Keadilan Substantif dan Keadilan Formal

Oleh: Dalinama Telaumbanua, SH.,MH

Dalam tulisan kali ini, penulis menguraikan sedikit mengenai perbedaan antara teori keadilan substantif disatu sisi dan keadilan formal disisi yang lain. Tulisan ini didasarkan pada beberapa buku yang membahas mengenai keadilan dan juga bukubuku filsafat hukum. a. Keadilan Substantif Keadilan substantif ini menolak pandangan legalisme yang menganggap UndangUndang itu kramat, yakni sebagai peraturan yang dikukuhkan Allah sendiri, atau sebagai suatu sistem logis yang berlaku bagi semua perkara, karena bersifat rasional. Keadilan substantif menganggap bahwa legalisme yang murni tidak mungkin. Sebab semua penerapan kaidah-kaidah hukum yang umum dan abstrak pada perkara-perkara konkret merupakan suatu ciptaan hukum baru. Administrasi seorang pegawai sudah merupakan hukum baru, apalagi putusan-putusan seorang hakim. Memang tindakan yuridis ini mengandaikan adanya suatu minimum rasionalitas dalam sistem hukum, tetapi mustahil praktik hukum menurut suatu metode rasional melulu. Putusan seorang hakim tidak dapat diturunkan secara logis dari peraturan-peraturan yang berlaku, sebab peraturan itu tidak sempurna, mungkin juga salah atau kurang tepat, sehingga menyebabkan ketidakadilan. Argumen yang diajukan oleh L.Pospisil melawan legalisme ini1 adalah

1

Huijbers, Theo, Op.Cit., hlm 122

 Kalau hukum terletak dalam kaidah-kaidah yang abstrak (peraturanperaturan), tidak dimengerti mengapa terdapat ketentuan-ketentuan yang mati, sebab ketinggalan zaman.  Peraturan-peraturan yang abstrak tidak mengungkapkan banyak tentang “pengawasan sosial” (yang dianggap sebagai inti segala hukum).  Peraturan-peraturan tidak berguna bagi praktik, sebab para hakim harus mengambil keputusannya sesusai dengan perkara-perkara yang sangat berbeda. Legalisme tersebut diserang juga oleh para penganut realisme hukum Skandinavia. Menurut mereka, kita harus realistis dan karenanya tidak menerima peraturan-peraturan pemerintah sebagai sesuatu yang nyaris sempurna.2 Salah satu toko realisme hukum Skandinavia yang bernama Alf Ross mengemukakan tentang teori realitas sosial yang menentang teori Kelsen, yang memastikan bahwa keharusan yuridis adalah suatu kategori yang sama sekali lepas dari realitas sosial, seperti tradisi Kant dikatakan tentang suatu Sollen yang lepas dari Sein. Karena pemisahan ini Kelsen terus mencari norma dasar (Grundnorm) untuk mendasari berlakunya hukum. Tetapi Ross menolak suatu norma yang lepas dari realitas sosial. Norma-norma yang berlaku hanya berfungsi dalam batas suatu proses pembuatan Undang-undang dimana kejadiankejadian yuridis digabungkan dengan sanksi-sanksi hukum.3 Undang-undang selalu tergabung dalam praktik hidup. Berkat penggabungan itu, praktik hidup dipandang dalam terang Undang-undang sehingga mendapat rasionalitas. Umpamanya seorang hakim, yang berhadapan dengan suatu peristiwa dan yang mengikutsertakan nilai-nilai hidup praktis dalam pertimbangannya, tidak bertindak
2 3

Huijbers, Theo, Filsafat Hukum Dalam Lintasan Sejarah, Kanisius, Yogyakarta, 1982, hlm 181-182 Huijbers, Theo, Ibid., hlm 183

secara irasional. Putusan-putusannya (walaupun tidak dapat diturunkan secara silogistik dari Undang-undang) merupakan bukan hasil emosi, bukan perjuangan bagi kepentingannya sendiri, bukan tindakan kekerasan, melainkan hasil dari suatu pertimbangan rasional, sehingga “masuk akal”. Buktinya pengadilan selalu menyebut alasan-alasan bagi putusan-putusannya, berdasarkan suatu “logika yuridis”.4 Keadilan substantif ini juga tidak sepaham dengan teori hukum kodrat oleh karena5  Teori hukum kodrat ini tidak memberi batas jelas tentang aoa itu kodrat dan apa ciri-ciri hakikinya.  Kesulitan muncul dari anggapan populer yang menyamakan begitu saja “yang kodrati” dengan “yang biasa dilakukan”. “sesuai dengan kodrat” dengan demikian disamakan dengan apa oleh masyarakat diterima dan diakui sebagai hal yang lazim dipraktikkan dalam kehidupan sehari-hari. Disini ada bahaya bahwa apa yang norma; dilakukan dipandang pantas menjadi norma bertindak. Padahal yang biasa dan umum dilakukan belum tentu baik.  Hidup sesuai dengan tuntutan hukum kodrat pada dasarnya tidak menghargai kehormatan atau kemuliaan manusia yang berakal budi.  Meskipun adanya pembedaan antara hukum kodrat yang berlaku bagi makhluk rasional dan hukum alam yang berlaku bagi makhluk nonrasional sudah merupakan langkah maju yang keluar dari kesulitan teori hukum

4 5

Huijbers, Theo, Ibid., hlm 136 Ata Ujan, Andre, Filsafat Hukum, Kanisius, Yogyakarta, 2009, hlm 61-63

kodrat deterministik, jalan keluar ini tetap saja membawa kesulitan dalam pelaksanaan hukum positif. Jadi, Keadilan Substantif adalah keadilan yang diberikan sesuai dengan aturanaturan hukum substantif, dengan tanpa melihat kesalahan-kesalahan prosedural yang tidak berpengaruh pada hak-hak substantif Penggugat.

b. Keadilan Formal Keadilan formal ini sesuai dengan teori positivisme yang mendekati gejala hidup secara alamiah belaka yakni sebagai fakta, dan tidak mau tahu tentang nilainya, akibatnya tuntutan tentang keadilan disingkirkan dari pengertian hukum.6 Aliran-aliran yang berhaluan Marxis menganggap bahwa hukum negara nyaris sempurna sehingga ungkapan kehendak rakyat.7 Inti pandangan ini ialah bahwa orangorang yang menganggap hukum sebagai “ius” lebih percaya pada prinsip-prinsip moral walaupun abstrak daripada kebijaksanaan manusia. Karenanya makna hukum sebagai hukum yang adil lebih terjamin dalam perumusan-perumusan abstrak daripada dalam putusan-putusan hakim. Sesuatu yang mutlak bagi seorang hakim untuk menyesuaikan diri dengan perumusan-perumusan yang telah terwujud dalam Undang-undang.8 Praktik kehakiman oleh rakyat seringkali dipandang sebagai penerapan Undangundang pada perkara-perkara konkret secara rasional belaka. Pandangan ini disebut Legalisme atau legisme. Dalam pandangan legisme, Undang-Undang itu dianggap atau

6 7

Huijbers, Theo, Filsafat Hukum, Kanisius, Yogyakarta, 1995, hlm 49 Huijbers, Theo, Ibid., hlm 69 8 Huijbers, Theo, Ibid., hlm 73

kramat, yakni sebagai peraturan yang dikukuhkan Allah sendiri, atau sebagai suatu sistem logis yang berlaku bagi semua perkara, karena bersifat rasional.9 Aliran positivisme hukum memberi nuansa dilosofi pemikiran tentang hukum. Terdapat sekurang-kurangnya empat pengertian pokok dalam istilah positivisme hukum10, yaitu:  Positivisme hukum digunakan untuk menunjuk pada konsep hukum yang mendefinisikan hukum sebagai komando, pemikiran sebagaimana

diperkenalkan ahli filsafat hukum Inggris John Austin.  Istilah positivisme hukum juga digunakan untuk menandai perkembangan penting dalam konsep hukum yang ditandai oleh dua citi utama: (1) hukum dipisahkan secara tegas dari moral dan politik. Hukum harus netral terhadap moral dan politik. Asalkan dimengerti dengan baik, ini yang disebut dengan teori hukum murni dikembangkan oleh Hans Kelsen; (2) hukum tidak berurusan dengan hukum ideal, melainkan dengan hukum aktual, hukum yang ada. Pemisahan ini tentu saja penting karena pertimbangan kepastian hukum. Akan tetapi, pemisaha ini bagi positivisme juga dipandang penting untuk melepaskan hukum dari pernyataan moral yang tidak ilmiah. Hukum yang ilmiah harus bebas dari moral.  Positivisme hukum juga dimengerti sebagai cara berpikir dalam proses judisial dimana hakim mendasarkan keputusannya sepenuhnya pada peraturan hukum yang ada. Disini keputusan judisial semata-mata merupakan hasil deduksi peraturan hukum. Inilah cara berpikir akademis yang
9

mengandalkan

kemampuan

berpikir

logis.

Dengan

demikian,

10

Huijbers, Theo, Ibid., hlm 121 Ata Ujan, Andre, Filsafat Hukum, Kanisius, Yogyakarta, 2009, hlm 66-68

positivisme dalam konteks judisial menunjuk pada proses peradilan dimana keputusan hakim diambil, menurut istilah Ronald Dworkin, secara mekanistis. Hart menyebut konsep judisial seperti ini sebagai Automatic atau Slot-Machine. Proses seperti ini praktis membuat proses litigasi menjadi mubazir.  Positivisme hukum juga merupakan cara berpikir yang berpendapat bahwa penilaian moral kalau dipandang perlu harus dapat dilakukan dengan menujukkan bukti-bukti faktual atau argumen rasional. Kesan seperti ini cukup kuat muncul terutama dalam pandangan Joseph Raz melalui gagasannya tentang ‘mitos moralitas bersama’ (the myth of common morality). Pandangan ini beranggapan bahwa kesatuan masyarakat tercipta karena adanya moralitas yang diterima oleh segenap anggota masyarakat. Pandangan terakhir ini yang dikenal sebagai positivisme sosiologis, yang juga sangat menekankan watak ilmiah dari hukum.  Istilah positivisme juga digunakan untuk menunjuk pada pandangan yang menuntut bahwa hukum yang ada, juga kalau tidak adil, harus dipatuhi. Dengan kata lain, bagi positivisme validitas hukum tidak tergantung pada validitas moral. Hukum hanya tidak berlaku atau tidak valid apabila terjadi kontradiksi dalam hukum itu sendiri. Jadi, Keadilan formal adalah keadilan yang mengacu pada ketentuan-ketentuan formal, seperti undang-undang. Di atas semuanya itu, Rektor UKSW menitipkan pesan bahwa memanusiakan manusia menjadi hal yang sangat penting dan faktor keadilan tidak lagi menjadi perdebatan.

Daftar Pustaka
Ata Ujan, Andre, Filsafat Hukum, Kanisius, Yogyakarta, 2009, hlm Bernard L.Tanya, dkk, Teori Hukum (Strategi Tertib Manusia Lintas Ruang dan Generasi), Genta Publishing, Yogyakarta, 2010. Budiono, Tri, Soal-Soal Filsafat Hukum, Griya Media, Salatiga, 2011 Huijbers, Theo, Filsafat Hukum Dalam Lintasan Sejarah, Kanisius, Yogyakarta, 1982, hlm Huijbers, Theo, Filsafat Hukum, Kanisius, Yogyakarta, 1995, hlm

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful