You are on page 1of 10

9/26/2011

PENYELESAIAN 1

Pada gerak selama 20 detik berlaku: – V0=(15 km/jam)(1000m/km)(1/3600 jam/s)=4,17 m/s – V1= 60 km/jam = 16,7 m/s – t = 20 detik 1.  = ½ (V0+V1) = ½ (4,17 + 16,7)m/s =10,4 m/s 2. a = (V1 – V0)/t = (16,7 - 4,17)m/s/ 20 s = 0,63 m/s2 3. X = t = (10,4 m/s) (20 s) = 208 meter

PENYELESAIAN NO 2

Kecepatan adalah kemiringan ∆x/∆t dari garis singgung pada grafik x terhadap t, disuatu titik. Dalam soal ini garis singgung pada garis lurus adalah garis lurus itu sendiri. Perhatikan segitiga di titik A:
1. Kecepatan sesaat ∆x/∆t = 4 m / 8 det = 0,50 m/det. Yang juga adalah kecepatan di titik B dan di semua titik-titik lain garis lurus tersebut. Maka, 2. Kecepatan rata-rata x=Vx=0,50 m/det. 3. Percepatan a =0.

1

Dari t =6 det hingga t=10 det dan juga melampaui waktu tersebut. Bila garis lengkung tersebut naik. – ŪB = sudut kemiringan = 0 m/s – ŪC = sudut kemiringan = ∆y/∆t = (5. pada titik B dan titik C.  = Sudut kemiringan = kenaikan (rise)/waktu berjalan(run) =(X1 – X0)/ (t1 –t0) = (3. benda tersebut dalam keadaan diam. Sesudah itu garis lengkung tersebut mulai turun dan benda itu kecepatannya bertambah terus.15 m/s • Berhubung hasil ini negatif. Selama selang waktu t=4 detik hingga t=6 det.0 s – 8.5m-13.0s0s)=2.0m)/(4.5 m/det.0 det) =1.0m-3.25 m/s • • Kecepatan di A adalah positif.0 det) = -1. 2 . sehinggga arahnya +y. benda itu bergerak ke arah –X. benda tesebut berada dalam keadaan diam selama selang waktu tersebut. kecepatan di titik C adalah dengan arah –y. sudut kemiringan dari garis grafik adalah nol dan X tidak berubah untuk selang waktu tersebut.0 m)/(10. (sudut kemiringan di sini adalah nol).0m – 3. Pada titik A kita dapati: – ŪA = sudut kemiringan = ∆y/∆t = (12.0det-2. Kita peroleh  = sudut kemiringan = (X1 – X0)/ (t1 –t0) = (-2.1.0det -6.0m) / (15.0m – 0 m)/(4.5 s)= . kita lihat bahwa benda tersebut bergerak paling cepat pada t=0. Berhubung sudut kemiringan adalah nol dari t = 0 detik. Pada t = 2 detik benda mulai bergerak ke arah +X dengan kecepatan konstan (sudut kemiringan adalah positif dan konstan).25 m/s Penyelesaian no 4 • Mengingat bahwa kecepatan sesaat dinyatakan oleh sudut kemiringan dari grafik. sudut kemiringan dan kecepatan adalah negatif.9/26/2011 PENYELESAIAN NO 3 • Kecepatan benda tersebut setiap saat adalah sama dengan sudut kemiringan (slope) dari garis singgung grafik pada titik yang sesuai dengan saat itu. Untuk selang waktu t=2 detik hingga t=4detik. ia menjadi lebih pelan dan akhirnya berhenti pada B.

V12 = V02 +2 ay = 0 + 2(9. dan X = 9 m. maka. • Harga a ini kita gunakan dalam gerak dari titik semula hingga titik di mana V1 = 24 m/s. Dari V1 = V0 + at diperoleh t = (V1 .8 m/s2) (50 m) = 980 m2/s2.3 .8 m/s2 = 3. maka V1 = 31. Ini dapat kita peroleh dengan memakai data mengenai geraknya selama 3 detik itu. di sini V0 =0. maka t = (V1 . 3 . Dengan mengambil arah ke bawah sebagai arah positif.0 ) m/s / 9. bola itu bergerak dipercepat beraturan hingga sampai di tanah.19 s PENYELESAIAN NO 6 • Pertama-tama kita harus tentukan dahulu percepatan yang dialami pemain ski itu.3 m/s 2. V0 = 0. maka: y = 50 m a = 9. Di sini berlaku: t= 3 s. a = 2 m/s2.V0) /a = (31. Percepatan yang dialaminya adalah 9.8 m/s2 V0= 0 1. karena X = V0t + ½ at2.V0) /t. Karena a = (V1 .9/26/2011 Penyelesaian 5 Dengan mengabaikan gesekan udara. diperoleh : a = 2X /t2 = 18m/(3 s)2 = 2 m/s2.8 m/s2 ke bawah.V0) / a = 24 m/s / 2 m/s2 = 12 s. V1 = 24 m/s.

t 3 + ½ a t32) .9/26/2011 PENYELESAIAN NO 7 • Tetapkan arah gerak menjadi positif. a = .7 m. dari 1 = 0 + at.0 meter dengan mengetahui 4 .( (t 3 . melainkan diperlambat dalam arah itu.4 m/s2.(20 m/s2) /2(-3 m/s2) = 66. t2 = 2 s. t 3 = 3 s. 1 = 10 m/s. X = (jarak tempuh selama 3 detik) – (jarak tempuh selama 2 detik) =( = 0 0 2.3 • Perhatikan bahwa bis itu tidak dipercepat dalam arah positif. m/s2. Di sini berlaku : 0 = 20 m/s. V12 = V02 + a diperoleh : = . a = -4 m/s2. 1= 0 PENYELESAIAN NO 8 1. m/s . Dengan memakai rumus. maka percepatannya bertanda negatif (perlambatan). diperoleh a = (10 – 30) m/s2 / 5 s = .t 2) + ½ a(t32 – t22) 0 0 t 2 + ½ a t22) = 30 m/s. Dalam selang waktu 5 detik t=5 s. 0 = 30 m/s. Diperoleh : X= (30 m/s)(1s) – (2 m/s2 ) (5 s2) = 2.

(tanda minus ini disebabkan karena gravitasi selalu ke bawah. dari 12 = 02 + 2a . dan a= . Dengan memakai hubungan 12 = 02 + 2ay diperoleh >>>> = 19.2 (-9. sedangkan arah ke atas sudah ditentukan sebagai arah positif). y= 20 m. Kecepatan batu adalah nol pada titik tertingginya.0. Maka 1 = 0 .9/26/2011 PENYELESAIAN NO 9 Marilah kita tetapkan arah geraknya menjadi arah x positif. Sekarang berlaku 0 = 7 m/s. 1.(7 m/s)2 / – 1. Maka dari dari 12 = 2 0 + 2a diperoleh : X= 0 . Di sini . 1 = 7 m/s.0. 2. 0 = 15 m/s.8 m/s2) (20 m) 5 .0.98 m/s2.98 m/s2.96 m/s2 = 25.8 m/s 0= . dan a= .0 meter PENYELESAIAN NO 10 Misalkan arah ke atas kita ambil positif.98 m/s2. = 90 m. 1 = 0 m/s. diperoleh a = ((72 – 152) m/s2 / 2 )/90 m = .

8 m/s ) (5 m)=302 m /s 302 m2/s2 = -17.0)/t diperoleh t=((-17. dan a= . Dari 12 = 02 + 2ay 2 2 2 2 2 1 = (20 m/s )+ 2 (-9.4-20)m/s)/ .60 m/s2) (4s)2 maka 0 = 3. y= +5 m (perhatikan tandanya). a= 1.8 m/s2.9/26/2011 PENYELESAIAN NO 11 Ambilah arah ke atas sebagai arah positif. berlaku bahwa y= 0.60 m/s2. perhatikan bahwa titik akhir dan awal berimpitan sehingga perpindahan bola itu adalah nol. Dari a =( 1 . 6 .20 m/s.8 s. berlaku bahwa 0 = 20 m/s . perhatikan bahwa 1 harus diberi tanda negatif PENYELESAIAN NO 12 Ambilah arah ke atas sebagai arah positif. t = 4 s.9. 1. 2.8 m/s2 = 3. Dari awal sampai akhir. 1. Dari y = 0 t + ½ a t2 diperoleh 0 = 0(4/s)+ ½ (-1.4 m/s 1= disini dipakai tanda negatif mengingat arah batu pada saat ditangkap adalah ke bawah. dari saat batu dilempar sampai ditangkap.9. Selama perjalanan.

3 det. sehingga dari rumus 2 2 1 = 0 + 2a y.60 m/s2)t maka t = 21. 2. karena 1 negatif dan kita mengambil arah ke atas positif.9/26/2011 PENYELESAIAN NO 13 Ambilah arah ke atas sebagai arah positif.8 m/s2)(5 s)2 = -57. yakni 13 m/s arah vertikal ke atas. Diperoleh t = 3. 2 2 2 2 2 1 = 0 + 2a y menghasilkan 1 = (13 m/s) + 2(-9.6 m kedudukan tertinggi benda adalah 300 +8. Mari kita tentukan arah ke atas sebagai arah positif dan y = nol ditempat pelepasan: 1.8 m/s2)t 2 atau 4. Dari 1 = 0+at kita dapatkan 0=35/s +(-1.9 s. Rumus kuadrat menghasilkan t=9. Hanya waktu positif saja yang mempunyai arti fisika.1 s dan 40. pada saat t=40. Dari 12 = 02 + 2a y.3 det. maka kecepatannya turun ke bawah. 7 . Dari y = 0 t + ½ a t2 kita dapatkan 100 m =(35 m/s) t + ½ (-1.60 m/s2)t2 maka 0. Pada tempat tertinggi kecepatan benda 1 = 0.6s.1s bola berada pada ketinggian 100m dan sedang naik. Dari 1 = 0 + a t kita dapatkan : 2 1 =35 m/s + (-1. maka 0 = (35 +s)2 + 2(-1. Pada saat t=3.8 m/s ) (5s) = . 3.5 m berarti bahwa ketinggiannya dihitung dari permukaan bumi adalah 300 – 58 = 242 m. dari persamaan 1 = 0 + a t dapat diperoleh 2 1 = 13 m/s + ( -9. sehingga jawaban yang kita perlukan adalah 9. Maka dengan menggunakan nilai negatif untuk 1 dalam 1 = 0 +a t memberikan t=9. 4. Anggaplah ketinggian benda pada akhir t=5 detik adalah titik akhir y.8 m/s. 3.36 m/s yang berarti bahwa benda itu memang sedang jatuh dan berkecepatan 36 m/s.8 m/s ) (-300) sehingga 1 = 77. Tanda negatif disini berarti pada saat t=30 s.3 det dan -6.80 m/s2)y maka y=8. karena g=1.6s bola berada pada ketinggian yang sama namun sedang turun.60 m/s )(30 s) maka 1 = -13. maka dari rumus y= 0t + ½ a t2 kita dapatkan y=(13 m/s)(5 s) + ½ (-9. Sesaat sebelum mencapai permukaan tanah. perpindahan benda adalah = 300.6 = 308.6 det. Pada titik tertinggi kecepatannya adaah nol 1.6 m.80 t2 -35t + 100=0 Dengan memakai rumus akar persamaan kuadrat x=(-b b2-4 a c)/2 a. diperoleh : 0 = (13 m/s)2 + 2(-9. Kita dapat saja menghindari rumus kuadrat dengan mulai menghitung 1.0 m/s.6 m/s2 pada bulan. y= 0t + ½ a t2 menjadi -300 m = (13 m/s)t+ ½ ( . bola sedang turun.9 t2 – 13 t – 300=0.60 m/s2)y maka y=383 m 2.9. PENYELESAIAN NO 14 Kecepatan awal benda pada saat dilepas adalah sama dengan kecepatan balon.

9. maka x = 0x = 1x = 30 m/s. Perhatikan dahulu gerak dalam arah vertikal. Perhatikan bahwa kecepatan awal tidak memiliki komponen dalam arah vertikal. Dengan memakai t = 4. Kecepatan akhir komponen horisontal adalah 30 m/s. didapat x= x t =(30 m/s)(4. Dari definisi : Laju rata-rata  = jarak yang ditempuh / waktu yang diperlukan= 200 m/25s =8.0 m/s. Di sini a = 0. maka y = 0y t + ½ ay t2.80 m/s2)t2 maka t=4. Maka = (40 m/s )2 +(30 m/s )2 = 50.40 m/s Resultan kedua komponen ini dinyatakan sebagai kecepatan .04 s diatas tadi.8 m/s )(4. Dan sudut adalah tan = 40/30 atau = 530. 8 . Karena titik akhir lintasan berimpit dengan titik awalnya.04 s harus dihitung dengan rumus 1y = 0 + ay t atau 2 1y = 0 + ( . Tetapi komponen vertikal pada saat t = 4. Sekarang perhatikan gerak dalam arah horisontal.04 s) = 121 m 2. Sehingga:  = perpindahan / waktu = 0 m / 25 /s =0 m/s. PENYELESAIAN NO 16 1.04 s)= . sehingga 0 . menjadi : -80 m = 0 + ½ (-9. Gerak dalam arah vertikal dan horisontal adalah dua gerak yang lepas satu dari yang lain.04 s.= 0 dalam arah ini.0 m/s 2. 3. maka vektor perpindahan pelari itu adalah nol.9/26/2011 PENYELESAIAN NO 15 • 1. Ambilah arah ke atas sebagai arah positif.

52 s) = 68 m. Maka y = 0y t + ½ ay t2 atau 0 = (50 m/s) + ½ (-9.9/26/2011 PENYELESAIAN NO 17 Dengan memakai seperti penyelesaian no 16 kita pakai persamaan y = 0y t + ½ ayt2 dari persamaan ini diperoleh -100 m = 0 + ½ (-9.2 s.6 m/s. maka x= x t =(86.6 m/s)(10.52 s Dengan persamaan x= xt diperoleh (15 m/s)(4. Dalam arah mendatar x = 0x = 1x = 86.6 m/s dan 0y = 0 sin 300 = 50 m/s Dalam arah vertikal y = 0 sebab bola kembali semula. Jadi 68 meter di depan sasaran.2 s) = 884 m 9 . PENYELESAIAN NO 18 Dengan soal ini bagian vertikal dipisahkan dari bagian horisontalnya.80 m/s2)t2 maka t=4.80 m/s2)t hingga t=10. karung beras harus diepas. Dengan arah ke atas dihitung positif diperoleh: 0x = 0 cos 300 = 86.

maka / 0x = 2 0y /g. Dari sini diperoleh t = 2 0y /g. Pada saat peluru mengenai sasaran : perpindahan vertikal = 0.3 m/s.885 = 620 atau = 310 . atau = (2 0x 0y )/g = 2( 0x cos ) ( 0y sin )/g dengan mengingat bahwa 2 cos . PENYELESAIAN NO 20 1.27 s Untuk gerak dalam arah vertikal. 0 0 0y = 0 sin 40 = (20 m/s )sin 40 = 12. dari x= x t diperoleh 50 m=(15. Perhtikan gerak dalam arah vertikal saja. Perhatikan gerak dalam arah mendatar untuk gerak ini berlaku x = 1x = x = 15. ambilah arah keatas sebagai arah positif.27 s)2 =105 m. sin 2 jarak tembak maksimum dicapai pada = 450. dengan arah ke bawah sebagai arah positif: y = 0y t + ½ ay t2 (-12.80 m/s2) (3. kalau 2 = 900 atau = 450. yakni 1.9/26/2011 PENYELESAIAN NO 19 Dari soal ini bagian vertikal dan bagian horisontalnya. karena dengan demikian sin 2 bernilai maksimum. diperoleh =( 2 )/g 0 .9 m/s)(3. Perhatikan gerak 400 = (20 m/s )sin 400 = 12.9 m/s. maka 0 = 0y t + ½ (-g) t2 . 10 .3 m/s.sin = 2 sin . Dari hasil di atas sin 2 = g / 02 = (9. maka bola mengenai bangunan 105 m di bawah ketinggiannya semula. maka. maka = 0x t atau t = x / 0x. 2 = arcsin 0.885 m.9 m/s.27 s) + ½ (9.8 m/s2) (1300 m)/ (120 m/s)2 = 0. 2. Misalkan waktu yang diperlukan peluru adalah t. Jarak y positif. Kita peroleh: 0 0 0x = 0 cos 40 = (20 m/s)cos40 =15.3 m/s)t maka t = 3. tetapi telah ditemukan t = / 0x.