You are on page 1of 15

BAB III PENGUAPAN

3.1. Pendahuluan Penguapan adalah proses berubahnya bentuk zat cair ( air ) menjadi gas ( uap ) dan masuk ke atmosfer. Dalam Hidrologi, peenguapan dapat dibedakkan menjadi dua macam, yaitu :  Evaporasi  Transpirasi Evaporasi diberi notasi ( ) adalah penguapan yang terjadi dari permukaan air

seperti laut, danau, sungai, permukaan tanah ( genangan di atas tanah dan penguapan dari permukaan air tanah yang dekat dengan permukaan tanah ) dan permukaan tanaman ( intersepsi ) Apabila permukaan air tanah cukup dalam, evaporasi dari air tanah adalah kecil dan dapat diabaikan. Intersepsi adalah penguapan yang berasal dari air hujan yang berada pada permukaan daun, ranting, dan batang tanaman. Sebagian air hujan yang jatuh akan tertahan oleh tanaman dan menempel pada daun dan cabang, kemudian akan menguap. Transpirasi ( ) adalah penguapan melalui tanaman, dimana air tanah diserap oleh

akar tanaman yang kemudian dialirkan melalui batang sampai ke permukaan daun dan menguap menuju atmosfer. Di lapangan sulit membedakan antara penguapan dari badan air, tanah, dan tanaman. Oleh karena itu, biasanya evaporasi dan transpirasi di cakup menjadi satu yang disebut evapotranspirasi yaitu penguapan yang terjadi di permukaan lahan, yang meliputi permukaan tanah dan tanaman yang tumbuh di permukaan tersebut. Laju evaporasi, transpirasi, evapotranspirasi dinyatakan dengan volume air yang hilang oleh proses tersebut tiap satuan luas dalam satuan waktu yang biasanya diberikan dalam mm/hari atau mm/bulan. Laju evapotranspirasi tergantung pada ketersediaan air dari permukaan. Apabila ketersedian air ( lengas tanah ) tak terbatas maka evapotranspirasi potensial (ETP ). Pada umumnya ketersedian air di permukaan BAB III. PENGUAPAN M. NUR
1 110110059

tidak terbatas, sehingga evapotranspirasi terjadi dengan laju yang lebih kecil dari evapotranspirasi potensial. Evapotranspirasi yang sebenarnya terjadi di suatu daerah disebut evapotranspirasi nyata. 3.2. Beberapa Faktor Yang Mempengaruhi Evaporasi Proses perubahan bentuk dari air menjadi uap air terjadi baik pada evaporasi maupun evapotranspirasi. Penguapan di pengaruhi oleh kondisi klimatologi, yang meliputi ( radiasi matahari, temperatur udara, kelembaban udara, dan kecepatan angin ). Untuk memperkirakan besarnya penguapan diperlukan data tersebut. Beberapa instansi seperti BMG, dinas pengairan, dan dinas pertanian secara rutin melakukan pengukuran data klimatologi. Radiasi Matahari Pada setiap perubahan bentuk zat, dari es menjadi cair ( pencairan ), dari zat cair menjadi gas ( penguapan ) dan dari es langsung menjadi uap air ( penyubliman ) diperlukan panas laten ( laten heat ). Panas laten untuk penguaapan berasal dari radiasi matahari dan tanah. Radiasi matahari merupakan sumber utama panas dan mempengaruhi jumlah evaporasi di atas permukaan bumi, yang tergntung letak pada garis lintang dan musim. Radiasi matahari pada suatu lokasi bervariasi sepanjang tahun, yang tergantung pada letak lokasi ( garis lintang ) dan deklinasi matahari. Pada bulan Desember kedudukan matahari berada jauh di selatan, sementara di bulan Juni kedudukan matahari berada paling jauh di utara. Daerah yang berada di belahan bumi selatan menerima radiasi maksimum pada bulan Desember, sementara radiasi terkecil terjadi pada bulan Juni. Radiasi matahari yang sampai kepermukaan bumi juga oleh penutupan awan. Penutupan oleh awan dinyatakan dalam persentase dari lama penyinaran matahari nyata terhadap lama penyinaran matahari yang mungkin terjadi. Tabel 3.1 adalah contoh data klimatologi di DAS Cimanuk Jawa Barat, yang meliputi data persentase penyinaran matahari, temperatur udara, kelembaban relatif, dan kecepatan angin. Tabel tersebut menunjukkan bahwa persentase penyinaran matahari rata – rata bulanan antara 42,5% per hari pada bulan Januari ( musim penghujan ) dan 77% per hari pada bulan Agustus ( musim kemarau )

BAB III. PENGUAPAN

M. NUR

2 110110059

Tabel 3.1. Data Klimatologi di DAS Cimanuk
Data Iklim Peny. Mthri ( % ) Temp. (°C ) Kelmb. Reltf ( % ) Kecep. Angin ( km/hr) Jan 42,5 25,9 89,1 167,6 Feb 52,4 26,2 89,1 171,3 Mar 57,4 26,5 88,1 178,3 Apr 62,8 27,2 85,5 132,0 Mei 67,7 27,6 85,1 144,0 Juni 68,1 26,7 84,1 154,5 Juli 72,4 26,7 81,6 182,0 Agt 77,0 26,8 79,6 198,8 Sept 76,7 27,9 78,4 228,5 Okt 70,1 28,1 79,6 178,4 Nop 57,6 27,7 84,7 148,1 Des 53,6 26,5 86,9 150,0

Temperatur Temperatus udara pada permukaan evaporasi sangat berpengaruh terhadap evaporasi. Semakin tinggi temperatur semakin besar kemampuan udara untuk menyerap uap air. Selain itu semakin temperatur, energi kinetik molekul air meningkat sehingga molekul air semakin banyak yang berpisah ke lapis udara di atasnya dalam bentuk uap air. Oleh karena itu, di daerah beriklim tropis jumlah evaporasi lebih tinggi dibandingkan dengan daerah di kutub ( daerah beriklim dingin ). Vaariasi harian dan bulanan temperatur udara di Indonesia relatif kecil. Seperti terlihat dalam tabel 3.1., temperatur rerata bulanan hampir konstan sepanjang tahun yang bervariasi amtara 25,9 C dan 28,1 C. Kelembaban Pada saat terjadi penguapan, tekanan udara pada lapisan udara tepat di atas permukaan air lebih rendah dibanding tekanakan pada permukaan air. Perbedaan tekanan tersebut menyebabkan terjadinya penguapan. Pada waktu penguapan terjadi, uap air bergabung dengan udara di atas permukaan air, sehingga udara mengandung uap air. Udara lembab merupakan campuran dari udara kering dan uap air. Apabila jumlah uap air yang masuk ke udara semakin banyak, tekanan uapnya juga semakin tinggi. Akibatnya perbedaan tekanan uap semakin kecil, yang menyebabkan berkurangnya laju penguapan. Apabila udara di atas permukaan air sudah jenuh uap air tekanan udara telah

BAB III. PENGUAPAN

M. NUR

3 110110059

mencapai tekanan uap jenuh, dimana pada saat itu penguapan terhenti. Kelembaban udara dinyatakan dengan kelembaban relatif. Di indonesia yang merupakan negara kepulauan denagn perairan laut ukup luas, mempunyai kelembaban udara tinggi. Kelembaban udara tergantung pada musim, dimana nilainya tinggi pada musim penghujan dan berkurang pada musim kemarau. Di daerah pesisir umumnya kelembaban udara lebih tinggi daripada di daerah pedalaman. Pada musim penghujan kelembaban udara mencapai 80 – 90%, sementara p[ada musim kemarau kelembabannya menurun menjadi sekitar 70%. Seperti ditunjukkan dalam tabel 3.1. untuk daerah Cimanuk kelembaban bervariasi antara 78,4% sampai 89,1%. Kecepatan angin Penguapan yang terjadi menyebabkan udara di atas permukaan evaporasi menjadi lebih lembab, sampai akhirnya udara menjadi jenuh terhadap uap air dan proses

evaporasi terhenti. Agar proses penguapan dapat berjalan terus lapisan udara yang telah jenuh tersebut harus diganti dengan udara kering. Penggantiaan tersebut dapat terjadi apabila ada angin. Oleh karena itu kecepatan angin merupakan faktor penting dalam evaporasi. Di daerah terbuka dan banyak angin penguapan akan lebih besar daripada di daerah yang terlindung dan udara diam. Kecepatan angin di Indonesia relatif rendah. Pada musim penghujan angin dominan berasal dari barat laut yang membawa banyak uap air, sementara pada musim kemarau, angin berasal dari tenggara yang kering. Di DAS Cimanuk seperti terlihat dalam tabel 3.1. kecepatan angin rerata bulanan bervariasi antara 123 km/hari dan 228,5 km/hari. 3.3. Fisika Evaporasi Penguapan dipengaruhi oleh suplai energi yang memberikan panas laten untuk terjadinya penguapan dan kemampuan pemindahan uap air dari permukaan evaporasi. Radiasi matahari merupakan sumber utama dari energi panas. Kemampuan pengangkutan uap air meninggalkan permukaan evaporasi tergantung pada kecepatan angin dan gradien kelembaban udara di atas permukaan air. Berikut ini diberikan beberapa parameter fisika yang berpengaruh pada peristiwa penguapan.

BAB III. PENGUAPAN

M. NUR

4 110110059

3.3.1. Panas Laten Ketika suatu zat berubah bentuk, zat tersebut melepaskan atau menyerap panas laten ( panas tersembunyi, latent heat ). Ada tiga bentuk panas laten yaitu : I. Panas laten untuk peleburan dari es menjadi air, II. Untuk penguapan dari air menjadi uap air, dan III. Untuk penyubliman dari es menjadi uap air. Perubahan bentuk dapat terjadi pada temperatur selain dari temperatur normal, seperti 0 C untuk pembekuan dan 100 C untuk mendidih. Sebagai contoh, penguapan dapat terjadi pada temperatur di bawah titik didih, apabila tekanan udara lebih kecil daripada tekanan atmosfer. Selama terjadinya penguapan, air menyerap energi yang disebut dengan panas penguapan laten. Energi tersbut diperlukan untuk melawan gaya tarik menarik anatara molekul air, sehingga molekul tersebut lepas dan berubah menjadi uap air. Panas penguapan laten tersebut diperlukan untuk penguapan, yang merupakan fungsi dari temperatur dan mempunyai bentuk berikut :

597,3 – 0,564 T
Dengan : T : Tempertur : panas penguapan laten dalam kalori /gram ( cal/gr ) Persamaan tersebut mempunyai arti bahwa sekitar 590 kalori diperlukan untuk penguapan satu gram air. 3.3.2. Proses Penguapan Penguapan merupakan perbedaan antara laju penguapan yang ditentukan oleh temperatur dan laju kondensasi yang dipengaruhi oleh tekanan uap. Penguapan terjadi karena adanya pertukaran molekul air antara permukaan air dan udara. Penyerapan panas laten oleh air menyebabkan peningkatan energi panas, sehingga energi kinetik molekul air naik. Semakin tinggi energi panas yang diterima, energi kinetik molekul air

BAB III. PENGUAPAN

M. NUR

5 110110059

semakim tinggi sehingga beberapa molekul air akan meninggalkan permukaan air dan berubah dalam bentuk uap yang bergabung dengan udara di atasnya. Selama tekanan uap masih rendah, penguapan terus berlanjut. Semakin banyak molekul air bergabung dengan udara di atasnya, tekanan uap tepat di atas permukaann air akan meningkat. Pada suatu temperatur udara tertentu, terdapat kandungan uap air maksimum yang bisa di muat oleh udara, dan pada saat tersebut udara sudah jenuh dengan uap air, dan tekanan uap yang terjadi disebut tekanan uap jenuh . Pada tekanan uap tersebut laju

penguapan dan kondensasi adalah sama, sehingga penguapan terhenti. 3.3.3. Kelembaban Udara Selama terjadi penguapan, uap air bergabung dengan udara di atas permukaan air, sehingga udara mengandung uap air. Udara lembab merupakan campuran dari udara kering dan uap dan uap air. Banyaknya uap air yang terkandung dalam udara dapat dinyatakan dalam beberapa cara yaitu kelembaban mutlak, kelembaban spesifik, dan kelembaban relatif. Kelembaban mutlak adalah berat uap air di dalam 1 dengan gram/ Kelembaban spesifik adalah berat uap air yang terdapat dalam 1 kg udara lembab, yang dinyatakan dalam gram/kg Kelembaban relatif adalah perbandingan antara tekanan uapa ir dan tekanan uap air jenuh pada suhu yang sama, dan dinyatakan dalam persen ( % ) Kelembaban relatif dinyatakan dalam bentuk : udara lembab, dinyatakan

%
Dengan : : tekanan uap air, yaitu tekanan yang disebabkan oleh uap air yang terdapat di udara. : tekanan uap air jenuh Tekanan uap air dinyatakan dalam milimeter kolom air raksa ( mm Hg ), milibarometer ( mm bar ) atau pascal, Pa ( N/ ).

BAB III. PENGUAPAN

M. NUR

6 110110059

Diatas permukaan air tekanan uap air jenuh tergantung pada temperatur, yang dapat diperkirakan dengan rumus berikut :

= 611exp (
Dengan : : tekanan uap air : temperatur ( C )

)

T

Tabel 3.2. memberikan tekanan uap jenuh untuk berbagai temperatur udara yang dinyatakan dalam mm Hg, mm bar, dan Pa.

Tabel 3.2. tekanan uap air jenuh

Suhu ( C ) 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21

Tekanan uap air jenuh mm Hg mm bar Pa 9,20 12,27 1228 9,84 13,12 1313 10,52 14,02 1403 11,23 14,97 1498 11,98 15,97 1599 12,78 17,04 1706 13,63 18,17 1819 14,53 19,37 1938 15,46 20,61 2065 16,46 21,94 2198 17,53 23,37 2339 18,65 24,86 2488

22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35

19,82 21,05 22,27 23,75 25,31 26,74 28,32 30,03 31,82 33,70 35,66 37,73 39,90 42,18

26,42 28,06 29,69 31,66 33,74 35,65 37,76 40,03 42,42 44,93 47,54 50,30 53,19 56,23

2645 2810 2985 3169 3363 3567 3781 4007 4244 4494 4756 5032 5321 6525

3.3.4. Radiasi Radiasi adalah suatu bentuk energi yang di pancarkan oleh setiap benda yang mempunyai suhu di atas nol mutlak. Semua benda memancarkan radiasi dengan berbagai panjang gelombang. Pancaran radiasi dari suatu benda mengikuti hukum Stefan – Boltzmann, yang mempunyai bentuk berikut : =e Dengan :

BAB III. PENGUAPAN

M. NUR

7 110110059

e

T

: fluks radiasi ( cal./ /menit ) : keterpancaran ( emisivitas ), yaitu perbandingan antara pemancaran suatu permukaan dan pemancaran permukaan benda hitam pada suhu dan panjang gelombang yang sama. : konstanta Stefan – Boltzmann ( 1,17 cal./ /hari : suhu benda, dalam derajad Kelvin ( K= +273 )

Untuk benda dengan pemancaran sempurna ( benda hitam ), emisivitas e=1. Tabel 3.3. memberikan koefisien emisivitas untuk beberapa jenis permukaan.

Tabel 3.3. Koefisien emisivitas (e ) Permukaan Tanah Gundul Basah Hutan Gurun Pasir Kering Pasir Basah Air Salju Emisivitas ( % ) 95-98 90 90-91 89-90 95 92-96 82-99.5

Panajang gelombang dari radiasi yang dipancarkan benda berbanding terbalik dengan temperatur permukaan benda, yang diberikan oleh hukum Wien.

=
dengan T dalam derajad kelvin dan dalam meter.

Radiasi yang mengenai suatu permukaan akan dipantulkan atau diserap. Bagian yang diserap disebut albedo (o≤ ≤ 1 ). Tabel 3.4. memberikan koefesien refleksi (

albedo ) untuk beberapa jenis permukaan. Radiasi yang diserap permukaan adalah :

= Dengan :

( 1-

)

: radiasi yang diserap : radiasi yang mengenai permukaan : koefesien refleksi ( albedo )

BAB III. PENGUAPAN

M. NUR

8 110110059

Tabel 3.3. koefesien refleksi ( albedo ) Jenis Permukaan Air Terbuka Batuan Pasir Tanah Kering Tenah Basah Hutan Rumput Rumput Kering Salju Es Tanaman Albedo ( ) 0,05 - 0,15 0,12 - 0,15 0,10 - 0,20 0,14 0,08 - 0,09 0,05 - 0,020 0,10 - 0,33 0,15 - 0,25 0,90 0,40 - 0,50 0,20

3.3.5. Keseimbangan Radiasi di Permukaan Bumi Jumlah radiasi yang ditangkap di permukaan bumi merupakan faktor utama terjadinya penguapan. Permukaan bumi menerima radiasi matahari yang merupakan radiasi gelombang pendek radiasi matahari, dalam penjalarannya melewati atmosfer menuju permukaan bumi mengalami penyerapan, pemantulan, hamburan dan pemancaran kembali. Sementara itu bumi dan atmosfer yang mempunyai temperatur juga memancarkan radiasi dengan pancang gelombang yang lebih besar. Dengan demikian permukaan bumi memancarkan radiasi, dan pada saat yang sama menerima radiasi dari atmosfer ( termasuk awan ), yang keduanya merupakan radiasi gelombang panjang. Radiasi netto yang terserap bumi yang digunakan untuk penguapan adalah radiasi gelombang pendek dari matahari yang terserap bumi dikurangi dengan radiasi gelombang panjang netto yang dipancarkan bumi ke atmosfer.

= = = Dengan :

(1 – ) ................................................................ (37)

: radiasi netto yang terserap bumi : radiasi matahari ( gelombang pendek, short wave ) dari yang diserap bumi. : radiasi matahari yang sampai ke permukaan bumi : albedo

BAB III. PENGUAPAN

M. NUR

9 110110059

: radiasi gelombang panjang ( long wave ) netto, yaitu selisih antara radiasi bumi ke atmosfer dan radiasi atmosfer ke bumi : radiasi gelombang panjang yang dipancarkan bumi ke atmosfer : radiasi gelombang panjang yang dipancarkan atmosfer ke bumi Radiasi Gelombang Pendek Energi yang diperlukan untuk berbagai proses di atmosfer, seprti berlangsungnya siklus hdrologi, berasal dari matahari. Matahari yang mempunyai suhu permukaan 6000 memancarkan energi dalam bentuk radiasi ke semua arah dengan kecepatan

jalar 300.000 km/d. Selama penjalarannya, intensitas radiasi matahari berkurang berbanding terbalik dengan kuadrat jaraknya matahari. Banyaknya energi matahari rerata yang jatuh pada puncak atmosfer tiap satuan luas ( cal./ ) tegak lurus pada sinar matahari tiap menit adalah sebesar 2,0 kalori. Besaran disebut dengan tetapan matahari. Tetapan matahari dapat juga

dinyatakan dengan satuan Langley tiap menit, yang disingkat ly/men = 1cal./ Mengingat bahwa temperatur matahari sangat tinggi, yaitu 6000 , maka sesuai dengan hukum Wien, radiasi yang dipancarkan oleh matahari mempunyai gelombang pendek. Oleh karena itu radiasi matahari disebut juga radiasi gelombang pendek. Banyaknya radoiasi matahari yang jatuh pada puncak atmosfer bumi tergantung pada waktu tahun, waktu hari, dan posisi daerah ( derajad lintang ). Dalam waktu tahun, orbit bumi mengelilingi matahari yang berbentuk ellips menyebabkan jaraknya terhadap matahari selalu berubah. Energi matahari yang diterima pada saat bumi berada pada sumbu pendek ellips ( perihellion ) adalah lebih besar daripada saat berada pada sumbu panjangnya ( aphelion ). Selain itu sumbu rotasi bumi yang membentuk sudut terhadap vertikal juga menyebabkan terjadinya perubahan musim. Dalam waktu hari, ketinggian matahari yaitu, sudut antara sinar matahari dan permukaan bumi, juga mempengaruhi banyaknya energi matahari yang diterima. Makain besar ketinggian matahari makin besar energi tiap satuan waktu yang diterima per satuan luas permukaan bumi. Banyaknya radiasi matahari total yang diterima di suatu tempat juga dipengaruhi oleh lamanya siang hari. Panjangnya siang hari beragam dengan garis lintang dan musim. Di sekitar khatulisng tiwa, siang dan malam sepanjang tahun hampir sama. Pada umumnya panjang siang hari bertambah atau berkurang dengan bertambahnya derajat

BAB III. PENGUAPAN

M. NUR

10 110110059

lintang. Daerah di belahan bumi utara, pada waktu musim panas panjang siang hari bertambah dari khatulistiwa menuju kutub utara; dan sebaliknya pada waktu musim dingin. Kondisi tersebut juga berlaku untuk daerah belahan bumi selatan. Tabel 3.5. memberikan lama penyinaran matahari yang mungkin terjadi ( panjang siang ) di beberapa lokasi menurut garis lintang sepanjang tahun. Tabel 3.5. lama penyinaran matahari maksimum yang mungkin terjadi tiap hari ( jam )
Garis Lintang ( ) 50 48 Utara Selatan Jan Juli 8,5 8,8 9,1 9,3 9,4 9,6 10,1 10,4 10,7 11,0 11,3 11,6 11,8 0 12,1 Feb Agst 10,1 10,2 10,4 10,5 10,6 10,7 11,0 11,1 11,3 11,5 11,6 11,8 11,9 12,1 Mar Sept 11,8 11,8 11,9 11,9 11,9 11,9 11,9 12,0 12,0 12,0 12,0 12,0 12,0 12,1 Apr Okt 13,8 13,6 13,5 13,4 13,4 13,3 13,1 12,9 12,7 12,6 12,5 12,3 12,2 12,1 Mei Nop 15,4 15,2 14,9 14,7 14,6 14,4 14,0 13,6 13,3 13,1 12,8 12,6 12,3 12,1 Juni Des 16,3 16,0 15,7 15,4 15,2 15,0 14,5 14,0 13,7 13,3 13,0 12,7 12,4 12,1 Juli Jan 15,9 15,6 15,4 15,2 14,9 14,7 14,3 13,9 13,5 13,2 12,9 12,6 12,3 12,1 Agst Feb 14,5 14,3 14,2 14,0 13,9 13,7 13,5 13,2 13,0 12,8 12,6 12,4 12,3 12,1 Sept Mar 12,7 12,6 12,6 12,6 12,5 12,5 12,4 12,4 12,3 12,3 12,2 12,1 12,1 12,1 Okt Apr 10,8 10,9 10,9 11,0 11,1 11,2 11,3 11,5 11,6 11,7 11,8 11,8 12,0 12,1 Nop Mei 9,1 9,3 9,5 9,7 9,8 10,0 10,3 10,6 10,9 11,2 11,4 11,6 11,9 12,1 Des Juni 8,1 8,3 8,7 8,9 9,1 9,3 9,8 10,2 10,6 10,9 11,2 11,5 11,8 12,1

Radiasi matahari yang sampai ke bumi dapat di bedakan menjadi dua bagian, yaitu radiasi matahari langsung dan radiasi langit.

Radiasi matahari langsung adalah radiasi matahari yang langsung datang dari matahari, sedangkan radiasi langit adalah radiasi matahari yang telah mengalami hamburan atau pemantulan dalam perjalanannya ke atmosfer. Gabungan dari keduanya diseebut radiasi matahari global. Radiasi mataharri biasanya diukur di stasiun meteorologi dengan menggunakan alat radiometer, yang mengukur kenaikan suhu permukaan yang menerima radiasi. Radio meter yang biasa digunakan adalah piranometer, pirheliometer, dan difusometer. Selain menggunakan alat tersebut, radiasi matahari juga dapat diukur dengan alat perekam penyinaran matahari. Alat ini mengukur durasi atau lamanya penyinaran matahari yang cerah. Banyaknya radiasi matahari yang jatuh ke permukaan bumi dapat ditaksir dari BAB III. PENGUAPAN M. NUR
11 110110059

durasi penyinaran matahari hasil pengukuran terseebut dengan menggunakan perrsamaan berikut : = Dengan : : radiasi matahari global harian yang jatuh pada permukaan horizontal tiap satuan luas ( cal./ hari ). : radiasimatahari global harian yang jatuh pada permukaan horizontal tiap satuan luas di bagian luar atmosfer di atas tempat yang sama, seperti diberikan dalam tabel 3.6. a, b : tetapan yang tergantung dari lokasi dan iklim. n N : durasi total penyinaran matahari harian yang di ukur dengan alat tersebut di atas. : durasi penyinaran matahari maksimum yang mungkin terjadi. yang mencapai permukaan bumi apabila ( )

Nialai a merupakan persentase dari

dalam sehari penuh matahari tertutup awan ( n = 0 ), sedang nilai b adalah persentase yang diserap oleh awan kalau seandainya suattu hari tertutp penuh oleh awan ( Oldeman, 1982, dalam sukardi, 1998 ). Free dan Popov ( Oldeman, 1982, dalam sukardi, 1998 ) memberikan nilai a dan b seperti diberikan dalam tabel 3.7

Tabel 3.6. radiasi gelombang pendek di tepi luar atmosfer (kal./
Lintang 90 LU 90 LU 70 LU 60 LU 50 LU 40 LU 30 LU 20 LU 10 LU 0 LU 10 LS 20 LS 30 LS Jan 0 0 0 90 225 380 520 660 780 885 965 1020 1050 Feb 0 0 70 215 360 505 630 750 840 915 960 975 925 Mar 40 125 275 425 555 675 775 850 900 925 915 885 830 Apr 470 480 565 670 750 845 895 920 925 900 840 765 665 Mei 900 890 855 890 930 965 975 960 915 850 755 650 525 Juni 1085 1075 1025 1000 1010 1020 1000 965 900 820 710 590 460 Juli 1010 995 945 945 970 985 990 960 905 830 730 615 480 Agst 670 660 685 770 830 895 925 935 915 870 795 705 595 Sept 170 225 385 510 640 740 820 875 905 905 875 820 750 Okto 0 25 145 285 435 565 685 785 865 910 935 930 900

/hari )
Nop 0 0 15 120 265 415 560 685 800 890 955 1000 1020 Des 0 0 0 60 190 335 490 630 760 875 960 1025 1065

BAB III. PENGUAPAN

M. NUR

12 110110059

40 LS 50 LS 60 LS 70 LS 80 LS 90 LS

1055 1035 1000 1000 1035 1055

925 865 785 695 645 660

740 640 510 375 225 135

545 415 280 130 15 0

390 250 110 10 0 0

315 180 55 0 0 0

345 205 75 0 0 0

465 325 190 55 0 0

650 525 390 250 100 15

840 760 660 550 450 440

995 975 920 885 905 920

1080 1075 1060 1090 1140 1160

Tabel 3.7. Nilai a dan b pada persamaan ( 3.7 )
Daerah Daerah Dingin dan Sedang Daerah Tropika Kering Daerah Tropika Basah a 0,18 0,25 0,29 b 0,55 0,45 0,42

Oldeman ( 1982, dalam sukardi, 1998 ) memberikan nilai a,b dan n/N untuk beberapa wilayah di Indonesia, yaitu Mojosari, Pusakanegara, Muara dan cipanas. Nilainilai tersebut diberikan dalam tabel 3.8. Mojosari adalah daerah pedalaman dengan musim hujan dan musim kemarau yang berbeda tegas, Pusakanegara adalah daerah pesisir dengan musim hujan dan kemarau berbeda tegas, Muara adalah daerah pedalaman yang tidak ada musim hujan dan musim kemarau yang berbeda tegas dan n/N rendah. Dan Cipanas adalah daerah pegunungan ( elevasi 1100 m ) dengan tidak ada miusim hujan dan musim kemarau yang tegas. Tabel tersebut menujukkan bahwa perbedaan nilai a dan b antara daerah pesisir dan dataran tinggi adalah kecil. Tabel 3.8. Nilai a,b dan n/N di beberapa wilayah di Indonesia
Lokasi Mojosari ( pedalaman ) Puaskanegara ( pesisir ) Muara ( pedalaman ) Cipanas ( pegunungan ) Lintang 73 6 15 64 6 45 a 0,23 0,25 0,17 0,14 b 0,50 0,44 0,52 0,49 n/N 0,50 0,49 0,42 0,34

Persamaan ( 3.8 ) dengan nilai a dan b seperti diberikan dalam tabel 3.7 dan 3.8., menunjukkan bahwa pada hari mendung dengan tutupan awan sempurna ( n/N = 0 ), masih terjadi radiasi matahari yang sampai ke bumi, yaitu sekitar 20% dari radiasi yang sampai ke puncak atmosfer. Pada hari cerah, nilai tersebut sekitar 75%.

BAB III. PENGUAPAN

M. NUR

13 110110059

Radiasi matahari netto yang diserap permukaan bumi : = (1– )

Subtitusi persamaan ( 3. 8 ) dengan menggunakan nilai a dan b untuk daerah tropika basah ( misalnya Indonesi ) ke dalam persamaan di atas akan diperoleh : ( 1- ) ( 0,29 + 0,42 ) (3.9)

Radiasi Gelombang Panjang Karena mempunyai panas permukaan bumi dan atmosfer memancarkan radiasi dalam bentuk radiasi gelombang panjang. Radiasi bumi ( daratan ) tergantung terutama pada suhu permukaan tanah. Sebagian besar dari radiasi tersebut deserap oleh uap air, awan dan karbondioksida dalam atmosfer. Sementara itu atmosfer juga memeancarkan radiasi dalam bentuk gelombang panjang. Besar intensitas radiasi atmosfer tergantung pada suhu udara, kadar uap air dan tutupan awan dalam atmosfer. Karena kesulitan dalam menentukan besaran – besaran tersebut, beberapa ahli telah mengembangkan suatu hubungan antara kehilangan radisi gelombang panajang netto dan parameter meteorologi di dekat permukaan tanah. Chang ( 1968, dalam Thomson, 1999 )

mengusulkan bentuk persamaan berikut :

= Dengan :

(0,56 – 0,092 √

)(

)

( 3.10 )

: radiasi gelombang panjang yang dipancarkan bumi ( daratan ) (cal./ T: temperatur absolut pada elevasi 2 m di atas permukaan ( K ) : konstanta Stevan – Boltzman ( 1,17 cal./ /hari) : tekanan uap air pada elevasi 2 m di ataspermukaan laut ( mmHg)

/hari)

Radiasi Netto Radiasi netto yang diserap permukaan bumi merupakan selisih antara radiasi matahari netto ( gelombang pendek ) yang diterima permukaan bumi dikurangi radiasi netto gelombang panjang yang dipancarkan bumi, sehingga mempunyai bentuk : BAB III. PENGUAPAN M. NUR
14 110110059

=

( 3.11 )

Radiasi netto dapat diperoleh dengan subtitusi persamaan ( 3.9 ) dan ( 3.10 ) ke dalam persamaan ( 3.11 ), sehingga menjadi :

=

(1- )(

)-

(0,56- 0,092√

)(

)

3.4. Perkiraan Evaporasi Evaporasi dinyatakan sebagai laju evporasi yang diberikan dalam milimeter per hari (mm/hr). Pengukuran evaporasi dari permukaan air dapat dilakukan dengan beberapa cara seperti berikut : 3.4.1. Evaporasi Dengan Panci Evaporasi Cara yang paling banyak digunakan untuk mengetahui volume evaporasi dari permukaan air bebas adalah dengan menggunakan panci evaporasi.

BAB III. PENGUAPAN

M. NUR

15 110110059