You are on page 1of 718

M UNI ENT VE E R

DIDIKAN D PEN UNO AN K J O Y EB TR AN O RI TAS

SI

M

AN YA A R DA U DU

A

MAJELIS PERMUSYAWARATAN RAKYAT REPUBLIK INDONESIA

FAKULTAS HUKUM UNIVERSITAS TRUNOJOYO MADURA

PROSIDING LOKAKARYA EMPAT PILAR KEHIDUPAN BERNEGARA
(Pancasila, UUD NRI 1945, KNRI, dan Bhinneka Tunggal Ika)

“PEMANTAPAN METODA DAN MATERI PEMASYARAKATAN EMPAT PILAR KEHIDUPAN BERNEGARA: KAJIAN TERHADAP STRATEGI DAN IMPLEMENTASI”
Tim Penyunting: Safi’, SH., MH. Mukhlish, SH., MH.

HOTEL SHERATON SURABAYA 7 Agustus 2012

PUSAT PENGKAJIAN MPR RI 2012

KE

PROSIDING LOKAKARYA EMPAT PILAR KEHIDUPAN BERNEGARA
(Pancasila, UUD NRI 1945, KNRI, dan Bhinneka Tunggal Ika)

“PEMANTAPAN METODA DAN MATERI PEMASYARAKATAN EMPAT PILAR KEHIDUPAN BERNEGARA: KAJIAN TERHADAP STRATEGI DAN IMPLEMENTASI”

Tim Penyunting: Safi’, SH., MH. Mukhlish, SH., MH.

ISBN : 978-979-803623-1

Diterbitkan oleh : Penerbit Bintang Surabaya (CV. Bintang) Anggota IKAPI Jl. Potro Agung III No. 41C, Surabaya 60135 Tel. (031) 377 0587 email bintangsby@yahoo.co.id

Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara

iii

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR............................................................................................................................ 1 KEYNOTES SPEECH: LOKAKARYA EMPAT PILAR KEHIDUPAN BERNEGARA “PEMANTAPAN METODA DAN MATERI PEMASYARAKATAN EMPAT PILAR KEHIDUPAN BERNEGARA : KAJIAN STRATEGI DAN IMPLEMENTASI............................ 3 Oleh : Lukman Hakim Saifuddin (Wakil Ketua MPR RI) SAMBUTAN REKTOR UNIVERSITAS TRUNOJOYO MADURA............................................. 9 Oleh : Prof. Dr. Ir. H. Ariffin, M.Si. REKOMENDASI.................................................................................................................................13 DINAMIKA PEMBAHASAN...........................................................................................................17

MAKALAH NARA SUMBER:
MEMBUMIKAN EMPAT PILAR KEHIDUPAN BERBANGSA DAN BERNEGARA (SUATU PENDEKATAN SOSIO-KULTURAL)............................................................................23 Drs. H. Ach. Ruba’ie, SH.MH. PEMASYARAKATAN EMPAT PILAR (PANCASILA, UUD 1945, NKRI, DAN BHINNEKA TUNGGAL IKA) : PROBLEM DAN TAWARAN SOLUSINYA..........................37 Drs. KH. Syafik Rofi’i PERAN PESANTREN DALAM MEMPERKUAT DAN MEMPERKOKOH EMPAT PILAR KEHIDUPAN BERBANGSA DAN BERNEGARA..........................................................48 Ahmad Agus Ramdlany, SH.MH. EKSISTENSI EMPAT PILAR BERBANGSA DAN BERNEGARA DI ERA REFORMASI........................................................................................................................61 Aliman Harish. MEMBANGUN (KEMBALI) KARAKTER BANGSA BERLANDASKAN EMPAT PILAR KEHIDUPAN BERBANGSA DAN BERNEGARA*........................................................73 Dr. Indien Winarwati,SH,MH

Hotel Sheraton Surabaya, 7 Agustus 2012

iv

Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara

UPAYA MENGHIDUPKAN KEMBALI NILAI-NILAI YANG TERKANDUNG DI DALAM EMPAT PILAR KEHIDUPAN BERBANGSA DAN BERNEGARA (PANCASILA, UUD NRI TAHUN 1945, NKRI, DAN BHINNEKA TUNGGAL IKA) PADA MASYARAKAT INDONESIA.............................................................................................86 H. Boedi Mustiko, S.H.M.Hum. OPTIMALISASI PEMASYARAKATAN EMPAT PILAR: KAJIAN METODE DAN MATERI..................................................................................................98 Safi’, SH. MH.

MAKALAH PEMBAHAS:
IMPLEMENTASI PENDIDIKAN KEHIDUPANBERBANGSA DAN BERNEGARA GUNA MENGHADAPI TANTANGAN GLOBALISASI......................................................... 110 Indra Yulianingsih, S.H.,M.H. MENGIKIS BUDAYA KORUPSI MELALUI PEMBANGUNAN KARAKTER DALAM KERANGKA EMPAT PILAR KEHIDUPAN BERBANGSA DAN BERNEGARA............... 119 Anita Carolina, SE., MBusAdv., Ak., QIA. TINDAK PIDANA KORUPSI MERUNTUHKAN MORAL PENGUSAHA DAN PEJABAT ......................................................................................................................................... 127 Dr. Eny Suastuti, S.H., M.Hum. STRATEGI PEMASYARAKATAN EMPAT PILAR KEHIDUPAN BERBANGSA DAN BERNEGARA DALAM MASYARAKAT YANG MULTIKULTURAL.................................... 137 Mishbahul Munir, S.H.,M.H. IMPLEMENTASI EMPAT PILAR KENEGARAAN TERHADAP KEHIDUPAN BERBANGSA DAN BERNEGARA (METODE KAJIAN DALAM PERSPEKTIF SOSIOLOGIS)................................................................................................................................. 150 Iskandar Dzulkarnain, S. Th.I, M.Si PEMBIASAAN MENDENGAR LAGU-LAGU NASIONAL SEJAK DINI SEBAGAI UPAYA MENUMBUHKAN RASA NASIONALISME DAN PATRIOTISME...................... 160 Erma Rusdiana, S.H.,M.H. MEMBANGUN KARAKTER BANGSA BERBASIS EFEK NEW MEDIA .......................... 168 Sri Wahyuningsih

Hotel Sheraton Surabaya, 7 Agustus 2012

Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara

v

KONSEP PEMASYARAKATAN EMPAT PILAR KEHIDUPAN BERNEGARA (SUATU KAJIAN KONTEMPLATIF PERSPEKTIF HUKUM, SPRITULISME, DAN CIVIC EDUCATION) .......................................................................................................... 176 Mukhlish, S.H.,M.H. DEMOKRATISASI DAN PEMANTAPAN EMPAT PILAR DALAM KEHIDUPAN BERBANGSA DAN BERNEGARA.............................................................................................. 194 Ir. Taufiqurrahman Hasbullah, M.Kes. PERUMUSAN MODEL PEMASYARAKATAN EMPAT PILAR KEHIDUPAN BERBANGSA DAN BERNEGARA YANG EFEKTIF DENGAN MENGADOPSI KONSEP SIX SIGMA DMAIC...................................................................................................... 202 Khamdi Mubarok, ST., M.Eng IMPLEMENTASI EMPAT PILAR KEHIDUPAN BERNEGARA DALAM DUNIA USAHA MELALUI LARANGAN PRAKTIK MONOPOLI DAN PERSAINGAN USAHA TIDAK SEHAT ................................................................................................................ 212 Dr.Murni,SH.,MHum REVITALISASI EMPAT PILAR KEHIDUPAN BERNEGARA: PENDEKATAN IMPLEMENTASI KEBIJAKAN..................................................................................................... 220 Dr. Rachmad Hidayat PEMANTAPAN METODA DAN MATERI PEMASYARAKATAN EMPAT PILAR KEHIDUPAN BERNEGARA : “KAJIAN STRATEGIS DAN IMPLEMENTASI”.................. 232 Joko Supriyono, SH. PESANTREN DAN TOLERANSI ANTARUMAT BERAGAMA SEBAGAI WUJUD IMPLEMENTASI NILAI BHINNEKA TUNGGAL IKA............................................................ 241 H. Abu Dzarrin al-Hamidy, M.Ag PEMANTAPAN PEMASYARAKATAN EMPAT PILAR, METODE DAN MATERI: KAJIAN STRATEGI DAN IMPLEMENTASI............................................................................. 265 Fauzin STRATEGI MEMBANGKITKAN, MENINGKATKAN, DAN MENGELORAKAN SEMANGAT NASIONALISME INDONESIA MELALUI IKLAN LAYANAN MASYARAKAT AUDIO VISUAL DI TELEVISI......................................................................... 271 Surokim, S.Sos, S.H., M.Si.

Hotel Sheraton Surabaya, 7 Agustus 2012

vi

Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara

REAKTUALISASI NILAI-NILAI PANCASILA MELALUI AJARAN AGAMA ISLAM..... 280 Shofiyun Nahidloh, S.Ag.,M.HI PROBLEMATIKA EPISTEMOLOGIS DARI 4 (EMPAT) PILAR BERNEGARA................. 292 Dr. Deni SB Yuherawan, SH.,MS MEMBANGUN EMPAT PILAR KEHIDUPAN BERBANGSA............................................... 297 H. Abd Shomad UPAYA SOSIALISASI EMPAT PILAR KEHIDUPAN BERNEGARA DI PERGURUAN TINGGI.............................................................................................................................................. 303 Arinto Nugroho, SH. MH. METODE PEMASYARAKATAN EMPAT PILAR KEHIDUPAN BERNEGARA: SEBUAH REVITALISASI............................................................................................................... 310 Lailatul Qadariyah SHI.,MEI IMPLEMENTASI 4 PILAR MELALUI DUNIA PENDIDIKAN GUNA MEMBANGUN KEMBALI KARAKTER DAN JATI DIRI BANGSA YANG TELAH LUNTUR..................... 320 Tri Rusti Maydrawati, SH.,MH EMPAT PILAR DASAR UNTUK MEMBANGUN INDONESIA........................................... 327 Ir. RINCHI LISTIANTI,MM MEMBANGUN BUDAYA SADAR EMPAT PILAR DITENGAH MASYARAKAT YANG PLURALISTIK..................................................................................................................... 351 Erfandi, SH. MEMAKSIMALKAN KEWENANGAN PEMERINTAH PUSAT DALAM MENJAGA KEUTUHAN NEGARA KESATUAN REPUBLIK INDONESIA (NKRI) DALAM SISTEM OTONOMI DAERAH.................................................................................................... 358 Jamil, S.H., M.H. MAKALAH REVITALISASI PEMAHAMAN KEBANGSAAN............................................... 365 Kurniadi., S.Sos., SH. MENELAAH KEMBALI IMPLIMENTASI EMPAT PILAR KEBANGSAAN...................... 370 Muhlis

Hotel Sheraton Surabaya, 7 Agustus 2012

Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara

vii

NASIONALISME MEDIA SEBAGAI STRATEGI MENINGKATKAN DAN MENEGAKKAN EMPAT PILAR KEHIDUPAN BERNEGARA YANG BERKESINAMBUNGAN................. 377 Rina Yulianti, SH., MH. EMPAT PILAR KEBANGSAAN SEBAGAI DASAR PEMBINAAN WARGA BINAAN LEMBAGA PEMASYARAKATAN DALAM RANGKA PENINGKATAN KESADARAN TERHADAP PENEGAKAN HUKUM......................................................................................... 384 Shadiq PERDEBATAN EMPAT PILAR KEBANGSAAN DALAM STRATEGI IMPLEMENTASI DOKTRIN NILAI-NILAI KEBANGSAAN................................................. 391 MEMBANGUN KAREKTER BANGSA MELALUI PEMBUDAYAAN NILAI-NILAI PANCASILA DI LEMBAGA PERGURUAN TINGGI.............................................................. 399 Moh. Saleh, SH., MH. MEMASYARAKATKAN NILAI-NILAI PANCASILA MEWUJUDKAN KEUTUHAN BANGSA INDONESIA.................................................................................................................. 407 Hosnan, S.H. PEMANTAPAN METODA DAN MATERI PEMASYARAKATAN EMPAT PILAR KEHIDUPAN BERNEGARA: KAJIAN STRATEGIS DAN IMPLEMENTASI..................... 419 Indah Cahyani,S.H.,M.H. “KEMBALINYA KEMANTAPAN KEYAKINAN EMPAT PILAR”........................................... 425 Drs. H. Mustahal Rasyd, M.Pd REVITALISASI EMPAT PILAR WAWASAN KEBANGSAAN (ALTERNATIF STRATEGI DAN IMPLEMENTASI DARI KACAMATA AKADEMIK, POLITIK DAN MEDIA)......... 431 Netty Dyah Kurniasari, S,Sos, M.Med.Kom KOMUNIKASI LINTAS BUDAYA SEBAGAI DASAR BAGI MASY ARAKAT INDONESIA YANG BERBHINEKA TUNGGAL IKA............................................................. 441 Nikmah Suryandari PEMASYARAKATAN EMPAT PILAR KEHIDUPAN BERNEGARA DALAM MEMBANGUN NASIONALISME DAN KARAKTER BANGSA DI ERA GLOBALISASI................................................................................................................................. 449 Dr. H. Eddy Moeljono

Hotel Sheraton Surabaya, 7 Agustus 2012

viii

Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara

MENEGUHKAN EMPAT PILAR KEBANGSAAN MELALUI PENDIDIKAN KARAKTER UNTUK MEMPERKUAT IDENTITAS NASIONAL......................................... 470 oleh: Sulaiman1) MEMBUMIKAN NILAI-NILAI KEBANGSAAN DAN BERNEGARA MELALUI DUNIA PENDIDIKAN................................................................................................................... 478 Azizah, S.H., M.Hum* UPAYA MENUMBUHKAN PILAR KEBANGSAAN DI KALANGAN PESANTREN....... 487 Faishol Abdullah PENDIDIKAN MULTIKULTURAL SEBAGAI STRATEGI MEMBANGUN EMPAT PILAR KEHIDUPAN BERNEGARA............................................................................................ 499 Dinara Maya Julijanti, S.Sos.,M.Si REVITALISASI EMPAT PILAR KEHIDUPAN BERBANGSA DAN BERNEGARA DALAM PENDIDIKAN TERHADAP GENERASI MUDA .................................................... 507 Rusmilawati Windari, SH.,MH EMPAT PILAR KEHIDUPAN BERBANGSA DAN BERNEGARA DALAM FUNGSINYA SEBAGAI SISTEM ATURAN HUKUM............................................................. 516 Rhido Jusmadi, SH., MH. METODE GABUNGAN DALAM PEMASYARAKATAN EMPAT PILAR KEHIDUPAN BERBANGSA DAN BERNEGARA.................................................................... 524 Tolib Effendi, SH., MH. REVITALISASI NILAI-NILAI EMPAT PILAR KENEGARAAN MELALUI PENDEKATAN AGAMA DAN BUDAYA.................................................................................. 533 Faidal, SE.MM. MEMBENTUK KARAKTER BANGSA SESUAI SILA KETUHANAN YANG MAHA ESA DALAM KEHIDUPAN BERAGAMA MASYARAKAT MELALUI IMPLEMENTASI MANAJEMEN QOLBU................................................................................ 542 Hadi Purnomo,S.E.,M.M KEDAULATAN PANGAN, MODAL MENUJU BANGSA MANDIRI (TELAAH KRITIS TERHADAP IMPLEMENTASI 4 PILAR KEBANGSAAN).................... 552 Askur Rahman, STP., MP1

Hotel Sheraton Surabaya, 7 Agustus 2012

Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara

ix

IMPLEMENTASI UUD 1945 DALAM REGULASI PERBANKAN SYARIAH; PERSPEKTIF POLITIK HUKUM (KEBIJAKAN) EKONOMI SYARIAH.............................. 559 Ach. Mus’if, S.HI., MA. PEMBELAJARAN KOOPERATIF DALAM PENDIDIKAN PANCASILA (METODE PEMASYARAKATAN PANCASILA DI ERA GLOBALISASI) ....................569 Gatoet Poernomo, SH., MHum REAKTUALISASI NILAI-NILAI LUHUR PILAR KEBANGSAAN MELALUI KEBIJAKAN HUKUM DAN PENDIDIKAN.............................................................................. 579 Saiful Abdullah) PEMASYARAKATAN EMPAT PILAR KEHIDUPAN BERNEGARA SEBAGAI ACUAN PENEGAKAN HUKUM HAK CIPTA DI INDONESIA .......................................... 588 Sri Maharani, SH.MH. MEMBANGUN KEMBALI AKTUALISASI NILAI-NILAI PANCASILA SEBAGAI KOMPONEN EMPAT PILAR KEHIDUPAN BERNEGARA................................................... 594 Bakhtiar Pradinata, SH STRATEGI PELAKSANAAN PEMBANGUNAN HUKUM DALAM KERANGKA EMPAT PILAR KEBANGSAAN................................................................................................... 607 Devi Rahayu STRATEGI DAN IMPLEMENTASI PENEGAKAN HUKUM DALAM MENJAMIN SERTA MELINDUNGI HAK ASASI WARGANEGARA SEBAGAI SARANA MEMBANGUN KEHIDUPAN BERBANGSA DAN BEREGARA......................................... 615 Mochamad Saichu STRATEGI PEMASYARAKATAN PENTINGNYA BELA NKRI MELALUI DIALOG ANTAR BUDAYA DALAM MENJAGA KERUKUNAN UMMAT BERAGAMA DI INDONESIA..................................................................................................................................... 625 Fathor AS. SE., MM EMPAT PILAR KEBANGSAAN SEBAGAI ACUAN PEMBANGUNAN HUKUM NASIONAL...................................................................................................................................... 641 Fajar Harianto, S.H. URGENSI DAN TANTANG PEMASYARAKATAN EMPAT PILAR DALAM KEHIDUPAN BERNEGARA DI ERA GLOBALISASI.............................................................. 649 Syaiful Ismail, SH

Hotel Sheraton Surabaya, 7 Agustus 2012

x

Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara

PEMASYARAKATAN EMPAT PILAR : UPAYA MEMPERKOKOH MULTIKULTURALISME MASYARAKAT INDONESIA......................................................... 670 Moh Mansur, SH. PEMANTAPAN PEMASYARAKATN EMPAT PILAR DALAM KEHIDUPAN BERNEGARA DALAM MEMPERKUAT DEMOKRASI INDONESIA................................. 677 Khalili, SE.

LAMPIRAN-LAMPIRAN:
MATERI POWER POINT: METODE DAN MATERI PEMASYARAKATAN EMPAT PILAR KEHIDUPAN BERBANGSA DAN BERNEGARA....................................................... 685 Dra. Hj. Soemintarsi Muntoro, M.SI (AnggotaMPR/DPR RI) KERANGKA ACUAN LOKAKARYA........................................................................................... 692 DOKUMENTASI FOTO KEGIATAN LOKAKARYA................................................................ 700 KLIPING KORAN BERITA KEGIATAN LOKAKARYA............................................................ 703

Hotel Sheraton Surabaya, 7 Agustus 2012

KATA PENGANTAR
Assalamu’alaikum wr. Wb. Puji syukur kehadirat Allah SWT, dengan rahmat taufiq-Nya Alhamdulillah Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara (Pancasila, UUD 1945, NKRI, dan Bhinneka Tunggal Ika) yang dieslenggarakan Majelis Permusyawaratan Rakyat bekerjasama dengan Fakultas Hukum Universitas Trunojoyo Madura dengan tema : PEMANTAPAN METODA DAN MATERI PEMASYARAKATAN EMPAT PILAR KEHIDUPAN BERNEGARA : KAJIAN TERHADAP STRATEGI DAN IMPLEMENTASI, pada tanggal 7 Agustus 2012, bertempat di Hotel Sheraton Surabaya, dapat terlaksana dengan baik dan lancar. Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara ini diselenggarakan dalam rangka untuk memasyarakatkan empat pilar kehidupan bernegara dan sharing ide dan gagasan untuk merumuskan suatu metode dan materi efektif dalam pelaksanaan pemasyarakatan empat pilar kehidupan bernegara kepada semua lapisan masyarakat diseluruh penjuru negeri. Mengingat belakangan ini, semakin marak prilaku-prilaku anak bangsa yang kian jauh dari nilai-nilai luhur empat pilar kehidupan bernegara, mulai dari konflik social yang dipicu karena perbedaan SARA, prilaku amoral dan asusila, maraknya peredaran NARKOBA, sampai dengan semakin maraknya prilaku korupsi dikalangan pejabat. Lokakarya ini menghadirkan Keynot speech dari pimpinan MPR RI, bapak Lukman Hakim Syaifuddin, dan Nara Sumber dari beragam kalangan, yaitu dari MPR RI adalah Bapak Drs. H. Ach. Rubaie, SH.MH., dan Ibu Dra. Hj. Soemintarsi Muntoro, MSi., perwakilan dari Pemda Bangkalan, yaitu Bpk. Wakil Bupati Bangkalan (Drs. KH. Syafik Rofi’i), Dekan Fakultas Hukum Universitas Trunojoyo Madura (H. Budi Mustiko, SH.MH.), Dekan Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Budaya UTM (Dr. Indien Winarwati), Ketua PUSHAM UTM (Safi’, SH.MH.), wakil dari Pondok Pesantren (KH. Agus Ramdhani, SH.MH.), dan wakil dari LSM Jawa Timur (Aliman Harish). Selain itu kegiatan lokakarya ini dihadiri oleh 75 peserta yang terdiri dari Unsur Perguruan Tinggi di Jawa Timur, Pemerintah daerah, LSM/OKP, pondok pesantren, dan kalangan professional (lawyer). Kepada Keynot speech, segenap Nara Sumber, dan seluruh pembahas/peserta, kami sampaikan banyak terima kasih atas partisipasinya secara aktif sehingga

Hotel Sheraton Surabaya, 7 Agustus 2012

2

Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara

lokakarya ini dapat berlangsung secara lancar dan baik. Kami menyadari banyak kekurangan dalam penyusunan prosiding ini, dan karenanya kami mengharap sumbang saran dan masukannya. Kami berharap penyusunan prosiding ini dapat memberikan manfaat dan menjadi amal shalih dalam ikut memasyarakatkan nilainilai empat pilar kehidupan bernegara untuk mewujudkan Baldatun Thayyibatun Warobbun Ghafur. Amin…………… Wassalamu’alaikum wr.wb.

Bangkalan, 12 Agustus 2012

Ttd. Tim Penyunting

Hotel Sheraton Surabaya, 7 Agustus 2012

M. Rubaie. S. Para Pembantu Rektor beserta seluruh jajaran sivitas akademika.. Bapak Drs. Saudara Rektor Universitas Trunojoyo Madura. M. Bapak Prof. - - - - - - Anggota MPR RI dari Fraksi Partai Amanat Nasional. Ir. Yang saya hormati. Selamat pagi. Ach. Hotel Sheraton Surabaya. Soemintarsih Muntoro. H. Hj.H. salam sejahtera untuk kita semua. Para undangan dan hadirin sekalian yang berbahagia.MAJELIS PERMUSYAWARATAN RAKYAT REPUBLIK INDONESIA KEYNOTES SPEECH LOKAKARYA EMPAT PILAR KEHIDUPAN BERNEGARA ”PEMANTAPAN METODA DAN MATERI PEMASYARAKATAN EMPAT PILAR KEHIDUPAN BERNEGARA: KAJIAN TERHADAP STRATEGI DAN IMPLEMENTASI” Surabaya. Assalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh. M. Ariffin. 7 Agustus 2012 Bismillahirrahmanirrahim. Anggota MPR RI dari Fraksi Partai Hati Nurani Rakyat.S. Dra.H. Saudara-saudara Narasumber dan peserta Lokakarya. H. Dr.Si. 7 Agustus 2012 .

untuk kita kaji strategi dan implementasinya. saya mengucapkan terima kasih dan penghargaan yang setinggi-tingginya kepada Saudara Prof. Kekayaan yang berwujud kondisi geografis yang strategis. yang telah bersedia bekerjasama dalam penyelenggaraan Lokakarya ini. Atas nama Pimpinan dan Anggota Majelis.S. semoga amal ibadah kita semua diterima Allah SWT. Tuhan Yang Maha Esa.4 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara Pertama-tama. H. Rektor Universitas Trunojoyo Madura beserta seluruh sivitas akademika. Ir. pluralitas kebudayaan yang harmonis serta kekuatan semangat dan jiwa yang mampu merangkum keindonesiaan dalam satu kesatuan wadah Negara Kesatuan Republik Indonesia. 7 Agustus 2012 . Pada kesempatan yang berbahagia ini. Negara Indonesia yang besar dan majemuk adalah realitas yang harus kita terima dan kita syukuri sebagai anugerah Tuhan Yang Maha Esa. Mudah-mudahan momentum ibadah puasa ini juga akan semakin meningkatkan kualitas pelaksanaan tugas-tugas dan tanggung jawab kita bersama dalam pengabdiannya kepada bangsa dan Negara Indonesia tercinta. sebagai lembaga demokrasi yang merupakan representasi dari wakil masyarakat dan daerah. Hotel Sheraton Surabaya. sebagai insan yang bertakwa marilah kita bersama-sama memanjatkan puji dan syukur kehadirat Allah Subhanahu Wata’ala. bulan yang penuh berkah dan ampunan kita dapat hadir dalam Lokakarya dengan tema ”Pemantapan Metoda dan Materi Pemasyarakatan Empat Pilar Kehidupan Bernegara : Kajian Terhadap Strategi dan Implementasi” dalam keadaan sehat wal afiat. perlu mengelola aspirasi masyarakat yang kami pandang penting ini. di bulan Ramadhan. untuk dicermati secara seksama dari berbagai sudut pandang termasuk dari sudut pandang akademik. Oleh karenanya saya memandang tema ini menjadi sangat penting untuk kita angkat. di samping menjadi salah satu aspirasi masyarakat yang disampaikan kepada Majelis Permusyawaratan Rakyat. dan masih dalam suasana bulan ramadhan yang penuh berkah dan ampunan. Oleh karena itu. karena atas limpahan rahmat dan karunia-Nya pada pagi hari ini. sumber-sumber daya yang potensial. M. Indonesia memiliki kekayaan yang tak ternilai harganya. Dr. Dalam forum akademik ini sengaja kita ingin mendiskusikan tentang metoda dan materi pemasyarakatan empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegera. Hadirin sekalian yang saya hormati. saya mengucapkan “Selamat menunaikan ibadah puasa” kepada yang menunaikannya. Ariffin.

Peran pemasyarakatan tersebut diwujudkan dengan komitmen Pimpinan MPR untuk memberikan pemahaman kepada masyarakat terhadap nilai-nilai luhur bangsa yang tercermin pada Empat Pilar Kehidupan Berbangsa dan Bernegara. berbangsa dan bernegara Indonesia. berbangsa. serta alat pemersatu bangsa. DPR. yang berdampak pada pembubaran institusi BP-7 sebagai institusi yang memiliki kompetensi dalam pembentukan karakter bangsa. fungsional memiliki otoritas untuk melakukan pemasyarakatan nilai-nilai luhur bangsa. Dengan dibubarkannya BP-7 maka praktis tidak ada lagi lembaga yang secara khusus. Kedua. yang merupakan konsensus yang Hotel Sheraton Surabaya. UUD NRI Tahun 1945. para pendiri bangsa ingin mewujudkan Indonesia masa depan. falsafah. pembangunan karakter bangsa yang bersumber dari nilai-nilai luhur bangsa melalui pelaksanaan P-4 dihilangkan dengan ditetapkannya TAP MPR No. Pada awal era reformasi 1998. maka MPR beserta segenap komponen bangsa lainnya terus menggelorakan kembali nilai-nilai luhur bangsa melalui pemasyarakatan empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara (Pancasila. karakter bangsa yang terangkum dalam nilai-nilai luhur bangsa penting untuk terus dihayati. adalah Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945 yang dijadikan sebagai hukum dasar yang menjadi sumber hukum dan rujukan dalam kehidupan bermasyarakat. Ketiga adalah Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). DPD dan DPRD. Karakter bangsa akan terus menjadi pemandu arah pembangunan Indonesia di masa kini maupun yang akan datang. diamalkan dan dikembangkan dalam kerangka menjaga dan mempertahankan identitas kebangsaan di tengah dinamisnya perubahan dan perkembangan jaman saat ini. XVIII/MPR/1998 tentang Pencabutan Pedoman Penghayatan dan Pengamalan Pancasila. Oleh karena itu. dengan menggali dan menanamkan nilai-nilai luhur bangsa sebagai karakter bangsa Indonesia ke dalam setiap aspek kehidupan bermasyarakat. etika moral. NKRI dan Bhinneka Tunggal Ika) kepada seluruh komponen bangsa sebagaimana diamanatkan oleh Pasal 15 Ayat (1) huruf e Undang-Undang Nomor 27 Tahun 2009 tentang MPR. Hadirin sekalian yang saya hormati. “Empat Pilar” kehidupan berbangsa dan bernegara tersebut adalah Pertama. Pancasila sebagai landasan ideologi. dan bernegara.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 5 Atas dasar semangat dan jiwa ke-Indonesia-an itu. Mengingat begitu pentingnya karakter bangsa bagi kehidupan berbangsa dan bernegara. 7 Agustus 2012 .

terencana dan terukur agar pemasyarakatan dapat mencapai hasil yang maksimal. Melalui pemahaman tentang empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara. memformulasikan materi yang efektif. Salah satu upaya yang harus dilakukan adalah dengan merumuskan metode pemasyarakatan yang tepat.6 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara harus dijunjung tinggi. Dengan komitmen tersebut. satu wadah NKRI. Tentu bukan pekerjaan yang mudah untuk mensosialisasikan empat pilar ini ke berbagai elemen masyarakat mengingat jangkauan wailayah yang begitu luas dan masyarakat Indonesia yang pluralalistik. spirit persatuan dalam untaian kemajemukan bangsa. Dalam rangka mencapai tujuan pemasyarakatan empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara yang efektif dan efisien. hukum dasar UUD NRI Tahun 1945. Demikian pentingnya pemasyarakatan empat pilar kehidupan bernegara ini. kesiapan perangkat yang baik. karena esensi dari pemasyarakatan empat pilar itu adalah pendidikan politik rakyat. Hadirin sekalian yang saya hormati. diperlukan upaya-upaya strategis dan konstruktif yang mampu menunjang terwujudnya pemahaman dan pengimplementasian nilai-nilai empat pilar dalam setiap aspek kehidupan. diharapkan para penyelenggara negara dalam menjalankan kebijakan pemerintahan akan mengacu kepada nilai dasar Pancasila. masyarakat dalam menjalankan kehidupan sosial juga akan menjadikan empat pilar itu sebagai solusi dalam menyelesaikan setiap permasalahan yang muncul. Keempat adalah Bhinneka Tunggal Ika. serta prinsip kebhinnekatunggalika-an. maka kami meyakini hak-hak hukum dan konstitusional setiap warga negara akan dijamin sesuai dengan nilai-nilai yang ada dalam Pancasila dan UUD NRI Tahun 1945. Dengan pemahaman yang baik tentang empat pilar. Hadirin sekalian yang saya hormati. serta penyediaan sumberdaya manusia yang mampu menyampaikan materi empat pilar sesuai dengan tingkat pendidikan politik rakyat. Hotel Sheraton Surabaya. antara lain aspek kelembagaan yang terkait dengan kewenangan lembaga. serta ke-bhinekatunggalika-an sehingga setiap kebijakan baik di pusat maupun di daerah akan mempunyai ”cita ideal” yang sama untuk mensejahterakan seluruh rakyat Indonesia. aspek metoda pemasyarakatan. 7 Agustus 2012 . Beberapa aspek penting yang perlu diperhatikan untuk mendukung suksesnya pelaksanaan sosialisasi empat pilar tersebut. sehingga diperlukan upaya yang serius. menjaga keutuhan NKRI.

7 Agustus 2012 . Patut menjadi renungan kita bersama. Maka. sistematis dan masif. pertahanan dan keamanan. Hadirin sekalian yang saya hormati. maka eksistensi Indonesia sebagai bangsa (nation) sedang dipertaruhkan. kiranya dalam lokakarya ini dapat di diskusikan beberapa hal. Bagaimanakah merumuskan metoda dan materi pemasyarakatan empat pilar kehidupan bernegara yang efektif. serta kalangan akademisi dan stake holder lainnya untuk mewujudkan sinkronisasi dan sinergitas dalam pemasyarakatan empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara?. baik politik. budaya. Bagaimanakah upaya kita bersama dalam menghadapi berbagai tantangan kebangsaan saat ini dan yang akan datang terhadap nilai-nilai empat pilar kehidupan bernegara? serta 3.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 7 aspek pendalaman materi. serta penegakan hukum. aspek sumberdaya manusia dan aspek sarana dan prasarana pendukung. utamanya dari penyelenggara negara baik pusat maupun daerah. sosial. Atas dasar pemikiran tersebut. efisien serta mampu menjangkau seluruh aspek kehidupan masyarakat Indonesia yang pluralistik? 2. sekarang ini adalah saat yang tepat untuk melakukan re-evaluasi dan re-aktualisasi terhadap proses terbentuknya “nation and character building” kita selama ini. karena sangat dimungkinkan persoalan-persoalan yang kita hadapi saat ini berawal dari kesalahan dalam menghayati dan menerapkan konsep awal “kebangsaan” yang menjadi fondasi ke-Indonesia-an kita. antara lain sebagai berikut : 1. apabila nilai-nilai luhur bangsa yang terangkum dalam empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara terabaikan. Aspek lainnya yang juga penting adalah political will dari penyelenggara negara baik di pusat maupun daerah agar pemasyarakatan empat pilar dapat dilakukan secara terstruktur. Bagaimanakah upaya kita bersama dalam mengoptimalkan peran seluruh komponen bangsa. Dalam kerangka itu. Tentu menjadi keprihatinan kita semua dan menjadi tanggung jawab kita semua seluruh komponen bangsa untuk mengatasinya. berbagai pendekatan perlu dilakukan untuk menghindarkan kemungkinan Hotel Sheraton Surabaya. ekonomi. Hadirin sekalian yang saya hormati. Persoalan bangsa muncul dalam berbagai dimensinya dan dalam berbagai bidang.

dengan mengucap Bismillahirahmannirrahim. atas nama Pimpinan dan Anggota Majelis saya mengucapkan terima kasih kepada Rektor Universitas Trunojoyo Madura beserta jajarannya. Seminar Nasional dengan tema ”Pemantapan Metoda dan Materi Pemasyarakatan Empat Pilar Kehidupan Bernegara : Kajian Terhadap Strategi dan Implementasi”. Karena itu. Inilah beberapa hal yang dapat saya sampaikan dalam kesempatan kali ini. Tuhan Yang Maha Esa senantiasa melimpahkan rahmat. Wakil Ketua MPR RI. Sekali lagi. Akhir kata. secara resmi saya buka. Hadirin sekalian yang saya hormati.8 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara semakin memudar dan hilangnya rasa kebangsaan di tengah masyarakat dalam jangka panjang. baik dalam konteks strategistrategi pemasyarakatan yang harus dilakukan maupun dalam konteks upaya untuk mendorong pengoptimalan potensi-potensi yang ada agar lebih lebih konstruktif dan implementatif. Harapan saya Lokakarya ini dapat memberikan sumbangan pemikiran dan rekomendasi tentang upaya kita bersama dalam memantapkan metoda dan materi pemasyarakatan empat pilar kehidupan bernegara. Karena harus kita sadari bahwa rasa kebangsaan bukanlah sesuatu yang secara taken for granted. dan kepada para peserta saya ucapkan “Selamat Ber-Lokakarya”. tersedia. dan hidayah-Nya kepada kita semua. dan keberadaannya pun bersifat statis. Lukman Hakim Saifuddin Hotel Sheraton Surabaya. Semoga dalam momentum puasa pada hari ini. Allah Subhanahu Wa Ta’ala. Wassalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh. 7 Agustus 2012 . Rasa kebangsaan dapat menguat dan melemah atau bahkan dapat hilang sama sekali tergantung bagaimana bangsa itu mengelolanya. Ttd. taufik. proses nation building tidak boleh berhenti. Sekian dan terima kasih.

yang telah memberikan rahmat. Hotel Sheraton Surabaya.SAMBUTAN REKTOR UNIVERSITAS TRUNOJOYO MADURA DALAM LOKAKARYA EMPAT PILAR KEHIDUPAN BERNEGARA ”PEMANTAPAN METODA DAN MATERI PEMASYARAKATAN EMPAT PILAR KEHIDUPAN BERNEGARA: KAJIAN TERHADAP STRATEGI DAN IMPLEMENTASI” Assalamu’alaikum wr. Shalawat dan salam dihaturkan kepada baginda Rosulullah. Sekretaris Jendral MPR RI beserta segenap staf sekretariat yang hadir pada acara ini.wb. Yang terhormat . Nabi Muhammad SAW yang telah membawa kehidupan yang penuh dengan cahaya dan ridha Ilahi. dan hidayah-Nya kita bersama dalam melaksanakan tugas dan kewajiban sehari-hari. 7 Agustus 2012 . Panitia dan seluruh peserta acara lokakarnya empat pilar kenegaraan.. - - - - Segala puji bagi Allah SWT. - Pimpinan Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR) Republik Indonesia beserta segenap anggota yang hadir dalam forum terhormat ini. Wakil Bupati Bangkalan Segenap Nara Sumber dalam acara Lokakarya ini. taufik.

Terlebih di era reformasi ini Pemerintah dan masyarakat terbawa eforia berlebihan terhadap tumbangnya rezim Orba. 7 Agustus 2012 . serta dapat dilihat dari kedudukan produk hukum yang dikeluarkan oleh MPR RI. dapat dipercaya untuk bekerjasama dengan Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR) Republik Indonesia. Pimpinan MPR dan segenap undangan yang kami hormati. orde baru. yakni orde lama. hambatan. Akibatnya. Sudah barang tentu perjuangan mewujudkan cita-cita bangsa dalam alinea II Pembukaan UUD 1945. dan mewujudkan tujuan nasional dalam alinea IV Pembukaan UUD NRI Tahun 1945. kerjasama yang pertama ini tidak sekaligus menjadi kerjasama yang terakhir. dan gangguan yang berbeda-beda pada setiap era. semoga kerjasama ini dapat memberikan hikmah dan manfaat untuk kita semua dalam melaksanakan tugas dan kewajiban masing-masing sebagai warga negara indonesia. dan belum tuntasnya pemberantasan KKN. melainkan kami berharap dapat ditindak lanjuti dengan kerjasama-kerjasama lainnya sesuai dengan ruang lingkup tugas dan kewenangan masing-masing. Sejak Indonesia merdeka tanggal 17 Agustus 1945 telah ada beberapa Orde Kenegaraan. Arogansi beberapa Hotel Sheraton Surabaya. mengakibatkan supremasi hukum tidak berjalan secara maksimal. Ini menunjukkan bahwa lembaga MPR RI dalam hukum ketatanegaraan RI menduduki sebagai lembaga tertinggi negara sampai saat ini. hal tersebut diantaranya dapat dilihat dari keanggotaan MPR RI yang merupakan gabungan dari keanggotan dua lembaga negara yaitu DPR dan DPD. Kebijakan otonomi daerah yang terlahir pada tahun 1999 ternyata membawa dampak yang tidak semuanya sesuai dengan yang dibayangkan. senyatanya MPR RI sampai saat ini tetap sebagai lembaga tertinggi negara. masih belum optimalnya perlindungan terhadap HAM. pembangunan yang terlaksana kurang optimal. Besar harapan kami. Akan tetapi secara fungsional. pelaksanaan demokrasi secara berlebihan. Suatu kehormatan bagi kami. Universitas Trunojoyo Madura. walaupun secara eksplisit saat sudah tidak ada satu ketentuanpun yang secara tegas menyatakan MPR RI adalah lembaga tertinggi negara. yaitu UUD 1945 dan Ketetapan MPR yang dalam hirarki peraturan perundang-undangan menduduki posisi tertinggi dalam hirarki perarundang-undangan. lembaga yang sangat terhormat dalam Negara Kesatuan Republik Indonesia ini. menghadapi ancaman. dan orde reformasi.10 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara Pimpinan MPR beserta segenap Nara Sumber dan peserta yang terhormat. Bagi kami MPR RI adalah lembaga tertinggi negara. tantangan.

Bahkan. serta penerapan regulasi tentang good governance dan clean governance. Akibatnya terjadi konflik antar suku di beberapa daerah. Pada masa lalu Pancasila kerap disalahgunakan untuk mencapai tujuan politik rezim maupun kepentingan tertentu. Karakter bangsa yang terangkum dalam Pancasila menjadi sangat penting untuk terus dihayati. perlu kiranya didukung dan disepakati bersama pembentukan suatu lembaga khusus yang bersifat terstruktur sampai tingkat kabupaten/kota yaitu berupa Badan Hotel Sheraton Surabaya. Terkadang juga ditemukan oknum pejabat pemerintah yang belum optimal melaksanakan deregulasi dan debirokratisasi. Karena didalamnya terkandung nilai-nilai luhur budaya bangsa sebagai karakter bangsa Indonesia ke dalam setiap aspek kehidupan bermasyarakat. sehingga nilai-nilai empat pilar kenegaraan kini dapat benar-benar menginternalisasi dan menjadi kepribadian bangsa Indonesia. 7 Agustus 2012 . Kadang di beberapa daerah kebijakan otonomi daerah hanya menginspirasi gerakan pemantapan primordial kedaerahan dan suku. berbangsa dan bernegara Indonesia. maka tidak ada lagi lembaga yang secara fungsional melakukan pemasyarakatan nilai-nilai luhur Pancasila.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 11 oknum Kepala Daerah berpotensi melahirkan konflik antar daerah. Sejak era reformasi atau tepatnya setelah pembubaran sebuah lembaga yang biasanya menanamkan nilai-nilai Pancasila dibubarkan. seperti konflik tapal batas yang telah terjadi di beberapa daerah. kedepan perlu dipikirikan dan disepakati bersama agar empat pilar bernegara dapat dimasukkan dalam kuruikulum pendidikan mulai dari tingkat SD sampai dengan jenjang Perguruan Tinggi. Sehingga dengan demikian. menindas lawan-lawan politik. Selain itu untuk menjaga kesenimbungan dan maksimalisasi pelaksanaan pengkajian dan pemasyarakatn empat pilar. Kiranya kedapan perlu terus ditingkatkan dan dikembangkan pelaksanaan pemasyarakatan empat pilar ini secara lebih meluas dan merata kepada seluruh lapisan masyarakat. Nilai-nilai luhur Pancasila bahkan tergerus oleh semangat individualisme dan liberalisme. Sudah barang tentu fenomena ini tidak sesuai dengan empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara. kegiatan Lokakarya Pemantapan Metode dan Materi Pemasyarakatan Empat Pilar Kenegaraan ini mempunyai peran yang sangat strategis dalam menyelesaikan beragam persoalan-persoalan bangsa ini sebagaimana digambarkan diatas. Hal ini terjadi baik di pemerintah pusat dan pemerintah daerah. Akibatnya nilai-nilai luhur Pancasila kurang dipahami dan tidak diamalkan sebagai landasan ideal dalam pembangunan nasional. Kenyataan sejarah penyalahgunaan Pancasila semata-mata hanya untuk kelanggengan rezim untuk berkuasa tidak boleh terulang.

7 Agustus 2012 . 7 Agustus 2012 Hormat kami.Si. Demikian sambutan yang dapat kami sampaikan. M. Ariffin.wb. Surabaya. H. Dr. Ir. dan terima kasih banyak atas kerjasama dan kepercayaan yang telah diberikan oleh Majelis Permusyawaratan Rakyat Republik Indonesia kepada Universitas Trunojoyo Madura dalam pelaksanaan kegiatan lokakarya ini. Wassalamu’alaikum wr. Prof.12 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara Pengkajian dan Pemasyarakatan Empat Pilar dengan melibatkan tenaga fungsional dari akademisi yang mempunyai keahlian dan kompetensi keilmuan sesuai dengan materi empat pilar. Rektor Universitas Trunojoyo Madura Ttd. apabila terdapat kekurangan dan kesalahan kami sampaikan banyak permohonan maaf yang tiada batasnya. Hotel Sheraton Surabaya.

yaitu : o o o o o o Pancasila Sebagai dasar Negara Pancasila Sebagai pandangan hidup Pancasila Sebagai filsafat Negara Pancasila Sebagai paradigma berbagngsa dan bernegara Pancasila Sebagai perjuangan sejarah bangsa Pancasila sebagai Implementasi nilai-nilai yang hidup dan tumbuh dalam kehidupan masyarakat. BIDANG MATERI Dibidang materi pemasyarakatan empat pilar. c. seperti butir-butir pancasila waktu orde baru.REKOMENDASI LOKAKARYA EMPAT PILAR KEHIDUPAN BERNEGARA ”PEMANTAPAN METODA DAN MATERI PEMASYARAKATAN EMPAT PILAR KEHIDUPAN BERNEGARA: KAJIAN TERHADAP STRATEGI DAN IMPLEMENTASI” A. Peserta Lokakarya: “Pemantapan Metode dan Materi Pemasyarakatn Empat Pilar Kehidupan Bernegara: Kajian terhadap Strategi dan Implmentasi”. menyimpulkan dan merekomendasikan hal-hal sebagai berikut : 1. b. sehingga Hotel Sheraton Surabaya. Perlu elaborasi nilai-nilai pancasila. PANCASILA : a. Perlu menekankan pada Makna falsafah pancasila. 7 Agustus 2012 . Penting untuk menjelaskan materi sejarah perumusan dan penetapan pancasila sebagai ideologi dan dasar Negara. dan sebagai falsafah atau pandangan hidup bangsa.

2. Mengkontekstualisasikan nilai-nilai pancasila dengan nilai-nilai agama (semua agama yang ada dan diakui di Indonesia). b. Selain itu. d. juga perlu dilakukan gerarakan sadar berkonstitusi serta mewujudkannya dalam tindakan/prilaku dalam kehidupan berbangsa dan bernegara. Materi pembukaan UUD 1945 yang menerangkan tentang visi dan misi atau tujuan dan cita-cita didirikan Negara Kesatuan Republik Indonesia. f. e. pilar ketiga yaitu Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). nilai budaya bangsa sebagai sumber etika dalam rangka membentuk karakter dan kepribadian bangsa. 3. Evaluasi pelaksanaan otonomi daerah berdasarkan pasal 18 UUD 1945. c. dalam pemasyarakatan empat pilar perlu ditekankan pada : a. Materi yang terkait dengan Kewajiban Negara dalam memenuhi dan melindungi hak-hak masyarakat. Kebebasan dan toleransi beragama sebagaimana diatur dalam pasal 29 UUD 1945. bukan sesuatu yang berada diluar bangsa Indonesia. NEGARA KESATUAN REPUBLIK INDONESIA (NKRI) Untuk materi pemasyarakatan empat pilar.14 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara masyarakat merasakan bahwa pancasila itu sejatinya merupakan bagian inheren dari kehidupan bangsa Indonesia. d. perlu ditekankan pada : Hotel Sheraton Surabaya. 7 Agustus 2012 . Materi pasal-pasal yang mengatur tentang implementasi dan perlindungan hak-hak masyarakat . UNDANG UNDANG DASAR NEGARA REPUBLIK INDONESIA TAHUN 1945 (UUD 1945) Untuk materi UUD 1945.

KENG TONGGELLEH GENIKAH”. 4. DALAM ISTILAH MADURANYA “BENNI GENIKAH. f. Perlu menjelaskan bahwa Bhinneka Tunggal Ika sebagai sesungguhnya sebagai perekat dari keragaman berbangsa dan bernegara. Penjelasan secara konseptual makna Bhinneka Tunggal Ika dalam kehidupan berbangsa dan bernegara. e. suku. dengan memberikan contoh bahwa Indonesia pernah menjadi Negara serikat. 7 Agustus 2012 . b. TAPI TETAP SATU JUGA). tetapi semakin tidak menentu dan terjadi kekacauan dimana-mana. d. Sedangkan untuk materi Bhinneka Tunggal Ika. c. Hotel Sheraton Surabaya. Menerangkan bahwa NKRI sudah harga mati. b. Perlu ditekankan kepada pentingnya memahami dan mengimplementasikan makna persatuan dan kesatuan dalam kehidupan berbangsa dan bernegara. Perlu juga disampaikan perlunya dilakukan evaluasi terhadap pelaksanaan otoda dalam kerangka NKRI. perlu dijelaskan dan ditekankan pada : a. budaya.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 15 a. ras dan agama sebagai potensi positif bagi bangsa Indonesia yaitu sebagai sumber integrasi bukan sebagai sumber disintegrasi. BHINNEKA TUNGGAL IKA (BERBEDA-BEDA. daripada makna NKRI itu sendiri. etnis. c. Perlu menjelaskan bahwa Keberagaman bahasa. Penting juga menjelaskan makna kedaulatan rakyat dalam NKRI sebagaimana diatur dalam pasal 1 UUD 1945. Perlu juga menjelaskan tentang Konsep dan konsekwensi NKRI sebagai Negara Hukum yang Demokratis sebagaimana diatur dalam pasal 1 UUD 1945. Sejarah berdirinya dan perjalanan Negara Kesatuan Republik Indonesia.

sosial budaya. yakni: keberlanjutan (sustainabiliy). sistematis. 3. integral. 2. dan 5. ekonomi. dibentuk Lembaga atau Badan Pengkajian dan Pemasyarakatan Empat Pilar dalam Kehidupan Bernegara. Metode-metode sosialisasi harus menggunakan metode dengan pendekatan baik struktural maupun kultural. 6. 4. menyimpulkan dan merekomendasikan hal-hal sebagai berikut : 1. 7 Agustus 2012 . kreativitas sesuai dengan karakter dari sasaran yang akan dituju pada saat itu.16 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara B. Secara umum peserta lokakarya berpandangan bahwa metode pemasyarakatan empat pilar harus disesuaikan dengan sasaran yang akan dituju. Secara keseluruhan para peserta berpandangan bahwa untuk menentukan sasaran yang akan dituju harus mempertimbangkan latar belakang pendidikan. Sasaran yang dituju harus diprioritaskan untuk generasi muda dengan memakai metode pendekatan pendidikan yaitu dengan memasukkan empat pilar dalam kurikulum pendidikan mulai SD sampai dengan S-1. dan profesi dari anggota masyarakat. Pemilihan metode juga harus memenuhi beberapa syarat. BIDANG METODE Untuk dibidang metode pemasyarakatan empat pilar. Hotel Sheraton Surabaya. Peserta Lokakarya: “Pemantapan Metode dan Materi Pemasyarakatn Empat Pilar Kehidupan Bernegara: Kajian terhadap Strategi dan Implmentasi”. Perlu dan penting untuk melaksanakan rekomendasi angka 5 diatas.

DINAMIKA PEMBAHASAN DI KOMISI A Pemandu Komisi A : Dr. yaitu Komisi A yang mendalami dan membahas serta membuat rekomendasi bidang materi pemasyarakatan empat pilar kehidupan bernegara. Hotel Sheraton Surabaya. Sedangkan untuk UUD 1945. Selain itu juga perlu menekankan pada materi perlindungan hak-hak masyarakat serta kewajiban Negara untuk memenuhinya. Saya kira untuk materi pemasyarakatan pancasila.Msi. perlu dilakukan penjabaran terhadap nilai-nilai yang terkandung dalam sila-sila pancasila. Deny SB Yuherawan (Dosen Hukum): 1. kiranya perlu ditinjau kembali hasil amandemen UUD 1945 yang cendrung kebablasan dan tidak paradigmatik. A. Selain itu. 2. sebagaimana yang pernah dilakukan ole horde baru dalam bentuk butir-butir pancasila. penting juga menjelaskan tentang sejarah lahirnya pancasila dan kedudukan pancasila dalam kehidupan berbangsa dan bernegara. Dan kedua adalah Komisi B yang mendalami dan membahas serta membuat rekomendasi bidang metode pemasyarakatan empat pilar kehidupan bernegara. maka peserta lokakarya yang berjumlah sebanyak 75 peserta/pembahas dibagi menjadi dua kelompok atau komisi. SH. 7 Agustus 2012 . 3.DINAMIKA PEMBAHASAN LOKAKARYA EMPAT PILAR KEHIDUPAN BERNEGARA ”PEMANTAPAN METODA DAN MATERI PEMASYARAKATAN EMPAT PILAR KEHIDUPAN BERNEGARA: KAJIAN TERHADAP STRATEGI DAN IMPLEMENTASI” Untuk mengefektifkan waktu dan memaksimalkan hasil dan Pendalam materi dan Pembahasan Rekomendasi. Deny SB Yuherawan.

Sofiun (Dosen Agama): 1. Sulaiman (dosen PGSD): 1. Dalam menjelaskan materi pancasila. yaitu : a. Dengan begitu masyarakat akan merasa lebih memiliki terhadap pancasila. Pancasila Sebagai paradigma berbagngsa dan bernegara e. Sedangkan untuk materi Bhinneka Tunggal Ika. Pancasila sebagai Implementasi nilai-nilai yang hidup dan tumbuh dalam kehidupan masyarakat. dan budaya yang hidup dan berlaku di masyarakat. serta posisinya sebagai sumber integrasi bukan disintegrasi. yaitu melalui kegiatan-kegiatan keagamaan. Untuk materi empat pilar. Pancasila Sebagai pandangan hidup c. Sehingga sebenranya pancasila itu adalah bagian dari kehidupan bangsa Indonesia itu sendiri. perlu dijelaskan pengertian dan konsep Bhinneka Tunggal Ika. memberikan suri tauladan kepada masyarakat. serta mengkorelasikan dengan nilai-nilai yang terkandung dalam agama itu sendiri. Pancasila Sebagai perjuangan sejarah bangsa f. Indra Yulianingsih (Dosen Hukum): 1. Pancasila Sebagai dasar Negara b. 7 Agustus 2012 .18 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 4. Untuk materi NKRI. Penting dalam melakukan pemasyarakatan empat pilar. untuk menjelaskan bahwa pancasila itu sebenarnya adalah merupakan kristalisasi yang digali dari nilai-nilai agama. Pancasila Sebagai filsafat Negara d. Hosnan (LBH Surabaya): Hotel Sheraton Surabaya. perlu ditekankan pada makna falsafah pancasila. 5. perlu dilakukan dengan pendekatan agama. yang terpenting adalah menekankan pada penjelasan persatuan dan kesatuan.

3. Untuk pancasila. perlu dihubungkan dengan nilai-nilai agama dan budaya yang berlaku di masyarakat. 7 Agustus 2012 . Dinara Damayanti (Dosen Komunikasi): 1. Cuma pada waktu orba dijadikan alat kepentingan politik oleh penguasa. dapat mencegah maraknya konflik social yang saat ini sering terjadi yang dipicu karena perbedaan SARA. Bagamainana pemasyarakatan empat pilar. Safik (Dosen Hukum): 1. Nilai-nilai yang terkandung dalam empat pilar. Shaleh. Hotel Sheraton Surabaya. Karena sebenarnya BP7 itu bagus. Selain itu perlu juga untuk menghubungkan penjelasa-penjelasan materi empat pilar dengan contoh konkrit kehidupan nyata. Perlu dibuat kurikulum pendidikan empat pilar. semacam BP7 pada waktu orba. MH. Untuk UUD 1945. tinggal bagaimana hasil-hasil kongres tersebut dapat tersampaikan kepada masyarakat melalui kegiatan pemasyarakatan empat pilar. Pemasyarakatan empat pilar. perlu dijelaskan nilai-nilai yang tekandung dalam pancasila dan dihubungkan dengan nilai-nilai agama. Karena pada dasarnya masyarakat lebih taat dan patuh pada ajaran agamanya daripada pancasila. Oleh Karen itu maka penting untuk dibentuk suatu lembaga yang khusus menangani penkajian dan pemasyarakatan empat pilar. 2. mulai tingkat SD sampai dengan perguruan tinggi. Sebenarnya yang terpenting adalah bagaimana menjelaskan nilai-nilai yang terkandung dalam pancasila kedalam butir-butir sebagaimana pada waktu orde baru. 2. bagaimana sudah dimulai sejak dini dalam kehidupan keluarga. 3. (Dosen FH Narotama Surabaya): 1. kira perlu difokuskan untuk pasal-pasal yang mempunyai relevansi dengan kebutuhan masyarakat.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 19 1. Sebenarnya saat ini sudah konngres pancasila yang sudah dislenggarakan empat kali. 2.

dan NKRI sudah bentuk final. Cara menentukan metode adalag bergantung salah satunya pada sasaran dari pementapan metode pemantapan empat pilar. perlu ditekankan bahwa Indonesia ini adalah Negara yang hetrogen dari beragam hal. 2.LLM. 2. Dengan Kriteria sasaran: berkaitan dengan aspek pendidikan. Sedangkan materi Bhinneka Tunggal Ika atau kalau bahasa maduranya Bhenni Genika.20 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 2. Ada dua pendekatan: struktural dan kultural. Fauzin (Dosen FH) : 1. Pendekatan kultural adalah lebih berkelanjutan dibandingkan dengan pendekatan struktural yang hanya mengedepaankan kekuasaan. sehingga tidak perlu untuk dipikirkan merubahnya. B. Surochim (Dosen Komunikasi) : 1. SH. Sehingga pancasila itu sebenarnya merupakan bagian inheren dari masyarakat bukan sesuatu yang berada diluar kita. saya kira untuk menentukan metoda Harus ada pembedaan tentang sasaran terlebih dahulu. maka oleh karena itu bagaimana dengan Bhinneka Tunggal Ika ini kita jadi keragaman itu sebagai suatu potensi dan keindahan sehingga tercipta kedamaian atau Harmony in Diversity. produktif. 7 Agustus 2012 . Yang perlu dipikirkan adalam bagaimana diisinya dengan kegiatan-kegiatan positif. DINAMIKA PEMBAHASAN DI KOMISI B Pemandu Komisi B : Fauzin. Materi NKRI perlu ditekankan pada pentingnnya mempertahankan persatuan dan kesatuan. Keng Tonggelleh Genikah. Empat pilar itu adalah berkaitan dengan sesuatu yang dibayangkan. Perlu dijelaskan bahwa pancasila itu sebenarnya merupakan kristalisasi dari nilai-nilai yang hidup dalam masyarakat. ekonomi. Pendekatan kultural adalah pendekatan struktural. didahulukan dibandingkan dengan Hotel Sheraton Surabaya. dan konstruktif. 3. 4. sosial budaya.

Metodenya melalui sosialisasi tentang pewarisan budaya. Metodenya adalah melakukan optimalisasi/silaturrahmi/ diskusi secara komprehensif. Kemudian elemen lainnya. Metode adalah didasarkan pada metodologi sasaran yang tepat. KH. Legislatif (sosialisasi).Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 21 Kurniadi (LSM Lapdap Madura): 1. Fajar Harianto (Lawyer): 1. Struktural bisa melalui pendekatan lembaga pendidikan. pendekatannya adalah struktural dan kultural. Hotel Sheraton Surabaya. 3. 7 Agustus 2012 . Metodenya adalah melalui siaran melalui radio. sltp. Menggabungkan pendekatan struktural dan kultural dengan baik. perguruan tinggi). dengan mengedepankan aspek kognitifnya baru kemudian aspek afektifnya. kalau hanya bertujuan masyarakat tahu tentang empat pilar. 2. Lailatul Qodariyah (Dosen Agama): 1. Harus ada Perubahan sikap. Eksekutif (sosialisasi). tetapi penyampaiannya disesuaikan dengan sasaran-sasaran yang ditentukan Jamil (Dosen FH Ubhara Surabaya): 1. Sasarannya adalah melakukan pendekatan terhadap ormas-ormas keagamaan. Pendekatannya bisa melalui pendekatan psikologi. Abu Dzarrin (Ponpes): 1. slta. hal ini harus diawali dalam dunia pendidikan dengan memasukkan materi empat pilar ke dalam kurikulum pendidikan (jenjang sd. Setyaningsih (Dosen psikologi UTM): 1. Sasarannya: 1. 2.

sasaran utamanya adalah para siswa. Menggandeng media baik cetak maupun elektronik. berbicara sasaran itu banyak. tetapi harus ada prioritas sasaran kemudian metodenya yang tepat. kearifan lokal. Sasaran prioritas adalah generasi muda (anak-anak dan dewasa).22 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara Rusmilawati (Dosen Hukum): 1. mahasiswa di lembaga pendidikan baik formal maupun non formal. Hotel Sheraton Surabaya. 7 Agustus 2012 . Metodenya dapat menggunakan lembaga pendidikan. Achmad Sadik (LSM Sumekar Institute): 1. nilainilai universal.

1 Berbicara sistem ideologi sebagai salah satu komponen pertama dari sistem sosio-kultural.Sesungguhnya Tuhanmu. Prospek Islam Dalam Menghadapi Tantangan Zaman. serta (4) sistem bahasa (lingo-system). baik terhadap lingkungan sekelilingnya maupun terhadap lingkungan dirinya sendiri. Dialah yang lebih mengetahui siapa terbaik pula. SH. yang merupakan pandangan hidup masyarakat. hlm 9-10. Edisi Kedua. Bangun Prakarya . Dialah yang lebih mengetahui tentang siapa yang sesat dari jalanNya. Hotel Sheraton Surabaya. yaitu seperangkat konsepsi yang mengarahkan cara kita untuk melihat dan menginterpretasikan dunia sekeliling kita. yaitu : (1) Aspek kosmologi. (Anggota DPR/MPR RI Dapil Madura) “Ajaklah manusia ke jalan Tuhanmu dengan jalan hikmah (bijaksana) dan pelajaran yang baik dan bertukar fikiranlah dengan mereka itu secara terbaik pula. Jakarta. (3) sistem tekhnologi. LATAR-BELAKANG Dalam suatu sistem sosio-kultural. dan Dialah yang lebih mengetahui pula orang orang yang mendapat petunjuk” (QS : An-Nahl 125) “Almukhafadlotu alal qodimis sholeh wal akhdu bil jadidil aslah” (memelihara yang lama yang baik. yang diwujudkan dalam tingkah laku mempertahankan kehidupan (survival behavior) dan dipranatakan ke dalam tekhnologi. Ruba’ie. terdapat tiga macam aspek yang perlu dikritisi atau ditelaah lebih jauh. Ach. 1 Mohammad Tholchah Hasan. terdapat empat komponen yang terpadu (terintegrasi). Sesungguhnya Tuhanmu. melalui pengalaman dan lingkungan kita. 7 Agustus 2012 . (2) sistem sosial. diwujudkan dalam interaksi antar individu dan dipranatakan ke dalam organisasi sosial. yang diwujudkan dalam tingkah laku kebahasaan dan dipranatakan ke dalam bahasa. November 1986. dan mencari yang baru yang lebih baik) [Kaedah Fiqih] I. yaitu sistem ideologi. H.MH.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 23 MEMBUMIKAN EMPAT PILAR KEHIDUPAN BERBANGSA DAN BERNEGARA (Suatu Pendekatan Sosio-Kultural) Drs.

Mohammad Tholchah Hasan. atau masa kini atau ke masa depan). (5) Tentang hakikat hubungan manusia dan alam (apakah manusia harus tunduk kepada alam. yang menentukan ke arah mana suatu aksi atau tindakan akan berlangsung dengan suatu sikap dan penilaian tertentu. menurut Kluckhohn terdapat lima macam nilai dasar dan universal yang berada dalam semua kebudayaan manusia di mana saja di dunia. (3) tentang masalah hakikat hubungan manusia dengan sesamanya (apakah untuk saling bergantung atau hanya menggantungkan diri kepada atasan. Masinambow. yang merupakan pandangan dan penilaian terhadap dunia sekeliling. merupakan sikap mental yang ada pada diri seseorang. (2) tentang masalah hakikat karya (apakah untuk mencari nafkah.3 Selanjutnya. Jakarta.. Koentjaraningrat. baik sebagai warga masyarakat dan pendukung kebudayaan masyarakat itu atau sebagai individu dengan kepribadian tertentu.24 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara (2) Aspek pola . mengenai apa yang harus dianggap penting dan berharga dalam hidup dan kehidupan. atau untuk menumpuk kekayaan . atau menjaga keselarasan dengan alam dan lain-lain. Metode Penelitian Masyarakat. Aspek-aspek Metodologis Dalam penelitian Orientasi Sosial Budaya. (3) Aspek sistem nilai.sikap. hlm 10. untuk mencari kedudukan atau kesenangan). LIPI. 1979. 7 Agustus 2012 . atau manusia itu menguasai alam. Hotel Sheraton Surabaya. hlm 8-16. Jakarta. PT Gramedia. locit. 1977. hlm 246-250. maka Sistem Nilai Budaya berfungsi sebagai suatu pedoman orientasi bagi tindakan manusia dalam hidupnya. Dengan demikian.4 2 3 4 Toeti Heraty Noerhadi & EKM. Kelima macam nilai dasar tersebut adalah : (1) tentang masalah hakikat hidup manusia (apakah hidup ini baik atau buruk. apa tujuan akhir dari hidup ini dan lain-lain). atau kepentingan sendiri-sendiri). (4) tentang hakikat kedudukan manusia dalam ruang waktu (apakah orientasinya ke masa lalu.2 Sistem Sosio-Kultural/Sistem Nilai Budaya merupakan suatu rangkaian konsep yang luas dan abstrak yang hidup dalam alam pikiran sebagian besar dari warga masyarakat.

untuk selanjutnya disebut : EMPAT PILAR KEHIDUPAN BERBANGSA DAN BERNEGARA. dalam bahan/ Hotel Sheraton Surabaya. dapat dibagi menjadi dua sub-topik besar yang perlu dielaborasi lebih lanjut yaitu (1) Pemantapan Materi Pemasyarakatan Empat Pilar Kehidupan Berbangsa dan Bernegara. 7 Agustus 2012 . Makalah ini lebih jauh akan mendiskusikan kedua sub-topik di atas. baik dari segi etimologis. Sebagaimana disebutkan dalam Kerangka Acuan (TOR). dalam konteks Keindonesiaan. Sistem Sosio-Kultural/Sistem Nilai Budaya yang merupakan suatu rangkaian konsep yang luas dan abstrak yang hidup dalam alam pikiran sebagian besar dari warga masyarakat Indonesia. UUD NRI Tahun 1945. belum dijelaskan tentang apa. MATERI PEMASYARAKATAN EMPAT PILAR KEHIDUPAN BERBANGSA DAN BERNEGARA Jika diperhatikan secara seksama. adat-istiadat maupun agama yang dianut ? II. terminologis maupun historis penggunaan istilah tersebut. budaya. (2) Bagaimana Metode Pemasyarakatan Empat Pilar yang efektif. mengenai apa yang harus dianggap penting dan berharga dalam hidup dan kehidupan serta berfungsi sebagai suatu pedoman orientasi bagi kehidupan bermasyarakat. efisien dan tepat sasaran. NKRI dan Bhineka Tunggal Ika.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 25 Lebih lanjut. Namun demikian. NKRI dan Bhineka Tunggal Ika. apabila diperhatikan bahan/materi pemasyarakatan (sosialisasi) “Empat Pilar Kehidupan Berbangsa dan Bernegara” yang disiapkan/disediakan oleh Sekretariat Jenderal MPR RI. dengan terlebih dahulu membahas tentang (1) Bagaimana Pe(rumusan) Materi Empat Pilar Kehidupan Berbangsa dan Bernegara yang ada selama ini dan bagaimana seharusnya? . secara politis disepakati meliputi : Pancasila. berbangsa dan bernegara. Dalam bahasa lain. baik karena perbedaaan bahasa. Pancasila. sepanjang pengetahuan penulis belum dijelaskan : apa pengertian atau konsep dari Empat Pilar Kehidupan Berbangsa dan Bernegara. Di samping itu. mengapa. dan bagaimana konsepsi empat pilar dimaksud. bahwa yang dimaksud : “Empat Pilar Kehidupan Berbangsa dan Bernegara” dalam konteks Lokakarya ini adalah meliputi materi . UUD NRI Tahun 1945. bahwa topik sentral dalam Lokakarya ini adalah“Pemantapan Metode dan Materi Pemasyarakatan Empat Pilar Kehidupan Berbangsa dan Bernegara : Kajian Strategi dan Implementasi”. suku. Dari dua topik tersebut. dan (2) Pemantapan Metode Pemasyarakatan Empat Pilar Kehidupan Berbangsa dan Bernegara. sehingga dapat “membumi” di masyarakat Indonesia yang bersifat majemuk.

1/MPR/2003 tentang Peninjauan Kembali Materi dan Status Hukum Ketetapan MPRS dan Ketetapan MPR RI Tahun 1960 sampai dengan tahuan 2002. Dari hasil pengamatan penulis. yakni materi Pancasila. jelas dan mudah dipahami maknanya. landasan politis. materi NKRI dan materi Bhineka Tunggal Ika. harus dapat menggambarkan aspek ontologis (hakekat Hotel Sheraton Surabaya. dalam bahasa yang sederhana. tidak secara jelas. Dalam konteks filsafat ilmu. buku kedua naskah UUD NRI Tahun 1945. landasan teoritis maupun landasan filosofisnya sebagai dasar validitas keberlakuan dari masing-masing materi dimaksud. dihayati. ada empar buku dan satu CD bahan presentasi/tayangan. lengkap. materi UUD NRI Tahun 1945. dan detail memisahkan keempat materi dimaksud. yang perlu diketahui. yakni materi Pancasila. tegas. dari masing-masing materi yang hendak (telah) disusun. yang pada akhirnya diharapkan keempat materi tersebut dapat dikompilasi menjadi satu kesatuan yang bulat dan utuh. materi UUD NRI Tahun 1945. materi sosialisasi “Empat Pilar Kehidupan Berbangsa dan Bernegara” yang biasa disediakan oleh Sekretariat Jenderal MPR RI. penyusunan atau penyempurnaan dari masing-masing materi empat pilar tersebut. hanya perumusan materi UUD NRI Tahun 1945 yang relatif memadai untuk dapat dijadikan bahan sosialisasi untuk masyarakat luas atau stake-holder. diamalkan dan dilestarikan dalam praktek penyelenggaraan negara maupun dalam praktek kehidupan masyarakat sehari-hari. buku ketiga Ketetapan MPR RI No. Menurut penulis. perlu dilakukan perumusan (ulang) terhadap ketiga materi yang lain. secara akademik menurut penulis. yakni materi Pancasila. guna mencapai tujuan pemerintahan negara RI sebagaimana termaktub dalam UUD NRI Tahun 1945. materi NKRI dan materi Bhineka Tunggal Ika. Untuk memantapkan materi “Empat Pilar Kehidupan Berbangsa dan Bernegara”. Dalam pengamatan penulis. dan buku keempat memuat bahan tayangan materi sosialisasi UUD NRI Tahun 1945 dan Ketetapan MPR RI. landasan sosiologis/ historis. sebagai sistem nilai budaya luhur bangsa Indonesia.26 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara materi pemasyarakatan yang disediakan oleh Sekretariat Jenderal MPR RI. Buku pertama berupa Panduan Pemasyarakatan UUD NRI Tahun 1945 dan Ketetapan MPR RI. 7 Agustus 2012 . untuk Tahun 2012. dipahami. idealnya diuraikan/dideskripsikan mengenai sekurang-kurangnya tentang : landasan yuridis. materi NKRI dan materi Bhineka Tunggal Ika.

Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 27 apa yang dikaji). Sebelum membahas metoda pemasyarakatan empat pilar yang efektif. adanya pola perilaku hukum dan efektifitas hukum. dengan menggunakan bahasa yang sederhana. pengamalan dan pelestarian Pancasila. 6 Pertama. 1988. 2004. yaitu adanya pengetahuan hukum. Jakarta. hlm 63-91. epistimologis dan axiologis. pengetahuan 5 Lebih jauh untuk mendalami masing-masing pengertian dari ontologis. H. Penerbit Sinar Harapan. ada empat tahapan atau indikasi. serta tepat sasaran. kemudian diharapkan seluruh isinya dapat dipahami. yaitu harus ada kesadaran pada diri masyarakat atau para penyelenggara negara. serta tepat sasaran dengan melihat dinamika masyakat Indonesia yang majemuk. untuk sampai timbulnya kesadaran hukum masyarakat. Ada tahapan untuk sampai pada empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara) berlaku efektif dalam praktek penyelenggaraan negara maupun dalam praktek kehidupan masyarakat sehari-hari . adanya sikap hukum. dikenal istilah pengetahuan. adanya pemahaman hukum. hlm 56-63. jelas dan mudah dipahami maknanya oleh seluruh lapisan masyarakat dengan beragam tingkat pendidikan. 6 Hotel Sheraton Surabaya. 7 Agustus 2012 . terlebih dahulu penulis bermaksud menguraikan dan membahas bagaimana tahapan proses internalisasi suatu sistem nilai budaya (dalam hal ini : nilai-nilai yang terkandung dalam empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara) sehingga diharapkan berlaku efektif dalam praktek penyelenggaraan negara maupun dalam praktek kehidupan masyarakat sehari-hari. Susanto. Sekedar sebagai perbandingan.R. Suriasumatri. dihayati dan diamalkannya. efisien. salah satunya adalah mendapatkan rumusan tentang metoda pemasyarakatan empat pilar yang efektif. Otje Salman dan Anthon F. Edisi Kedua. aspek epistimologis (bagaimana cara pengetahuan tersebut diperoleh) dan aspek axiologisnya (nilai kegunaan dari pengetahuan)5. bahwa tidak dapat serta merta suatu masyarakat hanya satu – dua kali mengikuti sosialisasi empat pilar. dan hlm 229-253. hlm 101-141. maupun budayanya. antara lain dapat dipelajari dalam buku Jujun S. sosial ekonomi. dalam konteks bekerjanya hukum. Filsafat Ilmu Sebuah pengantar Poppuler. adat-istiadat. Alumni. penghayatan. Apabila ditilik sejarah pembudayaan P4. Memang benar. efisien. III. Bebarapa Aspek Sosiologi Hukum. METODE PEMASYARAKATAN EMPAT PILAR Tujuan Lokakarya ini sebagaimana tercantum dalam Kerangka Acuan (TOR). Bandung .

maka masyakat akan mematuhi atau mentaati hukum. diharapkan masyarakat memiliki sikap hidup yang baik . Seseorang dengan membaca. 7 Agustus 2012 . Itulah yang disebut efektivitas nilai-nilai empat pilar atau 7 ibid. maka masyakat akan mematuhi atau mentaati aturan main (rule of the game) dari empat pilar . Apabila masyarakat luas telah memahami dengan baik nilai-nilai empat pilar. Apabila masyarakat luas telah memahami dengan baik aturan hukum. yakni menerima aturan hukum. Ketiga.28 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara hukum (law awareness) adalah pengetahuan seseorang atau sekelompok orang mengenai beberapa perilaku tertentu yang diatur oleh hukum. Itulah yang disebut efektivitas hukum (legal affectivity ) atau hukum berlaku secara efektif di masyarakat. memahami empat pilar. pengetahuan terhadap empat pilar yaitu pengetahuan seseorang atau sekelompok orang mengenai beberapa perilaku yang dilarang ataupun perilaku yang diperbolehkan oleh empat pilar. hlm 56-63. karena aturan hukum yang ada secara intrinsik bermanfaat atau menguntungkan masyarakat. maka untuk mencapai efektifitas pemasyarakatan empat pilar sebagai sistem nilai budaya. Kedua. mengetahui dan mempelajari materi empat pilar. apabila masyarakat telah memiliki kesadaran hidup akan nilai-nilai luhur empat pilar. Tahapan lebih lanjut dari sikap hukum adalah pola perilaku hukum (legal behaviour) yaitu adanya kesadaran hukum masyarakat yaitu masyarakat berperilaku sesuai dengan yang diharapkan atau dikehendaki oleh aturan hukum. yakni menerima nilai-nilai empat pilar karena adanya suatu penghargaan terhadap empat pilar sebagai sesuatu yang bermanfaat atau menguntungkan bagi masyarakat. diharapkan masyarakat memiliki sikap hukum (legal attitude). Keempat. Kelima. tahapan lebih lanjut dari sikap menerima empat pilar adalah pola perilaku hidup yaitu adanya kesadaran masyarakat berperilaku sesuai dengan yang diharapkan atau dikehendaki oleh nilai-nilai empat pilar. lebih lanjut diharapkan dapat memahami empat pilar. Sikap hidup yang baik . Hotel Sheraton Surabaya.7 Analog atau paralel dengan bekerjanya sistem hukum hingga mencapai efektifitas hukum seperti tersebut di atas. Pengetahuan tersebut berkaitan dengan perilaku yang dilarang ataupun perilaku yang diperbolehkan oleh hukum. dapat bekerja dalam tahapan sebagai berikut : Pertama. Apabila masyarakat telah memiliki kesadaran hukum (legal consciousness).

The source power is the attractiveness of the relation which the persons enjoy with the group of agen. untuk sampai pada tahap internalisasi. membutuhkan waktu yang tidak singkat. diartikan seba­gai suatu kepatuhan yang didasarkan pada harapan akan suatu penghargaan (rewards) dan usaha untuk menghindarkan diri dari hukuman (punishment). 8 Ibid.t. the influenced person conforms only under surveil­lance”. diketahui bahwa seseorang atau komunitas mematuhi suatu aturan hukum karena berharap mendapat penghargaan (rewards) atau menghindarkan diri atau takut mendapatkan sanksi hukum (punishment).53-54. dan lebih didasarkan pada pengendalian dari pemegang kekuasaan. Kepatuhan ini sama sekali tidak didasarkan pada suatu keyakinan pada tujuan kaidah hukum yang bersangkutan. Bila dicermati proses pemasyarakatan empat pilar sampai pada tahapan efektifitas tujuan pemasyarakatan tercapai seperti tersebut di atas. pengamalan dan pembudayaan nilai-nilai subtantif empat pilar dimaksud. Identification is “an acceptance of rule not because of its intrinsic value an appeal but because as a person’s desire to maintain mem­bership in a group or relationship with the agent.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 29 nilai-nilai empat pilar berlaku secara efektif dalam praktek penyelenggaraan negara atau praktek kehidupan sehari-hari di masyarakat. di bawah ini perlu disampaikan alasan atau motif seseorang atau masyarakat mau mematuhi aturan hukum. sumber daya dan sumber dana yang tidak sedikit. bahkan membutuhkan energi dan semangat yang menggelora terus menerus. kepatuhan hu­ kum akan ada apabila ada pengawasan yang ketat terhadap pelaksanaan kaidahkaidah hukum tersebut. hlm. 2. 7 Agustus 2012 . Setelah kita mengetahui proses pemasyarakatan empat pilar sampai pada tahapan efektifitas tujuan pemasyarakatan. Compliance. as a consequence. Dari pengertian compliance di atas. Sebagai akibatnya. Menurut Leopold Pospisil8 ada tiga motif yang mempengaruhi seseorang atau masyarakat mau mematuhi aturan hukum. atau sanksi yang mungkin dikenakan apabila seseorang melanggar ketentuan hukum. and his conformity with the rule will be depend upon the salience of relationship”. Power of the influencing agent is based on “meant control” and. Hotel Sheraton Surabaya. antara lain sebagai berikut yaitu : (1) Compliance is “an overt acceptance induce by expectation of rewards and attempt to avoid possible punishment-not by any conviction in the desirability of the enforced rule.

yang harus dimulai dari pengayaan materi secara adequat dan terus menerus (aspek kognitif ). kemudian dilanjutkan proses penghayatan dan pengendapan nilai-nilai tersebut dalam diri pribadi yang bersangkutan. Hotel Sheraton Surabaya. Dalam konteks proses pembelajaran atau pembudayaan. Senada dengan pengertian internalisasi yang diintroduksi Leopold Pospisil. diartikan sebagai kepatuhan terhadap kaidah hu­ kum ada.30 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara Identification. Daya tarik untuk patuh adalah keuntungan yang diperoleh dari hubungan-hubungan tersebut. Pada tahap Internalization.. bukan merupakan produk sekali jadi. Internalization is “the acceptance by an individual of a rule or behavior be­cause he finds its content intrinsically rewarding . tetapi merupakan proses panjang tak kenal lelah. maka akan melahirkan pola perilaku pribadi /masyarakat yang bersangkutan (aspek psikomotorik). pada tahap ini seseorang mematuhi kaidah-kaidah hukum dikarenakan secara intrinsik kepatuhan tadi mempunyai imbalan/penghargaan. . seseorang atau masyarakat mematuhi suatu aturan hukum karena aturan hukum tersebut sesuai dengan nilai-nilai intrinsik yang dianut oleh seseorang atau masyarakat yang bersangkutan atau kaidah-kaidah hukum yang ada telah meresap dalam diri masyarakat. Dari pengertian Identification di atas. Isi kaidah-kaidah tersebut adalah sesuai dengan nilai-nilainya dari pribadi yang bersangkutan. bukan karena alasan nilai intrinsik dari aturan hukum. Soerjono Soekanto berpendapat bahwa seseorang atau komunitas mematuhi aturan hukum karena kepentingankepentingan para warga masyarakat terjamin oleh wadah hukum yang ada. akan tetapi agar keanggotaan kelompok tetap terjaga serta ada hubungan baik dengan mereka yang diberi wewenang untuk menerapkan kaidah-kaidah hukum tersebut. Sehingga nilai-nilai luhur itu akan mejadi “mindset” bagi para penyelenggara dalam menjalankan roda pemerintahan negara maupun dalam praktek kehidupan sehari-hari masyarakat. diketahui bahwa seseorang atau masyarakat mematuhi suatu aturan hukum. sehingga kepatuhan pun tergantung pada buruk-baiknya interaksi tadi. karena motif semata menjaga hubungan baik dengan sesama anggota masyarakat atau dengan aparat penegak hukum. bukan karena nilai intrinsik dari aturan hukum. The content is congruent with person’s values either be­cause his values changed and adapted to the inevitable” Internalization.. 7 Agustus 2012 . sampai melahirkan sikap baik (aspek afektif) dan bila terus-menerus sikap tersebut diasah melalui proses pembiasan-pembiasan (habitual) positif. atau oleh karena dia mengubah nilai-nilai yang semula dianutnya. 3.

yang diterbitkan oleh BP-7. yang melekat pada manusia sejak lahir dan tidak dapat diganggu gugat oleh siapapun termasuk penguasa. penguasaan alat produksi oleh para kapitalis dan pemerasaan tenaga buruh yang tidak memiliki alat produksi. apabila penjabaran nilainilai yang terkandung dalam empat pilar sesuai dengan nilai-nilai intrinsik yang dianut oleh masyarakat yang bersangkutan atau nilai-nilai yang terkandung dalam empat pilar menjamin dan melindungi kepentingan para warga masyarakat yang bersifat majemuk tersebut. Pancalisa menolak individualisme. 1994. dapat mencegah dan menangkal proses penetrasi ideologi neo-liberalisme9 yang menggerus dan meretas nilai-nilai luhur bangsa Indonesia. hlm 37. diharapkan setiap warga negara. Paham liberalisme. terkecuali dengan persetujuannya (kontrak sosial). Dengan demikian. maka semangat (spirit) mulia dari nilai-nilai empat pilar menjadi ‘bintang pemandu’ bagi setiap gerak langkah para penyelenggara negara dalam praktek penyelenggaraan negara. neoliberalisme. terstruktur dan massif bagi kepentingan rakyat. yaitu kaidah-kaidah hukum yang ada sesuai dengan nilai-nilai intrinsik yang dianut oleh seseorang atau masyarakat yang bersangkutan.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 31 Meminjam formula yang dikemukakan Leopold Pospisil. bahwa salah satu motif seseorang atau masyarakat mematuhi aturan hukum adalah apa yang disebut internalisasi. dan dalam scope dan resonansi yang lebih luas. Hotel Sheraton Surabaya. dikutip dari Bahan Penataran P-4. dikawatirkan dapat mencabut “akar budaya” masyarakat Indonesia (infrastruktur). khususnya para 9 Intisari dari ajaran liberalisme bertitik tolak dari paham individualism yang mendasarkan hak dan kebebasan individual. Paham liberalisme yang bertitik tolak dari individualistik tidak sesuai dengan nilainilai dasar Pancasila yang memandang manusia sebagai makhluk pribadi dan sekaligus sebagai makhluk sosial. bangsa dan negara. dengan bentuknya yang baru. alasan-alasan atau motif terbaik. terlebih pada saat-saat genting guna mengambil keputusan penting dan strategis. berdampak luas. terlebih dan terutama di kalangan para penyelenggara negara. jika proses internalisasi nilai-nilai adiluhung yang terkandung dalam empat pilar sudah mengejawantah dalam diri masing-masing penyelenggara negara (supra-struktur). Lebih jauh. mengadakan penyesuaian-penyesuaian. hak selalu dikaitkan dengan kewajiban. Dalam prakteknya pada abad 19. Diharapkan pula dengan proses internalisasi yang demikian mendalam. Kewaspadaan Nasional. Dengan sosialisasi atau pemasyarakatan empat pilar yang terus menerus dan berkesinambungan. 7 Agustus 2012 . bagi warga masyarakat atau stake-holder untuk mematuhi nilai-nilai empat pilar. sehingga dalam kehidupan masyarakat wajib diselaraskan kepentingan pribadi dengan kepentingan masyarakat. berlandaskan paham integralistik atau kekeluargaan. sehingga meresap pada diri masyarakat atau sesuai dengan jiwa masyarakat (volksgeist). Pengertian demikian. misalnya dengan kedok mengadakan jaminan sosial dan kesejahteraan buruh. paham individualisme mengembangkan kapitalisme yang eksploitatif.

“Jadilah Pribadi yang Bijaksana”. mengamalkan. pelajaran yang baik dan bertukar fikiranlah secara baik. Di samping model pendekatan kebijaksaan (wisdom) seperti tersebut di atas. seperti yang penulis sitir dalam ayat Al-Quran pada mukadimah makalah ini. dan melestarikan nilai-nilai empat pilar. maka akan diperoleh hasil pemasyarakatan yang efektif. suatu keadaan di mana jiwa selalu tenang. Orang yang bijaksana dapat menentukan sikap secara mandiri dan tidak terlalu mudah terperangkap oleh pandangan dangkal orang lain. Dengan pendekatan kebijaksaan (hikmah. dapat dibaca dalam Majalah Hidayatullah. seorang narasumber yang bijaksana. mesti paham bahasa samudera. ibarat seorang nakhoda kapal. memiliki pandangan jauh terhadap suatu masalah. hati selalu bersih. dengan berusaha sekuat tenaga dan sebaik mungkin untuk mengembangkan pola pikir. dan berfikir jernih sebelum berucap dan bertindak. efisien. para narasumber dituntut menggunakan alur pikir/logika yang runtut. pada waktu dan tempat yang tepat. tidak mementingkan diri sendiri tapi memikirkan dampaknya pada orang lain. Edisi I/XXIV/Juni 2011/Jumadil Akhir 1432/ISSN0863-2367/ hlm 11-14. juga perlu digalakkan pendekatan pelajaran yang baik atau contoh yang baik alias keteladanan (uswatun hasanah). dapat dilakukan dengan 10 Hikmah adalah kebijaksanaan tertinggi. Model pendekatan yang ketiga adalah bertukar fikiran dengan baik (berdiskusi). pola sikap dan pola perilaku sesuai dengan nilai-nilai adiluhung empat pilar. dalam kesempatan ini penulis hendak menawarkan satu metode baru.Mereka biasanya selalu melihat masalah dalam konteks yang luas. bahasa dan komunikasi yang tepat. serta tepat sasaran dengan melihat dinamika masyakat Indonesia yang majemuk? Tentu. tidak berfikir sempit. Meminjam istilah Taliziduhu Ndraha.32 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara penyelenggara negara atau setiap pemimpin yang berada pada suprastruktur maupun infrastruktur di pusat maupun di daerah. Pengertian hikmah demikian. menghayati. dan pada orang atau masyarakat yang tepat. dan satunya kata dengan perbuatan” dari aparatur penyelenggara negara atau para narasumber. tapi juga kemaslahatan jangka panjang. tidak ada satu metode atau pendekatan yang mujarab untuk menyelesaikan suatu masalah. Ketika membuat keputusan. Kembali kepada pertanyaan : metoda pemasyarakatan empat pilar apa yang efektif. efisien dan tepat sasaran. dan kenal isyarat bintang. termasuk dalam pemasyarakatan empat pilar? Namun demikian. Semua sikap dan ucapan yang mereka lahirkan akan dirasakan tepat dengan berbagai situasi dan lingkungannya. wisdom). yakni metode non-indoktrinasi dengan model pendekatan bil-hikmah10. Hotel Sheraton Surabaya. yakni “satunya hati dengan kata. mampu membaca langit. 7 Agustus 2012 .Mereka tidak membatasi pikirannya pada kepentingan sesaat atau jangka pendek. berkewajiban melaksanakan. Untuk model pendekatan dengan diskusi.

Simposium adalah bentuk diskusi yang diawali dengan serangkaian pidato pendek oleh dua sampai empat pakar. bertukar pengalaman untuk meningkatkan kualitas kerja agar lebih efektif dan efisien. dan makan makanan kecil. Setelah para pembicara menyampaikan prasaran. Diskusi panel adalah kegiatan bertukar pikiran atau pengalaman antara tiga sampai enam orang ahli yang dipandu oleh moderator dan disaksikan oleh sejumlah pendengar. melainkan masalah kebijaksanaan yang akan dipakai sebagai landasan bagi masalah-masalah yang bersifat teknis. moderator merangkum hasil diskusi dan menutup diskusi. masalah yang dibahas diangkat dari hasil penelitian atau hasil kajian literature atau kepustakaan. yaitu mengangkat suatu atau dua kasus konkret . Studi kasus. sehingga menghasilkan kesimpulan atau keputusan rumusan untuk dilaksanakan. Panelis yang satu menanggapi butir-butir tertentu dari panelis yang lain. sarasehan11. untuk dianalisis menggunakan nilainilai yang terkandung dalam empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara. Dalam Seminar terdapat moderator. sehingga perlu dikaji untuk mendapatkan pemecahan. para peserta duduk lesehan melingkar di karpet sambil minum teh atau kopi. Agar diskusi panel berjalan lancer. untuk mengesankan situasi santai penuh keakraban. oleh karena dihadirkan para ahli dalam bidangnya atau banyak pengalaman di lapangan. Para peserta dengan bebas menyampaikan pendapat dan pengalamannya seputar topik yang ditentukan dalam sarasehan ini. Sebab yang dibicarakan masalah teknis berkaitan dengan profesi mereka. selanjutnya panelis secara bergiliran menyampaikan pendapat. Seorang moderator mengatur jalannya proses simposium. begitu seterusnya. diskusi panel14. memperkenalkan panelis dan membacakan tata tertib diskusi. Karena hasil seminar akan dipakai sebagai landasan.mereka diundang untuk menyampaikan pandangan-pandangan mereka mengenai pokok pembicaraan tertentu.Setelah semua panelis menyampaikan gagasannya. Kolokium menjadi kurang “meriah” karena itu moderator harus pandai menghidupkan diskusi atau mendorong peserta untuk mengajukan pertanyaaan atau tangggapan.masalah yang dibahas dalam lokakarya dianggap cukup rumit. seminar12.Jadi . antara lain. Lokakarya atau workshop adalah pertemuan yang khusus dihadiri oleh sekelompok orang yang memiliki profesi sejenis.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 33 berbagai mekanisme yang relevan. Para pendengar oleh moderator dipersilakan untuk mengemukkan pendapat sendiri atau menanggapi/bertanya kepada para panelis. lokakarya/ workshop13. 12 13 14 15 16 17 Hotel Sheraton Surabaya. dan partisipan/peserta seminar. dan simposium16.Para pakar diundang hanya memberi Jawaban atas pertanyaan yang diajukan oleh peserta mengenai topik yang telah ditentukan. 7 Agustus 2012 . sebagainya. pemrasaran. kolokium17. Lokakarya biasanya diadakan dalam rangka mengevaluasi proyek kerja yang telah dilaksanakan. gagasan.panelis yang ditanyai atau ditanggapi memberikan jawaban atau tanggapan balik. panelis dan moderator harus mempersiapkan diri terlebih dahulu untuk menguasai masalah yang hendak didiskusikan. Terakhir. Yang dibicarakan dalam seminar bukan masalah teknis. para pakar hanya menjawab pertanyaan. 11 Model diskusi yang sifatnya santai. kalau pertanyaan hanya sedikit. Kolokium tidak diawali dengan pidato. studi kasus15 . moderator mengatur jalannya diskusi antar panelis. Diskusi dimulai dengan moderator menyampaikan topik diskusi dan tujuan didiskusi yang ingin dicapai. para ahli memberi jawaban atau tanggapan Berbeda dengan simposium yang diawali dengan serangkaian pidato oleh para pakar. moderator memberi kesempatan kepada peserta untuk menanggapi atau bertanya .Pembahasannya amat terarah dan mendalam. pengalaman sesuai dengan jangka waktu yang diberikan kepadanya. brainstorming (curah pendapat). pembanding.

Sehingga antara das sollen (apa yang seharusnya) dan das sein (senyatanya) berbeda. dan sebagainya. tidak bergaya hidup mewah. serta menjunjung tinggi nilai kemanusiaan18. dengan model penyampaian materi berupa presentasi. Hotel Sheraton Surabaya. menghormati dan bekerja sama antara pemeluk agama yang berbeda-beda. tidak saja pada aspek metode pemasyarakatan yang bersifat seragam yakni metode indoktrinasi yang bersifat “top-down”. metode yang dipergunakan lebih mendekati metode indoktrinasi yang bersifat “topdown”. di mana para penyelenggara negara hidup bergelimpangan harta. tradisi. sikap tenggang rasa. pemerintah otoriter dan despotis. politik dan golongan. UUD 1945.34 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara Jika kita menilik sejarah Pembudayaan atau Penataran P4 (Pedoman Penghayatan Dan Pengamalan Pancasila) pada Era Orde Baru. P-4. antara lain karena nilai-nilai dasar yang terkandung dalam Pancasila. kebebasan berbicara. tetapi ketika kita melihat kenyataan empiris di lapangan. di seminar. berkumpul dan mengeluarkan pendapat dibungkam. mengutamakan kepentingan bangsa dan negara di atas kepentingan pribadi. TAP-TAP MPR 1988. Bahan Penataran dan Bahan Referensi Penataran. antara apa yang dituntunkan/diajarkan dan yang dipertontonkan dalam 18 BP-7 Pusat. Pidato Pertanggungjawaban Presiden/Mandataris. pendekatan keteladanan (best practices approach) dan pendekatan diskusi (discussion approach) dengan berbagai mekanisme yang relevan. tidak semena-mena terhadap orang lain. tidak bersifat boros. pendidikan masyarakat setempat (lokal). adat-istiadat. guyub dan gotong royong. kita dipertontonkan kepada keadaan dan situasi yang berbeda 180°. tanya-jawab dan pendalaman. bergaya hidup mewah. di penataran-penataran. Korupsi. dan simposium. 7 Agustus 2012 . II/MPR/1988). hanya indah didengar di ruang-ruang kelas atau kuliah. Namun di sisi lain. Belajar dari pengalaman sejarah bahwa kegagalan dari proyek besar penataran P-4. bersikap adil. tanya-jawab dan pendalaman. suka bekerja keras. dan sebagainya. seperti keharusan hidup sederhana. terjadi hampir di setiap lini/departemen. Kolusi dan Nepotisme (KKN) terjadi di mana-mana. dan dengan memperhatikan aspek sosio-kultural meliputi : agama. pelanggaran HAM terjadi di mana-mana. budaya. juga disebabkan. Pada era reformasi saat ini menurut penulis lebih tepat menggunakan metode non-indoktrinasi yang bersifat “button-up”. tidak memaksakan agama dan kepercayaan kepada orang lain. daerah menjadi sapi perah pemerintah. 1988. hlm340-341. dengan model pendekatan kebijaksaan (wisdom approach ). dengan model penyampaian materi berupa presentasi. GBHN (Tap No. kebocoran anggaran APBN mencapai 30%.

pendidikan masyarakat setempat (lokal). Hingga akhirnya muncul lagi. ditawarkan satu pemasyarakatan empat pilar . Bersamaan dengan itu era reformasi. XVIII/MPR/1998 telah mencabut Pedoman Penghayatan dan Pengamalan Pancasila (P-4) . Dari hasil perumusan ketiga materi tersebut kemudian dikompilasikan dengan materi UUD NRI tahun 1945 yang ada. Berkaitan dengan pemantapan metode pemasyarakatan empat pilar. terkhusus terhadap materi Pancasila. sehingga menjadi satu kesatuan yang bulat dan utuh. di Jakarta dan di berbagai daerah di Indonesia. NKRI dan Bhineka Tunggal Ika”.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 35 praktek kehidupan sehari-hari berbeda. pemuda. pendekatan keteladanan (best practices approach) dan pendekatan diskusi (discussion approach) dengan berbagai mekanisme yang relevan. budaya. pola sikap dan pola perilaku yang berlandaskan pada nilai-nilai empat pilar. yang kemudian menjadi pemicu dan pamacu gelombang unjuk rasa (demontrasi) besar-besaran. dan dengan memperhatikan aspek sosio-kultural meliputi : agama. yang dimotori oleh mahasiswa. melalui ketetapan MPR No. PENUTUP Sebagai catatan penutup dapat ditarik konklusi secara sederhana bahwa berkaitan dengan pemantapan materi empat pilar perlu dilakukan perumusan (ulang). program baru yang digelar oleh MPR RI dengan tajuk “Sosialiasasi Empat Pilar Kehidupan Berbangsa dan Bernegara: yakni Pancasila. sehingga menumbangkan era orde baru. adat-istiadat. di mana setiap penyelenggara negara menunjukkan kepada rakyat contoh yang baik berkenaan dengan pola pikir. pentingnya penulis menawarkan satu model pendekatan keteladanan (best practices approach). yaitu metode non-indoktrinasi yang bersifat “button-up”. IV. dengan model pendekatan kebijaksaan (wisdom approach ). 7 Agustus 2012 . dan berbagai komponen bangsa lainnya. dengan ditandai berhentinya Presiden Soeharto pada tanggal 18 Mei 1998 di tengah krisis ekonomi dan moneter yang sangat memberatkan kehidupan masyarakat Indonesia menjadi awal dimulainya era reformasi di tanah air. UUD NRI Tahun 1945. materi NKRI dan materi Bhineka Tunggal Ika. Ketiadaan keteladanan atau contoh yang baik dari para penyelenggara negara itulah. tradisi. yang berimplikasi pada pembubaran institusi BP-7 sebagai institusi yang memiliki kompetensi Pemasyarakatan P-4. Hotel Sheraton Surabaya. Dalam konteks inilah.

Jujun S. Masinambow. berkembang. UUD 1945. Edisi Kedua. perkembangan dan tantangan zaman. DAFTAR PUSTAKA BP-7 Pusat.36 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara Terakhir. 1988. Edisi I/XXIV/Juni 2011/ Jumadil Akhir 1432/ISSN0863-2367/. 1988. Metode Penelitian Masyarakat. 2004. 1979. Edisi Kedua. Penerbit Sinar Harapan. Asul Wiyanto. H. Hal ini dimaksudkan agar Pemasyarakatan Empat Pilar Kehidupan Berbangsa dan Bernegara selalu dinamis. PT. Hotel Sheraton Surabaya. Bahan Penataran dan Bahan Referensi Penataran. Bahan Penataran P-4. 7 Agustus 2012 . dan relevan serta adaptif dengan kebutuhan. Filsafat Ilmu Sebuah pengantar Populer. P-4. Jakarta. II/MPR/1988). Susanto. maka Sosialiasasi Materi dan Metode Pemasyarakatan Empat Pilar Kehidupan Berbangsa dan Bernegara harus senantiasa dilakukan pembaharuan secara terus menerus (renewal) dengan menggunakan prinsip kaedah fiqih yang penulis kutip pada mukadimah di atas : “Almukhafadlotu alal qomidis sholeh wal akhdu bil jadidil aslah” (memelihara yang lama yang baik. Bandung . GBHN (Tap No. “Jadilah Pribadi yang Bijaksana”. 2000. TAP-TAP MPR 1988. PT Gramedia. dan mencari yang baru yang lebih baik). 1994. Pidato Pertanggungjawaban Presiden/Mandataris. Mohammad Tholchah Hasan. belajar dari pengalaman sejarah pembudayaan atau pemasyarakatan P-4. Majalah Hidayatullah. November 1986. Bebarapa Aspek Sosiologi Hukum. Seri Terampil Diskusi. LIPI. Toeti Heraty Noerhadi & EKM. Kewaspadaan Nasional. Jakarta. Jakarta. Jakarta. Jakarta. Bangun Prakarya . BP-7 Pusat . Suriasumatri. Aspek-aspek Metodologis Dalam Penelitian Orientasi Sosial Budaya. Otje Salman dan Anthon F. Prospek Islam Dalam Menghadapi Tantangan Zaman. Gramedia Widiasarana Indonesia. 1977. supaya tidak mengalami kesalahan atau kegagalan untuk kedua kalinya. Alumni. Jakarta.R. Koentjaraningrat. aktual.

perkembangan ke arah positif ditandai oleh peningkatan partisipasi politik. Hotel Sheraton Surabaya. stabilitas makro ekonomi yang terjaga. dan berkembangnya pragmatism politik. serta penegakan moral. perlindungan perempuan dan anak. semakin banyak dan beragamnya skema program ekonomi yang ditujukan untuk masyarakat terutama golongan menengah bawah. Namun demikian. peningkatan dan pemerataan kesempatan belajar. Dalam hubungan sosial masih cukup kuat budaya gotong royong dan semangat kebersamaan sebagaimana ditunjukkan ketika menghadapi bencana alam. Dalam bidang ekonomi. kebebasan pers dan berekspresi. sisten kepartaian yang tidak mendukung. Di bidang kehidupan beragama semakin meluas iklim dan kesadaran untuk hidup rukun dalam kemajemukan. NKRI. disertai lahirnya produk perundang-undangan yang berpihak pada hak asasi manusia. PENDAHULUAN Ada beberapa hasil yang menggembirakan selama berlangsungnya proses reformasi di Indonesia saat ini. kelembagaan Negara yang tidak efektif. KH. baik di bidang politik. Dalam bidang politik terdapat beberapa permasalahan yang terkait dengan kerancuan system ketatanegaraan dan pemerintahan. ditandai oleh membaiknya beberapa indicator. Syafik Rofi’i (Wakil Bupati Bangkalan) 1. seperti pertumbuhan ekonomi yang relative tinggi dan meningkatnya pendapatan per kapita. dan peningkatan prestasi anak-anak Indonesia di tingkat regional dan internasional.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 37 PEMASYARAKATAN EMPAT PILAR (PANCASILA. UUD 1945. Indonesia saat ini masih menghadapi permasalahan nasional yang konpleks. DAN BHINNEKA TUNGGAL IKA) : PROBLEM DAN TAWARAN SOLUSINYA Drs. tercatat adanya beberapa perbaikan. Di bidang pendidikan terdapat peningkatan anggaran pendidikan. 7 Agustus 2012 . Dalam bidang politik. ekonomi maupun social budaya. serta penegakan hukum dan hak azasi manusia. Di bidang penegakan hukum terdapat keseriusan usaha pemberantasan korupsi yang membawa implikasi pada moralitas publik. Dalam bidang sosial budaya.

kebebasan pers dan berekspresi. 2. kebijakan fiscal yang belum mandiri. posisi geopolitik yang sangat strategis. Hal ini ditandai oleh peningkatan partisipasi politik. Hal itu didukung oleh sejumlah fakta positif yang dimiliki bangsa ini. 2. Ketiga. dan kebijakan perdagangan dan industry yang liberal. memudarnya kohesi dan integrasi social. dan bermartabat. sekaligus menimbulkan masalah yang kompleks. kemajemukan sosial budaya. system keuangan dan perbankan yang tidak memihak sector UMKM. Dalam bidang social budaya terdapat beberapa permasalahan yang terkait dengan memudarnya rasa dan ikatan kebangsaan. Bangsa yang memiliki daya saing tinggi adalah bangsa yang memiliki semangat nasionalisme yang tinggi. Dengan menghargai sejumlah kisah sukses di sejumlah bidang kehidupan seperti keberhasilan dalam demokrasi. dan resolusi konflik di sejumlah daerah. Permasalahan di Bidang Politik Perkembangan politik nasional relatif menggembirakan terutama di bidang stabilitas-keamanan dan demokrasi. 7 Agustus 2012 . Tantangan besar yang dihadapi bangsa Indonesia dalam kancah persaingan yang semakin ketat di era globalisasi adalah bagaimana membangun daya saing yang tinggi. adil. makmur. struktur ekonomi dualistis. pemulihan krisis ekonomi. Keempat. dan sosial-budaya yang memerlukan prioritas dan perhatian untuk dipecahkan. berdaulat. disorientasi nilai keagamaan. Pertama. dimana semua warga negara mampu menempatkan kepentingan nasional di atas kepentingan pribadi atau kelompok. jumlah penduduk yang besar. PROBLEM DALAM KEHIDUPAN BANGSA INDONESIA SAAT INI Indonesia sesungguhnya memiliki modal besar untuk menjadi sebuah bangsa yang maju. diakui bahwa Indonesia hingga saat ini masih menghadapi berbagai masalah nasional yang kompleks. Kedua.38 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara Dalam bidang ekonomi terdapat beberapa permasalahan yang terkait dengan paradigma ekonomi yang tidak konsisten. ekonomi. Di antaranya masalah politik.1. serta penegakan hukum Hotel Sheraton Surabaya. Permasalahan-permasalahan tersebut terjadi di tengah situasi globalisasi dimana iklim persaingan antar bangsa menjadi semakin ketat. kekayaan alam dan keanekaragaman hayati. dan melemahnya mentalitas positif. Namun modal dasar dan potensi yang besar itu tidak dikelola dengan optimal dan sering disia-siakan sehingga bangsa ini kehilangan banyak momentum untuk maju dengan cepat.

Hirarki pemerintahan dalam bingkai NKRI seringkali mengalami problem. melainkan dengan cara memperbaiki relasi/hubungan dalam hirarki pemerintahan dalam bingkai NKRI. agama. kepala daerah bertanggung jawab kepada rakyat pemilih. capaian-capaian di atas masih disertai sejumlah masalah yang memerlukan penyelesaian secara sungguh-sungguh. watak kesatuan dan presidensial ini dibayangi oleh praktik-praktik politik yang tidak konsisten. Meskipun demikian. Pemberian kewenangan yang terlalu luas kepada daerah. Walaupun bukan berarti mengahruskan penghapusan pemilihan kepala daerah secara langsung. Perubahan ini semakin nampak ketika diberlakukan sistem pemilihan kepala daerah secara langsung. 7 Agustus 2012 . kecuali Hotel Sheraton Surabaya. dengan struktur dan kewenangan yang jelas. b. secara hukum. Hal tersebut menganggu pola kerja dan kinerja pemerintahan pusat dalam hubungannya dengan daerah. Walikota. apalagi Menteri Dalam Negeri. pertahanan. Tidak jarang Bupati/Walikota tidak mengindahkan instruksi dari Gubernur maupun Mendagri. dan peradilan  seringkali mengaburkan hubungan pusat-daerah. Kenyataan ini telah menempatkan Indonesia sebagai negara demokratis terbesar setelah India dan Amerika Serikat. Dalam konteks inilah sebenarnya sistem ketatanegaraan yang dipraktekan cenderung menganut asas federalisme. Kerancuan sistem ketatanegaraan dan pemerintahan Menurut UUD 1945.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 39 dan hak asasi manusia. Kelembagaan negara yang tidak efektif Reformasi politik disertai oleh perubahan-perubahan pada lembagalembaga negara yang fungsi dan kewenangannya  tumpang  tindih.  Dalam kenyataannya. Dengan itu. dan Bupati tidak bertanggung jawab kepada dan bukan merupakan bawahan Presiden. Salah satu ciri negara kesatuan adalah adanya hubungan yang kuat antara pusat dan daerah. Di antaranya sebagai berikut: a. Indonesia adalah negara kesatuan dengan sistem pemerintahan presidensial. luar negeri. Pada tataran eksekutif tidak terjadi perkembangan yang berarti. kecuali bidang moneter. Gubernur.

Sementara itu  MPR hanya memiliki fungsi terbatas. Di lembaga yudikatif  ketidakefektifan lebih berkaitan dengan lemahnya kinerja dalam penegakan hukum. dengan syarat mendirikan partai yang sangat longgar. Di lembaga  legislatif terjadi kesenjangan antara struktur dan fungsi. d. 7 Agustus 2012 . Sistem multipartai yang sangat longgar itu berdampak pula pada rekruitmen politik yang tidak selektif dan tidak berkualitas. Mahkamah Konstitusi dalam kasus tertentu menangani kasus di luar kewenangannya. proses pengambilan keputusan baik pada tingkat eksekutif maupun legislatif seringkali mengalami tarik menarik kepentingan  antara kekuatan-kekuatan politik dalam tingkat yang cukup tinggi. Di satu pihak terdapat lembaga-lembaga seperti DPR. Akibatnya. Di pihak yang lain hanya lembaga DPR yang berfungsi sebagai pembuat Undang-Undang. Dengan tidak adanya kekuatan politik yang dominan. Dalam konteks ini Indonesia merupakan satu-satunya negara yang memiliki jumlah partai politik yang sangat banyak. Berkembangnya pragmatisme politik Keterbukaan dan sistem multipartai yang terlalu longgar berdampak lebih jauh pada perilaku politik yang semakin pragmatis. disertai kompromikompromi politik yang didasarkan atas kepentingan-kepentingan sempit dan mendorong terjadinya praktek politik uang.  Meskipun dipilih secara langsung DPD tidak memiliki fungsi yang berarti sebagai representasi kepentingan daerah.40 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara besarnya pos-pos kementerian yang menyulitkan koordinasi kebijakan. c. Sistem kepartaian yang tidak mendukung Keterbukaan politik melahirkan sistem multipartai yang sangat liberal. Komisi Pemberantasan Korupsi masih terkesan tebang pilih. DPD dan MPR. pemerintah tidak berjalan secara efektif dan efisien.  Akibatnya biaya politik menjadi sangat mahal. Pada akhirnya  semua hal tersebut menghambat proses konsolidasi demokrasi dan menciderai prinsip meritokrasi. Mahkamah Agung dan Kejaksaan Agung beserta jajarannya masih sangat rentan terhadap upaya penyuapan. Para Hotel Sheraton Surabaya.

2.  Beberapa persoalan ekonomi nasional yang mendasar dan bersifat struktural adalah sebagai berikut: a. utang luar negeri. kesenjangan melebar. bertumpu pada investasi asing. Paradigma ekonomi yang tidak konsisten Paradigma yang melandasi kebijakan dan program ekonomi masih belum sepenuhnya mengacu dan menganut paradigma perekonomian sebagaimana yang diamanahkan oleh UUD 1945. Stabilitas makro ekonomi pun semakin terpelihara. UU Penanaman Modal. 7 Agustus 2012 . Banyak undang-undang yang bertentangan dengan semangat dan substansi UUD 1945. Pragmatisme politik tersebut mendorong praktekpraktek kolutif antara  pelaku politik dan pemilik modal. seperti UU Minyak dan Gas. tidak bisa dipungkiri bahwa berbagai kemajuan ekonomi yang tercermin dari pertumbuhan dan stabilitas indikator makroekonomi sesungguhnya masih jauh dari memadai dan bias terhadap fakta-fakta ekonomi yang ada. dan Hotel Sheraton Surabaya. Hal ini disebabkan orientasi pembangunan ekonomi yang lebih menekankan aspek pertumbuhan. tetapi sebagai matapencaharian. Fondasi dan ketahanan ekonomi Indonesia masih lemah dan rentan. dan sendi-sendi kehidupan sosial-ekonomi nasional tumbuh tanpa akar yang kuat. Kondisi demikian mengakibatkan hasil pembangunan hanya dikuasai dan dinikmati oleh sebagian kecil masyarakat. Namun demikian.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 41 pelaku politik dengan mudah berpindah partai  atau mendirikan partai baru serta menjadikan politik bukan sebagai panggilan. dan konglomerasi. 2.  Pertumbuhan ekonomi dan rata-rata pendapatan perkapita terus meningkat. Perhatian pemerintah terhadap persoalan ekonomi masyarakat semakin nyata dengan banyak dan beragamnya skema program ekonomi yang ditujukan untuk masyarakat terutama golongan menengah-bawah. Permasalahan di Bidang Ekonomi Dalam pembangunan ekonomi banyak kemajuan yang telah diraih bangsa ini. Perkembangan ini menimbulkan perilaku politik yang mengedepankan kepentingan diri dan kelompok di atas kepentingan bangsa dan negara. UU Mineral dan Batubara.

Struktur ekonomi yang timpang tersebut menghasilkan pertumbuhan ekonomi yang tidak berkualitas. dan maraknya aktivitas ekonomi ilegal. antar sektor modern dan tradisional. Berbagai kontrak di sektor pertambangan lebih banyak memberi keuntungan finansial kepada kontraktor. sementara masyarakat sekitar lebih banyak menerima dampak negatif. namun rendah dalam menyerap tenaga kerja. walau ekonomi tumbuh cukup signifikan terutama dalam beberapa tahun terakhir. b. terutama kontraktor asing. Di sisi lain usaha menengah yang biasanya menjadi ciri ekonomi modern belum terbentuk dengan kuat. terutama Pasal 33. pengelolaan sumberdaya alam belum memberi manfaat optimal untuk kesejahteraan masyarakat. Struktur ekonomi dualistis Struktur ekonomi dualistis masih menjadi ciri dominan perekonomian nasional. Sementara pengelolaan sumberdaya alam terbarukan juga masih menghadapi berbagai persoalan akibat skala usaha dan infrastruktur yang tidak memadai. Kebijakan fiskal yang belum mandiri Kebijakan fiskal belum sepenuhnya mandiri dan berpihak kepada kepentingan rakyat. c. Hal ini mengakibatkan tetap tingginya tingkat pengangguran dan kemiskinan. Adanya struktur ekonomi yang dualistis ini menimbulkan kesenjangan pendapatan dan kepemilikan aset antar kelompok masyarakat.42 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara UU Kelistrikan yang liberal dan jauh dari semangat UUD 1945. serta antar daerah Jawa dan luar Jawa masih cukup lebar. Pemerintah menerima manfaat yang tidak sebanding dengan biaya dan kerusakan lingkungan. 7 Agustus 2012 . produktifitas yang rendah. Sebagai akibatnya. Pertumbuhan ekonomi ini lebih banyak dihasilkan dan dinikmati oleh sektor yang bersifat padat modal dan padat teknologi. terutama kelompok miskin serta rentan terhadap Hotel Sheraton Surabaya. Struktur ini ditandai oleh penguasaan usaha besar oleh segelintir orang tapi memberi sumbangan besar terhadap PDB. dan usaha kecilmenengah oleh mayoritas rakyat tapi memberi kontribusi yang relatif kecil terhadap PDB.

Sebagai akibatnya industri dalam negeri kurang memiliki daya saing dan rentan terhadap serbuan produk impor. sehingga belum berfungsi optimal dalam menjaga stabilitas ekonomi maupun memberikan pelayanan yang adil bagi semua pelaku usaha. kecil. Indonesia telah mencapai beberapa keberhasilan. kokoh. e. Sistem keuangan dan perbankan yang tidak memihak sector usaha mikro Sistem keuangan dan perbankan yang berlaku belum memihak sektor usaha mikro. aman. Permasalahan Bidang Sosial. disertai lahirnya produk perundang-undangan yang berpihak pada hak asasi manusia. Sebagai akibatnya. Di bidang penegakan hukum terdapat keseriusan usaha pemberantasan korupsi yang membawa implikasi pada moralitas publik. Hal ini disebabkan oleh ketergantungan yang besar kepada utang luar negeri dan penerimaan dalam negeri yang belum optimal. kurang melindungi produk dalam negeri. Di bidang kehidupan beragama semakin meluas iklim Hotel Sheraton Surabaya. d.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 43 berbagai gejolak ekonomi. serta penegakan moral. dan terpercaya.3. anggaran negara tidak bisa berfungsi secara optimal untuk membiayai pembangunan. Keadaan ini diperparah oleh rejim devisa bebas yang mengakibatkan sistem keuangan Indonesia rentan dan peka terhadap gejolak ekonomi dan keuangan dunia. peningkatan dan pemerataan kesempatan belajar. dan Agama Dalam bidang sosial-budaya. 2. dan menengah. Budaya. Kebijakan perdagangan dan industri yang liberal Kebijakan perdagangan dan industri masih berorientasi pada liberalisasi. dan kurang memberi dorongan pada penciptaan nilai tambah. serta cenderung mengekspor bahan baku dan barang setengah jadi. Di bidang pendidikan terdapat peningkatan anggaran pendidikan. Akibatnya belum terbangun sistem keuangan dan perbankan yang stabil. perlindungan perempuan dan anak. dan peningkatan prestasi anak-anak Indonesia di tingkat regional dan internasional. 7 Agustus 2012 . Lebih jauh dari itu  kebijakan yang ada menyebabkan pertumbuhan sektor industri manufaktur rendah.

kelompok. materialistik. yang melunturkan nasionalisme terjadi akibat globalisasi yang mendorong penetrasi budaya asing yang tidak terkelola dengan baik. 7 Agustus 2012 . Meskipun demikian. Terdapat gejala Hotel Sheraton Surabaya. Sementara apatisme dan individualisme. Kebebasan politik yang berlebihan juga melahirkan egoisme dan oportunisme politik di kalangan elite maupun massa yang ditunjukkan dengan perilaku yang lebih mengutamakan kepentingan partai politik daripada kepentingan bangsa. di antaranya sebagai berikut: a. Primordialisme etnis/ kedaerahan. Semangat keagamaan pada sebagian masyarakat  tereduksi dalam formalisme yang kering makna spiritual dan moral. dan sekuler yang berlawanan dengan nilai-nilai luhur agama. Masalah lain yang tidak bisa diabaikan adalah gejala separatisme yang didorong oleh ketidakadilan sosial ekonomi dan gejala neofeodalisme yang muncul dari perilaku yang membanggakan kelompok sendiri di atas kelompok lain. apatisme dan individualisme. dan keagamaan masih berkembang sebagai dampak dari kebebasan politik yang berlebihan dan faktor ekonomi. masih banyak permasalahan sosial-budaya yang perlu mendapatkan pemecahan yang serius. Dalam hubungan sosial masih cukup kuat budaya gotong royong dan semangat kebersamaan sebagaimana ditunjukkan ketika menghadapi bencana alam. Disorientasi nilai keagamaan Kehidupan beragama masih dihadapkan pada paradoks antara maraknya semangat keagamaan dengan kecenderungan sikap hidup permisif. b. Faktor ekonomi dapat mendorong primordialisme yang memudarkan nasionalisme terkait dengan  perilaku keserakahan pihak yang diuntungkan secara ekonomi sehingga cenderung tidak peduli pada masa depan bangsa dan rasa ketertindasan pihak yang dirugikan sehingga cenderung tidak percaya terhadap negara. Memudarnya rasa dan ikatan kebangsaan Memudarnya rasa dan ikatan kebangsaan ditandai oleh menguatnya primordialisme.44 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara dan kesadaran untuk hidup rukun dalam kemajemukan.

pelecehan seksual. dan mentalitas yang unggul lainnya. 7 Agustus 2012 . terpercya. Kelemahan mentalitas tersebut ditandai oleh kecenderungan sikap inlander. Pranata sosial yang luhur seperti gotong royong dan saling menghormati perbedaan semakin meluruh dalam tata kehidupan sosial. kebersamaan. tidak disiplin. Bangsa Indonesia yang dikenal santun. inferior. cerdas. d. mudah mengingkari janji. Melemahnya mentalitas positif Dalam kehidupan masyarakat terdapat kecenderungan pelemahan mentalitas yang mencerminkan mental bangsa yang lembek (soft nation). berubah menjadi bangsa yang kurang menghargai perbedaan dan mudah melakukan tindakan kekerasan. perilaku instant. dan tindakan kekerasan yang dipicu oleh perbedaan paham dan keyakinan keagamaan. pornografi dan pengrusakan lingkungan hidup cenderung meningkat. Berbagai bentuk perilaku menyimpang dan kriminalitas seperti penyalahgunaan narkotika. suka meremehkan masalah. suka menerabas. pembunuhan. Seringkali terjadi konflik social. dan toleran terhadap penyimpangan. perdagangan manusia. jujur. menghargai kualitas. Memudarnya kohesi dan integrasi sosial Berbagai bentuk tindak kekerasan dengan motif yang sangat kompleks masih terus terjadi dalam kehidupan masyarakat. Hotel Sheraton Surabaya.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 45 lain ketika dakwah sering menjadi komoditas hiburan dan politik yang mengaburkan fungsi otentik agama. kurang bertanggung jawab. tanggungjawab. Di samping itu keberagamaan belum sepenuhnya berfungsi sebagai faktor integratif dalam mewujudkan kerukunan. Budaya patriakhi masih kuat yang membawa implikasi pada pandangan yang merendahkan harkat dan martabat perempuan. Pada saat yang sama kurang berkembang perilaku yang positif seperti kerja keras. tidak menghargai mutu. dan budaya anti kekerasan dalam konfigurasi kemajemukan bangsa. c.

Perjuangan kemerdekaan Indonesia melawan penjajahan tidak terlepas dari kekuatan tekad dan ikhtiar rakyat sebagai kumpulan manusia yang memiliki jiwa kejuangan yang tinggi. dan dinamis di antara bangsa-bangsa lain. dermawan. UUD 1945. disiplin tinggi. meskipun kala itu belum terbentuk Indonesia sebagai sebuah nation atau bangsa sebagaimana mestinya. 7 Agustus 2012 . dan Binneka Tunggal Ika) menemukan momentunya. berorientasi materi dan ruhani. Nilai-nilai keutamaan seperti bekerja keras.  ulet. kompetitif. telah mendorong kebangkitan dan kemajuan bangsa-bangsa Barat. dan berhemat dalam etika Protestan. NKRI. Dengan mengoptimalkan pelaksanaan pemasyarakatn empat pilar ini. yang dicirikan oleh sikap hidup yang tidak radikal dan tercermin dalam kepribadian yang tengahan antara individu dan sosial. menghargai waktu. Karakter berfungsi sebagai kekuatan mental dan etik yang mendorong suatu bangsa merealisasikan cita-cita kebangsaannya dan menampilkan keunggulan-keunggulan komparatif. dan (4) Mandiri.46 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 3. yang dicirikan oleh sikap hidup dan kepribadian yang rasional.  wirausaha. maka kiranya perlu saya tegaskan bahwa kemajuan dan kemunduran suatu bangsa atau negara tergantung pada faktor manusianya sebagai pelaku sejarah. Demikian pula nilai-nilai keutamaan serupa dalam etika Konfusianisme dianggap telah mendorong kebangkitan negara-negara di kawasan Asia Pasifik dewasa ini. dan toleran. yang dicirikan oleh sikap hidup dan kepribadian taat beribadah. Disinilah urgensinya pemasyarakatn empat pelar (Pancasila. Sejarah juga menunjukan bahwa etos kemajuan dalam kehidupan kaum muslimin di masa lampau telah berhasil membangun kejayaan peradaban Islam selama beberapa abad. saling tolong menolong. umpamanya. kerja keras. jujur. terpercaya. Bagi suatu bangsa karakter adalah nilai-nilai keutamaan yang melekat pada setiap individu warga negara dan kemudian mengejawantah sebagai personalitas dan identitas kolektif bangsa. (2) Moderat/toleran. SEBUAH TAWARAN SOLUSI Mencermati beragam permasalahan/tantangan dalam beragam bidang sebagaimana telah digambarkan diatas. menghargai waktu. yang dicirikan oleh sikap hidup dan kepribadian merdeka. dan memiliki cinta kebangsaan yang tinggi tanpa kehilangan orientasi nilai-nilai kemanusiaan universal dan hubungan antar peradaban bangsa-bangsa. (3) Cerdas. Sesungguhnya Manusia Indonesia memiliki karakter kuat dan melekat dengan kepribadian bangsa yaitu manusia yang memiliki berupa sifat-sifat: (1) Relijius. dan berpikiran maju. serta mampu hidup dan kerjasama dalam kemajemukan. diharapkan akan dapat menggugah Hotel Sheraton Surabaya. cinta ilmu. terbuka.    hemat.

Akhir kata : ”Pembumian empat pilar kebangsaan tidak cukup hanya dilakukan lewat seminar. misalnya Badan Pemasyarakatan Empat Pilar. Melainkan. workshop. karena tugas dan fungsinya sebagai lembaga pembentuk Konstitui. 7 Agustus 2012 . Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). Hotel Sheraton Surabaya. Tentu pelaksanaan pemasyarakatan empat pilar ini bukan hanya tanggungjawab lembaga Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR).” Demikian. dituntut untuk mengambil peran aktif. memanfaatkan forum-forum warga/temu warga. konsisten.. Tetapi. Selain itu saya kira penting juga untuk dibentuk suatu lembaga khusus yang bertugas untuk melaksanakan pemasyarakatn nilai-nilai empat pilar secara kontinyu. Amin ……………. sistematis dan terbuka. dan Bhineka Tunggal Ika. pragmatis. instan. utamanya pemerintah. Ada banyak varian metode dan media yang dapat digunakan untuk lebih memaksimalkan dan mengoptimalkan pelaksanaan pemasayaratan empat pilar. melainkan tanggungjawab kita semua termasuk pemerintah daerah. semoga bermanfaat untuk kita semua.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 47 dan menyegarkan kembali nilai-nilai luhur bangsa kita. semacam BP7 pada waktu orde baru. dll. diperlukan aksi-aksi konkrit di lapangan. memanfaatkan media TV / Radio lokal dan komunitas. maka MPR tentunya mempunyai tanggungjawab lebih besar untuk terus giat dan semangat dalam melaksanakan pemasyarakat empat pilar. yang belakangan secara perlahan telah tergerus oleh ’agresi’ nilai-nilai dan budaya hedonis. tetapi dengan menghindari caracara yang bersifat indoktrinasi. dan bahkan tidak jarang menghalalkan sebagala cara. diskusi. Karena Salah satu faktor utama penentu daya saing adalah kualitas sumber daya manusia. Undang-undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945. Ini adalah tanggung jawab kolektif. Manusia Indonesia yang memiliki karakter kepribadian yang luhur dan kuat akan mampu menghasilkan kinerja yang baik secara nasional. Untuk membangun semangat nasionalisme dan karakter bangsa diperlukan pemahaman dan implementasi terhadap nilai-nilai yang terkandung dalam empat pilar kehidupan bernegara yaitu Pancasila. dan kajian ilmiah lain. Semua pihak. misalnya : bekerjasama dengan pemerintah daerah dan lembaga-lembaga sosial kemasyarakatan dan lembaga pendidikan / perguruan tinggi.

UUD NRI Tahun 1945. bertempat di Hotel Sheraton Surabaya. NKRI. Bertolak dari hal tersebut. 7 Agustus 2012 . pada selasa 7 Agustus 2012. pesantren dihadapkan pada perkembangan masalah yang sangat pesat. SH. sehingga pesantren dituntut untuk harus bisa mengantisipasi perkembangan tersebut. Sebagai pusat penyebaran agama Islam pesantren dituntut untuk mengembangkan fungsi dan perannya. dan tradisi masyarakat ke arah yang lebih baik. Dengan demikian pesantren diharapkan tidak hanya berkemampuan dalam pembinaan pribadi muslim yang Islami. Pengaruh pesantren sangat terlihat positif bila alumnusnya telah kembali kemasyarakat dengan membawa berbagai perubahan dan perbaikan bagi kehidupan masyarakat sekitarnya. jika tidak maka pesantren akan berada pada posisi yang tersisih. Hotel Sheraton Surabaya. dan Bhinneka Tunggal Ika)”. pesantren kini tidak harus memfokuskan perhatian pada lembaga pendidikan agama saja. tetapi juga mampu mengadakan perubahan dan perbaikan sosial kemasyarakatan.MH. yang diharapkan mampu membawa perubahan situasi. Diselenggarakan atas kerjasama Majelis Permusyawaratan Rakyat Republik Indonesia (MPR RI) dengan Fakultas Hukum Universitas Trunojoyo Madura. melainkan juga harus mengembangkan fungsi dan perannya dalam rangka memperbaiki kondisi bangsa dan negara yang cenderung mengalami krisis moral dan perpecahan dalam persatuan dan kesatuan 19 Makalah disampaikan dalam Lokakarya “Empat Pilar Kehidupan Berbangsa dan Bernegara (Pancasila. kondisi. Pada era globalisasi ini. Utamanya dalam memperkuat persatuan dan kesatuan dalam kehidupan berbangsa dan bernegara. yaitu menghasilkan tenaga-tenaga pendidik yang ahli dalam bidang agama dan ilmu umum. (Pengasuh Pesantren Al-Mashduqie Kwanyar Bangkalan / Pembantu Dekan Bidang Akademik FH UTM) A.48 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara PERAN PESANTREN DALAM MEMPERKUAT DAN MEMPERKOKOH EMPAT PILAR KEHIDUPAN BERBANGSA DAN BERNEGARA19 Ahmad Agus Ramdlany. yang digunakan untuk mempelajari dan mendalami ajaran agama Islam sekaligus sebagai pusat penyebarannya. PENDAHULUAN Pesantren merupakan lembaga pendidikan Islam.

Tugas kebangsaan ini sebenarnya tidak akan mengurangi arti tugas keagamaannya karena dapat berupa penyebaran nilai hidup keagamaan bagi kemaslahatan bangsa dan negara. Dengan fungsi ini pesantren diharapkan peka dalam menanggapi persoalan-persoalan tersebut. yang berguna bagi manusia untuk dapat melaksanakan kegiatan. memperkuat dan memperkokoh nilai-nilai luhur yang terkandung dalam empat pilar kehidupan berbanngsa dan bernegara yakni Pancasila. NKRI dan Bhinneka Tunggal Ika? C. sehingga keadaan yang demikian itu mereka anggap sebagai hal yang wajar terjadi. namun juga memecahkan problem kebangsaan yang terjadi di masyarakat. NKRI dan Bhinneka Tunggal Ika. hal ini mengindikasikan kurangnya pengetahuan dan pemahaman masyarakat terhadap ajaran agama. UUD NRI Tahun 1945. B. sehingga apabila empat pilar kehidupan Hotel Sheraton Surabaya. Sedangkan Pilar merupakan tiang penyangga. menolong dalam menghadapi kesusahan dan menentramkan batin. Seperti. PERMASALAHAN Munculnya berbagai persoalan dalam kehidupan berbangsa dan bernegara di atas timbul karena lemahnya pemahaman akan pentingnya pilar-pilar penyangga kehidupan itu sendiri. melainkan juga sebagai lembaga sosial. 7 Agustus 2012 . Hal ini harus diatasi dengan mencari solusi. UUD NRI Tahun 1945. menurut Dawam Rahardjo Pesantren bukan hanya sebagai lembaga agama saja. bagaimana caranya menghidupkan kembali. Menurut Zakiyah Drajat. Nilai adalah sesuatu yang berharga atau baik. yang akan memperkokoh dan menjaga suatu bangunan agar tidak mudah roboh.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 49 dalam kehidupan berbangsa dan bernegara. Kemudian. UUD NRI Tahun 1945. lemahnya kesadaran akan pentingnya empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara yakni Pancasila. NKRI dan Bhinneka Tunggal Ika Untuk membahas permasalahan di atas. Dengan demikian tugas pesantren bukan hanya mengenai masalah agama atau pendidikan agama saja. PEMBAHASAN Pancasila. Pendidikan Agama mempunyai peranan penting dalam pembinaan mental yaitu memberi bimbingan dalam hidup. kita harus memahami terlebih dahulu mengenai nilai-nilai luhur empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara tersebut.

7 Agustus 2012 . Nilai-nilai dasar dari pancasila tersebut adalah nilai Ketuhanan Yang Maha Esa. maka bangsa Indonesia selamanya tidak akan terpecah belah. Memperlakukan sama di hadapan hukum dan mengedepankan prasangka tidak bersalah atas siapapun tanpa pandang bulu. menyatakan bahwa “Kerusakan umat-umat terdahulu adalah ketika yang berbuat jahat orang miskin maka hukum harus ditegakkan dan ketika yang melakukan kejahatan orang yang kaya dianggap Hotel Sheraton Surabaya. Negara wajib memperlakukan setiap warga negaranya dengan adil dan beradab. Nilai-nilai tersebut adalah: 1. sehingga masing-masing harus saling menghormati kebebasan agamanya. nilai Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalan permusyawaratan/perwakilan. Pertama. serta beribadah menurut agama dan keyakinannya tersebut. dan nilai Keadilan sosial bagi seluruh rakyat indonesia. saling toleransi antar umat beragama dan tidak ada paksaan serta diskriminasi dalam dalam kehidupan beragama yang dikenal dengan istilah “lakum dii-nukum wali-yadin” yang berarti “Bagi-mu agama-mu dan bagi-ku agama-ku”. Nilai Kemanusiaan. Nilai Kemanusiaan Yang Adil dan Beradab. Nilai ini menyatakan bahwa bangsa kita adalah bangsa yang beragama yang mengakui akan adanya tuhan sebagai pencipta alam dan seisinya. nilai Persatuan Indonesia. Kedua. Nilai ketuhanan. Pancasila Ditetapkannya Pancasila sebagai dasar negara dan ideologi bangsa akan membawa konsekuensi logis bahwa nilai-nilai Pancasila harus landasan dasar atau norma dasar dalam melaksanakan tatanan kehidupan berbangsa dan bernegara. bukanlah bangsa yang atheis atau tidak mengakui akan adanya tuhan. Negara tidak boleh memperlakukan yang lemah sebagai orang yang selalu dipersalahkan dan memperlakukan yang kuat atau pejabat sebagai orang yang sedang khilaf atau tidak bersalah. Nilai ketuhanan juga mengandung arti pengakuan akan kebebasan beragama.50 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara berbangsa dan bernegara ini kuat dan kokoh. menjamin terpenuhinya hak dan kewajiban mereka tanpa adanya perbedaan atas dasar apapun. Rasul SAW. Negara menjamin kemerdekaan tiaptiap penduduknya untuk memeluk agama dan keyakinan masingmasing. namun akan semakin maju dan sejahtera dalam persatuan dan kesatuan.

sehingga persatuan dan kesatuan tetap terjaga. Mendengarkan dan menyerap aspirasi masyarakat serta memberikan kesempatan bagi rakyat untuk berpartisipasi dalam proses pembangunan. Nilai Persatuan. sehingga hukum harus toleran kepadannya”. Keempat. Sehingga negara harus menjamin ditegakkannya hukum tanpa pandang bulu. menegakkan dan menjunjung tinggi Bhinneka Tunggal Ika. tanpa membedakan suku. seungguhnya yang paling mulya di-sisi Allah adalah orang yang paling bertaqwa”. Rasul SAW bersabda: “Kalian lebih tahu tentang urusan dunia kalian” sehingga dalam memecahkan persoalan bangsa dan negara kita harus mengedepankan musyawarah dan tawakkkal kepada Allah SWT. Apabila pemimpin kita bisa Hotel Sheraton Surabaya. kita sebenarnya adalah bersaudara. Pemimpin di negara kita harus memimpin dengan penuh ketakwaan kepada Allah SWT dan ketaatan kepada Rasulullah SAW. dan harus saling menghormati antara kita. agama dan ras dalam kehidupan berbangsa dan bernegara. Ketiga. Persatuan dan kesatuan bangsa harus dikedepankan.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 51 sebagai kekhilafan. dan kabilah-kabilah agar saling kenal. Negara harus menanamkan. agama dan ras masing-masing. Negara harus menolak paham primordialisme dan etnosentrisme demi kepentingan bersama. Artinya. dan dijadikanlah mereka bersuku-suku. 7 Agustus 2012 . Allah SWT berfirman : “Bahwa sesungguhnya manusia diciptakan dari laki-laki dan perempuan. Mengakui dan menjunjung tinggi kedaulatan rakyat. Pemerintahan demokrasi dari rakyat. begitu juga orang kulit putih tidak mempunyai keunggulan di atas orang kulit hitam ataupun orang kulit hitam di atas orang kulit putih. Tuhanmu adalah satu dan nenek moyangmu juga satu. Nilai Kerakyatan. oleh rakyat dan untuk rakyat harus mengedepankan musyawarah mufakat yang diambil dengan penuh khidmat dan kebijaksanaan serta penuh tawakkal kepada Allah SWT. dan seluruh umat manusia adalah bersaudara. Juga bersabda dalam haji Wada’: “Wahai umat manusia! Setiap orang muslim adalah saudara bagi muslim yang lain. kamu semua adalah anak-anak turunan Adam yang diciptakan dari tanah liat. Rasul SAW. Persatuan dan kesatuan berarti mengakui dan saling menghargai adanya perbedaan suku. demi tegaknya keadilan. Wahai umat manusia! Orang Arab tidak tidak memiliki superioritas di atas orang non-arab ataupun orang non-arab di atas orang arab. kecuali hanya berdasarkan atas ketakwaannya”. Sehingga masyarakat akan patuh dan taat kepadanya.

Kelima. 2. bukan untuk melindungi kepentingan pribadi atau golongan. Sehingga keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia adalah keadilan yang diberikan kepada seluruh rakyat dalam segala bidang kehidupan tanpa memandang golongan. Hotel Sheraton Surabaya. baik material maupun spiritual. dan ikut melaksanakan ketertiban dunia yang berdasarkan kemerdekaan. Allah SWT dalam Al Qur’an selalu mengingatkan kepada kita agar selalu berlaku adil. Adil adalah menempatkan sesuatu pada tempatnya. Memajukan kesejahteraan umum. baik hukum. UUD NRI Tahun 1945 Pembukaan Undang-undang Dasar Negara Republik Indonesia (UUD NRI Tahun 1945). kita dapat memahami bahwa tujuan utama para pendiri negara Indonesia atau cita-cita utama bangsa Indonesia adalah untuk membentuk suatu Pemerintahan Negara Indonesia yang melindungi segenap bangsa Indonesia dan seluruh tumpah darah Indonesia dan untuk memajukan kesejahteraan umum. memberi kepada kaum kerabat. Mencerdaskan kehidupan bangsa. kemungkaran dan permusuhan. Anugerah kemerdekaan Indonesia harus disyukuri dengan membentuk dan menyelenggarakan pemerintahan yang melindungi segenap bangsa Indonesia dan seluruh tumpah darah Indonesia. layanan kesehatan dan sebagainya.52 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara menjadi tauladan yang baik. perdamaian abadi dan keadilan sosial. Setiap rakyat Indonesia mendapat perlakuan yang sama dan adil dalam segala bidang. yakni memajukan kecerdasan bangsa seperti halnya memajukan kualitas pendidikan. sosial dan budaya. mengandung makna mensejahterakan hidup rakyat Indonesia seluruhnya. karena keadilan akan membawa kebaikan. Seperti dalam QS. mendapatkan pekerjaan yang layak. 7 Agustus 2012 . seperti kemampuan ekonomi. maka rakyat akan selalu mendukung dan taat kepadanya. dan Allah melarang dari perbuatan keji. politik. pengadaan dana pendidikan dan sebagainya. ekonomi. sehingga cita-cita demokrasi bisa terwujud. mencerdaskan kehidupan bangsa. Dia memberi pengajaran kepadamu agar kamu dapat mengambil pelajaran”. Nilai Keadilan. An Nahl (90): “Sesungguhnya Allah menyuruh (kamu) berlaku adil dan berbuat kebajikan.

7 Agustus 2012 . Oleh karena itu. Untuk itu PPKI dalam sidangnya tanggal 18 Agustus 1945 telah melengkapi persyaratan berdirinya negara yaitu berupa pemerintah yang berdaulat dengan mengangkat Presiden dan Wakil Presiden. mengingat saat itu Negara Kesatuan Republik Indonesia baru sebagian memiliki unsur konstitutif berdirinya negara. Artinya negara harus mengutamakan kepentingan umum dan masyarakat dibandingkan kepentingan pribadi atau golongan. Lalu bagaimana cara aktif dalam pembangunan? Tentu saja dengan tulus ikhlas belajar dan bekerja sebaik-baiknya di bidang masing-masing dengan mematuhi aturan perundang-undangan yang berlaku.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 53 Ikut melaksanakan ketertiban dunia yang berdasarkan kemerdekaan. sehingga PPKI disebut sebagai pembentuk negara. Negara Kesatuan Republik Indonesia yang lahir pada tanggal 17 Agustus 1945 belum sempurna sebagai negara. sudah sepatutnya kita bangga sebagai bangsa Indonesia dan peduli untuk berjuang mensukseskan pembangunan. Ini menggambarkan betapa Indonesia pernah mengalami nasib yang sangat tersiksa dan bangkit berjuang untuk mencapai kebebasan/kemerdekaan. PPKI kemudian menetapkan Pancasila dan UUD NRI 1945 sebagai dasar dan tujuan negara. 3. Dapat pula dimaknai bahwa Indonesia adalah negara yang mencintai perdamaian abadi dan keadilan sosial. perdamaian abadi dan keadilan sosial. dapat dikatakan bahwa cita-cita para pendiri bangsa yang satu ini sangat mulia. karena melalui peristiwa proklamasi tersebut bangsa Indonesia berhasil mendirikan negara sekaligus menyatakan kepada bangsa lain. Negara Kesatuan Republik Indonesia Hotel Sheraton Surabaya. Para pendiri bangsa (the founding fathers) sepakat memilih bentuk negara kesatuan karena bentuk negara kesatuan dipandang paling cocok bagi bangsa Indonesia yang memiliki berbagai keanekaragaman suku. Untuk mewujudkan paham negara persatuan/integralistik yaitu negara hendak mengatasi segala perbedaan atas dasar paham individu atau golongan. Apabila ditnjau dari sudut hukum tata negara. bahwa sejak saat itu telah ada negara baru yaitu Negara Kesatuan Republik Indonesia. agama dan ras. Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) diproklamasikan pada tanggal 17 Agustus 1945.

agama. dan termuat dalam Lembaran Negara No. yaitu bangsa Indonesia tumbuh dan berkembang dalam suatu proses sejarah. No.54 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara adalah negara yang dibentuk berdasarkan semangat kebangsaan atau nasionalisme. yang bertujuan melindungi segenap bangsa dan seluruh tampah darah Indonesia. adat. mata uang. b) Kesatuan nasib. Prinsip-prinsip nasionalisme Indonesia tersusun dalam kesatuan majemuk tunggal yaitu : a) Kesatuan sejarah. Di kaki Burung Garuda Pancasila mencengkram sebuah pita yang bertuliskan Bhinneka Tunggal Ika. II tahun 1951. 7 Agustus 2012 . dan lain sebagainya namun tetap satu kesatuan yang sebangsa dan setanah air. memajukan kesejahteraan umum. Berdasarkan PP. Kata-kata Bhinneka Tunggal Ika juga terdapat pada lambang negara Republik Indonesia yaitu Burung Garuda Pancasila. kesenian. Dipersatukan dengan bendera. ras. yaitu berda dalam satu proses sejarah yang sama dan mengalami nasib yang sama yaitu dalam Hotel Sheraton Surabaya. yang diundangkan tanggal 28 Nopember 1951. perdamaian abadi dan keadilan sosial. Oleh karena itu keadaan yang beraneka ragam itu bukanlah merupakan suatu perbedaan yang saling bertentangan namun perbedaan itu justru merupakan daya penarik kearah persatuan sehingga seluruh keanekaragaman itu terwujud dalam suatu kerjasama yang luhur yaitu persatuan dan kesatuan bangsa. bahasa. 4. Bhinneka Tunggal Ika Bhinneka Tunggal Ika adalah berbeda-beda tetapi satu jua. 66 17 Oktober tahun 1951. mencerdaskan kehidupan bangsa dan ikut serta melaksanakan ketertiban dunia berdasarkan kemerdekaan. bahasa dan lain-lainnya. lagu kebangsaan. Apabila ditelusuri secara mendalam Bhineka Tunggal Ika memiliki makna bahwa walaupun di Indonesia terdapat banyak suku. Istilah ini berasal dari kitab sutasoma karangan Empu Tantular. Keanekaragaman tersebut bukanlah merupakan perbedaan yang bertentangan namun justru keanekaragaman itu bersatu dalam satu sintesa yang pada gilirannya justru memperkaya sifat dan makna persatuan bangsa dan negara Indonesia. Bhinneka Tunggal Ika menjelma sebagai pemersatu bangsa dan negara. Selain dari itu dalam kenyataan objektif pertumbuhan nasionalisme Indonesia telah dibentuk dalam perjalanan sejarah yang berakar dalam adat-istiadat dan kebudayaan.

Setelah mengetahui kendala yang dihadapi. Upaya Menghidupkan kembali. maka upaya yang bisa dilakukan adalah: 1. mengingat cita-cita para pendiri bangsa yang mengamanatkan empat pilar tersebut sebagai pegangan dan penyangga dalam melaksanakan kehidupan berbangsa dan bernegara. c) Kesatuan kebudayaan. citacita dan nilai-nilai kerokhanian yang secara keseluruhan tersimpul dalam Pancasila. Sejak era reformasi bergulir. d) Kesatuan asas kerohanian. serta kebebasan hak asasi manusia yang tanpa kontrol. merupakan akar permasalahan mengapa empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara kita menjadi lemah. bahkan tidak mengenal lagi akan makna empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara tersebut. Memperkuat dan Memperkokoh Empat Pilar Kehidupan Berbangsa dan Bernegara Untuk mengatasi lemahnya kesadaran akan pentingnya empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara kita harus memahami terlebih dahulu kendala-kendala yang dihadapi dalam memasyarakatkan empat pilar tersebut. imperialisme dan liberalisme yang bisa berdampak pada lemahnya persatuan dan kesatuan bangsa. Menghidupkan kembali Empat Pilar Kehidupan Berbangsa dan Bernegara Setelah era reformasi tahun 1998. terutama generasi mudanya yang telah lupa.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 55 penderitaan penjajah dan kebahagiaan bersama. kita tidak bisa menghindari adanya globalisasi yang membawa semangat kapitalisme. banyak sekali rakyat kita. dengan menonjolkan kebebasan individu dan cenderung meninggalkan nilai-nilai sosial serta kewajiban yang harus juga dilaksanakannya. yaitu keanekaragaman kebudayaan tumbuh menjadi suatu bentuk kebudayaan nasional. Hotel Sheraton Surabaya. sehingga dapat berkumpul dalam kehidupan seluruh rakyat Indonesia yang bersatu. Semua persoalan tersebut. Dalam perkembangan zaman yang sangat cepat dan maju ini. Hal ini tentunya sangat berbahaya sekali. 7 Agustus 2012 . Kemajuan teknologi yang tidak diimbangi dengan kekuatan benteng iman dan takwa. Empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara seolah menghilang dan ditinggalkan oleh bangsa kita. yaitu adanya ide.

melainkan juga sebagai tempat/pusat dan sarana bagi sebagian besar masyarakat madura dalam menyelesaikan permasalahan yang mereka hadapi. sehingga perlu mengajak lembaga lain baik instansi pemerintah maupun lembaga lainnya seperti Pesantren untuk membantu melakukannya. tidak sekedar lembaga keagamaan saja. Kita harus bisa meyakinkan masyarakat bahwa empat pilar yang terdiri dari: Pancasila. Sehingga tidak salah apabila pihak MPR mengajak Pesantren untuk ikut serta membantu menghidupkan kembali nilai-nilai luhur empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara tersebut. 7 Agustus 2012 . Tetapi Semangat persatuan dan kesatuan harus dijadikan alat untuk menumbuhkan kembali semangat nasionalisme tersebut. Tentunya dalam memasyarakatkan kembali ini. Upaya semacam ini perlu terus digalakkan. NKRI dan Bhinneka Tunggal Ika masih relevan dan tangguh dalam menyelesaikan persoalan bangsa kita. terutama kerjasama dengan Fakultas Hukum Universitas Trunojoyo Madura saat ini. tidak bisa dilepaskan dari peran dan banyaknya pesantren di madura itu sendiri.56 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara Kekecewaan terhadap penguasa orde baru dijadikan alat dan alasan untuk melupakan dan menghilangkan empat pilar tersebut. Kita harus yakin bahwa untuk menyelamatkan bangsa Hotel Sheraton Surabaya. Semangat persatuan dan kesatuan harus selalu ditumbuh kembangkan dalam hati dan semangat masyarakat kita. terutama kerjasama dengan Pesantren. terutama masyarakat madura akan pentingnya makna dan nilai empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara tersebut. UUD NRI Tahun 1945. Kita harus sadar bahwa tidak mudah bagi para pendiri bangsa ini untuk merebut kemerdekaan dan menyatukan perbedaan yang ada. Undang-Undang Nomor 27 Tahun 2009. memberikan amanah kepada MPR untuk memasyarakatkan kembali empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara. Semangat persatuan dan kesatuan jangan hanya dijadikan alat demi kepentingan politik dan kekuasaan saja. MPR tidak bisa melakukannya sendiri. karena pesantren di madura. Pulau madura yang identik dengan kehidupannya yang agamis. harus dilakukan dengan merangsang kembali pikiran generasi muda kita. Bung Karno pernah mengatakan bahwa “Bangsa yang besar adalah bangsa yang menghargai jasa-jasa pahlawannya”. sehingga kita harus menjaga dan mempertahankan amanah dan cita-cita para pendiri bangsa ini. Upaya untuk menghidupkan kembali empat pilar ini.

Pengembangan kebudayaan. Oleh karena itu. Nasionalisme mengadopsi nilai-nilai agama yang positif dan mengakui pentingnya religiusitas di ruang publik. Agama menempati posisi strategis dalam sistem ketatanegaraan Indonesia. yaitu dengan memasukkannya dalam kurikulum pendidikan nasional.  Pengalaman juga menunjukkan agama relatif terhindar dari fitnah politisasi atau kriminalisasi oleh mereka yang tidak bertanggung jawab melakukan kezaliman dan kejahatan kemanusiaan. ilmu pengetahuan. yaitu nasionalisme yang berketuhanan/religius. Hotel Sheraton Surabaya. dalam upaya untuk menguatkan nilai-nilai luhur Empat Pilar kehidupan berbangsa dan bernegara. Khusus untuk masyarakat madura. dan akhlak mulia.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 57 kita dari perpecahan dan keterpurukan. nasionalisme modern. tetapi juga kepada Tuhan sesuai dengan sumpahnya saat awal menjabat. Bentuk nyata nasionalisme religius itu telah dirumuskan dalam bentuk dasar atau ideologi negara yaitu Pancasila dan konstitusi negara yaitu UUD 1945. mulai dari pendidikan dasar hingga perguruan tinggi harus diwajibkan untuk memasang materi pendidikan empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara tersebut. ketakwaan. MPR RI harus merancang sebuah program yang bisa meletakkan nilai-nilai dasar dari empat pilar tersebut. 2. Nasionalisme religius dimaksud adalah pengejewantahan nilai yang bersumber dari Islam. Pengelolaan negara dan pemerintahan harus berdasar Ketuhanan Yang Maha Esa. dan pendidikan harus memperhatikan nilai-nilai keimanan. Penyelenggara negara tak hanya bertanggung jawab kepada rakyat. Menguatkan Nilai-nilai Luhur Empat Pilar kehidupan berbangsa dan bernegara Sejarah bangsa Indonesia menunjukkan bahwa nasionalisme tidak  pernah menyudutkan atau menyingkirkan agama dari ruang publik. Aspirasi rakyat agar agama menjadi panduan moral negara diakomodasi dengan baik dalam konstitusi. dan kearifan tradisional bangsa. satu-satunya cara adalah dengan menghidupkan kembali nilai-nilai empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara tersebut. 7 Agustus 2012 . Karena itulah pada tahun 1945 signifikansi agama tercatat dengan tinta emas dalam Undang Undang Dasar 1945 sebagai sumber utama pembentukan nasionalisme berkarakter keindonesiaan.

Hotel Sheraton Surabaya. Nilai Persatuan. dan dijadikanlah mereka bersuku-suku. Memperkokoh Empat Pilar Kehidupan Berbangsa dan Bernegara Untuk memperkokoh nilai-nilai luhur empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara haruslah dilakukan dengan sekuat tenaga dan sungguh-sungguh. Tanpa adanya suri tauladan yang baik dari para pejabat/Ulil Amri. terutama dimulai oleh para pemimpin/pejabat bangsa kita. bahkan menurut Hukum Islam. Misalnya: Nilai ketuhanan. dalam penyampaian materi tersebut harus selalu didasarkan kepada dalil-dalil Al-Qur’an dan Hadits. dan kabilah-kabilah agar saling kenal. 7 Agustus 2012 . Mengandung arti pengakuan akan kebebasan beragama. maka rakyat tidak mungkin akan melaksanakan ajaran-ajaran luhur empat pilar tersebut.58 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara terutama kalangan masyarakat pesantren. sehingga masing-masing harus saling menghormati kebebasan agamanya. seungguhnya yang paling mulya di-sisi Allah adalah orang yang paling bertaqwa”. kita sebenarnya adalah bersaudara. 3. Sehingga akan menguatkan keyakinan masyarakat bahwa ajaran atau nilai-nilai luhur yang terkandung dalam empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara tersebut tidak bertentangan dengan ajaran agama Islam bahkan ajaran tersebut sejalan dengan ajaran agama Islam. mencurahkan segenap tenaga dan fikiran. dll. Persatuan dan kesatuan berarti mengakui dan saling menghargai adanya perbedaan suku. Allah SWT berfirman : “Bahwa sesungguhnya manusia diciptakan dari laki-laki dan perempuan. Artinya. agama dan ras dalam kehidupan berbangsa dan bernegara. tiak diwajibkan bagi kita untuk taat kepada pemimpin/Ulil Amri yang aniaya/dholim dengan tidak melaksanakan perintah UUD dan Falsafah hidup bangsa ini. dan harus saling menghormati antara kita. agar rakyat mau mencontoh dan melaksanakannya juga. sehingga persatuan dan kesatuan tetap terjaga. saling toleransi antar umat beragama dan tidak ada paksaan serta diskriminasi dalam dalam kehidupan beragama yang dikenal dengan istilah “lakum dii-nukum wali-yadin” yang berarti “Bagi-mu agama-mu dan bagi-ku agama-ku”. Setiap perilaku dan tindakan para pemimpin kita haruslah mencerminkan nilai-nilai luhur empat pilar tersebut.

UUD NRI Tahun 1945. pedoman-pedoman keilmuan dan sosial kemasyarakatan. harus terus dipupuk dan ditanam secara terus menerus pada segenap lapisan masyarakat kita. maka cita-cita luhur para pendiri bangsa ini bisa tercapai yaitu keadilan dan kesejahteraan bagi seluruh rakyat Indonesia akan tercapai. Sekiranya hal itu dilaksanakan. PENUTUP Keberadaan Pesantren sebagai salah satu lembaga pendidikan memiliki tugas yang sangat berat untuk mengatasi problem kehidupan berbangsa dan bernegara. Amin Ya Robbal Alamin. kadang berkurang” sehingga perlu terus dijaga kualitas penanaman nilai-nilai luhur empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara agar semangat persatuan dan kesatuan dapat terus menerus terjaga.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 59 Upaya untuk memperkokoh penanaman nilai-nilai luhur empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara. Dengan ikut berperan serta dalam memperbaiki kondisi bangsa. NKRI dan Bhinneka Tunggal Ika. UUD NRI Tahun 1945. maka posisi pesantren akan lebih mantap. mendukung serta memeliharanya. Hal ini akan membantu dan memudahkan tugas Majelis Permusyawaratan Rakyat Republik Indonesia (MPR RI) dalam mencapai tujuan dan misinya untuk Hotel Sheraton Surabaya. NKRI dan Bhinneka Tunggal Ika. mencari penyelesaian masalah yang ada dalam kehidupan berbangsa dan bernegara atas dasar ajaran agama Islam. dengan cara yang diridloi oleh Allah SWT. Imam Al Ghozali dalam kitabnya Ihya’ Ulumuddin mengatakan: “Iman kita kadang bertambah. bertanggung jawab. D. 7 Agustus 2012 . Pesantren sebagai lembaga pendidikan agama. Pesantren juga berguna sebagai tempat penyadaran dan pembinaan bagi masyarakat untuk memperkuat dan memperkokoh nilai-nilai yang terkandung dalam empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara yakni Pancasila. sebab Negara akan merasa ikut memiliki. serta membawa kearah perbaikan dengan berusaha memahami. Apabila hal ini dilakukan dengan niat baik dan sungguh-sungguh. harus bisa memberikan sumbangan dan peran yang strategis dalam memperkuat dan memperkokoh nilai-nilai luhur empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara dengan selalu memadukan ajaran agama dengan ajaran luhur yang terkandung dalam empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara yaitu Pancasila.

60 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara menghidupkan dan memasyarakatkan kembali nilai-nilai yang terkandung dalam empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara sebagai pemersatu perbedaan yang ada. Hotel Sheraton Surabaya. 7 Agustus 2012 .

T. Hal ini dimulai dengan perubahan UUDRI 1945 yang semula oleh sebagian orang dianggap sakral.S. 7 Agustus 2012 .20 Aliman Harish. 21 Pendiri Lembaga Kajian Sosial Demokrasi (LeKSDam) dan Pusat study Kebijakan Anggaran jatim (PuSaKa Jatim ) Hotel Sheraton Surabaya. Perubahan paradigma bernegara ini menjadi agenda utama era reformasi.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 61 EKSISTENSI EMPAT PILAR BERBANGSA DAN BERNEGARA DI ERA REFORMASI. Cara bernegara yang lebih mengutamakan kekuatan Negara dari pada kekuatan rakyat atau dalam bahasa singkatnya disebut otoriter diaggap sudah haram dipraktekkan di Indonesia.21 I. Hal itu dapat kita ungkap dalam risalah sidang Konstituante Republik Indonesia. Perubahan pasal 1 ayat (2) UUDRI 1945 adalah perubahan yang paling mendasar dalam melatakkan pondasi system demokrasi di Indonesia. oleh karenanya Indonesia harus menganut system demokrasi yang lebih mengutamakan peran rakyat di dalam mengatur Negara. K. Pandangan umum Mr. Dalam perubahan pasal tersebut disebutkan bahwa “Kedaulatan berada di tangan rakyat dan dilaksanakan menurut Undang-Undang Dasar” sedangkan bunyi pasal sebelum perubahan adalah “Kedaulatan adalah ditangan rakyat dan dilakukan sepenuhnya oleh majlis permusyawaratan rakyat”. PENDAHULUAN Reformasi Indonesia benar-benar telah mereformasi berbagai bidang cara bernegara di Indonesia. oleh karenanya segala system perundang-undangan yang dianggap menjadi penghalang terwujudnya system demokrasi harus dirubah termasuk UUDRI 1945 yang semula dianggap sacral bak Al-Quran. Pada masa Soekarno bunyi pasal ini melegitimasi kekuasaannya yang otoriter dengan memaknai bahwa yang dimaksud dengan kedaulatan ditangan rakyat dan dijalankan oleh MPR adalah konsep system demokrasi terpimpin yang dijalankan oleh Soekarno. Soedirman Poerwokoesoemo 20 Makalah disampaikan dalam dialog public pada acara sosialisasi empat pilar berbangsa dan bernegara oleh Lembaga Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR) bekerjasama dengan Universitas Trunujoyo Madura (UTM).R. Perubahan pasal ini meletakkan rakyat sebagai pemeran utama dalam mengelola Negara tanpa harus diwakilkan pada intitusi MPR.

buas bak kehidupan dihutan belantara.62 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara dalam rapat Konstituante RI ke 14 mengatkan dengan tegas bahwa yang dimaksud dengan demokrasi terpimpin itu tak lain adalah demokrasi seperti yang dimaksud oleh Undang-undang Dasar 1945. Naskah Persiapan Undang-undang Dasar 1945. Demokrasi dan Konstitusi di Indonesia. Rineka Cipta. antar ormas. Tarik ulur antara Negara dan rakyat dalam mengelola Negara memang selalu terjadi di berbagai Negara oleh karenanya hasil penelitian Unesco menyebutkan bahwa tidak pernah ada kata seragam di dalam menerapkan system demokrasi diberbagai Negara belahan dunia23 demokrasi menghendaki peran rakyat secara maksimal dalam menentukan kebijakan Negara tetapi sebaliknya ketika peran Negara sangat dominan dalam menentukan Negara maka dianggap mencederai system demokrasi itu sendiri. 22 23 Muh. Hal. Oleh karenanya demokrasi yang kebablasan ini perlu di imbangi dengan merevitalisasi eksistensi empat pilar berbangsa sebagai dasar bernegara kita. Jakarta 2000.22 Dengan demikian Demokrasi Terpimpin adalah terjemahan dari bunyi Pasal 1 Ayat (2) UUDRI 1945. Mahfud MD. Pada masa orde lama system kepemimpinan soekarna yang otoriter dikenal dengan system demokrasi terpimpin sedangkan di era orde baru system kepemimpinan Soeharto dikenal dengan demokrasi pancasila sehingga kedua rezim tersebut walaupun di mata rayat otoriter tetap mengaku Demokrasi. Megawati dan Sby terus berjalan secara liar bahkan cendrung kebablasan rakyat merespon system demokrasi yang terus berjalan ini dengan budaya pragmatisme terutama di saat-saat pemilihan umum akibatnya demokrasi adalah momen yang membawa berkah sesaat akan tetapi membawa petaka berkepanjangan seperti tawuran antar pelajar. antar suku bahkan sudah mengarah pada disintegrasi bangsa.20. Hal. 237 Moh. Gusdur. antar keyakinan yang berbeda bahkan intra keyakinan yang beda pemahaman. Di Indonesia tidak pernah ada pemimpin yang mengaku memimpin Negara Indonesia dengan cara otoriter kendati rakyat menilai otoriter. Yamin . 7 Agustus 2012 . Hotel Sheraton Surabaya. Fenomina diatas akhir-akhir ini sering menjadi topik utama dalam pemberitaan mas media sehingga Indonesia di era reformasi ini tampil dalam bentuk yang bringas.Jilid Ketiga 1960. Sedangkan di era reformasi yang telah melibatkan 4 presiden mulai dari presiden BJ Habibie.

Teori dan Hukum Konstitusi. Suatu keinginan. LP3S. Peri Kebangsaan 2. Peri Kemanusian 3.29 Dahlan Talib. cetakan kedua 2001 hal. dengan mana perkembangan kehidupan ketatanegaraan bangsa hendak dipimpin. Secara legal formal pancasila di resmikan bersama batang tubuh UUDRI sehari setelah proklamasi kemerdekaan dikumandangkan oleh Soekarno. Muhammad yamin salah seorang anggota BPUPKI menyampaikan pokokpokok pikirannya pada tanggal 29 Mei 1945 dengan mengemukakan lima rumusan dasar bernegara yaitu: 1. Jazim Hamidi dan Nikmatul Huda. 7 Agustus 2012 . Politik Hukum di Indonesia.24 AA. Pandangan tokoh-tokoh bangsa yang hendak diwujudkan baik untuk waktu sekarang maupun masa yang akan datang 4.25 Sedangkan Soekarno juga menyampaikan lima dasar bernegara yang dia sebut sebagai Philosofisce Grondslag yaitu terdiri dari : 24 25 Mahfudz MD. Hasil perjuangan politik bangsa di waktu yang lampau 2. REVITALISASI PANCASILA DAN UUDRI 1945 Pilar ini tercantum di dalam alenia ke empat pembukaan UUDRI 1945. 99 Hotel Sheraton Surabaya.H. Peri Ketuhanan 4. Peri Kerakyatan dan 5. Jakarta 2004 hal. Peri Kesejahteraan Rakyat.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 63 II. Namun proses penyusunannya telah melalui berbagai diskusi panjang yang lakukan oleh para Founding Fathers yang tergabung dalam Badan Penyelidik Usaha-Usaha Persiapan Kemerdekaan Indonesia (BPUPKI) yang dibentuk oleh penguasa jepang pada bulan April 1945 dengan beranggotakan 62 orang yang diketuai oleh Radjiman Widiodiningrat. Raja Grafindo Persada. Struyken berpendapat bahwa UUD sebagai konstitusi tertulis merupakan sebuah dokumen yang berisi: 1. Tingkat-tingkat tertinggi perkembangan ketatanegaraan bangsa 3.

Sehari setelah kemerdekaan yaitu pada tanggal 18 Agustus Panitia Persiapan kemerdekaan Indonesia (PPKI) mengadakan rapat untuk mengesahkan UUDRI dan rumusan pancasila kembali mendapatkan perubahan yaitu : 1.com/2009/07/31/sejarah-lahirnya-pancasila/ Hotel Sheraton Surabaya. 26 27 Ibid. Kemanusiaan yang adil dan beradab . Pada tanggal 22 juni 1945 tim Sembilan yang dibentuk oleh BPUPKI kembali menghasilkan rumusan dasar-dasar bernegara yang disebut dengan piagam Jakarta dengan rumusan sebagai berikut: 1. Persatuan Indonesia . Ke-Tuhanan Yang Maha Esa. 4. 3. Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia27. Persatuan Indonesia . Kesejateraan Sosial dan 5. 7 Agustus 2012 . 5. 5. 102 http://eri32. 2.pemeluknya.wordpress. Kebangsaan Indonesia 2. Ke-Tuhanan. 3. hal. 2. Mufakat atau Demokrasi 4. Internasionalisme atau Perikemanusian 3. 4. Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan perwakilan .64 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 1. Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia. dengan kewajiban menjalankan syari’at Islam bagi pemeluk. Rumusan Piagam Jakarta di atas dikenal dengan rumusan pancasila yang kedua. Ketuhanan yang berbudaya26 Lima dasar bernegara ini oleh soekarno disebut dengan Panca sila yang artinya Panca adalah lima dan sila adalah dasar jadi Lima Dasar Rumusan Soekarno ini dikenal sebagai rumusan pancasila yang pertama. Kemanusiaan yang adil dan beradab . Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan perwakilan .

Hal inilah yang akhir-akhir ini sulit ditemukan di Negara yang berasaskan pancasila ini. Pancasila hanya menjadi bacaan rutin ketika acara upacara kemerdekaan tetapi tidak tertanam dalam sanubari masing-masing bangsa. Penghilangan tujuh kata dalam rumusan piagam Jakarta merupakan bentuk rasa toleransi. bahkan perilaku korupsi sudah sangat akrab dengan kehidupan para elit-elit politik negri ini. antar partai. Dengan demikian para Founding Fathers Negara kita telah mentauladani sikap toleransi. tetapi yang lebih utama justru harus dipatuhi oleh para penyelenggara negara. MPR tidak diijinkan mengusulkan pengubahan terhadap Pembukaan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945 dan bentuk Negara Kesatuan Republik Indonesia. saling menghargai. perilaku adu domba antar kelompok. persatuan. saling menghargai. Dalam hal kasus di atas maka. revitalisasi empat pilar benegara merupaka urgensitas yang yang harus dilakukan oleh semua pihak terutama elit Negara lebihlebih Majelis Permusyawaratan Rakyat selaku lembaga Negara yang menggawangi eksistensi empat pilar sebagai idiologi bangsa Indonesia. kebersamaan yang terjalin antara para perumus yang berbeda-beda keyakinan dan pemikiran. berNKRI dan juga menjadikan konstitusi (UUDRI 1945) sebagai landasan dalan bernegara di Indonesia. berbhinneka tunggal ika. Hal ini karena kita semua yakin bahwa empat pilar tersebut merupakan idiologi yang paling pas bagi kehidupan bernegara di Indonesia oleh karenanya dalam Pasal 23 Ayat (2) UndangUndang Nomor 27 Tahun 2009 Tentang Majelis Permusyawaratan Rakyat. persatuan.Dewan Perwakilan Daerah. perilaku para politisi sudah sangat jauh dari jiwa yang pancasilais. Oleh karena itu. 7 Agustus 2012 . dan Dewan Perwakilan Rakyat Daerah. saling menjelekkan antar satu sama lain dalam kampanye pemilu mewarnai para elit Negara dewasa ini.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 65 Inilah rumusan Pancasila yang disepakati dan disahkan sebagai dasar Negara Indonesia dimana dalam rumusan pancasila ini tidak ada diskrimansi antara kaum mayoritas (umat muslim) dengan kaum minuritas (non muslim). baik di pusat maupun di daerah. Semua aturan dan kebijakan yang dibuat oleh penyelenggara negara harus dilandasi dan berorientasi pada nilai-nilai Pancasila. Dewan Perwakilan Rakyat. nilai-nilai yang terkandung dalam Pancasila bukan saja harus dipatuhi oleh masyarakat. dan kebersamaan yang kemudian dirumuskan dalam bentuk dasar Negara. Hotel Sheraton Surabaya. Revitalisasi 4 pilar di era reformasi ini tentu tidak dalam format sebagaimana di praktekkan di era orde baru yang melahirkan Negara dictator akan tetapi harus dengan definisi yang lebih menekankan pada masyarakat akan pentingnya berpancasila.

Artinya. IV. yaitu setelah proklamasi kemerdekaan pendiri Indonesia langsung mengambil bentuk Kesatuan sebagai bentuk Negara. 7 Agustus 2012 . Makna semboyan Bhinneka Tunggal Ika sebagaimana sering kita dengar adalah bhinna-ika.66 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara III.ika berarti berbeda-beda tetapi pada hakekatnya satu. KONSEP NKRI Awal berdinya. PILAR BINNEKA TUNGGAL IKA Kata Bhinneka Tunggal Ika Tan Hana Dharmma Mangrwa sudah ada sejak zaman kerajaan Majapahit yang diungkapkan oleh Mpu Tantular Perumusan Bhinneka Tunggal Ika Tan Hana Dharmma Mangrwa oleh Mpu Tantular pada dasarnya pernyataan daya kreatif dalam upaya mengatasi keanekaragaman kepercayaan dan keagamaan. sehubungan dengan usaha bina negara kerajaan Majapahit kala itu. satu bangsa dan negara Republik Indonesia. Makna kalimat ini adalah “Tidak ada kebenaran yang bermuka dua” kemudian oleh LemHaNas semboyan kalimat tersebut diberi pengertian ringkas dan praktis yakni “Bertahan karena benar” “Tidak ada kebenaran yang bermuka dua” sesungguhnya memiliki pengertian agar hendaknya setiap insan manusia senantiasa berpegang dan berlandaskan pada kebenaran yang satu.tunggal . Agar mendapat kekuatan hukum yang memedomi seluruh bangsa di Indonesia maka lambang Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) dilegalkan melalu peraturan pemerintah nomor 66 Tahun 1951 Tentang Lambang Negara. meskipun secara keseluruhannya memiliki perbedaan tetapi pada hakekatnya SATU. Sementara semboyan “Tan Hana Darmma Mangrwa” digunakan sebagai motto Lambang Pertahanan Nasional (Lem Ham Nas).Kakawin Sutasoma (Purudasanta) diangkat menjadi semboyan yang diabadikan lambang NKRI Garuda Pancasila. dalam pidatonya ia tanggal Hotel Sheraton Surabaya. Semboyan yang luar biasa ini yang diletakkan oleh para pendiri bangsa ini merupakan bentuk kesadaran para pendiri bangsa bahwa Indonesia memang terdiri dari berbagai macam perbedaan (pluralisme) oleh karenanya falsafah Bhinneka tunggal Ika harus di jadikan way of life bagi setiap bangsa di Indoensia. pada tanggal 17 Oktober dan diundangkan pada tanggal 28 Oktober 1951. Telah memberikan nilai-nilai inspiratif terhadap sistem pemerintahan pada masa kemerdekaan. Dalam sidangsidang BPUPKI konsep ini diwacanakan oleh Soepomo. telah sepenuhnya menyadari bahwa menumbuhkan rasa dan semangat persatuan itulah Bhinneka Tunggal Ika .

Berikut ini cuplikan pidato Soepomo “bahwa jika kita hendak mendirikan Negara Indonesia yang sesuai dengan keistimiwaan sifat dan corak masyarakat Indonesia.41. dan peran serta masyarakat. Hotel Sheraton Surabaya.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 67 31 Mei 1945 Soepomo tidak mengajukan dasar-dasar Negara sebagaimana Yamin dan Soekarno melinkan Soepomo justru mengajukan konsep Negara integlistik atu konsep kegara kesatuan. Belanda beranggapan bahwa apabila Indonesia berbentu Negara serikat maka akan dengan mudah di adu domba antar Negara-negara bagian28. Namun dewasa ini bentuk Negara kesatuan ini kembali mendapat ujian dari system pemerintahan yang desentralistik atau yang lebih dikenal dengan Otonomi Daerah. Bentuk Negara serikat ternyata tidak dapat berumur panjang karena banyak desakan dari Negara-negara bagian untuk kembali pada bentuk Negara kesatuan akhirnya pada tahun 1950 Indonesia kembali pada bentuk Negara kesatuan. yang menguasai seluruh golongan -golongan dalam lapangan apa pun…” Pada tanggal 27 Desember 1949 bentuk Negara kesatuan dibubarkan dan diganti dengan bentuk serikat dengan berlandaskan pada konstitusi Republik Indonesia Serikat (RIS). pemerataan. hal ini akan sangat berbahaya apabila terus dibiarkan dimana daerah-daerah kekuasaanya dan kecongkakannya melabihi dari bentuk Negara bagian. pemberdayaan. Masih segar di ingatan kita bagaimana wakil kepala daerah Surabaya berdemo menentang rencana kebijakan pusat dalam menaikkan harga BBM. Dalam konsideran UU No. hal. Dengan demikian dapat kita tarik kesimpulan bahwa bentuk Negara yang sesui dengan Indonesia hanyalah bentuk Negara Kesatuan dan bukan bentuk Negara yang lain.32 tahun 2004 Tentang Pemerintahan Daerah dikatakan bahwa tujuan otonomi daerah adalah untuk mempercepat terwujudnya kesejahteraan masyarakat melalui peningkatan pelayanan. serta peningkatan daya saing daerah dengan memperhatikan prinsip demokrasi. Politi Hukum di Indonesia. keadilan. 7 Agustus 2012 . maka Negara kita harus berdasar atas aliran pikiran (staatsidee) Negara yang integralsitik. keistimewaan dan kekhususan suatu daerah dalam sistem Negara Kesatuan Republik Indonesia. system otonomi ini cendrung membuat daerah dikuasai oleh raja-raja kecil di daerah yang tidak segan-segan membangkang atasannya apa lagi bila kepala daerahnya berbeda partai politik. Op. 28 Mahfudz MD. Bentuk ini akibat interfensi Belanda yang kembali ingin menjajah Indonesia. Negara yang bersatu dengan seluruh rakyatnya. Cit.

Rezim orde baru juga mendominasi pemaknaan Pancasila yang selanjutnya diindoktrinasikan secara paksa melalui Penataran Pedoman Pengahayatan dan Pengamalan Pencasila (P4). Masih lekat di ingatana kita tak lama setelah era reformasi pertikaian dan disintegrasi bangsa terjadi melanda Indonesia seperi pertikaian antara suku Madura dan suku Dayak. antar agama dan bahkan intra Agama yang berbada pemahaman. menetapkan pancasila sebagai asas tunggal bagi setiap organisasi. Daerah dapat membuat kebijakan apa saja yang mengarah pada terwujudnya cita-cita otonomi daerah namun harus tetap tidak melanggar hukum nasional. baik organisasi kemasyarakatan maupun oraganisasi politik. Seiring dengan gelombang tersebut empat pilar berbangsa sebagai basis idiologi dan common platform bagi Negara Indonesia yang plural dan multicultural seolah kehilangan relevansinya.68 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara Dari konsideran diatas maka hakikat otonomi daerah adalah untuk menciptakan daerah lebih kreatif. V. dan kasus ninja yang membantai sejumlah ulamak pesantren. Kedua. DEMOKRASI DAN EKSISTENSI EMPAT PILAR BANGSA Gelombang tuntutan demokrasi pada era reformasi menjadi ancaman bagi eksistensi idiologi bangsa seperti empat pilar berbangsa di Indonesia. Menurut Azyumardi Azra. Pertama. Kejadian tersebut terus berlanjut hingga sekarang pertikaian anatar ormas. dan inovatif dalam rangka memperkuat dalaam rangka memperkuat Negara kesatuan Republik Indonesia. dan politik sejak 1997.J. antar pelajar. liberalisasi politik dengan penghapusan ketentuan yang ditetapkan Presiden B. Rezim Soeharto. akhirnya permasalahan tersebut menyebabkan presiden Soeharto yang telah berkuasa selama 32 tahun harus mundur. Penghapusan ini memberikan peluang bagi adopsi asas idiologi-idiologi Hotel Sheraton Surabaya.karean idiologi tersebut sudah kadung tercemmar akibat kebijakan Soeharto yang menjadikan idiologi pancasila sebagai alat politik untuk mempertahankan status quo kekuasaannya. 7 Agustus 2012 . misalnya. ekonomi. Habibie tentang pencasila sebagai satu-satunya asas setiap setiap organisasi. Gelombang demokratisasi melanda Indonesia bersamaan dengan krisis moneter. Hal tersebut bisa dilihat dari berbagai kasus tauran yang terjadi sepanjang era reformasi ini. pisahnya Timur Timor dari Negara Kesatuan Republic Indonesia. ada tiga faktor yang menyebabkan idiologi negara semakin ditinggalkan oleh bangsa Indonesia.

Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara

69

lain, khususnya yang berbasiskan agama (religion-based-ideology). Akibatnya, pancasila senderung tidak lagi menjadi common platform dalam kehidupan politik. Ketiga, desentralisasi dan otonomi daerah yang sedikit banyak mendorong penguatan sentiment kedaerahan. Jika tidak diantisipasi, bukan tidak mungkin menumbuhkan sentiment local nationalism yang dapat tumpang tindih dengan ethno-nationalism. Dalam proses ini, pancasila baik sengaja maupun akibat langsung dari proses desentralisasi akan kehilangan posisi sentralnya29. Konsep demokrasi pertama kali lahir dari pemikiran mengenahi hubungan Negara dan hukum di Yunani kuno dan dipraktekkan dalam hidup bernegara antara abad ke-4 SM samapai abad ke-6 Masehi. Pada waktu itu demokrasi yang dipraktekkan bersifat langsung (direct demokrasi); artinya hak rakyat untuk membuat keputusan-keputusan politik dijalankan secara langsung oleh seluruh warga Negara yang bertindak berdasarkan prosedur mayoritas. Sifat langsung ini dapat dapat dilaksanakan secara efektif karena Negara kota (city state) Yunani kuno berlangsung dalam kondisi sederhana dengan wilayah Negara yang hanya terbatas pada sebuah kota dan daerah sekitarnya dan jumlah penduduk yang hanya lebih kurang 300.000 orang dalam satu Negara. Lebih dari itu ketentuan-ketentuan demokrasi hanya berlaku untuk warga Negara resmi yang merupakan sebagain kecil dari seluruh penduduk. Sebagain besar yang terdiri dari budak belian, pedagang asing, perempuan, dan anak-anak tidak dapat menikmati hak demokrasi.30 Menurut Mahfud MD sejak kemunculannya kembali asas demokrasi ( setelah tenggelam beberapa abad dari permukaan Eropa) memang telah menimbulkan masalah tentang siapakah sebenarnya yang lebih berperan dalam menentukan jalanya Negara sebagai organisasi tertinggi: Negara ataukah Masyarakat? Dengan kata lain negarakah yang menguasai masyarakat, atau sebaliknya masyarakat menguasai Negara? Pemakaian demokrasi sebagai prinsip hidup bernegara sebenarnya telah melahirkan fiksi-yuridis bahwa Negara adalah milik masyarakat, tetapi dari fiksi yuridis inilah justru telah terjadi tolak tarik kepentingan, atau control, tolak tarik ini kemudian menunjukan aspek lain yakni tolak tarik anatara Negara –masyarakat karena kemudian Negara terlihat memiliki pertumbuhannya sendiri sehingga lahirnlah konsep negar organis.31
29 A. Ubaedillah dan Abdul Rozak, Demokrasi, Hak Asasi Manusia, Dan Masyarakat Madani, Indonesian Center for Civic Education(ICCE) Uin syarif Hidayatullah, Jakarta 2006. Hal.79 30 31 Mariam Budiharjo dalam Mahfudz MD, Demokrasi dan konstitusi di Indonesia, Op, Cit, hal. 21 Mahfud MD, Ibid. hal 20

Hotel Sheraton Surabaya, 7 Agustus 2012

70

Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara

Hal inilah yang memerlukan perumusan bersama bagaimanakan menyeimbangkan antara kekuatan Negara denga penerapan idiologinya tatapi tanpa menafikan hak-hak rakyat di dalamnya. Demokrasi hadir memang untuk memfasilitasi hak-hak rakyat agar dapat diakomodir oleh Negara akan tetapi Negara juga tidak boleh kehilangan wibawanya di tengah-tengah keserakahan rakyatnya.

VI. PERAN MPR DALAM MEMBUMIKAN EMPAT PILAR BANGSA Perubahan Pasal 1 ayat (2) UUDRI 1945 telah menjadikan MPR tidak lagi lembaga yang berwenang menjalankan fungsi kedaulatan rakyat akan tetapi rakyat sendirilah yang menjalankan kedaulatanya sesuai dengan UUDRI 1945. Namun demikian dalam Pasal 10 huruf © UU No. 27/2009 MPR berkewajiban mempertahankan dan memelihara kerukunan nasional dan menjaga keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia. Di smaping itu Pasal 15 ayat (10 huruf e mengamanatkan pada MPR untuk untuk memasyarakatkan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945; Dengan demikian MPR menjadi benteng utama dalam melestarikan idiologi bangsa agar tidak tergerus oleh arus globalisasi. Namun persoalannya adalah bahwa idiologi bangsa baik dalam fungsinya sebagai dasar Negara maupun pandangan hidup masih bersifat thematic, dan abstrak. Kondisi membutuhkan pendekatan secara historis, yuridis, sosiologis dan filosofis. Pendekatan secara historis dimaksudkan untuk memahami latar belakang dan proses penyusunan idiologi negara sebagai dasar Negara seperti pancasila maupun Bhinneka tunggal Ika. Pendekatan secara soosiologis dimaksudkan untuk memahami kondisi sosiokultural massyarakat Indonesia dan kaitannya dengan nilai-nilai yang terkandung dalam idiologi negara. Pendekatan secara yuridis, dimaksudkan untuk memahami implementasi Pancasila kedalam system ketatanegaraan. Sedangkan pendekatan secara filosofis, dimakssudkan untuk memahami hakikat dari yang tyerkandung dalam idiologi bangsa Indonesia seperti memahami makna-makna dari sila-sila yang ada dalam pnacasila juga memahami dan mentaati UUDRI 1945 serta falsafah Bhinneka Tunggal Ika. Dalam kontek pendekatan yuridis selain memasukkan empat pilar dalam system ketatanegaraan MPR juga dapat memasukan pentingnya nilai-nilai dalam empat pilar bangsa kedalam bentuk legal formal melalui Tap MPR yang dalam Pasal 7 Undang-undang Nomor 12 Tahun 2011 Tentang Pembentukan Peraturan

Hotel Sheraton Surabaya, 7 Agustus 2012

Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara

71

Perundang-undangan Ketetapan Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR) kembali diletakkan di bawah UUDRI 1945 dalam hierarki perundang-undangan di Indonesia. Akhirnya penulis sangat sepakat dengan pidato pengukuhan Guru Besar Prof. Prasetijo Ridjadi yang Mengatakan Bahwa “ apapun kedaannya Pancasila adalah Motivasi dan pedoman sekaligus confirm an deepen the identity of their people guna mendefinisikan aktivitas social-kultural maupun structural penyelenggaan pemerintahan Negara yang pancasilais.32

VII. KESIMPULAN Bahwa empat pilar berbangsa den bernegara yang terdiri dari Pancasila, Bhinneka Tunggal Ika, UUDRI 1945 dan konsep Negara Kesatuan Republic Indonesia adalah harga mati sebagai idiologi atau dasar Negara Indonesia. Empat pilar Negara sebagaimana di atas harus dapat menjiwahi seluruh bangsa sebagai Pandangan hidup (way of life) dalam berbangsa bernegara. Terutama para pemimpin Negara baik yang ada di Eksekutif, Legislative maupun Yudisiil. Elit Politik yang memimpin Negara ini harus dapat menjadi suri tauladan dan terdepan didalam mempraktekkan jiwa-jiwa yang pancasilais. Empat pilar bangsa harus dapat senantiasa hadir ditengah kegamangan system demokrasi yang berjalan tanpa arah yang jelas. Negara harus dapat menguntrol perjalanan demokratisasi di Indonesia agar tetap berjalan di atas rel-rel yang telah ditetapkan oleh para pendidri bangsa ini dengan tetap tidak menafikan hak-hak rakyat yang harus di penuhi. Intinya adalah antara Negara dan masyarakat harus sadar akan hak dan tanggung jawab masing-masing. Negara berkewajiban mensejahterakan rakayat sesuai amanah konstitusi, rakyatpu berkewajiban patuh pada hukum yang ada di Negara. Majelis Permusyawaratan Rakyat sebagai lembaga yang diberi tugas menjaga persatuan dan kesatuan nasional serta mensosialisasikan konstitusi Negara harus dapat memberikan penyadaran akan pentingnya meletakkan idiologi bangsa sebagai kebutuhan masing-masing individu dalam berbangsa di Negara Indonesia guna tercapainya kenyaman, keamanan dan kesejahteraan bersama. Idilogi berbangsa juga harus menjadi ruh dalam system ketatanegaraan di Indonesia bahkan tidak hanya sebagai ruh dalam artian abstrak akan tetapi harus

32

Prasetijo Rijadi, Membangun Ilmu hukum madzab Pancasila, Pidato Pengukuhan Guru Besar dalam Bidang Ilmu hukum Pada Fakultas Hukum Universitas Bhayangkara Surabaya. Hal.22

Hotel Sheraton Surabaya, 7 Agustus 2012

72

Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara

di konkritkan dalam peraturan perundang-undangan yang berlaku agar dapat mempunyai kekuatan hukum yang mengikat.

SUMBER RUJUKAN 1. Buku A. Ubaedillah dan Abdul Rozak, Demokrasi, Hak Asasi Manusia, Dan Masyarakat Madani, Indonesian Center for Civic Education(ICCE) Uin syarif Hidayatullah, Jakarta 2006. Dahlan Talib, Jazim Hamidi dan Nikmatul Huda, Teori dan Hukum Konstitusi, Raja Grafindo Persada, Jakarta 2004 Prasetijo Rijadi, Membangun Ilmu hukum madzab Pancasila, Pidato Pengukuhan Guru Besar dalam Bidang Ilmu hukum Pada Fakultas Hukum Universitas Bhayangkara Surabaya Mahfudz MD, Politik Hukum di Indonesia, LP3S, cetakan kedua 2001 ___________, Demokrasi dan Konstitusi di Indonesia, Rineka Cipta, Jakarta 2000. Muh. Yamin , Naskah Persiapan Undang-undang Dasar 1945.Jilid Ketiga 1960. 2. Hukum Undang- Undang Dasar 1945 Undang-undang nomor 27 tahun 2009 Tentang Manjelis Permusyawaratan Raktyat, Dewan perwakilan rakyat, Dewan perwakilan daerah, dan dewan perwakilan rakyat daerah dan Lembaran negara republik indonesia tahun 2009 nomor 123 Undang-undang Nomor 12 Tahun 2011 Tentang Pembentukan Peraturan Perundang-Undangan Undang Nomor 32 Tahun 2004 Tentang Pemerintahan Daerah

Hotel Sheraton Surabaya, 7 Agustus 2012

Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara

73

MEMBANGUN (KEMBALI) KARAKTER BANGSA BERLANDASKAN EMPAT PILAR KEHIDUPAN BERBANGSA DAN BERNEGARA*
Dr. Indien Winarwati,SH,MH

A. PENDAHULUAN Empat pilar yaitu Pancasila, Undang-Undang Dasar 1945, Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) dan Bhinneka Tunggal Ika walaupun telah disepakati oleh rakyat Indonesia, namun masih ada yang beranggapan bahwa empat pilar tersebut hanya berupa slogan-slogan,  sekedar suatu ungkapan indah, yang kurang atau tidak bermakna. Sepanjang masa reformasi tidak ada upaya tindak lanjut sistematis dari pemerintah khususnya untuk merevitalisasi, menyosialisasikan, dan menanamkan kembali keempat pilar itu dalam kehidupan kebangsaan-kenegaraan. Untuk itulah perlu difahami secara memadai makna empat pilar tersebut, sehingga kita dapat memberikan penilaian secara tepat, arif dan bijaksana terhadap empat pilar dimaksud, dan dapat menempatkan kembali dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara. Berbagai fakta dan fenomena yang berkembang menunjukkan bergesernya nilai etika dalam kehidupan berbangsa dan bernegara yang ditandai terutama oleh kemerosotan akhlak dan degradasi wawasan kebangsaan, seperti tercermin dalam perilaku yang lebih mengedepankan nilai-nilai individualisme, pragmatisme, dan liberalisme sehingga menggerus nilai-nilai gotong royong, musyawarah mufakat, toleransi, persatuan dan kesatuan. Perwujudan Empat Pilar Kebangsaan Indonesia yang menjadi dasar kekuatan bangsa Indonesia saat ini dirasakan harus segera diimplementasikan kedalam perwujudan dan yang lebih kongret dan nyata, sehingga akan terbangun kembali karakter dari bangsa Indonesia yang sesuai dengan prinsip yang terdapat pada empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara tersebut. Berkaitan dengan Empat Pilar Kebangsaan Indonesia, maka yang dimaksud pilar adalah tiang penyangga suatu bangunan. Pilar memiliki peran yang sangat *Disampaikan pada Lokakarya dengan tema : Pemantapan Metode Dan Materi Pemasyarakatan Empat Pilar Kehidupan Bernegara, Kajian thd Strategi Dan Implementasi, yang diselenggarakan oleh Fakultas Hukum Universitas Trunojoyo

Hotel Sheraton Surabaya, 7 Agustus 2012

74

Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara

Madura bekerjasama dengan MPR RI, pada tanggal 7 Agustus 2012.penting, karena bila pilar ini tidak kokoh atau rapuh akan berakibat robohnya bangunan yang disangganya. Demikian pula halnya dengan bangunan negara-bangsa, membutuhkan pilar yang merupakan tiang penyangga yang kokoh agar rakyat yang mendiami akan merasa nyaman, aman, tenteram dan sejahtera. Pilar bagi suatu negara-bangsa berupa sistem keyakinan yang berisi konsep, prinsip dan nilai yang dianut oleh rakyat negara-bangsa yang bersangkutan yang diyakini memiliki kekuatan untuk dipergunakan sebagai landasan dalam hidup bermasyarakat, berbangsa dan bernegara. Pilar yang berupa sistem keyakinan suatu negarabangsa harus menjamin kokoh berdirinya negara-bangsa, menjamin terwujudnya ketertiban, keamanan, dan kenyamanan, serta mampu mengantar terwujudnya kesejahteraan dan keadilan yang menjadi dambaan warga bangsa 1. PILAR PANCASILA Pilar pertama bagi tegak kokoh berdirinya negara-bangsa Indonesia adalah Pancasila. Pancasila dinilai memenuhi syarat sebagai pilar bagi negarabangsa Indonesia yang pluralistik dan cukup luas dan besar ini. Pancasila mampu mengakomodasi keanekaragaman yang terdapat dalam kehidupan negara-bangsa Indonesia. Sila pertama Pancasila, Ketuhanan Yang Maha Esa, mengandung konsep dasar yang terdapat pada segala agama dan keyakinan yang dipeluk atau dianut oleh rakyat Indonesia, sehingga dapat diterima semua agama dan keyakinan. Demikian juga dengan sila kedua, kemanusiaan yang adil dan beradab, merupakan penghormatan terhadap hak asasi manusia. Manusia didudukkan sesuai dengan harkat dan martabatnya, tidak hanya setara, tetapi juga secara adil dan beradab. Pancasila menjunjung tinggi kedaulatan rakyat, namun dalam implementasinya dilaksanakan dengan bersendi pada hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan/perwakilan Sedang kehidupan berbangsa dan bernegara ini adalah untuk mewujudkan keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia, bukan untuk kesejahteraan perorangan atau golongan. Nampak bahwa Pancasila sangat tepat sebagai pilar bagi negara-bangsa yang pluralistik Negara Indonesia adalah negara hukum, yang bermakna bahwa hukum harus dijunjung tinggi dan ditegakkan. Setiap kegiatan dalam negara harus berdasar pada hukum, dan setiap warganegara harus tunduk dan taat pada hukum. Perlu kita sadari bahwa satu-satunya norma kehidupan yang diakui

Hotel Sheraton Surabaya, 7 Agustus 2012

Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara

75

sah untuk memaksa warganya adalah norma hukum, hal ini berarti bahwa aparat pemerintah memiliki hak untuk memaksa, dan apabila perlu dengan kekerasan, terhadap warganegara yang tidak mau tunduk dan tidak mematuhi hukum. Memaksa adalah hak asasi aparat penyelenggara pemerintahan dalam menegakkan hukum. Pancasila sebagai cita hukum mengejawantah dalam dasar negara, yang dijadikan acuan dalam menyusun segala peraturan perundang-undangan. Pancasila dipandang cocok dan mampu dijadikan landasan yang kokoh untuk berkiprahnya bangsa Indonesia dalam menegakkan hukum, dalam menjamin terwujudnya keadilan. a. Pancasila Sebagai Dasar Negara Kesataun Republik Indonesia Rumusan Pancasila bersumber dari unsur-unsur dalam Pembukaan Undang-Undang Dasar 194533 dan dinyatakan sebagai Dasar Negara. Dalam setiap dasar negara terdapat dasar fikiran yang mendasar, merupakan cita hukum atau rechtsidee bagi negara-bangsa yang bersangkutan.  Dalam Pembukaan Undang-Undang Dasar 1945, di antaranya disebutkan:. . . , maka disusunlah kemerdekaan kebangsaan Indonesia itu dalam suatu Undang-Undang Dasar negara Indonesia, yang terbentuk dalam suatu susunan negara Republik Indonesia yang berkedaulatan rakyat dengan berdasar kepada: Ketuhanan Yang Maha Esa, kemanusiaan yang adil dan beradab, persatuan Indonesia, dan kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawa-ratan/perwakilan, serta dengan mewujudkan keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia. Pancasila menurut rumusan di atas berkedudukan sebagai dasar negara, sebagai cita negara atau staatsidee, sekaligus sebagai cita hukum atau rechtsidee. Cita hukum memiliki fungsi konstitutif dan regulatif terhadap kehidupan berbangsa dan bernegara. Segala peraturan perundang-undangan harus merupakan derivasi dari prinsip dan nilai yang terkandung dalam Pancasila. Sebagai dasar Negara, pada Pancasila terkandung beberapa konsep, yaitu merupakan hasil konstruksi nalar manusia secara teoretik dan secara
33 Zainuddin Ali, Filsafat Hukum, Cet. Ke 4, Yayasan Masyarakat Indonesia Baru (Yamiba), Palu, 2005, hal. 145

Hotel Sheraton Surabaya, 7 Agustus 2012

76

Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara

logik, yang berfungsi sebagai dalil. Konsep dipergunakan oleh manusia untuk memberikan arti terhadap segala fenomena yang dialami oleh manusia. Berbagai konsep yang terdapat pada Pancasila tersebut adalah: a. Konsep Religiositas Pancasila mengandung konsep religiositas, suatu konsep yang mengakui dan meyakini bahwa di luar diri manusia terdapat kekuatan gaib yang menjadikan alam semesta, mengaturnya sehingga terjadi keselarasan dan keserasian34. Pancasila menyebutnya sebagai suatu panduan yang bernama Ketuhanan Yang Maha Esa, yang merupakan esensi dari segala agama dan kepercayaan yang berkembang di Indonesia. Dengan berdasar Pancasila utamanya sila pertama, Ketuhanan Yang Maha Esa, dalam penyelenggaraan pemerintahan, agama didudukkan dan ditempatkan secara proporsional. Agama dihormati tetapi tidak dijadikan dasar penyelenggaraan pemerintahan dan negara. b. Konsep Humanitas Faham humanisme adalah suatu faham yang menjunjung tinggi harkat dan martabat manusia sebagai pribadi yang memiliki cirinya masing-masing secara tersendiri, atau yang biasa disebut sebagai jatidiri. Manusia memiliki kebebasan dalam berfikir, mengemukakan pendapat, serta menentukan pilihan hidupnya. c. Konsep Nasionalitas Sejak tahun 1908 para pemuda yang berwawasan kebangsaan dengan mendirikan organisasi Boedhi Oetomo. Organisasi kepemudaan ini yang mendeklarasikan ”Sumpah Pemuda” yang sangat monumental, yang mengkristal menjadi dorongan kuat bagi lahirnya negara-bangsa Indonesia. Pada tanggal 1 Juni 1945 Bung Karno mengusulkan bahwa salah satu prinsip dasar negara adalah ”kebangsaan.”suatu prinsip bagi kehidupan berbangsa dan bernegara, bukan untuk kepentingan seseorang, golongan, tetapi suatu dasar
34 Ramdlom Naning, Aneka Asas Ilmu Negara, Bina Ilmu, Surabaya, 1982, hal. 7

Hotel Sheraton Surabaya, 7 Agustus 2012

Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara

77

”semua buat semua.”. Dalam mengembangkan wawasan kebangsaan ciri golongan, baik ditinjau dari segi etnis, suku, agama, maupun adat budaya, dihormati dan ditempatkan secara proporsional dalam menegakkan persatuan dan kesatuan bangsa. d. Konsep Sovereinitas Bila sila pertama, kedua dan ketiga Pancasila memberikan makna tata hubungan manusia dengan sekitarnya, maka sila keempat ”Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan/ perwakilan,” memberikan gambaran bagaimana selayaknya tata cara hubungan antara unsur-unsur yang terlibat kehidupan bersama, untuk selanjutnya bagaimana menentukan kebijakan dan langkah dalam menghadapi permasalahan hidup. Berkaitan dengan kebijakan pemerintah tersebut, dalam frasefrase yang terdapat dalam Pembukaan UUD 194535 tidak terdapat istilah atau kata-kata individu atau manusia, tetapi yang ditonjolkan adalah kepentingan bangsa. e. Konsep Sosialitas Pada umumnya, istilah demokrasi selalu dikaitkan dengan penyelenggaraan pemerintahan, sehingga selalu dikaitkan dengan kehidupan politik negara-bangsa. Dengan penyelenggaraan demokrasi manusia dihormati, dihargai dan didudukkan sesuai dengan harkat dan martabatnya sebagai manusia, sehingga timbul kepuasan dalam diri manusia. Pasal-pasal UUD 1945 telah memberikan landasan bagaimana mewujudkan masyarakat yang adil dan sejahtera, hal tersebut, di antaranya terdapat dalam pasal 3336.
35 Atas berkat rahmat Allah Yang Maha Kuasa dan dengan didorongkan oleh keinginan luhur, supaya berkehidupan kebangsaan yang bebas, maka rakyat Indonesia menyatakan dengan ini kemerdekaannya 36 (1) Perekonomian disusun sebagai usaha bersama berdasar atas asas kekeluargaan; (2) Cabang-cabang produksi yang penting bagi negara dan yang menguasai hajat hidup orang banyak dikuasai oleh negara. (3) Bumi dan air dan kekayaan alam yang terkan-dung di dalamnya dikuasai oleh negara dan dipergunakan untuk sebesar-besar kemak-muran rakyat. (4) Perekonomian nasional diselenggarakan berda-sar atas demokrasi ekonomi dengan prinsip kebersamaan, efisiensi berkeadilan, berkelan-jutan, berwawasan lingkungan, kemandirian, serta dengan menjaga keseimbangan kemajuan dan kesatuan ekonomi nasional

Hotel Sheraton Surabaya, 7 Agustus 2012

78

Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara

Kelima konsep dasar sebagaimana diuraikan di atas, kemudian terjabar menjadi prinsip berupa lima sila yang diacu oleh bangsa Indonesia dalam hidup bermasyarakat, berbangsa dan bernegara. Oleh Bung Karno sila-sila Pancasila itu disebut the five principles of Pancasila. Dengan memahami konsep dan prinsip yang terkandung dalam Pancasila, maka konsep dan prinsip tersebut dapat diimplementasikan secara nyata dalam berbagai bidang kehidupan berbangsa dan bernegara. b. Pancasila Sebagai Ideologi Nasional Bangsa Indonesia Pancasila memiliki berbagai fungsi bagi bangsa Indonesia, suatu ketika Pancasila berfungsi sebagai dasar negara, suatu ketika dipandang sebagai ideologi nasional, suatu ketika sebagai pandangan hidup dan suatu ketika sebagai ligatur bangsa. Pancasila sebagai dasar negara berfungsi sebagai acuan bagi warganegara dalam memahami hak dan kewajibannya sebagai warganegara, sehingga berkaitan dengan pengelolaan dan implementasi peraturan perundang-undangan yang berlaku di Negara Kesatuan Redpublik Indonesia. Pancasila sebagai ideologi37 nasional berfungsi sebagai acuan bagi bangsa Indonesia dalam mengelola berbagai kegiatan dalam mencapai tujuan yang ingin diwujudkan oleh negara. Kehidupan politik, ekonomi, sosial budaya dan hankam dikelola sesuai dengan konsep, prinsip dan nilai yang terkandung dalam Pancasila.   Seperti di depan telah dikemukakan, Pancasila berisi konsep yang mengandung gagasan, cita-cita, dan nilai dasar yang bulat, utuh dan mendasar mengenai eksistensi manusia dan hubungan manusia dengan lingkungannya, sehingga dapat dipergunakan sebagai landasan dalam hidup bermasyarakat, berbangsa dan bernegara. Konsep dan nilai yang terdapat dalam Pancasila tersebut merupakan pandangan yang bersifat universal, merupakan kepedulian para pakar dan cendekiawan. Perbedaannya bahwa konsep-konsep dan nilai yang terkandung dalam Pancasila tersebut saling terikat menjadi suatu kesatuan yang utuh dan

37

Ideologi berasal dari kata Yunani idein yang berarti melihat dan logia yang berarti kata atau ajaran, sehingga ideologi adalah ilmu tentang cita-cita, gagasan atau buah fikiran.

Hotel Sheraton Surabaya, 7 Agustus 2012

Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara

79

sistemik, sehingga membentuk suatu ciri khusus atau orisinal, yang merupakan salah satu syarat yang harus dipenuhi oleh suatu ideologi. c. Pancasila Sebagai Pandangan Hidup Bangsa Indonesia Pancasila sebagai pandangan hidup memiliki fungsi sebagai pegangan atau acuan bagi manusia Indonesia dalam bersikap dan bertingkah laku, berkaitan dengan sistem nilai, tentang baik dan buruk, tentang adil dan zalim, jujur dan bohong, dan sebagainya. Dengan demikian membahas Pancasila sebagai pandangan hidup akan memasuki domein etika, masalah moral yang menjadi kepedulian manusia sepanjang masa, membahas hal ihwal yang selayaknya dikerjakan dan yang selayaknya dihindari. Semua agama selalu berkaitan dengan pengembangan moral, demikian juga adat budaya masyarakat selalu peduli pada moral, sehingga membahas Pancasila sebagai pandangan hidup akan bersinggungan, bahkan dapat saja berhadapan dengan ajaran agama dan/atau adat budaya suatu masyarakat trertentu. Sementara itu kehidupan modernpun mengembangkan nilai dan norma tertentu yang dimanfaatkann sebagai acuan bersikap dan bertingkah laku manusia. Di depan telah diuraikan makna konsep, prinsip dan nilai yang terdapat dalam Pancasila, yang menjadi tujuan hidup bangsa Indonesia, dan ingin diwujudkan dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara. Nilai yang terkandung dalam Pancasila di antaranya kedamaian, keimanan, ketaqwaan, keadilan, kesetaraan, keselarasan, keberadaban, persatuan, kesatuan, mufakat, kebijaksanaan, kesejahteraan. 2. PILAR UNDANG-UNDANG DASAR 1945 Pilar kedua kehidupan berbangsa dan bernegara bagi bangsa Indonesia adalah Undang-Undang Dasar 1945. Dalam rangka memahami dan mendalami UUD 1945, diperlukan memahami lebih dahulu makna undang-undang dasar bagi kehidupan berbangsa dan bernegara dan prinsip-prinsip yang terkandung dalam Pembukaan UUD 1945. Tanpa memahami prinsip yang terkandung dalam Pembukaan tersebut tidak mungkin mengadakan evaluasi terhadap pasal-pasal yang terdapat dalam batang tubuhnya dan barbagai undang-undang yang menjadi derivatnya.

Hotel Sheraton Surabaya, 7 Agustus 2012

80

Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara

Salah satu bagian yang penting dalam Undang-Undang Dasar adalah Pembukaannya, yang biasa disebut juga dengan istilah Preambule atau Mukaddimah. Dalam Pembukaan suatu UUD atau Konstitusi terkandung prinsip atau pandangan filsafat yang menjadi dasar perumusan pasal-pasal Batang Tubuh Konstitusi, yang dijadikan pegangan dalam hidup bernegara. Dalam rumusan Pembukaan UUD 1945 terdapat prinsip-prinsip yang terkandung dalam Pembukaan UUD ini. Prinsip-prinsip tersebut adalah : 1. Sumber Kekuasaan Di alinea ketiga disebutkan bahwa “pernyataan kemerdekaan bangsa Indonesia itu atas berkat rahmat Allah Yang Maha Kuasa,” yang bermakna bahwa kemerdekaan yang dinyatakan oleh bangsa Indonesia itu semata-mata karena mendapat rahmat dan ridho Allah Yang Maha Kuasa. Hal ini ditegaskan lebih lanjut dalam dasar negara sila yang pertama Ketuhanan Yang Maha Esa. Namun di sisi lain, pada alinea ke-empat disebutkan bahwa “Negara Republik Indonesia tersusun dalam bentuk kedaulatan rakyat,” yang berarti bahwa sumber kekuasaan juga terletak di tangan rakyat. Hal ini ditegaskan lebih lanjut dalam Bab I, pasal 1 ayat (2) yang menyatakan bahwa “Kedaulatan adalah di tangan rakyat, . . . Dari frase-frase terbut di atas jelas bahwa sumber kekuasaan untuk mengatur kehidupan kenegaraan dan pemerintahan di Negara Kesatuan Republik Indonesia ini bersumber dari Tuhan Yang Maha Esa dan Rakyat. Terdapat dua sumber kekuasaan yang diametral. 2. Hak Asasi Manusia Dalam Pembukaan UUD 1945, pernyataan mengenai hak asasi manusia tidak terumuskan secara eksplisit, namun akan nampak bahwa dalam Pembukaan UUD 1945 memuat begitu banyak frase yang berisi muatan hak asasi manusia, beberapa rumusan yang menggambarkan tentang hak asasi manusia yang terdapat dalam Pembukaan UUD 1945, yaitu bahwa Kemerdekaan yang dinyatakan oleh rakyat dan bangsa Indonesia adalah untuk “menciptakan kehidupan kebangsaan yang bebas,”salah satu hak asasi manusia yang selalu didambakan, dan dituntut

Hotel Sheraton Surabaya, 7 Agustus 2012

Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara

81

oleh setiap manusia. Kemerdekaan Negara Indonesia berciri merdeka, bersatu, berdaulat, adil dan makmur, merupakan gambaran tentang negara yang menjunjung tinggi hak asasi manusia. Hak kebebasan dan mengejar kebahagiaan diakui di Negara Kesatuan Republik Indonesia. Lebih lanjut dalam pasal 27, 28, 29, 30 dan 31 dalam batang tubuh UUD 1945 adalah pasal-pasal yang merupakan penjabaran hak asasi manusia38. Dari frasefrase yang terdapat dalam Pembukaan UUD 1945, dan beberapa pasal dalam UUD 1945 telah memuat ketentuan mengenai hak asasi manusia. 3.  Sistem Demokrasi Sistem pemerintahan bagi bangsa Indonesia terdapat dalam dalam alinea ke-empat  yang menyatakan:” ......maka disusunlah kemerdekaan kebangsaan Indonesia itu dalam suatu Undang-Undang Dasar Negara Indonesia, yang terbentuk dalam suatu susunan Negara Republik Indonesia yang berkedaulatan rakyat ......”. Frase ini menggambarkan sistem pemerintahan demokrasi. Istilah kedaulatan rakyat atau kerakyatan adalah identik dengan demokrasi39. Namun dalam penerapannya akan disesuaikan dengan adat budaya yang berkembang di Negara Indonesia. Sumber kekuasaan dalam berdemokrasi adalah dari Tuhan Yang Maha Esa dan sekaligus berasal dari rakyat. Dari uraian di atas, apabila prinsip-prinsip yang terkandung dalam Pancasila ini diterapkan secara nyata dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa  dan bernegara, maka akan tercipta suasana kehidupan yang selaras, serasi dan seimbang. 3. PILAR NEGARA  KESATUAN  REPUBLIK  INDONESIA (NKRI) Negara kesatuan ialah bentuk negara di mana wewenang legislatif tertinggi dipusatkan dalam satu badan legislatif nasional/pusat. Kekuasaan terletak pada pemerintah pusat dan tidak pada pemerintah daerah. Pemerintah pusat mempunyai wewenang untuk menyerahkan sebagian sepenuhnya
38 39 Miriam Budiardjo, Dasar-Dasar Ilmu Politik, PT. Gramedia, Jakarta, 1982, hal. 127 Kranenburg, Tk.B Sabaroedin, Ilmu Negara Umum, Cet. Kesebelas, Pradnya Paramita, Jakarta, 1989, hal.100

Hotel Sheraton Surabaya, 7 Agustus 2012

82

Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara

terletak pada pemerintah pusat. Negara Kesatuan tidak tersusun dari beberapa negara40. Pada Pembukaan UUD 1945, pada alinea kedua disebutkan :” . . . dengan selamat sentosa mengantarkan rakyat Indonesia ke depan pintu gerbang kemerdekaan negara Indonesia, yang merdeka, bersatu, berdaulat, adil dan makmur.” Kata atau istilah bersatu dapat dimaknai bahwa Negara Indonesia bukan merupakan negara yang tersusun dari beberapa negara. Hal ini selaras dengan rumusan sila ketiga Pancasila yakni “persatuan Indonesia”41. Selain itu, sejarah membuktikan bahwa perjuangan melawan penjajah dapat dipatahkan oleh rakyat Indonesia. Hal ini yang dipergunakan sebagai alasan dan dasar dalam menentukan bentuk negara kesatuan. Secara filosofis-ideologis dan konstitusional, bahkan kultural negara kebangsaan (nation state) adalah peningkatan secara kenegaraan dari nilai dan asas kekeluargaan. Makna kekeluargaan, bertumpu pada karakteristika dan integritas keluarga yang manunggal, sehingga rukun, utuh-bersatu, dengan semangat kerjasama dan kepemimpinan gotong-royong. Jadi, nation state Indonesia adalah wujud makro (nasional, bangsa, negara) dari rakyat warga negara Indonesia se-nusantara. Identitas demikian ditegakkan dalam nation state NKRI yang dijiwai asas kekeluargaan, asas kebangsaan dan ditegakkan dengan semangat asas wawasan nusantara. Karenanya, secara normatif integritas NKRI kuat, tegak, tegar menghadapi berbagai tantangan nasional dan global. 4. PILAR BHINNEKA TUNGGAL IKA Pada Bhinneka Tunggal Ika terdapat konsep pluralistik dan multikulturalistik42 dalam kehidupan yang terikat dalam suatu kesatuan.  Kemajemukan tersebut dihormati dan dihargai serta  didudukkan dalam suatu prinsip yang dapat mengikat keanekaragaman tersebut dalam kesatuan
40 41 Soehino, Ilmu Negara, Edisi ketiga, Cet. Pertama, Liberty, Yogyakarta, 1998, hal. 224 Bentuk Negara Kesatuan adalah ketentuan yang diambil oleh para founding fathers pada tahun 1945 berdasarkan berbagai pertimbangan dan hasil pembahasan yang cukup mendalam. Pada tanggal 1 Juni 1945, Bung Karno, dalam pidatonya di antaranya mengusulkan sebagai dasar negara yang akan segera dibentuk adalah faham kebangsaan, sebagai landasan berdirinya negara kebangsaan atau nationale staat

42 Prinsip pluralistik dan multikulturalistik adalah prinsip yang mengakui adanya kemajemukan bangsa dilihat dari segi agama, keyakinan, suku bangsa, adat budaya, keadaan daerah, dan ras.

Hotel Sheraton Surabaya, 7 Agustus 2012

saling hormat menghormati. untuk selanjutnya diikat secara sinerjik menjadi kekuatan yang luar biasa untuk dimanfaatkan dalam menghadapi segala tantangan dan persoalan bangsa. Kemajemukan bukan menjadi faktor pemecah bangsa. Menjunjung tinggi sifat toleran. paling hebat.  Bangsa Indonesia sangat pluralistik ditinjau dari keragaman agama yang dipeluk oleh masyarakat. dengan mudah terjadi disintegrasi bangsa. merupakan syarat bagi lestarinya negara-bangsa Indonesia dan kerukunan hidup berbangsa dan bernegara. Bhinneka Tunggal Ika tidak bersifat formalistis yang hanya menunjukkan perilaku semu. hal ini bermakna bahwa dalam kehidupan berbangsa dan bernegara tidak dibenarkan merasa dirinya yang paling benar. Tanpa memahami makna pluralistik dan bagaimana cara mewujudkan persatuan dalam keanekaragaman secara tepat. Demikian pula halnya dengan adat budaya daerah. Bhinneka Tunggal Ika tidak bersifat sektarian dan eksklusif. tidak memandang remeh pada pihak lain. dan menempati ribuan pulau yang terpisah demikian jauh pulau yang satu dari pulau yang lain. Untuk dapat mengimplementasikan Bhinneka Tunggal Ika dalam kehidupan berbangsa dan bernegara perlu untuk memahami secara mendalam prinsip-prinsip yang terkandung dalam Bhinneka Tunggal Ika. 3. saling hormat menghormati dan saling cinta mencintai. mendudukkan masing-masing pihak sesuai dengan peran. Prinsip-prinsip tersebut adalah sebagai berikut : 1. di negara Indonesia yang terdapat begitu aneka ragam agama dan kepercayaan. Dalam rangka membentuk kesatuan dari keaneka ragaman tidak terjadi pembentukan konsep baru dari keanekaragaman yang terdapat pada unsur-unsur atau komponen bangsa. suku bangsa dengan bahasanya masing-masing. 2. aneka adat budaya yang berkembang di daerah. dan tidak mengakui harkat dan martabat pihak lain. 7 Agustus 2012 .Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 83 yang kokoh. tetapi merupakan kekuatan yang dimiliki oleh  masing-masing komponen bangsa. Hotel Sheraton Surabaya. harkat dan martabatnya secara tepat. tetap diakui eksistensinya dalam Negara Kesatuan Republik Indonesia yang berwawasan kebangsaan. Dengan ketunggalan Bhinneka Tunggal Ika tidak dimaksudkan untuk membentuk agama baru. Bhinneka Tunggal Ika dilandasi oleh sikap saling percaya mempercayai.

Bhinneka Tunggal Ika memaknai perbedaan yang terjadi dalam keanekaragaman tidak untuk dibesar-besarkan. 7 Agustus 2012 . saling menyayangi dan rela berkorban. Dalam menerapkan pluralitas dalam kehidupan.  Oleh karena itu dalam menghadapi keanekaragaman ini sikap bangsa Indonesia harus berdasar pada adagium “Bhinneka Tunggal Ika. bahwa yang diutamakan adalah kepentingan bangsa bukan kepentingan individu. yang meliputi sikap saling menghargai dan menghormati sesama individu di antara perbedaan dan keanekaragaman. arif dan bijaksana. yaitu sebagai bangsa yang rendah hati. Dalam Empat Pilar tersebut terkandung beberapa prinsip bersikap dan berperilaku. B. mengutamakan musyawarah dan mufakat dalam menyelesaikan masalah serta memupuk rasa persatuan dan kesatuan.84 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 4. pemaaf. maka Negara Indonesia akan tetap kokoh dan bersatu di bawah naungan empar pilar kehidupan berbangsa dan bernegara tersebut. maka dapat disimpulkan bahwa apabila setiap warganegara memahami makna yang terkandung di dalam ke empat pilar tersebut dengan benar. sehingga apa yang diharapkan bahwa setiap warganegara dalam kehidupan berbangsa dan bernegara sesuai dengan empat pilar tersebut akan tercapai. NKRI dan Bhineka Tunggal Ika di atas. bangsa Indonesia mengacu pada prinsip yang terkandung dalam Pembukaan UUD 1945. tetapi dicari titik temu. toleran. yang selama masa reformasi dan demokrasi mengalami kekrisisan. PENUTUP Berdasarkan uraian tentang empat pilar Kehidupan Berbangsa yang meliputi Pancasila. Hotel Sheraton Surabaya. penyayang. maka apabila setiap warganegara mau dan mampu mengimplementasikannya. dimana hal ini tercermin dari unsur-unsur yang terdapat pada empat pilar tersebut.  dalam bentuk kesepakatan bersama. maka akan terbentuk suatu karakter dalam diri setiap warganegara Indonesia yang sesuai dengan kehendak para pendiri Negara Indonesia (founding father).” yang bermakna walaupun beraneka tetapi satu. Dan dengan demikian akan terbangun kembali suatu karakter bangsa Indonesia yang sesuai empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara. Undang-undang Dasar 1945.

Ketuju. PT. Hotel Sheraton Surabaya. Solly Lubis. Dasar-Dasar Ilmu Politik. 1998 M. Pradnya Paramita.go. Tk. Yogyakarta. diunduh tanggal 30 Juli 2012. Surabaya. Cet. 2008 Zainuddin Ali. Cet. Yayasan Masyarakat Indonesia Baru (Yamiba). Ilmu Negara. diunduh tanggal.com.B Sabaroedin. Palu. Pertama. 1989 Miriam Budiardjo. Liberty. 2005 Pembukaan Undang-undang Dasar 1945 Undang-Undang Dasar 1945 Dari Media Internet: Ippkb wordpress. Bina Ilmu. diunduh tanggal 31 Juli 2012 Lekons-lentera konstitusi. Jakarta. Santiaji Pancasila. Jakarta.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 85 DAFTAR PUSTAKA Darji Darmodiharjo. Empat Pilar kehidupan bernegara. Ke 4. Pentingnya empat pilar kebangsaan. Ilmu Negara Umum. Mandar Maju.blogspot. 7 Agustus 2012 . Edisi Ketiga. 1982 Soehino. 1982 Ramdlom Naning. Filsafat Hukum. Gramedia. Aneka Asas Ilmu Negara. Bandung.id. Usaha Nasional. Cet. 31 Juli 2012 www lemhanas. 1991 Kranenburg. Implementasi nilai-nilai Pancasila.com. Hukum Tata Negara. dkk. Cet. Kesebelas. Surabaya.

Diselenggarakan atas kerjasama Majelis Permusyawaratan Rakyat Republik Indonesia (MPR RI) dengan Fakultas Hukum Universitas Trunojoyo Madura. suku dan agama. UUD NRI Tahun 1945. NKRI. Bhinneka Tunggal Ika). pada selasa. Namun pasca reformasi empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara Indonesia mulai menghilang sebagai jati diri bangsa dan sudah tidak ramai dibicarakan kembali apa itu empat pilar berbangsa dan bernegara serta bagaimana 43 Makalah untuk disampaiakan dalam Lokakarya Empat pilar kehidupan bernegara (Pancasila. bertempat di Hotel Sheraton Surabaya.Hum. merencanakan. kerja dan perbuatannya melalui pembentukan BPUPKI dan PPKI hingga di proklamasikannya Indonesia Merdeka pada 17 Agustus 1945 dan telah dibuatnya Ideologi/falsafah Negara Indonesia yakni pancasila. NKRI. serta NKRI sebagai kesatuan wilayah Negara Republik Indonesia tempat dimana kita berbangsa. dan Bhinneka tunggal Ika) tentunya kita pasti mengingat sejarah bangsa Indonesia melalui para pejuang kemerdekaan Indonesia utamanya the founding fathers (pendiri bangsa) yang telah berjuang dengan segenap jiwa dan raga.M. Boedi Mustiko. (Dekan Fakultas Hukum Universitas Trunojoyo Madura) PENDAHULUAN Berbicara mengenai empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara (Pancasila. dasar negara/konstitusi tertulis bangsa Indonesia yakni UUD Tahun 1945 yang telah diamandemen empat kali. Dimana para pendiri bangsa tersebut telah merumuskan. merancang dan mencita-citakan bangsa Indonesia dengan begitu baik dan sungguh halus tata kata. 7 Agustus 2012.86 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara UPAYA MENGHIDUPKAN KEMBALI NILAI-NILAI YANG TERKANDUNG DI DALAM EMPAT PILAR KEHIDUPAN BERBANGSA DAN BERNEGARA (Pancasila. UUD NRI Tahun 1945. 7 Agustus 2012 . NKRI. DAN Bhinneka Tunggal Ika) PADA MASYARAKAT INDONESIA43 H. S. Hotel Sheraton Surabaya. berbahasa dan bertumpah darah satu yakni Indonesia serta diperkuatnya persatuan dan kesatuan nasional dengan semboyan bhinneka tunggal ika sebagai pemersatu perbedaan-perbedaan yang ada mulai dari ras. UUD NRI Tahun 1945.H.

DPD dan DPRD yang mengamanahkan mengkoordinasikan anggota MPR untuk memasyarakatkan Undang-Undang Dasar. dan ras. kemudian MPR mulai menghidupkan kembali empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara Hotel Sheraton Surabaya.nilai yang terkandung didalam empat pilar tersebut. Tidak sedikit masyarakat Indonesia yang telah lupa mengenai apa itu empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara serta nilai-nilai yang terkandung didalamnya dan bahkan bukan hanya masyarakat atau rakyat biasa saja tetapi juga oknum-oknum penyelenggara negara. Persatuan Indonesia dan Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan dan perwakilan. Itu menandakan bahwa para pendiri bangsa mencita-citakan bangsa Indonesia didalam kehidupan berbangsa dan bernegara dapat menyerap dan memahami nilai-nilai yang terkandung dalam empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara tersebut. Kemanusiaan yang adil dan beradab. mencerdasakan kehidupan bangsa.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 87 nilai-nilai yang terkandung didalamnya? Sungguh riskan mengingat pendiri bangsa mencita-citakan empat pilar tersebut sebagai penyangga dan pedoman untuk berbangsa dan bernegara yang dapat menampung seluruh rakyat Indonesia ke dalam persatuan dan kesatuan bangsa Indonesia untuk menjadi bangsa yang besar kini telah dilupakan oleh generasi penerusnya. agama. dan ikut melaksanakan ketertiban dunia yang berdasarkan kemerdekaan. DPR. UUD NRI Tahun 1945 sebagai konstitusi tertulis dan juga telah disebutkan mengenai tujuan Negara Indonesia di dalam pembukaan UUD 1945 alinea ke-empat yang berbunyi: Kemudian dari pada itu untuk membentuk suatu pemerintahan negara Indonesia yang melindungi segenap bangsa Indonesia dan seluruh tumpah darah Indonesia dan untuk memajukan kesejahteraan umum. serta dengan mewujudkan suatu Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia. 7 Agustus 2012 . Sebenarnya para pendiri bangsa telah membuat suatu Konsensus atau kesepakatan nasional seperti : Pancasila sebagai Ideologi bangsa. perdamaian abadi dan keadilan sosial. Kemudian bentuk Negara Indonesia yang berbentuk Kesatuan yang sering disebut Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) yang merupakan cermin bahwa rakyat Indonesia kuat akan persatuan dan kesatuan dan semakin dipererat dengan semboyan Bhinneka tunggal ika yang artinya walau berbeda-beda suku. rakyat Indonesia tetap satu juan dan tetap rukun dalam persatuan dan kesatuan Indonesia. maka disusunlah kemerdekaan kebangsaan Indonesia itu dalam suatu Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia yang berkedaulatan rakyat dengan berdasar kepada Ketuhanan Yang Maha Esa. Namun mulai di tahun 2009 setelah disahkannya UU Nomor 27 Tahun 2009 tentang MPR. pejabat negara dan pimpinan negara tidak mencerminkan sikap dan nilai.

  Akan  tetapi. Kemudian antar umat beragama.  karena  jaman  terus  berubah  yang  kadang berdampak pada terjadinya diskotinuitas memori sejarah. 7 Agustus 2012 .  upaya  penyegaran  kembali juga perlu dilengkapi dengan upaya mengaktualisasikan kembali nilainilai yang terkandung dalam  keempat pilar kebangsaan tersebut. Perbedaan agama. itu disebabkan oleh masih carut-marutnya permasalahan bangsa utamanya mengenai supremasi penegakan hukum dan kenyataan-kenyataan lainnya yang tidak berlandaskan nilai-nilai yang terkandung didalam empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara. Awal 2010 hingga saat ini gencar sekali menghidupkan kembali apa yang namanya empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara mulai dari MPR yang mensosialisasikannya hingga lembaga-lembaga lain baik dari lembaga pemerintah ataupun lembaga non-pemerintah turut serta mensosialisasikan mengenai empat pilar kehidupan bernegara dan berbangsa tersebut Utamanya menghidupkan kembali nilai-nilai luhur yang terkandung pada empat pilar kehidupan bernegara dan berbangsa di dalam kehidupan sehari-hari masyarakat Indonesia seperti yang diungkapkan oleh mantan Presiden BJ Habibie dalam pidato peringatan hari Pancasila 1 juni 2011 : Saya menyambut gembira upaya Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR) yang akhir-akhir  ini  gencar  menyosialisasikan  kembali  empat  pilar  kebangsaan  yang  fundamental:  Pancasila.88 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara hingga saat ini.  Sejalan  dengan  itu. NKRI dan Bhineka  Tunggal  Ika. Dengan kata lain implemantasi dari empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara itu belum sepenuhnya dipahami dan dihayati serta dilaksanakan dengan benar oleh masyarakat Indonesia. antar golongan dengan golongan dan antar suku dengan suku saling berselisih paham. pejabat negara dan pemimpin negara diberbagai aspek kehidupan bangsa Indonesia. Hotel Sheraton Surabaya.  Keempat  pilar  itu  sebenarnya  telah  lama  dipancangkan  ke  dalam  bumi  pertiwi  oleh  para founding  fathers  kita  di  masa  lalu. suku dan ras bukannya dijunjung tinggi sebagai keberagaman dan kekayaan bangsa Indonesia melainkan sebagai jurang pemisah sehingga menghargai perbedaan masih jauh dari kenyataan. terbukti dengan masih banyaknya kasus korupsi yang dilakukan oleh oknum penyelenggara negara. maka menyegarkan kembali empat pilar  tersebut.  sangat  relevan  dengan  problematika  bangsa  saat  ini. Namun banyaknya kegiatan-kegiatan/acara-acara sosialsasi empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara dimana-mana belum memberikan hasil yang signifikan mengenai implementasi atau aktualisasi nilai-nilai luhur yang terkandung dalam empat pilar tersebut.  UUD  1945.

Untuk menjawab pertanyaan di atas tentunya kita harus memahami terlebih dahulu mengenai nilai-nilai dari empat pilar kebangasaan tersebut. nilai dibedakan menjadi 3 yaitu nilai logika.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 89 PERMASALAHAN Berbagai fenomena. Menurut Prof. Nilai-nilai Pancasila Secara etimologis . persoalan dan probelamatika di atas sebenarnyalah sebagian kecil dari kompleksnya permasalahan bangsa di tengah arus globalisasi dunia. nilai etika. UUD NRI TAHUN 1945. Menjadi menarik untuk direnungkan kembali adalah bagaimana nilai-nilai luhur yang terkandung di dalam empat pilar kebangsaan yakni Pancasila. berharga. Dalam ilmu filsafat. nilai tentang baik-buruk. NKRI DAN BHINNEKA TUNGGAL IKA SEBAGAI EMPAT PILAR BERBANGSA DAN BERNEGARA DAPAT MENSEJAHTERAKAN BANGSA INDONESIA. dan Bhinneka Tunggal Ika dapat mensejahterakan bangsa Indonesia? Bagaimana upaya implementasi empat pilar berbangsa dan bernegara dapat hidup kembali pada masyarakat Indonesia? Tulisan ini akan mencoba menjawab secara ringkas permasalahan tersebut di atas dalam perspektif hukum kenegaraan agar negara Indonesia yang dicitakan oleh pendiri bangsa tetap berdiri kokoh. Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). Dengan demikian secara sederhana. instrumental dan praktis. Penetapan Pancasila sebagai dasar Negara mengamanatkan bahwa moral Pancasila juga menjadi moral Hotel Sheraton Surabaya. I. PEMBAHASAN PANCASILA. nilai vital sesuatu yang berguna bagi manusia untuk dapat melaksanakan kegiatan. nilai tentang indah-jelek. nilai adalah sesuatu yang berharga. Notonegoro nilai ada 3 macam yaitu nilai materiil. 7 Agustus 2012 . nilai berasal dari kata value (inggris) yang berasal dari kata valare (latin) yang berarti : kuat. nilai tentang benar-salah. UUD NRI Tahun 1945. Dalam fisafat pancasila juga disebutkan bahwa 3 tingkatan nilai yakni nilai dasar. baik. sesuatu yang berguna bagi jasmani manusia. nilai estetika. nilai kerohanian. Para pendiri bangsa bersepakat bahwa Indonesia adalah negara hukum tentunya dan seharusnya hukun negara kita berlandaskan nilai-nilai yang terkandung di dalam empat pilar kebangsaan yang akan di jelaskan dibawah ini.

ekonomi dan budaya. Sila Ketuhanan Yang Maha Esa. Negara wajib mengamalkan moral Pacasila. menjamin kebebasan berserikat dan berkumpul. Artinya keadilan itu tidak untuk golongan kaya saja tetapi juga untuk si miskin: bukan hanya para pemimpin juga untuk rakyat yang dipimpin : tidak hanya untuk orang jawa tetapi untuk orang Indonesia. Negara tetap harus menjunjung tinggi asas bhinneka tunggal ika. Sila Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan/perwakilan. Negara harus ikut bekerja sama dengan bangsa-bangsa dan Negara lain membangun dunia yang lebih baik. Meningkatkan partispasinya dalam proses pembangunan. memperjuangkan kepentingan nasional. artinya Negara tunduk pada moral. ekonomi dan sosial budaya serta berkehidupan yang adil dan makmur. Prinsip kebangsaan itu merupakan ikatan yang erat antar golongan dan suku bangsa. politik. Membantu dan menolong para fakir miskin. Makna persatuan dimaksudkan bahwa bangsa Indonesia seluruhnya harus memupuk persatuan yang erat antar sesama warga Negara. Sila Kemanusiaan yang Adil dan Beradab. Setiap rakyat Indonesia mendapat perlakuan yang adil dalam bidang hukum. tanpa membeda-bedakan suku atau golongan serta berdasarkan satu tekad yang bulat dan satu cita-cita bersama. Negara memperlakukan setiap orang sebagai manusia. Keadilan social berarti keadilan yang berlaku dalam masyarakat di segala bidang kehidupan baik material maupun spiritual. 7 Agustus 2012 . Mengakui dan menjunjung tinggi kedaulatan rakyat. Berusaha mengurangi kesenjangan ekonomi dan sosial. Mendengarkan dan memperjuangkan aspirasi rakyat. yatim piatu. Sila Persatuan Indonesia. Negara menjamin kemerdekaan tiap-tiap penduduk untuk memeluk dan beribadat sesuai dengan iman agama masing-masing. menjamin dan menegakkan hak-hak dan kewajiban asasi .90 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara Negara. Hotel Sheraton Surabaya. anak-anak terlantar. Menolak paham primordialisme. Negara wajib menjamin semua warga Negara secara adil dengan membuat undang-undang yang tepat dan melaksanakannya dengan baik . Negara wajib memberi peluang sama kepada setiap agama untuk berdakwah. Menghormati perbedaan pendapat. mendirikan tempat ibadah. Sila Keadilan bagi seluruh rakyat Indonesia.

Kekuasaan Kehakiman. kemudian setelah masa reformasi hingga kini UUD 1945 telah diamandemen sebanyak 4 (empat) kali dan sekarang menjadi UUD NRI tahun 1945. Pertahanan dan Keamanan Negara. kemudian berlaku kembali setelah dekrit Presiden Soekarno tahun 1959 lalu bertahan hingga tahun 1998. memiliki pemerintahan dan adanya pengakuan dari negara lain. Badan Pemeriksa Keuangan. dimana di dalamnya terdapat tujuan negara Indonesia merdeka dan di dalam UUD 1945 termuat berbagai aturan-aturan dasar yang mengatur peraturan lainnya. dan Lambang Negara.300 pulau-pulau dan terkenal dengan sebutan negara kepulaun yang Hotel Sheraton Surabaya. Para pendiri bangsa kita melalui konsensus dan kesepakatan nasional pada saat itu menetapkan bahwa Negara Indonesia berbentuk Kesatuan dan jelas tertuang di dalam UUD NRI Tahun 1945 yakni Negara Indonesia ialah Negara Kesatuan. Hak Asasi Manusia. Jelas sekali di dalam UUD NRI tahun 1945 ini mengandung banyak nilai utamanya mengenai aturan yang paling dasar suatu Negara atau aturan umum yang dapat dijadikan landasan atau pedoman bagi kehidupan berbangsa dan bernegara masyarakat Indonesia. Perekonomian Nasional dan Kesejahteraan Sosial. Pendidikan dan Kebudayaan. Agama. Dewan Perwakilan Rakyat.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 91 II. Wilayah Negara. III. serta Lagu Kebangsaan dan Perubahan Undang-Undang Dasar serta terdapat juga Aturan Peralihan dan Aturan Tambahan. Pemerintahan Daerah. memiliki penduduk. yang berbentuk Republik yang luas wilayahnya meliputi sabang sampai merauke yang terdiri dari kurang lebih 17. Kekuasaan Pemerintahan Negara. Pemilihan Umum. Keuangan Negara. Dewan Perwakilan Daerah. 7 Agustus 2012 . Bendera. Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) Kita tentunya sudah mengetahu bahwa syarat berdirinya sebuah negara ada empat yakni : memiliki wilayah. Dalam batang tubuh UUD NRI Tahun 1945 mengatur dasar Negara mengenai Bentuk dan Kedaulatan Negara Indonesia. Kementerian Negara. UUD NRI Tahun 1945 Para pendiri bangsa setelah menemukan Ideologi bangsa atau falsafah bangsa Indonesia yakni Pancasila kemudian menyusun. Bahasa. merumuskan dan menetapkan dasar negara Indonesia ialah Undang-Undang Dasar 1945. Majelis Permusyawaratan Rakyat. Warga Negara dan Penduduk. Dalam sejarahnya dasar negara UUD 1945 sempat diganti dengan Konstitusi Republik Indonesia Serikat (RIS) dan Undang-Undang Dasar Sementara (UUDS) 1950.

memahami dan menghayati dengan benar empat pilar tersebut maka kesejahteraan bangsa Indonesia akan tercapai. pahami dan hayati bersama supaya dapat mendatangkan kesejahteraan bagi bangsa Indonesia. yang memiliki arti walau kita berbeda-beda tetapi tetap satu jua. Jelas sekali nilai-nilai yang terkandung di dalam NKRI banyak sekali salah satunya ialah semangat persatuan dan kesatuan sebagai sebuah bangsa yang besar sejak dulu hingga saat ini yang mengikatkan diri dalam satu tempat atau wilayah yang disebut NKRI. Aparat penegak hukum dan budaya hukum juga harus memahami dan melaksanakan dengan sungguh-sungguh nilai yang terkandung di dalam empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara tersebut. inilah merupakan perwujudan bangsa Indonesia yang sangat beranekaragam. IV Bhinneka Tunggal Ika Semboyan negara Indonesia ialah Bhinneka Tunggal ika yang tertuang juga di dalam UUD NRI Tahun 1945. tentunya bukan hanya orang perorang yang melakukannya melainkan semua elemen dan komponen bangsa saling bahumembahu dan gotong rayong untuk mewujudkan dan melaksanakan nilainilai yang terkandug didalam empat pilar tersebut. Dan juga jangan hanya dijadikan wacana. Substansi hukum. retorika. Telah disebut diatas nilai-nilai yang terkandung di dalam empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara yang sebaiknya kita jaga. Hukum harus dijadikan garda terdepan dan ujung tombak untuk menyerap nilai-nilai luhur yang terkandung di dalam empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara tersebut. pluralistik. 7 Agustus 2012 . dan bacaan belaka melainkan di implementasikan Hotel Sheraton Surabaya. dimana dalam hal ini produk-produk hukum yang dibuat oleh yang berwenang dan berwajib haruslah sesuai dengan yang dicita-citakan oleh empat pilar kebangsaan tersebut.92 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara berciri Nusantara serta memiliki 300 atau lebih etnik. dan multikulturalistik tetapi tetap dalam bingkai satu Negara yakni Negara Kesatuan Republik Indonesia. menghargai perbedaan dan saling bertoleransi dalam satu bangsa yakni NKRI. Jelas sekali nilai-nilai yang terkandung di dalam semboyan Bhinneka tunggal ika banyak sekali salah satunya ialah menjunjung tinggi keanekaragaman. Kemudian salah satu untuk mewujudkan Indonesia sejahtera ialah di tegakkannya supremasi hukum tanpa pandang bulu. Jika kita bangsa Indonesia kembali memaknai.

Apabila hal tersebut dapat dilakukan oleh kita secara bersama-sama dan gotong royong dan digerakkan secara gencar dan masif/menyeluruh tentunya kesejahteraan Indonesia akan terwujud. Upaya tersebut terdiri dari : 1. bidang atau sendisendi berbangsa dan bernegara. Melaksanakan nilai-nilai yang terkandung di dalam empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara ke dalam kehidupan sehari-hari secara nyata yang dimulai dari lapisan tertinggi hingga terrendah yang ada di negara Indonesia. perkembangan Hak asasi manusia (HAM) yang diidentikkan dengan kebebasan yang begitu pesat yang tanpa control cenderung melupakan kewajiban yang juga dimiliki oleh kita di balik Hak asasi manusia tersebut. UPAYA IMPLEMENTASI EMPAT PILAR KEHIDUPAN BERBANGSA DAN BERNEGARA DAPAT HIDUP KEMBALI PADA MASYARAKAT INDONESIA Untuk menjawab pertanyaan di atas tentunya kita harus memahami terlebih dahulu mengenai hambatan-hambatan atau permasalahan yang dihadapi mengenai mengapa empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara tersebut seolah-olah hilang dari kehidupan masyarakat Indonesia. 3. Hotel Sheraton Surabaya. sanak famili dan handai tolan. 2.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 93 secara nyata di kehidupan sehari-hari kita dalam kehidupan berbangsa dan bernegara dengan dimulai dari diri kita sendiri. Setelah kita mengetahui mengenai permasalahan di atas kita dapat memberikan suatu upaya atau solusi untuk menanggulanginya. Membumikan kembali empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara pada masyarakat Indonesia dengan semangat nasionalisme dan kepahlawanan. Memasukkan nilai-nilai yang terkandung di dalam empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara ke dalam berbagai aspek. keluarga. Serta kemajuan teknologi yang semakin canggih yang tidak diimbangi dengan kemajuan iman dan takwa serta moral dan etika bangsa kita. serta lingkungan sekitar antar sesama masyarakat Indonesia. 7 Agustus 2012 . Ada banyak hambatan yang dihadapi bangsa kita yakni : terjadinya globalisasi dari segala aspek/bidang yang membawa serta spirit neo imperalisme dan liberalisme sehingga dapat menggoyahkan nasionalisme bangsa Indonesia.

Dengan membumikannya kembali empat pilat kebangsaan dengan ditambahi dibangkitkannya semangat nasionalisme dan kepahlawan. ekonomi. sejahtera dan makmur sesuai cita-cita para pendiri bangsa. satu tumpah darah yakni Indonesia adil. bidang atau sendi-sendi berbangsa dan bernegara Cara yang dimaksud ialah memasukkan nilai-nilai yang terkandung di dalam empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara yang terdiri dari : Pancasila. NKRI. NKRI. teratur.94 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 1. satu bahasa. Ditambahi dengan dibangkitkannya kembali semangat nasionalisme dan kepahlawanan kepada generasi penerus seperti ungkapan yang pernah di ucapkan Bung Karno yakni : “bangsa yang besar ialah bangsa yang menghargai jasa-jasa pahlawannya”. Bung Hatta. Sehingga menggugah kita semua bahwa kita diamanahi atau diberi tugas untuk mempertahankan dan menjaga apa yang telah dicapai oleh para pendahulu kita atau pahlawan bangsa kita. dan pendidikan. Sahrir. Utamanya di bidang hukum sebagai ujung tombak dan garda terdepan penegakan hukum. atau tertib maka bidang Hotel Sheraton Surabaya. Membumikan kembali empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara pada masyarakat Indonesia dengan semangat nasionalisme dan kepahlawanan Cara yang dimaksud membumikan/menghidupkan kembali ialah memberikan stimulus atau rangsangan berupa wacana. 2. dan Bhinneka tunggal ika masih relevan sebagai solusi mengatasi probelematika bangsa Indonesia sampai kapanpun. politik. dan Bhinneka tunggal ika ke dalam bidang-bidang tertentu seperti : hukum. ditaati. UUD NRI Tahun 1945. ada pepatah yang mengatakan “dimana jika hukum di dalam suatu negara itu baik. UUD NRI Tahun 1945. Semangat nasionalisme dan kepahlawanan jangan dijadikan sebagai slogan saja atau alat politik untuk merebut kekuasaan melainkan mengingatkan kita kembali bagaimana jerih payah seorang Bung Karno. maka kita akan berfikir bahwa kita adalah satu bangsa. 7 Agustus 2012 . kebudayaan. Memasukkan nilai-nilai yang terkandung di dalam empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara ke dalam berbagai aspek. dan pejuang yang lain dapat bersatu merebut kemerdekaan Indonesia secara mandiri walau mereka dahulu pasti terlibat perdebatan pendapat dan pergulatan Ideologi yang sengit mengingat beranekaragamnya bangsa kita. restorasi pembahasan serta berpikir kembali bahwa empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara yang terdiri dari : Pancasila.

maksudnya ialah faktor kepemimpinan sangat mempengaruhi untuk kehidupan berbangsa dan bernegara. Hotel Sheraton Surabaya. UUD NRI Tahun 1945. UUD NRI Tahun 1945. moral dan etika dalam kehidupan sehari-hari yang baik juga harus datang dari pemimpin tertinggi Negara Indonesia sebagai contoh dibawahnya/rakyatnya. 7 Agustus 2012 . maka dari itu hukum harus berlandaskan dan berasaskan nilai-nilai yang terkandung di dalam empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara. Dapat dibayangkan jika produk hukumnya baik dan berlandasakan nilai-nilai empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara yang terdiri dari : Pancasila. Melaksanakan nilai-nilai yang terkandung di dalam empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara ke dalam kehidupan seharihari secara nyata yang dimulai dari lapisan tertinggi hingga terrendah yang ada di negara Indonesia. Negara Indonesia berdasarkan hukum bukan berdasarkan kekuasaan sehingga tidak ada yang mempunyai kekuasaan paling tinggi melainkan hukum. NKRI. dan Bhinneka tunggal ika masuk didalam kurikulum pendidikan sejak dini agar generasi penerus bangsa sudah terbentuk sejak kecil dan dapat menjadi generasi penerus yang baik. sehingga nilai bisa dimasukkan dalam produk hukum. UUD NRI Tahun 1945. semua dianggap sama dimata hukum. Cara yang dimaksud ialah kita sebagai rakyat Indonesia dengan sungguh-sungguh dan berusaha sekuat mungkin melaksanakan nilai-nilai yang terkandung di dalam empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara yang terdiri dari : Pancasila.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 95 yang lainnya akan megikuti baik karena semua pangkal permasalahannya muaranya berada di ranah hukum. dan Bhinneka tunggal ika maka hasilnyapun akan baik. dan Bhinneka tunggal ika. dan Bhinneka tunggal ika dapat hidup kembali di masyarakat Indonesia. kemudian perilaku. 3. NKRI. Hal-hal yang perlu dilakukan agar nilai-nilai empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara yang terdiri dari : Pancasila. Sehingga sangat diperlukan empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara yang terdiri dari : Pancasila. Sebagai suatu contoh hukum merupakan aturan. NKRI. Kemudian bidang yang lain seperti itu juga karena didalam membuat suatu peraturan perundangundangan terdapat hirarki dan asas-asas. hukum keamanan nasional dasarnya ialah bersumber pada UUD NRI Tahun 1945 mengenai Pertahanan dan Keamanan nasional. NKRI. UUD NRI Tahun 1945.

KY beserta anggotanya memberikan suri tauladan yang baik. DPR. memasukkan nilai-nilai yang terkandung di dalam empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara ke dalam berbagai aspek. BPK. dan Bhinneka tunggal ika maka akan diikuti oleh tingkatan-tingkatan dibawahnya hingga rakyat jelata. NKRI. UUD NRI Tahun 1945. NKRI. UUD NRI Tahun 1945. Hotel Sheraton Surabaya. dan Bhinneka tunggal ika dapat hidup kembali pada masyarakat Indonesia dan membawa kesejahteraan bagi bangsa Indonesia. jika kita bangsa Indonesia melakukan upaya-upaya mengimplementasikanya dengan cara kembali memaknai. tingkah laku atau perilakunya yang mencerminkan nilai-nilai empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara yang terdiri dari : Pancasila. Wakil Presiden beserta Menteri-Menteri Negara Republik Indonesia. Kemudian upaya-upaya selanjutnya yang dilakukan ialah membumikan kembali semangat nasionalisme dan kepahlawanan. Semoga kita semua dapat merenungi dan mengaplikasikannya secara nyata solusi-solusi supaya nilai-nilai empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara yang terdiri dari : Pancasila. MA. serta lingkungan sekitar antar sesama masyarakat Indonesia. DPD. keluarga. bidang dan sendi-sindi berbangsa dan bernegara serta mengimplementasikan nila-nilai luhur tersebut secara nyata di kehidupan seharihari kita dalam kehidupan berbangsa dan bernegara dengan di mulai dari diri kita sendiri.96 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara jika pimpinan-pimpinan lembaga negara dalam hal ini Presiden. Apabila hal tersebut dapat dilakukan oleh kita secara bersama-sama dan gotong royong dan digerakkan secara gencar dan massif/ menyeluruh tentunya kesejahteraan Indonesia akan terwujud. PENUTUP Nilai-nilai yang terkandung di dalam empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara dapat mensejahterakan bangsa Indonesia. sanak famili dan handai tolan. Ketua-Ketua lembaga tinggi Negara dalam hal ini Ketua MPR. 7 Agustus 2012 . MK. memahami dan menghayati dengan benar nilai-nilai luhur yang terkandung di dalam empat pilar tersebut maka kesejahteraan bangsa Indonesia akan tercapai. tentunya bukan hanya orang perorang yang melakukannya melainkan semua elemen dan komponen bangsa saling bahu-membahu dan gotong rayong untuk mewujudkan dan melaksanakan nilai-nilai yang terkandug didalam empat pilar tersebut.

Winarno Spd. Bumi aksara . Aktualias Pancasila.Habibie yang berjudul Reaktualisasi Pancasila dalam kehidupan berbangsa dan bernegara yang disampaikan dalam acara refleksi pancasila 1 juni 2011 Makalah oleh Prof. Soekarwo yang berjudul Nasionalisme Indonesia di persimpangan jalan yang disampaikan dalam acara Forum Intelektual Indonesia 10 november 2011 Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia (UUDNRI) Tahun 1945 Hotel Sheraton Surabaya. 2011. Gramedia Pustaka Utama. Negara Paripurna : Historisitas. Sri-Edi Swasono. BJ. Paradigm baru pendidikan kewarganegaraan. H. Makalah oleh Prof. Jakarta. Dr. MPIA. Rasionalitas. 7 Agustus 2012 . 2008. nasionalisme dan globalisasi yang disampaikan dalam acara Forum Intelektual Indonesia 10 november 2011 Makalah oleh Dr. Jakarta : PT.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 97 REFERENSI Yudi Latif. Phd yang berjudul Pancasila. H.

Karena berhadapan dengan berbagai problematika baik dari dalam maupun dari luar negeri. SH. Hotel Sheraton Surabaya. Tahun 2010. 7 Agustus 2012 . 7 Agustus 2012. PSK.14 persen. Biro Pusat Statistik (BPS) mencatat. Dari dalam negeri kita dihadapkan pada tantangan berbagai problematika sosial seperti: persoalan kemiskinan dan pengangguran. bertempat di Ballroom Sheraton Hotel. kriminal dan tindakan teror yang membuat masyarakat tidak 44 Disampaikan dalam acara : Lokakarya Empat pilar Kehidupan Bernegara. pekerja anak.000 pulau dan sedikitnya 500 suku. angka kemiskinan di Indonesia sebesar 13.M.32 juta jiwa atau 7. MH.. anak jalanan. komunitas adat terpencil. ribuan bahasa daerah yang mendukung bahasa persatuan yaitu bahasa Indonesia. orang akibat Narkoba. Surabaya. Jumlah penduduk miskin Indonesia ternyata lebih banyak dari jumlah penduduk Malaysia yang berjumlah sekitar 28.98 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara OPTIMALISASI PEMASYARAKATAN EMPAT PILAR: KAJIAN METODE DAN MATERI44 Safi’. terdiri dari tebaran pulau dan kepulauan (Archipelago) dari Sabang sampai Merauke. terdapat 6 Agama resmi dan berbagai aliran kepercayaan terhadap Tuhan Y.6 juta jiwa. pengemis. Begitu juga dengan jumlah pengangguran sebanyak 8. orang dengan kecacatan. jompo telantar dan lain-lain.9 juta orang. serta jumlah penduduk mencapai 237. Masalah sosial ini semakin kompleks kalau ditambahkan lagi dengan penyandang masalah kesejahteraan sosial (PMKS) seperti: gelandangan. dengan tema : “Pemantapan Metode dan Materi Pemasyarakatan Empat Pilar Kehidupan Bernegara : Kajian Strategi dan Implementasi”. Mengelola sebuah bangsa yang plural memang penuh tantangan. yang diseleggarakan oleh MPR RI bekerjasama dengan Fakultas Hukum Universitas Trunojoyo Madura. PENDAHULUAN Bangsa Indonesia yang memiliki Negeri. (Dosen Fakultas Hukum Universitas Trunojoyo Madura) I. Masalah lain yang seringkali terjadi adalah masih banyaknya kasus-kasus pelanggaran hukum.E. dari Natuna sampai ke Timor yang berjumlah sekitar 17. orang dengan HIV/ AIDS.3 persen atau 31 juta orang yang masih berada di bawah garis kemiskinan.

perbedaan keyakinan/agama. Walaupun senyatanya terminologi empat pilar ini masih dapat diperdebatkan. kembali marak terjadi konflik-konflik social yang dipicu oleh beragam persoalan khususnya dikarenakan perbedaan kepentingan politik/beda dukungan/partai politik. Dengan adanya pemasyarakatn yang efektif. 7 Agustus 2012 . mulai dari para pejabatnya sampai pada rakyat jelata. dan lain semacamnya. khususnya tentang pancasila. berbagai program pembangunan pun akan terganggu ketika masalah sosial dan keamanan tidak bisa diredam atau diatasi. Padahal jaminan kemananan mutlak diperlukan untuk memperkuat roda perekonomian nasional. perbedaan etnis/budaya. yakni meliputi . Sungguh kejadian-kejadian ini sangat memprihatinkan karena terjadi dalam NKRI yang berbhineka tunggal ika atau istilah maduranya BENNI GENIKAH TAPEH TONGGELLEH GENIKAH atau berbeda-beda tetapi tetap satu jua. maka menjadi sangat penting untuk dirumuskan secara komprehensif tentang Bagaimana Metode serta Apa materi yang perlu diterapkan dan dilaksanakan dalam pelaksanaan pemasyarakatan empat pilar. Akibatnya. Hotel Sheraton Surabaya. Dalam keberhasilan pelaksanaan pemasyarakatan emapt tersebut akan ditentukan oleh setidaknya dua hal. Kompleksnya masalah sosial tentu saja akan menghambat kemajuan bangsa. Tetapi perdebatan ini tidaklah substansial. yang penting bagaimana nilai-nilai dari pancasila tersebut dapat dihayati dan diamalkan oleh masyarakat Indonesia. kepada aparat keamanan bisa mencegah terjadinya berbagai gangguan keamanan. yang saat ini lebih populer disebut empat pilar kebangsaan. Oleh karena itu. Oleh karena itu.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 99 nyaman. NKRI. Perekonomian akan stagnan tatkala terjadi gangguan keamanan. Kita berharap dengan kewenangan yang telah diberikan negara. UUD NRI 1945. Pancasila. Bahkan belakang ini. Karena Pancasila sebagai dasar Negara (staat fundamental norm) seharusnya tidak diposisikan sebagai Pilar melainkan sebagai Pondasi atau dasar. Salah satu upaya untuk menyelesaikan persoalan ini adalah dengan mensosialisasikan empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara. dan Bhinneka Tunggal Ika yang sedang gencar-gencarnya dilakukan oleh MPR RI. yaitu metode yang digunakan serta Fokus Materi yang disampaikan. maka diharapkan akan terbentuk karakter bangsa sebagaimana dinyatakan dalam pembukaan UUD 1945. berbagai upaya pemecahan perlu dicarikan solusinya. sehingga masyarakat bisa menjalankan aktivitasnya dengan lancar.

Pada 28 oktober 1928 ini pula lagu kebangsaan Indonesia Raya dikumandangkan menandakan kelahiran pergerakan nasionalisme seluruh Nusantara untuk Indonesia Merdeka. PEMASYARAKATAN EMPAT PILAR SEBAGAI SOLUSI MENYELASIKAN PROBLEM BANGSA 1.100 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara B. berbangsa satu bangsa Indonesia dan menjunjung tinggi bahasa persatuan bahasa Indonesia. Kami Putra dan Putri Indonesia Mengaku Bertumpah Darah Yang Satu. Tahapan berikutnya ialah Sumpah Pemuda 28 Oktober 1928 menyatakan bahwa : a. Sejarah kebangsaan ini berlanjut dengan dideklarasikannya dasar negara Indonesia yaitu Pancasila pada 1 Juni 1945 dan rumusannya seperti yang termuat pada Alinea IV Pembukaan UUD 1945 dan pada akhirnya lahir sebuah negara kebangsaan yang bernama Indonesia dengan adanya Proklamasi 17 Agustus 1945. Kami Putra dan Putri Indonesia Menjunjung Bahasa Persatuan. Jelas dan tegas pemuda Indonesia sepakat bertumpah darah satu tanah Indonesia. b. maka disusunlah Undang Undang Dasar Negara Republik Indonesia yang dalam pembukaan alinea III dan alinea IV jelas menyebutkan. Atas berkat rakhmat Allah Yang Maha Kuasa dan dengan didorongkan oleh keinginan luhur. c. Kemudian dari pada itu untuk membentuk suatu Pemerintah Negara Indonesia yang melindungi segenap bangsa Indonesia dan seluruh tumpah darah Indonesia dan untuk memajukan kesejahteraan umum. Bangsa Indonesia. Bahasa Indonesia. maka rakyat Indonesia menyatakan dengan ini kemerdekaannya. di mana tujuan yang hendak dicapai ialah Indonesia Merdeka. 7 Agustus 2012 . dan ikut melaksanakan ketertiban dunia yang berdasarkan Hotel Sheraton Surabaya. Tanah Indonesia. Kami Putra dan Putri Indonesia Mengaku Berbangsa Yang Satu.      Dinamika Kebangsaan Indonesia Sejarah kebangsaan Indonesia dimulai dari berdirinya Budi Utomo pada tanggal 20 Mei 1908. supaya berkehidupan kebangsaan yang bebas. mencerdaskan kehidupan bangsa. Sebagai tuntutan sebagai sebuah Negara bukan sekedar bangsa.

sebagian besar masyarakat mengakui program Pemasyarakatan Empat Pilar berhasil memberikan dampak positif bagi kelompok sasaran. istilah empat Pilar merupakan istilah baru dalam ketatanegaraan kita. maka tata kelola dalam negeri harus semakin baik. Di sini jelas bahwa tanggung jawab negara meliputi .Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 101 kemerdekaan. maka disusunlah Kemerdekaan Kebangsaan Indonesia itu dalam suatu Undang Undang Dasar Negara Indonesia. kalau negara kita ingin berperan aktif di dunia internasional. sosialisasi 4 pilar dimaksudkan untuk mendapatkan umpan balik atas penyelenggaraan program dan mengetahui apakah program tersebut efektif sesuai harapan. Hasil survei menyebutkan. dan Bhinneka Tunggal Ika adalah merupakan kristalisasi nilai-nilai yang sudah lama hidup dan bersemayam dalam kehidupan masyarakat Indonesia. Hasil studi menyebutkan Hotel Sheraton Surabaya. tetapi secara substansi yaitu berupa Pancasila. Dan. 2. mencerdaskan kehidupan bangsa. perdamaian abadi dan keadilan sosial. perdamaian abadi dan keadilan sosial. Persatuan Indonesia dan Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam Permusyawaratan / Perwakilan. Setara Institute. tanggung jawab terhadap bangsabangsa di dunia internasional yakni ikut serta melaksanakan ketertiban dunia yang berdasarkan kemerdekaan. Impilikasinya. Karena bagaimana mungkin dalam kondisi yang kurang kondusif kita akan berperan optimal dalam dunia internasional. 7 Agustus 2012 . Ide kreatif dari MPR ini ternyata direspon dan didukung positif oleh masyarakat. Istilah empat Pilar merupakan ide kreatif dan konstruktif dari MPR RI periode 2009 – 2014. serta dengan mewujudkan suatu Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia. dalam rangka untuk memudahkkan pemasyarakatan dari nilainilai yang terkandung dalam empat pilar tersebut. Kemanusiaan Yang Adil dan Beradab. dan LPPM Universitas Airlangga.      Urgensi Pemasyarakatan Empat Pilar Kebangsaan Secara terminologi. NKRI. CSRC UIN Syarif Hidayatullah. Menurut Ismail Hasani dari Setara Institute mengatakan. tanggung jawab terhadap dalam negeri yakni untuk memajukan kesejahteraan umum. yang terbentuk dalam suatu susunan Negara Republik Indonesia yang berkedaulatan rakyat dengan berdasarkan kepada Ketuhanan Yang Maha Esa. UUD 1945. Daya dukung dan tingginya respon maupun minat masyarakat terungkap dalam hasil survei lembaga survey yakni.

2 persen masyarakat mengatakan bahwa program sangat bermanfaat Empat Pilar tersebut merupakan sumber motivasi dan inspirasi yang telah teruji kebenarannya dalam perjalanan sejarah bangsa Indonesia yakni . yang memuat norma-norma dasar yang Fundamental dalam kehidupan berbangsa dan bernegara. 7 Agustus 2012 . Bhinneka Tunggal Ika. agama. ras (etnis). Studi juga menyebutkan bahwa sekitar 58. Kaitannya dengan multikulturalisme. 4). Hotel Sheraton Surabaya. kearah resultante yang lebih harmonis sebagai sebuah bangsa yang beradab. Melani Suharli menyatakan bahwa Politik Indonesia . UUD 1945.3 persen masyarakat bertambah pengetahuannya tentang 4 pilar berbangsa hanya 16. Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) merupakan amanat dari para pendiri Bangsa Indonesia yang termaktub dalam pasal 1 UUD 1945 tentang bentuk negara yang sudah final. 2). adat.102 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara bahwa efek pelaksanaan program. dan lain-lain harus diarahkan sebagai sebuah sinergi yang saling memiliki  ketergantungan. Pancasila seperti yang termuat dalam alinea IV Pembukaan UUD 1945 yang merupakan Dasar Negara RI. Dalam  masyarakat multikultur seperti Indonesia haruslah terjadi komitmen antara masyarakat  budaya yang satu terhadap masyarakat budaya lain dengan segala karakteristiknya. 1). saling membutuhkan dan justru menjadi  daya tarik kearah kerja sama. Bhinneka Tunggal Ika dan Negara Kesataun Republik Indonesia.Mulai lunturnya nilai-nilai luhur Pancasila dalam kehidupan berbangsa dan bernegara.7 persen saja kuantitas pengetahuannya sama saja. bahasa. yang menyatakan Negara Kesatuan yang berbentuk Republik Indonesia disingkat NKRI. 3). sebagai perwujudan sila Persatuan Indonesia dari Pancasila. UUD 1945 yang merupakan penjabaran dari Pancasila sebagai Konstitusi (Grundnorm) bagi Bangsa dan Negara Republik Indonesia. namun tetap satu Indonesia. juga merupakan Falsafah Kehidupan Bangsa Indonesia dan merupakan Kepribadian Bangsa Indonesia. yang berarti walaupun kita berbeda-beda. sekitar 83.  Namun perbedaan entitas di dalam bangsa Indonesia harus di pahami  secara positif bahwa perbedaan dalam hal suku. empat pilar kebangsaan yaitu Pancasila. maka keempat-empatnya memberikan pemahaman bersama bahwa multikuluralisme adalah sebuah tantangan di dalam hidup bangsa Indonesia.

kini terlihat dan terasa sekali mulai luntur dari prikehidupan segenap komponen bangsa. tetapi dalam perjalanan sejarah berikutnya ketiga Negara tersebut hilang dari peta Negara di dunia. yaitu Pancasila. majapahit. Usulan Metode Walaupun metode bukan nilai-nilai dan substansi materi yang disosialisasikan/ dimasyarakatkan. empat pilar itu harus menjadi jiwa yang nilai-nilai luhurnya dapat diimplementasikan menjadi kepribadian dan budaya yang senantiasa dihayati diamalkan dan dilestarikan dalam kehidupan sehari-hari oleh seluruh anak bangsa Indonesia. sudah terlihat terdapat kehidupan yang tidak rukun. SEBUAH USULAN METODE DAN MATERI PEMASYARAKATAN EMPAT PILAR 1. Berdasarkan keadaan di atas. 7 Agustus 2012 . akan tetapi metode mempunyai peranan penting dalam menentukan keberhasilan tersampaikannya pesan-pesan dari materi yang disosialisasikan tersebut termasuk dalam pelaksanaan Hotel Sheraton Surabaya. pemasyarakatan Empat Pilar Kebangsaan tersebut menjadi sebuah kebutuhan yang mendesak. karena jika tidak NKRI bisa jadi akan mengalami nasib yang sama dengan Negara saba. Selain itu. C. empat pilar sesungguhnya bukan hanya untuk dimasyarakatkan saja atau cuma untuk diucapkan semata atau hanya menjadi bahan untuk didiskusikan saja. Undang-Undang Dasar 1945.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 103 tak terlepas dari pengaruh globalisasi yang tidak hanya menimbulkan disorientasi dan dislokasi sosial. damai dan berkeadilan yang selama ini menjadi ciri khas kehidupan masyarakat Indonesia yang memiliki dasar negara Pancasila. Semakin hari. dan uni soviet yang pada awalnya menjadi Negara digjaya. praktik korupsi semakin merajalela dan konflik horizontal terjadi di mana-mana. Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) dan Bhinneka Tunggal Ika. memahami serta mengamalkan nilai-nilai empat pilar secara utuh dan konsisten. Dalam upaya membudayakan nilai-nilai empat pilar pada masyarakat luas. Lebih dari itu. nilai-nilai luhur kehidupan berbangsa dan bernegara di bumi pertiwi yang terkandung di dalam 4 pilar. Buktinya. Sebagaimana kita ketahui bersama. tentu harus didahului dari diri kita masing-masing agar menjadi teladan sekaligus mitra bagi masyarakat dengan mengenal. tetapi juga menyebabkan memudarnya identitas nasional dan jatidiri bangsa yang terkandung dalam Pancasila.

dan advokat. Jimly Assidiqi. Menurut Prof. yaitu :pertama. 7 Agustus 2012 . kelompok sasaran yang dituju. (9) Guru pendidikan dasar dan menengah. Bupati. Kalangan LSM. dan Walikota (5) Pejabat struktural dan fungsional pegawai negeri sipil. Tokoh Pemuda. 3. (6) Perwira TNI dan Polri. Dalam menentukan metode tersebut perlu diperhatikan dua hal. (2) Anggota Partai Politik. Dipilihnya Sembilan kelompok tersebut diatas. dan 6. Masyarakat umum. kelompok sasaran tersebut perlu dikembangkan mengingat muncul actor-aktor baru yang juga mempunyai pengaruh besar terhadap masyarakat lingkungannya. serta karena perannya dalam berinteraksi dalam proses pendidikan dan dampaknya kepada masyarakat lingkungannya.104 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara pemasyarakatn empat pilar. yaitu : 1. ada sembilan kelompok sasaran strategis dalam pelaksanaan pemasyarakatan Pancasila dan UUD 1945. 2. (8) Mahasiswa Strata Satu. Tetapi menurut hemat saya untuk saat ini. hakim. 4. seperti jaksa. dan DPRD seluruh Indonesia. 5. Siswa/I Mulai dari SD sampai tingkat Perguruan Tinggi. dan kedua adalah media yang digunakan. (7) Pejabat penegak hukum. yaitu adalah : (1) Anggota DPR. Kalangan media/wartawan. DPD. Hotel Sheraton Surabaya. (3) Anggota lembaga-lembaga negara sebelum menduduki jabatannya. (4) Gubernur. Tokoh Agama / Pondok Pesantern. karena didasarkan pada peran dan posisi strategis mereka dalam pembuatan kebijakan.

b. Iklan. Selain itu juga perlu disesuaikan relevansi materi yang akan disampaikan dengan profesi / aktifitas dan kebutuhan kelompok sasaran. dll. a. d. temu warga. diantaranya adalah : Hotel Sheraton Surabaya. Menjadikan materi empat pilar sebagai kurikulum mata pelajaran / mata kuliah mulai dari tingkat SD sampai dengan S-1. jurnal. lokakarya. Tatap muka langsung. diskusi. Kiranya juga perlu didukung gagasan pembentukan lembaga yang khusus menangani bidang pengkajian dan pemasyarakatan empat pilar (Badan Pengkajian dan Pemasyarakatn Empat Pilar). f. Melalui kegiatan-kegiatan ilmiah lainnya. dll. brosur empat pillar. c. seminar. Memanfaatkan Media elektronik atau cetak dalam bentuk kegiatan Talk Show. termasuk pembuatan film/ audio visual yang menggambarkan implementasi nilai-nilai empat pilar dalam kehidupan nyata serta dampaknya jika tidak diindahkan. pengajian. dll. Koran empat pilar. 2. Diupayakan semkaksimal mungkin agar pelaksanaannya bersifat partisipatoris dan dialogis untuk menghindari indroktrinasi. Usulan Materi Sedangkan untuk materi perlu disesuaikan dengan kelompok sasaran yang dituju serta media yang digunakan. buku saku. dalam hal tertentu perlu juga menerapkan metode role playing. missalnya lomba pidato empat pilar. e.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 105 Sedangkan media dan cara yang dapat dipakai dan digunakan dalam pelaksanaan pemasyarakatan empat pilar. dll. yaitu diantaranya adalah : a. 7 Agustus 2012 . melalui kegiatan proses belajar mengajar. lomba cerdas cermat. majalah. Penerbitan Media bacaan. Dialog Interaktif. Pancasila Materi yang perlu disampaikan terkait materi Pancasila ini.

Jika sasarannya adalah masyarakat akademik. diantaranya adalah : 1. Jika sasarannya adalah kelompok tertentu maka materi yang perlu disampaikan difokuskan dengan yang berkaitan secara langsung dengan profesi dan kebutuhan kelompok sasaran tersebut. maka keseluruhan materi pasal-pasal dapat disampaikan secara lebih mendetail. bahasa. Menjelaskan kedudukan pancasila sebagai dasar Negara dan pandangan hidup dalam kehidupan berbangsa dan bernegara. Hotel Sheraton Surabaya. Mengenai sejarah perumusan dan lahirnya pancasila bahwa pancasila merupakan hasil penggalian dari nilai-nilaiyang hidup dan kepribadian bangsa Indonesia yang majemuk. dan penetapan UUD 1945 sebagai konstitusi / norma dasar Negara. Kedudukan UUD 1945 dalam kehidupan berbangsa dan bernegara. suku. Memberikan contoh dalam kehidupan nyata tentang penerapan/ implementasi nilai-nilai pancasila serta dampaknya jika tidak diindahkan. sehingga sebenarnya Pancasila merupakan titik temu dan kristalisasi dari keragaman budaya. perumusan. serta pasal-pasal yang mengatur tentang hak-hak masyarakat sebagai warga Negara Indonesia. 3. UUD 1945 Materi yang perlu disampaikan terkait dengan UUD 1945 ini. etnis. b. keyakinan dan agama yang ada dan hidup di bumi pertiwi. Mengenai sejarah. 3. sehingga sudah seharusnya pancasila dijadikan pondasi/landasan hidup dalam kehidupan berbangsa dan bernegara. 2. 4. 2. Menjelaskan keluhuran nilai-nilai yang terkandung dalam silasila Pancasila serta menunjukkan relevansinya dengan kehidupan berbangsa dan bernegara.106 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 1. 7 Agustus 2012 . dan menjelaskan tentang posisi masyarakat dalam behubungan dengan negara (jika sasarannya masyarakat umum). Materi pasal-pasal khsususnya yang terkait dengan kewajiban Negara terhadap warga Negara/masyarakatnya.

Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 107 c. kekeluargaaan. bahkan mengakar dengan kuat. Bila “modal” bersama ini dipelihara baik dan dikelola oleh sebuah kepemimpinan yang bersih dan bijak. sehingga perlu penyikapakn secara cerdas. sementara “keindonesiaan” terus bertahan di bumi Nusantara. 7 Agustus 2012 . hal 127). NKRI (Negara Kesatuan Republik Indonesia) Disini perlu disampaikan bahwa bentuk NKRI merupakan bentuk final dari Negara Indonesia. Benedict Anderson PERNAH menggambarkan betapa beda proses mewujudnya nasionalisme di Indonesia dibandingkan dengan di Indochina pada era kolonialisme. 3. yang seharusnya dijadikan potensi dan kelebihan dibanding sebagai alat perpecahan dan pemicu konflik social. sehingga segala gerakan yang bertujuan untuk merubah bentuk NKRI perlu diantisipasi dan dihindari walaupun menggunakan idiom atau symbol-simbol agama tertentu. Perlu juga dijelaskan bahwa gagasan Bhinneka Tunggal Ika bukan sekadar slogan tak bermakna. toleransi. Tapeh Tonggelleh Genikah) 1. d. (Harmony in Diversity). musyawarah mufakat. Di Indochina tak mencuat kesadaran bersama tentang “keindochinaan”. Perlu dijelaskan pula bahwa kebhinekatunggalikaan sebagai konsep perlu segera ditindaklanjuti oleh konsepsi-konsepsi nyata untuk segera terjamin aplikasinya di ranah peri kehidupan kemasyarakatan dan kebangsaan sehingga negara dan bangsa sungguh-sungguh Hotel Sheraton Surabaya. Perlu dijelaskan tentang kemajukan masyarakat Indonesia. arif dan bijaksana serta penuh dengan rasa syukur kepada Tuhan Allah SWT. Bhinneka Tunggal Ika (Benni Genikah. 2. Selain itu perlu diikuti dengan pembentukan kultur wawasan nusantara sebagai substansi penguatan civil society yang berjiwa gotong royong. Perlu juga dijelaskan tentang sejarah berdirinya dan perjalanan Negara Kesatuan Republik Indonesia ini. melintasi zaman (Imagined Community. rukun dan damai. bangsa ini akan survive menghadapi tantangan apa pun. tetapi harta yang harus dirawat bersama. Inilah inti demokrasi dalam sebuah bangsa yang heterogen.

Hotel Sheraton Surabaya. Revitalisasi 4 Pilar Kebangsaan. yakni . Empat Pilar Kebangsaan Sebagai Acuan Pembangunan Hukum Nasional. 4) Bhinneka Tunggal Ika. PENUTUP Tegaknya Negara Kesatuan Republik Indonesia tergantung pada kita semua komponen bangsa. 2010. Anggota Komisi VIII Fraksi PKS Dapil Kepri Majelis Rektor PTN dan Kopertis. menyadari bahwa bangsa Indonesia memiliki multi kultur. Jakarta Manunggal K. sehingga dengan begitu maka insya Allah Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) akan tetap eksis sampai akhir zaman. dan plural. D. Amin …………………… DAFTAR PUSTAKA Herlini Amran. 2) Undang-Undang Dasar 1945 sebagai Norma Dasar Negara Indonesia. apakah tetap teguh dan setia kepada empat pilar kebangsaan yang sudah diciptakan oleh para pendiri bangsa Indonesia. Baldatun Toyyibatun wa Robbun Ghofur. Makalah. 20 Desember 2010. 4 Mei 2011. 1) Pancasila sebagai Dasar Negara Republik Indonesia. Wardaya. namun keragaman itu tetap satu yaitu Indonesia / HARMONY IN DIVERSITY Dengan dukungan penuh segenap komponen bangsa terhadap pengkajian dan pemasyarakatan Empat Pilar Kebangsaan dengan metode yang efektif dan focus pada materi yang relevan diharapkan segenap bangsa akan tetap teguh serta setia kepada empat pilar kehidupan bernegara.108 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara mewujudkan semangat gotong royong sebagai nation dengan karakteristik kemajemukan. Deklarasi Untuk Mengawal Perwujudan Empat Pilar Kebangsaan. Sarasehan di Rawalo Kabupaten Banyumas. Pancasila sebagai Kepribadian Bangsa Indonesia. 7 Agustus 2012 . 11 Juli 2011. 3) Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) sebagai Nation State dan Tanah Air Bangsa Indonesia. Pancasila sebagai Falsafah Hidup Bangsa Indonesia.

Fakultas Ekonomi Universitas Islam Kalimantan (Uniska) Muhammad Arsyad Al Banjary.com/?p=2382 Hotel Sheraton Surabaya. Banjarmasin Panitia. MPR RI. 7 Agustus 2012 . Karawang http://buserkriminal. 2011. 2012. Kerangka Acuan Seminar Nasional. Urgensi dan Relevansi pembentukan Badan Pengkajian dan Pemasyarakatan Empat Pilar Kehidupan Berbangsa dan Bernegara. Jakarta. Pendidikan Pancasila. 2012. Pemahaman Empat Pilar Kebangsaan Lemah. Rahadi.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 109 Muhammad Alfani.

adalah menjadikan nilai-nilai agama dan nilai-nilai budaya bangsa sebagai sumber etika kehidupan berbangsa dan bernegara dalam rangka memperkuat akhlak dan moral penyelenggara negara. Rasa dan nilai-nilai kebangsaan yang seharusnya untuk mempersatukan bangsa. kita melihat ada degradasi kehidupan berbangsa dan bernegara pada diri tunas-tunas bangsa. Menjadikan Pancasila sebagai ideologi negera yang terbuka dengan membuka wacana dan dialog terbuka di dalam masyarakat pada umumnya dan peserta didik pada khususnya sehingga dapat menjawab tantangan globalisasi sesuai dengan visi Indonesia masa depan. globalisasi A.. kehidupan berbangsa.110 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara IMPLEMENTASI PENDIDIKAN KEHIDUPANBERBANGSA DAN BERNEGARAGUNA MENGHADAPI TANTANGAN GLOBALISASI Indra Yulianingsih. Strategi yang dapat dilaksanakan dengan baik untuk pemasyarakatan empat pilar kehidupan berbegara melalui sistim pendidikan di Indonesia.H. 7 Agustus 2012 . PENDAHULUAN Situasi kebatinan bangsa Indonesia akhir-akhir ini sungguh memprihatinkan. Hotel Sheraton Surabaya. S. bahkan jika kita mau berkata jujur kehidupan berbangsa dan bernegara yang dimiliki nyaris hilang tergilas perkembangan zaman dan arus globalisasi.id ABSTRAK Paper ini untuk mengetahui strategi dan implementasi pemasyarakatan empat pilar kehidupan bernegara dalam sistem pendidikan di Indonesia. Dosen Fakultas Hukum Universitas Trunojoyo Madura email: indrayulianingsih@yahoo.H. Paper ini berupaya untuk memberikan penyadaran sepenuhnya bahwa kehidupan berbangsa dan bernegara yang dimiliki oleh bangsa Indonesia telah mengalami degradasi dan mencari alternatif upaya pemantapan dan peningkatan kualitas kehidupan berbangsa dan bernegara dengan melalui pendidikan kepada masyarakat pada umumnya dan mahasiswa pada perguruan tinggi pada khususnya mengingat bahwa komunikasi dan keterbukaan dalam dunia yang semakin maju adalah hal yang tidak dapat terhindarkan. Kata kunci : Pendidikan.M.co. pendidikan dan masyarakat.

XVIII/MPR/1998 tentang pencabutan Pedoman Penghayatan dan Pengamalan Pancasila (P4). melakukan korupsi. padahal Indonesia dibangun dengan fondasi agama yang kuat yang terukir dalam Pancasila yaitu Ketuhanan Yang Mahaesa. Selama perjalanan bangsa Indonesia. maka tidak ada lagi lembaga yang secara fungsional melakukan pemasyarakatan nilai-nilai luhur Pancasila. Esensi karakter bangsa yang idealnya menjadi pusaka bangsa dalam mencapai tujuan nasional dan cita-cita bangsa. kerap disalah-gunakan untuk mencapai tujuan politik rezim maupun kepentingan tertentu. yang kurang atau tidak bermakna dalam menghadapi era globalisasi. masih ada yang beranggapan bahwa empat pilar tersebut adalah sekedar berupa slogan-slogan. Ada fakta yang kontradiktif dalam beberapa tahun terakhir ini. Ketika kegairahan beragama masyarakat menampakkan peningkatan drastis. Meskipun empat pilar ini telah menjadi kesepakatan bersama.  sekedar suatu ungkapan indah.Sebagaimana kita ketahui bersama. Era reformasi yang bergulir sejak tahun 1997 tidak hanya melengserkan kepemimpinan Orde Baru. nilai-nilai luhur kehidupan berbangsa dan bernegara di bumi pertiwi yang terkandung di dalam empat pilar. antara lain dengan makin maraknya penguatan pemahaman beragama dan simbol-simbol keagamaan. dan dalam Hotel Sheraton Surabaya. Undang-Undang Dasar 1945. 7 Agustus 2012 . Pembangunan karakter bangsa melalui pelaksanaan P4 dihilangkan dengan ditetapkannya TAP MPR RI No. juga telah merubah struktur. tatanan. atau tepatnya sebagian besar rakyat Indonesia. sejarah menunjukkan bahwa nilai-nilai karakter bangsa sejatinya telah direduksi oleh kepentingan rezim pemerintahan tertentu. kini terlihat dan terasa sekali mulai luntur dari prikehidupan segenap komponen bangsa. berbangsa dan bernegara. kolusi dan nepotisme serta melanggengkan kekuasaan. 2010) sehingga muncul pertanyaan dimana moralitas bangsa ini. sistem pola-pola kehidupan bermasyarakat. yaitu Pancasila. Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) dan Bhinneka Tunggal Ika. yang berdampak pada pembubaran institusi Badan Pembina Pendidikan Pelaksanaan Pedoman Penghayatan dan Pengamalan Pancasila (BP7) sebagai institusi yang memiliki kompetensi dalam pembentukan karakter bangsa. Dengan dibubarkannya BP7. pada saat yang sama justru semakin marak pula praktik korupsi dan perilaku bobrok di negeri ini (Subhan. Bahkan ada yang beranggapan bahwa empat pilar tersebut sekedar sebagai jargon politik.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 111 kini makin longgar. menindas lawanlawan politik. Yang diperlukan adalah landasan riil dan konkrit yang dapat dimanfaatkan dalam persaingan menghadapi globalisasi.

dan persatuan serta kesatuan bangsa.112 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara implementasinya nilai-nilai luhur Pancasila menjadi semakin kurang dipahami. UUD 1945 yang merupakan menjabaran dari Pancasila sebagai Konstitusi (Hukum Dasar) Tertulis bagi Bangsa dan Negara Republik Indonesia. para pimpinan anak bangsa berusaha untuk mengembalikan nilai-nilai jatidiri bangsa kita yang termaktub di dalam empat pilar kebangsaan tersebut. Pancasila seperti yang termuat dalam alinea IV Pembukaan UUD 1945 yang merupakan Dasar Negara RI. Berdasarkan latar belakang diatas. apalagi diamalkan sebagai landasan ideal dalam pembangunan nasional. yang memuat Pokok Kaidah Negara yang Fundamental yakni Pembukaan UUD 1945. Nilai-nilai luhur Pancasila semakin tergerus oleh semangat individualisme dan liberalisme karena pengaruh negatif globalisasi yang mengikis rasa nasionalisme. Kondisi seperti ini. Oleh karena itu. PEMBAHASAN 1.Kedua. Makna Pilar Kehidupan Berbangsa dan Bernegara Dalam kehidupan berbangsa dan bernegara di Indonesia terdapat Empat Pilar.Paper ini berupaya untuk memberikan penyadaran sepenuhnya bahwa kehidupan berbangsa dan bernegara yang dimiliki oleh bangsa Indonesia telah mengalami degradasi dan mencari alternatif upaya pemantapan dan peningkatan kualitas kehidupan berbangsa dan bernegara dengan melalui pendidikan kepada masyarakat pada umumnya dan mahasiswa pada perguruan tinggi pada khususnya mengingat bahwa komunikasi dan keterbukaan dalam dunia yang semakin maju adalah hal yang tidak dapat terhindarkan.Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) merupakan amanat dari para pendiri Bangsa Indonesia yang termaktub dalam batang Tubuh UUD 1945 Hotel Sheraton Surabaya. maka penulis mengkaji permasalahan terkait pendidikan kehidupan berbangsa dan bernegara di Indonesiayaitu : Bagaimanakah strategi dan implementasi pemasyarakatan empat pilar kehidupan bernegara dalam sistem pendidikan di Indonesia ? B. juga merupakan Falsafah Kehidupan Bangsa Indonesia dan merupakan Kepribadian Bangsa Indonesia. Empat Pilar tersebut merupakan sumber motivasi dan inspirasi yang telah teruji kebenarannya dalam perjalanan sejarah bangsa Indonesia yakni Pertama. 7 Agustus 2012 . dan yang lebih populer dikenal dengan sebutan Empat Pilar Kebangsaan. tentunya sangat memprihatinkan kita sebagai anak bangsa. Ketiga.

DPD dan DPRD Pasal 15 ayat (1) huruf e. empat pilar itu harus menjadi jiwa yang nilai-nilai luhurnya dapat diimplementasikan menjadi budaya yang senantiasa dihayati diamalkan dan dilestarikan dalam kehidupan sehari-hari oleh seluruh anak bangsa Indonesia. Dasar atau fondasi bersifat tetap. Dari hasil Survey yang dilakukan di 181 kabupaten/kota. 2. namun tetap satu Indonesia. DPR. 2011).056 responden ini tampak bahwa Hotel Sheraton Surabaya. di seluruh Indonesia yang melibatkan 12. Salah satu tugas dari MPR adalah Sosialisasi Empat pilar bernegara yang diamanatkan dalam UU No 27 tahun 2009 tentang MPR. Kondisi Kehidupan Berbangsa dan Bernegara Bangsa Indonesia Berdasarkan Survey Kehidupan Bernegara (SKB) yang dilakukan oleh Badan Pusat Statistik (BPS) pada tanggal 27-29 Mei 2011. di 33 propinsi. Lebih dari itu. ditemukan bahwa persentase masyarakat yang mengetahui tentang NKRI dan Bhineka Tunggal Ika sebagai pilar kehidupan berbangsa dan bernegara hanya sekitar 67-78 persen. 7 Agustus 2012 . Pilar adalah tiang penyangga suatu bangunan agar bisa berdiri secara kokoh. Empat Pilar Kebangsaan tersebut. yakni mengkoordinasikan anggota MPR untuk memasyarakatkan UUD. sebagai perwujudan sila Persatuan Indonesia dari Pancasila. Empat tiang penyangga ini disebut soko guru yang kualitasnya terjamin sehingga pilar ini akan memberikan rasa aman tenteram dan serta memberi kenikamtan. Dalam upaya membudayakan nilainilai empat pilar pada masyarakat luas. Bila tiang ini rapuh maka bangunan akan mudah roboh. Empat pilar tersebut juga fondasi/dasar dimana kokohnya suatu bangunan sangat bergantung dari fondasi yang melandasinya. yang berarti walaupun kita berbeda-beda. tentu harus didahului dari diri kita masing-masing agar menjadi teladan sekaligus mitra bagi masyarakat dengan mengenal. Bhinneka Tunggal Ika.Keempat.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 113 tentang bentuk negara yang menyatakan Negara Kesatuan yang berbentuk Republik Indonesia disingkat NKRI. sesungguhnya bukan hanya untuk dimasyarakatkan saja atau cuma untuk diucapkan semata atau hanya menjadi bahan untuk didiskusikan saja. Rakyat akan merasa aman terlindungi sehingga merasa tenteram dan bahagia. Empat pilar itu pula yang menjamin terwujudnya kebersamaan dalam hidup bernegara(Kansil. memahami serta mengamalkan nilai-nilai empat pilar secara utuh dan konsisten. statis sedangkan pilar bersifat dinamis.

bahkan ada sebanyak 10% masyarakat yang tidak mampu untuk menyebutkan sila-sila Pancasila secara lengkap (Kartadinata. Dari hasil studi yang dilakukan. penyerangan geng motor. banyak kita melihat kejadian-kejadian pada level akar rumput belakangan ini seperti. Maluku. antar agama. pengeroyokan kuli tinta. pengeboman rumah ibadah.114 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara masyarakat Indonesia memiliki wawasan kebangsaan yang minim. tawuran antar pelajar. Minimnya pemahaman dan ketidakpedulian masyarakat Indonesia tentang empat pilar utama kehidupan berbangsa dan bernegara. 97% masyarakat memandang nilai-nilai sebagai pengetahuan yang normatif dan hanya 3% masyarakat yang mengamalkan nilai-nilai Pancasila dengan penuh keyakinan dan peresapan yang mendalam (Konferensi Pers Hasil Studi Efektifitas Sosialisasi 4 Pilar.mpr. go. Pancasila UUUD 1945 dan NKRI mengakibatkan timbulnya berbagai permasalahan kebangsaan di negeri ini yang patut menjadi keprihatinan yang mendalam. Hotel Sheraton Surabaya. http://www. maka pendidikan kehidupan berbangsa dan bernegara menjadi sangat vital untuk mewujudkan keutuhan bangsa yang sudah mulai memudar dalam hal rasa cinta tanah air dan penghargaan terhadap bangsa dan negara. diketahui bahwa hanya 3% masyarakat Indonesia yang mengamalkan nilainilai Pancasila dalam kehidupannya sehari-hari. Survei atau studi tersebut dilakukan 3 lembaga. dan antar etnis serta masalah disintegrasi bangsa seperti yang terjadi di Papua. Data tersebut juga diperkuat dengan data survei atau studi evaluasi efektifitas Pemasyarakatan Empat Pilar Kehidupan Berbangsa dan Bernegara. antar golongan. 7 Agustus 2012 . 2011:8 ).id/berita/read/2012/02/14/10303/konferensi-pers-hasil-studi-efektifitassosialisasi-4-pilar. yaitu CSRC (Center for the Study of Religion and Culture) Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah. diakses tanggal 30 Juli 2012). Hal yang mengejutkan juga bisa kita lihat dari hasil survei yang mengatakan bahwa 49% remaja Indonesia tidak lagi meyakini relevansi Pancasila sebagai dasar negara. terorisme. sikap tidak toleran dari ormas-ormas tertentu yang mengakibatkan maraknya perselisihan antar kelompok masyarakat. Ambon. khususya Bhinneka Tunggal Ika. Dengan adanya kondisi yang demikian. Degradasi nasionalisme ini diakibatkan pemahaman dan kepedulian masyarakat Indonesia akan kehidupan berbangsa dan bernegara yang semakin berkurang dari waktu ke waktu. Setara Institute dan LPPM (Lembaga Penelitian dan Pengabdian pada Masyarakat) Universitas Airlangga.

Pemerintah merupakan aktor penting yang seharusnya dominan dalam menyelenggarakan pendidikan guna meningkatkan kehidupan berbangsa dan bernegara pada masyarakat Indonesia. baik pemerintah pusat maupun pemerintah daerah dengan melaksanakan perencanaan pendidikan. Mendorong agar masyarakat menerima pendidikan kehidupan berbangsa dan bernegara dengan kesadaran dan di sisi lain masyarakat sebagai obyek perlu menyiapkan diri dan tidak perlu resisten terhadap apa yang dilakukan oleh pemerintah karena ini adalah untuk kepentingan masyarakat dan bangsa Indonesia di masa mendatang dalam rangka membentuk karakter bangsa Indonesia. sampai Perguruan Tinggi. Berdasarkan definisi pendidikan diatas. Pendidikan berfungsi membentuk watak peradaban sebuah bangsa yang beradab dan bermartabat. bangsa dan negara. kepribadian. bertahap dan berkesinambungan. kecerdasan. pengendalian diri. Apabila hal ini dilakukan maka tidak ada celah-celah kekosongan dalam pendidikan berbangsa dan bernegara sehingga pendidikan berbangsa dan bernegara selalu dilakukan secara terencana. makmur dan sejaktera. Sekolah Menengah. Menjadikan pendidikan sebagai agenda utama kebijakan pemerintah adalah pilihan stategis untuk menghadapi tantangan arus peradaban informasi. beradab. pendidikan kehidupan berbangsa dan bernegara dalam implementasinya dilapangan harus bersifat terpadu dan berkelanjutan. PendidikanKehidupan Berbangsa dan Bernegara Menurut Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 20 tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional Pasal 1 ayat 1. disebutkan bahwa Pendidikan adalah usaha sadar dan terencana untuk mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajaran agar peserta didik secara aktif mengembangkan potensi dirinya untuk memiliki kekuatan spiritual keagamaan. adil. Pendidikan merupakan pilihan strategis untuk melakukan proses perubahan sosial menuju masyarakat yang cerdas. pengorganisasian pendidikan kehidupan berbangsa dan bernegara serta mengawasi jalannya pendidikan tersebut di masyarakat. Hotel Sheraton Surabaya. Kemudian dilanjutkan di tempat kerja maupun di lingkungan pemukiman. masyarakat. pendidikan kehidupan berbangsa dan bernegara harus diintegrasikan kedalam kurikulum pendidikan mulai dari tingkat Taman Kanak-kanak. akhlak mulia serta keterampilan yang diperlukan dirinya. 7 Agustus 2012 .Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 115 3. Sekolah Dasar. Sekolah Lanjutan.

7 Agustus 2012 . Perkembangan globalisasi kebudayaan dapat menimbulkan efek atau pengaruh yang positif juga bisa negative. Strategi dan Implementasi Pendidikan Kehidupan Berbangsa dan Bernegara Strategi yang dapat dilaksanakan dengan baik untuk pemasyarakatan empat pilar kehidupan berbegara melalui sistim pendidikan di Indonesia. yaitu semakin terkikisnya nilai-nilai kebangsaan pemuda kita salah satunya karena pengaruh budaya barat dari negara lain. dan bentuk interaksi-interaksi lain. Sehingga dalam kehidupan sehari-hari di seluruh belahan dunia ada kelompok orang-orang (sebagian besar remaja). Pengertian Globalisasi dan Pengaruhnya pada Kehidupan Berbangsa dan Bernegara Globalisasi adalah sebuah perubahan sosial. budaya populer. Globalisasi berhubungan dengan peningkatan saling keterkaitan antarbangsa dan antarmanusia di seluruh dunia melalui perdagangan. tetapi tidak sedikit juga pengaruh negatifnya. perjalanan. Banyak sekali pengaruh positif yang dapat diambil oleh bangsa kita. tentu saja akan membawa pengaruh baik itu posistif maupun negatif.116 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 4. tingkah laku atau lagu dan film yang disukai. 5. berupa bertambahnya keterkaitan di antara dan elemen-elemennya yang terjadi akibat dan perkembangan teknologi di bidang transportasi dan komunikasi yang memfasilitasi pertukaran budaya dan ekonomi internasional. sudah menjadi tugas negara untuk mempertahankan dan memajukan kebudayaan nasional. penyebaran prinsip multikebudayaan. di mana berbagai peristiwa. berkembangnya mode yang berskala global. berkembangnya pariwisata. Perkembangan globalisasi kebudayaan ini di tandai dengan cirri-ciri berkembangnya pertukaran kebudayaan internasional. Peristiwa-peristiwa dan hubungan yang diadakan oleh bangsa Indonesia dengan negara lain. Globalisasi adalah proses. Dalam percaturan globalisasi. investasi. keputusan dan kegiatan di belahan dunia yang satu dapat membawa konsekuensi penting bagi berbagai individu dan masyarakat di belahan dunia yang lain. Dan itu semua bisa kita lihat baik dalam segi pakaian. Kebudayaan yang cukup kuat atau mungkin juga bisa dikatakan paling kuat adalah kebudayaan barat. dalam hal ini pakaian dan film. adalah sebagai berikut : Hotel Sheraton Surabaya.

Merumuskan identitas kebudayaan nasional dengan menerapkan konsep Wawasan Nusantara. 3.Lembaga dimaksud dapat menambah fungsi baru dari Lemhanas. Mengintegrasikan kehidupan berbangsa dan bernegara kedalam kurikulum di semua jenjang pendidikan yang ada dalam sistem pendidikan nasional Indonesia. Untuk Pengkajian dan Pemasyarakatan Empat Pilar Kehidupan Berbangsa dan Bernegara (Empat Pilar Kebangsaan). Dari uraian diatas. Menjadikan Pancasila sebagai ideologi negera yang terbuka dengan membuka wacana dan dialog terbuka di dalam masyarakat pada umumnya dan peserta didik pada khususnya sehingga dapat menjawab tantangan globalisasi sesuai dengan visi Indonesia masa depan.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 117 1. Dan upaya untuk mewujudkan ini dapat dilakukan dengan tiga pendekatan yaitu : Pertama. DPD RI. sangatlah urgen dan relevan dilaksanakan oleh lembaga secara fungsional. Melakukan proses pemasyarakatan kehidupan berbangsa dan bernegara melalui sosialisasi kepada masyarakat Indonesia. Untuk menghadapi peluang dan tantangan globalisasi. dan MPR RI. Merumuskan identitas kebudayaan nasional dalam konsepsi keBhineka-an. Misalnya melalui media massa (cetak maupun elektronik). 7 Agustus 2012 . maka upaya implementasi pendidikan kehidupan berbangsa dan bernegaraguna menghadapi tantanganglobalisasi bisa dilakukan dengan beberapa cara. Menjadikan nilai-nilai agama dan nilai-nilai budaya bangsa sebagai sumber etika kehidupan berbangsa dan bernegara dalam rangka memperkuat akhlak dan moral penyelenggara negara. Ketiga. 2. 2. atau membentuk lembaga baru secara fungsional berada di bawah Presiden dengan dukungan DPR RI. dibutuhkan adanya identitas kebudayaan nasional yang kuat dan handal. pendidikan dan masyarakat. 3. Hotel Sheraton Surabaya. Upaya ini bisa dengan pembentukan lembaga negara yang fokus melaksanakan national caracter building (NCB) semacam Badan Pembina Pendidikan Pelaksanaan Pedoman Penghayatan dan Pengamalan Pancasila (BP7) pada masa Orde Baru (Orba). Merumuskan identitas kebudayaan nasional dalam bingkai Wawasan Nusantara. antara lain: 1. Kedua.

Empat Pilar Berbangsa dan Bernegara. 2003. (http:// www. Makalah MPR RI. 5. Bandung: Citra Umbaran. Jakarta: Rineka Cipta. Kansil. 2011. Mengintensifkan upaya diseminasi pendidikan kehidupan berbangsa dan bernegara kepada seluruh lapisan masyarakat dengan membentuk badan pemerintah yang khusus memberikan penataran yang wajib diikuti oleh target sasaran pada usia produktif. Pendidikan Moral Pancasila. “Konferensi Pers Hasil Studi Efektifitas Sosialisasi 4 Pilar”. Mata Pelajaran Pendidikan Kewarganegaraan di Sekolah-sekolah dan Pendidikan Pancasila di Perguruan Tinggi. dosen.id/berita/read/2012/02/14/10303/konferensi-pers-hasil-studiefektifitas-sosialisasi-4-pilar). Pelibatan guru. Jika upaya pendidikan kehidupan berbangsa dan bernegaraseperti diuraikan diatas segera dilakukan secara terencana.mpr. Jakarta : Erlangga Mulyana Karim. 2012. dan tokoh agama dalam upaya melakukan sosialisasi dan edukasi nilai-nilai kehidupan berbangsa dan bernegara.T. DAFTAR PUSTAKA Buku Cst. 7 Agustus 2012 . Merajut Nusantara Rindu Pancasila.go. 2010. Hotel Sheraton Surabaya. yang berfungsi seperti wajib militer di negara lain. bertahap dan berkesinambungan maka kita dapat memiliki kembali harapan dalam beberapa tahun mendatang kondisi kehidupan berbangsa dan bernegara akan semakin membaik. 6.118 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 4. Kansil dan Christine S. hendaknya dikembalikan ke nama semula. PendidikanKewarganegaraan. yakni . Jakarta: Penerbit Buku Kompas Peraturan Perundang-undangan Undang-Undang No. 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional. tokoh masyarakat. ListyartiRetno. diunduh tanggal 30 Juli 2012. 2006.

Secara umum tindak pidana korupsi tidak hanya mengakibatkan kerugian Negara (keuangan negara). MBusAdv. 2002). karena hampir semua infra dan supra struktur politik dan sistem ketatanegaraan sudah terjangkit korupsi. hal yang menarik untuk direnungkan kembali adalah bagaimana seharusnya peran dan fungsi empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara. sesuai dengan cita-cita yang terkandung dalam Proklamasi 17 Agustus 1945 dan Pembukaan Undang-Undang Dasar 1945. budaya. sosial. Dosen Fakultas Ekonomi Universitas Trunojoyo Madura A. yakni: Pancasila. PENDAHULUAN Indonesia bagaikan surga bagi para koruptor.. padahal tindakan korupsi yang dilakukan koruptor sangatlah merugikan rakyat. Agenda pemberantasan korupsi sampai detik ini hanyalah dijadikan komoditas politik bagi elit politik. QIA. SE. Korupsi menjadi hal yang sangat lumrah yang dapat dilakukan oleh siapa saja di Negara Indonesia ini. Hotel Sheraton Surabaya. terbukti bahwa korupsi adalah fenomena yang memberikan implikasi negatif terhadap kehidupan berbangsa dan bernegara. Di tengah maraknya kasus korupsi yang terjadi di Negara ini. tetapi dapat mengakibatkan dampak yang sangat luas baik di bidang ekonomi. dan untuk memajukan kesejahteraan umum. Undang-Undang Dasar (UUD) 1945. Korupsi di Indonesia benar-benar sangat sistematis. 2002 dalam Klitgaard. Ak. politik dan keamanan. mencerdaskan kehidupan. dkk . lebih banyak pada penghancuran karakter (character assasination) bagi elit yang terindikasikan korupsi dibanding pada proses hukum yang fair dan adil. Dari berbagai aspeknya.. (Masduki. Law enforcement bagi koruptor juga menjadi angin lalu..Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 119 MENGIKIS BUDAYA KORUPSI MELALUI PEMBANGUNAN KARAKTER DALAM KERANGKA EMPAT PILAR KEHIDUPAN BERBANGSA DAN BERNEGARA Anita Carolina. Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). 7 Agustus 2012 . dan Bhinneka Tunggal Ika dalam membangun karakter bangsa dalam kehidupan berbangsa dan bernegara. Cita-cita utama dari Negara Indonesia adalah untuk melindungi segenap bangsa Indonesia dan seluruh tumpah darah Indonesia.

sebab dan akibatnya. PERMASALAHAN Beberapa fenomena korupsi yang terjadi merupakan sebagian kecil dari potret terkikisnya karakter bangsa ini. suap. istilah korupsi memiliki beragam pengertian. (1) Mercenery abuse of power. Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). Dengan demikian. Oleh karena itu. penyalahgunaan wewenang yang dilakukan oleh orang yang mempunyai suatu kewenangan tertentu yang bekerjasama dengan pihak lain dengan cara sogok-menyogok. mengurangi standar spesifikasi atau volume dan penggelembungan dana (mark up). Korupsi: Definisi. mendefinisikan korupsi sebagai kekuasaan tanpa aturan hukum. istilah korupsi juga dapat diartikan sebagai suatu perbuatan tidak jujur atau penyelewengan yang dilakukan karena adanya suatu pemberian. Menurut Bernardi (1994). (2) Discretinery abuse of power. selalu ada praduga pemakaian kekuasaan untuk mencapai suatu tujuan selain tujuan yang tercantum dalam pelimpahan kekuasaan tersebut. Hal yang menjadi pertanyaan dasar untuk direnungkan kembali adalah bagaimana empat pilar kebangsaan yakni Pancasila. Penyalahgunaan wewenang tipe ini biasanya bersifat non politis dan dilakukan oleh level pejabat yang tidak terlalu tinggi kedudukannya. korupsi merupakan suatu tindakan pengkhianatan terhadap amanah. Dalam norma umum di masyarakat maupun norma khusus semisal perundangan. Menurut Fadjar (2002). 7 Agustus 2012 . UUD 1945. Sementara Hermien (1994). B. Banyaknya kasus korupsi terjadi di Indonesia telah menghambat tercapainya cita-cita Negara Indonesia dan menjadi bukti terkikisnya karakter bangsa Indonesia. pola terjadinya korupsi dapat dibedakan dalam tiga wilayah besar yaitu. dan Bhinneka Tunggal Ika dapat berfungsi secara optimal dalam menopang kehidupan berbangsa dan bernegara? Bagaimana mengikis budaya korupsi dalam konteks keempat pilar tersebut? C. yaitu penyalahgunaan wewenang yang dilakukan Hotel Sheraton Surabaya.120 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara dan ikut melaksanakan ketertiban dunia yang berdasarkan perdamaian abadi dan keadilan sosial. PEMBAHASAN 1. karakteristik.

Sedangkan menurut Muzaffar (1998). Lebih lanjut. (5) Kekuasaan politik. tidak ada sistem sosial yang dapat berlaku dengan baik. (4) Sosial dan kebudayaan. menyatakan bahwa korupsi menimbulkan iklim ketamakan. Jenis korupsi inilah yang sangat berbahaya. (6) Birokrasi yang berliku dan panjang. maka karakter bangsa yang mengutamakan kepentingan umum akan terus mengalami penurunan dan mungkin akan hilang.  selfishness. dimana kelak mereka akan mendapatkan kompensasi dari tindakannya itu. Hotel Sheraton Surabaya. Jika korupsi dalam suatu bangsa telah merajalela dan menjadi budaya. (7) Gaji yang diterima tidak mampu menutupi kebutuhan biaya hidup. Terdapat banyak pendapat yang menyebutkan bahwa sebab terjadinya korupsi adalah sebagai berikut: (1) Ingin hidup mewah. politik. (2) aspek organisasi. maka tidak ada nilai-nilai luhur dalam masyarakat. Theobald (1990). kekuasaan dan lain-lain. penyalahgunaan wewenang ini dilakukan oleh pejabat untuk mengejar tujuan dan kepentingan tertentu dari kelompok atau partainya.  dan sinisism. (3) aspek masyarakat tempat individu dan organisasi berada.  Jika suasana iklim masyarakat telah tercipta seperti demikian. korupsi menyebabkan sikap individu menempatkan kepentingan diri sendiri di atas segala sesuatu yang lain dan hanya akan berfikir tentang dirinya sendiri semata-mata. ekonomi. prestis. Korupsi menyebabkan perbedaan yang tajam di antara kelompok sosial dan individu baik dalam hal pendapatan. dan. Korupsi berpengaruh negatif terhadap rasa keadilan sosial dan kesetaraan sosial. Ketika korupsi merajalela. birokrasi. (2) Kurangnya penghayatan terhadap nilai-nalai agama dan moral. faktor-faktor penyebab terjadinya korupsi adalah: (1) aspek perilaku individu organisasi.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 121 oleh pejabat yang mempunyai kewenangan istimewa dengan mengeluarkan kebijakan tertentu. Korupsi membawa dampak yang sangat berbahaya bagi kehidupan manusia. hal ini yang sering disebut politik balas budi yang licik. dan (3) Idiological abuse of power. karena dengan praktek ini semua elemen yang mendukung telah mendapatkan kompensasi. dan individu. Korupsi juga membahayakan terhadap standar moral dan intelektual masyarakat. maka akibatnya bangsa tersebut akan menjadi bangsa yang kacau. (3) Kelemahan peraturan atau sistem kerja. baik aspek kehidupan sosial. Bisa juga terjadi dukungan kelompok pada pihak tertentu untuk menduduki jabatan strategis di birokrasi/lembaga ekskutif. menurut Arifin (2000) dalam Fadjar (2002). 7 Agustus 2012 .

karena terjadi pertentangan antara penguasa dan rakyat. Green (2004). dan kesejahteraan rakyat. Pudarnya karakter dan jati diri Bangsa: Diabaikannya Empat Pilar Kebangsaan? Berbicara tentang sebab terjadinya korupsi. korupsi merusak perkembangan ekonomi suatu bangsa. hal ini menyebabkan jatuhnya kekuasaan pemerintahan secara tidak terhormat. Strategi yang dibentuk hendaknya melibatkan seluruh lapisaan masyarakat dan pejabat struktur pemerintahan. Oleh karena itu perlu dilakukannya revitalisasi pembangunan karakter bangsa. Untuk menanggulangi terjadinya korupsi yang dapat mengikis karakter bangsa diperlukan upaya strategis di seluruh aspek kehidupan.  menunjukkan bahwa korupsi juga mengakibatkan berkurangnya investasi dari modal dalam negeri maupun luar negeri. Namun demikian.122 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara Di samping itu. seperti yang terjadi di Indonesia. karena para investor akan berfikir dua kali ganda untuk membayar biaya yang lebih tinggi dari semestinya dalam berinvestasi (seperti untuk penyuapan pejabat agar dapat izin. sementara problem mendasar yang sesungguhnya adalah telah pudarnya karakter bangsa Indonesia yang khas dan unik yang dijiwai oleh falsafah Pancasila (religius. Walaupun untuk menghilangkan atau mengahapus sama sekali praktik korupsi adalah sesuatu yang mustahil. Pembangunan karakter bangsa selama ini kurang mendapat perhatian. nasionalis. salah satu hal yang paling mendasar yang melatar belakangi terjadinya korupsi di Indonesia adalah memudarnya karakter bangsa atau jati diri bangsa Indonesia. demokratis. Pembangunan nasional selama ini telah mengabaikan pembangunan karakter Hotel Sheraton Surabaya. banyak faktor yang yang ditengarai sebagai penyebab korupsi. 2. Hancurnya karakter bangsa baik secara kolektif dan terutama personal telah menyebabkan korupsi menjadi suatu budaya yang tidak terelakkan lagi keberadaannya. humanis. korupsi akan memicu terjadinya instabilitas sosial politik dan integrasi sosial. 7 Agustus 2012 . Berbagai korupsi yang marak terjadi. tetapi setidaknya-tidaknya upaya strategis yang bernafaskan nilai-nilai luhur Pancasila dan UUD 1945 diharapkan dapat menekan terjadinya tindak korupsi. keadilan. pada dasarnya hanya symptom sosial yang muncul di permukaan saja. Dari segi ekonomi. Bahkan dalam banyak kasus. biaya keamanan kepada pihak keamaanan agar investasinya aman dan lain-lain biaya yang tidak perlu).

dan global yang Hotel Sheraton Surabaya. (3) rasa peduli dalam kehidupan bermasyarakat. 2011). Indonesia dibangun dari kehendak yang sama untuk mewujudkan cita-cita bangsa sebagaimana yang tersirat dalam pembukaan UUD 1945. tabiat. Sedangkan karakter bangsa adalah sifat mental atau etika yang kompleks. cara respon (Mulyana. nilai hukum dan nilai-nilai budaya. Pembangunan karakter bangsa adalah upaya kolektif sistemik suatu Negara kebangsaan untuk mewujudkan kehidupan berbangsa dan bernegara yang sesuai dengan dasar dan ideologi. 2009). Pembangunan karakter bangsa untuk menjadi bangsa yang mempunyai integritas. dan (7) sikap dan perilaku yang menggambarkan nilainilai kebangsaan. Pembukaan UUD Negara Republik Indonesia Tahun 1945 mengamanatkan Pancasila sebagai dasar Negara dan pandangan hidup bangsa Indonesia. manusia. Diabaikannya pembangunan karakter bangsa membawa dampak pudarnya karakter bangsa atau jatidiri bangsa yang bersifat khas seperti: (1) saling menghormati dan saling menghargai diantara sesama. bersikap. berkata. Hal yang sangat krusial yang menjadi fondasi kehidupan bermasyarakat. alam semesta. dan bertindak (Nurjaman. berbangsa dan bernegara adalah membangkitkan kembali karakter bangsa Indonesia. regional. 2012). serta potensi kolektifnya dalam konteks kehidupan nasional. Karakter adalah watak. berpikir. 7 Agustus 2012 . haluan Negara. ahlak yang dilandasi oleh nilai-nilai agama. berbangsa dan bernegara. akhlak. Karakter bangsa merupakan bawaan yang melekat pada suatu bangsa: cara berpikir. (4) moral. nilai moral dan etika yang baik dapat dipandang sebagai upaya untuk mengikis atau mengurangi terjadinya korupsi (Swasono. Karakter sebagai hal yang paling substantif dapat dimaknai sebagai kehidupan berperilaku baik terhadap Tuhan. dan terhadap diri sendiri. atau kepribadian seseorang yang terbentuk dari hasil internalisasi berbagai kebajikan yang diyakini dan digunakan sebagai landasan untuk cara pandang. (5) perilaku dalam sifat-sifat kejiwaan yang saling menghormati dan saling menguntungkan. 3. (3) rasa persatuan sebagai suatu bangsa. konstitusi. yang menjadi ciri suatu bangsa. dan bertindak. namun cenderung fokus kepada pembangunan fisik dan ekonomi. Pembangunan karakter bangsa Sebagai bangsa yang besar. (6) kelakuan dan tingkah laku yang senantiasa menggambarkan nilai-nilai agama.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 123 manusia. (2) rasa kebersamaan dan tolong menolong.

tertib. karsa dan perilaku berbangsa dan bernegara sebagai hasil olah pikir. olah hati. bertanggungjwab. (3) mampu menjaga persatuan. adalah yang tersirat dalam akhlak atau sifat yang tampak dalam kehidupan sehari-hari. dinamis. berbudaya. Sementara itu. (5) sifat mengutamakan. karakter bangsa Indonesia yang diharapkan adalah: (1) Karakter yang bersumber dari olah hati. dan gerak langkah untuk menciptakan terwujudnya NKRI yang bersih dan aman dari korupsi sehingga pada akhirnya kesejahteraan dan kemakmuran seluruh rakyat Indonesia dapat tercapai. pemahaman. patriotik. bangsa Indonesia membutuhkan kesamaan pandangan tentang budaya dan karakter yang holistic sebagai bangsa. pandangan. 7 Agustus 2012 . (4) menguatamakan musyawarah mufakat dan. berempati. (4) sikap disiplin dalam waktu dan pekerjaan. Pembangunan karakter bangsa merupakan cita-cita luhur pendiri bangsa Indonesia yang tertulis dalam Pancasila dan Pembukaan UUD 1945. sehingga bangsa Indonesia terlihat sebagai bangsa yang: (1) beribadah (apapun agama atau kepercayaan yang dianut). adil. (2) kesabaran untuk meniti usaha awal. dalam Kebijakan Nasional Pembangunan Karakter Bangsa. (5) mengutamakan keadilan terhadap sesama anak bangsa. Karakter bangsa adalah kualitas perilaku kolektif kebangsaan yang khas baik yang tercermin dalam kesadaran. Amanat besar ini perlu dijaga dan diamalkan dengan baik karena sebagai bangsa yang majemuk yang terdiri atas berbagai suku bangsa dengan nuansa kedaerahan yang kental. (3) adanya rasa percaya diri karena yakin dirinya berkualitas. bermoral. Lebih lanjut Swasono (2009). seperti: (1) sifat menghargai mutu/ kualitas. tidak mengotak mengotakkan diri dan mencintai tanah air. olah rasa. antara lain beriman dan bertaqwa. rela berkorban dan berjiwa patriotic. (2) berprikemanusian. menjelaskan bahwa nilai-nilai Pancasila perlu menlandasi akhlak bangsa Indonesia. jujur. dan berorientasi iptek berdasarkan Pancasila dan dijiwai oleh iman dan taqwa (IMTAQ) kepada Tuhan Yang Maha Esa. berani mengambil resiko. Pembangunan karakter bangsa dapat dipandang sebagai kebutuhan yang substantif dalam kehidupan berbangsa dan bernegara karena menyangkut kesamaan pemahaman. serta olah raga seseorang atau sekelompok orang (Kebijakan Nasional Pembangunan Karakter Bangsa).124 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara berkeadaban untuk membentuk bangsa yang tangguh. berakhlak mulia. pantang menyerah. rasa. seharusnya karakter bangsa yang harus dimiliki oleh bangsa Indonesia. (2) Karakter yang Hotel Sheraton Surabaya. taat aturan. Menurut Swasono (2009). amanah. bertoleran. bergotong royong. kompetitif.

berdaya tahan. 7 Agustus 2012 . Intrans Malang. Strategi ini harus melibatkan seluruh lapisan masyarakat. produktif. antara lain bersih. “Investment Behavior and The Economic Crisis in Indonesia”. Auditing: A Journal of Practice and Theory 13 (Supplement). Fraud Detection: The Effect of Client Integrity and Competence and Auditor Cognitive Style. kosmoploit (mendunia). antara lain kemanusian. Oleh karena itu perlu dilakukan revitalisasi pembangunan karakter yang selaras dengan empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara yang merupakan fondasi atau dasar dalam bingkai NKRI. D. yaitu untuk melindungi segenap bangsa Indonesia dan seluruh tumpah darah Indonesia dan untuk memajukan kesejahteraan umum. gotong royong. ramah. dan ikut melaksanakan ketertiban dunia. kompetitif. mencerdaskan kehidupan bangsa. dan sehat. sehingga karakter bangsa Indonesia yang khas dan unik dapat mencegah bahkan mengurangi terjadinya korupsi di NKRI. Green. hal. (3) Karakter yang bersumber dari olah raga/ kinestetika. dan reflektif. tangguh. sportif. nasionalis. (4) Karakter yang bersumber dari olah rasa dan karsa. D. PENUTUP Korupsi yang terjadi di Indonesia yang merupakan cerminan dari pudarnya karakter atau jati diri bangsa menjadi kendala dan hambatan dalam mewujudkan cita-cita Proklamasi Kemerdekaan 17 Agustus 1945 dan Pembukaan UndangUndang Dasar 1945. berorientasi Ipteks. kritis. kreatif. toleran. DAFTAR PUSTAKA Bernardi R. cerdas. Mukti. saling menghargai. bersahabat. andal. mengutamakan kepentingan umum. Korupsi dan Penegakan Hukum dalam pengantar Kurniawan. kooperatif. 2002. kerja keras dan beretos kerja. 2004. peduli.A. 68-84  Fadjar. hormat. Journal of Hotel Sheraton Surabaya. Pembangunan karakter bangsa yang bernafaskan empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara merupakan strategi yang efektif yang dapat mengikis terjadinya korupsi. dinamis. determinative. ingin tahu. inovatif.J. 2002. L. Nilai-nilai yang terkandung di dalam empat pilar tersebut perlu direvitalisasi. cinta tanah air. 1994. bangga menggunakan bahasa dan produk Indonesia.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 125 bersumber dari olah pikir. ceria dan gigih. Menyingkap Korupsi di Daerah. kebersamaan.

Deden.. h.  Makalah di sampaikan pada Seminar Nasional”  Otonomi Daerah Dalam Perspektif Pembangunan Karakter Bangsa”  Kerjasama antara Universitas Siliwangi dengan Asosiasi Pemerintah Kabupaten Seluruh Indonesia (APKASI).com/2011/07/25/html. 15. Jakarta:Rajawali Press Theobald.  Pendidikan Karakter Bangsa: Alternatif Membangunan Diri. Yayasan Obor Indonesia & Patnership for Governance in Indonesia: Jakarta Kebijakan Nasional Pembangunan Karakter Bangsa. Korupsi di Indonesia: dari delik Jabatan ke Tindak Pidana Korupsi.  London: The McMillan Press Ltd.scribd. 299. Development and Underdevelopment. 2009. 2011. Manajemen Otonomi Daerah Dalam Perspektif Pembangunan Karakter Bangsa. Tasik Malaya.  Kebijakan Pembangunan Karakter Bangsa: Suatu Tinjauan Prospektif. Hermien H. No. h.K. Meutia Hatta. R. 112 Hotel Sheraton Surabaya. 1990.  www.    Muzaffar. 2. C. 2002. dalam Jurnal Police Brief. Bambang Widianto dan Iwan Meulia Piroes. diakses pada tanggal 1 Agustus 2012 Mulyana. pada tanggal 12 Maret 2012. April 2004. 2012. 2011. Penuntun Pemberantasan Korupsi dalam Pemerintahan Daerah. Elsevier Group. New Brunswick: Rutger University. Citra Aditya Bakti: Bandung Klitgaard. 8. 7 Agustus 2012 . Nurjaman. (1998).com/ doc/59355197/6/D. Jakarta: Dirjen Pendidikan Dasar Kemendiknas RI Swasono. dkk.Vol. di Universitas Siliwangi. pada tanggal 5 April 2012 Suyanto. New Straits Time. http:// worpress. Edisi 4. h. Pendidikan Karakter Untuk Membangun Karakter Bangsa. 1994.  dalam  Kumpulan Tulisan Koentjaraningrat Memorial Lectures I – V/2004-2008 Perspektif Budaya  (penyunting).126 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara Asian Economics.  Corruption. 23 Mei 1998.

transparan demi terwujudnya good governance.. Eny Suastuti. S. Dosen Fakultas Hukum Universitas Trunojoyo Madura A.Hum. Dalam kaitannya dengan penguasaan negara ini Badan Usaha Milik Negara (selanjutnya disngkat BUMN) berperan besar dalam Hotel Sheraton Surabaya. PENDAHULUAN Teori yang mengatakan pada masyarakat miskin mudah terjadi kejahatan sudah tidak dapat dipertahankan lagi. M. 7 Agustus 2012 . apabila kita menyadari untuk menempatkan kepentingan umum diatas kepentingan pribadi dan golongan. Hal ini dapat dicapai dengan jalan mengikutsertakan masyarakat sebagai mitra kerja dalam mendukung kelancaraan proses kegiatan usaha yang sejalan dengan kebijakan pemerintah untuk memberdayakan usaha kecil. minyak. Adanya BUMN ini diharapkan terjadi peningkatan kesejahteraan masyarakat. dan gas bumi. Prinsip-prinsip penguasaan oleh negara dalam ketentuan Undang-undang Dasar 1945 dalam penjabarannya lebih memberikan kesempatan yang luas atas perubahan menunju penyelenggaraan negara yang lebih demokratis. sebagaimana diamanatkan dalam Pasal 33 Undang-undang dasar 1945 harus dikuasai oleh BUMN.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 127 TINDAK PIDANA KORUPSI MERUNTUHKAN MORAL PENGUSAHA DAN PEJABAT Dr. Tujuan BUMN yang bersifat sosial antara lain dapat dicapai penciptaan lapangan kerja serta upaya untuk membangkitkan perekonomian lokal. BUMN merupakan perusahaan milik negara yang bergerak di bidang usaha yang menyangkut hajat hidup orang banyak. Mencegah dan memberantas kolusi dan korupsi sebenarnya merupakan hal yang tidak begitu sulit. seperti perusahaan listrik.H. Adanya kolusi yang dilakukan oleh pejabat dan pengusaha tertentu yang selalu menggoda oknum pejabat untuk mendapatkan fasilitas dan keuntungan yang sebesar-besarnya merupakan tanggungjawab atas perbuatan tercela terkait dengan faktor mental. menengah dan koperasi yang berada disekitar BUMN. karena pada era globalisasi ini banyak terjadi kejahatan baru yang dilakukan oleh birokrasi dan perusahaan-perusahaan seperti di Badan Usaha Milik Negara (selanjutnya disingkat BUMN).

7 Agustus 2012 . Ketentuan dalam Pasal 33 Undang-undang Dasar 1945 (sebelum perubahan ke empat). sehingga jelas peran negara dalam perekonomian nasional adalah cukup besar. BUMN dimaksudkan untuk mengelola sektor-sektor bisnis strategis agar tidak dikuasai oleh pihak-pihak tertentu. yang dijadikan landasan kajian kebijakan ekonomi yang pernah dilakukan oleh pemerintah Indonesia. Hal ini sebagai manifestasi tanggungjawab negara untuk memaksimalkan pemanfaatan potensi ekonomi nasional guna meningkatkan kesejahteraan masyarakat. asas (2) Cabang-cabang produksi yang penting bagi negara dan yang menguasai hajat hidup orang banyak dikuasai oleh negara. dan tujuan yang bersifat sosial. yaitu tujuan yang bersifat ekonomi. (3) Bumi dan air dan kekayaan alam yang tekandung di dalamnya dikuasai oleh negara dan dipergunakan untuk sebesar-besarnya kemakmuran rakyat. Dalam tujuan yang bersifat ekonomi. XXIII/MPRS/1966 (TAP MPR RI No. XXIII/ MPRS/1966 (TAP MPR RI No. Badan Usaha Milik Negara/BUMN pada dasarnya merupakan implementasi dari kebijakan makro oleh suatu negara yang didasarkan pada suatu sistem ekonomi yang dianut. I/MPR/2003) banyak mengarahkan kebijakan ekonomi nasional yang berorientasi pada kepentingan rakyat. Landasan yang digunakan adalah pembinaan sistem ekonomi terpimpin yang menjamin berlangsungnya demokrasi ekonomi untuk mewujudkan masyarakat yang adil dan makmur. I/MPR/2003 serta pengaturan khusus dalam Badan Usaha Milik Negara (BUMN) melalui Undang-undang Nomor 19 Tahun 2003 tentang BUMN jo Undang-undang Nomor 1 Tahun 1995 tentang Perseroan Terbatas (PT) jo Undang –undang Nomor 1 tahun 1967 tentang Penanaman Modal Hotel Sheraton Surabaya. Pemerintah Indonesia mendirikan BUMN dengan 2 (dua) tujuan utama. Kebijakan BUMN di Indonesia pada dasarnya merujuk pada ketentuan Pasal 33 Undang-undang Dasar tahun 1945 (sebelum perubahan ke empat) yang menyatakan bahwa : (1) Perekonomian disusun sebagai usaha bersama berdasarkan atas kekeluargaan. Memperhatikan landasan kebijakan dalam bidang ekonomi melalui Pasal 33 Undang-undang Dasar 1945. kemudian dikembangkan dalam No. kemudian dikembangkan dalam Pembaharuan Kebijakan Landasan Ekonomi Keuangan dan Pembangunan yang tertuang dalam eks TAP No.128 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara perekonomian nasioanal.

Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 129 Asing jo Undang-undang Nomor 11 Tahun 1970 tentang Perubahan dan Tambahan Undang-undang Nomor 1 Tahun 1967 tentang Penanaman Modal Asing (UU PMA). efisiensi berkeadilan. Dalam sejarah perkembangan kebijakan ekonomi nasional yang terkait dengan masalah BUMN. Oleh karena itu. apakah kerugian tersebut merupakan kerugian negara atau tidak. Adanya penyertaan modal negara dalam BUMN (Persero) merupakan perwujudan dari negara atas tanggungjawabnya dalam penyediaan fasilitas pelayanan perekonomian nasional dan kesejahteraan sodial rakyatnya. B. Dalam kaitannya dengan kesalahan atas pengelolaannya atas pengelolaan BUMN (Persero) yang kemudian menimbulkan kerugian yang berpotensi tindak pidana. Undang-undang Nomor 1 Tahun 1995 tentang Perseroan Terbatas. keberadaan BUMN (Persero) diselenggarakan berdasar atas demokrasi ekonomi dengan prinsip kebersamaan. XXIII/MPRS/1966 (TAP MPR RI No. kemudian dikembangkan dalam No. prinsip utama tersebut menjadi arahan dari beberapa Garis Besar Haluan Negara sebagaimana ditetapkan melalui Pasal 33 Undang-undang Dasar 1945. dan agar dapat mendorong pembangunan ekonomi hukum harus menciptakan kualitas yang merupakan jaminan konstitusional dan merupakan kewajiban negara dalam mewujudkan kesejahteraan sosial dalam perjuangan mewujudkan negara sejahtera. Perkembangan terbaru dari sistem pembinaan BUMN adalah sebagaimana diatur dalam Undang-undang Nomor 19 Tahun 2003 tentang Badan Usaha Milik Negara. Ada beberapa permasalahan yang mendasar dalam kerugian di BUMN (Persero) terkait adanya penyertaan modal negara. Pengaturan hukum atas keberadaan BUMN (Persero) tersebut harus berperan dalam pembangunan ekonomi. dan Undang-undang Nomor 1 tahun 1967 tentang Penanaman Modal Asing. I/MPR/2003 serta pengaturan khusus dalam Badan Usaha Milik Negara (BUMN) melalui Undang-undang Nomor 19 Tahun 2003 tentang BUMN. anggaran BUMN terlepas dsan tidak terikat dalam APBN. Sinkronisasi undang-undang diperlukan untuk menigkatkan pemberantasan tindak pidana atas asset BUMN (Persero) yang Hotel Sheraton Surabaya. KEBERADAAN BUMN (PERSERO) MERUPAKAN PERWUJUDAN DARI KESEJAHTERAAN RAKTA INDONESIA BUMN merupakan badan hukum yang berdiri sendiri dengan kekayaan negara yang dipisahkan. berkelanjutan. 7 Agustus 2012 . berwawasan limgkungan kemandirian serta dengan menjaga keseimbangan kemajuan dan kesatuan ekonomi nasional sebagaimana diatur dalam Pasal 33 ayat (4) UUD 1945. Oleh karena itu.

Betapun sempurnya pengaturan hukum atas BUMN (Persero) apabila ada niat untuk melakukan penyimpangan atau perbuatan tidak terpuji korupsi tetap akan terjadi. Sebagai badan yang berdiri mandiri. 7 Agustus 2012 . namun pembinaan dan pengelolaannya didasarkan pada prinsip-prinsip perusahaan yang sehat. Aset perseroan adalah milik perseroan itu sendiri bukan milik pihak manapun Hotel Sheraton Surabaya. Pasal 4 ayat (1) menyatakan bahwa :”BUMN merupakan dan berasal. BUMN yang berbentuk perseroan terbatas yang modalnya terbagi dalam saham yang seluruh atau paling sedikit 51 % (lima satu persen) sahamnya dimiliki oleh Negara Republik Indonesia yang tujuan utamanya mengejar keuantungan. Karakteristik suatu badan hukum adalah pemisahan harta kekayaan badan hukum dari harta kekayaan pemilik dan pengurusnya. Kepastian hukum dalam hal ini sangat diperlukan mengingat dalam BUMN (Persero) ada penyertaan modal negara. Dengan demikian suatu badan hukum yang berbentuk Perseroan Terbatas memiliki kekayaan yang terpisahkan dari kekayaan Direksi. mempunyai kemampuan hukum untuk melakukan perbuatan hukum.130 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara ada penyertaan modal negara. Dalam penjelasan Pasal 4 ayat (1) tersebut dikatakan bahwa ”yang dimaksud dengan dipisahkan adalah pemisahan kekayaan negara dari Anggaran Pendapan dan belanja Negara (APBN) untuk dijadikan penyertaan modal negara pada BUMN untuk selanjutnya pembinaan dan pengelolaannya tidak lagi didasarkan pada sistem Anggara Pendapatan dan belanja negara. Lebih lanjut dijelaskan dalam Pasal 11 yang menyebutkan terhadap Persero berlaku segala ketentuan dan prinsip-prinsip yang berlaku bagi perseroan terbatas sebagaimana diatur dalam Undang-undang Nomor 1 tahun 1995 tentang Perseroan Terbatas. dari kekayaan negara yang dipisahkan”. Dengan demikian kekayaan BUMN Persero maupun kekayaan BUMN perum sebagai badan hukum bukanlah kekayaan negara. Komisaris. PT sebagai badan hukum. perseroan mempunyai kekayaan sendiri yang modalnya dari penyetoran modal para pendiri atau para pemegang saham. dan Pemegang Saham. Faktor mental paling menentukan harus dipahami sebagai tanggungjawab atas perbuatan tercela tidak hanya dilakukan oleh pejabat saja tetapi ada pada mental pengusaha yang berperan dalam BUMN (Persero) yang berkolusi untuk dengan pejabat untuk mendapatkan fasilitas dan keuntungan yang sebesar-besarnya. Mencegah penyalahgunaan kekuasaan dalam pengelolaan BUMN (Persero) merupakan hal yang tidak terlalu sulit apabila semua sadar untuk menempatkan kepentingan umum demi kesejahteraan rakyat di atas kepentingan golongan dan pribadi. Karakteristik dari sebuah perseroan terbatas adalah : 1. 2.

Oleh sebab itu pemerintah keumudian mengembangkan sektor korporasi yang berasal dari nasionalisasi perusahaan-perusahaan eks belanda yang berop[erasi di Indonesia dan pembentukan perusahaan baru yang permodalannya berasal dari dana bantuan/pinjaman. kewenangan sebagai wakil Pemerintah selaku pemegang saham atau pemilik modal pada BUMN dilakukan oleh Menteri yang ditunjuk atau dikuasakan untuk itu.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 131 termasuk pemegang saham. dana investasi swasta tidak tersedia dalam skala yang mencukupi. menghasilkan barang dan jasa substitusi impor. Tanggungjawab pemegang saham hanyalah sebatas jumlah serta saham yang dimiliki. Pemerintah menyadari bahwa terdapat kebutuhan terhadap adanya sektor korporasi yang dapat diandalkan untuk membangun perekonomian nasional yang diperlukan untuk menciptakan lapangan kerja baru. 7 Agustus 2012 . Perum dan Perjam kepada Menteri BUMN. C. Oleh karena perseroan mempunyai kekayaan sendiri. meningkatkan ekspor dan memberikan layanan yang optimal bagi konsumen. Adalah tidak fair pendapat yang menyatakan bahwa kekayaan BUMN adalah kekayaan pemerintah. Peranan pemerintah saat itu masih sangat terbatas dan lembaga-lembaga keuangan yang dibutuhkan untuk membina sektor korporasi seperti dalam perekonomian modern belum tersedia. Pada tahun-tahun pertama kemerdekaan tersebut. Keluarnya fatwa MA adalah untuk mendudukkan persoalan tersebut pada asas hukum yang benar. Berdasarkan ketentuan tersebut. maka Pemerintah kemudian mencabut Peraturan Pemerintah Nomor 64 Tahun 2001 dan selanjutnya menerbitkan Peraturan Pemerintah Nomor 41 Tahun 2003 mengenai pelimpahan kewenangan Menteri Keuangan pada Persero. Hotel Sheraton Surabaya. Pemegang saham seharusnya ikut bertanggungjawab terhadap semua kewajiban perseroan. Sektor korporasi tahun 1940 an dan tahun 50 an masih belum berkembang dan didominasi oleh perusahaan asing dan sekelompok kecil pengusaha. karena MA tidak menentukan kewajiban bagi pemegang saham untuk ikut memikul tanggungjawab. namun pemerintah tidak ikut bertanggungjawab terhadap kewajiban perseroan dan segala konsekwensinya. PENEGAKAN HUKUM BUMN DAN KONTRIBUSINYA BAGI PEREKONOMIAN NEGARA BUMN memainkan peranan penting dalam pembangunan bangsa Indonesia. Selanjutnya dalam Undang-undang Nomor 19 Tahun 2003 tentang BUMN. maka perseroan tersebut mempunyai hak dan tanggungjawab atau liability sendiri.

Perkembangan sektor korporasi swasta terbukti dengan menurunnya dominasi konstribusi BUMN terhadap produk domestik bruto dari 70 % di tahun 1970-an menjadi sekitar 40 % dewasa ini.132 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara Sejak saat itu. berbagai kebijakan telah dikeluarkan oleh pemerintah. Pemerintah menyadari bahwa untuk mendorong perekonomian nasional. 7 Agustus 2012 . peranan pemerintah sampai dengan awal tahun 1970-an mendominasi kegiatan ekonomi melalui kepemilikan BUMN. sementara sektor swasta belum menunjukkan kemajuan yang berarti. Selain itu berbagai lembaga keuangan juga telah berkembang sejalan dengan terbentuknya industri pasar modal. Disamping itu dalam menjalankan fungsinya sebagai agen pembangunan BUMN cenderung mendapat tekanan untuk menambah karyawan yang sebenarnya tidak dibutuhkan atau menjalankan proyek-proyek yang mungkin tidak sepenuhnya layak secara komersial. seperti tampak pada rendahnya laba yang diperoleh dibandingkan dengan modal yang ditanamkan. dan beban tersebut harus dipikul oleh konsumen atau oleh pembayar pajak. Perkembangan lembaga keuangan tersebut merupakan terobosan bagi perubahan struktur pembiayaan perusahaan. Sejalan dengan perkembangan BUMN dan usaha-usaha swasta dengan berbagai struktur kepemilikan dan pengelolaannya. Kinerja perusahaan dinalai belum memadai. Peranan sektor korporasi swasta (termasuk usaha kecil dan menengah) dan koporasi ditingkatkan mulai awal tahun 1980-an dan lambat laut peranan pemerintah melalui kegiatan BUMN menjadi berkurang. Konsekwensinya. Kebijakan tersebut diantaranya terlihat dari tekad pemerintah untuk meningkatkan persaingan sehat melalui penerbitan produk hukum serta pengawasan yang memberikan larangan terhadap monopoli dan praktek-praktek tidak sehat yang merugikan masyarakat. dan perusahaan-perusahaan jasa keuangan lainnya. namun tujuan tersebut dicapai dengan beaya yang relatif tinggi. sebagaian BUMN tidak lagi dapat membayar utangnya atau tidak dapat memberikan keuantungan yang memadai untuk keperluan pengembangan usahanya. dan bahkan mengarah pada terakumulasinya pinjaman yang berlebihan. Kondisi tersebut tidak diikuti dengan keleluasaan untuk menaikkan harga demi menutup biaya-biaya terkait. Dalam rangka memperbaiki perekonomian nasional melalui pembangunan sektor koperasi. Hotel Sheraton Surabaya. BUMN telah mencapai tujuan awal sebagai agen pembangunan dan pendorong tercapainya sektor korporasi. Keadaan demikian mendorong BUMN menghasilkan barang dan jasa dengan beaya yang relatif lebih tinggi dari yang seharusnya. berkembang pula profesioanl serta kader-kader manajer dan teknisi yang mempunyai kualifikasi tinggi. tidak cukup di tangan pemerintah saja. perbankan.

Bukti ini diikuti dengan kecenderungan di dunia sejak tahaun 1970-an yang menggunakan privatisasi sebagai alat restrukturisasi BUMN yang ampuh. secara perlahan telah menunjukkan hasil yang menggembirakan walaupun belum dapat dikatakn memuaskan. yaitu pengendalian hukum atas kebebasan berkontrak dan hak milik. Lebih lanjut W. Butir-butir reformasi BUMN seperti yang dimuat dalam GBHN mengandung semangat bahwa di masa mendatang secara bertahap Pemerintah akan lebih berkonsentrasi dan memposisikan diri sebagai pembuat kebijakan untuk menjamin bahwa semua pelaku ekonomi mendapat kesempatan yang sama. Disini peran negara adalah bersifat multifungsi. terutama terasa akibatnya di saat krisis ekonomi. pengendalian hukum untuk mengurangi pemusatan ekonomi yang tidak wajar. negara turut campur melalui penggunaan hukum publik. penggunaan modal BUMN tidak efisien serta kurangnya perhatian terhadap praktek Good Corporate Govermance dapat dilihat sebagai salah satu faktor penyebab.Langkah-langkah restrukturisasi yang dilakukan sejak tahun 1998. Strategi. Pengalaman internasional menunjukkan bahwa BUMN di banyak negara kurang dapat mempertahankan kinerja yang baik. Peran negara sebagai pengatur. Dengan demikian nampak bahwa fungsi pengendalian hukum memegang peran yang penting. sehingga upaya restrukturisasi harus dilaksanakan. sehingga dalam melaksanakan fungsinya negara merepresentasikan karakter yang berbeda sesuai dengan kefungsian yang mereka lakukan. Pada kondisi resesi saat ini. Dengan berkonsentrasi sebagai regulator. Dalam hal ini Indonesia tidak sendirian. negara sebagai pengatur. Pemerintah dapat menghindari benturanbenturan kepentingan sebagai pembuat kebijkan dan pelaku ekonomi. Oleh karena itu kebijakan-kebijakan yang ditetapkan oleh pemerintah akan mencerminkan fungsi-fungsi yang mereka emban. dan negara sebagai wasit. Friedmann menyatakan ada tiga klasifikasi pengaturan pengawasan.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 133 Perkembangan sektor korporasi baik swasta maupun BUMN belum diikuti dengan perangkat praktik-praktik Corporate Govermance yang memadai. Perhatian terhadap masalah yang menyebabkan belum optimalnya kinerja BUMN selama ini teralihkan oleh pertumbuhan ekonomi. sehingga seluruh upaya Hotel Sheraton Surabaya. khususnya di negara-negara berkembang dan pengaturan atas lalu lintas devisa. dan pengendalian hukum yang langsung melindungi ekonomi nasional. W. Friedman mengemukakan 4 (empat) fungsi negara dalam sistem ekonomi campuran yaitu : fungsi negara sebagai pelayan. negara sebagai wirausaha. 7 Agustus 2012 . Praktikpratik tidak terpuji dari pelaku ekonomi dalam kurun waktu sebelum krisis akibat tidak adanya standar etika bisnis dan transparasi dalam pengelolaan perusahaan membuat situasi ekonomi semakin memburuk.

PENUTUP Sejalan dengan perkembangan BUMN dan usaha-usaha swasta dengan berbagai struktur kepemilikan dan pengelolaannya. dan pejabat lain yang telah ditetapkan untuk mengganti kerugian negara/daerah dapat dikenakan sanski administratif dan/atau sanksi pidana. berkembang pula profesioanl serta kader-kader manajer dan teknisi yang mempunyai kualifikasi tinggi. penggunaan modal BUMN tidak efisien serta kurangnya perhatian terhadap praktek Good Corporate Govermance dapat dilihat sebagai salah satu faktor penyebab. Pegawai Negeri bukan bendahara. terutama terasa akibatnya di saat krisis ekonomi. Sisi yang lain praktik-pratik tidak terpuji dari pelaku ekonomi dalam kurun waktu sebelum krisis akibat tidak adanya standar etika bisnis dan transparasi dalam pengelolaan perusahaan membuat situasi ekonomi semakin memburuk.134 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara pengendalian hukum akan terformulasikan dalam kebijakan hukum yang ditetapkan oleh suatu negara yang menyangkut kebijakan ekonomi. apabila kita menyadari untuk menempatkan kepentingan umum diatas kepentingan pribadi dan golongan. Kemudian lebih lanjut dijelaskan dalam Pasa 64 UU Nomor 1 Tahun 2004 menyatakan :”Bendahara. 7 Agustus 2012 . Putusan pidana tidak membebaskan dari tuntutan ganti rugi. surat beharga. Sedangkan pengertian kerugian negara sebagaimana tercantum dalam Pasal 1 ayat (22) Undang-undang Nomor 1 Tahun 2004 tentang Perbendaharaan Negara adalah :”kerugian negara/daerah adalah kekurangan uang. Pada kondisi resesi saat ini. Adanya kolusi dan korupsi yang dilakukan oleh pejabat dan pengusaha tertentu yang selalu menggoda oknum pejabat untuk mendapatkan fasilitas dan keuntungan yang sebesar-besarnya merupakan tanggungjawab atas perbuatan tercela terkait dengan faktor mental. Mencegah dan memberantas kolusi dan korupsi sebenarnya merupakan hal yang tidak begitu sulit. Perhatian terhadap masalah yang menyebabkan belum optimalnya kinerja BUMN selama ini teralihkan oleh pertumbuhan ekonomi. Pasal 2 ayat 1 Undang-undang Nomor 31 tahun 1999 jo Undang-undang Nomor 20 tahun 2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi dengan rumusan kata dapat dalam Pasal 2 UU PTPK bisa ditafsirkan sebagai potensial loss. sehingga upaya restrukturisasi harus dilaksanakan. dan barang yang nyata dan pasti jumlahnya sebagai akibat perbuatan melawan hukum baik sengaja maupun lalai. BUMN merupakan perusahaan milik negara yang bergerak di bidang usaha yang menyangkut hajat hidup orang banyak Hotel Sheraton Surabaya. D.

I. Jakarta. K. Penelitian Hukum. Jakarta. Soeria Atmadja. Hadjon. Citra Aditya Bakti. 2005. Cet. Kencana Prenada Media Group. Hukum Pidana Materiil dan Formil Korupsi di Indonesia. Arifin P. Jakarta. Phillipus M. Marzuki. Sinar Grafika. Disampaikan dalam Pertemuan Seminar Tentang “Korupsi di BUMN/ BUMD”. Keuangan Negara Dan Badan Pemeriksa Keuangan. Cet ketiga Revisi. 7 Agustus 2012 . Jakarta. Kapita Selekta Keuangan Negara Suatu Tinjauan Yuridis. Standar Pemeriksaan Keuangan Negara. Tim Penerbit Pustaka Pergaulan. 1998. Tindak Pidana Korupsi dan Suap. Surabaya. 2007. Biro Lahta BEPEKA. Rudhi. Pertanggungjawaban Direksi Dalam Perseroan Terbatas Persero. Jakarta. Edisi I. Tim BEPEKA. Prasetya. Bayumedia Publishing. Peran Strategis BUMN Dalam Pembangunan Ekonomi Indonesia Hari Ini Dan Masa Depan. 1996. Ghalia Indoensia. Jur. Saleh. Hukum Perusahaan Indonesia. Diadit Media. Pustaka Pergaulan. Cetakan II. Disampaikan Pada “Lokakarya Hukum Administrasi dan Korupsi”. Prenada Media. 2007. 2005. Jakarta. Diselenggarakan oleh Panitia Peringatan Pendidikan Tinggi Hukum di Surabaya. Tanggung Jawab Jabatan Dan Tanggung Jawab Pribadi Atas Tindak Pemerintah. Diselenggarakan oleh Fakultas Hukum Unair. 2008. Elex Media Komputindo. 2005. Hamzah. 2007. Sugiharto. Wantjik. Adami Chazawi. Indriyanto Korupsi Kebijakan Aparatur Negara Dan Hukum Pidana. Pengelolaan & Tanggung Jawab Keuangan Negara Undang-undang Nomor 1 tahun 2004 tentang Perbendaharaan Negara Hotel Sheraton Surabaya. Jakarta. Universitas Tarumanagara. 1983. . Jakarta. Seno Adji. Alumni Fakultas Hukum Unair. 1 Nopember 2008.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 135 DAFTAR PUSTAKA Abdulkadir Muhammad. Undang-undang Nomor 40 Tahun 2007 tentang Perseroan Terbatas Undang-undang Nomor 15 tahun 2006 tentang Badan Pemeriksa Keuangan Undang-undang Nomor 15 tahun 2004 tentang Pemeriksaan. 2006.Andi. Bandung. 28-30 Oktober 2008. ---------. Pengantar Ilmu Hukum. Perbandingan Pemberantasan Korupsi di Berbagai Negara. Peter Mahmud.

Undang-undang Nomor 3 tahun 1971 tentang Tindak Pidana Korupsi. Hotel Sheraton Surabaya. Undang-undang Nomor 30 Tahun 2000 tentang Komisi Pemberantasan Tindak pidana Korupsi.136 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara Undang-undang Nomor 19 tahun 2003 tentang Badan Usaha Milik Negara Undang-undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara Undang-undang Nomor 20 Tahun 2001 tentang Perubahan undang-undang Nomor 31 tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi. 7 Agustus 2012 . Undang-undang Nomor 28 Tahun 1999 tentang Penyelenggaraan Negara Yang Bersih dan Bebas Dari Korupsi kolusi Dan Nepotisme.

7 Agustus 2012 .M. ribuan bahasa daerah yang mendukung bahasa persatuan yaitu bahasa Indonesia.. menjadi termashur sampai di manca negara. Kerajaan-kerajaan tersebut pada jamannya telah menghargai pluralisme.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 137 STRATEGI PEMASYARAKATAN EMPAT PILAR KEHIDUPAN BERBANGSA DAN BERNEGARA DALAM MASYARAKAT YANG MULTIKULTURAL Mishbahul Munir.45 A.000 pulau dan sedikitnya 500 suku. Email: mishbahul@gmail. terdiri dari tebaran pulau dan kepulauan (Archipelago) dari Sabang sampai Merauke. Bangsa Indonesia yang memiliki Negeri.E.H. kebersamaan dan kegotongroyongannya. 081 334 764876 46 Sudharto. Fakta sejarah mencatat bahwa keberagaman bangsa Indonesia telah ada sejak berabad-abad sebelum kemerdekaan dan menjadi entitas yang membanggakan.M. keragaman budayanya yang mempesona.46 Indonesia tersohor kekayaan alamnya. Hotel Sheraton Surabaya. Karena berhadapan dengan berbagai problematika 45 Dosen Fakultas Hukum Universitas Trunojoyo Madura. serta jumlah penduduk mencapai 237. Akselerasi dan persebarannya mengancam harkat dan martabat bangsa. dan telah menjalin kerja sama dalam basis kemitra sejajaran. tanah air dipenuhi oleh berbagai gejolak sosial dan politik yang intensitasnya sangat tinggi bahkan mewabah secara nasional. dari Natuna sampai ke Timor yang berjumlah sekitar 17. Kerajaan Majapahit dan sejumlah kerajaan di Jawa Timur serta Kalimantan dan lain-lain. Telp.. Kerajaan Airlangga di Jawa Timur. Mengelola sebuah bangsa yang plural memang penuh tantangan. serta melemahkan integritas Negara Kesatuan Republik Indonesia. PENDAHULUAN Selama lima belas tahun pasca berakhirnya pemerintahan Orde Baru dengan segala prestasi dan kekurangannya. Disampaikan Dalam Rangka Seminar Yang Diselenggarakan Oleh Kementerian Kebudayaan Dan Pariwisata Pada Tanggal 7 Juli 2011 Di Ungaran Kabupaten Semarang. keramahan sosial dan kesantunannya. Multikulturalisme Dalam Perspektif Empat Pilar Kebangsaan.6 juta jiwa.H. Pada saat itu kebesaran Indonesia diperlihatkan oleh Kerajaan Sri Wijaya di Sumatera. terdapat 6 Agama resmi dan berbagai aliran kepercayaan terhadap Tuhan Y.com. S.

47 Kompleksnya masalah sosial tentu saja akan menghambat kemajuan bangsa.com/2012/06/urgensi-dan-relevansipengkajian-dan. Dari dalam negeri kita dihadapkan pada tantangan berbagai problematika sosial seperti: persoalan kemiskinan dan pengangguran. Masalah lain yang seringkali terjadi adalah masih banyaknya kasuskasus pelanggaran hukum. http://alfaninotes. berbagai upaya pemecahan perlu dicarikan solusinya. Urgensi dan Relevansi Pengkajian dan Pemasyarakatan Empat Pilar Kehidupan Berbangsa dan Bernegara. Masyarakat dengan berbagai tersebut dikenal dengan istilah mayarakat multikultural. 7 Agustus 2012 . Oleh karena itu. dan Bhinneka Tunggal Ika. Pancasila.blogspot. kriminal dan tindakan teror yang membuat masyarakat tidak nyaman. UUD NRI 1945. Berbagai program pembangunan pun akan terganggu ketika masalah sosial dan keamanan tidak bisa diredam atau diatasi. adalah penerimaan dan penghargaan terhadap suatu Mohamad Al Fani. PEMBAHASAN 1. NKRI. Bagaimana strategi yang tepat untuk mensosialisaikan empat pilar kebangsaan tersebut sehingga masyarakat dapat memahami dan mengimplemantasikan dalam kehidupan berbangsa dan bernegara? C.html Hotel Sheraton Surabaya. Padahal jaminan kemananan mutlak diperlukan untuk memperkuat roda perekonomian nasional. PERMASALAHAN Berbagai fenomena di atas merupakan bagian kecil dari kompleksnya permasalahan bangsa di tengah masyarakat yang multikulutural dan arus globalisasi dunia.138 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara baik dari dalam maupun dari luar negeri. yakni meliputi . Salah satu upaya untuk menyelesaikan persoalan ini adalah dengan mensosialisasikan empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara. menarik untuk direnungkan kembali: 1. Bagaimana empat pilar kebangsaan dapat benar-benar berfungsi dalam kehidupan berbangsa dan bernegara? 2. Oleh karena itu. B. Kehidupan Berbangsa Dalam Masyarakat Yang Multikultural Masyarakat keanekaragaman keanekaragaman Multikulturalisme 47 Indonesia merupakan masyarakat dengan tingkat yang sangat kompleks.

dan bahasa oleh masing. Sejarah pembinaan rasa persatuan dan kesatuan telah menimbulkan pengorbanan bagi bangsa Indonesia yang beragam. ketidakadilan. Berbagai masalah sosial politik yang kompleks telah timbul dan menjadi problem yang panjang seperti kesenjangan sosial ekonomi antar kelompok di Indonesia. Multikulturalisme yang terbentuk di Indonesia merupakan akibat dari kondisi sosio-kultural maupun geografis yang begitu beragam dan luas.masing etnis harus selalu diingat bahwa etnis tersebut adalah bagian integral dari negara dan bangsa Indonesia. baik kebudayaan sendiri maupun kebudayaan orang lain. Keduanya harus dikembangkan 48 id.org/wiki/Multikulturalisme Hotel Sheraton Surabaya.wikipedia. Tentu saja hal ini berimbas pada keberadaan kebudayaan yang sangat banyak dan beraneka ragam. Konsep persatuan dan kesatuan (unity and diversity) ternyata telah mengalami pasang surut.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 139 kebudayaan. Indonesia memiliki banyak pulau dimana stiap pulau tersebut dihuni oleh sekelompok manusia yang membentuk suatu masyarakat. Dalam rangka mengembangkan budaya. Setiap orang ditekankan untuk saling menghargai dan menghormati setiap kebudayaan yang ada di masyarakat. Dalam konsep multikulturalisme. Komitmen dan pengakuan tersebut dinyatakan dalam simbol garuda Pancasila. Dari masyarakat tersebut terbentuklah sebuah kebudayaan mengenai masyarakat itu sendiri. 7 Agustus 2012 .48 Multikulturalisme di Indonesia bersumber pada Undang-Undang Dasar 1945 yang menyatakan bahwa bangsa dan masyarakat Indonesia terdiri dari beragam kelompok etnis yang memiliki komitmen untuk membangun Indonesia sebagai negara-bangsa. Konsekuensi dari konsep persatuan dan kesatuan sebagaimana diterangkan di atas haruslah dicari rumusan operasional yang tepat untuk masing. Apapun bentuk suatu kebudayaan harus dapat diterima oleh setiap orang tanpa membeda-bedakan antara satu kebudayaan dengan kebudayaan yang lain. Problem yang muncul di Indonesia adalah sulitnya mencari keseimbangan antara pengakuan adanya keberagaman dan pembangunan rasa kesatuan dari keberagaman itu. terdapat kaitan yang erat bagi pembentukan masyarakat yang berlandaskan bhineka tunggal ika serta mewujudkan suatu kebudayaan nasional yang menjadi pemersatu bagi bangsa Indonesia. dan lain-lain. Menurut kondisi geografis. tradisi.masing propinsi dalam wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia.

7 Agustus 2012 . 3) “Multicultural model” (masing-masing kelompok etnik/ kultural memiliki kedudukan sama dan didorong berkembang dan pada saat yang sama upaya-upaya struktural diciptakan sebagai basis bersama mambangun masyarakat bangsa). 2001.cit. Keseimbangan harus selalu dilaksanakan disetiap aspek kehidupan sebagai bangsa dan sebagai negara.50 2. 2) “Mainstreaming/ assimilation. Hotel Sheraton Surabaya. dan sejenisnya. paling tidak dalam wacana sejumlah eksperimentasi diusahakan. conformity. muatan lokal. Pendidikan Multikultural dan Reintegrasi Nasional: Implikasi Kebijakan. sebagaimana yang terungkap dalam penjelasan Pasal 32 UUD 1945. terutama pendidikan. dan peluang menjadi alternatif semakin diterima luas.140 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara dan tidak dapat dilaksanakan secara terpisah. paket-paket kurikuler bernuansa etnik/ kultural. Hlm. compensatory” (budaya induk yang statusnya lebih tinggi dipakai sebagai standar. Multikultural dalam Perspektif Empat Pilar Kebangsaan Model multikulturalisme sebenarnya telah digunakan sebagai acuan oleh para pendiri bangsa Indonesia dalam mendesain apa yang dinamakan sebagai kebudayaan bangsa. yang berbunyi “Kebudayaan bangsa (Indonesia) adalah puncakpuncak kebudayaan di daerah”. Demikian juga Pemerintah Daerah harus memberikan kesempatan yang sama dalam persaingan bisnis antara penduduk asli dan yang bukan. terutama politik dijadikan ajang meleburnya berbagai kelompok etnik/ cultural). paling tidak dalam bentuk-bentuk sederhana dan awal seperti penggunaan strategi budaya dalam pembangunan. 11 50 Suyata. yaitu misalnya Pasal 18 B ayat 2 yang berbunyi “Negara mengakui 49 Op. Pidato Pengukuhan Guru besar. kelompokkelompok lain mengikuti kalau perlu diupayakan kompensasi-kompensasi terutama terhadap kelompok yang lemah dan berkekurangan). 5-6. Banyak pasal undang-undang dan konstitusi di Indonesia yang mengatur tentang multikulturalisme dan pluralisme di Indonesia. introduksi pendidikan bahasa majemuk. 49 Dari ketiga model tersebut yang tepat untuk dikembangkan adealah model yang ketiga yaitu “Multi-cultural model”. Sudarto. Yogyakarta: UNY. Multikultur juga harus dikembangkan untuk tidak menjadi chauvinism yang dangkal. Terdapat tiga pola dasar untuk membangun integritas bangsa di tengahtengah pluralisme etnik/ pluralisme kultural yaitu: 1) “Melting-pot” (arena kehidupan. Hlm.

blogspot. etnis dan budaya. Harus memberikan ruang terhadap berkembangannya ideologi sosial politik yang pluralistik. Dalam keanekaragaman dan kejamakan bangsa Indonesia. bersatu dalam kebhinnekaan. yang diatur dalam undang-undang”. Ada juga Pasal 32 ayat 1 yang berbunyi “Negara memajukan kebudayaan nasional Indonesia di tengah peradaban dunia dengan menjamin kebebasan masyarakat dalam memelihara dan mengembangkan nilai-nilai budayanya”. multietnis. Indonesia sebagai suatu negara yang berdiri di atas keanekaragaman kebudayaan merasakan pentingnya multikulturalisme dalam pembangunan bangsa.html Hotel Sheraton Surabaya. Termasuk dalam hal ini Pancasila haruslah terbuka. 7 Agustus 2012 . humanis. Dapat dikatakan bahwa secara konstitusional negara Indonesia dibangun untuk mewujudkan dan mengembangkan bangsa yang religius. serta ideologi sosial politik.51 Kemudian sebuah ideologi yang diharapkan mampu menjadi jalan tengah sekaligus jembatan yang menjembatani terjadinya perbedaan dalam negara Indonesia. multikultural.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 141 dan menghormati kesatuan-kesatuan masyarakat hukum adat beserta hakhak tradisionalnya sepanjang masih hidup dan sesuai dengan perkembangan masyarakat dan prinsip Negara Kesatuan Republik Indonesia. Multikulturisme Dan Pluralisme Dalam Perspektif Hukum Berdasarkan Bhinneka Tunggal Ika. negara melalui Undang-Undang telah menjamin hak-hak yang sama kepada seluruh rakyat Indonesia. yang seharusnya mampu mengakomodasi seluruh kepentingan kelompok sosial yang multikultural. Melalui Pancasila seharusnya bisa ditemukan sesuatu sintesis harmonis antara pluralitas agama. yaitu Pancasila. agar terhindar dari segala bentuk konflik yang hanya akan menjatuhkan martabat kemanusiaan itu. Keanekaragaman budaya yang dimiliki oleh bangsa Indonesia akan menjadi inspirasi dan potensi bagi pembangunan bangsa sehingga cita-cita untuk mewujudkan masyarakat Indonesia yang adil. Demokratis dan berkeadilan sosial.  Multikulturalisme mempunyai peran yang besar dalam pembangunan bangsa.com/2011/04/multikulturisme-danpluralisme-dalam. dan sejahtera sebagaimana yang tercantum dalam pembukaan Undang-undang Dasar 1945 dapat tercapai. dan agama ini. Dengan multikulturalisme ini maka prinsip “bhineka tunggal ika” seperti yang tercantum dalam dasar negara akan menjadi terwujud. http://rajawaligarudapancasila. 51 Turiman. Pancasila adalah ideologi terbuka dan tidak boleh mereduksi pluralitas ideologi sosialpolitik. makmur. kemajemukan etnis budaya.

Kesatuan kolektif penduduk memerlukan tali pengikat sekaligus dasar negara dan pedoman hidup bangsa dan itulah Pancasila. Semboyan tersebut masih merupakan mitos yang perlu didekatkan dengan realitas sejarah. satu tanah air dan satu bahasa dan ‘Bhinneka Tunggal Ika’ masih jauh dari kenyataan sejarah. Tunggal artinya satu atau kesatuan. dan bernegara. Dengan demikian kita melihat bahwa semboyan ‘Satu bangsa. sedangkan Ika artinya itu. 7 Agustus 2012 . sistem sosial. mengapa. berbangsa. Jadi yang berbeda-beda itu satu kesatuan atau tunggal atau yang satu itu atau yang tunggal itu berbeda-beda dengan perkataan lain yang beragam-ragam itu satu dan yang satu itu beragam ragam. identitas nasional. etnik. Konsekuensinya adalah keharusan melanjutkan proses membentuk kehidupan sosial budaya yang maju dan kreatif. yang kesemuanya itu akan menjadikan Indonesia menjadi sebuah bangsa yang mampu mengakomodasi kemajemukkan itu menjadi sesuatu yang tangguh. karakter bangsa Indonesia. karena Bhinneka Tunggal Ika dipahami sebatas ”berbeda-beda tetapi satu jua” sebenarnya yang tepat adalah keragaman dalam kesatuan dan kesatuan dalam keragaman. sehingga disimbolisasikan dicengkram kuat oleh cakar Burung Rajawali Garuda Pancasila dalam Lambang Negara Indonesia. beranekaragam budaya. Sistem ekonomi. ras dan agama. mengapa harus mengedepankan kebhinneka saja yang dominan atau keikaannya saja yang dominan. Hotel Sheraton Surabaya. bukankah dua hal itu yaitu kebhinnekaan dan keikaan adalah satu kesatuan yang tak terpisahkan tetapi terbedakan. Dalam hubungan ini perlu diingatkan kembali bahwa Pancasila di samping sebagai dasar negara dan falsafah hidup bangsa adalah juga kepribadian bangsa Indonesia. sistem politik.142 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara belum sepenuhnya tercapai. memiliki sikap budaya kosmopolitan dan pluralis. karena Bhinneka sendiri artinya berbeda –beda atau keragaman. sistem hukum. suku. tatanan sosial politik yang demokratis dan struktur sosial ekonomi masyarakat yang adil dan bersifat kerakyatan. sistem budaya. Itulah Indonesia. Bahwa bangsa Indonesia adalah bangsa yang kokoh. Sehingga ancaman disintegrasi dan perpecahan bangsa dapat dihindari. Pancasila haruslah menjadi rujukan dasar dalam menata kehidupan bermasyarakat. jadi hakekatnya itu satu. cara pandang yang demikian itulah esensi dari multikulturisme  yang menjadi salah satu pilar bangsa Indonesia yang kemudian dikemas BHINNEKA TUNGGAL IKA= keragaman dalam kesatuan dan kesatuan dalam keberagaman.

berkerakyatan. 52 Untuk itu. pengakuan dan penghormatan terhadap harkat dan martabat manusia (dignity of man). hormat dan bekerjasama dengan semua manusia tanpa diskriminasi berdasar suku. hlm. Secara pribadi. Kemanusiaan yang adil dan beradab adalah kemanusiaan yang berkebutuhan. saling membantu dan bekerjasama di antara bangsabangsa. Ketuhanan Yang Maha Esa adalah pengakuan dan pelaksanaan Ketuhanan yang berkemanusiaan. Sila kedua menuntut kewajiban moral terhadap diri sendiri. 15 Hotel Sheraton Surabaya. dan berkeadilan sosial. berkerakyatan. kelompok. agama. bebas berpindah agama/keyakinan sesuai kehendak bebasnya. Secara sosial. Sebaliknya. persatuan Indonesia bukanlah pemusatan seluruh aspek kehidupan dan aktivitasnya pada bangsa secara nasional. orang harus menghormati keimanan/kepercayaan dan kehidupan religius orang lain. berkemanusiaan. Sila pertama. dan berkeadilan sosial. dan berkeadilan sosial. golongan. bekerja sama umat beragama/berkeyakinan. Kewajiban moral kemanusiaan terhadap orang lain mencakup: pengakuan terhadap dan keikiutsertaan dalam pergaulan manusia sedunia tanpa permusuhan. Pancasila haruslah menjadi tolok ukur ketika negara mengatur sistem-sistem tersebut. 3. nilai-nilai kemanusiaan (human value). tidak chauvinis. dan tempat tinggal. tidak ateis.cit. tidak boleh menimbulkan disintregrasi bangsa. bekerja sama antar lembaga keagamaan/keyakinan dengan pemerintah. dan kebebasan manusia (human freedom). perlu kita segarkan kembali nilai-nilai Pancasila tersebut: 1. 2. Setiap orang bebas memilih dan memeluk agama/keyakinan. bersifat toleran. Persatuan Indonesia adalah persatuan yang berketuhanan. berpersatuan. berpersatuan. Sila ketiga. 7 Agustus 2012 . bebas menolak ajaran agama/keyakinan yang tidak sesuai. Cakupan nilai-nilai persatuan Indonesia antara lain: mengutamakan kepentingan umum di atas kepentingan pribadi. hak asasi manusia (human right). 52 Op. ras. tidak saling memusuhi. atau partai. berarti pemisahan daerah dari pemerintah pusat. manusia ciptaan Tuhan dan berbakti serta meluhurkan-Nya. sudharto.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 143 sistem pertahanan dan keamanan nasional haruslah merujuk kepada Pancasila. bekerjasama antar agama/ keyakinan. berkerakyatan. Pancasila menuntut pengakuan terhadap Tuhan. Sila kedua.

7 Agustus 2012 . A.54 Dengan demikian multikultrualisme dan Pancasila merupakan sebuah kesatuan. membantu yang lemah. persatuan. Memahami. Nilai-nilai sila kelima mencakup: persamaan (equality). Pendidikan Pancasila ditinjau dari Moralitas Jawa Suatu Analisis Isi. berkemanusiaan. Hotel Sheraton Surabaya. berkemanusiaan. saling membutuhkan dan justru menjadi daya tarik ke arah kerjasama. pemerataan (equity). berpersatuan. agama. 53 Soegeng Ysh. menghargai pendapat orang lain. 5. Semuanya harus merasa ada saling ketergantungan. 2010. 54 Soegito. Semarang: Uness Press.T. saling menghormati antar pemeluk agama dan bekerjasama. Pendidikan Pancasila. Perbedaan dalam kehidupan masyarakat dan bangsa yang berupa kebudayaan. mengusahakan kemakmuran dan kesejahteraan bersama dengan saling menolong. IKIP PGRI Semarang. berbeda pendapat dan bertanggung jawab. tidak ada paksaan. bahasa.53 Dalam kaitannya dengan multikulturalisme dua sila dari Pancasila secara gamblang menyatakan melalui sila pertama bahwa nilai Ketuhanan Yang maha Esa memberikan kebebasan kepada pemeluk agama sesuai dengan keyakinannya. berkeadilan sosial. Sila keempat. kepercayaan. perselisihan apa lagi permusuhan.144 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 4. jujur dalam berusaha. dan berkerakyatan. dan mengamalkan nilai-nilai Pancasila. etos kerja. menghayati. 2010. adat. Sila kelima. berani berpendapat. dan mengamalkan prinsip-prinsip multikulturalisme pada hakikatnya sama dengan memahami. saling menerima sebagai kawan. suku. Nilai-nilainya: sikap demokrasi. tidak malas. etnis dan lain.lain tidak boleh menjadi biang pertentangan. sebuah substansi yang utuh yang satu tidak dapat dipisahkan dengan yang lain. menolak dominasi dari pihak manapun. Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan/ perwakilan adalah kerakyatan yang berketuhanan. 98. ke arah resultante yang lebih harmonis sesuai dengan semboyan Bhinneka Tunggal Ika. kejujuran dan berpolitik. mengupayakan mufakat dalam musyawarah. Hlm. 11. pengakuan semua orang sama haknya di hadapan hukum dan negara. Sementara itu nilai sila ketiga yaitu Persatuan Indonesia menjadi modal dasar bagi terwujudnya nasionalisme. tidak mencari jalan pintas. Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia adalah keadilan sosial yang berketuhanan. menghayati.

55 Dengan demikian. dan mengaktualisasikan nilai-nilai Pancasila dalam seluruh aspek kehidupan berbangsa dan bernegara. (i) perlunya dibentuk “.jimly.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 145 3. dan (iii) perlunya “.. mengembangkan. Hal ini sangat penting untuk mencegah generasi Pancasila yang hilang”. dalam deklarasi Kongres Pancasila II di Denpasar tahun 2010 ditegaskan.. DPR. Membudayakan Nilai-Nilai Pancasila Dan Kaedah-Kaedah Undang-Undang Dasar Negara RI Tahun 1945. DPR. 22 Tahun 2003 tentang Susunan dan Kedudukan MPR.. Pimpinan MPR yang sangat aktif memasyarakatkan UUD 1945 telah pula menyampaikan usul kepada Presiden agar dapat dibentuk lembaga baru dalam rangka pemasyarakatan keempat pilar berbangsa. sosial. hukum.. yang tentu di dalamnya termasuk Pancasila dan UUD 1945. politik. ditegaskan bahwa “Pemerintah harus bertanggungjawab untuk memelihara. ide pembentukan lembaga baru yang akan diberi tugas melakukan upaya pemasyarakatan dan pembudayaan Pancasila terus bergulir dan mendapat sambutan luas dalam masyarakat. 7 Agustus 2012 . Program Pemasyarakatan Empat Pilar Kehidupan Berbangsa dan Bernegara merupakan implementasi dari kewenangan konstitusional Majelis Permusyawaratan Rakyat Republik Indonesia (MPR RI). http://www. Strategi Sosialisasi Empat Pilar Kebangsaan Dalam rekomendasi hasil Kongres Pancasila I di Yogyakarta tahun 2009. terutama dalam politik legislasi saat ini”.Rumah Hukum Pancasila dengan upaya yang lebih progresif dalam merestorasi hukum di Indonesia”. Bahkan. Program pemasyarakatan ini merupakan amanat ketentuan Pasal 8 Ayat (1) huruf d Undang-Undang No.gerakan penguatan ideologi Pancasila. yang dalam perkembangannya kemudian diganti dengan Undang-Undang No. DPD. kebudayaan maupun aspek-aspek kehidupan lainnya”.. DPD dan 55 Jimly Asshiddiqie. DPD dan DPRD. institusi yang mempunyai legitimasi di tingkat nasional yang melindungi. terencana.pdf Hotel Sheraton Surabaya. baik dalam bidang ekonomi. Pasal 15 ayat ( 1 ) huruf e Undang-Undang No. 27 Tahun 2009 tentang MPR. sejak Kongres Pancasila I di Yogyakarta. dan terlembaga”. Selanjutnya. dan mengembangkan Pancasila sebagai ideologi Negara yang terbuka.. dan “Negara harus bertanggungjawab untuk senantiasa membudayakan nilai-nilai Pancasila melalui pendidikan Pancasila di semua lingkungan dan tingkatan secara sadar.. DPR. (ii) perlunya pembentukan “ . mengkaji..27 Tahun 2009 tentang MPR.com/makalah/namafile/85/MEMBUDAYAKAN_ PANCASILA. dan lebih tegas lagi sejak Kongres Pancasila II di Denpasar.

Tugas ini oleh Pimpinan MPR RI Periode 2009-2014 dikemas dengan istilah Pemasyarakatan Empat Pilar Kehidupan Berbangsa dan Bernegara. Sejak dini siswa-siswi harus dikenalkan mengenai empat kebangsaan ketika mereka masuk pertama ditingkat pendidikan SMP. 2) Jalur non formal. SMP. Bhinneka Tunggal Ika. Secara struktur juga dimasukkan melalui kurikulum pendidikan disemua tingkatan mulai SD. Lomba Cerdas Cermat Tingkat SLTA seIndonesia. yakni. Hal ini. mengakui bahwa program Pemasyarakatan Empat Pilar Kehidupan Berbangsa dan Bernegara bermanfaat dalam meningkatkan pengetahuan dan sikap positif terhadap nilai Pancasila. Metode Pemasyarakatan Berbagai kegiatan dan metode pemasyarakatan empat pilar kebangsaan yang selama ini telah diselenggarakan di berbagai wilayah di Indonesia di antaranya Training of Trainers (TOT). SMA dan perguruan tinggi. Lembaga pendidikan non formal dan Hotel Sheraton Surabaya. 4. sehingga empat pilar tersebut dapat ter “internalisasi” kedalam dirinya dan dapat membentuk karakter dan kepribadian sesuai yang diharapkan. Program ini juga dinilai telah tepat menjangkau seluruh kelompok sasaran sebagaimana yang direncanakan. Hampir seluruh masyarakat yang mengikuti program (96%). yakni pemahaman terhadap empat pilar kebangsaan juga diberikan kepada organisasi kemasyarakatan. Focus Group Discussion (FGD). SMA yang disisipkan pada kegiatan masa orientasi siswa (MOS) dan Perguruan Tinggi pada waktu kegiatan orientasi mahassiwa baru (Ormaba). Pancasila. Pemasyarakatan Empat Pilar di Kabupaten/ Kota. LSM. 7 Agustus 2012 . parpol dan lembaga pendidikan nonformal beserta pondok pesantren. NKRI. Efektifitas program pemasyarakatan yang dilakukan oleh MPR ini telah diuji dan hasilnya dari studi yang dilakukan di 33 provinsi menghasilkan kesimpulan bahwa Program Pemasyarakatan Empat Pilar Kehidupan Berbangsa dan Bernegara dinilai berhasil dan mencapai sasaran. akan memberikan pemahaman kepada anak didik. NKRI dan Bhinneka Tunggal Ika. Metode pemasyarakan empat pilar kebangsaan ini secara sistematis dapat dilakukan melalui dua jalur yaitu: 1) Jalur Formal. dan Pagelaran Seni Budaya (Wayang).146 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara DPRD mengamanatkan kepada Pimpinan MPR RI untuk mengkoordinasikan Anggota MPR RI memasyarakatkan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945. UUD NRI Tahun 1945. Undang-Undang Dasar NRI Tahun 1945. yakni melalui pendidikan.

sangat penting kiranya diwujudkan adanya media televisi khusus yang acaranya seputar empat pilar kebangsaan dan media ini segmennya adalah anak-anak. Selanjutnya metode yang bisa dilakukan adalah: pertama. Tinggal materi yang perlu disesuaikan dengan kebutuhan masyarakat/ pemirsa. kegiatan ini ditujukan kepada widyaiswara. dll sehingga mereka akan menjadai instruktur dalam melakukan sosialisasi maupun penataran. kegiatan berupa Training Of Trainer (TOT). Kegiatan ini bisa ditujukan kepada para pemuda dan birokrat. Penataran ini baik dilakukan untuk masyarakat umum.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 147 pondok pesanten ini sangat penting. pegawai/karyawan perusahaan. kegiatan cerdas cermat semacam ini ditujukan kepada kelompok masyarakat atau pemuda misalnya kelompok tani. Ketiga. karena dalam sejarah kita telah terjadi gerakan-gerakan yang mengatasnamakan agama untuk membentuk negara Islam. SD dan mahasiswa. Selain cerdas cermat untuk siswa. maka konstruksi nilai-nilai Pancasila dan UUD 1945 beserta pemahaman NKRI dan Bhineka Tunggal Ika dapat di sinkronikasikan dengan pemahaman keberagamaan (pemahaman terhadap Al Quran dan Hadits). Cerdas-cermat tidak hanya ditujukan kepada siswa-siswi SMA. 7 Agustus 2012 . guru. perlombaan semacam ini juga bisa dilakukan oleh instansi pemerintah atau dinas-dinas yang ada di pemerintah daerah. Selain itu. dll yang terkait dengan empat pilar kebangsaan. kegiatan sosialisasi melalui out bound. sosialisasi secara khusus (acara rutin) melalui media radio dan televisi. nelayan dll. Dengan sosialisasi melalui pesantren ini. cerpen. Melalui media televisi. diklat CPNS maupun diklat pimpinan/birokrat. Demikian pula perlombaan tidak hanya cerdas cermat tetapi perlu juga berupa karya tulis ilmiah. dll. kegiatan berupa perlombaan cerdas-cermat yang selama ini dilakukan sudah cukup bagus. pemahaman agama yang tidak tepat sehingga mengarah pada tindakan terorisme. dosen. kartun. dll maka akan mudah dipahami oleh anak-anak. Kedua. oleh karena sosialisasi melalui media ini sangat efentif. hanya saja perlu ditingkatkan. materai empat pilar kebangsaan dalam bentuk film anak-anak. Keempat. kartun maupun film dokumenter yang pemeran filmnya anak-anak. Untuk segmen anakanak maka materi sosialisasi empat pilar dapat diwujudkan dalam bentuk film anak-anak. dalam perlombaan tersebut materi empat pilar kengasaan ini disisipkan. Saat ini media televisi hampir seluruh/setiap rumah warga masyarakat memilkinya. karikatur. Out bound ini bisa berupa game-game atau petualangan dengan materi yang mengarahkan Hotel Sheraton Surabaya. tetapi juga kepada siswa SMP.

Diperlukan lembaga yang secara khusus untuk melakukan sosialisasi. REKOMENDASI 1. Misalnya. Multikulturalisme bagi bangsa Indonesia harus menjadi kesadaran nasional. pendidikan. kepemimpinan. pelatihan dan pengawasan terhadap empat pilar kebangsaan. D. pendidikan. Dan negara dalam hal ini pemerintah dapat membentuk lembaga tersendiri untuk melaksanakan tugas pemasyarakatan. Peran serta seluruh lapisan masyarakat sangat diperlukan untuk melakukan sosialisasi empat pilar kebangsaan. 2. Kelima. kegiatan yang berupa pertunjukan seni. berupa wayang. pendidikan. sosialisasi. pelatihan dan pengawasan terhadap empat pilar kebangsaan. karya sastra. yang perlu diperhatikan adalah harus ada lembaga yang secara khusus menangani atau beratanggung jawab untuk melakukan pengkajian. pengenalan karakter individu. dll. toleransi. Metode pemasyarakatan empat pilar kebangsaan yang selama ini telah dilakukan dapat dilanjutkan dan ditingkatkan.148 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara pada empat pilar kebangsaan. kerjasama dalam tim. menghayati. pelatihan dan pengawasan terhadap empat pilar kebangsaan. 2. Selanjutnya. E. tetapi pemerintah sebagai penyelengara negara mempunyai tanggung jawab untuk melakukan pemasyarakatan empat pilar kebangsaan ini. Hotel Sheraton Surabaya. dll. Bagi masyarakat umum di pedesaan wayang manjadi pilihan tersendiri sebagai pagelaran untuk dilihat/ ditonton. Memang sosialisasi atau pemasyarakatan terhadap empat pilar kebangsaan merupakan tanggung jawab kita semua sebagai masyarakat. artinya setiap warga negara Indonesia wajib memahami. 7 Agustus 2012 . KESIMPULAN 1. dan mengamalkan nilai-nilai prinsip multikulturalisme.

http://rajawaligarudapancasila. Urgensi dan Relevansi Pengkajian dan Pemasyarakatan Empat Pilar Kehidupan Berbangsa dan Bernegara. 2001. Multikulturisme Dan Pluralisme Dalam Perspektif Hukum Berdasarkan Bhinneka Tunggal Ika. Semarang: Unnes Press. http://alfaninotes. 2010. 7 Agustus 2012 .blogspot. Pidato Pengukuhan Guru besar. Yogyakarta: UNY.com/makalah/ namafile/85/MEMBUDAYAKAN_PANCASILA. A. 2010. Soegito. Pendidikan Pancasila. http://www.blogspot. Pendidikan Multikultural dan Reintegrasi Nasional: Implikasi Kebijakan.pdf Mohamad Al Fani. Membudayakan Nilai-Nilai Pancasila Dan Kaedah-Kaedah UndangUndang Dasar Negara RI Tahun 1945. IKIP PGRI Semarang. com/2012/06/urgensi-dan-relevansi-pengkajian-dan. Suyata. Disampaikan Dalam Rangka Seminar Yang Diselenggarakan Oleh Kementerian Kebudayaan Dan Pariwisata Pada Tanggal 7 Juli 2011 Di Ungaran Kabupaten Semarang. Multikulturalisme Dalam Perspektif Empat Pilar Kebangsaan. Turiman.html Soegeng Ysh. Pendidikan Pancasila ditinjau dari Moralitas Jawa Suatu Analisis Isi. com/2011/04/multikulturisme-dan-pluralisme-dalam.T.jimly. Sudharto.html Hotel Sheraton Surabaya.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 149 DAFTAR PUSTAKA Jimly Asshiddiqie.

Tanah Indonesia. Jelas dan tegas pemuda Indonesia sepakat bertumpah darah satu tanah Indonesia. Saat itu MPR RI menggelar acara Peringatan Pidato Bung Karno 1 Juni 1945. ada sesuatu yang layak kita cermati dan diskusikan bersama. Wajah pilar kebangsaan Indonesia kembali menarik diperbincangkan pada 1 Juni 2010. Bahasa Indonesia. 7 Agustus 2012 . II. Tahapan berikutnya ialah Sumpah Pemuda 28 Oktober 1928 yang menyatakan bahwa: I. Th. di mana tujuan yang hendak dicapai ialah Indonesia Merdeka. Dari semangat inilah maka sosialiasi empat Pilar kebangsaan dilakukan oleh Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR) yang merupakan majelis tertinggi pemegang kedaulatan rakyat. PENGANTAR: SEBUAH REFLEKSI SEJARAH Sejarah kebangsaan Indonesia dimulai dari berdirinya Budi Utomo pada tanggal 20 Mei 1908. Bangsa Indonesia. Kami Putra dan Putri Indonesia Mengaku Bertumpah Darah Yang Satu. M. Presiden SBY hadir dalam peringatan tersebut dan berpidato tentang Hotel Sheraton Surabaya.Si Dosen Fisib Universitas Trunojoyo Madura A. III. Kami Putra dan Putri Indonesia Mengaku Berbangsa Yang Satu.I. berbangsa satu bangsa Indonesia dan menjunjung tinggi bahasa persatuan bahasa Indonesia.150 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara IMPLEMENTASI EMPAT PILAR KENEGARAAN TERHADAP KEHIDUPAN BERBANGSA DAN BERNEGARA (METODE KAJIAN DALAM PERSPEKTIF SOSIOLOGIS) Iskandar Dzulkarnain. Pada 28 Oktober 1928 ini pula lagu kebangsaan Indonesia Raya dikumandangkan menandakan kelahiran pergerakan nasionalisme seluruh Nusantara untuk Indonesia Merdeka. S. Kami Putra dan Putri Indonesia Menjunjung Bahasa Persatuan.

Nasionalisme mengadopsi nilai-nilai agama yang positif dan mengakui pentingnya religiusitas di ruang publik. Pengalaman juga menunjukkan agama relatif terhindar dari fitnah politisasi atau kriminalisasi oleh mereka yang tidak bertanggung jawab melakukan kezaliman dan kejahatan kemanusiaan. yaitu radikalisme agama dan ketidakadilan (seperti kemiskinan dan kesenjangan sosial). tetapi juga terkait sebab-sebab lain yang lebih esensial. Bentuk nyata nasionalisme religius itu telah dirumuskan dalam bentuk dasar atau ideologi negara yaitu Pancasila dan konstitusi negara yaitu UUD 1945. Pengalaman sejarah bangsa Indonesia menunjukkan bahwa nasionalisme tidak  pernah menyudutkan atau menyingkirkan agama dari ruang publik. 7 Agustus 2012 . Opsi keamanan dan ketertiban diperlukan untuk memulihkan rasa aman masyarakat dan menimbulkan rasa jera dengan penindakan dan penegakan hukum. NKRI dan Bhineka Tunggal Ika. nasionalisme modern.  Hal itu karena reputasi agama cukup gemilang dalam mengkonsolidasikan kekuatan  untuk mengusir penjajah (radikalisme dan ketidakadilan). yaitu nasionalisme yang berketuhanan atau lazim disebut nasionalisme religius. Nasionalisme religius yang dimaksud adalah pengejewantahan nilai yang bersumber dari multikulturalisme keagamaan. UUD 1945. Pendekatan preventif ini diperlukan untuk menghindarkan atau mengurangi kemungkinan terjadinya radikalisme di tengah masyarakat dalam jangka panjang.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 151 “peneguhan kembali” 4 Pilar berbangsa yakni Pancasila. penyebab lain dari fenomena kekerasan yang tidak kalah bahayanya adalah adanya keterlibatan skenario global yang berusaha menguasai Indonesia secara langsung atau tidak langsung dengan menghembuskan keragu-raguan atas wawasan kebangsaan melalui penetrasi ideologis di ranah politik dan ekonomis yang tidak sesuai dengan nilai luhur dan menjauhkan bangsa dari cita-cita negara adil makmur sejahtera (kapitalisme global). Selain itu. dan kearifan tradisional bangsa. Karena itulah ketika semangat pencarian titik temu mencapai puncak pada tahun 1945 signifikansi agama tercatat dengan tinta emas dalam Undang Undang Dasar 1945 sebagai sumber utama pembentukan nasionalisme berkarakter keindonesiaan. wawasan kebangsaan dan rasa persatuan bangsa kita sehingga mudah terprovokasi untuk melakukan aksi-aksi kekerasan. Menetralisir paham Hotel Sheraton Surabaya. Opsi lain yang tidak kalah penting adalah pencegahan tindak kekerasan. Krisis nasionalisme dan rasa kebangsaan yang tengah melanda bangsa kita baik karena sebab internal maupun eksternal harus dicegah dan diatasi. Situasi dan kondisi yang terjadi saat ini tidak hanya terkait dengan lemahnya ketahanan budaya.

Dengan demikian. karena Negara Kesatuan Republik Indonesia dan Undang Undang Dasar Negara 1945 sesuai pembukaan UUD 1945 RI alenia empat dengan jelas dan tegas mendasarkan pada Pancasila. dalam artian perlunya nilai-nilai toleransi terhadap perbedaan baik suku. Hal lain yang juga harus diperhatikan adalah melibatkan partisipasi secara penuh dari warga negara. Namun yang lebih penting pada tataran pragmatis adalah mempraktekan nilainilai Bhinneka Tunggal Ika itu lebih sulit. 7 Agustus 2012 . konstitusi. bahasa. oleh karena itu orang bisa bicara mengenai Pancasila. UUD 1945. Sedangkan Bhineka Tunggal Ika hanyalah sebuah semangat dari sila ketiga Pancasila yaitu Persatuan Indonesia. dan Bhinneka Tunggal Ika) yang telah menjadi konsensus nasional dan yang menjadi sebuah prinsip bagi bangsa Indonesia yang majemuk atau lebih dikenal kebhinekaan dan patut disadari. bahwa manusia dilahirkan untuk berbeda. bahasa. Keempat pilar ini adalah dasar dan roh dari seluruh kerangka hukum dalam sebuah undangundang. budaya. Pancasila sebagai dasar negara Indonesia haruslah ditempatkan pada dasar berpijak dari semua semangat kebangsaan Indonesia. NKRI. mendasari pada makna ”Pilar” sebagai sebuah tiang penguat/penyangga dan Pancasila menjadi salah satu bagiannya. UUD 1945. Keempatnya setidaknya sampai saat ini dianggaap sebagai titik kompromi yang ideal untuk menyatukan perbedaan-perbedaan konsepsi ketatanegaraan Indonesia. Dalam konteks ke Indonesiaan kerangka hukum itu tidak boleh meninggalkan empat pilar negara yakni Pancasila. etnis. dan agama. Untuk membuat sebuah undang-undang menjadi efektif dan selaras dengan kebutuhan warga. ”Hidup ber-Bhinneka Tunggal Ika itu sulit dipraktekan. Indonesia pun terdiri dari ribuan pulau. namun perbedaan itu membuat kekuatan. dan lain sebagainya. Oleh karenanya maka perlunya penjagaan melalui empat pilar (Pancasila. NKRI. Partisipasi ini dapat dimulai dari mulai proses pengajuan sebuah RUU sampai pada tahap proses konsultasi publik untuk menjadikan sebuah Hotel Sheraton Surabaya. dan Bhineka Tunggal Ika.” Untuk itulah menjadi tugas kita semua agar nilai-nilai empat Pilar harus lebih sering disosialisasikan melalui sosialisasi primer (keluarga) dan sosialisasi sekunder (pendidikan dan lingkungan).152 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara radikal bagi mereka yang terlibat dan para simpatisannya serta anggota masyarakat yang telah terpapar paham-paham radikal dapat dilakukan melalui reduksi dan resosialisasi serta mengajarkan paham-paham multiculturalisme kebangsaan Indonesia. agama. Tetapi juga harus diingat bahwa keempatnya masih sebagian sedang berproses menuju kesempurnaan. dan berbagai masalah yang lainnya adalah sebuah keniscayaan. harus dibangun sebuah kerangka hukum yang kuat.

entah itu tantangan kesenjangan ekonomi. dan yang lebih populer dikenal dengan sebutan Empat Pilar Kebangsaan. dan lain sebagainya. juga merupakan Falsafah Kehidupan Bangsa Indonesia dan merupakan Kepribadian Bangsa Indonesia. ketegangan kepentingan atau ketegangan nilai. UUD 1945. Hotel Sheraton Surabaya. dan Bhinneka Tunggal Ika dapat benar-benar fungsional dalam menopang kehidupan berbangsa dan bernegara. 7 Agustus 2012 .Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 153 RUU menjadi usulan resmi baik oleh inisiatif DPR. Namun seharusnya ini tidak menjadi halangan untuk terus memajukan usulan ini menjadi sebuah Undang. yang memuat Pokok Kaidah Negara yang Fundamental yang hanya boleh dirubah oleh para pendiri Bangsa Indonesia yakni Pembukaan UUD 1945.  UUD 1945 yang merupakan penjabaran dari Pancasila sebagai Konstitusi (Hukum Dasar) Tertulis bagi Bangsa dan Negara Republik Indonesia.  Pancasila seperti yang termuat dalam alinea IV Pembukaan UUD 1945 yang merupakan Dasar Negara RI.undang agar bangsa ini punya strategy paripurna dalam menangani konflik sosial yang terjadi. Menjadi menarik untuk direnungkan kembali adalah bagaimana seharusnya empat pilar kebangsaan yakni Pancasila.  Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) merupakan amanat dari para pendiri Bangsa Indonesia yang termaktub dalam Batang Tubuh UUD 1945 tentang bentuk negara yang menyatakan Negara Kesatuan yang berbentuk Republik Indonesia disingkat NKRI. Empat Pilar tersebut merupakan sumber motivasi dan inspirasi yang telah teruji kebenarannya dalam perjalanan sejarah bangsa Indonesia yakni . DPD maupun Pemerintah. B. Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). (saat ini para pendiri Bangsa Indonesia semuanya telah tiada/wafat). EMPAT PILAR KEBANGSAAN Dalam kehidupan berbangsa dan bernegara di Indonesia terdapat Empat Pilar. Berbagai fenomena di atas sebenarnyalah sebagian kecil dari kompleksnya permasalahan bangsa di tengah arus globalisasi dunia. Keinginanan untuk tetap memelihara persatuan dan kesatuan di tengah perbedaan adalah usaha yang terus menerus menemui tantangan. Keberbedaan yang telah dikompromikan dan terangkum dalam empat pilar berbangsa harusnya menjadi roh utama bagi undang-undang ini.

REDUKSI DAN RESOSIALISASI TERHADAP EMPAT PILAR KEBANGSAAN Walaupun terdapat Kritikan terhadap Empat Pilar Kebangsaan. perlu dipertimbangkan tiga pilar lainnya yaitu . Amien Rais. Sehingga dari pemahaman yang satu itulah kemudian dilanjutkan dengan upaya sosialisasi akan pentingnya empat pilar kebangsaan. yang berarti walaupun kita berbeda-beda. Bahasa Indonesia. D. namun sifatnya membangun dan setuju terhadap makna pentingnya bagi keberlangsungan Negara Republik Indonesia ke depan. sehingga perlu disosialisasikan secara fungsional dalam suatu wadah kelembagaan. Dari sinilah perlunya adanya aturan yang jelas secara yudikatif tentang unsur-unsur dalam empat pilar kebangsaan. REVITALISASI (REDUKSI) EMPAT PILAR KEBANGSAAN Pluralisme dan utamanya multikulturalisme  mensyaratkan adanya keterlibatan  atau peran serta antar pihak dalam sebuah komunitas besar bernama bangsa.  tidak sekedar toleransi. tetapi mempersyaratkan usaha untuk saling memahami antara yang satu dengan yang Hotel Sheraton Surabaya. yang dimulai dengan sosialisasi primer (keluarga inti) dan kemudian melalui sosialisasi sekunder (pendidikan dan lingkungan). Bahkan belum adanya satu kesamaan pemahaman tentang unsurunsur yang ada dalam empat pilar kebangsaan memerlukan adanya reduksional terhadap keberpahaman unsur empat pilar kebangsaan. Dari berbagai masukan tersebut terlihat belum adanya satu persepsi yang sama tentang metode yang akan digunakan dalam mensosialisasikan empat pilar kebangsaan. Multikulturalisme  mensyaratkan  persemaian dalam ruang  publik di mana masing-masing saling memberdayakan.154 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara  Bhinneka Tunggal Ika. menyatakan bahwa masih lemahnya kesadaran dan pemahaman terhadap Empat Pilar Kebangsaan. apakah Pancasila sebagai fondasi utama yang memayungi pilar-pilar lainnya juga perlu dipahami secara bersama. Ali Syarif. perlu dipertimbangkan diposisikan sebagai dasar atau pondasi dari pilar-pilar lainnya dari pilar kebangsaan yang ada. menyatakan bahwa di samping empat pilar di atas. namun tetap satu Indonesia. Seperti. Bendera Merah Putih. menyatakan bahwa Pancasila sebagai Dasar Negara. dan Lagu Kebangsaan Indonesia yaitu Indonesia Raya. 7 Agustus 2012 . sebagai perwujudan sila Persatuan Indonesia dari Pancasila. Kemudian. C. Rahadi Zakaria.

praktik korupsi semakin merajalela dan konflik horizontal terjadi di mana-mana. 7 Agustus 2012 . dan lain-lain harus diarahkan sebagai sebuah sinergi yang saling memiliki  ketergantungan.  Namun perbedaan entitas di dalam bangsa Indonesia harus dipahami  secara positif bahwa perbedaan dalam hal suku. Hotel Sheraton Surabaya. Namun. maka keempat-empatnya memberikan pemahaman bersama bahwa multikuluralisme adalah sebuah tantangan di dalam hidup bangsa Indonesia. ke arah resultante yang lebih harmonis sebagai sebuah bangsa yang beradab. Berdasarkan keadaan di atas. psikis. Empat Pilar Kebangsaan tersebut. yaitu Pancasila. saling membutuhkan dan justru menjadi  daya tarik ke arah kerja sama. empat pilar itu harus menjadi jiwa yang nilai-nilai luhurnya dapat diimplementasikan menjadi budaya yang senantiasa dihayati diamalkan dan dilestarikan dalam kehidupan sehari-hari oleh seluruh anak bangsa Indonesia. agama. bahasa. NKRI. UUD 1945. Kaitannya dengan multikulturalisme. Dalam upaya membudayakan nilai-nilai empat pilar pada masyarakat luas. para pimpinan anak bangsa berusaha untuk mengembalikan nilai-nilai jatidiri bangsa kita yang termaktub di dalam empat pilar kebangsaan tersebut. kita semua harus yakin bahwa proses itu adalah jalan menuju kesempuranaan tujuan dari empat pilar kebangsaan. maupun material yang tidak sedikit. kini terlihat dan terasa sekali mulai luntur dari prikehidupan segenap komponen bangsa. Undang-Undang Dasar 1945. sudah terlihat terdapat kehidupan yang tidak rukun. Lebih dari itu. Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) dan Bhinneka Tunggal Ika. empat pilar kebangsaan yaitu Pancasila. Sebuah proses yang membutuhkan energy. dan Bhinneka Tunggal Ika. memahami serta mengamalkan nilai-nilai empat pilar secara utuh dan konsisten. adat. Kondisi seperti ini. tentunya sangat diinginkan oleh semua unsure bangsa Indonesia. damai dan berkeadilan yang selama ini menjadi ciri khas kehidupan masyarakat Indonesia yang memiliki dasar negara Pancasila. nilai-nilai luhur kehidupan berbangsa dan bernegara di bumi pertiwi yang terkandung di dalam empat pilar. Semakin hari. Oleh karena itu. tentu harus didahului dari diri kita masing-masing agar menjadi teladan sekaligus mitra bagi masyarakat dengan mengenal. Sebagaimana kita ketahui bersama. Dalam  masyarakat multikultur haruslah terjadi komitmen antara masyarakat  budaya yang satu terhadap masyarakat budaya lain dengan segala karakteristiknya. yakni adanya nilai-nilai toleransi dan pluralitas multikultural. Buktinya.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 155 lain. ras (etnis). sesungguhnya bukan hanya untuk dimasyarakatkan saja atau cuma untuk diucapkan semata atau hanya menjadi bahan untuk didiskusikan saja.

tantangan. kerap disalah fumgsikan untuk mencapai tujuan politik rezim maupun kepentingan tertentu. mengingat tidak ada lagi satu pun badan/institusi yang saat ini secara khusus melakukan pemasyarakatan empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara setelah BP7 dibubarkan. Dalam kerangka itu. hambatan. dan masif. Selama perjalanan bangsa Indonesia. DPD. sistematis dan masif ke berbagai lapisan masyarakat di seluruh pelosok tanah air akan berjalan efektif apabila dilakukan oleh perangkat institusi yang secara fungsional mampu dan mempunyai kewenangan untuk melakukan tugas pemasyarakatan tersebut. dan gangguan dalam kehidupan berbangsa dan bernegara yang cukup fatal dapat menyebabkan Hotel Sheraton Surabaya. dan dikembangkan dalam kerangka menjaga dan mempertahankan identitas kebangsaan di tengah dinamisnya perubahan dan perkembangan jaman saat ini. MENSOSIALISASIKAN EMPAT PILAR KEBANGSAAN Karakter bangsa yang terangkum dalam Pancasila menjadi sangat penting untuk terus dihayati. UU No. Karakter bangsa akan terus menjadi pemandu arah pembangunan Indonesia di masa kini maupun masa yang akan datang. maka MPR RI memiliki pandangan bahwa upaya-upaya pembangunan karakter bangsa perlu dilakukan secara lebih terstruktur. DPR. maka MPR beserta segenap komponen bangsa lainnya terus menggelorakan kembali nilai-nilai luhur bangsa yang melalui pemasyarakatan empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara (Pancasila. dan DPRD. Esensi karakter bangsa yang idealnya menjadi pusaka bangsa dalam mencapai tujuan nasional dan cita-cita bangsa. melakukan korupsi. sistematis. Mengingat Urgensi dan luasnya cakupan pembangunan karakter bangsa. serta melanggengkan kekuasaan. dan menindas minoritas. menindas lawanlawan politik.27/2009 tentang MPR. Internalisasi karakter bangsa secara terstruktur. kolusi dan nepotisme (KKN). NKRI. UUD NRI. sejarah menunjukkan bahwa nilai-nilai karakter bangsa sejatinya telah direduksi oleh kepentingan rezim pemerintahan tertentu. Berdasarkan uraian-uraian di atas. Agar pemahaman serta pengalaman nilai-nilai empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara menjangkau ke seluruh lapisan masyarakat dan menjadi landasan dalam kehidupan berbangsa dan bernegara Indonesia dalam wadah NKRI. diamalkan.156 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara E. dan Bhinneka Tunggal Ika) kepada seluruh komponen bangsa sebagaimana diamanatkan oleh Pasal 15 ayat (1) huruf e. 7 Agustus 2012 . kita ketahui bahwa sudah cukup mengkhawatirkan keadaan ancaman.

apakah tetap teguh dan setia kepada empat pilar kebangsaan yang sudah diciptakan oleh para pendiri bangsa Indonesia. mengingat kondisi saat ini kita melakukan program transfaransi (keterbukaan) dan reformasi yang memiliki kemiripan program di akhir kebangsaan Uni Sovyet dengan program glasnost (keterbukaan) dan perestroika (restrukturisasi atau reformasi ekonomi) yang menyebabkan negara Uni Sovyet bubar menjadi negara-negara serikat. PENUTUP: SEBUAH KESIMPULAN Tegaknya Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) tergantung pada kita semua komponen bangsa. dalam semangat kekeluargaan dan kebersamaan yang harmonis serta mewujudkan keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia untuk diimplementasikan dalam kehidupan sehari-hari. Hak Asasi Manusia. bangsa dan negara secara fungsional oleh suatu badan atau lembaga maupun secara primer (keluarga). guna menanamkan jiwa dan semangat nasionalisme serta patriotisme. bangsa ini akan mengenal. antara lain: nilai-nilai Ketuhanan Yang Maha Esa (tauhid). 7 Agustus 2012 . Kewaspadaan bangsa Indonesia tersebut hendaknya diimplementasikan dengan melakukan pengkajian dan pemasyarakatan (pengamalan) Empat Pilar Kebangsaan atau Kehidupan Berbangsa dan Bernegara kepada segenap komponen masyarakat. Pimpinan dan segenap komponen bangsa Indonesia hendaknya lebih waspada. Dengan demikian. demokrasi (musyawarah). organisasi kemasyarakatan maupun para pelajar. partai politik. Hotel Sheraton Surabaya. Pluraritas Persatuan dan Kesatuan. dalam rangka memperkuat karakter bangsa diperlukan sosialisasi empat pilar kebangsaan kepada segenap elemen bangsa baik pada aparat pemerintahan. Khusus sosialisasi terhadap para pelajar dan mahasiswa serta pemuda yang merupakan generasi harapan bangsa. F. Oleh karena itu.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 157 disintegrasi bangsa dan memungkinkan seperti . Majapahit. negara-negara Saba. Karena nilai-nilai tersebut juga akan menjadi landasan ideal bagi kehidupan berbangsa dan bernegara. memahami dan mengimplementasikan nilai-nilai yang terkandung di dalam empat pilar kebangsaan tersebut. Selanjutnya proses sosialisasi empat pilar kebangsaan ini bisa diintegrasikan dengan berbagai even yang telah berjalan sehingga bisa lebih efektif dan tepat sasaran. yakni . dan Uni Sovyet yang hilang dari peta bumi jika tidak sesegera mungkin diantisipasi dan diatasi. maka sosialisasi empat pilar kebangsaan bisa diintergrasikan ke dalam mata pelajaran yang sudah ada seperti: Pendidikan Kewarganegaraan dan Pendidikan Agama (sekunder).

Reformasi Aparatur/Administrasi Negara RI Pasca Pemilu 1999.id/content/dpd-ri-sosialisasikan-4-pilar-berbangsa Ali Syarief. menyadari bahwa bangsa Indonesia memiliki multikultur dan plural. 1994 Majelis Rektor PTN dan Kopertis. Jakarta Manunggal K. Hari Gini Sosialisasi 4 Pilar Kebangsaan. 2010. http://muda. Pancasila sebagai Falsafah Hidup Bangsa Indonesia.go. Inilah Pilar Kebangsaan Versi Amien Rais http://news. namun tetap satu Indonesia. 4) Bhinneka Tunggal Ika.detik. 7 Agustus 2012 . dan Pancasila sebagai Kepribadian Bangsa Indonesia. Deklarasi Untuk Mengawal Perwujudan Empat Pilar Kebangsaan. 3) Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) sebagai Tanah Air Bangsa Indonesia. 4 Mei 2011. sebagai pengamalan Sila Persatuan Indonesia pada Pancasila. Jakarta: Yayasan Tenaga Kerja Indonesia. Dengan dukungan penuh segenap komponen bangsa terhadap pengkajian dan pemasyarakatan (sosialisasi) Empat Pilar Kebangsaan dan tetap teguh serta setia kepada empat pilar kebangsaan tersebut. Revitalisasi 4 Pilar Kebangsaan. DAFTAR PUSTAKA Adhariani. 2) Undang-Undang Dasar 1945 yang pembukaannya merupakan pokok kaidah negara yang fundamental. Wardaya. kompasiana. Gagasan Kedaulata Rakyat dalam Konstitusi dan Pelaksanaannya di Indonesia.158 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 1) Pancasila sebagai Dasar Negara Republik Indonesia. 2012.com/re ad/2012/04/09/001040/1887358/10/inilah-7-pilar-kebangsaan-versi-amienrais Awaloedin Djamin. 1999 Herlini Amran. Anggota Komisi VIII Fraksi PKS Dapil Kepri Jimly Asshiddiqie. 02/04/2012. tapinkab. 11 Juli 2011. Jakarta: Ichtiar Baru-van Hoeve. maka insya Allah Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) akan tetap eksis sampai akhir zaman. Tapin http://www. Aamiin ya Robbal’alamien. Empat Pilar Kebangsaan Sebagai Acuan Pembangunan Hotel Sheraton Surabaya. DPD RI Sosialisasikan 4 PILAR Berbangsa.com/2011/11/28/hari-gini-sosialisasi-4-pilar-kebangsaan/ Amien Rais. 2011.

Pikiran Rakyat.com/index.%20Revitalisasi%204%20Pilar%20Kebangsaan Muhammad Alfani. MPR RI.kompasiana.youtube. Jakarta. Sarasehan di Rawalo Kabupaten Banyumas.com/2012/04/06/4-pilarkebangsaan-gagasan-lupa-sejarah-dan pembodohan%E2%80%A6/ Yenny Zanuba Wahid. Bandung.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 159 Hukum Nasional. Kerangka Acuan Seminar Nasional. Banjarmasin Panitia.com/ Rahadi. Pendidikan Pancasila.com/watch?v=a7-fDasStyU Hotel Sheraton Surabaya. 4 Pilar Kebangsaan. Jakarta: Gramedia. Fakultas Ekonomi Universitas Islam Kalimantan (Uniska) Muhammad Arsyad Al Banjary. 2012.ikippgrismg. 2012.pikiran-rakyat. 2011. Karawang http:// buserkriminal. 23/03/2012. revitalisasi 4 Pilar Kebangsaan http:// politikindonesia. Pemahaman Empat Pilar Kebangsaan Lemah. Urgensi dan Relevansi pembentukan Badan Pengkajian dan Pemasyarakatan Empat Pilar Kehidupan Berbangsa dan Bernegara. Pemerintah Kurang Mengamalkan 4 Pilar Kebangsaan http://www. http://www. Miriam Budiardjo.2011. Dasar-Dasar Ilmu Politik.com/?p=2382 Sudharto. Makalah. Mendesak. Empat Pilar Kebangsaan Dinilai Hanya Retorika. 2011.id/index. Gagasan Lupa Sejarah dan Pembodohan http://politik .php/civis/article/view/14 Suryokoco Suryoputro. 1989 Melani Suharli. Multikulturalisme Dalam Perspektif Empat Pilar Kebangsaan http:// e-jurnal. 20 Desember 2010. 7 Agustus 2012 .php?k=wawancara&i=29829melani%20 Suharli:%20Mendesak.ac.

budaya dan ideologi terasa kurang diperhatikan.M. go. Dan bila dibiarkan terus menerus. Upaya Membangkitkan Nasionalisme Melalui Pendidikan. Hal ini sangat berbahaya untuk persatuan dan kesatuan bangsa. hukum. semangat rela berkorban dan dapat menumbuhkan jiwa patriotisme. di akses tgl 31 Juli 2012 Hotel Sheraton Surabaya. kita bergumam bahwa ini bukan demokrasi. Hal ini kita rasakan sejak tahun 1998.setneg. nilai-nilai agama. kekhawatiran akan terjadinya ancaman terhadap keutuhan dan kesatuan bangsa akan dapat dielakkan sebab dari nasionalisme akan mengalir rasa kesetiakawanan sosial.id. nilai kesatuan dan keakraban bangsa menjadi longgar. discontinue. Banyak cara untuk membangkitkan rasa nasionalisme . di bidang politik. S. dan hampir tercabut sampai ke akar-akarnya.H. http://www. justru fenomena yang terjadi sekarang ini. Dosen Fakultas Hukum Universitas Trunojoyo Madura A. dan bukan reformasi. dan kita bertanya apakah ini demokrasi atau reformasi. Bahkan seringkali kita lihat masyarakat sangat mudah terprovokasi sehingga kerusuhan terjadi hanya karena persoalan yang sepele. terasa pula pembangunan material dan spiritual bangsa tersendat. Berkaitan dengan itu. 7 Agustus 2012 . unlinier dan unpredictable. 56 Kenyataan yang terjadi akhir-akhir ini. ekonomi. PENDAHULUAN Dengan Nasionalisme yang tinggi.H. Semangat nasionalisme kini seolah hilang ditelan masa. yang seharusnya bisa di hindari.. semangat persatuan dan kesatuan dalam masyarakat perlahan-lahan semakin terkikis. menjadi porak poranda. terasa pula ada penjungkirbalikan nilai-nilai yang telah kita miliki. Era reformasi dalam konteks nasional terasa getarannya seperti perubahan radikal. Apalagi bagi para generasi mudanya. Kita merasakan krisis multidimensional melanda kita. anak-anak lebih hafal dan kenal tentang lagu-lagu yang seharusnya tidak layak untuk mereka konsumsi daripada dengan lagu-lagu nasional 56 Endang Sumantri. salah satunya dengan mengenal serta memahami lagu lagu nasional. suatu saat nanti akan bertambah rapuh.160 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara PEMBIASAAN MENDENGAR LAGU-LAGU NASIONAL SEJAK DINI SEBAGAI UPAYA MENUMBUHKAN RASA NASIONALISME DAN PATRIOTISME Erma Rusdiana.

sehingga nantinya akan tercipta generasi-generasi yang dapat menjadikan negara ini menjadi negara yang kuat dan maju. Dari uraian di atas dapat di kemukakan permasalahan: Bagaimana lingkungan sekolah dapat menumbuhkan kecintaan kepada tanah air kepada generasi muda khususnya anak sekolah dasar ? B. Semangat nasionalisme. Kurangnya nasionalisme dan hilangnya spirit kemerdekaan di kalangan generasi penerus bangsa saat ini akan membawa dampak atau pengaruh yang cukup besar terhadap keutuhan bangsa dan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) dimasa yang akan datang. PEMBAHASAN 1. Pemikiran para pe-mikir yang dibahas di sini membantu kita untuk me-mahami nasionalisme Indonesia secara lebih baik dan lengkap. seharusnya dapat dipupuk sejak sedini mungkin. Beberapa pemikiran para ahli tersebut dapat dikemukakan di sini. apakah kita juga sudah memberikan contoh yang baik kepada generasi penerus tentang kecintaan kepada tanah air dan bangsa. a. kecintaan kepada tanah air. Akan lebih bijak jika kita bertanya dulu pada diri sendiri. akan mudah sekali dipengaruhi oleh pembiasaan. Anak-anak dalam usianya yang masih labil. ada yang singkat dan sekadar informasi. 7 Agustus 2012 . Pembiasaan akan hal-hal yang berkaitan nasionalisme dan patriotisme diharapkan dapat menciptakan suasana lingkungan yang dapat mengajarkan kepada anak-anak sebagai generasi penerus bangsa untuk bisa memiliki semangat nasionalisme dan patriotisme. Joseph Ernest Renan dari Prancis (1822–1892) Bangsa adalah sekelompok manusia yang punya kehendak untuk bersatu karena mempunyai nasib dan penderitaan yang sama pada masa lampau dan mereka mempunyai cita-cita yang sama tentang masa depannya. lingkungan sekolah memiliki peranan yang sangat besar dalam menciptakan perkembangan pola pikir dan perilaku anak-anak. Ada pemikiran yang diulas lebih panjang. Hal tersebut tidak sepenuhnya harus dipersalahkan kepada anakanak ataupun generasi mudanya. Persamaan masa lalu dan keinginan untuk menyongsong hari depan Hotel Sheraton Surabaya. Pengertian Nasionalisme menurut para ahli Telah ada banyak pemikir yang mencoba mendefinisikan nasionalisme. Oleh karena begitu banyak ahli atau pemikir yang berbicara me-ngenai nasionalisme. Selain keluarga.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 161 dan lagu daerah. maka kita akan membatasi diri mengutip beberapa pemikir yang penting saja.

c. Menurut Dr. bangsa merupakan kelompok manusia yang mempunyai persamaan karakter yang tumbuh karena adanya persamaan nasib. Nasionalisme adalah hasil dari perpaduan faktor-faktor politik. dan intelektual. sedangkan pengertian “Bangsa Indonesia” yang dikumandangkan tanggal 17 Agustus 1945 merupakan “Negara Bangsa” (Staats Nation). d. Menurut L. Dan kesadaran nasional inilah yang membentuk nation dalam arti politik. Otto Bauer (Jerman. Jadi. Mohammad Yamin menyatakan bahwa pengertian “Bangsa Indonesia” dalam ikrar Sumpah Pemuda tanggal 28 Oktober 1928 adalah bangsa Indonesia dalam taraf  “Bangsa Kebudayaan” (Cultuur Nation). ekonomi. sosial. yaitu negara nasional f. Mohammad Yamin (Indonesia) Bangsa adalah sekelompok manusia yang bersatu karena adanya persamaan sejarah (rasa senasib dan sepenanggungan). Hotel Sheraton Surabaya. 1882–1939) Bangsa adalah suatu kesatuan perangai yang muncul karena adanya persatuan nasib. Selanjutnya menurut Louis Sneyder. persamaan bahasa dan persamaan hukum (hukum adat dan kebudayaan). Hertz Dalam bukunya yang berjudul Nationality in History and Politics mengemukakan empat unsur nasionalisme. yaitu: a.       Hasrat untuk mencapai kesatuan. b. Dengan perkataan lain nasionalisme adalah formalisasi (bentuk) dan rasionalisasi dari kesadaran nasional berbangsa dan bernegara sendiri. Menurut Hans Kohn. Stoddard: Nasionalisme adalah suatu kepercayaan yang dimiliki oleh sebagian terbesar individu di mana mereka menyatakan rasa kebangsaan sebagai perasaan memiliki secara bersama di dalam suatu bangsa.162 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara itulah yang menyatukan mereka dalam satu kelompok dan menimbulkan rasa kebangsaan. e. Nasionalisme secara fundamental timbul dari adanya National Counciousness. 7 Agustus 2012 . g.

terdapat bangsa-bangsa yang berhasil didirikan berdasarkan keanekaragaman corak budaya dan etnis. Dengan semboyan “Bhinneka Tunggal Ika”. ekonomi. SH Nasionalisme merupakan rasa kecintaan terhadap negaranya yang tidak dapat dilepaskan dari rasa Patriotisme. agama. Dahulu orang berpendapat bahwa bangsa  hanya dapat dibentuk oleh suatu masyarakat yang berasal dari suatu keturunan yang sama. Contohnya: bangsa Amerika Serikat dan juga bangsa Indonesia. d. bangsa Indonesia berhasil mewujudkan dirinya sebagai satu bangsa yang kompak. Prof. Dr. pendapat itu belum dapat dipastikan sebagai satu-satunya pendapat yang benar. budaya. c. Beberapa pendapat yang dikemukakan para pemikir tersebut sebenarnya adalah poin-poin penting yang harus ada bagi terbentuknya sebuah nasionalisme.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 163 b. Keinginan untuk mencapai kesatuan nasional yang terdiri atas kesatuan sosial.  tetapi ternyata tetap dapat mewujudkan dirinya  sebagai  satu bangsa. Nationality in History and Politics dapat membantu kita untuk memahami poin-poin penting bagi terbentuknya nasionalisme dan sekaligus menjadi kesimpulan atas pendapat para ahli di atas.      Hasrat untuk mencapai kehormatan bangsa. satu adat-istiadat yang sama. pembentukan sebuah bangsa harus memenuhi empat unsur aspiratif berikut. Hotel Sheraton Surabaya. h. etnis dan lain-lain. Bagi Hertz. yang dalam perkembangannya menjadi salah satu unsur terbentuknya negara. Kemudian mereka mendirikan negara yang akan mengurus terwujudnya keinginan mereka tersebut. Friedrich Hertz.      Hasrat untuk mencapai kemerdekaan. Mereka dipersatukan karena mempunyai persamaan  sejarah dan cita-cita.       Hasrat untuk mencapai keaslian. Sebab dari kenyataan. Dimyati Hartono. 7 Agustus 2012 . M. Kedua bangsa ini terdiri atas beranekaragam suku bangsa. yang kemudian merasa terikat karena mempunyai tanah air yang sama. seorang ahli asal Jerman dalam bukunya. Bangsa sesungguhnya adalah kumpulan dari rakyat yang telah bertekad untuk membangun masa depan bersama. Akan tetapi. politik. Hasrat bersatu yang didorong oleh persamaan sejarah dan citacita tersebut mengarahkan rakyat yang mendiami suatu wilayah tertentu untuk menjadi bangsa.

http://as-sosunila. keinginan dan citacita merekatkan kelompok-kelompok masyarakat menjadi satu bangsa dan membentuk negara. http://pendidikananak2. Dalam kenyataannya. Keinginan dalam kemandirian. Perkembangan Pendidikan Anak .blogspot. yang di-yakini dapat melindungi. . Aliran naturalisme (JJ Rousseu): ”anak itu lahir dengan sifat-sifatnya sesuai dengan alamnya sendiri” 3. atau kekhasan. di akses tgl 1 Agustus Hotel Sheraton Surabaya. PEMBIASAAN MEMPERDENGARKAN LAGU-LAGU NASIONAL PADA ANAK SEKOLAH DASAR Lingkungan sekolah :merupakan bagian dari pendidikan dalam keluarga dan merupakan lanjutan pendidikan dalam keluarga serta merupakan jembatan bagi anak yang menghubungkan kehidupan keluarga dan masyarakat. pengaruh dan prestise. Misalnya. di akses tgl 1 Agustus 2012 58 Muhammad Rizal.   Anak merupakan obyek utama dari pendidikan dan di dalam anak mempunyai pembawaan yang disebut Bakat. menjunjung tinggi bahasa nasional. Aliran nativisme: “perkembangan seorang anak ditentukan oleh pembawaannya”. Keinginan untuk menonjol (unggul) di antara bangsa-bangsa dalam mengejar kehormatan.164 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara agama. Adanya persamaan nasib. Adapun aliran yang berpendapat bahwa pembawaan itu berperan pada perkembangan sebagai berikut:58 1. Pengertian Nasionalisme Menurut beberapa ahli. keaslian.  2.com. menampung dan mewujudkan cita-citanya. komunikasi dan solidaritas. individualitas. berbangsa dan bernegara. com/2012/05/pengertian-nasionalisme-menurut-para. 7 Agustus 2012 . yaitu bebas dari dominasi dan campur tangan bangsa asing terhadap urusan dalam negeri. Keinginan untuk mencapai kemerdekaan dan kebebasan nasional yang sepenuhnya.57 C. keempat unsur ini menjadi faktor penting bagi munculnya suatu bangsa.html. kebudayaan. Aliran predestinasi/predeterminasi: ”perkembangan anak ditentukan oleh nasibnya” 57 Arif Sobarudin. keunggulan.blogspot.

pengamatan dan inovasi.  Berkaitan dengan perkembangan anak diatas. Melalui Pembiasaan mendengarkan lagu-lagu Nasional dan lagu daerah merupakan salah satu metode untuk meletakkan pondasi yang dapat di terapkan dalam menumbuhkan rasa nasionalisme dan Patriotisme . Lebih lanjut . Emanual Kant: ”manusia tidak lain adalah hasil dari pendidikan . 7 Agustus 2012 . Keluarga dan lingkungan sekolah yang harus memulai menorehkan tinta Nasionalisme pada selembar kertas kosong tersebut.  2. Menurut Wilhelm yang terkenal dengan teori konvergensimya ”perkembangan anak itu tidak hanya ditentukan oleh pembawaannya saja dan juga tidak lingkungan saja. Konsepsi pendidikan nasional ditinjau dari segi kebutuhan pembangunan bangsa adalah: 59 59 Ibid Hotel Sheraton Surabaya.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 165 Sedangkan aliran tentang lingkungan berperan pada perkembangan adalah sebagai berikut:  1.oleh karena itu berarti bahwa  pendidikan  sanggup membuat manusia yang bagaimana saja”.tidak ada pembawaan apa-apa seperti sehelai kertas yang masih kosong”. ingatan. implementasinya dalam pendidikan kehidupan berbangsa dan bernegara yang sejalan dengan 4 pilar kehidupan bernegara tidak harus di berikan secara formal melalui mata pelajaran di sekolah. perkembangan berpikir dan kepribadian serta kedewasaan. itulah gambaran anak pada pendidikan dasar. Teori Tabularasa (John Lock): ”anak dilahirkan dalam keadaan bersih.  Aspek perkembangan anak sejak ia dibentuk hingga mencapai kedewasaan diantaranya:perkembangan motorik. melalui lagu lagu nasional dan lagu daerah nantinya guru dapat mengembangkannya dalam mata pelajaran yang terkait misalnya dengan menceritakan sejarah bangsa dalam memperjuangkan kemerdekaan. Darimana memulai? Kearah mana untuk dimulai? Dunia anak – anak pada dasarnya adalah dunia bermain. Salah satu metode yang dapat di tempuh dan sangat mendasar adalah melalui pembiasaan memperdengarkan lagu lagu nasional pada anak-anak sekolah dasar sebelum di mulainya pelajaran (di luar kelas) . Diibaratkan selembar kertas kosong tanpa tulisan.

166

Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara

(1) Pendidikan berlangsung seumur hidup dan dilaksanakan dalam keluarga, sekolah, dan masyarakat. (2) Pendidikan bersifat semesta, artinya meliputi semua segi kehidupan manusia dan unsur kebudayaan: moral dan etika, logika, estetika, keterampilan, dan sebagainya. Menyeluruh artinya seluruh kegiatan pendidikan meliputi semua jenis dan jenjang pendidikan, di dalam dan di luar sekolah. Terpadu artinya seluruh usaha dan kegiatan pendidikan jelas kaitan fungsional antara jenjang dan jenis serta serasi dengan pembangunan nasional. (3) Pendidikan adalah bagian dari kebudayaan masyarakat dan oleh karena itu harus menjadi alat pelestarian dan pembangunan kebudayaan dan sebagai alat untuk mencapai tujuan masyarakat. Beberapa keunggulan pembiasaan memperdengarkan lagu-lagu nasional pada siswa sekolah dasar adalah sebagai berikut : 1. Dari sisi psikologis Dalam suasana yang relaks anak-anak lebih cepat hafal dengan cara mengikuti lagu lagu secara tidak sadar yang mereka dengar setiap hari. Artinya anak tidak dalam suatu tekanan untuk mengahafal lagu lagu nasional maupun lagu-lagu daerah 2. Dari sisi konten lagu Isi syair lagu-lagu nasional di rujukan untuk membangkitkan semangat nasionalis, diantaranya tentang semangat perjuangan, semangat kesatuan dan persatuan, keindahan alam, kepahlawanan dsb. Isi lagu tersebut secara otomatis mengenalkan pada anak-anak tentang sejarah bangsanya, para pahlawan , kekayaan alam serta kebhinekaan . 3. Nasionalisme perlu di tanamkan Rasa Nasionalisme tidak muncul tiba-tiba tetapi perlu di tanamkan dengan pembiasaan sejak dini . Melalui lagu lagu nasional akan tertanam sense of belonging dan kecintaan terhadap bangsa dan negara. 4. Mengenal dan memahami secara sederhana Lagu-lagu nasioanal dan lagu daerah akan perkenalkan anak pada suku dan ras lain dengan segenap kebudayaannya yang hidup di Indonesia. Dengan begitu, dalam imagi anak akan tergambar bahwa Indonesia

Hotel Sheraton Surabaya, 7 Agustus 2012

Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara

167

tidak saja dihuni oleh satu warna, tapi oleh banyak warna, yang kita kenal sebagai Bhinneka Tunggal Ika. Selain itu melalui lagu-lagu nasional diharapkan siswa dapat memahami nilai nilai Pancasila, yang merupakan cerminan hati nurani dan sifat khas karakteristik bangsa, bukanlah nilai-nilai yang secara hakiki lahir pada saat kemerdekaan, melainkan telah tumbuh dan berkembang melalui proses sejarah yang panjang. Nilai ini berasal dari kodrat budaya dan menjadi milik seluruh rakyat. Hal ini tercermin dalam watak, kepribadian, sikap, dan tingkah laku bangsa Indonesia.

D. KESIMPULAN Nasionalisme merupakan rasa kecintaan terhadap negaranya yang tidak dapat dilepaskan dari rasa Patriotisme. Rasa Nasionalisme ini tidak tumbuh dengan sendirinya pula, namun perlu ditanamkan pada setiap anak bangsa serta dan di dipelihara . Untuk menanamkan rasa Nasionalisme , diibaratkan akan menulis maka maka menulis pada selembar kertas kosong tanpa tulisan tentu akan menghasilkan torehan yang bersih dan lebih baik, itulah gambaran menanamkan rasa nasionalisme pada anak masa pendidikan dasar. Lingkungan sekolah dapat mengambil peran untuk menanamkan rasa tersebut satu metode yaitu pembiasaan mendengarkan lagu lagu nasional sebelum jam pelajaran di mulai. Melalui pembiasaan anak anak akan denga sendirinya mengenal bahkan menghafal berbagai macam lagu Nasional maupun lagu daerah. Selanjutnya guru dapat mengembangkannya dalam mata pelajaran yang terkait.

DAFTAR PUSTAKA Arif Sobarudin, Pengertian Nasionalisme Menurut beberapa ahli, http://as-sosunila. blogspot.com/2012/05/ Endang Sumantri, Upaya Membangkitkan Nasionalisme Melalui Pendidikan, http:// www.setneg.go.id Rizal, Perkembangan Pendidikan Anak http://pendidikananak2.blogspot.com

Hotel Sheraton Surabaya, 7 Agustus 2012

168

Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara

MEMBANGUN KARAKTER BANGSA BERBASIS EFEK NEW MEDIA
Sri Wahyuningsih Dosen Prodi Ilmu Komunikasi Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Budaya Universitas Trunojoyo Madura naningunijoyo@yahoo.com / 081553088855

A. PENDAHULUAN Pengembangan karakter kebangsaan adalah sebuah tindakan kebersamaan sosial. Artinya, semua komponen dari bangsa tersebut harus sepakat melalui kesadaran diri sendiri untuk menginternalisasikan nilai-nilai kebangsaan dan ideologi kebangsaan ke dalam mindset masing-masing individu atau kelompok. Setiap individu dan kelompok harus bersikap proaktif untuk memperkaya kepribadian masing-masing dengan nilai-nilai ideologi negara dan filosofi kebangsaan. Termasuk, cerdas menghapus nilai-nilai kehidupan  yang berpotensi merusak karakter kebangsaan. Dalam konteks pengembangan karakter kebangsaan Indonesia, setiap kelompok masyarakat Indonesia wajib berperilaku sukarela dan ikhlas dalam menginternalisasikan nilai-nilai dari empat pilar kebangsaan, yaitu: Pancasila, Pembukaan UUD 1945, Bhinneka Tunggal Ika, dan Negara Kesatuan Republik Indonesia ke dalam kepribadian dan jati diri masing-masing. Tidak boleh ada kelompok masyarakat atau individu masyarakat yang meragukan atau mempertanyakan tentang kebenaran nilai-nilai yang terdapat di dalam empat pilar kebangsaan Indonesia. Pendidikan karakter kebangsaan haruslah dimunculkan oleh para pemimpin bangsa melalui slogan dan keteladanan dalam upaya pengembangan moral dan etika kebangsaan. Tanpa ada upaya secara serius dan sadar dari para pemimpin bangsa, maka motivasi dan gairah masyarakat untuk membangun karakter kebangsaan Indonesia akan pudar. Setiap hari para pemimpin bangsa tidak boleh lupa untuk mendidik masyarakat untuk patuh pada nilai-nilai kebangsaan Indonesia. Semakin sering para pemimpin berbicara dan memperlihatkan keteladanan karakter kebangsaan Indonesia kepada masyarakat luas, maka semakin banyak masyarakat luas yang akan patuh pada karakter kebangsaan Indonesia.

Hotel Sheraton Surabaya, 7 Agustus 2012

Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara

169

Membangun karakter kebangsaan Indonesia haruslah dengan cara mendidik perasaan dan pikiran orang-orang untuk memahami dan mengamalkan nilainilai kebangsaan ke dalam perilaku sehari-hari. Hal termudah adalah dengan mengamalkan nilai-nilai Pancasila ke dalam perilaku sehari-hari.   Sila pertama, Ketuhanan Yang Maha Esa mengandung nilai-nilai untuk patuh pada Tuhan Maha Pencipta. Artinya, karakter kebangsaan Indonesia itu adalah percaya pada kebesaran Tuhan Yang Maha Esa, dan untuk itu seseorang haruslah selalu berkehidupan dalam sifat dan perilaku yang penuh syukur, penuh cinta dan kasih sayang, selalu berterima kasih, ikhlas, tulus, dan menjadi pribadi spiritual yang menjaga keseimbangan kehidupan dan alam semesta melalui nilai-nilai positif. Sila kedua, Kemanusiaan yang adil dan beradab mengandung tiga nilai sekaligus yaitu, kemanusiaan, adil, dan beradab. Artinya, karakter kebangsaan Indonesia itu adalah menjunjung tinggi kemanusiaan dan hak asasi kehidupan manusia dalam keadilan dan keberadaban. Keberadaban berarti patuh pada etika, moral, integritas, dan nilai-nilai luhur budaya bangsa Indonesia. Keadilan berarti memiliki empati terhadap kehidupan orang lain atau kelompok lain untuk saling tidak merugikan, serta saling menjaga keadilan untuk semua orang. Sila ketiga, Persatuan Indonesia mengandung arti bahwa dimanapun orang Indonesia berada, dia bertanggung jawab menjaga persatuan keindonesiaan. Artinya, karakter kebangsaan Indonesia itu adalah walaupun berbeda wilayah, suku, agama, bahasa, pakaian, dan makanan; tapi semuanya adalah satu, yaitu Indonesia untuk semua Warga Negara Indonesia, dan semua Warga Negara Indonesia untuk kejayaan NKRI. Sila keempat, Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan dan perwakilan mengandung arti untuk selalu mengedepankan komunikasi dalam wujud permusyawaratan melalui perwakilan yang terpercaya dalam memutuskan hal-hal strategis kebangsaan. Artinya, karakter kebangsaan Indonesia itu adalah selalu melakukan dialog atau brainstorming untuk mendapatkan sebuah permusyawaratan yang dihasilkan dari pikiran dan perasaan paling bijaksana untuk kebaikan dan keadilan setiap Warga Negara Indonesia. Sila kelima, Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia mengandung arti bahwa setiap individu rakyat Indonesia memiliki hak dan kewajiban yang sama dalam mendapatkan kehidupan dalam keadilan. Artinya, karakter kebangsaan Indonesia itu selalu peduli kepada kehidupan orang lain. Tidak boleh ada pihak yang terlalu haus untuk mengumpulkan penghasilan secara berlebihan dengan merugikan atau menghambat penghasilan orang lain. Semua orang Indonesia harus memiliki empati dan memberi kesempatan kepada setiap orang untuk mendapatkan kehidupan yang layak sesuai upaya dan

Hotel Sheraton Surabaya, 7 Agustus 2012

170

Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara

perjuangan masing-masing dalam ruang lingkup etika, integritas, moral, kejujuran, dan tanggung jawab. http://kecerdasanmotivasi.wordpress.com/2011/05/02/ pengembangan-karakter-kebangsaan-indonesia/, akses 12.00, 2 agustus 2012. Bila saja nilai-nilai Pancasila tersebut mampu menjadi kekuatan moral dalam perilaku sehari-hari, maka secara otomatis karakter kebangsaan Indonesia akan terbentuk dengan sendirinya ke dalam kepribadian setiap Warga Negara Indonesia. Selanjutnya, setiap pemimpin bangsa harus melakukan peran dan tanggung jawabnya dengan baik dan benar, dalam upaya menjaga tatanan nilainilai kebangsaan melalui ke empat pilar, agar mampu memenuhi harapan setiap Warga Negara Indonesia. Sebuah bangsa tanpa karakter kebangsaan yang unik dan autentik akan mengalami kesulitan dalam memposisikan dirinya di dalam pergaulan internasional. Keasliaan jati diri bangsa melalui karakter kebangsaan Indonesia dari setiap Warga Negara Indonesia akan menjadi sebuah keunggulan dalam memenangkan persaingan di dalam kehidupan globalisasi. Kehidupan globalisasi bisa disebabkan kehadiran new media dalam kehidupan berbangsa dan bernegara. Globalisasi ini membawa bangsa ke arah yang menjunjung tinggi empat pilar bangsa maupun sebaliknya.

B. MASA DEPAN MEDIA DAN PERUBAHAN SOSIAL Di masyarakat, bisa disaksikan bahwa teknologi media, telekomunikasi dan informasi yang lebih popular dengan nama teknologi telematika, sebagai teknologi pencipta hiper realitas (hyper-reality), telah menjadi bagian fungsional dalam berbagai struktur masyarakat, terutama televisi, komputer, dan internet yang telah mengambil alih beberapa fungsi sosial manusia (masyarakat). Setiap saat kita semua menyaksikan perkembangan teknologi telematika mampu menciptakan realitas baru di masyarakat, di mana realitas itu tidak sekedar sebuah ruang yang merefleksikan kehidupan masyarakat nyata dan peta analog atau simulasi-simulasi dari suatu masyarakat tertentu yang hidup dalam media dan alam pikiran manusia, akan tetapi sebuah ruang di mana manusia bisa hidup di dalamnya. Menurut Wen (2002:12), Club of Rome pernah menerbitkan sebuah buku, The First Global Revolution. Dalam buku tersebut, diramalkan bahwa media adalah salah satu dari tiga kekuatan utama yang akan sangat mempengaruhi umat manusia. Media ada di sekeliling kita, media mendominasi kehidupan kita dan

Hotel Sheraton Surabaya, 7 Agustus 2012

Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara

171

bahkan mempengaruhi emosi serta pertimbangan kita. mungkin tampaknya sulit di percaya bagi generasi yang lebih tua. Tapi manusia selalu dimulai dengan impianimpian berani serta idialisme

C. NEW MEDIA = DUNIA BARU Roger (1986:27-30), lebih suka menggunakan kata New Communication Technology untuk menjelaskan media (komunikasi) baru yang berkembang di masyarakat. Ia mengatakan ada empat kategori media yang banyak mempengaruhi manusia, yaitu media tulisan, media cetak, media telekomunikasi dan media komunikasi interaksi. Sementara itu Wen (2002:17-80), membagi media komunikasi menjadi tiga kategori, yaitu pertama, media komunikasi antar pribadi yang terdiri dari media teks, suara, grafik, musik, animasi, video. Kedua, media penyimpanan, terdiri dari buku dan kertas, kamera, alat perekam kaset, kamera film dan proyektor, alat perekam video, disk optikal. Ketiga, media transmisi, terdiri dari media komunikasi, media penyiaran, dan media jaringan. Sebagaimana yang dilihat perkembangan media di masyarakat, bahwa media baru yang dirasakan amat bermanfaat dan memiliki masa depan yang menjanjikan adalah media interaksi dan media jaringan yang disebut oleh Roger dan Wen di atas. Kedua media ini telah mengubah peradaban umat manusia terutama paradigma interaksi manusia satu dan lainnya. Ada dua hal yang menandai perubahan paradigma di atas. Pertama adalah media sebagaimana yang disebut oleh McLuhan (1995), adalah pesan sendiri, telah berubah menjadi subjek komunikasi yang sangat interaktif, dimana media telah menjadi sahabat baru manusia. Kedua interaksi manusia melalui media jaringan, telah menciptakan ruang baru bagi kehidupan manusia yang disebut dengan Cybercommunity, yaitu sebuah kehidupan masyarakat manusia yang tidak dapat secara langsung diindra melalui pengindraan manusia, namun dapat dirasakan dan disaksikan sebagai sebuah realitas. Realitas kehidupan ini bukan dunia akherat manusia, bukan pula bagian dari dunia metafisika tetapi merupakan sisi lain dari kehidupan materi manusia di bumi dan alam raya ini yang terdiri dari antara lain elektron, magnetik, frekuensi, listrik, suara dan semacamnya. Perubahan paradigma interaksi manusia di atas membawa manusia kepada dunia baru yaitu sebuah dunia yang sangat kecil sekaligus sebuah dunia tanpa batas dengan pola-pola hubungan sosial yang sangat luas dan transparan. Inilah

Hotel Sheraton Surabaya, 7 Agustus 2012

172

Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara

dunia masa depan umat manusia, sebuah dunia baru yang dikontruksi oleh New Media setiap saat, setiap waktu sehingga sebenarnya dunia masa depan baru (new world) yang dikonstruksi oleh new media setiap saat, setiap waktu, sehingga sebenarnya dunia masa depan adalah sebuah dunia yang berada di atas “telapak tangan” media.

D. EFEK NEW MEDIA (MEDIA KOMUNIKASI INTERAKSI DAN MEDIA JARINGAN) Bangsa yang sudah mempunyai karakter idealis dengan pemahaman dan pengaplikasian empat pilar yang ada di Negara Indonesia, terbangun pula oleh adanya new media. New media bagi bangsa mempunyai manfaat yang positif dengan jalan memfilter kehadiran beberapa menu yang disediakan oleh new media tersebut. Karena tidak terlepas bahwa apa yang dsajikan dalam media massa ada efek yang negatif pula. Efek yang negatif itulah yang kadang melunturkan karakter bangsa Indonesia yang sesungguhnya. Efek dari pesan yang disebarkan oleh komunikator melalui new media timbul pada komunikan sebagai sasaran komunikasi. Oleh karena itu efek melekat pada khalayak sebagai akibat dari perubahan psikologis. Mengenai efek komunikasi ini diklasifikasikan sebagai efek kognitif, efek afektif, dan efek behavioral (Effendy, 2003: 318-319). a. Efek Kognitif Efek kognitif berhubungan dengan pikiran atau penalaran, sehingga masyarakat yang semula tidak tahu, yang tadinya tidak mengerti, yang tadinya bingung menjadi jelas. Contoh pesan komunikasi melalui new media yang menimbulkan efek kognitif antara lain berita, tajuk rencana, artikel, acara penerangan, acara pendidikan, dan sebagainya. Informasi yang mengandung muatan pendidikan yang disediakan sebuah media sangatlah bermanfaat pada masyarakat. Misalkan muatan pendidikan tentang bagaimana peningkatan kualitas sekolahan yang berstandar Internasional atau disebut RSBI (Rintisan Sekolah yang Bertaraf Internasional). Saat ini marak pemberitaan bahwa sekolahan RSBI kalah bersaing dengan Sekolahan yang berstandar Nasional. RSBI bukan hanya sebagai sekolahan yang berkualitas tetapi dapat menciptakan image “life style”

Hotel Sheraton Surabaya, 7 Agustus 2012

Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara

173

karena hanya anak-anaknya orang-orang yang berduit saja bisa bersekolah di sekolahan RSBI. Dalam membangun wadah atau sekolahan yang ber-RSBI merupakan sekolahan yang mempunyai karakter khusus tujuannya adalah menghasilkan lulusan yang berkarakter pula. Menjadi SDM yang berkualitas dan siap untuk memasuki dunia Perguruan Tinggi yang berkarakter pula. Dalam hal ini informasi ini secara tidak langsung memotivasi masyarakat untuk membentuk anak-anak mereka menjadi bibit-bibit yang berkarakter mulai dari dini sehingga bisa berkompetensi untuk memasuki sekolahan-sekolaha yang bertaraf Internasional. Tujuan akhir dari tulisan efek kognitif adalah bahwa bangsa Indonesia mempunyai bangsa yang berkarakter secara berfikir dan bernalar. Agar tidak menjadi bangsa yang hanya mengikuti arus negatif yang disajikan apa yang ada di media. b. Efek Afektif Berkaitan dengan perasaan, akibat dari membaca surat kabar atau majalah, mendengarkan radio, menonton acara televisi atau film, membuka situs internet, timbul perasaan tertentu pada masyarakat. Perasaan akibat terpaan media itu bisa bermacam-macam, ada yang sedih, sakit, senang, bahagia dan lain-lain yang masih berhubungan dengan emosi. Misalkan di media jaringan internet membuka salah satu situs mengungkapkan bahwa terdapat berita di Cina anak manusia berumur 2 tahun tertabrak mobil, dan sama sekali tidak ada yang menolong hanya berlalu lalang, begitu tidak pedulinya mereka. apabila masyarakat membaca berita tersebut merasa kasihan dan sangat empathi atas kejadian itu. Saya sendiri yang membaca berita itu sangat merasa kasihan dan meneteskan air mata sambil bertanya “teganya kenapa tidak ada yang menolongnya?”. Disimpulkan betapa individualisnya bangsa sana. Sangat berbeda jauh dengan karakter bangsa kita yaitu karakter yang kolektivis yaitu penuh emphati, suka membantu yang lemah, bergotong royong, berkelompok, bekerja sama. Melihat kejadian tersebut sangat bertentangan dengan karakter bangsa kita. banyak sekali kejadian-kejadian yang serupa di suguhkan di media yang mengundang rasa emphati sangat mendorong bangsa ini untuk selalu membangun dan membangun karakter bangsa yang sebelumnya sudah berjiwa Pancasilais menjadi jiwa yang sejati sebagai bangsa Indonesia.

Hotel Sheraton Surabaya, 7 Agustus 2012

174

Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara

c. Efek Behavioral Berkaitan dengan niat, tekad, upaya, usaha, yang cenderung menjadi suatu kegiatan atau tindakan yang berbentuk perilaku. Media menyuguhkan menu-menu yang positif merupakan hal yang sangat membantu dalam membangun karakter bangsa. Media menyuguhkan film-film yang membangun karakter bangsa, misalkan film “Denias”, anak Papua yang tidak mampu secara ekonomi tetapi dia mempunyai cita-cita tinggi, “Ayat-Ayat Cinta”, Perjuangan cinta seorang istri yang dipoligami dan kisah-kisah religus yang melengkapi film ini, “Naga Bonar jadi II” nasionalismenya sangat kental terlihat dalam cerita awal sampai akhir, dan masih banyak lagi film-film yang perlu ditauladani sehingga bangsa ini benar-benar tidak kehilangan jati dirinya walaupun banyak pengaruh lain dari media. Fenomena sekarang adalah K-Pop adalah singkatan dari Korean Pop merupakan jenis musik Popular yang berasal dari Korea Selatan yang berkembang pesat dalam negeri dan saat ini sudah merambah ke manca Negara termasuk Indonesia. Ketenaran budaya pop ternyata masih mengungguli keberadaan budaya asli Indonesia. Saat ini banyak terdapat boys band dan girl band Indonesia seperti Smash, Max 5, Cherybelle, 7 Icons dan MR. Bee yang terinspirasi dari boys band dan girls band Korea. Tidak hanya itu, acara-acara televisi pun mulai mengemas program acara serta penampilan pengisi acaranya yang sengaja menyerupai bintang Korea. Iklan-iklan yang ditayangkan ditelevisi saat ini pun mulai memasukkan Korean Pop. Perubahan budaya ini tentu tidak terlepas dari pengaruh komunikasi massa. Korean pop ini disampaikan melalui media massa, televisi, internet, maupun media cetak. Dalam beberapa studi terdahulu yang menyangkut khalayak tampaknya cocok dengan interpretasi media sebagai kekuatan pencipta integrasi. Hal ini membenarkan bahwa media merupakan alat untuk memperkuat nilai-nilai mereka sendiri, untuk melakukan kontak dengan orang lain dan kehidupan masyarakat. Media mendorong dan membantu menyebarkanluaskan sistem nilai pribadi yang menguntungkan bagi inovasi, mobilitas, pencapaian dan konsumsi (dalam MqQuail, 1994: 93-94). Peran media massa dalam menyebarkan demam K-Pop ini sesuai dengan teori imperalisme budaya dimana media dapat membantu ‘modernisasi’ dengan memperkenalkan nilai-nilai ‘barat’ dengan mengorbankan nilai-nilai tradisional dan hilangnya ‘keaslian’ budaya lokal (McQuail, 1997: 99). Media

Hotel Sheraton Surabaya, 7 Agustus 2012

Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara

175

dilihat sebagai kendaraan bagi pemasaran korporat, memanipulasi penonton dan menjadikan mereka sebagai pemasang iklan (Barker, 2009: 299). Westernisasi seperti yang diuraikan di atas adalah efek behavioral dari media massa, sehingga melahirkan budaya Pop dan melupakan budaya asli lokal Indonesia. Ini adalah gambaran fenomena remaja Indonesia yang mengikuti budaya K-Pop.

E. PENUTUP Keberadaan New media atau Media massa adalah media yang paling ampuh dalam mempengaruhi khalayak atau masyarakat sebagai pemirsa. Keberadaannya bisa dijangkau oleh masyarakat luas dengan mudah. Media massa mempunyai efek yang positif maupun negatif bagi bangsa. Membentuk karakter bangsa yang sudah baik bisa menjadi lebih baik atau sebaliknya, membentuk karakter bangsa yang baik menjadi buruk dalam artian meninggalkan nilai-nilai yang sudah dianut sebelumnya. Menimbang efek positif dan negatifnya New media bagi masyarakat yang intelek dengan empat pilar kehidupan bernegara, berkesimpulan bahwa efek positif yang ditimbulkannya dapat membangun karakter bangsa yang lebih baik.

DAFTAR PUSTAKA Buku Bungin, Burhan. 2005. Pornomedia: Sosiologi Media, Konstruksi Sosial Teknologi Telematika, & Perayaan Seks di Media Massa, Prenada Media Press, Jakarta. Effendy, Onong U. 2003. Ilmu, Teori dan Filsafat Komunikasi, PT. Citra Aditya Bakti, Bandung. Marshall, McLuhan. 1999. Understanding Media: The Extension of Man, The MIT Press, London. McQuail, Dennis. 1987. Teori Komunikasi Massa: Suatu Pengantar, Erlangga, Jakarta. Rogers, Everett M. 1986. Communication Technology: The New Media in Society, The Free Press Collier Macmillan Publisher, London. Wen, Sayling. 2002. Future of The Media, Lucky Publishers: Batam.

Hotel Sheraton Surabaya, 7 Agustus 2012

176

Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara

KONSEP PEMASYARAKATAN EMPAT PILAR KEHIDUPAN BERNEGARA (Suatu Kajian Kontemplatif Perspektif Hukum, Spritulisme, dan Civic Education) 60
Mukhlish, S.H.,M.H. Dosen Fakultas Hukum Universitas Trunojoyo Madura Email; a_muchlishve@yahoo.co.id

A. PENDAHULUAN Bahwa dalam Pembukaan Undang-Undang Dasar Negara Repblik Indonesia Tahun 1945 (selanjutnya disebut dengan UUD 1945) menyatakan bahwa untuk membentuk suatu Pemerintah Negara Indonesia yang melindungi segenap bangsa Indonesia dan seluruh tumpah darah Indonesia dan untuk memajukan kesejahteraan umum, mencerdaskan kehidupan bangsa, dan ikut melaksanakan ketertiban dunia yang berdasarkan kemerdekaan, perdamaian abadi dan keadilan sosial, maka disusunlah Kemerdekaan Kebangsaan Indonesia itu dalam suatu Undang-Undang Dasar Negara Indonesia, yang terbentuk dalam suatu susunan Negara Republik Indonesia yang berkedaulatan rakyat dengan berdasar kepada Ketuhanan Yang Maha Esa, Kemanusiaan yang adil dan beradab, Persatuan Indonesia dan Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam Permusyawaratan/Perwakilan, serta dengan mewujudkan suatu Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia.61 Dalam perspektif yuridis normative, maka pada hakikatnya bangsa Indonesia merupakan bangsa yang lahir karena kemajemukan dan perbedaan yang dipersatukan oleh kesadaran kolektif untuk hidup sebagai bangsa yang merdeka dan berdaulat. Perjuangan panjang bangsa untuk bersatu, diwarnai oleh kepahitan dan perjuangan fisik yang panjang dari generasi pendahulu bangsa
60 Disampaikan dalam Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara (Pancasila, UUD NRI Tahun 1945, NKRI, dan Bhinneka Tunggal Ika), Kerjasama Majelis Permusyawaratan Rakyat Indonesia (MPR RI) dengan Fakultas Hukum Universitas Trunojoyo Madura, tanggal 07 Agustus 2012, Sheraton Hotel Surabaya. Lihat dalam Pembukaan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesi Tahun 1945.

61

Hotel Sheraton Surabaya, 7 Agustus 2012

Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara

177

untuk merdeka (merdeka dari belenggu kolonial, merdeka secara hukum, politik, ekonomi, social budaya dan dalam semua aspek kehidupan berbangsa dan bernegara). Bukan merupakan hal yang mudah bagi para pendiri Negara (The Founding Fathers) menyepakati Pancasila, yang merupakan kristalisasi nilai-nilai luhur bangsa, dan menetapkannya sebagai dasar negara. Namun dengan niat luhur dan mengesampingkan kepentingan kelompok, agama maupun golongan, pada tanggal 18 Agustus 1945, dalam sidang pertamanya, PPKI telah menghasilkan kesepakatan untuk mengesahkan Pancasila sebagai dasar negara dan UUD Negara Republik Indonesia tahun 1945 sebagai konsitusi negara. Sebagai Dasar Negara, Pancasila merupakan ideologi, pandangan dan falsafah hidup yang harus dipedomani bangsa indonesia dalam proses penyelenggaraan kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara dalam mewujudkan cita-cita proklamasi kemerdekaan. Nilai-nilai luhur yang terkandung di dalamnya merupakan nilai-nilai luhur yang digali dari budaya bangsa dan memiliki nilai dasar yang diakui secara universal dan tidak akan berubah oleh perjalanan waktu. Pada sisi lain, mengelola sebuah Negara bangsa (nation state) yang plural memang peluh tantangan. Karena berhadapan dengan berbagai problematika baik dari dalam maupun dari luar negeri. Dari dalam negeri kita dihadapkan pada tantangan berbagai problematika sosial seperti: persoalan kemiskinan dan pengangguran. Tahun 2010 Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat, angka kemiskinan di Indonesia sebesar 13,3 persen atau 31 juta orang yang masih berada di bawah garis kemiskinan. Jumlah penduduk miskin Indonesia ternyata lebih banyak dari jumlah penduduk Malaysia yang berjumlah sekitar 28,9 juta orang. Begitu juga dengan jumlah pengangguran sebanyak 8,32 juta jiwa atau 7,14 persen. Masalah sosial ini semakin kompleks kalau ditambahkan lagi dengan penyandang masalah kesejahteraan sosial (PMKS) seperti: gelandangan, pengemis, wanita tuna susila, orang dengan kecacatan, orang dengan HIV/AIDS, komunitas adat terpencil, anak jalanan, pekerja anak, jompo telantar dan lain-lain.62 Masalah lain yang seringkali terjadi adalah masih banyaknya kasus-kasus kriminal dan tindakan teror yang membuat masyarakat tidak nyaman. Padahal jaminan kemananan mutlak diperlukan untuk memperkuat roda perekonomian nasional. Perekonomian akan stagnan tatkala terjadi gangguan keamanan. Kita berharap dengan kewenangan yang telah diberikan negara, aparat keamanan bisa
62 Baca dalam penelitian yang dilakukan oleh Badan Pusat Statistik (BPS) Jakarta Tahun 2010, lihat juga dalam http://www.salimunj.com/tsaqafah-islamiyah/pendidikan-dan-moral/125-revitalisasiempat-pilar-kebangsaan.html, diakses pada tanggal, 30 Juli 2012.

Hotel Sheraton Surabaya, 7 Agustus 2012

178

Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara

mencegah terjadinya berbagai gangguan keamanan. Sehingga masyarakat bisa menjalankan aktivitasnya dengan lancar. Kompleksnya masalah sosial tentu saja akan menghambat kemajuan bangsa. Berbagai program pembangunan pun akan terganggu ketika masalah sosial dan keamanan tidak bisa diredam dan diatasi. Oleh karena itu, berbagai upaya pemecahan perlu dicarikan solusinya. Salah satu upaya untuk menyelesaikan persoalan ini adalah melalui dengan mensosialisasikan empat pilar kebangsaan ini (salah satunya adalah melalui forum Lokakarya yang diselenggaran oleh Majelis Permusyawaratan Rakyat Indonesia (MPR RI) yang bekerjasama dengan Fakultas Hukum Universitas Trunojoyo Madura). Dengan adanya sosialisasi yang efektif, maka diharapkan akan terbentuk karakter bangsa sebagaimana dinyatakan dalam pembukaan UUD 1945 dimaksud. Oleh karena itu, eksistensi Negara Republik Indonesia (NKRI) akan semakin kokoh seiring dengan terjadinya penguatan karakter bangsa. Karakter bangsa itu bersumber dari dari empat pilar kebangsaan yang telah menajadi landasan pokok dalam kehidupan berbangsa dan bernegara. Empat pilar kebangsaan itu antara lain Undang-Undang Dasar (UUD) 1945, dasar negara Pancasila, NKRI, dan semboyan Bhinneka Tunggal Ika. Keempat pilar ini telah menjadi kunci dalam mengelola keutuhan bangsa Indonesia. Pilar-pilar negara ini juga yang membuat bangsa kita disegani oleh bangsa-bangsa lain. Karena pilar-pilar bangsa ini menjadi dasar dalam mengelola negeri yang terdiri dari tebaran pulau dan kepulauan yang berjumlah sekitar 17.000 pulau dan sedikitnya 500 suku dan jumlah penduduk mencapai 237,6 juta jiwa. Seiring dengan perjalanan waktu dan sejarah bangsa, kini apa yang telah diperjuangkan para pendiri dan pendahulu bangsa tengah menghadapi batu ujian keberlangsungannya. Globalisasi dan euphoria reformasi yang sarat dengan semangat perubahan, telah mempengaruhi pola pikir, pola sikap dan pola tindak generasi penerus bangsa dalam menyikapi berbagai permasalahan kebangsaan.63 Pemahaman generasi penerus bangsa terkait nilai - nilai yang terkandung dalam empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara (Pancasila, UUD NRI Tahun 1945, NKRI dan Sesanti Bhinneka Tunggal Ika), semakin ter-degradasi dan terkikis oleh derasnya nilai - nilai baru yang tidak sesuai dengan jati diri bangsa. Ironisnya,
63 Lihat dalam Budi Susilo Soepandji, Revitalisasi Nilai Luhur Pancasila Dalam Kehidupan Nasional, Makalah, Disampaikan pada acara Konggres Pancasila dengan tema “Revitalisasi Nilai-nilai Empat Pilar Kehidupan Berbangsa dan Bernegara Dalam Memelihara Ke-Indonesia-an Kita, 30 Mei 2012, Gd. Nusantara V MPR RI”, hlm. 1-2.

Hotel Sheraton Surabaya, 7 Agustus 2012

Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara

179

sementara nilai - nilai baru ini belum sepenuhnya dipahami dan dimengerti, namun nilai - nilai lama sudah mulai ditinggalkan dan dilupakan. Tanpa disadari, generasi penerus bangsa bergerak semakin menjauh dari Pancasila sebagai jati diri bangsa yang bercirikan semangat gotong royong.

B. HAKIKAT HUKUM PANCASILA Pada bagian ini akan dibicarakan gagasan atau cita-hukum (the idea of law, rechtsidee) dalam alam pikiran berdasarkan Pancasila. Hukum timbul dari rasa wajib yang tertanam dalam jiwa manusia, yakni dalam akalbudi dan budi-nurani manusia, yang mengharuskan manusia bersikap dan berperilaku dengan cara tertentu terhadap dan berkenaan dengan adanya manusia (manusia-manusia) lain, untuk mewujudkan ketertiban dan keteraturan dalam masyarakat, sedemikian rupa sehingga martabat dan kodrat manusia tidak tertin­ das. Keharusan itu menimbulkan hak untuk menuntut agar apa yang diharuskan dilaksanakan; jadi, adanya kewajiban itu sekaligus menimbulkan hak. Kewajiban bersikap dan berperilaku tertentu terhadap orang lain itu dirasakan sebagai apa yang sudah sepan­ tasnya dan seadilnya menjadi hak orang lain itu. Manusia merasa berwajib dan dituntut untuk memberikan kepada orang lain apa yang menjadi bagiannya atau haknya. Kewajiban dan hak itu timbul karena dan di dalam hubungan antarmanusia; jadi, adanya hak dan kewajiban itu mengatur hubungan antar-manusia. Hak dan kewajiban itu selalu berarti dan hanya dapat dipahami sebagai hak dan kewajiban terha­ dap manusia atau manusia‑manusia lain. Jadi, hak dan kewajiban itu menunjuk atau mengungkapkan hubungan antar-manusia. Karena itu, hukum pada hakikatnya adalah hubungan antar-manusia dalam dinamika kehidupan bermasyarakat. Hukum yang mewujudkan diri sebagai proses‑proses sosial pengaturan atau pengkaidahan cara berperilaku. Proses sosial itu menghasilkan kaidah‑kaidah hukum. Hukum adalah pengaturan perilaku manusia dalam menyelenggarakan hubungan antar-sesamanya di dalam masyara­ kat. Sebagai pengaturan perilaku, selain untuk mewujudkan ketertiban dan keteraturan dalam masyarakat, hukum juga dimaksudkan untuk mewujud­ kan asas keadilan. Karena itu, hukum diarahkan untuk memberikan kepada setiap orang apa yang menjadi bagiannya sesuai dengan jasa atau apa yang telah diberikannya; memberikan perlakuan yang sama menurut proporsinya, memberikan imbalan sesuai dengan kecakapan dan jasanya terhadap masyarakat, dan memberikan

Hotel Sheraton Surabaya, 7 Agustus 2012

Juga dalam melaksanakan hak dan kewajiban yang sah menurut hukum. kesenangan bergaul di antara sesamanya. 7 Agustus 2012 . asas kepatutan dan asas keselarasan sebagai Hotel Sheraton Surabaya. maka manusia tidak dapat mengelakkan diri dari kebera­daan dalam pergaulan dengan sesamanya. Dengan demikian. yang semata‑mata hanya berdasarkan perhitungan untung‑rugi saja. maka penye­lesaian masalah‑masalah konkret. yakni dari para warga masyarakat diharapkan berperilaku sedemikian rupa hingga tidak merendahkan martabatnya sendiri dan atau orang lain. yang (dapat) mewujudkan keterti­ ban yang menekan perkembangan kemanusiaan. Sifat lain yang memberikan ciri pada Hukum Pancasila adalah asas keselarasan. keramahan dan kesejahteraan yang memungkinkan terselenggaranya interaksi antar-manusia yang sejati. sedemikian sehingga kerukunan dan kesejahteraan bermasyarakat dapat diperta­ hankan dan dikembangkan. Karena itu dari para warga masyarakat dan pelaksana hukum diharapkan kepatutan dalam melaksanakan hak dan kewajibannya. Asas ini juga adalah asas tentang cara menyelenggarakan hubungan antar-warga masyarakat yang di dalamnya para warga masyarakat diharapkan untuk berperilaku dalam kepanta­ san yang sesuai dengan kenyataan‑kenyataan sosial. Justru karena itu. Asas ini menghendaki terselenggaranya harmoni dalam kehidupan bermasyarakat. maka ketertiban dan keteraturan dalam masyarakat yang dikehendaki (yang manusiawi) adalah yang tidak kaku. Kesemuanya ini adalah akibat yang timbul dari kenyataan bahwa keberadaan manusia dikodratkan berstruktur ada-bersamadengan-sesamanya (ada dalam kebersamaan dengan sesamanya). Karena manusia dikodratkan ada bersama dengan sesamanya dalam masyarakat. Asas kerukunan. hukum yang diji­ wai oleh Pancasila adalah hukum yang berasaskan semangat keruku­nan. Karena itu. selain harus didasarkan pada pertimbangan kebenaran dan kaidah‑kaidah hukum yang berlaku. Terpaut pada asas kerukunan adalah asas kepatutan. yang dikehendaki adalah ketertiban dan keteraturan yang bersua­ sana ketenteraman batin. Karena itu juga hukum secara langsung diarahkan untuk mewu­ judkan keadilan sosial yang memberikan kepada masyarakat sebagai kesatuan dan masing‑masing warga masyarakat kesejahteraan (mater­ ial dan spiritual) yang merata dalam keseimbangan yang propor­ sional.180 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara hukuman sesuai dengan kesalahannya. para warga masyarakat diharapkan untuk memperhatikan kepantasan. juga harus dapat diakomodasikan pada proses‑proses kemasyarakatan sebagai keseluruhan yang utuh dengan mempertimbangkan perasaan‑perasaan yang sungguh-sungguh hidup dalam masyarakat. Berdasarkan asas ini.

masyarakatnya telah ada sejak berabad-abad silam. Semangat kekeluargaan menunjuk pada sikap yang berdasarkannya kepribadian setiap warga masyarakat diakui dan dilindungi oleh masyarakat. yang berisi cita-cita. bukan milik atau monopoli seseorang atau sekelompok orang. Sebagai cita negara. diakses tanggal. keinginan-keinginan. Lihat juga dalam http://hankam. 2012. norma-norma dan bentuk-bentuk ideal masyarakat yang dicita-citakannya. Hotel Sheraton Surabaya. Karena itu. Makalah. yakni sifat kekeluargaan. Urgensi Empat Pilar Kebangsaan dalam Mewujudkan Persatuan dan Kesatuan Nasional. Terbentuknya suatu masyarakat pada umumnya terjadi secara alamiah. 27 Juli 2012. harapan-harapan. yang merupakan lndasan ideal bangsa Indonesia dan negara republik Indonesia dapat disebut pula sebagai ideologi nasional atau disebut juga sebagai ideologi negara. Cita negara dirumuskan berdasarkan cita yang hidup dalam masyarakat tadi sebagai hasil refleksi filosofis. Sementara Pancasila sebagai filsafat bangsa/negara dihubungkan dengan fungsinya sebagai dasar negara. Artinya pancasila merupakan ideologi yang dianut oleh negara (penyelenggaraan negara dan rakyat) Indonesia secara keseluruhan.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 181 ciri‑ciri khas dari Hukum Pancasila dapat dicakup denagn satu istilah. Semangat hukum (nilai-nilai hukum) yang terdapat dalam Pancasila secara sederhana bisa dipetakan sebagai berikut:64 64 Lihat dalam AM Fatwa. Rumusan pancasila itu dapat pula disebut sebagai rumusan dasar cita negara (staatidee) dan sekaligus dasar dari cita hukum (rechtidee) negara republik Indonesia.com/2012/07/16/ urgensi-empat-pilar-kebangsaan-dalam-mewujudkan-persatuan-dan-kesatuan-nasional/. sepanjang tidak bertentangan dengan ideologi negara. Sebagai suatu rumusan dasar filsafat negara atau dalam kedudukan sebagai ideologi negara yang dikandung oleh pembukaan UUD 1945 ialah Pancasila. dapat dikatakan bahwa Hukum Pancasila adalah hukum bersemangat kekeluargaan. Memang sebelum negara republik Indonesia berdiri. Masyarakat itu kemudian mengembangkan citanya sendiri. yang mana lima dasar atau lima silanya merupakan satu rangkaian kesatuan yang tidak terpisahkan walaupun terbedakan sebagai dasar dan ideologi pemersatu. 7 Agustus 2012 . ia dirumuskan berdasarkan cita yang hidup di dalam masyarakat (volksgeemenshapidee) yang telah ada sebelum negara itu didirikan. disamping masih adanya beberapa ideologi yang dianut oleh masyarakat Indonesia yang lain. sebab Pancasila merupakan kristalisasi nilai-nilai kebenaran yang telah dipilih oleh para pendiri negara ini.kompasiana.

di mana kedaulatan tertinggi berada di tangan rakyat. bahwa tujuan hidup manusia dalam perspektif Pancasila adalah mewujudkan kebahagiaan. Suatu landasan yang mengukuhkan keberadaan setiap insan di bumi persada sebagai suatu komunitas yang disebut bangsa. bahwa tujuan hidup manusia itu adalah mewujudkan kehidupan yang sempurna. Dalam bahasa filsafat dikatakan. tu­ juan hukum adalah untuk mengayomi manusia. yakni Pengayoman (Perlindungan). 7 Agustus 2012 . kedamaian. Suatu landasan untuk membangun sistem demokrasi. 4) Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan dan perwakilan: Soverenitas. di mana setiap insan diposisikan setara sesuai dengan harkat dan martabatnya sebagai manusia. Hal ini menjadi suatu landasan yang memberikan pedoman mengenai cara membangun relasi vertikal yang harmonis dengan Tuhan sebagai realitas yang absolut. dalam alam pikiran Pancasila. Tujuan hukum untuk mewujudkan ketertiban dan keteraturan. di dalamnya secara adil setiap manu­ sia mendapat kesempatan yang seluas‑luasnya untuk mengembangkan seluruh potensi kemanusiaannya secara utuh. Pada sisi yang lain. atau setidak‑tidaknya menjal­ ani kehidupan yang sesempurna mungkin sebagai manusia. 3) Persatuan Indonesia: Nasionalisme. serta keadilan dapat dirumuskan dengan satu istilah. Hotel Sheraton Surabaya. 2) Kemanusiaan yang adil dan beradab: Humanitas. secara singkat padat. Suatu tujuan ideal nan luhur yang ingin dicapai di balik pendirian NKRI.182 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 1) Ketuhanan yang Mahaesa: Religiusitas. yakni dengan mengembangkan semua potensi‑potensi manusiawi yang ada dalam dirinya secara utuh. Jadi. 5) Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia: Sosialisme. tujuan hukum adalah untuk menciptakan kondisi sosial yang manusiawi sedemikian sehingga memungkinkan proses sosial berlangsung secara wajar. Landasan inilah yang berfungsi sebagai pijakan untuk meneguhkan loyalitas masyarakat terhadap bangsanya. Hal ini menjadi suatu landasan yang membingkai cara menjalin relasi horizontal yang indah antara sesama manusia. Jadi. Termasuk dalam rumusan tadi adalah tujuan hukum untuk memelihara dan mengembangkan budi pekerti kemanusiaan serta cita‑cita moral rakyat yang luhur ber­ dasarkan Ketuhanan Yang Maha Esa. Selain dari itu.

65 Manusia perlu spiritual quotient karena di masyarakaat barat telah terjadi makna hidup di dunia modern (the crisis of meaning). etika. dilakukan dengan cara menerabas garis-garis formalisme (existing rule) dan transendental. 14-15. C. SQ dapat digunakan untuk membangkitkan potensi-potensi kemanusiaan yang terpendam. budaya. hlm. mampu menemukan cakrawala luas pada dunia yang sempit dan bisa merasakan kehadiran tuhan tanpa bertemu dengan Tuhan. tapi lebih dari itu persoalan nilai-nilai tersebut dapat didialogkan dengan persoalan pengembangan keilmuan. membuat diri manusia semakin kreatif dan mampu 65 Lihat dalam Absori. Hotel Sheraton Surabaya. Danah Zohar dan Ian Marshall dalam bukunya “Spiritual Intellegence. Spitual quiation (selanjutnya disebut dengan SQ). Pemikiran semacam itu sangat menarik untuk kajian hukum dalam rangka untuk menempatkan hukum pada hakikatnya dan menjadikan hukum dapat membahagiakaan. Corak spiritual dalam alam Empat Pilar Kehidupan Bernegara dapat dilihat pada jangkauan yang lebih luas yang berupa aspek hukum. Sebab krisis masyarakat barat yang dianggap sebagai kegagalan peradaban modern karena pemikiran modern telah memisahkan spiritualisme dengan segala aspeknya dalam satu kesatuan pembangunan peradaban yang dibangun. yang akan diperoleh kecerdasan yang paling sempurna (ultime intelegen). dan hukum. dan moralitas. Makalah.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 183 hukum juga secara langsung melalui peraturan‑peraturannya mendorong setiap manusia untuk memanusiakan diri. merupakan alat bagi manusia untuk dapat membangun berbagai perspektif baru dalam kehidupan. Pospositivis dan Spiritualisme). agama. yaitu aspek yang terkait dengan persoalan teologi dan keinginan semata yang dapat dilihat melalui doktrin-doktrin dan peribadatan. etika dan moralitas tidak lagi dipahami dalam satu aspek saja. sosial. HAKIKAT SPIRITUALISME DALAM DIMENSI EMPAT PILAR KEHIDUPAN BERNEGARA. Hukum Dan Dimensi Spiritual (Perspektif Positivis. 7 Agustus 2012 . 2005. nilai. ekonomi. sehingga akan dapat diperoleh pemikiran baru yang mendekataai kebenaran yang hakiki (the ultimate truth). mengkritisi kegagalan peradaban barat dengan mengenalkan berpikir spiritual (spiritual tinking) dengan menggunakan pendekatan kecerdasan spiritual (spiritual quition). Agama. The Ultimate Intellegence”.

2000. the Ultimate Intellegience. Desember 2002. Dengan demikian berpikir menjadi suatu infite game. kepada siapa kebanggan pribadi maupun kebanggaan nasional harus menundukan dirinya. A. Bloomsbury. mengatakan tindakan benar yang baik adalah tidakan yang menghasilkan kebaikan pada lebih banyak orang69. ia mungkin bekerja dengan mematahkan patokan yang ada (rule breaking) sekaligus membentuk yang baru (rule making). Kompas. Edward Teller menyebut. Spiritual Intelligence. 67 68 69 70 Danah Zohan dan Ian Mashal dalam Satjipto Rahardjo. Kecerdasan spiritual sama sekali tidak menyingkirkan potensi intelegen dan emosi yang ada. tetapi kreatif dan membebaskan. Michael Williams dalam Noeng Muhadjir. makna atau nilai yang lebih dalam. Menurut Kenneth Boulding. dan bahwa ia membawa kepada pencapaian intelektual yang akrab hubungannya dengan keserasian dan keindahan”68 Mill dan Brandt dalam teori moralnya. Dalam kreativitasnya. Menjalankan Hukum dengan Kecerdasan Spiritual. hal 272. Ibid. Keceerdasan spiritual tidak ingin dibatasi patokan (relu-bound). Ilmu itu sarat dengan nilai. Liek Wilardjo. agar masing-masing bisa bertindak baik yang dilakukan karena kesadaran bukan pemaksaan70.I. Ilmu diarahkan pada 66 Danah Zohar dan Iaan Marshall. hal 16-17. tetapi ingin melampaui dan menembus situasi yang ada (transendental). sehingga mencapai tingkat keccerdasaan sempurna (ultimate intelligence)67. 7 Agustus 2012 . Immanuel Kant mengemukakan manusia berkewajiban melaksanakan moral imperatif. 30. juga tidaak hanya bersifat kontektual. ciri utama dari ilmu “ialah bahwa ia menuntut disiplin mental yang besar. memberikan intuisi tentang makna daan nilai66.184 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara mengatasi problem-problem esensial. SQ juga merupakan petunjuk ketika manusia berada di antara order dan chaos. di mana suatu pengabdian yang impersonal kepada kebenaran dianggap sebagai nilai tertinggi. Ia tidak ingin diikat dan dibatasi paatokan yang ada. hak atas kebaikan komunitas dibutuhkan. Melden mengatakan hak moral kebebasan individu mempunyai saling keterkaitan antar individu. Landon. hal 279. Hotel Sheraton Surabaya. ibid. tetapi meningkatkan kualitasnya. tetapi ingin keluar daari situasi yang ada dalam ussaha untuk mencari keebenaran. Kebahagiaan yang amat besar dari keberhasilan masyarakat keilmuan dalam memajukan ilmu pengetahuan adalah berkat sistem nilainya. termasuk hak memberitahu produk Iptek yang merugikan komunitas. op cit. Kecerdasaan spiritual tidak berhenti menerima keadaan dan beku.

Pertanyaan muncul. pepatah. hal 273. Alam pemikiran spiritual Islam misalnya. atau al-hikmah. Kebaikan yang dimaksud bukan sekedar kebaikan fisik. semboyan. karena dianggap lekat dengan wilayah kajian teologi (agama). dalam rangka untuk melakukan konvergensi atau titik temu antara persoalan kebenaran ilmu dan kebenaran ilahiah yang vertikal. Filsafat sebagai ilmu hakikat. sementara al-falsafah merupakan bahasa arab bentukan yang sudah terpengaruh kata filsafat dari bangsa Yunani. tetapi tidak menyatakan dengan tuntas.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 185 keutamaan dan kebaikan sosial dalam suatu komunitas. dalam Al-Quran disebut dengan kata hikmah. Dalam Al-Qur’an sendiri tidak ditemukan kata filsafat (al-falsafah). dalam rangka mencari dan menghubungkan titik-titik persamaan menjadi konfigurasi tatanan nilai yang amat dibutuhkan manusia yang mendambakan terciptanya ketenteraman dan kedamaain kehidupan manusia. Op cit. Menurut pandangan Liek Wilardjo keterikan ilmu kepada nilai-nilai membuatnya tidak dapat dipisahkan dari etika. karena Al-Qur’an menggunakan bahas arab asli. hal 279. Al- 71 72 Ibid. Lebih rumit lagi pemahaman dan penafsiran antar agama terhadap suatu nilai sering kali berbeda. biasanya dalam bentuk pernyataan. Ilmu tidak boleh tinggal diam untuk mendialogkan persoalan nilai. Etika memberi nasehat mengenai tingkah laku. tujuan-tujuan yang baik dan didambakan. Kebenaran spiritual selama ini sengaja atau tidak disengja dijauhi oleh para ilmuwan. Ilmu perlu didorong lagi untuk memasuki wilayah-wilayah seperti itu dan memfasilitasi dalam bentuk memberikan sumbangan kelebihan (metodelogi) yang dimiliki. melainkan kebaikan memberi kebahagiaan non fisik71. yang mengandung arti. serat akibat-akibat buruk bila melanggar nasehat-nasehat tersebut72. tumbuh tidak lepas dari proses asimilasi dan akulturasi antara kebudayaan Islam dan kebudayaan Yunani. 7 Agustus 2012 . Hotel Sheraton Surabaya. Inilah barang kali pentingnya dilakukan diolog agama atau nilai. Perkataan “etis” menunjuk kepada bagaimana suatu budaya berpendapat seharusnya bertingkah laku. kebaikan dan keindahan. kenapa Allah menurukan agama yang mengajarkan nilai-nilai kebenaran. Inilah tugas kita bersama sebagai seorang ilmuwan. yang diharapkan bisa dicapai dengan mengikuti nasehat-nasehat. peribahasa dan sebagainya. dan tidak boleh menganggap bahwa persolan nilai dianggap bukan wilayahnya.

Ilmu berangkat dari nilai atau moral Al-Qur’an dan Hadits. dalam Filsafat Islam suatu Tinjuan Antologis. Ilmu ada dan ditemukan di dalam alam kehidupaan masyarakat Manusia disuruh untuk menggunakan potensinya. “Bacalah dan Tuhanmu yang paling pemurah”. (QS Al-Alaq. Hotel Sheraton Surabaya. Karena itu firman Allah yang pertama kali turun melalui Nabi Muhammad SAW adalah surat Al-Alaq yang dikenal dengan surat Iqra (membaca). yang mana keduanya bukan hanya menampilkan ayat-ayat (bukti kebenaran). ayat 1 dan 3). Dalam Islam akal (al-aql) menempati kedudukan yang teramat penting. Yogyakarta. 1992. yang diperoleh dari penonena alam dan peerilaku masyarakat. sebagaimana disebutkan dalam Al-Quran “Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi. disamping hati (kalbu) dan indera yang lain. hal 14. hal 66-67. Rake Sarasin. Hal tersebut didasarkan pada Al-Quran yang menyebutkan “Dan tiadalah Kami mengutus kamu (nabi). 2001. Yogyakarta. ilmu secara aksiologis tidak hanya sekedar untuk ilmu. disebutkan dalam Al-Qur’an “Bacalah dengan menyebut nama Tuhanmu yang menciptakan”. tetapi juga hudan (pedoman kebijakan). manusia diperintahkan membaca kekuasaan Allah yang ada di alam ini. Historis dan Prospektif. kemaslahatan. Filsafat islam suatu Tinjuan Antologis. Dalam perspektif Islam. sedang hikmah atau filsafat adalah ilmu mengenai hakikat sesuatu73. Epistimologis. yakni kepentingan orang banyak. Ilmu dalam Islam disamping bisa digali berdasarkan Al-Quran dan Hadits juga terdapat Maslahat Mursalah. ialah menciptakan langit dan bumi dan bangsa berlainlain bahasa dan warna kulit. Menurut Ali Ashraf. Edisi II. yakni akal dan hati untuk memahaminya. ayat 190). Lembaga Studi Filsafat Islam. Aksiologis. Dengan potensi yang dimiliki. 74 Noeng Muhadjir. melainkan juga mencari kebijakan. yang merupakan sumber hukum tambahan berdasarkan penelitian impiris (istiqra). Sesungguhnya yang demikian ini terdapat tanda-tanda bagi orang yang mengetahui (berilmu)” (QS Ar-Ruum ayat 22). 7 Agustus 2012 . ayat 107) 73 Musya Asy’arie. juga rakhmah (anugerah Allah). “Diantara tanda-tanda kekuasaan Allah. ridha dan kasih sayang Allah74. Karena itu ilmu bukan hanya mencari kebenaran yang didasarkan pada penalaran dan diskursus. melainkan untuk menjadi rakhmat bagi alam semesta” (QS Al-Anbiya. Filsafat Ilmu. ditemukan dengan tujuan untuk kemaslahatan kehidupan manusia. tetapi lebih dari itu ilmu harus bermanfaat untuk kemaslahatan. dan silih bergantinya malam dan siang terdapat terdapat tanda-tanda bagi orang yang berakal” (QS Ali-Imran.186 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara Quran berisi kumpulan tertulis mengenai wahyu Tuhan.

semua yang dilakukan manusia dalam menjalankan hidup. 2 : 30). 112 : 1-2) Segala bentuk penghambaan manusia terhadap makhluk. 51 : 56). 67 : 3-4 ). Semuanya itu dalam rangka untuk meujudkan kedamaian di bumi ini (islah). sementara Tuhan adalah penguasa atas alam semesta beserta isinya (robbul alamin) yang bersifat kekal (baqa). Manusia yang diperintahkan oleh oleh untuk menjadi penguasa di muka bumi. S. S. yakni melakukan penegakan aturan (hukum) terhadap segala bentuk kemungkaran dan perusakan terhadap alam. melakukan pengelolaan alam lingkungan untuk kesejahteraan manusia secara berkelanjutan (sustainable). pembesar. dan keempat. serta tidak boleh perbuat boros atau konsumtif (di’a). dan segalanya ada di alam diciptakaan menurut ukuran yang sudah ditentukan dan ditetapkan (QS. melakukan tugas risalah. angin dll) atau kepada penguasa. ketiga. semata-mata dalam rangka melakukan pengahambaan atau pengabdian kepada Allah (Q. Sikap tersebut sebagai konsekwensi bahwa manusia sebagai khalifah di muka bumi (fil ard) (Q. Karakteristik alam pada hakikatnya mengikuti ketentuan sunnahtullah. Manusia dan alam pada hakikatnya adalah makhluk yang bersifat fana. 1 : 5). penguasa segalanya. yang bercirikan pertam. kedua. atasan kerja dll adalah syirik yang tidak diperbolehkan oleh Allah. S. dan segala makhluk bergantung padanya (Q. Kedua.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 187 Demensi spiritual bisa dilihat pada ajaran yang paling dasar. kehidupan dan penghidupan akan dikembalikan atau diminta pertangungjawabannya kepada Allah. yakni semua yang diciptakan Allah berada dalam keadaan seimbang (QS. 54 : 3). mempunyai tugas (amanah) pertama. baik alam (gunung. 7 Agustus 2012 . Tetapi sebaliknya harus berbuat baik (ikhsan). bersifat pasti (exact). alam Hotel Sheraton Surabaya. yang mestinya manusia hanya melakukan penghambaan dan pertolongan hanya pada Allah semata. menjaga dan memlihara bumi dan isinya dari kerusakan. Kebahagian terbesar seorang muslim mana kala dia mampu pasrah secara tolalitas mematuhi perintah (hukum-hukum) Allah yang bersifat kodrati (sunnahtullah). Hanya kepada-Mu aku menyebah dan hanya kepada-Mu aku mohon pertolongan (Q. berbuat tidak seraakah (eksploitatif) tidak adil (dzalim) dan tidak boleh berbuat kesombongan (sum’ah). S. yakni aqidah. Karena syirik merupakan perbuatan yang merendahkan martabat manusia. Konsekwensi lebih lanjut manusia tidak diberbolehkan berbuat kerusakan (fasad). matahari. yang mengajarkan pemahaman hubungan antara manusia dengan alam dan dengan Tuhannya. sebagai konsekwensi dari pengakuannya bahwa Allah Maha Esa. baik yang bersifat umum ataupun yang terperinci. berperilaku santun dan bersahabatn.

dan berisfat tetap tidak berubah dan tidak ada yang merubah-rubah (QS 6 : 115). antara perbuatan merusak (fasad). yang bertujuan untuk kesejahteraan umum yang universal bagi semua makhluk. eksistensi Empat Pilar sesungguhnya tidak saja didasarkan pada nilai-nilai kebenaran agama. Allah mencipta makhluk. Di sini paradigma hukum mempunyai makna baru ketika kita mendaki tangga kemunculan berikutnya pada tataraan wujud yang mempunyai kehendaak bebas seperti kita75. Dengan syariat manusia akan mengetahui rambu-rambu antara yang dibolehkan (halal) dan dilarang (haram). yakni perenungan. dan semuanya akan memperoleh rizki berdasarkan ikhtiar yang dilakukannya.188 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara bersifat tetap (immutable). yakni Allah menurunkan hujan dari langit ke bumi dan tumbuh tumbuh-tumbuhan. Philip Clayton menawarkan paradigma saints yang berangkat pada Filsafat Emergence. mencakup kesejahteraan manusia untuk saat sekarang dan yang akan datang serta di alam baka nanti. termasuk manusia dalam keadaan berpasang-pasangan (QS. hal 8. 36 : 36). Dalam perspektif spiritual Ilmu. dan kasih sayang Allah. penalaran dan diskursus yang berkembang di masyarakat. yang ada sebelumnya. tetapi juga harus dikaitkan dengan obyekobyek dan kejadian-kejadian lain dalam konteks yang lebih luas dimana mereka menjadi bagiannya. 36 : 40). filsafat dan teologi dapat saling berhubungan secara 75 Philip Clayton. tanaman untuk keseluruhan kesejahteraan manusia (QS 16 : 14-18). Ketiga. kedamaian dan kebaikan (iksan). dengan ridha. hukum. 7 Agustus 2012 . Op Cit. Hotel Sheraton Surabaya. Melalui dialog nilai. Menurut Ziauddin Sardar. menawarkan cara-cara untuk melengkapi karyakarya para ilmuwan. Pada era sekarang manusia menyadari bahwa kejadian-kejadian dunia alamiah tidak dapat dijelaskan hanya mereduksi pada komponen-komponen terkecilnya. kemaslahatan masyarakat luas. maka dalam rangka menjaga eksistensi empat pilar. Sementara melalui pendekatan Filsafat Emergence. sifat alam tak mengenal siapapun (obyektif). Agar manusia bisa menjalankan fungsinya maka diciptakan aturan hukum yang bersifat kongkrit. dengan menunjukkan cara baru bagaimana sains. tetapi juga berdasarkan kebenaran yang diperoleh dengan kemampuan potensi manusia melalui ulum naqliyyah. mengolah dan merumuskan ilmu dengan tujuan tidak semata untuk ilmu tetapi juga untuk kebijakan. yakni matahari. dan bulan bererilaku patuh (istiqomah) bergerak menurut garis edarnya (QS. hukum adalah suatu pusat nilai yang berisi aturan. Manusia menggali. bintang.

berbangsa. Tugas bersama yang perlu kita pikul adalah memperlihatkan bahwa kepercayaan kepada Tuhan sesungguhnya akan mendukung hasil-hasil sains. Cara yang dilakukan dengan mendiskusikan kembali secara intens dan mendalam sampai alam tataran konseptual tipe hukum. Selain itu. hal 9. 7 Agustus 2012 . Kegiatan-kegiatan seperti itu dapat membuktikan bahwa sesungguhnya tidak lagi diperlukan ketegangan antara kepercayaan kepada Tuhan dengaan sains. dan kepercayaan kepada Tuhan merupakan jawaban atas pertanyaan mendasar yang diajukan ilmuwan. Hotel Sheraton Surabaya. hukum tabiat manusia dan perilakunya. sekaligus dapat dijadikan kendaraan politik. Untuk menjadi pilar penegakan Empat Pilar secara berkeadaban. dan bernegara serta tumbuhnya masyarakat madani. Mendialogkan antara iman dan sains. hukum alam. dan memasung kreativitas peserta didik. serta hukum moral. yakni hukum tabiat Ilahi. otoriter. D. hukum wahyu. dan doktriner. hukum wahyu dan hukum dunia menjadi penting. sekalaipun barangkali masih belum diperoleh titik temu. Pendidikan yang diberikan kepada perserta didik selayaknya 76 Ibid. sampai kita mampu belajar lebih jauh melalu repleksi yang modelnya sudah dilakukan para ilmuwaan terdahulu sseperti ibnu Sina (Avicenna) dan Ibnu Rusyd (Averoes). Pendidikan Kewargaan harus dapat juga dijadikan wahana dan instrumen untuk melakukan social engineering dalam rangka membangun social capital yang efektif bagi tumbuhnya kultur Empat Pilar dalam kehidupan masyarkat. Dialog nilai merupakan sumbangan pemikiran yang amat mnjanjikan di masa mendatang. Sebab. URGENSI CIVIC EDUCATION DALAM PEMBANGUNAN EMPAT PILAR YANG BERKEADABAN Pendidikan Kewarganegaraan (civic education) tentunya harus mampu menjadikan dirinya sebagai salah satu instrumen Empat Pilar Kehidupan Bernegara yang mampu melakukan empowerment bagi masyarakat. maka tentu saja eksistensi Pendidikan Kewarganegaraan harus berani keluar dari sistem pendidikan yang sangat rigid. terutama kepada peserta didik yang sedang dalam proses pembelajaran pendidikan ini. tetapi tidak dapat dijawb olehnya76. pendidikan gaya tersebut hanya akan melahirkan budaya bisu (silent culture). kepentingan suatu rezim. Sehingga pada akhirnya secara implementatif eksistensi Empat Pilar Kehidupan Bernegara secara spritual dapat terpatri dalam kehidupan masyarakat Indonesia dan menjadi landasan prilaku etik dalam kehidpan sosial kenegaraan.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 189 harmonis.

Kedua. Solusi yang ditawarkan dalam kerangka Pendidikan Kewarganegaraan yang berkeadaban adalah metode dan proses pendidikan yang bukan saja memberikan pengetahuan. Setiap negara memerlukan warga negara yang bertanggung jawab kepada negaranya. 7 Agustus 2012 . dan ketrampilan yang diperlukan dalam mentransformasikan. keluarga. Begitu halnya di Indonesia. dengan ditanamkannya pendidikan kewargaan akan tercipta national building yang sadar akan hak dan kewajibannya. Hotel Sheraton Surabaya. nilai-nilai. serta pembebasan. Pendidikan Kewarganegaraan merupakan kebutuhan yang mendesak bagi bangsa dalam membangun demokrasi berkeadaban karena beberapa alasan: Pertama. masjid dan lain sebagainya. tidak “melek” politik dan tidak mengetahui cara kerja demokrasi dan lembaga-lembaganya di kalangan warga negara. maka empat pilar ini menjadi materi pembelajaran (instructional material) baik formal maupun non formal. meningkatnya gejala dan kecenderungan political literacy. langgar. Formal tentu saja berada pada wilayah system pendidikan mulai dari tingkat dasar hingga perguruan tinggi. mushalla. Pembentukan warga negara yang cerdas secara intelektual. Sedangkan non formal adalah berkaitan dengan pengajaran nilai-nilai empat pilar dalam kehidupan masyarakat yang tidak tergantung pada pola atau system pendidikan yang dikembangkan saat ini. dan melestarikan demokrasi. Sebab karakter yang disebutkan pada nilainilai terakhir inilah yang merupakan hakikat dari pendidikan dan demokrasi atau Pendidikan Kewarganegaraan. Di sinilah saatnya Pendidikan Kewarganegaraan menjadi sarana pendidikan yang dibutuhkan oleh negara-negara demokrasi baru (seperti Indonesia) untuk melahirkan generasi muda dan masyarakat luas yang mengetahui tentang pengetahuan. memiliki keadaban demokratis dan demokrasi berkeadaban benar-benar merupakan tuntutan dan keniscayaan. meningkatnya political apathism yang ditunjukkan dengan sedikitnya keterlibatan warga negara dalam proses-proses politik. Dengan demikian kehidupan bangsa dan negara tersebut akan terjamin. kedewasaan. mengaktualisasikan. serta kecerdasan spiritual. emosional dan sosial. misalnya melalui perkumpulan masyarakat. kemandirian. Dalam perspektif civic education.190 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara menggunakan suatu pendekatan humanistik yang memberikan kebebasan kepada siswa untuk mengembangkan kemampuan berfikir dan kreativitasnya. melainkan aktivitas untuk membangun kesadaran. Amerika Serikat sebagai excelent negara penganut paham demokrasi tetap menerapkan civic education di negaranya tujuannya adalah untuk menjadi warga negara yang berkarakter “I’m American”.

yaitu Pancasila.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 191 Penuangan materi empat pilar kedalam civic education ini tentu harus didasarkan pada filsafat pendidikan dan model kurikulum yang dianut sampai pada pengorganisasian materi ajar secara ilmiah dan psikologis pedagogis. bersikap positif terhadap UUD 1945 dan selanjutnya dapat berprilaku secara konstitusional atau menjadi warga negara yang konstitusionalis. Adapaun pilar yang keempat. 7 Agustus 2012 . hukum dan ilmu politik berikut tafsir yang muncul darinya. hlm. memudahkan pembelajaran da efektf. 12. filosofis. Dalam hal ini juga mengandung pesan tentang nilai-nilai nasionalisme atau ideologi nasionalisme sebagaimana digagas oleh Ir. yaitu Bhinneka Tunggal Ika. baik tafsir sosiologis. Januari 2012. Secara ilmiah atau akademik. Makalah. yaitu NKRI adalag ditujukan sebagai pesan kebangsaan untuk berkomitmen bagi seluruh warga bangsa untuk tetap mempertahankan dan melestarikan bentuk negara kesatuan dan bentuk pemerintahan republik. menempatkan UUD 1945 sebagai bahan kajian ilmiah adalah dimaksudkan agar terwujud karakter pendidikan kesadaran berkonstitusi yang berkeadaban. dalam perspektif civic education Pancasila dapat dijadikan sebagai genetivus subyektivus untuk kajian keilmuan. Sedangkan secara psikologis pedagogis artinya bahan diorganisasikan sesuai dengan tingkat perkembangan anak. bahwa dalam perspektif civic wducatioan. maka Pancasila dapat didekati melalui pendekatan filsafat. historis. Sehubungan dengan pilar yang pertama. dapat dipandang sebagai pilihan startegi dalam rangka mengintegrasikan bangsa yang plural.77 Sedangkan pilar yang kedua yaitu UUD 1945 pada dasarnya merupakan dimensi yuridis Pancasila sebagai dasar negara. sosiologis. Pesan yang hendak disampaikan melalui materi UUD 1945 adalah agar warga negara memiliki pengetahuan atas UUD 1945. Dengan kata lain. Soekarno. Secara ilmiah artinya dibuat secara benar dan secara akademik dapat dipertanggungjawabkan kebenarannya. Sementara penerapan pilar yang ketiga dalam civic edacation. Nilai-nilai Pancasila ini dimaksudkan sebagai pembentukan semangat kebangsaan. 77 Lihat dalam Winarno Narmoatmojo. Disamping itu. yuridis dan politis. materi Pancasila pada hakikatnya mengandung unsur filasafat pendidikan perrenialisme oleh karena ia merupakan nilai luhur sebagai warisan bangsa. Peradaban Global dan Penguatan Pilar Kebangsaan MelaluiPKn. sejarah. cinta tanah air dan pembangunan karakter ke-Indonesiaan (Nation Character Building). Hotel Sheraton Surabaya. UUD 1945 merupakan pencerminan dari nilai-nilai luhur Pancasila sebagaimana termuat dalam Bagian Pembukaan.

Strategi ini akan dapat tercapai dengan baik apabila nilai-nilai kebhinnekaan ini dimasukkan dalam bingkai civic education yang berkeadaban. Empat Pilar sesungguhnya mempunyai ciri dekonstruktif. Dialog nilai merupakan sumbangan pemikiran yang amat menjanjikan di masa mendatang. dengan menunjukan cara baru bagaimana sains. etik dan moral. Bahwa upaya untuk mendiskusikan kembali secara intens dan mendalam persoalan hukum. Hotel Sheraton Surabaya. yang menawarkan cara-cara untuk melengkapi karya-karya para ilmuwan yang ada sebelumnya. falsafah. (baca: Kajian seperti itu mulai terasa dan mendapat tempat alam post positivis). agama. Melalui upaya seperti itu dapat memperlihatkan bahwa kepercayaan kepada Tuhan sesungguhnya akan mendukung hasil-hasil pengembangan ilmu hukum dalam perspektif Empat Pilar Kehidupan Bernegara. E. spiritualisme dapat dipahami dalam berbagai makna sebagai spirit (ruhaniyah) yang berkaitan dengan substansi ajaran agama dan hal-hal yang berhubungan dengan etika dan moral. relatifis.192 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara Sebagai nation state yang plural. dan pilar hidup dan kehidpan dalam berbangsa dan bernegara. dan pluralis. filsafat dan teologi dapat saling berhubungan secara harmonis.Kegiatan seperti itu dapat membuktikan bahwa sesungguhnya tidak lagi diperlukan ketegangan antara kepercayaan kepada Tuhan dengan Hakikat Empat Pilar sebagai bagian dari ilmu hukum. . 7 Agustus 2012 . Bahwa hakikat Empat Pilar dalam perspektif Filsafat emergence. tapi lebih dari itu hukum harus dilihat dalam wajah yang utuh menyuruh. Upaya untuk mengkaji dan memahami Empat Pilar sebagai hukum harus lebih menekankan hal yang sifatnya substantif dan transendental dengan mendasarkan pada fakta sosial yang tidak lepas dari nilai-nilai agama. sekalipun barangkali masih belum diperoleh titik temu. Bahwa terdapat kecenderungan kuat untuk memahami Empat Pilar Kehidupan Bernegara sebagai bagian hukum tidak hanya dipandang dari segi normatif yang positivis. PENUTUP Bahawa pada dasarnya Empat Pilar Kehidupan Bernegara secara umum dapat dikatakan sebagai landasan. tetapi tidak dapat dijawab olehnya. Pada pemahaman hukum pospositivisme. etik dan moral menjadi teramat penting. Mendialogkan antara iman dan sains. hukum wahyu dan hukum dunia menjadi penting. pembangunan integrasi penting untuk dilakukan. dan kepercayaan kepada Tuhan merupakan jawaban atas pertanyaan mendasar yang diajukan ilmuwan.

html. Selain itu. Kompas. Revitalisasi Nilai Luhur Pancasila Dalam Kehidupan Nasional. 30 Juli 2012. dan Bhinneka Tunggal IKa) yang mampu melakukan empowerment bagi masyarakat. Absori. Pospositivis dan Spiritualisme). Musya Asy’arie.kompasiana. Makalah. Pendidikan Kewargaan harus dapat juga dijadikan wahana dan instrumen untuk melakukan social engineering dalam rangka membangun social capital yang efektif bagi tumbuhnya kultur Empat Pilar dalam kehidupan masyarkat. Urgensi Empat Pilar Kebangsaan dalam Mewujudkan Persatuan dan Kesatuan Nasional. terutama kepada peserta didik yang sedang dalam proses pembelajaran pendidikan ini. Makalah. Januari 2012. Spiritual Intelligence. 30. Danah Zohan dan Ian Mashal dalam Satjipto Rahardjo. diakses pada tanggal.com/2012/07/16/urgensi-empat-pilar-kebangsaandalam-mewujudkan-persatuan-dan-kesatuan-nasional/. 2000. Menjalankan Hukum dengan Kecerdasan Spiritual. 2012. Bloomsbury.salimunj. http://www. Disampaikan pada acara Konggres Pancasila dengan tema ”Revitalisasi Nilai-nilai Empat Pilar Kehidupan Berbangsa dan Bernegara Dalam Memelihara Ke-Indonesia-an Kita. Hotel Sheraton Surabaya. diakses tanggal.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 193 Bahwa Pendidikan Kewarganegaraan (civic education) tentunya harus mampu menjadikan dirinya sebagai salah satu instrumen Empat Pilar Kehidupan Bernegara (Pancasila. Makalah. Peradaban Global dan Penguatan Pilar Kebangsaan MelaluiPKn. Yogyakarta. the Ultimate Intellegience. Filsafat Ilmu. Filsafat islam suatu Tinjuan Antologis. Aksiologis. Makalah. Noeng Muhadjir. NKRI. Landon. Yogyakarta. dan bernegara serta tumbuhnya masyarakat madani. Hukum Dan Dimensi Spiritual (Perspektif Positivis. UUD NRI 1945. 1992. berbangsa. dalam Filsafat Islam suatu Tinjuan Antologis. DAFTAR PUSTAKA Winarno Narmoatmojo. Lembaga Studi Filsafat Islam. Gd. 2005. 7 Agustus 2012 . Danah Zohar dan Iaan Marshall. Nusantara V MPR RI”. 27 Juli 2012.com/tsaqafah-islamiyah/pendidikan-dan-moral/125revitalisasi-empat-pilar-kebangsaan. Budi Susilo Soepandji. Desember 2002. Historis dan Prospektif. 30 Mei 2012. Edisi II. Rake Sarasin. AM Fatwa. Epistimologis. http://hankam. 2001.

telah melahirkan perubahan yang sangat mendasar dalam tatanan dan kehidupan kenegaraan indonesia. sehingga terjadi “checks & balances” antara lembaga-lembaga negara tersebut.Kes. telah dilaksanakan otonomi luas melalui desentralisasi. Pemilu 2004 mengawali konsolidasi demokrasi lebih jauh. Sementara di dalam lembaga eksekutif sendiri. berkesinambungan  dan sistematis serta menyeluruh. telah didistribusikan secara berimbang antara presiden dan lembaga yudikatif (MA. sehingga gubernur dan bupati/walikota memiliki kedudukan yang kuat. Proses ini akan merupakan “on going process” mengingat agendanya yang berlanjut di samping interaksi berbagai fenomena sosial    politik yang harus dihadapi karena lingkungan strategis yang berubah dengan cepat. demikian juga gubernur . M. Sebuah desain besar Indonesia yang demokratis telah diletakkan dan mulai dijalankan.194 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara DEMOKRATISASI DAN PEMANTAPAN EMPAT PILAR DALAM KEHIDUPAN BERBANGSA DAN BERNEGARA Ir. bupati dan walikota. 7 Agustus 2012 . Hotel Sheraton Surabaya. Anggota DPR dipilih melalui sistem multi member constituent dengan daftar calon terbuka. LATAR BELAKANG Proses reformasi yang bergulir pada penghujung tahun 1998. pada hakekatnya merupakan proses demokratisasi yang dilakukan bangsa Indonesia secara gradual. eksekutif dan judikatif ). Gerakan reformasi yang berlangsung sejak 1998. Presiden dipilih langsung. baik yang bersifat  nasional. regional maupun  internasional. Taufiqurrahman Hasbullah. Dosen Fakultas Pertanian Universitas Trunojoyo Madura A. sehingga mencegah  adanya konsentrasi kekuasaan politik  pada salah satu cabang pemerintahan (legislatif. Melalui empat tahap amandemen UUD 1945.MK) dan legislatif (DPR. Hal yang sangat mendasar antara lain adalah tekad untuk memperbaiki sistem “checks and balances” berupa ketentuan-ketentuan konstitusional yang mengatur agar tiga cabang pemerintahan nasional saling membatasi kewenangan  dan menjaga keseimbangan  satu sama lain . kekuasaan pemerintahan negara yang sebelumnya terpusat di tangan presiden. MPR). DPD.

belum lagi masalah pembudayaan. ekonomi. sosial budaya maupun pertahanan serta keamanan. akibat singkatnya konstitusi sehingga membuka peluang multi tafsir. ras. Apalagi dalam masyarakat super-pluralistik yang hidup tersebar dalam geografi yang bersifat ”archepelagic’ yang sangat luas. Hal tersebut memiliki dampak  nyata dalam kehidupan bermasyarakat.                 “Constitutional reform” merupakan langkah yang strategis untuk reaktualisasi nilai-nilai dasar demokrasi yang di era sebelumnya  banyak disalahgunakan dan disalahtafsirkan oleh penguasa  untuk kepentingan jangka pendek. Hotel Sheraton Surabaya. Masyarakat yang tingkat keadilan sosialnya masih relatif rendah. yang dianggap sangat rentan terhadap perpecahan.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 195 Pemilu 2004 menjadi pintu gerbang sangat penting bagi terbentuknya indonesia baru yang lebih demokratis berdasarkan UUD 1945 yang telah disempurnakan. Kondisi yang pada akhirnya melahirkan sistem multipartai semacam ini dianggap tidak ”compatible” dengan sistem demokrasi dan sistem presidensiil. khususnya apabila terdapat elemen-elemen separatis yang ada di suatu kawasan. dalam ranah implementatif belum menyentuh persoalan yang dihadapi bangsa ini. disertai dengan potensi dan kepentingan daerah yang bervariasi dengan letak geografi lokal  yang berbeda-beda. Keberadaan bangsa Indonesia semata-mata didasarkan atas faktor-faktor obyektif berupa ”soul and spirit” berupa penderitaan yang sama di masa lalu karena dijajah oleh bangsa lain. strategi. dan program yang cerdas serta berpihak terhadap kepentingan rakyat/konstituen sehingga efektif menjalankan fungsinya dalam mengawal perubahan ke arah yang lebih baik. tidak memungkinkan terjadinya partisipasi politik yang signifikan dan aktif dalam pengambilan keputusan (process of governance). memiliki visi. yang sulit  menjamin sosialisasi perobahan sistem  politik yang memadai dalam waktu singkat. dan bahasa asli. yaitu terseleksinya/terpilihnya pemimpin yang berjiwa luhur. Pada kenyataannya.         Keberadaan Bangsa Indonesia yang sama sekali tidak dilandasi oleh ikatan primordial seperti dinasti pemerintahan. Persoalan muncul ketika sejumlah perubahan regulasi yang telah memberi ruang kemerdekaan bagi rakyat itu tidak diimbangi oleh kesuksesan gerakan reformasi pada tujuan yang semestinya. suku. Apalagi bila terdapat rasa tidak puas (injustice feeling) dikaitkan dengan masalah HAM dan  berbagai elemen-elemen demokrasi di atas yang mencakup masalah politik. berbangsa dan bernegara. Hasilnya telah kita rasakan semua berupa. sejumlah perubahan regulasi yang lebih demokratis itu. 7 Agustus 2012 . “abuse of power”. pelanggaran HAM dan  berbagai bentuk  penyimpangan lain seperti KKN dan sebagainya. agama.

sumber-sumber daya yang potensial. jiwa dan semangat ke indonesiaan harus senantiasa digelorakan kepada segenap komponen bangsa dengan cara menggali dan menanamkan nilai-nilai luhur budaya bangsa sebagai karakter Bangsa Indonesia ke dalam setiap aspek kehidupan bermasyarakat. Karakter bangsa akan terus menjadi pemandu arah pembangunan Indonesia di masa kini maupun yang akan datang.196 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara Pengaruh globalisasi ekonomi. Indonesia harus memperkuat landasan filosofis ideologis keberadaannya. berbangsa dan bernegara indonesia. 7 Agustus 2012 . Karakter bangsa yang terangkum dalam empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara menjadi sangat penting untuk terus dihayati. sosial budaya dan informasi juga lebih  memicu terjadinya gerakan separatis dengan alasan proses demokratisasi. termasuk dalam meningkatkan persatuan dan kesatuan bangsa. diamalkan dan dikembangkan dalam kerangka menjaga dan mempertahankan identitas kebangsaan di tengah dinamisnya perubahan dan perkembangan jaman saat ini. Untuk mewujudkan Indonesia masa depan. sistematis dan masif.   Dalam konteks demokratisasi tersebut. agar pemahaman dan pengamalan nilai-nilai empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara menjangkau ke seluruh lapisan masyarakat Hotel Sheraton Surabaya. B. PEMBAHASAN Dalam upaya mewujudkan keselarasan dalam penyelenggaraan pemerintahan negara. berbangsa dan bernegara. Kekayaan Indonesia yang berwujud kondisi geografis yang strategis. Upaya pembangunan karakter bangsa perlu dilakukan lebih terstruktur. pluralitas kebudayaan yang harmonis serta kekuatan semangat dan jiwa yang mampu merangkum keindonesiaan dalam satu kesatuan wadah negara kesatuan republik indonesia membutuhkan upaya-upaya pembangunan karakter bangsa yang dilakukan secara lebih terstruktur. pemahaman dan kesadaran akan nilai-nilai konstitusi yang terimplementasikan sebagai dasar dan landasan nilai pijak dalam kehidupan bermasyarakat. maka kita sebagai warga negara maupun aparatur negara perlu memiliki kesamaan landasan pengertian. terutama daerah-daerah yang memiliki SDA alam kuat. politik. agar tidak kehilangan arah dan identitas dasarnya sebagai negara bangsa. yang tidak mustahil juga   didorong oleh  kepentingan asing terhadap SDA (sumber daya alam) yang ada di suatu daerah. sistematis dan masif.  yang dilandasi oleh nilai universal berupa ”right to self determination”.

1. harus diangkat kembali. Pancasila berisi lima sila yang pada hakikatnya berisi lima nilai dasar yang fundamental. Nilai-nilai dasar dari Pancasila tersebut adalah nilai Ketuhanan Yang Maha Esa. dan nilai Keadilan Sosial bagi seluruh rakyat Indonesia. Dengan demikian. Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945. dan Bhinneka Tunggal Ika. “Empat pilar” kehidupan berbangsa dan bernegara yang menjadi landasan dalam membangun Bangsa Indonesia saat ini dan masa yang akan datang adalah Pancasila. 7 Agustus 2012 . Diterimanya pancasila sebagai dasar negara dan ideologi nasional membawa konsekuensi logis bahwa nilai-nilai pancasila dijadikan landasan pokok. upaya menumbuhkan kesadaran. nilai-nilai Pancasila Hotel Sheraton Surabaya. nilai Persatuan Indonesia. Nilai Kemanusiaan Yang Adil dan Beradab. pemahaman. Empat hal fundamental itu pulalah yang mampu mempersatukan bangsa Indonesia dalam menghadapi berbagai tantangan dan dinamika kehidupan berbangsa dan bernegara. adil dan makmur dapat terwujud apabila dibarengi dengan pemahaman dan implementasi terhadap nilai-nilai yang terkandung dam “empat pilar” kehidupan berbangsa dan bernegara. dan implementasi dalam melaksanakan nilai-nilai “empat pilar” kehidupan berbangsa dan bernegara perlu ditumbuhkembangkan. Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). seperti saat dilahirkan melalui pidato mantan Presiden Soekarno.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 197 dan menjadi landasan dalam kehidupan berbangsa dan bernegara Indonesia dalam wadah NKRI. nilai Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam Permusyawaratan/Perwakilan. Pancasila Pancasila seperti yang termuat dalam alinea IV Pembukaan UUD 1945 yang merupakan Dasar Negara RI. Sehubungan dengan hal tersebut semangat dan nilai-nilai Pancasila. Harapan masyarakat sejahtera. Empat hal mendasar tersebut adalah nilai-nilai dasar yang ada dalam sila-sila Pancasila yang tercantum dalam pembukaan Undang Undang Dasar Tahun 1945. landasan fundamental bagi penyelenggaraan negara Indonesia. juga merupakan Falsafah Kehidupan Bangsa Indonesia dan merupakan Kepribadian Bangsa Indonesia. Pancasila sebagai ideologi dan falsafah negara benar-benar harus diwujudkan secara nyata dalam kehidupan sehari-hari.

Implementasi Pancasila dalam proses demokratisasi harus ditanamkan melalui proses pendidikan. Amandemen UUD’45 yang telah dilakukan empat kali telah menempatkan hegemoni kekuasaan parlemen diatas kekuasaan presiden. berbangsa dan bernegara. Pelaksanaan UUD Negara Republik Indonesia Tahun 1945 harus dibarengi dengan pengembangan nilainilai Pancasila agar keragaman bangsa dapat dijabarkan sesuai dengan prinsip Bhinneka Tunggal Ika. atau tanpa konstitusi negara tidak pernah lahir”. Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945 UUD Negara Republik Indonesia Tahun 1945 sebagai konstitusi negara memiliki kedudukan dan peranan yang penting. berbangsa dan bernegara. maka diperlukan suatu upaya pemasyarakatan kesadaran berkonstitusi. maka pada tanggal 18 Agustus 2008 yang lalu. bahkan dapat dikatakan “tidak ada negara tanpa konstitusi. Begitu pentingnya konstitusi bagi kehidupan bermasyarakat. dengan menjadikan Pancasila sebagai inti dari Pendidikan Kewarganegaraan 2. 7 Agustus 2012 . Sejalan dengan semangat cinta konstitusi dan memasyarakatkan UUD Negara Republik Indonesia Tahun 1945. Oleh karena itu revitalisasi dan implementasi Pancasila mensyaratkan pula pembaharuan dalam Pendidikan Kewarganegaraan. yuridis. Pancasila merupakan kristalisasi nilai-nilai dalam Bangsa Indonesia telah berakar kuat dalam kepribadian bangsa.198 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara sudah barang tentu melekat dalam segala sendi kehidupan yang telah diatur dalam UUD Negara Republik Indonesia Tahun 1945. sehingga lebih mudah diterima sebagai dasar yang Mengatur hidup ketatanegaraan. Pancasila sebagai ideologi negara terdegradatif secara radikal. Amandemen yang semula bertujuan untuk menciptakan mekanisme pengendalian dan pengawasan yang lebih efektif kepada presiden justru menyebabkan kekuasaan Hotel Sheraton Surabaya. Terkait dengan peran penting sebuah konstitusi bagi negara maka UUD Negara Republik Indonesia 1945 mempunyai kedudukan yang penting karena secara konsepsional memuat pandangan filosofis. Masyarakat tidak boleh dibiarkan asing dengan konstitusinya. Upaya menumbuhkan kesadaran berkonstitusi harus mampu menumbuhkan keakraban masyarakat terhadap konstitusinya. telah dicanangkan tanggal 18 Agustus sebagai hari konstitusi Indonesia. sosiologis dan politis tokoh-tokoh bangsa yang telah disepakati dan diidealkan untuk melandasi pengelolaan kehidupan bermasyarakat.

Hotel Sheraton Surabaya.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 199 presiden terpasung dan tidak mampu menjalankan amanat rakyat. NKRI hanya dapat dipertahankan apabila pemerintahan adil. Wakil presiden merangkap menjadi ketua umum partai. gotong royong antar umat beragama. NKRI lahir dari pengorbanan jutaan jiwa dan raga para pejuang bangsa yang bertekad mempertahankan keutuhan bangsa. NKRI adalah prinsip pokok. agama. Dan karena memenuhi empat syarat itulah kemudian Negara Indonesia lahir dengan nama Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). kolusi. dan bangsa tetapi adalah Bangsa Indonesia. 4. dan berwibawalah masalah dan konflik-konflik sosial yang ada di Indonesia dapat diselesaikan. dan harga mati. Frasa ini berasal dari bahasa Jawa Kuna dan seringkali diterjemahkan dengan kalimat “Berbeda-beda tetapi tetap satu”. Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) adalah hal pokok yang harus kita pertahankan. tegas. Bahkan maraknya praktek korupsi. politik. “Demi NKRI. Bhinneka Tunggal Ika Bhinneka Tunggal Ika adalah motto atau semboyan Indonesia. mengajarkan bangsa kita untuk memahami perbedaan kultur. Semangat Bhinneka Tunggal Ika mengajarkan bangsa kita untuk mengakui keberagaman sebagai sebuah kekayaan bangsa. Bhinneka Tunggal Ika juga mengajarkan adanya toleransi dan tolong menolong. apa pun harus kita lakukan. tegas. suap dan sogok yang terjadi di lingkungan Dewan Perwakilan rakyat sangat menghawatirkan kelangsungan kehidupan berbangsa dan bernegara. Artinya. hukum. indonesia mengalami kemacetan politik 3. menteri merangkap menjadi ketua umum partai. Akibatnya. dan berwibawa. agama. Sebab itu.Presiden yang diusung partai pemenang pemilu tidak mempunyai posisi yang cukup dominan dalam cabang eksekutif maupun legislatif. Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) Kita tentunya sudah tahu bahwa syarat berdirinya sebuah negara ada empat. walapun bangsa Indonesia mempunyai latar belakang yang berbeda baik dari suku. 7 Agustus 2012 . memiliki penduduk. Sistem Presidensial belum terpenuhi di Indonesia. ideology dan lain-lain. memiliki pemerintahan dan adanya pengakuan dari negara lain. Dengan pemerintahan yang adil. yaitu memiliki wilayah.

Hotel Sheraton Surabaya. pahami. cerdas cermat. training of trainer. c. UUD N RI Tahun 1945 sebagai aturan yang semestinya ditaati. dan laksanakan dalam pranata kehidupan sehari-hari. tokoh masyarakat. hayati. e. Mewajibkan kepada setiap calon pemimpin (Yudikatif. Mengintensifkan upaya desiminasi pendidikan wawasan kebangsaan kepada seluruh lapisan masyarakat dengan membentuk badan pemerintah yang khusus (misal: Komisi Pendidikan Kebangsaan) untuk memberikan penataran yang wajib diikuti oleh target sasaran pada usia produktif. kita harus menggelorakan terus menerus semangat. Menciptakan perubahan memerlukan ruh dan semangat yang menjadi landasan utamanya. 7 Agustus 2012 . sosialisasi langsung kepada kelompok masyarakat. dimana Pancasila yang menjadi sumber nilai menjadi ideologi. d. hati. Misalnya melalui media massa (cetak maupun elektronik). yang berfungsi seperti wajib militer di negara lain. dan NKRI adalah harga mati. penerbitan buku. Semangat proklamasi amat sentral perannya dalam mendorong bangkitnya Bangsa Indonesia. dan tokoh agama dalam upaya melakukan sosialisasi dan edukasi nilai-nilai wawasan kebangsaan. Pelibatan guru. Melakukan proses pemasyarakatan wawasan kebangsaan melalui sosialisasi kepada masyarakat Indonesia. Kita harus menghidupkan kembali semangat proklamasi Indonesia yang menjadi dasar. pikiran dan tindakan kita. dosen. serta Bhinneka Tunggal Ika adalah perekat semua rakyat. spirit untuk melawan kolonialisme-imperialisme dan feodalisme oleh bangsa sendiri. eksekutif dan legislatif ) untuk melampirkan “Sertifikat Lulus Pendidikan Kebangsaan” dalam mengikuti seleksi pemilihan calon pimpinan/pemilihan calon pejabat negara. Maka dalam bingkai “empat pilar” tersebut yakinlah tujuan yang dicitacitakan bangsa ini akan terwujud. Mengintegrasikan wawasan kebangsaan ke dalam program pendidikan dan latihan bagi calon pegawai baik instansi pemerintah maupun swasta. Salah satu wujud nasionalisme dalam kehidupan berbangsa dan bernegara adalah memasyarakatkan dan menginternalisasikan empat pilar kepada segenap komponen bangsa dengan cara sebagai berikut : a. b. Oleh karena itu.200 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara Demikianlah “empat pilar” kehidupan berbangsa dan bernegara yang semestinya harus kita jaga. paham. kesadaran nasionalisme di jiwa.

sehingga setiap kebijakan baik di pusat maupun di daerah akan mempunyai cita-cita ideal yang sama untuk mensejahterakan seluruh rakyat Indonesia. Hotel Sheraton Surabaya. Dengan demikian. dan implementasi nilai-nilai “empat pilar “ kehidupan berbangsa dan bernegara oleh seluruh komponen bangsa. hukum dasar UUD Negara Republik Indonesia Tahun 1945. karena melalui “empat pilar” itulah sesungguhnya diharapkan konflikkonflik sosial yang telah terjadi di Indonesia tidak bergejolak kembali. Dengan keteladanan. Empat pilar inilah yang akan memandu perjalanan Bangsa Indonesia dalam masa kini maupun di masa yang akan datang.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 201 f. 7 Agustus 2012 . Adanya role model yang baik yang dilakukan oleh para elit politik dan pemimpin bangsa. C. serta kebhinnekatunggalika-an. diharapkan komitmen kebangsaan yang kuat akan terwujud. PENUTUP Pemahaman dan implementasi nilai-nilai yang terkandung dalam “empat pilar” kehidupan berbangsa dan bernegara inilah yang menjadi pengokoh tetap tegaknya Negara Kesatuan Republik Indonesia. pemahaman. menjaga keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). sehingga kita mampun memanfaatkan setiap peluang dan mengatasi tantangan yang bersifat nasional maupun global yang dapat memicu tumbuhnya konflik-konflik sosial di masa-masa yang akan datang. diharapkan seluruh komponen bangsa dan negara dalam berkehidupan berbangsa dan bernegara akan mengacu kepada nilai dasar Pancasila.

Ketiga. yaitu pertama menjabarkan nilai-nilai yang akan menjadi karakter inti yang harus dimiliki oleh masyarakat. penyampaian studi kasus untuk dipraktekkan dan dibahas. M. penataran P4 dihapuskan karena hanya fokus pada Pancasila. Kata kunci : empat pilar. Universitas Trunojoyo Madura ABSTRAK Model pemasyarakatan empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara yang dilakukan melalui seminar dan diskusi umum dinilai kurang efektif menumbuhkan nilai/karakter masyarakat (peserta) sebagaimana yang pernah terjadi pada pemasyarakatan Pedoman Penghayatan dan Penagalaman Pancasila (P4). six sigma. diperlukan upaya guna meningkatkan efektifitas program pemasyarakatan empat pilar ini. SMA. Upaya ini dilakukan oleh satu lembaga khusus yang bernama BP7. presentasi dan sharing untuk memaparkan hasil studi kasus dan diskusi. Improve dan Control). Analyze. Measure. diskusi pro-kontra untuk melihat karakter dari dua sisi yang berbeda. pengambilan kesimpulan baik nilai/karakter positif maupun nilai negatif. Bahkan bagi mereka yang diterima sebagai Pegawai Negeri Sipil (PNS) diwajibkan mengikuti Diklat Pra-Jabatan yang antara lain kembali dibekali P4.Eng Staf Pengajar Program Studi Teknik Industri. model pemasyarakatan. Dengan mengadopsi konsep Six Sigma DMAIC (Define. dan Perguruan Tinggi melalui kegiatan Penataran Pedoman Penghayatan dan Pengamalan Pancasila (P4). Oleh karena itu. DMAIC A. Keempat. model pemasyarakatan empat pilar yang baru dapat dirumuskan. Kelima.. Model ini terdiri dari 5 (lima) tahapan. 7 Agustus 2012 . Kedua. SMP. LATAR BELAKANG Upaya pembentukan karakter bangsa yang ber-Pancasila telah dilakukan selama bertahun-tahun di semua jenjang pendidikan mulai SD. Pada saat ini.202 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara PERUMUSAN MODEL PEMASYARAKATAN EMPAT PILAR KEHIDUPAN BERBANGSA DAN BERNEGARA YANG EFEKTIF DENGAN MENGADOPSI KONSEP SIX SIGMA DMAIC Khamdi Mubarok. MPR-RI sedang gencar menyuarakan pemasyarakatan empat pilar Hotel Sheraton Surabaya. Setelah reformasi bergulir. ST.

selanjutnya dapat dirumuskan model pemasyarakatan empat pilar yang baru yang lebih efektif dalam membudayakan nilai-nilai dan karakter yang terkandung dalam empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara. Untuk itu.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 203 kehidupan berbangsa dan bernegara yang prosesnya identik dengan penataran P4. 2012). 2011). 2007). Dengan mengadopsi konsep ini. yaitu seminar dan pemasukan dalam kurikulum pendidikan (Haroen. Konsep Six Sigma terdiri dari 5 langkah yang disingkat DMAIC yaitu Define. mencapai tingkat pendayagunaan aset yang lebih tinggi. Analyse. meningkatkan produktifitas. Six Sigma dalam dunia industri didefinisikan sebagai metode peningkatan proses bisnis yang bertujuan untuk menemukan dan mengurangi faktor-faktor penyebab kecacatan dan kesalahan. serta mendapatkan imbal hasil atas investasi yang lebih baik dari segi produksi dan pelayanan (Gazpers. Hasil dari proses pemasyarakatan ini dinilai kurang efektif karena minimnya pembudayaan nilai-nilai empat pilar ini dalam kehidupan sehari-hari di masyarakat. UndangUndang Dasar Negara Republik Indonesia (UUD 1945). Measure. penulis mengadopsi konsep Six Sigma yang biasa digunakan di industri dalam meningkatkan kualitas produk. karakter ke-Indonesia-an yang bersumber dari nilai-nilai empat pilar ini makin menghilang. Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) dan Bhineka Tunggal Ika dipercaya akan mengembalikan karakter utama masyarakat Indonesia (Prasetyo dkk. Konsep DMAIC ini akan diadopsi metodologinya dalam menyelesaikan permasalahan model pemasyarakatan empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara. mengurangi waktu siklus dan biaya operasi. Empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara. 7 Agustus 2012 . perlu dilakukan upaya perbaikan model implementasi untuk merumuskan model implementasi yang lebih baik dan lebih menunjukkan hasil yang nyata. 2011). B. Dalam kaitannya dengan penyusunan model implementasi ini. Model implementasi nilai-nilai empat pilar kehidupan bangsa ini dilaksanakan dengan model identik dengan penataran P4 yang diterapkan pada masa Orde Baru. Improve dan Control (Evans & Lindsay. Gambar 1 menunjukkan Hotel Sheraton Surabaya. yaitu Pancasila. Hal ini dapat dilihat pada kehidupan masyarakat Indonesia secara umum. memenuhi kebutuhan pelanggan dengan lebih baik. METODOLOGI PENELITIAN Untuk menyelesaikan permasalahan ketidakefektifan model pemasyarakatan empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara yang ada.

yaitu menganalisa secara mendalam sumber-sumber permasalahan berdasarkan urutan bobot masalah dari tahap measure sebagai dasar untuk merumuskan solusi yang efektif. 3. Penjelasan dari Gambar bagan alir tersebut (langkah Six Sigma DMAIC) adalah sebagai berikut: 1. Langkah ini menitikberatkan pada proses evaluasi terhadap model-model tersebut. yaitu melaksanakan langkah perbaikan atau solusi. Control. Analyze. yaitu proses pengendalian untuk memastikan agar solusi perbaikan dapat dilaksanakan dengan baik. Hasil proses ini berupa model implementasi yang baru yang lebih efektif untuk membudayakan nilai-nilai empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara agar menjadi karakter masyarakat 5.. 4. yaitu identifikasi kekurangan atau kendala pada model implementasi yang sudah ada. Define. Improve. selain membutuhkan pengawasan proses juga dibutuhkan pengawasan terhadap hasil agar tindakan korektif dapat dilakukan segera dalam upaya perbaikan berkelanjutan (continous improvement). Measure. 7 Agustus 2012 . 2. Pada tahap ini. yaitu melakukan pengukuran atau pembobotan pada kekurangan dan kendala yang diidentifikasi untuk menentukan prioritas perbaikan yang harus lebih dikuatkan/diutamakan.204 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara bagan alir (flowchart) metodologi yang dilakukan pada penelitian ini dan urutan langkah sesuai konsep Six Sigma DMAIC. Hotel Sheraton Surabaya.

Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara   205 Tahap Awal Identifikasi dan Perumusan Masalah Studi Pustaka dan Studi Lapangan Tahap Analisis dan Pembahasan DEFINE Evaluasi model lama Identifikasi kekurangan/kendala MEASURE Pengukuran/pembobotan kekurangan Penentuan prioritas perbaikan ANALYSE Analisis hasil pembobotan Memunculkan alternatif solusi IMPROVE Perumusan langkah perbaikan Penyusunan model implementasi CONTROL Perumusan langkah pengendalian Upaya perbaikan berkelanjutan (Continous Improvement) Tahap Akhir (Kesimpulan) Kesimpulan Gambar 1. 7 Agustus 2012 . Bagan alir metodologi penelitian     Hotel Sheraton Surabaya.

ANALISIS DAN PEMBAHASAN Sistematika penulisan bagian pembahasan ini mengikuti konsep Six Sigma DMAIC yang telah dijabarkan di atas. perumusan solusi dan model implementasi yang baru (improve) serta perumusan pengendalian untuk menjamin terlaksanakan solusi perbaikan (control). Dalam kaitan pengembangan model pemasyarakatan tersebut. Dari hasil studi lapangan yang dilakukan terhadap kekurangan atau kendala pada model tersebut. Sesjen Dewan Ketahanan Nasional (WANTANNAS) Letjen TNI Junianto Haroen (2011) menyimpulkan kesamaan model pemasyarakatan empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara ini dengan model Penataran P4 (Pedoman Penghayatan dan Pengamalan Pancasila). Proses ini dimulai dari identifikasi penyebab masalah (define).206 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara C. males dan mengantuk yang menghilangkan konsentrasi peserta  Sistem kelas besar yang membuat pemateri kurang memperhatikan peserta serta membuat peserta memilih bercerita sendiri dengan peserta lain daripada mendengarkan penjelasan pemateri. dimana semangat pembaruan materi cukup kecil yang terlihat dari modul yang sama dari tahun ke tahun. 1. identifikasi kekurangan dan kendala model pemasyarakatan yang lama mengacu pada model pemasyarakatan P4 yang lebih dikenal sejak lama. Selain itu. Oleh karena itu. penentuan skala prioritas penyelesaian (analyze). pengukuran dan pembobotan (measure). Define Model pemasyarakatan empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara untuk saat ini baru dilakukan melalui seminar-seminar oleh pimpinan maupun anggota MPR dengan melibatkan berbagai komponen masyarakat. diperoleh 3 (tiga) kendala utama tidak efektifnya proses pemasyarakatan P4 sebagai berikut:  Rendahnya pemahanan peserta karena model pembelajaran yang stagnan dimana hanya menekankan sisi kognitif (pengetahuan) saja sehingga membuat peserta menjadi bosan. substansi empat pilar ini juga telah dimasukkan ke dalam kurikulum pendidikan nasional untuk semua tingkat pendidikan.  Keterbatasan wawasan dan kreativitas pemateri. 7 Agustus 2012 . Hotel Sheraton Surabaya.

Dengan menerapkan SCL. dan lain-lain. wawasan pemateri dapat lebih berkembang dengan banyaknya ide baru dan beragam argumen peserta yang disampaikan dalam diskusi. 7 Agustus 2012 . Berikut alternatif solusi sesuai urutan kendala di atas: - Model penekanan pada sisi kognitif saja tidak cukup. Hal ini dapat dilakukan antara lain dengan lebih melibatkan peserta dalam proses pembelajaran atau lebih dikenal dengan sistem SCL (Student Centered Learning) dimana pemateri lebih berperan sebagai fasilitator. sehingga perlu dibentuk kelaskelas kecil agar pemateri dapat mengontrol dan mengarahkan peserta dengan baik - - Keterbatasan wawasan dan kreatifitas pemateri antara lain dapat diselesaikan dengan pelatihan pemateri (TOT/Training of Trainer) yang lebih menekankan pada pembelajaran model penyampaian agar pemateri dapat mengarahkan peserta dengan baik seperti bagaimana memilih model diskusi. Model SCL tidak akan efektif bila perbandingan jumlah peserta dengan pemateri sebagai fasilitator cukup tinggi.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 207 2. maka kendala satu dengan kendala yang lain saling berkaitan. Measure Pada tahap ini dilakukan perbandingan secara umum kendala-kendala yang menjadi penyebab ketidakefektifan model lama. 3. Sehingga dapat dikatakan bahwa kendala tersebut merupakan satu kesatuan yang harus diselesaikan secara bersama. Analyze Analisis terhadap kendala-kendala atau masalah yang sudah teridentifikasi dilakukan guna merumuskan secara garis besar alternatif solusi yang bisa dilakukan untuk meminimalisir atau menyelesaikan kendala-kendala tersebut. Hotel Sheraton Surabaya. sisi afektif dan psikomotorik peserta juga harus dilibatkan sehingga peserta dapat lebih konsentrasi. ice breaking. Bila ketiga kendala atau masalah utama di atas diperbandingkan/dibobotkan.

7 Agustus 2012 .208   Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 4. Pancasila UUD 1945 NKRI Bhinneka Tunggal Ika Penjabaran nilai-nilai luhur (karakter) Penjabaran dasar konstitusi (tata kelola negara) Penjabaran nilainilai kesatuan (karakter) Penjabaran nilai-nilai keberagaman (karakter) Studi kasus & praktek (bermain peran) Diskusi Pro-Kontra (melihat dua sisi yang berbeda) Pemaparan & sharing (Presentasi hasil studi kasus & diskusi) Pengambilan kesimpulan (nilai positif & negatif) Gambar 2. maka disusunlah model pemasyarakatan empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara yang baru. 5 (lima) langkah dalam model pemasyarakatan empat pilar ini lebih jelas dipaparkan sebagai berikut: Hotel Sheraton Surabaya. Model baru ini terdiri dari 5 (lima) tahapan proses sebagaimana ditunjukkan pada Gambar 2. Model pemasyarakatan 4 pilar yang baru Target utama pemasyarakatan empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara ini adalah membudayakan nilai-nilai luhur atau karakter yang ada pada ke-empat pilar tersebut agar terinfiltrasi ke dalam diri tiap warga negara atau masyarakat Indonesia. Dari hasil analisis di atas. Improve Tahap improve merupakan upaya perbaikan yang merupakan penjabaran dari hasil analisis permasalahan yang memberikan gambaran singkat penyelesaian masalah.

NKRI dan Bhineka Tunggal Ika yang harus dimiliki peserta sebagai outcome dari program pemasyarakatan empat pilar ini. Tahap ini akan mengajarkan kepada peserta untuk melihat segala sesuatu dari dua sisi.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 209 1) Penjabaran nilai-nilai atau karakter yang terkandung dalam Pancasila. Tujuannya adalah untuk lebih memahami nilai positif yang harus ditanamkan dan nilai negatif yang harus dihindari. Hotel Sheraton Surabaya. Dalam proses ini. 7 Agustus 2012 . peserta dibagi ke dalam kelompok-kelompok kecil (misalnya 10 orang). Kemudian pemateri memberikan satu studi kasus ke satu kelompok dan memberikan studi kasus lain yang berbeda ke kelompok berikutnya. Pemunculan nilai-nilai negatif yang berlawanan dibutuhkan dalam rangka upaya pencegahan agar peserta tidak terjerumus. UUD 1945. Adapun contoh diskusi pro-kontra ini adalah sebagai berikut (Tabel 1). yaitu sisi positif (nilai-nilai baik) dan sisi negatif (nilai-nilai yang berlawanan). harus mampu mengidentifikasi nilai-nilai yang berlawanan dan membuat argumen untuk pembenaran nilai-nilai tersebut. 2) Perumusan studi kasus/praktek untuk tiap nilai/karakter yang akan dibahas. Lawan diskusi yang kontra terhadap nilai-nilai ini. Dengan memunculkan nilai-nilai negatif ini. Hal ini bertujuan untuk lebih memahamkan mahasiswa dalam memperdalam nilai-nilai tersebut tidak hanya sekear mengenal sisi baiknya namum juga memperhatikan dampak buruk. Studi kasus ini selain menggunakan contoh yang sudah ada juga dapat dilakukan dengan model bermain peran (rolepalying). 3) Diskusi pro-kontra dilakukan untuk melihat sebuah persoalan dari dua sisi yang berbeda. diharapkan kelompok yang pro terhadap nilai-nilai positif akan berkreasi mencari argumen untuk mematahkan nilai-nilai negatif yang disampaikan kelompok yang kontra.

Control Tahap ini merupakan tahap terakhir dalam konsep Six Sigma DMAIC yang menekankan bagaimana proses perbaikan yang telah dilakukan dapat Hotel Sheraton Surabaya. 5.210 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara Tabel 1. Pemaparan dari masing-masing kelompok ini tentu akan menambah wawasan masing-masing kelompok yang membahas nilai yang berbeda-beda. Contoh nilai dan argumen untuk diskusi pro-kontra NO 1 2 KETERANGAN Karakter Studi Kasus 1 : Laporan Keuangan Argumen NILAI POSITIF (PRO) Jujur Laporan Asli NILAI NEGATIF (KONTRA) Dusta/Bohong Laporan Palsu (Mark-Up)  Optimalisasi kegiatan  Mencegah temuan oleh inspektorat  Kehalalan dan kebarokahan rezeki  Ketenangan hidup Sesuai Kompetensi  Kemudahan dan efektifitas pelaporan  Evaluasi Penyerapan Anggaran agar tahun berikutnya tidak dikurangi  Pemanfaatan untuk kegiatan lain yang tidak teranggarkan Kolusi 3 Studi Kasus 2 : Rekruitmen Pegawai Argumen  Profesionalisme kerja  Keadilan (HAM)  Kehalalan dan kebarokahan rezeki  Efektivitas kinerja tim karena sudah saling kenal  Terpercaya / kepercayaan dalam pendelegasian tugas  Efektivitas pembinaan 4) Presentasi dari masing-masing kelompok dari hasil studi kasus dan diskusi pro-kontra. 5) Penarikan kesimpulan hasil presentasi dan sharing baik nilai-nilai/ karakter yang bersifat positif maupun negatif. Sharing pengalaman ini menjadi hal yang penting untuk saling melengkapi. 7 Agustus 2012 .

7 Agustus 2012 . J. Lindsay. Pembentukan tim/badan khusus yang menangani proses pengendalian ini bisa mengokohkan keseluruhan proses dan menjamin kualitas hasil dari model pemasyarakatan empat pilar ini. V. pengkondisian peserta dan keterbatasan pemateri. Gasperz.M. D. W. Hal ini bisa dilakukan dengan membuat komitmen perbaikan berkelanjutan (continous improvement) dimana tindakan korektif akan dilakukan dengan cepat bila terdapat proses yang berjalan tidak efektif. Urgensi Dan Relevansi Pembentukan Badan Pengkajian Dan Pemasyarakatan 4 Pilar Kehidupan Berbangsa Dan Bernegara. diskusi pro-kontra. Model baru ini melibatkan pemateri dan peserta dimana pemateri lebih berperan sebagai fasilitator dan peserta dituntut berperan lebih. konsep Six Sigma DMAIC mampu diadopsi untuk menyelesaikan kendala yang ada dan merumuskan model pemasyarakatan empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara yang baru. Pengantar Six Sigma.R. Unsur pokok dalam tahap ini adalah proses pendokumentasian proses-proses terbaik yang sukses. yaitu proses penyampaian. Jakarta: Proceeding Seminar Nasional di MPR. J. DAFTAR PUSTAKA Evans. 2011. Dalam penelitian ini. Hotel Sheraton Surabaya. Jakarta: Salemba Empat. 2011.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 211 terjamin keberlangsungannya dan memperoleh hasil yang makin baik. KESIMPULAN Evaluasi terhadap model-model pemasyarakatan empat pilar yang saat ini dilakukan dan model-model penataran P4 yang identik menghasilkan tiga kendala utama dalam model tersebut.. Haroen. 2007. Dalam implementasinya. yaitu penjabaran nilai-nilai/karakter dari masing-masing pilar. Lean Six Sigma For Manufacturing and Servise Industries. penyampaian studi kasus. presentasi dan sharing serta penarikan kesimpulan nilai positif yang harus dimiliki peserta dan nilai negatif yang harus dihindari. Bogor: Vinchristno Publication. model ini dilaksanakan dengan 5 (lima) tahapan proses.

Bandung. Undang-Undang Dasar (UUD 1945). kartel. keadaan ekonomi yang terjadi di Indonesia adalah tindakan-tindakan yang bersifat monopolistik dan persaingan usaha yang curang (unfair business practices) yang dikenal sebagai kebijakan model tata niaga.Murni. PENDAHULUAN Sebagaimana diketahui. penyalahgunaan posisi dominan. NKRI (Negara Kesatuan Republik Indonesia). persekongkolan tender.78 Demikian juga dengan tata niaga tepung terigu yang memberikan kewenangan tunggal kepada PT Bogasari untuk mengolah biji gandum.MHum Dosen Fakultas Hukum Universitas Trunojoyo Madura Email: murni_msy@yahoo. Catatan Singkat Undang-undang Nomor 5 Tahun 1999 Tentang Praktik Monopoli dan Persaingan Usaha Tidak Sehat. baik bidang ekonomi. monopsoni. Dalam kurun waktu sekitar 15 (lima belas) tahun sebelum reformasi. empat pilar kehidupan bernegara meliputi Pancasila.1 Hotel Sheraton Surabaya. 2000. Bentuk kebijakan tata niaga itu melahirkan fenomena seperti praktik monopoli. Semua itu dengan dalih untuk pembangunan nasional. Ke-empat pilar inilah yang seharusnya menjadi penyangga semua bidang kehidupan. sosial dan budaya.. Kebijakan dengan model tata niaga ini cenderung memberikan kewenangan kepada pelaku usaha tunggal. dan ini dapat menghambat upaya Negara dalam mewujudkan kesejahteraan rakyat sebagaimana diamanatkan dalam pembukaan UUD. terjadinya krisis ekonomi (krismon) menunjukkan rapuhnya sendi-sendi empat pilar kehidupan selama pemerintahan orde baru.SH.co. Citra Aditya Bakti.212 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara IMPLEMENTASI EMPAT PILAR KEHIDUPAN BERNEGARA DALAM DUNIA USAHA MELALUI LARANGAN PRAKTIK MONOPOLI DAN PERSAINGAN USAHA TIDAK SEHAT Dr. h. 7 Agustus 2012 . Dalam bidang ekonomi. dan Bhinneka Tunggal Ika. Misalnya pembentukan Badan Penyanggah dan Pemasaran Cengkeh (BPPC) memberikan kewenangan tunggal kepada BPPC untuk membeli dan memasarkan cengkeh dari petani.id Hp: 081230175265 A. Hancurnya sendi78 Insan Budi Maulana. politik.

7 Agustus 2012 . bumi. liberalisme dan kapitalisme dalam era globalisasi yang melanda seluruh dunia. 2004. UU No5/1999 tentang Larangan Praktek Monopoli dan Persaingan Usaha Tidak Sehat. Karakter tersebut menolak praktik- 79 Ningrum Natasya Sirait. Pasal 33 UUD 1945 merupakan dasar normatif dalam menyusun kebijakan perekonomian nasional. Pustaka Bangsa. Tatanan perekonomian nasional dalam tidak dapat dilepaskan dan harus mengacu kepada landasan konstitusi UUD 1945. Globalisasi ekonomi telah mampu merubah tata nilai kehidupan perekonomian nasional. Globalisasi juga melanda kehidupan ekonomi berbagai Negara. Akibat krismon yang berkepanjangan mendorong masyarakat melakukan upaya reformasi disegala bidang.h.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 213 sendi perekonomian Indonesia sehingga menjadi krisis moneter (krismon) adalah dipicu oleh tindakan-tindakan praktik monopoli dan persaingan usaha tidak sehat yang dilakukan oleh kroni-kroni yang dekat elit kekuasaan saat itu. Hukum Persaingan Usaha. Pasal 33 ayat (1). sehingga persaingan dalam pasar menjadi tidak sehat. Karakteristik perekonomian Indonesia yang berlandaskan pada usaha bersama yang berorientasi kekeluargaan serta cabang produksi yang vital dikuasai oleh negara ini dicirikan dengan penolakan terhadap sistem free fight liberalism yang mengeksploitasi manusia atau dominasi perekonomian oleh negara serta persaingan curang dalam berusaha dengan melakukan pemusatan kekuatan ekonomi pada satu kelompok tertentu saja79. perekonomian disusun sebagai usaha bersama berdasar atas asas kekeluargaan b. cabang-cabang produksi yang penting bagi negara dan yang menguasai hajat hidup orang banyak dikuasai oleh negara c. air dan kekayaan alam lainnya dipergunakan sebesar besarnya untuk kemakmuran rakyat Indonesia. (2) dan (3) menyatakan bahwa: a. Pada era reformasi itu ke-empat pilar tersebut semakin terkikis oleh gencarnya gelombang arus globalisasi. termasuk Indonesia. Pemberian fasilitas kepada kelompok tertentu merupakan tindakan persekongkolan untuk menghambat masuknya pelaku usaha lain dalam pasar.1-2 Hotel Sheraton Surabaya. Tereduksinya nilainilai kehidupan berbangsa dan bernegara itu karena kencangnya semangat individualisme.

81 UU Persaingan Usaha sebagai salah satu undang-undang yang bersentuhan dengan bidang ekonomi beberapa kalangan menilai sebagai produk hukum yang pembentukannya cenderung dipengaruhi oleh karena desakan pihak asing. dalam iklim usaha yang sehat. Terkait dengan akibat yang ditimbulkan oleh arus globalisasi ekonomi itu telah terbentuk organisasi perdagangan dunia (World Trade Organization) yang telah disetujui oleh Negara Republik Indonesia pada tanggal 15 April 1994 yang kemudian diratifikasi oleh Indonesia melalui Undang-undang Nomor 7 Tahun 1994 tentang Pengesahan Agreement Establishing the World Trade Organization (Persetujuan Pembentukan Organisasi Perdagangan Dunia).214 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara praktik dalam dunia usaha yang bersifat monoplistik yang menimbulkan persaingan usaha tidak sehat dan merugikan kepentingan masyarakat. Untuk mengimplemnetasikan UU Nomor 7 Tahun 1994 selanjutya perlu disusun strategi untuk pembentukan beberapa rancangan undang-undang sebagai akibat persetujuan tersebut. dapat dirumuskan pokok permasalahan bahwa apakah empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara dapat diimplementasikan melalui pembentukan UU Nomor 5 tahun 1999 tentang Larangan Praktik Monopoli dan Persaingan Usaha Tidak Sehat ? 80 81 Selanjutnya disebut UU Nomor 5 Tahun 1999 Ibid. h. 2. dan efisien sehingga dapat mendorong pertumbuhan ekonomi dan bekerjanya ekonomi pasar yang wajar. bahwa pembangunan bidang ekonomi harus diarahkan kepada terwujudnya kesejahteraan rakyat berdasarkan Pancasila dan Undangundang Dasar 1945. yaitu: 1. diantaranya undang-undang yang mengatur persaingan usaha agar dunia usaha di Indonesia memiliki rambu-rambu dalam bersaingan. Dari uraian tersebut di atas. efektif. 7 Agustus 2012 .. bahkan merupakan produk hukum yang tidak berlandaskan pada nilai-nilai budaya ekonomi masyarakat Indonesia. yaitu melalui Undang-undang Nomor 5 Tahun 1999 tentang Larangan PraktIk Monopoli dan Persaingan Usaha Tidak Sehat80 Dasar Pemikiran pembentukan UU Persaingan Usaha ada 2 (dua) hal. bahwa demokrasi ekonomi menghendaki adanya kesempatan yang sama bagi setiap warga negara untuk berpartisipasi di dalam proses produksi dan pemasaran barang dan atau jasa.3-4 Hotel Sheraton Surabaya.

adalah menjunjung tinggi kedaulatan rakyat namun dalam pelaksanaannya bersendi pada hikmat kebijaksanaan/perwakilan. NKRI dan Bhineka Tunggal Ika. yaitu Pancasila. Memperhatikan keseimbangan kepentingan antara kepentingan sesama pelaku usaha dan kepentingan masyarakat sehingga tercipta kesejahteraan umum. PEMBAHASAN 1. Persatuan Indonesia adalah memperkokoh persatuan dan kesatuan bangsa melalui kesatuan bahasa dan tanah air. Kemanusiaan yg adil dan Beradab adalah menempatkan manusia sesuai dengan harkat dan martabatnya. merupakan ideologi Negara didalamnya terkandung lima sila. 7 Agustus 2012 . Didalam Negara Republik Indonesia tiang penyangga tersebut ada empat. serta berlaku adil beradab kepada konsumen maupun sesama produsen. yakni Ketuhanan Yang Maha Esa. Dalam peran seorang individu sebagai pelaku usaha nilai-nilai Pancasila harus dapat direflesikan dalam dunia usaha. didalamnya mengandung konsep pluralistik dalam hal adanya keyakinan dan agama yang dipeluk oleh rakyat Indonesia. Sebagaimana asas dan tujuan dari pembentukan UU Nomor 5 tahun 1999 dalam Pasal 2. baik sebagai individu maupun sebagai kelompok. Asas merupakan sesuatu yang menjadi dasar tumpuan berfikir atau bertindak. Pancasila Arti kata ‘pilar’ adalah tiang penyangga dari suatu bangunan. maka pilar itu harus kokoh. UUD 1945. jika tidak maka bangunan yang disangganya akan roboh. bahkan tidak sekedar menjunjung tinggi tetapi adil dan beradab. Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia adalah terwujudnya kesejahteraan rakyat dengan memberikan kemakmuran yang adil dan merata bagi seluruh rakyat Indonesia secara dinamis dan meningkat. Hotel Sheraton Surabaya. Pancasila. Berusaha dengan semangat tinggi tanpa melupakan keyakinan bahwa Tuhan yang mengatur rizki semua manusia.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 215 B. menjunjung tinggi hak asasi setiap orang. bahwa: ”Pelaku usaha di Indonesia dalam menjalankan kegiatan usahanya berasaskan demokrasi ekonomi dengan memperhatikan keseimbangan antar kepentingan pelaku usaha dan kepentingan umum”. Sebagai suatu penyangga. Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan/ perwakilan. maka disebut dengan empat pilar. Kelima sila dalam Pancasila ini harus mampu diwujudkan dalam kehidupan sehari. maka dasar tumpuan pelaku usaha dalam menjalankan kegiatan ekonomi adalah demokrasi ekonomi.

. Pasal 33 ayat (2) dan ayat (3) memberikan kewenangan kepada negara untuk menguasai cabang-cabang produksi yang penting bagi negara dan menguasai hajat hidup orang banyak serta bumi dan air dan kekayaan alan yang terkandung didalamnya. . 2. .270 Mubyarto. dan (3) terjangkaunya 82 Iwan Jaya Aziz. Ketentuan yang memberikan kewenangan kepada Negara untuk menguasai mempunyai hak untuk cabang-cabang produksi yang penting bagi negara dan menguasai hajat hidup orang banyak dengan tidak dimaksudkan semata-mata demi kekuasaan. [ed. Pengembangan Sistem Ekonomi Nasinal Yang Adil dan Efisien. Bagi Mubyarto bahwa. sistem ekonomi nasional adalah Ekonomi Pancasila yaitu sistem ekonomi yang berorientasi pada manusia83. Yayasan Keluarga Bhakti Surabaya. Surabaya Post. yaitu (1) ketersediaan yang cukup (2) distribusi yang merata.] Hotman Siahaan dan Tjahyo Purnomo. “Demokrasi Ekonomi.” Penguasaan terhadap cabang produksi tersebut harus ditujukan untuk memenuhi tiga hal yang merupakan kepentingan pokok masyarakat. 83 Hotel Sheraton Surabaya. dan tidak bertujuan untuk kepentingan orang per orang atau kelompok tertentu. 1987. Undang-undang Dasar 1945 Sebagai konstitusi ekonomi. UUD 1945 juga mengatur bagaimana sistem perekonomian nasional seharusnya disusun dan dikembangkan didalam Pasal 33. Dasar sistem kapitalis adalah kebebasan individu untuk berusaha sedangkan sistem etatisme. Pasal ini sangat penting untuk membedakan bentuk sistem perekonomian nasional dengan sistem perekonomian yang lain. . 7 Agustus 2012 . negara yang mendominasi perekonomian bukan usaha bersama. 1993. seperti sistem kapitalis maupun etatisme yang sangat ditentang oleh konstitusi. melindungi segenap bangsa Indonesia dan seluruh tumpah darah Indonesia dan untuk memajukan kesejahteraan umum .216 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara Demokrasi ekonomi adalah ekonomi yang memberikan kesempatan yang adil kepada setiap pelaku ekonomi untuk mencapai tujuannya 82. yaitu ” . Masalah Sistem Kekuasaan atau Tradisi Kebudayaan Kekuasaan. hal. Dapat disimpulkan bahwa demokrasi ekonomi akan senantiasa berorientasi pada kepentingan rakyat pada umumnya.” dalam Sosok Demokrasi Ekonomi Indonesia.13. Fakultas Ekonomi Universitas Gadjah Mada. h. Yogyakarta. . tetapi agar negara dapat memenuhi kewajibannya sebagaimana disebutkan dalam pembukaan UUD 1945. ” dan juga ”mewujudkan suatu keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia.

15 KPPU Hasilkan Potensi Penerimaan Negara 1 Trilyun. mengurus. harus dikuasai negara dan dijalankan oleh pemerintah. mengelola.5 triliun per tahun kepada 150 juta lebih pelanggan seluler. 7 Agustus 2012 . h. pemanfaatan dan hak atas sumber daya alam dalam lingkup mengatur. Artinya iklim 84 85 Ibid. telah banyak kasus-kasus praktik monopoli dan persaingan usaha tidak sehat yang diputus oleh Komisi Pengawas Persaingan Usaha (KPPU) sehingga memberikan kontribusi pemasukan keuangan kepada negara yang tidak sedikit85. karena berkaitan dengan kemaslahatan umum (public utilities) dan pelayanan umum (public services). Setelah lahirnya UU Nomor 5 Tahun 1999. diunduh 14 Januari 2010 Hotel Sheraton Surabaya.. Rumusan pengertian hak penguasaan negara ialah negara melalui pemerintah memiliki kewenangan untuk menentukan penggunaan. Lebih-lebih sebagai pelaku usaha harus mampu memberikan kontribusi kepada negara untuk turut mewujudkan kesejahteraan rakyat. sehingga masih membutuhkan perjuangan dalam mewujudkannya. Republika Online. rakyat secara kolektif memberikan mandat kepada negara untuk membuat kebijakan. KPPU telah memutuskan agar kartel tersebut dihentikan dan pelaku dikenakan denda dan ganti rugi kepada negara. Beberapa perkara yang diputus oleh KPPU juga telah mampu menciptakan persaingan pasar yang lebih sehat. air dan kekayaan alam lainnya dikuasai negara dan dipergunakan sebesar besarnya untuk kemakmuran rakyat Indonesia. Oleh karena itu terhadap sumber daya alam yang penting bagi negara dan menguasai hajat orang banyak. Begitu pentingnya kedudukan UUD ini bagi kehidupan bermasyarakat dan bernegara. seperti dalam perkara kartel SMS (pesan pendek) oleh sejumlah operator telepon. dan mengawasi pengelolaan dan pemanfaatan sumber daya alam. Dampak langsung dari persaingan yang lebih sehat dapat dirasakan masyarakat pengguna SMS berupa penurunan tarif SMS sebesar 50-70 persen dari Rp350 per SMS menjadi Rp250. Hal itu telah memberikan penghematan bagi konsumen sebesar Rp5. ini merupakan cita hukum dari UUD 1945. Pasal 33 ayat (3) Bumi. Pengertian dikuasai negara merupakan konsepsi publik.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 217 harga bagi orang banyak84. maka penting untuk meneladaninya dalam berbagai sisi kehidupan baik sebagai pelaku usaha maupun sebagai anggota masyarakat. Artinya apapun yang dilakukan harus sesuai dengan (ayat 1) dan (ayat 2) Pasal 33 UUD 1945 harus berujung pada tercapainya ”sebesar-besar kemakmuran rakyat”.

7 Agustus 2012 . 4. bahasa. perbedaan suku. Demikianlah ‘empat pilar’ yang seharusnya kita jaga dan kita fahami dan diimplementasikan dalam kehidupan sehari. Bhineka Tunggal Ika mengajarkan saling tolong menolong dan toleransi dalam menyikapi segala perbedaan itu. namun justru perbedaan itu menjadi perekat pemersatu bangsa melalui kesatuan bahasa. dan Bhineka Tunggal Hotel Sheraton Surabaya. janganlah perbedaan itu dijadikan sebagai alat untuk memecah belah bangsa. Pemerintah yang adil dan berwibawa harus mampu mewujudkan amanat yang diemban dalam pembukaan UUD yaitu terwujudnya kesejahteraan rakyat. sehingga implementasi UU Nomor 5 Tahun 1999 adalah kepada seluruh pelaku usaha yang melakukan kegiatan usaha di wilayah NKRI. NKRI adalah wadah tempat Negara berada yang harus dijaga. Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) Salah satu syarat berdirinya Negara adalah adanya pemerintahan yang diakui dan sah. Melalui pembentukan aturan hukum dan penegakan hukum yang berwibawa.218 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara persaingan usaha yang sehat akan dapat mewujudkan kesejahteraan bagi rakyat. yaitu memperoleh keuntungan yang seimbang antara pelaku usaha dan masyarakat. maka tujuan dari pembentukan aturan tersebut akan tercapai. Oleh sebab itu aturan yang baik diperlukan aparat hukum yang bersih dan berwibawa agar tercapai yang dicita-citakan oleh hukum itu sendiri. Pancasila sebagai sumber idiologi. 3. maka kesatuan dan persatuan dalam wilayah kesatuan NKRI akan menjadi kenyataan. Bhineka Tunggal Ika Semangat dari semboyan Negara RI ‘Bhineka Tunggal Ika ‘ mengajarkan kepada bangsa Indonesia untuk menghargai segala perbedaan dalam kehidupan bernegara seperti. yaitu keadilan. agama dan politik. asal. Aturan hukum dibentuk untuk mengatur ketertiban seluruh rakyat tidak mengenal perbedaan itu. tanah air dan bangsa yaitu bangsa Indonesia. UUD 1945 sebagai landasan konstitusi yang semestinya dijadikan sebagai acuan dalam membentuk peraturan perundang-undangan. Jika keadilan dalam hukum sudah terwujud. Dalam aktivitas bisnis perbedaan itu janganlah ditonjolkan sehingga mengabaikan tujuan dari bisnis itu sendiri.

Yogyakarta.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 219 Ika adalah sebagai perekat perbedaan bangsa adalah penyangga Negara dan bangsa dalam mewujudkan cita-cita menuju masyarakat sejahtera. 2004 Undang-undang Dasar Negara Republik Indonesia 1945 Undang-undang Nomor 5 Tahun 1999 Tentang Larangan Praktik Monopoli dan Persaingan Usaha Tidak Sehat Hotel Sheraton Surabaya. 1987 Ningrum Natasya Sirait. Pembentukan UU Nomor 5 Tahun 1999 yang mengatur larangan praktik monopoli dan persaingan usaha tidak sehat merupakan implementasi ‘empat pilar. UU No5/1999 tentang Larangan Praktek Monopoli dan Persaingan Usaha Tidak Sehat. Pengembangan Sistem Ekonomi Nasinal Yang Adil dan Efisien. 2000 Mubyarto. Citra Aditya Bakti. Bandung. dapat dirumuskan beberapa kesimpulan berikut ini: 1. [ed. Fakultas Ekonomi Universitas Gadjah Mada.] Hotman Siahaan dan Tjahyo Purnomo. Catatan Singkat Undang-undang Nomor 5 Tahun 1999 Tentang Praktik Monopoli dan Persaingan Usaha Tidak Sehat. Yayasan Keluarga Bhakti Surabaya. Insan Budi Maulana. Pustaka Bangsa. Hukum Persaingan Usaha. “Demokrasi Ekonomi. kehidupan bernegara dalam mengatur kehidupan ekonomi demi membantu upaya Negara mewujudkan kesejahteraan bagi seluruh rakyat Indonesia. DAFTAR PUSTAKA Iwan Jaya Aziz. C. 1993. Surabaya Post. Implementasi ‘empat pilar’ dalam kehidupan berbangsa dan bernegara membutuhkan pemahaman dan penghayatan oleh seluruh komponen masyarakat termasuk kalangan pelaku usaha sebagai pelaku dalam dunia usaha. Masalah Sistem Kekuasaan atau Tradisi Kebudayaan Kekuasaan. 7 Agustus 2012 .” dalam Sosok Demokrasi Ekonomi Indonesia. PENUTUP Berdasarkan uraian dalam pembahasan di atas. adil dan makmur. 2.

sebenarnya menjadi potensi luar biasa bagi kemajuan bangsa ini. Implementasi empat pilar kehidupan bernegara berperan penting dalam menentukan kondisi dan nasip suatu bangsa pada era baru. diperlukan adanyabadan pengkajian dan pemasyarakatan empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara. Kajian secara komperhensif juga mengenai berbagai aspek kelembagaan.220 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara REVITALISASI EMPAT PILAR KEHIDUPAN BERNEGARA: PENDEKATAN IMPLEMENTASI KEBIJAKAN Dr. dan materi permasyarakatan. Namun hal itu bisa juga menjadi potensi negatif secara geografis dan ekonomis karena bisa saja diintervensi kekuatan asing. Hal itu bisa saja terjadi jika potensi tersebut tidak dikelola dengan baik dan tepat.rachmad.mt@gmail. keragaman suku dan agama. Dalam rangka pengkajian dan pemasyarakatan nilainilai empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara kepada seluruh elemen masyarakat. tugas dan fungsi. dan di Irian Jaya saja lebih 200 bahasa sukubangsa (Koentjaraningrat. Bangsa Indonesia terdiri dari kolektifitas kelompok-kelompok masyarakat yang bersifat majemuk dimana terdapat 656 suku bangsa (Hidayat.com ABSTRAK Indonesia dalam konteksnya sebagai negara yang dalam keadaan terpuruk tidak terlepas dari peran Empat pilar kehidupan bernegara bukan sesuatu yang berkembang pada tataran konsep dan pemikiran dari ruang-ruang seminar dan retorika para politisi. A. metode. 7 Agustus 2012 .tetapi harus terimplementasi pada tataran praktis dalam kehidupan berbangsa dan bernegara secara riil. 1997) dengan tidak kurang dari 300 jenis bahasa daerah. kewenangan.1993). serta aspek-aspek lainnya agar badan tersebut dapat efektif dan efisien. Hotel Sheraton Surabaya. Bentangan geografis Indonesia yang panjang dan memiliki tiga perbedaan waktu. PENDAHULUAN Indonesia merupakan negara dengan pluralitas yang tinggi dan bisa berpotensi terjadinya masalah destruktif dan merusak persatuan nasional.Universitas Trunojoyo Madura Email: dr. Rachmad Hidayat Dosen Fakultas Teknik .

(2). perdamaian abadi dan keadilan sosial. krakyatan. dan merupakan landasan pokok/fundamental bagi penyelenggaraan Negara Indonesia. memajukan kesejahteraan umum.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 221 Penduduknya sudah mencapai 200 juta.(1) Pancasila seperti yang termuat dalam alinea IV Pembukaan UUD 1945 yang merupakan Dasar Negara RI. Keberagaman yang menjadi kekayaan dan pemersatu bangsa ini diikat dalam Bhineka Tunggal Ika. yang menempatkan Indonesia pada urutan keempat dunia. mencerdaskan kehidupan bangsa. “Melindungi segenap bangsa dan seluruh tumpah darah Indonesia. (4). UUD 1945. namun tetap satu Indonesia. Kesadaran sikap dan perilaku sesuai dengan nilai-nilai moral hidup bersama atas dasar tuntutan hati nurani menjadi nilai kemanusiaan yang adil dan beradap. dan menghormati kemerdekaan beragama. yang berarti walaupun kita berbeda-beda. Hotel Sheraton Surabaya. Tujuan Negara ini adalah mencapai masyarakat yang adil dan makmur. UUD 1945 yang merupakan menjabaran dari Pancasila sebagai Konstitusi (Hukum Dasar) Tertulis bagi Bangsa dan Negara Republik Indonesia. Tujuan tersebut tertuang dalam Pembukaan UUD 1945. Nilai-nilai Pancasila menjadi dasar Negara dan ideologi nasional. dan nilai keadilan. Bhinneka Tunggal Ika. oleh rakyat dan untuk rakyat melalui musyawarah mufakat. persatuan. yang memuat Pokok Kaidah Negara yang Fundamental yang hanya boleh dirobah oleh para pendiri Bangsa Indonesia yakni Pembukaan UUD 1945. 7 Agustus 2012 . Bangsa Indonesia adalah bangsa yang religious dan mengakui adanya kebebasan dalam memeluk agama. Nilai kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan. serta ikut melaksanakan ketertiban dunia berdasarkan kemerdekaan. menyangkut system pemerintahan dari rakyat. sebagai perwujudan sila Persatuan Indonesia dari Pancasila. Di dalam Pancasila terkandung nilai ketuhanan. juga merupakan Falsafah Kehidupan Bangsa Indonesia dan merupakan Kepribadian Bangsa Indonesia. NKRI. Nilai persatuan Indonesia mengandung makna usaha kearah bersatu dalam kedaulatan rakyat untuk membina rasa nasionalisme dan penghargaan terhadap keanekaragaman bangsa. kemanusiaan. Dalam kehidupan berbangsa dan bernegara terdapat kesepakatan yang disebut sebagai empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara yaitu Pancasila. (3). Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) merupakan amanat dari para pendiri Bangsa Indonesia yang termaktub dalam batang Tubuh UUD 1945 tentang bentuk negara yang menyatakan Negara Kesatuan yang berbentuk Republik Indonesia disingkat NKRI. dan Bhinneka Tunggal Ika.

Pertanyaan mendasar yang muncul adalah bagaimana implementasi dan strategi 4 pilar dalam kehidupanberbangsa dan bernegara C. (3) Keempat Pilar tersebut dinilai masih sebatas retorika. namun sifatnya membangun dan setuju terhadap makna pentingnya bagi keberlangsungan Negara Republik Indonesia ke depan. Bhineka Tunggal Ika.222 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara B. Karakter pluralistik itu ditambah lagi dengan perbedaan-perbedaan tipe masyarakatnya.Faktor Penyebab permasalahan di atas. misalnya . sehingga masih terdapat masyarakat yang kurang memiliki prinsip yang kokoh dan seringkali mudah terprovokasi. Kenyataan sejarah dan sosial budaya tersebut lebih diperkuat lagi melalui ari simbol Bhineka Tunggal Ika yaitu berbedabeda dalam kesatuan pada Lambang Negara Indonesia (Garuda Pancasila). INDONESIA SEBAGAI MASYARAKAT MULTI KULTURAL Lingkungan utama kehidupan bangsa Indonesia memperlihatkan variasi yang berbeda-beda menunjukkan bahwa masyarakat Indonesia adalah masyarakat multikultural. Mereka bersumpah untuk berbangsa. Tetapi kemajemukan itu tidak menghalangi keinginan untuk bersatu. antara lain: (1) Masih lemahnya kesadaran dan pemahaman Empat Pilar Kehidupan Berbangsa dan Bernegara tersebut. dan berbahasa satu yaitu Indonesia. 7 Agustus 2012 . nampaknya mulai bergeser ke arah kepentingan politik daripada kepentingan Bangsa dan Negara. PERMASALAHAN Walaupun terdapat Kritikan dan adanya keraguan terhadap pelaksanaan 4 Pilar Kehidupan berbangsa dan bernegara. demokrasi kita masih mengutamakan voting daripada menggunakan Sila Keempat Pancasila. (4) Adanya kekuatiran keempat pilar tersebut dijadikan alat kekuasaan atau politisasi oleh sekelompok orang atau lembaga tertentu. Proklamasi Kemerdekaan tanggal 17 agustus 1945 lebih menegaskan kembali konsep ini dengan dipilihnya bentuk Negara Kesatuan Republik Indonesia. Struktur masyarakat Indonesia sebagaimana telah kita ketahui dapat menimbulkan persoalan tentang bagaimana masyarakat Indonesia terintegrasi Hotel Sheraton Surabaya. ikrar Sumpah Pemuda menegaskan tekad untuk membangun nasional Indonesia. (2) Masih terdapatnya kalangan Pemerintah yang kurang mengamalkan keempat Pilar tersebut. Multikultural sebagai suatu keadaan obyektif yang dimiliki bangsa Indonesia. Kedua peristiwa sejarah ini menunjukan suatu kebutuhan yang secara sosio-politis merefleksi keberadaan watak pluralisme. bertanah air. Sejarah Indonesia memperlihatkan bahwa pada tahun 1928.

Pada tingkatan ideologis bentuk Hotel Sheraton Surabaya. akan tetapi memiliki struktur kelembagaan yang homogen. Kelompok yang pertama merupakan suatu masyarakat yang terbagi-bagi ke dalam berbagai kelompok. yakni pertama. Oleh karena itu setiap konflik yang terjadi diantara suatu kesatuan sosial dengan kesatuan-kesatuan sosial yang lain segera akan dinetralisir oleh adanya masyarakat terhadap berbagai kesatuan sosial. dan 2) konflik di dalam tingkatannya yang bersifat politis. akan tetapi bersifat komplementer dan saling tergantung satu sama lainnya. sebenarnya terdapat dua macam konflik yang mungkin dapat terjadi yakni. atau lebih tepat sub-kebudayaan. Jika kita analisis lebih lanjut. Kedua. 1) konflik di dalam tingkatannya yang bersifat ideologis. suatu masyarakat senantiasa terintegrasi di atas tumbuhnya konsensus diantara sebagian anggota masyarakat akan nilai-nilai kemasyarakatan yang bersifat fundamental. Di dalam keadaan demikian. yang biasanya berdasarkan garis keturunan tunggal. solidaritas mekanis yang diikat oleh kesadaran kolektif maupun solidaritas organis yang diikat oleh saling ketergantungan di antara bagian-bagian dalam sistem sosial. Beberapa kharakteristik yang dapat dikenali sebagai sifat dasar dari suatu masyarakat majemuk.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 223 pada tingkat nasional. yaitu 1) terjadinya segmentasi ke dalam bentuk kelompok-kelompok yang seringkali memiliki kebudayaan. suatu masyarakat senantiasa terintegrasi juga oleh karena berbagai anggota masyarakat sekaligus menjadi anggota dari berbagai kesatuan sosial. 2) memiliki struktur sosial yang terbagi-bagi ke dalam lembaga-lembaga yang bersifat dasar. yang berbeda satu sama lain. Masyarakat majemuk tidak dapat digolongkan begitu saja. dan 6) adanya dominasi politik suatu kelompok atas kelompok-kelompok yang lain. tanpa perhitungan analisis ke dalam salah satu diantara 2 jenis masyarakat menurut model Emile Durkheim. Sedangkan kelompok kedua. pandangan fungsionalisme struktural untuk mewujudkan sistem sosial itu dapat terintegrasi dari berbagai multikultural terdapat 2 landasan pokok. 3) kurang mengembangkan konsensus di antara para anggota masyarakat tentang nilai-nilai sosial yang bersifat dasar. Suatu masyarakat yang multikultural tidak dapat disamakan dengan masyarakat yang memiliki unit-unit kekerabatan yang bersifat segmenter. 7 Agustus 2012 . merupakan suatu masyarakat dengan tingkat diferensiasi fungsional yang tinggi dengan lembaga-lembaga kemasyarakatan. 4) secara relatif seringkali terjadi konflik antara kelompok yang satu dengan kelompok yang lain. 5) secara relatif integrasi sosial tumbuh di atas paksaan dan saling ketergantungan di dalam bidang ekonomi. akan tetapi sekaligus juga tidak dapat disamakan pula dengan masyarakat yang memiliki diferensiasi atau spesialiasi yang tinggi. Dengan mengikuti pola pikir diatas.

para pimpinan anak bangsa berusaha untuk mengembalikan nilai-nilai jatidiri bangsa kita yang termaktub di dalam empat pilar kebangsaan tersebut. tentunya sangat memprihatinkan. tak terlepas dari pengaruh globalisasi yang tidak hanya menimbulkan disorientasi dan dislokasi sosial. Kaitannya dengan multikulturalisme. empat pilar kebangsaan yaitu Pancasila.Kondisi seperti ini.224 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara konfliknya adanya pertentangan sistem nilai yang dianut di dalam masyarakat tersebut. saling memahami antara yang satu dengan yang lain.  Namun perbedaan entitas di dalam bangsa Indonesia harus di pahami  secara positif bahwa perbedaan dalam hal suku. Lunturnya nilai-nilai luhur Pancasila dalam kehidupan berbangsa dan bernegara. Hotel Sheraton Surabaya. Multikulturalisme  mensyaratkan  masarakat Indonesia untuk saling memberdayakan. Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) dan Bhinneka Tunggal Ika. kearah resultante yang lebih harmonis sebagai sebuah bangsa yang beradab. 7 Agustus 2012 . Perlu upaya revitalisasi nilai-nilai Empat Pilar Kebangsaan yakni. saling membutuhkan dan justru menjadi  daya tarik kearah kerja sama. Oleh karena itu. maka keempat-empatnya memberikan pemahaman bersama bahwa multikuluralisme adalah sebuah tantangan di dalam hidup bangsa Indonesia. Sedangkan tingkatan politis bentuk konfliknya berupa pertentangan di dalam pembagian status kekuasaan. Nilai-nilai luhur kehidupan berbangsa dan bernegara di bumi pertiwi yang terkandung di dalam 4 pilar. agama. Undang-Undang Dasar 1945. adat. bahasa. NKRI dan Bhinneka Tunggal Ika. dan lainlain harus diarahkan sebagai sebuah sinergi yang saling memiliki  ketergantungan. REVITALISASI EMPAT PILAR KEBANGSAAN Pluralisme dan utamanya multikulturalisme  mensyaratkan adanya keterlibatan  atau peran serta antar pihak dalam sebuah komunitas besar Bangsa Indonesia. yaitu Pancasila. UUD 45. ras (etnis). Korupsi sudah masuk kedalam sendi-sendi kehidupan masyarakat Inonesia. UUD 1945. Bhinneka Tunggal Ika dan Negara Kesataun Republik Indonesia. praktik korupsi semakin merajalela dan konflik horizontal terjadi di mana-mana.  tidak sekedar toleransi. kini terlihat dan terasa sekali mulai luntur dari prikehidupan segenap komponen bangsa. tetapi juga menyebabkan memudarnya identitas nasional dan jatidiri bangsa yang terkandung dalam Pancasila. dan sumber-sumber ekonomi yang terbatas di dalam masyarakat. Dalam  masyarakat multikultur haruslah terjadi komitmen antara masyarakat  budaya yang satu terhadap masyarakat budaya lain dengan segala karakteristiknya. Pancasila. Buktinya. D.

Dalam upaya membudayakan nilai-nilai empat pilar pada masyarakat luas.M. tentu harus didahului dari individu masing-masing agar menjadi teladan sekaligus mitra bagi masyarakat dengan mengenal. diamalkan. Berdasarkan keadaan di atas. sumber-sumber daya yang potensial. Karakter bangsa akan terus menjadi pemandu arah Hotel Sheraton Surabaya. pluralitas kebudayaan yang harmonis serta kekuatan semangat dan jiwa yang mampu merangkum ke-Indonesia-an dalam satu wadah Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). menggali dan menanamkan nilai-nilai luhur budaya bangsa sebagai karakter bangsa Indonesia ke dalam setiap aspek kehidupan bermasyarakat. sesungguhnya bukan hanya untuk dimasyarakatkan saja atau cuma untuk diucapkan semata atau hanya menjadi bahan untuk didiskusikan saja. Karakter bangsa yang terangkum dalam Pancasila menjadi sangat penting untuk terus dihayati. Kekayaan yang berwujud kondisi geografis yang strategis. berbangsa dan bernegara Indonesia. empat pilar itu harus menjadi jiwa yang nilai-nilai luhurnya dapat diimplementasikan menjadi budaya yang senantiasa dihayati diamalkan dan dilestarikan dalam kehidupan sehari-hari oleh seluruh anak bangsa Indonesia.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 225 Semakin hari. Semua persoalan yang melanda bangsa ini lebih disebabkan lantaran kita sudah tidak lagi memahami dan mengamalkan nilai-nilai dan aturan yang termaktub di keempat pilar tersebut. sudah terlihat terdapat kehidupan yang tidak rukun. BADAN PENGKAJIAN 4 PILAR KEHIDUPN BERBANGSA DAN BERNEGARA Negara Indonesia yang besar dan majemuk adalah realitas yang harus diterima dan disyukuri sebagai anugerah dari Tuhan Y. sampai bentrok horizontal di tengah masyarakat. Mulai dari maraknya praktik korupsi . tawuran di kalangan pelajar dan mahasiswa. memahami serta mengamalkan nilai-nilai empat pilar secara utuh dan konsisten.E. E. Empat Pilar Kebangsaan tersebut. para pendiri bangsa dengan keteguhan hati.Atas dasar semangat dan jiwa ke-Indonesia-an tersebut. Indonesia memiliki kekayaan materiil dan immaterial yang tidak ternilai harganya. damai dan berkeadilan yang selama ini menjadi ciri khas kehidupan masyarakat Indonesia yang memiliki dasar negara Pancasila. yang disertai dengan cita-cita mulia untuk mewujudkan Indonesia masa depan. Lebih dari itu. 7 Agustus 2012 . Masalah-masalah dis-integrasi bangsa sudah sangat menghawatirkan. dan dikembangkan dalam kerangka menjaga dan mempertahankan identitas kebangsaan di tengah dinamisnya perubahan dan perkembangan jaman saat ini.

Dalam kerangka itu. yang berdampak pada pembubaran institusi BP7 sebagai institusi yang memiliki kompetensi dalam pembentukan karakter bangsa. sejarah menunjukkan bahwa nilai-nilai karakter bangsa sejatinya telah direduksi oleh kepentingan rezim pemerintahan tertentu. banyak kalangan pelajar yang tidak hafal lagu-lagu nasional dan pengamalan dari butir-butir Pancasila. menindas lawan-lawan politik.Selama perjalanan bangsa Indonesia. Dilaksanakan oleh Majelis Permusyawaratan Rakyat melalui kegiatan diskusi yang melibatkan berbagai komponen masyarakat dan kegiatan penataran dan Cerdas Cermat antar pelajar dan mahasiswa. apalagi diamalkan sebagai landasan ideal dalam pembangunan nasional. Dengan dibubarkannya BP7. kolusi dan nepotisme serta melanggengkan kekuasaan. kerap disalah-gunakan untuk mencapai tujuan politik rezim maupun kepentingan tertentu. Realitas yag terjadi saat itu. 7 Agustus 2012 . Upaya-upaya pembangunan karakter bangsa perlu dilakukan secara Hotel Sheraton Surabaya.226 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara Pembangunan Indonesia di masa kini maupun masa yang akan datang. NKRI. maka segenap komponen bangsa lainnya harus terus menggelorakan kembali nilai-nilai luhur bangsa yang melalui pemasyarakatan empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara kepada seluruh komponen bangsa. Pada masa orde baru. namun efektivitasnya menjadi pertanyaan dikemudian hari. Era reformasi yang bergulir sejak tahun 1997 tidak hanya melengserkan kepemimpinan Orde Baru. dan dalam implementasinya nilai-nilai luhur Pancasila menjadi semakin kurang dipahami. BP7 ditunjuk sebagai penanggung jawab tunggal melalui kegiatan Penataran P4 yang tidak secara spesifik mencakup UUD1945. Nilai-nilai luhur Pancasila semakin tergerus oleh semangat individualisme dan liberalisme karena pengaruh negatif globalisasi yang mengikis rasa nasionalisme. Sasaran Penataran P4 difokuskan terhadap pembentukan karakter SDM Indonesia yang ber-Pancasila. melakukan korupsi. Substansi 4 Pilar Kehidupan Berbangsa dan Bernegara pada saat itu menjadi bagian dari kurikulum pendidikan nasional. maka tidak ada lagi lembaga yang secara fungsional melakukan pemasyarakatan nilai-nilai luhur Pancasila. berbangsa dan bernegara. pembangunan karakter bangsa melalui pelaksanaan P4. Pembangunan karakter bangsa melalui pelaksanaan P4 dihilangkan dengan ditetapkannya TAP MPR RI No. sistem pola-pola kehidupan bermasyarakat. juga telah merubah struktur. tatanan. dan persatuan serta kesatuan bangsa.XVIII/MPR/1998 tentang pencabutan Pedoman Penghayatan dan Pengamalan Pancasila (P4). Esensi karakter bangsa yang idealnya menjadi pusaka bangsa dalam mencapai tujuan nasional dan cita-cita bangsa. Bhinneka Tunggal Ika dan terkesan sebagai bentuk indoktrinasi kepada para peserta penataran.

metode. dan konkrit disesuaikan dengan konteks dan segmen masyarakat yang dituju. dan masif. sudah waktunya dibentuk suatu badan pengkajian dan pemasyarakatan empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara. terang. kewenangan. Namun perlu dilakukan kajian secara komperhensif mengenai berbagai aspek kelembagaan. sistematis. Agar pemahaman serta pengalaman nilai – nilai empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara menjangkau ke seluruh lapisan masyarakat dan menjadi landasan dalam kehidupan berbangsa dan bernegara Indonesia dalam wadah NKRI.Terkait dengan hal tersebut. tujuan. Hotel Sheraton Surabaya. Prinsip Utama Pembudayaan Nilai. bentuk kegiatan dan tolok ukur keberhasilan berdasarkan evaluasi terhadap implementasi pada pengalaman Orde Baru dan kelemahan pelaksanaan pada masa Reformasi. F. tugas dan fungsi. mengingat tidak ada lagi satu pun badan/institusi yang saat ini secara khusus melakukan pemasyarakatan empat pilar kehidupan berbangsa dan benegara setelah BP7 dibubarkan. gaya dan bahasa yang objektif. Pembangunan karakter bangsa ini lebih efektif apabila dilakukan oleh perangkat institusi yang secara fungsional mampu dan mempunyai kewenangan untuk melakukan tugas pemasyarakatan tersebut. Norma dan Gagasan 4 Pilar Kehidupan Berbangsa dan Bernegara didasari dan dibangun melalui (1) komunikasi. (2) Peran berbagai lapisan masyarakat juga penting seperti Organisasi politik. Memberdayakan para pemimpin formal/non formal dipusat dan di daerah untuk menjadi tauladan/panutan yang mampu membangun komunikasi dengan berbagai pihak dengan mengutamakan kepentingan bangsa dan negara serta selalu hadir dalam menyelesaikan berbagai permasalahan bangsa berdasarkan nilai-nilai yang terkandung dalam 4 Pilar Kehidupan Berbangsa dan Bernegara. Terbangunnya hubungan dan komunikasi yang harmonis antar lembaga pemerintahan dengan mengedepankan musyawarah untuk mufakat dan tidak saling menyalahkan atau partanggung jawab dalam rangka penyelesaian permasalahan bangsa.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 227 lebih terstruktur. 7 Agustus 2012 . dan materi permasyarakatan. mudah dipahami. PEMASYARAKATAN 4 PILAR KEHIDUPAN BERBANGSA DAN BERNEGARA Pemasyarakatan 4 Pilar Kehidupan Berbangsa dan Bernegara perlu diimplementasikan dan diaktualisasikan dalam wujud Enkulturasi yang didahului pengkajian secara komprehensif menyangkut sasaran. Organisasi massa. serta aspek-aspek lainnya agar badan tersebut dapat efektif dan efisien.

(3) Kementrian Pendidikan dan Agama. Menggelar diskusi dan menyiapkan rencana sosialisasi 4 Pilar Kehidupan Berbangsa dan Bernegara melalui pemberdayaan pers nasional (mediacetak/elektronik/sosial). Memperkuat partisipasi Pers Nasional dalam meningkatkan dan memperkuat pemahaman publik tentang 4 Konsensus Dasar. (6) Kemenbudpar. Grand design tersebut disusun dengan tujuan. (1) Majelis Permusyawaran Rakyat. (2) Lembaga Ketahanan Nasional harus berperan aktif dalam penyusunan grand design pemasyarakatan 4 Pilat Kehidupan berbangsa dan Bernegara. (6) Merangkul berbagai perbedaan pihak lain. Menyiapkan rencana aksi Hotel Sheraton Surabaya. (3) Diperlukan keteladanan dan kebijakan dalam kerangka keutuhan NKRI sesuai 4 Pilar Kehidupan Berbangsa dan Bernegara. Dan (7) Menjaga keseimbangan antara komunikasi yang akrab dan tetap kritis. (4) Selalu menempatkan kepentingan bangsa dan negara diatas kepentingan pribadi dan atau golongan. 7 Agustus 2012 . Supaya program dapat diaktualisasikan dengan cepat dan efisien. Mengangkat pembelajaran dan wujud nyata implementasi 4 Konsensus Dasar yang lekat dengan fakta keseharian masyarakat secaraobyektif dan berimbang. serta mencari benang merah dalam rangka sinergi persepsi dan pemecahan masalah bersama. Tokoh Agama. Dalam hal ini menyangkut penyaiapankurikulum pendidikan yang memuat substansi 4 Pilar Kehudpan berbangsa dan bernegaradalambahasa yang mudah dimengerti dan mudah dipahami serta mudah dilaksanakan dalamkehidupan sehari-hari. Mempersiapkan dan Menginventarisasi pasal-pasal dan peraturan perundang-undangan yang sesuai dan selaras dengan substansi 4 pilar kehidupan berbangsa dan bernegara. Mengembangkan materi diskusi berkaitan dengan aliran kepercayaan yang bertentangan. sasaran dan rencana aksi yang melibatkan semua stakeholder dan segenap komponen masyarakat dengan melalui proses internalisasi dan menghindari doktrinisasi. MPR harus segera membuat program dan rencana kegiatan baik jangka panjang maupun jangka pendek dengan target dan capaian yang terukur. Tokoh Masyarakat. dan Komponen masyarakat lainnya. (5) Mengungkapkan pendapat secara obyektif dan positif dan mampu menerima koreksi.228 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara Pers. Langkah-langkah pemasyarakatan harus melibatkan semua stakeholder dan pemangku kepentingan di negara Indonesia meliputi Lembaga-lembaga tingi negara. Disamping itu perlu dikaji adanya legalitas atau payung hukum Badan khusus dalambentuk undang-undang. Organisasi Profesi. Enterpreuneur Community dan sebagainya. (5) Kemenkominfo. pemerintah. (4) Kemenkum HAM.

Menginventarisasi permasalahan terkait permasalahan bangsa. khususnya para kader pimpinan diinstansi masing-masing. (7) KomponenMasyarakat. menyadari bahwa bangsa Indonesia memiliki multi kultur dan plural. melalui studi kasus/diskusi dihadapkan dengan substansi 4 pilar untuk mendapatkan solusi sebagai pemahaman/pedoman bagi kehidupan berbangsa dan bernegara. Pancasila sebagai Kepribadian Bangsa Indonesia. 4. namun tetap satu Indonesia. Undang-Undang Dasar 1945 yang pembukaannya merupakan pokok kaidah negara yang fundamental.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 229 enkulturasi 4 Pilar Kehidupan Berbangsa dan Bernegara melalui kegiatan seni budaya. Hotel Sheraton Surabaya. Pancasila sebagai Falsafah Hidup Bangsa Indonesia. 2. Proaktif melakukan diskusi yang bersifat terbatas atau nasional dengan melibatkan segenap komponen masyarakat untuk mencari solusi terhadap permasalahan bangsa melalui pendekatan 4 Pilar Kehidupan Berbangsa dan Bernegara. yaitu: 1. Memberdayakan inhousetraining kementerian secara intensif. Bhinneka Tunggal Ika. Meningkatkan fungsi pengawasan internal terhadap penyimpangan/kebijakan aturan yang tidak sesuai dengan 4 Pilar Kehidupan Berbangsa dan Bernegara. apakah tetap teguh dan setia kepada empat pilar kebangsaan yang sudah diciptakan oleh para pendiri bangsa Indonesia. Diinisiasi secara proaktif melalui keharmonisan dan antar lembaga pemerintahan dalam skala terbatas maupun nasional guna lebih menampung aspirasi masyarakat dan saran-saran pemecahan masalah dengan melibatkan seluruh komponen bangsa. sebagai pengamalan Sila Persatuan Indonesia pada Pancasila. 7 Agustus 2012 . Pancasila sebagai Dasar Negara Republik Indonesia. 3. G. menggunakan perangkat evaluasi yang terukur untuk menetapkan derajat kompetensi peserta. Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) sebagai Tanah Air Bangsa Indonesia. PENUTUP Negara Kesatuan Republik Indonesia akan tetap berdiri tegak tergantung pada semua staheholder dan komponen bangsa.

Jakarta Manunggal K. SARAN-SARAN Untuk Pengkajian dan Pemasyarakatan Empat Pilar Kehidupan Berbangsa dan Bernegara (Empat Pilar Kebangsaan). Makalah.com/re ad/2012/04/09/001040/1887358/10/inilah-7-pilar-kebangsaan-versi-amienrais. Hari Gini Sosialisasi 4 Pilar Kebangsaan. atau membentuk lembaga baru secara fungsional berada di bawah Presiden dengan dukungan DPR RI. tapinkab.go. Banjarmasin Hotel Sheraton Surabaya.230 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara Dalam rangka pengkajian dan pemasyarakatan nilai-nilai empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara kepada seluruh elemen masyarakat. DAFTAR PUSTAKA Adhariani. 2012. Pendidikan Pancasila. Inilah Pilar Kebangsaan Versi Amien Raishttp://news. H.http://muda. Sarasehan di Rawalo Kabupaten Banyumas. diperlukan adanya wadah kelembagaan atau badan khusus yang secara fungsional mewadahi segala kegiatan berupa pengkajian dan pemasyarakatan nilai-nilai empat pilar serta implementasinya dalam kehidupan bermasyarakat. Wardaya. sangatlah urgen dan relevan dilaksanakan oleh lembaga secara fungsional. 2010. Fakultas Ekonomi Universitas Islam Kalimantan (Uniska) Muhammad Arsyad Al Banjary. 4 Mei 2011.Lembaga dimaksud dapat menambah fungsi baru dari Lemhanas. Deklarasi Untuk Mengawal Perwujudan Empat Pilar Kebangsaan. Muhammad Alfani. 2012. Ali Syarief. Revitalisasi 4 Pilar Kebangsaan. Anggota Komisi VIII Fraksi PKS Dapil Kepri Majelis Rektor PTN dan Kopertis. 11 Juli 2011. DPD RI.02/04/2012. 7 Agustus 2012 . DPD RI Sosialisasikan 4 PILAR Berbangsa. com/2011/11/28/hari-gini-sosialisasi-4-pilar-kebangsaan/ Amien Rais. Herlini Amran.id/content/dpd-ri-sosialisasikan-4-pilar-berbangsa. Empat Pilar Kebangsaan Sebagai Acuan Pembangunan Hukum Nasional. berbangsa dan bernegara.detik. 20 Desember 2010. 2011. Tapinhttp://www.kompasiana. Dengan dukungan penuh segenap komponen bangsa terhadap pengkajian dan pemasyarakatan Empat Pilar Kebangsaan dan tetap teguh serta setia kepada empat pilar kebangsaan tersebut. dan MPR RI.

ac. 7 Agustus 2012 .ikippgrismg.com/?p=2382 Sudharto. http://www. Pikiran Rakyat. Urgensi dan Relevansi pembentukan Badan Pengkajian dan Pemasyarakatan Empat Pilar Kehidupan Berbangsa dan Bernegara.com/2012/04/06/4-pilarkebangsaan-gagasan-lupa-sejarah-dan-pembodohan%E2%80%A6/ Hotel Sheraton Surabaya. 2011.2011.kompasiana. Multikulturalisme Dalam Perspektif Empat Pilar Kebangsaanhttp://ejurnal. MPR RI. Kerangka Acuan Seminar Nasional.Bandung. 2012. Empat Pilar Kebangsaan Dinilai Hanya Retorika. 4 Pilar Kebangsaan.com/ Rahadi.id/index. Jakarta.pikiran-rakyat. 23/03/2012. Karawanghttp:// buserkriminal.php/civis/article/view/14 Suryokoco Suryoputro. Pemahaman Empat Pilar Kebangsaan Lemah. Gagasan Lupa Sejarah dan Pembodohan http://politik .Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 231 Panitia.

yaitu Pancasila. maka pilar kehidupan bernegaranya adalah meliputi : “Pancasila. UUD NRI Tahun 1945. multi budaya. Jika Negara Indonesia ini diibaratkan sebuah bangunan gedung. (Kabag. penulis mencoba mengungkapkan mengungkapkan sebuah kekhawatiran akan keberlangsungan NKRI yang merupakan harga mati. Sebagai awal dari tulisan ini penulis mencoba mengemukakan hal-hal sebagai berikut : Dalam Kamus Bahasa Indonesia.232 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara PEMANTAPAN METODA DAN MATERI PEMASYARAKATAN EMPAT PILAR KEHIDUPAN BERNEGARA : “KAJIAN STRATEGIS DAN IMPLEMENTASI” Joko Supriyono. Sejak Indonesia merdeka dan berdaulat. Oleh karena itu pada setiap bangunan yang berarsitek klasik/tradisional.com I. multi religi dengan corak ragamnya dalam suasana kehidupan masyarakat yang senasib sepenanggungan. multi bahasa. Hukum Pemda Bangkalan) Telp : 081 357 504 266. UUD 1945. Oleh karena itu Hotel Sheraton Surabaya. Istilah lain dari Tiang Utama adalah soko guru. Email : Lodang88@Yahoo. tiang utama (soko guru) yang biasanya berjumlah 4 (empat) selalu diletakkan ditengahtengan bangunan sebagai penopang dari beban utama sebuah bangunan gedung. Pilar adalah tiang-tiang besar (tiang utama). NKRI. Sebagai tiang utama sudah barang tentu mempunyai fungsi utama sebagai penyangga terhadap beban yang berat. NKRI dan Bhineka Tunggal Ika”. GAMBARAN UMUM Sebelum masuk pada tema utama Pemantapan Metoda dan Materi Pemasyarakatan Empat Pilar Kehidupan Bernegara : Kajian Strategis dan Implementasi. 7 Agustus 2012 . seluruh bangsa ini sepakat bahwa keempat Pilar kehidupan bernegara tersebut adalah sebagai tonggak sejarah yang sekaligus berfungsi sebagai perekat persatuan dan kesatuan bangsa dalam kehidupan berbangsa dan bernegara yang majemuk dengan multi etnis. SH. Profesi : PNS. dan Bhinneka Tunggal Ika. Indonesia sudah mempunyai pilar behidupan bernegara yang sangat baik.

7 Agustus 2012 . saling menghargai dan menghormati. toleran. karena pada prinsipnya kitalah yang memiliki nilai-nilai luhur tersebut dan bukan bangsa lain. telah berhasil membuat pengguna informasi merasa tercukupi apa yang diperlukan.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 233 kemajemukan bangsa Indonesia ini harus diikat dengan sistem persatuan termasuk mempertahankan kedaulatan dan keutuhan NKRI. sehingga kita lemah dalam menyaring budaya dan peradaban tersebut dan tergerus dalam arus budaya dan gaya hidup asing. gotong royong dst) masih dimiliki dan melekat dalam hati sanubari bangsa Indonesia. Hal ini disebabkan karena dangkalnya penanaman nilai-nilai luhur bangsa ini akibat belum ditemukannya pola/model/formula dalam menanamkan nilai-nilai luhur itu ditengah-tengah peradaban modern. sehingga forum-forum pertemuan untuk silaturahmi yang merupakan ciri kas bangsa dalam bermusyawarah mulai berkurang. Pertemanan cukup dibangun melalui media facebook. twiter dan sejenisnya. nilai-nilai luhur kehidupan bangsa Indonesia yang breligius ini (bermartabat. yaitu : beradab. kesakralan empat pilar kehidupan bernegara hanya bertahan secara utuh dan bulat selama 53 tahun. Penulis masih meyakini bahwa ditengah-tengah kehidupan dimana keterbukaan dan kebebasan dalam alam demokrasi yang terkesan keblablasan ini. Anak-anak sudah mulai berkurang dalam berkomunikasi dengan orang tua. dimana pengaruh budaya tersebut kurang membawa pengaruh positip bagi sendi-sendi kehidupan bangsa Indonesia. mulai muncul pemikiran-pemikiran yang mulai Hotel Sheraton Surabaya. tidak dibarengi dengan kesiapan mental. Namun nilai-nilai tersebut ada kecenderungan mulai luntur. menghormati. gotong royong. Hal ini disebabkan pengaruh budaya dan faham-faham asing yang datangnya melalui berbagai pintu. dengan berkembangnya media informasi melalui dunia maya. tapi cukup dengan “google” sebagai pengganti orang tuanya. Bangsa Indonesia adalah bangsa yang sejak lahir memiliki nilai-nilai luhur dalam kehidupan sehari-hari. melainkan cukup dengan penerapan yang tepat dalam menanamkan kembali nilai-nilai itu. menurut penulis bahwa sejak proklamasi kemerdekaan yang ke-67 tahun ini. Terkait dengan empat pilar kehidupan bernegara. tapi peradaban modern yang masuk kedalam negeri ini. Bukannya kita anti terhadap peradaban modern atau kebarat-baratan. Contoh yang paling nyata yaitu . karena sejak reformasi tahun 1998. toleran. Diakui atau tidak ini adalah salah satu gejala kenapa nilai-nilai luhur bangsa Indonesia mulai luntur. menghargai. musyawarah. oleh karena itu untuk mengembalikan nilai-nilai tersebut tidak perlu lagi belajar dari buku-buku atau pendapat-pendapat bangsa lain.

Alhasil empat pilar kehidupan bernegara tersebut mulai kehilangan kesakralannya dan kekuatannya. SiApa Yang SaLah…!!!!!!!!!!! II. bahwa ajaran Pancasila itu benar-benar suatu sistem falsafah untuk mempersatukan berbagai aliran. tetapi juga bintang yang mengayomi kehidupan seluruh rakyat Sebagai lima nilai dasar yang luhur. Papua bahkan tawuran sesama anak bangsa berlatar belakang SARA telah melanda kota-kota besar yang nota bene penduduknya memiliki pendidikan yang maju. maka ajaran Pancasila ialah sistem filsafah yang mengandung daya pengikat atau alat pemersatu dalamnya untuk memperkuat persatuan Bangsa. dan diatasnya dibentuk Negara Indonesia yang meliputi daerah Indonesia yang menjadi dukungan Bangsa Indonesia yang bersatu”. tetapi juga sangatlah penting bagi pelaksanaan pembinaan Bangsa Indonesia yang telah berdiri sejak tahun 1928 dan menjadi Nation Indonesia sejak Proklamasi Tahun 1945. yang sekaligus sebagai penggerak perjuangan bangsa pada masa kolonialisme. selanjutnya roboh dan hilang (menjadi bentuk baru). yaitu UUD NRI Tahun 1945 telah diamandemen walaupun amandemen tersebut secara konstitusi mempunyai landasan. Pancasila mempunyai kedudukan Hotel Sheraton Surabaya. Bhineka Tunggal Ika telah tercoreng dengan pertikaian antar saudara seperti Sampit. Poso. Dan sudah terbukti Pancasila itu dapat mempersatukan Bangsa Indonesia sejak hari Proklamasi sampai waktu kini. Hal itu dapat difahamkan. yang menjadi sarat mutlak bagi kemerdekaan. Ajaran Pancasila sebagai alat mempersatu tidaklah saja menjadi faktor azasi dalam memperkuat kemerdekaan yang bersemangat. Jadi tegaslah. PANCASILA Ajaran Pancasila itu mengandung maksud untuk memberi dasar bagi perjuangan negara Indonesia yang dilahirkan atas persatuan dan kemerdekaan yang berdaulat. Jika hal ini dibiarkan berlarut-larut maka bangunan dalam wujud Negara Indonesia ini akan rapuh. Sambas. 4 (EMPAT) PILAR KEHIDUPAN BERNEGARA A. NKRI terusik dengan ancaman-ancaman beberapa daerah yang ingin lepas dari NKRI termasuk lepasnya Timor-Timur dari indonesia. 7 Agustus 2012 . Pancasila bukan hanya falsafah bangsa.234 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara bermain-main dan mengutak atik diantara keempat pilar kehidupan bernegara tersebut dengan berbagai alasan dan sudut pandangnya masing-masing. Jadi seperti filsafah Tantular.

Pancasila adalah Ideologi Negara artinya bahwa didalam kehidupan bernegara Ideologi Pancasila mendasarkan pada hakekat sifat kodrati manusia dimana manusia dipandang sebagai mahluk individu dan mahluk Tuhan Yang Maha Esa. Oleh karena sumber dari segala sumber hukum adalah Pancasila. UUD NRI TAHUN 1945 Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945 merupakan salah satu pilar kehidupan bernegara. Dengan demikian semua peraturan perundangundangan harus bersumber pada Pancasila. bahka nilai-nilai Ketuhanan harus terjelma dalam bentuk moral dalam ekspresi kebebasan manusia. sehingga Pancasila berfungsi sebagai kerangka acuan untuk menata kehidupan diri pribadi maupun dalam interaksi antar manusia serta dengan alam sekitarnya. Dengan bergulirnya reformasi tahun 1998 menuntut adanya suatu perubahan dalam system ketatanegaraan ini. bahwa . 7 Agustus 2012 . berbangsa dan bernegara. Sebagai Dasar Negara dan sebagai Ideologi Negara. Sebagai Pandangan Hidup Bangsa. Oleh karena itu dalam menempatkan Pancasila sebagai pandangan hidup Pancasila adalah Dasar Negara. Oleh karena itu nilai-nilai Ketuhanan senantiasa menjiwai kehidupan manusia dalam hidup bermasyarakat. Selain itu Pancasila juga merupakan peraturan dan petunjuk arah bagi bangsa Indonesia dalam semua kegiatan dan aktivitas hidup serta kehidupan di segala bidang. B. Pandangan Hidup merupakan wawasan yang menyeluruh terhadap kehidupan itu sendiri. maka semua tindakan kekuasaan atau kekuatan dalam masyarakat harus berdasarkan pada hukum yang merupakan norma dalam Negara. Dalam perjalannaya UUD NRI Tahun 1945 dengan berbagai Hotel Sheraton Surabaya. Kebebasan manusia dalam rangka demokrasi tidak boleh melampaui hakekat nilai-nilai Ketuhanan.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 235 pertama : Pandangan Hidup Bangsa. artinya Pancasila memberikan arti bahwa segala sesuatu yang berhubungan dengan kehidupan ketatanegaraan harus berdasarkan Pancasila. masyarakat Indonesia selalu mengembangkan potensi kemanusiaannya sebagai mahluk individu dan mahluk sosial dalam rangka mewujudkan kehidupan bersama menuju satu pandangan hidup bangsa dan pandangan hidup Negara.

Hanya karena dengan demikian kita dapat terus mempersatukan NKRI dengan suatu perekat bangsa yang dinamakan azas kegotongroyongan. C. NKRI Keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) merupakan harga mati tidak dapat diganggu gugat dan harus terus dipertahankan. telah disepakati dengan cara dilakukan dengan cara eddendum dan tidak menghilangkan pasal-pasal aslinya. bahwa UUD NRI Tahun 1945 yang merupakan salah satu pilar kehidupan bernegara adalah tonggak sejarah yang mempunyai nilai kesakralan bagi perjalanan hidup bangsa dan negara Indonesia ini masih menjunjung tinggi para pendahulu-pendahulu kita perumus dan penyusun UUD 1945. Perkataan Bhinneka itu adalah gabungan dua perkataan: Bhinna dan Ika. Walaupun singkat Asal dibarengi dengan semangat dan mental pemimpin dan penyelenggara Negara dalam praktek bernegara dengan baik. NKRI adalah prinsip pokok. Kalimat itu seluruhnya dapat disalin: Keragaman dalam persatuan dan Persatuan dalam keragaman. Dalam proses amandemen UUD NRI Tahun 1945 ini. hukum. dan harga mati. Oleh Sebab itu. karena menggambarkan persatuan dan kesatuan bangsa Indonesia. D. Hal ini menunjukkan bahwa para pemuka dan pelaku Negara ini sadar. maka Undang-Undang Dasar tersebut akan efektif sebagai hukum dasar. 7 Agustus 2012 . UUD NRI Tahun 1945 dengan empat pokok pikiran yang terkandung didalamnya dan dengan sifatnya yang singkat dan supel merupakan landasan konstitusi bagi peraturan perundang-undangan. yang sampai saat ini sudah empat kali perubahan. walaupun keluar memperlihatkan Hotel Sheraton Surabaya.236 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara alasan dan pertimbangan akhirnya harus diamandemen. “Marilah kita kembali kepada jati diri dan harga diri bangsa Indonesia. BHINEKA TUNGGAL IKA Semboyan atau seloka Bhinneka Tunggal Ika yang tertulis di dalam pita berwarna dasar putih yang dicengkram burung Garuda Pancasila sebagai lambang negara adalah semboyan yang berasal bahasa Jawa Kuno.” NKRI lahir dari pengorbanan jutaan jiwa dan raga para pejuang bangsa yang bertekad mempertahankan keutuhan bangsa. Frase ini sangat dalam makna artinya.

Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 237 perbedaan atau keragaman. birokrasinya. juga sering terjadinya perubahan nomenklatur kementrian termasuk kelembagaannya baik melalui merger antar lembaga maupun penghapusan/penambahan lembaga. Kalimat itu telah tua dan pernah dipakai oleh pujangga ternama Empu Tantular dalam buku Sutasoma dan negarawan Prabu Hayam Wuruk dan Patih Gajah Mada di zaman peradapan Majapahit pada abad XIV. sehingga masyarakat indonesia memandangnya bukan hanya tulisan atau slogan melainkan dipandang sebagai nilai yang mengandung filosofi yang sangat dalam dan harus secara bersama-sama diikat dalam sanubari guna menjawab kemajemukan bangsa yang telah dipengaruhi oleh peradaban atau gaya hidup yang kebarat-baratan (eropa) maupun ketimuran (arab dan sekitarnya) yang sudah mengalahkan peradaban bangsa indonesia sendiri. Hal ini ditandai sering bergantinya kabinet yang tidak diukur berdasarkan kinerja jangka pendek (dulu repelita). Untuk lebih dalam menggali asal usul Bhineka Tunggal Ika dapat dikaji dari beberapa dokumen yang ada. stabilitas keamanannya. kabinetnya termasuk tata pemerintahannya. Pada era globalisasi ini kita tidak mungkin lari dari peradaban dunia. pemerintahan ini tidak lagi stabil. pemikiran dan budaya generasi pada era millenium ini sudah tidak bisa dibendung seiring dengan pesatnya ilmu pengetahuan dan teknologi. KAJIAN STRATEGIS DAN IMPLEMENTASI A. yang diawali dengan tumbangnya pemerintahan orde baru dibawah kepemimpinan Presiden Soeharto. bahwa Bhineka Tunggal Ika sebagai salah satu pilar kehidupan bernegara harus tetap memiliki nilai yang sakral. III. namun yang terpenting penulis sampaikan. 7 Agustus 2012 . Hotel Sheraton Surabaya. selain itu juga sering berubah-ubahnya regulasi yang kadang-kadang membingungkan pelaksana pemerintahan di daerah. KONDISI SETELAH REFORMASI 1998 Sejak bergulirnya reformasi tahun 1998. yang perlu ditekankan mencari cara bagaimana nilai Bhineka Tunggal Ika harus tetap terkunci di hati sanubari kita. karena Bhinneka Tunggal Ika adalah perekat semua rakyat dan semua kepulauan yang ada di Indonesia. baik dipandang dari segi ekonominya.

akibatnya pada kelompok generasi ini memiliki pemikiran yang sangat minim tentang arti penting persatuan dan kesatuan. usia muda dengan fisik yang kuat adalah kisaran usia 30-40 tahun. namun tidak seluruhnya mendapat penanganan dalam pembentukan karakternya. karena pada saat reformasi digulirkan banyak terjadi restrukturisasi dalam tata pemerintahan (pembubaran dan penggabungan beberapa departemen) yang dianggap tidak berpihak pada kebebasan. Akibat dari kondisi tersebut yang terjadi adalah ada indikasi para politisi berlomba-lomba merebut perhatian rakyat dengan cara yang bebas tanpa memperhatikan dampak yang dapat memcah belah warga negara. Sedangkan mereka yang saat ini berusia 30-40 tahun hampir semua pemikirannya lahir diera reformasi Tahun 1998 ( anak yang pada tahun 1998 telah berusia 18. ibaratnya apapun akan dilakukan asalkan asal tujuan tercapai. tanpa menghormati hak azasi manusia lainnya. Jika diamati. yaitu : pertama karena tata pemerintahan yang selalu mencari dan mencoba menerapkan pola/model/formula untuk mengatur dan mengelola tata pemerintahan sebagai akibat dibukanya kran reformasi disegala bidang terutama reformasi dibidang politik yang diikuti dengan lahirnya parpolparpol dengan segala tujuan dan kepentingannya masing-masing. pemerintah kurang menyiapkan mental baik melalui system pendidikan yang kurang mengedepankan jati diri bangsa Indonesia maupun bidang lain. sehingga apa yang terjadi diluar ditiru oleh warga Indonesia karena kran kebebasan telah dibuka lebar-lebar. dimana masyarakat sebenarnya belum siap dengan sebuah permainan politik. Hotel Sheraton Surabaya. Selain itu reformasi juga melahirkan pemahaman bahwa diera demokrasi ini semua warga Negara menuntut kebebasan untuk melakukan apapun melalui pintu Hak Asasi Manusia. maka tahun ini mereka telah berusia 32 tahun) yang merupakan generasi muda yang potensi. akibatnya hampir semua kebijakan terlahir dari adanya gerakan-gerakan dalam bentuk tekanan kepada pemerintah. Atas dasar kondisi tersebut diatas dapat dikatakan bahwa proses alih generasi yang terjadi sejak reformasi. padahal hal itu belum diuji secara matang. 7 Agustus 2012 . Kedua karena pengaruh peradaban asing yang setiap saat dapat diakses lewat Teknologi Informasi.238 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara Kondisi ini kalau kita cermati disebabkan oleh beberapa factor diantaranya ada dua hal.

ager-ager bagi keberlangsungan Negara Kesatuan Republik Indonesia ini menuju Negara maju dan modern.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 239 B. maka langkah yang harus dilakukan oleh semua elemen bangsa adalah “Mengembalikan Jati Diri Bangsa” sesuai nilai-nilai luhur bangsa dan jati diri bangsa Indonesia. 7 Agustus 2012 . dengan cara menjadikan empat pilar kehidupan bernegara sebagai satu kesatuan yang utuh untuk mempererat persatuan dan kesatuan bangsa dan kepulauan Indonesia. karena itu tanggung jawab bersama mulai dari tingkat keluarga sampai pada tingkat Negara. namun tetap memiliki emosional bagi warga negaranya yang merasa senasib sepenanggungan dengan ciri khas yang berbeda dengan bangsa lain. Sehingga jejering negari dalam bentuk Empat Pilar Kehidupan Bernegara harus tetap dijaga sebagai perekat persatuan dan kesatuan serta memupuk jiwa nasionalisme. penanaman nilai-nilai luhur yang tercermin dalam Empat Pilar Kehidupan Bernegara disesuaikan dengan jamannya. Penulis menawarkan bentuk penanaman nilai-nilai luhur tersebut melalui : 1. bukan hanya sebagai hafalan maupun doktrin. Untuk itu kita perlu mencari solusi bagaimana pola/model/formula sebagai langkah strategi untuk mengimplementasikan agar Empat Pilar Kehidupan Bernegara ini dapat dijadikan momentum. b. melainkan sebagai kebiasaan dalam praktek sehari-hari. Saran Karena situasi dunia ini sudah masuk pada era millennium. patokan. PENUTUP a. penulis tidak menyalahkan penyelenggaraan Negara di era manapun. Simpulan Dari gambaran dan uraian tersebut diatas. Hotel Sheraton Surabaya. KEMBALIKAN JATI DIRI BANGSA Dengan melihat realita yang demikian. Menanamkan Empat Pilar Kehidupan Bernegara tersebut melalui pendidikan yang tepat. C.

240 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 2. Mengetatkan Media masa . 3. media maya tidak memberitakan hal-hal yang sifatnya provokasi dan memicu sentiment publik.DPR. Para Calon Pemimpin/Pemimpin di semua tingkatan. 6. 5. tegas. 4. NKRI hanya dapat dipertahankan apabila pemerintahan adil. Jangan terlalu membuka kebebasan berpendapat. dan berwibawalah masalah dan konflik di Indonesia dapat diselesaikan.DPD dan DPRD). elektronik. Tanamkan nilai-nilai luhur bangsa Indonesia secara damai mulai tingkat keluarga sampai pada tingkat negara. melainkan lebih memanfaatkan keterwakilan dalam menyalurkan pendapat dan aspirasi (mengefektifkan MPR. dan berwibawa. Dengan pemerintahan yang adil. 7 Agustus 2012 . Hotel Sheraton Surabaya. tegas. dan Calon Wakil Rakyat/Wakil Rakyat harus mempunyai Visi dan Misi untuk Rakyat/ Negara bukan konstituen tertentu.

Asshomadiyah Burneh Bangkalan Madura. M. bahwa selama manusia meyakini “agama” sebagai suatu pedoman hidup atau sumber kebenaran dan kekuatan moral yang inherent dengan nilai-nilai ketuhanan maka selama itu pula manusia selalu merujuk dan membutuhkan agama. sekarang.11/KM/2012. E-mail: dzar_ alif@yahoo. yaitu adanya suatu upaya dari sebagian masing-masing umat atau pemeluk suatu agama untuk mempengaruhi. tidak lain adalah adanya suatu truth claim (klaim kebenaran)—meminjam istilahnya Max Weber. ternyata di dunia ini terdapat lebih dari satu agama di mana pada perkembangan berikutnya terdapat suatu fenomena yang menarik untuk dicermati. seperti dikutip oleh M. PENDAHULUAN Diskursus mengenai toleransi dan hubungan antarumat beragama senantiasa aktual. 4.” Ulumul Qur’an. maupun yang akan datang. bahwa tidak ada klaim kebenaran seperti itu. Syafi’i Anwar. 7 Agustus 2012 . baik secara pasif maupun aktif. Anggota Komisi Fatwa MUI Kabupaten Bangkalan. no. Hotel Sheraton Surabaya. baik pada masa lalu. Dosen Tetap Fakultas Syari’ah IAIN Sunan Ampel Surabaya.Ag87 A. Syafi’i Anwar—yang berlebihan dari sebagian pemeluk agama. Abu Dzarrin al-Hamidy.1. konsultan Hartford Seminary. “Sikap Positif kepada Ahl Kitab. Surat: 507/UN46.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 241 PESANTREN DAN TOLERANSI ANTARUMAT BERAGAMA SEBAGAI WUJUD IMPLEMENTASI NILAI BHINNEKA TUNGGAL IKA86 H. 3. Walaupun tidak melalui lembaga agama tertentu asal yang dituju adalah kebenaran hakiki yang bersangkutan tetap akan 86 Paper ditulis untuk memenuhi undangan Dekan Fakultas Hukum Universitas Trunojoyo Madura. Macdonald Center USA—pandangan yang mengklaim kebenaran tersebut dikategorikan sebagai pandangan “teologis-eksklusivis”. di Ballroom B. Dalam pada itu. bahwa di antara sekian agama yang benar hanya satu sementara agama lain adalah salah. terhadap umat atau pemeluk agama lain. Sheraton Hotel Surabaya. 88 M. Selasa 07 Agustus 2012. IV (1993). vol. Pandangan ini kemudian ditolak oleh pandangan “teologis-inklusivis” yang menyatakan. h. 87 Majelis Pengasuh PP. Hal ini didasarkan atas suatu asumsi. dalam acara Lokakarya “Pemantapan Metode dan Materi Pemasyarakatan Empat Pilar Kehidupan Bernegara: Kajian Terhadap Strategi dan Implementasi”.co. Penyebab dari itu. Sehingga menurut John Cobb—seorang teolog.88 Artinya.id.

pengembangan akademik. yakni dengan semakin intensifnya hubungan antarumat beragama. khususnya yang dilakukan oleh tokoh-tokoh kalangan Pesantren. h. Bandingkan dengan Komaruddin Hidayat. 91 Hotel Sheraton Surabaya. 59. penelitian. Andito. dan mediasi konflik sebagai bentuk penghormatan dan pencatatan jejak Gus Dur. dan saling menggali kearifan yang ada dalam masing-masing agama dalam rangka mencari “titik persamaan” atau dalam bahasa al-Qur’an disebut “kalimat sawa’” di mana hal inilah yang mendasari lahirnya pandangan “teologis-transformatif”. Sekedar menyebut contoh—dan tampaknya harus disebut pertama. yaitu sebuah organisasi agama-agama yang intens dalam mewujudkan perdamaian dunia.” dalam Atas Nama Agama: Wacana Agama dalam Dialog “Bebas” Konflik. ICIS I tanggal 23-26 Februari 2002 di Convention Center Jakarta. Hasyim Muzadi juga telah sukses mengantarkan International Conference of Islamic Scholars (ICIS) tiga kali di Jakarta91. Dalam perkembangan berikutnya. Apa yang dilakukan oleh kedua tokoh NU—yang nota bene jebolan Pesantren—itu merupakan representasi dari karakter kaum pesantren pada umumnya yang memegang teguh prinsip tasamuh (toleran) dan tawassut (moderat). Rustamadji.242 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara mendapatkan jaminan keselamatan. Islam Inklusif: Menuju Sikap Terbuka dalam Beragama. tepatnya tanggal 18 Juli 2012. Nurul A. 2012). dan ICIS III tanggal 29 Juli-1 Agustus 2008 juga di Hotel Borobudur Jakarta. 83-85. Untuk itu. 90 Seperti keterlibatannya dalam beberapa institusi atau organisasi. ICIS II tanggal 20-22 Juni 2006 di Hotel Borobudur Jakarta.). “UI resmikan Gus Dur Center. 1 (Bandung: Pustaka Hidayah. ia darmabaktikan untuk mewujudkan toleransi dalam bentuk yang lebih aktif. yakni—almarhum Abdurrahman Wahid (Gus Dur). diresmikan “Abdurrahman Wahid Center for Inter-Faith Dialogue and Peace-Universitas Indonesia” (AWC-UI) sebagai sebuah lembaga yang mengkhususkan diri pada dialog. Dari sini. yang menyatakan bahwa kebenaran itu dapat dicapai melalui banyak jalan (agama). cet. baik dalam skala nasional90 maupun internasional. saling belajar.” edisi 08/SNH XXXIV (Agustus. 119-122. h. Lihat Aula.89 Bertitik tolak dari pandangan yang disebut terakhir ini. yakni dalam ikatan persaudaraan sejati di antara pemeluk-pemeluk agama. tampaknya terdapat fenomena yang menarik di Indonesia. perlu diciptakan suatu lingkungan komunikatif. 1997). ed. 89 Alwi Shihab. tampaknya muncul suatu pandangan yang lebih moderat. misalnya institut DIAN/Interfidei (Institur for Inter-Faith Dialogue in Indonesia) yang berpusat di Yogyakarta yang ia dirikan pada masa Orba. ed. Baru-baru ini. 1419 H. lalu Cobb mengusulkan. 7 Agustus 2012 . 1(Bandung: Mizan./1998 M. cet. h. yang disebut pandangan “teologispluralis”. “Ragam Beragama. bahwa hampir separuh lebih usianya. Banyak sumber dari media massa yang merekam dengan baik. seperti keterlibatannya sebagai salah satu presiden dalam WCRP (World Confrence Religion and Peace) yang sekarang dijabat oleh Hasyim Muzadi. suatu penganut agama tertentu tidak berhak memvonis benartidaknya keyakinan yang dianut oleh agama lain.

toleransi diartikan sebagai pemberian kebebasan kepada sesama manusia atau kepada sesama warga masyarakat untuk menjalankan keyakinannya. atau kepercayaan diakui dan dihormati oleh pihak lain. B. bahwa inti dari“toleransi beragama” adalah sikap bersedia dengan penuh lapang dada untuk melihat segala bentuk perbedaan yang ada di antara umat beragama yang kemudian terejawantah dalam sikap saling menghargai dan saling menghormati sehingga masing-masing umat beragama merasakan kebebasan untuk mengamalkan ajaran-ajaran agama yang diyakininya. maupun di hadapan Tuhan tetapi juga perbedaanperbedaan dalam tata-cara penghayatan dan peribadatannya yang sesuai dengan dasar kemanusiaan dan beradab.t. baik dalam tatanan kenegaraan. t. Pengakuan tersebut tidak terbatas pada persamaan derajat.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 243 Pertanyaan yang muncul sekarang adalah. Toleransi dan Kemerdekaan Beragama dalam Islam sebagai Dasar Menuju Dialog dan Kerukunan Antar Agama [Antaragama] (Sejarah Toleransi dan Intoleransi Agama dan Kepercayaan Sejak Jaman [Zaman] Yunani) (Surabaya: Bina Ilmu. 1991). 384-385. 22. tatanan kemasyarakatan. 16 (Jakarta: PT Cipta Adi Pustaka. atau mengatur hidupnya. “Toleransi Beragama. 93 Umar Hasyim. h. lebih-lebih di suatu kawasan yang menjunjung tinggi nilai92 Sudibjo. agama. adakah landasan teologis-normatifnya yang melegitimasi sikap dan tindakan yang begitu toleran dari tokoh pesantren di atas dalam mengimplementasikan nilai Bhinneka Tunggal Ika. demi terciptanya kerukunan antarumat beragama dalam kehidupan berbangsa dan bernegara?.). Berdasarkan pemahaman ini. juga Webster’s New American Dictionary. LANDASAN TEOLOGIS-NORMATIF TOLERANSI SEBAGAI WUJUD PENGAKUAN PLURALITAS Toleransi beragama adalah sikap bersedia menerima keanekaragaman dan kebebasan agama yang dianut dan kepercayaan yang dihayati oleh pihak atau golongan lain. jil. 7 Agustus 2012 . pada dasarnya bentuk sikap toleransi beragama.” Ensiklopedi Nasional Indonesia.93 Yang perlu digarisbawahi dari kedua pendapat di atas.Encyclopaedia of the Social Sciences.92 Sementara menurut Umar Hasyim. dan menentukan nasibnya masing-masing selama tidak melanggar dan tidak bertentangan dengan syarat-syarat asas terciptanya ketertiban dan keamanan dalam masyarakat. Hotel Sheraton Surabaya. seperti Encyclopaedia Britannica. Mengenai ensiklopedi atau kamus-kamus yang dimaksudnya. Melalui pertanyaan inilah akan dicoba dilacak jawabannya secara lebih mendalam menurut kacamata pesantren. Hal ini dapat terjadi karena keberadaan atau eksistensi suatu golongan.

Saling pengertian di antara umat beragama. Artinya suatu sikap mental dari kalangan umat beragama yang mengakui hak setiap orang di dalam menentukan pilihannya dalam beragama. tentunya seseorang tidak dapat bersikap “menang sendiri” atau mengorbankan hak orang lain. di sebuah kendaraan bus umum terdapat seorang ibu dengan anaknya yang masih kecil menangis dengan keras. Kesadaran dan kejujuran. 2. 7 Agustus 2012 . Menghormati keyakinan orang lain. ada baiknya diperhatikan segi-segi atau elemenelemen dalam toleransi. yakni setuju dalam perbedaan.244 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara nilai demokrasi dan egalitarianisme. 4.. sangat terkait erat dengan suatu pandangan yang mengakui the right of self determination. Karena bagaimanapun soal keyakinan— dalam hal ini agama—adalah urusan pribadi yang bersifat transendental.95 yaitu: 1. 95 Ibid. 5. Dalam hal ini dapat diilustrasikan. pengakuan akan the right of self determination inilah yang menjadi “landasan utama” dalam bertoleransi. Dan ujung-ujungnya adalah konflik di antara umat beragama akan terjadi. Selanjutnya untuk lebih memperjelas aplikasi terminologi toleransi di atas dalam kehidupan umat beragama. h. 3. Dengan demikian.94 yaitu suatu hak menentukan sendiri nasib pribadi masing-masing umat dalam menentukan keyakinannya untuk memilih suatu agama atau bahkan tidak menentukan pilihannya sama sekali alias tidak beragama (atheis). Agree in disagreement. Artinya. bila hal ini tidak dimiliki oleh masing-masing pemeluk agama maka yang terjadi adalah saling membenci. saling berebut pengaruh dalam rangka memonopoli kebenaran. tentunya 94 Ibid. Mengakui hak setiap orang. 23-25. Orang-orang yang ada di sekitarnya bila tidak toleran. Dalam mengaplikasikan haknya itu. fenomena perbedaan agama tidak semestinya memunculkan pertentangan. Hotel Sheraton Surabaya. seperti menghalang-halangi orang lain itu untuk memeluk suatu agama termasuk menjalankan ajaran-ajaran agama yang diyakininya. Fokus elemen ini adalah perbedaan itu tidak harus melahirkan permusuhan karena ia selalu ada di dunia ini kapanpun dan di manapun. yang dalam hal ini setidak-tidaknya dijumpai 5 hal. Arah dari elemen yang kedua ini adalah tidak dibenarkan seseorang memaksakan apa yang diyakininya untuk juga diyakini oleh orang atau golongan lain. Untuk itu.

1974). “Approach to Islam in Religious Studies. Barbaour. 98 atau oleh Fazlur Rahman disebut “normatif” (transcendent aspect)99 maka agama sebagai bentuk kehidupan (form of life) yang distinctive tak akan punya kekuatan simbolik yang menarik pengikutnya. bahwa toleransi itu menyangkut sikap jiwa dan kesadaran batin seseorang. Sementara yang berjiwa toleran. Martin (Tueson: The University of Arizona Press. M. 3.” Ulumul Qur’an. 7 Agustus 2012 . dan Budha) mempunyai sejarah dan ajaran sendiri-sendiri serta menegaskan apa yang disebut sebagai “klaim kebenaran” (truth claim).Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 245 mereka akan menggerutu atau bahkan mengumpat ibu itu karena dirasakan sangat mengganggu. Fazlur Rahman. h.”97 Sebagai sistem makna setiap agama secara kodrati memang cenderung menegaskan klaim kebenaran teologis yang dimilikinya. Tanpa adanya truth claim yang oleh Whitehead disebut “dogma”. Lebih jauh lagi. Hindu. h. vol. 194. tentunya mereka akan menekan perasaannya. manusia tak dapat mengetepikan hubungan antara kitab sucinya dengan truth claim karena agama tanpa truth claim ibarat pohon tak berbuah. Berikut adalah kandungan ayat-ayat al-Qur’an tentang toleransi dan hubungan antarumat beragama yang dalam hal ini dikemas ke dalam beberapa unsur toleransi. dalam hubungannya dengan pemikiran teologis seseorang dari berbagai penganut agama—dan inilah yang menjadi penyebab ketertarikannya dengan agama yang dianutnya—menurut Ian G. Kesadaran jiwa menimbulkan kejujuran dalam sikap dan tingkah laku. atau justru merasa kasihan dan membantu kepada si ibu itu. ed.96 1.” dalam Rapproaches to Islam in Religious Studies. h. Bersikap Seimbang (Tawazun) atau Moderat (Tawassut) Setiap agama terutama yang tergolong ke dalam agama-agama samawi. Alfred North Whitehead. dan Islam (ada pula yang memasukkan Khonghucu. 1985). Dan sebagai penganut agama. Dari ilustrasi tadi dapat disimpulkan. Richard C. 57. “Sikap Positif kepada Ahl Kitab. baik individual maupun sosial. IV (1993). Religion in the Making (New York: New American Library. seperti Yahudi. Kristen. Syafi`i Anwar. Hotel Sheraton Surabaya. 4. 96 97 98 99 Apa yang tercermin dalam unsur-unsur ini merupakan manifestasi dari kelima segi atau elemen toleransi seperti yang telah disinggung dalam uraian sebelumnya. Dengan klaim kebenaran itu setiap agama menyatakan ajarannya merupakan “totalitas sistem makna yang berlaku bagi seluruh kehidupan.

74. Barbour.100 Oleh karena itu. pemikiran teologis yang bersifat personal commitment terhadap ajaran agama yang dipeluknya.246 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara paling tidak ada dua ciri yang menonjol darinya. Mengenai batasan terminologis “metode fenomenologis” adalah suatu cara memahami agama yang ada dengan sikap apresiatif tanpa semangat penaklukan atau pengkafiran. yakni kerusuhan-kerusuhan yang berulang kali terjadi di tanah air. antara Budha Mahayana dan 100 Budhy Munawar-Rahman. h. Lihat Komaruddin Hidayat dan M. 8.” Ulumul Qur’an. “bahasa”—atau katakanlah “cara pandang”—yang digunakan oleh seseorang dari pemeluk agama itu adalah bahasa seorang “pelaku” atau “pemain” (actor). cet.” dalam Paradigms and Revolutions: Appraisals and Aplications of Thomas Khusn’s Philosophy of Science (t. bukan bahasa pengamat atau peneliti dari luar (spectator) yang bersifat netral. h. dan peperangan antara komunitas agama. 1980). Agama adalah persoalan hidup dan mati (ultimate concern). 1995). antara sekte-sekte yang ada dalam Protestan. Eropa. 1 (Jakarta: Paramadina. maupun Amerika. kesetiaannya pada agama berimplikasi total-menyeluruh terhadap kehidupannya. Wahyuni Nafis dalam bukunya Agama Masa Depan Prespektif Filsafat Parennial. peristiwa Rengasdengklok (Februari 1997).102 Dan perlu diketahui. ternyata truth claim bukan hanya terjadi dalam batas antaragama namun juga terjadi dalam intern pengikut agama-agama itu sendiri. 1 (1993).t. (26 Desember 1996). Seorang pemeluk agama tentu akan mempertahankan ajaran-ajaran agamanya dengan gigih. “Dialog Iman dan Hubungan Agama-agama. Sejarah menjadi saksi perselisihan.101 Apabila diskripsi Barbaour di atas benar maka truth claim yang dipahami secara mentah dan emosional—kalau tidak boleh dikatakan salah—dengan “menggebyah-uyah” semua persoalan akan menimbulkan banyak problem. Peristiwa-peristiwa itu sebagaimana dikutip dalam Djoko Suryo. Tasikmalaya. pertikaian. Hotel Sheraton Surabaya. Di sini. 239. 102 Seperti yang terjadi di Timor-Timur dan Irian Jaya juga yang terjadi pada paruh tahun 1996 sampai dengan satu tahun berikutnya (1997) sebetulnya tidak dipicu oleh issu agama namun kemudian berlanjut ke perusakan tempat-tempat ibadah. h. 90. baik di kawasan Asia. Perbedaan interpretasi antara Katolik dan Protestan. 5 (1997). jauh dari emosi atau dalam ilmu agama-agama disebut cara pandang “fenomenologi”. Seorang agamawan yang baik selalu menunjukkan dedikasi yang tinggi dan sanggup menderita untuk mempertahankan prinsip dalam rangka mencapai tujuan seperti yang diperintahkan agamanya. 7 Agustus 2012 . agama erat kaitannya dengan emosi. h. antara Islam Sunni dan Islam Shi‘i. Atau yang masih segar dalam ingatan masyarakat umat beragama di Indonesia. konflik. Juga peristiwa Situbondo (10 Oktober 1996). Kedua. “Kerusuhan Lokal dalam Prespektif Sejarah. Pertama.: University of Norte Dame Press. hingga rela berkorban. Afrika. 101 Ian G. “Paradigms in Science and Religion.” Ulumul Qur’an. peristiwa Buaran/Banyuurip-Pekalongan (24-26 Maret 1997).

104 Konsekuensi dari sikap berlebih-lebihan ini bisa dibaca. t. h. kecenderungan manusia untuk mengantongi truth claim yang berlebihan yang potensial untuk eksklusif dan destruktif itu. Kathir al-Qurashi alDimashqi. jil.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 247 Hinayana. Abu al-Fida’ Isma’il b.103 Maka jauh-jauh sebelumnya. bukan anak Tuhan. jil. Jarir al-Tabari. 7 Agustus 2012 . antara pemikiran Tradisonalis dan Modernis. 310 H. Selanjutnya.t.). juz 4 (Beirut: Dar al-Kutub al-’Ilmiyah. 1412 H. al-Qur’an (5: 77) berpesan dengan menggunakan istilah “jangan berlebih-lebihan dalam beragama” ) dan jauh dari upaya “pemaksaan” untuk meyakini suatu agama (lihat al-Qur›an. Keduanya menulis.:’Isa al-Babi al-Halabi wa Shirkah. mereka bukan hanya tersesat tetapi juga menyesatkan pengikut-pengikutnya.t. 6 (Beirut: Dar al-Ma’rifah.t. cet. antara Neo-Modernis dan Fundamentalis. Hotel Sheraton Surabaya. seperti al-Tabari (w. 1 (1993). Tafsir al-Qur’an al-’Azim. Tafsir al-Qur’an al-Hakim al-Shahir bi Tafsir al-Manar.). “Keimanan Universal di Tengah Pluralisme Budaya tentang Klaim Kebenaran dan Masa Depan Ilmu Agama. 298. 1 (t. Berbeda dengan keyakinan orang-orang Yahudi yang dinilai terlalu merendahkan dengan mengatakan bahwa `Isa adalah anak zina.” Ulumul Qur’an.t. dan sebagainya adalah contoh-contoh yang bisa dilihat.) dan ibn Kathir. h. Tafsir al-Tabari al-Musamma Jami’ al-Bayan fî Ta’wil al-Qur’an. AlQur’an menganjurkan manusia Muslim untuk saling memperingatkan. Lihat juga Ahmad al-Sawi al-Maliki. bahwa yang dimaksud dengan “berlebih-lebihan” dalam ayat 77 surat al-Ma’idah di atas adalah upaya berlebihan dari Ahl al-Kitab dalam menghayati pesan-pesan keagamaan dengan melampaui batas hakikat kebenaran seperti yang terjadi pada kaum Nasrani. Amin Abdullah. bahwa yang dimaksud dengan “berlebih-lebihan dalam beragama” di sini tidak lain adalah adanya suatu eksploitasi pemahaman terhadap wahyu demi memenuhi kepentingan hawa nafsu yang justru melahirkan kesalahan yang menyesatkan. Serupa itu. 82. saling menasehati (baca: kritik) dalam proses perjalanan pencarian “kebenaran” 103 M. 255-256. Mereka begitu mengagungkan Nabi ’Isa secara berlebihan sehingga kemudian melahirkan sikap mengkultuskan atau menuhankannya. 104 Muhammad Rashid Rida.: Dar Ihya’ al-Kutub al-`Arabiyah. juz 2 (t. Penafsiran ‘Abduh dan Rida ini tampak senada dengan penafsiran mufassir klasik. yaitu akan melahirkan sikap eksklusif yang pada akhirnya golongan yang tidak seide dicap “salah” dan “menyimpang”. t. Ayat ini khitab-nya memang ditujukan kepada Ahl al-Kitab yang cenderung menganggap para Nabi dan orang-orang salih mereka sebagai tuhan dengan tujuan meraup keuntungan materi.t. Hashiyat al-’Allamah al-Sawi ’ala Tafsir al-Jalalayn. ‘Abduh dan Rida menulis. h. 2: 256. t.). 92. h. 10: 99). Lihat Abu Ja’far Muhammad b. oleh alQur’an dinetralisir dalam bentuk anjuran untuk selalu waspada terhadap bahaya ekstrimitas dalam berbagai bentuknya yang pada gilirannya akan menutup berbagai kemungkinan dialog intern dan antarumat beragama. 488-489.). h. Dengan demikian. cet 1. mereka juga cenderung membuat-buat shari‘ah ibadah sendiri dan mengharamkan apa yang tidak diharamkan oleh Allah SWT./1992 M. 2.

248

Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara

dan “kesabaran” (lihat al-Qur’an, 103: 3). Kepedulian al-Qur’an terhadap kecenderungan manusia—baik sebagai pribadi maupun kelompok/ golongan—untuk mengutamakan truth claim itu memang dapat dibenarkan, lantaran manusia selalu ingin memiliki way of life (pedoman hidup) yang final. Namun demikian, dalam dataran historis di mana agama-agama itu hadir dan berhadapan dengan pluralitas keagamaan sebagai suatu realitas sosial yang hidup di tengah-tengah masyarakat, sikap eksklusivisme (tertutup dan menang sendiri) itu tidak bisa dipertahankan. Dan sebagai gantinya adalah sikap inklusivisme (terbuka) yang positif di mana masing-masing agama dapat dan perlu berdialog bukan saja dengan dirinya sendiri tetapi juga dengan pihak-pihak di luarnya. Paling tidak, al-Qur’an dalam dataran konseptual, telah memberi resep atau arahan-arahan yang sangat diperlukan bagi manusia Muslim untuk memecahkan salah satu masalah kemanusiaan universal, yaitu realitas pluralitas keberagamaan manusia. Al-Qur’an sering menyebut para pemeluk agama Islam sebagai “ ” (al-Qur›an, 2: 143), yakni umat yang bersikap tengahtengah. ‘Abduh, seperti yang ditulis oleh Rida, dalam hal ini mengartikan:105

“Sesungguhnya umat Islam adalah umat pilihan dan umat yang tegak berdiri di tengah-tengah karena itulah mereka dikenal dengan umat yang moderat yang jauh dari sifat berlebihan dalam beragama juga umat yang jauh dari sikap gampang menegasikan umat lainnya secara membabi-buta.” 2. Mengakui dan Menghormati Eksistensi Masing-masing Agama ‘Abduh mencoba memberikan interpretasinya berkenaan dengan firman Allah SWT di dalam al-Qur’an, surat al-Maidah ayat 48, yang menjelaskan alasan perintah Allah SWT untuk mendasarkan segala putusan hukum pada al-Qur’an dan laranganNya memperturuti hawa nafsu yang tertera dalam bagian awal ayat ini. Yakni, al-Qur’an diturunkan—salah satunya—berfungsi membenarkan kitab-kitab terdahulu sekaligus merupakan standar suatu kebenaran hakiki (muhaymin) dari apa yang telah berlaku pada masa sebelum diturunkannya al-Qur’an. Dari itu, hendaknya kebenaran al-Qur’an difungsikan
105 Rida, Tafsir al-Manar, jil. 2, h. 4.

Hotel Sheraton Surabaya, 7 Agustus 2012

Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara

249

sebagaimana mestinya bukan malah ditinggalkan karena tuntutan hawa nafsu semata. Apa yang terkandung dalam al-Qur’an merupakan “ ” atau “ “ (aturan/pedoman hidup) dan “ ” (jalan kehidupan) khususnya bagi umat Muhammad SAW. Serupa itu, Allah SWT juga telah menjadikan pedoman kehidupan dan memberikan petunjuk kepada setiap umat sebelum Muhammad SAW. Maksud dari itu semua adalah tidak lain agar supaya masingmasing umat itu mematuhi dan melaksanakannya sehingga dicapai kehidupan yang bahagia, penuh kedamaian, dan kemaslahatan.106 Dalam pada itu, realitas sosial dan sejarah menyatakan bahwa antara shari‘ah Muhammad SAW dengan shari‘ah sebelumnya terdapat ketidaksamaan atau perbedaan. Namun demikian dijumpai semacam nilai yang menyatukan shari‘ah yang berbeda-beda itu yang tak lain adalah nilai ketauhidan dan kepasrahan total kepada Allah SWT.107 Hikmah dari adanya perbedaan itu dengan sendirinya menunjukkan kesesuaian diberlakukannya shari‘ah dengan kondisi zamannya dan dengan itu timbullah dinamika dalam kehidupan. Andaikata tidak ada dinamika niscaya kehidupan manusia tidak ada bedanya dengan kehidupan flora dan fauna yang statis itu. Sementara untuk menjadikan kehidupan yang satu, umat yang satu, dan shari‘ah yang satu bagi Allah SWT bukan sesuatu yang sulit (al-Qur’an, 2: 213; 6: 107, 148; 10: 19, 99; 11: 118-119).108 Dari sini muncul hikmah berikutnya, yakni justru dengan adanya perbedaan itu Allah SWT menguji siapa yang terbaik di antara umat-umat itu, siapa yang lebih mampu menjaga kelangsungan kehidupan ini secara damai, jauh dari perpecahan, pertikaian, dan keributan.109 Bukankah Allah SWT telah memproklamirkan—memuji tapi lebih bermakna memotivasi—bahwa umat Islam dibingkai dan berdiri di atas pondasi rasio dan kemerdekaan (nilainilai universal kemanusiaan) yang mampu untuk merealisasikan kehidupan kemanusian secara hakiki dan mampu menyatukan antara kehidupan spiritual/ ruhani dengan kehidupan material/jasmani (al-Qur’an, 2: 143; 3: 104, 110).110

106 Rida, Tafsir al-Manar, juz 6, h. 412-413. 107 Ibid., h. 413. 108 Ibid., h. 418. 109 Ibid., h. 420. 110 Ibid., h. 419.

Hotel Sheraton Surabaya, 7 Agustus 2012

250

Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara

Uraian ‘Abduh di atas dapat disimpulkan bahwa ungkapan Allah SWT dalam al-Qur’an, 5: 48 itu secara tidak langsung memberikan informasi adanya pengakuan Tuhan akan pluralitas agama. Hal ini diperkuat dengan dijumpainya firman Allah SWT dalam al-Qur’an, 22: 67 yang intinya, bahwa sebenarnya masing-masing agama mempunyai pandangan atau jalan hidup sendirisendiri dalam menjalankan agamanya.111 Misalnya, dalam kaitan tempat di mana mereka melakukan ibadah-ibadah ritualnya, seperti biara-biara (sawami’ al-Ruhban), gereja-gereja Nasrani (biya’ al-Nasara), rumah-rumah ibadah orang Yahudi (salawat al-Yahud), dan masjid-masjid kaum Muslimin (masajid al-Muslimin), yang masing-masing di dalamnya dilakukan suatu rangkaian peribadatan ritual tentunya dengan cara-cara yang tidak sama tetapi tujuan akhirnya (ultimate goal) adalah satu, yakni sama-sama mengagungkan Nama Tuhan (lihat al-Qur’an, 22: 40).112 Dengan demikian, secara eksplisit al-Qur’an sendiri mengakui keabsahan nilai-nilai positif yang beraneka ragam yang terkemas dalam berbagai agama dan identitas komunitas agama yang bermacam-macam pula. Dan ini adalah bagian integral dari kehendak Tuhan, atau dalam terminologi al-Qur’an disebut sunnatullah. Mengingkari realitas akan pluralitas agama berarti melawan kehendakNya. Karenanya, hal itu menjadi hak prerogatif Tuhan untuk menjelaskannya nanti di hari kemudian, mengapa orang-orang berbeda satu sama lain dalam berbagai hal, khususnya dalam beragama.113 Selanjutnya, al-Qur’an menganjurkan segenap komunitas tersebut untuk saling berkompetisi dalam melaksanakan hal-hal yang baik bagi kemanusiaan. 3. Tidak Memaksakan Misi Meyakini Suatu Agama Sebagaimana telah disinggung, bahwa truth claim tetap bernilai positif selama ditempatkan pada proporsi yang semestinya. Artinya, bahwa dalam hal kebenaran agama cukup diinformasikan dan diyakini oleh masing-masing
111 ‘Abduh secara eksplisit tidak menyatakan demikian, jadi hal ini adalah murni kesimpulan penulis yang didasarkan atas uraian al-Maraghi yang merupakan murid ‘Abduh. Lihat Ahmad Mustafa Al-Maraghi, Tafsir al-Maraghi, jil. 2, juz 4, cet. 3 (Beirut: Dar al-Fikr, 1394 H./1973), h. 130. Lihat juga ibn Kathir, Tafsir al-Qur’an al-`Azim, juz 2, h. 66; `Ala’ al-Din `Ali b. Muhammad b. Ibrahim al-Baghdadi (w. 725 H.), Tafsir al-Khazin al-Musamma Lubab al-Ta’wil fî Ma`an al-Tanzil, juz 2, cet. 1 (Beirut: Dar al-Kutub al-`Ilmiyah, 1405 H./1995 M.), h. 51. 112 Ibid., jil. 6, juz 17, h. 119. 113 Muhammad Asad, The Message of The Qur’an (Gibraltar: Dar al-Andalus, 1980),h. 153-154.

Hotel Sheraton Surabaya, 7 Agustus 2012

Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara

251

pemeluknya dan tidak boleh dipaksakan kepada pihak lain dengan cara dan dalih apapun dengan tetap menjunjung tinggi sikap inklusivisme dalam beragama. Inilah inti dari pernyataan al-Qur’an, surat al-Baqarah: 256:

“Tidak ada paksaan untuk (memasuki) agama (Islam); Sesungguhnya telah jelas jalan yang benar daripada jalan yang sesat. karena itu Barangsiapa yang ingkar kepada Thaghut dan beriman kepada Allah, Maka Sesungguhnya ia telah berpegang kepada buhul tali yang Amat kuat yang tidak akan putus. dan Allah Maha mendengar lagi Maha mengetahui.” ‘Abduh melalui Rida menuliskan beberapa riwayat tentang sabab alnuzul ayat di atas. Dari Abu Dawud, al-Nasa‘i, ibn Hibban, dan ibn Jarir dari ibn ‘Abbas, ia berkata: “Bahwa sebelum Islam datang di Madinah, terdapat seorang wanita muqlah (wanita yang sepanjang hidupnya tidak dikaruniai anak) yang sepertinya ber-nadhar, yaitu bila ia kelak mempunyai anak maka anaknya nanti akan segera diserahkan kepada orang-orang Yahudi Madinah untuk diyahudikan.114 Setelah Islam hadir dan kaum Yahudi bani al-Nadir diusir dari Madinah karena penghianatannya terhadap perjanjian bertetangga ternyata anak dari wanita itu dan anak-anak lainnya yang semula dari keluarga kaum Ansar terlihat bersama-sama kaum Yahudi itu. Maka kaum Ansar berkata: “Jangan kita biarkan anak-anak kita bersama mereka.” Dari sini, turunlah ayat tersebut di atas sebagai teguran bahwa tidak ada paksaan dalam Islam.115 Masih dalam riwayat ibn Jarir tapi dari jalur yang berbeda, tepatnya dari Sa’id atau ‘Ikrimah dari ibn ‘Abbas, bahwa al-Qur’an (al-Baqarah [2]: 256) diturunkan berkaitan dengan sebuah peristiwa di mana dijumpai seorang sahabat Ansar yang bernama al-Hasin dari suku bani Salim b. ‘Awf yang mempunyai dua anak yang beragama Nasrani sedang ia sendiri beragama Islam. Pada suatu saat al-Hasin bertanya kepada Rasulullah SAW: “Bolehkah saya paksa kedua anak itu karena mereka tidak taat kepadaku dan tetap mempertahankan kenasraniannya?”. Atas dasar pertanyaan ini turunlah ayat

114 Rida, Tafsir al-Manar, jil. 3, h. 36. 115 Al-Suyuti, Asbabun Nuzul, Latar Belakang Historis Turunnya Ayat-ayat al-Qur’an, ter. dan ed. Q. Shaleh, A.A. Dahlan, dan M.D. Dahlan, cet. 18 (Bandung: CV Diponegoro, 1996), 84-85. Bandingkan dengan Umar Hasyim, Toleransi dan Kemerdekaan, h. 233-234.

Hotel Sheraton Surabaya, 7 Agustus 2012

252

Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara

256 surat al-Baqarah itu sekaligus sebagai jawaban bahwa tidak ada paksaan dalam berislam.116 Terkait dengan al-Qur’an, 2: 256 di atas, yaitu al-Qur’an, 18: 29; 76: 3 , yang intinya, bahwa Allah SWT sendiri memberikan kebebasan manusia untuk memilih keyakinannya atau tidak beragama sama sekali. Sebab agama itu sangat erat hubungan (inherent) dengan keyakinan yang akan memberikan ketenangan dan ketentraman batin. Oleh karena itu, agama harus diterima melalui proses penalaran yang wajar dan jernih. Pemaksaan dalam hal ini, tidak akan pernah memberikan ketenangan dan kepuasan batin, bahkan justru sebaliknya, akan melahirkan sikap munafik yang sangat dibenci oleh Allah SWT.117 Jadi, meskipun Allah SWT dengan jelas dan eksplisit menunjukkan jalan mana yang benar sebagaimana jelas dan tegas petunjukNya tentang jalan yang sesat, ternyata yang unik dan menarik, Ia sendiri tidak memaksakan kepada siapapun untuk juga meyakini kebenaran itu seraya tetap membiarkan manusia bebas memilih antara iman atau kufur. Hal ini tidak lain, karena manusia telah dilengkapi oleh Allah SWT dengan akal dan budi sehingga pada dasarnya ia mampu untuk memilih mana yang terbaik bagi dirinya (perhatikan ungkapan qad tabayyana al-rushd min al-ghayy).118 Dalam hubungan ini, Rasul sendiri pun tidak lepas dari tegoran Allah SWT, ketika beliau berambisi untuk mengimankan paman beliau, Abu Talib, dan orang-orang kafir sematamata karena iba dan kasih sayangnya (al-Qur’an, 10: 99119; 28: 56). Misi beliau dan juga umat Islam hanyalah mengingatkan dan menyampaikan informasi tentang kebenaran bukan memaksa dan mengimankan (al-Qur’an, 3: 20; 5: 92, 99; 16: 35; 24: 54; 29: 18). Kalau dalam diktum-diktum ajaran sendiri mengakui akan pluralitas keberagamaan maka yang harus ditumbuhkembangkan sekarang adalah sikap saling menghormati, saling menghargai (al-Qur’an, 25: 63), tidak saling

116 Rida, Tafsir al-Manar. Lihat juga Al-Suyuti, Asbabun Nuzul, h. 85. 117 Rida, Tafsir al-Manar, h. 37. 118 Ibid. 119 Lihat penafsiran selengkapnya ayat ini dalam ibid., jil. 11, h. 483-484. Bandingkan dengan komentar Yusuf Ali terhadap ayat 99 surat Yunus dalam Yusuf Ali, The Holy Qur’an, Translation and Commentary (Jeddah: Dar al-Qublah, 1413 H.), 510. Juga lihat al-Maraghi, Tafsir al-Maraghi,jil. 4, juz 11, h. 158.

Hotel Sheraton Surabaya, 7 Agustus 2012

Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara

253

mengejek (al-Qur’an, 6: 108),120 bahkan andaikata dalam sebuah keluarga terdapat berbagai ragam pemeluk suatu agama atau keyakinan hendaklah tetap diciptakan situasi pergaulan yang harmonis (ma`ruf), yang muda menghormati yang tua dan yang tua menghargai yang muda (al-Qur’an, 31: 15).121 Hal ini, tampaknya telah dicontohkan oleh Rasulullah SAW—sebagaimana dikutip Alwi Shihab dari al-Sirah—dalam rangka menjalin keakraban dengan kalangan non-Muslim, di antaranya, ketika beliau dengan lapang dada mempersilahkan delegasi Kristen Najran yang sedang berkunjung ke Madinah untuk berdoa di kediaman beliau.122 Juga pada saat penaklukan Makkah atau yang dikenal dengan peristiwa Fath Makkah, merupakan contoh teladan yang kongkrit dari beliau berkenaan dengan toleransi yang sangat bernilai dalam memberi inspirasi di hadapan para pengikutnya di mana saja berada. Sejarah mencatat, sebelumnya Nabi SAW pernah dikucilkan dan bahkan diusir dari tanah kelahirannya (Makkah) sehingga beliau terpaksa hijrah ke Madinah untuk beberapa lama dan kemudian kembali lagi ke Makkah. Dalam peristiwa Fath Makkah yang penuh kemenangan itu, beliau ternyata tidak mengambil langkah balas dendam kepada siapapun juga yang telah mengusirnya dahulu dari tanah kelahirannya. “antum tulaqa’ ” (kamu sekalian bebas), begitu ucap Nabi SAW kepada mereka. Dari sini dapat diketahui, bahwa beliau telah memberi contoh kongkrit dan sekaligus contoh pemahaman dan penghayatan pluralitas keagamaan yang amat riil di hadapan umatnya. 4. Saling Bekerjasama dalam Bidang-bidang Muamalah-Ijtimaiyah (Sosial-Kemasyarakatan) Dalam kaitan ini, sosok ‘Abduh dinilai begitu intens dalam melihat persoalan-persoalan sosial kemasyarakatan seperti yang tampak dalam menafsirkan ayat 109 surat al-Baqarah. Dalam ayat ini terdapat dua kata ...) yang sebenarnya mudah mengucapkannya tapi perintah (... sangat sulit mempraktekkannya. Artinya, pada saat Ahl al-Kitab menebarkan rasa kebencian dan permusuhannya kepada kaum Muslimin dengan segala bentuk rekayasa agar sedapat mungkin keimanan kaum Muslimin itu menjadi
120 Mengenai riwayat turunnya al-Qur’an, 6: 108 ini dapat dilihat di ibid., jil. 3, juz 7, h. 213-214. 121 Ibid., jil. 7, juz 21, h. 83. 122 Alwi, Islam Inklusif, h. 337.

Hotel Sheraton Surabaya, 7 Agustus 2012

254

Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara

goyah. Namun di saat mulai tampak suatu kebenaran di hadapan mereka (Ahl al-Kitab) sementara mereka pada saat itu sudah tidak mampu berbuat apaapa, kaum Muslimin tetap dilarang bersikap “membalas dendam” terhadap mereka malah Allah SWT memerintahkan kaum Muslimin untuk memberikan maafnya. Sikap memaafkan ini hendaknya ditujukan kepada “siapa saja” atau “semua pihak”—termasuk di dalamnya orang-orang non-Muslim—yang pernah melakukan suatu kesalahan kepada kaum Muslimin. Dengan demikian kaum Muslimin itu tergolong apa yang disebut ‘ibad al-Rahman (al-Qur’an, 25: 63). Inilah tafsir versi ‘Abduh, bahwa dalam rangka menjaga hubungan baik antarsesama umat manusia, maka pintu permaafan hendaknya diperuntukkan kepada siapa saja.123 Demikian pula, apresiasi yang sama ditunjukkan oleh ‘Abduh ketika menafsiri dua frase “ ... ...” seperti tersebut dalam ayat 36 surat al-Nisa. Inti ayat ini tidak lain adalah mengandung ajaran universal, yaitu adanya keharusan bagi manusia untuk berbuat baik (ihsan) terhadap Tuhannya maupun terhadap sesama umat manusia, seperti kedua orang tua, kerabat, anak yatim, orang miskin, tetangga yang dekat maupun yang jauh, ibn sabil, dan hamba sahaya tanpa memandang latar belakang agama maupun sosialnya. Sebelum ‘Abduh mengemukakan pendapatnya, ia terlebih dahulu mengemukakan beragam pendapat mufassir mengenai siapa yang dimaksud dengan kedua frase itu. Pendapat pertama menyebutkan bahwa yang dimaksud dengan frase yang disebut pertama adalah tetangga dekat dan masih terdapat hubungan nasab; sementara yang disebut kedua adalah kebalikan frase pertama, yaitu tetangga jauh yang tidak ada hubungan nasab. Pendapat lainnya menyatakan, stressing dari term tetangga yang dekat dan yang jauh adalah dari sisi “jarak rumah”. Pendapat berikutnya mengatakan, bahwa kedua frase di atas lebih berpengertian tetangga yang masih terdapat hubungan kekerabatan dan yang seagama atau kebalikannya, yakni tetangga yang tidak mempunyai hubungan kekerabatan juga tidak seagama. Pendapat yang disebut terakhir itu tampaknya memberi inspirasi bagi ‘Abduh. Artinya, bagi ‘Abduh, term dekat dan jauh di sini lebih berpengertian tetangga Muslim dan yang non-Muslim. Ia memperkuat pandangannya dengan beberapa riwayat Hadis Sahih, seperti Rasulullah SAW pernah membesuk anak tetangga beliau yang beragama Yahudi. Juga terdapat riwayat Hadis lain di
123 Ibid., 420-421.

Hotel Sheraton Surabaya, 7 Agustus 2012

Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara

255

mana ketika sahabat Ibn ‘Umar menyembelih seekor kambing, ia lalu berkata kepada pembantunya: “Berikanlah hadiah ini kepada tetangga kita yang beragama Yahudi itu.” Mendengar ini, si pembantunya itu bertanya mengapa tuan memberikan hadiah ini kepada orang Yahudi itu. Maka Ibn ‘Umar berkata: “Aku pernah mendengar Rasulullah SAW bersabda: “Malaikat selalu berpesan kepadaku agar aku senantiasa menjaga hubungan baik dengan tetangga sehingga (terkesan) seakan-akan tetangga itu juga termasuk ahli warisku.” Berikutnya, ‘Abduh juga memperkuat dengan riwayat Hadis dari Abu Shurayh al-Khuza‘i yang terdapat dalam kitab Sahih al-Bukhari dan Sahih Muslim dengan sanad marfu‘, yaitu: “Barang siapa yang beriman kepada Allah SWT dan hari akhir hendaknya berbuat baiklah kepada tetangga.”124 Dari sini, dapat diketahui sikap ‘Abduh yang begitu intens terhadap persoalan-persoalan sosial kemasyarakatan, termasuk di sini soal bertetangga dengan non-Muslim. Melihat hal ini semakin jelas, bahwa tidak ada halangan sedikit pun— bahkan diperintahkan—untuk menjalin persahabatan, saling bekerjasama, dan bantu-membantu dengan siapa saja termasuk dengan kalangan nonMuslim dalam bidang kehidupan sosial, budaya, ekonomi, dan bidang-bidang kehidupan kemanusiaan lainnya. Karenanya, tidak ada alasan bagi umat beragama menolak ajakan untuk menjalin suatu kerjasama kemanusiaan hanya karena berbeda agama atau aliran. 5. Bersikap Pro-aktif dalam Rangka Mencari Titik Temu Dalam kaitannya dengan pembicaraan sekitar tema toleransi, dan hubungan antarumat beragama nampaknya tidak ada satu pun diktum ajaran dalam agama manapun yang dengan serta-merta menyuruh untuk memusuhi dan melenyapkan agama atau keyakinan lain yang berbeda. Yang ada ialah perintah untuk saling menghormati, saling menghargai (QS. alAn’am, 6: 108; al-Furqan, 25: 63), bahkan al-Qur’an mengajak untuk lebih aktif melakukan dialog-dialog sampai kepada fokus pembicaraan tentang “al-haqq” (kebenaran), seperti yang tercermin dalam al-Qur’an, di mana pada saat kaum Musyrik bersikeras menolak ajaran Islam maka demi kemaslahatan bersama, Rasulullah SAW mengajak mereka untuk duduk bersama guna membicarakan
124 Abu ‘Abd Allah Muhammad b. Isma‘il al-Bukhari, Matn al-Bukhari Mashkul, juz 4 (Beirut: Dar al-Fikr, t.t.), h. 53-54; Abu al-Husayn Muslim b. al-Hajjaj b. Muslim al-Qushayri al-Naysaburi, Sahih Muslim bi Sharh al-Imam al-Nawawi, jil. 8, juz 16 (t.t.: Maktabat al-Riyad al-Hadithah, 1401 H./1981 M.), h. 176; Rida, Tafsir al-Manar, jil. 5, h. 91-92.

Hotel Sheraton Surabaya, 7 Agustus 2012

256

Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara

atau berdiskusi tentang hakekat kebenaran.125 Dengan bijak, beliau berkata (seperti yang tergambar dalam QS. Saba’, 34: 24-26) yang artinya: “Sesungguhnya kami atau kamu yang berada dalam kebenaran atau dalam kesesatan yang nyata. Kamu tidak akan diminta mempertanggungjawabkan pelanggaranpelanggaran kami dan kami pun tidak akan diminta mempertanggungjawabkan perbuatan-perbuatan kamu. Katakanlah: “Tuhan kelak akan menghimpun kita semua, kemudian Dia memberi keputusan di antara kita dengan benar. Sesungguhnya Dia Maha Pemberi keputusan lagi Maha Mengetahui.” Dalam ayat-ayat yang tereduksi dalam ucapan Rasulullah SAW di atas, terlihat bahwa beliau tidak mau menang sendiri atau benar sendiri yang imbasnya menyalahkan pihak lain. Jadi, dalam prinsip-prinsip akidah hendaknya suatu kebenaran itu cukup diyakini oleh yang bersangkutan, atau meminjam kalimatnya Quraish Shihab, suatu absolusitas adalah sikap jiwa ke dalam, tidak menuntut pernyataan atau kenyataan di luar bagi yang tidak meyakininya.126 Oleh karena itu, ajakan dan tawaran dari al-Qur’an untuk melakukan dialog sebagaimana yang tercermin dalam surat Ali ‘Imran ayat 64127 Adalah merupakan cara yang tepat dalam rangka menemukan “cara pandang” yang sama (titik temu) dalam melihat persoalan-persoalan kemanusiaan secara universal tanpa batas ruang dan waktu atau yang dalam ayat tersebut diistilahkan dengan “kalimat sawa‘’”. Terlepas dari khitab-nya ayat tersebut, yang jelas suatu upaya yang tulus dalam menuju terwujudnya dialog tersebut patut mendapat dukungan seluruh agama tanpa terkecuali. Pencarian titik temu tersebut sudah tentu didahului oleh kesadaran untuk tidak mengusik dan tetap menghargai sifat truth claim yang melekat dalam hati
125 al-Tabari, Tafsir al-Tabari, juz 10, h. 375-380. 126 Quraish, Membumikan al-Qur’an, h. 222. 127 Artinya: “Katakanlah: “Hai ahli Kitab, Marilah (berpegang) kepada suatu kalimat (ketetapan) yang tidak ada perselisihan antara Kami dan kamu, bahwa tidak kita sembah kecuali Allah dan tidak kita persekutukan Dia dengan sesuatupun dan tidak (pula) sebagian kita menjadikan sebagian yang lain sebagai Tuhan selain Allah”. jika mereka berpaling Maka Katakanlah kepada mereka: “Saksikanlah, bahwa Kami adalah orang-orang yang berserah diri (kepada Allah)”. Bandingkan dengan QS. al-‘Ankabut, 29: 46. Menurut sabab al-nuzul-nya, QS. Ali ‘Imran, 3: 64 ini diturunkan pada saat Rasulullah SAW berkeinginan melakukan dialog dengan delegasi Najran yang beragama Kristen. Demikian menurut al-Sudi, Hasan, ibn Zayd, Muhammad b. Ja’far b. al-Zubayr. Sedangkan menurut riwayat Qatadah, al-Rabi`, dan ibn Jurayj, ayat ini diturunkan pada saat beliau berdialog dengan kaum Yahudi Madinah. Lihat Abu al-Fayd Shihab al-Din al-Sayyid Muhammad al-Alusi al-Baghdadi (w. 127 H.), Ruh al-Ma’ani fi Tafsir al-Qur’an al-‘Azim wa al-Sab’ al-Mathani, jil. 2, juz 3, cet. 1 (Beirut: Dar al-Kutub al-‘Ilmiyah, 1994), h. 186.

Hotel Sheraton Surabaya, 7 Agustus 2012

Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara

257

sanubari para pemeluk agama-agama dalam hubungannya dengan persoalanpersoalan teologis-dogmatis—sebagaimana yang telah disinggung—yang memang berbeda dan mustahil untuk dipersatukan. Karena begitu strategisnya ayat ini (QS. Ali ‘Imran, 3: 64) sampai-sampai ‘Abduh menyebutnya sebagai “ajaran pokok agama yang kokoh dan paling mendasar” (asas al-din al-matin wa asluhu al-asil).128 Dari itu, ajakan Rasulullah SAW kepada Ahl al-Kitab, Raja Hiraql (Raja Kerajaan Romawi), dan Muqawqis (Patriak Alexandria)129 tetap menggunakan cara-cara yang bijak sebagaimana yang dituntunkan oleh ayat di atas.

C. FAKTA PENYIKAPAN PESANTREN TERHADAP TOLERANSI DAN WUJUD PENGAKUAN PLURALITAS Pluralitas dalam segala bentuknya ternyata memiliki pijakan normatif yang sangat kuat seperti yang telah diuraikan. Karena itu tidak heran bila kaum Pesantren sebagaimana yang direpresantasikan oleh para elitnya—sebut saja (alm) Abdurrahman Wahid, Hasyim Muzadi, Said Agil Siradj130, dan lain-lain— memandangnya sebagai suatu kewajaran yang tidak seharusnya dihindari. Ia adalah sebuah refleksi kenyataan sosial yang given atau bagian dari sunnatullah yang menggambarkan betapa manusia memang diciptakan olehNya dalam keragaman dan perbedaan antara satu sama lain. Sehingga tidak ada satu kekuatan pun yang sanggup mengingkari serta berusaha menyingkirkannya dari dataran realitas. Dalam konteks Indonesia, pluralitas sebenarnya memperlihatkan pengalaman empirik yang lebih konkret. Sebagai identitas bangsa yang dibangun di atas
128 Rida, Tafsir al-Manar, h. 91-92. 129 Seorang penguasa Mesir yang beragama Kristen. Karena begitu baiknya jalinan interaksi antara Rasulullah SAW dengannya, sampai-sampai al-Muqawqis pernah mengirimkan hadiah-hadiah, antara lain seorang putri Mesir yang kemudian menjadi ibu dari putra beliau yang bernama Ibrahim. Lihat Quraish, Membumikan al-Qur’an, h. 218. 130 Jauh sebelum menjadi Ketua Umum PBNU, ia pernah “khutbah” di hadapan umat Kristiani pada tanggal 1 Maret 1998 di gereja Katolik Aloysius Gonzaga (Algonz) Surabaya atas undangan Pendeta A. Kurdo Irianto, Pr. Lihat Warta (tabloid PBNU), “Kristen-Islam itu Banyak Kesamaan,” rubrik Daerah, edisi Maret 1998, h. 19. Juga sekitar bulan November 1997, Uskup dan pemuka agama Kristen Surabaya berkunjung ke pondok pesantren Manba’ al-Ma’arif, Jombang Jawa Timur. Dan sebagai kunjungan balasan, serombongan Kyai dan pengasuh pesantren berkunjung ke Keuskupan Surabaya pada hari Kamis tanggal 26 Maret 1998. Baca Jawa Pos, “Menjalin Persaudaraan Sejati, Keuskupan Surabaya Terima Kunjungan Kyai Jombang,” rubrik Metropolis, Minggu Pon, 29 Maret 1998, h. 9. Ibid., “Romo Hadiahi Buku, Yang ke Keuskupan Kiai Muda Jombang,,” Senin Wage, 30 Maret 1998, h. 9.

Hotel Sheraton Surabaya, 7 Agustus 2012

258

Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara

puluhan (atau mungkin mencapai ratusan) suku, tradisi, adat istiadat, dan berbagai ras, agama, dan aliran kepercayaan yang bermacam-macam, Indonesia jauh lebih memperlihatkan kemajemukan dibanding kebanyakan bangsa yang berdiam di negara manapun. Karena itu prinsip pluralitas sebagai paham yang menghargai eksistensi perbedaan di antara umat manusia kemudian diakui dan dilestarikan dalam bentuk semboyan negara kita (Bhinneka Tunggal Ika) yang secara implisit mengandung penegasan bahwa perbedaan adalah khazanah nasional yang semestinya bukan untuk dimusuhi atau diseragamkan, tetapi harus disatukan agar tidak menjadi kekuatan yang bercerai-berai. Berpijak pada prinsip itulah founding fathers negara kita berusaha sekuat tenaga merumuskan tata kehidupan berbangsa dan bernegara yang menghargai semua bentuk perbedaan. Selama seseorang masih terikat oleh kewajiban dan tanggung jawab sebagai warga negara, selama itu pula ia berhak dan harus diperlakukan sama dan setara dengan para warga negara lainnya, tanpa memperdulikan apakah berasal dari ras, suku, agama, kelompok mayoritas atau minoritas. Besar kecilnya jumlah suatu kelompok tidak boleh dijadikan alasan pembenaran untuk memperoleh perlakuan istimewa sebagaimana tinggi rendahnya status sosial dan ekonomi yang juga dilarang melahirkan perlakuan diskriminatif. Baik orang suku Jawa maupun Sunda, Batak, Bugis, dan sebagainya, baik orang Islam maupun Kristen, Katolik, Hindu, Budha, dan sebagainya, adalah sama-sama bagian dari bangsa Indonesia yang punya kesetaraan kedudukan di depan hukum serta berhak mengusahakan kesejahteraan hidupnya sepanjang tidak bertentangan dengan konstitusi ataupun aturan perundang-undangan lainnya. Memang terdapat suara sumbang yang terkadang sukar dipahami ketika sebagian warga keturunan, khususnya etnis Tionghoa, meraih kesuksekan ekonomi di atas rata-rata penduduk pribumi. Seolah-olah semua kesalahan ditimpakan kepada mereka karena dianggap mengeksploitasi kekayaan Nusantara serta relatif memonopoli perputaran keuangan nasional. Penilaian yang kurang lebih sama juga dirasakan oleh kelompok agama minoritas yang tak jarang dicurigai hendak menguasai kendali kekuasaan negara. Namun yang menjadi masalah pokok kemudian, apakah pluralitas dapat diwujudkan secara sungguh-sungguh bila luapan emosi cenderung mendahului analisis yang obyektif dan ilmiyah?. Pertanyaan ini sengaja diajukan dalam rangka menelurusi akar persoalan pluralitas dalam kehidupan berbangsa dan bernegara, terutama jika dikaitkan dengan prinsip-prinsip ajaran Islam yang diyakini sebagai agama rahmat(an) li al-’alamin.

Hotel Sheraton Surabaya, 7 Agustus 2012

Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara

259

D. PESANTREN, TOLERANSI, DAN PENGEMBANGAN PLURALITAS KEBERAGAMAAN Sebagaimana dijelaskan di atas, kehadiran Islam di muka bumi sama sekali tidak berpretensi menggugat realitas perbedaan atau kemajemukan sehingga iklim pluralitas yang seharusnya diwujudkan dalam kehidupan bangsa Indonesia menjadi terganggu. Bagi Pesantren (baca: NU kecil131) sendiri, seperti yang dikatakan Hasyim Muzadi, Islam pada dasarnya lebih bersifat menyerap terhadap segala macam budaya, sehingga tidaklah heran jika para ulama Pesantren sangat akrab dengan budaya-budaya lokal maupun nasional ketimbang budaya Arab yang menjadi tempat penyebaran agama Islam pertama kali di muka bumi.132 Umat Islam di tanah air sebagai kelompok meyoritas yang berada dalam bingkai kebangsaan Indonesia harus lebih bertanggung jawab menyangkut hakhak kalangan minoritas. Klaim bahwa umat Islam adalah mayoritas dan oleh karena itu harus menguasai berbagai sumber daya negara secara mayoritas pula adalah pernyataan sepihak yang digunakan oleh kelompok tertentu untuk kepentingan politik mereka. Klaim-klaim itu memerlukan pembuktian secara konstitusional dengan tetap mengedepankan nilai-nilai demokrasi. Seandainya klaim itu terbukti sekalipun, maka bukan berarti bahwa umat Islam dapat melakukan apa saja dengan mengatasnamakan Islam. Barangkali permasalahan konflik antarumat beragama memang belum terselesaikan secara tuntas, sehingga pandangan dengan penuh kecurigaan masih dilemparkan kepada umat beragama yang lain. Dalam hal ini, ketakutan-ketakutan terhadap penyebaran ajaran agama lain turut berperan serta dalam mempertahankan pandangan di atas. Padahal, karena semua agama adalah sistem kepercayaan yang berorientasi pada penyelamatan umat manusia (salvation mission), maka “berlomba-lomba” untuk menyelamatkan manusia tidak dapat disalahkan begitu saja. Dalam konteks kebangsaan, mereka berhak mendapatkan perlindungan yang sama dari pemerintah. Masing-masing mempunyai hak yang sama untuk menyebarkan agama, asalkan semua itu berjalan secara damai. Pemaksaan terhadap seseorang untuk memeluk agama tertentu adalah pelanggaran atas kesetaraan dan kebersamaan dalam bingkai kebangsaan. Islam sendiri yang membawa misi sebagai rahmat bagi semesta (rahmat[an] li al131 Penyebutan ‘Pesantren’ hampir tidak dapat dilepaskan dari penyebutan ormas NU (Nahdlatul Ulama’). Sehingga bisa dikatakan, Pesantren adalah NU dalam skala kecil sedangkan Pesantren dalam skala besar adalah NU itu sendiri. 132 A. Hasyim Muzadi, Nahdlatul Ulama di Tengah Agenda Persoalan Bangsa, cet. 1 (Jakarta: Logos, 1999), h. 57.

Hotel Sheraton Surabaya, 7 Agustus 2012

260

Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara

’alamin) harus dipahami secara substansial agar nilai-nilai yng diajarkannya dapat membumi dalam setiap konteks kehidupan masyarakat. Justru dengan pemahaman substansial inilah keluhuran Islam dapat disebarkan kepada semua umat manusia dan makhluk semesta.133 Bila melihat sejarah Nabi Muhammad SAW. Ketika memimpin Madinah, ada berbagai kelompok yang tidak beragama Islam, sehingga dibikin garis pembeda yang jelas antara persoalan-persoalan khas ke-Islaman dengan masalah-masalah yang menyangkut kewarganegaraan, semisal pajak, peluang pendidikan, keamanan, kehormatan, dan sebagainya, yang dijauhkan dari adanya diskriminasi. Dalam Piagam Madinah (mithaq Madinah) yang dijadikan sebagai konstitusi saat itu, semua unsur kepentingan tidak pernah dinegasikan, tetapi diberi tempat sesuai dengan proporsinya. Kepentingan-kepentingan yang berbeda-beda boleh saja mengemuka sepanjang tetap berpegang pada etika sosial yang disepakati bersama, sehingga kemudian menjadi pemacu kemajuan masyarakat agar mereka dapat berkompetisi secara lebih sehat demi mengejar kepentingannya. Oleh karena itu, penyikapan terhadap keragaman budaya di Indonesia sebenarnya harus dilakukan pula melalui pendekatan kultural yang pro-pluralitas, bukan malah melancarkan purifikasi yang menyebabkan hilangnya kekayaan kebudayaan lokal yang dianggap bertentangan dengan nilai-nilai budaya Arab yang telah mendapat klaim dari sebagian kaum Muslim sebagai budaya Islam. Kalaupun ada intervensi budaya itu dilakukan secara wajar dan mengikuti prosesproses budaya lokal. Pemakaian jubah misalnya, tidak dapat digunakan untuk mengukur standar kesalihan seseorang, pun tidak juga dapat logika sebaliknya bahwa orang yang menggunakan jubah adalah orang yang kolot. Pemakaian jubah adalah semata-mata urusan budaya yang tidak terkait secara langsung dengan unsur-unsur syari’at. Begitu pula dalam tradisi Jawa yang mengenal ritus-ritus yang dilakukan dalam rangka memberi penghormatan terhadap arwah orang tua dan nenek moyang yang sudah meninggal sekaligus sebagai media untuk mendoakan keselamatan mereka di alam baka. Pada dasarnya, tradisi ini mengandung ajaran luhur sehingga tidak perlu dihilangkan, tetapi justru diarahkan supaya tidak mengandung unsur-unsur yang bertentangan dengan akidah Islam. Bagaimanapun, upaya menghormatai arwah orang yang telah meninggal juga mendapatkan tempat yang tinggi dalam ajaran Islam selama hal itu tidak diekspresikan secara berlebihan.
133 Ibid.

Hotel Sheraton Surabaya, 7 Agustus 2012

Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara

261

Namun kalau kita mnggunakan pendekatan purifikasi, maka ”peng-Islaman” tradisi tersebut yang akhirnya berubah menjadi budaya tahlil, talqin, takbiran, dan lainnya juga harus dihapuskan karena tidak dijumpai dasarnya secara otentik dalam al-Qur’an. Padahal diakui atau tidak, kekayaan budaya yang terus berkembang di setiap ruang dan waktu hampir tidak mungkin untuk diukur keabsahannya dalam perspektif Islam jika upaya otentifikasi yang dipakai sama sekali tidak mentolerir perbedaan yang berkaitan dengan tampilan formal. Sebaliknya kalau ajaran Islam lebih diposisikan sebagai ruh yang bisa masuk ke berbagai corak dan budaya, kelenturan agama menjadi sangat dimungkinkan, kendati batas-batas pembenaran atau penyangkalan tetap merupakan hal yang niscaya. Kalaupun dijumpai hal-hal yang bertentangan dengan prinsip-prinsip Islam, maka bukan berarti budaya itu sendiri yang dihapus. Menghilangkan luka kecil di tangan dengan memotong tangan secara keseluruhan bukanlah langkah yang bijak, karena berpotensi menimbulkan luka baru yang lebih besar. NU (Pesantren besar) sebagai suatu organisasi sosial keagamaan terbesar di Indonesia, sebenarnya adalah komunitas Islam yang semenjak kelahirannya 82 tahun yang lalu senantiasa berusaha menekankan pentingnya pelestarian dan penghargaan terhadap khazanah budaya nusantara. Diilhami oleh dakwah khas Walisongo yang berhasil ”mengawinkan” lokalitas budaya dengan universalitas agama (Islam), NU berupaya menebarkan benih-benih Islam dalam wajah yang familiar atau mudah dikenali oleh masyarakat Indonesia, serta menghindari pendekatan negasional sehingga kondusif bagi dua hal134 yang sangat dibutuhkan dalam konteks pluralitas termasuk di dalamnya budaya toleransi, yaitu: Pertama, perekatan identitas kebangsaan. Karena masuk melalui jalur budaya dengan membawa watak pluralis, hampir tidak ada komunitas budaya yang merasa terancam eksistensinya. Kaidah hukum Islam al-’adah muhakkamah yang memberi peluang besar pada tradisi apapun untuk dikonversi menjadi bagian dari hukum Islam. Selama tidak menyangkut ibadah mahdah seperti shalat, puasa, dan semacamnya, aktivitas budaya sangat mungkin dinilai sebagai kegiatan yang bermuatan agama jika memang berperan menegakkan prinsip-prinsip yang diperjuangkan Islam. Dan dalam batas yang minimal, aktivitas budaya tersebut tidak akan dilarang selama tidak merusak kemashlahatan. Dengan demikian, meski secara statistik tergolong mayoritas, kehormatan Islam di Indonesia akan selalau dijaga lewat cara-cara yang bisa diterima oleh kelompok lain, bukan ditegakkan
134 Ibid.

Hotel Sheraton Surabaya, 7 Agustus 2012

Kajian legal-normatif Islam ternyata sarat akan data-data yang tak ternilai yang pada intinya sangat concern dalam menstimulasi umat beragama untuk bukan hanya bertoleran dalam arti pasif melainkan juga secara aktif melakukan aksiaksi kerjasama dalam bidang kemanusiaan. Kedua. dan perilaku yang lebih sensitif terhadap nilai-nilai kemanusiaan. Berpijak pada sumber legal-normatif ajaran Islam seperti yang dipahami kaum Pesantren. yang pada gilirannya cara-cara ini dapat memberi sumbangan bagi upaya perekatan identitas bersama sebagai sebuah bangsa. orang tidak harus diperlakukan secara manusiawi hanya lantaran beragama Islam. sikap akomodatif yang lahir dari adanya kesadaran untuk menghargai perbedaan atau keanekaragaman budaya merupakan salah satu landasan pokok bagi pola pikir. maka para ulama dan NU sebagai suatu organisasi kemasyarakatan yang nota bene telah lahir di bumi pertiwi ini sejak 82 tahun yang silam telah dan sedang memainkan peran yang sangat penting dalam membangun Hotel Sheraton Surabaya. secara tidak langsung akan berdampak positif bagi upaya penegakan nilai-nilai kemanusiaan dibanding kekakuan sikap dalam beragama yang bisa mereduksi hak-hak asasi masyarakat karena cenderung berpijak pada eksklusivisme yang berpotensi memonopoli kebenaran serta gampang menyulut kekerasan berbasis agama.262 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara dengan sebuah penindasan ataupun pengingkaran terhadap kepentingan dan eksistensi komunitas masyarakat manapun. sikap. Sebaliknya. 2. Pada akhirnya. E. Tidak dapat disangkal bahwa penampilan Islam yang akomodatif. Dengan demikian. tetapi lebih didasari kepada pemahaman bahwa nilai kemanusiaan memang menjadi milik setiap orang. Sikap akomodatif ini tentu saja harus dibedakan dari kekeringan komitmen ke-Islaman yang menunjukkan lemahnya iman. pengembangan nilai-nilai kemanusiaan. Inilah sebenarnya tampilan wajah NU dan Pesantren yang sebenarnya yang sedang dan terus disemaikan di bumi pertiwi ini. KESIMPULAN Berdasarkan uraian-uraian di atas maka dalam poin ini dapat diambil beberapa kesimpulan: 1. 7 Agustus 2012 . sikap akomodatif justru muncul sebagai bukti totalitas pemahaman terhadap agama yang diyakini mampu menjadi rahmat bagi semua orang.

t. 1. jil. ed.t. Muhammad b. 1985. dalam Rapproaches to Islam in Religious Studies. 1. “Kerusuhan Lokal dalam Prespektif Sejarah”. jil. 7 Agustus 2012 . Hotel Sheraton Surabaya. Budhy Munawar-Rahman. Isma‘il. 5. Komaruddin Hidayat. t. Tafsir al-Khazin al-Musamma Lubab al-Ta’wil fî Ma`an al-Tanzil.t. “Dialog Iman dan Hubungan Agama-agama”. 1994. Abu al-Fayd Shihab al-Din al-Sayyid Muhammad. Matn al-Bukhari Mashkul. juz 4. makmur. Barbour.: Dar Ihya’ al-Kutub al-‘Arabiyah. Beirut: Dar al-Kutub al-‘Ilmiyah. 1997. juz 2./1998 M. cet. ed. Beirut: Dar al-Kutub al-‘Ilmiyah. Ulumul Qur’an. al-Bukhari. Tueson: The University of Arizona Press. Justru dari yang ber-bhinneka itulah akan dijumpai banyak dinamika dan kekayaan budaya yang apabila direkatkan dalam konteks berbangsa dan bernegara akan tercipta suatu Tunggal Ika Peradaban (tujuan yang sama untuk memajukan peradaban) yang pada saatnya bukan hanya dirasakan manfaatnya oleh bangsa sendiri melainkan juga seantero dunia./1995 M. al-Alusi al-Baghdadi. 1980.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 263 karakter (character building) berbangsa dan bernegara yang dihiasi dengan semangat bertoleransi. t. t. 1993. Martin. 2.t. “Paradigms in Science and Religion”. pada saat yang sama akan mendapatkan contoh yang riil dari ‘Peradaban Bangsa Indonesia’. Ibrahim.: University of Norte Dame Press.” dalam Atas Nama Agama: Wacana Agama dalam Dialog “Bebas” Konflik. Ruh al-Ma`ani fi Tafsir al-Qur’an al-`Azim wa al-Sab’ al-Mathani. Ulumul Qur’an. dan sejahtera. 1419 H. Beirut: Dar al-Fikr. dalam Paradigms and Revolutions: Appraisals and Aplications of Thomas Khusn’s Philosophy of Science. menjaga. Kitab/Buku Ahmad al-Sawi al-Maliki. juz 3. ‘Ala’ al-Din ‘Ali b. “Ragam Beragama. Djoko Suryo. 1. “Approach to Islam in Religious Studies”. 1. cet. Fazlur Rahman. dan membangun persaudaraan sejati antarkomponen bangsa demi tercapainya kehidupan yang aman. Richard C. cet. Bandung: Pustaka Hidayah. Ian G. 1405 H. Abu ‘Abd Allah Muhammad b. Hashiyat al-’Allamah al-Sawi ’ala Tafsir al-Jalalayn. Andito. al-Baghdadi.t. 1. DAFTAR PUSTAKA A.

“Keimanan Universal di Tengah Pluralisme Budaya tentang Klaim Kebenaran dan Masa Depan Ilmu Agama”. 4. 1991. Quraish Shihab. Tafsir al-Qur’an al-’Azim. 7 Agustus 2012 . Hasyim. Ulumul Qur’an. 1. Nahdlatul Ulama di Tengah Agenda Persoalan Bangsa. 1997. 16. Syafi’i Anwar. M. Wahyuni Nafis. Sudibjo. jil. Jakarta: Logos. Abu al-Husayn Muslim b. 4. Alwi. “Sikap Positif kepada Ahl Kitab”. Ulumul Qur’an. Abu al-Fida’ Isma’il. cet. vol.264 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara ______ dan M. Gibraltar: Dar al-Andalus. 1 . “Toleransi Beragama. Ihsan Ali-Fauzi. ed. Tafsir al-Maraghi. 8. Beirut: Dar al-Fikr. Ahmad Mustafa. Agama Masa Depan Prespektif Filsafat Parennial./1981 M. 1394 H.t. cet. 1995. Fungsi dan Peran Wahyu dalam Kehidupan Masyarakat. t. 1. 1980. Jakarta: PBNU. Muslim al-Qushayri al-Naysaburi. 2. 2004. Jakarta: PT Cipta Adi Pustaka. ed.: Isa al-Babi al-Halabi wa Shirkah./1993 Shihab. juz 2. Islam Inklusif: Menuju Sikap Terbuka dalam Beragama. 1. Muzadi. Muhammad Asad. Rustamadji. al-Hajjaj b. juz 16. cet. M.M. 3. A.” Ensiklopedi Nasional Indonesia. al-Maraghi. IV. Membumikan al-Qur’an. Jakarta: Paramadina. Hotel Sheraton Surabaya. jil. 1993. 1993. Bandung: Mizan. 1999.t. juz 4. The Message of The Qur’an. cet. jil. Sahih Muslim bi Sharh al-Imam al-Nawawi. 1414 H. ______. Di Kala Transisi Tersandung: Narasi Khidmat Nahdlatul Ulama 1999-2004.: Maktabat al-Riyad al-Hadithah./1973. 1401 H. t. ibn Kathir al-Qurashi al-Dimashqi.t. Nurul A. cet. t. Bandung: Mizan. Amin Abdullah.

Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 265 PEMANTAPAN PEMASYARAKATAN EMPAT PILAR. praktik ketatanegaraan tidak sesuai dengan jiwa Pembukaan UUD 1945. Latar belakang tuntutan reformasi tersebut menginginkan adanya perubahan UUD 1945 antara lain karena pada masa Orde Baru. METODE DAN MATERI: KAJIAN STRATEGI DAN IMPLEMENTASI135 Fauzin136 A. PENGANTAR Pasca mundurnya Presiden Soeharto yang menjadi simbol pemerintahan orde baru. Pemberantasan korupsi juga belum sesuai dengan harapan reformasi. Hukum belum sepenuhnya “menjadi panglima” dalam kehidupan bernegara. dan masih banyak contoh lainnya yang secara nyata merampas rasa keadilan rakyat Indonesia. Beberapa contoh peristiwa yang dianggap menciderai rasa keadilan diantaranya yaitu pemberian grasi kepada salah satu terpidana narkoba. Kenyataannya. belum terlihat kemajuan yang cukup berarti. Tindak pidana korupsi di era reformasi seolah malah menjamur dengan modus operandi yang semakin kreatif. Agenda supremasi hukum. Demokrasi. perlindungan Hak Asasi Manusia dan pemberantasan Korupsi. 7 Agustus 2012 . Akibatnya. kasus-kasus agraria yang berujung pada tindakan represif aparat Negara terhadap rakyat. Agenda utama dari era reformasi adalah supremasi hukum. Kolusi dan Nepotisme (KKN). Semua ranah kehidupan bernegara menjadi 135 Disampaikan dalam Acara . akan tetapi agenda-agenda utama reformasi belum memenuhi harapan rakyat Indonesia. Salah satu tuntutan reformasi tahun 1998 adalah dilakukannya perubahan terhadap UUD 1945.. kekuasaan tertinggi di tangan Majelis Permusyawaratan Rakyat Republik Indonesia terlalu besar dan pada kenyataannya bukan di tangan rakyat. 7 Agustus 2012 di Surabaya 136 Dosen Fakultas Hukum Universitas Trunojoyo Madura. rumusan UUD 1945 yang memuat semangat penyelenggara negara belum cukup didukung oleh konstitusi. Hotel Sheraton Surabaya. Indonesia memasuki era baru yang biasa disebut dengan era reformasi. Sekitar 14 tahun reformasi telah berjalan. Penyebab kekuasaan yang sangat besar di tangan Presiden karena adanya pasal-pasal yang terlalu luwes sehingga dapat menimbulkan multitafsir. Rasa keadilan sebagai sesuatu yang paling mendasar dalam agenda penegakan hukum masih sering terciderai.

Biro Pusat Statistik (BPS) mencatat.266 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara ladang korupsi. NKRI.1. dan Bhineka Tunggal Ika merupakan asal muasal motivasi dan inspirasi sejak bangsa Indonesia ada. Bahkan tidak jarang dijumpai para generasi muda sudah tidak lagi mengenal simbol-simbol nilai tersebut. Negara yang terdiri dari tebaran pulau dan kepulauan (Archipelago) dari Sabang sampai Merauke. Oleh karena itu merumuskan strategi sosialisasi yang tepat menjadi modal mendasar untuk menginformasikan. UUD NRI Tahun 1945. NKRI. 7 Agustus 2012 . Penyalahgunaan simbol-simbol nilai tersebut pada masa lalu masih menyisakan trauma di masyarakat. Pancasila seperti yang termuat dalam alinea IV Pembukaan UUD 1945 yang merupakan Dasar Negara RI. gelandangan. penderita HIV/AIDS. Tahun 2010. NKRI. orang dengan kecacatan. anak jalanan. Pancasila. UUD NRI Tahun 1945. pengemis. PEMBAHASAN B.3 persen dan jumlah pengangguran sebanyak 7. dan keempat pilar tersebut dinilai masih sebatas retorika. angka kemiskinan di Indonesia sebesar 13.14 persen. Uraian tentang era reformasi yang demikian. masih terdapatnya kalangan Pemerintah yang kurang mengamalkan keempat pilar tersebut. terdapat 6 Agama resmi dan berbagai aliran kepercayaan. B. Contohnya permasalahan tidak terpenuhinya lapangan pekerjaan. kemiskinan. Pemantapan Kedudukan Empat Pilar Dalam Berbangsa dan Bernegara Negara Indonesia berdiri diatas pondasi yang dikenal dengan empat pilar kebangsaan. dan lain-lain. dan jumlah penduduk mencapai 237. pekerja anak. Penyebab permasalahan itu kemungkinannya diantaranya masih lemahnya kesadaran dan pemahaman empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara tersebut. juga merupakan Falsafah Kehidupan Hotel Sheraton Surabaya. menumbuhkan pemahaman dan membangun kesadaran masyarakat terhadap urgensi Pancasila. menginspirasi sebuah pertanyaan mengenai bagaimana kita selama ini telah menempatkan nilai-nilai dasar (Pancasila. Bahkan berbagai berita mengabarkan bahwa telah diduga terjadi tindak pidana korupsi pada pengadaan Kitab Suci Al-Qur’an.6 juta jiwa. sedikitnya 500 suku. Memang tidak semudah yang dibayangkan untuk mengelola Negara Indonesia yang sangat plural. dan Bhineka Tunggal Ika dalam kehidupan berbangsa dan bernegara. UUD NRI Tahun 1945. Kondisi plural berpotensi menjadi sumber permasalahan-permasalahan sosial. dan Bhineka Tunggal Ika) dalam kehidupan berbangsa dan bernegara.

Bhinneka Tunggal Ika yang berarti walaupun kita berbeda-beda namun tetap satu Indonesia. Sejak Indonesia merdeka tanggal 17 Agustus 1945 telah ada beberapa Orde Kenegaraan. bin Daud a.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 267 Bangsa Indonesia dan merupakan Kepribadian Bangsa Indonesia. checnya. Negara Saba. sebagai sebuah negara besar yang pernah dipimpin Ratu Siti Bulkis. Ukraina. sebagai negara besar yang dianggap sebagai negara adidaya. sejarah telah mencatat tentang negara-negara besar yang kehilangan eksistensi dan bubar. Karena ketidaksiapan penerusnya menggunakan doktrin bangsanya menjadi doktrin liberal di bawah kepemimpinan Presiden Boris Yeltsin. Hal ini disebabkan selalu menonjolkan keunggulan masing-masing pihak tanpa mempertimbangkan kepentingan bangsa dan negara dengan kata lain rasa persatuan dan kesatuan sangat lemah. yakni orde Hotel Sheraton Surabaya.. maka negara Uni Sovyet bubar menjadi negara serikat yang terdiri dari negara-negara Rusia. Negara Kesatuan Republik Indonesia merupakan amanat dari para pendiri Bangsa Indonesia yang termaktub dalam batang Tubuh UUD NRI Tahun 1945 tentang bentuk negara yang menyatakan Negara Kesatuan yang berbentuk Republik Indonesia disingkat NKRI. Keempat pilar yang mengandung nilai-nilai dasar dalam berbangsa dan bernegara dapat menjadi modal untuk menjaga keberlangsungan eksistensi Indonesia sebagai sebuah bangsa dan negara. Pada waktu negara dipimpin Presiden Gorbachev dengan program Glasnost dan Perestroika ekonomi.s. juga bernasib sama dengan Negara Saba dan Majapahit. Contohnya Negara Saba. Negara Majapahit. Hingga saat ini banyak peristiwa-peristiwa yang menjadi penyebab bubarnya beberapa negara-negara besar tersebut. dan lain-lain. Ingat. Isteri Raja Sulaiman a. Bagian Pembukaan dari UUD NRI Tahun 1945 adalah kaidah fundamental dalam bernegara. karena rakyat dan pejabatnya tidak bersyukur atas kesejahteraan bangsanya dan lemahnya persatuan dan kesatuan sesamanya. Negara Majapahit dan Negara Uni Sovyet. 7 Agustus 2012 . Kompleksitas permasalahan yang bermunculan merupakan ancaman serius bagi keberlangsungan negara. sebagai negara besar yang luasnya melebihi kepulauan Nusantara juga hilang atau bubar. Sementara UUD NRI Tahun 1945 sebagai penjabaran dari Pancasila menjadi konstitusi bagi Negara Indonesia.. Negara Uni Sovyet. maka saat ini tidak ada lagi dalam percaturan kehidupan negara-negara dunia. uzbeckistan. Kazachstan.s.

dan mewujudkan tujuan nasional dalam alinea IV Pembukaan UUD NRI Tahun 1945. Nilai-nilai luhur Pancasila bahkan tergerus oleh semangat individualisme dan liberalisme. Karena didalamnya terkandung nilai-nilai luhur budaya bangsa sebagai karakter bangsa Indonesia ke dalam setiap aspek kehidupan bermasyarakat. dan belum tuntasnya pemberantasan KKN. Hotel Sheraton Surabaya. Arogansi beberapa oknum Kepala Daerah berpotensi melahirkan konflik antar daerah. Pada masa lalu Pancasila kerap disalahgunakan untuk mencapai tujuan politik rezim maupun kepentingan tertentu. Karakter bangsa yang terangkum dalam Pancasila menjadi sangat penting untuk terus dihayati. Sejak era reformasi atau tepatnya setelah pembubaran sebuah lembaga yang biasanya menanamkan nilai-nilai Pancasila dibubarkan. tantangan. berbangsa dan bernegara Indonesia. masih belum optimalnya perlindungan terhadap HAM. orde baru. dan gangguan yang berbedabeda pada setiap era.268 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara lama. mengakibatkan supremasi hukum tidak berjalan secara maksimal. pelaksanaan demokrasi secara berlebihan. serta penerapan regulasi tentang good governance dan clean governance. Kebijakan otonomi daerah yang terlahir pada tahun 1999 ternyata membawa dampak yang tidak semuanya sesuai dengan yang dibayangkan. Terlebih di era reformasi ini Pemerintah dan masyarakat terbawa eforia berlebihan terhadap tumbangnya rezim Orba. hambatan. seperti konflik tapal batas yang telah terjadi di beberapa daerah. Kenyataan sejarah penyalahgunaan Pancasila semata-mata hanya untuk kelanggengan rezim untuk berkuasa tidak boleh terulang. 7 Agustus 2012 . Hal ini terjadi baik di pemerintah pusat dan pemerintah daerah. maka tidak ada lagi lembaga yang secara fungsional melakukan pemasyarakatan nilai-nilai luhur Pancasila. Akibatnya nilai-nilai luhur Pancasila kurang dipahami dan tidak diamalkan sebagai landasan ideal dalam pembangunan nasional. Terkadang juga ditemukan oknum pejabat pemerintah yang belum optimal melaksanakan deregulasi dan debirokratisasi. dan orde reformasi. Akibatnya terjadi konflik antar suku di beberapa daerah. menghadapi ancaman. pembangunan yang terlaksana kurang optimal. menindas lawan-lawan politik. Sudah barang tentu fenomena ini tidak sesuai dengan empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara. Sudah barang tentu perjuangan mewujudkan cita-cita bangsa dalam alinea II Pembukaan UUD 1945. Kadang di beberapa daerah kebijakan otonomi daerah hanya menginspirasi gerakan pemantapan primordial kedaerahan dan suku. Akibatnya.

melalui Pasal 15 ayat (1) huruf e mengatur mengenai pentingnya MPR beserta segenap komponen bangsa lainnya terus menggelorakan kembali nilai-nilai luhur bangsa yang melalui pemasyarakatan empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara kepada seluruh komponen bangsa. Dalam rangka syiar empat pilar kebangsaan kepada segenap elemen bangsa baik pada aparat pemerintahan. Kajian Strategi dan Implementasi Sebagai bagian dari membangun karakter bangsa. dan DPRD. Sosialisasi empat pilar kebangsaan bisa diintergrasikan ke dalam mata pelajaran yang sudah ada seperti Pendidikan Kewarganegaraan yang diberlakukan mulai dari pendidikan dasar hingga pendidikan tinggi. Sehingga muara yang diharapkan yaitu sebuah pemahaman yang berlanjut pada pengamalan nilai-nilai dasar tersebut terwujud. maka melalui regulasi Undang-Undang Nomor 27 Tahun 2009 tentang MPR.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 269 Berangkat dari keprihatinan melihat perkembangan kehidupan berbangsa dan bernegara yang semakin jauh meninggalkan nilai-nilai luhur tersebut. Untuk itu diperlukan strategi ikhtiar secara terencana. 7 Agustus 2012 . organisasi kemasyarakatan maupun para pelajar. terstruktur. dalam semangat kekeluargaan dan kebersamaan yang harmonis serta mewujudkan keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia. dan sistematis ke berbagai lapisan masyarakat di seluruh pelosok tanah air baru akan fokus dan berkelanjutan ketika dibangun sebuah kelembagaan secara tugas. Pengintegrasian kedalam kurikulum juga sangat strategis untuk proses sosialisasi empat pilar kebangsaan terhadap para pelajar dan mahasiswa. demokrasi (musyawarah). Hak Asasi Manusia. maka hal ini adalah agenda mendesak dan penting serta cakupannya sangat luas. DPD. Seperti nilai-nilai Ketuhanan Yang Maha Esa (tauhid). Internalisasi karakter bangsa secara terencana. terstruktur.2. Pluraritas Persatuan dan Kesatuan. partai politik. wewenang dan fungsi adalah untuk mensyiarkan nilai empat pilar tersebut. Hotel Sheraton Surabaya. Luasnya geografis yang harus terjangkau juga menjadi perhatian dalam merumuskan sebuah strategi. guna menanamkan jiwa dan semangat nasionalisme. B. Muara dari semua ikhtiar ini adalah bangsa ini akan memahami dan dan selanjutnya mengamalkan dalam kehidupan nilai-nilai yang terkandung di dalam empat pilar kebangsaan. DPR. dan sistematis.

Tentu kesalahan masa lalu tidak diharapkan terulang. dan Pancasila sebagai Kepribadian Bangsa Indonesia. Mahfud MD. NKRI. LP3ES. Yogyakarta. M. Oleh karenanya komitmen semua pihak dan semua unsure dalam berbangsa dan bernegara untuk melaksanakan nilai-nilai empat pilar kebangsaan secara murni dan konsekwn menjadi modal utama untuk mempertahankan dan menatap masa depan kita sebagai sebuah bangsa dan Negara Indonesia. Etika Politik Prinsip-prinsip Moral dasar Kenegaraan Modern. bahwa Undang-Undang Dasar NRI Tahun 1945 yang pembukaannya merupakan pokok kaidah negara yang fundamental. (ed. 1987. Politik Hukum di Indonesia. 2001. Negara Kesatuan Republik Indonesia sebagai Tanah Air Bangsa Indonesia. M. Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945. menyadari bahwa bangsa Indonesia plural namun tetap satu Indonesia sebagai pengamalan Sila Persatuan Indonesia pada Pancasila. Penerbit Konstitusi Press. Kedua. Miriam Budiardjo. Mas’ud Said. UMM Press. PT Gramedia Pustaka Utama. DAFTAR PUSTAKA: Franz Magnis-Suseno. 2010. Ketiga. II. KESIMPULAN Selama ini kita telah menempatkan nilai-nilai dasar (Pancasila. Jimly Asshiddiqie. Keempat. Malang. Cetakan Kedua. cet. Birokrasi di Negara Birokratis. Era atau rezim yang telah berganti-ganti belum ada yang secara serius menempatkan empat pilar tersebut sebagai landasan dalam kehidupan berbangsa dan bernegara. Jakarta. 2005. 2008. Syahbuddin Latief. UUD NRI Tahun 1945. Jakarta. PT Gramedia. pertama berpandangan bahwa Pancasila sebagai Dasar Negara Republik Indonesia. Komitmen untuk. 1999. Edisi Revisi. Konstitusi &Konstitusionalisme Indonesia.270 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara C. Pancasila sebagai Falsafah Hidup Bangsa Indonesia. Jakarta.). Bhinneka Tunggal Ika. Dasar-Dasar Ilmu Politik. 7 Agustus 2012 . Hotel Sheraton Surabaya. Jakarta M. Jalan Kemanusiaan Panduan Untuk Memperkuat Hak Asasi Manusia. Lapera Pustaka Utama. dan Bhineka Tunggal Ika) dalam kehidupan berbangsa dan bernegara hanya sebatas retorika dan bahkan hanya sebatas menjaga kepentingan kekuasaan semata.

7 Agustus 2012 .. Pengalaman berbagai negara menunjukkan bahwa ikatan-ikatan tersebut tidaklah permanen.Si. menumbuhkan. dan kuat. dan membangkitkan semangat tersebut melalui berbagai medium komunikasi. kukuh. MENINGKATKAN. Rasa dan emosi tersebut dalam tataran aksi bisa membangkitkan kebanggaan sebagai bangsa dan sekaligus memberikan kontribusi yang terbaik bagi bangsa yang mengikatnya. Universitas Trunojoyo.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 271 STRATEGI MEMBANGKITKAN. S. DAN MENGELORAKAN SEMANGAT NASIONALISME INDONESIA MELALUI IKLAN LAYANAN MASYARAKAT AUDIO VISUAL DI TELEVISI Surokim. Di perlukan berbagai strategi agar rasa dan emosi ‘kebangsaan’ yang dinamis tersebut tetap awet. Madura Email: surochiemabdussalam@yahoo. M. Sejarah telah mencatat bahwa banyak negara yang mengalami kegagalan dalam memelihara rasa dan emosi tersebut sehingga terjadi disintegrasi. Fisib.Sos.H. Di sinilah letak penting dan urgensi fungsi pemeliharaan ber-bangsa untuk terus ditransfer kepada generasi penerus yang notabene berada di zaman yang berbeda. rasa dan emosi berbangsa tersebut dalam tataran mind tersebut juga terus mengalami dialektika yang semakin kompleks dan menghadapi tantangan yang dinamis sesuai zamannya. Program Studi Ilmu Komunikasi. Salah satu medium komunikasi yang strategis pada saat ini adalah dalam bentuk audio visual yang muncul dalam berbagai jenis seperti film dan juga Hotel Sheraton Surabaya. Rasa kohesivitas tersebut muncul dalam bentuk emosi alami untuk secara suka rela mengikatkan diri dengan menjadi bagian dari sebuah bangsa.com PENDAHULUAN Salah satu modal dasar bagi sebuah bangsa adalah memelihara rasa kohesivitas yang bisa menjadi pengikat bagi sebuah bangsa untuk menghadapi berbagai tantangan perubahan zaman baik yang terjadi di tingkat internal maupun eksternal. S. Seiring dengan kemajuan lingkungan. Berbagai strategi telah dilakukan oleh negara untuk memelihara.

ikatan tersebut semakin mencair seiring dengan tren budaya global dan perlindungan terhadap hak azasi manusia secara global. Kemampuan sebuah bangsa dan negara dalam mengikuti dan memanfaatkan perubahan itu sekaligus akan menjadi kunci keberhasilan sebuah bangsa. pengaruh globalisasi juga tidak bisa diabaikan. Kini. Oleh karena itu kemampuan sebuah bangsa dalam berdaptasi dengan lingkungan akan menentukan kejayaan sebuah bangsa. Di sisi lain trend perubahan lingkungan yang semakin kompetitif juga meningkatkan persaingan disemua level kehidupan. Melalui berbagai upaya tersebut. termasuk dalam kehidupan berbangsa dan bernegara. dan akhirnya mereka bisa mencapai kejayaan sebagai bangsa pada saat ini. anggota bangsa diharapkan dapat memiliki keterikatan yang bisa memunculkan semangat dalam bentuk aksi seperti bersatu dan cinta terhadap bangsanya.272 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara periklanan. sudah banyak negara membuktikan bahwa modal pemikiran jauh lebih unggul ketimbang modal fisikal. Sementara itu. globalisme mampu mengikis prinsip dan nasionalisme yang berbasis primordial seperti dalam bentuk batasan geografis dan politis. NASIONALISME BANGSA Bangunan ‘nasionalisme bangsa’ adalah sebuah produk dari ikatan kesukarelaan dari anggota untuk secara sadar mengikatkan diri menjadi bagian dari sebuah komunitas terbayang dari sebuah negara tertentu. Bagaimanapun harus disadari bahwa ikatan itu akan sangat ditentukan oleh bangunan pemikiran dari para anggota bangsa sendiri. PERUBAHAN LINGKUNGAN Perubahan sejatinya adalah sebuah keniscayaan. Kuat dan tidaknya rasa berbangsa itu dipengaruhi oleh kemampuan untuk mengelola perubahan dalam tataran mindset tersebut. 7 Agustus 2012 . Bahkan. Terbukti. Tantangan yang dihadapi dalam setiap zaman senantiasa berbeda yang membuat setiap negara harus mampu menjalankan strategi yang tepat dan cocok dengan perubahan tersebut. Perjuangan dalam bentuk fisik kini telah berganti dengan bentuk perjuangan dalam bentuk pemikiran (battle for mind). persoalan mendasar dalam berbangsa sebenarnya adalah persoalan untuk mengelola mindset. Ia sesungguhnya Hotel Sheraton Surabaya. Sebagai sebuah komunitas terbayang.

Mereka banyak yang tidak saling mengenal satu sama lain. Jika kemudian para anggota tidak lagi merasa terikat secara sukarela berarti pada dasarnya ikatan akan bayangan komunitas tersebut sudah pudar dan tak lagi bermakna. Namun. Hal tersebut sesungguhnya prestasi yang luar biasa yang berhasil dirajut oleh para pendiri bangsa. Maka hakikat dari sebuah ‘nasionalisme berbangsa’ sejatinya adalah pada proses integrasi alamiah yang terjadi atas kesukarealaan diantara para anggota. 2010) Bayangan tentang ‘nasionalisme Indonesia’ telah dirajut oleh para pendiri bangsa. Di sinilah letak pentingnya upaya untuk memperbaharuhi Hotel Sheraton Surabaya. Keberagaman suku bangsa dan budaya dari jajaran 17 ribu pulau Nusantara dengan ragam sosial budaya. 7 Agustus 2012 . tantangan. jika tidak dikelola secara cerdas akan mudah memudar dan selanjutnya akan mampu menghancurkan kesepakatan yang sudah dibangun dengan susah payah tersebut. Mereka telah melewati berbagai debat yang panjang mengenai idealisasi berbangsa yang bernama Indonesia. Harus diakui bahwa ke-bhinekaan yang ada telah membuat upaya kohesivitas tersebut rumit dan menghadapi jalan yang terjal. Sebab bagaimanapun keberagaman yang menjadi pilar bangunan nasionalisme Indonesia tersebut bak sisi dua mata uang yang di satu sisi menjadi kekuatan sekaligus di sisi lain menjadi kelemahan. ganguan dan hambatan. Kesukarelaan itu yang membangkitkan emosi anggota jika kemudian yang mereka ikatkan itu menghadapi ancaman.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 273 adalah sebuah bayangan akan sesuatu yang dicita-citakan dan disepakati secara bersama-sama mengenai idealisasi kehidupan secara bersama-sama. mereka rela dan sadar untuk memiliki rasa dan kebanggaan yang sama menjadi bagian dari nation Indonesia. Sebab bagaimanapun karena faktor sukarela itu akhirnya seseorang dapat secara total mengabdikan diri bahkan rela berkorban untuk bangsa yang telah ia sepakati tanpa paksaan tersebut. nasionalisme dibangun di atas kesepakatan secara sukarela dan kesadaran dari para anggota. Atas nama sebuah bangsa. (Muhtar. Akhirnya. Di sadari bahwa anggota yang bersepakat mengikat diri tersebut jumlahnya besar. citacita tersebut berhasil diproklamirkan pada tanggal 17 Agustus 1945 dan kemudian bergaung ke seluruh dunia. Menyatukan berbagai kepentingan dan membuat para pendiri bangsa sadar bahwa masing-masing pihak harus saling dan rela berbagi untuk kepentingan mewujudkan ber-nation tersebut. Mereka meleburkan berbagai kepentingan untuk mewujudkan ‘berbangsa Indonesia’ melalui perjuangan yang keras dan hingga berkorban jiwa dan raga. Tentu saja dengan resiko besar disintagrasi’yang akan mengiringnya.

Survivalitas akan ditentukan daya dukung dari para anggotanya. Mereka akan dengan suka rela mengikatkan diri menjadi bagian dari komunitas terbayang dalam bentuk keindonesiaan itu secara sadar dan mendalam. Kontestasi budaya tersebut akan menjadi ajang pertarungan hebat tentang budaya apa yang akan menjadi trend dan bisa menguasai.274 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara kesekatan kesepakatan tersebut sehingga selalu berseiring dengan zamannya. Jaminan yang sesungguhnya adalah adanya proses dialog dan komunikasi antargenerasi yang tidak terputus. ternyata masih banyak generasi yang masih Hotel Sheraton Surabaya. Harus di sadari bahwa rasa berbangsa yang kian memudar dan ketahanan budaya yang terus melemah berpotensi menggoyahkan bangunan ‘rumah bangsa Indonesia’ yang bersifat multietnik dan multikultural. bangsa yang menjadi ikatan tersebut akan menghadapi berbagai tantangan dari luar dalam bentuk budaya yang kadang kala lebih perkasa. Indonesia sebagai nation juga juga tidak luput dari lingkaran kontes itu. Tidak dimungkiri. Budaya-budaya daerah/ lokal yang merupakan kesatuan dalam ikatan budaya nasional tentu saja dapat melemah dan juga dapat semakin kuat di dalam persaingan tersebut. sistem hingga struktur. Disinilah pentingnya memelihara kebersamaan para anggota. Di tambah dengan proses hegemoni membuat kontes antarbudaya semakin kuat di dunia. Proses transfer kepada generasi ke generasi juga tidak kalah penting sehingga menjadi identitas dan sebuah negara yang patut dibanggakan oleh para generasi. Termasuk di dalamnya bagaimana mekanisme kebertahanan dan daya survivalitas sebuah bangsa sebagai tempat berhimpun tersebut lestari sepanjang zaman. Seiring dengan kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi. peradaban yang berbasis fisik dan historis semakin kehilangan pamor. Sebuah bangsa tidak boleh terlena akan kejayaan masa lampau mengingat semua itu tidak menjadi jaminan keberlangsungan di masa depan. Agar kebersamaan itu terus terpelihara maka anggota bangsa harus terus mendialogkan dan mengkomunikasikan nilai-nilai kebangsaan yang ada dalam benak dan pikiran mereka secara kontinue dan berkelanjutkan hingga melahirkan nilai nilai baru yang aktual di kalangan mereka sehingga selalu relevan dan up to date. Kejayaan bangsa Indonesia di masa lampau harus menjadi pemicu bahwa bangsa ini pernah menjadi bangsa besar denganpengaruh ekonomi-politik yang luas dan kuat. Nilai nilai itu tentu harus diaktualkan dari waktu ke waktu melalui penyadaran mulai dari level individu. Bagi bangsa dan negara yang tidak mampu mengikuti perubahan maka kesepakatan ideal mengenai bangsa tersebut akan mudah pudar. Kendati kita semua yakin bahwa jauh di dalam nurani kita. 7 Agustus 2012 .

outdoor (11%) dan internet (9%). Ke depan. 7 Agustus 2012 . Nasionalisme Indonesia sejatinya tidak bisa dilepaskan dari kenyataan bahwa Indonesia merupakan masyarakat yang prural dan multikultur dengan aneka ragam budaya yang dimiliki (Hanifah. Media ini juga tetap menjadi media yang paling banyak diminati masyarakat dengan penetrasi hampir 90%. Kuatnya ketahanan budaya pada gilirannya akan memperkuat ketanana nasionalisme. konsumen TV juga semakin dimanjakan dengan berbagai program hiburan yang sifatnya gratis (free to air) membuat jenis media ini paling banyak di konsumsi masyarakat. majalah (24%). menyembul diantara sejuta satu masalah bangsa ini. Anggota komunitas itu membutuhkan mediasi untuk memiliki bayangan tentang kebersamaan. Bahkan di Indonesia penetrasi media ini pada tahun 2011 mencapai 92%.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 275 sangat merindukan getar-getar di dalam dada menikmati rasa nasionalisme yang kadang datang dan pergi. Kejelasan kesinambungan melalui transfer nilai menjadi problem untuk transformasi semangat nasionalisme kepada generasi muda. koran (16%). Kini. dan rasa senasib sepenanggungan yang erat yang tidak lekang di hempas perubahan mondial. Nasionalisme sebagai hasil bentukan kesadaran akan berbangsa sebagai sebuah komunitas yang terbayang tetap membutuhkan mediasi. Disusul media radio (43%). Nasionalisme Indonesia akan mengikat rakyat Indonesia yang majemuk menjadi satu bangsa. Perlu enforcement pada level kesadaran dan aksi sehingga bayangan itu tetap kukuh dan kuat MEDIA TV Media tv masih menjadi media yang paling besar penetrasinya di masyarakat jika dibandingkan dengan jenis media yang lain. 3: 2012). Rasa nasionalisme akan membentuk ketahanan budaya termasuk dalam menghadapi globalisasi. Nasionalisme sebagai produk dari mindset akan luntur jika tidak dilakukan internalisasi nilai-nilai secara mendasar secara berkesinambungan. Kita di tuntut untuk dapat menjaga agar rasa itu tidak semakin luntur dan tergerus oleh perubahan zaman. Itu fakta historis yang terus harus dipertahankan. Dengan demikian media tv menjadi media yang paling besar Hotel Sheraton Surabaya. kesetiakawanan. Mengingat Nasionalisme bangsa adalah sebuah bayangan dan merupakan hasil olah pikir maka perlu usaha untuk memberi peluang akan eksistensi pikiran tersebut. media audio visual ini akan semakin kuat perannya seiring dengan keunggulan yang dimiliki karena sifatnya lebih nyata (pandang-dengar).

iklan layanan masyarakat dapat menjadi medium yang tepat. 7 Agustus 2012 . Mereka mampu membangkitkan emosi pemirsa yang kadang kala melebihi bayangan yang dimiliki pemirsa.276 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara pengaruhnya di masyarakat. Beragam jenis iklan audio visual telah tayang di tv mulai dari yang komersial hingga yang non komersial. Demikian dahsyatnya periklanan maka medium ini dapat menjadi ajang transfer nilai berbagsa yang efektif di masyarakat modern. Hotel Sheraton Surabaya. Melalui berbagai kreasi iklan menjelma menjadi pembujuk yang hebat di masyarakat modern. Media tv juga memiliki kemampuan reproduksi citra yang dahsyat. dengan menggunakan ide-ide nasionalisme yang relevan dan menginspirasi. Kuatnya terpaan jenis media ini membuat media ini memiliki peran strategis dalam mentransfer nilai nilai termasuk nilai berbangsa IKLAN TV & ILM Tayangan dalam bentuk iklan memiliki daya persuasi yang tinggi di masyarakat. Iklan sekaligus mampu mentransfer nilai nilai berbangsa tersebut hingga rasa yang paling dalam dalam tingkat kesadaran. Sementara iklan non komersial lebih pada upaya pencitraan yang membangkitkan kecintaan dan loyalitas konsumen. Media ini mampu menjadi medium konstruksi atas budaya tertentu di masyarakat. Iklan ini lebih memfokuskan pada upaya untuk membangkitkan emosi pemirsa agar rasa memiliki dan kecintaan pada bangsa Indonesia. Masyarakat dipersuasi iklan untuk bisa menangkap pesan dan memahami makna yang ada dalam pesan tersebut. Tak heran jika realitas periklanan telah jauh melambung di atas yang dibayangkan para pemirsa dan mampu menciptakan hyperreality di masyarakat. Bentuk audiovisual membuat tv mudah diakses dan dicerna masyarakat mulai dari kelas bawah hingga atas tanpa melalui proses pencernaan pesan yang panjang. Tidak heran jika apa yang pernah kita lihat pada masa kecil masih teringat dan terbayang dengan jelas hingga saat ini. Pesan itu yang kemudian bisa membangkitkan emosi pemirsa. Tidak heran jika tv kini menjadi ajang pertarungan yang dahsyat berbagai citra dan agenda setting tertentu di masyarakat. Dalam konteks menumbuhkan dan membangkitkan nasionalisme bangsa. Iklan komersial biasanya fokus pada produk dan mendorong konsumen media untuk membeli produk.

Kita juga bisa bergetar dan sempat meniktikkan airmata saat melihat iklan tersebut.membela dan mempertahahankan Bangsa. Selain itu penayangan iklan ini juga disesuaikan pada momentum momentum perayaan hari nasional. Iklan ini sungguh efektif sebagai medium transfer nilai kebangsaan. Tbk versi “I Love The Blue Of Indonesia Iklan My Great Adventure Indonesia dari Djarum Iklan Sosro. 2 Kelinci dan Tolak Angin Kita semua pernah melihat iklan ini dan merasa sangat inspiratif sehingga bisa membangkitkan semangat kebangsaan dan nasionalisme di masyarakat. sosial. keadilan sosial. 7 Agustus 2012 . Agar iklan layanan masyarakat tersebut dapat bermakna mendalam maka para kreator disamping memiliki pengetahun objektif mengenai periklanan juga harus memiliki pengetahuan kontekstual mengenai sejarah. Melalui iklan ini nilai seperti kemandirian. Perlu kerja sama dengan industri kreatif agar dengan penayangan iklan ini efektif. dan identitas nasional akan dengan mudah ditumbuhkan dan dibangkitkan karena sifatnya yang audio visual. politik. Hotel Sheraton Surabaya.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 277 Beberapa contoh iklan layanan masyarakat yang bisa dijadikan sebagai insiprasi untuk meningkatkan citra produk dan lembaga antara lain terkait dengan kebangsaan adalah : • • • • • • • Iklan Kopi Kapal Api Versi Secangkir Semangat untuk Indonesia Iklan Rokok Sampoerna Iklan Rokok Gudang Garam Versi Rumahku Indonesiaku Iklan Rokok Gudang Garam Versi Indonesia Baru Iklan Bentoel Prima. patriotisme. dinamika idiologi. budaya dan pertahanan keamanan negara dan latar kemasyarakatan. Dengan sentuhan pengetahuan kontektual ini para kreator akan mampu melahirkan iklan iklan ILM yang hebat dan inspiratif. solidaritas sosial. Kita diingatkan akan perjuangan para pahlawan yang pernah merebut. ekonomi.

7 Agustus 2012 . Produk & Konteksnya. Konsumen & Konteksnya)  Nilai sejarah dan Budaya Bangsa (Ipoleksosbudhankam)  Nilai Nilai Nasionalisme Khas Indonesia  Ide‐ide  Ke‐Indonesia‐an  Konsep Kreatif  Menjadi ILM fi TV  Efek Buzz  Emosi dan Koneksi   Nilai Fundamen Kemanusiaan  Transformasi  Generasi Kreatif & Inovatif  Diadopsi dan dikembangkan dari Model Bambang Sukma Wijaya (2011) Hotel Sheraton Surabaya.278   Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara Desain Aksi Produksi Iklan “Semangat Nasionalisme Indonesia” Produksi Iklan Pengetahuan  Isi  Pengetahun  Prosedural  Pengetahuan  Konteks  Pengetahuan tentang:  (Media & Konteksnya.

Surabaya. Nasionalisme Indonesia dalam Iklan Kopi Kapal Api. Makalah diskusi Reboan Prodi Ilmu Komunikasi. dalam Jurnal Ilmu Komunikasi Vol. 2012. REFERENSI Bambang Sukma Wijaya. Universitas Trunojoyo. Skripsi. Java Pustaka.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 279 KESIMPULAN Iklan audio visual dalam bentuk layanan masyarakat merupakan salah satu medium yang efektif untuk menyentuh. Mempertanyakan Nasionalisme Indonesia. September-Desember 2001 diterbitkan oleh Program Studi Ilmu Komunikasi Fisip UPN Veteran Yogyakarta dan Ikatan Sarjana Komunikasi Indonesia (ISKI) Chuswatul Hanifah. Kajian Produksi Pesan Iklan Ambient Media. Iklan audio-visual dapat memberi terpaan yang cepat untuk dapat menyentuh rasa. 2010 Surokim. Mengelola Media Penyiaran Lokal yang Kuat. dan karsa generasi muda sehingga mereka dapat menjadi generasi muda yang kreatif dan inovatif menuju transformasi berbangsa Indonesia yang terus berubah secara dinamis dan serba cepat saat ini. 9. Nomor 3. Analisis Semiotik Iklan Audio Visual Kopi Kapal Api Versi Secangkir Semangat untuk Indonesia. Program Studi Ilmu Komunikasi. 2012 Hotel Sheraton Surabaya. sejarah (ipoleksosbudhankam ) dan trend ke-kekinian memberi kontribusi yang besar bagi lahirnya ide-ide kreatif bagi para kreator iklan di Indonesia. memproduksi. membangkitkan dan menggelorakan semangat nasionalisme ke-Indonesia-an yang efektif bagi generasi muda saat ini. 7 Agustus 2012 . Industri swasta dan lembaga pemerintah perlu di dorong untuk dapat mendanai. FISIB Universitas Trunojoyo Madura.emosi. Agar dapat diproduksi ILM ‘nasionalisme ke-Indonesia-an’ yang baik maka peranan kreator iklan dan produser iklan sangat strategis untuk ditransformasikan nilai-nilai nasionalisme kebangsaan versi Indonesia baik dan berkarakter khas Indonesia yang dapat dijadikan sebagai bayangan bersama generasi muda saat ini. dan menayangkan iklan tersebut di televisi secara berkesinambungan termasuk dalam menjadi bagian dari CRS organisasi. Muhtar Wahyudi. Pengetahuan kontekstual yang meliputi budaya.

h.M. Negara Pancasila jalan kemaslahatan berbangsa. Makalah ini ditulis dengan judul “REAKTUALISASI NILAI-NILAI PANCASILA MELALUI AJARAN AGAMA ISLAM” Tidak satupun tokoh menafikan peran penting ajaran Islam dalam membangun kesadaran nasional dan membentuk negara Indonesia merdeka. Hasil survei tersebut menggambarkan bahwa sebenarnya masyarakat Indonesia yang mayoritas beragama Islam dengan tanpa meninggalkan asas keimanan dan ketaqwaannya mereka masih memperhatikan dan mempertahankan eksistensi negara kesatuan RI yang menegaskan bahwa Pancasila sebagai dasar Negara Indonesia. Meminjam bahasa Soekarno. Ajaran Islam dalam persepsi kalangan nasionalis dapat menjadi landasan moral dan etis bagi pergerakan kebangsaan. Melalui tulisan ini penulis melanjutkan hasil survei bahwa dengan perjalan panjang negara Indonesia saat ini mengalami perubahan dan perkembangan pemikiran tentang asas negara nilai-nilai pancasila sudah mulai di tinggalkan. agar tidak terjadi distorsi dalam tataran aktualisasi terlebih lagi bagaimana korelasi pancasila sebagai dasar Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) dengan ajaran Agama Islam. yang penting adalah Hotel Sheraton Surabaya. Jauh sebelum Proklamasi kemerdekaan tokoh-tokoh dari golongan kebangsaan sangat menyadari akan arti penting Islam dalam membangun kesadarn nasional.1) Kalimat diatas sebagai stimulus dari pembahasan 4 pilar kehidupan berbangsa dan bernegara.HI I.280 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara REAKTUALISASI NILAI-NILAI PANCASILA MELALUI AJARAN AGAMA ISLAM Shofiyun Nahidloh.. S. As’ad said ali. Dengan demikian sudah saatnya kita mulai kembali mengingat dan memahami dengan benar eksistensi pancasila beserta sejarahnya. 7 Agustus 2012 .(diambil dari.8%).7) lebih mendukung Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) dan pancasila ketimbang beraspirasi negara Islam (22.Ag. PENDAHULUAN Hasil survei nasional bertajuk “Islam dan kebangsaan” yang diselenggarakan oleh Pusat Pengkajian Islam dan Masyarakat (PPIM) Univesitas Islam Negeri (UIN Jakarta pada tahun 2007 menunjukkan bahwa mayoritas responden (84. dengan berbagai dalil salah satunya dengan mengemukakan dalih bahwa pancasila bukan sebagai ideologi bangsa melainkan Islam sebagai ideologi bangsa dan negara.

di dalam Negara Islam: Negara tidak bisa dipisahkan dari Hotel Sheraton Surabaya. Salah satu contohnya Soepomo memberi argumen cukup sistematis tentang penolakannya terhadap ‘Islam sebagai Dasar Negara”. bila api dan semangat Islam tetap berkobar niscaya Islam pula negara itu. Menurut mereka ultimate goal seharusnya adalah pengabdian kepada Allah. Sejarah telah mengungkapkan bahwa Pancasila adalah jiwa seluruh rakyat Indonesia. Debat tentang dasar negara berlangsung sejak sidang pertama BPUPKI pada 28 Mei 19451 Juni 1945. artinya kahadiran negara Islam adalah suatu keharusan. Berbeda dengan tokoh-tokoh dari holongn yang mengatasnamakan golongan agama. sehingga tak ada satu kekuatan manapun juga yang mampu memisahkan Pancasila dari kehidupan bangsa Indonesia. Mereka juga mengatakan bahwa kehadiran negara sangat penting untuk menjamin agar perintah hukum Islam dapat dijalankan. kalangan kebangsaan menolak penyatuan Islam dan negara. Bahwasanya Pancasila yang telah diterima dan ditetapkan sebagai dasar negara seperti tercantum dalam pembukaan UndangUndang Dasar 1945 merupakan kepribadian dan pandangan hidup bangsa.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 281 bagaimana agar “api” atau semangat “ Islam tetap berkobar. (Bahtiar Effendi. Dari tokoh-tokoh itulah mengetahui alasan penting mengapa Islam ditolak sebagai dasar negara. kemampuan dan kesaktiannya. yang telah diuji kebenaran. 1998:76). Dua perspektif pemikiran diatas tampak dominan dalam rapat BPUPKI. Menyadari bahwa untuk kelestarian kemampuan dan kesaktian Pancasila itu. di dalam masyarakat Indonesia yang adildanmakmur. Jakarta:Paramadina. Meletakkan Islam sebagai Spirit atau landasan moral itulah kemudian hari dikenal dengan aliran substansial. setiap penyelenggara negara serta setiap lembaga kenegaraan dan lembaga kemasyarakatan. 7 Agustus 2012 . Golongan agama dimotori oleh Ki Bagus Handikoesoemo mengusulkan dasar negara Indonesia Merdeka adalah Islam. baik di pusat maupun di daerah. memandang kemerdekaan atau cinta tanah air bukan sebagai Ultimate goal. Menurut Soepomo. Walau negaranya sekuler. Namun merujuk kemerosotan dunia Islam. Dia membedakan “Negara Islam dan negara berdasarkan cita-cita luhur dari agama Islam”. Islam dan Negara:Transformasi Pemikiran dan Praktik Politik Islam di Indonesia. perlu diusahakan secara nyata dan terus menerus penghayatan dan pengamamalan nilai-nilai luhur yang terkandung di dalamnya oleh setiap warga negara Indonesia. sedangkan golongan nasionalis yang dimotori Bung Hatta dan Soepomo menyukai dasar negara adalah persatuan. yang memberi kekuatan hidup kepada bangsa Indonesia serta membimbingnya dalam mengejar kehidupan lahir batin yang makin baik. terutama yang berhaluan modern.

pancasila dicetuskan Bung Karno pada tanggal 1 Juni 1945 di depan sidang BPUPKI. (d) Kesejahteraan sosial. (Pidato Bung Karno pada tanggal 1 juni 1945 dimuat dalam “20 tahun Indonesia Merdeka” Dep. Negara Pancasila jalan kemaslahatan bangsa: 159). Sementara di dalam praktek Negara Islam sendiri. karena penulis menegaskan bahwa antara pancasila sebagai dasar kesatuan Negara Republik Indonesia (NKRI) tidak bisa lepas dari dasar ajaran agama Islam. Menurui dia “Negara nasional yang bersatu akan memelihara budi pekerti kemanusiaan yang luhur. Dari pandangan tersebut dapat diketahui bahwa negara Indonesia yang dicitakan seharusnya menjadikan agama sebagai sumber moralitas. II. 7 Agustus 2012 .. Pada tahap I.... Negara dan agama ialah bersatupadu.. namun bukan berarti Menjadikan Negara Indonesia menjadi Negara Islam. yang dianjurkan juga oleh agama Islam. masing-masing tahap/ periode mempunyai sejarah tersendiri dan mengalami beberapa perubahan dari segi redaksi kata dan isi dari masing-masing sila.jadi. masih ada pertentangan pendirian tentang bagaimana seharusnya bentuk hukum negara. Kelima sila sebagaiberikut: (a) Kebangsaan Indonesia.282 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara agama”. (b) Internasionalisme atau peri-kemanusiaan. seandainya kita disini mendirikan Negara islam. (e) Ke-Tuhanan. Namun demikian Soepomo juga tidak setuju bila Negara Nasional Indonesia bersifat “a-religius”. Dari beberapa argumen di atas seharusnya kita melakukan rekatualisasi dasar negara Indonesia melalui ajaran agama Islam. (c) Mufakat atau domokrasi. Saat ini mari kita fahami kembali bahwa bagaimana sebenarnya pancasila dalam perspektif ajaran agama Islam. pertentangan pendirian itu akan timbul juga di masyarakat kita”. maka negara Indonesia memakai dasar moral yang luhur. akan memegang teguh cita-cita moral rakyat yang luhur.1965. SEJARAH PERUMUSAN PANCASILA Pancasila dirumuskan melalui beberapa tahapan. (As’ad Said Ali.PeneranganRI. Belum lagi soal golongan agama kecil. Dilanjutkan dengan pernyataan “Negara berdasar citacita luhur dari agama Islam”.) Hotel Sheraton Surabaya.

Kemudian dari pada itu untuk Hotel Sheraton Surabaya. Dan perjuangan pergerakan Kemerdekaan Indonesia telah sampai kepada saat yang berbahagia dengan selamat sentausa mengantarkan rakyat Indonesia kedepan pintu gerbang Negara Indonesia. adalah sebagai berikut: PEMBUKAAN “Bahwa sesungguhnya kemerdekaan itu ialah hak segala bangsa. Rumus Pancasila II ini atau lebih dikenal dengan Pancasila menurut Piagam Jakarta tanggal 22 Juni 1945. d) Kerakyatan yang dipimpin permusyawaratan perwakilan oleh hikmat kebijaksanaan dalam e) Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia. Dalam beberapa menit saja. dan oleh sebab itu maka penjajahan di atas dunia harus dihapuskan. Panitia ini dibentuk sebelum proklamasi dan mulai aktif bekerja mulai tanggal 9 Agustus 1945 dengan beranggotakan 29 orang. b) Kemanusiaan yang adil dan beradab . khususnya dalam rumus pancasila. bersatu. yang didalamnya terdapat Rumusan Pancasila II. supaya berkehidupan bebangsaan yang bebas. Lembaga Riset Jakarta. tanpa ada perdebatan yang substansil disahkan Pembukaan Undang-Undang Dasar Negara Indonesia. yaitu: a) Menetapkan Undang-Undang Dasar . Dengan mempergunakan rancangan yang telah dipersiapkan oleh BPUPKI.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 283 Rumus Pancasila II.) Adapun Pembukaan undang-Undang Dasar. dengan beberapa perubahan. Sehari sesudah proklamasi. hal. berdaulat. a) Ke-Tuhanan. c) Persatuan Indonesia . dengan kewajiban menjalankan syari’at Islam bagi pemelukpemeluknya. yang merdeka. terjadilah rapat “Panitia Persiapan Kemerdekaan Indonesia” (PPKI). 1972. karena tidak sesuai dengan peri kemanusiaan dan peri-keadilan. Pancasila dan sejarahnya. Pada Rumusan Pancasila II ini adalah sebagai berikut . maka PPKI dapat menyelesiakan acara hari itu. yang disahkan oleh PPKI pada tanggal 18 Agustus 1945. dan b) Memilih Presidan dan Wakil Presiden dalam waktu rapat selama 3 jam. berbeda dengan Rumus Pancasila I. dan dengan didorongkan oleh keinginan luhur. yaitu pada tanggal 18 Agustus 1945. 9-11. Atas berkat Rahmat Allah Yang Maha Kuasa. 7 Agustus 2012 . adil dan makmur. (Pranoto Mangkusasmito. maka rakyat Indonesia dengan ini menyatakan kemerdekaannya.

yaitu: Rumusan Pancasila ke III a) Ke-Tuhanan Yang Maha Esa.Tuhanan Yang Maha Esa. Kemanusiaan yang adil dan beradab Persatuan Indonesia. c) Persatuan Indonesia . 7 Agustus 2012 .” diganti dengan “Ke-Tuhanan Yang Maha Esa” . oleh PPKI adalah suatu pengkhianatan oleh golongan nasionalis dan kristen. e) Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia. b) Kemanusiaan yang adil dan beradab .284 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara membentuk suatu Pemerintah Negara yang melindungi segenap bangsa Indonesia dan seluruh tumpah darah Indonesia. maka Rumus Pancasila mengalami perubahan lagi. perubahan ini ternyata dikemudian hari menumbuhkan benih pertentangan sikap dan pemikiran yang tak kunjung berhenti sampai hari ini. perdamaian abadi dan keadilan sosial. Selanjutnya melalui aksi militer Belanda ke-1 dan ke. pemberontakan PKI di Madiun. statemen Roem Royen yang mengembalikan Bung Karno dan kawan-kawannya dari Bangka ke Jogjakarta. dengan kewajiban menjalankan syari’at Islam bagi pemelukpemeluknya.” Dengan demikian disahkannya Pembukaan Undang-Undang Dasar 1945 oleh PPKI pada tanggal 18 Agustus 1945. Perubahan esensial dari Rumus Pancasila II atau Pancasila menurut Piagam Jakarta tanggal 22 Juni 1945 dengan Rumus Pancasila III atau Pancasila menurut Pembukaan Undang-Undang Dasar tanggal 18 Agustus 1945. dan ikut melasanakan ketertiban dunia yang berdasarkan kemerdekaan. Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan perwakilan serta mewujudkan suatu Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia. d) Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan perwakilan . yaitu pada sila pertama “Ke-Tuhanan.2 . Sebab umat Islam menganggap bahwa pencoretan anak kalimat pada sila pertama Ke-Tuhanan dengan kewajiban menjalankan syari’at Islam bagi pemeluk-pemeluknya. dengan berdasarkan kepada : Ke. dan dibentuknya negara-negara bagian oleh Belanda. maka disusunlah kemerdekaan Kebangsaan Indonesia itu dalam satu Undang-Undang Dasar Negara Indonesia yang terbentuk dalam suatu Negara Republik Indonesia yang berkedaulatan rakyat. Karena Rumus Pancasila II telah diterima secara bulat oleh BBUPKI pada tanggal 17 Juli 1945. sedangkan Presiden Hotel Sheraton Surabaya. dan untuk memajukan kesejahteraan umum mencerdaskan kehidupan bangsa.

kesejahteraan. Ini dengan berkat dan rahmat Tuhan telah sampailah kepada ringkatan sejarah yang berbahagia dan luhur. d. perdamaian dan kemerdekaan dalam masyarakat dan negara hukum Indonesia Merdeka yang berdaulat sempurna.) mengenai “Konstitusi Republik Indinesia Serikat” (RIS) di Seyeningen pada tanggal 29 Oktober 1949. dengan ditandatanganinya “Piagam Persetujuan” antara delegasi Republik Indonesia dan delegasi pertemmuan untuk permusyawaratan federal (B. b.” Untuk mewujudkan kebahagiaan. Keadilan sosia. adalah sebagai berikut. Syafruddin Prawiranegara. sampailah sejarah negara kita kepada konfrensi meja bundar di Den Haag (Nederland). a. dengan senantiasa berhati teguh berniat menduduki hak hidup sebagai bangsa yang merdeka berdaulat. Pancasila dalam sejarahnya mengalami beberapa perubahan redaksi. Kebangsaan. Betapa seriusnya para pendiri bangsa dalam merumuskan konsep ideologi negara dapat dilihat dari dinamika perdebatan di antara mereka dalam merumuskan Hotel Sheraton Surabaya.O.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 285 darurat RI pada waktu itu ialah Mr. Kami bangsa Indonesia semenjak berpuluh-puluh tahun lamanya bersatu padu dalam perjuangan kemerdekaan. Konfrensi ini berlangsung dari tanggal 23 Agustus 1949 sampai tanggal 2 November 1949.F. 7 Agustus 2012 . yang tujuannya agar bisa diterima oleh semua elemen masyarakat dengan keaneka ragaman agama. Kerakyatan dan keadilan sosial. suku. Rumusan Pancasila IV ini termuat dalam muqadimah Undang-Undang Dasar Republik Indinesia Serikat (RIS). Perubahan yang terjadi antara Rumus Pancasila II dengan Rumus Pancasila IV adalah perubahan redaksional yang sangat banyak. c. Peri kemanusiaan. yang bunyinya sebagai berikut: Mukadimah. Ke-Tuhanan Yang Maha Esa. maka ikut berubahlah Rumus Pancasila III menjadi Rumus Pancasila IV. yang sudah barang tentu akan membawa akibat pengertian pancasila itu menjadi berubah pula. Peri-Kemanusiaan. dan golongan. Maka demi ini kami menyusun kemerdekaan kami itu dalam satu piagam negara yang berbentuk Republik Federasi berdasarkan pengakuan “Ketuhanan Yang Maha Esa. Kebangsaan. Kerakyatan dan e. Secara jelasnya Rumus Pancasila IV atau pancasila menurut mukadimah Undang-Undang Dasar RIS tanggal 29 Oktober 1949.

Namun akhir-akhir ini. tetapi hampir tidak tampak dan tidak terasa karena sangat halus sekali serangannya adalah kecenderungan dan gerakan sekularisasi Pancasila. 7 Agustus 2012 . yang sama-sama tidak menguntungkan bagi ideologi Pancasila. Hal ini ditandai semakin melemahnya penghayatan terhadap nilai-nilai Pancasila pada generasi penerus bangsa. Saat ini ancaman terbesar Pancasila. kondisi ini juga melanda para pemimpin bangsa yang mestinya telah memahami sejarah dan dinamika perjuangan bangsa dan menjiwai-menghayati nilai-nilai ideologi Pancasila. yaitu Pancasila. Di satu sisi Pancasila dianggap aturan thoghut. yang ingin memisahkan bahkan mensterilkan Pancasila dari nilai-nilai Agama.286 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara landasan ideologi sesuai dengan l atar belakang keilmuan. yaitu ada yang anti Pancasila dan ada yang anti Islam. termasuk di dalamnya adanya upaya membenturkan seolah-olah ada pertentangan yang hebat antara Pancasila dan Agama Islam. Bahkan. baik dalam konteks Islam maupun Pancasila itu sendiri. Saat ini sudah waktunya meninggalkan perdebatan itu dan Hotel Sheraton Surabaya. dengan melahirkan sebuah rumusan ideologi yang mampu meramu dan menampung semua elemen dan komponen bangsa. Nilai-nilai luhur dari agama Islam dan budaya yang  terintegrasi dalam ideologi negara telah menjadikan Pancasila sebagai dasar yang relatif kokoh. Titik temu ini mengandaikan bahwa seluruh nilai-nilai dan falsafah hidup seluruh elemen bangsa ini. gangguan dan ancaman terhadap ideologi Pancasila semakin kuat. tentu kedua-duanya tidak benar dan sudah bukan saatnya kita khusunya sesama umat Islam selalu berselisih paham diantara keduanya. Kokohnya dasar Pancasila telah terbukti dengan daya tahannya yang tinggi terhadap segala gangguan dan ancaman dari waktu ke waktu. agama dan budaya masing-masing. keragaman pendapat dan gagasan yang ada kemudian bertemu pada komitmen bersama untuk membangun sebuah negara yang berdaulat. namun di sisi lain Islam dianggap mengancam Pancasila. baik yang bersumber dari keimanan dan keagamaan. karena semakin banyaknya anak bangsa yang kian tertarik kepada ideologi-ideologi dan budaya lain yang memang gencar memasarkan dan menjajahkan kepada siapa pun melalui metode dan media yang sangat menarik. Dalam benturan ini muncul dualisme pemahaman sampai pada fanatisme ideologi. dengan disertai rasa saling menghargai dan menghormati. Meskipun melalui perdebatan yang sengit. sehingga sampai saat ini tetap eksis sebagai falsafah dan landasan serta sumber dari segala sumber hukum bagi negara-bangsa Indonesia. maupun nilai-nilai budaya dirangkum sedemikian rupa dalam rumusan Pancasila. terlebih pada era gelobalisasi di mana percaturan dan pergumulan bahkan benturan antar berbagai pemikiran dan ideologi dunia begitu keras.

II/MPR/1978 tentang Ekaprasetia Pancakarsa menjabarkan kelima asas dalam Pancasila menjadi 45 butir pengamalan sebagai pedoman praktis bagi pelaksanaan Pancasila. Pemberontakan ini merupakan wujud usaha mengubah unsur Pancasila menjadi ideologi komunis. Tidak pernah dipublikasikan kajian mengenai apakah butir-butir ini benar-benar diamalkan dalam keseharian warga Indonesia. adalah sakti. Hotel Sheraton Surabaya. 7 Agustus 2012 . Hari itu. Pancasila. enam Jendral dan berberapa orang lainnya dibunuh sebagai upaya kudeta. memperingati bahwa dasar Indonesia.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 287 mari kita memikirkan bagaimana masyarakat Indonesia bisa menciptakan negara Indonesia bisa menyatukan persaudara yang terdiri dari keanekaragaman suku. Adapun dasar Rumusan Pancasila diterima sebagai dasar negara secara resmi beberapa dokumen penetapannya ialah : • • • • • Rumusan I : Piagam Jakarta (Jakarta Charter) – tanggal 22 Juni 1945 Rumusan II : Pembukaan Undang-undang Dasar – tanggal 18 Agustus 1945 Rumusan IV : Mukaddimah Konstitusi RI Serikat – tanggal 27 Desember1949. Butir-ButirPengamalanPancasila Ketetapan MPR no. adalah awal dari Gerakan 30 September (G30SPKI). golongan yang disebut dengan Bineka Tunggal Ika. tak tergantikan. Masyarakat Indonesia bisa mewujudkan negara Indonesia menjadi Negara Baldatun Tayyibatun Wa Rabbun Ghafur. agama. Rumusan V : Mukaddimah UUDS – tanggal 15 Agustus 1950 Rumusan VI : Kedua yang dijiwai oleh Rumusan Pertama (merujuk Dekrit Presiden 5 Juli 1959) Pada tanggal 30 September 1965. Namun berkat kesadaran untuk mempertahankan Pancasila maka upaya tersebut mengalami kegagalan. Maka 30 September diperingati sebagai Hari Peringatan Gerakan 30 September[ [G30S-PKI] ] dan tanggal 1 Oktober ditetapkan sebagai Hari Kesaktian Pancasila.

Warga negara Indonesia diberikan kebebasan untuk memilih Hotel Sheraton Surabaya. seperti melaksanakan kewajiban-kewajiban agama. Ketuhanan adalah prinsip semua agama. Adapun tauhid al-asma wa al-sifat adalah bahwa dalam memahami nama-nama dan sifat Allah seorang  muslim hendaknya hanya mengacu kepada sumber ajaran Islam. sosial ekonomi. Akan tetapi. sehingga manusia tinggal melaksanakannya maupun dengan ketentuan garis besar yang memberi ruang kreativitas manusia seperti ibadah dalam kegiatan sosialbudaya. (Q. rumusan Pancasila sebagaimana tertuang dalam alinea 4 UUD 1945 sebenarnya merupakan refleksi dari falsafah dan budaya bangsa. AKTUALISASI NILAI-NILAI PANCASILA MELALUI AJARAN AGAMA ISLAM Sebagai falsafah hidup bangsa. harus dibuktikan dengan tindakan nyata. Tauhid Rububiyyah adalah pengakuan. yakni hanya Allah yang berhak diibadahi dengan cara-cara yang ditentukan oleh Allah (dan Rasul-Nya) baik dengan ketentuan rinci.288 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara III. hakekatnya nilai-nilai Pancasila telah hidup dan diamalkan oleh bangsa Indonesia sejak negara ini belum berbentuk. Sila pertama ini menjelaskan bahwa bangsa Indonesia berdasarkan Tuhan Yang Maha Esa. pengatur dan penjaga alam semesta ini. Hal ini dapat disimak dari masingmasing sila yang terdapat pada Pancasila berikut ini: Sila pertama: Ketuhanan Yang Maha Esa. Dalam Islam tauhid harus diyakini secara kaffah (totalitas).S. Sedangkan tauhid al-Uluhiyyah adalah keyakinan akan keesaan Allah dalam pelaksanaan ibadah. politik kenegaraan dan seterusnya. Dan prinsip keesaan Tuhan merupakan inti ajaran Islam.Al-Ihlas). 7 Agustus 2012 . disertai dengan akhlak (etika) yang mulia sebagaimana dicontohkan oleh Rasulullah. Artinya. sehingga tauhid tidak hanya berwujud pengakuan dan pernyataan saja. baik dalam konteks hubungan vertikal kepada Allah (ubudiyyah) maupun hubungan horisontal dengan sesama manusia dan semua makhluk (hablun minan nas).Islam sebagai agama yang dipeluk secara mayoritas oleh bangsa ini tentu memiliki relasi yang sangat kuat dengan nilai-nilai Pancasila. Quran-Sunnah. Totalitas makna tauhid itulah kemudian dikenal dengan konsep tauhid ar-rububiyyah. keyakinan dan pernyataan bahwa Allah adalah satu-satunya pencipta. yang dikenal dengan konsep tauhid. termasuk di dalamnya bersumber dan terinspirasi dari nilai-nilai dan ajaran agama yang dianut bangsa Indonesia. tauhid al-uluhiyyah dan tauhid al-asma wa al-sifat.

dan janganlah sekali-kali kebencianmu terhadap sesuatu kaum. Al-Qur’an dalam beberapa ayatnya menyebutkan dan selalu mengajarkan kepada umatnya untuk selalu mengesakan Tuhan. Inilah. dari beberapa kepercayaan yang diakui oleh negara. Prinsip kemanusiaan dengan keadilan dan keadaban adalah juga menjadi ajaran setiap agama yang diakui oleh negara Indonesia. “Sesungguhnya aku diutus Allah untuk menyempurnakan akhlak yang mulia. menjadi saksi dengan adil. prinsip ini merupakan manifestasi dan pengamalan dari ajaran tauhid. Sesungguhnya Allah Maha mengetahui apa yang kamu kerjakan.“Hai orang-orang yang beriman hendaklah kamu menjadi orang-orang yang selalu menegakkan (kebenaran) karena Allah. dan bertakwalah kepada Allah. Di antaranya adalah yang tercermin di dalam Al-Qur’an Surat Al-Baqarah ayat 163.  (Endang Saifuddin.” Demikian juga konsep beradab (berkeadaban) dengan menegakkan etika dan akhlak yang mulia menjadi misi utama diutusnya Nabi Muhammad Saw dengan sabdanya. hal ini sesuai dengan istilah hablun min Allah. yang menjadi pertimbangan Ki Bagus Hadikusumo. Dalam pandangan beliau Ketuhanan Yang Maha Esa adalah tauhid bagi umat Islam. yang disembah. karena adil itu lebih dekat kepada takwa. mendorong kamu untuk berlaku tidak adil. termasuk Islam. yang merupakan sendi tauhid dan pengejawantahan hubungan antara manusia dengan Allah SWT. ketika ada usulan yang kuat untuk menghapus 7 kata “dengan kewajiban menjalankan syariat Islam bagi pemeluknya”. 1981: 41-44) Sila kedua: Kemanusiaan yang Adil dan Beradab.” Hotel Sheraton Surabaya. 7 Agustus 2012 . Dalam konsep Islam. mengusulkan kata pengganti dengan “Yang Maha Esa”.S. Al Maidah ayat 8. Berlaku adillah. Muwahhidun (orang yang bertauhid) wajib memiliki jiwa kemanusiaan yang tinggi dengan sikap yang adil dan berkeadaban. dan sikap adil adalah dekat dengan ketaqwaan kepada Allah sebagaimana firman Allah dalam Q. Sikap adil sangat ditekankan oleh ajaran Islam. Melihat paparan di atas pengamalan sila pertama sejalan bahkan menjadi kokoh dengan pengamalan tauhid dalam ajaran Islam. Dalam ajaran Islam. Dalam kacamata Islam. Tuhan adalah Allah semata.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 289 satu kepercayaan. namun dalam pandangan agama lain Tuhan adalah yang mengatur kehidupan manusia.

keadilan ekonomi. yang diikuti dengan tujuan untuk kesejahteraan rakyat merupakan amanat setiap agama bagi para pemeluknya. dan sebagainya. yakni segala sesuatu yang membawa maslahat (kebaikan) bagi umat manusia dan mencegah kemungkaran. Kerakyatan yang Dipimpin oleh Hikmah Kebijaksanaan dalam Permusyawaratan/perwakilan Prinsip yang ada pada sila keempat ini merupakan serapan dari nilainilai Islam yang mengajarkan kepemimpinan yang adil.290 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara Sila ketiga: Persatuan Indonesia Ajaran Islam memerintahkan agar umat Islam menjalin persatuan dan kesatuan antar manusia dengan kepemimpinan dan organisasi yang kokoh dengan tujuan mengajak kepada kebaikan (al-khair). yang memperhatikan kemaslahatan rakyatnya dan di dalam menjalan roda kepemimpinan melalui musyawarah dengan mendengarkan berbagai pandangan untuk didapat pandangan yang terbaik bagi kehidupan bersama dengan kemufakatan. Persatuan dan kesatuan dengan organisasi dan kepemimpinan yang kokoh itu dapat berbentuk negara. Nisa: 58) Dalam kaidah fikih Islam dinyatakan “al-ra’iyyatu manuthun bil maslahah”. Bahkan pengamalan agama akan memperkokoh implementasi ideologi Pancasila. Berarti pula bahwa pemegang amanah kepemimpinan suatu negara wajib mengutamakan kesejahteraan rakyat. Sistem demokrasi yang diterapkan di Indonesia dengan mengedepan nilainilai ketuhanan dan kemanusiaan sebagaimana ditegaskan dalam sila-sila dalam Pancasila sejalan dengan ajaran agama. dan apabila menghukum mereka hendaklah dengan hukuman yang adil. Dalam Islam di ajarkan agar pemimpin negara memperhatikan kesejahteraan rakyatnya. Sila Kelima: Keadilan Sosial bagi Seluruh Rakyat Indonesia Mengelola negara dengan prinsip keadilan yang meliputi semua aspek. mendorong perbuatan yang makruf.  Hotel Sheraton Surabaya. seperti negeri tercinta Indonesia. yakni segala yang membawa madharat (bahaya dan merugikan) bagi manusia seperti tindak kejahatan. 7 Agustus 2012 . (QS. Sila keempat. seperti keadilan hukum. artinya kepemimpinan itu mengikuti (memperhatikan) kemaslahatan rakyatnya.

karena sesungguhnya pancasila mempunyai korelasi yang kuat dengan ajaran agama Islam. daram menjalankan amanah yang diberikan Allah SWT sebagai khalifah dibumi lndonesia. Semoga Allah SWT Tuhan yang Maha Esa. 2. PENUTUP Demikian tulisan kami hendaknya dapat menjadi sumbangsih pemikiran terhadap anak bangsa lndonesia . yang berdasarkan Ke-Tuhanan Yang Esa dan berahklakul karimah. berbangsa dan bernegara. dan diterima oleh semua elemen masyarakat. selalu memberikan rahmat dan hidayah kepada anak-anak bangsa dan pemimpinnya. nilai-nilai yang terkandung dalam pancasila sudah dijelaskan secara tegas dalam al-Qur’an.nilai ajaran lslam yang sejalan dengan kehidupan sehari-hari umat lslam’ dan karena itu Tri Kerukunan Hidup Umat beragama perlu didukung sepenuhnya oleh warga bangsa. (sesungguhnyi aku diutus untuk menyempurnakan akhlak ). Sebagai warga bangsa harus menjunjung tinggi nilai-nilai Pancasila dan nilai-nilai Agama. yaitu : 1. khususnya memperhatikan kehidupan umat lslam yang melaksanakan ajaran agamanya’ Sehingga kepentingan Negara dalam melaksanakan pemerintahan dan pembangunan tidak bertentangan dengan kehendak Allah Tuhan yang Maha Esa. KESIMPULAN Berdasarkan uraian dapat ditarik kesimpulan dalam 2 (dua ) hal. sebaliknya umat lslam telah meligitimasikan Pancasila sebagai dasar Negara dalam kehidupan bermasyarakat. Amin. demi terwujudnya persatuan dan kesatuan Negara Republik lndonesia. 7 Agustus 2012 . Hotel Sheraton Surabaya. berbangsa dan bemegara. Hal ini dapat dimengerti bahwa setiap kebijakan yang diambil oleh pemerintah dalam mengambil keputusan berdasarkan aspirasi politik umat lslam yang mayoritas. yang secara ajaran menjadi keyakinan umat lslam. 2. agar dapat dipahami bahwa betapa pentingnya nilai-nilai Pancasila dalam Agama lslam masih relevan dalam membangun karakter bangsa dan kehidupan yang berakhlakul karimah sehari-hari dalam bermasyarakat. dan sekaligus hendaknya menjadikan diri kita bermuhasabah (instropeksi diri).Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 291 IV.Aktualisasi nilai-nilai Pancasila melalui ajaran agama Islam. Karena itu pancasila telah menjadi bagian dari nilai . Negara Pancasila telah memberikan legitimasi umat lslam dalam melaksanakan ajaranlslam.istu liutamimma makarimal ahlak”. sebagaimana sabda Rasulallah ”innama bu.

Sebagai pemikiran filsafati. Empat pilar ini merupakan tiang penyangga utama keberlangsungan hidup dan kehidupan berbangsa dan bernegara bagi seluruh rakyat Indonesia. serta sesanti ‘bhinneka tunggal ika’. Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). sebagai hasil pemikiran filsafati para pendiri negara (founding fathers). LATAR BELAKANG Terlepas adanya pandangan dan pendapat yang berbeda. pilar-pilar tersebut merupakan suatu sistem keyakinan (belief system) atau dasar kefilsafatan (philosophische grondslag) yang bersusbstansikan konsep. 138 Dosen Fakultas Hukum Universitas Trunojoyo Madura. dan nilai yang diyakini kebenaran dan kekuatannya untuk dijadikanlandasan kehidupan berbangsa dan bernegara. SH. 7 Agustus 2012. Sebagai gagasan dasar. 7 Agustus 2012 .292 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara PROBLEMATIKA EPISTEMOLOGIS DARI 4 (EMPAT) PILAR BERNEGARA137 Dr. prinsip. Empat (4) pilar tersebut pada hakikatnya merupakan gagasan-gagasan dasar (basic ideas).. dapat dikatakan telah terjadi kesepakatan di kalangan anak bangsa di semua lapisan bahwa kehidupan berbangsa dan bernegara bagi negara-bangsa (nation-state) Indonesia didasarkan pada 4 (empat) pilar utama. UUD 1945. yang diselenggarakan oleh Fakultas Hukum Universitas Trunojoyo Madura bekerjasama dengan MPR RI. Deni SB Yuherawan.MS138 1. aksiologis dan epistemologis. Dianalisis dari aspek kesejarahan implementasi pilar-pilar penyangga utama ternyata permasalahan pokok terletak pada ketidaktepatan epistemologi yang dirumuskan dan dilaksanakan. Sebagai titik kulminasi dari serangkaian elaborasi pemikiran fundamental bangsa Indonesia dalam sejarah panjang tumbuh dan berkembangnya bangsa Indonesia. 137 Makalah disampaikan pada Lokakarya Pemantapan Metode dan Materi Pemasyarakatan Empat Pilar Kehidupan Bernegara. pilar-pilar penyangga kehidupan berbangsa dan bernegara ini apabila hendak diimplementasikan harus memenuhi persyaratan ontologis. yaitu: Pancasila. Hotel Sheraton Surabaya.

apabila pilar tersebut rapuh. maka akan mengakibatkan runtuhnya bangunan yang bersangkutan. (d) Kerakyatan Yang Hotel Sheraton Surabaya. (c) Persatuan Indonesia. 4. secara mutatis mutandis berlaku pula bagi bangunan negara-bangsa (nation-state) yang bernama Indonesia. (c) Konsep nasionalitas. 4 (empat) pilar berbangsa dan bernegara merupakan konsep substansial yang di dalamnya mengandung pemikiran-pemikiran yang hakiki tentang hidup serta kehidupan berbangsa dan bernegara. Berbagai konsep yang terdapat dalam Pancasila adalah sebagai berikut: (a) Konsep Religiositas. 7 Agustus 2012 . Setiap bangunan akan berdiri tegak dengan kokoh jika ditopang oleh pilar yang kokoh pula. PERMASALAHAN Dari uraian latar belakang. Prinsip yang terkandung dalam Pancasila adalah: (a) KeTuhanan Yang maha Esa. dan (e) Konsep Sosialitas. pilar Pancasila mengandung konsep. (b) Kemanusiaan Yang Adil dan Beradab. Begitu pula halnya.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 293 2. prinsip dan nilai-nilai yang adiluhung. dan nilai yang terkandung dalam Pancasila. tidak mungkin suatu bangunan dapat didirikan. Negara Indonesia akan senantiasa mampu berdiri kokoh dan tegak jika ditopang oleh pilar-pilar yang kokoh. yaitu langkah-langkah epistemologis apakah yang memungkinkan 4 (empat) pilar berbangsa dan bernegara dapat diimplementasikan? 3. (b) Konsep Humanitas. Pilar mempunyai fungsi yang sangat penting untuk menopang bangunan yang bersangkutan. Tanpa keberadaan pilar. prinsip. dapat dirimuskan permasalahan pokok yang perlu dianalisis. Secara ontologis. dapat dielaborasi berbagai konsep. Pilar-pilar inilah yang akan mampu menahan segala macam prahara yang sengaja atau tidak sengaja dihembuskan untuk meruntuhkan bangunan negara Indonesia. (d) Konsep Souvereinitas. ASPEK ONTOLOGIS DAN AKSIOLOGIS 4 (EMPAT) PILAR BERBANGSA DAN BERNEGARA Dikaji secara ontologis. Dari beberapa kepustakaan. Aspek substansial Pancasila tersebut merupakan hal-hal yang sangat esensial untuk membentuk jati diri bangsa dan negara Indonesia. Hal yang sama. MAKNA PILAR Pilar merupakan tiang penyangga sebuah bangunan.

(e) Kesetaraan. perikeadilan. Sedang nilai-nilai dari Pancasila adalah: (a) Kedamaian. Jaminan perlindungan terhadap anggotanya. Dengan demikian. Prinsip-prinsip yang terkandung dalam Pembukaan UUD 1945 adalah: kemerdekaan. persatuan dan kesatuan.294 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara Dipimpin Oleh Hikmat kebijaksanaan Dalam Permusyawaratan/Perwakilan. UUD 1945 berisikan: a. (i) Mufakat. prinsip dan nilai-nilai yang terkandung dalam Pancasila merupakan pemikiran yang substansial dan esensial tentang hakikat atau jati diri bangsa Indonesia. body politics. Hakikat UUD 1945 merupakan pokok-pokok pikiran tentang bagaimana negara-bangsa Indonesia harus dikelola. Hal ini disebabkan Pembukaan UUD 1945 mengandung prinsip atau pandangan filsafat yang menjadi dasar perumusan pasal-pasal dalam batang tubuh UUD 1945. perikebangsaan. pemahaman terhadap UUD 1945. Ketentuan-ketentuan yang menetapkan pendistribusian kekuasaan yang berdaulat pada unsur. (b) Keimanan. c. 7 Agustus 2012 . serta diposisikan sebagai pilar penyangga banguan negara-bangsa Indonesia. konsep. Hotel Sheraton Surabaya. kebersamaan/gotong royong. perikemanusiaan. (f ) Keselarasan. tidak dapat dilepaskan dari makna keberadaan Pembukaan UUD 1945. masyarakat Indonesia. Secara ontologis. (h) Persatauan dan Kesatuan. d. hak-hak tertentu rakyat atau b. Pengaturan tentang hak dan kewajiban dari segala unsur yang terlibat dalam kehidupan berma-syarakat dan atau bernegara. serta (k) Kesejahteraan. kesejahteraan rakyat. serta (e) Keadilan Sosial bagi Seluruh rakyat Indonesia. berfungsi sebagai sistem keyakinan (belief system) atau dasar kefilsafatan (philosophische grondslag). Secara aksiologis. Namun demikian. serta kedaulatan. yang dijadikan pegangan dalam hidup nerbangsa dan bernegara. baik yang tertulis maupun yang tidak tertulis. (g) Kebaradaban. bangsa dan negara Indonesia. unit atau lembaga yang terdapat dalam organisasi politik atau negara dimaksud. Prinsip-prinsip dan norma-norma yang mendasari kehidupan bersama. (d) Keadilan. negara atau organisasi politik.  secara horizontal dan vertikal dalam kehidupan bersama. (c) Ketakwaan. konsep. prinsip dan nilai-nilai yang terkandung dalam Pancasila memiliki nilai manfaat untuk kemaslahatan manusia Indonesia. (j) Kebijaksanaan. UUD 1945 adalah keseluruhan peraturanperaturan dasar suatu bangsa.

Kondisi masyarakat yang dijangkiti virus ‘krisis kepercayaan’. prinsip yang terkandung dalam ‘Bhinneka Tunggal Ika’ adalah prinsip pluralistis dan multikulturalistis yang terikat dalam suatu kesatuan. yaitu: 1. 5. pilar UUD 1945 secara ontologis merupakan perwujudan hakikat kehidupan berbangsa dan bernegara. Kesejahteraan dan kemakmuran bangsa Indonesia hanya dapat dicapai jika kehidupan berbangsa dan bernegara menghormati keanekaragaman yang. menyatakan bahwa secara fundamantal kesejahteraan dan kemakmuran rakyat akan mudah dicapai dengan cara membentuk negara kesatuan. memupuk persatuan dan kesatuan bangsa. Aspek epistemologis tidak saja terkait dengan upaya menumbuhkembangkan konsep substansial dari hakikat dan nilai kegunaan 4 (empat) pilar. 7 Agustus 2012 . Prinsip Negara Kesatuan Republik Indonesia mengandung prinsip anti ‘devide et impera’ (memecah belah dan menguasai). Situasi masyarakat yang telah berupa menjadi ‘permissiveness society’. terlepas dari berbagai kritik terhadapnya. Sebagaimana dengan Pancasila. dan secara aksiologis ditujuan untuk menciptakan kemakmuran dan kesejahteraan bangsa Indonesia. dibanding aspek epistemologis. dan 3. melainkan juga upaya mentransfer kebenaran konsep tersebut kepada masyarakat luas. Pemikiran ini secara ontologis dan aksiologis.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 295 Prinsip-prinsip inilah yang seharusnya dijadikan sebagai dasar untuk menyusun dan/atau merubah batang tubuh UUD 1945. Sistem masyarakat yang bercorak paternalistis (hubungan patron-klien). Hotel Sheraton Surabaya. MEMBANGUN ASPEK EPISTEMOLOGIS 4 (EMPAT) PILAR Menganalisis aspek ontologis dan aksiologis 4 (empat) pilar. Secara ontologis. sekaligus menghayati bahwa keanekaragaman tersebut harus dirajut dalam satu kesatuan yang harmonis. Sebuah pemikiran fundamental dari sebuah bangsa yang pluralistis. 2. Prinsip yang dikandung dalam sesanti ‘Bhinneka Tunggal Ika’ merupakan perekat kehidupan berbangsa dan bernegara. tidak ada pembagian kedaulatan dalam negara. Ada beberapa hal yang menjadi bahan pertimbangan untuk membangun aspek epistemologis. lebih mudah untuk dilakukan pengkajian.

5. Untuk itu. ‘system of thinking’. ‘beliefs system’. yang merupakan masuk dalam ranah kajian Filsafat Idealisme. konsepkonsep tersebut dapat dipahami melalui persepsi mental berupa kegiatan berpikir. Ideafisikasi Hotel Sheraton Surabaya. Berikan bukti. Konsep yang hendak ditransfer adalah ‘mind set’. atau ‘philosophische grondslag’. dan 4. nalar maupun intuisi. 7 Agustus 2012 . Konsep dasar yang harus digunakan untuk melakukan transfer konsep tersebut paling tidak meliputi: 1. bukan pernyataan. konsep-konsep tersebut merupakan ide (gagasan) yang bersifat abstrak. Dalam ranah filsafat ini. 3.296 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 4. Berupa suatu gerakan (movement). 2. Berbicaralah dengan contoh dan suri tauladan. Ranah yang dituju bermuara pada aspek psiko-motor.

Tergerusnya nilai nilai dalam pembangunan karakter bangsa karena direduksi oleh kepentingan kepentingan sesaat yg dilakukan oleh manusia manusia biadab dengan melakukan korupsi. dan dilokakaryakan. Semangat Hotel Sheraton Surabaya. sistem serta pola kehidupan bermasyarakat. Namun sebelumnya. Abd Shomad PENDAHULUAN Empat pilar kehidupan berbangsa (Pancasila. Identitas kebangsaan yang tertanam kuat di dalam jiwa dan kepribadian bangsa menjadi modal yang kuat dalam melaksanakan pembangunan karakter bangsa. berbangsa dan bernegara. tenteram dan sejahtera. tatanan. Undang-Undang Dasar 1945. Dalam implementasi. Negara Kesatuan Republik Indonesia. 7 Agustus 2012 . Meskipun demikian. diseminarkan.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 297 MEMBANGUN EMPAT PILAR KEHIDUPAN BERBANGSA H. ada baiknya bila kita merenung sejenak bahwa dalam catatan sejarah. aman. kolusi dan nepotisme serta perbuatan perbuatan amoral yang merusak citra dan martabat bangsa di mata dunia. berbangsa dan bernegara. bergulirnya era reformasi pada tahun 1998 telah merubah struktur. Pilar tersebut merupaka sistem keyakinan yang berisi konsep. dan Bhinneka Tunggal Ika) adaalah landasan dalam hidup bermasyarakat. Rusaknya tatanan berbangsa dan bernegara yang dirusak oleh segelintir orang yang tidak bertanggung jawab semakin membuat carut marutnya problematika bangsa yang terus memimpikan empat pilar kehidupan berbangsa bukan hanya sekedar bisa dibaca. masih ada yang beranggapan bahwa empat pilar tersebut adalah hanyalah sebuah ungkapan dan jargon politik yang tidak bermakna dalam menghadapi persaingan di era globalisasi dan modernisasi. nilai nilai pancasila menjadi semakin kurang dipahami apalagi diamalkan sebagai landasan ideal dalam pembangunan nasional. akan tetapi bisa di implementasikan secara partisispatif dan aktif oleh semua elemen yang ada dalam kehidupan berbangsa dan bernegara. Pembangunan karakter bangsa menjadi modal awal dalam membumikan empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara. berbangsa dan bernegara. prinsip dan nilai yang dianut dan menjadi penyangga yang kokoh agar rakyat yang mendiami akan merasa nyaman. Nilai nilai luhur budaya bangsa dapat tertanam ke dalam setiap aspek kehidupan bermasyarakat.

kemanusiaan yang adil dan beradab. arif dan bijaksana. Sila ketiga. mengandung konsep dasar yang terdapat pada segala agama dan keyakinan yang dipeluk atau dianut oleh rakyat Indonesia. Mengingat sangat signifikannya implemantasi terhadap empat pilar kehidupan berbangsa. Manusia didudukkan sesuai dengan harkat dan martabatnya. batal demi hukum. tetapi juga secara adil dan beradab. Segala macam peraturan perundangan-undangan yang tidak sesuai dan apalagi bertentangan dengan Pancasila. Sila pertama Pancasila.298 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara individualisme dan liberalisme semakin merusak rasa nasionalisme. XVIII/MPR/1998. Berikut disampaikan secara singkat materi dan strategi implementasi empat pilar kehidupan berbangsa yang efektif. 7 Agustus 2012 . Ketuhanan Yang Maha Esa.” Dengan demikian. Segala peraturan perundang-undangan yang dibuat di Negara kita harus merupakan prinsip dan nilai yang terkandung dalam Pancasila. tidak hanya setara. Sila keempat. efesien serta tepat sasaran dengan melihat dinamika masyarakat Indonesia yang majemuk. Pancasila Sebagai Pilar Negara Pancasila dinilai memenuhi syarat sebagai pilar Negara karena mampu mengakomodasi keanekaragaman. berbangsa dan bernegara. dan dapat menempatkan secara akurat dan proporsional dalam hidup bermasyarakat. Persatuan Indonesia menjelaskan betapa pentingnya arti kebersamaan. merupakan penghormatan terhadap hak asasi manusia. Sila kedua. Pancasila menjunjung tinggi kedaulatan rakyat. persatuan dan kesatuan bangsa. Hal ini dijelaskan dalam Ketetapan MPR RI No. sehingga kita dapat memberikan penilaian secara tepat. Pasal 1 menetapkan: ”Pancasila sebagaimana dimaksud dalam Pembukaan Undang-Undang Dasar 1945 adalah dasar negara dari Negara Kesatuan Republik Indoinesia harus dilaksanakan secara konsisten dalam kehidupan bernegara. namun dalam implementasinya dilaksanakan dengan bersendi pada hikmat kebijaksanaan Hotel Sheraton Surabaya. maka perlu pemahaman secara koprehensif makna empat pilar tersebut. PANCASILA DALAM BERBAGAI PERSPEKTIF Pancasila Sebagai Dasar Negara Pancasila berkedudukan sebagai dasar negara.

kerangka cara. dan menjadi landasan statis dan memberikan arah dinamis bagi gerak pembangunan bangsa. yang merupakan kemauan bersama bangsa. MEMBUMIKAN UNDANG UNDANG DASAR 1945 Pilar kedua kehidupan berbangsa dan bernegara bagi bangsa Indonesia adalah Undang-Undang Dasar 1945. berbangsa dan bernegara. Kekuasaan yang diperoleh rakyat Indonesia dalam menyatakan kemerdekaan dan dalam mengatur kehidupan kenegaraan bersumber dari Allah Yang Maha Kuasa. Pancasila berisi konsep yang mengandung gagasan. Pancasila Sebagai Ideologi Pancasila merupakan ideologi bangsa Indonesia yang berisi gagasan. cita-cita. Nampak bahwa Pancasila sangat tepat sebagai pilar bagi negara-bangsa yang pluralistik. Namun di sisi lain. nilai dasar yang bulat dan utuh. sehingga dapat dipergunakan sebagai landasan dalam hidup bermasyarakat. Bidang Hukum.” yang berarti bahwa sumber kekuasaan juga Hotel Sheraton Surabaya. Bidang Sosial Budaya. utuh dan mendasar mengenai eksistensi manusia dan hubungan manusia dengan lingkungannya. Prinsip-prinsip yang terkandung UUD dapat dijelaskan sebagai berikut: Pertama. Bidang kehidupan antar umat beragama. Pancasila sebagai Paradigma Pancasila sebagai paradigma dimaksudkan bahwa Pancasila sebagai sistem nilai acuan. Bidang Ekonomi. kerangka-acuan berpikir. pola-acuan berpikir atau jelasnya sebagaisistem nilai yang dijadikan kerangka landasan. bukan untuk kesejahteraan perorangan atau golongan. cita-cita. dan nilai dasar yang bulat. 7 Agustus 2012 .Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 299 dalam permusyawaratan/perwakilan. Sila kelima mengandung maksud kehidupan berbangsa dan bernegara ini adalah untuk mewujudkan keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia. Hal ini ditegaskan lebih lanjut dalam dasar negara sila yang pertama Ketuhanan Yang Maha Esa. dan sekaligus kerangka arah/tujuan bagi ‘yang menyandangnya’. pada alinea ke-empat disebutkan bahwa “Negara Republik Indonesia tersusun dalam bentuk kedaulatan rakyat.Yang menyandangnya itu di antaranya:Bidang Politik. Sumber Kekuasaan.

Kekuasaan terletak pada pemerintah pusat dan tidak pada pemerintah daerah.” Sekali lagi dalam rumusan tersebut tidak tersirat dan tersurat kepentingan pribadi yang ditonjolkan. . “ Kedua. Pemerintah pusat mempunyai wewenang untuk menyerahkan sebagian  sepenuhnya terletak pada pemerintah pusat.Yang ingin diwujudkan dengan berdirinya Negara Indonesia adalah . Sumber kekuasaan dalam berdemokrasi adalah dari Tuhan Yang Maha Esa sekaligus dari rakyat. 30dan 31 dalam batang tubuh UUD 1945 adalah pasal-pasal yang merupakan penjabaran hak asasi manusia. Namun dengan rumusan tersebut tidak berarti bahwa kepentingan individu diabaikan. Kemerdekaan yang dinyatakan oleh rakyat dan bangsa Indonesia adalah untuk “menciptakan kehidupan kebangsaan yang bebas. 7 Agustus 2012 . Ketiga. Sistem pemerintahan bangsa Indonesia menggunakan sistem demokrasi. dan dituntut oleh setiap manusia. . Hal ini ditegaskan lebih lanjut dalam Bab I. pernyataan mengenai hak asasi manusia tidak terumuskan secara eksplisit. Namun dalam penerapan demokrasi disesuaikan dengan adat budaya yang berkembang di Negara Indonesia.  dengan selamat sentosa mengantarkan rakyat Indonesia ke depan pintu gerbang kemerdekaan Hotel Sheraton Surabaya. Dalam Pembukaan UUD 1945 tidak diketemukan istilah individu atau orang.”salah satu hak asasi manusia yang selalu didambakan. pasal 1 ayat (2) yang menyatakan bahwa “Kedaulatan adalah di tangan rakyat. 29. Faham Kebersamaan dan Kegotong-royongan. . Keempat. . tetapi keseluruhan rakyat Indonesia. Begitu banyak istilah bangsa diungkap dalam Pembukaan UUD 1945. Misi Negara di antaranya  adalah “melindungi segenap bangsa Indonesia dan seluruh tumpah darah Indonesia.”suatu keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indnesia. Pembukaan UUD 1945 Pada alinea kedua disebutkan :” .F.300 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara terletak di tangan rakyat. URGENSI NEGARA  KESATUAN  REPUBLIK  INDONESIA Negara kesatuan menurut C. Dengan demikian maka kedaulatannya tidak terbagi. Dalam Pembukaan UUD 1945. Sistem Demokrasi. Pasal 27. Hak Asasi Manusia.” bukan untuk melindungi masing-masing individu. Strong ialah bentuk negara di mana wewenang legislatif tertinggi dipusatkan dalam satu badan legislatif nasional/pusat. 28. Namun bila kita cermati dengan seksama akan nampak bahwa dalam Pembukaan UUD 1945 memuat begitu banyak frase yang berisi muatan hak asasi manusia. Nampak dengan jelas bahwa maksud didirikannya Negara Republik Indonesia yang utama adalah untuk melayani kepentingan bangsa dan kepentingan bersama. .

tidak bersifat formalistis. pendidikan.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 301 negara Indonesia. tidak perlu adanya substansi lain. Program pembangunan yang merata dan berkeadilan dalam rangka meningkatkan kesejahteraan masyarakat di bidang ekonomi. adil dan makmur.” Kata atau istilah bersatu tidak dapat dimaknai bahwa kedaulatan negara terpusat atau terdistribusi pada pemerintah pusat dan  negara bagian. tidak bersifat sektarian dan eksklusif. Konsep Negara kesatuan adalah konsep yang sangat baik untuk menghindari perpecahan antara suku bangsa yang berakibat pada konflik dan memudahkan orang luar untuk masuk kembali merebut kemerdekaan yang sudah kita dapatkan sejak 1945. bersatu. Untuk mencari landasan bagi Negara kesatuan para founding fathers lebih mendasarkan diri pada pengalaman sejarah bangsa sejak zaman penjajahan. sehingga tidak dapat dijadikan landasan untuk menentukan apakah Negara Republik Indonesia berbentuk federal atau kesatuan. misal yang namanya bangsa. Penjajah menerapkan pendekatan pecah dan kuasai. yang merdeka. Hal ini yang dipergunakan sebagai alasan dan dasar dalam menentukan bentuk negara kesatuan. 7 Agustus 2012 . berdaulat. bersifat konvergen Hotel Sheraton Surabaya. ibarat onggokan material bangunan yang dibiarkan teronggok sendiri-sendiri. sehingga tidak akan membentuk suatu bangunan yang namanya rumah. Sejarah membuktikan bahwa perjuangan melawan penjajah selalu dapat dipatahkan oleh penjajah dengan memecah dan mengadu domba. suatu faham yang membiarkan keanekaragaman seperti apa adanya. Prinsip-prinsip yang terkandung dalam Bhinneka Tunggal Ika adalah 1. MEMEGANG TEGUH BHINEKA TUNGGAL IKA Bhinneka Tunggal Ika berisi konsep pluralistik dan multikulturalistik dalam kehidupan yang terikat dalam suatu kesatuan. Pendekatan tersebut hanya mungkin dapat diatasi oleh persatuan dan kesatuan. Menurut faham pluralisme setiap suku bangsa dibiarkan berdiri sendiri lepas yang satu dari yang lain. Masyarakat yang menganut faham pluralisme dan multikulturalisme. sosial. waktu perjuangan kemerdekaan sampai persiapan kemerdekaan bangsa Indonesia. yang mereduksi eksistensi suku-suku bangsa tersebut. Dalam konteks sekarang. budaya dan politik sangat mudah dilaksanakan dalam konsep NKRI. Pluralistik bukan pluralisme.Demikian pula halnya dengan faham multikulturalisme. Rumusan sila ketiga yakni “persatuan Indonesia” dipandang tidak kuat sebagai argumen ditentukannya bentuk negara kesatuan.

(3) ko-eksistensi damai dan kebersamaan. (4) kesetaraan. Sujamto. 4. BP 7 Pusat. Miriam Budiardjo. tidak memandang remeh pada pihak lain. tetapi dicari titik temu. Semoga dengan berpegang teguh pada konsep dan prinsip yang terkandung dalam Bhinneka Tunggal Ika. Gramedia Pustaka. dan rukun. mendudukkan masing-masing pihak sesuai dengan peran. The New Book of Knowledge. Hal ini akan terwujud apabila dilandasi oleh sikap toleran. Jakarta. Etika Politik.  DAFTAR PUSTAKA  1. Rasa kasih sayang dan rela berkorban PENUTUP Rumusan yang terdapat dalam Penjelasan UUD 1945 adalah sebagai prinsip dalam kita mengantisipasi keanekaragaman budaya bangsa dan dalam mengantisipasi globalisasi yang mengusung nilai-nilai yang mungkin saja bertentangan dengan nilai yang diemban oleh bangsa sendiri. 7 Agustus 2012 .302 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara tidak divergen. Effhar & Dahara Prize. (7) musyawarah disertai dengan penghargaan terhadap pihak lain yang berbeda. Masing-masing memiliki peran yang tidak dapat diabaikan.Tidak memandang rendah dan menyepelekan kelompok yang lain. Prinsip prinsip tersebut mendukung nilai: (1) inklusif. Revitalisasi Budaya Jawa. 5. 5. 3. Dasar-dasar Ilmu Politik. B P 7 Pusat. PT. Jakarta. yang bermakna perbedaan yang terjadi dalam keanekaragaman tidak untuk dibesar-besarkan. (6) tolerans. akomodatif. inklusif. (2) terbuka. Yayasan Cipta Lokia Caraka. Semarang. saling hormat menghormati. apalagi menghapus eksistensi kelompok dari kehidupan bersama. PT Gramedia Pustaka Utama. Negara Kesatuan Republik Indonesia makin kokoh dan makin berkibar. Ensiklopedi Populer Politik Pembangunan Pancasila. non sektarian. 4. Pancasila sebagai Ideologi. harkat dan martabatnya secara tepat. Hotel Sheraton Surabaya. Sifat toleran. 6. Jakarta. Tidak mencari menangnya sendiri. (5) tidak merasa yang paling benar. dan bermakna bagi kehidupan bersama. Implementasi prinsip-prinsip Bhinneka Tunggal Ika dalam kehidupan berbangsa dan bernegara dengan cara: 1. 3. tidak bersifat eksklusif. 2. merupakan syarat bagi lestarinya negara-bangsa Indonesia.2.  dalam bentuk kesepakatan bersama. Franz Magnis – Suseno. Musyawarah untuk mencapai mufakat.

suarapembaruan. sejak 2009. baik tingkat provinsi maupun kabupaten/kota seluruhnya 440. Dari gelar Pilkada itu terdapat 392 sengketa”. akibatnya mereka dikeroyok secara membabi buta. Mahfud MD. 7 Agustus 2012 .15 WIB posisi korban itu terpisah dengan kelompok lainnya. Universitas Negeri Surabaya 140 http://www. Masih jelas dalam memori kita tiga orang meninggal dunia seusai laga Persija Jakarta melawan Persib Bandung di Stadion Utama Gelora Bung Karno (GBK) Jakarta Pusat pada tanggal 27 Mei 2012. banyak orang terluka bahkan sampai meninggal dunia.141 Para pendukung calon pemimpin bersedia melakukan segala hal termasuk merusak fasilitas umum. kesalahpahaman terkait isu agama dan masih banyak hal yang lain lagi. “Pilkada di Indonesia dalam dua tahun terakhir. Pemicu konflik tersebut bermacam-macam mulai dari fanatisme berlebihan suporter sepakbola.139 Dosen Ilmu Hukum Universitas Negeri Surabaya A. Menurut keterangan yang berhasil dihimpun. MH. perebutan lahan pertanian. PENDAHULUAN Belakangan ini di beberapa daerah Indonesia terjadi konflik yang mengakibatkan harta benda yang hilang. Saat itu korban tidak memakai baju atribut tim sehingga dianggap sebagai pihak yang berseberangan. konflik terkait dengan Pemilu Kepala Daerah terjadi hampir di seluruh wilayah Indonesia. ketiga korban duduk dengan sejumlah rekannya di depan kolam renang Senayan.140 Pada kasus yang lain. SH. pemilihan kepala daerah.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 303 UPAYA SOSIALISASI EMPAT PILAR KEHIDUPAN BERNEGARA DI PERGURUAN TINGGI Arinto Nugroho. mencemarkan nama baik bahkan melukai orang yang sebenarnya masih terhitung saudara sendiri karena berasal dari daerah yang sama.000 penonton. di sela laga Liga Sepak Bola Indonesia (LSI) yang disaksikan sekitar 40. 139 Dosen Prodi Ilmu Hukum.com/home/pendukung-persija-dan-persib-bentrok-tiga-orangtewas/20583 diakses pada 5 Agustus 2012 141 Hotel Sheraton Surabaya. sebagaimana disampaikan oleh Ketua Mahkamah Konsitusi Prof. Dr. Kemudian pukul 17.

Penulis sebagai warga negara Indonesia merasa perlu untuk ikut berpartisipasi mengatasi permasalahan sebagaimana tersebut di atas. Pasal 3 Undang-Undang No 20 tahun 2003 menyebutkan bahwa Hotel Sheraton Surabaya. dan Ambon.304 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara Konflik lain yang juga sangat berbahaya bagi masyarakat terutama terkait dengan keutuhan bangsa adalah terkait dengan Suku. Mengingat penulis adalah staf pengajar di perguruan tinggi maka dalam hal ini upaya yang dapat dilakukan adalah turut serta mensosialisasikan Empat Pilar Kebangsaan kepada mahasiswa. anggota keluarga serta senantiasa merasa terancam dalam aktivitas sehari-hari. remaja sampai orang dewasa. di Jakarta siswa SMA terlibat tawuran dengan alasan yang sangat sederhana serta mahasiswa yang saling lempar batu dengan mahasiswa fakultas lain pada perguruan tinggi yang sama. Tidak sekedar mensosialisikan namun juga meminta mereka untuk melaksanakan dalam kehidupan nyata di masyarakat. Afrika. Sampit. Konflik SARA ini apabila skalanya meluas sampai ke beberapa daerah apalagi ke seluruh wilayah Indonesia berakibat pada ketidakstabilan pemerintahan negara. 7 Agustus 2012 . Menurut analisa saya salah satu permasalahan mendasar pada permasalahan di atas adalah ketidaktahuan sebagian pihak terhadap panduan hidup di negara Indonesia yang mengakomodasi semua hal tentang bagaimana berperilaku sebagai warga negara yaitu Pancasila. sudah sepantasnya kita prihatin dan kemudian mencari akar permasalahan untuk kemudian diupayakan solusinya. Sebagian warga lain sebenarnya telah mengetahui hal tersebut tetapi tidak menindaklanjuti dengan mengamalkannya dengan sengaja dengan maksud untuk mencapai kepentingan pribadi. Bhineka Tunggal Ika dan Negara Kesatuan Republik Indonesia yang kemudian dikenal dengan Empat Pilar Kebangsaan. Contoh yang saat ini dapat dilihat adalah perang saudara yang terjadi di Sudan. Agama. diantaranya kehilangan tempat tinggal. Penderitaan yang dirasakan rakyat sungguh luar biasa. Beberapa kali kita melihat tayangan di media elektronik maupun ulasan di media cetak tentang tindak pidana yang dilakukan oleh anak. Beberapa daerah pernah mengalami hal tersebut diantaranya Poso. Akibat perbedaan pendapat diantara warga negara dan saling tidak mau menerima masukan dari orang lain maka terjadilah perang saudara. Melihat pada fakta di atas. Hal ini sejalan dengan semangat pemerintah yang tertuang dalam Undang-Undang No 20 tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional. harta benda. Ras dan Antar Golongan (SARA). Gejala mudahnya terjadi konflik di Indonesia merata pada semua kategori umur dimulai dari anak. Undang-Undang Dasar 1945.

php?mib=berita. Kemampuan untuk bersikap terbuka dan mau menerima perbedaan merupakan salah satu ciri warga negara yang bertanggung jawab B.jpnn. ternyata terdiri dari 1. diakses pada 4 Agustus 2012 Hotel Sheraton Surabaya.1.org/wiki/Agama_di_Indonesia. Hindu.com/index. Cerdas Cermat Empat Pilar. 142 Yang. mandiri. kreatif. Lokakarya. berakhlak mulia. Katolik. saat ini secara resmi mengakui enam agama. Setelah memahami perbedaan tersebut maka kemudian kita perlu bersifat terbuka dan bersedia menerima perbedaan tersebut. PEMBAHASAN B. suku. diakses pada 5 Agustus 2012 143 http://www. Adapun suku yang mendiami wilayah Indonesia sampai dengan tahun 2012 sesuai dengan hasil survei Badan Pusat Statistik (BPS). bertujuan untuk berkembangnya potensi peserta didik agar menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa. ras yang berbeda-beda.143 Pemahaman tersebut sangat penting mengingat dengan kenyataan bahwa kita berasal dari suku maupun agama yang berbeda akan membawa dampak pada perbedaan cara pandang maupun kebiasaan dalam melakukan sesuatu. Heriyanto (2005). yakni Islam. dan menjadi warga negara yang demokratis serta bertanggung jawab. “The History and Legal Position of Confucianism in Post Independence Indonesia”. 7 Agustus 2012 . pembuatan website yang berisi materi serta pembuatan animasi yang menggambarkan Empat Pilar Kehidupan Bernegara. budaya. Buddha dan Khonghucu142.128 suku bangsa. diantaranya adalah Focus Group Discussion.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 305 “Pendidikan nasional berfungsi mengembangkan kemampuan dan membentuk watak serta peradaban bangsa yang bermartabat dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa. sehat. Protestan.” Menjadi warga negara yang demokratis dan bertanggung jawab dapat dimaknai bahwa kita sebagai bangsa Indonesia harus sadar dan memahami bahwa Indonesia terdiri dari latar belakang agama. berilmu. Khusus untuk perguruan tinggi selain kegiatan di atas. Religion 10 dalam http://id.detail&id=57455. penulis juga mencata upaya sosialisasi lain yaitu dialog kebangsaan yang melibatkan civitas akademik termasuk mahasiswa dan dosen serta kegiatan otubond yang pesertanya terdiri dari mahasiswa berbagai perguruan tinggi di Indonesia. Pemerintah.wikipedia. cakap. Upaya Sosialisasi yang telah dilakukan Pada dasarnya Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR) telah melakukan banyak hal dalam rangka sosialisasi Empat Pilar Kehidupan Bernegara.

Selain wawancara. Contohnya adalah pada saat pengajuan usulan kegiatan Pengenalan Mahasiswa Baru terhadap Kampus. bahkan untuk pertanyaan ini jumlah mahasiswa yang tidak mampu menjawab lebih banyak. Kebetulan penulis saat ini menjadi pendamping mahasiswa di tingkat Jurusan yang mewajibkannya berinteraksi lebih sering dengan mahasiswa. Masing-masing pihak tidak mau mengalah dan meminta agar apa yang menjadi usulannya diakomodasi. Sekali lagi ada mahasiswa yang tidak mampu menjawab. Akibat hal tersebut pertemuan yang diagendakan beberapa kali berakhir dengan tidak adanya kesepakatan. Terdapat dua kubu yang berbeda pendapat terkait dengan usulan kegiatan serta besaran dana yang harus diajukan. penulis meminta mahasiswa menjawab dasar penyelenggaraan pendidikan di Indonesia terdapat dalam pasal berapa.306 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara Berdasarkan hal tersebut dapat dikatakan bahwa upaya sosialisasi yang dilakukan telah berjalan dengan baik namun apakah hasil sosialisasi tersebut telah sesuai dengan yang diharapkan. Ternyata ada mahasiswa yang tidak tahu dan ketika didesaka pakah tidak ada pelajaran terkait dengan hal tersebut mahasiswa menjawab seingatnya pernah tetapi tidak terlalu menyimak sehingga tidak tahu berapa kali perubahannya. Selanjutnya terkait dengan batang tubuh. Dalam wawancara yang dilakukan penulis bertanya tentang Undang-Undang Dasar 1945. 7 Agustus 2012 . Pertanyaan dimulai dengan yang paling sederhana yaitu berapa kali Undang-Undang Dasar 1945 mengalami perubahan. Fakta di atas menunjukkan bahwa ternyata upaya yang telah dilakukan MPR dalam mensosialisasikan Empat Pilar Kehidupan Bernegara belum sepenuhnya berhasil. penulis juga mengamati perlilaku mahasiswa di lingkungan kampus. Setidaknya terdapat tiga hal yang menyebabkan hal tersebut terjadi yaitu: a. Hasil yang didapatkan sungguh tidak memuaskan. Untuk menjawab pertanyaan ini penulis telah melakukan wawancara dengan beberapa mahasiswa di lingkungan tempat kampus mengajar sekaligus mengobservasi tingkah laku mahasiswa secara acak. Salah satu yang diamati adalah perilaku mahasiswa yang menjadi pengurus Badan Eksekutif Mahasiswa dalam perumusan kegiatan kemahasiswaan. Kegiatan sosialisasi Empat Pilar Bernegara tidak mampu manjangkau seluruh mahasiswa yang berada di sebuah Perguruan Tinggi Hotel Sheraton Surabaya. Kecenderungannya mahasiswa tidak mau menerima saran atau usulan teman lain dan berusaha memepertahankan pendapatnyan dengan cara-cara yang dapat dikategorikan pelanggaran etika berorganisasi.

2. Umumnya materi sosialisasi akan cepat hilang dari ingatan begitu tidak ada tindak lanjut dari kegiatan tersebut.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 307 Sebagamana kita ketahui bersama bahwa kegiatan sosialisasi yang dilakukan umumnya membatasi jumlah peserta. Hal ini terkait dengan pendanaan selain itu pertimbangan lokasi serta penyesuaian dengan jadwal kegiatan masing-masing jurusan tentu saja akan sangat rumit. Tahapan selanjutnya Hotel Sheraton Surabaya. 7 Agustus 2012 . Seharusnya kegiatan tidak berhenti sampai di sini saja karena ada hal yang lebih penting yaitu bagaimana melihat perubahan sikap mahasiswa setelah mengikuti kegiatan dan kemudian melihat pelaksanaan di lapangan. c. Kegiatan sosialisasi Empat Pilar Bernegara menekankan pada aspek Kognitif dan bukan pada Afektif Setiap kegiatan yang dilakukan penekanannya adalah ranah kognitif dimana mahasiswa diberi materi tentang Empat Pilar Kehidupan Bernegara dan kemudian ditanya apakah paham dengan materi tersebut. Usulan Sosialiasi Empat Pilar Kehidupan Bernegara pada Mahasiswa Setelah memetakan permasalahan yang terjadi maka penulis memberikan usulan kegiatan sosialisasi yang terintegrasi sehingga kegiatan tidak berakhir pada saat mahasiswa telah menerima materi melainkan ada kegiatan lanjutan yang mengiringi mahasiswa dalam pelaksanaan kegiatan sosialisasi tersebut. B. Artinya ada semacam supervisi untuk melihat perubahan sikap mahasiswa setelah adanya kegiatan tersebut. b. Seharusnya ada upaya berkelanjutan yang dilakukan agar mahasiswa yang mendapat materi sosialisasi tetap merasa terhubung serta merasa bahwa apa yang dilakukan senantiasa mendapatkan apresiasi. Kegiatan sosialisasi Empat Pilar Bernegara sifatnya Insidentil (tidak berkelanjutan) Kegiatan sosialisasi yang dilakukan MPR selama ini berakhir pada saat kegiatan yang dimaksud berakhir. mengingat pemhaman tentang Empat Pilar Kehidupan Bernegara ini akan dikatakan sukses apabila mahasiswa mampu menerapkan dalam kehidupan nyata di masyarakat. Kegiatan dimulai dengan dimasukkannya materi tentang Empat Pilar Kehidupan Bernegara pada kurikulum perkuliahan.

Kegiatan tersebut berjalan selama satu semester penuh yang ditambah dengan jadwal pertemuan khusus dalam rangka pelaporan hasil pengamatan kepada dosen yang bersangkutan. Dalam rangka memastikan mahasiswa menerapkan materi sosialisasi yang telah didapatkan maka dosen dapat mengintegrasikan nilai-nilai Empat Pilar Kehidupan Bernegara ke dalam kurikulum perkuliahan serta membuat instrumen pengamatan untuk mengamati perilaku mahasiswa dimaksud. Selanjutnya dosen akan membuat instrumen pengamatan yang akan dipergunakan untuk mengamati perilaku mahasiswa di kehidupan nyata. berbuat adil.308 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara dosen pada saat membuat Silabus dan Satuan Acara Perkuliahan harus mengintegrasikan nilai-nilai Empat Pilar Kehidupan Bernegara dalam langkahlangkah dan materi perkuliahannya. kejujuran dan lain sebagainya. Dengan kegiatan ini maka mahasiswa akan menerapkan apa yang didapat walaupun pada tahap awal masih di sekitar kampus. Harapannya hasil ini merupakan embrio bagi penerepan sikap mahasiswa sesuai dengan Empat Pilar Kehidupan Bernegara di masyarakat. Kegiatan ini akan menjamin keberlangsungan kegiatan sosialisasi sehingga tidak sekedar aspek kognitif yang disampaikan melainkan juga aspek Afektif. Hotel Sheraton Surabaya. 7 Agustus 2012 . Tidak sekedar disampaikan melainkan kita juga harus memastikan bahwa apa yang telah didapat kemudian diterapkan dalam kehidupan nyata. PENUTUP Sebagai sebuah pedoman dan tali pengikat utuhnya negara Indonesia. Hal ini juga berlaku pada mahasiswa yang telah mendapatkan materi sosialisasi. Empat Pilar Kehidupan Bernegara menjadi hal yang harus disampaikan pada segenap warga negara Indonesia. Untuk tahap awal lokasi pengamatan masih di sekitar kampus dengan pertimbangan kemudahan dalam proses pengamatan. tanggungjawab. Dalam hal ini dosen dapat meminta bantuan mahasiswa untuk mengamati temannya untuk kemudian menuliskan hasi pengamatan pada instrumen yang telah dibuat. Mengingat harus mengubah kurikulum maka perlu ada itikad baik dari pimpinan masing-masing Universitas untuk membuat kebijakan yang menyeluruh dan seragam terkait dengan pengintegrasian nilai-nilai Empat Pilar Kehidupan Bernegara ini karena apabila tidak ada dukungan dari pimpinan hal ini akan sulit terealisasi. Komponen yang diamati diantaranya kemampuan untuk menerima perbedaan. C.

Heriyanto (2005).suarapembaruan. 7 Agustus 2012 . “The History and Legal Position of Confucianism in Post Independence Indonesia” www.jpnn.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 309 DAFTAR BACAAN Yang.com Undang-Undang Dasar 1945 Hotel Sheraton Surabaya.com www.

beretika dan berdaulat sebagaimana yang memang dicita-citakan oleh founding fathers negeri ini. budaya bangsa Indonesia memiliki kekayaan yang luar biasa yang 144 Diajukan untuk Lokakarya dan call for paper Empat Pilar kehidupan Bernegara yang diselenggarakan oleh Fakultas Hukum Universitas Trunojoyo Madura bekerja sama dengan Majelis Permusyawaratan rakyat Republik Indonesia (MPR RI) di Ballroom B Sheraton Hotel Jl. Dalam hal ini. Kita tak perlu berang dan mencaci maki buku tersebut dan para penulisnya.. Buku ini berjudul The Roots of Violence in Indonesia. Selasa 7 Agustus 2012. beradab dan beragama sebagai encounter terhadap buku itu.MEI PROLOG Tahun 2002 kemarin ada sebuah buku menarik yang ditulis oleh dua belas sarjana terkemuka dan diedit oleh Freek Colombijn and J Thomas Linbald. Yang perlu dilakukan adalah menunjukkan bukti dalam prilaku nyata bahwa bangsa ini adalah bangsa yang beretika. 7 Agustus 2012 . Raya Embong Malang Surabaya. Hotel Sheraton Surabaya. minum dan bernafas dengan udara Indonesia ini. maka sesungguhnya itu menjadi sebuah tantangan untuk mewujudkan sebuah bentuk masyarakat berbangsa yang beradab.310 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara METODE PEMASYARAKATAN EMPAT PILAR KEHIDUPAN BERNEGARA: SEBUAH REVITALISASI144 Lailatul Qadariyah SHI. Dalam konteks di atas. Karena sesungguhnya. berang dan caci-maki tanpa adanya respons obyektif adalah salah satu bentuk dari ketidakberdayaan psikologis dan intelektual.” Sebuah kesimpulan yang memporak-porandakan image yang telah mapan dibangun dan dikenal bahwa bangsa ini adalah bangsa yang damai. harmonis dan beragama. Kalaulah pada masa lalu telah terekam sejarah yang bisa lagi dihapus. Menjaga citra positif bangsa adalah tugas dan kewajiban segenap anak bangsa yang telah makan. Yang menarik adalah data-data historis yang mengantarkan pada sebuah kesimpulan bahwa “indonesia adalah negara yang penuh dengan kekerasan dan berbudaya kekerasan. yakni wujudnya kekerasan. kerusuhan. maka diperlukan pemantapan akan kesepakatan tata nilai dan tata atur dalam berbangsa yang harus ditaati bersama dimana pelanggaran terhadapnya adalah sebuah bentuk pengkhianatan terhadap bangsa itu sendiri. dan bentuk social disorder lainnya.

Nilai-nilai yang ada dalam Pancasila adalah saripati dari etika. Tentu. yaitu “apakah bangsa ini punya kepribadian dan jati diri? Apa dan bagaimana kepribadian dan jati diri itu?” Jawaban akan pertanyaan ini sesungguhnya merupakan uraian akan etika. Dalam hal perumusan formalnya.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 311 sudah banyak digali dari akar budaya dan tradisi yang hidup. Pancasila tidaklah perlu lagi dipersoalkan. ternyata harus berurusan dengan konflik dan kerusuhan yang dibungkus dengan baju agama. MORAL DAN AKHLAK BERBANGSA Dalam mengkaji masalah moral bangsa ini. hubungan yang harmonis antar ummat yang beragama. dan yang salah adalah yang memanfaatkan agama untuk kepentingan-kepentingan yang justru bukan seperti yang anjurkan oleh agama itu. 7 Agustus 2012 . Namun Hotel Sheraton Surabaya. Yang telah kita sepakati adalah bahwa Pancasila telah menjadi dan dijadikan sebagai common philosophical ground (landasan filosofis bersama) daripada wujud etos nasional dalam bentuk yang formal. Negeri yang sempat menjadi kiblat kerukunan umat beragama. mulai dari interpretasi sampai pada aksi. nilai-nilai itu cuma dimaklumatkan tapi kurang dihayati dan diamalkan sehingga kekayaan nilai itu tertutup oleh kenyataan yang banyak menunjukkan runtuh dan hilangnya etika dan moral bermasyarakat dan berbangsa. dan watak yang disadari dan disepakati secara umum (communal awareness and social consensus) sebagai milik yang melekat pada bangsa Indonesia ini. watak dan kepribadian yang digali dari nilai tradisi dan budaya yang berakar kuat dalam kehidupan masyarakat Indonesia. ada pertanyaan yang seringkali ditanyakan tapi kerapkali tak ada jawaban yang memuaskan. Sayangnya. agama tak pernah punya salah. Demikian pula dalam tataran konstitusional sebagai dasar kehidupan bernegara dan bermasyarakat juga merupakan hal yang sudah final dan tak perlu diperdebatkan lagi.NKRI dan Bhinneka Tunggal Ika) yang efektif untuk meminimized kejadian kejadian seperti yang telah disebutkan diatas pada masa yang akan datang. UUD NRI 1945. sifat. Akar dari segenap permasalahan ini pada prinsipnya adalah tercerabutnya nilai-nilai pancasila dalam diri masyarakat indonesia. Lebih ironis lagi adalah fakta keberagamaan di Indonesia. setelah digali. Makalah ini akan mencoba mengelaborasi secara singkat dua hal di atas untuk didiskusikan bersama untuk mendapatkan pemahaman dan pencerahan: yaitu masalah akhlal dan moral bangsa dan kerukunan antar umat beragama di Indonesia serta bagaimana metode pemasyarakatan empat pilar kehidupan bernegara (Pancasila.

legislatif. Pancasila menjadi passif dan tidak aktif sebagai tuntunan etika bangsa. dan tidak sebagai frasa yang netral. Tak perlu dijelaskan lagi bahwa hubungan vertikal dengan Tuhan dan horizontal dengan manusia serta prinsip keadilan dan musyawarah dalam membangun kkebersatuan menuju cita-cita bangsa telah tercakup secata jelas dalam sila-sila Pancasila. kalau Pancasila memang telah menjadi sebuah kesepakatan bersama sebagai landasan etika berbangsa dan bernegara dan dilaksanakan secara konsekuen. Barangkali karena kita terikat betul pada mitos inilah. sosial dan budaya. 7 Agustus 2012 . ia perlu bersifat terbuka dan dinamis. supaya efektif. psychological ambivalence atau pula inferiorty complex dan ephistemological panics pada sebagian anak bangsa ini. sayangnya. biar bisa tetap berdialog dan berdialektika dengan zamannya. Pancasila baru efektif sebagai ideologi yang mempersatukan Indonesia secara politis dan belum menjadi landasan yang kokoh dan efektif sebagai ideologi ekonomi. porak-porandanya sendi akhlak dan moral bangsa ini bukan karena Pancasilanya dan bukan karena tiadanya panduan moral melainkan adanya split of integrity. Secara jelas. Tetapi pada waktu normal. rakyat dan bidang lainnya.” dan seterusnya. Memang. yudikatif. Dengan demikian. Kalau demikian. Pancasila akan aktif sebagi spirit dalam kehidupan berbangsa dan bernegara.312 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara dari segi pengembangan prinsip-prinsipnya ke depan.” Kemanusiaan yang adil dan beradab harus dibaca “Memanusiakan manusia dengan penuh keadilan dan etika. Pancasila harus dibaca sebagai kalimat aktif. Sebagai ideologi dan sumber etika bangsa. tidak tertutup nan kaku. pengkeramatan dan pensaktian Pancasila tapi kurang dijabarkan dan dihayati sebagai common philosophical ground seperti disebut di atas. kadang-kadang mitos lebih efektif daripada ideologi pada saat-saat kritis seperti pada tahun 1965. Untuk mengarahkan kepada pelaksanaan nilai-nilai etika tersebut di atas maka diperlukan ketegasan dan kejelasan pelaksanaan hukum yang memberikan kepastian hukum (legal certainty) yang pada akhirnya menumbuhkan kesadaran Hotel Sheraton Surabaya. Ketuhanan Yang Maha Esa harus dipahami dan dibaca “Memahaesakan Tuhan. mitos akan ditinggalkan dan orang akan merujuk pada ideologi yang lebih objektif dan konkret. sebab mitos bertumpu pada kepercayaan sedangkan ideologi pada intelektualitas. Karena itu. Dan hal ini terjadi karena kita memahami Pancasila lebih sebagai mitos ketimbang sejarah dan ilmu pengetahuan. Maka terjadilah mistifikasi Pancasila. maka tertutup kemungkinan terjadinya penyimpangan prilaku baik pada level eksekutif.

keberanian dan upaya maksimal untuk tampil dalam wajah yang diinginkan. yang dimaksud adalah Pancasila. tantangan. dan gangguan merupakan keniscayaan yang senantiasa harus dihadapi. mempertahankan kemerdekaan dan menjaga kehormatan dan kedaulatan bangsa adalah tugas yang tidaklah ringan. dan Bhinneka Tunggal Ika. sehingga konflik SARA yang saat ini masih marak bisa dieliminasi dan diatasi dengan baik. Mengisi kemerdekaan. dan umat beragama harusnya berperan aktif dalam proses ini. Dalam perjalanan sejarah kebangsaan Indonesia. pelaksanaan hukum yang baik dan aplikasi nilai-nilai dasar etika bangsa seperti disebut di atas akan membuka lebar-lebar pengembangan kehidupan yang harmonis dalam semua bidang kehidupan. ancaman. PROBLEMATIKA KEBANGSAAN DAN ALTERNATIF SOLUSI Tidak dapat dipungkiri bahwa perjalanan sebuah bangsa pasti mengalami pasang surut. sangat besar dalam mendukung kondisi yang kondusif.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 313 dan kepercayaan masyarakat pada pemerintah dan keteladanan pemerintah pada rakyatnya. lahir dan batin. realitas empirik menunjukkan fakta yang berbeda. agama dijadikan tameng kepentingan. Hotel Sheraton Surabaya. pengabdian. Sayangnya. Setelah dihentak dengan kebahagiaan kemerdekaan. Dalam konteks ini. Di sini dibutuhkan ketulusan. bagaimanakah sebenarnya konsistensi akan pilar-pilar ini. Undang-undang Dasar. Indonesia tidak terkecuali dari kenyataan seperti ini. Lebih lanjut lagi. Sementara itu. Peran agama. ia dihadapkan dengan kenyataan akan keharusan perjuangan yang tidak kalah beratnya dengan perjuangan meraih kemerdekaan. bagaimanakah kualitas ketahanan bangsa Indonesia dan mengapa demikian serta apa yang bisa kita perbuat untuk Indonesia masa depan? Inilah yang akan menjadi bahasan dalam tulisan singkat ini. Ketahanan bangsa akan kokoh manakala ada komitmen yang kuat dari semua pihak untuk terus memegang pilar-pilar kebangsaan yang merupakan nurani bangsa. Sejarah tidak berisi hanya satu warna melainkan banyak warna dengan segenap ornamen pelengkapnya. Karena itulah maka kebersatuan dan kebersamaan dibutuhkan untuk membentuk sebuah format dan esensi ketahanan bangsa yang established (mapan) secara hakiki. 7 Agustus 2012 . harusnya. hambatan. pasal dan ajaran agama untuk disesuaikan dengan kehendak masing-masing sehingga kerukunan antar umat beragama terancam retak. umat beragama mempermainkan ayat.

pembajakan/perampokan. serta ikut secara aktif dalam usaha-usaha perdamaian dunia. Perkiraan ancaman dan gangguan yang dihadapi Indonesia ke depan. Posisi seperti ini. Kepentingan pertahanan negara yang bersifat tetap adalah penyelenggaraan usaha pertahanan negara untuk menjaga dan melindungi kedaulatan negara dan keutuhan wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia. berimplikasi pada terjalia kepentingan negara-negara lain dengan kepentingan nasional Indonesia. Ancaman kemanan tradisional berupa invansi atau agresi militer dari negara lain terhadap Indonesia diperkirakan kecil kemungkinannya. Ancaman dari luar lebih besar kemungkinan bersumber dari kejahatan terorganisir lintas negara yang dilakukan oleh aktor-aktor non-negara. pencemaran dan perusakan ekosistem. 7 Agustus 2012 . regional maupun domestik. namun sebagai negara merdeka. menyebabkan kondisi nasional sangat dipengaruhi oleh perkembangan konteks strategis. aksi radikalisme. dengan memanfaatkan kondisi dalam negeri yang tidak kondusif. Sebagaimana tercantum dalam Pembukaan UUD 1945. Mencermati dinamika konteks strategis. atau sekurangkurangnya membatasi penggunaan kekuatan bersenjata oleh suatu negara untuk memaksakan kehendaknya terhadap negara lain. berdaulat dan Hotel Sheraton Surabaya. dapat berbentuk ancaman keamanan tradisonal dan ancaman keamanan non-tradisional.314 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara INDONESIA: POTENSI ANCAMAN YANG MUNGKIN MUNCUL Geopolitik Indonesia sebagai negara kepulauan yang terletak di antara benua Asia dan Australian serta Samudera Pasifik dan Samudera Hindia. baik global. maka ancaman yang sangat mungkin dihadapi Indonesia ke depan. imigrasi gelap. kejahatan lintas negara (penyelundupan. Peran PBB dan reaksi dunia internasional diyakini mampu mencegah. kepentingan nasional Indonesia adalah menjaga dan melindungi kedaulatan negara. meliputi terorisme. maka kepentingan strategis pertahanan negara kedepan. dan kerjasama internasional di bidang pertahanan. konflik komunal. baik yang berasal dari luar maupun yang timbul di dalam negeri. dan dampak bencana alam. kepentingan strategis yang bersifat mendesak. penangkapan ikan ilegal). Meskipun perkiraan ancaman menunjukan bahwa ancaman fisik dari luar yang mengarah pada ancaman kedaulatan kecil kemungkinannya. keselamatan dan kehormatan bangsa. serta keselamatan dan kehormatan bangsa dari setiap ancaman. gerakan separatisme. meliputi kepentingan strategis yang bersifat tetap. maka kepentingan strategis pertahanan Indonesia harus dapat menjamin tercapainya kepentingan nasional. Berangkat dari esensi tersebut. keutuhan wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia. Berangkat dari amanat UUD 1945.

Kepentingan strategis pertahanan yang bersifat mendesak pada dasarnya tidak dapat dipisahkan dari kepentingan strategis pertahanan yang bersifat tetap. tidaklah adil apabila menggeneralisir sesuatu yang sesungguhnya mengalami fluktuasi yang cukup aktif. 7 Agustus 2012 . Pada masa awal. Demikian pula ketahanan bangsa Indonesia yang kualitasnya teruji secara rutin dengan kedalaman uji yang berbeda. serta diarahkan untuk kepentingan pembangunan dan pengembangan sektor pertahanan negara. Diakui secara umum bahwa ancaman dan tantangan serta gangguan memiliki kotak-kotak ruang dan waktu sendiri-sendiri dengan intensitas yang berbeda-beda. diletakkan diatas prinsip-prinsip kerjasama luar negeri pemerintah Indonesia. juga diarahkan dalam kerangka menjalin hubungan dengan negara-negara lain. kepentingan strategis untuk mempertahanankan diri harus selalu disiapkan dan dilaksanakan tanpa memandang ada atau tidaknya ancaman nya. ada warna kebersamaan dalam rasa dan karsa untuk konsisten akan komitmen yang terlahir dari spirit ini. maupun untuk tujuan menciptakan stabilitas keamanan kawasan regional dan dunia. ada suatu spirit yang sama yaitu keinginan untuk tegak dan menegakkan kedaulatan bangsa dan mempertahankan kesatuan negara. keselamatan dan kehormatan bangsa dapat terjamin. Pada masa awal. spirit ini sangat terlihat berbeda dari masa kemasa. KUALITAS PENDIDIKAN Memperbincangkan kualitas ketahanan bangsa. KUALITAS KETAHANAN BANGSA VS. agar keutuhan wilayah NKRI. Dengan demikian maka prioritas penyelenggaraan pertahanan negara diarahkan untuk mengatasi isu-isu keamanan yang timbul di dalam negeri. baik titik tekan ataupun bentuknya. maka kepentingan strategis yang bersifat mendesak diarahkan untuk mengatasi isu-isu keamanan aktual dimaksud. Kerjasama pertahanan dengan negara-negara lain.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 315 bermartabat. konflik-konflik internal tidak begitu tampak dan Hotel Sheraton Surabaya. Oleh karena itu. Sebagai bagian dari masyarakat internasional. Indonesia tidak dapat melepaskan diri dari keterkaitan dengan dunia luar. Isu keamanan aktual seperti diuraikan sebelumnya menunjukan peningkatan yang cukup berarti terutama pada dekade terakhir. Yang pasti. Oleh karena itu kebijakan pertahanan ke depan. Hanya saja. Keterlibatan sektor pertahanan secara fisik tersebut dilaksanakan atas keputusan politik pemerintah. baik di kawasan regional maupun lingkup yang lebih luas. Kualitas ketahanan bangsapun berbeda-beda.

Aksi radikalisme yang berlatar belakang primordial etnis. Gerakan separatis yang berusaha memisahkan diri dari Negara Kesatuan Republik Indonesia terutama gerakan separatis bersenjata yang mengancam kedaulatan dan keutuhan wilayah Indonesia. Mengapa kualitas ketahanan bangsa turun? Menurut hemat penulis. · · · · · · Gangguan keamanan laut seperti pembajakan dan perompakan. yang mengindikasikan lemahnya kualitas ketahanan bangsa. penyelundupan manusia. Hotel Sheraton Surabaya. akhlak dan kebersihan jiwa. Kejahatan lintas negara. narkoba. Konflik komunal. terpadu (integrative) dan lengkap/utuh (comprehensive). Berbeda dengan keadaan saat ini. agama maupun ras/keturunan dalam skala yang luas. Saat ini kita bisa melihat kenyataan semacam ini. Dengan pendidikan semacam ini ada sebuah harapan bahwa akan terbentuk ketahanan nasional yang mampu menangkis ancaman-ancaman seperti berikut ini: · Terorisme internasional yang memiliki jaringan lintas negara dan timbul di dalam negeri. hal ini ada hubungannya dengan pendidikan kebangsaan itu sendiri sekaligus dengan pendidikan kepribadian. baik berdiri sendiri maupun memiliki keterkaitan dengan kekuatan-kekuatan di luar negeri. pencemaran dan perusakan ekosistem. ras dan agama serta ideologi di luar Pancasila. senjata. amunisi dan bahan peledak. kendatipun bersumber pada masalah sosial ekonomi. dan lahirnya gerakan-gerakan kedaerahan bukan tidak mungkin menjadi salah satu sebab arogansi kelompok yang menyingkirkan kesepakatan bersama dan kepentingan kebangsaan. etiket. namun dapat berkembang menjadi konflik antar suku. pencucian uang dan bentuk-bentuk kejahatan terorganisasi lainnya. 7 Agustus 2012 . maraknya organisasi-organisasi opportunis.316 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara tertutup dengan spirit kebersamaan. Beragamnya partai. Kegiatan imigrasi gelap yang menjadikan Indonesia sebagai tujuan maupun batu loncatan ke negara lain. dimana rasa kebersamaan sudah diceraiberaikan oleh kepentingan-kepentingan yang berbeda. Karena itu pendidikan dalam hal ini harus dilakukan secara berkelanjutan (sustainable). seperti penyelundupan barang. penangkapan ikan secara ilegal.

khususnya. dan terorisme melalui sarana transportasi udara. Pendekatan ini menurut penulis sangat bagus untuk dilakukan karena masyarakat di Indonesia adalah masyarakat yang beragama dan mayoritas diantaranya adalah beragama Islam. Karena itulah maka pendidikan yang bertujuan peningkatan kesadaran berkebangsaan menjadi sangat penting baik bagi pejabat. masyarakat sipil dan TNI/POLRI.metode tersebut adalah : 1. Pendekatan psiko. Bencana alam dan dampaknya terhadap keselamatan banga. perambahan hutan ilegal. ketaatan mereka dalam beragama tidak dapat diragukan lagi sehingga apapun yang disampaikan oleh pemuka. Dan ini akan berjalan lebih kondusif lagi dengan adanya keselarasan antara nilai nilai agama dengan nilai yang ada dalam pancasila dan yang lainnya.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 317 · Gangguan keamanan udara seperti pembajakan udara. hanya saja titik perbedaannya adalah terletak pada pengemasan metode tersebut supaya lebih tepat sasaran. Makalah ini menyebutnya dengan upaya revitalisasi yang tidak lain adalah dengan maksud untuk memberikan gambaran bahwa metode yang akan dikemukakan sebenarnya tidak lain dari metode pemasyarakatan yang sudah ada. pelanggaran wilayah udara. METODE PEMASYARAKATAN EMPAT PILAR KEHIDUPAN BERNEGARA : SEBUAH REVITALISASI Berdasarkan penjelasan diatas dapat dilihat bahwa diperlukan sebuah metode yang lebih efektif dalam mensosialisasikan empat pilar kehidupan bernegara tersebut. pemerintah. · · Ternyata sangat banyak banyak kemungkinan-kemungkinan model ancaman dan tantangan yang bisa terjadi dan masih banyak bentuk yang lain.pemuka agama mereka akan dengan mudah mereka patuhi sebagaimana mereka taat pada agama mereka. 7 Agustus 2012 . Dengan berbekal ketaatan inilah sebenarnya penanaman nilai-nilai pancasila dapat dilakukan yakni melalui tokohtokoh agama yang dalam hal ini adalah ulama. Perusakan lingkungan seperti pembakaran hutan. 2. pembuangan limbah bahan beracun dan berbahaya. Metode. Pendekatan pendidikan. Pendekatan ini sebenarnya sudah dilakukan hanya saja yang perlu diperbaiki adalah proses sosialisasi itu sendiri. Selama ini materi pancasila dan tiga pilar lainnya hanya disampaikan Hotel Sheraton Surabaya.religius. Untuk umat Islam.

Cara ini juga sebenarnya juga tidak terlalu asing bagi kita.318 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara sekedarnya saja di kelas tanpa ada upaya untuk me make up metode mengajar karena kurangnya pengetahuan pengajar. Disamping itu. Metode inipun sebenarnya bukan sesuatu yang baru dalam proses sosialisasi pancasila. Yang lebih penting dari itu. Pemasyarakatan dalam bentuk Penataran. menurut saya pemerintah harusnya juga menfasilitasi bentuk pelatihan pengajaran pancasila atau PKN yang kreatif sehingga aplikasinya nanti akan ada nuansa baru di kelas dan dapat menghilangkan kesan monoton. materi tentang nilai nilai pancasila yang sejauh itu sudah banyak dikurangi alangkah lebih baiknya jika ditambah sehingga hal ini akan sangat memungkinkan bagi peserta didik untuk lebih dekat dan lebih faham tentang pancasila. pimpinan daerah serta pimpinan – pimpinan yang lain. Upaya pemasyarakatan melalui media massa. 4. Hotel Sheraton Surabaya. Salah satu dari proses sosialisasi empat pilar ini adalah adanya role model (contoh teladan) dari petinggi negara. 3. Oleh karena itu. Akan tetapi yang justru paling unik adalah bahwa rata rata peserta yang mengikuti program ini tidak terlalu antusias dan terkesan hanya menjalankan tugas saja. Akan tetapi alangkah lebih baiknya jika pada proses advertizing (mengiklanannya) dikemas sesuai dengan trend yang saat itu sedang digemari masyarakat sehingga dengan demikian pesan (message) yang ingin disampaikan akan mudah diterma oleh masyarakat. 5. Sebab tidak akan berguna sebuah peraturan jika penyelenggara utamanya masih hobby menerabas norma dan etika yang telah disepakati. Oleh karenanya sosialisasi yang dia lakukan sebagai bentuk pelaksanaan atas penataran yang telah ia ikuti pun juga tidak banyak memberikan pengaruh terhadap objek sosialisasinya. Berdasarkan pada kenyataan ini maka perlu diredesain model penyampaian materi pada penataran – penataran yang akan datang supaya apa yang akan disampaikna berjalan lebih terarah. pendidikan pancasila ini perlu dikembangkan dari pendidikan tingkat dasar sampai pada perguruan tinggi dan tidak hanya diperlukan untuk pengayaan kognitif tetapi juga pembentukan afektif kepribadian pancasila dalam diri setiap peserta didik. 7 Agustus 2012 .

Kembali merujuk pada Pancasila dalam keberbangsaan adalah arah yang tepat menjaga kesatuan negeri ini. lebih afektif. Hotel Sheraton Surabaya. Karena itulah maka kesadaran keberbangsaan dan kebernegaraan harus terus menjadi agenda bersama untuk menata dan menatap masa depan. maka peran dan kewajiban tokoh agama. Dalam rangka ini. penuh dengan kedamaian bukan kerusuhan.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 319 EPILOG Kebersamaan rasa dan karsa. Dan untuk mewujudkan hal tersebut diperlukan metode dan cara baru untuk memasyarakatkan kembali empat pilar kehidupan bernegara yang saat ini sedang dalam keadaan “kritis”. pendekatan pendidikan. jelas bahwa usaha untuk lebih harmonis. Amin. Semoga kita mampu menjalani peran dan kewajiban ini. Semoga Tuhan Yang Maha Esa senantiasa memberi hidayah dan perlindungan-Nya. tokoh masyarakat dan bersama-sama dengan pemerintah menjadi sangat vital terutama dalam upaya menanamkan kembali rasa keberbangsaan. membaca deskripsi dan analisis di atas. dan lebih mengemukakan kesejukan ajaran agama menjadi sebuah harapan untuk mempertahankan NKRI dan mengembangkannya menjadi negara yang terisikan dengan rahmat Tuhan. mengajarkan makna esensial Pancasila dan segenap inti sejarah perjuangan bangsa sehingga generasi sekarang dan akan datang memiliki spirit keberbangsaan yang solid. keadilan bukan kesewenang-wenangan dan kesejahteraan bukan keresahan bagi seluruh rakyat Indonesia. Masa depan Indonesia atau Indonesia masa yang akan datang dengan segenap potensi alam yang luar biasa sangat berpotensi untuk menjadi yang terbaik sekaligus membuka peluang munculnya tantangan baru. Lebih lanjut lagi. Beberapa metode dan pendekatan yang dapat dipakai untuk proses pemasyarakatan ini adalah pendekatan psiko-religius. penataran. media massa dan pembenahan role model. 7 Agustus 2012 . konsistensi akan komitmen berpegang pada pilar-pilar nurani bangsa menjadi salah satu kunci fundamental terbentuknya kualitas pertahanan nasional yang mantap.

MH Dosen UHT Surabaya .320 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara IMPLEMENTASI 4 PILAR MELALUI DUNIA PENDIDIKAN GUNA MEMBANGUN KEMBALI KARAKTER DAN JATI DIRI BANGSA YANG TELAH LUNTUR Tri Rusti Maydrawati. Perilaku para elit politik yang dinilai kurang proporsional  dalam menjabarkan kebijakan yang menyimpang dari tujuan yang tertera dalam UUD 1945. Banyaknya peristiwa-peristiwa yang dapat kita saksikan membuat kita bertanya-tanya apa yang terjadi dengan karakter bangsa kita sekarang ini. kekerasan dan perusakan yang sering terjadi akibat hal yang sepele. kon- Hotel Sheraton Surabaya. Penerapan otonomi daerah belum mampu meningkatkan kesejahteraan masyarakat yang berakibat timbulnya kekecewaan rakyat di daerah. baik ditingkat SMP maupun tingkat SMU baik di kota dan di desa. utamanya dalam memperkokoh wawasan kebangsaan. yang dipicu oleh kesalah fahaman dalam memaknai dan penerapan kearifan lokal dalam rangka implementasi otonomi daerah. maraknya korupsi yang datang silih berganti.com .. kehidupan ekonomi yang konsumtif. Kemajuan tehnologi dan maraknya pergaulan antar bangsa dan ditambahnya arus globalisasi. Globalisasi yang mengusung nilai kebebasan yang individualistik mendorong berkembangnya sikap pragmatik. 7 Agustus 2012 . bernegara dan berbangsa. meskipun harus membayar dengan mahal. dan kurangnya perlindungan sebagainya seolah hadir tiada henti. demontrasi dan banyaknya generasi muda yang meninggalkan budaya sendiri dan lebih memilih dan mencintai musik barat baca budaya barat. email mayfh@yahoo. mengakibatkan sifat keacuhan masyarakat terhadap pembangunan.. Hal ini dapat dilihat pada fenomena yang berkembang dalam masyarakat seperti: Berkembangnya emosi kedaerahan. pemerkosaan dan mafia hokum dan mafia pajak . menimbulkan dampak dan berubahan yang positif dan negative pada dimensi kehidupan bermasyarakat. SH. 087851747597 LATAR BELAKANG. Realitas menunjukkan bahwa kesadaran kebangsaan rakyat Indonesia dewasa ini mengalami kemunduran. perkelahian massa perkelahian antar kampung kerap terjadi. banyak pelajar berkelahi.

Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 321 sumeristik. menyatakan bahwa “ ……diatas kelima dasar itulah kita mendirikan Negara Indonesia. kekal dan abadi. 7 Agustus 2012 . Bhinneka Tunggal Ika. dan sebagainya Daerah perbatasan yang kurang mendapat perhatian dari pusat maupun daerah yang mengakibatkan perbedaan kesejah-teraan yang sangat tidak seimbang. Indonesia sebagai bangsa tidak lahir dalam bentuk langsung jadi. Pencurian kekayaan alam baik di darat maupun di laut yang sangat merugikan masyarakat yang berakibat merosotnya pendapatan masyarakat. Melalui empat pilar pondasi bangsa itu bangsa Indonesia membangun jati diri dan karakter bangsa Indonesia. kerukunan dan kebersamaan sebagai pencerminan wawasan kebangsaan.Tidak merasa bangga terhadap prestasi anak bangsa dalam berbagai segi. politik dan kearifan local. kekeluargaan. PEMBAHASAN 1 Juni 1945. Undang-Undang Dasar Tahun 1945 (UUD 1945) dan Negara Kesatuan Republik Indonesia. agama ekonomi dan situasi global. karya teknologi. Paparan diatas menunjukan fenomena bagaimana karakter bangsa dan jatidiri bangsa Indonesia telah luntur jauh dari nilai-nilai Pancasila. materialistik. yang mengabaikan nilai-nilai luhur bangsa seperti gotong royong. menunjukan perlu adanya penangannya yang serius dengan kesungguhan hati dalam membangun kembali karakter dan jatidiri bangsa melalui dunia pendidikan yang diharapkan mampu menanamkan 4 pilar sebagai pandasinya serta diimplementasikan dalam kehidupan sehari-hari. pendidikan. Para pendiri bangsa (founding fathers) Indonesia bersepakat bahwa membangun jati diri atau membangun Hotel Sheraton Surabaya. menjelaskan dengan memakai referensi sejarah. Para pendiri bangsa (founding fathers) Indonesia menetapkan empat pilar pondasi sebagai jati diri bangsa: Pancasila. Sejak itulah penguasa memerlukan pengesahan dan sebaran nilai-nilai pancasila melalui pelbagai perangkat dan niat. Soekarno memberikan pidato. hedonistik. Keadilan di berbagai bidang kehidupan yang menjadi dambaan masyarakat belum dapat terwujud sebagai akibat belum terseleng-garanya penegakan hukum dengan semestinya. Disamping itu juga mengemukakan pentingnya membangun jati diri bangsa dan jati diri bangsa dibangun melalui pembangunan karakter bangsa atau apa yang disebut Bung Karno sebagai national and character building. kurangnya kesadaran rasa nasionalis. tetapi melalui proses sejarah yang cukup panjang. seperti di bidang olah raga.

dan budi pekerti. setidaknya terdapat 5 dari 8 potensi peserta didik yang implementasinya sangat lekat dengan tujuan pembentukan pendidikan karakter. Dari sana bias kita tafsirkan bahwa lewat pendidikanlah karakter bisa diusahakan untuk dibentuk. Pola pendidikan membentuk karakter. kita perlu memperkokoh kondisi internal bangsa. selaku warga masyarakat. Kelekatan inilah yang menjadi dasar hukum begitu pentingnya pelaksanaan pendidikan karakter. 7 Agustus 2012 . Hal iru diperjelas melalui UU No 20 tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional. pendidikan di Indonesia saat ini cenderung lebih mengedepankan penguasaan aspek keilmuan dan  kecerdasan. pendidikan karakter dilatarbelakangi oleh adanya keinginan untuk mewujudkan kesepakatan nasional yang berpegang teguh pada Pancasila dan UUD 1945. perilaku bagi perjalan kehidupan manusia. bangsa dan Negara secara berguna (berkaitan dengan kemampuan spiritual) dan bermakna (berkaitan dengan kemampuan kognitif dan psikomotorik) serta mampu mengantisipasi hari depan mereka yang senantiasa berubah dan selalu terkait dengan konteks dinamika budaya. Berdasarkan UU No. Dari bunyi pasal tersebut. sikap. mentransfer. 20 tahun 2003. tentang sistem pendidikan nasional. Sekarang yang menjadi pertanyaan mengapa harus dengan pendidikan? Suparlan (2010) dalam websitenya mengutip pendapat john dewey bahwa pendidikan bukanlah sebuah pengantar hidup. Menurut fasli djalal (2010) dalam Rembuk Nasioanal dengan  tema “Membangun Karakter Bangsa dengan Berwawasan Kebangsaan”. nilai. Pendidikan karaker adalah elemen penting dalam pembangunan bangsa karena melalui pendidikan. Hotel Sheraton Surabaya. tetapi pendidikan merupakan hidup itu sendiri. dan menanamkan kandungan nilai-nilai yang dipandang baik kepada masyarakat untuk diimplementasikan ke dalam kehidupan sehari-hari. Pendidikan adalah sebuah upaya mengenalkan.322 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara karakter bangsa mesti dilaksanakan secara berkesinambungan dari kemajemukan masyarakat Indonesia. dasar pembangunan karakter manusia dimulai. Sebelum kita beranjak menatap tantangan globalisasi yang begitu keras dan cepat. tetapi daya tahannya cukup lama. Meskipun hasilnya tidak bisa dinkmati secra langsung. Selain itu. Strategi dalam memupuk karakter dan Jati diri bangsa yang baik bagi bangsa Indonesia adalah melalui pendidikan. Karena pada hakekatnya pendidikan adalah upaya sadar diri suatu masyarakat dan pemerintah suatu Negara untuk menjamin kelangsungan hidup dan kehidupan generasi penerusnya. bangsa dan Negara. pasal 2 menyatakan bahwa “ pendidikan nasional berdasarkan Pancasila dan UUD 1945 ”. namun mengabaikan pendidikan karakter.

arus globalisai yang kian deras menjadi tantangan bagi Negara-negara berkembang. Pendidikan karakter yang dilakukan belum sampai pada tingkatan interalisasi dan tindakan nyata dalam kehidupan sehari-hari. setiap hari senin kita selalu melakukan upacara. era keterbukaan informasi akibat globalisasi mempunyai faktor-faktor negatif antara lain mulai lunturnya nilai-nilai kebangsaan   yang dianggap sempit seperti patriotisme dan nasionalisme yang dianggap tidak cocok dengan nilai-nilai globalisasi dan universalisasi. dan harus sejak dini.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 323 pengetahuan tentang kaidah moral yang didapatkan dalam pendidikan moral atau etika di sekolah-sekolah saat ini semakin ditinggalkan. khususnya Indonesia untuk bias menyaring dan menyerap pengaruh luar dengan tepat. padahal pendidikan diharapkan mampu menghadirkan generasi yang berkarakter kuat. perubahan karakter mengandaikan suatu perjuangan yang berat. dan internasional kini menjadi bias.terlebih pada tingkatan Universitas manakala kita Tanya apakah mereka ingat dengan pancasila berta butir-butirnya. justin beiber. Dan apalagi ditanya budaya dari masing-masing daerah baik berupa baju-baju kedaerahan. coba apabila kita Tanya siapa lady gaga. Anak-Anak yang terlahir di era 70-an. suatu latihan yang terus-menerus untuk menghidupi nilai-nilai yang baik dan tidak terlepas dari faktor lingkungan sekitar. masih teringat bahwa di sekolah dasar kita sudah ditanamkan dan dibekali pendidikan karakter   bangsa. tidak berarti karakter itu tak dapat diubah. Namun. mereka kebanyakan tidak ingat. dapat dirasakan bagaimana pengaruhnya. Kita seringkali miris manakala pada anak-anak SD mereka jarang sekali hapal Pancasila serta lambing-lambangnya. nasional. tentunya serentak mereka jawab tahu.berapa jumlah propinsi yang ada di Indonesia juga kebanyakan mereka tidak mengerti. meski manusia memiliki karakter bawaan. yang dalam kegiatan tersebut dibacakan UUD 1945 serta Pancasila.. Untuk mengatasi hal tersebut diperlukan sebuah alat agar setiap individu atau kelompok dapat menyesuaikan diri dengan kondisi tersebut. karena manusia sesungguhnya dapat dididik .menurut Yaumi yaitu: pertama. selain itu kita mendapatkan pelajaran PMP dan PSPB sampai akhirnya diberikan bekal lanjutan model Penataran P4 (Pedoman Penghayatan dan Pengamalan Pancasila   Sayang. sebagian orang mulai tidak memperhatikan lagi bahwa pendidikan tersebut berdampak pada perilaku seseorang. Tiga hal penting alasan pentingnya pendidikan budaya dan karakter bangsa ini. Persentuhan budaya lokal. pendidikan karakter di Indonesia perlu diberi perhatian lebih khusus karena selama ini baru menyentuh pada tingkatan pengenalan norma atau nilai-nilai. Pendidikan budaya Hotel Sheraton Surabaya. 7 Agustus 2012 . lagu-lagu serta adat istiadatnya.

Dengan hakekat pendidikan dan dibangun metodologi yang tepat. generasi penerus bangsa harus serius untuk dibekali Hotel Sheraton Surabaya. Mencapai masyarakat yang cerdas dan rasional. meskipun budaya asing masuk para individu sudah siap untuk menerimanya secara proporsional. 7 Agustus 2012 .Negara dan tanah airnya. pendidkan yang diselengarakan saat ini masih didominasi oleh dogma. Manusia Indonesia haruslah menjadi patriot sejati yang mencintai bangsa. kenapa pendidkan budaya dan karakter bangsa menjadi penting sebagai penegasan jati diri bangsa dan upaya menanamkan wawasan kebangsaan yang luas dan bermakna bagi kehidupan dirinya juga bangsanya. Komitmen yang harus kita jalankan semua.com) Seperti juga yang disampaikan oleh Presiden SBY bahwa pendidikan karakter mempunyai fungsi strategis bagi kemajuan bangsa. berakhlak dan berperilaku baik. Sehingga. Ketiga. dalil. Tidak bisa ditunda lagi.324 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara dan karakter bangsa menjadi sarana yang tepat untuk melakukan sosialisasi dn pemntapan jati diri bangsa. kenyataan terjadinya penyempitan makna pendidikan di lapangan.wordpress. Juga dengan kenytaan bahwa pendidikan lebih diorientasikan pada aspek kognitif saja. Pendidkan telah diarahkan pada pembentukan pribadi yang cerdas secara individual dan mengabaikan spiritual yang mampu membangun karakter. 3. Padahal di indonesia kearifan lokal bisa dijadikan sumber untuk menambah khazanah pengetahuan dan bukan tidak mungkin menjadi dalil yang dapat dipakai di negeri lain. (http://zamenisme. mengacu kepada 5 nilai karakter bangsa untuk menjadi manusia unggul yang disampaikan oleh yaitu : 1. Manusia Indonesia ke depan menjadi manusia yang inovatif dan terus mengejar kemajuan. Kedua. yang terus mencari solusi dalam setiap kesulitan. dan ajaran barat. 5. 4. Pendidikan bukan hanya membangun kecerdasan dan transfer of knowledge. sedangkan aspek afektif dan psikomotor seringkali diabaikan. Itulah sebabnya. maka diharapkan dapat dibangun intellectual curiosity dan membangun common sense. harus ada komitmen untuk menjalankan pendidikan karakter sebagai bagian dari jati diri bangsa. Manusia Indonesia yang bermoral. tetapi juga harus mampu membangun karakter atau character building dan perilaku. 2. Memperkuat semangat “Harus Bisa”.

Jumat 20Mei 2011) Sementara menurut Banks and Banks (1995) penerapan pendikan budaya dan karakter bangsa ke dalam lima dimensi.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 325 pendidikan karakter agar dapat memenuhi 5 nilai manusia unggul di atas ((Puncak Peringatan Hari Pendidikan Nasional dan Hari Kebangkitan Nasional  2011. melainkan juga pada setiap aspek pembelajaran. maka suatu mikrokultur akan dikenali. yakni: Pertama. Kedua. Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) yang berlandaskan satu prinsip think globally and act locally. Keempat. Guru membantu siswa membuat hubungan antara masyarakat. negara. dimensi equity pedagogy. dimensi knowledge construction. dan identitas global dengan apa yang mereka sedang pelajari. dimensi empowering school cultural. pedagogi yang setara. Dimensi ini berhubungan dengan interaksi antara guru dan murid yang memerlukan saling menghargai tentang budaya. mengharuskan integrasi microculture sebagai keunggulan lokal. maka pada satuan pendidikan tertentu harus meniru hasil pengembangan kurikulum yang sudah dikembangkan oleh satuan pendidikan lain. namun karena keterbatasan kompetensi para pengembang kurikulum. Pada saat proses ini telah tercapai. Kelima. Proses membangun pengetahuan melalui berbagai pendekatan yang dilakukan oleh kelompok masyarakat yang berasal dari kultur yang berbeda juga belum terkonstruksi secara menyeluruh dalam mengembangkan KTSP. dilihat dari dimensi content integration. 7 Agustus 2012 . Sikap seperti ini harus secara terus menerus disosialisasikan sehingga semua sekolah dapat memahami arti pentingnya suatu penghargaan terhadap perbedaan. berpikir global dan bertindak lokal dalam pengembangannya. Agar dapat membangun aksesibilitas pelajaran ke arah yang lebih baik. bukan saja dalam kaitannya dengan kontribusi dan hasil karya manusia secara historis. pemberdayaan budaya sekolah. konstruksi pengetahuan. Ketiga. hendaknya dapat menguji dimensi pendidikan multikultural yang berhubungan dengan budaya sekolah dan struktur sosial Hotel Sheraton Surabaya. integrasi isi budaya dan karakter ke dalam kurikulum. dimensi prejudice reduction. suku. Sikap positif terhadap kelompok budaya yang berbeda dapat didukung dengan mengintegrasikan isi multikultur ke dalam semua mata pelajaran dengan mempelajari isu-isu sosial dan budaya. pengurangan prasangka. dihargai. dan diterima dalam suatu makrokultur.

.org/sdrs/pathwayg. Didownload pada tanggal 12 April 2010  dari http://www. (1995).wordpress. Multicultural Education. sehingga tercetak generasi yang handal serta pemimpin yang bijak yang dapat mengimplementasikan 4 pilar dalam kehidupan berbangsa dan bernegara. http://lppkb.wordpress. tentunya dengan semua elemen yang ada serta adanya komitmen yang tinggi.326 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara KESIMPULAN Bahwa melalui dunia pendidikan karakter dan jati diri bangsa yang telah luntur dapat dibangun kembali./program-memperkokoh-karakter-dan-jatidir) http://datastudi. Pendidikan Karakter sangat memegang peranan yang penting dalam membangun bangsa yang unggul dan maju berdasarkan 4 pilar yang telah kita miliki.com/.wordpress..com/2011/03/16/pedoman-umum-implementasipancasila-dalam-kehidupan-bernegara/ http://zamenisme. 7 Agustus 2012 . 1 Juni 2012.com/ Jawapos.wordpress.thm.Arus Tafsir Pancasila Hotel Sheraton Surabaya. REFERENSI Banks and Banks.ncrel.com/2011/07/25/ lppkb.

LATAR BELAKANG Hampir 1.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 327 EMPAT PILAR DASAR UNTUK MEMBANGUN INDONESIA Ir. terdapat 6 Agama resmi dan berbagai aliran kepercayaan terhadap Tuhan Y. Tahun 2010.E.3 persen atau 31 juta orang yang masih berada di bawah garis kemiskinan. justeru semakin menggejala dengan modus operandi yang semakin kreatif dan inovatif. ribuan bahasa daerah yang mendukung bahasa persatuan yaitu bahasa Indonesia. terdiri dari tebaran pulau dan kepulauan (Archipelago) dari Sabang sampai Merauke. dan Pemberantasan KKN. 7 Agustus 2012 . Dari dalam negeri kita dihadapkan pada tantangan berbagai problematika sosial seperti: persoalan kemiskinan dan pengangguran. Dan bukannya makin terkikis prilaku korupsi. Biro Pusat Statistik (BPS) mencatat. angka kemiskinan di Indonesia sebesar 13.. Bangsa Indonesia yang memiliki Negeri.000 pulau dan sedikitnya 500 suku. tebang pilih. namun semakin hari wajah bangsa masih terlihat muram.MM (Kasubag Perundang-undangan. Jumlah penduduk Hotel Sheraton Surabaya.6 juta jiwa. namun digunakan dan dimanfaatkan segelintir orang apa yang disebut dengan kaum elite dan pengusaha dan korporasi termasuk pihak asing.M. kita melihat kebobrokan yang sedemikian rupa yang masih banyak belum berpihak pada rasa keadilan yang paling mendasar. RINCHI LISTIANTI. Demokrasi. Perlindungan terhadap HAM. Di bidang penegakan hukum. Mengelola sebuah bangsa yang plural memang penuh tantangan. dengan icon 4 Pilar Reformasi yang meliputi . Hukum yang dicitakan berlaku sama (equal) terhadap semua warga negara dan termasuk pejabat negara sebagai esensi paham negara hukum (rule of law) sebagaimana diamanatkan konstitusi terlihat telah diterapkan secara diskriminatif. Supremasi Hukum. Sekretariat DPRD Bangkalan) A. dari Natuna sampai ke Timor yang berjumlah sekitar 17. Karena berhadapan dengan berbagai problematika baik dari dalam maupun dari luar negeri. Sumber Daya Alam semakin digunakan bukan untuk sebesar-besar kemakmuran rakyat. serta jumlah penduduk mencapai 237.5 dasawarsa reformasi telah dijalani rakyat Indonesia.

pengemis. Selanjutnya dalam kerangka sosialisasi yang efektif. Masalah sosial ini semakin kompleks kalau ditambahkan lagi dengan penyandang masalah kesejahteraan sosial (PMKS) seperti: gelandangan. Salah satu upaya untuk menyelesaikan persoalan ini adalah dengan mensosialisasikan empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara. Pancasila. yakni meliputi . dan mengimplementasikan nilai-nilai yang terkandung dalam empat pilar kebangsaan tersebut. PSK. kriminal dan tindakan teror yang membuat masyarakat tidak nyaman.14 persen. Masalah lain yang seringkali terjadi adalah masih banyaknya kasus-kasus pelanggaran hukum. berbagai upaya pemecahan perlu dicarikan solusinya. Mengingat pentingnya program ini. dan Bhinneka Tunggal Ika. UUD NRI 1945. Sejak tahun 2006.9 juta orang. yang saat ini lebih populer disebut empat pilar kebangsaan. sangatlah urgen dan relevan diperlukan suatu pengkajian dan pemasyarakatan empat pilar dimaksud. Dengan adanya sosialisasi yang efektif. orang akibat Narkoba. dipandang Hotel Sheraton Surabaya. sehingga masyarakat bisa menjalankan aktivitasnya dengan lancar. Berbagai program pembangunan pun akan terganggu ketika masalah sosial dan keamanan tidak bisa diredam atau diatasi.32 juta jiwa atau 7. jompo telantar dan lain-lain. orang dengan kecacatan. komunitas adat terpencil. memahami. Padahal jaminan kemananan mutlak diperlukan untuk memperkuat roda perekonomian nasional. orang dengan HIV/ AIDS. Majelis Permusyawaratan Rakyat Republik Indonesia telah melakukan serangkain program sosialisasi ke berbagai pihak (stakeholders). Perekonomian akan stagnan tatkala terjadi gangguan keamanan. guna dapat mengenal. Begitu juga dengan jumlah pengangguran sebanyak 8. NKRI. anak jalanan. Oleh karena itu. Kompleksnya masalah sosial tentu saja akan menghambat kemajuan bangsa. maka diharapkan akan terbentuk karakter bangsa sebagaimana dinyatakan dalam pembukaan UUD 1945. pekerja anak.328 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara miskin Indonesia ternyata lebih banyak dari jumlah penduduk Malaysia yang berjumlah sekitar 28. Kita berharap dengan kewenangan yang telah diberikan negara.  Dalam melakukan sosialisasi MPR-RI menggunakan berbagai metode pemasyarakatan yang disesuaikan dengan kelompok sasaran pemasyarakatan baik di tingkat pemerintah pusat maupun di daerah agar materi muatan empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara tersebut dapat dipahami secara utuh dan menyeluruh oleh seluruh komponen bangsa. kepada aparat keamanan bisa mencegah terjadinya berbagai gangguan keamanan. 7 Agustus 2012 .

2 3 C. sebut saja. para Pahlawan Reformasi. itu bisa dilihat dari proses amandemen UUD 45 yang kemudian pasca amandemen dikenal dengan sebutan UUD Negara Republik Indonesia Tahun 1945. Pasca amandemen. 7 Agustus 2012 . sehingga masih terdapat masyarakat yang kurang memiliki prinsip yang kokoh dan seringkali mudah terprovokasi. Kondisi yang dialami bangsa Indonesia tentu saja berbeda dibanding saat merdeka. sejak reformasi bergulir. nampaknya mulai bergeser ke arah kepentingan politik daripada kepentingan Bangsa dan Negara. Pahlawan Revolusi. Bhineka Tunggal Ika. Hotel Sheraton Surabaya. diperjuangkan oleh para pejuang dengan semangat Nasionalisme yang tumbuh dan bergelora di dalam dadanya pada masa itu. dan Pahlawan Nasional merekalah manusia-manusia hebat dan kritis-kritis pemikirannya dikala masa nya. kegiatan sosialisasi empat pilar menjadi keniscayaan. konstitusi kita dirasa lebih demokratis. serta  mengakomodir penegakan hukum dan HAM. demokrasi kita masih mengutamakan voting daripada menggunakan Sila Keempat Pancasila. PEMBAHASAN INDONESIA untuk mencapai kemerdekaan nya. B. Keempat Pilar tersebut dinilai masih sebatas retorika. orde lama maupun zaman orde baru. Namun. Bung Karno. PERMASALAHAN 1 Masih lemahnya kesadaran dan pemahaman Empat Pilar Kehidupan Berbangsa dan Bernegara tersebut. ada banyak peristiwa-peristiwa sejarah yang menceritakan betapa susah dan sulitnya mencapai kemerdekaan. Karena itu menurut Agun.hatta. Bung Tomo.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 329 perlu mendapatkan umpan balik (feedback) mengenai efektifitas atas keseluruhan proses dan keluarannya (output) kegiatan sosialisasi empat pilar tersebut. Masih terdapatnya kalangan Pemerintah yang kurang mengamalkan keempat Pilar tersebut. kondisi Indonesia mengalami perubahan. karena perubahan yang terjadi dalam UUD NRI Tahun 1945 perlu disebarluaskan dan diketahui seluruh rakyat Indonesia. Perubahan yang dialami bangsa Indonesia. misalnya .

sebut saja. KH. setelah itu terjadilah pengalihan kekuasaan dari tangan Presiden Soekarno kepada Soeharto. dll. dan pada akhir era Pemerintahannya bapak Presiden Soeharto dipaksa Hotel Sheraton Surabaya. tidak mudah memang. Perang Bandung lautan Api. mereka berkhianat dan menjadi musuh dalam selimut di Pemerintahan RI pada masa itu.30. sedikit memflash back ingatan kita Pada masa Orde lama. yang sekarang bisa kita rasakan manfaatnya begitu indah nan damai. Pemikiran. INDONESIA bisa mencapai kemerdekaan. jiwa dan raga sudah dikorbankan oleh para Pahlawan. dengan terpaksa Indonesia meminjam uang kepada IMF fungsinya untuk mensejahterakan Rakyat dan membangun segala fasilitas dan Infrastruktur. dari itu semua tercatat betapa banyak korban dan jiwa melayang pada masa itu. melalui Perang-perang yang dilakukan pada masa itu. yang mana terjadi peristiwa yang sangat besar dalam sejarah Indonesia yakni. dewi sartika. menyiksa dan membunuh para Dewa Jenderal dengan keji dan biadab. yang diamanahkan untuk memimpin Negeri indonesia sampai pada masa kejayaan nya. perjuangan Bangsa ini untuk mencapai kemerdekaan.PKI. Ketika dipimpin Presiden Soeharto Indonesia mengalami naik dan turun nya kualitas Pemerintahan dan juga kesejahteraan bagi Rakyat indonesia. dibantu para Kostrad dengan pimpinan dari bapak Soeharto PKI bisa ditumpas dan diberantas sampai ke akar-akarnya.S. mulai dari masa Perjuangan merebut kemrdekaan-Orde lama-Orde barudan Demokrasi. wal hasil indonesia mengalami masa Crisis Moneter yang mana pada masa itu bahan-bahan sembako naik harganya.330 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara jenderal soedirman. Ra kartini. diperlukan tak-tik dan strategi yang jitu dan jiwa Nasionalis yang tinggi di dada para Pejuangpejuang kemerdekaan Indonesia. Perang Ambarawa. Alhamdulillah dengan pertolongan dari Tuhan YME. Darah. mereka PKI tidak ada lagi yang bisa berkuasa dan selamatlah Pamcasila dan RI dari serangan orang-orang Komunis.Ahmad dahlan. Pejuang-pejuang Indonesia untuk mencapai suatu Kemerdekaan. di bawah Payung PANCASILA.KI Hajar dewantara dan para Dewan Jenderal Korban ke ganasan dan kebiadaban G. penghianatan PKI kepada Negara Indonesia yang dimotori oleh orang-orang komunis yang tidak suka dengan Pancasila. cut nyak dien. semua itu dilakukan oleh para pejuang kemerdekaan untuk mencapai suatu kebebasan dan terlepas dari yang namanya penjajahan atas nama kemanusiaan dan hak asasi manusia. ketika pada masa itu orang-orang komunis menculik. 7 Agustus 2012 . yang banyak memakan korban jiwa melayang. Sejarah mencatat ada berbagai Peristiwa-peristiwa besar yang ada di Negara Indonesia.

Republik Indonesia disingkat RI atau Indonesia adalah negara di Asia Tenggara.  yang menjadi elit Pemerintahan lupa akan makna keadilan dan kejujuran serta sifat dermawan dan welas-asih kepada Rakyat nya. yang dilintasi garis khatulistiwa.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 331 lengser oleh ribuan Mahasiswa pada tahun 1998 bulan mei di penjuru Indonesia. Indonesia terdiri dari berbagai suku.  ini bisa menjadi bumerang bagi kemerdekaan Rakyat Indonesia yang dahulu kala di Perjuangkan dengan Darah. sepertinya sudah jauh melupakan Sejarah Perjuangan dan pengorbanan para Pahlawan pada masa dahulu. bahasa dan agama yang berbeda. Semboyan nasional Indonesia. Ibukota negara ialah Jakarta. Melihat elit Pemerintahan sekarang ini. para Elit Politik berlomba membuat Partai-partai sehingga banyak Partai yang ada di Parlemen Pemerintahan sekarang ini. Indonesia ini harus diselamatkan dari tangan-tangan kotor dan praktik-praktik kotor para elit Pemerintahan nya yang mengaku cinta pada Indonesia tetapi menjadi musuh dalam selimut. jangan sampai terjadi kesenjangan sosial. sampai pada perlawanan Mahasiswa melawan ABRI.Habibie untuk mengisi kekosongan kursi Presiden. berada di antara benua Asia dan Australia  serta antara Samudra Pasifik  danSamudra Hindia. “Bhineka Tunggal IKa” (“Berbeda-beda tetapi tetap satu”). Bentuk pemerintahan Indonesia adalah Republik. dan hasilnya dari runtutuan perjuangan tersebut diatas kini kran Demokrasi terbuka lebar bagi Warga Negara Indonesia. kalau dibiarkan. Tank-tank super canggih diturunkan dijalanan guna untuk meredam aksi para Mahasiswa yang memberontak dan melawan sistem Kediktatoran Pemerintahan Soeharto. 7 Agustus 2012 . meskipun secara resmi bukanlah Negara Islam. air mata serta raga para Pahlawan-pahlawan pada masa nya. Suku Jawa adalah grup etnis terbesar dan secara politis paling dominan. dengan Tokoh nya yaitu bapak Amien Rais( Tokoh Reformasi). Selain memiliki populasi padat dan wilayah yang luas. Hotel Sheraton Surabaya. Indonesia memiliki wilayah alam yang mendukung tingkat keanekaragaman hayati terbesar kedua di dunia. Dewan Perwakilan Daerah dan Presiden yang dipilih langsung. dengan Dewan Perwakilan Rakyat. yang mana ketika masa reformasi banyak juga korban dan jiwa yang melayang.yang miskin semakin miskin. berarti keberagaman yang membentuk negara. Kerusuhan dimana-mana terjadi. setelah itu Pemerintahan sementara dipimpin oleh Bapak BJ. yang kaya semakin buta hatinya. Indonesia adalah negara berpenduduk terbesar keempat di dunia dan negara yang berpenduduk Muslim terbesar di dunia.

timah. padang rumput sebesar 7%. bauksit. Belanda mengirimkan pasukan mereka. dan perdana menteri. 7 Agustus 2012 . dan perak dengan pembagian lahan terdiri dari tanah pertanian  sebesar 10%. Seperti juga di negara-negara demokrasi lainnya. hutan dan daerah berhutan sebesar 62%. kayu. Hotel Sheraton Surabaya. Setelah kemerdekaan.tanah subur. Indonesia mempunyai tiga presiden : BJ Habibie. dan akhirnya dicabut kewarganegaraannya. Jenderal Soeharto menjadi presiden pada tahun 1967 dengan alasan untuk mengamankan negara dari ancaman komunisme. sementara masih banyak lagi warga Indonesia yang sedang berada di luar negeri.332 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara SEJARAHNYA Pada Maret 1945 Jepang membentuk sebuah komite untuk kemerdekaan Indonesia. POLITIK DAN PEMERINTAHANNYA Indonesia menjalankan pemerintahan republik presidensial multipartai yang demokratis. Sementara itu kondisi fisik Soekarno sendiri semakin melemah. dan lainnya sebesar 14% dengan lahan irigasi45. sistem politik di Indonesia didasarkan pada Trias Politika yaitu kekuasaan legislatif.eksekutif dan yudikatif.970 km. Kekuasaan legislatif dipegang oleh sebuah lembaga bernama  Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR). Mohammad Hatta. Setelahperang pasifik berakhir pada tahun 1945. Setelah Soeharto berkuasa. Abdurrahman Wahid dan Megawati Soekarno Putri. ratusan ribu warga Indonesia yang dicurigai terlibat pihak komunis dibunuh. Tiga puluh dua tahun masa kekuasaan Soeharto dinamakan Orde Baru. nikel. tiga pendiri bangsa yakni Soekarno. dan Sutan Sjahrir masing-masing menjabat sebagai presiden. Dari 1998 hingga 2001. Pada tahun 2004 pemilu satu hari terbesar di dunia diadakan dan dimenangkan olehSusilo Bambang Yodhoyono. Soekarno-Hatta memproklamasikan kemerdekaan Indonesia pada tanggal 17 Agustus 1945. SUMBER DAYA ALAMNYA Sumber Daya Alam Indonesia berupa minyak bumi. wakil presiden. emas. tidak berani kembali ke tanah air. Dalam usaha untuk menguasai kembali Indonesia. perkebunan sebesar 7%.gas alam. batu bara. di bawah tekanan organisasi pemuda. sementara masa pemerintahan Soekarno disebut Orde LAma.

Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara

333

Sejarah telah mengungkapkan bahwa Pancasila adalah jiwa seluruh rakyat Indonesia, yang memberi kekuatan hidup kepada bangsa Indonesia serta membimbingnya dalam mengejar kehidupan lahir batin yang makin baik, di dalam masyarakat Indonesia yang adil dan makmur. Bahwasanya Pancasila yang telah diterima dan ditetapkan sebagai dasar negara seperti tercantum dalam pembukaan Undang-Undang Dasar 1945 merupakan kepribadian dan pandangan hidup bangsa, yang telah diuji kebenaran, kemampuan dan kesaktiannya, sehingga tak ada satu kekuatan manapun juga yang mampu memisahkan Pancasila dari kehidupan Bangsa Indonesia. Menyadari bahwa untuk kelestarian kemampuan dan kesaktian Pancasila itu, perlu diusahakan secara nyata dan terus menerus penghayatan dan pengamamalan nilai-nilai luhur yang terkandung di dalamnya oleh setiap warga negara Indonesia, setiap penyelenggara negara serta setiap lembaga kenegaraan dan lembaga kemasyarakatan, baik di pusat maupun di daerah. Mari kita telusuri fakta-fakta sejarah tentang kelahiran pancasila. Dalam rapat BPUPKI pada tanggal 1 juni 1945, Bung Karno menyatakan antara lain:”Saya mengakui, pada waktu saya berumur 16 tahun, duduk di bangku sekolah H.B.S. di Surabaya, saya dipengaruhi seorang sosialis yang bernama A. Baars, yang memberi pelajaran kepada saya, – katanya : jangan berpaham kebangsaan, tetapi berpahamlah rasa kemanusiaan seluruh dunia, jangan mempunyai rasa kebangsaan sedikitpun. Itu terjadi pada tahun 1917. akan tetapi pada tahun 1918, alhamdulillah, ada orang lain yang memperingatkan saya, ia adalah Dr. Sun Yat Sen ! Di dalam tulisannya “San Min Cu I” atau “The THREE people’s Principles”, saya mendapatkan pelajaran yang membongkar kosmopolitanisme yang diajarkan oleh A. Baars itu. Dalam hati saya sejak itu tertanamlah rasa kebangsaan, oleh pengaruh“The THREE people’s Principles” itu. Maka oleh karena itu, jikalau seluruh bangsa Tionghoa menganggap Dr. Sun Yat Sen sebagai penganjurnya, yakinlah bahwasanya Bung Karno juga seorang Indonesia yang dengan perasaan hormat dengan sehormathormatnya merasa berterima kasih kepada Dr. Sun Yat Sen,sampai masuk ke liang kubur.” Lebih lanjut ketika membicarakan prinsip keadilan sosial, Bung Karno, sekali lagi menyebutkan pengaruh San Min Cu I karya Dr. Sun Yat Sen:”Prinsip nomor 4 sekarang saya usulkan. Saya didalam tiga hari ini belum mendengarkan prinsip itu, yaitu kesejahteraan, prinsip: tidak ada kemiskinan di dalam Indonesia merdeka. Saya katakan tadi prinsipnya San Min Cu I ialah “Mintsu, Min Chuan , Min Sheng” : Nationalism, democracy, socialism. Maka prinsip kita …..harus …… sociale rechtvaardigheid.”

Hotel Sheraton Surabaya, 7 Agustus 2012

334

Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara

Sekarang marilah kita membuktikan bahwa pancasila yang dicetuskan Bung Karno pada tanggal 1 Juni 1945 di depan sidang BPUPKI adalah sama dengan Marheinisme yang disampaikan dalam Konprensi Partindo di Mataram pada tahun 1933, yang itu seluruhnya diambil dari kosmopolitanisme milik A. Baars dan San Min Cu I milik Dr. Sun Yat Sen. Di dalam pidato Bung Karno pada tanggal 1 juni 1945 itu antara lain berbunyi :”Saudara-saudara ! Dasar negara telah saya sebutkan, lima bilangannya. Inikah Panca Dharma ? Bukan ! Nama Panca Dharma tidak tepat di sini. Dharma berarti kewajiban, sedang kita membicarakan dasar…..Namanya bukan Panca Dharma, tetaoi….saya namakan ini dengan petunjuk seorang teman kita ahli bahasa….. namanya ialah Pancasila. Sila artinya asas atau dasar dan diatas kelima dasar itulah kita mendirikan negara Indonesia, kekal dan abadi. Kelima sila tadi berurutan sebagai berikut: (a) Kebangsaan Indonesia; (b) Internasionalisme atau peri-kemanusiaan; (c) Mufakat atau domokrasi; (d) Kesejahteraan sosial; (e) Ke-Tuhanan (Pidato Bung Karno pada tanggal 1 juni 1945 dimuat dalam “20 tahun Indonesia Merdeka” Dep. Penerangan RI. 1965.) Kelima sila dari Pancasila Bung Karno ini, kita cocokkan dengan marhaenisme Bung Karno adalah persis sama, Cuma ditambah dengan Ke Tuhanan. Untuk lebih jelasnya baiklah kita susun sebagai berikut: (a) Kebangsaan Indonesia berarti sama dengan nasionalisme dalam marhaenisme, juga sama dengan nasionalisme milik San Min Cu I milik Dr. Sun yat Sen, Cuma ditambah dengan kata-kata Indonesia (b) Internasionalisme atau peri-kemanusiaan berarti sama internasionalisme dalam marhaenisme, juga sama internasionalisme (kosmopolitanisme) milik A. Baars. dengan dengan

(c) Mufakat atau demokrasi berarti sama dengan demokrasi dalam marhaenisme, juga sama dengan demokrasi dalam San Min Cu I milik Dr. Sun Yat Sen;

Hotel Sheraton Surabaya, 7 Agustus 2012

Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara

335

(d) Kesejahteraan sosial berarti sama dengan keadilan sosial dalam marhaenisme, juga berarti sama dengan sosialisme dalam San Min Cu I milik Dr. Sun Yat Sen. (e) Ke-Tuhanan yang diambil dari pendapat-pendapat para pemimpin Islam, yang berbicara lebih dahulu dari Bung Karno, di dalam sidang BPUPKI pada tanggal 1 juni 1945. Dengan cara mencocokkan seperti ini, berarti nampak dengan jelas bahwa Pancasila yang dicetuskan oleh Bung Karno pada tanggal 1 juni 1945, yang merupakan”Rumus Pancasila I”, sehingga dijadikan Hari Lahirnya Pancasila, berasal dari 3 sumber yaitu: a) Dari San Min Cu I Dr. Sun Yat Sen (Cina); b) Dari internasionalisme (kosmopolitanisme A. Baars (Belanda). c) Dari umat Islam. Jadi Pancasila 1 juni 1945, adalah bersumber dari : (1) Cina; (2) Belanda; dan (3) Islam. Dengan begitu bahwa pendapat yang menyatakan Pancasila itu digali dari bumi Indonesia sendiri atau dari peninggalan nenek moyang adalah sangat keliru dan salah ! Sebagaimana telah dimaklumi bahwa sebelum sidang pertama BPUPKI itu berakhir, dibentuklah satu panitia kecil untuk : a) Merumuskan kembali Pancasila sebagai dasar negara, berdasarkan pidato yang diucapkan Bung Karno pada tanggal 1 Juni 1945. b) Menjadikan dokumen itu sebagai teks untuk memproklamirkan Indonesia merdeka. Dari dalam panitia kecil itu dipilih lagi 9 orang untuk menyelenggarakan tugas itu. Rencana mereka itu disetujui pada tanggal 22 Juni 1945, yang kemudian diberikan nama dengan “Piagam Jakarta”. Piagam Jakarta berbunyi: “Bahwa sesungguhnya kemerdekaan itu ialah hak segala bangsa, dan oleh sebab itu maka penjajahan di atas dunia harus dihapuskan, karena tidak sesuai dengan peri kemanusiaan dan peri-keadilan. Dan perjuangan pergerakan Kemerdekaan Indonesia telah sampai kepada saat yang berbahagia dengan selamat sentausa mengantarkan rakyat Indonesia kedepan pintu gerbang Negara Indonesia, yang merdeka, bersatu, berdaulat, adil dan makmur.

Hotel Sheraton Surabaya, 7 Agustus 2012

336

Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara

Atas berkat rahmat Alloh Yang Maha Kuasa, dan dengan didorongkan oleh keinginan luhur, supaya berkehidupan bebangsaan yang bebas, maka rakyat Indonesia dengan ini menyatakan kemerdekaannya. Kemudian dari pada itu untuk membentuk suatu Pemerintah Negara Indonesia yang melindungi segenap bangsa dan ikut melasanakan ketertiban dunia yang berdasarkan kemerdekaan, perdamaian abadi dan keadilan sosial, maka disusunlah kemerdekaan Kebangsaan Indonesia itu dalam suatu hukum Dasar Negara Indonesia yang berdasar kedaulatan rakyat, dengan berdasar kepada : Ke- Tuhanan, dengan menjalankan syari’at Islam bagi pemeluk – kebijaksanaan dalam permusyawaratan perwakilan; serta dengan mewujudkan suatu keadilan sosial bagi seluruh Rakyat Indinesia.” Jakarta, 22-6-1605. Dengan begitu, maka Pancasila menurut Piagam Jakarta 22 Juni 1945, dan ini merupakan Rumus Pancasila II, berbeda dengan Rumus Pancasila I. Lebih jelasnya Rumus Pancasila II ini adalah sebagai berikut ; a) Ke-Tuhanan, dengan kewajiban menjalankan syari’at Islam bagi pemelukpemeluknya; b) Kemanusiaan yang adil dan beradab ; c) Persatuan Indonesia ; d) Kerakyatan yang dipimpin permusyawaratan perwakilan ; oleh hikmat kebijaksanaan dalam

e) Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia. Rumus Pancasila II ini atau lebih dikenal dengan Pancasila menurut Piagam Jakarta tanggal 22 Juni 1945, baik mengenai sitimatikanya maupun redaksinya sangat berbeda dengan Rumus Pancasila I atau lebih dikenal dengan Pancasila Bung Karno tanggal 1 juni 1945. pada rumus pancasila I, Ke-Tuhanan yang berada pada sila kelima, sedangkan pada Rumus Pancasila II, ke-Tuhanan ada pada sila pertama, ditambah dengan anak kalimat – dengan kewajiban menjalankan syari’at Islam bagi pemeluk-pemeluknya”. Kemudian pada Rumus Pancasila I, kebangsaan Indonesia yang berada pada sila pertama, redaksinya berubah sama sekali menjadi Persatuan Indonesia pada Rumus Pancasila II, dan tempatnyapun berubah yaitu pada sila ketiga. Demikian juga pada Rumus Pancasila I . Internasionalisme atau peri kemanusiaan, yang berada pada sila kedua, redaksinya berubah menjadi Kemanusiaan yang adil dan beradab.

Hotel Sheraton Surabaya, 7 Agustus 2012

Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara

337

Selanjutnya pada Rumus Pancasila I, Mufakat atau Demokrasi, yang berbeda pada sila ketiga, redaksinya berubah sama sekali pada Rumus Pancasila II, yaitu menjadi Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan perwakilan dan menempati sila keempat. Dan juga pada Rumus Pancasila I, kesejahteraan sosial yang berada pada sila keempat, baik redaksinya, maka Pancasila pada Rumus II ini, tentunya mempunyai pengertian yang jauh berbeda dengan Pancasila pada Rumus I. Rumus Pancasila II ini atau yang lebih populer dengan nama Pancasila menurut Piagam Jakarta tertanggal 22 Juni 1945, yang dikerjakan oleh panitia 9, maka pada rapat terakhir BPUPKI pada tanggal 17 Juni 1945, secara bulat diterima rumus Pancasila II ini. Sehari sesudah proklamasi, yaitu pada tanggal 18 Agustus 1945, terjadilah rapat “Panitia Persiapan Kemerdekaan Indonesia” (PPKI). Panitia ini dibentuk sebelum proklamasi dan mulai aktip bekerja mulai tanggal 9 Agustus 1945 dengan beranggotakan 29 orang. Dengan mempergunakan rancangan yang telah dipersiapkan oleh BPUPKI, maka PPKI dapat menyelesiakan acara hari itu, yaitu: a) Menetapkan Undang-Undang Dasar ; b) Memilih Presidan dan Wakil Presiden dalam waktu rapat selama 3 jam. Dengan demikian terpenuhilah keinginan Bung Karno yang diucapkan pada waktu membuka rapat itu sebagai ketua panitia dengan kata-kata sebagai berikut ; “Tuan-tuan sekalian tentu mengetahui dan mengakui, bahwa kita duduk di dalam suatu zaman yang beralih sebagai kilat cepatnya. Maka berhubungan dengan itu saya minta sekarang kepada tuan-tuan sekalian, supaya kitapun bertindak di dalam sidang ini dengan kecepatan kilat.” Sedangkan mengenai sifat dari Undang-Undang Dasarnya sendiri Bung Karno berkata:”Tuan-tuan tentu mengerti bahwa ini adalah sekedar UndangUndang Dasar sementara, Undang-Undang Dasar Kilat, bahwa barangkali boleh dikatakan pula, inilah revolutie grodwet. Nanti kita akan membuat undangUndang Dasar yang lebih sempurna dan lengkap. Harap diingat benar-benar oleh tuan-tuan, agar kita ini harus bisa selesai dengan Undang-Undang Dasar itu.” Dalam beberapa menit saja, tanpa ada perdebatan yang substansil disahkan Pembukaan Undang-Undang Dasar Negara Indonesia, dengan beberapa perubahan, khususnya dalam rumus pancasila. (Pranoto Mangkusasmito, Pancasila dan sejarahnya, Lembaga Riset Jakarta, 1972, hal. 9-11.) Adapun Pembukaan undang-Undang Dasar, yang didalamnya terdapat Rumus

Hotel Sheraton Surabaya, 7 Agustus 2012

338

Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara

Pancasila II, yang disahkan oleh PPKI pada tanggal 18 Agustus 1945, adalah sebagai berikut: PEMBUKAAN “Bahwa sesungguhnya kemerdekaan itu ialah hak segala bangsa, dan oleh sebab itu maka penjajahan di atas dunia harus dihapuskan, karena tidak sesuai dengan peri kemanusiaan dan peri-keadilan. Dan perjuangan pergerakan Kemerdekaan Indonesia telah sampai kepada saat yang berbahagia dengan selamat sentausa mengantarkan rakyat Indonesia kedepan pintu gerbang Negara Indonesia, yang merdeka, bersatu, berdaulat, adil dan makmur. Atas berkat Rahmat Alloh Yang Maha Kuasa, dan dengan didorongkan oleh keinginan luhur, supaya berkehidupan bebangsaan yang bebas, maka rakyat Indonesia dengan ini menyatakan kemerdekaannya. Kemudian dari pada itu untuk membentuk suatu Pemerintah Negara yang melindungi segenap bangsa Indonesia dan seluruh tumpah darah Indonesia, dan untuk memajukan kesejahteraan umum mencerdaskan kehidupan bangsa, dan ikut melasanakan ketertiban dunia yang berdasarkan kemerdekaan, perdamaian abadi dan keadilan sosial, maka disusunlah kemerdekaan Kebangsaan Indonesia itu dalam satu Undang-Undang Dasar Negara Indonesia yang terbentuk dalam suatu Negara Republik Indonesia yang berkedaulatan rakyat, dengan berdasarkan kepada : Ke- Tuhanan Yang Maha Esa, Kemanusiaan yang adil dan beradab Persatuan Indonesia, Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan perwakilan serta mewujudkan suatu Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia.” Dengan demikian disahkannya Pembukaan Undang-Undang Dasar 1945 oleh PPKI pada tanggal 18 Agustus 1945, maka Rumus Pancasila mengalami perubahan lagi, yaitu: a) Ke-Tuhanan Yang Maha Esa. b) Kemanusiaan yang adil dan beradab ; c) Persatuan Indonesia ; d) Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan perwakilan ; e) Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia. Perubahan esensial dari Rumus Pancasila II atau Pancasila menurut Piagam Jakarta tanggal 22 Juni 1945 dengan Rumus Pancasila III atau Pancasila

Hotel Sheraton Surabaya, 7 Agustus 2012

Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara

339

menurut Pembukaan Undang-Undang Dasar tanggal 18 Agustus 1945, yaitu pada sila pertama “Ke-Tuhanan, dengan kewajiban menjalankan syari’at Islam bagi pemeluk-pemeluknya,” diganti dengan “Ke-Tuhanan Yang Maha Esa” . perubahan ini ternyata dikemudian hari menumbuhkan benih pertentangan sikap dan pemikiran yang tak kunjung berhenti sampai hari ini. Sebab umat Islam menganggap bahwa pencoretan anak kalimat pada sila pertama Ke-Tuhanan dengan kewajiban menjalankan syari’at Islam bagi pemelukpemeluknya, oleh PPKI adalah suatu pengkhianatan oleh golongan nasionalis dan kristen. Karena Rumus Pancasila II telah diterima secara bulat oleh BBUPKI pada tanggal 17 Juli 1945. Selanjutnya melalui aksi militer Belanda ke-I dan ke- II , dan dibentuknya negara-negara bagian oleh Belanda, pemberontakan PKI di Madiun, statemen Roem Royen yang mengembalikan Bung Karno dan kawan-kawannya dari Bangka ke Jogjakarta, sedangkan Presiden darurat RI pada waktu itu ialah Mr. Syafruddin Prawiranegara, sampailah sejarah negara kita kepada konfrensi meja bundar di Den Haag (Nederland). Konfrensi ini berlangsung dari tanggal 23 Agustus 1949 sampai tanggal 2 November 1949. dengan ditandatanganinya “Piagam Persetujuan” antara delegasi Republik Indonesia dan delegasi pertemmuan untuk permusyawaratan federal (B.F.O.) mengenai “Konstitusi Republik Indinesia Serikat” (RIS) di Seyeningen pada tanggal 29 Oktober 1949, maka ikut berubahlah Rumus Pancasila III menjadi Rumus Pancasila IV. Rumus Pancasila IV ini termuat dalam muqadimah Undang-Undang Dasar Republik Indinesia Serikat (RIS), yang bunyinya sebagai berikut: Mukadimah Kami bangsa Indonesia semenjak berpuluh-puluh tahun lamanya bersatu padu dalam perjuangan kemerdekaan, dengan senantiasa berhati teguh berniat menduduki hak hidup sebagai bangsa yang merdeka berdaulat. Ini dengan berkat dan rahmat Tuhan telah sampailah kepada ringkatan sejarah yang berbahagia dan luhur. Maka demi ini kami menyusun kemerdekaan kami itu dalam satu piagam negara yang berbentuk Republik Federasi berdasarkan pengakuan “Ketuhanan Yang Maha Esa, Peri kemanusiaan, Kebangsaan, Kerakyatan dan keadilan sosial.” Untuk mewujudkan kebahagiaan, kesejahteraan, perdamaian dan kemerdekaan dalam masyarakat dan negara hukum Indonesia Merdeka yang berdaulat sempurna

Hotel Sheraton Surabaya, 7 Agustus 2012

340

Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara

Secara jelasnya Rumus Pancasila IV atau pancasila menurut mukadimah Undang-Undang Dasar RIS tanggal 29 Oktober 1949, adalah sebagai berikut; a. Ke-Tuhanan Yang Maha Esa. b. Peri-Kemanusiaan. c. Kebangsaan. d. Kerakyatan dan e. Keadilan sosia. Perubahan yang terjadi antara Rumus Pancasila II dengan Rumus Pancasila IV adalah perubahan redaksional yang sangat banyak, yang sudah barang tentu akan membawa akibat pengertian pancasila itu menjadi berubah pula. Republik Indinesia Serikat tidak berumur sampai 1 tahun. Pada tanggal 19 Mei 1950 ditanda tangani “Piagam Persetujuan” antara pemerintah RIS dan pemerintah RI. Dan pada tanggal 20 Juli 1950 dalam pernyataan bersama kedua pemerintah dinyatakan, antara lain menyetujui rencana Undang-Undang Dasar sementara negara kesatuan Republik Indonesia seperti yang dilampirkan pada pernyataan bersama”. Pembukaan Undang-Undang Dasar sementara negara kesatuan Repiblik Indonesia seperti yang dilampirkan pada pernyataan bersama. Pembukaan UndangUndang Dasar sementara 1950, yang didalamnya terdapat rumus Pancasila, adalah sebagai berikut; Mukadimah“Bahwa sesungguhnya kemerdekaan itu ialah hak segala bangsa dan oleh sebab itu maka penjajahan di atas dunia harus dihapuskan, karena tidak sesuai dengan peri kemanusiaan dan peri keadilan. Dan perjuangan pergerakan kemerdekaan Indonesia telah sampailah kepada saat yang berbahagia dengan selamat sentausa mengantarkan rakyat Indonesia ke depan pintu gerbang kemerdekaan negara Indonesia yang merdeka, bersatu, berdaulat, adil dan makmur. Dengan berkat dan rahmat Tuhan tercapailah tingkat sejarah yang berbahagia dan luhur.Maka demi ini kami menyusun kemerdekaan kami itu dalam suatu piagam negara yang berbentuk Republik Kesatuan, berdasarkan pengakuan ketuhanan yang maha esa, peri kemanusiaan, kebangsaan, kerakyatan dan keadilan sosial, untuk mewujudkan kebahagiaan, kesejahteraan, perdamaian, dan kemerdekaan yang berdaulat sempurna”. Untuk jelasnya Rumus Pancasila di dalam mukadimah Undang-Undang Dasar sementara dapat disusun sebagai berikut;

Hotel Sheraton Surabaya, 7 Agustus 2012

Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara

341

a) Ke-Tuhanan Yang Maha Esa. b) c) d) e) Peri-Kemanusiaan. Kebangsaan. Kerakyatan Keadilan sosial.

Rumus Pancasila dalam mukadimah Undang-Undang Dasar sementara adalah merupakan rumus pancasila V. dan ternyata antara Rumus Pancasila IV dan Rumus Pancasila V tidak ada perubahan baik sistimatikanya maupun redaksinya. Tetapi setelah dekrit Presiden tanggal 5 Juli 1959, yang menyatakan “Pembubaran kostituante dan tidak berlakunya lagi Undang-Undang Dasar 1945”, Rumus Pancasila mengalami perubahan, baik redaksinya maupun pengertiannya secara esensial dan mendasar. Sebab setelah itu Bung Karno merumuskan Pancasila dengan menggunakan “ Teori Perasan” yaitu pancasila itu diperasnya menjadi tri sila ( tiga sila) : sosionasionalisme (yang mencakup kebangsaan Indonesia dan peri kemanusiaan); Sosio demokrasi (yang mencakup demokrasi dan kesejahteraan sosial dan ketuhanan. Trisila ini diperas lagi menjadi Ekasila (satu sila); Ekasila itu tidak lain ialah gotong-royong. Dan gotong royong diwujudkan oleh Bung Karno dalam bentuk nasakom (nasional, agama dan komunis). Lebih jelasnya teori perasan Bung Karno dapat disusun sebagai berikut: 1. Pancasila itu diperasnya menjadi tri sila (tiga sila). 2. Trisila terdiri atas: a) Sosionasionalisme b) Sosio c) Ketuhanan. 3. Trisila diperas menjadi Ekasila 4. Ekasila yaitu gotong-royong. Teori perasan Bung Karno ni bukan masalah baru, tetapi itulah hakekat Pancasila yang ia lahirkan pada tanggal 1 Juni 1945; dan hal ini dapat dilihat dari pidatonya pada tanggal 1 Juni 1945 di depan BPUPKI, yang antara lain berbunyi, “Atau barang kali ada saudara-saudara yang tidak senang adas bilangan itu ? Saya boleh peras sehingga tinggal tiga saja. Saudara Tanya kepada saya apakah perasan

Hotel Sheraton Surabaya, 7 Agustus 2012

342

Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara

tiga perasan itu ? Berpuluh-puluh tahun sudah saya pikirkan dia, ialah dasardasarnya Indonesia, Weltanschaung kita. Dua dasar yang pertama, kebangsaan dan internasionalisme; kebangsaan dan peri kemanusiaan, saya peras menjadi satu : itulah yang dahulu saya namakan socio-nationalisme. Dan demokresi yang bukan demokrasi barat, tetapi pilitiek economiche democratie, yaitu pilitieke democratie dengan sociale rechtvaardigheid, demikrasi dengan kesejahteraan saya peraskan pula menjadi satu. Inilah yang dulu saya namakan socio democratie. Tinggal lagi ketuhanan yang menghormati satu sama lain. Jadi yang asalnya lima itu telah menjadi tiga: socionationalisme, sociodemocratie dan ketuhanan. Kalau tuan senang dengan simbul tiga ambillah yang tiga ini. Tetapui barangkali tidak semua tuan-tuan senang kepada trisila ini, dan minta satu dasar saja ? Baiklah, saya jadikan satu, saya kumpulkan lagi menjadi satu. Apakah yang satu ? ……Jikalau saya peras yang lima menjadi tiga, dan yang tiga menjadi satu, maka dapatlah saya satu perkataan Indonesia yang tulen, yaitu perkataan gotong-royong ! alangkah hebatnya ! negara gotong-royong. Selain “teori perasan’ Pancasila, Bung Karno menjabarkan dan melengkapi Pancasila itu dengan Manifesto Politik ( Manipol ) dan USDEK ( Undang-Undang Dasar 45, Sosialisme Indonesis, Demokrasi Terpimpin, Ekonomi Terpimpin dan Kepribaian Indonesia). Hal ini bisa kita jumpai di dalam “Tujuh Bahan Pokok Indoktrinasi”, ynag antara lain menyatakan : “Ada orang menanya : Kepada Manifesto Polotik ? Kan kita sudah mempunyai Pancasila? Manifesto Politik adalan pancaran dari Pancasila; USDEK adalah pemancaran dari pada Pancasila. Manifesto Politik, USDEK dan Pancasila adalah terjalin satu salam lain. Manifesto politik, USDEK dan pancasila tidak dapat dipisahkan satu sama lain. Jika saya harus mengambil qiyas agama – sekadar qiyas – maka saya katakan : Pancasila adalah semacam Qur’annya dan Manifesto Politik dan USDEK adalah semacam Hadits-haditsnya. Awas saya tidak mengatakan bahwa Pancasila adalah Qur’an dan Manifsesto Politik dan USDEK adalah hadits ! Qur’an dan Hadits shahih merupakan satu kesatuan, – maka pancasila dan Manifesto politik dan USDEK adalah merupakan satu kesatuan. Teori perasan Pancasila yang dilengkapi dengan manifesto Politik dan USDEK adalah merupakan Rumus Pancasila VI. Dengan Naskaom memberi peluang yang besar kepada golongan komunis seperti Partai Komunis Indonesia ( PKI ) untuk memasuki berbagai instansi sipil dan militer. Dominasi komunis di dalam pemerintahan dan berbagai sektor kehidupan, memberikan kesempatan kepada mereka untuk melakukan kudeta dan perebutan kekuasaan; meletuslah Gerakan 30 September PKI.

Hotel Sheraton Surabaya, 7 Agustus 2012

Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara

343

Meletusnya G 30 S / PKI dari kandungan Nasakom, yang membawa runtuhnya rezim Orde Lama, menurut regim Orde baru disebabkan oleh penyelewengan pancasila dari rel yang sebenarnya. Oleh karena itu rezim Orde Baru mencanangkan semboyan “Laksanakan Pancasila dan UUD 45 secara murni dan konsekwen”. Menurut Orde baru, khususnya angkatan ’66, bahwa penyelewengan Pancasila oleh rezim orde Lama disebabkan “belum jelasnya filsafat Pancasila dan belum adanya tafsiran yang terperinci”. Pendapat ini bisa dilihat dari kesimpulan “Simposium Kebangkitan Generasi ’66 Menjelajah Tracee baru”, yang diselenggarakan pada tanggal 6 mei 1966, bertempat di Universitas Indonesia; yang isinya antara lain sebagai berikut : Hal ini sebagaimana yang tercantum dalam undang-undang dasar ’45 pasal 1 ayat 2 yang berbunyi: “Kedaulatan adalah ditangan rakyat dan dilakukan sepenuhnya oleh MPR.” Dan juga terdapat dalam pasal 3 yang berbunyi: “MPR menetapkan undang-undang dasar dan garis-garis besar pada haluan negara.” Dengan demikian dapatlah disimpulkan bahwa Pancasila sebagai dasar negara sesungguhnya berisi: 1. Ketuhanan yang mahaesa, yang ber-Kemanusiaan yang adil dan beradab, yang ber-Persatuan Indonesia, yang ber-Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan/ perwakilan, serta berKeadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia. 2. Kemanusiaan yang adil dan beradab, yang ber-Ketuhanan yang mahaesa, yang ber-Persatuan Indonesia, yang ber-Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan/ perwakilan, dan berKeadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia. 3. Persatuan Indonesia, yang ber-Ketuhanan yang mahaesa, yang berKemanusiaan yang adil dan beradab, ber-Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan/ perwakilan, dan berKeadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia. 4. Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan/ perwakilan, yang ber-Ketuhanan yang mahaesa, yang ber-Kemanusiaan yang adil dan beradab, yang ber-Persatuan Indonesia, dan ber-Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia. 5. Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia, yang ber-Ketuhanan yang mahaesa, yang ber-Kemanusiaan yang adil dan beradab, yang ber-

Hotel Sheraton Surabaya, 7 Agustus 2012

344

Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara

Persatuan Indonesia, dan ber-Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan/ perwakilan. Kita sebagai bangsa Indonesia tentu sering melihat dan sangat mengenal gambar di atas ini. Namun apakah kita benar-benar mengenal gambar tersebut? Jika ditanya itu gambar apa, tentu kita bisa menjawabnya. Namun apakah kita bisa menjawab dengan benar apa nama gambar itu? Siapa perancang gambar itu? Bisakah anda menjelaskan secara detail lambang-lambang yang terkandung di dalamnya? Marilah kita mulai satu per satu. Lambang negara berupa seekor Burung Garuda berwarna emas yang berkalungkan perisai yang di dalamnya bergambar simbol-simbol Pancasila, dan mencengkeram seutas pita putih yang bertuliskan “BHINNEKA TUNGGAL IKA”. Sesuai dengan desainnya, lambang tersebut bernama resmi Garuda Pancasila. Garuda merupakan nama burung itu sendiri, sedangkan Pancasila merupakan dasar negara Indonesia yang disimbolkan dalam gambar-gambar di dalam perisai yang dikalungkan itu. Nama resmi Garuda Pancasila yang tercantum dalam Pasal 36A, UUD 1945. Perancangan lambang negara dimulai pada Desember 1949, beberapa hari setelah pengakuan kedaulatan Republik Indonesia Serikat oleh Belanda. Kemudian pada tanggal 10 Januari 1950, dibentuklah Panitia Lencana Negara yang bertugas menyeleksi usulan lambang negara. Dari berbagai usul lambang negara yang diajukan ke panitia tersebut, rancangan karya Sultan Hamid II lah yang diterima. Sultan Hamid II (1913–1978) yang bernama lengkap Syarif Abdul Hamid Alkadrie merupakan sultan dari Kesultanan Pontianak, yang pernah menjabat sebagai Gubernur Daerah Istimewa Kalimantan Barat dan juga Menteri Negara Zonder Portofolio pada era Republik Indonesia Serikat. Setelah disetujui, rancangan itupun disempurnakan sedikit demi sedikit atas usul Presiden Soekarno dan masukan berbagai organisasi lainnya, dan akhirnya pada bulan Maret 1950, jadilah lambang negara seperti yang kita kenal sekarang. Rancangan final lambang negara itupun akhirnya secara resmi diperkenalkan ke masyarakat dan mulai digunakan pada tanggal 17 Agustus 1950 dan disahkan penggunaannya pada 17 Oktober 1951 oleh Presiden Soekarno dan Perdana Menteri Sukiman Wirjosandjojo melalui PP 66/1951, dan kemudian tata cara penggunaannya diatur melalui PP 43/1958. Meskipun telah disahkan penggunaannya sejak tahun 1951, tidak ada nama resmi untuk lambang negara itu, sehingga muncul berbagai sebutan untuk lambang

Hotel Sheraton Surabaya, 7 Agustus 2012

Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara

345

negara itu, seperti Garuda Pancasila, Burung Garuda, Lambang Garuda, Lambang Negara, atau hanya sekedar Garuda. Nama Garuda Pancasila baru disahkan secara resmi sebagai nama resmi lambang negara pada tanggal 18 Agustus 2000 oleh MPR melalui amandemen kedua UUD 1945.

MAKNA DAN ARTI LAMBANG Garuda Pancasila terdiri atas tiga komponen utama, yakni Burung Garuda, perisai, dan pita putih. Burung Garuda. Burung Garuda merupakan burung mistis yang berasal dari Mitologi Hindu yang berasal dari India dan berkembang di wilayah Indonesia sejak abad ke-6. Burung Garuda itu sendiri melambangkan kekuatan, sementara warna emas pada burung garuda itu melambangkan kemegahan atau kejayaan. Pada burung garuda itu, jumlah bulu pada setiap sayap berjumlah 17, kemudian bulu ekor berjumlah 8, bulu pada pangkal ekor atau di bawah perisai 19, dan bulu leher berjumlah 45. Jumlah-jumlah bulu tersebut jika digabungkan menjadi 17-8-1945, merupakan tanggal di mana kemerdekaan Indonesia diproklamasikan. Perisai yang dikalungkan melambangkan pertahanan Indonesia. Pada perisai itu mengandung lima buah simbol yang masing-masing simbol melambangkan sila-sila dari dasar negara Pancasila. Pada bagian tengah terdapat simbol bintang bersudut lima yang melambangkan sila pertama Pancasila, Ketuhanan yang Maha Esa. Lambang bintang dimaksudkan sebagai sebuah cahaya, seperti layaknya Tuhan yang menjadi cahaya kerohanian bagi setiap manusia. Sedangkan latar berwarna hitam melambangkan warna alam atau warna asli, yang menunjukkan bahwa Tuhan bukanlah sekedar rekaan manusia, tetapi sumber dari segalanya dan telah ada sebelum segala sesuatu di dunia ini ada. Di bagian kanan bawah terdapat rantai yang melambangkan sila kedua Pancasila, Kemanusiaan yang Adil dan Beradab. Rantai tersebut terdiri atas mata rantai berbentuk segi empat dan lingkaran yang saling berkait

Hotel Sheraton Surabaya, 7 Agustus 2012

346

Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara

membentuk lingkaran. Mata rantai segi empat melambangkan laki-laki, sedangkan yang lingkaran melambangkan perempuan. Mata rantai yang saling berkait pun melambangkan bahwa setiap manusia, laki-laki dan perempuan, membutuhkan satu sama lain dan perlu bersatu sehingga menjadi kuat seperti sebuah rantai. Di bagian kanan atas terdapat gambar pohon beringin yang melambangkan sila ketiga, Persatuan Indonesia. Pohon beringin digunakan karena pohon beringin merupakan pohon yang besar di mana banyak orang bisa berteduh di bawahnya, seperti halnya semua rakyat Indonesia bisa “berteduh” di bawah naungan negara Indonesia. Selain itu, pohon beringin memiliki sulur dan akar yang menjalar ke mana-mana, namun tetap berasal dari satu pohon yang sama, seperti halnya keragaman suku bangsa yang menyatu di bawah nama Indonesia. Kemudian, di sebelah kiri atas terdapat gambar kepala banteng yang melambangkan sila keempat, Kerakyatan yang Dipimpin oleh Hikmat Kebijaksanaan dalam Permusyawaratan/Perwakilan. Lambang banteng digunakan karena banteng merupakan hewan sosial yang suka berkumpul, seperti halnya musyawarah di mana orang-orang harus berkumpul untuk mendiskusikan sesuatu. Dan di sebelah kiri bawah terdapat padi dan kapas yang melambangkan sila kelima, Keadilan Sosial Bagi Seluruh Rakyat Indonesia. Padi dan kapas digunakan karena merupakan kebutuhan dasar setiap manusia, yakni pangan dan sandang sebagai syarat utama untuk mencapai kemakmuran yang merupakan tujuan utama bagi sila kelima ini. Pada perisai itu terdapat garis hitam tebal yang melintang di tengahtengah perisai. Garis itu melambangkan garis khatulistiwa yang melintang melewati wilayah Indonesia. Warna merah dan putih yang menjadi latar pada perisai itu merupakan warna nasional Indonesia, yang juga merupakan warna pada bendera negara Indonesia. Warna merah melambangkan keberanian, sedangkan putih melambangkan kesucian. Pita dan Semboyan Negara Pada bagian bawah Garuda Pancasila, terdapat pita putih yang dicengkeram, yang bertuliskan “BHINNEKA TUNGGAL IKA” yang ditulis dengan

Hotel Sheraton Surabaya, 7 Agustus 2012

adat. Perkataan itu menggambarkan persatuan dan kesatuan Nusa dan Bangsa Indonesia yang terdiri atas berbagai pulau. yang merupakan semboyan negara Indonesia. kebudayaan. seorang pujangga dari Kerajaan Majapahit pada abad ke-14. suku. dan 2 pasal Aturan Tambahan. bahasa. Perkataan itu diambil dari Kakimpoi Sutasoma karangan Mpu Tantular. Dalam Risalah Sidang Tahunan MPR Tahun 2002. ras. Masa Sidang Hotel Sheraton Surabaya. serta Penjelasan. Setelah dilakukan 4 kali perubahan. 37 Pasal. Perkataan bhinneka tunggal ika merupakan kata dalam Bahasa Jawa Kuno yang berarti “berbedabeda tetapi tetap satu jua”. Pada tanggal 22 Juni 1945. Naskah Undang-Undang Dasar 1945 Sebelum dilakukan Perubahan atau Amandemen. 194 Ayat. Soekarno menyampaikan gagasan tentang “Dasar Negara” yang diberi nama Pancasila. Sejarah Awal Badan Penyelidik Usaha Persiapan Kemerdekaan Indonesia (BPUPKI) yang dibentuk pada tanggal 29 April 1945 adalah badan yang menyusun rancangan UUD 1945. 37 Pasal. 7 Agustus 2012 . Nama Badan ini tanpa kata “Indonesia” karena hanya diperuntukkan untuk tanah Jawa saja. Sebagai Naskah Perbantuan dan Kompilasi Tanpa Ada Opini.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 347 huruf latin. Batang Tubuh (16 Bab. UUD 1945 memiliki 20 Bab. dan 2 ayat Aturan Tambahan). Pengesahan UUD 1945 dikukuhkan oleh Komite Nasional Indonesia Pusat (KNIP) yang bersidang pada tanggal 29 Agustus 1945. 38 anggota BPUPKI membentuk Panitia Sembilan yang terdiri dari 9 orang untuk merancang Piagam Jakarta yang akan menjadi naskah Pembukaan UUD 1945. 3 Pasal Aturan Peralihan. Ir. Di Sumatera ada BPUPK untuk Sumatera. 4 pasal Aturan Peralihan. serta agama. Pada masa sidang pertama yang berlangsung dari tanggal 28 Mei hingga 1 Juni 1945. UUD 1945 terdiri atas Pembukaan. bangsa. Naskah rancangan UUD 1945 Indonesia disusun pada masa Sidang Kedua Badan Penyelidik Usaha Persiapan Kemerdekaan (BPUPK). diterbitkan UndangUndang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945 Dalam Satu Naskah. 65 Ayat (16 ayat berasal dari 16 pasal yang hanya terdiri dari 1 ayat dan 49 ayat berasal dari 21 pasal yang terdiri dari 2 ayat atau lebih). Setelah dihilangkannya anak kalimat “dengan kewajiban menjalankan syariah Islam bagi pemeluk-pemeluknya” maka naskah Piagam Jakarta menjadi naskah Pembukaan UUD 1945 yang disahkan pada tanggal 18 Agustus 1945 oleh Panitia Persiapan Kemerdekaan Indonesia (PPKI).

18 Agustus 1945.17 Agustus 1950 Pada masa ini sistem pemerintahan indonesia adalah parlementer. Tanggal 14 November 1945 dibentuk Kabinet Semi-Presidensiel (“Semi-Parlementer”) yang pertama. maka rakyat Indonesia sadar bahwa UUDS 1950 dengan sistem Demokrasi Liberal tidak cocok. Tanggal 18 Agustus 1945. UUD 1945 tidak dapat dilaksanakan sepenuhnya karena Indonesia sedang disibukkan dengan perjuangan mempertahankan kemerdekaan. Periode Berlakunya UUD 1945. masing-masing partai lebih memperhatikan kepentingan partai atau golongannya. Bentuk pemerintahan dan bentuk negaranya federasi yaitu negara yang didalamnya terdiri dari negara-negara bagian yang masing masing negara bagian memiliki kedaulatan sendiri untuk mengurus urusan dalam negerinya. Akhirnya Presiden menganggap bahwa keadaan ketatanegaraan Indonesia membahayakan persatuan dan kesatuan bangsa dan negara serta merintangi pembangunan semesta berencana untuk mencapai masyarakat adil dan makmur. sehingga pada tanggal 5 Juli 1959 mengumumkan dekrit mengenai pembubaran Konstituante dan berlakunya kembali UUD 1945 serta tidak berlakunya UUDS 1950.348 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara Kedua tanggal 10-17 Juli 1945.27 Desember 1949 Dalam kurun waktu 1945-1950. sehingga peristiwa ini merupakan perubahan sistem pemerintahan agar dianggap lebih demokratis. Periode UUDS 1950 17 Agustus 1950 . akibatnya pembangunan tidak berjalan lancar. Pada periode ini pula kabinet selalu silih berganti. PPKI mengesahkan UUD 1945 sebagai Undang-Undang Dasar Republik Indonesia. MaklumatWakil Presiden Nomor X pada tanggal 16 Oktober 1945 memutuskan bahwa KNIP diserahi kekuasaan legislatif. Periode berlakunya Konstitusi RIS 1949 27 Desember 1949 . Setelah negara RI dengan UUDS 1950 dan sistem Demokrasi Liberal yang dialami rakyat Indonesia selama hampir 9 tahun. Hotel Sheraton Surabaya. 7 Agustus 2012 . karena MPR dan DPR belum terbentuk.5 Juli 1959 Pada periode UUDS 50 ini diberlakukan sistem Demokrasi Parlementer yang sering disebut Demokrasi Liberal. karena tidak sesuai dengan jiwa Pancasila dan UUD 1945.

di antara melalui sejumlah peraturan: 1 Ketetapan MPR Nomor I/MPR/1983 yang menyatakan bahwa MPR berketetapan untuk mempertahankan UUD 1945. 2 Tidak berkehendak akan melakukan perubahan terhadapnya 3 Ketetapan MPR Nomor IV/MPR/1983 tentang Referendum yang antara lain menyatakan bahwa bila berkehendak mengubah UUD 1945.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 349 Periode kembalinya ke UUD 1945 5 Juli 1959-1966 • Karena situasi politik pada Sidang Konstituante 1959 dimana banyak saling tarik ulur kepentingan partai politik sehingga gagal menghasilkan UUD baru. Presiden Sukarno mengeluarkan Dekrit Presiden yang salah satu isinya memberlakukan kembali UUD 1945 sebagai undang-undang dasar. maka pada tanggal 5 Juli 1959. Namun pelaksanaannya ternyata menyimpang dari Pancasila dan UUD 1945 yang murni. 7 Agustus 2012 . yang merupakan pelaksanaan TAP MPR Nomor IV/MPR /1983.terutama pelanggaran pasal 23 (hutang Konglomerat/private debt dijadikan beban rakyat Indonesia/public debt) dan 33 UUD 1945 yang memberi kekuasaan pada pihak swasta untuk menghancur hutan dan sumber alam kita.21 Mei 1998 Pada masa Orde Baru (1966-1998). UUD 1945 juga menjadi konstitusi yang sangat “sakral”. Hotel Sheraton Surabaya. 4 Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1985 tentang Referendum. di antaranya: Presiden mengangkat Ketua dan Wakil Ketua MPR/DPR dan MA serta Wakil Ketua DPA menjadi Menteri Negara MPRS menetapkan Soekarno sebagai presiden seumur hidup Pemberontakan Partai Komunis Indonesia melalui Gerakan 30 September Partai Komunis Indonesia • • Periode UUD 1945 masa orde baru 11 Maret 1966. Pada masa Orde Baru. terdapat berbagai penyimpangan UUD 1945. Pemerintah menyatakan akan menjalankan UUD 1945 dan Pancasila secara murni dan konsekuen. Pada masa ini. terlebih dahulu harus minta pendapat rakyat melalui referendum. menggantikan Undang-Undang Dasar Sementara 1950 yang berlaku pada waktu itu.

UUD 1945 mengalami 4 kali perubahan (amandemen) yang ditetapkan dalam Sidang Umum dan Sidang Tahunan MPR: 1 Sidang Umum MPR 1999.J. kedaulatan rakyat. Latar belakang tuntutan perubahan UUD 1945 antara lain karena pada masa Orde Baru. eksistensi negara demokrasi dan negara hukum. tanggal 14-21 Oktober 1999 → Perubahan Pertama UUD 1945 Sidang Tahunan MPR 2000. serta mempertegas sistem pemerintahan presidensiil. kekuasaan tertinggi di tangan MPR (dan pada kenyataannya bukan di tangan rakyat). tetap mempertahankan susunan kenegaraan (staat structuur) kesatuan atau selanjutnya lebih dikenal sebagai Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). tanggal 7-18 Agustus 2000 → Perubahan Kedua UUD 1945 Sidang Tahunan MPR 2001. adanya pasal-pasal yang terlalu “luwes” (sehingga dapat menimbulkan multitafsir). Tujuan perubahan UUD 1945 waktu itu adalah menyempurnakan aturan dasar seperti tatanan negara. tanggal 1-9 November 2001 → Perubahan Ketiga UUD 1945 Sidang Tahunan MPR 2002. serta hal-hal lain yang sesuai dengan perkembangan aspirasi dan kebutuhan bangsa.350 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara Periode 21 Mei 1998. serta kenyataan rumusan UUD 1945 tentang semangat penyelenggara negara yang belum cukup didukung ketentuan konstitusi. 7 Agustus 2012 . Dalam kurun waktu 1999-2002. HAM.19 Oktober 1999 Pada masa ini dikenal masa transisi. kekuasaan yang sangat besar pada Presiden.Habibie sampai dengan lepasnya Provinsi Timor Timur dari NKRIPeriode UUD 1945 Amandemen Salah satu tuntutan Reformasi 1998 adalah dilakukannya perubahan (amandemen) terhadap UUD 1945. Perubahan UUD 1945 dengan kesepakatan di antaranya tidak mengubah Pembukaan UUD 1945. tanggal 1-11 Agustus 2002 → Perubahan Keempat UUD 1945 2 3 4 Hotel Sheraton Surabaya. pembagian kekuasaan. Yaitu masa sejak Presiden Soeharto digantikan oleh B.

UUD RI sebagai sumber dasar (ground norm) hukum di Indoinesia harus tetap dijaga kemurnian ideologinya dari perkembangan zaman yang semkain hari semakin banyak yang memutar balikkan pemahaman. namun fase kehidupan dan kesadaran berkonstitusi warga negara Indonesia belum terbentuk secara substansial kepada warga indonesia. hal ini perlu dilakukan sebagai bentuk daya dorong ilmiah dalam ranah teoritis dan praksis dalam urgensitas penanaman pemahaman tentang empat pilar kebangsaan (Pancasila.id-No Tlp 082132424299) Hotel Sheraton Surabaya. (Lembaga Pengembangan Demokrasi dan Otonomi Daerah/eLPEDA Madura) Dalam dinamika Perkembangan Konstitusi di Indonesia. Meskipun demikian perubahan ini nampaknya disertai oleh kesadaran kolektif yang lebih percaya diri berkenaan dengan nilai-nilai yang melandasinya. Konstitusi Republik Indonesia secara teoritis harus didasarkan atas Pancasila sebagai “State fundamental norm” dan tidak boleh bertentangan dengan Pancasila sebagai ideologi bangsa. Sejak proklamasi kemerdekaan Indonesia…negeri ini telah mengalami berbagai perubahan penting di dalam sistem politiknya. Perubahan-perubahan ini cukup mendasar. dan Negara Kesatuan Republik Indonesia). Bahkan isu tentang empat pilar kembali dimunculkan sebagai salah satu sarana untuk mengembalikan nilai asli bangsa Indonesia. dari sistem kepartaian yang multi-mayoritas kepada sistem mayoritas tunggal . Bhenika Tunggal Ika. 7 Agustus 2012 . co. Dewasa ini. SH. dari ’Orde Lama’ ke ’Orde Baru’. memang terjadi kembali perubahan yang meniscayakan transformasi nilai dan penyesuaian tatanan kelembagaan. Yang menarik adalah semuanya membenarkan diri atas nama Pancasila pada tahun 1997. secara eksplisit sudah mengalami beberapa kali amandemen selama dekade ini. dari yang ‘liberal’ kepada bentuk yang ‘otoriter’ dan diberi nama ‘demokrasi terpimpin’.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 351 MEMBANGUN BUDAYA SADAR EMPAT PILAR DITENGAH MASYARAKAT YANG PLURALISTIK145 Erfandi. dari pemerintah sipil kepada pemerintahan militer. pada masa yang sering disebut dengan era reformasi. 145 Dibuat pada tanggal 1 Agustus 2101 oleh Erfandi dari LSM elpeda (Email:erfanandi87@yahoo. UUD 1945.

7 Agustus 2012 . dalam kondisi seperti ini Pancasila harus dijadikan sebagi rujukan hidup paling tinggi dalam bernegara. 6 Desember 2001). Sehingga keberadaannya tidak dapat lagi dipertentangkan Hotel Sheraton Surabaya. Sebagai pondasi. Secara historis. bukan sekedar falsafah atau ideologi’. Seperti yang telah diungkapkan Onghokham bahwa Pancasila merupakan ’dokumen politik yang lebih dari konstitusi republik Indonesia. menuntut segenap warga Indonesia dan para pemimpin bangsa tidak lagi larut dalam perdebatan kontroversi mengenai status empat pilar tersebut. Semua tindakan pemerintah yang berhubungan dengan warga negara seyogyanya harus direalisasikan sebagai pengejawentahan dari lima butir pancasila. akan tetapi keberadaannya merupakan refleksi dari eksistensi nilai suatu bangsa yang terus menerus berkembang dan disesuaikan dengan peradaban kehidupan. keberadaan empat pilar harus menjadi dasar bersikap oleh warga dan pemerintah Republik Indonesia karena sudah menjadi norma dasar yang telah disepakati oleh para pendiri bangsa dan sudah diwariskan secara turun temurun di republik ini. tulisan ini akan mengulas bagaimana sepatutnya pembentukan peradigama bangsa dalam menawarkan jalan keluar dari kontroversi yang jumud itu.352 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara Pergulatan antara Politik-ekonomi dengan sosial-budaya masa kini. Status empat pilar tidak sekedar dimaknai sebagai konsepsi politis melainkan harus diposisikan sebagai konsepsi kritis konstitusional yang dalam pandangan Freedman disebut dengan “staat fundamental Norm”. Bill of Rights di Amerika Serikat dan Droit del’homme di Perancis dan deklarasi Universal Hak Asasi Manusia atau UUD 1945 untuk Indonesia (Kompas. Eksistensi nilai dalam empat pilar dalam kontek bernegara memang tidak mutlak kebenarannya.yaitu sebagai konsepsi netral dan/atau sebagai konsepsi kritis konstitusional. baik yang termuat dalam Konstitusi atau dalam menjiwai dimensi sipil-politik ataupun ekonomi dan sosial-budaya kemasyarakatan. apakah merupakan konsep ideal atau bukan. yaitu kompromi atau persetujuan sesama warga negara tentang asas-asas negara baru yang dapat disamakan dengan dokumen-dokumen penting Negara lain seperti Magna Carta di Inggris. Tulisan ini mengusulkan agar dilakukan pemisahan pengertian empat pilar sebagai doktrin yang komprehensif dengan emapat pilar sebagai konsepsi politis. melainkan harus dilihat sebagai kontrak sosial. penulis akan menawarkan konsep reinterpretasi landasan bernegara ke dalam dua bentuk pengertian. Dalam paradigma yang pertama. Demikian halnya dengan Empat pilar juga seharusnya diposisikan sebagai ruh dasar dalam mengatur hidup warga negara dengan pemerintah sekaligus menjadi dasar dalam formalisasi perundang-undangan yang mengatur hak dan kewajiban antara pemerintah dengan warga negaranya.

Penulis bukan bermaksud untuk membedakan antar agama dan suku yang beraneka ragam di teritorial eilayah Indonesia. Demokrasi dengan menitik beratkan pada nilai kerakyatan dengan pendekatan kedaulatan ada pada tangan rakyat. selaras dengan kebhenikaan dan menjunjung tinggi makna negara kesatuan yang sesungguhnya. namun pada kenyataannya sejarah bangsa Indonesia memang terbentuk dari akar budaya Hotel Sheraton Surabaya. rujukan MK dalam memutus perkara yang masuk ke lembaga kehakiman tersebut atau bahkan oleh Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) bersama Presiden dalam membuat peraturan perundang undangan yang akan diberlakukannya. Baik rujukan dalam membuat undang-undang. maka keberadaan pancasila tidak ubahnya seperti halnya bangunan yang disakralkan tanpa ada ruang untuk menyempurnakan dari perspektif baru dan akan cenderung stagnan dalam menjawab tantangan perubahan zaman kedepan. melainkan harus berkembang menjadi paradigma peradaban global yang konstitutif. rujukan dalam hidup.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 353 melainkan sangat perlu untuk dikaji secara kritis untuk di implimentasikan dalam tindakan nyata. persatuan meskipun terdiri dari beberapa suku bahasa dan agama. Dengan kata lain empat pilar seyogyanya menjadi substansi pokok paradigma dalam segala aspek kehidupan berbangsa dan bernegara. Dari penjabaran diatas jelaslah bahwa pada hakekatnya bangsa Indonesia di dirikan oleh the founding father dalam rangka untuk menjunjung tinggi nilainilai spritualitas yang ada dalam substansi emapt pilar dengan menderogasikan perdebatan apakah kemerdekaan Indonesia sebagai nation atau state. dan Keadilan yang diperuntukkan bagi seluruh rakyat tanpa ada diskriminasi oleh negara terhadap daerah atau warga negara (equality bevore the law) yang semuanya sudah termuat dalam empat pilar ini. Hal ini dapat dilihat dalam dimensi spritualitas pancasila dan pembukaan UUD 1945 yang diposisikan sebagai sila dan nilai yang utama dan pertama dari pada nilainilai yang lain (primus inter pares). jika Pancasila dalam dinamika kebangsaan hanya dimaknai sebagai ideology yang monointerpretatif oleh sebagian masyarakat. kemanusiaan (humanisme). butir-butir dalam pancasila menjadi sinyalemen bagi kehidupan suatu bangsa bahwa kebenaran pancasila tidaklah mutlak sehingga esensi pancasila pun mengakomodir nilai-nilai ketuhanan. 7 Agustus 2012 . Seperti yang telah diketahui bahwa. penulis melihat bahwa Pancasila tidak boleh lagi menjadi sekadar ideologi politik negara. Dengan demikian tidak terlalu salah jika Franz Magnis Suseno menulis pada Kompas 28 April 2000 menyatakan bahwa Pancasila lebih tepat disebut kerangka nilai atau cita-cita luhur bangsa Indonesia secara keseluruhan daripada sebuah ideology.

Nilai-nilai yang secara substansial termuat dalam esensi pancasila dibumi hanguskan dengan alasan azas tunggal Pancasila itu. birokrasi. Kesalahan Persepsi tentang esensi empat pilar akan berakibat fatal dan cenderung dimaknai sebagai instrument politik untuk melegitimasi tindakan dan program pemerintah. 7 Agustus 2012 . polisi. misalnya. melainkan mencakup Hotel Sheraton Surabaya. Dalam ungkapan Langenberg (1990). Seperti yang telah terjadi pada era orde baru dibawah kekuasaan Soeharto muncul azas tunggal yang mendiskreditkan berbagai ideologi. Orde Baru adalah negara dan sekaligus sistem Negara (pemerintahan eksekutif. “Cap durhaka“ itu telah meluas tidak hanya sebagai tuduhan subversif sebagaimana kerap dialamatkan pada komunisme atau ide negara Islam. Struktur dominasi dan hegemoni negara Orde Baru sendiri tidak dapat dipahami secara persis kecuali jika ketotalan ’integralistik’ dari negara. militer. terutama pemerintah Orde Baru adalah bahwa Pancasila merupakan sumber norma dan nilai yang bersifat absolut. Tipe sistem politik dan karena itu struktur dominasi juga dikembangkan dari pemahaman ideologi Pancasila sebagai doktrin yang komprehensif ini. dan pengadilan). sebagai asas tunggal dan setiap warga negara yang mengabaikan Pancasila atau setiap organisasi sosial yang menolak Pancasila sebagai asas tunggal akan dicap sebagai penghianat atau penghasut. seluruh organisasi sosial politik digiring oleh hukum untuk menerima Pancasila sebagai satu-satunya dasar filosofis. pandangan dominan yang dipercaya oleh pemerintah. Nilai sila yang pertama ini seharusnya menjadi pondasi berfikir warga negara dan para penyelenggara pemerintahan dalam menjalankan birokrasi kenegaraan. sejak 1985. Begitupula dengan warga negara dalam menjalankan hak dan kewajiban sebagai warga negara bukan semata-mata takut kepada aparat melainkan merupakan refleksi dari empat pilar kebangsaan. sehingga. parlemen. yang sejak 1965/1966 membangun hegemoni dengan formulasi ideologi sebagai tiang penyangganya. Implikasi dari formulasi ideologi Pancasila sebagai totalitas organik ini terlihat.354 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara yang komunal-homonistik dengan menitik beratkan kepada nilai spritualitas dan homogen bukan materialistik-indifidual yang menjadi akar kapitalistik-liberal sehingga penting untuk di kuatkan kembali nilai-nilai Bhenika tunggal Ika dengan mempertegas identitas negara sebagai negara Kesatuan yang berbentuk Republik. Presiden dan DPR menjalankan tugas dan fungsinya bukan hanya karena takut dikenai pasal korupsi atau penyahgunaan wewenang melainkan harus menjadi internalisasi dari niali-nilai yang terkandung dalam emapt pilar. Pancasila adalah sistem kepercayaan atau ideologi yang menentukan bagaimana sesuatu seharusnya.

Mulai pertikaian antar pelajar. sehingga 146 Satya Arinanto. substansi konstitusi kita secara tidak langsung menjadi kehilangan ideologi kebangsaannya. konflik perebutan wilayah sampai dengan prilaku korup yang banyak dialami oleh para pejabat di negeri ini. 4 Hotel Sheraton Surabaya. perang antar suku. Sedangkan asasi berarti yang bersifat paling mendasar yang dimiliki manusia sebagai fitrah. politik. kegotong royongan dalam memabangun pondasi berbangsa kedepan sebelum membangun kekuatan ekonomi. 7 Agustus 2012 . Hukum dan Demokasi. Kemakmurann dalam masyarakat yang menjadi tujuan bernegara (welfare state) yang dalam kontek ke-indonesiaan sudah perlahan-lahan dilebralisasi harus segera dipulihkan kembali. Dalam kondisi yang demikian. melindumgi kebebasan. Konstitusi juga harus memasukkan nilai Kebhenika tunggal Ikaan sebagai negara Kesatuan Republik Indonesia. p. Jakarta: 1991. Perilaku-perilaku anarkis yang bertentangan dengan nilai dan karakter bangsa ini menjadi salah satu barometer untuk perlunya di kembangkan dan dibudayakan kemabali tata nilai kehidupan yang berdasarkan atas nilai kebersamaan. Disisi lain Indonesia yang berhubungan erat dengan Demokrasi merupakan suatu bentuk pemerintahan dimana keputusan-keputusan penting pemerintah atau garis kebijaksanaan di belakang keputusan-keputusan tersebut secara langsung atau tidak langsung. integralitas (Persatuan).146 Oleh karenanya. konstitusi sebagai landasan negara Indonesia harus berdasarkan atas Pancasila yang didalamnya mengandung nilai spritualitas (Ketuhanan). demokrasi (Kerakyatan) yang semuanya harus diarahkan kepada keadilan seluruh rakyat Indonesia dalam segala aspek kehidupan. Secara teoritis. dan hukum. hanya dapat berlaku jika disetujui secara bebas oleh mayoritas masyarakat dewasa yang berada dalam posisi yang diperintah. 123). Era ini berbagai konflik horizontal seringkali kita dapati dalam dinamika sosial kemasyarakatan. 1990. humanitas (Kemanusiaan). hlm. Sungguh sangat disayangkan jika nilai luhur yang ada dalam Pancasila hanya menjadi jargon semata yang tidak aplikatif dalam kehidupan sebenarnya. pemerintah tidak bisa sewenang-wenang melakukan represifitas terhadap rakyat tanpa prosedur dan/atau peraturan yang berlaku apalagi dengan cara represif menekan pemerintah dengan melanggar HAM Secara Etimolgi hak merupakan unsur normatif yang berfungsi sebagai pedoman prilaku. Penerbit Ind-Hill-co. kerukunan. kekebalan serta menjamin adanya peluang bagi manusia dalam menjadi harkat dan martabatnya.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 355 segala pendapat yang berbeda dengan ideologi negara (Van Langenberg.

Setiap negara yang menyatakan diri sebagai negara demokratis yang berdasarkan hukum.356 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara tak satupun makhluk  mengintervensinya apalagi mencabutnya. Berbagai persoalan yang terjadai ini mengindikasikan bahwa persoalan-persoalan ini berpangkal kepada pemahaman yang dangkal akan makna substansi Konstitusi. kedua ideologi berbasis domestik. UUD 1945. karena ada kemiripan. Sebagaimana ditunjukkan oleh para pengamat Cina. dan Bhenika Tunggal Ika. Mulai munculnya paham dan ideologi luar yang memicu konflik horizontal. Berbagai fenomena di atas sebenarnyalah sebagian kecil dari kompleksnya permasalahan bangsa di tengah arus globalisasi dunia. Kebudayaan tradisional menghargai tinggi kekuatan yang berenergi dan menyatukan dari nilai-nilai moral dan karena pengejaran atas aturan partai tunggal yang terpusat dalam sebuah negara dengan besarnya keragaman dari berbagai kepentingan yang saling bertentangan memperkuat kebutuhan akan implementasi aturan yang bersifat mengingatkan. yaitu. ideologi tetap penting dalam sistem politik Cina. meskipun ideologi Cina mengalami transformasi dan bahkan mungkin mengalami krisis (sesuatu yang dirasakan oleh banyak orang juga terjadi pada Pancasila). Levin menggarisbawahi pandangan ini dan mengatakan bahwa ’persepsi dan ideology Hotel Sheraton Surabaya. 7 Agustus 2012 . maka negara tersebut harus mengakui hak-hak dasar manusia yang telah ditetapkan oleh masyarakat internasional Namun demikian. pembakaran demonstran terhadap kantor bupati. Steven I. NKRI. Sebagai perbandingan ideologi komunis Cina justru menyarankan otoritarianisme yang tidak sejalan dengan ideal Pancasila. Menjadi menarik untuk direnungkan kembali adalah bagaimana seharusnya empat pilar kebangsaan yakni Pancasila. perbandingan ini berguna. dan nampak terancam oleh penetrasi dari luar. pencaplokan wilayah sipadan dan ligitan hingga kedaulatan negara dan rakyat yang kian dipertanyakan. Banyak berbagai persoalan kebangsaan yang tidak dapat diselesaikan terutama yang berkaitan dengan Pancasila sebagai Ideologi Bangsa. Bhenika tunggal ika. pembiasan tafsir terhadap NKRI dan dangkalnya pemahan akan Pancasila. dan Bhinneka Tunggal Ika dapat benar-benar fungsional dalam menopang kehidupan berbangsa dan bernegara. Pertama Perlu adanya Penguatan Ideologi Pancasila dalam dialektika kehidupan berkonstitusi di Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) sehingga ideologi luar bukanlah menjadi dasar dalam pembuatan kebijakan dan/atau peraturan perundang-undangan yang akan diberlakukan. Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). sosialisasi tentang empat pilar tidaklah sampai kepada tataran masyarakat yang berada di daerah daerah di Indonesia terutama daerah tertinggal.

Dengan demikian. Politik identitas tidak sama dengan penyusunan konsep identitas bangsa yang pemasyarakatannya tidak membuka ruang bagi masyarakat untuk ikut pada proses negosiasi dan renegosiasi. sebaliknya. 7 Agustus 2012 . sosial. Pandangan para pengamat Cina yang lain seperti Doak Barnett dan Lucian Pye menyebutkan bahwa ideology harus diabaikan karena perilaku internasional Cina ditandai oleh ketiadaan perhatian akan konsistensi dan pragmatism. Pandangan seperti ini membantah anggapan yang menyatakan bahwa di luar liberalisme tidak lagi ada ideologi yang berpengaruh (Fukuyama. p. Pentingnya harmonisasi dan penataan lembaga negara yang ada sehingga tidak terjadi tumpang tindih kewenangan (overleping competention) antar lembaga negara Republik Indonesia dalam memasyarakatkan empat pilar kebangsaan. 45). politik dan budaya. bahkan komentarkomentar tentang isu besar di semua sector ekonomi. dan Cina tentu saja bukan merupakan kekecualian dari aturan ini (1998. kesenian. identitas nasional dapat berubah dan merupakan pertentangan politik dalam pertarungan kebudayaan atau ideologi besar dunia. Bhenika Tunggal Ika dan NKRI dalam kehidupan sehari-hari perlu direkayasa. Pentingnya ditumbuh kembangkan suasana masyarakat Indoneesia yang sadar atas konstitusi (pemaknaan keadilan substansi). Refleksi pada politik identitas ini bukan refleksi birokrat pemerintah atau refleksi beberapa cendikiawan yang dikumpulkan pemerintah. tanpa adanya perumusan metode pendekatan yang bisa mengakomodir keanekaragaman tersebut menjadi tidak mungkin keberadaan empat pilar dapat dengan mudah diterima oleh masyarakat secara massif. Pancasila. tidak mungkin ada penilaian yang absord terhadap esensi empat pilar yang mejadi identitas nasional. teori. Karena itu pula. Refleksi ini merupakan himpunan ciptaan budaya masyarakat yang tampil melalui proses pemikiran.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 357 memainkan peranan dalam hubungan luar negeri setiap negara. 1989). perdebatan. Lembaga ini selain berfungsi untuk mensosialisasikan empat pilar juga mempunyai fungsi untuk merekayasa sosial (social angenering) untuk lebih menciptakan masyarakat yang sadar empat pilar. Meskipun demikian. Hotel Sheraton Surabaya. Kedua. ada semacam kerangka etis bagi politik identitas yang juga menjelaskan bagaimana persaingan antara ideologi formal dan ideologi non formal seharusnya dikembangkan. Karena konsep ini bukan mematikan budaya yang telah hidup dalam masyarakat dan bukan juga menolak hal-hal baru tanpa proses filterisasi melainkan mempertahankan budaya lama yang baik dan mengganti dengan budaya baru yang lebih baik (al-mukhafadotu ala qodimis solih wal akhdu bil jajdidil ashlah). ‘politik identitas tidak dapat sepenuhnya merubah pola pikir masyarakat yang sudah bertahun-tahun membentuk budaya.

358 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara MEMAKSIMALKAN KEWENANGAN PEMERINTAH PUSAT DALAM MENJAGA KEUTUHAN NEGARA KESATUAN REPUBLIK INDONESIA (NKRI) DALAM SISTEM OTONOMI DAERAH JAMIL. Pasal 18A UUDRI 1945 mengatakan bahwa hubungan wewenang antara pemerintah pusat dan pemerintah daerah provinsi. 147 Dosen Fakultas Hukum Universitas Bhayangkara Surabaya Hotel Sheraton Surabaya. atau antara provinsi dan kabupaten dan kota.. dan juga Papua juga menuntut menjadi negara sendiri dan akhirnya meraka tetap dalam naungan Indonesia dengan diberi kewenangan khusus yang tidak terdapat di daerah-daerah lain. PENDAHULUAN Pemberlakuan otonomi daerah mulai diterapkan pada tahun 1999 melalui pemberlakuan UU Nomor 22 Tahun 1999 dan disempurnakan dengan UU Nomor 32 Tahun 2004 Tentang Pemerintah Daerah. S. kabupaten. 7 Agustus 2012 . Irtian Jaya.H. Lebih dari satu dasarwarsa system otonomi daerah ini diberlakukan di Indonesia dan sejumlah permasalahan mewarnai system ini yang mengancam pada disintegrasi bangsa. Undang-undang tersebut berisi tentang penyerahan sejumlah wewenang yang semula menjadi urusan pemerintah Pusat kepada pemerintah daerah sebagai daerah otonom. Oleh karenanya paradigma yang digunakan dalam pengelolaan negara adalah didasarkan pada yang lebih tahu pada kebutuhan masing-masing daerah. Pemberlakuan system otonomi daerah ini didasari oleh kemajmukan yang ada di Indonesia sebagai realitas sosiopolitik. M. Setalah Timor timur telah memisahkan diri dari Indonesia sejumlah daerah lain seperti Aceh. dan kota.147 1. Atas dasar tersebut daerah berhak mengelola rumah tangganya sendiri dengan lebih bebas sesuai dengan asas desentralisasi.H. diatur dengan undang-undang dengan memperhatikan kekhususan dan keragaman daerah. Berangkat dari hal tersebut para pakar beranggapan bahwa yang lebih faham pada kebutuhan di daerah adalah daerah itu sendiri dan bukan pemerintah pusat oleh karenanya pemerintah daerah perlu diberi kewenangan lebih untuk mengelola daerahnya sendiri berdasarkan apa yang dibutuhkan di daerah.

Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 359 Hal ini menunjukan bahwa otonomi daerah yang seharusnya di fungsikan untuk mempercepat kesejahteraan rakyat di daerah. peran serta masyarakat dengan tetap taat pada pemerintah pusat sebagaimana amanah dalam konsideran UU Nomer 32 tahun 2004 malah berbanding terbalik dari kenyataannya. …. yang menguasai seluruh golongan -golongan dalam lapangan apa pun…148” Walaupun konsep Negara kesatuan ini pernah di recoki oleh penjajah Belanda dengan mengubah Negara kesatuan ke Negara federal atau serikat namun Bentuk Negara serikat ternyata tidak dapat berumur panjang karena banyak desakan dari Negara-negara bagian untuk kembali pada bentuk Negara kesatuan akhirnya pada 148 Dahlan Thaib. Berikut ini cuplikan pidato Soepomo.. bahwa jika kita hendak mendirikan Negara Indonesia yang sesuai dengan keistimiwaan sifat dan corak masyarakat Indonesia. struktur kerohanian dari bangsa Indonesia bersifat dan bercita-cita persatuan hidup. meningkatkan fungsi pelayanan.Maka semangat kebatinan. KONSEP NEGARA KESATUAN REPUBLIK INDONESIA (NKRI) Konsep Negara Kesataun Repulik Indonesia pertamakali dilontarkan oleh salah datu anggota BPUPKI Soepomo dalam sidang BPUPKI pada tanggal 31 Mei 1945 Soepomo tidak mengajukan dasar-dasar Negara sebagaimana Yamin dan Soekarno melainkan Soepomo justru mengajukan konsep Negara integlistik atau konsep negara kesatuan. 100 Hotel Sheraton Surabaya. menciptakan raja-raja kecil di daerah yang pandai memeras dan merampar hak-hak rakyat di daerah berdasarkan kewenangan yang dimilikinya. Jazim Hamidi. 7 Agustus 2012 . Teori dan Hukum Konstitusi. “…. Hal. antara rakyat dan pimpinan-pimpinannya. Negara yang bersatu dengan seluruh rakyatnya. Realitas yang kita dengar akhir-akhir ini adalah bahwa otonomi daerah adalah sama dengan memindahkan korupsi dari pusat ke daerah. menciptakan ketidaktaatan pemerintah daerah pada daerah lebih bila penguasa daerahnya berbeda partai. persatuan kawulo dan gusti yaitu persatuan antara dunia luar dan dunia batin. 2. pemberdayaan. maka Negara kita harus berdasar atas aliran pikiran (staatsidee) Negara yang integralsitik. Sejumlah persoalan ini bukan tidak mungkin akan mengarah pada disintegrasi bangsa yang pada akhirnya sejarah Uni Soviet akan terulang pada Indonesia Naudubillahi Summa Naudubillahi Mindalika. Ni’matul Huda. antara mikrokosmos.

OTONOMI DALAM NEGARA KESATUAN Konsep otonomi daerah sebenarnya bukan konsep baru yang dilaksanakan di Indonesia. misalnya. Pemerintah daerah tersebut mengatur dan mengurus sendiri urusan pemerintahan menurut asas otonomi dan tugas pembantuan (pasal 18 ayat 2). 3. Dengan demikian dapat kita tarik kesimpulan bahwa bentuk Negara yang sesui dengan Indonesia hanyalah bentuk Negara Kesatuan dan bukan bentuk Negara Serikat. yang tiap-tiap provinsi. Perubahan tersebut tidak merubah esensinya. Selanjutnya. Sementara. dikatakan bahwa pemerintahan daerah menjalankan otonomi seluas-luasnya. apa bila mencermati UUDRI 1945 sebelum perubahan kita dapat melihat bahwa Otonomi daaerah memang sudah menjadi pemikiran para pendiri bangsa ini. kabupaten. ketentuan tersebut mengalami perubahan. dengan bentuk dan susunan pemerintahannya ditetapkan dengan undang-undang”. Dalam pasal 18 UUD 1945. Banyak definisi yang dikemukakan oleh para pakar terkait dengan otonomi daerah namun secara yuridis definisi otonomi daerah dapat dilihat dalam Pasal 1 Ayat (5) UU No. semuanya menurut aturan yang akan ditetapkan dengan undang-undang”. memperjelas dan melengkapi. Dalam amandemen kedua UUD 1945. dan kewajiban daerah otonom untuk mengatur dan mengurus Hotel Sheraton Surabaya. dan kota itu mempunyai pemerintahan daerah” (pasal 18 ayat 1). Daerah Indonesia akan dibagi dalam daerah propinsi dan daerah yang lebih kecil. Hal itu dapat disimpulkan dari bunyi Bab IV. wewenang. maka Indonesia tak akan mempunyai daerah di dalam lingkungannya yang bersifat staat juga. kecuali urusan pemerintahan yang oleh undang-undang ditentukan sebagai urusan Pemerintah Pusat (pasal 18 ayat 5 UUD 1945). dalam penjelasan pasal tersebut antara lain dikemukakan bahwa: “…oleh karena negara Indonesia itu suatu “eenheidsstaat”. “Negara Kesatuan RI dibagi atas daerah-daerah provinsi dan daerah provinsi itu dibagi atas kabupaten dan kota. antara lain dinyatakan bahwa “pembagian daerah Indonesia atas daerah besar dan kecil.360 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara tahun 1950 Indonesia kembali pada bentuk Negara kesatuan.32 tahun 2004 yang mengatakan bahwa otonomi daerah adalah hak. Disebutkan. tapi lebih bersifat mempertegas. 7 Agustus 2012 . pasal 18 UUD 1945 dan penjelasannya. Daerah itu bersifat otonom (streck dan locale rechtsgemeenchappen) atau bersifat daerah administrasi belaka.

Politik luar negeri b. Hal ini juga sesaui dengan amanah Pasal 18 Ayat (2) “ Pemerintah daerah provinsi. daerah kabupaten. dekonsentrasi dan asas pembantuan. Dari tiga asas tersebut dapat diambil pemahaman bahwa tidak semua yang di kelola daera merupakan profaram asli daerah akan tetapi juga ada program dari pemerintah pusat yang pelaksanaanya dilimpahkan kepada daerah. d. Keamanan. Di samping itu tidak semua hal dapat dikelola pemerintah daerah tetapi ada hal-hal yang hanya menjadi domain pemerintah pusat dalam pengelolaannya yaitu: a.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 361 sendiri urusan pemerintahan dan kepentingan masyarakat setempat sesuai dengan peraturan perundang-undangan. 20 Tahun 1999 Jo UU 32 tahun 2004. Pertahan.Desentralisasi adalah penyerahan wewenang pemerintahan oleh pemerintah kepada daerah otonom untuk mengatur dan mengurus urusan pemerintahan dalam system Negara kesatuan Repuiblik Indonesia. Moneter dan fiscal nasional. Dekonsentrasi adalah pelimpahan wewenang pemerintahan oleh pemerintah kepada gubernur sebagai wakil pemerintah dan/ atau kepada instansi vertikal di wilayah tertentu. dan daerah kota mengatur dan mengurus sendiri urusan pemerintahan menurut asas otonomi dan tugas pembantuan. 7 Agustus 2012 .” Pelaksanaan otonomi daerah harus berlandaskan pada tiga asas yaitu asas desentralisasi. Hotel Sheraton Surabaya. Dengan demikian daerah tetap terikat dengan Negara Kesatuan Republik Indonesia. dan f. c. Agama Sejarah pelaksanaan Otonomi daerah di Indonesia sebenarnya sudah di muali sejak pemerintahan pertama namun karena rezim sebalum reformasi memerintah dengan otoriter maka pelaksanaan otonomi daerah lebih dikenal di era reformasi yaitu dengan pemberlakuan UU No. Yustisi e. Hal ini merupakan buah dari system demokrasi yang diberlakuakan di era reforamasi seperti saat ini.sedangkan asas pembantuan adalah penugasan dari pemerintah kepada daerah dan/atau desa dari pemerinta provinsi kepada kabupaten/kota dan/atau desa serta dari pemerintah kabupaten/ kota kepada desa untuk melaksanakan tugas tertentu.

4. Kewenangan yang besar untuk mengelola daerah justru digunakan untuk memeras rakyat untuk menimbun kekayaan dan melanggengkan kekuasaan dengan cara membangun kekuasaan dinasti atau kekuasaan yang turun temurun. 32. 30. Kepala daerah bagaikan raja-raja kecil yang sangat berkuasa di daerah. Kepala daerah melakukan tindak pidana dengan ancaman 5 tahun atau lebih berdasarkan putusan pengadilan yang telah memperoleh kekuatan hukum tetap Hotel Sheraton Surabaya. Maka kalau hal ini yang terjadi yang dirugikan pasti masyarakat dan ancaman disintegrasi bangsa juga akan sulit untuk dihindari. 7 Agustus 2012 . Namun tujuan otonomi daerah sebagaimana dipaparkan dalam konsideran UU 32 tahun 2004 yaitu terwujudnya kesejahteraan masyarakat. Bahkan presiden juga dapat memberhentikan kepala daerah tanpa harus melalui usulan DPRD apabila : a. bahkan otonomi daerah membawa pada arogansi pemimpin daerah. Hal yangat lucu lagi adalah kejadian disaat pemerintah pusat berencana menaikkan harga BBM sejumlah kepala daerah berdemu menentang rencana kebijakan tersebut.34 dan 35 UU Nomor 32 tahun 2004 maka Presiden sebagai kepala pemerintah pusat berwenang untu mencopot kepala daerah dari kedudukan sebagai kepala daerah. 33.dan peningkatan pelayanan. dan pemberdayaan lebih secara maksimum dicapai oleh daerah. Pemberhentian oleh presiden didasarkan usulan DPRD setelah mendapatkan putusan Mahkamah Agung.362 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara Bila di hitung dari Tahun 1999 maka pelaksanaan demokrasi dan otonomi daerah sudah lebih dari satu dasawarsa. Akibatnya banyak kebijakan di daerah yang dituangkan melalui berbagai peraturan di daerah baik Perda maupun Perkada yang bertentangan dengan pusat hingga sampai dibatalkan oleh pemerintah pusat. 31. KEWENANGAN PUSAT ATAS DAERAH Bila membaca ketentuan dalam pasal 29. Fenomina ini tidak seharusnya terjadi di Negara yang sudah memantabkan diri menggunakan bentuk negara kesatuan karena apabila daerah tidak taat pada pemerintah pusat bukan tidak mungkin akan banyak program-program pusat yang dilimpahkan ke daerah akan dilaksanakan setengah hati atau pusat memberikan prigram pada daerah didasarkan pada suka dan tidak suka buka berdasarkan kebutuhan daerah.

Bunyi Sumpah atau Janji Kepala Daerah: “demi Allah (Tuhan). Melakukan korupsi. Pasal 145 ayat (2) UU 32 tahun 2004 mengatakan bahwa Perda yang bertentangan dengan kepentingan umum dan/atau peraturan perundangundangan yang lebih tinggi dapat dibatalkan oleh pemerintah. Melanggar larangan bagi kepala daerah dan/atau wakil kepala daerah Dalam hal kebijakan yang dibuat oleh kepala daerah pemerintah pusat juga mempunyai kewenangan untuk membatalkan kebijakan tersebut apabila bertentangan dengan perundang-undangan di atasnya (lex superior derogat legi imferiori). Tidak melaksanakan kewajiban kepala daerah dan/atau wakil kepala daerah. melaksanakan UUDRI 1945 serta mempertahankan dan memelihara keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia. Sedangkan pemberhentian oleh presiden dengan melalui usulan DPRD adalah apabila kepela daerah : a. 7 Agustus 2012 . saya bersumpah/berjanji akan memenuhi kewajiban saya sebagai Kepala derah/ wakil Kepala Daerah dengan sebaik-baiknya dan seadiladilnya. c. Menyusun dan mengajukan rancangan Perda tentang APBD kepada DPRD untuk dibahas dan ditetapkan bersama. terorisme. Melanggar sumpah/janji jabatan kepada daerah dan/atau wakil kepala daerah b. Mengupayakan terlaksananya kewajiban daerah d.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 363 b. Memimpin penyelenggaraan pemerintahan daerah berdasarkan kebijakan yang ditetapkan bersama DPRD b. makar. Memgang teguh dan mengamalkan Pancasila. dan tindak pidana terhadap keamanan Negara. nusa dan bangsa” Kewajiban kepala Daerah sebagaiman tertera dalam pasal 25 dan Pasal 27 diantaranya meliputi: a. memegang teguh Undang-undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945 dan menjalankan segala undang-undang dan peraturannya dengan selurus-lurusnya serta berbakti kepada masyarakat. Hotel Sheraton Surabaya. c.

Meningkatkan kesejahteraan rakyat. Menaati dan menegakkan seluruh peraturan perundang-undangan 5. 7 Agustus 2012 . Otonomi daerah adalah pemberian kewenangan maksimal dari pusat kedaerah dengan tetap menjaga keutuhan Negara Kesatuan Republic Indonesia (NKRI). f. Bukti relefansi bentuk Negara kesatuan adalah kembalinya Negara Indonesia ke konsep Negara kesatuan setelah di adu domba oleh Belanda dengan membentuk Negara Indonesia ke bentuk Negara federal. Kecongkakan daerah atas kewenangan yang dimilikinya dapat dihindari apa bila pemerintah pusat dapat memaksimalkan kewenangan yang dimilikinya. KESIMPULAN Konsep Negara kesatuan republic Indonesia merupakan konsep yang sudah dianggap paling relefan bagi Negara Indonesia yang plural oleh para pendiri bangsa Indonesia. Hotel Sheraton Surabaya.364 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara e.

Sebuah peristiwa monumental yang membakar keberanian rakyat yang terpecah-pecah untuk bangkit melawan kolonialisme secara bersama-sama: Hidup atau Mati.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 365 MAKALAH REVITALISASI PEMAHAMAN KEBANGSAAN149 Kurniadi. yaitu INDONESIA. 07 Agustus 2012 di Hotel Seraton Surabaya yang diselenggarakan oleh Sekretariat Jendral DPR/MPR-RI kerja sama Univ. Konsep Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) yang diberhalakan oleh hampir semua pejabat negara. 150 Penulis adalah Ketua Lembaga Pengkajian Demokrasi dan Anggaran Publik (LAPDAP) Madura Hotel Sheraton Surabaya... yaitu nasib sama-sama dijajah oleh kolonial Belanda. atau Mati Satu Tumbuh Seribu. terlebih Militer. Negara yang tidak saja bercita-cita untuk mewujudkan keadilan dan kemakmuran bangsa sendiri melainkan bercita-cita terlibat dalam ketertiban dunia dan mengutuk semua bentuk penjajahan di atas muka bumi. didasarkan pada penyatuan wilayah teritorial. 149 Disampaikan dalam Acara Pemantapan Metode dan Materi Pemasyarakatan 4 Pilar pada hari Selasa. S. Maka perebutan wilayah teritorial akan dianggap sebagai penjajahan. I. persatuan bangsa-bangsa bekas koloni tersebut terbukti mampu mengusir kolonialisme dan selanjutnya membayangkan persatuan tersebut tetap berlanjut dengan mendirikan negara sendiri yang berdaulat. melainkan mencakup integrasi sosial. Berbangsa Satu dan Berbahasa Satu. Integrasi ini tidak semata-mata bermakna penyatuan kewilayahan. Trunojoyo. pemahaman kebangsaan.!! Di bawah gelora kebangsaan yang diciptakan dan digerakkan oleh kaum muda sebagaimana di atas.. Fakta kesejarahan ini sekaligus mengingatkan kita semua bahwa Indonesia bukanlah SATU Bangsa melainkan bangsa yang terdiri dari banyak suku bangsa (a multi-nation) yang terintegrasi menjadi Indonesia karena dipertemukan oleh kesamaan nasib.Sos. Kerusuhan dan munculnya berbagai gerakan-gerakan separatisme di berbagai daerah. DIMENSI KESEJARAHAN PAHAM KEBANGSAAN Dimensi kesejarahan dibalik materi ini. SH150.. utamanya dijaman Orba. 7 Agustus 2012 . adalah karena kesalahan ini. sesungguhnya bermula dari pikiran-pikiran kaum muda yang dalam gerakan puncaknya mendeklarasikan Sumpah Pemuda pada tanggal 28 Oktober 1928 yang menginginkan Bertanah Air Satu.

Namun persoalannya sebenarnya adalah terletak pada bagaimana kita memahaminya.366 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara Padahal penjajahan jenis ini sangatlah tidak mungkin terjadi dijaman modern. bahkan sejarah telah membuktikan betapa amat banyaknya pelanggaran HAM yang dilakukan pemerintah. dan mencari-cari hubungannya dengan kita. korupsi justeru semakin merajalela dengan modus operandi yang semakin kreatif dan inovatif. Sumber Daya Alam semakin digunakan bukan untuk sebesarbesar kemakmuran rakyat. Dalam relasi kekuasaan. namun digunakan dan dimanfaatkan segelintir orang apa yang disebut dengan kaum elite dan pengusaha dan korporasi termasuk pihak asing. Jangankan Indonesia yang merupakan bangsa besar. Penjajahan modern adalah dengan menguasai cara berfikir dan mempengaruhi mental penguasa negara dengan embel-embel kerja sama “Bagi Hasil”. mengenali sebabsebab timbulnya. INDONESIA DAN ANCAMAN MASA DEPAN Munculnya berbagai gerakan separatisme di berbagai daerah di nusantara dalam beberapa tahun terakhir mengingatkan kita tentang pentingnya pendalaman dan penajaman pemahaman kebangsaan secara komprehensif dan mendalam. namun semakin hari wajah bangsa makin terlihat muram dan suram. Di bidang penegakan hukum. pemerintah cenderung represif dalam mengatasi gerakan-gerakan rakyat. Pengalaman kesejarahan masa lalu seharusnya membuat kita semua belajar untuk mengerti bahwa Indonesia sebagai bangsa yang terdiri banyak suku bangsa ini adalah wajar apabila muncul gejala-gejala disintegrasi. karena penjajahan jenis ini sudah tidak efektif dan terlalu berbiaya tinggi di samping akan mengorbankan nyawa banyak tentara. Hukum yang dicitakan berlaku Hotel Sheraton Surabaya. 7 Agustus 2012 . membuang aktivis tanpa menjalani pengadilan. Lebih dari satu dasawarsa reformasi telah dijalani rakyat Indonesia. Konsep NKRI semacam inilah yang menciptakan kemarahan rakyat yang diwujudkan dalam bentuk gerakan-gerakan “separatis”. Bukannya makin terkikis. membunuh dan menghilangkan nyawa banyak orang tanpa pertanggungjawaban. Memang sudah menjadi kebiasaan manusia pada umumnya mencari-cari sebab dari suatu akibat kepada orang lain. dapat terjadi disintegrasi. kita melihat kebobrokan yang sedemikian rupa yang menyentuh rasa keadilan yang paling mendasar. II. komunitas terkecil sekali pun. seperti keluarga yang hanya terdiri dari suami-istri. Iming-iming “bagi hasil” sesungguhnya adalah kedok penjajahan baru yang merugikan bangsa dan negara.

yang satu. sementara di tempat lain di Banyumas.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 367 sama (equal) terhadap semua warga negara dan termasuk pejabat negara sebagai konsekwensi dari paham negara hukum (rule of law) justru terbukti diterapkan secara diskriminatif dan tebang pilih. bangsa Indonesia hendak menyatakan sebagai bangsa yang berbudaya. yang sekalipun amat disadari terdiri dari beragam suku bangsa yang menjadi elemen penyusunnya semakin terusik dengan berbagai gerakan yang bersifat sektarian dan primordialisme. dan amat ramah terhadap mereka yang  mapan. Negara Bangsa yang dicitakan dimana negara berdiri di atas semua golongan mulai ditarik-tarik untuk berpihak pada kelompok tertentu baik melalui proses legislasi maupun dalam tindakan di lapangan. Bangsa yang terdiri dari bekas koloni Belanda ini bercita-cita untuk dapat hidup di bawah keadilan dan berkemakmuran. seorang narapidana meregang nyawa dihabisi oleh petugas lembaga pemasyarakatan adalah contoh nyata bagaimana implementasi dan perlindungan hukum di lapangan amatlah diskriminatif terjadi. serta harus memiliki Undang-undang Dasar (UUD) untuk menjabarkan pandangan hidup bersama yang dicita-citakan serta sebagai landasan operasional dalam menjalankan kehidupan berbangsa dan bernegara. demokratis dan seterusnya. 7 Agustus 2012 . terdapat keharusan untuk memiliki simbol kebesaran dan keperkasaannya. Melalui lambang Burung Garuda ini. Simbol kebesaran dan keperkasaan Indonesia untuk mewujudkan cita-cita bersama ini disimbolkan oleh lambang Burung Garuda yang didadanya memuat 5 (lima) prinsip dasar hidup bernegara. agamis. bangsa ini Hotel Sheraton Surabaya. MEMAHAMI 4 PILAR KEBANGSAAN Sebagaimana lazimnya sebuah negara. menghargai HAM. Inikah yang dimaksud mempertahankan keutuhan NKRI? III. Kekerasan yang mengatasnamakan agama dan pembiaran negara terhadapnya telah membuat kaum minoritas agama menjadi tak nyaman berada dalam satu bangsa Indonesia. Sedangkan melalui simbol kedua kakinya yang kokoh mencengkram semboyan “Bhinneka Tunggal Ika”. Bukannya memberi perlindungan dan pengayoman. Cita-cita yang menjadi tugas dan tanggungjawab negara untuk mewujudkannya dalam kehidupan nyata. hukum lebih terlihat berwajah keras terhadap mereka yang rawan. Demikian pula rakyat yang memperjuangkan nasibnya melalui gerakan jalanan tidak dilihatnya sebagai usaha mencari keadilan melainkan dituduhnya sebagai makar dan pemberontakan. Keutuhan bangsa yang Ika. Terpidana yang menikmati fasilitas penuh kemewahan seperti dinikmati Arthalita Suryani.

Oleh karena itu.penyelewengan ini antara lain. kalau 4 pilar ini sudah tidak mencerminkan cita-cita bersama. Negara Kesatuan sebagai bentuk pemerintahan. Imperialisme ekonomi melalui penguasaan teknologi sudah kelihatan dan sudah dapat dirasakan dalam beberapa dekade terakhir. seperti keluarga. NKRI. Kenyataan eksisting bahwa Indonesia masih jauh terbelakang dalam percaturan dunia. Hotel Sheraton Surabaya. Indonesia Masa Kini bukanlah Indonesia Masa Lalu. adalah kenyataan yang amat memungkinkan memudarnya perasaan kebangsaan. serta pelembagaan Pancasila menjadi instrumen politik kekuasaan oleh Suharto. akomudasi Sukarno terhadap PKI. dan Bhinneka Tunggal Ika sebagai spirit penghormatan dan penghargaan atas segala perbedaan etnik. UUD ‘45 sebagai sumber hukum. wawasan penanaman kesadaran kebangsaan memerlukan formula baru untuk mencari ikatan pemersatunya. Indonesia Masa Depan adalah Indonesia yang harus mampu menghadapi dan mengatasi persoalan emperialisme ekonomi global (selain kemampuan menahan diri dari korupsi).namun kita dihadapkan pada satu kenyataan bahwa ber-INDONESIA berarti harus mengakui adanya 4 Pilar Kebangsaan yaitu Pancasila sebagai ideologi. Di bawah perspektif semacam ini tentu tidak bijaksana memaksakan kehendak untuk mempertahankan Pancasila. ras dan agama. dan Bhinneka Tunggal Ika. Lepas dari riwayat haru-biru pada penggal sejarah Indonesia yang diselewengkan oleh penguasa --. dibentuk oleh 2 (dua) unsur yaitu unsur integratif dan unsur disintegratif. pembubarannya oleh Suharto. dan seterusnya ---. Selanjutnya nilai-nilai yang terkandung dalam Burung Garuda Pancasila ini. Penjajahan fisik teritorial jelas tidak ada tanda-tanda akan muncul di masa depan karena penjajahan jenis ini sudah usang. misalnya. UUD ‘45.368 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara hendak menegaskan kesanggupannya untuk mengatasi gejolak yang timbul dari realitas pluralisme. Tetapi bila mereka diingatkan tentang ketidakadilan. selain menjadi falsafah hidup bangsa juga menjadi sumber hukum dari segala hukum di Indonesia. Semua pihak perlu menyadari rumus besar hidup ini bahwa negara manapun di dunia ini. gejala disintegratifnya akan muncul seperti telah lepasnya Timor-Timur dan serangkaian gerakan separatisme di berbagai daerah di Nusantara beberapa tahun yang lalu. Dalam kontek Indonesia unsur integratifnya terletak pada adanya kesamaan nasib keterjajahan oleh Belanda. bahkan komunitas terkecil sekalipun. Namun pengalaman kesejarahan masa lalu dapat memberi pelajaran penting tentang perlunya penggunaan ikatan pemersatu. 7 Agustus 2012 .

Workshop. Lomba Karya Tulis Ilmiyah. Menggunakan media-media rakyat. dialog dan diskusi. 7 Agustus 2012 . Memanfaatkan forum-forum warga. Hotel Sheraton Surabaya.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 369 IV. Pemasyarakatan 4 Pilar Kebangsaan mestinya tidak hanya menggunakan media massa melainkan juga menggunakan media rakyat. e. Memanfaatkan kelompok-kelompok menengah sebagai leading sektornya g. d. Menggelar forum-forum seminar. materi 4 Pilar dapat disampaikan melalui aktor-aktor panggung melalui cerita. Pemasangan Baliho ditempat-tempat strategis yang berisi pesan-pesan kebangsaan. b. STRATEGI DAN IMPLEMENTASI PEMASYARAKATAN DAN PEMATANGAN MATERI 4 PILAR KEBANGSAAN a. Melalui media ini. c. misalnya media kesenian rakyat. f.

7 Agustus 2012 . namun semakin hari wajah bangsa makin terlihat muram dan suram. PENDAHULUAN Lebih dari satu dasawarsa reformasi telah dijalani rakyat Indonesia. Bukannya memberi perlindungan dan pengayoman. Terpidana yang menikmati fasilitas penuh kemewahan seperti dinikmati Arthalita Suryani. namun begitu terpilih dalam praktiknya makin hari makin memburuk akibat mental dan perilaku pegiat politik yang rajin “mengisap darah” yang diwakilinya. Sumber Daya Alam semakin digunakan bukan untuk sebesarbesar kemakmuran rakyat. dan amat ramah terhadap mereka yang mapan. Di bidang penegakan hukum. Hukum yang dicitakan berlaku sama (equal) terhadap semua warga negara dan termasuk pejabat negara sebagai esensi paham negara hukum (rule of law) sebagaimana diamanatkan konstitusi terlihat-terbukti diterapkan secara diskriminatif. Di bidang politik (POL) pasca reformasi hingga saat ini. korupsi justeru semakin merajalela dengan modus operandi yang semakin kreatif dan inovatif. tebang pilih. Hotel Sheraton Surabaya. sementara di tempat lain di Banyumas. kita melihat kebobrokan yang sedemikian rupa yang menyentuh rasa keadilan yang paling mendasar. Bukannya makin terkikis. namun digunakan dan dimanfaatkan segelintir orang apa yang disebut dengan kaum elite dan pengusaha dan korporasi termasuk pihak asing. hukum lebih terlihat berwajah keras terhadap mereka yang rawan.370 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara MENELAAH KEMBALI IMPLIMENTASI EMPAT PILAR KEBANGSAAN Muhlis (LSM Bangkalan) I. diatas kertas sangat positif bahkan menduduki peringkat ketiga negara demokratis terbesar sedunia (full-fledged democracy) karena dari proses Pileg s/d Pilpres dipilih secara langsung tanpa konflik berdarah. seorang narapidana meregang nyawa dihabisi oleh petugas lembaga pemasyarakatan adalah contoh nyata bagaimana implementasi dan perlindungan hukum di lapangan amatlah diskriminatif. Mereka berani berbeda pendapat untuk meraih “beda pendapatan”.

Indonesia seolah semakin dipaksakan untuk menjadi Ika. Negara Bangsa yang dicitakan dimana negara berdiri di atas semua golongan mulai ditarik-tarik untuk berpihak pada kelompok tertentu baik melalui proses legislasi maupun dalam tindakan di lapangan. kepentingan mana amat bergantung pada pembuatnya. Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). Menjadi menarik untuk direnungkan kembali adalah bagaimana seharusnya empat pilar kebangsaan yakni Pancasila. Ia adalah instrumen. Tulisan ini akan mencoba menjawab secara ringkas permasalahan tersebut di atas dalam perspektif hukum kenegaraan agar negara Indonesia yang dicitakan sesuai dengan amanat Proklamasi 17 Agustus 1945 dan Pembukaan UUD 1945 tetap berdiri kokoh. yang sekalipun amat disadari terdiri dari beragam suku bangsa yang menjadi elemen penyusunnya semakin terusik dengan berbagai gerakan yang bersifat sektarian dan primordialisme. menjadi seragam tanpa menghormati kebhinnekaan. yang bahu membahu dengan kekuatan kapital untuk mengeksploitasi mereka yang lemah. PERMASALAHAN Berbagai fenomena di atas sebenarnyalah sebagian kecil dari kompleksnya permasalahan bangsa di tengah arus globalisasi dunia. Warga hanyalah kawula. hanyalah hamba manakala berhadapan dengan negara. yang satu. Dalam perspektif Marxian bahkan diyakini bahwa hukum adalah alat penguasa. III. dapat digunakan untuk berbagai kepentingan. Hotel Sheraton Surabaya. II. suatu alat yang ibarat pisau. Hukum menjadi alat pembenar (justification).Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 371 Keutuhan bangsa yang Ika. PEMBAHASAN Hukum Sebagai Alat Kekuasaan Patut disadari bahwa hukum bukanlah suatu entitas bebas yang nilai. yang oleh karenanya harus selalu setiap saat bersedia mengabdi dan menurut kehendak dan kemuan yang berkuasa. Kekerasan yang mengatasnamakan agama dan pembiaran negara terhadapnya telah membuat kaum minoritas agama menjadi tak nyaman berada dalam satu wangsa Indonesia. 7 Agustus 2012 . legitimasi segala tindakan koruptif dan eksploitatif. dan Bhinneka Tunggal Ika dapat benar-benar fungsional dalam menopang kehidupan berbangsa dan bernegara? Bagaimana hukum seharusnya didayagunakan dalam konteks keempat pilar tersebut. UUD 1945.

dan berbagai krisis multidimensi yang kini kita hadapi dan rasakan. Hukum terutama hukum pidana didayagunakan untuk menghukumi mereka yang dianggap mempertanyakan kekuasaan. Hukum ditegakkan. Kerapkali bahkan negara bertindak beyond the law. extrajucicial killing penembak misterius pada awal 80-am. berserikat dan mengemukakan pendapat sebaliknya berbagai instrumen hukum yang membatasi dan mengkebirilah yang dibuat. Maka. pemenjaraan di Pulau Buru tanpa peradilan. dapat dimengerti kalau pada masa pemerintahan Orde Baru. paradigma negara kekuasaan menemukan bentuknya yang paling nyata. penghilangan aktifis 1997/1998. tercermin dalam berbagai wajah hukumnya yang oppresive dan eksploitatif. Hukum digunakan sebagai alat untuk menindas. adalah sedikit dari berbagai contoh wajah negara kekuasaan pada masa order baru. Peembunuhan massal 1965/1966. Indonesia yang didirikan divisikan sebagai negara yang menganut negara hukum (rule of law). Tiada kebebasan berkumpul. DETIK pada 1994 adalah contoh bagaimana hukum ditegakkan melalui sebuah Peraturan Menteri Penerangan (lawful). Negara Indonesia Yang Dicitakan Memasuki kehidupan bernegara seperti tersebut di atas.372 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara Pada masa Orde Baru. diciptakan untuk melindungi segenap bangsa Indonesia dan seluruh tumpah darah Indonesia. entitas bernama negara Indonesia didirikan untuk melayani rakyat. bukanlah menjadi cita Proklamasi 17 Agustus 1945 dan Pembukaan UUD 1945. namun tak berkeadilan (just) karerea mengingkari prinsip kebebasan pers. Negara adalah superior. 7 Agustus 2012 . mereka yang berbeda pendapat dengan negara akan dijerat dengan pasal-pasal anti subversi yang tak demokratis. dan untuk memajukan kesejahteraan umum. berpendapat yang menjadi fitur negara demokrasi konstitusional. EDITOR. rakyatlah pemilik kuasa sesungguhnya. prinsip demokrasi. tapi akan tetapi justice diingkari. dan ikut melaksanakan ketertiban dunia. Sebagaimana Deklarasi Kemerdekaan Amerika. dan rakyat harus tunduk pada kemauan negara. semata justifikasi untuk melanggengkan kuasa. mencerdaskan kehidupan bangsa. Jelas dinyatakan dalam penjelasan UUD 1945 sebelum perubahan bahwa Hotel Sheraton Surabaya. Pendiri bangsa kita mencitakan bahwa negara didirikan. Pembredelan terhadap TEMPO. Berdasarkan Pancasila yang disepakati sebagai dasar negara dan pandangan hidup bangsa. dan kedaulatan rakyat dengan konstitusi sebagai hukum dasar.

151 Pembaharuan hukum berupa amandemen UUD 1945 sebagai agenda utama reformasi telah menciptakan desain ketatanegaraan yang lebih ideal bagi terciptanya negara Indonesia yang demokratik. setiap daerah. Tanpanya. apa yang dalam istilah Belanda disebut sebagai machstaat. 7 Agustus 2012 . Kesemuanya ditujukan agar kekuasaan terbatasi. dan Dewan Perwakilan Daerah dalam rangka menciptakan check and balances agar kekuasaan tak menyimpang. Supremasi MPR digantikan dengan Supremasi Hukum. Sementara itu. Kelemahan yang ada pada UUD 1945 yang asli diperbaharui dengan menambahkan klausul-klausul hak asasi manusia. Kemajemukan itu bisa berpotensi disintegrasi jika antara satu dan lain tidak merasa sebagai bagian dari entitas bernama Indonesia. karena terdiri dari berbagai suku dan bahasa. Negara Kesatuan Republik Indonesia adalah sesuatu yang disepakati oleh segenap rakyat Indonesia untuk tak dirubah. agar ada demokratisasi yang pada gilirannya akan membawa kepada kesejahteraan masyarakat. namun kesemuanya satu. menyadarkan kita selalu bahwa kita memiliki keanekaragaman. disepakati untuk tidak dirubah dalam proses Reformasi 1998. Bisa jadi kita telah beralih dari empat 151 Penjelasan UUD 1945 setelah perubahan konstitusi bukan lagi menjadi bagian dari UUD 1945 Hotel Sheraton Surabaya. dan kelompok akan merasa dapat berdiri sendiri tanpa suatu wadah negara Indonesia. suatu tekad yang telah dicanangkan sejak Sumpah Pemuda. setiap entitas etnis. dengan keanekaragaman budaya. menciptakan lembaga baru seperti Mahkamah Konstitusi. Kemajemukan bangsa Indonesia disadari sebagai hal yang menjadikan bangsa ini unik. suku. dilupakannya Empat Pilar Kebangsaan Oleh karenanya. Komisi Yudisial. Negara hukum yang tadinya lebih condong kepada kepastian hukum (rechstaat) belaka kini lebih kepada negara hukum yang prismatik yang tak saja mengedepankan kepastian namun juga keadilan. yang oleh karenanya. Krisis Multidimensi. jawaban pertanyaan atas bagaimana peranan hukum selama ini terkait masih terjadinya krisis multidimensi yang melanda bangsa kita akhir-akhir ini dapatlah dicari jawabannya dengan merenungkan kembali apakah kita masih menggunakan dan bahkan berhukum yang berkeselarasan dengan empat pilar tersebut guna menopang negara dan bangsa yang kita proklamasikan pada 17 Agustus 1945. Oleh karenanyalah Bhinneka Tunggal Ika menjadi semboyan bangsa kita.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 373 Indonesia bukanlah negara berdasarkan kekuasaan.

Kondisi seperti ini bukan sesuatu yang mengherankan dalam perspektif ilmu hukum kenegaraan. Alih-alih tercipta order. adanya hukum bukan serta merta menjadi jaminan dan sulapan bahwa semua aspek kehidupan bernegara tak akan mengalami penyimpangan dalam tataran implementasi. Harus disadari bahwa adanya konstitusi. masyarakat mengabdi pada hukum. namun dalam tataran implementasinya masih jauh panggang dari api. Pertama. Lebih jauh. jika kita telah berhukum dengan melupakan empat pilar kebangsaan tersebut maka pembaharuan dan koreksi terus menerus terhadap hukum itulah yang harus dilakukan. yang selaras dengan jiwa Pancasila. dan Bhinneka Tunggal ika. disintegratif daripada integratif. Jika dalam tataran implementasinya hukum masih jauh dari empat pilar kebangsaan. adalah hal yang berbeda. Kepentingan politik jangka pendek mewarnai proses legislasi yang pada gilirannya akan merugikan rakyat. Keduanya. bisa jadi. UUD 1945.374 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara pilar tersebut: entah dalam kapasitas kita sebagai penyelenggara negara. Ada setidaknya dua spekulasi mengenai hal ini. maupun sebagai warga negara. Masyarakat memiliki kesempatan melalui jalur yang konstusional menyampaikan kritik melalui media. melalui lembaga perwakilan. tak saja terhadap warga negara. hal ini dapat diatasi dengan koreksi melalui prosedur yang telah tersedia. adanya hukum justeru menimbulkan disorder. kita telah memiliki berbagai hukum. Perundangan dibuat lebih kepada memenuhi syahwat politik daripada diabdikan untuk kepentingan rakyat. capaian yang tak maksimal dalam tataran implementasi juga bisa disebabkan karena minimnya kesadaran hukum. Hukum bisa direview oleh pelaku kekuasaan kehakiman yang dalam hukum Hotel Sheraton Surabaya. dan bukan sebaliknya: hukum mengabdi pada masyarakat. Di sini. karena kekuasaan memang bertendensi untuk melanggengkan diri dan menyimpang. Lebih lanjut. hukum dan penegakan hukum. Pada akhirnya. Namun yang penting adalah bahwa segala kelemahan dan kekurangan tersebut dapat dikoreksi melalui mekanisme yang demokratis. namun pula kepada para penyelenggara negara. Namun demikian. Kedua. dan bahkan berperan serta aktif dalam mengawal segenap kebijakan pemerintah untuk tak melenceng dari cita-cita bangsa. maka kontrol terhadap kekuaasaan adalah sesuatu yang mutlak dilakukan. termasuk hukum dasar yang demokratis. 7 Agustus 2012 . NKRI. tak pelak sosialisasi hukum menjadi penting untuk dilakukan. berbagai peraturan hukum yang diciptakan masih tak demokratis dan justeru bertolak belakang dengan fungsi empat pilar kebangsaan tersebut.

Entah. Rabu. minimal ini merupakan signal yang harus disahuti oleh pemerintah. makin maju bermartabat pula bangsa ini. 22 Februari 2012 lalu. Walhasil. apakah karena trauma politik orde baru.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 375 kenegaraan kita diemban oleh dua pelaku kekuasaan kehakiman yakni Mahkamah Konstitusi dan Mahkamah Agung. Indonesia Butuh Esensi Jatidiri Sejatinya Indonesia dengan modal empat pilar utama sebagai dasar. makin redup pula eksistensi negeri ini. ideologi sekaligus jatidiri bangsa amat sangat signifikan untuk menciptakan equilibrium (keseimbangan) dalam kehidupan bermasyarakat. bangsa ini bisa maju besar bersama negara-negara lain. makin cepat kemajuan peradaban bangsa ini. Dengan peluncuran buku ”Empat Pilar untuk Satu Indonesia oleh Ketua MPR. berbangsa dan bernegara. Dengan empat pilar tersebut. ada beberapa strategi dan langkah kongkrit agar pemerintah hari ini tidak stag dan ragu dalam memelopori recovery jatidiri bangsa ini ke depan. Padahal das sein (kenyataan)nya sudah jelas. ataukah mungkin ragu atau bahkan memang tidak memiliki konsep yang jelas bagaimana formulasi yang baik. Sementara political will pemerintah nihil. Menurut hemat kami. Eksistensi Indonesia hanya bisa diukur dari eksistensi empat pilar diatas bagi kehidupan bermasyarakat. ada korelasi positif antara internalisasi empat pilar ini dengan kemajuan bangsa ini. Namun faktanya. sehingga kalau ini diterapkan khawatir diklaim sebagai orde baru jilid dua. kajian empat pilar tersebut sirna dari kehidupan masyarakat. yang eksis hanya di sekolah dan kampus. Inilah esensi transformasi jatidiri bangsa yang holistik dan dibutuhkan saat ini. Makin intens pola internalisasi. Hotel Sheraton Surabaya. tinggal das sollen (bagaimana seharusnya) dan ini yang menjadi PR besar pemerintah. berbangsa dan bernegara dalam berbagai perspektif makro maupun mikro. 7 Agustus 2012 . elegan dan rasional. Semua kembali pada Presiden sebagai kepala Negara dan kepala pemerintahan sebagai policy makernya. sebaliknya makin redup eksistensi empat pilar tersebut. Makin eksis empat pilar tersebut di tengah masyarakat.

yang bernafaskan Pancasila. Pembangunan hukum oleh karenanya haruslah dalam aras yang berkesesuaian dengan empat pilar kebangsaan tersebut. maka akan goyahlah negara Indonesia. 7 Agustus 2012 . bahwa segala hal yang telah menjadi kesepahaman bersama tentang pondasi bangsa tidak usah diungkitungkit untuk mempertentangkan kembali. yang konstitusional. Pada akhirnya bukan tak mungkin Indonesia akan ambruk. suku bangsa dan agama. dalam kerangka NKRI. Jika salah satu foundasi itu tidak dijadikan pegangan. Apapun alasan teoritik yang disampaikan oleh oknum atau kelompok yang selalu mempertentangkan pancasila sebagai suatu ideologi bangsa adalah suatu upaya untuk megoyang keutuhan Indonesia sebagai suatu Negara bangsa. Mahfud MD152. Jika penopang yang satu tak kuat.376 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara Empat Pilar Kebangsaan Sebagai Bangunan Kokoh Bangsa Menukik dari pendapat Prof. dan untuk menjamin keanekaragaman budaya. namun yang harus kita lakukan adalah bangaimana melaksanakan esensi dari landasan bernegara kita yang sebenarnya tidak ada sesuatu yang tidak sesuai dengan kehidupan berbangsa dan bernegara hari ini. Mengingat nilai-nilai yang tercermin dalam sila-sila yang termaktud dalam pancasila kalau dikaji secara mendalam dan konferhensif adalah betul-betul ruh kita sebagai suatu bangsa yang menjunjung tinggi nilai luhur kemanusiaan. maka akan berpengaruh pada pilar yang lain. Tentu pendapat ini sebagai suatu sanggahan terhadap beberapa kelompok yang seolah ingin mem-PK(Peninjauan Kembali) terhadap pancasila sebagai ideology bangsa. PENUTUP Tegaknya NKRI pada akhirnya berpulang pada apakah kita masih menggunakan empat pilar kebangsaan. 152 Disampaikan dalam kuliah umum vicon filsafat hukum pada 9 maret 2009 Hotel Sheraton Surabaya. IV. sesuatu yang tentu tak diinginkan.

154 I. 153 Disampaikan dalam acara “Pemantapan Metoda dan Materi Pemasyarakatan Empat Pilar Kehidupan Bernegara : Kajian Strategi dan Implementatif ”. MH. PENDAHULUAN Menurunnya tingkat nasionalisme Indonesia saat ini telah menjangkiti seluruh kalangan Masyarakat sebagai rakyat Indonesia. 7 Agustus 2012 . baik media audio visual melalui televisi maupun industri perfilman. sebagai contoh maraknya tontonantontonan yang eksploitatif mengarah pada pornoaksi di berbagai media. Maka dari itu diperlukan metode dan strategi untuk terus mempertahankan kehidupan bermasyarakat yang berpedoman pada empat pilar kehidupan bernegara. SH. Selain itu kejahatan terorisme dan gerakan separatis yang mengarah pada disintegrasi Negara dan NKRI. maka dari itu transformasi semangat nasionalisme yang seiring dengan era globalisasi harus diaksikan dalam bentuk dan metode yang bisa bermanfaat dan tepat sasaran.. Tingkat degradasi terhadap empat pilar tersebut bisa kita lihat dari kondisi bangsa kita saat ini.. Bhineka Tunggal Ika. nilai-nilai dari empat pilar kehidupan bernegara (Pancasila. Mudahnya akses dan lemahnya usaha preventif dari pemerintah mendorong semakin hilangnya makna. UUD 1945.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 377 NASIONALISME MEDIA SEBAGAI STRATEGI MENINGKATKAN DAN MENEGAKKAN EMPAT PILAR KEHIDUPAN BERNEGARA YANG BERKESINAMBUNGAN153 Rina Yulianti. Kalau tidak kita jaga dengan berkesinambungan akan mengancam ketahanan budaya dan berimbas pada lemahnya ketahanan nasionalisme. Arus globalisasi dan Modernisasi terutama di bidang teknologi Informasi tidak terasa telah mengikis semangat dan rasa nasionalisme. Isu Agama telah menghilangkan rasa toleransi antar umat beragama bahkan pelanggaran HAM berat yang dilakukan sesama umat beragama dengan alih-alih Aliran sesat. Sheraton Hotel. 7 Agustus 2012. Plural dan multikultur adalah bentuk perwujudan masyarakat Indonesia yang Berbhineka Tunggal Ika dan bersatu dalam NKRI. Kesinambungan sangat diperlukan. dan NKRI) dalam kehidupan bermasyarakat. Kerjasama MPR dengan FH Universitas Trunojoyo 154 Dosen Fakultas Hukum Universitas trunojoyo Hotel Sheraton Surabaya.

Dalam pengertian yang kedua. berikut ini : “Siapakah atau lembaga manakah di antara cabang-cabang kekuasaan negara yang ada yang memegang tanggungjawab utama untuk menyelenggarakan pendidikan dan pemasyarakatan dalam arti luas itu? Dalam pengertian yang pertama. MA. di samping pemerintah seperti Presiden. BPK. dan (ii) penerapan dalam praktik. organisasi-organisasi kemasyarakatan. serta semua pejabat pemegang otoritas atau fungsi-fungsi kekuasaan negara. semua guru dan dosen. MK. Hanya saja. Mengapa demikian? Sebabnya. tetapi bukan sebagai tugas dan tanggungjawab formal. Jimly Asshiddiqie. apalagi. sedangkan fungsi sosialisasi atau pemasyarakatan merupakan fungsi eksekutif (policy executing) sebagai pelaksanaan atau tindak lanjut dari kebijakan negara yang telah ditetapkan. Fungsi yang pertama berkaitan dengan tugas Majelis Permusayawaratan Rakyat. pihak yang bertanggungjawab untuk itu adalah semua pemimpin.. SH. dapat saja timbul persoalan mengenai apakah kegiatan yang bersifat tambahan semacam ini dapat dibenarkan untuk dibiayai dari APBN. lembaga pendidikan. pemegang tanggungjawab untuk melakukan upaya pendidikan dan pemasyarakatan itu adalah pemerintahan eksekutif. serta lembaga-lembaga lainnya dapat saja didorong dan diajurkan untuk melakukan sosialisasi hukum dan konstitusi.378 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara Berbicara siapa yang paling bertanggung jawab untuk menjaga kesinambungan terhadap empat pilar kehidupan bernegara terutama memasyarakatkannya. Dr. Wakil Presiden. jika lembaga lain yang seharusnya menangani hal tersebut tidak memperoleh anggaran dari APBN untuk melakukan kegiatan yang sama. kita berangkat dari pendapat Prof. Oleh karena itu. Pembentukan atau Hotel Sheraton Surabaya. sedangkan yang kedua berkaitan dengan tugas dan tanggungjawab pemerintahan negara yang dapat mencakup (i) sosialisasi. lembaga-lembaga negara dan pemerintahan beserta para pejabat penyelenggara negaranya secara moral bertanggungjawab atas upaya sosialisasi itu. DPR. (ii) pengaturan pelaksanaan. melainkan hanya tanggungjawab moral yang bersifat tambahan. mereka itulah yang bertanggungjawab apabila ada di antara warga masyarakat yang tidak menaati Pancasila dan UUD 1945 sebagai hasil kesepakatan kebangsaan yang mengikat bagi setiap warga negara Indonesia tanpa kecuali. Artinya. para menteri. Fungsi penyusunan dan perumusan Pancasila dan juga UUD 1945 sebagai hukum tertinggi merupakan fungsi politik atau fungsi pembuatan kebijakan negara (policy making). yang lebih sempit. dapat dikatakan bahwa semua orang terutama para pemimpin formal atau pun informal. 7 Agustus 2012 . para anggota dan pimpinan MPR.baik dalam arti formal maupun informal. mulai dari yang tertinggi sampai ke jabatan-jabatan yang paling rendah. DPD.

”155 Nampak dari pendapat Prof. Tugas dan kewenangan MPR menurut UUD Negara Republik Indonesia Tahun 1945 hanya berkaitan dengan empat kegiatan. disampaikan di Ruang Delegasi Gedung Nusantara V MPR-RI. dan (iv) memilih Wakil Presiden paling lambat 60 hari sejak terjadinya lowongan jabatan Wakil Presiden. Gatot Subroto No. maka bisa kita mulai dari keluarga kecil kita. 9.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 379 pun perubahan Undang-Undang Dasar dimulai dari kegiatan penyerapan aspirasi oleh partai untuk dibawa ke forum majelis permusyawaratan guna diperjuangkan sehingga dapat diterima dan ditetapkan secara resmi menjadi kebijakan negara setelah dimusyawarahkan. sesudah undang-undang dasar ditetapkan. yaitu (i) menetapkan dan mengubah undangundang dasar. (iii) memberhentikan Presiden dan/atau Wakil Presiden dalam masa jabatannya menurut undangundang dasar. serta (v) memilih Presiden dan Wakil Presiden untuk mengisi lowongan jabatan Presiden dan Wakil Presiden secara bersamaan dalam waktu paling lambat 30 hari sejak terjadinya lowongan jabatan. (ii) melantik Presiden dan/atau Wakil Presiden3. Menurut penulis pemasyarakatan empat pilar ini menjadi tugas kita semua sebagai bagian dari bangsa Indonesia. 7 Agustus 2012 . Pemasyarakatan Pancasila dan UUD 1945. Persidangan MPR yang bersifat resmi hanya dapat dilakukan apabila dimaksudkan untuk mengambil keputusan yang sah dan mengikat terkait dengan salah satu dari atau dengan kelima kegiatan tersebut. dibahas dan diperdebatkan bersama di antara para wakil rakyat yang dipilih melalui pemilihan umum. Jimly tersebut bahwa tanggungjawab pemasyarakatan ini tidak dapat ditafsirkan seolah-olah identik dengan tugas dan kewenangan institusi MPR yang terdiri atas anggota DPR dan anggota DPD yang semuanya sudah dibebani dengan banyak tugas dan tanggungjawabnya masingmasing. melainkan merupakan tanggungjawab Pemerintah sebagai lembaga eksekutif. Jimly Assidiqi merekomendasikan kelompok sasaran pemasyarakatan Pancasila dan UUD 1945 yang sebaiknya dipilih adalah156 : (1) Anggota DPR. DPD. 155 Jimly Assidiqi. tetapi sebatas fungsi dan porsi kita sebagai warga Negara. Sedangkan terhadap entitas yang mempunyai efek besar terhadap perubahan moral dan sikap maka dia harus di wajibkan untuk berkesinambungan melakukan seluruh aktifitasnya berlandaskan kepada empat pilar kehidupan bernegara. dan DPRD seluruh Indonesia.6 Jakarta Pusat 156 Ibid. jl. Dengan perkataan lain. hal. maka upaya sosialisasi atau pemasyarakatannya bukan lagi merupakan tanggungjawab Majelis Permusyawaratan Rakyat. Prof. Hotel Sheraton Surabaya.

2011 Hotel Sheraton Surabaya.157 Media TV berkontribusi besar membentuk moral dan karakter anak bangsa. yang fungsinya untuk menyelenggarakan dan mengawasi sistem penyiaran nasional Indonesia.380 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara (2) Anggota Partai Politik. METODE / SOLUSI YANG DITAWARKAN Dunia penyiaran saat ini tidak hanya didominasi oleh ranah public (pemerintah). 7 Agustus 2012 . Menurut hemat penulis. Untuk meningkatkan fungsi pengawasan bidang penyiaran ini KPI tidak hanya ada di tingkat pusat tetapi juga ada di tiap wilayah ibukota propinsi. hakim. Mengelola Media Penyiaran Lokal yang Kuat. (4) Gubernur. apabila tidak dikelola dengan baik dan berpedoman pada empat pilar kehidupan bernegara niscaya rasa nasionalisme itu akan terhapus bahkan hilang apabila setiap hari kita mengkonsumsi tontonan atau program acara yang tidak mencerminkan nilai-nilai ke empat pilar tersebut. saat ini yang mempunyai pengaruh besar dalam membentuk karakter anak bangsa adalah media. Pedoman 157 Surokim. (8) Mahasiswa Strata Satu. (9) Guru pendidikan dasar dan menengah. seperti jaksa. dan Walikota (5) Pejabat struktural dan fungsional pegawai negeri sipil. Bupati. (6) Perwira TNI dan Polri. dan advokat. (3) Anggota lembaga-lembaga negara sebelum menduduki jabatannya. banyaknya usaha penyiaran khususnya televisi baik di tingkat nasional maupun lokal yang dimiliki oleh pihak swasta. Hasil penelitian Surokim menyebutkan bahwa 92% masyarakat Indonesia berpenetrasi dengan media televisi. Salah satu tugas dan kewenangannya adalah mengawasi lembaga-lembaga penyiaran antara lain televisi. II. Undang-undang penyiaran sudah diterbitkan bahkan dilengkapi dengan lembaga Negara yang khusus menangani masalah penyiaran yaitu Komisi Penyiaran Indonesia (KPI). Java Pustaka. (7) Pejabat penegak hukum. KPI telah membuat pedoman perilaku penyiaran dan standar program siaran. Diperlukan metode yang bisa menggiring dan mewajibkan usaha penyiaran tersebut untuk tetap dan selalu menyelipkan nilainilai empat pilat kehidupan bernegara itu dalam setiap program acaranya. terutama media televisi.

dan NKRI adalah kejahatan berat. Banyak sekali adegan-adegan bahkan perilaku-perilaku menyimpang tidak sesuai dengan budaya bangsa didapatkan dari media tv. Hal ini dikarenakan KPI hanya bisa memberikan sanksi administrative terhadap lembaga penyiaran tv yang tidak berpedoman pada rambu-rambu yang di atur dalam peraturan pedoman perilaku penyiaran. BhinekaTunggal Ika. Persoalan yang di hadapi dalam situasi ini adalah “Lemahnya Penegakan Hukum” terhadap media televisi yang tidak membuat program atau isi siaran berdasarkan keempat pilar kehidupan bernegara. Dengan kejelasan norma dan penegakan hukumnya maka lembaga penyiaran akan lebih berhati-hati dalam menjalankan aktivitas usahanya. maka ini menjadi pekerjaan rumah bagi pihak legislator untuk membuat aturan penyiaran yang komprehensif. 7 Agustus 2012 .Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 381 perilaku penyiaran ini juga merupakan panduan tentang batasan-batasan apa yang boleh dan atau tidak boleh dalam proses pembuatan program siaran. Kalau mendasarkan pada pedoman perilaku penyiaran yang di buat oleh KPI dan kemudian menjadi Peraturan KPI tentang pedoman perilaku penyiaran bahwa setiap isi siaran atau program acara harus berdasarkan pada nilai-nilai yang menurut penulis merupakan penjabaran dari empat pilar kehidupan bernegara. Media tv akan membentuk karakter sesuai apa yang dikonsumsi oleh masyarakat dari isi siaran atau program acara. Bahkan sudah banyak lembaga penyiaran televisi yang tidak lagi menayangkan Lagu Indonesia Raya untuk membuka mulai aktivitas siaran dan menutup aktivitas siaran dengan lagu nasional. Payung hukum yang lemah menjadi persoalan sendiri untuk menegakkan dan menjadikan televisi sebagai “Nasionalisme Media”. Sehingga peraturan KPI ini menurut penulis sudah memberi batasan bahwa isi siaran/program acara tidak boleh meninggalkan ideology bangsa dan ketiga pilar lainnya.UUD 1945. Hotel Sheraton Surabaya. Padahal menurut penulis membuat program acara/isi siaran yang tidak berdasarkan Pancasila. Padahal dari aktivitas ini saja kita bisa memupuk rasa nasionalisme bangsa. BERANGKAT DARI HAL TERSEBUT MAKA STRATEGI UNTUK MEWUJUDKAN NASIONALISME MEDIA BISA DILAKUKAN DENGAN DUA LANGKAH : 1) Penyempurnaan perangkat hukum kegiatan penyiaran khususnya Televisi. terutama pada proses mekanisme penegakan hukumnya. Persaingan pasar dan mengejar rating untuk mendapatkan profit tinggi dari usaha iklan seringkali membutakan lembaga penyiaran televisi dengan membuat program acara/ isi siaran yang seharusnya memuat nilai-nilai empat pilar tersebut.

Bhineka Tunggal Ika. tetapi yang paling dominan adalah usia anak-anak. walaupun hanya bersanksi administrative dan berupa peraturan KPI. UUD 1945. 7 Agustus 2012 . Strategi yang bisa dilakukan untuk membentuk nasionalisme Media TV dalam jangka panjangnya adalah (1).382 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 2) Memberi sosialisasi/penataran tentang optimalisasi peran media televisi untuk memasyarakatkan empat pilar kehidupan bernegara di setiap program acara / isi siaran Program acara atau isi siaran yang menjadi usaha vital dalam lembaga penyiaran tv tidak lepas dari kreatifitas yang memproduksi acara tersebut. III. Maka dari itu yang harus di berikan treatment atau perubahan pola pikir dan paradigma adalah produser dan penulis naskah/script. Strategi pemasyarakatan empat pilar kehidupan bernegara melalui Nasionalisme Media TV adalah metode yang paling tepat untuk saat. Dengan memberikan upaya penyadaran serta kembali pada jati diri bangsa terhadap produser dan penulis naskah dalam jangka waktu dekat diharapkan ada muatan empat pilar kehidupan bernegara di setiap program acara atau isi siaran.Alasan lain konsumsi tv ini dari segala usia. NKRI) menjadi tanggung jawab kita bersama sesuai dengan porsi dan fungsinya. menyempurnakan payung hukum terutama penegakan hukum terhadap lembaga televisi yang tidak memuat empat pilar disetiap program acara/isi siaran. Memberikan sosialisasi/penataran terhadap produser dan penulis naskah dengan tujuan memberikan penyadaran untuk mengubah pola pikir dan paradigma di setiap karya-karyanya yang pada gilirannya akan terwujud transformasi semangat nasionalisme yang berkesinambungan. PENUTUP Pemasyarakatan empat pilar kehidupan bernegara (Pancasila. Media televisi yang mempunyai pengaruh sangat besar dalam membentuk karakter anak bangsa sudah waktunya dan berkewajiban mengoptimalkan dalam membuat program acara/isi siaran berdasarkan empat pilar. seiring dengan globalisasi dan interaksi masyarakat dengan televisi yang hampir 100% . Hotel Sheraton Surabaya. 2).

Gatot Subroto No.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 383 DAFTAR PUSTAKA : Jimly Assidiqi.6 Jakarta Pusat Surokim. Mengelola Media Penyiaran Lokal yang Kuat. Makalah Pemasyarakatan Pancasila dan UUD 1945. Java Pustaka. 2011 Hotel Sheraton Surabaya. disampaikan di Ruang Delegasi Gedung Nusantara V MPR-RI. jl. 7 Agustus 2012 .

7 Agustus 2012 . tebang pilih. Hukum yang dicitakan berlaku sama (equal) terhadap semua warga negara dan termasuk pejabat negara sebagai esensi paham negara hukum (rule of law) sebagaimana diamanatkan konstitusi terlihat-terbukti diterapkan secara diskriminatif. Indonesia seolah semakin dipaksakan untuk menjadi Ika. Bukannya makin terkikis. korupsi justeru semakin merajalela dengan modus operandi yang semakin kreatif dan inovatif. kita melihat kebobrokan yang sedemikian rupa yang menyentuh rasa keadilan yang paling mendasar. Di bidang penegakan hukum. menjadi seragam tanpa menghormati kebhinnekaan Hotel Sheraton Surabaya.. yang sekalipun amat disadari terdiri dari beragam suku bangsa yang menjadi elemen penyusunnya semakin terusik dengan berbagai gerakan yang bersifat sektarian dan primordialisme.384 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara EMPAT PILAR KEBANGSAAN SEBAGAI DASAR PEMBINAAN WARGA BINAAN LEMBAGA PEMASYARAKATAN DALAM RANGKA PENINGKATAN KESADARAN TERHADAP PENEGAKAN HUKUM Shadiq (LSM Sumekar Institute) LATAR BELAKANG Negara indonesia telah melawati masa reformasi sejak di gulirkan semangat reformasi pada tahun 1998. yang satu. Sumber Daya Alam semakin digunakan bukan untuk sebesar-besar kemakmuran rakyat. Keutuhan bangsa yang Ika. namun semakin hari wajah bangsa makin terlihat muram dan suram. Bukannya memberi perlindungan dan pengayoman. hukum lebih terlihat berwajah keras terhadap mereka yang rawan. dan amat ramah terhadap mereka yang mapan. namun digunakan dan dimanfaatkan segelintir orang apa yang disebut dengan kaum elite dan pengusaha dan korporasi termasuk pihak asing. Negara Bangsa yang dicitakan dimana negara berdiri di atas semua golongan mulai ditarik-tarik untuk berpihak pada kelompok tertentu baik melalui proses legislasi maupun dalam tindakan di lapangan Kekerasan yang mengatasnamakan agama dan pembiaran negara terhadapnya telah membuat kaum minoritas agama menjadi tak nyaman berada dalam Indonesia.

dan Bhinneka Tunggal Ika dapat benar-benar berfungsi dalam menopang Hotel Sheraton Surabaya. yang bertujuan untuk lebih banyak memberikan bekal bagi Narapidana dalam menyongsong kehidupan setelah selesai menjalani masa hukuman (bebas). Dalam perkembangan selanjutnya Sistem Pemasyarakatan mulai dilaksanakan sejak tahun 1964 dengan ditopang oleh UU No 12 Tahun 1995 tentang Pemasyarakatan. Tentang lahirnya istilah Lembaga Pemasyarakatan dipilih sesuai dengan visi dan misi lembaga itu untuk menyiapkan para narapidana kembali ke masyarakat. S. mantan Menteri Hukum dan HAM Hamid Awaludin mengatakan bahwa pemasyarakatan adalah suatu proses pembinaan yang dilakukan oleh negara kepada para narapidana dan tahanan untuk menjadi manusia yang menyadari kesalahannya. Menjadi menarik untuk direnungkan kembali adalah bagaimana seharusnya empat pilar kebangsaan yakni Pancasila. Dengan mengacu pada pemikiran itu.akhir ini sangat tinggi dan kurang kepatuhan trehadap hukum yang berlaku di negara indonesia hanya sebagian kecil dari kompleksnya permasalahan bangsa di tengah arus globalisasi dunia. Adanya model pembinaan bagi narapidana di dalam Lembaga Pemasyarakatan tidak terlepas dari sebuah dinamika. Seperti halnya yang terjadi jauh sebelumnya. 7 Agustus 2012 . peristilahan Penjara pun telah mengalami perubahan menjadi pemasyarakatan. Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI).agama. ras golongan tanpa didasari dengan semangat kebhineka tunggal ika an dalam menjalani masa pidana didalam lapas tentunya sangat mungkin akan terjadi perkelahian setiap saat. Istilah ini dicetuskan pertama kali oleh Rahardjo. UU Pemasyarakatan itu menguatkan usaha-usaha untuk mewujudkan suatu sistem Pemasyarakatan yang merupakan tatanan pembinaan bagi Warga Binaan Pemasyarakatan. dan perlu peningkatan kesadaran terhadap hukum menjadi kunci dalam proses pembinaan yang dilakukan oleh negara dalam hal ini lembaga pemasyrakatan.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 385 kehidupan warga binaan lembaga pemasyarakatan yang sangat majmuk dan mempunyai latar belakang yang berbeda – beda baik dari suku. UUD 1945.H. PERMASALAHAN Fenomena kejahatan akhir. Pemasyarakatan dinyatakan sebagai suatu sistem pembinaan terhadap para pelanggar hukum dan sebagai suatu pengejawantahan keadilan yang bertujuan untuk mencapai reintegrasi sosial atau pulihnya kesatuan hubungan antara Warga Binaan Pemasyarakatan dengan masyarakat. yang menjabat Menteri Kehakiman RI saat itu.

2. diciptakan untuk melindungi segenap bangsa Indonesia dan seluruh tumpah darah Indonesia. Hukum ditegakkan. dan untuk Hotel Sheraton Surabaya. Tiada kebebasan berkumpul. Hukum terutama hukum pidana didayagunakan untuk menghukumi mereka yang dianggap mempertanyakan kekuasaan. yang bahu membahu dengan kekuatan kapital untuk mengeksploitasi mereka yang lemah. yang oleh karenanya harus selalu setiap saat bersedia mengabdi dan menurut kehendak dan kemuan yang berkuasa. paradigma negara kekuasaan menemukan bentuknya yang paling nyata. Maka. dan berbagai krisis multidimensi yang kini kita hadapi dan rasakan. Warga hanyalah kawula. Hukum menjadi alat pembenar (justification). Hukum digunakan sebagai alat untuk menindas. mereka yang berbeda pendapat dengan negara akan dijerat dengan pasal-pasal anti subversi yang tak demokratis. Ia adalah instrumen. hanyalah hamba manakala berhadapan dengan negara. semata justifikasi untuk melanggengkan kuasa. bukanlah menjadi cita Proklamasi 17 Agustus 1945 dan Pembukaan UUD 1945. PEMBAHASAN 1. tercermin dalam berbagai wajah hukumnya yang oppresive dan eksploitatif. tapi akan tetapi justice diingkari. kepentingan mana amat bergantung pada pembuatnya. dapat dimengerti kalau pada masa pemerintahan Orde Baru. legitimasi segala tindakan koruptif dan eksploitatif. Pada masa Orde Baru. 7 Agustus 2012 . Dalam perspektif Marxian bahkan diyakini bahwa hukum adalah alat penguasa. suatu alat yang ibarat pisau.386 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara kehidupan berbangsa dan bernegara? Bagaimana peran negara (Lembaga Pemasyarajatan) dalam merehabilitasi masyarakat yang sedang tersandung masalah hukum dan bagaimana hukum seharusnya didayagunakan dalam konteks keempat pilar tersebut. Negara Indonesia Yang Dicitakan Memasuki kehidupan bernegara seperti tersebut di atas. dapat digunakan untuk berbagai kepentingan. berserikat dan mengemukakan pendapat sebaliknya berbagai instrumen hukum yang membatasi dan mengkebirilah yang dibuat. Pendiri bangsa kita mencitakan bahwa negara didirikan. Hukum Sebagai Alat Kekuasaan Patut disadari bahwa hukum bukanlah suatu entitas bebas yang nilai.

Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 387 memajukan kesejahteraan umum. dan ikut melaksanakan ketertiban dunia. 7 Agustus 2012 . Pembinaan dilakukan diluar Lapas oleh Balai Pemasyarakatan (BAPAS) yang kemudian disebut pembimbingan Klien Pemasyarakatan. Saat seorang narapidana menjalani vonis yang dijatuhkan oleh pengadilan. Pada tahap ini. entitas bernama negara Indonesia didirikan untuk melayani rakyat. Sebagaimana Deklarasi Kemerdekaan Amerika. Walaupun terpidana kehilangan kemerdekaannya. Pembinaan tahap akhir yaitu berupa kegiatan perencanaan dan pelaksanaan program integrasi yang dimulai sejak berakhirnya tahap lanjutan sampai dengan selesainya masa pidana. narapidana adalah terpidana yang menjalani pidana hilang kemerdekaan di Lembaga Pemasyarakatan. mencerdaskan kehidupan bangsa. Setelah proses pembinaan telah berjalan selama  2/3 masa pidana yang sebenarnya atau sekurang-kurangnya 9 bulan. Berdasarkan Pancasila yang disepakati sebagai dasar negara dan 3. Peranan Lembaga Pemasyarakatan Dalam Penegakan Hukum A. maka pembinaan dalam tahap ini memasuki pembinaan tahap akhir. bagi narapidana yang memenuhi syarat diberikan cuti menjelang bebas atau pembebasan bersyarat. maka hak-haknya sebagai warga negara akan dibatasi.12 Tahun 1995.  Proses Pembinaan Narapidana dalam Sistem Pemasyarakatan kementrian Hukum dan HAM sebagai payung sistem pemasyarakatan Indonesia. menyelenggarakan sistem pemasyarakatan agar narapidana dapat memperbaiki diri dan tidak mengulangi tindak pidana. kembali aktif berperan dalam pembangunan serta hidup secara wajar sebagai seorang warga negara. B. rakyatlah pemilik kuasa sesungguhnya. tapi ada hak-hak narapidana yang tetap dilindungi dalam sistem pemasyarakatan Indonesia. sehingga narapidana dapat diterima kembali dalam lingkungan masyarakatnya. Sarana dan prasarana tersebut meliputi : Hotel Sheraton Surabaya. Sesuai UU No.  Sarana dan Prasarana Pendukung Pembinaan  Dalam proses pembinaan narapidana oleh Lembaga Pemasyarakatan dibutuhkan sarana dan prasarana pedukung guna mencapai keberhasilan yang ingin dicapai.

Petugas Pembinaan di Lembaga Pemasyarakatan Berkenaan dengan masalah petugas pembinaan di Lembaga Pemasyarakatan. Pembinaan Narapidana Proses pembinaan didalam lapas tentunya harus dilaksanakan dengan sungguh sungguh dilaksanakan dengan baik. ternyata dapat dikatakan belum sepenuhnya dapat menunjang tercapainya tujuan dari pembinaan itu sendiri. Tembok tinggi yang mengelilingi dengan teralis besi menambah kesan seram penghuninya. Di Indonesia sendiri. dan lebih meningkatkan terhadap kesadaran hukum bagi warga binaan pemasyarakatan agar setelah kembali ke masyarakat menjadi masyarakat yang taat terhadap hukun dan yang berlaku di negara indonesia. hasilnya tidak memadai dengan barang-barang yang diproduksikan di luar (hasil produksi perusahan). dan Bhinneka Tunggal ika. sebagian besar bangunan Lembaga Pemasyarakatan merupakan warisan kolonial.388 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara  1. atau kalau toh berfungsi. dan mampu berdaya cipta dalam melakukan pembinaan. UUD 1945. dengan kondisi infrastruktur yang terkesan angker dan keras. mengingat sebagian besar dari mereka relatif belum ditunjang oleh bekal kecakapan melakukan pembinaan dengan pendekatan humanis yang dapat menyentuh perasaan para narapidana. dan bahkan ada sarana yang sudah demikian lama sehingga tidak berfungsi lagi. 3.  2.   Hotel Sheraton Surabaya. Keadaan gedung yang layak dapat mendukung proses pembinaan yang sesuai harapan. NKRI. serta warga binaan pemasyarakatan harus mampu mengimplementasikan dasa dharma narapidana yang selaras dengan jiwa Pancasila. baik dalam jumlahnya maupun dalam jenisnya. Sarana Gedung Pemasyarakatan Gedung Pemasyarakatan merupakan representasi keadaan penghuni di dalamnya. 7 Agustus 2012 . Sarana untuk pendidikan keterampilan di Lembaga Pemasyarakatan sangat terbatas.

dan untuk menjamin keanekaragaman budaya. hampir seluruh tindak kejahatan yang ditangani oleh Sistem Peradilan Pidana Indonesia selalu berakhir di penjara. khususnya tindak kejahatan di mana “kerusakan” yang ditimbulkan oleh tindak kejahatan tersebut masih bisa di restorasi sehingga kondisi  yang telah “rusak” dapat dikembalikan menuju keadaan semula. Pada akhirnya bukan tak mungkin Indonesia akan ambruk. Dalam menyikapi tindak kejahatan yang dianggap dapat direstorasi kembali. Padahal penjara bukan solusi terbaik dalam menyelesaikan masalah-masalah kejahatan. sesuatu yang tentu tak diinginkan. pada dasarnya masyarakat menginginkan agar bagi pelaku diberikan “pelayanan” yang bersifat rehabilitatif. proses pembinaan yang seharusnya diberikan kepada narapidana dapat berfungsi dengan baik. keluarganya dan juga masyarakat. agar setelah menjalani masa pidana dapat manusia yang bermasyarakat kembali dan menajdi warga negara yang memiliki jiwa indonesia yang mampu Hotel Sheraton Surabaya. Pembangunan hukum oleh karenanya haruslah dalam aras yang berkesesuaian dengan empat pilar kebangsaan tersebut. yang bernafaskan Pancasila. inilah yang dimaksud proses rehabilitasi. Berkaitan dengan kejahatan yang kerusakannya masih bisa diperbaiki. Masyarakat mengharapkan para pelaku kejahatan akan menjadi lebih baik dibanding sebelum mereka masuk kedalam institusi penjara.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 389 C. suku bangsa dan agama. PENUTUP Keutuhan NKRI pada akhirnya berpulang pada kita apakah kita masih menggunakan empat pilar kebangsaan. di mana pelaku kejahatan didorong untuk memperbaiki kerugian yang telah ditimbulkannya kepada korban. Jika salah satu foundasi itu tidak dijadikan pegangan. 7 Agustus 2012 . Apabila ditinjau melalui tujuan didirikan Lembaga Pemasyarakatan. maka akan berpengaruh pada pilar yang lain.  Paradigma Sistem Pembinaan Narapidana  Ironis. maka akan goyahlah negara Indonesia. yang konstitusional. di mana dalam keadilan restoratif mi dimungkinkan adanya penghilangan stigma dari individu pelaku. dalam kerangka NKRI. Jika penopang yang satu tak kuat. dikenal suatu paradigma penghukuman yang disebut sebagai restorative justice.

Andi. www. dan Bhinneka Tunggal ika. 1995. Sinar Grafika 2.go. Pustaka Sinar Harapan 3.  www. PP No 28 Tahun 2006 tentang Perubahan Atas Peraturan Pemerintah Nomor 32 Tahun 1999 Tentang Syarat dan Tata Cara Pelaksanaan Hak Warga Binaan Pemasyarakatan 5. Petrus. Irwan Panjaitan. Hamzah.com. 7 Agustus 2012 .390 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara mengamalkan pancasila.media-indonesia. Jakarta. 2001.id Hotel Sheraton Surabaya. Lembaga Pemasyarakatan dalam Perspektif Sistem Peradilan Pidana. UUD 1945. dan selalu mempunyai jiwa Pancasila. Hukum Acara Pidana Indonesia. UU No 12 Tahun 1995 tentang Pemasyarakatan 4. DAFTAR PUSTAKA 1. NKRI. Jakarta.dephumkam.

Hotel Sheraton Surabaya.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 391 PERDEBATAN EMPAT PILAR KEBANGSAAN DALAM STRATEGI IMPLEMENTASI DOKTRIN NILAI-NILAI KEBANGSAAN158 MH. PENGANTAR Reformasi dimulai pasca mundurnya Presiden Soeharto yang menjadi simbol pemerintahan orde baru. rumusan UUD 1945 yang memuat semangat penyelenggara negara belum cukup didukung oleh konstitusi. Tanggal 7 Agustus 2012 di Surabaya 159 Ketua Umum Gerakan Pemuda Nusantara Kab. dan masih banyak contoh lainnya yang secara nyata merampas rasa keadilan rakyat Indonesia. akan tetapi agenda-agenda utama reformasi belum memenuhi harapan rakyat Indonesia. Bahkan berbagai berita mengabarkan bahwa telah diduga terjadi tindak pidana korupsi pada pengadaan Kitab Suci Al-Qur’an. Agenda utama dari era reformasi adalah supremasi hukum. Beberapa contoh peristiwa yang dianggap menciderai rasa keadilan diantaranya yaitu pemberian grasi kepada salah satu terpidana narkoba. Agenda supremasi hukum. Soleh159 A. Sekitar 14 tahun reformasi telah berjalan. belum terlihat kemajuan yang cukup berarti. Penyebab kekuasaan yang sangat besar di tangan Presiden karena adanya pasal-pasal yang terlalu luwes sehingga dapat menimbulkan multitafsir. Latar belakang tuntutan reformasi tersebut menginginkan adanya perubahan UUD 1945 antara lain karena pada masa Orde Baru. Pemberantasan korupsi juga belum sesuai dengan harapan reformasi. 7 Agustus 2012 . Bangkalan. Demokrasi. 158 Disampaikan dalam Acara Pemantapan Metode dan Materi Pemasyarakatan Empat Pilar Bernegara : Kajian Strategi dan Implementasi. kasus-kasus agraria yang berujung pada tindakan represif aparat Negara terhadap rakyat. Semua ranah kehidupan bernegara menjadi ladang korupsi. Indonesia memasuki era baru yang biasa. perlindungan Hak Asasi Manusia dan pemberantasan Korupsi. Tindak pidana korupsi di era reformasi seolah malah menjamur dengan modus operandi yang semakin kreatif. Kolusi dan Nepotisme (KKN). praktik ketatanegaraan tidak sesuai dengan jiwa Pembukaan UUD 1945. kekuasaan tertinggi di tangan Majelis Permusyawaratan Rakyat Republik Indonesia terlalu besar dan pada kenyataannya bukan di tangan rakyat. Kenyataannya. Akibatnya. Hukum belum sepenuhnya “menjadi panglima” dalam kehidupan bernegara. Salah satu tuntutan reformasi tahun 1998 adalah dilakukannya perubahan terhadap UUD 1945. Rasa keadilan sebagai sesuatu yang paling mendasar dalam agenda penegakan hukum masih sering terciderai.

dan jumlah penduduk mencapai 237. dan keempat pilar tersebut dinilai masih sebatas retorika.3 persen dan jumlah pengangguran sebanyak 7. pilar adalah tiang penguat / penyangga. pekerja anak. artinya bila ada 4 pilar kebangsaan maka ada empat tiang penguat / penyangga yang sama sama kuat. sedikitnya 500 suku. Penyalahgunaan simbol-simbol nilai tersebut pada masa lalu masih menyisakan trauma di masyarakat. Negara yang terdiri dari tebaran pulau dan kepulauan (Archipelago) dari Sabang sampai Merauke. Contohnya permasalahan tidak terpenuhinya lapangan pekerjaan. kemiskinan. Dalam konsep bangunan jawa dikenal “saka guru” atau pilar utama. Penyebab permasalahan itu kemungkinannya diantaranya masih lemahnya kesadaran dan pemahaman empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara tersebut. UUD NRI Tahun 1945. Biro Pusat Statistik (BPS) mencatat. Oleh karena itu merumuskan strategi sosialisasi yang tepat menjadi modal mendasar untuk menginformasikan. anak jalanan. dan Bhineka Tunggal Ika) dalam kehidupan berbangsa dan bernegara. B. 7 Agustus 2012 . Tahun 2010. angka kemiskinan di Indonesia sebesar 13. gelandangan. NKRI. masih terdapatnya kalangan Pemerintah yang kurang mengamalkan keempat pilar tersebut. NKRI. menumbuhkan pemahaman dan membangun kesadaran masyarakat terhadap urgensi Pancasila. terdapat 6 Agama resmi dan berbagai aliran kepercayaan. Maka secara kedudukan seharusnya Pancasila menjadi sebuah landasan pondasi. menginspirasi sebuah pertanyaan mengenai bagaimana kita selama ini telah menempatkan nilainilai dasar (Pancasila. sama sama tinggi untuk menjaga atap kebangsaan Indonesia. PERMASALAHAN. dan Bhineka Tunggal Ika dalam kehidupan berbangsa dan bernegara. Bahkan tidak jarang dijumpai para generasi muda sudah tidak lagi mengenal simbol-simbol nilai tersebut. Dari semangat sosialiasi 4 Pilar kebangsaan yang dilakukan oleh Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR) yang merupakan majelis tertinggi pemegang kedaulatan rakyat. penderita HIV/ AIDS.6 juta jiwa. Uraian tentang era reformasi yang demikian. Empat pilar kebangsaan ini secara istilah sangatlah rancu dan sebenarnya kurang relevan.14 persen. orang dengan kecacatan. dan lain-lain. ada sesuatu yang layak kita cermati dan diskusikan bersama. pengemis. Kita mulai dari kata PILAR. UUD NRI Tahun 1945. Kondisi plural berpotensi menjadi sumber permasalahan-permasalahan sosial.392 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara Memang tidak semudah yang dibayangkan untuk mengelola Negara Indonesia yang sangat plural. Hotel Sheraton Surabaya.

Pemantapan Kedudukan Pancasila dan UUD NRI Dalam Berbangsa dan Bernegara Negara Indonesia berdiri diatas pondasi yang dikenal dengan empat pilar kebangsaan. UUD NRI 1945 dan Empat Pilar Kebangsaan. Pancasila. maka jelas telah terjadi Pembodohan atas pemahaman kebangsaan Indonesia dimana ada empat tiagg berdori tanpa ada dasar atau pondasi yang jelas. dan Bhineka Tunggal Ika merupakan asal muasal motivasi dan inspirasi sejak bangsa Indonesia ada. C. UUD NRI Tahun 1945.2.1. juga merupakan Falsafah Kehidupan Bangsa Indonesia dan merupakan Kepribadian Bangsa Indonesia. C. 7 Agustus 2012 . PEMBAHASAN C. Bahkan dikuatirkan gerakan empat pilar adalah usaha untuk melakukan pelupaan sejarah yang berakibat pada tidak akan tercapainya bangsa Indonesia yang besar. karena hanya bangsa yang mengahargai sejarahlah yang akan menjadi Besar.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 393 Bukan sebagai sesuatu yang sederajat dengan tiga pilar yang lain. karena Negara Kesatuan Republik Indonesia dan Undang Undang Dasar Negara sesuai pembukaan UUD 1945 RI alenia empat dengan jelas dan tegas mendasar pada Pancasila. Dan Bhineka Tunggal Ika hanyalah sebuah semangat dari sila ketiga Pancasila yaitu Persatuan Indonesia. Adapun hal yang menjadi sebuah dasar landasan pada makna Pilar sebagai sebuah tiang penguat / penyangga dan Pancasila menjadi salah satu bagiannya. Pancasila. Sementara Hotel Sheraton Surabaya. Pancasila seperti yang termuat dalam alinea IV Pembukaan UUD 1945 yang merupakan Dasar Negara RI. Pancasila sebagai dasar negara Indonesia haruslah ditempatkan pada dasar berpijak dari semua semangat kebangsaan Indonesia. Dari beberapa persoalan ini maka akan menjadi suatu pertanyaan tersendiri yang mana Empat Pilar Kebangsaan ini sangatlah pas jika di kembalikan pada suatu istilah Pancasila dan UUD Negara Republik Indonesia 1945. Selain itu dari pilaar yang lain sudah seharusnya menjadi satu kesatuan. NKRI. Jadi rasanya tidak berlebihan bisa peluncuran empat pilar kebangsaaan dinilai sebagai sebuah kesalahan besar dan pembodohan bagi Rakyat Indonesia.

Negara Saba.. sejarah telah mencatat tentang negara-negara besar yang kehilangan eksistensi dan bubar. dan lain-lain. Hingga saat ini banyak peristiwa-peristiwa yang menjadi penyebab bubarnya beberapa negara-negara besar tersebut. Negara Majapahit dan Negara Uni Sovyet. Sejak Indonesia merdeka tanggal 17 Agustus 1945 telah ada beberapa Orde Kenegaraan. orde baru. sebagai negara besar yang dianggap sebagai negara adidaya.394 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara UUD NRI Tahun 1945 sebagai penjabaran dari Pancasila menjadi konstitusi bagi Negara Indonesia. Bagian Pembukaan dari UUD NRI Tahun 1945 adalah kaidah fundamental dalam bernegara. Negara Majapahit. Negara Kesatuan Republik Indonesia merupakan amanat dari para pendiri Bangsa Indonesia yang termaktub dalam batang Tubuh UUD NRI Tahun 1945 tentang bentuk negara yang menyatakan Negara Kesatuan yang berbentuk Republik Indonesia disingkat NKRI. Pada waktu negara dipimpin Presiden Gorbachev dengan program Glasnost dan Perestroika ekonomi. yakni orde lama. bin Daud a. uzbeckistan. Karena ketidaksiapan penerusnya menggunakan doktrin bangsanya menjadi doktrin liberal di bawah kepemimpinan Presiden Boris Yeltsin. juga bernasib sama dengan Negara Saba dan Majapahit. 7 Agustus 2012 . Keempat pilar yang mengandung nilai-nilai dasar dalam berbangsa dan bernegara dapat menjadi modal untuk menjaga keberlangsungan eksistensi Indonesia sebagai sebuah bangsa dan negara. pembangunan yang terlaksana kurang Hotel Sheraton Surabaya. Contohnya Negara Saba. Kompleksitas permasalahan yang bermunculan merupakan ancaman serius bagi keberlangsungan negara. sebagai negara besar yang luasnya melebihi kepulauan Nusantara juga hilang atau bubar. maka saat ini tidak ada lagi dalam percaturan kehidupan negara-negara dunia. Kazachstan. dan orde reformasi. Ukraina. Ingat. Negara Uni Sovyet. sebagai sebuah negara besar yang pernah dipimpin Ratu Siti Bulkis. checnya. maka negara Uni Sovyet bubar menjadi negara serikat yang terdiri dari negara-negara Rusia..s.s. Isteri Raja Sulaiman a. karena rakyat dan pejabatnya tidak bersyukur atas kesejahteraan bangsanya dan lemahnya persatuan dan kesatuan sesamanya. Bhinneka Tunggal Ika yang berarti walaupun kita berbeda-beda namun tetap satu Indonesia. Hal ini disebabkan selalu menonjolkan keunggulan masing-masing pihak tanpa mempertimbangkan kepentingan bangsa dan negara dengan kata lain rasa persatuan dan kesatuan sangat lemah.

Terkadang juga ditemukan oknum pejabat pemerintah yang belum optimal melaksanakan deregulasi dan debirokratisasi. mengakibatkan supremasi hukum tidak berjalan secara maksimal. tantangan. masih belum optimalnya perlindungan terhadap HAM. menindas lawan-lawan politik. Berangkat dari keprihatinan melihat perkembangan kehidupan berbangsa dan bernegara yang semakin jauh meninggalkan nilai-nilai luhur Hotel Sheraton Surabaya. Pada masa lalu Pancasila kerap disalahgunakan untuk mencapai tujuan politik rezim maupun kepentingan tertentu. Karakter bangsa yang terangkum dalam Pancasila menjadi sangat penting untuk terus dihayati. Karena didalamnya terkandung nilai-nilai luhur budaya bangsa sebagai karakter bangsa Indonesia ke dalam setiap aspek kehidupan bermasyarakat. dan mewujudkan tujuan nasional dalam alinea IV Pembukaan UUD NRI Tahun 1945. Akibatnya nilai-nilai luhur Pancasila kurang dipahami dan tidak diamalkan sebagai landasan ideal dalam pembangunan nasional. Akibatnya. Akibatnya terjadi konflik antar suku di beberapa daerah. pelaksanaan demokrasi secara berlebihan. Kadang di beberapa daerah kebijakan otonomi daerah hanya menginspirasi gerakan pemantapan primordial kedaerahan dan suku. serta penerapan regulasi tentang good governance dan clean governance. menghadapi ancaman. Sudah barang tentu fenomena ini tidak sesuai dengan empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara. Terlebih di era reformasi ini Pemerintah dan masyarakat terbawa eforia berlebihan terhadap tumbangnya rezim Orba. Nilai-nilai luhur Pancasila bahkan tergerus oleh semangat individualisme dan liberalisme. dan belum tuntasnya pemberantasan KKN. Kebijakan otonomi daerah yang terlahir pada tahun 1999 ternyata membawa dampak yang tidak semuanya sesuai dengan yang dibayangkan.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 395 optimal. 7 Agustus 2012 . hambatan. seperti konflik tapal batas yang telah terjadi di beberapa daerah. Sudah barang tentu perjuangan mewujudkan cita-cita bangsa dalam alinea II Pembukaan UUD 1945. Hal ini terjadi baik di pemerintah pusat dan pemerintah daerah. maka tidak ada lagi lembaga yang secara fungsional melakukan pemasyarakatan nilai-nilai luhur Pancasila. Arogansi beberapa oknum Kepala Daerah berpotensi melahirkan konflik antar daerah. Sejak era reformasi atau tepatnya setelah pembubaran sebuah lembaga yang biasanya menanamkan nilai-nilai Pancasila dibubarkan. Kenyataan sejarah penyalahgunaan Pancasila semata-mata hanya untuk kelanggengan rezim untuk berkuasa tidak boleh terulang. berbangsa dan bernegara Indonesia. dan gangguan yang berbedabeda pada setiap era.

melalui Pasal 15 ayat (1) huruf e mengatur mengenai pentingnya MPR beserta segenap komponen bangsa lainnya terus menggelorakan kembali nilai-nilai luhur bangsa yang melalui pemasyarakatan empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara kepada seluruh komponen bangsa. dan sistematis. maka hal ini adalah agenda mendesak dan penting serta cakupannya sangat luas. dalam semangat kekeluargaan dan kebersamaan yang harmonis serta mewujudkan keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia. maka melalui regulasi Undang-Undang Nomor 27 Tahun 2009 tentang MPR.396 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara tersebut. terstruktur. C. Pluraritas Persatuan dan Kesatuan. DPR. partai politik. dan DPRD. Hak Asasi Manusia. Pengintegrasian kedalam kurikulum juga sangat strategis untuk proses sosialisasi empat pilar kebangsaan terhadap para pelajar dan mahasiswa. Dalam rangka syiar empat pilar kebangsaan kepada segenap elemen bangsa baik pada aparat pemerintahan. guna menanamkan jiwa dan semangat nasionalisme. demokrasi (musyawarah).3. Muara dari semua ikhtiar ini adalah bangsa ini akan memahami dan dan selanjutnya mengamalkan dalam kehidupan nilai-nilai yang terkandung di dalam empat pilar kebangsaan. Luasnya geografis yang harus terjangkau juga menjadi perhatian dalam merumuskan sebuah strategi. Kajian Strategi dan Implementasi Sebagai bagian dari membangun karakter bangsa. Untuk itu diperlukan strategi ikhtiar secara terencana. Sehingga muara yang diharapkan yaitu sebuah pemahaman yang berlanjut pada pengamalan nilai-nilai dasar tersebut terwujud. Internalisasi karakter bangsa secara terencana. Seperti nilai-nilai Ketuhanan Yang Maha Esa (tauhid). Hotel Sheraton Surabaya. DPD. 7 Agustus 2012 . Sosialisasi empat pilar kebangsaan bisa diintergrasikan ke dalam mata pelajaran yang sudah ada seperti Pendidikan Kewarganegaraan yang diberlakukan mulai dari pendidikan dasar hingga pendidikan tinggi. dan sistematis ke berbagai lapisan masyarakat di seluruh pelosok tanah air baru akan fokus dan berkelanjutan ketika dibangun sebuah kelembagaan secara tugas. wewenang dan fungsi adalah untuk mensyiarkan nilai empat pilar tersebut. terstruktur. organisasi kemasyarakatan maupun para pelajar.

Konstitusi & Konstitusionalisme Indonesia. DAFTAR PUSTAKA: Buku Franz Magnis-Suseno. Mahfud MD. Konstitusi Press. 2005. Negara Kesatuan Republik Indonesia sebagai Tanah Air Bangsa Indonesia. Ketiga. Bhinneka Tunggal Ika. pertama berpandangan bahwa Pancasila sebagai Dasar Negara Republik Indonesia. Sehingga makna penting darinya akan mengubah seluruh pengertian dasar daripada Pancasila sebagai dasar Negara dan UUD 1945 sebagai fundamental norm seperti yang di istilahkan hanskelsen. Pancasila sebagai Falsafah Hidup Bangsa Indonesia. Jakarta. Era atau rezim yang telah berganti-ganti belum ada yang secara serius menempatkan empat pilar tersebut sebagai landasan dalam kehidupan berbangsa dan bernegara.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 397 G. NKRI. KESIMPULAN Selama ini kita telah menempatkan nilai-nilai dasar (Pancasila. II. Jakarta. Tentu kesalahan masa lalu tidak diharapkan terulang. Jakarta. Hukum Tata Negara dan Pilar-Pilar Demokrasi. menyadari bahwa bangsa Indonesia plural namun tetap satu Indonesia sebagai pengamalan Sila Persatuan Indonesia pada Pancasila. LP3ES. Jimly Asshiddiqie. Oleh karenanya komitmen semua pihak dan semua unsure dalam berbangsa dan bernegara untuk melaksanakan nilai-nilai empat pilar kebangsaan secara murni dan konsekwn menjadi modal utama untuk mempertahankan dan menatap masa depan kita sebagai sebuah bangsa dan Negara Indonesia. 7 Agustus 2012 . cet. Etika Politik Prinsip-prinsip Moral dasar Kenegaraan Modern. Jakarta. 2001. Politik Hukum di Indonesia. UUD NRI Tahun 1945. bahwa Undang-Undang Dasar NRI Tahun 1945 yang pembukaannya merupakan pokok kaidah negara yang fundamental. Jimly Asshiddiqie. Moh. dan Bhineka Tunggal Ika) dalam kehidupan berbangsa dan bernegara hanya sebatas retorika dan bahkan hanya sebatas menjaga kepentingan kekuasaan semata. Kedua. dan Pancasila sebagai Kepribadian Bangsa Indonesia. PT Gramedia. Hotel Sheraton Surabaya. Keempat. 1987. Komitmen untuk. Namun tidak boleh juga jika Empat Pilar kebangsaan ini menjadi istilah saja dalam sebuah proyek sosialisasi. Konstitusi Press. 2005.

Cetakan Kedua. Kab. Syahbuddin Latief. Malang. Konstitusi dan Hukum Dalam Kontroversi Isu. 20 Desember 2010. Lapera Pustaka Utama. Peraturan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945. DPR. 7 Agustus 2012 . Birokrasi di Negara Birokratis. Miriam Budiardjo. DPD dan DPRD. Yogyakarta. Edisi Revisi. Makalah Makalah disampaikan dalam Sarasehan bertema “Merenungkan Kembali Empat Pilar Kebangsaan” diselenggarakan oleh Adhysatria Centre. 2009. 2010. Mas’ud Said. Jakarta. Rajawali Pers. UMM Press. (ed. Jalan Kemanusiaan Panduan Untuk Memperkuat Hak Asasi Manusia. PT Gramedia Pustaka Utama.). 2008. Rawalo. M. Hotel Sheraton Surabaya. Banyumas. M. UU No 27 tahun 2009 tentang MPR. Jakarta. 1999. Mahfud MD.398 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara Moh. Dasar-Dasar Ilmu Politik.

PT. 7 Agustus 2012 . Agama dianggap sebagai faktor penghambat. Ide yang menjadi kekuatan dasar menempatkan manusia sebagai pusat di alam semesta (centre of nature). LAHIRNYA PANCASILA Lahirnya Pancasila pada tanggal 1 Juni 1945 tidak bisa dilepaskan dari aspek sejarah politik dan ekonomi global yang melatarbelakanginya. 2007. 242-243). Ekonomi yang menjadi kekuatan dasar menjadi faktor penentu terjadinya perubahan sejarah. bahkan Karl Marx mengatakan religion is the opium of people. karena itu agama tidak diberiakan peran sama sekali. Jakarta.id 1. 081-7330714. Sehingga ini melahirkan faham dalam kehidupan kenegaraan dalam kontek hubungan agama dan negara adalah dipertentangkan. (2) Filsafat Materialisme (Philosofi of Materialism) yang mengedepankan faham emosionalisme berupa perjuangan kelas dengan kekerasan dan kolektivisme. manusia sebagai titik pangkal terjadinya perubahan sejarah. MH. yang dalam kehidupan berpolitik telah melahirkan ideologi Sosialis Komunisme. E-mail : saleh_umm@yahoo. Bumi Aksara. Sehingga pandangan ideologi liberalisme-kapitalisme ini telah melahirkan sekulerisme Moderat. Di dalam kehidupan berpolitik faham ini telah melahirkan ideologi Liberalisme Kapitalisme. Pertarungan ideologis tersebut akhirnya berubah menjadi ketegangan politik antara Blok Barat yang dipolopori oleh Amerika Serikat dan Blok Timur yang dipolopori oleh Uni Soviet. Pemikiran Politik Barat : Sejarah. yaitu : (1) Filsafat Idealisme (Philosofi of Idealism) yang mengedepankan faham rasionalisme dan individualisme. 160 Lahirnya dua ideologi besar dunia ini berasal dari para pemikir Eropa Barat sesungguhnya berakar dari dua pendekatan filsafat. Dosen Fakultas Hukum Universitas Narotama Surabaya HP. Filsafat. Hotel Sheraton Surabaya. Saleh.co. Faham ini kemudian melahirkan kontek hubungan antara Negara dan agama terpisah (separation). Ideologi.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 399 MEMBANGUN KAREKTER BANGSA MELALUI PEMBUDAYAAN NILAI-NILAI PANCASILA DI LEMBAGA PERGURUAN TINGGI Moh. Akan tetapi di dalam kegiatan seremonial ritual keagamaan masih diberi peran.. hal. Keduanya merupakan negara adikuasa yang berambisi untuk mengusai sistem politik dan ekonomi global. Pada tahun 1947-1991 terjadi perang dingin sebagai akibat dari konfrontasi ideologis antara negara-negara Liberalis-Kapitalisme dan negara-negara SosialisKomunisme160. dan Pengaruhnya Terhadap Dunia Ke-3. SH. Sejarah politik dan ekonomi global tersebut sebenarnya telah menjadi inspirasi bagi founding father’s atas terbentuknya dasar negara Republik Indonesia yang disebut Pancasila yang kemudian dituangkan di dalam Pembukaan UUD 1945 alinea IV sebagai dasar yuridisnya. Pandangan kehidupan kenegaraan yang didasarkan pada ideologi sosialis komunisme melahirkan faham Sekulerisme Radikal (Firdaus Syam.

hal. Jakarta.161 Sedangkan ideologi Sosialis Komunis menjadi kekuatan kedua di dalam peta kekuatan politik global yaitu ketika Uni Soviet mulai dipimpin oleh Vladimir Ilyich Lenin yang berkuasa selama 1917-1924.400 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara Ideologi liberalis kapitalis mencapai era keemasannya abad ke-19. Dimana Negara-negara Liberalis Kapitalis membatasi peran agama hanya dalam bidang ritual yang sifatnya pribadi. akan tetapi juga politik dan militer. GATT dan WTO : Sistem. yaitu : 161 Kartadjoemena. Sehingga ideologi yang dikembangkan Lenin tersebut disebut Marxisme-Leninisme. negara-negara liberalis kapitalisme kembali membangun ideologinya pada abad ke-20 meskipun dengan beberapa perubahan sistem politik dan ekonominya. Di dalam rumusan Pancasila ini terdapat 5 (lima) sila. ideologi Sosialis Komunis ini akhirnya runtuh bersamaan dengan tumbangnya negara Uni Soviet pada tahun 1991 karena mengalami kemerosatan ekonomi dan sebagai akibat produksi senjata dan ekspansi yang demikian agresif. 7 Agustus 2012 . Masa keemasan ini tidak berlangsung lama. Faham ini kemudian melahirkan Sekulerisme Moderat. Alasan yang sangat mendasar atas kegagalan kedua ideologi besar dunia tersebut (Liberalis Kapitalis dan Sosialis Komunis) dalam menciptakan perdamian dan kesejahteraan masyarakat dunia adalah karena kuatnya respon negatif terhadap peran agama. Forum dan Lembaga Internasional di Bidang Perdagangan. Kegagalan atas kedua ideologis dunia yang konfrontatif di atas akhirnya menjadi inspirasi para founding father’s dalam merumuskan dasar Negara Republik Indonesia yang disebut Pancasila. Lenin berhasil menerapkan Manifesto Komunismenya Karl Mark di tataran praksis. Sedangkan negara-negara Sosialis Komunis telah menganggap agama sebagai musuh yang menghalangi kemajuan politik dan ekonominya. Sehingga dengan ambisi imperiumnya telah banyak melakukan ekspansi terhadap negara-negara Dunia Ketiga. Maroko. yaitu berakhir ketika meletusnya PD I tahun 1914. Akan tetapi. Kemudian disusul dengan dibentuknya IMF (Internasional Monetery Fund) dan IBRD (International Bank for Reconstruktion and Devolepment) tahun 1944 serta WTO (World Trade Organization) tahun 1994 di Marrakesh. 20-34 Hotel Sheraton Surabaya. Faham ini kemudian melahirkan Sekulerisme Radikal. UI-Press. yaitu ditandai dengan disetujuinya GATT (General Agreement on Tariff and Trade) tahun 1947 di Havana. dengan semangat imperiumnya. Akan tetapi. Negaranegara liberalis kapitalis bukan hanya kuat dalam bidang ekonominya.

Kemanusiaan yang adil dan beradab. Demokratik dan Keadilan Sosial). Ketuhanan Yang Maha Esa. b. dan Nilai Kemasyarakatan (Nasionalistik. Mahfud MD. MAhfud MD. bahwa Negara Indonesia bukanlah negara sekuler dan bukan negara agama (religious state) dan secara ideologis bukanlah negara individualisme sebagaimana yang dianut oleh negara-negara eropa barat dan bukan pula sebagai negara kolektivisme seperti yang pernah dikembangkan oleh Uni Soviet. Maksud dari Negara Pancasila adalah sebuah religiuos nation state yakni sebuah negara kebangsaan yang religius yang melindungi dan menfasilitasi berkembangnya semua agama yang dipeluk oleh warga negaranya tanpa membedakan sebagai manifestasi dari perlindungan hak dasar rakytar. PT.162 PEndapat yang sama disampaikan oleh Barda Nawawi Arief. 162 Moh. Kerakyatan yang dipimpin oleh permusyawaratn /perwakilan. bahwa Pancasila sebagai dasar negara mempunyai nilai-nilai keseimbangan. 7 Agustus 2012 . 6-7. c. Jakarta. Hotel Sheraton Surabaya. Negara Pancasila mengakui manusia sebagai individu yang mempunyai hak dan kebebasan dan sekaligus juga mengakui bahwa secara fitrah manusia juga adalah sebagai makhluk sosial. hikmat kebijaksanaan dalam d. dan e. RajaGrafindo Persada. Persatuan Indonesia. Oleh karena itu. Mahfud MD mengatakan bahwa pancasila menganut konsep prismatik. hal. nilai dalam Pancasila adalah adanya nilai keseimbangan antara hak-hak pribadi dan hak-hak kolektif.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 401 a. Nilai Kemanusiaan (Humanistik). Atas dasar inilah maka Moh. NILAI-NILAI PANCASILA SEBAGAI DASAR MEMBANGUN KARAKTER BANGSA Menurut Moh. yakni konsep yang mengambil nilai-nilai baik dalam ideologi kapitalisme dan nilai-nilai baik dalam ideologi kolektivisme.. yaitu Nilai Ketuhanan (Moral Religius). Perdebatan Hukum Tata Negara Pasca Amandemen Konstitusi. Lebih lanjut dikatakan bahwa Indonesia adalah negara Pancasila. Keadilan sosial bagi seluruh rahyat Indonesia 2.

kebersamaan. Dengan demikian. Demokratik dan Keadilan Sosial) Konsep Kemasyarakatan ini merupakan sebuah keniscayaan adanya peran negara di dalam segala proses kehidupan berbangsa dan bernegara. Akan tetapi peran negara tersebut bukanlah untuk negara. kepercayaan. kejujuran. tanggungjawab. Untuk mewujudkan cita-cita tersebut. hak untuk berkarya. persamaan.402 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara a. hak untuk memperoleh kebahagiaan. c. kebenaran. keseimbangan. Adapun yang dimaksud dengan hak-hak dasar alamiah itu adalah hak untuk hidup. Nilai Ketuhanan (Moral Religius) Konsep Ketuhanan ini tidaklah mengarah atau memihak kepada salah satu ajaran agama yang terdapat di Indonesia. dan lain-lainnya dari beberapa nilai yang imanen di dalam sifat-sifat Ketuhanan. kemerdekaan. maka negara harus dibangun di dalam sistem politik yang demokratis. Konsep Ketuhanan ini mengandung nilai-nilai universalitas yang imanen di dalam sifat-sifat ketuhanan. hak untuk berkeluarga. konsep ketuhanan ini tidak bicara tentang agama di dalam ruang ritual (hubungan antara manusia dengan tuhannya). Nilai Kemanusiaan (Humanistik) Konsep kemanusiaan ini harus dapat memposisikan manusia tetap sebagai makhluk yang mempunyai hak-hak dasar yang alamiah. perdamaian. hak untuk berfikir. Penguasa hanyalah sebagai mandataris dari titah yang diberikan oleh rakyat. keterbukaan. Yang dimaksud dengan nilai-nilai universalitas ketuhanan ini adalah nilai-nilai keadilan. akan tetapi bagaimana nilai-nilai ketuhanan yang universal tersebut dapat dijalankan di dalam ruang publik (hubungan manusia dengan sesama dan alam). Nilai Kemasyarakatan (Nasionalistik. hak untuk berserikat. perlindungan. bersikap dan mengembangkan potensi. rakyatlah yang mempunyai kedaulatan. 7 Agustus 2012 . Untuk mencegah munculnya penguasa yang Hotel Sheraton Surabaya. Di dalam konsep demokrasi. kasih sayang. b. akan tetapi diperuntukkan bagi kesejahteraan masyarakat yang didasarkan atas prinsip keadilan.

3. 7 Agustus 2012 . pelajar. 165 Ibid. Jakarta. hal. MEMBANGUN KARAKTER BANGSA MELALUI PEMBUDAYAAN NILAINILAI PENCASILA DI LEMBAGA PERGURUAN TINGGI Karakter berasal dari bahasa Inggris Character. budaya dan budaya. baik dalam aspek politik. Seseorang disebut memiliki karakter dasar jika dalam dirinya tidak mempunyai sifat tidak egois. Murphy dalam tulisannya Constitution. komunikatif dan inspiratif. Tingkah laku ini merupakan perwujudan dari kesadaran menjalan peran dan fungsinya serta tugasnya mengemban amanah dan tanggungjawab164. 2011. Sinar Garfika. Jakarta. Best Practice Character Building Menuju Indonesia Lebih Baik. kamn intelektual. Pemakzulan Presiden di Indonesia. selalu bersyukur. karakter unggul dan karakter pemimpin. selalu memperbaiki diri. 23) 164 Erie Sudewo. 163 Walter F. Ketiga nilai keseimbangan yang terdapat di dalam Pancasila tersebut bersifat komulatif yang tidak bisa dipisahkan antara satu dengan lainnya. Constitutionalisme anf Democracy mengatakan bahwa teori demokrasi konstitusional lahir dari penyatuan dua teori. 13.165 Bangsa Indonesia sekarang telah mengalami krisis karakter. dan termasuk juga dalam sistem pendidikan. sederhana. Karakter merupakan tingkah laku baik dari seseorang. maka kekuasaan yang diberikan kepada penguasa harus dibatasi lewat konstitusi. bijaksana. senang berkorban. yang disebut sebagai demokrasi konstitusional163. mempunyai tanggungjawab. artinya perilaku. Sedangkan karakter pemimpin hanya dimiliki oleh seseorang yang mempunyai sifat adil. Hal ini dapat dilihat dari banyaknya kemorosotan moral yang sudah terjadi di semua lapisan masyarakat. hal. jujur dan disiplin. dan bersungguh-sungguh dalam segala kebaikan. yaitu karakter dasar. Karakter unggul dimiliki orang yang memupunyai sifat ikhlas. 76-231 Hotel Sheraton Surabaya. hal. visioner. sabar. birokrat. Republika. Menurut Erie Sudewa bahwa karakter itu mempunyai tiga tingkatan. kesatria. Nilai-nilai yang terkandung di dalam Pancasila sebagaimana disebutkan di atas. 2011. tawadhu’. baik di kalangan pengusaha.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 403 otoriter. ekonomi. Sehingga ketiga nilai tersebut harus berjalan secara integral dan sistemik. solutif. harus dijadikan dasar dalam membangun karekter bangsa yang Pancasilais dalam berkehidupan berbangsa dan bernegara secara konfrehensif dan integralistik. yaitu teroi konstitusi dan teori konstitusionalisme (Hamdan Zulfa.

memegang komitmen. Hal ini membuktikan bahwa meskipun bangsa Indonesia tellah mengalami krisis karakter yang sangat luar biasa tetapi di dalam muatan kuurikulum perguruan tinggi dalam UU Sisdiknas sama sekali tidak menyebutkan Pancasila sebagai kurikulum wajib nasional. Konferensi Guru Besar II di Surabaya 04 Maret 2009. Pembangunan karakter bangsa seharusnya dilakukan dalam lembaga pendidikan sejak usia dini yaitu pada jenjang PAUD (Pendidikan Usia Dini). 2011 Hotel Sheraton Surabaya. berpandangan luas ke depan dan peka terhadap kondisi dan situasi dengan menghargai waktu. Pancasilais. penyalahgunaan narkoba dan lain sebagainya. Pentingnya Pancasila dijadikan sebagai dasar bangunan karakter bangsa sebenarnya telah di menjadio kesepakatan dalam Konferensi Guru Besar tentang “Strategi Umum Pembangunan Karakter Bangsa” yang diselenggarakan pada tanggal 04 Maret 2009 di Surabaya. menjunjung tinggi azas keadilan & kesetaraan. 7 Agustus 2012 . kesadaran berbangsa dan bernegara. AUP. pembonbolan bank. TK (Taman Kanak-Kanak). gang motor. pembangunan budaya bangsa melalui lembaga Perguruan Tinggi bukanlah suatu hal yang dapat dipersalahkan. Padahal para founding father’s bangsa ini telah meletakkan dasar bangunan karakter bangsa ini di dalam nilai-nilai Pancasila. Mengutamakan kepentingan nusa dan bangsa. rela berkoban. Strategi Umum Pembangunan Karakter Bangsa. Akan tetapi. bijaksana dan santun dalam bertindak serta keterbukaan yang berkepribadian166. Krisis karakter ini dapat dibuktikan dengan banyaknya kasus korupsi. free sex. di : BUKU-KGB-2. pendidikan kewarganegaraan. 166 Gunawan Sumodiningrat. SD (Sekolah Dasar) maupun SMP (Sekolah Menengah Pertama) sampai SMA (Sekolah Menengah Atas).404 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara mahasiswa dan bahkan di kalangan para pemimpin bangsa ini. pembunuhan mutilasi. Hal ini dapat dilihat dalam pemberlakukan Undang-Undang 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional (UU Sisdiknas). Dalam Pasal 37 ayat (2) UU Sisdiknas disebutkan bahwa Kurikulum Pendidikan Tinggi Wajib Memuat pendidikan agama. Kualitas SDM (Agamis-Nasionalis) yang dibutuhkan NKRI yang sedang mengalami “perkembangan” peradaban dan memiliki jatidiri dan moral religius tangguh. Hasil Konferensi Guru Besar ini menyebutkan bahwa “Yang diharapkan adalah bangsa Indonesia yang memiliki SDM-cinta tanah air. Banyaknya bukti terjadinya krisis karakter bangsa ini rupanya masih belum menggugah daya emosional para pemimpin bangsa dan para pengelola pendidikan. dan bahasa Indonesia. konsisten penuh tanggung jawab. tawuran pelajar. Kebersamaan. memiliki kemampuan untuk dapat mampu menjaga Ketahanan bangsa yang diperlukan menghadapi ancaman Nasional di Era Globalisasi.

Fakultas. Program Studi Berbasis Kompetensi di Lingkungan Universitas Narotama Surabaya. 4. tetapi Universitas Narotama Surabaya telah lama menjadikan mata kuliah Pancasila sebagai mata kuliah wajib Universitas. Dalam standar kompetensi mata kuliah pendidikan karakter ini ditetapkan bahwa setelah menyelesaikan mata kuliah ini mahasiswa diharapkan Mampu membudayakan national and character building dalam setiap kehidupan berbangsa dan bernegara. Pembentukan mata kuliah Pendidikan Karakter (National and Character Building) ini ditetapkan melalui Keputusan Rektor Universitas Narotama Surabaya Nomor 325/NR-R/03/VIII/2011. Memahami Persoalan dan Konsep Karakter. Adapun beberapa beberapa kompetensi dasar yang diharapkan tercapai dalam mata kuliah pendidikan karakter adalah : 1. 7 Agustus 2012 . Universitas Narotama Surabaya telah menetapkan mata kuliah Pendidikan Karakter (National and Character Building) sebagai mata kuliah wajib Universitas yang wajib diikuti oleh semua mahasiswa pada semua Program Studi strata-1 di semester pertama. pendidikan kewarganegaraan dan bahasa Indonesia sebagaimana yang diwajibkan oleh Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Nasional melalui UU Sisdiknas. Menggali beberapa sumber nilai pendidikan karakter. Memahami Konsep Dasar Pendidikan Karakter. Hotel Sheraton Surabaya. Standar Kompetensi ini kemudian dijabarkan dalam lebih lanjut dalam beberapa kompetensi dasar. 2. maka Universitas Narotama Surabaya tidak hanya cukup mengajarkan mata kuliah yang bertujuan untuk pengembangan kepribadian. tanggal 01 Agustus 2011 tentang Daftar Mata Kuliah Kurikulum Universitas. untuk mencapai tujuan pembelajaran. Memahami Tingkatan dalam Karakter. 3. 5. Untuk merespon atas banyaknya kasus krisis karakter di kalangan mahasiswa inilah.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 405 mengingat banyak kasus kerusakan mental dan kekerasan fisik yang banyak terjadi di kalangan mahasiswa yang masih duduk di lembaga perguruan tinggi. Bahkan dalam perubahan kurikulum 2011. Memahami budaya dan karakter bangsa. 6. yaitu pendidikan agama. Menerapkan model pendidikan karakter. 7. Menerapkan beberapa komponen karakter yang baik.

Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia 1945 Indonesia. MAhfud. Perdebatan Hukum Tata Negara Pasca Amandemen Konstitusi. AUP. Pemikiran Politik Barat : Sejarah. Menggali karakter yang dibutuhkan bangsa Indonesia. Erie. Menerapkan beberapa karakter tokoh dunia. Hamdan. Gunawan. dan Pengaruhnya Terhadap Dunia Ke-3. Firdaus. 2011 Indonesia. dan 14. Forum dan Lembaga Internasional di Bidang Perdagangan. di : BUKU-KGB-2.406 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 8. Berperan aktif dalam pembangunan karakter demi mencapai kemajuan bangsa DAFTAR PUSTAKA MD. Moh. 2007 Zulfa. Best Practice Character Building Menuju Indonesia Lebih Baik. Jakarta. PT. GATT dan WTO : Sistem. Strategi Umum Pembangunan Karakter Bangsa. Jakarta Sudewo. Sinar Garfika. 2011 Syam. Jakarta. UI-Press. PT. Ideologi. Konferensi Guru Besar II di Surabaya 04 Maret 2009. 12. Republika. Filsafat. Memehami proses pembudayaan pendidikan karakter bangsa. Memahami proses pembentukan karakter. 10. Bumi Aksara. Jakarta.. Jakarta Kartadjoemena. RajaGrafindo Persada. Pemakzulan Presiden di Indonesia. 9. 7 Agustus 2012 . Menghindari tantangan pembangunan karakter. Menerapkan beberapa karakter bangsa yang baik dari Negara-negara lain. 11. Undang-Undang 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional Hotel Sheraton Surabaya. 13. 2011 Sumodiningrat.

Perjalanan panjang bangsa Indonesia untuk bersatu tidaklah mudah untuk diwujudkan. PENDAHULUAN Kemajemukan dan keberagaman bangsa Indonesia merupakan suatu kenyataan yang tidak bisa dipungkiri. Penerimaan dan penerapan Pancasila sebagai dasar negara mengalami tahapan-tahapan sejarah yang cukup dinamis. merdeka dan berdaulat. yang merupakan kristalisasi nilai-nilai luhur bangsa.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 407 MEMASYARAKATKAN NILAI-NILAI PANCASILA MEWUJUDKAN KEUTUHAN BANGSA INDONESIA167 Hosnan. pada tanggal 7 Agustus 2012.H. di Hotel Sheraton Surabaya. budaya. Tidak mudah bagi para pendiri negara Indonesia (founding fathers) untuk menyepakati dan menetapkan Pancasila. 168 Advokat Publik LBH Surabaya Pos Malang. agama maupun golongan. dan agama yang dipersatukan oleh kesadaran kolektif untuk menyatakan diri sebagai bangsa yang satu. perjalan tersebut harus dilalui dengan berbagai perjuangan mental dan perjuangan fisik oleh para generasi pendahulu bangsa Indonesia. Hal ini terjadi oleh karena bangsa Indonesia sejatinya adalah bangsa yang lahir dari kemajemukan dan keberagaman. 7 Agustus 2012 . sebagai dasar negara. Hotel Sheraton Surabaya. Hingga akhirnya.168 I. bangsa. baik suku. sehari setelah Indonesia menyatakan diri sebagai bangsa dan negara yang merdeka dan berdaulat (tanggal 18 Agustus 1945). Kehadiran pancasila sebagai dasar negara yang dipandang mampu menyatukan berbagai keragaman dan kemajemukan bangsa Indonesia tidaklah mudah untuk segera diterima dan diterapkan. Rumusannya berkembang dari masa ke masa sampai akhirnya mengkristal seperti yang sudah disepakati bersama sebagaimana tercantum dalam rumusan 167 Makalah peserta/pembahas dalam Lokakarya dan Call for Paper Empat Pilar Kehidupan Bernegara oleh Fakultas Hukum Universitas Trunojoyo Madura bekerjasama dengan Majelis Permusyawaratan Rakyat Republik Indonesia (MPR RI). dalam sidang pertamanya PPKI telah menghasilkan kesepakatan untuk mengesahkan Pancasila sebagai dasar negara dan Undang-undang Dasar (UUD) Republik Indonesia tahun 1945 sebagai konsitusi negara. S. dengan niat luhur dan mengenyampingkan kepentingan kelompok.

merosotnya kepedulian sosial. Era baru yang bernama Reformasi yang ditandai dengan lengsernya Soeharto dari tampuk kepresidenan tidak saja menandai lengsernya kepemimpinan suatu rezim. krisis jati diri. pemajuan dan perlindungan hak asasi manusia. kebodohan. kolusi. ketidakjujuran. organisasi. Krisis ini. Bahkan lebih naif lagi. berpangkal pada rendahnya komitmen pemimpin bangsa Indonesia untuk memperbaikinya. keterbelakangan. yang akselerasinya meningkat adalah lunturnya kebersamaan. disatu sisi. dll. Disisi lain. Namun disisi lain. Pancasila tidak lagi dipandang sebagai ideologi. Justru menurut Tjitrodiharjo S. berbangsa dan bernegara. sistem dan pola perilaku kehidupan bermasyarakat. korupsi. berbangsa serta bernegara warga negara Indonesia. gank. sehingga ruang dengar bangsa Indonesia sudah tidak asing lagi dengan berita para pemimpin bangsa Indonesia yang dijebloskan ke penjara kerena tersangkut kasus KKN. dan nepotisme. Kehidupan kebangsaan Indonesia.408 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara Alinea Keempat Pembukaan UUD Negara Republik Indonesia Tahun 1945 yang ada sekarang. struktur. upaya perbaikan pelayanan publik dan keterbukaan informasi publik yang dipandang akan memberikan pemenuhan hak-hak dasar warga negara dan memperpendek jarak pandang pengawasan publik atas kinerja state apparatus dalam menjalakan tugas dan kewenangannya.). Sehingga tak jarang pertikaian antar kelompok kerap kali terjadi dimanamana (pemuda. Pancasila sudah tidak lagi dikenal Hotel Sheraton Surabaya. kampung. kepentingan bersama. krisis moral. sekolah. bangsa Indonesia justru mengalami multi krisis yang berkepanjangan : krisis kepemimpinan. krisis ideologi. Pancasila sebagai dasar negara yang dipandang sebagai perekat dalam kehidupan bermasyarakat dan berbangsa justru menghilang dari sanubari bangsa Indonesia. lebih jauh reformasi telah merubah tatanan. seolah-olah hal tersebut sudah menjadi sesuatu yang wajar dan melahirkan sikap tidak perduli dan permissif dari kalompok masyarakat yang lainnya. 7 Agustus 2012 . rendahnya harkat dan martabat bangsa dalam kancah dunia global belum ada tanda-tanda akan segera berakhir. pasca reformasi disatu sisi mengalami kemajuan-kemajuan yang ditandai dengan adanya berbagai upaya pemenuhan. ketidakadilan. Di tengah keterpurukan bangsa Indonesia yang demikian. kemiskinan. Mereka terlanjur dicetak menjadi pengabdi keserakahan kelompok dan ambisi diri. dan krisis nasionalisme. pandangan dan falsafah hidup yang harus dipedomani bangsa indonesia dalam proses penyelenggaraan kehidupan bermasyarakat. Para pemimpin bangsa kurang giat memperjuangkan kepentingan nasional.

dan karena itu tanggal 1 Juni inilah yang biasa dikenal sebagai tanggal kelahiran Pancasila. utamanya oleh generasi muda penerus bangsa Indonesia. II. kelima sila Pancasila itu terdiri atas: (1) Prikebangsaan. Versi Soekarno: Dalam versi Soekarno yang ia pidatokan dalam sidang BPUPKI pada tanggal 1 Juni 1945 yang dengan secara mengusulkan kelima sila tersebut dinamakan sebagai Pancasila. urutan kelima sila Pancasila itu terdiri atas (1) Nasionalisme/Kebangsaan Indonesia. hingga akhirnya mengkristal seperti yang sudah disepakati bersama sebagaimana tercantum dalam rumusan Alinea Keempat Pembukaan UUD Negara Republik Indonesia Tahun 1945 yang ada sekarang. Pancasila menurut Soekarno dapat diperas menjadi prinsip Trisila. Pemahaman generasi penerus bangsa Indonesia terhadap nilai-nilai yang terkandung dalam Pancasila dan tiga pilar kehidupan bernegara (UUD NRI Tahun 1945. nilai-nilai lama sudah dilupakan dan ditinggalkan. b. NKRI dan Bhinneka Tunggal Ika). diantaranya : a. PANCASILA DALAM DINAMIKA KEBANGSAAN Sebagaimana telah dikemukakan di atas bahwa bangsa Indonesia telah mengalami tahapan-tahapan sejarah yang dinamis dalam menerima dan menerapkan Pancasila sebagai dasar negara. serta (5) Ketuhanan dan berkebudayaan. Sehingga tanpa disadari. (4) Prikerakyatan. Versi Muhammad Yamin: Menurut versi Muhammad Yamin yang diucapkannya dalam Sidang BPUPKI (Badan Penyelidik Usaha-Usaha Persiapan Kemerdekaan Indonesia) tanggal 29 Mei 1945. 7 Agustus 2012 . dan (4) Kesejahteraan Sosial. Ironisnya. Dalam rekam sejarah Indonesia. (3) Mufakat/Demokrasi.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 409 dalam kehidupan masyarakat dan berbangsa Indonesia. rumusan Pancasila dapat diketahui dalam dua versi. dan Hotel Sheraton Surabaya. (2) Prikemanusiaan. sementara nilai-nilai baru ini belum sepenuhnya dipahami dan dimengerti. dan (5) Kesejahteraan Rakyat. semakin terdegradasi dan terkikis oleh derasnya nilai-nilai baru yang tidak sesuai dengan jati diri bangsa akibat arus globalisasi dan euforia reformasi. (3) Priketuhanan. (2) Internasionalisme/Prikemanusiaan. generasi penerus bangsa Indonesia tidak lagi kenal dengan Pancasila sebagai jati diri bangsa yang bercirikan semangat kebersamaan (gotong royong).

dan (3) Ketuhanan Yang Maha Esa. (2) Sosio Demokrasi: Demokrasi dengan Kesejahteraan Sosial. berubah dengan pencoretan 7 kata pada sila “Ketuhanan dengan kewajiban menjalankan syari’at Islam bagi pemeluk-pemeluknya”. 7 Agustus 2012 .pemeluknya”. Rumusan sila pertama Pancasila dalam rancangan naskah Pembukaan UUD yang disusun oleh Panitia Perancang UUD yang disepakati pada tanggal 22 Juni 1945. Kedua rumusan Pancasila di atas akhirnya disepakati menjadi dokumen resmi pada tanggal 22 Juni 1945. yakni “dengan kewajiban menjalankan syari’at Islam bagi pemeluk. dan (5) Keadilan Sosial bagi seluruh rakyat Indonesia. Naskah Pembukaan dan naskah Undang-Undang Dasar yang disusun oleh Panitia Perancang Undang-Undang Dasar mengalami perubahan ketika disahkan pada tanggal 18 Agustus 1945 dalam Sidang PPKI (Panitia Persiapan Kemerdekaan Indonesia). Setelah ketujuh kata dalam rumusan sila pertama dicoret. (3) Persatuan Indonesia. Dalam rumusan Pembukaan UUD RIS 1949 (27 Desember 1949). Dokumen ini kemudian dirumuskan oleh Panitia Perancang Undang-Undang Dasar yang diketuai oleh Soepomo dan ini merupakan dokumen resmi (autentik) tertulis pertama yang berisi urutan sila-sila Pancasila setelah sebelumnya kelima sila itu hanya tertuang dalam bentuk pidato lisan atau pun pendapat tertulis dari Muhammad Yamin (29 Mei 1945) dan Soekarno (1 Juni 1945). Sedangkan Ekasila sebagai inti kandungan yang terdalam dari kelima nilai Pancasila itu adalah “Gotong Royong”. maka rumusan kelima sila Pancasila dalam Alinea Keempat Pembukaan UUD 1945 yang disahkan pada tanggal 18 Agustus 1945 adalah (1) Ketuhanan Yang Maha Esa. kelima sila Pancasila itu dirumuskan terdiri atas. (2) Kemanusiaan yang adil dan beradab. (3) Persatuan Indonesia. kelima sila Pancasila mengalami perubahan redaksi. (1) Ketuhanan dengan kewajiban menjalankan syari’at Islam bagi pemeluk-pemeluknya. yang dikenal sebagai Piagam Jakarta yang kemudian ditetapkan menjadi naskah Pembukaan UUD Proklamasi tahun 1945.410 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara bahkan Ekasila. (4) Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan/ perwakilan. yaitu (1) Ketuhanan Yang Maha Esa. (2) Hotel Sheraton Surabaya. Trisila terdiri atas (1) Sosio Nasional: Nasionalisme dan Internasionalisme. dan (5) Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia. Di dalam naskah Piagam Jakarta 22 Juni 1945 tersebut. (2) Kemanusiaan yang Adil dan Beradab. (4) Kerakyatan yang dipimpin oleh Hikmat Kebijaksanaan dalam Permusyawaratan/Perwakilan. Selanjutnya rumusan Pancasila secara redaksional mengalami beberapa kali perubahan mengikuti dinamika perubahan ketatanegaraan Indonesia.

8 tahun 1985 tentang Organisasi Kemasyarakatan (Ormas). Akibatnya dapat ditebak. Selanjutnya pada masa orde baru berkuasa. setelah UUD 1945 kembali diberlakukan mulai tanggal 5 Juli 1959. Demikian pula dalam Pembukaan UUDS 1950 (17 Agustus 1950). kelima sila Pancasila itu dirumuskan dengan redaksi yang berbeda. (4) Kerakyatan. serta UU No. Pancasila pernah dijadikan sebagai asas tunggal yang dikenal “Asas Tunggal Pancasila”. misalnya yang dialami oleh salah satu organisasi kemahasiswaan yang ada di Indonesia. Kemudian pada era 80-an pula. rumusan Alinea Keempat Pembukaan UUD 1945 tidak pernah lagi dan tidak akan pernah lagi ada perubahan hingga saat ini. terdapat pula organisasi. Hal ini secara eksplisit termuat dalam UU No.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 411 Prikemanusiaan. (2) Prikemanusiaan. setiap organisasi kemasyarakatan. Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) yang terbelah menjadi dua. Kebijakan asas tunggal Pancasila tentu saja menuai pertentangan keras dari organisasi. 3 tahun 1985 tentang Perubahan Atas Undang-Undang Nomor 3 Tahun 1975 Tentang Partai Politik dan Golongan Karya. jika tidak maka hal tersebut masuk dalam kategori makar (versi orde baru). tidak ada lagi institusi yang diberikan kewenangan untuk memasyarakatkan. nilai-nilai Pancasila seolah-olah hilang dan tenggelam dalam hiruk pikuknya perkembangan zaman. (3) Kebangsaan. (4) Kerakyatan. (3) Kebangsaan. dan (5) Keadilan Sosial. Pada masa itu. meningkatkan Hotel Sheraton Surabaya. XVIII/MPR/1998 tentang Pencabutan Pedoman Penghayatan dan Pengamalan Pancasila. Akan tetapi. Namun demikian. yaitu (1) Ketuhanan Yang Maha Esa. individu dan kelompok-kelompok masyarakat yang menolaknya. partai politik dan golongan karya yang ada di Indonesia harus menjadikan Pancasila sebagai satu-satunya asas. orde baru juga membuat kebijakan “pembumian” atau pemasyarakatan Pancasila melalui pelaksanaan P-4 (Pedoman Penghayatan dan Pengamalan Pancasila) yang dilaksanakan dengan mengadakan penataran P-4. tahun 1985. banyak organisasi yang terbelah antara yang pro dan yang kontra terhadap kebijakan tersebut. maka pada tahun 1998 kebijakan tersebut secara resmi dicabut melalui ditetapkannya TAP MPR No. yang berdampak pada pembubaran institusi BP-7 sebagai pelaksana kebijakan tersebut. dan (5) Keadilan Sosial. individu dan kelompok-kelompok masyarakat yang menerima kebijakan asas tunggal tersebut. Namun oleh karena kebijakan tersebut dipandang hanya sebagai alat kekuasan rezim berkuasa (orde baru) untuk memapankan kekuasannya. yakni HMI DPO (Dewan Penyelamat Organisasi) yang menerima kebijakan asas tunggal dan HMI MPO (Majelis Penyelamat Organisasi) yang menolak kebijakan asas tunggal. Praktis setelah itu. 7 Agustus 2012 .

agama. golongan.412 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara pemahaman. atau partai. berkerakyatan. dan tempat tinggal. dan berkeadilan sosial. b. tidak saling memusuhi. Setiap orang bebas memilih dan memeluk agama/ keyakinan. penghayatan. ras. bebas berpindah agama/keyakinan sesuai kehendak bebasnya. hak asasi manusia (human right). pengakuan dan penghormatan terhadap harkat dan martabat manusia (dignity of man). dan kebebasan manusia (human freedom). Ketuhanan Yang Maha Esa adalah bentuk pengakuan dan pelaksanaan Ketuhanan yang berkemanusiaan. 7 Agustus 2012 . Sila pertama. dan berkeadilan sosial. hormat dan bekerjasama dengan semua manusia tanpa diskriminasi berdasar suku. Persatuan Indonesia adalah persatuan yang berketuhanan. bebas menolak ajaran agama/keyakinan yang tidak sesuai. Kemanusiaan yang adil dan beradab adalah kemanusiaan yang berkebutuhan. bekerjasama antar agama/keyakinan. orang harus menghormati keimanan/kepercayaan dan kehidupan religi orang lain. dan pengamalan serta pembudayaan Pancasila dalam peri kehidupan berbangsa dan bernegara. dan berkeadilan sosial. Secara sosial. saling membantu dan bekerjasama di antara bangsa-bangsa. persatuan Indonesia bukanlah Hotel Sheraton Surabaya. Cakupan nilainilai persatuan Indonesia antara lain: mengutamakan kepentingan umum di atas kepentingan pribadi. berkerakyatan. bersifat toleran. Sila ketiga. Pancasila menuntut pengakuan terhadap Tuhan. manusia ciptaan Tuhan dan berbakti serta meluhurkanNya. berkerakyatan. bekerja sama antar lembaga keagamaan/keyakinan dengan pemerintah. tidak chauvinis. bekerja sama umat beragama/berkeyakinan. c. berpersatuan. menurut Soegeng dapat diperoleh pemahaman sebagai berikut : a. Sebaliknya. kelompok. III. Sila kedua menuntut kewajiban moral terhadap diri sendiri. Sila kedua. nilai-nilai kemanusiaan (human value). PANCASILA VERSUS GLOBALISASI Nilai-nilai yang terkandung dalam Pancasila jika dijabarkan lebih luas. Kewajiban moral kemanusiaan terhadap orang lain mencakup: pengakuan terhadap dan keikiutsertaan dalam pergaulan manusia sedunia tanpa permusuhan. tidak ateis. berkemanusiaan. berpersatuan.

Nilai-nilainya: sikap demokrasi. membantu yang lemah. dan berkerakyatan. berkemanusiaan. pengakuan semua orang sama haknya di hadapan hukum dan negara. Segala informasi dapat diakses secara mudah dan berpengaruh besar bagi perubahan pola hidup. berbeda pendapat dan bertanggung jawab. Hadirnya teknologi informasi yang sedemikian cepatnya berkembang menjadi tantangan besar bangsa Indonesia saat ini. pemahaman ideologi. Arus globalisasi yang salah satunya ditandai dengan kemajuan teknologi informasi telah merubah pola hubungan antar bangsa dalam berbagai aspek kehidupan. menghargai pendapat orang lain. Pada satu sisi. dan menolak dominasi dari pihak manapun. saling tergantung (interdependency) dan saling terhubung (interconected) satu sama lainnya. saling menerima sebagai kawan. etos kerja. namun lebih jauh juga merubah pola hubungan antar manusia di muka bumi. d. sosial budaya dan tata nilai lainnya yang dianut oleh suatu bangsa. kejujuran dalam berpolitik. berpersatuan. Sila keempat.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 413 pemusatan seluruh aspek kehidupan dan aktivitasnya pada bangsa secara nasional. memungkinkan manusia berhubungan dan berkomunikasi setiap saat dan tanpa batas. tidak boleh menimbulkan disintregrasi bangsa. berani berpendapat. e. Negara seolah tanpa batas (borderless). Nilai-nilai sila kelima mencakup: persamaan (equality). mengupayakan mufakat dalam musyawarah. Persatuan Indonesia tetap menghargai otonomi daerah yang bukan berarti pemisahan daerah dari pemerintah pusat. 7 Agustus 2012 . tidak malas. mengusahakan kemakmuran dan kesejahteraan bersama dengan saling menolong. pemerataan (equity). terutama generasi muda penerus bangsa. Kehadiran internet yang sudah merambah ke wilayah pelosok dan teknologi komunikasi ikutan lainnya yang sangat mudah untuk diakses. Kemajuan teknologi informasi tidak saja merubah hubungan antar negara. jujur dalam berusaha. kehadiran teknologi informasi dan komunikasi yang mudah diakses tersebut dapat memberikan kontribusi positif bagi peningkatan kualitas Hotel Sheraton Surabaya. Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia adalah keadilan sosial yang berketuhanan. Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan/perwakilan adalah kerakyatan yang berketuhanan. berkemanusiaan. tidak mencari jalan pintas. Sila kelima. berkeadilan sosial. persatuan.

sikap. tingkah laku. opini. serta perdagangan internasional dan regional. ekonomi. politik. kemajuan pesat ilmu pengetahuan dan teknologi. korupsi. 7 Agustus 2012 . saling menghormati. Nilai yang terkandung dalam Pancasila seolah tinggal sejarah dan tidak dikenali lagi oleh bangsa Indonesia. penghayatan. Hotel Sheraton Surabaya. komunikasi. teknologi informasi memiliki impact negatif yang dapat merusak tata nilai. integritan dan identitas nasional yang semula tumbuh itu sekarang dilanda kekacauan dan perpecahan. sosial budaya dan pertahanan keamanan suatu negara. nasional dan lokal. Dampak euforia reformasi dengan jargon demokrasinya yang tidak terkendali dan tidak didasari dengan pemahaman nilainilai Pancasila telah memunculkan sikap individualistis yang sangat jauh berbeda dengan nilai-nilai Pancasila yang lebih mementingkan keseimbangan. seperti yang dilakukan oleh Wikileak beberapa waktu yang lalu. trasportasi dan wisata. kerjasama. dan hankam. Kekacauan itu beriringan dengan terjadinya perubahan-perubahan di hampir seluruh aspek kehidupan bermasyarakat dan berbangsa seperti di bidang ideologi.414 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara hidup masyarakat. dan motivasi masyarakat Indonesia. ekonomi. globalisasi. sebagai akibat arus informasi cepat. Globalisasi telah menggerus rasa nasionalisme. Ini menunjukkan bahwa jiwa dan semangat berkebangsaan bangsa Indonesia sedang dalam keadaan rapuh. merupakan cerminan utuh akan hilangnya pemahaman. Pancasila dengan seperangkat nilai yang dimilikinya seolah tenggelam dalam hiruk pikuk globalisasi dan euforia reformasi. Hal ini telah dibuktikan dengan munculnya berbagai ketidakstabilan beberapa negara akibat pembentukan opini publik dan penyebaran dokumendokumen rahasia melalui situs-situs yang memanfaatkan jaringan internet. oleh karena masyarakat akan sangat mudah mengakses berbagai informasi yang dibutuhkannya setiap saat dan tanpa batas ruang dan waktu. Dalam pandangan Suyata. nepotisme. dan pengamalan nilai-nilai Pancasila. Namun disisi lain. Maka tak jarang yang terdengar dari bangsa bernama Indonesia ini adalah pertikaian. migrasi/mobilitas orang baik internasional. kolusi. kesamaan derajat dalam hubungan manusia dengan manusia. Terjadinya perubahan emosi. yang pada gilirannya kelak Negara Kesatuan Republik Indonesia akan hilang dan dihapus dari peta percaturan bangsa-bangsa di dunia. utamanya oleh generasi penerus bangsa Indonesai. intoleransi. dan sejumlah kerusakan moral bangsa lainnya. Perubahan itu tentu saja secara serius mengancam eksistensi bangsa. sosbud. termasuk Negara Kesatuan Republik Indonesia. persatuan dan kesatuan bangsa digantikan oleh munculnya semangat induvidualis dan liberalis. membahayakan integritas negara. keyakinan politik.

Selanjutnya. dan masif untuk membangkitkan kembali semangat dan kesadaran bela negara seluruh warga negara Indonesia dalam menghadapi berbagai bentuk ancaman yang terpampang di depan mata. MEMASYARAKATKAN NILAI-NILAI PANCASILA Dalam rekomendasi hasil Kongres Pancasila I di Yogyakarta tahun 2009. penghayatan. mengkaji. 7 Agustus 2012 . peningkatan pemahaman. peningkatan pemahaman. dalam deklarasi Kongres Pancasila II di Denpasar tahun 2010 ditegaskan. dan (iii) perlunya “…. dan “Negara harus bertanggungjawab untuk senantiasa membudayakan nilai-nilai Pancasila melalui pendidikan Pancasila di semua lingkungan dan tingkatan secara sadar. Oleh karenanya. (ii) perlunya pembentukan “…institusi yang mempunyai legitimasi di tingkat nasional yang melindungi. dan pengamalan serta pembudayaan Pancasila dalam peri kehidupan berbangsa dan bernegara. baik ancaman dari dalam diri bangsa Indonesia sendiri maupun dari luar. sosial. penghayatan. politik. mengembangkan. hukum. IV.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 415 Kerapuhan jiwa dan semangat berkebangsaan ini sesungguhnya menjadi ancaman serius bagi keberlangsungan dan keutuhan Indonesia sebagai negara yang berdaulat. pemahaman Pancasila dan tiga pilar kehidupan bernegara lainnya perlu “dibumikan”. ditegaskan bahwa “Pemerintah harus bertanggungjawab untuk memelihara. dan terlembaga”. ide pembentukan lembaga baru yang akan diberi tugas melakukan upaya pemasyarakatan dan pembudayaan Pancasila terus bergulir. terencana. dimasyarakatkan. dan mengembangkan Pancasila sebagai ideologi Negara yang terbuka. baik dalam bidang ekonomi. kebudayaan maupun aspek-aspek kehidupan lainnya”. Pembumian atau pemasyarakatan. Presiden dapat segera membentuk lembaga baru tersebut dalam konteks tanggungjawabnya sebagai kepala pemerintahan eksekutif untuk memimpin upaya pemasyarakatan. terutama dalam politik legislasi saat ini”. (i) perlunya dibentuk “…Rumah Hukum Pancasila dengan upaya yang lebih progresif dalam merestorasi hukum di Indonesia”. sistematis. Dari kedua kongres di atas. atau ditanamkan secara terstruktur. Hal ini sangat penting untuk mencegah generasi Pancasila yang hilang”. dan mengaktualisasikan nilai-nilai Pancasila dalam seluruh aspek kehidupan berbangsa dan bernegara. dan pengamalan serta pembudayaan nilai-nilai Pancasila dalam peri kehidupan berbangsa dan bernegara bukanlah suatu upaya sesaat yang harus dilakukan Hotel Sheraton Surabaya.gerakan penguatan ideologi Pancasila. Sehingga sesuai mandat kongres.

lingkungan pemukiman hingga lingkungan kerjanya. tokoh adat. masif dan berkelanjutan dapat dilaksanakan melalui pendidikan-pendidikan formal. Selanjutnya tahap penanaman nilai-nilai Pancasila dapat dilaksanakan pada jenjang pendidikan dasar (SDN dan yang sederajat hingga SMP dan yang sederajat). Tidak cukup hanya sekedar sosialisasi belaka. dalam jangka pendek keberadaan tokoh masyarakat. komponen bangsa tersebut memainkan perannya masing-masing sebagai agen perubahan (agent of change) mulai dari lingkungan keluarga.4%) terhadap tenaga pendidik (Guru dan Dosen) untuk memberikan edukasi dan sosialisasi nilai-nilai Pancasila. informal maupun non formal. Dalam jangka panjang. sistematis. organisasi masyarakat. lingkungan pendidikan. Profesi tenaga pendidik (guru dan dosen) yang tersebar merata di seluruh tanah air dan selalu ada dalam setiap jenjang pendidikan mulai dari tingkat Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD) hingga pendidikan tingkat Perguruan Tinggi. tokoh agama. penghayatan. peningkatan pemahaman. Hal ini sebagaimana hasil survei Badan Pusat Statistik (BPS) Republik Indonesia tentang Survei Kehidupan Bernegara (SKB) yang dilakukan tanggal 27 Mei 2011 hingga 29 Mei 2011. mempunyai posisi yang sangat strategis dalam pembentukan karakter bangsa melalui pendidikan nilainilai Pancasila. organisasi politik. yang menunjukkan bahwa kepercayaan dan harapan masyarakat begitu besar (43. yakni keluarga dan Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD). dosen dan guru merupakan pelaksana-pelaksana dari upaya “pembumian” atau pemasyarakatan Pancasila yang bersentuhan langsung dengan masyarakat. Setidaknya upaya pemasyarakatan. Penjenjangan tersebut dapat dilaksanakan mulai dari tahap pengenalan. 7 Agustus 2012 . sistematis. masif dan berkelanjutan. Dengan pembekalan yang memadai terkait nilai-nilai Pancasila dan tiga pilar kehidupan bernegara lainnya.416 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara oleh komponen bangsa Indonesia. melainkan hal tersebut harus dilakukan secara terstruktur. tahap penanaman hingga tahap kristalilasi Tahap pengenalan nilai-nilai Pancasila dapat dimulai dari lingkungan terkecil pendidikan. Secara operasional. Baik upaya jangka pendek maupun upaya jangka panjang di atas tentunya harus dijalankan oleh suatu lembaga yang berada dibawah kewenangan eksekutif yang secara khusus diberikan mandat untuk melakukan upaya-upaya Hotel Sheraton Surabaya. upaya terstruktur. Kemudian tahap kristalisasi dapat dilaksanakan pada jenjang pendidikan Sekolah Menengah Atas (SMA dan yang sederajat) hingga jenjang pendidikan Perguruan Tinggi. dan pengamalan serta pembudayaan Pancasila melalui pendidikan dapat dilaksanakan melalui penjenjangan sesuai kemampuan dan daya tangkap anak bangsa.

SH. Jimly Asshiddiqie.. peningkatan pemahaman. Pendidikan Pancasila. Makalah dalam Kongres Pancasila III. Koentjaraningrat. Kebudayaan. baik (a) karena terjadi pelanggaran dalam elaborasi normanya. penghayatan. bekerjasama. yaitu (i) fungsi perumusan nilai dan pembentukannya menjadi sistem norma dalam kehidupan bernegara dilakukan oleh MPR sebagai lembaga perwakilan dan permusyawaratan.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 417 pemasyarakatan. atau pun (b) karena terjadi pelanggaran dalam penerapan norma atau kaedah hukumnya di dalam praktik. (ii) fungsi pelaksanaan. Jimly. 2011. Paradigma. Mentalitas dan Pembangunan. bahwa agenda nasional yang berkaitan dengan Pancasila dan UUD 1945. sikap permissif. dan pembudayaan nilai-nilai Pancasila dan UUD 1945 yang merupakan tanggungjawab cabang kekuasaan pemerintahan negara yang dipimpin oleh Presiden sebagai Kepala Negara dan Kepala Pemerintahan. 7 Agustus 2012 . Membudayakan Nilai-Nilai Pancasila dan Kaedah-Kaedah Undang-Undang Dasar Negara RI Tahun 1945. Penerbit PT Hotel Sheraton Surabaya. Kaelan. penghayatan. V. pengamalan. Hal ini dapat terlaksana apabila egoisme sektoral. pemasyarakatan. 2008. M. PENUTUP Upaya pemasyarakatan peningkatan pemahaman. Yogyakarta. apatis dihilangkan dari benak dan pola pikir setiap warga negara Indonesia. S. saling mengingatkan untuk setidaknya menjalankan atau mengamalkan nilai-nilai luhur yang terkandung dalam Pancasila. dan (iii) fungsi pengawasan oleh lembaga peradilan. Dr. diselenggarakan atas kerjasama Majelis Permusyawaratan Rakyat dengan Universitas Airlangga. 1 Juni. Hal ini sejalan dengan apa yang dikemukakan Prof. melainkan tugas tersebut merupakan tugas bersama seluruh komponen bangsa Indonesia demi menyelamatkan keutuhan bangsa di masa yang akan datang. dan pengamalan serta pembudayaan Pancasila tentunya bukan sekedar menjadi tugas lembaga yang diberikan mandat itu semata. haruslah diletakkan dalam tiga konteks fungsi kekuasaan (trias politika). dan pengamalan serta pembudayaan Pancasila. di Surabaya. Masing-masing komponen bangsa harus senantiasa saling bahu membahu. DAFTAR BACAAN Asshiddiqie.

Soegito. S. Runtuhnya Negara Bangsa. Revitalisasi Nilai Luhur Pancasila dalam Kehidupan Nasional. Multikulturalisme dalam Perspektif Empat Pilar Kebangsaan. Suyata. Budi Susilo. Narmoatmojo.pdf.: http://www.dkn. Makalah disampaikan dalam rangka seminar yang diselenggarakan oleh Kementerian Kebudayaan dan Pariwisata pada tanggal 7 juli 2011 di Ungaran Kabupaten Semarang. Agus dan Tuhana Taufik. Nusantara V MPR RI.staff. Hotel Sheraton Surabaya.T. Pendidikan Pancasila.418 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara Gramedia.fkip. diakses pada tanggal 25 Juni 2012.uns. 2010. UPN “Veteran”.ac.id/wantannas/images/stories/ Seminar%20Pancasila/Revitalisasi-Budi. Soepandji. Makalah disampaikan pada acara Konggres Pancasila dengan tema “Revitalisasi Nilai-nilai Empat Pilar Kehidupan Berbangsa dan Bernegara dalam Memelihara Ke-Indonesia-an Kita”.id/files/2009/10/Penguatan-PilarKebangsaan. 2011. Tjitrodihardjo. 2001. Pidato Pengukuhan Guru besar. Sudharto.pdf. Jakarta: 1981. pada tanggal 30 Mei 2012. Peradaban Global & Penguatan Pilar Kebangsaan Melalui PKn. Yogyakarta: UNY. http://winarno.go.pdf. diakses pada tanggal 25 Juni 2012. Pendidikan Multikultural dan Reintegrasi Nasional: Implikasi Kebijakan. diakses pada tanggal 25 Juni 2012. Sekretariat. A. Bahan Musda DHD 45 Jateng. Semarang.info/main/themes/images/pdf/ Multikulturalisme_Sudharto. Semarang: UNNES PRESS. 7 Agustus 2012 . Surata.javanologi. Yogyakarta. Winarno. 2002. Gd. http://www. Permasalahan Bangsa Pasca Reformasi-Studi Kasus.

ada Negara yang hanya terdiri dari satu suku. Dosen HTN-HAN UTM Indah. Negara Kesatuan Republik Indonesia 4.H. 7 Agustus 2012 . Agar berbagai macam isu dan ancaman disintegrasi dapat terbentengi oleh kekokohan karakter bangsa tersebut yang bersumber dari empat pilar kehidupan berbangsa yang terdiri dari: 1.id I.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 419 PEMANTAPAN METODA DAN MATERI PEMASYARAKATAN EMPAT PILAR KEHIDUPAN BERNEGARA: KAJIAN STRATEGIS DAN IMPLEMENTASI Indah Cahyani. pahit getirnya hidup berbangsa dan bernegara selama itu telah bersama dilewati memberikan pengalaman dan pembelajaran berharga untuk sebuah pembelajaran kedewasaan dalam konteks berbangsa dan bernegara.co. Sebagai Negara yang terdiri dari hamparan ribuan pulai besar dan kecil butuh upaya ekstra untuk menjaga persatuan kesatuannya dalam karakter bangsa yang kokoh. yaitu 67 tahun lamanya. PENDAHULUAN Indonesia merdeka sejak tahun 1945 yang artinya entitas bangsa ini telah berdiri dan menunjukan eksistensinya sejak saat itu hingga hari ini. tentu saja bermacam – macam perbedaan kondisi geografis Hotel Sheraton Surabaya. Sehingga perlu adanya upaya sengaja terus menerus berkesinambungan untuk membangun karakter kolektif tersebut. Pancasila 2. Performance Indonesia tentu saja berbeda dengan Negara-negar di dunia lainnya. Bineka Tunggal Ika. dua atau tiga suku saja. Undang – undang Dasar Negara Republik Indonesia tahun 1945 3. asam garam.cahyani@yahoo.M. Begitu juga dengan kondisi internal sosiologis Negara – Negara di dunia.H. Tidak semua Negara memiliki pulau dan lautan.S. ada Negara yang hanya terdiri dari daratan saja tanpa memiliki lautan.. di semua sisinya berbatasan darat dengan Negara tetangganya.

dan mensosialisasikannya dari daerah kedaerah lainnya hingga merata ke seluruh Indonesia. 7 Agustus 2012 .420 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara dan internal sosiologis suatu Negara tersebut melahirkan konsekwensi strategi penjagaan persatuan kesatuan yang berbeda – beda antara satu Negara dengan Negara lainnya. 169 Helrini Amran. Ancaman disintegrasi selalu membanyangi perjalanan negeri ini. Komisi VIII Dewan Perwakilan Rakyat RI Hotel Sheraton Surabaya.timor menciptakan sejarah suram perjalanan Negara kita. Indonesia dengan sebutan zamrud katulistiwa terhampar disepanjang katulistiwa berjumlah sekitar 17. Akan tetapi kondisi geografis dan sosiologis yang diuraikan diatas menjadi catatn tersendiri untuk menentukan apakah cukup hanya sampai pada perumusan karakter bangsa yang bersumber dari empat pilar tesebut diatas. irian jaya bahkan pengalaman pahit pemisahan tomor. Sebagai sebuah Negara pengokohan eksistensi menjadi sangat penting karena pembangunan hanya akan terlaksana dengan baik jika kehidupan di dalamnya dalam kondisi yang harmonis tanpa bayang – bayang ketakutan disintegrasi. dari ujung terluar aceh.6 juta jiwa.000 pulau dan sedikitnya 500 suku dan jumlah penduduk mencapai 237. karakter luhur khas Indonesia. ataukan ada strategi lain yang tidak hanya berdampak luas tetapi sanggup tertanam kuat pada tiap diri warga Negara Indonesia hingga mampu melahirkan karakter kolektif bangsa yang kokoh yang tercermin dari setiap diri pribadi yang bernaung di bumi Indonesia? Faktor – faktor apa saja yang harus diperhatikan dalam memasyarakatkan empat pilar bangsa tersebut agar melahirkan efek maksimal dalam mewarnai kararter kolektif bangsa? Dari latar belakang pemikiran tersebut diatas penulis merumuskan hal – hal yang penting menurut penulis untuk diperhatikan agar sosialisasi empat pilar kehidupan bernegara dapat mengakar kuat pada pribadi –pribadi individu bangsa dan melahirkan karakter kolektif yang kokoh.169 Merupakan modal kekayaan tak ternilai sebagai sebuah Negara sekaligus tantangan untuk selalu mengawal persatuannya agar tetap hamonis dalam membangun kehidupan berbangsa dan bernegara.

masing wilayah tersebut. maka berapa anak Palestina yang tersisa?”. kerusuhan SARA di Maluku. Begitu juga halnya teori parenting dimana nasehat-nasehat tidak banyak berguna atau bermanfaat tanpa di sertai keteladanan dari sang penyeru. penembakan gelap di Irian Jaya. atau sejarah mencatat perjalanan suram friksi antara kulit hitam dan kulit putih di Amerika Serikat. memperkaya diri sendiri dengan berbagai cara. Sangat miris ketika nilai-nilai luhur nasehat atau pembelajaran kehilangan keluhurannya hanya karena penyampai naseat tidak sanggup menjadi miniatur contoh dari apa-apa yang di ucapkan. disampaikan atau di nasehatkan. DOM di Aceh. tindakan korup. atau bahkan proses kegiatan belajar mengajar Sekolah Dasar di Israel yang memasukkan nilai rasialisme kebencian kepada sesama di salah satu soal cerita yang berbunyi “jika ada 10 orang anak Palestina kemudian 7 diantaranya di tembak mati. penyususnan APBN/APBD yang lebih banyak anggaran rutin daripada anggaran publiknya?. serta deretan kabar tentang Indonesia yang masih menuntut kejujuran kita untuk mengevaluasi benarkah merupakan 100% murni kejadian konflik sipil ataukah gunung es konflik kepentingan para pemangku jabatan di masing. atau “lho ternyata para pejabat yang nggak hafal Hotel Sheraton Surabaya. saya lakukan saya paham. tidak akuntable. saya lihat saya ingat. penyampai atau para orang tua sebagai pihak yang memberikan nasehat. masih terdengar masalah muslim rohingnya di Myanmar atau Burma. PEMBAHASAN A.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 421 II. Kenyataan inilah yang melahirkan atau melatar belakangi komentar-komentar miring dari masyarakat yang tidak menyenangkan terdengar telinga ketika menyaksikan kasus korupsi tercetuk ungkapan “masak itu pengamalan P4?”. Begitu juga permasalahan di dalam negeri masih segar ingatan tentang konflik Sambas dan Sampit. Kejujuran pengamalan empat pilar kehidupan bernegara juga “menggugat” para sosialiator empat pilar untuk jujur menjawab. apakah salah satu bentuk pengamalan empat pilar kehidupan bernegara. 7 Agustus 2012 . tidak tranparan dalam memberikan pelayanan publik. KETELADANAN Permasalahan kehidupan berbangsa sangat beragam baik di dalam negeri maupun diluar negeri. Seperti bunyi pepatah cina: saya dengar saya lupa.

Permasalahan yang muncul kemudian adalah kearah mana entitas bangsa Indonesia ini bergerak?.422 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara pancasila uktinya mereka bisa korupsi” atau bahkan plesetan “nah itu salah satu pengamalan pancasila yang benar…” atau “ . B. PENDEKATAN SOSIOLOGIS: MILITANSI PATRIOTISME Warisan luhur budaya bangsa Nilai-nilai yang masih tersisa da masih perlu dirawat agar tidak pudar digerus zaman. Semua pihak telah sepakat bahwa sebelum Indonesia ada dan dideklarasikan bangsa ini telah memiliki dan mewarisi nilai-nilai luhur temurun Hotel Sheraton Surabaya. Ibnu kaldun dalam bukunya Al Mukhadimah menjelaskan bahwa manusia adalah entitas yang hidup. Potret yang demikian mendesak untuk segera untuk disikapi dengan langkah-langkah yang tepat dan strategis. Hal tersebut dimaksudkan untuk melakukan pembenahan-pembenahan terhadap pemahaman falsafah kehidupan berbangsa dan bernegara yang terangkum dalam empat pilar kehidupan bernegara. maka itu adalah kabar yang menggembrakan. Akan tetapi hal tersebut setidaknya dapat dijadikan cerminan untuk berbenah diri bagi jajaran aparatur Negara untuk menjadi yang pertama memberikan keteladanan agar nilai-nilai yang terkandung dalam empat pilar kehidupan bernegara tidak menjadi deretan materi tentang nilai tanpa makna.. akan tetapi jika gerak entitas bangsa Indonesia semakin menjauh dari nilai-nilai luhur bangsa maka hal tersebut tentunya memperihatinkan dan mengancam keutuhan kehidupan berbangsa dan bernegara.” mungkin komentar-komentar tersebut tidak secara keseluruhan benar atau mengandung kebenaran karena hanya luapan sesaat atas kekecewaan masyarakat terhadap oknum pejabat yang kebetulan melakukan perbuatan yang melanggar hukum. Akhirnya semua kita berharap entitas Indonesia sebagai Negara kesatuan berbineka tunggal ika menjadi pedoman bernegara yang dipusakai dari generasi ke generasi. semakin menjauh dari nilai-nilai luhur bangsa ataukah semakin menjauh? Jika tetap pada nilai-nilai luhur kebangsaan sebagaimana terangkum dalam pancasila dan bineka tunggal ika. yang butuh penataran sosialisasi itu pejabat bukan masyarakat bukutinya yang banyak korupsi kan pejabat. mengukuhkan eksistensi kehidupan berbangsa dan bernegara di bumi nusantara Indonesia. dinamis dan terus bergerak atau dengan kata lain bukanlah entitas yang diam. 7 Agustus 2012 ..

penimbunan makanan pokok demi keuntungan pribadi. illegal loging. Sebut saja kerugian Negara akibat kering atau tandusnya jiwa nasionalisme (kesetiakawanan sosial) tindak pidana korupsi. dorongan untuk sebanyak – banyaknya bermanfaat untuk umat manusia dan lain sebagainya. akan lebih mudah diterima masyarakat apabila mereka memahami empat pilar tersebut sebagai nilai-nilai kebaikan yang lazim dan familier dengan kehidupannya baik ada atau tidak ada Negara. Dengan mengaitkan empat pilar tersebut dengan nilai religi diharapkan melahirkan daya ikat yang lebih atau melahirkan militansi semangat nasinalisme. Dengan pemahaman demikian maka akan dengan sendirinya terbentuk jiwa nasionalis yang anti kolaborator dengan pihak manapun dengan tujuan merugikan kepentingan nasional. 7 Agustus 2012 . dalam hal ini terkait dengan kesetiakawanan. sehingga pengamalan empat pilar teesebut selalu langgeng dimana pun dan kapanpun rakyat Indonesia berada diawasi ataupun tidak diawasi oleh Negara. semua tindak kejahatan tersebut diatas bukan warga Negara biasa akan tetapi justru warganegara yang memiliki kekuatan modal atau berada pada tingkat ekonomi menengah keatas. disamping nilai-nilai tersebut juga tidak bertentangan dengan religi mana pun.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 423 warisa dari nenek moyang dimasa lalu. nilai – nilai tersebut terus konstan karena merupakan ajaran luhur baik sebagai sifat dasar kemanusian. Keseluruhan nilai-nilai luhur itu akan memiliki daya dorong atau daya ikat yang kuat pada diri sanubari individu jika nilai luhir tersebut bukan hanya tampil sebagai representasi empat pilar saja mengingat empat pilar tersebut adalah kosa kata baru yang dihadirkan dalam kehidupan bernegara warga Negara Indonesia. Jika dahulu disebut P4 sekarang empat pilar untuk masyarakat hal tersebut menjadi hal yang baru. Nilai nasinalaisme dalam empat pilar tersebut akan lebih kuat tertanam dalam pribadi individu warga Negara Indonesia jjika dikaitkan dengan nilai religi masyarakat. kepedulian sosial. pencurian meteran pom BBM. Yang dimaksud penulis dengan ada atau tidak adanya Negara. penimbunan bahan bakar. penyelundupan bahan bakar keluar negeri. Hotel Sheraton Surabaya. Nilai religi lain yang tidak dapat di sepadankan dengan ajaran agama adalah sifat Tuhan yang maha tahu sehingga dengan atau tanpa pengawasan Negara motovasi atau semangat untuk berbuat baik dalam mengamalkan nilai luhur empat pilar tersebut akan selalu konstan tidak menuntut kehadiran Negara dalam mengawasi rakyatnya terus menerus. adat. keluhuranya kemudian dirangkai kembali sehingga terlahirlah pancasila dan Undang–Undang Dasar Negara Republik Indonesia. ataupun ajaran agama.

Soliditas tersebut dapat lahir dengan keteladanan dan tekat yang tertanam kuat dalam diri setiap warga negaranya.424 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara III. 7 Agustus 2012 . yaitu Indonesia Berjaya di kancah dunia. Sehingga tidak berlebihan jika semua kita berharap Indonesia dapat menjadi negeri yang baldhatun toyyibatun wa Rabbun ghofur. pada keinginan yang sama. PENUTUP Pada akhirnya sebagai warga Negara yang selalu ingin berkhitmat pada tanah kelahiranya Indonesia. Kerapuhan kan tercipta manakala para pemangku jabatan menyerukan pengamalan empat pilar sementara mereka sendirilah yang merobohkan pilar – pilar tesebut. akan tetapi hal into hanya akan terwuduj apabila bangunan Indonesia sebagai bangsa dan sebagai sebuah Negara dibangun atas dasar pondasi dan struktur yang kokoh dan solid. amin Hotel Sheraton Surabaya. bagi mereka nasionalisme menjadi tidak penting ketika perut mereka kelaparan terutama di daerah pinggir-pinggir perbatasan sehingga mutlak untuk menegakkan empat pilar dibutuhkan kekompakan antara para pemangku jabatan atau steak holder untuk memberikan keteladanan sehingga tewujud kondisi dimana pemimpin mencintai rakyatnya dan rakyat yang mentaati pemimpinya. akan selalu pada suara yang sama. Karena rakyat teramat sangat lugu dalam memaknai nasionalisme.

H.1 PANCASILA Bangsa sudah mengerti bahwa Pancasila adalah dasar Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) dan memiliki fungsi yang sangat Fundamental selain bersifat Yuridis Formal mkenganjurkan seluruh peraturan Perundangundangan berlandas pada Pancasila dan di sebut sebagai sumber dari segala sumber hokum.         LATAR BELAKANG MASALAH             Dengan banyaknya Fenomena yangh bermunculan irama semakin menipisnya pelaksanaan Nilai – nilai luhur yang terangkum dalam empat pilar kebangsaan lalu menjadi menarik untuk di pelajari dean di renungkan kembali dalam dan bagaimana seharusnya NKRI dan Bineka Tunggal Ika bias benar-benar dalam fungsional dalam membentuk karakter Bangsa dan Bernegara betul-betul di Realisasikan dalam kehidupan sehari-hari. 2 EMPAT PILAR KEBANGSAAN 2. Dan bagaimana pilar Kebangsaan berjalan seirama sehingga akan terjadi terciptanya karakter bBangsa yang di cita-citakan. M. Bangkalan Tlp. tulisan ini akan mencoba menjawab secara sistimatis dan secara ringkas permasalahan tersebut di atas dalam dengan berkaitan dengan Pilar Kebangsaan dan karakter yang semestinya terjadi agar Negara Indonesia yang bias sesuai dengan amanat Proklamasi 17 Agustus 1945 dan pembukaan UUD 1945 tetab berkibar dan berdiri kuat sesuai dengan harapan Bangsa.Pd Ketua Komisi Informasi Kab.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 425 “KEMBALINYA KEMANTAPAN KEYAKINAN EMPAT PILAR” Drs. berbangsa. 08123544565 BISMILLAHIRROHMANIRROHIM 1.dan bernegara guna Hotel Sheraton Surabaya. Mustahal Rasyd. Pancasila juga bersifat filosofis bahwa Pancasila Merupakan dasar filosofis dan sebagai prilaku kehidupan artinya Pancasila merupakan filosofis Negaradan pandangan atau cara hidup Bangsa Indonesia dalam menjalamkan kehidupan bermasayarakat. 7 Agustus 2012 .

dan Bernegara. Dari Norma ini adalah berdirinya Negara Merdeka dan Berdaulat merupakan keniscayaan. Berbangsa. Pancasila merupakan landasan nomor satu sebagai landasan Pancasila yang bersifat Substansial. Maka landasan ke dua yang harus menjadi pedoman dalam pembangunan bangsa adalah norma Konstitusional UUD 1945 nilai-nilai Universal yang terdapat dalam pembukaan UUD 1945 harus di pertahankan jadi norma Konstitusional bagi Negara Republik Indonesia.   UNDANG-UNDANG DASAR 1945 Dalam nilai luhur Pancasila tertuang didalamnya norma-norma yang terdapat dalam pembukaan dan batang tubuh UUD 1945.426 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara mencapai cita-cita Nasional. Dalam Alenia Pertama secara ekplisit dinyatakan bahwa “kemerdekaan adalah hak segala bangsa dan oleh karna itu penjajahan di atas dunia harus dihapuskan karena tidak sesuai denganprikemanusiaan dan peradilan” pernyataan itu debngan tegas menyatakan bahwa kemerdekaan merupakan hak segala bangsa dan oleh karena itu tidak boleh ada penjajahan di muka bumi. Nilai keluhuran yang terkandung dalam pembukaan UUD 1945 yang memancarkan tekat dan kesepakatan Bangsa Indonesia untuk mempertahankan pembukaan itu dan bahkan tidak akan mengubahnya. 7 Agustus 2012 . Pancasila didalamnya memiliki makna karakter pembangunan yang berarti manusia dan Bangsa Indonesia memiliki cirri pembawaan relejius humanis Nasional Demokratis dan mengutamakan kesejahteraan rakyat. Terdapat empat kandungan isi UUD 1945 yaitu terdapat Norma Universal bagi sendirinya Negara yang merdeka dan berdaulat. Kedua adalah di dalam pembukaan UUD 1945 terdapat Norma yang sangat terkait dengan tujuan Negara atau tujuan nasional yang merupakan cita-cita pendiri Bangsa atas berdirinya NKRI yang bertujuan Hotel Sheraton Surabaya. 2.2. Disamping itu Pancasila sepantasnya menjadi karakter Bangsa sehingga Pancasila menjadi Jati diri Bangsa Indonesia.                       Jadi fungsi dan kedudukan yang sangat Fundamental Negara dan Bangsa Indonesia dalam pembangunan Karakter Bangsa. Dan Pancasila mengandung arti nilai-nilai luhur yang harus di hayati dan sebagai panutan seluruh warga Negara Indonesia dalam hidup dan kehidupan bermasyarakat. dan dikembangkan menjadi sumber luhur yang dikembangkan dalam pendidikan bangsa.

2. penduduk. Juga terdapat dalam pembukaan batang tubuh UUD 1945 serta terdapat nilai norma-norma konsitusional yang mengatur sistem Ketata Negaraan  dan Pemerintahan Indonesia (HAM) di Indonesia Identitas Negara dan pengaturan tentang Pembukaan UUD 1945 yang semuanya itu perlu di fahami dan dipanuti oleh Warga Negara Indonesia oleh karena itu. dan karena untuk memenuhi empat syarat itulah kemudian Indonesia lahir dengan nama Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI).3    NKRI ( Negara Kesatuan Republik Indonesia) Tentunya kita sudah tahu bahwa syarat berdirinya Negara ada empat yaitu memiliki wilayah. pemerintah dan adanya pengakuan dari Negara lain. Alas an ketiga pembukaan UUD 1945 mengatur ketatanegaran Indonesia khususnya tentang bentuk Negara dan sistem pemerintahan alas an ke empat karena nilainya yang sangat tinggi bagi Bangsa dan Negara republic Indonesia sebagaimana tersurat dan tersirat didalam UUD 1945 yaitu terhadap rumusan dasar Negara Pancasila. perdamaian abadi. dalam pengenbangan karakter Bangsa Nilai-nilai / Norma-norma konsitusional UUD 1945 akan menjadi landasan yang harus di tegakkan dan di pertahankan supaya jadi Negara republic Indonesia. 7 Agustus 2012 . Bukan karakter yang berkembang secara tidak terkendali atau membuat NKRI tergoyahkan oleh karena itu rasa cinta terhadap tanah air dan dengan itu perlu dikembangkan dalampembangunan pada karakter bangsa serta akan terjadi pengembangan sikap demokratis dan menjungjung tinggi HAM sebagai bagian dari pembangunan karakter harus di masukkan pedoman hidup kesatuan dan persatuan bangsa bukan untuk memecah belah NKRI oleh karena itu landasan kita harus betul-betul bertanam karakter yang kuatpengakuan Hotel Sheraton Surabaya. dan keadilan sosial. Maka cita-cita itu sebagai luhur dan tidak akan terpengaruh zaman dan waktu. Serta ketegasan atau kesepakatan itu perlu di realisasikan dalam pembangunan karakter bangasa adalah merupakan komitmen terhadap NKRI karakter yang di bangun pada manusia dan Bangsa Indonesia juga merupakan karakter yang memperkuat dan memperkukuh komitmen terhadap NKRI.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 427 Negara itu meliputi empat butir yang (1) melindungi segenab Bangsa Indonesia dan seluruh tumpah darah Indonesia (2) memajukan kesejahteraan umum (3) mencerdaskan kehidupan Bangsa dan (4) ikut melaksanakan ketertiban dunia yang berdasarkan kemerdekaan.

7 Agustus 2012 . tapi keberagaman itu harus dipandang sebagai kekayaan yang bagus.bernegara. Terhadap banyaknaya suku bangsa maka bias membuat keseragaman suku. 2. Indonesia yang berdasarkan nilai pancasila. Hotel Sheraton Surabaya.dalam kesadaran pemahaman rasa memiliki dan prilaku berbangsa. Dan juga harus kuat juga komitmen terhadap NKRI kalau kita betul-betul Negara Indonesia.norma. Tidak akan jadi semboyan lagi bagi Bangsa Indonesia membuat persatuan dan kesatuan Bangsa Indonesia. 3. Sebagai pemberian Allah yang Maha Esa tentu bukan untuk di permasalahkan atau di pertentangkan sehingga kalau itu di pertentangkan akan terjadi pecah belah antara yang satu dengan yang lainnya maka oleh karena itu sebagai Bhineka Tunggal Ika alam menjadi luntur dan dehir.olah perasaan.karsa dan prilaku berbangsa dan bernegara.    PENGERTIA KARAKTER DAN PEMBANGUNAN BERKARAKTER BANGSA Pengertian karakter bangsa yaitu nilai prilaku kolektif kebangsaan  yang khas baik  yang terjamin.428 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara terhadap empat pilar di atas.sebagai hasil prilaku.olah rasa dan karsa. Kekayaan yang bersifat terkudroti dan terjadi secara alamiah.yang baik yang terjamin dalam kesadaran pembangunan. ras dan antar golongan (SARA) merupakan suatu keniscayaandan tidak biasa di pungkiri oleh bangsa Indonesia.UUD 1945 maka akan masuk juga prinsip-prinsip Bhineka Tunggal Ika dan NKRI.   BHINEKA TUNGGGAL IKA Bineka Tunggal Ika selalu menjadi semboyan Bangsa dan menjadi perhatian semua pihak dalam pembangunan karakter bangsa dan kita mengerti bahwa semboyan itu bertujuan untuk menghargai perbedaan dan peragaman namun tetap bersatu dalam ikatan atau pengakuan bahwa kita Bangsa Indonesia yaitu bangsa yang memiliki kesamaan sejarah dan kesamaanvisi dan misi serata cita-cita untuk mewujudkan masyarakat yang “adil dan Makmur artinya makmur dalam keadilan dengan berdasar Negara Pancasila dan Dasar UUD 1945 yang selalu sebagi pedomanhidup Bangsa Indonesia.rasa.4. Serta perbuatan sehari-hari dan juga harus tertaman karakter bangsa Indonesia akan prilaku secara kolektif kebangsaan Indonesia. agama.

serta Potensi.4 dan BP 7 yang mana adalah sangat penting untuk pengetahuan semua lapisan masyarakat contoh kecil layar tancap yang di lakukan oleh kantor penerangan masuk desa-desa seperti dulu itu merupakan ujung tombak untuk membentuk  karakter  pembentukan bangsa dan Negara yang baik menjadi punah dan hamper tidak di dengar lagi di telinga bangsa Indonesia . DPR dan DPRD. kolektif dalam  konteks dalam kehidupan nasional . kami serahkan sepenuhnya pada MPR. NKRI dan Bhineka Tunggal Ika) bagi Bangsa Indonesia dan Negara Indonesia.dan global yang dating seharusnya untuk membentuk bangsa yang tangguh konpetitif  berakhalak mulia. system serta pola-pola kehidupan bermasyarakat . Maka satu-satunya jalan harus ada pengganti BP7 yang betul-betul mengembangkan empat pilar tersebut di atas dan mengingat urgensi luasnya cakupan pembangunan karakter Bangsa maka perlu secara efektif agar pengamalan dan pemahaman empat pilar kehidupan Berbangsa dan Bernegara menjangkau keseluruh lapisan Bangsa dan akan menjadi ladasan hokum serta menjadi landasan dalam kehidupan Berbangsa dan Bernegara Indonesia yang seutuhnya masuk dalam tempat NKRI. bertoleran dan juga harus berdasarkan pancasila dan menjiwai dan menyakini serta menjunjung tinggi dan juga harus punya keimanan dan takwa kepada Tuhan yang Maha Esa.bermoral.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 429 Untuk mengujutkan kehidupan berbangsa dan bernegara.maka yang di maksud difinisi pembangunan karakter bangsa adalah upaya secara menyeluruh atau kolektif secara sistemik suatu Negara kebangsaan untuk menyatukan kehidupan berbangsa dan bernegara yang sesuai dengan dasar dan ideologi .berbangsa dan bernegara . Hotel Sheraton Surabaya. Konsitusi haluan Negara . DPR. 7 Agustus 2012 . Maka dengan datangnya reformasi kalau tidak di niatkan untuk mengedepankan kedaulatan rakyat maka akan banyak menjadi korban seperti reformasi bukan hanya melengserkan kepemimpin resim orde baru . 1945.UUD NKRI Th.contoh dihilangkannya kegiatan sosialisasi   P. guna pengertian bagi Bangsa Indonesia bias tidak lagi menyakini serupa penting mengerti terhadap (Pancasila. tatanan. Jadi sangat perlu ada Sosialisasi lagi paqda semua lapisan masyarakat.juga telah merusak stuktur.

tergantung seberapa dalam dalam penggunaan empat pilar kebangsaa yang di cita-citakan diinginkan NKRI dan tidak sedikitpun terpikir dalam benak kami. Maka jika pegangan yang satu tidak kuat. Hotel Sheraton Surabaya.    PENUTUP Pada prinsipnya empat pilar akan kembali pada tujuan utama adalah untuk atau membangun empat pilar kebangsaan karakter bangsa yang saling berkaitan dengan pilar kebangsaan ini oleh karena haruslah asas yang berkebebasan dan terintegrasi yang bermanfaatkan Pancasila yang Konstitusional dalam kerangka NKRI untuk menjamin ke aneka ragaman budaya suku bangsa serat agama. Maka dengan sedikit sumbangan makalah ini mudah-mudahan menjadi pemikiran untuk menciptakan kembalinya kepercayaan masyarakat terhadap empat pilar dan semoga bermanfaat bagi kita khususnya Bangsa Indonesia sekian WASSALAM WR. sebagai karakter Bangsa yang di buat sebagai wacana atau angan-angan saja. maka pada akhirnaya bukan tidak mungkin Bangsa Indonesia akan hancur secara bertahap.430 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 4. maka akan berpengaruh pada pilar yang lain. maka jika dari salah satu pilar kebangsaan itu tidak di pakai  sebagai pegangan. 7 Agustus 2012 . maka akan kurang kepercayaan Bangsa Indonesia oleh disebabkan hal tersebut.WB.

7 Agustus 2012 . dan HAM (Kempolhukam) Cristina M Rantetana. baik universitas negeri maupun swasta. Beberapa pendapat yang keluar menyatakan bahwa banyak pertikaian dan konflik agama yang terjadi karena nilai pancasila seperti kerukunan dan toleransi ditinggalkan masyarakat (kompas 7 mei 2011). Hukum. Kondisi ini tentu saja membawa keprihatinan mendalam bagi pemerintah. 2011) Akhir-akhir ini radikalisme menjadi isu penting yang dibicarakan di publik. terutama di kalangan pemuda dan mahasiswa.(Kurniasari.Pemahaman Pancasila di kalangan mahasiswa rendah. POLITIK DAN MEDIA) Netty Dyah Kurniasari.com Ph : 08123188443 PENDAHULUAN Memasuki era globalisasi yang kompetitif dan terbuka. S. terutama karena banyaknya bentuk ajaran yang dianggap menyimpang dan tidak lagi sesuai dengan nilai-nilai kebangsaan.Banyaknya upaya radikalisme di sekolah juga menujukkan bahwa pembelajaran di sekolah terkait hubungan antar warga tidak lagi diajarkan melalui pendidikan pancasila melainkan melalui hafalan di pendidikan kewarganegaraan.Sos. semuanya menyatakan krisis mental Pancasila. Radikalisme yang terjadi belakangan juga akibat dari tidak diamalkannya nilai Pancasila . Mahasiswa saat ini tampak mengalami kesulitan memahami Pancasila. Menurut survey yang dilakukan oleh Kementerian Politik. FISIB UTM Email : maretdyah@gmail.Kom Dosen Ilmu Komunikasi. nilai-nilai masyarakat yang terkandung dalam Pancasila dan UUD 1945 mulai memudar. M. (kompas 6 Mei 2011) Hotel Sheraton Surabaya.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 431 REVITALISASI EMPAT PILAR WAWASAN KEBANGSAAN (ALTERNATIF STRATEGI DAN IMPLEMENTASI DARI KACAMATA AKADEMIK. . mahasiswa saat ini tampak mengalami kesulitan memahami Pancasila.Dari beberapa kampus.Med.

Salah satu aliran tersebut berada di desa Sopeng. Kemudian tawuran antara dua kelompok pelajar Pamekasan (Antara. dan dilanjutkan dengan pembacaan teks Pancasila oleh salah satu mahasiswa yang isinya diplesetkan (www. Saat ini telah terjadi konflik di Pesantren Madura dan tren penurunan toleransi antarumat beragama.Konflik di tahun 2008 tersebut berlanjut di tahun 2011. konflik ini akan terus berlanjut di tahun selanjutnya. Para mahasiswa di Madura melakukan penghormatan pada sang saka merah putih dengan tangan kiri. Konflik ini berawal dari tahun 2004. Sumenep.432 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara KRISIS MEMUDARNYA NILAI-NILAI EMPAT PILAR WAWASAN KEBANGSAAN (FAKTA DI MADURA) Krisis mental Pancasila dan nilai-nilai wawasan kebangsaan juga memudar di kalangan generasi muda Madura. 2011) Wacana berdirinya propinsi Madura juga menjadi ancaman bagi wawasan kebangsaan Indonesia. Sabtu. Ide pembentukan Provinsi Madura sebetulnya telah muncul sejak 1963. Misalnya aksi konvoi dan tawuran siswa yang terjadi di Sumenep saat kelulusan siswa SMA tanggal 16 Mei 2011. Sumenep. Selain tawuran pelajar.lintasberita. Di desa tersebut terdapat seorang kyai yang cukup terkenal bernama Kyai Ahmad Hotel Sheraton Surabaya. Konflik tersebut melibatkan antara warga NU dan pengikut Syiah di Desa Karang Gayam Kecamatan Omben. Selain konflik. menyimpang dan tidak lagi sesuai dengan nilai-nilai kebangsaan. Beberapa aliran sesat tersebut tumbuh subur di Madura. com dalam Kurniasari. Prenduan. Radikalisme dalam jiwa generasi muda Madura juga tampak dalam aksi bentrokan antar pelajar. ketika KH Tajul Muluk sebagai pemimpin Syiah mendirikan pusat ajarannya di sekitar kediaman Rais Syuriah PCNU Sampang. di Pamekasan juga terjadi demo mahasiswa yang mengatasnamakan liberalisme dan dilakukan dengan cara yang radikal yang mengakibatkan 3 mahasiswa luka (www.antaranews dalam Kurniasari. hampir terjadi carok massal antara warga NU dan penganut paham Syiah. Tidak menutup kemungkinan. 7 Agustus 2012 . Madura.Kini gagasan itu muncul kembali dan pada saat masa reses DPRD Jatim beberapa waktu. gagasan itu tenggelam dan pernah muncul lagi tahun 1993 saat ada pertemuan tokoh Madura di Pesantren Al Amin. munculnya beberapa aliran sesat. 13 November 2011). Hal ini ditandai dengan beberapa fakta yang terjadi di Madura. Beberapa anggota DPRD Jatim dari daerah pemilihan X (Madura) dan sejumlah pimpinan daerah memunculkan ‘Deklarasi Sampang’ . 2011) Primordialisme dan radikalisasi juga merambah dunia pesantren. Konflik ini berlanjut pada tahun 2008 lalu. Sampang.

Beberapa tetangganya yang masih berpartai dan beliau anggap mendukung eksistensi Pancasila maka tidak diperbolehkan sholat di masjid di komplek rumahnya. Isi selebaran tersebut mengenai pengingkaran terhadap hukum-hukum yang dibuat oleh Pancasila. Dalam komplek rumahnya terdapat sebuah masjid yang cukup besar. Sampang. terdapat aliran lain yang berkembang di Kecamatan Omben. 35. juga mengajarkan aliran sesat. mengingat telah terjadi penambahan dan pengurangan. sosok dari Pamekasan. dan yang menjadi pengisi pengajian adalah ustad Abu Bakar Ba’asyir. Ia menganggap orang-orang diluar komplek rumahnya sudah terkontaminasi paham Pancasila.net dalam Kurniasari. Para perempuan desa itu Abdul karim melakukan pelecehan seksual (perbuatan cabul) berupa mencium atau meraba bagian sensitif korbannya.Setiap melakukan perbuatan cabul itu. 2011] Selain di Sumenep. Pancasila itu sama dengan hukum Fir’aun. (www. kyai Ahmad Munib membacakan semacam ikrar atau pernyataan yang kembali menegaskan bahwa ia menolak Pancasila dan fahamnya. Abdul Karim. Selain itu. Ajaran ini sesat karena tidak percaya salat Tarawih dan menganggap bahwa salat Tarawih itu tidak ada di zaman Nabi Muhammad ASW. Yang membuatnya dikenal salah satunya adalah kegigihannya menentang Pancasila sejak Pancasila tersebut berdiri di Indonesia.Di Sumenep. dan compact disk (CD) di Kec Pasongsongan dan Dasuk. bahwa aksi pelecehan seksual itu sesungguhnya bukan dia Hotel Sheraton Surabaya. Abdul Karim beralasan. nama masjid tersebut adalah Masjid Anti Pancasila. 7 Agustus 2012 . Ajaran lainnya adalah bisa menghapus dosa dengan bersetubuh dengan perempuan lain. Kyai ini hanya keluar dari rumahnya saat pertengahan bulan Desember 2009 lalu diadakan pengajian di Masjid Pancasila. Dia mengaku-aku sebagai waliyullah (wali Allah) dan pernah menerima wahyu segala. ajaran ini juga tidak mempercayai Alquran yang ada sekarang ini karena dianggap tidak asli. naik haji hukumnya tidak wajib dan mengajarkan kewajiban berpuasa seumur hidup. Perempuan yang mengatasnamakan dirinya sebagai Siti Hajar itu mengaku bisa mengangkat dan memindah orang yang disiksa di neraka ke surga. di hadapan para suami perempuan itu.[muslimdaily.com). buku. Sebelum pengajian ustad Abu dimulai di masjid Anti Pancasila tersebut dimulai. Salah satu isinya menyatakan bahwa Pancasila itu kafir. juga beredar ajaran sesat melalui selebaran. Ajaran ini disebut Ajaran Islam Tajul Muluk. Pernyataan yang dibacakan kyai tersebut juga dicetak dalam lembaran kertas yang dibagi-bagikan kepada jamaah pengajian. Kini kasus serupa kembali terjadi di Kecamatan Arjasa yang dipelopori oleh Sumawiya.antarajatim.Kajian ini dihadiri sekitar 1000 an orang.Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 433 Munib.

Tujuannya. Tidak ada sama sekali nilai-nilai dan wawasan Pancasila dan wawasan kebagsaan yang tertanam di generasi mahasiswa. Catatan-catatan kontroversi lembaga pendidikan tinggi yang satu ini berkisah tentang banyak hal. dijumpai budaya pergaulan bebas. ideologi yang mayoritas dianut mahasiswa di Madura adalah nilai liberalisme yang radikal dan fundamentalisme radikal. Efek negative dari pemikiran liberalisme ini adalah seks bebas. Ednit Mawardi. mulai dari aliran pemikiran serta paham ideologi yang marak dan subur di dalamnya. yaitu konflik pembangunan Jembatan Suramadu. Akhirnya. dalam rangka menghapus dosa-dosa para perempuan desa itu sendiri. Beberapa perguruan tinggi Islam di Madura seperti IAIN sudah termasuki pemikiran ekstrem. Khilafah Islamiah dll). Sampang. Sebelumnya. Konflik selanjutnya adalah yang berhubungan dengan kebijakan pemerintah (negara). Konflik antar etnis ini diperkirakan menewaskan 500 orang dan menyebabkan 80. Masyarakat Madura yang memiliki Hotel Sheraton Surabaya. Adanya konflik di pertengahan tahun 2010. tewas di lokasi kejadian akibat dibacok dari belakang. Konflik ini menyebabkan Ketua Forkabi Cipondoh Tangerang. Mereka terpecah dalam beberapa kelompok faham seperti faham Marxisme. muncul pula gerakan kultural yang ditunggangi pemikiran yang mengarah pada fundamentalisme (NII. Banyak gunjingan miring tentang lembaga pendidikan yang satu ini. konflik yang besar juga terjadi antara etnis Madura –Dayak. Dua kubu yaitu mahasiswa dari perguruan yang mempunyai pemikiran liberal (radikal) dan fundamental (radikal) ini. Promordialisme dan semangat kesukuan juga menjadi sumber konflik yang ada di Madura. yang ada kemudian. Beberapa mahasiswa didapati MBA (married by accident) Di sisi yang lain. Ada yang lebih parah lagi. sebagian besar anggotanya berasal dari mahasiswa Universitas umum seperti Unijoyo (Universitas Trunojoyo). Pamekasan dan Sumenep) budaya seks bebas sudah menggejala. Budaya free sex hampir dengan mudah bisa kita temui di lingkungan kampus ini. antara Forum Komunikasi Anak Betawi (Forkabi) dan kelompok Madura. Di beberapa kota di Madura (Bangkalan. Parenialisme. Dalam konteks ini pembangunan Jembatan Suramadu adalah sejarah pergumulan antara masyarakat Madura dengan pemerintah (negara). diantaranya yaitu konflik antara etnis Madura dengan etnis lain. Sekulerisme dan Rasionalisme. Hal ini terjadi ketika negara meminggirkan masyarakat Madura dalam pengambilan keputusan. Biasanya. Di lingkungan kampus IAIN. bulan Mei. 7 Agustus 2012 . dengan sendirinya memulai ‘pertarungan’ mereka.434 Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara yang melakukan tetapi nabi. Mereka adalah mahasiswa yang tergabung ke dalam wadah Lembaga Dakwah Kampus (LDK).000 orang terpaksa meninggalkan rumah.

Konflik direpresentasikkan dengan sikap dan perilaku yang tidak setuju dengan adanya pembangunan Jembatan Suramadu yang dikonotasikan “satu paket dengan industrialisasi” sehingga memunculkan wacana industrilisasi yang “khas Madura”. Secara keseluruhan persoalan radikalisme. genarami muda. kompas 7 Mei 2011)   Namun melihat sejarah kelam dimana Pancasila menjadi ideologi tunggal selama orde baru dan diimplementasikan dalam bentuk indoktrinasi melalui P4 dan penyeragaman ideologi politik bagi seluruh kelompok masyarakat sipil dan partai politik. Dalam konteks ini gerakan keagamaan/Islam menjadi perilaku kolektif dengan melalui proses konflik. 7 Agustus 2012 .Prosiding Lokakarya Empat Pilar Kehidupan Bernegara 435 keterikatan keagamaan (Islam) yang cukup kuat diperhadapkan (vis-a-vis) dengan pemerintah Orde Baru di bawah rezim Orde Baru yang sangat otoriter. adaptasi dan harmoni. dan nilai luhur lainnya (Azyumardi azra. musyawarah. dalam program pemasyarakatan empat pilar kehidupan berbangsa perlu pelibatan semua pihak diantaranya akademisi. primordialisme dan tawuran massal merupakan persoalan yang bersifat kompleks dan menyangkut peran berbagai pihak untuk mengurai persoalan tersebut. maka upaya revitalisasi ini mesti dijadikan medium yang terbuka. Artinya bahwa Pancasila sebagai panduan berbangsa dan bernegara harus mampu menjadi ideologi yang terbuka untuk diinterpetasikan bersama oleh berbagai kalangan bangsa Indonesia. gotong royong. kompas 7 Mei 2011).Karenanya. ormas dll. pelibatan berbagai kelompok dalam mewacanakan Pancasila sebagai panduan moralitas bangsa menjadi penting. URGENSI REVITALISASI NILAI-NILAI PANCASILA Beberapa pendapat ini juga makin menunjukan perlunya revitalisasi pendidikan Pancasila di sekolah maupun pengamalannya di dalam kehidupan bernegara. agamawan.   Hotel Sheraton Surabaya. 2) pancasila juga dianggap mampu memberikan pendidikan nilai-nilai kerukunan. diyakini juga bahwa Pancasila mengenalkan konsep demokrasi dan multikulturalisme serta penghormatan pada kelompok minoritas yang tidak diajarkan dalam demokrasi liberal (Yudi Latif. rela berkorban. Lebih lanjut. konflik etnis. Beberapa alasan perlunya revitalisasi nilai-nilai karena 1) pendidikan pancasila dianggap mampu memberikan pengenalan terhadap dasar-dasar berbangsa dan bernegara.

4%) kepada tenaga pendidik (Guru dan Dosen) untuk memberikan edukasi dan sosialisasi nilai-nilai Pancasila. mempunyai nilai yang sangat stra