You are on page 1of 21

Mengkritisi Jurnal Farmakoekonomi PROFIL PHARMACOECONOMIC DARI PACLITAXEL SEBAGAI PENGOBATAN PERTAMA PADA PASIEN KARSINOMA OVARIUM STADIUM

M LANJUT

BAB I ISI JURNAL JUDUL : PROFIL PHARMACOECONOMIC DARI PACLITAXEL SEBAGAI PENGOBATAN PERTAMA PADA PASIEN KARSINOMA OVARIUM STADIUM LANJUT A. Latar Belakang Belum lama ini telah dipublikasikan analisis grafik kelangsungan hidup, yang telah ditujukan sebagai metode untuk melakukan analisis biaya efektivitas . Dimana kedua pengobatan ini telah dibandingkan satu sama lainnya dalam hal biaya yang diakumulasikan per tahun dari kehidupan yang didapatkannya. Pada pasien dengan karsinoma ovarium stadium lanjut, kombinasi dari paclitaxel dan cisplatin telah terbukti dapat meningkatkan kelangsungan hidup yang lebih baik dari terapi standar dengan cyclophosphamide dan cisplatin. Namun, tingginya biaya paclitaxel menunjukkan bahwa perlu adanya evaluasi dari profil pharmacoeconomic untuk pengobatan tersebut. Dalam penelitian ini, kami menilai profil pharmacoenonomic dari kedua modalitas kemoterapeutik dengan menentukan biaya per tahun dari pendapatan kehidupannya relatif untuk dikombinasikan dengan paclitaxel dan cisplatin dibandingkan dengan kombinasi dari siklofosfamid dan cisplatin. Analisis pharmacoeconomic kami dilakukan dengan menggunakan pendekatan seumur hidup, yang berasaskan dua hal yaitu biaya dan manfaat yang ditujukan dalam jangka panjang untuk menutupi keseluruhan rentan hidup dari seluruh pasien. Penemuan terbaru di lingkup penelitian pharmacoeconomic, merekomendasikan metode baru dari analisis data.

Mengkritisi Jurnal Farmakoekonomi PROFIL PHARMACOECONOMIC DARI PACLITAXEL SEBAGAI PENGOBATAN PERTAMA PADA PASIEN KARSINOMA OVARIUM STADIUM LANJUT

B. Tujuan 1. Untuk Mengidentifikasi dan mengukur estimasi seluruh biaya langsung dari pengobatan ini. 2. Mengetahui presentase kurva kelangsungan hidup yang tepat dari waktu ke waktu. 3. Untuk menganalisis rasio biaya efektivitas per tahun. 4. Untuk menguji sensitivitas temuan pada saat penelitian, terhadap perubahan asumsi utama untuk memperkirakan nilai prospektif jangka panjang dari pengobatan ini.

C. Bahan dan Metode Kami menggunakan data klinis yang terkontrol dan dipublikasikan dalam uji coba yang melibatkan 184 pasien dengan karsinoma ovarium tingkat lanjut yang diperlakukan secara intravena dengan paclitaxel (135 mg per m2 luas permukaan tubuh) ditambah cisplatin (75 mg per m2 luas permukaan tubuh) dan 202 pasien yang diobati secara intravena dengan cyclophosphamide mg (750 per m2 luas permukaan tubuh) ditambah cisplatin (75 mg per m2 luas permukaan tubuh). Kedua metode yang diberikan setiap 3 minggu, dengan total 6 program terapi. Para wanita disarankan untuk menggunakan kelompok paclitaxel yang premedikasi intravena dengan deksametason(20mg),diphenhydramine(50mg),dan ranitidine (50 mg). Kedua terapi tersebut menerima rata-rata 5,6 siklus. Titik terakhir dalam grafik dari kurva survival adalah 4 tahun. Analisis Biaya-Efektivitas Berdasarkan Data Kelangsungan Hidup Dalam analisis pharmacoeconomic, biaya dan manfaat yang khusus bervariasi dengan perspektif penelitian, dan analisis yang sebenarnya bisa dilakukan untuk mencerminkan sudut pandang dari masyarakat secara keseluruhan, dan penyedia layanan kesehatan atau pasien. Dalam penelitian ini, biaya yang dinilai dari

perspektif sosial dan dianggap untuk mencerminkan hanya biaya dari sumber daya

Mengkritisi Jurnal Farmakoekonomi PROFIL PHARMACOECONOMIC DARI PACLITAXEL SEBAGAI PENGOBATAN PERTAMA PADA PASIEN KARSINOMA OVARIUM STADIUM LANJUT

perawatan kesehatan, yaitu biaya langsung dan biaya tidak langsung sebagai upah atau kehilangan produktivitas karena sakit atau kematian. Analisi biaya efektifitas kami melalui tahap-tahap berikut: 1. Perkiraan diperoleh dari biaya langsung dari 100 pasien, baik yang menggunakan paclitaxel dan cisplatin atau cyclophosphamide dan cisplatin (termasuk biaya administrasi, waktu keperawatan, dan peralatan yang digunakan, dll). Karena kebijaksanaan McGuire et al. Menemukan peningkatan insiden febrile neutropenia di pengobatan paclitaxel, perkiraan diperoleh dari biaya tambahan yang disebabkan oleh peningkatan frekuensi ini, yang kemudian ditambahkan pada keseluruhan biaya. Akhirnya, penambahan biaya pengobatan paclitaxel (dibandingkan dengan pengobatan standar), yang telah dihitung dari perbedaan antara biaya kedua pengobatan pasien tersebut. 2. Pempublikasian kurva kelangsungan hidup dari pasien yang menerima pengobatan berbasis paclitaxel telah teranalisis. Secara khusus, persentase aktuarial bertahan hidup terdapat diberbagai poin atas tindakan yang dipublikasikan melalui grafik tersebut. Persentase kelangsungan hidup ini digunakan untuk menghitung total area dibawah kurva survival (AUC) dari nol hingga tak terbatas dengan waktu prosedur kuadrat dari kurva kelangsungan hidup yang tepat. Total area ini (Gambar 1) diperkirakan sebagai jumlah dari daerah langsung yang diukur dalam penelitian (yaitu, daerah dari nol waktu ke titik waktu terakhir untuk ditindak lanjut) ditambah diekstrapolasi pada penelitan yang tepat (yakni, daerah dari titik terakhir dari tindak-sampai tak terhingga). 3. Kurva kelangsungan hidup dari penelitian terhadap cyclophosphamide dan cisplatin telah dianalisis oleh prosedur yang sama dijelaskan dari data pasien yang diberikan dengan paclitaxel dan cisplatin. Dalam hal ini, estimasi menghasilkan nilai yang dilambangkan AUCcc.

Mengkritisi Jurnal Farmakoekonomi PROFIL PHARMACOECONOMIC DARI PACLITAXEL SEBAGAI PENGOBATAN PERTAMA PADA PASIEN KARSINOMA OVARIUM STADIUM LANJUT

4. Manfaat klinis penambahan dari pengobatan paclitaxel telah dihitung sebagai AUCpc dikurangi AUCcc (dikoreksi untuk ukuran yang berbeda dari dua kelompok pasien dan dikonfersi ke populasi dari 100 pasien). Perbedaan ini memperkiraan jumlah per tahun dari pendapatan hidup yang diperoleh untuk setiap 100 pasien yang diberi paclitaxel dan cisplatin lebih baik daripada cyclophosphamide dan cisplatin. 5. Penambahan Rasio biaya efektivitas (ditunjukkan atas dasar biaya per tahun hidup yang diperoleh) telah dihitung dengan membagi penambahan biaya oleh penambahan manfaat. Kurva Kelangsungan Hidup dan Area Estimasi Gompertz digunakan untuk menggambarkan perjalanan waktu dari kurva survival. Persamaannya adalah sebagai berikut: SP = f(t) = 100 s g dimana SP adalah persentase kelangsungan hidup, didalam kurva kelangsungan hidup t adalah waktu, dan s, g, dan c adalah tiga konstanta. Dalam prosedur kurva kami,nilai numerik dari SP-versus-t pasangan data dari kurva kelangsungan hidup yang telah diperkirakan dari grafik yang dipublikasikan oleh pengukuran teliti dari ketinggian setiap prosedur pengukuran kurva. Kemudian penyesuaian nonlinear kuadrat dimulai untuk menentukan kecocokan nilai untuk tiga model parameter (s, g, dan c). Ketika berulang proses mencapai apa yang dikenal sebagai konvergensi, nilai dari jumlah tertimbang residual kuadrat (WSSR) antara persentase dipasang dan diamati diproduksi oleh perkiraan akhir dari parameter itu telah dihitung. Indeks dari goodness of fit kemudian ditentukan dengan menghitung akar kuadrat berarti kesalahan (RMSE), dimana yang merupakan akar kuadrat dari WSSR/n (dimana n adalah jumlah SP vs data yang dipasangkan). Mengingat berat statistik diambil (berat badan = l / SP kuadrat), unit dari RMSE pada dasarnya didapat dari jumlah persentase. Estimasi dari area di bawah

Mengkritisi Jurnal Farmakoekonomi PROFIL PHARMACOECONOMIC DARI PACLITAXEL SEBAGAI PENGOBATAN PERTAMA PADA PASIEN KARSINOMA OVARIUM STADIUM LANJUT

kurva kelangsungan hidup dilakukan oleh integrasi numerik standar. Semua perhitungan matematis yang dilakukan menggunakan program yang spesifik mikro komputerisasi. Prosedur komputerisasi kami yang diputuskan dalam analisis kuadrat menggunakan prosedur yang pasti terdapat dalam sebuah Program mikro

komputerisasi (PCNONLIN Versi 4.0, Ilmiah Consulting Inc, Apex, NC). Anlisis Sensitivitas Untuk menjelaskan variabilitas dari biaya yang berkaitan dengan administrasi obat (termasuk harga obat), didalam analisis sensitivitas kami yang pertama memperkenalkan 20% variasi dalam data tersebut. Dalam analisis sensitivitas kedua kami, kami menguji efek dari variasi 20% dalam biaya rawat inap, rawat jalan, dan rekamedis rumah sakit dari neutropenia. Analisis sensitivitas yang ketiga dilakukan dimana kami secara eksklusif menggunakan perhitungan AUC dari 0 sampai 4 tahun. kedua ekstrapolasi itu diabaikan dalam analisis yang selanjutnya. Rasio biaya efektivitas telah dihitung kembali berdasarkan data modifikasi dari ketiga analisis sensitivitas.

Biaya Pengobatan Tak Dihitung dan Data Ekonomi

Dalam analisis efektivitas biaya, praktek konvensional tidak dihitung baik biaya atau dari kedua biaya dan manfaat pada perhitungan rata-rata dari 5%. Biaya dari kedua perbedaan kemoterapi yang mungkin terjadi secara eksklusif selama tahun-tahun pertama dari pasien untuk ditindak lanjuti. Karena praktek kebiasaan dari biaya yang tidak dihitung pada interval tahunan, itu tidak perlu untuk biaya tidak dihitung karena ini tidak mungkin terjadi setelah tahun pertama masa tindak lanjut.

Dalam analisis utama dari penelitian kami, manfaat yang tidak dihitung, sesuai dengan kebiasaan terbaru dari kecenderungan yang muncul dari literatur tentang topik ini. Namun, efek dari manfaat yang tidak dihitung telah dinilai dalam

Mengkritisi Jurnal Farmakoekonomi PROFIL PHARMACOECONOMIC DARI PACLITAXEL SEBAGAI PENGOBATAN PERTAMA PADA PASIEN KARSINOMA OVARIUM STADIUM LANJUT

analisis

sekunder

dimana standar 5% tingkat

perhitungan

tahunan

telah

diperkenalkan.

D. Hasil Estimasi Biaya Langsung

Biaya langsung diperkirakan sebagai jumlah dari biaya-biaya berikut: a. pemberian obat (termasuk biaya obat), b. rumah inap dan rawat jalan, dan c. kasus neutropenia. Tabel 1 merangkum biaya langsung yang berkaitan dengan administrasi dua pengobatan kemoterapi (biaya per 100 subyek: $ 986.002 untuk paclitaxel dan cisplatin, termasuk terapi pendukung hipersensitivitas, vs $ 252.279 untuk untuk mencegah reaksi dan cisplatin).

siklofosfamid

Antiemetik tidak termasuk dalam estimasi biaya-biaya kami dari penambahan biaya karena kedua kelompok pasien telah diasumsikan untuk menerima perlakuan yang sama. Karena cara kerja paclitaxel memerlukan 24 jam infus intravena, pasien dari kelompok ini telah diasumsikan untuk keperluan1 hari rawat inap (total biaya

per 100 pasien = $ 196.000, dengan asumsi biaya sekitar $ 350 per hari rawat inap sesuai dengan data yang dipaparkan oleh Uyl-de Groot et aLL5a nd Glaspy dan Jackway dan rata-rata dari 5,6 hari rawat inap per pasien). Pasien dari cisplatin dan cyclophosphamid, untuk kemoterapi telah diberikan 2jam infus intravena jam berbasis aturan rawat jalan, yang diberi biaya $ 84.000 per 100 pasien (dengan asumsi biaya rawat jalan sekitar $ 150 per hari, menurut Uyl ke-de Groot et al. dan Glaspy dan Jackway, dan rata-rata 5,6 hari per pasien). Tingkat neutropenia dipaparkan oleh McGuire et al. sekitar 15% untuk pengobatan paclitaxel dibandingkan 8% untuk pengobatan kontrol (dalam analisis ini, neutropenia didefinisikan sebagai kelas 4 neutropenia dengan demam kelas 2, 3, atau 4 ). Biaya dari pengobatan dan tahapan dari infeksi diperkirakan sekitar $ 8000, menurut Glaspy dan Jackway. Oleh karena itu, biaya yang berkaitan untuk pengobatan demam neutropenia diperkirakan sekitar

Mengkritisi Jurnal Farmakoekonomi PROFIL PHARMACOECONOMIC DARI PACLITAXEL SEBAGAI PENGOBATAN PERTAMA PADA PASIEN KARSINOMA OVARIUM STADIUM LANJUT

$ 120.000 dalam pengobatan paclitaxel dan $ 64.000 dalam kelompok pengobatan standar . Mengingat tiga sumber biaya, secara keseluruhan biaya pada kelompok paclitaxel diperkirakan sekitar $ 986.002+ 196.000 + 120.000 = $ 1.302.002 per 100 subyek.Ketiga angka yang sesuai dalam cyclophosphamide adalah , $ 252.279 + 84.000 + 64.000 menghasilkan total $ 400.279 per 100 subyek. Perbedaan biaya antara kedua kelompok pasien sekitar $ 901.723 per 100 subyek.

Kurva kelangsungan hidup yang tepat

Dalam analisis kami tentang kurva kelangsungan hidup dari kedua kelompok pasien , pertama-tama kami memperkirakan nilai persentase kelangsungan hidup dari waktu ke waktu dari grafik yang dipublikasikan oleh penelitian McGuire et al. Kemudian kami melakukan prosedur kurva kelangsungan hidup tetap kuadrat,yang mana hasilnya telah terangkum dalam Tabel 3. Penyesuaian yang sangat baik untuk kedua kurva (seperti yang ditunjukkan oleh nilai-nilai RMSE, yang keduanya kurang dari 1%). Seperti ditunjukkan dalam Gambar 2, kedua ekstrapolasi (yang mana , menurut definisi, diperkirakan kurang tepat) memberikan kontribusi yang relatif kecil terhadap nilai total AUC (9,2% untuk kelompok paclitaxel dan 15,3% untuk cyclophosphamide). Penambahan efektivitas dari paclitaxel versus terapi standar diperkirakan untuk menjadi sama dengan 46 tahun biaya tidak terhitung dari kehidupan setiap 100 pasien. Untuk menilai ekstrapolasi hingga tak terbatas didapat dari analisis kami yang realistis, kami membandingkan kurva yang dipaparkan pada Gambar 2 dengan data usia pasien termasuk dalam penelitian oleh McGuire et al. Usia rata-rata saat pendaftaran, yaitu pada waktu nol di grafik dari Gambar 2, adalah 60 tahun (kisaran, 27-80) di standar kelompok terapi standar dibandingkan dengan 59 tahun (kisaran, 20-84) pada kelompok paclitaxel. Jika salah satu, misalnya

Mengkritisi Jurnal Farmakoekonomi PROFIL PHARMACOECONOMIC DARI PACLITAXEL SEBAGAI PENGOBATAN PERTAMA PADA PASIEN KARSINOMA OVARIUM STADIUM LANJUT

menganggap data dari kelompok paclitaxel, ekstrapolasi kami menunjukkan bahwa kelangsungan hidup terpanjang setelah penutupan dari McGuire et al. Penelitian dalam 48 bulan dan ditambahkan 18 bulan (nilai ini adalah harapan hidup setelah tindak lanjut untuk 5% dari kelompok paclitaxel yang diperkirakan langsung dari kurva ekstrapolasi kami). Ini berarti bahwa ekstrapolasi kami mengasumsikan bahwa subkelompok kecil pasien di McGuire et al. Penelitian berlangsung selama 4 + 1,5 tahun, yaitu 5,5 tahun setelah pendaftaran. Asumsi ini konsisten pada stadium lanjut dari pengamatan penyakit dari populasi pasien.Perlu ditekankan bahwa hasil dari ekstrapolasi ini, jika ada, kemungkinan besar akan mempengaruhi dua kurva pada tingkat yang sama dan karena itu telah diberikan pengaruh besar pada analisis kami,tetapi penambahan tersebut tidak mempengaruhi secara substansial. Biaya-Efektivitas Rasio Dalam analisis utama kami penambahan rasio biaya efektivitas, yang dihitung sekitar $ 19.603 per tahun. Perhitungan nilai ini dalah rasio dari penambahan biaya ($ 901,723) untuk penambahan manfaat (46 tahun biaya tidak dihitung dari kehidupan yang diperoleh), keduanya dinormalisasi dengan baik kepada 100 pasien. Dalam analisis kedua kami (dimana keuntungan menjadi lebih subjektif untuk 5% tidak dihitung), rasio efektivitas biaya adalah $ 20.494 per tahun dai biaya kehidupan yang diperoleh. Penambahan biaya pada analisis ini sekitar 44 tahun dari biaya kehidupan yang diperoleh. AnalisisSensitivitas Dalam analisis sensitivitas pertama kami, peningkatan 20% pada biaya terkait dengan kemoterapi menghasilkan rasio efektivitas biaya $ 22.793 per tahun dengan biaya yang tidak dihitung dari kehidupan yang diperoleh (atau $ 23.829 per tahun biaya yang tidak dihitung dari kehidupan diperoleh).

Mengkritisi Jurnal Farmakoekonomi PROFIL PHARMACOECONOMIC DARI PACLITAXEL SEBAGAI PENGOBATAN PERTAMA PADA PASIEN KARSINOMA OVARIUM STADIUM LANJUT

Angka yang sesuai itu, dengan penurunan 20% dari biaya, sekitar $ 16.413 per tahun tidak dihitung dari kehidupan yang diperoleh (atau $ 17.159 per tahun dari biaya yang tidak dihitung dari kehidupan yang diperoleh). Dalam analisis sensitivitas kami yang kedua, variasi dari 220% biaya terkait dengan rawat inap, rawat jalan, dan pengobatan infeksi menghasilkan rasio efektivitas biaya $ 20.333 dan $ 18.872, masing-masing, tidak dihitung per tahun dari kehidupan yang diperoleh. Angka yang sesuai dari biaya yang tidak dihitung per tahun dari kehidupan yang diperoleh masing-masing sekitar $ 21.257 dan $ 19.730. Dalam analisis sensitivitas ketiga kami (dimana dua ekstrapolasi dari AUC yang tidak termasuk dalam perhitungan pharmacoeconomic), rasio efektivitas biaya diperkirakan sebagai $ 15.960 per tahun dari biaya hidup yang diperoleh tidak dihitung (atau $ 17.401 per tahun dari kehidupan yang diperoleh tidak dihitung). E. Pembahasan Dalam beberapa tahun terakhir, analisis efektivitas biaya telah digunakan untuk mengatasi pengobatan kesehatan kontroversial masalah ini ditandai dengan adanya kebutuhan untuk mendefinisikan peranbiaya tinggi intervensi medis.

Analisis biaya efektivitas umumnya ditujukan untuk membangun rasio dengan biaya sebagai pembilang dan manfaat (atau efektivitas) sebagai penyebut. Sementara itu jelas bahwa unit moneter diperlukan untuk mengukur biaya, memilih unit yang sesuai untuk mengukur manfaat, efektivitas, atau hasil yang mana telah lama diperdebatkan. Manfaat kesehatan, atau efektivitas berkaitan dengan kesehatan, sebenarnya bisa ditunjukkan dengan berbagai cara, yang paling umum adalah unit penyakit baik khusus atau umum dari tahun tahun kehidupan. Penggunaan ukuran hasil yang spesifik untuk penyakit tertentu diperiksa dengan metode tradisional berupa analisis efektivitas biaya, dinotasikan sebagai analisis generasi pertama efektivitas biaya, dimana titik akhir klinis yang khas misalnya, kambuh dari penyakit Crohn, "infeksi prematur babies atau pada pasien dewasa neutropenia, komplikasi akut, reatitis, merugikan reaksi terhadap agen

Mengkritisi Jurnal Farmakoekonomi PROFIL PHARMACOECONOMIC DARI PACLITAXEL SEBAGAI PENGOBATAN PERTAMA PADA PASIEN KARSINOMA OVARIUM STADIUM LANJUT

radiocontrast '' Dalam pemeriksaan titik akhir, analisis pertama efektivitas biaya umumnya menentukan "rata-rata" biaya untuk menghindari satu kasus dengan hasil negatif (misalnya, biaya mencegah infeksi,' biaya mencegah sebuah reatitis merugikan atau biaya mencegah penyakit recurrencezo). Penggunaan yang lebih terhadap hasil ukuran secara umum,yaitu, jumlah tahun hidup yang diperoleh, sesuai teknik (dilambangkan sebagai generasi kedua atau analisis seumur hidup efektivitas biaya) yang memungkinkan untuk lebih mudah mengetahui kesehatan. Kelangsungan hidup pada titik akhir adalah keras (Meskipun titik akhir sekunder dapat ditangani,seperti frekuensi infeksi yang dievaluasi dalam penelitian ini paclitaxel). Keuntungan lain adalah bahwa evaluasi seumur hidup dapat membandingkan masalah klinis antara wilayah terapi. Berbeda karena analisis mereka berdasarkan pada ukuran hasil yang lebih umum, biaya per tahun hidup yang diperoleh berdasarkan metode kurva kuadrat pasti Gompertz hukum 7-8 lo Metode ini memanfaatkan eksperimental data dari bagian pertama, dari kurva survival sebagai kunci elemen untuk memprediksi perjalanan hidup setelah penutupan tanggal uji klinis,pendekatan, keuntungan dalam tahun hidup diukur sebagai perbedaan antara dua daerah di bawah kurva kelangsungan hidup. Dalam disiplin ilmu medis selain onkologi, perhitungan dari biaya per tahun hidup yang diperoleh sudah terfokus pada berbagai perawatan, misalnya,terapi hasil, karena itu terbukti jadi lebih berguna untuk perencanaan

antihipertensi, tanpa terapi hipertensi ($ 20.000 per tahun kehidupan yang diperoleh sekitar 5-6), tidak hemodialisis versus hemodialisis pada gagal ginjal ($ 35.000 per tahun kehidupan plasminogen jaringan aktivator dibandingkan streptokinase untuk miokard infark ($ 33.000 per tahun kehidupan gained5), koroner operasi bypass dibandingkan terapi medis untuk utama, penyakit arteri koroner ($ 7000 per tahun dari kehidupan yang diperoleh ), tidak ada pengobatan untuk kronis hepatitis B ($ 12.000 per tahun dari kehidupan yang diperoleh), istilah terapi dengan beta-blocker

10

Mengkritisi Jurnal Farmakoekonomi PROFIL PHARMACOECONOMIC DARI PACLITAXEL SEBAGAI PENGOBATAN PERTAMA PADA PASIEN KARSINOMA OVARIUM STADIUM LANJUT

setelah miokard akut infark ($ 3600 - $ 23.000 per tahun dari kehidupan yang diperoleh). Di bidang onkologi, seumur hidup analisis efektivitas biaya telah meneliti kemoterapi adjuvan dengan cyclophosphamide, methotrexate, dan fluorouracil versus kemoterapi di kelenjar getah bening-positif karsinoma payudara ($ 1500 per tahun dari kehidupan yang diperoleh), adjuvant sistemik kemoterapi dengan fluorouracil dan levamisol versus kemoterapi adjuvant dalam usus karsinoma (sekitar $ 2000 per tahun dari kehidupan yang diperoleh)adjuvant intraportal kemoterapi versus tidak ada kemoterapi pada karsinoma kolon ($ 1200 per tahun dari kehidupan yang

diperoleh),dan interferon dibandingkan agen sitotoksik sebagai pemeliharaan terapi untuk leukemia myeloid kronis (sekitar $ 100.000per tahun dari kehidupan yang diperoleh). Salah satu tujuan utama dari analisis efektivitas biaya (dan khususnya penelitian seumur hidup) adalah untuk memberikan data spesifik untuk kesehatan. Alternatif perawatan program adalah peringkat dalam hal biaya per tahun hidup yang diperoleh (dari nilai terendah ke tertinggi) dan dipilih dari atas sampai sumber daya yang tersedia. Titik pada daftar prioritas di mana sumber daya yang tersedia telah habis (atau di mana Masyarakat tidak lagi bersedia membayar harga untuk keuntungan yang diraih. Itu atas batas untuk rasio efektivitas biaya dapat diterima (dinyatakan sebagai dolar per tahun kehidupan diperoleh) kontroversial, namun nilai-nilai dalam kisaran $ 50.000 sampai $ 100.000 (atau lebih) umumnya dianggap terlalu tinggi dengan kata lain, intervensi yang menyiratkan biaya per tahun hidup yang diperoleh lebih tinggi dari pada cutoff (pemotongan) nilai sebesar $ 50.000 yang tidak menguntungkan efektivitas biaya , sedangkan intervensi ditandai oleh biaya per tahun hidup yang diperoleh lebih rendah dari batas, dianggap diterima. Sebuah asumsi dasar analisis efektivitas biaya adalah bahwa seseorang harus selalu lebih memilih intervensi perawatan kesehatan yang menyediakan pelayanan penduduk dengan manfaat lebih per dollar dari intervensi lain. Namun, baru-baru ini ditunjukkan oleh Ubel dkk., kendala anggaran bisa faktor pembatas yang kadang menghalangi aksesibilitas dari intervensi paling efektif untuk semua orang dalam

11

Mengkritisi Jurnal Farmakoekonomi PROFIL PHARMACOECONOMIC DARI PACLITAXEL SEBAGAI PENGOBATAN PERTAMA PADA PASIEN KARSINOMA OVARIUM STADIUM LANJUT

populasi (sehingga mengangkat masalah ekuitas).Satu pertanyaan yang masih perlu resolusi berkaitan dengan saling keterkaitan antara efektivitas biaya studi dan kendala anggaran yang digunakan untuk menentukan anggaran di tempat pertama. Dua alternatif utama adalah pilihan membangun beberapa anggaran (Dengan anggaran individu yang meliputi berbagai intervensi medis yang berbeda) dan pilihan mendefinisikan serangkaian besar anggaran yang lebih kecil (dengan individu anggaran yang secara khusus berorientasi pada satu kesehatan hasil perawatan). Akibatnya, masalah ini adalah bagaimana intervensi banyak, rata-rata, ditempatkan dalam anggaran, atau, dengan kata lain, berapa banyak alternatif bersaing untuk anggaran yang sama, (misalnya, 2 10, 100, atau 1.000 alternatif) .Masalah perencanaan anggaran ini merupakan pertanyaan yang krusial yang lebih rumit dengan adanya ditandai perbedaan antara organisasi yang berbeda negara. Di satu sisi, anggaran perawatan kesehatan secara keseluruhan tersedia bagi suatu bangsa harus dibagi menjadi seri anggaran sekunder yang lebih kecil, di sisi lain, agregasi kriteria untuk menetapkan anggaran sekunder dapat bergantung pada berapa banyak anggaran yang ditetapkan, seberapa sering nilai-nilai ini direvisi, dan berapa banyak pesaing berpartisipasi, rata-rata, dalam anggaran yang sama. Di daerah farmasi, misalnya, mungkin agregasi kunci untuk definisi anggaran nasional termasuk anggaran untuk penggantian rawat jalan obat (di mana ribuan obat bersaing dengan satu sama lain), berbasis anggaran untuk pembelian obat (di mana ratusan obat bersaing satu sama lain), Diagnosis- Related Groups (DRGs) (di mana beberapa obat bersaing dengan satu sama lain atau dengan sumber nonpharmacologic dibutuhkan dalam DRG tertentu), dan anggaran yang ditujukan pada tujuan perawatan kesehatan (misalnya, pilihan antara dua program skrining yang berbeda untuk karsinoma kolon ditandai dengan biaya yang berbeda dan efikasi).

12

Mengkritisi Jurnal Farmakoekonomi PROFIL PHARMACOECONOMIC DARI PACLITAXEL SEBAGAI PENGOBATAN PERTAMA PADA PASIEN KARSINOMA OVARIUM STADIUM LANJUT

Ketika anggaran tetap dialokasikan ke spesifik kesehatan intervensi (dan ini alokasi dana tidak bisa, menurut definisi, direvisi), muncul isu dari ekuitas. Ubel et aLZ8 telah membahas hipotetis. Misalnya, anggaran tetap sebesar $ 200.000 untuk layar populasi untuk karsinoma usus besar, ditandai dengan berikut pembatasan: 1) anggaran tetap secara khusus dialokasikan dengan intervensi perawatan kesehatan tertentu; 2) dua program yang berbeda yang memenuhi syarat untuk ini khusus kesehatan intervensi, dan yang pertama adalah jelas lebih hemat biaya daripada yang kedua, 3) ada anggaran kendala yang menghalangi aplikasi sistematis program pertama namun mengizinkan aplikasi sistematis yang kedua. Yang paling sering reaksi Ubel et al. Tercatat dalam konteks ini dikategorikan baik sebagai sudut

pandang 1) yang direkomendasikan secara acak menyediakan program pertama untuk calon populasi sampai anggaran itu habis (akibatnya, orang yang tidak disukai oleh ini random seleksi akhirnya tidak menerima segala bentuk medis intervensi), atau 2) lain sudut pandang yang disukai aplikasi sistematis dari program kedua semua calon penduduk. Selain itu, beberapa orang-orang yang diwawancarai oleh Ubel et al. memegang sudut pandang bahwa "menawarkan tes hanya [subkelompok] yang populasinya tidak adil, tapi setidaknya itu akan menunjukkan kepada semua orang bahwa sistem ini membutuhkan lebih banyak uang ". Sementara kita secara substansial. Setuju dengan sudut pandang ini yang terakhir, kami percaya bahwa sebenarnya tidak ada jawaban yang memuaskan terhadap pertanyaan yang diajukan oleh Ubel et al. kecuali satu memutuskan untuk merevisi alokasi awal sumber daya atau dalam hal apapun mempertimbangkan kemungkinan peningkatan anggaran di biaya dari anggaran lain untuk jenis lain dari kesehatan peduli intervensi. Oleh karena itu, untuk menggunakan istilah umum, Masalahnya adalah apakah peringkat ditetapkan oleh analisis efektifitas biaya harus dibatasi pada beberapapotensi cocok untuk yang spesifik pesaing singlebudget kesehatan (tanpa kemungkinan memodifikasi anggaran awal), atau apakah peringkat ini bukannya harus diperluas ke sejumlah besar berbeda pesaing, termasuk yang milik lainnya bidang intervensi medis (dalam kasus seperti itu, salah satu umumnya tidak

13

Mengkritisi Jurnal Farmakoekonomi PROFIL PHARMACOECONOMIC DARI PACLITAXEL SEBAGAI PENGOBATAN PERTAMA PADA PASIEN KARSINOMA OVARIUM STADIUM LANJUT

menghalangi kemungkinan merevisi anggaran atau realokasi dana). Sementara pertanyaan ini tetap terbuka, ada kemungkinan bahwa luas penggunaan paclitaxel sebagai pengobatan lini pertama untuk karsinoma ovarium lanjut akan digagalkan oleh anggaran kendala. Oleh karena itu, poin yang dibahas di sini sebelumnya pada dasar provokatif artikel oleh Ubel et al. Dapat berlaku untuk paclitaxel juga. Dikonteks ini, kebutuhan untuk merevisi anggaran khusus dirancang untuk pengobatan karsinoma ovarium lanjut mungkin akan muncul. Akhirnya, perlu dicatat bahwa sementara penerapan anggaran umumnya sangat yang berbeda antara negara-negara yang berbeda, ada untungnya cukup internasional homogenitas antara Barat negara dalam perhitungan biaya per tahun kehidupan diperoleh, seperti yang disajikan di atas. Temuan ini menunjukkan bahwa penekanan ilmiah ditempatkan pada biaya per tahun kehidupan diperoleh dari pada isu-isu yang berkaitan dengan anggaran definisi. Analisis efektivitas biaya adalah ilmiah sangat muda disiplin. Dalam konteks ini, kebutuhan dasar masih dalam aplikasi luas untuk menyediakan data yang

sistematis pada saat berbagai isu intervensi kesehatan mungkin. Dengan cara ini, prioritas dapat diatur tidak hanya dalam alternatif program serupa dengan Tujuan terapi yang sama, tetapi juga di kalangan medis yang berbeda program dengan tujuan yang sama sekali berbeda. Ini tantangan tangguh peringkat prioritas perawatan kesehatan akan melibatkan aplikasi masa depan analisis efektifitas biaya. Namun, saat ini masih terlalu dini untuk menganggap efektivitas biaya sebagai alat yang akan memberikan sepenuhnya data pada prioritas kesehatan.

14

Mengkritisi Jurnal Farmakoekonomi PROFIL PHARMACOECONOMIC DARI PACLITAXEL SEBAGAI PENGOBATAN PERTAMA PADA PASIEN KARSINOMA OVARIUM STADIUM LANJUT

Dalam rangka evolusi terus analisis efektivitas biaya, penelitian ini menggambarkan khas penerapan evaluasi seumur hidup pharmacoeconomic berdasarkan analisis kuadrat kualitas kelangsungan hidup. Masalah terapi dibahas dalam penelitian kami adalah sangat cocok untuk menerapkan teknik seumur hidup, untuk tiga alasan berikut: 1. Sebuah uji coba skala besar baru-baru ini klinis tersedia dimana pilihan pengobatan dua paclitaxel dan cisplatin dibandingkan cyclophosphamide dan cisplatin telah secara khusus dibandingkan. 2. Dalam percobaan ini, kedua kurva survival diikuti

sampai suatu tahap di mana persentase kelangsungan hidup menurun yang relatif nilai rendah (sekitar 25 - 30% dari hidup sisa pada 4 tahun), dan ini khusu data data memberikan langsung dalam diukur rentang kontribusi terhadap yang untuk menjaga hidup rasio antara

kelangsungan

diekstrapolasi (seperti yang

sangat

menguntungkan

didokumentasikan oleh persentase yang relatif rendah AUCs dilaporkan sebelumnya). 3. Asumsi bahwa jangka panjang tindak lanjut biaya yang

serupa di antara kedua kelompok pasien yang realistis.

15

Mengkritisi Jurnal Farmakoekonomi PROFIL PHARMACOECONOMIC DARI PACLITAXEL SEBAGAI PENGOBATAN PERTAMA PADA PASIEN KARSINOMA OVARIUM STADIUM LANJUT

Hasil kami menunjukkan bahwa meskipun biaya tinggi paclitaxel, biayaefektivitas kombinasi paclitaxel dan cisplatin sebagai pengobatan lini pertama untuk karsinoma ovarium lanjut menguntungkan ($ 19.603 per tahun terdiskonto kehidupan diperoleh, atau $ 20.494 per diskon tahun kehidupan diperoleh). Pendekatan seumur hidup diadopsi dalam penelitian kami (dan ukuran konsekuen hasil dalam hal tahun hidup diperoleh) memungkinkan perbandingan hasil ini dengan data yang berasal dari analisis bentuk lain dari intervensi medis. Benchmark dikompensasi dengan rasio efektivitas biaya paclitaxel dapat diukur meliputi seri besar dari oncologic dan contoh nononcologic disajikan sebelumnya. Dalam konteks ini, nilai sekitar $ 20.000 per tahun kehidupan diperoleh ditemukan dalam penelitian kami menunjukkan ekonomi kemoterapi ini pertama dengan paclitaxel. Analisis kami sepenuhnya didasarkan pada hasil klinis dilaporkan dalam studi oleh McGuire et al. 'Karena beberapa kritik telah diajukan sehubungan dengan homogenitas ini kedua pengobatan antara dua kelompok pasien dalam data yang mengkonfirmasikan keuntungan bertahan hidup ditemukan oleh McGuire et al.Pada kelompok paclitaxel akan dibutuhkan. Salah satu keterbatasan dari studi kami adalah bahwa karena kurangnya spesifik, kelangsungan hidup data tidak dapat diukur dalam konteks 'kualitas hidup,' pasien dan sebuah analisis biaya tidak bisa karena itu akan dilakukan. Tanpa

memperhatikan dari kurangnya kualitas hidup data yang diperoleh dalam studi yang dilakukan oleh al McGuire et. Saat ini tersedia untuk mengukur hasil dalam hal kualitas hidup belum sepenuhnya standar, "dan kemajuan metodologis lebih lanjut tentang masalah ini harus ditunggu.

16

Mengkritisi Jurnal Farmakoekonomi PROFIL PHARMACOECONOMIC DARI PACLITAXEL SEBAGAI PENGOBATAN PERTAMA PADA PASIEN KARSINOMA OVARIUM STADIUM LANJUT

BAB II MENGKRITISI JURNAL 1. Judul yang Lengkap Judul Penelitian : Pharmacoeconomic Profile of Paclitaxel as a First- Line Treatment for Patients with Advanced Ovarian Carcinoma Judul tidak lengkap, karena artikel ini membahas tentang Cost- Effectiveness dari 2 metode pengobatan kanker ovarium yaitu kombinasi paclitaxel-cisplatin dan cyclophosphamide-cisplatin. 2. Tujuan Jelas Tujuan : The authors conducted an incremental cost-effectiveness analysis to assess the paclitaxel-based regimen in terms of cost per year of life gained. Tujuan Jelas, karena artikel ini akan menganalisis, apakah pengobatan kanker ovarium dengan menggunakan kombinasi placitaxel-cisplatin dapat menaikan angka harapan hidup berdasarkan metode cost-effectiveness? 3. Alternatif Dalam artikel ini tidak terdapat alternatif lain. Karena yang akan diukur adalah angka harapan hidup (Outcome klinik), outcomenya bukan dihitung dari angka nominal (biaya) maka ini sesuai dengan prinsip metode cost-effectivenes analysis. 4. Penjelasan Alternatif Tidak ada..

17

Mengkritisi Jurnal Farmakoekonomi PROFIL PHARMACOECONOMIC DARI PACLITAXEL SEBAGAI PENGOBATAN PERTAMA PADA PASIEN KARSINOMA OVARIUM STADIUM LANJUT

5. Perspektif In this study, costs were assessed from a social perspective and were considered to reflect only the expenses of health care resources,, i.e., direct costs, not indirect expenses such as wages or productivity lost because of illness or death. Perspektif /sudut pandang dilihat dari Pasien, Provider, Payer. Dalam artikel ini perspektif dilihat dari perspektif Pasien, bagi pasien, kualitas hidup sangat penting, demikian juga biaya langsung & tidak langsung (Biaya Out of pocket). 6. Tipe Penelitian Apakah tipe penelitian ditetapkan? IYA! Tipe penelitian yang digunakan adalah Cost Effectiveness (A Lifetime Cost Effectiveness Analysis). 7. Biaya yang Terkait Considering the three sources of cost, the overall cost in the paclitaxel group was estimated as $986,002 + 196,000 + 120,000 = $1,302,002 per 100 subjects. The three corresponding figures in the cyclophosphamide group were $252,279 + 84,000 + 64,000, yielding a total of $400,279 per 100 subjects.. PlacitaxeL Group : Biaya Obat : $ 986,002 Biaya RS Biaya Lain : $ 196,000 : $ 120,000

18

Mengkritisi Jurnal Farmakoekonomi PROFIL PHARMACOECONOMIC DARI PACLITAXEL SEBAGAI PENGOBATAN PERTAMA PADA PASIEN KARSINOMA OVARIUM STADIUM LANJUT

$ 1,302,002 Cylcophosphamide : Biaya Obat : $ 252,279 Biaya RS Biaya Lain : $ 84,000 :$ 64,000

$ 400,279 The difference in cost between the two patient groups was $901,723 per100 subjects 8. Outcome Relevan OUTCOME RELEVAN. Pada Analisis Cost Effectiveness, outcome dilihat dari Outcome Klinis berupa bertambahnya harapan hidup. Dari artikel didapat dengan menggunakan Placitaxel Grup dapat meningkatkan harapan hidup selama 46 tahun untuk setiap 100 pasien. The paclitaxel-based treatment was found to improve life expectancy by 46 years for every 100 patients. 9. Penyesuaian atau Discouting Penyesuaian TIDAK ADA In cost-effectiveness analyses, conventional practice discounts either costs or both costs and benefits at an annual discount rate of 5%. Costs of the two different chemotherapeutic regimens were presumably incurred exclusively during the first year of the patients follow-up. Because of the customary practice of discounting costs at yearly intervals, there was no need to discount costs because these were presumably not incurred after the first year of

19

Mengkritisi Jurnal Farmakoekonomi PROFIL PHARMACOECONOMIC DARI PACLITAXEL SEBAGAI PENGOBATAN PERTAMA PADA PASIEN KARSINOMA OVARIUM STADIUM LANJUT

follow-up. In the primary analysis of our study, benefits were not discounted, in accordance with the most recent trends emerging from the literature on this topic. However, the effect of discounting benefits was assessed in a secondary analysis in which a standard 5%annual discount rate was introduced. 10. Asumsi dapat dipertanggungjawabkan Asumsi dapat dipertanggungjawabkan berdasarkan : 1. Dosis dari kedua grup dihitung pada kondisi pasien yang sama yaitu wanita dengan BB 60 kg dan LPT 1,65 m2 2. 3. Semua harga obat berdasarkann harga pasaran di Amerika Kemoterapi dari kedua grup dilakukan 5-6 siklus pengobatan.

11. Analisis Sensitivitas Terdapat 3 Analisis Sensitivitas: 1. In our first sensitivity analysis we introduced 20 % variations in these data. 2. In our second sensitivity analysis, we tested the effect of 20% variations on costs derived from hospitalization, day hospital, and in-hospital management of neutropenic fever. 3. A third sensitivity analysis was carried out in which we exclusively used the AUC values from 0 to 4 years. The two extrapolated tails were therefore disregarded in this latter analysis. The cost-effectiveness ratio was recalculated from the modified data of these three sensitivity analyses.

20

Mengkritisi Jurnal Farmakoekonomi PROFIL PHARMACOECONOMIC DARI PACLITAXEL SEBAGAI PENGOBATAN PERTAMA PADA PASIEN KARSINOMA OVARIUM STADIUM LANJUT

12. Apakah Keterbatasan Penelitian Disampaikan? IYA! Seperti yang telah disampaikan sebelumnya, penelitian ini terbatas pada : 1. Pasien dengan kondisi yang sama yaitu wanita dengan BB 60 kg dan LPT 1,65 m2 2. 3. Obat dihitung berdasarkann harga pasaran di Amerika. Kemoterapi dari kedua grup dilakukan 5-6 siklus pengobatan.

13. Apakah bisa diekstrapolasikan dalam populasi yang lebih luas? TIDAK! Karena penelitian ini terbatas pada pasien dengan kondisi yang sudah disebutkan sebelumnya. 14. Kesimpulan CONCLUSIONS. The paclitaxel-based treatment was found to improve life expectancy by 46 years for every 100 patients. The pharmacoeconomic profile of paclitaxel compares favorably with economic data previously calculated for other types of pharmacologic treatment. Kesimpulan tidak Bias. Dengan pengobatan menggunakan Placitaxel group terbukti dapat menaikan angka harapan hidup yang lebih besar yaitu 46 tahun untuk setiap 100 pasien, dibanding Cyclopospamide group.

21