You are on page 1of 24

MAKALAH  BAHASA INDONESIA  PENGARUH BAHASA ASING  DALAM PERKEMBANGAN BAHASA INDONESIA 

                 
PENYUSUN :  NAMA  DIDIT PRASETYO  NPM  12110005          PROGRAM SISTEM INFORMASI  UNIVERSITAS GUNADARMA KAMPUS “J” KALIMALANG  KELAS  3 KA 34 

KATA PENGANTAR

Segala puji syukur kepada Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat dan hidayahnya, sehingga makalah mata kuliah Bahasa Indonesia ini dapat diselesaikan untuk salah satu tugas yang diberikan dosen mata kuliah Bahasa Indonesia sebagai mata kuliah dasar umum.

Sebelumnya, saya ucapkan terima kasih yang sebesar-besarnyakepada dosen mata kuliah Bahasa Indonesia yang telah memberi bimbingan kepada saya sehingga makalah ini dapat dikumpulkan. Tugas makalah ini berjudul “PENGARUH BAHASA ASING DALAM PERKEMBANGAN BAHASA INDONESIA”. Yang membahas segala sesuatu tentang penyerapan bahasa asing ke dalam bahasa Indonesia. Akan tetapi, makalah ini masih jauh dari kata sempurna, oleh karenanya saya masih mengharapkan bimbingan dari dosen mata kuliah Bahasa Indonesia. Agar dilain kesempatan saya dapat mengerjakan tugas makalah dengan lebih baik lagi. Saya berharap agar makalah ini dapat berguna bagi saya sendiri maupun pembaca. Akhir kata saya ucapkan terima kasih, Wassalamualaikum.

Bekasi, 6 Januari 2013

Didit Prasetyo

i   

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR …………………………………………………………………… i DAFTAR ISI …………………………………………………………………………….. ii BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang ………………………………………………………………….. 1 1.2. Tujuan …………………………………………………………………………… 2 1.3. Rumusan Masalah ……………………………………………………………….. 2 BAB II PERMASALAHAN 2.1. Kedudukan Bahasa Nasional dan Bahasa Asing ……………………………….. 2.2. Kedudukan Dan Fungsi Bahasa Indonesia ……………………………………... BAB III KESIMPULAN 3.1. Kesimpulan……………………………………………………………………… 19 DAFTAR PUSTAKA……………………………………………………………………. 21 3 14

ii   

BAB I  PENDAHULUAN 
  1.1 Latar Belakang  Setiap  negara  mempunyai  media  komunikasi  yang  mana  dapat  meperlancar  suatu  hubungan antar individu. Alat komunikasi ini kita sebut bahasa.  Bahasa  adalah  suatu  sistem  dari  lambang  bunyi  arbitrer  yang  dihasilkan  oleh  alat  ucap  manusia dan dipakai oleh masyarakat komunikasi, kerja sama dan identifikasi diri. Bahasa  lisan  merupakan  bahasa  primer,  sedangkan  bahasa  tulisan  adalah  bahasa  sekunder.  Arbitrer yaitu tidak adanya hubungan antara lambang bunyi dengan bendanya.  Bahasa  Indonesia  merupakan  media  komunikasi  yang  digunakan  oleh  rakyat  Indonesia  dalam berbhasa antar daerah. Bahasa Indonesia juga bisa disebut sebagai jati diri bangsa  Indonesia itu sendiri. Bahasa Indonesia sudah dikenal dari anak‐anak hingga dewasa karena  merupakan suatu media yang menasional.  Keadaan ini sungguh memprihatinkan. Jika generasi penerus masa depan bangsa Indonesia  sudah  tidak  bisa  menghargai  bahasa  sendiri  maka  bahasa  Indonesia  tidak  dapat  menjalankan fungsinya sebagai bahasa Nasional.  Sudah  saatnya  pemerintah  bertindak  dalam  menyelamatkan  bahasa  Indonesia  dari  keterpinggiran.  Setidaknya  penyelamatan  ini  dimulai  dari  pemerinta  uang  mengeluarkan  kebijakan  agar  Bahasa  Indonesia  tetap  dapat  menjalankan  fungsinya  walaupun  terdapat  sekolah yang di anggap memenuhi standart internasional. Tidak hanya pemerintah tetapi  masyarakat yang berpendidikan harus membantu dalam menyelamatkan bahasa Indonesia,  agar  bahasa  Indonesia  bisa  menjadi  tuan  rumah  di  negeri  sendiri.  Sehingga  Bangsa  Indonesia bisa maju dengan tetap menghargai bahasa sendiri.         

1   

  1.2 Tujuan  a) Untuk mengetahui cara menyamakan kedudukan Bahasa asing dengan Bahasa  nasional  b) Untuk mengetahui jati diri Bangsa Indonesia  c) Untuk mengetahui kedudukan dan fungsi bahasa Indonesia dalam  perkembangannya saat ini    1.3 Rumusan Masalah  a) Bagaimana cara menyamakan kedudukan antara Bahasa Asing dan Bahasa  Nasional ?  b) Bagaimana jati diri Bangsa Indonesia yang membedakannya dengan Bangsa lain?  c) Bagaimana kedudukan dan fungsi bahasa Indonesia?     

2   

BAB II  PEMBAHASAN 
  2.1 Kedudukan Bahasa Nasional dan Bahasa Asing  Kata serapan dalam bahasa atau lebih tepatnya antar bahasa adalah merupakan suatu  hal  yang  lumrah.  Setiap  kali  ada  kontak  bahasa  lewat  pemakainya  pasti  akan  terjadi  serap  menyerap  kata.  Unit  bahasa  dan  struktur  bahasa  itu  ada  yang  bersifat  tertutup  dan  terbuka  bagi  pengaruh  bahasa  lain.  Tertutup  berarti  sulit  menerima  pengaruh,  terbuka berarti mudah menerima pengaruh. Bunyi bahasa dan kosa kata pada umumnya  merupakan unsur bahasa yang bersifat terbuka. Oleh karena itu, dalam kontak bahasa  akan terjadi saling pengaruh, meminjam atau menyerap unsur asing dengan sendirinya  Tidak ada dua bahasa yang sama persis apalagi bahasa yang berlainan rumpun. Dalam  proses  penyerapan  dari  bahasa  pemberi  pengaruh  kepada  bahasa  penerima  pengaruh  akan  terjadi  perubahan‐perubahan.  Ada  proses  penyerapan  yang  terjadi  secara  utuh,  tetapi  ada  juga  proses  penyerapan  yang  terjadi  dengan  beberapa  penyesuaian  baik  dalarn bahasa lisan maupun bahasa tulisnya.  Bahasa Indonesia dari awal pertumbuhannya sampai sekarang telah banyak menyerap  unsur‐unsur asing terutarna dalam hal kosa kata. Bahasa asing yang memberi pengaruh  kosa  kata  dalam  bahasa  Indonesia  antara  lain  :  bahasa  Sansekerta,  bahasa  Belanda,  bahasa  Arab  dan  bahasa  Inggris.  Masuknya  unsur‐unsur  asing  ini  secara  historis  juga  sejalan dengan kontak budaya antara bangsa Indonesia dengan bangsa‐bangsa pemberi  pengaruh.  Mula‐mula  bahasa  Sansekerta  sejalan  dengan  masuknya  agama  Hindu  ke  Indonesia  sejak  sebelum  bahasa  Indonesia  memunculkan  identitas  dirinya  sebagai  bahasa  Indonesia,  kemudian  bahasa  Arab  karena  eratnya  hubungan  keagamaan  dan  perdagangan  antara  masyarakat  timur  tengah  dengan  bangsa  Indonesia,  lalu  bahasa  Belanda sejalan dengan masuknya penjajahan Belanda ke Indonesia, kemudian bahasa 

3   

Inggris  yang  berjalan  hingga  sekarang,  salah  satu  faktor  penyebabnya  adalah  semakin  intensifnya hubungan ilmu pengetahuan dan teknologi antara bangsa Indonesia dengan  masyarakat pengguna bahasa Inggris.  Unsur‐unsur asing ini telah menambah sejumlah besar kata ke dalam bahasa Indonesia  sehingga  bahasa  Indonesia  mengalami  perkembangan  sesuai  dengan  tuntutan  zaman.  Dan  sejalan  dengan  perkembangan  itu  muncullah  masalah‐masalah  kebahasaan,  khususnya penyerapan kata‐kata bahasa Inggris.  Ada  dua  cara  penyerapan  kata‐kata  dan  ungkapan‐ungkapan  dari  bahasa  inggris  ke  dalam  bahasa  Indonesia.  Cara  pertama  adalah  dengan  menyerap  secara  seluruhnya,  baik  dalam  ejaan  maupun  pada  ucapannya.  Cara  kedua  adlah  dengan  menyesuaikan  ejaan  maupun  ucapannya.  Penyerapan  dengan  [enyesuaian  pada  umumnya  mengacu  pada ucapan kata aslinya. Dengan demikian akan terjadi  dalam ejaannya, diselaraskan  dengan kaidah bahasa Indonesia.  Berikut  ini  dapat  dilihat  beberapa  macam  pola  penyerapan  kata‐kata  dalam  bahasa  inggris ke dalam bahasa Indonesia.  1. Kata‐kata dalam bahasa Inggris yang berawal dengan huruf C,Ch, dan Q.  Contoh:  Inggris  Certificate Censor  Canteen  Corruption Check  Charter  Chocolate Character Quality  Quantity  Ucapan  Se(r)tifikeit Sensor  Kantiin  Korapsien Cek  Carter  Cokeleit  Karakte(r) Kwoliti  Kwontiti  Indonesia  Sertifikat  Sensor  Kantin  Korupsi  Cek  Carter  Coklat  Karakter  Kualitas  Kuantitas 
4   

Quota  Quiz 

Kwota  Kwiz 

Kuota  Kuiz 

2. Suku kata bahasa inggris yang berakhir dengan “‐tion” dan “‐sion”, berubah menjadi  “‐si”  Contoh:  Inggris  Adoption  Association  Attension  Calculation  Combination  Condition  Deportasion  Discussion  Deviation  Emotion  Vibration  Transportstion Suggestion  Indonesia  Adopsi  Asosiasi  Atensi  Kalkulasi  Kombinasi  Kondisi  Deportasi  Diskusi  Deviasi  Emosi  Vibrasi  Transportasi Sugesi  Arti  Mengangkat(anak)  Himpunan,ikatan  Perhatian  Perhitungan  Kumpulan  Keadaan  Pengusiran WNA dari suatu  Negara  Pembicaraaan  Penyimpangan  Perasaan  Getaran  Pengangkutan  Dorongan jiwa 

3. Kata‐kata dalam bahasa Inggris yang mempunyai suku‐kata akhir “‐ty” akan berubah  menjadi “‐tas” dalam bahasa Indonesia.  Contoh:  Inggris  Activity  Facility  Integrity  Priority  Quality  Reality  University  Indonesia  Aktivitas  Fasilitas  Integritas  Prioritas  Kualitas  Realitas  Universitas  Arti  Kegiatan  Sarana  Sifat jujur  Yang diutamakan  Mutu  Kenyataan  Perguruan tinggi 

5   

Namun,  hal ini tidak berlaku untuk kata:  Inggris  Comodity Penalty  Royalty  Indonesia Komoditi Penalty  Royalty  Arti  Barang dagangan  Hukuman  Pembayaran kepada pemegang  hak cipta. 

4. Kata‐kata dalam bahasa Inggris mempunyai suku kata akhir “‐nt” akan berubah  menjadi “‐n” dalam bahasa Indonesia  Contoh:  Inggris  Argument  Component Dominat  Element  Patent  Statement  Indonesia  Argument  Komponen  Dominan  Elemen  Paten  Statemen  Arti  Bantahan  Bagian dari  suatu alat  Unggul  Unsure  Hak paten  Pernyataan 

Namun, Hal ini tidak berlaku untuk kata‐kata berikut:  Inggris  Comment  Investment  Argument  Indonesia  Komentar  Investasi  Argumentasi/argument Arti  Pendapat  Penanaman  modal  Sanggahan 

5.  Kata‐kata  dalam  bahasa  Inggris  mempunyai  suku  kata  akhir  “‐ism”  akan  berubah  menjadi “‐isme” dalam bahasa Indonesia.  Contoh:  Inggris  Antogonism  Dualism  Egoism  Indonesia  Antagonism Dualism  Egoism  Arti  Bertentangan  Bersifat men‐dua  Mementingkan diri 
6   

Organism  Optism 

Organism  Optismisme

sendiri  Mahluk hidup  Rasa percaya diri  yang kuat 

6.  Kata‐kata  dalam  bahasa  Inggris  mempunyai  suku  kata  akhir  “‐ive”  akan  berubah  menjadi “‐if” dalam bahasa Indonesia.  Contoh:  Inggris  Aggressive  Attracktive  Competitive Destructive  Negative  Selective  Indonesia  Agresif  Atraktif  Kompetitif  Destruktif  Negatif  Selectif  Arti  Galak  Menarik  Bersaing  Bersifat  merusak  Kurang,buruk  Pilih‐pilih 

7.  Kata‐kata  dalam  bahasa  Inggris  mempunyai  suku  kata  akhir  “‐nal”  akan  berubah  menjadi  “‐nal”  dalam  bahasa  Indonesia,  namun  ejaan  keseluruhan  berubah  sesuai  dengan ucapannya.  Contoh:  Inggris  Emotional  Functional  Rational  Proportional Traditional  Indonesia  Emosional  Fungsional  Rasional  Proporsional Tradisional  Arti  Perasa  Berkenaan dengan kerjanya dan  tugasnya  Masuk akal  Sebanding,sesuai  Adat,kebiasan 

8.  Kata‐kata  dalam  bahasa  Inggris  mempunyai  suku  kata  awal  “ph‐”  sesuai  dengan  ucapannya menjadi  “f‐“  dalam bahasa Indonesia.  Contoh: 
7   

Inggris  Phantom  Phenomena Phrase  Physics  Physiologi 

Indonesia  Fantom  Fenomena  Frasa  Fisika  Fisiologi 

Arti  Tiruan,ilusi  Peristiwa yang  hebat  Untaian kata  Ilmu fisika  Ilmu  faal 

9.  Kata‐kata  dalam  bahasa  Inggris  mempunyai  suku  kata  awal  “th‐”  akan  berubah  menjadi “t‐” dalam bahasa Indonesia.  Contoh:  Inggris  Theatre  Theme  Therapy  Thermometer  Indonesia  Teater  Tema  Terapi  Thermometer Arti  Gedung  pertunjukkan  Pokok bahasan  Pengobatan  Alat pengukur suhu 

10.  Kata‐kata  dalam  bahasa  Inggris  mempunyai  suku  kata  akhir  “‐y”  akan  berubah  menjadi “‐i” dalam bahasa Indonesia.  Contoh:  Inggris  Anarchy  Biography  Calligraphy  Planology  Pathology  Subsidy  Indonesia  Anarki  Biografi  Kaligrafi  Planologi  Patologi  Subsidi  Arti  Kekacauan  Riwayat hidup  Seni menulis indah  Ilmu tata kota  Ilmu  tentang  penyakit  Bantuan berupa  uang 

11. Akhiran suku‐kata “‐ic” dalam bahasa Inggris dapat menjadi beberapa bentuk.  Contoh: 
8   

Inggris  1.Athelete  Athletic  Athletics  2. Fantasy  Fantasia  Fantastic  3.  Mechanic  Mechanism

Indonesia  Atlit  Atletis  Atletik  Fantasi  Fantasia  Fantastis  Mekanik  Mekanisme Mekanis 

Arti  Olahragawan  Sifat badan yang kokoh  Cabang olah raga atletik  Khayalan  Karya seni penuh fantasi  Sesuatu yang menakjubkan  Montir  Tata cara kerjanya  Berkaitan dengan mesin  Ilmu tentang tata‐cara  mengelola negara  Berkaitan dengan politik 

Mechanical  4. Politics  Political  Politic 

Ilmu politik Politis  Politik 

Berkaitan dengan pemerintahan 12. Kata‐kata dalam bahsa Inggris yang berawal dengan huruf C dapat berubah menjadi  S, K, atau diawali dengan huruf C dalam bahasa Indonesia, sesuai dengan ucapannya.  Contoh:  Inggris  Ceremony  Celebrity  Circuit  Chaotic  Check  Café  Campus  Career  Clarification Indonesia  Seremoni  Selebriti  Sirkuit  Keiotik,keiotis Cek  Kafe  Kampus  Karir  Klarifikasi  Arti  Upacara  Boring‐orang terkenal  Tempat balapan mobil  Berantakan  Memeriksa  Semacam kedai atau  restoran  Lingkungan perguruan  tinggi  Pekerjaan  Penjelasan 
9   

Kata‐kata  serapan  memang  menambah  pembendeharaan  kosa‐kata  bahasa  Indonesia.  Namun, penyerapan atau peminjaman kata‐kata asing tersebut juga akan menimbulkan  kerancuan, keragu‐raguan, atau kekeliruan.  Contoh:  (a)   Akses dan Ekses  Dua kata ini memiliki kemirpan dalam ejaannya, tetapi memiliki arti yang berbeda.  ð>   Akses  berasal  dari  access  yang  berarti  jaln  penghubung,  kemudahan  untuk  mendapatkan sesuatu, kemudahan untuk menemui seseorang.  ð>   Ekses  berasal  dari  kata  Excess  yang  berarti  berlebihan  atau  kelebihan,  lebih  dari  seharusnya, perilaku yang melanggar moralitas dan kemanusiaan.  (b)  Even dan Event  ð>  Kata even memiliki  arti rata, datar, genap, ama, bahkan.  ð>  Kata Event mengandung arti pertistiwa,kejadian,pertandingan.  (c)   Moment atau momen dan momentum  ð>  Moment atau momen berkaitan dengan waktu  ð>  Momentum berkaitan dengan gerak, dorongan, dan kekuatan.  (d)   Reformasi dan Anarki  ð>  Reformasi berasal dari kata to reform yang berarti memperbaiki (menjadi lebih baik).  Namun, reformasi juga berarti perbaikan dalam tatanan social, politik, pemerintahan, dll. 

10   

ð>   Anarki  berasal   dari  kata  anarchy  berarti  kekacauan.  Selain  itu,  anarki  juga  mengabaikan atau tidak mengakui adanya hokum peraturan dan kekuasaan pemerintah.  Dari  penjelasan  tersebut,  jelaslah  bahwa  anarki  bertentangan  dengan  reformasi  dan  bukan bagian dari reformasi.  (a)   Legal dan Legimate  Dalam  bahasa  Indonesia,  kedua  kata  ini  memiliki  arti  sah  (sah  menurut  hukum  atau  konstitusi).   Lawan  kata  legal  adalah  illegal  atu  illegal,  sedangkan  lawan  kata  dari  legitimate adalah illegitimate.  ð>   Legal  biasanya  berkaitan  dengan  hokum,  misalnya  pemalsuan  ijazaah  adalah  perbuatan illegal.  ð>  Kata legitimate biasanya digunakan untuk pemerintahan, misalnya pemerintah yang  legitimate merupakan pemerintahan yang dipilih oleh rakyat.  (b)   Kerancuan dalam proses penyerapan  ð>   Pada harian Pikiran Rakyat yang terbit tanggal 18 November 2000, pada halaman 4  (empat)  terdapat  judul  berita  sebagai  berikut  :  “Karetaker  Gubernur  Banten  Hari  ini  Dilantik Mendagri”.  Kata caretaker dipakai sebagai pengganti  caretaker (baca:keteike)  yang artinya pejabat sementara. Penyerapan seperti ini jelas tidak benar.  ð>   Akhir‐akhir  ini  banyak  pejabat  atau  petinggi  Negara  menggunakan  gabungan  kata”kebohongan politik”. Bandingkan dengan kata‐kata berikut:  ‐          Public opinion = opini pubic =pendapat umum.  ‐          Public figure = tokoh public = tokoh masyarakat. 

11   

Jadi,  kata  “kebohongan  publik”  =  public  lie  =  kebohongan  rakyat.  Namun,  rakyat  berbohong kepada siapa?  Agar tidak menimbulkan kerancuan, sebaiknya kata tersebut  dinyatakan  berbohong  kepada  rakyat  atau  tidak  mengatakan  yang  sebenarnya  kepada  rakyat.  (c)   Okay  Dalam  bahasa  Inggris  kata  ‘okay’  berarti  ‘lumayan’,  ‘cukuo  baik’,  atau  ‘saya  setuju’,  tergantung dengan konteks .  ð>   A: Why don’t we go to shop?     ==>   A: Anda ingin ke toko?  B: Okay                                                           B: Oke  Dalam konteks ini kata okay dan oke mengandung arti yang sama.  ð>  Oh, that place is okay I guess.  ==>     Tempat itu lumayan menurut indah menurut  saya.  Dalam konteks ini arti dari kata ‘okay’ dan ‘oke’ berbeda. Sejak kata ‘oke’ masuk bahasa  Indonesia  artinya  sudah  berubah  terlalu  jauh  untuk  digunakan  untuk  terjemahan  langsung dalam contoh ini.  ð>   Who okayed this deal?  ==>         Siapa yang menandatangani persetujuan ini?  Pennggunaan  ‘okay’  ini  belum  terbiasa  dalam  bahasa  Inggris,  jadi  tidak  aneh  bahwa  artinya tidak ada dalam bahasa Indonesia.  Dari contoh di atas, dapat diketahui ada terdapat perbedaan di antara ‘oke’ dan ‘okay’.  Kata  ‘oke’  dapat  diartikan  ’saya  dapat’   atau   ‘unggul’  tidak  ada  dalam  bahasa  Inggris.  Contoh penggunaannya dapat dilihat dalam slogan stasiun televise RCTI, ‘Semakin Oke”.  Jika  kata  ‘oke’  masih  ada  artinya  sama  dengan  kata  ‘okay’  dalam  bahasa  Inggris, 

12   

penggunaan ini tidak mungkin, karena tidak ada kampanye iklan yang harap meyakinkan  penontonnya bahwa acaranya “semakin lumayan”.  Dari beberapa  contoh di atas terlihat jelas bahwa bahasa Inggris sangat mempengaruhi  pemakaian  kosa‐kota  dan  bahkan  struktur  bahasa   Indonesia.  Banyak  kata  yang  mengalami  perubahan.  Perubahan‐perubahan  yang  terjadi  terkadang 

dapat   menimbulkan  kerancuan  dalam  pemakaiannya.  Bahkan,  pemakaian  bahasa  Indonesia dan bahasa Inggris sering digabungkan dalam satu rangkaian kalimat. Hal ini  terjadi  supaya  orang yang menggunakannya akan terlihat lebih modern.  Penyerepan kosa‐kata tersebut dapat menambah pembendaharaan kosa‐kota Indonesia.  Hal  ini  sudah  tentu  akan  mempermudah  kita   berinteraksi   khususnya  kepada  negar‐ negara lain. Namun.penyerapan kosa‐kota  tersebut  jangan diterima  begitu saja. Dalam  proses  penyerapan  harus  dapat  dilakukan  dengan  selektif,  supaya  karakteristik  dari  bahasa Indonesia tidak akan hilang.  Contoh‐contoh dampak negative masuknya bahasa asing selain diatas antara lain:  1. Anak‐anak mulai mengentengkan/menggampangkan untuk belajar bahasa Indonesia.  2. Rakyat Indonesia semakinlama kelamaan akan lupa kalau bahasa Indonesia merupakan  bahasa persatuan.  3. Anak‐anak mulai menganggap rendah bacaan Indonesia.  4. Lama  kelamaan  rakyat  Indonesia  akan  sulit  mengutarakan  bahasa  Indonesia  yang  baik  dan benar.  5. mampu melunturkan semangat nasionalisme dan sikap bangga pada bahasa dan budaya  sendiri.  Contoh‐Contoh pengaruh positif bahasa asing bagi perkembangan anak antara lain :  1. mampu meningkatkan pemerolehan bahasa anak.  2. semakin  banyak  orang  yang  mampu  berkomunikasi  dalam  bahasa  Inggris  maka  akan  semakin cepat pula proses transfer ilmu pengetahuan 
13   

3. menguntungkan dalam berbagai kegiatan (pergaulan internasional, bisnis, sekolah).  4. anak dapat memperoleh dua atau lebih bahasa dengan baik apabila terdapat pola sosial  yang  konsisten  dalam  komunikasi,  seperti  dengan  siapa  berbahasa  apa,  di  mana  berbahasa apa, atau kapan berbahasa apa.  5. anak akan melalui tahap perkembangan bahasa yang relatif sama meskipun setiap anak  dapat mencapai tahap‐tahap tersebut pada usia yang berbeda.  6. sangat baik untuk kondisi fisik dan kemampuan kerja otak.    2.2 Kedudukan dan Fungsi Bahasa Indonesia  Secara  formal  sampai  saat  ini  bahasa  Indonesia  mempunyai  empat  kedudukan,  yaitu  sebagai  bahasa  persatuan,  bahasa  nasional,  bahasa  negara,  dan  bahasa  resmi.  Dalam  perkembangannya  lebih  lanjut,  bahasa  Indonesia  berhasil  mendudukkan  diri  sebagai  bahasa  budaya  dan  bahasa  ilmu.  Keenam  kedudukan  ini  mempunyai  fungsi  yang  berbeda,  walaupun  dalam  praktiknya  dapat  saja  muncul  secara  bersama‐sama  dalam  satu peristiwa, atau hanya muncul satu atau dua fungsi saja.  Bahasa Indonesia dikenal secara luas sejak “Soempah Pemoeda”, 28 Oktober 1928, yang  menjadikan  bahasa  Indonesia  sebagai  bahasa  persatuan.  Pada  saat  itu  para  pemuda  sepakat untuk mengangkat bahasa Melayu‐Riau sebagai bahasa Indonesia. Para pemuda  melihat  bahwa  bahasa  Indonesialah  yang  berpotensi  dapat  mempersatukan  bangsa  Indonesia  yang  terdiri  atas  ratusan  suku  vangsa  atau  etnik.  Pengangkatan  status  ini  ternyata bukan hanya isapan jempol. Bahasa Indonesia bisa menjalankan fungsi sebagai  pemersatu  bangsa  Indonesia.  Dengan  menggunakan  bahasa  Indonesia  rasa  kesatuan  dan  persatuan  bangsa  yang  berbagai  etnis  terpupuk.  Kehadiran  bahasaIndonesia  di  tengah‐tengah  ratusan  bahasa  daerah  tidak  menimbulkan  sentimen  negatif  bagi  etnis  yang menggunakannya. Sebaliknya, justru kehadiran bahasa Indonesia dianggap sebagai  pelindung sentimen kedaerahan dan sebagai penengah ego kesukuan.  Dalam  hubungannya  sebagai  alat  untuk  menyatukan  berbagai  suku  yang  mempunyai  latar  belakang  budaya  dan  bahasa  masing‐masing,  bahasa  Indonesia  justru  dapat 
14   

menyerasikan hidup sebagai bangsa yang bersatu tanpa meinggalkan identitas kesukuan  dan  kesetiaan  kepada  nilai‐nilai  sosial  budaya  serta  latar  belakang  bahasa  etnik  yang  bersangkutan.  Bahkan,  lebih  dari  itu,  dengan  bahasa  Indonesia  sebagai  bahasa  persatuan  ini,  kepentingan  nasional  diletakkan  jauh  di  atas  kepentingan  daerah  dan  golongan.  Latar  belakang  budaya  dan  bahasa  yang  berbeda‐beda  berpotensi  untuk  menghambat  perhubungan  antardaerah  antarbudaya.  Tetapi,  berkat  bahasa  Indonesia,  etnis  yang  satu  bisa  berhubungan  dengan  etnis  yang  lain  sedemikian  rupa  sehingga  tidak  menimbulkan kesalahpahaman. Setiap orang Indonesia apa pun latar belakang etnisnya  dapat bepergian ke pelosok‐pelosok tanah air dengan memanfaatkan bahasa Indonesia  sebagai  alat  komunikasi.  Kenyataan  ini  membuat  adanya  peningkatan  dalam  penyebarluasan  pemakaian  bahasa  Indonesia  dalamn  fungsinya  sebagai  alat  perhubungan  antardaerah  antarbudaya.  Semuanya  terjadi  karena  bertambah  baiknya  sarana  perhubungan,  bertambah  luasnya  pemakaian  alat  perhubungan  umum,  bertambah  banyaknya  jumlah  perkawinan  antarsuku,  dan  bertambah  banyaknya  perpindahan pegawai negeri atau karyawan swasta dari daerah satu ke daerah yang lain  karena mutasi tugas atau inisiatif sendiri.  Bahasa Indonesia sebagai bahasa nasional mulau dikenal sejak 17 Agustus 1945 ketika  bangsa  Indonesia  menyatakan  kemerdekaannya.  Dalam  kedudukan  sebagai  bahasa  nasional,  bahasa  Indonesia  berfungsi  sebagai  lambang  kebanggaan  nasional  atau  lambang  kebangsaan.  Bahasa  Indonesia  mencerminkan  nilai‐nilai  sosial  budaya  yang  mendasari  rasa  kebangsaan.  Melalui  bahasa  nasional,  bangsa  Indonesia  menyatakan  harga  diri  dan  nilai‐nilai  budaya  yang  dapat  dijadikan  pegangan  hidup.  Atas  dasar  kebanggaan ini, bahasa Indonesia dipelihara dan dikembangkan oleh bangsa Indonesia.  Rasa  kebanggaan  menggunakan  bahasa  Indonesia  ini  pun  terus  dibina  dan  dijaga  oelh  bangsa Indonesia. Sebagai lambang identitas nasional, bahasa Indonesia dijunjung tinggi  di  samping  bendera  nasional,  Merah  Putih,  dan  lagu  nasional  bangsa  Indonesia,  Indonesia  Raya.  Dalam  melaksanakan  fungsi  ini,  bahasa  Indonesia  tentulah  harus  memiliki  identitasnya  sendiri  sehingga  serasi  dengan  lambang  kebangsaan  lainnya. 
15   

Bahasa  Indonesia  dapat  mewakili  identitasnya  sendiri  apabila  masyarakat  pemakainya  membina  dan  mengembangkannya  sedemikian  rupa  sehingga  bersih  dari  unsur‐unsur  bahasa  lain,  yang  memang  benar‐benar  tidak  diperlukan,  misalnya  istilah/kata  dari  bahasa Inggris yang sering diadopsi, padahal istilah.kata tersebut sudah ada padanannya  dalam bahasa Indonesia.  Sejalan  dengan  fungsinya  sebagai  alat  perhubungan  antardaerah  dan  antarbudaya,  bahasa Indonesia telah berhasil pula menjalankan fungsinya sebagai alat pengungkapan  perasaan. Kalau beberapa tahun yang lalu masih ada orang yang berpandangan bahwa  bahasa  Indonesia  belum  sanggup  mengungkapkan  nuansa  perasaan  yang  halus,  sekarang dapat dilihat kenyataan bahwa seni sastra dan seni drama, baik yang dituliskan  maupun  yang  dilisankan,  telah  berkembang  demikian  pesatnya.  Hal  ini  menunjukkan  bahwa  nuansa  perasaan  betapa  pun  halusnya  dapat  diungkapkan  secara  jelas  dan  sempurna  dengan  menggunakan  bahasa  Indonesia.  Kenyataan  ini  tentulah  dapat  menambah tebalnya rasa kesetiaan kepada bahasa Indonesia dan rasa kebanggaan akan  kemampuan bahasa Indonesia.  Dengan  berlakunya  Undang‐undang  Dasar  1945,  bertambah  pula  kedudukan  bahasa  Indonesia, yaitu sebagai bahasa negara dan bahasa resmi. Dalam kedudukannya sebagai  bahasa negara, bahasa Indonesia dipakai dalam segala upacara, peristiwa, dan kegiatan  kenegaraan,  baik  secara  lisan  maupun  tulis.  Dokumen‐dokumen,  undang‐undang,  peraturan‐peraturan,  dan  surat‐menyurat  yang  dikeluarkan  oleh  pemerintah  dan  instansi  kenegaraan  lainnya  ditulis  dalam  bahasa  Indonesia.  Pidato‐pidato  kenegaraan  ditulis dan diucapkan dengan bahasa Indonesia. Hanya dalam kondisi tertentu saja, demi  komunikasi  internasional  (antarbangsa  dan  antarnegara),  kadang‐kadang  pidato  kenegaraan ditulis dan diucapkan dengan bahasa asing, terutama bahasa Inggris. Warga  masyarakat  pun  dalam  kegiatan  yang  berhubungan  dengan  upacara  dan  peristiwa  kenegaraan harus menggunakan bahasa Indonesia. Untuk melaksanakan fungsi sebagai  bahasa negara, bahasa perlu senantiasa dibina dan dikembangkan. Penguasaan bahasa  Indonesia  perlu  dijadikan  salah  satu  faktor  yang  menentukan  dalam  pengembangan  ketenagaan,  baik  dalam  penerimaan  karyawan  atau  pagawai  baru,  kenaikan  pangkat, 
16   

maupun  pemberian  tugas  atau  jabatan  tertentu  pada  seseorang.  Fungsi  ini  harus  diperjelas  dalam  pelaksanaannya  sehingga  dapat  menambah  kewibawaan  bahasa  Indonesia.  Dalam kedudukan bahasa Indonesia sebagai bahasa resmi, bahasa Indonesia bukan saja  dipakai  sebagai  alat  komunikasi  timbal  balik  antara  pemerintah  dan  masyarakat  luas,  dan  bukan  saja  dipakai  sebagai  alat  perhubungan  antardaerah  dan  antarsuku,  tetapi  juga dipakai sebagai alat perhubungan formal pemerintahan dan kegiatan atau peristiwa  formal  lainnya.  Misalnya,  surat‐menyurat  antarinstansi  pemerintahan,  penataran  para  pegawai  pemerintahan,  lokakarya  masalah  pembangunan  nasional,  dan  surat  dari  karyawan  atau  pagawai  ke  instansi  pemerintah.  Dengan  kata  lain,  apabila  pokok  persoalan  yang  dibicarakan  menyangkut  masalah  nasional  dan  dalam  situasi  formal,  berkecenderungan  menggunakan  bahasa  Indonesia.  Apalagi,  di  antara  pelaku  komunikasi  tersebut  terdapat  jarak sosial  yang  cukup  jauh,misalnya  antara  bawahan  –  atasan, mahasiswa – dosen, kepala dinas – bupati atau walikota, kepala desa – camat,  dan sebagainya.  Akibat  pencantuman  bahasa  Indonesia  dalam  Bab  XV,  Pasal  36,  UUD  1945,  bahasa  Indonesia  pun  kemudian  berkedudukan  sebagai  bahasa  budaya  dan  bahasa  ilmu.  Di  samping sebagai bahasa negara dan bahasa resmi. Dalam hubungannya sebagai bahasa  budaya,  bahasa  Indonesia  merupakan  satu‐satunya  alat  yang  memungkinkan  untuk  membina dan mengembangkan kebudayaan nasional sedemikian rupa sehingga bahasa  Indonesia  memiliki  ciri‐ciri  dan  identitas  sendiri,  yang  membedakannya  dengan  kebudayaan  daerah.  Saat  ini  bahasa  Indonesia  dipergunakan  sebagai  alat  untuk  menyatakan  semua  nilai  sosial  budaya  nasional.  Pada  situasi  inilah  bahasa  Indonesia  telah  menjalankan  kedudukannya  sebagai  bahasa  budaya.  Di  samping  itu,  dalam  kedudukannya  sebagai  bahasa  ilmu,  bahasa  Indonesia  berfungsi  sebagai  bahasa  pendukung  ilmu  pengetahuna  dan  teknologi  (iptek)  untuk  kepentingan  pembangunan  nasional.  Penyebarluasan  iptek  dan  pemanfaatannya  kepada  perencanaan  dan  pelaksanaan  pembangunan  negara  dilakukan  dengan  menggunakan  bahasa  Indonesia.  Penulisan dan penerjemahan buku‐buku teks serta penyajian pelajaran atau perkuliahan 
17   

di  lembaga‐lembaga  pendidikan  untuk  masyarakat  umum  dilakukan  dengan  menggunakan  bahasa  Indonesia.  Dengan  demikian,  masyarakat  Indonesia  tidak  lagi  bergantung  sepenuhnya  kepada  bahasa‐bahasa  asing  (bahasa  sumber)  dalam  usaha  mengikuti  perkembangan  dan  penerapan  iptek.  Pada  tahap  ini,  bahasa  Indonesia  bertambah  perannya  sebagai  bahasa  ilmu.  Bahasa  Indonesia  oun  dipakai  bangsa  Indonesia  sebagai  alat  untuk  mengantar  dan  menyampaian  ilmu  pengetahuan  kepada  berbagai kalangan dan tingkat pendidikan.  Bahasa  Indonesia  berfungsi  pula  sebagai  bahasa  pengantar  di  lembaga‐lembaga  pendidikan,  mulai  dari  lembaga  pendidikan  terendah  (taman  kanak‐kanak)  sampai  dengan  lembaga  pendidikan  tertinggi  (perguruan  tinggi)  di  seluruh  Indonesia,  kecuali  daerah‐daerah yang mayoritas masih menggunakan bahasa daerah sebagai bahasa ibu.  Di  daerah  ini,  bahasa  daerah  boleh  dipakai  sebagai  bahasa  pengantar  di  dunia  pendidikan  tingkat  sekolah  dasar  sampai  dengan  tahun  ketiga  (kelas  tiga).  Setelah  itu,  harus menggunakan bahasa Indonesia. Karya‐karya ilmiah di perguruan tinggi (baik buku  rujukan,  karya  akhir  mahasiswa  –  skripsi,  tesis,  disertasi,  dan  hasil  atau  laporan  penelitian)  yang  ditulis  dengan  menggunakan  bahasa  Indonesia,  menunjukkan  bahwa  bahasa Indonesia telah mampu sebagai alat penyampaian iptek, dan sekaligus menepis  anggapan bahsa bahasa Indonesia belum mampu mewadahi konsep‐konsep iptek.     

18   

BAB III  PENUTUP 
3.1 KESIMPULAN   Kedudukan Bahasa Inggris di Indonesia merupakan bahasa asing pertama. Kedudukan  tersebut berbeda dengan bahasa kedua. Mustafa dalam hal ini menyatakan bahwa  bahasa kedua adalah bahasa yang dipelajari anak setelah bahasa ibunya dengan ciri  bahasa tersebut digunakan dalam lingkungan masyarakat sekitar. Sedangkan bahasa  asing adalah bahasa negara lain yang tidak digunakan secara umum dalam interaksi  sosial. Kedudukan Bahasa Inggris di Indonesia tersebut mengakibatkan jarang  digunakannya Bahasa Inggris dalam interaksi sosial di lingkungan anak. Hal tersebut  menjadi tantangan tersendiri bagi lembaga Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD) yang  menggunakan bahasa pengantar Bahasa Inggris karena pemerolehan bahasa asing bagi  anak berbanding lurus dengan volume, frekuensi dan penggunaannya dalam kehidupan  sehari‐hari.  Bahasa Indonesia mempunyai ciri‐ciri umum dan kaidah‐kaidah okok tertentu yang  membedakannya dengan bahasa‐bahasa lainnya di dunia ini, baik bahasa asing maupun  bahasa daerah. Dengan ciri‐ciri umum dan kaidah0kaidah pokok ini pulalah dapat  dibedakan mana bahasa Indonesia dan mana bahasa asing ataupun bahasa daerah. Oleh  karena itu, ciri‐ciri umum dan kaidah‐kaidah pokok tersebut merupakan jati diri bahasa  Indonesia. Ciri‐ciri umum dan kaidah‐kaidah pokok yang dimaksud adalah antara lain  sebagai berikut.  Dengan berlakunya Undang‐undang Dasar 1945, bertambah pula kedudukan bahasa  Indonesia, yaitu sebagai bahasa negara dan bahasa resmi. Dalam kedudukannya sebagai  bahasa negara, bahasa Indonesia dipakai dalam segala upacara, peristiwa, dan kegiatan  kenegaraan, baik secara lisan maupun tulis. Dokumen‐dokumen, undang‐undang,  peraturan‐peraturan, dan surat‐menyurat yang dikeluarkan oleh pemerintah dan  instansi kenegaraan lainnya ditulis dalam bahasa Indonesia. Pidato‐pidato kenegaraan  ditulis dan diucapkan dengan bahasa Indonesia. Hanya dalam kondisi tertentu saja, demi 

19   

komunikasi internasional (antarbangsa dan antarnegara), kadang‐kadang pidato  kenegaraan ditulis dan diucapkan dengan bahasa asing, terutama bahasa Inggris. Warga  masyarakat pun dalam kegiatan yang berhubungan dengan upacara dan peristiwa  kenegaraan harus menggunakan bahasa Indonesia. Untuk melaksanakan fungsi sebagai  bahasa negara, bahasa perlu senantiasa dibina dan dikembangkan. Penguasaan bahasa  Indonesia perlu dijadikan salah satu faktor yang menentukan dalam pengembangan  ketenagaan, baik dalam penerimaan karyawan atau pagawai baru, kenaikan pangkat,  maupun pemberian tugas atau jabatan tertentu pada seseorang. Fungsi ini harus  diperjelas dalam pelaksanaannya sehingga dapat menambah kewibawaan bahasa  Indonesi 

20   

DAFTAR PUSTAKA 
1. http://odhepriyamona.wordpress.com/2009/10/20/bahasa‐indonesia‐dan‐era‐ globalisasi/   2. http://silviarasyid.blogspot.com/2010/04/pengaruh‐penerapan‐penggunaan‐ bahasa.html   3. http://wartawarga.gunadarma.ac.id/2011/04/pengaruh‐bahasa‐asing‐terhadap‐ perkembangan‐bahasa‐indonesia/  4. http://www.natalizer.co.cc/2010/02/pengaruh‐bahasa‐asing‐terhadap‐bahasa.html   

21