TAHAPAN PERKEMBANGAN INDIVIDU Oleh: Ulfiatu Rohimah BAB I PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG MASALAH
Anak adalah generasi penerus bangsa yang akan melanjutkan perjuangan dan kewajiban hidup didunia tempat kita berpijak ini, maka anak harus dididik dengan sebaik mungkin dari sejak dini agar terbentuk karakteristik yang baik dan dapat menjadi manusia yang bermanfaat untuk kehidupan dimasa kini dan masa mendatang. Kewajiban kita lah sebagai calon pendidik dan sebagai calon orangtua untuk memberikan pendidikan yang baik untuk anak. Khusunya calon pendidik seperti guru Sekolah Dasar. Perkembangan anak berbeda-beda, tergantung beberapa faktor yang

mempengaruhinya, seperti keluarga, lingkungan sekitar, atau cara mendidik si pendidik. Tentunya kita harus mengetahui teori mengenai bagaimana dan seperti apa tahapan perkembangan anak itu agar kita dapat mendidik anak dengan cara yang tepat sesuai usia anak. Agar tidak terjadi kesalahan mendidik yang berakibat fatal khususnya untuk anak tersebut dimasa yang akan datang.

B. RUMUSAN MASALAH
Berdasarkan latar belakang di atas maka rumusan masalah yang dikemukakan dalam makalah ini adalah,

  

Bagaimana dan seperti apakah tahapan perkembangan anak? Jelaskan tugas-tugas perkembangan anak! Tergolong kepada tahapan perkembangan mental/kognitif yang manakah para siswa sekolah dasar?

Jelaskan implikasi taapan dan tugas perkembangan anak teradap pendidikan di sekolah dasar!

C. TUJUAN
   Agar kita mengetahui materi tentang tahapan dan tugas perkembangan secara komprehensif Sebagai pedoman untuk kita sebagai calon peserta didik dalam melaksanakan tugasnya Agar kita mngetahui tuagas-tugas perkembangan peserta didik

BAB II MATERI POKOK
A. Tahapan Perkembangan Individu Proses perkembangan itu berlangsung secara bertahap, dalam arti sebagai berikut. 1. Bahwa perubahan yang terjadi bersifat maju meningkat dan atau mendalam/ meluas, baik secara kuantitatif maupun kualitatif (prinsip progressif) 2. Bahwa perubahan yang terjadi antar bagian dan atau fungsi organisme itu terdapat interpedensi sebagai kesatuan integral yang harmonis (prinsip sitematik). 3. Bahwa perubahan pada bagian atau fungsi organisme itu berlangsung secara beraturan dan berurutan dan tidak secara kebetulan dan meloncat-loncat (prinsip

berkesinambungan). Memerhatikan kompleksitas dari sifat perkembangan perilaku dan pribadi individu itu maka untuk keperluan studi yang saksama, para ahli telah mencoba mengembangkan model pentahapan (stages) mengenai proses perkembangan tersebut sehingga memungkinkan pilihan fokus observasi pada aspek atau fase tertentu, baik secara longitudinal maupun cross sectional. Beberapa contoh model tersebut antara lain dikembangka oleh beberapa ahli sebagai berikut ini. 1. Aristoteles (384-233 SM) Ia membagi masa perkembangan individu sampai menginjak dewasa dalam tiga tahapan berdasarkan perubahan ciri fisik tertentu. No 1 Nama Tahapan Masa kanak-kanak Waktu 0,0-7,0 Indikator Pergantian Gigi

2 3

Masa anak sekolah Masa remaja

7,0-14,0 14,0-21,0

Gejala pubertas Ciri-ciri primer dan sekunder

2. Hurlock (1952) Ia membagi fase-fase perkembangan inndividu secara lengkap secara berikut ini. No 1 2 3 4 5 6 7 8 Nama Tahapan Prenatal Infancy Babyhood Childhood Adolescence Adulthood Middle age Old Age Waktu Conception-280 Days 0-10 to 144 days 2 weeks-2 years 2 years- adolescence 13-21 years (girls) 14-21 years (boys) 21-25 years 25-30 years 30 years-death Perubahan-perubahan psikofisis Indikator

3. Piaget (1961) Dengan mengobservasi aspek perkembangan intelektual, Piaget mengembangkan model pentahapan perkembangan individu sebagai berikut ini. No 1 2 Tahapan Sensorimotor Preoperational a. Preconceptual b. Intutive 3 4 Concrete operations Formal operations Waktu 0-2 years 2-7 years 2-4 years 4-7 years 7-11 years 11-15 years

4. Erikson (1963) Ia mengamati beberapa segi perkembangan kepribadian dan mengembangkan model pentahapan perkembangan tanpa menunjukan batas umur yang jelas atau tegas, namun menunjukan komponen yang menonjo pada setiap fase perkembangan. No Developmental stages Basic Components

1 2 3 4 5 6 7 8

Infancy Early Childhood Preschool age Schoolge Adolescence Young adulthood Adulthood Senescence

Trust Vs mistrust Autonomy Vs shame doubt Initiative Vs guilt Industry Vs inferiority Identity Vs identity confusion Intimacy Vs isolation Generavity Vs stagnation Ego integrity Vs despair

5. Witherington (1952) Ia mengobservasi penonjolan aspek perkembangan psikofisik yang selaras dengan jenjang praktik pendidikan, ia membagi tahapan perkembangan yang lamanya masingmasing tiga tahun sampai menjelang dewasa. No 1 2 3 4 5 6 Tahapan 0,0-3,0 3,0-6,0 6,0-9,0 9,0-12,0 12,0-15,0 15,0-18,0 Indikator Perkembangan fisik yang pesat Perkembangan mental yang pesat Perkembangan sosial yang pesat Perkembangan sikap individualistis Awal penyessuaian sosial Awal pilihan kecenderungan pola hidup yang akan diikuti sampai dewasa

B. Tugas–Tugas Perkembangan Individu Salah satu prinsip perkembangan bahwa setiap individu akan mengalami fase perkembangan tertentu, yang merentang sepanjang hidupnya. Pada setiap fase perkembangan

ditandai dengan adanya sejumlah tugas-tugas perkembangan tertentu yang seyogyanya dapat dituntaskan. Tugas–tugas perkembangan ini berkenaan dengan sikap, perilaku dan keterampilan yang seyogyanya dikuasai sesuai dengan usia atau fase perkembangannya. Havighurst (Abin Syamsuddin Makmun, 2009) memberikan pengertian tugas-tugas perkembangan bahwa: “A developmental task is a task which arises at or about a certain period in the life of the individual, succesful achievement of which leads to his happiness and to success with later task, while failure leads to unhappiness in the individual, disaproval by society, difficulty with later task”. Maksudnya, tugas perkembangan itu merupakan tugas yang muncul pada saat atau sekitar suatu periode tertentu dari kehidupan individu, yang jka berhasil akan menimbulkan rasa bahagia dan membawa kearah keberhasilan dalam melaksanakan tugas-tugas berikutnya. Akan tetapi kalau gagal , aka menimbulkan rasa tidak bahagia dan kesulitan dalam menghadapi tugas-tugas berikutnya. Tugas perkembangan individu bersumber pada faktor–faktor:    kematangan fisik, seperti belajar berjalan; berkembang dari adanya tekanan-tekananbudaya dari masyarakat, seperti belajar membaca; tumbuh dari nilai-nilai dan aspirasi-aspirasi individual, seperti memilih dan mempersiapkan pekerjaan; Tugas-tugas dalam perkembangan mepunyai tiga macam tujuan yang sangat berguna, diantaranya: a. sebagai petunjukk bagi individu untuk mengetahui apa yang diharapkan masyarakat dari mereka pada usia-usia tertentu, b. memberi motivasi kepada setiap individu untuk melakukan apa yang diharapkan dari mereka oleh kelompk social pada usia tertentu sepanjang kehidupan mereka, dan c. Menunjukan kepada setiap individu tentang apa yang mereka hadapi dan tindakan apa yang diaharapkan kalau sampai pada tingkat perkembangan berikutnya. Havigruts (Stratemyer, etal., 1956: 56-57) menyusun fase-fase perkembangan kebutuhaan secara hipotesis yang harus dipenuhi atau dikuasai (mastery) individu agar dapat mempertahankan kelangsungan hidupnya. Tugas-tugas perkembangan (development taks) itu tersusun sebagai berikut: 1. Masa Bayi dan Kanak-Kanak Awal (0,0–6.0)

        

Belajar berjalan pada usia 9.0 – 15.0 bulan. Belajar menagmbil benda-benda padat. Belajar berbicara. Belajar menguasai benda, Mempelajarai perbedaan jenis dan perlakunya, Mencapai kestabilan jasmaniah fisiologis. Membentuk konsep-konsep sederhana tentang realitas fisik dan sosial. Belajar menciptakan hubungan emosional dengan orang tua, saudara, dan orang lain. Belajar membedakan salah-benar dan pengembangan kata hati.

2. Tugas Perkembangan Masa Kanak-Kanak Akhir dan Anak Sekolah (6,0-12.0)
        

Belajar memperoleh keterampilan fisik untuk melakukan permainan. Belajar membentuk sikap yang sehat terhadap dirinya sendiri sebagai makhluk biologis. Belajar bergaul dengan teman sebaya. Belajar memainkan peranan sesuai dengan jenis kelaminnya. Belajar keterampilan dasar dalam membaca, menulis dan berhitung. Belajar mengembangkan konsep-konsep sehari-hari. Mengembangkan kata hati, moraalitas, dan suatu skala nilai-nilai. Belajar memperoleh kebebasan yang bersifat pribadi. Mengembangkan sikap yang positif terhadap kelompok-kelompok dan institusi-institusi sosial.

3. Tugas Perkembangan Masa Remaja (12.0-21.0)
       

Mencapai hubungan yang lebih matang dengan teman sebaya. Mencapai peran sosial sebagai pria atau wanita. Menerima keadaan fisik dan menggunakannya secara efektif. Mencapai kemandirian emosional dari orang tua dan orang dewasa lainnya. Mencapai jaminan kemandirian ekonomi. Memilih dan mempersiapkan diri untuk suatu pekerjaan/jabatan. Mempersiapkan diri bagi persiapan pernikahan dan hidup berkeluarga. Mengembangkan keterampilan intelektual dan konsep-konsep yang diperlukan sebagai warga Negara yang kompeten.

Mencapai perilaku yang bertanggung jawab secara sosial.

Mempelajari dan mengembangkan seperagkat system nilai-nilai dan etika sebagai pegangan untuk bertindak.

4. Tugas Perkembangan Masa Dewasa Awal (21-40)
       

Memilih pasangan. Belajar hidup dengan pasangan. Memulai suatu kehidupan berkeluarga. Memelihara anak. Mengelola rumah tangga. Memulai bekerja. Mengambil tanggung jawab sebagai warga negara. Menemukan suatu kelompok yang serasi.

5. Masa Setengah Baya (40-60)        Mencapai tanggung jawab social dan kewarganegaraan secara lebih dewasa, Membantu anak-anak yang berusia belasan tahun (khususnya anak kandungnya sendiri) agar berkembang menjadi orang-orang dewasa yang bahagia dan bertanggung jawab, Mengembangkan aktivitas dan memanfaatkan waktu luang sebaik-baiknya, bersama orang dewasa lainnya, Menghubungkan diri sedemikian rupa dengan pasangannya sebagai pribadi yang utuh, Menerima dan menyesuaikan diri dengan perubahan-perubahan psikologis yang lazim terjadi pada masa setengh baya, Mencapai dan melaksanakan penampilan yang memuskan dalam karier (profesi dan jabatan), Menyesuaikan diri dengan peri kehidupan (khususnya dalam hal cara bersikap dan bertindak) orang-orang yang berusia lanjut. 6. Masa Usia Tua ( 60 Tahun- Meninggal)      Menyesuaikan diri dengan menurunnya kekuatan dan kesehatan jasmaniahnya, Menyesuaikan diri dengan keadaan pension dan berkurangnya penghasilan, Menyesuaikan diri dengan kematiian pasangannya, Membina hubungan yang lugas dengan para anggta kelompok seusianya, Membina pengaturan jasmani sedemikian rupa agar memuaskan dan sesuai dengan kebutuhannya,

Menyesuaikn diri terhadap peranan-peranan social dengan cara yang luwes.

C. Beberapa Hukum (Principles) Perkembangan Perilaku Dan Pribadi Serta Implikasinya Bagi Pendidikan Prinsip prkembangan itu diantaranya adalah bahwa semua individu itu berbeda. Seperti yang ditekankan oleh Dobzhansky (Hurlock, 1980: 7) bahwa setiap orang secara biologis dan genetis benar-benar berbeda satu dari yang lainnya. Bahkan dalam kasus bayi kembar. Terbukti perbedaan-perbedaan itu semakin bertambah, bukannya mengurang, semenjak anak-anak beranjak dari masa kanak-kanak ke masa remaja dan akhirnya ke usia lanjut. Selanjutnya Neugarten (Hurlock, 1980: 7) menjelaskan bahwa orang dewasa tidak saja jauh lebih kompleks daripada anak-anak, tetapi mereka juga lebih berbeda antara satu dari yang lainnya, dan perbedaan saat ini semakin meningkat dengan beralihnya mereka dari usia muda ke usia lanjut. Prinsip perkembangan selanjutnya adalah bahwa setiap tahapan perkembangan mempunyai pola perilaku yang khusus. Pola-pola itu ditandai dengan periode equilibrium dan disequilibrium. Periode equilibrium ditandai apabila individu dengan mudah menyesuiakan diri dengan tuntutan lingkungan dan akhirnya berhasil mengadakan penyesuaian pribadi dan penyesuaian sosial yang baik. Adapun periode disequilibrium ditandai apabila individu mengalami kesulitan dalam penyesuaian yang mengakibatkan penyesuaian pribadi dan penyesuaian social menjadi buruk. Selanjutnya Abin Syamsuddin (2005) menjelaskan beberapa prinsip atau hukum perkembangan dan implikasinya dalam pendidikan sebagai berikut ini. PRINSIP / HUKUM a. perkembangan dipengaruhi oleh factorfaktor pembawaan, lingkungan dan kematangan. P=f(H, E, T atau P=a+b1H+b2E+b3T). IMPLIKASI a. pengembangan ( penyusunan, pemilihan, penggunaan) materi, strategi, metodologi, sumber, evaluasi belajar mengajar hendaknya memerhatikan ketiga factor tersebut.

b. proes perkembangan itu berlangsung secara bertahap (progresif, sistematik,

b. program (kurikulum) belajar-mengajar disusun secara bertahap dan berjenjang.

berkesinambungan).

1) dari sederhana menuju kompleks; 2) dari mudah menuju sukar; 3) system belajar mengajar diorganisasikan agar terlaksananya prinsip: a. mastery learning (belajar tuntas). b. continuous progress (maju berkelanjutan).

c. bagian-bagian dari fungsi-fungsi organism mempunyai garis perkembangan dan tingkat kematangan masing-masing, meskipun demikian, sebagai kesatuan organis dalam prosesnya terdapat korelasi dan bahkan kompensatoris antara yang satu dengan yang lainnya. d. Terdapat variasi dalam tempo dan irama perkembangan antar individu dan kelompok tertentu (menurut latar belakang jenis, geografis dan cultural).

c. sampai batas tertentu program strategi belajar mengajar seyogianya daam bentuk; 1) correlated, curriculum, atau 2) broadfields, atau 3) subject matter oriented, (sampai batas tertentu pula).

d. program strategi belajar mengajar sampai batas tertentu seyogianya diorganisasikan agar kemungkinan belajar secara individual disamping secara kelompok (misalnya dengan system pengajaran modul atau SPM)

e. proses perkembangan itu paa tahap awalnya lebih bersifat diferensiasi dan pada akhirnya lebih bersifat integrasi antabagian dan fungsi organism.

e. program dan strategi belajar mengajar seyogianya; diorganisasikan agar memungkinkan proses yang bersifat; 1) deduktif-induktif 2) analisis-sintetis 3) globalsefisik-global

f. dalam batas-batas masa, perkembangan dapat dipercepat atau diperlambat oleh kondisi lingkungan.

f. program strategi belajar-mengajar seyogianya dikembangkan dan dorganisasikan agar merangsang, mempercepat, dan menghindari ekss memperlambat laju perkembangan anak didik.

g. laju erkembangan anak berlangsung lebih pesat pada periode kanak-kanak dari periode-

g. lingkungan hidup dan pendidikan kanakkanak (TK) amat penting untuk mempercepat

periode berikutnya.

kaya pengalaman dan mempercepat

D. Fakta Penting Tentang Perkembangan Fakta yang penting tentang perkembangan adalah bahwa dasar-dasar permulaan perkembangan adalah kritis. Sikap, kebiasaan dan pola perilakau yang dibentuk selama tahuntahun pertama, sangat menentukan seberapa jauh individu berhasil menyesuaikan diri dalam kehidupan mereka selanjutnya. Bijau (Hurlock, 1980: 5) menjelaskan bahwa banyak ahli anak mengatakan bahwa tahuntahun prasekolah, sekitar dua sampai lima tahun adalah salah satu tahapan perkembangan yang penting. Pada periode ini diletakan dasar struktur perilaku yang kompleks pada diri anak. White (Hurlock, 1980: 6) berpendapat bahwa dasar-dasar yang diletakan selama dua tahun pertama dari kehidupan merupakan dasar yang paling kritis antara delapan dan delapan belas bulan. Selanjutnya, diterangkan bahwa pengalaman-pengalaman anak selama rentang waktu ini lebih menentukan kemampuan dikemudian hari dari pada sebelum atau sesudahnya. Erikson (Hurlock, 1980: 6) berpendapat bahwa masa bayi merupakan masa individu belajar sikap-sikap percaya atu tidak percaya, bergantung pada bagaimana orang tua memuaskana kebutuhan anaknya akan makanan, perhatian, dan kasih sayang. Selanjutnya eriskon mengungkapkan bahwa sikap-sikap ini kurang lebih mapan selama hidup dan mewarnai persepsi individu orang lain dan situasinya. Pola-pola perkembangan pertama cenderung mapan tetapi bukan berarti tidak dapat berubah. Ada tiga kondisi yang memungkinkan perubahan dapat terjadi. 1. Pertama, perubahan dapat terjadi apabila individu memperoleh bantuan atau bimbingan

untuk membuat perubahan. Misalnya, beberapa orang tua berhasil melatih seorang anak lebih baik menggunakan tangan kanannya daripada tangan kirinya. 2. Kedua, perubahan cenderung terjadi apabila orang-orang yang dihargai memperlakukan

individu dengan cara-cara yang baru atau berbeda (kreatif tidak monoton). Anak yang telah dilatih untuk percaya bahwa mereka sebaiknya “dilihat dan bukan didengar” dapat didorong untuk lebih bebas mengekspresikan dirinya oleh guru, membuat mereka mempunyai andil untuk disumbangkan pada kelompoknya.

3.

Ketiga, apabila ada motivasi yang kuat dari pihak individu sendiri untuk membuat

perubahan. Kalau perilaku mendapatkan imbalan dalam bentukpersetujuan sosial, maka hanya ada sedikit motivasi untuk membuat perubahan. Dilain pihak, apabila perilaku itu menimbulkan ketidaksetujuan sosial akan timbul motivasi yang kuat untuk berubah. Dengan mengetahui bahwa dasar-dasar permulaan perkembangan cenderung menetap, memungkinkan orang tua untuk meramalkan perkembangan anak dimasa yang akan datang dengan tepat. Misalnya anak pendiam, introvert, tidak mungkin berkembang menjadi ekstrovert. Anak yang kurang berminat atau tidak berminat untuk bersekolah atau dalam kegiatan sekolah tidak mungkin menjadi pelajar atau warga negara yang berpendidikan baik. Penganut aliran lingkungan (behavioristik) yakin bahwa lingkungan yang optimal mengakibatkan ekspresi factor-faktor keturunan yang maksimal. Namun demikian sulit untuk menciptakan lingkungan yang optimal selama usia prasekolah, kalu perkembangan itu terjadi dengan sangat cepat.

BAB III ANALISIS DAN IMPLIKASI
A. Tahapan Dan Tugas-Tugas Perkembangan Individu Dari penjelasan sebelumnya, Havighurst hanya menjelaskan tugas-tugas

perkembangan secara umum yang disesuaikan berdasarkan umur. Dengan bersumber kepada karya Suterly dan Donnely (1973), Krogman (1972), serta Papalia dan Olds (1975), Yelon dan Weinstein mengemukakan perkembangan jenis-jenis tingkah laku dalam kebudayaan pada umur yang bervariasi. Jenis-jenis perkembangan tingkah laku individu tersebut adalah sebagai berikut: 1. Perkembangan Jenis-jenis Tingkah Laku masa anak kecil (toddler). a) Perkembangan Fisik: (1) Perkembangan fisik sangat aktif. (2) Belajar merangkak, berjalan, berlari, mendaki, makan sendiri, membentu dengan balok-balok, dan menulis cakar ayam. (3) Belajar kebiasaan membuang kotoran (learns toilet habits). b) Perkembangan Mental:

(1) Perkembangan bahasa dari menangis kepada pengucapan kalimat lengkap. (2) Bermain secara konstan. (3) Belajar konsep-konsep, seperti warna, “satu”, “banyak”, dsb. (4) Objek dilihatnya sebagai benda-benda yang bergerak (hidup). c) Perkembangan Sosial: (1) Menggunakan bahasa untuk menyatakan kontrol dengan menggunakan kata “tidak”. (2) Menyukai anak-anak lain, tetapi tidak bermain dengan mereka. (3) Menyukai berjalan-jalan dekat rumah. d) Perkembangan Emosional: (1) Memberikan respon/menanggapi terhadap afeksi dan persetujuan. (2) Tergantung kepada orang tua. (3) Berkembang dari mennagis yang tidak beraturan kepada berbagai cara

menunjukan emosi yang berbeda-beda. 2. Perkembanagn Jenis Tingkah Laku Masa Pra Sekolah (Presholler).

a) Fisik: (1) Perkembangan fisik sangat aktif. (2) Koordinasi pegangan tangan sangat baik, dapat melempar, menangkap,

meloncat, menggambar bentuk, dan menulis halus/pelahan. (3) Dapat belajar keterampilan manual. (4) Perkembangan otot-otot yang mantap. b) Mental: (1) Egosentrik; pemahaman terhadap pandangan dan perasaan orang lain kecil. (2) Bahasa berkembang dengan baik, mengucapkan kalimat, perbendaharaan kata yang banyak, tertarik kepada ceritera. (3) Masih sulit berpikir tentang ide-ide abstrak. c) Sosial: (1) Menghormati kekuasaan. (2) Mentaati aturan-aturan. (3) Pertemanan bersifat sementara.

(4) Bermain dekat rumah, tetapi tidak dengan anak-anak lain. d) Emosional: (1) Memberikan respon terhadap afeksi dan persetujuan. (2) Mulai memusatkan diri kepada tipe-tipe pribadi laki-laki atau perempuan, perananperanan berdasarkan gender, dan kecakapan. (3) Memberikan tanggapan yang baik terhadap kebiasaan. (4) Berpusat pada diri sendiri. (5) Mengekspresikan semua perasaan. 3. Perkembangan Jenis Tingkah laku Masa Kanak-Kanak (Childhood). a) Fisik: (1) Keterampilan-keterampilan badan terkoordinasi. (2) Turut serta dalam permainan-permainan kelompok. (3) Perkembangan keseimbangan lebih lanjut, kegesitan, daya tahan, kekuatan tenaga dan keterampilan khusus. b) Mental: (1) Egosentris berkurang. (2) Menggunakan simbol-simbol dan bahasa untuk memecahkan masalah- masalah dan komunikasi. (3) Rasa ingin tahu, berhasrat untuk belajar. (4) tertarik kepada arti kata dan lelucon. (5) Membaca digunakan sebagai alat dan untuk kesenangan. c) Sosial (1) Berorientasi kepada kelompok tetapi kehidupan di rumah masih berpengaruh. (2) Ingin bebas (3) Memuja pahlawan. (4) Pemisahan dari jenis kelamin lain. (5) Kelompok mempengaruhi konsep dirinya. d) Emosional (1) Banyak menggunakan waktu untuk membebaskan diri dari rumah. cukup baik, otot-otot kuat, dan

(2) Menyamakan diri dengan teman sebayanya. (3) Masih tetap menyenangi persetujuan orang dewasa. (4) Mudah terharu, sedih. (5) Pemberani dan sangat percaya pada diri sendiri. 4. Perkembangan Jenis Tingkah Laku Masa Remaja Awal (Early Adolescence) a) Fisik: (1) Pertumbuhan dan kesadaran akan tubuhnya cepat. (2) Kematangan seksual. (3) Pengembangan ketangkasan. (4) Pengembangan berbagai keterampilan. (5) Proporsi tubuh tumbuh dengan kecepatan yang berbeda. b) Mental: (1) Telah dapat mulai berpikir abstrak. (2) Melakukan pengujian-pengujian kebenaran pemikiran hipotesis. (3) Egosentrik, dalam hal ini mereka berpikir bahwa perhatian setiap orang terfokus kepada mereka. c) Sosial: (1) Menyesuaikan diri kepada norma-norma kelompok, mencari kelompok. (2) Berteman dekat dengan sebaya dan sejenis. (3) Membicarakan sek dan percintaan romantic dengan teman karib sejenis. (4) Menuntut pripacy. d) Emosional: (1) Mengusahakan untuk lebih bebas. (2) Mempertanyakan siapa saya, pribadi macam apakah saya ini. (3) Terombang-ambing antara kekanak-kanakan dan kedewasaan. (4) Emosional tidak stabil. 5. Perkembangan Jenis Tingkah Laku Remaja Akhir (Late Adoloscence). a) Fisik: persetujuan hipotesa dan melakukan kekuatan, keperkasaan, kelenturan, kecepatan, dan

(1) Kematangan fisik. (2) Keterampilan-keterampilan gerak prima. b) Mental: (1) Sebagian besar dapat berpikir abstrak. (2) Egosentrisme hilang. c) Sosial: (1) Bebas dari kehidupan rumah. (2) Menyesuaikan diri dengan norma-norma kelompok. (3) Berminat kepada lawan jenis kelamin dan mengadakan hubungan antar pribadi. d) Emosional: (1) Mapannya identitas diri dalam kedudukannya dalam masyarakat. (2) Kadang-kadang menolak untuk menyesuaikan diri. Apabila Yelon dan Weinstein mengemukakan berbagai jenis perilaku pada setiap tahap individu, Jean Piaget secara khusus mengemukakan tahap-tahap perkembangan

mental/kognitif individu. Piaget mendeskripsikan tahap-tahap perkembangan mental/kognitif individu menjadi empat tahapan sebagai berikut: (1) Tahap Sensorimotor (0 – kurang lebih 2 tahun). Pada tahap ini tingkah laku anak ditentukan oleh perasaan (senses) dan aktivitas motorik; Kesan (impression) anak tentang dunia dibentuk oleh persepsi mengenai

perasaannya dan oleh manipulasi dari lingkungannya. Pembentukan konsep/ide pada tahapan ini terbatas kepada objek yang bersifat permanen atau objek yang tampak dalam batas pengamatan anak. Perkembangan skema verbal dan kognitif masih sangat sedikit dan tidak terkoordinaikan. (2) Tahap Operasi Awal/Preoperational (2 – 6 tahun). Pada tahapan ini anak mulai menggambarkan kejadian-kejadian dan objek- objek melalui simbol-simbol, termasuk simbol-simbol verbal bahasa. Artinya, mereka sudah

mulai berpikir tentang benda-benda dengan tidak terikat pada kehadiran benda konkrit. Anak sudah menghubungkan tentang kejadian atau objek yang dihadapinya dengan skema yang sudah ada dalam ingatannya. Tetapi anak relatif masih belum dapat menerima

perbedaan persepsi dengan orang lain, kemampuan yang berkembang pada saat ini masih bersifat egosentrik, sehingga cara-cara dan pengetahuan yang ia miliki itulah yang

dianggapnya benar, sepertinya tidak ada alternatif cara dan pengetahuan benar yang lainnya. Anak- anak pada tahapan ini juga sudah mulai memecahkan jenis-jenis masalah, tetapi hanya mengenai masalah-masalah mengenai barang-barang yang tampak/kelihatan. (3) Tahap Operasi Konkrit (7 – 11 tahun). Pada tahap ini, skema kognitif anak berkembang, terutama berkenaan dengan keterampilan berpikir dan memecahkan masalah. Perkembangan keterampilan berpikirnya yaitu berkenaan dengan keterampilan menggolong- golongkan (mengklasifikasi)

berdasarkan ciri dan fungsi sesuatu; mengurutkan sesuatu misalnya dari yang terkecil ke yang terbesar; membandingkan benda- benda; memahami konsep konservasi, yaitu kemampuan memahami bahwa sesuatu itu tidak berubah walaupun misalnya sesuatu itu dipindahkan tempatnya, tali yang dilingkarkan panjangnya tidak berubah walaupun ditarik menjadi memanjang, dsb.; memahami identitas, yaitu kemampuan mengenal bahwa suatu objek yang bersifat fisik akan mengambil ruang dan memiliki volume tertentu; dan kemampuan membandingkan pendapat orang. (4) Tahap Operasi Formal (12 tahun ke atas). Pada tahap ini anak memiliki kecakapan berpikir simbolik, tidak

tergantung kepada keberadaan objek secara fisik. Anak pada tahapan operasi formal mampu berpikir logis, matematis, dan abstrak. Anak bahkan mungkin dapat

memahami hal-hal yang secara teortis mungkin terjadi sekalipun ia belum pernah melihat kejadiannya secara nyata.

Ahli psikologi lain yang mendeskripsikan tahap perkembangan kognitif individu adalah Jerome Bruner. Menurut Bruner (Yelon dan Weinstein, 1977) perkembangan kognitif individu melalui tiga tahapan sebagai berikut: (1) Tahap Enactive. Pada tahap ini individu memahami atau menggambarkan realitas melalui apa yang dikerjakannya, melalui respon-respon motoriknya. (2) Tahap Imageri atau Iconic. Pada tahap ini individu mulai mampu berpikir atas dasar gambar, demonstrasi, atau hal yang konkrit. (3) Tahap Symbolic

Pada tahap ini individu berpikir dengan menggunakan simbil-simbol; dapat berpikir tentang benda-benda sekalipun benda-benda tidak ada dihadapannya; dapat menggunakan bahasa untuk merumuskan hipotesis dan berpikir lebih jauh dari informasi yang telah diberikan. Pada tahap ini bahasa digunakan sebagai alat untuk berpikir. Setelah mengkaji tahap-tahap perkembangan mental/kognitif dari Jean Piaget dan Bruner, selanjutnya mari kita kaji tahapan perkembangan moral individu dari Lawrence Kohlberg. Sebagaimana dikemukakan Yelon dan Weinstein (1977), menurut Kohlberg perkembangan moral individu terdiri atas tiga tingkatan, adapun setiap tingkatan

mempunyai dua tahapan. Dengan demikian, perkembangan moral individu keseluruhannya akan melalui enam tahapan sebagai berikut: (1) Tingkat I: Pramoral atau Prakonvensional. Pada tingkat ini, “jahat/tidak baik” adalah apa yang mengakibatkan hukuman, dan “baik” adalah apa yang menghasilkan ganjaran atau hadiah. Tahap 1 : Kepatuhan dan Hukuman. Pada tahap ini keputusan moral anak didasarkan atas ketakutan kepada orang yang mempunyai otoritas dan untuk menghindari hukuman. Tahap 2: Instrumental Relatif. Pada tahap ini (usia 7-8 tahun), sesuatu dipandang “adil” oleh anak apabila orang membalas budi kebaikan yang dilakukannya. Misal: saling memberi, saling menolong, dsb.; aturan permainannya berdasarkan otoritas manusia. (2) Tingkat II: Konvensional. Pada tingkat ini anak memiliki sikap loyal terhadap aturan masyarakat, keluarga, kelompok sosial dan negara. Tahap 3: Orientasi Keselarasan Interpersonal. Pada tahap ini keputusan moral anak didasarkan atas keinginan memenuhi harapan orang lain, anak telah menyadari bahwa orang lain mengharapkan kelakuan tertentu darinya. Ia menyadari adanya kode-kode keluarga dan kebudayaan. Tahap 4: Otoritas dan Aturan Masyarakat. Pada tahap ini pertimbangan moral anak tidak lagi didasarkan atas harapan orang yang dihormati (orang yangmemiliki otoritas), akan tetapi didasarkan atas harapan masyarakat umum. Ini artinya bahwa anak telah menerima otoritas dan aturan-aturan (order) dan harapan

masyarakat dan lembaga-lembaganya termasuk agama. Pada tahapan ini aturan dan hukum dipandang sebagai nilai utama yang dapat mengatur dan memelihara masyarakat. (Umumnya berkembang pada usia akhir anak sekolah menengah). (3) Tingkat III: Postkonvensional. Pada tingkat ini seseorang memandang masalah moral dari pandangan yang lebih tinggi lebih dari sekedar norma atau aturan. Masalah moral dipandangnya sebagai sesuatu yang diterimanya secara principal dan individual. Tahap 5: Orientasi Kontrak Sosial dan Legislatis. Pada tahap ini seseorang memandang masalah moral dari segi hak dan norma umum yang berlaku bagi individu yang telah diselidikinya secara kritis dan diterima baik oleh masyarakat. Kewajiban moral dipandang sebagai kontrak sosial. Komitmen

sosial dan legal dipandang sebagai hasil persetujuan bersama yang harus dipatuhi. Tahap 6: Orientasi Prinsip-prinsip Etis yang Universal. Pada tahap ini “keadilan” didefinisikan oleh kata hati sesuai dengan prinsip-prinsip etik yang menjadi pilihannya, yang didasarkan kepada pemikiran logis yang

menyeluruh, konsistensi dan universalitas. Jadi pada tahap ini seseorang bertindak atas dasar prinsip-prinsip etis yang universal di luar perjanjian antar manusia. Tahapan ini merupakan tahapan tertinggi dalam perkembangan moral seseorang.

Teori Psikoanalisis menurut Erickson Erickson memberi jiwa baru ke dalam Teori Psikoanalisis, dengan memberi perhatian yang lebih besar kepada Ego daripada Id dan Superego. Dia masih menghargai Teori Freud, namun mengembangkan ide-ide khususnya dalam hubungannya dengan tahap perkembangan dan peran sosial terhadap pembentuk Ego. Ego berkembang melalui respon terhadap kekuatan dalam dan kekuatan lingkungan sosial. Ego bersifat adaptif dan kreatif, berjuang aktif (otonomi) membantu diri menangani dunianya. Erickson masih mengakui adanya kualitas dan inisiatif sebagai bentuk dasar pada tahap awal, namun hal itu hanya bisa berkembang dan matang melalui pengalaman sosial dan lingkungan. Dia juga mengakui sifat rentan Ego, defense yang irasional, efek trauma-anxiety-guilt yang langgeng, dan dampak lingkungan yang membatasi dan tidak peduli terhadap individu. Namun menurutnya Ego memiliki sifat Adaptif, Kreatif, dan Otonom (adaptable, creative, dan autonomy). Dia memandang lingkungan bukan semata-mata

menghambat dan menghukum (Freud), tetapi juga mendorong dan membentu individu. Ego menjadi mampu-terkadang dengan sedikit bantuan dari terapis-menangani masalah secara efektif. Perkembangan kepribadian dalam teori psikoanalisis Erickson 1. Trust VS Mistrust (0-1/1,5 tahun). Perkembangan basic trust, essensial. Dalam derajat tertentu diperlukan juga perkembangan ketidakpercayaan (mistrust) untuk mendeteksi suatu bahaya atau suatu yang tidak menyenangkan & membedakan orang-orang yang dapat dipercaya / tidak. 2. Otonomi VS Rasa Malu dan Ragu ( early chilhood : 1/1,5-3 tahun). Mulai mengembangkan kemandirian. Bisa timbul kegelisahan, ketakutan dan kehilangan rasa pencaya diri apabila suatu kegagalan terjadi.

3. Inisiatif VS Rasa Bersalah (late chilhood:3-6th). Komponen positif adalah berkembangnya inisiatif. Modalitas dasar psikososialnya : “membuat”, “ campur tangan”, “mengambil inisiatif” , membentuk”, melaksanakan pencapaian tujuan dan berkompetisi” 4. Industri VS Inferiority ( usia sekolah:6-12 tahun). Dimulai industrial age. Pengalaman berhasil memberikan rasa produktif, menguasai dan kompetitif. Kegagalan menimbulkan perasaan tidak adekuat & inferioritas merasa diri tidak tidak berguna. 5. Identitas dan Penolakan VS difusi Identitas ( masa remaja: 12-20 tahun). Tahap perkembangan sebelumnya memberi kontribusi yang berarti pada pembentukkan Identitas dapat terjadi krisis identitas. Fungsi dasar remaja : mengintegrasikan berbagai identifikasi yang mereka dapat pada masa kanak-kanak untuk melengkapi proses pencarian identitas. 6. Intimasi dan Solidaritas VS Isolasi (Early adulthood : 20-35 th). Perkembangan identitas mendasari perkembangan keakraban indvidu dengan orang lain. Kemampuan mengembangkan hubungan dengan sejenis/lawan jenis. Salah satu aspek keintiman adalah solidaritas. Jika keintiman gagal dicapai, individu cenderung menutup diri. 7. Generativitas VS Stagnasi/ mandeg ( middle adulthood : 35-65 th ).

Generativitas bertitik tolak pada „ pentingnya dan pengarahan generasi berikutnya‟. Penting menumbuhkan upaya-upaya kreatif dan produktif . Bila generativitas gagal, terjadi stagnasi. 8. Integritas VS Keputusasaan (later years: diatas 65 th). Secara ideal telah mencapai integritas Integritas : menerima keterbatasan hidup, merasa menjadi bagian dari generasi sebelumnya, memiliki rasa kearifan sesuai bertambahnya usia, merupakan integrasi akhir dari tahap-tahap sebelumnya. Bila integritas gagal : timbul keputusasaan, penyesalan terhadap apa yang telah dan belum dilakukannya, ketakutan dalam menghadapi kematian. Teori Psikoanalisis menurut Sigmund Freud Teori psikologi yang paling banyak diacu dalam pendekatan psikologi atau yang paling dominan dalam analisis karya sastra adalah teori Psikoanalisis Sigmund Freud. Menurut Freud, psikoanalisis ialah sebuah metode perawatan medis bagi orang-orang yang menderita gangguan syaraf. Psikoanalisis merupakan suatu jenis terapi yang bertujuan untuk mengobati seseorang yang mengalami penyimpangan mental dan saraf. Lebih lanjut lagi, menurut Fudyartanta psikoanalisis merupakan psikologi ketidaksadaran, perhatian-perhatiannya tertuju ke arah bidang-bidang motivasi, emosi, konflik, simpton-simpton neurotik, mimpi-mimpi, dan sifat-sifat karakter. Psikoanalisis dikembangkan oleh Sigmund Freud ketika ia menangani neurosis dan masalah mental lainnya. Menurut Corey, sumbangan-sumbangan utama yang bersejarah dari teori dan praktek psikoanalitik mencakup: 1. Kehidupan mental individu menjadi bisa dipahami, dan pemahaman terhadap sifat manusia bisa diterapkan pada peredaan penderitaan manusia. 2. Tingkah laku diketahui sering ditentukan oleh faktor-faktor tak sadar. 3. Perkembangan pada masa dini kanak-kanak memiliki pengaruh yang kuat terhadap kepribadian di masa dewasa. 4. Teori psikoanalitik menyediakan kerangka kerja yang berharga untuk memahami cara-cara yang digunakan oleh individu dalam mengatasi kecemasan dengan mengandaikan adanya mekanisme-mekanisme yang bekerja untuk menghindari luapan kecemasan. 5. Pendekatan psikoanalitik telah memberikan cara-cara mencari keterangan dari ketaksadaran melalui analisis atas mimpi-mimpi, resistensi-resistensi, dan transferensi-transferensi.

Dalam teori psikoanalisis yang dipakainya, kepribadian dipandang sebagai suatu struktur yang terdiri dari tiga unsur dan sistem, yakni Id, Ego, dan Superego. Ketiga sistem kepribadian ini satu sama lain saling berkaitan serta membentuk totalitas dan tingkah laku manusia yang tak lain merupakan produk interaksi ketiganya. Id adalah komponen biologis, ego adalah komponen psikologis, sedangkan superego merupakan komponen sosial. Berikut akan dijelaskan lebih lanjut mengenai ketiga sistem kepribadian menurut teori psikoanalisis Sigmund Freud: 1. Id Id adalah sistem kepribadian yang asli atau sistem kepribadian yang paling dasar, sistem yang di dalamnya terdapat naluri bawaan. Adapun menurut Palmquist, id ialah bagian bawah sadar psikis yang berusaha memenuhi dorongan naluriah dasar. Lebih lanjut lagi menurut Corey, id merupakan tempat bersemayam naluri-naluri. Id kurang terorganisasi, buta, menuntut, mendesak, dan bersifat tidak sadar. Id hanya timbul oleh kesenangan tanpa disadari oleh nilai, etika, dan akhlak. Dengan beroperasi pada prinsip kesenangan ini, id merupakan sumber semua energi psikis, yakni libido, dan pada dasarnya bersifat seksual. Id adalah aspek biologis dan merupakan sistem original dalam kepribadian dan dari aspek ini kedua aspek lain tumbuh. Id hanya memburu hawa nafsunya saja tanpa menilai hal tersebut baik atau buruk. Ia merupakan bagian ketidaksadaran yang primitif di dalam pikiran, yang terlahir bersama individu. Id bekerja sejalan dengan prinsip-prinsip kenikmatan, yang bisa dipahami sebagai dorongan untuk selalu memenuhi kebutuhan dengan serta merta. Fungsi satu-satunya id adalah untuk mengusahakan segera tersalurnya kumpulan-kumpulan energi atau ketegangan yang dicurahkan dalam jasadnya oleh rangsangan-rangsangan, baik dari dalam maupun dari luar. Ia bertugas menerjemahkan kebutuhan satu organisme menjadi daya-daya motivasional, yang dengan kata lain disebut dengan insting atau nafsu. Freud juga menyebutnya dengan kebutuhan. Penerjemahan dari kebutuhan menjadi keinginan ini disebut dengan proses primer. 2. Ego Ego berbeda dengan Id. Ego ialah sistem kepribadian yang bertindak sebagai pengarah individu kepada objek dari kenyataan, dan menjalankan fungsinya berdasarkan prinsip kenyataan. Adapun menurut Ahmadi, ego tampak sebagai pikiran dan pertimbangan. Ego bertindak sebagai lawan dari Id. Ego timbul karena adanya kebutuhan-kebutuhan organisme

memerlukan

transaksi-transaksi

yang

sesuai

dengan

dunia

kenyataan.

Ego memiliki kontak dengan dunia eksternal dari kenyataan. Ego adalah eksekutif dari kepribadian yang memerintah, mengendalikan, dan mengatur. Ego merupakan tempat berasalnya kesadaran, biarpun tak semua fungsinya bisa dibawa keluar dengan sadar. Ego merupakan aspek psikologis yang timbul karena kebutuhan organisme untuk berhubungan secara baik dengan dunia kenyataan. Ego dapat membedakan sesuatu yang hanya ada di dalam dunia batin dan sesuatu yang ada di dunia luar. Peran utama ego adalah menjadi jembatan antara kebutuhan insting dengan keadaan lingkungan, demi kepentingan adanya organisme. Menurut Bertens tugas ego adalah untuk mempertahankan kepribadiannya sendiri dan menjamin penyesuaian dengan alam sekitar. Ego juga mengontrol apa yang mau masuk kesadaran dan apa yang akan dikerjakannya. Ego menghubungkan organisme dengan realitas dunia melalui alam sadar yang dia tempati, dan dia mencari objek-objek untuk memuaskan keinginan dan nafsu yang dimunculkan id untuk merepresentasikan apa yang dibutuhkan organisme. Proses penyelesaian ini disebut dengan proses sekunder. Mekanisme pertahahan ego termasuk dalam teori psikoanalisis Sigmund Freud. Timbulnya mekanisme pertahanan ego tersebut, karena adanya kecemasan-kecemasan yang dirasakan individu. Maka, mekanisme pertahanan ego terkait dengan kecemasan individu. Adapun definisi kecemasan ialah perasaan terjepit atau terancam, ketika terjadi konflik yang menguasai ego. Kecemasan-kecemasan ini ditimbulkan oleh ketegangan yang datang dari luar. Sigmund Freud sendiri mengartikan mekanisme pertahanan ego sebagai strategi yang digunakan individu untuk mencegah kemunculan terbuka dari dorongan-dorongan id maupun untuk menghadapi tekanan superego atas ego, dengan tujuan agar kecemasan bisa dikurangi atau diredakan. Mekanisme-mekanisme pertahanan ego itu tidak selalu patologis, dan bisa memiliki nilai penyesuaian jika tidak menjadi suatu gaya hidup untuk menghindari kenyataan. Mekanismemekanisme pertahanan ego yang digunakan oleh individu bergantung pada taraf perkembangan dan derajat kecemasan yang dialaminya. Lebih lanjut lagi, semua mekanisme pertahanan ego memiliki dua ciri umum, yakni (1) mereka menyangkal, memalsukan atau mendistorsikan kenyataan, dan (2) mereka bekerja secara tidak sadar sehingga orangnya tidak tahu apa yang terjadi.

Menurut Freud, sebenarnya ada bermacam bentuk mekanisme pertahanan ego yang umum dijumpai, tetapi peneliti hanya mengambil sembilan macam saja, yakni: (1) represi, (2) sublimasi, (3) proyeksi, (4) displacement, (5) rasionalisasi, (6) pembentukan reaksi atau reaksi formasi, (7) melakonkan, (8) nomadisme, dan (9) simpatisme. 3. Superego Superego ialah sistem kepribadian yang berisikan nilai-nilai dan aturan-aturan yang sifatnya evaluatif. Ia bertindak sebagai pengarah atau hakim bagi egonya. Menurut Kartono Superego adalah zat yang paling tinggi pada diri manusia, yang memberikan garis-garis pengarahan ethis dan norma-norma yang harus dianut. Superego lebih merupakan kesempurnaan daripada kesenangan, karena itu dapat dianggap sebagai aspek moral kepribadian. Adapun superego menurut Palmquist, adalah bagian dari jiwa manusia yang dihasilkan dalam menanggapi pengaruh orangtua, guru, dan figur-figur otoritas lainnya pada masa anak-anak. Inilah gudang psiki bagi semua pandangan tentang yang benar dan yang salah. Superego adalah cabang moral atau hukum dari kepribadian. Superego merepresentasikan hal yang ideal, dan mendorongnya bukan kepada kesenangan, melainkan kepada kesempurnaan. Superego berkaitan dengan imbalan-imbalan dan hukuman-hukuman. Imbalan-imbalannya adalah perasaan-perasaan bangga dan mencintai diri, sedangkan hukuman-hukumannya adalah perasaan-perasaan berdosa dan rendah diri. Lebih lanjut lagi, Menurut Hall dan Gardner Fungsi utama dari superego antara lain (1) sebagai pengendali dorongan-dorongan atau impuls-impuls naluri id agar impuls-impuls tersebut disalurkan dalam cara atau bentuk yang dapat diterima oleh masyarakat; (2) mengarahkan ego pada tujuan-tujuan yang sesuai dengan moral ketimbang dengan kenyataan; dan (3) mendorong individu kepada kesempurnaan. Superego senantiasa memaksa ego untuk menekan hasrat-hasrat yang berbeda ke alam bawah sadar. Superego, bersama dengan id, berada di alam bawah sadar. Jadi superego cenderung untuk menentang, baik ego maupun id, dan membuat dunia menurut konsepsi yang ideal. Ketiga aspek tersebut meski memiliki karakteristik sendiri dalam prakteknya, namun ketiganya selalu berinteraksi secara dinamis. Konsep alam bawah sadar Freud sering didera kritik. Kalangan behavioris, humanis dan eksistensialis oercaya bahwa: a. Dorongan-dorongan dan persoalan-persoalan yang dikaitkan dengan alam bawah sadar ternyata lebih sedikit dari perkiraan Freud,

b. Bahwa alam bawah sadar ternyata tidak serumit dan sekompleks yang dibayangkan Freud. Sebagian psikolog masa kini mengartikan alam bawah sadar dengan apa pun yang tidak perlu atau tidak ingin kita lihat. Bahkan ada teoritikus yang tidak menggunakan konsep alam bawah sadar ini sama sekali.

Fakta-Fakta Penting Tentang Perkembangan Untuk memahami pola perkembangan, pelbagai fakta tertentu Yng sifatnya fundamental dapat diramalkan dan dipertimbangkan. Adapun fakta-fakta tersebut meliputi: a. Dasar-dasar permulaan adalah sikap kritis. Sikap, kebiasaan, dan pola perilaku yang dibentuk selama tahun-tahun pertama, sangat menentukan seberapa jauh individu berhasil menyesuaikan diri dalam kehidupan ketika mereka bertambah usia. b. Kematangan dan belajar memainkan peran yang penting dalam perkembangan. c. Perkembangan itu mengikuti pola tertentu dan yang dapat diramalkan. Misalnya pola teratur dari perkembangan fisik, motor, bicara dan perkembanga intelektual yang disebut dalam hukum cephalocaudal yang menetapkan bahwa perkembangan menyebar ke seluruh tubuh dari kepala ke kaki dan hukum proximodistal yang menerangkan bahwa perkembangan menyebar keluar dari titik poros sentral tubuh ke anggota-anggota tubuh. Jika kondisi lingkungan tidak menghambat, perkembangan akan mengikuti pola yang berlaku umum. Tidak terdapat kejelasan yang menyatakan bahwa individu-individu memiliki pola perkembangannya sendiri, walaupun ternyata bahwa laju perkembangan berbeda dari satu individu dengan individu lain. d. Semua individu berbeda. Seperti yang ditekankan oleh dobzhansky “setiap orang secara biologis dan genetik benar berbeda satu sama lainnya, bahkan dalam kasus bayi kembar. Dan terbukti bahwa perbedaan itu semakin bertambah bukannya berkurang semenjak anankanak beranjak dari masa kanak-kanak ke masa remaja dan akhirnya ke usia lanjut.”. e. Setiap tahapan perkembangan mempunyai pola perilaku yang karakteristik. f. Setiap tahapan perkembangan mempunyai resiko. g. Perkembangan dibantu oleh adanya rangsangan. h. Perkembangan dipengaruhi perubahan budaya. i. Terdapat harapan sosial untuk setiap tahap perkembangan.

B. Implikasi Tahap dan Tugas Perkembangan Individu terhadap Pendidikan di Sekolah Dasar Setelah selesai mengkaji uraian bagian satu tentang tahap-tahap dan tugas-tugas perkembangan individu. Berdasarkan kajian tersebut kiranya dapat kita pahami bahwa keberhasilan individu dalam menyelesaikaan tugas-tugas perkembangannya akan membawa kebahagiaan dan keberhasilan dalam menyelesaikan tugas-tugas perkembangan pada tahapan berikutnya. Sebaliknya, apabila individu gagal menyelesaikan tugas-tugas perkembangannya, kegagalan tersebut akan mengakibatkan ketidakbahagiaan dan mengakibatkan kesulitankesulitan dalam rangka menyelesaikan tugas-tugas perkembangan pada tahapan berikutnya. Implikasi dari hal tersebut, maka dalam konteks ini para guru hendaknya menyadari peranannya untuk membantu atau memfasilitasi para siswanya agar dapat menyelesaikan berbagai tugas perkembangannya. Yelon dan Weinstein (1977) mendeskripsikan implikasi perkembangan individu terhadap perlakuan pendidik (orang dewasa) yang diharapkan dalam rangka membantu penyelesaian tugas-tugas perkembangannya sebagai berkut: a. Perlakuan Pendidik (Orang Dewasa) yang Diharapkan bagi Perkembangan Peserta Didik pada Masa Kanak-Kanak Kecil: 1) Menyelenggarakan disiplin secara lemah lembut secara konsisten. 2) Menjaga keselamatan tanpa perlindungan yang berlebihan. 3) Bercakap-cakap dan memberikan respon terhadap perkataan peserta didik. 4) Memberikan kesempatan kepada peserta didik untuk aktif dan bereksplorasi. 5) Mengahargai hal-hal yang dapat dikerjakan peserta dididk. b. Perlakuan Pendidik (Orang Dewasa) yang Diharapkan bagi Perkembangan Peserta Didik pada Masa Prasekolah: 1) Memberikan tanggung jawab dan kebebasan kepada peserta didik secara

berangsur-angsur dan terus-menerus. 2) Latihan harus ditekankan pada koordinasi: kecepatan, mengarahkan keseimbangan, dsb. 3) Menjawab pertanyaan-pertanyaan yang diajukan peserta didik. 4) Menyediakan benda-benda untuk diekplorasi. 5) Memberikan kesempatan untuk berinteraksi sosial – dan kerja kelompok kecil.

6) Menggunakan program aktif, seperti: bernyanyi dengan bergerak, dll. 7) Memperbanyak aktifitas berbahasa seperti ceritera, mengklasifikasikan, diskusi masalah, dan membuat aturan-aturan. c. Perlakuan Pendidik (Orang Dewasa) yang Diharapkan bagi Perkembangan Peserta Didik pada Masa Kanak-kanak: 1) Menerima kebutuhan-kebutuhan akan kebebasan anak; dan menambah

tanggung jawab anak. 2) Mendorong pertemanan dengan menggunakan projek-projek kelompok. 3) Membangkitkan rasa ingin tahu. 4) Secara konsisten mengupayakan disiplin yang tegas dan dapat dipahami. 5) Menghadapkan anak pada gagasan-gagasan dan pandangan-pandangan baru. 6) Bersama-sama menciptakan aturan dan kejujuran. 7) Memberikan contoh model hubungan sosial. 8) Terbuka terhadap kritik. d. Perlakuan Pendidik (Orang Dewasa) yang Diharapkan bagi Perkembangan Peserta Didik pada Masa Remaja Awal: 1) Memberikan kesempatan berolahraga secara tim dan perorangan, tetapi tidak mengutamakan tenaga fisik yang besar. 2) Menerima makin dewasanya peserta didik. 3) Memberikan tanggung jawab secara berangsung-angsur. 4) Mendorong kebebasan dan tanggung jawab. e. Perlakuan Pendidik (Orang Dewasa) yang Diharapkan bagi Perkembangan Peserta Didik pada Masa Remaja Akhir: 1) Menghargai pandangan-pandangan peserta didik. 2) Menerima kematangan peserta didik. 3) Memberikan kesempatan luas kepada peserta didik untuk berolahraga dan bekerja secara cermat. 4) Memberikan kesempatan yang luas untuk pendidikan karir. 5) Mengggunakan kerjasama kelompok untuk memecahkan masalah. 6) Berkreasi bersama dan bersama-sama menegakan berbagai aturan. dan permainan

Mengingat perkembangan siswa sekolah dasar berada pada masa kanak- kanak (Childhood), maka perhatian kita sebagai c a l o n guru sekolah dasar hendaknya lebih fokus lagi kepada jenis-jenis perlakuan pendidik (orang dewasa) yang diharapkan bagi perkembangan peserta didik pada masa kanak-kanak (Childhood), yaitu pada point c sebagaimana di uraikan di atas. Selanjutnya, berdasarkan kajian mengenai tahap dan tugas perkembangan individu, kita pun dapat memahami bahwa tahap-tahap perkembangan individu menunjukkan

kemampuan dan kesiapan belajarnya. Implikasi dari hal tersebut, maka para guru hendaknya tidak mengembangkan sesuatu kompetensi pada diri siswa sebelum siswa yang bersangkutan memiliki kemampuan dan kesiapan belajar untuk mengembangkan kompetensi tersebut. Para guru hendaknya tidak mengajarkan sesuatu materi ajar sebelum siswa yang bersangkutan memiliki kesiapan belajar untuk mempelajari materi ajar tersebut. Sebab itu, pengetahuan tentang perkembangan individu diperlukan oleh guru dalam rangka mengidentifikasi rentang kompetensi atau materi ajar yang sepadan bagi para siswa yang berada pada tahap perkembangan tertentu. Secara khusus, berikut ini akan dikemukakan implikasi dari setiap aspek perkembangan siswa sekolah dasar terhadap pendidikan, yang mendeskripsikan tentang halhal yang perlu diperhatikan dan dilakukan oleh guru dalam rangka pendidikan agar sesuai dengan tahap dan tugas perkembangan siswa: Perkembangakan Fisik. Mengacu kepada tahap perkembangan yang dikemukakan oleh Yelon dan Weinstein (1977), tahap perkembangan siswa sekolah dasar tergolong pada Masa Kanak-Kanak (Childhood). Perkembangan aspek fisik pada masa ini yaitu: a) Keterampilan-keterampilan badan cukup baik, otot-otot kuat, dan terkoordinasi; b) Turut serta dalam permainan-permainan kelompok; c) Perkembangan keseimbangan lebih lanjut, kegesitan, daya tahan, kekuatan tenaga dan keterampilan khusus. Implikasi dari perkembangan fisik siswa seperti dijelaskan di atas, maka kegiatan fisik hendaknya betul-betul disadari pentingnya bagi siswa sekolah dasar, terutama di kelaskelas rendah. Selain itu perlu diperhatikan, kegiatan fisik siswa akan turut membantu perkembangan kognitifnya. Ketika anak dihadapkan kepada konsep abstrak, anak perlu perlu melakukan aktivitas fisik untuk membantu mereka menghayati konsep-konsep yang belum

dikenalnya itu. Sehubungan dengan itu dalam rangka pembelajarannya, siswa sekolah dasar hendaknya dihadapkan pada kegiatan- kegiatan yang aktif secara fisik. Perkembangan Mental/Kognitif. Berdasarkan tahap perkembangan mental atau kognitif menurut Jean Piaget, perkembangan mental/kognitif siswa sekolah dasar berada pada perkembangan dari tahap operasi awal (the preoperational stage) ke tahap operasi konkrit (the concrete operations stage). Apabila kita menggunakan tahap perkembangan kognitif

dari Bruner, tahap perkembangan tersebut di atas sebanding dengan tahap perkembangan dari akhir tahap enactive dan tahap iconic/imagery. Pada saat ini siswa sekolah dasar skema

kognitifnya berkembang, terutama berkenaan dengan keterampilan berpikir dan keterampilan memecahkan masalah. Perkembangan kecakapannya yaitu berkenaan dengan keterampilan

menggolong-golongkan (mengklasifikasi) berdasarkan ciri dan fungsi sesuatu; mengurutkan sesuatu misalnya dari yang terkecil ke yang terbesar; membandingkan benda-benda; memahami konsep konservasi; memahami identitas, yaitu kemampuan mengenal bahwa suatu objek yang bersifat fisik akan mengambil ruang dan memiliki volume tertentu; dan kemampuan membandingkan pendapat orang. Implikasi dari hal di atas, maka pembelajaran bagi siswa sekolah dasar hendaknya: membangkitkan rasa ingin tahu siswa, menghadapkan siswa pada gagasan-gagasan dan pandangan-pandangan baru, memungkinkan siswa melakukan eksplorasi, berpikir, dan memberikan kesempatan bagi siswa untuk berinteraksi dan berkomunikasi baik dengan sesamanya maupun dengan orang dewasa. Untuk itu, guru hendaknya memfasilitasi siswa untuk belajar/bekerja dalam kelompok kecil. Perkembangan Sosial. Menurut tahap-tahap perkembangan seperti dikemukakan Yelon dan Weinstein (1977), perkembangan sosial siswa sekolah dasar yakni: berorientasi kepada kelompok tetapi kehidupan rumah masih berpengaruh, ingin bebas, memuja pahlawan, pemisahan dari jenis kelamin, dan bahwa kelompok akan mempengaruhi konsep dirinya. Implikasi dari perkembangan di atas, maka para dan guru hendaknya:

mendorong pertemanan dengan menggunakan proyek-proyek

permainan kelompok.

Selain itu, guru hendaknya memberikan contoh model hubungan sosial yang baik. Perkembangan Emosional. Perkembangan emosional siswa sekolah dasar antara lain: banyak menggunakan waktu untuk membebaskan diri dari rumah, menyamakan diri

dengan teman sebayanya namun masih menerima persetujuan dari orang dewasa, mudah terharu, tetapi pemberani dan percaya pada diri sendiri. Implikasi dari perkembangan di atas, maka guru mestinya menerima kebutuhankebutuhan akan kebebasan anak dan menambah tanggung jawab anak. Selain itu, guru

hendaknya mengembangkan keberanian dan perasaan percaya diri siswa, juga keterbukaan siswa terhadap kritik. Perkembangan Moral. Berdasarkan tahap perkembangan moral menurut Lawrence Kohlberg, perkembangan moral siswa sekolah dasar berada pada pergeseran dari

akhir tahap 1 (kepatuhan dan hukuman), tahap 2 3 (Orientasi Keselarasan Interpersonal).

(Instrumental Relatif) dan menuju tahap

Implikasi dari tahap perkembangan di atas, maka guru hendaknya bersama- sama menciptakan aturan dan kejujuran, secara konsisten mengupayakan disiplin yang tegas dan dapat dipahami. Namun demikian, pada kelas-kelas rendah, para guru diharapkan mempertimbangkan orientasi kepatuhan dan hukuman pada diri siswa.

BAB IV PENUTUP

KESIMPULAN Setiap anak menjadi dewasa melalui suatu proses pertumbuhan dan perkembangan secara bertahap mengenai keadaan fisik, sosial, emosional, moral, dan mentalnya. Seraya mereka berkembang, mereka mempunyai cara-cara memahami, bereaksi, dan mempersepsi yang sesuai dengan usianya. Konsep inilah yang oleh para ahli psikologi disebut tahap perkembangan. Pada setiap tahap

perkembangan terdapat seperangkat tugas perkembangan, yaitu sejumlah tugas yang harus diselesaikan oleh individu yang terdapat pada suatu tahap perkembangannya. Ada berbagai ahli psikologi yang mendeskripsikan berbagai aspek perkembangan secara komprehensif mengenai tahap dan tugas perkembangan individu, antara lain Robert Havighurst, Yelon dan Weinstein. Tahap perkembangan aspek mental/kognitif antara lain dideskripsikan oleh Jean Piaget dan Jerome Bruner. Adapun mengenai tahap perkembangan moral individu dideskripsikan oleh Lawrence Kohlgerg.

Menurut Havighurst perkembangan siswa SD tergolong pada tahap

Masa Kanak-kanak (6-12

tahun). Ini sebanding dengan tahap akhir prasekolah dan Masa Kanak-kanak sebagaimana dideskripsikan Yelon dan Weinstein. Menurut Jean Piaget perkembangan mental/kognitif siswa SD berada dari tahap operasi awal (the preoperational stage) menuju sampai ke tahap operasi konkrit (the concrete operations stage). Apabila kita menggunakan tahap perkembangan kognitif dari Bruner, tahap

perkembangan tersebut

sebanding dengan tahap perkembangan dari akhir

tahap enactive sampai

dengan tahap iconic/imagery. Adapun mengenai perkembangan moralnya, menurut Kohlberg siswa SD berada pada pergeseran dari akhir tahap 1 (kepatuhan dan hukuman), tahap 2 (Instrumental Relatif) dan menuju tahap 3 (Orientasi Keselarasan Interpersonal). Tahap dan tugas perkembangan siswa, baik berkenaan aspek fisik, sosial, emosional, moral, dan mentalnya memberikan implikasi terhadap pendidikan, yaitu berkenaan dengan peranan guru, isi kurikulum atau berbagai kompetensi yang semestinya dikembangkan pada diri siswa, maupun berkenaan dengan cara pembelajarannya.

DAFTAR PUSTAKA

Fikri. (2011). Teori Psikoanalisis menurut Erickson dan Sigmund Freud. [Online]. Tersedia: http://leon.blogdetik.com/2011/03/01/teori-psikoanalisis-menurut-erickson-dansigmund-freud/. (di unduh tanggal : 12/03/2012 19:19)
Hurlock, Elizabeth. (1980). Psikologi Perkembangan. Jakarta: Erlangga Nurhisan, Juntika dan Agustin, Mubiar. (2011). Dinamika Perkembangan Anak dan Remaja. Bandung: PT. Refika Aditama

Yusuf, Syamsu. (2000). Psikologi Perkembangan Anak dan Remaja. Bandung: Rosda Karya . Landasan Psikologi Pendidikan. [Online]. Tersedia:

http://file.upi.edu/Direktori/DUAL-MODES/LANDASAN_PENDIDIKAN/BBM_3.pdf (diunduh tanggal : 12/03/2012 19:08)

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful