You are on page 1of 4

PT.

ILTHABI BARA UTAMA

WELLSITE GEOLOGIST Wellsite geologist adalah seorang ahli geologi yeng bertugas di lokasi pemboran dalam suatu kegiatan eksplorasi pemboran guna sebagai pengawas yang bertanggung jawab dalam kelancaran pemboran tersebut, sebagaimana yang telah diketahui bersama bahwa peranan seorang wellsite geologist dalam kelancaran pemboran sangat dibutuhkan, dalam hal ini penulis melaporkan peranan seorang ahli geologi dalam eksplorasi pemboran batubara. Dalam melaksanakan tugas yang diemban, seorang wellsite geologist harus mempunyai kompetensi yang dianggap dapat menjamin kevalidasian data yang diperoleh di lapangan, antara lain: 1. Memiliki pengetahuan tentang geologi dasar. 2. Memahami teori-teori tentang batubara. 3. Mengenali kondisi daerah yang akan di eksplorasi. 4. Memahami metoda pengambilan data pemboran sesuai dengan SOP (Standard Operational Procedure). 5. Memahami metoda pengambilan dan perlakuan terhadap sampel batubara. 6. Memahami tahapan-tahapan eksplorasi yang dilakukan. Dalam pelaksanaan di lapangan/ di lokasi pemboran, seorang wellsite geologist mempunyai tugas sebagai berikut : Mengawasi jalannya pemboran Dalam aktivitas pemboran kru dilling terdiri atas 1 orang operator dan 3 orang sebagai helper. Dalam pelaksanaannya seorang operator pemboran wajib menjalankan keputusan seorang wellsite geologist, jadi dengan kata lain seorang operator pemboran bertanggung jawab kepada wellsite geologist yang sedang bertugas di lokasi pemboran tersebut. Keputusan seorang wellsite geologist yang harus di jalankan oleh operator pemboran diantaranya, yaitu : 1. Pergeseran lokasi titik yang akan di bor. 2. Penetapan estimasi kedalaman pemboran. 3. Penentuan target seam batubara yang akan di capai. 4. Penentuan interval kedalaman dalam pengambilan inti batuan. Pengambilan data cutting pada open hole drilling Dalam tahap eksplorasi pengeboran yang pertama kali dilakuakan yaitu melakukan (open hole) pada satu titik yang dinamakan pilot hole, dimana lubang ini berfungsi untuk mengetahui batuan penyusun pada lokasi bor tersebut sekaligus sebagai data awal dalam memperkirakan letak kedalaman seam batubara. Open hole menghasilkan pecahan batuan dan lumpur yang terbawa keluar permukaan karena terbawa oleh air yang keluar dari lubang bor. Keluarnya air dari lubang bor tersebut dikarenakan adanya tekanan dari pompa air yang di alirkan menuju lubang bor sehingga kepingan-kepingan batuan terangkat ke permukaan. Pada pelaksanaan pemboran eksplorasi batubara seorang juru bor (driller) biasanya sangat peka terhadap perubahan litologi batuan pada saat pengeboran, hal ini diketahui oleh juru bor berdasarkan kecepatan penetrasi pengeborannya. Kecepatan penetrasi pemboran pada jenis batulempung biasanya lambat, pada batupasir sedang sampai cepat dan pada batubara sangat cepat. Sehingga disamping dari data cutting seorang wellsite geologist bisa mengetahui perubahan litologi yang terjadi berdasarkan perubahan kecepatan penetrasi pemborannya, data ini dapat digunakan sebagai perkiraan awal dalam menentukan letak kedalaman seam batubara. Tugas seorang wellsite geologist pada kegiatan open hole drilling, yaitu : 1. Mendeskripsi cutting/ serpihan-serpihan batuan yang terangkat oleh air kepermukaan yang kemudian dicatat dalam log bore (contoh Log bore terlampir 2. Mencatat informasi kedalaman yang di berikan operator bor mengenai perubahan kecepatan penetrasi pemboran. 3. Menentukan interval kedalaman coring batubara berdasarkan data electric logging Metoda listrik penampang lubang bor berkembang pesat pada dekade 1970-an, mula-mula digunakan untuk penafsiran litologi pada open hole pada eksplorasi minyak bumi, saat ini

1

biasanya interval coring dimulai dari 1 m diatas batas atas batu bara dan 0.5 m. Dimana cara membaca grafik density dibagi menjadi dua cara berdasarkan tipe densitasnya yang digunakan yaitu dengan mengambil 1/2 antara respon maksimal dengan respon minimal sebagai batas litologi antara batubara dengan litologi yang berada diatasnya (roof) dan litologi yang berada di bawahnya (floor) untuk alat pengukuran merek OYO Japan Co. D. seorang wellsite geologist bertugas dalam memerikan inti batuan pada setiap run atau pada setiap penangkapan inti batuan yang kemuadian dicatat dalam log bore. density. dan mengambil 1/5 antara respon maksimal dengan respon minimal sebagai batas litologi antara batubara dengan litologi yang berada diatasnya (roof) dan litologi yang berada di bawahnya (floor). resistivity. tugas seorang wellsite geologist yaitu menentukan estimasi interval kedalaman batubara yang akan dicoring atau diambil inti batuannya.35 m maka untuk menghitung core recovery-nya yaitu 2 . Cara untuk membaca grafik gamma ray tersebut yaitu dengan cara mengambil 1/3 antara respon maksimal dengan respon minimal pada grafik gamma ray tersebut sebagai batas litologi antara litologi batubara dengan litologi yang berada diatasnya (roof) dan litologi yang berada di bawahnya (floor). 2 parameter untuk pemboran dangkal (shallow drilling) yaitu hanya gamma ray dan density. Data resistivity ini dapat memudahkan seorang wellsite geologist dalam menginterpretasikan estimasi kedalaman batubara tersebut. Biasanya dalam satu penangkapan inti batuan oleh suatu alat yang dinamakan core barel maksimal panjang batuan yang dapat tertangkap yaitu lebih kurang 1. A. Setelah memerikan inti batuan seorang wellsite geologist biasanya mengukur panjang inti batuan tersebut dengan meteran untuk menentukan core recovery.50 m tetapi ada pula core barel yang mampu mengangkat inti batuan sepanjang 3 m tergantung pada panjang dan kapasitas isi core barel tersebut. Contoh grafik gamma ray terlampir. Memerikan inti batuan (core) Tugas utama seorang wellsite geologist yaitu memerikan inti bor yang berupa batubara atau batuan yang berada diatas dan dibawah batubara tersebut secara geologi. Contoh grafik density terlampir.PT. Core recovery yaitu perbandingan antara masuknya core barel pada pada lubang bor dengan panjang inti batuan yang tertangkap oleh core barel tersebut. Setelah lubang bor terbuka (pillot hole) diukur dengan metoda electric logging maka dari hasil data electric logging tersebut dapat ditentukan estimasi kedalaman batubara yang akan dicoring. dan caliper. ILTHABI BARA UTAMA metoda electric logging pun dilakukan pada eksplorasi batubara dimana mempunyai tujuan yang sama yaitu untuk mengetahui jenis litologi penyusun pada titik pemboran. Sebagaimana yang telah diketahui untuk menjamin agar batubara yang di coring tidak tergerus oleh core barrel atau di sebut juga dengan loss core. B. untuk menjaga agar batubara tidak tergerus oleh core barrel atau hilangnya batubara. Gamma Ray Pada prinsipnya tugas seorang well site geologi yaitu menentukan estimasi interval kedalaman dari batubara yang akan di coring atau diambil inti batuannya berdasarkan grafik gamma ray tersebut. maka untuk mengantisipasi hal tersebut yaitu dalam memberikan interval coring oleh seorang wellsite geologist yang di berikan kepada driller.5 m di bawah batas bawah batubara. Batas-batas tersebut juga sekaligus untuk menentukan interval kedalaman batubara yang akan di ambil inti batuannya. Density Sama halnya dengan hasil pengukuran natural gamma. Resistivity Pada prinsipnya metoda tahanan jenis ini digunakan sebagai parameter lain atau sebagai data pendukung didalam menentukan estimasi interval kedalaman batubara yang akan di coring atau diambil inti batuannya. Untuk mengambil inti batuan maka di gunakan suatu alat yang dinamakan core barel.50 m tetapi inti batuan yang tertangkap hanya 1. pengukuran electric logging yang dibutuhkan terdiri atas 4 parameter untuk pemboran dalam (deep drilling) yaitu : gamma ray. Seperti yang telah disinggung diatas. misalnya core barel masuk sepanjang 1. Hal ini juga untuk menentukan core recovery batubara dimana semakin mendekati 100 % maka core recovery batubara tersebut semakin baik. maka interval batas atas biasanya di tambah sekitar 1 m dan batas bawah di tambah 0.

5.35 m / 1. Mencatat daftar nomor penyemplingan (apabila pada hari tersebut melakukan penyemplingan) 11. 6. Total coring. 8. Pembuatan laporan akhir ini merupakan gabungan dari laporanlaporan harian yang telah dibuat. Laporan akhir pemboran/ berita acara pemboran Laporan akhir pemboran/ berita acara pemboran dibuat apabila kegiatan di satu titik pemboran telah selesai dilakukan. Pengambilan sampel batubara. Sifat litologi. 9. Adapun hal-hal yang harus di catat dalam menulis laporan harian diantaranya yaitu : 1. 5. 3. ILTHABI BARA UTAMA dengan cara panjang inti bore yang tertangkap dibagi dengan panjang masuknya core barel . kadar sulfur. Nama operator bor. biasanya terdiri dari dua shift yaitu shift siang dan malam. 4. 2. Hasil dari penangkapan inti batubara yang telah di deskripsi maka seorang wellsite geologist ditugaskan untuk mengambil contoh inti batubara tersebut untuk dianalisis di laboratorium dengan tujuan untuk mengetahui : kadar air. Total core recovery. gas volatil yang terdapat dalam batubara. Keberhasilan core recovery tergantung kepada beberapa faktor diantaranya yaitu : 1. 3. 4. 1. Jenis mata bor. Nomor titik bor 2. tanggal dan waktu 2. Laporan harian yang di buat seorang wellsite geologist terdiri dari dua laporan yaitu : Laporan harian (daily report) Laporan harian ini dibuat well site setiap setelah seorang well site tersebut selesai bertugas setiap harinya. Mencatat interval dan tebal non coring. Unit mesin bor 6. Seam target. Total non coring. Ukuran dari jenis core barel. 6. 3. Menghitung dan mencatat coal recovery pada setuan run. Kecepatan putaran bor. 5. Tetapi untuk mendapatkan hasil data yang baik maka core recovery jangan kurang dari 90 %. 10. Pada suatu eksplorasi pemboran batubara umumnya sulit untuk mencapai core recovery 100 %. Hal-hal yang harus di catat dalam laporan akhir/ berita acara pemboran diantaranya yaitu : 1. 7. Membuat Laporan Hasil Pemboran Tugas terakhir seorang wellsite geologist yaitu membuat laporan. Tanggal dan shift kerja. Mencatat interval dan tebal coring (apabila pada hari tersebut melakukan coring) 8.50 m x 100 % = 90 %. yang selanjutnya diserahkan kepada supervisor lapangan yang bertanggung jawab atas keseluruhan pemboran di area tersebut. Start dan finish pemboran pada hari tersebut. 3 . Core catcher. nilai kalori. Dikarenakan ke empat faktor tersebut merupakan penentu dalam nilai kualitas dari batubara yang pada akhirnya akan berpengaruh pada nilai striping rasio yang diperbolehkan pada suatu areal tambang tersebut maka sistem pengambilan inti batubara untuk setiap seam dan daerah tambang berbeda. Tekanan air pembilas. 4. Tekanan pemboran. apabila core recovery kurang dari 90 % maka kevaliditasian data kurang baik sehingga harus melakukan mengeboran ulang atau redrill. Annulus antara bagian dalam mata bor dengan core catcher. 7. Menulis nama well site yang disertakan dengan paraf. Total kedalaman.PT. Lokasi dan nomor titik bor. Hari.

ILTHABI BARA UTAMA 7. 8.PT. Pemakaian polymer/ bahan pengangkat cutting. Menulis nama well site yang disertakan dengan tanda tangan yang diketahui oleh Supervising Geologist. Waktu start dan finish melakukan electric logging. Waktu selesai melakukan pillot hole 9. 4 . 10.