MANUAL

Konstruksi dan Bangunan

No. 001 / BM / 2007

Pemeriksaan peralatan unit pencampur aspal panas (Asphalt Mixing Plant)

DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM DIREKTORAT JENDERAL BINA MARGA

MANUAL
Konstruksi dan Bangunan

No. 001 / BM / 2007

Pemeriksaan peralatan unit pencampur aspal panas (Asphalt Mixing Plant)

DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM DIREKTORAT JENDERAL BINA MARGA

Daftar gambar

Gambar 1 Gambar 2 Gambar 3 Gambar 4 Gambar 5 Gambar 6 Gambar 7 Gambar 8 Gambar 9 Gambar 10 Gambar 11 Gambar 12 Gambar 13 Gambar 14 Gambar 15 Gambar 16 Gambar 17 Gambar 18 Gambar 19 Gambar 20 Gambar 21 Gambar 22 Gambar 23 Gambar 24 Gambar 25 Gambar 26 Gambar 27 Gambar 28 Gambar 29 Gambar 30 Gambar 31 Gambar 32 Gambar 33 Gambar 34 Gambar 35 Gambar 36 Gambar 37 Gambar 38 Gambar 39 Gambar 40 Gambar 41

Bin Dingin Dengan Dinding Penyekat .................................................... Pengisian Bin Dingin Memakai Wheel Loader …………………………... Pintu Pengeluaran Agregat Dingin Sistem Pemeriksaan Kelayakan Tinggi Bukaan ........................................................................................ Pintu Pengeluaran Agregat Dingin Dengan Sensor Timbangan Berat .. Pengangkutan Agregat Dingin Ke Dryer ................................................ Penumpahan Agregat Dingin ke Dalam Dryer …………………………... Penumpahan Agregat Dingin ke Dalam Dryer (Conveyor Dengan Pelindung) …………………………......................................................... Alat Pengering (Dryer) ……………………………………………………… Sudu-sudu (Lifting Flights) Dalam Ruang Pengering ............................. Penyembur Api (Burner) ........................................................................ Elevator Panas (Hot Elevator) ................................................................ Saringan Panas (Hot Screen) ................................................................ Tipikal Saringan Panas (Hot Screen) Dengan Pembagian Ruangan atau Compartment Dalam Bin Panas (Hot Bin) ………………………..... Posisi Bin Panas (Hot Bin) dan Bin Penimbang (Weigh Bin) ................ Alat Timbangan Pada Bin Penimbang (Weigh Bin) ............................... Mekanisme Alat Penimbang Pada Bin Penimbang (Weigh Bin) ............ Pedal Dengan Pedal Tip Dari Twin Shaft Pugmill .................................. Mekanisme Pembukaan / Penutupan Pintu Pengeluaran dari Pugmill .. Elevator Bahan Pengisi (Filler) Dengan Penimbangnya ........................ Tangki Aspal Dengan Burner Pemanas Aspal ....................................... Pemanasan Aspal Dengan Pemanas Oli atau Oil Heater ...................... Alat Penimbang Aspal Panas ................................................................. Skema aliran pada pengumpul debu (dust collector) jenis basah atau wet type .................................................................................................. Pengumpul debu (dust collector) Jenis Basah (wet type) terpasang pada AMP Tipe Batch ............................................................................ Ruang Pengendali atau Ruang Kontrol (Control Room) ........................ Peralatan pencampur aspal panas tipe menerus (continuous type) … Bagan alir pemeriksaan alat pencampur aspal panas ........................... Bagan alir menghidupkan alat pencapur aspal panas ........................... Bagan alir mematikan alat pencapur aspal panas ................................. Vibrating Feeder ..................................................................................... Belt Conveyor ……………………………………………………………….. Bucket Elevator ...................................................................................... Dryer ...................................................................................................... Dust Collection Sistem ........................................................................... Vibrating Screen ..................................................................................... Weighing System ................................................................................... Mixer ...................................................................................................... Sistem Distribusi Asphalt ....................................................................... Fuel Distribution Sistem ......................................................................... Hot Oil Distribution Sistem ..................................................................... Sreew Feeder .........................................................................................

5 - 138 5 - 138 6 - 138 6 - 138 7 - 138 8 - 138 8 - 138 10 - 138 10 - 138 11 - 138 12 - 138 12 - 138 13 - 138 13 - 138 14 - 138 14 - 138 16 - 138 16 - 138 17 - 138 18 - 138 19 - 138 19 - 138 20 - 138 20 - 138 22 - 138 24 - 138 27 - 138 36 - 138 37 - 138 41 - 138 42 - 138 43 - 138 44 - 138 45 - 138 46 - 138 47 - 138 49 - 138 50 - 138 51 - 138 52 - 138 53 - 138

iii

. Pengoperasian (tahap operasi) ……………………………………….2.... Petunjuk pengisian formulir pemeriksaan tahap I dan tahap II . Daftar Tabel ………………………………………………………………………………….... Pemeriksaan kesiapan peralatan pencampur aspal panas (AMP).1....... ii ........... Istilah dan definisi …………………………………………………………………......... 6. Daftar isi ………………………………………………………………………………………… Daftar Gambar ……………………………………………………………………………...........138 4 .138 33 ....1.... 6.....138 1 ........... Fungsi dan cara kerja peralatan pencampur aspal panas …………………. Pengoperasian komponen-komponen utama ………………………... 6......138 85 . Perawatan peralatan pencampur aspal panas ………………………………....1........138 62 ..1.....138 4 ......1..138 1 ..1. Lampiran B (normatif) : Formulir pemeriksaan tahap I ……………………………………. Ruang lingkup ………………………………………………………………….. Tahap pemeriksaan .. Pengoperasian …………………………………………………………………… 6......2..........138 4 ..138 40 ...... 6...... Pengoperasian dan perawatan peralatan pencampur aspal panas …………………...... 5..... Lampiran F (informatif) : Bibliografi …………………………………………………………. 4.138 138 .....1.... 6.... Umum ………………………………………………………… …………………………............138 22 .. 6........1..1..................138 28 ..138 25 .. Peralatan pencampur aspal panas tipe menerus (Continus type) …… Pemeriksaan kelaikan operasi peralatan pencampur aspal panas ...138 38 ....... 4..138 58 ..1........ i ii iii iv v 1 . Penghentian operasi …………………………………………………… 6.......3....138 25 ................. Lampiran A (normatif) : Penggolongan komponen berdasarkan fungsi dan kerja …….............1... Lampiran D (normatif) : Formulir pemeriksaan tahap III ……………………………………. Pengoperasian tingkat persiapan ……………………………………. 5.. Lampiran C (normatif) : Formulir pemeriksaan tahap II ……………………………………..138 107 -138 130 .............4..138 53 ......... Formulir pemeriksaan .138 39 ...138 34 .138 39 ....4.. Peralatan pencampur aspal panas tipe takaran (Batch type) ………… 4... 6.... Pendahuluan …………………………………………………………………………………… 1...138 33 .138 41 .....1.......... Pengoperasian tahap mixing ………………………………………….7............... 5. Acuan normatif…………………………………………………………………..........1...Daftar isi Prakata ………………………………………………………………………………………. Petunjuk pengisian formulir pemeriksaan tahap III . 4...138 27 ....2... Emergency ………………………………………………………………........5..3.6.... 6...... 2....... Lampiran E (normatif) : Mengatasi gangguan (trouble shoot) ....... 5....2... 3..138 27 ........138 38 ........138 5..1..

.................................................. Perawatan Hot Bin Hopper ........................................................................................................................ Perawatan Hot Elevator ...................................138 57 .....138 56 ............Daftar tabel Tabel 1 Tabel 2 Tabel 3 Tabel 4 Tabel 5 Tabel 6 Tabel 7 Tabel 8 Tabel 9 Tabel 10 Tabel 11 Penggolongan tanda-tanda kerusakan berdasarkan fungsi dan kerja komponen peralatan pencampur aspal panas atau AMP .................................138 53 ...............138 iv ................ Perawatan Control System .........................................138 55 ... Perawatan Vibrating Screen ..... Perawatan Asphalt Weighing & Discharging System …………………… Perawatan Mixer Unit ................................................................................................138 55 ..... Perawatan Dust Collector ..................................................................................... Perawatan Dryer ................138 54 ...138 56 ..........138 54 ................ Perawatan Weighing Scale ................. Perawatan Burner Dryer Unit ........138 55 .........................................138 54 .......... 32 ...............................

Spesifikasi umum bidang Jalan Dan Jembatan. No : Pd.2 apron pemasok agregat dari bin dingin dengan menggunakan rantai sebagai alat penggerak dan pemasok 3. Part II Test. Istilah dan definisi 3. Ruang lingkup Manual ini menjelaskan hal-hal yang berkaitan dengan peralatan unit pencampur aspal panas serta uraian fungsi dan cara kerja bagian-bagian atau komponen-komponen utamanya. 2.Pemeriksaan peralatan unit pencampur aspal panas (asphalt mixing plant) 1. 13th Edition. Pedoman pemeriksaan peralatan unit produksi campuran beraspal Dep. AASTHO Materials.3 ban berjalan pemasok agregat dari bin dingin dengan menggunakan ban berjalan (belt conveyor) 1 dari 138 . Hot – Laid Bituminous Paving Mixtures.1 amp merupakan seperangkat peralatan yang menghasilkan produk berupa campuran aspal panas. pemeriksaan teknis kondisi dari bagian-bagian atau komponen-komponen utamanya guna mengetahui kondisi peralatan secara umum sebagai upaya dalam pelaksanaan pemeliharaan untuk menjaga agar peralatan selalu dalam kondisi baik dan laik operasi untuk menghasilkan produk yang memenuhi standar mutu yang dipersyaratkan. Acuan normatif AASTHO Materials. AASTHO Designation = M 156 – 89 (ASTM Designation = D 995 – 91). Part I Specification. 3. 1982.032005-B. AMP singkatan dari Asphalt Mixing Plant 3. Standard Specification For Requirement For Mixing Plants For Hot Mixed. 13th Edition. 1982.

Untuk mengeringkan agregat dan memperoleh kekentalan aspal yang mencukupi dalam mencampur dan mengerjakannya.12 pencampur (pugmill) pengaduk campuran agregat dan aspal dalam keadaan panas 3.7 corong tuang (hopper) corong tuang untuk menimbang agregat panas 3.9 elevator panas (hot elevator) mangkok berjalan pemasok agregat panas 3.6 campuran beraspal panas campuran yang terdiri dari kombinasi agregat yang dicampur dengan aspal.13 pengapian (burner) alat yang digunakan untuk memanaskan dan mengeringkan agregat pada pengering 3.4 bin dingin (cold bin) penampung beberapa fraksi agregat dingin 3.3. maka kedua-duanya harus dipanaskan masing-masing pada temperatur tertentu 3.10 pemasok (feeder) unit pemasok agregat dari bin dingin ke alat pengering 3.5 bin panas (hot bin) penampung beberapa fraksi agregat panas 3. Pencampuran dilakukan sedemikian rupa sehingga permukaan agregat terselimuti aspal dengan seragam.8 elevator dingin (cold elevator) mangkok berjalan pemasok agregat dingin 3.14 pengatur udara (air lock damper) alat pengatur udara yang berfungsi untuk mengatur udara saat pengapian 2 dari 138 .11 penampung bahan pengisi (filler storage) bak yang digunakan untuk menampung bahan pengisi 3.

23 sudu-sudu (flights cup) potongan besi di dalam drum pengering yang terpasang pada dinding pengering dengan susunan tertentu 3.24 thermostat alat pengatur temperatur yang tidak menggunakan air raksa 3.16 pengering (dryer) drum untuk pengering agregat 3.17 penggetar alat yang dapat bergetar yang ditempatkan dekat pintu bukaan bin dingin dan saringan panas 3.19 pintu bukaan bin dingin (cold bin gate) pintu bukaan untuk mengeluarkan agregat dari bin dingin 3.21 saringan panas (hot screen) unit saringan agregat panas 3.22 weigh batcher bak penampung sebagai alat penimbang jumlah agregat panas 3.18 pengumpul debu (dust collector) unit pengumpul debu dari pengeringan agregat 3.25 timbangan alat untuk menimbang agregat panas. filer dan aspal panas 3.3.15 pengatur waktu (timer) alat untuk mengatur lama pencampuran kering dan basah campuran beraspal dalam alat pencampur 3.26 unit pengontrol aspal (asphalt control unit) alat yang terletak pada tangki timbangan aspal untuk mengontrol pemasokan aspal ke alat pencampur (pugmill) 3 dari 138 .20 saringan (screen) ayakan untuk butiran agregat sesuai dengan kelompok ukuran (fraksi) masing-masing 3.

Maksudnya adalah agar banyaknya agregat dari masing-masing fraksi yang diperlukan untuk produksi campuran aspal panas sesuai formula campuran kerja (Job Mix Formula) yang direncanakan sudah dapat diatur pada saat pengeluarannya dari bin dingin. Biasanya terdapat pada peralatan pencampur aspal panas (AMP) dengan sistem kendali otomatis. Pencampuran agregat panas dengan aspal panas pada peralatan pencampur aspal panas (AMP) tipe batch terjadi di dalam pencampur atau pugmill setelah sejumlah agregat panas yang terdiri dari beberapa fraksi ataupun hanya satu fraksi yang sudah ditimbang dalam jumlah berat tertentu dituangkan ke dalam pugmill kemudian disemprotkan aspal panas ke dalamnya dalam jumlah tertentu sesuai formula yang direncanakan. Jadi banyak atau sedikitnya agregat yang keluar dari bin dan dibawa conveyor diatur dengan perubahan kecepatan putaran motor listrik penggerak conveyor. maka kebutuhan agregat kasarnya adalah sebesar 60% x 30 ton per jam = 18 ton per jam. 4 dari 138 . Apabila pada satu kedudukan pintu bukaan sudah diukur jumlah agregat yang keluar dari pintu tersebut sama dengan yang diperlukan per jamnya. Untuk contoh di atas ini maka perlu diperiksa atau dipemeriksaan kelayakan besar bukaan pintu bin agregat kasar pada kecepatan ban berjalan yang sudah disetel sebelumnya.1. Demikian juga untuk bin dari agregat dingin lainnya (pada contoh ini agregat halus). Komponen utama yang penting pada peralatan pencampur aspal panas (AMP) jenis takaran (tipe batch) adalah : 1. Umum 4.1. b) Penyetelan kecepatan putaran motor listrik penggerak conveyor agregat. Fungsi dan cara kerja peralatan unit pencampur aspal panas 4. Pemeriksaan kelayakan di bagian ini menyangkut : a) Penyetelan bukaan pintu pengeluaran agregat dingin untuk memperoleh agregat dingin sejumlah tertentu sesuai yang sudah direncanakan dalam satu satuan waktu. Contoh : Untuk memproduksi satu jenis campuran aspal panas sejumlah 30 ton per jam.1. maka beri tanda pada pintu dan pada dinding bukaan bin yang menunjukkan bahwa pada penunjuk tersebut jumlah agregat yang keluar adalah 18 ton per jamnya. dengan campuran yang terdiri dari agregat kasar sebesar 60% dan agregat halus sebesar 35%. Bin dingin ini berbentuk tirus dengan permukaan pengisian di sebelah atas lebih lebar dibanding permukaan pengeluaran di bagian bawahnya. Peralatan unit pencampur aspal panas tipe takaran (batch tipe) Pada tipe takaran atau batch tipe maka proses pencampurannya dilaksanakan tiap kali sesuai jumlah besaran takaran (batch type). Bin dingin (Cold Bin) Bin dingin atau Cold Bin ini adalah bak tempat menampung material agregat dari tiap-tiap fraksi mulai dari agregat halus sampai agregat kasar yang diperlukan dalam memproduksi campuran aspal panas atau hotmix tiap-tiap fraksi agregat ditampung dalam masing-masing bak sendiri-sendiri. Pintu bukaan pengeluaran tidak dirubah.4.

Gambar 1. Pengisian Bin Dingin Memakai Wheel Loader 5 dari 138 . Bin Dingin Dengan Dinding Penyekat Gambar 2.

6 dari 138 . Elevator dingin atau cold elevator ini berupa mangkok-mangkok atau bucket-bucket kecil yag dipasang pada rantai yang berputar naik ke atas. atau dengan cara dibawa oleh elevator dingin (cold elevator). di mana setelah sampai di atas agregat dingin yang berada dalam mangkok-mangkok tersebut akan tumpah dan masuk ke dalam alat pengering (dryer). Pengangkut agregat dingin Agregat dingin dari beberapa fraksi yang sudah ditampung pada ban berjalan kolektor (Collecting Belt Conveyor) selanjutnya dibawa untuk dituangkan ke dalam alat pengering atau dryer dengan cara dibawa oleh ban berjalan (belt conveyor) lainnya. Pintu Pengeluaran Agregat Dingin Sistem Pemeriksaan kelayakan Tinggi Bukaan Gambar 4. Pintu Pengeluaran Agregat Dingin Dengan Sensor Timbangan Berat 2.Gambar 3.

Hal ini dimaksudkan untuk memberikan kesempatan terjadinya penguapan air di dalam agregat dingin sehingga akan menurunkan kadar airnya. Pengangkutan Agregat Dingin Ke Dryer 7 dari 138 . Hal-hal yang perlu diperhatikan adalah tercampurnya fraksi agregat yang berbeda di dalam bin dingin karena tidak ada pembatas antara pada mulut (bagian atas) bin dingin yang satu dengan yang lainnya. Gambar 5.Pengaliran agregat dingin dari bin dingin menuju ke dalam alat pengering atau dryer berjalan dalam udara terbuka. disamping itu kapasitas ban berjalan dan atau elevator dingin (cold elevator) harus cukup untuk membawa sejumlah agregat dingin setiap jamnya disesuaikan dengan rencana produksi yang sudah ditentukan (misalnya 30 TPH atau 50 TPH atau lainnya). Kelancaran aliran agregat dingin akan memberikan pengaruh dalam produksi campuran panasnya.

Penumpahan Agregat Dingin Ke Dalam Dryer Gambar 7.Gambar 6. Penumpahan Agregat Dingin Ke Dalam Dryer (Conveyor Dengan Pelindung) 8 dari 138 .

Akibatnya adalah agregat yang keluar temperaturnya masih rendah serta kadar airnya masih cukup tinggi. namun kapasitas per jamnya rendah. yaitu agregat menjadi rapuh dan pecah karena terlalu panas. untuk memberikan kesempatan kepada agregat dingin yang dituangkan ke dalam pengering (dryer) dari ujung yang satu (yang letaknya lebih tinggi). Besar sudut kemiringan letak silinder pengering ini sudah ditentukan oleh pabrik berdasarkan rencana desain kapasitas produksi dan rencana desain mutu produksi yang ingin dihasilkan. Sudu-sudu ini ditempatkan sedemikian rupa sehingga dapat mengangkat agregat yang sedang dikeringkan ke atas dan sekaligus menjatuhkannya sehingga agregat yang jatuh tersebut dapat membentuk tirai. dapat keluar lagi dari ujung yang lainnya (yang letaknya lebih rendah) setelah melalui proses pemanasan dan pengeringan selama waktu tertentu. sehingga dapat menambah panas agregat dan mempercepat penurunan kadar air agregat.3. Penambahan tekanan solar serta tekanan angin dari blower tersebut akan menambahkan jumlah bahan bakar yang dikonsumsi dan jelas akan menambah kalori yang dihasilkan. maka agregat terlalu lama dalam silinder yang berakibat temperatur agregat terlalu tinggi. melalui roda gigi sekeliling silinder yang dihubungkan dengan motor listrik. maka disekeliling nozzle dipasang dinding pelindung yang terbuat dari batu tahan api. serta menambah jauh jangkauan semburan apinya. diperlukan tambahan tekanan udara yang diperoleh dari blower yang dipasang menyatu dengan burner. 9 dari 138 . Sebaliknya apabila kemiringannya lebih rendah. Untuk kesempurnaan pengapian serta untuk mengatur jauh dekatnya semburan api dari burner tersebut. Dengan tekanan yang cukup tinggi solar disemprotkan melalui nozzle pada burner ke dalam silinder pengering. Bentuk tirai dari agregat yang jatuh tersebut memberikan efisiensi dalam pemanasan dan pengeringan agregat secara merata. Di bagian dalam dinding silinder pengering ini dilas sudu-sudu yang terbuat dari pelat baja cekung atau biasa disebut lifting flights. akan mengakibatkan agregat yang masuk akan cepat keluar lagi. Untuk melindungi panas dari api pada penyembur api (burner) ini. Peletakan silinder pengering di atas 2 (dua) pasang bantalan rol putar. Pemanasan agregat di dalam silinder pengering (dryer) dilaksanakan dengan memakai alat penyembur api atau burner yang ditempatkan di muka ujung silinder pengering (dryer) tempat agregat panas keluar. Penyetelan api dari penyembur api atau burner ini tidak diperbolehkan terlalu tinggi sebab akan mempengaruhi karakteristik dari agregatnya. sehingga silinder akan cepat penuh diisi agregat dingin. sehingga agregat dingin mengalami pemanasan yang pendek. Alat pengering atau dryer ditempatkan dengan posisi miring. Makin besar sudut kemiringan (lebih besar dari sudut kemiringan yang telah ditentukan pabrik). Pengering (Dryer) Pengering ini berbentuk silinder dengan panjang dan diameter tertentu berdasarkan kapasitas maksimum produksi yang direncanakan per jamnya. serta silinder pengering ini dalam proses pengeringan agregatnya bergerak berputar.

Kemiringan silinder pengering atau dryer rata-rata berkisar antara 30 sampai 50. agregat hasil pengeringan tidak boleh fluktuasi 1750C (+ 50C) dari temperatur pengeringnya yang ditargetkan. Kapasitas temperatur alat pengering dryer adalah sampai Temperatur 1000C. Gambar 8. Alat Pengering (Dryer) Gambar 9. Sudu-sudu (Lifting Flights) Dalam Ruang Pengering . 10 dari 138 .

Penyembur Api (Burner) 4. Elevator panas (Hot Elevator) Elevator panas atau hot elevator berfungsi sebagai pembawa agregat panas yang keluar dari silinder pengering atau dryer ke saringan (ayakan) panas atau hot screening unit untuk dipilah-pilah sesuai ukuran fraksi masing-masing. Elevator panas ini mempunyai penutup (rumah pelindung) yang berfungsi sebagai pelindung terhadap kehilangan panas dari agregat panas yang dibawanya sekaligus menjaga debudebu. 11 dari 138 . di mana setelah sampai di atas agregat panas yang berada dalam mangkok-mangkok kecil tadi ditumpahkan ke atas ayakan panas untuk dipisah-pisah sesuai ukuran fraksinya. Elevator panas ini berupa mangkok-mangkok atau bucket-bucket kecil yang dipasang pada rantai yang berputar naik ke atas.Gambar 10.

Elevator Panas (Hot Elevator) Gambar 12.Gambar 11. Agregat panas yang lolos dari saringan panas tersebut masingmasing fraksinya akan mengisi ruangan sendiri-sendiri yang sudah terpisah di dalam 12 dari 138 . Bin panas (Hot Bin) Bin panas atau hot bin adalah tempat penampungan agregat panas setelah lolos dari saringan panas. Saringan Panas (Hot Screen) 5.

Kapasitas masing-masing ruangan (compartment) disesuaikan dengan persentase komposisi campuran agregat dalam campuran aspal panasnya. Jadi di dalam bin panas ini ada dinding-dinding pemisah yang memisahkan tiap fraksi agregat panas. Posisi Bin Panas (Hot Bin) dan Bin Penimbang (Weigh Bin) 13 dari 138 . Tipikal Saringan Panas (Hot Screen) Dengan Pembagian Ruangan atau Compartment Dalam Bin Panas (Hot Bin) Gambar 14.bin panas. Gambar 13. dikaitkan dengan kapasitas produksi peralatan pencampur aspal panas (AMP). Pada umumnya untuk peralatan pencampur aspal panas (AMP) tipe takaran atau batch tipe bin panasnya terbagi menjadi 4 ruangan terpisah masing-masing diperuntukkan penampungan masing-masing fraksi agregat sendiri-sendiri hasil dari penyaringan.

Mekanisme Alat Penimbang Pada Bin Penimbang (Weigh Bin) 14 dari 138 . Gambar 15. Bin penimbang (Weigh Bin) Bin penimbang atau weigh bin adalah bin tempat menampung sekaligus menimbang agregat dari setiap fraksi agregat yang dibutuhkan untuk tiap kali pencampuran atau batch sebelum dioperasikan bin penimbang harus dipemeriksaan kelayakan oleh jawatan meteorologi yang dibuktikan dengan sertifikat pemeriksaan kelayakan. Alat Timbangan Pada Bin Penimbang (Weigh Bin) Gambar 16.6. Di bagian bawah bin terdapat pintu pengeluaran yang bisa dibuka dan ditutup secara manual atau secara otomatis. Pintu pengeluaran ini akan dibuka untuk mengeluarkan agregat panas yang ditampung di dalamnya setelah pencampur atau pugmill kosong (campuran yang diproses sebelumnya telah dikeluarkan).

serta ruang bebas (clearance) antara ujung tip dengan dinding tidak lebih dari 1. Pencampuran kering dimaksud adalah pengadukan agregat dari berbagai fraksi yang dituangkan dari weigh bin. kecuali apabila ukuran nominal maksimum agregat yang digunakan lebih besar dari 25 cm. Untuk dapat menghasilkan campuran yang baik. Hasil pencampuran berupa campuran aspal panas dari pugmill langsung dituangkan ke atas bak truck pengangkut. Pencampur (Pugmill) Di dalam pencampur atau pugmill ini semua material (dalam keadaan panas) yaitu agregat dan aspal dicampur untuk menghasilkan produk berupa campuran aspal panas atau hotmix. Bahan pengisi ini tidak dipanaskan (temperatur udara luar). Untuk pembuatan campuran aspal panas pada umumnya diperlukan juga tambahan bahan pengisi atau filler. atau tidak lebih besar dari 2 cm.5 kali ukuran agregat yang paling besar. Proses pencampuran dapat dibagi menjadi 2 jenis pencampuran. Pencampuran basah adalah pengadukan selama (setelah) dicampur dengan panas aspal. Sedangkan apabila terlalu lama akan mengakibatkan penurunan temperatur campuran aspal panasnya disamping itu juga penurunan kapasitas produksinya. Temperatur agregat panas tidak boleh terlalu tinggi untuk mencegah aspal yang disemprotkan ke atas agregat terbakar. Waktu pengadukan apabila terlalu cepat akan mengakibatkan pencampuran kurang sempurna. Temperatur dari agregat panas yang berada di dalam pugmill harus sekitar 1750C. 15 dari 138 . yaitu pencampuran kering dan pencampuran basah.7. maksimum 1650C. pedal dengan tipnya harus dalam keadaan baik. ± 45 detik. Poros tersebut diputar oleh motor listrik. Waktu pengadukan pada umumnya tidak terlalu lama. Semua material dalam keadaan panas dicampur (diaduk) di dalam pugmill dengan memakai lengan-lengan pengaduk atau pedal-pedal (paddle) dengan paddle tip di ujungnya yang dipasang pada 2 poros berputar berlawanan arah (twin shaft). permukaan agregat ada yang tidak terselimuti aspal. Kondisi ini diperlukan untuk dapat memperoleh temperatur campuran beraspal panas (hotmix) ± 1500C. Bisa juga berakibat segregasi karena campuran butiran halusnya akan terkumpul pada bagian dasar pugmill.

Mekanisme Pembukaan/ Penutupan Pintu Pengeluaran dari Pugmill 8.Gambar 17. yaitu dialirkan memakai semacam ulir atau auger. Terlalu banyak filler atau melebihi yang diperlukan akan 16 dari 138 . yaitu melalui penimbangan bersama-sama agregat panas di dalam weigh bin atau ditimbang sendiri dan langsung dituangkan ke dalam pencampuran atau pugmill. Bahan pengisi atau filler Bahan pengisi atau filler dituangkan ke dalam pencampur atau pugmill melalui 2 cara. Yang harus diperhatikan pada filler ini adalah jumlah filler yang dituangkan untuk tiap kali pengadukan atau batch. Pedal Dengan Pedal Tip Dari Twin Shaft Pugmill Gambar 18. atau secara pneumatik. Penuangan filler bisa secara mekanis. yaitu dipompakan.

Pemasok aspal Aspal yang diperlukan untuk pencampuran disimpan di dalam bak penampung. Pada umumnya untuk mencegah penurunan temperatur aspal maka pipa-pipa penyalur ke arah penyemprot dibalut bahan penahan panas.menyebabkan campuran beraspal panasnya menjadi kaku. Gambar 19. 17 dari 138 . sehingga aspal tersebut bersentuhan langsung dengan pipa-pipa yang panas tersebut. Elevator Bahan Pengisi (Filler) Dengan Penimbangnya 9. Aspal yang disimpan di dalam bak penampung aspal dipanaskan untuk memperoleh tingkat keenceran yang cukup guna kemudahan dalam penyemprotan serta bentuk butiran-butiran aspal yang disemprotkan. yaitu panas dari api pemanas atau burner dialirkan ke dalam pipa yang melingkar-lingkar di dalam bak penampung di mana aspalnya tersimpan. Pamanasan aspal dalam penampung dapat dilaksanakan dengan 2 cara. yaitu :  Pemanasan langsung. getas dan mudah retak. Temperatur aspal dalam pemanasan maksimum 1700C untuk aspal polimer atau aspal modifikasi. Sedangkan apabila kurang terjadi sebaliknya. 1600C untuk aspal keras pen 60 agar temperatur aspal panas disemprotkan ke atas agregat panas dalam pugmill masih dapat mencapai sekitar 1450C – 1500C tergantung jenis aspal. bisa berbentuk bak kubikal atau bisa juga berbentuk silinder.

yaitu pemanasan yang terjadi karena aspal yang bersentuhan dengan dinding-dinding pipa panas yang dialiri minyak (oli) panas yang sudah dipanaskan terlebih dahulu di tempat pemanasan minyak tersendiri. Aspal panas disemprotkan ke atas agregat panas pada temperatur 1450C sampai 1500C dengan memakai pompa aspal bertekanan cukup tinggi agar dapat membentuk semprotan aspal yang baik. Pemanasan tidak langsung. Tangki Aspal Dengan Burner Pemanas Aspal 18 dari 138 . Pada penyemprotan aspal ini dipasang alat penimbang jumlah aspal yang disemprotkan untuk tiap kali pencampuran (batch) serta alat pengukur temperatur aspal. Gambar 20.

Pemanasan Aspal Dengan Pemanas Oli atau Oil Heater b) Gambar 22.a) Gambar 21. Alat Penimbang Aspal Panas 10. 19 dari 138 . Pengumpul debu atau dust collector Pengumpul debu atau dust collector ini merupakan komponen yang selalu harus ada untuk menjaga kebersihan udara dan lingkungan dari debu-debu halus yang ditimbulkan selama proses AMP berjalan.

dimana pada jenis ini debu-debu yang terbawa udara buangan dari dryer dialirkan ke dalam suatu bak atau ruangan dan disemprot air. sehingga partikel-partikel debunya akan terbawa air turun dan ditampung dalam bak-bak penampung. b) Jenis basah atau wet scruber. Pengumpul debu (dust collector) Jenis Basah (wet type) terpasang pada AMP Tipe Batch 20 dari 138 . Udara yang keluar sudah bersih dari debu-debu dan keluar melalui cerobong asap.Ada 2 jenis pengumpul debu atau dust collector. yaitu : a) Jenis kering atau dry cyclone. Gambar 23. Partikel yang berat tersebut sering dipakai sebagai filler juga. dimana debu-debu dari buangan silinder pengering atau dryer dihisap ke dalam silo cyclone dan diputar sehingga partikel yang berat akan turun ke bawah sedangkan udara yang sudah tidak mengandung partikel debu lagi akan dikeluarkan melalui cerobong. Skema aliran pada pengumpul debu (dust collector) jenis basah atau wet type Gambar 24.

Ruang pengendali pengontrol atau ruang pengontrol (control room) Seluruh kegiatan operasi unit peralatan pencampur aspal panas (AMP) dikendalikan dari ruang pengontrol atau control room ini. cara semi otomatis dan cara otomatis. karena besaran-besaran yang sudah diprogram bisa saja bersalahan akibat sirkuit yang terganggu. Pengendalian operasi secara otomatis. termasuk kontrol apabila ada kesalahankesalahan atau ketidakcocokan dan ketidaklancaran operasi dari satu atau beberapa bagian kegiatan/ operasi. Kekuatan atau kapasitas genset ini harus cukup untuk melayani kebutuhan motormotor listrik yang dipakai serta peralatan-peralatan lain yang memakai tenaga listrik dan untuk penerangan. Pada pengendalian operasi secara otomatis harus lebih teliti pengamatan alat-alat ukurnya serta hubungan-hubungan sirkuit dari peralatan pencampur aspal panas (AMP) ke ruang pengendalian. maka semua operasinya sudah diatur secara otomatis dengan sistem komputerisasi.11. misalnya ditingkatkan pemanasannya. penimbangan. 21 dari 138 . aspal. pembakaran pada burner. Pada pengendalian operasi cara manual. yaitu cara manual. sehingga kemungkinan produk akhir berada di luar spesifikasi yang sudah dirancang atau diformulasikan sebelumnya. termasuk bukaan pintu pengeluaran pugmill. 12. pengaturan/pengoperasian komponen atau bagian-bagian peralatan pencampur aspal panas (AMP) dilakukan dengan mengatur sakelar atau tombol mengunakan tangan. Yaitu pengaturan pemasokan agregat. beberapa pengaturan pembukaan dan penimbangan masih dikontrol secara manual. Pengendalian secara semi otomatis. pencampuran serta pengeluaran campuran dari pencampur atau pugmill. Semua sambungan-sambungan aliran listrik harus tertutup untuk mencegah arus pendek serta untuk keamanan lingkungan. Ada 3 cara pengendalian operasi yang dikenal. misalnya temperatur agregat panas rendah maka terkontrol pada burnernya. Pada umumnya genset ini diputar oleh mesin diesel.Tenaga penggerak Untuk menjalankan semua bagian-bagian atau komponen-komponen AMP sumber tenaga utamanya adalah generator set atau gen set.

Sedangkan pemanas agregat (burner) ditempatkan di bagian ujung pemasukan agregat dingin.a) b) Gambar 25.1. Pada type drum mix aspal panasnya disemprotkan ke atas agregat panas di dalam alat pengering di bagian ujung dekat sebelum pengeluaran. Ruang Pengendali atau Ruang Kontrol (Control Room) 4. Peralatan unit pencampur aspal panas tipe menerus (continuous type) Pada tipe menerus (continuous type) baik type drum mix maupun pugmill mix proses pencampuran agregat panas dengan aspal panas terjadi terus menerus.2. 22 dari 138 .

secara umum komponen-komponen utama yang penting pada peralatan pencampur aspal panas (AMP) tipe ini sama dengan pada AMP tipe batch.Pada type pugmill mix pencampuran agregat panas dengan aspal terjadi di dalam pugmill. pengaliran agregat panas untuk tiap fraksinya terjadi terus menerus. perbedaannya terletak pada proses pencampuran agregat panas dengan aspal panasnya. dimana terjadi terus menerus pengadukan agregat panas dari beberapa fraksi atau hanya satu fraksi dengan aspal panas yang disemprotkan ke atas campuran agregat tersebut secara terus menerus juga. Jadi pada AMP tipe menerus yang ini tidak ada bin penimbang atau weigh bin 23 dari 138 . Pengaturan jumlah tiap fraksi agregat panas per jam diatur menurut besar kecilnya bukaan pintu pengeluaran yang terdapat pada bin panas. meskipun terjadi di dalam pugmill namun prosesnya terjadi terus menerus (pada tipe batch terjadi per batch).

Gambar 26. peralatan pencampur aspal panas tipe menerus (continuous type)

24 dari 138

5.
5.1.

Pemeriksaan kelaikan operasi peralatan pencampur aspal panas
Tahap pemeriksaan

Pemeriksaan teknis peralatan dan pemeriksaan/ pengujian peralatan untuk pelaksanaan pemeriksaan kelayakan dan pemeriksaan kelaikan operasi peralatan pencampur aspal panas (AMP) dilakukan secara bertahap, yaitu melalui 3 (tiga) tahapan pemeriksaan dan pengujian sebagai berikut : 1) Pemeriksaan tahap I Pada pemeriksaan tahap I ini, pemeriksaan dilaksanakan terhadap kondisi teknis semua bagian atau komponen peralatan pencampur aspal panas (AMP), dimana peralatannya dalam keadaan tidak dihidupkan. Kondisi teknis dimaksud antara lain misalnya dinding hot elevator ada yang keropos, sobek atau berlubang, aus, patah, dial timbangan kacanya pecah, ada bagian yang tidak lengkap misalnya bucket elevator ada yang tidak terpasang atau sama sekali tidak ada, serta kerusakan-kerusakan lain sejenisnya. Apabila pada pemeriksaan tahap I masih terdapat kerusakan pada bagian atau komponennya, maka kerusakan tersebut harus segera diatasi (diperbaiki) sampai baik agar pemeriksaan bisa dilanjutkan ke pemeriksaan tahap II. Kondisi peralatan pencampur aspal panas secara umum dinyatakan baik (pada kesimpulan pemeriksaan peralatan pencampur aspal panas kondisi tidak dihidupkan) apabila hasil pemeriksaan pada semua komponen yang diperiksa telah dinyatakan hasilnya semua baik. 2) Pemeriksaan tahap II Pemeriksaan tahap II dilaksanakan dalam keadaan peralatan dihidupkan, artinya semua bagian atau komponen yang bergerak atau bisa digerakkan apabila mesin penggerak dihidupkan dapat diperiksa atau diuji pergerakannya misalnya pintu pengeluaran pada pugmill, penutup pintu pada cold bin. Komponen-komponen yang bergerak atau hidup tersebut diperiksa apakah pergerakannya baik dan lancar (normal) atau tidak lancar (tidak normal), misalnya putaran rantai pada hot elevator. Ada kemungkinan juga sama sekali tidak bisa dihidupkan atau tidak bisa digerakan. Pemeriksaan tahap II ini dilaksanakan apabila pada pemeriksaan tahap I peralatan pencampur aspal panas tersebut telah dinyatakan kondisinya baik dan boleh dilanjutkan untuk pemeriksaan tahap II. Pada pemeriksaan tahap II ini peralatan pencampur aspal panas (AMP) dihidupkan sesuai dengan fungsinya. Apabila pada pemeriksaan tahap II terdapat bagian atau komponen yang tidak bisa dihidupkan atau digerakkan atau hidupnya/ gerakannya tidak lancar karena ada sesuatu yang tidak baik atau rusak, maka bagian atau komponen yang bersangkutan harus segera diperbaiki sampai bagian atau komponen tersebut bisa dihidupkan/ digerakkan dan difungsikan sebagaimana mestinya. Contohnya ban

25 dari 138

berjalan atau conveyor untuk agregat dingin tidak bisa berjalan karena rollnya tidak bisa diputar, dan kerusakan lain sejenisnya. Apabila semua komponen yang telah diperiksa telah dinyatakan baik/ lancar dan semua sumber daya cukup, maka pada kesimpulan pemeriksaan peralatan pencampur aspal panas (AMP) kondisi dihidupkan dapat disimpulkan cukup. 3) Pemeriksaan tahap III Pemeriksaan tahap III dilaksanakan setelah pada pemeriksaan tahap II peralatan pencampur aspal panas atau AMP tersebut dinyatakan kondisinya baik dan dapat dilanjutkan untuk pemeriksaan tahap III, yaitu pemeriksaan kelayakan dan pemeriksaan kelaikan operasi untuk dapat menghasilkan produk sesuai fungsi peralatan pencampur aspal panas tersebut, yaitu campuran aspal panas (hot mix) yang memenuhi mutu/ spesifikasi yang disyaratkan. Pada pemeriksaan tahap III ini peralatan pencampur aspal panas (AMP) dihidupkan/ dioperasikan sesuai dengan fungsinya yaitu memproduksi campuran aspal panas. Peralatan pencampur aspal panas tersebut diberi beban muatan material (agregat) yang dipanaskan/ dikeringkan (di dalam dryer) dalam jumlah yang cukup (sesuai kapasitas per jamnya untuk pelaksanaan pengujian pemeriksaan kelayakan), selanjutnya ditambah dengan material lain yaitu filler (apabila diperlukan) kemudian dicampur dengan aspal panas di dalam komponen pencampur (pugmill). Pemeriksaan dan pengujian dilaksanakan pada peralatan pencampur aspal panas atau AMP, meliputi antara lain pengaturan bin dingin untuk mengalirkan agregat dingin untuk dikeringkan, kemampuan dryer untuk memanaskan agregat sampai mencapai temperatur yang diijinkan, mengukur temperatur hasil campuran, mengukur jarak pedal tip dengan dinding bagian dalam dari pugmill, waktu pencampuran (Mixing), temperatur aspal panas, keausan screen (saringan). Apabila hasil pemeriksaan, pengukuran serta pengujian pada pemeriksaan tahap III ini baik, artinya memenuhi ketentuan-ketentuan persyaratan mutu/ spesifikasi yang diizinkan, maka peralatan pencampur aspal panas tersebut dapat dinyatakan laik operasi. Sedangkan apabila masih ada yang belum memenuhi persyaratan maka harus segera diatasi dengan mencari kemungkinan-kemungkinan penyebabnya, dan segera dilaksanakan perbaikan/ penggantian komponen yang rusak, misalnya pedal tip, screen (Wire Net). Sebagai kesimpulan akhir pada pemeriksaan tahap III ini, maka penilaian hasil pengujian operasi peralatan pencampur panas dapat dinyatakan laik apabila kesimpulan pemeriksaan semua komponen yang diperiksa dan diuji telah menyatakan laik operasi. Pemeriksaan kembali ke tahap II apabila pada pemeriksaan tahap III masih ada yang belum memenuhi persyaratan, termasuk terjadinya kemacetan atau kerusakan komponen, pemeriksaan dilakukan terhadap komponen yang rusak dan tidak seluruh pemeriksaan pada tahap II.

26 dari 138

Bagan alir pemeriksaan alat pencampur aspal panas 5. Formulir pemeriksaan Pada pelaksanaan pemeriksaan kelayakan dan pemeriksaan kelaikan operasi peralatan pencampur aspal panas digunakan formulir-formulir sebagai berikut : 1) Formulir pemeriksaan tahap I. (lihat lampiran C Formulir pemeriksaan tahap II). Provinsi) dimana lokasi peralatan pencampur aspal panas (AMP) yang diuji dan diperiksa kelaikannya berada. Formulir pemeriksaan tahap II. pemeriksaan teknis komponen peralatan pencampur aspal panas (AMP). Petunjuk pengisian formulir pemeriksaan tahap I dan tahap II 1)  Pengisian secara umum Lokasi diisi nama jalan (jika ada) dan atau wilayah administratif lengkap (Desa/ Kelurahan. Kabupaten.DIPERBAIKI .DIPERBAIKI .DIGANTI . (lihat lampiran D Formulir pemeriksaan tahap III).DIGANTI .3. (lihat lampiran B Formulir pemeriksaan tahap I). Kondisi tidak dihidupkan.DIATUR / DISETEL TIDAK BAIK HA SIL BAIK PERALATAN LAIK OPERASI Gambar 27.2. pemeriksaan teknis komponen peralatan pencampur aspal panas (AMP) kondisi dihidupkan. 2) 3) 5. Merk/ Type diisi nama merek dagang dan type peralatan pencampur aspal panas (AMP) yang diuji dan diperiksa kelaikannya. Formulir pemeriksaan tahap III. pemeriksaan kelayakan dan pemeriksaan kelaikan operasi peralatan pencampur aspal panas (AMP) kondisi produksi.PEMERIKSAAN TAHAP I HA SIL TIDAK BAIK BAIK PEMERIKSAAN TAHAP II HA SIL TIDAK BAIK BAIK PEMERIKSAAN TAHAP III .  27 dari 138 . Kecamatan.

nama bagian yang rusak.4. Tahun Pembuatan diisi tahun pembuatan peralatan pencampur aspal panas (AMP) yang diuji dan diperiksa kelaikannya. catatan lain yang dianggap perlu dan berhubungan dengan alat tersebut. Kecamatan. Petunjuk pengisian formulir pemeriksaan tahap III. Jenis dipilih jenis peralatan pencampur aspal panas (AMP) yang diuji dan diperiksa kelaikannya (coret yang tidak perlu). Kabupaten. catatan lain yang dianggap perlu dan berhubungan dengan alat tersebut. Pejabat berwenang diisi nama perorangan dan atau badan usaha yang berkepentingan terhadap pemeriksaan kelayakan peralatan pencampur aspal panas (AMP) yang diuji dan diperiksa kelaikannya. tanda-tanda penyebab kerusakan.   Tahun Pembuatan diisi tahun pembuatan peralatan pencampur aspal panas atau AMP yang diuji dan diperiksa kelaikannya. Keterangan diisi oleh petugas pemeriksa/ pemeriksaan kelayakan diantaranya : keadaan dan uraian aktual kerusakan alat (mesin) dilapangan.   5. cara mengatasi. Tanggal pemeriksaan diisi tanggal pada waktu peralatan dilakukan pemeriksaan dan pemeriksaan kelayakan. nama bagian yang rusak. cara mengatasi. Keterangan harus diisi oleh pemeriksa/ petugas pemeriksaan kelayakan diantaranya : keadaan dan uraian aktual kerusakan alat (mesin) dilapangan. indikasi penyebab kerusakan. Pengisian secara Umum :  Lokasi diisi nama jalan (jika ada) dan atau wilayah administratif lengkap (Desa/Kelurahan. Merk/ Type diisi nama merek dagang dan type peralatan pencampur aspal panas (AMP) yang diuji dan diperiksa kelaikannya. 1)      28 dari 138 . Provinsi) dimana lokasi peralatan pencampur aspal panas (AMP) yang diuji dan diperiksa kelaikannya berada . Jenis dipilih jenis peralatan pencampur aspal panas (AMP) yang diuji dan diperiksa kelaikannya (coret yang tidak perlu). Pejabat berwenang diisi nama perorangan dan atau badan usaha yang berkepentingan terhadap pemeriksaan kelayakan peralatan pencampur aspal panas (AMP) yang diuji dan diperiksa kelaikannya.

Tidak laik operasi: mixer/ pugmill tidak dapat bekerja sesuai dengan fungsinya karena terdapat tanda-tanda kerusakan (lihat petunjuk pengisian formulir pemeriksaan) dan tidak dapat menghasilkan hot mix sesuai spesifikasi. clearence dan jarak antar padle tip tidak dapat diatur. Hasil dari grafik hubungan bukaan pintu versus aliran agregat dan kecepatan konveyor versus aliran agregat digunakan untuk membandingkan dengan grafik yang telah dilakukan oleh petugas sebelumnya apakah masih sesuai atau tidak. benar dan sesuai dengan yang direncanakan. menampung sementara berbagai ukuran agregat dingin sehingga tidak terjadi pencampuran antar ukuran agregat dan dapat memberikan jumlah aliran yang tepat dengan mudah sesuai kebutuhan yang direncanakan. Tidak laik operasi: unit dryer dapat bekerja sesuai dengan fungsinya tetapi terdapat tanda-tanda kerusakan (lihat petunjuk pengisian formulir pemeriksaan) dan tidak dapat menghasilkan temperatur seperti yang disyaratkan dalam spesifikasi yang berlaku. tanpa ada masalah tanda-tanda kerusakan untuk menghasilkan campuran beraspal panas yang memenuhi dengan spesifikasi teknis yang disyaratkan.2) Pengisisan pemeriksaan komponen komponen utama AMP :  Unit cold bin Laik operasi: bahwa unit bin dingin/ cold bin dapat digunakan untuk mempersiapkan.  Unit dryer Laik operasi: unit dryer dapat bekerja sesuai dengan fungsinya tanpa ada masalah/ indikasi kerusakan untuk memanaskan agregat sampai mencapai temperatur yang disyaratkan dalam spesifikasi yang berlaku. temperatur hasil hot mix sesuai yang disyaratkan dalam Spesifikasi. Tidak laik operasi: bahwa unit cold bin dapat digunakan sesuai dengan fungsinya tetapi terdapat tanda-tanda kerusakan (lihat petunjuk pengisian formulir pemeriksaan) sehingga tidak dapat memberikan jumlah agregat dengan mudah. clearence dan jarak padle tip masih sesuai kecuali untuk agregate lebih besar 25 mm ruang bebas disetel agar agregat kasar tidak pecah selama pencampuran.  Unit mixer/ pugmill Laik operasi: unit mixer/ pugmill dapat bekerja sesuai dengan fungsinya. 29 dari 138 .

Tidak laik operasi: unit pemasok aspal dapat bekerja sesuai dengan fungsinya tetapi terdapat tanda-tanda kerusakan (lihat petunjuk pengisian formulir pemeriksaan) dan tidak dapat menghasilkan temperatur sesuai dengan persyaratan spesifikasi. Unit pemasok aspal Laik operasi: unit pemasok aspal dapat bekerja sesuai dengan fungsinya tanpa ada masalah tanda-tanda kerusakan (lihat petunjuk pengisian formulir pemeriksaan) terutama yang mengakibatkan kebocoran. b). Contoh : bila yang diuji adalah mutu produk sampel Laston Base. Sub kolom Hasil Uji Lab RCK (Rencana Campuran Kerja) Diisi data hasil pengujian gradasi terhadap sampel formula RCK produk laboratorium yang memenuhi spesifikasi gradasi. Kolom Rekapitulasi a). Tidak laik operasi: unit timbangan tidak dapat bekerja sesuai dengan fungsinya karena terdapat tanda-tanda kerusakan (lihat petunjuk pengisian formulir pemeriksaan tahap I dan II). Isian data pada kolom ini pada prinsipnya memindahkan data dari formulir hasil pengujian gradasi terhadap sampel produk uji coba/ trial mix di AMP berdasarkan formula RCK produk laboratorium. Isian data pada kolom ini pada prinsipnya memindahkan data dari formulir hasil pengujian gradasi terhadap sampel formula RCK produk laboratorium. 30 dari 138 . untuk memanaskan aspal sampai mencapai temperatur yang disyaratkan dalam spesifikasi. (lampirkan data hasil uji gradasi terhadap sampel formula RCK produk laboratorium).  Pemeriksaan mutu produk : Jenis Produk Yang Diuji beri tanda “” pada kotak jenis campuran aspal yang diuji hasil trial mixnya. maka sub kolom ini diisi dengan hasil uji gradasi terhadap sampel RCK Laston Base produk laboratorium yang memenuhi spesifikasi gradasi untuk Laston Base (lampirkan data hasil uji gradasi terhadap sampel formula RCK Laston Base produk laboratorium). Sub kolom Hasil Uji Lab Trial Mix Diisi data hasil pengujian gradasi terhadap sampel hasil uji coba/ trial mix di AMP berdasarkan formula RCK produk laboratorium. Laik operasi: unit timbangan dapat bekerja sesuai dengan fungsinya tanpa ada masalah tanda-tanda kerusakan (tidak dapat terbaca secara akurat). beri tanda “” pada kotak Laston Base. Contoh : bila yang diuji adalah mutu produk sampel Laston Base. (lampirkan data hasil uji lab terhadap sampel produk uji coba/ trial mix di AMP).

Contoh : bila yang diuji adalah mutu produk sampel Laston Base. 31 dari 138 . bandingkan nilai nilai gradasi pada sub kolom Hasil Uji Lab Trial Mix dengan spesifikasi teknis persyaratan gradasi untuk Laston Base. Beri tanda “” pada sub kolom Sesuai dan tanda “ . maka sub kolom ini diisi dengan hasil uji gradasi terhadap sampel Laston Base produk uji coba/ trial mix di AMP (lampirkan data hasil uji gradasi terhadap sampel Laston Base produk uji coba /trial mix di AMP). b.” pada sub kolom Tidak apabila data gradasi pada sub kolom hasil uji lab trial mix sesuai atau memenuhi spesifikasi gradasi. Kolom Keterangan Diisi dengan keterangan jenis uji lab yang dipakai. Kolom Tinjauan Terhadap Spec a. apabila memenuhi spesifikasi teknis persyaratan gradasi beri tanda “” pada sub kolom Sesuai dan tanda “ . Beri tanda “ .” pada sub kolom Tidak.” pada sub kolom Sesuai dan tanda “” pada sub kolom Tidak apabila data gradasi pada sub kolom hasil uji lab trial mix tidak sesuai atau tidak memenuhi spesifikasi gradasi.Contoh : bila yang diuji adalah mutu produk sampel Laston Base.

tersendatsendat dan tidak lancar. arus.Timbangan . Aus Tidak lengkap. Tidak dapat diatur sesuai dengan kebutuhan. Tidak terdapat Cukup tanda-tanda jelas yang menyatakan rusak 2 Konstruksi pendukung 3 Alat-alat bantu/ alat-alat ukur misalnya : . tidak kokoh menyangga beban dan sejenisnya. sobek. patah. Keropos. Penggolongan tanda-tanda kerusakan berdasarkan fungsi dan kerja komponen peralatan pencampur aspal panas atau AMP No. Jika gerakan tidak normal. Komponen-komponen tidak lengkap. terjadi hubungan singkat. Tegangan. Komponen-komponen tidak lengkap. bocor. sobek pelindungnya. Jarum penunjuk tidak berfungsi.Pressure meter .Flowmeter - 4 Kelistrikan - 32 dari 138 . tidak kokoh menyangga beban dan sejenisnya.Tabel 1. Skala meter tidak dapat terbaca. Penunjukkan skala meter tidak tepat sesuai aktualnya. bocor. goyang. frekuensi (tidak stabill/ tidak memenuhi) Jaringan kabel putus .Skala meter . Jarum penunjuk tidak dapat disetel untuk menjadi normal. 1 Komponen Yang bekerja saat mesin dihidupkan Kondisi Rusak Baik Tidak ada - - Keropos. patah. Terdapat suara-suara yang aneh/ tidak normal.Termometer . oleng. sobek.

6. Persiapan Bahan Baku Untuk pekerjaan Asphalt Mixing Plant. asphlat. meliputi :    Loader. c. Kapasitas produk persatuan waktu. Jumlah total kebutuhan produk. persiapan data-data pendukung. 3. 2. yaitu aggregate. b. yaitu hal-hal yang menyangkut :    Tingkat homogenitas yang diharapkan. Unsur-unsur utama yang menentukan jenis dan jumlah kebutuhan bahan baku terutama adalah: a. Spesifikasi produk. dan filler (jika diperlukan). yaitu persiapan bahan baku. persiapan peralatan pendukung. Pengoperasian dan perawatan peralatan pencampur aspal panas Pengoperasian Didalam operasi untuk produksi. Dump Truck. dan kesiapan unit peralatan pencampur aspal panas (AMP) itu sendiri. Kelas jalan yang akan di hot mix. terdapat tiga hal utama yang perlu dipersiapkan. 3). 33 dari 138 . Dengan diperolehnya data-data ini untuk mendapatkan jenis produk “hot mix” yang ditentukan. Persiapan Data-Data Pendukung Persiapan ini adalah untuk memperoleh data-data bahan baku yang biasanya didapat dari konsultan. Apakah sesuai dengan kapasitas yang terpasang 2).1. Jenis campuran produk berupa asphalt-aggregate atau asphalt-aggregatefiller. akan dapat disiapkan data persentase campuran dari masing-masing bahan baku – aggregate 1. Peralatan perbaikan standar. persiapan bahan baku meliputi jenis dan jumlah material yang diproses.6. dan 4. 1). asphalt. dan filler – untuk setiap kali proses mixing. Persiapan Peralatan Pendukung Beberapa peralatan penunjang yang harus disiapkan untuk operasi Asphlat Mixing Plant.

d. Roda gigi/gear. Kesiapan kondisi peralatan pemanas/ heater equipment. air cylinder. Isi jika kosong. Kecukupan isi dan kualitas oli pemanas yang digunakan. tambahkan dengan jenis yang sama jika kurang. b.6. 2) Grease pelumas Periksa grease pelumas terhadap kualitas dan kuantitas grease yang digunakan. dan ganti dengan yang baru dan jenis yang sama pula jika rusak. b. Air compressor. Bearing. Komponen berpelumas grease meliputi : a. tambahkan dengan jenis yang sama jika kurang. dan ganti dengan yang baru dan sama jenisnya jika sudah rusak/ encer. dll. Sprocket. Isi jika kosong. 3) Sistem pemanas (Heater System) Periksa kondisi sistem pemanas yaitu meliputi : a. 1) Pemeriksaan kesiapan peralatan pencampur aspal panas (AMP) Oli pelumas Periksa oli pelumas terhadap kualitas dan kuantitas oli yang digunakan. Rantai/ chaine. dan sistem pemipaannya). Bahan bakar pada tangki bahan bakar harus cukup untuk operasi secara optimum dan tuntas. c. Komponen berpelumas oli meliputi :    Gear motor. Vibrating screen.1. 4) Bahan bakar (Fuel) Periksa isi bahan bakar pada fuel tank untuk pembakaran pada burner.1. 5) Sistem operasi (Operating System) Periksa kondisi kerja sistem operasi (meliputi kondisi visual dan kebenaran kerja air compressor. 34 dari 138 .

6) Pipa saluran (Piping Lines) Periksa kondisi pipa-pipa saluran terhadap kebocoran yang mungkin terjadi. Asphalt distribution system. & 4. 9) Bahan baku utama Lakukan pemeriksaan persediaan bahan baku utama aggregate 1. dan Filler dari kemungkinan kurang selama operasi. dan untuk daerah yang bergetar adalah jenis spring washer. Hal ini untuk menghindari timbulnya gangguan atau kerusakan-kerusakan yang mungkin terjadi selama produksi. 8) Pemeriksaan menyeluruh Lakukan pemeriksaan secara menyeluruh terhadap plant. b. c. Untuk diperhatikan. Fuel distribution system. atau terlepas. rusak. Asphalt. termasuk bagian-bagian yang saling berkaitan.2. atau rumah oli. Sistem pemipaan pada AMP meliputi : a. bahan bakar. Kencangkan jika kendor dan ganti dengan yang baru jika sudah rusak. Oil distribution system (oil heater). dan sebagainya. asphalt.3. Operating system (system pengoperasian air cylinder) 7) Baut pengikat Periksa kondisi baut-baut pengikat dari kemungkinan kendor. 35 dari 138 . lihat keberadaan washer. sambungan pipa. d.

2. FEEDER C TAHAP MIXING CYCLONE SCREEN FEEDER-ON GATE HOT BIN 1.OPEN FILLER SCREW FEEDER ON GATE FILLER HOPPER-OPEN GATE AGGREGATE HOPPER-OPEN 3-WAY VALE-ASPHALT (POSISI ISI HOPPER) POMPA ASPHALT "ON" GATE MIXER "ON" Gambar 28 Bagan alir menghidupkan alat pencapur aspal panas 36 dari 138 .3 DAN 4.MENGHIDUPKAN PLN GENSET "ON" MAIN MCCB "ON" A TAHAP PERSIAPAN ASPHALT BURNER OIL HEATER OIL HEATER PUMP DIAL POSISI "NOL" COMPRESSOR ASPHALT PUMP B TAHAP OPERASI MIXER VIB. SCREEN HOT ELEVATOR EXHAUST FAN FILLER ELEVATOR JOIN CONVEYOR DRYER LOWER CONVEYOR DRYER BURNER VIB.

6 FILLER ELEVATOR . DRYER 15.5 HOT ELEVATOR . MIXER JIKA DENGAN WET CYCLONE MATIKAN EXHAUSET BLOWER MAIN MCCB JIKA GENSET GENSET "OFF" Gambar 29 Bagan alir mematikan alat pencapur aspal panas 37 dari 138 . COMPRESSOR 18.7 FEELER SREW FEEDER .4 FUEL PUMP .MEMATIKAN AMP VIBRATING FEEDER . OIL HEATER 14. POMPA SUPLAI ASPHALT 12.9 10. FLUSHING PIPA ASPHALT 11./COLT ELEVATOR . CYCLONE SCREW FEEDER 17. POMPA DISTRIBUSI ASPHALT 13.1 LOWER CONVEYOR .8 VIBRATING SCREEN .3 DRYER BURNER . EXHAUST FAN 16.2 JOIN CONV.

aggregate. Pindahkan tombol power ke posisi “on”.6.asphalt pada asphalt kettle dan aggregate pada cold bin dan operasi tingkat persiapan berjalan dengan baik. frekuensi. dan filler pada dial gauge menunjuk pada angka/posisi “NOL”. 6. hidupkan water pump. Hidupkan oil heater element. Temperatur kerja asphalt adalah berkisar antara 1600 . 38 dari 138 .1. Hidupkan asphalt burner untuk proses pemanasan asphalt pada ketel : a. Setelah seluruh bahan baku disiapkan . Lama pemanasan ± 4 jam. Hidupkan air compressor untuk persiapan operasi sistem pneumatic.2. Periksa kesiapan operasi pada control room. Pengoperasian tingkat persiapan Pada tahap ini adalah pengoperasian beberapa bagian pendukung operasi utama peralatan pencampur aspal panas (AMP). dan sebagainya benar (sesuai dengan kebutuhan). c. sebagai berikut : a. Unit-unit ini harus benar-benar bekerja dalam keadaan baik. Hidupkan pompa oli untuk mensirkulasikan oli panas (hot oil) ke seluruh jaringan. Urutan pengoperasian adalah sebagai berikut : 1) 2) Jika sumber listrik dari gen set. selanjutnya dapat dilakukan pengoperasian utama (mixing operation). Hidupkan pompa suplai asphalt untuk mensirkulasikan asphalt. hidupkan gen set dan pastikan data power. b. Pastikan three way valve untuk distribusi asphalt pada posisi sirkulasi. Frekuensi yang masuk harus 50 hz.1700 C. Periksa kembali tegangan listrik pada volt meter.1. d. tergantung jenis aspal b. arus. Pengoperasian (Tahap Operasi) Tempatkan “dump truck” kosong dalam keadaan siap (standby) di bawah Mixer. hidupkan peralatan-peralatan utama sebagai berikut : 1) Mixer 2) Vibrating screen 3) Hot elevator 4) Exhaust fan 5) Dryer 6) Joint conveyor (Cold Elevator untuk produk alternatif-1) 7) Filler elevator 8) Lower conveyor 9) Nyalakan dryer burner 10) Buka cold bin gate sesuai pemeriksaan kelayakan yang telah ditentukan 11) Vibrating feeder 12) Jika dilengkapi dengan wet type collection system.3. Tombol power pada meja kontrol harus pada posisi off. 3) 4) 5) 6) 7) 8) 9) Setelah pasti seluruh bagian ini beroperasi dengan baik. untuk pemanasan oli pada tanki asphalt . Periksa dan pastikan jarum penunjuk seluruh timbangan asphalt.

6) Matikan Hot Elevator. 13) Matikan Oil Heater. 2) Isi filler ke filler elevator (bila digunakan).Pengoperasian tahap mixing Untuk melaksanakan pengoperasian mixing harus dilakukan langkah-langkah sebagai berikut: 1) Hidupkan screw feeder pada cyclon. Timbang asphalt dengan cara merubah arah alir asphalt pada three way valve ke posisi distribusi/suplay*). 6. 39 dari 138 .1. Lakukan kembali langkah-langkah secara berurutan dari “3” sampai “7” di atas. 12) Matikan Asphalt Distribution Pump.4. untuk menghentikan AMP dapat dilakukan dengan urutan langkah sebagau berikut : 1) Matikan Vibrating Feeder. sampai memenuhi persentase yang ditentukan. dengan cara membuka secara berurutan pula pintu hot bin*).6. 17) Matikan Compressor. . 14) Matikan Dryer. 5) Matikan Pompa Bahan Bakar (Fuel pump). untuk mencurahkan aggregate dan filler yang telah ditimbang ke mixer. dan tutup kembali. 9) Matikan Vibrating Screen. 16) Matikan Cyclone Screw Feeder. 3) Matikan Joint Conveyor (Cold Elevator. 4) Matikan Dryer Burner. 3 dan 4. Buka gate pada aggregate hopper dan filler hopper*). Catatan:*) : pengoperasian melalui air cylinder. 3) Timbang secara berurutan aggregate 1. 2. dan matikan kembali setelah asphalt tercurah habis. Penghentian operasi Setelah operasi selesai. 10) Lakukan proses flushing pipa asphalt. dengan cara menghidupkan screw feeder pada filler hopper sampai memenuhi jumlah sesuai spesifikasi. dan matikan kembali. dan kembalikan ke arah semula.1. Hidupkan pompa asphalt untuk mengalirkan asphalt yang sudah ditimbang dari asphalt hopper ke mixer.5. 4) 5) 6) 7) 8) Timbang filler. 7) Matikan Filler Elevator. Demikian dilakukan secara terus menerus sampai kapasitas kerja yang dikehendaki. 18) Matikan Mixer. untuk produk alternatif). Catatan : Pembacaan berat aggregate ke 2 dan seterusnya dilakukan secara penjumlahan komulatif pada dial gauge. 2) Matikan Lower Conveyor. 15) Matikan Exhoust Fan. 8) Matikan Filler Screw Feeder. 11) Matikan Pompa Suplai Asphalt.

sehingga seluruh sistem operasi mati. Mematikan satu unit ke unit berikutnya harus diberikan waktu sela. kerusakan. aggegate. tekan NFB/MCCB utama ke posisi “OFF”. d. c. sampai material yang ada di dalamnya benar-benar kosong. b. sebagai berikut: 1) Pada Operating Control System. dan seterusnya. harus dipastiakn seluruh pintu/gate dalam keadaan menutup (operasi air cylinder “OFF”). Perhatian : a. Emergency Jika ditengah pengoperasian plant terjadi gangguan. tekan tombol utama (emergency switch) pada panel kontrol operating system ke posisi “OFF”. Tekan tombol power utama ke posisi “OFF”.1. 2) 3) 4) 40 dari 138 . atau hambatan kerja lain yang dapat merusak sebagian atau seluruh sistem/ plant. untuk mematikan sumber power masuk. Pada Unit System. f. valve utama untuk tangki bahan bakar harus dalam posisi menutup. Dalam keadaan mati. matikan water pump. Setelah proses flushing. matikan Generating Set. Sebelum mematikan Compressor. Lakukan perbaikan pada bagian yang rusak atau menghambat. dan pastikan sistem dapat kembali berfungsi secara normal dan siap dioperasikan kembali. atau filler). lakukan pengamanan segera. Jika menggunakan sumber power Generating Set. posisi arah three way valve harus kembali ke arah untuk kondisi sirkulasi asphalt.6. 6.19) 20) 21) Jika AMP dilengkapi dengan Wet Type Dust Collection System. e. Dalam keadaan mati sub unit system yang bergerak harus benarbenar terbebas/kosong dari material sisa (asphalt. Operasikan kembali AMP dengan cara sebagaimana langkah pengoperasian tingkat persiapan di atas. Mematikan dryer dilakukan setelah ± 15 menit dari mematikan burner. sehingga tidak ada power masuk dan seluruh sistem mati.

7. 4) Untuk mematikan. Pengoperasian komponen-komponen utama 6.1. 2. 4.7. lepas roller. jalankan conveyor tanpa beban beberapa menit ( 30 menit) Jika idler tidak berputar. Unit belt conveyor Langkah-langkah untuk mengoperasikan Belt conveyor adalah sebagai berikut : 1. bersihkan dan tambahkan pelumas pada bearing atau ganti dengan yang baru jika sudah rusak. serta kondisi pemegangan spring. tekan tombol pada panel instrument ke posisi ON untuk menghidupkan conveyor Untuk operasi awal.1. tekan kembali tombol sehingga posisi OFF 6. 3.6. berikan pembebanan sedikit demi sedikit. Setelah yakin conveyor dapat berjalan mulus. Unit vibrating feeder Gambar 30 Vibrating Feeder Langkah-langkah untuk mengoperasikan Vibrating Feeder adalah sebagai berikut: 1) Setelah main power dalam posisi ON tekan tombol vibrating feeder pada panel instrumen ke posisi ON ( sesuai petunjuk yang ada dalam panel).7. 2) Biarkan vibrating veeder beroperasi tanpa beban beberapa saat. 3) Periksa kondisi kerja ( noise ) kerataan/ kehalusan getaran yang ditimbulkan.1.2.1. 41 dari 138 .

Periksa kontak antara pully dengan belting e. terutama pada daerah dimana belt slip c. periksa kesejajaran pemasangan idler. Jika slip atau belt tidak lurus lakukan hal-hal berikut: a. d. tekan kembali tombol pada panel instrument ke posisi OFF 6. jika slip pada tail pully lakukan setting pada adjuster bolt untuk mendapatkan kerataan belting. periksa kesejajaran posisi antara drive tail pully b. Pukul ke depan/belakang frame idler untuk mendapatkan kerataan tegangan belting Untuk mematikan conveyor.Gambar 31 Belt Conveyor 5. 42 dari 138 .

tidak tepat bersinggungan terhadap wheel. suhu maksimum yang diizinkan adalah 60 O C. 43 dari 138 . dan sebagainya.1. berikan pembebanan sedikit demi sedikit. dari kemungkinan miring. atau tidak smooth.3.  bearing/housing dari kemungkinan panas yang berlebihan.7. 2) Untuk operasi awal. 5) Untuk mematikan elevator. 4) Lakukan pemeriksaan terhadap hal-hal berikut:  kekencangan baut pengikat  penggerak chain dan bucket. biarkan elevator hidup atau berjalan dalam keadaan tanpa beban untuk beberapa waktu ( + 30 menit ) 3) Setelah yakin elevator dapat berjalan secara mulus.6. Unit bucket elevator Gambar 32 Bucket Elevator Langkah-langkah untuk mengoperasikan Bucket Elevator adalah sebagai berikut : 1) Tekan tombol pada panel instument ke posisi on. tekan tombol panel instrument kembali ke posisi OFF. slip.

dan tidak berubah-ubah.  Kedua ujung dryer dari kemungkinan bergesekan dari chute.1. dan tidak menapak baik pada trunion roller).  Periksa kelurusan dan kesilindrisan ring tire.  Periksa permukaan kontak trhush roller dengan ring tire. Unit dryer Gambar 4.  Perputaran dryer drum (harus berputar secara perlahan dan smooth).  Kondisi bearing housing dan motor gear dari kemungkinan panas yang berlebihan. Untuk operasi awal. biarkan dryer berputar tanpa beban untuk beberapa waktu (±30 menit). lakukan hal-hal berikut:  Sett posisi kesejajaran dan kerataan trunion roller.4 Dryer Gambar 33 Dryer Langkah-langkah untuk mengoperasikan dryer adalah sebagai berikut : 1) 2) 3) Tekan tombol pada panel instrumen/ handle saklar ke posisi “ON”.7.  Periksa keselarasan putaran trunion roller (motor penggeraknya) Setelah yakin dryer berputar dengan baik dan smooth (halus).6. kadang naik turun. Lakukan pemeriksaan sebagaimana langkah (c ) diatas. parallel. berikan pembebanan sedikit demi sedikit sampai yakin bahwa dryer siap untuk dioperasikan secara optimum. Jika drum berputar tidak tepat (bergetar. Ring tire harus menapak secara mantap. sehingga motor penggerak hidup dan memutarkan drum dryer. 4) 5) 6) 44 dari 138 .  Kondisi persinggungan antara ring tire dengan trunion roller dan trhust roller.4. Lakukan pemeriksaan terhadap hal-hal berikut:  Kekencangan baut pengikat.  Suhu maksimum yang diijinkan adalah : 60 0C  Suara (noice) yang ditimbulkan .

Biarkan blower hidup beberapa waktu. OFF kan tombol burner dan blower.7. Hal ini untuk mengetahui secara pasti optimasi fungsi dust collection system. Perhatian: Penyalaan burner harus dilakukan hanya dalam keadaan dryer berisi aggregat dan berputar 6.7) 8) 9) 10) 11) 12) Untuk mencoba fungsi burner. 3. Lakukan pengaturan terhadap kondisi api yang menyembur. Gambar 34 Dust Collection Sistem Informasi :Pengoperasian dust collection system sebaiknya dilakukan pada saat AMP beroperasi. setelah disetting. Lakukan pengetesan fungsi pengatur besar kecilnya api burner pada panel. Api harus diusahakan menyala berwarna kebiru-biruan. dan lakukan pemeriksaan terhadap hal-hal berikut:  Kondisi bearing/housing dari kemungkinan panas yang berlebihan. Suhu maksimum diijinkan adalah sebesar 600 C. Kualitas warna udara yang keluar harus dalam keadaan agak keputih-putihan. tekan tombol pada panel instrumen kembali ke posisi “OFF”. Unit pengumpul debu atau dust collector 1) 2) Tekan tombol pada panel instrumen ke posisi “ON” untuk menghidupkan blower.  Kondisi udara yang keluar melalui cerobong udara. Untuk mematikan dryer tekan tombol kembali ke posisi “OFF” Untuk mematikan burner dan blower. Untuk mematikan.5. Nyalakan pemantik sehingga burner hidup. tekan tombol burner dan burner blower keposisi “ON”. 45 dari 138 .  Kebocoran udara yang mungkin terjadi pada sambungan-sambungan (flanges) ducting.1.

Gambar 35 Vibrating Screen 46 dari 138 .6. suhu bearing. dan noice yang ditimbulkan. hentikan vibrating screen dan periksa gangguan-gangguan yang mungkin terjadi. Unit vibrating screen Langkah–langkah melakukan operasi Saringan / screen adalah sebagai berikut: 1) Tekan tombol pada panel instrumen screen pada posisi “ON”. kondisi pegas.7. 4) Lakukan pemeriksaan terhadap baut-baut pengikat. 3) Untuk operasi pertama kali.1. biarkan vibrating screen hidup tanpa beban selama ± 15 menit. 2) Periksa arah putaran dan gerakan/ putaran vibrating screen. 5) Jika timbul suara atau getaran yang tidak normal.6. V-belt drive. kondisi kerja vibrating screen. 6) Menghentikan operasi dilakukan dengan cara menekan tombol instrumen screen kembali ke posisi “OFF”.

 Pastikan suhu asphalt sudah mencapai suhu yang ditentukan (lihat termometer)  Pastikan kompressor dalam keadaan hidup (untuk operasi air silinder)  Tekan tombol pada panel instrument untuk asphalt suplai pump.1. 47 dari 138 .7. 2) Untuk asphalt:  Posisikan valve pada posisi asphalt hopper ke mixer/dryer. Untuk menghindari kemacetan/ penumpukan asphalt pada penampung. hidupkan asphalt pump. dan oil pump ke posisi “ON” Gambar 36 Weighing System   Lihat dial skala. sehingga asphalt dapat ditransfer/ dimasukkan ke mixer/ drain. Unit weighing system Langkah–langkah melakukan operasi Weighing System (sistem timbangan) adalah sebagai berikut: 1) Pastikan seluruh gate pada hopper dalam keadaan tertutup rapat. sehingga asphalt masuk kepenampung. setelah sesuai jumlah/ berat yang dikehendaki operasikan air silinder untuk membuka gate.6.7.

tutup kembali hot bin gates. sehingga hot bin terisi aggregate secukupnya. join conveyor.  Setelah berat sesuai yang dikehendaki. Catatan: Untuk operasi ini sebaiknya dalam keadaan mixer beroperasi sehingga aggregate bisa segera dikeluarkan dari prosses 5) 6) Setelah selesai. dengan cara melepas (posisi “OFF”) tombol air silinder hot bin.  Pastikan gate pada filler hopper dalam keadaan menutup rapat. burner.  Operasikan proses dari vibrating feeder sampai dengan vibrating screen. dan buka gate pada feeler hopper.  Buka gate pada aggregate hopper untuk mengeluarkan aggregate dari hopper dan masuk ke mixer.  Pastikan kompressor dalam keadaan hidup. dryer.3) Untuk aggregate  untuk proses ini seluruh vibrating feeder. matikan motor screw feeder .  Pastikan gate-gate pada hot bin dan aggregate hopper dalam keadaan menutup rapat.  Setelah sesuai dengan berat yang ditentukan. Periksa seluruh jarum pada dial skala kembali menunjukkan angka “NOL” 48 dari 138 .  Hidupkan motor screw feeder untuk mensuplai filler dari storage hopper ke filler hopper. pastikan seluruh gate pada hopper kembali ke posisi menutup rapat. dengan cara menekan tombol pada panel instrumen ke posisi “ON”  Lihat berat filler pada pembacaan dial skala. lower conveyor.  Hidupkan filler elevator untuk mengisi/ memastikan storage hopper terisi filler secukupnya. hot elevator dan vibrating screen dalam keadaan siap dioperasikan dan colt bin terisi aggregate. Catatan: Untuk operasi ini sebaiknya dalam keadaan mixer beroperasi sehingga aggregate bisa segera dikeluarkan dari prosses 4) Untuk filler.  Lihat pembacaan yang menunjukkan berat aggregate pada dial skala.  Buka gate pada hot bin dengan cara meng “ON” kan tombol untuk operasi air silinder hot bin. dengan cara menekan tombol kembali ke posisi “OFF”.

6.1.7.8. Unit mixer

Gambar 37 Mixer Langkah–langkah melakukan operasi sistem pencampur (mixer) adalah sebagai berikut : 1) Tekan tombol pada panel instrument ke posisi “ON” untuk menghidupkan Mixer. 2) Lihat arah putaran pedal mixer, shaft kanan berputar searah jarum jam dan shaft kiri berputar berlawanan dengan arah putaran jarum jam. 3) Biarkan mixer berputar/ beroperasi tanpa beban untuk beberapa saat, untuk melakukan pemeriksaan terhadap hal-hal berikut:  Keadaan baut dari kemungkinan kendor atau lepas.  Kondisi pelumas dari kemungkinan kurang, rusak atau panas berlebihan. Panas maksimum diijinkan sebesar 600 C.  Pelumasan spur gear dari kemungkinan kurang atau kering.  Kondisi persinggungan antar gear harus tepat di tengah-tengah permukaan gigi.  Kondisi persinggungan antar pedal tip dan antara pedal tip dengan casing, dari kemungkinan bersinggungan.  Suara atau noise mixer yang berlebihan, atau bahkan terjadi getaran. 4) Setelah yakin kondisi kerja mixer dalam keadaan baik dan normal, berikan pembebanan sedikit demi sedikit sampai diperoleh beban optimum. 5) Pengisian material sebaiknya dilakukan bersamaan dengan pengisian asphalt, untuk menghindari terjadinya kemacetan yang dapat merusak mixer padle. 6) Jika mixer akan dimatikan, pastikan dalamnya kosong dari aggregate maupun asphalt (dan filler). 7) Untuk mengosongkan/ mencurahkan campuran asphalt-aggregate dari mixer, operasikan air cylinder untuk fungsi membuka mixer gate. 8) Untuk mematikan mixer, tekan tombol pada panel instrumen kembali ke posisi “OFF”.

49 dari 138

6.1.7.9. Sistem distribusi aspal

Gambar 38 Sistem Distribusi Asphalt Langkah–langkah melakukan operasi Sistem Distribusi Asphalt adalah sebagai berikut: 1. Panaskan asphalt dalam keadaan kettle sampai suhu kerja 1600 C– 1700 C. 2. Panaskan oli pada oil tank hingga mencapai suhu kerja 1600 C– 1700 C. 3. Hidupkan pompa oli untuk mengalirkan oli panas bersirkulasi melalui pipa-pipa saluran asphalt. 4. Hidupkan pompa suplai asphalt untuk mengalirkan asphalt ke asphalt hopper dan ditimbang sampai berat yang ditentukan. 5. Rubah aliran asphalt malalui three way valve “C” dari C.8-9 ke C.8-7 sehingga aliran asphalt kembali ke asphlat kettle. 6. Buka asphalt hopper gate, dengan cara mengaktifkan air cylinder. 7. Hidupkan pompa distribusi asphlat untuk mensuplai asphalt yang telah ditimbang dan dispray ke mixer. 8. Sesaat kemudian kembalikan lagi valve “C” dari posisi C.8-7 ke posisi C.8-9 untuk proses penimbangan kembali. 9. Demikian proses berlangsung secara tertib dan terus menerus. 10. Selesai proses , pindahkan posisi three way valve “A” dan “E” ke posisi A.1-3 dan E.3-1, untuk proses flushing atau pembilasan bekas asphalt yang menempel pada pipa. Untuk pekerjaan ini lakukan untuk posisi valve C.8-7, C.8-9, F.10-11, dan F.10-12. 11. Untuk mematikan tekan tombol pada panel instrumen untuk pompa suplai, dan beberapa saat kemudian untuk pompa distribusi. Catatan : Dalam keadaan tidak beroperasi hopper penampung asphalt dan seluruh pipa saluran asphlat harus benar-benar bersih dari sisa asphalt. 50 dari 138

6.1.7.10. Fuel distribution sistem Langkah–langkah melakukan operasi Fuel Distribution Sistem adalah sebagai berikut: 1) Pastikan valve ke masing masing burner dalam keadaan terbuka 2) Buka valve keluar fuel tank dan return valve 3) Hidupkan pompa dengan menekan tombol pada panel instrument ke posisi “ON”

Gambar 39 Fuel Distribution Sistem 4) Biarkan beberapa saat, kemudian lakukan pemeriksaan terhadap hal-hal berikut:  aliran minyak solar dari kemungkinan tidak mengalir secara benar, terlambat dan sebagainya.  kebocoran yang mungkin terjadi disepanjang pipa saluran atau pada sambungan-sambungan.  tekanan yang mampu dicapai oleh pompa Buka valve untuk saluran menuju ke saluran burner, kemudian lakukan penyetelan pada safety valve untuk mendapatkan pressure yang tepat. Untuk mematikan proses, tekan tombol panel instrumen kembali keposisi “OFF “.

5) 6)

51 dari 138

Biarkan untuk beberapa saat.11. Panaskan oil dalam oil heater tank sampai mencapai suhu 1600 C – 1700 C. Langkah–langkah melakukan operasi Hot Oil Distribution Sistem adalah sebagai berikut: 1. Hot oil distribution system. Langkah–langkah melakukan operasi Sreew Feeder adalah sebagai berikut : 1) Tekan tombol pada panel instrumen ke posisi “ON” untuk menghidupkan Screw Feeder.12. Sreew feeder 4. dan tutup kembali valve “1”.1. tekan tombol pada panel instrumen kembali ke posisi OFF. 52 dari 138 . Untuk menambah jumlah oli pada oil heater tank. buka valve “1” sampai oli dari oil tank mengisi ke oil heater tank secukupnya. sambungansambungan dan sebagainya.7. 2) Untuk operasi pertama kali biarkan unit beroperasi tanpa beban selama beberapa waktu (  30 menit ) 3) Lakukan pemeriksaan terhadap hal-hal berikut:  kondisi kerja unit secara umum. 5.1. 6. 4) Berikan pembebanan sedikit demi sedikit sampai diperoleh kepastian screw feeder dapat dioperasikan secara optimum.  Kebocoran yang mungkin terjadi pada pipa-pipa saluran. 2. lakukan pemeriksaan seperti pada langkah C diatas. Panas maksimum yang diijinkan adalah 60 0C  Noice / suara yang ditimbulkan.7. kemudian lakukan pemeriksaan terhadap hal-hal berikut :  kelancaran sirkulasi oli dengan cara melihat panas tidaknya mantle pipe yang dilalui hot oil. 6) Untuk mematikan. Untuk mematikan tekan kembali tombol pada panel instrumen ke posisi “OFF”.  Kondisi srew dari kemungkinan terjadinya pergesekan dengan casing. Hidupkan oil pump dengan cara menekan tombol panel instrumen ke posisi ON Gambar 40 Hot Oil Distribution Sistem 3.  Kondisi bearing / housing dari kemungkinan panas yang berlebihan. 5) Dalam keadaan berbeban.6.

000-2. Perawatan peralatan pencampur aspal panas Tabel 2.000 1.000-2.000 1. 1 Description / Permasalahan Flight Cup Periode pemeriksaan (Jam) 200 Periode Penyetelan (Jam) Ketika ada kebocoran panas keluar Pengecatan tiap 1.000 Geser .000 53 dari 138 .000 7 8 9 10 200 200 200 200 1.Gambar 41 Sreew Feeder 6.000 Geser . -1. Perawatan Dryer No.000 2 3 4 5 6 Drum dryer Ring Gear.000 Pengecatan tiap 1.000 200 Pengecatan tiap 1.500 1.000 Digeser-geser (case by case) Digeser-geser (case by case) Digeser-geser (case by case) Digeser-geser (case by case) 400 Periode Perbaikan (Jam) 1. Tire Charging chute Discharging chute Trunnion roller bearing (dudukan rol bearing) Pinion gear.000 8. bearing Trust roller bearing Sprocket wheel Roller chain 200 200 200 100 200 3.2.000 1. -1.

000 2.000 Runner 1.000 Linner 1.000 Belt. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 54 dari 138 .000 1.Tabel 3. Perawatan Burner Dryer Unit Description / Permasalahan Burner nozzle Turbo blower Oil pump.000 No.000 1. Perawatan Hot Elevator Description / Permasalahan Casing Upper chute Wheele Bearing Sprocket Roller chain Gear motor Pintol chain Bucket elevator Periode pemeriksaan (Jam) 1.000 No. Perawatan Dust Collector Description / Permasalahan Cyclone Weight damper Fan Bearing V belt Duct Periode pemeriksaan (Jam) 100 100 100 100 100 200 Periode Penyetelan (Jam) 100 100 100 100 200 200 Periode Perbaikan (Jam) 1. 1.000 2. 1 2 3 4 5 6 Tabel 5.000 1.000 2.000 2. stainer Control valve Presure gage Burner box Burner cone Thermometer Sensor Periode pemeriksaan (Jam) 200 400 200 200 200 100 100 200 100 Periode Penyetelan (Jam) Bersihkan per 400 400 200 600 600 100 100 600 100 Periode Perbaikan (Jam) 2.000 200 200 200 100 100 200 200 200 Periode Perbaikan (Jam) 3.000 2.000 1.000 2.000 1.000-2.000 2.000 2.000 Stainer-net 2.000 No.000 8.000 8.000 2. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 Tabel 4.000 200 200 100 100 100 100 100 100 Periode Penyetelan (Jam) 1.000 2.

500 2.500 2.000 5.000 3. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Tabel 7.000 8.000 1.000 3. Perawatan Weighing Scale Description / Permasalahan Absorbing rubber Hanging metal Knife edge Bracket Dial-indicator Dush pot Hopper gate Periode pemeriksaan (Jam) 500 500 200 200 200 100 200 Periode Penyetelan (Jam) 500 500 200 500 200 200 200 Periode Perbaikan (Jam) 3. 1 2 3 4 Tabel 8.000 2.000 2.000 5.000 5.000 No.000 1.000 3.000 5.000 2. 1 2 3 4 5 6 7 55 dari 138 .000 No.000 2. Perawatan Hot Bin Hopper Description / Permasalahan Hopper Gate (pintu) Over flow pipe Over size pipe Periode pemeriksaan (Jam) 200 200 100 100 Periode Penyetelan (Jam) 200 200 100 100 Periode Perbaikan (Jam) Inside 1.Tabel 6.000 No.000 1. Perawatan Vibrating Screen Description / Permasalahan Frame Wire net Clamping bar Bearing case Bearing Motor V Belt Belt cover Dust seal cover Ellips spring Periode pemeriksaan (Jam) 200 100 100 200 Setiap hari 200 200 200 200 200 Periode Penyetelan (Jam) 200 Pembersihan 100 200 400 Setiap hari 400 400 400 400 400 Periode Perbaikan (Jam) Liner 1.000 1.

000. 56 dari 138 .000 3.000 1.000 4.000 Packing 500.1000. MH B. 5. 1 2 3 4 5 Tabel 10.000 4.2000 MH A. Perawatan Mixer Unit Description / Permasalahan Tip 1 Padle 2 3 4 5 6 7 8 9 Liner Shaft Gear Sprocket wheel Roller chain Geare motor Seal Bearing Gate 200 200 200 100 100 100 200 100 100 100 200 400 400 Grease 200 200 grease 200 Oil 400 Oil 200 Grease 200 100 Periode pemeriksaan (Jam) 200 Periode Penyetelan (Jam) 200 Periode Perbaikan (Jam) MH A.000 Packing 400. MH B.000 to 2.000 No.000 No.2.000 Packing 500.2000.Tabel 9.000 6.000 1.000 2. slave 1.000 3.000 Liner 1. Perawatan Asphalt Weighing & Discharging System Description / Permasalahan Weighing & Discharging hopper Three way valve Pump V-belt Discharging pipe Periode pemeriksaan (Jam) 50 100 100 200 50 Periode Penyetelan (Jam) Flush 50 100 100 200 Flush 50 Periode Perbaikan (Jam) 5. 5.3000 1.

000 2. Perawatan Control System Periode Description / Periode Penyetelan pemeriksaan Permasalahan (Jam) (Jam) Air compressor inlet.000 57 dari 138 .000 1.000 Packing 1.000 1. 1 2 3 4 5 Tabel 11.No.000 0 ring 1. outlet valve Test 200 200 Piston ring 200 200 Pressure switch 200 200 Air cylinder 100 100 Air filter Oiler Magnet valve Tiap hari 4-5 kali/hari 100 Tiap hari 4-5 kali/hari 100 Periode Perbaikan (Jam) 2.000 1.000 3.

Unit Pengering (Drum Dryer) No.LAMPIRAN A (Informatif) Penggolongan komponen berdasarkan fungsi dan kerja Tabel 1. Unit Bin Dingin Atau Cold Bin No. 1 2 3 4 5 6 7 8 Komponen yang bekerja saat mesin dihidupkan Roda gigi ring (Ring gear) Silinder pengering (Drum dryer) Bantalan roll penahan (Trust roller bearing) Bantalan roll (Trunnion roller bearing) Roda gigi pemutar (Sprocket wheel) Roller chain Bearing Penggerak drum Konstruksi / komponen pendukung Corong pengisi (Charging cute) Sudu-sudu (Flight cup) Corong pengeluaran (Discharging chute) Konstruksi/ rangka 58 dari 138 . 1 2 3 4 5 6 7 8 9 Komponen yang bekerja saat mesin dihidupkan Elevator ( Bucket elevator) Ban berjalan ( Belt conveyor) Mangkok (Bucket Elevator) Sistem Pemassukan ke Dryer Bearing Sprocket Roller Rantai (Chain) elevator Penggerak Conveyor/ Elevator Konstruksi / komponen pendukung Pelindung Elevator/ conveyor Konstruksi pendukung/ rangka Tabel 3. Sistem Ban Berjalan (Conveyor) dan Bucket Elevator No. 1 2 3 4 5 6 Komponen yang bekerja saat mesin dihidupkan Ban berjalan (belt conveyor) Pintu bin Motor penggetar Penggetar Skala meter bukaan pintu Pengatur kecepatan Konstruksi / komponen pendukung Tutup pelindung bin terhadap cuaca Konstruksi pendukung/ rangka Pelat pemisah antar bin Dinding bin/ hopper Tabel 2.

1 2 3 4 Komponen yang bekerja saat mesin dihidupkan Pompa bahan bakar Penyemprot (Burner) Blower udara Alat ukur (Flow meter) Konstruksi/ komponen pendukung Tangki bahan bakar Batu tahan api Pipa-pipa Konstruksi/ rangka Tabel 5. 1 2 3 4 Komponen yang bekerja saat mesin dihidupkan Pintu pengeluaran Termometer Unit hidrolis / pneumatik bukaan pintu Konstruksi/ komponen pendukung Hopper bin Pipa pengeluaran material oversize Konstruksi / rangka Pipa pembuangan Tabel 8.Tabel 4. Unit Saringan Atau Screen No. Unit Bin Panas atau Hot Bin No. 1 2 3 4 5 Komponen yang bekerja saat mesin dihidupkan Saringan (Screen wire net) V-belt Pegas penggetar Motor penggetar Mekanisme penggetar Konstruksi/ komponen pendukung Tutup belt Konstruksi Tabel 7. 1 2 3 4 Komponen yang bekerja saat mesin dihidupkan Metal penggantung Penunjuk skala ( Dial) Bukaan timbangan Bin (bak) penimbang Konstruksi/ komponen pendukung Hook bolt Pisau Karet peredam Dust pot 59 dari 138 . Unit Pemanas (Burner) No. 1 2 3 4 5 6 Komponen yang bekerja saat mesin dihidupkan Fan Bearing V-belt Motor penyedot Konstruksi/ komponen pendukung Duct Cyclon Konstruksi cerobong Wet scrubber Dry scrubber Bag Filter Tabel 6. Unit Timbangan ( Weigh Bin ) Agregat Panas dan Filler No. Unit Dust Collector No.

1 2 3 4 5 6 Komponen yang bekerja saat mesin dihidupkan Rantai (chain) elevator Mangkok (Bucket) Sprocket Bearing Motor penggerak Ulir pengalir filler Konstruksi/ komponen pendukung Pelindung elevator Konstruksi/ rangka 60 dari 138 . 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Komponen yang bekerja saat mesin dihidupkan Pedal pugmill Pintu bukaan mixer Poros pugmill Roda gigi ( Gear ) Sprocket Chain Penggerak pugmill Seal-seal Bearing-bearing Sistem hidrolis/ pneumatik Konstruksi/ komponen pendukung Liner Konstruksi pugmill/ mixer Konstruksi/ rangka Tabel 10. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Komponen yang bekerja saat mesin dihidupkan Termometer Pompa penyemprot aspal Pompa transfer aspal Pompa oli pemanas aspal Flow meter Pressure meter Valve-valve Penyembur api (Burner aspal) Blower burner aspal Penggerak pompa & blower Ketel (bin) penimbang aspal panas Konstruksi/ komponen pendukung Pipa-pipa aspal (transfer pump) Ketel/ tangki aspal Ketel/ tangki minyak pemanas Konstruksi pendukung/ rangka Tabel 11. Sistem Pemasok Aspal No.Tabel 9. Unit Pemasok Filler No. Unit Pencampur atau Pugmill (Mixer) No.

1 2 Komponen yang bekerja saat mesin Konstruksi / komponen pendukung dihidupkan Pintu pengeluaran Kontruksi/ rangka Sistem hidrolik/ pneumatik bukaan pintu Silo (bin) penampung pengeluaran 61 dari 138 . 1 2 Komponen yang bekerja saat mesin dihidupkan Pintu bukaan filler Konstruksi/ komponen pendukung Konstruksi / rangka Hopper bin Tabel 14. Unit Tenaga Penggerak No. 1 2 3 4 Komponen yang bekerja saat mesin dihidupkan Generator Mesin (Engine) Compressor Silinder udara Konstruksi/ komponen pendukung Kontrol panel Jaringan kabel Pipa-pipa Filter. Silo (Bin) Penampung Campuran Aspal Panas No.Tabel 12. Bin Filler No. pipa-pipa Tabel 13.

Lkp No. Komponen Yang Diperiksa Pelat pemisah antar bin Dinding bin/ hopper Bukaan pintu bin Pintu pengatur bukaan dan penguncinya Skala meter bukaan Motor penggerak Penggetar Pengatur kecepatan Kontruksi pendukung/ rangka Pelindung bin Tidak Ada Keterangan 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 *) Coret yang tidak perlu 62 dari 138 . Unit Bin Dingin (Cold Bin) Kondisi *) Rusak Baik Lkp.LAMPIRAN B (Informatif) Formulir pemeriksaan tahap I PEMERIKSAAN TAHAP I PEMERIKSAAN TEKNIS KOMPONEN PERALATAN PENCAMPUR ASPAL PANAS ATAU ASPHALT MIXING PLANT (AMP) KONDISI TIDAK DIHIDUPKAN Pemilik Lokasi Merk / type Tahun pembuatan Jenis : : : : : Timbangan / Drum / Menerus *) (Batch / Drum / Continuous) Tgl. Pemeriksaan : 1. Tdk.

Lkp. Kesimpulan dan saran pemeriksaan : 1 2 Harus Diperbaiki (Tahap I) Siap Pemeriksaan Tahap II Kesimpulan Bin dingin (Cold Bin) kondisi tidak dihidupkan *) Kondisi *) Baik Rusak Tdk. …………………………………………………………………………………………….Catatan pemeriksa Bin Dingin (Cold Bin): ………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………………………………. Lkp Tidak ada Keterangan Cold Bin 63 dari 138 . …………………………………………………………………………………………….

Tdk. Unit Ban Berjalan Agregat Dingin (Cold Conveyor) Kondisi *) Rusak Baik Lkp. Lkp No.2. Komponen Yang Diperiksa Ban berjalan ( Belt conveyor) penampung dari bukaan bin dingin Ban berjalan (Belt conveyor) collector Ban berjalan (Belt conveyor) pengantar ke dryer Ban berjalan (Belt conveyor) feeder penuang (ke dalam dryer) Alat penimbang berat agregat Roll pemutar Motor pemutar Bearing Sprocket Roller Gear Chain V-Belt Kontruksi Pendukung/ rangka Pelindung kontruksi Tidak ada Keterangan 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 64 dari 138 .

Lkp Tidak ada Keterangan 65 dari 138 . Lkp. …………………………………………………………………………………………….Catatan pemeriksa Ban Berjalan Agregat Dingin (Cold Conveyor ) : ………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………………………………. ……………………………………………………………………………………………. Kesimpulan dan saran pemeriksaan : 1 2 Harus Diperbaiki (Tahap I) Siap Pemeriksaan Tahap II Kesimpulan Ban Berjalan Agregat dingin (Cold Conveyor) kondisi tidak dihidupkan *) Kondisi *) Ban Berjalan Agregat Dingin Baik Rusak Tdk.

Lkp No. Komponen Yang Diperiksa Corong pengisi (Charging cute) Corong pengeluaran (Discharging chute) Silinder pengering (Drum dryer) Sudu-sudu (Flight cup) Roda gigi pemutar (Sprocket wheel) Roda gigi ring (Ring gear) Rotor penggerak (pemutar) Bantalan roll (Trunnion roller bearing) Bantalan roll penahan (Trust roller bearing) Chain Bearing Konstruksi/ rangka Tidak ada Keterangan 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 Catatan pemeriksa Unit Pengering (dryer) : ……………………………………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………… ……………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………… Kesimpulan dan saran pemeriksaan : 1 2 Harus Diperbaiki (Tahap I) Siap Pemeriksaan Tahap II 66 dari 138 .3. Unit Pengering (Dryer) Kondisi *) Rusak Baik Lkp Tdk.

Kesimpulan Unit Pengering (Dryer) Kondisi tidak dihidupkan Kondisi *) Unit Pengering atau Dryer Baik Rusak Tdk. Lkp Lkp Tidak ada *) Keterangan 4. Unit Pemanas (Burner) Kondisi *) Rusak Baik Lkp Tdk. Komponen Yang Diperiksa Tangki bahan bakar Pompa bahan bakar Pipa-pipa Blower udara Alat ukur (Flow meter) Penyemprot (Burner) Batu tahan api Konstruksi / rangka Tidak ada Keterangan 1 2 3 4 5 6 7 8 Catatan pemeriksa Unit Pemanas (Burner) : …………………………………………………………………………………………………… …………………………………………………………………………………………………… …………………………………………………………………………… …………………………………………………………………………………………………… …………………………………………………………………………………… Kesimpulan dan saran pemeriksaan : 1 2 Harus Diperbaiki (Tahap I) Siap Pemeriksaan Tahap II 67 dari 138 . Lkp No.

Tdk. ……………………………………………………………………………………………. Unit Pengumpul Debu (Dust Collector) Kondisi *) Rusak Baik Lkp. Lkp Lkp Tidak ada *) Keterangan 5. ……………………………………………………………………………………………. Lkp No. Komponen Yang Diperiksa Pemutar (Cyclon) Exhaust fan Pipa-pipa penyalur Cerobong Tangki air Pompa air Penyemprot air Dry Scrubber Wet Scrubber Filter bag Konstruksi / rangka Tidak ada Keterangan 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 Catatan pemeriksa Unit Pengumpul Debu (Dust Collector) : ………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………… …………………………………………………………………………………………….Kesimpulan Unit Pemanas (Burner) kondisi tidak dihidupkan Kondisi *) Unit Pemanas atau Burner Baik Rusak Tdk. Kesimpulan dan saran pemeriksaan : 1 2 Harus Diperbaiki (Tahap I) Siap Pemeriksaan Tahap II 68 dari 138 .

…………………………………………………………………………………………….Kesimpulan Unit Pengumpul Debu (Dust Colector) Kondisi tidak dihidupkan *) Kondisi *) Unit Pengumpul Debu atau Dust Colector Baik Rusak Tdk. Tidak ada Keterangan 1 2 3 4 5 6 7 Catatan pemeriksa Unit Elevator Panas (Hot Elevator) : ………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………………………………. Lkp Lkp Tidak ada Keterangan 6. Kesimpulan dan saran pemeriksaan : 1 2 Harus Diperbaiki (Tahap I) Siap Pemeriksaan Tahap II 69 dari 138 . ……………………………………………………………………………………………. Lkp No. Tdk. Unit Elevator Panas (Hot Elevator) Komponen Yang Diperiksa Mangkok (Bucket) Rantai pemutar (Chain) Sprocket pemutar Sprocket pembantu Motor pemutar Pelindung (penutup) Elevator Konstruksi pendukung/ rangka Baik Kondisi *) Rusak Lkp.

Unit Saringan Bergetar (Screen) Kondisi *) Rusak Baik Lkp Tdk Lkp No.Kesimpulan Unit Elevator Panas (Hot Elevator) kondisi tidak dihidupkan Kondisi *) Elevator Panas atau Hot Elevator Baik Rusak Tdk. Lkp Lkp Tidak ada *) Keterangan 7. Komponen Yang Diperiksa Saringan (Screen wire net) V-belt Pegas penggetar Motor penggetar Mekanisme penggetar Tutup belt Konstruksi Tidak ada Keterangan 1 2 3 4 5 6 7 Catatan pemeriksa Unit Saringan Bergetar (Screen) : ………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………… Kesimpulan dan saran pemeriksaan : 1 2 Harus Diperbaiki (Tahap I) Siap Pemeriksaan Tahap II 70 dari 138 .

Lkp. ……………………………………………………………………………………………. Tdk. Komponen yang Diperiksa Hopper Bin Pipa pengeluaran material oversize Pintu pengeluaran Termometer Unit hidrolis bukaan pintu Konstruksi/ rangka Pipa pengeluaran material overflow Baik Rusak Lkp.Kesimpulan Unit Saringan Bergetar (Screen) kondisi tidak dihidupkan Kondisi *) Unit Saringan Bergetar atau Screen Baik Rusak Tdk. Lkp Tidak ada Keterangan 1 2 3 4 5 6 7 Catatan pemeriksa Unit Bin Panas (Hot Bin) : ………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………………………………. Unit Bin Panas Atau Hot Bin Kondisi *) No. ……………………………………………………………………………………………. Lkp Tidak ada Keterangan 8. Kesimpulan dan saran pemeriksaan : 1 2 Harus Diperbaiki (Tahap I) Siap Pemeriksaan Tahap II 71 dari 138 .

……………………………………………………………………………………………. Lkp Tidak ada *) Keterangan 9. ……………………………………………………………………………………………. Komponen yang diperiksa Metal penggantung Penunjuk skala ( Dial) Unit hidrolis/ pneumatik Bukaan timbangan Bin (bak) penimbang Hook bolt Pisau Karet peredam Penutup antar bin Keterangan 1 2 3 4 5 6 7 8 Catatan pemeriksa Unit Timbangan ( Weigh Bin ) Agregat Panas dan Filler : ………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………… …………………………………………………………………………………………….Kesimpulan Unit Bin Panas (Hot Bin) kondisi tidak dihidupkan Kondisi *) Unit Bin Panas atau Hot Bin Baik Rusak Tdk. Unit Timbangan ( Weigh Bin ) Agregat Panas dan Filler Kondisi *) Hidup Rusak Tidak Baik/ hidup / tdk lancar lancar No. Kesimpulan dan saran pemeriksaan : 1 2 Harus Diperbaiki (Tahap I) Siap Pemeriksaan Tahap II 72 dari 138 . Lkp.

Tdk. Tidak ada Keterangan 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 73 dari 138 . Lkp Tidak ada Keterangan 10. Unit Pencampur (Pugmill Mixer) Komponen Yang Diperiksa Pedal pugmill Pintu bukaan mixer Poros pugmill Roda gigi (Gear) Sprocket Chain Penggerak pugmill Seal-seal Bearing-bearing Sistem hidrolis / pneumatik bukaan pengeluaran Liner Konstruksi pugmill / mixer Konstruksi / rangka Baik Kondisi *) Rusak Lkp. Lkp. Lkp No.Kesimpulan Unit Timbangan ( Weigh Bin ) Agregat Panas dan Filler kondisi tidak *) dihidupkan Kondisi *) Unit Timbangan (Weigh Bin) Agregate Panas dan Filler Baik Rusak Tdk.

…………………………………………………………………………………………….Catatan pemeriksa Unit Pencampur (Pugmill Mixer) : ………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………………………………. Kesimpulan dan saran pemeriksaan : 1 2 Harus Diperbaiki (Tahap I) Siap Pemeriksaan Tahap II Kesimpulan Unit Pencampur atau (Pugmill Mixer) kondisi tidak dihidupkan *) Kondisi *) Unit Pencampur atau Pugmill Baik Rusak Tdk. Lkp Tidak ada Keterangan 74 dari 138 . Lkp. …………………………………………………………………………………………….

Komponen Yang Diperiksa Termometer Pompa penyemprot (Spray) aspal Pompa transfer aspal Pompa oli pemanas aspal Flow meter Pressure meter Valve-valve Penyembur api (Burner aspal) Blower burner aspal Pipa-pipa aspal (transfer pump) Ketel tangki aspal Ketel tangki minyak pemanas Ketel penimbang aspal panas Konstruksi pendukung/ rangka Tidak ada Keterangan 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 Catatan pemeriksa Unit Pemasok Aspal : ………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………… …………………………………………………………………………………………… Kesimpulan dan saran pemeriksaan : 1 2 Harus Diperbaiki (Tahap I) Siap Pemeriksaan Tahap II 75 dari 138 . Lkp No. Unit Pemasok Aspal Kondisi *) Rusak Baik Lkp. Tdk.11.

Tidak ada Keterangan 1 2 3 4 5 6 7 8 9 Catatan Pemeriksa Unit Pemasok Filler : ………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………… …………………………………………………………………………………………… …………………………………………………………………………………………… Kesimpulan dan saran pemeriksaan : 1 2 Harus Diperbaiki (Tahap I) Siap Pemeriksaan Tahap II 76 dari 138 . Lkp. Tdk. Lkp Tidak ada Keterangan 12. Unit Pemasok Filler Komponen Yang Diperiksa Rantai (chain) elevator Mangkok (Bucket) Sprocket Bearing Rotor penggerak Ulir pengalir filler Pelindung elevator Konstruksi / rangka Corong pengisi filler Baik Kondisi *) Rusak Lkp.Kesimpulan Unit Pemasok Aspal kondisi tidak dihidupkan Kondisi *) Unit Pemasok Aspal Baik Rusak Tdk. Lkp No.

Lkp. Kesimpulan dan saran pemeriksaan : 1 2 Harus Diperbaiki (Tahap I) Siap Pemeriksaan Tahap II 77 dari 138 . pipa-pipa Pompa hidrolik Tidak ada Keterangan 1 2 3 4 5 6 7 8 9 Catatan pemeriksa Unit Tenaga Penggerak: ………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………… …………………………………………………………………………………………….Kesimpulan Unit Pemasok Filller kondisi tidak dihidupkan Kondisi *) Unit Pemasok Filler Baik Rusak Tdk. Unit Tenaga Penggerak Kondisi *) Rusak Baik Lkp Tdk Lkp No. Komponen Yang Diperiksa Generator Mesin (Engine) Compressor Silinder udara Kontrol panel Jaringan kabel Pipa-pipa Filter. ……………………………………………………………………………………………. Lkp Tidak ada Keterangan 13. …………………………………………………………………………………………….

Lkp. Tidak ada Keterangan 1 2 3 Catatan Pemeriksa Bin Filler : ………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………………………………. Lkp Tidak ada Keterangan 14. ……………………………………………………………………………………………. Lkp No. Bin Filler Komponen Yang Diperiksa Pintu bukaan filler Konstruksi / rangka Hopper bin Baik Kondisi Rusak Lkp. Kesimpulan dan saran pemeriksaan : 1 2 Harus Diperbaiki (Tahap I) Siap Pemeriksaan Tahap II 78 dari 138 . Tdk. …………………………………………………………………………………………….Kesimpulan Unit Tenaga Penggerak kondisi tidak dihidupkan Kondisi *) Unit Tenaga Penggerak Baik Rusak Tdk.

Tdk. Tidak ada Keterangan 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 79 dari 138 . Unit Elevator / Conveyor Campuran Aspal Panas (untuk AMP tipe drum/menerus) Komponen Yang Diperiksa Mangkok (Bucket) Rantai pemutar (Chain) Sprocket pemutar Sprocket pembantu Ban berjalan ( Belt conveyor) Roll pemutar Bearing Roller Chain V-Belt Pelindung (penutup) Elevator / conveyor Motor pemutar Konstruksi pendukung / rangka Baik Kondisi Rusak Lkp. Lkp No. Lkp.Kesimpulan Bin Filler kondisi tidak dihidupkan Kondisi *) Baik Rusak Tdk. Lkp Tidak ada Keterangan Bin Filler 15.

……………………………………………………………………………………………. ……………………………………………………………………………………………. Tidak Ada Keterangan 1 2 3 4 80 dari 138 . Lkp.Catatan Unit Elevator / Conveyor Campuran Aspal Panas: ………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………………………………. Tdk. Silo (Bin) Penampung Campuran Aspal Panas (untuk AMP tipe drum/menerus) Komponen Yang Diperiksa Silo (bin) penampung Pintu pengeluaran Sistem hidrolik / pneumatik bukaan pintu pengeluaran Kontruksi / rangka Baik Kondisi *) Rusak Lkp. Kesimpulan dan saran pemeriksaan : 1 2 Harus Diperbaiki (Tahap I) Siap Pemeriksaan Tahap II Kesimpulan Unit Elevator / Conveyor Campuran Aspal Panas kondisi tidak dihidupkan Kondisi *) Unit Elevator / Conveyor Campuran aspal panas Baik Rusak Tdk. Lkp Tidak ada Keterangan 16. Lkp No.

…………………………………………………………………………………………….Catatan Silo (Bin) Penampung Campuran Aspal Panas: ………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………………………………. Kesimpulan dan saran pemeriksaan : 1 2 Harus Diperbaiki Siap Pemeriksaan Tahap II Kesimpulan Silo (Bin) Penampung Campuran Aspal Panas kondisi tidak dihidupkan Kondisi *) Silo (Bin) Penampung Campuran Aspal Panas Baik Rusak Tdk. Tdk. Lkp. …………………………………………………………………………………………….lkp Tidak ada Kolom keterangan = beri tanda “√ “ sesuai dengan kondisi aktual lapangan = baik = lengkap = tidak lengkap karena hilang / tidak terpasang = komponen tidak ada dalam sistem tersebut = di isi sesuai dengan keadaan aktual lapangan 81 dari 138 . Lkp Tidak ada Keterangan Petugas pemeriksa Nama Jabatan Tanggal Tandatangan Menyetujui pemilik Nama Jabatan Tanggal Tandatangan Keterangan pengisian : *) Baik Lkp.

Pemeriksaaan : Kondisi *) Rusak Baik Lkp. Tdk.REKAPITULASI PEMERIKSAAN TAHAP I PEMERIKSAAN TEKNIS KOMPONEN PERALATAN PENCAMPUR ASPAL PANAS ATAU ASPHALT MIXING PLANT (AMP) KONDISI TIDAK DIHIDUPKAN Pemilik Lokasi Merk / type : : : Tahun pembuatan : Jenis : Timbangan / Drum / Menerus *) (Batch / Drum / Continuous) Tgl. Lkp No. Komponen yang Diperiksa Unit Bin Dingin Atau Cold Bin Unit Ban Berjalan agregat dingin Atau Cold Conveyor Unit Pengering atau Dryer Unit Pemanas atau Burner Unit Pengumpul Debu Atau Dust Collector Unit Elevator Panas Atau Hot Elevator Unit Saringan Atau Screen Unit Bin Panas Atau Hot Bin Unit Timbangan ( Weigh Bin ) Agregat Panas dan Filler Unit Pencampur atau Pugmill (Mixer) Unit Pemasok Aspal Unit Pemasok Filler Tidak ada Keterangan 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 82 dari 138 .

……………………………………………………………………………………………. Kesimpulan dan saran pemeriksaan : 1 2 Harus Diperbaiki (Tahap I) Siap Pemeriksaan Tahap II 83 dari 138 . ……………………………………………………………………………………………. Tdk. Lkp Tidak ada Keterangan Catatan Pemeriksa Peralatan Pencampur Aspal Panas atau Asphalt Mixing Plant (AMP) Kondisi Tidak Dihidupkan : ……………………………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………………………… …………………………………………………………………………………………….13 14 15 16 Unit Tenaga Penggerak Bin Filler Unit Elevator / Conveyor Campuran Aspal Panas Silo (Bin) Penampung Campuran Aspal Panas Untuk tipe continuous Untuk tipe continuous kesimpulan pemeriksaan Peralatan Pencampur Aspal Panas atau Asphalt Mixing Plant (Amp) Kondisi Tidak Dihidupkan Coret yang tidak perlu*) Kondisi *) Kondisi AMP Secara Umum Baik **) Rusak Lkp.

Petugas pemeriksa Nama Jabatan Tanggal Tandatangan Menyetujui pemilik Nama Jabatan Tanggal Tandatangan Keterangan pengisian : *) = beri tanda “√ “ sesuai dengan kondisi aktual lapangan **) = beri tanda “√ “ apabila pemeriksaan semua komponen dari no 1 sampai dengan no 16 hasilnya baik Baik = baik Lkp.lkp = tidak lengkap karena hilang / tidak terpasang Tidak ada = komponen tidak ada dalam sistem tersebut Kolom keterangan = di isi sesuai dengan keadaan aktual lapangan 84 dari 138 . = lengkap Tdk.

Komponen yang diperiksa Bukaan pintu bin Pintu pengatur bukaan dan penguncinya Skala meter bukaan Motor penggerak Penggetar Pengatur kecepatan Keterangan 1 2 3 4 5 6 85 dari 138 .LAMPIRAN C (Informatif) Formulir pemeriksaan tahap II PEMERIKSAAN TAHAP II PEMERIKSAAN TEKNIS KOMPONEN PERALATAN PENCAMPUR ASPAL PANAS ATAU ASPHALT MIXING PLANT (AMP) KONDISI DIHIDUPKAN Pemilik Lokasi Merk / type Tahun pembuatan Jenis : : : : : Timbangan / Drum / Menerus (Batch / Drum / Continuous) Tanggal Pemeriksaan: 1. Unit Bin Dingin Atau Cold Bin Kondisi *) Hidup Rusak Tidak Baik / hidup / tdk lancar lancar No.

Catatan pemeriksa Unit Bin Dingin (Cold Bin) : …………………………………………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………………………… Kesimpulan dan saran pemeriksaan : 1 2 Harus Diperbaiki (tahap II) Siap Pemeriksaan Tahap III Kesimpulan Pemeriksaan Unit Bin Dingin (Cold Bin) Kondisi Dihidupkan *) Kondisi *) Unit Bin Dingin atau Cold Bin Baik / lancar Rusak / tdk lancar Tidak Hidup Keterangan 86 dari 138 .

2. Komponen yang diperiksa Ban berjalan ( Belt conveyor) penampung dari bukaan bin dingin Alat penimbang berat agregat Ban berjalan ( Belt conveyor) collector Ban berjalan ( Belt conveyor) pengantar ke dryer Ban berjalan ( Belt conveyor) feeder penuang (ke dalam dryer) Roll pemutar Motor pemutar Bearing Sprocket Roller Gear V-Belt Chain Keterangan 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 Catatan pemeriksa Unit Ban Berjalan Agregat Dingin (Cold Conveyor) : ………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………… Kesimpulan dan saran pemeriksaan : 1 2 Harus Diperbaiki (Tahap II) Siap Pemeriksaan Tahap III 87 dari 138 . Unit Ban Berjalan Agregat Dingin (Cold Conveyor) Kondisi *) Hidup Rusak Tidak Baik / hidup / tdk lancar lancar No.

Komponen yang diperiksa Silinder pengering (Drum dryer) Roda gigi pemutar (Sprocket wheel) Roda gigi ring (Ring gear) Motor penggerak (pemutar) Bantalan roll (Trunnion roller bearing) Bantalan roll penahan (Trust roller bearing) Chain Bearing Keterangan 1 2 3 4 5 6 7 8 Catatan pemeriksa Unit Pengering (Dryer) : ………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………… Kesimpulan dan saran pemeriksaan : 1 2 Harus Diperbaiki (Tahap II) Siap Pemeriksaan Tahap III 88 dari 138 .Kesimpulan Pemeriksaan Unit Ban Berjalan Agregat Dingin (Cold Conveyor) kondisi dihidupkan*) Kondisi *) Keterangan Unit Ban Rusak / Berjalan Baik / Tidak tdk Agregat lancar Hidup lancar Dingin atau Cold Conveyor 3. Unit Pengering (Dryer) Kondisi *) Hidup Rusak Tidak Baik / hidup / tdk lancar lancar No.

Kesimpulan Pemeriksaan Unit Pengering (Dryer) Kondisi dihidupkan. Kondisi *) Unit Pengering atau Dryer Baik / lancar Rusak / tdk lancar Tidak Hidup *) Keterangan 4. Unit Pemanas (Burner) Kondisi *) Hidup Rusak Tidak Baik / hidup / tdk lancar lancar No. Komponen yang diperiksa Pompa bahan bakar Pipa-pipa Blower udara Alat ukur (Flow meter) Penyemprot (Burner) Keterangan 1 2 3 4 5 Catatan pemeriksa Unit Pemanas (Burner) : ………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………… Kesimpulan dan saran pemeriksaan : 1 2 Harus Diperbaiki (Tahap II) Siap Pemeriksaan Tahap III 89 dari 138 .

Unit Pengumpul Debu (Dust Collector) Kondisi *) Hidup Rusak Tidak Baik / hidup / tdk lancar lancar No. Kondisi *) Unit Pemanas atau Burner Baik / lancar Rusak / tdk lancar Tidak Hidup *) Keterangan 5.Kesimpulan Pemeriksaan Unit Pemanas (Burner) Kondisi dihidupkan. Komponen yang diperiksa Bearing V-belt Pipa-pipa penyalur Pompa air Penyemprot air Dry Scrubber Wet Scrubber Bag Filter Exhaust fan Motor penyedot Keterangan 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 90 dari 138 .

Catatan pemeriksa Unit Pengumpul Debu (Dust Colector) : ………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………………………… Kesimpulan dan saran pemeriksaan : 1 2 Harus Diperbaiki (Tahap II) Siap Pemeriksaan Tahap III Kesimpulan Pemeriksaan Unit Pengumpul Debu (Dust Colector) Kondisi Dihidupkan *) Kondisi *) Keterangan Unit Rusak / Baik / Tidak Pengumpul tdk lancar Hidup Debu atau lancar Dust Colector 6. Unit Elevator Panas (Hot Elevator) Kondisi *) Hidup Rusak Tidak Baik / hidup / tdk lancar lancar No. Komponen yang diperiksa Rantai pemutar (Chain) Sprocket pemutar Sprocket pembantu Motor pemutar Bearing Keterangan 1 2 3 4 5 91 dari 138 .

Catatan pemeriksa Unit Elevator Panas (Hot Elevator): ………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………… Kesimpulan dan saran pemeriksaan : 1 2 Harus Diperbaiki Tahap II Siap Pemeriksaan Tahap III Kesimpulan Pemeriksaan Unit Elevator Panas (Hot Elevator) kondisi dihidupkan Kondisi *) Unit Elevator Panas atau Hot Elevator Baik / lancar Rusak / tdk lancar Tidak Hidup Keterangan *) 7. Komponen yang diperiksa V-belt Pegas penggeter Motor penggetar Mekanisme penggetar Keterangan 1 2 3 4 92 dari 138 . Unit Saringan Bergetar (Screen) Kondisi *) Hidup Rusak Tidak Baik / hidup / tdk lancar lancar No.

Catatan pemeriksa Unit Saringan Bergetar (Screen) : ………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………… Kesimpulan dan saran pemeriksaan : 1 2 Harus Diperbaiki (Tahap II) Siap Pemeriksaan Tahap III Kesimpulan Pemeriksaan Unit Saringan Bergetar (Screen) kondisi dihidupkan Kondisi *) Unit Saringan Bergetar atau Screen Baik / lancar Rusak / tdk lancar Tidak Hidup Keterangan *) 8. Unit Bin Panas (Hot Bin) Kondisi *) Hidup Rusak Tidak Baik / hidup / tdk lancar lancar No. Komponen yang diperiksa Unit hidrolis / pneumatik bukaan pintu Termometer Pintu pengeluaran Keterangan 1 2 3 93 dari 138 .

………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………………. Komponen yang diperiksa Bak / bin penimbang Penunjuk skala (dial) Bukaan timbangan Metal penggantung Unit hidrolis / pneumatik bukaan pintu Keterangan 1 2 3 4 5 94 dari 138 .Catatan pemeriksa Unit Bin Panas (Hot Bin) : ………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………………………… …………………………………………………………………………………. Unit Timbangan ( Weigh Bin ) Agregat Panas dan Filler Kondisi *) Hidup Rusak Tidak Baik / hidup / tdk lancar lancar No. Kesimpulan dan saran pemeriksaan : 1 2 Harus Diperbaiki (Tahap II) Siap Pemeriksaan Tahap III Kesimpulan Pemeriksaan Unit Bin Panas (Hot Bin) kondisi dihidupkan Kondisi *) Unit Bin Panas atau Hot Bin Baik / lancar Rusak / tdk lancar Tidak Hidup *) Keterangan 9.

………………………………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………………………….Catatan pemeriksa Unit Timbangan ( Weigh Bin ) Agregat Panas dan Filler: ………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………………………… …………………………………………………………………………………. Komponen yang diperiksa Pintu bukaan mixer Poros pugmill Roda gigi (gear) Sprocket Chain Penggerak pugmill Bearing-bearing Sistem hidrolis / pneumatik bukaan pedal pugmill Keterangan 1 2 3 4 5 6 7 8 95 dari 138 . Kesimpulan dan saran pemeriksaan : 1 2 Harus Diperbaiki (Tahap II) Siap Pemeriksaan Tahap III Kesimpulan Pemeriksaan Unit Timbangan ( Weigh Bin ) Agregat Panas dan Filler *) kondisi dihidupkan Kondisi *) Keterangan Unit Timbangan (Weigh Bin) Agregat Panas dan Filler Baik / lancar Rusak / tdk lancar Tidak Hidup 10. Unit Pencampur (Pugmill Mixer) Kondisi *) Hidup Rusak Tidak Baik / hidup / tdk lancar lancar No.

Catatan pemeriksa Unit Pencampur (Pugmill Mixer): ………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………… Kesimpulan dan saran pemeriksaan : 1 2 Harus Diperbaiki (Tahap II) Siap Pemeriksaan Tahap III Kesimpulan Pemeriksaan Unit Pencampur (Pugmill Mixer) Kondisi Dihidupkan Kondisi *) Unit Pencampur atau Pugmill Baik / lancar Rusak / tdk lancar Tidak Hidup Keterangan *) 11. Unit Pemasok Aspal Kondisi *) Hidup Rusak Tidak Baik / hidup / tdk lancar lancar No. Komponen yang diperiksa Termometer Pompa penyemprot (Spray) aspal Pompa transfer aspal Pompa oli pemanas aspal Flow meter Pressure meter Valve-valve Penyembur api (Burner aspal) Keterangan 1 2 3 4 5 6 7 8 96 dari 138 .

9 10 11 12 Blower burner aspal Pipa-pipa aspal (transfer pump) Penggerak pompa & blower Ketel penimbang aspal panas Catatan pemeriksa Unit Pemasok Aspal : ………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………… Kesimpulan dan saran pemeriksaan : 1 2 Harus Diperbaiki (tahap II) Siap Pemeriksaan Tahap III Kesimpulan Pemeriksaan Unit Pemasok Aspal kondisi dihidupkan Kondisi Unit Pemasok Aspal Panas Baik / lancar Rusak / tdk lancar Tidak Hidup *) Keterangan 97 dari 138 .

Komponen yang diperiksa Rantai (chain) elevator Sprocket Bearing Motor penggerak Ulir pengalir filler Keterangan 1 2 3 4 5 Catatan pemeriksa Unit Pemasok Fillerl : ………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………………………… Kesimpulan dan saran pemeriksaan : 1 2 Harus Diperbaiki (Tahap II) Siap Pemeriksaan Tahap III Kesimpulan Pemeriksaan Unit Pemasok Filler kondisi dihidupkan Kondisi *) Unit pemasok Filler Baik / lancar Rusak / tdk lancar Tidak Hidup *) Keterangan 98 dari 138 . Unit Pemasok Filler Kondisi *) Hidup Rusak Tidak Baik / hidup / tdk lancar lancar No.12.

13. Unit Tenaga Penggerak Kondisi *) Hidup Tida k Rusak Baik / hidu / tdk lancar p lancar Daya Total Tersedia kebutu han (KVA) (HP/PS) Keteranga n

No.

Komponen yang diperiksa Generator Mesin (Engine) Compressor Silinder udara Kontrol panel Jaringan kabel Filter, pipa-pipa Pompa hidrolik

1 2 3 4 5 6 7 8

Catatan pemeriksa Unit Tenaga Penggerak :

………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………………
Kesimpulan dan saran pemeriksaan : 1 2 Harus Diperbaiki (Tahap II) Siap Pemeriksaan Tahap III

Kesimpulan Pemeriksaan Unit Tenaga Penggerak kondisi dihidupkan Kondisi *) Baik / lancar Rusak / tdk lancar Tidak Hidup Daya Cukup Tidak Cukup

*)

Keterangan

Unit Tenaga Penggerak

99 dari 138

14. Bin Filler Kondisi *) Hidup Rusak Tidak Baik / hidup / tdk lancar lancar

No.

Komponen yang diperiksa Pintu bukaan filler

Keterangan

1

Catatan pemeriksa Bin Filler :

………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………………
Kesimpulan dan saran pemeriksaan : 1 2 Harus Diperbaiki (tahap II) Siap Pemeriksaan Tahap III

Kesimpulan Pemeriksaan Bin Filler kondisi dihidupkan Kondisi *) Baik / lancar Rusak / tdk lancar Tidak Hidup

*)

Keterangan

Bin Filler

100 dari 138

15. Unit Elevator / Conveyor Campuran Aspal Panas Kondisi *) Hidup Rusak Tidak Baik / hidup / tdk lancar lancar

No.

Komponen yang diperiksa Rantai pemutar (Chain) Sprocket pemutar Sprocket pembantu Roll pemutar Ban berjalan ( Belt conveyor) Bearing Sprocket Roller V-Belt Chain mekanisme penggerak Motor pemutar Elevator / conveyor

Keterangan

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11

Catatan pemeriksa Unit Elevator / Conveyor Campuran Aspal Panas ( untuk tipe Drum/Menerus:

………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………………
Kesimpulan dan saran pemeriksaan : 1 2 Harus Diperbaiki (Tahap II) Siap Pemeriksaan Tahap III

101 dari 138

Silo (Bin) Penampung Campuran Aspal Panas Kondisi *) Hidup Rusak Tidak Baik / hidup / tdk lancar lancar No.Kesimpulan pemeriksaan Unit Elevator / Conveyor Campuran Aspal Panas kondisi *) dihidupkan Kondisi *) Unit Elevator / Conveyor Campuran Aspal Panas Baik / lancar Rusak / tdk lancar Tidak Hidup Keterangan 16. Komponen yang diperiksa Pintu pengeluaran Sitem hidrolik / pneumatik bukaan pintu pengeluaran Keterangan 1 2 102 dari 138 .

lancar Tidak hidup Kolom keterangan = beri tanda “√” sesuai dengan kondisi aktual lapangan = berjalan sesuai dengan fungsi kerjanya = berjalan tidak sesuai dengan fungsi kerjanya ( tersendatsendat) = tidak bisa dihidupkan sesuai fungsi kerjanya = di isi sesuai dengan keadaan aktual lapangan 103 dari 138 .Kesimpulan pemeriksaan Unit Silo (Bin )Penampung Campuran Aspal Panas kondisi *) dihidupkan Kondisi *) Silo (Bin) Penampung Campuran Aspal Panas Baik / lancer Rusak / tdk lancar Tidak Hidup Keterangan Petugas pemeriksa Nama Jabatan Tanggal Tandatangan Menyetujui pemilik Nama Jabatan Tanggal Tandatangan Keterangan pengisian : *) Baik / Lancar Rusak/Tdk.

Komponen yang Diperiksa Unit Bin Dingin Atau Cold Bin Unit Ban Berjalan agregat dingin Atau Cold Conveyor Unit Pengering atau Dryer Unit Pemanas atau Burner Unit Pengumpul Debu Atau Dust Collector Unit Elevator Panas Atau Hot Elevator Unit Saringan Atau Screen Unit Bin Panas Atau Hot Bin Unit Timbangan ( Weigh Bin ) Agregat Panas dan Filler Unit Pencampur atau Pugmill (Mixer) Unit Pemasok Aspal Unit Pemasok Filler Baik lancar Rusak / tidak lancar Tidak hidup Daya cukup Tidak cukup Keterangan 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 104 dari 138 . Pemeriksaaan : Kondisi *) No.REKAPITULASI PEMERIKSAAN TAHAP II PEMERIKSAAN TEKNIS KOMPONEN PERALATAN PENCAMPUR ASPAL PANAS ATAU ASPHALT MIXING PLANT (AMP) KONDISI DIHIDUPKAN Pemilik Lokasi Merk / type Tahun pembuatan Jenis : : : : : Timbangan / Drum / Menerus *) (Batch / Drum / Continuous) Tgl.

13 14 15 Unit Penggerak Bin Filler Tenaga 16 Unit Elevator / Conveyor Campuran Aspal Panas Silo (Bin) Penampung Campuran Aspal Panas Kesimpulan pemeriksaan Peralatan Pencampur Aspal Panas (Asphalt Mixing Plant) *) pada saat dihidupkan Kondisi *) Baik / lancer **) Rusak / tdk lancar Tidak Hidup Daya cukup Tidak cukup Keterangan Asphalt Mixing Plant (AMP) Catatan pemeriksa Peralatan Pencampur Aspal Panas (Asphalt Mixing Plant) Kondisi Dihidupkan : …………………………………………………………………………………………………… …………………………………………………………………………………………………… …………………………………………………………………………… …………………………………………………………………………………………………… …………………………………………………………………………………… Kesimpulan dan saran pemeriksaan : 1 2 Harus Diperbaiki (Tahap II) Siap Pemeriksaan Tahap III 105 dari 138 .

Petugas pemeriksa Nama Jabatan Tanggal Tandatangan Menyetujui pemilik Nama Jabatan Tanggal Tandatangan Keterangan pengisian : *) **) Baik / Lancar Rusak/Tdk.sendat ) = tidak bisa dihidupkan sesuai fungsi kerjanya = di isi sesuai dengan keadaan aktual lapangan 106 dari 138 .lancar Tidak hidup Kolom keterangan = beri tanda “√” sesuai dengan kondisi aktual lapangan = beri tanda “√” apabila pemeriksaan semua komponen dari no 1 sampai dengan no 16 hasilnya baik/lancar = berjalan sesuai dengan fungsi kerjanya = berjalan tidak sesuai dengan fungsi kerjanya ( tersendat.

107 dari 138 . Unit Bin Dingin Atau Cold Bin Persyaratan teknis : Kemampuan bin dingin untuk menampung material agregat dingin. tanpa terjadi pencampuran antar agregat yang berbeda ukuran. mampu mengalirkan material tersebut sesuai kebutuhan.LAMPIRAN D (Informatif) Formulir pemeriksaan tahap III PEMERIKSAAN TAHAP III PEMERIKSAAN KELAYAKAN DAN PEMERIKSAAN KELAIKAN OPERASI PERALATAN PENCAMPUR ASPAL PANAS ATAU ASPHALT MIXING PLANT (AMP) Pemilik Lokasi Merk / type : : : : : : Timbangan / Drum / Menerus *) (Batch / Drum / Continuous) Tahun pembuatan Aspal yang dipakai Jenis Tanggal Pemeriksaan : 1.

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Pengujian Dengan Cara Pengaturan Bukaan Pintu ( Manual ) Aliran agregat 1 (kg/menit) Bukaan pintu 2 ( cm ) 5 10 15 20 25 Aliran agregat 2 (kg/menit) Bukaan pintu 3 ( cm ) 5 10 15 20 25 Aliran agregat 3 (kg/menit) Bukaan pintu 4 ( cm ) 5 10 15 20 25 Aliran agregat 4 (kg/menit) Bukaan pintu 1 ( cm ) 5 10 15 20 25 1.1.1 No. Kecepatan putar motor penggerak conveyor 1 (RPM) * 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 * = diisi kecepatan putar motor penggerak conveyor yang diatur pada waktu pengujian. perc. 108 dari 138 . Aliran agregat 1 (kg/menit) Kecepatan putar motor penggerak conveyor 2 (RPM) * Aliran agregat 2 (kg/menit) Kecepatan putar motor penggerak conveyor 3 (RPM) * Aliran agregat 3 (kg/menit) Kecepatan putar motor penggerak conveyor 4 (RPM) * Aliran agregat 4 (kg/menit) No.2 Dengan Kontrol Speed (Automatic) Bukaan pintu cold bin tetap.

Dengan data di atas dapat dibuat dua buah grafik yaitu : a) b) Grafik hubungan antara besaran bukaan pintu manual (cm) dengan jumlah berat agregat yang mengalir (kg/menit). Grafik hubungan antara Kecepatan putar motor penggerak conveyor (RPM) dengan jumlah berat agregat yang mengalir (kg/menit). Contoh Grafik hubungan antara besaran bukaan pintu manual (cm) dengan jumlah berat agregat yang mengalir (kg/menit) Contoh Grafik hubungan antara Kecepatan putar motor penggerak conveyor (RPM) dengan jumlah berat agregat yang mengalir (kg/menit) 109 dari 138 .

Catatan pemeriksa Unit Bin Dingin (Cold Bin) : ………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………………………………… Kesimpulan dan saran pemeriksaan : 1 Harus diperbaiki tahap II (terhadap komponen yang rusak) 2 Laik Operasi Kesimpulan pemeriksaan Unit Bin Dingin atau Cold Bin Operasi Keterangan Unit Bin Dingin / Cold Bin Laik Tidak laik 2. 1 2 3 4 5 6 7 8 1) Specifikasi Jalan yang berlaku di lingkungan Direktorat Jenderal Bina Marga 110 dari 138 . Unit Pengering atau Dryer Temperatur agregat yang disyaratkan ( 0 C ) 1) 160 – 175 160 – 175 160 – 175 160 – 175 160 – 175 160 – 175 160 – 175 160 – 175 Temperatur hasil pengukuran (0C) Peninjauan thp spec Sesuai Tidak sesuai Keterangan No.

Catatan pemeriksa Unit Pengering (Dryer): …………………………………………………………………………………………………… …………………………………………………………………………………………………… …………………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………………………………… Kesimpulan dan saran pemeriksaan : 1 Harus diperbaiki tahap II (terhadap komponen yang rusak) 2 Laik Operasi Kesimpulan Pemeriksaan Unit pengering (Dryer) Operasi Unit Pengering atau Dryer Laik Tidak laik Keterangan 111 dari 138 .

Direktorat Bina Marga. Departemen Pekerjaan Umum.3. Saringan Bergetar (Screen) Persyaratan teknis : jumlah agregat tertahan pada saringan penguji (laboratorium ) yang sama ukurannya dengan saringan terpakai harus ≤ 5 % 3) Hasil Pengujian agregat tertahan saringan (kg) (%) Penilaian hasil pengujian Keterangan Laik Tidak laik No. 030/T/BM/1996.5 Rata-rata (%) 1 2 3 9. Peralatan No.5 Rata-rata (%) 1 2 3 25 Rata-rata (%) 1 2 3 19 Rata-rata (%) 1 2 3 12. Maret 1996 112 dari 138 .75 Rata-rata (%) 3) Petunjuk Pemeriksaan Peralatan Pemecah Batu ( Stone Crusher ).5 Rata-rata (%) 1 2 3 4. Ukuran saringan (mm) Sample Agregat Gradasi Agregat (mm) Berat sample (kg ) 1 2 3 37.

1.8 No.075 Kelas A Kelas B % Berat yang lolos Lataston (HRS) WC Base WC Laston (AC) BC Base JENIS PRODUK YANG DIUJI : LATASIR KELAS B LASTON BC Rekapitulasi Hasil Uji Lab RCK LATASTON WC LASTON BASE Tinjauan thd Spec.30 No.16 No.3. Saringan bergetar FORMULIR HASIL PENGUJIAN GRADASI PRODUK CAMPURAN AGREGAT ASPHALT MIXING PLANT (AMP) Pemilik Lokasi Merk / Type Tahun Pembuatan Jenis : : : : : Timbangan/Continuous/Drum Mix (Coret yang tidak perlu) LATASIR KELAS A LASTON WC SPESIFIKASI TEKNIS  Ukuran ayakan Latasir (SS) ASTM 1½” 1” ¾ ½” 3/8 No. Pengujian Lab (Metode Pengujian yang dipakai)  Specifikasi Jalan yang berlaku di lingkungan Direktorat Jenderal Prasarana Wilayah 113 dari 138 .600 0. Sesuai Tidak LATASTON BASE Hasil Uji Lab Trial Mix Keterangan Lihat Lamp.5 25 19 12.5 9.36 1.18 0.5 2.200 (mm) 37.

0600 0.8 No.18 0.36 1.4 No.16 No.50 4.75 2.No.300 114 dari 138 .30 No.

Catatan pemeriksa Saringan Bergetar (Screen) : ……………………………………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………………………………. Kesimpulan dan saran pemeriksaan : 1 Harus diperbaiki tahap II (terhadap komponen yang rusak) 2 Laik Operasi Kesimpulan Pemeriksaan Saringan Bergetar (Screen) Penilaian hasil pengujian Screen ( Saringan Laik Tidak Bergetar) laik Keterangan 115 dari 138 .

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Unit Bin Panas (Tipe Continuous) Bukaan Aliran Bukaan Aliran Bukaan Aliran Bukaan pintu 1 agregat 1 pintu 2 agregat 2 pintu 3 agregat 3 pintu 4 ( cm ) (kg/menit) ( cm ) (kg/menit) ( cm ) (kg/menit) ( cm ) 5 5 5 5 6 8 10 12 14 16 18 20 22 6 8 10 12 14 16 18 20 22 6 8 10 12 14 16 18 20 22 6 8 10 12 14 16 18 20 22 Aliran agregat 4 (kg/menit) Catatan Pemeriksa Unit Bin Panas ( Tipe Continuous) : ……………………………………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………………………… Kesimpulan dan saran pemeriksaan : 1 Harus diperbaiki tahap II (terhadap komponen yang rusak) 2 Laik Operasi Kesimpulan pemeriksaan Unit Bin Panas Operasi Unit Bin Panas Laik Tidak laik *) Keterangan 116 dari 138 . perc.4. No.

1.5 juta ESA & < 1 juta ESA  Specifikasi Jalan yang berlaku di lingkungan Direktorat Jenderal Bina Marga 117 dari 138 . Min. Min. Rongga dalam Agregat (VMA) (%) Rongga terisi aspal (%) Lalu Lintas (LL) > 1 juta ESA 0. Hasil Pengujian Lab (Metode pengujian yang dipakai) Penyerapan kadar aspal Jumlah tumbukan per bidang Lalu Lintas (LL) > 1 juta ESA > 0. Rongga dalam campuran (%)(4) Min.5 juta ESA Maks. Maks. Min. Sesuai Tidak LATASTON BASE Pengujian terhadap sifat-sifat campuran Latasir Kelas A & B SPESIFIKASI TEKNIS  Lataston Laston WC Base WC BC Base Keterangan Lihat Lamp. Unit Bin Panas (Tipe Continuous) FORMULIR HASIL PENGUJIAN PRODUK ASPHALT MIXING PLANT Pemilik Lokasi Merk / Type Tahun Pembuatan Jenis JENIS PRODUK YANG DIUJI : : : : : Timbangan/Continuous/Drum Mix (coret yang tidak perlu) : LATASIR KELAS A LASTON WC LATASIR KELAS B LASTON BC Rekapitulasi Hasil Uji Lab RCK Hasil Uji Lab Trial Mix LATASTON WC LASTON BASE Tinjauan Thd spec. Maks. Min. Maks. Min. Maks.4.5 juta ESA & < 1 juta ESA Lalu Lintas (LL) < 0. Maks.

Maks.Lalu Lintas (LL) < 0.5 juta ESA & pada (2. Min. 600C(5) Lalu Lintas (LL) Rongga dalam > 1 juta ESA campuran (%) 0. Min. Maks. Min.5 juta ESA Min. Min. Maks. Maks.5 juta ESA Stabilitas Marshall (kg) Kelelehan (mm) Marshall Quotient (kg/mm) Stabilitas Masrshall sisa setelah perendaman selama 24 jam. Maks. Min. Min. Maks. Min.3) < 1 juta ESA kepadatan Lalu Lintas (LL) membal (refusal) < 0. 118 dari 138 .

Catatan Pemeriksa Unit Bin Panas ( Tipe Continuous) : …………………………………………………………………………………………………… …………………………………………………………………………………………………… …………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………………………… Kesimpulan dan saran pemeriksaan : 1 Harus diperbaiki tahap II (terhadap komponen yang rusak) 2 Laik Operasi Kesimpulan pemeriksaan Unit Bin Panas Operasi Unit Bin Panas *) Keterangan Laik Tidak laik 119 dari 138 .

Unit Pencampur (Pugmill Mixer) Nilai yang Disyaratkan 2) Hasil pengukuran Peninjauan thd. Spec Tidak Sesuai sesuai No. 1 Diskripsi Temperatur hot mix (0 C) Jarak pedal – dinding (cm) Jarak antar pedal yang bersebelahan (cm) Waktu mixing tipe batch/ timbangan (detik) Waktu mixing tipe menerus dan drum (detik) keterangan 2 3 4 5 Catatan Pemeriksa Unit Pencampur (Pugmill Mixer): …………………………………………………………………………………………………… …………………………………………………………………………………………………… …………………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………………………………… Kesimpulan dan saran pemeriksaan : 1 Harus diperbaiki tahap II (terhadap komponen yang rusak) 2 Laik Operasi Kesimpulan pemeriksaan Unit Pencampur (Pugmill Mixer ) Operasi Keterangan Unit Tidak Pencampur Laik laik atau Pugmil (Mixer) 2) Specifikasi Jalan yang berlaku di lingkungan Direktorat Jenderal Prasarana Wilayah 120 dari 138 .5.

50 No.36 mm sampai no. Unit Pencampur (Pugmil Mixer) FORMULIR PENGUJIAN MUTU PRODUK AMP BERDASARKAN BATAS-BATAS TOLERANSI YANG DIIJINKAN Pemilik Lokasi Merk / Type Tahun Pembuatan Jenis : : : : : Timbangan/Continuous/Drum Mix (Coret yang tidak perlu) LATASIR KELAS A LATASIR KELAS B LATASTON WC LATASTON BASE JENIS PRODUK YANG DIUJI : LASTON WC LASTON BC LASTON BASE Tinjauan Thd.200 Kadar aspal Temperatur campuran Toleransi Komposisi Campuran  Batas Rentang toleransi  Bahan Hot Mix meninggalkan AMP *) **) Catatan : *) Isi dengan hasil uji lab terhadap sampel formula RCK yang dibuat di laboratorium yang sudah memenuhi spesifikasi teknik (lampirkan hasil pengujian) **) Isi dengan hasil uji lab terhadap mutu produk sampel hasil uji coba (trial mix) di AMP (lampirkan hasil pengujian)  Specifikasi Jalan yang berlaku di lingkungan Direktorat Jenderal Bina Marga 121 dari 138 . Sesuai Tidak Keterangan Lihat Lamp.200 No.36 mm 2.1.100 dan tertahan no. Spec. Hasil Pengujian Lab Batas Toleransi Spesifikasi Rekapitulasi Hasil Uji Lab Terhadap RCK *) *) *) *) *) Hasil Uji Lab Terhadap Trial Mix **) **) **) **) **) Agregat Gabungan Lolos Ayakan Sama atau lebih besar dari 2.5.

Catatan Pemeriksa Unit Pencampur (Pugmill Mixer): …………………………………………………………………………………………………… …………………………………………………………………………………………………… …………………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………………………………… Kesimpulan dan saran pemeriksaan : 1 Harus diperbaiki tahap II (terhadap komponen yang rusak) 2 Laik Operasi Kesimpulan pemeriksaan Unit Pencampur (Pugmill Mixer ) Operasi Laik Tidak laik Keterangan Unit Pencampur atau Pugmil (Mixer) 122 dari 138 .

Spec Tidak Sesuai sesuai No.2. Rencana Sesuai Tidak sesuai Keterangan No. Alat Ukur Flow Meter Pengaturan debit standart alat ukur aspal / flow meter (kg/menit) Debit hasil pengukuran aspal (kg/menit) Peninjauan thd. Diskripsi Temperatur aspal panas (0 C) Temperatur oli pemanas aspal (0 C) Prosentase aspal (kg) Keterangan 1 2 3 6.1.6. Unit Pemasok Aspal Temperatur dan Prosentase Kadar Aspal Nilai yang Disyaratkan 3) Hasil pengukuran Peninjauan thd. 1 2 3 4 5 Catatan Pemeriksa Unit Pemasok Aspal : ………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………………………………… Kesimpulan dan saran pemeriksaan : 1 Harus diperbaiki tahap II (terhadap komponen yang rusak) 2 Laik Operasi 3) Specifikasi Jalan yang berlaku di lingkungan Direktorat Jenderal Bina Marga 123 dari 138 . 6.

Kesimpulan pemeriksaan Unit Pemasok Aspal Operasi Unit Pemasok Aspal Laik Tidak laik Keterangan Petugas pemeriksa Nama Jabatan Tanggal Tandatangan Menyetujui pemilik Nama Jabatan Tanggal Tandatangan Keterangan pengisian : *) Sesuai Tidak sesuai Laik Tidak laik = beri tanda “ √ ” sesuai dengan kondisi aktual lapangan = sesuai dengan persyaratan mutu yang dikehendaki = tidak sesuai dengan persyaratan mutu yang dikehendaki = laik untuk beroperasi untuk menghasilkan produk yang memenuhi persyaratan mutu yang dikehendaki = tidak laik untuk beroperasi untuk menghasilkan produk karena tidak bisa/mampu memenuhi persyaratan mutu yang dikehendaki = diisi sesuai dengan keadaan aktual lapangan Kolom keterangan 124 dari 138 .

Deskripsi Keterangan 1 2 3 4 5 6 Unit Bin Dingin ( Cold Bin) dengan cara manual Unit Bin Dingin ( Cold Bin) dengan Control Speed (Automatic) Unit Pengering ( Dryer) Unit Bin Panas atau Hot Bin (tipe Continuous) Unit Pencampur atau Pugmill ( mixer ) Unit pemasok aspal 125 dari 138 . Penilaian terhadap kelaikan Tidak Sesuai sesuai / / baik tidak baik No. Unit Bin Dingin.REKAPITULASI PEMERIKSAAN TAHAP III KELAIKAN OPERASI PERALATAN UNIT PENCAMPUR ASPAL PANAS (ASPHALT MIXING PLANT) Pemilik Lokasi Merk / type : : : : : Timbangan / Drum / Menerus *) (Batch / Drum / Continuous) Tahun pembuatan Jenis Tanggal Pemeriksaan: 1. Bin Panas (Tipe Continuous). Pengering. Pencampur. Pemasok Aspal.

5 Tidak laik Laik 9. Screen (Saringan Bergetar) Ukuran saringan (mm) Deskripsi Laik 37.75 Tidak laik Keterangan Keausan komponen Saringan Screen (saringan) 126 dari 138 .5 Tidak laik Laik 25 Tidak laik Laik 19 Tida Laik k laik 12.2.5 Tidak laik Laik 4.

Deskrisi 1 Latasir (ss) Kelas A Kelas B 2 Lataston (HRS) Laston WC Base WC BC Base 3 4. Deskrisi Keterangan 1 Latasir (ss) Lataston (HRS) Laston Kelas A Kelas B WC Base WC BC Base 2 3 127 dari 138 .3. Pengujian Produk Agregat Asphalt Mixing Plant (AMP) Penilaian terhadap kelaikan Tidak Sesuai sesuai / / baik tidak baik No. Pengujian Gradasi Produk Campuran Agregat Asphalt Mixing Plant (AMP) Penilaian terhadap kelaikan Tidak Sesuai sesuai / / baik tidak baik Keterangan No.

Kesimpulan dan saran pemeriksaan : 1 Harus diperbaiki tahap II (terhadap komponen yang rusak) 2 Laik Operasi 128 dari 138 . Pengujian Mutu Produk Agregat Asphalt Mixing Plant (AMP) Berdasarkan Batas-batas Toleransi Yang Diijinkan Penilaian terhadap kelaikan Tidak Sesuai sesuai / / baik tidak baik No.5. Deskrisi Keterangan 1 2 3 Latasir (ss) Lataston (HRS) Laston Kelas A Kelas B WC Base WC BC Base Kesimpulan akhir Pemeriksaan Kelaikan Operasi Peralatan Pencampur Aspal Panas Atau Asphalt Mixing Plant (AMP) adalah sebagai berikut : Penilaian hasil pengujian operasi Laik Tdk laik Keterangan Asphalt Mixing Plant (AMP) Catatan pemeriksa peralatan pencampur aspal panas (Asphalt Mixing Plant) : ……………………………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………………………………… …………………………………………………………………………………………….

Petugas pemeriksa Nama Jabatan Tanggal Tandatangan Menyetujui pemilik Nama Jabatan Tanggal Tandatangan Keterangan pengisian : *) Sesuai Tidak sesuai Laik Tidak laik Kolom keterangan = beri tanda “ √ ” sesuai dengan kondisi aktual lapangan = sesuai dengan persyaratan mutu yang dikehendaki = tidak sesuai dengan persyaratan mutu yang dikehendaki = laik beroperasi untuk menghasilkan produk yang memenuhi persyaratan mutu yang dikehendaki = tidak laik beroperasi untuk menghasilkan produk karena tidak bisa/mampu memenuhi persyaratan mutu yang dikehendaki = di isi sesuai dengan keadaan aktual lapangan 129 dari 138 .

Ganti dengan yang baru 2. Kelistrikan Permasalahan Unit tidak dioperasikan bisa Penyebab a. b. Ada kerusakan MCCB sehingga tidak terhubung a. d. b. Hindarkan pemakaian batu yang basah. Tegangan antara phase tidak seimbang. Ada batu yang mengganjal diantara lubang bin dengan feeder plate. Permasalahan Getaran kecil dan kapasitas tidak bisa tercapai Penyebab a. Vibrating feeder No. Cek. b. Ada kerusakan pada motor (putaran kurang). bila kabel rusak ganti dengan yang baru.LAMPIRAN E (Informatif) Mengatasi gangguan ( trouble shooting ) 1. b. Cara mengatasi a. Cek tegangan sumber & analisis penyebabnya. 130 dari 138 . b. Cek tegangan sumber dan betulkan. a. d. e. d. Beban material berlebihan. 2. b. Terjadi over load / trip 3. c. Kurangi kecepatan. Terjadi hubungan singkat pada kabel motor. c. Kurangi beban. Cek dan perbaiki motor. Bebaskan batu yang mengganjal. c. b. Material terlalu basah dan bercampur lumpur. Bukaan pintu kurang besar. mungkin ada kabel yang terputus. Cara mengatasi a. Cek tegangan. b. d. 1. Selesai perbaikan tekan tombol reset pada TOR yang ada di panel kontrol. Beban material terlalu banyak. c. Ada gesekan mekanik komponen atau macet. No. Terjadi drop tegangan. a. Putaran motor tidak normal a. Cek dan betulkan. Atur ulang bukaan pintu. Sumber listrik ke kontrol tidak masuk. 1.

b. a. d. Set / atur kembali jarak skirt rubber ( sedekat mungkin tapi tidak bergesekan) b. Roller idler miring atau tidak sejajar. Permukaan a. scrapper. c. Kualitas conveyor belting kurang baik. Posisi drive pully tidak sejajar dengan tali puly. 2. Pemberian beban tidak pas ditengan belting. 131 dari 138 . Geser bagian yang miring sampai sejajar. d. Betulkan posisi jatuh material dari chute. Belt berjalan miring sepanjang sisi konveyor. Berikan pelinding sepanjang conveyor . d. 3. a. Ganti konveyor belt dengan kualitas yang lebih bagus.3. dan V-plough. b. a. (sehingga bergesek). Belt conveyor No. Drive puly tidak berputar. 1. belt. Beri pelindung pada belt conveyor. Lurus dan sejajarkan pemasangan roller d. Belt craper dan V-plough bergesekan atau terpasang miring. Return roller idler kotor. c. Jarak antara skirt rubber belting bagian belting terlalu dekat atas rusak. b. Bersihkan return idler. c. Berikan pelumas bearing dan kencangkan baut. Permasalahan Belt miring berjalan Penyebab a. Atur jarak scrapper sedekat mungkin dan menempel rata ke belt. Panas matahari. b. c. b. Cara mengatasi a. Pengaruh hujan / angin.

Cek dan setting ulang pemasangan trunion dan thrust roller. Cek penyebab slip dan perbaiki. b. c. Terdapat benda yang tidak diharapkan (benda aneh) yang menempel diantara trhunion roller dengan ring tire. c. Thrust dan trunnion roller tidak terpasang lurus parallel. 2. Ring tire tidak terpasang lurus-parallel. c. Cek silindrisitas ring tire dan betulkan. jika sudah longgar atau rusak ganti dengan yang baru . c. a. b. Setting ulang dan berikan grease baru. Cari bagian yang bergesekan dan betulkan. Ring tire tidak silindris. No. Cari bagian yang bergesekan dan betulkan. Trunion roller-ring tire terjadi slip. b. Cek ulang kapasitas joint conveyor dan bersihkan dryer vdrum dari material yang menumpuk. Dryer. Thrust roller depan dan belakang tidak menapak sama. c. Beban terlalu berat (pemasukan dari conveyor terlalu besar atau banyak material yang menumpuk didalam dryer drum). a. Ada bagian-bagian kontruksi yang saling bergesekan. Ada salah satu motor / trunion roller yang tidak berputar. d. Bersihkan permukaan ring tire dan trunnion roller dari benda aneh . Terjadi keausan berlebihan dan tidak merata. 1. Muncul bunyi berderit dan getaran yang tidak normal (getaran terlalu besar) a. 3.4. Setting ulang pemasangan ring tire. e. c. b. Cek kondisi bearing . d. d. d. a. Cara mengatasi a. Bearing kehabisan grease dan terjadi keausan. b. Posisi pemasangan trunion roller tidak sejajar-parallel. Setting ulang posisi trunion roller. Perbaiki motor yang rusak. Dryer drum tersangkut dengan kontruksi lain. b. Permasalahan Dryer drum tidak berputar Penyebab a. e. 132 dari 138 . Periksa keausan dan perbaiki dengan yang baru. Cek posisi pemasangan trhust roller. d. Dryer drum berputar naikturun dan tidak stabil. d.

c. b. Bucket elevator. b. d. Cek keausan dan perbaiki. Bucket banyak yang a. Terjadi keausan yang tidak merata baik pada pintle chain maupun sprocket wheel. Ketegangan motor chain tidak stabil. Cek kapasitas unit c. 2. No. tidak a. e. ganti yang baru. Ketegangan pintle chain kurang ( terlalu kendor). 1. Ganti motor chain. b. Kapasitas masukan pengisi. Drive sprochet wheel b. Baut-baut pengikat bucket ada yang kendor. Penyebab a. Cek dan perbaiki / ganti rusak. e. bucket yang rusak. sehingga terjadi slip. kurang memenuhi.5. 133 dari 138 . Ada sebagian pintle chain yang rusak/ kendor. c. d. Cek keausan perbaiki / aus berlebihan. Cek dan ganti pintle chain yang rusak. Cek baut yang kendor dan kencangkan. Set ulang ketegangan pintle chain. Kapasitas terpenuhi. Cara mengatasi a. c. Permasalahan Timbul suara atau getaran yang cukup besar.

d. Ada pecahan batu mengganjal. Buka panel instrumen. atau terlalu kendor. periksa mungkin ada kabel yang lepas / tidak sambung. Permasalahan Vibrating screen tidak bergerak. 2. Bersihkan vibrating screen dari batu / benda-benda yang mengganjal. c. 1. Unit tidak bergetar dengan sempurna. Kendorkan baut pengatur belt. Dudukan pegas lepas dari body. Penyebab a. c.6. lepas. c. pasang kembali V-belt dan kencangkan. b. Atur kembali posisi discharge chute untuk supaya curahan tepat ditengah. Batu terperangkap didalam screen. Bersihkan screen mesh dari batu-batu yang terperangkap. a. 3. Vibrating screen No. Cek elastisitas dan ketinggian pegas dan ganti dengan yang sama. Elastisitas dan ketinggian pegas tidak sama. 134 dari 138 . b. b. Atur kembali ketegangan V-belt a. Motor slip. Kontak listrik terputus. Cara mengatasi a. V-belt slip. Pasang kembali dudukan pegas dan kencangkan baut pengikatnya. d. Batu keluar / tercurah dengan sempurna. Pengisian / curahan material tidak ditengah tengah. b. c.

c. Weighing system No. b. 2. Cek kerusakan dan dial gauge. perbaiki dial gauge. yang macet atau lepas. b. Keluarkan beban yang hopper-hopper tersisa dari hopper.7. c. Ada gangguan/ kerusakan pada sistem arm. Penyebab a. c. a. Sistem arm (lengan kemacetan dan pasang penggantung) ada kembali jika lepas. Ada kerusakan pada a. Permasalahan Jarum penunjuk pada dial skala tidak bekerja dengan benar. Jarum penunjuk tidak dapat menunjuk ke “NOL” saat tanpa beban. Cek kerusakan dan perbaiki. 135 dari 138 . Ada beban sisa pada b. Tidak pernah dipemeriksaan kelayakan ulang. penimbang. Periksa penyebab dari c. Ada kerusakan pada dial gauge. Lakukan pemeriksaan kelayakan ulang setiap waktu tertentu. 1. Cara mengatasi a. b. Cek kerusakan dan perbaiki dial gauge.

Cek dan perbaiki kerusakan pada pompa. 2. pada hopper. b. e. d. Posisi kerja valve salah. c. d. b. Perbaiki kerusakan pada pompa. Oil distribution system No. Bersihkan lubang yang tersumbat. Lubang pengeluaran pada pipa (di dalam mixer ) tersumbat. 136 dari 138 . Pompa oli ada kerusakan.8. Cari daerah yang tersumbat dan bersihkan. c. Ada saluran yang tersumbat. Cek dan benarkan posisi buka-tutup valve dan ganti valve yang rusak. Bersihkan saluran asphalt dari sumbatan. d. Hentikan suplay asphalt ke hopper (matikan pompa suplai asphalt). c. Pompa suplai asphalt rusak. Permasalahan Oli tidak terdistribusi dengan sempurna. Cek kondisi kerja ( arah aliran) valve. Oil heating sistem tidak bekerja dengan sempurna. Asphalt distribution system No. Penyebab a. 1. c. Cek dan benarkan arah kerja valve. b. Didalam asphalt hopper belum terisi penuh dengan asphalt. c. Oli di dalam oil tank habis. Posisi arah aliran pada a. Permasalahan Asphalt tidak tercurah dengan sempurna ke mixer. Suhu asphalt kurang panas (asphalt kurang cair). Asphalt tidak terisi a. 1. d. Pompa distribusi ada kerusakan. Cara mengatasi a. Asphalt ditimbang dalam kondisi kurang ke asphalt hopper. trhee way valve ada yang salah. Cek dan perbaiki kerusakan pompanya. e. b. d. c. b. Suhu asphalt menurun drastis. Posisi valve ada yang salah atau valve rusak. Penyebab a. dan panaskan asphalt di dalam ketlte sampai mencapai suhu kerja. Isi kembali oli pada oil tank. Cara mengatasi a. b. d. Ada sumbatan pada saluran oli. 9.

c. Cek dan perb0aiki kerusakan exshaust blower. Cyclone tidak berfungsi dengan baik. Periksa dan perbaiki kerja cyclone. b. c. d. Cara mengatasi a. e. Dust collection system No. b. jika pada flanges ganti gasket dengan yang baru. d. Perbaiki kebocoran. Fuel distribution system No. Benahi raw material (bahan baku aggregate) dari jumlah debu yang berlebih. Pompa bahan bakar ada kerusakan. d. Cek dan benarkan posisi buka-tutup valve dan ganti valve yang rusak. Ada sumbatan pada saluran bahan bakar. Bahan bakar di dalam fuel tank habis. Penyebab a. Cek dan perbaiki kerusakan pada pompa bahan bakar. e. c. 137 dari 138 . Permasalahan Asap yang keluar dari cerobong masih kotor (berwarna pekat) Penyebab a. Isi kembali bahan bakar. Cek dan perbaiki kerusakan yang mungkin terjadi pada screw feeder. 1. c. Cari daerah yang tersumbat dan bersihkan. 1. Cara mengatasi a. Permasalahan Fuel (bahan bakar) tidak terdistribusi dengan sempurna. d. b. Ada kebocoran pada sepanjang ducting. Screw feeder tidak bekerja sempurna sehingga debu pada cyclone terhisap naik. Exhoust blower tidak optimal atau ada kerusakan. Posisi valve ada yang salah atau valve rusak. Debu yang ada pada unit aggregat terlalu banyak. b.10. 11.

1982. Bukaka Teknik Utama. 10. 030/T/BM/1996. 138 dari 138 . American Association Of State Highway And Transportation Officials (AASTHO). 1985. Hot – Laid Bituminous Paving Mixtures. Direktorat Jenderal Bina Marga. Jakarta November 1995. 50 TPH (Batch Type). Jac Sttolk – Ir. 11. Bukaka Teknik Utama. 4. Operation Manual Asphalt Mixing Plant Cap. 9. Fundamental Of Head And Mass Transfer. American Association Of State Highway And Transportation Officials (AASTHO). 3. Kros. Kramat VI No. 13. Raya Bekasi – Cibinong. De Witt. 1990. Ir. Tanaka Iron Works. Elemen Bangunan Mesin. 8. Fundamentals Of Asphalt Paving. Petunjuk Pemeriksaan Peralatan Pemecah Batu (Stone Crusher). PT. Cmi Corporation Okla City. AASTHO Materials. Pradnya Paramita Jakarta. 2. 5. Incropera – David P. Edisi ke 3. Frank P. Jl. Direktorat Jenderal Bina Marga. Model : BAMP – 800P – SA. Peralatan No. Haruo Tahara. C. AASTHO Designation = M 156 – 89 (ASTM Designation = D 995 – 91). 1986. Usa. Pemeriksaan Kelaikan Asphalt Mixing Plant. Edisi 2002. 1982. Erlangga. No. Jakarta. Spesifikasi Jalan Dan Jembatan. 12. Maret 1996. Direktorat Jenderal Prasarana Wilayah. 13th Edition. Buku Petunjuk Operasi Asphalt Mixing Plant. Operation And Maintenance Instruction Manual Asphalt Mixing Plant. 7. Tim Pemeriksaan kelayakan. PT. Sularso. Manual Pekerjaan Campuran Beraspal Panas. American Association Of State Highway And Transportation Officials (AASTHO). Departemen Pemukiman Dan Prasarana Wilayah. 032/T/BM/996. Ltd. Part II Test. Standard Specification For Requirement For Mixing Plants For Hot Mixed. Pompa Dan Compressor. 13th Edition. Co. 14. Departemen Pekerjaan Umum. Departemen Pekerjaan Umum. Part I Specification. AASTHO Materials. 5.LAMPIRAN F (Informatif) Bibliografi 1. Jl. 6. PT.

didukung dengan material atau bahan dengan komposisi yang sesuai dengan rumus perbandingan rancangan. Sedangkan pemeriksaan tahap III adalah pemeriksaan kelaikan operasi Peralatan unit pencampur aspal panas (Asphallt Mixing Plant) dalam kondisi produksi (beroperasi). Dengan dasar Peralatan unit pencampur aspal panas (Asphallt Mixing Plant). Dibagian awal manual ini diuraikan fungsi dan cara kerja peralatan unit pencampur aspal. pengoperasian tingkat persiapan. baik untuk tipe takaran (Batch Type) maupun tipe menerus (continuous Type) Untuk mengetahui kelaikan operasi dari peralatan unit pencampur aspal panas (Asphalt Mixing Plant) tahapan pemeriksaan dimulai Pemeriksaan tahap I adalah pemeriksaan komponen Peralatan unit pencampur aspal panas (Asphallt Mixing Plant) dengan kondisi tidak hidup. v . Sebagai penutup dari manual ini diuraikan lampiran-lampiran yang antara lain memuat penggolongan komponen berdasarkan fungsi dan kerja serta diuraikan juga cara mengatasi gangguan (Trouble Shooting) yang meliputi permasalahan. tahap mixing. emergency dan pengoperasian komponen-komponen utama. sedangkan pemeriksaan tahap II adalah pemeriksaan komponen Peralatan unit pencampur aspal panas (Asphallt Mixing Plant) dengan kondisi dihidupkan. Dibagian lain dari manual ini diuraikan tahap pengoperasian dan perawatan yang meliputi tahapan-tahapan pemeriksaan kesiapan Peralatan unit pencampur aspal panas (Asphallt Mixing Plant).Pendahuluan Manual pemeriksaan Peralatan unit pencampur aspal panas (Asphallt Mixing Plant). tahap operasi. pengguna dan operator peralatan unit pencampur aspal (Asphallt Mixing Plant) guna mengetahui kelaikan sebelum peralatan tersebut siap dioperasikan. diharapkan Peralatan unit pencampur aspal panas (Asphallt Mixing Plant) tersebut dapat menghasilkan produk campuran aspal sesuai dengan spesifikasi yang dipersyaratkan. penyebab dan cara mengatasinya. merupakan acuan teknis bagi para pemilik. penghentian operasi.

emergency dan pengoperasian komponen-komponen utama. Dibagian lain dari manual ini diuraikan tahap pengoperasian dan perawatan yang meliputi tahapan-tahapan pemeriksaan kesiapan Peralatan unit pencampur aspal panas (Asphallt Mixing Plant). tahap operasi.Pendahuluan Manual pemeriksaan Peralatan unit pencampur aspal panas (Asphallt Mixing Plant). penyebab dan cara mengatasinya. v . pengoperasian tingkat persiapan. penghentian operasi. Dibagian awal manual ini diuraikan fungsi dan cara kerja peralatan unit pencampur aspal. Sebagai penutup dari manual ini diuraikan lampiran-lampiran yang antara lain memuat penggolongan komponen berdasarkan fungsi dan kerja serta diuraikan juga cara mengatasi gangguan (Trouble Shooting) yang meliputi permasalahan. diharapkan Peralatan unit pencampur aspal panas (Asphallt Mixing Plant) tersebut dapat menghasilkan produk campuran aspal sesuai dengan spesifikasi yang dipersyaratkan. merupakan acuan teknis bagi para pemilik. pengguna dan operator peralatan unit pencampur aspal (Asphallt Mixing Plant) guna mengetahui kelaikan sebelum peralatan tersebut siap dioperasikan. didukung dengan material atau bahan dengan komposisi yang sesuai dengan rumus perbandingan rancangan. Sedangkan pemeriksaan tahap III adalah pemeriksaan kelaikan operasi Peralatan unit pencampur aspal panas (Asphallt Mixing Plant) dalam kondisi produksi (beroperasi). baik untuk tipe takaran (Batch Type) maupun tipe menerus (continuous Type) Untuk mengetahui kelaikan operasi dari peralatan unit pencampur aspal panas (Asphalt Mixing Plant) tahapan pemeriksaan dimulai Pemeriksaan tahap I adalah pemeriksaan komponen Peralatan unit pencampur aspal panas (Asphallt Mixing Plant) dengan kondisi tidak hidup. Dengan dasar Peralatan unit pencampur aspal panas (Asphallt Mixing Plant). tahap mixing. sedangkan pemeriksaan tahap II adalah pemeriksaan komponen Peralatan unit pencampur aspal panas (Asphallt Mixing Plant) dengan kondisi dihidupkan.

H5HI4
StandarNasional Indonesia

g

A Frl

Perencanhan strukturbetonuntukjembatan

.Q
b

/cs

Badan Standardisasi Nasionat B,Sl/

DAFTARISI
Daftarlsi Daftar tabel Daftar Gambar DaftarNotasi Prakata 1. 2. 3. 4. R U A N G IN GK U P L ACUAN NORMATIF DEFINISI ISTILAH DAN SYARAT UMUM PERENCANAAN STRUKTUR BETON jembatan 4.1. Umurrencana 4.2. Satuan yangdigunakan 4.3. Prinsip umumperencanaan 4.3.1. Dasarumumperencanaan 4.3.2. Asumsi dan anggapan perencanaan 4.3.3. Perencanaan berdasarkan bebandan kekuatan (PBKT) terfaktor 4.3.4. Perencanaan berdasarkan bataslayan(pBL) 4.3.5. Metode analisis 4.3.6. Metode perencanaan khusus 4.4. Sifatdankarakteristik material 4 .4 .1 .B e to n 4.4.1.1. Kekuatan nominal 4.4.1.2. Tegangan ijin 4.4.1.3. Massajenis 4.4.1.4.Lengkung tegangan-regangan 4.4.1.5.Modulus elastisitas 4.4.1.6. AngkaPoisson
I X

xi xii xxiii
1 1 2

4.4.1.10.Kriteria penerimaan kekuatan beton 4.4.2. Bajatulangan non-prategang

tfi:,!',i:ilifnffil"-""

1,1:,i,i, elastisitas resansan [dl;;;;ld;",' 4.4.2.4. Modulus
4.4.2.5. Koefisien muaipanas 443 l?1i1"[3?li:1?,xil,?",

4.5.

4.6.

danfaktorreduksi kekuatan 4.5.1. Faktor beban dankombinasipembebanan 4.5.2. Faktor reduksi kekuatan 4.5.3. Kekuatan penampang rencana struktur beton padastruktur Korosi beton padabeton 4.6.1. Korosi

nsa n i i 3: h:HHY i ;:ffifffl*r8a Faktor beban

4.4.3.2. Tegangan ijin 4.4.3.3" Modulus elastisitas

I 8 I 8 8 8 I I 10 10 11 11 11 11 12 12 12 13 13 13 15 17 18 18 18 18 19 19 19 19 19 19 2A 2A

20

4.6.2. Perencanaan untukkeawetan jangkapanjang ZO 4.6.2.1. Persyaratan struktur klasifikasi tidaliterlindung 21 4.6.2.2. Persyaratan kekuatan betonuntukabrasi 22 4.6.2.3. persyaratan bataskadarkimia 22 4 9 3 Persyaratan selimut beton 23 4.6.4- Perlindung-an terhadap karatuntuktendonprategang tanpalekatan 25 4..! Penggunaan sebagai aditif bahan pada'camfluran tambahan oeion 26 4.8. Komponen beton tidakbertulang 2T 4.8.1 Penggunaan 27 4.8.2. perencanaan 27 prinsip 4.8.2.1. dasar 2T 4.8.2.2.Sifat-sifat penampang 2T 4.8.3. Kekuatan lentur Zz 4.8.4. Kekuatan geser 27 4.8.4.i.Aksisatu arah ZT 4.8.4.2, Aksidua arah 27 4.8.5. Kekuatan terhadap gayaaksialtekan ZT 4.8.6. Kekuatan terhadap kombinasi lentur dan tekan 2g 5. PERENCANAAN KEKUATAN STRUKTUR BETONBERTULANG 5.1. Perencanaan kekuatan balok terhadap lentur 5.1.1. Kondisi batasperencaaan berdasarkan beban dan kekuatan terfakto(PBKT) 5.1 .1.1.Asumsi perencanaan 5.1.1.2. Faktor reduksi kekuatan 5.1.1.3. Kekuatan rencana dalam lentur 5.1.1.4. Kekuatan minimum 5.1.1 Syarat .5. tulangan minimum 5.1 .1.6.Syarat tulangan maksimum 5.1 . Jarak .1.7 tulangan 5.1.1.8. Detail tulangan lentur 5.2. Perencanaan kekuatan balokterhadap geser 5.2.1. Kekuatan geserrencana padabalok 5.2.2. penampang tapered 5.2.3. Gayagesermaksimum dekattumpuan 5.2.4. Kuatgeseryangdisumbangkan beton oleh 5.2.5. Syarat-syarat tulangan geser 5.2.6. Kuatgeseryangdisumbangkan turangan oreh geser 5.2.7. Tulangan geserminimum 5.2.8. Geser friksi 5.2.9. Tulangan gantung 5.2.10. Detail tulangan geser 5.2.10.1. Jenis tulangan geser 5.2.10.2. Jarakantartulangan pembengkokan 5.2.10.3. ujung daritulangan geser 5.3. Perencanaan kekuatan bbbt< tern-aoap lenturdan aksial 5.3.1. Asumsi perencanaan 5.3.2. Faktor reduksi kekuatan 5.3.3. prinsip perencanaan 5.3.4. Efekkelangsingan 5-4. Perencaan kekuatan barok terhadap geserdan puntir 5.4.1. penggunaan 5.4.2. Metode perencanaan 5.4.3. Redistribusi puntir 5.4.4. Kekuatan puntir balok 29 29 29 29 30 30 30 30 31 31 31 32 32 33 33 33 34 34 34 35 36 36 36 37 37 37 37 37 37 38 38 38 38 38 38

Manual ini disusun dengan memperhatikan Pedoman Pemeriksaan AMP Pd-03-2005-B. Tatacara penulisan manual ini mengacu pada Pedoman Nasional) No. menyusun Manual Pemeriksaan Peralatan Unit Produksi Pencampur Aspal (Asphalt Mixing Plant). 8 tahun 2000. Direktorat Bina Teknik. Jakarta. Untuk mengatasi permasalahan di atas. BSN (Badan Standardisasi Apabila dalam pelaksanaannya dijumpai kekurangan atau kekeliruan pada pedoman ini. Desember 2007 Direktur Jenderal Bina Marga A. Departemen Pekerjaan Umum. Direktorat Jenderal Bina Marga. Pedoman dan Manual (SPM) yang dapat diterapkan dengan mudah didalam penerapannya. Hermanto Dardak i . akan dilakukan perbaikan dan penyempurnaan di kemudian hari.Prakata Salah satu aspek penting untuk menunjang keberhasilan pembinaan jalan adalah tersedianya Standar.

8 tahun 2000. Hermanto Dardak i . akan dilakukan perbaikan dan penyempurnaan di kemudian hari. Pedoman dan Manual (SPM) yang dapat diterapkan dengan mudah didalam penerapannya. Untuk mengatasi permasalahan di atas. menyusun Manual Pemeriksaan Peralatan Unit Produksi Pencampur Aspal (Asphalt Mixing Plant). Direktorat Jenderal Bina Marga.Prakata Salah satu aspek penting untuk menunjang keberhasilan pembinaan jalan adalah tersedianya Standar. BSN (Badan Standardisasi Apabila dalam pelaksanaannya dijumpai kekurangan atau kekeliruan pada pedoman ini. Jakarta. Desember 2007 Direktur Jenderal Bina Marga A. Direktorat Bina Teknik. Tatacara penulisan manual ini mengacu pada Pedoman Nasional) No. Manual ini disusun dengan memperhatikan Pedoman Pemeriksaan AMP Pd-03-2005-B. Departemen Pekerjaan Umum.