You are on page 1of 43

IMPLEMENTASI PEMBELAJARAN KOOPERA TIF   TIPE MAKE A MATCH   PADA MATA PELAJARAN BAHASA INDONE SIA  DI SMP NEGERI 3 SUKAHENING TASIKMALA YA  LA

  Untuk diseminarkan pada :  Seminar Karya Tulis Ilmiah  MKKS Kabupaten Tasikmalaya  ma Rabu, 19 Mei 2012    
                              h  Oleh

UTIK, S.Pd.  S.
NIP 19 620606 198603 1 012  NUPTK 1938 7406 4220 0062 
   

PEMERINTAHA AN KABUPATEN TAS SIKMALAY YA  DIN NAS PEND DIDIKAN

SMP NE EGERI 3 S SUKAHEN NING 
Jl. Desa Kud J dadepa Suk kahening Ka abupaten Ta asikmalaya a 46154    (0265) 56 638113  Webb blog: http:// //smpn3suk kahening.blogspot.com m   Email : smp pn3sukahening@gmail.com   2  2012

HALAMAN PENGESAHAN   
  1.   a.  Judul Makalah:   “IMPLEMENTASI  PEMBELAJARAN  KOOPERATIF  TIPE  MAKE  A  MATCH  PADA  MATA  PELAJARAN  BAHASA  INDONESIA  DI  SMP  NEGERI  3  SUKAHENING TASIKMALAYA”  b.  Bidang Ilmu   :  Bahasa Indonesia  c.  Kategori Makalah  :  Makalah Hasil PTK    2.   Identitas Peneliti  a.  Nama Lengkap dan Gelar  :   UTIK, S.Pd.  b.  Jenis Kelamin   :  Laki‐Laki  c.  Golongan Pangkat/NIP   :   IV.a  /  19620606 198603 1 012  d.  Jabatan Fungsional   :   Guru Pembina            Sukahening, Mei 2012      Penyusun,            UTIK, S.Pd.  NIP  19620606 198603 1 012   
 

Mengetahui :    Kepala SMP Negeri 3 Sukahening,              A. RAHMAT, S.Pd.  NIP 19610911 198902 1 001   

Kepala Perpustakaan  SMP Negeri 3 Sukahening,          II SARTIKA, S.Pd.  NIP  19720715 198903 2 004 

KATA PENGANTAR 
    Puji dan syukur penyusun panjatkan ke hadirat Alloh Subhanahuwata’ala.  Atas  berkat  hidayah  dan  rahmat‐Nya,  penyusun  dapat  menyelesaikan  laporan  penelitian  tindakan  kelas  ini.  Shalawat  dan  salam  semoga  tercurahlimpahkan  kepada  junjunan  kita  nabi  Muhammad  SAW,  pemberi  suri  tauladan  kepada  seluruh umat manusia di dunia. Semoga kita dapat menjadi ummat beliau yang  sebenar‐benarnya.   Makalah  ini  berjudul  “IMPLEMENTASI  PEMBELAJARAN  KOOPERATIF  TIPE 
MAKE  A  MATCH  PADA  MATA  PELAJARAN  BAHASA  INDONESIA  DI  SMP  NEGERI  3  SUKAHENING TASIKMALAYA”. 

Penyusun  ucapkan  terima  kasih  kepada  pihak‐pihak  yang  telah  mendukung baik secara moril maupun materil kepada :  1. Drs. H. Caca Slamet, M.Pd., selaku Pengawas Pembina SMP Dinas Pendidikan  Kabupaten Tasikmalaya;  2. A. Rahmat, S.Pd., selaku Kepala SMPN 3 Sukahening Kabupaten Tasikmalaya;  3. Dewan guru SMPN 3 Sukahening yang telah bekerjasama dengan baik.   4. Anak dan istri penyusun yang selalu menjadi pemicu semangat utama dalam  menjalani tugas dan beban kerja yang berat ini.   5. Siswa siswi kelas VIII‐A yang sangat membantu dalam proses pembelajaran.  6. Semua pihak yang tidak dapat kami ucapkan satu‐persatu.  

UTIK, S.Pd. 2012 @ Implementasi Pembelajaran Kooperatif Tipe Make a Match Bahasa Indonesia

i

Akhirnya, penyusun berdoa. Semoga semua bantuan dan dukungan yang  telah  diberikan,  mendapat  imbalan  yang  maha  setimpal  dari  Alloh  Subhanahuwata’ala.  Saran  dan  kritik  yang  bersifat  membangun  sangat  penulis  harapkan demi perbaikan di masa yang akan datang.         Tasikmalaya, Mei 2012    Penyusun 

UTIK, S.Pd. 2012 @ Implementasi Pembelajaran Kooperatif Tipe Make a Match Bahasa Indonesia

ii

DAFTAR ISI 
  Hal LEMBAR PENGESAHAN   KATA PENGANTAR  ..............................................................................................  i    DAFTAR ISI    .....................................................................................................  iii    DAFTAR TABEL  ....................................................................................................  iv    DAFTAR GRAFIK  ..................................................................................................  v    DAFTAR LAMPIRAN  ............................................................................................  vi      BAB   I  PENDAHULUAN   1.1 Latar Belakang Masalah  ...............................................................  1    1.2 Identifikasi Masalah  .....................................................................  3    1.3 Rumusan Masalah  .......................................................................  3    1.4 Tujuan Penelitian  .........................................................................  4      BAB  II  KAJIAN PUSTAKA  2.1 Pengertian Hasil Belajar ..............................................................   5  2.2 Pembelajaran Kooperatif  .............................................................  6    2.3 Pembelajaran Kooperatif Tipe Make a Match  ............................  8      BAB  III  PEMBAHASAN   3.1 Hasil Belajar Bahasa Indonesia  ....................................................    3.2 Keaktifan Belajar Bahasa Indonesia  .............................................    3.3 Jumlah Siswa yang Mengerjakan PR Bahasa Indonesia  ..............      BAB  V  KESIMPULAN DAN SARAN  5.1 Simpulan  ......................................................................................    5.2 Saran  ............................................................................................      DAFTAR PUSTAKA  LAMPIRAN‐LAMPIRAN      10  12  14 

16  17 

UTIK, S.Pd. 2012 @ Implementasi Pembelajaran Kooperatif Tipe Make a Match Bahasa Indonesia

iii

DAFTAR TABEL 
  Hal Tabel   2.1  Langkah‐Langkah Model Pembelajaran Kooperatif  ........................  7           

UTIK, S.Pd. 2012 @ Implementasi Pembelajaran Kooperatif Tipe Make a Match Bahasa Indonesia

iv

DAFTAR GRAFIK 
  Grafik  Grafik  Grafik  Grafik            3.1  3.2  3.3  3.4     Prosentase Nilai Siswa Kelas VIII‐A yang Melampaui KKM  .......    Nilai Rata‐Rata Siswa Kelas VIII‐A  ...............................................    Prosentase Keaktifan Belajar  ......................................................    Prosentase Mengerjakan Tugas  .................................................      Hal 10  11  12  14 

 

 

UTIK, S.Pd. 2012 @ Implementasi Pembelajaran Kooperatif Tipe Make a Match Bahasa Indonesia

v

DAFTAR LAMPIRAN 
  1. Curriculum Vitae  ...........................................................................................  19   

UTIK, S.Pd. 2012 @ Implementasi Pembelajaran Kooperatif Tipe Make a Match Bahasa Indonesia

vi

BAB I  PENDAHULUAN   
1.1 Latar Belakang  Belajar dan mengajar merupakan dua konsep yang tidak bisa dipisahkan  satu sama lain. Belajar menunjuk pada apa yang harus dilakukan oleh seseorang  sebagai  subjek  menerima  pelajaran  (sasaran  didik),  sedangkan  mengajar  menunjuk  apa  yang  harus  dilakukan  oleh  guru  sebagai  pengajar.  Dua  konsep  tersebut  menjadi  terpadu  dalam  satu  kegiatan  manakala  terjadi  interaksi  guru  dan  siswa  pada  saat  pengajaran  itu  berlangsung.  Inilah  makna  belajar  dan  mengajar  sebagai  suatu  proses.  Interaksi  guru  dan  siswa  sebagai  makna  utama  proses  pengajaran  memegang  peranan  penting  untuk  mencapai  tujuan  pengajaran  yang  efektif.  Mengingat  kedudukan  siswa  sebagai  subjek  dan  sekaligus sebagai objek dalam pengajaran, maka inti proses pengajaran tidak lain  adalah kegiatan belajar siswa dalam mencapai suatu tujuan pengajaran.  Berdasarkan hasil observasi yang dilakukan, proses pembelajaran di kelas  VIII‐A  di  SMP  Negeri  3  Sukahening  belum  sepenuhnya  optimal,  hal  ini  tampak  pada waktu proses pembelajaran, banyak siswa yang ramai mengobrol pada saat  pembelajaran  berlangsung,  siswa  pasif  dalam  penerimaan  informasi  maupun  dalam  proses  pembelajaran,  menganggap  Bahasa  Indonesia  sebagai  ilmu  hafalan,  metode  maupun  pendekatan  yang  digunakan  guru  kurang  bervariasi. 

UTIK, S.Pd. 2012 @ Implementasi Pembelajaran Kooperatif Tipe Make a Match Bahasa Indonesia

1

Guru  lebih  banyak  menggunakan  metode  ceramah,  sehingga  siswa  menjadi  bosan,  mengantuk,  pasif,  dan  hanya  mencatat  saja.  Ceramah  adalah  cara  mengajar  yang  hingga  kini  masih  banyak  dipakai.  Pengajar  datang  di  kelas,  memberikan bahan ajar dari topik  tertentu selama waktu tertentu pula. Sistem  ceramah memang praktis, tetapi belum menjamin kalau siswa dapat menangkap  dari  apa  yang  diceramahkan.  Setelah  dilakukan  evaluasi  terhadap  hasil  belajar  siswa  ternyata  dengan  pendekatan  pembelajaran  seperti  itu  hasil  belajar  siswa  dirasa belum maksimal. Hal ini tampak pada hasil belajar yang dicapai oleh siswa  kelas  VIII‐A  yang  rata‐rata  nilai  ulangan  pada  mata  pelajaran  Bahasa  Indonesia  adalah masih banyak di bawah KKM, yaitu <73.  Guna  meningkatkan  partisipasi  dan  keaktifan  siswa  dalam  kelas,  guru  menerapkan  salah  satu  teknik  pembelajaran  kooperatif  tipe  Make  a  Match.  Teknik  pembelajaran  kooperatif  tipe  Make  a  Match  atau  mencari  pasangan  merupakan salah satu alternatif yang dapat diterapkan kepada siswa. Penerapan  teknik  pembelajaran  ini  yaitu  siswa  mencari  pasangan  kartu  yang  merupakan  jawaban  atau  soal  sebelum  batas  waktunya,  sehingga  mereka  menemukan  pasangan  yang  sesuai  dengan  konsep.  Bertolak  dari  hal  tersebut  di  atas,  maka  peneliti akan mengambil suatu tindakan penelitian dengan judul “Meningkatkan  Hasil  Belajar  Siswa  Kelas  VIII‐A  Menggunakan  Pembelajaran  Kooperatif  pada  Materi  Slogan  Mata  Pelajaran  Bahasa  Indonesia  di  SMP  Negeri  3  Sukahening  Tasikmalaya.”   

UTIK, S.Pd. 2012 @ Implementasi Pembelajaran Kooperatif Tipe Make a Match Bahasa Indonesia

2

1.2 Identifikasi Masalah  Berdasarkan  latar  belakang  tersebut  maka  dapat  terlihat  beberapa  masalah, yaitu :   Nilai rata‐rata ulangan Bahasa Indonesia siswa 48% masih di bawah KKM.   Siswa  yang  terlibat  secara  aktif  dalam  pembelajaran  Bahasa  Indonesia  masih rendah sekitar 60%.   Siswa yang mengerjakan tugas rumah masih rendah sekitar 60%.    1.3 Rumusan Masalah  Berdasarkan  latar  belakang  di  atas,  maka  dapat  dirumuskan  suatu  permasalahan yaitu :    Apakah  model  pembelajaran  kooperatif  tipe  Make  a  Match  bisa  meningkatkan  hasil  belajar  Bahasa  Indonesia  pada  siswa  kelas  VIII‐A  di  SMP Negeri 3 Sukahening tahun pelajaran 2011/2012?;   Apakah  model  pembelajaran  kooperatif  tipe  Make  a  Match  bisa  meningkatkan Keaktifan Belajar Bahasa Indonesia pada siswa kelas VIII‐A  di SMP Negeri 3 Sukahening tahun pelajaran 2011/2012?;   Apakah  model  pembelajaran  kooperatif  tipe  Make  a  Match  bisa  meningkatkan jumlah siswa yang mengerjakan PR Bahasa Indonesia pada  siswa  kelas  VIII‐A  di  SMP  Negeri  3  Sukahening  tahun  pelajaran  2011/2012?.   

UTIK, S.Pd. 2012 @ Implementasi Pembelajaran Kooperatif Tipe Make a Match Bahasa Indonesia

3

1.4 Tujuan Penelitian  Adapun tujuan dari penelitian ini adalah untuk :    Mengetahui  peningkatan  hasil  belajar  Bahasa  Indonesia  menggunakan  model pembelajaran kooperatif tipe Make a Match pada siswa kelas VIII‐ A di SMP Negeri 3 Sukahening tahun pelajaran 2011/2012;   Mengetahui  peningkatan  keaktifan  belajar  Bahasa  Indonesia 

menggunakan  model  pembelajaran  kooperatif  tipe  Make  a  Match  pada  siswa  kelas  VIII‐A  di  SMP  Negeri  3  Sukahening  tahun  pelajaran  2011/2012;   Mengetahui  peningkatan  jumlah  siswa  yang  mengerjakan  PR  Bahasa  Indonesia  menggunakan  model  pembelajaran  kooperatif  tipe  Make  a  Match  pada  siswa  kelas  VIII‐A  di  SMP  Negeri  3  Sukahening  tahun  pelajaran 2011/2012.   

     

UTIK, S.Pd. 2012 @ Implementasi Pembelajaran Kooperatif Tipe Make a Match Bahasa Indonesia

4

BAB II  KAJIAN PUSTAKA 
2.1 Hasil Belajar  Menurut Surya (1981:32) “Definisi belajar adalah suatu proses usaha yang  dilakukan  individu  untuk  memperoleh  suatu  perubahan  tingkah  laku  yang  baru  keseluruhan,  sebagai  hasil  pengalaman  individu  itu  sendiri  dalam  interaksinya  dengan  lingkungan.”  “Belajar  adalah  suatu  perilaku,  akibat  interaksi  dengan  lingkungan”  (Ali  Muhammad,  204:14).  Sudjana  (2004:22)  mengatakan  “Hasil  belajar  adalah  kemampuan‐kemampuan  yang  dimiliki  siswa  setelah  menerima  pengalaman belajarnya.” Sedangkan menurut Horwart Kingsley yang dikutif oleh  Sudjana (2004:22) membagi tiga macam hasil belajar mengajar : (1) Keterampilan  dan kebiasaan; (2) Pengetahuan dan pengarahan; (3) Sikap dan cita‐cita.  Dari  pendapat  di  atas  dapat  disimpulkan  bahwa  hasil  belajar  adalah  kemampuan keterampilan, sikap dan keterampilan yang diperoleh siswa setelah  ia  menerima  perlakuan  yang  diberikan  oleh  guru  sehingga  dapat  mengkontruksikan pengetahuan itu dalam kehidupan sehari‐hari.  Hasil belajar yang dicapai siswa dipengaruhi oleh dua faktor yakni faktor  dari dalam diri siswa dan dari luar diri siswa.  Dari faktor yang dimaksud adalah  faktor  dalam  diri  siswa  perubahan  kemampuan  yang  dimilikinya  seperti  yang  dikemukakan  oleh  Clark  menyatakan  hasil  belajar  siswa  di  sekolah  70%  dipengaruhi  oleh  kemampuan  siswa  dan  30%  dipengaruhi  oleh  lingkungan. 

UTIK, S.Pd. 2012 @ Implementasi Pembelajaran Kooperatif Tipe Make a Match Bahasa Indonesia

5

Demikian  juga  faktor  dari  luar  diri  siswa  yakni  lingkungan  yang  paling  dominan  berupa kualitas pembelajaran (Sudjana; 2002:39).  Hasil  belajar  siswa  dipengaruhi  oleh  kemampuan  siswa  dan  kualitas  pengajaran. Kualitas pengajaran yang dimaksud adalah profesional yang dimiliki  oleh  guru.  Artinya  kemampuan  dasar  guru  baik  di  bidang  kognitif  (intelektual),  bidang sikap (afektif) dan bidang perilaku (psikomotorik).    2.2 Pembelajaran Kooperatif  Pembelajaran  kooperatif  merupakan  model  pembelajaran  yang  mengutamakan kerjasama diantara siswa untuk mencapai tujuan pembelajaran.  Model pembelajaran kooperatif memiliki ciri‐ciri:    Untuk menuntaskan materi belajarnya, siswa belajar dalam kelompok secara  kooperatif.   Kelompok  dibentuk  dari  siswa‐siswa  yang  memiliki  kemampuan  tinggi,  sedang dan rendah.   Jika dalam kelas, terdapat siswa yang terdiri dari beberapa ras, suku, budaya,  jenis  kelamin  yang  berbeda  maka  diupayakan  agar  setiap  kelompok  pun  terdiri atas dari ras, budaya, jenis kelamin yang berbeda pula.   Penghargaan lebih diutamakan pada kerja kelompok dari pada perorangan.  Agar pembelajaran kooperatif memperoleh hasil yang efektif, maka harus  ditempuh langkah‐langkah sebagai berikut :     

UTIK, S.Pd. 2012 @ Implementasi Pembelajaran Kooperatif Tipe Make a Match Bahasa Indonesia

6

Table 2.1  Langkah‐Langkah Model Pembelajaran Kooperatif    Fase  Indikator  Kegiatan Guru  ke  1  Menyampaikan  tujuan  Guru  menyampaikan  semua  tujuan  pelajaran  dan memotivasi siswa  yang  ingin  dicapai  pada  pelajaran  itu  dan  memotivasi siswa untuk belajar.  2  Menyajikan informasi  Guru  menyajikan  informasi  kepada  siswa  dengan  jalan  demontrasi  atau  lewat  bahan  bacaan.  3  Mengorganisasikan  Guru  menjelaskan  kepada  siswa  bagaimana  siswa kepada kelompok  caranya  membentuk  kelompok  dan  ‐kelompok belajar  membantu  setiap  kelompok  agar  melakukan  transisi secara efisien.  4  Membimbing kelompok  Guru  membimbing  kelompok‐kelompok  bekerja dan belajar  belajar pada saat mereka mengerjakan tugas.  5  Evaluasi   Guru  mengevaluasi  hasil  belajar  tentang  materi  yang  telah  dipelajari  atau  masing‐ masing  kelompok  mempresentasi  hasil  kerjanya.  6  Memberikan  Guru  mencari  cara‐cara  untuk  menghargai  penghargaan  upaya  atau  hasil  belajar  individu  maupun  kelompok.    Sedangkan  menurut  langkah‐langkah  model  pembelajaran  kooperatif  sebagai berikut :   Guru merancang pembelajaran, mempertimbangkan dan menetapkan target  pembelajaran yang ingin di capai dalam pembelajaran, guru juga menetapkan  sikap  dan  keterampilan‐keterampilan  sosial  yang  diharapkan  dapat  dikembangkan  dan  diperlihatkan  oleh  siswa  selama  berlangsungnya  proses  pembelajaran.  Guru  dalam  merancang  pembelajaran  juga  harus  mengorganisasikan materi tugas‐tugas yang dikerjakan bersama‐sama dalam  dimensi  kerja  kelompok  untuk  memulai  pembelajarannya,  guru  harus 

UTIK, S.Pd. 2012 @ Implementasi Pembelajaran Kooperatif Tipe Make a Match Bahasa Indonesia

7

menjelaskan  tujuan  dan  sikap  serta  keterampilan  sosial  yang  ingin  dicapai  dan diperlihatkan oleh siswa selama pekerjaannya.   Dalam  aplikasi  pembelajaran  di  kelas,  guru  merancang  lembar  observasi  kegiatan  siswa  dalam  belajar  secara  bersama‐sama  dalam  kelompok‐ kelompok  kecil  dalam  menyampaikan  materi  pemahaman  dan 

pendalamannya  akan  dilakukan  siswa  ketika  belajar  bersama‐sama  dalam  kelompok yang sudah terbentuk.   Dalam  melakukan  observasi  kegiatan  siswa,  guru  mengarahkan  dan  membimbing  secara  individual  dan  kelompok  dalam  pemahaman  materi  maupun mengenai sikap dan perilaku siswa dalam kegiatan belajar.   Guru  memberi  kesempatan  kepada  siswa  untuk  mempresentasikan  hasil  kerjanya,  guru  juga  memberikan  beberapa  penekanan  terhadap  nilai,  sikap  dan perilaku sosial yang harus dikembangkan dan dilatih kepada para siswa.  Dari  uraian  di  atas  dapat  disimpulkan  bahwa  dalam  pembelajaran  kooperatif  keaktifan  siswa  dalam  proses  belajar  sangat  besar,  sehingga  siswa  tidak hanya dijadikan sebagi objek belajar melainkan juga sebagai subjek belajar  yang dilatih bekerjasama untuk mengembangkan potensi yang dimilikinya, serta  menghargai pendapat orang lain.    2.3 Pembelajaran Kooperatif Tipe Make a Match  Teknik  metode  pembelajaran  Make  a  Match  atau  mencari  pasangan  dikembangkan oleh Lorna Curran. Salah satu keunggulan tehnik ini adalah siswa 

UTIK, S.Pd. 2012 @ Implementasi Pembelajaran Kooperatif Tipe Make a Match Bahasa Indonesia

8

mencari  pasangan  sambil  belajar  mengenai  suatu  konsep  atau  topik  dalam  suasana  yang  menyenangkan.  Langkah‐langkah  penerapan  metode  Make  a  Match sebagai berikut:  1. Guru  menyiapkan  beberapa  kartu  yang  berisi  beberapa  konsep  atau  topik  yang cocok untuk sesi review, satu bagian kartu soal dan bagian lainnya kartu  jawaban.  2. Setiap siswa mendapatkan sebuah kartu yang bertuliskan soal/jawaban.  3. Tiap siswa memikirkan jawaban/soal dari kartu yang dipegang.  4. Setiap siswa mencari pasangan kartu yang cocok dengan kartunya. Misalnya:  pemegang  kartu  yang  bertuliskan  nama  tumbuhan  dalam  Bahasa  Indonesia  akan berpasangan dengan nama tumbuhan dalam bahasa latin (ilmiah).  5. Setiap siswa yang dapat mencocokkan kartunya sebelum batas waktu diberi  poin.  6. Jika siswa tidak dapat mencocokkan kartunya dengan kartu temannya (tidak  dapat  menemukan  kartu  soal  atau  kartu  jawaban)  akan  mendapatkan  hukuman, yang telah disepakati bersama.  7. Setelah  satu  babak,  kartu  dikocok  lagi  agar  tiap siswa  mendapat  kartu yang  berbeda dari sebelumnya, demikian seterusnya.  8. Siswa  juga  bisa  bergabung  dengan  2  atau  3  siswa  lainnya  yang  memegang  kartu yang cocok.  9. Guru  bersama‐sama  dengan  siswa  membuat  kesimpulan  terhadap  materi  pelajaran. 

UTIK, S.Pd. 2012 @ Implementasi Pembelajaran Kooperatif Tipe Make a Match Bahasa Indonesia

9

BAB III  PEMBAHASAN 
  3.1 Hasil B Belajar Bahasa Indone esia  3.1  Grafik 3 Prosenta ase Nilai Sisw wa Kelas VIII‐A Yang M Melampaui K KKM  SM MPN 3 Suka hening Kabupaten Tasikmalaya  Tahu n Pelajaran 2011/2012 2   
84%  7 76%  Prosentase N Nilai Awal Prosentase N Nilai Tugas Sik klus Kesatu2 Prosentase N Nilai Tugas Sik klus Kedua Prosentase N Nilai Ulangan Siklus Kesatu u Prosentase N Nilai Ulangan Siklus Kedua a Nilai Siswa a Yang Melam mpaui KKM

90% 80% 70% 60% 50% 40% 30% 20% 10% 0% 48%  73%  7

81% 

  Dari  grafik  tersebut  b isa  dilihat  peningkatan  dari  n ilai  tugas  yang  t ui KKM, seb belum pene litian sebes sar 48%, Siklus kesatu s sebesar 73% % dan  melampau Siklus  ked dua  sebesa 76%.  Pr ar  rosentase  peningkata nilai  tug an  gas  siswa  yang  melampau ui KKM sebesar antar s siklus kesat tu dan kedu ua 3%. Pada a grafik tersebut  juga  digam mbarkan  pe eningkatan  sebesar  3% dari  nilai  ulangan  s %  siswa  dari  siklus  kesatu 81% % menjadi 8 84% pada s iklus kedua a yang pada awalnya se ebesar 48%.   

a UTIK, S.Pd. 2012 @ Implementasi Pembelajarran Kooperatif Tipe Make a Match Bahasa Indonesiia

10

Grafik 3 3.2  Nilai Ra ta‐Rata Sisw wa Kelas VII II‐A  SM MPN 3 Suka hening Kabupaten Tasikmalaya  2  Tahu n Pelajaran 2011/2012  

8,20 8,00 7,80 7,60 7,40 7,20 7,00 6,80 6,60 6,40 6,20 6,00 6,80  7,34  7 7,72 

7,90 

8,01  Rata‐Rata N Nilai Awal Rata‐Rata N Nilai Tugas Sik klus Kesatu Rata‐Rata N Nilai Ulangan Siklus Kesa atu Rata‐Rata N Nilai Tugas Sik klus Kedua Rata‐Rata N Nilai Ulangan Siklus Kedu ua

Nilai Rata‐Rat N ta

  Dari  grafik  tersebut  dap dideskripsikan  bahw nilai  rat pat  wa  ta‐rata  dari  nilai  awal  sebe elum  penel litian  renda Setelah dilakukan  penelitian tindakan  kelas  ah.  h  n  sebanyak  dua  siklus  yang  terd dari  6  pertemuan  terjadi  pe diri  eningkatan  yang  signifikan. .  De engan imple ementasi pe embelajaran n kooperatif tipe Make e a Match d dalam  mata pela ajaran bahasa Indones ia akan ber rpengaruh t terhadap p eningkatan hasil  belajar  siswa.  Hal  ini  seperti  diungkapk i kan  Clark  yang  dikutiif  oleh  Sudjana  y (2002:39)  “Hasil  belajar  siswa  di  sekolah 70%  dipe h  engaruhi  olleh  kemam mpuan  siswa  dan 30%  dipen n  ngaruhi  ole h  lingkunga Demikia juga  fakt dari  lua diri  an.  an  tor  ar  siswa  yak lingkung yang  p kni  gan  paling  dom minan  berup kualitas  pembelaja pa  aran.”  Peningkat tan kualitas pembelaja aran dalam  mata pelajaran Bahas sa Indonesia a dari 

a UTIK, S.Pd. 2012 @ Implementasi Pembelajarran Kooperatif Tipe Make a Match Bahasa Indonesiia

11

awalnya  d dengan  mengunakan  m metode  Ceramah,  diganti  denga n  menggun nakan  model pem mbelajaran kooperatif  tipe Make a Match.    3.2 Keakti ifan belajar r Bahasa Ind donesia   Grafik 3 3.3  Prose entase Keaktifan Belajar  Siswa Kelas S s VIII‐A SMP PN 3 Sukahe ening Kabup paten Tasikm malaya  Tahu n Pelajaran 2011/2012 2   
94% 98%

100% % 90% % 80% % 70% % 60% % 50% % 40% % 30% % 20% % 10% % 0% % 56 6%

86%

9 92%

Sebelum Penelitian m Siklus 1 Pertemuan 1 Siklus 1 Pertemuan 2 Siklus 2 Pertemuan 1 Siklus 2 Pertemuan 2

Keaktifan Siswa dallam Pembelajaran K

  Mo odel pembe elajaran koo operatif tip pe Make a M Match dala m pembela ajaran  Bahasa Indonesia pad da materi S Slogan di ke elas VIII‐A di SMP Nege eri 3 Sukahening  lajaran  201 11/2012  da pat  meliba atkan  siswa  belajar  ak ktif.  Hal  ini bisa  i  tahun  pel dilihat  dari  prosentase  siswa  ya aktif  pa pembe ang  ada  elajaran  seb belum  pene elitian  sebesar  5 56%  menin ngkat  30%  menjadi  86%  pada  siklus  1  p 8 pertemuan  ke‐1,  meningkat lagi sebes sar 6% menj jadi 92% pa ada siklus 1 pertemuan n 2. Peningkatan 

a UTIK, S.Pd. 2012 @ Implementasi Pembelajarran Kooperatif Tipe Make a Match Bahasa Indonesiia

12

terjadi  lagi sebesar 2% menjadi 94% pada siklus 2 pertemuan 1 dan meningkat  lagi sebesar 4% menjadi 98% pada siklus 2.   Dari  gambaran  tersebut  bahwa  pembelajaran  dengan  model  pembelajaran  kooperatif  tipe  Make  a  Match  dapat  meningkatkan  kemampuan  siswa  dalam  belajar  efektif,  kreatif  dan  menyenangkan,  disamping  itu  siswa  dapat  membangun  sendiri  pengetahuannya,  menemukan  pengetahuan  dan  keterampilannya  sendiri  melalui  proses  bertanya,  kerja  kelompok,  belajar  dari  model  yang  sebenarnya,  bisa  merefleksikan  apa  yang  diperolehnya  antara  harapan  dengan  kenyataan  sehingga  peningkatan  hasil  belajar  yang  didapat  bukan hanya sekedar hasil menghapal materi belaka, tetapi lebih pada kegiatan  nyata  (mencari  informasi)  yang  dikerjakan  siswa  pada  saat  melakukan  proses  pembelajaran (diskusi berpasangan).   Hal  ini  serupa  seperti  yang  telah  dilakukan  oleh  Widyaningsih  (2008)  menyimpulkan  disimpulkan  bahwa  pelaksanaan  cooperative  learning  dalam  pembelajaran matematika dapat menggunakan berbagai model serta efektif jika  digunakan dalam suatu periode waktu tertentu. Suasana positif yang timbul dari  cooperative  learning  memberikan  kesempatan  kepada  siswa  untuk  mencintai  pelajaran dan guru matematika.       

UTIK, S.Pd. 2012 @ Implementasi Pembelajaran Kooperatif Tipe Make a Match Bahasa Indonesia

13

3.3 Jumlah h Siswa Yan ng Mengerj jakan PR Ba ahasa Indon nesia   Grafik 3 3.4  Prosen tase Menge erjakan Tug gas  Siswa Kelas S s VIII‐A SMP PN 3 Sukahe ening Kabup paten Tasikm malaya  Tahu n Pelajaran 2011/2012 2   
% 100%

100% % 90% % 80% % 70% % 60% % 50% % 40% % 30% % 20% % 10% % 0% % 60%

95%

Sebellum Penelitian Sikluss Kesatu Sikluss Kedua

Keaktifan Siswa dala Pembelajaran K am

    Da grafik  te ari  ersebut  dap dideskri pat  ipsikan  bah hwa  prosen ntase  siswa  yang  mengerjak Tugas/PR  mengala pening kan  ami  gkatan  hal  ini  dipengar ruhi  oleh  model  m pembelaja aran  koope eratif  tipe  Make  a  Match  yang digunakan dalam  proses  M g  n  p pembelaja aran Bahasa a Indonesia . Peningkat tan terlihat dari prosen ntase siswa yang  mengerjak kan  PR  pa ada  awal  s sebelum  melakukan  Penelitian  Tindakan  Kelas  m sebesar 60% mening gkat 35% m menjadi 95% % pada siklu 1  dan me us  eningkat lagi 5%  menjadi 100% pada s siklus kedua a.  Implementasi dalam  pembelaja i  aran  koop peratif,  gu uru  meran ncang  pembelaja aran,  memp pertimbang gkan  dan  menetapkan target  pem m mbelajaran  yang 

a UTIK, S.Pd. 2012 @ Implementasi Pembelajarran Kooperatif Tipe Make a Match Bahasa Indonesiia

14

ingin  dicapai  dalam  pembelajaran,  guru  juga  menetapkan  sikap  dan  keterampilan‐keterampilan  sosial  yang  diharapkan  dapat  dikembangkan  dan  diperlihatkan  oleh  siswa  selama  berlangsungnya  proses  pembelajaran.  Guru  dalam  merancang  pembelajaran  melakukan  pengorganisiran  materi  tugas‐tugas  yang dikerjakan bersama‐sama dalam dimensi kerja berpasangan untuk memulai  pembelajarannya,  menjelaskan  tujuan  dan  sikap  serta  keterampilan  sosial  yang  ingin  dicapai  dan  diperlihatkan  oleh  siswa  selama  pekerjaannya.  Dalam  aplikasi  pembelajaran  di  kelas,  guru  merancang  lembar  observasi  kegiatan  siswa  dalam  belajar  secara  bersama‐sama  dalam  kerja  berepasangan  dalam  menyampaikan  materi pemahaman dan pendalamannya dilakukan siswa ketika belajar bersama  pasangannya yang sudah terbentuk. Dalam melakukan observasi kegiatan siswa,  guru  mengarahkan  dan  membimbing  secara  individual  dan  kelompok  dalam  pemahaman materi maupun mengenai sikap dan perilaku siswa dalam kegiatan  belajar. Guru juga memberi kesempatan kepada siswa untuk mempresentasikan  hasil kerjanya, guru juga memberikan beberapa penekanan terhadap nilai, sikap  dan perilaku sosial yang harus dikembangkan dan dilatih kepada para siswa.  Hasil  implementasi  ini  membantu  dan  mendorong  siswa  untuk  mengerjakan  PR  lebih  baik.  Sehingga  banyak  siswa  yang  mengerjakan  PR  dan  hasil pekerjaan PR‐nya lebih baik.     

 

 

UTIK, S.Pd. 2012 @ Implementasi Pembelajaran Kooperatif Tipe Make a Match Bahasa Indonesia

15

BAB IV  SIMPULAN DAN SARAN 
  4.1 Simpulan   Berdasarkan  hasil  penelitian,  ada  beberapa  temuan  dalam  penelitian  tindakan kelas ini yaitu:   Model pembelajaran kooperatif tipe Make a Match dapat meningkatkan hasil  belajar  Bahasa  Indonesia  di  kelas  VIII‐A  SMP  Negeri  3  Sukahening  tahun  pelajaran 2011/2012. Hal ini bisa dilihat dari rata‐rata nilai awal ulangan dan  tugas  siswa  sebelum  dilakukan  implementasi  penggunaan  model  pembelajaran  kooperatif  tipe  Make  a  Match  sebesar  6,80  meningkat  1,21  poin menjadi 8,01. Prosentase siswa yang melampaui KKM pada awal sebesar  48%  meningkat  36  poin  menjadi  84%  setelah  dilakukan  implementasi  penggunaan model pembelajaran kooperatif tipe Make a Match.   Model  pembelajaran  kooperatif  tipe  Make  a  Match  dalam  pembelajaran  Bahasa Indonesia di kelas VIII‐A di SMP Negeri 3 Sukahening tahun pelajaran  2011/2012  dapat  melibatkan  siswa  belajar  aktif.  Hal  ini  bisa  dilihat  dari  prosentase  siswa  yang  aktif  pada  pembelajaran  sebelum  dilakukan  implementasi  penggunaan  model  pembelajaran  kooperatif  tipe  Make  a  Match  sebesar 56% meningkat 42 poin menjadi 98%.    Model  pembelajaran  kooperatif  tipe  Make  a  Match  dalam  pembelajaran  Bahasa Indonesia di kelas VIII‐A di SMP Negeri 3 Sukahening tahun pelajaran 

UTIK, S.Pd. 2012 @ Implementasi Pembelajaran Kooperatif Tipe Make a Match Bahasa Indonesia

16

2011/2012  dapat  meningkatan  dari  prosentase  siswa  yang  mengerjakan  PR  pada  awal  sebelum  melakukan  implementasi  penggunaan  model  pembelajaran kooperatif tipe Make a Match sebesar 60% meningkat menjadi  100%.   Berdasarkan temuan hasil penelitian tindakan kelas ini dapat disimpulkan  bahwa model pembelajaran kooperatif tipe Make a Match dapat meningkatkan  hasil  belajar  dan  meningkatkan  jumlah  keaktifan  belajar  siswa,  serta  meningkatkan  jumlah  siswa  yang  mengerjakan  PR  di  kelas  VIII‐A  SMP  Negeri  3  Sukahening Kabupaten Tasikmalaya.    4.2 Saran  Berdasarkan temuan‐temuan di atas, penulis sarankan agar:   Pembelajaran Bahasa pada umumnya dan Bahasa Indonesia pada khususnya  dapat menggunakan model pembelajaran kooperatif Make a Match sebagai  salah satu alternatif dalam proses pembelajaran di sekolah.   Melalui  pembelajaran  model  pembelajaran  kooperatif  Make  a  Match,  guru  dapat  dengan  mudah  merespon  potensi  atau  modalitas  siswa  dalam  setiap  kelompok belajar, apakah tergolong kepada kelompok visual, atau kelompok  auditorial  atau  kelompok  kinestetik.  Dengan  demikian  seorang  guru  yang  profesional  dapat  lebih  efektif  dapat  melakukan  kegiatan  proses  belajar  mengajar,  serta  dengan  mudah  dapat  merespon  perbedaan  perbedaan  potensi yang dimiliki peserta didiknya. 

UTIK, S.Pd. 2012 @ Implementasi Pembelajaran Kooperatif Tipe Make a Match Bahasa Indonesia

17

DAFTAR PUSTAKA 
  Ali, Muhamad. 1993. Strategi Penelitian Pendidikan. Bandung: Penerbit Angkasa.  Sudjana,  N.,  dan  Ibrahim.  2004.  Penelitian  dan  Penilaian  Pendidikan.  Bandung:  Sinar Baru Algensindo.  Sudjana,  N.,  dan  Rivai,  A.  2002.  Media  Pengajaran.  Bandung:  Sinar  Baru  Algensindo.  Surya, Moh. 2001. Pengajaran Remedial. Jakarta: Depdikbud.   Widyaningsih,  Wahyu.  2008.  Kel.  3  Cooperative  Learning  sebagai  Model  Pembelajaran Alternatif untuk Meningkatkan Motivasi Siswa pada Mata  Pelajaran  Matematika.  Makalah  dipbulikasikan  melalui 

http://tpcommunity05.blogspot.com. Diakses pada tanggal 26 April 2008.  Wirajaya,  Asep  Yuda  dkk.  2008.  Berbahasa  dan  Bersastra  Indonesia.  Jakarta:  Pusat Perbukuan Departemen Pendidikan Nasional.     

UTIK, S.Pd. 2012 @ Implementasi Pembelajaran Kooperatif Tipe Make a Match Bahasa Indonesia

18

CURRICULUM VITAE 
    Nama   :     UTIK, S.Pd d.  TTL   :     Tasikmala aya, 06 Juni i 1962  Alamat  :  Kp.  Sukam mulya  04/0 Sundake 04  erta  Sukahe ening  Tasikmala aya 46154  Email   :    Telp   :  08522380 00733      ilahirkan  da pasanga Bapak  Ruhaemi  (Alm)  dan  Ibu Empat  (A ari  an  R u  Almh)  Penulis  di pada tahu un 1962 di T Tasikmalaya a. Penulis m masuk pend didikan Seko olah Dasar  di SD  Negeri  Cijoho  dan  lulus  pada   tahun  19 975,  pada  tahun  yang sama  pe enulis  g  melanjutk kan pendidikannya di S SLTP Negeri i Condong d dan lulus pa ada tahun  1979,  pada tahu un yang sam ma penulis  melanjutka an pendidikannya di SM MIK Tasikm malaya  dan  lulus  pada  tahun  1983.  Pada  tahun  1998  pe enulis  men njadi  mahasiswa  Pendidikan  Ilmu  Bah hasa  dan  S Sastra  Indo onesia  Faku ultas  Pendiidikan  dan  Ilmu  Keguruan Universitas s Galuh Ciam mis dan lulu us pada tahu un 2002.   

a UTIK, S.Pd. 2012 @ Implementasi Pembelajarran Kooperatif Tipe Make a Match Bahasa Indonesiia

19

NOTULA SEMINAR 
  Hari  Tanggal  Waktu  Tempat    RINGKASAN MATERI                                                                                   
UTIK, S.Pd. 2012 @ Implementasi Pembelajaran Kooperatif Tipe Make a Match Bahasa Indonesia

       

  Pemateri    Moderator    Jumlah yang    Hadir 

   
 

1

  Sesi Tanya Jawab  Pertanyaan 1 oleh :      Pertanyaan 2 oleh :      Pertanyaan 3 oleh :      Pertanyaan 4 oleh :      Pertanyaan 5 oleh :          KESIMPULAN                    KOMENTAR PESERTA SEMINAR TERHADAP ISI & PEMATERI  Nama : ________________________        Nama : ________________________            KOMENTAR PANITIA SEMINAR TERHADAP ISI & PEMATERI  Nama : ________________________        Nama : ________________________           
UTIK, S.Pd. 2012 @ Implementasi Pembelajaran Kooperatif Tipe Make a Match Bahasa Indonesia

2

IMPLEMENTASI PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE MAKE A MATCH PADA MATA PELAJARAN BAHASA INDONESIA DI SMP NEGERI 3 SUKAHENING TASIKMALAYA

UTIK, S.Pd. NIP 19620606 198603 1 012 NUPTK 1938 7406 4220 0062

Curriculum Vitae
Nama NIP NUPTK GMP TTL Alamat Telp : : : : : : : UTIK, S.Pd. 19620606 198603 1 012 1938 7406 4220 0062 GMP Bahasa Indonesia SMPN 3 Sukahening Tasikmalaya, 06 Juni 1962 Kp. Sukamulya 04/04 Sundakerta Sukahening Tasikmalaya 46154 085223800733

Latar Belakang
 Suasana belajar monoton,  Siswa belajar secara pasif,  Hasil belajar masih banyak yang dibawah KKM,  Hasil karya siswa tidak maksimal,  Jumlah Siswa yang mengerjakan PR masih rendah.

Identifikasi Masalah
 Nilai rata-rata ulangan Bahasa Indonesia siswa 48% masih di bawah KKM.  Siswa yang terlibat secara aktif dalam pembelajaran Bahasa Indonesia masih rendah sekitar 60%.  Siswa yang mengerjakan tugas rumah masih rendah sekitar 60%.

Rumusan Masalah
 Apakah model pembelajaran kooperatif tipe Make a Match bisa meningkatkan hasil belajar Bahasa Indonesia pada siswa kelas VIII-A di SMP Negeri 3 Sukahening tahun pelajaran 2011/2012?;  Apakah model pembelajaran kooperatif tipe Make a Match bisa meningkatkan Keaktifan Belajar Bahasa Indonesia pada siswa kelas VIII-A di SMP Negeri 3 Sukahening tahun pelajaran 2011/2012?;  Apakah model pembelajaran kooperatif tipe Make a Match bisa meningkatkan jumlah siswa yang mengerjakan PR Bahasa Indonesia pada siswa kelas VIII-A di SMP Negeri 3 Sukahening tahun pelajaran 2011/2012?.

Tujuan Penelitian
 Mengetahui peningkatan hasil belajar bahasa Indonesia menggunakan model pembelajaran kooperatif tipe Make a Match pada siswa kelas VIII-A di SMP Negeri 3 Sukahening tahun pelajaran 2011/2012;  Mengetahui peningkatan keaktifan belajar bahasa Indonesia menggunakan model pembelajaran kooperatif tipe Make a Match pada siswa kelas VIII-A di SMP Negeri 3 Sukahening tahun pelajaran 2011/2012;  Mengetahui peningkatan jumlah siswa yang mengerjakan PR bahasa Indonesia menggunakan model pembelajaran kooperatif tipe Make a Match pada siswa kelas VIII-A di SMP Negeri 3 Sukahening tahun pelajaran 2011/2012.

Manfaat Penelitian
  Untuk Siswa; mampu menciptakan suasana belajar aktif dan menyenangkan, materi pembelajaran yang disampaikan lebih menarik perhatian siswa, dan memberikan pengalaman kepada siswa belajar aktif dan menyenangkan melalui pembelajaran kooperatif tipe Make a Match untuk meningkatkan hasil belajar siswa pada materi Slogan. Untuk Guru; memberikan masukan dan pertimbangan lebih lanjut untuk menerapkan teknik pembelajaran kooperatif Make a Match, memberikan informasi untuk lebih lanjut menekankan keaktifan siswa dalam kegiatan belajar mengajar, dan sebagai pertimbangan dan pemasukan serta menumbuhkan motivasi untuk melakukan penelitian tindakan kelas. Untuk Sekolah yaitu memberikan informasi bahwa teknik pembelajaran kooperatif Make a Match merupakan variasi pembelajaran yang menyenangkan, yang mampu meningkatkan hasil belajar siswa dan dapat meningkatkan mutu pendidikan sekolah. Untuk Pembelajaran dan Ilmu Pengetahuan yaitu memberikan masukan dalam inovasi dunia pendidikan tentang penggunaan strategi pembelajaran yang kreatif.

Kajian Pustaka
Hasil Belajar

Pembelajaran Kooperatif Tipe Make a Match

Pembelajaran Slogan Bahasa Indonesia

Pembelajaran Kooperatif

Hasil Belajar
8,20 8,00 7,80 7,60 7,34 7,40 7,20 7,00 6,80 6,60 6,40 6,20 6,00 Nilai Rata-Rata 6,80 Rata-Rata Nilai Tugas Siklus Kesatu Rata-Rata Nilai Ulangan Siklus Kesatu Rata-Rata Nilai Tugas Siklus Kedua Rata-Rata Nilai Ulangan Siklus Kedua 7,72 Rata-Rata Nilai Awal 7,90 8,01

Model pembelajaran kooperatif tipe Make a Match bisa meningkatkan hasil belajar Bahasa Indonesia pada materi slogan di kelas VIII-A SMP Negeri 3 Sukahening tahun pelajaran 2011/2012. Hal ini bisa dilihat dari rata-rata nilai awal ulangan sebelum dilakukan penelitian sebesar 6,80 meningkat 0,92 poin menjadi 7,72 pada siklus 1 dan meningkat lagi 0,29 poin menjadi 8,01 pada siklus 2. Peningkatan nilai terjadi juga pada nilai ratarata tugas siswa pada siklus 1 sebesar 7,34 meningkat 0,56 poin menjadi 7,90 pada siklus 2.

Hasil Belajar
Prosentase nilai tugas siswa yang melampaui KKM pada awal sebelum implementasi pembelajaran Kooperatif tipe Make a Match sebesar 48% meningkat 25% menjadi 73% pada siklus 1 dan meningkat lagi 8% menjadi 81% pada siklus 2. Peningkatan prosentase nilai ulangan siswa yang melampaui KKM pada siklus 1 sebesar 76% meningkat 8% menjadi 84% pada siklus 2.

90% 80% 70% 60% 50% 40% 30% 20% 10% 0% 48% 73%

81%

84% 76% Prosentase Nilai Awal Prosentase Nilai Tugas Siklus Kesatu Prosentase Nilai Tugas Siklus Kedua Prosentase Nilai Ulangan Siklus Kesatu Prosentase Nilai Ulangan Siklus Kedua

Nilai Siswa Yang Melampaui KKM

Keaktifan Siswa
100% 90% 80% 70% 60% 50% 40% 30% 20% 10% 0% Keaktifan Siswa dalam Pembelajaran 56% Sebelum Penelitian Siklus 1 Pertemuan 1 Siklus 1 Pertemuan 2 Siklus 2 Pertemuan 1 Siklus 2 Pertemuan 2 86% 92% 94% 98%

Model pembelajaran kooperatif tipe Make a Match dalam pembelajaran Bahasa Indonesia pada materi Slogan di kelas VIII-A di SMP Negeri 3 Sukahening tahun pelajaran 2011/2012 dapat melibatkan siswa belajar aktif. Hal ini bisa dilihat dari prosentase siswa yang aktif pada pembelajaran sebelum implementasi pembelajaran Kooperatif tipe Make a Match sebesar 56% meningkat 30% menjadi 86% pada siklus 1 pertemuan ke-1, meningkat lagi sebesar 6% menjadi 92% pada siklus 1 pertemuan 2. Peningkatan terjadi lagi sebesar 2% menjadi 94% pada siklus 2 pertemuan 1 dan meningkat lagi sebesar 4% menjadi 98% pada siklus 2.

Siswa yang Mengerjakan PR
100% 90% 80% 70% 60% 50% 40% 30% 20% 10% 0% Keaktifan Siswa dalam Pembelajaran

95%

100%

60%
Sebelum Penelitian Siklus Kesatu Siklus Kedua

Dari grafik tersebut dapat dideskripsikan bahwa prosentase siswa yang mengerjakan Tugas/PR mengalami peningkatan hal ini dipengaruhi oleh model pembelajaran kooperatif tipe Make a Match yang digunakan dalam proses pembelajaran bahasa Indonesia. Peningkatan terlihat dari prosentase siswa yang mengerjakan PR pada awal sebelum implementasi pembelajaran Kooperatif tipe Make a Match sebesar 60% meningkat 35% menjadi 95% pada siklus 1 dan meningkat lagi 5% menjadi 100% pada siklus kedua.

Kesimpulan
Berdasarkan temuan hasil penelitian tindakan kelas ini dapat disimpulkan bahwa model pembelajaran kooperatif tipe Make a Match dapat meningkatkan hasil belajar dan meningkatkan jumlah keaktifan belajar siswa, serta meningkatkan jumlah siswa yang mengerjakan PR di kelas VIII-A SMP Negeri 3 Sukahening Kabupaten Tasikmalaya