi ... DAFTAR PUSTAKA . 2....................................................................................... 1..... LAMPIRAN ..................... 51 51 52 53 55 56 57 59 x .............. KESIMPULAN DAN IMPLIKASI A........................C............................................................................. Pengujian Hipotesis .................................. Trend Promosi Ekonomi Anggota ............................................................................................. Kesimpulan ..... B........................ Trend Kinerja Keuangan .................................. 3..........................................................

........... Tabel 2......................... Pendapatan operasional...................................... Promosi ekonomi anggota tahun 2000 sampai dengan 2005 ........... Total aset.........DAFTAR TABEL Tabel Halaman Tabel 1........ Total simpanan dan total ekuitas serta rasio pertumbuhan asset tahun 2001 sampai dengan 2005 ........................ Tabel 4........ biaya operasional dan ekuitas tahun 2001 sampai dengan 2005 ......................... 41 43 46 49 xi ............ Tabel 3.......... total kewajiban dan rasio kecukupan modal tahun 2001 sampai dengan 2005 .............

.........DAFTAR GAMBAR Gambar Halaman 36 1....... Struktur Organisasi Koperasi "Soedirman" .............. xii ..................

Lampiran 2. Lampiran 5. Lampiran 9. Lampiran 4. Lampiran 8. Lampiran 3. Lampiran 7. Lampiran 6. Neraca konsolidasi komparatif koperasi "Soedirman" tahun 2000 sampai dengan tahun 2005 Perhitungan hasil usaha konsolidasi komparatif koperasi "Soedirman" tahun 2000 sampai dengan tahun 2005 Laporan Promosi Ekonomi Anggota koperasi "Soedirman" tahun 2000 sampai dengan tahun 2005 Analsis trend variabel kecukupan modal (X1) Analsis trend variabel pertumbuhan aset (X2) Analsis trend variabel penjagaan ekuitas (X3) Analsis trend variabel promosi ekonomi anggota (Y) Tabel Perhitungan Korelasi Perhitungan Determinan xiii .DAFTAR LAMPIRAN Lampiran Lampiran 1.

sejalan dengan perkembangan yang meningkat pada rasio penjagaan ekuitas yang menggambarkan kemampuan koperasi mendapatkan profit. Bagi anggota Koperasi "Soedirman" perlu untuk meningkatkan partisipasi ekonomi dalam unitunit usaha koperasi. Penelitian ini bertujuan untuk menganalisis perkembangan kinerja keuangan. Penelitian ini memberikan implikasi antara lain kepada pengurus koperasi "Soedirman" agar lebih memperhatikan rasio kinerja keuangan yang mengalami penurunan dan lebih memotivasi partisipasi ekonomi anggota.RINGKASAN Penelitian ini berjudul Analisis Hubungan Kinerja Keuangan Koperasi Dengan Promosi Ekonomi Anggota Koperasi “Soedirman” Purwokerto. Kata Kunci : analisis hubungan. Koperasi "Soedirman" xiv . promosi ekonomi. Pada dasarnya rasio kecukupan modal berada dalam kondisi yang baik. mengingat promosi ekonomi yang diperoleh anggota tidak dapat lepas dari partisipasi ekonomi anggota. sebagai salah satu penilaian kinerja keuangan. Penelitian ini membuktikan bahwa kinerja keuangan menunjukkan perkembangan yang menurun. perkembangan promosi ekonomi anggota dan untuk mengetahui signifikansi hubungan antara kinerja keuangan dengan promosi ekonomi anggota koperasi “Soedirman” Purwokerto. namun dalam perkembangannya mengalami penurunan. kinerja keuanga n. promosi ekonomi anggota menunjukkan perkembangan yang meningkat dan terdapat hubungan positif yang kuat antara kinerja keuangan dengan promosi ekonomi anggota dengan nilai r2 sebesar 0.86. Promosi ekonomi anggota pada Koperasi "Soedirman" yang bersumber dari pembagian SHU mengalami peningkatan. Perkembangan kinerja keuangan yang menurun ini disebabkan adanya perkembangan yang menurun pada rasio kecukupan modal.

in line with growth of equity protection ratio which represent the ability of co-operation gain profit.86. considering economic promotion which obtained by member cannot just come from member’s economic participation. For Co-Operation member of Koperasi "Soedirman" required to to improve economic participation in co-operation business units. The decreasing of financial performance caused by the existence of decreasing growth at capital adequacy ratio. as one of the financial performance assessment. capital adequacy ratio reside in good condition. growth of economic promotion of co-operation member and to know a degree of correlation between financial performance with economic promotion of co-operation member at Koperasi “Soedirman" Purwokerto. Koperasi "Soedirman" xv . This Research prove that financial performance shows decreasing growth. Keywords : analysis of correlation. but its growth is decreasing. This research aim to analyse growth of financial performance. Economic promotion Cooperation Member Koperasi "Soedirman" which come from natural SHU. Basically.SUMMARY This research is entitled Analysis on Correlation between Financial Performance with Economic Promotion of Co-operation Member of Koperasi "Soedirman" Purwokerto. Implications drawn from the research are more need attention for which financial performance ratio degradation and give more motivation to cooperation member in dedicating economic participation. economic promotion of co-operation member shows increasing growth and there is strong positive correlation between financial performance with economic promotion of cooperation member with value of r2 equal to 0. financial performance. has an increasing growth. economic promotion.

dan dalam penjelasannya disebutkan bahwa “Koperasi” merupakan lembaga ekonomi yang sesuai dengan prinsip-prinsip tersebut (Siagian. 2006). sampai 1 . dinyatakan bahwa koperasi sebagai sokoguru perekonomian nasional. Beberapa tahun setelahnya lembaga ini mulai tumbuh dan berkembang yang dipelopori oleh Budi Utomo pada tahun 1910 dalam bentuk koperasi konsumsi.I. 2006). kontribusinya dalam perekonomian nasional hanya satu persen (Siagian. Secara kumulatif Koperasi belum berperan dalam perekonomian Indonesia. Dalam Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan yang diterbitkan oleh Ikatan Akuntan Indonesia (IAI). Kenyataan ini didukung pula oleh pernyataan Presiden RI pada HUT Koperasi tahun 2002 lalu. 2006). keberadaan koperasi mendapat tempat yang terhormat. sejak dikeluarkannya Inpres nomor 18 tahun 1998 yang menderegulasi pendirian/pembentukan koperasi baru pada tahun 1998. “Koperasi Indonesia jalan seperti bekicot” (Siagian. 2006). Lebih lanjut diinformasikan bahwa menurut Bappenas dan Kantor Mennegkop. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Koperasi sebagai salah satu pelaku ekonomi telah ada dan berdiri di Indonesia sejak lebih dari satu abad yang lalu. Pada masa kemerdekaan. dalam Undang-Undang Dasar 1945 pasal 33 disebutkan bahwa perekonomian Indonesia dibangun atas dasar kekeluargaan dan usaha bersama. tepatnya pada tahun 1896 dalam bentuk koperasi kredit di Jawa Tengah (Siagian.

keberhasilan koperasi dinilai bukan dari besarnya profit tiap tahunnya. 2002 : 27. pemberian balas jasa yang terbatas terhadap modal.2 dengan tahun 2001. Berdasarkan pada rumusan dan beberapa uraian tersebut. Ikatan Akuntan Indonesia (IAI. dapat dinyatakan bahwa koperasi adalah badan usaha yang mengorganisir pemanfaatan dan pendayagunaan sumber daya ekonomi para anggotanya atas dasar prinsip-prinsip koperasi dan kaidah usaha ekonomi untuk meningkatkan taraf hidup anggota pada . jumlah Koperasi dan anggotanya meningkat secara signifikan. pendidikan perkoperasian dan kerja sama antar-koperasi. pengelolaan dilakukan demokratis pembagian hasil usaha dilakukan secara adil sebanding dengan besarnya jasa usaha masingmasing anggota. (Winawati. Dinyatakan pula mengenai karakteristik koperasi. namun secara kumulatif kinerja keuangan koperasi. dengan demikian koperasi merupakan gerakan ekonomi rakyat dan sokoguru perekonomian nasional. kenggotaan bersifat terbuka. yaitu: Koperasi adalah badan usaha yang mengorganisir pemanfaatan dan pendayagunaan sumber daya ekonomi para anggotanya atas dasar prinsipprinsip koperasi dan kaidah usaha ekonomi untuk meningkatkan taraf hidup anggota pada khususnya dan masyarakat daerah kerja pada umumnya. 2004). cenderung mengalami penurunan. Prinsip-prinsip tersebut terdiri dari: kemandirian.1) merumuskan suatu prinsip koperasi sebagai berikut: Prinsip-prinsip koperasi merupakan landasan pokok koperasi dalam menjalankan usahanya sebagai badan usaha dan gerakan ekonomi rakyat. 2002) dalam Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan (PSAK No 27. Koperasi bukanlah profit center melainkan service center. yaitu profitabilitas dan efisiensi usaha koperasi. tetapi dari pelayanannya kepada anggota. Koperasi yang kuat adalah koperasi yang mampu melaksanakan pelayanan memenuhi tuntutan dan kebutuhan anggota yang ditetapkan bersama.

Anggota Koperasi "Soedirman" tidak terbatas pada mahasiswa Universitas Jenderal Soedirman saja. sukarela dan terbuka. seperti halnya badan usaha lainnya. Usaha yang dilakukan koperasi adalah semata-mata dalam rangka mendayagunakan sumber daya ekonomi anggota. Dengan demikian terdapat suatu sirkulasi kegiatan dan manfaat. kinerja yang baik dan profit yang tinggi. Koperasi "Soedirman" adalah sebuah koperasi yang berada di lingkungan Universitas Jenderal Soedirman yang berusaha untuk dapat mencapai keinginan anggotanya sesuai yang diamanatkan dalam rapat tahunan anggota (RAT). Sebagai badan usaha yang bergerak di bidang ekonomi yang mempunyai tujuan utama untuk mensejahterakan anggotanya. Dalam pelaksanaan kegiatannya Koperasi "Soedirman" menghadapi permasalahan yang salah satunya adalah rendahnya partisipasi anggota (Ahmad Yusri. tetapi juga masyarakat umum karena sistem keanggotaan Koperasi "Soedirman" yang bebas.3 khususnya. yang pada akhirnya memberikan manfaat kepada anggota itu sendiri. Anggota juga memiliki peran besar dalam kegiatan operasional koperasi. bermula dari kegiatan dan usaha yang dilakukan anggota koperasi dalam kegiatan operasional koperasi. partisipasi ekonomi ataupun penentu kebijakan. pada akhirnya akan memberikan manfaat pada peningkatan taraf hidup anggota. kemudian anggota kembali memberikan partisipasinya dalam kegiatan koperasi. dan seterusnya. 2003). selain . baik dalam bentuk penyertaan modal. Apabila koperasi beroperasi dengan baik. Koperasi "Soedirman" dituntut untuk menjalankan aktivitasnya secara efektif agar tujuannya dalam mensejahterakan anggotanya dapat tercapai. dengan tujuan meningkatkan taraf hidup anggotanya.

B. namun yang lebih utama adalah bagaimana koperasi memberikan kesejahteraan kepada anggotanya. Profit ataupun kinerja yang baik belum mencerminkan peningkatan taraf hidup anggota. dengan mengambil judul ”Analisis Hubungan Antara Kinerja Keuangan Koperasi dengan Promosi Ekonomi Anggota Koperasi Soedirman Purwokerto”. Pendayagunaan sumberdaya merupakan suatu upaya dalam menciptakan kesejahteraan anggota.4 itu agar kelangsungan hidup koperasi dapat dipertahankan dan berkembang dengan baik. Berdasarkan latar belakang tersebut. pada hakekatnya koperasi tidak cukup hanya dilihat dari seberapa besar profit atau keuntungannya. Hasil dari kinerja keuangan yang baik tentunya akan diberdayakan untuk kesejahteraan anggota dalam bentuk promosi ekonomi anggota. Perumusan Masalah Berdasarkan latar belakang tersebut. terlihat bahwa anggota memiliki peranan signifikan dalam kegiatan operasional koperasi dan perkembangan usaha. Untuk itu pengelolaan yang baik harus dilaksanakan agar dapat mencapai kinerja keuangan yang baik yang diinginkan para anggotanya. maupun kinerjanya. sehingga perlu dilihat seberapa besar anggota menerima manfaat ekonomi dari koperasi. Secara logis. terdapat suatu hubungan antara usaha dan . Hal ini menarik untuk dilakukan studi mengenai pendayagunaan sumberdaya anggota dan manfaat ekonomi yang diperoleh anggota koperasi. sebagaimana prinsip koperasi. Berdasarkan uraian tersebut tampak adanya hubungan antara kinerja keuangan koperasi dengan prmosi ekonomi anggota sebagai usaha dalam mensejahterakan anggota.

Rendahnya kesadaran pribadi para anggota koperasi ini mengakibatkan timbulnya sleeping members yang tidak pernah memberikan kontribusi bagi koperasi. yang juga telah mempelopori sistem keanggotaan yang terbuka dan sukarela. (Eko Riyanto. dengan mengadakan program pendidikan dasar perkoperasian bagi anggota baru yang masuk. Kondisi tersebut berbeda dengan kondisi Koperasi “Soedirman” sebelum tahun 1998. sebelum kebijakan ini dikeluarkan. Sebelum tahun 1998. tujuan dan motivasi yang beraneka ragam. 2003). Telah banyak koperasi yang tumbuh di negara ini. begitu pula sebaliknya. namun bila melihat berdasarkan karakteristik koperasi. bentuk kegiatan. usaha yang telah dilakukan dengan baik tentunya akan menghasilkan nilai yang baik.5 hasil yang diperoleh dari usaha tersebut. Berdasarkan latar belakang dan uraian tersebut dapat dilihat kepedulian Koperasi “Soedirman” Purwokerto kepada anggotanya dalam usahanya . seluruh mahasiswa Universitas Jenderal Soedirman adalah anggota Koperasi “Soedirman” Purwokerto. Koperasi “Soedirman” Purwokerto juga telah melakukan perubahan lain. Mahasiswa Universitas Jenderal Soedirman Purwokerto telah memiliki sebuah lembaga koperasi yang bernama “Soedirman”. Mahasiswa turut serta pula dalam dunia perkoperasian dengan berpartisipasi pada lembaga koperasi yang menaunginya. Mereka menjadi anggota koperasi tanpa adanya kesadaran pribadi. Dalam kondisi normal. tidak akan diperoleh hasil yang baik tanpa diiringi usaha yang baik. melainkan karena suatu peraturan yang mengikatnya. dengan latar belakang. semua koperasi itu berusaha untuk memberikan kemakmuran bagi anggotanya.

yaitu: 1. Tujuan Penelitian a.6 melaksanakan aktivitas berdasarkan pada jatidiri koperasi. c. 2003. Untuk menganalisis perkembangan kinerja keuangan koperasi “Soedirman” Purwokerto. Pembatasan Masalah Dalam penelitian ini lingkup penelitian dibatasi pada analisis kinerja keuangan koperasi dan promosi ekonomi anggota koperasi “Soedirman” Purwokerto dalam kurun waktu lima periode terakhir yaitu pada periode tahun 2001. Untuk menganalisis perkembangan promosi ekonomi anggota koperasi “Soedirman” Purwokerto. D. Apakah kinerja keuangan koperasi “Soedirman” Purwokerto mengalami peningkatan? 2. b. 2002. Apakah perkembangan kinerja keuangan koperasi berhubungan signifikan dengan perkembangan promosi ekonomi anggota koperasi “Soedirman” Purwokerto? C. dalam penelitian ini dirumuskan beberapa permasalahan. . Untuk mengetahui signifikansi hubungan antara kinerja keuangan dengan promosi ekonomi anggota koperasi “Soedirman” Purwokerto. 2004 dan 2005. Oleh karena itu. Apakah promosi ekonomi anggota koperasi “Soedirman” Purwokerto mengalami peningkatan? 3. Tujuan dan Kegunaan Penelitian 1.

2002 : 27. b.7 2. Penelitian ini memiliki kegunaan antara lain: a. hasil kerja dalam hal ini adalah objek yang dirujuk oleh kata kinerja tersebut. Bagi pengurus Koperasi Koperasi “Soedirman” Purwokerto. hasil penelitian ini dapat digunakan sebagai masukan dalam menentukan kebijakan di masa mendatang dan dalam rangka meningkatkan kinerja keuangan koperasi dan kesejahteraan anggota. Penelitian ini berkonsentrasi pada pendayagunaan sumber daya dan manfaat yang diperoleh anggota. Bagi anggota Koperasi “Soedirman” Purwokerto. yang merupakan bentuk dari upaya mensejahterakan anggota. 2006). . oleh sebab itu hasil kerja yang dimaksud dalam penelitian kali ini adalah hasil kerja dalam pendayagunaan sumber daya.org. E. Kerangka Pemikiran Secara harfiah. wikipedia.34) adalah : Promosi ekonomi anggota adalah peningkatan pelayanan koperasi kepada anggotanya dalam bentuk manfaat ekonomi yang diperoleh sebagai anggota koperasi. 2002) dalam Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan (PSAK No 27. hasil penelitian ini dapat digunakan sebagai informasi yang akan memotivasi peningkatan partisipasi dalam kegiatan koperasi. Pengertian promosi anggota menurut Ikatan Akuntan Indonesia (IAI. Kegunaan Penelitian Hasil penelitian ini akan menjabarkan mengenai pendayagunaan sumberdaya anggota yang dicerminkan dalam kinerja keuangan koperasi dan hubungannya dengan promosi ekonomi anggota. kinerja dapat diartikan sebagai hasil kerja (www.

pada hakikatnya akan memberikan sumbangsih yang lebih besar dalam peningkatan taraf hidup anggotanya. meskipun demikian koperasi diusahakan agar tidak menderita kerugian. Kembali pada tujuan utama koperasi untuk mengembangkan kesejahteraan anggota. Dengan demikian semakin baik koperasi mendayagunakan sumberdaya. perhitungan hasil usaha (PHU). Salah satu cara agar dapat memprediksi bahwa suatu bentuk usaha dapat menjamin kelangsungan hidupnya adalah dengan menganalisis laporan keuangan dari periode ke periode yang lain dalam bentuk analisis kinerja keuangan. laporan ini menjabarkan mengenai manfaat ekonomi yang diperoleh anggota dari keikutsertaannya sebagai anggota koperasi dan partisipasi ekonomi yang telah dilakukan oleh anggota. laporan arus kas dan laporan promosi ekonomi anggota. Manfaat yang diterima anggota lebih diutamakan daripada kinerja keuangan. Hasil dari analisis tersebut dapat memberikan informasi mengenai prestasi kinerja keuangan di masa lalu. Koperasi adalah kumpulan orang-orang dan bukan kumpulan modal. koperasi yang memiliki . Hal ini dimaksudkan agar koperasi dapat menjamin kelangsungan hidupnya sekaligus memberikan manfaat kepada anggotanya. Manfaat yang diterima anggota dari kegiatan koperasi dapat terlihat dari laporan promosi ekonomi anggota. sehingga kinerja keuangan bukan ukuran utama. Tujuan utama koperasi adalah untuk mengembangkan kesejahteraan anggota pada khususnya dan masyarakat pada ummnya. prestasi kinerja keuangan yang telah diraih koperasi sejatinya memberikan kontribusi dalam bentuk manfaat ekonomi bagi anggota.8 Penyajian laporan promosi ekonomi anggota telah tercakup dalam penyajian laporan keuangan koperasi yang sejatinya terdiri dari neraca. Dengan kata lain.

Kinerja keuangan berhubungan signifikan dengan promosi ekonomi anggota Koperasi “Soedirman” Purwokerto. koperasi beroperasi dengan mendayagunakan sumber daya ekonomi untuk meningkatkan taraf hidup anggota. baik dalam pendayagunaan sumber daya maupun output hasil kerja koperasi ditujukan untuk meningkatkan taraf hidup anggota. . Promosi ekonomi anggota Koperasi “Soedirman” Purwokerto selama periode yang diteliti menunjukkan perkembangan yang meningkat. Segala daya upaya yang dilakukan koperasi berorientasi positif dalam memperoleh profit. F. Hipotesis Bertitik tolak dari kerangka pemikiran yang telah dikemukakan sebelumnya. 3. Hipotesis yang diajukan dalam penelitian ini adalah : 1. 2.9 kinerja yang meningkat secara otomatis promosi ekonomi anggota ikut meningkat. dengan demikian antara kinerja dengan promosi ekonomi memiliki hubungan yang erat. Kinerja keuangan koperasi “Soedirman” Purwokerto selama periode yang diteliti menunjukkan perkembangan yang meningkat.

Maksud dari istilah koperasi di sini adalah suatu bentuk perusahaan yang didirikan oleh orang-orang tertentu. badan usaha yang beranggotakan orang-seorang atau badan hukum Koperasi dengan melandaskan kegiatannya berdasarkan prinsip koperasi sekaligus sebagai gerakan ekonomi rakyat yang berdasarkan atas asas kekeluargaan”. Pengertian Koperasi Koperasi berasal dari Bahasa Inggris co-operation yang berarti usaha bersama. Dalam penjelasan pasal 33 UUD 1945 antara lain dikemukakan:” ... yang dimaksud dengan Koperasi di Indonesia adalah: “. 1997).II. Bangun perusahaan yang sesuai dengan itu ialah koperasi”. Dalam pasal 3 UU No 25 / 1992 (Baswir. 1997). Menurut pasal 1 UU No 25 / 1992 (Baswir. perekonomian disusun sebagai usaha bersama berdasarkan asas kekeluargaan. koperasi merupakan badan usaha yang beranggotakan orang seorang atau badan hukum koperasi dengan melandaskan kegiatannya berdasarkan prinsip koperasi sekaligus sebagai gerakan ekonomi rakyat yang berdasar atas asas kekeluargaan. Menurut Depkop dan UKM (2002). TINJAUAN PUSTAKA A... Dasar hukum keberadaan koperasi di Indonesia adalah pasal 33 UUD 1945 dan UU No 25 tahun 1992 tentang perkoperasian. 1997) dikemukakan bahwa tujuan koperasi sebagai berikut: Koperasi bertujuan memajukan kesejahteraan anggota pada khususnya dan masyarakat pada umumnya serta ikut membangun tatanan 10 . berdasarkan aturan-aturan dan tujuan tertentu pula (Baswir.. untuk melaksanakan kegiatan-kegiatan tertentu.

2002) dalam Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan (PSAK No. adil. Beberapa definisi tersebut dapat dinyatakan bahwa koperasi adalah badan usaha yang mengorganisir pemanfaatan dan pendayagunaan sumber daya ekonomi para anggotanya atas dasar prinsip-prinsip koperasi dan kaidah-kaidah usaha ekonomi untuk meningkatkan taraf hidup anggota pada khususnya dan masyarakat daerah kerja pada umumnya. dan makmur berdasarkan Pancasila dan Undang-Undang Dasar 1945. Pengertian koperasi menurut Ikatan Akuntan Indonesia (IAI. 27. 27. 2002) dalam Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan (PSAK No. Koperasi menurut International Co-operative Alliance (ICA) dalam ICA Cooperatives Identity Statement. 2002 : 27. 4) adalah : Anggota koperasi adalah pemilik dan sekaligus pengguna jasa koperasi. 1995 (Ibnoe Soedjono.11 perekonomian nasional dalam rangka mewujudkan masyarakat yang maju. .17)) adalah: Koperasi adalah badan usaha yang beranggotakan orang-seorang atau badan hukum koperasi dengan melandaskan kegiatannya berdasarkan prinsip koperasi sekaligus sebagai gerakan ekonomi rakyat yang berdasar atas asas kekeluargaan. B. 2002 : 27. sosial dan budaya bersama melalui perusahaan yang mereka miliki bersama dan mereka kendalikan secara demokratis. dengan demikian koperasi merupakan gerakan ekonomi rakyat dan sokoguru perekonomian nasional. Manchester 23. 2001:64) Koperasi adalah perkumpulan otonom dari orang-orang yang bersatu secara sukarela untuk memenuhi kebutuhan-kebutuhan dan aspirasiaspirasi ekonomi. Pengertian Anggota Koperasi Anggota koperasi menurut Ikatan Akuntan Indonesia (IAI. dan telah membayar penuh simpanan pokok yang ditetapkan .

Apabila kewajiban menyetor simpanan pokok belum dipenuhi seluruhnya. Hak dan kewajiban anggota koperasi ini berdasar pada anggaran dasar/anggaran rumah tangga koperasi yang bersangkutan. 1997:13) didefinisikan bahwa anggota koperasi adalah pengguna jasa koperasi. 1997) disebutkan bahwa anggota koperasi adalah pelaku ekonomi yang pada saat bersamaan. Tercatatnya seseorang atau badan hukum koperasi menjadi anggota penuh suatu koperasi menimbulkan konsekuensi dipenuhinya berbagai hak dan kewajiban yang mengikat anggota yang bersangkutan. bertindak sebagai pemilik maupun pelanggan atau pemasok dari unit usahanya. maka yang bersangkutan belum diakui sebagai anggota penuh atau mungkin masih dicatat sebagai calon anggota. Di dalam anggaran dasar/anggaran rumah tangga koperasi juga terdapat aturan mengenai siapa saja yang berhak menjadi anggota koperasi yang bersangkutan dan syarat-syarat khusus yang harus dipenuhi bagi calon anggota koperasi untuk menjadi anggota koperasi. Oleh karena itu kepada mereka perlu dibina serta diberikan berbagai keterangan dan informasi yang selengkap-lengkapnya tentang koperasi dan keanggotaannya di dalam koperasi yang bersangkutan. Status ganda anggota koperasi. Penerapan dari prinsip pendidikan perkoperasian. selain tentunya telah pula memenuhi persyaratan-persyaratan administratif lainnya yang ditentukan oleh koperasi yang bersangkutan. sebagai pemilik sekaligus pengguna jasa koperasi ditetapkan pada saat anggota membayar penuh simpanan pokok yang ditetapkan. Menurut Benecke (dalam dalam Ropke.12 Anggota koperasi menurut Abrahamson (dalam Ropke. termasuk di .

2002. maka koperasi melaksanakan pula prinsip koperasi yaitu pendidikan perkoperasian dan kerja sama antar koperasi.go. Prinsip Koperasi Prinsip-prinsip koperasi menurut Ikatan Akuntan Indonesia (IAI. keanggotaan bersifat sukarela dan terbuka. 2002) dalam Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan (PSAK No. Undang-undang No. pemberian balas jasa yang terbatas terhadap modal.2) merupakan landasan pokok koperasi dalam menjalankan usahanya sebagai badan usaha dan gerakan ekonomi rakyat. pembagian hasil usaha dilakukan secara adil sebanding dengan besarnya jasa usaha masing-masing anggota. keanggotaan bersifat terbuka. Dalam mengembangkan koperasi. kemandirian.13 dalamnya adalah pendidikan bagi anggota dan atau calon anggota. d. pemberian balas jasa yang terbatas terhadap modal. pembagian sisa hasil usaha dilakukan secara adil sebanding dengan besarnya jasa usaha masing-masing anggota. c. 25 Tahun 1992 (www. C. 27. Anggota adalah pilar utama berdiri dan berkembangnya koperasi.id.papua. pengelolaan dilakukan secara demokratis. merupakan program kegiatan yang seharusnya berjalan . b. karena itu pendidikan perkoperasian kesinambungan. 27. pendidikan perkoperasian dan kerja sama antar-koperasi. 2007) menetapkan prinsip-prinsip koperasi sebagai berikut: a. e. pengelolaan yang dilakukan secara demokratis. Prinsip-prinsip tersebut terdiri dari: kemandirian.

14 Prinsip-prinsip koperasi (Microsoft Encarta. yang dikenal sebagai ”Prinsip Rochdale” (The Principles of Rochdale). ras. Dalam perkembangannya kinerja keuangan koperasi dapat diukur dengan menggunakan model yang disebut DLA (Development Ladder Assessment). pembagian sisa hasil usaha dilakukan secara adil sebanding dengan besarnya jasa masing-masing anggota. (3) pembagian keuntungan berdasarkan jumlah modal yang disetorkan ke koperasi. Prinsip-prinsip tersebut terdiri dari kemandirian. 2006). Rumusan ini dikemukakan oleh Canadian Co-Operative . dapat diketahui bahwa prinsip koperasi merupakan landasan pokok gerakan dalam menjalankan usahanya sebagai badan usaha dan gerakan ekonomi rakyat. pemberian balas jasa yang terbatas terhadap modal. pendidikan perkoperasian dan kerjasama antar koperasi. (4) distribusi sisa hasil usaha kepada anggota koperasi berdasarkan pada proporsi partisipasi anggota yang bersangkutan. kinerja dapat diartikan sebagai hasil kerja (www. 2003) bermula dari aturan-aturan umum pengelolaan koperasi yang dikembangkan oleh pelopor-pelopor koperasi di Rochdale. pengelolaan dilakukan secara demokratis. agama.org. (2) keanggotaan bersifat terbuka tanpa membedakan suku.wikipedia. Kinerja Keuangan Koperasi Secara makna harfiah. hasil kerja dalam hal ini adalah objek yang dirujuk oleh kata kinerja tersebut. D. keanggotaan bersifat terbuka. dengan satu suara mewakili satu individu tanpa memperhitungkan jumlah saham yang dimilikinya. Berdasar Prinsip Rochdale tersebut. pekerjaan ataupun simpatisan partai politik. status sosial. Prinsip Rochdale antara lain: (1) demokratis.

aktiva tetap. dana sosial. sumber daya dan jaringan (networking). terpercaya. dana promandiri. 2002. dana lingkungan. dana pendidikan. konsisten dan efektif dalam pembiayaan 3. Penilaian sumber daya antara lain dilakukan dengan perhitungan rasio kecukupan modal (M%) dengan rumus (Canadian Co-operative Association. investasi dan aktiva lain-lain di neraca periode yang bersangkutan Kewajiban : Total kewajiban (hutang dan berbagai simpanan dana anggota. 2002:19): M% = Aset .15 Association (2002) dalam INCODAP Semi-Annual Report April 1st. dana beasiswa) bersangkutan di neraca periode yang . yaitu visi. kapasitas.Kewajiban × 100% Kewajiban Keterangan : Aset : Jumlah aktiva lancar. Memberikan metoda penilaian yang cepat. Memberikan pembanding dan dasar yang sistematis untuk mengukur pengembangan kelembagaan sebuah koperasi dalam kurun waktu tertentu 2. 1. dana karyawan. Metode DLA ini secara keseluruhan memiliki tujuan antara lain: 1. Membantu mitra-mitra kerja untuk memahami lebih baik indikator kerja dari organisasi mereka dan menggalakan mereka untuk mengambil prakarsaprakarsa yang perlu untuk memperbaiki organisasi mereka Pada dasarnya metode ini memiliki empat aspek penilaian.

M>20% : Permodalan Kuat. Aset jauh melebihi kewajiban b. Kewajiban melebihi aset d.(Jumlah simpanan/saham + ekuitas t .2002:19): T= (Jumlah simpanan/saham + ekuitas t ) . 2002:19): a. secara terus menerus lebih dari 5% setiap tahun selama tiga tahun. Aset sedikit melebihi kewajiban. Rasio pertumbuhan aset (T) dengan rumus (Canadian Co-operative Association. simpanan wajib.1) × 100% Keterangan : T Simpanan Ekuitas : Rasio pertumbuhan aset : Jumlah simpanan sukarela di neraca periode yang diteliti : Terdiri dari modal anggota berbentuk simpanan pokok. modal penyertaan. 2.1 ) (Jumlah simpanan/saham + ekuitas t . : Permodalan Kurang. t t-1 : Periode yang diteliti : Satu periode sebelum periode yang diteliti Kriteria (Canadian Co-operative Association. modal sumbangan. . Hubungan antara aset dan kewajiban tidak diketahui atau tidak dapat diperoleh. M<5% : Permodalan Cukup. 2002:19): a. Permodalan Nyata-Nyata Kurang.16 Kriteria (Canadian Co-operative Association. M<-25% : Permodalan Tidak Cukup. Kewajiban jauh melebihi aset e. M>5% c. Pertumbuhan Positif Tinggi. cadangan dan sisa hasil usaha belum dibagi di neraca periode yang bersangkutan.

Ekuitas statis (± 1%). dengan rumus (Canadian Co-operative Association.Biaya operasional x100% Ekuitas . Campuran. Rasio penjagaan ekuitas. tetapi dipenuhi ketentuan bagi cadangan modal untuk tiga tahun. Pertumbuhan Negatif Tinggi. d. pembagian SHU/deviden positif dan dipenuhi ketentuan bagi cadangan modal untuk tiga tahun. Biaya operasional : total biaya yang dikeluarkan dalam operasional unit bisnis koperasi. rata-rata untuk tiga tahun menunjukan nilai positif c. pembagian SHU/deviden statis atau sedikit negatif (0 sampai dengan 3%). Ekuitas positif. Dikelola Dengan Baik. secara terus menerus lebih 5% setiap tahun selama tiga tahun. dipenuhi ketentuan bagi cadangan modal. Ekuitas positif. Dikelola Dengan Sangat Baik.17 b. pertumbuhan statistetapi aset tidak susut. 2002:19): a. b. secara terus menerus lebih dari 5% negatif akibat inflasi setiap tahun selama tiga tahun 3. Pertumbuhan Negatif. Kriteria (Canadian Co-operative Association. Pertumbuhan Statis. c. 2002:19) : Rasio penjagaan ekuitas = Keterangan : Pendapatan operasional : total pendapatan dari kegiatan operasional unit bisnis koperasi. pembagian SHU/deviden negatif (0 sampai dengan 3%). kegiatan Pendapatan operasional . Pertumbuhan Positif.

Sisa partisipasi minus ditutup oleh dana cadangan dan atau tanggung renteng dari anggota. Ekuitas dan bagian SHU/deviden negatif karena inflasi (lebih dari –3%). apapun maknanya adalah ”feasible” bagi kepentingan para anggotanya.34) adalah: Promosi ekonomi anggota adalah peningkatan pelayanan koperasi kepada anggotanya dalam bentuk manfaat ekonomi yang diperoleh sebagai anggota koperasi. 2002) dalam Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan (PSAK No. E. Ekuitas dan bagian SHU negatif (-10% atau lebih). Promosi Ekonomi Anggota Promosi ekonomi anggota merupakan kepentingan yang benar-benar sentral bagi koperasi. Pengertian promosi ekonomi anggota menurut Ikatan Akuntan Indonesia (IAI. Dalam hal ini anggota menerima manfaat ekonomi tambahan (di luar manfaat ekonomi langsung dari pelayanan koperasi) berupa pengembalian sisa partisipasinya. Dalam hal ini berarti . Sangat Buruk. Sisa Hasil Usaha (SHU) terdiri dari sisa partisipasi anggota dan laba koperasi. 27.18 d. mengandung arti bahwa jumlah partisipasi anggota terlalu kecil dan tidak mencukupi untuk menutup beban usaha dan beban perkoperasian. maka terdapat sisa partisipasi anggota bernilai positif. 2002 : 27. sehingga tidak menjadikan koperasi terpisah dari organisasi multi-personal lainnya. Namun demikian untuk mempromosikannya. Bila partisipasi neto anggota lebih besar dari pada beban usaha dan beban perkoperasian. Dikelola Dengan Buruk. e. Sisa positif dibagikan kepada anggota menurut jasa usaha masing-masing anggota. Dalam hal sisa partisipasi anggota bernilai negatif.

disebut manfaat efisiensi pembelian. manfaat harga berupa selisih harga antara harga yang dibayar oleh koperasi kepada anggota dengan harga yang dibayar oleh non-koperasi. agar koperasi ditempatkan pada posisi yang tepat dan tidak disalahtafsirkan dalam mengevaluasi kinerjanya. manfaat ekonomi langsung bagi anggota berupa manfaat harga. 2. Di dalam pemasaran/penjualan (Koperasi Produsen atau Koperasi Pemasaran). Manfaat ekonomi dari pembelian barang atau pengadaan jasa bersama. 4. 2001) yaitu: 1. Manfaat ekonomi dari pemasaran dan pengolahan bersama. Manfaat ekonomi dari simpan pinjam lewat koperasi. Oleh karena itu pengertian pembagian SHU dianggap sebagai manfaat ekonomis harus ditafsirkan secara hati-hati. yaitu harga barang jasa (dalam pembelian dan penjualan) dan harga uang (bunga uang dalam simpan pinjam). Laporan promosi ekonomi anggota merupakan wujud dari pencapaian tujuan koperasi. Manfaat ekonomi dalam bentuk pembagian sisa hasil usaha. 3.19 tidak ada manfaat ekonomis dari pembagian SHU. Hal ini harus dipahami benar oleh pihak-pihak di dalam maupun di luar koperasi. Berdasar pengertian tersebut. Laporan promosi ekonomi anggota adalah laporan yang memperlihatkan manfaat ekonomi yang diperoleh anggota koperasi selama satu tahun tertentu. disebut manfaat efektivitas . Di dalam pembelian (Koperasi Konsumen). Laporan tersebut mencakup empat unsur (Kantor Menteri Negara Koperasi dan Usaha Kecil Menengah RI. manfaat harga berupa selisih antara harga di koperasi dengan harga di luar koperasi.

Penyajian laporan promosi ekonomi anggota telah tercakup dalam penyajian laporan keuangan koperasi yang terdiri dari neraca. Manfaat tersebut mencakup manfaat yang diperoleh selama tahun berjalan dari transaksi yang dilakukan koperasi untuk anggota dan manfaat yang diperoleh pada akhir tahun buku dari pembagian sisa hasil usaha tahun berjalan. Manfaat ekonomi yang diperoleh anggota melalui penggunaan jasa pelayanan koperasi. Manfaat pengolahan bersama dapat berupa penghematan biaya produksi atau peningkatan produktivitas. disebut manfaat efisiensi penarikan kredit. persyaratan kredit yang ringan dan lain-lain. Setiap koperasi harus dapat menerjemahkan arti dari manfaat koperasi ke dalam satuan-satuan yang terukur menurut keperluannya masing-masing. sangat tergantung kepada jenis koeprasi dan usaha yang dijalankan oleh koperasi. Bunga kredit yang dibayarkan anggota kepada koperasi lebih rendah dari bunga kredit di luar koperasi. Bunga tabungan yang diterima anggota dari koperasi lebih tinggi dari bunga yang diterima anggota dari luar koperasi. Apapun bentuknya manfaat koperasi bagi anggota harus dapat ditampilkan di dalam Laporan Promosi Ekonomi Anggota. Laporan promosi ekonomi anggota ini disesuaikan dengan jenis koperasi dan usaha yang dijalankannya. 2. perhitungan hasil usaha (PHU). Di dalam hal simpan pinjam (Kantor Menteri Negara Koperasi dan Usaha Kecil Menengah RI. 2001) yaitu : 1. . 3. Atau manfaat lain misalnya dalam bentuk biaya transaksi kredit yang murah.20 penjualan. laporan arus kas dan laporan promosi ekonomi anggota. disebut manfaat efektivitas tabungan.

manajemen dan anggota. Penelitian Terdahulu 1.21 F. diperoleh nilai trend positif yang menunjukkan bahwa kinerja keuangan koperasi pada KPRI “MAS” Purbalingga tahun 1997 sampai dengan tahun 2001 meningkat 2. . Variabel yang digunakan adalah kinerja keuangan koperasi dan metode Development Ladder Assessment. Hasil penelitian menunjukkan bahwa berdasarkan perhitungan analisis trend. “Analisis Laporan Nilai Tambah Untuk Mengukur Kinerja Keuangan Koperasi Pada KPRI “MAS” Purbalingga”. “Analisis Kinerja Keuangan Koperasi Dengan Menggunakan Metode Development Ladder Assessment”. Eko Riyanto (2003). Variabel yang digunakan adalah nilai tambah dan kinerja keuangan koperasi. Begitupun dengan kinerja keuangan koperasi. adanya penanganan yang serius dalam pengelolaan sumber daya keuangan yang dimiliki dan adanya sebuah komunikasi yang efektif antara pengurus. Hasil penelitian menunjukkan bahwa adanya peningkatan kualitas manajemen. nilai tambah untuk tahun 1997 sampai dengan tahun 2001 memiliki kecenderungan meningkat. Adi Susilo (2003).

2. 2). 3. Metode Penelitian 1.III. 22 . Jenis dan lokasi penelitian Penelitian ini merupakan studi kasus pada Koperasi “Soedirman” Purwokerto. METODE PENELITIAN DAN ANALISIS A. Data yang berkaitan dengan kelembagaan Koperasi “Soedirman” Purwokerto yang dapat dijelaskan secara lisan. Wawancara Wawancara dilakukan dengan pengurus koperasi yang bertanggung jawab di bidang keuangan dan kelembagaan koperasi. Data yang diperoleh dari teknik ini adalah mengenai bidang usaha yang dijalankan serta dinamika kinerja keuangan koperasi dalam kesehariannya. Observasi Dilakukan dengan pengamatan langsung terhadap objek penelitian. Teknik pengumpulan data a. Obyek penelitian Obyek pada penelitian ini adalah hubungan antara kinerja keuangan koperasi dengan promosi ekonomi anggota Koperasi “Soedirman” Purwokerto. Penjelasan mengenai pengarsipan data keuangan dan gambaran ringkas kinerja keuangan Koperasi “Soedirman” Purwokerto yang dapat dijelaskan secara lisan. Data yang diperoleh dari teknik ini adalah: 1). b.

B. 2003. Daftar dan jumlah anggota Koperasi “Soedirman” Purwokerto tahun 2001. Studi Pustaka Dilakukan dengan mengumpulkan data dari buku-buku/literatur dan majalah ilmiah tentang kinerja keuangan koperasi dan promosi ekonomi anggota. 2002. Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga Koperasi “Soedirman” Purwokerto 3). 2003. Variabel promosi ekonomi anggota (Y). 2004 dan 2005 2). Promosi ekonomi anggota adalah peningkatan pelayanan koperasi kepada anggotanya dalam bentuk manfaat ekonomi yang diperoleh sebagai anggota koperasi (IAI. 2004 dan 2005. Dokumentasi Data yang diperoleh dari teknik ini adalah: 1). Aturan-aturan ataupun kebijakan distribusi SHU Koperasi “Soedirman” Purwokerto 4). 2002 . Definisi Operasional Dalam penelitian ini terdapat beberapa variabel. b. Laporan keuangan dan Laporan Promosi Ekonomi Anggota Koperasi “Soedirman” Purwokerto tahun 2001. 2002. antara lain: a. Kinerja keuangan koperasi merupakan parameter untuk mengukur keadaan keuangan koperasi yang dapat dilihat dari rasio-rasio keuangan . Variabel kinerja keuangan koperasi (X). 27:12). 2002. 27.PSAK No. Metode Analisis 1.23 c. d.

juga telah digunakan secara global termasuk juga sebagian koperasi-koperasi di Indonesia. Metode ini. yang dicetuskan oleh Canadian Co-Operative Association. Kinerja keuangan koperasi dinilai berdasar pada beberapa aspek. merupakan perbandingan antara jumlah simpanan anggota koperasi ditambah ekuitas koperasi ditambah dengan jumlah simpanan anggota koperasi (simpanan pokok. simpanan wajib. 3). dengan total kewajiban koperasi. dibagi dengan ekuitas koperasi. merupakan perbandingan antara pendapatan operasional koperasi dikurangi biaya operasional koperasi. Pendapatan operasional adalah pendapatan yang diperoleh unit bisnis koperasi selama menjalankan usahanya. ditambah dengan ekuitas koperasi tahun sebelumnya. Biaya operasional adalah biaya yang dikeluarkan oleh unit bisnis koperasi selama menjalankan usahanya dalam usaha memperoleh Pendapatan. merupakan perbandingan antara total nilai aset yang dimiliki koperasi dikurangi total kewajiban. yaitu: 1). Rasio penjagaan ekuitas. Rasio pertumbuhan aset. Penilaian kinerja keuangan koperasi mengadopsi teknik Development Ladder Assessment (DLA). . (Yarnest. 2).24 dengan berdasarkan pada laporan keuangan. Rasio kecukupan modal. simpanan sukarela). 2002). dibagi dengan jumlah simpanan anggota koperasi ditambah ekuitas koperasi tahun sebelumnya. Ini berarti bahwa laporan keuangan merupakan bukti empiris untuk mengetahui kinerja keuangan sebuah koperasi. Diadopsinya metode Development Ladder Assessment (DLA) dalam penelitian ini dilandasi dengan beberapa penelitian terdahulu yang telah dilakukan di Koperasi "Soedirman" menggunakan metode Development Ladder Assessment (DLA) ini.

pertumbuhan aset dan penjagaan ekuitas.25 2. serta jaringan kerja koperasi (networking) (Canadian Co-Operative Association. hutang konsinyasi. hutang dagang. aktiva tetap. Analisis perkembangan Purwokerto kinerja keuangan koperasi “Soedirman” Analisis dilakukan dengan metode Development Ladder Assessment (DLA) yaitu suatu metode yang cepat dan ekonomis. investasi dan aktiva lain-lain di neraca periode yang bersangkutan Kewajiban : Total hutang (hutang gaji. hutang pada telkom) di neraca periode yang bersangkutan . a. 2002). yang dapat menyimpulkan data dasar (Baseline data) mengenai kapasitas kelembagaan koperasi dengan penjabaran terhadap efektivitas visi (vision). tingkat kapasitas manajemen (capacity).Kewajiban × 100% Kewajiban Keterangan: M% Aset : Rasio kecukupan modal : Jumlah aktiva lancar. Kondisi sumber daya keuangan terdiri dari tiga pengukuran yaitu kecukupan modal. Menghitung rasio kecukupan modal (M%) dengan rumus (Canadian Cooperative Association. hutang lain-lain. hutang obligasi. kondisi sumber daya keuangan (resources). 2002:19): M% = Aset . hutang bunga. Kondisi sumber daya keuangan (resources) dipilih dengan anggapan bahwa hal ini mempunyai relevansi dengan kinerja keuangan koperasi. hutang jangka panjang.

2002:19): T= (Jumlah simpanan + ekuitas t ) . cadangan dan sisa hasil usaha belum dibagi di neraca periode yang bersangkutan t t-1 : Periode yang diteliti : Satu periode sebelum periode yang diteliti Kriteria (Canadian Co-operative Association. 2002:19): a.(Jumlah simpanan + ekuitas t . Kewajiban melebihi aset d. modal penyertaan. modal sumbangan. M<5% : Permodalan Cukup. secara terus menerus lebih dari 5% setiap tahun selama tiga tahun. 2002:19): a. Menghitung rasio pertumbuhan aset (T) dengan rumus (Canadian Cooperative Association. Hubungan antara aset dan kewajiban tidak diketahui atau tidak dapat diperoleh b. M<-25% : Permodalan Tidak Cukup.26 Kriteria (Canadian Co-operative Association. : Permodalan Kurang. Kewajiban jauh melebihi aset e. Pertumbuhan Positif. Permodalan Nyata-Nyata Kurang. simpanan wajib. M>5% c. Pertumbuhan Positif Tinggi.1 ) (Jumlah simpanan + ekuitas periode sebelumnya) × 100% Keterangan: T : Rasio pertumbuhan aset simpanan sukarela di neraca periode yang Simpanan : Jumlah bersangkutan Ekuitas : Terdiri dari modal anggota berbentuk simpanan pokok. b. rata-rata untuk tiga tahun menunjukan nilai positif . Aset sedikit melebihi kewajiban. Aset jauh melebihi kewajiban b. M>20% : Permodalan Kuat.

pertumbuhan statis tetapi aset tidak susut. kegiatan Pendapatan operasional . tetapi dipenuhi ketentuan bagi cadangan modal untuk tiga tahun. dipenuhi ketentuan bagi cadangan modal. Dikelola Dengan Sangat Baik.27 c. pembagian SHU/deviden negatif (0 sampai dengan 3%). Pertumbuhan Negatif. secara terus menerus lebih dari 5% setiap tahun selama tiga tahun.Biaya operasional x 100% Ekuitas . c. d. Pertumbuhan Statis. b. Pertumbuhan Negatif Tinggi. Campuran. secara terus menerus lebih dari 5% negatif akibat inflasi setiap tahun selama tiga tahun c. Dikelola Dengan Baik. Ekuitas positif. pembagian SHU/deviden positif dan dipenuhi ketentuan bagi cadangan modal untuk tiga tahun. Ekuitas dan bagian SHU negatif (-10% atau lebih). Ekuitas positif. d. Ekuitas statis (± 1%). Menghitung rasio penjagaan ekuitas dalam kegiatan operasional dengan rumus (Canadian Co-operative Association. Biaya operasional : total biaya yang dikeluarkan dalam operasional unit bisnis koperasi. e. Sangat Buruk. Dikelola Dengan Buruk. pembagian SHU/deviden statis atau sedikit negatif (0 sampai dengan 3%). 2002:20): Rasio penjagaan ekuitas = Keterangan: Pendapatan operasional : total pendapatan dari kegiatan operasional unit bisnis koperasi. 2002:19): a. e. Kriteria (Canadian Co-operative Association. Ekuitas dan bagian SHU/deviden negatif karena inflasi (lebih dari –3%).

Menganalisis perkembangan kinerja dengan analisis trend. sedemikian rupa. Trend adalah suatu garis yang menunjukkan arah perkembangan secara umum.28 d. sehingga jumlah nilai variabel waktu adalah nol (Husnan dan Suwarsono. sedemikian rupa sehingga jumlah kesalahan kuadratnya menjadi minimum. 1999:49) sebagai berikut: Y = a + bX a= ∑Y n b= ∑ XY ∑X 2 Keterangan : Y a b X n = Variabel kinerja keuangan = Konstanta = Koefisien trend = Waktu = Jumlah pengamatan Dalam perhitungan ini memerlukan nilai tertentu dari variabel waktu (=X). 1999:49) : ∑X i =1 n i =0 Metode kuadrat terkecil (least square method) untuk mencari garis trend digunakan agar dapat membuat suatu perkiraan atau taksiran mengenai nilai a dan b dari persamaan Y = a + bX yang berdasarkan data hasil pengamatan. Untuk menentukan trend digunakan metode kuadrat terkecil (Least square) dengan rumus (Husnan dan Suwarsono. .

secara keseluruhan perkembangan kinerja koperasi mengalami perkembangan yang meningkat. Ha : β t > 0.29 e. 2001). ≤ 0. maka kesimpulan yang diambil dengan melihat nilai β (Gujarati.πR2n) /k πR2n (n-2k) total digunakan pendekatan distribusi F sebagai Keterangan = πR2p = determinan trend positif (hasil perkalian determinan positif) πR2n = determinan trend negatif (hasil Perkalian determinan negatif) n k = jumlah pengamatan = jumlah trend yang diamati Untuk menentukan nilai determinan (R2) digunakan rumus berikut (Sudjana. 2005) : β t ≅ Fpred = (πR2p . Untuk menentukan nilai β berikut (Edgerton. secara keseluruhan perkembangan kinerja koperasi tidak mengalami perkembangan yang meningkat. H0 : β t total. Menarik kesimpulan dengan menggunakan metode chow Metode chow dilakukan apabila terdapat lebih dari satu parameter yang akan dibahas. 1996): R2 = b(n∑ X iYi − (∑ X i )(∑ Y i ) n∑ Yi 2 − (∑ Yi ) 2 Keterangan = R2 = Nilai determinan Yi = Variabel kinerja keuangan .

Analisis dilakukan melalui tahapan sebagai berikut: a. Analisis perkembangan promosi ekonomi anggota Koperasi “Soedirman” Purwokerto. dibuat analisa perkembangan promosi ekonomi anggota menggunakan analisis trend.30 Xi = Waktu b n = Koefisien arah trend = Jumlah pengamatan f. Kriteria penerimaan hipotesis Hipotesis Ho diterima. Berdasar jumlah promosi ekonomi anggota koperasi di laporan promosi ekonomi anggota. Ha ditolak Hipotesis Ha diterima. dengan rumus (Husnan dan Suwarsono. 1999:49) sebagai berikut: Y = a + bX a= ∑Y n b= ∑ XY ∑X 2 Keterangan : Y a b X n = Variabel kinerja keuangan = Konstanta = Koefisien trend = Waktu = Jumlah Pengamatan . Ho ditolak : : apabila β t ≤ 0 apabila β t > 0 3.

Promosi ekonomi anggota Koperasi “Soedirman” Purwokerto selama periode yang diteliti tidak menunjukkan perkembangan. menolak H0 Hipotesis diterima : bila koefisien trend (b) ≠ 0 yang berarti promosi ekonomi anggota Koperasi “Soedirman” Purwokerto selama periode yang diteliti menunjukkan perkembangan. menerima H0. Untuk mengetahui korelasi kecukupan modal. Adapun rumus korelasi ganda tersebut adalah sebagai berikut (Sugiono. 4. 2006): . menerima Ha. H0 : b = 0.31 b. Kriteria penerimaan hipotesis H0 : b = 0. Ha : b ≠ 0. Hipotesis ditolak : bila koefisien (b) = 0 yang berarti promosi ekonomi anggota Koperasi “Soedirman” Purwokerto selama periode yang diteliti tidak menunjukkan perkembangan. pertumbuhan aset dan penjagaan ekuitas secara bersama-sama dengan promosi ekonomi anggota Koperasi “Soedirman” Purwokerto dilakukan dengan analisis korelasi ganda. menolak Ha Ha : b ≠ 0. Analisis signifikansi hubungan antara kinerja keuangan koperasi dengan promosi ekonomi anggota Koperasi “Soedirman” Purwokerto. Promosi ekonomi anggota Koperasi “Soedirman” Purwokerto selama periode yang diteliti menunjukkan perkembangan.

Korelasi 0 sampai dengan < 0. 5. = Variabel Pertumbuhan Asset = Variabel Penjagaan Ekuitas kekuatan hubungannya adalah sebagai berikut Ukuran tingkat signifikansi (Arikunto. 2005): Tabel.32 ry (1. 4.6 0.2 sampai dengan < 0.4 sampai dengan < 0. 1.3) = Keterangan : ry(1. 3.2 0.4 0. 1.6 sampai dengan < 0.3) Y b1 b2 b3 X1 X2 X3 b1 ∑ X 1Y + b2 ∑ X 2Y + b3 ∑ X 3Y ∑Y 2 = Koefisien Korelasi Ganda = Promosi Ekonomi Anggota = Koefisien Korelasi Kecukupan Modal = Koefisien Korelasi Pertumbuhan Asset = Koefisien Korelasi Penjagaan Ekuitas = Variabel Kecukupan Modal. Ukuran tingkat signifikansi hubungan No.8 sampai dengan 1 Tingkat Hubungan Sangat Rendah Rendah Sedang / Cukup Kuat Sangat Kuat . 2.8 0.2. 2.

6 .33 Kriteria penerimaan hipotesis Ho : r < 0. menolak H0 Hipotesis diterima : bila koefisien r ≥ 60 yang berarti variabel kinerja keuangan mempunyai hubungan yang signifikan terhadap promosi ekonomi anggota Hipotesis ditolak : bila koefisien r < 60 yang berarti variabel kinerja keuangan tidak mempunyai hubungan yang signifikan terhadap promosi ekonomi anggota . Ha : r ≥ 0. menolak Ha Ha : r ≥ 60. Kecukupan modal. Kecukupan modal. H0 : r < 60. pertumbuhan aset dan penjagaan ekuitas secara bersama-sama tidak berhubungan signifikan dengan promosi ekonomi anggota Koperasi “Soedirman” Purwokerto. menerima Ha. pertumbuhan aset dan penjagaan ekuitas secara bersama-sama berhubungan signifikan dengan promosi ekonomi anggota Koperasi “Soedirman” Purwokerto.6 . menerima H0.

34 . Koperasi ini memperoleh badan hukum pada tanggal 29 Juli 1979 dengan Badan Hukum No. Sejarah Singkat Koperasi Seodirman didirikan oleh para mahasiswa Universitas Jenderal Soedirman dengan semangat untuk menolong diri sendiri sebagai sarana untuk mewujudkan kesejahteraan bersama. 27/BH/PAD/KDK-II-15/IX/2000 pada tanggal 9 September 2000. untuk periode setelah Rapat Anggota Tahunan (RAT) ke-21. 9226a/BH/KWK. Awalnya bebas. sukarela dan terbuka. yang berarti pada masa sebelum tahun 2000 keanggotaan hanya terbatas pada mahasiswa Universitas Jenderal Soedirman. Pada Rapat Anggota Tahunan (RAT) ke-21/Rapat Anggota Luar Biasa (RALB) pada tanggal 7 sampai dengan 9 Maret 2000. Koperasi Mahasiswa Universitas Jenderal Soedirman mengalami perubahan nama menjadi “Koperma UNSOED”.II/1997 pada tanggal 30 April 1997 dan terakhir berubah menjadi No. Pada awal berdiri Koperasi Soedirman bernama Koperasi Mahasiswa Universitas Jenderal Soedirman (disingkat KOPERMA UNSOED) yang ditetapkan dalam rapat pendirian pada tanggal 26 April 1978. Rapat Anggota Luar Biasa (RALB). yang kemudian mengalami perubahan menjadi No. Tinjauan Umum Koperasi Soedirman 1.IV. 9226/BH/IV/1979. HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Perubahan nama ini diikuti dengan perubahan sistem keanggotaan yang ada. terbuka untuk umum.

Untuk membantu pengurus dalam menjalankan aktivitas sehari-hari dan sebagai lembaga pengkaderan. Hal ini sesuai dengan prinsip keanggotaan koperasi yang merupakan kehendak secara bebas dan sukarela dari anggotanya. sehingga segala kebijakan yang berkenaan dengan struktur organisasi juga dibahas dalam RAT. Pengurus serta Badan Pengawas dan Aspirasi Anggota diangkat dan diberhentikan rapat anggota. sehingga pelayanan anggota dapat optimal. bekerja berdasarkan perundangan ketenagakerjaan yang berlaku. sehingga secara sadar dapat melakukan partisipasi untuk mendukung koperasi. Struktur Organisasi Pemegang kebijakan tertinggi dalam Koperasi "Soedirman" adalah Rapat Anggota Tahunan (RAT). baik mahasiswa maupun bukan mahasiswa boleh masuk menjadi anggota Koperasi “Soedirman”. maka pengurus mengangkat asisten pengurus. Pada tahun 2005 Koperasi "Koperma Unsoed" kembali mengalami perubahan nama menjadi Koperasi “Soedirman”. .35 Siapapun dengan sukarela dan sadar. 2. Pelayanan terhadap anggota melalui unit-unit usaha layanan anggota diserahkan kepada pihak manajemen yang merupakan orang-orang profesional. Struktur organisasi secara keseluruhan tidak menyimpang dari kaidah perkoperasian yang dapat diterima oleh umum.

Struktur Organisasi Koperasi "Soedirman" 3. Meskipun tujuan utama adalah untuk melayani anggota. yang sebagian besar mahasiswa. Mika Minimarket Minimarket merupakan cikal bakal usaha Koperasi “Soedirman”. Koperasi “Soedirman” juga memberikan fasilitas khusus untuk anggota sehingga kemanfaatan mereka dalam berkoperasi dapat lebih terasa. yang kemudian . tetapi unit-unit usaha ini juga banyak dimanfaatkan oleh konsumen non-anggota. sehingga Koperasi “Soedirman” juga mulai menerapkan sistem ekonomi pasar dalam kebijakan-kebijkan usahanya.36 Struktur Organisasi Koperasi "Soedirman" RAT Penasehat Pengurus Badan Pengawas Kelembagaan Asisten Manajemen Anggota Gambar 1. Unit-unit pelayanan tersebut adalah: a. Usaha Pelayanan Anggota Koperasi “Soedirman” dalam rangka melayani anggota dan memenuhi kebutuhan mereka sudah mendirikan unit-unit pelayanan usaha. yang pada awal berdirinya hanya merupakan warung biasa. Unit-unit usaha ini bergerak di bidang usaha yang banyak dimanfaatkan oleh anggota.

b. bisnis utamanya adalah pendidikan komputer. selanjutnya . Pada masa kepengurusan tahun 2001 kembali dicoba pengembangan jaringan bisnis ritel dengan membuka beberapa outlet minimarket. mini market ini bernama Minimarket Koperma.37 mengalami perkembangan menjadi warung serba ada dan berubah konsep menjadi toko swalayan pada tahun 1996. setelah mengalami beberapa perubahan. diantaranya Trio Minimarket. yang berlokasi di Karang Wangkal. Pada awal berdiri. Tahun 1997 minimarket mempunyai cabang Minimarket Eksakta. Andil Minimarket dan Kita Minimarket. Andil Minimarket terpaksa ditutup karena lokasi yang kurang menguntungkan dan kesulitan modal kerja. sering pula konsep pengembangan minimarket ini berubah. Pada tahun 1997 Minimarket Eksakta dilikuidasi oleh pengurus pada masa tersebut dengan alasan keuangan. kelanjutan usaha sepenuhnya lepas dari campur tangan manajemen Koperasi “Soedirman”. Seiring dengan bergantinya pengurus. kini bernama Mika Minimarket. Lembaga Pendidikan Koperma Lembaga Pendidikan Koperma didirikan pada tahun 1980-an dan merupakan usaha yang bergerak di bidang jasa pendidikan. Pada awalnya. Rochdale Minimarket. setelah mereka sudah dapat mandiri. Trio dan Kita Minimarket merupakan proyek kerja sama dan pendampingan usaha terhadap masyarakat sekitar kampus. Setelah satu tahun beroperasi hanya Rochdale Minimarket yang masih berada dalam pengelolaan manajemen Koperasi “Soedirman”. sedangkan Indra Mart. Indra Mart Swalayan.

Mamiet Mardjono. Cafe ini didirikan di depan Mika Minimarket dengan membawa konsep cafe “terbuka”. faksimili. Fasilitas layanan yang dapat diakses antara lain sambungan telepon lokal. cafe ini terus mengalami kerugian. interlokal. pada akhirnya pada tahun 2002 Cafe Campus ditutup. diresmikan oleh Dirjen Koperasi Perkotaan.38 berkembang yang meliputi pendidikan koperasi. Setelah selang beberapa waktu. . komputer. yang kini telah berkembang menjadi 8 KBU. d. yang menyebabkan penutupan cafe hingga tahun 2002. handphone. Cafe Campus Berdirinya Cafe Campus merupakan langkah penyelamatan yang dilakukan oleh pengurus Koperasi “Soedirman” sebagai akibat dari penutupan Cafe Taman Soedirman. broadcasting dan beberapa program kursus lainnya. Pada tahun 2001 Café Taman Soedirman mengalami permasalahan intern yang cukup berat. Wartel ini merupakan wartel tipe B dengan dua kamar bicara umum (KBU). bahasa inggris. Adi Sasono. Warpostel Cakra Warpostel Cakra didirikan pada tanggal 20 Juli 1997. Cafe Taman Soedirman Cafe ini didirikan pada tanggal 26 September 1998 dan diresmikan oleh Menteri Koperasi dan PKM. e. telegram serta aneka benda pos. internasional. Cafe ini pada awalnya berlokasi di sebelah timur gedung rektorat UNSOED. c.

kerja sama dengan pihak lain. baik untuk kegiatan konsumtif maupun produktif. Lembaga ini juga merupakan jembatan bagi anggota yang memiliki surplus finansial dengan anggota yang membutuhkan dana. g. Dalam pengelolaannya peran serta Koperasi “Soedirman” dalam bidang manajerial sangat minim. Bebagai perubahan ini merupakan upaya dalam memberikan pelayanan kepada anggota dan kemajuan usaha. manajemen warteg diberikan kepada pengelola warteg. h.39 f. disewakan dan sekarang kembali bekerja sama dengan pihak lain. Sistem pengelolaan usaha ini mengalami beberapa perubahan. Pembinaan diarahkan agar mereka mempunyai semangat kemandirian. yaitu pengelola warteg itu sendiri. Warteg Koperma Dalam menjalankan usaha warteg ini Koperasi “Soedirman” bekerja sama dengan pihak lain. . dari dikelola sendiri. kerja sama dan semangat untuk keluar dari kesulitan secara bersama-sama. Lembaga Keuangan Anda Lembaga Keuangan didirikan pada bulan Mei 2001 dengan tujuan untuk mengoptimalkan partisipasi permodalan anggota. Foto Copy Soedirman Foto copy didirikan dengan alasan kebutuhan anggota akan penggandaan berbagai dokumen cukup besar. Program pembinaan terhadap Paguyuban Tukang Becak Group Kampus dan Paguyuban Pedagang Tenongan juga dilakukan oleh lembaga ini.

Kecilnya angka ini sangat berpengaruh terhadap promosi ekonomi anggota. Sebagai wadah bagi partisipasi anggota secara organisasi. yaitu : a. faktor yang diperhatikan adalah total asset (data dapat dilihat dalam lampiran 4) dan total kewajiban (data dapat dilihat dalam lampiran 4) untuk periode 2001 sampai dengan 2005 rasio kecukupan modal dihitung dengan rumus (perhitungan selengkapnya dapat dilihat di lampiran 4) : .40 4. Secara ekonomis partisipasi anggota dalam berbagai unit usaha masih cukup kecil dibandingkan dengan partisipasi ekonomi non-anggota. Kecukupan Modal Dalam menghitung rasio kecukupan modal (X1). Partisipasi Anggota Partisipasi anggota merupakan penentu bagi keberhasilan koperasi. Koperasi “Soedirman” mempunyai Lembaga Aktivitas Anggota (LAA). Pengukuran kinerja keuangan ini mencakup tiga aspek. Kecilnya angka partisipasi ini dapat menjadi bahan masukan bagi pengurus demi kemajuan dan keberhasilan koperasi. Analisis Perkembangan Kinerja Keuangan Koperasi “Soedirman” Purwokerto Pengukuran kinerja keuangan koperasi dalam penelitian ini mengadopsi metode Development Ladder Assessment (DLA) dengan indikator sumber daya yaitu mengenai kinerja keuangan koperasi. Semakin tinggi partisipasi anggota dapat memberikan sumbangsih yang cukup besar bagi kemajuan koperasi. Analisis Data dan Pembahasan 1. B.

41 55.657.257 262.557 235.801 252.894.137 299.179.520.444.536.754 297.882.925.536 200.099.241 263.30% Tabel 1.891 262.194 Kecukupan Modal = = 154.384.698 192.547 183.882.254 218. total kewajiban dan rasio kecukupan modal tahun 2001 sampai dengan 2005 Aset Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp 570.921 183.697 348. mengalami fluktuasi tiap periodenya.75 54.07 49.615.41 M% = Aset .80 65. demikian juga dengan kewajiban Koperasi "Soedirman".459.471 192.891 264.490.75 31.10 42. Berdasar pada .317 251.006 202.702.116.421 249.132.490.14 Akhir Periode Triwulan 1 2001 Triwulan 2 2001 Triwulan 3 2001 Triwulan 4 2001 Tahun 2001 Triwulan 1 2002 Triwulan 2 2002 Triwulan 3 2002 Triwulan 4 2002 Tahun 2002 Triwulan 1 2003 Triwulan 2 2003 Triwulan 3 2003 Triwulan 4 2003 Tahun 2003 Triwulan 1 2004 Triwulan 2 2004 Triwulan 3 2004 Triwulan 4 2004 Tahun 2004 Triwulan 1 2005 Triwulan 2 2005 Triwulan 3 2005 Triwulan 4 2005 Tahun 2005 Sumber: Data Primer Diolah Tabel 1 menunjukkan bahwa total aset Koperasi "Soedirman" mengalami fluktuasi tiap periode hingga triwulan 4 tahun 2005.882.569.194 x100% 224.378.561.882.257.969 181. Total aset..314.194 237.801 158.615.699 177.986.718 274.980.Kewajiban × 100% Kewajiban 570.812.839 336.449 − 224.197.839 Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Kewajiban 224.837 381.266.32 54.622 184.973 192.80 33.10 25.099.296 260.025 300.066.902 234.858 335.412.01 53.836. Namun.469.629.59 31.95 65.622.768 189.75 29.572 300.07 58.14 54.30 140.118 Kecukupan Modal (%) 154.07 43.129.469.74 87.368 227.547 183.926 262.622.32 44.787.56 58.89 62.768 194.317 249.490.936.471 190.414.118 218.145. selama rentang waktu periode yang diteliti tidak menunjukkan adanya rasio kecukupan modal di bawah 20%.471.132.936.274 158.14 43.275 264.10 44.27 29.025 290.168.449 571.980.061 189.043 336.926 335.145.536.728 294.

80% yang berarti permodalan kuat.217X. Nilai koefisien 2. Pertumbuhan Aset Untuk menghitung rasio pertumbuhan aset (X2). tahun 2002 rasio kecukupan modalnya sebesar 29.10% yang berarti permodalan kuat. sebagaimana tercantum dalam bab III metode penelitian dan analisis.217 (negatif) menunjukkan kecukupan modal Koperasi “Soedirman” cenderung menurun. Berdasarkan perhitungan analisa trend pada Lampiran 4 untuk variabel kecukupan modal diperoleh persamaan trend : Y’ = 58.75% yang berarti permodalan kuat. hal ini menyebabkan nilai rasio kecukupan modal cenderung menurun dan dibuktikan dengan koefisien trend yang negatif b. Total simpanan dan ekuitas ini dibandingkan dengan total simpanan dan .2. permodalan koperasi “Soedirman” dalam rentang waktu tahun 2001 sampai dengan tahun 2005 masuk dalam kategori kuat.07% yang berarti permodalan kuat dan tahun 2005 rasio kecukupan modal sebesar 54. Pada tahun 2001 rasio kecukupan modal sebesar 65. tahun 2003 rasio kecukupan modal sebesar 44. tahun 2004 rasio kecukupan modal sebesar 58.013 .14% yang berarti permodalan kuat. faktor yang diperhatikan adalah total simpanan (data dapat dilihat dalam lampiran 5).42 kriteria kecukupan modal. Jumlah aset yang cenderung menurun tidak diiringi dengan penurunan kewajiban. yang merupakan saham atau bukti keikutsertaan anggota koperasi pada Koperasi "Soedirman" dan total ekuitas (data dapat dilihat dalam lampiran 5).

20 4.423.341.071.131 178.248.983 104.667.91 -2.313.545.345.446 155.667.951 141.92 1.585) x100% 347.710 180.145.08 71.846 126.131 178.956 101.710 156.185.798.341.171 59.033.255 340.341.125 104.545.951 144.248.022.171 59.49 120.050.883 130.446 155.448 101.423.301.493 175.61 11.951 144.56 -2.448 57.265 158.125 83.301.144 144.313.144 143.093.255) − (347.448 57.49 -43.585 350.446 171.423.983 104.36 -43.43 ekuitas pada periode sebelumnya sebagai tolok ukur pertumbuhan.78 -29.265 158.050.983 178.185.125 83.95 8. Rasio pertumbuhan aset untuk periode 2001 sampai dengan 2005 dengan rumus (Perhitungan selengkapnya dapat dilihat di lampiran 5): T= (Jumlah simpanan + ekuitas) .585 162.585 = 0.67 -19.190.272.493 175.57 -41.585 162.667.710 Pertumbuhan Aset (%) 0.22 -13.272.453.190.798.21 11.234.034 180.493 175.345.022.313.301.033.67 -41.255 340.071.033.034 180.66 -0.190.45 2.773 Simpanan + Ekuitas t-1 Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp 347.883 130.91 -47.798.022.846 57.145.773 156.591 141.91 Tabel 2.272.453.591 141.(Jumlah simpanan + ekuitas periode sebelumnya ) (Jumlah simpanan + ekuitas periode sebelumnya ) × 100% Pertumbuhan Asset = (350.093. Total simpanan dan total ekuitas serta rasio pertumbuhan asset tahun 2001 sampai dengan 2005 Simpanan + Ekuitas Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp 350.33 Akhir Periode 2001 Triwulan 1 2001 Triwulan 2 2001 Triwulan 3 2001 Triwulan 4 Tahun2001 2002 Triwulan 1 2002 Triwulan 2 2002 Triwulan 3 2002 Triwulan 4 Tahun 2002 2003 Triwulan 1 2003 Triwulan 2 2003 Triwulan 3 2003 Triwulan 4 Tahun 2003 2004 Triwulan 1 2004 Triwulan 2 2004 Triwulan 3 2004 Triwulan 4 Tahun 2004 2005 Triwulan 1 2005 Triwulan 2 2005 Triwulan 3 2005 Triwulan 4 Tahun 2005 Sumber: Data Primer Diolah Tabel 2 menunjukkan bahwa total simpanan dan ekuitas tiap tahunnya dari tahun 2001 sampai dengan tahun 2005 (data dapat dilihat .67 10.956 101.56 -9.341.341.10 -2.341.234.144 143.493 171.66 1.493 171.846 126.33 -13.

Tahun 2001 rasio pertumbuhan asset sebesar -41.860. ekuitas Koperasi "Soedirman" mengalami penurunan yang cukup besar pula. sebagaimana tercantum dalam bab III metode penelitian dan analisis. tahun 2004 sebesar -2. Penurunan drastis nilai ekuitas terjadi pada tahun 2001 yang mencapai Rp. tahun 2002 sebesar -43. Untuk tahun 2002.759X . Berdasar kriteria pertumbuhan asset. Terlihat bahwa fluktuasi yang cukup tinggi untuk total simpanan terjadi pada tahun 2003 yang meningkat drastis lalu kembali turun pada tahun 2005. 238.656 + 0. tahun 2003 sebesar 1. Penurunan ini disebabkan oleh penurunan dana cadangan yang cukup besar dan tidak adanya modal penyertaan pada tahun 2001.33%.67%.49%.44 dalam Lampiran 5) mengalami fluktuasi. Pada tahun 2002. Fluktuasi ini disebabkan oleh simpanan sukarela (data dapat dilihat dalam Lampiran 1) anggota yang meningkat pada tahun 2002. rasio pertumbuhan aset Koperasi “Soedirman” masuk dalam kategori pertumbuhan negatif. Simpanan sukarela ini kembali mengalami penurunan pada tahun 2005 yang menyebabkan turunnya total simpanan.66%.00 (data dapat dilihat dalam Lampiran 6).107. penurunan nilai ekuitas disebabkan oleh kerugian yang diderita Koperasi "Soedirman" pada periode 2002.56% dan tahun 2005 sebesar -13. Berdasarkan perhitungan analisa trend di Lampiran 6 untuk variabel pertumbuhan aset diperoleh persamaan trend : Y’ = 1.

653 = 0. kecuali pada tahun 2002.799.209.45 Nilai koefisien 0.254.759 (positif) menunjukkan bahwa rasio pertumbuhan aset Koperasi “Soedirman” cenderung meningkat. Nilai-nilai rasio tersebut bernilai positif dan penjagaan ekuitas Koperasi "Soedirman" cukup baik. Nilai positif ini juga dapat memberikan gambaran bahwa terjadi perbaikan dalam rasio pertumbuhan aset Koperasi "Soedirman".502 − 278. kecuali tahun 2002.092 302. Rasio penjagaan ekuitas untuk periode 2000 sampai dengan 2005 dengan rumus (Perhitungan selengkapnya di lampiran 6): Rasio penjagaan ekuitas = Pendapatan operasional . . c. dibagi dengan ekuitas (data dapat dilihat dalam Lampiran 6).65 Tabel 3 menunjukkan bahwa nilai rasio penjagaan ekuitas untuk tahun 2001 sampai dengan 2005 menunjukkan nilai positif. Pada tahun 2002 ini Koperasi "Soedirman" mengalami kerugian.Biaya operasional x 100% Ekuitas Penjagaan Ekuitas = 280. Penjagaan Ekuitas Faktor-faktor yang diperhatikan dalam menentukan rasio penjagaan ekuitas (X3) adalah laba kotor yang dihitung dari pendapatan operasional dikurangi biaya operasional (data dapat dilihat dalam Lampiran 6).

105 299.210 Biaya Operasional Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp 278.493.239.393 1.770.994 313.794.504.280.841.799.929 306.043 282.719.961.879.386. tahun 2002 sebesar -130.299 350.729.299 296.46 Tabel 3.510.025 Rp 32.302.96 90.46 -8.613.781 Rp 61.125.6.088.484.927.345.297.99 -6.353 277.610.284.242.268 304.244 Rp 13.882 500.612 293.293.192 421.684.629.80 09.175.619 Penjagaan Ekuitas (%) 0.846 Rp 13.879.360.546.617 Rp 47.209.150.112 307.153 1.695 275.426.11 23.255.719.526 287.239.973 401.619 Rp 60.141 1. tahun 2003 sebesar 90.526.602. tahun 2004 sebesar 71.199 296.03 27.22 % yang berarti dikelola dengan baik.409 Rp 57.88 26.841 501.81 26.72 13.732 1.715.829 Rp135.454 Rp 50.688.353.22 -.946 1.427.189.602.58 16.660.65 3.58 2. Pendapatan operasional.687 Rp 60.00 Akhir Periode Triwulan 1 2001 Triwulan 2 2001 Triwulan 3 2001 Triwulan 4 2001 Tahun 2001 Triwulan 1 2002 Triwulan 2 2002 Triwulan 3 2002 Triwulan 4 2002 Tahun 2002 Triwulan 1 2003 Triwulan 2 2003 Triwulan 3 2003 Triwulan 4 2003 Tahun 2003 Triwulan 1 2004 Triwulan 2 2004 Triwulan 3 2004 Triwulan 4 2004 Tahun 2004 Triwulan 1 2005 Triwulan 2 2005 Triwulan 3 2005 Triwulan 4 2005 Tahun 2005 Sumber: Data Primer Diolah Tahun 2001 rasio penjagaan ekuitas sebesar 27.53 -130.515 Ekuitas Rp302.444.653 Rp294.520.732.608.769 Rp 16.642 Rp 32.943 312.75 55.375.427 278.155 Rp 57.095 346.26 71.841.633.103 Rp 17.827.573.155 241. Jadi secara keseluruhan rasio penjagaan ekuitas pada Koperasi Soedirman dikelola dengan sangat baik.96% yang berarti dikerlola dengan sangat baik.346 236.50 13.846.357.092 292.052 Rp 32.053.59 42.118.400.672.748 378.947.479.416.642 Rp 29.107.420.791 275.27. .278 269.96 38.268.59 55.975 293.429 1.388 1.945 355.624 1.392.787.123 Rp 61.008.166.200.123 Rp 40.126 417.613 Rp 64.090 330. biaya operasional dan ekuitas tahun 2001 sampai dengan 2005 Pendapatan Operasional Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp 280.200 1.227.953.567 320.654.88% yang berarti masuk dalam kategori sangat buruk.28 37.244 Rp 16.502.49 16.180.65 -1.085 364.22 2.155 Rp 42.254. kecuali tahun 2002.00% yang berarti dikelola dengan sangat baik pula.887 305.227 Rp 65.183.028.756 310.138.347 1.72% yang berarti dikelola dengan sangat baik dan tahun 2005 sebesar 42.672.726 356.554 328.362.606 417.343.502 302.954 Rp 58.

Variabel variabel pertumbuhan aset dan penjagaan ekuitas meningkat karena adanya perkembangan usaha dan perkembangan jumlah simpanan wajib dan simpanan pokok. secara normal nilai total ekuitas dan simpanan cenderung meningkat setiap tahunnya. dan simpanan sukarela dari anggota meningkatkan nilai rasio pertumbuhan aset.696X Koefisien 1. Rasio kecukupan modal menurun karena jumlah total aset cenderung menurun.696 (positif) ini menunjukkan bahwa rasio penjagaan ekuitas Koperasi “Soedirman” cenderung meningkat.193 + 1. Perkembangan jumlah anggota dan setoran simpanan pokok. (data selengkapnya dapat dilihat dalam lampiran 1).47 Berdasarkan perhitungan analisa trend di Lampiran 6 untuk variabel rasio penjagaan ekuitas diperoleh persamaan trend : Y’ = 8. Penurunan yang cukup tajam diawali pada tahun 2002 yang terus berlanjut hingga tahun 2004. Dua dari tiga aspek kinerja keuangan diperoleh koefisien trend yang positif (variabel pertumbuhan aset dan penjagaan ekuitas). Sesuai dengan karakteristik koperasi. Pada tahun 2005 terlihat nilai total aset kembali mengalami kenaikan. Penurunan total aset tersebut didominasi oleh turunnya jumlah aktiva lancar. simpanan wajib. sedangkan total kewajiban tidak mengalami fluktuasi yang signifikan dalam rentang waktu periode yang diteliti. . sedangkan variabel kecukupan modal koefisien trend-nya bernilai negatif.

48 d.0394) 0.073) 2 .016 × 0.476 Berdasarkan hasil perhitungan diperoleh β total ≅F pred sebesar – 0.(0. Perkembangan promosi ekonomi anggota dapat dilihat pada Tabel 4. 03944 0. 2.3 × 10. 0172) 2 × (20-6) (1. Menarik kesimpulan dengan metode chow Untuk menarik kesimpulan dengan metode chow digunakan pendekatan distribusi F sebagai berikut : 2 (0. . Hal ini berarti bahwa secara umum perkembangan kinerja keuangan Koperasi Soedirman Purwokerto menurun.6 ) . 0059 × 14 3 = = − 0.(0. Analisis Perkembangan Promosi Ekonomi Anggota Koperasi “Soedirman” Purwokerto Promosi ekonomi anggota adalah peningkatan pelayanan koperasi kepada anggotanya dalam bentuk manfaat ekonomi yang diperoleh sebagai anggota koperasi. 0828 = − 0.476.017 × 20) β total ≅ Fpred = (0.

828) (6.407 2.735.691 (1.202.49 Tabel 4.132 42.516.990.746.026) 5.125 820.285 783.897.001.62 (2.149 167.364.585 (7.621 886. Nilai promosi ekonomi anggota hanya bersumber dari SHU.122.452.439 2. Untuk tahun 2002 nilai promosi ekonomi bernilai negatif akibat kerugian yang diderita oleh Koperasi "Soedirman". yaitu pada tahun 2002 dan tahun 2005. Tabel 4 menunjukkan bahwa nilai promosi ekonomi anggota selama lima periode (tahun 2001 sampai dengan 2005) mengalami dua kali penurunan.584) 7.52 2.437.907.352) 782.029. Nilai promosi ekonomi anggota ini masih tergolong kecil dibandingkan dengan total SHU (Lampiran 1) yang diperoleh Koperasi "Soedirman".209.369 326.22) 94.968.469.160 1. hal ini disebabkan oleh kebijakan .089 583.902 2.25 Sumber: Data Primer Fluktuasi nilai promosi ekonomi anggota (Y) dipengaruhi oleh SHU yang diperoleh koperasi “Soedirman” berdasarkan partisipasi anggota koperasi.990.061 4.153.48 1.630 (884. Promosi ekonomi anggota tahun 2000 sampai dengan 2005 Akhir Periode Triwulan 1 2001 Triwulan 2 2001 Triwulan 3 2001 Triwulan 4 2001 Tahun 2001 Triwulan 1 2002 Triwulan 2 2002 Triwulan 3 2002 Triwulan 4 2002 Tahun 2002 Triwulan 1 2003 Triwulan 2 2003 Triwulan 3 2003 Triwulan 4 2003 Tahun 2003 Triwulan 1 2004 Triwulan 2 2004 Triwulan 3 2004 Triwulan 4 2004 Tahun 2004 Triwulan 1 2005 Triwulan 2 2005 Triwulan 3 2005 Triwulan 4 2005 Tahun 2005 Promosi Ekonom Anggota Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp 508.145 3.211.

950.228.597.497.3) = b1 ∑ X 1Y + b2 ∑ X 2Y + b3 ∑ X 3Y ∑Y 2 Berdasarkan data pada lampiran 8 diperoleh angka korelasi : ry(1. Nilai ini yang kemudian menjadi nilai promosi ekonomi anggota.666. 2.76 + 65. pertumbuhan aset dan penjagaan ekuitas secara bersama-sama terhadap promosi ekonomi anggota Koperasi ”Soedirman” dilakukan dengan analisis korelasi dengan rumus: ry (1.163. Anggota maupun non-anggota memperoleh harga dan pelayanan yang sama.495.763.048 X Koefisien 95.324.983 + 95. Analisis Signifikansi Hubungan Antara Kinerja Keuangan dengan Promosi Ekonomi Anggota Koperasi “Soedirman” Purwokerto Analisis signifikansi hubungan antara variabel kecukupan modal.879.301.910. 3.363.313.241.86 .6 + 737. 00 = 0.899.4 101.048 (positif) ini menunjukkan bahwa promosi ekonomi anggota Koperasi “Soedirman” cenderung tumbuh meningkat.2.3) = 21.324.50 Koperasi "Soedirman" yang memberlakukan harga pasar dalam unit-unit usahanya. Berdasarkan hasil perhitungan analisa trend di Lampiran 7 untuk variabel promosi ekonomi anggota diperoleh persamaan trend : Y’ = 510. hanya saja untuk anggota Koperasi "Soedirman" tiap kali transaksi dilakukan akan menambah partisipasi ekonomi anggota yang bersangkutan. Total partisipasi ekonomi seluruh anggota digunakan sebagai acuan untuk menetapkan sejumlah SHU yang menjadi hak anggota pada akhir periode.799.

51 Berdasar hasil perhitungan tersebut diperoleh koefisien korelasi r sebesar 0. manajemen dan anggota. apabila terdapat lebih dari satu parameter yang akan dibahas.86. Pengujian Hipotesis 1. pertumbuhan asset dan penjagaan ekuitas berhubungan signifikan dengan promosi ekonomi anggota Koperasi ”Soedirman” Purwokerto. C.476 dengan kriteria penerimaan hipotesis sebagai berikut : . begitu juga dengan penelitian yang dilakukan oleh Eko Riyanto (2003) bahwa peningkatan kualitas manajemen terjadi karena adanya penanganan yang serius dalam pengelolaan sumber daya keuangan yang dimiliki dan adanya komunikasi yang efektif antara pengurus.8 s/d 1 yang berarti mempunyai hubungan yang sangat kuat. Berdasar penelitian sebelumnya untuk menguji hipotesis pertama yang menyatakan bahwa kinerja keuangan Koperasi “Soedirman” Purwokerto selama periode yang diteliti menunjukkan perkembangan yang meningkat digunakan analisis trend Menurut metode chow. Nilai tersebut berada dalam rentang korelasi 0. maka kesimpulan umum diambil dengan melihat nilai β Fpred. Trend Kinerja Keuangan Berdasarkan penelitian yang dilakukan Adi Susilo (2003) bahwa diperoleh nilai trend yang positif yang menunjukkan bahwa kinerja keuangan koperasi meningkat. Berdasarkan perhitungan β total total ≅ ≅ Fpred diperoleh nilai sebesar – 0. Hal ini berarti bahwa kinerja keuangan yang terdiri dari kecukupan modal.

Dengan demikian hipotesis kedua yang menyatakan bahwa promosi ekonomi . namun dalam perkembangnnya telah terjadi perbaikan kondisi yang membaik. yang secara umum berada dalam pertumbuhan negatif. Hal ini menunjukkan bahwa promosi ekonomi Koperasi “Soedirman” Purwokerto memiliki pertumbuhan yang cenderung meningkat. Rasio penjagaan ekuitas secara umum mencerminkan ekuitas koperasi dikelola dengan baik kecuali tahun 2002 dan sedang mengalami perkembangnnya yang positif. Dengan demikian hipotesis pertama yang menyatakan kinerja keuangan Koperasi “Soedirman” Purwokerto selama periode yang diteliti menunjukkan perkembangan yang meningkat. Hasil analisis menunjukkan nilai koefisien trend (b) = 95324. Dilihat dari rasio kecukupan modal. koperasi berada dalam kondisi permodalan kuat.52 Hipotesis Ho diterima : Hipotesis Ha diterima : apabila β t ≤ 0 apabila β t > 0 Hal ini menunjukkan bahwa hipotesis statistik Ho diterima. 2.048 (positif) yang lebih besar dari nol. Kondisi permodalan ini berbanding terbalik dengan kondisi pertumbuhan aset. ditolak. dilakukan uji dengan analisis trend. dengan demikian secara umum kinerja keuangan Koperasi Soedirman Purwokerto tidak mengalami perkembangan yang meningkat. Trend Promosi Ekonomi Anggota Hipotesis kedua yang menyatakan bahwa promosi ekonomi anggota Koperasi “ Soedirman” Purwokerto selama periode yang diteliti menunjukkan perkembangan yang meningkat. namun dalam perkembangannya mengalami penurunan.

Promosi ekonomi . oleh. diterima. namun masih dalam kondisi permodalan yang cukup kuat.86 (positif). Demikian pula perolehan SHU bagi masing-masing anggota selalu diutamakan koperasi. Terjadinya perkembangan negatif pada kinerja keuangan dilandasi faktor rasio kecukupan modal yang mengalami perkembangan negatif yang cukup besar. loyalitas anggota untuk selalu belanja di koperasi juga cukup baik. memang diterapkan di Koperasi “Soedirman” Purwokerto. Prinsip koperasi dari. demikian juga sebaliknya.53 anggota Koperasi “Soedirman” Purwokerto selama periode yang diteliti menunjukkan perkembangan yang meningkat. 3. Dalam penelitian ini ditemukan perkembangan negatif untuk kinerja keuangan sementara promosi ekonomi memiliki perkembangan positif. Hubungan positif kuat ini mencerminkan perkembangan kinerja keuangan yang positif akan diikuti pula dengan perkembangan promosi ekonomi anggota yang positif. Disisi lain. diuji dengan analisis korelasi ganda.6 (Tingkat hubungan kuat dan Sangat kuat). Hal ini berarti nilai korelasi lebih besar dari 0. Pemberian kompensasi kepada anggota selalu ditingkatkan. perkembangan negatif kinerja keuangan akan diikuti dengan perkembangan negatif promosi ekonomi anggota. Signifikansi Hubungan Antara Kinerja Keuangan Dengan Promosi Ekonomi Anggota Hipotesis berhubungan ketiga yang dengan menyatakan promosi bahwa ekonomi kinerja anggota keuangan Koperasi signifikan “Soedirman” Purwokerto. Dengan demikian. diterima. Berdasar hasil perhitungan diperoleh nilai korelasi r sebesar 0. hipotesis ketiga yang menyatakan bahwa kinerja keuangan berhubungan positif signifikan dengan promosi ekonomi anggota Koperasi “Soedirman” Purwokerto. dan untuk anggota.

54

anggota pada Koperasi "Soedirman", yang memilki perkembangan positif, berbasis perolehan SHU yang diterima anggota. Rasio kinerja keuangan yang mencerminkan kemampuan Koperasi "Soedirman" dalam menghasilkan laba dapat dilihat dari rasio penjagaan ekuitas yang memiliki perkembangan positif dan dalam kondisi ekuitas yang terjaga dengan baik.

V. KESIMPULAN DAN IMPLIKASI

A. Kesimpulan Berdasar hasil analisis data dan pembahasan, dapat disimpulkan bahwa: 1. Kinerja keuangan Koperasi “Soedirman” selama periode yang diteliti menunjukkan perkembangan yang menurun. Hal ini dibuktikan dengan koefisien trend (b) kecukupan modal negatif (- 2,217), nilai koefisien trend (b) pertumbuhan aset positif (0,771), dan nilai koefisien trend (b) penjagaan ekuitas positif (1,696). Berdasar pada analisis dengan menggunakan metode chow diperoleh nilai β
total

≅ Fpred sebesar – 0,476

sehingga didapat kesimpulan bahwa secara umum kinerja ekonomi di Koperasi “Soedirman” mengalami perkembangan yang menurun. 2. Promosi ekonomi anggota Koperasi “Soedirman” selama periode yang diteliti menunjukkan perkembangan yang meningkat. Hal ini dibuktikan koefisien trend (b) positif (95.324,048). 3. Kinerja keuangan berhubungan positif signifikan dengan promosi ekonomi anggota Koperasi “Soedirman”. Hal ini dibuktikan dengan dengan koefisien korelasi ganda (r2) sebesar 0,86 (positif) dalam kategori hubungan sangat kuat.

55

56

B. Implikasi 1. Indikasi terjadinya penurunan kinerja keuangan Koperasi "Soedirman" menuntut aktiva produktif koperasi untuk lebih dioptimalkan.. Rasio ekuitas dan permodalan yang tergolong kuat perlu untuk lebih diperhatikan agar koperasi lebih likuid. Di sisi lain pertumbuhan aset perlu mendapat perhatian khusus karena ada indikasi pertumbuhan negatif, misalnya dengan meningkatkan pemasukan dari simpanan wajib. Persoalan rasio kecukupan modal perlu mendapat perhatian lebih karena ironis dengan permodalan koperasi yang cenderung meningkat sementara rasio keucukupan modal justru mengalami penurunan. 2. Berdasarkan pada nilai promosi ekonomi anggota yang cenderung meningkat, diharapkan partisipasi ekonomi anggota dapat lebih ditingkatkan. Hubungan yang signifikan antara kinerja ekonomi anggota dengan promosi ekonomi anggota, menggambarkan bahwa dengan meningkatkan kinerja keuangan dapat lebih mengoptimalkan potensi dari tiap-tiap unit usaha sehingga memberikan sumbangsih yang signifikan terhadap promosi ekonomi anggota. Peningkatan promosi ekonomi anggota ini merupakan salah satu dari wujud meningkatkan taraf hidup anggota, sebagaimana karakteristik koperasi. 3. Pengelolaan koperasi tidak dapat lepas dari pengelolaan unit-unit usaha dan pemberdayaan anggota oleh karena dukungan anggota akan memberikan kemajuan bagi koperasi. Hal yang perlu dilakukan oleh koperasi adalah meningkatkan motivasi anggota untuk dalam unit-unit usaha koperasi. berpartisipasi

712 1.486.653 200.139 1.550 4.940.038 (475.866 .000 10.544.000 10.784.Lampiran 1 Neraca Konsolidasi Komparatif Koperasi "Soedirman" KOPERASI "SOEDIRMAN" NERACA KONSOLIDASI KOMPARATIF TAHUN 2000 Triwulan I (Rp) Per 31 Maret AKTIVA AKTIVA LANCAR Kas di tangan Kas bank Piutang usaha Piutang lain-lain Piutang siswa Piutang counter Pend.696 96.079. peny.685 23.618.000 10. Inventaris Peralatan Kendaraan Nilai buku aktiva tetap Akum. YMH diterima Piutang anggota/karyawan Piutang kredit khusus Piutang FKKMI Piutang GB Piutang GT Piutang lokakarya Piutang manajemen CTS Piutang voucher Persediaan perl.333 25.600.170.546 7.090 13.198.397.909.050 8.050 6.575.853.458.898.484 96.544 31.866 92.917 579.828 3. elektronik Akum.401.990 1.227 964. non-usaha Persediaan toko Persediaan bahan baku Persediaan materai Perlengkapan usaha Perlengkapan non-usaha Persekot sewa gedung Biaya dibayar dimuka Sewa dibayar dimuka Setor kas ke pusat Cad.000 8.700 375.544 31.500 24.990.402.315.796 111.392.854.550) 231. peny.253.335.443 25.986 2.467.662 1.601.940.550 115.000.860 7.544 31.417 965.000 11.886 41.300 9.625 62.960 3.841.250 9.544 31.192.931.552.854.253. non-elektronik Akum.668.550) 160.067.550) 163.750 18.806.000 10.479.000 10.269.784.096.090 37.175 11.000 85.831.242.000 29.621.809.389 94.227 44.000.841.090.662 1.467 992. peny.712 6.389 94.366. usaha Persediaan perl.335.419.143 47.635 29.054 639.000 11.193 26.000 6.000 23.593 32.417 40.484 92.000 18.841.274 1.052.854.983 6.983 8.822.896 114.090 1.990.402.500 6.528 6.052.402.990.958.087.516 2.819.566.396 34.900 37.771 47.190.550 142.000.700 835. peny. Peralatan TOTAL Triwulan II (Rp) Per 30 Juni Triwulan III (Rp) Per 30 September Triwulan IV (Rp) Per 31 Desember 4.940.335.378 (475.550 5. kerugian piutang TOTAL INVESTASI Pendirian outlet Setor modal unit Investasi kopi Investasi MM Investasi wartel Penyertaan LPK Penyertaan wartel Penyertaan MM Simpanan kopindo Saham BUN Investasi CTS Investasi awal CTS Investasi toga TOTAL AKTIVA TETAP Peralatan elektronik Peralatan non-elektronik Inventaris Akum.335.012.841.119.615 365.626.593 25.367.274.800 300. peny.629.274.000 8.947.454 1.751.248.000 11.000 11.090 76.675 13.242.596 322.000.000 8.618.898 94.090 13.460 28.748 (475. kendaraan Akum.501 460.854.418.801.898 94.696.000 1.940.

gedung Akumulasi pendirian Jaminan soft drink Investasi botol Renovasi gedung Pra operasional Aktiva lain-lain Pendirian usaha Investasi program TOTAL TOTAL AKTIVA PASSIVA KEWAJIBAN Hutang gaji Cadangan konsinyasi Hutang dagang Hutang lain-lain Hutang jangka pendek Hutang ababil Hutang intern Hutang hpp internet Hutang SPSW Hutang SHU Pendapatan diterima dimuka Hutang jangka panjang Hutang pada telkom Hutang bunga Hutang konsinyasi Hutang obligasi Hutang voucher Simpanan sukarela Setoran tamata Setoran simanja D.863 557.563 68.882 6.921 21.300 39. Lingkungan D.350 34.860.208.194.850 1.755.856 1.337 60.774 391.347 54.700 16.330 3.704 670.800 1.663.582 131.462.888.930 4.359. Sosial D.928 27.265.366.500 16.700 16.522.982.086 406.240.990.641 17.932.825 119.130.200 396.252.450 96.493.532.499.384.052.341.103.300 18.294.233.003 3.281.013 29.500 16.716 4.987 2.175) (381.902 18.603 122.606.863 2.957 342.167 391.245. Pendidikan D.013 62.603 15.999.865 5.815.902. Anggota D.583.370.350 34.033) 27.453.182.645.266 462.736 3.294.688 2.056.603 .740 466.000.013 38.341.650.200 272.119.573.418) 144.768 126.001 51.000 23.975.584.243.426 1.690 962.544.767 26.568.542 2.276.906.822.400.888.033 18.401. renv.085 462.700 17.350 34.921.815.200 153.677.584.012 126.778 670.523 1.402 (5.878 28.832 151.200.065 3.985.026 393.009. Karyawan D.153) 242.014 126.450 94.225.904 16.815 2.679.013 62.984 6.851 393.902 16.020 20.325 1.421 3.662 16.589 466.366.562.901.000 27.950 125.825 (151.500 153.033) (32.800.925.221.294.406. Promandiri TOTAL MODAL Cadangan Modal ababil Modal SPSW unit Modal penyertaan Setor kas unit Setor modal café Setor modal wartel Simpanan pokok Simpanan wajib Donasi SHU tahun berjalan TOTAL TOTAL PASIVA Triwulan II (Rp) Per 30 Juni Triwulan III (Rp) Per 30 September Triwulan IV (Rp) Per 31 Desember 16.700 25.853.800 9.333 56.147 259.125 17.314.348.192.266 27.Triwulan I (Rp) Per 31 Maret AKTIVA LAIN-LAIN Akumulasi amortisasi Akumulasi amort.113.086 1.207.936.193.755.606 39.243.294.740 4.065 1.902 18.511 322.366.007.298.200 12.099.331 6.611.672 9.366.603 8.696.556 33.400.052.659 670.350 34.852.194.688 4.900 11.950 (31.300 11.542 805.300 12.345.979 670.902 19.362 373.171 203.002 3.785 148. Beasiswa D.428 27.666.391.184.623 26.600 523.

peny.025 2.550 11.257.300.000 626.KOPERASI "SOEDIRMAN" NERACA KONSOLIDASI KOMPARATIF TAHUN 2001 Triwulan I (Rp) Per 31 Maret AKTIVA AKTIVA LANCAR Kas di tangan Kas bank Piutang usaha Piutang lain-lain Piutang siswa Piutang counter Pend. peny.127 2.990.940.000. peny.863.270 97.925 380.000 10.637.906.544 31.286. Inventaris Peralatan Kendaraan Nilai buku aktiva tetap Akum.940.950.944 36.516.835 7.950 300.985 64.274. peny.890.990.351 16.500 170.355 4.353 24.323 (152.107.000 458.569.250.950 20.772 4.516 34.839 40.825.093 24.963.335.007.000 45.888 - - 48.803 24.662 1.335.359.988.239 40.705 6.680 13.670 (99.720 (390.850 26.327.466.272.827 (90.854.411 2.391.850) 33.000 170.644.243.791.784.000 2.537.887 432.848.444 87.122.300.625 1.124.949 1.161 3.800 300.000 111.046.350.050 6.000 46.986.403 8.854.940.192 58.975 148.500 170.800 2.600 1.030 486.653 4.458.490 501.680 (46.000 1.544 31.104 4.642.427.088.125 48.000.875 16.895.388 300.030 5.712.675 39.000 105.976 36.493 97.266 8.361.000) 141.483.000.122.502.227) 88.672.000 23.000.229 3.558 (62.900 1.990 1.372.171.745.544 31.054 21.335.442 (152.957 121.643.503.000 1.544 31.593 .217. Peralatan TOTAL Triwulan II (Rp) Per 30 Juni Triwulan III (Rp) Per 30 September Triwulan IV (Rp) Per 31 Desember 12.608) 63.130.915.450.000 1.286 72. elektronik Akum.000 11.720 536.700 35.391 1.941.930.840 5.953.309.343.577.157 125.132.000 8.275.091 328.000 9.925 600.546 71.222.803 23.434.413.350.000.746 565. usaha Persediaan perl. non-elektronik Akum.795 8.000 11.000 300.546 1.211.684.883.550 1.234.714.924 25.335.837 11.000 8. YMH diterima Piutang anggota/karyawan Piutang kredit khusus Piutang FKKMI Piutang GB Piutang GT Piutang lokakarya Piutang manajemen CTS Piutang voucher Persediaan perl. kerugian piutang TOTAL INVESTASI Pendirian outlet Setor modal unit Investasi kopi Investasi MM Investasi wartel Penyertaan LPK Penyertaan wartel Penyertaan MM Simpanan kopindo Saham BUN Investasi CTS Investasi awal CTS Investasi toga TOTAL AKTIVA TETAP Peralatan elektronik Peralatan non-elektronik Inventaris Akum.355 460.030 11.754 48.831) 55.087.800 20.836.224.500) 353.000 34.500) 269.325 30. peny.223.136.396 64.000 432.056 124. non-usaha Persediaan toko Persediaan bahan baku Persediaan materai Perlengkapan usaha Perlengkapan non-usaha Persekot sewa gedung Biaya dibayar dimuka Sewa dibayar dimuka Setor kas ke pusat Cad.801 4. kendaraan Akum.000 19.085.792.283.004.200.170 1.

902 16.949.666.262.700 12.280 148.056.726.479 1.255 570.849 7.367.596.109.500 192.837.896 13.000 17.716 8.575.725.132 33.762 262.707 24.831 571.609 15.033.712.876 (100.033 18.650 64.300 38.833.026.721.033 138.002 51. Beasiswa D.623 120.475 7.037 1.294.967.006 63.270.877 237.307 4.993 8.300.204 870.035 22.276.449 12.983 45.132.109.307.472.531. Pendidikan D.837 1.534.795.600.257 25.282.002 1.839 8.200. Anggota D.830. Karyawan D.626.118 29.399.021.438.801 32.312 870.868 4.106 571.989.087 104.275 19.571.037 572.129.692 25.841 3.954.300 18.854 32.902 16.842 6.563.185.162 6.263.598 12.000 49.274 67.162 4.906.375 26.300 15.456.063.600.000 829.284.046 334.313.800.251 381.983 381.375.726.194 132.129.000 1.037 1.378.682.319 870.321.638 224.145.166 202.401 37.000 30.837 14.148 3.000) 1.721.778 29.648.367.848.785.140.906 1.997 51.051. renv.862 7.816.257 22.839 8.319 870.000 1.854.509.Triwulan I (Rp) Per 31 Maret AKTIVA LAIN-LAIN Akumulasi amortisasi Akumulasi amort.862 8.716 10.892 26.536 42.402 15.395 - 38.955.678 6.882.128.490.800.800.048.404.047.689. Lingkungan D.132.100 12.926 12.902 16.586 2.800.533 2.684 8.161.983 17. gedung Akumulasi pendirian Jaminan soft drink Investasi botol Renovasi gedung Pra operasional Aktiva lain-lain Pendirian usaha Investasi program TOTAL TOTAL AKTIVA PASSIVA KEWAJIBAN Hutang gaji Cadangan konsinyasi Hutang dagang Hutang lain-lain Hutang jangka pendek Hutang ababil Hutang intern Hutang hpp internet Hutang SPSW Hutang SHU Pendapatan diterima dimuka Hutang jangka panjang Hutang pada telkom Hutang bunga Hutang konsinyasi Hutang obligasi Hutang voucher Simpanan sukarela Setoran tamata Setoran simanja D.441 346.426 3.336 51.459.926 .626.249 2.869 51.965 3.621 10.787.231 32.466 158.909.950 26.980.493.694.835 148.586.950.398.000.341.612 975.472 600.716 8.882. Promandiri TOTAL MODAL Cadangan Modal ababil Modal SPSW unit Modal penyertaan Setor kas unit Setor modal café Setor modal wartel Simpanan pokok Simpanan wajib Donasi SHU tahun berjalan TOTAL TOTAL PASIVA Triwulan II (Rp) Per 30 Juni Triwulan III (Rp) Per 30 September Triwulan IV (Rp) Per 31 Desember 385.013 118.837.392.519.449 651.000 8.742 570.459.684.886 46.641 16.350 8.005 178.767 39.855 82. Sosial D.120.716 702.125 262.330 199.213.789.099.569.037 292.214.701.426 8.081.600 5.600 15.426 39.

837. YMH diterima Piutang anggota/karyawan Piutang kredit khusus Piutang FKKMI Piutang GB Piutang GT Piutang lokakarya Piutang manajemen CTS Piutang voucher Persediaan perl.803 23.000) 182.141 39.137 5.000 3.800.681.770.645 (1.637.385 2.863) (7.835.187 22.850 17.820 8.222.431 5.564.000 639.803 22.000.550 9.803 530.430 (3.476 468.KOPERASI "SOEDIRMAN" NERACA KONSOLIDASI KOMPARATIF TAHUN 2002 Triwulan I (Rp) Per 31 Maret AKTIVA AKTIVA LANCAR Kas di tangan Kas bank Piutang usaha Piutang lain-lain Piutang siswa Piutang counter Pend.041) (3.300 4.820 - 39.000 170.897. peny. usaha Persediaan perl.000 93.099 56.597.354 40.035 1.425. peny.123.000 45. peny.247) 79.075.540.435.000 639.500) 141.962.900 785.751.628 38.056. non-usaha Persediaan toko Persediaan bahan baku Persediaan materai Perlengkapan usaha Perlengkapan non-usaha Persekot sewa gedung Biaya dibayar dimuka Sewa dibayar dimuka Setor kas ke pusat Cad.140.669.925 (11.005.842 7.900 644.335.209.000.515.413 (455.550 425.750 639.627.616.514 8.341 486.558 5.394.280.283.500 64.306.314.500 36.750 120.118) (107.562 19.150 (390.000 644.888 6.710.000.222.730.901.450 1.154 21.470.000.993.644.812) 51.000) 191.059. kerugian piutang TOTAL INVESTASI Pendirian outlet Setor modal unit Investasi kopi Investasi MM Investasi wartel Penyertaan LPK Penyertaan wartel Penyertaan MM Simpanan kopindo Saham BUN Investasi CTS Investasi awal CTS Investasi toga TOTAL AKTIVA TETAP Peralatan elektronik Peralatan non-elektronik Inventaris Akum.468.803 23.469.000 639.385.194.723) (5.082.670 102.000 644.694 5.702) 45.000 1.500 6.150 1.030 11. Peralatan TOTAL Triwulan II (Rp) Per 30 Juni Triwulan III (Rp) Per 30 September Triwulan IV (Rp) Per 31 Desember 6.335.962.544 31.843 22.000 170.000 3. peny.653.088.335.299. elektronik Akum.000.350 17.842.007.900 3.435.645.625 3.425 (8. non-elektronik Akum.756.379.196.491 38.872.750 120.000 170.888 7.756.124 40.888 8.030 11.750 120.607) (2.222.353) 75. peny.650 73.398.233.222.650 77.550.445 36.954 21.150 99.544 31.494.303 (117.055 31.550.422 2.653.870 4. kendaraan Akum.000 64.608.774 39.501 4.000) 218.142 .804 6.900 3.013.067.865. Inventaris Peralatan Kendaraan Nilai buku aktiva tetap Akum.341 (2.914 2.694 1.650 3.350.000 170.050 1.004.030 11.888 7.507.900 1.712.500 36.204 5.694 1.350.841.710.544 31.855.000 644.500 36.923 735.136.634 139.016 23.669 343.030 11.107.778 4.000 45.990.

048.371.085 477.936. gedung Akumulasi pendirian Jaminan soft drink Investasi botol Renovasi gedung Pra operasional Aktiva lain-lain Pendirian usaha Investasi program TOTAL TOTAL AKTIVA PASSIVA KEWAJIBAN Hutang gaji Cadangan konsinyasi Hutang dagang Hutang lain-lain Hutang jangka pendek Hutang ababil Hutang intern Hutang hpp internet Hutang SPSW Hutang SHU Pendapatan diterima dimuka Hutang jangka panjang Hutang pada telkom Hutang bunga Hutang konsinyasi Hutang obligasi Hutang voucher Simpanan sukarela Setoran tamata Setoran simanja D.000 1.086 335.421 12. renv.033 138.423.109.120 600.741.902 17.463.986) (160.468.702 1.956.056.118 450.372.000) 1.094.116.000 26.961 36.471 30.513. Karyawan D.970.960) (606.775 6.811) 4.000 2.833 20.456.716 126 269.839 7.400 1.000 64.406.300 18.300.839 7.410 294.569.426 2.056.702 775.846 249.365.073.800.401 77.545 - (3.789 8.000 64.508.894.889.361. Promandiri TOTAL MODAL Cadangan Modal ababil Modal SPSW unit Modal penyertaan Setor kas unit Setor modal café Setor modal wartel Simpanan pokok Simpanan wajib Donasi SHU tahun berjalan TOTAL TOTAL PASIVA Triwulan II (Rp) Per 30 Juni Triwulan III (Rp) Per 30 September Triwulan IV (Rp) Per 31 Desember (2.300 18.175.317 .033.337.544.033 138.444 600.171 335.142 335.744 3.135 482.000 4.051.841.657.973 70.768 600.292 (35.500.836.652 234.000) 1.909.435.902 39.195.544.700 12.439) 101.000 1.902 17.750.635 235.011.346 191.842 220.592 220.185.569.300.429 978.970 51.716 126 175.456.033 138.056.967 55.862 55.116 7.000 27.118 29.000 (220.424.288 (28.526 175.243.109.728 25.858 25.300 18.557 39.702 1.537.218 159.839 7.902 17.429 1.800. Beasiswa D.000) 1.341.839 8.996) (240.748 335.000 1.702 461.811) 6.102 249.412.781.016.164 (752.456.934.200.733 78.979 51.279.109.710 679.664 426. Anggota D.448 335.622.832 56.109.502 17. Lingkungan D.786.790.118 29. Pendidikan D.453 500.390 32.979 6.117 (240.952) 83.795.237.Triwulan I (Rp) Per 31 Maret AKTIVA LAIN-LAIN Akumulasi amortisasi Akumulasi amort.159 78.068 143.858.700 12.994 25.317 7.524.728 13.033 138.076.300.235 53.664 (288.092 220.936.247 27.056.588 916.000) 1.796 600.000 55.836.988 51.500 12.300 18.527.421 25.194.453.118 900.190 252.364.292 (11.500 12.858 12.275.956 294.744.361 16.183.471.250.644 79.289.767) 59.000.988.300.291 (23.501 192.657.531. Sosial D.086.456.313.716 126 206.454 1.526 958.133 23.426 1.664 4.497) 57.150.101.955.000 1.721 5.749.

146.541 6.350 46.950 9.095 73.000 170. kerugian piutang TOTAL INVESTASI Pendirian outlet Setor modal unit Investasi kopi Investasi MM Investasi wartel Penyertaan LPK Penyertaan wartel Penyertaan MM Simpanan kopindo Saham BUN Investasi CTS Investasi awal CTS Investasi toga TOTAL AKTIVA TETAP Peralatan elektronik Peralatan non-elektronik Inventaris Akum.970.509 3.055.564) (6.663 7.350 16.953. elektronik Akum.778.585.100 57.608. non-elektronik Akum.222.067.206.073.418) (4.435.344 44.508 7.225.000 170.900 644.900 1.300 (3.875.823.500 (3.950 9.900 7.900 (3.213 3.120 85.425 302.500) 156.593 7.500 8.585.500 8.094.900 644.842.186.387. non-usaha Persediaan toko Persediaan bahan baku Persediaan materai Perlengkapan usaha Perlengkapan non-usaha Persekot sewa gedung Biaya dibayar dimuka Sewa dibayar dimuka Setor kas ke pusat Cad.550 3.222.094.000 6.654.125 64. peny.527.032.803 380.803 485.000 639.099 36.550 16.062.500) 161.819.000 9.116 51.991.055.803 1.811.000 639.585.271.687 5.294 7.888 2.295.624 47.550 3.164.090.600 (21.875.471) 47.097.987.375.843 11.595) (10.665 1. Peralatan TOTAL Triwulan II (Rp) Per 30 Juni Triwulan III (Rp) Per 30 September Triwulan IV (Rp) Per 31 Desember 6.000 7.514.850 (23.260 1. kendaraan Akum.418.600 (17.430 50.006.222.526.222.394. peny.786.879.090.665 1.000 639.273.782) (14.123.150 42.753 5.309 70.685 5.275 3.531 240.402.000 2.875.150 644.750 1.500 8.310) 53.900 16.000 639.750.500) 157.600 6.KOPERASI "SOEDIRMAN" NERACA KONSOLIDASI KOMPARATIF TAHUN 2003 Triwulan I (Rp) Per 31 Maret AKTIVA AKTIVA LANCAR Kas di tangan Kas bank Piutang usaha Piutang lain-lain Piutang siswa Piutang counter Pend.030 11.030 11.328) 49.627.030 11.546.627.251) (5.000 170.191.124 40.173.287 3.627.604. peny.843 6.074.998.067.729 3.400.286.888 7.425 224.608. peny.493.550 3.031.094.370 .150 644.067.614 7.205.550 3.502 180.318 4.750 120.000 (3. YMH diterima Piutang anggota/karyawan Piutang kredit khusus Piutang FKKMI Piutang GB Piutang GT Piutang lokakarya Piutang manajemen CTS Piutang voucher Persediaan perl.907 47.650 1.006.225.150 7.094.350 55.627.204) (5.928.090.500 11.030 11.759.248 72.067.603.550 9. Inventaris Peralatan Kendaraan Nilai buku aktiva tetap Akum.986.888 3.124 43.981.495 1.308) - 71.000 4.883 3.750 120.288.874.000 170.500 11.391.600 (14. peny.795.953.750 120.083.947 71.815) (12.500) 146.750 120.856.888 6.063.500 11.368.109.124 45.735.509.293 7.843 10.385 1.378.775.608.425 257.090.351.500 11.090) (8.949 5.500 8. usaha Persediaan perl.805 1.803 1.350 15.

969 1.777 39.000 899.654.692.000) 1.000 (6.456.526 666.481 454.109.100.287 18.956 500.300.056.116 15.839 7.046.720.396.745) (240.526 666.284.839 7.921 1.702 461.486.422 42.467 6.992) (240.300 18.000 1.342 220. Promandiri TOTAL MODAL Cadangan Modal ababil Modal SPSW unit Modal penyertaan Setor kas unit Setor modal café Setor modal wartel Simpanan pokok Simpanan wajib Donasi SHU tahun berjalan TOTAL TOTAL PASIVA Triwulan II (Rp) Per 30 Juni Triwulan III (Rp) Per 30 September Triwulan IV (Rp) Per 31 Desember (4.296. renv.354 260.494) (240.454.800 6.933.547 1.908 181.000 23.213.460 1.076. Lingkungan D.711.750.414.033 99.000 24.705 251.970 55.000 (9.891 .287 19.102 20.305.414.506.119 529.062.702.250.650.227 190.033 105.494.846.243) (240.296 25. Sosial D.116 6.235 595.166 190.150.615.314.625 2.000 899.056.845 183.922) (910.876 507.109.494 181.178 6.343.350 167.000 25.000 1.664 2.118 1.100.296 8.300.897 35.986.500 12. Pendidikan D.197.102 18.538.564 8.970.700 18.308.092 220.839 7.200 12.500) 62.975.787.078 264.000.812.664 3.874 1.241 25.903) (1.700 18.033 138.736.988.582.536.056.385 766.250.843.841 41.000 916.863 9.092 600. Beasiswa D.494 200.078.284.456.900 18.210 5.327.118 1.200 12.000 (9.000 (5.239 (9.220.702 1.300.702 461.327 263.696 251.081.081.735 595.690 263.051.568.241 9.469.000 22.338.590 2.798.956 - 25.682 1. Karyawan D.300.384.095.015 8.456.087.202.918.Triwulan I (Rp) Per 31 Maret AKTIVA LAIN-LAIN Akumulasi amortisasi Akumulasi amort.956 500.087.650.000 5.809 78.600.897 35.000 1.000 (7.526 666.350.150.084.064 600.264 5.284 260.342 220.860 60.000) 1.342 220.702 461.715 12.470.102 18.000 34. Anggota D.884) (1.000 1.000 1.779 7.000 899.346.897 36.480.116 9.837.650.400.287 4.185.500) 58.500 56.033 105.893.085.536 1.000) 1.539.102 21.056.629.782 62. gedung Akumulasi pendirian Jaminan soft drink Investasi botol Renovasi gedung Pra operasional Aktiva lain-lain Pendirian usaha Investasi program TOTAL TOTAL AKTIVA PASSIVA KEWAJIBAN Hutang gaji Cadangan konsinyasi Hutang dagang Hutang lain-lain Hutang jangka pendek Hutang ababil Hutang intern Hutang hpp internet Hutang SPSW Hutang SHU Pendapatan diterima dimuka Hutang jangka panjang Hutang pada telkom Hutang bunga Hutang konsinyasi Hutang obligasi Hutang voucher Simpanan sukarela Setoran tamata Setoran simanja D.518.163 5.275 7.235 575.614.687.118 1.116 14.597 4.847.593.600 12.085.250 40.284.345.450.839 7.343.416 600.255.456.275 26.287 2.891 15.000) 1.956 500.740 600.652 203.500.970 55.720 434.284.586.500) 59.585 2.941) (758.664 3.197.119.957.399 80.500 55.000 2.118 1.469.344 264.314.000 1.

840 1.423.888 3.431.215 4.500) 196.425 177.060.337.709.973 180.750.975.483.803 355.900 644.396 246.006. Inventaris Peralatan Kendaraan Nilai buku aktiva tetap Akum.000 170.001.000 639.243 6.950 9.067.231.312 2.213.005.958) 69.888 3.213.055.472.627.500 11.500 (3.144.985 1.500 (3. non-elektronik Akum.425 174.905.888 3.591.985 1.222.950 9.000 170.000 639.425 85.000 5.500 11.342.030 11.803 83.094.550 3.750 120.950 9.243 13.150 55.543.483.000 7.687.660.926) 65.627.448.000 170.222.528.679.913 81. peny.763.750 120.803 410.500 8.006.425 177.627.350 56.183.500) 159. elektronik Akum.574 (73. Peralatan TOTAL Triwulan II (Rp) Per 30 Juni Triwulan III (Rp) Per 30 September Triwulan IV (Rp) Per 31 Desember 5.585.150 644.294.477 144.000 644.600 7.585.790 1.067.030 11. kendaraan Akum.433.000 7.067.030 11.222.600 51.006.223 1.888 4.945 2.215 71.243 10.616 .517.429 3.000 (3.000 44.213.572.850 4.803 355.966) 67.900 17.950 9.900 120.550 3.627.174 131.375. usaha Persediaan perl.500) 173.750 120.431.500 18.062.729 1.006.461. peny.720.500 13.985 1.833.628.925 1.243.000 639.139 5.750 639.055.500 11.950 5.250 46.150 17.431. non-usaha Persediaan toko Persediaan bahan baku Persediaan materai Perlengkapan usaha Perlengkapan non-usaha Persekot sewa gedung Biaya dibayar dimuka Sewa dibayar dimuka Setor kas ke pusat Cad.683.030 11.000 355.208 (65.150 644.907.493.068 180.481 (58.010.519.774.485 8.871 7.222.199.500) 196. peny.094.KOPERASI "SOEDIRMAN" NERACA KONSOLIDASI KOMPARATIF TAHUN 2004 Triwulan I (Rp) Per 31 Maret AKTIVA AKTIVA LANCAR Kas di tangan Kas bank Piutang usaha Piutang lain-lain Piutang siswa Piutang counter Pend.350 4.429 437.707 8.550 3.535 1.000 170.067.214 10.467.094.748.191.693) 74.550 3.219 5.150 125.048 143.213.556 8.000 (3.055.585.500 18. peny.529 5.174 126. peny.000 7.545 2.950 2.900 12.500 11.585. kerugian piutang TOTAL INVESTASI Pendirian outlet Setor modal unit Investasi kopi Investasi MM Investasi wartel Penyertaan LPK Penyertaan wartel Penyertaan MM Simpanan kopindo Saham BUN Investasi CTS Investasi awal CTS Investasi toga TOTAL AKTIVA TETAP Peralatan elektronik Peralatan non-elektronik Inventaris Akum.429 4.055.094.689. YMH diterima Piutang anggota/karyawan Piutang kredit khusus Piutang FKKMI Piutang GB Piutang GT Piutang lokakarya Piutang manajemen CTS Piutang voucher Persediaan perl.556.974 (51.773.

423 18.493.650.098.000 1.360 600.102 23.637 236.216 78.168.116 13.272.137 26.000) 980.197.935 7.113 30.490) (240.456.839 7.820.144 172.090.297.739.077.300 (9.422.718 10.504.474) (1.000 19.423.839 7.490.025 9.537.637 76.622 11.585 9.056. renv.300.077 766.233 88.246 6.763.922.102 1.699 11.474.056.102 990.000 18.937.944.060 (10.038 13.384.572 8.551 13.572 26.650.456.581.872 262.935 721.882.351.731.066.219 396.179.607.601.000 (9.288 5.800 12.300.860 583.330 302.046 177.200.096.636.303.456.018 234.669.923 189.923 183.093.257.365.385.601.500 27.982 4.935 7.601.250.800.140.332 168.140.870 2.384.360 510.262.561.503 7. Sosial D.118 1.150.233 94.056.Triwulan I (Rp) Per 31 Maret AKTIVA LAIN-LAIN Akumulasi amortisasi Akumulasi amort.000 4.865) (1.881.766. Karyawan D.637 839.239 458.658.561.454 2.233 70.000 259.056.019 262.845.061 11.188 40.000) 980.754.001.189 4.267.712 600.940 56.602 1.102 26.935 8.239) (240.137 7.036 600.000 12.637 6.163.300.300 18.302 915.188 33.156.000) 980.202 766.845 234.188 41.100. gedung Akumulasi pendirian Jaminan soft drink Investasi botol Renovasi gedung Pra operasional Aktiva lain-lain Pendirian usaha Investasi program TOTAL TOTAL AKTIVA PASSIVA KEWAJIBAN Hutang gaji Cadangan konsinyasi Hutang dagang Hutang lain-lain Hutang jangka pendek Hutang ababil Hutang intern Hutang hpp internet Hutang SPSW Hutang SHU Pendapatan diterima dimuka Hutang jangka panjang Hutang pada telkom Hutang bunga Hutang konsinyasi Hutang obligasi Hutang voucher Simpanan sukarela Setoran tamata Setoran simanja D.923 177.000 1.845 234.000 266.900 18.257 300.741) (240.233 82.000 18.500) 58.144.102 24.485 47.113 26.216.217 486.977 766.738.700.108 115.601.948.605 40.113 33. Promandiri TOTAL MODAL Cadangan Modal ababil Modal SPSW unit Modal penyertaan Setor kas unit Setor modal café Setor modal wartel Simpanan pokok Simpanan wajib Donasi SHU tahun berjalan TOTAL TOTAL PASIVA Triwulan II (Rp) Per 30 Juni Triwulan III (Rp) Per 30 September Triwulan IV (Rp) Per 31 Desember (8. Pendidikan D.515 274.000 12.190.860 8.312 97.923 184.065.839 7.000) 980.198.795 35. Lingkungan D.145.500) 55.621.860 180.511 299.257.000 268.800 (9.777 939.602.866 274.388 600.827) (1.160 299.560 (12.588 2.000 283.000 1.188 23.682. Beasiswa D.118 1.768 11.854 110.059.846) (1.243.300.730.782.388 300.936.845 234.735 6.000 1.625.113 28.145.210 (9.071.504 13.718 26.978 3. Anggota D.120.000 15.650.577 14.500) 57.988) (240.102 22.300 12.518.575 7.359.517.008.214.249 1.118 1.000 20.860 653.199.025 .925.300 18.

734 (77.222.327.130 7.013.585.915. peny.775.888 4.094.535 1.481 130.803 1.950 11. peny. non-usaha Persediaan toko Persediaan bahan baku Persediaan materai Perlengkapan usaha Perlengkapan non-usaha Persekot sewa gedung Biaya dibayar dimuka Sewa dibayar dimuka Setor kas ke pusat Cad. usaha Persediaan perl.057.425 60.612.990) 61.429 1.644.923.000 639.600 39.877.750 120.000 170.224 (86.000 7.700 42.535 1. elektronik Akum.000 (3.623 1.500) 202. kerugian piutang TOTAL INVESTASI Pendirian outlet Setor modal unit Investasi kopi Investasi MM Investasi wartel Penyertaan LPK Penyertaan wartel Penyertaan MM Simpanan kopindo Saham BUN Investasi CTS Investasi awal CTS Investasi toga TOTAL AKTIVA TETAP Peralatan elektronik Peralatan non-elektronik Inventaris Akum.000 170.067.627.067.135 8.803 1.000 978.055.000 6.553.000 2. non-elektronik Akum.187.875.000 639. Peralatan TOTAL Triwulan II (Rp) Per 30 Juni Triwulan III (Rp) Per 30 September Triwulan IV (Rp) Per 31 Desember 4.000 (3.500 18.500) 219.500 18.020.750 120.079.222. kendaraan Akum.030 11.950 11.727 5.000 2.810.685.900 17.750.150 644.600 8.500 (3.366.006.KOPERASI "SOEDIRMAN" NERACA KONSOLIDASI KOMPARATIF TAHUN 2005 Triwulan I (Rp) Per 31 Maret AKTIVA AKTIVA LANCAR Kas di tangan Kas bank Piutang usaha Piutang lain-lain Piutang siswa Piutang counter Pend.000 639.480 1.550 3.600 10.888 3.900 644.435 30.888 4.691.000.094.752.539.500 28. peny.950 11.067.775. peny.030 11.076.213.821) 64.006. Inventaris Peralatan Kendaraan Nilai buku aktiva tetap Akum.417.888 4.627.144.385 1.999 1.585.067.452) 76.803 128.361.425 240.694.423.724 TOTAL 142.500) 235.950 11.900 644.935 5.504 5.000 5.329 5.550 3.216 2.168 4.500) 197.144.500.000 170.295.425 290.750 120.662 10.243) 80.213.803 355.000 6.733.585.550 3.600 9.535 1.150 27.144.703.850 46.585.915.272 167.060.000 170.019.251.033.740 437.000 100.627.020.182 5.550 3.812 102.900 26.724 (81.100.000 639.000 (3.070 4.403 (79.030 11.500 27.900 5.006.297 6.423. peny.303.006.981 .213.750 120.094.150 644.766.150 143.535 1.020.796 4.094.503.213.550 2.222.000 3. YMH diterima Piutang anggota/karyawan Piutang kredit khusus Piutang FKKMI Piutang GB Piutang GT Piutang lokakarya Piutang manajemen CTS Piutang voucher Persediaan perl.400 17.888.425 215.267.224 TOTAL 155.557.630 3.144.423.505.320.500 23.761.350 78.000 7.012.627.030 11.222.953 110.303.

961 192.473 10.754 27.900 18.984.961 194.130.492 67.991.000 1.600 1.071.368 25.233 55.000) 980.018 749.941.014.823 96.000 9.285 1.656 600.972.120) (1.615.400.721 336.606.061.934. renv.961 227.921 9.118 5.126 67.774 49.254 25.990 54.956.031 160.741.444 847.830.500 (18.705.189 27.130.233 31.266.697 11.056.671.839 6.852.056 121.263.920.000) 980.332 600.Triwulan I (Rp) Per 31 Maret AKTIVA LAIN-LAIN Akumulasi amortisasi Akumulasi amort.735 578.018 749.444.985 15.456.179.300.705 7.012 10.189 4.000 49.839 12.663 297.195.000 1.556 22.134 3.606.490.675.166 15.102 30.750 (21.520.483.442 26.697 26.600.256.980.109.300.527.715.000.300.444.056.754 9.894.500.875 2.056.000 12.000 1.019.525 10.102 27.148.329 297.118 3.442 23.410 199.594.512.233 13.141 435.707.698 25.196.000 7.442 25.249.400.750 18.078) (2.000 49.461.529 4.915.000 483.052 9.486) (240.971 179.277. Karyawan D.442 25.308 336.233 27.070. Anggota D.918 388.019.839 6.300.918 11.100.610.500 1.456.118 25.804.500 12.684 600.043 12.060 1.934.839 .000) 980.035 1.019.099) (2.097.118 5.972.392.650.671.566 15.712.050 18.959 348.657 2.841 338.517.895 1.596 105. Lingkungan D.789 348.056.894.141 1. Sosial D.000 (24.895 1.000) 980.456.543.549.056 290.000 12.773 2.700 3.895. Promandiri TOTAL MODAL Cadangan Modal ababil Modal SPSW unit Modal penyertaan Setor kas unit Setor modal café Setor modal wartel Simpanan pokok Simpanan wajib Donasi SHU tahun berjalan TOTAL TOTAL PASIVA Triwulan II (Rp) Per 30 Juni Triwulan III (Rp) Per 30 September Triwulan IV (Rp) Per 31 Desember (15.524 343.836.000 491.771.456.297.839 6.000 12.018 749.000 12.181.066.705.694.290 168.560 42.124. gedung Akumulasi pendirian Jaminan soft drink Investasi botol Renovasi gedung Pra operasional Aktiva lain-lain Pendirian usaha Investasi program TOTAL TOTAL AKTIVA PASSIVA KEWAJIBAN Hutang gaji Cadangan konsinyasi Hutang dagang Hutang lain-lain Hutang jangka pendek Hutang ababil Hutang intern Hutang hpp internet Hutang SPSW Hutang SHU Pendapatan diterima dimuka Hutang jangka panjang Hutang pada telkom Hutang bunga Hutang konsinyasi Hutang obligasi Hutang voucher Simpanan sukarela Setoran tamata Setoran simanja D.633.621 118.043 27.805 25.918 388.118 5.750 18.980.019.934. Beasiswa D.276.216 15.166 8.000 1.803 50.440.365.968.372.008 600.917 290.833.102 28.918 388.259.839 6.177.629.150.085 1.018 749.025 13.235) (240.902.961 218.650.019.000 1.737) (240.000 20. Pendidikan D.500 28.955 4.100 30.952) (802.629.102 28.000 13.671.000 47.336) (240.141 832.466 12.189 12.686.671.000 483.525 11.150.

173 8.021.786 280.442.166 1.518 11.259.295.254.270 7.770.776.785.087 114.374 13.204 10.416.096 66.934 1.100.941 1.913.811.969.502 129.269.212 54.875 57.927 8.773 15.087.745 354.655.464.987 12.059.160 2.410 10.583 51.824.836.822 13.628 1.775 96.468.636 3.012.608.259 62.130.308 1.446.314.374 13.170.123 34.549.917 2.103.695.964 1.654.138 321.Lampiran 2.209.933.504.841 Triwulan IV (Rp) Yang Berakhir Pada 31 Desember 353.353 66.141.900 22.850.776.732.524 80.829.036.025.781.480.959 1.412.825 302.987 14.094.986 6.429 Total (Rp) Per 31 Desember 2001 725.658 58.843 13.452 40.811.200.508 63.685 83.952.353 21.961.162 16.725 42.959 145.598 1.427 97.138.858 132.160.955.038 102.180 220.007.410 60.339 12.678.228 46.922 42.099 324.391.623 1.850 84.747.786.218.270 2.036.083 48.264 100.595.805.191 59.166 501.314.269.251.458.652.254.540.507 20.986 19.785.702.723.424.759 1.404.105.838.438.562.099 57.955.499 278.504.244 62.199 649.135 235.264. Perhitungan Hasil Usaha Konsolidasi Komparatif Koperasi "Soedirman" KOPERASI "SOEDIRMAN" PERHITUNGAN HASIL USAHA KONSOLIDASI KOMPARATIF TAHUN 2001 Triwulan I (Rp) Yang Berakhir Pada 31 Maret PENDAPATAN Pendapatan Mika minimarket Pendapatan wartel cakra Pendapatan LPK Pendapatan CTS Pendapatan Kantor Pusat Pendapatan LK Anda Total HPP HPP Mika minimarket HPP Wartel cakra HPP LPK HPP CTS Total SHU Bruto Biaya Operasional Biaya Mika minimarket Biaya Wartel Cakra Biaya LPK Biaya CTS Biaya Kantor Pusat Biaya Unit Biaya Mika minimarket Biaya Wartel Cakra Biaya LPK Biaya CTS Café campus FC Soedirman LK Anda Biaya Pusat Biaya Mika minimarket Biaya Wartel Cakra Biaya LPK Biaya CTS Café campus Kantor Pusat Biaya bunga pinjaman Laba/Rugi penjualan AT Alokasi Pengurus Total SHU sebelum pajak Kompensasi kerugian proyek agros Pajak SHU Setelah pajak Triwulan II (Rp) Yang Berakhir Pada 30 Juni Triwulan III (Rp) Yang Berakhir Pada 30 September 128.877 56.389 231.644.363 12.860.170.381 147.082 1.562.822 25.595.051.345 1.767.157.623 3.272.415 17.729.031 215.087 16.949.585 1.966 1.652.840 118.636 59.614 37.587 71.048 12.502 233.927 8.875.779.513 11.362.176.464 59.486 12.973.829.012.691 340.582 330.420.944 61.082 .889.580.515 297.891.421 16.617.140.

445.672 23.KOPERASI "SOEDIRMAN" PERHITUNGAN HASIL USAHA KONSOLIDASI KOMPARATIF TAHUN 2002 Triwulan I (Rp) Yang Berakhir Pada 31 Maret PENDAPATAN Pendapatan Mika minimarket Pendapatan CTS Pendapatan wartel cakra Pendapatan LPK Pendapatan kantor pusat Café campus LK Anda FC Koperma FC Cakra Total HPP HPP Mika minimarket HPP CTS HPP LPK HPP Wartel cakra Café campus Total SHU Bruto Biaya Operasional Biaya Mika minimarket Biaya CTS Biaya LPK Biaya Wartel Cakra Biaya Kantor Pusat Biaya Unit Biaya Mika minimarket Biaya Wartel Cakra Biaya LPK Biaya CTS Café campus FC Soedirman LK Anda Biaya Pusat Biaya Mika minimarket Biaya Wartel Cakra Biaya LPK Biaya CTS Café campus Kantor Pusat Biaya bunga pinjaman Laba/Rugi penjualan AT Alokasi Pengurus Total SHU sebelum pajak Kompensasi kerugian proyek agros Pajak SHU Setelah pajak Triwulan II (Rp) Yang Berakhir Pada 30 Juni Triwulan III (Rp) Yang Berakhir Pada 30 September 246.247 9.817.721.917.750 17.562.720.435 1.000 104.802.874.053.107 1.020 268.694.619 232.888 5.131 167.400 5.005 34.752.786 3.904 220.173 10.953) 231.000 9.564 27.142 3.448.631.663.399 3.718 1.774.365 17.427.436 2.182 43.962.209 5.465 26.307 267.853) 666.118.079) 76.950 1.590.592 6.286 12.482 5.408.290.889.388 1.650 70.429.386 6.362 4.039.619.072.306.808.159.154.498 35.782 8.156.325.159.973 (11.701 26.213.462.082.386.048 228.198.220.068.460.245.185 608.043.260 15.615) 523.475 37.030 9.722.247) 68.553.757 5.104 2.041.420 (6.579.925 67.150 78.460.803.607.384 139.079.430 355.640 819.034.001.840.545 8.265 (229.384 68.313.473 3.224 507.380) 36.780.285 3.160 49.413.874.599 6.663.529.408 12.701 139.305 8.185 612.798.235 15.297 2.282.859 224.313.664.577 2.409 4.794.909.750 296.764 16.823.561 577.722 16.082.519 (23.547.155 218.268 217.042 339.565 941.164.610 503.815) 3.414.296.417 50.564 (848.055 23.014.175 629.220) 134.123.966 2.554 328.601.382 925.509 7.606 1.823.857.905 40.829.888.267 14.493 26.011 6.768 1.137 285.997.180.903 96.316) (25.488.475.451.097 (28.200 (23.819.577 161.079.354 1.714.953) (11.389) 18.336) 90.710 2.005 2.417 4.000 (13.917 10.946.016 3.452.756 26.179.944.634.200 19.466) (100.945 275.357.070.934.497 49.551 12.945.139.980.883 2.000 (377.230.278 3.281 1.710 3.112.425 183.872.782.426 1.765 (3.454.075.886.600) (141.246 18.498) .272.425 914.471.990.624.089.772.780 20.194) (19.601 1.217.565 6.521.206 7.465 (25.103 2.428 1.078.150 2.200 7.897 (141.366.284.612.183.015.222.976 191.039 7.400 9.801 10.179.434 10.507 313.701.804 981.796 (55.368 3.794.457.856.207.881 970.339.659.465 27.600) 304.924 326.008) 93.328.183.197 781.055 5.219 Triwulan IV (Rp) Yang Berakhir Pada 31 Desember Total (Rp) Per 31 Desember 2002 229.692 308.435.582.359 79.275.008.

594 9.484 320.649 72.530 1.511.611 165.995 51.709 3.748.852 109.140 742.072.677 277.131.411 5.805.340 884.012 470.859.300 2.240 43.699.360.437.589 17.392.812.120.797 26.667 4.514 1.433 2.289 13.928.326.090 65.741.881.480 2.964 19.943 Triwulan IV (Rp) Yang Berakhir Pada 31 Desember 228.000 224.230.159 1.745 178.758.978.167.517.121 1.801 5.012.319.776 1.846.378.331 17.659.747 1.471.185 202.713.297.281 1.118.297 108.059 12.297.517 764.833 7.838.244.798 35.495.542 3.099.701.424.272.499 71.805 15.963 11.739 1.274 79.608 5.997 9.378 5.163 3.176.078.975.701.020.594 90.804 26.969.613.072.014 470.353 217.271.701 29.992 16.747 241.081.425 7.104.733 214.025.426.962.484 320.000 104.052.293.171 9.244.726 34.069.646 197.841 375.469.248 478.555.149.153 Total (Rp) Per 31 Desember 2003 834.438.242 312.112.115 38.231 6.101 159.403 3.323 9.289 5.777 172.508 28.884.307.230 1.107.061 9.073 287.617.375.860.720 953.552.749 81.184.796 16.662.KOPERASI "SOEDIRMAN" PERHITUNGAN HASIL USAHA KONSOLIDASI KOMPARATIF TAHUN 2003 Triwulan I (Rp) Yang Berakhir Pada 31 Maret PENDAPATAN Pendapatan Mika minimarket Pendapatan CTS Pendapatan wartel cakra Pendapatan LPK Pendapatan kantor pusat Café campus LK Anda FC Koperma FC Cakra Total HPP HPP Mika minimarket HPP CTS HPP LPK HPP Wartel cakra Café campus Total SHU Bruto Biaya Operasional Biaya Mika minimarket Biaya CTS Biaya LPK Biaya Wartel Cakra Biaya Kantor Pusat Biaya Unit Biaya Mika minimarket Biaya Wartel Cakra Biaya LPK Biaya CTS Café campus FC Soedirman LK Anda Biaya Pusat Biaya Mika minimarket Biaya Wartel Cakra Biaya LPK Biaya CTS Café campus Kantor Pusat Biaya bunga pinjaman Laba/Rugi penjualan AT Alokasi Pengurus Total SHU sebelum pajak Kompensasi kerugian proyek agros Pajak SHU Setelah pajak Triwulan II (Rp) Yang Berakhir Pada 30 Juni Triwulan III (Rp) Yang Berakhir Pada 30 September 205.506.203.251 3.918 37.361 864.435.021 45.757.410 191.316.859 7.644 10.499 346.526 161.123.211 2.326.918.540.629 182.751.112 2.186 4.348.134 65.854.758.589 5.595.000 262.283 34.532.599 196.326 1.425.433.617.975 722.799.560.113 12.387.850 984.529 1.287.615.861.636.694.092.144.601.403 33.602.085.922 7.497 1.286.632 18.105 9.943 75.221 3.617.583 1.500.301 14.174 611.199 7.517 15.945 2.423 .500.825.

253.294 53.314 47.488 217.142 10.647 3.744.115.633 65.897 239.873.292 12.817.748.842 164.558 8.648 41.098 68.000 17.523.948 (6.738 10.254) 33.670.192.215 17.927.564 11.640.531.127.735.348.790.047.097.743.631 8.953.946 1.182.850 9.974.336.359 330.745 472.168.548.312.500 9.983.790.616.122.145.979 11.524.755.104 1.014.230.285.157 68.008.564 54.165 293.579.790 12.444 71.226 35.289 31.964.341.096 57.083 70.562.646 38.888.312.000 1.090 186.941 6.682 64.875.643 279.820.001.622.303 1.736 712.696 266.444.676.000.782 5.880.608.831 239.852 4.611.550 17.718 965.956 239.580.846.096 82.523.571 130.314 47.494.129 256.450 75.776.972.928 (6.106 10.735.624.810 4.190.308 8.469 11.075.226 12.461 837.000 75.597 7.577 32.548.777 73.598 10.318 15.237 7.106 7.723.192.141.756 228.350 196.769.308 12.887 236.352.095 Triwulan IV (Rp) Yang Berakhir Pada 31 Desember 269.132.KOPERASI "SOEDIRMAN" PERHITUNGAN HASIL USAHA KONSOLIDASI KOMPARATIF TAHUN 2004 Triwulan I (Rp) Yang Berakhir Pada 31 Maret PENDAPATAN Pendapatan Mika minimarket Pendapatan CTS Pendapatan wartel cakra Pendapatan LPK Pendapatan kantor pusat Café campus LK Anda FC Koperma FC Cakra Total HPP HPP Mika minimarket HPP CTS HPP LPK HPP Wartel cakra Café campus Total SHU Bruto Biaya Operasional Biaya Mika minimarket Biaya CTS Biaya LPK Biaya Wartel Cakra Biaya Kantor Pusat Biaya Unit Biaya Mika minimarket Biaya Wartel Cakra Biaya LPK Biaya CTS Café campus FC Soedirman LK Anda Biaya Pusat Biaya Mika minimarket Biaya Wartel Cakra Biaya LPK Biaya CTS Café campus Kantor Pusat Biaya bunga pinjaman Laba/Rugi penjualan AT Alokasi Pengurus Total SHU sebelum pajak Kompensasi kerugian proyek agros Pajak SHU Setelah pajak Triwulan II (Rp) Yang Berakhir Pada 30 Juni Triwulan III (Rp) Yang Berakhir Pada 30 September 251.678.078 13.048.730 27.201.577 63.836 15.750.607 7.596 1.248 1.123 42.862.077 8.444.818 346.837.144 2.759 1.947 40.442.574.292 1.360 1.944.807.854 .865.122.068 310.016.744.210 277.466.162.911.522 16.477.374 938.952 6.640.953 3.028.261.280.749.796 3.491.744.283 228.254) 39.714 Total (Rp) Per 31 Desember 2004 215.045.

308.179.496.184 38.562 15.758 346.357 8.731.210 296.318 7.197.752 417.495 85.303.954 2.469.115 (80.688) 89.525 1.376 75.610.016 305.791 27.243.189.998.802.298.821 28.637.765.069 364.460 864.445.857.660.938) 60.056.466.822 10.831.910.982 59.241 3.750) (354.676.929.241.085 294.262.536 5.515 46.209.811 10.035.295.155 797.200.620.857.918.328 12.000) 69.985 15.391 6.236.332 (3.927.109 288.810 298.428 58.399 23.709 1.170 1.256.901 66.991.376.715 34.203.600 6.946 14.537 331.041.233.759 110.393 1.080.377.113.382.780.142 795.531.099 7.822 59.539 156.050 533.652.988 1.481) 25.177.151 58.029.465 975.876 417.608 9.176.122 211.260 37.684 312.970.825 5.436 332.927.091 233.770 24.637.141.771 38.954 13.167.558.991.933.762 (4.KOPERASI "SOEDIRMAN" PERHITUNGAN HASIL USAHA KONSOLIDASI KOMPARATIF TAHUN 2005 Triwulan I (Rp) Yang Berakhir Pada 31 Maret PENDAPATAN Pendapatan Mika minimarket Pendapatan CTS Pendapatan wartel cakra Pendapatan LPK Pendapatan kantor pusat Café campus LK Anda FC Koperma FC Cakra Total HPP HPP Mika minimarket HPP CTS HPP LPK HPP Wartel cakra Café campus Total SHU Bruto Biaya Operasional Biaya Mika minimarket Biaya CTS Biaya LPK Biaya Wartel Cakra Biaya Kantor Pusat Biaya Unit Biaya Mika minimarket Biaya Wartel Cakra Biaya LPK Biaya CTS Café campus FC Soedirman LK Anda Biaya Pusat Biaya Mika minimarket Biaya Wartel Cakra Biaya LPK Biaya CTS Café campus Kantor Pusat Biaya bunga pinjaman Laba/Rugi penjualan AT Alokasi Pengurus Total SHU sebelum pajak Kompensasi kerugian proyek agros Pajak SHU Setelah pajak Triwulan II (Rp) Yang Berakhir Pada 30 Juni Triwulan III (Rp) Yang Berakhir Pada 30 September 330.504.433.771 12.197.263.275.814.359 211.958 35.510.621 .571.383 111.739.098 10.165 286.606 Triwulan IV (Rp) Yang Berakhir Pada 31 Desember 2.141.147.013.648.273.881 8.738 20.126 200.897.290.136.576.057 13.116 10.707.527.908 250.663 Total (Rp) Per 31 Desember 2005 237.514 46.055 (73.327 10.880.823 67.431 12.110 13.435) 22.207 84.046 17.986.773 (200.239.627.678 75.752.678 10.144.843 339.993 239.937.545.005 882.179.547 8.389 26.192.569 288.865.882 7.445.635.559.383 3.448 44.414 2.

407 2. Laporan Promosi Ekonomi Anggota Koperasi “Soedirman” KOPERASI "SOEDIRMAN" Laporan Promosi Ekonomi Anggota TAHUN 2001 Triwulan I (Rp) Promosi Ekonomi Pada Akhir Tahun Manfaat ekonomi dari pemasaran produk anggota (atas dasar harga pasar) Manfaat ekonomi dari pengadaan barang untuk anggota (atas dasar harga pasar) Manfaat ekonomi dari penyediaan jasa untuk anggota (atas dasar harga pasar) Pembagian Sisa Hasil Usaha Untuk Anggota Jumlah Promosi Ekonomi Anggota Triwulan II (Rp) Triwulan III (Rp) Triwulan IV (Rp) Total (Rp) - - - - - - - - - - - - - - - 508.369 326.580.407 508.285 783.061 326.369 783.746.753 .753 3.285 2.746.061 3.580.Lampiran 3.

828) (2.585 820.828) (6.516.907.469) .125 820.211.907.585 (7.KOPERASI "SOEDIRMAN" Laporan Promosi Ekonomi Anggota TAHUN 2002 Triwulan I (Rp) Promosi Ekonomi Pada Akhir Tahun Manfaat ekonomi dari pemasaran produk anggota (atas dasar harga pasar) Manfaat ekonomi dari pengadaan barang untuk anggota (atas dasar harga pasar) Manfaat ekonomi dari penyediaan jasa untuk anggota (atas dasar harga pasar) Pembagian Sisa Hasil Usaha Untuk Anggota Jumlah Promosi Ekonomi Anggota Triwulan II (Rp) Triwulan III (Rp) Triwulan IV (Rp) Total (Rp) - - - - - - - - - - - - - - - (2.516.352) 782.352) (6.469) (7.211.125 782.

KOPERASI "SOEDIRMAN" Laporan Promosi Ekonomi Anggota TAHUN 2003 Triwulan I (Rp) Promosi Ekonomi Pada Akhir Tahun Manfaat ekonomi dari pemasaran produk anggota (atas dasar harga pasar) Manfaat ekonomi dari pengadaan barang untuk anggota (atas dasar harga pasar) Manfaat ekonomi dari penyediaan jasa untuk anggota (atas dasar harga pasar) Pembagian Sisa Hasil Usaha Untuk Anggota Jumlah Promosi Ekonomi Anggota Triwulan II (Rp) Triwulan III (Rp) Triwulan IV (Rp) Total (Rp) - - - - - - - - - - - - - - - Rp 94.22 Rp 42.149 167.51 Rp 94.68 167.621 886.149.12 Rp 583.089.132 42.991 886.131.991 .620.089 583.

KOPERASI "SOEDIRMAN" Laporan Promosi Ekonomi Anggota TAHUN 2004
Triwulan I (Rp) Promosi Ekonomi Pada Akhir Tahun Manfaat ekonomi dari pemasaran produk anggota (atas dasar harga pasar) Manfaat ekonomi dari pengadaan barang untuk anggota (atas dasar harga pasar) Manfaat ekonomi dari penyediaan jasa untuk anggota (atas dasar harga pasar) Pembagian Sisa Hasil Usaha Untuk Anggota Jumlah Promosi Ekonomi Anggota Triwulan II (Rp) Triwulan III (Rp) Triwulan IV (Rp) Total (Rp)

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

Rp 2.001.144,85 Rp 3.897.901,59 Rp 2.990.691,47 Rp (1.437.584,44) 2.001.145 3.897.902 2.990.691 (1.437.584)

7.452.153 7.452.153

KOPERASI "SOEDIRMAN" Laporan Promosi Ekonomi Anggota TAHUN 2005
Triwulan I (Rp) Promosi Ekonomi Pada Akhir Tahun Manfaat ekonomi dari pemasaran produk anggota (atas dasar harga pasar) Manfaat ekonomi dari pengadaan barang untuk anggota (atas dasar harga pasar) Manfaat ekonomi dari penyediaan jasa untuk anggota (atas dasar harga pasar) Pembagian Sisa Hasil Usaha Untuk Anggota Jumlah Promosi Ekonomi Anggota Triwulan II (Rp) Triwulan III (Rp) Triwulan IV (Rp) Total (Rp)

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

Rp 1.209.159,63 Rp 1.735.438,71 Rp 2.968.630,06 Rp 1.209.160 1.735.439 2.968.630

(884.026,14) (884.026)

5.029.202 5.029.202

Lampiran 4. Analisa Trend Variabel Kecukupan Modal

Kecukupan modal =

ASET - KEWAJIBAN KEWAJIBAN

X 100% Trend Kecukupan Modal

TAHUN - Triwulan 2001 Triwulan 1 2001 Triwulan 2 2001 Triwulan 3 2001 Triwulan 4 2002 Triwulan 1 2002 Triwulan 2 2002 Triwulan 3 2002 Triwulan 4 2003 Triwulan 1 2003 Triwulan 2 2003 Triwulan 3 2003 Triwulan 4 2004 Triwulan 1 2004 Triwulan 2 2004 Triwulan 3 2004 Triwulan 4 2005 Triwulan 1 2005 Triwulan 2 2005 Triwulan 3 2005 Triwulan 4

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

ASET 570.882.449 571.459.837 381.129.257 262.132.926 335.569.728 294.657.858 335.836.421 249.936.317 251.314.241 263.197.296 260.414.275 264.469.891 262.561.718 274.257.137 299.384.572 300.145.025 290.629.754 297.894.697 348.444.043 336.980.839

KECUKUPAN MODAL (%) KEWAJIBAN 154,3017 Rp 224.490.194 140,7383 Rp 237.378.006 87,9454 Rp 202.787.274 65,8022 Rp 158.099.801 33,1010 Rp 252.116.557 25,1350 Rp 235.471.902 Rp 234.412.973 43,2670 29,7545 Rp 192.622.471 31,5874 Rp 190.986.536 31,0659 Rp 200.812.969 43,3187 Rp 181.702.921 44,0966 Rp 183.536.547 42,7542 Rp 183.925.699 54,8892 Rp 177.066.622 62,5605 Rp 184.168.061 58,0686 Rp 189.882.768 49,4081 Rp 194.520.698 55,0087 Rp 192.179.368 53,3197 Rp 227.266.254 54,1434 Rp 218.615.118

TAHUN - Triwulan 2001 Triwulan 1 2001 Triwulan 2 2001 Triwulan 3 2001 Triwulan 4 2002 Triwulan 1 2002 Triwulan 2 2002 Triwulan 3 2002 Triwulan 4 2003 Triwulan 1 2003 Triwulan 2 2003 Triwulan 3 2003 Triwulan 4 2004 Triwulan 1 2004 Triwulan 2 2004 Triwulan 3 2004 Triwulan 4 2005 Triwulan 1 2005 Triwulan 2 2005 Triwulan 3 2005 Triwulan 4
Jumlah

Y 154,3017 140,7383 87,9454 65,8022 33,1010 25,1350 43,2670 29,7545 31,5874 31,0659 43,3187 44,0966 42,7542 54,8892 62,5605 58,0686 49,4081 55,0087 53,3197 54,1434
1160,2663 Y=a+bx

X -10 -9 -8 -7 -6 -5 -4 -3 -2 -1 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

XY X2 -1543,02 100 -1266,64 81 -703,56 64 -460,62 49 -198,61 36 -125,68 25 -173,07 16 -89,26 9 -63,17 4 -31,07 1 43,32 1 88,19 4 128,26 9 219,56 16 312,80 25 348,41 36 345,86 49 440,07 64 479,88 81 541,43 100
770

0 -1706,9098

a=

ΣY n

=

1160,2663 20

= 58,013

b=

Σ XY ΣX
2

=

-1706,9098 770,00

= -2,217

Y = 58,013 - 2,217 X

759 X .956 101.591 141.9103 -47.773 Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp SIMPANAN + EKUITAS T-1 347.4905 2003 Triwulan 1 120.2093 2005 Triwulan 2 2005 Triwulan 3 11.3876 770.Triwulan 2001 Triwulan 1 2001 Triwulan 2 2001 Triwulan 3 2001 Triwulan 4 2002 Triwulan 1 2002 Triwulan 2 2002 Triwulan 3 2002 Triwulan 4 2003 Triwulan 1 2003 Triwulan 2 2003 Triwulan 3 2003 Triwulan 4 2004 Triwulan 1 2004 Triwulan 2 2004 Triwulan 3 2004 Triwulan 4 2005 Triwulan 1 2005 Triwulan 2 2005 Triwulan 3 2005 Triwulan 4 SIMPANAN + EKUITAS Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp 350.883 130.190.5581 -9.9075 -2.0788 71.3876 770.19 380.071.071.145.125 83.265 158.423.67 100.2156 -13.7821 -29.1283 20 = 1.5581 -9.00 = 0.667.050.034 180.46 55.545.585 162.6748 10.9488 2003 Triwulan 2 8.301.883 130.710 PERTUMBUHAN ASET (%) 0.493 171.453.423.0000 584.446 155.248.67 118.185.050.46 130.35 -64.125 83.131 178.6748 2004 Triwulan 1 2004 Triwulan 2 10.4457 2.4457 2.493 175.951 144.656 + 0.6618 -0.95 8.0000 Y=a+bx a= ΣY n = 33.2156 2005 Triwulan 4 -13.798.255 340.3640 -43.093.272.710 156.846 126.5689 -41.448 57.341.265 158.144 143.234.585 162.345.6665 -19.033.446 155.131 178.313.3264 Jumlah 33.1000 2004 Triwulan 4 -2.667.493 175.3640 2002 Triwulan 4 -43.5689 2001 Triwulan 4 -41.341.9154 2003 Triwulan 3 1.255 340.272.69 145.02 42.846 126.022.033.1284 0.50 -15.448 57.4905 120. Analisa Trend Variabel Pertumbuhan Aset Pertumbuhan Aset = (Simpanan+Ekuitas)-(Simpanan+Ekuitas(t-1) (Simpanan+Ekuitas(t-1) X 100% Trend Pertumbuhan Aset TAHUN .47 -240.55 291.453.9154 1.6665 2002 Triwulan 1 -19.759 Y = 1.39 -285.951 144.798.545.171 59.185.956 101.313.92 3.9488 8.493 171.656 b= Σ XY ΣX 2 = 584.034 180.345.145.6146 11.7821 2002 Triwulan 2 -29.022.26 X2 100 81 64 49 36 25 16 9 4 1 1 4 9 16 25 36 49 64 81 100 0.89 -2.301.3264 TAHUN Triwulan Y X -10 -9 -8 -7 -6 -5 -4 -3 -2 -1 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 XY -9.341.6146 2004 Triwulan 3 11.38 33.94 -133.983 104.1977 4.0788 2002 Triwulan 3 71.1977 2005 Triwulan 1 4.591 141.144 143.1000 -2.093.983 104.171 59.6618 2003 Triwulan 4 -0.32 -2.9075 2001 Triwulan 1 -2.Lampiran 5.341.585 350.9103 2001 Triwulan 2 2001 Triwulan 3 -47.2093 11.234.07 26.

584 -9 2.945 355.688.498) -5 13.357.9906 -6.75 55.801 -2 9.573.991 9 (6.829 Rp135.Biaya Opr Ekuitas X 100% Trend Penjagaan Ekuitas TAHUN .209.510.493.360.5825 16.141 282.028.278 269.427 278.526 287.672.756 310.08 128.852 0 1305.200.125.254.0335 -27.502 302.138.629.2182 2.200 299.953.053.426.684.60 -9.239.93 114.748 378.60 -53.6458 3.033 -7 (27.6465 -136.103 Rp 17.268.189.88 682.37 -166.244 Rp 16.994 313.608.696 Y=a+bx Y = 8.794. Analisa Trend Variabel Penjagaan Ekuitas Penjagaan Ekuitas = Pendapatan Opr .375.297.092 292.946 305.526.769 Rp 16.841 501.653 Rp294.602.183.787.654.090 330.8100 26.Triwulan 2001 Triwulan 1 2001 Triwulan 2 2001 Triwulan 3 2001 Triwulan 4 2002 Triwulan 1 2002 Triwulan 2 2002 Triwulan 3 2002 Triwulan 4 2003 Triwulan 1 2003 Triwulan 2 2003 Triwulan 3 2003 Triwulan 4 2004 Triwulan 1 2004 Triwulan 2 2004 Triwulan 3 2004 Triwulan 4 2005 Triwulan 1 2005 Triwulan 2 2005 Triwulan 3 2005 Triwulan 4 PENDAPATAN OPR Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp 280.1113 23.Triwulan 2001 Triwulan 1 2001 Triwulan 2 2001 Triwulan 3 2001 Triwulan 4 2002 Triwulan 1 2002 Triwulan 2 2002 Triwulan 3 2002 Triwulan 4 2003 Triwulan 1 2003 Triwulan 2 2003 Triwulan 3 2003 Triwulan 4 2004 Triwulan 1 2004 Triwulan 2 2004 Triwulan 3 2004 Triwulan 4 2005 Triwulan 1 2005 Triwulan 2 2005 Triwulan 3 2005 Triwulan 4 Jumlah Y X XY -6.155 Rp 42.095 346.567 320.150.827.619 PENJAGAAN EKUITAS (%) 0.554 328.409 Rp 57.5844 2.92 -65.534 -3 26.46 -32.427.420.89 215.75 -14.175.111 8 23.729.929 306.617 Rp 47.052 Rp 32.5371 770.633.781 Rp 61.5930 TAHUN .5918 55.9649 38.687 Rp 60.30 -49.715.841.732 236.799.227 Rp 65.592 -4 55.393 BIAYA OPR Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp 278.123 Rp 40.93 X2 100 81 64 49 36 25 16 9 4 1 1 4 9 16 25 36 49 64 81 100 0.8015 9.2605 13.299 296.293.879.025 Rp 32.23 165.26 -17.4609 -8.83 151.494 1 16.193 b= Σ XY Σ X2 = 1305.255.8517 20 = 8.695 275.454 Rp 50.085 364.24 132.276 3 37.347 307.612 293.227.00 = 1.750 -1 55.400.882 500.353.192 421.166.613 Rp 64.461 5 (8.546.4935 16.943 312.008.126 417.153 293.5371 770 a= ΣY n = 163.846.444.299 350.4983 13.770.2764 37.606 417.261) 6 13.56 95.719.696 X .642 Rp 29.965 2 38.Lampiran 6.388 241.7503 55.791 275.49 33.353 277.646) -6 (136.954 Rp 58.973 401.810 4 26.193 + 1.593) 10 163.218 -8 2.660.846 Rp 13.416.49 -54.268 304.726 356.429 296.624 EKUITAS Rp302.343.242.520.583 7 16.180.5344 26.646 -10 3.961.

746.160 1.671 (8.266.407 2.048 Y=a+bx Y = 510799.285 783.437.660 20 = 510799.621 2.621 Rp 2.510 26.00 = 95324.990.990.968.282.216.568) (6.953.089 583.026) TAHUN .125 Rp 820.149 335.439 2.001.897.625. Analisa Trend Variabel Promosi Ekonomi Anggota Promosi Ekonomi Anggota Trend Promosi Ekonomi Anggota TAHUN .461.125 820.907.056.591.211.437.907.089) 583.160 Rp 1.369 326.084.Triwulan 2001 Triwulan 1 2001 Triwulan 2 2001 Triwulan 3 2001 Triwulan 4 2002 Triwulan 1 2002 Triwulan 2 2002 Triwulan 3 2002 Triwulan 4 2003 Triwulan 1 2003 Triwulan 2 2003 Triwulan 3 2003 Triwulan 4 2004 Triwulan 1 2004 Triwulan 2 2004 Triwulan 3 2004 Triwulan 4 2005 Triwulan 1 2005 Triwulan 2 2005 Triwulan 3 2005 Triwulan 4 PROMOSI EKONOM ANGGOTA Rp 508.399.716.902 Rp 2.464.507) 8.584) 1.369 Rp 326.061 (2.630 Rp (884.352) 782.352) Rp 782.145 3.584) Rp 1.211.955) (2.149 167.968.585 Rp 94.840.500) (2.983 b= Σ XY ΣX 2 = 73399516.061 Rp (2.756) (188.966 31.585 94.606 14.001.691 (1.735.0000 XY (5.285 Rp 783.902 2.132 42.9784 770.149 Rp 167.128.145 Rp 3.003.263) (42.983 + 95324.209.746.Triwulan 2001 Triwulan 1 2001 Triwulan 2 2001 Triwulan 3 2001 Triwulan 4 2002 Triwulan 1 2002 Triwulan 2 2002 Triwulan 3 2002 Triwulan 4 2003 Triwulan 1 2003 Triwulan 2 2003 Triwulan 3 2003 Triwulan 4 2004 Triwulan 1 2004 Triwulan 2 2004 Triwulan 3 2004 Triwulan 4 2005 Triwulan 1 2005 Triwulan 2 2005 Triwulan 3 2005 Triwulan 4 Jumlah Y 508.117 13.439 Rp 2.000 X -10 -9 -8 -7 -6 -5 -4 -3 -2 -1 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 0.457 (8.089 Rp 583.717.517 X2 100 81 64 49 36 25 16 9 4 1 1 4 9 16 25 36 49 64 81 100 770 a= ΣY n = 10215999.261) 73.435 15.209.883.630 (884.241 6.132 Rp 42.026) 10.066) (24.758 (3.735.407 Rp 2.446.048 X .897.828) (6.Lampiran 7.828) Rp (6.429) 17.691 Rp (1.

267 29.278.532 16.530 8.062.738 87.036 106.631.3300499 1.417 3.009 -2.558 -9.0892413 8.920 2.756.692.848 2.067.679 1095.796 4.991 2968630.984.417.442.560 7.118 1876.502.627 2441.465.730.015.215.944.080 37.719 259.764.097 42.542.100 -2.429.156 718.278.852 10.491 120.698.181 -8.461.833.580.230 X3 (%) X12 X32 Y X22 0.210 700.891.894.707 3025.320 54.400.455 1.593 -884026.330 613.340 7734.332 764.529.142 8.789 13.079 71.011.927672 1.771.327 4.003.276 2001144.736.510 997.096.319 9.502.020.427 3.057 2842.594 3012.801 94131.381 673.923.467 163.615 11.7702197 845.662 -0.083.315.397.981 340.575 23.033 326061.678025 391.508547 2.737 55.360.326 32.949 8.009 53.802 33.954614 17.203 31.084.544 68.580.455.475.675 10.473 3913.484 3.135 -27.670 1.945 65.510283 79.193.266 Promosi Ekonomi Anggota Y2 258.446 2.133.596 26.680 1944.592 782124.587 31.032808 5.360 19807.965 167620.056.004.747.130 781.497.364 -43.855 1827.069 49.915 1.594 43.594.924305 0.583 1209159.400 3.961816 6.483.900 15.171.066 43.860.819639 123.7646302 14.066.438 3371.398.754 31.900 611.809 38.02415 0.889.164156 84.666 -19.719.828165 112.320 4329.270.894.320 1.967 101.297.761 287.237 13.Lampiran 8.470 12.477.390 2.068 55.385031 2.660 89.754 54.216 -13.789 575.999.221.741.079.143 .995296 125.27629 8.218 783369.461 2990691.506.696 95.408 55.302 140.636.192 885.209 11.950.667.750 42089.889 62.141 2931.243.953 1872.149 28.261 -1437584.218.552.522.462.444 8.646 -2907827.073 26.143 1.584 2746285.579 18.319 44.879 X2 (%) 0.585 1.880 38. Tabel Perhitungan Korelasi TAHUN Triwulan 2001 Triwulan 1 2001 Triwulan 2 2001 Triwulan 3 2001 Triwulan 4 2002 Triwulan 1 2002 Triwulan 2 2002 Triwulan 3 2002 Triwulan 4 2003 Triwulan 1 2003 Triwulan 2 2003 Triwulan 3 2003 Triwulan 4 2004 Triwulan 1 2004 Triwulan 2 2004 Triwulan 3 2004 Triwulan 4 2005 Triwulan 1 2005 Triwulan 2 2005 Triwulan 3 2005 Triwulan 4 Jumlah Kecukupan Pertumbuhan Penjagaan modal Aset Ekuitas X1 (%) 154.326 -136.534 820585.092.218 965.163.507.550.569 -41.317.178.548 -6.485 16.598 184.000 0.600 23809.271.494 583149.235.097 4.865.646 508406.852.198 4.135 43.782 -29.810 3897901.510894 177.561 58.649.160.910 -47.685 631.827 184.456 27.262.100 8.111 1735438.812.813.498 -6211351.101 25.

572 5.018.415.893.202 73.838 1.898) 3.222) 3.338 X1 X 2 1.864.118 2.708 (1.206.546.804.131 (124.421 (148.836 25.840.973.138) (156.120.084.058 3.613.364.816.518) (84.068 87.992.219.410.075.373 5.960.792 80.006 (10.992 24.305.758 55.880.585.237.416.603.TAHUN .843.370.901 2.Triwulan X1 Y 78.464.478.529.198.381.839.361.543) (454.307.752 494.815.608 386.571.087.731.430.388 (11.922.552 X1 X3 99.985.196.535 663.337 X3 Y 328.443) 231.731.011.727) 546.113.388 95.808) (730.083.509.455.460 195.399 846.065) 33.477 2.188.087 886.964) 41.621.310 2.429) 7.121.076 1.538.059.960 33.099.134 (47.616) 59.045 2.403.350.410 (479.432) (105.126) (3.838.955 180.589 302.174 .362 1.953) (37.857 27.966) 10.236.540 278.723 147.399 147.400 (409.121 28.195.685.677.818 269.252.496.721 (1.507.717 45.983.789 33.261.440.241 213.058.600.005.294.499.141 32.326.337.988.596) (4.460) (2.559.156.890) 588.099.202 9.716 21.071 X 2 X3 0.184.082 133.016 76.601 (96.908.263.493) 11.317.547.396.391.596.195) 57.833.522.742.687.096 1.070 85.522.263 1.338 293.472.965 (2.483.829) 401.374.976 (35.444.745 28.167 7.861 7.741.875.863.969.636.039) 3.371 386.740 11.630.640.034.215 187.535.265.807 (915.391.599.066.210 71.828.007 (83.373 158.618.094 16.628 694.206 11.557.655.229.540 334.379.201 68.423.705.550 598.428 10.780.692.843.952.911.012 (721.136.294.929) 67.567 91.431) (13.644 504.433 1.122.286.539) -1.213 969.228.666 (7.537) 1.183.192 (25.737.851) 582.675.678) 671.174.741.690.451 410.278 (28.652.625.942 847.172 (356.632.191 79.905 3.765 21.340 124.448.279.747) (654.570.890 2001 Triwulan 1 2001 Triwulan 2 2001 Triwulan 3 2001 Triwulan 4 2002 Triwulan 1 2002 Triwulan 2 2002 Triwulan 3 2002 Triwulan 4 2003 Triwulan 1 2003 Triwulan 2 2003 Triwulan 3 2003 Triwulan 4 2004 Triwulan 1 2004 Triwulan 2 2004 Triwulan 3 2004 Triwulan 4 2005 Triwulan 1 2005 Triwulan 2 2005 Triwulan 3 2005 Triwulan 4 Jumlah X2 Y 4.908 748.

81783 a Predictors: (Constant). Error of the Estimate 38.126 Std.415(a) R Square .016 Adjusted R Square -. Error of the Estimate 31. Error of the Estimate 39.46744895 . VAR00004 Penjagaan Ekuitas Model Summary R R Square .271(a) .172 Adjusted R Square . VAR00002 Pertumbuhan Aset Model Summary Model 1 R .Kecukupan Modal Model Summary Lampiran 9.073 a Predictors: (Constant).71379 a Predictors: (Constant).038 Std. Perhitungan Determinan Model 1 R .022 Std. VAR00006 Model 1 Adjusted R Square .127(a) R Square .

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful