You are on page 1of 20

JUDUL PERCOBAAN

: Titrasi Penetralan dan Aplikasinya dalam Menentukan Kadar NaHCO3 pada Soda Kue

TANGGAL PERCOBAAN TUJUAN PERCOBAAN 1. .

: Senin, 3 Desember 2012 : dan menentukan standarisasi

Membuat

larutan asam 2. DASAR TEORI 1. Titrasi Penetralan Pada reaksi asam dan basa kosentrasi asam dan basa dapat ditentukan dengan suatu metode kuantitatif dengan cara titrasi, yaitu cara analisis tentang pengukuran jumlah larutan yang dibutuhkan untuk bereaksi dengan tepat dengan zat yang terdapat dalam larutan asam atau basa dengan ditandai adanya perubahan warna. Pada saat perubahan warna, titrasi dihentikan dan kadar asam basa dapat ditentukan dengan perhitungan stoikiometri. Reaksi penetralan dalam analisis titrimetri lebih dikenal sebagai reaksi asam basa. Reaksi ini menghasilkan larutan yang pH-nya lebih netral. Dasar reaksi dari reaksi penetralan adalah reaksi antara ion hidrogen (H+) dan ion hidroksida (OH-) dan membentuk air. Sehingga titrasi penetralan ini dikenal pula sebagai reaksi asidialkalimetri. Asidimetri adalah titrasi penetralan yang melibatkan basa dengan asam yang diketahui konsentrasinya. Sedangkan alkalimetri adalah titrasi penetralan yang melibatkan asam dengan basa yang diketahui konsentrasinya.Secara umum metode titrimetri didasarkan pada reaksi kimia sebagai berikut Menentukan kadar NaHCO3 dalam soda kue :

aA + tT produk dimana a molekul analit A bereaksi dengan t molekul pereaksi T. untuk menghasilkan produk yang sifat pH-nya netral. Dalam reaksi tersebut salah satu larutan (larutan standar) konsentrasi dan pH-nya telah diketahui. Saat equivalen mol titran sama dengan mol analitnya begitu pula mol equivalennya juga berlaku sama. ntitran = nanalit neq titran = neq analit dengan demikian secara stoikiometri dapat ditentukan

konsentrasi larutan ke dua. Dalam analisis titrimetri, sebuah reaksi harus memenuhi beberapa persyaratan sebelum reaksi tersebut dapat dipergunakan, diantaranya: a. reaksi itu sebaiknya diproses sesuai persamaan kimiawi tertentu dan tidak adanya reaksi sampingan
b. reaksi itu sebaiknya diproses sampai benar-benar selesai

pada

titik

ekivalensi.

Dengan

kata

lain

konstanta

kesetimbangan dari reaksi tersebut haruslah amat besar besar. Maka dari itu dapat terjadi perubahan yang besar dalam konsentrasi analit (atau titran) pada titik ekivalensi. c. diharapkan tersedia beberapa metode untuk menentukan kapan titik ekivalen tercapai. Dan diharapkan pula beberapa indikator atau metode instrumental agar analis dapat menghentikan penambahan titran

d. diharapkan reaksi tersebut berjalan cepat, sehingga titrasi dapat dilakukan hanya beberapa menit.

a. Penetralan asam kuat oleh basa kuat Mula-mula pH larutan naik sedikit demi sedikit, kemudian terjadi perubahan yang cukup drastis pada sekitar titik ekivalen. Titik ekivalen terjadi pada saat pH larutan 7, dimana asam dan basa tepat habis bereaksi. Untuk menunjukkan titik ekivalen dapat digunakan indikator metil merah, bromtimol biru atau fenolftalein. Indikator-indikator tersebut menunjukkan perubahan warna pada sekitar titik ekivalen. Fenolftalein lebih sering digunakan karena memberikan perubahan warna yang lebih tajam disekitar titik ekivalen. b. Penetralan asam lemah oleh basa kuat Titik ekivalen berada diatas 7, yaitu antara 8 dan 9. Lonjakan perubahan pH pada sekitar titik ekivalen lebih sempit, hanya sekitar 3 satuan, yaitu antara pH 7 sampai pH 10. Sebagai indikator digunakan fenolftalein, karena jika menggunakan metil merah akan terjadi perubahan warna sebelum tercapai titik ekivalen. c. Penetralan basa lemah oleh asam kuat. Titik ekivalen berada dibawah 7, lonjakan perubahan pH pada sekitar titik ekivalen lebih sempit, hanya sekitar 3 satuan, yaitu antara pH 7 sampai pH 4. Sebagai indikator digunakan metil merah (trayek ; 4,2 - 6,3) Petunjuk Pemilihan Indikator 1. gunakan 3 tetes larutan indikator kecuali dinyatakan lain;

2. asam kuat dititrasi dengan basa kuat menggunakan indikator merah metil, fenolftalein, jingga metil; 3. asam kuat dititrasi basa lemah menggunakan indikator merah metil; 4. basa kuat dititrasi asam lemah menggunakan indikator PP; 5. asam lemah dititrasi basa lemah tidak ada inidikator yang dapat digunakan; 6. lebih mudah mengidentifikasikan warna yang timbul

daripada warna yang hilang.

Perubahan Warna Indikator terjadi karena: 1. indikator merupakan senyawa asam/basa organik lemah, sehingga larutan terjadi kesetimbangan pengionan; 2. warna molekul-molekul indikator berbeda dengan ionionnya; 3. menentukan keberadaan PH tinggi, PH rendah atau PH sedang tergantung besar-kecilnya Ka/Kb indikator; 4. terjadinya terbatas. 2. Aplikasi titrasi Penetralan Dalam titrasi asam-basa perubahan pH sangat kecil hingga hampir tercapai titik ekivalen. Pada saat tercapai titik ekivalen penambahan sedikit asam atau basa akan menyebabkan pH yang sangat besar. Perubahan pH yang sangat besar ini seringkali dideteksi dengan zat yang dikenal sebagai indikator, yaitu suatu senyawa (organik) yang akan trayek karena terjadinya kesetimbangan

pengionan dan kemampuan mata membedakan warna

berubah warnanya dalam rentang pH tertentu. Titik atau kondisi penambahan asam atau basa dimana terjadi perubahan warna indikator dalam suatu titrasi dikenal sebagai titik akhir titrasi. Titik akhir titrasi sering diasamkan dengan titik ekivalen, walaupun diantara keduanya masih ada selisih yang relatif kecil. Bermacam-macam zat asam dan basa, baik organik maupun anorganik dapt ditentukan dengan titrasi asam-basa. Juga banyak contoh yang analitnya dapat diubah secara kimia menjadi asam atau basa dan kemudian ditentukan kadarnya dengan titrasi asam basa. Misalnya
2-

pada

penentuan

campuran

karbonat,

ion

karbonat dititrasi dalam dua langkah:


ein CO 3 + H 3 O + fenolpthal HCO 3- + H 2 O a HCO 3 + H 3 O + metyljingg H 2 CO 3 + H 2 O

Natrium

hidroksida

umumnya

terkontaminasi

oleh

natrium karbonat sedangkan natrium karbonat dan natrium bikarbonat sering terjadi bersama-sama. Natrium bikarbonat adalah senyawa kimia dengan rumus NaHCO3. Dalam penyebutannya kerap disingkat menjadi bicnat. Senyawa ini termasuk kelompok garam dan telah digunakan sejak lama. Senyawa ini disebut juga baking soda (soda kue), Sodium bikarbonat, natrium hidrogen karbonat, dan lain-lain. Senyawa ini merupakan kristal yang sering terdapat dalam bentuk serbuk. Natrium bikarbonat larut dalam air. Senyawa ini digunakan dalam roti atau kue karena bereaksi dengan bahan lain membentuk gas karbon dioksida, yang menyebabkan roti "mengembang".

Senyawa ini juga digunakan sebagai obat antasid (penyakit maag atau tukak lambung). Karena bersifat alkaloid (basa), senyawa ini juga digunakan sebagai obat penetral asam bagi penderita asidosis tubulus renalis (ATR) atau rhenal tubular acidosis (RTA). NaHCO3 umumnya diproduksi melalui proses Solvay, yang memerlukan reaksi natrium klorida, amonia, dan karbon dioksida dalam air. NaHCO3 diproduksi sebanyak 100 000 ton/tahun (2001). Soda kue juga diproduksi secara komesial dari soda abu (diperoleh melalui penambangan bijih trona, yang dilarutkan dalam air lalu direaksikan dengan karbon dioksida. Lalu NaHCO3 mengendap sesuai persamaan berikut : Na2CO3 + CO2 + H2O 2 NaHCO3 ALAT DAN BAHAN Alat alat 1. Labu Ukur 100 mL1 buah 2. Erlenmeyer 250 mL 3 buah 3. Buret 4. Spatula 6. Gelas Ukur 7. Pipet tetes Bahan
1.

1 buah 1 buah 2 buah 6 buah

5. Pipet Gondok 10 ml 1 buah

Na2CO3 Air suling HCl Indikator metil jingga Soda kue

2. 3. 4. 5.

ALUR KERJA
Penentuan

: larutan HCl 0,1N dengan Na2CO3 anhidrat

sebagai baku.
0,548 gram Na2CO3 anhidrat

dimasukkan ke dalam labu ukur 100mL dilarutkan dengan air suling sampai tanda batas dikocok
Larutan diambil baku 10mL dengan pipet volum Na2CO3

dimasukkan ke dalam erlenmeyer 100mL ditambah 10mL air suling ditambah 2-3 tetes indikator metil jingga dititrasi dengan larutan HCl hingga menjadi warna merah muda dicatat angka buret awal dan akhir dicatat volume HCl
Konsentrasi HCl

dihitung konsentrasi HCl diulangi 3 kali

Penentuan kadar Cl- dalam air laut

1,410 gram NaHCO3

Dicatat merknya Dilarutkan dalam labu ukur 100mL


Larutan NaHCO3

Diambil 10mL Dimasukkan ke dalam erlenmeyer Ditambah 2 tetes indikator metil jingga Dititrasi dengan HCl hingga terjadi perubahan warna Diulang 3 kali Dihitung rata-rata NaHCO3
kadar NaHCO3

HASIL PENGAMATAN N o. 1. Hasil Pengamatan Sebelum Sesudah

: Dugaan / Reaksi Na2CO3(s)+H2O(l) Na2CO3(aq)

- Na2CO3 - Volume

: serbuk putih - HCl tidak berwar na


- Metil

HCl: V1: 9,5mL : V2: 9,5mL V3: 9,5mL


Na2CO3(aq) + HCl(l) NaCl(aq) NaHCO3(aq) + HCl(l)
CO2(g)
metil jingga metil jingga

NaHCO3(aq) +
NaCl(aq) + H2O(aq) +

Na2CO3(aq) + 2 HCl(aq) H2O(aq) + CO2(g)

metil jingga

NaCl(aq) +

jingga : oranye

- Laruta n or metil jingga beruba h warna menja di kuning muda - Soda kue merk awasih 2. - m soda kue 1,410 gram : Cender L V2: 16,5mL V3: 15,9mL - Volume HCl : V1:16,9m + indikat

ANALISIS DAN PEMBAHASAN:


1.

Penentuan larutan HCl 0,1 N dengan Na2CO3 menentukan (standarisasi) HCl dengan Na2CO3

Dalam

pertama kali yang dilakukan adalah membuat larutan baku Na2CO3 yaitu dengan cara melarutkan 0,548 gr Na2CO3 anhidrat yang sudah ditimbang menggunakan neraca analitik ke dalam

labu ukur 100 mL lalu ditambah aquades sampai tanda batas. Berdasarkan perhitungan, diperoleh N Na2CO3 sebesar 0,1 N. Reaksi pengenceran ini adalah : Na2CO3(s) + H2O(l) Na2CO3(aq) Setelah terbentuk larutan baku Na2CO3, larutan tersebut dipipet 10 mL dan dimasukkan ke dalam erlenmeyer 250 mL kemudian ditambah 10 mL air suling dan 2-3 tetes indikator metil jingga. Larutan yang semula tidak berwarna berubah menjadi berwarna kuning muda. Indikator metil jingga digunakan karena larutan Na2CO3 ditambah HCl memiliki pH sekitar 3,9 pada titik akhir titrasinya sehingga metil jingga yang memiliki rentang pH 3,1 sampai 4,4 cocok untuk digunakan. Metil jingga memiliki perubahan warna seiring dengan meningkatnya pH yaitu merah ke kuning. Sehingga bila HCl yang ditambahkan, perubahan warna akan menuju ke arah merah karena pH akan semakin turun/ menjadi asam. Pada saat titrasi, adalah: Na2CO3(aq) + HCl(l) NaHCO3(aq) + HCl(l)
metil jingga metil jingga metil jingga

reaksi yang terjadi

NaHCO3(aq) + NaCl(aq) NaCl(aq) + H2O(aq) + CO2(g) NaCl(aq) + H2O(aq) + CO2(g)

Na2CO3(aq) + 2 HCl(aq)

Titrasi dihentikan saat terjadi perubahan warna dari kuning menjadi merah muda atau jingga. Berdasarkan perhitungan, volume HCl yang diperlukan ketika terjadi perubahan warna pada analit tiga kali berturut-turut diperoleh volume yang sama yaitu 9,5 mL. sehingga konsentrasi HCl adalah 0,1088 M.

2.

Penentuan kadar NaHCO3 dalam soda kue cap

Cenderawasih

Titrasi penetralan dapat diaplikasikan dalam menentukan kadar NaHCO3 dalam soda kue. Soda kue yang kami gunakan dalam titrasi ini adalah soda kue cap Cenderawasih.yang pertama kali kami lakukan adalah melarutkan 1,410 gr sampel soda kue ke dalam labu ukur 100 mL kemudian setelah terbentuk larutan baku NaHCO3, larutan tersebut diambil 10 mL dan dimasukkan ke dalam erlenmeyer. Reaksi yang terjadi: NaHCO3(s) + H2O(l) NaHCO3(aq) Pada larutan NaHCO3 tersebut ditambahkan 2 tetes

indikator metil jingga dan larutan menjadi berwarna kuning muda. Indikator metil jingga digunakan karena pH diperkirakan juga sekitar 3,9 pada titik akhir titrasinya sehingga metil jingga yang memiliki rentang pH 3,1 sampai 4,4 cocok untuk digunakan. Sama seperti penjelasan sebelumnya, indikator metil jingga memiliki perubahan warna seiring dengan meningkatnya pH yaitu merah ke kuning. Karena yang ditambahkan HCl , perubahan warna akan menuju ke arah merah karena pH akan semakin turun/ semakin asam. Setelah itu, sebelum titrasi dilakukan, letakkan kertas putih di bawah erlenmeyer untuk mengetahui perubahan warna yang terjadi dengan mudah. Pada saat titrasi telah dilakukan, reaksi yang terjadi adalah :

NaHCO ( + ) HCl( aq )metil jingga NaCl( aq ) H+ l )+CO2 g ( ) 3 aq 2 O(


Pada titik akhir titrasi, titrasi dihentikan. Hal ini ditandai dengan larutan yang diperoleh berubah warna menjadi merah muda. Pada percobaan yang kami lakukan, normalitas HCl yang telah distandarisasi sebelumnya adalah 0,1088 N dan volume HCl pada tiga kali titrasi diperoleh 16,9 mL; 16,5 mL; dan 15,9 mL. Sehingga diperoleh % NaHCO3 rata-rata dalam soda kue sebesar 10,6525%.

KESIMPULAN

1. Konsentrasi rata-rata HCl dari standarisasi dengan Na2CO3

anhidrat 0,548 gr sebesar 0,1088 M 2. Kadar NaHCO3 dalam soda kue cap Cenderawasih sebesar 10,6525% DAFTAR PUSTAKA :

Day, R.A., Underwood, A.L. (1986). Quantitative Anlysis (sixth ed) New York : Prentice Hall. (terjemahan oleh Iis Sopyan. (1999). Analisis Kimia Kuantitatif (ed ke-6). Jakarta : Erlangga. Meita. 2010. Titrasi Penetralan. http://meitacourage.blogspot.com/2010/01/titrasipenetralan.html. diakses pada 9 Desember 2012. Poedjiastoeti, Sri, dkk. 2012. Panduan Praktikum Dasar-dasar Kimia Analitik. Surabaya: Unipress. Sahri. 2012. Penetralan Asam Basa. http://sahri.ohlog.com/penetralan-asam-basa.oh81201.html. diakses pada 9 Desember 2012.

JAWABAN PERTANYAAN

Standarisasi larutan HCl dengan Na2CO3 1. Mengapa pada pembuatan larutan NaOH harus memakai air yang sudah dididihkan? Jawab: Tujuan menggunakan air yang mendidih yaitu untuk

menghindari ledakan, sebab reaksi logam alkali (Na) bersifat eksoterm. Dan juga logam alkali (Na) mudah bereaksi dengan air. 2. Apakah beda antara: a. larutan baku dan larutan standar? b. asidimetri dan alkalimetri? Jawab:
a. Larutan baku: dimana larutan itu konsentrasinya

diketahui dari hasil penimbangan dan pengenceran, konsentrasi ditentukan dari hasil perhitungan. Larutan standar: dimana larutan itu konsentrasinya sudah ditetapkan dengan akurat.
b. Asidimetri : dimana menitrasi larutan menggunakan

larutan baku asam Alkalimetri : dimana menitrasi larutan menggunakan larutan baku basa.
3. Berikan alasan penggunaan indikator pada titrasi di atas!

Jawab: Pada titrasi antara HCl dengan Na2CO3 menggunakan indikator metil-Orange karena titrasi tersebut antara asam kuat dengan basa lemah yang memiliki rentang pH 4,2-6,2. Pada umumnya indikator digunakan untuk menentukan titik ekivalen atau titik akhir titrasi tepat pada pH tertentu.

Aplikasi titrasi penetralan


1.

1,2 gram sampel NaOH dan Na2CO3 dilarutkan dan

dititrasi dengan 0,5 N HCl dengan indikator PP. Setelah penambahan 30 mL HCl larutan menjadi tidak berwarna. Kemudian indikator jingga ditambahkan dan dititrasi lagi dengan HCl. Setelah penambahan 5 mL HCl larutan

menjadi berwarna. Berapa prosentase Na2CO3 dan NaOH dalam sampel ? Jawab : Diketahui : Massa NaOH = NaHCO3 = 1,2 gram Mr.NaHCO3 = 84,008 gr/mol M.HCl = 0,5 N V1= 30 mL V2= 5 mL Ditanya : % Na2CO3 % NaOH Jawab : NaOH + Na2CO3

V1 > V2

NaOH = M . (V1-V2) = 0,5 mmol/ml (30-5) ml = 12,5 mmol = 0,0125 mol Massa NaOH = 0,0125 mol . 40 g/mol = 0,5 gram Kadar NaOH =

Na2CO3 = M . V2 = 0,5 mmol/ml . 10 ml = 2,5 mmol = 0,0025 mol Massa Na2CO3 = 0,0025 mol . 106 g/mol = 0,265 gram Kadar Na2CO3 =

2. Pada pH berapa terjadi perubahan warna indikator PP?

Jawab: Pada pH 89,6 perubahan warna merah menjadi tidak berwarna terjadi pada indikator PP.

LAMPIRAN Perhitungan

1. Standarisasi larutan HCl dengan Na2CO3

Diketahui :

m Na2CO3 = 0,548 gr Mr Na2CO3 = 105,990 gr V Na2CO3 = 100 mL n Na2CO3 = 2 V Na2CO3 yang diambil = 10 mL

Didapatkan

Volume HCl V1 = 9,5 mL V2 = 9,5 mL V3 = 9,5 mL

Maka;
o

N Na2CO3 = = = 0,1034 N

o V HCl = 9,5 mL meq Na2CO3 = meq HCl

N Na2CO3 x V Na2CO3 = N HCl x V HCl 0,1034 N x 10 mL = N HCl x 9,5 mL N HCl = = 0,1088 N M HCl = N HCl = 0,1088 M
2. Aplikasi penentuan kadar NaHCO3 dalam soda kue

Diketahui

V NaHCO3 = 10 mL M HCl = 0,1088 M m sampel NaHCO3 = 1,410 gr = 1410 mg Mr NaHCO3 = 84,008 mg/mmol

Didapatkan :

Volume HCl V1 = 16,9 mL V2 = 16,5 mL V3 = 15,9 mL

Maka; Titrasi 1 V HCl = 16,9 mL mmol NaHCO3 = mmol HCl mmol NaHCO3 = M HCl x V HCl = 0,1088 M x 16,9 mL = 1,8387 mmol

% NaHCO3 = = = 10,9551 % Titrasi 2 V HCl = 16,5 mL mmol NaHCO3 = mmol HCl mmol NaHCO3 = M HCl x V HCl = 0,1088 M x 16,5 mL = 1,7952 mmol % NaHCO3 = = = 10,6958 % Titrasi 3 V HCl = 15,9 mL mmol NaHCO3 = mmol HCl mmol NaHCO3 = M HCl x V HCl = 0,1088 M x 15,9 mL = 1,7299 mmol % NaHCO3 = = = 10,3068 % % NaHCO3 rata-rata = = 10,6525 %

Gambar

10 mL larutan baku Na2CO3 yang tidak berwarna

10 mL larutan baku Na2CO3 + 2 tetes indikator metil jingga

Sampel soda kue cap Cenderawasih

Hasil Setelah titrasi dari kiri ke kanan : V1 HCl : 9,5 mL V2 HCl : 9,5 mL V3 HCl : 9,5 mL

Hasil Setelah titrasi dari kiri ke kanan : V1 HCl : 16,9 mL V2 HCl : 16,5 mL V3 HCl :15,9 mL