MAKNA EUFEMIA DAN DISFEMIA A. PENDAHULUAN 1.

MAKNA EUFEMIA Definisi Kamus Besar Bahasa Indonesia (2005) menyatakan bahwa eufemia adalah ungkapan yang lebih halus sebagai pengganti ungkapan yang dirasakan kasar yang dianggap merugikan atau tidak menyenangkan, misalnya meninggal dunia untuk mati. Definisi Webster (1991): "the substitution of an agreeable or innoffensive expression for one that may offend or suggest something unpleasant". Menurut kamus ini, kata tersebut berasal dari Yunani Kuno euphemôssounding good atau enak didengar. Menurut Mustansyir (1988:41), "Eufemisme yaitu pemakaian suatu ungkapan yang lembut, samar atau berputar-putar untuk mengganti suatu presisi yang kasar atau suatu kebenaran yang kurang enak". Semula, eufemisme dimaksudkan sebagai ungkapan penghalus atau penghalusan bahasa. Pada konteks ini eufemisme jelas bersifat positif, yakni agar tidak menyinggung perasaan orang lain. Sekarang, eufemisme tidak lagi dipakai untuk menjaga perasaan orang lain, melainkan untuk menjaga perasaan sendiri atau kelompok. Pada dasarnya eufemisme digunakan untuk suatu tujuan tertentu. Paling tidak ada dua kemungkinan : pertama untuk menutupi situasi atau kondisi yang kurang menguntungkan atau menyenangkan. Misalnya kata lembaga pemasyarakatan yang menggantikan kata penjara, pemutusan hubungan kerja menggantikan kata pemecatan, kurang enak badan menggantikan kata sakit, harapan tipis menggantikan kata akan mati, dan sebagainya. 2. MAKNA DISFEMIA Disfemia merupakan pengasaran, yaitu kebalikan dari penghalusan (Chaer, 1995: 145). Disfemia merupakan usaha untuk mengganti kata-kata yang maknanya halus atau bermakna biasa dengan kata yang maknanya kasar. Usaha atau gejala pengasaran ini biasanya dilakukan orang dalam situasi yang tidak ramah atau untuk menunjukkan kejengkelan, misalnya kata mencaplok digunakan untuk menyatakan makna ‘mengambil dengan begitu saja’, seperti dalam kalimat dengan seenaknya Israel mencaplok wilayah Mesir.

Kata-kata yang maknanya memiliki komponen semantis yang negatif dapat digunakan penutur untuk menyerang orang lain. Wijana (1999: 63) mengungkapkan bahwa disfemia merupakan penggunaan bentuk-bentuk kebahasaan yang memiliki nilai rasa tidak sopan atau yang ditabukan. DISFEMIA Kalimat yang mengandung disfemia dapat dilihat pada cukilan drama berikut ini. Berdasarkan definisi yang diberikan para ahli di atas dapat disimpulkan. tidak sopan atau yang ditabukan. oleh karena itu. . Dalam beberapa kondisi. Dalam menganalisis kata diatas digunakan pendekatan secara kontekstual agar dapat diketahui maknanya sebagai disfemia atau eufemia Beberapa contoh tersebut adalah sebagai berikut: 1. ANALISIS EUFEMIA DAN DISFEMIA DALAM TEKS BAHASA JEPANG Dalam kehidupan sehari-hari tanpa kita sadari kita sering melihat beberapa kalimat atau pesan yang merupakan bentuk eufemia ataupun disfemia. B. bahwa disfemia merupakan usaha penggunaan bentuk-bentuk kebahasaan yang mempunyai nilai rasa kasar. kalimat eusfemia ataupun disfemia tidak dapat selalu bermakna positif atau negatif namun juga dapat mewakili gambaran suasana yang sedang terjadi.

Sementara Ryoko adalah remaja polos yang disukai oleh Sena.Pada cukilan drama diatas diketahui seorang pemuda bernama Shinji mengantar seorang remaja bernama Ryoko. mesin pembunuh baru arsenal” . Diketahui Shinji merupakan sosok playboy yang suka dengan perempuan cantik meskipun telah memiliki pacar bernama Rina. Sena merasa khawatir terhadap Ryoko karena mengatahui sifat Shinji dan menyebutnya “Yajuu” yang berarti hewan buas Kata hewan buas merupakan kata yang di ucapkan oleh Sena karena ingin menunjukkan kekesalannya terhadap Shinji Kata hewan buas jika dianalisis secara konteksutal dengan analisis komponen dapat diuraikan sebagai berikut Hewan buas Binatang liar _ Hewan Serigala Harimau hutan _ _ _ Buaya _ Ganas + Menerkam Menakutkan mangsa + + Berdasarkan analisis komponen diatas dapat disimpulkan bahwa kalimat hewan buas mengandung unsur disfemia. Selanjutnya makna disfemia juga tampak pada cukilan jejaring sosial berikut ini Dalam topik Facebook di atas tertulis Santi Cazorla “Arsenaru no atarashii satsugai kikai” yang berarti “Santi Cazorla.

EUFEMIA Kemudian makna eufemia dapat ditemui pada cukilan berita berikut Selanjutnya pada cukilan web berikut 切れ味鋭いドリブル突破からゴールを決めた乾。成長を感じさせるプレーを見せた “kire aji surudoi doriburu toppa kara goru. 1)Arsenal dalam bahasa Inggris berarti Gudang Peluru.Dari kutipan diatas makna kalimat mesin pembunuh bukanlah “mesin” sesungguhnya konteks kalmat ini terjadi karena beberapa hal yaitu. 2. 2) Mesin Pembunuh baru yang bermakna pemain baru yang dibeli arsenal yang diharapkan dapat mendongkrak penampilan tim Secara kontekstual makna Mesin Pembunuh dapat dianalisis sebagai berikut Mesin Pembunuh Mesin Peluru Kokoh Menghilangkan Menakutkan Garang Nyawa + + Dari uraian analisis komponen diatas dapat disimpulkan bahwa ungkapan Mesin pembunuh terhadap Santi Cazorla adalah ungkapan yang bermakna Disfemia positif yaitu ungkapan secara kasar untuk menunjukan imej menakut nakuti terhadap lawan. Seicho kanji saseru puree o miseta” .

Kutipan diatas jika diartikans secara harfiah maka akan berbunyi “dengan gaya mendrible bola yang tajam ia menciptakan gol. Dalam konteks dan situasi pada gambar tersebut dapat diartikan bahwa pemain tersebut menggiring bola dengan lincah kemudian mencetak gol. ロストプロフェッツのシンガー、3 月まで拘禁 Mendekam dalam kurungan selama 3 bulan. Saya ingin memperlihatkan luapan emosi pada permainan ini” Kata surudoi dalam bahasa Indonesia berarti tajam. Kalimat diatas dapat memiliki kandungan eufemia jika dianalisis menggunakan komponen makna sebagai berikut: Surudoi Doriburu = dribel yang tajam + + + Mengiris Melukai Menusuk Memotong Meliuk Menarik perhatian mengesankan Kemudian pada berita berikut. kehilangan profesi .

Dalam kutipan headline diatas kata 拘 禁 [koukin] berarti kurungan. kehilangan profesi” Berita di atas menceritakan seorang aktor asal Inggris bernama Ian Watkins yang dituduh melakukan kekerasan seksual terhadap anak anak.子供への性犯罪容疑で起訴された “kodomo e seihanzaiyougi de kisosareta” 黒いスーツにネクタイを着用したワトキンスは、同様の容疑で起訴された 2 人の女性と ともに拘置所からのビデオ・リンクにより出廷。彼らが言葉を発したの は、自分 の名前を確認するときだけだったという。公聴会は 10 分ほどで終了した。3 人は次 回の聴聞会が開かれる 3 月 11 日まで再拘置される。 ワトキンスには 13 歳未満の女児 2 人に対しレイプおよび性行為を企てた疑い、子 供の猥褻な画像の所有、制作/配布、動物を含む過激なポルノグラフィーの所持な ど 6 つの容疑がかけられている。 Pada headline diatas tertulis “mendekam dalam kurungan selama 3 bulan. Hal ini dikeranakan dalam konteksnya merujuk pada seorang aktor. Berdasarkan pemaparan di atas maka kalimat tersebut jika dianalisis secara komponen makna adalah sebagai berikut: Kiso kurungan + + Berdasarkan analisis komponen di atas dapat diketahui bahwa kata Kurungan merupakan penghalusan atau eufemia dari kata penjara atau bui. kata ini menggantikan kata sebenarnya pada kalimat berita yaitu 拘置所 KOUCHISHO yang berarti penjara. = Sangkar Kandang Kerangkeng Bui Penjara PENUTUP .

DAFTAR PUSTAKA Chaer. Pengantar Semantik Bahasa Indonesia. Kalimat tersebut kemuudian dianalisis melalui analisis komponen untuk menentukan apakan kalimat tersebut tergolong eufemia atau disfemia. . 1995. Abdul.Berdasarkan hasil analisis sebelumya dapat sebuah kata dapat mengandung makna eufemia yaitu penghalusan dan juga dapat mengandung makna disfemia yaitu pengasaran. bergantung pada konteks kalimat yang menyertainya. Jakarta: Rineka Cipta.

Wijana. Metode dan Aneka Teknik Analisis Bahasa. I.Soeparno. Di akses pada tanggal 6 Januari 2013 http://www. Yogyakarta: Duta Wacana University Press.jp/hl?a=20130101-00000111-bark-musi Di akses pada tanggal 6 Januari 2013 . Semantik.uaHR0cDovL3d3dy5mYWNlYm9vay5jb20vcGFnZXMvU2FudGktQ2F6b3 JsYS1BcnNlbmFscy1OZXctS2lsbGluZy1NYWNoaW5lLzMwOTk2NjA5MjQzMjE4OA. G. Situs referensi: http://honyaku. Sudaryanto.co. Yogyakarta: Fakultas Sastra Universitas Negeri Yogayakarta. P.bT.yahoofs. Dasar-dasar Linguistik. 2002.een_ja. 1993.goal.com/jp/match/91762/%E3%83%9C%E3%83%AB %E3%82%B7%E3%82%A2%E3%83%89%E3%83%AB %E3%83%88%E3%83%A0%E3%83%B3%E3%83%88-vs%E3%82%A2%E3%83%A4%E3%83%83%E3%82%AF%E3%82%B9/report Di akses pada tanggal 6 Januari 2013 http://headlines. Yogyakarta: Tiara Wacana.jp/url_result? ctw_=sT.yahoo.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful