CERITA MORAL ANJING DENGAN BANGAU

Bangau berkawan baik dengan anjing. Setiap hari, mereka bermain bersama-sama. Pada suatu hari, bangau mengajak anjing pergi ke rumahnya. Bangau menghidangkan makanan. Tetapi anjing tidak dapat makan. Bekas itu bermuncung panjang. Anjing tidak dapat mengambil makanan di dalam bekas itu. Bangau boleh makan kerana paruhnya panjang. Bangau makan sehingga kenyang. Anjing pulang dengan perut lapar.

Pada hari yang lain, anjing mengajak bangau pergi ke rumahnya pula. Anjing menghidangkan makanan. Tetapi bangau tidak dapat makan. Bekas itu leper. Bangau tidak pandai mengambil makanan di dalam bekas leper. Anjing makan sehingga kenyang. Bangau pulang dengan perut lapar.

NILAI MURNI Setiap perbuatan buruk pasti akan menerima balasan buruk. Oleh itu, kita mestilah sentiasa berbuat baik.

"Ha! Ha! Ha!" arnab ketawa. Arnab berasa malu." kata arnab dalam hatinya. Tetapi kurakura sudah berada di garisan penamat.CERITA MORAL ARNAB BERSAMA KURA-KURA Pada suatu hari. Kura-kura sedang merangkak perlahan-lahan. Arnab terjaga daripada tidurnya. Arnab berlari kencang. Di pertengahan jalan. Setiap orang mempunyai keistimewaan dan kelebihan masing-masing. NILAI MURNI Jangan sekali-kali memandang rendah terhadap orang yang lemah atau miskin. "Wahai kura-kura. arnab keluar bersiar-siar. tiga!" arnab membilang. arnab tertidur. Kura-kura merangkak perlahan. arnab berehat di bawah sebatang pokok. Arnab segera pergi berjumpa kura-kura. "Ya. Kemudian. Akhirnya. Perlumbaan pun bermula. mahukah engkau berlumba lari denganku?" arnab bertanya. Arnab terus berlari laju." jawab kura-kura. Kura-kura terus merangkak. "Satu. dua. Kura-kura berjalan sangat perlahan. kurakura sampai di garisan penamat. baiklah! Aku bersetuju. Arnab kalah dalam perlumbaan itu. Arnab ternampak kura-kura. .

Arnab ingin meminjam ekor merak. Semua manusia memuji kecantikan ekor merak. Arnab pergi berjumpa merak.CERITA MORAL SANG MERAK DENGAN SANG ARNAB Arnab sangat risau kerana ekornya pendek. . Merak berasa bangga kerana dapat pujian. Alangkah terperanjatnya merak kerana mendapati dirinya berekor kontot. Merak bersetuju meminjamkan ekornya kepada arnab. Arnab terus memuji kecantikan merak. Arnab mahu ekornya seperti ekor merak. Arnab berlari ke sana dan ke mari. arnab memuji merak kerana ada tujuan lain. Setiap kurniaan Tuhan pastilah ada kebaikannya untuk diri kita. Arnab tidak mahu memakai ekor merak lagi. arnab berjumpa dengan merak. Ekornya sangat cantik. Mereka bertukar ekor masing-masing." fikir arnab. Ekor merak panjang dan cantik. Merak mengembangkan ekornya. Merak memakai ekor arnab. "Biarlah ekorku pendek dan tidak cantik. Arnab memuji kecantikan merak. asalkan diriku selamat. Alangkah gembiranya arnab apabila mendapat ekor merak. Nasibnya baik kerana tidak terkena peluru pemburu. Pada suatu hari.Merak pula memakai ekor arnab. Arnab minta semula ekornya. Arnab menceritakan bahawa ia ditembak oleh pemburu. Arnab termengah-mengah lari masuk ke dalam hutan. Arnab menari-menari di tengah padang. Pang! Tiba-tiba terdengar bunyi senapang. Merak membuat pertukaran ekor dengan arnab. NILAI MURNI : Kita haruslah bersyukur dengan apa yang dikurniakan oleh Tuhan kepada kita. Arnab ingin benar ekornya panjang dan cantik. Namun. Arnab memakai ekor merak.

´"Tetapi haiwan itu lebih besar daripada ibu. ibunya berkata dengan perasaan sombong. Ibunya segera menggembungkan badannya. Anak katak puru menjawab. Perbuatan ini merupakan akhlak yang buruk. Perbuatan ini akan mendatangkan akibat buruk terhadap diri sendiri."Wah. Anak katak belum pernah melihat lembu. NILAI MURNI Jangan sekali-kali bersikap sombong dan ingin membangga-banggakan diri. Anak katak terjumpa seekor lembu." kata anak katak puru itu. "Adakah haiwan itu sebesar ini?" ibunya bertanya lagi. ibulah haiwan yang paling besar. "Tidak! Haiwan itu lebih besar lagi." ujar anak katak puru. anak katak puru pergi bersiar-siar di tepi sawah. besar sungguh haiwan ini!" kata anak katak puru di dalam hatinya." jawab anak katak puru. Ibu katak puru itu pun cuba menggembungkan badannya supaya menjadi lebih besar lagi. Akhirnya."Tidak! Haiwan itu lebih besar lagi."Adakah haiwan itu sebesar ini?" tanya ibunya lagi. . Ibunya terus menggembungkan lagi badannya.CERITA MORAL KATAK PURU DAN LEMBU Pada suatu hari. tadi saya terjumpa seekor haiwan yang sangat besar!" Namun. Anak katak puru segera pulang. "Dalam dunia ini.Ibu katak puru itu mati kerana cuba menggembungkan badannya supaya menjadi lebih besar. "Tidak! Haiwan itu lebih besar lagi. "Adakah haiwan itu sebesar ini?" tanya ibunya. Anak katak puru terus melarikan diri. Itulah akibatnya kerana sombong dan ingin membangga-banggakan diri. Anak katak puru memberitahu ibunya. Anak katak berasa sangat takut." "Sekarang tengok! Adakah haiwan itu sebesar ini?" tanya ibunya lagi. Ibunya mengembungkan lagi badannya. "Ibu. Pop! Anak katak puru terkejut mendengar bunyi letupan itu. badannya pecah.