You are on page 1of 9

LAPORAN PENDAHULUAN I. Kasus (masalah utama) Resiko bunuh diri II. Proses terjadinya masalah a.

Definisi Resiko bunuh diri adalah resiko untuk mencederai diri sendiri yang dapat mengancam kehidupan. Bunuh diri merupakan kedaruratan psikiatri karena merupakan perilaku untuk mengakhiri kehidupannya. Perilaku bunuh diri disebabkan karena stress yang tinggi dan berkepanjangan dimana individu gagal dalam melakukan mekanisme koping yang digunakan dalam mengatasi masalah. Beberapa alasan individu mengakhiri kehidupan adalah kegagalan untuk beradaptasi, sehingga tidak dapat menghadapi stress, perasaan terisolasi, dapat terjadi karena kehilangan hubungan interpersonal/ gagal melakukan hubungan yang berarti, perasaan marah/ bermusuhan, bunuh diri dapat merupakan hukuman pada diri sendiri, cara untuk mengakhiri keputusasaan (Stuart, 2006). b. Klasifikasi Perilaku bunuh diri terbagi menjadi tiga kategori (Stuart, 2006): Ancaman bunuh diri yaitu peringatan verbal atau nonverbal bahwa seseorang tersebut mempertimbangkan untuk bunuh diri. Orang yang ingin bunuh diri mungkin mengungkapkan secara verbal bahwa ia tidak akan berada di sekitar kita lebih lama lagi atau mengomunikasikan secara non verbal. Upaya bunuh diri yaitu semua tindakan terhadap diri sendiri yang dilakukan oleh individu yang dapat menyebabkan kematian jika tidak dicegah. Bunuh diri yaitu mungkin terjadi setelah tanda peringatan terlewatkan atau diabaikan. Orang yang melakukan bunuh diri dan yang tidak bunuh diri akan terjadi jika tidak ditemukan tepat pada waktunya.

Sementara itu, Yosep (2010) mengklasifikasikan terdapat tiga jenis bunuh diri, meliputi: Bunuh diri anomik Bunuh diri anomik adalah suatu perilaku bunuh diri yang didasari oleh faktor lingkungan yang penuh tekanan (stressful) sehingga mendorong seseorang untuk bunuh diri. Bunuh diri altruistik Bunuh diri altruistik adalah tindakan bunuh diri yang berkaitan dengan kehormatan seseorang ketika gagal dalam melaksanakan tugasnya. Bunuh diri egoistik Bunuh diri egoistik adalah tindakan bunuh diri yang diakibatkan faktor dalam diri seseorang seperti putus cinta atau putus harapan. c. Faktor predisposisi Stuart (2006) menyebutkan bahwa faktor predisposisi yang menunjang perilaku resiko bunuh diri meliputi: Diagnosis psikiatri Tiga gangguan jiwa yang membuat pasien berisiko untuk bunuh diri yaitu gangguan alam perasaan, penyalahgunaan obat, dan skizofrenia. Sifat kepribadian Tiga aspek kepribadian yang berkaitan erat dengan peningkatan resiko bunuh diri adalah rasa bermusuhan, impulsif, dan depresi. Lingkungan psikososial Baru mengalami yang kehilangan, dini, dan perpisahan berkurangnya atau perceraian, sosial kehilangan dukungan

merupakan faktor penting yang berhubungan dengan bunuh diri. Riwayat keluarga Riwayat keluarga yang pernah melakukan bunuh diri merupakan faktor resiko untuk perilaku resiko bunuh diri Faktor biokimia Proses yang dimediasi serotonin, opiat, dan dopamine dapat menimbulkan perilaku resiko bunuh diri.

d. Stressor pencetus Stuart (2006) menjelaskan bahwa pencetus dapat berupa kejadia yang memalukan, seperti masalah interpersonal, dipermalukan di depan umum, kehilangan pekerjaan, atau ancaman pengurungan. Selain itu, mengetahui seseorang yang mencoba atau melakukan bunuh diri atau terpengaruh media untuk bunuh diri, juga membuat individu semakin rentan untuk melakukan perilaku bunuh diri. e. Penilaian stressor Upaya bunuh diri tidak mungkin diprediksikan pada setiap tindakan. Oleh karena itu, perawat harus mengkaji faktor resiko bunuh diri pada pasien f. Sumber koping Pasien dengan penyakit kronis, nyeri, atau penyakit yang mengancam kehidupan dapat melakukan perilaku destruktif-diri. Sering kali pasien secara sadar memilih untuk bunuh diri. g. Mekanisme koping Stuart (2006) mengungkapkan bahwa mekanisme pertahanan ego yang berhubungan dengan perilaku destruktif-diri tidak langsung adalah penyangkalan, rasionalisasi, intelektualisasi, dan regresi. h. Rentang respon RENTANG RESPON RESIKO BUNUH DIRI Respon adaptif peningkatan pengambilan diri resiko yang meningkatka n pertumbuhan respon maladaptif pencederaan bunuh diri diri

perilaku destruktif-diri tidak langsung

III. a. Pohon Masalah Resiko bunuh diri Isolasi sosial Harga diri rendah Koping keluarga tidak efektif b. Data yang perlu dikaji Subjektif memiliki riwayat penyakit mental menyatakan pikiran, harapan, dan perencanaan bunuh diri menyatakan bahwa sering mengalami kehilangan secara bertubi-tubi dan bersamaan menderita penyakit yang prognosisnya kurang baik menyalahkan diri sendiri, perasaan gagal dan tidak berharga menyatakan perasaan tertekan IV. Diagnosa Keperawatan Resiko Bunuh Diri tidak koperatif dalam menjalani pengobatan berbicara lamban, keletihan, menarik diri dari lingkungan sosial penurunan berat badan Objektif mengalami depresi, cemas, dan perasaan putus asa respon kurang dan gelisah menunjukkan sikap agresif kegagalan perpisahan

V. Rencana tindakan keperawatan Kriteria hasil:

Pasien tidak akan membahayakan dirinya sendiri secara fisik Tujuan pasien tidak melakukan aktivitas yang mencederai dirinya observasi dengan ketat Intervensi pindahkan benda yang membahayakan Rasional prioritaskan tertinggi diberikan pada aktivitas penyelamatan hidup pasien perilaku pasien harus diawasi sampai kendali diri memadai untuk siapkan lingkungan yang aman pasien dapat mengidentifikasi aspek positif pada dirinya identifikasi kekuatan pasien keamanan memberikan kenyamanan pada pasien perilaku bunuh diri mencerminkan depresi yang mendasar dan terkait dengan harga diri rendah serta kemarahan terhadap ajak pasien untuk berperan serta dalam aktivitas yang disukai dan dapat dilakukannya pasien akan mengimplementasikan respons protektif-diri yang adaptif bantu pasien mengenal mekanisme koping yang tidak adaptif diri sendiri dijadikan sebagai salah satu cara mengendalikan perilaku ingin bunuh diri mekanisme koping maladaptive harus diganti dengan mekanisme koping yang sehat untuk mengatasi stress dan identifikasi alternatif cara koping ansietas untuk menumbuhkan dan meningkatkan mekanisme koping pasien akan bantu orang terdekat pasien isolasi sosial

mengidentifikasi sumber dukungan sosial yang bermanfaat

untuk berkomunikasi secara konstruktif dengan pasien tingkatkan hubungan keluarga yang sehat

menyebabkan harga diri rendah dan depresi, mencetuskan perilaku destruktif-diri meningkatkan kepercayaan diri pasien dan mencegah perilaku destruktif-diri pemahaman dan peran serta dalam perencanaan pelayanan kesehatan meningkatkan kepatuhan pemahaman dalam proses perawatan dan pengobatan meningkatkan kepatuhan dan mendukung proses penyembuhan

pasien akan mampu menjelaskan rencana pengobatan dan rasionalnya

libatkan pasien dan orang terdekat dalam perencanaan asuhan

jelaskan karakteristik dari kebutuhan pelayanan kesehatan yang telah diidentifikasi, kebutuhan asuhan keperawatan, diagnosis medis, pengobatan, dan medikasi yang direkomendasikan

DAFTAR PUSTAKA Stuart, G. W. 2006. Buku Saku Keperawatan Jiwa. Jakarta: EGC Yosep, I. 2010. Keperawatan Jiwa. Bandung: Refika Aditama

STRATEGI PELAKSANAAN TINDAKAN KEPERAWATAN HARI KE 1 A. PROSES KEPERAWATAN 1. Kondisi pasien: 2. Diagnosa keperawatan

Resiko bunuh diri 3. Tujuan khusus B. STRATEGI ORIENTASI 1. Salam terapeutik assalamualaikum, selamat pagi mbak, perkenalkan nama saya Rizka Yunita, mbak dapat memanggil saya Rizka. Saya perawat di ruang ini yang akan merawat mbak. Nama mbak siapa? Senang dipanggil siapa? 2. Evaluasi/ validasi Bagaimana kabar mbak hari ini? Mbak sepertinya terlihat bingung dan gelisah. Apakah mbak mau menceritakan pada saya apa yang mbak rasakan? Saya dapat menjamin kerahasiaan dari setiap informasi yang mbak ceritakan kepada saya. Mengamankan pasien dari tindakan bunuh diri Pasien dapat mengendalikan dorongan untuk bunuh diri Mengidentifikasi benda-benda yang dapat membahayakan pasien Mengamankan benda-benda yang dapat membahayakan pasien Melakukan kontrak treatment Mengajarkan cara mengendalikan dorongan bunuh diri Melatih cara mengendalikan dorongan bunuh diri KOMUNIKASI DALAM PELAKSANAAN TINDAKAN

4. Tindakan keperawatan

KEPERAWATAN

3. Kontrak: Topik, waktu, dan tempat Topik: Baik mbak, hari ini kita akan mendiskusikan tentang kondisi kesehatan mbak. Bagaimana mbak, apakah mbak setuju dengan topik kita kali ini? Waktu:

Untuk pertemuan kita pertama kali ini, mbak bisa berdiskusi berapa lama? Sesuai dengan permintaan mbak, kita berdiskusi mengenai keadaan mbak selama 15 menit ya, jadi nanti kita akan selesai berdiskusi pada pukul jam 09.45. Tempat: Mbak ingin kita berdiskusi dimana? Baik mbak, mari kita berdiskusi di ruangan ini ya KERJA Bagaimana perasaan mbak setelah peristiwa ini terjadi? Apakah dengan adanya masalah ini, mbak merasa paling menderita di dunia ini? Apakah mbak merasa kehilangan percaya diri? Apa merasa tidak berharga? Apakah mbak merasa sulit untuk berkonsentrasi? Apakah mbak, berniat untuk mencederai diri? Apa yang mbak rasakan? (Jika pasien menyampaikan keinginan bunuh diri,segera lakukan tindakan keperawatan untuk melindungi pasien) Saya akan memeriksa seluruh isi kamar mbak ya, untuk memastikan tidak ada benda-benda yang membahayakan diri mbak. Karena mbak, tampak memiliki keinginan untuk mengakhiri hidup, maka saya tidak membiarkan mbak sendiri ya. Apa yang mbak lakukan saat keinginan untuk bunuh diri muncul? Kalau keinginan untuk bunuh diri muncul, mbak langsung minta bantuan perawat di ruangan atau keluarga untuk menemani mbak diruangan sehingga mbak tidak sendirian di ruangan. Jadi, mbak jangan sendirian di kamar ya.

TERMINASI 1. Evaluasi respon klien terhadap tindakan keperawatan: Subyektif: Bagaimana perasaan mbak sekarang setelah mengetahui cara mengendalikan perasaan ingin bunuh diri?

Obyektif: Coba mbak sebutkan kembali cara tersebut? Bagus sekali mbak, sekarang mbak sudah mengerti cara mengendalikan perasaan ingin bunuh diri. 2. Tindak lanjut klien (apa yang perlu dilatih klien sesuai dengan hasil tindakan yang telah dilakukan): Baik mbak, tadi kita sudah berdiskusi iya mbak tentang cara mengendalikan perasaan ingin bunuh diri. Tugas untuk mbak yaitu berlatih cara mengendalikan perasaan bunuh diri ya mbak. Nanti pada pertemuan selanjutnya, saya akan melihat jadwal kegiatan latihan mbak ya. Mari kita masukkan ke dalam jadwal kegiatan hariannya ya mbak. 3. Kontrak yang akan datang (topic, waktu, dan tempat) Sudah 15 menit ya mbak, kita berdiskusi. Baiklah mbak, topik pertemuan kita selanjutnya akan mengidentifikasi aspek positif yang dimiliki mbak. Untuk pertemuan selanjutnya, mbak mau kita berdiskusi jam berapa? Nanti mbak mau kita berdiskusi dimana? Baik mbak, kita akan bertemu lagi bsok ya, jam 09.00 di ruangan ini. Terima kasih ya mbak (sambil menjabat tangan pasien).