A : Tok, tok, tok! Selamat pagi dok, B : Selamat pagi bu, saya dr. Novy, Ini ibu siapa?

A : Saya ibu Dewa dok. B : Baik ibu dewa, ada yang bisa saya bantu? A : (menghela napas) Begini dok, saya kesini setelah dirujuk oleh dokter mata saya. B :Boleh saya lihat surat rujukannya? A : (memberikan surat) ini dok. B : (membaca surat) Jadi apa yang bisa saya bantu bu? A : Iya dok, saat ini saya tidak bisa melihat dok, pandangan saya gelap dok. Semua yang saya lihat gelap. Saya tidak bisa melihat anak saya, rumah saya. Saya saja diantar adik saya tadi dok, dia ada di depan sekarang. Saya sedih dok, sedih sekali saya tidak dapat melihat lagi seperti dulu. B : Yaa, yaa, yaa.. Sejak kapan ibu merasa penglihatannya gelap seperti ini? A : Penglihatan saya tiba-tiba gelap sejak tadi pagi dok. B : Kapan tepatnya ibu? A : Tepatnya tadi pagi jam 7 pagi dok. B : Boleh saya tau apa yang ibu lakukan saat itu? A : (sambil menundukkan kepala) saya... saya tadi habis bertengkar dengan suami saya, saat mengantar suami saya berangkat kerja. Perlahan-lahan tangan dan kaki saya lemas, penglihatan saya samar-samar lalu gelap. Lalu saya menangis di rumah dok. B : Oh, begitu.. Kalau boleh saya tahu alasan ibu bertengkar dengan suami ibu? A : Suami saya.. Huhuhuu (menangis).. Suami saya mengancam akan menceraikan saya dok.. Dia bilang saya tidak bisa menjadi ibu yang baik. Apa yang saya lakukan selalu salah. Huhuhu.. B : Hmm.. Kalau menurut ibu sendiri bagaimana? A : Dia bilang saya tidak becus mengurusi rumah, tidak menyiapkan makanan untuknya, padahal saya menyiapkan dok, walau hanya roti dan segelas susu, karena saya juga masih repot menyiapkan anak saya yang masih TK untuk sekolah. Apa yang saya masak dibilang tidak enak. Rumah sudah saya bersihkan, dia bilang rumah masih kotor! Masih berantakan. Saya sedih dok, apa yang saya lakukan selalu salah. B : Hmmmm... ya.. ya.. ya.. Sebelumnya juga apa pernah ibu mengalami pandangan gelap seperti ini? A : Sebenarnya ini bukan pertama kalinya dok. Dulu saya juga seperti ini. B : Begitu.. sejak kapan tepatnya ibu? A : Sebenarnya sudah hampir 1 bulan dok. Awalnya memang tidak langsung gelap seperti ini. Dulu itu pandangan saya gelap, tetapi entah kenapa hanya saat jam 4 sore sampai jam 9 malam dok. Saya gak ngerti knapa begitu dok. B : Sebelumnya apakah ibu sudah memeriksakan diri ibu ke dokter? A : Sudah dok, saya sudah berkali-kali ke dokter, dari dokter umum, penyakit dalam, sampai yang terakhir ini dokter mata dok, saya juga sudah diperiksa macam-macam. Tetapi dokter bilang mata saya tidak kenapa-kenapa, terakhir dari dokter mata saya disuruh kesini. Awalnya saya malu dok, tapi karena sudah begini mau bagaimanalagi, karena itu saya sakit apa sih dok sebenarnya..? B : Oke bu, kalau begitu saya perlu memeriksa ibu kembali ya, yuk diperiksa dulu! A : Iya dok. (Melakukan Pemeriksaan) B : Berdasarkan hasil pemeriksaan yang saya lakukan, dan berdasarkan dari dokter spesialis mata juga, mata ibu tidak ada kelainan. Memang tadi saat ibu di tes penglihatannya hasilnya memang ibu tidak bisa melihat, tetapi setelah saya lakukan pemeriksaan lebih dalam lagi memang tidak ada kelainan dalam mata ibu. A : Terus saya bagaimana dok,saya sakit apa ? Saya tidak bohong dok, sumpah, saya tidak bisa melihat. B : Iya ibu, saya percaya. Tadi ibu bilang sudah sebulan pandangan ibu gelap pada jam tertentu saja. Waktu itu bagaimana perasaan ibu ? A : Awalnya saya biasa saja dok, saya kira karena saya kecapean, seperti mau pingsan dok, jadi saya istirahatkan saja, biasanya memang perlahan saya bisa melihat lagi. Tapi belakangan ini memang semakin berat dok, sampai kira-kira jam 9 malam setelah saya tiduran baru saya bisa melihat lagi dok. B : Boleh saya tau apa yang terjadi saat jam-jam tersebut bu? A : Saya juga tidak tahu dok, tetapi biasanya jam-jam suami saya pulang sekitar jam 4-5 sore. Saya takut dok, saya takut mendengar suara mobil suami saya, saya takut dengan suami saya.. B : Mengapa ibu sangat takut dengan suami ibu ? A : Suami saya seorang pemarah dok, apalagi sejak 3 bulan belakangan dok, saat dia gagal mencalonkan diri menjadi calon legislatif dok. Kami sudah habis-habisan mengeluarkan uang dok, hasil kerja kerasnya selama bertahun-tahun untuk Pemilu gagal dok! Dia jadi sering marah-marah kepada saya dan anak saya. Kalau pulang kerja dia marah-marah, memaki saya, bilang kerjaan saya tidak becus, tidak bisa mengurusi rumah, saya istri yang tidak berguna. B : hmmm.. begitu... selain itu ada lagi yang suami ibu lakukan? A : (sambil menangis) Dia jadi sering mabuk-mabukan dok, saya takut kalau dia sudah mabuk, dia seperti orang kesetanan. Saat pulang kerja dia mabuk, kemarahan dia makin menjadi-jadi, kalau marah dia suka membanting barang-barang, memecahkan piring dan gelas, bahkan saya pun dipukulnya. Saya sedih dok, saya salah apa..? Sakit hati saya dok! Huhuhuhu.... B : Lalu, apa yang terjadi pagi tadi bu ? A : Tadi pagi dia marah-marah lagi dok, dia mengancam akan menceraikan saya, saya tidak tahu lagi harus bagaimana, saya masih cinta dengan suami saya. Saya harus bagaimana dok.. Huhuhuhu.. (menangis keras) B : Ibu Dewa, coba ibu tenangkan diri dulu sebantar yahh.. Ibu Dewa harus bisa menenangkan diri Ibu dulu, berdasarkan data-data yang saya dapat, kelainan ibu ini

mengarah ke penyakit Gangguan Konversi, dimana adanya stress psikis yang ibu rasakan tercermin menjadi penyakit yang ibu alami saat ini. Ibu jadi tidak bisa melihat bisa jadi karena ibu takut melihat suami ibu, takut mengalami kekerasan yang telah ibu alami. A : Lalu apa yang harus saya lakukan dokter? B : Begini bu, untuk masalah ini tidak hanya cukup diselesaikan dari ibu saja, saya juga butuh untuk bertemu suami ibu, sehingga kita bisa memecahkan masalah ini sama-sama ya bu Dewa. Dan untuk itu saya perlu bertemu dengan ibu lagi dan suami ibu 1 minggu ke depan. Dan saya minta agar ibu bisa terus sabar dan tidak mudah putus asa, dan belajar untuk memenangkan pikiran ibu. Ini saya berikan obat penenag kepada ibu, saya minta agar ibu datang kembali seminggu lagi ya bu! A : Iya dok, saya akan datang lagi minggu depan dok, bersama suami saya. B : Iya Bu, mungkin masih ada yang ingin ditanyakan? A : Untuk saat ini sudah cukup, terima kasih dokter! B : Iya, sama-sama bu Dewa, sampai bertemu minggu depan lagi ya bu Dewa. A : Iya dok, permisi.A : Tok, tok, tok! Selamat pagi dok, B : Selamat pagi bu, saya dr. Novy, Ini ibu siapa? A : Saya ibu Dewa dok. B : Baik ibu dewa, ada yang bisa saya bantu? A : (menghela napas) Begini dok, saya kesini setelah dirujuk oleh dokter mata saya. B :Boleh saya lihat surat rujukannya? A : (memberikan surat) ini dok. B : (membaca surat) Jadi apa yang bisa saya bantu bu? A : Iya dok, saat ini saya tidak bisa melihat dok, pandangan saya gelap dok. Semua yang saya lihat gelap. Saya tidak bisa melihat anak saya, rumah saya. Saya saja diantar adik saya tadi dok, dia ada di depan sekarang. Saya sedih dok, sedih sekali saya tidak dapat melihat lagi seperti dulu. B : Yaa, yaa, yaa.. Sejak kapan ibu merasa penglihatannya gelap seperti ini? A : Penglihatan saya tiba-tiba gelap sejak tadi pagi dok. B : Kapan tepatnya ibu? A : Tepatnya tadi pagi jam 7 pagi dok. B : Boleh saya tau apa yang ibu lakukan saat itu? A : (sambil menundukkan kepala) saya... saya tadi habis bertengkar dengan suami saya, saat mengantar suami saya berangkat kerja. Perlahan-lahan tangan dan kaki saya lemas, penglihatan saya samar-samar lalu gelap. Lalu saya menangis di rumah dok. B : Oh, begitu.. Kalau boleh saya tahu alasan ibu bertengkar dengan suami ibu? A : Suami saya.. Huhuhuu (menangis).. Suami saya mengancam akan menceraikan saya dok.. Dia bilang saya tidak bisa menjadi ibu yang baik. Apa yang saya lakukan selalu salah. Huhuhu.. B : Hmm.. Kalau menurut ibu sendiri bagaimana? A : Dia bilang saya tidak becus mengurusi rumah, tidak menyiapkan makanan untuknya, padahal saya menyiapkan dok, walau hanya roti dan segelas susu, karena saya juga masih repot menyiapkan anak saya yang masih TK untuk sekolah. Apa yang saya masak dibilang tidak enak. Rumah sudah saya bersihkan, dia bilang rumah masih kotor! Masih berantakan. Saya sedih dok, apa yang saya lakukan selalu salah. B : Hmmmm... ya.. ya.. ya.. Sebelumnya juga apa pernah ibu mengalami pandangan gelap seperti ini? A : Sebenarnya ini bukan pertama kalinya dok. Dulu saya juga seperti ini. B : Begitu.. sejak kapan tepatnya ibu? A : Sebenarnya sudah hampir 1 bulan dok. Awalnya memang tidak langsung gelap seperti ini. Dulu itu pandangan saya gelap, tetapi entah kenapa hanya saat jam 4 sore sampai jam 9 malam dok. Saya gak ngerti knapa begitu dok. B : Sebelumnya apakah ibu sudah memeriksakan diri ibu ke dokter? A : Sudah dok, saya sudah berkali-kali ke dokter, dari dokter umum, penyakit dalam, sampai yang terakhir ini dokter mata dok, saya juga sudah diperiksa macam-macam. Tetapi dokter bilang mata saya tidak kenapa-kenapa, terakhir dari dokter mata saya disuruh kesini. Awalnya saya malu dok, tapi karena sudah begini mau bagaimanalagi, karena itu saya sakit apa sih dok sebenarnya..? B : Oke bu, kalau begitu saya perlu memeriksa ibu kembali ya, yuk diperiksa dulu! A : Iya dok. (Melakukan Pemeriksaan) B : Berdasarkan hasil pemeriksaan yang saya lakukan, dan berdasarkan dari dokter spesialis mata juga, mata ibu tidak ada kelainan. Memang tadi saat ibu di tes penglihatannya hasilnya memang ibu tidak bisa melihat, tetapi setelah saya lakukan pemeriksaan lebih dalam lagi memang tidak ada kelainan dalam mata ibu. A : Terus saya bagaimana dok,saya sakit apa ? Saya tidak bohong dok, sumpah, saya tidak bisa melihat. B : Iya ibu, saya percaya. Tadi ibu bilang sudah sebulan pandangan ibu gelap pada jam tertentu saja. Waktu itu bagaimana perasaan ibu ? A : Awalnya saya biasa saja dok, saya kira karena saya kecapean, seperti mau pingsan dok, jadi saya istirahatkan saja, biasanya memang perlahan saya bisa melihat lagi. Tapi belakangan ini memang semakin berat dok, sampai kira-kira jam 9 malam setelah saya tiduran baru saya bisa melihat lagi dok. B : Boleh saya tau apa yang terjadi saat jamjam tersebut bu? A : Saya juga tidak tahu dok, tetapi biasanya jam-jam suami saya pulang sekitar jam 4-5 sore. Saya takut dok, saya takut mendengar suara mobil suami saya, saya takut dengan suami saya.. B : Mengapa ibu sangat takut dengan suami ibu ? A : Suami saya seorang pemarah dok, apalagi sejak 3 bulan belakangan dok, saat dia gagal mencalonkan diri menjadi calon legislatif dok. Kami sudah habis-habisan mengeluarkan uang dok, hasil kerja kerasnya selama

bertahun-tahun untuk Pemilu gagal dok! Dia jadi sering marah-marah kepada saya dan anak saya. Kalau pulang kerja dia marah-marah, memaki saya, bilang kerjaan saya tidak becus, tidak bisa mengurusi rumah, saya istri yang tidak berguna. B : hmmm.. begitu... selain itu ada lagi yang suami ibu lakukan? A : (sambil menangis) Dia jadi sering mabuk-mabukan dok, saya takut kalau dia sudah mabuk, dia seperti orang kesetanan. Saat pulang kerja dia mabuk, kemarahan dia makin menjadi-jadi, kalau marah dia suka membanting barang-barang, memecahkan piring dan gelas, bahkan saya pun dipukulnya. Saya sedih dok, saya salah apa..? Sakit hati saya dok! Huhuhuhu.... B : Lalu, apa yang terjadi pagi tadi bu ? A : Tadi pagi dia marah-marah lagi dok, dia mengancam akan menceraikan saya, saya tidak tahu lagi harus bagaimana, saya masih cinta dengan suami saya. Saya harus bagaimana dok.. Huhuhuhu.. (menangis keras) B : Ibu Dewa, coba ibu tenangkan diri dulu sebantar yahh.. Ibu Dewa harus bisa menenangkan diri Ibu dulu, berdasarkan data-data yang saya dapat, kelainan ibu ini mengarah ke penyakit Gangguan Konversi, dimana adanya stress psikis yang ibu rasakan tercermin menjadi penyakit yang ibu alami saat ini. Ibu jadi tidak bisa melihat bisa jadi karena ibu takut melihat suami ibu, takut mengalami kekerasan yang telah ibu alami. A : Lalu apa yang harus saya lakukan dokter? B : Begini bu, untuk masalah ini tidak hanya cukup diselesaikan dari ibu saja, saya juga butuh untuk bertemu suami ibu, sehingga kita bisa memecahkan masalah ini sama-sama ya bu Dewa. Dan untuk itu saya perlu bertemu dengan ibu lagi dan suami ibu 1 minggu ke depan. Dan saya minta agar ibu bisa terus sabar dan tidak mudah putus asa, dan belajar untuk memenangkan pikiran ibu. Ini saya berikan obat penenag kepada ibu, saya minta agar ibu datang kembali seminggu lagi ya bu! A : Iya dok, saya akan datang lagi minggu depan dok, bersama suami saya. B : Iya Bu, mungkin masih ada yang ingin ditanyakan? A : Untuk saat ini sudah cukup, terima kasih dokter! B : Iya, sama-sama bu Dewa, sampai bertemu minggu depan lagi ya bu Dewa. A : Iya dok, permisi.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful