MEKANISME EFEK TOKSIK

Bahan asing yang berasal dari luar tubuh khususnya zat kimia dapat menimbulkan efek toksik ketika masuk kedalam tubuh. Mekanismenya melalui 2 cara yaitu, secara langsung (toksik intra sel) dan secara tidak langsung (toksik ekstra sel). Toksik intra sel adalah toksisitas yang dimulai dengan interaksi langsung antara zat kimia atau metabolitnya dengan reseptornya. Toksisitas ekstra sel terjadi secara tidak langsung dengan mempengaruhi lingkungan sel sasaran tetapi dapat berpengaruh pada sel sasaran. Mekanisme efek toksik intrasel Terjadi secara langsung dimana Mekanisme efek toksik ekstrasel zat Terjadi tidak secara langsung dimana zat

beracun (baik berbentuk zat kimia induk beracun akan berinteraksi di lingkungan maupun produk metabolit) akan langsung luar sel berinteraksi molekuler melalui dengan yang salah khas satu ikatan dengan maupun kovalen target tidak dan sistem syaraf dan sistem imun

mekanisme

reaksi(misalnya

substitusi) di dalam sel. membran sel, DNA, protein dan energi. Ilustrasi Mekanisme Intrasel : Keterangan :

1. supply oksigen dan nutrien dalam darah 2. sel-sel organ yang membutuhkan supply 3. organ yang dirangsang sel saraf 4. quinolones, diatas sel yang luka, mendegradasi matrix, memperbaiki microvessels, byproducts dalam matrix 5. pembuluh limfa menciptakan simpanan

8. jalur oxygen dan nutrients, dari arteri, melalui microvessels dan extracellular matrix, menuju sel 9. supply oksigen dan nutrien menuju ke pembuluh kapiler 10. detoxifikasi menuju ke vena Bagan Mekanisme Efek Toksik Ekstrasel

KEHIDUPAN SEL Zat beracun
Tergantung banyak faktor lingkungan ekstra sel

Fungsi/struktural berubah Sel rusak / luka

pada dasarnya diperlukan Metabolisme dasar / basal

Pengaturan aktivitas sel

oksigen

Hara

Hormon

Saraf

Imun

Produksi energi

Pertumbuhan Keseimbangan sel elektrolit/cairan pertumbuhan

Perifer dan Otonom

Mengatur molekul asing tubuh Penisilin

Senyawa dengan mekanisme intrasel Metalibur Vitamin Nitrit 1. Nama Senyawa Protein : Botulinum toksin Sasaran Jenis Wujud efek toksik Sifat efek toksik Gambar/ struktur : membran sel : senyawa induk : perubahan fungsional : terbalikkan :

Pestisida

Mekanisme Bakteri botulinum akan berbahaya bila aktif secara metabolisme dan memproduksi racun botulinus. Dalam keadaan spora, botulinum tidak berbahaya. Panas dapat memungkinkan spora aktif dan berkecambah dan panas juga dapat membunuh bakteri lain yang menjadi saingan dengan Clostridium Botulinum dalam mendapatkan Host. Toksin botulinum mempunyai persamaan struktur dan fungsi dengan toksin tetanus. Kedua-duanya adalah neurotoksin tetapi toksin botulinum mempengaruhi sistem saraf periferi karena memiliki afiniti untuk neuron pada persimpangan otot syaraf. Toksin ini disintesis sebagai rantai polipeptid tunggal (150,000 dalton) yang kurang toksik. Walau bagaimanapun setelah dipotong oleh protease, ia menghasilkan 2 rantai: rantai ringan (subunit A, 50,00 dalton) dan rantai berat (subunit B, 100,000 dalton) yang duhubungkan oleh ikatan dwisulfida. Subunit A merupakan toksin paling toksik yang diketahui (Anonim, 2006).

Toksin botulinum ialah sejenis endopeptidase yang menghalang pembebasan asetilkolin pada pertemuan antara otot dengan saraf (myoneural junction). Ia adalah spesifik untuk bagian ujung saraf tepi/periferi pada tempat di mana neuron motor merangsang otot. Toksin ini bertindak seperti toksin tetanus dan memecahkan synaptobrevin, mengganggu pembentukan (dan pembebasan) vesikel yang mengandungi asetilkolin. Sel yang terpapar gagal membebaskan neurotransmiter (asetilkolin). Apabila otot tidak menerima isyarat daripada saraf, ia tidak akan berkontraksi (contract). Ini menyebabkan paralisis (lumpuh) sistem motor. Selama pertumbuhan C (Anonim, 2006). Didalam tubuh neurotransmiter adalah pengirim pesan secara kimia yang digunakan oleh sel – sel syaraf untuk berkomunikasi satu dengan yang lain dan yang mana digunakan oleh sel sel syaraf untuk berkomunikasi dengan otot. Racun botulism mengakibatkan characteristic flaccid paralysis dengan memecah satu dari tiga protein yang dibutuhkan untuk melepaskan neurotransmitter hal ini memblokade pelepasan acetikolin dan kemampuan sel-sel syaraf untuk berkomunikasi (Anonim, 2006).

Pelepasan neurotransmitter secara normal. Dengan terblokadenya syaraf terminal oleh racun, syaraf tidak dapat mengirim sinyal kepada otot untuk berkontraksi. Pasien mengalami kelemahan atau kelumpuhan, biasanya dimulai dengan muka/wajah, kemudian tenggorokan, dada dan lengan. Ketika diaphragma dan otot dada terkena pengaruhnya, bernafas menjadi sulit, terhambat atau sepenuhnya lumpuh. Di beberapa kasus, pasien mati akibat asphyxia /sesak dada. Racun botulinum beraksi dengan mengikat presynaptically kepada lokasi yang

dikenal memiliki afinitas tinggi didalam terminal syaraf cholinergic dan menurunkan pelepasan acetylcholine, menyebabkan efek blokade syaraf otot. Mekanisme ini digunakan sebagai dasar untuk pengembangan racun ini sebagai alat terapi (Anonim, 2006).

2. Nama Senyawa Jenis Wujud efek toksik Sifat efek toksik

: Anestetika umum : senyawa induk : perubahan fungsional : terbalikkan

Anestetika umum adalah senyawa-senyawa yang dapat menyebabkan pembiusan. Menurut cara pemakaiannya anestetika umum dapat dibagi menjadi 2 yaitu: a. Anestetika inhalasi Obat pembius inhalasi yang digunakan dengan udara pernapasan. Contohnya : eter, siklopropana, kloroform, halotan. Namun di Negara-negara maju eter dan siklopropana tidak digunakan lagi karena sifatnya mudah terbakar, sedangkan kloroform tidak digunakan lagi karena toksisitasnya terhadap organ. b. Anestetika injeksi (intravena) Obat pembius injeksi yang disuntikkan secara intravena. Contohnya golongan barbiturate (thiopental, methohexital), golongan benzodiazepine (midazolam, diazepam), golongan opioid analgesic (morfin, fentanil, sufentanil, alfentanil remifentanil), golongan propofol, golongan ketamine.

Benzokain merupakan anastesi lokal yang menyerang sistem saraf sentral. Penggunaan anastesi dapat memberikan efek samping pada sistem saraf dan kardiovaskular. 3. Nama Senyawa Sasaran Jenis Wujud efek toksik Sifat efek toksik Gambar/struktur : : Mustard nitrogen : DNA sel : senyawa induk : perubahan struktural : tak terbalikkan

Mekanisme Efek toksik tergantung dari kemampuannya mengikat substansi lain secara kovalen. Atom chlorine melepas grup etil dan agen mustard ditransfer ke ion sulfonium reaktif. Ion ini dapat mengikat sejumlah besar molekul biologi berbeda. Ikatan tersebut mengikat nukleofil seperti nitrogen dengan komponen dasar asam nukleat dan sulfur dalam grup SH dalam protein dan peptide. Mustard agent terdiri dari 2 grup reaktif yang dapat membentuk jembatan antara 2 atau lebih molekul. Mustard agents dapat merusak sejumlah besar substansi berbeda dalam sel dengan alkilasi dan mempengaruhi beberapa proses dalam jaringan hidup (Anonim,2006). 4. Nama Senyawa Sasaran Jenis Wujud efek toksik Sifat efek toksik : Streptomycin : sintesis protein ( retikulum endoplasma ) : senyawa induk : : perubahan struktural tak terbalikkan

Gambar/struktur

:

Mekanisme Antibiotika streptomisin merupakan antibiotika aminoglikosida yang mempunyai mekanisme penghambatan dengan mengganggu sintesis protein pada ribosom (Cooper, 2000). Mekanisme kerja antibiotik : antibiotik dapat secara tidak langsung mempengaruhi pertumbuhan mikroorganisme yang merusak zat-zat makanan. misalnya beberapa asam amino. Antibiotik juga dapat menghalangi pertumbuhan mikroorganisme yang memproduksi amonia dalam jumlah banyak dalam saluran pencernaan (Cooper, 2000). 5. Nama Senyawa Sasaran Jenis Wujud efek toksik Sifat efek toksik Gambar/struktur : Sianida : produksi energi ( mitokondria ) : senyawa induk : perubahan biokimia : terbalikkan : HCN

Sianida adalah senyawa kimia yang mengandung kelompok siano C≡N, dengan atom karbon terikat-tiga ke atom nitrogen. Kelompok CN dapat ditemukan dalam banyak senyawa. Beberapa adalah gas, dan lainnya adalah padat atau cair. Beberapa seperti-garam, beberapa kovalen. Beberapa molekular, beberapa ionik, dan banyak juga polimerik. sianida yang dapat melepas ion sianida CN− sangat beracun (Manik, 2003). Hidrogen sianida adalah cairan tidak berwarna atau dapat juga berwarna biru pucat pada suhu kamar. Bersifat volatile dan mudah terbakar. Hidrogen sianida dapat berdifusi baik dengan udara dan bahan peledak.Hidrogen sianida sangat mudah bercampur dengan air sehingga sering digunakan. Bentuk lain ialah sodium sianida dan potassium sianida yang berbentuk serbuk dan berwarna putih.

Mekanisme Sianida dapat menimbulkan banyak gejala pada tubuh, termasuk pada tekanan darah, penglihatan, paru, saraf pusat, jantung, sistem endokrin, sistem otonom dan sistem metabolisme. Biasanya penderita akan mengeluh timbul rasa pedih dimata karena iritasi dan kesulitan bernafas karena mengiritasi mukosa saluran pernafasan. Gas sianida sangat berbahaya apabila terpapar dalam konsentrasi tinggi. Hanya dalam jangka waktu 15 detik tubuh akan merespon dengan hiperpnea, 15 detik setelah itu sesorang akan kehilangan kesadarannya. 3 menit kemudian akan mengalami apnea yang dalam jangka waktu 5-8 menit akan mengakibatkan aktifitas otot jantung terhambat karena hipoksia dan berakhir dengan kematian.1,7 Dalam konsentrasi rendah, efek dari sianida baru muncul sekitar 15-30 menit kemudian, sehingga masih bisa diselamatkan dengan pemberian antidotum (Manik, 2003). Tanda awal dari keracunan sianida adalah: o o o o Hiperpnea sementara,· Nyeri kepala, Dispnea Kecemasan Perubahan perilaku seperti agitasi dan gelisah Berkeringat banyak, warna kulit kemerahan, tubuh terasa lemah dan

vertigo juga dapat muncul (Manik, 2003). Tanda akhir sebagai ciri adanya penekanan terhadap CNS adalah koma dan dilatasi pupil, tremor, aritmia, kejang-kejang, koma penekanan pada pusat pernafasan, gagal nafas sampai henti jantung, tetapi gejala ini tidak spesifik bagi mereka yang keracunan sianida sehingga menyulitkan penyelidikan apabila penderita tidak mempunyai riwayat terpapar sianida (Manik, 2003).

6.

Nama Senyawa Sasaran

: Aflatoksin : DNA

Jenis Wujud efek toksik Sifat efek toksik Gambar/struktur

: metabolit : perubahan struktural : tak terbalikkan :

Aflatoksin merupakan segolongan senyawa toksik (mikotoksin, toksin yang berasal dari fungi) yang dikenal mematikan dan karsinogenik bagi manusia dan hewan (Cooper, 2000). Mekanisme: Aflatoksin B1 pada tanaman Aspergillus flavus – kacang-kacanganyang mengalami epoksidasiakan menjadi metabolit epoksida. Metabolit ini yang berikatan secara kovalen dengan DNA di dalam hati sehingga mengakibatkan hepato karsinogenik, selain itu juga dapat menghambat metabolisme karbohidrat dan lipid, menghambat sintesis protein. Efek samping Aflatoksin : nekrosis akut, sirosis, karsinoma pada hati, kerusakan hati akut, edema. 7. Nama Senyawa Sasaran Jenis Wujud efek toksik Sifat efek toksik Gambar/struktur : Paracetamol : Protein sel (elektrofil) : metabolit : perubahan struktural : terbalikkan :
1 6

O

5

9

OH

10

4 2 11

8 7

N H
3

paracetamol

Parasetamol (N-4-Asetil Para Aminofenol) merupakan obat analgesik antipiretik, berupa hablur atau serbuk putih, tidak berbau, dan berasa pahit. Gejala keracunan akut parasetamol tidak begitu berbahaya misalnya: Anorexia, mual, dan muntah serta sakit perut terjadi selama 24 jam pertama dan efek toksik parasetamol akan terakumulasi maksimal di dalam hati kira-kira 4 hari setelah pemakaian. Tanda klinis dan gambaran kimianya meliputi kenaikan keaktifan GPT, GOT, HBD, dan LDH serum; hiperbilirubinema ringan; kenaikan waktu protrombin; penurunan kadar gula darah. Parasetamol mengalami biotransformasi di hati, parasetamol terkonjugasi dengan asam glukoronat membentuk metabolit elektrofil, N-asetil-Pbenzokuinonimina (NABKI) sebagai hepatotoksik. Pada dosis terapi metabolit tersebut dapat diikat oleh glutation (GSH) hati membentuk konjugat dengan sistein dan asam merkapturat, yang kemudian diekskresi oleh urin. Kejenuhan jalur konjugasi/kandungan GSH hati dihabiskan sampai menurun 20-30% dari harga normal mengakibatkan NABKI dapat berikatan dengan makromolekul sel hati secara ireversibel. Hal ini menyebabkan nekrosis sel hati. 8. Nama Senyawa Sasaran Jenis Wujud efek toksik Sifat efek toksik Gambar/ struktur : Isoniazid (INH) : membran sel : metabolit : perubahan struktural : tak terbalikkan :

Isoniazid masih merupakan obat yang sangat penting untuk mengobati semua tipe TBC. Efek sampingnya dapat menimbulkan anemia (Cooper, 2000).

Mekanisme INH menginduksi terjadinya sitotoksisitas lewat apoptosis (program kematian sel) pada sel lymphoma dan hepatoma.induksi apoptosis terjadi dengan menghancurkan membran mitokondria dan menghancurkan untaian DNA. Efek samping INH: gangguan fungsi hati, hepatitis, sideroblastic anemia, peripheral neuropathy. 9. Nama Senyawa Sasaran Jenis Wujud efek toksik Sifat efek toksik Gambar/ struktur : Carbontetrachlorida (CCl4) : membran sel : metabolit : perubahan struktural : tak terbalikkan : CCl4

Karbontetraklorida adalah produk hasil karbon disulfida atau reaksi dari disulfida dengan sulfur monoklorida. Karbontetraklorida adalah zat volatil yang tidak berwarna, terasa panas, berbau seperti kloroform. Karontetraklorida tidak dapat larut dalam air namun dapat larut dalam alkohol, kloroform, ether dan minyak volatil Karbontetraklorida digunakan secara luas sebagai anthelmentik dan fascioliasis (Winaya, 2005). Mekanisme Meningkatkan permeabilitas membran transisi mitokondria yang dapat menyebabkan kerusakan hepatosit. Dampak racun karbontetraklorida pada sel hati terjadi akibat meningkatnya kadar peroksidasi lipid disebabkan oleh adanya reaksi antara radikal bebas hasil aktivasi CCl4 dengan asam lemak tak jenuh yang banyak terdapat pada membran sel. pemerian karbontetraklorida per oral dapat menyebabkan nefrotoksik (Winaya, 2005).

Senyawa dengan mekanisme ekstrasel 1. Nama Senyawa Wujud Sifat efek toksik Gambar / Struktur : Nitrit dan nitrat : perubahan fungsional (nitrit) dan perubahan struktural (nitrat) : terbalikkan : NO3 dan NO2

Nitrat (NO3-) dan nitrit (NO2-) adalah ion-ion anorganik alami, yang merupakan bagian dari siklus nitrogen. Aktifitas mikroba di tanah atau air menguraikan sampah yang mengandung nitrogen organik pertama-pertama menjadi ammonia, kemudian dioksidasikan menjadi nitrit dan nitrat. Oleh karena nitrit dapat dengan mudah dioksidasikan menjadi nitrat, maka nitrat adalah senyawa yang paling sering ditemukan di dalam air bawah tanah maupun air yang terdapat di permukaan. Mekanisme Nitrit dan Nitrat : Nitrat yang masuk dalam saluran pencernaan akan langsung diubah menjadi nitrir yang kemudian berikatan dengan hemoglobin membentuk methemoglobin. Ketidak mampuan tubuh bayi untuk mentoleransi adanya methemoglobin yang terbentuk dalam tubuh mereka akan mengakibatkan timbulnya sianosis pada bayi. Pada bayi yang telah berumur enam bulan atau lebih, bakteri pengubah nitrat di dalam tetap ada walau dalam jumlah sedikit. Pada anak-anak dan orang dewasa, nitrat diabsorbsi dan di sekresikan sehingga resiko untuk keracunan nitrat jauh lebih kecil (Donatus, 2001). Menurut siklusnya, bakteri akan mengubah nitrogen menjadi nitrat yang kemudian digunakan oleh tumbuh-tumbuhan. Hewan yang memakan tumbuhtumbuhan kemudian menggunakan nitrat untuk menghasilkan protein di dalam tubuh. Setelah itu, nitrat akan dikeluarkan kembali ke lingkungan dari kotoran hewan tersebut. Mikroba pengurai kemudian mengubah nitrat yang terdapat dalam bentuk amoniak menjadi nitrit. Selain itu, nitrat juga diubah menjadi nitrit pada

traktus digestivus manusia dan hewan. Setelah itu bakteri dilingkungan akan mengubah nitrit menjadi nitrogen kembali (Donatus, 2001). Apabila ke dalam tubuh kita masuk nitrit (melalui konsumsi makanan), maka di dalam tubuh akan terbentuk NO seperti yang telah disebutkan di atas. Apabila nitrit yang terkonsumsi jumlahnya banyak, maka NO yang terbentuk juga banyak. NO tersebut adalah dapat bergabung dengan hemoglobin membentuk nitrosohemoglobin, seperti halnya yang terjadi pada pigmen daging. Akibatnya hemoglobin tersebut tidak mampu lagi mengikat oksigen, sebab telah mengikat NO tersebut. Akibat lebih lanjut adalah tubuh kekurangan oksigen, sehingga akhirnya akan mengakibatkan terjadinya kematian. Kekurangan oksigen tersebut nampak pada korban yang menjadi kebiru-biruan (Muchtadi, 1989)

2.

Nama Senyawa Wujud efek toksik Sifat efek toksik

: Nirsteroid Metalibur : perubahan fungsional : terbalikkan

Sistem endokrin pada umumnya mengatur aktivitas pertumbuhan dan keseimbangan cairan serta elektrolit sel. Selain itu, sistem ini secara khas mengendalikan sistem reproduksi. Meskipun demikian, efek yang tak khas dari zat kimia terhadap sistem ini jarang sekali ditemukan. Efek yang khas pada organ tertentu kadang-kadang dijumpai pada uji ketoksikan. Misalnya senyawa nirsteroid (nonsteroidal) menyebabkan metalibur, dapat menekan sekresi dan gonadotropin, atropi sehingga atau penghambatan spermatogenesis (mengecil

berkurangnya jumlah sel) perlengkapan kelenjar kelamin. Keadaan ini terjadi karena fungsi testis terutama diatur oleh gonadotropin LH dan FSH yang disekresi oleh kelenjar hipofisa. Mekanisme ekstra sel hormon metalibur : Pada laki-laki Senyawa mirip steroid metalibur ini akan menekan sekresi Gonadotropin dan menyebabkan Spermatogenesis terhambat

Atropi perlengkapan kelenjar kelamin  terkait dengan fungsi hormaon gonadoptropin FSH & LH (sasaran difungsi sel). Pada Wanita Metalibur dapat menghambat oksitosin sehingga tidak dapat memacu terjadinya kontraksi pada bagian otot uterus dan laktasi sehingga wanita tersebut tidak dapat melahirkan dan mengeluarkan air susu. 3. Nama Senyawa Wujud efek toksik Sifat efek toksik : Pestisida : perubahan fungsional : terbalikkan

Pestisida dapat digolongkan menurut penggunaannya dan disubklasifikasi menurut jenis bentuk kimianya. Dari bentuk komponen bahan aktifnya maka pestisida dapat dipelajari efek toksiknya terhadap manusia maupun makhluk hidup lainnya dalam lingkungan yang bersangkutan. Salah satu contoh golongan pestisida adalah organophospat. Mekanisme toksisitas Organophospat Organophosphat adalah insektisida yang paling toksik diantara jenis pestisida lainnya dan sering menyebabkan keracunan pada orang. Termakan hanya dalam jumlah sedikit saja dapat menyebabkan kematian, tetapi diperlukan lebih dari beberapa mg untuk dapat menyebabkan kematian pada orang dewasa. Organofosfat menghambat aksi pseudokholinesterase dalam plasma dan kholinesterase dalam sel darah merah dan pada sinapsisnya. Enzim tersebut secara normal menghidrolisis asetylcholin menjadi asetat dan kholin. Pada saat enzim dihambat, mengakibatkan jumlah asetylkholin meningkat dan berikatan dengan reseptor muskarinik dan nikotinik pada sistem saraf pusat dan perifer. Hal tersebut menyebabkan timbulnya gejala keracunan yang berpengaruh pada seluruh bagian tubuh.

Penghambatan kerja enzim terjadi karena organophosphate melakukan fosforilasi enzim tersebut dalam bentuk komponen yang stabil.

Pada bentuk ini enzim mengalami phosphorylasi.

4.

Nama Senyawa Wujud efek toksik Sifat efek toksik

: Penisilin : perubahan struktural : terbalikkan

Dalam reaksi alergi tipe I, pemejanan awal sesuatu senyawa mendorong pembentukan antibody igE. Antibodi ini bersetempat pada permukaan sel mast. Pemejanan yang kedua dengan senyawa antigen menyebabkan pelepasan senyawa vasoaktif setelah antigen tersebut tergabung dengan antibody pada permukaan sel mast itu. Tingkat reaksi pelepasan sel mast itu bergantung pada sifat pemejanan dengan senyawa antigeniknya. Mungkin menyebabkan pembengkakan setempat atau umumnya

menyebabkan kejang bronki, muntah , diare, kolaps akut dan mungkin mati. Reaksi umum yang akut itu dikenal sebagai syok anafilaktik. Pada manusia, penisilin merupakan prototype (tipe dasar) zat kimia yang dapat menyebabkan reaksi alergi tipe I ini. Mekanisme ekstra sel Penisilin : Antibiotika β-laktam bekerja dengan menghambat pembentukan peptidoglikan di dinding sel. Beta -laktam akan terikat pada enzim transpeptidase yang berhubungan dengan molekul peptidoglikan bakteri, dan hal ini akan melemahkan dinding sel bakteri ketika membelah. Dengan kata lain, antibiotika ini dapat menyebabkan perpecahan sel (sitolisis) ketika bakteri mencoba untuk membelah diri.Pada bakteri Gram positif yang kehilangan dinding selnya akan menjadi protoplas, sedangkam Gram negatif menjadi sferoplas. Protoplas dan sferoplas kemudian akan pecah atau lisis.

DAFTAR PUSTAKA Argo, I., D., 2001, Toksikologi Dasar, 124-160, UGM Press, Yogyakarta Anonim, 1995, Buku Farmakologi dan Terapi edisi 4, 176 – 188, Fak Kedokteran UI, Jakarta. Anonim, 2006, Bakteri Clostridium Botulinum, http://www..Medicastrore.ac.id, diakses tanggal 20 September 2008 Cooper, L., dkk., 2000, Nutrition in Health and Disease, 13th Edition, 198-200 Darmono, 2008, Toksisitas Pestisida, http://www.geocities.com/kuliah_farm/farmasi_forensik/Pestisida.doc, diakses tanggal 24 September 2008 Donatus, I.A., 2001, Toksikologi Dasar, 126-132, Universitas Gadjah Mada,Yogyakarta Hasan, Rusepno, dr, dkk, 1985, Ilmu Kesehatan Anak, Edisi Ketiga, 967-973, Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia

Manik,

M.,

2003,

Keracunan

Makanan

(

Food

Poisoning),

http://library.usu.ac.id, diakses tanggal 20 September 2008 Muchtadi, D., 1989, Keracunan Sodium Nitrit, http://www.suarapembaharuan.com, diakses tanggal 23 September 2008 Priyanto, 2007, Toksisitas Obat, Zat Kimia, dan Terapi Antidotum, 5 – 8, Leskonfi, Saharibanong, 2007, Pengembangan Mekanisme Pertanian, http://mekanisasi.litbang.deptan.go.id, diakses tanggal 20 September 2008 Sediaoetama, A.D., 1989, Ilmu gizi, Jilid II, 159-181, Dian Rakyat, Jakarta Stine & Brown, 1996, Principles of Toxicology, Lewis Publisher, New York www. Geocities.com / kuliah / farmasi / pesticida, diakses pada tanggal : 6 September 2008 Winaya, I.B.O., 2005, Perubahan Morfologi Hati dan Ginjal Mencit Yang Diinduksi Karbontetraklorida (CCl4), http://www.jvetunud.com/?p=99, diakses tanggal 23 September 2008 www.odhaindonesia.org, diakses pada tanggal : 21 September 2008 www.pkukmweb.umy, diakses pada tanggal : 21 September 2008 www.tumotou.net, diakses pada tanggal : 21 September 2008 www.wikipedia.org, diakses pada tanggal : 21 September 2008

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful