Buku 5

PANDUAN
Modul 01 Panduan Fasilitasi Lokakarya Operasionalisasi Kebijakan Nasional Pembangunan AMPL BM di Daerah Modul 2 Panduan Lokalatih Keterampilan Dasar Fasilitasi dalam Rangka Pelaksanaan Kebijakan Nasional Pembangunan AMPL BM di Daerah Modul 3 Panduan Fasilitasi Orientasi MPA-PHAST Modul 4 Panduan Fasilitasi Lokalatih Penyusunan Renstra Pembangunan AMPL BM di Daerah Modul 5 Panduan Fasilitasi Lokalatih Pengelolaan CLTS
Waspola

Bekerjasama dengan Kelompok Kerja Air Minum dan Penyehatan Lingkungan Jakarta 2008

Buku 5, PANDUAN MODUL 1, MODUL 2, MODUL 3, MODUL 4, MODUL 5 Diterbitkan oleh WASPOLA bekerjasama dengan Kelompok Kerja Air Minum dan Penyehatan Lingkungan: - Badan Perencanaan Pembangunan Nasional - Departemen Keuangan - Departemen Dalam Negeri - Departemen Pekerjaan Umum - Departemen Kesehatan - Departemen Pendidikan Nasional - Departemen Perindustrian - Kementerian Lingkungan Hidup Sekretariat Telp./Fax. E-mail Website : : : : Jl. Cianjur No. 4, Jakarta 10310 (62-21) 314 2046 waspola1@cbn.net.id www.waspola.org, www.ampl.or.id

Tim Pengarah: Oswar M Mungkasa Gary D Swisher Tim Penulis: Editor : Sofyan Iskandar Koordinator Buku 1, 2 : Subari Koordinator Buku 3 : Nugroho Tomo Koordinator Buku 4 : Nur Apriatman Desain dan Produksi : Dormaringan Saragih Kontributor: Bambang Purwanto, Zainal Nampira, Rheidda Pramudi, Togap Siagian, Helda Nusi, Adelina Hutahuruk, Huseiyn Pasaribu, Bambang Pudjiatmoko, Dormaringan Saragih, Agus Priatna, Purnomo, Nastain Gasba, Syarifuddin, Alma Arief, Wiwit Heris, Udi Maadi, Ardi Adji, Ida Nuraida, Ratna Tunjung Luih, A Tenriola, Sriaty, H Ridwan Somad, Haryono Moelyo, H Nuryanto, Triyatno, Budiono, Ishak Jon, Sugeng Hariyanto, Johanes Robert, Rafid, Isman Uge, Rusman Zakaria, Rewang Budiyana, Iim Ibrahim, Meytri Wilda Ayuantri. Produksi : April 2008

Proyek Penyusunan Kebijakan dan Rencana Kegiatan Air Minum dan Penyehatan Lingkungan Tahap Kedua (WASPOLA-2) dilaksanakan di bawah Koordinasi Pemerintah Indonesia, melalui Kelompok Kerja lintas departemen yang diketuai oleh BAPPENAS, dengan mayoritas dana hibah dari Pemerintah Australia melalui AusAID, dan dukungan langsung Water and Sanitation Program for East Asia and the Pacific (WSP-EAP) atas nama AusAID dan Bank Dunia.

BUKU 5

Kata Sambutan

REPUBLIK INDONESIA KEMENTERIAN PERENCANAAN PEMBANGUNAN NASIONAL/ BADAN PERENCANAAN PEMBANGUNAN NASIONAL

R

eformasi kebijakan dalam Pembangunan Air Minum dan Penyehatan Lingkungan (AMPL) merupakan proses dinamis dan berlangsung terus menerus, baik di tingkat pusat maupun daerah, khususnya dalam upaya pencapaian target MDGs Goal 7, khususnya Target 10. Dengan demikian proses penguatan kapasitas pemangku kepentingan, khususnya dari kalangan pemerintah menjadi sangat relevan dan penting adanya. Dalam mencapai tujuan ini, Kebijakan Nasional Pembangunan Air Minum dan Penyehatan Lingkungan Berbasis Masyarakat, telah disusun oleh Pemerintah melalui proses partisipatif dengan melibatkan pemangku kepentingan secara luas. Saat ini, kebijakan itu telah diimplementasikan di berbagai propinsi dan kabupaten di Indonesia, khususnya yang difasilitasi WASPOLA, dan daerah-daerah lain yang diintervensi melalui kegiatan proyek terkait air minum dan sanitasi, misalnya: WES dari Unicef, ProAir-GTZ, CWSHP-ADB, PAMSIMAS-Bank Dunia, SWASH-CIDA, Plan International (LSM), Sanimas dan lain-lain.

KATA SAMBUTAN

BUKU 5

Inisiatif WASPOLA untuk menerbitkan dan menyebarluaskan Buku Panduan tentang pelaksanaan kebijakan nasional pembangunan AMPL, patut disyukuri dan diapresiasi. Buku Panduan, yang disusun atas 5 seri (buku 1 hingga buku 5) menjelaskan tahapan pelaksanaan implementasi kebijakan secara lugas dan terstruktur, sehingga mudah dipahami dan diikuti. Masing-masing buku memiliki tujuan dan lingkup pembahasan yang berbeda, walaupun secara keseluruhan masih saling berangkai. Kami mengucapkan terima kasih kepada tim penyusun buku serta kontributor, baik yang berasal dari Kelompok Kerja AMPL baik di tingkat pusat, propinsi maupun kabupaten/kota atas kerja keras dan inisiatifnya. Masukan positif dan tidak ternilai harganya, sangat membantu proses pengembangan dan finalisasinya. Diharapkan melalui penerbitan buku panduan ini, proses reformasi dan implementasi Kebijakan Nasional Pembangunan Air Minum dan Penyehatan Lingkungan Berbasis Masyarakat, dapat terus berjalan dan tersebarluaskan dengan membuka ruang partisipasi publik dan keterlibatan berbagai pihak. Kami juga memberikan kesempatan kepada berbagai pihak yang ingin mengadopsi pendekatan dalam reformasi dan implementasi kebijakan, dengan menggunakan buku ini sebagai acuan dan referensi. Semoga bermanfaat dan selamat menindaklanjutinya.

Budi Hidayat, Direktur Permukiman dan Perumahan

KATA SAMBUTAN

Buku 5
Panduan Pelaksanaan Kebijakan Nasional Air Minum dan Penyehatan Lingkungan (AMPL) Berbasis Masyarakat di Daerah

Panduan Fasilitasi Lokakarya Operasionalisasi Kebijakan Nasional Pembangunan Air Minum dan Penyehatan Lingkungan Berbasis Masyarakat (AMPL BM) di Daerah

MODUL 1

Waspola

Bekerjasama dengan Kelompok Kerja Air Minum dan Penyehatan Lingkungan Jakarta 2008

Panduan Fasilitasi Lokakarya Operasionalisasi Kebijakan Nasional Pembangunan Air Minum dan Penyehatan Lingkungan Berbasis Masyarakat (AMPL BM) di Daerah

MODUL 1

BUKU 5

Kata Pengantar

D

okumen Kebijakan Nasional Pembangunan AMPL Berbasis Masyarakat di Indonesia telah disusun melalui program Penyusunan Kebijakan dan Penyusunan Rencana Kerja bidang AMPL (WASPOLA), yang berlangsung dari tahun 1998 sampai dengan 2003. Kegiatan ini dilaksanakan atas kerjasama Pemerintah Indonesia dengan Pemerintah Australia melalui AusAID yang difasilitasi oleh Water and Sanitation Program for East Asia and the Pacific – World Bank. Serangkaian kegiatan partisipatif penyusunan kebijakan dilaksanakan oleh Tim Kerja AMPL dibawah koordinasi Bappenas dengan anggota seluruh departemen terkait yang terdiri dari Departemen Pekerjaan Umum, Departemen Kesehatan, Departemen Dalam Negeri dan Departemen Keuangan. Sampai saat ini dokumen kebijakan telah disepakati dan ditandatangani oleh Tim Pengarah Pusat (Project Coordination Committee) yang terdiri dari para pejabat Eselon 1 dari masing-masing instansi tersebut. . Uji coba pelaksanaan kebijakan di empat propinsi terpilih telah dilaksanakan pada tahun 2002/2003, dan dilanjutkan sampai sekarang, sehingga jumlah lokasi sampai saat ini adalah 49 kabupaten/kota di 9 propinsi. Dari proses tersebut telah diperoleh masukan yang berguna, baik dalam penyempurnaan substansi kebijakan, maupun dalam metodologi pelaksanaannya di daerah. Berdasarkan pengalaman implementasi pelaksanaan kebijakan tersebut diatas, akhirnya terkumpul berbagai panduan kegiatan fasilitasi operasionalisasi kebijakan di daerah, untuk kemudian ditulis ulang, sehingga akhirnya menjadi kumpulan panduan operasionalisasi kebijakan AMPL di daerah, sebagaimana naskah panduan ini Untuk itu, agar memudahkan pada tingkat operasional, disusunlah Panduan Fasilitasi Lokakarya Operasionalisasi Kebijakan Nasional Pembangunan AMPL Berbasis Masyarakat. Dengan panduan ini, mudah mudahan semua fihak yang akan memanfaatkan panduan ini akan menjadi lebih mudah untuk memanfaatkannya di lapangan. Demikian, semoga panduan ini dapat menjadi alat bagi pembelajaran kita semua.

Sekretariat WASPOLA - Jakarta

MODUL 1: Panduan Fasilitasi Lokakarya Operasionalisasi Kebijakan Nasional Pembangunan AMPL BM di Daerah

Modul 1
Panduan Fasilitasi Lokakarya Operasionalisasi Kebijakan Nasional Pembangunan Air Minum dan Penyehatan Lingkungan Berbasis Masyarakat (AMPL BM) di Daerah Contoh Kerangka Acuan
Lokakarya Operasionalisasi Kebijakan Nasional Pembangunan Air Minum dan Penyehatan Lingkungan Berbasis Masyarakat di Daerah Anyer, Banten dan Surabaya, 30 Mei – 1 Juni 2006

A. Latar Belakang
Sebagaimana telah diketahui bersama bahwa Kebijakan Nasional Pembangunan Air Minum dan Penyehatan Lingkungan Berbasis Masyarakat telah diimplementasikan di 49 kabupaten/kota di 9 propinsi lokasi WASPOLA. Sebagai kegiatan tambahan diseminasi kebijakan dilaksanakan atas kerja sama dengan proyek CWSH di 8 kabupaten pada 4 propinsi. Disamping itu kebijakan juga telah disosialisasikan dalam berbagai forum pertemuan diseminasi nasional dan publikasi melalui media kepada pemerintah daerah di seluruh Indonesia. Agar terjadi efektifitas dan pencapaian sasaran yang tepat serta operasionalisasi kebijakan yang terarah di daerah, maka sebagai tindak lanjut dari Lokakarya Nasional Diseminasi Kebijakan Nasional AMPL Berbasis Masyarakat di Surabaya lalu, beberapa hal penting yang perlu ditindaklanjuti antara lain; • • • Penajaman pemahaman stake holder daerah mengenai substansi kebijakan dan bagian-bagian penting yang minimal harus dikuasai Pemberdayaan stake holder daerah agar mampu berperan untuk melakukan diseminasi kebijakan Menyusun rencana kerja implementasi kebijakan di daerahnya masing masing

Hal terpenting dari lokakarya ini adalah upaya transformasi kebijakan kepada stake holder daerah, sehingga mereka mampu berperan sebagai fasilitator yang akan menyebarluaskan dan mengoperasionalisasikan kebijakan nasional tersebut di daerahnya masing-masing.

B. Tujuan
Secara umum lokakarya ini bertujuan untuk meningkatkan pemahaman stakeholder daerah mengenai kebijakan nasional pembangunan AMPL berbasis masyarakat dan proses operasionalisasinya di daerah. Secara khusus bertujuan untuk; 1. Membantu peserta dalam memahami kebijakan nasional pembangunan AMPL berbasis masyarakat 2. Membantu peserta dalam memahami aspek keberlanjutan pembangunan AMPL 3. Membantu peserta dalam penyamaan persepsi terhadap 11 pokok kebijakan dan strategi pelaksanaannya di daerah 4. Membantu peserta dalam melakukan penajaman Rencana Kerja Daerah sebagai tindak lanjut lokakarya nasional diseminasi

C. Hasil yang Ingin Dicapai
Melalui proses partisipatif lokakarya ini dirancang untuk menghasilkan; 1. Pemahaman tentang isu/permasalahan keberlanjutan AMPL daerah, serta membangkitkan kepedulian untuk menanggulangi isu tersebut 2. Kesamaan persepsi tentang 11 pokok kebijakan dan strategi pelaksanaannya dalam konteks daerah. Peserta diharapkan memahami pokok-pokok kebijakan, potensi pelaksanaan, hambatan, dan cara mengatasinya. 3. Dipahaminya tiga elemen kunci keberhasilan implementasi kebijakan di daerah (regulasi, kelembagaan, serta perencanaan, dan pengganggaran) yang perlu menjadi perhatian 4. Pemahaman proses operasionalisasi kebijakan di daerah serta alokasi sumber daya yang diperlukan. Peserta diharapkan memahami alur proses implementasi kebijakan, tahap-tahapannya, serta kegiatan-kegiatan yang perlu diselenggarakan, serta memahami alokasi sumber daya untuk mendukung kegiatan-kegiatan tersebut 5. Rencana Kerja Daerah yang disusun berdasarkan road maping implementasi kebijakan dan diperbaharui berdasarkan kondisi daerah Rencana kerja ini minimal memuat kegiatan-kegiatan utama yang disyaratkan dalam implementasi kebijakan, seperti penyelenggaraan beberapa lokakarya daerah dan keikutsertaan daerah dalam program peningkatan kapasitas, serta kegiatan lain yang dianggap perlu

D. Materi
Untuk pencapaian tujuan dan hasil yang diharapkan beberapa materi yang akan dibahas dalam lokakarya ini sebagai berikut: 1. Latar belakang, maksud dan tujuan kebijakan

2. Pokok-pokok kebijakan dan strategi 3. Pendalaman pokok kebijakan dan strategi a. Exercise; identifikasi isu pembangunan AMPL daerah, prioritas penanganan b. Exercise; pengertian pokok-pokok kebijakan, potensi pelaksanaan, hambatan yang mungkin terjadi, serta antisipasi dan cara mengatasinya c. Exercise; menyusun urutan prioritas operasionalisasi 11 pokok kebijakan nasional berbasis masyarakat sesuai dengan kebutuhan daerah d. Exercise; memahami proses operasionalisasi kebijakan nasional berbasis masyarakat di semua tingkatan e. Exercise; memahami tiga elemen kunci keberhasilan implementasi kebijakan di daerah (regulasi, kelembagaan, serta perencanaan, dan pengganggaran) yang perlu ditindak lanjuti di daerah 4. Pendalaman roadmapping implementasi kebijakan di kabupaten/kota untuk penajaman Rencana Kerja Daerah sesuai dengan kemampuannya masing masing

E. Metoda
1. 2. 3. 4. Berbagi pengalaman Curah pendapat Diskusi kelompok Presentasi dan tanya jawab.

F. Alat dan Bahan
1. Buku Kebijakan Nasional Pembangunan AMPL Berbasis Masyarakat 2. Bahan presentasi 3. Kain rekat, metaplan, selotif, kertas flipchart 4. LCD, Komputer

G. Waktu dan Tempat Pelaksanaan
1. Lokakarya ini akan dilakukan secara simultan di dua tempat dalam waktu bersamaan 2. Waktu pelaksanaan: 30 Mei s/d 1 Juni 2006, 3. Wilayah Indonesia Barat akan dilaksanakan di : Hotel Jayakarta Anyer, Banten 4. Wilayah Indonesia Timur akan dilaksanakan di : Hotel Summerset, Surabaya

H. Peserta:
Wilayah Barat No 1. Propinsi/Kabupaten/Kota Sumatera Barat 1. Tanah Datar *) 2. Kota Payakumbuh*) 3. Kota Bukittinggi 4. Pesisir Selatan 2. Bangka Belitung 1. Bangka Barat*) 2. Bangka Utara*) 3. Kota Pangkalpinang*) 4. Bangka Tengah 5. Bangka Induk 3. Banten 1. 2. 3. 4. 5. 4. Pandeglang*) Kota Tangerang*) Kota Cilegon Serang Tangerang ∑ Orang 2 2 2 3 3 2 2 2 2 3 3 2 2 2 3 3 3 2 2 2 3 3 2 2 2 2 2 2 2 2 3 7 79 Jumlah 78 6. 7. 5. 4. 3. 2. No 1. Wilayah Timur Propinsi/Kabupaten/Kota Nusa Tenggara Barat 1. Lombok Timur*) 2. Sumbawa*) 3. Lombok Tengah 4. Bima 5. Dompu Sulawesi Selatan 1. Takalar*) 2. Selayar*) 3. Gowa 4. Wajo 5. Soppeng 6. Jeneponto Sulawesi Tenggara 1. Konawe 2. Konawe Selatan Nusa Tenggara Timur 1. Timor Tengah Selatan 2. Rote Ndao Jawa Tengah 1. Pekalongan*) 2. Grobogan*) 3. Brebes 4. Pemalang 5. Cilacap 6. Purbalingga Pokja AMPL Pusat WASPOLA ∑ Orang 2 2 2 3 3 3 2 2 2 3 3 3 3 2 3 3 2 3 3 2 2 2 3 3 3 3 3 8

Gorontalo 1. Pohuwato*) 2. Bone Bolango*) 3. Boalemo 4. Kota Gorontalo

5.

Kalimantan Barat 1. Sambas

6.

Kalimantan Tengah 1. Kotawaringin Timur

7.

Bengkulu 1. Bengkulu Selatan

8.

Jambi 1. Muaro Jambi

9. 10.

Pokja AMPL Pusat WASPOLA Jumlah

Persyaratan Peserta : Sangat diharapkan untuk peserta kabupaten/kota dampingan lama *) mengirimkan peserta baru yang belum pernah mengikuti acara WASPOLA.

I. Fasilitator:
1. Wilayah Indonesia Timur : • Pokja AMPL Pusat : 3 orang • Sekretariat WASPOLA : NT, SBR, PUR, NG, AA, SYAF, JM 2. Wilayah Indonesia Barat : • Pokja AMPL Pusat : 3 orang • Sekretariat WASPOLA : NA, HP, BP, AP, DS, DHS, NY

J. Kondisi dan Akomodasi
1. Panitia menyiapkan akomodasi peserta lokakarya secara twin share (satu kamar untuk dua peserta), biaya transportasi udara dan darat dari/ke tempat lokakarya menajdi tanggungan daerah masing-masing 2. Diharapkan paling kurang 3 hari sebelum pelaksanaan lokakarya semua peserta telah memberikan konfirmasi kehadirannya untuk kepentingan pengaturan akomodasi. 3. Penambahan peserta diluar daftar yang ditentukan menjadi tanggung jawab yang bersangkutan.

K. Sumber Pembiayaan
1. Sekretariat WASPOLA 2. Pokja AMPL Pusat, dalam hal ini untuk dukungan kehadiran anggota Pokja AMPL Pusat ke daerah 3. Pokja AMPL Propinsi/Kabupaten/Kota untuk biaya transportasi udara dan darat/lokal

L. Bagan Alir Lokakarya Pelaksanaan Operasionalisasi Kebijakan Nasional Pembangunan AMPL Berbasis Masyarakat

Pembukaan dan arahan Pre Test

Review Pemahaman

Presentasi (brief) kebijakan Nasional Pembangunan AMPL

Pendalaman Kebijakan Berbagi pengalaman implementasi kebijakan Road Mapping dan Rencana Kerja Daerah

Batasan dan definisi pokok-pokok kebijakan

Exercise; identifikasi isu/permasalahan AMPL daerah

Exercise; prioritas operasionalisasi 11 pokok kebijakan sesuai kebutuhan daerah

Exercise; Proses perasionalisasi kebijakan di semua level

Exercise; 3 elemen kunci keberhasilan implementasi kebijakan d idaerah: regulasi, kelembagaan serta perencanaan dan pengganggaran

Post Test

Penutupan

M. Jadual Lokakarya
Waktu
Tanggal 30 Mei 2006 11.00 – 12.00 12.30 – 13.00 13.00 – 15.00 Check in dan registrasi Istirahat, sholat dhuhur, makan siang Upacara Pembukaan dan Sambutan Pengarahan Lokakarya oleh Direktur Permukiman dan Perumahan BAPPENAS Pengantar lokakarya : a. Pre Test b. Perkenalan c. Identifikasi harapan dan tantangan d. Alur lokakarya e. Aturan main pelaksanaan lokakarya Rehat kopi, shalat ashar Presentasi Kebijakan Nasional Pembangunan AMPL Berbasis Masyarakat Istirahat, sholat, makan malam. Diskusi identifikasi isu/permasalahan pembangunan AMPL di daerah Istirahat Persiapan diri dan makan pagi Review hari pertama Diskusi pemahaman 11 pokok kebijakan dan penyusunan skala prioritas berdasarkan kebutuhan daerah Rehat Kopi Lanjutan, presentasi hasil diskusi pemahaman 11 pokok kebijakan dan penyusunan skala prioritas berdasarkan kebutuhan daerah Istirahat, sholat, makan malam Diskusi proses operasionalisasi kebijakan di semua level Istirahat, sholat dan rehat kopi Diskusi kaitan hasil studi desentralisasi dan strategi pelaksanaan kebijakan di daerah Istirahat, sholat, makan malam Acara rekreatif : Drama 5 menit setiap propinsi mengenai isu/permasalahan AMPL daerah Istirahat Persiapan diri dan makan pagi Review hari kedua Berbagi pengalaman implementasi kebijakan Road Maping Implementasi Kebijakan di Kabupaten/Kota Tahun 2006 Rehat Kopi Penajaman Rencana Kerja Kabupaten/Kota Tahun 2006 Post Test Evaluasi Penutupan. Istirahat, sholat dhuhur, makan siang Peserta kembali ke kabupaten/kotanya masing masing Panitia Panitia Fasilitator & Pokja AMPL

Acara/Topik

Fasilitator

15.00 – 15.30 15.30 – 17.30 17.30 – 19.30 19.30 – 21.30 21.30 – 06.00 06.00 – 08.00 08.00 – 08.15 08:15 – 10.00 10.00 – 10.15 10.15 – 12.15 12.15 – 13.00 13.00 – 15.30 15.30 – 16.00 16.00 – 17.30 17.30 – 19.30 19.30 – 21.30 21.30 – 06.00 06.00 – 08.00 08.00 – 08.15 08.15 – 09.15 09.15 – 10.30 10.30 – 10.45 10.45 – 11.30 11.30 – 12.30

Panitia Fasilitator & Pokja AMPL Panitia Fasilitator & Pokja AMPL Panitia Panitia Fasilitator & Pokja AMPL Fasilitator & Pokja AMPL Panitia Fasilitator & Pokja AMPL Panitia Fasilitator & Pokja AMPL Panitia Fasilitator & Pokja AMPL Panitia Fasilitator & Pokja AMPL Panitia Panitia Fasilitator & Pokja AMPL Fasilitator & Pokja AMPL Fasilitator & Pokja AMPL Panitia Fasilitator & Pokja AMPL Fasilitator & Pokja AMPL

Tanggal 31 Mei 2006

Tanggal 1 Juni 2006

12.30 – 13.30 13.30 ...........

Panitia Fasilitator & Pokja AMPL

Proses Lokakarya Operasionalisasi Kebijakan Nasional Pembangunan Air Minum dan Penyehatan Lingkungan Berbasis Masyarakat di Daerah
SESSI 01 TUJUAN : PEMBUKAAN : Pemahaman tentang arah dan tujuan lokakarya operasionalisasi kebijakan nasional AMPL berbasis masyarakat : Upacara seremonial : 30 menit : Bahan sambutan Direktur Perumahan dan Permukiman Bappenas :

METODE WAKTU ALAT/BAHAN LANGKAH PENYAJIAN

1. Introduksi dan ucapan selamat datang pada lokakarya ini dari panitia. 2. Presentasi Direktur Perumahan dan Permukiman Bappenas 3. Dialog dan tanya jawab. Moderator : Notulen :

SESSI 02 TUJUAN

METODE

WAKTU ALAT/BAHAN

LANGKAH PENYAJIAN

: PENGANTAR LOKAKARYA : 1. Peserta mengerti kondisi peserta ttg. Pemahaman Kebijakan Nasional AMPL-BM 2. Suasana rileks dan informal. tercipta 3. Tujuan lokakarya dapat dimengerti peserta 4. Agenda lokakarya disepakati oleh semua peserta. 5. Aturan main pelaksa-naan lokakarya dise- pakati : 1. Pretest, 2. Perkenalan, 3. Identifikasi harapan & tantangan 4. Alur lokakarya, 5. Aturan main pelaksanaan lokakarya : 90 menit : 1. Kain rekat, 2. Kertas dot 3. Kertas HVS ukuran kuarto 4. Metaplan 5. Spidol 6. Selotape 7. Postcard :

1. Intoduksi dan ucapan selamat datang pada lokakarya ini. 2. Penjelasan tentang pre-test dan pelaksanaan pre-test dengan metode penempelan dot pada kain rekat yg sudah disiapkan dalam matriks :

Pengetahuan tentang kebijakan umum AMPL BM

Pengetahuan tentang keberlanjutan AMPL

Pengetahuan tentang 11 pokok kebijakan

Pengetahuan tentang road mapping implementasi kebijakan

3. Perkenalan, jelaskan model perkenalan yang akan dilakukan : • Fasilitator memberikan potongan post card (puzzle) dan dibagikan secara acak kepada para peserta. (Postcard dipotong menjadi 10 potong atau lebih tergantung dari jumlah peserta).

• Kemudian peserta diminta untuk mencari pasangan postcard yang telah terpotong tadi menjadi gambar postcard utuh. • Setelah genap menjadi postcard utuh, peserta diminta untuk menyepakati untuk memberi nama kelompoknya. • Kemudian, masing-masing peserta dalam kelompok itu diminta untuk menggambar yang menggambarkan pengalaman individu dalam perjuangan untuk mendapatkan sebuah keberhasilan, dalam bidang AMPL • Setelah selesai dalam setiap kelompok mengungkapkan gambar yang telah dibuat kepada rekanrekannya dalam kelompok. Sekaligus kelompok menetapkan gambar siapa yang paling menarik. • Peserta yang gambarnya paling menarik diminta untuk menyampaikan kepada kelompok yang lain. • Akhiri acara perkenalan ini dengan menyampaikan antara lain bahwa “mengenal orang lain tidak bisa dilakukan dalam waktu singkat seperti sekarang ini, oleh karenanya selama lokakarya ini bapak/ibu dapat berproses mengenal lebih dekat” 4. Identifikasi harapan dan kekhawatiran selama lokakarya berlangsung: • Ajak kembali peserta untuk ke melingkar di ruangan tengah lokakarya • Bagikan kertas metaplan & spidol. Minta kepada mereka untuk kembali ke kelompok tadi. • Minta setiap peserta untuk menuliskan harapan dan kekhawatiran pada kertas metaplan. • Diskuisikan dalam kelompoknya untuk memilih 2 terpenting menurut kesepakatan kelompok, dari harapan dan kekhawatiran tadi. Tempelkan di kain rekat. • Lakukan pengelompokan, lalu sepakati judul dari hasil setiap pengelompokkan tadi. Ingatkan kembali atas sisa hasil identifikasi harapan dan kekhawatiran yang belum ditempelkan. Minta kepada peserta untuk menempelkan pada kelompok yang paling relevan. Tanyakan kepada mereka apakah dengan penambahan ini sudah relevan dengan kesepakatan judul tadi.

• Berdasarkan kesepakatan tadi, ingatkan, mana saja harapan yang dapat dipenuhi. Bahas pula tentang kekhawatiran. Ingatkan bahwa antara harapan dan kekhawatiran yang dibahas adalah dalam kerangka implementasi kebijakan nasional AMPL. NOTE: Kait rekat yang berisi harapan & kekhawatiran tetap berada di ruang kelas sampai akhir lokakarya, dengan maksud sebagai sarana evaluasi di akhir lokakarya 5. Presentasi alur lokakarya, agar semua fihak memahami apa saja yang akan dibahas selama lokakarya berlangsung. 6. Berdasarkan alur tersebut, bahas tentang aturan main pelaksanaan lokakarya, sampai semua fihak menyepakati aturan main lokakarya. Aturan main yang disepakati menyangkut : jadual dan tata tertib pelaksanaan lokakarya. Fasilitator utama : Fasilitator perkenalan : Fasilitator identifikasi harapan : Fasilitator alur lokakarya : Fasilitator tata tertib : Notulen :

SESSI 03 TUJUAN

METODE WAKTU ALAT/BAHAN

LANGKAH PENYAJIAN

: PRESENTASI KEBIJAKAN NASIONAL AMPL BERBASIS MASYARAKAT : Peserta mengerti latar belakang, kerangka kerja, proses penyusunan kebi-jakan dan operasionali-sasi kebijakan sampai saat ini : 1. Presentasi 2. Diskusi dan tanya jawab : 120 menit : • Bahan tulisan ringkasan Kebijakan Nasional AMPL Berbasis Masyarakat • LCD & komputer :

1. 2. 3. 4.

Pengantar presentasi Presentasi Kebijakan Nasional AMPL Berbasis Masyarakat Diskusi dan tanya jawab. Rangkuman

Moderator : Presenter : Notulen :

Bahan presentasi tentang kebijakan AMPL berbasis masyarakat :

KEBIJAKAN KEBIJAKAN NASIONAL NASIONAL PEMBANGUNAN PEMBANGUNAN AIR AIR MINUM MINUM DAN DAN PENYEHATAN PENYEHATAN LINGKUNGAN LINGKUNGAN BERBASIS BERBASIS MASYARAKAT MASYARAKAT

Disampaikan Disampaikanoleh oleh

Pokja Pokja AMPL/WASPOLA AMPL/WASPOLA

LATAR LATAR BELAKANG BELAKANG
• Pada saat ini >100 juta penduduk Indonesia belum memiliki akses terhadap layanan air minum dan sanitasi dasar yang layak Sarana AMPL yang telah dibangun kurang efektif dan efisien Air masih dipandang hanya sebagai benda sosial Penyehatan lingkungan belum menjadi perhatian dan prioritas Belum adanya kebijakan dan peraturan yang terpadu dan menyeluruh mengenai pembangunan AMPL, yang ada selama ini masih bersifat parsial

• •
Foto:PDAM Makasar

• •

Foto:YSI

Kondisi Air Minum Kita
Proportion of households with sustainable access to an improved water source, Indonesia, 2002
DKI Jakarta Bali D.I. Yogyakarta East Java Banten North Sulawesi Central Java West Java West Nusa Tenggara INDONESIA Maluku (2001) North Sumatera Southeast Sulawesi South Sulawesi Central Sulawesi East Kalimantan Riau West Sumatera Gorontalo East Nusa Tenggara Bangka Belitung Jambi Lampung South Sumatera West Kalimantan South Kalimantan Bengkulu Papua (2001) North Maluku (2001) Central Kalimantan 0 10 20 30 40 50 60 70 80 90 % Source: SUSENAS as published in Welfare Statistics by BPS Indonesia The definition comprises clean water (piped, pumped, covered well/spring, rain and bottled water) 100

Kondisi Penyehatan lingkungan Kita
Proportion of households with sustainable access to sanitation, Indonesia, 2002 DKI Jakarta D.I. Yogyakarta Lampung Riau North Sulawesi Bali East Kalimantan North Sumatera North Maluku (2001) East Nusa Tenggara East Java Bengkulu INDONESIA South Sumatera South Sulawesi Central Java Banten Jambi Southeast Sulawesi Bangka Belitung South Kalimantan West Kalimantan West Java Central Kalimantan Central Sulawesi Papua (2001) West Sumatera Maluku (2001) Gorontalo West Nusa Tenggara

0
Source: SUSENAS

10

20

30

40

50

60

70

80

90

100

%

The definition comprises septic tank or hole as a final excreta disposal site.

Pembelajaran Pembelajaran
Pembangunan Pembangunan AMPL AMPL di di Indonesia Indonesia
• Masyarakat terlibat dalam seluruh proses menunjukkan bukti:
– Pemb. AMPL lebih efektif dan berkeberlanjutan – Partisipasi masyarakat lebih besar dalam O&M

• Semakin tepat guna sarana AMPL, semakin tinggi efektivitas penggunaan dan keberlanjutannya. • Keterlibatan perempuan, masy. kurang beruntung dalam pengambilan keputusan memiliki efektifitas yang tinggi untuk keberlanjutan pembangunan. • Kampanye perubahan PHBS menjadi salah satu kunci program penyehatan lingkungan

Pembelajaran Pembelajaran
Pembangunan Pembangunan AMPL AMPL di di Indonesia Indonesia
• Efektifitas, keberlanjutan dan percepatan layanan akan tercapai apabila:
– Semakin banyak pilihan teknologi yang ditawarkan, semakin besar kesempatan masyarakat untuk menentukan pilihannya. – Pilihan pelayanan dan konsekuensi biaya ditentukan langsung oleh masyarakat.

• Pengguna AMPL memiliki kemampuan untuk membayar layanan sejauh hal tersebut menjawab kebutuhan.

Beberapa Beberapa Tantangan Tantangan ke ke Depan Depan
• Target MDG, pada tahun 2015 memenuhi layanan 50% dari penduduk yang belum memiliki akses air minum dan sanitasi dasar Laju pertumbuhan penduduk vs kemampuan percepatan layanan Semakin langkanya cadangan air baku untuk pemenuhan air minum Permasalahan penyehatan lingkungan (sanitasi) akan semakin kompleks Belum tersedianya data capaian AMPL yang akurat sebagai acuan di semua level Semakin terbatasnya kemampuan Pemerintah

• • • • •

Karakteristik Karakteristik
KEBIJAKAN NASIONAL PEMBANGUNAN AMPL BERBASIS MASYARAKAT
• Pembangunan AMPL yang berorientasi keberlanjutan dan penggunaan efektif • Percepatan layanan dengan memanfaatkan semua potensi dan peran aktif masyarakat • Kerangka strategis pembangunan AMPL yang berkelanjutan dan efektif

Operasionalisasi Operasionalisasi
KEBIJAKAN NASIONAL PEMBANGUNAN AMPL BERBASIS MASYARAKAT
• Menjadi acuan bagi semua pihak dalam pelaksanaan pembangunan AMPL yang berkelanjutan • Dijabarkan kedalam langkah dan strategi pembangunan oleh pemerintah daerah • Ditindaklanjuti ke dalam rencana dan pelaksanaan pembangunan di Daerah

Struktur Struktur Kebijakan Kebijakan
Kesepakatan Internasional
MDG, Johanessburg Summit, Kyoto Declaration

Pengalaman
internasional dan nasional

Tujuan Umum
Terwujudnya kesejahteraan masyarakat melalui pengelolaan AMPL yang berkelanjutan.

Tujuan Khusus
Keberlanjutan dan penggunaan efektif.

11 Pokok Kebijakan

16 strategi Pelaksanaan

Prinsip
Dublin-Rio

Dasar Hukum
UU no 22 th 1999, UU no 25 th 1999, Propenas, PP dll.

UU no 22 tahun 1999 diperbarui menjadi UU no 32 tahun 2004

Tujuan Tujuan Kebijakan Kebijakan
Tujuan Umum

Terwujudnya kesejahteraan masyarakat melalui pengelolaan pelayanan air minum dan penyehatan lingkungan yang berkelanjutan
Tujuan Khusus • Keberlanjutan, meliputi keberlanjutan aspek pembiayaan,

aspek teknik, aspek lingkungan hidup, aspek kelembagaan dan aspek sosial. • Penggunaan Efektif, prasarana dan sarana yang tersedia tepat tujuan, tepat sasaran, dan layak dimanfaatkan serta memenuhi standar teknis, kesehatan, dan kelembagaan, serta memperhatikan perubahan perilaku masyarakat serta kemampuan masyarakat untuk mengelola prasarana dan sarana.

11 11 Kebijakan Kebijakan Umum Umum
Air Merupakan Benda Sosial dan Benda Ekonomi Pilihan yang Diinformasikan sebagai Dasar dalam Pendekatan Tanggap Kebutuhan. Pembangunan Berwawasan Lingkungan Pendidikan Perilaku Hidup Bersih dan Sehat Keberpihakan pada Masyarakat Miskin Peran Perempuan dalam Pengambilan Keputusan Akuntabilitas Proses Pembangunan Peran Pemerintah Sebagai Fasilitator Peran Aktif Masyarakat Pelayanan Optimal dan Tepat Sasaran Penerapan Prinsip Pemulihan Biaya

Fasilitasi Operasionalisasi Kebijakan di Daerah • Tujuan; Membantu daerah dalam mengembangkan kerangka strategi pembangunan AMPL berkelanjutan
Proses; Proses; – Kaji Ulang Pembangunan AMPL selama ini, Identifikasi isu dan permasalahan, pengembangan prioritas dan langkah kegiatan yang perlu dilakukan. – Penyusunan Rencana Kerja Daerah Sektor AMPL

• Propinsi sebagai pemegang peran kunci dalam fasilitasi operasionalisasi kebijakan di daerah

Manfaat Manfaat Bagi Bagi Daerah Daerah
Kabupaten
– Memiliki gambaran permasalahan dan potensi layanan AMPL – Memiliki arahan yang jelas dalam pengembangan rencana kerja – Memiliki rencana kerja dalam rangka layanan AMPL yang berkelanjutan – Sinergi pelaksanaan pembangunan AMPL yang berkelanjutan – Memiliki gambaran permasalahan dan potensi layanan AMPL – Memiliki arahan yang jelas sesuai dengan TUPOKSINYA dalam pengkoordinasian pembangunan AMPL di daerah – Memiliki kerangka monitoring capaian layanan AMPL di daerah – Sinergi pelaksanaan pembangunan AMPL yang berkelanjutan

Propinsi

Road Mapping Operasionalisasi Kebijakan
TOT operasionalisasi kebijakan dan penyusunan renstra Petatihan Metodologi Perencanaan Partisipatif Pert. Koordinasi Pokja Pusat, Propinsi Dan Kabupaten Lokakarya Nasional Konsolidasi Hasil Pelaksanaan Kebijakan

Lokakarya Sinergi Pembangunan AMPL Daerah

Lokakarya Konsolidasi Data AMPL

Lokakarya Konsolidasi Rencana Kerja Kabupaten

Pertemuan Koordinasi

Strategi Daerah Pembangunan AMPL- 2015 Visi & Misi
Faktor internal dan eksternal

Penyiapan data AMPL daerah Kajian lapangan Dialog Kebijakan

Isu dan program strategis

Rencana Kerja

Dukungan Yang Diharapkan dari Daerah • Menempatkan AMPL sebagai salah satu prioritas pembangunan dalam AKU • Dukungan peningkatan alokasi dana sektor AMPL • Keterlibatan aktif legislatif dalam kegiatan penyusunan renstra AMPL • Optimalisasi fungsi dan peran Pokja dan institusi yang menangani AMPL

SESSI 04 TUJUAN

METODE

WAKTU ALAT/BAHAN

LANGKAH PENYAJIAN

: PENDALAMAN IDENTIFIKASI MASALAH PEMBANGUNAN AMPL DI DAERAH : 1. Peserta mampu melakukan identifikasi isu dan masalah lokal pembangunan AMPL 2. Peserta mampu mengkaitkan antara isu dan masalah pembangunan AMPL daerah dengan keberlanjutan AMPL : 1. Diskusi kelompok 2. Presentasi 3. Diskusi dan tanya jawab : 240 menit : 1. Kain rekat 2. Metaplan 3. Spidol 4. Selotif :

Bagian pertama : 1. Pengantar dan tujuan diskusi kelompok, tentang identifikasi masalah pembangunan AMPL di daerah 2. Lakukan urun rembug untuk membahas : a. issue b. masalah – yang terkait dengan pembangunan AMPL daerah 3. Lakukan pembagian kelompok atas dasar propinsi untuk melakukan identifikasi isu dan masalah pembangunan AMPL di propinsi dan kabupaten/kota 4. Diskusi kelompok untuk membahas isu dan masalah AMPL daerah :
Masalah sekarang

Kondisi yang diharapkan terjadi dimasa mendatang

Gap yang masih terjadi

Alternatif rencana tindak yang mungkin dilakukan daerah

Masalah yang akan datang

Tempelkan di kain rekat masing masing propinsi. Rekam dengan kamera digital untuk dokumentasi. 5. Lakukan presentasi secara round robin, berikan kesempatan tanya jawab untuk pengkayaan wawasan. 6. Lakukan rangkuman : bahwa hasil kesimpulan Alternatif Rencana Tindak yang mungkin dilakukan daerah; dapat menjadi dasar untuk penyusunan Rencana Kerja Daerah.

Bagian kedua : 1. Ingatkan peserta dengan hasil diskusi isu dan permasalahan AMPL daerah kemarin. 2. Minta kepada setiap kelompok untuk memilih 5 isu atau masalah utama daerahnya, bawa ke kain rekat utama, lalu tempelkan. 3. Ajak peserta untuk mengelompokkan isu dan masalah AMPL daerah. Lalu, ajak diskusi peserta untuk membuat judul kelompok masalah tersebut. 4. Berdasarkan pengelompokkan tersebut, minta setiap daerah untuk mengambil kertas meta-plannya yang paling relevan dengan hasil pengelompokkan tersebut, dan tempelkan pada kelompok yang paling relevan. 5. Ajak peserta untuk membuat garis garis yang menghubungkan hubungan antar kelompok masalah tersebut. 6. Jelaskan bahwa dengan pengelompokkan tersebut, serta dengan adanya garis garis yang saling menghubungkan dan mempengaruhi tadi, adalah aspek aspek yang harus diperhitungkan dalam rangka menuju keberlanjutan AMPL

SESSI 05

TUJUAN

METODE

WAKTU ALAT/BAHAN

LANGKAH PENYAJIAN

: DISKUSI PENDALAMAN 11 POKOK KEBIJAKAN DAN PENYUSUNAN SKALA PRIORITAS BERDASARKAN KEBUTUHAN DAERAH : 1. Peserta dapat merumuskan batasan dan definisi pokok-pokok kebijakan 2. Peserta dapat menyusun urutan prioritas implementasi sesuai kebutuhan daerah 3. Peserta dapat berbagi informasi mengenai batasan dan definisi pokok-pokok kebijakan; serta urutan prioritas implementasi sesuai kebutuhan daerah 4. Peserta dapat memahami permasalahan AMPL yang dihadapi dan dikaitkan dengan aspek keberlanjutan AMPL : 1. Diskusi kelompok 2. Presentasi 3. Diskusi dan tanya jawab : 240 menit : 1. Buku Kebijakan 2. Kain rekat 3. Metaplan 4. Spidol 5. Selotif :

Bagian pertama : 1. Introduksi tentang pentingnya refleksi diri setiap daerah dalam kesiapan kita memahami Kebijakan Nasional AMPL Berbasis Masyarakat sebagai persiapan untuk melakukan diseminasi secara meluas. 2. Bagikan peserta kedalam kelompok secara campuran antar daerah sebanyak 5 kelompok. 3. Minta kepada setiap kelompok untuk membahas :
Pokok2 kebijakan 1. Air ....... 2. Pilihan ……. dst 11. Penerapan
Definisi kerja Tantangan

Upaya yang akan dilakukan

Catatan : 1. Lihat kondisi peserta, serta alokasi waktu yang tersedia, apabila sulit setiap kelompok untuk membahas semua dari 11 pokok kebijakan, maka setiap kelompok cukup membahas 2 atau 3 pokok kebijakan saja. 2. Buat pembagian 11 pokok kebijakan dengan cara yang paling terlihat kaitan antara kebijakan yang satu dan yang lainnya 3. Apabila alternatif ini yang dipilih, maka ketika presentasi, kelompok lainnya harus betul betul menyimak dan menyempurnakan hasil diskusi tersebut. Untuk itu, diperlukan kejelian fasilitator pemandu dalam memandu presentasi. Bagian kedua : 1. Fasilitator pleno menjelaskan tentang tata cara diskusi secara round robin, ajak peserta untuk berdiskusi secara berkeliling, dengan route : • Semua peserta menuju Kelompok 1 • Semua peserta menuju Kelompok 2 • Semua peserta menuju Kelompok 3 • Semua peserta menuju Kelompok 4 • Semua peserta menuju Kelompok 5 • Fasilitator dan notulen tetap berada di kelompok awal, dan memandu diskusi untuk pengkayaan wawasan dan atau menambahkan hal hal yang dianggap perlu. 2. Fasilitator pleno menjelaskan tentang tata cara diskusi secara berkeliling : Pada setiap kelompok disediakan waktu antara 20-25 menit untuk presentasi dan tanya jawab untuk penyempurnaan dari hasil diskusi kelompok sebelumnya Masukan yang berasal dari kelompok lainnya dituliskan dan ditambahkan dengan menggunakan kertas metaplan dan atau flipchart yang baru. Dan akan menjadi bahan bagi notulen untuk melengkapi tulisan hasil kelompoknya. 3. Fasilitator pleno bersama fasilitator dan notulen kelompok kecil menyampaikan catatan penting yang diperoleh dari diskusi berkeliling tersebut.

SESSI 06 TUJUAN

METODE

WAKTU ALAT/BAHAN

LANGKAH PENYAJIAN

: ANALISIS STAKEHOLDER : 1. Peserta memahami tentang peran stakeholder dalam implementasi kebijakan 2. Peserta memahami tentang peran stakeholder dalam tahapan pembangunan AMPL : 1. Ceramah singkat 2. Diskusi kelompok 3. Presentasi dan Tanya jawab : 120 menit : • Kain rekat • Metaplan • Spidol • Selotif :

1. Introduksi tentang pentingnya pemahaman peserta tentang peran stakeholder dalam implementasi kebijakan dan tahapan pembangunan AMPL berbasis masyarakat 2. Bagikan peserta kedalam kelompok secara campuran antar daerah sebanyak 4 kelompok yang berbeda 3. Jelaskan tugas pertama yang akan dilakukan dikelompok : membuat analisis stakeholder peran stakeholder dalam implementasi kebijakan

Level

Peran stakeholder dalam : Regulasi Perencanaan dan Penganggaran Kelembagaan

Pusat :
DPR Bappenas Dept PU Dept Kesehatan Depdagri Depdiknas Dept Keuangan Kementrian LH

Propinsi :
Pimpinan Daerah DPRD Bappeda Dinas PU Dinas Kesehatan BPMD Bapedalda Dinas Pendidikan

Kabupaten :
Pimpinan Daerah DPRD Bappeda Dinas PU Dinas Kesehatan BPMD Bapedalda Dinas Pendidikan

Masyarakat

Catatan : instansi terkait dapat ditambahkan sesuai dengan kesepakatan kelompok 4. Setelah 20 menit, hentikan kegiatan, lakukan diskusi secara round robin. Tidak ada presentasi, kelompok lain hanya diminta untuk menyempurnakan dengan menambahkan dengan tulisan dalam metaplan dengan warna yang berebeda. 5. Buat rangkuman singkat, bahwa kita telah dapat memetakan peran masing masing stakeholder dalam pelaksanaan kebijakan. 6. Hentikan kegiatan, ajak peserta untuk bergerak kekain rekat untuk melakukan : menentukan peran stakeholder dalam tahapan pembangunan AMPL, dengan cara menempelkan kertas dot pada matriks berikut ini :

Peran stakeholder dalam :
Level Persiapan sosial Perencanaan Pelaksanaan

Operasi dan Pemeliharaan

Pusat : DPR Bappenas Dept PU Dept Kesehatan Depdagri Dept Keuangan Propinsi : Pimpinan Daerah DPRD Bappeda Dinas PU Dinas Kesehatan BPMD Bapedalda Dinas Pendidikan Kabupaten : Pimpinan Daerah DPRD Bappeda Dinas PU Dinas Kesehatan BPMD Bapedalda Dinas Pendidika Masyarakat

7. Tutup sessi ini dengan mengatakan bahwa dengan memetakan peran stakeholder dalam implementasi kebijakan dan tahapan pembangunan diharapkan memudahkan peserta dalam menyusun agenda kegiatan di daerahnya masing masing.

SESSI 07 TUJUAN METODE WAKTU ALAT/BAHAN LANGKAH PENYAJIAN

: ACARA REKREATIF : DRAMA 5 MENIT : Peserta mampu menggambarkan isu terkini tentang kondisi AMPL daerahnya dalam bentuk acara rekreatif : Drama : 120 menit : • Panggung acara • Bahan bahan sesuai dengan kebutuhan daerah :

1. Peserta per propinsi diminta untuk menyiapkan drama/pantomim yang akan dibawakan selama 5 menit yang menggambarkan isu AMPL terkini didaerahnya masing masing. 2. Drama dipertunjukkan selama 5 menit setiap propinsi 3. Pemberian hadiah untuk propinsi paling kreatif Catatan : 1. Sebagai persiapan jelaskan sejak Alur Pelaksanaan Lokakarya, serta pada saat pembahasan Isu dan Masalah Pembangunan AMPL Daerah, sehingga pada saat drama 5 menit ini betul betul akan mengekspresikan daerahnya masing masing. 2. Acara dapat dilanjutkan dengan kegiatan hiburan lainnya.

SESSI 08 TUJUAN

: :

METODE WAKTU ALAT/BAHAN

: : :

Berbagi pengalaman implementasi kebijakan Peserta mendapatkan pengkayaan wawasan dari pengalaman implementasi kebijakan yang telah dilakukan selama ini Ceramah singkat dan Tanya jawab 120 menit • Bahan tulisan ringkasan pengalaman implementasi kebijakan • LCD dan komputer

LANGKAH PENYAJIAN

:

1. Introduksi tentang tata cara berbagi implementasi Kebijakan Nasional AMPL : baik dari Wilayah Barat maupun Wilayah Timur, disertai dengan catatan : daerah lama lainnya menambahkan dan menyempurnakan. 2. Minta kepada anggota kelompok kerja AMPL lama untuk menjelaskan tentang apa yang telah dihasilkan selama implementasi kebijakan didaerahnya, seraya minta kepada daerah lama lainnya untuk menyempurnakan atau malah dengan menambahkan sesuatu yang baru sama sekali 4. Fasilitator memberikan kesempatan untuk tanya jawab. 5. Buat rangkuman tentang beberapa kunci keberhasilan implementasi kebijakan selama ini, kaitkan dengan pembahasan hari kedua kemarin.

SESSI 09 TUJUAN METODE WAKTU ALAT/BAHAN

LANGKAH PENYAJIAN

: ROAD MAPPING IMPLEMENTASI KEBIJAKAN DI DAERAH : Gambaran langkah-langkah implementasi didaerah propinsi dan kabupaten : 1. Ceramah singkat dan tanya jawab 2. Diskusi kelompok : 30 menit : 1. Format road mapping, 2. Kain rekat 3. Metaplan 4. Spidol 5. Selotif :

1. Penjelasan tentang maksud dan tujuan perlunya Road Mapping Implementasi Kebijakan bagi propinsi dan kabupaten, 2. Jelaskan Road Mapping Implementasi Kebijakan. Berikan kesempatan untuk tanya jawab

GAMBARAN CAKUPAN AMPL DAERAH
Lokasi
Kecamatan 1 Kecamatan 2 Kecamatan 3 Kecamatan 4 Kecamatan 5 dst
# Desa # Penduduk # Pend terlayani AM # Pend terlayani sanitasi # proyek AM PL 5 th terakhir

GAMBARAN PROGRAM INVE STASI AMPL DAERAH

Lokasi
# Kecam atan # Desa # Penduduk # Sistem AM # Sistem sanitasi # Perkiraan Biaya

2006

2007

2008

dst

ESTIMASI KEBUTUHAN PELAYANAN AMPL SD TAHUN 2015
Lokasi
Kecamatan 1 Kecamatan 2 Kecamatan 3 Kecamatan 4 Kecamatan 5 dst
air minum estimasi biaya sanitasi estimasi biaya Total Biaya AM PL baru

GAMBARAN KE MAMPUAN PEMBIAYAAN DAERAH DALAM INVESTASI AMPL

Sumber
M asyarakat APBD DAK Sumber lain Gap TOTAL

2006

2007

2008

dst

3. Peserta dibagi dalam kelompok kerja masing-masing propinsi dengan kabupaten/kota-nya masing masing
4.

Minta semua kabupaten/kota dalam wilayah propinsinya membahas tahapan dan pelaksanaan kebijakan di daerahnya, kemudian masing-masing kabupaten/kota dan propinsi membahas konsekuensi dari pelaksanaan roadmapping tersebut.

SESSI 10 TUJUAN

METODE WAKTU ALAT/BAHAN

LANGKAH PENYAJIAN

: PENAJAMAN RENCANA KEGIATAN DAERAH : Setiap daerah menyusun Rencana Operasional Daerah seperti misalnya : rencana road show daerah, lokakarya.daerah, dan kegiatan diseminasi kebijakan di daerah lainnya : Penugasan : 30 menit : 1. Format Format Rencana Kerja 2. Kain rekat 3. Metaplan 4. Selotif 5. Hasil Lokakarya Nasional Konsolidasi Rencana Kerja :

1. Session ini sangat berkaitan erat dengan session sebelumnya (roadmapping) sebagai penjabaran dari road mapping kedalam rentang waktu 2. Sedikit penjelasan tentang penjabaran road mapping pada rentang waktu 3. Kelompok kerja dalam wilayah propinsi menajamkan kembali Penajaman Rencana Kegiatan Daerah 2006. 4. Setelah selesai kerja kelompok, secara round robin hasil kerja di presentasikan.

SESSI 11 TUJUAN METODE WAKTU ALAT/BAHAN

LANGKAH PENYAJIAN

: POST TEST EVALUASI AKHIR : Peserta mengerti pencapaian lokakarya saat itu : Penugasan : 30 menit : • Format Post Test • Format Evaluasi Akhir • Kain rekat • Metaplan • Selotif Hasil loknas Surabaya :

Bagian pertama Pengisian kembali kain rekat post test, dengan metode penempelan dot pada kain rekat yg sudah disiapkan dalam matriks :

Pengetahuan tentang kebijakan umum AMPL BM

Pengetahuan tentang keberlanjutan AMPL

Pengetahuan tentang 11 pokok kebijakan

Pengetahuan tentang road mapping implementasi kebijakan

Bagian kedua Evaluasi akhir dengan menggunakan format evaluasi akhir, dimana setelah diisi dikembalikan ke fasilitator. Note: Perlu penekanan bahwa yang paling penting hasil lokakarya ini bukan ditentukan hanya didalam kelas ini tetapi bagaimana penerapannya di daerah masing-masing

LEMBAR EVALUASI AKHIR KEGIATAN LOKAKARYA OPERASIONALISASI KEBIJAKAN PEMBANGUNAN AMPL BERBASIS MASYARAKAT
Asal Wilayah: ___________________________________________________________ Ketentuan : berikan tanda √ pada kolom angka atau score yang sesuai dari angka 1 sangat kurang sampai 5 sangat baik pada setiap item pernyataan.
NO 1. 2. ITEM EVALUASI 1 Seberapa jauh lokakarya ini memenuhi harapan anda (harapan umum) Seberapa jauh lokakarya ini memberikan kejelasan dan wawasan – wawasan tentang Operasionalisasi Kebijakan Pembangunan AMPL Berbasis Masyarakat dan kaitannya dengan konsep kesinambungan program AMPL Seberapa jauh anda mendapatkan informasi atau pemahaman serta ketrampilan yang bermanfaat bagi pekerjaan anda yang berkaitan dengan Kelompok Kerja AMPL dan penggunaan Operasionalisasi Kebijakan Pembangunan AMPL Berbasis Masyarakat untuk kesinambungan program AMPL Seberapa jauh metode atau teknik penyajian dalam lokakarya ini membantu anda dalam memahami materi yang disampaikan Seberapa keaktifan peran serta peserta dalam lokakarya ini Bagaimana kemampuan fasilitator dalam membangun dinamika pembahasan Seberapa jauh materi yang disajikan dalam lokakarya ini sesuai dan memenuhi harapan anda Seberapa jauh pengaturan tempat lokakarya membantu anda dalam memperlancar proses dan hasil belajar anda Apakah waktu yang dialokasikan pada lokakarya ini mencukupi Apakah sarana belajar (bahan, peralatan belajar) yang disediakan cukup memadai untuk membantu anda dalam proses belajar Apakah fasilitas pendukung lainnya seperti akomodasi, konsumsi dan sebagainya untuk lokakarya ini memadai 2 SCORE 3 4 5

3.

4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11.

Catatan : 1 = sangat kurang, 2 = kurang, 3 = cukup, 4 = baik dan 5 = sangat baik

KOMENTAR-KOMENTAR ANDA YANG SANGAT BERHARGA :
HAL-HAL POSITIF/KEKUATAN DALAM KEGIATAN LOKAKARYA INI

KELEMAHAN /ATAU HAL NEGATIF DALAM KEGIATAN LOKAKARYA INI

SARAN-SARAN UNTUK PERBAIKAN KEDEPAN

PROSES TABULASI a. Pindahkan isi format evaluasi ke dalam format rekap hasil evaluasi kolom 4, 6, 8, 10, 12 b. Isi kolom 5, 7, 9, 11, 13 dengan mengalikan nilai score dengan nilai pada kolom 4, 6, 8, 10, 12 c. Isi kolom 14 dengan cara menjumlahkan isi pada kolom 5, 7, 9, 11 dan 13 d. Isi kolom 15 dengan cara membagi isi kolom 14 dengan jumlah peserta/suara pada kolom 3 e. Isi kolom 16 dengan cara berikut : Kolom (15)/5 x 100 % f. Komentar dan saran ditulis pada kertas tersendiri.

SESSI 12
TUJUAN METODE WAKTU ALAT/BAHAN LANGKAH PENYAJIAN

: PENUTUPAN : Peserta mendapatkan arahan tentang apa yang harus dilakukan pasca lokakarya : Upacara seremonial : 30 menit : Sambutan penutupan lokakarya :

1. Fasilitator menyampaikan maksud dan tujuan penutupan lokakarya 2. Sambutan arahan dari Pokja AMPL.

Final Draft Alur Proses Kegiatan Lokakarya Operasionalisasi Kebijakan AMPL Berbasis Masyarakat, 30 Mei – 1 Juni 2006
Waktu Agenda Hari Pertama, 30 Mei 2006
10.00 – 12.00 12.00 – 13.00 13.00 – 15.00 Check in Makan siang Pembukaan & Pengarahan

Keluaran

Proses

Fasilitator

Bahan

Pengantar lokakarya: - Pretest, - Perkenalan, - Identifikasi hara- pan & tantangan - Alur lokakarya, - Aturan main pe- laksanaan lokakarya

Pemahaman tentang arah lokakarya operasionali-sasi kebijakan nasional AMPL berbasis masyarakat 1. Peserta mengerti kondisi peserta ttg. pemahaman . Kebijakan Nasional AMPL-BM 2. Suasana rileks dan informal. tercipta 3. Tujuan lokakarya dapat dimengerti peserta 4. Agenda lokakarya disepakati oleh semua peserta. 5. Aturan main pelaksa-naan lokakarya disepakati

Introduksi dan ucapan selamat datang pada lokakarya ini dari panitia. Pengarahan Direktur Perumahan dan Permukiman Bappenas atau yang mewakili Dialog dan tanya jawab. Moderator : SBR (Wil.Timur); HP (Wil.Barat) Notulen : PUR (Wil.Timur); AP (Wil.Barat) 1. Penjelasan tentang pre-test dan pelaksanaan pre-test dengan metode penempelan dot pada kain rekat yg sudah disiapkan dalam matriks :

Direktur Perumahan dan Permukiman Bappenas atau yg mewakili Pokja AMPL WASPOLA

Bahan Pengarahan ter- sedia dlm format power point

Pengetahuan tentang kebijakan umum AMPL BM
2.

Pengetahuan tentang keberlanjutan AMPL

Pengetahuan tentang 11 pokok kebijakan

Pengetahuan tentang road mapping implementasi kebijakan

• Kain rekat, • Kertas dot • Kertas HVS ukuran kuarto • Metaplan • Spidol • Selotape • Postcard

Perkenalan, jelaskan model perkenalan yang akan dilakukan : • Fasilitator memberikan potongan post card (puzzle) dan dibagikan secara acak kepada para peserta. (Postcard dipotong menjadi 10 potong atau lebih tergantung dari jumlah peserta). • Kemudian peserta diminta untuk mencari pasangan postcard yang telah terpotong tadi menjadi gambar postcard utuh. • Setelah genap menjadi postcard utuh, peserta diminta untuk menyepakati untuk memberi nama kelompoknya. • Kemudian, masing-masing peserta dalam kelompok itu diminta untuk menggambar yang menggambarkan pengalaman individu dalam perjuangan untuk mendapatkan sebuah keberhasilan, dalam bidang AMPL • Setelah selesai dalam setiap kelompok mengungkapkan gambar yang telah dibuat kepada rekan-rekannya dalam kelompok. Sekaligus kelompok menetapkan gambar siapa yang paling menarik. • Peserta yang gambarnya paling menarik diminta untuk menyampaikan kepada kelompok yang lain.

Waktu

Agenda

Keluaran

Proses
• Akhiri acara perkenalan ini dengan menyampaikan antara lain bahwa “mengenal orang lain tidak bisa dilakukan dalam waktu singkat seperti sekarang ini, oleh karenanya selama lokakarya ini bapak/ibu dapat berproses mengenal lebih dekat” 3. Identifikasi harapan dan kekhawatiran selama lokakarya berlangsung: • Ajak kembali peserta untuk ke melingkar di ruangan tengah lokakarya • Bagikan kertas metaplan & spidol. Minta kepada mereka untuk kembali ke kelompok tadi. • Minta setiap peserta untuk menuliskan harapan dan kekhawatiran pada kertas metaplan. • Diskuisikan dalam kelompoknya untuk memilih 2 terpenting menurut kesepakatan kelompok, dari harapan dan kekhawatiran tadi. Tempelkan di kain rekat. • Lakukan pengelompokan, lalu sepakati judul dari hasil setiap pengelompokkan tadi. Ingatkan kembali atas sisa hasil identifikasi harapan dan kekhawatiran yang belum ditempelkan. Minta kepada peserta untuk menempelkan pada kelompok yang paling relevan. Tanyakan kepada mereka apakah dengan penambahan ini sudah relevan dengan kesepakatan judul tadi. • Berdasarkan kesepakatan tadi, ingatkan, mana saja harapan yang dapat dipenuhi. Bahas pula tentang kekhawatiran. Ingatkan bahwa antara harapan dan kekhawatiran yang dibahas adalah dalam kerangka implementasi kebijakan nasional AMPL. NOTE: Kait rekat yang berisi harapan & kekhawatiran tetap berada di ruang kelas sampai akhir lokakarya, dengan maksud sebagai sarana evaluasi di akhir lokakarya

Fasilitator

Bahan

4.

Presentasi alur lokakarya, agar semua fihak memahami apa saja yang akan dibahas selama lokakarya berlangsung. 5. Berdasarkan alur tersebut, bahas tentang aturan main pelaksanaan lokakarya, sampai semua fihak menyepakati aturan main lokakarya. Aturan main yang disepakati menyangkut : jadual dan tata tertib pelaksanaan lokakarya. Fasilitator utama : NT (wilayah timur); NA (wilayah barat) Fasilitator perkenalan : PUR (wilayah timur); BP (wilayah barat) Fasilitator identifikasi harapan : NG (wilayah timur); AP (wilayah barat) Fasilitator alur lokakarya : SBR (wilayah timur); DS (wilayah barat) Fasilitator tata tertib : SYAF (wilayah timur); HP (wilayah barat) Notulen : AA (wilayah timur); DHS (wilayah barat 15.00 – 15.30 15.30 – 17.30 Rehat kopi Presentasi Kebijakan Nasional AMPL Berbasis Masyarakat Peserta mengerti latar belakang, kerangka kerja, proses penyusunan kebijakan dan operasionali-sasi kebijakan sampai saat ini 1. Pengantar presentasi 2. Presentasi Kebijakan Nasional AMPL Berbasis Masyarakat 3. Diskusi dan tanya jawab. 4. Rangkuman Moderator : NT (wilayah timur); DHS (wilayah barat) Presenter : Wakil Pokja AMPL Pusat (wilayah timur); Wakil Pokja AMPL Pusat (wilayah barat) Notulen : AA (wilayah timur); AP (wilayah barat) Pokja AMPL WASPOLA • • • • • Kain rekat Metaplan Spidol Selotif LCD& komputer

Waktu
17.30 – 19.30 19.30 – 21.00

Agenda

Keluaran
1.

Proses
Pengantar dan tujuan diskusi kelompok, tentang identifikasi masalah pembangunan AMPL di daerah 2. Lakukan urun rembug untuk membahas : a. issue b. masalah – yang terkait dengan pembangunan AMPL daerah 3. Lakukan pembagian kelompok atas dasar propinsi untuk melakukan identifikasi isu dan masalah pembangunan AMPL di propinsi dan kabupaten/kota 4. Diskusi kelompok untuk membahas isu dan masalah AMPL daerah : Masalah sekarang

Fasilitator
Pokja AMPL WASPOLA • • • •

Bahan
Kain rekat Metaplan Spidol Selotif

Istirahat, makan malam Pendalaman Isu dan masalah lokal identifikasi pembangunan AMPL masalah teridentifikasi pembangunan AMPL di daerah

Masalah yang akan datang

Kondisi yang diharapkan terjadi dimasa mendatang

Gap yang masih terjadi

Alternatif rencana tindak yang mungkin dilakukan daerah

Tempelkan di kain rekat masing masing propinsi. Rekam dengan kamera digital untuk dokumentasi. 5. Lakukan presentasi secara round robin, berikan kesempatan tanya jawab untuk pengkayaan wawasan. 6. Lakukan rangkuman : bahwa hasil kesimpulan Alternatif Rencana Tindak yang mungkin dilakukan daerah; dapat menjadi dasar untuk penyusunan Rencana Kerja Daerah. Fasilitator Pleno: SBR (wilayah timur); NA (wilayah barat) Fasilitator kelompok: No. Barat Timur Propinsi Fasilitator Propinsi 1. Sumatera Barat DHS Jawa Tengah 2. Bangka Belitung DS Nusa Tenggara Barat 3. Banten AP Nusa Tenggara Timur 4. Gorontalo BP Sulawesi Selatan 5. Propinsi CWSHP HP Sulawesi Tenggara Istirahat 21.00 – 06.00 Hari Kedua, 31 Mei 2006 Persiapan diri, makan pagi 06.00 – 08.00 Review pokok Pemahaman 08.00 –

Fasilitator PUR NT AA NG SYAF

tentang

Review :

• Kain rekat

Waktu
08..15

Agenda
pokok hasil hari ke 1

Keluaran
pokok pokok lokakarya hari 1 hasil

Proses
1. Introduksi tentang review pokok pokok hasil lokakarya hari pertama 2. Minta kepada salah satu peserta untuk menyampaikan review tentang pokok pokok hasil lokakarya hari 1 3. Minta peserta lainnya untuk menambahkan Fasilitator : PUR (wilayah timur); DS (wilayah barat) Notulen : AA (wilayah timur); BP (wilayah barat) 1. Ingatkan peserta dengan hasil diskusi isu dan permasalahan AMPL daerah kemarin. 2. Minta kepada setiap kelompok untuk memilih 5 isu atau masalah utama daerahnya, bawa ke kain rekat utama, lalu tempelkan. 3. Ajak peserta untuk mengelompokkan isu dan masalah AMPL daerah. Lalu, ajak diskusi peserta untuk membuat judul kelompok masalah tersebut. 4. Berdasarkan pengelompokkan tersebut, minta setiap daerah untuk mengambil kertas meta-plannya yang paling relevan dengan hasil pengelompokkan tersebut, dan tempelkan pada kelompok yang paling relevan. 5. Ajak peserta untuk membuat garis garis yang menghubungkan hubungan antar kelompok masalah tersebut. 6. Jelaskan bahwa dengan pengelompokkan tersebut, serta dengan adanya garis garis yang saling menghubungkan dan mempengaruhi tadi, adalah aspek aspek yang harus diperhitungkan dalam rangka menuju keberlanjutan AMPL

Fasilitator

Bahan
• Metaplan • Spidol • Selotif

08.15 – 10.00

Lanjutan pendalaman identifikasi masalah pembangunan AMPL di daerah menuju keberlanjutan AMPL

Kaitan antara isu dan masalah pembangunan AMPL daerah dengan keberlanjutan AMPL

Pokja AMPL WASPOLA

• • • •

Kain rekat Metaplan Spidol Selotif

10.00 – 10.15 10.15 – 12.15

Rehat kopi Diskusi pendalaman 11 pokok kebijakan dan penyusunan skala prioritas berdasarkan kebutuhan daerah a. Batasan dan definisi pokokpokok kebijakan b. Urutan prioritas implementasi sesuai kebutuhan daerah Introduksi tentang pentingnya refleksi diri setiap daerah dalam kesiapan kita memahami Kebijakan Nasional AMPL Berbasis Masyarakat sebagai persiapan untuk melakukan diseminasi secara meluas. 2. Bagikan peserta kedalam kelompok secara campuran antar daerah sebanyak 5 kelompok. 3. Minta kepada setiap kelompok untuk membahas : Pokok2 kebijakan Definisi kerja Tantangan Upaya yang akan dilakukan 1. Air ....... 2. Pilihan ……. dst 11. Penerapan Catatan : 1. Lihat kondisi peserta, serta alokasi waktu yang tersedia, apabila sulit setiap kelompok untuk membahas semua dari 11 pokok kebijakan, maka setiap kelompok cukup membahas 2 atau 3 pokok kebijakan saja. 2. Buat pembagian 11 pokok kebijakan dengan cara yang paling terlihat kaitan antara kebijakan yang satu dan yang lainnya 3. Apabila alternatif ini yang dipilih, maka ketika presentasi, kelompok lainnya harus betul betul menyimak dan menyempurnakan hasil diskusi tersebut. Untuk itu, diperlukan kejelian fasilitator pemandu dalam memandu presentasi. Fasilitator Pleno: SBR (wilayah timur); HP (wilayah barat) Fasilitator kelompok: 1. Pokja AMPL WASPOLA • Buku Kebijakan • Kain rekat • Metaplan • Spidol • Selotif

Waktu

Agenda

Keluaran
No. 1. 2. 3. 4. 5. Barat Kelompok Kelompok 1 Kelompok 2 Kkelompok 3 Kelompok 4 Kelompok 5

Proses
Fasilitator DHS DS AP BP NA Timur Kelompok Kelompok 1 Kelompok 2 Kkelompok 3 Kelompok 4 Kelompok 5 Fasilitator PUR NT AA NG SYAF

Fasilitator

Bahan

12.15 – 13.30 13.30 – 15.30

Istirahat, makan siang Lanjutan diskusi kelompok pendalaman 11 pokok kebijakan dan penyusunan skala prioritas berdasarkan kebutuhan daerah c. Berbagi informasi batasan dan definisi pokokpokok kebijakan; serta urutan prioritas implementasi sesuai kebutuhan daerah d. Pemahaman tentang permasalahan dan aspek keberlanjutan AMPL 1. Fasilitator pleno menjelaskan tentang tata cara diskusi secara round robin, ajak peserta untuk berdiskusi secara berkeliling, dengan route : • Semua peserta menuju Kelompok 1 • Semua peserta menuju Kelompok 2 • Semua peserta menuju Kelompok 3 • Semua peserta menuju Kelompok 4 • Semua peserta menuju Kelompok 5 • Fasilitator dan notulen tetap berada di kelompok awal, dan memandu diskusi untuk pengkayaan wawasan dan atau menambahkan hal hal yang dianggap perlu. 2. Fasilitator pleno menjelaskan tentang tata cara diskusi secara berkeliling : Pada setiap kelompok disediakan waktu antara 20-25 menit untuk presentasi dan tanya jawab untuk penyempurnaan dari hasil diskusi kelompok sebelumnya Masukan yang berasal dari kelompok lainnya dituliskan dan ditambahkan dengan menggunakan kertas metaplan dan atau flipchart yang baru. Dan akan menjadi bahan bagi notulen untuk melengkapi tulisan hasil kelompoknya. 3. Fasilitator pleno bersama fasilitator dan notulen kelompok kecil menyampaikan catatan penting yang diperoleh dari diskusi berkeliling tersebut. Fasilitator pleno : SBR (wilayah timur) : HP (wilayah barat) Notulen : masing masing fasilitator diatas Pokja AMPL WASPOLA • Buku Kebijakan • Kain rekat • Metaplan • Spidol • Selotif

15.00 – 15.30 15.30 – 17..30

Rehat kopi Analisis stakeholder e. Pemahaman peserta tentang peran stakeholder dalam implementasi kebijakan f. Pemahaman peserta tentang peran stakeholder dalam tahapan pembangunan AMPL 1. 2. 3. Introduksi tentang pentingnya pemahaman peserta tentang peran stakeholder dalam implementasi kebijakan dan tahapan pembangunan AMPL berbasis masyarakat Bagikan peserta kedalam kelompok secara campuran antar daerah sebanyak 4 kelompok yang berbeda Jelaskan tugas pertama yang akan dilakukan dikelompok : membuat analisis stakeholder peran stakeholder dalam implementasi kebijakan •

Waktu

Agenda

Keluaran
Level Regulasi

Proses
Peran stakeholder dalam : Perencanaan dan Kelembagaan Penganggaran

Fasilitator

Bahan

Pusat : DPR Bappenas Dept PU Dept Kesehatan Depdagri Depdiknas Dept Keuangan Kementrian LH Propinsi : Pimpinan Daerah DPRD Bappeda Dinas PU Dinas Kesehatan BPMD Bapedalda Dinas Pendidikan Kabupaten : Pimpinan Daerah DPRD Bappeda Dinas PU Dinas Kesehatan BPMD Bapedalda Dinas Pendidika Masyarakat Catatan : instansi terkait dapat ditambahkan sesuai dengan kesepakatan kelompok 4. Setelah 20 menit, hentikan kegiatan, lakukan diskusi secara round robin. Tidak ada presentasi, kelompok lain hanya diminta untuk menyempurnakan dengan menambahkan dengan tulisan dalam metaplan dengan warna yang berebeda. 5. Buat rangkuman singkat, bahwa kita telah dapat memetakan peran masing masing stakeholder dalam pelaksanaan kebijakan. 6. Hentikan kegiatan, ajak peserta untuk bergerak kekain rekat untuk melakukan : menentukan peran stakeholder dalam tahapan pembangunan AMPL, dengan cara menempelkan kertas dot pada matriks berikut ini :

Waktu

Agenda

Keluaran

Proses

Fasilitator

Bahan

Level Pusat : DPR Bappenas Dept PU Dept Kesehatan Depdagri Dept Keuangan Propinsi : Pimpinan Daerah DPRD Bappeda Dinas PU Dinas Kesehatan BPMD Bapedalda Dinas Pendidikan Kabupaten : Pimpinan Daerah DPRD Bappeda Dinas PU Dinas Kesehatan BPMD Bapedalda Dinas Pendidika Masyarakat 7.

Persiapan sosial

Peran stakeholder dalam : Perencanaan Pelaksanaan

Operasi dan Pemeliharaan

Tutup sessi ini dengan mengatakan bahwa dengan memetakan peran stakeholder dalam implementasi kebijakan dan tahapan pembangunan diharapkan memudahkan peserta dalam menyusun agenda kegiatan di daerahnya masing masing. Fasilitator Pleno Peran Stakeholder Dalam Implementasi Kebijakan : PUR (wilayah timur); BP (wilayah barat) Fasilitator Pleno Peran Stakeholder Dalam Tahapan Pembangunan AMPL : SBR (wilayah timur); NA (wilayah barat)

Waktu

Agenda

Keluaran
Fasilitator kelompok: No. Barat Kelompok 1. Kelompok 1 2. Kelompok 2 3. Kkelompok 3 4. Kelompok 4

Proses
Fasilitator DHS DS AP HP Timur Kelompok Kelompok 1 Kelompok 2 Kkelompok 3 Kelompok 4 Fasilitator PUR NT AA SYAF

Fasilitator

Bahan

17.30 – 19.30 19.30 21.30

Istirahat, makan malam Acara rekreatif: Drama 5 menit Peserta praktek daerah memahami isu AMPL 1. Peserta per propinsi diminta untuk menyiapkan drama/pantomim yang kan dibawakan selama 5 menit yang kemuat isu daerahnya. 2. Drama dipertunjukkan selama 5 menit setiap propinsi 3. Pemberian hadiah untuk propinsi paling kreatif Pembawa acara : PUR ( wilayah timur ) DHS ( wilayah barat ) Juri : Tim WASPOLA dan Pokja AMPL Catatan : 4. Sebagai persiapan jelaskan sejak Alur Pelaksanaan Lokakarya, serta pada saat pembahasan Isu dan Masalah Pembangunan AMPL Daerah, sehingga pada saat drama 3 menit ini betul betul akan mengekspresikan daerahnya masing masing. 5. Acara dapat dilanjutkan dengan kegiatan hiburan lainnya. Pokja AMPL/ WASPOLA Peralatan, dan ruangan, serta hadiah untuk pemenang

21.30 – 06.00 06.00 – 08.00 08.00 – 08.15

Istirahat

Hari Ketiga, 1 Juni 2006
Persiapan diri, makan pagi Review hasil hari Pemahaman tentang II pokok pokok hasil lokakarya hari II 1. Introduksi tentang review 2. Minta kepada salah satu peserta untuk menyampaikan review tentang pokok pokok hasil lokakarya hari II 3. Minta peserta lainnya untuk menambahkan Fasilitator : NG (wilayah timur); BP (wilayah barat) Notulen : SYAF (wilayah timur); AP (wilayah barat) Pokja AMPL WASPOLA • Buku Kebijakan • Kain rekat • Metaplan • Spidol • Selotif

Waktu
08.15 – 09.15

Agenda
Berbagi pengalaman implementasi kebijakan

Keluaran
Peserta mendapatkan pengkayaan wawasan dari pengalaman implementasi kebijakan yang telah dilakukan selama ini 1.

Proses
Introduksi tentang tata cara berbagi implementasi Kebijakan Nasional AMPL : i. Wilayah Barat : Kabupaten Lebak ii. Wilayah Timur : Kabupaten Lombok Barat iii. Catatan : daerah lama lainnya menambahkan dan menyempurnakan. 2. Minta kepada anggota kelompok lama untuk menjelaskan tentang apa yang telah dihasilkan selama implementasi kebijakan didaerahnya, seraya minta kepada daerah lama lainnya untuk menyempurnakan atau malah dengan menambahkan sesuatu yang baru sama sekali 3. Fasilitator memberikan kesemmpatan untuk tanya jawab. 4. Buat rangkuman tentang beberapa kunci keberhasilan implementasi kebijakan selama ini, kaitkan dengan pembahasan hari kedua kemarin. Fasilitator : SBR (wilayah timur); DS (wilayah barat) Notulen : AA (wilayah timur); DHS (wilayah barat) Penjelasan tentang maksud dan tujuan perlunya Road Mapping bagi propinsi dan kabupaten, 2. Jelaskan Road Mapping Implementasi Kebijakan di Kabupaten/Kota 2006. Berikan kesempatan untuk tanya jawab 3. Peserta dibagi dalam kelompok kerja masing-masing propinsi dengan kabupaten/kotanya masing masing 4. Pertama semua kabupaten/kota dalam wilayah propinsinya membahas tahapan dan pelaksanaan kebijakan di daerahnya, kemudian masing-masing kabupaten/kota dan propinsi membahas konsekuensi dari pelaksanaan roadmapping tersebut. Hentikan sementara untuk rehat kopi. Fasilitator : NT (wilayah timur); SI (wilayah barat) Notulen : NG (wilayah timur); AP (wilayah barat)

Fasilitator
Pokja AMPL WASPOLA

Bahan
• Buku Kebijakan • Kain rekat • Metaplan • Selotif

09.15 – 10.30

Road Mapping Implementasi Kebijakan di Kabupaten/Kota 2006

Gambaran langkahlangkah implementasi didaerah propinsi dan kabupaten

1.

Pokja AMPL WASPOLA

• Format road mapping, • Kain rekat • Metaplan • Selotif

09.30 – 09.45 09.45 – 11.00

Rehat kopi Penajaman Rencana Kegiatan Daerah 2006

Rencana Operasional Daerah 2006 seperti mi- salnya rencana road show daerah, lokakarya.daerah, dan kegiatan diseminasi kebijakan lainnya di daerah Peserta mengerti pencapaian lokakarya saat itu

Session ini sangat berkaitan erat dengan session sebelumnya (roadmapping) sebagai penjabaran dari road mapping kedalam rentang waktu 1. Sedikit penjelasan tentang penjabaran road mapping pada rentang waktu 2. Kelompok kerja dalam wilayah propinsi menajamkan kembali Penajaman Rencana Kegiatan Daerah 2006. 3. Setelah selesai kerja kelompok, secara round robin hasil kerja di presentasikan. Fasilitator : PUR (wilayah timur); HP (wilayah barat) Notulen : NG (wilayah timur); AP (wilayah barat) 1. Pengisian kembali kain rekat post test, 2. Evaluasi dengan menggunakan dengan metode “Rope Rating Scale” dengan tabel : No. Aspek yang dinilai Tinggi Sedang Kurang 1 Tujuan 2 Dinamika peserta 3 Fasilitator 4 Metodologi 5 Akomodasi dan material

Pokja AMPL WASPOLA

11.00 – 11.30

Post test Evaluasi akhir

Pokja AMPL WASPOLA

• Format Rencana Kerja • Kain rekat • Metaplan • Selotif • Hasil loknas Surabaya Lembar postest

Waktu

Agenda

Keluaran

Proses
3. Buat rangkuman Note: Perlu penekanan bahwa yang paling penting hasil lokakarya ini bukan ditentukan hanya didalam kelas ini tetapi bagaimana penerapannya di daerah masing-masing Fasilitator : NT (wilayah timur); NA (wilayah barat) Notulen : NG (wilayah timur); BP (wilayah barat) Sambutan arahan dari Pokja AMPL Moderator : SBR (wilayah timur); DHS (wilayah barat) Notulen : AA ( wilayah timur ); AP ( wilayah barat )

Fasilitator

Bahan

11.30 – 12.00

Penutupan

Peserta mendapatkan arahan tentang apa yang harus dilakukan pasca lokakarya

Direktur Perumahan dan Permukiman Bappenas

Sambutan penutupan lokakarya

12.00 – 13.00 13.00 -

Istirahat, makan siang Peserta kembali ke daerah masing masing

Keterangan : AA : Alma Arief, AP : Agus Priatna, NA : Nur Apriatman, BP : Bambang Pujiatmoko, NG : Nasthain Gasba, PUR : Purnomo, HP : Huseyn Pasaribu, SYAF : Syarifuddin, SI : Sofyan Iskandar, DHS : Dormaringan Saragih; SBR : Subari; DS : Devi Setiawan; NY : Nuri Yusnita; JM : Jenny Mamuaya;

Pembagian tugas notulensi dan prosiding :
Barat
Penanggung jawab : NA Koordinator notulensi/prosiding : DS Koordinator notulensi hari pertama : AP Koordinator notulensi hari kedua : BP Koordinator notulensi hari ketiga : HP

Timur
Penanggung jawab : NT Koordinator notulensi/prosiding : PUR Koordinator notulensi hari pertama : NG Koordinator notulensi hari kedua : SYAF Koordinator notulensi hari ketiga : AA

Buku 5
Panduan Pelaksanaan Kebijakan Nasional Air Minum dan Penyehatan Lingkungan (AMPL) Berbasis Masyarakat di Daerah

Panduan Lokalatih Keterampilan Dasar Fasilitasi Dalam Rangka Pelaksanaan Kebijakan Nasional Pembangunan Air Minum dan Penyehatan Lingkungan Berbasis Masyarakat di Daerah

MODUL 2

Waspola

Bekerjasama dengan Kelompok Kerja Air Minum dan Penyehatan Lingkungan Jakarta 2008

Panduan Lokalatih Keterampilan Dasar Fasilitasi Dalam Rangka Pelaksanaan Kebijakan Nasional Pembangunan Air Minum dan Penyehatan Lingkungan Berbasis Masyarakat di Daerah

MODUL 2

BUKU 5

Kata Pengantar

D

okumen Kebijakan Nasional Pembangunan AMPL Berbasis Masyarakat di Indonesia telah disusun melalui program Penyusunan Kebijakan dan Penyusunan Rencana Kerja bidang AMPL (WASPOLA), yang berlangsung dari tahun 1998 sampai dengan 2003. Kegiatan ini dilaksanakan atas kerjasama Pemerintah Indonesia dengan Pemerintah Australia melalui AusAID yang difasilitasi oleh Water and Sanitation Program for East Asia and the Pacific – World Bank. Serangkaian kegiatan partisipatif penyusunan kebijakan dilaksanakan oleh Tim Kerja AMPL dibawah koordinasi Bappenas dengan anggota seluruh departemen terkait yang terdiri dari Departemen Pekerjaan Umum, Departemen Kesehatan, Departemen Dalam Negeri dan Departemen Keuangan. Sampai saat ini dokumen kebijakan telah disepakati dan ditandatangani oleh Tim Pengarah Pusat (Project Coordination Committee) yang terdiri dari para pejabat Eselon 1 dari masing-masing instansi tersebut. . Pelaksanaan kebijakan saat ini telah dilaksanakan di 9 propinsi serta di 49 kota/kabupaten. Dari proses tersebut telah diperoleh masukan yang berguna, baik dalam penyempurnaan substansi kebijakan, maupun dalam metodologi pelaksanaannya di daerah. Berdasarkan pengalaman implementasi pelaksanaan kebijakan inilah akhirnya terkumpul berbagai panduan kegiatan fasilitasi operasionalisasi kebijakan di daerah, untuk kemudian ditulis ulang, sehingga akhirnya menjadi kumpulan panduan fasilitasi operasionalisasi kebijakan AMPL di daerah, sebagaimana naskah panduan ini. Untuk itu, agar memudahkan pada tingkat operasional, disusunlah Panduan Fasilitasi Lokalatih Keterampilan Dasar Fasilitasi Dalam Rangka Pelaksanaan Kebijakan Nasional Pembangunan AMPL Berbasis Masyarakat di daerah. Dengan panduan ini, mudah mudahan semua fihak yang akan memanfaatkan panduan ini akan menjadi lebih mudah untuk memanfaatkannya di lapangan. Demikian, semoga panduan ini dapat menjadi alat bagi pembelajaran kita semua

Sekretariat WASPOLA - Jakarta

MODUL 2: Panduan Lokalatih Keterampilan Dasar Fasilitasi dalam Rangka Pelaksanaan Kebijakan Nasional Pembangunan AMPL BM di Daerah

Modul 2
Panduan Lokakarya dan Pelatihan (Lokalatih) Keterampilan Dasar Fasilitasi dalam Rangka Pelaksanaan Kebijakan Nasional Pembangunan Air Minum dan Penyehatan Lingkungan Berbasis Masyarakat (AMPL BM) di Daerah Kerangka Acuan
Lokakarya dan Pelatihan Keterampilan Dasar Fasilitasi

A. Gambaran umum
Keberlanjutan pembangunan AMPL akan dipengaruhi oleh beberapa aspek antara lain keterlibatan masyarakat dalam proses pengambilan keputusan dan pelaksanaan proyek. Terlibatnya masyarakat dalam seluruh proses terbukti dapat meningkatkan rasa kepemilikan masyarakat, sehingga mereka akan merasa bertanggung jawab dalam keberlanjutan AMPL. Dari serangkaian proses diskusi dan lokakarya partisipatif mengenai isu pembangunan AMPL di daerah, beberapa temuan dari pelajaran penting yang dipetik dari proyek AMPL yang tidak berkelanjutan di beberapa daerah antara lain di karenakan masih lemahnya kemampuan aparatur pemerintah tentang metodologi dasar fasilitasi program AMPL. Metodologi dasar fasilitasi program AMPL adalah salah satu piranti metode untuk meningkatkan efektifitas fasilitasi masyarakat dalam rangka menjawab kebutuhan masyarakat dalam pembangunan AMPL. Dalam kerangka fasilitasi masyarakat, pemahaman mengenai metodologi fasilitasi dalam program AMPL dirasa penting untuk dimiliki oleh fasilitator khususnya dari kelompok kerja AMPL pusat dan daerah serta pemegang andil lainnya khususnya dari kalangan perguruan tinggi dan LSM yang peduli terhadap pembangunan AMPL. Sementara itu, sebagaimana diketahui bahwa sampai pada tahun 2006 ini WASPOLA telah dan akan memberikan pelayanan diseminasi kebijakan nasional AMPL berbasis masyarakat di 7 propinsi lama dan 2 propinsi baru, yaitu : Propinsi Sumatera Barat, Bangka Belitung, Banten, Jawa Tengah, NTB, Sulawesi Selatan, Gorontalo; serta NTT dan Sulawesi Tenggara meliputi lebih dari 21 kabupaten/kota. Dari pengalaman melaksanakan diseminasi tersebut diperoleh kesan bahwa beban pekerjaan fasilitasi nampaknya perlu menjadi perhatian bersama antara WASPOLA, Pokja Nasional dan Pokja Daerah. Mengapa demikian?

Pertama, peran-peran fasilitasi telah nampak dilakukan oleh para birokrat baik di tingkat pusat maupun daerah. Namun demikian masih perlu ditingkatkan menjadi peran-peran kunci yang berarti. Kedua, kedepan bentuk pelayanan diseminasi kebijakan akan bergeser pada pelayanan yang berbentuk pelatihan-pelatihan. Ketiga, area pelayanan WASPOLA akan berkembang ke wilayah diluar 9 propinsi layanan yaitu layanan ke wilayah WSLIC2, CWSH, Plan International, Unicef dan lain sebagainya. Keempat, sumber daya manusia yang dimiliki oleh WASPOLA dan Pokja AMPL Pusat serta daerah terbatas. Kelima, hasil dari temuan lapangan selama WASPOLA mendampingi daerah, terlihat bahwa kemampuan Pokja AMPL daerah dalam hal memfasilitasi masih perlu ditingkatkan. Keenam, hasil asesmen daerah maupun dari lokakarya lokakarya nasional menunjukkan adanya kebutuhan peningkatan kemampuan dalam bidang fasilitasi. Oleh karena itu, atas dasar pertimbangan di atas, maka sudah selayaknya kalau kemampuan di tingkat propinsi dan kabupaten perlu ditingkatkan khususnya dalam melaksanakan fasilitasi kebijakan AMPL berbasis masyarakat.

B. Tujuan
Secara umum lokakarya ini bertujuan meningkatkan kemampuan dan keterampilan dasar fasilitasi anggota Kelompok Kerja AMPL untuk operasionalisasi kebijakan nasional pembangunan AMPL berbasis masyarakat dan proses operasionalisasinya di daerah. Secara khusus mempunyai tujuan : • Meningkatkan kemampuan peserta untuk menyusun agenda fasilitasi agar prinsip prinsip kebijakan dapat difahami oleh berbagai pemangku kepentingan • Meningkatkan kemampuan peserta dalam hal kompetensi fasilitator • Menyusun rencana kerja fasilitasi dalam rangka operasionalisasi kebijakan

C. Keluaran
• • • Pemahaman peserta terhadap kerangka kebijakan sebagai dasar untuk menyusun agenda fasilitasi Peningkatan kemampuan keterampilan dasar fasilitasi Rencana tindak dalam rangka fasilitasi pelaksanaan kebijakan di daerah

D. Materi
No. 1 1.1 1.2 1.3 1.4 1.5 1.6 2 2.1 3 3.1 3.2 3.3 3.4 3.5 3.6 3.7 3.8 4 4.1 4.2 4.3 4.4 5 5.1 5.2 5.3 5.4 5.6 Pokok Bahasan dan Sub Pokok Bahasan PENGANTAR LOKAKARYA : Pembukaan Pre Test Perkenalan Ungkapan harapan peserta Alur lokalatih Aturan main dan pengorganisasian peserta KEBIJAKAN : Diskusi pendalaman langkah langkah fasilitasi operasionalisasi kebijakan pembangunan AMPL berbasis masyarakat KOMPETENSI FASILITATOR : Dasar dasar fasilitasi Metoda dan pendekatan partisipatori Etika fasilitator Teknik komunikasi Media fasilitasi Penjajagan kebutuhan fasilitasi Menyusun kerangka acuan fasilitasi Menyusun kurikulum fasilitasi SIMULASI FASILITASI DI LAPANGAN: Persiapan simulasi fasilitasi Pelaksanaan praktek fasilitasi Acara kreatifitas kelompok Refleksi praktek fasilitasi PEMBULATAN DAN RKTL : Pembulatan pelatihan Rencana Kerja Tindak Lanjut Post Test Evaluasi akhir pelatihan Penutupan Jumlah Jam Efektif
0,4 0,2 0,4 0,4 0,3 0,3 2

4 4 2 2 2 2 2 2 2 8 2 2 0,6 0,4 0,2 0,4 0,4 40

E. Metoda :
1. 2. 3. 4. Berbagi pengalaman Curah pendapat Diskusi kelompok Presentasi dan tanya jawab.

F. Alat dan bahan :
1. Bahan presentasi Keterampilan Dasar Fasilitasi 3. Kain rekat, metaplan, selotif, kertas flipchart 4. LCD, Komputer

G. Peserta
Untuk setiap angkatan maksimal 45 orang.

H. Lokasi
Disesuaikan dengan ketersediaan anggaran.

I. Waktu
Disesuaikan dengan jadual dan roadmaping pelaksanaan kebijakan.

J. Kondisi dan Akomodasi
1. Panitia menyiapkan akomodasi peserta lokakarya secara twin share (satu kamar untuk dua peserta), 2. Biaya transportasi udara dan darat dari/ke tempat lokakarya menjadi tanggungan daerah masing-masing 3. Diharapkan paling kurang 3 hari sebelum pelaksanaan lokakarya semua peserta telah memberikan konfirmasi kehadirannya untuk kepentingan pengaturan akomodasi.

K. Bagan Alur Proses Lokakarya Dan Pelatihan Keterampilan Dasar Fasilitasi

PEMBUKAAN PENGANTAR LOKAKARYA

KEBIJAKAN AMPL BERBASIS MASYARAKAT
pendalaman langkah2 fasilitasi operasionalisasi kebijakan

KOMPETENSI FASILITATOR :
Dasar dasar fasilitasi Metoda dan pendekatan partisipatori Etika fasilitator Teknik komunikasi Media fasilitasi Penjajagan kebutuhan fasilitasi Menyusun kerangka acuan fasilitasi Menyusun kurikulum fasilitasi

SIMULASI FASILITASI
di lapangan, 3 lokasi identifikasi isu, prioritas, menyusun rencana pengembangan program

PEMBULATAN DAN PENYUSUNAN RKTL

PENUTUPAN

L. Jadual Lokakarya Dan Pelatihan Keterampilan Dasar Fasilitasi
WAKTU
06.00 – 08.00 08.00 – 10.00 10.00 – 10.15 10.15 – 12.15 12.15 – 13.15 13.15 – 15.15 15.15 – 15.45 Registrasi peserta

Hari Pertama

Hari Kedua

Hari Ketiga
Persiapan diri

Hari Keempat
Persiapan diri Pelaksanaan praktek fasilitasi Rehat kopi Pelaksanaan praktek fasilitasi

Hari Kelima
Persiapan diri Refleksi praktek fasilitasi Rehat kopi

Dasar dasar fasilitasi

Media fasilitasi Rehat kopi

Metoda & pendekatan partisipatori Isoma 1. Pembukaan 2. Pengantar Lokalatih Rehat kopi Isoma Metoda & pendekatan partisipatori

Penjajagan kebutuhan fasilitasi Isoma Menyusun kerangka acuan fasilitasi Rehat kopi

1. Pembulatan lokalatih 2. RKTL 3. Evaluasi akhir 4. Penutupan
Isoma

Isoma Pelaksanaan praktek fasilitasi Rehat kopi

15.45 – 17.45

Diskusi pendalaman langkah langkah fasilitasi operasionalisasi kebijakan pembangunan AMPL berbasis masyarakat
Isoma Dasar dasar fasilitasi Istirahat panjang

Etika fasilitator

Menyusun kurikulum kegiatan fasilitasi

Pelaksanaan praktek fasilitasi

Peserta kembali ke daerahnya masing masing

17.45 – 19.30 19.30 – 21.30 21.00 – 06.00

Isoma Teknik komunikasi

Isoma

Isoma Acara kreatifitas kelompok Istirahat panjang

Istirahat panjang

Persiapan simulasi fasilitasi Istirahat panjang

SESSI 01 TUJUAN

METODE WAKTU ALAT/BAHAN LANGKAH PENYAJIAN

: PEMBUKAAN Pemahaman tentang arah dan tujuan lokakarya dan pelatihan Keterampilan Dasar Fasilitasi dan relevansinya dengan operasionalisasi kebijakan nasional AMPL berbasis masyarakat : Upacara seremonial : 30 menit : Sambutan pengarahan :

1. Introduksi dan ucapan selamat datang pada lokakarya ini dari panitia. 2. Presentasi Direktur Perumahan dan Permukiman Bappenas 3. Dialog dan tanya jawab.

SESSI 02

TUJUAN

METODE

WAKTU ALAT/BAHAN

LANGKAH PENYAJIAN

: PENGANTAR LOKALATIH : - Pretest, - Perkenalan, - Identifikasi hara- pan & tantangan - Alur lokakarya, - Aturan main pelaksanaan lokakarya : 1. Suasana rileks dan informal. tercipta 2. Tujuan lokakarya dapat dimengerti peserta 3. Agenda lokakarya disepakati oleh semua peserta. 4. Aturan main pelaksanaan lokakarya disepakati : 1. Penugasan 2. Permainan 3. Ceramah singkat dan tanya jawab : 90 menit : • Rencana lay out ruangan • Kain rekat, • Kertas dot • Kertas HVS ukuran kuarto • Metaplan • Spidol • Selotape • Format biodata peserta • Kartu keluarga : kucing, ayam, bebek, kambing, kuda, kodok, kelinci, dan sapi :

Persiapan Bersama : 1. Sebelumnya persiapkan ruangan dengan disain berikut ini : a. Lay out ruangan sebagai berikut :
Layar
Meja LCD & Laptop Sticky Cloths Sticky Cloths

Alur Lokakarya
Hrpn & Khwtrn

Tata Tertip Pretest

Baner

Meja ATK
Meja Panitia Sticky Cloths Sticky Cloths Tumpukan Kursi & Meja

b. Bahan yang dipersiapkan adalah : • Kain rekat untuk identifikasi harapan dan kekhawatiran, tulis : - Apa yang diharapkan dapat diperoleh peserta dalam lokalatih ini ? Peserta menulis dalam metaplan biru - Apa yang dikhawatirkan oleh peserrta dalam lokalatih ini ? Peserta menulis dalam metaplan merah • Kain rekat untuk tata tertib, tulis : - Apa yang boleh dilakukan selama pelatihan ? Peserrta menulis dalam metaplan hijau - Apa yang tidak boleh dilakukan selama pelatihan ? Peserta menulis dalam metaplan kuning • Kain rekat untuk menjelaskan alur lokakarya • Kain rekat untuk mengisi pre test • Sisa kain rekat dan selotif, letakkan di 3 tempat masing masing 2 kain rekat dan 1 gulung selotip besar, serta tempelkan tulisan : MARI KITA PASANG KAIN REKAT INI BERSAMA SAMA. • Meja untuk menyimpan LCD dan Laptop serta layarnya. • Meja untuk menyimpan metaplan bulat terkecil, serta selotif, serta buat tulisan : silahkan ambil 1, untuk menuliskan nama panggilan anda ! • Meja untuk menyimpan tas dan agenda WASPOLA, serta buat tulisan : silahkan ambil 1, serta isi daftar tanda terima seminar kit. c. Letakkan juga sejumlah kursi yang belum disusun, disudut ruangan. Tempelkan juga tulisan : SILAHKAN AMBIL MASING MASING 1, LALU KITA SUSUN BERSAMA DIRUANGAN INI ! 2. Introduksi dan ucapan selamat datang pada lokakarya ini dari panitia. 3. Kemudian berikan pengantar : SILAHKAN AMATI SELURUH RUAGAN INI, SERTA LAKUKAN SESUAI DENGAN PETUNJUK SECARA BERSAMA SAMA ! 4. Lakukan pengamatan, biarkan peserta bertindak sesuai dengan keputusannya sendiri ! Berikan waktu sekitar 30 menit ! 5. Hentikan kegiatan, ketika set up ruangan sudah memadai untuk memulai acara lokalatih. 6. Lakukan pembahasan makna acara kreatif yang baru saja dilalui di awal lokakarya. 7. Hentikan kegiatan pembahasan, lakukan acara pengantar pembukaan lokakarya.

Pretest 1. Penjelasan tentang pre-test dan pelaksanaan pre-test dengan metode penempelan dot pada kain rekat yg sudah disiapkan dalam matriks :

Dasar dasar fasilitasi

Teknik komunikasi

Metoda & Pendekatan Partisipatori

Etika fasilitator

Media fasilitasi

Penjajagan kebutuhan fasilitasi

Menyusun kerangka acuan fasilitasi

Menyusun kurikulum fasilitasi

2. Perkenalan, jelaskan model perkenalan yang akan dilakukan : a. Fasilitator memberikan pengantar tentang makna sebuah perkenalan. b. Jelaskan bahwa acara perkenalan akan dilakukan dengan cara berikut ini : • Setiap peserta akan mencari anggota keluarganya : anak, ibu, ayah, bibi, paman, kakek dan nenek • Keluarganya terdiri dari keluarga : kucing, ayam, bebek, kambing, kuda, kodok, kelinci, dan sapi • Untuk menemukan anggota keluarganya setiap peserta akan mendapatkan bekal berupa potongan kartu yang bertuliskan, misalnya : anak kucing, ibu ayam, ayah bebek, bibi kambing, paman kuda, kakek kodok, atau nenek sapi, dlsb. • Cara untuk mendapatkan atau mengumpulkan keluarganya adalah dengan cara : menirukan suaranya dan atau menirukan gerakannya. c. Berikan kesempatan peserta mengelompok secara alamiah sesuai dengan keluarganya masing masing. Berikan kesempatan kepada kelompok kelompok yang telah terbentuk tersebut untuk saling berkenalan. d. Hentikan kegiatan, berikan kepada wakil dari setiap kelompok yang terbentuk untuk memperkenalkan anggota kelompoknya, serta menceritakan proses bertemunya anggota keluaga di kelas pleno. e. Bahas secara bersama sama, apa makna dari perkenalan tersebut. Ajak peserta untuk menyampaikan ide lainnya untuk topik perkenalan, untuk pengkayaan wawasan dan menambah koleksi metoda perkenalan.

f. Akhiri acara perkenalan ini dengan menyampaikan antara lain bahwa “mengenal orang lain tidak bisa dilakukan dalam waktu singkat seperti sekarang ini, oleh karenanya selama lokakarya ini bapak/ibu dapat berproses mengenal lebih dekat” 3. Identifikasi harapan dan kekhawatiran selama lokakarya berlangsung: • Ajak kembali peserta untuk ke melingkar di ruangan tengah lokakarya • Bagikan kertas metaplan & spidol. Minta kepada mereka untuk kembali ke kelompok tadi. • Minta setiap peserta untuk menuliskan harapan dan kekhawatiran pada kertas metaplan. • Diskusikan dalam kelompoknya untuk memilih 2 terpenting menurut kesepakatan kelompok, dari harapan dan kekhawatiran tadi. Tempelkan di kain rekat. • Lakukan pengelompokan, lalu sepakati judul dari hasil setiap pengelompokkan tadi. Ingatkan kembali atas sisa hasil identifikasi harapan dan kekhawatiran yang belum ditempelkan. Minta kepada peserta untuk menempelkan pada kelompok yang paling relevan. Tanyakan kepada mereka apakah dengan penambahan ini sudah relevan dengan kesepakatan judul tadi. • Berdasarkan kesepakatan tadi, ingatkan, mana saja harapan yang dapat dipenuhi. Bahas pula tentang kekhawatiran. Ingatkan bahwa antara harapan dan kekhawatiran yang dibahas adalah dalam kerangka implementasi kebijakan nasional AMPL. NOTE: Kain rekat yang berisi harapan & kekhawatiran tetap berada di ruang kelas sampai akhir lokakarya, dengan maksud sebagai sarana evaluasi di akhir lokakarya 4. Presentasi alur lokakarya, agar semua fihak memahami apa saja yang akan dibahas selama lokakarya berlangsung. 5. Berdasarkan alur tersebut, bahas tentang aturan main pelaksanaan lokakarya,

sampai semua fihak menyepakati aturan main lokakarya. Aturan main yang disepakati menyangkut : jadual dan tata tertib pelaksanaan lokakarya. NOTE: Setiap peserta diminta untuk mengisi Biodata untuk kepentingan penyusunan database peserta kegiatanWASPOLA.

Foto 3 x 4 Bisa diserahkan saat lokakarya

Lokakarya dan Pelatihan Keterampilan Dasar Fasilitasi Denpasar, 24 – 28 Juli 2006

BIODATA PESERTA

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9.

Nama lengkap Tempat dan tanggal lahir Utusan dari Asal Instansi/dinas Jabatan Alamat & telepon rumah/HP

: : : : : :

Alamat, telepon dan fax kantor : Alamat E-mail (bila ada) : Tupoksi anda dalam Pokja AMPL (bila ada) : a. Berapa sering mengikuti Pelatihan/ Lokakarya/ Seminar selama 2 tahun terakhir ini? b. Bila ada, sebutkan pelatihan/ lokakarya/seminar apa yang pernah diikuti tersebut terkait dengan air minum dan penyehatan lingkungan dan sebutkan pula penyelenggaranya?

10.

............................................................................ ............................................................................ Propinsi/Kabupaten/Kota: ............................................................................ ............................................................................ ............................................................................ ............................................................................ ............................................................................ ............................................................................ ............................................................................ ............................................................................ ............................................................................ ............................................................................ ..... kali Nama Pel/Lok/Smnr Penyelenggara 1. ............................................................................ 2. ............................................................................ 3. ............................................................................ 4. ............................................................................ (Apabila ruang dirasa kurang mohon tulis disebaliknya) 1. ........................................................................... 2. ........................................................................... 3. ........................................................................... 4............................................................................. (Apabila ruang dirasa kurang mohon tulis disebaliknya)

11.

Harapan penting yang ingin diperoleh selama lokakarya ini

........................................, 2006

(Tanda tangan & nama terang peserta)

ANAK KUCING AYAH KUCING IBU KUCING PAMAN KUCING BIBI KUCING NENEK KUCING KAKEK KUCING

ANAK ANAK ANAK ANAK AYAM BEBEK KAMBING KUDA AYAH AYAH AYAH AYAH AYAM BEBEK KAMBING KUDA IBU IBU IBU IBU AYAM BEBEK KAMBING KUDA PAMAN PAMAN PAMAN PAMAN AYAM BEBEK KAMBING KUDA BIBI BIBI BIBI BIBI AYAM BEBEK KAMBING KUDA NENEK NENEK NENEK NENEK AYAM BEBEK KAMBING KUDA KAKEK KAKEK KAKEK KAKEK AYAM BEBEK KAMBING KUDA

ANAK KODOK AYAH KODOK IBU KODOK PAMAN KODOK BIBI KODOK NENEK KODOK KAKEK KODOK

ANAK ANAK KELINCI SAPI AYAH AYAH KELINCI SAPI IBU IBU KELINCI SAPI PAMAN PAMAN KELINCI SAPI BIBI BIBI KELINCI SAPI NENEK NENEK KELINCI SAPI KAKEK KAKEK KELINCI SAPI

SESSI 03

TUJUAN

METODE

WAKTU ALAT/BAHAN

LANGKAH PENYAJIAN

: DISKUSI PENDALAMAN LANGKAH LANGKAH FASILITASI OPERASIONALISASI KEBIJAKAN PEMBANGUNAN AMPL BERBASIS MASYARAKAT : Pemahaman tentang tahap tahap fasilitasi implementasi kebijakan pembangunan AMPL berbasis masyarakat (diasumsikan bahwa peserta sebelumnya telah memperoleh masukan tentang prinsip-prinsip dan operasionalisasi kebijakan AMPL-Berbasis Masyarakat) : 1. Ceramah singkat dan tanya jawab 2. Diskusi kelompok 3. Presentasi dan tanya jawan : 120 menit : • Kain rekat • Metaplan • Spidol • Selotif • LCD dan computer • Roadmaping implementasi kebijakan :

1. Fasilitator memberikan introduksi tentang tujuan sessi ini. 2. Berikan pengantar, pergunakan one sheet power point yogyakarta. Berikan kesempatan untuk diskusi dan tanya jawab.

AMPL – Apa yang kita harapkan?
Pusat/ Donor Swasta

Pemda

PrasaranaSarana AMPL

LSM

Masyarakat

DAYA DUKUNG LINGKUNGAN

3. Fasilitator meminta peserta yang bersedia menjadi volunter menceritakan pengalamannya dalam melaksanakan proses adopsi kebijakan 4. Minta peserta untuk membagi diri kedalam 3 kelompok, dengan cara meinghitung 1,2,3 dst. 5. Minta kepada setiap kelompok untuk menginventarisir :
Apa yang telah dilakukan oleh daerah Dst Apa yang masih dibutuhkan oleh daerah Dst

6. Ajak peserta untuk melakukan pengelompokkan pendapat peserta. 7. Bahas pengelompokkan peserta, untuk kemudian sekali lagi jelaskan kembali tentang roadmaping pelaksanaan kebijakan AMPL berbasis masyarakat. Lakukan diskusi dan tanya jawab. 8. Rangkum hasil proses disksusi bahwa : a. Kita telah mengetahui alur proses pelaksanaan kebijakan di daerah b. Hal kedua yang akan dilakukan adalah : bagaimana kita melakukan proses fasilitasi agar hasil akhir pelaksanaan kebijakan dapat tercapai.

SESSI 04 TUJUAN METODE

: : :

WAKTU ALAT/BAHAN

: :

DASAR DASAR FASILITASI Peserta mengetahui pengetahuan dan keterampilan yang harus dimiliki oleh seorang fasilitator 1. Curah pendapat 2. Diskusi Kelompok 3. Penugasan : a. Isi Kuisener b. Diskusi Kelompok Terarah c. Diskusi Partisipatif Isu AMPL Daerah 4. Ceramah singkat dan tanya jawab 120 menit • Kain rekat • Metaplan • Spidol • Selotif • Bahan penugasan : - Kuisener - Topik FGD : Air sebagai benda sosial dan benda ekonomi - Foto untuk diskusi partisipatif

LANGKAH PENYAJIAN

:

Bagian pertama : 1. Fasitator memulai kegiatan dengan pooling pendapat dengan pertanyaan utama: “Pengetahuan dan keterampilan apa saja yang diperlukan sebagai fasilitator” Pengetahuan dan keterampilan yang dimaksud tidak terbatas pada Implementasi Kebijakan AMPL Berbasis Masyarakat, tetapi dalam arti seluas-luasnya terutama yang berkaitan dengan kondisi daerah, misalnya yang berkaitan dengan sumber daya, kondisi ekonomi, penyebab kemiskinan, konflik, musim, dan lain-lain. 2. Pertanyaan tersebut diajukan kepada peserta lokalatih dimana masing-masing peserta menuliskan jawabannya dalam kartu (satu jawaban satu kartu, bedakan warna kartu untuk laki-laki dan perempuan), fasilitator ( kita sebagai fasilitator ) juga dapat membantu menuliskan apa-apa yang mungkin terlupa oleh para peserta. Jawaban-jawaban tersebut kemudian ditempelkan secara keseluruhan di dinding/sticky cloth. 3. Sementara para peserta membuat jawaban, fasilitator menyiapkan matriks dengan kartu sebagai berikut:

1 Jawaban Yang Diketahui Fasilitator • Jawaban-jawaban hasil pooling • Idem • Dst 2. Jawaban Yang Telah Diketahui Peserta • Jawaban-jawaban hasil pooling • Idem • Dst

4. Jawaban dari peserta kemudian diletakkan pada kolom pertama atau kedua dengan cara menanyakan pada peserta dimana dari masing-masing jawaban seharusnya ditempatkan. (tentang apa yang diketahui fasilitator dan apa yang diketahui oleh peserta). 5. Setelah itu selesai kemudian kelompokkan kembali jawabanjawaban tersebut ke dalam apaapa yang tidak diketahui fasilitator (biasanya seperti kondisi lokal masyarakat, perilaku, kebiasaan, adat istiadat, kedekatan dan lain-lain), dan apa yang tidak diketahui peserta 6. Ketika semua jawaban (kartu) telah dimasukkan ke dalam matriks, tanyakan pada peserta untuk mengemukakan kesimpulan dari apa yang mereka lihat. Rangkum pelajaran yang didapat pada akhir materi : Partisipan menyadari bahwa baik peserta maupun fasilitator tidak mengetahui semuanya. Lokalatih ini berarti untuk mengeluarkan pengetahuan lokal seorang partisipan dan menambah pengetahuan tersebut dengan pengetahuan dari luar yang diberikan oleh fasilitator, demikian juga dengan fasilitator, untuk menciptakan kapasitas fasilitasi terbaik yang memungkinkan untuk Implementasi Kebijakan AMPL Berbasis Masyarakat. 7. Dari matriks tersebut pada akhirnya diharapkan akan terlihat adanya gabungan pengetahuan antara fasilitator dan peserta. Hasil yang diharapkan • Dari ice breaker: tidak terjadi lagi kekakuan dalam pelaksanaan lokalatih selanjutnya. • Dari exercise: Peserta memahami bahwa mereka adalah sumber daya yang juga berperan dalam melakukan fasilitasi aktif serta memiliki pengetahuan dan keterampilan sebagai modal untuk menjadi fasilitator yang baik. Catatan : Setiap hari dilakukan evaluasi dengan menggunakan Pocket Voting dengan pertanyaan :

Topik bahasan apa yang paling menarik ? Bagaimana situasi kelas hari ini ? Bagaimana peningkatan pengetahuan hari ini? Bagaimana peran serta peserta hari ini? Bagaimana fasilitator membangun dinamika hari ini? Sehingga dapat dibahas sebagai bahan review harian esok harinya Bagian kedua : 1. Fasilitator memberikan introduksi tentang tujuan sessi ini : mengajak peserta untuk memahami dasar dasar fasilitasi. 2. Fasilitator meminta peserta mengutarakan pendapatnya tentang fasilitasi dalam melaksanakan proses pelaksanaan kebijakan di daerah. Catat pendapat peserta di metaplan, dan tempelkan di kain rekat. Ajak peserta untuk menyepakati apa sebenarnya yang dimaksud dengan fasilitasi. Dan jelaskan kenapa kita memilih pendekatan ini untuk pelaksanaan kebijakan di daerah. Ceritakan bahwa kebijakan yang sudah tersusun dan menjadi buku tersebut, proses penyusunannya melalui berkali kali lokakarya partisipatif, di daerah maupun di pusat. 3. Untuk itu, minta peserta untuk membagi diri kedalam 3 kelompok, dimana masing masing kelompok akan melakukan kegiatan yang berbeda untuk mendapatkan pengalaman yang berbeda :

Kelompok 1 : Pilihan kegiatan yang dilakukan : mengisi kuisener a. Fasilitator memberikan pengantar tentang kuisener yang akan disi oleh peserta.

KUESIONER (K1) Evaluasi Kinerja Kebijakan Nasional Pembangunan Air Minum dan Penyehatan Lingkungan Berbasis Masyarakat (Penelitian ini dilakukan untuk menilai secara objektif kebijakan dan penerapannya. Untuk itu responden diminta menjawab secara jujur berdasarkan pengetahuan dan pemahamannya) Tanggapan responden terhadap logika kebijakan dan peluang penerapannya Keterangan: 1=Tidak bisa, 2=Kurang, 3=Bisa, 4=Sangat bisa
No Kebijakan Umum (dicuplik dari dokumen Kebijakan Nasional AMPL Berbasis Masyarakat)

Secara Dapat logika diterapka dapat n di diterima daerah 1 2 3 4 1 2 3 4

1 2

Air Merupakan Benda Sosial dan Benda Ekonomi Pilihan yang Diinformasikan Sebagai Dasar dalam Pendekatan Tanggap Kebutuhan 3 Pembangunan Berwawasan Lingkungan 4 Pendidikan Perilaku Hidup Bersih dan Sehat 5 Keberpihakan pada Masyarakat Miskin 6 Peran Perempuan dalam Pengambilan Keputusan 7 Akuntabilitas Proses Pembangunan 8 Peran Pemerintah Sebagai Fasilitator 9 Peran Aktif Masyarakat 10 D. Pelayanan Optimal dan Tepat Sasaran 11 Penerapan Prinsip Pemulihan Biaya

Catatan (apabila ada sesuatu yang penting tentang hal di atas, baik komentar, saran, dll)………………………………………..………………….…………………….…… ………………………………………………………………….………………..……… ………………………………..…………………………………………………………

KUESIONER (K-2) Evaluasi Kinerja Implementasi Kebijakan Nasional Pembangunan Air Minum dan Penyehatan Lingkungan Berbasis Masyarakat di Daerah (Penelitian ini dilakukan untuk menilai secara objektif kinerja implementasi kebijakan Untuk itu responden diminta menjawab secara jujur berdasarkan pengetahuan dan pemahamannya) Tanggapan responden terhadap kinerja implementasi di daerah sebelum dan sesudah mendapat fasilitasi dari Proyek WASPOLA Keterangan: Beri nilai 1 sampai dengan 4. 1 untuk nilai terendah/terburuk, dan 4 untuk nilai tertinggi/terbaik
No ITEM

SEBELUM SESUDAH FASILITASI FASILITASI 1 2 3 4 1 2 3 4

1 1. 1 1. 2 1. 3 1. 4 2 2. 1 2. 2 3 3. 1 3. 2

KELEMBAGAAN Koordinasi pembangunan AMPL antar dinas Pengetahuan dan pemahaman terhadap pendekatan pembangunan partisipatif khususnya dalam bidang AMPL. Prioritas pembangunan AMPL berbasis partisipasi masyarakat Pelibatan stakeholder di luar pemerintah dalam pembangunan AMPL berbasis partisipasi masyarakat PEMBIAYAAN Alokasi anggaran daerah pembangunan fisik AMPL berbasis partsipasi masyarakat Alokasi anggaran daerah untuk mendukung kegiatan pembangunan AMPL berbasis partisipasi masyarakat. Misalnya untuk pelatihan, monitoring dan evaluasi kegiatan REGULASI Produk peraturan yang mendukung pembangunan AMPL berbasis partisipasi masyarakat. Misalnya PERDA, SK BUPATI, dll. Produk perencanaan yang mendukung pembangunan AMPL berbasis partisipasi masyarakat. Misalnya RENSTRA, RPJM, dll.

Catatan (apabila ada sesuatu yang penting tentang hal di atas, baik komentar, saran, dll) …………………. ………………………………………………………………….……… .………………………………………..…………………………………………………… …………………………………………………………………………………………… b. Bagikan kuisener tersebut, minta peserta mengisi kuisener tersebut. c. Hentikan kegiatan pengisian kuisener, dan bahas makna dari pengalaman kegiatan tersebut : • Apa yang dirasakan setelah mengikuti kegiatan tersebut ? • Apa kelebihannya ? • Apa kekurangannya ?

• •

Sebaiknya kapan digunakan ? Caranya bagaimana ?

d. Tunjuk juru bicara yang akan menjelaskan kepada kelompok lain yang akan beranjang sana ke kelompoknya.

Kelompok 2 : Pilihan kegiatan yang dilakukan : melaksanakan FGD a. Fasilitator menjelaskan tentang topik FGD yang akan dilakukan : Air Sebagai Benda Ekonomi dan Benda Sosial. b. Sepakati bersama, siapa diantara peserta yang akan menjadi : • Pemimpin diskusi • Notulen c. Berikan kesempatan kepada kelompok untuk melakukan FGD. d. Setelah dirasa cukup, hentikan kegiatan FGD, dan bahas makna dari pengalaman kegiatan tersebut : • Apa yang dirasakan setelah mengikuti kegiatan tersebut ? • Apa kelebihannya ? • Apa kekurangannya ? • Sebaiknya kapan digunakan ? • Caranya bagaimana ? e. Tunjuk juru bicara yang akan menjelaskan kepada kelompok lain yang akan beranjang sana ke kelompoknya.

Kelompok 3 : Pilihan kegiatan yang dilakukan : melaksanakan fasilitasi Bahasa Foto, dalam rangka identifikasi isu AMPL daerah a. Fasilitator menjelaskan tentang kegiatan diskusi dalam rangka identifikasi isu AMPL daerah, minta peserta untuk duduk melingkar didepan salah satu kain rekat yang telah tertempel di dinding b. Sebar dan perlihatkan foto foto yang telah dipersiapkan dilantai. c. Minta kepada setiap peserta untuk memilih satu foto. d. Setelah memilih, minta setiap peserta untuk memperlihatkan foto pilihannya,

e.

f.

g.

h.

i.

serta menjelaskan alasannya kenapa memilih foto tersebut. Berikan kesempatan kepada kelompok untuk berdiskusi, guna memilih 3 foto yang menggambarkan kondisi AMPL saat ini. Lalu tempelkan di kain rekat. Ajak kelompok untuk mendiskusikan : dengan melihat foto kondisi AMPL SAAT INI tersebut, SIAPA dan MELAKUKAN APA yang menyebabkan kondisi tersebut terjadi. Hentikan, lalu minta peserta untuk memilih 3 foto yang menggambarkan KONDISI IDEAL yang diharapkan. Kalau tidak ada fotonya, peserta dapat membuat gambar sendiri. Ajak kelompok untuk mendiskusikan : dengan melihat KONDISI IDEAL yang diharapkan, SIAPA dan MELAKUKAN APA yang memungkinkan kondisi tersebut terjadi. Setelah dirasa cukup, hentikan kegiatan diskusi partisipatif, dan bahas makna dari pengalaman kegiatan tersebut : • Apa yang dirasakan setelah mengikuti kegiatan tersebut ? • Apa kelebihannya ? • Apa kekurangannya ? • Sebaiknya kapan digunakan ? • Caranya bagaimana ? Tunjuk juru bicara yang akan menjelaskan kepada kelompok lain yang akan beranjang sana ke kelompoknya.

j.

4. Hentikan kegiatan di tiga kelompok, secara bergiliran ajak peserta untuk beranjang sana ke kelompok lainnya. Berikan kesempatan kepada setiap kelompok untuk diskusi dan tanya jawab secukupnya. 5. Bahas makna ketiga kegiatan dengan menggunakan matriks dengan menggunakan metaplan : Kapan Caranya Nama kegiatan Kelebihan Kekurangan digunakan bagaimana

Untuk mengisi matriks tersebut, peserta dapat mengambil hasil diskusi kelompok, dan menyempurnakannya secara bersama sama 6. Berdasarkan pembahasan tersebut, ingatkan kepada semua peserta bahwa dengan fasilitasi secara partisipatif, maka semua yang hadir dalam sebuah lokakarya atau pertemuan apapun dalam kerangka implementasi kebijakan, adalah narasumber, sehingga semua harus saling berbagi pengalaman, pengetahuan, keterampilan, dengan sesama yang hadir dalam pertemuan tersebut. Catatan : Peserta dapat membaca ringkasan bahan bacaan dalam bentuk power point.

SESSI 05 TUJUAN

METODE

WAKTU ALAT/BAHAN

LANGKAH PENYAJIAN

: METODA & PENDEKATAN PARTISIPATORI : 1. Peserta mengetahui berbagai jenis pendekatan partisipatori 2. Peserta mengetahui berbagai metoda yang dapat dipakai dalam fasilitasi : 1. Ceramah singkat dan Tanya jawab 2. Penugasan 3. Diskusi pleno : 240 menit : 1. Kain rekat 2. Metaplan 3. Spidol 4. Selotif 5. Bahan penugasan : - Kuisener perkenalan - Bahan Fish Bowl Discusion : Demand vs need :

Bagian pertama : 1. Fasilitator menjelaskan bahwa setelah memahami dasar fasilitasi, langkah selanjutnya yang harus difahami adalah : pendekatan partisipatori untuk pelaksanaan Program AMPL berbasis masyarakat. 2. Jelaskan secara partisipatif disertai contoh contoh yang kongkrit, tentang pendekatan pendekatan partisipatori, yang antara lain terdiri dari : a. Social Assessment b. Analisis stake holder c. Participatory Rural Appraisal d. Participatory Monitoring & Evaluation e. Beneficiary Assessment f. SARAR -> PHAST -> MPA g. Video Conference h. Internet/Website Berikan kesempatan untuk diskusi dan tanya jawab secukupnya. Catatan : Sebelumnya fasilitator menuliskan di kertas metaplan jenis jenis pendekatan, berikut contoh contoh dari setiap jenis pendekatan partisipatori tersebut. Sehingga penjelasan menggunakan metaplan dan kain rekat, sekaligus sebagai contoh lain dalam presentasi dan tanya jawab. 3. Berikan kesempatan kepada peserta untuk tanya jawab dalam rangka mengeksplorasi setiap pendekatan partisipatori tersebut. 4. Karena WASPOLA bermain dalam ranah kebijakan, jelaskan secara lebih rinci : Analisis stake holder. Berikan kesempatan untuk tanya jawab.

5. Berdasarkan pembahasan tersebut, jelaskan bahwa partisipatori adalah kata kunci untuk peningkatan partisipasi masyarakat dalam pembangunan AMPL Berbasis Masyarakat, yang mempunyai sasaran keberlanjutan, dimana intinya adalah penggunaan efektif. Bagian kedua : 1. Fasilitator mengingatkan tentang pendekatan partisipatori yang telah dibahas pada pagi tadi. Sekarang, ajak peserta untuk mengkaji masalah metoda penyampaiannya. 2. Ajak peserta untuk melakukan kegiatan sebagai salah satu bentuk metoda : a. Berikan penjelasan tentang kemungkinan penggunaan metoda untuk kegiatan perorangan : lembar perkenalan b. Bagikan lembar perkenalan : No. Hobby/kebiasaan 1. Berenang 2. Membaca 3. Menonton film 4. Mendengarkan musik 5. Berkebun 6. Memelihara ikan hias 7. Memasak nasi goreng 8. Lari pagi 9. Main basket 10. Traveling 11. Menulis 12. Memainkan gitar 13. Mendaki gunung 14. Nonton bola bareng 15. Mengumpulkan perangko 16. Menyanyikan lagu daerah 17. Bermain suling 18. Bermain basket

Nama

Daerah

Paraf

c. Setelah dirasa cukup, hentikan kegiatan, dan bahas makna dari pengalaman kegiatan tersebut : • Apa yang dirasakan setelah mengikuti kegiatan tersebut ? • Apa kelebihannya ? • Apa kekurangannya ? • Sebaiknya kapan digunakan ? • Caranya bagaimana ? 3. Ajak peserta untuk melakukan kegiatan Fish Bowl Discusion sebagai salah satu bentuk metoda lainnya:

a. Siapkan kursi secara melingkar ditengah ruangan, usahakan ada kursi untuk setiap perwakilan tiap propinsi untuk mendiskusikan tentang perbedaan antara demand dan need dalam diskusi sebagai peserta tetap sampai akhir diskusi. b. Serta disiapkan 1 kursi panas untuk peserta dari luar lingkaran agar dapat memberikan pendapat atau berkomentar untuk membantu menemukan kesepakatan bersama. Waktu yang disediakan untuk kursi panas sangat terbatas, untuk memberikan kesempatan peserta lain terlibat dan berpendapat. Sisa peserta lainnya sebagai pengamat. c. Hentikan kegiatan, apabila diskusi dinilai telah mencukupi mendapatkan masukan tentang demand dan need. d. Lakukan pembahasan bersama untuk memahami tentang demand dan need. 4. Setelah dirasa cukup, hentikan kegiatan, dan bahas makna dari pengalaman kegiatan tersebut : • Apa yang dirasakan setelah mengikuti kegiatan tersebut ? • Apa kelebihannya ? • Apa kekurangannya ? • Sebaiknya kapan digunakan ? • Caranya bagaimana ? 5. Bahas makna ketiga kegiatan dengan menggunakan matriks dengan menggunakan metaplan : Nama Kapan Caranya Kelebihan Kekurangan kegiatan digunakan bagaimana

6. Ajak peserta untuk menambahkan metoda apa lagi biasa digunakan dalam sebuah lokakarya dan atau lokalatih, apabila cukup waktu, lakukan uji coba pelaksanaan metoda tersebut. Bahas dengan menggunakan format diatas. 7. Diskusikan juga mengenai efektifitas pemanfaatan berbagai metoda dalam sebuah lokakarya. 8. Ingatkan juga bahwa pemilihan metoda juga berkaitan dengan ketersediaan sumber daya lokakarya, dan atau lokalatih yang diselenggarakan 9. Tutup dengan rangkuman : yang terpenting adalah menemukan metoda yang paling pas sesuai dengan ketersediaan sumber daya kita untuk menyampaikan sebuah topik tertentu.

SESSI 06 TUJUAN METODE

WAKTU ALAT/BAHAN

LANGKAH PENYAJIAN

: ETIKA FASILITATOR : Peserta mengetahui etika fasilitator, mana yang boleh dan tidak boleh dilakukan oleh seorang fasilitator : 1. Ceramah singkat dan tanya jawab 2. Diskusi kelompok 3. Presentasi 4. Diskusi pleno : 120 menit : 1. Kain rekat 2. Metaplan 3. Spidol 4. Selotif :

1. Fasilitator menjelaskan tentang pentingnya memahami etika seorang fasilitator. 2. Bagi peserta kedalam 3 kelompok, untuk membahas tentang : apa yang boleh ditampilkan/dilakukan dan tidak boleh ditampilkan/dilakukan oleh seorang fasilitator dalam sebuah kegiatan fasilitasi. 3. Kegiatan diskusi kelompok : a. Fasilitator menugaskan pada peserta untuk menulis apa yang ditampilkan dan tidak boleh ditampilkan oleh seorang fasilitator sebuah kegiatan fasilitasi b. Apa yang boleh ditampilkan oleh seorang fasilitator, pada metaplan hijau c. Apa tidak boleh ditampilkan oleh seorang fasilitator, pada metaplan merah d. Tempelkan di kain rekat masing masing kelompok e. Lakukan diskusi kelompok, minta kepada masing masing peserta menyepakati dan memilih masing masing 5 metaplan apa yang ditampilkan dan tidak boleh ditampilkan oleh seorang fasilitator sebuah kegiatan fasilitasi 4. Ajak semua peserta untuk menempelkan pilihan 5 metaplan apa yang boleh ditampilkan dan tidak boleh ditampilkan oleh seorang fasilitator di kain rekat yang baru. 5. Ajak peserta untuk mengelompokkan metaplan merah dan hijau secara terpisah dari 5

boleh dalam warna warna

untuk boleh dalam

metaplan pilihan dan kesepakatan kelompok tersebut. Setelah mengelompok, ajak peserta untuk memberi judul pada hasil pengelompokkan tersebut. 6. Kemudian ingatkan kepada peserta pada sisa metaplan yang ada di kelompoknya masing masing, silahkan bawa, dan tempelkan pada hasil pengelompokkan tadi, yang dianggap paling relevan. 7. Ingatkan peserta tentang apa yang boleh ditampilkan dan tidak boleh ditampilkan oleh seorang fasilitator, arahkan pembahasan tentang Etika Fasilitator yang ditekankan sesuai dengan hasil kesepakatan kita dalam lokalatih ini

SESSI 07 TUJUAN METODE

WAKTU ALAT/BAHAN

LANGKAH PENYAJIAN

: TEKNIK KOMUNIKASI : Peserta mengetahui jenis jenis komunikasi keterampilan teknis komunikasi : 1. Permainan Broken T 2. Presentasi 3. Diskusi pleno 4. Ceramah singkat dan tanya jawab : 120 menit : 1. Permainan Broken T 2. Kertas manila karton, ½ halaman 3. Kain rekat 4. Metaplan 5. Spidol 6. Selotif 7. Gambar mendengar, bertanya dan fasilitator :

dan

1. Fasilitator menjelaskan tentang hal lain yang perlu dikuasai oleh fasilitator : komunikasi 2. Jelaskan kepada peserta tentang permainan yang akan dilakukan : Broken T

3. Jelaskan aturan main pelaksanaan permainan Broken T : a. Bagi peserta kedalam kelompok yang terdiri dari 3 orang; minta seoang menjadi komunikator, 2 orang menjadi komunikan b. Atur tempat duduk seperti : - Komunikator duduk di lantai dibelakang sandaran kursi - Komunikan duduk berdua di lantai di depan tempat duduk kursi - Diatas tempat duduk kursi tersebut, ditutup dengan kertas ukuran setengah plano, dengan sasaran agar komunikator tidak dapat melihat komunikator bekerja atas dasar perintah komunikator
K u r s i

c. Permainan dilakukan dalam tiga tahap : - Tahap pertama, komunikator hanya memberikan instruksi, komunikator tidak dapat bertanya, dan langsung harus mengerjakan tugasnya - Tahap kedua, komunikator boleh menjawab pertanyaan komunikan secukupnya, lalu komunikan harus langsung mengerjakan tugasnya - Tahap ketiga, komunikator dan komunikan dapat berdialog, agar tugas yang harus dikerjakan dapat diselesaikan dengan sempurna d. Tugas yang harus diselesaikan komunikan adalah : menyusun Broken T e. Dengan aturan main tersebut, peserta melakukan permainan Broken T selama tiga babak, sesuai dengan instruksi fasilitator. 4. Lakukan pembahasan dengan menggunakan matriks berikut: Jenis komunikasi Kelebihan Kekurangan Kapan digunakan Caranya bagaimana

5. Bahas dengan peserta bahwa komunikasi dialogislah yang paling cocok dalam pendekatan partisipatori, untuk pelaksanaan fasilitasi pelaksanaan kebijakan ini. 6. Lanjutkan pembahasan, agar pendapat peserta dalam sebuah kegiatan lokakarya keluar – dimana semua peserta aktif, ada dua hal yang harus diperhatikan : a. Teknik Mendengar b. Teknik bertanya 7. Simpulkan pembahasan komunikasi dengan 3 gambar berikut ini :

SESSI 08 TUJUAN METODE

WAKTU ALAT/BAHAN

LANGKAH PENYAJIAN

: MEDIA FASILITASI : Pemahaman tentang media yang biasa dimanfaatkan dalam proses fasilitasi : 1. Ceramah singkat dan tanya jawab 2. Diskusi kelompok 3. Presentasi 4. Diskusi pleno : 120 menit : • Kain rekat • Metaplan • Spidol Selotif :

1. Fasilitator menjelaskan tentang pentingnya media fasilitasi. 2. Bagi peserta kedalam tiga kelompok, minta kepada setiap kelompok untuk menginventarisir sebanyak mungkin media yang diketahui dan atau pernah dimanfaatkan dalam proses fasilitasi. 3. Minta setiap kelompok untuk mengambil 10 jenis media yang diketahui dan atau pernah dimanfaatkan dalam proses fasilitasi. Tempelkan dikain rekat baru. 4. Ajak peserta untuk mengelompokkan media yang diketahui dan atau pernah dimanfaatkan dalam proses fasilitasi. Beri judul dari pengelompokkan tersebut. 5. Kemudian ingatkan kepada peserta pada sisa metaplan yang ada di kelompoknya masing masing, silahkan bawa, dan tempelkan pada hasil pengelompokkan tadi, yang dianggap paling relevan. 6. Berikan contoh peserta tentang pengelolaan kain rekat dan metaplan, lengkap kenapa perlu berwarna, serta kenapa ada beberapa bentuk metaplan. ( Sebelumnya persiapkan terlebih dahulu di kain rekat yang berbeda ). 7. Ingatkan peserta tentang pemilihan media harus disesuaikan dengan ketersediaan sumber daya dan kesesuaian topik.

SESSI 09 TUJUAN METODE WAKTU ALAT/BAHAN

LANGKAH PENYAJIAN

: PENJAJAGAN KEBUTUHAN FASILITASI : Pemahaman tentang pentingnya penjajagan kebutuhan fasilitasi : Ceramah singkat dan tanya jawab : 120 menit : 1. Bola karet 2. Kain rekat 3. Metaplan 4. Amplop besar 5. Kertas flipchart 6. Spidol 7. Selotif 8. Format penjajagan kebutuhan :

1. Fasilitator menjelaskan tentang pentingnya penjajagan kebutuhan fasilitasi. 2. Bagi peserta kedalam tiga kelompok, untuk kemudian diajak bermain lempar bola karet. 3. Jelaskan aturan mainnya : a. Peserta berdiri dalam keadaan berbaris dari depan ke belakang b. Peserta diminta untuk melemparkan bola melalui selangkangannya dari depan ke belakang, lurus, tidak boleh kena kaki orang lain. Kalau terkena kaki orang lain harus diulangi, sampai bola tersebut benar benar sampai di orang yang paling belakang. c. Minta kepada setiap orang untuk menuliskan : apa yang paling dibutuhkan dalam pelatihan dalam kerangka peningkatan kapasitas untuk pelaksanaan kebijakan didaerah. d. Setelah itu, metaplan dimasukkan kedalam amplop besar yang telah disediakan sebelumnya e. Peserta yang telah memasukkan metaplan tadi, kemudian melemparkan bola seperti tadi, sampai bola benar benar sampai tepat di orang paling belakang f. Kegiatan diteruskan, sampai setiap orang mendapatkan kesempatan untuk melempar bola dan menuliskan kebutuhannya dalam metaplan 4. Berdasarkan aturan main tersebut, minta setiap kelompok untuk memainkan lempar bola karet. 5. Setelah selesai, ajak peserta berdiri melingkar, ajak peserta untuk mengungkapkan makna dari lempar bola :

a. Pentingnya untuk melihat langsung, makna dari bola sampai di ujung peserta paling belakang b. Pentingnya untuk tetap ingat pada tujuan, makna lain dari bola tidak boleh terkena dikaki peserta yang bukan terletak diujung c. Voice dan choice, makna menulis dan memasukkan metaplan kedalam amplop, setiap orang yang hadir memiliki hak yang sama d. Dsb 6. Kembalikan kedalam kelompok, buka amplop, dan minta peserta untuk menempelkan metaplan tersebut di kain rekat kelompoknya. Lakukan pengelompokkan. 8. Minta setiap kelompok untuk mengambil 10 jenis kebutuhan : pelatihan dalam kerangka peningkatan kapasitas untuk pelaksanaan kebijakan didaerah. Tempelkan dikain rekat baru. 9. Ajak peserta untuk mengelompokkan keebutuhan tersebut. Beri judul dari pengelompokkan tersebut. 7. Kemudian ingatkan kepada peserta pada sisa metaplan yang ada di kelompoknya masing masing, silahkan bawa, dan tempelkan pada hasil pengelompokkan tadi, yang dianggap paling relevan. 8. Jelaskan bahwa pada dasarnya ada tiga pengelompokkan kebutuhan pelatihan dan atau lokakarya, atau lokalatih : a. Aspek sikap b. Aspek pengetahuan c. Aspek keterampilan 9. Setelah itu, jelaskan pula format penjajagan kebutuhan untuk ketiga aspek tersebut : Mengapa anda membutuhkan suatu pelatihan untuk lembaga/institusi anda? (Pilih jawaban yang tepat)
Adanya kebutuhan untuk memperoleh ketrampilan baru
Adanya kebutuhan untuk perubahan sikap Adanya kebutuhan untuk memperoleh informasi atau pengetahuan baru

Adanya kebutuhan untuk menyiapkan tenaga untuk tugas atau posisi baru
Adanya kebutuhan untuk mempersiapkan tenaga untuk menyelesaikan masalah yang dihadapi, mempelajari bagaimana meningkatkan performance yang lebih baik, dan peningkatan hasil dari upaya yang dilakukan.

Contoh:
1. NEED ASSESSMENT UNTUK PELATIHAN KETERAMPILAN 1. Apa peran dan tugas yang akan dilakukan?

2.

Apa keterampilan yang dibutuhkan untuk melaksanakan peran dan tugas ini?

3.

Keterampilan apa yang dapat mereka tunjukan sekarang?

4.

Keterampilan-keterampilan apa yang masih perlu untuk ditingkatkan?

5.

Berdasarkan masukan-masukan yang diperoleh di atas, rumuskan tujuan anda sendiri untuk pelatihan ini?

2. NEED ASSESSMENT UNTUK PELATIHAN PENGEMBANGAN SIKAP 1. Mengapa anda berkeinginan untuk merubah sikap kelompok atau institusi anda?

2.

Uraikan sikap-sikap kelompok atau institusi anda?

3.

Sikap-sikap apa yang anda inginkan dapat diperoleh?

4.

Perubahan sikap apa yang diharapkan terjadi?

5.

Berdasarkan masukan-masukan yang diperoleh di atas, sebutkan tujuan pribadi anda untuk pelatihan ini?

3. NEED ASSESSMENT UNTUK SALING TUKAR INFORMASI DAN PENGETAHUAN 1. Pengetahuan apa yang anda harapkan untuk disampaikan agar dapat menjadi pelajaran untuk kelompok/institusi?

2.

Mengapa anda menginginkan mereka agar mereka belajar tentang pengetahuan seperti yang disebutkan di atas?

3.

Apa yang telah mereka ketahui tentang pengetahuan yang disebutkan di atas?

4. 5.

Informasi atau pengetahuan lainnya yang dibutuhkan selain yang telah disebutkan di atas ? Berdasarkan assesmen yang telah dilakukan di atas, rumuskan tujuan pelatihan ini menurut anda?

4. NEED ASSESSMENT UNTUK PELATIHAN PERAN DAN TUGAS BARU DALAM PEKERJAAN
APA PERAN DAN TUGAS YANG HARUS DILAKSANAKAN? PENGETHAUAN, KETRAMPILAN DAN SIKAP APA YANG DIPERLUKAN AGAR PERAN DAN TUGAS DAPAT BERJALAN? Pengetahuan DARI YANG TELAH TERCANTUM YANG MANA YANG TELAH MEREKA MILIKI?

YANG MANA YANG BELUM MEREKA MILIKI

Berdasarkan assessment ini, rumuskan tujuan pelatihan ini:

5. NEED ASSESSMENT UNTUK PERTUMBUHAN DAN PENGEMBANGAN KELOMPOK 1. Lakukan identifikasi kelompok/institusi anda pada tingkat apa pada saat ini dalam hubungannya dengan fungsi dn tugas, hubungan antar manusia. Dengan menggunakan model pertumbuhan dan perkembangan kelompok. 2. Berikan indikasi kelompok/institusi anda pada tingkat mana berdasarkan identifikasi yang anda lakukan FUNGSI DAN TUGAS:

HUBUNGAN ANTAR MANUSIA

3. Pengetahuan, ketrampilan, dan sikap apa yang menurut anda dibutuhkan untuk meningkatkan pada tingkat pertumbuhan yang diharapkan?

PENGETAHUAN

Sikap

Ketrampilan

KETRAMPILAN

SIKAP

4. Berdasarkan assessmen di atas, rumuskan tujuan pelatihan ini

SESSI 10 TUJUAN METODE WAKTU ALAT/BAHAN

LANGKAH PENYAJIAN

: MENYUSUN KERANGKA ACUAN FASILITASI : Peserta mengetahui tata cara menyusun kerangka acuan : 1. Ceramah singkat dan tanya jawab 2. Penugasan : 120 menit : 1. Kain rekat 2. Metaplan 3. Spidol 4. Selotif 5. Kertas HVS :

1. Fasilitator memberikan penjelasan mengenai tujuan yang ingin dicapai dalam menyusun kerangka acuan fasilitasi 2. Fasilitator menugaskan pada masing-masing peserta untuk : a. Minta kepada peserta untuk mempersiapkan alat tulisnya. b. Jelaskan bahwa setiap peserta diminta untuk menulis sebuah cerita yang menggambarkan tentang upaya yang ingin dilakukan untuk mencapai kondisi AMPL yang ideal c. Minta kepada 1-2 relawan untuk membacakan ceritanya. Kemudian bahas, dan arahkan pada pentingnya menyusun Kerangka Acuan Fasilitasi. 3. Fasilitator menjelaskan mengenai sistematika penulisan Kerangka Acuan Fasilitasi : a. Latar belakang b. Tujuan c. Materi d. Strategi pelaksanaan e. Peserta f. Lokasi, waktu dan tempat g. Biaya h. Bagan alir i. Jadual 4. Fasilitator memberikan kesempatan kepada peserta untuk menanyakan hal-hal yang dianggap kurang dimengerti 5. Berdasarkan uraian tersebut diatas, berikan kesempatan kepada peserta untuk menulis draft kerangka acuan pertemuan untuk menemukan isu pembangunan AMPL daerah 6. Fasilitator memberikan penegasan mengenai pokok-pokok materi dan dihubungkan dengan materi sebelumnya

SESSI 11 TUJUAN METODE WAKTU ALAT/BAHAN

LANGKAH PENYAJIAN

: MENYUSUN KURIKULUM KEGIATAN FASILITASI : Peserta mengetahui tata cara kurikulum fasilitasi : 1. Ceramah singkat dan tanya jawab 2. Penugasan : 120 menit : 1. Kain rekat 2. Metaplan 3. Spidol 4. Selotif 5. Kertas HVS :

1. Fasilitator memberikan penjelasan mengenai : tujuan sessi menyusun kurikulum kegiatan fasilitasi 2. Tugas kelompok : a. Minta 6 orang sukarelawan untuk tampil kedepan untuk memainkan : Memasukan gantungan paku kedalam botol. b. Ajak peserta lainnya untuk mengamati jalannya permainan ini. c. Bahas makna permainan ini kearah : tujuan, penggunaan alat, cara, dlsb. Arahkan pembicaraan kepada penyusunan kurikulum, yang ada kaitannya dengan masalah masalah tersebut diatas. 3. Fasilitator menjelaskan kepada peserta mengenai kurikulum dengan menggunakan tabel berikut ini : Pokok Tujuan Proses Media/alat Fasilitator Waktu bahasan

4. Fasilitator memberikan kesempatan kepada peserta untuk menanyakan hal-hal yang dianggap kurang dimengerti 5. Fasilitator membagi peserta menjadi 5 kelompok untuk mengerjakan tugas secara berkelompok. Adapun tugasnya: Sesuai dengan format tersebut diatas, minta peserta secara berkelompok untuk menyusun kurikulum pertemuan untuk menemukan isu pembangunan AMPL daerah 6. Fasilitator memberikan penegasan mengenai intisari menyusun kurikulum

SESSI 12 TUJUAN METODE WAKTU ALAT/BAHAN

: ACARA KREATIFITAS : Peserta menampilkan kreatifitas kelompok mengenai isu
AMPL dengan menggunakan berbagai metoda dan atau media fasilitasi serta budaya di propinsinya masing masing : Penampilan kreatifitas propinsi : 120 menit

: 1. 2. 3. 4. 5.

Kain rekat Metaplan Spidol Selotif Gift untuk hadiah 6. Bahan untuk penampilan sesuai dengan kebutuhan kelompok

LANGKAH PENYAJIAN

:

1. Peserta per kelompok diminta untuk menyiapkan kegiatan kreatif yang akan dibawakan selama 5 menit yang menampilkan salah satu isu AMPL dengan menggunakan meoda dan atau media fasilitasi 2. Acara Kreatifitas Kelompok dipertunjukkan selama 5 menit setiap kelompok 3. Pemberian hadiah untuk kelompok paling kreatif

Catatan : Sebagai persiapan jelaskan sejak Alur Pelaksanaan Lokakarya, sehingga pada saat acara kreatif ini betul betul akan mengekspresikan isu, metoda dan media yang dipilih. Acara dapat dilanjutkan dengan kegiatan hiburan lainnya.

SESSI 13 TUJUAN METODE

WAKTU ALAT/BAHAN

LANGKAH PENYAJIAN

: PERSIAPAN SIMULASI FASILITASI : Peserta mengetahui tata cara mempersiapkan simulasi fasilitasi : 1. Ceramah singkat dan tanya jawab 2. Penugasan dalam kelompok 3. Simulasi fasilitasi sesuai kebutuhaan kelompok : 120 menit : 1. Kain rekat 2. Metaplan 3. Spidol 4. Selotif 5. Panduan simulasi fasilitasi lapangan 6. Perlengkapan simulasi :

1. Fasilitator menjelaskan hal hal yang perlu dipersiapkan untuk persiapan simulasi. 2. Fasilitator menjelaskan beberapa aspek yang akan dilakukan dalam simulasi fasilitasi : a. Praktek akan dilakukan di 5 kelurahan di Kota Denpasar b. Materi praktek fasilitasi :
Masalah sekarang Kondisi yang diharapkan terjadi dimasa mendatang Gap yang masih terjadi

Masalah yang akan datang

Alternatif rencana tindak yang mungkin dilakukan kelompok masyarakat

Penyusunan skala prioritas

Berdasarkan skema tersebut, sessi sessi simulasi dirancang sebagai berikut : - Sessi 1, 60 menit, identifikasi isu AMPL lainnya setelah pelaksanaan program selama ini, seperti issue yang berkaitan dengan sanitasi seperti jamban, PHBS dan lain sebagainya yang relevan dengan program yang akan dilakukan dengan ISSDP - Sessi 2, 60 menit, menyusun skala prioritas untuk melaksanakan program selanjutnya - Sessi 3, 60 menit, menyusun rencana kerja sesuai dengan kemampuan masyarakat c. Peserta, akan dibagi menjadi 5 kelompok terdiri dari sekitar 9 orang

d. Praktek akan dilakukan malam hari, selama 3 jam efektif 3. Fasilitator membagi peserta menjadi 5 kelompok yang beranggotakan 9 orang, disesuaikan dengan kemampuan peserta, sejauh yang berhasil direkam tim fasilitator 4. Kelompok simulasi mengorganisasikan diri untuk persiapan simulasi : - Pembagian tugas - Pengorganisasian kelompok - Mempersiapkan materi dan perlengkapan simulasi - Uji coba simulasi apabila memungkinkan - Persiapkan inform choice untuk membantu masyarakat 5. Setelah selesai, fasilitator berdiskusi dengan peserta tentang pengalaman bagaimana mempersiapkan simulasi lapangan, agar dapat diaplikasikan di daerahnya masing masing

Panduan simulasi fasilitasi lapangan Lokalatih Keterampilan Dasar Fasilitasi Lokasi simulasi fasilitasi lapangan :
1. Kelurahan Ubung, Kecamatan Denpasar Barat, Denpasar 2. Desa Tegalkertha, Kecamatan Denpasar Barat, Denpasar 3. Kelurahan Pemogan, Kecamatan Denpasar Selatan, Denpasar 4. Kelurahan Sesetan, Kecamatan Denpasar Selatan, Denpasar 5. Desa Sanurkaja, Kecamatan Denpasar Selatan, Denpasar

Tim simulasi :
Peserta Lokalatih Keterampilan Dasar Fasilitasi Pokja AMPL – WASPOLA, sebanyak kurang lebih 9 orang setiap kelompok/lokasi

Waktu simulasi :
Kamis, 27 Juli 2006, jam 19.00 – 22.00

Alat dan bahan yang diperlukan :
1. 2. 3. 4. 5. 6. Kain rekat Metaplan Spidol Kertas flipchat Selotif yertas yang dapat dirobek Makanan kecil

Draft disain proses simulasi :
Secara garis besar, simulasi fasilitasi kelompok masyarakat di lima kelurahan dan atau desa di Denpasar, disesuaikan dengan skema berikut ini :

Masalah saat ini Kondisi yang diharapkan terjadi dimasa mendatang Gap yang masih terjadi Alternatif rencana tindak yang mungkin dilakukan kelompok masyarakat

Masalah yang akan datang

Penyusunan skala prioritas

Hasil akhir yang diharapkan :
Alternatif rencana tindak pelaksanaan Program AMPL yang mungkin dilakukan kelompok masyarakat

Langkah langkah yang harus dilakukan : 1. Perkenalan, silahkan cari alternatif yang dikuasai oleh Tim Simulasi 2. Fasilitator menjelaskan maksud dan tujuan pertemuan 3. Fasilitator mengajak peserta untuk melakukan identifikasi masalah AMPL saat ini. Tulis dikertas metaplan, tempelkan di kain rekat. 4. Fasilitator mengajak peserta untuk melakukan identifikasi perkiraan masalah AMPL dimasa mendatang. Tulis dikertas metaplan, tempelkan di kain rekat. 5. Fasilitator mengajak peserta untuk melakukan identifikasi kondisi AMPL yang diharapkan. Tulis dikertas metaplan, tempelkan di kain rekat. 6. Fasilitator mengajak peserta untuk melakukan identifikasi gap yang masih terjadi antara masalah AMPL saat ini dan yang akan datang dengan kondisi AMPL yang diharapkan. Tulis dikertas metaplan, tempelkan di kain rekat. 7. Fasilitator mengajak peserta untuk menyusun skala prioritas dari penyelesaian gap yang masih terjadi antara masalah AMPL saat ini dan yang akan datang dengan kondisi AMPL yang diharapkan. Tulis dikertas metaplan, tempelkan di kain rekat. 8. Fasilitator mengajak peserta untuk menyusun : Alternatif rencana tindak yang mungkin dilakukan kelompok masyarakat. 9. Penutup dan rangkuman Total

Waktu 20 menit 5 menit 20 menit 20 menit

20 menit

20 menit

30 menit

30 menit 15 menit 180 menit

Untuk fasilitasi tersebut, gunakan matriks berikut.

Masalah saat ini

Masalah yang akan datang

Kondisi yang diharapkan terjadi dimasa mendatang

Alternatif rencana tindak yang mungkin dilakukan kelompok masyarakat Gap yang masih terjadi Penyusunan skala prioritas Berdasarkan kebutuhan dan kesepakatan warga Kegiatan Keluaran Waktu Penang. Jawab Biaya

SESSI 14 TUJUAN METODE WAKTU ALAT/BAHAN

LANGKAH PENYAJIAN

: PELAKSANAAN PRAKTEK FASILITASI : Peserta mendapatkan kesempatan simulasi fasilitasi di lapangan : 1. Simulasi fasilitasi 2. Pengamatan : 180 menit : Bis Perlengkapan simulasi Snack Format pengamatan Handicam & Kaset/DVD :

1. Fasilitator melakukan pengecekan kelengkapan anggota kelompok simulasi dan pelengkapan yang dibutuhkan 2. Rombongan sesuai dengan kendaraannya berangkat menuju lokasi, jam 18.30 3. Kelompok melakukan fasilitasi di kelurahan selama 3 jam 4. Rombongan kembali ke hotel, jam 22.00

FORMAT PENGAMATAN
NO 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 ASPEK Sistematika penyampaian materi Metode fasilitasi Media fasilitasi Alokasi waktu Cara Berdiri Cara Memandang Cara Berbicara Intonasi Suara Membuka kegiatan fasilitasi Menutup kegiatan fasilitasi Cara Bertanya Penggunaan Bahasa Pemanasan Cara Menjawab Dinamika Peserta KURANG CUKUP BAIK

SESSI 15 TUJUAN METODE

WAKTU ALAT/BAHAN

LANGKAH PENYAJIAN

: REFLEKSI PRAKTEK FASILITASI : Peserta mendapatkan umpan balik terhadap pelaksanaan simulasi di lapangan : 1. Curah pendapat 2. Presentasi 3. Diskusi dan tanya jawab : 90 menit : 1. Kain rekat 2. Metaplan 3. Spidol 4. Selotif 5. Rekaman gambar simulasi & pengamatan :

1. Fasilitator menjelaskan tentang manfaat yang akan diperoleh dari refleksi simulasi lapangan 2. Fasilitator mempersilahkan masing masing kelompok menyampaikan hasil pengamatannya, kelompok lain dapat menambahkan. 3. Fasilitator memutarkan cuplikan gambar pelaksanaan simulasi. 4. Fasilitator mengajak peserta untuk diskusi hal hal apa yang sudah baik untuk dipertahankan, serta hal hal apa yang masih harus ditingkatkan. 5. Tim fasilitator menyampaikan beberapa hal kunci mengenai pelaksanaan simulasi di lapangan. 6. Fasilitator memberikan penjelasan bahwa : pengalaman, jam terbang, akan membuat kita semua semakin memahami dan matang dalam melaksanakan kegiatan fasilitasi

SESSI 16

TUJUAN

METODE

WAKTU ALAT/BAHAN

LANGKAH PENYAJIAN

PEMBULATAN LOKALATIH RKTL POST TEST EVALUASI AKHIR PENUTUPAN Peserta mendapatkan kesimpulan umum terhadap materi pelatihan 2. Peserta mempunyai RKTL 3. Peserta mengerti pencapaian lokakarya saat itu : 1. Diskusi dan tanya jawab 2. Penugasan 3. Upacara seremonial : 120 menit : 1. Kain rekat 2. Metaplan 3. Spidol 4. Selotif 5. Roadmaping pelaksanaan kebijakan 6. Format RKTL 7. Lembar postest 8. Kertas dot 9. Sambutan penutupan lokakarya :

: 1. 2. 3. 4. 5. : 1.

Pembulatan 1. Fasililitator menjelaskan pentingnya melakukan pembulatan materi pelatihan 2. Fasilitator memberikan kesempatan kepada peserta untuk menyampaikan pendapatnya tentang pengalaman, pengetahuan, keterampilan yang diperolehnya selama loka latih ini. Pendapat peserta ditulis di metaplan lalu ditempelkan di kain rekat 3. Fasilitator menambahkan hal hal yang terlupakan oleh peserta. Untuk kemudian fasilitator merangkainya menjadi sebuah kesatuan yang utuh : dasar dasar fasilitasi. 4. Fasilitator kemudian mengajak peserta membandingkannya dengan alur lokakarya yang dijelaskan diawal lokalatih.

RKTL 1. Fasilitator mengingatkan kembali tentang roud maping pelaksanaan kebijakan di daerah, serta langkah langkah fasilitasi yang harus dilakukan 2. Fasilitator membagi peserta kedalam propinsinya masing masing. 3. Peserta dengan propinsinya masing menyusun RKTL sesuai dengan ketersediaan dana tahun ini, serta sesuai dengan kebutuhan untuk pelaksanaan kebijakan selanjutnya di

daerahnya masing masing; misal : propinsi mengadakan TOT, WASPOLA dan Pokja AMPL Pusat sebagai nara sumber. 4. Satu copy rencana kerja diserahkan kepada fasilitator untuk kepentingan monitoring dan evaluasi

POST TEST 1. Fasilitator menjelaskan pentingnya dilaksanakan post test, sebagaimana yang telah dilakukan pada saat pre-test 2. Fasilitator memberikan kesempatan untuk melakukan pengisian kembali kain rekat post test : ☺

Dasar dasar fasilitasi

Teknik komunikasi

Metoda & Pendekatan Partisipatori

Etika fasilitator

Media fasilitasi

Penjajagan kebutuhan fasilitasi

Menyusun kerangka acuan fasilitasi

Menyusun kurikulum fasilitasi

EVALUASI AKHIR Selepas post test, peserta diajak untuk melakukan evaluasi akhir lokakarya dengan menggunakan format evaluasi akhir

PENUTUPAN Sambutan Pokja AMPL Pusat dengan penekanan pentingnya aplikasi dilapangan untuk menggunakan keterampilan dasar fasilitasi dalam rangka operasionalisasi kebijakan AMPL berbasis masyarakat Note: Perlu penekanan bahwa yang paling penting hasil lokakarya ini bukan ditentukan hanya didalam kelas ini tetapi bagaimana penerapannya di daerah masing-masing

Jadual Pelaksanaan Kebijakan Tahun 2006
April 06 Mei 06 Tr-1
Lokakarya Analisis Kebijakan & Pelaksanaanya

Juni 06

Juli 06 Tr-4 Tr-6 Tr-2

Agst 06

Sept 06

Loknas Diseminasi Kebijakan

Rakornas-1 Lokalatih MPAPHAST

Tr-3
Lokalatih Penyusunan Renstra AMPL

WS-1
Lokakarya Daerah Identifikasi Isu dan Permasalahan AMPL
a. Renc. Kerja

Pelatihan Dasar2 Fasilitasi

b. Pemb. Pokja

c. Kajian Lapang

d. Dialog Tematik

e. Kajian Data

Okt 06 Tr-5

Nov 06 Tr-6

Des 06

Jan 07

Feb 07
Lokakarya Nasional Konsolidasi & Evaluasi Pelaksanaan Kebijakan

Maret 07

WS-2
Lok. Daerah Strategi Pembangunan AMPL

Pelatihan CLTS

Rakornas-2

WS-3
Lokakarya Akhir Review Hasil Pelaksanaan Kebijakan

Tr-7

Proses penyusunan strategi dan rencana kerja AMPL daerah

KETERANGAN
TR-1 WS-1 Lokakarya ini dirancang untuk memahami secara komprehensif pokok-pokok kebijakan dan strategi operasionalisasinya di tingkat daerah.Hasil lokakarya ini adalah kesamaan persepsi terhadap setiap pokok kebijakan, proses operasionalisasi di semua level, tantangan dan upaya yang perlu dilakukan serta dukungan yang diperlukan. Lokakarya ini dirancang untuk bersama-sama melakukan identifikasi isu dan permasalahan keberlanjutan AMPL di masing-masing kabupaten/kota sebagai pertimbangan dalam pengembangan strategi dan rencana kerja. Keluaran lokakarya adalah RENCANA KERJA untuk; pembentukan kelompok kerja, kajian langan mengenai keberlanjutan proyek AMPL, dialog tematik untuk menggali masukan dari berbagai pihak mengenai keberlanjutan AMPL, pengembangan sistem informasi dan data AMPL Pelatihan ini dimaksudkan untuk membantu daerah dalam meningkatkan keterampilan dasar fasilitasi kebijakan bagi pokja AMPL propinsi dan kabupaten. Hasil dari pelatihan ini adalah kesiapan kelompok kerja AMPL daerah dalam memfasilitasi pelaksanaan kebijakan Pelatihan ini dimaksudkan untuk membantu peserta dalam memahami aplikasi metodologi asesmen partisipatif sebagai bekal dalam perencanaan, monitoring dan evaluasi dalam pembangunan AMPL berbasis masyarakat Pelatihan ini dirancang untuk memberikan pengetahuan dan keterampilan teknis dalam penyusunan rencana strategis pembangunan AMPL. Lokakarya ini sebagai kelanjutan dari pelatihan penyusunan rencana strategis AMPL. Dilaksanakan di masing-masing kabupaten mengundang semua pihak terkait bersama-sama melakukan identifikasi terhadap isu dan permasalahan pembangunan AMPL yang telah diperoleh dari hasil kajian lapangan, dialog tematik dan kajian data. Keluaran dari lokakarya ini adalah rencana tindak penyusunan strategi pembangunan AMPL daerah yang akan diselesaikan lebih kurang 3-6 bulan berikutnya. Pertemuan ini ditujukan untuk melakukan review terhadap pelaksanaan kebijakan di daerah dilaksanakan secara regional wilayah timur dan barat diikuti oleh kelompok kerja Pusat dan perwakilan dari masing-masing propinsi dan kabupaten Pelatihan ini dirancang untuk memberikan keterampilan teknis dalam melakukan pemicuan terhadap perubahan perilaku BAB di sembarang tempat tanpa subsidi. Aplikasi dari metodologi ini masyarakat akan sadar untuk merubah kebiasaan BAB disembarang tempat Lokakarya ini dirancang untuk melakukan konsolidasi hasil pelaksanaan kebijakan di daerah, draf strategi dan rencana kerja pembangunan AMPL dipresentasikan kepada publik untuk mendapatkan masukan dan tanggapan dari berbagai pihak untuk disempurnakan sebelun diproses lebih lanjut dalam bentuk regulasi Lokakarya ini dirancang untuk melakukan konsolidasi terhadap keseluruhan pelaksanaan kebijakan di daerah dihadiri oleh seluruh perwakilan propinsi dan kabupaten. Hasil lokakarya ini berupa masukan bagi Pemerintah pusat dalam rangka pengembangan strategi diseminasi kebijakan pada tahap selanjutnya.

TEMPAT
Anyer Surabaya Kabupaten/ Kota Semarang, Denpasar Yogyakarta Mataram Padang Makasar Kabupaten/ Kota Bandung Makasar Pangkalpinang Gorontalo Kabupaten/ Kota TBN

PESERTA
2-3 orag setiap daerah 40 orang setiap kabupaten/kota 2-3 orang setiap daerah 2 – 3 orang setiap daerah 2-3 orang setiap daerah 40 orang setiap kabupaten/kota 2-3 orag setiap daerah 2 – 3 orang setiap daerah 40 orang setiap daerah 2-3 orang setiap daerah

TR-4 TR-2 TR-3 WS-2

TR-6 TR-5 WS-3 TR-7

FORMAT RENCANA KERJA TINDAK LANJUT LOKALATIH KETERAMPILAN DASAR FASILITASI
NO 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 KEGIATAN WAKTU PENANGGUNG JAWAB BIAYA

LEMBAR EVALUASI AKHIR KEGIATAN LOKALATIH KETERAMPILAN DASAR FASILITASI
Asal Wilayah: ___________________________________________________________ Ketentuan : berikan tanda √ pada kolom angka atau score yang sesuai dari angka 1 sangat kurang sampai 5 sangat baik pada setiap item pernyataan. NO 1. 2. ITEM EVALUASI Seberapa jauh lokalatih ini memenuhi harapan anda (harapan umum) Seberapa jauh lokalatih ini memberikan kejelasan dan wawasan – wawasan tentang Keterampilan Dasar Fasilitasi dan kaitannya dengan konsep kesinambungan program AMPL Seberapa jauh anda mendapatkan informasi atau pemahaman serta ketrampilan yang bermanfaat bagi pekerjaan anda yang berkaitan dengan Kelompok Kerja AMPL dan penggunaan Keterampilan Dasar Fasilitasi untuk kesinambungan program AMPL Seberapa jauh metode atau teknik penyajian dalam lokalatih ini membantu anda dalam memahami materi yang disampaikan Seberapa keaktifan peran serta peserta dalam lokalatih ini Bagaimana kemampuan fasilitator dalam membangun dinamika pembahasan Seberapa jauh materi yang disajikan dalam lokalatih ini sesuai dan memenuhi harapan anda Seberapa jauh pengaturan tempat lokalatih membantu anda dalam memperlancar proses dan hasil belajar anda Apakah waktu yang dialokasikan pada lokalatih ini mencukupi Apakah sarana belajar (bahan, peralatan belajar) yang disediakan cukup memadai untuk membantu anda dalam proses belajar Apakah fasilitas pendukung lainnya seperti akomodasi, konsumsi dan sebagainya untuk lokalatih ini memadai SCORE
1 2 3 4 5

3.

4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11.

Catatan : 1 = sangat kurang, 2 = kurang, 3 = cukup, 4 = baik dan 5 = sangat baik

KOMENTAR-KOMENTAR ANDA YANG SANGAT BERHARGA :
HAL-HAL POSITIF/KEKUATAN DALAM KEGIATAN LOKALATIH INI

KELEMAHAN /ATAU HAL NEGATIF DALAM KEGIATAN LOKALATIH INI

SARAN-SARAN UNTUK PERBAIKAN KEDEPAN

PROSES TABULASI a. Pindahkan isi format evaluasi ke dalam format rekap hasil evaluasi kolom 4, 6, 8, 10, 12 b. Isi kolom 5, 7, 9, 11, 13 dengan mengalikan nilai score dengan nilai pada kolom 4, 6, 8, 10, 12 c. Isi kolom 14 dengan cara menjumlahkan isi pada kolom 5, 7, 9, 11 dan 13 d. Isi kolom 15 dengan cara membagi isi kolom 14 dengan jumlah peserta/suara pada kolom 3 e. Isi kolom 16 dengan cara berikut : Kolom (15)/5 x 100 % f. Komentar dan saran ditulis pada kertas tersendiri.

MENGELOLA KEGIATAN FASILITASI DALAM DALAM RANGKA PENINGKATAN KAPASITAS
sebuah kiat yang disusun berdasarkan pengalaman lapangan

Proyek Penyusunan Kebijakan dan Rencana Kegiatan Air Minum dan Penyehatan Lingkungan Tahap Kedua (WASPOLA-2) dilaksanakan di bawah Pimpinan Pemerintah Indonesia, melalui Kelompok Kerja lintas departemen yang diketuai oleh BAPPENAS, dengan mayoritas dana hibah dari Pemerintah Australia melalui AusAID, dan dukungan langsung Water and Sanitation Program for East Asia and the Pacific (WSP-EAP) atas nama AusAID dan Bank Dunia.

A. PENGANTAR
Implementasi Kebijakan Nasional Pembangunan Air Minum dan Penyehatan Lingkungan Berbasis Masyarakat telah dilaksanakan di 4 kabupaten pada tahun 2002/2003; 7 kabupaten di 7 propinsi pada tahun 2004; 21 kabupaten/kota di 7 propinsi pada tahun 2005; dan ditahun 2006 ini dilaksanakan di 24 kabupaten/kota di 9 propinsi lokasi WASPOLA. Ditambah dengan 8 kabupaten pada 4 propinsi lokasi proyek CWSH. Kebijakan nasional ini telah disosialisasikan pula di berbagai forum pertemuan nasional dan dipublikasikan ke pemerintah daerah di seluruh Indonesia melalui berbagai macam media termasuk majalah Percik. Untuk efektifitas kesinambungan, pencapaian sasaran yang tepat dan terarah di daerah dalam rangka operasionalisasi kebijakan nasional, perlu upaya-upaya penting antara lain; • Pemahaman substansi kebijakan nasional yang minimal harus dikuasai oleh stake holder daerah, • Pemberdayaan peran stake holder daerah agar mampu melakukan diseminasi kebijakan • Penyusunan rencana kerja diseminasi kebijakan di masing-masing daerah. Karena itu, kapasitas Kelompok Kerja AMPL Daerah dan segenap multi stake holder penting dan mendesak untuk ditingkatkan. Dengan harapan layanan AMPL 2015 dapat tercapai dan berkelanjutan. Atas dasar itulah, tulisan : MENGELOLA KEGIATAN FASILITASI DALAM RANGKA PENINGKATAN KAPASITAS dapat dipakai sebagai pegangan untuk mencapai tujuan layanan AMPL yang berkelanjutan.

B. PENGEMBANGAN KAPASITAS
1. Kapasitas (kemampuan)
Pencapaian tujuan secara efektif dan efisien sangat tergantung pada kapasitas (kemampuan) individu dalam sebuah organisasi atau sistem dalam memainkan fungsifungsinya. Seperti fungsi memformulasikan kerangka kerja yang berkesinambungan, melakukan adaptasi terhadap perkembangan dan tuntutan masyarakat.

2. Apakah yang dimaksud dengan “pengembangan kapasitas”?
Pengembangan kapasitas adalah sebuah proses peningkatan kemampuan individu, organisasi atau sistem untuk mencapai maksud dan tujuan yang telah ditetapkan (Brown et.al.2001). Pengembangan kapasitas dapat dilihat sebagai suatu proses tindakan, atau

menggerakkan perubahan individu, kelompok, organisasi dan sistem secara berjenjang, kearah peningkatan kemampuan diri individu dan organisasi sehingga tanggap terhadap lingkungan sosial, ekonomi dan politik yang terus menerus mengalami perubahan. (Morrison 2001). Dengan demikian, pengembangan kapasitas adalah menciptakan organisasi pembelajaran (learning organisation). Pengembangan kapasitas bersifat spesifik terhadap tugas. Pengembangan kapasitas harus disesuaikan dengan situasi yang khusus yang sedang melingkupi individu, organisasi maupun sistem (Milen 2001). Pengembangan kapasitas terdiri atas fase-fase pengkajian, perumusan strategi, pelaksanaan tindakantindakan, pemantauan dan evaluasi, yang berkaitan secara erat satu sama yang lainnya walaupun tidak harus terjadi dalam urutan yang linier (Milen 2001). Pengembangan kapasitas harus melingkupi tingkatan yang berbeda, seperti tingkatan individu, tingkatan kelembagaan (organisasi), dan tingkatan system (UNDP 1998). Pengembangan kapasitas dapat didefinisikan sebagai suatu proses peningkatan kemampuan individu, kelompok, organisasi, atau masyarakat agar mampu (i) menganalisa lingkungannya, (ii) mengidentifikasi masalah, kebutuhan, isu dan kesempatan, (iii) merumuskan strategi pengatasan masalah, isu dan kebutuhan, dan menggunakannya pada kesempatan yang tepat, (iv) merancang rencana aksi, dan (v) mengumpulkan dan efektif menggunakan sumberdaya yang terus menerus mampu mengawasi dan mengevaluasi rencana aksi tersebut, serta (vi) menggunakan umpan balik sebagai proses pembelajaran (ACBF 2001).

3. Pengembangan kapasitas lebih dari sekedar lokakarya atau lokalatih!
Lokakarya maupun lokalatih pada dasarnya merupakan salah satu cara untuk meningkatkan keahlian dan kompetensi para individu (misalnya staf yang bekerja di kantor pemerintah daerah, para anggota DPRD, para anggota organisasi kemasyarakatan daerah, LSM – terkait dengan pembangunan AMPL). Hal penting dalam pengembangan kapasitas adalah terbukanya peluang semua pihak memperoleh akses peningkatkan kemampuan baik secara individu, organisasi maupun sistem kerja melalui lokakarya atau lokalatih, tukar pengalaman, membangun kesadaran publik, pendampingan, advokasi, membangun jaringan informasi AMPL, dan cara-cara intervensi lainnya yang mudah diterima dan diikuti oleh kelompok yang membutuhkan.

Skema berikut ini, menggambarkan pengembangan kapasitas yang efektif dan berkelanjutan yang berlangsung dalam tiga tingkatan :

Tingkatan Individu

Pengetahuan, kemampuan, penguasaan persoalan, etos kerja

Tingkatan Organisasi

Tatacara pengambilan keputusan, struktur organisasi, budaya kerja

Hubungan yang positif antar unsur tata pemerintahan (Masyarakat, Pemerintah, LSM, Swasta, Kelompok Profesi, Perguruan Tinggi, dll)

Tingkatan Sistem

Kerangka aturan, kebijakan pendukung

Tingkatan sistem, yakni kerangka peraturan, kebijakan dan faktor lingkungan yang mendukung atau menghambat pencapaian tujuan kebijakan tertentu. Tingkatan kelembagaan/badan, menyangkut struktur organisasi, proses pengambilan keputusan, tata cara dan mekanisme kerja, perangkat pengelolaan, hubungan dan jaringan antar organisasi. Tingkatan individu, menyangkut kemampuan dan kualifikasi individu dalam organisasi, meliputi pengetahuan, sikap, etos kerja dan motivasi.

4. Pengembangan kapasitas adalah suatu proses, bukan suatu keluaran.
Pengembangan kapasitas adalah upaya membangun individu, organisasi dan sistem agar mampu menghadapi tantangan dan tanggap kebutuhan. Dengan kata lain, pengembangan kapasitas merupakan suatu proses yang bersifat terus menerus, terjadi karena adanya perubahan yang terus-menerus baik dilingkungan pemerintahan sendiri dan masyarakat. Keadaan ini mengharuskan suatu organisasi senantiasa mengidentifikasi perubahan dan tantangan-tantangan baru. Perubahan itu bisa terjadi di sektor pembangunan ekonomi, sosial dan budaya, teknologi, dan sikap politik masyarakat. Hal ini akan menentukan jenis layanan dan kegiatan yang dibutuhkan suatu organisasi. Misalnya layanan seperti apa yang perlu disediakan suatu dinas di daerah. Bisa terjadi layanan yang saat ini dianggap baik dan memadai, mungkin esok tidak sesuai dan tidak dibutuhkan lagi. Manajemen sektor publik juga diharapkan mampu mengantisipasi perubahan-perubahan seperti ini dan menyesuaikan diri dengan perubahan-perubahan ini. Dengan demikian tidak akan ada produk atau keluaran tunggal yang bersifat kekal dari pengembangan kapasitas.

5. Siapa yang menentukan kebutuhan dan prioritas pengembangan kapasitas?
Masing-masing kelompok masyarakat atau stakeholder boleh merumuskan kebutuhan pengembangan kapasitasnya sendiri. Setiap dinas misalnya harus menentukan kebutuhannya. DPRD harus membicarakan bidang kinerja apa saja yang perlu diperkuat

oleh lembaga atau anggotanya dalam rangka meningkatkan kemampuan daya saingnya. Sekretariat Daerah misalnya, sebagai satuan utama dari pemerintah daerah tentu membutuhkan pengembangan kapasitas. Demikian pula kelompok-kelompok masyarakat seperti kelompok pemakai air, kelompok tani, kelompok nelayan, kelompok industri kecil, kelompok pengusaha, kelompok masyarakat kehutanan, kelompok profesi, atau lembaga swadaya masyarakat daerah juga perlu memperkuat kapasitasnya agar tanggap terhadap tata pemerintahan daerah. Jika dirumuskan dalam satu kerangka, pengembangan kapasitas nampak saling melengkapi satu sama lain guna memperoleh sumberdaya yang benar-benar utuh.

6. Kapan pengembangan kapasitas dibutuhkan?
Sebagaimana disebutkan di atas, organisasi akan selalu menghadapi perubahan yang terjadi dalam lingkungan strategis organisasinya dan tanggap menghadapi tuntutan dan tantangan baru. Karenanya pengembangan kapasitas selalu dibutuhkan setiap saat. Hal inilah yang menjadi pusat perhatian konsep “Pembelajaran Organisasi”: organisasi yang secara terus menerus mengamati dan menganalisa lingkungan operasionalnya, dan mengambil langkah-langkah penyesuaian diri yang diperlukan (seperti strukturnya, mekanisme kerjanya, sumberdayanya) dengan kondisi yang baru. Namun demikian, pada kenyataannya kegiatan pengembangan kapasitas jarang sekali dirumuskan secara terencana. Akan tetapi dikaitkan dengan terjadinya perubahan besar dalam organisasi, atau disaat organisasi dihadapkan opsi strategis jangka menengah dan panjang.

7. Apa saja yang menjadi indikasi kebutuhan pengembangan kapasitas?
Bisa terjadi mutu layanan atau keluaran suatu organisasi kurang memuaskan, atau jumlah layanan yang kurang. Bisa pula suatu organisasi menyediakan layanan dan hasil yang tidak diperlukan, sementara layanan yang diperlukan justru diabaikan. Survei kepuasan konsumen dapat dijadikan suatu umpan balik bagi organisasi tentang kinerja mereka. Penetapan tolak ukur (benchmarking), yakni, dengan membandingkan kinerja organisasi yang sejenis dimanapun, dapat dijadikan bukti untuk lebih lanjut mengkaji kapasitas yang diperlukan. Pengkajian kapasitas organisasi yang dilakukan sendiri (self-assessment – seperti yang pernah dicoba pada lokakarya nasional konsolidasi Pokja AMPL di Surabaya) merupakan umpan balik yang mampu mendorong para anggota kelompok kerja untuk bertindak dalam rangka peningkatan kapasitas organisasi mereka. Dalam tataran pengawasan pemerintah daerah, tingkatan pemerintah yang lebih tinggi dapat mengidentifikasi kekurangan pemerintah dibawahnya atau jajarannya yang memerlukan peningkatan kapasitas.

8. Tujuan pengkajian kebutuhan pengembangan kemampuan
Untuk mendapatkan informasi yang memadai sebagai landasan penyusunan program peningkatan kemampuan stakeholder sektor Air Minum dan Penyehatan Lingkungan Berbasis Masyarakat di daerah.

9. Hasil yang diharapkan
Serangkaian penilaian kapasitas yang ada saat ini dan kebutuhan kapasitas mendatang guna peningkatan kinerja individu, organisasi dan sistim yang melingkupinya.

10. Langkah utama
10.1 Kajian kebutuhan peningkatan kapasitas

• • • • •

Menetapkan ruang lingkup dan tujuan rencana pengembangan kapasitas, Mengidentifikasi tingkat kemampuan individu, organisasi atau lembaga Mengenali kendala dan hambatan individu, organisasi atau lembaga dalam mencapai kebutuhan kapasitas yang diharapkan, Menetapkan kebutuhan untuk perbaikan berdasarkan hasil analisis diatas, Menyusus kisi-kisi dan pertanyaan-pertanyaan kritis/kunci sebagai panduan pengumpulan informasi yang dibutuhkan.
Perumusan rencana tindakan peningkatan kemampuan

10.2

• •

• •

Identifikasi semua kebutuhan peningkatan kapasitas Sebutkan semua dukungan dari luar (misalnya tenaga ahli, fasilitator, atau dukungan politis misalnya persetujuan pimpinan) Tentukan skala prioritas berdasarkan dampak positif yang dapat ditimbulkan dan ketersediaan sumberdaya (dana, waktu, alat, tenaga, dll) Tentukan mekanisme kerjasama dengan pihak lain (stakeholder) Susunlah rencana kegiatan berdasarkan ketersediaan sumberdaya pendukung.
Evaluasi dan perencanaan ulang

10.3

• • •

Menetapkan dan mendefinisikan indikatorindikator keberhasilan peningkatan kemampuan dari sisi peningkatan kinerja, derajat manfaat dan kesinambungan, Menentukan pihak-pihak yang terlibat dalam proses evaluasi, Melaksanakan evaluasi yang partisipatif, Mencatat semua temuan positif dan negatif yang relevan dengan upaya peningkatan kapasitas. Manfaatkan temuan tersebut untuk perbaikan kegiatan peningkatan kapasitas.

PANDUAN UNTUK KELOMPOK KERJA TAHAP PENGKAJIAN KEBUTUHAN PENINGKATAN KAPASITAS

No.
1 2 3

Gagasan
Tujuan peningkatan kapasitas Ruang lingkup Persoalan yang dihadapi oleh individu, organisasi dan sistem

Pertanyaan kritis
Untuk apa dilakukan peningkatan kapasitas? Sampai sejauh mana peningkatan kapasitas akan dicapai? Siapa saja individu yang akan ditingkatkan kapasitasnya? Bagaimana kemampuan kita menjalankan tugas dengan baik dan lancar? Apakah mampu mencapai target kerja tepat waktu? Apakah organisasi dapat berjalan dengan baik? Apakah lingkungan sosial (working environment) cukup mendukung dalam pelaksanaan tugas dan pekerjaan? Apa yang harus kita lakukan untuk mengatasi kendala dan permasalahan tersebut? Apakah kemampuan kita saat ini dapat untuk mengatasi masalah tersebut?

4

Identifikasi upaya-upaya yang harus dilakukan untuk menyelesaikan persoalan.

PANDUAN UNTUK KELOMPOK KERJA TAHAP PERENCANAAN PROGRAM PENINGKATAN KAPASITAS
No. 5 Gagasan Identifikasi kebutuhan peningkatan kapasitas Kebutuhan sumberdaya Pertanyaan Kritis Sebutkan semua kebutuhan peningkatan kapasitas (pengetahuan dan ketrampilan) yang sangat relevan dengan tujuan yang telah ditetapkan Sebutkan bahan, alat, tenaga yang sudah tersedia Sebutkan semua dukungan dari luar (misalnya tenaga ahli, fasilitator, atau dukungan politis misalnya persetujuan dari pimpinan) Kegiatan apa saja yang paling mungkin dilaksanakan berdasarkan dampak positif yang dapat ditimbulkan dan ketersediaan sumberdaya (dana, waktu, alat, tenaga dll)?

6

7

Prioritas kegiatan

PANDUAN UNTUK KELOMPOK KERJA TAHAP PEMANTAUAN DAN EVALUASI

No.
8

Gagasan
Menentukan dan mendefinisikan indikator-indikator Pihak-pihak yang akan dilibatkan dalam proses evaluasi

Pertanyaan Kritis
Apa buktinya kalau kegiatan pengembangan kapasitas cukup berhasil? Informasi apa yang diperlukan untuk mengetahui keberhasilan tersebut? Siapa saja yang dapat mengetahui hasil dari pengembangan kapasitas? Siapa yang dapat merasakan dampak dari peningkatan kapasitas?

9

C. FASILITATOR
Agar individu termotivasi atau terdorong bekerja, termasuk Pokja AMPL dalam mengoperasionalkan kebijakan nasional orang lain yang berperan mempermudah telah ditetapkan. Orang lain ini kemudian fasilitator. sehingga dapat optimal mendiseminasikan dan AMPL-BM. Diperlukan pencapaian tujuan yang dikenal dengan sebutan

1. PENGERTIAN FASILITATOR
Dalam konteks AMPL-BM, fasilitator adalah sosok pribadi atau lembaga yang ikut serta dalam proses menumbuh kembangkan keterampilan semua stakeholder mengoperasionalkan kebijakan nasional AMPL-BM dan mengimplementasikan pembangunan sarana Air Minum dan Penyehatan Lingkungan berbasis masyarakat. Syarat utama fasilitator adalah kesediaan untuk berkomunikasi dan bekerjasama dengan baik diantara sesama anggota tim fasilitator, apabila lembaga atau team bertugas menjadi fasilitator. Memfasilitasi adalah serangkaian kegiatan yang dilakukan oleh fasilitator dan mitra kerjanya, dalam rangka merubah pengetahuan, keterampilan, dan sikap pihak yang difasilitasi kearah yang lebih baik. Dengan harapan tumbuh dan berkembangnya keswadaya dan kemandirian dalam kerangka pembangunan Air Minum dan Penyehatan Lingkungan berbasis masyarakat secara berkelanjutan.

2. PERAN DAN FUNGSI FASILITATOR
Peran Fasilitator Kegiatan memfasilitasi tentu sangat terkait dengan tujuan program khususnya fasilitasi itu sendiri. Karena hakekatnya proses komunikasi termasuk komitmen bersama antara fasilitator dengan yang difasilitasi merupakan hal yang utama. Komitmen bersama, adalah komitmen untuk mencapai tujuan bersama dengan menciptakan suasana kooperatif, kondusif, dan kesetaraan. Komitmen ini sebagai upaya membawa multi stakeholder menuju kearah tujuan yang telah dtetapkan. Oleh karena itu, penting bagi fasilitator untuk memahami peran, fungsi, dan tugas yang menjadi tanggung jawab fasilitator dan pihak yang difasilitasi.

Ciri khas fasilitator dapat dilihat dari kepribadiannya, sikap, dan perilaku. Disamping itu dapat dilihat dari kecakapan/keterampilan melaksanakan fasilitasi. Karena dengan ciri itu semua, maka suasana, arah dan kelancaran fasilitasi lebih terjamin mencapai sasarannya. Sikap-sikap yang perlu dimiliki oleh fasilitator antara lain :

Fasilitator yang baik
Bersikap sabar

Keterangan
Aspek utama partisipatori adalah proses saling belajar. Jika kurang sabar melihat proses yang kurang lancar lalu mengambil alih proses itu, berarti kita telah mengambil alih kesempatan belajar.
Kegiatan partisipatori menekankan warga belajar adalah “subyek”, kita lebih banyak menjadi pemerhati dan pendengar. Hanya dengan memberi kesempatan agar peserta aktif, pengalihan peran dari pemandu kepada warga belajar dapat dilakukan sedikit demi sedikit. Pengetahuan dan pengalaman warga belajar merupakan sumber belajar utama yang dihargai. Penghargaan itu bukan hanya secara pribadi orang per orang, namun juga secara kelompok. Jangan membangun kesan bahwa kita lebih tahu. Fasilitator dalam program partisipatoris harus memiliki spirit mau belajar dari orang lain dan daerahnya. Seperti, adat istiadat, tata nilai, dan kearifan tradisional, teknologi lokal, serta semua hal yang dimiliki peserta. Kerja sama tidak terbangun, apabila kita tidak mau belajar dari mereka. Mengembangkan sikap kesederajatan agar diterima sebagai teman atau mitra, sehingga memudahkan kita membangun komunikasi yang konstruktif dan menghindari adanya ‘benteng’ perbedaan antara fasilitator dan peserta. Hubungan dengan peserta sebaiknya dilakukan dengan informal, akrab, dan santai, sehingga tercipta suasana setara. Suasana gembira dan penuh homur akan sangat membantu menciptakan keakraban ini. Meskipun di dalam suasana yang akrab dan santai, seorang fasilitator sebaiknya menunjukan kesungguhan di dalam bekerja, tetapi tidak menggurui. Dengan demikian, peserta akan menghargainya. Penghargaan ini juga akan diberikan apabila kita memiliki wawasan yang cukup tentang fasilitasi, maupun program yang sedang diusung. Di tengah proses fasilitasi seringkali terjadi pertentangan pendapat. Kita tidak boleh menilai dan mengeritik semua pendapat, juga tidak boleh bersikap memihak. Secara netral kita berusaha memfasilitasi lalu lintas komunikasi perbedaan pendapat, untuk bersama mencari jalan keluarnya. Sebagai fasilitator, perlu membangun suasana terbuka agar rasa enggan, malu, bahkan takut, dapat dihilangkan sehingga peserta bersedia menyampaikan realita. Rasa percaya kepada fasilitator perlu ditumbuhkan. Namun juga jangan ragu, untuk melempar pertanyaan ke peserta lain apabila memang fasilitator tidak bisa menjawab. Sehingga dipahami bahwa semua orang masih perlu selalu belajar. Seorang fasilitator sebaiknya selalu membangun suasana positif. Artinya kita mengajak untuk mengenali potensi-potensi yang dimiliki, bukan sebaliknya mengeluh kelemahan yang dimiliki. Perlu diingat, potensi terbesar perubahan kearah yang lebih baik ada pada kemauan manusia itu sendiri untuk berubah.

Mendengarkan dan tidak mendominasi

Menghargai dan rendah hati

Mau belajar

Bersikap sederajat

Bersikap akrab dan melebur

Tidak menggurui

Tidak memihak, menilai dan mengeritik

Bersikap terbuka

Bersikap positif

Ada pendapat bahwa kemajuan suatu kelompok kerja tidak diukur menurut banyaknya pertemuan, melainkan menurut eratnya pertautan hati dan jiwa antar anggotanya. Dengan kata lain sebagai fasilitator perlu membangun “emphaty” dengan harapan dapat tercipta suasana kondusif dan kesediaan untuk berpartisipasi. Untuk itu, fasilitator harus berusaha menghindari tindakan-tindakan yang merusak, seperti :

a. Bersikap agresif, dengan mengecam dan menyerang dengan kata, sikap dan tindakan. b. Bersikap menghambat dengan bermalas-malasan, berdebat secara bertele-tele, membicarakan hal di luar pokok permasalahan, dsb. c. Bersikap bersaing negatif : mau menonjolkan diri, mengalahkan orang lain. d. Bersikap mengacau dengan melucu secara tidak tepat waktu dan tempat, memotong pembicaraan orang lain tanpa perlu, dsb.

e. Bersikap pasip dan tidak ambil bagian dalam kebersamaan kelompok, acuh tak acuh, pasip, tidak bersedia menerima tanggung jawab.
Dengan mempelajari hal-hal diatas, maka dapat diperoleh berbagai macam sebutan peran untuk faslilitator seperti : motivator, inspirator, dinamisator, komunikator, katalisator, negosiator dsb.

Fungsi Fasilitator Apapun sebutannya, ada 3 fungsi utama fasilitator yaitu :

Fungsi pengawasan (supervising): fasilitator tidak terkait dengan pekerjaan operasional. Kelanjutan hasil fasilitasi ditangani dan dikembangkan oleh kelompok kerja itu sendiri, fasilitator hanya memberikan arahan dan ramburambunya. Fungsi konseling : yakni fasilitator lebih mengarahkan peran dan perhatiannya pada suatu permasalahan atau perencanaan. Fasilitator berperan sebagai “second opinion”, memberi saran alternatif penyelesaian masalah yang dihadapi oleh kelompok kerja. Fasilitator memberikan kelancaran dan kemudahan untuk berkembang, namun bukan pengambil keputusan. Akan tetapi fasilitator dapat juga berperan sebagai inspirator. Fungsi pengembangan SDM : yakni peningkatan kualitas SDM menjadi sasaran fasilitasi dalam konteks implementasi kegiatan yang sesungguhnya. Dalam rangka ini fasilitator senantiasa harus meningkatkan kapabilitasnya sendiri dengan cara membaca, belajar, kursus atau lainnya sehingga dapat mengikuti kebutuhan dan perkembangan kelompok kerja yang difasilitasinya.

Indikator Keberhasilan Fasilitator
FEATURE
Persiapan Waktu/Timing Pengaturan Suasana Percaya diri Kontak Mata Bahasa Tubuh Suara Teknik Bertanya

POSITIF Rencana Jelas – Dipersiapkan dan terorganisir dengan baik Bergerak cepat tanpa tergesa-gesa Bersahabat, senyum, bersemangat, panggil nama, humor, suasana rileks Yakin akan dirinya sendiri Pandangan yang baik pada setiap orang, termasuk ketika menggunakan flipchart Membuat gerakan yang baik terhadap orang – relaks – gunakan tangan secara efektif Keras, jelas, tidak terlalu cepat, bervariasi. Pertanyaan yang jelas, buat pertanyaan untuk seluruh kelompok, kemudian setelah beberapa saat arahkan kepada individu Lanjutkan dengan probing untuk menggali informasi lebih banyak dan mengklarifikasi. Libatkan semua anggota kelompok kerja, buat lingkaran dan dapatkan pendapat dari setiap orang. Lemparkan kembali pertanyaan kepada kelompok Tugas yang jelas – chek pemahaman. Secara fisik terbagi dalam kelompok kerja Mengamati partisipasi yang rendah dan mengajak yang diam. Beri semangat untuk membangunkan orang Mendengar dengan baik, mengulang banyak poin membantu memahami Menunjukan gambar secara sistematis sehingga semua orang melihatnya; letakkan gambar dilantai dan mengajak setiap orang untuk berpartisipasi Menyimpulkan dan mengklarifikasi poin-poin. Beri fokus yang jelas pada setiap topik Menghubungkan antara topik/ide dengan baik Tulis dengan jelas dan cukup besar, Fasilitator harus cek bahwa poin-point telah di catat dengan benar Pencatat membantu fasilitator jika ia keluar jalur atau pada saat mengklarifikasikan poinpoin.

NEGATIF Tidak dipersiapkan, seperti berita tidak siap untuk dicatat Melangkah perlahan-lahan tidak ada momentum Lemah dalam usaha mencairkan suasana kaku Lemah, emosional Hanya memandang orang tertentu, hanya melihat pada flipchart Lemah, berdiri sebagai patung, penggunaan tangan merusak perhatian Lemah/terlalu pelan, butuh proyeksi suara Pertanyaan tidak jelas, Pertanyaan diarahkan langsung kepada individu, Pertanyaan terlalu tergesa-gesa / kasar. Tidak ada pertanyaan lanjutan – menerima segalanya tanpa mengecek ulang. Hanya melibatkan sebagian dari kelompok. Tidak ada usaha untuk mengajak partisipasi

Pertanyaan Lanjutan Teknik Partisipasi

Membentuk kelompok kerja Ciptakan suasana untuk menguji dan memperoleh tanggapan Mendengar dan mengulang jawaban Penggunaan gambar-gambar

Instruksi untuk tugas tidak jelas, tidak mencoba mengklarifikasi – orang jadi bingung Orang tidak diperhatikan dan berbicara hal lain – tidak ada usaha untuk menghentikan hal tersebut Tidak ada pengulangan, jadi beberapa point hilang / tidak dimengerti Mengontrol sendiri gambar sehingga tidak ada rasa memiliki oleh peserta – harus membiarkan peserta untuk membuat tugas dengan gambar yang ada Tidak ada processing – membiarkan sederetan daftar point yang panjang dalam flipchart Tidak ada hubungan – selalu lompat ke topik berikut Kecil, tulisan tangan yang jelek, Men-catat terlalu lambat – menulis kalimat yang panjang, tidak ada kata kunci. Kerjasama team yang kurang – ketika fasilitator dalam masalah/kesulitan tidak ada usaha untuk membantunya.

Processing/ Menyimpulkan Menghubungkan Mencatat dalam flipchart Kerjasama Tim

3. SYARAT TAMBAHAN SEBAGAI FASILITATOR A. Memperhatikan masalah gender dan kemiskinan
Perempuan dan warga miskin adalah pihak yang paling terkena dampak buruk dari suatu pembangunan termasuk pembangunan AMPL. Oleh karenanya 2 pihak ini perlu diperankan tidak sekedar obyek, melainkan juga sebagai subyek dalam setiap tahapan kegiatan pembengunan AMPL.

Anda dapat membantu meningkatkan peran perempuan dan warga miskin dengan cara : • Undangan pertemuan untuk orang miskin yang biasanya buta huruf disampaikan lewat pengeras suara atau datang langsung ke rumahnya. • Waktu pertemuan disesuaikan dengan waktu yang tepat bagi mereka, • Tempat pertemuan disesuaikan dengan kemudahan bagi mereka untuk bersedia datang. Misalnya tidak di Balai Desa tetapi di sekitar tempat tinggal mereka. • Membuka peluang seluas-luasnya agar mereka menyampaikan pendapat dan pertanyaan, Sebagai fasilitator, kita terkadang melupakan peran kaum perempuan dan warga miskin padahal mereka adalah sasaran utama dalam program AMPL yang paling terkena dampak buruk pembangunan yang tidak berwawasan perempuan dan berpihak warga miskin. Karena anggapan yang salah pada diri kita bahwa mereka bodoh, cukup diberi dan dibangunkan sarana tanpa dihargai sebagai manusia yang bisa berfikir dan berpendapat. Sehingga mereka tidak dilibatkan secara penuh.

B. Semua Peserta Adalah Sama Derajatnya
Pada prinsipnya, untuk membangun adanya pengertian bahwa pertemuan, lokakarya, pelatihan dan lain sebagainya adalah milik kita bersama. Maka, diantara peserta dan juga fasilitator perlu meleburkan diri dalam kesetaraan dan kebersamaan. Artinya dalam konteks ini tidak ada atasan-bawahan, senior-yunior, namun semuanya adalah peserta atau warga belajar yang dipandu oleh fasilitator. Sehingga dengan dilepaskannya atribut-atribut ini, barrier untuk berkomunikasi bisa hilang dan muncul kesediaan untuk berpendapat dan berpartisipasi akan lebih mengalir. Pada gilirannya tujuan fasilitasi kita akan dengan mudah dapat tercapai.

C. Tidak Ada Satu Jawaban pun yang Mutlak Benar
Kegiatan partisipatori sifatnya terbuka. Artinya tidak mengenal satu hasil atau jawaban yang mutlak benar. Keputusan yang diambil oleh kelompok mencerminkan sesuatu yang benar bagi kelompok sehingga ini yang disebutkan sebagai kesepakatan kelompok. Karena pada dasarnya semua peserta telah ikut andil, dalam hal ini menyampaikan pendapatnya, sehingga diperoleh rumusan bersama. Jika tujuan pertemuan untuk mencari prioritas kegiatan, atau rencana untuk memperbaiki mutu perilaku hidup bersih dan sehat. Maka perlu dikembangkan diskusi menarik, artinya peluang bagi semua peserta untuk berpendapat atau berpartisipasi dibuka seluas-luasnya. Bukan salah atau benar, akan tetapi semua pendapat dihargai dan tidak ada pendapat yang mutlak benar. Agar mereka dapat menggunakan peluang ini, salah satu cara adalah pada awal sessi dibuka dengan permainan sebagai cara untuk memecah kebekuan (ice breaking).

D. Bagaimana Mengatasi Orang yang Mempunyai Watak Dominan
Jika ini terjadi, carilah keterangan apakah orang tersebut memang telah diangkat sebagai pemimpin kelompok mereka, atau hanya seorang pesaing atau seorang yang agresif yang tidak mempunyai pengaruh di kelompok itu. Pesaing atau orang agresif itu dapat dibawa ke samping dan diyakinkan akan pentingnya kerja kelompok, atau mereka diberi tugastugas tertentu agar selalu sibuk sementara kerja kelompok berjalan terus. Jika orang tersebut adalah pemimpin informal, dekati mereka secara resmi atau secara pribadi sejak awal proses perencanaan tersebut, jelaskan kepada mereka proses yang dikehendaki, dan coba mintakan dukungannya. Mudah-mudahan Anda dapat meyakinkannya dan anggota

masyarakat dapat berpartisipasi secara setara untuk menghasilkan pengembangan kepribadian dan perbaikan untuk semua.

E. Petunjuk Umum untuk Semua Kegiatan a. Siapkan semua bahan-bahan (material) lokakarya atau lokalatih sebelum kegiatan dimulai b. Semua bahan harus berukuran cukup besar, seperti metaplan, agar bisa mudah dilihat oleh semua peserta. c. Usahakan untuk membatasi jumlah peserta tidak lebih dari 40 orang. d. Usahakan agar sesama peserta dapat berbicara dengan mudah, sedapat mungkin duduk melingkar atau dalam bentuk tapal kuda, e. Mulailah sesi dengan kegiatan pemanasan, misalnya permainan atau nyanyian. f. Baca dan laksanakan kegiatan langkah demi langkah serta ikuti petunjuk dengan seksama. g. Sewaktu memfasilitasi perhatikan kebutuhan-kebutuhan peserta. Waktu yang diberikan hanyalah bersifat perkiraan. h. Pada waktu memberikan tugas kepada peserta pakailah bahasa dan istilah yang mudah dimengerti. i. Hargailah masukan-masukan yang disampaikan peserta dan hargai masukan itu. j. Fasilitasi mereka tapi jangan mengarahkan. k. Usahakan untuk memberi dorongan agar tercapai partisipasi aktif dari setiap anggota kelompok. Hati-hati jangan sampai mengeluarkan komentar yang bernada kritik. l. Pertimbangkan tingkat kemampuan baca tulis kelompok peserta, dan upayakan agar mereka bisa membuat catatan atas apa yang sudah dibicarakan dan disepakati. m. Usahakan agar kelompok bisa menyimpan catatan mereka di tempat yang aman. n. Pada akhir suatu kegiatan mintalah peserta untuk memberikan evaluasinya, hal-hal apa yang mereka anggap sebagai tambahan pengetahuan atau pengalaman baru, hal-hal apa yang mereka sukai, serta hal-hal apa yang tidak mereka sukai. o. Sehabis suatu sesi berilah ucapan selamat kepada semua anggota atas usaha-usaha mereka dan berilah uraian singkat apa yang akan dibicarakan dalam sesi yang berikutnya. p. Pada awal pertemuan baru, mintalah kelompok untuk meninjau atas apa yang telah mereka capai sejauh ini dan keputusan-keputusan apa yang telah mereka ambil dan sepakati.
Berdasarkan uraian diatas, dapat dikatakan bahwa pengelolaan kegiatan memfasilitasi meliputi perencanaan, monitoring dan evaluasi kegiatan fasilitasi. Berarti keterampilan lain yang perlu dikuasai penyusunan perencanaan, dan melaksanakan monitoring dan evaluasi kegiatan.

Perencanaan

Perencanaan adalah proses menyusun tindakan aksi yang akan terjadi dalam kurun waktu tertentu. Perencanaan mencakup perencanaan di tingkat kelompok yang difasilitasi, maupun di tingkat lembaga fasilitator bekerja, seperti merancang materi fasilitasi. Perlu diperhatikan bahwa, rancangan fasilitasi harus didasarkan pada kebutuhan lapangan atau kebutuhan kelompok sasaran yang difasilitasi.
Monitoring

Monitoring adalah proses pengumpulan informasi kemajuan kegiatan proyek. Informasi dikumpulkan terus-menerus secara periodik, menelaah apakah kegiatan berjalan seperti yang telah direncanakan. Kegiatan monitoring akan mencatat : faktor-faktor pendorong dan penghambat kelompok sasaran itu berkembang, mendesain upaya fasilitasi lebih lanjut sebagai tindakan dari hasil monitoring, dsb. Monitoring di lapangan tidak saja bermanfaat untuk melaporkan perkembangan kelompok yang difasilitasi dalam artian formal, tetapi lebih jauh bagi kepentingan kegiatan memfasilitasi lebih lanjut.
Evaluasi

Kegiatan evaluasi atau penilaian terhadap kelompok sasaran juga bagian dari kegiatan memfasilitasi. Berkenaan dengan evaluasi maka kita memerlukan sejumlah informasi yang berkaitan dengan kelompok yang kita fasilitasi, membandingkan atau mengukur data informasi awal dengan informasi akhir dengan ukuran-ukuran keberhasilan yang telah disepakati sebelumnya. Kemudian dilakukan telaah, misalnya mengapa hal itu bisa berhasil dan mengapa pula tidak. Hasil evaluasi bermanfaat untuk penyusunan rencana tindak lanjut. Evaluasi menghasilkan sejumlah informasi untuk pengembangan program, penyelenggaraan fasilitasi dan penyempurnaan sistem laporan kegiatan memfasilitasi itu sendiri. Adalah penting bahwa evaluasi diselenggarakan secara rutin dengan cara yang dapat dipercaya dan obyektif. Jika tidak maka terjadi kekeliruan dalam mengambil kesimpulan. Perlu menjadi perhatian, sebenarnya kalau monitoring dapat dilaksanakan secara konsekuen dan konsisten dari segi kaidah, prosedur, dan waktu (timeframe), maka akan mempermudah pelaksanaan evaluasinya.

4. SEPULUH PERAN DAN KETERAMPILAN KUNCI DALAM MEMFASILITASI MASYARAKAT
Penggerak (mobilizer) Bekerja langsung dengan dinas/lembaga/ormas/ forum/kelompok masyarakat/ LSM/ikatan profesi/pelaku usaha untuk memotivasi aksi pembangunan Air Minum dan Penyehatan Lingkungan Berbasis Masyarakat. Keterampilan kunci :

Memfasilitasi, identifikasi dan mengkonsolidasikan menjadi sebuah kekuatan

• • • •

Mendinamisasi, mendorong seluruh potensi elemen masyarakat menjadi kekuatan nyata Memotivasi, kemampuan untuk menumbuhkan semangat agar mau melakukan sesuatu Membina relasi, kemampuan untuk membangun jejaring Kemampuan komunikasi massa

Pengorganisir (organizer) Mengorganisir unsur-unsur didalam jejaring antar dinas, lembaga, ormas, forum, kelompok masyarakat, LSM, ikatan profesi, pelaku usaha untuk melakukan aksi kolektif pembangunan Air Minum dan Penyehatan Lingkungan Berbasis Masyarakat. Keterampilan kunci :

• • •

Mampu menggalang kerjasama, membina hubungan dengan unsur jejaring Memiliki gaya kepemimpinan untuk mempengaruhi Memiliki kemampuan manajerial untuk mengelola kegiatan dalam jejaring

Fasilitator Memandu proses alih pengetahuan dan keterampilan dan memberi pencerahan baru kepada pemeran pembangunan Air Minum dan Penyehatan Lingkungan Berbasis Masyarakat Keterampilan kunci : • Memahami proses pembelajaran bagi orang dewasa. • Memahami karakteristik dan prinsip-prinsip pendidikan orang dewasa • Memiliki sikap dasar fasilitator

Mitra (partner)
Menjadi rekan sekerja yang mempunyai visi dan misi yang sama serta memiliki rasa kepedulian dalam mengembangkan pembangunan Air Minum dan Penyehatan Lingkungan Berbasis Masyarakat Keterampilan kunci :

• •

Kemampuan Komunikasi interpersonal Mampu menjalin hubungan baik melalui pendekatan organisatoris maupun individual

Mediator (liason) Menghubungkan masyarakat dan jejaringnya dengan sumber dan akses lain dalam mengembangkan pembangunan Air Minum dan Penyehatan Lingkungan Berbasis Masyarakat. Misalnya dengan lembaga lain, LSM, donor, dan lain sebagainya. Keterampilan kunci :

• • •

Kemampuan analisa sosial Kemampuan advokasi kebijakan Kemampuan komunikasi

Penasehat (advisor) Membantu masyarakat dan jejaringnya yang membutuhkan/meminta nasehat dan bantuan konsultantif dalam mengembangkan pembangunan Air Minum dan Penyehatan Lingkungan Berbasis Masyarakat. Keterampilan kunci :

• • • •

Kemampuan untuk menguasai isu pembangunan Penyehatan Lingkungan berbasis masyarakat Kemampuan untuk memecahkan masalah Kemampuan komunikasi Kemampuan untuk memberikan rekomendasi

Air

Minum

dan

Advocate Mendukung upaya masyarakat dan jejaringnya untuk mengakses perubahan kebijakan dalam mengembangkan pembangunan Air Minum dan Penyehatan Lingkungan Berbasis Masyarakat Keterampilan kunci :

• • • •

Kemampuan untuk menganalisis data dan informasi Kemampaun untuk memetakan pusat kebijakan Kemampuan untuk meyakinkan dan mempengaruhi orang Kemampuan untuk menemukan landasan hukum dan kebijakan

Penggalang Dana ( Fund Raiser ) Mendukung upaya bersama untuk mendanai inisiatif kegiatan di masyarakat untuk mempromosikan pesan pembangunan Air Minum dan Penyehatan Lingkungan Berbasis Masyarakat Keterampilan kunci :

• • •

Kemampuan untuk penggalangan dana, termasuk mencari peluang sumber pendanaan Kemampuan pengelolaan dana Kemampuan untuk menganalisa kelayakan usulan kegiatan

Penjual (marketer) Berbagi pengalaman dengan pihak lain guna replikasi dan perluasan informasi sosial dalam mengembangkan pembangunan Air Minum dan Penyehatan Lingkungan Berbasis Masyarakat Keterampilan kunci :

• • •

Kemampuan untuk menjual isu program Kemampuan untuk menetapkan penerima manfaat Kemampuan untuk menganalisa dan mempresentasikan manfaat program

Negosiator Mendukung upaya masyarakat dan jejaringnya agar semua fihak yang berkepentingan dapat berperan dan berfungsi sesuai dengan tanggung jawabnya – tupoksinya, dalam mengembangkan pembangunan Air Minum dan Penyehatan Lingkungan Berbasis Masyarakat Keterampilan kunci :

• •

Kemampuan untuk meyakinkan bahwa program pembangunan Air Minum dan Penyehatan Lingkungan berbasis masyarakat penting dalam konteks pengentasan kemiskinan Kemampuan untuk menganalisa dan menetapkan pembagian peran dan fungsi sesuai dengan tupoksinya Kemampuan untuk menetapkan kontribusi sesuai dengan tupoksinya

Kunci Sukses Fasilitasi Kebijakan Pembangunan Air Minum dan Penyehatan Lingkungan Berbasis Masyarakat
Bekerja secara tim, dengan kesiapan untuk berbagi peran dan tanggung jawab sesuai bakat, keahlian dan kontribusi yang mungkin dilakukan, sesuai dengan sumber daya yang dimiliki masing-masing dan mengacu pada sepuluh peran dan keterampilan kunci

D. MENGELOLA KEGIATAN FASILITASI YANG PARTISIPATIF
1. PENDAHULUAN Pada hakekatnya peserta yang difasilitasi dalam rangka implementasi kebijakan pembangunan nasional AMPL berbasis masyarakat, adalah orang dewasa yang telah banyak memiliki bermacam pengalaman – baik yang berhubungan dengan kegiatan AMPL maupun proses fasilitasi. Pengalaman-pengalaman itu bisa pengalaman baik dan juga pengalaman buruk, secara komunal maupun individu yang tentunya membutuhkan bantuan kita bersama untuk mengatasinya. Sebagai fasilitator, kita sering mengalami hambatan untuk melakukan perubahan terhadap orang dewasa. Hambatan terjadi karena fasilitator sering menganggap dirinya sebagai seorang guru dan peserta dianggap sebagai muridnya. Pendekatan seperti kurang tepat, karena pusat belajar adalah guru dan murid sebagai obyek. Sehingga guru sangat sentralistis.

Untuk itu, para reformis pendidikan memperkenalkan konsep baru dalam pembelajaran orang dewasa yang kemudian kita kenal sebagai Pendidikan Orang Dewasa, atau Andragogi. Konsep pendidikan ini secara rinci akan dijelaskan lebih lanjut pada butir D.3.

2. SEKILAS TENTANG PARTISIPATIF Kata partisipasi sudah lebih dari satu dasawarsa menjadi kata kunci dalam bahasa pembangunan, namun dalam implementasinya pembangunan yang diterapkan masih berwarna sentralistis dan keterlibatan masyarakat cenderung hanya sebagai konsep diatas kertas dan dalam tataran wacana. Pembangunan partisipatif dalam kerangka pemberdayaan masyarakat merupakan satu kebutuhan, dengan memposisikan masyarakat sebagai subyek (pelaku) bukannya sebagai obyek pembangunan. Dalam kerangka pemberdayaan masyarakat tersebut, peran pemerintah yang selama ini memposisikan diri sebagai pelaku dan penggerak pembangunan harus mereposisi dan meredefinisi tugasnya menjadi fasilitator dalam pelayanan umum (public service). Pengertian Partisipasi Pada saat ini, konsep partisipasi dimaknai sebagai “ masyarakat memainkan peran aktif untuk mengurus kehidupan mereka sendiri dengan cara berbagi kekuasaan dalam melaksanakan kegiatan politik dan administratif”. Partisipasi mempunyai bermacam-macam pengertian tergantung dari sudut pandang melihatnya, oleh sebab itu berdasarkan sudut pandang :

1. Politik : partisipasi berarti memberikan kekuasaan kepada masyarakat untuk mengambil keputusan secara otonom. 2. Teknis : partisipasi berarti keikutsertaan masyarakat didalam setiap tahapan kegiatan (Perencanaan, Pelaksanaan, Pemanfaatan Hasil, Monitoring dan Evaluasi.)
Pembangunan yang berwawasan partisipasi pada umumnya berhubungan dengan kelompok masyarakat yang tertinggal dari pembangunan. Kelompok ini biasanya tinggal di wilayah pedesaan, terpencil, dan miskin. Untuk mendorong terjadinya partisipasi secara total, digunakan kredo seperti berikut :

• • • • • • • • • •

Belajar Dari Mereka. Merencanakan Bersama Mereka. Bekerja dengan Mereka. Mulai dari yang Mereka Ketahui. Membangun dengan yang Mereka Punyai. Mengajar berdasarkan Teladan. Bukannya pernik-pernik tetapi Pola. Bukan Rombengan tetapi Sistem. Bukan untuk Menyesuaikan tetapi untuk Mengubah. Bukan Bantuan tetapi Pembebasan.

Tujuan Partisipasi dalam konteks program pembangunan diantaranya adalah :

1. Berbagi Biaya Proyek : masyarakat memberikan kontribusi berupa uang, tenaga kerja atau bahan/material lokal. 2. Meningkatkan Efisiensi Proyek : masyarakat ikut membantu dalam perencanaan dan pelaksanaan proyek. 3. Meningkatkan Efektivitas Proyek : masyarakat ikut memberikan pendapatnya dalam merancang dan melaksanakan proyek. 4. Meningkatkan Kemampuan Masyarakat : masyarakat ikut berperan dalam tugas-tugas manajemen dan tanggung jawab operasional. 5. Meningkatkan Pemberdayaan Masyarakat : masyarakat diberi peluang andil dalam kekuasaan dan meningkatkan kesadaran politik dan mempengaruhi terciptanya manfaaat-manfaat pembangunan.

TIPOLOGI PARTISIPASI Berbagai macam pendapat tentang partisipasi mengindikasikan adanya kepentingankepentingan dari pihak-pihak yang terlibat dalam suatu kegiatan. Bass, et.al (1995) merumuskan jenis-jenis partisipasi dalam beberapa tipologi. Tipologi ini disusun dengan mengacu pada pengamatannya atas proyek-proyek kehutanan. 1. Partisipasi Manipulatif

• •

Partisipasi masyarakat ditunjukkan dengan penempatan wakil masyarakat dalam suatu lembaga resmi Namun wakil tersebut tidak dipilih oleh masyarakat itu sendiri dan tidak memiliki kewenangan yang jelas Masyarakat diwakili oleh lembaga “yang tidak punya akar di masyarakat” yang tidak representatif. Masyarakat hanya menikmati hasil pembangunan, Pengelola proyek tidak menghiraukan komentar atau saran masyarakat, Sumber informasi yang dihargai oleh pengelola proyek hnaya yang berasal dari profesional. Masyarakat dimintai tanggapannya atas suatu hal. Pihak luar yang merumuskan permasalahan, mengumpulkan informasi dan melakukan analisis. Bentuk konsultasi tidak melibatkan masyarakat dalam proses pengambilan keputusan Dan pihak luar tersebut pada dasarnya tidak berkompeten untuk “mewakili” pandangan masyarakat. Masyarakat berpartisipasi dengan cara memberikan kontribusi sumberdaya yang dimilikinya, misalnya dengan tenaga kerja untuk memperoleh imbalan makanan, uang tunai, maupun imbalan material lainnya. Masyarakat boleh terlibat dalam proses eksperimentasi dan pembelajaran.

2. Partisipasi Pasif

• • •

3. Partisipasi Konsultatif

• • • •

4. Partisipasi dengan Imbalan Material

• •

• •

Proses ini selama ini lazim disebut partisipasi. Namun masyarakat tidak mempunyai kemampuan melanjutkan kegiatan ketika imbalan dihentikan. Partisipasi masyarakat dipandang oleh pihak luar sebagai cara untuk mencapai tujuan proyek, khususnya untuk mengurangi biaya. Masyarakat membentuk kelompok yang sesuai dengan tujuan proyek yang telah ditetapkan sebelumnya. Keterlibatan boleh jadi bersifat interaktif dan masyarakat terlibat dalam pengambilan keputusan, namun hal itu cenderung terjadi setelah keputusan pokoknya dibuat oleh pihak luar. Lebih buruk lagi, masyarakat lokal tetap sekedar dijadikan pelayan untuk merealisasikan tujuan-tujuan eksternal. Masyarakat berpartisipasi dalam tahapan analisis, pengembangan rencana kegiatan dan dalam pembentukan dan pemberdayaan institusi lokal. Partisipasi dipandang sebagai hak bukannya sebagai cara untuk mencapai tujuan proyek Proses tersebut melibatkan metodologi multidisiplin yang membutuhkan perspektif majemuk serta membutuhkan proses pembelajaran yang sistemik dan terstruktur. Masyarakat memegang kendali sepenuhnya atas keputusan lokal dan kebijakan pendayagunaan sumberdaya yang tersedia. Masyarakat memiliki kewenangan yang jelas untuk memelihara struktur dan kegiatannya. Masyarakat mengambil inisiatif secara mandiri untuk melakukan perubahan sistem. Mereka membangun hubungan konsultatif dengan lembaga-lembaga eksternal mengenai masalah sumberdaya dan masalah teknikal yang mereka butuhkan tetapi tetap memegang kendali menyangkut pendayagunaan sumberdaya. Partisipasi seperti ini akan berkembang pesat jika pemerintah dan LSM menyediakan kerangka kerja pendukung. Partisipasi seperti ini ada kemungkinan akan mengganggu distribusi kekuasaan dan kesejahteraan aktual.

5. Partisipasi Fungsional

• • • •

6. Partisipasi Interaktif

• • • • •

7. Mobilisasi Swakarsa

• • • •

Kontinuum Partisipasi Partisipasi bisa dipandang sebagai cara dan tujuan untuk sebuah perubahan, karena partisipasi :

1. membangun ketrampilan dan meningkatkan kapasitas masyarakat dalam melaksanakan kegiatan dan memperbaiki taraf hidup. 2. berperan untuk terwujudnya kebijakan pembangunan dan penyelenggaraan proyek yang lebih baik.

Sebagai cara dan tujuan, maka pembangunan partisipasi itu sendiri berkembang bersama waktu atau lebih merupakan proses, sehingga tingkat partisipasi sebuah masyarakat bergerak dalam suatu kontinum.

Kontrol penuh oleh pihak berwenang

Konsultasi Aktif
Membentuk Konsensus

Tak ada hubungan dan kontribusi dari Stakeholders

Harapan stakeholders meningkat

Berbagi Kontrol antara pihak berwenang dengan stakeholders

Negosiasi utk terlibat dalam pembuatan keputusan dan membuat kesepakatan utk hal-hal tertentu

Kontribusi, komitmen, dan akuntabilitas stakeholder

Berbagi wewenang dan tanggung jawab secara formal Kontrol penuh oleh Stakeholder

Transfer Wewenang dan tanggung jawab

Tak ada hubungan dan kontribusi dari pihak berwenang

Hambatan untuk Berpartisipasi Sebagai sebuah proses perubahan masyarakat, maka membangun partisipasi dalam sebuah masyarakat bukanlah hal yang mudah. Beberapa hambatan yang sering muncul dalam mengembangkan suasana partisipatif dalam sebuah masyarakat adalah :

a. b. c. d. e. f. g. h. i. j. k.

Rasa rendah diri dihadapan penguasa. Ketakutan untuk mengungkapkan gagasannya dalam pertemuan kelompok. Rasa percaya diri yang rendah. Ketidakpercayaan kepada pemegang kekuasaan. Enggan mengambil risiko. Takut akan akibat ekonomis atau kehilangan peran sosial. Takut akan kritik untuk mengambil langkah-langkah diluar kebiasaan. Kubu-kubuan. Rasa tidak berdaya dan pasrah. Kurang pengalaman bekerja dalam kelompok. Kurang ketrampilan dalam perencanaan dan pemecahan masalah.

Refleksi Partisipasi Pemahaman tentang partisipasi antara orang satu dan lainnya berbeda, karena adanya perbedaan latar belakang individu dan kepentingan. Untuk mengetahui sejauh mana partisipasi dipahami, ada beberapa pertanyaan yang bisa diajukan:

1. Apakah yang dimaksud dengan partisipasi ? 2. Jenis partisipasi yang seperti apa yang diharapkan? Siapa yang berpartisipasi ? Laki-laki atau perempuan atau kedua-duanya? Apa bentuk partisipasinya ? Pada tingkatan mana? Peran apa yang diambil? Untuk kepentingan apa? 3. Siapa yang akan mendapatkan keuntungan dari adanya proyek itu ? Dengan cara apa keuntungan diraih ? 4. Apa yang perlu dilakukan agar proses partisipasi itu bisa berlangsung? 5. Indikator apa (termasuk perilaku) yang bisa menggambarkan bahwa proses berlangsung efektif?.

3.

PENDIDIKAN ORANG DEWASA (ANDRAGOGI)

3.1 Perbedaan Andragogi dengan Pedagogi Istilah pedagogi berasal dari bahasa Yunani, yaitu paid berarti anak dan agogos berarti memimpin atau membimbing. Secara khusus, pedagogi diartikan sebagai ilmu dan seni dalam mengajar anak-anak. Sedangkan istilah Andragogi berasal dari bahasa Yunani yaitu andra berarti orang dewasa dan agogos yang berarti memimpin atau membimbing. Maka dengan demikian andragogi dirumuskan sebagai suatu ilmu dan seni dalam membantu orang dewasa belajar termasuk belajar bersama diantara semua fihak yang terlibat dalam sebuah kegiatan fasilitasi. Ada empat perbedaan mendasar antara andragogi dan pedagogi :

Citra Diri

Pengalaman

Kesiapan Belajar Arah Belajar

Pedagogi Warga belajar adalah anak anak yang tergantung pada orang lain. Guru mengarahkan murid, yang membangun sifat ketergantungan. Anak anak masih kurang pengalaman. Pendekatan proses pedagogi terjadi alih pengalaman dari guru ke murid. Guru yang memilih materi pelajaran serta kapan materi tersebut diajarkan Belajar merupakan proses mengumpulkan informasi yang akan digunakan kemudian hari.

Andragogi Warga belajar adalah orang dewasa mandiri dapat membuat keputusan untuk diri sendiri. Implikasinya pada hubungan fasilitator-peserta yang bersifat timbal balik dan saling membantu. Orang dewasa banyak pengalaman. Pendekatan proses andragogi, pengalaman orang dewasa dijadikan sumber belajar bersama. Warga belajar memutuskan apa yang akan dipelajari berdasarkan kebutuhannya. Belajar dipandang sebagai proses penemuan dan pemecahan masalah secara nyata pada masa kini untuk dimanfaatkan segera

Ahli pendidikan orang dewasa berkesimpulan bahwa peserta yang sedang melakukan proses belajar bersama memegang peranan utama dalam proses pendidikan orang dewasa.

3.2

DAUR PENDIDIKAN ORANG DEWASA Proses belajar bersama yang terjadi dalam Pengalaman sebuah pendekatan andragogi akan berjalan Nyata mengikuti daur belajar sebagai berikut :

Pengujian Kesimpulan dalam Situasi Baru

Pengamatan Dan Permenungan

Penyimpulan Dan Generalisasi

3.3 PRINSIP PENDIDIKAN ORANG DEWASA Pendidikan orang dewasa didasarkan pada asumsi-asumsi tentang orang dewasa, yang membawa implikasi pada prinsip-prinsip pembelajaran orang dewasa. 3.3.1 Orang dewasa mempunyai konsep diri Konsep diri pada anak adalah ketergantungan kepada pihak lain, hampir seluruh kehidupannya diatur oleh orang yang sudah dewasa. Sedangkan konsep diri orang dewasa adalah bahwa dirinya sudah mampu untuk mengatur dirinya sendiri (mandiri). Implikasi pada prinsip pembelajaran orang dewasa :

a. Iklim belajar perlu disesuaikan dengan rasa nyaman orang dewasa saling berbagi pengalaman seperti pengaturan ruangan, kursi, meja, lantai ruangan, dan sejenisnya. b. Peserta diikutsertakan dalam mendiagnosa kebutuhan belajarnya c. Peserta dilibatkan dalam proses perencanaan belajarnya, menyusun kontrak belajar

d. Proses belajar mengajar adalah tanggung jawab bersama antara fasilitator dan peserta. e. Evaluasi belajar dalam proses belajar andragogik menggunakan cara mawas diri.
3.3.2 Orang dewasa mempunyai pengalaman Pengalaman bagi orang dewasa adalah pengalaman diri sendiri yang telah terstruktur. Sedangkan bagi anak-anak pengalamannya merupakan rangsangan yang berasal dari luar yang mempengaruhi dirinya dan bukan merupakan bagian yang terpadu dengan dirinya. Karenanya orang dewasa mampu merumuskan siapa dia, dan menciptakan identitas dirinya atas dasar seperangkat pengalamannya yang unik. Implikasi pada prinsip pembelajaran orang dewasa : a. Proses belajar lebih berorientasi pada menggali pengalaman mereka, melalui kelompok diskusi, metode kasus, metode insiden kritis, simulasi, permainan peran, latihan praktek, dan lain sebagainya. b. Penekanan proses belajar pada aplikasi praktis. c. Penekanan tanggung jawab terhadap cara belajarnya sendiri melalui penemuan sendiri atau bagaimana belajar secara bersama dengan pertolongan temannya dan bukan berkompetisi dengan mereka dan bagaimana belajar dengan menganalisis pengalamannya sendiri. 3.3.3 Orang dewasa mempunyai masa kesiapan untuk belajar Orang dewasa mempunyai masa kesiapan untuk belajar. Penampilan orang dewasa dalam melaksanakan peranan sosialnya berubah sejalan dengan perubahan fase masa dewasa (awal, pertengahan, dan akhir), sehingga hal ini mengakibatkan pula perubahan dalam kesiapan belajar. Implikasi pada prinsip pembelajaran : a. Urutan kurikulum dalam proses belajar orang dewasa disusun berdasarkan tugas perkembangannya dan bukan disusun berdasarkan urutan logis materi atau berdasarkan kebutuhan kelembagaan. b. Adanya konsep mengenai tugas-tugas perkembangan pada orang dewasa akan memberikan petunjuk dalam belajar secara kelompok dengan anggota heterogen atau homogen.

Orang dewasa mempunyai pandangan untuk segera menerapkan perolehan belajarnya (Orientasi terhadap Belajar ) Dalam belajar, antara orang dewasa dengan anak-anak berbeda dalam perspektif waktunya. Anak-anak cenderung mempunyai perspektif untuk menunda aplikasi apa yang ia pelajari. Bagi anak-anak, pendidikan dipandang sebagai suatu proses penumpukan pengetahuan dan keterampilan, yang nantinya diharapkan akan bermanfaat dalam kehidupannya kelak. Sebaliknya bagi orang dewasa, mereka cenderung untuk mempunyai perspektif untuk secepatnya mengaplikasikan apa yang mereka pelajari. Oleh karena itu, pendidikan bagi orang dewasa dipandang sebagai suatu proses untuk meningkatkan kemampuannya dalam memecahkan masalah hidup yang ia hadapi. Implikasi pada prinsip pembelajaran a. Fasilitator bukan berperan sebagai guru, tetapi pemberi bantuan/pemandu kepada peserta. b. Kurikulum pendidikan orang dewasa berorientasi kepada masalah. c. Pengalaman belajar yang dirancang berdasarkan pada masalah atau perhatian yang ada pada benak mereka.

3.3.4

3.3.5 Orang dewasa dapat belajar Kemampuan belajar pada manusia akan menurun perlahan-lahan setelah mencapai usia 20 tahun, namun penurunan kemampuan itu hanya pada kecepatan belajarnya, bukan dalam intensitas intelektualnya, dikarenakan perubahan faktor fisiologik, seperti menurunnya pendengaran, penglihatan, atau tenaga. Implikasi pada prinsip pembelajaran : Fasilitator perlu mendorong dan membantu peserta belajar (orang dewasa) untuk belajar sesuai dengan langkah yang mereka inginkan dan tetapkan sendiri. 3.3.6 Belajar merupakan proses yang terjadi dalam diri orang dewasa Setiap warga belajar (orang dewasa) akan mengontrol langsung proses belajarnya sendiri dengan melibatkan semua potensi dirinya, termasuk potensi intelektual, emosi, dan fisiknya. Berorientasi pada proses pemenuhan kebutuhan applikatif dan pencapaian tujuan belajar. Proses belajar akan terpusatkan pada pengalaman sendiri melalui interaksi antara dirinya dengan lingkungannya. Implikasi pada prinsip pembelajaran orang dewasa :

Perlunya penggunaan metode dan teknik pembelajaran yang melibatkan peserta secara intensif di dalam mendiagnosis kebutuhan belajar, merumuskan tujuan belajar, merangsang dan melaksanakan kegiatan belajar, dan menilai proses, hasil, serta dampak belajarnya.
Dengan demikian pendidikan orang dewasa memiliki prinsip-prinsip :

1. Kegiatan pembelajaran orang dewasa didasarkan pada kebutuhan belajar. 2. Kegiatan pembelajaran orang dewasa direncanakan dan dilaksanakan untuk mencapai tujuan belajar yang telah ditetapkan sebelumnya. 3. Kegiatan pembelajaran orang dewasa berpusat pada warga belajar, didasarkan dan disesuaikan dengan latar belakang kehidupan warga belajar. 4. Kegiatan pembelajaran orang dewasa disusun dan dilaksanakan dengan berangkat dari hal-hal yang telah dipelajari serta pengalaman yang telah dimiliki oleh warga belajar.
Langkah-Langkah Proses Pembelajaran Bersifat Andragogi :

1. 2. 3. 4. 5. 6.

Menciptakan suasana belajar yang kondusif untuk orang dewasa Menciptakan struktur organisasi untuk perencanaan yang bersifat partisipatif. Mendiagnosis kebutuhan belajar Merumuskan tujuan dan materi belajar yang dapat memenuhi kebutuhan Mengembangkan rancangan kegiatan belajar Melaksanakan kegiatan belajar dengan menggunakan metode, teknik dan sarana belajar yang tepat 7. Mengevaluasi kegiatan belajar serta mendiagnosis kembali kebutuhan belajar

3.4.

BAGAIMANA ORANG DEWASA BELAJAR

Aku mendengar, kulupa; Aku melihat, kuingat; Aku mengerjakan, kupahami, (Peribahasa lama dari Cina) Berjilid-jilid pengkajian, riset, sebaris buku di perpustakaan ditulis orang tentang bagaimana orang dewasa belajar. Banyak segi teoritis dan fisiologis – seperti kreativitas otak kanan lawan logika otak kiri – masih ramai diperdebatkan, tetapi para ahli nampak sepakat dalam beberapa hal, yakni :

1. Bagi orang dewasa harus ada keinginan belajar. Kita perlu melihat adanya keuntungan pribadi jangka panjang atau (lebih baik lagi) yang seketika. 2. Orang dewasa belajar sambil melakukan. Agar informasi “melekat”, kita membutuhkan kesempatan untuk mempraktekannya. 3. Orang dewasa belajar dengan caranya sendiri yang khas, tidak sama dengan orang lain, dan kebanyakan antara kita tanggap terhadap berbagi jenis metoda pengajaran.
Dean N. Osterman, direktur pengembangan instruksional dan staff pengajar pada Oregon State University menyarankan agar pelajar dewasa dikelompokan dalam empat kategori. Keempat pengelompokan itu timbul dari risetnya dan pengalaman mengajar orang dewasa, dengan menggunakan instrumentasi seperti Inventarisasi Gaya Belajar ciptaan Bernice Mc Carthy dari Excel Inc, dan tulisan Carl Jung. Di bawah ini rincian keempat kelompok pelajar dewasa :

Jenis pertama : Yang mengutamakan perasaan. Mereka mencari penerapan secara bermakna dari pengetahuan yang disajikan. Mereka belajar dari mendengarkan dan berbagi gagasan. Bila ada perbedaan pendapat dalam kelompok, mereka mencari kesepakatan. Mereka belajar paling baik melalui rembukan dan keterlibatan pribadi. Pertanyaan kegemarannya ialah Mengapa ? Metoda pengajaran yang paling disukainya ialah diskusi kelompok. Jenis kedua : Yang mengutamakan pikiran. Mereka sebagai manusia analitis dan pragmatis mencari fakta dan informasi yang tegas. Mereka adalah pengumpul data. Mereka mungkin cenderung tidak sabar menghadapi diskusi kelompok berkepanjangan, karena mereka tidak datang ke lokakarya untuk mendengarkan pendapat peserta; mereka ingin mendengar dari ahlinya. Minat mereka kurang terhadap manusia, lebih tertuju pada gagasan dan konsep. Pertanyaan kegemarannya ialah Apa ? Metoda pengajaran paling cocok untuk mereka adalah ceramah. Jenis ketiga : Yang mengutamakan indera. Mereka dibimbing oleh akal sehat dalam upayanya memahami cara kerja sesuatu. Singkirkan teori bagi mereka; mereka tertarik pada penerapan praktis. Mereka belajar dengan menguji gagasan; dan mereka lebih suka memecahkan masalah daripada diberikan jawaban. Mereka menyenangi latihan pemecahan masalah selama lima menit dengan prosedur dan sasaran yang jelas. Bagaimana ? merupakan pertanyaan kegemarannya. Cara pengajaran yang efektif bagi mereka adalah metoda lokakarya atau lokalatih individual, atau suatu peragaan yang cermat dilanjutkan oleh penerapan langsung.

Jenis keempat : Yang mengutamakan naluri. Mereka yang pembaharu, bermotivasi, mencari alternatif bagi situasi belajar tradisional. Mereka berani mengambil risiko, tertarik pada situasi yang mengandung keragaman dan keluwesan. Mereka belajar dengan baik melalui percobaan dan kegagalan dan penemuan diri. Mereka suka melakukan sesuatu. Mereka mengalihklan konsep menjadi tindakan dan meraih tujuan. Pertanyaan kegemaran mereka ialah Kalau …? Mereka belajar dari pengujian pra dan pasca kegiatan serta tantangan terpimpin. Untuk menggambarkan lebih lanjut gaya belajar yang berbeda itu, Osterman menggunakan contoh sebuah batu bata. “Apa yang akan anda lakukan dengan sebuah batu bata ?” tanyanya. Jenis pertama akan mendiskusikan segala kemungkinan penggunaannya, mencapai kesepakatan, dan menggunakannya untuk membangun sebuah struktur dalam warna-warna serasi. Atau mereka membungkusnya dalam kertas berwarna cerah dan memakainya sebagai penindih surat-surat. Jenis kedua akan menganalisanya untuk mengetahui berapa beratnya, apa warnanya, dan mengukur panjangnya, tingginya, lebarnya, serta dimensi lainnya. Jenis ketiga akan membangun pembakaran atau memakainya sebagai pengganjal pintu. Jenis keempat akan mencari penggunaan batu bata itu secara baru dan kreatif. Mungkin akan digunakannya untuk memandikan seekor gajah.
3.5 ORANG DEWASA SEBAGAI PELAJAR

Orang dewasa yang mengikuti suatu kegiatan belajar, baik di kursus, di lokakarya, di seminar, dan sebagainya, mempunyai ke-khas-an (yang berbeda dengan anak kecil), seperti : 3.5.1 Pengalaman.

• • • • • •

Tentang masalah yang kita bahas. Dalam sukses dan kegagalan Cara dulu, cara lain mengenai masalah yang dibahas Mengikuti situasi belajar lain, mungkin lebih baik mungkin lebih buruk Dikecewakan/dipuaskan oleh pengalaman masa lampau Digurui di masa sekolah dulu

Pengalaman peserta dapat memudahkan tugas fasilitator; dapat pula menyulitkan. Perlu ditentukan metoda yang akan dipakai berpegang pada kontinum dibawah ini :

Proses Penataan Pengalaman (Penataan Kembali) Penggunaan pengalaman peserta sendiri Eksperensial

Proses Perluasan Pengalaman

Didaktik penggunaan pengalaman pihak lain (teori, riset, konsep, dan sebagainya)

3.5.2 Kebiasaan Pada orang dewasa kebiasaan lebih sukar dirubah dibandingkan dengan kebiasaan anak kecil.

• • • • • • • • •

Menonjolkan diri Menentang hal/cara baru yang tidak dikenalnya Banyak bicara Berbicara dengan rekan selagi fasilitator bicara Berdiam diri Menggambar tanpa arti sambil mendengarkan Duduk di bangku paling belakang/jauh atau depan/dekat Merokok Minum kopi/teh/air putih/makan nyamil

Dan mempunyai kebiasaan berprasangka terhadap kegiatan yang belum diikutinya secara tuntas, seperti reaksi-reaksi dibawah ini :
“ Ini sih begitu-begitu juga. Tak ada yang baru “
Harapan yang dikandung adalah mendapatkan hal baru. Setiba di pertemuan, itu-itu juga yang terdengar, maka kebosanan mulai menyelinap.

“ Itu kan teorinya. Prakteknya dalam kenyataan bagaimana?”
Tingkah begini timbul kalau orang mendengar bagaimana seharusnya, dan mengalami yang menjadi kenyataan lain sama sekali atau ia mendengar teori yang muluk, sehingga meragukan kemungkinan penerapannya dalam praktek.

“ Katakan bagaimana mestinya, kan anda ahli ?“
Diharapkan akan didapat resep-resep dan petunjuk lengkap untuk memecahkan masalah. Padahal orang dewasa mencari pemecahan sendiri

Kelompok pertumbuhan intensif

Structered experiences

Instrumentasi

Pemeranan (roleplaying)

Di dalam pendidikan sering kali pembahasan dan diskusi bersifat umum. Dibutuhkan ketrampilan untuk menghubungkan yang umum dengan kondisi nyata yang dihadapi

Kadang-kadang orang terlalu anthusias, apalagi kalu penyajiannya menarik. Tetapi anthusias yang berlebihan suka cepat menyurut.

“ Kebiasaan kita kan sudah baik. mengapa mesti merubahnya “
Memang sukar menerima perubahan. Diperlukan keberanian dan keterbukaan. Dalam situasi belajar apalagi kalau pembimbing memakai cara menggurui, sering nampak tingkah laku tegar begini.

Case study

“ Semua ini tidak ada. Yang cocok untuk keadaanku “

Latihan partisipatif

“ Hebat sekali bermanfaat sekali untuk kita “

Diskusi

Ceramah

Bacaan

3.5.3 Harga Diri Lebih daripada anak kecil orang dewasa mempunyai harga diri maunya diakui, dihargai : • Sebagai orang terdidik, berpengetahuan, berpengalaman • Sebagai orang berkedudukan, berumur • Mempunyai keinginan, harapan, hak-hak azasi, kebebasan • Mempunyai pendapat, pandangan, pikiran, perasaan • Mempunyai kebanggaan nasional, daerah, suku, profesi • Di rumah sendiri dipatuhi, di kampung sendiri dihormati • Mempunyai kekurangan, tapi bukan untyuk ditonjolkan

3.5.4 a. • • • •

Sifat Fisik Dan Psikis

Fisik : Penglihatan makin kurang,dekat maupun jauh Memerlukan makin banyak cahaya untuk melihat jelas Persepsi kontras warna mengurang, sehingga memerlukan warna cerah dan kontras untuk alat peraga Pendengaran makin kurang

b.Psikis : • Tidak mau digurui, mesti dimotivasi untuk belajar • Hanya mau belajar hal-hal yang mengandung arti bagi dirinya pribadi • Belajar mungkin menyakitkan bagi orang dewasa, karena harus menerima hal baru, merubah kebiasaan lama. • Belajar lebih banyak dari MENGALAMI daripada mendengar teori dan nasehat • Proses belajarnya khas dan individual, artinya dengan kecepatannya sendiri, dan sebanyak yang ia bersedia terima • Sumber terkaya adalah dirinya sendiri : pengalamannya, pengetahuannya, keinginannya, kepentingannya • Bersifat emosional dan intelektual, artinya menyangkut perasaan maupun kecerdasannya • Dalam kerjasama dengan manusia lain • Proses evolusi, harus berkembang pelan – pelan, tak dapat dipaksakan cepat melaju.

3.5.5 Waktu • Banyak pilihan untuk mengisi waktu pada saat ini : nonton bioskop, nonton TV, makan, di restoran, bertandang ke rumah kawan, membaca buku, mencari penghasilan tambahan, mengikuti kursus lain, dsb. • Ingin mulai tepat pada waktunya dan cepat selesai • Ingin selesai tepat menurut rencana (ada janji lain) • Tak sabar mendengarkan omong kosong yang membuang waktu.

4. BENTUK KEGIATAN 4.1 LOKAKARYA DAN LOKALATIH PARTISIPATIF Partisipasi akan berlangsung secara optimal manakala peserta mempunyai pemahaman terhadap persoalan yang dihadapi, mampu menyampaikan pikirannya secara obyektif, dan berdaya dalam mencari alternatif pemecahan persoalan yang dihadapi. Untuk mengembangkan kemampuan seperti ini dibutuhkan model atau pendekatan yang memungkinkan mereka aktif berpartisipasi. Disinilah arti penting dari proses lokakarya atau lokalatih yang partisipatif sebagai salah satu cara intervensi dalam peningkatan kemampuan masyarakat. Sasaran

Materi materi ini ditujukan kepada mereka yang yang berminat atau akan melaksanakan tugas atau kegiatan memberikan lokakarya atau lokalatih dalam bidang implementasi kebijakan AMPL berbasis masyarakat.
Manfaat

Dengan memahami lokakarya atau lokalatih ini diharapkan para peserta dapat menyelenggarakan lokakarya atau lokalatih yang partisipatif dengan isi yang lebih sesuai dengan kebutuhan peserta dengan metode yang sesuai dan menarik. Dengan memahami materi ini diharapkan para peserta akan : memahami arti membangun manusia lewat kegiatan konkrit, menyadari arti pentingnya keterbukaan terampil bekerjasama dan berkomunikasi terampil menciptakan iklim, sehingga banyak pihak bersedia berpartisipasi dan mampu berkreasi memiliki keterampilan teknis berpengetahuan yang sesuai dengan bidang tugasnya Dengan tambahan keterampilan tersebut peserta diharapkan mampu menyelenggarakan kegiatan implementasi kebijakan AMPL berbasis masyarakat dengan prinsip partisipatif.
4.1.1 Pendekatan dalam pelaksanaan lokakarya atau lokalatih

Mengorganisir lokakarya atau lokalatih berarti menampung dan memberi kemudahan agar semua yang sudah ditetapkan dapat dilaksanakan dengan baik dan tujuan dapat tercapai. Agar dapat mengorganisir lokakarya atau lokalatih secara baik yang perlu diingat dan dijadikan pertimbangan utama adalah : tujuan, metode, kurikulum, jangka waktu dan peserta lokakarya atau lokalatih itu sendiri. Dengan demikian pengorganisasian lokakarya atau lokalatih harus mampu : Menciptakan suasana belajar bagi para peserta dan fasilitator • Tempat lokakarya atau lokalatih yang memadai dari segi akomodasi dan perlengkapan • Suasana belajar dirancang untuk memberikan keleluasaan kepada peserta mengembangkan kapasitasnya

Menciptakan forum komunikasi antar peserta, penyelenggara dan lembaga pengirim, termasuk kemudahan bagi peserta, penyelenggara dan lembaga pengutus saling memberi umpan balik. • Berikan peluang agar peserta dan fasilitator dapat berkomunikasi secara langsung maupun tidak langsung • Fasilitasi agar setiap persoalan dapat dibahas dan diselesaikan secara bersama • Fasilitasi ke arah pengambilan keputusan berdasarkan musyawarah dan mufakat • Ciptakan suasana yang interaktif agar peserta dapat menyampaikan pendapatnya dengan tenang dan cermat • Kendalikan proses belajar agar tepat waktu
4.1.3 Metoda lokakarya atau lokalatih

Untuk mencapai tujuan lokakarya atau lokalatih, metode-metode yang digunakan dalam peyampaian materi mempunyai pengaruh yang cukup besar. Ada beberapa metode yang dapat dipakai, namun belum tentu sesuai untuk lokakarya atau lokalatih yang lain. Masing-masing metode mempunyai kelebihan dan kelemahan, dan tidak ada satu metode pun yang sesuai untuk segala bentuk latihan. Untuk itu setiap metode lokakarya atau lokalatih memerlukan penyesuaian terhadap suasana, peserta, target yang dinginkan dan tingkat kedalamannya. Bentuk-bentuk metode lokakarya atau lokalatih antara lain : Curah pendapat Ceramah Diskusi Permainan peranan Permainan Kunjungan lapangan Studi kasus Wawancara
Metode Curah Pendapat

Fasilitator memberikan kesempatan seluas luasnya kepada peserta untuk mengeluarkan pendapat, pengalaman terhadap sebuah topik yang akan dibahas.

Tujuannya : - Mendapatkan sebanyak mungkin pendapat dan pengalaman dari peserta - Meningkatkan partisipasi peserta dalam lokalatih dan atau lokakarya Manfaat : untuk mendapatkan sebanyak mungkin masukan dari peserta Cara : - Fasilitator menyampaikan tentang topik pembicaraan yang akan dimintai pendapat dan pengalamannya dari peserta - Pada akhir pengumpulan pendapat dari peserta disampaikan rangkuman kesimpulan sesuai dengan topik yang dibahas Kelebihan : - Mendapatkan masukan yang lebih dari cukup dari peserta tentang sebuah topik yang akan dibahas - Laktu dapat diatur sesuai dengan kehendak fasilitator - Luasnya materi dapat diatur oleh fasilitator - Peserta dapat mencatat semua pendapat yang terkumpul - Peserta bersama fasilitator dapat menyimpulkan bersama tentang sebuah topik yang dibahas Kelemahan : - Tidak semua peserta berani mengeluarkan pendapatnya dalam sebuah kelas besar - Peserta kurang aktif kalau topik yang dibahas tidak sesuai dengan minatnya Jalan Keluar : - Fasilitator memberi kesempatan kepada semua peserta untuk mengemukakan pendapatnya - Fasilitator menyebutkan nama peserta untuk memberikan kesempatan mengemukakan pendapatnya - Curah pendapat dimulai di dalam kelompok kelompok kecil - Menggunakan alat peraga : kertas metaplan, kain rekat, papan tulis, power point, dll.
Metode Ceramah

Materi disampaikan dengan uraian-uraian dan penjelasan dari fasilitator. Tujuannya : - Menyampaikan materi tertentu kepada peserta - Meningkatkan pengetahuan peserta Manfaat : Untuk menyampaikan hal-hal baru kepada peserta Cara : - Fasilitator menyampaikan materi dengan menerangkan dan menguraikannya kepada peserta - Pada akhir ceramah disampaikan kesimpulan dan kemungkinankemungkinan penerapannya. Kelebihan : - Lebih mudah bagi fasilitator untuk menyampaikan materi secara sistematis

- Waktu dapat diatur sesuai dengan kehendak fasilitator - Luasnya materi dapat diatur oleh fasilitator - Peserta dapat mencatat secara sistematis Kelemahan : - Peserta cepat bosan - Peserta kurang aktif - Tidak ada umpan balik, sehingga tidak tahu apakah materinya sudah sesuai dengan kebutuhan peserta Jalan Keluar : - Fasilitator memberi kesempatan kepada peserta untuk mengajukan pertanyaan pada waktu ceramah berlangsung - Ceramah diselingi humor - Cara ceramah dikaitkan dengan cara diskusi (kelompok diskusi untuk mendalami materi) - Menggunakan alat peraga, papan tulis, power point, dll.
Metode diskusi

Para anggota diskusi saling bertukar pengalaman dan pendapat tentang masalah yang sedang dibahas. Tujuannya : - Meningkatkan kemampuan berpartisipasi secara aktif - Memantapkan teori yang sudah diperoleh dengan mengkaitkan pengalaman peserta - Mencari jalan pemecahan masalah-masalah yang dihadapi. Manfaat : - Memberi kesempatan para peserta bertukar pikiran dan pengalaman - Kemampuan peserta berdiskusi bertambah Cara : - Fasilitator menyiapkan bahan diskusi yang merupakan pertanyaanpertanyaan, bahan bacaan, atau gabungan keduanya. - Fasilitator menjelaskan tema atau masalah yang akan didiskusikan kepada peserta dan waktunya. - Peserta dibagi dalam kelompok kecil supaya diskusi berjalan efektif Kelebihan : - Semua peserta bisa aktif dalam diskusi - Peserta mempunyai kesempatan mengemukanan pendapat/ pengalaman dan belajar dari pendapat/pengalaman peserta lain. - Materi dapat dikaitkan dengan pengalaman peserta - Memperluas pandangan peserta - Dapat meningkatkan kemampuan peserta dalam hal mendengarkan, menampung, dan mempertimbangkan pendapat-pendapat yang berbeda dengan pendapatnya. Kelemahan : - Membutuhkan waktu relatif lama

- Materi dapat berkembang tidak sesuai dengan konsep yang telah disiapkan - Sering diskusi kurang terarah, tidak ada kesimpulan. Jalan Keluar : - Fasilitator menyiapkan materi yang akan dibawakan - Sebelum diskusi dipilih seseorang untuk memimpin diskusi - Mengamati kelompok Bentuk bentuk diskusi :
Fish Ball Discussion

Dalam diskusi dengan metoda Fish Bowl, ada perwakilan dari setiap perwakilan kelompok dan atau daerah asal peserta untuk mendiskusikan tentang topik tertentu, misalnya perbedaan antara demand dan need – dalam lokalatih MPA-PHAST, dalam satu lingkaran kursi ditengah tengah ruangan lokakarya, sementara peserta lainnya bertindak sebagai pengamat, dan memberikan kesempatan untuk setiap peserta untuk duduk di kursi panas. Disiapkan 1 kursi panas untuk peserta dari luar lingkaran bisa memberikan pendapat atau berkomentar. Waktu yang disediakan untuk kursi panas sangat terbatas, untuk memberikan kesempatan peserta lain duduk di kursi panas tersebut dan berpendapat.

Metode Bermain Peran (roleplay)

Bermain peran adalah suatu situasi tertentu diperankan dengan pelaku-pelakunya yang diambil dari peserta sesuai dengan tabiat yang ditentukan. Tujuannya : - Memberikan pengertian tentang bagaimana penerapan peran dalam kehidupan sehari-hari. - Memperoleh bahan dari pengalaman sendiri untuk kemudian menganalisa hal-hal yang berkenaan dengan faktor manusiawi - Meningkatkan kepekaan peserta terhadap perasaan orang lain Manfaat : - Menjembatani antara pengertian dan penerapannya - Peserta dapat mencoba keterampilan baru sebelum menerapkan dalam keadaan sebelumnya - Membantu peserta untuk lebih obyektif terhadap peran yang bisa diambil. Cara : - Fasilitator memilih peserta yang mewakili sikap yang diperankan dan bermain peran

Dijelaskan peran apa yang akan dilakukan serta sikap-sikap yang harus diperankan - Pengamat dipilih dan diberi petunjuk tentang hal-hal yang perlu diamati - Para pemain membawakan peran dengan cara yang sedapat mungkin mendekati kenyataan - Selama permainan pengamat mencatat sesuai dengan pengarahan yang diberikan - Permainan dihentikan jika hal-hal yang akan dibahas sudah muncul - Laporan pengamat dan kesan dari pemain dibahas dan dianalisa sesuai dengan pokok bahasan. Kelebihan: - Semua atau sebagian besar peserta dapat ikut secara aktif - Suasana kelas menjadi hidup - Memperoleh bahan diskusi langsung dari sesuatu yang baru saja dialamai - Dapat dipakai untuk memperjelas berbagai bahan, misalnya : menganalisa masalah, menyelesaikan masalah dll. Kelemahan : - Kadang-kadang peserta kurang mampu membawakan perannya dengan meyakinkan - Sulit mendekatkan situasi dengan kenyataan - Fasilitator harus mantap dalam pembahasannya padahal cukup sulit, terutama dalam mengkaitkan kasus yang muncul dengan konsep yang dibawakan. Jalan Keluar : - Peserta memilih peran yang ingin mereka bawakan, jangan memaksakan peserta untuk bermain, fasilitator memilih dengan hati-hati - Fasilitator perlu menyiapkan diri dengan baik terutama harus mempunyai gambaran jelas tentang kesimpulan yang dikehendaki dari hasil pembahasan.

-

Metode permainan dinamika kelompok

Dalam permainan ini peserta dapat memperoleh pengalaman tertentu yang dibahas untuk dijadikan pegangan bagi peserta. Tujuan : - Meningkatkan kesadaran peserta tentang perlunya pengembangan sikap dan keterampilan tertentu - Memperkenalkan aspek-aspek tertentu dalam materi yang dibawakan Manfaat : - Kemungkinan diskusi tentang pokok tertentu berdasarkan pengalaman yang diperoleh selama permainan.

Cara : - (sama dengan Permainan Peranan) Kelebihan : - Semua atau sebagian peserta dapat ikut secara aktif - Suasana kelas hidup - Memperoleh bahan diskusi langsung dari sesuatu yang baru dialami. Kelemahan : - Kadang-kadang fasilitator kurang memahami makna permainan sehingga tidak dibahas untuk memperoleh kesimpulan-kesimpulan yang berguna bagi peserta - Kadang-kadang peserta menganggap permainannya hanya sekedar permainan. Jalan Keluar : - Fasilitator menyiapkan diri dengan baik, termasuk memahami dengan jelas tujuan permainan dan cara membahasnya. - Fasilitator harus mampu menghubungkan permainan dengan bahan latihan sebelum dan sesudah permainan berlangsung.

Metode kunjungan lapangan

Peserta lokakarya dan lokalatih berkunjung ke masyarakat untuk mempelajari keadaannya. Kunjungan dapat berlangsung selama beberapa jam maupun beberapa hari. Tujuan : - Menguji teori yang diperoleh dengan kenyataan yang ada di lapangan - Memantapkan teori serta meningkatkan penguasaan bahan - Mengenal kegiatan-kegiatan baru - Merangsang untuk melaksanakan hal-hal yang baru - Meningkatkan keterampilan serta mengembangkan sikap Manfaat : - Dapat menambah gairah peserta latihan maupun para pelaksana di masyarakat - Dapat memanfaatkan teori dengan mengkaitkannya pada kenyataan. Cara : - Menentukan wilayah yang akan dikunjungi dan mempersiapkan akomodasinya - Memberikan penjelasan kepada peserta secara garis besar tentang keadaan daerah, adat istiadat, dan hal-hal yang dapat dipelajari di lapangan. - Memberikan pengarahan dan pembagian tugas dan sasaran yang ingin dicapai - Penulisan laporan hasil kunjungan lapangan tentang pelajaran positif dan negatif yang dapat dipetik untuk didiskusikan bersama peserta lainnya.

Metode studi Kasus

Dalam metode ini fasilitator menyampaikan bahan dengan menyuguhkan kasus yang diambil dari pengalaman kepada peserta untuk didiskusikan.

Tujuan : - Merangsang peserta untuk berusaha memecahkan masalah-masalah yang dihadapi dalam kehidupan sehari-hari Manfaat : - Peserta dapat meningkatkan keterampilan dalam hal menganalisa dan mencari jalan keluar dari masalah - Dapat memantapkan teori dengan mengkaitkannya pada kenyataan - Dapat meningkatkan partisipasi peserta Cara :
Memilih dan mempersiapkan kasus (sebaiknya ditawarkan kepada dan disepakati oleh peserta), yang terdiri dari kasus keberhasilan atau kasus kegagalan. Fasilitator membuat cerita tentang suatu kejadian secara singkat dan jelas (bisa juga dilakukan dengan media audio visual : gambar, video, poster, kliping koran dll) Peserta mencoba mencari sebab-sebab masalah, langkah-langkah yang seharusnya dilakukan untuk mengatasi masalah atau untuk memperbesar keberhasilan. Peserta mendiskusikan hasil analisanya dalam kelompok. Hasil kelompok dibahas dalam pleno. Mengajak peserta untuk selalu menganalisa masalah yang dihadapi Mengajak peserta ke hal-hal yang mendekati kenyataan Semua peserta aktif (dalam kelompok kecil) Sulit memberi semua data yang diperlukan Dapat terjadi bahwa ada peserta yang belum pernah menghadapi kasus serupa sehingga merasa kurang dapat menyumbang Tidak semua kasus dapat dipakai untuk diskusi Memakan waktu cukup lama

Kelebihan :

Kelemahan :
-

-

Jalan Keluar : - Menyiapkan kasus dengan mantap dan berusaha memberi semua faktor yang diperlukan untuk menyelesaikan tugas-tugas - Pilih kasus yang berhubungan langsung dengan pengalaman peserta dan tidak terlalu rumit - Fokuskan kasus yang dibahas dengan tujuan yang ingin dicapai

4.2 KEGIATAN PENDAMPINGAN BANTUAN KONSULTASI TEKNIS Peningkatan kapasitas, selain dilakukan didalam kelas, pada sebuah lokakarya dan atau lokalatih; juga dapat dilakukan dalam bentuk kegiatan pendampingan yang isinya berupa bantuan konsultasi teknis, dimana semua fihak dapat melakukan dan memperoleh pembelajaran bersama. Untuk itu, perlu dipelajari berbagai bentuk kegiatannya, dari pengalaman yang selama ini kita dapatkan, bentuk kegiatannya antara lain dapat berupa :

4.2.1

Observasi

Adalah metode pengamatan untuk memperoleh informasi tentang prilaku manusia, kehidupan sosial,

yang sukar diperoleh dengan metode lain. Metode ini bukanlah pekerjaan mudah terutama untuk mencapai tingkat ke-valid-an suatu data. Prinsip observasi terletak pada upaya pengamatan yang wajar dan yang sebenarnya tanpa usaha yang disengaja untuk mempengaruhi, mengatur atau memanipulasikannya. (Lihat : Nasutiuon, MA, Dr, Prof, Metode Research, Jemmars, 1982) .
4.2.2 Wawancara

Wawancara atau interview adalah suatu bentuk komunikasi verbal yang bertujuan memperoleh informasi yang dilakukan secara tatap muka. Namun dapat pula melalui telpon. Wawancara merupakan alat yang ampuh untuk mengungkapkan kenyataan hidup, apa yang dipikirkan atau dirasakan orang tentang berbagai aspek kehidupan. Melalui tanya jawab kita dapat memasuki alam pikiran orang lain, sehingga diperoleh gambaran tentang dunia mereka. Pewawancara harus dapat dengan cepat menangkap maksud orang, cepat pula bereaksi untuk memperoleh keterangan yang lebih mendalam. Pewawancara harus mempunyai keterampilan agar responden yang diwawancarai dengan bebas mengungkapkan apa yang dirasakan. Pewawancara harus memiliki teknik membangkitkan kesediaan responden yang untuk diwawancarai. Untuk memperoleh keterangan yang lebih jelas perlu dilakukan pendalaman informasi atau lazim disebut dengan “probing”. (Lihat: Nasutiuon, MA, Dr, Prof, Metode Research, Jemmars, 1982; Masri Singarimbun dan Sofian Effendi, Metode Penelitian Survai, LP3ES, Jakarta, 1982) .
4.2.3 Brainstorming (Curah Pendapat)

Adalah metode partisipasi yang paling dasar yang dimaksudkan untuk memperoleh sebanyak mungkin informasi atau pendapat dari semua orang yang hadir dalam suatu pertemuan. Apapun pendapat yang disampaikan diterima, dan pada tahap ini tidak boleh ada kritik/penilaian terhadap gagasan yang muncul. Brainstorming bisa dilakukan dengan cara lisan atau tertulis. Cara tertulis, misalnya pada kertas lebar (plano) maupun dalam kertas berbentuk kartu (metaplan). (Lihat: Hetifah Sj Sumarto, Inovasi, Partisipasi dan Good Governance, Yayasan Obor Indonesia, Jakarta, 2004)
4.2.4 Diskusi kelompok campuran

Adalah salah satu metode untuk memberikan kesempatan kepada seluruh peserta pertemuan/diskusi dalam rangka memberikan pendapat, tanggapan, gagasan, sanggahan terhadap suatu topik. Setiap peserta mempunyai hak dan kesempatan yang sama.

Dikatakan diskusi kelompok campuran karena yang menjadi peserta adalah dari latar belakang yang berbeda, misalnya: perempuan, laki-laki, orang tua, dewasa dan remaja, dari golongan kaya, golongan miskin, pejabat, pengangguran, dan elemen masyarakat lainnya. Tujuan khusus dari diskusi ini adalah memperoleh kesepakatan atau rumusan terhadap suatu pandangan dari topik yang dibahas.

4.2.5

Diskusi Pleno

Adalah diskusi yang diikuti oleh masyarakat/peserta yang biasanya diskusi ini merupakan kelanjutan dari diskusi kelompok dan atau diskusi kelompok campuran. Diskusi kelompok biasanya dianggap masih sedikit pesertanya sehingga ada kemungkinan keputusannya baru menurut sedikit orang, dalam hal ini diskusi pleno dibutuhkan, karena pesertanya terdiri dari beberapa kelompok, artinya semakin banyak orang yang terlibat dalam memberikan keputusan. Diskusi pleno ini akan banyak dipergunakan dengan tujuan agar yang menjadi kesepakatan merupakan hasil keputusan banyak orang.

4.2.6

Focus Group Discussion (FGD)

Adalah salah satu metode dasar untuk memberikan kesempatan kepada peserta diskusi untuk memberikan pandangannya tentang suatu topik. Kegiatan ini memungkinkan setiap peserta diskusi menyumbangkan perspektif yang berbeda satu sama lain. FGD adalah diskusi yang direncanakan secara hati-hati untuk membangun suasana yang memungkinkan peserta diskusi bisa mengemukakan pendapatnya secara terbuka tanpa rasa takut. Proses FGD dipimpin oleh moderator dan didampingi oleh asisten moderator yang bertugas mencatat seluruh isi dari proses diskusi. (Lihat: Hetifah Sj Sumarto “Inovasi, Partisipasi dan Good Governance” 2004).

FGD dipergunakan untuk menggali informasi dalam rangka studi, memperbaiki rencana dan desain program baru, maupun mengevaluasi program yang sedang berjalan. Focus Group, adalah kelompok khusus yang dipandang dari segi tujuan, ukuran, komposisi dan prosedurnya. Biasanya focus group terdiri dari 7 sampai 10 orang yang dipilih karena mereka memiliki suatu karakteristik tertentu yang sama, seperti kelompok miskin, perempuan dan lain sebagainya. Jumlah peserta ditentukan oleh dua aspek, harus cukup kecil sehingga setiap orang berkesempatan mengemukakan pendapatnya, dan cukup besar untuk menampilkan keragaman persepsi. Kalau jumlah peserta terlalu banyak, ada tendensi terpecah. Sedangkan

jumlah peserta yang kecil memberikan keuntungan dalam hal akomodasi tetapi ada kemungkinan tidak mendapatkan gagasan yang lengkap tentang suatu topik. Beberapa aspek yang mempengaruhi efektivitas FGD adalah kualitas pertanyaan yang diajukan, keterampilan moderator, serta ketepatan peserta yang terlibat. Untuk memperoleh informasi lebih lanjut dapat dibaca tulisan: Richard Krueger, Focus Groups: A Pratical Guide for Applied Research, Sage Publication, 1988; Susan Dawson, Lenore Manderson, and Veronica L. Tallo, A Manual for the Use of Focus Group, INFDC, USA, 1993; Hetifah Sj Sumarto, Inovasi, Partisipasi dan Good Governance, Yayasan Obor Indonesia, Jakarta, 2004.

Nominal Group Technique

Diskusi kelompok diharapkan dapat melakukan pendalaman terhadap sebuah topik bahasan dalam sebuah lokakarya atau pertemuan biasa. Tentu dengan alokasi waktu yang tersedia, dan jumlah peserta yang ada, efisiensi termasuk yang harus diperhitungkan. Efisiensi termasuk terhadap hasil yang diperoleh, juga terhadap proses interaksi antar dan jumlah anggota yang ada di kelompok tersebut. Nominal Group Technique, adalah salah satu persiapan yang dapat kita lakukan bersama. Yang dimaksud adalah sebelum diskusi kelompok dilakukan, terlebih dahulu ditetapkan berapa perkiraan jumlah anggota kelompok diskusinya, apakah 3, 5, atau 7 orang. Yang menjadi patokan adalah menetapkan berapa jumlah anggota kelompok yang akan dipilih, dibandingkan dengan perkiraan atas hasil dan proses yang dapat diperoleh, sehingga diharapkan akan dicapai hasil yang efektif dan efisien.
Musyawarah desa

Istilah lain dari Musyawarah Desa adalah Rembuk Desa, Pleno Desa, Lokakarya Desa, mini lokakarya desa atau istilah-istilah lain yang disesuaikan dengan bahasa setempat. Pada metode ini dapat diartikan sama yakni merupakan forum rembuk yang dihadiri oleh seluruh warga desa dalam rangka memusyawarahkan rencana pembangunan, baik untuk jangka pendek maupun untuk jangka panjang. Kegiatan ini biasanya dipandu oleh moderator yang mampu mengatur arus diskusi atau musyawarah secara adil dan terarah.
Kunjungan lapangan

Kunjungan lapangan adalah salah satu upaya mengajak peserta pada kenyataan lapangan. Peserta dapat belajar dari kelebihan dan kekurangan suatu program yang

berbasis masyarakat. Dengan menghayati dan belajar dari lapangan, diharapkan mampu merubah paradigma para peserta tentang pendekatan partisipasi yang seharusnya. Cara ini dipakai pada waktu Lokakarya Nasional Diseminasi Kebijakan AMPL Berbasis Masyarakat di Surabaya. Kajian lapangan, dilakukan untuk melihat efektifitas pelayanan AMPL di masyarakat serta kajian keberhasilan dan kegagalan pelayanan AMPL, yang dimaksudkan untuk memperoleh gambaran secara langsung terhadap keberlanjutan AMPL. Proses pengumpulan informasi yang dilakukan dalam tahap ini dengan wawancara melalui diskusi kelompok terfokus dengan anggota kelembagaan AMPL di daerah (tim koordinasi) dan di masyarakat (UPS/KPS atau sebutan lainnya) untuk memperoleh gambaran pengetahuan, sikap dan prakteknya dalam melaksanakan fungsi dan perannya. Dalam kajian lapangan juga dimaksudkan untuk memperoleh gambaran secara lengkap mekanisme pelaksanaan kelembagaan AMPL mencakup; struktur, pedoman pelaksanaan (uraian tugas), kegiatan yang telah dilakukan, hasil yang telah dicapai, permasalahan yang dihadapi. Targetnya adalah memberikan wawasan dari temuan lapangan dan pembelajaran yang dapat diperoleh dari keberhasilan dan atau kegagalan pengelolaan program di lapangan. Dari pengalaman yang diperoleh selama ini, kegiatan lapangan berhasil memberikan ’benturan’ agar pentingnya dilakukan perubahan paradigma dalam melaksanakan pendampingan masyarakat dalam meningkatkan akses terhadap sarana air minum dan penyehatan lingkungan.
Dialog pemangku kepentingan

Dialog interaktif antar pemangku kepentingan, merupakan salah satu cara dialog tentang kebijakan AMPL berbasis masyarakat, sehingga terdapat akses yang cukup luas bagi masyarakat untuk ikut membicarakannya. Untuk itu perlu dipromosikan jauh hari sebelumnya, sehingga masyarakat tahu dan siap mengalokasikan waktunya untuk mendengarkan dan mengikuti acara. Yang penting untuk diperhatikan adalah pentingnya menghubungi dan mendapatkan komitmen bagi pihak-pihak yang akan terlibat dan terkait dengan materi yang akan dibahas. Peran pemandu/presenter sangat menentukan jalannya dialog, sehingga mereka perlu diberikan pemahaman terhadap materi yang akan dibahas serta isu-isu terkait dengan materi tersebut. Bentuk kegiatan dialog antara lain : dialog interaktif/talk show di radio, televisi, round table discussion, dialog tematik, dlsb.

Bimbingan teknis

Kegiatan penyusunan Renstra AMPL misalnya, sebuah kegiatan yang tidak dapat selesai dalam sekali pertemuan, memerlukan kegiatan berulang ulang. Memerlukan pemahaman yang utuh tentang Renstra itu sendiri, menguasai data dan permasalahan AMPL daerahnya, serta mempunyai keterampilan untuk

menuliskannya. Salah satu bentuk pendampingan yang dilakukan adalah memberikan bimbingan teknis proses penyusunan Renstra AMPL tadi. Dengan bimbingan teknis, Pokja AMPL Propinsi misalnya, memberikan bantuan teknis kepada Pokja AMPL Kabupaten/Kota dalam proses penyusunan Renstra AMPL tersebut. Bimbingan teknis biasanya dilakukan secara terjadual, sehingga dapat dilakukan evaluasi bersama atas capaian dari hasil pekerjaan dari setiap tahapan tertentu, sesuai dengan kesepakatan kedua belah fihak.

Penyuluhan

Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) adalah salah satu target implementasi kebijakan di tingkat masyarakat, agar tujuan umum kebijakan : peningkatan kesejahteraan masyarakat dapat tercapai. Upaya untuk mencapai PHBS di tingkat masyarakat, adalah sebuah upaya untuk perubahan perilaku. Untuk terjadinya perubahan perilaku, diperlukan intervensi dari pengelola program AMPL secara berkelanjutan. Salah satu upaya tersebut adalah dengan penyuluhan. Karena penyuluhan adalah sebuah upaya untuk memberikan pengetahuan kepada masyarakat, misalnya tentang pentingnya PHBS, agar masyarakat mau berubah dari kondisi yang kurang baik, menjadi kondisi yang lebih baik. Penyuluhan dilakukan sejak penyuluhan tingkat desa/kelurahan agar secara menyeluruh masyarakat tahu tentang pentingnya PHBS. Ditindak lanjuti dengan penyuluhan di kelompok masyarakat, misalnya di Posyandu atau kelompok pengajian. Apabila perlu, dilanjutkan dengan kunjungan rumah oleh kader setempat untuk pentingnya memanfaatkan jamban keluarga, agar air tidak tercemar bakteri e-coli misalnya. Dengan penyuluhan terprogram dan terjadual, diharapkan masyarakat akan menuju kondisi yang ideal tadi : terjadinya PHBS.

Saresehan

Dari pelaksanaan program pembangunan AMPL berbasis masyarakat, biasanya diketemukan model model pengelolaan yang khas yang kita ketemukan di daerah, misalnya : Program Pengelolaan Sampah Berbasis Komunitas di Rungkut Surabaya. Agar model model pembangunan berbasis masyarakat tersebut dapat direplikasi sehingga implementasinya dapat meningkat, baik secara kualitas maupun kuantitas, diperlukan sebuah kegiatan untuk menyebar luaskan model tersebut. Saresehan adalah salah satu bentuk penyebar luasan model program tersebut. Dalam saresehan, konsep dari model tersebut akan dibahas : persiapan, perencanaan, pelaksanaan, monitoring dan evaluasi sampai pada rencanya pengembangannya. Dibahas pula : temuan temuan lapangannya bagaimana; pembelajaran yang diperoleh apa : kunci keberhasilan, titik titik kritis yang menyebabkan kegagalan, serta usulan solusinya agar ketika direplikasi daerah lain tidak perlu melewati hal hal

yang tidak perlu, sehingga dapat menghemat waktu dan lebih cepat untuk mendapatkan keberhasilan.

Future Search Conference

Mengingat hampir 100 juta penduduk miskin Indonesia belum memiliki akses terhadap sarana AMPL, tentu diperlukan upaya upaya yang besar pula. Oleh karena itu, future search conference adalah salah satu tahapan yang dapat dilalui. Yang dimaksud adalah sebuah rekayasa untuk merancang pertemuan untuk merancang program, dengan target untuk mendapatkan keluaran yang berupa garis besarnya saja, dengan masukan tersebut diharapkan akan mendapatkan perkiraan tentang disain sebuah program yang akan dijalankan.

Scenario planning

Implementasi kebijakan di daerah tentu memerlukan sebuah perencanaan, yang disesuaikan dengan karakteristik daerahnya masing masing. Oleh karena itu, pada tahap awal sebaiknya dirancang abstraksi dari apa yang dapat kita bayangkan tentang rancangan implementasi kebijakan tersebut didaerah. Dari abstraksi tersebut kemudian dinarasikan tentang skenario implementasi kebijakan yang akan dilaksanakan di daerah tersebut, untuk selanjutnya dibuatkan petunjuk teknis pelaksanaan implementasi kebijakan tersebut.

Strategic planning

Tanggung jawab pemangku kepentingan AMPL adalah bagaimana membuat rencana aksi untuk mencapai layanan AMPL 2015 berkelanjutan. Maka strategi pendampingan yang dilakukan adalah membantu kabupaten/kota dalam menyusun Rencana Strategis (Renstra) Pembangunan AMPL Berbasis Masyarakat. Sehingga dengan Renstra tersebut, akan diketahui siapa pemangku mandat pelaksanaan pembangunan AMPL di daerahnya, bagaimana visi, misi dan nilai yang dianut, apa kelebihan, kekurangan, peluang dan ancamannya, perumusan strategi program sampai dengan rancangan kegiatan yang akan dilaksanakan sesuai dengan tupoksi dari dinas instansi yang terkait.

Field support

Ketika rancangan program – misalnya implementasi kebijakan di daerah sudah tersedia, maka tahapan selanjutnya yang dibutuhkan adalah merancang field support, yang dimaksud adalah menyusun agenda agenda lapangan yang dibutuhkan daerah dalam kerangka implementasi kebijakan tersebut. Misalnya : asesmen, berupa penjajagan kebutuhan daerah dalam rangka implementasi kebijakan; kegiatan peningkatan kapasitas – baik berupa lokalatih maupun bantuan konsultasi teknis; maupun monitoring dan evaluasi yang partisipatif, disesuaikan dengan rencana kerja daerahnya.
On going support

Ketika rencana kerja implementasi kebijakan sudah tersusun, pelaksanaannya sudah mulai berjalan, maka yang dibutuhkan adalah : On going support. Yang dimaksud adalah pelaksanaan asistensi kepada daerah yang dapat berupa : pemberian motivasi agar pelaksanaan kegiatan tetap sesuai dengan rencana kerja yang disepakati, membantu mengidentifikasi dan mencari alternatif penyelesaian permasalahan yang dihadapi secara bersama, serta kegiatan kegiatan supporting lainnya sesuai dengan kebutuhan daearah.

Monitoring dan evaluasi partisipatif

Monitoring evaluasi partisipatif adalah suatu proses monitoring dan evaluasi yang melibatkan semua pihak yang secara bersama-sama menilai kinerja kegiatan, menemukan masalah serta menyiapkan langkah tindak lanjut perbaikan. Model ini memberdayakan semua fihak, agar kegiatan berjalan dengan baik, transparan, objektif dan mampu melibatkan semua pihak. Pengertiannya adalah :
Monitoring Evaluasi Pendampingan Melihat perkembangan suatu kegiatan yang sedang berjalan Menilai dan mengukur pencapaian keberhasilan dan efektifitas Menemukan kekuatan dan masalah, mencarikan solusi, dan menguatkan intervensi

Sedangkan tujuan yang ingin dicapai adalah : a. Mendokumentasi perkembangan kegiatan b. Mengukur pencapaian dan keberhasil dilapangan c. Mengangkat masalah yang ditemukan dilapangan dan mencarikan solusi yang sifatnya lokal

Jenis monitoring dan evaluasi serta pendampingan dapat diklasifikasikan pada beberapa bentuk kegiatan berikut ini: 1. Monitoring per-kegiatan 2. Pendampingan 3. Dokumen refleksi 5. Rencana Tindak Lanjut 6. Laporan Kegiatan 7. Focus Group Discussion (bila diperlukan) Sedangkan prinsip monitoring dan evaluasi serta pendampingan adalah : pelibatan pemeran/peserta dan keterbukaan

4.3 PENILAIAN Menilai lokakarya atau lokalatih adalah pekerjaan yang tidak sulit dilakukan dan membawa manfaat banyak. Sesuai dengan bentuk latihan yang partisipatif, maka penilaian ini juga dilakukan secara partisipatif, artinya penilaian dilaksanakan oleh peserta dan fasilitator. Pada akhirnya justru ditekankan agar peserta sendiri mengevaluasi dirinya sendiri. Manfaat Penilaian:

-

Memberi gambaran terhadap jalannya lokakarya atau lokalatih Memberi kesempatan kepada peserta untuk menyumbang saran-saran Memberi gambaran tentang keberhasilan lokakarya atau lokalatih, apakah tujuan yang telah ditetapkan tercapai Memperoleh bahan guna usaha perbaikan lokakarya atau lokalatih yang akan datang Pencapaian tujuan baik tujuan kelompok maupun tujuan perorangan Peran fasilitator (penampilan, gaya, penguasaan materi, metode, dll) Peran peserta ( kesungguhan mengikuti lokakarya atau lokalatih, daya serap terhadap materi lokakarya atau lokalatih, sikap peserta mengenai keterbukaanm kerjasama, motivasi terhadap tugas yang diberikan, hubungannya dengan peserta lain) Proses (pelaksanaan, kurikulum, jadwal, peralatan, partisipasi peserta, interaksi antara peserta dengan peserta lain dan fasilitator, kelancaran proses lokakarya atau lokalatih) Penerapan materi di lapangan (umpan balik)

Yang perlu dinilai :

-

CONTOH FORMAT PROSES FASILITASI
URUTAN ORIENTASI 1. Perkenalan 2. Sasaran PENGEMBANGAN MATERI 1. Definisi 2. Bagaimana APLIKASI 1. Contoh 2. Praktek KONFIRMASI KONSOLIDASI PENYAJIAN Ilustrasi/ fakta-fakta melatarbelakangi masalah utama Definisi, lingkup Cara kerja Pembahasan kasus Diskusi Beri pertanyaan Review kata kunci yang WAKTU 5’ 5’ 30’ 30’ 60’ 30’ 10’ 10’ Tes kecil Slide 1,2 Lembar kasus Slide 3,4,5,6 KETERANGAN : Metode/ alat bantu Slide 1,2

Contoh-contoh Rancangan Modul Lokakarya atau Lokalatih
Modul Media Lokakarya atau Lokalatih Partisipatif
Tujuan Setelah menyelesaikan modul ini peserta mampu untuk : • Menjelaskan dan menguraikan berbagai jenis dan tujuan penggunaan media lokakarya atau lokalatih. • Beberapa persyaratan dasar pemilihan dan penentuan media lokakarya atau lokalatih dalam lokakarya atau lokalatih partisipatif. Waktu yang dibutuhkan : 60 menit Ringkasan Materi Salah satu alat bantu untuk mempermudah proses belajar untuk mencapai tujuan adalah “Media Lokakarya atau lokalatih”. Berbagai jenis media lokakarya atau lokalatih dapat dipergunakan dalam satu lokakarya atau lokalatih, baik yang bersifat visual maupun audio atau bersigat audio visual. Namun demikian, dalam lokakarya atau lokalatih partisipatif, media lokakarya atau lokalatih yang dipergunakan berbeda dengan media lokakarya atau lokalatih yang dipergunakan untuk lokakarya atau lokalatih konvensional (Paedagogis). Media lokakarya atau lokalatih yang tepat untuk lokakarya atau lokalatih partisipatif adalah media yang mampu merangsang dan mendorong timbulnya pemikiran kritis sebagai langkah untuk diskusi lebih jauh. Media lokakarya atau lokalatih partisipatif hendaknya tidak bersifat instruksional, namun mengikuti Siklus Belajar berdasarkan pengalaman. Metoda : • Curah Pendapat • Ceramah • Diskusi Pleno Materi / bahan yang dibutuhkan Bagi Fasilitator : • Media Visual (papan tulis, alat tulis, flipchart, gambar, poster dll), atau Bahan-bahan dalam bentuk trasparansi Pengaturan tempat Tempat duduk disusun dan diatur dalam bentuk “ U “ Langkah – Langkah (proses) 1. Lakukan kaji ulang Modul terutama tentang unsur-unsur pokok lokakarya atau lokalatih dengan menayangkan dan jelaskan secara singkat kaitkan dengan “Tujuan Modul”. 2. Lakukan sumbang saran peserta dengan mengajukan pertanyaan : “Media lokakarya atau lokalatih apa saja yang telah dipergunakan dalam lokakarya atau lokalatih sekarang ini? ”. Catatlah seluruh sumbang saran yang disampaikan peserta. 3. Lakukan kategorisasi terhadap isi sumbang saran tentang media lokakarya atau lokalatih berdasarkan jenis – jenis media sebagai berikut : • Media Visual Dua Dimensi tidak transparan • Media Visual Dua Dimensi yang transparan • Media Visual Tiga Dimensi • Media Audio • Media Audio Visual 4. Mintalah peserta untuk membentuk lima kelompok untuk mendiskusikan topik sebagai berikut : • • “Kekuatan dan kelemahan dari lima jenis media tersebut diatas” “Apa saja yang perlu diperhatikan dalam menentukan media lokakarya atau lokalatih dalam lokakarya atau lokalatih partisipatif”?.

5. Mintalah masing-masing kelompok untuk mempresentasikan hasil diskusi kelompoknya melalui “Bursa Informasi” secara bergiliran mendatangi “tempat masing-masing kelompok kerja”. 6. Mintalah satu orang peserta untuk memandu diskusi dan membuat rangkuman yang disepakati semua pihak berdasarkan hasil-hasil diskusi kelompok. 7. Lakukan penutupan modul ini dengan memberikan berbagai penegasan seperlunya dengan menayangkan Jenis – Jenis Media Lokakarya atau Lokalatih dan Persyaratan Media Lokakarya atau Lokalatih Partisipatif”. Ringkasan hasil yang diharapkan • • Adanya berbagai contoh – contoh konkrit berbagai media lokakarya atau lokalatih yang telah dan sedang dipergunakan dalam lokakarya atau lokalatih selama ini. Adanya penggolongan berbagai jenis media lokakarya atau lokalatih yang dapat dipergunakan dalam lokakarya atau lokalatih yang terdiri dari : Media Visual Dua Dimensi tidak transparan Media Visual Dua Dimensi yang transparan Media Visual Tiga Dimensi Media Audio Media Audio Visual

Modul Praktek Memfasilitasi Lokakarya atau Lokalatih Partisipatif
Tujuan Setelah menyelesaikan modul ini peserta mampu untuk : • Mempraktekkan berbagai ketrampilan memfasilitasi • Memperoleh umpan balik proses memfasilitasi Waktu yang dibutuhkan : - - menit Ringkasan Materi Pada hakekatnya, memfaslitasi lokakarya atau lokalatih merupakan sebuah perbuatan yang kompleks, yang memadukan sejumlah ketrampilan untuk membantu dan mendorong terjadinya proses belajar secara mandiri. Keterpaduan berbagai ketrampila yang dilandasi oleh seperangkat teori serta dipengaruhi seluruh komponen pembelajaran, yaitu tujuan yang ingin dicapai, fasilitas dan lingkungan belajar, pemanfaatan metoda dan media serta fasilitator itu sendiri dalam arti kualifikasi serta wawasan tentang diri dalam misinya sebagai fasilitator. Memfasilitasi lokakarya atau lokalatih adalah kegiatan yang mengandung secara serempak unsur-unsur teknologi, ilmu, seni dan nilai. Selain itu, ketrampilan memfasilitasi yang menterpadukan semua unsur-unsur diatas dapat dipilah-pilahkan menjadi berbagai macam ketrampilan, antara lain mencakup ketrampilan mengajukan pertanyaan, memberikan penguatan / penegasan, mengadakan variasi memfasilitasi, membimbing diskusi, mengatur irama dan kondisi belajar, membimbing kelompok dan lain sebagainya. ketrampilan tersebut hanya dapat ditingkatkan melalui praktek. Metoda : Praktek (Micro Learning / Teaching) Materi / Bahan yang dibutuhkan : Sediakan berbagai Buku Panduan Lokakarya atau lokalatih sejumlah kelompok praktek. Pengaturan ruang kelas • • Tempat duduk dan meja disusun dalam bentuk “U ” Sediakan tempat untuk diskusi kelompok Ketrampilan –

Langkah – Langkah (proses) 1. Berikan penjelasan singkat “Ringkasan Materi”. Modul ini dan Tujuan Modul ini. Kemudian mintalah peserta untuk membentuk “Team Praktek Memfasilitasi” dengan jumlah anggota 2 orang/ team. 2. Mintalah masing-masing Team Praktek Memfasilitasi untuk mempersiapkan “Satu Sesi” untuk mempraktekkan memfasilitasi dalam bentuk Micro Teaching dari berbagai “Buku Panduan Lokakarya atau lokalatih” yang ada. 3. Berikan waktu secukupnya ( 30 – 60 menit) bagi “Team Praktek Memfasilitasi” untuk memfasilitasi lokakarya atau lokalatih (Micro Teaching / Learning). 4. Mintalah “Team Praktek Memfasilitasi “ lain untuk menjadi “Pengamat” untuk memberikan umpan balik. Misalkan, Team 1 sedang praktek memfasilitasi maka team lima menjadi observer atau pengamat. Berikan formulir pengamatan untuk dapat diisi oleh team pengamat. 5. Lakukan diskusi dan berikan umpan balik seperlunya terhadap kinerja Team Praktek Memfasilitasi dengan menggunakan “formulir yang ada”. Ringkasan hasil yang diharapkan • • Adanya berbagai umpan balik terhadap “Team Praktek Memfasilitasi” terhadap kelebihan dan kekurangan dalam memfasilitasi lokakarya atau lokalatih. Adanya berbagai “Tip” yang dapat dimanfaatkan oleh peserta lokakarya atau lokalatih untuk meningkatkan ketrampilannya memfasilitasi lokakarya atau lokalatih.

Sumber :
1. 2. Panduan Pelaksanaan Lokakarya Operasionalisasi Kebijakan AMPL Berbasis Masyarakat, Sekretariat WASPOLA, 2006 Panduan Perencanaan Partisipatif, Participatory Health and Sanitation Appraisal, PCI Pandeglang, 2006 3. Panduan Fasilitator TFM - WSLIC2 Jawa Timur dan Sumatera Selatan, 2002 – 2003 Laboran Pelaksanaan Lokalatih MPA-PHAST di Bandung, Sekretariat WASPOLA, 2005 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. Hetifah Sj Sumarto, Inovasi, Partisipasi dan Good Governance, Yayasan Obor Indonesia, Jakarta, 2004. Panduan Mobilisasi Sosial Awal Sehat Untuk Hidup sehat, Departemen Kesehatan, Path, Usaid, 2003 Panduan Sanitasi Masyarakat, WSP-EAP-Borda, 2002 Rianingsih Djohani (Editor) Acuan Penerapan PRA - Berbuat Bersama Berperan Serta, 1996) Prabowo Adi Nugroho (penyunting), PRA - Memahami Desa Secara Patisipatif, Kanisius, Yogyakarta, 1996; Susan Dawson, Lenore Manderson, and Veronica L. Tallo, A Manual for the Use of Focus Group, INFDC, USA, 1993; Walter Fernandes dan Rejesh Tandon: Riset Partisipatoris Riset Pembebasan, Gramedia, Jakarta, 1993; Richard Krueger, Focus Groups: A Pratical Guide for Applied Research, Sage Publication, 1988; Nasution, MA, Dr, Prof, Metode Research, Jemmars, 1982; Masri Singarimbun dan Sofian Effendi, Metode Penelitian Survai, LP3ES, Jakarta, 1982).

Final Draft 21 Juli 2006

Contoh : Alur Proses Kegiatan Lokalatih Keterampilan Dasar Fasilitasi, Denpasar 24-28 Juli 2006
Waktu Agenda Hari Pertama, 24 Juli 2006
10.00 – 12.00 12.00 – 13.00 13.00 – 15.00 Check in Makan siang Pembukaan

Keluaran

Proses

Fasilitator

Bahan

Pengantar lokakarya: - Pretest, - Perkenalan, - Identifikasi harapan & tantangan - Alur lokakarya, - Aturan main pelaksanaan lokakarya

1. Peserta mengerti kondisi peserta ttg. pemahaman . Kebijakan Nasional AMPL-BM 2. Suasana rileks dan informal. tercipta 3. Tujuan lokakarya dapat dimengerti peserta 4. Agenda lokakarya disepakati oleh semua peserta. 5. Aturan main pelaksa-naan lokakarya disepakati

Persiapan Bersama : 1. Sebelumnya persiapkan ruangan dengan disain berikut ini : a. Lay out ruangan sebagai berikut :

Pokja AMPL WASPOLA

• Rencana lay out ruangan • Kain rekat, • Kertas dot • Kertas HVS ukuran kuarto • Metaplan • Spidol • Selotape • Kartu keluarga : kucing, ayam, bebek, kambing, kuda, kodok, kelinci, dan sapi

b. Bahan yang dipersiapkan adalah : a. Kain rekat untuk identifikasi harapan dan kekhawatiran, tulis : - Apa yang diharapkan dapat diperoleh peserta dalam lokalatih ini ?

Waktu

Agenda

Keluaran

Proses
Peserta menulis dalam metaplan biru - Apa yang dikhawatirkan oleh peserrta dalam lokalatih ini ? Peserta menulis dalam metaplan merah b. Kain rekat untuk tata tertib, tulis : - Apa yang boleh dilakukan selama pelatihan ? Peserrta menulis dalam metaplan hijau - Apa yang tidak boleh dilakukan selama pelatihan ? Peserta menulis dalam metaplan kuning c. Kain rekat untuk menjelaskan alur lokakarya d. Kain rekat untuk mengisi pre test e. Sisa kain rekat dan selotif, letakkan di 3 tempat masing masing 2 kain rekat dan 1 gulung selotip besar, serta tempelkan tulisan : MARI KITA PASANG KAIN REKAT INI BERSAMA SAMA. f. Meja untuk menyimpan LCD dan Laptop serta layarnya. g. Meja untuk menyimpan metaplan bulat terkecil, serta selotif, serta buat tulisan : silahkan ambil 1, untuk menuliskan nama panggilan anda ! h. Meja untuk menyimpan tas dan agenda WASPOLA, serta buat tulisan : silahkan ambil 1, serta isi daftar tanda terima seminar kit. c. Letakkan juga sejumlah kursi yang belum disusun, disudut ruangan. Tempelkan juga tulisan : SILAHKAN AMBIL MASING MASING 1, LALU KITA SUSUN BERSAMA DIRUANGAN INI ! 2. Introduksi dan ucapan selamat datang pada lokakarya ini dari panitia. 3. Kemudian berikan pengantar : SILAHKAN AMATI SELURUH RUAGAN INI, SERTA LAKUKAN SESUAI DENGAN PETUNJUK SECARA BERSAMA SAMA ! 4. Lakukan pengamatan, biarkan peserta bertindak sesuai dengan keputusannya sendiri ! Berikan waktu sekitar 30 menit ! 5. Hentikan kegiatan, ketika set up ruangan sudah memadai untuk memulai acara lokalatih. 6. Lakukan pembahasan makna acara kreatif yang baru saja dilalui di awal lokakarya. 7. Hentikan kegiatan pembahasan, lakukan acara pengantar pembukaan lokakarya. Fasilitator utama : NA Co fasilitator : BP Notulen : Pretest

Fasilitator

Bahan

Waktu

Agenda

Keluaran

Proses
8. Penjelasan tentang pre-test dan pelaksanaan pre-test dengan metode penempelan dot pada kain rekat yg sudah disiapkan dalam matriks :

Fasilitator

Bahan

Dasar dasar fasilitasi

Teknik komunik asi

Metoda & Pendekat an Partisipa tori

Etika fasilitato r

Media fasilitasi

Penjajag an kebutuh an fasilitasi

Menyusun kerangka acuan fasilitasi

Menyusun kurikulum fasilitasi

9. Perkenalan, jelaskan model perkenalan yang akan dilakukan : a. Fasilitator memberikan pengantar tentang makna sebuah perkenalan. b. Jelaskan bahwa acara perkenalan akan dilakukan dengan cara berikut ini : • Setiap peserta akan mencari anggota keluarganya : anak, ibu, ayah, bibi, paman, kakek dan nenek • Keluarganya terdiri dari keluarga : kucing, ayam, bebek, kambing, kuda, kodok, kelinci, dan sapi • Untuk menemukan anggota keluarganya setiap peserta akan mendapatkan bekal berupa potongan kartu yang bertuliskan, misalnya : anak kucing, ibu ayam, ayah bebek, bibi kambing, paman kuda, kakek kodok, atau nenek sapi, dlsb. • Cara untuk mendapatkan atau mengumpulkan keluarganya adalah dengan cara : menirukan suaranya dan atau menirukan gerakannya. c. Berikan kesempatan peserta mengelompok secara alamiah sesuai dengan keluarganya masing masing. Berikan kesempatan kepada kelompok kelompok yang telah terbentuk tersebut untuk saling berkenalan. d. Hentikan kegiatan, berikan kepada wakil dari setiap kelompok yang terbentuk untuk memperkenalkan anggota kelompoknya, serta menceritakan proses bertemunya anggota keluaga di kelas pleno. e. Bahas secara bersama sama, apa makna dari perkenalan tersebut. Ajak peserta untuk menyampaikan ide lainnya untuk topik perkenalan, untuk pengkayaan wawasan dan menambah koleksi metoda perkenalan. f. Akhiri acara perkenalan ini dengan menyampaikan antara lain bahwa “mengenal orang lain tidak bisa dilakukan dalam waktu singkat seperti sekarang ini, oleh karenanya selama lokakarya ini bapak/ibu dapat berproses mengenal lebih dekat” 10. Identifikasi harapan dan kekhawatiran selama lokakarya berlangsung: • Ajak kembali peserta untuk ke melingkar di ruangan tengah lokakarya • Bagikan kertas metaplan & spidol. Minta kepada mereka untuk kembali ke kelompok tadi. • Minta setiap peserta untuk menuliskan harapan dan kekhawatiran pada kertas

Waktu

Agenda

Keluaran

Proses
metaplan. • Diskuisikan dalam kelompoknya untuk memilih 2 terpenting menurut kesepakatan kelompok, dari harapan dan kekhawatiran tadi. Tempelkan di kain rekat. • Lakukan pengelompokan, lalu sepakati judul dari hasil setiap pengelompokkan tadi. Ingatkan kembali atas sisa hasil identifikasi harapan dan kekhawatiran yang belum ditempelkan. Minta kepada peserta untuk menempelkan pada kelompok yang paling relevan. Tanyakan kepada mereka apakah dengan penambahan ini sudah relevan dengan kesepakatan judul tadi. • Berdasarkan kesepakatan tadi, ingatkan, mana saja harapan yang dapat dipenuhi. Bahas pula tentang kekhawatiran. Ingatkan bahwa antara harapan dan kekhawatiran yang dibahas adalah dalam kerangka implementasi kebijakan nasional AMPL. NOTE: Kain rekat yang berisi harapan & kekhawatiran tetap berada di ruang kelas sampai akhir lokakarya, dengan maksud sebagai sarana evaluasi di akhir lokakarya 11. Presentasi alur lokakarya, agar semua fihak memahami apa saja yang akan dibahas selama lokakarya berlangsung. 12. Berdasarkan alur tersebut, bahas tentang aturan main pelaksanaan lokakarya, sampai semua fihak menyepakati aturan main lokakarya. Aturan main yang disepakati menyangkut : jadual dan tata tertib pelaksanaan lokakarya. Fasilitator utama : NA Fasilitator perkenalan : BP Fasilitator identifikasi harapan : NT Fasilitator alur lokakarya : NA Fasilitator tata tertib : AP Notulen : SYAF & NG

Fasilitator

Bahan

15.00 – 15.30 15.30 – 17.30

Rehat kopi Diskusi pendalaman langkah langkah fasilitasi operasionalisasi kebijakan pembangunan AMPL berbasis masyarakat

Pemahaman tentang tahap tahap fasilitasi implementasi kebijakan pembangunan AMPL berbasis masyarakat (diasumsikan bahwa peserta sebelumnya telah memperoleh masukan tentang prinsip-prinsip dan operasionalisasi kebijakan AMPLBerbasis Masyarakat)

1. Fasilitator memberikan introduksi tentang tujuan sessi ini. 2. Berikan pengantar, pergunakan one sheet power point yogyakarta. Berikan kesempatan untuk diskusi dan tanya jawab. 3. Fasilitator meminta peserta yang bersedia menjadi volunter menceritakan pengalamannya dalam melaksanakan proses adopsi kebijakan 4. Minta peserta untuk membagi diri kedalam 3 kelompok, dengan cara meinghitung 1,2,3 dst. 5. Minta kepada setiap kelompok untuk menginventarisir : Apa yang telah dilakukan oleh daerah Apa yang masih dibutuhkan oleh daerah 6. Ajak peserta untuk melakukan pengelompokkan pendapat peserta. 7. Bahas pengelompokkan peserta, untuk kemudian sekali lagi jelaskan kembali tentang roadmaping pelaksanaan kebijakan AMPL berbasis masyarakat. Lakukan diskusi dan tanya jawab. 8. Rangkum hasil proses disksusi bahwa : a. Kita telah mengetahui alur proses pelaksanaan kebijakan di daerah b. Hal kedua yang akan dilakukan adalah : bagaimana kita melakukan proses fasilitasi

Pokja AMPL WASPOLA

Kain rekat Metaplan Spidol Selotif LCD dan computer • Roadmaping implementasi kebijakan • • • • •

Waktu

Agenda

Keluaran

Proses
agar hasil akhir pelaksanaan kebijakan dapat tercapai. Fasilitator utama : BP Fasilitator kelompok 1 : NT Fasilitator kelompok 2 : AP Fasilitator kelompok 3 : NG Notulen : SYAF

Fasilitator

Bahan

17.30 – 19.30 19.30 – 21.00

Istirahat, makan malam Dasar dasar Peserta mengetahui fasilitasi pengetahuan dan keterampilan seorang fasilitator

1.

2.

3.

4.

5.

6.

Fasitator memulai kegiatan dengan pooling pendapat dengan pertanyaan utama: “Pengetahuan dan keterampilan apa saja yang diperlukan sebagai fasilitator” Pengetahuan dan keterampilan yang dimaksud tidak terbatas pada Implementasi Kebijakan AMPL Berbasis Masyarakat, tetapi dalam arti seluas-luasnya terutama yang berkaitan dengan kondisi daerah, misalnya yang berkaitan dengan sumber daya, kondisi ekonomi, penyebab kemiskinan, konflik, musim, dan lain-lain. Pertanyaan tersebut diajukan kepada peserta lokalatih dimana masing-masing peserta menuliskan jawabannya dalam kartu (satu jawaban satu kartu, bedakan warna kartu untuk laki-laki dan perempuan), fasilitator ( kita sebagai fasilitator ) juga dapat membantu menuliskan apa-apa yang mungkin terlupa oleh para peserta. Jawabanjawaban tersebut kemudian ditempelkan secara keseluruhan di dinding/sticky cloth. Sementara para peserta membuat jawaban, fasilitator menyiapkan matriks dengan kartu sebagai berikut: 1 Jawaban Yang Diketahui Fasilitator • Jawaban-jawaban hasil pooling • Idem • Idem • Idem 2. Jawaban Yang Telah Diketahui Peserta • Jawaban-jawaban hasil pooling • Idem • Idem • Idem Jawaban dari peserta kemudian diletakkan pada kolom pertama atau kedua dengan cara menanyakan pada peserta dimana dari masing-masing jawaban seharusnya ditempatkan. (tentang apa yang diketahui fasilitator dan apa yang diketahui oleh peserta). Setelah itu selesai kemudian kelompokkan kembali jawaban-jawaban tersebut ke dalam apa-apa yang tidak diketahui fasilitator (biasanya seperti kondisi lokal masyarakat, perilaku, kebiasaan, adat istiadat, kedekatan dan lain-lain), dan apa yang tidak diketahui peserta Ketika semua jawaban (kartu) telah dimasukkan ke dalam matriks, tanyakan pada peserta untuk mengemukakan kesimpulan dari apa yang mereka lihat. Rangkum pelajaran yang didapat pada akhir materi : Partisipan menyadari bahwa baik peserta maupun fasilitator tidak mengetahui semuanya. Lokalatih ini berarti untuk mengeluarkan pengetahuan lokal seorang partisipan dan menambah pengetahuan tersebut dengan pengetahuan dari luar yang diberikan oleh fasilitator, demikian juga

Pokja AMPL WASPOLA

• • • •

Kain rekat Metaplan Spidol Selotif

Waktu

Agenda

Keluaran

Proses
dengan fasilitator, untuk menciptakan kapasitas fasilitasi terbaik yang memungkinkan untuk Implementasi Kebijakan AMPL Berbasis Masyarakat. 7. Dari matriks tersebut pada akhirnya diharapkan akan terlihat adanya gabungan pengetahuan antara fasilitator dan peserta. Hasil yang diharapkan • Dari ice breaker: tidak terjadi lagi kekakuan dalam pelaksanaan lokalatih selanjutnya. • Dari exercise: Peserta memahami bahwa mereka adalah sumber daya yang juga berperan dalam melakukan fasilitasi aktif serta memiliki pengetahuan dan keterampilan sebagai modal untuk menjadi fasilitator yang baik. Catatan : Setiap hari dilakukan evaluasi dengan menggunakan Pocket Voting dengan pertanyaan : Topik bahasan apa yang paling menarik ? Bagaimana situasi kelas hari ini ? Bagaimana peningkatan pengetahuan hari ini? Bagaimana peran serta peserta hari ini? Bagaimana fasilitator membangun dinamika hari ini? Sehingga dapat dibahas sebagai bahan review harian esok harinya Fasilitator utama : NA Co Fasilitator : BP Notulen : AP & NG

Fasilitator

Bahan

21.00 – 06.00 06.00 – 08.00 08.00 – 08.15

Istirahat Persiapan diri, makan pagi Review hari Pemahaman tentang pertama pokok pokok hasil lokakarya hari 1

Hari Kedua, 25 Juli 2006
Review : 1. Introduksi tentang review pokok pokok hasil lokakarya hari pertama. 2. Sampaikan hasil evaluasi harian hari pertama 3. Minta kepada salah satu peserta untuk menyampaikan review tentang pokok pokok hasil lokakarya hari 1, minta peserta lainnya untuk menambahkan 4. Fasilitator merangkum pendapat peserta, menambahkan hal hal yang masih perlu, seraya menjelaskan rencana sesi hari kedua Fasilitator utama : AP Co Fasilitator : BP Notulen : NG 1. Pengarahan Direktur Perumahan dan Permukiman Bappenas atau yang mewakili 2. Dialog dan tanya jawab Pokja AMPL WASPOLA • • • • Kain rekat Metaplan Spidol Selotif

08.15 – 09.15

Pengarahan Pokja AMPL Pusat

Pemahaman tentang arah yang ingin dicapai lokalatih keterampilan dasar fasilitasi

Direktur Perumahan dan Permukiman Bappenas Pokja AMPL WASPOLA

Bahan Pengarahan ter- sedia dlm format power point • • • • • Kain rekat Metaplan Spidol Selotif Kuisener K1

08.15 – 10.00

Dasar dasar fasilitasi

Peserta dapat membandingkan beberapa bentuk fasilitasi

1.

Fasilitator memberikan introduksi tentang tujuan sessi ini : mengajak peserta untuk memahami dasar dasar fasilitasi. 2. Fasilitator meminta peserta mengutarakan pendapatnya tentang fasilitasi dalam melaksanakan proses pelaksanaan kebijakan di daerah. Catat pendapat peserta di metaplan, dan tempelkan di kain rekat. Ajak peserta untuk menyepakati apa

Waktu

Agenda

Keluaran

Proses
sebenarnya yang dimaksud dengan fasilitasi. Dan jelaskan kenapa kita memilih pendekatan ini untuk pelaksanaan kebijakan di daerah. Ceritakan bahwa kebijakan yang sudah tersusun dan menjadi buku tersebut, proses penyusunannya melalui berkali kali lokakarya partisipatif, di daerah maupun di pusat. 3. Untuk itu, minta peserta untuk membagi diri kedalam 3 kelompok, dimana masing masing kelompok akan melakukan kegiatan yang berbeda untuk mendapatkan pengalaman yang berbeda :

Fasilitator

Bahan
dan K2 • Foto kondisi AMPL • Kertas HVS

Kelompok 1 : Pilihan kegiatan yang dilakukan : mengisi kuisener a. Fasilitator memberikan pengantar tentang kuisener yang akan disi oleh peserta. KUESIONER (K1) Evaluasi Kinerja Kebijakan Nasional Pembangunan Air Minum dan Penyehatan Lingkungan Berbasis Masyarakat (Penelitian ini dilakukan untuk menilai secara objektif kebijakan dan penerapannya. Untuk itu responden diminta menjawab secara jujur berdasarkan pengetahuan dan pemahamannya) Tanggapan responden terhadap logika kebijakan dan peluang penerapannya Keterangan: 1=Tidak bisa, 2=Kurang, 3=Bisa, 4=Sangat bisa Kebijakan Umum (dicuplik dari dokumen Kebijakan Nasional AMPL Berbasis Masyarakat) Air Merupakan Benda Sosial dan Benda Ekonomi Pilihan yang Diinformasikan Sebagai Dasar dalam Pendekatan Tanggap Kebutuhan Pembangunan Berwawasan Lingkungan Pendidikan Perilaku Hidup Bersih dan Sehat Keberpihakan pada Masyarakat Miskin Peran Perempuan dalam Pengambilan Keputusan Akuntabilitas Proses Pembangunan Peran Pemerintah Sebagai Fasilitator Secara logika dapat diterima 1 1 2 2 3 4 Dapat diterapkan di daerah 1 2 3 4

No

3 4 5 6 7 8

Waktu

Agenda

Keluaran
9 10

Proses
Peran Aktif Masyarakat Pelayanan Optimal dan Tepat Sasaran 11 Penerapan Prinsip Pemulihan Biaya Catatan (apabila ada sesuatu yang penting tentang hal di atas, baik komentar, saran, dll)………………………………………..………………….…………………….…… ………………………………………………………………….………………..…… ………………………………… ..……………………………………………………… … KUESIONER (K-2) Evaluasi Kinerja Implementasi Kebijakan Nasional Pembangunan Air Minum dan Penyehatan Lingkungan Berbasis Masyarakat di Daerah (Penelitian ini dilakukan untuk menilai secara objektif kinerja implementasi kebijakan Untuk itu responden diminta menjawab secara jujur berdasarkan pengetahuan dan pemahamannya) Tanggapan responden terhadap kinerja implementasi di daerah sebelum dan sesudah mendapat fasilitasi dari Proyek WASPOLA Keterangan: Beri nilai 1 sampai dengan 4. 1 untuk nilai terendah/terburuk, dan 4 untuk nilai tertinggi/terbaik No 1 1.1 1.2 ITEM KELEMBAGAAN Koordinasi pembangunan AMPL antar dinas Pengetahuan dan pemahaman terhadap pendekatan pembangunan partisipatif khususnya dalam bidang AMPL. Prioritas pembangunan AMPL berbasis partisipasi masyarakat Pelibatan stakeholder di luar pemerintah dalam pembangunan AMPL berbasis partisipasi masyarakat PEMBIAYAAN Alokasi anggaran daerah pembangunan fisik AMPL berbasis partsipasi masyarakat Alokasi anggaran daerah untuk mendukung kegiatan pembangunan AMPL berbasis partisipasi masyarakat. Misalnya untuk pelatihan, monitoring dan evaluasi kegiatan SEBELUM FASILITASI 1 2 3 4 SESUDAH FASILITASI 1 2 3 4

Fasilitator

Bahan

1.3 1.4

2 2.1 2.2

Waktu

Agenda

Keluaran
3 3.1

Proses
REGULASI Produk peraturan yang mendukung pembangunan AMPL berbasis partisipasi masyarakat. Misalnya PERDA, SK BUPATI, dll. Produk perencanaan yang mendukung pembangunan AMPL berbasis partisipasi masyarakat. Misalnya RENSTRA, RPJM, dll.

Fasilitator

Bahan

3.2

Catatan (apabila ada sesuatu yang penting tentang hal di atas, baik komentar, saran, dll) …………………. ………………………………………………………………….……… .………………………………………..…………………………………………………… ……………………………………………………………………………………………… b. Bagikan kuisener tersebut, minta peserta mengisi kuisener tersebut. c. Hentikan kegiatan pengisian kuisener, dan bahas makna dari pengalaman kegiatan tersebut : • Apa yang dirasakan setelah mengikuti kegiatan tersebut ? • Apa kelebihannya ? • Apa kekurangannya ? • Sebaiknya kapan digunakan ? • Caranya bagaimana ? d. Tunjuk juru bicara yang akan menjelaskan kepada kelompok lain yang akan beranjang sana ke kelompoknya. Kelompok 2 : Pilihan kegiatan yang dilakukan : melaksanakan FGD a. Fasilitator menjelaskan tentang topik FGD yang akan dilakukan : Air Sebagai Benda Ekonomi dan Benda Sosial. b. Sepakati bersama, siapa diantara peserta yang akan menjadi : • Pemimpin diskusi • Notulen c. Berikan kesempatan kepada kelompok untuk melakukan FGD. d. Setelah dirasa cukup, hentikan kegiatan FGD, dan bahas makna dari pengalaman kegiatan tersebut : • Apa yang dirasakan setelah mengikuti kegiatan tersebut ? • Apa kelebihannya ? • Apa kekurangannya ? • Sebaiknya kapan digunakan ? • Caranya bagaimana ? e. Tunjuk juru bicara yang akan menjelaskan kepada kelompok lain yang akan beranjang sana ke kelompoknya.

Waktu

Agenda

Keluaran

Proses
Kelompok 3 : Pilihan kegiatan yang dilakukan : melaksanakan fasilitasi Bahasa Foto, dalam rangka identifikasi isu AMPL daerah a. Fasilitator menjelaskan tentang kegiatan diskusi dalam rangka identifikasi isu AMPL daerah, minta peserta untuk duduk melingkar didepan salah satu kain rekat yang telah tertempel di dinding b. Sebar dan perlihatkan foto foto yang telah dipersiapkan dilantai. c. Minta kepada setiap peserta untuk memilih satu foto. d. Setelah memilih, minta setiap peserta untuk memperlihatkan foto pilihannya, serta menjelaskan alasannya kenapa memilih foto tersebut. e. Berikan kesempatan kepada kelompok untuk berdiskusi, guna memilih 3 foto yang menggambarkan kondisi AMPL saat ini. Lalu tempelkan di kain rekat. f. Ajak kelompok untuk mendiskusikan : dengan melihat foto kondisi AMPL SAAT INI tersebut, SIAPA dan MELAKUKAN APA yang menyebabkan kondisi tersebut terjadi. g. Hentikan, lalu minta peserta untuk memilih 3 foto yang menggambarkan KONDISI IDEAL yang diharapkan. Kalau tidak ada fotonya, peserta dapat membuat gambar sendiri. h. Ajak kelompok untuk mendiskusikan : dengan melihat KONDISI IDEAL yang diharapkan, SIAPA dan MELAKUKAN APA yang memungkinkan kondisi tersebut terjadi. i. Setelah dirasa cukup, hentikan kegiatan diskusi partisipatif, dan bahas makna dari pengalaman kegiatan tersebut : • Apa yang dirasakan setelah mengikuti kegiatan tersebut ? • Apa kelebihannya ? • Apa kekurangannya ? • Sebaiknya kapan digunakan ? • Caranya bagaimana ? j. Tunjuk juru bicara yang akan menjelaskan kepada kelompok lain yang akan beranjang sana ke kelompoknya. 4. Hentikan kegiatan di tiga kelompok, secara bergiliran ajak peserta untuk beranjang sana ke kelompok lainnya. Berikan kesempatan kepada setiap kelompok untuk diskusi dan tanya jawab secukupnya. 5. Bahas makna ketiga kegiatan dengan menggunakan matriks dengan menggunakan metaplan : Nama kegiatan Kelebihan Kekurangan Kapan Caranya digunakan bagaimana

Fasilitator

Bahan

Untuk mengisi matriks tersebut, peserta dapat mengambil hasil diskusi kelompok, dan menyempurnakannya secara bersama sama 6. Berdasarkan pembahasan tersebut, ingatkan kepada semua peserta bahwa dengan

Waktu

Agenda

Keluaran

Proses
fasilitasi secara partisipatif, maka semua yang hadir dalam sebuah lokakarya atau pertemuan apapun dalam kerangka implementasi kebijakan, adalah narasumber, sehingga semua harus saling berbagi pengalaman, pengetahuan, keterampilan, dengan sesama yang hadir dalam pertemuan tersebut. Catatan : Peserta dapat membaca ringkasan bahan bacaan dalam bentuk power point. Fasilitator utama : NA Fasilitator kelompok 1: BP Fasilitator kelompok 2 : NT Fasilitator kelompok 3 : AP Notulen : SYAF & NG

Fasilitator

Bahan

10.00 – 10.15 10.15 – 12.15

Rehat kopi Metoda & pendekatan partisipatori

Peserta mengetahui berbagai jenis pendekatan partisipatori

1. Fasilitator menjelaskan bahwa setelah memahami dasar fasilitasi, langkah selanjutnya yang harus difahami adalah : pendekatan partisipatori untuk pelaksanaan Program AMPL berbasis masyarakat. 2. Jelaskan secara partisipatif disertai contoh contoh yang kongkrit, tentang pendekatan pendekatan partisipatori, yang antara lain terdiri dari : a. Social Assessment b. Analisis stake holder c. Participatory Rural Appraisal d. Participatory Monitoring & Evaluation e. Beneficiary Assessment f. SARAR -> PHAST -> MPA g. Video Conference h. Internet/Website Berikan kesempatan untuk diskusi dan tanya jawab secukupnya. Catatan : Sebelumnya fasilitator menuliskan di kertas metaplan jenis jenis pendekatan, berikut contoh contoh dari setiap jenis pendekatan partisipatori tersebut. Sehingga penjelasan menggunakan metaplan dan kain rekat, sekaligus sebagai contoh lain dalam presentasi dan tanya jawab. 3. Berikan kesempatan kepada peserta untuk tanya jawab dalam rangka mengeksplorasi setiap pendekatan partisipatori tersebut. 4. Karena WASPOLA bermain dalam ranah kebijakan, jelaskan secara lebih rinci : Analisis stake holder. Berikan kesempatan untuk tanya jawab. 5. Berdasarkan pembahasan tersebut, jelaskan bahwa partisipatori adalah kata kunci untuk peningkatan partisipasi masyarakat dalam pembangunan AMPL Berbasis Masyarakat, yang mempunyai sasaran keberlanjutan, dimana intinya adalah penggunaan efektif. Fasilitator utama : RI Co Fasilitator : BP Notulen : AP & NG 1. Fasilitator mengingatkan tentang pendekatan partisipatori yang telah dibahas pada pagi tadi. Sekarang, ajak peserta untuk mengkaji masalah metoda penyampaiannya.

Pokja AMPL WASPOLA

• • • •

Kain rekat Metaplan Spidol Selotif

12.15 – 13.30 13.30 – 15.30

Istirahat, makan siang Metoda & pendekatan

Peserta mengetahui berbagai metoda yang

Pokja AMPL WASPOLA

• Kain rekat • Metaplan

Waktu

Agenda
partisipatori

Keluaran
dapat dipakai dalam fasilitasi

Proses
2. Ajak peserta untuk melakukan kegiatan sebagai salah satu bentuk metoda : a. Berikan penjelasan tentang kemungkinan penggunaan metoda untuk kegiatan perorangan : lembar perkenalan b. Bagikan lembar perkenalan : No. Hobby/kebiasaan Nama Daerah Paraf 1. Berenang 2. Membaca 3. Menonton film 4. Mendengarkan musik 5. Berkebun 6. Memelihara ikan hias 7. Memasak nasi goreng 8. Lari pagi 9. Main basket 10. Traveling 11. Menulis 12. Memainkan gitar c. Setelah dirasa cukup, hentikan kegiatan, dan bahas makna dari pengalaman kegiatan tersebut : • Apa yang dirasakan setelah mengikuti kegiatan tersebut ? • Apa kelebihannya ? • Apa kekurangannya ? • Sebaiknya kapan digunakan ? • Caranya bagaimana ? 3. Ajak peserta untuk melakukan kegiatan Fish Bowl Discusion sebagai salah satu bentuk metoda lainnya: a. Siapkan kursi secara melingkar ditengah ruangan, usahakan ada kursi untuk setiap perwakilan tiap propinsi untuk mendiskusikan tentang perbedaan antara demand dan need dalam diskusi sebagai peserta tetap sampai akhir diskusi. b. Serta disiapkan 1 kursi panas untuk peserta dari luar lingkaran agar dapat memberikan pendapat atau berkomentar untuk membantu menemukan kesepakatan bersama. Waktu yang disediakan untuk kursi panas sangat terbatas, untuk memberikan kesempatan peserta lain terlibat dan berpendapat. Sisa peserta lainnya sebagai pengamat. c. Hentikan kegiatan, apabila diskusi dinilai telah mencukupi mendapatkan masukan tentang demand dan need. d. Lakukan pembahasan bersama untuk memahami tentang demand dan need. 4. Setelah dirasa cukup, hentikan kegiatan, dan bahas makna dari pengalaman kegiatan tersebut : • Apa yang dirasakan setelah mengikuti kegiatan tersebut ? • Apa kelebihannya ? • Apa kekurangannya ? • Sebaiknya kapan digunakan ?

Fasilitator

Bahan
• Spidol • Selotif • Format perkenalan • Manila karton

Waktu

Agenda

Keluaran

Proses
Caranya bagaimana ? 5. Bahas makna ketiga kegiatan dengan menggunakan matriks dengan menggunakan metaplan : Kapan Caranya Nama kegiatan Kelebihan Kekurangan digunakan bagaimana

Fasilitator

Bahan

Ajak peserta untuk menambahkan metoda apa lagi biasa digunakan dalam sebuah lokakarya dan atau lokalatih, apabila cukup waktu, lakukan uji coba pelaksanaan metoda tersebut. Bahas dengan menggunakan format diatas. 7. Diskusikan juga mengenai efektifitas pemanfaatan berbagai metoda dalam sebuah lokakarya. 8. Ingatkan juga bahwa pemilihan metoda juga berkaitan dengan ketersediaan sumber daya lokakarya, dan atau lokalatih yang diselenggarakan 9. Tutup dengan rangkuman : yang terpenting adalah menemukan metoda yang paling pas sesuai dengan ketersediaan sumber daya kita untuk menyampaikan sebuah topik tertentu. Fasilitator utama : NT Co Fasilitator : NA Notulen : SYAF & BP 15.00 – 15.30 15.30 – 17.30 Rehat kopi Etika fasilitator Peserta mengetahui etika fasilitator, mana yang boleh dan tidak boleh dilakukan oleh seorang fasilitator 1. Fasilitator menjelaskan tentang pentingnya memahami etika seorang fasilitator. 2. Bagi peserta kedalam 3 kelompok, untuk membahas tentang : apa yang boleh ditampilkan/dilakukan dan tidak boleh ditampilkan/dilakukan oleh seorang fasilitator dalam sebuah kegiatan fasilitasi. 3. Kegiatan diskusi kelompok : a. Fasilitator menugaskan pada peserta untuk menulis apa yang boleh ditampilkan dan tidak boleh ditampilkan oleh seorang fasilitator dalam sebuah kegiatan fasilitasi b. Apa yang boleh ditampilkan oleh seorang fasilitator, pada metaplan warna hijau c. Apa tidak boleh ditampilkan oleh seorang fasilitator, pada metaplan warna merah d. Tempelkan di kain rekat masing masing kelompok e. Lakukan diskusi kelompok, minta kepada masing masing peserta untuk menyepakati dan memilih masing masing 5 metaplan apa yang boleh ditampilkan dan tidak boleh ditampilkan oleh seorang fasilitator dalam sebuah kegiatan fasilitasi 4. Ajak semua peserta untuk menempelkan pilihan 5 metaplan apa yang boleh ditampilkan dan tidak boleh ditampilkan oleh seorang fasilitator di kain rekat yang baru. 5. Ajak peserta untuk mengelompokkan metaplan merah dan hijau secara terpisah dari 5 metaplan pilihan dan kesepakatan kelompok tersebut . Setelah mengelompok, ajak peserta untuk memberi judul pada hasil pengelompokkan tersebut. 6. Kemudian ingatkan kepada peserta pada sisa metaplan yang ada di kelompoknya masing masing, silahkan bawa, dan tempelkan pada hasil pengelompokkan tadi, yang dianggap Pokja AMPL WASPOLA • • • • Kain rekat Metaplan Spidol Selotif

6.

Waktu

Agenda

Keluaran

Proses
paling relevan. 7. Ingatkan peserta tentang apa yang boleh ditampilkan dan tidak boleh ditampilkan oleh seorang fasilitator, arahkan pembahasan tentang Etika Fasilitator yang ditekankan sesuai dengan hasil kesepakatan kita dalam lokalatih ini Fasilitator utama : NA Fasilitator kelompok 1: AP Fasilitator kelompok 2 : NT Fasilitator kelompok 3 : SYAF Notulen : BP & NG

Fasilitator

Bahan

17.30 – 19.30

Istirahat, makan malam

Waktu
19.30 - 21.30

Agenda
Teknik komunikasi

Keluaran
Peserta mengetahui jenis jenis komunikasi dan keterampilan teknis komunikasi 1. 2.

Proses
Fasilitator menjelaskan tentang hal lain yang perlu dikuasai oleh fasilitator : komunikasi Jelaskan kepada peserta tentang permainan yang akan dilakukan : Broken T

Fasilitator
Pokja AMPL WASPOLA

Bahan
• Permainan Broken T • Kertas manila karton, ½ halaman • Kain rekat • Metaplan • Spidol • Selotif • Gambar mendengar, bertanya dan fasilitator

3.

Jelaskan aturan main pelaksanaan permainan Broken T : a. Bagi peserta kedalam kelompok yang terdiri dari 3 orang; minta seoang menjadi komunikator, 2 orang menjadi komunikan b. Atur tempat duduk seperti : - Komunikator duduk di lantai dibelakang sandaran kursi - Komunikan duduk berdua di lantai di depan tempat duduk kursi - Diatas tempat duduk kursi tersebut, ditutup dengan kertas ukuran setengah plano, dengan sasaran agar komunikator tidak dapat melihat komunikator bekerja atas dasar perintah komunikator
k u r s i

c. Permainan dilakukan dalam tiga tahap : i. Tahap pertama, komunikator hanya memberikan instruksi, komunikator tidak dapat bertanya, dan langsung harus mengerjakan tugasnya ii. Tahap kedua, komunikator boleh menjawab pertanyaan komunikan secukupnya, lalu komunikan harus langsung mengerjakan tugasnya iii. Tahap ketiga, komunikator dan komunikan dapat berdialog, agar tugas yang harus dikerjakan dapat diselesaikan dengan sempurna d. Tugas yang harus diselesaikan komunikan adalah : menyusun Broken T e. Dengan aturan main tersebut, peserta melakukan permainan Broken T selama tiga babak, sesuai dengan instruksi fasilitator. 4. Lakukan pembahasan dengan menggunakan matriks berikut:
Jenis komunikasi Kelebihan Kekurangan Kapan digunakan Caranya bagaimana

5.

Bahas dengan peserta bahwa komunikasi dialogislah yang paling cocok dalam pendekatan partisipatori, untuk pelaksanaan fasilitasi pelaksanaan kebijakan ini. 6. Lanjutkan pembahasan, agar pendapat peserta dalam sebuah kegiatan lokakarya keluar – semua peserta aktif, ada dua hal yang harus diperhatikan : Teknik Mendengar dan Teknik bertanya 7. Simpulkan pembahasan komunikasi dengan 3 gambar berikut ini :

Fasilitator utama : NT Co Fasilitator : BP Notulen : SYAF & NG

Waktu
21.30 – 06.00 06.00 – 08.00 08.00 – 08.15

Agenda
Istirahat

Keluaran

Proses

Fasilitator

Bahan

Hari Ketiga, 26 Juli 2006
Persiapan diri, makan pagi Review hari kedua Pemahaman tentang pokok pokok hasil lokakarya hari 2 Review : 1. Introduksi tentang review pokok pokok hasil lokakarya hari kedua 2. Minta kepada salah satu peserta untuk menyampaikan review tentang pokok pokok hasil lokakarya hari 2 3. Minta peserta lainnya untuk menambahkan 4. Fasilitator merangkum pendapat peserta, menambahkan hal hal yang masih perlu, seraya menjelaskan rencana sesi hari ketiga Fasilitator : BP Notulen : SYAF 1. Fasilitator menjelaskan tentang pentingnya media fasilitasi. 2. Bagi peserta kedalam tiga kelompok, minta kepada setiap kelompok untuk menginventarisir sebanyak mungkin media yang diketahui dan atau pernah dimanfaatkan dalam proses fasilitasi. 3. Minta setiap kelompok untuk mengambil 10 jenis media yang diketahui dan atau pernah dimanfaatkan dalam proses fasilitasi. Tempelkan dikain rekat baru. 4. Ajak peserta untuk mengelompokkan media yang diketahui dan atau pernah dimanfaatkan dalam proses fasilitasi. Beri judul dari pengelompokkan tersebut. 5. Kemudian ingatkan kepada peserta pada sisa metaplan yang ada di kelompoknya masing masing, silahkan bawa, dan tempelkan pada hasil pengelompokkan tadi, yang dianggap paling relevan. 6. Berikan contoh peserta tentang pengelolaan kain rekat dan metaplan, lengkap kenapa perlu berwarna, serta kenapa ada beberapa bentuk metaplan. ( Sebelumnya persiapkan terlebih dahulu di kain rekat yang berbeda ). 7. Ingatkan peserta tentang pemilihan media harus disesuaikan dengan ketersediaan sumber daya dan kesesuaian topik. Fasilitator utama : NA Fasilitator kelompok 1: NT Fasilitator kelompok 2 : BP Fasilitator kelompok 3 : AP Notulen : SYAF & NG 1. 2. Fasilitator menjelaskan tentang pentingnya penjajagan kebutuhan fasilitasi. Bagi peserta kedalam tiga kelompok, untuk kemudian diajak bermain lempar bola karet. 3. Jelaskan aturan mainnya : a. Peserta berdiri dalam keadaan berbaris dari depan ke belakang b. Peserta diminta untuk melemparkan bola melalui selangkangannya dari depan ke belakang, lurus, tidak boleh kena kaki orang lain. Kalau terkena kaki orang lain harus diulangi, sampai bola tersebut benar benar sampai di orang yang paling belakang. c. Minta kepada setiap orang untuk menuliskan : apa yang paling dibutuhkan dalam Pokja AMPL WASPOLA • • • • Kain rekat Metaplan Spidol Selotif

08.15 – 10.00

Media fasilitasi

Pemahaman tentang media yang biasa dimanfaatkan dalam proses fasilitasi

Pokja AMPL WASPOLA

• • • •

Kain rekat Metaplan Spidol Selotif

10.00 – 10.15 10.15 – 12.15

Rehat kopi Penjajagan kebutuhan fasilitasi

Pemahaman tentang pentingnya penjajagan kebutuhan fasilitasi

Pokja AMPL WASPOLA

• • • • • • • •

Bola karet Kain rekat Metaplan Amplop besar Kertas flipchart Spidol Selotif Format

Waktu

Agenda

Keluaran

Proses
pelatihan dalam kerangka peningkatan kapasitas untuk pelaksanaan kebijakan didaerah. d. Setelah itu, metaplan dimasukkan kedalam amplop besar yang telah disediakan sebelumnya e. Peserta yang telah memasukkan metaplan tadi, kemudian melemparkan bola seperti tadi, sampai bola benar benar sampai tepat di orang paling belakang f. Kegiatan diteruskan, sampai setiap orang mendapatkan kesempatan untuk melempar bola dan menuliskan kebutuhannya dalam metaplan 4. Berdasarkan aturan main tersebut, minta setiap kelompok untuk memainkan lempar bola karet. 5. Setelah selesai, ajak peserta berdiri melingkar, ajak peserta untuk mengungkapkan makna dari lempar bola : a. Pentingnya untuk melihat langsung, makna dari bola sampai di ujung peserta paling belakang b. Pentingnya untuk tetap ingat pada tujuan, makna lain dari bola tidak boleh terkena dikaki peserta yang bukan terletak diujung c. Voice dan choice, makna menulis dan memasukkan metaplan kedalam amplop, setiap orang yang hadir memiliki hak yang sama d. Dlsb 6. Kembalikan kedalam kelompok, buka amplop, dan minta peserta untuk menempelkan metaplan tersebut di kain rekat kelompoknya. Lakukan pengelompokkan. 7. Minta setiap kelompok untuk mengambil 10 jenis kebutuhan : pelatihan dalam kerangka peningkatan kapasitas untuk pelaksanaan kebijakan didaerah. Tempelkan dikain rekat baru. 8. Ajak peserta untuk mengelompokkan keebutuhan tersebut. Beri judul dari pengelompokkan tersebut. 9. Kemudian ingatkan kepada peserta pada sisa metaplan yang ada di kelompoknya masing masing, silahkan bawa, dan tempelkan pada hasil pengelompokkan tadi, yang dianggap paling relevan. 10. Jelaskan bahwa pada dasarnya ada tiga pengelompokkan kebutuhan pelatihan dan atau lokakarya, atau lokalatih : g. Aspek sikap h. Aspek pengetahuan i. Aspek keterampilan 11. Setelah itu, jelaskan pula format penjajagan kebutuhan untuk ketiga aspek tersebut : Mengapa anda membutuhkan suatu pelatihan untuk lembaga/institusi anda? (Pilih jawaban yang tepat) Adanya kebutuhan untuk memperoleh ketrampilan baru Adanya kebutuhan untuk menyiapkan tenaga untuk tugas atau posisi baru

Fasilitator

Bahan
penjajagan kebutuhan

Waktu

Agenda

Keluaran
Adanya kebutuhan untuk perubahan sikap Adanya kebutuhan untuk memperoleh informasi atau pengetahuan baru Contoh:

Proses
Adanya kebutuhan untuk mempersiapkan tenaga untuk menyelesaikan masalah yang dihadapi, mempelajari bagaimana meningkatkan performance yang lebih baik, dan peningkatan hasil dari upaya yang dilakukan.

Fasilitator

Bahan

1. NEED ASSESSMENT UNTUK PELATIHAN KETERAMPILAN 1. Apa peran dan tugas yang akan dilakukan?

2.

Apa keterampilan yang dibutuhkan untuk melaksanakan peran dan tugas ini?

3.

Keterampilan apa yang dapat mereka tunjukan sekarang?

4.

Keterampilan-keterampilan apa yang masih perlu untuk ditingkatkan?

5.

Berdasarkan masukan-masukan yang diperoleh di atas, rumuskan tujuan anda sendiri untuk pelatihan ini?

2. NEED ASSESSMENT UNTUK PELATIHAN PENGEMBANGAN SIKAP 1. Mengapa anda berkeinginan untuk merubah sikap kelompok atau institusi anda?

2.

Uraikan sikap-sikap kelompok atau institusi anda?

3.

Sikap-sikap apa yang anda inginkan dapat diperoleh?

Waktu

Agenda

Keluaran

Proses

Fasilitator

Bahan

4.

Perubahan sikap apa yang diharapkan terjadi?

5.

Berdasarkan masukan-masukan yang diperoleh di atas, sebutkan tujuan pribadi anda untuk pelatihan ini?

3. NEED ASSESSMENT UNTUK SALING TUKAR INFORMASI DAN PENGETAHUAN 1. Pengetahuan apa yang anda harapkan untuk disampaikan agar dapat menjadi pelajaran untuk kelompok/institusi?

2.

Mengapa anda menginginkan mereka agar mereka belajar tentang pengetahuan seperti yang disebutkan di atas?

3.

Apa yang telah mereka ketahui tentang pengetahuan yang disebutkan di atas?

4.

Informasi atau pengetahuan lainnya yang dibutuhkan selain yang telah disebutkan di atas ?

5.

Berdasarkan assesmen yang telah dilakukan di atas, rumuskan tujuan pelatihan ini menurut anda?

4. NEED ASSESSMENT UNTUK PELATIHAN PERAN DAN TUGAS BARU DALAM PEKERJAAN

Waktu

Agenda

Keluaran
APA PERAN DAN TUGAS YANG HARUS DILAKSANAKAN?

Proses
PENGETHAUAN, KETRAMPILAN DAN SIKAP APA YANG DIPERLUKAN AGAR PERAN DAN TUGAS DAPAT BERJALAN? Pengetahu an DARI YANG TELAH TERCANTUM YANG MANA YANG TELAH MEREKA MILIKI? YANG MANA YANG BELUM MEREKA MILIKI

Fasilitator

Bahan

Berdasarkan assessment ini, rumuskan tujuan pelatihan ini:

5. NEED ASSESSMENT UNTUK PERTUMBUHAN DAN PENGEMBANGAN KELOMPOK 1. Lakukan identifikasi kelompok/institusi anda pada tingkat apa pada saat ini dalam hubungannya dengan fungsi dn tugas, hubungan antar manusia. Dengan menggunakan model pertumbuhan dan perkembangan kelompok. 2. Berikan indikasi kelompok/institusi anda pada tingkat mana berdasarkan identifikasi yang anda lakukan FUNGSI DAN TUGAS:

HUBUNGAN ANTAR MANUSIA

Sikap

Ketrampilan

Waktu

Agenda

Keluaran

Proses

Fasilitator

Bahan

1. Pengetahuan, ketrampilan, dan sikap apa yang menurut anda dibutuhkan untuk meningkatkan pada tingkat pertumbuhan yang diharapkan? PENGETAHUAN

KETRAMPILAN

SIKAP

2.

Berdasarkan assessmen di atas, rumuskan tujuan pelatihan ini

Fasilitator utama : DJOKO WARTOMO DEPKES Fasilitator kelompok 1: NA Fasilitator kelompok 2 : NT Fasilitator kelompok 3 : BP Notulen : AP & NG 12.15 – 13.30 13.30 – 15.30 Istirahat, makan siang Menyusun kerangka acuan fasilitasi

Peserta mengetahui tata cara menyusun kerangka acuan

1. Fasilitator memberikan penjelasan mengenai tujuan yang ingin dicapai dalam menyusun kerangka acuan fasilitasi 2. Fasilitator menugaskan pada masing-masing peserta untuk : a. Minta kepada peserta untuk mempersiapkan alat tulisnya. b. Jelaskan bahwa setiap peserta diminta untuk menulis sebuah cerita yang menggambarkan tentang upaya yang ingin dilakukan untuk mencapai kondisi AMPL yang ideal c. Minta kepada 1-2 relawan untuk membacakan ceritanya. Kemudian bahas, dan arahkan pada pentingnya menyusun Kerangka Acuan Fasilitasi. 3. Fasilitator menjelaskan mengenai sistematika penulisan Kerangka Acuan Fasilitasi : a. Latar belakang b. Tujuan c. Materi

Pokja AMPL WASPOLA

• • • • •

Kain rekat Metaplan Spidol Selotif Kertas HVS

Waktu

Agenda

Keluaran

Proses
d. Strategi pelaksanaan e. Peserta f. Lokasi, waktu dan tempat g. Biaya h. Bagan alir i. Jadual 4. Fasilitator memberikan kesempatan kepada peserta untuk menanyakan hal-hal yang dianggap kurang dimengerti 5. Berdasarkan uraian tersebut diatas, berikan kesempatan kepada peserta untuk menulis draft kerangka acuan pertemuan untuk menemukan isu pembangunan AMPL daerah 6. Fasilitator memberikan penegasan mengenai pokok-pokok materi dan dihubungkan dengan materi sebelumnya Fasilitator utama : NT Co Fasilitator : BP Notulen : SYAF

Fasilitator

Bahan

15.00 – 15.30 15.30 – 17..30

Rehat kopi Menyusun kurikulum kegiatan fasilitasi

Peserta mengetahui tata cara kurikulum fasilitasi

1.

Fasilitator memberikan penjelasan mengenai : tujuan sessi menyusun kurikulum kegiatan fasilitasi 2. Tugas kelompok : a. Minta 6 orang sukarelawan untuk tampil kedepan untuk memainkan : Memasukan gantungan paku kedalam botol. b. Ajak peserta lainnya untuk mengamati jalannya permainan ini. c. Bahas makna permainan ini kearah : tujuan, penggunaan alat, cara, dlsb. Arahkan pembicaraan kepada penyusunan kurikulum, yang ada kaitannya dengan masalah masalah tersebut diatas. 3. Fasilitator menjelaskan kepada peserta mengenai kurikulum dengan menggunakan tabel berikut ini : Pokok bahasan Tujuan Proses Media/alat Fasilitator Waktu

Pokja AMPL WASPOLA

• • • • •

Kain rekat Metaplan Spidol Selotif Kertas HVS

4.

Fasilitator memberikan kesempatan kepada peserta untuk menanyakan hal-hal yang dianggap kurang dimengerti 5. Fasilitator membagi peserta menjadi 5 kelompok untuk mengerjakan tugas secara berkelompok. Adapun tugasnya: Sesuai dengan format tersebut diatas, minta peserta secara berkelompok untuk menyusun kurikulum pertemuan untuk menemukan isu pembangunan AMPL daerah 6. Fasilitator memberikan penegasan mengenai intisari menyusun kurikulum Fasilitator utama : NA Co Fasilitator : BP Notulen : NG 17.30 – 19.30 Istirahat, makan malam

Waktu
19.30 - 21.30

Agenda
Acara kreatifitas kelompok

Keluaran
Peserta menampilkan kreatifitas kelompok mengenai isu AMPL dengan menggunakan berbagai metoda dan atau media fasilitasi 1.

Proses
Peserta per kelompok diminta untuk menyiapkan kegiatan kreatif yang akan dibawakan selama 5 menit yang menampilkan salah satu isu AMPL dengan menggunakan meoda dan atau media fasilitasi 2. Acara Kreatifitas Kelompok dipertunjukkan selama 5 menit setiap kelompok 3. Pemberian hadiah untuk kelompok paling kreatif Pembawa acara : BP Juri : Tim WASPOLA dan Pokja AMPL Catatan : Sebagai persiapan jelaskan sejak Alur Pelaksanaan Lokakarya, sehingga pada saat acara kreatif ini betul betul akan mengekspresikan isu, metoda dan media yang dipilih. Acara dapat dilanjutkan dengan kegiatan hiburan lainnya.

Fasilitator
Pokja AMPL WASPOLA • • • • •

Bahan
Kain rekat Metaplan Spidol Selotif Gift untuk hadiah

21.30 – 06.00 06.00 – 08.00 08.00 – 08.15

Istirahat Persiapan diri, makan pagi Review hari ketiga Pemahaman tentang pokok pokok hasil lokakarya hari 3

Hari Keempat, 27 Juli 2006
Review : 1. Introduksi tentang review pokok pokok hasil lokakarya hari kedua 2. Minta kepada salah satu peserta untuk menyampaikan review tentang pokok pokok hasil lokakarya hari 3 3. Minta peserta lainnya untuk menambahkan 4. Fasilitator merangkum pendapat peserta, menambahkan hal hal yang masih perlu, seraya menjelaskan rencana sesi hari keempat Fasilitator : NT Notulen : SYAF 1. Fasilitator menjelaskan hal hal yang perlu dipersiapkan untuk persiapan simulasi. 2. Fasilitator menjelaskan beberapa aspek yang akan dilakukan dalam simulasi fasilitasi : a. Praktek akan dilakukan di 5 kelurahan di Kota Denpasar b. Materi praktek fasilitasi : Masalah sekarang Kondisi yang diharapkan terjadi dimasa mendatang Gap yang masih terjadi Alternatif rencana tindak yang mungkin dilakukan kelompok masyarakat Pokja AMPL WASPOLA • • • • Kain rekat Metaplan Spidol Selotif

08.15 – 17.00

Persiapan simulasi fasilitasi

Peserta mengetahui tata cara mempersiapkan simulasi fasilitasi

Pokja AMPL WASPOLA

Kain rekat Metaplan Spidol Selotif Panduan simulasi fasilitasi lapangan • Perlengkapa n simulasi • • • • •

Masalah yang akan datang

Penyusunan skala prioritas Berdasarkan skema tersebut, sessi sessi simulasi dirancang sebagai berikut : - Sessi 1, 60 menit, identifikasi isu AMPL lainnya setelah pelaksanaan program

Waktu

Agenda

Keluaran

Proses
selama ini, seperti issue yang berkaitan dengan sanitasi seperti jamban, PHBS dan lain sebagainya yang relevan dengan program yang akan dilakukan dengan ISSDP - Sessi 2, 60 menit, menyusun skala prioritas untuk melaksanakan program selanjutnya - Sessi 3, 60 menit, menyusun rencana kerja sesuai dengan kemampuan masyarakat c. Peserta, akan dibagi menjadi 5 kelompok terdiri dari sekitar 9 orang d. Praktek akan dilakukan malam hari, selama 3 jam efektif 3. Fasilitator membagi peserta menjadi 5 kelompok yang beranggotakan 9 orang, disesuaikan dengan kemampuan peserta, sejauh yang berhasil direkam tim fasilitator 4. Kelompok simulasi mengorganisasikan diri untuk persiapan simulasi : i. Pembagian tugas ii. Pengorganisasian kelompok iii. Mempersiapkan materi dan perlengkapan simulasi iv. Uji coba simulasi apabila memungkinkan v. Persiapkan inform choice untuk membantu masyarakat 5. Setelah selesai, fasilitator berdiskusi dengan peserta tentang pengalaman bagaimana mempersiapkan simulasi lapangan, agar dapat diaplikasikan di daerahnya masing masing Catatan : Apabila kelompok simulasi telah menyelesaikan tugasnya, peserta dapat melakukan acara bebas, dengan catatan, jam 17 harus sudah kembali ke hotel, untuk persiapan berangkat ke lokasi simulasi Fasilitator utama : NA Kelompok 1 : NT Kelompok 2 : BP Kelompok 3 : AP Kelompok 4 : SYAF Kelompok 5 : NG Perekam gambar : AH

Fasilitator

Bahan

17.00 – 19.00 19.00 - 22.00

Istirahat, makan malam Pelaksanaan Peserta mendapatkan praktek fasilitasi kesempatan simulasi fasilitasi di lapangan

1.

Fasilitator melakukan pengecekan kelengkapan anggota kelompok simulasi dan pelengkapan yang dibutuhkan 2. Rombongan sesuai dengan kendaraannya berangkat menuju lokasi, jam 18.30 3. Kelompok melakukan fasilitasi di kelurahan selama 3 jam 4. Rombongan kembali ke hotel, jam 22.00 Fasilitator utama : NA Kelompok 1 : NT Kelompok 2 : BP Kelompok 3 : AP Kelompok 4 : SYAF Kelompok 5 : NG

Pokja AMPL WASPOLA

• Bis • Perlengkapa n simulasi • Snack • Format pengamatan • Handicam & Kaset/DVD

21.30 – 06.00

Istirahat

Waktu Agenda Hari Kelima, 28 Juli 2006
06.00 – 08.00 08.00 – 08.15

Keluaran

Proses

Fasilitator

Bahan

Persiapan diri, makan pagi Review hari Pemahaman tentang keempat pokok pokok hasil lokakarya hari 4

08.15 – 09.45

Refleksi praktek fasilitasi

Peserta mendapatkan umpan balik terhadap pelaksanaan simulasi di lapangan

Review : 1. Introduksi tentang review pokok pokok hasil lokakarya hari kedua 2. Minta kepada salah satu peserta untuk menyampaikan review tentang pokok pokok hasil lokakarya hari 4 3. Minta peserta lainnya untuk menambahkan Fasilitator : NT Notulen : NG 1. Fasilitator menjelaskan tentang manfaat yang akan diperoleh dari refleksi simulasi lapangan 2. Fasilitator mempersilahkan masing masing kelompok menyampaikan hasil pengamatannya, kelompok lain dapat menambahkan. 3. Fasilitator memutarkan cuplikan gambar pelaksanaan simulasi. 4. Fasilitator mengajak peserta untuk diskusi hal hal apa yang sudah baik untuk dipertahankan, serta hal hal apa yang masih harus ditingkatkan. 5. Tim fasilitator menyampaikan beberapa hal kunci mengenai pelaksanaan simulasi di lapangan. 6. Fasilitator memberikan penjelasan bahwa : pengalaman, jam terbang, akan membuat kita semua semakin memahami dan matang dalam melaksanakan kegiatan fasilitasi Fasilitator utama : NT Co Fasilitator : BP Notulen : SYAF Pembulatan 1. Fasililitator menjelaskan pentingnya melakukan pembulatan materi pelatihan 2. Fasilitator memberikan kesempatan kepada peserta untuk menyampaikan pendapatnya tentang pengalaman, pengetahuan, keterampilan yang diperolehnya selama loka latih ini. Pendapat peserta ditulis di metaplan lalu ditempelkan di kain rekat 3. Fasilitator menambahkan hal hal yang terlupakan oleh peserta. Untuk kemudian fasilitator merangkainya menjadi sebuah kesatuan yang utuh : dasar dasar fasilitasi. 4. Fasilitator kemudian mengajak peserta membandingkannya dengan alur lokakarya yang dijelaskan diawal lokalatih. RKTL 1. Fasilitator mengingatkan kembali tentang roud maping pelaksanaan kebijakan di daerah, serta langkah langkah fasilitasi yang harus dilakukan 2. Fasilitator membagi peserta kedalam propinsinya masing masing. 3. Peserta dengan propinsinya masing menyusun RKTL sesuai dengan ketersediaan dana tahun ini, serta sesuai dengan kebutuhan untuk pelaksanaan kebijakan selanjutnya di daerahnya masing masing; misal : propinsi mengadakan TOT, WASPOLA dan Pokja AMPL Pusat sebagai nara sumber. 4. Satu copy rencana kerja diserahkan kepada fasilitator untuk kepentingan monitoring dan evaluasi Fasilitator utama : NA

• • • •

Kain rekat Metaplan Spidol Selotif

Pokja AMPL WASPOLA

• • • • •

Kain rekat Metaplan Spidol Selotif Rekaman gambar simulasi & pengamatan

09.45 – 10.00 10.00 – 11.00

Rehat kopi 1. Pembulatan lokalatih 2. RKTL

Peserta mendapatkan kesimpulan umum terhadap materi pelatihan Peserta mempunyai RKTL

Pokja AMPL WASPOLA

Kain rekat Metaplan Spidol Selotif Roadmaping pelaksanaan kebijakan • Format RKTL • • • • •

Waktu
11.00 – 11.30

Agenda
Post test Evaluasi akhir

Keluaran
Peserta mengerti pencapaian lokakarya saat itu

Proses
Co Fasilitator : BP Notulen : NG 1. Fasilitator menjelaskan pentingnya dilaksanakan post test, sebagaimana yang telah dilakukan pada saat pre-test 2. Fasilitator memberikan kesempatan untuk melakukan pengisian kembali kain rekat post test :

Fasilitator
Pokja AMPL WASPOLA

Bahan
Lembar postest Kertas dot

Dasar dasar fasilitasi

Teknik komunik asi

Metoda & Pendekat an Partisipa tori

Etika fasilitato r

Media fasilitasi

Penjajag an kebutuh an fasilitasi

Menyusun kerangka acuan fasilitasi

Menyusun kurikulum fasilitasi

11.30 – 12.00

Penutupan

Peserta mendapatkan arahan tentang apa yang harus dilakukan pasca lokalatih

3. Selepas post test, peserta diajak untuk melakukan evaluasi akhir lokakarya dengan menggunakan lembar evaluasi akhir. Note: Perlu penekanan bahwa yang paling penting hasil lokakarya ini bukan ditentukan hanya didalam kelas ini tetapi bagaimana penerapannya di daerah masing-masing Fasilitator : NT Notulen : NG Sambutan arahan dari Pokja AMPL Moderator : NA Notulen : AP

Direktur Perumahan dan Permukiman Bappenas

Sambutan penutupan lokakarya

12.00 – 13.00 13.00 -

Istirahat, makan siang Peserta kembali ke daerah masing masing

Keterangan : Tim Fasilitator : RI : Ratna Indrawati, AP, Agus Priatna, NA : Nur Apriatman, BP : Bambang Pujiatmoko, NG : Nasthain Gasba, SYAF : Syarifuddin, NT : Nugroho Tomo, AH : Anto Hardiyanto Pembagian tugas : Penanggung jawab : NA Tim fasilitasi : NA, NT, BP dan AP Tim notulensi dan dokumentasi : AP, NG, SYAF dan AH Supporting staf : Jenny Mamuaya

Buku 5
Panduan Pelaksanaan Kebijakan Nasional Air Minum dan Penyehatan Lingkungan (AMPL) Berbasis Masyarakat di Daerah

Panduan Fasilitasi Orientasi MPA-PHAST

MODUL 3

Waspola

Bekerjasama dengan Kelompok Kerja Air Minum dan Penyehatan Lingkungan Jakarta 2008

Panduan Fasilitasi Orientasi MPA-PHAST

MODUL 3

BUKU 5

Kata Pengantar

D

okumen Kebijakan Nasional Pembangunan AMPL Berbasis Masyarakat di Indonesia telah disusun melalui program Penyusunan Kebijakan dan Penyusunan Rencana Kerja bidang AMPL (WASPOLA), yang berlangsung dari tahun 1998 sampai dengan 2003. Kegiatan ini dilaksanakan atas kerjasama Pemerintah Indonesia dengan Pemerintah Australia melalui AusAID yang difasilitasi oleh Water and Sanitation Program for East Asia and the Pacific – World Bank. Serangkaian kegiatan partisipatif penyusunan kebijakan dilaksanakan oleh Tim Kerja AMPL dibawah koordinasi Bappenas dengan anggota seluruh departemen terkait yang terdiri dari Departemen Pekerjaan Umum, Departemen Kesehatan, Departemen Dalam Negeri dan Departemen Keuangan. Sampai saat ini dokumen kebijakan telah disepakati dan ditandatangani oleh Tim Pengarah Pusat (Project Coordination Committee) yang terdiri dari para pejabat Eselon 1 dari masing-masing instansi tersebut. . Uji coba pelaksanaan kebijakan di empat propinsi terpilih telah dilaksanakan pada tahun 2002/2003, dan dilanjutkan dengan pelaksanaan kebijakan tahap selanjutnya, sehingga sekarang berhasil mencapai 49 kabupaten/kota di 9 propinsi. Dari proses tersebut telah diperoleh masukan yang berguna, baik dalam penyempurnaan substansi kebijakan, maupun dalam metodologi pelaksanaannya di daerah. Berdasarkan pengalaman implementasi pelaksanaan kebijakan inilah akhirnya terkumpul berbagai panduan kegiatan fasilitasi operasionalisasi kebijakan di daerah, untuk kemudian ditulis ulang, sehingga akhirnya menjadi kumpulan panduan operasionalisasi kebijakan AMPL di daerah, sebagaimana naskah panduan ini. Untuk itu, agar memudahkan pada tingkat operasional, disusunlah Panduan Fasilitasi Orientasi MPA-PHAST bagi Pokja AMPL di daerah. Dengan panduan ini, mudah mudahan semua fihak yang akan memanfaatkan panduan ini akan menjadi lebih mudah untuk memanfaatkannya di lapangan. Ucapan terima kasih kami ucapkan kepada Mitra Samya dan rekan rekan fasilitator MPA-PHAST yang telah memberikan kontribusi bagi tersusunnya panduan ini. Demikian, semoga panduan ini dapat menjadi alat bagi pembelajaran kita semua.

Sekretariat WASPOLA - Jakarta

MODUL 3: Panduan Fasilitasi Orientasi MPA-PHAST

Modul 3
Panduan Fasilitasi Orientasi MPA-PHAST

Kerangka Acuan
Lokakarya Orientasi MPA-PHAST

Gambaran umum
Keberlanjutan pembangunan AMPL akan dipengaruhi oleh beberapa aspek antara lain keterlibatan masyarakat dalam proses pengambilan keputusan dan pelaksanaan proyek. Terlibatnya masyarakat dalam seluruh proses terbukti dapat meningkatkan rasa kepemilikan masyarakat terhadap sarana sehingga mereka akan merasa bertanggung jawab dalam keberlanjutan sarana. Dari serangkaian proses diskusi dan lokakarya partisipatif mengenai isu pembangunan AMPL di daerah, terdapat beberapa temuan dari pelajaran penting yang dipetik dari proyek AMPL yang tidak berkelanjutan di beberapa daerah antara lain dikarenakan adanya beberapa tahapan yang hilang dalam proses pembangunan AMPL berbasis masyarakat tersebut. Hal ini juga dipengaruhi oleh tidak adanya proses keterlibatan masyarakat untuk memilih dan bersuara terutama mereka yang masuk golongan miskin,ini mengakibatkan kurang akuratnya perencanaan kegiatan, yang berujung pada tidak adanya alokasi anggaran untuk pendampingan masyarakat sejak persiapan, perencanaan, pelaksanaan sampai pada monitoring dan evaluasi. MPA-PHAST adalah salah satu piranti perencanaan pembangunan AMPL yang pendekatannya dapat digunakan untuk meningkatkan efektifitas perencanaan agar masyarakat dapat terlibat dalam proses pengambilan keputusan di dalam pembangunan AMPL. Penerapan MPA-PHAST ini antara lain dilakukan oleh proyek WSLIC-2 di beberapa propinsi di Indonesia. Dalam kerangka operasionalisasi kebijakan nasional pembangunan AMPL berbasis masyarakat, pemahaman mengenai MPA-PHAST dan penerapannya dalam proyek AMPL dirasa penting untuk dimiliki oleh pelaku

pembangunan AMPL. hal ini dirasakan untuk memenuhi terjadinya keberlanjutan dalam pembangunan AMPL. Untuk itu perlu ada: • Perubahan pola berfikir pengelolaan pembangunan AMPL berbasis masyarakat yang harus menitik beratkan pada Pendekatan Tanggap terhadap Kebutuhan atau Demand Responsive, yang akan menghasilkan peningkatan penggunaan efektif dan keberlanjutan • Perlunya masukan bagi anggota Kelompok Kerja AMPL Daerah yang baru, baik di lokasi lama yang dikarenakan adanya mutasi, maupun lokasi baru operasionalisasi kebijakan, serta untuk konsultan baru dari WASPOLA. Orientasi ini dirancang untuk meningkatkan pemahaman peserta mengenai MPAPHAST mencakup; kerangka kerja dan piranti yang digunakan, teknik penggunannya, proses penerapannya dalam perencanaan dan monitoring serta evaluasi pembangunan AMPL berbasis masyarakat. Objektif Meningkatkan pemahaman peserta tentang MPA-PHAST (konsep dan penerapaannya) dalam perencanaan, monitoring dan evaluasi pembangunan AMPL berbasis masyarakat Keluaran - Pemahaman peserta terhadap konsep dan metode MPA-PHAST sebagai piranti perencanaan, monitoring, evaluasi dan pengambilan keputusan pembangunan AMPL yang berkelanjutan. - Pemahaman kerangka kerja MPA-PHAST - Pengetahuan peserta tentang tata cara penggunaan piranti MPA-PHAST - Pemahaman peserta mengenai keterkaitan MPA-PHAST dengan kebijakan nasional AMPL berbasis masyarakat - Komitmen untuk penerapan prinsip partisipatori dalam perencanaan dan pengelolaan pembangunan AMPL berbasis masyarakat sesuai dengan relevansi antara MPA-PHAST dengan kebijakan nasional pembangunan AMPL berbasis masyarakat. Sasaran - Pokja AMPL Pusat dan Daerah - Pemegang andil lainnya dalam bidang AMPL Lokasi Tergantung kesepakatan bersama dan ketersediaan dana Waktu - Durasi, 6 malam 7 hari Peserta 1 batch lokakarya, 45 orang

Biaya Tergantung ketersediaan dana

Agenda Orientasi
Waktu Hari pertama 12.00 – 15.30 15.30 – 16.00 16.00 – 17.30 17.30 – 19.30 19.30 – 21.30 Hari kedua 08.00 – 08.10 08.10 – 10.00 10.00 – 10.15 10.15 – 12.00 12.00 – 13.00 13.00 – 15.00 15.00 – 15.30 15.30 – 17.30 17.30 – 19.30 19.30 - 21.30 Hari ketiga 08.00 – 08.10 08.10 – 10.00 10.00 – 10.15 10.15 – 12.00 12.00 – 13.00 13.00 – 15.00 15.00 – 15.30 15.30 – 17.30 17.30 – 19.00 19.00 – 21.00 Hari keempat 08.00 – 17.30 17.30 – 19.30 19.30 - 21.30 Hari kelima 08.00 – 17.30 17.30 – 19.30 19.30 - 21.30 Hari keenam 08.00 – 08.10 08.10 – 10.00 10.00 – 10.15 10.15 – 12.00 12.00 – 13.00 13.00 – 15.00 15.00 – 15.30 15.30 – 17.30 17.30 – 19.00 19.00 – 21.00 Hari ketujuh 08.00 – 08.10 08.10 – 10.00 10.00 – 10.10 Agenda Check in Pembukaan Penjelasan alur lokakarya Perkenalan, penyegaran suasana, menggali harapan peserta Persiapan diri, makan malam Acara bebas Review hasil dan proses hari I Konsep pemberdayaan masyarakat dalam proses pembangunan AMPL yang berkelanjutan Istirahat sejenak Konsep kesetaraan akses dalam pembangunan AMPL Istirahat makan malam, salat Dhuhur Kerangka kerja MPA-PHAST Istirahat sejenak, shalat Ashar Keterkaitan MPA-PHAST dengan kebijakan Persiapan diri, makan malam Acara bebas Review hasil dan proses hari II Pengenalan piranti MPA-PHAST Istirahat sejenak Simulasi piranti MPA-PHAST Istirahat sejenak, salat Dhuhur Simulasi piranti MPA-PHAST Istirahat sejenak, shalat Ashar Simulasi piranti MPA-PHAST untuk outcomes Persiapan praktek lapangan Persiapan diri, makan malam Acara kelompok praktek lapangan secara mandiri Praktek lapangan MPA-PHAST Persiapan diri, makan malam Acara kelompok praktek lapangan secara mandiri Penyusunan laporan hasil Praktek lapangan MPA-PHAST Praktek lapangan MPA-PHAST Persiapan diri, makan malam Acara kelompok praktek lapangan secara mandiri Penyusunan laporan hasil Praktek lapangan MPA-PHAST Review hasil dan proses hari V Meneruskan Penyusunan laporan hasil Praktek lapangan MPA-PHAST Istirahat sejenak Presentasi hasil Praktek lapangan MPA-PHAST Desa Praktek 1 Istirahat sejenak, salat Dhuhur Presentasi hasil Praktek lapangan MPA-PHAST Desa Praktek 2 Istirahat sejenak Presentasi hasil Praktek lapangan MPA-PHAST Desa Praktek 3 Persiapan diri, makan malam Acara bebas Review hasil dan proses hari IV Review Hasil Praktek lapangan MPA-PHAST dan pembelajaran yang diperoleh Istirahat sejenak Fasilitator Peserta Fasilitator Fasilitator Fasilitator Fasilitator Narasumber

Pokja AMPL Fasilitator

Peserta Fasilitator Fasilitator Fasilitator Fasilitator

Fasilitator

Fasilitator

Agenda Orientasi
Waktu 10.10 – 10.30 10.30 – 11.00 11.00 – 11.15 11.15 – 11.30 11.30 ......... Agenda Review hasil lokakarya secara keseluruhan Penyusunan rencana kerja aplikasi MPA PHAST dalam operasionalisasi kebijakan dan implementasi pembangunan AMPL berbasis masyarakat Evaluasi Akhir Lokakarya Penutupan Peserta, fasilitator dan panitia kembali ke daerah masing masing Narasumber Fasilitator Fasilitator Fasilitator Fasilitator

Proses Lokakarya orientasi MPA-PHAST
SESSI 00 TUJUAN : PENATAAN RUANGAN SECARA PARTISIPATIF : 1. Peserta dapat mengatur setting ruangan secara kreatif 2. Peserta terdorong untuk secara kreatif memulai & berinisiatif dalam penataan ruangan dan perlengkapannya : Penugasan secara tertulis dan Pengamatan : 60 menit : Sticky cloths, dot sticker, metaplan, selotipe, kertas HVS, Spidol, lembar sketsa setting ruangan :

METODE WAKTU ALAT/BAHAN LANGKAH PENYAJIAN

1. Pastikan peserta masuk kelas pada jam tertentu. 2. Pada kisaran jam tsb peserta yang datang dipandu dengan pertanyaan-pertanyaan dalam ruangan yang ditulis besar-besar atau dengan menggunakan lembar sketsa ruangan :
Layar Meja LCD & Laptop Sticky Cloths Sticky Cloths

Alur Lokakarya Hrpn & Khwtrn Tata Tertip Pretest

Baner

Meja ATK
Meja Panitia Sticky Cloths Sticky Cloths Tumpukan Kursi & Meja

3. Siapkan 1 atau 2 orang yang memulai supaya yang lain mengikuti. 4. Mendorong terus setiap peserta untuk melakukan sesuatu dalam setting ruangan yang bisa mendukung proses belajar dalam kelas secara nyaman dan informal

Catatan : (ide ini masih opsional). Opsi lain adalah panitia dan Tim Fasilitator mempersiapkan setting ruangan sehingga peserta masuk, siap memulai proses belajar dan mengajar.

SESSI 01 TUJUAN

METODE WAKTU ALAT/BAHAN LANGKAH PENYAJIAN

: PEMBUKAAN : Pemahaman tentang : 1. Prinsip dasar lokakarya orientasi MPA-PHAST 2. Apa dan bagaimana Pokja AMPL 3. Apa, Siapa dan bagaimana WASPOLA 4. Mengapa ada Lokakarya Orientasi MPA-PHAST 5. Konsep umum strategi dan metode yang akan dilalui selama lokakarya orientasi MPA-PHAST : Upacara seremonial : 30 menit : Sambutan pengarahan :

1. Introduksi dan ucapan selamat datang pada lokakarya ini dari panitia. 2. Presentasi Direktur Perumahan dan Permukiman Bappenas 3. Dialog dan tanya jawab. Moderator : Notulen :

SESSI 02 TUJUAN

METODE

WAKTU ALAT/BAHAN

LANGKAH PENYAJIAN

: PENGANTAR LOKAKARYA : 1. Pencairan suasana agar menjadi rileks dan informal. 2. Kejelasan tentang tujuan lokakarya 3. Agenda lokakarya disepakati oleh semua peserta. 4. Kesepakatan aturan main pelaksanaan lokakarya : 1. Penugasan, 2. Diskusi Tanya Jawab, 3. Presentasi : 90 menit : 1. Kain rekat 2. Kertas metaplan 3. Spidol 4. Kertas flipchart 5. Selotif 6. Bagan alir pelatihan 7. Dot sticker 8. LCD dan komputer :

1. Intoduksi dan ucapan selamat datang pada lokakarya ini. 2. Pemetaan kemampuan peserta, jelaskan model pemetaan kemampuan yang akan dilakukan : a. Siapkan di kain rekat tabel berikut ini :
Aspek Pengetahuan tentang konsep kesinambungan program AMPL Pemahaman tentang konsep gender dan kemiskinan Pengetahuan tentang konsep DRA (demand responsive approach) Pengetahuan tentang Konsep-konsep dasar MPA/PHAST Pemahaman tentang perangkat MPA/PHAST 0 25 50 75 100

b. Jelaskan tata cara evaluasi yang akan dilakukan : - Bagikan kepada setiap orang stiker dot, sesuai dengan jumlah kolom yang merupakan aspek aspek yang akan dievaluasi - Jelaskan arti dari skala penilaian : 0 artinya tidak paham sama sekali, 25 artinya kurang paham, 50 artinya cukup memahami, 75 artinya memahami serta 100 artinya sangat memahami. - Minta kepada setiap peserta untuk menempelkan kertas dot-nya masing masing pada setiap kolom aspek penilaian - Lakukan penghitungan ketika acara evaluasi telah diikuti oleh seluruh peserta - Jika ingin detail, penilaian dapat dilakukan berdasarkan daerah asal, dengan membedakan warna stiker dot-nya

3. Perkenalan, jelaskan model perkenalan yang akan dilakukan : • Bagi peserta kedalam beberapa kelompok, dengan jumlah anggota kelompok sekitar 10 – 12 orang • Berikan pada setiap kelompok untuk berkenalan : nama, asal, jabatan, umur, jumlah anak, dlsb. • Setelah selesai, minta kepada peserta untuk berbaris kembali. Jelaskan bahwa selanjutnya kita akan main lempar bola melalui selangkangan kita kebelakang, sampai anggota paling belakang menerima bola. • Permainan dimulai oleh anggota paling depan, yang menerima lemparan bola, akan menuliskan nama dan keterangan lainnya yang diketahuinya tentang orang yang melemparkan bola, di papan flipchart • Begitu seterusnya, sampai semua menerima lemparan bola, serta menuliskan nama temannya di papan flipchart. • Bahas apa yang dirasakan, serta makna dari acara perkenalan ini. 4. Identifikasi harapan dan kekhawatiran selama lokakarya berlangsung: a. Ajak kembali peserta untuk ke melingkar di ruangan tengah lokakarya b. Bagikan kertas metaplan dan spidol c. Minta setiap peserta untuk menuliskan harapan dan kekhawatiran pada kertas metaplan. Tempelkan pada kain rekat. d. Lakukan pengelompokan, sepakati mana saja harapan yang dapat dipenuhi. Bahas pula tentang kekhawatiran. Ingatkan bahwa antara harapan dan kekhawatiran yang dibahas adalah dalam kerangka memanfaatkan MPA-PHAST dalam implementasi kebijakan nasional AMPL. 5. Presentasi alur lokakarya, agar semua fihak memahami apa saja yang akan dibahas selama lokakarya berlangsung. 6. Berdasarkan alur tersebut, bahas tentang aturan main pelaksanaan lokakarya, sampai semua fihak menyepakati aturan main lokakarya. Aturan main yang disepakati menyangkut : jadual dan tata tertib pelaksanaan lokakarya.

SESSI 03 TUJUAN

METODE

WAKTU ALAT/BAHAN

LANGKAH PENYAJIAN

: KONSEP DASAR KESINAMBUNGAN : 1. Peserta mengerti dan faham tentang konsep dasar kesinambungan dalam program AMPL. 2. Peserta memahami hubungan antar aspek dalam kesinambungan dan mampu memberikan contohcontoh pengalaman riil lapangan tentang hubungan antar aspek kesinambungan. : 1. Diskusi kelompok 2. Diskusi pleno 3. Ceramah dan Tanya jawab : 45 menit : Metaplan warna-warni, spidol, plano, flow chart, LCD, tali dari potongan kertas plano, tulisan dalam kartu oval (Sosial, Teknis, Kelambagaan, Financial, Lingkungan). :

1. Fasilitator menjelaskan bahwa pembahasan konsep kesinambungan akan menggunakan kasus pengalaman program SAB sesuai dengan pengalaman sehari-hari peserta dalam membangun SAB di daerahnya. 2. Bagi peserta menjadi 2-3 kelompok dan minta setiap kelompok menghadap ke kain tempel yang akan didampingi seorang fasilitator. 3. Dalam setiap kelompok ditempel pertanyaan yang ditulis dalam metaplan besar dan panjang ”Mengapa program SAB seperti dalam kasus bisa berhasil dan sinambung?”. ”Dalam pengalaman sehari-hari, mengapa proyek SAB/S gagal dan tidak sinambung?”: a. Minta setiap peserta menuliskan jawaban atas pertanya-an tsb dalam kartukartu, 1 kartu untuk 1 jawaban. b. Setiap kartu pendapat ditempel dalam kain rekat. Fasilitator mengupayakan pengelompokan, selanjutnya minta perwakilan kelompok untuk mengambil peran dalam pengelompokan kartu-kartu tsb. c. Jika sudah menemukan beberapa kelompok berdasarkan aspek-aspek tertentu, tulis judul aspek dalam kartu yang berbentuk lain. Uji dengan pertanyaan ”apakah ada hubungan antara satu kelompok kartu (misalnya sosial dengan SDM/Kelembagaan)”?. Jika ada pengalaman minta peserta memberikan contoh riil yang berhubungan antara satu aspek dengan aspek lain. d. Buat hubungan dengan menarik garis dari satu aspek ke aspek lain dengan menggunakan kertas.

e. Ajak peserta untuk menarik kesimpulan ”Kalau begitu apa sebenarnya yang disebut dengan berkesinambungan?”. f. Berikan penegasan sebagai berikut :

RINGKASAN KONSEP KESINAMBUNGAN DALAM SAB/S
1. Pelayanan SAB/S yang berkesinambungan secara efektif adalah sarana yang dapat secara teratur dan handal menyediakan cukup air bersih dengan kualitas yang dapat diterima, sehingga pengguna mendapat kepuasan yang tinggi serta bersedia menggunakan & memelihara sarana. 2. Secara teknis kerusakan jarang terjadi dan perbaikan cepat dilakukan, serta keuangan setempat menutupi setidaknya biaya yang dibutuhkan secara teratur untuk operasional, pemeliharaan dan perbaikan. 3. Rumah tangga atau sebagian besar masyarakat selalu menggunakan SAB minimal untuk minum dan penggunaannya ramah lingkungan (ada drainase dan tidak ada air yang menggenang). 4. Secara sosial, masyarakat menerima teknologi SAB/S dan digunakan untuk menunjang serta memperoleh manfaat kesehatan atau tingkat perubahan kebiasaan penggunaan SAB serta melestarikan lingkungan.

SESSI 04 TUJUAN

: :

METODE WAKTU ALAT/BAHAN

: : :

KONSEP SOSIAL, GENDER EQUITY, PEMBERDAYAAN, DRA. Peserta memahami konsep kesetaraan akses (perempuan, laki-laki, kaya dan miskin) dalam pembangunan AMPL 1. Quiz Gender 2. Diskusi dan tanya jawab 105 menit 1. Bahan tulisan : Konsep kesetaraan akses dalam pembangunan AMPL 2. Tabel perhitungan Quiz Gender 3. Kain rekat 4. Empat lembar metaplan : biru, hijau, kuning dan merah untuk setiap peserta 5. Spidol 6. Selotif 7. LCD dan komputer

LANGKAH PENYAJIAN

:

1. Introduksi pentingnya konsep kesetaraan akses dalam pembangunan AMPL 2. Lakukan Quiz Gender untuk membahas kesetaraan akses dalam pembangunan AMPL, dengan tata cara : a. Bagikan empat lembar kertas metaplan : merah, kuning, hijau, biru untuk menunjukkan secara berturut turut : laki laki, perempuan, kaya dan miskin; kepada setiap peserta. b. Jelaskan bahwa setiap orang diminta untuk menunjukkan pilihannya sesuai dengan persepsi dan pengalamannya masing masing untuk setiap pertanyaan yang diberikan dengan cara menunjukkan dan mengangkat tangan dari 4 pilihan warna metaplan yang dibagikan c. Lakukan pilihan tentang akses perempuan dan kemiskinan tersebut, sampai semua pertanyaan terjawab oleh peserta. d. Lakukan perhitungan dan tuliskan dari setiap pertanyaan yang diberikan dalam tabel berikut ini :

No

Pertanyaan

Jawaban berdasarkan jenis kelamin dan kaya miskin Laki-laki Perempuan Kaya Miskin

1. 2. 3. 4.

5. 6. 7.

8. 9. 10.

Siapa yang biasanya diundang dalam rapat membicarakan rencana program Siapa yang biasanya mendapat informasi mengenai suatu program Sarana Air Bersih Siapa yang biasanya terlibat dalam penentuan jenis pilihan teknologi sarana Siapa yang sering terlibat dalam menentukan lokasi dan rancang bangun sarana yg akan dibangun Siapa yang sering terlibat dalam pelatihan yang berkaitan dengan pengelolaan sarana Siapa yang sering dilibatkan dalam proses pembangunan sarana? Siapa yang biasanya terlibat dalam pengambilan keputusan di setiap tahapan pembangunan Siapa yang paling sering duduk dalam badan pengelola sarana Siapa yang paling banyak dilibatkan dalam proses monitoring dan evaluasi program Siapa yang paling banyak berhubungan / menggunakan air

3. Setelah selesai lakukan perhitungan, serta lakukan pembahasan klasifikasi kaya miskin dalam kesetaraan akses dalam pembangunan AMPL 4. Setelah itu fasilitator mengundang 2 peserta (laki dan perempuan, upayakan yang laki besar dan gemuk dan yang perempuan kurus dan kecil), yang laki-laki berdiri didepan dan perempuan dibelakang, kemudian fasilitator menanyakan pada peserta “apakah melihat secara utuh keduanya?” Kemudian minta peserta perempuan berdiri sejajar. Tanyakan hal yang sama. Kemudian fasilitator bertanya “apa akibatnya jika perempuan tidak ditempatkan sejajar dengan laki ? 5. Lakukan kegiatan yang sama dengan relawan yang berbeda untuk membahas : ada atau tidak adanya keadilan antara kaya dan miskin ”?. Tanyakan kepada peserta apa yang terjadi terhadap pembangunan sarana SAB/S bila keseteraan gender dan kesetaraan sosial itu tidak terjadi. Tulis jawaban peserta pada kertas plano. Tanyakan kembali apa yang terjadi bila Kesetaraan Gender dan Kesetaraan Sosial di “mainstreming”kan pada suatu program/proyek. 6. Lakukan pembahasan, ini adalah contoh pandangan kita terhadap perempuan yang tidak setara dengan laki-laki, serta antara kaya dan miskin. 7. Lakukan diskusi dan tanya jawab secukupnya, simpulkan jawaban peserta untuk menjawab pertanyaan mengapa kesetaraan Gender dan Sosial sangat penting yaitu : untuk kesinambungan sarana SAB/S dan keadilan sosial.

SESSI 05 TUJUAN

METODE

WAKTU ALAT/BAHAN

LANGKAH PENYAJIAN

: KERANGKA KERJA MPA-PHAST DAN TOOLS-NYA : 1. Pemahaman yang baik semua peserta tentang pendekatan tanggap kebutuhan. 2. Pemahaman yang baik semua peserta tentang kerangka dasar MPA untuk keberlanjutan dan efektifitas pemakaian serta pelayanan serta kaitannya dengan implementasi konsep DRA. : 1. Diskusi metoda Fish Bowl 2. Presentasi 3. Diskusi dan tanya jawab : 120 menit : 1. Bahan tulisan tentang Kerangka Kerja MPA-PHAST. 2. Kain rekat 3. Kertas metaplan 4. Tulisan atau simbol kursi panas 5. Spidol 6. Selotif 7. LCD dan komputer :

1. Introduksi tentang pentingnya difahami konsep dan kerangka kerja MPA-PHAST. 2. Jelaskan bahwa untuk memahami hal ini, langkah awal kita akan berdiskusi dengan metoda Fish Bowl dengan cara : a. Siapkan kursi secara melingkar ditengah ruangan, usahakan ada kursi untuk setiap perwakilan tiap daerah untuk mendiskusikan tentang perbedaan antara demand dan need dalam diskusi sebagai peserta tetap sampai akhir diskusi. b. Serta disiapkan 1 kursi panas untuk peserta dari luar lingkaran agar dapat memberikan pendapat atau berkomentar untuk membantu menemukan kesepakatan bersama. Waktu yang disediakan untuk kursi panas sangat terbatas, untuk memberikan kesempatan peserta lain terlibat dan berpendapat. c. Sisa peserta lainnya sebagai pengamat. d. Hentikan kegiatan, apabila diskusi dinilai telah mencukupi mendapatkan masukan tentang demand dan need. e. Lakukan pembahasan bersama untuk memahami tentang demand dan need. 3. Berdasarkan masukan dari diskusi tadi, lakukan ceramah singkat tentang konsep dan kerangka kerja MPA-PHAST. 4. Berikan kesempatan untuk diskusi dan tanya jawab

SESSI 06

:

TUJUAN METODE

: :

WAKTU ALAT/BAHAN

: :

PENGENALAN PIRANTI MPA-PHAST TAHAP I : Inventaris data komunitas, Klasifikasi Kesejahteraan, Pemetaan sosial, Perencanaan TW dan FGD ( 3 tahap diatas dilakukan sesuai sekuensi diatas ), Transek, Tinjauan Badan Pengelola ( Card Sorting CM), Tinjauan pengelolaan keuangan ( Card Sorting Fin ), Penilaian pelatihan, Kontribusi, Kantong suara SAB dan SS, Conroute, Pengambilan keputusan, Ladder 2, Ladder 1 dan Pleno masyarakat Peserta memahami piranti MPA-PHAST dan tata cara penggunaannya. 1. Ceramah singkat 2. Simulasi kelompok 3. Diskusi dan tanya jawab 120 menit 1. Bahan tulisan : Inventaris data komunitas, Klasifikasi Kesejahteraan, Pemetaan sosial, Perencanaan TW dan FGD ( 3 tahap diatas dilakukan sesuai sekuensi diatas ), Transek, Tinjauan Badan Pengelola ( Card Sorting CM), Tinjauan pengelolaan keuangan ( Card Sorting Fin ), Penilaian pelatihan, Kontribusi, Kantong suara SAB dan SS, Conroute, Pengambilan keputusan, Ladder 2, Ladder 1 dan Pleno masyarakat 2. Kain rekat 3. Kertas metaplan 4. Spidol 5. Selotif 6. LCD dan komputer

LANGKAH PENYAJIAN

:

1. Introduksi tentang pentingnya pengenalan piranti MPA-PHAST 2. Bagi peserta kedalam kelompok terdiri dari 12 – 15 orang, dengan 1 orang fasilitator untuk setiap kelompok.Dalam setiap kelompok : Jelaskan secara bertahap piranti MPA-PHAST dan tata cara penggunaannya, sesuai dengan jumlah tools yang terpilih untuk dijelaskan yaitu : 3. Inventaris Sosial Masyarakat : a. Fasilitator memulai dengan metode brainstorming, menggali pendapat peserta tentang inventaris sosial masyarakat b. Fasilitator memperkenalkan tools-tools MPA untuk proses inventaris sosial masyarakat; pertemuan dengan aparat desa/kelurahan, inventaris data komunitas, sejarah SAB/S dan promosi kesehatan, klasifikasi kesejahteraan, pemetaan sosial, Rapid Technical Assessment (RTA), Perencanaan Transect Walks.

c. Fasilitator menjelaskan maksud dan tujuan penggunaan tools-tools tsb satu persatu d. Fasilitator mensimulasikan alat-alat kajian tsb satu persatu hingga peserta benarbenar faham dan merasa yakin dapat melakukannya. e. Fasilitator memberikan kesempatan kepada peserta untuk menanyakan hal-hal yang kurang jelas dan kemudian melakukan penegasan f. Fasilitator memberikan kesempatan kepada peserta untuk bersimulasi g. Fasilitator memberikan penegasan akhir dan tips-tips yang harus dilakukan saat penerapan tools. 4. Tinjauan Pengelolaan Sarana a. Fasilitator mengawali kegiatan dengan metode brainstorming, menggali pemahaman peserta tentang tinjauan pengelolaan sarana b. Fasilitator memperkenalkan tools-tools MPA untuk melakukan tinjauan pengelolaan sarana yaitu; pengelolaan dan pengambilan keputusan (CM), sejarah partisipasi saat pembangunan sarana (H), penilaian pelatihan (TR), dan pengelolaan keuangan (FIN). c. Fasilitator mendemonstrasikan ke-empat tools tsb satu persatu hingga peserta benar-benar faham dan merasa yakin dapat melakukannya d. Fasilitator memberikan kesempatan kepada peserta untuk menanyakan hal-hal yang kurang jelas dan melakukan penegasan e. Fasilitator memberikan kesempatan kepada peserta untuk bersimulasi dalam beberapa kelompok yang didampingi seorang fasilitator. f. Fasilitator memberikan penegasan akhir dan tips-tips dalam menerapkan tools tsb 5. Untuk piranti lainnya, didiskusikan langkah langkah operasional memakai piranti MPA-PHAST tersebut. 6. Tahap-Tahap Monitoring Kesinambungan a. Fasilitator memulai proses dengan metode brainstorming, menggali pemahaman peserta tentang tahap-tahap pelaksanaan monitoring kesinambungan b. Fasilitator menjelaskan 4 tahapan pelaksanaan monitoring kesinambungan dalam proyek WSLIC-2 c. Fasilitator menjelaskan piranti MPA-PHAST yang digunakan untuk setiap tahapan monitoring kesinambungan tsb. d. Fasilitator menerangkan tentang MIS dan grafik kesinambungan e. Fasilitator memberikan kesempatan kepada peserta untuk bertanya hal-hal yang kurang jelas dan melakukan penegasan 7. Diakhir acara, buat rangkuman bersama tentang : pengenalan piranti MPA-PHAST tahap awal yang akan dipakai pada praktek lapangan, dan nanti akan diperdalam di persiapan praktek lapangan.

SESSI 07 TUJUAN

: :

METODE WAKTU ALAT/BAHAN

: : :

PERSIAPAN PRAKTEK LAPANGAN I Pembagian Kelompok Lapangan dan tugas-tugas kelompok Peserta mengetahui tata cara praktek lapangan, terdiri : Pembagian Kelompok Lapangan dan tugas-tugas kelompok : 1. Peserta terbagi dalam 7 kelompok lapangan (desa). 2. Setiap kelp memahami tugas-tugas yang akan dijalankan selama kerja lapangan. Persiapan Lapangan I : 1. Peserta memahami gambaran umum lokasi WSLIC-2 2. Adanya desain (informasi tahap I-IV & pembagian tugas fasilitasi 3. Adanya jadwal kerja lapangan 4. Adanya format visualisasi dan pelaporan 5. ATK dan material lainnya Penugasan kelompok 120 menit Metaplan, plano, spidol, lembar informasi awal kondisi lapangan, data baseline, RKM, format laporan & paket ATK praktik lapangan

LANGKAH PENYAJIAN

:

1. Jelaskan tata cara praktek lapangan MPA-PHAST : b. Setiap kelas dibagi menjadi beberapa kelompok @ 5-10 orang, tergantung jumlah peserta secara keseluruhan yang menghadiri lokakarya orientasi MPAPHAST-nya ini. c. Setiap kelompok akan melaksanakan praktek di lapangan di dusun pada desa lokasi praktek d. Setiap kelompok akan menyusun laporan hasil praktek untuk dipresentasikan besoknya 2. Pembagian Kelompok Lapangan dan tugas-tugas kelompok : a. Panitia membacakan siapa yang masuk dalam kelompok desa yang mana. b. Fasilitator menjelaskan tugas-tugas berdasarkan tahapan monitoring kesinambungan yang harus dilakukan di lapangan. 3. Persiapan Lapangan I : Gambaran umum lokasi, Desain (informasi tahap I-IV & pembagian tugas fasilitasi), Jadwal kerja lapangan, Format visualisasi dan pelaporan, ATK dan material lainnya : a. Fasilitator menjelaskan tentang status kegiatan di desa & komunitas yang akan menjadi lokasi try out

b. Fasilitator membagi peserta menjadi 7 kelompok (@ 5-6 orang) sekaligus menetapkan lokasi prakteknya masing-masing. c. Fasilitator membagikan lembar informasi awal mengenai desa lokasi praktek (print out), dan setiap kelompok juga akan mendapatkan RKM masing-masing desa lokasi praktek. d. Fasilitator membagikan data baseline untuk desa tahap II-IV, sehingga bisa digunakan untuk membaca kecenderungan perubahan yang terjadi e. Fasilitator meminta setiap kelompok untuk menyusun jadwal kerja lapangan f. Fasilitator membagikan lembar format pelaporan dan menjelaskan visualisasi yang harus dibuat serta bagaimana menyusun pelaporan lapangan g. Membagikan ATK dan material kebutuhan praktik lapangan 4. Persiapan mandiri setiap tim/kelompok desa. Fasilitator mendampingi setiap kelompok mempersiapkan terutama terkait dengan tools dan pembagian tugas, format scoring dan lain sebagainya.

Catatan : 1. Perlu dipersiapkan kondisi desa untuk menampung peserta praktek yang berkisar 12-15 orang. Selain itu, transportasi untuk berangkat dari hotel di hari pertama, serta kembali ke hotel di hari kedua. 2. Apabila tidak memungkinkan, peserta bolak balik dari hotel ke tempat praktek, untuk itu perlu dipersiapkan transportasi untuk 2 hari berturut turut.

SESSI 08

:

TUJUAN

:

METODE WAKTU ALAT/BAHAN LANGKAH PENYAJIAN

: : : :

PRAKTEK LAPANGAN MPA-PHAST, FASILITASI DI MASYARAKAT : 1. Monitoring kesinambungan Tahap I (Klp I dan Kelp II) Baseline Desa Jontlak dan Desa Batujai 2. Monitoring kesinambungan Tahap II (Klp III) Draft RKM Desa Mertak Tombok 3. Monitoring kesinambungan Tahap III (Klp IV dan Klp V) Konstruksi, Desa Teruwai dan Desa Gapura. 4. Monitoring kesinambungan Tahap IV (Klp VI dan Klp VII) Pasca Konstruksi, Desa Perina dan Desa Aik Darek. Peserta mendapatkan kesempatan untuk memanfaatkan piranti MPA-PHAST di tengah tengah masyarakat, untuk tahapan I sampai IV Praktek fasilitasi masyarakat 1 hari Perlengkapan praktek lapangan MPA-PHAST

1. Peserta berangkat ke lokasi praktek jam 08.00 ke lokasi prakteknya masing masing. 2. Peserta melaksanakan praktek piranti MPAPHAST di tengah tengah masyarakat : a. Monitoring kesinambu-ngan Tahap I (Klp I dan Kelp II) Baseline Desa Jontlak dan Desa Batujai : • Masing-masing kelompok berangkat menuju ke desa dengan didampingi 1 orang fasilitator, 1 orang assistant fasilitator, dan 1 orang CF WSLIC-2 yang bertugas di lokasi • Peserta (kelompok) melakukan fasilitasi di masyarakat dengan menggunakan tools dan field book MPA-PHAST Tahap I (Baseline) b. Monitoring kesinambungan Tahap II (Klp III) Draft RKM Desa Mertak Tombok • Masing-masing kelompok berangkat menuju ke desa dengan didampingi 1 orang fasilitator, 1 orang assistant fasilitator, dan 1 orang CF WSLIC-2 yang bertugas di lokasi • Peserta (kelompok) melakukan fasilitasi di masyarakat dengan menggunakan tools dan field book MPA-PHAST Tahap II (Draft RKM)

c. Monitoring kesinambungan Tahap III (Klp IV dan Klp V) Konstruksi, Desa Teruwai dan Desa Gapura. • Masing-masing kelompok berangkat menuju ke desa dengan didampingi 1 orang fasilitator, 1 orang assistant fasilitator, dan 1 orang CF WSLIC-2 yang bertugas di lokasi • Peserta (kelompok) melakukan fasilitasi di masyarakat dengan menggunakan tools dan field book MPA-PHAST Tahap III (Konstruksi) d. Monitoring kesinambungan Tahap IV (Klp VI dan Klp VII) Pasca Konstruksi, Desa Perina dan Desa Aik Darek. Masing-masing kelompok berangkat menuju ke desa dengan didampingi 1 orang fasilitator, 1 orang assistant fasilitator, dan 1 orang CF WSLIC-2 yang bertugas di lokasi Peserta (kelompok) melakukan fasilitasi di masyarakat dengan menggunakan tools dan field book MPA-PHAST Tahap IV(Pasca Konstruksi) 3. Peserta akan kembali ke hotel untuk penyusunan laporan praktek lapangan hari pertama. Sehingga, peserta bolak balik dari hotel ke desa untuk 2 hari praktek.

SESSI 09 TUJUAN METODE WAKTU ALAT/BAHAN LANGKAH PENYAJIAN

: PENDOKUMENTASIAN (PROSES, HASIL DAN PEMBELAJARAN) : 1. Peserta dapat membuat pelaporan desa (site) 2. Adanya draft laporan desa : Penugasan : 90 menit : Kertas A4, mistar, spidol kecil warna, :

1. 2.

3.

4.

Peserta bergabung dengan kelompoknya masing masing, untuk penyusunan laporan hasil praktek lapangan MPA-PHAST Masing-masing kelompok melakukan pendokumentasian (proses, hasil dan pembelajaran) dengan memakai recording book MPA-PHAST dan catatan-catatan lapangan. Setiap peserta secara khusus diminta untuk menuliskan pembelajaran utama dari proses praktik lapangan yang sudah dilakukannya. Lakukan asistensi sesuai dengan kebutuhan.

SESSI 10

:

TUJUAN

:

METODE WAKTU ALAT/BAHAN LANGKAH PENYAJIAN

: : : :

PRESENTASI DAN REFLEKSI PRAKTEK I 1. Proses & hasil praktik monitoring kesinambungan (deskripsi & grafik) 2. Refleksi pembelajaran 1. Kelompok dapat mempresentasikan proses & hasil praktik monitoring kesinambungan (deskripsi & grafik) 2. Kelompok dapat merefleksikan pembelajaran yang telah diperoleh dalam try out Presentasi Ceramah singkat dan Tanya jawab 90 menit Laporan hasil praktek lapangan, baik dalam bentuk deskripsi & grafik

1. Fasilitator meminta masingmasing kelompok untuk mempresentasikan laporan proses dan hasil praktik lapangan termasuk pembelajaran yang didapat secara bergantian 2. Fasilitator memberikan kesempatan kepada kelompok lain untuk bertanya/klarifikasi 3. Dst, …… fasilitator kemudian memberikan penegasan akhir

SESSI 11 TUJUAN

: :

METODE

:

WAKTU ALAT/BAHAN

: :

PENGENALAN PIRANTI MPA-PHAST TAHAP II : meneruskan penjelasan Tahap I Peserta memahami piranti MPA-PHAST dan tata cara penggunaannya. Transect Walks : 1. Peserta mengerti tentang transect walks “perjalanan transect” beserta maksud dan tujuannya 2. Peserta mengetahui dan dapat menerapkan tools-tools dalam melakukan transect walks FGD Menurut Gender dan Kelas Sosial : 1. Peserta mengerti tentang FGD menurut gender dan kelas sosial beserta maksud dan tujuannya 2. Peserta mengetahui dan dapat menerapkan tools-tools dalam melakukan FGD menurut gender dan kelas sosial 1. Ceramah singkat 2. Simulasi kelompok 3. Diskusi dan tanya jawab 120 menit 1. Bahan tulisan : sama dengan penjelasan Tahap I 2. Kain rekat 3. Kertas metaplan 4. Spidol 5. Selotif 6. LCD dan komputer

LANGKAH PENYAJIAN

:

1. Introduksi tentang pentingnya pengenalan piranti MPA-PHAST 2. Bagi peserta kedalam kelompok terdiri dari 12 – 15 orang, dengan 1 orang fasilitator untuk setiap kelompok.Dalam setiap kelompok : Jelaskan secara bertahap piranti MPA-PHAST dan tata cara penggunaannya, sesuai dengan jumlah tools yang terpilih untuk dijelaskan yaitu : a. Transect walks • Fasilitator mengawali proses dengan metode brainstorming, menggali pemahaman peserta tentang maksud dan tujuan perjalanan transect • Fasilitator memperkenalkan beberapa tools MPA untuk pelaksanaan transect walks yaitu; pengelolaan sumber air (SM), penilaian tingkat kualitas kerja (WR), penilaian pelayanan oleh kelompok pengguna laki & perempuan (TW), dan kunjungan masyarakat yang tidak terlayani (UP).

Fasilitator mensimulasikan ke-empat tools tsb satu persatu hingga peserta benar-benar faham dan merasa yakin dapat melakukannya • Fasilitator memberikan kesempatan kepada peserta untuk menanyakan halhal yang kurang jelas dan melakukan penegasan • Fasilitator memberikan kesempatan kepada peserta untuk bersimulasi • Fasilitator memberikan penegasan akhir dan tips-tips dalam menerapkan tools tsb b. FGD menurut Gender dan Status Sosial • Fasilitator memulai kegiatan dengan metode brainstorming, menggali pemahaman peserta tentang maksud dan tujuan dari FGD menurut gender dan kelas sosial • Fasilitator memperkenalkan tools-tools MPA yang digunakan dalam FGD menurut gender dan kelas sosial yaitu; efektifitas penggunaan SAB/S (EU), manfaat, kebutuhan dan nilai terhadap biaya (BC), pembagian kerja berdasarkan gender dan waktu kerja (DIV), hak suara dan pilihan dalam pengambilan keputusan (VC), alur penularan penyakit dan penghambatnya1, serta pertemuan pleno masyarakat. • Fasilitator mensimulasikan tools-tools tsb satu persatu hingga peserta benarbenar faham dan merasa yakin dapat melakukannya • Fasilitator memberikan kesempatan kepada peserta untuk bertanya hal-hal yang kurang jelas dan melakukan penegasan • Fasilitator memberikan kesempatan kepada peserta untuk bersimulasi • Fasilitator memberikan penegasan akhir dengan tips-tips penerapan tools tsb • 3. Diakhir acara, buat rangkuman bersama tentang : pengenalan piranti MPAPHAST tahap awal yang akan dipakai pada praktek lapangan, dan nanti akan diperdalam di persiapan praktek lapangan.

SESSI 12

TUJUAN

METODE WAKTU ALAT/BAHAN LANGKAH PENYAJIAN

: PERSIAPAN LAPANGAN II 1. Desain jadwal kerja lapangan 2. Format visualisasi dan pelaporan 3. ATK dan material lainnya : 1. Peserta mendesain jadwal kerja lapangan 2. Peserta membuat format visualisasi dan pelaporan 3. Persiapan ATK dan material lain yang dibutuhkan : Penugasan : 120 menit : 1. Laporan deskripsi dan grafik praktek I 2. Bahan praktek II sesuai dengan kebutuhan :

1. Kelompok Monitoring Kesinambungan Tahap II yang pada hari ini tidak kembali ke lapangan, anggotanya akan dipecah dan bergabung dengan Kelompok I dan II ( Monitoring kesinambungan Tahap I ). Sementara Kelompok VI (Monitoring kesinambungan Tahap IV ) akan bergabung ke Klp IV ( Monitoring kesinambungan Tahap III ), dan Klp VII ( Monitoring kesinambungan Tahap IV ) bergabung ke Klp V (Monitoring kesinambungan Tahap III ). 2. Fasilitator meminta kepada kelompok untuk mendesain rencana kegiatan praktik lapangan II untuk menerapkan tools-tools MPA-PHAST yang belum dilakukan pada praktik lapangan I 3. Fasilitator membagikan lembar format pelaporan dan menjelaskan visualisasi yang harus dibuat serta bagaimana menyusun pelaporan 4. Membagikan ATK yang dibutuhkan untuk try out lapangan II kepada masingmasing kelompok

SESSI 13

:

TUJUAN METODE WAKTU ALAT/BAHAN LANGKAH PENYAJIAN

: : : : :

FASILITASI DI MASYARAKAT : 1. Monitoring kesinambungan Tahap I (lanjutan) (Kelompok I dan Kelompok II) Baseline, Desa Jontlak dan Desa Batujai. 2. Monitoring kesinambungan Tahap III (lanjutan) (Kelompok IV dan Kelompok V) Konstruksi, Desa Teruwai dan Desa Gapura. Peserta melakukan praktik lapangan di desa dengan tools MPA untuk monitoring tahap I dan III Simulasi 5 x 60 menit Hasil praktek tahap I Bahan dan materi praktek tahap II

1. Peserta berangkat ke lokasi praktek jam 08.00 ke lokasi prakteknya masing masing. 2. Peserta melaksanakan praktek piranti MPA-PHAST di tengah tengah masyarakat : a. Monitoring kesinambungan Tahap I • Masing-masing kelompok berangkat menuju ke desa dengan didampingi 1 orang fasilitator, 1 orang assistant fasilitator, dan 1 orang CF WSLIC-2 yang bertugas di lokasi • Peserta (kelompok) melakukan fasilitasi di masyarakat dengan menggunakan tools dan field book MPAPHAST Tahap I (Baseline) yang belum dilakukan pada try out lapangan I b. Monitoring kesinambungan Tahap III • Setiap kelompok berangkat ke desa dengan didampingi 1 orang fasilitator, 1 orang assistant fasilitator, dan 1 orang CF WSLIC-2 yang bertugas di lokasi • Peserta (kelp) melakukan fasilitasi di masyarakat dengan tools dan field book MPA-PHAST Tahap III (Konstru-ksi) yang belum dilakukan pada try out lapangan I 3. Peserta akan kembali ke hotel untuk penyusunan laporan praktek lapangan hari pertama. Sehingga, peserta bolak balik dari hotel ke desa untuk 2 hari praktek.

SESSI 14

:

TUJUAN

:

METODE WAKTU ALAT/BAHAN LANGKAH PENYAJIAN

: : : :

PRESENTASI DAN REFLEKSI HASIL PRAKTEK LAPANGAN MPA-PHAST : 1. Proses & hasil praktik monitoring kesinambungan (deskripsi & grafik) 2. Refleksi pembelajaran 1. Kelompok dapat mempresen-tasikan proses & hasil praktik monitoring kesinambungan (deskripsi & grafik) 2. Kelompok dapat merefleksikan pembelajaran yang telah diperoleh dalam try out Presentasi, diskusi dan tanya jawab. 3 x 120 menit. Hasil praktek lapangan MPA-PHAST

1. Introduksi tentang tata cara presentasi hasil praktek lapangan MPA-PHAST 2. Fasilitator meminta setiap kelompok mempresentasikan laporan proses & hasil praktik lapangan termasuk pembelajaran yang didapat secara bergantian 3. Fasilitator memberikan kesempatan kepada kelompok lain untuk bertanya/klarifikasi 4. Dst, …… fasilitator kemudian memberikan penegasan akhir.

SESSI 15

TUJUAN METODE WAKTU ALAT/BAHAN LANGKAH PENYAJIAN

: PENYUSUNAN RENCANA KERJA APLIKASI MPA PHAST DALAM OPERASIONALISASI KEBIJAKAN DAN IMPLEMENTASI PEMBANGUNAN AMPL BERBASIS MASYARAKAT : Peserta memiliki rencana kerja pasca lokakarya dalam rangka memanfaat MPA PHAST : Diskusi kelompok, presentasi dan diskusi Tanya jawab : 30 menit : Format rencana kerja :

1. Fasilitator bersama sama peserta membuat rangkuman tentang orientasi MPAPHAST 2. Kembalikan peserta kedalam kelompok propinsinya masing masing. Minta pada setiap kelompok untuk menggali gagasan pemanfaatan MPA PHAST dalam operasionalisasi kebijakan. Lakukan prioritasi pelaksanaan gagasan tersebut sesuai dengan kebutuhan daerahnya masing masing. Masukkan kedalam format yang tersedia. 3. Lakukan presentasi rencana kerja untuk pengkayaan wawasan dan penyempurnaan rencana kerja. 4. Tutup sessi ini dengan penegasan semoga rencana kerja ini dapat diimplementasikan di lapangan.

SESSI 16

TUJUAN

METODE WAKTU ALAT/BAHAN

LANGKAH PENYAJIAN

: EVALUASI LOKAKARYA 1. Pemetaan pemahaman akhir setiap peserta 2. Evaluasi Akhir Peserta : 1. Terpetakannya pemahaman akhir peserta thd konsep kesinambu-ngan program AMPL, konsep gender dan kemiskinan, konsep DRA (demand responsive approach), konsep dasar MPA- PHAST, dan perangkat MPA-PHAST 2. Peserta dapat melakukan penilaian secara partisipatif terhadap penyelenggaraan orientasi MPA-PHAST 3. Melakukan penegasan seluruh proses dan hasil orientasi dalam kaitannya dengan implementasi kebijakan : Penugasan individual : Secukupnya sesuai dengan kebutuhan jenis evaluasi : - Kain rekat - Metaplan - Spidol - Stiker dot - Kertas dan kantung suara - Lambang skala penilaian - Kertas flipchart :

1. Evaluasi Pemetaan pemahaman akhir setiap peserta : Fasilitator menjelaskan tentang postest dengan metode penempelan dot sticker pada sticky cloths yang sudah disiapkan sebelumnya dalam matriks :

Aspek Pengetahuan tentang konsep kesinambungan program AMPL Pemahaman tentang konsep gender dan kemiskinan Pengetahuan tentang konsep DRA (demand responsive approach) Pengetahuan tentang Konsep-konsep dasar MPA/PHAST Pemahaman tentang perangkat MPA/PHAST

0

25

50

75

100

2. Evaluasi akhir Fasilitator menjelaskan tentang tata cara melakukan evaluasi akhir dengan format yang sudah disediakan Fasilitator membagikan lembar evaluasi kepada peserta untuk diisi. Apabila sudah selesai, lakukan perhitungan bersama – fasilitator mempersiapkan format besar untuk diisi bersama sebelumnya, berdasarkan evaluasi dari masingmasing peserta. Fasilitator membuat penegasan atas hasil evaluasi dari seluruh peserta Fasilitator meminta kepada peserta (wakil dari masing-masing daerah) untuk membuat rekomendasi bagi diri dan daerahnya masing-masing terkait dengan implementasi kebijakan partisipatif berbasis masyarakat dalam kerangka AMPL.

LEMBAR EVALUASI AKHIR KEGIATAN ORIENTASI MPA/PHAST

Asal Wilayah: ___________________________________________________________
Ketentuan : berikan tanda √ pada kolom angka atau score yang sesuai dari angka 1 sangat kurang sampai 5 sangat baik pada setiap item pernyataan. NO ITEM EVALUASI Seberapa jauh orientasi ini memenuhi harapan anda (harapan umum) Seberapa jauh orientasi ini memberikan kejelasan dan wawasan – wawasan tentang MPA/PHAST dan kaitannya dengan konsep kesinambungan program AMPL Seberapa jauh anda mendapatkan informasi atau pemahaman serta ketrampilan yang bermanfaat bagi pekerjaan anda yang berkaitan dengan Kelompok Kerja dan penggunaan pendekatan MPA/PHAST untuk kesinambungan program AMPL Seberapa jauh metode atau teknik penyajian dalam orientasi ini membantu anda dalam memahami materi yang disampaikan Seberapa keaktifan peran serta peserta dalam orientasi ini Bagaimana kemampuan fasilitator dalam membangun dinamika pembahasan Seberapa jauh materi yang disajikan dalam orientasi ini sesuai dan memenuhi harapan anda Seberapa jauh pengaturan tempat orientasi membantu anda dalam memperlancar proses dan hasil belajar anda Apakah waktu yang dialokasikan pada orientasi ini mencukupi Apakah sarana belajar (bahan, peralatan belajar) yang disediakan cukup memadai untuk membantu anda dalam proses belajar Apakah fasilitas pendukung lainnya seperti akomodasi, konsumsi dan sebagainya untuk orientasi ini memadai
1 2

SCORE
3

4

5

1. 2.

3.

4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11.

Catatan : 1 = sangat kurang, 2 = kurang, 3 = cukup, 4 = baik dan 5 = sangat baik

Komentar-komentar Anda yang sangat berharga
HAL-HAL POSITIF/KEKUATAN DALAM KEGIATAN ORIENTASI INI

KELEMAHAN /ATAU HAL NEGATIF DALAM KEGIATAN ORIENTASI INI

SARAN-SARAN UNTUK PERBAIKAN KEDEPAN

Proses Tabulasi a. b. c. d. e. f. Pindahkan isi format evaluasi ke dalam format rekap hasil evaluasi kolom 4, 6, 8, 10,12 Isi kolom 5,7,9,11,13 dengan mengalikan nilai score dengan nilai pada kolom 4,6,8,10,12 Isi kolom 14 dengan cara menjumlahkan isi pada kolom 5,7,9,11 dan 13 Isi kolom 15 dengan cara membagi isi kolom 14 dengan jumlah peserta/suara pada kolom 3 Isi kolom 16 dengan cara berikut : Kolom (15)/5 x 100 % Komentar dan saran ditulis pada kertas tersendiri.

SESSI 17 TUJUAN

METODE WAKTU ALAT/BAHAN LANGKAH PENYAJIAN

: PENUTUPAN : Peserta mendapatkan penegasan tentang pentingnya pemanfaatan MPA PHAST untuk implementasi kebijakan AMPL Berbasis Masyarakat di daerahnya masing masing : Upacara semi seremonial : 15 menit : Sambutan penutupan lokakarya :

1. 2. 3. 4. 5.

Pengantar dari panitia Penyampaian kesan kesan dari peserta Sambutan penutupan lokakarya Penyampaian do’a Foto bersama seluruh peserta, fasilitator dan panitia

CONTOH PANDUAN PROSES KEGIATAN ORIENTASI MPA-PHAST
NOVOTEL LOMBOK, 27 AGUSTUS S/D 1 SEPTEMBER 2006
Waktu Agenda Keluaran Proses Fasilitator Bahan

Hari Pertama, Minggu 27 Agustus 2006
12.00-15.30 15.30-16.00 Check in Peserta Penataan Ruangan Secara Partisipatif (ide ini masih opsional). Opsi lain adalah panitia dan Tim Fasilitator mempersiapkan setting ruangan sehingga peserta masuk, siap memulai proses relajar dan mengajar. Peserta dapat mengatur setting ruangan secara kreatif Peserta terdorong untuk secara kreatif memulai & berinisiatif dalam penataan ruangan dan perlengkapannya 1. Pastikan peserta masuk kelas pada jam tertentu. (hal ini diharapkan telah dilakukan melalui undangan, antara jam 15.30 – 16.00. Hari minggu, 27 Agustus 2006). 2. Pada kisaran jam tsb peserta yang datang dipandu dengan pertanyaan-pertanyaan dalam ruangan yang ditulis besarbesar atau dengan menggunakan lembar sketsa ruangan :
Layar Meja LCD & Laptop
Sticky Cloths Sticky Cloths Alur Lokakarya Hrpn & Khwtrn Tata Tertip Pretest

Tim bersama Panitia

Sticky cloths, dot sticker, metaplan, selotipe, kertas HVS, Spidol, lembar sketsa setting ruangan

Baner

Meja ATK Meja Panitia
Sticky Cloths
Sticky Cloths

Tumpukan Kursi & Meja

3. Siapkan 1 atau 2 orang yang memulai supaya yang lain mengikuti. 4. Mendorong terus setiap peserta untuk melakukan sesuatu dalam setting ruangan yang bisa mendukung proses belajar dalam kelas secara nyaman dan informal

16.00-16.30 (30’)

Pembukaan

Peserta memahami : Prinsip dasar lokakarya orientasi MPAPHAST Apa dan bagaimana Pokja AMPL Apa, Siapa dan bagaimana WASPOLA Mengapa ada Lokakarya Orientasi MPA-PHAST Konsep umum strategi dan metode yang akan dilalui selama lokakarya orientasi MPA-PHAST

1. Pengantar panitia 2. Ceramah & Presentasi 3. Tanya jawab

Pokja AMPL, Powerpoint ; WASPOLA, Prinsip Dasar Lokakarya, Pokja AMPL, WASPOLA, Latar Belakang & Konsep Umum Strategi Metode Lokakarya.

Waktu 16.30-17.15 (45’)

Agenda Perkenalan

Keluaran 1. Peserta saling mengenal nama dan asal (utusan dari mana) 2. Tercipta suasana yang rileks dan informal

Proses 1. Fasilitator menjelaskan teknik/game perkenalan yang akan dilakukan termasuk sosiogram dengan diagram venn 2. Panduan Sosiogram/Diagram Venn berdasarkan daerah asal dengan warna kartu lingkaran yang disepakati bersama 3. Setiap peserta diminta mengambil satu kertas lingkaran berdasarkan warna daerahnya 4. Kartu lingkaran tsb ditulisi nama dengan spidol besar 5. Disiapkan satu tempat lebar yang berisi kain rekat, setiap peserta menempelkan lingkaran namanya dengan melihat & merekatkan di dekat nama peserta lain yang paling dekat dengan dirinya, dst. 6. Peta tsb akan melihat interaksi antar peserta yang perlu dibangun. 1. Setelah cukup akrab dan saling mengenal satu sama lainnya, fasilitator mengajak para peserta untuk menggali harapan dan kekhawatiran peserta selama lokakarya 2. Setiap peserta diberikan 3 warna kartu (@ jumlahnya maksimal 3 kartu). Sehingga setiap peserta akan mendapat 6 kartu dari 3 warna. Setiap warna menunjukkan Pengetahuan, Keterampilan dan Sikap sedangkan 3 menunjukkan jumlah maksimal setiap orang menulis harapannya. 1. Dijelaskan alur lokakarya, ditawarkan agenda dan waktunya. Jika menggunakan Baliho besar, kartu-kartu bertuliskan (materi, metode, peserta, dll-nya) dari setiap tahapan ditempel dalam gambar tsb. 2. Brainstorming per daerah tentang aturan main sela-ma proses lokakarya. Pertanyaan kuncinya adalah ”Apa dan bagaimana cara mengelola kegiatan lokakarya ini supaya berjalan lancar, dinamis dan penuh semangat”.

Fasilitator Tim

Bahan Kartu lingkaran (dot sticker) warna-warni, kain rekat (sticky cloths), spidol besar, selotipe

17.15-17.45 (30’)

Negosiasi

1. Pemetaan Harapan Peserta (Pengetahuan, Keterampilan dan Sikap) apa yang diharap-kan selama 5 hari bisa dicapai) 2. Hal-hal yang perlu diantisipasi selama lokakarya

1. Alur Lokakarya, agenda dan waktu 2. Aturan main

Alur lokakarya dibuat dalam kertas plano atau menggunakan baliho besar milik WSLICNTB sebagai media menuliskan alur.

Waktu 17.45 -18.15 (30’)

Agenda Pemetaan Pemahaman Awal Peserta

Keluaran Terpetakannya pemahaman awal peserta tentang konsep kesinambungan program AMPL, konsep gender dan kemiskinan, konsep DRA (demand responsive approach), konsep dasar MPA/PHAST, dan perangkat MPA/PHAST

Proses 1. Fasilitator menjelaskan cara pemetaan kondisi awal peserta dengan metode penempelan dot sticker pada sticky cloths yang sudah disiapkan sebelumnya dalam matriks :
Aspek 100 Sanga Tidak Kuran Cuku Luma t paha g p yan paha m m 0 25 50 75

Fasilitator Tim

Bahan Matriks Pemetaan pemahaman awal peserta, Dot sticker

Pengetahuan tentang konsep kesinambungan program AMPL Pemahaman tentang konsep gender dan kemiskinan dalam program AMPL Pengetahuan tentang konsep DRA (demand responsive approach) Pengetahuan tentang Konsep-konsep dasar MPA/PHAST Pemahaman tentang perangkat MPA/PHAST

18.15-19.45 (1,5 jam) 19.45-21.30 (45’)

Istirahat, Makan Malam Konsep Dasar Kesinambungan 1. Peserta mengerti dan faham tentang konsep dasar kesinambungan dalam program AMPL. 2. Peserta memahami hubungan antar aspek dalam kesinambungan dan mampu memberikan contoh-contoh pengalaman riil lapangan tentang hubungan antar aspek kesinambungan. 1. Fasilitator menjelaskan bahwa pembahasan konsep kesinambungan akan menggunakan kasus pengala-man program SAB dan akan dibahas dalam kelom-pok. Sumber belajar lain adalah pengalaman sehari-hari peserta dalam membangun SAB di desa. 2. Bagikan kasus kepada setiap peserta, minta peserta membaca kasus tsb selama 5 menit. 3. Bagi peserta menjadi 2-3 kelompok dan minta setiap kelompok menghadap ke kain tempel yang akan didampingi seorang fasilitator. 4. Dalam setiap kelompok ditempel pertanyaan yang ditulis dalam metaplan besar dan panjang ”Mengapa program SAB seperti dalam kasus bisa berhasil dan sinambung?”. ”Dalam pengalaman sehari-hari, mengapa proyek SAB/S gagal dan tidak sinambung?”: 5. Minta setiap peserta menuliskan jawaban atas pertanya-an tsb dalam kartu-kartu, 1 kartu untuk 1 jawaban. 6. Setiap kartu pendapat ditempel dalam kain rekat. Fasilitator mengupayakan pengelompokan, selanjutnya minta perwakilan kelompok untuk mengambil peran dalam pengelompokan kartu-kartu tsb. 7. Jika sudah menemukan beberapa kelompok berdasarkan Tim Metaplan warna-warni, spidol, plano, flow chart, LCD, tali dari potongan kertas plano, tulisan dalam kartu oval (Sosial, Teknis, Kelambagaan, Financial, Lingkungan).

Waktu

Agenda

Keluaran

Proses aspek-aspek tertentu, tulis judul aspek dalam kartu yang berbentuk lain. Uji dengan pertanyaan ”apakah ada hubungan antara satu kelompok kartu (misalnya sosial dengan SDM/Kelembagaan)”?. Jika ada pengalaman minta peserta memberikan contoh riil yang berhubungan antara satu aspek dengan aspek lain. 8. Buat hubungan dengan menarik garis dari satu aspek ke aspek lain dengan menggunakan kertas. 9. Ajak peserta untuk menarik kesimpulan ”Kalau begitu apa sebenarnya yang disebut dengan berkesinambungan?”. 10. Berikan penegasan sebagai berikut :

Fasilitator

Bahan

RINGKASAN KONSEP KESINAMBUNGAN DALAM SAB/S 1. Pelayanan SAB/S yang berkesinambungan secara efektif adalah sarana yang dapat secara teratur dan handal menyediakan cukup air bersih dengan kualitas yang dapat diterima, sehingga pengguna mendapat kepuasan yang tinggi serta bersedia menggunakan & memelihara sarana. 2. Secara teknis kerusakan jarang terjadi dan perbaikan cepat dilakukan, serta keuangan setempat menutupi setidaknya biaya yang dibutuhkan secara teratur untuk operasional, pemeliharaan dan perbaikan. 3. Rumah tangga atau sebagian besar masyarakat selalu menggunakan SAB minimal untuk minum dan penggunaannya ramah lingkungan (ada drainase dan tidak ada air yang menggenang). 4. Secara sosial, masyarakat menerima teknologi SAB/S dan digunakan untuk menunjang serta memperoleh manfaat kesehatan atau tingkat perubahan kebiasaan penggunaan SAB serta melestarikan lingkungan.
21.30-21.35 (5’) Self Monitoring Harian - Setiap peserta bisa memberikan pendapat atas apa yang mereka rasakan dalam sehari. - Sebagai input untuk proses selanjutnya. 1. Dengan menggunakan metode Kantung Suara seperti panduan TERLAMPIR. Aspek-aspek opsional yang dinilai setiap peserta yaitu (Bagaimana situasi kelas hari ini?, Bagaimana peran serta peserta dalam proses hari ini?, Bagaimana fasilitator membangun dinamika hari ini?, Bagaimana Peningkatan pemahaman sampai hari ini?, Pengetahuan konsep kesinambungan sampai saat ini?, dll. Visual dalam kertas flipchart besar dan ditempel di kain rekat.

Waktu Agenda Hari Kedua, Senin 28 Agustus 2006 08.00-09.30 (90’) Konsep Sosial, Gender equity, Pemberdayaan, DRA.

Keluaran

Proses

Fasilitator

Bahan

1. Peserta mengerti dan faham tentang konsep sosial, gender equity dan pemberdayaan. 2. Peserta memahami tentang pentingnya maninstream konsep gender dan sosial dalam proyek AMPL. 3. Peserta mengerti dan faham tentang pendekatan tanggap kebutuhan (DRA)

1. Fasilitator memulai kegiatan dengan polling pendapat peserta tentang; kesinambungan, sosial, gender equity, pemberdayaan. Pertanyaannya adalah : Siapa yang paling banyak berhubungan atau yang menggunakan air? Siapa yang biasanya diundang dalam rapat pertemuan membicaran suatu rencana program? Siapa yang biasanya mendapat informasi mengenai rincian suatu program/proyek? Siapa yang terlibat dalam penentuan jenis pilihan teknologi sarana? Siapa yang terlibat dalam penempatan loksi, dan rancang bangun dari sarana yang akan terbangun? Siapa yang sering terlibat dalam pelatihan-pelatihan yang berkaitan dengan pengelolaan sarana? Siapa yang biasanya terlibat dalam pengambilan keputusan dalam tahapan perumusan dan perencanaan kegiatan di tingkat masyarakat? Siapa yang sering dilibatkan dalam proses pembangunan sarana? Siapa yang lebih sering duduk dalam badan pengelola untuk mengelola ksinambungan sarana? Siapa yang paling banyak dilibatkan dalam proses monitoring dan evaluasi suatu program/proyek? 2. Minta 2 peserta laki-laki dan perempuan untuk maju ke depan kelas (upayakan yang laki besar dan gemuk dan yang perempuan kurus dan kecil). Bariskan mereka depan-belakang, yang di depan laki-laki dan si kaya, sedangkan yang dibelakang perempuan dan si miskin. Role-playkan 2 orang tsb untuk memberi pengerti Kesetaraan Gender dan Kesetaraan Sosial. 3. Tanyakan kepada peserta apa yang terjadi terhadap pembangunan sarana SAB/S bila keseteraan gender dan kesetaraan sosial itu tidak terjadi. Tulis jawaban peserta pada kertas plano. Tanyakan kembali apa yang terjadi bila Kesetaraan Gender dan Kesetaraan Sosial di “mainstreming”kan pada suatu program/proyek. 4. Simpulkan jawaban peserta untuk menjawab pertanyaan mengapa kesetaraan Gender dan Sosial sangat penting yaitu : untuk kesinambungan sarana SAB/S dan keadilan sosial.

Waktu 09.30-10.00 (30’)

Agenda Kerangka Kerja MPA/PHAST dan Tools-nya

Keluaran 1. Peserta mengerti dan faham tentang kerangka kerja MPA/PHAST kaitannya dengan implementasi konsep DRA.

Proses 1. Fasilitator menjelaskan kerangka kerja MPA-PHAST dengan skema dan alur secara bertahap. 2. Setelah kerangka kerja dijelaskan, berikan kesempatan kepada peserta untuk memberikan klarifikasi. 3. Lanjutkan dengan menguraikan tools yang digunakan dalam setiap bagian kerangka dan sub indikator dalam skema. Tempel satu per satu dan jelaskan secara ringkas.

Fasilitator Tim

Bahan 1 set kartu yang berisi tulisan bagian A sampai G dari kerangka kerja MPAPHAST lengkap dengan namanama tools. Metaplan warna-warni, plano, A4, spidol, bijibijian, tali/benang, spi-dol kecil warna-warni, lem, pensil, karet penghapus, selotipe, mistar, gunting/cater, lembar skoring, format tools

10.00–10.15 10.15-13.00 (2 jam 45’)

Coffee break Piranti MPAPHAST 1. Inventaris Sosial Masyarakat

1. Peserta mengerti tentang tahap inventaris sosial masyarakat beserta maksud dan tujuannya 2. Peserta mengetahui dan dapat menerapkan tools MPA untuk melakukan inventaris sosial masyarakat

1. Fasilitator memulai dengan metode brainstorming, menggali pendapat peserta tentang inventaris sosial masyarakat 2. Fasilitator memperkenalkan tools-tools MPA untuk proses inventaris sosial masyarakat; pertemuan dengan aparat desa/kelurahan, inventaris data komunitas, sejarah SAB/S dan promosi kesehatan, klasifikasi kesejahteraan, pemetaan sosial, Rapid Technical Assessment (RTA), Perencanaan Transect Walks. 3. Fasilitator menjelaskan maksud dan tujuan penggunaan toolstools tsb satu persatu 4. Fasilitator mensimulasikan alat-alat kajian tsb satu persatu hingga peserta benar-benar faham dan merasa yakin dapat melakukannya. 5. Fasilitator memberikan kesempatan kepada peserta untuk menanyakan hal-hal yang kurang jelas dan kemudian melakukan penegasan 6. Fasilitator memberikan kesempatan kepada peserta untuk bersimulasi 7. Fasilitator memberikan penegasan akhir dan tips-tips yang harus dilakukan saat penerapan tools.

Tim

13.00-14.00 14.00-16.30 (150’)

Isshoma 2. Tinjauan Pengelolaan Sarana

1. Peserta mengerti tentang tinjauan pengelolaan sarana beserta maksud dan tujuannya 2. Peserta mengetahui dan dapat menerapkan tools MPA untuk melakukan tinjauan pengelolaan sarana

1. Fasilitator mengawali kegiatan dengan metode brainstorming, menggali pemahaman peserta tentang tinjauan pengelolaan sarana 2. Fasilitator memperkenalkan tools-tools MPA untuk melakukan tinjauan pengelolaan sarana yaitu; pengelolaan dan pengambilan keputusan (CM), sejarah partisipasi saat pembangunan sarana (H), penilaian pelatihan (TR), dan pengelolaan keuangan (FIN). 3. Fasilitator mendemonstrasikan ke-empat tools tsb satu persatu hingga peserta benar-benar faham dan merasa yakin dapat

Tim

Metaplan warna-warni, plano, spidol, dot sticker/ bijibijian, format tools, lembar skoring (CM, FIN, TR, H), gambar MPA

Waktu

Agenda

Keluaran

Proses melakukannya 4. Fasilitator memberikan kesempatan kepada peserta untuk menanyakan hal-hal yang kurang jelas dan melakukan penegasan 5. Fasilitator memberikan kesempatan kepada peserta untuk bersimulasi dalam beberapa kelompok yang didampingi seorang fasilitator. 6. Fasilitator memberikan penegasan akhir dan tips-tips dalam menerapkan tools tsb 1. Fasilitator memulai proses dengan metode brainstorming, menggali pemahaman peserta tentang tahap-tahap pelaksanaan monitoring kesinambungan 2. Fasilitator menjelaskan 4 tahapan pelaksanaan monitoring kesinambungan dalam proyek WSLIC-2 3. Fasilitator menjelaskan piranti MPA-PHAST yang digunakan untuk setiap tahapan monitoring kesinambungan tsb. 4. Fasilitator menerangkan tentang MIS dan grafik kesinambungan 5. Fasilitator memberikan kesempatan kepada peserta untuk bertanya hal-hal yang kurang jelas dan melakukan penegasan 1.
2.

Fasilitator

Bahan

16.30-17.30 (60’)

3. Tahap-Tahap Monitoring Kesinambunga n

1. Peserta mengetahui tentang tahaptahap pelaksanaan monitoring kesinambungan proyek SAB/S 2. Peserta mengetahui cara dan piranti yang digunakan dalam monitoring kesinambungan

Tim

Metaplan, plano, A4, spidol, lem, gunting, tabel MIS (Tahap IIV), contoh grafik kesinambungan

17.30-18.00 (30’)

1. Pembagian Kelp Lapangan dan Tugastugas kelompok Isshoma Persiapan Lapangan I 1. Gambaran umum lokasi 2. Desain (informasi tahap I-IV & pem-bagian tugas fasilitasi 3. Jadwal kerja lapangan 4. Format visualisasi dan pelaporan

1. Peserta terbagi dalam 7 kelompok lapangan (desa). 2. Setiap kelp memahami tugas-tugas yang akan dijalankan selama kerja lapangan.

Panitia membacakan siapa yang masuk dalam kelompok desa yang mana. Fasilitator menjelaskan tugas-tugas berdasarkan tahapan monitoring kesinambungan yang harus dilakukan di lapangan.

Tim

7 set material lapangan.

18.00-19.30 19.30-21.00 (90’)

1. Peserta memahami gambaran umum lokasi WSLIC-2 2. Adanya desain (informasi tahap I-IV & pembagian tugas fasilitasi 3. Adanya jadwal kerja lapangan 4. Adanya format visualisasi dan pelaporan 5. ATK dan material lainnya

1. Fasilitator menjelaskan tentang status kegiatan di desa & komunitas yang akan menjadi lokasi try out 2. Fasilitator membagi peserta menjadi 7 kelompok (@ 5-6 orang) sekaligus menetapkan lokasi praktiknya masingmasing. 3. Fasilitator membagikan lembar informasi awal mengenai desa lokasi praktik (print out), dan setiap kelompok juga akan mendapatkan RKM masing-masing desa lokasi praktik. 4. Fasilitator membagikan data baseline untuk desa tahap II-IV, sehingga bisa digunakan untuk membaca kecenderungan perubahan yang terjadi 5. Fasilitator meminta setiap kelompok untuk menyusun jadwal

Team Leader WSLIC-2 NTB, Mitra Samya

Metaplan, plano, spidol, lembar informasi awal kondisi lapangan, data baseline, RKM, format laporan & paket ATK praktik lapangan

Waktu

Agenda 5. ATK dan material lainnya

Keluaran

Proses kerja lapangan 6. Fasilitator membagikan lembar format pelaporan dan menjelaskan visualisasi yang harus dibuat serta bagaimana menyusun pelaporan lapangan 7. Membagikan ATK dan material kebutuhan praktik lapangan 1. Fasilitator mendampingi setiap kelompok mempersiapkan terutama terkait dengan tools dan pembagian tugas, format scoring dan lain sebagainya.

Fasilitator

Bahan

21.00-21.30 (30’)

Persiapan mandiri setiap tim/kelompok desa. Hari Ketiga, Selasa 29 Agustus 2006 07.30-17.30 Fasilitasi di Masyarakat Monitoring Peserta melakukan praktik lapangan di kesinambu-ngan desa dengan tools MPA untuk monitoring Tahap I (Klp I dan tahap I Kelp II) Baseline Desa Jontlak dan Desa Batujai Monitoring kesinambu-ngan Tahap II (Klp III) Draft RKM Desa Mertak Tombok Monitoring kesinambu-ngan Tahap III (Klp IV dan Klp V) Konstruksi, Desa Teruwai dan Desa Gapura. Monitoring kesinambu-ngan Tahap IV (Klp VI dan Klp VII) Pasca Konstruksi, Desa Perina dan Desa Aik Darek. Peserta melakukan praktik lapangan di desa dengan tools MPA untuk monitoring tahap II

Tim

1 set material untuk kerja lapangan.

1. Masing-masing kelompok berangkat menuju ke desa dengan didampingi 1 orang fasilitator, 1 orang assistant fasilitator, dan 1 orang CF WSLIC-2 yang bertugas di lokasi 2. Peserta (kelompok) melakukan fasilitasi di masyarakat dengan menggunakan tools dan field book MPA-PHAST Tahap I (Baseline) 1. Masing-masing kelompok berangkat menuju ke desa dengan didampingi 1 orang fasilitator, 1 orang assistant fasilitator, dan 1 orang CF WSLIC-2 yang bertugas di lokasi 2. Peserta (kelompok) melakukan fasilitasi di masyarakat dengan menggunakan tools dan field book MPA-PHAST Tahap II (Draft RKM) 1. Masing-masing kelompok berangkat menuju ke desa dengan didampingi 1 orang fasilitator, 1 orang assistant fasilitator, dan 1 orang CF WSLIC-2 yang bertugas di lokasi 2. Peserta (kelompok) melakukan fasilitasi di masyarakat dengan menggunakan tools dan field book MPA-PHAST Tahap III (Konstruksi) 1. Masing-masing kelompok berangkat menuju ke desa dengan didampingi 1 orang fasilitator, 1 orang assistant fasilitator, dan 1 orang CF WSLIC-2 yang bertugas di lokasi 2. Peserta (kelompok) melakukan fasilitasi di masyarakat dengan menggunakan tools dan field book MPA-PHAST Tahap IV(Pasca Konstruksi)

Kelompok, Fasilitator & CF

Paket ATK Praktik Lapangan, material lainnya …. Paket ATK Praktik Lapangan, material lainnya …. Paket ATK Praktik Lapangan, material lainnya …. Paket ATK Praktik Lapangan, material lainnya ….

Kelompok, Fasilitator, CF

Peserta melakukan praktik lapangan di desa dengan tools MPA untuk monitoring tahap III

Kelompok, Fasilitator, CF

Peserta melakukan praktik lapangan di desa dengan tools MPA untuk monitoring tahap IV

Kelompok, Fasilitator, CF

Waktu 17.30-18.30 16.30-20.00 20.00-21.30

Agenda Keluaran Perjalanan Ke Hotel Ishoma Pendokumentasian 1. Peserta dapat membuat pelaporan (Proses, Hasil dan desa (site) Pembelajaran) 2. Adanya draft laporan desa

Proses

Fasilitator

Bahan

1. Masing-masing kelompok melakukan pendokumen-tasian (proses, hasil dan pembelajaran) dengan memakai recording book MPA-PHAST dan catatan-catatan lapangan. 2. Setiap peserta secara khusus diminta untuk menuliskan pembelajaran utama dari proses praktik lapangan yang sudah dilakukannya.

Kelompok, Fasilitator & Ass Fasilitator Mitra Samya, CF

Kertas A4, mistar, spidol kecil warna, ….

Hari Keempat, 30 Agustus 2006 07.30-10.00 Presentasi dan Refleksi 1. Proses & hasil 1. praktik monitoring kesinambung 2. an (deskripsi & grafik) 2. Refleksi pembelajaran Break Piranti MPA-PHAST 1. Transect Walks 1.

Kelompok dapat mempresen-tasikan proses & hasil praktik monitoring kesinambungan (deskripsi & grafik) Kelompok dapat merefleksi-kan pembelajaran yang telah diperoleh dalam try out

1. Fasilitator meminta masing-masing kelompok untuk mempresentasikan laporan proses dan hasil praktik lapangan termasuk pembelajaran yang didapat secara bergantian 2. Fasilitator memberikan kesempatan kepada kelompok lain untuk bertanya/klarifikasi 3. Dst, …… fasilitator kemudian memberikan penegasan akhir

10.00-10.15 10.15-12.30

Peserta mengerti tentang transect walks “perjalanan transect” beserta maksud dan tujuannya 2. Peserta mengetahui dan dapat menerapkan tools-tools dalam melakukan transect walks

1. Fasilitator mengawali proses dengan metode brainstorming, menggali pemahaman peserta tentang maksud dan tujuan perjalanan transect 2. Fasilitator memperkenalkan beberapa tools MPA untuk pelaksanaan transect walks yaitu; pengelolaan sumber air (SM), penilaian tingkat kualitas kerja (WR), penilaian pelayanan oleh kelompok pengguna laki & perempuan (TW), dan kunjungan masyarakat yang tidak terlayani (UP). 3. Fasilitator mensimulasikan ke-empat tools tsb satu persatu hingga peserta benar-benar faham dan merasa yakin dapat melakukannya 4. Fasilitator memberikan kesempatan kepada peserta untuk menanyakan hal-hal yang kurang jelas dan melakukan penegasan 5. Fasilitator memberikan kesempatan kepada peserta untuk bersimulasi 6. Fasilitator memberikan penegasan akhir dan tips-tips dalam menerapkan tools tsb

Mitra Samya

Metaplan, spidol, plano, A4, tali, meteran (rating scale), lembar skoring (SM, WR, TW), format ca-tatan skoring (SM, WR, TW, UP)

12.30-14.00 14.00-18.00

Isshoma Lanjutan Piranti MPA

Waktu

Agenda 2. FGD Menurut Gender dan Kelas Sosial

Keluaran 1. Peserta mengerti tentang FGD menurut gender dan kelas sosial beserta maksud dan tujuannya 2. Peserta mengetahui dan dapat menerapkan tools-tools dalam melakukan FGD menurut gender dan kelas sosial

Proses 1. Fasilitator memulai kegiatan dengan metode brainstorming, menggali pemahaman peserta tentang maksud dan tujuan dari FGD menurut gender dan kelas sosial 2. Fasilitator memperkenalkan tools-tools MPA yang digunakan dalam FGD menurut gender dan kelas sosial yaitu; efektifitas penggunaan SAB/S (EU), manfaat, kebutuhan dan nilai terhadap biaya (BC), pembagian kerja berdasarkan gender dan waktu kerja (DIV), hak suara dan pilihan dalam pengambilan keputusan (VC), alur penularan penyakit dan penghambatnya1, serta pertemuan pleno masyarakat. 3. Fasilitator mensimulasikan tools-tools tsb satu persatu hingga peserta benar-benar faham dan merasa yakin dapat melakukannya 4. Fasilitator memberikan kesempatan kepada peserta untuk bertanya hal-hal yang kurang jelas dan melakukan penegasan 5. Fasilitator memberikan kesempatan kepada peserta untuk bersimulasi 6. Fasilitator memberikan penegasan akhir dengan tips-tips penerapan tools tsb

Fasilitator Mitra Samya

Bahan Metaplan, plano, spidol, gambar MPA (EU, DIV, VC, Cont-Route & Block), lembar skoring (EU, BC, DIV, VC), format catatan skoring, gunting, bijibijian

18.00-19.30 19.30-21.30

Isshoma Persiapan Lapangan II 1. Desain jadwal 1. kerja lapangan 2. 2. Format visualisasi dan 3. pelaporan 3. ATK dan material lainnya

Peserta mendesain jadwal kerja lapangan Peserta membuat format visualisasi dan pelaporan Persiapan ATK dan material lain yang dibutuhkan

1. Kelompok III yang pada hari ini tidak kembali ke lapangan, anggotanya akan dipecah dan bergabung dengan Kelompok I dan II. Sementara Kelompok VI akan bergabung ke Klp IV, dan Klp VII bergabung ke Klp V. 2. Fasilitator meminta kepada kelompok untuk mendesain rencana kegiatan praktik lapangan II untuk menerapkan toolstools MPA-PHAST yang belum dilakukan pada praktik lapangan I 3. Fasilitator membagikan lembar format pelaporan dan menjelaskan visualisasi yang harus dibuat serta bagaimana menyusun pelaporan 4. Membagikan ATK yang dibutuhkan untuk try out lapangan II kepada masing-masing kelompok

1

Peserta dibedakan menurut jenis kelamin dan usia (sekolah/ masyarakat) tetapi tidak dibedakan berdasarkan kelas sosial

Waktu Agenda Hari Kelima, 31 Agustus 2006 07.30-12.30

Keluaran

Proses

Fasilitator

Bahan

15.00-16.00

Fasilitasi di Masyarakat Monitoring Peserta melakukan praktik lapangan di kesinambungan desa dengan tools MPA untuk monitoring Tahap I (lanjutan) tahap I (Klp I dan Klp II) Baseline, Desa Jontlak dan Desa Batujai. Monitoring Peserta melakukan praktik lapangan di kesinambngan desa dengan tools MPA untuk monitoring Tahap III (lanjutan) tahap III (Klp IV dan Klp V) Konstruksi, Desa Teruwai dan Gapura. Pendokumentasian 1. Peserta dapat membuat pelaporan (Proses, Hasil dan desa (site) Pembelajaran) 2. Adanya draft laporan desa (gabungan dengan hasil try out I)

1. Masing-masing kelompok berangkat menuju ke desa dengan didampingi 1 orang fasilitator, 1 orang assistant fasilitator, dan 1 orang CF WSLIC-2 yang bertugas di lokasi 2. Peserta (kelompok) melakukan fasilitasi di masyarakat dengan menggunakan tools dan field book MPA-PHAST Tahap I (Baseline) yang belum dilakukan pada try out lapangan I 1. Setiap kelp berangkat ke desa dengan didampingi 1 orang fasilitator, 1 orang assistant fasilitator, dan 1 orang CF WSLIC2 yang bertugas di lokasi 2. Peserta (kelp) melakukan fasilitasi di masy dengan tools dan field book MPA-PHAST Tahap III (Konstru-ksi) yang belum dilakukan pada try out lapangan I 1. Masing-masing kelompok melakukan pendokumentasian (proses, hasil dan pembelajaran) dengan menggunakan recording book MPA-PHAST dan catatan-catatan lapangan. 2. Setiap peserta secara khusus diminta untuk menuliskan pembelajaran utama dari proses praktik lapangan yang sudah dilakukannya.

Kelompok, Fasilitator, CF

Paket ATK Praktik Lapangan, material lainnya …. Paket ATK Praktik Lapangan, material lainnya …. Kertas A4, mistar, spidol kecil warna, ….

Kelompok, Fasilitator, CF

Kelompok, Fasilitator, CF

16.00-16.30 16.30-18.30

Break Presentasi & Refleksi 1. Proses & hasil 1. Kelompok dapat mempresen-tasikan praktik proses & hasil praktik monitoring monitoring kesinambungan (deskripsi & grafik) kesinambungan 2. Kelompok dapat merefleksikan (deskripsi & pembelajaran yang telah diperoleh grafik) dalam try out 2. Refleksi pembelajaran Isshoma Lanjutan Presentasi & Refleksi 1. Fasilitator meminta setiap kelompok mempresentasi-kan laporan proses & hasil praktik lapangan terma-suk pembelajaran yang didapat secara bergantian 2. Fasilitator memberikan kesempatan kepada kelompok lain untuk bertanya/klarifikasi 3. Dst, …… fasilitator kemudian memberikan penegasan akhir

18.30-20.00 20.00-21.30

Hari Keenam, 1 September 2006 07.30-09.45 Evaluasi & Penutupan Pemetaan Terpetakannya pemahaman akhir peserta

1. Fasilitator menjelaskan tentang postest dengan metode

Mitra

Matriks

Waktu

Agenda pemahaman akhir setiap peserta

Keluaran thd konsep kesinambu-ngan program AMPL, konsep gender dan kemiskinan, konsep DRA (demand responsive approach), konsep dasar MPA- PHAST, dan perangkat MPA-PHAST

Proses penempelan dot sticker pada sticky cloths yang sudah disiapkan sebelumnya dalam matriks : Aspek 0 25 50 75 100 Pengetahuan tentang konsep kesinambungan program AMPL Pemahaman tentang konsep gender dan kemiskinan Pengetahuan tentang konsep DRA (demand responsive approach) Pengetahuan tentang Konsepkonsep dasar MPA/PHAST Pemahaman tentang perangkat MPA/PHAST 1. Fasilitator menjelaskan tentang tata cara melakukan evaluasi akhir dengan format yang sudah disediakan 2. Fasilitator membagikan lembar evaluasi kepada peserta dan mempersiapkan format besar untuk diisi bersama berdasarkan evaluasi dari masing-masing peserta. (Lembar terlampir). 3. Fasilitator membuat penegasan atas hasil evaluasi dari seluruh peserta 4. Fasilitator meminta kepada peserta (wakil dari masing-masing daerah) untuk membuat rekomendasi bagi diri dan daerahnya masing-masing terkait dengan implementasi kebijakan partisipatif berbasis masyarakat dalam kerangka AMPL.

Fasilitator Samya

Bahan pemetaan, Dot sticker

Evaluasi Akhir Peserta

Peserta dapat melakukan penilaian secara partisipatif terhadap penyelenggaraan orientasi MPA-PHAST Melakukan penegasan seluruh proses dan hasil orientasi dalam kaitannya dengan implementasi kebijakan

Tim

Lembar evaluasi peserta, Format evaluasi akhir (kertas besar), metaplan, plano, spidol, mistar

09.45-10.00 10.00-11.00 12.00-13.30

Break Penutupan

Penutupan kegiatan orientasi oleh pejabat/instansi terkait

Pengantar, Ceramah, dan penutupan

Pejabat dari instansi terkait

….

Perjalanan ke Mataram (Bandara Selaparang)

Field Book MPA/PHAST

BUKU KERJA

MPA - PHAST

Field Book MPA/PHAST

PETUNJUK TEKNIS PELAKSANAAN MONITORING KESINAMBUNGAN DAN EFEKTIFITAS PENGGUNAAN SARANA AIR BERSIH DAN SANITASI (OUTCOME AND PROCESS MONITORING) 1 TAHAP I (BASELINE DATA)

Disiapkan Oleh :

MITRA SAMYA
Lembaga Studi Partisipasi Dan Demokrasi Institute Study for Research and Democracy
Jl. Sultan Salahudin 17 Tanjung Karang Mataram Lombok NTB Telp./Fax ; 0370-624232, Email ; Mitrasamya@indo.net.id

1

Sebagai Bahan Orientasi MPA-PHAST Di Novotel Lombok, 27 Agustus – 1 September 2006

Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah NTB, 27 Agustus - 1 September 2006

Field Book MPA/PHAST

TAHAP I
ANALISIS SITUASI (BASELINE DATA)
TUJUAN
• • Merekam data (situasi baseline) berdasarkan kondisi yang terjadi saat ini terhadap sarana yang sudah ada, termasuk kondisi keuangan dan pengelolaannya. Dari analisa bersama masyarakat, keinginan untuk peningkatan SAB/S biasanya muncul dengan jelas. Selama pembangunan masyarakat berkeinginan membayar/membiayai demi perbaikan atas kebutuhan mereka. Mendorong masyarakat untuk merencanakan sendiri dan membuat sarana pelayanan baru yang lebih berkesinambungan dan merata, secara proporsional bagi semua bagian/ organisasi lokal di desa dan semua kelompok masyarakat merasa puas.

INSTRUMENT YANG DIGUNAKAN :
1. Klasifikasi Kesejahteraan (P) 2. Pemetaan Sosial (M) 3. Interview Dengan Badan Pengelola (sarana sebelumnya) • Pengelolaan dan Pengambilan Keputusan (CM) • Pengelolaan Keuangan (FIN) 4. Pembagian Kerja Berdasarkan Gender dan Waktu Kerja (DIV) 5. Transect Walks • Pengelolaan Sumber Air (SM) • Penilaian Tingkat Kualitas Kerja (WR) • Penilaian Pelayanan oleh Kelompok Pengguna (TW) 6. Efektifitas Penggunaan Sarana (EU) 7. Hak Suara dan Pilihan Dalam Pengambilan Keputusan (VC)

SIAPA YANG MELAKUKAN
• • • Kegiatan tahap I dilakukan oleh masyarakat dengan difasilitasi CF2 dan prosesnya harus dimonitoring oleh PMC3. Hasil pengisian instrument harus sampai pada skoring dan sebagai bahan penyusunan RKM4 Arsip disimpan TKM5, dan CF bisa membuat copy-nya untuk diinsert ke dalam MIS6 di DPMU7 setelah diverifikasi (scoring sheet) oleh PMC.

2 3 4

Community Facilitator Process Monitoring Consultant Rencana Kerja Masyarakat

Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah NTB, 27 Agustus - 1 September 2006

Field Book MPA/PHAST

1
TUJUAN

KLASIFIKASI KESEJAHTERAAN (M)

Mengklasifikasi penduduk desa kedalam kategori tingkatan ekonomi (seperti kaya, miskin, menengah, dst) menurut kriteria setempat dan sesuai istilah lokal. Klasifikasi ini digunakan untuk mengidentifikasi kelompok yang terlibat dalam diskusi (FGD), pemetaan akses orang miskin dan kaya terhadap sarana air bersih dan sanitasi, fungsi dan pekerjaannya, serta mengidentifikasi perbedaan tingkat partisipasi masyarakat, dsb.

BAHAN-BAHAN
• • • • Kertas/karton Spidol/alat tulis Kertas Flip chart Batu/benih/kacang

PROSES
1. Mulailah diskusi kelompok (dengan menyertakan perempuan dari masyarakat dan perwakilan setiap lingkungan) tentang bagaimana membedakan rumah tangga dalam penduduk desa. 2. Fasilitator menyediakan kertas kosong dan meminta satu kelompok membuat gambar orang kaya di desa, kelompok lainnya membuat gambar orang menengah dan miskin. Kegiatan ini sekaligus sebagai “ice breaking”, karena biasanya hasil gambar bisa memecahkan kebekuan. Untuk istilah kaya/miskin/menengah dan lainnya diambil dari istilah lokal agar dapat dimengerti dan diterima. 3. Minta masing-masing kelompok menjelaskan ciri setiap kategori satu persatu. Letakkan jawaban yang muncul di bawah gambar yang sesuai. Akan cukup menolong, jika dimulai dengan kategori “kaya”, “miskin” dan selanjutnya “menengah”. Langkah ini dilanjutkan hingga sekurangnya ada 6 - 7 ciri yang muncul dari setiap kategori. 4. Fasilitator harus menggali keterangan yang rasional atau alasan khusus dari mayarakat di balik ciri-ciri yang muncul. Juga dapat diklarifikasi dengan menayakan kepada setiap KK, Bagaimana kebiasanaan mereka? Bagaimana keadaan sosial ekonomi mereka? 5. Minta kelompok mendistribusikan 100 biji/kerikil (yang menunjukkan total populasi masyarakat) menurut kategori yang muncul dimana jumlah biji akan menunjukan proporsi setiap kategori dalam populasi penduduk. 6. Kemudian kelompok menunjukkan karakteristik dan persentase hasil diskusi dalam lembaran kertas besar sebagai acuan untuk memulai kegiatan selanjutnya yang membutuhkan pengelompokan orang kaya dan miskin.

INFORMASI MINIMUM YANG DIHARAPKAN
• • • Kesepakatan kriteria klasifikasi keluarga kaya, miskin dan menengah Perkiraan distribusi keluarga/rumah tangga untuk setiap kategori yang muncul Memberikan informasi tersebut di atas untuk proses pemetaan sosial dan identifikasi peserta untuk berpartisipasi dalam kelompok terfokus

5 6 7

Tim Kerja Masyarakat Management Information System District Project Management Unit

Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah NTB, 27 Agustus - 1 September 2006

Field Book MPA/PHAST

KLASIFIKASI KESEJAHTERAAN
LEMBAR SKOR DAN KODE
Nama Desa : ..................................................................................................................................................... Nama Kecamatan/Kabupaten/Propinsi : ........................................................................................................ Proyek : WSLIC-2

Tanggal : ..................................................................................................................................................... Nama Pimpinan Tim : Bpk/Ibu …………………........................................................................................... Nama Anggota Tim : Bpk/Ibu ………………...................................... Asal ............................................................................... Bpk/Ibu ………………...................................... Asal ............................................................................... Bpk/Ibu ………………...................................... Asal ............................................................................... Bpk/Ibu ………………...................................... Asal ............................................................................... Bpk/Ibu ………………...................................... Asal ............................................................................... Bpk/Ibu ………………...................................... Asal ............................................................................... Bpk/Ibu ………………...................................... Asal ............................................................................... Bpk/Ibu ………………...................................... Asal ............................................................................... Bpk/Ibu ………………...................................... Asal ............................................................................... Bpk/Ibu ………………...................................... Asal ............................................................................... Bpk/Ibu ………………...................................... Asal ............................................................................... Bpk/Ibu ………………...................................... Asal ............................................................................... Jumlah Peserta Perempuan Yang Hadir : ..................... Orang Jumlah Peserta Anak Perempuan Yang Hadir : ...................... Orang Jumlah Peserta Laki-laki Yang Hadir : ..................... Orang 10. Jumlah Peserta Anak Laki-Laki Yang Hadir : .................... Orang

Waktu Mulai

Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah NTB, 27 Agustus - 1 September 2006

Field Book MPA/PHAST

KATEGORI TINGKATAN KESEJAHTERAAN
Indikator
Pola Makan

Deskripsi indikator dan istilah lokal yang diajukan masyarakat Rumah Tangga Rumah Tangga Rumah Tangga Tidak Mampu Menengah Mampu

Aset/ Kepemilikan Komposisi Rumah Tangga* Pekerjaan

Akses Terhadap Pelayanan Pendidikan Formal dan NonFormal Rasa Aman Sosial dan Psikologis dalam Masyarakat Lain-lain**

* Termasuk apabila kepala rumah tangga seorang Perempuan
** Periksa tentang kesehatan, suku dan kelompok agama, kelas sosial

KOMPOSISI MASYARAKAT BERDASARKAN KLASIFIKASI KESEJAHTERAAN
(Dihitung Dari Hasil Pemetaan Sosial): Kode P1 P2 P3 P4 Pertanyaan Jumlah rumah tangga kelompok mampu Jumlah rumah tangga kelompok menengah Jumlah rumah tangga kelompok tidak mampu Jumlah total rumah tangga Jumlah (Rumah atau RT)

Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah NTB, 27 Agustus - 1 September 2006

Field Book MPA/PHAST

Pengamatan, Komentar dan Catatan :

Waktu Selesai
Catatan Gambar asli tentang kelas mampu, tidak mampu dan menengah, tetap ditinggal untuk masyarakat

Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah NTB, 27 Agustus - 1 September 2006

Field Book MPA/PHAST

2
TUJUAN :
• • •

PEMETAAN SOSIAL (M)

Mempelajari keadaan masyarakat menyangkut sarana air bersih dan sanitasi (tradisional maupun dari proyek tertentu), Mempelajari akses keluarga miskin, kaya dan menengah terhadap sarana air bersih Mengetahui dari keluarga sosial apa (kaya, menengah atau miskin) anggota badan pengelola baik laki maupun perempuan yang bekerja dalam bidang pelayanan air bersih, sanitasi dan promosi hidup bersih/sehat, dan Mengetahui siapa yang pernah dan atau akan mendapatkan pelatihan

BAHAN YANG DIBUTUHKAN :
• • • Material lokal untuk menggambar yang dikenal masyarakat (kapur tulis, pensil, spidol berwarna, dsb) Lembaran kertas buram besar atau kertas flip chart Material lokal yang ada untuk menandai seperti kertas warna, kertas minyak, dsb

PROSES :
1. Mulailah dengan menjelaskan tujuan kegiatan, kemudian minta kepada kelompok untuk membuat peta desa dengan menggunakan bahan yang diperlukan, terutama bahan-bahan setempat yang dikenal masyarakat dan dapat ditambahkan bahan yang lain 2. Pertama yang harus digambarkan dalam peta adalah “batas desa” 3. Kemudian tentukan legenda : Bangunan fisik yang penting (sekolah, sarana ibadah, sarana kesehatan serta batas-batasnya) Jalan, gang, lorong, ladang, sawah, hutan, kebun,dll Sumber air, tempat pembuangan limbah Rumah dari klasifikasi masyarakat (kaya, sedang, miskin) 4. Mintalah kelompok untuk menjelaskan : Sarana air bersih dan sanitasi yang ada (beserta akses masyarakat) Letak rumah kader, pengurus air 5. Pastikan untuk menyalin peta kedalam kertas A4 setelah kegiatan ini selesai

INFORMASI MINIMUM YANG DIHARAPKAN :
• • • • • • Lokasi keluarga kaya, miskin dsan menengah berdasarkan kriteria yang telah disetujui dan kaitannya dengan pengaksesan dan keteraturan pelayanan air bersih Rumah tangga yang mempunyai sarana berdasarkan tingkatan sosial Rumah tangga yang tidak mempunyai akses sarana air bersih dan sanitasi Rumah tangga yang mempunyai peran dalam mengelola sarana Rumah tangga yang pernah menerima pelatihan tentang pengelolaan sarana air bersih dan sanitasi berdasarkan tingkatan sosial Tingkat kecukupan sumber air terhadap kebutuhan air bersih selama satu tahun, contohnya apakah hanya sebagian kebutuhan yang terpenuhi dalam beberapa bulan atau benar-benar kering

Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah NTB, 27 Agustus - 1 September 2006

Field Book MPA/PHAST

• •

Tingkat pendistribusian titik-titik air terhadap semua kebutuhan air bersih, baik laki-laki maupun perempuan, selama satu tahun unytuk pemakain oleh perempuan, laki-laki atau keduanya Keteraturan pelayanan dapat diketahui serta apa pengaruhnya khususnya bagi perempuan

HAL YANG PERLU DIPERHATIKAN :
Ada keterwakilan dari masig-masing lokasi baik laki-laki dan perempuan dari kelompok sosial yang berbeda, media yang digunakan dapat memberikan kemudahan bagi masyarakat yang terlibat. Media (kertas gambar) cukup besar, sehingga gambar/simbol tidak berimpit-impitan. Tempat yang digunakan adalah tempat yang setiap orang mudah untuk hadir (baik kaya/miskin) dan terlindung dari gangguan cuaca. Dan buat lebih dahulu legenda yang disepakati oleh masyarakat.

Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah NTB, 27 Agustus - 1 September 2006

Field Book MPA/PHAST

PEMETAAN SOSIAL
LEMBAR KODE DAN SKORING
1. Nama Desa : ………………………………………………………………………………………... 2. Nama Kecamatan/Kabupaten/Propinsi : ………………………………………………………… 3. Proyek : WSLIC-2 4. Tanggal : …………………………………………………..………………………………………… 5. Jumlah peserta perempuan : ……………………………..……………………………………….. 6. Jumlah peserta laki-laki : ………………………………..…………………………………………

Waktu Mulai

AKSES TERHADAP FASILITAS/SARANA (DIHITUNG DARI HASIL PEMETAAN)
M1 Jumlah rumah tangga yang menggunakan/ memiliki akses yang baik kepada sarana air bersih Kode M1.1 M1.2 M1.3 M1.4 M2 Jumlah rumah tangga kaya Jumlah rumah tangga menengah Jumlah rumah tangga miskin Total jumlah rumah tangga Pertanyaan Jumlah

Jumlah rumah tangga dengan akses rendah* terhadap sarana air bersih Kode M2.1 M2.2 M2.3 Jumlah rumah tangga kaya Jumlah rumah tangga menengah Jumlah rumah tangga miskin Pertanyaan Jumlah

*

M2.4 Total jumlah rumah tangga Jauh dari sarana air dan air sangat kurang Jumlah rumah tangga yang tidak menggunakan sarana air bersih Kode M3.1 M3.2 M3.3 M3.4 Jumlah rumah tangga kaya Jumlah rumah tangga menengah Jumlah rumah tangga miskin Total jumlah rumah tangga Pertanyaan Jumlah

M3

Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah NTB, 27 Agustus - 1 September 2006

Field Book MPA/PHAST

M4

Alasan mengapa rumah tangga tidak menggunakan Layanan Sarana Air Bersih Kode M4.1 M4.2 M4.3 M4.4 Pertanyaan Jumlah rumah tangga yang tidak menggunakan pelayanan karena alasan teknis Jumlah rumah tangga yang tidak menggunakan pelayanan karena alasan keuangan Jumlah rumah tangga yang tidak menggunakan pelayanan karena alasan sosial Jumlah rumah tangga yang tidak menggunakan pelayanan karena ada alternatif sumber air lain Jumlah

M5 Jumlah rumah tangga yang tidak menggunakan sarana air yang ada karena ada sumber alternatif Kode M5.1 M5.2 M5.3 M5.4 Pertanyaan Jumlah rumah tangga kaya Jumlah rumah tangga menengah Jumlah rumah tangga miskin Total jumlah rumah tangga Jenis Sumber Air Alternatif Jumlah

M6S Jumlah rumah tangga yang memiliki sarana sanitasi yang telah terpasang untuk pembuangan kotoran manusia Kode M6.1S M6.2S M6.3S M6.4S Jumlah rumah tangga kaya Jumlah rumah tangga menengah Jumlah rumah tangga miskin Total jumlah rumah tangga Pertanyaan Jumlah

M7S Jumlah rumah tangga yang memiliki dan membangun sendiri sarana sanitasi pribadi yang telah terpasang untuk pembuangan kotoran manusia Kode M7.1S M7.2S M7.3S M7.4S Jumlah rumah tangga kaya Jumlah rumah tangga menengah Jumlah rumah tangga miskin Total jumlah rumah tangga Pertanyaan Jumlah

M8S Jumlah rumah tangga tanpa akses terhadap sarana jamban Kode M8.1S M8.2S M8.3S M8.4S Jumlah rumah tangga kaya Jumlah rumah tangga menengah Jumlah rumah tangga miskin Total jumlah rumah tangga Pertanyaan Jumlah

Anggota masyarakat menggunakan analisa pada peta untuk menghitung skor akses

Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah NTB, 27 Agustus - 1 September 2006

Field Book MPA/PHAST

M9

Proporsi & jenis tingkat kesejahteraan masyarakat yang memilki akses baik pada sarana air bersih

Pilihan Kurang dari ¼ dan sebagian besar masyarakat mampu Antara ¼ dan ½, sebagian besar menengah ke atas Antara ½ dan ¾ dari semua tingkatan masyarakat Lebih dari ¾ semua tingkatan masyarakat Semua rumah tangga

Skor 0 1 2 3 4

Konversi ke 0 25 50 75 100

Skor Pilihan (M9)

Komentar/Catatan

M9S Proporsi & jenis tingkat kesejahteraan masyarakat yang punya akses terhadap sarana jamban
Pilihan Kurang dari ¼, sebagian besar masyarakat mampu Antara ¼ dan ½, sebagian besar menengah ke atas Antara ½ dan ¾ dari semua tingkatan masyarakat Lebih dari ¾ semua tingkatan masyarakat Semua rumah tangga Skor 0 1 2 3 4 Konversi ke 0 25 50 75 100 Skor Pilihan (M9S) Komentar/Catatan

Isu Kecukupan dan kesetaraan terhadap akses penyediaan air bersih?

Analisis Kelompok terhadap Hasil Pemetaan Kesimpulan

Input untuk Perbaikan

Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah NTB, 27 Agustus - 1 September 2006

Field Book MPA/PHAST

Kecukupan dan kesetaraan terhadap akses sanitasi?

Waktu Selesai

CATATAN :
Pada akhirnya salinan peta sosial dibuat di halaman terpisah dan dimasukkan dalam folder (Peta asli tetap di masyarakat).

Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah NTB, 27 Agustus - 1 September 2006

Field Book MPA/PHAST

3

TINJAUAN PENGELOLAAN SARANA (INTERVIEW BADAN PENGELOLA SARANA)

3.1. PENGELOLAAN DAN PENGAMBILAN KEPUTUSAN (CM)
TUJUAN
Menilai wewenang dan komposisi dari organisasi pengelola, menyangkut keterwakilan dan pengaruh gender dan kemiskinan. Menilai pelaksanaan organisasi, menyangkut sudut pandang gender dan kemiskinan Mentriangulasi informasi sebelumnya (peta sosial) dan memahami permasalahan yang ada

BAHAN YANG DIBUTUHKAN
Kartu/gambar dengan berbagai pilihan untuk pengelolaan, pemeliharaan, dan akuntabilitas Peta Sosial dan gambar tentang kaya, miskin dan sedang, jika mungkin Salinan skala skoring untuk organisasi pengelola Tambahan: Kertas, alat tulis dan kacang untuk matriks voting

PROSES
1. Lakukan pertemuan dengan anggota badan pengelola, baik dalam satu sesi penuh atau beberapa kali sesi pendek selama tim fasilitator di lokasi, mana yang termudah dilakukan. Hal terpenting yaitu kehadiran beberapa anggota pengurus untuk triangulasi, baik jika anggota perempuan maupun laki-laki turut ambil bagian. 2. Gunakan pilihan kartu (card sorting) atau wawancara terbuka bagi pengelola setempat. Untuk pilihan kartu, anggota pengurus membaca, atau dibacakan pilihan pada kartu. Mereka kemudian memilih kartu yang paling mendekati keadaan di sekitarnya. 3. Fasilitator menempatkan kartu-kartu dalam urutan skala, kemudian grup mendiskusikan pilihan dan skala serta menyetujui skor. Ingat skor lebih tinggi atau lebih rendah (skor diantaranya) adalah mungkin, jika keadaan sesungguhnya dinilai lebih baik atau buruk daripada pilihan yang diambil. Yang penting alasan pilihan peserta harus didokumentasi (catat), mengapa skor tersebut diberikan. 4. Diskusikan skala tersebut agar ada pengertian dua arah dengan rincian yang sesuai keadaan setempat, pendapat-pendapat mengenai kemungkinan pengembangan, dst. Catat hal-hal yang relevan dari diskusi tersebut. 5. Gunakan Tabel CM1 dan gambar-gambar klasifikasi kesejahteraan untuk mengisi komposisi organisasi pengelola setempat dengan mempertimbangkan gender dan kelas sosial. Alternatif lain yaitu dengan menggunakan matriks voting. Jika ada lebih dari satu organisasi yang melakukan tugas pengelolaan, contohnya pengurus dan suatu badan, catat keduanya. Diskusikan pola dalam kompo-sisi dan pembagian fungsi. Catat pandangan anggota laki dan perempuan tentang aspek tersebut. 6. Kembalilah pada pilihan kartu/wawancara terbuka untuk aspek lain, gunakan prosedur yang sama seperti sebelumnya. 7. Diskusikan pengalaman pengelola setempat dalam merawat dan memperluas akses rumah tangga terhadap pelayanan. Gunakan peta sosial sebagai bahan rujukan. 8. Diakhir sesi, tanyakan secara terpisah pada anggota perempuan tentang pengalaman mereka sebagai anggota pengurus. Dapatkan juga pandangan dari laki-laki, namun berhati-hatilah karena dapat menciptakan konflik dan malah memperbesar bukan menghilangkan masalah.
Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah NTB, 27 Agustus - 1 September 2006

Field Book MPA/PHAST

PENGELOLAAN & PENGAMBILAN KEPUTUSAN
LEMBAR KODE DAN SKORING (Dari Interview dengan Badan Pengelola)
1. Nama Desa : ……………..……………..……………..……………..……………..…………….. 2. Nama Kecamatan/Kabupaten/Propinsi : …………..……………..……………..…………….. 3. Proyek : WSLIC-2 4. Tanggal : …………..……………..……………..……………..…………..……………..………… 5. Jumlah peserta perempuan : …..……………..……………..…………..……………..………… 6. Posisi dalam organisasi : …..……………..……………..…………..……………..…………….. 7. Jumlah peserta laki-laki : …..……………..……………..…………..……………..…………….. 8. Posisi dalam organisasi : …..……………..……………..…………..……………..……………..

Waktu Mulai

CM 1

Fungsi dalam Pengelolaan Skor (Perempuan=1, Laki-laki=0) Skor (Kaya=1, Menengah=2, Miskin=3)

Fungsi dalam Pengelolaan (1) Ketua (2) Sekretaris (3) Bendahara Fungsi lain (Sebutkan) (4) (5) (6) Teknis dan fungsi perawatan Operator 1 Operator 2

Kode CM 1.10 CM 1.20 CM 1.30

Kode CM 1.11 CM 1.21 CM 1.31

CM 1.40 CM 1.50 CM 1.60

CM 1.41 CM 1.51 CM 1.61

CM 1.70 CM 1.80

CM 1.71 CM 1.81

Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah NTB, 27 Agustus - 1 September 2006

Field Book MPA/PHAST

CM 2

Siapa yang mengelola dan memperbaiki sistem? (anggota masyarakat menggunakan hasil Pilihan kartu untuk memberikan skor) Pilihan Skor Konversi ke 0 25 50 Skor yg dikonversi (CM2)

Lembaga luar saja; masyarakat tidak mempunyai peran Pengelolaan dibagi antara lembaga luar dan masyarakat Para pengguna sendiri yang mengelola sistem, tetapi harus melalui pemerintahan desa atau lembaga administrasi (untuk perijinan, penyelesaian pekerjaan, dll) dimana tidak ada petugas/unit khusus untuk pelayanan air bersih Para pengguna sendiri yang mengelola sistem, tetapi harus melalui pemerintahan desa atau lembaga administrasi (untuk perijinan, penyelesaian pekerjaan, dll) dimana telah ada petugas/unit khusus untuk pelayanan air bersih Para pengguna sendiri yang mengelola sistem, dan semua perbaikan dapat dilakukan oleh pengguna baik dengan lembaga swasta atau lembaga pemerintah CM 3

0 1 2

75 3 100 4

Kesetaraan dalam Pengelolaan (anggota pengelola menggunakan hasil untuk memberikan skor) Pilihan Skor Konversi ke 0 Skor yg dikonversi (CM3)

Tidak ada badan pengelola sarana khusus; keberlangsungan pelayanan air bersih dipegang oleh kantor desa dan tokoh Tokoh setempat Anggota badan pengelola sarana air bersih dan sanitasi semuanya laki-laki, yang mewakili para pengguna dari masyarakat golongan menengah ke atas Anggota badan pengelola sarana semuanya laki-laki, yang mewakili pengguna dari masyarakat golongan bawah, menengah dan atas Ada badan pengelola sarana khusus yang beranggotakan lebih dari 50% perempuan dan mewakili pengguna dari masyarakat golongan menengah ke atas Ada badan pengelola sarana khusus yang beranggotakan lebih dari 50% perempuan dan mewakili pengguna dari masyarakat golongan bawah, menengah dan atas CM 4 Tingkat Perbaikan yang dilakukan oleh Organisasi Pengelola Pilihan Tidak ada perbaikan yang dilakukan masyarakat; dilakukan oleh lembaga luar atau tidak dilakukan Beberapa perbaikan ringan dilakukan/dikelola masyarakat; tapi tidak untuk perbaikan besar Semua perbaikan ringan dilakukan/dikelola masyarakat; tapi tidak untuk perbaikan besar Semua perbaikan ringan dilakukan/dikelola masyarakat; juga beberapa perbaikan besar Semua perbaikan ringan dan berat dilakukan atau dikelola masyarakat
Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah NTB, 27 Agustus - 1 September 2006

0

1

25 50 75

2 3

4

100

Skor 0 1 2 3 4

Konversi ke 0 25 50 75 100

Skor yg dikonversi (CM4)

Field Book MPA/PHAST

CM 5

Jangka waktu perbaikan saat terjadi kerusakan Pilihan Skor 0 1 2 3 4 Konversi ke 0 25 50 75 100 Skor yg dikonversi (CM5)

Lebih dari 4 hari tanpa pelayanan air bersih, dan tidak ada alternatif sumber yang aman 3-4 hari tanpa pelayanan air bersih, dan tidak ada alternatif sumber yang aman Penyediaan air bersih pulih dalam 2 hari tetapi tidak ada alternatif sumber yang aman Sumber alternatif tersedia dalam jangka waktu kerusakan pelayanan Air tersedia kembali pada hari yang sama CM 6 Deskripsi tentang “alternatif sumber yang aman” (jika ada) :

CM 7

Pelaporan tentang keuangan dan pelaksanaan lainnya Pilihan Skor 0 1 Konversi ke 0 25 Skor yg dikonversi (CM7)

Tidak ada pelaporan dan diskusi mengenai pelaksanaan pelayanan dan keuangan Pelaksanaan pelayanan atau keuangan diperiksa, tetapi tidak rutin, dan tidak diumumkan dalam suatu pertemuan dengan seluruh masyarakat Pelaksanaan pelayanan atau keuangan diperiksa secara rutin tetapi tidak disebarluaskan, dan tidak setiap orang dapat mengetahui atau ikut serta Pelaksanaan pelayanan dan keuangan diperiksa pada pertemuan rutin dengan masyarakat, tetapi tidak ada usaha khusus untuk memberi kemudahan bagi kelompok tidak mampu dan perempuan untuk ikut serta dalam pertemuan; sehingga mereka yang seharusnya ada tidak hadir Pelaksanaan pelayanan dan keuangan diperiksa dan kegiatan periode berikutnya direncanakan menjadi pertemuan rutin yang baik dengan terwakilinya kelompok tidak mampu dan perempuan

2

50

3

75

4

100

Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah NTB, 27 Agustus - 1 September 2006

Field Book MPA/PHAST

CM 8

Jenis pertemuan pengurus Pilihan Skor 0 1 2 3 Konversi ke 0 25 50 75 Skor yg dikonversi (CM8)

Tidak pernah dilakukan Dilakukan hanya sekali atau kadang-kadang, untuk demi-, pengambilan keputusan tidak efektif Dilakukan rutin; pengambilan keputusan efektif tapi bisa lebih baik, hanya sedikit anggota kunci/penting yang perhatian dan hadir serta berpartisipasi Rutin dan sesering yang diperlukan, pengambilan keputusan sudah efektif tapi bisa lebih baik; kebanyakan anggota hadir dan berpartisipasi Sesering yang diperlukan; seluruh anggota hadir dan berpartisipasi; pengambilan keputusan efektif

4

100

NB : Pengukuran akuntabilitas dilakukan dalam Pertemuan Grup Terfokus dengan Gender dan Kelas

CM 9

Aturan-aturan tentang pengelolaan sarana?8 Pilihan Skor 0 1 2 3 4 Konversi ke 0 25 50 75 100 Skor yg dikonversi (CM9)

Tidak ada aturan Aturan telah dibuat; tetapi tidak diketahui dan dipatuhi Aturan telah dibuat; tetapi hanya beberapa orang yang mematuhi aturan atau hanya beberapa aturan dipatuhi Aturan telah dibuat; kebanyakan orang sudah mematuhi beberapa aturan atau semua aturan sudah dipatuhi oleh kebanyakan orang Aturan telah dibuat; semua aturan dipatuhi

CM 10 Keterlibatan perempuan dalam pengambilan keputusan untuk pengelolaan Piihan Sama sekali tidak terdapat perempuan dalam badan pengelola air di tingkat masyarakat, atau hanya sekedar tercantum namanya Perempuan menjadi anggota dari badan pengelola air di tingkat masyarakat, tetapi tidak secara teratur mengikuti pertemuan Perempuan menjadi anggota dari badan pengelola air dan ikut pertemuan, tetapi tidak turut serta dalam pengambilan keputusan Perempuan menjadi anggota badan pengelola air, ikut pertemuan dan dapat memberi pengaruh pada keputusan Laki-laki dan perempuan, keduanya berpartisipasi dalam pengambilan keputusan terhadap pengelolaan air pada pertemuan yang diadakan baik tidak maupun dengan masyarakat Skor 0 1 2 3 4 Konversi ke 0 25 50 75 100 Skor yg dikonversi (CM10)

8

Catat bahwa jika sebagian aturan dipatuhi dan sebagian tidak, skor antara 0 – 25 dapat diberikan

Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah NTB, 27 Agustus - 1 September 2006

Field Book MPA/PHAST

Analisis Temuan dan Diskusi Pandangan dan permasalahan terhadap : (catat secara terpisah untuk anggota perempuan dan laki-laki jika mereka punya pandangan yang berbeda) • Pengelolaan :

• Pemeliharaan :

• Perempuan dan kelompok Miskin dalam organisasi :

• Peningkatan akses/jangkauan :

• Partisipasi perempuan dalam pengambilan keputusan :

• Pengembangan apa yang mungkin dilakukan : Oleh mereka? Oleh masyarakat? Oleh proyek?

Waktu Selesai

Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah NTB, 27 Agustus - 1 September 2006

Field Book MPA/PHAST

3.2. PENGELOLAAN KEUANGAN (FIN)
TUJUAN
Untuk mengetahui sebarapa besar biaya yang dilkeluarkan masyarakat untuk kegunaan sarana air Untuk mengetahui keterbukaan dan kesetaraan dalam sistem pembayaran dan implikasinya terhadap pengawasan sarana

BAHAN YANG DIPERLUKAN
Lembar skala skoring dengan pilihan yang berbeda untuk pembiayaan sarana Gambar dan indikator dari klasifikasi kesejahteraan Catatan pembukuan keuangan setempat

PROSES
1. Temui para petugas yang bertanggungjawab untuk keuangan dan bersama mengulas buku keuangan dan catatan pembayaran. Berdasarkan ulasan catatan, petugas kemudian memilih skor yang cocok dengan keadaan pada pembiayaan dan kualitas pembukuan, dan berikan skor yang relevan untuk kedua indikator tersebut. 2. Ajak para petugas menggambarkan sistem pembayaran, termasuk pengawasan pembayaran. Diskusikan bagaimana sistem mengakomodir perbedaan kemampuan membayar dari setiap rumah tangga dalam masyarakat 3. Jika rumah tangga miskin memberikan kontribusi yang lebih rendah atau tidak harus membayar, bagaimana mereka dipilih. Juga tanyakan apakah hal tersebut membuat mereka kehilangan suara terhadap pengelolaan pelayanan. (Berikan penilaian terhadap hal ini dalam pertemuan kelompok terfokus nanti). 4. Bantulah para perugas untuk memilih opsi dari dari kartu yang menggambarkan keadaan yang paling cocok. Ingatkan bahwa petugas dapat memberikan skor diantaranya. Dalam kasus ini catat mengapa terdapat skor yang lebih tinggi atau lebih rendah diberikan. 5. Catat skor di dalam lembar kode dan nilai yang relevan dari diskusi. Ucapkan terima kasih

PENGGUNAAN UNTUK PROSES PERENCANAAN
Informasi tentang sistem keuangan pada pelayanan yang ada bisa digunakan sebagai bahan diskusi untuk perencanaan kontribusi dan pengelolaan keuangan pada sistem sarana yang baru Informasi tentang kesadaran masyarakat terhadap kesetaraan dalam pemberian kontribusi yang mempertimbangkan kemampuan dan kemauan untuk membayar dari tingkatan sosial masyarakat, sehingga masyarakat dapat merencanakan suatu keadilan dalam pelayanan

Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah NTB, 27 Agustus - 1 September 2006

Field Book MPA/PHAST

PENGELOLAAN KEUANGAN
LEMBAR KODE DAN SKORING
(Dari Interview dengan Badan Pengelola, Ulasan Pembukuan)
1. Nama Desa : ......................................................................................................................................... 2. Nama Kecamatan/Kabupaten/Propinsi : ......................................................................................... 3. Proyek : WSLIC-2 4. Tanggal : ............................................................................................................................................... 5. Jumlah peserta perempuan : ............................................................................................................. 6. Posisi dalam organisasi : ................................................................................................................... 7. Jumlah peserta laki-laki : ................................................................................................................... 8. Posisi dalam organisasi : ...................................................................................................................

Waktu Mulai
FIN 1 Tanggung jawab masyarakat terhadap iuran pelayanan air Pilihan Lembaga luar yang membiayai semua pelayanan (100% subsidi dari luar) Masyarakat dan Lembaga luar membagi pembiayaan (sebagian subsidi dari luar) Desa yang membiayai, berasal dari pajak yang dibayarkan pengguna dan sumber lainnya (tidak ada subsidi dari luar, tetapi tidak ada iuran dari pengguna secara langsung) Desa dan pengguna membagi pembiayaan (tidak ada subsidi dari luar, dan sebagian langsung dari iuran pengguna) Semua dibiayai oleh keluarga pengguna FIN 2 Kecukupan biaya yang diterima dari iuran para pengguna Pilihan Tidak ada iuran yang diterima dari para pengguna Iuran diterima, tetapi tidak menutupi biaya O&M (operasi dan pemeliharaan) Iuran hanya menutupi biaya O&M tahunan Iuran menutupi biaya O&M tahunan dan perbaikan kerusakan Iuran menutupi seluruh biaya O&M tahunan dan perbaikan kerusakan dan ada sisa
Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah NTB, 27 Agustus - 1 September 2006

Skor 0 1 2

Konversi ke 0 25 50

Skor yg dikonversi (FIN 1)

3 4

75 100

Skor 0 1 2 3 4

Konversi ke 0 25 50 75 100

Skor yg dikonversi (FIN2)

Field Book MPA/PHAST

FIN 3 1. 2. 3. FIN 4

Jika ada sisa, untuk tujuan apa digunakan:

Perencanaan keuangan yang telah dilakukan untuk pelayanan Pilihan Skor 0 1 2 3 4 Konversi ke 0 25 50 75 100 Skor yg dikonversi (FIN4)

Tidak ada perkiraan biaya (budget) yang dibuat Perkiraan biaya (budget) dibuat satu kali; hanya mencukupi untuk biaya langsung Perkiraan biaya (budget) dibuat tahunan, tetapi hanya mencukupi untuk sebagian biaya (tidak semua—seperti pengeluaran pengelola untuk perjalanan, snack, dsb) Perkiraan biaya (budget) dibuat tahunan, mencukupi untuk seluruh biaya Perkiraan biaya (budget) dibuat tahunan, mencukupi untuk seluruh biaya termasuk biaya yang tidak hitung FIN 5 Tingkat keterbukaan dalam pembukuan keuangan Pilihan Tidak ada catatan keuangan yang dibuat Catatan keuangan dibuat, tetapi tidak yang terbaru atau tidak lengkap, salah, atau tidak ada pembukuan, dsb Catatan keuangan dibuat, berisi catatan terbaru dan lengkap, tetapi tidak disebarluaskan kepada umum dan anggota badan pengelola, hanya bendahara yang bisa menjelaskan isian Catatan keuangan dibuat, berisi catatan terbaru, lengkap dan benar, disebarluaskan kepada umum tetapi hanya bisa dimengerti oleh bendahara dan beberapa anggota masyarakat Catatan keuangan dibuat, berisi catatan terbaru, lengkap dan benar, disebarluaskan kepada umum dan semua anggota masyarakat yang bisa mengerti isian

Skor 0 1 2

Konversi ke 0 25 50

Skor yg dikonversi (FIN5)

3

75

4

100

Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah NTB, 27 Agustus - 1 September 2006

Field Book MPA/PHAST

FIN 6

Kesetaraan biaya dalam sistem iuran Pilihan Skor 0 1 2 3 4 Konversi ke 0 25 50 75 100 Skor yg dikonversi (FIN6)

Tidak ada iuran Iuran tidak didasari biaya pelayanan sesungguhnya Iuran disamakan untuk semua, tetapi didasari oleh biaya pelayanan sesungguhnya Iuran didasari oleh jumlah pemakaian air dan biaya pelayanan, pada jumlah yang sama untuk seluruh pengguna Iuran didasarkan dari jumlah pemakaian air dan biaya pelayanan, tetapi jumlah iuran didasari pada kemampuan membayar. FIN 7 Pengalaman ketepatan dalam sistem pembayaran Pilihan Pengguna tidak diminta untuk membayar Pengguna diminta untuk membayar, tapi tidak satupun yang membayar Pengguna harus membayar, tetapi beberapa tidak membayar (kurang dari setengah) Pengguna harus membayar, dan hampir semua membayar (tetapi tidak semua) Pengguna harus membayar, dan semua membayar FIN 8 Apakah si kaya membayar? Jika tidak, alasan: FIN 9 Apakah si miskin membayar? Jika tidak, alasan: 1. YA 2. TIDAK

Skor 0 1 2 3 4

Konversi ke 0 25 50 75 100

Skor yg dikonversi (FIN7)

FIN 10 Adakah alasan lain untuk tidak membayar (sebagai contoh; orang yang memiliki sumber sendiri, atau tidak dapat dicapai karena alasan teknis) : FIN 11 Jumlah pengguna yang tidak membayar Jumlah pengguna seharusnya membayar Jumlah pengguna yang tidak membayar setahun terakhir FIN 11.1 FIN 11.2

Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah NTB, 27 Agustus - 1 September 2006

Field Book MPA/PHAST

Isu Tingkat kecukupan pembayaran

Analisis temuan dan diskusi Komentar

Apa yang dapat dilakukan?

Kualitas pekerjaan (pembukuan, transparansi, budget)

Oleh petugas keuangan yang bertanggung jawab Oleh masyarakat Oleh proyek

Kesetaraan dalam sistem pembayaran untuk kelom-pok miskin dan kaya (dan dimana memungkinkan bagi perempuan dan laki-laki) Disiplin pembayaran

Waktu Selesai

Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah NTB, 27 Agustus - 1 September 2006

Field Book MPA/PHAST

4
TUJUAN

PEMBAGIAN KERJA BERDASARKAN GENDER & WAKTU KERJA ( LADDER– 2)

Untuk menilai dan mengalisa pembagian kerja, jenis pekerjaan dan pekerjaan yang dibayar maupun tidak. Berkaitan dengan pelayanan sarana antara perempuan dan laki-laki serta kaya dan miskin

BAHAN YANG DIBUTUHKAN
Gambar tugas-tugas tertentu untuk laki-laki dan perempuan berkaitan dengan sarana Spidol marker yang dibagikan kepada kelompok Kertas kosong, jika dibutuhkan gambar baru dan untuk menandai bagi kelompok yang bisa baca tulis Batu, benih/biji-bijian, atau potongan kertas untuk menandai gambar Matriks untuk mencatat tugas dengan frekuensi dan menghitung waktu total Lembar skor dan skala per kelompok

PROSES
1. Kegiatan ini dilakukan dengan kelompok diskusi terfokus laki-laki dan perempuan, kaya dan miskin 2. Minta kelompok menentukan tugas/pekerjaan yang berhubungan dengan sarana air yang ada. Peserta menulis setiap macam pekerjaan pada sebuah kartu. Peserta dengan kemampuan baca tulis rendah dapat membuat gambar dari pekerjaan atau tugas yang berkaitan dengan konstruksi, pemeliharaan dan managemen sarana yang telah dibangun. 3. Kelompok tersebut kemudian mendiskusikannya dimana pekerjaan yang membutuhkan keahlian/pelatihan (seperti pengelolaan adminatrasi keuangan, menarik iuran dan memimpin rapat yang merupakan pekerjaan dnegan status tinggi) dan pekerjaan yang tidak membujtuhkan ketrampilan atau keahlian/ berstatus rendah. 4. Tunjukan gambar-gambar yang berkaitan dengan pembangunan dan pemeliharaan sarana. Jika kelompok diskusi tidak setuju dengan arti sebuah gambar sisihkan gambar tersebut. Sebaliknya jika ada ide kelompok yang belum ditunjukkan oleh gambar maka buatlah gambar tersebut atau tulis di kertas baru. 5. Gunakan potongan kertas berwarna, batu, biji-bijian atau bahan local lainnya, kemudian pesretamenandakan pekerjaanyang dilakukan oleh perempuan dan laki-laki, serta pekerjaan yang dibayar dan tidak dibayar. Juga tentukan waktu dan frekuensi yang dibutuhkan untuk masing-masing pekerjaan. 6. Bantu kelompok untuk mendiskusikan temuan dan hasil dari pertemuan.

Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah NTB, 27 Agustus - 1 September 2006

Field Book MPA/PHAST

PEMBAGIAN KERJA BERDASARKAN GENDER & WAKTU KERJA (LADDER-2)
LEMBAR KODE DAN SKORING
1. Nama Desa : …………………………………………………………………………………………. 2. Nama Kecamatan/Kabupaten/Propinsi : …………………………………………………………. 3. Proyek : ………………………………………………………….…………………………………… 4. Tanggal : ………………………………………………………….…………………………………. 5. Jumlah peserta perempuan : …………………………………….………………………………… 6. Posisi dalam organisasi : ……………………………………….…………………………………. 7. Jumlah peserta laki-laki : ……………………………………….…………………………………. 8. Posisi dalam organisasi : ……………………………………….………………………………….

Waktu Mulai

DIV 10 Keseimbangan beban kerja antara perempuan, laki-laki, kaya dan miskin selama masa pelaksanaan pemeliharaan sarana Pilihan Perempuan miskin hanya melakukan pekerjaan berstatus rendah (tanpa ketrampilan). Semua pekerjaan dengan status tinggi (perlu ketrampilan) dilakukan laki-laki menengah ke atas/kaya Pekerjaan dengan ketrampilan hanya dikerjakan laki-laki (baik kaya maupun miskin), sedangkan perempuan meng-erjakan pekerjaan yang tidak membutuhkan ketrampilan Pekerjaan dengan ketrampilan dilakukan laki-laki (kaya dan miskin) dan perempuan berpendidikan, sedangkan perempu-an miskin melaksanakan pekerjaan tanpa ketrampilan Baik laki-laki dan perempuan dari tingkat sosio-ekonomi tinggi dan rendah melakukan pekerjaan dengan ketrampilan Pekerjaan dengan ketrampilan maupun tanpa ketrampilan dibagi secara seimbang antara laki-laki dan perempuan dari semua tingkatan sosio-ekonomi Skor 0 Konversi ke 0 Skor yg dikonversi (DIV 10)

1

25

2

50

3 4

75 100

Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah NTB, 27 Agustus - 1 September 2006

Field Book MPA/PHAST

DIV 11 Keseimbangan dalam pembayaran upah kerja (dalam bentuk uang, in-kind, dll) selama pengoperasian Pilihan Tak ada pekerjaan yang dibayar, atau jika ada, pekerjaan tersebut untuk laki-laki yang mampu; perempuan miskin melakukan pekerjaan yang bersifat sukarela Pekerjaan yang dibayar hanya dilakukan oleh laki-laki (baik mampu maupun miskin), perempuan hanya melakukan pekerjaan yang sifatnya sukarela Pekerjaan dengan upah dilakukan oleh laki-laki (baik mampu maupun miskin) dan oleh perempuan berpendidikan, sedangkan perempuan miskin tidak melakukan atau hanya melakukan pekerjaan sukarela untuk sarana air dan sanitasi Baik laki-laki dan perempuan dari kelompok sosial-ekonomi rendah dan tinggi melakukan pekerjaan yang dibayar Pekerjaan dengan dan tanpa bayaran dibagi secara seimbang antara laki dan perempuan dari semua tingkatan ekonomi Analisis temuan dan diskusi Kesetaraan dalam pembagian kerja dan remunerasi Berdasarkan gender : Skor 0 Konversi ke 0 Skor yg diberikan (DIV 11)

1

25

2

50

3 4

75 100

-

Berdasarkan tingkat ekonomi :

Pengembangan Oleh masyarakat :

-

Oleh proyek :

Waktu Selesai

Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah NTB, 27 Agustus - 1 September 2006

Field Book MPA/PHAST

5

TRANSECT WALKS 5.1. PENGELOLAAN SUMBER AIR 5.2. PENILAIAN TINGKAT KUALITAS KERJA, DAN 5.3. PENILAIAN SARANA

TUJUAN
Untuk memeriksa ulang informasi pada peta yang dibuat oleh masyarakat Untuk menentukan seberapa jauh sarana air bersih dan sanitasi yang ada telah dibangun, dipelihara dan dikelola dengan baik di masyarakat Untuk tujuan monitoring dan evaluasi proyek kegiatan ini akan memfokuskan hanya pada sarana dan sistem yang disediakan oleh proyek Untuk tujuan perencanaan dan perancangan, kegiatan ini sebaiknya melihat pada sarana dan sistem yang ada yang digunakan oleh segmen kaya dan miskin di masyarakat

BAHAN YANG DIBUTUHKAN
Peta masyarakat untuk memandu anda saat berjalan Panduan interview semi terstruktur (dalam Metguide) 2 set tali dengan panjang ± 2 meter bergambar orang tersenyum, sedih dan biasa saja Kertas A4 dan Spidol marker

IMPLEMENTASI DENGAN MASYARAKAT KUNJUNGAN KE SUMBER/PENGERJAAN UTAMA
1. Undang suatu kelompok kecil yang terdiri dari badan pengelola dan anggota masyarakat yang diantaranya terdiri dari orang miskin, kaya, dan menengah untuk bergabung melakukan perjalanan. Disarankan maksimal sepuluh orang. Pastikan bahwa kelompok tersebut mencakup perempuan dan laki-laki dari kategori tersebut. 2. Identifikasikan pada peta sumber dan titik air yang akan dikunjungi. Untuk tujuan monito-ring dan evaluasi proyek, kunjungan ini akan fokus pada semua yang dibangun selama periode proyek. Untuk tahap perencanaan dan perancangan, sarana air bersih dan sanitasi yang saat ini digunakan mayoritas sebaiknya dikunjungi. Tandai pada peta titik-titik yang akan dikunjungi dengan angka sehingga akan membantu dalam sistem pencatatan. Sumber air alami (sungai, kolam, dsb) yang ada di desa sebaiknya juga dikunjungi. Kunjungi satu saja (jika terdapat banyak sumber air alami, kunjungi yang paling banyak dimanfaatkan). 3. Jika sarana sanitasi terdapat di desa, identifikasi pada peta yang akan dikunjungi. Beri nomor untuk semua jamban baik yang dibangun sebelum proyek dan setelah proyek. Secara acak pilihlah suatu proporsi yang akan dikunjungi (10% dari total) untuk masing-masing kategori (sebelum/setelah proyek). 4. Pastikan bahwa saat menilai sumber dan kualitas teknis pengerjaan yang beragam, anda mencari dan mencatat pengamatan laki-laki dan perempuan anggota tim secara terpisah. Perempuan adalah pengguna langsung dan seringkali mempunyai pengetahuan dan informasi yang berharga untuk perancangan dan kualitas kontruksi. Sebagai separuh dari orang dewasa di masyarakat mereka juga memiliki hak untuk didengar dan dilihat pengalamannya serta pandangannya diperhatikan. 5. Kunjungi sumber dan pipa intake sarana air bersih. Suatu Ceklist Pengamatan Teknis sederhana untuk empat tipe sistem sarana air bersih, telah dikembangkan dengan insinyur dalam suatu proyek tertentu dilampirkan pada halaman berikut sebagai panduan.

Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah NTB, 27 Agustus - 1 September 2006

Field Book MPA/PHAST

KUNJUNGAN KE TITIK AIR
1. Pada setiap titik yang dikunjungi, diskusikan pengamatan terhadap kualitas pengerjaan dengan pengguna perempuan dan laki-laki dan catat temuan berdasarkan jenis kelamin. 2. Minta kelompok pengguna perempuan dan laki-laki pada setiap titik air untuk menilai sarana pada keberfungsiannya. Hal ini dilakukan dengan membuat 2 rating scale di tanah, masing-masing sepanjang 2 meter, atau memakai tali sepanjang 2 meter. Di ujung tali buatlah gambar “Wajah Tersenyum” (100% baik/puas) dan di pangkalnya gambar “Wajah Sedih” (0% atau sangat buruk/tidak puas). Skala ini bisa ditandai pada titik puluhan. Jelas-kan pada kelompok perempuan dan laki-laki (rating scale dilakukan terpisah menurut jenis kelamin), dan mereka dapat memberikan skor dengan berdiri atau menunjuk titik skala pilihannya. Jelaskan pula bahwa tiap orang dapat menentukan pilihannya masing-masing. 3. Lakukan penilaian menggunakan tali secara terpisah antara perempuan dan laki-laki untuk, kecukupan akan kebutuhan air dari pengguna laki-laki dan perempuan, keteraturan pelayanan, perkiraan pelayanan. 4. Tulis aspek pertama pada kartu (contoh keteraturan pelayanan air) dan taruh dekat skala. Minta semua yang hadir dalam kelompok menentukan nilai aspek tersebut dengan satu orang sebagai relawan untuk mewakili 9 pilihan kelompok dengan berdiri pada garis/tali . Kelompok akan berdiskusi di antara mereka dan satu relawan mewakili keputusan kelompok akan berdiri pada garis. Catat skor dengan menghitung jarak antara “wajah sedih” (titik 0) sampai titik akhir yang dipilih kelompok, catat sebagai suatu skor persen-tase (%), dimana 2 meter menunjukkan 100%. Jika tidak terjadi kesepakatan antara anggota kelompok, minta mereka menunjukkan penilaian dengan menempatkan batu/ benih pada skala di tanah. Catat setiap posisi dan jumlah dari semua penilaian yang telah ditandai. 5. Ketika pilihan jatuh pada titik skala yang berbeda, tanyakan apakah mungkin ada suatu konsensus di antara mereka, jika ya catatlah hasil konsensus tersebut. Jika tidak catat skor yang berbeda itu dan tanyakan mengapa sampai terjadi perbedaan. Diskusikan dan catat setiap alasan yang diberikan. Ulangi proses ini untuk musim yang berbeda (musim hujan dan kemarau), jika terdapat perbedaan nyata berdasarkan musim dalam pelayanan sarana. 6. Diakhir kegiatan tim penilai (ekternal/internal) memberikan skor dari pengamatan ke dalam tabel skor.

Perhatikan bahwa dalam MPA keberfungsian dinilai pada musim hujan dan kemarau secara terpisah. Suatu kualitas sarana air yang baik akan memberikan cukup air yang berkualitas guna kebutuhan domestik bahkan pada musim kemarau. Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah NTB, 27 Agustus - 1 September 2006
9

Field Book MPA/PHAST

TRANSECT WALKS
5.1. PENGELOLAAN SUMBER AIR
LEMBAR KODE DAN SKORING
(Dari Pengamatan dengan Checklist)
Nama Desa : …………………………………………………………………………………………. Nama Kecamatan/Kabupaten/Propinsi : …………………………………………………………. Proyek : WSLIC-2 Tanggal : ………………………………………………………….…………………………………. Jumlah peserta perempuan : …………………………………….………………………………… 5A. Campuran kelompok menengah ke atas dan miskin: Ya Tidak, kaya/menengah/miskin (lingkari yang ikut) Jumlah peserta laki-laki : ……….………………………………………….……………………… 6A. Campuran kelompok menengah ke atas dan miskin: Ya Tidak, kaya/menengah/miskin (lingkari yang ikut)

Waktu Mulai

KUALITAS AIR PADA SUMBER
SM 1.1 Jenis kontaminasi pada sumber air 1 (jika tidak ada pemeriksaan air) Pilihan Terkontaminasi 4 jenis kontaminan (pupuk dan pestisida, limbah industri, kotoran manusia dan kotoran hewan) Terkontaminasi 3 jenis kontaminan Terkontaminasi 2 jenis kontaminan atau hanya kotoran manusia Terkontaminasi 1 jenis kontaminan (selain kotoran manusia) Hanya kontaminasi biasa (debu, daun) Skor 0 1 2 3 4 Konversi ke 0 25 50 75 100 Skor yg deberikan (SM 1.1)

Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah NTB, 27 Agustus - 1 September 2006

Field Book MPA/PHAST

SM 1.2 Jenis kontaminasi pada sumber air 1 (jika ada pemeriksaan air) Pilihan Air tidak cocok untuk dikonsumsi manusia Air terkontaminasi dengan bahan kimia dan kotoran manusia dalam konsentrasi yang rendah, sebaiknya tidak diminum kalau mungkin Terkontaminasi dengan bahan kimia untuk pertanian dan kotoran hewan, tetapi masih bisa untuk diminum Hanya kontaminasi biasa dan bisa diminum Tidak ada kontaminasi bahkan debu dan daun Skor 0 1 2 3 4 Konversi ke 0 25 50 75 100 Skor yg dikonversi (SM1.2)

KUANTITAS AIR PADA SUMBER
SM 2 Kuantitas sumber air Pilihan Air pada sumber hanya ada untuk 6 bulan dalam setahun Air pada sumber hanya ada untuk 6-9 bulan dalam setahun, tapi untuk 3-6 bulan tidak cukup Air pada sumber cukup kecuali 2-3 bulan di musim kemarau Air pada sumber cukup untuk 11 bulan (kecuali untuk 1 bulan di musim kemarau) Air pada sumber cukup untuk setahun Skor 0 1 2 3 4 Konversi ke 0 25 50 75 100 Skor yg dikonversi (SM 2)

Hasil Pengamatan dan Relevansinya untuk RKM :

Waktu Selesai

Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah NTB, 27 Agustus - 1 September 2006

Field Book MPA/PHAST

TRANSECT WALKS
5.2. PENILAIAN TINGKAT KUALITAS KERJA
LEMBAR KODE DAN SKORING
(Dari Pengamatan, Penilaian oleh Pengguna)
1. Nama Desa : …………………………………………………………………………………………. 2. Nama Kecamatan/Kabupaten/Propinsi : …………………………………………………………. 3. Proyek : WSLIC-2 4. Tanggal : ………………………………………………………….………………………………….. 5. Jumlah peserta perempuan : ………………………………….…………………………………… 5A. Campuran kelompok menengah ke atas dan miskin: Ya Tidak, kaya/menengah/miskin (lingkari yang ikut) 6. Jumlah peserta laki-laki : ………………………………….……………………………………….. 6A. Campuran kelompok menengah ke atas dan miskin: Ya Tidak, kaya/menengah/miskin (lingkari yang ikut)

Waktu Dimulai
Lembar terpisah diisi untuk tiap bagian utama sistem perpipaan, atau titik sumber indvidual - seperti sumur, pompa tangan WR 1 Jenis pengerjaan Pilihan Sistem air bersih perpipaan Sarana penangkap air Bak pengendap Bak atau menara penampung air Titik sarana pengambilan air Lainnya Sumur terbuka Pompa tangan pada sumur bor Kode Kode yg relevan (WR 1)

IW ST ESR WP W HP

Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah NTB, 27 Agustus - 1 September 2006

Field Book MPA/PHAST

WR 2 WR 3 WR 4 1. 2. 3. 4. 5. 6. WR5

Nomor sarana air pada peta sosial masyarakat Apakah sistem berfungsi ? 1. Ya 2. Tidak

Nomor Sarana Pada Peta

Pendapat pengguna mengenai kualitas rancangan bangunan (menurut pengguna) Pertimbangan aspek (maks 6) Puas Tidak puas

Penjelasan/ jenis kesalahan yang disebutkan oleh perempuan, laki-laki, tenaga ahli (apa saja ketidakpuasan terhadap rancangan) 1. Perempuan 2. Laki-laki Tenaga ahli 1. 2. 1. 2.

WR 6

Kualitas rancangan menurut kelompok Jumlah kesalahan Skor 0 25 50 75 100 Skor yang diberikan Perempuan (WR 6.1) Skor yang diberikan Lakilaki (WR6.2)

>5 4 –5 2 –3 1 0 Kesalahan = ketidakpuasan

WR 7 Kesalahan utama dalam perancangan/perencanaan (menurut tenaga ahli) Pilihan Kesalahan utama dalam perancangan/perencanaan, sistem tidak berfungsi (seperti kesalahan penghitungan hidrolis) Kesalahan utama, sistem bekerja tetapi membutuhkan perbaikan yang besar/mahal Kesalahan kecil yang mengganggu sistem Satu kesalahan kecil yang memberikan dampak yang rendah pada sistem Tidak ada kesalahan dalam perancangan
Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah NTB, 27 Agustus - 1 September 2006

Skor 0 1 2 3 4

Konversi ke 0 25 50 75 100

Skor yg dikonversi (WR7)

Field Book MPA/PHAST

WR 8 Apakah konstruksi sesuai dengan rancangan Pilihan Skor Konversi ke 0 25 50 75 Skor yg dikonversi (WR8)

Banyak terdapat sambungan liar dibandingkan rancangan aslinya, buruknya tekanan pada sistem Banyak terdapat sambungan legal tetapi lebih banyak dari rancangan, turunnya tekanan air dalam sistem Konstruksi sesuai dengan rancangan, tidak ada penambahan sambungan, ada penurunan tekanan saat sistem mulai usang Tidak ada penambahan sambungan, walau tanpa pompa sistem masih berjalan dengan baik, tidak ada penurunan tekanan pada sistem Ada penambahan sambungan, ada pengembangan sistem , sistem masih berjalan baik WR9

0 1 2 3

4

100

Penjelasan/jenis kesalahan yang disebutkan oleh perempuan, laki-laki, tenaga ahli (apa saja ketidakpuasan terhadap ketidaksesuaian perancangan) 1. Perempuan 2. Laki-laki Tenaga ahli 1. 2. 1. 2.

WR 10 Kualitas bahan-bahan (menurut pengguna) Pertimbangan aspek (maks 6) 1. 2. 3. 4. 5. 6. WR 11 Penjelasan/jenis kesalahan yang disebutkan oleh perempuan, laki-laki, tenaga ahli (apa saja ketidakpuasan terhadap bahan) Perempuan 1. 2. 3. 1. 2. 3. 1. 2. 3. Puas Tidak puas

Laki-laki

Tenaga ahli

Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah NTB, 27 Agustus - 1 September 2006

Field Book MPA/PHAST

WR 12 Kualitas bahan-bahan menurut kelompok Jumlah kesalahan >5 4 –5 2 –3 1 0 Kesalahan = ketidakpuasan Skor 0 25 50 75 100 Skor yg diberikan perempuan (WR 12.1) Skor yg diberikan Lakilaki (WR 12.2)

WR 13 Kualitas terhadap pengerjaan (menurut pengguna)
Pertimbangan aspek (maks 6) Puas Tidak puas

WR14 Penjelasan/jenis kesalahan yang disebutkan oleh perempuan, laki-laki, tenaga ahli (apa saja ketidakpuasan terhadap pengerjaan)
Perempuan Laki-laki Tenaga ahli 1. 2. 1. 2. 1. 2.

WR 15 Kualitas pengerjaan menurut kelompok Jumlah kesalahan >5 4 –5 2 –3 1 0 Kesalahan = ketidakpuasan Skor 0 25 50 75 100 Skor yg diberikan perempuan (WR 15.1) Skor yg diberikan laki-laki (WR 15.2)

WR 16 Pengamatan kondisi drainase menurut tim dan pengguna Pilihan Tidak ada drainase air kotor di sarana umum (atau pribadi), ada genangan air atau air juga mengalir ke jalan Ada drainase tetapi rancangannya buruk, rusak atau mampet, ada genangan air atau air juga mengalir ke jalan Ada drainase, tetapi air masih tertampung dalam kolam (tidak mengalir) dan sedikit mengalir ke jalan, sebelum mengering Ada drainase, rancangannya baik, dibersihkan secara rutin dan berfungsi dengan baik, tidak ada genangan air dalam waktu lama Ada drainase, rancangannya baik, dibersihkan secara rutin dan berfungsi dengan baik, tidak ada genangan sama sekali
Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah NTB, 27 Agustus - 1 September 2006

Skor 0 1 2 3 4

Skor yg Konversi ke dikonversi (WR 16) 0 25 50 75 100

Field Book MPA/PHAST

WR 17 Adakah jadwal untuk membersihkan drainase ? Analisis temuan dan kesimpulan 1. Apakah perbedaan penilaian antara laki-laki dan perempuan ? Mengapa ?

2. Apakah perbedaan penilaian antara pengguna dan tenaga ahli ? Mengapa ?

3. Apakah pengaruhnya terhadap rancangan/monitoring/pemeliharaan fasilitas yang akan datang ?

Waktu Selesai

WR18S Kualitas konstruksi, O&M, dan penggunaan jamban rumah tangga (sebagaimana dinilai dan didiskusikan bersama dengan pengguna rumahtangga) Skor 1= ya/ada, 0=tidak/tidak ada Jamban berfungsi dengan baik Jamban digunakan untuk BAB Kloset/dudukan dibuat dengan baik Kualitas pengerjaan sarana Sumur penampung kotoran dengan jarak aman >7m & tidak mencemari sumber air Jamban diluar rumah memberikan privasi untuk pengguna Ada penutup pada lubang baik kering atau dengan air Tidak ada feses di lantai/dinding/dudukan Jamban yang dibangun oleh proyek 1 2 3 4 5 6 Jamban yang dibangun yang lain* 1 2 3 4 5 6

1. 2. 3. 4. 5.

6.

7.

8.

Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah NTB, 27 Agustus - 1 September 2006

Field Book MPA/PHAST

9. Ada air dan sabun/ penggantinya di jamban atau dekat (buktikan penggunaan untuk mencuci tangan) 10. Tidak ada kotoran manusia (khususnya anak-anak) di halaman, ditimbunan sampah, di saluran air TOTAL SKOR * Pilih contoh yang dibutuhkan, sehingga bisa dibandingkan antara jamban pribadi dan jamban yang dibangun oleh proyek sebelumnya, untuk menilai perubahan dan penggunaannya. Jumlah titik harus disesuaikan dengan jumlah total sampel. Apa kekurangan yang ada pada sarana jamban :

WR19S Kualitas konstruksi, O&M, dan penggunaan jamban pada Sekolah Skor 1= ya/ada, 0=tidak/tidak ada 1. 2. 3. 4. 5. Jamban berfungsi dengan baik Jamban digunakan utk BAB Kloset/dudukan dibuat dengan baik Kualitas pengerjaan Sumur penampung kotoran dengan jarak aman >7m dan tidak mencemari sumber air 6. Jamban diluar rumah memberikan privasi untuk pengguna 7. Ada penutup pada lubang baik kering atau dengan air 8. Tidak ada feses di lantai/dinding/dudukan 9. Ada air dan sabun/penggantinya di jamban atau dekat (buktikan penggunaan untuk mencuci tangan) 10. Tidak ada kotoran manusia (khususnya anak-anak) di halaman, ditimbunan sampah, di saluran air Total Skor WR20S Seberapa besar kegunaan dan fungsi jamban yang dimiliki (dari rating scale perorangan) Pengguna Jamban Skor (cm) % skor (titik pilihan (cm) ÷ 2) 1 2 3 4 5 6 Jamban dibangun proyek yang lalu Sekolah 1 Sekolah 2 Jamban dibangun setelah proyek yang lalu selesai Sekolah 1 Sekolah 2

Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah NTB, 27 Agustus - 1 September 2006

Field Book MPA/PHAST

TRANSECT WALKS
5.3. PENILAIAN PELAYANAN OLEH KELOMPOK PENGGUNA PEREMPUAN & LAKI-LAKI

LEMBAR KODE DAN SKORING
(Dari Rating Scale) 1. Nama Desa : ………..………..………..………..………..………..………..………..………..……. 2. Nama Kecamatan/Kabupaten/Propinsi : ……..………..………..………..………..………..…… 3. Proyek : WSLIC-2 4. Tanggal : ……..………..………..………..………..………..………..………..………..………..…... 5. Jumlah peserta perempuan : …..………..………..………..………..………..………..………..…. 6. Jumlah peserta laki-laki : …..………..………..………..………..………..………..………..……... Waktu Dimulai

ISI PADA LEMBAR TERPISAH UNTUK SETIAP TITIK SARANA AIR YANG DIKUNJUNGI TW 1 Nomor titik sarana pada peta: Jumlah titik air pada peta TW 2 Jenis lokasi Kode 1 2 3 Kode 1 2 3 Miskin Campuran Kaya Pilihan Air tidak pernah sulit Kadang-kadang air sulit Air selalu sulit Kode yg relevan (TW3) Pilihan Kode yg relevan (TW2)

TW 3 Jenis daerah

TW 4 Pemenuhan jumlah air pada titik sarana air di musim kemarau (skor dari pengguna) Skor aktual Jumlah Perempuan/skor Jumlah laki-laki/skor 0 10 20 30 40 50 60 70 80 90 100

Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah NTB, 27 Agustus - 1 September 2006

Field Book MPA/PHAST

Skor hasil konsensus Perempuan Laki-laki TW 4.1 TW 4.2

TW 4.3 Alasan untuk nilai konsensus, atau sebaliknya, di antara perempuan:

TW 4.4 Alasan untuk nilai konsensus, atau sebaliknya, di antara laki-laki:

TW 5

Pemenuhan kualitas air pada titik sarana air di musim hujan (skor dari pengguna) Skor aktual 0 10 20 30 40 50 60 70 80 90 100

Jumlah perempuan/skor Jumlah laki-laki/skor Skor hasil konsensus Perempuan Laki-laki TW 5.1 TW 5.2

TW 5.3 Alasan untuk nilai konsensus, atau sebaliknya, di antara perempuan: TW 5.4 Alasan untuk nilai konsensus, atau sebaliknya, di antara laki-laki: TW 6 Penggunaan domestik yang dirasakan perempuan airnya tidak cukup
Pilihan Minum dan memasak Minum, memasak dan mencuci piring Minum, memasak dan mencuci piring dan baju Minum, memasak dan mencuci piring dan baju serta kebersihan pribadi Minum, memasak dan mencuci piring dan baju serta kebersihan pribadi, memberi minum ternak dan menyiram tanaman Skor 0 1 2 3 4 Konversi ke 0 25 50 75 100 Skor yg dikonversi (TW7)

TW 7 Kecukupan air untuk kebutuhan rumah tangga
Pilihan Air tidak cukup untuk minum Air hanya cukup untuk minum Air hanya cukup untuk minum, masak, dan mencuci piring Air hanya cukup untuk minum, masak, mencuci piring dan pakaian, dan mandi Air cukup untuk semua kebutuhan dan juga persediaan
Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah NTB, 27 Agustus - 1 September 2006

Skor 0 1 2 3 4

Konversi ke 0 25 50 75 100

Skor yg dikonversi (TW7)

Field Book MPA/PHAST

TW 8 Periode waktu kekurangan air untuk kebutuhan rumah tangga Jumlah bulan dalam setahun ketika kuantitas air tidak cukup untuk kebutuhan rumah tangga dari laki-laki dan perempuan Kode TW 9 Jumlah hari dimana tidak ada air pada titik air di musim kemarau (TW9) Jumlah bulan di musim kemarau Jumlah hari dimana tidak ada air pada sumber air selama bulan tersebut TW 10 Jumlah hari dimana tidak ada air pada titik air di musim hujan (TW10) Jumlah bulan di musim hujan Jumlah hari dimana tidak ada air pada sumber air selama bulan tersebut TW 11 Kualitas air pada titik air di musim kemarau Pilihan Keluhan terjadi pada semua faktor (bau, rasa, warna, kekeruhan) Keluhan untuk dua faktor, kecuali kaporit/klorin Keluhan untuk satu faktor (sebagai contoh bau), kecuali kaporit/klorin Hanya keluhan kecil (pemberian kaporit/klorin) Tidak ada keluhan mengenai bau, rasa, warna, dan kekeruhan TW 12 Kualitas air pada titik air di musim hujan Pilihan Keluhan terjadi pada semua faktor (bau, rasa, warna, tampilan) Keluhan untuk dua faktor, kecuali tawas Keluhan untuk satu faktor (sebagai contoh bau), kecuali tawas Hanya keluhan kecil (pemberian tawas) Tidak ada keluhan mengenai bau, rasa, warna, dan tampilan Skor 0 1 2 3 4 Konversi ke 0 25 50 75 100 Skor yg dikonversi (TW 12) Skor 0 1 2 3 4 Konversi ke 0 25 50 75 100 Skor yg dikonversi (TW 11)

(TW8)

TW 13 Kesadaran pengguna terhadap sarana air yang telah diperiksa kualitasnya Pilihan Air tidak pernah diperiksa Air diperiksa pada permulaan saja atau kadang-kadang, tetapi banyak pengguna tidak tahu hasilnya Diperiksa secara kadang-kadang, tetapi banyak pengguna tahu hasilnya Diperiksa secara berkala, dan banyak pengguna tahu hasilnya Diperiksa secara rutin, semua pengguna tahu hasilnya Skor 0 1 2 3 4 Konversi ke 0 25 50 75 100 Skor yg dikonversi (TW 13)

Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah NTB, 27 Agustus - 1 September 2006

Field Book MPA/PHAST

TW 14 Drainase dan kebersihan disekeliling titik air di musim kemarau Pilihan Tidak ada saluran, ada genangan air yang tidak tersalur dan daerah sekitarnya berlumpur Tidak ada saluran, ada genangan air yang tidak tersalur, daerah sekitarnya yang berlumpur cepat mengering setelah keran/pompa air digunakan Ada saluran, tetapi tetap ada genangan air yang tidak tersalur ketika keran/pompa air digunakan, daerah sekitarnya yang berlumpur cepat mengering Ada saluran, tidak ada genangan air tetapi daerah sekitarnya masih berlumpur Ada saluran, tidak ada genangan air, atau daerah sekitarnya tidak berlumpur TW 15 Drainase dan kebersihan disekeliling titik air di musim hujan Pilihan Tidak ada saluran, ada genangan air yang tidak tersalur dan daerah sekitarnya berlumpur Tidak ada saluran, ada genangan air yang tidak tersalur, daerah sekitarnya yang berlumpur cepat mengering setelah keran/pompa air digunakan Ada saluran, tetapi tetap ada genangan air yang tidak tersalur ketika keran/pompa air digunakan, daerah sekitarnya yang berlumpur cepat mengering Ada saluran, tidak ada genangan air tetapi daerah sekitarnya masih berlumpur Ada saluran, tidak ada genangan air, atau daerah sekitarnya tidak berlumpur TW 16 Skor 0 1 Konversi ke 0 25 Skor yg dikonversi (TW 15) Skor 0 1 Konversi ke 0 25 Skor yg dikonversi (TW 14)

2

50

3 4

75 100

2

50

3 4

75 100

Apakah perempuan punya pengaruh dalam penentuan waktu mengambil/mengantri untuk air pada titik air ? 1. YA 2. TIDAK Beri contoh (baik positif atau negatif): ………………………..………………………..………………………..……………………….. ………………………..………………………..………………………..……………………….. ………………………..………………………..………………………..……………………….. ………………………..………………………..………………………..……………………….. ………………………..………………………..………………………..……………………….. ………………………..………………………..………………………..………………………..

Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah NTB, 27 Agustus - 1 September 2006

Field Book MPA/PHAST

KHUSUS UNTUK SISTEM PERPIPAAN
(Untuk sistem pompa tangan, gunakan “rope scoring” untuk panjang waktu mendapatkan air) TW 17 Keteraturan penyediaan air di musim kemarau Pilihan Tidak pernah ada air pada titik sarana air Air keluar tidak tentu Air keluar sekali dalam sehari Air keluar lebih dari sekali dalam sehari Air selalu tersedia pada sistem perpipaan TW 18 Keteraturan penyediaan air di musim hujan Pilihan Tidak pernah ada air pada titik sarana air Air keluar tidak tentu Air keluar sekali dalam sehari Air keluar sekali lebih dari sehari Air selalu tersedia pada sistem perpipaan TW 19 Adakah kebocoran air pada keran ? Pilihan Bocor terus menerus Banyak kebocoran kadang-kadang Selalu ada kebocoran tetapi sedikit Sedikit kebocoran kadang-kadang Tidak ada kebocoran sama sekali TW 20 Perkiraan penyediaan air dari keran di musim kemarau Pilihan Penyediaan air tidak dapat diperkirakan, tidak diketahui kapan air ada atau tidak Penyediaan air diketahui setiap hari, tetapi waktu tepatnya tidak dapat dipastikan Penyediaan air diketahui baik siang/ malam, tetapi waktu tepatnya tidak dapat dipastikan Penyediaan biasanya di jadwal, tetapi tidak selalu Penyediaan selalu di jadwal atau selalu ada Skor 0 1 2 3 4 Konversi ke 0 25 50 75 100 Skor yg dikonversi (TW 20) Skor 0 1 2 3 4 Konversi ke 0 25 50 75 100 Skor yg dikonversi (TW 19) Skor 0 1 2 3 4 Konversi ke 0 25 50 75 100 Skor yg dikonversi (TW 18) Skor 0 1 2 3 4 Konversi ke 0 25 50 75 100 Skor yg dikonversi (TW 17)

Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah NTB, 27 Agustus - 1 September 2006

Field Book MPA/PHAST

TW 21 Perkiraan penyediaan air dari keran di musim hujan Pilihan Penyediaan air tidak dapat diperkirakan, tidak diketahui kapan air ada atau tidak Penyediaan air diketahui setiap hari, tetapi waktu tepatnya tidak dapat dipastikan Penyediaan air diketahui baik siang/ malam, tetapi waktu tepatnya tidak dapat dipastikan Penyediaan biasanya di jadwal, tetapi tidak selalu Penyediaan selalu di jadwal atau selalu ada Skor 0 1 2 3 4 Konversi ke 0 25 50 75 100 Skor yg dikonversi (TW 21)

Analisis temuan dan kesimpulan Pandangan terhadap kuantitas/kualitas/keteraturan/perkiraan · Menurut perempuan :

· Menurut laki-laki :

Tindakan yang potensial untuk dilakukan · Oleh pengguna perempuan :

· Oleh pengguna laki-laki :

· Oleh badan pengelola :

Waktu Selesai
Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah NTB, 27 Agustus - 1 September 2006

Field Book MPA/PHAST

6
TUJUAN

EFEKTIFITAS PENGGUNAAN

(KANTUNG SUARA SAB/S)
Mempelajari/mengetahui dan memahami pola atau perubahan dalam perilaku untuk mengambil keputusan, memilih cara-cara yang berkaitan dengan kebiasaan pemakaian sumber air dan tempat untuk buang air besar (BAB)

BAHAN YANG DIBUTUHKAN :
Amplop Gambar sarana air bersih dan sanitasi serta kegiatan pemakaian air dilengkapi dengan anggota keluarga yang menggunakan (kakek, nenek dan seterusnya) Potongan kertas-kertas atau benda-benda kecil seperti kancing baju dll Kertas Flip Chart untuk membuat matriks hasil kantung suara

PROSES :
1. Tunjukan gambar-gambar yang berkaitan dengan kebiasaan-kebiasaan penggunaan air bersih dan tempat untuk BAB 2. Tanyakan apa dan bagaimana keadaan di daerah mereka, kemudian dipilih gambar yang sesuai dengan kondisi setempat, pasang secara horizontal 3. Pasang gambar jenis penggunaan air bersih (minum/masak, mandi/cuci dan keperluan lain) atau untuk sanitasi (kakek, nenek, bapak, ibu, anak-anak serta bayi) secara vertikal 4. Tempatkan amplop di masing-masing pilihan 5. Masukan tanda suara untuk memperlihatkan bagaimana menggunakannya. Pemberian suara dilakukan seorang demi seorang. Akhirnya setelah semua peserta memasukan pilihan, mintalah peserta menghitung hasil pilihan. Lakukan ini semua dihadapan semua orang agar dapat terlihat kebenarannya 6. Pastikan mereka dapat memberikan suara sesuai dengan keadaan mereka masing-masing 7. Buat dalam chart dan letakkan sedemikian rupa, hingga orang bisa membahas hasil yang diperoleh 8. Fasilitatsikan diskusi kelompok mengenai : Apa yang telah diperlihatkan oleh kantung suara Apakah hasil tersebut menggambarkan kemajuan Bagaimana hasil ini jika dibandingkan dengan rencana yang dibuat oleh kelompok

INFORMASI YANG DIHARAPKAN :
Air bersih Sumber yang biasa digunakan oleh masyarakat untuk beberapa pemakaian/keperluan sebelum dan sesudah sarana baru dari program yang dibangun Mengamati perbedaan pola sumber yang dipakai oleh masyarakat berdasarkan tingkat kesejahteraan (kaya, miskin dan menengah) Mendalami perubahan yang ada akibat intervensi program. Juga alasan mengapa mereka berubah dan mengapa mereka tetap menggunakan sumber air yang lama Sanitasi Pola kebiasaan BAB sebelum dan sesudah adanya intervensi program Alasan mengapa berubah dan mengapa tidak berubah Memahami perbedaan pola penggunaan BAB berdasarkan klasifikasi masyarakat (kaya, miskin dan menengah)
Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah NTB, 27 Agustus - 1 September 2006

Field Book MPA/PHAST

EFEKTIVITAS PENGGUNAAN
(KANTONG SUARA SAB/S)
LEMBAR KODE DAN SKORING
(Dari Kantung Suara)
1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Nama Desa : ………….………….………….………….………….………….………….…………. Nama Kecamatan/Kabupaten/Propinsi : ….………….………….………….………….………… Proyek : WSLIC-2 Tanggal : ….………….………….………….………….………….….………….………….………. Jumlah rumah tangga pengguna yang mewakili cluster pada titik air : ….………….………. Jumlah peserta perempuan dalam diskusi : ….………….………….………….……………….. Jumlah peserta laki-laki dalam diskusi : ….………….………….………….…………………….

Waktu Dimulai
Jumlah Ttitik Air Pada Peta EU 1 Jenis Lokasi Pilihan Kelompok Miskin Campuran Kelompok Kaya Pilihan Air tidak pernah sulit Air kadang sulit Air selalu sulit Kode Relevan (EU 2) Kode Relevan (EU 1)

Kode 1 2 3 EU 2 Kode 1 2 3 EU 4

Jenis Daerah

Jumlah rumah tangga yang menggunakan sumber air bersih untuk minum dan memasak sepanjang tahun Kelompok kaya Skor Konversi ke 0 1 2 3 0 25 50 75 Skor yg dikonversi (EU 4.1) Pilihan Kelompok miskin Skor Konversi ke 0 1 2 3 0 25 50 75 Skor yg dikonversi (EU 4.2)

Pilihan Kurang dari ¼ Antara ¼ - ½ Antara ½ - ¾ Lebih dari ¾, tetapi belum semua Semua

4

100

Kurang dari ¼ Antara ¼ - ½ Antara ½ - ¾ Lebih dari ¾, tetapi belum semua Semua

4

100

Field Book MPA/PHAST

EU 5S Pola penggunaan jamban yang aman Skor yg dikonversi Pilihan Skor Konversi ke 0 25 Perempuan muda + remaja Lakilaki muda + remaja Perempuan tua Lakilaki Tua Anakanak (5 –12 th) Bayi + Balita*

BAB di sembarang 0 tempat 1 Kurang dari ½ masy selalu memakai jamban 2 ½ – ¾ masy selalu memakai jamban 3 > ¾ tetapi belum semua selalu memakai jamban Semua selalu 4 memakai jamban Kode * Feses dibuang oleh ibu/lainnya

50 75

100 EU5.1S EU5.2S EU5.3S EU5.4S EU5.5S EU 5.6S

Analisis temuan dan diskusi ISU-ISU Pandangan terhadap ketidakmampuan mengganti air minum yang aman oleh kelompok pengguna tertentu Tindakan yang potensial untuk dilakukan Oleh pengguna perempuan : Oleh pengguna laki-laki : Oleh badan pengelola : Oleh proyek Pandangan terhadap ketidakmampuan mengganti tempat buang air besar oleh kelompok pengguna tertentu Tindakan yang potensial untuk dilakukan Oleh pengguna perempuan : Oleh pengguna laki-laki : MENURUT PEREMPUAN MENURUT LAKI-LAKI

Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah Novotel Lombok, 27 Agustus - 1 Septeber 2006

Field Book MPA/PHAST

Oleh badan pengelola : Oleh proyek: Pandangan terhadap ketidakmampuan mengadopsi sarana cuci tangan yang aman pada waktu yang penting Tindakan yang potensial untuk dilakukan Oleh pengguna perempuan : Oleh pengguna laki-laki : Oleh badan pengelola : Oleh proyek:

Waktu Selesai

Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah Novotel Lombok, 27 Agustus - 1 Septeber 2006

Field Book MPA/PHAST

HAK SUARA & PILIHAN DALAM PENGAMBILAN KEPUTUSAN (VC)

7
TUJUAN
Untuk mengidentifikasi dan menganalisa akses perempuan dan kelompok miskin terhadap informasi Untuk menilai partisipasi, aspek gender dan kemiskinan dalam pengambilan keputusan dan lingkup proses pengambilan keputusan dan dalam akses terhadap informasi yang dibutuhkan untuk berpartisiapsi dalam pengambilan keputusan Untuk monitoring dan evaluasi proyek gunakan untuk menilai seberapa partisipatif, tanggap kebutuhan, dan sensitif terhadap gender dan kemiskinan proses dari proyek Untuk perencanaan dan perancangan proyek, gunakan kegiatan ini untuk menilai sejarah partisipasi sarana yang ada, sehingga intervensi yang tepat dapat direncanakan untuk meningkatkan ketanggapan terhadap kebutuhan proses proyek, dan menambah partisipasi dari semua kelompok stakeholder dalam pengambilan keputusan yang diinformasikan

BAHAN YANG DIBUTUHKAN
Kain atau papan untuk menempel gambar Gambar-gambar berbagai orang atau kelompok di masyarakat yang biasanya membuat keputusan di masyarakat Simbol jenis keputusan yang di butuhkan dalam pembangunan sarana Pin untuk menempel gambar pada kain atau papan Amplop, map coklat atau kertas A4 untuk voting Empat jenis kartu warna untuk voting

IMPLEMENTASI DENGAN KELOMPOK TERFOKUS
1. Kegiatan ini dilakukan pada dua pertemuan, satu dengan kelompok laki-laki dan perempuan dari masyarakat kaya dan satu lagi dengan laki-laki dan perempuan dari masyarakat miskin dapat untuk mengukur perbedaan dalam akses terhadap informasi dan pengaruhnya dalam keputusan bagi keluarga kaya dan miskin di masyarakat dan memastikan kehadiran dan memudahkan diskusi. Pertemuan umum kadang tidak dihadiri oleh orang miskin dan diskusi didominasi oleh laki-laki kaya, karena perempuan dan orang miskin tidak diharapkan untuk bicara dan tidak dapat menyampaikan pengabaian atau penindasan. Proses dalam kelompok campuran, voting dengan kode warna. Perempuan dan laki-laki dapat duduk bercampur atau terpisah sebagaimana disukai. 2. Lakukan diskusi tentang jenis keputusan yang dibutuhkan untuk membangun sarana air bersih dan sanitasi dalam masyarakat. 3. Kembangkan suatu daftar keputusan penting yang dibutuhkan dan biarkan kelompok memilih gambar/simbol yang mewakili mereka (sebagai contoh pengajuan proyek untuk masyarakat, pilihan teknologi, tingkat pelayanan, rumahtanga pemanfaat, bentuk dan jumlah kontribusi untuk konstruksi, besar tarif dan dasar untuk penetapannya, kontraktor untuk pembangunan, jenis dan anggota organisasi pengelola lokal, calon dari masyarakat untuk pelatihan dalam pembagunan/operasional/manajemen/kesehatan,dsb. 4. Dari kumpulan gambar, minta kelompok untuk memilih gambar yang mewakili ide mereka tentang siapa yang membuat keputusan ini dan tanya mereka apakah gambar tersebut mewakili apa yang mereka katakan. (Ingat, satu gambar pada satu waktu).

Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah Novotel Lombok, 27 Agustus - 1 Septeber 2006

Field Book MPA/PHAST

5. Siapkan kain atau papan dengan matriks pengambil keputusan dan jenis keputusan. Taruh gambar pengambil keputusan pada sisi atas-horizontal dan jenis keputusan pada sisi vertikal. Suatu matriks pada tanah juga dapat dibuat. Tempatkan amplop atau lembaran kertas dibawah tiap gambar untuk pengambilan suara (kotak pada tabel) dan ambil token dalam dua kode warna untuk kelompok yang sesuai. Jenis keputusan VC 2* VC 3 VC 4 VC 5 * Lihat Lembar Kode dibawah 6. Jelaskan pada kelompok bahwa mereka akan memberikan suara untuk setiap jenis keputusan yang akan diambil di masyarakat dan siapa yang terlibat dalam pengambilan keputusan sehubungan dengan pembangunan sarana air bersih dan sanitasi. Untuk tiap jenis keputusan, kelompok akan memberikan suara pada orang dan/atau kelompok yang mereka pikir membuat keputusan. 7. Minta kelompok untuk memilih warna token sesuai dengan jenis kelamin dan taruh suara mereka satu per satu. Diskusikan dengan kelompok (perempuan atau laki-laki) siapa yang memberikan suara terlebih dahulu. Akan ada diskusi sat orang menetukan siapa yang terlibat dalam tiap jenis keputusan. Untuk memfasilitasi voting, anda dapat meminta orang untuk memberikan suara pada suatu jenis keputusan satu per satu. Ini berarti anda akan menunjukkan semua pembuat keputusan yang mereka telah pilih tapi hanya satu jenis keputusan pada satu waktu. Matriks akan secara gradual dikembangkan, baris demi baris. 8. Minta kelompok mencatat komentar tentang pola dan fasiliatsi diskusi untuk memperoleh alasan. Penting untuk dimengerti mengapa beberapa orang atau kelompok (orang miskin atau perempuan) tidak diikutsertakan dalam proses pembuatan keputusan, dan apa yang dapat dilakukan untuk mengikutsertakan mereka di masa yang akan datang. Tanya pula pada mereka tentang tool dan bagaimana hal ini membantu mereka. Dapatkah mereka menggunakannya, dan tool lain sendiri? Dapatkah perempuan dan laki menggunakannya? 9. Bantu kelompok untuk mengguanakan temuan untuk menyetujui skor untuk akses terhadap informasi dan dalam pengambilan keputusan. Buat diskusi terbuka dengan perempuan pada seberapa jauh pengambil keputusan lokal pada pengelolaan sarana dan seberapa jauh mereka terlibat. (Perempuan seringkali mendapat sedikit informasi dan lebih sedikit terlibat dibandingkan laki-laki). 10. Beritahukan pengaturan untuk pertemuan review masyarakat dimana kelompok dari masyarakat akan mempresentasikan semua tool dan hasilnya dan dimana orang dan anggota staf proyek pada tim penilaian akan mendiskusikan tindakan lebih jauh. (Anda harus mengatur presentasi ini. Pastikan bahwa tempat dan waktunya diketahui oleh semua kelompok dan masyarakat secara keseluruhan dan bahwa hasil kerja kelompok ditampilkan. Lihat kegiatan terakhir, 6, Pertemuan Review Masyarakat). Pengambil keputusan 1 Pengambil keputusan 1 Pengambil keputusan 1

Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah Novotel Lombok, 27 Agustus - 1 Septeber 2006

Field Book MPA/PHAST

HAK SUARA & PILIHAN DALAM PENGAMBILAN KEPUTUSAN (VC)
LEMBAR KODE DAN SKORING
(Dari Matrix Voting)
1. Nama Desa : ……………….……………….……………….……………….……………………... 2. Nama Kecamatan/Kabupaten/Propinsi : .……………….……………….……………………... 3. Proyek : wslic-2 4. Tanggal : .……………….……………….……………………...…………….……………………. 5. Jumlah peserta perempuan dalam diskusi : ………………...…………….……………………. 6. Jumlah peserta laki-laki dalam diskusi : ………………...…………….…………………………

Waktu Mulai
VC1 Jenis Kelompok Diskusi Terfokus Pilihan Perempuan miskin Perempuan kaya Laki-laki miskin Laki-laki kaya VC2 1 2 3 4 Skor yang diberikan Perp (VC2.1) Laki (VC2.2) Kode Kode yg relevan (VC1)

Siapa yang memprakarsai adanya proyek untuk masyarakat? Pilihan Skor Konversi ke

Lembaga dari luar desa (proyek, kontraktor, LSM,dsb) 0 0 Hanya tokoh masyarakat sendiri, tidak ada oranglain yang 1 20 diikutsertakan Hanya tokoh laki-laki dan perempuan, tidak ada oranglain 2 40 yang diikutsertakan Tokoh laki-laki dan perempuan dan kelompok elit laki-laki, 3 60 tidak ada oranglain yang diikutsertakan Tokoh laki-laki dan perempuan, kelompok elit dan laki-laki 4 80 miskin. Perempuan miskin tidak diikutsertakan Tokoh laki-laki dan perempuan, bersama kelompok elit lakilaki dan perempuan, serta masyarakat biasa laki-laki dan 5 100 perempuan NB: Ingat bahwa skor di antara dimungkinkan untuk kombinasi lainnya

Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah Novotel Lombok, 27 Agustus - 1 Septeber 2006

Field Book MPA/PHAST

VC3.

Siapa yang mendapat informasi mengenai rincian proyek? Pilihan Skor 0 1 2 3 4 5 Konversi ke 0 20 40 60 80 100 Skor yang diberikan Perp Laki (VC3.1) (VC3.2)

Lembaga dari luar desa (proyek, kontraktor, LSM,dsb), tidak menginformasikan masyarakat desa Hanya tokoh masyarakat sendiri, tidak ada oranglain yang diinformasikan Hanya tokoh laki-laki dan perempuan, tidak ada oranglain yang diinformasikan Tokoh laki-laki dan perempuan dan kelompok elit laki-laki, tidak ada oranglain yang diinformasikan Tokoh laki-laki dan perempuan, kelompok elit dan laki-laki miskin. Perempuan miskin tidak diinformasikan Tokoh laki-laki dan perempuan, bersama kelompok elit laki-laki dan perempuan, serta masyarakat biasa laki-laki dan perempuan diinformasikan

VC4.

Siapa yang terlibat dalam penentuan jenis pilihan teknologi sarana (sebelum Badan pengelola
terbentuk)?

Pilihan
Lembaga dari luar desa (proyek, kontraktor, LSM,dsb) Hanya tokoh masyarakat sendiri, tidak ada oranglain yang diikutsertakan Hanya tokoh laki-laki dan perempuan, tidak ada oranglain yang diikutsertakan Tokoh laki-laki dan perempuan dan kelompok elit laki-laki, tidak ada oranglain yang diikutsertakan Tokoh laki-laki dan perempuan, kelompok elit dan laki-laki miskin. Perempuan miskin tidak diikutsertakan Tokoh laki-laki dan perempuan, bersama kelompok elit laki-laki dan perempuan, serta masyarakat biasa laki-laki dan perempuan

Skor 0 1 2 3 4 5

Konversi ke 0 20 40 60 80 100

Skor yang diberikan Perp (VC4.1) Laki (VC4.2)

VC5.

Siapa yang terlibat dalam penentuan tingkat pelayanan air bersih? Piihan Skor 0 1 2 3 4 5 Konversi ke 0 20 40 60 80 100 Skor yang diberikan Perp Laki (VC5.1) (VC5.2)

Lembaga dari luar desa (proyek, kontraktor, LSM,dsb) Hanya tokoh masyarakat sendiri, tidak ada oranglain yang diikutsertakan Hanya tokoh laki-laki dan perempuan, tidak ada oranglain yang diikutsertakan Tokoh laki-laki dan perempuan dan kelompok elit laki-laki, tidak ada oranglain yang diikutsertakan Tokoh laki-laki dan perempuan, kelompok elit dan laki-laki miskin. Perempuan miskin tidak diikutsertakan Tokoh laki-laki dan perempuan, bersama kelompok elit laki-laki dan perempuan, serta masyarakat biasa laki-laki dan perempuan

Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah Novotel Lombok, 27 Agustus - 1 Septeber 2006

Field Book MPA/PHAST

VC6.

Siapa yang terlibat dalam penentuan lokasi sarana air bersih? Pilihan Skor 0 1 2 3 4 5 Konversi ke 0 20 40 60 80 100 Skor yg diberikan Perp Laki (VC6.1) (VC6.2)

Lembaga dari luar desa (proyek, kontraktor, LSM,dsb) Hanya tokoh masyarakat sendiri, tidak ada oranglain yang diikutsertakan Hanya tokoh laki-laki dan perempuan, tidak ada oranglain yang diikutsertakan Tokoh laki-laki dan perempuan dan kelompok elit laki-laki, tidak ada oranglain yang diikutsertakan Tokoh laki-laki dan perempuan, kelompok elit dan laki-laki miskin. Perempuan miskin tidak diikutsertakan Tokoh laki-laki dan perempuan, bersama kelompok elit laki-laki dan perempuan, serta masyarakat biasa laki-laki dan perempuan

VC7.

Siapa yang terlibat dalam penentuan komposisi/orang yang tergabung dalam badan pengelola sarana air bersih? Pilihan Skor 0 1 2 3 4 5 Konversi ke 0 20 40 60 80 100 Skor yg diberikan Perp (VC7.1) Laki (VC7.2)

Lembaga dari luar desa (proyek, kontraktor, LSM,dsb) Hanya tokoh masyarakat sendiri, tidak ada oranglain yang diikutsertakan Hanya tokoh laki-laki dan perempuan, tidak ada oranglain yang diikutsertakan Tokoh laki-laki dan perempuan dan kelompok elit laki-laki, tidak ada oranglain yang diikutsertakan Tokoh laki-laki dan perempuan, kelompok elit dan laki-laki miskin. Perempuan miskin tidak diikutsertakan Tokoh laki-laki dan perempuan, bersama kelompok elit laki-laki dan perempuan, serta masyarakat biasa laki-laki dan perempuan

VC8.

Siapa menentukan pengaturan untuk operasi dan pemeliharaan pelayanan air bersih? Pilihan Skor 0 1 2 3 4 5 Konversi ke 0 20 40 60 80 100 Skor yang diberikan Perp Laki (VC8.1) (VC8.2)

Lembaga dari luar desa (proyek, kontraktor, LSM,dsb) Hanya tokoh masyarakat sendiri, tidak ada oranglain yang diikutsertakan Hanya tokoh laki-laki dan perempuan, tidak ada oranglain yang diikutsertakan Tokoh laki-laki dan perempuan dan kelompok elit laki-laki, tidak ada oranglain yang diikutsertakan Tokoh laki-laki dan perempuan, kelompok elit dan laki-laki miskin. Perempuan miskin tidak diikutsertakan Tokoh laki-laki dan perempuan, bersama kelompok elit laki-laki dan perempuan, serta masyarakat biasa laki-laki dan perempuan

Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah Novotel Lombok, 27 Agustus - 1 Septeber 2006

Field Book MPA/PHAST

VC9.

Siapa yang terlibat dalam penentuan sistem keuangan pelayanan (seperti : waktu pembayaran, pembebasan, penunggakan, cara pengumpulan iuran, penyimpanan uang, dll)? Pilihan Skor 0 1 2 3 4 5 Konversi ke 0 20 40 60 80 100 Skor yang diberikan Perp (VC9.1) Laki (VC9.2)

Lembaga dari luar desa (proyek, kontraktor, LSM,dsb) Hanya tokoh masyarakat sendiri, tidak ada oranglain yang diikutsertakan Hanya tokoh laki-laki dan perempuan, tidak ada oranglain yang diikutsertakan Tokoh laki-laki dan perempuan dan kelompok elit laki-laki, tidak ada oranglain yang diikutsertakan Tokoh laki-laki dan perempuan, kelompok elit dan laki-laki miskin. Perempuan miskin tidak diikutsertakan Tokoh laki-laki dan perempuan, bersama kelompok elit lakilaki dan perempuan, serta masyarakat biasa laki-laki dan perempuan VC10

Keputusan apa yang diambil oleh masyarakat, perihal keuangan untuk pelayanan air bersih:

VC 11 Siapa yang terlibat dalam penentuan orang yang dilatih? Pilihan Lembaga dari luar desa (proyek, kontraktor, LSM,dsb) Hanya tokoh masyarakat sendiri, tidak ada oranglain yang diikutsertakan Hanya tokoh laki-laki dan perempuan, tidak ada oranglain yang diikutsertakan Tokoh laki-laki dan perempuan dan kelompok elit laki-laki, tidak ada oranglain yang diikutsertakan Tokoh laki-laki dan perempuan, kelompok elit dan laki-laki miskin. Perempuan miskin tidak diikutsertakan Tokoh laki-laki dan perempuan, bersama kelompok elit lakilaki dan perempuan, serta masyarakat biasa laki-laki dan perempuan Skor 0 1 2 3 4 5 Konversi ke 0 20 40 60 80 100 Skor yang diberikan Perp Laki (VC11.1) (VC12.2)

VC 12 Jangka waktu diadakan pertemuan masyarakat tentang pengelolaan sarana : (tanyakan kepada pihak perempuan dulu – untuk mencari tahu apakah mereka diberi informasi)

VC13

Apakah pertemuan tersebut dilakukan secara rutin atau tidak ? (tanyakan kepada pihak perempuan dulu, lingkari jawaban yang tepat) 1. 2. 3. 4. Tidak pernah/Tidak tahu Kadang kala Sering kali Selalu

VC14

Siapa yang ikut pertemuan tersebut ? (tanyakan kepada pihak perempuan)

Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah Novotel Lombok, 27 Agustus - 1 Septeber 2006

Field Book MPA/PHAST

VC15

Pembagian fungsi dan pengambilan keputusan pada pertemuan (tanyakan pada perempuan dan laki-laki)

VC 16 Apakah lebih atau berkurang, kehadiran perempuan pada pertemuan masyarakat? Total jumlah perempuan di masyarakat Sebelum Proyek Setelah Proyek Kode Jumlah perempuan yang hadir pada pertemuan masyarakat Kode

VC 16.1 VC 16.2

VC 16.3 VC 16.4

VC 17 Apakah lebih atau berkurang, perempuan berbicara pada pertemuan masyarakat? Total jumlah perempuan yang dapat bicara di pertemuan desa Secara bebas Kode Melalui orang lain Kode VC 17.1 VC 17.3 VC 17.2 VC 17.4

Sebelum Proyek Setelah Proyek

Isu-isu Pandangan terhadap kehadiran dan keberanian berbicara perempuan

Analisis temuan dan diskusi Menurut perempuan

Menurut laki-laki

Tindakan yang potensial yang dapat dilakukan Oleh pengguna perempuan

Oleh pengguna laki-laki

Oleh badan pengelola

Oleh proyek

Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah Novotel Lombok, 27 Agustus - 1 Septeber 2006

Field Book MPA/PHAST

Analisis temuan dan diskusi Isu-isu Menurut perempuan Keterwakilan dalam pengambilan keputusan Tindakan yang potensial yang dapat dilakukan Oleh pengguna perempuan

Menurut laki-laki

Oleh pengguna laki-laki

Oleh badan pengelola

Oleh proyek

Waktu Selesai

Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah Novotel Lombok, 27 Agustus - 1 Septeber 2006

Field Book MPA/PHAST

PETUNJUK TEKNIS PELAKSANAAN MONITORING KESINAMBUNGAN DAN EFEKTIFITAS PENGGUNAAN SARANA AIR BERSIH DAN SANITASI (OUTCOME AND PROCESS MONITORING) TAHAP II (SETELAH RKM SELESAI)
10

Disiapkan Oleh :

MITRA SAMYA
Lembaga Studi Partisipasi Dan Demokrasi Institute Study for Research and Democracy
Jl. Sultan Salahudin 17 Tanjung Karang Mataram Lombok NTB Telp./Fax ; 0370-624232, Email ; Mitrasamya@indo.net.id

10

Bahan Orientasi MPA-PHAST Di Novotel Lombok, 27 Agustus – 1 September 2006

Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah Novotel Lombok, 27 Agustus - 1 Septeber 2006

Field Book MPA/PHAST

TAHAP II
SETELAH RKM SELESAI (BELUM DISETUJUI)
TUJUAN
• Memonitor kualitas dari proses perencanaan masyarakat dan RKM sebelum disetujui untuk didanai. Dalam hal ini seluruh masyarakat adalah sebagai pelaksana proyek yang dapat melakukan identifikasi masalah dalam rangka kesinambungan terhadap pelayanan. Masyarakat dapat merubah RKM guna memperkecil resiko dan agar berkesinambungan. Melihat bagaimana perencanaan yang dilakukan masyarakat dituangkan dalam RKM atau sarana yang direncanakan. Aspek yang ditinjau meliputi pendanaan (biaya/iuran) untuk OM, bagaimana aksesibilitas SAB yang direncanakan, bagaimana perubahan PHBS diidentifikasi dan direncanakan untuk diubah, bagaimana keterlibatan kelompok masyarakat (L/P, K/M) dalam pengambilan keputusan, pemilihan opsi, pelatihan dan kegiatan lainnya yang dituangkan dalam RKM.

SIAPA YANG MELAKUKAN
• • Kegiatan Monitoring Tahap II dilakukan oleh masyarakat dengan difasilitasi CF dan prosesnya dimonitoring PMC12 untuk mengkaji kualitas pelaksanaan proyek yang direncanakan. Mereview RKM13 dengan mempertimbangkan ; - RKM harus mencerminkan peningkatan akses terhadap sarana yang lebih tinggi bagi masyarakat miskin secara proporsional - Mencerminkan keseimbangan gender dan keterlibatan kelompok miskin dalam menentukan badan pengelola sarana - Adanya rencana untuk merubaha prilaku buruk menjadi baik dan diidentifikasi secara partisipatif - Adanya rencana pelatihan dan keterlibatan perempuan serta kelompok miskin dalam rencana pelatihan tersebut Hasil pengisian instrument harus sampai pada skoring dan tercermin dalam RKM. Arsip yang ada dismpan TKM14, PMC15 membuat copy untuk diinsert dalam MIS16 di DPMU17.
11

INSTRUMENT YANG DIGUNAKAN :
i. ii. iii. Klasifikasi Kesejahteraan (P) Pemetaan Sosial (M) Interview Dengan Badan Pengelola • Pengelolaan dan Pengambilan Keputusan (CM) • Penilaian Pelatihan (TR) • Pengelolaan Keuangan (FIN) Catatan : Khusus untuk PHBS tidak menggunakan instrument MPA.

Community Facilitator Process Monitoring Consultant 13 Rencana Kerja Masyarakat 14 Tim Kerja Masyarakat 15 Process Monitoring Consultant 16 Management Information System 17 District Project Management Unit
11 12

Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah Novotel Lombok, 27 Agustus - 1 Septeber 2006

Field Book MPA/PHAST

1
TUJUAN:

KLASIFIKASI KESEJAHTERAAN (P)

Mengklasifikasi penduduk desa kedalam kategori tingkatan ekonomi (seperti kaya, miskin, menengah, dst) menurut kriteria khusus setempat dan sesuai istilah lokal. Klasifikasi ini digunakan untuk mengidentifikasi kelompok yang terlibat dalam diskusi (FGD) untuk pemetaan akses orang miskin dan kaya terhadap sarana penyediaan air bersih dan sanitasi, fungsi dan pekerjaannya, serta mengidentifikasi perbedaan tingkat partisipasi di masyarakat, dsb

BAHAN-BAHAN :
Kertas/karton Spidol/alat tulis Kertas Flip chart Batu/benih/kacang

PROSES :
1. Mulailah diskusi dengan kelompok (menyertakan perempuan dari masyarakat dan perwakilan dari setiap lingkungan) tentang bagaimana membedakan rumah tangga dalam penduduk desa mereka. 2. Fasilitator menyediakan kertas kosong dan meminta satu kelompok membuat gambar orang kaya di desa mereka, kelompok lainnya membuat gambar orang menengah dan miskin. Kegiatan ini juga sekaligus sebagai “ice breaking”, karena biasanya hasil gambar tampak lucu dan bisa memecahkan kebekuan yang ada. Untuk istilah kaya/miskin/menengah dan lainnya diambil dari istilah lokal agar dapat dimengerti dan diterima mereka. 3. Minta masing-masing kelompok menjelaskan ciri-ciri setiap kategori satu persatu. Letakkan jawaban yang muncul di bawah gambar yang sesuai. Akan cukup menolong, apabila dimulai dengan kategori “kaya”, kemudian “miskin” dan selanjutnya “menengah”. Langkah ini dilanjutkan hingga sekurangnya ada 6 atau 7 ciri yang muncul dari setiap kategori. 4. Fasilitator harus menggali keterangan yang rasional atau alasan khusus dari mayarakat dibalik ciri-ciri yang muncul. Juga dapat diklarifikasi dengan menayakan kepada setiap kepala keluarga? Bagaimana kebiasanaan mereka? Bagaimana keadaan sosial ekonomi mereka? 5. Minta kelompok mendistribusikan 100 biji/kerikil (yang menunjukkan total populasi masyarakat) menurut kategori yang muncul dimana jumlah biji akan menunjukan proporsi setiap kategori dalam populasi penduduk. 6. Kemudian kelompok menunjukkan karakteristik dan persentase hasil diskusi dalam lembaran kertas besar sebagai acuan untuk memulai kegiatan selanjutnya yang membutuhkan pengelompokan orang kaya dan miskin.

INFORMASI MINIMUM YANG DIHARAPKAN :
Kesepakatan kriteria klasifikasi keluarga kaya, miskin dan menengah Perkiraan distribusi keluarga/rumah tangga untuk setiap kategori yang muncul Memberikan informasi tersebut di atas untuk proses pemetaan sosial dan identifikasi peserta untuk berpartisipasi dalam kelompok terfokus

Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah Novotel Lombok, 27 Agustus - 1 Septeber 2006

Field Book MPA/PHAST

KLASIFIKASI KESEJAHTERAAN
LEMBAR SKOR DAN KODE
1. 2. 3. Nama Desa : ........................................................................................................................................................ Nama Kecamatan/Kabupaten/Propinsi : ........................................................................................................ Proyek : WSLIC-2

4. 5. 6.

Tanggal : ............................................................................................................................................................. Nama Pimpinan Tim : Bpk/Ibu …………………........................................................................................... Nama Anggota Tim :

Bpk/Ibu ………………...................................... Asal ............................................................................... Bpk/Ibu ………………...................................... Asal ............................................................................... Bpk/Ibu ………………...................................... Asal ............................................................................... Bpk/Ibu ………………...................................... Asal ............................................................................... Bpk/Ibu ………………...................................... Asal ............................................................................... Bpk/Ibu ………………...................................... Asal ............................................................................... Bpk/Ibu ………………...................................... Asal ............................................................................... Bpk/Ibu ………………...................................... Asal ............................................................................... Bpk/Ibu ………………...................................... Asal ............................................................................... Bpk/Ibu ………………...................................... Asal ............................................................................... Bpk/Ibu ………………...................................... Asal ............................................................................... Bpk/Ibu ………………...................................... Asal ............................................................................... 7. Jumlah Peserta Perempuan Yang Hadir : ..................... Orang

8.

Jumlah Peserta Anak Perempuan Yang Hadir : ...................... Orang

9.

Jumlah Peserta Laki-laki Yang Hadir : ..................... Orang

10. Jumlah Peserta Anak Laki-Laki Yang Hadir : .................... Orang

Waktu Mulai

Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah Novotel Lombok, 27 Agustus - 1 Septeber 2006

Field Book MPA/PHAST

KATEGORI TINGKATAN KESEJAHTERAAN
(Diperoleh dari Data Tahap Baseline (Lap MPA/PHAST) & diklarifikasi pada Tahap-3)
Indikator Pola makan Deskripsi indikator dan istilah lokal yang diajukan masyarakat Rumah Tangga Rumah Tangga Tidak Rumah Tangga Mampu Menengah Mampu

Aset/ Kepemilikan

Komposisi Rumah Tangga*

Pekerjaan

Akses terhadap pelayanan

Pendidikan formal dan nonformal

Rasa aman sosial dan psikologis dalam masyarakat Lain-lain**

* Termasuk apabila kepala rumah tangga seorang Perempuan ** Periksa tentang kesehatan, suku dan kelompok agama, kelas sosial

Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah Novotel Lombok, 27 Agustus - 1 Septeber 2006

Field Book MPA/PHAST

Komposisi Masyarakat Berdasarkan Klasifikasi Kesejahteraan (Dihitung Dari Hasil Pemetaan Sosial Based Line Setelah Diklarifikasi Pada Tahap-3) : Kode P1 P2 P3 P4 Pertanyaan Jumlah rumah tangga kelompok mampu Jumlah rumah tangga kelompok menengah Jumlah rumah tangga kelompok tidak mampu Jumlah total rumah tangga Pengamatan, Komentar dan Catatan : Jumlah (Rumah atau RT)

Waktu Selesai
Catatan Gambar asli tentang kelas mampu, tidak mampu dan menengah, tetap ditinggal untuk masyarakat

Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah Novotel Lombok, 27 Agustus - 1 Septeber 2006

Field Book MPA/PHAST

2
TUJUAN :

PEMETAAN SOSIAL (M)

Mempelajari keadaan masyarakat menyangkut sarana air bersih dan sanitasi (tradisional maupun dari proyek tertentu), Mempelajari akses keluarga miskin, kaya dan menengah terhadap sarana air bersih Mengetahui dari keluarga sosial apa (kaya, menengah atau miskin) anggota badan pengelola baik laki maupun perempuan yang bekerja dalam bidang pelayanan air bersih, sanitasi dan promosi hidup bersih/sehat, dan Mengetahui siapa yang pernah dan atau akan mendapatkan pelatihan

BAHAN YANG DIBUTUHKAN :
1. Material lokal untuk menggambar yang dikenal oleh masyarakat seperti kapur tulis, pensil, spidol berwarna, dsb 2. Lembaran kertas buram besar atau kertas flip chart 3. Material lokal yang ada untuk menandai seperti kertas warna, kertas minyak, dsb

PROSES :
1. Mulailah dengan menjelaskan tujuan kegiatan, kemudian minta kepada kelompok untuk membuat peta desa dengan menggunakan bahan yang diperlukan, terutama bahan-bahan setempat yang dikenal masyarakat dan dapat ditambahkan bahan yang lain 2. Pertama yang harus digambarkan dalam peta adalah “batas desa” 3. Kemudian tentukan legenda : Bangunan fisik yang penting (sekolah, sarana ibadah, sarana kesehatan serta batas-batasnya) Jalan, gang, lorong, ladang, sawah, hutan, kebun,dll Sumber air, tempat pembuangan limbah Rumah dari klasifikasi masyarakat (kaya, sedang, miskin) 4. Mintalah kelompok untuk menjelaskan : Sarana air bersih dan sanitasi yang ada (beserta akses masyarakat) Letak rumah kader, pengurus air

5. Pastikan untuk menyalin peta kedalam kertas A4 setelah kegiatan ini selesai

INFORMASI MINIMUM YANG DIHARAPKAN :
Lokasi keluarga kaya, miskin dsan menengah berdasarkan kriteria yang telah disetujui dan kaitannya dengan pengaksesan dan keteraturan pelayanan air bersih Rumah tangga yang mempunyai sarana berdasarkan tingkatan sosial Rumah tangga yang tidak mempunyai akses sarana air bersih dan sanitasi Rumah tangga yang mempunyai peran dalam mengelola sarana

Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah Novotel Lombok, 27 Agustus - 1 Septeber 2006

Field Book MPA/PHAST

Rumah tangga yang pernah menerima pelatihan tentang pengelolaan sarana air bersih dan sanitasi berdasarkan tingkatan sosial Tingkat kecukupan sumber air terhadap kebutuhan air bersih selama satu tahun, contohnya apakah hanya sebagian kebutuhan yang terpenuhi dalam beberapa bulan atau benar-benar kering Tingkat pendistribusian titik-titik air terhadap semua kebutuhan air bersih, baik laki-laki maupun perempuan, selama satu tahun unytuk pemakain oleh perempuan, laki-laki atau keduanya Keteraturan pelayanan dapat diketahui serta apa pengaruhnya khususnya bagi perempuan

HAL YANG PERLU DIPERHATIKAN :
Ada keterwakilan dari masig-masing lokasi baik laki-laki dan perempuan dari kelompok sosial yang berbeda, media yang digunakan dapat memberikan kemudahan bagi masyarakat yang terlibat. Media (kertas gambar) cukup besar, sehingga gambar/simbol tidak berimpit-impitan. Tempat yang digunakan adalah tempat yang setiap orang mudah untuk hadir (baik kaya/miskin) dan terlindung dari gangguan cuaca. Dan buat lebih dahulu legenda yang disepakati oleh masyarakat.

Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah Novotel Lombok, 27 Agustus - 1 Septeber 2006

Field Book MPA/PHAST

PEMETAAN SOSIAL
LEMBAR KODE DAN SKORING
1. Nama Desa : ………………………………………………………………………………………... 2. Nama Kecamatan/Kabupaten/Propinsi : ………………………………………………………… 3. Proyek : WSLIC-2 4. Tanggal : …………………………………………………..………………………………………… 5. Jumlah peserta perempuan : ……………………………..……………………………………….. 6. Jumlah peserta laki-laki : ………………………………..…………………………………………

Waktu Mulai

Akses Terhadap Fasilitas/Sarana (Dihitung dari Hasil Pemetaan)
M1 Jumlah rumah tangga yang menggunakan/ memiliki akses yang baik kepada sarana air bersih Kode M1.1 M1.2 M1.3 M1.4 Jumlah rumah tangga kaya Jumlah rumah tangga menengah Jumlah rumah tangga miskin Total jumlah rumah tangga Pertanyaan Jumlah

M2 Jumlah rumah tangga dengan akses rendah* terhadap sarana air bersih Kode M2.1 M2.2 M2.3
*

Pertanyaan Jumlah rumah tangga kaya Jumlah rumah tangga menengah Jumlah rumah tangga miskin

Jumlah

M2.4 Total jumlah rumah tangga Jauh dari sarana air dan air sangat kurang

M3 Jumlah rumah tangga yang tidak menggunakan sarana air bersih Kode M3.1 M3.2 M3.3 M3.4 Jumlah rumah tangga kaya Jumlah rumah tangga menengah Jumlah rumah tangga miskin Total jumlah rumah tangga Pertanyaan Jumlah

Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah Novotel Lombok, 27 Agustus - 1 Septeber 2006

Field Book MPA/PHAST

M4 Alasan mengapa rumah tangga tidak menggunakan Layanan Sarana Air Bersih Kode M4.1 M4.2 M4.3 M4.4 Pertanyaan
Jumlah rumah tangga yang tidak menggunakan pelayanan karena alasan teknis Jumlah rumah tangga yang tidak menggunakan pelayanan karena alasan keuangan Jumlah rumah tangga yang tidak menggunakan pelayanan karena alasan sosial Jumlah rumah tangga yang tidak menggunakan pelayanan karena ada alternatif sumber air lain

Jumlah

M5 Jumlah rumah tangga yang tidak menggunakan sarana air yang ada karena ada sumber alternatif

Kode M5.1 M5.2 M5.3 M5.4

Pertanyaan Jumlah rumah tangga kaya Jumlah rumah tangga menengah Jumlah rumah tangga miskin Total jumlah rumah tangga

Jenis Sumber Air Alternatif

Jumlah

M6S Jumlah rumah tangga yang memiliki sarana sanitasi yang telah terpasang untuk pembuangan
kotoran manusia

Kode M6.1S M6.2S M6.3S M6.4S Jumlah rumah tangga kaya

Pertanyaan

Jumlah

Jumlah rumah tangga menengah Jumlah rumah tangga miskin Total jumlah rumah tangga

M7S Jumlah rumah tangga yang memiliki dan membangun sendiri sarana sanitasi pribadi yang telah terpasang untuk pembuangan kotoran manusia

Kode M7.1S M7.2S M7.3S M7.4S Jumlah rumah tangga kaya

Pertanyaan

Jumlah

Jumlah rumah tangga menengah Jumlah rumah tangga miskin Total jumlah rumah tangga

M8S Jumlah rumah tangga tanpa akses terhadap sarana jamban Kode M8.1S M8.2S M8.3S Jumlah rumah tangga kaya Jumlah rumah tangga menengah Jumlah rumah tangga miskin Pertanyaan Jumlah

M8.4S Total jumlah rumah tangga Anggota masyarakat menggunakan analisa pada peta untuk menghitung skor akses
Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah Novotel Lombok, 27 Agustus - 1 Septeber 2006

Field Book MPA/PHAST

M9 Proporsi & jenis tingkat kesejahteraan masyarakat yang memilki akses baik pada sarana air bersih

Pilihan Kurang dari ¼ dan sebagian besar masyarakat mampu Antara ¼ dan ½, sebagian besar menengah ke atas Antara ½ dan ¾ dari semua tingkatan masyarakat Lebih dari ¾ semua tingkatan masyarakat Semua rumah tangga

Skor 0 1 2 3 4

Konversi ke 0 25 50 75 100

Skor Pilihan (M9)

Komentar/Catatan

M9S Proporsi & jenis tingkat kesejahteraan masyarakat yang punya akses terhadap sarana jamban Pilihan Kurang dari ¼, sebagian besar masyarakat mampu Antara ¼ dan ½, sebagian besar menengah ke atas Antara ½ dan ¾ dari semua tingkatan masyarakat Lebih dari ¾ semua tingkatan masyarakat Semua rumah tangga Skor 0 1 2 3 4 Konversi ke 0 25 50 75 100 Skor Pilihan (M9S) Komentar/Catatan

Isu Kecukupan dan kesetaraan terhadap akses penyediaan air bersih?

Analisis Kelompok terhadap Hasil Pemetaan Kesimpulan Input untuk Perbaikan

Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah Novotel Lombok, 27 Agustus - 1 Septeber 2006

Field Book MPA/PHAST

Kecukupan dan kesetaraan terhadap akses sanitasi?

Waktu Selesai

CATATAN :
Pada akhirnya, salinan peta sosial dibuat pada halaman terpisah dan dimasukkan ke dalam folder. Peta asli tetap di masyarakat.

Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah Novotel Lombok, 27 Agustus - 1 Septeber 2006

Field Book MPA/PHAST

3

TINJAUAN PENGELOLAAN SARANA (INTERVIEW BADAN PENGELOLA SARANA)

3.1. PENGELOLAAN DAN PENGAMBILAN KEPUTUSAN (CM) TUJUAN
Menilai wewenang dan komposisi dari organisasi pengelola, menyangkut keterwakilan dan pengaruh gender dan kemiskinan. Menilai pelaksanaan organisasi, menyangkut sudut pandang gender dan kemiskinan Mentriangulasi informasi sebelumnya (peta sosial) dan memahami permasalahan yang ada Mereview sarana yang dibangun proyek WSLIC-2

BAHAN YANG DIBUTUHKAN
Kartu/gambar dengan berbagai pilihan untuk pengelolaan, pemeliharaan, dan akuntabilitas Peta Sosial dan gambar tentang kaya, miskin dan sedang, jika mungkin Salinan skala skoring untuk organisasi pengelola Tambahan: Kertas, alat tulis dan kacang untuk matriks voting

PROSES
1. Lakukan pertemuan dengan anggota badan pengelola, baik dalam satu sesi penuh atau beberapa kali sesi pendek selama tim fasilitator di lokasi, mana yang termudah dilakukan. Hal terpenting yaitu kehadiran beberapa anggota pengurus untuk triangulasi, baik jika anggota perempuan maupun laki-laki turut ambil bagian. 2. Gunakan pilihan kartu (card sorting) atau wawancara terbuka bagi pengelola setempat. Untuk pilihan kartu, anggota pengurus membaca, atau dibacakan pilihan pada kartu. Mereka kemudian memilih kartu yang paling mendekati keadaan di sekitarnya. 3. Fasilitator menempatkan kartu-kartu dalam urutan skala, kemudian grup mendiskusikan pilihan dan skala serta menyetujui skor. Ingat skor lebih tinggi atau lebih rendah (skor diantaranya) adalah mungkin, jika keadaan sesungguhnya dinilai lebih baik atau buruk daripada pilihan yang diambil. Yang penting alasan pilihan peserta harus didokumentasi (catat), mengapa skor tersebut diberikan. 4. Diskusikan skala tersebut agar ada pengertian dua arah dengan rincian yang sesuai keadaan setempat, pendapat-pendapat mengenai kemungkinan pengembangan, dst. Catat hal-hal yang relevan dari diskusi tersebut. 5. Gunakan Tabel CM1 dan gambar-gambar klasifikasi kesejahteraan untuk mengisi komposisi organisasi pengelola setempat dengan mempertimbangkan gender dan kelas sosial. Alternatif lain yaitu dengan menggunakan matriks voting. Jika ada lebih dari satu organisasi yang melakukan tugas pengelolaan, contohnya pengurus dan suatu badan, catat keduanya. Diskusikan pola dalam kompo-sisi dan pembagian fungsi. Catat pandangan anggota laki dan perempuan tentang aspek tersebut. 6. Kembalilah pada pilihan kartu/wawancara terbuka untuk aspek lain, gunakan prosedur yang sama seperti sebelumnya. 7. Diskusikan pengalaman pengelola setempat dalam merawat dan memperluas akses rumah tangga terhadap pelayanan. Gunakan peta sosial sebagai bahan rujukan.
Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah Novotel Lombok, 27 Agustus - 1 Septeber 2006

Field Book MPA/PHAST

8. Diakhir sesi, tanyakan secara terpisah pada anggota perempuan tentang pengalaman mereka sebagai anggota pengurus. Dapatkan juga pandangan dari laki-laki, namun berhati-hatilah karena dapat menciptakan konflik dan malah memperbesar bukan menghilangkan masalah.

PENGELOLAAN & PENGAMBILAN KEPUTUSAN
LEMBAR KODE DAN SKORING (Dari Interview dengan Badan Pengelola)
1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. Nama Desa : ……………..……………..……………..……………..……………..…………….. Nama Kecamatan/Kabupaten/Propinsi : …………..……………..……………..…………….. Proyek : WSLIC-2 Tanggal : …………..……………..……………..……………..…………..……………..………… Jumlah peserta perempuan : …..……………..……………..…………..……………..………… Posisi dalam organisasi : …..……………..……………..…………..……………..…………….. Jumlah peserta laki-laki : …..……………..……………..…………..……………..…………….. Posisi dalam organisasi : …..……………..……………..…………..……………..……………..

Waktu Mulai
CM 1 Fungsi dalam Pengelolaan Skor (Perempuan=1, Laki-laki=0) Skor (Kaya=1, Menengah=2, Miskin=3)

Fungsi dalam Pengelolaan 1. Ketua 2. Sekretaris 3. Bendahara Fungsi lain (Sebutkan) 4. 5. 6. Teknis dan fungsi perawatan Operator 1 Operator 2

Kode CM 1.10 CM 1.20 CM 1.30

Kode CM 1.11 CM 1.21 CM 1.31

CM 1.40 CM 1.50 CM 1.60

CM 1.41 CM 1.51 CM 1.61

CM 1.70 CM 1.80

CM 1.71 CM 1.81

Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah Novotel Lombok, 27 Agustus - 1 Septeber 2006

Field Book MPA/PHAST

CM 2

Siapa yang mengelola dan memperbaiki sistem? (anggota masyarakat menggunakan hasil Pilihan kartu untuk memberikan skor) Pilihan Skor Konversi ke 0 25 50 Skor yg dikonversi (CM2)

Lembaga luar saja; masyarakat tidak mempunyai peran Pengelolaan dibagi antara lembaga luar dan masyarakat Para pengguna sendiri yang mengelola sistem, tetapi harus melalui pemerintahan desa atau lembaga administrasi (untuk perijinan, penyelesaian pekerjaan, dll) dimana tidak ada petugas/unit khusus untuk pelayanan air bersih Para pengguna sendiri yang mengelola sistem, tetapi harus melalui pemerintahan desa atau lembaga administrasi (untuk perijinan, penyelesaian pekerjaan, dll) dimana telah ada petugas/unit khusus untuk pelayanan air bersih Para pengguna sendiri yang mengelola sistem, dan semua perbaikan dapat dilakukan oleh pengguna baik dengan lembaga swasta atau lembaga pemerintah
CM 3

0 1 2

75 3 100 4

Kesetaraan dalam Pengelolaan (anggota pengelola menggunakan hasil untuk memberikan skor)

Pilihan Tidak ada badan pengelola sarana khusus; keberlangsungan pelayanan air bersih dipegang oleh kantor desa dan tokoh Tokoh setempat Anggota badan pengelola sarana air bersih dan sanitasi semuanya laki-laki, yang mewakili para pengguna dari masyarakat golongan menengah ke atas Anggota badan pengelola sarana semuanya laki-laki, yang mewakili pengguna dari masyarakat golongan bawah, menengah dan atas Ada badan pengelola sarana khusus yang beranggotakan lebih dari 50% perempuan dan mewakili pengguna dari masyarakat golongan menengah ke atas Ada badan pengelola sarana khusus yang beranggotakan lebih dari 50% perempuan dan mewakili pengguna dari masyarakat golongan bawah, menengah dan atas CM 4

Skor

Konversi ke 0

Skor yg dikonversi (CM3)

0

1

25 50 75

2 3

4

100

Tingkat Perbaikan yang dilakukan oleh Organisasi Pengelola Pilihan Skor 0 1 2 3 4 Konversi ke 0 25 50 75 100 Skor yg dikonversi (CM4)

Tidak ada perbaikan yang dilakukan masyarakat; dilakukan oleh lembaga luar atau tidak dilakukan Beberapa perbaikan ringan dilakukan/dikelola masyarakat; tapi tidak untuk perbaikan besar Semua perbaikan ringan dilakukan/dikelola masyarakat; tapi tidak untuk perbaikan besar Semua perbaikan ringan dilakukan/dikelola masyarakat; juga beberapa perbaikan besar Semua perbaikan ringan dan berat dilakukan atau dikelola masyarakat

Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah Novotel Lombok, 27 Agustus - 1 Septeber 2006

Field Book MPA/PHAST

CM 5

Jangka waktu perbaikan saat terjadi kerusakan
Pilihan Skor 0 1 2 3 4 Konversi ke 0 25 50 75 100 Skor yg dikonversi (CM5)

Lebih dari 4 hari tanpa pelayanan air bersih, dan tidak ada alternatif sumber yang aman 3-4 hari tanpa pelayanan air bersih, dan tidak ada alternatif sumber yang aman Penyediaan air bersih pulih dalam 2 hari tetapi tidak ada alternatif sumber yang aman Sumber alternatif tersedia dalam jangka waktu kerusakan pelayanan Air tersedia kembali pada hari yang sama

CM 6

Deskripsi tentang “alternatif sumber yang aman” (jika ada) :

CM 7

Pelaporan tentang keuangan dan pelaksanaan lainnya
Pilihan Skor 0 1 Konversi ke 0 25 Skor yg dikonversi (CM7)

Tidak ada pelaporan dan diskusi mengenai pelaksanaan pelayanan dan keuangan Pelaksanaan pelayanan atau keuangan diperiksa, tetapi tidak rutin, dan tidak diumumkan dalam suatu pertemuan dengan seluruh masyarakat Pelaksanaan pelayanan atau keuangan diperiksa secara rutin tetapi tidak disebarluaskan, dan tidak setiap orang dapat mengetahui atau ikut serta Pelaksanaan pelayanan dan keuangan diperiksa pada pertemuan rutin dengan masyarakat, tetapi tidak ada usaha khusus untuk memberi kemudahan bagi kelompok tidak mampu dan perempuan untuk ikut serta dalam pertemuan; sehingga mereka yang seharusnya ada tidak hadir Pelaksanaan pelayanan dan keuangan diperiksa dan kegiatan periode berikutnya direncanakan menjadi pertemuan rutin yang baik dengan terwakilinya kelompok tidak mampu dan perempuan

2

50

3

75

4

100

CM 8

Jenis pertemuan pengurus
Pilihan Skor 0 1 2 Konversi ke 0 25 50 Skor yg dikonversi (CM8)

Tidak pernah dilakukan Dilakukan hanya sekali atau kadang-kadang, untuk demi-, pengambilan keputusan tidak efektif Dilakukan rutin; pengambilan keputusan efektif tapi bisa lebih baik, hanya sedikit anggota kunci/penting yang perhatian dan hadir serta berpartisipasi Rutin dan sesering yang diperlukan, pengambilan keputusan sudah efektif tapi bisa lebih baik; kebanyakan anggota hadir dan berpartisipasi Sesering yang diperlukan; seluruh anggota hadir dan berpartisipasi; pengambilan keputusan efektif

3 4

75 100

NB : Pengukuran akuntabilitas dilakukan dalam Pertemuan Grup Terfokus dengan Gender dan Kelas

Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah Novotel Lombok, 27 Agustus - 1 Septeber 2006

Field Book MPA/PHAST

CM 9

Aturan-aturan tentang pengelolaan sarana?18 Pilihan Skor 0 1 2 3 4 Konversi ke 0 25 50 75 100 Skor yg dikonversi (CM9)

Tidak ada aturan Aturan telah dibuat; tetapi tidak diketahui dan dipatuhi Aturan telah dibuat; tetapi hanya beberapa orang yang mematuhi aturan atau hanya beberapa aturan dipatuhi Aturan telah dibuat; kebanyakan orang sudah mematuhi beberapa aturan atau semua aturan sudah dipatuhi oleh kebanyakan orang Aturan telah dibuat; semua aturan dipatuhi

CM 10 Keterlibatan perempuan dalam pengambilan keputusan untuk pengelolaan Piihan Sama sekali tidak terdapat perempuan dalam badan pengelola air di tingkat masyarakat, atau hanya sekedar tercantum namanya Perempuan menjadi anggota dari badan pengelola air di tingkat masyarakat, tetapi tidak secara teratur mengikuti pertemuan Perempuan menjadi anggota dari badan pengelola air dan ikut pertemuan, tetapi tidak turut serta dalam pengambilan keputusan Perempuan menjadi anggota badan pengelola air, ikut pertemuan dan dapat memberi pengaruh pada keputusan Laki-laki dan perempuan, keduanya berpartisipasi dalam pengambilan keputusan terhadap pengelolaan air pada pertemuan yang diadakan baik tidak maupun dengan masyarakat Skor 0 1 2 3 4 Konversi ke 0 25 50 75 100 Skor yg dikonversi (CM10)

18

Catat bahwa jika sebagian aturan dipatuhi dan sebagian tidak, skor antara 0 – 25 dapat diberikan

Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah Novotel Lombok, 27 Agustus - 1 Septeber 2006

Field Book MPA/PHAST

Analisis Temuan dan Diskusi Pandangan dan permasalahan terhadap : (catat secara terpisah untuk anggota perempuan dan laki-laki jika mereka punya pandangan yang berbeda) • Pengelolaan :

• Pemeliharaan :

• Perempuan dan kelompok Miskin dalam organisasi :

• Peningkatan akses/jangkauan :

• Partisipasi perempuan dalam pengambilan keputusan :

• Pengembangan apa yang mungkin dilakukan : Oleh mereka? Oleh masyarakat? Oleh proyek?

Waktu Selesai

Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah Novotel Lombok, 27 Agustus - 1 Septeber 2006

Field Book MPA/PHAST

3.2. PENGELOLAAN KEUANGAN (FIN)
TUJUAN
Untuk mengetahui sebarapa besar biaya yang dilkeluarkan masyarakat untuk kegunaan sarana air Untuk mengetahui keterbukaan dan kesetaraan dalam sistem pembayaran dan implikasinya terhadap pengawasan sarana

BAHAN YANG DIPERLUKAN
Lembar skala skoring dengan pilihan yang berbeda untuk pembiayaan sarana Gambar dan indikator dari klasifikasi kesejahteraan Catatan pembukuan keuangan setempat

PROSES
1. Temui para petugas yang bertanggungjawab untuk keuangan dan bersama mengulas buku keuangan dan catatan pembayaran. Berdasarkan ulasan catatan, petugas kemudian memilih skor yang cocok dengan keadaan pada pembiayaan dan kualitas pembukuan, dan berikan skor yang relevan untuk kedua indikator tersebut. 2. Ajak para petugas menggambarkan sistem pembayaran, termasuk pengawasan pembayaran. Diskusikan bagaimana sistem mengakomodir perbedaan kemampuan membayar dari setiap rumah tangga dalam masyarakat 3. Jika rumah tangga miskin memberikan kontribusi yang lebih rendah atau tidak harus membayar, bagaimana mereka dipilih. Juga tanyakan apakah hal tersebut membuat mereka kehilangan suara terhadap pengelolaan pelayanan. (Berikan penilaian terhadap hal ini dalam pertemuan kelompok terfokus nanti). 4. Bantulah para perugas untuk memilih opsi dari dari kartu yang menggambarkan keadaan yang paling cocok. Ingatkan bahwa petugas dapat memberikan skor diantaranya. Dalam kasus ini catat mengapa terdapat skor yang lebih tinggi atau lebih rendah diberikan. 5. Catat skor di dalam lembar kode dan nilai yang relevan dari diskusi. Ucapkan terima kasih

PENGGUNAAN UNTUK PROSES PERENCANAAN
Informasi tentang sistem keuangan pada pelayanan yang ada bisa digunakan sebagai bahan diskusi untuk perencanaan kontribusi dan pengelolaan keuangan pada sistem sarana yang baru Informasi tentang kesadaran masyarakat terhadap kesetaraan dalam pemberian kontribusi yang mempertimbangkan kemampuan dan kemauan untuk membayar dari tingkatan sosial masyarakat, sehingga masyarakat dapat merencanakan suatu keadilan dalam pelayanan

Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah Novotel Lombok, 27 Agustus - 1 Septeber 2006

Field Book MPA/PHAST

PENGELOLAAN KEUANGAN
LEMBAR KODE DAN SKORING (Dari Interview dengan Badan Pengelola, Ulasan Pembukuan)
1. Nama Desa : ......................................................................................................................................... 2. Nama Kecamatan/Kabupaten/Propinsi : ......................................................................................... 3. Proyek : WSLIC-2 4. Tanggal : ............................................................................................................................................... 5. Jumlah peserta perempuan : ............................................................................................................. 6. Posisi dalam organisasi : ................................................................................................................... 7. Jumlah peserta laki-laki : ................................................................................................................... 8. Posisi dalam organisasi : ...................................................................................................................

Waktu Mulai

FIN 1

Tanggung jawab masyarakat terhadap iuran pelayanan air Pilihan Skor 0 1 2 Konversi ke 0 25 50 Skor yg dikonversi (FIN 1)

Lembaga luar yang membiayai semua pelayanan (100% subsidi dari luar) Masyarakat dan Lembaga luar membagi pembiayaan (sebagian subsidi dari luar) Desa yang membiayai, berasal dari pajak yang dibayarkan pengguna dan sumber lainnya (tidak ada subsidi dari luar, tetapi tidak ada iuran dari pengguna secara langsung) Desa dan pengguna membagi pembiayaan (tidak ada subsidi dari luar, dan sebagian langsung dari iuran pengguna) Semua dibiayai oleh keluarga pengguna FIN 2 Kecukupan biaya yang diterima dari iuran para pengguna Pilihan Tidak ada iuran yang diterima dari para pengguna Iuran diterima, tetapi tidak menutupi biaya O&M (operasi dan pemeliharaan) Iuran hanya menutupi biaya O&M tahunan Iuran menutupi biaya O&M tahunan dan perbaikan kerusakan Iuran menutupi seluruh biaya O&M tahunan dan perbaikan kerusakan dan ada sisa

3 4

75 100

Skor 0 1 2 3 4

Konversi ke 0 25 50 75 100

Skor yg dikonversi (FIN2)

Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah Novotel Lombok, 27 Agustus - 1 Septeber 2006

Field Book MPA/PHAST

FIN 3 1. 2. 3. FIN 4

Jika ada sisa, untuk tujuan apa digunakan:

Perencanaan keuangan yang telah dilakukan untuk pelayanan Pilihan Skor 0 1 2 3 4 Konversi ke 0 25 50 75 100 Skor yg dikonversi (FIN4)

Tidak ada perkiraan biaya (budget) yang dibuat Perkiraan biaya (budget) dibuat satu kali; hanya mencukupi untuk biaya langsung Perkiraan biaya (budget) dibuat tahunan, tetapi hanya mencukupi untuk sebagian biaya (tidak semua—seperti pengeluaran pengelola untuk perjalanan, snack, dsb) Perkiraan biaya (budget) dibuat tahunan, mencukupi untuk seluruh biaya Perkiraan biaya (budget) dibuat tahunan, mencukupi untuk seluruh biaya termasuk biaya yang tidak hitung FIN 5 Tingkat keterbukaan dalam pembukuan keuangan Pilihan Tidak ada catatan keuangan yang dibuat Catatan keuangan dibuat, tetapi tidak yang terbaru atau tidak lengkap, salah, atau tidak ada pembukuan, dsb Catatan keuangan dibuat, berisi catatan terbaru dan lengkap, tetapi tidak disebarluaskan kepada umum dan anggota badan pengelola, hanya bendahara yang bisa menjelaskan isian Catatan keuangan dibuat, berisi catatan terbaru, lengkap dan benar, disebarluaskan kepada umum tetapi hanya bisa dimengerti oleh bendahara dan beberapa anggota masyarakat Catatan keuangan dibuat, berisi catatan terbaru, lengkap dan benar, disebarluaskan kepada umum dan semua anggota masyarakat yang bisa mengerti isian FIN 6 Kesetaraan biaya dalam sistem iuran Pilihan Tidak ada iuran Iuran tidak didasari biaya pelayanan sesungguhnya Iuran disamakan untuk semua, tetapi didasari oleh biaya pelayanan sesungguhnya Iuran didasari oleh jumlah pemakaian air dan biaya pelayanan, pada jumlah yang sama untuk seluruh pengguna Iuran didasarkan dari jumlah pemakaian air dan biaya pelayanan, tetapi jumlah iuran didasari pada kemampuan membayar.

Skor 0 1 2

Konversi ke 0 25 50

Skor yg dikonversi (FIN5)

3

75

4

100

Skor 0 1 2 3 4

Konversi ke 0 25 50 75 100

Skor yg dikonversi (FIN6)

Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah Novotel Lombok, 27 Agustus - 1 Septeber 2006

Field Book MPA/PHAST

FIN 7

Pengalaman ketepatan dalam sistem pembayaran Pilihan Skor 0 1 2 3 4 Konversi ke 0 25 50 75 100 Skor yg dikonversi (FIN7)

Pengguna tidak diminta untuk membayar Pengguna diminta untuk membayar, tapi tidak satupun yang membayar Pengguna harus membayar, tetapi beberapa tidak membayar (kurang dari setengah) Pengguna harus membayar, dan hampir semua membayar (tetapi tidak semua) Pengguna harus membayar, dan semua membayar FIN 8 FIN 9 Apakah si kaya membayar? Jika tidak, alasan: Apakah si miskin membayar? Jika tidak, alasan: 1. YA 2. TIDAK

FIN 10 Adakah alasan lain untuk tidak membayar (sebagai contoh; orang yang memiliki sumber sendiri, atau tidak dapat dicapai karena alasan teknis) : FIN 11 Jumlah pengguna yang tidak membayar Jumlah pengguna seharusnya membayar Jumlah pengguna yang tidak membayar setahun terakhir Analisis temuan dan diskusi Komentar FIN 11.1 FIN 11.2

Isu Tingkat kecukupan pembayaran Kualitas pekerjaan (pembukuan, transparansi, budget)

Apa yang dapat dilakukan? Oleh petugas keuangan yang bertanggung jawab Oleh masyarakat Oleh proyek

Kesetaraan dalam sistem pembayaran untuk kelom-pok miskin dan kaya (dan dimana memungkinkan bagi perempuan dan laki-laki) Disiplin pembayaran

Waktu Selesai

Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah Novotel Lombok, 27 Agustus - 1 Septeber 2006

Field Book MPA/PHAST

3.3. PENILAIAN PELATIHAN (TR)
TUJUAN
Untuk mengetahui siapa di masyarakat yang pernah mengikuti pelatihan, termasuk akses bagi perempuan dan kelompok miskin. Untuk mengetahui apa topik pelatihan (teknis, manajemen/organisasi masyarakat, manajemen finansial, kesehatan/kebersihan, pelatihan untuk penyegaran) yang pernah diberikan, dan yang belum tercakup dalam pelatihan. Untuk mengetahui apakah keterampilan yang diperoleh dari pelatihan telah digunakan, dan jika tidak mengapa.

BAHAN YANG DIPERLUKAN
Gambar dan informasi dari peta sosial Indikator dari proses klasifikasi kesejahteraan Gambar perempuan, laki-laki dan kegiatan pelatihan Benih/biji-bijian dengan warna dan bentuk yang berbeda-beda Kertas besar dan alat tulis

PROSES
1. Menilai sejarah pelatihan yang pernah diikuti oleh perempuan dan laki-laki dalam kelompok yang berbeda di masyarakat 2. Buatlah sebuah matriks dengan menggunakan gambar seorang perempuan dan laki-laki secara horizontal dan gambar pelatihan secara vertikal. Dengan kelompok yang buta huruf, kegiatan ini sebaiknya dilakukan di tanah sehingga orang bisa membuat gambar di tanah, hasilnya kemudian dipindahkan kedalam kertas catatan, gunakan gambar atau simbol untuk mengganti benih 3. Diskusikan bagaimana peserta mengerti gambar-gambar terhadap kategori pelatihan sehingga mencapai satu persepsi 4. Gunakan benih dengan warna atau bentuk yang berbeda untuk anggota masyarakat dan badan pengelola (jika ada). Ajak peserta untuk menandai seberapa banyak perempuan dan laki-laki dalam badan pengelola dan di dalam masyarakat yang pernah dilatih untuk setiap fungsi. Jika anda memilih untuk melakukan satu persatu dari fungsi, pastikan bahwa perempuan dan laki-laki terlibat secara adil. 5. Diskusikan hasil terhadap aspek gender, kesetaraan dan stereotype apa yang dibutuhkan untuk merubah suatu stereotype yang muncul 6. Gunakan gambar/indikator klasifikasi kesejahteraan, ajak kelompok untuk mempertimbangkan bagi kelompok mana sebaiknya pelatihan diberikan dan masukkan skor TR3 7. Ajaklah kelompok untuk memisahkan benih dalam setiap kotak dalam matriks pada jumlah orang yang pernah dilatih dan masih mempraktikkan dan siap yang tidak. Diskusikan alasan mengapa tidak menggunakan keterampilan. Isi hasilnya pada TR3.1-39 dan TR4 8. Diskusikan hasil dan tools, apakah mereka menyukainya, dan apakah ada reaksi yang menarik dari perempuan dan laki-laki, catat bila ada. 9. Diskusikan hal-hal lain yang menyangkut suara dan pilihan dalam pelatihan dan gunakan kartu skor dengan kelompok untuk mengisi TR 6-9. ucapkan terima kasih pada kelompok .

Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah Novotel Lombok, 27 Agustus - 1 Septeber 2006

Field Book MPA/PHAST

PENGGUNAAN UNTUK PROSES PERENCANAAN
Untuk kegunaan perencanaan dan perancangan pelayanan baru, berikan ulasan dan analisa pelatihan sebelumnya untuk keterampilan yang sduah dimiliki dan kekurangan yang dapat diisi oleh pelatihan berikutnya, termasuk kebutuhan untuk peningkatan gender dan akses yang lebih baik bagi perempuan dan kelompok miskin. Jelaskan bahwa proses ini dilakukan untuk mendapatkan pengertian keterampilan apa yang diperlukan masyarakat untuk mengelola sarana yang ada dengan lebih baik dan pengembangan yang dibutuhkan.

Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah Novotel Lombok, 27 Agustus - 1 Septeber 2006

Field Book MPA/PHAST

PENILAIAN PADA PELATIHAN - AKSES DAN PENGGUNAANNYA (TR)
LEMBAR KODE DAN SKORING
(Dari Interview dengan Badan Pengelola, Peta Sosial)
1. Nama Desa : ......................................................................................................................................... 2. Nama Kecamatan/Kabupaten/Propinsi : ......................................................................................... 3. Proyek : WSLIC-2 4. Tanggal : .............................................................................................................................................. 5. Jumlah peserta perempuan : ............................................................................................................. 6. Posisi dalam organisasi : ................................................................................................................... 7. Jumlah peserta laki-laki : ................................................................................................................... 8. Posisi dalam organisasi : ...................................................................................................................

Waktu Mulai

TR 1 Pelatihan yang diterima sampai saat ini Jenis Program Pelatihan Teknik Manajemen/ Kepemimpinan /Or-mas Manajemen Keuangan/Pembukuan Kesehatan dan Kebersihan * 1. Proyek pemerintah 2. Proyek Donor 3. LSM independen (jika bukan dari pemerintah atau donor) Nama Program Pelatihan Diadakan oleh?* Jumlah orang yang menerima pelatihan Thn Total Laki Perp Kaya Menengah Miskin

Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah Novotel Lombok, 27 Agustus - 1 Septeber 2006

Field Book MPA/PHAST

TR 2 Keseimbangan gender terhadap jenis pelatihan yang diterima Pilihan Tidak ada yang menerima pelatihan Satu atau lebih laki-laki yang menerima pelatihan Satu atau lebih perempuan yang menerima pelatihan Baik laki dan perempuan menerima pelatihan, tetapi jumlahnya tidak seimbang Ada keseimbangan jumlah laki-laki dan perempuan yg menerima pelatihan Kode Skor Konversi ke 0 1 2 3 0 25 50 75 Skor yg dikonversi untuk setiap topik pelatihan Manajemen/ Manajemen Kesehatan Teknik Kepemimpin- keuangan/ dan an/ Or-mas pembukuan kebersihan

4

100

TR 2.1

TR 2.2

TR 2.3

TR 2.4

TR 3 Keseimbangan sosial terhadap jenis pelatihan yang diterima Pilihan Tidak ada yang dilatih Pelatihan diberikan hanya pada anggota dari kelompok kaya Pelatihan diberikan pada anggota dari kelompok menengah dan kaya Pelatihan diberikan pada anggota dari golongan bawah dan menengah/atas Pelatihan diberikan sebagian besar pada anggota dari golongan bawah Badan Pengelola (dulu & sekarang) Lk Pr Skor 0 1 2 3 4 Konversi ke 0 25 50 75 100 Skor yg dikonversi (TR3)

TR 4 Jumlah orang yang menggunakan keahlian yang didapat dari pelatihan Jenis pelatihan Teknik Manajemen/Kepemimpinan/Or-mas Manajemen Keuangan/ Pembukuan Kesehatan dan Kebersihan * Hanya untuk total TR 5 Alasan mengapa tidak menggunakan ketrampilan yang diperoleh : Perempuan : Laki-laki: Anggota masyarakat (di luar badan pengelola) Lk Pr Total Kode* TR 4.1 TR 4.2 TR 4.3 TR 4.4

Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah Novotel Lombok, 27 Agustus - 1 Septeber 2006

Field Book MPA/PHAST

TR 6

Apakah masyarakat diberi informasi tentang pelatihan ?
Pilihan Skor 0 1 2 3 4 Konversi ke 0 25 50 75 100 Skor yg dikonversi (TR6)

Tidak ada kesempatan untuk pelatihan atau tidak ada orang yang diberi informasi tentang pelatihan Ada kesempatan untuk pelatihan tetapi tidak disebarluaskan, dan hanya sedikit orang tertentu yang tahu tentang pelatihan Ada kesempatan untuk pelatihan tetapi tidak disebarluaskan, dan hanya orang kaya dan menengah yang tahu Ada kesempatan untuk pelatihan yang disebarluaskan, dengan usaha khusus untuk memberikan informasi kepada orang miskin tetapi masih beberapa orang miskin tidak tahu Ada kesempatan untuk pelatihan yang disebarluaskan, dengan usaha khusus berulang-ulang untuk memberikan informasi kepada orang miskin, dan semua tahu

TR 7

Apakah masyarakat diberi kesempatan untuk ikut pelatihan ?
Pilihan Skor 0 1 2 3 Konversi ke 0 25 50 75 Skor yg dikonversi (TR7)

Tidak ada kesempatan untuk pelatihan atau tidak ada orang yang diberi informasi tentang pelatihan Ada kesempatan untuk pelatihan, tetapi diambil alih oleh elit desa Semua diberi kesempatan untuk mendaftar untuk pelatihan tetapi informasi yang cukup tidak diberikan kepada masya-rakat (terutama perempuan dan orang miskin) untuk ikut pelatihan Semua diberi kesempatan untuk mendaftar untuk pelatihan dan informasi yang cukup, tetapi tidak ada usaha khusus untuk memudahkan perempuan dan orang miskin untuk ikut pelatihan Semua diberi kesempatan untuk mendaftar untuk pelatihan dan informasi yang cukup, dan ada usaha khusus untuk memudahkan perempuan dan orang miskin untuk ikut pelatihan

4

100

TR 8

Apakah pelatihan digunakan dengan efektif ?
Pilihan Skor 0 1 2 3 4 Konversi ke 0 25 50 75 100 Skor yg dikonversi (TR8)

Tidak ada kesempatan untuk pelatihan atau tidak ada orang yang diberi informasi tentang pelatihan Pelatihan diterima tetapi tidak digunakan Pelatihan yang diterima hanya digunakan oleh sedikit orang, tetapi hanya beberapa yang baik dalam menggunakan ketrampilan dari pelatihan Pelatihan yang diterima digunakan oleh sebagian besar orang, dan kebanyakan baik dalam menggunakan ketrampilan dari pelatihan Pelatihan yang diterima digunakan oleh semua orang, dan semua baik dalam menggunakan ketrampilan dari pelatihan

Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah Novotel Lombok, 27 Agustus - 1 Septeber 2006

Field Book MPA/PHAST

Analisis temuan dan diskusi Kecukupan dalam pelatihan :

Pengembangan dalam pelatihan : Untuk perempuan :

-

Untuk kelompok miskin :

-

Untuk laki-laki :

Waktu Selesai

Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah Novotel Lombok, 27 Agustus - 1 Septeber 2006

Field Book MPA/PHAST

PETUNJUK TEKNIS PELAKSANAAN MONITORING KESINAMBUNGAN DAN EFEKTIFITAS PENGGUNAAN SARANA AIR BERSIH DAN SANITASI (OUTCOME AND PROCESS MONITORING) 19 TAHAP III (SETELAH KONSTRUKSI SELESAI)

Disiapkan Oleh :

MITRA SAMYA
Lembaga Studi Partisipasi Dan Demokrasi Institute Study for Research and Democracy
Jl. Sultan Salahudin 17 Tanjung Karang Mataram Lombok NTB Telp./Fax ; 0370-624232, Email ; Mitrasamya@indo.net.id

19

Bahan Orientasi MPA-PHAST Di Novotel Lombok, 27 Agustus – 1 September 2006

Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah Novotel Lombok, 27 Agustus - 1 Septeber 2006

Field Book MPA/PHAST

TAHAP III
BEGITU KONSTRUKSI SELESAI
TUJUAN
• • Melihat kesesuaian antara RKM dengan pelaksanaan kegiatan setelah kontruksi selesai terkait dengan kualitas dan potensi akses masyarakat (sebaiknya dimengerti seluruh manajemen proyek dan masyarakat). Melihat kemajuan proyek, misalnya bagaimana kualitas sarana (technical sustainability), cara perlindungan sumber air, cara pengelolaan limbah, keterlibatan kelompok masyarakat (L/P, K/M) dalam setiap kegiatan (social suistainability). Melihat bagaimana pengelolaan keuangan dalam pelaksanaan RKM, bagaimana iuran untuk biaya OM (financial suistainability), bagaimana pelaksanaan pelatihan apakah sudah sesuai dengan profesi badan pengelola dn keterlibatan L/P, K/M (institutional sustainability). Membantu masyarakat melihat kemungkinan untuk merubah atas kebutuhan pengelolaan, keuangan, operasional, dan perawatan praktis untuk kesinambungan dan pemerataan akses.

SIAPA YANG MELAKUKAN
• Kegiatan ini dilakukan TKM bersama kelompok masyarakat (L/P, K/M), yaitu setelah kegiatan konstruksi selesai dilaksanakan. Sedangkan khusus untuk aspek perubahan PHBS, fasilitasinya dibantu oleh CF20.

INSTRUMENT YANG DIGUNAKAN :
1. Klasifikasi Kesejahteraan (P) 2. Pemetaan Sosial (M) 3. Interview Dengan Badan Pengelola • Pengelolaan dan Pengambilan Keputusan (CM) • Penilaian Pelatihan (TR) 4. Transect Walks • Pengelolaan Sumber Air (SM) • Penilaian Tingkat Kualitas Kerja (WR) • Penilaian Pelayanan oleh Kelompok Pengguna (TW) 5. Hak Suara dan Pilihan Dalam Pengambilan Keputusan (VC)

20

Community Facilitator

Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah Novotel Lombok, 27 Agustus - 1 Septeber 2006

Field Book MPA/PHAST

1
KLASIFIKASI KESEJAHTERAAN
TUJUAN
Mengklasifikasi penduduk desa kedalam kategori tingkatan ekonomi (seperti kaya, miskin, menengah, dst) menurut kriteria setempat dan sesuai istilah lokal. Klasifikasi ini digunakan untuk mengidentifikasi kelompok yang terlibat dalam diskusi (FGD), pemetaan akses orang miskin dan kaya terhadap sarana air bersih dan sanitasi, fungsi dan pekerjaannya, serta mengidentifikasi perbedaan tingkat partisipasi masyarakat, dsb.

BAHAN-BAHAN
Kertas/karton Spidol/alat tulis Kertas Flip chart Batu/benih/kacang

PROSES
1. Mulailah diskusi kelompok (dengan menyertakan perempuan dari masyarakat dan perwakilan setiap lingkungan) tentang bagaimana membedakan rumah tangga dalam penduduk desa. 2. Fasilitator menyediakan kertas kosong dan meminta satu kelompok membuat gambar orang kaya di desa, kelompok lainnya membuat gambar orang menengah dan miskin. Kegiatan ini sekaligus sebagai “ice breaking”, karena biasanya hasil gambar bisa memecahkan kebekuan. Untuk istilah kaya/miskin/menengah dan lainnya diambil dari istilah lokal agar dapat dimengerti dan diterima. 3. Minta masing-masing kelompok menjelaskan ciri setiap kategori satu persatu. Letakkan jawaban yang muncul di bawah gambar yang sesuai. Akan cukup menolong, jika dimulai dengan kategori “kaya”, “miskin” dan selanjutnya “menengah”. Langkah ini dilanjutkan hingga sekurangnya ada 6 - 7 ciri yang muncul dari setiap kategori. 4. Fasilitator harus menggali keterangan yang rasional atau alasan khusus dari mayarakat di balik ciri-ciri yang muncul. Juga dapat diklarifikasi dengan menayakan kepada setiap KK, Bagaimana kebiasanaan mereka? Bagaimana keadaan sosial ekonomi mereka? 5. Minta kelompok mendistribusikan 100 biji/kerikil (yang menunjukkan total populasi masyarakat) menurut kategori yang muncul dimana jumlah biji akan menunjukan proporsi setiap kategori dalam populasi penduduk. 6. Kemudian kelompok menunjukkan karakteristik dan persentase hasil diskusi dalam lembaran kertas besar sebagai acuan untuk memulai kegiatan selanjutnya yang membutuhkan pengelompokan orang kaya dan miskin.

INFORMASI MINIMUM YANG DIHARAPKAN
Kesepakatan kriteria klasifikasi keluarga kaya, miskin dan menengah Perkiraan distribusi keluarga/rumah tangga untuk setiap kategori yang muncul Memberikan informasi tersebut di atas untuk proses pemetaan sosial dan identifikasi peserta untuk berpartisipasi dalam kelompok terfokus

Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah Novotel Lombok, 27 Agustus - 1 Septeber 2006

Field Book MPA/PHAST

KLASIFIKASI KESEJAHTERAAN
LEMBAR SKOR DAN KODE
1. Nama Desa : ..................................................................................................................................................... 2. Nama Kecamatan/Kabupaten/Propinsi : ........................................................................................................ 3. Proyek : WSLIC-2 4. Tanggal : ..................................................................................................................................................... 5. Nama Pimpinan Tim : Bpk/Ibu …………………........................................................................................... 6. Nama Anggota Tim : Bpk/Ibu ………………...................................... Asal ............................................................................... Bpk/Ibu ………………...................................... Asal ............................................................................... Bpk/Ibu ………………...................................... Asal ............................................................................... Bpk/Ibu ………………...................................... Asal ............................................................................... Bpk/Ibu ………………...................................... Asal ............................................................................... Bpk/Ibu ………………...................................... Asal ............................................................................... Bpk/Ibu ………………...................................... Asal ............................................................................... Bpk/Ibu ………………...................................... Asal ............................................................................... Bpk/Ibu ………………...................................... Asal ............................................................................... Bpk/Ibu ………………...................................... Asal ...............................................................................

Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah Novotel Lombok, 27 Agustus - 1 Septeber 2006

Field Book MPA/PHAST

Bpk/Ibu ………………...................................... Asal ............................................................................... Bpk/Ibu ………………...................................... Asal ............................................................................... 7. Jumlah Peserta Perempuan Yang Hadir : ..................... Orang 8. Jumlah Peserta Anak Perempuan Yang Hadir : ...................... Orang 9. Jumlah Peserta Laki-laki Yang Hadir : ..................... Orang 10. Jumlah Peserta Anak Laki-Laki Yang Hadir : .................... Orang

Waktu Mulai

KATEGORI TINGKATAN KESEJAHTERAAN
(Diperoleh dari Data Tahap Baseline (Lap MPA/PHAST) & diklarifikasi pada Tahap-3)
Indikator Pola makan Deskripsi indikator dan istilah lokal yang diajukan masyarakat Rumah Tangga Rumah Tangga Tidak Rumah Tangga Mampu Menengah Mampu

Aset/ Kepemilikan

Komposisi Rumah Tangga*

Pekerjaan

Akses terhadap pelayanan

Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah Novotel Lombok, 27 Agustus - 1 Septeber 2006

Field Book MPA/PHAST

Pendidikan formal dan nonformal

Rasa aman sosial dan psikologis dalam masyarakat Lain-lain**

* Termasuk apabila kepala rumah tangga seorang Perempuan ** Periksa tentang kesehatan, suku dan kelompok agama, kelas sosial

Komposisi Masyarakat Berdasarkan Klasifikasi Kesejahteraan (Dihitung Dari Hasil Pemetaan Sosial Based Line Setelah Diklarifikasi Pada Tahap-3) : Kode P1 P2 P3 P4 Pertanyaan Jumlah rumah tangga kelompok mampu Jumlah rumah tangga kelompok menengah Jumlah rumah tangga kelompok tidak mampu Jumlah total rumah tangga Pengamatan, Komentar dan Catatan : Jumlah (Rumah atau RT)

Waktu Selesai
Catatan Gambar asli tentang kelas mampu, tidak mampu dan menengah, tetap ditinggal untuk masyarakat

Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah Novotel Lombok, 27 Agustus - 1 Septeber 2006

Field Book MPA/PHAST

2
TUJUAN

PEMETAAN SOSIAL

Mempelajari keadaan masyarakat menyangkut sarana air bersih dan sanitasi (tradisional maupun dari proyek tertentu), Mempelajari akses keluarga miskin, kaya dan menengah terhadap sarana air bersih Mengetahui dari keluarga sosial apa (kaya, menengah atau miskin) anggota badan pengelola baik laki maupun perempuan yang bekerja dalam bidang pelayanan air bersih, sanitasi dan promosi hidup bersih/sehat, dan Mengetahui siapa yang pernah dan atau akan mendapatkan pelatihan

BAHAN YANG DIBUTUHKAN
1. 2. 3. Material lokal untuk menggambar yang dikenal masyarakat (kapur tulis, pensil, spidol berwarna, dsb) Lembaran kertas buram besar atau kertas flip chart Material lokal yang ada untuk menandai seperti kertas warna, kertas minyak, dsb

PROSES
1. Mulailah dengan menjelaskan tujuan kegiatan, kemudian minta kepada kelompok untuk membuat peta desa dengan menggunakan bahan yang diperlukan, terutama bahan-bahan setempat yang dikenal masyarakat dan dapat ditambahkan bahan yang lain 2. Pertama yang harus digambarkan dalam peta adalah “batas desa” 3. Kemudian tentukan legenda : Bangunan fisik yang penting (sekolah, sarana ibadah, sarana kesehatan serta batas-batasnya) Jalan, gang, lorong, ladang, sawah, hutan, kebun,dll Sumber air, tempat pembuangan limbah Rumah dari klasifikasi masyarakat (kaya, sedang, miskin) 4. Mintalah kelompok untuk menjelaskan : Sarana air bersih dan sanitasi yang ada (beserta akses masyarakat) Letak rumah kader, pengurus air

5. Pastikan untuk menyalin peta kedalam kertas A4 setelah kegiatan ini selesai

INFORMASI MINIMUM YANG DIHARAPKAN :
Lokasi keluarga kaya, miskin dsan menengah berdasarkan kriteria yang telah disetujui dan kaitannya dengan pengaksesan dan keteraturan pelayanan air bersih Rumah tangga yang mempunyai sarana berdasarkan tingkatan sosial Rumah tangga yang tidak mempunyai akses sarana air bersih dan sanitasi Rumah tangga yang mempunyai peran dalam mengelola sarana Rumah tangga yang pernah menerima pelatihan tentang pengelolaan sarana air bersih dan sanitasi berdasarkan tingkatan sosial Tingkat kecukupan sumber air terhadap kebutuhan air bersih selama satu tahun, contohnya apakah hanya sebagian kebutuhan yang terpenuhi dalam beberapa bulan atau benar-benar kering

Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah Novotel Lombok, 27 Agustus - 1 Septeber 2006

Field Book MPA/PHAST

Tingkat pendistribusian titik-titik air terhadap semua kebutuhan air bersih, baik laki-laki maupun perempuan, selama satu tahun unytuk pemakain oleh perempuan, laki-laki atau keduanya Keteraturan pelayanan dapat diketahui serta apa pengaruhnya khususnya bagi perempuan

HAL YANG PERLU DIPERHATIKAN :
Ada keterwakilan dari masig-masing lokasi baik laki-laki dan perempuan dari kelompok sosial yang berbeda, media yang digunakan dapat memberikan kemudahan bagi masyarakat yang terlibat. Media (kertas gambar) cukup besar, sehingga gambar/simbol tidak berimpit-impitan. Tempat yang digunakan adalah tempat yang setiap orang mudah untuk hadir (baik kaya/miskin) dan terlindung dari gangguan cuaca. Dan buat lebih dahulu legenda yang disepakati oleh masyarakat.

Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah Novotel Lombok, 27 Agustus - 1 Septeber 2006

Field Book MPA/PHAST

PEMETAAN SOSIAL
LEMBAR KODE DAN SKORING
1) Nama Desa : ………………………………………………………………………………………... 2) Nama Kecamatan/Kabupaten/Propinsi : ………………………………………………………… 3) Proyek : WSLIC-2 4) Tanggal : …………………………………………………..………………………………………… 5) Jumlah peserta perempuan : ……………………………..……………………………………….. 6) Jumlah peserta laki-laki : ………………………………..…………………………………………

Waktu Mulai

Akses Terhadap Fasilitas/Sarana (Dihitung dari Hasil Pemetaan)
M1 Jumlah rumah tangga yang menggunakan/ memiliki akses yang baik kepada sarana air bersih Kode M1.1 M1.2 M1.3 M1.4 Jumlah rumah tangga kaya Jumlah rumah tangga menengah Jumlah rumah tangga miskin Total jumlah rumah tangga Pertanyaan Jumlah

M2 Jumlah rumah tangga dengan akses rendah* terhadap sarana air bersih Kode M2.1 M2.2 M2.3
*

Pertanyaan Jumlah rumah tangga kaya Jumlah rumah tangga menengah Jumlah rumah tangga miskin

Jumlah

M2.4 Total jumlah rumah tangga Jauh dari sarana air dan air sangat kurang

M3 Jumlah rumah tangga yang tidak menggunakan sarana air bersih Kode M3.1 M3.2 M3.3 M3.4 Jumlah rumah tangga kaya Jumlah rumah tangga menengah Jumlah rumah tangga miskin Total jumlah rumah tangga Pertanyaan Jumlah

Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah Novotel Lombok, 27 Agustus - 1 Septeber 2006

Field Book MPA/PHAST

M4

Alasan mengapa rumah tangga tidak menggunakan Layanan Sarana Air Bersih Kode M4.1 M4.2 M4.3 M4.4 Pertanyaan Jumlah rumah tangga yang tidak menggunakan pelayanan karena alasan teknis Jumlah rumah tangga yang tidak menggunakan pelayanan karena alasan keuangan Jumlah rumah tangga yang tidak menggunakan pelayanan karena alasan sosial Jumlah rumah tangga yang tidak menggunakan pelayanan karena ada alternatif sumber air lain Jumlah

M5 Jumlah rumah tangga yang tidak menggunakan sarana air yang ada karena ada sumber alternatif Kode M5.1 M5.2 M5.3 M5.4 Pertanyaan Jumlah rumah tangga kaya Jumlah rumah tangga menengah Jumlah rumah tangga miskin Total jumlah rumah tangga Jenis Sumber Air Alternatif Jumlah

M6S Jumlah rumah tangga yang memiliki sarana sanitasi yang telah terpasang untuk pembuangan kotoran manusia Kode M6.1S M6.2S M6.3S M6.4S Jumlah rumah tangga kaya Jumlah rumah tangga menengah Jumlah rumah tangga miskin Total jumlah rumah tangga Pertanyaan Jumlah

M7S Jumlah rumah tangga yang memiliki dan membangun sendiri sarana sanitasi pribadi yang telah terpasang untuk pembuangan kotoran manusia Kode M7.1S M7.2S M7.3S M7.4S Jumlah rumah tangga kaya Jumlah rumah tangga menengah Jumlah rumah tangga miskin Total jumlah rumah tangga Pertanyaan Jumlah

M8S Jumlah rumah tangga tanpa akses terhadap sarana jamban Kode M8.1S M8.2S M8.3S M8.4S Jumlah rumah tangga kaya Jumlah rumah tangga menengah Jumlah rumah tangga miskin Total jumlah rumah tangga Pertanyaan Jumlah

Anggota masyarakat menggunakan analisa pada peta untuk menghitung skor akses
Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah Novotel Lombok, 27 Agustus - 1 Septeber 2006

Field Book MPA/PHAST

M9 Proporsi & jenis tingkat kesejahteraan masyarakat yang memilki akses baik pada sarana air bersih

Pilihan Kurang dari ¼ dan sebagian besar masyarakat mampu Antara ¼ dan ½, sebagian besar menengah ke atas Antara ½ dan ¾ dari semua tingkatan masyarakat Lebih dari ¾ semua tingkatan masyarakat Semua rumah tangga

Skor 0 1 2 3 4

Konversi ke 0 25 50 75 100

Skor Pilihan (M9)

Komentar/Catatan

M9S Proporsi & jenis tingkat kesejahteraan masyarakat yang punya akses terhadap sarana jamban Pilihan Kurang dari ¼, sebagian besar masyarakat mampu Antara ¼ dan ½, sebagian besar menengah ke atas Antara ½ dan ¾ dari semua tingkatan masyarakat Lebih dari ¾ semua tingkatan masyarakat Semua rumah tangga Skor 0 1 2 3 4 Konversi ke 0 25 50 75 100 Skor Pilihan (M9S) Komentar/Catatan

Isu Kecukupan dan kesetaraan terhadap akses penyediaan air bersih?

Analisis Kelompok terhadap Hasil Pemetaan Kesimpulan Input untuk Perbaikan

Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah Novotel Lombok, 27 Agustus - 1 Septeber 2006

Field Book MPA/PHAST

Kecukupan dan kesetaraan terhadap akses sanitasi?

Waktu Selesai

CATATAN :
Pada akhirnya, salinan peta sosial dibuat pada halaman terpisah dan dimasukkan ke dalam folder. Peta asli tetap di masyarakat.

Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah Novotel Lombok, 27 Agustus - 1 Septeber 2006

Field Book MPA/PHAST

3

TINJAUAN PENGELOLAAN SARANA (INTERVIEW DENGAN BADAN PENGELOLA)

3.1. PENGELOLAAN DAN PENGAMBILAN KEPUTUSAN (CM) TUJUAN
Menilai wewenang dan komposisi dari organisasi pengelola, menyangkut keterwakilan dan pengaruh gender dan kemiskinan. Menilai pelaksanaan organisasi, menyangkut sudut pandang gender dan kemiskinan Mentriangulasi informasi sebelumnya (peta sosial) dan memahami permasalahan yang ada Mereview sarana yang dibangun proyek WSLIC-2

BAHAN YANG DIBUTUHKAN
Kartu/gambar dengan berbagai pilihan untuk pengelolaan, pemeliharaan, dan akuntabilitas Peta Sosial dan gambar tentang kaya, miskin dan sedang, jika mungkin Salinan skala skoring untuk organisasi pengelola Tambahan: Kertas, alat tulis dan kacang untuk matriks voting

PROSES
1. Lakukan pertemuan dengan anggota badan pengelola, baik dalam satu sesi penuh atau beberapa kali sesi pendek selama tim fasilitator di lokasi, mana yang termudah dilakukan. Hal terpenting yaitu kehadiran beberapa anggota pengurus untuk triangulasi, baik jika anggota perempuan maupun laki-laki turut ambil bagian. 2. Gunakan pilihan kartu (card sorting) atau wawancara terbuka bagi pengelola setempat. Untuk pilihan kartu, anggota pengurus membaca, atau dibacakan pilihan pada kartu. Mereka kemudian memilih kartu yang paling mendekati keadaan di sekitarnya. 3. Fasilitator menempatkan kartu-kartu dalam urutan skala, kemudian grup mendiskusikan pilihan dan skala serta menyetujui skor. Ingat skor lebih tinggi atau lebih rendah (skor diantaranya) adalah mungkin, jika keadaan sesungguhnya dinilai lebih baik atau buruk daripada pilihan yang diambil. Yang penting alasan pilihan peserta harus didokumentasi (catat), mengapa skor tersebut diberikan. 4. Diskusikan skala tersebut agar ada pengertian dua arah dengan rincian yang sesuai keadaan setempat, pendapat-pendapat mengenai kemungkinan pengembangan, dst. Catat hal-hal yang relevan dari diskusi tersebut. 5. Gunakan Tabel CM1 dan gambar-gambar klasifikasi kesejahteraan untuk mengisi komposisi organisasi pengelola setempat dengan mempertimbangkan gender dan kelas sosial. Alternatif lain yaitu dengan menggunakan matriks voting. Jika ada lebih dari satu organisasi yang melakukan tugas pengelolaan, contohnya pengurus dan suatu badan, catat keduanya. Diskusikan pola dalam kompo-sisi dan pembagian fungsi. Catat pandangan anggota laki dan perempuan tentang aspek tersebut. 6. Kembalilah pada pilihan kartu/wawancara terbuka untuk aspek lain, gunakan prosedur yang sama seperti sebelumnya.
Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah Novotel Lombok, 27 Agustus - 1 Septeber 2006

Field Book MPA/PHAST

7. Diskusikan pengalaman pengelola setempat dalam merawat dan memperluas akses rumah tangga terhadap pelayanan. Gunakan peta sosial sebagai bahan rujukan. 8. Diakhir sesi, tanyakan secara terpisah pada anggota perempuan tentang pengalaman mereka sebagai anggota pengurus. Dapatkan juga pandangan dari laki-laki, namun berhati-hatilah karena dapat menciptakan konflik dan malah memperbesar bukan menghilangkan masalah.

Panduan Proses MPA/PHAST Disampaikan pada Orientasi MPA/PHAST bagi Kelompok Kerja AMPL Daerah Novotel Lombok, 27 Agustus - 1 Septeber 2006

Field Book MPA/PHAST

TINJAUAN PENGELOLAAN SARANA PENGELOLAAN KEUANGAN (PENGELOLAAN SARANA)
LEMBAR KODE DAN SKORING (Dari Interview dengan Badan Pengelola)
1. Nama Desa : ……………..……………..……………..……………..……………..…………….. 2. Nama Kecamatan/Kabupaten/Propinsi : …………..……………..……………..…………….. 3. Proyek : WSLIC-2 4. Tanggal : …………..……………..……………..……………..…………..……………..………… 5. Jumlah peserta perempuan : …..……………..……………..…………..……………..………… 6. Posisi dalam organisasi : …..……………..……………..…………..……………..…………….. 7. Jumlah peserta laki-laki : …..……………..……………..…………..……………..…………….. 8. Posisi dalam organisasi : …..……………..……………..…………..……………..……………..

Waktu Mulai

CM 1

Fungsi dalam Pengelolaan Skor (Perempuan=1, Laki-laki=0) Skor (Kaya=1, Menengah=2, Miskin=3)

Fungsi dalam Pengelolaan 1. Ketua 2. Sekretaris 3. Bendahara Fungsi lain (Sebutkan) 4. 5. 6. Teknis dan fungsi perawatan Operator 1 Operator 2

Kode CM 1.10 CM 1.20 CM 1.30

Kode CM 1.11 CM 1.21 CM 1.31

CM 1.40 CM 1.50 CM 1.60

CM 1.41 CM 1.51 CM 1.61

CM 1.70 CM 1.80

CM 1.71 CM 1.81

Field Book MPA/PHAST

CM 2

Siapa yang mengelola dan memperbaiki sistem? (anggota masyarakat menggunakan hasil Pilihan kartu untuk memberikan skor) Pilihan Skor Konversi ke 0 25 50 Skor yg dikonversi (CM2)

Lembaga luar saja; masyarakat tidak mempunyai peran Pengelolaan dibagi antara lembaga luar dan masyarakat Para pengguna sendiri yang mengelola sistem, tetapi harus melalui pemerintahan desa atau lembaga administrasi (untuk perijinan, penyelesaian pekerjaan, dll) dimana tidak ada petugas/unit khusus untuk pelayanan air bersih Para pengguna sendiri yang mengelola sistem, tetapi harus melalui pemerintahan desa atau lembaga administrasi (untuk perijinan, penyelesaian pekerjaan, dll) dimana telah ada petugas/unit khusus untuk pelayanan air bersih Para pengguna sendiri yang mengelola sistem, dan semua perbaikan dapat dilakukan oleh pengguna baik dengan lembaga swasta atau lembaga pemerintah CM 3

0 1 2

75 3 100 4

Kesetaraan dalam Pengelolaan (anggota pengelola menggunakan hasil untuk memberikan skor) Pilihan Skor Konversi ke 0 Skor yg dikonversi (CM3)

Tidak ada badan pengelola sarana khusus; keberlangsungan pelayanan air bersih dipegang oleh kantor desa dan tokoh Tokoh setempat Anggota badan pengelola sarana air bersih dan sanitasi semuanya laki-laki, yang mewakili para pengguna dari masyarakat golongan menengah ke atas Anggota badan pengelola sarana semuanya laki-laki, yang mewakili pengguna dari masyarakat golongan bawah, menengah dan atas Ada badan pengelola sarana khusus yang beranggotakan lebih dari 50% perempuan dan mewakili pengguna dari masyarakat golongan menengah ke atas Ada badan pengelola sarana khusus yang beranggotakan lebih dari 50% perempuan dan mewakili pengguna dari masyarakat golongan bawah, menengah dan atas

0

1

25 50 75

2 3

4

100

Field Book MPA/PHAST

CM 4

Tingkat Perbaikan yang dilakukan oleh Organisasi Pengelola Pilihan Skor
0 1 2 3 4

Konversi ke
0 25 50 75 100

Skor yg dikonversi (CM4)

Tidak ada perbaikan yang dilakukan masyarakat; dilakukan oleh lembaga luar atau tidak dilakukan Beberapa perbaikan ringan dilakukan/dikelola masyarakat; tapi tidak untuk perbaikan besar Semua perbaikan ringan dilakukan/dikelola masyarakat; tapi tidak untuk perbaikan besar Semua perbaikan ringan dilakukan/dikelola masyarakat; juga beberapa perbaikan besar Semua perbaikan ringan dan berat dilakukan atau dikelola masyarakat

CM 5

Jangka waktu perbaikan saat terjadi kerusakan Pilihan Skor
0 1 2 3 4

Konversi ke
0 25 50 75 100

Skor yg dikonversi (CM5)

Lebih dari 4 hari tanpa pelayanan air bersih, dan tidak ada alternatif sumber yang aman 3-4 hari tanpa pelayanan air bersih, dan tidak ada alternatif sumber yang aman Penyediaan air bersih pulih dalam 2 hari tetapi tidak ada alternatif sumber yang aman Sumber alternatif tersedia dalam jangka waktu kerusakan pelayanan Air tersedia kembali pada hari yang sama

CM 6

Deskripsi tentang “alternatif sumber yang aman” (jika ada) :

CM 7

Pelaporan tentang keuangan dan pelaksanaan lainnya Pilihan Skor Konversi ke
0

Skor yg dikonversi (CM7)

Tidak ada pelaporan dan diskusi mengenai pelaksanaan pelayanan dan keuangan Pelaksanaan pelayanan atau keuangan diperiksa, tetapi tidak rutin, dan tidak diumumkan dalam suatu pertemuan dengan seluruh masyarakat Pelaksanaan pelayanan atau keuangan diperiksa secara rutin tetapi tidak disebarluaskan, dan tidak setiap orang dapat mengetahui atau ikut serta Pelaksanaan pelayanan dan keuangan diperiksa pada pertemuan rutin dengan masyarakat, tetapi tidak ada usaha khusus untuk memberi kemudahan bagi kelompok tidak mampu dan perempuan untuk ikut serta dalam pertemuan; sehingga mereka yang seharusnya ada tidak hadir Pelaksanaan pelayanan dan keuangan diperiksa dan kegiatan periode berikutnya direncanakan menjadi pertemuan rutin yang baik dengan terwakilinya kelompok tidak mampu dan perempuan

0

1

25

2

50

3

75

4

100

Field Book MPA/PHAST

CM 8

Jenis pertemuan pengurus
Pilihan Skor Konversi ke Skor yg dikonversi (CM8)

Tidak pernah dilakukan 0 Dilakukan hanya sekali atau kadang-kadang, untuk demi-, pengambilan keputusan tidak efektif Dilakukan rutin; pengambilan keputusan efektif tapi bisa lebih baik, hanya sedikit anggota kunci/penting yang perhatian dan hadir serta berpartisipasi Rutin dan sesering yang diperlukan, pengambilan keputusan sudah efektif tapi bisa lebih baik; kebanyakan anggota hadir dan berpartisipasi Sesering yang diperlukan; seluruh anggota hadir dan berpartisipasi; pengambilan keputusan efektif 0

1 2

25 50

3

75

4

100

NB : Pengukuran akuntabilitas dilakukan dalam Pertemuan Grup Terfokus dengan Gender dan Kelas

CM 9

Aturan-aturan tentang pengelolaan sarana?21
Pilihan Skor 0 1 2 3 4 Konversi ke 0 25 50 75 100 Skor yg dikonversi (CM9)

Tidak ada aturan Aturan telah dibuat; tetapi tidak diketahui dan dipatuhi Aturan telah dibuat; tetapi hanya beberapa orang yang mematuhi aturan atau hanya beberapa aturan dipatuhi Aturan telah dibuat; kebanyakan orang sudah mematuhi beberapa aturan atau semua aturan sudah dipatuhi oleh kebanyakan orang Aturan telah dibuat; semua aturan dipatuhi

CM 10 Keterlibatan perempuan dalam pengambilan keputusan untuk pengelolaan
Piihan Sama sekali tidak terdapat perempuan dalam badan pengelola air di tingkat masyarakat, atau hanya sekedar tercantum namanya Perempuan menjadi anggota dari badan pengelola air di tingkat masyarakat, tetapi tidak secara teratur mengikuti pertemuan Perempuan menjadi anggota dari badan pengelola air dan ikut pertemuan, tetapi tidak turut serta dalam pengambilan keputusan Perempuan menjadi anggota badan pengelola air, ikut pertemuan dan dapat memberi pengaruh pada keputusan Laki-laki dan perempuan, keduanya berpartisipasi dalam pengambilan keputusan terhadap pengelolaan air pada pertemuan yang diadakan baik tidak maupun dengan masyarakat Skor 0 1 2 3 4 Konversi ke 0 25 50 75 100 Skor yg dikonversi (CM10)

21

Catat bahwa jika sebagian aturan dipatuhi dan sebagian tidak, skor antara 0 – 25 dapat diberikan

Field Book MPA/PHAST

Analisis Temuan dan Diskusi Pandangan dan permasalahan terhadap : (catat secara terpisah untuk anggota perempuan dan laki-laki jika mereka punya pandangan yang berbeda) • Pengelolaan :

• Pemeliharaan :

• Perempuan dan kelompok Miskin dalam organisasi :

• Peningkatan akses/jangkauan :

• Partisipasi perempuan dalam pengambilan keputusan :

• Pengembangan apa yang mungkin dilakukan : Oleh mereka? Oleh masyarakat? Oleh proyek?

Waktu Selesai

Field Book MPA/PHAST

3.2. PENILAIAN PELATIHAN (TR)
TUJUAN
Untuk mengetahui siapa di masyarakat yang pernah mengikuti pelatihan, termasuk akses bagi perempuan dan kelompok miskin. Untuk mengetahui apa topik pelatihan (teknis, manajemen/organisasi masyarakat, manajemen finansial, kesehatan/kebersihan, pelatihan untuk penyegaran) yang pernah diberikan, dan yang belum tercakup dalam pelatihan. Untuk mengetahui apakah keterampilan yang diperoleh dari pelatihan telah digunakan, dan jika tidak mengapa.

BAHAN YANG DIPERLUKAN
Gambar dan informasi dari peta sosial Indikator dari proses klasifikasi kesejahteraan Gambar perempuan, laki-laki dan kegiatan pelatihan Benih/biji-bijian dengan warna dan bentuk yang berbeda-beda Kertas besar dan alat tulis

PROSES
1. Menilai sejarah pelatihan yang pernah diikuti oleh perempuan dan laki-laki dalam kelompok yang berbeda di masyarakat 2. Buatlah sebuah matriks dengan menggunakan gambar seorang perempuan dan laki-laki secara horizontal dan gambar pelatihan secara vertikal. Dengan kelompok yang buta huruf, kegiatan ini sebaiknya dilakukan di tanah sehingga orang bisa membuat gambar di tanah, hasilnya kemudian dipindahkan kedalam kertas catatan, gunakan gambar atau simbol untuk mengganti benih 3. Diskusikan bagaimana peserta mengerti gambar-gambar terhadap kategori pelatihan sehingga mencapai satu persepsi 4. Gunakan benih dengan warna atau bentuk yang berbeda untuk anggota masyarakat dan badan pengelola (jika ada). Ajak peserta untuk menandai seberapa banyak perempuan dan laki-laki dalam badan pengelola dan di dalam masyarakat yang pernah dilatih untuk setiap fungsi. Jika anda memilih untuk melakukan satu persatu dari fungsi, pastikan bahwa perempuan dan laki-laki terlibat secara adil. 5. Diskusikan hasil terhadap aspek gender, kesetaraan dan stereotype apa yang dibutuhkan untuk merubah suatu stereotype yang muncul 6. Gunakan gambar/indikator klasifikasi kesejahteraan, ajak kelompok untuk mempertimbangkan bagi kelompok mana sebaiknya pelatihan diberikan dan masukkan skor TR3 7. Ajaklah kelompok untuk memisahkan benih dalam setiap kotak dalam matriks pada jumlah orang yang pernah dilatih dan masih mempraktikkan dan siap yang tidak. Diskusikan alasan mengapa tidak menggunakan keterampilan. Isi hasilnya pada TR3.1-39 dan TR4 8. Diskusikan hasil dan tools, apakah mereka menyukainya, dan apakah ada reaksi yang menarik dari perempuan dan laki-laki, catat bila ada. 9. Diskusikan hal-hal lain yang menyangkut suara dan pilihan dalam pelatihan dan gunakan kartu skor dengan kelompok untuk mengisi TR 6-9. ucapkan terima kasih pada kelompok .

Field Book MPA/PHAST

PENGGUNAAN UNTUK PROSES PERENCANAAN
Untuk kegunaan perencanaan dan perancangan pelayanan baru, berikan ulasan dan analisa pelatihan sebelumnya untuk keterampilan yang sduah dimiliki dan kekurangan yang dapat diisi oleh pelatihan berikutnya, termasuk kebutuhan untuk peningkatan gender dan akses yang lebih baik bagi perempuan dan kelompok miskin. Jelaskan bahwa proses ini dilakukan untuk mendapatkan pengertian keterampilan apa yang diperlukan masyarakat untuk mengelola sarana yang ada dengan lebih baik dan pengembangan yang dibutuhkan.

Field Book MPA/PHAST

PENILAIAN PADA PELATIHAN - AKSES DAN PENGGUNAANNYA (TR)
LEMBAR KODE DAN SKORING (Dari Interview dengan Badan Pengelola, Peta Sosial)
1. ... Nama Desa : ......................................................................................................................................... 2. ... Nama Kecamatan/Kabupaten/Propinsi : ......................................................................................... 3. ... Proyek : WSLIC-2 4. ... Tanggal : .............................................................................................................................................. 5. ... Jumlah peserta perempuan : ............................................................................................................. 6. ... Posisi dalam organisasi : ................................................................................................................... 7. ... Jumlah peserta laki-laki : ................................................................................................................... 8. ... Posisi dalam organisasi : ................................................................................................................... Waktu Mulai TR 1 Pelatihan yang diterima sampai saat ini Nama Program Pelatihan Diadakan oleh?* Jumlah orang yang menerima pelatihan Thn Total Laki Perp Kaya Menengah Miskin

Jenis Program Pelatihan Teknik

Manajemen/ Kepemimpinan /Or-mas Manajemen Keuangan/Pembukuan Kesehatan dan Kebersihan * 1. Proyek pemerintah 2. Proyek Donor 3. LSM independen (jika bukan dari pemerintah atau donor) TR 2 Keseimbangan gender terhadap jenis pelatihan yang diterima Pilihan Tidak ada yang menerima pelatihan Satu atau lebih laki-laki yang menerima pelatihan Satu atau lebih perempuan yang menerima pelatihan Baik laki dan perempuan menerima pelatihan, tetapi jumlahnya tidak seimbang Ada keseimbangan jumlah lakilaki dan perempuan yg menerima pelatihan Kode Skor 0 1 2 3 4 Konversi ke 0 25 50 75 100 Skor yg dikonversi untuk setiap topik pelatihan Manajemen/ Manajemen Kesehatan dan Teknik Kepemimpinkeuangan/ kebersihan an/ Or-mas pembukuan

TR 2.1

TR 2.2

TR 2.3

TR 2.4

Field Book MPA/PHAST

TR 3 Keseimbangan sosial terhadap jenis pelatihan yang diterima Pilihan Tidak ada yang dilatih Pelatihan diberikan hanya pada anggota dari kelompok kaya Pelatihan diberikan pada anggota dari kelompok menengah dan kaya Pelatihan diberikan pada anggota dari golongan bawah dan menengah/atas Pelatihan diberikan sebagian besar pada anggota dari golongan bawah Badan Pengelola (dulu & sekarang) Lk Pr Skor 0 1 2 3 4 Konversi ke 0 25 50 75 100 Skor yg dikonversi (TR3)

TR 4 Jumlah orang yang menggunakan keahlian yang didapat dari pelatihan Jenis pelatihan Teknik Manajemen/Kepemimpinan/Or-mas Manajemen Keuangan/ Pembukuan Kesehatan dan Kebersihan * Hanya untuk total TR 5 Alasan mengapa tidak menggunakan ketrampilan yang diperoleh : Perempuan : Anggota masyarakat (di luar badan pengelola) Lk Pr Total Kode* TR 4.1 TR 4.2 TR 4.3 TR 4.4

Laki-laki:

TR 6

Apakah masyarakat diberi informasi tentang pelatihan ? Pilihan Skor 0 1 2 3 Konversi ke 0 25 50 75 Skor yg dikonversi (TR6)

Tidak ada kesempatan untuk pelatihan atau tidak ada orang yang diberi informasi tentang pelatihan Ada kesempatan untuk pelatihan tetapi tidak disebarluaskan, dan hanya sedikit orang tertentu yang tahu tentang pelatihan Ada kesempatan untuk pelatihan tetapi tidak disebarluaskan, dan hanya orang kaya dan menengah yang tahu Ada kesempatan untuk pelatihan yang disebarluaskan, dengan usaha khusus untuk memberikan informasi kepada orang miskin tetapi masih beberapa orang miskin tidak tahu Ada kesempatan untuk pelatihan yang disebarluaskan, dengan usaha khusus berulang-ulang untuk memberikan informasi kepada orang miskin, dan semua tahu

4

100

Field Book MPA/PHAST

TR 7

Apakah masyarakat diberi kesempatan untuk ikut pelatihan ? Pilihan Skor 0 1 2 Konversi ke 0 25 50 Skor yg dikonversi (TR7)

Tidak ada kesempatan untuk pelatihan atau tidak ada orang yang diberi informasi tentang pelatihan Ada kesempatan untuk pelatihan, tetapi diambil alih oleh elit desa Semua diberi kesempatan untuk mendaftar untuk pelatihan tetapi informasi yang cukup tidak diberikan kepada masya-rakat (terutama perempuan dan orang miskin) untuk ikut pelatihan Semua diberi kesempatan untuk mendaftar untuk pelatihan dan informasi yang cukup, tetapi tidak ada usaha khusus untuk memudahkan perempuan dan orang miskin untuk ikut pelatihan Semua diberi kesempatan untuk mendaftar untuk pelatihan dan informasi yang cukup, dan ada usaha khusus untuk memudahkan perempuan dan orang miskin untuk ikut pelatihan TR 8 Apakah pelatihan digunakan dengan efektif ? Pilihan

3

75

4

100

Skor

Konversi ke 0 25 50 75 100

Skor yg dikonversi (TR8)

Tidak ada kesempatan untuk pelatihan atau tidak ada orang yang diberi informasi tentang pelatihan Pelatihan diterima tetapi tidak digunakan Pelatihan yang diterima hanya digunakan oleh sedikit orang, tetapi hanya beberapa yang baik dalam menggunakan ketrampilan dari pelatihan Pelatihan yang diterima digunakan oleh sebagian besar orang, dan kebanyakan baik dalam menggunakan ketrampilan dari pelatihan Pelatihan yang diterima digunakan oleh semua orang, dan semua baik dalam menggunakan ketrampilan dari pelatihan Analisis temuan dan diskusi Kecukupan dalam pelatihan :

0 1 2 3 4

Pengembangan dalam pelatihan : Untuk perempuan :

Untuk kelompok miskin : Untuk laki-laki :

Waktu Selesai

Field Book MPA/PHAST

4

TRANSECT WALKS 4.1. PENGELOLAAN SUMBER AIR 4.2. PENILAIAN TINGKAT KUALITAS KERJA 4.3. PENILAIAN PELAYANAN SARANA

TUJUAN
Untuk memeriksa ulang informasi pada peta yang dibuat oleh masyarakat Untuk menentukan seberapa jauh sarana air bersih dan sanitasi yang ada telah dibangun, dipelihara dan dikelola dengan baik di masyarakat Untuk tujuan monitoring dan evaluasi proyek kegiatan ini akan memfokuskan hanya pada sarana dan sistem yang disediakan oleh proyek Untuk tujuan perencanaan dan perancangan, kegiatan ini sebaiknya melihat pada sarana dan sistem yang ada yang digunakan oleh segmen kaya dan miskin di masyarakat

BAHAN YANG DIBUTUHKAN
Peta masyarakat untuk memandu anda saat berjalan Panduan interview semi terstruktur (dalam Metguide) 2 set tali dengan panjang ± 2 meter bergambar orang tersenyum, sedih dan biasa saja Kertas A4 dan Spidol marker

IMPLEMENTASI DENGAN MASYARAKAT KUNJUNGAN KE SUMBER/PENGERJAAN UTAMA
1. Undang suatu kelompok kecil yang terdiri dari badan pengelola dan anggota masyarakat yang diantaranya terdiri dari orang miskin, kaya, dan menengah untuk bergabung melakukan perjalanan. Disarankan maksimal sepuluh orang. Pastikan bahwa kelompok tersebut mencakup perempuan dan laki-laki dari kategori tersebut. 2. Identifikasikan pada peta sumber dan titik air yang akan dikunjungi. Untuk tujuan monito-ring dan evaluasi proyek, kunjungan ini akan fokus pada semua yang dibangun selama periode proyek. Untuk tahap perencanaan dan perancangan, sarana air bersih dan sanitasi yang saat ini digunakan mayoritas sebaiknya dikunjungi. Tandai pada peta titik-titik yang akan dikunjungi dengan angka sehingga akan membantu dalam sistem pencatatan. Sumber air alami (sungai, kolam, dsb) yang ada di desa sebaiknya juga dikunjungi. Kunjungi satu saja (jika terdapat banyak sumber air alami, kunjungi yang paling banyak dimanfaatkan). 3. Jika sarana sanitasi terdapat di desa, identifikasi pada peta yang akan dikunjungi. Beri nomor untuk semua jamban baik yang dibangun sebelum proyek & setelah proyek. Secara acak pilih suatu proporsi yg akan dikunjungi (10% dari total) untuk setiap kategori (sebelum/setelah proyek). 4. Pastikan bahwa saat menilai sumber dan kualitas teknis pengerjaan yang beragam, anda mencari dan mencatat pengamatan laki-laki dan perempuan anggota tim secara terpisah. Perempuan adalah pengguna langsung dan seringkali mempunyai pengetahuan dan informasi yang berharga untuk perancangan dan kualitas kontruksi. Sebagai separuh dari orang dewasa di masyarakat mereka juga memiliki hak untuk didengar dan dilihat pengalamannya serta pandangannya diperhatikan. 5. Kunjungi sumber dan pipa intake sarana air bersih. Suatu Ceklist Pengamatan Teknis sederhana untuk empat tipe sistem sarana air bersih, telah dikembangkan dengan insinyur dalam suatu proyek tertentu dilampirkan pada halaman berikut sebagai panduan.

Field Book MPA/PHAST

KUNJUNGAN KE TITIK AIR
7. Pada setiap titik yang dikunjungi, diskusikan pengamatan terhadap kualitas pengerjaan dengan pengguna perempuan dan laki-laki dan catat temuan berdasarkan jenis kelamin. 8. Minta kelompok pengguna perempuan dan laki-laki pada setiap titik air untuk menilai sarana pada keberfungsiannya. Hal ini dilakukan dengan membuat 2 rating scale di tanah, masing-masing sepanjang 2 meter, atau memakai tali sepanjang 2 meter. Di ujung tali buatlah gambar “Wajah Tersenyum” (100% baik/puas) dan di pangkalnya gambar “Wajah Sedih” (0% atau sangat buruk/tidak puas). Skala ini bisa ditandai pada titik puluhan. Jelas-kan pada kelompok perempuan dan laki-laki (rating scale dilakukan terpisah menurut jenis kelamin), dan mereka dapat memberikan skor dengan berdiri atau menunjuk titik skala pilihannya. Jelaskan pula bahwa tiap orang dapat menentukan pilihannya masing-masing. 9. Lakukan penilaian menggunakan tali secara terpisah antara perempuan dan laki-laki untuk, kecukupan akan kebutuhan air dari pengguna laki-laki dan perempuan, keteraturan pelayanan, perkiraan pelayanan. 10. Tulis aspek pertama pada kartu (contoh keteraturan pelayanan air) dan taruh dekat skala. Minta semua yang hadir dalam kelompok menentukan nilai aspek tersebut dengan satu orang sebagai relawan untuk mewakili 22 pilihan kelompok dengan berdiri pada garis/tali . Kelompok akan berdiskusi di antara mereka dan satu relawan mewakili keputusan kelompok akan berdiri pada garis. Catat skor dengan menghitung jarak antara “wajah sedih” (titik 0) sampai titik akhir yang dipilih kelompok, catat sebagai suatu skor persen-tase (%), dimana 2 meter menunjukkan 100%. Jika tidak terjadi kesepakatan antara anggota kelompok, minta mereka menunjukkan penilaian dengan menempatkan batu/ benih pada skala di tanah. Catat setiap posisi dan jumlah dari semua penilaian yang telah ditandai. 11. Ketika pilihan jatuh pada titik skala yang berbeda, tanyakan apakah mungkin ada suatu konsensus di antara mereka, jika ya catatlah hasil konsensus tersebut. Jika tidak catat skor yang berbeda itu dan tanyakan mengapa sampai terjadi perbedaan. Diskusikan dan catat setiap alasan yang diberikan. Ulangi proses ini untuk musim yang berbeda (musim hujan dan kemarau), jika terdapat perbedaan nyata berdasarkan musim dalam pelayanan sarana. 12. Diakhir kegiatan tim penilai (ekternal/internal) memberikan skor dari pengamatan ke dalam tabel skor.

22

Perhatikan bahwa dalam MPA keberfungsian dinilai pada musim hujan dan kemarau secara terpisah. Suatu kualitas sarana air yang baik akan memberikan cukup air yang berkualitas guna kebutuhan domestik bahkan pada musim kemarau.

Field Book MPA/PHAST

TRANSECT WALKS
4.1. PENGELOLAAN SUMBER AIR
LEMBAR KODE DAN SKORING
(Dari Pengamatan dengan Checklist)
Nama Desa : …………………………………………………………………………………………. Nama Kecamatan/Kabupaten/Propinsi : …………………………………………………………. Proyek : WSLIC-2 Tanggal : ………………………………………………………….…………………………………. Jumlah peserta perempuan : …………………………………….………………………………… Campuran kelompok menengah ke atas dan miskin: Ya Tidak, kaya/menengah/miskin (lingkari yang ikut) Jumlah peserta laki-laki : ……….………………………………………….……………………… Campuran kelompok menengah ke atas dan miskin: Ya Tidak, kaya/menengah/miskin (lingkari yang ikut)

Waktu Mulai

KUALITAS AIR PADA SUMBER
SM 1.1 Jenis kontaminasi pada sumber air 1 (jika tidak ada pemeriksaan air) Pilihan Terkontaminasi 4 jenis kontaminan (pupuk dan pestisida, limbah industri, kotoran manusia dan kotoran hewan) Terkontaminasi 3 jenis kontaminan Terkontaminasi 2 jenis kontaminan atau hanya kotoran manusia Terkontaminasi 1 jenis kontaminan (selain kotoran manusia) Hanya kontaminasi biasa (debu, daun) Skor 0 1 2 3 4 Konversi ke 0 25 50 75 100 Skor yg deberikan (SM 1.1)

Field Book MPA/PHAST

SM 1.2 Jenis kontaminasi pada sumber air 1 (jika ada pemeriksaan air) Pilihan Air tidak cocok untuk dikonsumsi manusia Air terkontaminasi dengan bahan kimia dan kotoran manusia dalam konsentrasi yang rendah, sebaiknya tidak diminum kalau mungkin Terkontaminasi dengan bahan kimia untuk pertanian dan kotoran hewan, tetapi masih bisa untuk diminum Hanya kontaminasi biasa dan bisa diminum Tidak ada kontaminasi bahkan debu dan daun KUANTITAS AIR PADA SUMBER SM 2 Kuantitas sumber air Pilihan Air pada sumber hanya ada untuk 6 bulan dalam setahun Air pada sumber hanya ada untuk 6-9 bulan dalam setahun, tapi untuk 3-6 bulan tidak cukup Air pada sumber cukup kecuali 2-3 bulan di musim kemarau Air pada sumber cukup untuk 11 bulan (kecuali untuk 1 bulan di musim kemarau) Air pada sumber cukup untuk setahun Skor 0 1 2 3 4 Konversi ke 0 25 50 75 100 Skor yg dikonversi (SM 2) Skor 0 1 2 3 4 Konversi ke 0 25 50 75 100 Skor yg dikonversi (SM1.2)

Hasil Pengamatan dan Relevansinya untuk RKM :

Waktu Selesai

Field Book MPA/PHAST

TRANSECT WALKS
4.2. PENILAIAN TINGKAT KUALITAS KERJA
LEMBAR KODE DAN SKORING
(Dari Pengamatan, Penilaian oleh Pengguna)
1. 2. 3. 4. 5. Nama Desa : …………………………………………………………………………………………. Nama Kecamatan/Kabupaten/Propinsi : …………………………………………………………. Proyek : WSLIC-2 Tanggal : ………………………………………………………….………………………………….. Jumlah peserta perempuan : ………………………………….…………………………………… Campuran kelompok menengah ke atas dan miskin: Ya Tidak, kaya/menengah/miskin (lingkari yang ikut) 6. Jumlah peserta laki-laki : ………………………………….……………………………………….. Campuran kelompok menengah ke atas dan miskin: Ya Tidak, kaya/menengah/miskin (lingkari yang ikut)

Waktu Dimulai
Lembar terpisah diisi untuk tiap bagian utama sistem perpipaan, atau titik sumber indvidual - seperti sumur, pompa tangan WR 1 Jenis pengerjaan Pilihan Sistem air bersih perpipaan Sarana penangkap air Bak pengendap Bak atau menara penampung air Titik sarana pengambilan air Lainnya Sumur terbuka Pompa tangan pada sumur bor Kode Kode yg relevan (WR 1)

IW ST ESR WP W HP

Field Book MPA/PHAST

WR 2 WR 3 WR 4 1. 2. 3. 4. 5. 6. WR5

Nomor sarana air pada peta sosial masyarakat Apakah sistem berfungsi ? 1. Ya 2. Tidak

Nomor Sarana Pada Peta

Pendapat pengguna mengenai kualitas rancangan bangunan (menurut pengguna) Pertimbangan aspek (maks 6) Puas Tidak puas

Penjelasan/ jenis kesalahan yang disebutkan oleh perempuan, laki-laki, tenaga ahli (apa saja ketidakpuasan terhadap rancangan) 1. Perempuan 2. 3. Laki-laki 1. 2. 3. 1. 2. 3.

Tenaga ahli

WR 6

Kualitas rancangan menurut kelompok Jumlah kesalahan Skor 0 25 50 75 100 Skor yang diberikan Perempuan (WR 6.1) Skor yang diberikan Lakilaki (WR6.2)

>5 4 –5 2 –3 1 0 Kesalahan = ketidakpuasan

Field Book MPA/PHAST

WR 7 Kesalahan utama dalam perancangan/perencanaan (menurut tenaga ahli) Pilihan Kesalahan utama dalam perancangan/perencanaan, sistem tidak berfungsi (seperti kesalahan penghitungan hidrolis) Kesalahan utama, sistem bekerja tetapi membutuhkan perbaikan yang besar/mahal Kesalahan kecil yang mengganggu sistem Satu kesalahan kecil yang memberikan dampak yang rendah pada sistem Tidak ada kesalahan dalam perancangan WR 8 Apakah konstruksi sesuai dengan rancangan Pilihan Skor Konversi ke 0 25 50 75 Skor yg dikonversi (WR8) Skor 0 1 2 3 4 Konversi ke 0 25 50 75 100 Skor yg dikonversi (WR7)

Banyak terdapat sambungan liar dibandingkan rancangan aslinya, buruknya tekanan pada sistem Banyak terdapat sambungan legal tetapi lebih banyak dari rancangan, turunnya tekanan air dalam sistem Konstruksi sesuai dengan rancangan, tidak ada penambahan sambungan, ada penurunan tekanan saat sistem mulai usang Tidak ada penambahan sambungan, walau tanpa pompa sistem masih berjalan dengan baik, tidak ada penurunan tekanan pada sistem Ada penambahan sambungan, ada pengembangan sistem , sistem masih berjalan baik WR9

0 1 2 3

4

100

Penjelasan/jenis kesalahan yang disebutkan oleh perempuan, laki-laki, tenaga ahli (apa saja ketidakpuasan terhadap ketidaksesuaian perancangan) 1. 2. 3. 1. 2. 3. 1. 2. 3.

Perempuan

Laki-laki

Tenaga ahli

WR 10 Kualitas bahan-bahan (menurut pengguna) Pertimbangan aspek (maks 6) 1. 2. 3. 4. 5. 6. Puas Tidak puas

Field Book MPA/PHAST

WR 11 Penjelasan/jenis kesalahan yang disebutkan oleh perempuan, laki-laki, tenaga ahli (apa saja ketidakpuasan terhadap bahan) Perempuan Laki-laki 1. 2. 1. 2. 3. 1. 2.

Tenaga ahli

WR 12 Kualitas bahan-bahan menurut kelompok Jumlah kesalahan >5 4 –5 2 –3 1 0 Kesalahan = ketidakpuasan Skor 0 25 50 75 100 Skor yg diberikan perempuan (WR 12.1) Skor yg diberikan Lakilaki (WR 12.2)

WR 13 Kualitas terhadap pengerjaan (menurut pengguna) Pertimbangan aspek (maks 6) Puas Tidak puas

WR14 Penjelasan/jenis kesalahan yang disebutkan oleh perempuan, laki-laki, tenaga ahli (apa saja ketidakpuasan terhadap pengerjaan) Perempuan 1. 2. 3. 1. 2. 3. 1. 2. 3.

Laki-laki

Tenaga ahli

WR 15 Kualitas pengerjaan menurut kelompok Jumlah kesalahan >5 4 –5 2 –3 1 0 Kesalahan = ketidakpuasan Skor 0 25 50 75 100 Skor yg diberikan perempuan (WR 15.1) Skor yg diberikan laki-laki (WR 15.2)

Field Book MPA/PHAST

WR 16 Pengamatan kondisi drainase menurut tim dan pengguna Pilihan Tidak ada drainase air kotor di sarana umum (atau pribadi), ada genangan air atau air juga mengalir ke jalan Ada drainase tetapi rancangannya buruk, rusak atau mampet, ada genangan air atau air juga mengalir ke jalan Ada drainase, tetapi air masih tertampung dalam kolam (tidak mengalir) dan sedikit mengalir ke jalan, sebelum mengering Ada drainase, rancangannya baik, dibersihkan secara rutin dan berfungsi dengan baik, tidak ada genangan air dalam waktu lama Ada drainase, rancangannya baik, dibersihkan secara rutin dan berfungsi dengan baik, tidak ada genangan sama sekali WR 17 Adakah jadwal untuk membersihkan drainase ? Analisis temuan dan kesimpulan 1. Apakah perbedaan penilaian antara laki-laki dan perempuan ? Mengapa ? Skor 0 1 2 3 4 Skor yg Konversi ke dikonversi (WR 16) 0 25 50 75 100

2. Apakah perbedaan penilaian antara pengguna dan tenaga ahli ? Mengapa ?

3. Apakah pengaruhnya terhadap rancangan/monitoring/pemeliharaan fasilitas yang akan datang ?

Waktu Selesai

Field Book MPA/PHAST

WR18S Kualitas konstruksi, O&M, dan penggunaan jamban rumah tangga (sebagaimana dinilai dan didiskusikan bersama dengan pengguna rumahtangga) Skor 1= ya/ada, 0=tidak/tidak ada 1) Jamban berfungsi dengan baik 2) Jamban digunakan untuk BAB 3) Kloset/dudukan dibuat dengan baik 4) Kualitas pengerjaan sarana 5) Sumur penampung kotoran dengan jarak aman >7m & tidak mencemari sumber air 6) Jamban diluar rumah memberikan privasi untuk pengguna 7) Ada penutup pada lubang baik kering atau dengan air 8) Tidak ada feses di lantai/dinding/dudukan 9) Ada air dan sabun/ penggantinya di jamban atau dekat (buktikan penggunaan untuk mencuci tangan) 10) Tidak ada kotoran manusia (khususnya anak-anak) di halaman, ditimbunan sampah, di saluran air TOTAL SKOR Jamban yang dibangun oleh proyek 1 2 3 4 5 6 Jamban yang dibangun yang lain* 1 2 3 4 5 6

* Pilih contoh yang dibutuhkan, sehingga bisa dibandingkan antara jamban pribadi dan jamban yang dibangun oleh proyek sebelumnya, untuk menilai perubahan dan penggunaannya. Jumlah titik harus disesuaikan dengan jumlah total sampel. Apa kekurangan yang ada pada sarana jamban :

Field Book MPA/PHAST

WR19S Kualitas konstruksi, O&M, dan penggunaan jamban pada Sekolah Skor 1= ya/ada, 0=tidak/tidak ada Jamban berfungsi dengan baik Jamban digunakan utk BAB Kloset/dudukan dibuat dengan baik Kualitas pengerjaan Sumur penampung kotoran dengan jarak aman >7m dan tidak mencemari sumber air 6) Jamban diluar rumah memberikan privasi untuk pengguna 7) Ada penutup pada lubang baik kering atau dengan air 8) Tidak ada feses di lantai/dinding/dudukan 9) Ada air dan sabun/penggantinya di jamban atau dekat (buktikan penggunaan untuk mencuci tangan) 10) Tidak ada kotoran manusia (khususnya anak-anak) di halaman, ditimbunan sampah, di saluran air Total Skor WR20S Seberapa besar kegunaan dan fungsi jamban yang dimiliki (dari rating scale perorangan) Pengguna Jamban Skor (cm) % skor (titik pilihan (cm) ÷ 2) 1 2 3 4 5 6 1) 2) 3) 4) 5) Jamban dibangun proyek yang lalu Sekolah 1 Sekolah 2 Jamban dibangun setelah proyek yang lalu selesai Sekolah 1 Sekolah 2

Field Book MPA/PHAST

TRANSECT WALKS
4.3. PENILAIAN PELAYANAN OLEH KELOMPOK PENGGUNA PEREMPUAN & LAKI-LAKI
LEMBAR KODE DAN SKORING
(Dari Rating Scale)
1) 2) 3) 4) 5) 6) Nama Desa : ………..………..………..………..………..………..………..………..………..……. Nama Kecamatan/Kabupaten/Propinsi : ……..………..………..………..………..………..…… Proyek : WSLIC-2 Tanggal : ……..………..………..………..………..………..………..………..………..………..…... Jumlah peserta perempuan : …..………..………..………..………..………..………..………..…. Jumlah peserta laki-laki : …..………..………..………..………..………..………..………..……...

Waktu Dimulai

ISI PADA LEMBAR TERPISAH UNTUK SETIAP TITIK SARANA AIR YANG DIKUNJUNGI
TW 1 Nomor titik sarana pada peta: Jumlah titik air pada peta TW 2 Jenis lokasi Kode 1 2 3 Kode 1 2 3 Miskin Campuran Kaya Pilihan Air tidak pernah sulit Kadang-kadang air sulit Air selalu sulit Kode yg relevan (TW3) Pilihan Kode yg relevan (TW2)

TW 3 Jenis daerah

TW 4 Pemenuhan jumlah air pada titik sarana air di musim kemarau (skor dari pengguna) Skor aktual Jumlah Perempuan/skor Jumlah laki-laki/skor Skor hasil konsensus Perempuan Laki-laki TW 4.1 TW 4.2 0 10 20 30 40 50 60 70 80 90 100

Field Book MPA/PHAST

TW 4.3 Alasan untuk nilai konsensus, atau sebaliknya, di antara perempuan:

TW 4.4 Alasan untuk nilai konsensus, atau sebaliknya, di antara laki-laki:

TW 5

Pemenuhan kualitas air pada titik sarana air di musim hujan (skor dari pengguna) Skor aktual 0 10 20 30 40 50 60 70 80 90 100

Jumlah perempuan/skor Jumlah laki-laki/skor Skor hasil konsensus Perempuan Laki-laki TW 5.1 TW 5.2

TW 5.3 Alasan untuk nilai konsensus, atau sebaliknya, di antara perempuan:

TW 5.4 Alasan untuk nilai konsensus, atau sebaliknya, di antara laki-laki:

TW 6 Penggunaan domestik yang dirasakan perempuan airnya tidak cukup Pilihan Minum dan memasak Minum, memasak dan mencuci piring Minum, memasak dan mencuci piring dan baju Minum, memasak dan mencuci piring dan baju serta kebersihan pribadi Minum, memasak dan mencuci piring dan baju serta kebersihan pribadi, memberi minum ternak dan menyiram tanaman TW 7 Kecukupan air untuk kebutuhan rumah tangga Pilihan Air tidak cukup untuk minum Air hanya cukup untuk minum Air hanya cukup untuk minum, masak, dan mencuci piring Air hanya cukup untuk minum, masak, mencuci piring dan pakaian, dan mandi Air cukup untuk semua kebutuhan dan juga persediaan Skor 0 1 2 3 4 Konversi ke 0 25 50 75 100 Skor yg dikonversi (TW7) Skor 0 1 2 3 4 Konversi ke 0 25 50 75 100 Skor yg dikonversi (TW7)

Field Book MPA/PHAST

TW 8 Periode waktu kekurangan air untuk kebutuhan rumah tangga Jumlah bulan dalam setahun ketika kuantitas air tidak cukup untuk kebutuhan rumah tangga dari laki-laki dan perempuan Kode TW 9 Jumlah hari dimana tidak ada air pada titik air di musim kemarau (TW9) Jumlah bulan di musim kemarau Jumlah hari dimana tidak ada air pada sumber air selama bulan tersebut TW 10 Jumlah hari dimana tidak ada air pada titik air di musim hujan (TW10) Jumlah bulan di musim hujan Jumlah hari dimana tidak ada air pada sumber air selama bulan tersebut TW 11 Kualitas air pada titik air di musim kemarau Pilihan Keluhan terjadi pada semua faktor (bau, rasa, warna, kekeruhan) Keluhan untuk dua faktor, kecuali kaporit/klorin Keluhan untuk satu faktor (sebagai contoh bau), kecuali kaporit/klorin Hanya keluhan kecil (pemberian kaporit/klorin) Tidak ada keluhan mengenai bau, rasa, warna, dan kekeruhan TW 12 Kualitas air pada titik air di musim hujan Pilihan Keluhan terjadi pada semua faktor (bau, rasa, warna, tampilan) Keluhan untuk dua faktor, kecuali tawas Keluhan untuk satu faktor (sebagai contoh bau), kecuali tawas Hanya keluhan kecil (pemberian tawas) Tidak ada keluhan mengenai bau, rasa, warna, dan tampilan Skor 0 1 2 3 4 Konversi ke 0 25 50 75 100 Skor yg dikonversi (TW 13) Skor yg dikonversi (TW 12) Skor 0 1 2 3 4 Konversi ke 0 25 50 75 100 Skor yg dikonversi (TW 11)

(TW8)

TW 13 Kesadaran pengguna terhadap sarana air yang telah diperiksa kualitasnya Pilihan Air tidak pernah diperiksa Air diperiksa pada permulaan saja atau kadang-kadang, tetapi banyak pengguna tidak tahu hasilnya Diperiksa secara kadang-kadang, tetapi banyak pengguna tahu hasilnya Diperiksa secara berkala, dan banyak pengguna tahu hasilnya Diperiksa secara rutin, semua pengguna tahu hasilnya Skor 0 1 2 3 4 Konversi ke 0 25 50 75 100

Field Book MPA/PHAST

TW 14 Drainase dan kebersihan disekeliling titik air di musim kemarau Pilihan Tidak ada saluran, ada genangan air yang tidak tersalur dan daerah sekitarnya berlumpur Tidak ada saluran, ada genangan air yang tidak tersalur, daerah sekitarnya yang berlumpur cepat mengering setelah keran/pompa air digunakan Ada saluran, tetapi tetap ada genangan air yang tidak tersalur ketika keran/pompa air digunakan, daerah sekitarnya yang berlumpur cepat mengering Ada saluran, tidak ada genangan air tetapi daerah sekitarnya masih berlumpur Ada saluran, tidak ada genangan air, atau daerah sekitarnya tidak berlumpur TW 15 Drainase dan kebersihan disekeliling titik air di musim hujan Pilihan Tidak ada saluran, ada genangan air yang tidak tersalur dan daerah sekitarnya berlumpur Tidak ada saluran, ada genangan air yang tidak tersalur, daerah sekitarnya yang berlumpur cepat mengering setelah keran/pompa air digunakan Ada saluran, tetapi tetap ada genangan air yang tidak tersalur ketika keran/pompa air digunakan, daerah sekitarnya yang berlumpur cepat mengering Ada saluran, tidak ada genangan air tetapi daerah sekitarnya masih berlumpur Ada saluran, tidak ada genangan air, atau daerah sekitarnya tidak berlumpur TW 16 Skor 0 1 Konversi ke 0 25 Skor yg dikonversi (TW 15) Skor 0 1 Konversi ke 0 25 Skor yg dikonversi (TW 14)

2

50

3 4

75 100

2

50

3 4

75 100

Apakah perempuan punya pengaruh dalam penentuan waktu mengambil/mengantri untuk air pada titik air ? 1. YA 2. TIDAK Beri contoh (baik positif atau negatif): ………………………..………………………..………………………..……………………….. ………………………..………………………..………………………..……………………….. ………………………..………………………..………………………..……………………….. ………………………..………………………..………………………..……………………….. ………………………..………………………..………………………..……………………….. ………………………..………………………..………………………..………………………..

Field Book MPA/PHAST

KHUSUS UNTUK SISTEM PERPIPAAN
(Untuk sistem pompa tangan, gunakan “rope scoring” untuk panjang waktu mendapatkan air)
TW 17 Keteraturan penyediaan air di musim kemarau Pilihan Tidak pernah ada air pada titik sarana air Air keluar tidak tentu Air keluar sekali dalam sehari Air keluar lebih dari sekali dalam sehari Air selalu tersedia pada sistem perpipaan TW 18 Keteraturan penyediaan air di musim hujan Pilihan Tidak pernah ada air pada titik sarana air Air keluar tidak tentu Air keluar sekali dalam sehari Air keluar sekali lebih dari sehari Air selalu tersedia pada sistem perpipaan TW 19 Adakah kebocoran air pada keran ? Pilihan Bocor terus menerus Banyak kebocoran kadang-kadang Selalu ada kebocoran tetapi sedikit Sedikit kebocoran kadang-kadang Tidak ada kebocoran sama sekali TW 20 Perkiraan penyediaan air dari keran di musim kemarau Pilihan Penyediaan air tidak dapat diperkirakan, tidak diketahui kapan air ada atau tidak Penyediaan air diketahui setiap hari, tetapi waktu tepatnya tidak dapat dipastikan Penyediaan air diketahui baik siang/ malam, tetapi waktu tepatnya tidak dapat dipastikan Penyediaan biasanya di jadwal, tetapi tidak selalu Penyediaan selalu di jadwal atau selalu ada TW 21 Perkiraan penyediaan air dari keran di musim hujan Pilihan Penyediaan air tidak dapat diperkirakan, tidak diketahui kapan air ada atau tidak Penyediaan air diketahui setiap hari, tetapi waktu tepatnya tidak dapat dipastikan Skor 0 1 Konversi ke 0 25 Skor yg dikonversi (TW 21) Skor 0 1 2 3 4 Konversi ke 0 25 50 75 100 Skor yg dikonversi (TW 20) Skor 0 1 2 3 4 Konversi ke 0 25 50 75 100 Skor yg dikonversi (TW 19) Skor 0 1 2 3 4 Konversi ke 0 25 50 75 100 Skor yg dikonversi (TW 18) Skor 0 1 2 3 4 Konversi ke 0 25 50 75 100 Skor yg dikonversi (TW 17)

Field Book MPA/PHAST

Penyediaan air diketahui baik siang/ malam, tetapi waktu tepatnya tidak dapat dipastikan Penyediaan biasanya di jadwal, tetapi tidak selalu Penyediaan selalu di jadwal atau selalu ada

2 3 4

50 75 100

Analisis temuan dan kesimpulan Pandangan terhadap kuantitas/kualitas/keteraturan/perkiraan · Menurut perempuan :

· Menurut laki-laki :

Tindakan yang potensial untuk dilakukan · Oleh pengguna perempuan :

· Oleh pengguna laki-laki :

· Oleh badan pengelola :

Waktu Selesai

5
TUJUAN

Field Book MPA/PHAST

HAK SUARA & PILIHAN DALAM PENGAMBILAN KEPUTUSAN (VC)
Untuk mengidentifikasi dan menganalisa akses perempuan dan kelompok miskin terhadap informasi Untuk menilai partisipasi, aspek gender dan kemiskinan dalam pengambilan keputusan dan lingkup proses pengambilan keputusan dan dalam akses terhadap informasi yang dibutuhkan untuk berpartisiapsi dalam pengambilan keputusan Untuk monitoring dan evaluasi proyek gunakan untuk menilai seberapa partisipatif, tanggap kebutuhan, dan sensitif terhadap gender dan kemiskinan proses dari proyek Untuk perencanaan dan perancangan proyek, gunakan kegiatan ini untuk menilai sejarah partisipasi sarana yang ada, sehingga intervensi yang tepat dapat direncanakan untuk meningkatkan ketanggapan terhadap kebutuhan proses proyek, dan menambah partisipasi dari semua kelompok stakeholder dalam pengambilan keputusan yang diinformasikan

BAHAN YANG DIBUTUHKAN
Kain atau papan untuk menempel gambar Gambar-gambar berbagai orang atau kelompok di masyarakat yang biasanya membuat keputusan di masyarakat Simbol jenis keputusan yang di butuhkan dalam pembangunan sarana Pin untuk menempel gambar pada kain atau papan Amplop, map coklat atau kertas A4 untuk voting Empat jenis kartu warna untuk voting

IMPLEMENTASI DENGAN KELOMPOK TERFOKUS
Kegiatan ini dilakukan pada dua pertemuan, satu dengan kelompok laki-laki dan perempuan dari masyarakat kaya dan satu lagi dengan laki-laki dan perempuan dari masyarakat miskin dapat untuk mengukur perbedaan dalam akses terhadap informasi dan pengaruhnya dalam keputusan bagi keluarga kaya dan miskin di masyarakat dan memastikan kehadiran dan memudahkan diskusi. Pertemuan umum kadang tidak dihadiri oleh orang miskin dan diskusi didominasi oleh laki-laki kaya, karena perempuan dan orang miskin tidak diharapkan untuk bicara dan tidak dapat menyampaikan pengabaian atau penindasan. Proses dalam kelompok campuran, voting dengan kode warna. Perempuan dan laki-laki dapat duduk bercampur atau terpisah sebagaimana disukai. Lakukan diskusi tentang jenis keputusan yang dibutuhkan untuk membangun sarana air bersih dan sanitasi dalam masyarakat. Kembangkan suatu daftar keputusan penting yang dibutuhkan dan biarkan kelompok memilih gambar/simbol yang mewakili mereka (sebagai contoh pengajuan proyek untuk masyarakat, pilihan teknologi, tingkat pelayanan, rumahtanga pemanfaat, bentuk dan jumlah kontribusi untuk konstruksi, besar tarif dan dasar untuk penetapannya, kontraktor untuk pembangunan, jenis dan anggota organisasi pengelola lokal, calon dari masyarakat untuk pelatihan dalam pembagunan/operasional/manajemen/kesehatan,dsb. Dari kumpulan gambar, minta kelompok untuk memilih gambar yang mewakili ide mereka tentang siapa yang membuat keputusan ini dan tanya mereka apakah gambar tersebut mewakili apa yang mereka katakan. (Ingat, satu gambar pada satu waktu). Siapkan kain atau papan dengan matriks pengambil keputusan dan jenis keputusan. Taruh gambar pengambil keputusan pada sisi atas-horizontal dan jenis keputusan pada sisi vertikal. Suatu matriks pada tanah juga dapat dibuat. Tempatkan amplop atau lembaran kertas dibawah tiap gambar untuk pengambilan suara (kotak pada tabel) dan ambil token dalam dua kode warna untuk kelompok yang sesuai.

Field Book MPA/PHAST

Jenis keputu san VC 2* VC 3 VC 4 VC 5

Pengambil keputusan 1

Pengambil keputusan 1

Pengambil keputusan 1

Lihat Lembar Kode dibawah Jelaskan pada kelompok bahwa mereka akan memberikan suara untuk setiap jenis keputusan yang akan diambil di masyarakat dan siapa yang terlibat dalam pengambilan keputusan sehubungan dengan pembangunan sarana air bersih dan sanitasi. Untuk tiap jenis keputusan, kelompok akan memberikan suara pada orang dan/atau kelompok yang mereka pikir membuat keputusan. Minta kelompok untuk memilih warna token sesuai dengan jenis kelamin dan taruh suara mereka satu per satu. Diskusikan dengan kelompok (perempuan atau laki-laki) siapa yang memberikan suara terlebih dahulu. Akan ada diskusi sat orang menetukan siapa yang terlibat dalam tiap jenis keputusan. Untuk memfasilitasi voting, anda dapat meminta orang untuk memberikan suara pada suatu jenis keputusan satu per satu. Ini berarti anda akan menunjukkan semua pembuat keputusan yang mereka telah pilih tapi hanya satu jenis keputusan pada satu waktu. Matriks akan secara gradual dikembangkan, baris demi baris. Minta kelompok mencatat komentar tentang pola dan fasiliatsi diskusi untuk memperoleh alasan. Penting untuk dimengerti mengapa beberapa orang atau kelompok (orang miskin atau perempuan) tidak diikutsertakan dalam proses pembuatan keputusan, dan apa yang dapat dilakukan untuk mengikutsertakan mereka di masa yang akan datang. Tanya pula pada mereka tentang tool dan bagaimana hal ini membantu mereka. Dapatkah mereka menggunakannya, dan tool lain sendiri? Dapatkah perempuan dan laki menggunakannya? Bantu kelompok untuk mengguanakan temuan untuk menyetujui skor untuk akses terhadap informasi dan dalam pengambilan keputusan. Buat diskusi terbuka dengan perempuan pada seberapa jauh pengambil keputusan lokal pada pengelolaan sarana dan seberapa jauh mereka terlibat. (Perempuan seringkali mendapat sedikit informasi dan lebih sedikit terlibat dibandingkan laki-laki). Beritahukan pengaturan untuk pertemuan review masyarakat dimana kelompok dari masyarakat akan mempresentasikan semua tool dan hasilnya dan dimana orang dan anggota staf proyek pada tim penilaian akan mendiskusikan tindakan lebih jauh. (Anda harus mengatur presentasi ini. Pastikan bahwa tempat dan waktunya diketahui oleh semua kelompok dan masyarakat secara keseluruhan dan bahwa hasil kerja kelompok ditampilkan. Lihat kegiatan terakhir, 6, Pertemuan Review Masyarakat).

Field Book MPA/PHAST

HAK SUARA & PILIHAN DALAM PENGAMBILAN KEPUTUSAN (VC)
LEMBAR KODE DAN SKORING
(Dari Matrix Voting)
1) Nama Desa : ……………….……………….……………….……………….……………………... 2) Nama Kecamatan/Kabupaten/Propinsi : .……………….……………….……………………... 3) Proyek : wslic-2 4) Tanggal : .……………….……………….……………………...…………….……………………. 5) Jumlah peserta perempuan dalam diskusi : ………………...…………….……………………. 6) Jumlah peserta laki-laki dalam diskusi : ………………...…………….…………………………

Waktu Mulai

VC1

Jenis Kelompok Diskusi Terfokus Pilihan Kode 1 2 3 4 Skor yang diberikan Perp (VC2.1) Laki (VC2.2) Kode yg relevan (VC1)

Perempuan miskin Perempuan kaya Laki-laki miskin Laki-laki kaya VC2

Siapa yang memprakarsai adanya proyek untuk masyarakat? Pilihan Skor Konversi ke

Lembaga dari luar desa (proyek, kontraktor, LSM,dsb) 0 0 Hanya tokoh masyarakat sendiri, tidak ada oranglain yang 1 20 diikutsertakan Hanya tokoh laki-laki dan perempuan, tidak ada oranglain 2 40 yang diikutsertakan Tokoh laki-laki dan perempuan dan kelompok elit laki-laki, 3 60 tidak ada oranglain yang diikutsertakan Tokoh laki-laki dan perempuan, kelompok elit dan laki-laki 4 80 miskin. Perempuan miskin tidak diikutsertakan Tokoh laki-laki dan perempuan, bersama kelompok elit lakilaki dan perempuan, serta masyarakat biasa laki-laki dan 5 100 perempuan NB: Ingat bahwa skor di antara dimungkinkan untuk kombinasi lainnya

Field Book MPA/PHAST

VC3.

Siapa yang mendapat informasi mengenai rincian proyek? Pilihan Skor 0 1 2 3 4 5 Konversi ke 0 20 40 60 80 100 Skor yang diberikan Perp Laki (VC3.1) (VC3.2)

Lembaga dari luar desa (proyek, kontraktor, LSM,dsb), tidak menginformasikan masyarakat desa Hanya tokoh masyarakat sendiri, tidak ada oranglain yang diinformasikan Hanya tokoh laki-laki dan perempuan, tidak ada oranglain yang diinformasikan Tokoh laki-laki dan perempuan dan kelompok elit laki-laki, tidak ada oranglain yang diinformasikan Tokoh laki-laki dan perempuan, kelompok elit dan laki-laki miskin. Perempuan miskin tidak diinformasikan Tokoh laki-laki dan perempuan, bersama kelompok elit lakilaki dan perempuan, serta masyarakat biasa laki-laki dan perempuan diinformasikan VC4.

Siapa yang terlibat dalam penentuan jenis pilihan teknologi sarana (sebelum Badan pengelola terbentuk)? Pilihan Skor 0 1 2 3 4 5 Konversi ke 0 20 40 60 80 100 Skor yang diberikan Perp (VC4.1) Laki (VC4.2)

Lembaga dari luar desa (proyek, kontraktor, LSM,dsb) Hanya tokoh masyarakat sendiri, tidak ada oranglain yang diikutsertakan Hanya tokoh laki-laki dan perempuan, tidak ada oranglain yang diikutsertakan Tokoh laki-laki dan perempuan dan kelompok elit laki-laki, tidak ada oranglain yang diikutsertakan Tokoh laki-laki dan perempuan, kelompok elit dan laki-laki miskin. Perempuan miskin tidak diikutsertakan Tokoh laki-laki dan perempuan, bersama kelompok elit lakilaki dan perempuan, serta masyarakat biasa laki-laki dan perempuan VC5.

Siapa yang terlibat dalam penentuan tingkat pelayanan air bersih? Piihan Skor 0 1 2 3 4 Konversi ke 0 20 40 60 80 Skor yang diberikan Perp Laki (VC5.1) (VC5.2)

Lembaga dari luar desa (proyek, kontraktor, LSM,dsb) Hanya tokoh masyarakat sendiri, tidak ada oranglain yang diikutsertakan Hanya tokoh laki-laki dan perempuan, tidak ada oranglain yang diikutsertakan Tokoh laki-laki dan perempuan dan kelompok elit laki-laki, tidak ada oranglain yang diikutsertakan Tokoh laki-laki dan perempuan, kelompok elit dan laki-laki miskin. Perempuan miskin tidak diikutsertakan

Field Book MPA/PHAST

Tokoh laki-laki dan perempuan, bersama kelompok elit lakilaki dan perempuan, serta masyarakat biasa laki-laki dan perempuan VC6.

5

100

Siapa yang terlibat dalam penentuan lokasi sarana air bersih? Pilihan Skor 0 1 2 3 4 5 Konversi ke 0 20 40 60 80 100 Skor yg diberikan Perp Laki (VC6.1) (VC6.2)

Lembaga dari luar desa (proyek, kontraktor, LSM,dsb) Hanya tokoh masyarakat sendiri, tidak ada oranglain yang diikutsertakan Hanya tokoh laki-laki dan perempuan, tidak ada oranglain yang diikutsertakan Tokoh laki-laki dan perempuan dan kelompok elit laki-laki, tidak ada oranglain yang diikutsertakan Tokoh laki-laki dan perempuan, kelompok elit dan laki-laki miskin. Perempuan miskin tidak diikutsertakan Tokoh laki-laki dan perempuan, bersama kelompok elit lakilaki dan perempuan, serta masyarakat biasa laki-laki dan perempuan VC7.

Siapa yang terlibat dalam penentuan komposisi/orang yang tergabung dalam badan pengelola sarana air bersih? Pilihan Skor 0 1 2 3 4 5 Konversi ke 0 20 40 60 80 100 Skor yg diberikan Perp (VC7.1) Laki (VC7.2)

Lembaga dari luar desa (proyek, kontraktor, LSM,dsb) Hanya tokoh masyarakat sendiri, tidak ada oranglain yang diikutsertakan Hanya tokoh laki-laki dan perempuan, tidak ada oranglain yang diikutsertakan Tokoh laki-laki dan perempuan dan kelompok elit laki-laki, tidak ada oranglain yang diikutsertakan Tokoh laki-laki dan perempuan, kelompok elit dan laki-laki miskin. Perempuan miskin tidak diikutsertakan Tokoh laki-laki dan perempuan, bersama kelompok elit lakilaki dan perempuan, serta masyarakat biasa laki-laki dan perempuan

Field Book MPA/PHAST

VC8.

Siapa menentukan pengaturan untuk operasi dan pemeliharaan pelayanan air bersih? Pilihan Skor 0 1 2 3 4 5 Konversi ke 0 20 40 60 80 100 Skor yang diberikan Perp Laki (VC8.1) (VC8.2)

Lembaga dari luar desa (proyek, kontraktor, LSM,dsb) Hanya tokoh masyarakat sendiri, tidak ada oranglain yang diikutsertakan Hanya tokoh laki-laki dan perempuan, tidak ada oranglain yang diikutsertakan Tokoh laki-laki dan perempuan dan kelompok elit laki-laki, tidak ada oranglain yang diikutsertakan Tokoh laki-laki dan perempuan, kelompok elit dan laki-laki miskin. Perempuan miskin tidak diikutsertakan Tokoh laki-laki dan perempuan, bersama kelompok elit lakilaki dan perempuan, serta masyarakat biasa laki-laki dan perempuan VC9.

Siapa yang terlibat dalam penentuan sistem keuangan pelayanan (seperti : waktu pembayaran, pembebasan, penunggakan, cara pengumpulan iuran, penyimpanan uang, dll)? Pilihan Skor 0 1 2 3 4 5 Konversi ke 0 20 40 60 80 100 Skor yang diberikan Perp (VC9.1) Laki (VC9.2)

Lembaga dari luar desa (proyek, kontraktor, LSM,dsb) Hanya tokoh masyarakat sendiri, tidak ada oranglain yang diikutsertakan Hanya tokoh laki-laki dan perempuan, tidak ada oranglain yang diikutsertakan Tokoh laki-laki dan perempuan dan kelompok elit laki-laki, tidak ada oranglain yang diikutsertakan Tokoh laki-laki dan perempuan, kelompok elit dan laki-laki miskin. Perempuan miskin tidak diikutsertakan Tokoh laki-laki dan perempuan, bersama kelompok elit lakilaki dan perempuan, serta masyarakat biasa laki-laki dan perempuan VC10

Keputusan apa yang diambil oleh masyarakat, perihal keuangan untuk pelayanan air bersih:

Field Book MPA/PHAST

VC 11 Siapa yang terlibat dalam penentuan orang yang dilatih? Pilihan Lembaga dari luar desa (proyek, kontraktor, LSM,dsb) Hanya tokoh masyarakat sendiri, tidak ada oranglain yang diikutsertakan Hanya tokoh laki-laki dan perempuan, tidak ada oranglain yang diikutsertakan Tokoh laki-laki dan perempuan dan kelompok elit laki-laki, tidak ada oranglain yang diikutsertakan Tokoh laki-laki dan perempuan, kelompok elit dan laki-laki miskin. Perempuan miskin tidak diikutsertakan Tokoh laki-laki dan perempuan, bersama kelompok elit lakilaki dan perempuan, serta masyarakat biasa laki-laki dan perempuan Skor 0 1 2 3 4 5 Konversi ke 0 20 40 60 80 100 Skor yang diberikan Perp Laki (VC11.1) (VC12.2)

VC 12 Jangka waktu diadakan pertemuan masyarakat tentang pengelolaan sarana : (tanyakan kepada pihak perempuan dulu – untuk mencari tahu apakah mereka diberi informasi)

VC13

Apakah pertemuan tersebut dilakukan secara rutin atau tidak ? (tanyakan kepada pihak perempuan dulu, lingkari jawaban yang tepat) 5. 6. 7. 8. Tidak pernah/Tidak tahu Kadang kala Sering kali Selalu

VC14 VC15

Siapa yang ikut pertemuan tersebut ? (tanyakan kepada pihak perempuan) Pembagian fungsi & pengambilan keputusan di pertemuan (tanya pada perempuan & laki-laki)

VC 16 Apakah lebih atau berkurang, kehadiran perempuan pada pertemuan masyarakat? Total jumlah perempuan di masyarakat Sebelum Proyek Setelah Proyek Kode VC 16.1 VC 16.2 Jumlah perp yg hadir di pertemuan masyarakat Kode VC 16.3 VC 16.4

VC 17 Apakah lebih atau berkurang, perempuan berbicara pada pertemuan masyarakat? Total jumlah perempuan yang dapat bicara di pertemuan desa Secara bebas Kode Melalui orang lain Kode VC 17.1 VC 17.3 VC 17.2 VC 17.4

Sebelum Proyek Setelah Proyek

Field Book MPA/PHAST

Isu-isu Pandangan terhadap kehadiran dan keberanian berbicara perempuan

Analisis temuan dan diskusi Menurut perempuan

Menurut laki-laki

Tindakan yang potensial yang dapat dilakukan Oleh pengguna perempuan

Oleh pengguna laki-laki

Oleh badan pengelola

Oleh proyek

Isu-isu Keterwakilan dalam pengambilan keputusan Tindakan yang potensial yang dapat dilakukan Oleh pengguna perempuan

Analisis temuan dan diskusi Menurut perempuan

Menurut laki-laki

Oleh pengguna laki-laki

Oleh badan pengelola

Oleh proyek

Waktu Selesai

Field Book MPA/PHAST

FORMAT PELAPORAN DIAGRAM BATANG & CATATAN
Outcome Monitoring Tahap-3 Proyek WSLIC-2 (Begitu Konstruksi Selesai)
I. II. III. Pendahuluan Gambaran Umum Lokasi WSLIC-2 Hasil Kesinambungan A. Efektifitas Kesinambungan SAB (Variabel A) 1. Kualitas Sistem (Sub Variabel A.1) - Pengelolaan Sumber Air - Tingkat Kualitas Kerja 2. Efektifitas Keberfungsian SAB (Sub Variabel A.2) - Kualitas Air 3. Efektifitas Keuangan (Sub Variabel A.3) - Penerapan Sistem Iuran B. Efektifitas Kesinambungan (Sanitasi) (Variabel A) 1. Tingkat Kualitas Kerja Sarana Sanitasi (Sub Variabel A.1.) 2. Efektifitas Keberfungsian Sarana Sanitasi (Sub Variabel A.2) C. Efektifitas Penggunaan SAB dan Sanitasi (Variabel B) Akses Aktual Air Bersih dan Sanitasi 1. Akses KK miskin pada SAB dan Sanitasi 2. Akses KK sedang pada SAB dan Sanitasi 3. Akses KK kaya pada SAB dan Sanitasi D. Ketanggapan Program Terhadap Kebutuhan Masyarakat SAB & Sanitasi (Variabel C) 1. Inisiatif WSLIC-2 masuk desa 2. Akses Masyarakat pada Informasi Proyek 3. Pilihan Jenis Teknologi Sarana oleh Masyarakat 4. Pilihan Tingkat Pelayanan 5. Pilihan Lokasi SAB 6. Pilihan Anggota Badan Pengelola Sarana 7. Pilihan Iuran (pola pembayaran dan besarnya iuran) 8. Pilihan Pelatihan E. Kesetaraan dalam Pengelolaan (Variabel D) 1. Kesetaraan dalam komposisi BPS 2. Pelatihan yang diterima F. Partisipasi Masyarakat melalui Pemberdayaan (Variabel E) 1. Kesetaraan Pelatihan yang diterima 2. Kesepakatan Aturan/sanksi pengguna sarana G. Perilaku Hidup Bersih dan Sehat 1. Perencanaan PHBS yang sudah dilakuk 1.1. Di Rumah Tangga 1.2. Di Sekolah 1.3. Di Masyarakat Kesimpulan dan Rekomendasi A. Kesimpulan B. Rekomendasi

IV.

Field Book MPA/PHAST

PETUNJUK TEKNIS PELAKSANAAN MONITORING KESINAMBUNGAN DAN EFEKTIFITAS PENGGUNAAN SARANA AIR BERSIH DAN SANITASI (OUTCOME AND PROCESS MONITORING) 23 TAHAP IV (SETELAH 1 TAHUN KONSTRUKSI)

Disiapkan Oleh :

MITRA SAMYA
Lembaga Studi Partisipasi Dan Demokrasi Institute Study for Research and Democracy
Jl. Sultan Salahudin 17 Tanjung Karang Mataram Lombok NTB Telp./Fax ; 0370-624232, Email ; Mitrasamya@indo.net.id

23

Bahan Orientasi MPA-PHAST Di Novotel Lombok, 27 Agustus – 1 September 2006

Field Book MPA/PHAST

MONITORING TAHAP IV
SETELAH 1 TAHUN KONSTRUKSI
TUJUAN
• • Mengetahui dampak atau hasil dari kegiatan yang dilakukan TKM dan masyarakat melalui RKM terhadap sarana yang dibangun bersama proyek WSLIC-2. Membantu masyarakat untuk melakukan identifikasi kemungkinan yang akan terjadi jika sistem yang dibangun bermasalah sehingga dapat membuat keputusan untuk mengambil langkah pengamanan agar berkesinambungan. Meninjau kembali kesinambungan sistem yang dibangun, efetifitas penggunaan dan pengelolaannya oleh masyarakat, akses yang diperoleh masyarakat (kelp miskin), pembagian peran masyarakat (L/P, K/M) dalam pengelolaan dan pemeliharaan sarana, konsistensi penggunaan sarana, dan tingkat kepuasan masyarakat terhadap sarana, termasuk perubahan PHBS.

SIAPA YANG MELAKUKAN
Kegiatan ini dilakukan kelompok masyarakat pengguna (L/P, K/M) dengan dfasilitasi CF24. Namun untuk kepentingan tertentu, monitoring tahap IV ini bisa dilakukan masyarakat dengan difasilitasi pihak lain yang menguasai metodologi MPAP/HAST dan tidak pernah terlibat dalam pelaksanaan proyek WSLIC-2.

INSTRUMENT YANG DIGUNAKAN
1. Klasifikasi Kesejahteraan (P) 2. Pemetaan Sosial (M) 3. Interview Dengan Badan Pengelola • Pengelolaan dan Pengambilan Keputusan (CM) • Pengelolaa Keuangan (FIN) • Penilaian Pelatihan (TR) 4. Sejarah Partisipasi Dalam Pembangunan Sarana (H) 5. Pembagian Kerja Berdasarkan Gender dan Waktu Kerja (DIV) 6. Transect Walks • Pengelolaan Sumber Air (SM) • Penilaian Tingkat Kualitas Kerja (WR) • Penilaian Pelayanan oleh Kelompok Pengguna (TW) 7. Efektifitas Penggunaan Sarana (EU) 8. Manfaat dan Nilai Guna Sarana (BC)

24

Community Facilitator

Field Book MPA/PHAST

1
TUJUAN

KLASIFIKASI KESEJAHTERAAN

Mengklasifikasi penduduk desa kedalam kategori tingkatan ekonomi (seperti kaya, miskin, menengah, dst) menurut kriteria setempat dan sesuai istilah lokal. Klasifikasi ini digunakan untuk mengidentifikasi kelompok yang terlibat dalam diskusi (FGD), pemetaan akses orang miskin dan kaya terhadap sarana air bersih dan sanitasi, fungsi dan pekerjaannya, serta mengidentifikasi perbedaan tingkat partisipasi masyarakat, dsb.

BAHAN-BAHAN
Kertas/karton Spidol/alat tulis Kertas Flip chart Batu/benih/kacang

PROSES
1. Mulailah diskusi kelompok (dengan menyertakan perempuan dari masyarakat dan perwakilan setiap lingkungan) tentang bagaimana membedakan rumah tangga dalam penduduk desa. 2. Fasilitator menyediakan kertas kosong dan meminta satu kelompok membuat gambar orang kaya di desa, kelompok lainnya membuat gambar orang menengah dan miskin. Kegiatan ini sekaligus sebagai “ice breaking”, karena biasanya hasil gambar bisa memecahkan kebekuan. Untuk istilah kaya/miskin/menengah dan lainnya diambil dari istilah lokal agar dapat dimengerti dan diterima. 3. Minta masing-masing kelompok menjelaskan ciri setiap kategori satu persatu. Letakkan jawaban yang muncul di bawah gambar yang sesuai. Akan cukup menolong, jika dimulai dengan kategori “kaya”, “miskin” dan selanjutnya “menengah”. Langkah ini dilanjutkan hingga sekurangnya ada 6 - 7 ciri yang muncul dari setiap kategori. 4. Fasilitator harus menggali keterangan yang rasional atau alasan khusus dari mayarakat di balik ciri-ciri yang muncul. Juga dapat diklarifikasi dengan menayakan kepada setiap KK, Bagaimana kebiasanaan mereka? Bagaimana keadaan sosial ekonomi mereka? 5. Minta kelompok mendistribusikan 100 biji/kerikil (yang menunjukkan total populasi masyarakat) menurut kategori yang muncul dimana jumlah biji akan menunjukan proporsi setiap kategori dalam populasi penduduk. 6. Kemudian kelompok menunjukkan karakteristik dan persentase hasil diskusi dalam lembaran kertas besar sebagai acuan untuk memulai kegiatan selanjutnya yang membutuhkan pengelompokan orang kaya dan miskin.

INFORMASI MINIMUM YANG DIHARAPKAN
Kesepakatan kriteria klasifikasi keluarga kaya, miskin dan menengah Perkiraan distribusi keluarga/rumah tangga untuk setiap kategori yang muncul Memberikan informasi tersebut di atas untuk proses pemetaan sosial dan identifikasi peserta untuk berpartisipasi dalam kelompok terfokus

Field Book MPA/PHAST

KLASIFIKASI KESEJAHTERAAN
LEMBAR SKOR DAN KODE
1. 2. 3. Nama Desa : ......................................................................................................................................... Nama Kecamatan/Kabupaten/Propinsi : ........................................................................................................ Proyek : WSLIC-2

4. 5. 6.

Tanggal : ..................................................................................................................................................... Nama Pimpinan Tim : Bpk/Ibu …………………........................................................................................... Nama Anggota Tim :

Bpk/Ibu ………………...................................... Asal ............................................................................... Bpk/Ibu ………………...................................... Asal ............................................................................... Bpk/Ibu ………………...................................... Asal ............................................................................... Bpk/Ibu ………………...................................... Asal ............................................................................... Bpk/Ibu ………………...................................... Asal ............................................................................... Bpk/Ibu ………………...................................... Asal ............................................................................... Bpk/Ibu ………………...................................... Asal ............................................................................... Bpk/Ibu ………………...................................... Asal ............................................................................... Bpk/Ibu ………………...................................... Asal ............................................................................... Bpk/Ibu ………………...................................... Asal ............................................................................... Bpk/Ibu ………………...................................... Asal ............................................................................... Bpk/Ibu ………………...................................... Asal ............................................................................... Bpk/Ibu ………………...................................... Asal ............................................................................... 7. 8. 9. Jumlah Peserta Perempuan Yang Hadir : ..................... Orang Jumlah Peserta Anak Perempuan Yang Hadir : ...................... Orang Jumlah Peserta Laki-laki Yang Hadir : ..................... Orang

10. Jumlah Peserta Anak Laki-Laki Yang Hadir : .................... Orang

Waktu Mulai

Field Book MPA/PHAST

KATEGORI TINGKATAN KESEJAHTERAAN
(Diperoleh dari Data Tahap Baseline (Lap MPA/PHAST) & diklarifikasi pada Tahap-3) Indikator Pola makan Deskripsi indikator dan istilah lokal yang diajukan masyarakat Rumah Tangga Rumah Tangga Tidak Rumah Tangga Mampu Menengah Mampu

Aset/ Kepemilikan

Komposisi Rumah Tangga*

Pekerjaan

Akses terhadap pelayanan

Pendidikan formal dan nonformal

Rasa aman sosial dan psikologis dalam masyarakat Lain-lain**

* Termasuk apabila kepala rumah tangga seorang Perempuan ** Periksa tentang kesehatan, suku dan kelompok agama, kelas sosial

Field Book MPA/PHAST

Komposisi Masyarakat Berdasarkan Klasifikasi Kesejahteraan (Dihitung Dari Hasil Pemetaan Sosial Based Line Setelah Diklarifikasi Pada Tahap-3) : Kode P1 P2 P3 P4 Pertanyaan Jumlah rumah tangga kelompok mampu Jumlah rumah tangga kelompok menengah Jumlah rumah tangga kelompok tidak mampu Jumlah total rumah tangga Pengamatan, Komentar dan Catatan : Jumlah (Rumah atau RT)

Waktu Selesai
Catatan Gambar asli tentang kelas mampu, tidak mampu dan menengah, tetap ditinggal untuk masyarakat

Field Book MPA/PHAST

2
TUJUAN

PEMETAAN SOSIAL

Mempelajari keadaan masyarakat menyangkut sarana air bersih dan sanitasi (tradisional maupun dari proyek tertentu), Mempelajari akses keluarga miskin, kaya dan menengah terhadap sarana air bersih Mengetahui dari keluarga sosial apa (kaya, menengah atau miskin) anggota badan pengelola baik laki maupun perempuan yang bekerja dalam bidang pelayanan air bersih, sanitasi dan promosi hidup bersih/sehat, dan Mengetahui siapa yang pernah dan atau akan mendapatkan pelatihan

BAHAN YANG DIBUTUHKAN
Material lokal untuk menggambar yang dikenal masyarakat (kapur tulis, pensil, spidol berwarna, dsb) Lembaran kertas buram besar atau kertas flip chart Material lokal yang ada untuk menandai seperti kertas warna, kertas minyak, dsb

PROSES
1. Mulailah dengan menjelaskan tujuan kegiatan, kemudian minta kepada kelompok untuk membuat peta desa dengan menggunakan bahan yang diperlukan, terutama bahan-bahan setempat yang dikenal masyarakat dan dapat ditambahkan bahan yang lain 2. Pertama yang harus digambarkan dalam peta adalah “batas desa” 3. Kemudian tentukan legenda : Bangunan fisik yang penting (sekolah, sarana ibadah, sarana kesehatan serta batas-batasnya) Jalan, gang, lorong, ladang, sawah, hutan, kebun,dll Sumber air, tempat pembuangan limbah Rumah dari klasifikasi masyarakat (kaya, sedang, miskin) 4. Mintalah kelompok untuk menjelaskan : Sarana air bersih dan sanitasi yang ada (beserta akses masyarakat) Letak rumah kader, pengurus air 5. Pastikan untuk menyalin peta kedalam kertas A4 setelah kegiatan ini selesai

INFORMASI MINIMUM YANG DIHARAPKAN :
Lokasi keluarga kaya, miskin dsan menengah berdasarkan kriteria yang telah disetujui dan kaitannya dengan pengaksesan dan keteraturan pelayanan air bersih Rumah tangga yang mempunyai sarana berdasarkan tingkatan sosial Rumah tangga yang tidak mempunyai akses sarana air bersih dan sanitasi Rumah tangga yang mempunyai peran dalam mengelola sarana Rumah tangga yang pernah menerima pelatihan tentang pengelolaan sarana air bersih dan sanitasi berdasarkan tingkatan sosial Tingkat kecukupan sumber air terhadap kebutuhan air bersih selama satu tahun, contohnya apakah hanya sebagian kebutuhan yang terpenuhi dalam beberapa bulan atau benar-benar kering

Field Book MPA/PHAST

Tingkat pendistribusian titik-titik air terhadap semua kebutuhan air bersih, baik laki-laki maupun perempuan, selama satu tahun unytuk pemakain oleh perempuan, laki-laki atau keduanya Keteraturan pelayanan dapat diketahui serta apa pengaruhnya khususnya bagi perempuan

HAL YANG PERLU DIPERHATIKAN :
Ada keterwakilan dari masig-masing lokasi baik laki-laki dan perempuan dari kelompok sosial yang berbeda, media yang digunakan dapat memberikan kemudahan bagi masyarakat yang terlibat. Media (kertas gambar) cukup besar, sehingga gambar/simbol tidak berimpit-impitan. Tempat yang digunakan adalah tempat yang setiap orang mudah untuk hadir (baik kaya/miskin) dan terlindung dari gangguan cuaca. Dan buat lebih dahulu legenda yang disepakati oleh masyarakat.

Field Book MPA/PHAST

PEMETAAN SOSIAL
LEMBAR KODE DAN SKORING
1. Nama Desa : ………………………………………………………………………………………... 2. Nama Kecamatan/Kabupaten/Propinsi : ………………………………………………………… 3. Proyek : WSLIC-2 4. Tanggal : …………………………………………………..………………………………………… 5. Jumlah peserta perempuan : ……………………………..……………………………………….. 6. Jumlah peserta laki-laki : ………………………………..…………………………………………

Waktu Mulai

Akses Terhadap Fasilitas/Sarana (Dihitung dari Hasil Pemetaan)
M1 Jumlah rumah tangga yang menggunakan/ memiliki akses yang baik kepada sarana air bersih Kode M1.1 M1.2 M1.3 M1.4 Jumlah rumah tangga kaya Jumlah rumah tangga menengah Jumlah rumah tangga miskin Total jumlah rumah tangga Pertanyaan Jumlah

M2 Jumlah rumah tangga dengan akses rendah* terhadap sarana air bersih Kode M2.1 M2.2 M2.3
*

Pertanyaan Jumlah rumah tangga kaya Jumlah rumah tangga menengah Jumlah rumah tangga miskin

Jumlah

M2.4 Total jumlah rumah tangga Jauh dari sarana air dan air sangat kurang

M3 Jumlah rumah tangga yang tidak menggunakan sarana air bersih Kode M3.1 M3.2 M3.3 M3.4 Jumlah rumah tangga kaya Jumlah rumah tangga menengah Jumlah rumah tangga miskin Total jumlah rumah tangga Pertanyaan Jumlah

Field Book MPA/PHAST

M4 Alasan mengapa rumah tangga tidak menggunakan Layanan Sarana Air Bersih Kode M4.1 M4.2 M4.3 M4.4 Pertanyaan Jumlah rumah tangga yang tidak menggunakan pelayanan karena alasan teknis Jumlah rumah tangga yang tidak menggunakan pelayanan karena alasan keuangan Jumlah rumah tangga yang tidak menggunakan pelayanan karena alasan sosial Jumlah rumah tangga yang tidak menggunakan pelayanan karena ada alternatif sumber air lain Jumlah

M5 Jumlah rumah tangga yang tidak menggunakan sarana air yang ada karena ada sumber alternatif

Kode M5.1 M5.2 M5.3 M5.4

Pertanyaan Jumlah rumah tangga kaya Jumlah rumah tangga menengah Jumlah rumah tangga miskin Total jumlah rumah tangga

Jenis Sumber Air Alternatif

Jumlah

M6S Jumlah rumah tangga yang memiliki sarana sanitasi yang telah terpasang untuk pembuangan kotoran manusia Kode M6.1S M6.2S M6.3S M6.4S Jumlah rumah tangga kaya Jumlah rumah tangga menengah Jumlah rumah tangga miskin Total jumlah rumah tangga Pertanyaan Jumlah

M7S Jumlah rumah tangga yang memiliki dan membangun sendiri sarana sanitasi pribadi yang telah terpasang untuk pembuangan kotoran manusia Kode M7.1S M7.2S M7.3S M7.4S Jumlah rumah tangga kaya Jumlah rumah tangga menengah Jumlah rumah tangga miskin Total jumlah rumah tangga Pertanyaan Jumlah

M8S Jumlah rumah tangga tanpa akses terhadap sarana jamban Kode M8.1S M8.2S M8.3S M8.4S Jumlah rumah tangga kaya Jumlah rumah tangga menengah Jumlah rumah tangga miskin Total jumlah rumah tangga Pertanyaan Jumlah

Field Book MPA/PHAST

Anggota masyarakat menggunakan analisa pada peta untuk menghitung skor akses
M9 Proporsi & jenis tingkat kesejahteraan masyarakat yang memilki akses baik pada sarana air bersih

Pilihan Kurang dari ¼ dan sebagian besar masyarakat mampu Antara ¼ dan ½, sebagian besar menengah ke atas Antara ½ dan ¾ dari semua tingkatan masyarakat Lebih dari ¾ semua tingkatan masyarakat Semua rumah tangga

Skor 0 1 2 3 4

Konversi ke 0 25 50 75 100

Skor Pilihan (M9)

Komentar/Catatan

M9S Proporsi & jenis tingkat kesejahteraan masyarakat yang punya akses terhadap sarana jamban Pilihan Kurang dari ¼, sebagian besar masyarakat mampu Antara ¼ dan ½, sebagian besar menengah ke atas Antara ½ dan ¾ dari semua tingkatan masyarakat Lebih dari ¾ semua tingkatan masyarakat Semua rumah tangga Skor 0 1 2 3 4 Konversi ke 0 25 50 75 100 Skor Pilihan (M9S) Komentar/Catatan

Isu Kecukupan dan kesetaraan terhadap akses penyediaan air bersih?

Analisis Kelompok terhadap Hasil Pemetaan Kesimpulan Input untuk Perbaikan

Field Book MPA/PHAST

Kecukupan dan kesetaraan terhadap akses sanitasi?

Waktu Selesai

CATATAN :
Pada akhirnya, salinan peta sosial dibuat pada halaman terpisah dan dimasukkan ke dalam folder. Peta asli tetap di masyarakat.

Field Book MPA/PHAST

3

TINJAUAN PENGELOLAAN SARANA (INTERVIEW DENGAN BADAN PENGELOLA)

3.1. PENGELOLAAN DAN PENGAMBILAN KEPUTUSAN (CM) TUJUAN
Menilai wewenang dan komposisi dari organisasi pengelola, menyangkut keterwakilan dan pengaruh gender dan kemiskinan. Menilai pelaksanaan organisasi, menyangkut sudut pandang gender dan kemiskinan Mentriangulasi informasi sebelumnya (peta sosial) dan memahami permasalahan yang ada Mereview sarana yang dibangun proyek WSLIC-2

BAHAN YANG DIBUTUHKAN
Kartu/gambar dengan berbagai pilihan untuk pengelolaan, pemeliharaan, dan akuntabilitas Peta Sosial dan gambar tentang kaya, miskin dan sedang, jika mungkin Salinan skala skoring untuk organisasi pengelola Tambahan: Kertas, alat tulis dan kacang untuk matriks voting

PROSES
1. Lakukan pertemuan dengan anggota badan pengelola, baik dalam satu sesi penuh atau beberapa kali sesi pendek selama tim fasilitator di lokasi, mana yang termudah dilakukan. Hal terpenting yaitu kehadiran beberapa anggota pengurus untuk triangulasi, baik jika anggota perempuan maupun laki-laki turut ambil bagian. Gunakan pilihan kartu (card sorting) atau wawancara terbuka bagi pengelola setempat. Untuk pilihan kartu, anggota pengurus membaca, atau dibacakan pilihan pada kartu. Mereka kemudian memilih kartu yang paling mendekati keadaan di sekitarnya. Fasilitator menempatkan kartu-kartu dalam urutan skala, kemudian grup mendiskusikan pilihan dan skala serta menyetujui skor. Ingat skor lebih tinggi atau lebih rendah (skor diantaranya) adalah mungkin, jika keadaan sesungguhnya dinilai lebih baik atau buruk daripada pilihan yang diambil. Yang penting alasan pilihan peserta harus didokumentasi (catat), mengapa skor tersebut diberikan. Diskusikan skala tersebut agar ada pengertian dua arah dengan rincian yang sesuai keadaan setempat, pendapatpendapat mengenai kemungkinan pengembangan, dst. Catat hal-hal yang relevan dari diskusi tersebut. Gunakan Tabel CM1 dan gambar-gambar klasifikasi kesejahteraan untuk mengisi komposisi organisasi pengelola setempat dengan mempertimbangkan gender dan kelas sosial. Alternatif lain yaitu dengan menggunakan matriks voting. Jika ada lebih dari satu organisasi yang melakukan tugas pengelolaan, contohnya pengurus dan suatu badan, catat keduanya. Diskusikan pola dalam kompo-sisi dan pembagian fungsi. Catat pandangan anggota laki dan perempuan tentang aspek tersebut. Kembalilah pada pilihan kartu/wawancara terbuka untuk aspek lain, gunakan prosedur yang sama seperti sebelumnya. Diskusikan pengalaman pengelola setempat dalam merawat dan memperluas akses rumah tangga terhadap pelayanan. Gunakan peta sosial sebagai bahan rujukan. Diakhir sesi, tanyakan secara terpisah pada anggota perempuan tentang pengalaman mereka sebagai anggota pengurus. Dapatkan juga pandangan dari laki-laki, namun berhati-hatilah karena dapat menciptakan konflik dan malah memperbesar bukan menghilangkan masalah.

2.

3.

4. 5.

6. 7. 8.

Field Book MPA/PHAST

TINJAUAN PENGELOLAAN SARANA PENGELOLAAN KEUANGAN (PENGELOLAAN SARANA)
LEMBAR KODE DAN SKORING
(Dari Interview dengan Badan Pengelola)
1. Nama Desa : ……………..……………..……………..……………..……………..…………….. 2. Nama Kecamatan/Kabupaten/Propinsi : …………..……………..……………..…………….. 3. Proyek : WSLIC-2 4. Tanggal : …………..……………..……………..……………..…………..……………..………… 5. Jumlah peserta perempuan : …..……………..……………..…………..……………..………… 6. Posisi dalam organisasi : …..……………..……………..…………..……………..…………….. 7. Jumlah peserta laki-laki : …..……………..……………..…………..……………..…………….. 8. Posisi dalam organisasi : …..……………..……………..…………..……………..……………..

Waktu Mulai

CM 1

Fungsi dalam Pengelolaan Skor (Perempuan=1, Laki-laki=0) Skor (Kaya=1, Menengah=2, Miskin=3)

Fungsi dalam Pengelolaan (4) Ketua (5) Sekretaris (6) Bendahara Fungsi lain (Sebutkan) (4) (5) (6) Teknis dan fungsi perawatan Operator 1 Operator 2

Kode CM 1.10 CM 1.20 CM 1.30

Kode CM 1.11 CM 1.21 CM 1.31

CM 1.40 CM 1.50 CM 1.60

CM 1.41 CM 1.51 CM 1.61

CM 1.70 CM 1.80

CM 1.71 CM 1.81

Field Book MPA/PHAST

CM 2

Siapa yang mengelola dan memperbaiki sistem? (anggota masyarakat menggunakan hasil Pilihan kartu untuk memberikan skor) Pilihan Skor Konversi ke 0 25 50 Skor yg dikonversi (CM2)

Lembaga luar saja; masyarakat tidak mempunyai peran Pengelolaan dibagi antara lembaga luar dan masyarakat Para pengguna sendiri yang mengelola sistem, tetapi harus melalui pemerintahan desa atau lembaga administrasi (untuk perijinan, penyelesaian pekerjaan, dll) dimana tidak ada petugas/unit khusus untuk pelayanan air bersih Para pengguna sendiri yang mengelola sistem, tetapi harus melalui pemerintahan desa atau lembaga administrasi (untuk perijinan, penyelesaian pekerjaan, dll) dimana telah ada petugas/unit khusus untuk pelayanan air bersih Para pengguna sendiri yang mengelola sistem, dan semua perbaikan dapat dilakukan oleh pengguna baik dengan lembaga swasta atau lembaga pemerintah
CM 3

0 1 2

75 3 100 4

Kesetaraan dalam Pengelolaan (anggota pengelola menggunakan hasil untuk memberikan skor)

Pilihan Tidak ada badan pengelola sarana khusus; keberlangsungan pelayanan air bersih dipegang oleh kantor desa dan tokoh Tokoh setempat Anggota badan pengelola sarana air bersih dan sanitasi semuanya laki-laki, yang mewakili para pengguna dari masyarakat golongan menengah ke atas Anggota badan pengelola sarana semuanya laki-laki, yang mewakili pengguna dari masyarakat golongan bawah, menengah dan atas Ada badan pengelola sarana khusus yang beranggotakan lebih dari 50% perempuan dan mewakili pengguna dari masyarakat golongan menengah ke atas Ada badan pengelola sarana khusus yang beranggotakan lebih dari 50% perempuan dan mewakili pengguna dari masyarakat golongan bawah, menengah dan atas CM 4

Skor

Konversi ke 0

Skor yg dikonversi (CM3)

0

1

25 50 75

2 3

4

100

Tingkat Perbaikan yang dilakukan oleh Organisasi Pengelola Pilihan Skor 0 1 2 3 4 Konversi ke 0 25 50 75 100 Skor yg dikonversi (CM4)

Tidak ada perbaikan yang dilakukan masyarakat; dilakukan oleh lembaga luar atau tidak dilakukan Beberapa perbaikan ringan dilakukan/dikelola masyarakat; tapi tidak untuk perbaikan besar Semua perbaikan ringan dilakukan/dikelola masyarakat; tapi tidak untuk perbaikan besar Semua perbaikan ringan dilakukan/dikelola masyarakat; juga beberapa perbaikan besar Semua perbaikan ringan dan berat dilakukan atau dikelola masyarakat

Field Book MPA/PHAST

CM 5

Jangka waktu perbaikan saat terjadi kerusakan Pilihan Skor 0 1 2 3 4 Konversi ke 0 25 50 75 100 Skor yg dikonversi (CM5)

Lebih dari 4 hari tanpa pelayanan air bersih, dan tidak ada alternatif sumber yang aman 3-4 hari tanpa pelayanan air bersih, dan tidak ada alternatif sumber yang aman Penyediaan air bersih pulih dalam 2 hari tetapi tidak ada alternatif sumber yang aman Sumber alternatif tersedia dalam jangka waktu kerusakan pelayanan Air tersedia kembali pada hari yang sama CM 6 Deskripsi tentang “alternatif sumber yang aman” (jika ada) :

CM 7

Pelaporan tentang keuangan dan pelaksanaan lainnya Pilihan Skor Konversi ke 0 Skor yg dikonversi (CM7)

Tidak ada pelaporan dan diskusi mengenai pelaksanaan pelayanan dan keuangan Pelaksanaan pelayanan atau keuangan diperiksa, tetapi tidak rutin, dan tidak diumumkan dalam suatu pertemuan dengan seluruh masyarakat Pelaksanaan pelayanan atau keuangan diperiksa secara rutin tetapi tidak disebarluaskan, dan tidak setiap orang dapat mengetahui atau ikut serta Pelaksanaan pelayanan dan keuangan diperiksa pada pertemuan rutin dengan masyarakat, tetapi tidak ada usaha khusus untuk memberi kemudahan bagi kelompok tidak mampu dan perempuan untuk ikut serta dalam pertemuan; sehingga mereka yang seharusnya ada tidak hadir Pelaksanaan pelayanan dan keuangan diperiksa dan kegiatan periode berikutnya direncanakan menjadi pertemuan rutin yang baik dengan terwakilinya kelompok tidak mampu dan perempuan

0

1

25

2

50

3

75

4

100

Field Book MPA/PHAST

CM 8

Jenis pertemuan pengurus Pilihan Skor 0 Konversi ke 0 Skor yg dikonversi (CM8)

Tidak pernah dilakukan

Dilakukan hanya sekali atau kadang-kadang, untuk demi-, pengambilan keputusan tidak efektif Dilakukan rutin; pengambilan keputusan efektif tapi bisa lebih baik, hanya sedikit anggota kunci/penting yang perhatian dan hadir serta berpartisipasi Rutin dan sesering yang diperlukan, pengambilan keputusan sudah efektif tapi bisa lebih baik; kebanyakan anggota hadir dan berpartisipasi Sesering yang diperlukan; seluruh anggota hadir dan berpartisipasi; pengambilan keputusan efektif

1

25

2

50

3

75

4

100

NB : Pengukuran akuntabilitas dilakukan dalam Pertemuan Grup Terfokus dengan Gender dan Kelas CM 9 Aturan-aturan tentang pengelolaan sarana?25 Pilihan Tidak ada aturan Aturan telah dibuat; tetapi tidak diketahui dan dipatuhi Aturan telah dibuat; tetapi hanya beberapa orang yang mematuhi aturan atau hanya beberapa aturan dipatuhi Aturan telah dibuat; kebanyakan orang sudah mematuhi beberapa aturan atau semua aturan sudah dipatuhi oleh kebanyakan orang Aturan telah dibuat; semua aturan dipatuhi Skor 0 1 2 3 4 Konversi ke 0 25 50 75 100 Skor yg dikonversi (CM9)

CM 10 Keterlibatan perempuan dalam pengambilan keputusan untuk pengelolaan Piihan Sama sekali tidak terdapat perempuan dalam badan pengelola air di tingkat masyarakat, atau hanya sekedar tercantum namanya Perempuan menjadi anggota dari badan pengelola air di tingkat masyarakat, tetapi tidak secara teratur mengikuti pertemuan Perempuan menjadi anggota dari badan pengelola air dan ikut pertemuan, tetapi tidak turut serta dalam pengambilan keputusan Skor 0 1 2 Konversi ke 0 25 50 Skor yg dikonversi (CM10)

25

Catat bahwa jika sebagian aturan dipatuhi dan sebagian tidak, skor antara 0 – 25 dapat diberikan

Field Book MPA/PHAST

Perempuan menjadi anggota badan pengelola air, ikut pertemuan dan dapat memberi pengaruh pada keputusan Laki-laki dan perempuan, keduanya berpartisipasi dalam pengambilan keputusan terhadap pengelolaan air pada pertemuan yang diadakan baik tidak maupun dengan masyarakat

3 4

75 100

Analisis Temuan dan Diskusi Pandangan dan permasalahan terhadap : (catat secara terpisah untuk anggota perempuan dan laki-laki jika mereka punya pandangan yang berbeda) • Pengelolaan : • Pemeliharaan : • Perempuan dan kelompok Miskin dalam organisasi : • Peningkatan akses/jangkauan : • Partisipasi perempuan dalam pengambilan keputusan : • Pengembangan apa yang mungkin dilakukan : Oleh mereka? Oleh masyarakat? Oleh proyek?

Waktu Selesai

Field Book MPA/PHAST

3.2. PENGELOLAAN KEUANGAN (FIN)
TUJUAN
Untuk mengetahui sebarapa besar biaya yang dilkeluarkan masyarakat untuk kegunaan sarana air Untuk mengetahui keterbukaan dan kesetaraan dalam sistem pembayaran dan implikasinya terhadap pengawasan sarana

BAHAN YANG DIPERLUKAN
Lembar skala skoring dengan pilihan yang berbeda untuk pembiayaan sarana Gambar dan indikator dari klasifikasi kesejahteraan Catatan pembukuan keuangan setempat

PROSES
1. Temui para petugas yang bertanggungjawab untuk keuangan dan bersama mengulas buku keuangan dan catatan pembayaran. Berdasarkan ulasan catatan, petugas kemudian memilih skor yang cocok dengan keadaan pada pembiayaan dan kualitas pembukuan, dan berikan skor yang relevan untuk kedua indikator tersebut. 2. Ajak para petugas menggambarkan sistem pembayaran, termasuk pengawasan pembayaran. Diskusikan bagaimana sistem mengakomodir perbedaan kemampuan membayar dari setiap rumah tangga dalam masyarakat 3. Jika rumah tangga miskin memberikan kontribusi yang lebih rendah atau tidak harus membayar, bagaimana mereka dipilih. Juga tanyakan apakah hal tersebut membuat mereka kehilangan suara terhadap pengelolaan pelayanan. (Berikan penilaian terhadap hal ini dalam pertemuan kelompok terfokus nanti). 4. Bantulah para perugas untuk memilih opsi dari dari kartu yang menggambarkan keadaan yang paling cocok. Ingatkan bahwa petugas dapat memberikan skor diantaranya. Dalam kasus ini catat mengapa terdapat skor yang lebih tinggi atau lebih rendah diberikan. 5. Catat skor di dalam lembar kode dan nilai yang relevan dari diskusi. Ucapkan terima kasih

PENGGUNAAN UNTUK PROSES PERENCANAAN
Informasi tentang sistem keuangan pada pelayanan yang ada bisa digunakan sebagai bahan diskusi untuk perencanaan kontribusi dan pengelolaan keuangan pada sistem sarana yang baru Informasi tentang kesadaran masyarakat terhadap kesetaraan dalam pemberian kontribusi yang mempertimbangkan kemampuan dan kemauan untuk membayar dari tingkatan sosial masyarakat, sehingga masyarakat dapat merencanakan suatu keadilan dalam pelayanan

Field Book MPA/PHAST

PENGELOLAAN KEUANGAN
LEMBAR KODE DAN SKORING (Dari Interview dengan Badan Pengelola, Ulasan Pembukuan)
1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. NamaDesa : ......................................................................................................................................... NamaKecamatan/Kabupaten/Propinsi : ......................................................................................... Proyek : WSLIC-2 Tanggal: ............................................................................................................................................... Jumlah peserta perempuan : ............................................................................................................. Posisi dalam organisasi : ................................................................................................................... Jumlah peserta laki-laki : ................................................................................................................... Posisi dalam organisasi : ...................................................................................................................

Waktu Mulai

FIN 1

Tanggung jawab masyarakat terhadap iuran pelayanan air Pilihan Skor 0 1 2 Konversi ke 0 25 50 Skor yg dikonversi (FIN 1)

Lembaga luar yang membiayai semua pelayanan (100% subsidi dari luar) Masyarakat dan Lembaga luar membagi pembiayaan (sebagian subsidi dari luar) Desa yang membiayai, berasal dari pajak yang dibayarkan pengguna dan sumber lainnya (tidak ada subsidi dari luar, tetapi tidak ada iuran dari pengguna secara langsung) Desa dan pengguna membagi pembiayaan (tidak ada subsidi dari luar, dan sebagian langsung dari iuran pengguna) Semua dibiayai oleh keluarga pengguna FIN 2 Kecukupan biaya yang diterima dari iuran para pengguna Pilihan Tidak ada iuran yang diterima dari para pengguna Iuran diterima, tetapi tidak menutupi biaya O&M (operasi dan pemeliharaan) Iuran hanya menutupi biaya O&M tahunan Iuran menutupi biaya O&M tahunan dan perbaikan kerusakan Iuran menutupi seluruh biaya O&M tahunan dan perbaikan kerusakan dan ada sisa

3 4

75 100

Skor 0 1 2 3 4

Konversi ke 0 25 50 75 100

Skor yg dikonversi (FIN2)

Field Book MPA/PHAST

FIN 3 1. 2. 3. FIN 4

Jika ada sisa, untuk tujuan apa digunakan:

Perencanaan keuangan yang telah dilakukan untuk pelayanan Pilihan Skor 0 1 2 3 4 Konversi ke 0 25 50 75 100 Skor yg dikonversi (FIN4)

Tidak ada perkiraan biaya (budget) yang dibuat Perkiraan biaya (budget) dibuat satu kali; hanya mencukupi untuk biaya langsung Perkiraan biaya (budget) dibuat tahunan, tetapi hanya mencukupi untuk sebagian biaya (tidak semua—seperti pengeluaran pengelola untuk perjalanan, snack, dsb) Perkiraan biaya (budget) dibuat tahunan, mencukupi untuk seluruh biaya Perkiraan biaya (budget) dibuat tahunan, mencukupi untuk seluruh biaya termasuk biaya yang tidak hitung FIN 5 Tingkat keterbukaan dalam pembukuan keuangan Pilihan Tidak ada catatan keuangan yang dibuat Catatan keuangan dibuat, tetapi tidak yang terbaru atau tidak lengkap, salah, atau tidak ada pembukuan, dsb Catatan keuangan dibuat, berisi catatan terbaru dan lengkap, tetapi tidak disebarluaskan kepada umum dan anggota badan pengelola, hanya bendahara yang bisa menjelaskan isian Catatan keuangan dibuat, berisi catatan terbaru, lengkap dan benar, disebarluaskan kepada umum tetapi hanya bisa dimengerti oleh bendahara dan beberapa anggota masyarakat Catatan keuangan dibuat, berisi catatan terbaru, lengkap dan benar, disebarluaskan kepada umum dan semua anggota masyarakat yang bisa mengerti isian FIN 6 Kesetaraan biaya dalam sistem iuran Pilihan Tidak ada iuran Iuran tidak didasari biaya pelayanan sesungguhnya Iuran disamakan untuk semua, tetapi didasari oleh biaya pelayanan sesungguhnya Iuran didasari oleh jumlah pemakaian air dan biaya pelayanan, pada jumlah yang sama untuk seluruh pengguna Iuran didasarkan dari jumlah pemakaian air dan biaya pelayanan, tetapi jumlah iuran didasari pada kemampuan membayar.

Skor 0 1 2

Konversi ke 0 25 50

Skor yg dikonversi (FIN5)

3

75

4

100

Skor 0 1 2 3 4

Konversi ke 0 25 50 75 100

Skor yg dikonversi (FIN6)

Field Book MPA/PHAST

FIN 7

Pengalaman ketepatan dalam sistem pembayaran Pilihan Skor 0 1 2 3 4 Konversi ke 0 25 50 75 100 Skor yg dikonversi (FIN7)

Pengguna tidak diminta untuk membayar Pengguna diminta untuk membayar, tapi tidak satupun yang membayar Pengguna harus membayar, tetapi beberapa tidak membayar (kurang dari setengah) Pengguna harus membayar, dan hampir semua membayar (tetapi tidak semua) Pengguna harus membayar, dan semua membayar FIN 8 FIN 9 Apakah si kaya membayar? Jika tidak, alasan: Apakah si miskin membayar? Jika tidak, alasan: 1. YA 2. TIDAK

FIN 10 Adakah alasan lain untuk tidak membayar (sebagai contoh; orang yang memiliki sumber sendiri, atau tidak dapat dicapai karena alasan teknis) : FIN 11 Jumlah pengguna yang tidak membayar Jumlah pengguna seharusnya membayar Jumlah pengguna yang tidak membayar setahun terakhir Analisis temuan dan diskusi Komentar FIN 11.1 FIN 11.2

Isu Tingkat kecukupan pembayaran Kualitas pekerjaan (pembukuan, transparansi, budget)

Apa yang dapat dilakukan?

Oleh petugas keuangan yang bertanggung jawab Oleh masyarakat Oleh proyek

Kesetaraan dalam sistem pembayaran untuk kelom-pok miskin dan kaya (dan dimana memungkinkan bagi perempuan dan laki-laki) Disiplin pembayaran

Waktu Selesai

Field Book MPA/PHAST

3.3. PENILAIAN PELATIHAN (TR)
TUJUAN
Untuk mengetahui siapa di masyarakat yang pernah mengikuti pelatihan, termasuk akses bagi perempuan dan kelompok miskin. Untuk mengetahui apa topik pelatihan (teknis, manajemen/organisasi masyarakat, manajemen finansial, kesehatan/kebersihan, pelatihan untuk penyegaran) yang pernah diberikan, dan yang belum tercakup dalam pelatihan. Untuk mengetahui apakah keterampilan yang diperoleh dari pelatihan telah digunakan, dan jika tidak mengapa.

BAHAN YANG DIPERLUKAN
Gambar dan informasi dari peta sosial Indikator dari proses klasifikasi kesejahteraan Gambar perempuan, laki-laki dan kegiatan pelatihan Benih/biji-bijian dengan warna dan bentuk yang berbeda-beda Kertas besar dan alat tulis

PROSES
1. Menilai sejarah pelatihan yang pernah diikuti oleh perempuan dan laki-laki dalam kelompok yang berbeda di masyarakat 2. Buatlah sebuah matriks dengan menggunakan gambar seorang perempuan dan laki-laki secara horizontal dan gambar pelatihan secara vertikal. Dengan kelompok yang buta huruf, kegiatan ini sebaiknya dilakukan di tanah sehingga orang bisa membuat gambar di tanah, hasilnya kemudian dipindahkan kedalam kertas catatan, gunakan gambar atau simbol untuk mengganti benih 3. Diskusikan bagaimana peserta mengerti gambar-gambar terhadap kategori pelatihan sehingga mencapai satu persepsi 4. Gunakan benih dengan warna atau bentuk yang berbeda untuk anggota masyarakat dan badan pengelola (jika ada). Ajak peserta untuk menandai seberapa banyak perempuan dan laki-laki dalam badan pengelola dan di dalam masyarakat yang pernah dilatih untuk setiap fungsi. Jika anda memilih untuk melakukan satu persatu dari fungsi, pastikan bahwa perempuan dan laki-laki terlibat secara adil. 5. Diskusikan hasil terhadap aspek gender, kesetaraan dan stereotype apa yang dibutuhkan untuk merubah suatu stereotype yang muncul 6. Gunakan gambar/indikator klasifikasi kesejahteraan, ajak kelompok untuk mempertimbangkan bagi kelompok mana sebaiknya pelatihan diberikan dan masukkan skor TR3 7. Ajaklah kelompok untuk memisahkan benih dalam setiap kotak dalam matriks pada jumlah orang yang pernah dilatih dan masih mempraktikkan dan siap yang tidak. Diskusikan alasan mengapa tidak menggunakan keterampilan. Isi hasilnya pada TR3.1-39 dan TR4 8. Diskusikan hasil dan tools, apakah mereka menyukainya, dan apakah ada reaksi yang menarik dari perempuan dan laki-laki, catat bila ada. 9. Diskusikan hal-hal lain yang menyangkut suara dan pilihan dalam pelatihan dan gunakan kartu skor dengan kelompok untuk mengisi TR 6-9. ucapkan terima kasih pada kelompok .

Field Book MPA/PHAST

PENGGUNAAN UNTUK PROSES PERENCANAAN
Untuk kegunaan perencanaan dan perancangan pelayanan baru, berikan ulasan dan analisa pelatihan sebelumnya untuk keterampilan yang sduah dimiliki dan kekurangan yang dapat diisi oleh pelatihan berikutnya, termasuk kebutuhan untuk peningkatan gender dan akses yang lebih baik bagi perempuan dan kelompok miskin. Jelaskan bahwa proses ini dilakukan untuk mendapatkan pengertian keterampilan apa yang diperlukan masyarakat untuk mengelola sarana yang ada dengan lebih baik dan pengembangan yang dibutuhkan.

PENILAIAN PADA PELATIHAN - AKSES DAN PENGGUNAANNYA (TR)
LEMBAR KODE DAN SKORING (Dari Interview dengan Badan Pengelola, Peta Sosial)
1. Nama Desa : ......................................................................................................................................... 2. Nama Kecamatan/Kabupaten/Propinsi : ......................................................................................... 3. Proyek : WSLIC-2 4. Tanggal : .............................................................................................................................................. 5. Jumlah peserta perempuan : ............................................................................................................. 6. Posisi dalam organisasi : ................................................................................................................... 7. Jumlah peserta laki-laki : ................................................................................................................... 8. Posisi dalam organisasi : ...................................................................................................................

Waktu Mulai
TR 1 Pelatihan yang diterima sampai saat ini Jenis Program Pelatihan Teknik Manajemen/ Kepemimpinan /Or-mas Manajemen Keuangan/Pembukuan Kesehatan dan Kebersihan * 1. Proyek pemerintah 2. Proyek Donor 3. LSM independen (jika bukan dari pemerintah atau donor) Nama Program Pelatihan Diadakan oleh?* Jumlah orang yang menerima pelatihan Thn Total Laki Perp Kaya Menengah Miskin

Field Book MPA/PHAST

TR 2 Keseimbangan gender terhadap jenis pelatihan yang diterima Pilihan Tidak ada yang menerima pelatihan Satu atau lebih laki-laki yang menerima pelatihan Satu atau lebih perempuan yang menerima pelatihan Baik laki dan perempuan menerima pelatihan, tetapi jumlahnya tidak seimbang Ada keseimbangan jumlah laki-laki dan perempuan yg menerima pelatihan Kode Skor Konversi ke 0 1 2 3 0 25 50 75 Skor yg dikonversi untuk setiap topik pelatihan Manajemen/ Manajemen Kesehatan Teknik Kepemimpin- keuangan/ dan an/ Or-mas pembukuan kebersihan

4

100

TR 2.1

TR 2.2

TR 2.3

TR 2.4

TR 3 Keseimbangan sosial terhadap jenis pelatihan yang diterima Pilihan Tidak ada yang dilatih Pelatihan diberikan hanya pada anggota dari kelompok kaya Pelatihan diberikan pada anggota dari kelompok menengah dan kaya Pelatihan diberikan pada anggota dari golongan bawah dan menengah/atas Pelatihan diberikan sebagian besar pada anggota dari golongan bawah Badan Pengelola (dulu & sekarang) Lk Pr Skor 0 1 2 3 4 Konversi ke 0 25 50 75 100 Skor yg dikonversi (TR3)

TR 4 Jumlah orang yang menggunakan keahlian yang didapat dari pelatihan Jenis pelatihan Teknik Manajemen/Kepemimpinan/Or-mas Manajemen Keuangan/ Pembukuan Kesehatan dan Kebersihan * Hanya untuk total TR 5 Alasan mengapa tidak menggunakan ketrampilan yang diperoleh : Perempuan : Laki-laki: Anggota masyarakat (di luar badan pengelola) Lk Pr Total Kode* TR 4.1 TR 4.2 TR 4.3 TR 4.4

Field Book MPA/PHAST

TR 6

Apakah masyarakat diberi informasi tentang pelatihan ? Pilihan Skor 0 1 2 3 Konversi ke 0 25 50 75 Skor yg dikonversi (TR6)

Tidak ada kesempatan untuk pelatihan atau tidak ada orang yang diberi informasi tentang pelatihan Ada kesempatan untuk pelatihan tetapi tidak disebarluaskan, dan hanya sedikit orang tertentu yang tahu tentang pelatihan Ada kesempatan untuk pelatihan tetapi tidak disebarluaskan, dan hanya orang kaya dan menengah yang tahu Ada kesempatan untuk pelatihan yang disebarluaskan, dengan usaha khusus untuk memberikan informasi kepada orang miskin tetapi masih beberapa orang miskin tidak tahu Ada kesempatan untuk pelatihan yang disebarluaskan, dengan usaha khusus berulang-ulang untuk memberikan informasi kepada orang miskin, dan semua tahu TR 7 Apakah masyarakat diberi kesempatan untuk ikut pelatihan ? Pilihan Tidak ada kesempatan untuk pelatihan atau tidak ada orang yang diberi informasi tentang pelatihan Ada kesempatan untuk pelatihan, tetapi diambil alih oleh elit desa Semua diberi kesempatan untuk mendaftar untuk pelatihan tetapi informasi yang cukup tidak diberikan kepada masya-rakat (terutama perempuan dan orang miskin) untuk ikut pelatihan Semua diberi kesempatan untuk mendaftar untuk pelatihan dan informasi yang cukup, tetapi tidak ada usaha khusus untuk memudahkan perempuan dan orang miskin untuk ikut pelatihan Semua diberi kesempatan untuk mendaftar untuk pelatihan dan informasi yang cukup, dan ada usaha khusus untuk memudahkan perempuan dan orang miskin untuk ikut pelatihan TR 8 Apakah pelatihan digunakan dengan efektif ? Pilihan

4

100

Skor 0 1 2

Konversi ke 0 25 50

Skor yg dikonversi (TR7)

3

75

4

100

Skor

Konversi ke 0 25 50

Skor yg dikonversi (TR8)

Tidak ada kesempatan untuk pelatihan atau tidak ada orang yang diberi informasi tentang pelatihan Pelatihan diterima tetapi tidak digunakan Pelatihan yang diterima hanya digunakan oleh sedikit orang, tetapi hanya beberapa yang baik dalam menggunakan ketrampilan dari pelatihan Pelatihan yang diterima digunakan oleh sebagian besar orang, dan kebanyakan baik dalam menggunakan ketrampilan dari pelatihan Pelatihan yang diterima digunakan oleh semua orang, dan semua baik dalam menggunakan ketrampilan dari pelatihan

0 1 2

3 4

75 100

Field Book MPA/PHAST

Analisis temuan dan diskusi Kecukupan dalam pelatihan :

Pengembangan dalam pelatihan : Untuk perempuan :

-

Untuk kelompok miskin :

-

Untuk laki-laki :

Waktu Selesai

Field Book MPA/PHAST

4
TUJUAN

SEJARAH PARTISIPASI SAAT PEMBANGUNAN SARANA (KONTRIBUSI)

Untuk menilai dan mengalisa kesetaraan dan transparansi kontribusi pengguna saat pembangunan sarana Untuk menilai, mengalisa komposisi dan pengaruh badan pengelola selama pembangunan sarana termasuk keterwakilan gender, kemiskinan dan kontrol mereka saat pelaksanaan

BAHAN YANG DIBUTUHKAN
Berbagai pilihan gambar untuk memberikan kontribusi dalam bentuk uang dan inkind Salinan skala skoring untuk organisasi pengelola Tambahan: Kertas, alat tulis dan benih untuk matriks voting

PROSES
1. Pemberian penilaian tentang sejarah pembangunan pelayanan dilakukan perempuan dan laki-laki yang tinggal dalam masyarakat dan tahu sejarah dari pengalamannya. Oleh karena itu penting untuk mengikutsertakan anggota masyarakat dalam penilaian, sebagai contoh perempuan dan laki-laki yang terlibat dalam badan pengelola setempat atau masyarakat yang terlibat dalam pembangunan. 2. Pertama berikan penilaian untuk anggota badan pengelola pada saat pembangunan layanan (jika ada). Beri hasil skor dalam H1. 3. Kelompok kemudian membahas tentang siapa berkontribusi apa pada saat pembangunan. Kontribusi bisa dalam bentuk tenaga (sebagai contoh menggali lubang) dan bahan-bahan setempat serta uang, disamping itu juga bisa berbentuk bahan makanan untuk pekerja dan tukang. Tanyakan bagaimana peserta mengartikan kontribusi laki-laki dan perempuan? Apakah peserta perempuan dan laki-laki mempunyai pengertian yang berbeda tentang kontribusi? Kelompok kemudian memberikan hasil skor dalam H2 dan H3. 4. Kelompok juga menilai apakah sistem kontribusi yang digunakan untuk pembayaran uang tunai dan untuk kontribusi in-kind. 5. Jika kelompok miskin memberikan kontribusi lebih kecil, penting untuk mencari tahu bagaimana keputusan tersebut dibuat; oleh 1 orang, tokoh elit setempat, atau oleh seluruh perempuan dan laki anggota masyarakat. Jika hanya elit yang menentukan variasi kontribusi yang disesuaikan dengan kemampuan membayar, mereka yang memberikan kontribusi lebih besar mungkin akan menggunakan hal tersebut sebagai alasan untuk melakukan kontrol terhadap layanan. (Triangulasi ini nanti pada pertemuan kelompok terfokus). 6. Di beberapa lingkungan masyarakat, perempuan dan laki-laki biasanya memiliki sumber pendapatan masing-masing. Oleh karena itu penting untuk mengetahui sumber-sumber tersebut, bagaimana pengelolaan pengeluaran rumah tangga dan bagaimana pola kontribusinya untuk pelayanan sarana air dan sanitasi ? 7. Minta kelompok memilih kartu pilihan sesuai dengan kondisi yang paling mendekati

Field Book MPA/PHAST

SEJARAH PARTISIPASI SAAT PEMBANGUNAN SARANA (KONTRIBUSI)
LEMBAR KODE DAN SKORING (Dari Interview dengan Badan Pengelola)
1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. Nama Desa : ………………………………………………………………………………………… Nama Kecamatan/Kabupaten/Propinsi : ………………………………………………………… Proyek : WSLIC-2 Tanggal : ……………………………………………………………………………………………. Jumlah peserta perempuan : ……………………………………………………………………… Posisi dalam organisasi : ………………………………………………………………………….. Jumlah peserta laki-laki : ………………………………………………………………………….. Posisi dalam organisasi : …………………………………………………………………………..

Waktu Mulai
H1 Badan pengelola pada saat pembangunan Skor Fungsi dalam Pengelolaan (Perempuan=1, Laki-laki=0) Ketua Sekretaris Bendahara Fungsi lain (Sebutkan) (4) (5) (6) Teknis dan fungsi perawatan Operator 1 Operator 2 Skor (Kaya=1, Menengah=2, Miskin=3)

Kode H 1.10 H 1.20 H 1.30 H 1.40 H 1.50 H 1.60 H 1.70 H 1.80

Kode H 1.11 H 1.21 H 1.31 H 1.41 H 1.51 H 1.61 H 1.71 H 1.81

H2

Jenis dan divisi kontribusi dari sudut pandang gender dan kemiskinan (anggota masyarakat menggunakan hasil card sorting untuk memberi skor) Skor Konversi ke 0 25 Perempuan Miskin Skor yg dikonversi Laki-laki Perempuan Miskin Kaya Laki-laki Kaya

Tipe Kontribusi

Tidak berkontribusi Satu jenis kontribusi saja (uang, bahan-bahan, atau tenaga) Dua jenis kontribusi Tiga jenis kontribusi Lebih dari tiga jenis kontribusi KODE

0 1

2 3 4

50 75 100 (H 2.1) (H 2.2) (H 2.3) (H 2.4)

Field Book MPA/PHAST

H3

Sistem kontribusi dalam bentuk uang pada saat pembangunan dari rumah tangga/laki-laki dan perempuan dewasa (anggota masyarakat menggunakan hasil card sorting untuk memberi skor) Pilihan Skor 0 1 2 3 4 Konversi ke 0 25 50 75 100 Skor yang dikonversi (H 3)

Tidak berkontribusi Pengumpulan dana secara bebas: tidak ada penetapan jumlah dan tidak ada keharusan untuk berkontribusi Semua harus berkontribusi, tetapi jumlahnya terserah pada masing-masing rumah tangga (tidak penting bila kelompok kaya membayar lebih banyak) Semua harus berkontribusi dengan jumlah yang sama Semua harus berkontribusi, tetapi dengan jumlah yang disesuaikan dengan tingkat kemampuan membayar (dan hal itu disetujui oleh semua bahwa kelompok kaya akan membayar lebih banyak) H4

Sistem kontribusi dalam bentuk in-kind (tenaga, bahan-bahan, makanan, dsb) oleh rumah tangga/laki-laki dan perempuan dewasa Pilihan Skor
0 1 2 3 4

Tidak berkontribusi Tidak ada penetapan jumlah dan tidak ada keharusan untuk berkontribusi Semua harus berkontribusi, tetapi jumlahnya terserah pada masingmasing rumah tangga (tidak penting bila kelompok kaya membayar lebih banyak) Semua harus berkontribusi dengan jumlah yang sama Semua harus berkontribusi, tetapi dengan jumlah yang disesuaikan dengan tingkat kemampuan membayar (dan hal itu disetujui oleh semua bahwa kelompok kaya akan membayar lebih banyak)

Konversi ke 0
25 50 75 100

Skor yang dikonversi (H 4)

H5

Sistem pengawasan kontribusi dari rumah tangga dalam bentuk uang, tenaga dan bahanbahan selama pembangunan sarana Pilihan Skor 0 1 2 3 4 Konversi ke 0 25 50 75 100 Skor yg dikonversi (H 5)

Tidak ada pengawasan dan kontrol Kontribusi diawasi, tetapi tidak ada sanksi bagi yang tidak membayar Kontribusi diawasi dan ada sanksi bagi beberapa yang tidak membayar Kontribusi diawasi dan ada sanksi bagi sebagian besar yang tidak membayar (tapi beberapa tidak terkena) Kontribusi diawasi dan ada sanksi bagi semua yang tidak membayar; tidak ada diskriminasi Untuk membedakan tipe hukuman/sanksi H6 H7

Apabila ada masyarakat yang tidak berkontribusi, apa tindakan yang diambil--jika ada—apa bentuknya dan dijatuhkan kepada siapa ? Apakah perempuan turut serta dalam pengawasan dan kontrol ? Jika ya, apa yang dilakukan ? 1. Ya 2. Tidak

Field Book MPA/PHAST

H8

Tingkat pengawasan/kontrol dalam masyarakat terhadap kualitas rancangan dan kontruksi (anggota masyarakat menggunakan hasil card sorting untuk memberi skor) Pilihan Skor Konversi ke 0 Skor yg dikonversi (H 8)

Badan pengelola ataupun pengguna tidak memiliki kontrol 0 terhadap pelaksanaan; dilakukan oleh badan/orang luar Hanya beberapa tokoh laki-laki tertentu yang memiliki kontrol 1 25 terhadap kualitas rancangan dan konstruksi Hanya beberapa tokoh laki-laki tertentu dan Tokoh masyarakat 2 50 yang memiliki kontrol Tokoh masyarakat, perempuan dan laki-laki memiliki kontrol 3 75 Laki-laki dan perempuan pengguna sarana terlibat penuh dalam 4 100 memastikan kualitas rancangan dan konstruksi H 9 Contoh para pengguna/anggota badan pengelola melaksanakan kontrol terhadap pelaksanaan : Perempuan : Laki-laki : Analisis Temuan dan Diskusi Apa pandangan anggota badan pengelola laki-laki dan perempuan atas skor pada : Kesetaraan dalam kontribusi, termasuk oleh perempuan dan kelompok miskin : Monitoring dan kontrol terhadap kontribusi dari dalam (dari sumbangan rumah tangga) : Monitoring dan kontrol terhadap pengerjaan oleh pihak luar (kontraktor, instansi lain) : Peranan perempuan dalam monitoring : Apa pengembangan yang mungkin dilakukan : - Oleh mereka? Oleh masyarakat? Oleh proyek?

Waktu Selesai

Field Book MPA/PHAST

5
TUJUAN

PEMBAGIAN KERJA BERDASARKAN GENDER & WAKTU KERJA ( LADDER– 2)

Untuk menilai dan mengalisa pembagian kerja, jenis pekerjaan dan pekerjaan yang dibayar maupun tidak. Berkaitan dengan pelayanan sarana antara perempuan dan laki-laki serta kaya dan miskin

BAHAN YANG DIBUTUHKAN
Gambar tugas-tugas tertentu untuk laki-laki dan perempuan berkaitan dengan sarana Spidol marker yang dibagikan kepada kelompok Kertas kosong, jika dibutuhkan gambar baru dan untuk menandai bagi kelompok yang bisa baca tulis Batu, benih/biji-bijian, atau potongan kertas untuk menandai gambar Matriks untuk mencatat tugas dengan frekuensi dan menghitung waktu total Lembar skor dan skala per kelompok

PROSES
1. Kegiatan ini dilakukan dengan kelompok diskusi terfokus laki-laki dan perempuan, kaya dan miskin 2. Minta kelompok menentukan tugas/pekerjaan yang berhubungan dengan sarana air yang ada. Peserta menulis setiap macam pekerjaan pada sebuah kartu. Peserta dengan kemampuan baca tulis rendah dapat membuat gambar dari pekerjaan atau tugas yang berkaitan dengan konstruksi, pemeliharaan dan managemen sarana yang telah dibangun. 3. Kelompok tersebut kemudian mendiskusikannya dimana pekerjaan yang membutuhkan keahlian/pelatihan (seperti pengelolaan adminatrasi keuangan, menarik iuran dan memimpin rapat yang merupakan pekerjaan dnegan status tinggi) dan pekerjaan yang tidak membujtuhkan ketrampilan atau keahlian/ berstatus rendah. 4. Tunjukan gambar-gambar yang berkaitan dengan pembangunan dan pemeliharaan sarana. Jika kelompok diskusi tidak setuju dengan arti sebuah gambar sisihkan gambar tersebut. Sebaliknya jika ada ide kelompok yang belum ditunjukkan oleh gambar maka buatlah gambar tersebut atau tulis di kertas baru. 5. Gunakan potongan kertas berwarna, batu, biji-bijian atau bahan local lainnya, kemudian pesretamenandakan pekerjaanyang dilakukan oleh perempuan dan laki-laki, serta pekerjaan yang dibayar dan tidak dibayar. Juga tentukan waktu dan frekuensi yang dibutuhkan untuk masing-masing pekerjaan. 6. Bantu kelompok untuk mendiskusikan temuan dan hasil dari pertemuan.

Field Book MPA/PHAST

PEMBAGIAN KERJA BERDASARKAN GENDER & WAKTU KERJA (LADDER-2)
LEMBAR KODE DAN SKORING
1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. Nama Desa : …………………………………………………………………………………………. Nama Kecamatan/Kabupaten/Propinsi : …………………………………………………………. Proyek : ………………………………………………………….…………………………………… Tanggal : ………………………………………………………….…………………………………. Jumlah peserta perempuan : …………………………………….………………………………… Posisi dalam organisasi : ……………………………………….…………………………………. Jumlah peserta laki-laki : ……………………………………….…………………………………. Posisi dalam organisasi : ……………………………………….………………………………….

Waktu Mulai
DIV 10 Keseimbangan beban kerja antara perempuan, laki-laki, kaya dan miskin selama masa pelaksanaan pemeliharaan sarana Pilihan Perempuan miskin hanya melakukan pekerjaan berstatus rendah (tanpa ketrampilan). Semua pekerjaan dengan status tinggi (perlu ketrampilan) dilakukan laki-laki menengah ke atas/kaya Pekerjaan dengan ketrampilan hanya dikerjakan laki-laki (baik kaya maupun miskin), sedangkan perempuan meng-erjakan pekerjaan yang tidak membutuhkan ketrampilan Pekerjaan dengan ketrampilan dilakukan laki-laki (kaya dan miskin) dan perempuan berpendidikan, sedangkan perempu-an miskin melaksanakan pekerjaan tanpa ketrampilan Baik laki-laki dan perempuan dari tingkat sosio-ekonomi tinggi dan rendah melakukan pekerjaan dengan ketrampilan Pekerjaan dengan ketrampilan maupun tanpa ketrampilan dibagi secara seimbang antara laki-laki dan perempuan dari semua tingkatan sosio-ekonomi Skor 0 Konversi ke 0 Skor yg dikonversi (DIV 10)

1

25

2

50

3 4

75 100

Field Book MPA/PHAST

DIV 11 Keseimbangan dalam pembayaran upah kerja (dalam bentuk uang, in-kind, dll) selama pengoperasian Pilihan Tak ada pekerjaan yang dibayar, atau jika ada, pekerjaan tersebut untuk laki-laki yang mampu; perempuan miskin melakukan pekerjaan yang bersifat sukarela Pekerjaan yang dibayar hanya dilakukan oleh laki-laki (baik mampu maupun miskin), perempuan hanya melakukan pekerjaan yang sifatnya sukarela Pekerjaan dengan upah dilakukan oleh laki-laki (baik mampu maupun miskin) dan oleh perempuan berpendidikan, sedangkan perempuan miskin tidak melakukan atau hanya melakukan pekerjaan sukarela untuk sarana air dan sanitasi Baik laki-laki dan perempuan dari kelompok sosial-ekonomi rendah dan tinggi melakukan pekerjaan yang dibayar Pekerjaan dengan dan tanpa bayaran dibagi secara seimbang antara laki dan perempuan dari semua tingkatan ekonomi Analisis temuan dan diskusi Kesetaraan dalam pembagian kerja dan remunerasi Berdasarkan gender : Skor 0 Konversi ke 0 Skor yg diberikan (DIV 11)

1

25

2

50

3 4

75 100

-

Berdasarkan tingkat ekonomi :

Pengembangan Oleh masyarakat :

-

Oleh proyek :

Waktu Selesai

Field Book MPA/PHAST

6

TRANSECT WALKS 6.1. PENGELOLAAN SUMBER AIR 6.2. PENILAIAN TINGKAT KUALITAS KERJA 6.3. PENILAIAN PELAYANAN SARANA

TUJUAN
Untuk memeriksa ulang informasi pada peta yang dibuat oleh masyarakat Untuk menentukan seberapa jauh sarana air bersih dan sanitasi yang ada telah dibangun, dipelihara dan dikelola dengan baik di masyarakat Untuk tujuan monitoring dan evaluasi proyek kegiatan ini akan memfokuskan hanya pada sarana dan sistem yang disediakan oleh proyek Untuk tujuan perencanaan dan perancangan, kegiatan ini sebaiknya melihat pada sarana dan sistem yang ada yang digunakan oleh segmen kaya dan miskin di masyarakat

BAHAN YANG DIBUTUHKAN
Peta masyarakat untuk memandu anda saat berjalan Panduan interview semi terstruktur (dalam Metguide) 2 set tali dengan panjang ± 2 meter bergambar orang tersenyum, sedih dan biasa saja Kertas A4 dan Spidol marker

IMPLEMENTASI DENGAN MASYARAKAT KUNJUNGAN KE SUMBER/PENGERJAAN UTAMA
6. Undang suatu kelompok kecil yang terdiri dari badan pengelola dan anggota masyarakat yang diantaranya terdiri dari orang miskin, kaya, dan menengah untuk bergabung melakukan perjalanan. Disarankan maksimal sepuluh orang. Pastikan bahwa kelompok tersebut mencakup perempuan dan laki-laki dari kategori tersebut. 7. Identifikasikan pada peta sumber dan titik air yang akan dikunjungi. Untuk tujuan monito-ring dan evaluasi proyek, kunjungan ini akan fokus pada semua yang dibangun selama periode proyek. Untuk tahap perencanaan dan perancangan, sarana air bersih dan sanitasi yang saat ini digunakan mayoritas sebaiknya dikunjungi. Tandai pada peta titik-titik yang akan dikunjungi dengan angka sehingga akan membantu dalam sistem pencatatan. Sumber air alami (sungai, kolam, dsb) yang ada di desa sebaiknya juga dikunjungi. Kunjungi satu saja (jika terdapat banyak sumber air alami, kunjungi yang paling banyak dimanfaatkan). 8. Jika sarana sanitasi terdapat di desa, identifikasi pada peta yang akan dikunjungi. Beri nomor untuk semua jamban baik yang dibangun sebelum proyek dan setelah proyek. Secara acak pilihlah suatu proporsi yang akan dikunjungi (10% dari total) untuk setiap kategori (sebelum/setelah proyek). 9. Pastikan bahwa saat menilai sumber dan kualitas teknis pengerjaan yang beragam, anda mencari dan mencatat pengamatan laki-laki dan perempuan anggota tim secara terpisah. Perempuan adalah pengguna langsung dan seringkali mempunyai pengetahuan dan informasi yang berharga untuk perancangan dan kualitas kontruksi. Sebagai separuh dari orang dewasa di masyarakat mereka juga memiliki hak untuk didengar dan dilihat pengalamannya serta pandangannya diperhatikan. 10. Kunjungi sumber dan pipa intake sarana air bersih. Suatu Ceklist Pengamatan Teknis sederhana untuk empat tipe sistem sarana air bersih, telah dikembangkan dengan insinyur dalam suatu proyek tertentu dilampirkan pada halaman berikut sebagai panduan.

Field Book MPA/PHAST

KUNJUNGAN KE TITIK AIR
13. Pada setiap titik yang dikunjungi, diskusikan pengamatan terhadap kualitas pengerjaan dengan pengguna perempuan dan laki-laki dan catat temuan berdasarkan jenis kelamin. 14. Minta kelompok pengguna perempuan dan laki-laki pada setiap titik air untuk menilai sarana pada keberfungsiannya. Hal ini dilakukan dengan membuat 2 rating scale di tanah, masing-masing sepanjang 2 meter, atau memakai tali sepanjang 2 meter. Di ujung tali buatlah gambar “Wajah Tersenyum” (100% baik/puas) dan di pangkalnya gambar “Wajah Sedih” (0% atau sangat buruk/tidak puas). Skala ini bisa ditandai pada titik puluhan. Jelas-kan pada kelompok perempuan dan laki-laki (rating scale dilakukan terpisah menurut jenis kelamin), dan mereka dapat memberikan skor dengan berdiri atau menunjuk titik skala pilihannya. Jelaskan pula bahwa tiap orang dapat menentukan pilihannya masing-masing. 15. Lakukan penilaian menggunakan tali secara terpisah antara perempuan dan laki-laki untuk, kecukupan akan kebutuhan air dari pengguna laki-laki dan perempuan, keteraturan pelayanan, perkiraan pelayanan. 16. Tulis aspek pertama pada kartu (contoh keteraturan pelayanan air) dan taruh dekat skala. Minta semua yang hadir dalam kelompok menentukan nilai aspek tersebut dengan satu orang sebagai relawan untuk mewakili 26 pilihan kelompok dengan berdiri pada garis/tali . Kelompok akan berdiskusi di antara mereka dan satu relawan mewakili keputusan kelompok akan berdiri pada garis. Catat skor dengan menghitung jarak antara “wajah sedih” (titik 0) sampai titik akhir yang dipilih kelompok, catat sebagai suatu skor persen-tase (%), dimana 2 meter menunjukkan 100%. Jika tidak terjadi kesepakatan antara anggota kelompok, minta mereka menunjukkan penilaian dengan menempatkan batu/ benih pada skala di tanah. Catat setiap posisi dan jumlah dari semua penilaian yang telah ditandai. 17. Ketika pilihan jatuh pada titik skala yang berbeda, tanyakan apakah mungkin ada suatu konsensus di antara mereka, jika ya catatlah hasil konsensus tersebut. Jika tidak catat skor yang berbeda itu dan tanyakan mengapa sampai terjadi perbedaan. Diskusikan dan catat setiap alasan yang diberikan. Ulangi proses ini untuk musim yang berbeda (musim hujan dan kemarau), jika terdapat perbedaan nyata berdasarkan musim dalam pelayanan sarana. 18. Diakhir kegiatan tim penilai (ekternal/internal) memberikan skor dari pengamatan ke dalam tabel skor.

26

Perhatikan bahwa dalam MPA keberfungsian dinilai pada musim hujan dan kemarau secara terpisah. Suatu kualitas sarana air yang baik akan memberikan cukup air yang berkualitas guna kebutuhan domestik bahkan pada musim kemarau.

Field Book MPA/PHAST

TRANSECT WALKS
6.1. PENGELOLAAN SUMBER AIR
LEMBAR KODE DAN SKORING (Dari Pengamatan dengan Checklist)
Nama Desa : …………………………………………………………………………………………. Nama Kecamatan/Kabupaten/Propinsi : …………………………………………………………. Proyek : WSLIC-2 Tanggal : ………………………………………………………….…………………………………. Jumlah peserta perempuan : …………………………………….………………………………… Campuran kelompok menengah ke atas dan miskin: Ya Tidak, kaya/menengah/miskin (lingkari yang ikut) Jumlah peserta laki-laki : ……….………………………………………….……………………… Campuran kelompok menengah ke atas dan miskin: Ya Tidak, kaya/menengah/miskin (lingkari yang ikut)

Waktu Mulai

KUALITAS AIR PADA SUMBER
SM 1.1 Jenis kontaminasi pada sumber air 1 (jika tidak ada pemeriksaan air) Pilihan Terkontaminasi 4 jenis kontaminan (pupuk dan pestisida, limbah industri, kotoran manusia dan kotoran hewan) Terkontaminasi 3 jenis kontaminan Terkontaminasi 2 jenis kontaminan atau hanya kotoran manusia Terkontaminasi 1 jenis kontaminan (selain kotoran manusia) Hanya kontaminasi biasa (debu, daun) Skor 0 1 2 3 4 Konversi ke 0 25 50 75 100 Skor yg dikonversi (SM1.2) Skor yg deberikan (SM 1.1)

SM 1.2 Jenis kontaminasi pada sumber air 1 (jika ada pemeriksaan air) Pilihan Air tidak cocok untuk dikonsumsi manusia Air terkontaminasi dengan bahan kimia dan kotoran manusia dalam konsentrasi yang rendah, sebaiknya tidak diminum kalau mungkin Terkontaminasi dengan bahan kimia untuk pertanian dan kotoran hewan, tetapi masih bisa untuk diminum Hanya kontaminasi biasa dan bisa diminum Tidak ada kontaminasi bahkan debu dan daun Skor 0 1 2 3 4 Konversi ke 0 25 50 75 100

Field Book MPA/PHAST

KUANTITAS AIR PADA SUMBER
SM 2 Kuantitas sumber air Pilihan Air pada sumber hanya ada untuk 6 bulan dalam setahun Air pada sumber hanya ada untuk 6-9 bulan dalam setahun, tapi untuk 3-6 bulan tidak cukup Air pada sumber cukup kecuali 2-3 bulan di musim kemarau Air pada sumber cukup untuk 11 bulan (kecuali untuk 1 bulan di musim kemarau) Air pada sumber cukup untuk setahun Skor 0 1 2 3 4 Konversi ke 0 25 50 75 100 Skor yg dikonversi (SM 2)

Hasil Pengamatan dan Relevansinya untuk RKM :

Waktu Selesai

Field Book MPA/PHAST

TRANSECT WALKS
6.2. PENILAIAN TINGKAT KUALITAS KERJA
LEMBAR KODE DAN SKORING (Dari Pengamatan, Penilaian oleh Pengguna)
1. 2. 3. 4. 5. Nama Desa : …………………………………………………………………………………………. Nama Kecamatan/Kabupaten/Propinsi : …………………………………………………………. Proyek : WSLIC-2 Tanggal : ………………………………………………………….………………………………….. Jumlah peserta perempuan : ………………………………….…………………………………… Campuran kelompok menengah ke atas dan miskin: Ya Tidak, kaya/menengah/miskin (lingkari yang ikut) Jumlah peserta laki-laki : ………………………………….……………………………………….. Campuran kelompok menengah ke atas dan miskin: Ya Tidak, kaya/menengah/miskin (lingkari yang ikut)

6. 7.

8.

Waktu Dimulai

Lembar terpisah diisi untuk tiap bagian utama sistem perpipaan, atau titik sumber indvidual - seperti sumur, pompa tangan WR 1 Jenis pengerjaan Pilihan Sistem air bersih perpipaan Sarana penangkap air Bak pengendap Bak atau menara penampung air Titik sarana pengambilan air Lainnya Sumur terbuka Pompa tangan pada sumur bor Kode Kode yg relevan (WR 1)

IW ST ESR WP W HP

WR 2 WR 3

Nomor sarana air pada peta sosial masyarakat Apakah sistem berfungsi ? 1. Ya 2. Tidak

Nomor Sarana Pada Peta

Field Book MPA/PHAST

WR 4 1. 2. 3. 4. 5. 6. WR5

Pendapat pengguna mengenai kualitas rancangan bangunan (menurut pengguna) Pertimbangan aspek (maks 6) Puas Tidak puas

Penjelasan/ jenis kesalahan yang disebutkan oleh perempuan, laki-laki, tenaga ahli (apa saja ketidakpuasan terhadap rancangan) 1. Perempuan 2. 3. Laki-laki 1. 2. 3. 1. 2. 3.

Tenaga ahli

WR 6

Kualitas rancangan menurut kelompok Jumlah kesalahan Skor 0 25 50 75 100 Skor yang diberikan Perempuan (WR 6.1) Skor yang diberikan Lakilaki (WR6.2)

>5 4 –5 2 –3 1 0 Kesalahan = ketidakpuasan

WR 7 Kesalahan utama dalam perancangan/perencanaan (menurut tenaga ahli) Pilihan Kesalahan utama dalam perancangan/perencanaan, sistem tidak berfungsi (seperti kesalahan penghitungan hidrolis) Kesalahan utama, sistem bekerja tetapi membutuhkan perbaikan yang besar/mahal Kesalahan kecil yang mengganggu sistem Satu kesalahan kecil yang memberikan dampak yang rendah pada sistem Tidak ada kesalahan dalam perancangan Skor 0 1 2 3 4 Konversi ke 0 25 50 75 100 Skor yg dikonversi (WR7)

Field Book MPA/PHAST

WR 8 Apakah konstruksi sesuai dengan rancangan Pilihan

Skor

Konversi ke 0 25 50 75

Skor yg dikonversi (WR8)

Banyak terdapat sambungan liar dibandingkan rancangan aslinya, buruknya tekanan pada sistem Banyak terdapat sambungan legal tetapi lebih banyak dari rancangan, turunnya tekanan air dalam sistem Konstruksi sesuai dengan rancangan, tidak ada penambahan sambungan, ada penurunan tekanan saat sistem mulai usang Tidak ada penambahan sambungan, walau tanpa pompa sistem masih berjalan dengan baik, tidak ada penurunan tekanan pada sistem Ada penambahan sambungan, ada pengembangan sistem , sistem masih berjalan baik WR9

0 1 2 3

4

100

Penjelasan/jenis kesalahan yang disebutkan oleh perempuan, laki-laki, tenaga ahli (apa saja ketidakpuasan terhadap ketidaksesuaian perancangan) 1. Perempuan 2. 3. Laki-laki 1. 2. 3. 1. 2. 3.

Tenaga ahli

WR 10 Kualitas bahan-bahan (menurut pengguna) Pertimbangan aspek (maks 6) 1. 2. 3. 4. 5. 6. WR 11 Penjelasan/jenis kesalahan yang disebutkan oleh perempuan, laki-laki, tenaga ahli (apa saja ketidakpuasan terhadap bahan) Perempuan Laki-laki Tenaga ahli 1. 2. 1. 2. 1. 2. Puas Tidak puas

Field Book MPA/PHAST

WR 12 Kualitas bahan-bahan menurut kelompok Jumlah kesalahan >5 4 –5 2 –3 1 0 Kesalahan = ketidakpuasan Skor 0 25 50 75 100 Skor yg diberikan perempuan (WR 12.1) Skor yg diberikan Lakilaki (WR 12.2)

WR 13 Kualitas terhadap pengerjaan (menurut pengguna) Pertimbangan aspek (maks 6) 1. 2. 3. 4. 5. 6. WR14 Penjelasan/jenis kesalahan yang disebutkan oleh perempuan, laki-laki, tenaga ahli (apa saja ketidakpuasan terhadap pengerjaan) Perempuan 1. 2. 3. Laki-laki 1. 2. 3. Tenaga ahli 1. 2. 3. WR 15 Kualitas pengerjaan menurut kelompok Jumlah kesalahan >5 4 –5 2 –3 1 0 Kesalahan = ketidakpuasan Skor 0 25 50 75 100 Skor yg diberikan perempuan (WR 15.1) Skor yg diberikan laki-laki (WR 15.2) Puas Tidak puas

Field Book MPA/PHAST

WR 16 Pengamatan kondisi drainase menurut tim dan pengguna Pilihan Tidak ada drainase air kotor di sarana umum (atau pribadi), ada genangan air atau air juga mengalir ke jalan Ada drainase tetapi rancangannya buruk, rusak atau mampet, ada genangan air atau air juga mengalir ke jalan Ada drainase, tetapi air masih tertampung dalam kolam (tidak mengalir) dan sedikit mengalir ke jalan, sebelum mengering Ada drainase, rancangannya baik, dibersihkan secara rutin dan berfungsi dengan baik, tidak ada genangan air dalam waktu lama Ada drainase, rancangannya baik, dibersihkan secara rutin dan berfungsi dengan baik, tidak ada genangan sama sekali WR 17 Adakah jadwal untuk membersihkan drainase ? Skor 0 1 2 3 4 Skor yg Konversi ke dikonversi (WR 16) 0 25 50 75 100

Analisis temuan dan kesimpulan 1) Apakah perbedaan penilaian antara laki-laki dan perempuan ? Mengapa ?

2)

Apakah perbedaan penilaian antara pengguna dan tenaga ahli ? Mengapa ?

3)

Apakah pengaruhnya terhadap rancangan/monitoring/pemeliharaan fasilitas yang akan datang ?

Waktu Selesai

Field Book MPA/PHAST

WR18S Kualitas konstruksi, O&M, dan penggunaan jamban rumah tangga (sebagaimana dinilai dan didiskusikan bersama dengan pengguna rumahtangga) Skor 1= ya/ada, 0=tidak/tidak ada 1. Jamban berfungsi dengan baik 2. Jamban digunakan untuk BAB 3. Kloset/dudukan dibuat dengan baik 4. Kualitas pengerjaan sarana 5. Sumur penampung kotoran dengan jarak aman >7m & tidak mencemari sumber air 6. Jamban diluar rumah memberikan privasi untuk pengguna 7. Ada penutup pada lubang baik kering atau dengan air 8. Tidak ada feses di lantai/dinding/dudukan 9. Ada air dan sabun/ penggantinya di jamban atau dekat (buktikan penggunaan untuk mencuci tangan) 10. Tidak ada kotoran manusia (khususnya anak-anak) di halaman, ditimbunan sampah, di saluran air TOTAL SKOR Jamban yang dibangun oleh proyek 1 2 3 4 5 6 Jamban yang dibangun yang lain* 1 2 3 4 5 6

* Pilih contoh yang dibutuhkan, sehingga bisa dibandingkan antara jamban pribadi dan jamban yang dibangun oleh proyek sebelumnya, untuk menilai perubahan dan penggunaannya. Jumlah titik harus disesuaikan dengan jumlah total sampel. Apa kekurangan yang ada pada sarana jamban :

Field Book MPA/PHAST

WR19S Kualitas konstruksi, O&M, dan penggunaan jamban pada Sekolah Skor 1= ya/ada, 0=tidak/tidak ada 1. 2. 3. 4. 5. Jamban berfungsi dengan baik Jamban digunakan utk BAB Kloset/dudukan dibuat dengan baik Kualitas pengerjaan Sumur penampung kotoran dengan jarak aman >7m dan tidak mencemari sumber air 6. Jamban diluar rumah memberikan privasi untuk pengguna 7. Ada penutup pada lubang baik kering atau dengan air 8. Tidak ada feses di lantai/dinding/dudukan 9. Ada air dan sabun/penggantinya di jamban atau dekat (buktikan penggunaan untuk mencuci tangan) 10. Tidak ada kotoran manusia (khususnya anak-anak) di halaman, ditimbunan sampah, di saluran air Total Skor WR20S Seberapa besar kegunaan dan fungsi jamban yang dimiliki (dari rating scale perorangan) Pengguna Jamban Skor (cm) % skor (titik pilihan (cm) ÷ 2) 1 2 3 4 5 6 Jamban dibangun proyek yang lalu Sekolah 1 Sekolah 2 Jamban dibangun setelah proyek yang lalu selesai Sekolah 1 Sekolah 2

Field Book MPA/PHAST

TRANSECT WALKS
6.3. PENILAIAN PELAYANAN OLEH KELOMPOK PENGGUNA PEREMPUAN & LAKI-LAKI
LEMBAR KODE DAN SKORING
(Dari Rating Scale)
1. 2. 3. 4. 5. 6. Nama Desa : ………..………..………..………..………..………..………..………..………..……. Nama Kecamatan/Kabupaten/Propinsi : ……..………..………..………..………..………..…… Proyek : WSLIC-2 Tanggal : ……..………..………..………..………..………..………..………..………..………..…... Jumlah peserta perempuan : …..………..………..………..………..………..………..………..…. Jumlah peserta laki-laki : …..………..………..………..………..………..………..………..……...

Waktu Dimulai

ISI PADA LEMBAR TERPISAH UNTUK SETIAP TITIK SARANA AIR YANG DIKUNJUNGI
TW 1 Nomor titik sarana pada peta: Jumlah titik air pada peta TW 2 Jenis lokasi Kode 1 2 3 Kode 1 2 3 Miskin Campuran Kaya Pilihan Air tidak pernah sulit Kadang-kadang air sulit Air selalu sulit Kode yg relevan (TW3) Pilihan Kode yg relevan (TW2)

TW 3 Jenis daerah

TW 4 Pemenuhan jumlah air pada titik sarana air di musim kemarau (skor dari pengguna) Skor aktual Jumlah Perempuan/skor Jumlah laki-laki/skor Skor hasil konsensus Perempuan Laki-laki TW 4.1 TW 4.2 0 10 20 30 40 50 60 70 80 90 100

TW 4.3 Alasan untuk nilai konsensus, atau sebaliknya, di antara perempuan: TW 4.4 Alasan untuk nilai konsensus, atau sebaliknya, di antara laki-laki:

Field Book MPA/PHAST

TW 5

Pemenuhan kualitas air pada titik sarana air di musim hujan (skor dari pengguna) Skor aktual 0 10 20 30 40 50 60 70 80 90 100

Jumlah perempuan/skor Jumlah laki-laki/skor Skor hasil konsensus Perempuan Laki-laki TW 5.1 TW 5.2

TW 5.3 Alasan untuk nilai konsensus, atau sebaliknya, di antara perempuan:

TW 5.4 Alasan untuk nilai konsensus, atau sebaliknya, di antara laki-laki:

TW 6 Penggunaan domestik yang dirasakan perempuan airnya tidak cukup Pilihan Minum dan memasak Minum, memasak dan mencuci piring Minum, memasak dan mencuci piring dan baju Minum, memasak dan mencuci piring dan baju serta kebersihan pribadi Minum, memasak dan mencuci piring dan baju serta kebersihan pribadi, memberi minum ternak dan menyiram tanaman TW 7 Kecukupan air untuk kebutuhan rumah tangga Pilihan Air tidak cukup untuk minum Air hanya cukup untuk minum Air hanya cukup untuk minum, masak, dan mencuci piring Air hanya cukup untuk minum, masak, mencuci piring dan pakaian, dan mandi Air cukup untuk semua kebutuhan dan juga persediaan Skor 0 1 2 3 4 Konversi ke 0 25 50 75 100 Skor yg dikonversi (TW7) Skor 0 1 2 3 4 Konversi ke 0 25 50 75 100 Skor yg dikonversi (TW7)

TW 8 Periode waktu kekurangan air untuk kebutuhan rumah tangga Jumlah bulan dalam setahun ketika kuantitas air tidak cukup untuk kebutuhan rumah tangga dari laki-laki dan perempuan Kode

(TW8)

Field Book MPA/PHAST

TW 9 Jumlah hari dimana tidak ada air pada titik air di musim kemarau (TW9) Jumlah bulan di musim kemarau Jumlah hari dimana tidak ada air pada sumber air selama bulan tersebut TW 10 Jumlah hari dimana tidak ada air pada titik air di musim hujan (TW10) Jumlah bulan di musim hujan Jumlah hari dimana tidak ada air pada sumber air selama bulan tersebut TW 11 Kualitas air pada titik air di musim kemarau Pilihan Keluhan terjadi pada semua faktor (bau, rasa, warna, kekeruhan) Keluhan untuk dua faktor, kecuali kaporit/klorin Keluhan untuk satu faktor (sebagai contoh bau), kecuali kaporit/klorin Hanya keluhan kecil (pemberian kaporit/klorin) Tidak ada keluhan mengenai bau, rasa, warna, dan kekeruhan TW 12 Kualitas air pada titik air di musim hujan Pilihan Keluhan terjadi pada semua faktor (bau, rasa, warna, tampilan) Keluhan untuk dua faktor, kecuali tawas Keluhan untuk satu faktor (sebagai contoh bau), kecuali tawas Hanya keluhan kecil (pemberian tawas) Tidak ada keluhan mengenai bau, rasa, warna, dan tampilan Skor 0 1 2 3 4 Konversi ke 0 25 50 75 100 Skor yg dikonversi (TW 13) Skor yg dikonversi (TW 12) Skor 0 1 2 3 4 Konversi ke 0 25 50 75 100 Skor yg dikonversi (TW 11)

TW 13 Kesadaran pengguna terhadap sarana air yang telah diperiksa kualitasnya Pilihan Air tidak pernah diperiksa Air diperiksa pada permulaan saja atau kadang-kadang, tetapi banyak pengguna tidak tahu hasilnya Diperiksa secara kadang-kadang, tetapi banyak pengguna tahu hasilnya Diperiksa secara berkala, dan banyak pengguna tahu hasilnya Diperiksa secara rutin, semua pengguna tahu hasilnya Skor 0 1 2 3 4 Konversi ke 0 25 50 75 100

Field Book MPA/PHAST

TW 14 Drainase dan kebersihan disekeliling titik air di musim kemarau Pilihan Tidak ada saluran, ada genangan air yang tidak tersalur dan daerah sekitarnya berlumpur Tidak ada saluran, ada genangan air yang tidak tersalur, daerah sekitarnya yang berlumpur cepat mengering setelah keran/pompa air digunakan Ada saluran, tetapi tetap ada genangan air yang tidak tersalur ketika keran/pompa air digunakan, daerah sekitarnya yang berlumpur cepat mengering Ada saluran, tidak ada genangan air tetapi daerah sekitarnya masih berlumpur Ada saluran, tidak ada genangan air, atau daerah sekitarnya tidak berlumpur TW 15 Drainase dan kebersihan disekeliling titik air di musim hujan Pilihan Tidak ada saluran, ada genangan air yang tidak tersalur dan daerah sekitarnya berlumpur Tidak ada saluran, ada genangan air yang tidak tersalur, daerah sekitarnya yang berlumpur cepat mengering setelah keran/pompa air digunakan Ada saluran, tetapi tetap ada genangan air yang tidak tersalur ketika keran/pompa air digunakan, daerah sekitarnya yang berlumpur cepat mengering Ada saluran, tidak ada genangan air tetapi daerah sekitarnya masih berlumpur Ada saluran, tidak ada genangan air, atau daerah sekitarnya tidak berlumpur TW 16 Skor 0 1 Konversi ke 0 25 Skor yg dikonversi (TW 15) Skor 0 1 Konversi ke 0 25 Skor yg dikonversi (TW 14)

2

50

3 4

75 100

2

50

3 4

75 100

Apakah perempuan punya pengaruh dalam penentuan waktu mengambil/mengantri untuk air pada titik air ? 1. YA 2. TIDAK Beri contoh (baik positif atau negatif): ………………………..………………………..………………………..……………………….. ………………………..………………………..………………………..……………………….. ………………………..………………………..………………………..……………………….. ………………………..………………………..………………………..……………………….. ………………………..………………………..………………………..……………………….. ………………………..………………………..………………………..………………………..

Field Book MPA/PHAST

KHUSUS UNTUK SISTEM PERPIPAAN
(Untuk sistem pompa tangan, gunakan “rope scoring” untuk panjang waktu mendapatkan air) TW 17 Keteraturan penyediaan air di musim kemarau Pilihan Tidak pernah ada air pada titik sarana air Air keluar tidak tentu Air keluar sekali dalam sehari Air keluar lebih dari sekali dalam sehari Air selalu tersedia pada sistem perpipaan Skor 0 1 2 3 4 Konversi ke 0 25 50 75 100 Skor yg dikonversi (TW 17)

TW 18 Keteraturan penyediaan air di musim hujan Pilihan Tidak pernah ada air pada titik sarana air Air keluar tidak tentu Air keluar sekali dalam sehari Air keluar sekali lebih dari sehari Air selalu tersedia pada sistem perpipaan TW 19 Adakah kebocoran air pada keran ? Pilihan Bocor terus menerus Banyak kebocoran kadang-kadang Selalu ada kebocoran tetapi sedikit Sedikit kebocoran kadang-kadang Tidak ada kebocoran sama sekali TW 20 Perkiraan penyediaan air dari keran di musim kemarau Pilihan Penyediaan air tidak dapat diperkirakan, tidak diketahui kapan air ada atau tidak Penyediaan air diketahui setiap hari, tetapi waktu tepatnya tidak dapat dipastikan Penyediaan air diketahui baik siang/ malam, tetapi waktu tepatnya tidak dapat dipastikan Penyediaan biasanya di jadwal, tetapi tidak selalu Penyediaan selalu di jadwal atau selalu ada Skor 0 1 2 3 4 Konversi ke 0 25 50 75 100 Skor yg dikonversi (TW 20) Skor 0 1 2 3 4 Konversi ke 0 25 50 75 100 Skor yg dikonversi (TW 19) Skor 0 1 2 3 4 Konversi ke 0 25 50 75 100 Skor yg dikonversi (TW 18)

Field Book MPA/PHAST

TW 21 Perkiraan penyediaan air dari keran di musim hujan Pilihan Penyediaan air tidak dapat diperkirakan, tidak diketahui kapan air ada atau tidak Penyediaan air diketahui setiap hari, tetapi waktu tepatnya tidak dapat dipastikan Penyediaan air diketahui baik siang/ malam, tetapi waktu tepatnya tidak dapat dipastikan Penyediaan biasanya di jadwal, tetapi tidak selalu Penyediaan selalu di jadwal atau selalu ada Skor 0 1 2 3 4 Konversi ke 0 25 50 75 100 Skor yg dikonversi (TW 21)

Analisis temuan dan kesimpulan Pandangan terhadap kuantitas/kualitas/keteraturan/perkiraan · Menurut perempuan :

· Menurut laki-laki :

Tindakan yang potensial untuk dilakukan · Oleh pengguna perempuan :

· Oleh pengguna laki-laki :

· Oleh badan pengelola :

Waktu Selesai

Field Book MPA/PHAST

7
TUJUAN

EFEKTIFITAS PENGGUNAAN

(KANTUNG SUARA SAB/S)

Mempelajari/mengetahui dan memahami pola atau perubahan dalam perilaku untuk mengambil keputusan, memilih cara-cara yang berkaitan dengan kebiasaan pemakaian sumber air dan tempat untuk buang air besar (BAB)

BAHAN YANG DIBUTUHKAN :
Amplop Gambar sarana air bersih dan sanitasi serta kegiatan pemakaian air dilengkapi dengan anggota keluarga yang menggunakan (kakek, nenek dan seterusnya) Potongan kertas-kertas atau benda-benda kecil seperti kancing baju dll Kertas Flip Chart untuk membuat matriks hasil kantung suara

PROSES :
1. Tunjukan gambar-gambar yang berkaitan dengan kebiasaan-kebiasaan penggunaan air bersih dan tempat untuk BAB 2. Tanyakan apa dan bagaimana keadaan di daerah mereka, kemudian dipilih gambar yang sesuai dengan kondisi setempat, pasang secara horizontal 3. Pasang gambar jenis penggunaan air bersih (minum/masak, mandi/cuci dan keperluan lain) atau untuk sanitasi (kakek, nenek, bapak, ibu, anak-anak serta bayi) secara vertikal 4. Tempatkan amplop di masing-masing pilihan 5. Masukan tanda suara untuk memperlihatkan bagaimana menggunakannya. Pemberian suara dilakukan seorang demi seorang. Akhirnya setelah semua peserta memasukan pilihan, mintalah peserta menghitung hasil pilihan. Lakukan ini semua dihadapan semua orang agar dapat terlihat kebenarannya 6. Pastikan mereka dapat memberikan suara sesuai dengan keadaan mereka masing-masing 7. Buat dalam chart dan letakkan sedemikian rupa, hingga orang bisa membahas hasil yang diperoleh 8. Fasilitatsikan diskusi kelompok mengenai : Apa yang telah diperlihatkan oleh kantung suara Apakah hasil tersebut menggambarkan kemajuan Bagaimana hasil ini jika dibandingkan dengan rencana yang dibuat oleh kelompok

INFORMASI YANG DIHARAPKAN :
Air bersih Sumber yang biasa digunakan oleh masyarakat untuk beberapa pemakaian/keperluan sebelum dan sesudah sarana baru dari program yang dibangun Mengamati perbedaan pola sumber yang dipakai oleh masyarakat berdasarkan tingkat kesejahteraan (kaya, miskin dan menengah) Mendalami perubahan yang ada akibat intervensi program. Juga alasan mengapa mereka berubah dan mengapa mereka tetap menggunakan sumber air yang lama Sanitasi Pola kebiasaan BAB sebelum dan sesudah adanya intervensi program Alasan mengapa berubah dan mengapa tidak berubah Memahami perbedaan pola penggunaan BAB berdasarkan klasifikasi masyarakat (kaya, miskin dan menengah)

Field Book MPA/PHAST

EFEKTIVITAS PENGGUNAAN
(KANTONG SUARA SAB/S)
LEMBAR KODE DAN SKORING
(Dari Kantung Suara)
1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Nama Desa : ………….………….………….………….………….………….………….…………. Nama Kecamatan/Kabupaten/Propinsi : ….………….………….………….………….………… Proyek : WSLIC-2 Tanggal : ….………….………….………….………….………….….………….………….………. Jumlah rumah tangga pengguna yang mewakili cluster pada titik air : ….………….………. Jumlah peserta perempuan dalam diskusi : ….………….………….………….……………….. Jumlah peserta laki-laki dalam diskusi : ….………….………….………….…………………….

Waktu Dimulai
Jumlah Ttitik Air Pada Peta EU 1 Jenis Lokasi Pilihan Kelompok Miskin Campuran Kelompok Kaya Pilihan Air tidak pernah sulit Air kadang sulit Air selalu sulit Kode Relevan (EU 2) Kode Relevan (EU 1)

Kode 1 2 3 EU 2 Kode 1 2 3 EU 4

Jenis Daerah

Jumlah rumah tangga yang menggunakan sumber air bersih untuk minum dan memasak sepanjang tahun Kelompok kaya Skor Konversi ke 0 1 2 3 0 25 50 75 Skor yg dikonversi (EU 4.1) Pilihan Kelompok miskin Skor Konversi ke 0 1 2 3 0 25 50 75 Skor yg dikonversi (EU 4.2)

Pilihan Kurang dari ¼ Antara ¼ - ½ Antara ½ - ¾ Lebih dari ¾, tetapi belum semua Semua

4

100

Kurang dari ¼ Antara ¼ - ½ Antara ½ - ¾ Lebih dari ¾, tetapi belum semua Semua

4

100

Field Book MPA/PHAST

EU 5S Pola penggunaan jamban yang aman Skor yg dikonversi Pilihan Skor Konversi ke 0 25 Perempuan muda + remaja Lakilaki muda + remaja Perempuan tua Lakilaki Tua Anakanak (5 –12 th) Bayi + * Balita

BAB di sembarang 0 tempat 1 Kurang dari ½ masy selalu memakai jamban 2 ½ – ¾ masy selalu memakai jamban 3 > ¾ tetapi belum semua selalu memakai jamban Semua selalu 4 memakai jamban Kode * Feses dibuang oleh ibu/lainnya

50 75

100 EU5.1S EU5.2S EU5.3S EU5.4S EU5.5S EU 5.6S

Analisis temuan dan diskusi ISU-ISU Pandangan terhadap ketidakmampuan mengganti air minum yang aman oleh kelompok pengguna tertentu Tindakan yang potensial untuk dilakukan Oleh pengguna perempuan : Oleh pengguna laki-laki : Oleh badan pengelola : Oleh proyek Pandangan terhadap ketidakmampuan mengganti tempat buang air besar oleh kelompok pengguna tertentu Tindakan yang potensial untuk dilakukan Oleh pengguna perempuan : Oleh pengguna laki-laki : Oleh badan pengelola : MENURUT PEREMPUAN MENURUT LAKI-LAKI

Field Book MPA/PHAST

Oleh proyek: Pandangan terhadap ketidakmampuan mengadopsi sarana cuci tangan yang aman pada waktu yang penting Tindakan yang potensial untuk dilakukan Oleh pengguna perempuan : Oleh pengguna laki-laki : Oleh badan pengelola : Oleh proyek:

Waktu Selesai

Field Book MPA/PHAST

8
TUJUAN :

MANFAAT, KEBUTUHAN DAN NILAI TERHADAP BIAYA (LADDER-1)

Untuk menilai keberadaan permintaan para pengguna yang terlayani dan sejauh mana mereka mempertimbangkan kesesuaian manfaat terhadap biaya yang telah mereka keluarkan. Kegiatan tersebut dilakukan secara terpisah dengan masyarakat laki-laki dan perempuan

BAHAN YANG DIBUTUHKAN
Kartu-kartu dengan gambar manfaat-manfaat yang biasanya berkaitan dengan pemanfaatan sarana Beberapa kartu/kertas kosong untuk membuat gambar tambahan Untuk kelompok yang bisa baca tulis; kartu kosong dan spidol Biji-bijian atau benih Bendera kecil, atau lainnya untuk penanda

PROSES :
1. Memulai diskusi mengenai layanan mempengaruhikehidupan masyarakat. Apakah terdapat manfaat atau dampak negatyif yang masyarakat rasakan dari layanan dan selama pembangunan? Manfaat yang dirasakan masyarakat ditulis pada kartu atau kertas plano. Sementara kegiatan berjalan, pastikan untuk meminta masyarakat memikirkan kemungkinan manfaat yang diterima selama mereka terlibat pada proses pembangunan sarana, juga dirasakan saat terlibat dalam pengelolaan, pemeliharaan atau kegiatan yang berjaitan dengan hygiene. Kelompok manfaat-manfaat yang sama pada satu kelompok. 2. Setiap kelompok diminta memberikan nilai pada manfaat tersebut. Penilaian dapat dilakukan dengan memberikan skor pada setiap manfaat antara 10 (skor tertinggi) dan 0 (skor terendah). Setelah selesai, urutkan kartu manfaat mulai dari skor yang tertinggi ke skor yang terendah dan anggota tim membantu menghitung jumlah skor actual terhadap skor maksimum yang mungkin (jumlah manfaat dikali 10). Misal, jika para pengguna menyebutkan 10 manfaat, maka skor maksimum yang mungkin 10 dikali 10, yaitu 100. Skor actual merupakan jumlah nilai manfaat sebagai persentase terhadap 100. 3. Masyarakat kemudian diminta untuk melihat nilai manfaat tadi., tetapi sekarang mendiskusikan kesesuaian manfaat dengan kontibusi mereka seperti dalam bentuk iuran, waktu, usaha dan hal lain yang mereka berikan untuk kesinambungan layanan. Dengan kata lain jika ada hal yang mereka rasa kontribusi yang mereka berikan lebih besar daripada manfaat yang diterima, mereka dapat mengurangi skornya (minimal 0) .Dan jika manfaat tertentu yang dirasakan lebih besar daripada kontribusi yang mereka berikan maka tambahkan skornya hingga mencapai skormaksimal 10 (bila ada manfaat yang memiliki skor 10, dan dirasakan manfaatnya lebih besar dari kontribusi yang diberikan tandai dengan +1). Anggota tim membantu menghitung kembali skor total sebagai presentase terhadap skor maksimum yang mungkin. 4. Hasil akhirnya bandingkan presentase manfaat dengan presentase manfaat yang dibandingkan dengan kontribusi yang dikeluarkan. Bila terjadi kenaikan maka dapat disimpulkan masyarkat merasakan manfaat yang lebih besar daripara kontribusi yang mereka keluarkan seperti iuran, waktu, usaha dan lain-lain. Sebaliknya bnila terjadi penurunan presentase berarti manfaat yang dirasakan masyarakat lebih kecil daripada kontribusi yang mereka keluarkan.

Field Book MPA/PHAST

MANFAAT, KEBUTUHAN DAN NILAI TERHADAP BIAYA (BC)
LEMBAR KODE DAN SKORING
(Dari Ladder-1, Card Sorting)
1. Nama Desa : ………………………………………………………………………………………… 2. Nama Kecamatan/Kabupaten/Propinsi : ………………………………………………………… 3. Proyek : WSLIC-2 4. Tanggal : ……………………………………………………………………………………………. 5. Jumlah peserta perempuan dalam diskusi : …………………………………………………….. 6. Jumlah peserta laki-laki dalam diskusi : ………………………………………………………….

Waktu Dimulai
NO 1 2 3 4 5 6 Skor Maksimum Total Skor Aktual Presentase Skor Manfaat Yang Dirasakan Nilai Manfaat (0-10) Nilai Thd Biaya (010)

Analisis Temuan dan Kesimpulan Pandangan pada dampak praktis proyek bagi : Perempuan : Laki-laki : Anak perempuan : Anak laki-laki : Kelompok miskin : Pandangan pada dampak strategis proyek bagi : Perempuan : Laki-laki : Anak perempuan : Anak laki-laki : Kelompok miskin :

Waktu Selesai

Field Book MPA/PHAST

PERILAKU HIDUP BERSIH DAN SEHAT CHECKLIST
Desa/Sekolah : ………………………………………………………………………………… Tanggal Pelaksanaan : …………………………………………………….………………………….. No 1. Kegiatan Apakah kegiatan perencanaan PHBS dalam RKM telah mulai dilaksanakan? a. Di Rumah? b. Di Sekolah? c. Di Masyarakat? 2. Adakah penanggungjawab dalam pelaksanaan kegiatan? Siapa? a. Di Rumah? b. Di Sekolah? c. Di Masyarakat? 3. Dalam Kegiatan Pelatihan PHBS apakah sudah mewakili? a. Perempuan? b. Laki-laki? c. Anak-anak? d. Orang miskin? 4. Apakah dana disediakan sesuai dengan RKM untuk menerima kegiatan PHBS di sekolah? Dan di masyarakat? a. Di Sekolah? b. Di Masyarakat? Ya=1, Tidak=0

Field Book MPA/PHAST

TABULASI HASIL SKORING MPA-PHAST
Desa Kecamatan Kabupaten Propinsi Proyek
Kode Skoring Lk M9 M9S CM2 CM3 CM4 CM5 CM7 CM8 CM9 CM10 BC2 BC4.1 BC4.3 BC4.2 BC4.4 BC7.1 BC7.3 BC7.2 BC7.4 BC10.1 BC10.3 BC10.2 BC10.4 BC13.1 BC13.3 BC13.2 BC13.4 FIN1 FIN2 FIN4 FIN5 FIN6 FIN7 VC2.1

: …………………………………………………………….. : …………………………………………………………….. : …………………………………………………………….. : …………………………………………………………….. : WSLIC-2/Non WSLIC-2 (coret salah satu sesuai pilihan)
Kelompok Diskusi Kelompok Diskusi Lainny No a Kode Skoring Miskin Kaya Lainny a

No

Miskin Pr Mix Lk

Kaya Pr Mix

Lk Pr Mix Lk Pr Mix SM1.1 SM1.2 SM2 WR6.1 WR6.2 WR7 WR8 WR12.1 WR12.2 WR15.1 WR15.2 WR16 WR20.1S WR20.2S TW 1 – TW 21, dibuat dalam lembar tersendiri EU4.1 EU4.2 EU5.1S EU5.2S EU5.3S EU5.4S EU5.5S EU5.6S H2.1 H2.2 H2.3 H2.4 H3 H4 H5 H8

VC11.1

Field Book MPA/PHAST

Kelompok Diskusi No Kode Skoring Lk VC2.2 VC2.3 VC2.4 VC3.1 VC3.2 VC3.3 VC3.4 VC4.1 VC4.2 VC4.3 VC4.4 VC5.1 VC5.2 VC5.3 VC5.4 VC6.1 VC6.2 VC6.3 VC6.4 VC7.1 VC7.2 VC7.3 VC7.4 VC8.1 VC8.2 VC8.3 VC8.4 VC9.1 VC9.2 VC9.3 VC9.4 Miskin Pr Mix Lk Kaya Pr Mix Lainny No a Kode Skoring Lk VC11.2 VC11.3 VC11.4 DIV10.1 DIV10.2 DIV10.3 DIV10.4 DIV11.1 DIV11.2 DIV11.3 DIV11.4 TR2
Teknik Kepemimpina n Keuangan Kesehatan

Kelompok Diskusi Miskin Pr Mix Lk Kaya Pr Mix Lainny a

TR3 TR6 TR7 TR8

Field Book MPA/PHAST

FORMAT PELAPORAN DIAGRAM BATANG & CATATAN
Outcome Monitoring Tahap-4 Proyek WSLIC-2 (Satu Tahun Pasca Konstruksi)
1. Gambaran Umum Lokasi dan Data Komunitas (CD)
a. Letak wilayah, kondisi alam, topografi, curah hujan, dsb. b. Jarak desa dengan kota kecamatan, sarana jalan (akses menuju desa), serta tempat terdekat dari desa untuk mendapatkan peralatan/material yang menunjang pembangunan dan pemeliharaan sarana air bersih dan sanitasi. c. e. f. Jumlah, nama dan gambaran umum dusun-dusun di desa lokasi Perkembangan jumlah penduduk desa. Keadaan sosial dan ekonomi masyarakat desa. Klasifikasi kesejahteraan dimasyarakat, dengan mencantumkan Tabel Klasifikasi Kesejahteraan dan proporsinya, serta deskripsi dari tiap tingkat sosial. d. Jumlah rumah tangga (KK) dan jumlah penduduk (jiwa)

g. Tingkat pendidikan dan fasilitas pendidikan. h. Fasilitas kesehatan dan akses masyarakat terhadap fasilitas kesehatan.

2. Proses Studi di Lokasi
Tabel yang berisi tentang waktu, jenis aktivitas dari proses MPA/PHAST yang dilakukan di lapangan, dan dengan kelompok mana aktivitas tersebut dilakukan (isi dengan checklist). Kolom keterangan diisi dengan jumlah peserta yang hadir (perempuan dan laki-laki) dan hal-hal yang dianggap perlu. Tabel Aktifitas FGD Kelompok Diskusi Waktu Jenis aktifitas Miskin Kaya Keterangan (tgl&jam) Campuran lk pr mix lk pr mix 1. 2. Dst.

3. Deskripsi Keadaan Kesehatan di Masyarakat Alur Penularan Penyakit
Analisis temuan dari tools alur penularan penyakit (gambar diagram alur penularan penyakit), sehingga dapat diketahui tingkat pengetahuan masyarakat tentang bagaimana penyakit (diare) dapat menular melalui lingkungan setelah 1 tahun proyek WSLIC-2. Bandingkan dengan hasil pada tahap awal dan saat study, sehingga bisa melihat hal-hal yang berubah dari PHBS setelah 1 tahun WSLIC-2.

4. Deskripsi Sarana Sanitasi
a. Keadaan sarana sanitasi dan cakupan pelayanan • • Uraian tentang sarana sanitasi secara fisik. Akses masyarakat terhadap sarana sanitasi dengan merujuk pada Tabel M6S dan M7S, beserta penjelasannya.

Field Book MPA/PHAST

Analisis akses masyarakat terhadap sarana sanitasi dari skor M9S. (Peta Sosial dan Transect Walks)

b. Efektifitas penggunaan sarana sanitasi dan pola perilaku buang air besar • Uraian tentang pola perilaku buang air besar/penggunaan sarana sanitasi dari proses tool kantung suara sanitasi (Tabel/matriks pocket voting sarana sanitasi dan analisis skor EU5S). Diuraikan dari hasil isian checklist evaluasi PHBS. Gambaran tentang pola penggunaan sarana sanitasi dari masyarakat pada saat ini. (Efektifitas Penggunaan Sarana Sanitasi) c. Tingkat kepuasan terhadap sarana sanitasi • Uraian analisis terhadap kualitas sarana sanitasi baik pribadi maupun institusi/umum (dari skor WR18S dan WR19S), serta tingkat kepuasaan pengguna terhadap fungsi sarana sanitasi (skor WR20S). Uraian tiap titik sarana sanitasi yang diamati, seperti siapa yang membangun, biaya yang dibutuhkan, keberfungsiannya, dsb. (Transect Walks dan Rating Scale Sarana Sanitasi)

5. Deskripsi Sarana Air Bersih
a. Keadaan sarana air bersih yang ada saat ini dan cakupan pelayanan • • • Uraian tentang jenis dan keadaan sarana air bersih secara fisik. Akses masyarakat terhadap sarana air bersih dengan merujuk pada proporsi rumah tangga yang memiliki akses (Tabel M1 dan M2). Analisis tentang akses terhadap sarana air bersih dari skor M9. (Peta Sosial dan Transect Walks) b. Efektifitas penggunaan sarana air bersih yang ada dan pola penggunaannya • Uraian tentang pola pemakaian sarana air bersih pada saat musim hujan dan kemarau dari proses tool Efektivitas Penggunaan SAB (Tabel/matriks pocket voting sarana air bersih dan analisis skor EU4), serta analisis temuannya. Gambaran lengkap tentang penggunaan air bersih dari hasil WSLIC-2 di desa lokasi (Efektivitas Penggunaan SAB). c. Tingkat kepuasan terhadap pelayanan sarana air bersih • • Uraian tentang kualitas dan kuantitas sumber air, diperoleh dari analisis skor SM. Uraian analisis kepuasan pengguna terhadap kualitas, kuantitas, dan keteraturan dari sistem pelayanan sarana air bersih dari skor dan jawaban pada kode TW, sehingga dapat diketahui seberapa besar tingkat kepuasan masyarakat terhadap sarana setelah 1 tahun proyek WSLIC-2. Analisis terhadap kualitas pengerjaan sistem sarana dari skor kode WR, dan penjelasan tabel isian kode WR. (Transect Walks dan Rating Scale SAB) Uraian tentang sejarah pembangunan sarana, bentuk keterlibatan masyarakat dalam pembangunan terutama dalam pengambilan keputusan. Uraian tentang kecenderungan yang terjadi sebagai dampak dari pembangunan sarana air bersih dan sanitasi setelah 1 tahun proyek berjalan. (Transect Walks, Sejarah Sarana Air Bersih dan trend analysis)

d. Sejarah dan trend analysis dampak pembangunan sarana air bersih dan sanitasi • •

Field Book MPA/PHAST

6. Deskripsi Kelembagaan Masyarakat
Uraian tentang kelompok/lembaga pengelola sarana. Manajemen oleh lembaga yang ada, pola pengambilan keputusan, dan pengelolaan keuangan (CM dan FIN).

7. Pandangan Tim Study
Uraian tentang hal-hal yang ditemukan diluar uraian diatas dan berdasarkan pandangan tim study terhadap apa yang ditemukan tersebut dan apa yang dipelajari.

Field Book MPA/PHAST

PERTEMUAN STAKEHOLDER (SH)
LEMBAR KODE DAN SKOR
1. Tanggal : …………………..…………………..…………………..…………………..………………………. 2. Nama Fasilitator : ………..…………………..…………………..…………………..………………………. Mr/Ms. ………..…………………..…………………..…………………..…………………………………… Mr/Ms. ………..…………………..…………………..…………………..…………………………………… 3. Propinsi : ……..…………………..…………………..…………………..…………………………………… 4. Nama Proyek : WSLIC-2 5. Jumlah Peserta Laki-laki : ……..…………………..…………………..…………………………………… Lembaga Pemerintah : ………..…………………..…………………..………………………………… Lembaga Kelompok/Komunitas Pengguna : …..…………………..………………………………… Perwakilan Masyarakat : ……..…………………..…………………..………………………………… Lembaga Pemerintah : ………..…………………..…………………..………………………………… Lembaga Kelompok/Komunitas Pengguna : …..…………………..………………………………… Perwakilan Masyarakat : ……..…………………..…………………..…………………………………

6. Jumlah Peserta Perempuan : ……..…………………..…………………..…………………………………

Waktu Mulai

SH-1 Faktor-faktor penting dari lembaga dalam menciptakan suatu pelayanan yang dimanfaatkan dan berkesinambungan. Faktor Staf Sosial Staf Teknis Perwakilan Masyarakat Pr Lk Pr Lk Pr Lk Faktor Positif (Mendukung, memecahkan masalah) Faktor Negatif (Menghambat, menambah masalah)

SH-2 Strategi lembaga/organisasi untuk proyek air bersih/sanitasi Masyarakat Perempuan SH 2.1 Skor pilihan Alasan Laki-laki SH2.2

Field Book MPA/PHAST

Staf Lembaga Sosial Perempuan SH2.3 Skor pilihan Alasan Laki-laki SH2.4 Perempuan SH2.5 Teknis Laki-laki SH2.6

SH-3 Tingkat ketanggapan terhadap kebutuhan (demand responsive) pada strategi lembaga/organisasi atau proyek Masyarakat Perempuan SH 3.1 Skor pilihan Alasan Laki-laki SH 3.2

Staf Lembaga Sosial Perempuan SH 3.3 Skor pilihan Alasan Laki-laki SH 3.4 Perempuan SH 3.5 Teknis Laki-laki SH 3.6

SH-4 Strategi proyek atau lembaga/organisasi pada adanya pengelolaan masyarakat Masyarakat Perempuan SH 4.1 Skor pilihan Alasan Laki-laki SH 4.2

Field Book MPA/PHAST

Staf Lembaga Sosial Perempuan SH 4.3 Skor pilihan Alasan Laki-laki SH 4.4 Perempuan SH 4.5 Teknis Laki-laki SH 4.6

Analisis Temuan dan Diskusi Diskusi tentang apa hasil skoring dari ketiga topik tersebut. Apakah kelompok dan individu memiliki perbedaan atau setuju? Jika Ya, mengapa? Apa hasil dari diskusi untuk setiap topik ? 1. Alasan untuk tidak menyetujui (atau menyetujui) tentang sasaran proyek? 2. Apakah hasil dari diskusi? 3. Alasan untuk tidak menyetujui (atau menyetujui) tentang pilihan yang diinformasikan? 4. Apakah hasil dari diskusi? 5. Alasan untuk tidak menyetujui (atau menyetujui) tentang pengelolaan sarana? 6. Apakah hasil dari diskusi?

SH-5 Pendekatan proyek dari lembaga terhadap partisipasi orang miskin Masyarakat Perempuan SH 5.1 Skor pilihan Alasan Laki-laki SH 5.2

Field Book MPA/PHAST

Staf Lembaga Sosial Perempuan SH 5.3 Skor pilihan Alasan Laki-laki SH 5.4 Perempuan SH 5.5 Teknis Laki-laki SH 5.6

SH-6 Pendekatan proyek dari lembaga terhadap perempuan dan gender Masyarakat Perempuan SH 6.1 Skor pilihan Alasan Laki-laki SH 6.2

Staf Lembaga Sosial Perempuan SH 6.3 Skor pilihan Alasan Laki-laki SH 6.4 Perempuan SH 6.5 Teknis Laki-laki SH 6.6

SH-7 Cara-cara lembaga/organisasi/proyek mengumpulkan dan melaporkan data proyek Masyarakat Perempuan SH 7.1 Skor pilihan Alasan Laki-laki SH 7.2

Field Book MPA/PHAST

Staf Lembaga Sosial Perempuan SH 7.3 Skor pilihan Alasan Laki-laki SH 7.4 Perempuan SH 7.5 Teknis Laki-laki SH 7.6

Analisis Temuan dan Diskusi Diskusikan tentang apa hasil skoring tentang masyarakat miskin dan gender. Apakah kelompok dan individu memiliki perbedaan pendapat atau menyetujui? Jika Ya, mengapa? Apa hasil dari diskusi untuk setiap topik ? 1. Alasan untuk tidak menyetujui (atau menyetujui) tentang fokus proyek terhadap masyarakat miskin? 2. Apakah hasil dari diskusi? 3. Alasan untuk tidak menyetujui (atau menyetujui) tentang fokus proyek pada perempuan/gender? 4. Apakah hasil dari diskusi? 5. Alasan untuk tidak menyetujui (atau menyetujui) tentang pengumpulan dan pelaporan data? 6. Apakah hasil dari diskusi? SH-8 Keahlian dari pekerja/petugas lapangan Masyarakat Perempuan SH 8.1 Skor pilihan Alasan Laki-laki SH 8.2

Field Book MPA/PHAST

Staf Lembaga Sosial Perempuan SH 8.3 Skor pilihan Alasan Laki-laki SH 8.4 Perempuan SH 8.5 Teknis Laki-laki SH 8.6

SH-9 Cara yang dilakukan staf sosial dan teknis bekerja di lapangan Masyarakat Perempuan SH 9.1 Skor pilihan Alasan Laki-laki SH 9.2

Staf Lembaga Sosial Perempuan SH 9.3 Skor pilihan Alasan Laki-laki SH 9.4 Perempuan SH 9.5 Teknis Laki-laki SH 9.6

SH-10 Jenis/tipe pelatihan yang telah diberikan kepada staf proyek Masyarakat Perempuan SH 10.1 Skor pilihan Alasan Laki-laki SH 10.2

Field Book MPA/PHAST

Staf Lembaga Sosial Perempuan SH 10.3 Skor pilihan Alasan Laki-laki SH 10.4 Perempuan SH 10.5 Teknis Laki-laki SH 10.6

SH-11 Adakah pelatihan tentang gender yang pernah diberikan? 1. TIDAK 2. YA, untuk staf sosial (berikan sebulan/berbulan-bulan atau setahun/bertahun-tahun) 3. YA, untuk staf sosial dan teknis (diberikan sebulan/berbulan-bulan atau setahun/ ber tahun-tahun). SH-12 Kegunaan dan dampak pelatihan (Pelatihan tentang …………………………………...) Masyarakat Perempuan SH 12.1 Skor pilihan Alasan Laki-laki SH 12.2

Staf Lembaga Sosial Perempuan SH 12.3 Skor pilihan Alasan Laki-laki SH 12.4 Perempuan SH 12.5 Teknis Laki-laki SH 12.6

SH-13 Apa masalah yang dihadapi dari pelatihan yang telah diterima sejauh ini?

SH14 Apakah dampak baik yang diperoleh?

Field Book MPA/PHAST

SH15 Apa tindakan yang diambil untuk memperkuat pelatihan dan dampaknya? Analisis Temuan dan Diskusi tentang Pelatihan Kesimpulan dari analisis hasil pertemuan?

Kesimpulan dari tindakan atau kegiatan yang dibutuhkan?

Kesimpulan dari langkah-langkah yang akan diambil?

SH-16 Sikap dan kebiasaan manajemen dalam pelaksanaan proyek terhadap isu perempuan/gender Masyarakat Perempuan SH 16.1 Skor pilihan Laki-laki SH 16.2

Alasan

Staf Lembaga Sosial Perempuan SH 16.3 Skor pilihan Laki-laki SH 16.4 Perempuan SH 16.5 Teknis Laki-laki SH 16.6

Alasan

SH-17 Langkah-langkah/tindakan yang diambil oleh pengelola untuk menunjukkan isu perempuan/gender:

Field Book MPA/PHAST

SH-18 Sikap manajemen/pengelola proyek untuk mengembangkan pendekatanpendekatan baru Masyarakat Perempuan SH 18.1 Skor pilihan Alasan Laki-laki SH 18.2

Staf Lembaga Sosial Perempuan SH 18.3 Skor pilihan Alasan Laki-laki SH 18.4 Perempuan SH 18.5 Teknis Laki-laki SH 18.6

SH-19 Contoh-contoh belajar dari percobaan? SH-20 Kemungkinan staf proyek untuk memonitor/mengawasi dan mendukung pelayanan sarana yang sudah selesai secara menyeluruh. Masyarakat Perempuan SH 20.1 Skor pilihan Alasan Staf Lembaga Sosial Perempuan SH 20.3 Skor pilihan Alasan Laki-laki SH 20.4 Perempuan SH 20.5 Teknis Laki-laki SH 20.6 Laki-laki SH 20.2

Field Book MPA/PHAST

Analisis Hasil Temuan 1. Analisis temuan pada dukungan terhadap pendekatan-pendekatan yang inovatif : Kesimpulan dari tindakan/kegiatan yang diperlukan?

Kesimpulan dari langkah yang akan diambil?

2. Analisis temuan pada dukungan terhadap pendekatan gender: Kesimpulan dari tindakan/kegiatan yang diperlukan?

Kesimpulan dari langkah yang akan diambil?

3. Analisis temuan sebagai pelajaran selanjutnya, dukungan dan monitoring: Kesimpulan dari tindakan yang diperlukan?

Kesimpulan dari langkah yang akan diambil?

]

Waktu Selesai

Field Book MPA/PHAST

FORMAT SUARA STAKEHOLDER MEETING PROYEK WSLIC-2
SH2 Strategi lembaga/organisasi untuk proyek air bersih/sanitasi
Pilihan Fokus pada pencapaian target bangunan sarana air bersih dan sanitasi Juga memfokuskan pada penyediaan layanan air bersih dan sanitasi yang memadai Juga memfokuskan pada penyediaan layanan air bersih dan sanitasi yang memadai untuk semua, termasuk pada kelompok marginal. Juga memfokuskan pada penyediaan layanan air bersih dan sanitasi yang memadai untuk semua, termasuk pengelolaan untuk melindungi lingkungan demi kelanjutan kuantitas, kualitas dan ketersediaan. Kode SCORE KESEPAKATAN/ TERBANYAK Skor 0 50 75 100 Jumlah Suara Staf Lembaga Masyarakat Sosial Teknis Pr Lk Pr Lk Pr Lk

SH 2.1

SH2 .2

SH2 .3

SH2 .4

SH2 .5

SH 2.6

SH3

Tingkat ketanggapan terhadap kebutuhan (demand responsive) strategi lembaga/organisasi/proyek
Pilihan Skor 0 25 50 100 Jumlah Suara Staf Lembaga Masyarakat Sosial Teknis Pr Lk Pr Lk Pr Lk

Proyek menentukan semua hal/segala nya; masyarakat pengguna, teknologi, tingkat layanan, dll Proyek hanya memberikan satu pilihan pada masyarakat/pengguna; ikut serta atau tidak Proyek memungkinkan masyarakat/ pengguna untuk memilih pilihan/opsi yang diinginkan dan dapat dilaku-kan; tetapi tidak ada penyediaan laya-nan khusus untuk kelompok miskin Proyek memungkinkan masyarakat/ pengguna untuk memilih pilihan/opsi yang diinginkan & dapat dilakukan; dan ada penyediaan layanan khusus untuk kelompok miskin. Kode SCORE KESEPAKATAN/ PILIHAN

SH 3.1

SH3 .2

SH3 .3

SH3 .4

SH3 .5

SH 3.6

Field Book MPA/PHAST

SH-4 Strategi proyek atau lembaga/organisasi pada adanya pengelolaan masyarakat
Pilihan Lembaga/organisasi dari luar mengelola/mengatur layanan; masyarakat tidak memiliki peran Lembaga/organisasi dari luar mengelola/mengatur layanan; namun memberikan tugas-tugas pada anggota masyarakat tanpa adanya pengawasan/ kontrol pengelolaan Lembaga/organisasi dari luar membagi pengelolaan dan pemeliharaan pada masyarakat. Lembaga/organisasi dari luar mendelegasikan semua kekuasaan pemeliharaan dan pengelolaan kepada masyarakat. Lembaga/organisasi dari luar menyediakan dana dan dukungan teknis pada masyarakat untuk merencanakan dan merancang layanan itu sendiri–masyarakat menjadi pengelola proses dari awal. Kode SCORE KESEPAKATAN/ PILIHAN Skor Jumlah Suara Staf Lembaga Masyarakat Sosial Teknis Pr Lk Pr Lk Pr Lk

0 25 50 75 100 SH 4.1 SH4 .2 SH4 .3 SH4 .4 SH4 .5 SH 4.6

SH-5 Pendekatan proyek dari lembaga/organisasi thd adanya partisipasi kelompok masyarakat miskin
Pilihan Proyek tidak menyebutkan kelompok miskin secara khusus dalam dokumen proyek Proyek menyebutkan kelompok miskin pada kebijakan proyek dan strategi dokumen namun hanya sebagai penerima keuntungan pasif atau kelompok sasaran/target. Proyek mendukung kelompok miskin untuk ikut serta secara aktif dalam proyek, namun tidak memahami kebutuhan mereka secara khusus. Proyek mendukung kelompok miskin untuk berpartisipasi secara aktif dalam proyek, mempermudah keikutsertaan mereka guna mengetahui kebutuhan mereka secara khusus, tetapi tidak bertujuan mencegah kelompok kaya untuk menggunakan kekuatan mereka terhadap kelompok miskin. Proyek mendukung kelompok miskin untuk berpartisipasi secara aktif dalam proyek, mempermudah keikutsertaan mereka untuk mengetahui kebutuhan mereka secara khusus, dan bertujuan untuk mencegah kelompok kaya dari penggunaan kekuasaan mereka terhadap kelompok miskin. Kode SCORE KESEPEKATAN/PILIHAN Skor Jumlah Suara Staf Lembaga Masyarakat Sosial Teknis Pr Lk Pr Lk Pr Lk

0 25

50

75

100

SH 5.1

SH5 .2

SH5 .3

SH5 .4

SH5 .5

SH 5.6

Field Book MPA/PHAST

SH-6 Pendekatan proyek dari lembaga/organisasi terhadap perempuan dan gender
Pilihan Proyek tidak menyebut perempuan secara khusus dlm dokumen proyek Proyek menyebutkan perempuan dalam kebijakan proyek & dokumen strategi tetapi hanya sebagai peman-faat pasif atau kelompok sasaran/ kelompok target. Proyek menyebutkan perempuan untuk berpartisipasi secara aktif dalam proyek, tetapi tidak ada dukungan khusus yang disediakan untuk mereka. Proyek mendukung perempuan untuk berpartisipasi secara aktif dalam proyek, dan menyediakan dukungan khusus untuk mereka, tetapi tidak memahami bahwa laki-laki juga harus melakukan perubahan pada peran gender mereka. Proyek mendukung perempuan untuk berpartisipasi secara aktif dalam proyek, menyediakan dukungan khusus untuk mereka, dan memahami bahwa laki-laki juga harus melakukan perubahan pada peran gender mereka. Kode SCORE KESEPAKATAN/PILIHAN Skor Jumlah Suara Staf Lembaga Masyarakat Sosial Teknis Pr Lk Pr Lk Pr Lk

0 25

50

75

100 SH 6.1 SH6 .2 SH6 .3 SH6 .4 SH6 .5 SH 6.6

SH-7 Cara-cara lembaga/organisasi/proyek dalam mengumpulkan dan melaporkan data proyek
Pilihan Pengumpulan informasi maupun pelaporan informasi tidak ada yang dilakukan secara terpisah bagi perempuan dan laki-laki, kelompok kaya dan miskin. Pengumpulan informasi dilakukan secara terpisah bagi perempuan dan laki-laki ATAU kelompok kaya dan miskin, namun pelaporan informasi ini tidak dibuat secara terpisah. Pengumpulan informasi dilakukan terpisah untuk perp & laki, kaya & miskin, namun pelaporan informasi ini tidak dibuat secara terpisah. Pengumpulan informasi dilakukan secara terpisah untuk perempuan dan laki-laki ATAU untuk kaya dan miskin, dan pelaporan informasi ini dibuat secara terpisah Pengumpulan informasi dilakukan secara terpisah untuk perempuan dan laki-laki DAN untuk kaya dan miskin, dan pelaporan informasi ini dibuat secara terpisah Kode SCORE KESEPAKATAN/PILIHAN Skor Jumlah Suara Staf Lembaga Masyarakat Sosial Teknis Pr Lk Pr Lk Pr Lk

0

25

50 75

100 SH 7.1 SH7 .2 SH7 .3 SH7 .4 SH7 .5 SH 7.6

Field Book MPA/PHAST

SH-8 Keahlian dari pekerja/petugas lapangan
Pilihan Tidak terdapat keahlian di bidang sosial kemasyarakatan yang ditampilkan oleh para petugas lapangan. Terdapat para petugas lapangan termasuk para ahli kemasyarakatan, tetapi mereka tidak memiliki pengetahuan khusus tentang gender dan kepekaan pada aspek kemiskinan atau pendekatan tanggap terhadap kebutuhan (demand responsive). Terdapat para petugas lapangan termasuk para ahli sosial kemasyarakatan yang memiliki pengetahuan dan ketrampilan baik dalam gender dan kepekaan pada aspek kemiskinan ATAU pendekatan tanggap terhadap kebutuhan, tetapi tidak semua mereka kuasai, hanya salah satu dari kemampuan-kemampuan tersebut. Terdapat petugas lapangan termasuk para ahli sosial kemasyarakatan yang memiliki pengetahuan dan ketrampilan baik dalam 3 pendekatan: gender, kemiskinan dan pendekatan tanggap terhadap kebutuhan* Seperti hal di atas, DAN anggota tim teknis menghargai pendekatan yang peka terhadap gender dan kemiskinan, dan dapat menunjukkan elemen-elemen pendekatan tersebut dalam pekerjaannya Kode SCORE KESEPAKATAN/PILIHAN Skor Jumlah Suara Staf Lembaga Masyarakat Sosial Teknis Pr Lk Pr Lk Pr Lk

0 25

50

75

100 SH 8.1 SH8 .2 SH8 .3 SH8 .4 SH8 .5 SH 8.6

*Lingkari keahlian khusus yang ada SH-9 Cara yang dilakukan staf sosial dan teknis bekerja di lapangan
Pilihan Para petugas tidak berasal dari multi-disiplin ilmu, mereka hanya staf teknis ATAU staf sosial saja. Terdapat staf sosial dan teknis, tetapi mereka bekerja sendirisendiri. Terdapat beberapa staf sosial dan teknis yang bekerja sama, tetapi tidak memiliki pengetahuan dan kemampuan yang diperlukan untuk bekerjasama (tidak ada sistiem organisai yang mendukung). Terdapat staf sosial dan teknis, yang menyadari keterbatasan disiplin ilmu mereka dan butuh untuk bekerjasama dalam tim dengan anggota lainnya dari disiplin ilmu lainnya, tetapi merasa bahwa mereka tidak cukup menggunakan pendekatan dasar kelompok. Terdapat staf sosial dan teknis, kedua kategori ini menyadari keterbatasan disiplin ilmu mereka dan mereka butuh untuk bekerjasama dalam kelompok dari disiplin ilmu lainnya, dan mereka merasa bahwa mereka melakukannya tugas tersebut dengan efektif. Kode SCORE KESEPAKATAN/PILIHAN Skor Jumlah Suara Staf Lembaga Masyarakat Sosial Teknis Pr Lk Pr Lk Pr Lk

0 25 50

75

100 SH 9.1 SH 9.2 SH 9.3 SH 9.4 SH 9.5 SH 9.6

Field Book MPA/PHAST

SH-10 Jenis/tipe pelatihan yang telah diberikan kepada staf proyek
Pilihan Proyek tidak memberikan pelatihan/kesempatan untuk program pelatihan Proyek memberikan kesempatan kepada staf teknis dan sosial secara insidentil untuk mengikuti pelatihan menurut disiplin ilmu mereka masing-masing. Proyek telah memiliki program pelatihan untuk staf teknis dan sosial, tetapi berdasarkan disiplin ilmu mereka masing-masing. Proyek memiliki program pelatihan dan mengijinkan para staf teknik dan sosial untuk mengikuti kursus/pelatihan dari disiplin ilmu lainnya – tetapi bukan kursus/pelatihan multi-disiplin ilmu. Proyek memiliki program pelatihan dan mengijinkan para staf teknis dan sosial untuk mengikuti pelatihan dari disiplin ilmu lainnya – termasuk pelatihan multi-disiplin ilmu. Kode Skor Masyaraka t Pr Lk Jumlah Suara Staf Lembaga Sosial Teknis Pr Lk Pr Lk

0 25 50 75

100 SH 10. 1 SH1 0.2 SH1 0.3 SH1 0.4 SH1 0.5 SH 10.6

SCORE KESEPAKATAN/PILIHAN

SH-11 Adakah pelatihan tentang gender yang pernah diberikan?
Kelompok Sosial Tidak Ya (Untuk Siapa (Staf Sosial, Teknis) Bulan & tahun JAWABAN Kelompok Teknis Ya (Untuk Siapa (Staf Tidak Sosial, Teknis) Bulan dan Tahun Kelompok Masyarakat Tidak Ya (Untuk Siapa (Staf Sosial. Teknis) Bulan dan Tahun

SH-12 Kegunaan dan dampak pelatihan (Pelatihan tentang …………………………………...)
Pilihan Tidak berpengaruh–apa yang dipelajari tidak terlalu berguna dan tidak dapat diaplikasikan atau diterapkan di lapangan. Berpengaruh kecil–beberapa pelajaran telah diperoleh tetapi tidak dapat diaplikasikan atau diterapkan di lapangan. Cukup berpengaruh– beberapa pelajaran dapat diaplikasikan secara efektif. Berpengaruh besar–sebagian besar pelajaran berguna DAN dapat diaplikasikan/diterapkan secara efektif. Berpengaruh besar–semua yang dipelajari dapat diaplikasikan/diterapkan secara efektif di lapangan dan dapat dikembangkan dikemudian hari. Kode SCORE KESEPAKATAN/PILIHAN Skor Masyaraka t Pr Lk Jumlah Suara Staf Lembaga Sosial Teknis Pr Lk Pr Lk

0 25 50 75 100 SH1 2.1 SH1 2.2 SH1 2.3 SH1 2.4 SH1 2.5 SH 12.6

Field Book MPA/PHAST

SH-16 Sikap dan kebiasaan manajemen dalam pelaksanaan proyek terhadap isu perempuan/gender
Pilihan Pengelola/manajemen proyek tidak peduli akan pentingnya partisipasi perempuan dalam proyek air bersih/ sanitasi. Pengelola/manajemen proyek mengetahui tetapi tidak mempertimbangkan bahwa hal tersebut cukup penting untuk dilakukan (contoh : upah layanan). Pengelola/manajemen proyek, peduli dan mengambil tindakan untuk melibatkan perempuan, tetapi hanya dalam tingkat terbatas (contoh: hanya sekedar datang). Pengelola/manajemen proyek peduli dan menempatkan masalah perempuan secara sistematis, tetapi tanpa mempertimbangkan dampak negatifnya (contoh: lebih banyak tanggungjawab berarti lebih banyak pekerjaan). Pengelola/manajemen proyek peduli pada kesetaraan peran antara perempuan dan laki-laki dalam berbagi pengaruh, kekuasaan dan beban kerja dalam proyek. Secara teratur mengulas kembali situasi untuk meningkatkan hal tersebut. Kode SCORE KESEPAKATAN/PILIHAN Skor Masyaraka t Pr Lk Jumlah Suara Staf Lembaga Sosial Teknis Pr Lk Pr Lk

0 25

50

75

100 SH1 6.1 SH1 6.2 SH1 6.3 SH1 6.4 SH1 6.5 SH 16.6

SH-18 Sikap manajemen/pengelola proyek untuk mengembangkan pendekatanpendekatan baru
Pilihan Pengelola/manajemen proyek tidak memberi waktu atau kesempatan untuk berinovasi dengan pendekatan baru. Anggota harus menggunakan prosedur iimplementasi yang baku. Pengelola/manajemen mengijinkan anggota staf individu untuk berinovasi jika mereka menginginkan, tetapi tidak memberi tambahan waktu atau kesempat-an untuk melakukan tugas2 yang ada & tanggungjawab yg tersisa yang tidak dapat digantikan. Pengelola mengijinkan para anggota staf individu untuk berinovasi jika mereka menginginkan, dan mendorong inisiatif individu melalui apresiasi, waktu atau jenis lain dari insentif. Pengelola/manajemen menganjurkan kepada seluruh staf proyek untuk mencoba, mengembangkan dan mendemonstrasikan pendekatan potensial. Waktu dan insentif lain dimungkinkan jika dibutuhkan. Pengelola/manajemen menganjurkan dan mendukung semua staf proyek untuk mencoba, mengembangkan & mendemons-trasikan pendekatan potensial dan menggunakan pembelajaran tersebut untuk mengembangkan pendekatan dan prosedur pelaksanaan. Kode SCORE KESEPAKATAN/PILIHAN Skor Masyaraka t Pr Lk Jumlah Suara Staf Lembaga Sosial Teknis Pr Lk Pr Lk

0

25

50

75

100 SH1 8.1 SH1 8.2 SH1 8.3 SH1 8.4 SH1 8.5 SH 18.6

Field Book MPA/PHAST

SH-20 Kemungkinan staf proyek untuk memonitor/mengawasi dan mendukung pelayanan sarana yang sudah selesai secara menyeluruh.
Pilihan Lembaga/organisasi tidak pernah mengunjungi masyarakat untuk pendampingan dan monitoring/mengawasi setelah pelayanan berakhir. Kadang-kadang lembaga/organisasi mengadakan monitoring/ pendampingan masyarakat secara penuh– tetapi ini adalah keputusan sepihak. Organisai/lembaga mungkin sewaktu-waktu mengadakan monitoring/ pendampingan masyarakat secara penuh atau masyarakat dapat meminta untuk itu, tetapi tidak dapat dipastikan kapan kunjungan tersebut dilaksanakan. Staf proyek menyediakan dukungan tindaklanjut secara rutin & ada pen-dampingan masyarakat secara penuh Staf proyek menyediakan dukungan tindaklanjut secara rutin dan ada pendampingan masyarakat secara penuh, dan bila ada kebutuhan mendesak, masyarakat dapat meminta pendampingan khusus. Kode SCORE KESEPAKATAN/PILIHAN Skor Masyaraka t Pr Lk Jumlah Suara Staf Lembaga Sosial Teknis Pr Lk Pr Lk

0

25

50 75

100 SH2 0.1 SH2 0.2 SH2 0.3 SH2 0.4 SH2 0.5 SH 20.6

Field Book MPA/PHAST

BAHAN BACAAN

MPA-PHAST

Field Book MPA/PHAST

KONSEP KESINAMBUNGAN
Tujuan akhir dari semua proyek sarana air bersih dan sanitasi adalah tercapainya peningkatan kesehatan dan kualitas hidup masyarakat yang berpenghasilan rendah. Untuk dapat mencapai tujuan itu diperlukan pelayanan SAB/S yang berkesinambungan dan dapat memuaskan sebagian besar pengguna termasuk mereka yang berpenghasilan rendah. Program dapat memuaskan apabila ada manfaatnya. Dan terlihat efektif, karena dari penggunaan SAB/S yang terjadi, sebagian besar masyarakat memiliki akses (paling tidak 80%) dan berkesinambungan. Pelayanan yang bersinambungan dan penggunaan yang effektif disebut sebagai variabel tidak bebas (dependent) dan keduanya hanya akan terjadi kalau ada tiga variabel bebas (independent) yang ada kaitannya satu sama lain. Yaitu program tanggap terhadap kebutuhan masyarakat dan ini bisa terjadi kalau dari awal para pengguna dilibatkan dalam perencanaan untuk memberikan suara dan mempunyai hak pilih. Berikutnya adanya kesetaraan dalam pengelolaan sarana dan berbagi beban kerja dan manfaat Dan adanya partisipasi masyarakat dalam berkontribusi, pengawasan pada pelaksanaan proyek, dan berbagi tanggung jawab secara transparan. Semua itu dapat terjadi bila didukung oleh sistem dan lingkungan kelembagaan proyek yang sensitif kemiskinan dan kesetaraan gender, dan memiliki akuntabilitas terhadap masyarakat pengguna dan ada sektor kebijakan yang memperkuat dukungan kelembagaan tersebut (Mukherjee, Nilanjana dan Christin Van Wijk. 2003) Deepa Narayan, 1993 mengartikan kesinambungan sebagai : Sustainability is the capacity to maintain service and benefits, both at community and agency levels, without detrimental effects on the environment, even after "special assistance" (managerial, financial andtechnical) has been phased out. (Sebuah kapasitas untuk melakukan pemeliharan sarana dan manfaat yang dilakukan baik ditingkat masyarakat maupun agency tanpa menggang lingkungan, sekalipun bimbingan dari proram sudah selesai). Dijelaskan pula bahwa kesinambungan dapat dicapai melalui pengembangan kapasitas dan kemampuan diri dalam masyarakat dalam memecahkan masalah yang dihadapinya. Menurut Narayan, Deepa (1993 : 27) ada cara untuk melihat dan menilai kemampuan memecahkan masalah tersebut. Pertama, melalui ukuran statis dari keluasan sarana yang berfungsi pada sautu waktu. Misalnya apakah jamban atau pompa air berfungsi pada saat ini? Apakah tenaga kerja dan keuangan di atur secara efektif?. Kedua, melalui indikator yang lebih dinamis. Indikator yang dimaksud difokuskan pada kemampuan memecahkan masalah termasuk kemampuan mengorganisasikan dan memobilisasi sumberdaya, mangambil inisiatif, memperkirakan sendiri,menyelesaikan konflik dan membangkit pengetahuan dan sistem administrasi. Indikator dinamis ini juga termasuk peningkatan kepercayaan diri, kompetensi, kebanggaan dan orientasi masa depan.

Field Book MPA/PHAST

Dari uraian diatas dapat dijelaskan bahwa untuk memastikan kesinambungan sebuah sarana air bersih dan sanitasi dapat dilihat dari kemampuan masyarakat untuk memecahkan masalah yang berhubungan dengan sarana air bersih/sanitasi yang ada, artinya mereka dapat mengelola, mengoperasikan dan memelihara sarana tersebut dengan baik. Mukherje, Nilanjana, 2001 menjelaskan bahwa yang disebut dengan Suatu pelayanan yang berkesinambungan secara efektif adalah sarana yang dapat secara teratur dan handal menyediakan cukup air bersih dengan kualitas yang dapat diterima, dari sudut pandang pengguna seperti halnya oleh otoritas, paling tidak untuk kegunaan domestik. Kegunaan domestik mencakup air bersih untuk minum, memasak, kebersihan pribadi, mencuci baju, membersihkan, dan produksi domestik skala kecil (menanam sayuran dan memelihara ternak). Kerusakan jarang terjadi dan perbaikan cepat dilakukan (dalam 48 jam) serta keuangan setempat menutupi setidaknya biaya yang dibutuhkan secara teratur untuk operasional, pemeliharaan dan perbaikan. Suatu pelayanan yang digunakan secara efektif adalah kombinasi dari persentase rumah tangga dengan kemudahan akses terhadap sarana air bersih yang telah dibangun, persentase tersebut selalu menggunakan sarana air bersih yang telah dibangun paling tidak untuk minum, dan penggunaan sistem sarana air bersih yang ramah lingkungan (ada drainase dan tidak ada air yang menggenang). Untuk mengevaluasi kesinambungan sebuah sarana air bersih/sanitasi ada lima indikator kunci yang perlu diperhatikan baik ditingkat masyarakat maupun tingkat perencana program (Narayan, Deepa, 1993). Kelima indikator tersebut adalah : 1. Kualitas sistem, meliputi kualitas sumber air, jumlah pekerja, dan jenis pemeliharaannya. 2. Pengembangan kapasitas manusia, meliputi kemampuan manajemen, pengetahuan dan ketrampilan, serta kepercayaan pada diri sendiri. 3. Kemampuan lembaga lokal meliputi otonomi, dukungan pemimpin, dan sistem untuk belajar dan memecahkan masalah. 4. Pembagian unit biaya meliputi kontribusi masyarakat, kontribusi pemerintah dan besarnya unit cost 5. Kolaborasi antar organisasi meliputi kegiatan perencanaan dan implementasi Sedangkan Mukherjee, Nilanjana, 2001 menyebutkan bahwa ada lima faktor yang perlu diperhatikan untuk melihat dan menilai kesinambungan sebuah sarana air bersih dan sanitasi, yaitu : 1. Kesinambungan Teknis Mencakup kepada berfungsinya secara benar dan dapat diandalkan terhadap teknologi serta pelayanan sitim air bersih dan dapat memberikan pelayanan dengan jumlah air yang memadai secara kontinu dengan kualitas air yang memenuhi standar kesahatan. Equity/Kesetaraan mencakup pelayanan diberikan kepada

Field Book MPA/PHAST

seluruh kelompok masyarakat dengan prioritas orang miskin. Pemenuhan untuk tercapainya faktor kesinambungan teknis sbb: • Perencanaan yang baik sesuai dengan standar-standar teknis • Pemilihan tenaga-tenaga pelaksana yang mampu dan terampil untuk pelaksanaan • Pelaksanaan yang baik sesuai kuantitas clan kualitas yang direncanakan • Operasi dan pemeliharaan 2. Kesinambungan Financial Sistem hanya dapat berfungsi bila sumber pendanaan/financial paling tidak dapat memenuhi kebutuhan untuk operasional, pemeliharaan dan perbaikan. Equity/kesetaraan berhubungan dengan siapa yang akan menjadi sumber pendanaan, bagaiamana secara adil asal sumber pendanaan ini akan ditanggung secara bersama diantara para pemanfaat yang mempunyai tingkat kesejahteraan yang berbeda. 3. Kesinambungan Kelembagaan Apakah dalam proses pembentukan badan pengelola telah memperhatikan kesetaraan gender dan pelibatan kelompok miskin, serta mewujudkan nilainilai demokrasi dan transparansi. Kelembagaan yang ada harus mempunyai karakteristik lokal, aturan dan akuntabilitas. Equity/kesetaraan mempertimbangkan suara semua golongan, terutama masyarakat miskin dan wanita didalam organisasi yang akan mengelola dan mengkontrol sistem. Selain itu dalam kaitannya dengan pengembangan kemampuan melalui pelatihan juga harus melibatkan kelompok miskin dan kesetaraan gender, baik dalam menentukan jenis pelatihan maupun peserta pelatihan. 4. Kesinambungan Sosial Pemanfaat akan mendukung kesinambungan sistem bila harapan mereka dapat terpenuhi, ini berarti bahwa pelayanan yang ada harus mudah mereka akses, yang mana pemanfaat diberikan pilihan untuk teknologi pelayanan sesuai dengan kemampuan pembiayaan, budaya dan tata cara keseharian. Aspek equity/kesetaraan melihat bagaimana keuntungan dari pemanfaatan sistem dapat dibagi secara adil sesuai dengan perbedaan kondisi sosio-ekonomi, gender dan kemisikinan. 5. Kesinambungan Lingkungan Sumber air akan menghadapi banyak ancaman, seperti terlalu besarnya penyadapan, kontaminasi, penggundulan hutan, dan fasilitas/sarana air bersih dan sanitasi sendiri juga akan menjadikan ancaman terhadap lingkungan seperti tidak tersedianya drainase yang memadai sehingga minimbulkan genangan yang memungkinkan tempat berkembang biaknya serangga pembawa penyakit seperti malaria dsb. Halhal tersebut diatas yang harus diperhatikan untuk dilaksanakan atau dihindari. Aspek equity/kesetaraan mencakup pembagian tanggung jawab secara adil diantara

Field Book MPA/PHAST

pemanfaat untuk melindungi sumber air dan lingkungan. Demand atau yang membutuhkan adalah orang-orang/kelompok masyarakat yang terdiri dari laki-laki, perempuan, kaya dan miskin yang mempunyai kemauan untuk mengeluarkan pembiayaan baik in-cash dan in-kind untuk pembangunan, operasi, pemeliharaan dan pengelolaan pelayanan sesuai dengan sistem pelayanan dan teknologi sarana yang mereka pilih. Sedang tanggap/reponsiveness demand adalah memberikan pilihan-pilihan atau memungkinkan kelompok masyarakat untuk memilih berapa besar air yang akan digunakan, teknologi dan tingkat pelayanan dengan didasari pengertian bahwa setiap pilihan disertai kesanggupan yang harus dilaksanakan sesuai dengan pilihan. Antara satu aspek dengan aspek yang lain dari kelima aspek diatas saling terkait dan mempunyai hubungan satu dengan yang lain. Hal ini berarti ini menjamin kesinambungan sebuah sarana air bersih dan sanitasi, tidak dapat hanya melihat pada satu aspek saja tertapi harus secara overal atau menyeluruh. Bila hubungan tersebut digambarkan maka akan terbentuk hubungan seperti pentagon kesinambungan.

kelembagaan

sosial

teknologi

keuangan

Lingk.

Pelayanan SABS yang berkesinambungan adalah : • Sarana yang yang dapat secara teratur dan handal menyediakan cukup air bersih dengan kualitas yang dapat diterima, sehingga pengguna mendapatkan kepuasaan yang tinggi dan bersedia untuk menggunakan dan memelihara sarana • Secara teknis kerusakan jarang terjadi dan perbaikan cepat dilakukan, serta keuangan setempat menutupi setidaknya biaya yang dibutuhkan secara

Field Book MPA/PHAST

teratur untuk operasional, pemeliharaan dan perbaikan • Rumah tangga atau sebagian besar masyarakat selalu menggunakan sab minimal untuk minum dan penggunaannya ramah lingkungan (ada drainase dan tidak ada air yang menggenang Secara sosial, masyarakat menerima teknologi sab/s dan digunakan untuk menunjang serta memperoleh manfaat kesehatan atau tingkat perubahan kebiasaan penggunaan sab serta melestarikan lingkungan

Mukherje, Nilanja, 2001 menjelaskan bahwa pelayanan yang tanggap terhadap kebutuhan memberikan jenis sarana yang komunitas dan pengguna inginkan, bersedia untuk membayarnya, dan dapat dikelola dan pelihara. Dalam menawarkan pelayanan yang tanggap terhadap kebutuhan, lembaga yang terkait harus menemukan dari berbagai kelompok yang berbeda apa yang mereka inginkan dan siap untuk membayarnya. Lembaga yang terkait perfu untuk menawarkan beberapa opsi, sehingga semua dapat memilih jenis sarana yang sesuai dengan kebutuhannya, dapat mereka sanggupi untuk dibayar, dan dalam kapasitas mereka untuk memelihara. Semakin suatu sarana sesuai dengan keinginan pengguna, tampaknya semakin pelayana tersebut akan memberikan manfaat yang diharapkan oleh kelompok pengguna, dan kemudian pengguna akan menginginkan pelayanan untuk terus berfungsi. Oleh karena itu, semakin tanggap terhadap kebutuhan suatu pelayanan atau semakin suara dan pilihan (serta kontrol) dimiliki oleh komunitas dan pengguna dalam seluruh aspek proses pembangunan sarana, tampaknya semakin terpelihara sarana tersebut sepanjang waktu.

Field Book MPA/PHAST

A LUR PELA KSA N A A N M PA -PHA ST AN DA N PEN YUSUN A N RKM

A LUR PELA KSA N A AN M PA -PHA ST DA N PEN YUSUN A N RKM DAN AN

WASPOLA 7 WA SPO LA 20 0 07

ALUR PENERAPAN INSTRUMEN PERENCANAAN PARTISIPATIF MASYARAKAT

Tahapannya ……
Data Komunitas FGD

Tinjauan Pengelolaan Pelayanan Efektifitas Penggunaan SAB Efektifitas penggunaan S Sanitasi Alur penularan Penyakit dan Blocking Pemilihan opsi air bersih Opsi Air Bersih Pleno persetujuan opsi + kesepakatan kontribusi + diskusi dan kesepakatan pembiyaan OM

Prioritas perubahan perilaku

Opsi PHBS

Perencanaan rinci opsi sarana air berih

1. I dentifikasi Kondisi Umum Desa

2. Analisis Situasi dan Identifikasi M asalah

Pertemuan dg aparat desa

Klasifikasi kesejahteraan

Perencanaan rinci opsi sanitasi P R L E K N O M

Gender Role Pemetaan Sosial Perencanaan transek walk dan FGD

Pleno Masy dan Pembentukan TKM

Hak Suara & Pengamb. Keputusan

Prioritas opsi sanitasi

Opsi Sanitasi

Perencanaan rinci opsi kesehatan

RTA

4 . Pembuatan Rencana Kerja M asyarakat

3. Pemilihan O psi dan Penilaian Kebutuhan Pelat ihan

Pengelolaan Sumber Air Penilaian kualitas kerja

Opsi peningkatan kapasitas mayrakat dan lembaga

Perencanaan rinci opsi pemberdayaan

Transect Walk

Penilaian pelayanan oleh pengguna

Masy tidak terlayani

Pert emuan dengan aparat desa
• Unt uk mensosialisasik an
pendek at an proyek WSLI CC- 2 , prinsipprinsip- prinsip k esinambungan, esinambungan, sehingga diperoleh k ejelasan t entang arah dari t iap t ahapan proyek baik perencanaan maupun pelak sanaan. sanaan. Unt uk menjelask an k egiat anank egiat an yang berk enaan dengan proses per encanaan di masyar ak at masyarak dengan menggunak an berbagai t ools sepert seper t i diur aik an dalam buk u panduan ini . Unt uk mengident ifik asi hambat an masyarak at unt uk berpart isipasi serta rat egi unt uk ser ta str st r ategi - st str ategi mengatasinya, mengatasinya, sehingga dapat memast ik an pesert a k elompok disk usi t erfok us telah t elah diwak ili oleh semua k elompok yang ada di masyarak at ( perempuan, perempuan, lak i - lak i , k aya, aya, dan misk in) in)

1 . I dentifikasi Kondisi Umum Desa

Field Book MPA/PHAST

Invent is Dat a Komunit as ( CD) I nvent ar aris
Unt uk mendapat k an Untuk data umum mengenai profil desa dan k eadaan pelayanan yang ada di desa saat ini , yang dapat dibandingk an dengan dat a yang ak an diperoleh diper oleh dari pr oses penilaian selanjut nya

A lur sejarah pengembangan Sar ana A ir Alur Sarana Air Ber sih dan Sanit asi , sert a Kesehat an Bersih ( Timeline)
• U nt uk Unt
memper oleh inf or masi t ent ang infor pengalaman yang lalu ber k ait an dengan sar ana air bersih dan sanit asi U nt uk mendorong Unt masyarak at melihat bagaimana bant uan dar i luar dari dit anggapi pada masa lalu , hasil bant uan t er sebut dan pengalaman mer ek a t ent ang merek k egiat an yang mer upak an merupak inisiat if merek a sendiri

Klasifik asi Kesejaht eraan ( P)
• M engk lasifik asi jumlah
penduduk desa k edal am edalam k at egor i t ingk at an sosial egori ek onomi ( sepert i k aya, aya, misk in, in, menengah) menengah) menurut k rit eri a k husus set empat dan sesuai ist i lah yang bi asa biasa digunak an di desa t ersebut er sebut Hasil proses k lasifik asi k esej aht eraan ini digunak an unt uk mengident ifik asi k elompok yang t er libat dalam disk usi k elompok t erf ok us ( FGD) , unt uk erfok pemet aan ak ses orang misk in dan k aya t erhadap sarana air bersih dan sanit asi, fungsi f ungsi, dan pek er jaannya, jaannya, ser t a mengident if ik asi per bedaan perbedaan t iingk ngk at part isipasi isi pasi di masyar ak at , dan sebagainya. sebagainya.

Pemet aan Sosial ( M )
• M empelaj ari k eadaan empelajari
masyarak at menyangk ut sarana air bersih dan sanit asi ( t radisional maupun dari proyek t ert ent u) u) M empelaj ari ak ses keluarga empelajari keluar ga misk in, in, k aya dan menengah t erhadap sarana t ersebut M enget ahui dari k eluarga k elas sosial apa ( k aya, aya, menengah, menengah, at au misk in ) anggot a badan pengelola baik laki lak i - lak i maupun perempuan yang bek erja dalam bidang pelayanan air bersih, bersih, sanit asi , dan promosi hidup sehat / bersih, bersih, sert a siapa yang pernah dan at au ak an mendapat k an pelat ihan. ihan.

• •

Rapid Technical A ssessment ( RTA) Assessment RTA )
• Dapat dibuatnya dibuat nya pilihanpi lihan pilihan system syst em sarana air bersih yang memungk ink an unt uk dibangun berdasark an potensi pot ensi area proyek Dapat dik et ahuinya k euntungan eunt ungan dan k erugian dari masingmasing- masing pilihan yang memungk ink an. an . Keunt ungan dan k erugian mencak up biaya k onstruk onst ruk si si, , cak upan layanan, aya layanan, bi biaya pemeliharaan dsb. dsb . M asyarak at nant inya dapat mendisk usik an diant ara ar a merek a sendiri sendi ri untuk menent uk an pilihan ak an sarana air bersih dan sanit asi yang ak an dibangun.

2 . Analisis Situasi
dan I dentifikasi M asalah

Field Book MPA/PHAST

Perencanaan ansect Walk s dan FGD ( PL) Per encanaan Tr Transect
• Unt uk menent uk an
k unjungan k e t it ik sarana air bersih dan sarana sanit asi sert a memperoleh inf ormasi t ent ang k ondisi pada semua k elompok masyarak at ( perempuan, perempuan, lak iilak i, i, k aya dan msik in ) Unt uk memast ik an pesert a k elompok t erf ok us t elah diwak ili oleh semua k elompok yang ada di masyarak at

Transect Walk s ( SM , WR, TW, UP)
inf ormasi pada pet a informasi yang dibuat oleh masyarakat masyarak at • M empelajari keadaan k eadaan masyarakat masyarak at menyangk ut sarana air menyangkut bersih dan sanit asi • M empelajari ak ses k eluarga misk in, in, k aya dan menengah t erhadap sarana t ersebut • Promosi hidup sehat dan di ant ara k eluarga yang mendapat pelat ihan selama program

• M emerik sa ulang

Tinjauan Pengelolaan Pelayanan. .. Pelayanan.. .1
Efek t ivit as penggunaan/ k ant ung suara AB

Tinjauan Pengelolaan Pelayanan... 2
Efek Ef ek t ivit as penggunaan/ k ant ung suar a sanit asi
• M engident if ik asi
dan menganalisa pola dan perilak u masyarak at dari dar i k elompok kaya k aya dan misk in, in, perempuan dan lak ii- lak i yang berk ait an dengan k ebiasaan pemak aian t empat pemakaian buang air besar , sert a halhal- hal yang perlu unt uk dit ingk at k an. an.

• M engident if ik asi dan

menganalisa pola dan per ilak u masyarak at perilak dari k elompok k aya dan misk in, in, per empuan dan lak iperempuan ilak i yang berk ait an dengan k ebiasaan pemak aian sumber air ber sih, , ser t a halbersih sert hal hal yang perlu unt uk dit ingk at k an. an.

Tinjauan Pengelolaan Pelayanan... 3
Pembagian kerja berdasarkan gender dan waktu kerja

Tinjauan Pengelolaan Pelayanan... 4
H ak suara dan pilihan dalam pengambilan keputusan

menganali sa menganalisa pembagian k er ja, erj a, jenis pek er jaan erj aan dan pek erjaan er jaan yang dibayar maupun t idak . Ber k ait an dengan pelayanan sar ana ant ara per empuan dan lak i -lak i ser t a k aya dan misk in. i n. • Sebagai alat k ajian ulang bagi data dat a dar i t ool s lain. ools

• Unt uk menilai dan

dan menganalisa ak ses ( k emudahan unt uk mendapat k an k esempat an) an) dari perempuan dan k elompok misk mi sk in t erhadap inf ormasi t ent ang pengambilan k eput usan • U nt uk meningk at k an part isipasi masyarak at dalam proses pengambi lan pengambil an k eput usan pada wak t u perencanaan dan perancangan proyek .

• U nt uk mengi dent ifik mengident i fik asi

Field Book MPA/PHAST

Alur A lur penularan penyak it dan penghambat nya
• M embant u pesert a unt uk
menemuk an dan menganalisis bagai mana penyak it dapat menular menul ar secar a luas melal ui melalui lingk ungan Unt uk mengi dent ifik asi mengident t indak anan- t indak an yang dapat diambil unt uk menghambat ( block ing) at au memut us alur penularan penyak it . Unt uk memperoleh memper oleh pr ogr am promosi k esehat an yang dii ngink an oleh diingink masyar ak at yang ak an dimasuk k an dalam Rencana Kerj a K erja M asyarak at .

Pert emuan pleno masyarak at
• M enyepak at i
masalah masalah yang ada di desanya yang berhubungan dengan air, sanit asi , perilak u hidup bersih dan sehat , yang ak an diselesaik an secara bersama sama

Pemilihan opsi perubahan perilak u hidup bersih dan sehat
• Unt uk menganalisis seberapa

3 . Pemilihan O psi
dan
Penilaian Kebutuhan Pelatihan

efek t if dan seber apa seberapa suk ar / mudah t indak an penghambat alur penular an penyak it dan t indak an perubahan per ilak peri lak u bagi k esehat an unt uk dilak uk an. an. Unt uk mengident ifik i fik asi k esenj angan penget ahuan di ant ara perempuan per empuan, , lak l ak i - lak i , dan anak - anak di masyarak masyar ak at , sehingga dapat di k et ahui r encana yang t epat dalam progr am perubahan program per ubahan peri lak u hidup bersih dan sehat . Unt uk memper oleh pr ogram ogr am promosi k esehat an yang diingink an oleh masyarak at yang ak an di masuk k an dalam Rencana Ker ja M asyarak at .

Pemilihan O psi Sarana Air Bersih Opsi
• M asyarak at mampu asyar akat
mengident ifik asi k elebihan dan kelebihan k ekur kek ur angan sar ana air bersih yang ada dan dimanf aat k an dimanfaat oleh merek mer ek a saat ini . M asyarak at mampu asyar akat menent uk an kr it eria k rit sar ana air ber sih bersih yang ak an menjadi opsi t erpilih. M asyarak at mampu asyar akat menent uk an sar ana air bersih yang paling sesuai unt uk merek mer ek a.

Pemilihan O psi Sarana Sanit asi
t angga dapat k et erangan dengan lengk ap mengenai pilihanpilihan-pilihan sarana sar ana sanit asi yang bisa disediak an / ada dalam menu WSLI C. • M asing masing rumah t angga mampu menent uk an k rit eria sarana yang pent ing bagi merek a, a, supaya jenis sarana sanit asi yang dipilih oleh merek a dapat digunak an dengan baik dan bisa diberlanjut diber lanjut k an sendiri .

• M asing masing rumah

Field Book MPA/PHAST

Penilaian t erhadap Kebut uhan Pelat ihan
• Unt uk
menget ahui siapa si apa di masyar ak at yang ak an mengi k ut i mengik pelat iihan han Unt uk menget ahui t opik pelat iihan han ( t ek ni s, or gani sasi, manajemen manaj emen f inansial, fi nansial, k esehat an) yang ak an dibut uhk an dan per lu perl u diberi k an diberik berk enaan dengan pr oyek

PERTEM UA U A N PLEN O UN TUK O PSI TERPILIH TERPI LI H

• M enyepak at i opsi

t er pilih unt uk menyelesaik an masalah air, air , sanit asi dan per ilak u hidup perilak ber sih dan sehat yang ak an dibawa k edalam penyusunan Rencana Kerja M asyar ak at , asyarak t er masuk per hit ungan perhit biayanya

O psi Pembiayaan
• Unt uk
merencanak an pilihan dari dar i sist em pembiayaan yang ak an dilak uk an dalam pengoperasian dan pemelihar aan sar sarana ana Unt uk meningk at k an k esadar an di ant ara ar a masyar ak at bahwa pilihan unt uk membiayai sarana harus secar a set ar a diput usk an oleh selur uh anggot a masyar ak at ( perempuan, per empuan, lak iilak i dari dar i k elompok k aya dan misk in) in)

4. Pembuatan Rencana Kerja M asyakarat

Penyusunan RKM
• Berdasark Ber dasark an
dat a dasar , per masalahan permasalahan yang dihadapi , pot ensi yang dimilik i, i, pilihan opsi yang disepak at i ser t a opsi sert pembiayaan, pembiayaan, disusunlah Rencana Ker ja Kerja M asyarak at

Pert Per t emuan Pleno M asyarak at unt uk membahas DED dan RKM

• M enyepak at i

draft Rencana Kerja M asyarak at , yang t elah disusun lengk ap dengan Det ail Engineering Design lengk ap dengan Rencana A nggaran Anggaran Biayanya

Field Book MPA/PHAST

Penyelesaian RKM oleh TKM
• Finalisasi
draf t Rencana draft Kerja M asyarak at sesuai dengan masuk an yang diberik an masyarak at dalam pleno t erak k hir , unt uk k emudian diajuk an k epada lembaga yang berwenang

Terima kasih ………….

Field Book MPA/PHAST

KESETARAAN GENDER DAN KESETARAAN SOSIAL
Tujuan dari proyek Penyediaan Air Bersih clan penyehetan Lingkungan adaiah menmberdayakan masyarakat agar mereka mampu mengubah perilaku hidup sehat melafui pembangunan sarana sanitasi yang berdaya guna dan terjamin keberlanjutannya secara efektif. Seringkali untuk mencapai tujuan tersebut pada banyak proyek atau program Penyediaan Air Bersih dan Penyehatan Lingkungan dipilih pendekatan Demand responsive Approach (DRA) sebagai salah satu pendekatan yang digunakan. Mengapa Demikian ? 1. Masyarakat itu tidak serupa satu sama lain (tidak homogen), seperti juga setiap individu tidak pernah serupa. Setiap masyarakat mempunyai kebutuhan dan sumber daya yang berbeda (uang, tenaga kerja, barang clan sebagainya). 2. Pelayanan demand responsive memberikan pelayanan masyarakat/keinginan pemakai di mana masyarakat itu sendiri sedia membayarnya, dapat mengelolanya dan memeliharanya secara berkesinambungan. 3. Oleh karena itu kita mesti menemukan (diantara kelompok yang berbeda dalam suatu masyarakat) apa yang mereka inginkan clan bagaimana agar mereka bersedia membayar untuk itu/membiayainya. 4. Untuk itu kita harus menawarkan pilihan-pilihan sehingga semuanya dapat memilih jenis-jenis pelayanan yang cocok dengan kebutuhan mereka, sesuai dengan kemampuan mereka dan dapat mereka pelihara. 5. Ketika layanan sesuai dengan yang diinginkan pemakai, maka besar kemungkinan proyek itu bermanfaat bagi kelompok-kelompok pemakai. Ingatlah bahwa pemakai menginginkan pelayanan itu terus berfungsi. 6. Jadi semakin pelayanan itu memenuhi demand responsive masyarakat, maka dengan sendirinya semakin terbuka luas pilihan masyarakat dan pengguna dalam menentukan semua aspek dalam proses pembangunan pelayanan dan karenanya semakin terikut pula mereka untuk memeliharanya pada tahap selanjutnya Kenapa Kesetaraan Gender dan Kesetaraan social termasuk dalam Aspek Pembangunan ? 1. Kesetaraan gender clan social merupakan dimensi penting dari demand responsive, sebab : • Para pemakai termasuk perempuan/laki-laki secara ekonomi ada yang berkecukupan, ada yang berkekurangan • Kelompok-kelompok pemakai boleh jadi punya keinginan clan kebutuhan yang berbeda terhadap pelayanan, boleh jadi juga terikat dengan nilai-nilai tertentu dan tentu punya kemampuan yang berbeda untuk menunjang pelayanan yang lebih baik. Jadi semakin pelayanan itu demand responsive, pastilah semakin sensitive genmder clan sensitive kemiskinan. Untuk itu pelayanan tersebut harus diupayakan merespon pemintaan-permintaan yang berbeda beda yang datang dari pelbagai kelompok masyarakat.

Field Book MPA/PHAST

2. Pelayanan-pelayanan yang lebih menawarkan akses kepada kelompokkelompok masyarakat (baik keluarga miskin maupun keluarga yang lebih berkecukupan) perempuan clan juga laki-laki, serta kelompok-kelompok lain yang kurang beruntung secara setara/sama. Kesetaraan yang lebih besar juga berarti bahwa beban clan biaya yang terkait dengan pembangunan dan pemeliharaan serta manfaat yang diperoleh para pemakai akan bertanggungjawab bersama diantara kelompok-kelompok yang berbeda. Kesetaraan yang lebih besar telah menjadi tujuan pembangunan di Indonesia. Pendekatan sensitive gender dan sensitive kemiskinan merupakan jalan untuk pelayanan yang lebih setara serta lebih berkesinambungan clan dilaksanakan secara efektif. Beberapa contoh hasil dari pendekatan sensitive gender dan sensitive kemiskinan dari studi global: o Ketika perempuan mempunyai suara dan pilihan dalam jenis teknologi dan pemeliharaannya, maka pengawasan setempat clan juga pemulihan/pengembalian biayanya ternyata lebih berhasil. Kesetaraan pada permulaan proyek bagi perempuan dan orang miskin ternyata punya korelasi yang signifikan dengan permintaan pemakai dalam jumlah besar (yakni sumbangan pemakai alam bentuk cash/tunai clan atau sejenisnya dalam pembangunan). o Ketika kelompok perempuan clan laki-laki miskin turut menyumbang dalam pembangunan semua pelayanan, maka ternyata sumbangan mereka sering kali berjumlah lebih tinggi disbanding sumbangan keluarga-keluarga kelas menengah dan atas, dan sumbangan itu tidak tercermin dalam pemakaian air bersih, termasuk untuk keperluan yang bersifat produktif dalam rumah tangga. o Memberikan perempuan kesempatan bersuara dalam memilih lokasi fasilitas sangat signifikan/penting bila dikaitkan dengan akses yang lebih baik clan pemakaian suplai air yang lebih baik dan perlindungan yang lebih baik dari sumber air. Perencanaan pemeliharaan setempat yang sensitive gender ternyata punya korelasi yang signifikan dengan tingkat kerusakan yang cukup tinggi clan berulangkali. o Dalam studi selama ini terbukti bahwa perempuan kurang terwakili dalam pengambilan keputusan dalam pengelolaan, begitu juga dalam pelatihan dan dalam pekerjaan (yang dibayar). Namun ketika perempuan clan orang miskin terwakili dalam organisasi pengelolaan setempat maka semakin besar proporsi rumah tangga yang dapat akses pada pelayanan air bersih. Ketidaksetaraan dalam suara, pilihan dan akses mempunyai dampak negatif terhadap posisi perempuan dan keluarga miskin serta berdampak juga terhadap derajat keefektifan penggunaan pelayanan air bersih dan fasilitas-fasilitas penyehatan lingkungan. Kurang akses dalam penggunaan air bersih ditambah dengan perilaku hidup sehat yang tidak memadai menyebabkan penyebaran/penularan penyakit yang terkait dengan air bersih dan sanitasi cepat dan berjangkit.

Field Book MPA/PHAST

Kenyataan, penyakit-penyakit yang ditularkan melalui media air ini sejauh ini merupakan penyebab tingginya tingkat kesakitan dan kematian, baik di tingkat rumah tangga, komunitas maupun secara keseluruhan di tingkat nasional. Barulah ketika seluruh anggota masyarakat atau sekurang-kurangnya wakil dari tiaptiap komponen masyarakat, kaya, miskin, laki-laki dan perempuan memperolah manfaat dari layanan yang memadai, terlihat adanya tanda-tanda menurunnya prevalensi penularan penyakit-penyakit yang ditularkan melalui media air.

Field Book MPA/PHAST

Konsep Dasar Kesinambungan

YANG PENTING UNTUK DIINGAT
Dalam Program AMPL, Kesinambungan program dipengaruhi oleh faktor KEPUASAN PENGGUNA terhadap HASIL kegiatan, yg di-RENCANA-kan sehingga masy. mau berKONTRIBUSI dan itu berarti ada DEMAND RESPONSIF.

Dalam hal pengelolaan, kesinambungan akan tercapai/ terjadi bila ada Kesetaraan Gender dan Kemiskinan (INCLUSIVE)

Field Book MPA/PHAST

SEHINGGA…….! !!!!
Pendekatan partisipatori yang dianut Proyek AMPL didasarkan pada prinsip Demand Responsive Approach dan Kesetaraan Gender serta kemiskinan

DEMAND RESPONSIVE APROACH APA INI ??
• Apa Demand dan Apa Need ??. • Demand = ada kemauan untuk membayar (iuran) atau berkontribusi (Willingness to pay), dan berdasarkan beberapa pilihan yang diinformasikan pihak luar kepada masyarakat (based on informed choice).

Field Book MPA/PHAST

RANGKUMAN KONSEP KESINAMBUNGAN SAB/S
1. Pelayanan SAB/S yang berkesinambungan secara efektif adalah sarana yang dapat secara teratur dan handal menyediakan cukup air bersih dengan kualitas yang dapat diterima, sehingga pengguna mendapat kepuasan yang tinggi dan bersedia untuk menggunakan dan memelihara sarana. 2. Secara teknis, kerusakan jarang terjadi dan perbaikan cepat dilakukan, keuangan setempat menutupi setidaknya biaya yang dibutuhkan secara teratur untuk O/M dan Perbaikan 3. Rumah tangga atau sebagian besar masyarakat selalu menggunakan SAB minimal untuk minum dan penggunaannya ramah lingkungan (ada drainase dan tidak ada air yang menggenang). 4. Secara sosial, masyarakat menerima teknologi SAB/S dan digunakan untuk menunjang serta memperoleh manfaat kesehatan atau tingkat perubahan kebiasaan penggunaan SAB serta melestarikan lingkungan. 5. Apalagi……….?.

Equity, Sustainability dan Hubungannya
Equity/”Fairness”/keadilan adalah : Setiap orang (lakilaki-laki, laki, perempuan, perempuan, kaya dan miskin, miskin, minoritas sosial dan kelompok mayoritas) mayoritas) memiliki suara dan kesempatan untuk memilih yang sama dalam proses pengambilan keputusan, keputusan, akses yang sama terhadap informasi/masukan dari luar/mannfaat dari proyek, dan pembagian beban dan tanggung jawab secara fair.

Field Book MPA/PHAST

Sustainability = Kesinambungan adalah:
Berlanjut, terus menerus, berfungsi secara memuaskan dan secara efektif digunakan/ “effective use”. (efektif digunakan/”effective use” = digunakan oleh mayoritas dalam konteks mendorong upaya penyehatan dan ramah lingkungan).

Equity/keadilan/”fairness” adalah bagian dari sustainability/ kesinambungan. kesinambungan. Service/layanan dapat dikatakan berlanjut jika ketika pelayanan tersebut secara terus menerus melayani mayoritas pengguna dengan tingkat layanan yang dapat diterima Layanan yang lebih adil/fair adil/fair akan berlanjut dengan lebih baik Equity adalah sesuatu yang penting, penting, tetapi equity saja tidak cukup untuk mencapai kesinambungan. kesinambungan.

Hubungan antara Equity dan Sustainability:

Field Book MPA/PHAST

Apakah MPA itu ? • Sebuah metodologi untuk membantu masyarakat, lembaga sektoral dan pembuat kebijakan mencapai sarana yang lebih berkesinambungan dan lebih setara. Seperangkat indikator spesifik sektoral untuk kesinambungan, permintaan, sensitif-jender dan kemiskinan. Serangkaian tools partisipatori untuk menilai indikator. Sebuah sistem skoring untuk mengkuantifisir data dari asesmen partisipatori. Kerangka kerja lintas sektoral untuk menganalisa kesinambungan dan hubungannya dengan permintaan, jender dan kemiskinan.

• • • •

Asumsi yang digunakan dalam MPA Ketika sektor institusi dan kebijakan mengijinkan semua kelompok dalam masyarakat (kaya, miskin, pria, perempuan) untuk memulai sebuah layanan yang berlanjut (hal itu, dapat dimulai dengan keputusan tentang jenis layanan dan system management dan keuangan yang mereka inginkan dan dapat berlanjut) dan membantu mereka untuk membangun kapasitas yang dibutuhkan (untuk menjaga dan mengelola layanan sehingga hambatan dan manfaat dapat dengan fair dibagi), kemudian hal tersebut menjadi wilayah otoritas masyarakat untuk menjaga, menggunakan sarana dan membuatnya berlanjut dengan lebih baik. Mengapa Partisipatori ? • Aktifitas Partisipatori merupakan proses belajar bagi masyarakat dan institusi. • Diskusi terbuka dalam kelompok terfokus memberikan informasi yang kredibel dan relevan. • Metode Partisipatori menghasilkan lebih banyak informasi dalam waktu singkat. • Prosesnya menimbulkan rasa kepemilikan terhadap temuan-temuan dan komitmen terhadap tindakan. MPA dapat dipergunakan untuk apa saja ? • Merancang Keberlanjutan • Pengawasan Keberlanjutan • Peningkatan Kapasitas Setempat • Perbaikan Instusional dan Kebijakan • Pengutaman Gender dan Kemiskinan Siapa yang dapat mempergunakan MPA ? ▪ Masyarakat : a. Untuk mengidentifikasi tindakan untuk meningkatkan keberlanjutan. b. Untuk mengurangi ketidaksetaraan gender dan kemiskinan.

Field Book MPA/PHAST

Staf Proyek : a. Untuk pendekatan tingkat komunitas dari sudut pandang pengguna. Manajer Proyek : a. Untuk membandingkan komunitas dalam hal keberlanjutan kesetaraan. b. Untuk mengidentifikasi dan mengakses faktor institusional mempengaruhi keberlanjutan Perumus Kebijakan Sektor : a. Untuk perencanaan dan keberlanjutan. b. Pengawasan untuk keberlanjutan. Designer Proyek/Donors a. Mendesain proyek supaya berkelanjutan b. Monitoring proyek untuk berkelanjutan

dan yang

Demand Responsive Approach : ▪ DRA memberikan perhatian bahwa mungkin setiap kelompok pengguna yang berbeda (kaya, miskin, laki-laki dan perempuan) menginginkan jenis sarana yang berbeda. ▪ DRA menyediakan informasi dan memberi kesempatan kepada “suara/pilihan pengguna” untuk mengantar menjadi investasi keputusan utama, sehingga memastikan bahwa sarana/layanan telah dikonfirmasikan terhadap apa yang diinginkan oleh masyarakat dimana mereka mau untuk membayar layanan tersebut (WTP). ▪ Dalam setiap hal kontribusi (cash/selain cash) untuk layanan yang memuaskan, setiap kelompok memiliki suara dan pilihan dalam : a. Jenis teknologi b. Tingkat layanan c. Pelaksana pembuatan saran d. Sistem manajemen dan keuangan e. Pengaturan/pembagian keuntungan & beban f. Keputusan terhadap penyesuaian layanan dan pengembangan. Equity (Kesetaraan) Equity/”Fairness”/kesetaraan adalah : Setiap orang (laki-laki, perempuan, kaya dan miskin, minoritas sosial dan kelompok mayoritas) memiliki suara dan kesempatan untuk memilih yang sama dalam proses pengambilan keputusan, akses yang sama terhadap informasi/masukan dari luar/manfaat dari proyek, dan pembagian beban dan tanggung jawab secara merata.

Field Book MPA/PHAST

Sustainability = Kesinambungan adalah: • Berlanjut, terus menerus, berfungsi secara memuaskan dan secara efektif digunakan/ “effective use”. • Efektif digunakan/”effective use” = digunakan oleh mayoritas dalam konteks mendorong upaya penyehatan dan ramah lingkungan. Hubungan antara Equity dan Sustainability: • Equity/kesetaraan/”fairness” adalah bagian dari sustainability/ kesinambungan. Layanan dapat dikatakan berlanjut jika ketika pelayanan tersebut secara terus menerus melayani mayoritas pengguna dengan tingkat layanan yang dapat diterima • Layanan yang lebih adil/fair akan berlanjut dengan lebih baik • Equity adalah sesuatu yang penting, tetapi equity saja tidak cukup untuk mencapai kesinambungan. Mengapa Gender ? Gender merupakan parameter spesifik untuk analisis sosioekonomi. Laki-laki dan perempuan memiliki peran dan tanggungjawab berbeda di masyarakat. Mereka mungkin memberikan penilaian berbeda terhadap jasa dan keuntungan yang dihasilkannya. Akibatnya, permintaan dan akses mereka terhadap jasa dan pola perekonomian berbeda. Bantuan Visual dalam Metodologi Partisipatori Bantuan Visual adalah : Komponen penting dari metode partisipatory. Semua gambar yang digunakan seharusnya dikembangkan oleh illustrator lokal sebelum pelaksanaan. Pastikan bahwa illustrator menggambarkan kondisi lokal, pakaian, lingkungan dan budaya setempat Keuntungan dari Self Scoring ▪ Mengurangi bias dari “jawaban yang diharapkan” dari individu responden. ▪ Mengurangi bias akibat dari pengkodean oleh peneliti. ▪ Proses yang datang pada saat konsensus tentang skor membiarkan proses diskusi pada permukaan dan dapat dipecahkan dan sampai dengan isi dari informasi dapat ditemukan. Skor akhir adalah yang hanya telah dikonfirmasikan oleh semua orang yang berpartisipasi. ▪ Dengan secara alamiah, proses pemberdayaan kelompok untuk menganalisis dan meningkatkan situasi mereka. Fungsi dan Tugas fasilitator Pertemuan kelompok dengan konteks partisipan yang diharapkan adalah sebuah tantangan khusus bagi fasilitator. Semua upaya harus dilakukan untuk memastikan bahwa hirarki sistem tidak terdapat pada saat pelaksanaan, sehingga masyarakat miskin/partisipan perempuan tidak terpinggirkan pada saat kelompok elit dan

Field Book MPA/PHAST

proyek staff berada di pusat perhatian. Perhatian khusus perlu diberikan untuk memastikan partisipasi yang sama dari semua pihak MPA adalah metodologi yang berorientasi pada proses. Hal ini membutuhkan pendekatan yang berbeda ketika bekerja bersama masyarakat. Anggota tim harus mengenal bahwa masyarakat memiliki pengetahuan dan kretifitasnya tersendiri dan bahwa hubungan gender mempengaruhi partisipasi, kontrol dan manfaat. Disini, tim harus memiliki pengalaman yang luas dalam penggunaan partisipatory tools dan aktivitas dan mengetahui bagaimana untuk melaksanakan sebuah analysis gender Jika tim belum memiliki pengalaman dalam pendekatan partisipatory dan masalah gender, lokakarya perlu diperluas sehingga mereka dapat mengembangkan keterampilan dalam aspek tersebut Indikator MPA untuk SAB Variabel Indikator dan Sub-indikator A.1. KUALITAS SISTEM • Desain, kualitas material dan ketenagakerjaan A.2. BERFUNGSI EFEKTIF • Kuantitas, kualitas, perkiraan jumlah dan tingkat kepercayaan yang diharapkan A.3. PENDANAAN EFEKTIF • Cakupan Vs Besarnya investasi yang dilakukanKeseragaman & ketepatan waktu pembayaran A.4. MANAJEMEN EFEKTIF • Tingkat dan ketepatan waktu perbaikan penganggaran dan pencatatan keuangan PENGGUNAAN OLEH LINGKUNGAN SEKITAR DAN PENGGUNAAN YANG HIGIENIS • Proporsi dan jumlah populasi pengguna • Perkembangan perilaku penggunaan air • Persetujuan mengenai pembuangan air limbah C.1. PERMINTAAN PENGGUNA • Jenis dan proporsi kontribusi saat pembangunan C.2. RESPON PROYEK TERHADAP PERMINTAAN • Pendapat dan pilihan pengguna dalam perencanaan dan desain • Kepuasan pada permintaan pengguna • Ratio Biaya-Manfaat

A. Sarana Berkesinambungan Secara efektif.

B. Penggunaan sarana Secara efektif

C. Sarana yang responsif terhadap permintaan

Field Book MPA/PHAST

D.1. ADANYA FOKUS JENDER DAN KEMISKINAN SAAT PEMBANGUNAN • Jumlah pembayaran saat pembangunan SAB. • Pembagian biaya/kontribusi saat pembangunan D.2. ADANYA FOKUS JENDER DAN KEMISKINAN SAAT D. Pembagian OPERASIONAL beban kerja dan manfaat yang • Pembagian pekerjaan yang dibayar/tidak; membutuhkan didapat ketrampilan/tidak antara P/W, K/M saat pengoperasian dan pemeliharaan • Pembagian biaya/kontribusi untuk pengoperasian dan pemeliharaan • Pembagian fungsi dan pengambilan keputusan antara P/W, K/M E.1. KESETARAAN DALAM MANAJEMEN MASYARAKAT • Pembagian tanggung jawab pemeliharaan, perbaikan dan manajemen E.2. PARTISIPASI DISERTAI DENGAN PEMBERDAYAAN E. Partisipasi dalam tahap pembangunan • Pengawasan terhadap jadwal konstruksi dan kualitas pekerjaan dan operasional SAB • Komposisi, status, peraturan dan alat control untuk badan pengurus • Jenis ketrampilan yang diciptakan dan dipraktekkan • Transparansi catatan keuangan F.1. MEMBERDAYAKAN SISTEM ORGANISASIONAL • Kesinambungan, kesetaraan, gender sensitif, responsif terhadap permintaan dan manajemen komunitas, secara F. Dukungan eksplisit tersirat dalam tujuan, strategi dan kriteria evaluasi kelembagaan kinerja· terhadap isu jender dan kemiskinan, • Perencanaan dan monitoring yang tidak menyatukan partisipasi yang jender dan kelas social responsif terhadap • Keahlian terlihat pada pihak yang terlibat permintaan. F.2. MEMBERDAYAKAN IKLIM ORGANISASIONAL • Pembangunan kapasitas, dukungan manajerial insentif kinerja staf KEBIJAKAN SEKTORAL YANG G. Dukungan MENDUKUNG DAN STRATEGI kebijakan untuk • Kebijakan nasional untuk air dan sanitasi menjabarkan isu jender dan secara eksplisit kesinambungan dan kesamaan sebagai kemiskinan, tujuan. partisipasi yang responsif terhadap • Strategi nasional untuk memandu pencapaian tujuan kebijakan dan partisipasi, responsif terhadap permintaan, permintaan perspektif jender dan kemiskinan.

Field Book MPA/PHAST

PIRANTI UNTUK FOCUS GROUP OF DISCUSSION :
1. PEMETAAN SOSIAL (CONTOH)

Field Book MPA/PHAST

Field Book MPA/PHAST

Field Book MPA/PHAST

Field Book MPA/PHAST

Field Book MPA/PHAST

FORMAT PELAPORAN DIAGRAM BATANG dan CATATAN
Outcome Monitoring Tahap – 3 Proyek WSLIC-2: Begitu Konstruksi Selesai

I. II. III.

Pendahuluan Gambaran Umum Lokasi WSLIC-2 Hasil Kesinambungan H. Efektifitas Kesinambungan SAB (Variabel A) 1. Kualitas Sistem (Sub Variabel A.1) - Pengelolaan Sumber Air - Tingkat Kualitas Kerja 2. Efektifitas Keberfungsian SAB (Sub Variabel A.2) - Kualitas Air 2. Efektifitas Keuangan (Sub Variabel A.3) - Penerapan Sistem Iuran I. Efektifitas Kesinambungan (Sanitasi) (Variabel A) 1. Tingkat Kualitas Kerja Sarana Sanitasi (Sub Variabel A.1.) 2. Efektifitas Keberfungsian Sarana Sanitasi (Sub Variabel A.2) Efektifitas Penggunaan SAB dan Sanitasi (Variabel B) Akses Aktual Air Bersih dan Sanitasi 1. Akses KK miskin pada SAB dan Sanitasi 2. Akses KK sedang pada SAB dan Sanitasi 3. Akses KK kaya pada SAB dan Sanitasi

J.

K. Ketanggapan Program Terhadap Kebutuhan Masyarakat SAB dan Sanitasi (Variabel C) 1. Inisiatif WSLIC-2 masuk desa 2. Akses Masyarakat pada Informasi Proyek 3. Pilihan Jenis Teknologi Sarana oleh Masyarakat 4. Pilihan Tingkat Pelayanan 5. Pilihan Lokasi SAB 6. Pilihan Anggota Badan Pengelola Sarana 7. Pilihan Iuran (pola pembayaran dan besarnya iuran) 8. Pilihan Pelatihan L. Kesetaraan dalam Pengelolaan (Variabel D) 1. Kesetaraan dalam komposisi BPS 2. Pelatihan yang diterima M. Partisipasi Masyarakat melalui Pemberdayaan (Variabel E) 1. Kesetaraan Pelatihan yang diterima 2. Kesepakatan Aturan/sanksi pengguna sarana N. Perilaku Hidup Bersih dan Sehat 1. Perencanaan PHBS yang sudah dilakuk 1.1. Di Rumah Tangga 1.2. Di Sekolah 1.3. Di Masyarakat IV. Kesimpulan dan Rekomendasi A. Kesimpulan B. Rekomendasi

Field Book MPA/PHAST

Bahan bacaan Lokakarya Orientasi MPA-PHAST :

Alur lokakarya :
Hari Pertama Materi Pembukaan dan Orientasi Sub Materi Pembukaan Alur Lokakarya dan Pemahaman Awal Metode Ceramah dan Tanya Jawab Game, Curah Pendapat dan Penjelasan Disko. Curah Pendapat, Visual Bersama, Kuis Gender Curah Pendapat dan Penjelasan

Kedua

Konsep Dasar MPA

Konsep Dasar Kesinambungan Sosial, Gender Equity dan Konsep Pemberdayaan.

Ketiga

Perangkat MPA-PHAST

Demand Responsive Approach MPA Framework Perencanaan dalam rangka identifikasi masalah dan analisis situasi : a. Inventaris data komunitas b. Klasifikasi Kesejahteraan, c. Pemetaan sosial, d. Perencanaan Transek Walk dan FGD (3 tahap diatas dilakukan sesuai sekuensi diatas) e. Transek f. Tinjauan Badan Pengelola ( Card Sorting CM) g. Tinjauan pengelolaan keuangan ( Card Sorting Fin) h. Penilaian pelatihan i. Kontribusi j. Kantong suara SAB dan SS k. Conroute l. Pengambilan keputusan m. Ladder 2 n. Pleno masyarakat

Monitoring dan Evaluasi : a. Inventaris data komunitas b. Klasifikasi Kesejahteraan, c. Pemetaan sosial, d. Transek e. Tinjauan Badan Pedngelola ( Card Sorting CM ) f. Tinjauan pengelolaan keuangan (Card Sorting Fin ) g. Penilaian pelatihan h. Kontribusi i. Kantong suara SAB dan SS j. Conroute k. Pengambilan keputusan l. Ladder 2 m. Ladder-1, n. Pleno masyarakat

Demonstrasi dan Simulasi

Persiapan lapangan

Keempat dan kelima Keenam

Fasilitasi di Masyarakat Presentasi dan refleksi Evaluasi dan Penutupan

Memahami gambaran umum lokasi WSLIC-2 Desain (Informasi Tahap 3 dan pembagian Tugas Fasilitasi) Jadwal kerja lapangan Format-format Visualisasi dan Pelaporan ATK dan Material lainnya 3 Kelompok masing-masing di 1 desa memfasilitasi proses monitoring kesinambungan tahap III Proyek WSLIC 2 Pendokumentasian (Proses dan hasil serta pembelajaran lapangan) Proses dan Hasil Praktek Monitoring Kesinambungan Tahap 3 ( Deskripsi dan grafik ) Refleksi pembelajaran Penilaian Partisipatif terhadap penyelengaraan Orientasi Penegasan seluruh proses dan hasil orientasi dalam kaitan inplementasi kebijakan

Penjelasan Disko

dan

Presentasi, Klarifikasi dan Game. Kuesioner Ceramah

Buku 5
Panduan Pelaksanaan Kebijakan Nasional Air Minum dan Penyehatan Lingkungan (AMPL) Berbasis Masyarakat di Daerah

Panduan Fasilitasi Lokakarya dan Pelatihan (Lokalatih) Penyusunan Rencana Strategis (Renstra) Pembangunan Air Minum dan Penyehatan Lingkungan Berbasis Masyarakat (AMPL BM)

MODUL 4

Waspola

Bekerjasama dengan Kelompok Kerja Air Minum dan Penyehatan Lingkungan Jakarta 2008

Panduan Fasilitasi Lokakarya dan Pelatihan (Lokalatih) Penyusunan Rencana Strategis (Renstra) Pembangunan Air Minum dan Penyehatan Lingkungan Berbasis Masyarakat (AMPL BM)

MODUL 4

BUKU 5

Kata Pengantar

D

okumen Kebijakan Nasional Pembangunan AMPL Berbasis Masyarakat di Indonesia telah disusun melalui program Penyusunan Kebijakan dan Penyusunan Rencana Kerja bidang AMPL (WASPOLA), yang berlangsung dari tahun 1998 sampai dengan 2003. Kegiatan ini dilaksanakan atas kerjasama Pemerintah Indonesia dengan Pemerintah Australia melalui AusAID yang difasilitasi oleh Water and Sanitation Program for East Asia and the Pacific – World Bank. Serangkaian kegiatan partisipatif penyusunan kebijakan dilaksanakan oleh Tim Kerja AMPL dibawah koordinasi Bappenas dengan anggota seluruh departemen terkait yang terdiri dari Departemen Pekerjaan Umum, Departemen Kesehatan, Departemen Dalam Negeri dan Departemen Keuangan. Sampai saat ini dokumen kebijakan telah disepakati dan ditandatangani oleh Tim Pengarah Pusat (Project Coordination Committee) yang terdiri dari para pejabat Eselon 1 dari masing-masing instansi tersebut. . Uji coba pelaksanaan kebijakan di empat propinsi terpilih telah dilaksanakan pada tahun 2002/2003, dan dilanjutkan sampai sekarang, sehingga jumlah lokasi sampai saat ini adalah 49 kabupaten/kota di 9 propinsi. Dari proses tersebut telah diperoleh masukan yang berguna, baik dalam penyempurnaan substansi kebijakan, maupun dalam metodologi pelaksanaannya di daerah. Berdasarkan pengalaman implementasi pelaksanaan kebijakan tersebut diatas, akhirnya terkumpul berbagai panduan kegiatan fasilitasi operasionalisasi kebijakan di daerah, untuk kemudian ditulis ulang, sehingga akhirnya menjadi kumpulan panduan operasionalisasi kebijakan AMPL di daerah, sebagaimana naskah panduan ini Panduan ini secara garis besar berisikan petunjuk penyelenggaraan lokakarya dan pelatihan (lokalatih) atau fasilitasi lokalatih penyusunan dokumen rencana strategis pembangunan air minum dan penyehatan lingkungan berbasis masyarakat. Tujuan lokalatih ini adalah mengembangkan kemampuan Pokja AMPL Daerah dalam menyusun Rencana Strategis Pembangunan AMPL Berbasis Masyarakat, yang berdimensi pengetahuan, ketrampilan dan sikap perencana yang berpadangan jauh kedepan untuk mencapai pelayanan optimal di bidang air minum dan peyehatan lingkungan bagi masyarakat marginal di daerah. Secara khusus lokalatih ini ditujukan untuk: • Memberikan pemahaman bagian-bagian strategis dari kebijakan nasional pembangunan AMPL berbasis masyarakat sebagai landasan pengembangan kerangka strategi pembangunan AMPL yang berkelanjutan di daerah, • Memberikan pememahaman tentang arah dan pola pembangunan AMPL berdasarkan aturan dan perundangan yang berlaku sebagai acuan dalam operasionalisasi

MODUL 4: Panduan Fasilitasi Lokalatih Penyusunan Renstra Pembangunan AMPL BM di Daerah

BUKU 5

kebijakan. • Memberikan pemahaman konsep dasar dan arti pentingnya perencanaan strategis untuk mengimplementasikan kebijakan pembangunan AMPL di daerah. • Membekali pengetahuan dan keterampilan menyusun perencanaan strategis, sesuai dengan kaidah dan tahapan-tahapannya. Panduan ini dapat dipergunakan oleh pemerintah daerah maupun pemerintah pusat sebagai bahan untuk mendorong peningkatan pelayanan pembangunan sektor air minum dan penyehatan lingkungan yang berbasis masyarakat dengan melibatkan dukungan dan kepedulian pihak swasta yang berorientasi kepada efektifitas penggunaan dan keberlanjutan sarana dan prasarananya, melalui rute lokakarya dan pelatihan. Panduan ini menjadi suatu panduan yang tidak terpisahkan dengan Panduan Penyusunan Rencana strategis Pembangunan AMPL Berbasis Masyarakat, yang diususun oleh WASPOLA. Ucapan terima kasih disampaikan kepada Pemerintah Republik Indonesia melalui Pokja AMPL Pusat, Pemerintah Australia melalui lembaga donornya AusAid, Bank Dunia melalui WASPOLA dan WSP-EAP The Wolrd Bank, Pokja AMPL Daerah, serta segenap pelaku AMPL yang telah memberikan kontribusi nyata sehingga panduan ini bisa tersusun. Kami menyadari sepenuhnya bahwa isi panduan ini masih jauh dari sempurna, untuk itu saran dan kritik yang bersifat menyempurnakan panduan ini akan disambut baik dan senang hati. Akhirnya semoga panduan ini dapat digunakan dalam mendukung upaya operasionalisasi Kebijakan Nasional Pembangunan AMPL Berbasis Masyarakat di daerah, sebagai bagian dari penguatan kapasitas daerah dalam peningkatan kesejahteraan masyarakat melalui sektor air minum dan penyehatan lingkungan.

Sekretariat WASPOLA - Jakarta

MODUL 4: Panduan Fasilitasi Lokalatih Penyusunan Renstra Pembangunan AMPL BM di Daerah

Modul 4
Panduan Fasilitasi Lokakarya dan Pelatihan (Lokalatih) Penyusunan Rencana Strategis (Renstra) Pembangunan Air Minum dan Penyehatan Lingkungan Berbasis Masyarakat (AMPL BM) I. Mengenal Renstra Pembangunan AMPL-BM
1.1. Mengenal Kebijakan Nasional Pembangunan AMPL Berbasis Masyarakat. Pelayanan Air Minum dan Penyehatan Lingkungan yang berkelanjutan merupakan platform bersama dalam peningkatan kesejahteraan masyarakat di Indonesia. Upaya tersebut telah dilakukan Pemerintah Indonesia dengan disusunnya Kebijakan Nasional Pembangunan AMPL Berbasis Masyarakat, yang disusun oleh Tim Kerja AMPL dibawah koordinasi Bappenas dengan anggota seluruh departemen terkait yang terdiri dari Departemen Pekerjaan Umum, Departemen Kesehatan, Departemen Dalam Negeri dan Departemen Keuangan. Dokumen kebijakan tersebut telah pula disepakati dan ditandatangani oleh Tim Pengarah Pusat (Project Coordination Committee) yang terdiri dari para pejabat Eselon 1 dari masing-masing instansi tadi. Kebijakan Nasional Pembangunan AMPL Berbasis Masyarakat berisikan tentang 11 Kebijakan Umum dan 16 Strategi Pelaksanaannya, yaitu; • Air Merupakan Benda Sosial dan Benda Ekonomi • Pilihan Yang Diinformasikan sebagai Dasar dalam Pendekatan Tanggap Kebutuhan • Pembangunan Berwawasan Lingkungan • Pendidikan Perilaku Hidup Bersih dan Sehat • Keberpihakan pada Masyarakat Miskin • Peran Perempuan dalam Pengambilan Keputusan • Akuntabilitas Proses Pembangunan • Peran Pemerintah Sebagai Fasilitator • Peran Aktif Masyarakat • Pelayanan Optimal dan Tepat Sasaran

Penerapan Prinsip Pemulihan Biaya

Serta; • Mengembangkan kerangka peraturan untuk mendorong partisipasi aktif masyarakat dalam perencanaan, pelaksanaan dan pengelolaan parasarana dan sarana air minum dan penyehatan lingkungan • Meningkatkan investasi untuk pengembangan kapasitas sumber daya masyarakat pengguna • Mendorong penerapan pilihan-pilihan pembiayaan untuk pembangunan, dan pengelolaan parasarana dan sarana air minum dan penyehatan lingkungan • Menempatkan kelompok pengguna dalam pengambilan keputusan pada seluruh tahapan pembangunan serta pengelolaan prasarana dan sarana air minum dan penyehatan lingkungan • Meningkatkan kemampuan masyarakat dibidang teknik, pembiayaan, dan kelembagaan, dalam pembangunan dan pengelolaan prasarana dan sarana air minum dan penyehatan lingkungan • Menyusun Norma, Estándar, Pedoman dan Manual (NSPM) sektor air minum dan penyehatan lingkungan sebagai upaya memperbaiki kualitas pelayanan pada tahap perencanaan, pelaksanaan, operasi, pemeliharaan dan pengelolaan • Mendorong konsolidasi penelitian, pengembangan, dan diseminasi pilihan teknologi untuk mendukung prinsip pemberdayaan masyarakat • Mengembangkan motivasi masyarakat melalui pendidikan formal dan informal • Meningkatkan pelestarian dan pengelolaan lingkungan, khususnya sumber daya air • Mempromosikan perubahan pendekatan dalam pengelolaan prasarana dan sarana air minum dan penyehatan lingkungan, dari pendekatan berdasarkan administrasi menjadi pendekatan sistem • Meningkatkan kualitas pengelolaan prasarana dan sarana air minum dan penyehatan lingkungan yang dilakukan oleh masyarakat pengguna • Meningkatkan kepedulian masyarakat pengguna • Menerapkan upaya khusus pada masyarakat yang kurang beruntung untuk mencapai kesetaraan pelayananan air minum dan penyehatan lingkungan • Mengembangkan pola monitoring dan evaluasi hasil pembangunan prasarana dan sarana air minum dan penyehatan lingkungan yang berorientasi kepada pencapaian tujuan dan ketepatan sasaran • Mengembangkan komponen kegiatan monitoring dan evaluasi dalam empat tingkat • Mengembangkan dan menyebarluaskan indikator kinerja pembangunan prasarana dan sarana air minum dan penyehatan lingkungan Kebijakan Nasional tersebut selanjutnya disosialisasikan dan diseminasikan melalui kegiatan operasionalisasi kebijakan yang terarah di daerah. Tujuan operasionalisasi kebijakan ini adalah, 1). Membantu daerah dalam memahami kebijakan nasional pembangunan AMPL berbasis masyarakat, 2). Membantu daerah dalam memahami

aspek keberlanjutan pembangunan AMPL, 3). Membantu daerah dalam penyamaan persepsi terhadap 11 pokok kebijakan dan strategi pelaksanaannya di daerah. Uji coba pelaksanaan kebijakan pada tahun 2002/2003 dan saat ini telah dilaksanakan di 49 kabupaten/kota di 9 propinsi. Dari proses tersebut telah diperoleh masukan yang berguna, baik dalam penyempurnaan substansi kebijakan, maupun dalam metodologi pelaksanaannya di daerah. Salah satu rangkaian media untuk operasionalisasi kebijakan tersebut adalah melalui rute lokakarya dan pelatihan penyusunan Rencana Strategis Pembangunan AMPL Berbasis Masyarakat. 1.2. Mengenal Renstra Pembangunan AMPL Berbasis Masyarakat. Rencana Strategis, atau disingkat menjadi Renstra adalah suatu perencanaan bersifat visioner, realistik, mengantisipasi keadaan masa depan yang dicita-citakan dan memungkinkan untuk dapat di capai cita-cita tersebut, dengan menggunakan berbagai sumber daya yang tersedia. Renstra memberikan suatu struktur untuk pembuatan keputusan praktek dan langkahlangkah yang harus diikuti oleh organisasi atau lembaga. Pembangunan AMPL Berbasis Masyarakat adalah, salah satu pendekatan pelayanan pembangunan masyarakat yang dilakukan oleh pemerintah, dengan melibatkan seluruh dukungan dan partisipasi komponen (stakeholders) daerah, dalam sektor air minum dan penyehatan lingkungan, yang bertumpu pada penerapan Kebijakan Nasional Pembangunan AMPL Berbasis Masyarakat.

Mengapa Daerah Membutuhkan Perencanaan Strategis Kepemimpinan strategis di daerah, merupakan satu elemen kunci yang efektif dalam manajemen strategis. Pemimpin daerah, memfokuskan organisasi mereka pada arah strategis. Mereka menciptakan suatu agenda untuk perubahan strategis. Pemimpin daerah menjaga kemajuan organisasi menuju visi strategis. Pemimpin-pemimpin strategis di daerah memberdayakan para staf, manajer dan karyawan mereka untuk membuat keputusan yang berkaitan dengan peningkatan kinerja pelayanan publik mereka. Berkaitan dengan hal ini, para pemimpin dalam sektor publik (di daerah) membutuhkan desain sistem perencanaan strategis yang tepat. Manfaat Perencanaan Strategis • Berguna bagi perencanaan untuk perubahan dalam lingkungan dinamik yang kompleks. Perencanaan strategis adalah proaktif, sehingga pemimpin daerah dianjurkan untuk proaktif mencari dan melakukan perubahan, dan bukannya bersikap reaktif terhadap situasi.

Berguna untuk pengelolaan hasil-hasil (managing for results). Perencanaan strategis merupakan suatu proses dari diagnosis, penetapan tujuan (objective setting), dan pembangunan strategi (strategy building) yang merupakan bagian penting dari manajemen yang berorientasi pada hasil. Perencanaan strategis berlandaskan pada pertimbangan yang hati-hati dari suatu kapasitas dan lingkungan organisasi daerah, yang mengarahkan pada keputusan-keputusan pengalokasian sumber-sumber daya yang signifikan. Perencanaan strategis merupakan suatu alat manajerial yang penting. Daerah diharapkan untuk memfokuskan perhatian pada pencapaian dan peningkatan outcomes setiap tahun. Dengan kata lain, hasil-hasil seyogyanya mulai difokuskan pada efisiensi dan efektivitas operasional. Perencanaan strategis memungkinkan daerah mengembangkan suatu sistem yang memfasilitasi peningkatan terus-menerus (continuous improvement) pada semua tingkat dalam manajemen organisasi atau lembaga. Perencanaan strategis berorientasi masa depan. Perencanaan strategis melibatkan suatu usaha yang disiplin untuk membantu membentuk dan membimbing pada apa yang diharapkan oleh manajemen, apa yang harus dilakukan, dan mengapa itu dilakukan. Perencanaan strategis membutuhkan pengumpulan informasi berskala makro, suatu eksplorasi alternatif-alternatif, dan merupakan suatu landasan bagi implikasi masa depan dari keputusan-keputusan sekarang. Perencanaan strategis mampu beradaptasi (adaptable). Meskipun perencanaan dilakukan untuk jangka panjang, peninjauan ulang dan pembaharuan secara teratur (regular reviews and updates) untuk menentukan kemajuan dan menilai ulang validitas dari rencana—berdasarkan pada isu-isu strategis yang tidak tercakup dalam penilaian internal maupun eksternal—akan membuat perencanaan strategis menjadi fleksibel dan mampu beradaptasi. Dengan demikian rencana dapat diperbaharui untuk membuat penyesuaian-penyesuaian yang diperlukan untuk menanggapi lingkungan yang berubah dan memanfaatkan peluang atau kesempatan yang menguntungkan. Perencanaan strategis menetapkan target untuk kinerja (targets for performance), memfasilitasi caracara untuk memeriksa kemajuan, dan memberikan panduan atau petunjuk untuk rencana-rencana operasional dan anggaran (budgets) yang sedang berlangsung. Perencanaan strategis adalah penting untuk mendukung masyarakat pengguna. Perencanaan strategis menetapkan hal-hal yang dapat dilakukan oleh organisasi atau lembaga untuk memenuhi ekspektasi masyarakat pengguna. Daerah sebaiknya menyadari bahwa mereka memiliki masyarakat pengguna (customers) dan pihak-pihak yang berkepentingan (stakeholders). Hal ini mengedepankan adanya perubahan sikap yang didukung oleh proses perencanaan strategis, di mana identifikasi kebutuhan masyarakat pengguna menjadi hal yang mendasar. Perencanaan strategis mempromosikan komunikasi. Perencanaan strategis memudahkan komunikasi dan partisipasi, mengakomodasi keinginan dan nilainilai yang berbeda, membantu pembuatan keputusan yang teratur, dan menjamin keberhasilan dari implementasi sasaran-sasaran dan tujuan-tujuan {goals and objectives). Perencanaan strategis meningkatkan komunikasi tidak

hanya dari manajer atas kepada staff/karyawan atau sebaliknya, tetapi juga lintas fungsi/divisi dan program-program. Singkatnya, daerah akan memiliki kerangka tindak menuju keberlanjutan pembangunan AMPL, serta daerah akan mendapatkan bahan-bahan untuk perumusan rencana strategis pembangunan AMPL daerah.

Renstra AMPL Inklusif Rencana staretgis pembangunan AMPL berbasis masyarakat adalah bersifat Inklusif dan bukan bersifat eklusif. Penegasan perbedaan sederhana tentang pengertaian antar keduanya (Renstra Inklusif dan Renstra Eklusif) adalah sebagai berikut; • Secara umum setiap perencanaan startegis atau disingkat menjadi Renstra, adalah bersifat eklusif. Hal ini karena, pada dasarnya Renstra disusun untuk kepentingan tertentu dan tujuan tertentu, oleh kelompok, orang, etnis, bangsa tertentu, untuk maksud kepentingan dan kemenagan sendiri kelompok tersebut. Secara praktek penyusunan, Renstra Eksklusif lebih sederhana untuk di lakukan bila dibanding dengan penyusunan Renstra Inklusif, walaupun format dan tahapannya mungkin hampir sama/mirip. Idiologi Renstra Eksklusif, lebih berorientasi pada keunggulan kelompok, keunggulan group, keunggulan perorangan, keunggulan satu etnis/Negara. Idiologi Renstra Inklusif adalah beroreientasi kepada kesejahteraan bersama antar sesama mahluk hidup dialam semesta, dengan menghormati dinamika yang penuh harmoni dan semangat cinta kasih sesama, secara berkelanjutan. Menegakkan prinsip kesetaraan, pruralitas, dan kebebasan berkehidupan dari segala bentuk penindasan dari sesama mahluk hidup. Mengedepankan sinergi elemen pelaku dan transparansi yang bertanggung jawab. Pihak-pihak yang terlibat dalam penyusunan, bagi Renstra Eksklusif hanya meraka yang berkepentingan/punya maksud, atau cenderung kelompok terbatas; sedangkan Renstra Inklusif adalah semua pihak yang berkepentingan pada kesejahteraan bersama tersebut, atau lebih luas lagi. Prinsip yang dikembangkan dalam Renstra Inklusif adalah, sejak dalam tahapan pikiran kita sudah bersama-sama, dalam tahapan ucapan kita juga tulus bersama-sama, dan dalam tindakan kita juga jujur bersama-sama demi kesejahteraan bersama mengabadikan kelestarian kehidupan. Sehingga mendorong terbukanya kesetaraan peran antar pihak, partisipasi antar pihak dan sinergitas antar pihak, secara berkesinambungan dalam pembangunan AMPL. Penyusunan rencana pembangunan AMPL secara inklusif menjadi penting agar sejak dini sudah ada kesadaran bagi semua stakeholders, utamanya Pemda untuk

• •

menempatkan sektor AMPL menjadi sektor prioritas pembangunan di daerah (suatu kondisi yang belum pernah terjadi dalam sejarah pembangunan daerah di Indonesia). Renstra AMPL inklusif bukan lagi milik Pemda saja, akan tetapi menjadi milik bersama Pemda, Swasta dan Masyarakat. Implementasinya menjadi tanggungjawab bersama stakeholder tersebut.

II. Gambaran Umum Lokalatih Penyusunan Renstra Pembangunan AMPL-BM
2.1. Konsep Lokakarya dan Pelatihan. • Pengembangan desain pembelajaran dalam lokalatih ini, bertumpu pada prinsip “andragogi”, yang mengkombinasikan teori dan praktek (aksi-refleksi) melalui kegiatan pembelajaran di kelas dan di lapangan. • Kegiatan pembelajaran di kelas terfokus pada penguasaan dasardasar konsep, teori dan metodologi penyusunan visi, misi dan Renstra Pembangunan AMPL Berbasis Masyarakat, melalui sharing pengalaman penyusunan Renstra Pembangunan AMPL Berbasis Masyarakat di Daerah, informasi dan tanya jawab, curah pendapat, diskusi terfokus, dan praktek terbimbing (guided-practice). • Kegiatan pembelajaran di lapangan terfokus pada pendampingan kegiatan penyusunan visi, misi dan Renstra Pembangunan AMPL Berbasis Masyarakat di daerah masing-masing paska pelatihan. Dalam hal ini dokumen visi, misi dan Renstra daerah menjadi rujukan utama. • Pemerintah Daerah sebagai institusi formal pemerintahan di daerah memiliki dunia internal dan eksternal yang kompleks dan dinamis. Dunia internal Pemerintah Daerah bersifat formal, terstruktur, dan dinamis karena menyangkut penyelenggaraan pemerintahan, pembangunan dan pelayanan publik yang terus berkembang seiring dengan perubahan lingkungan daerah, regional, internasional; Sementara dunia eksternalnya juga sangat kompleks dan dinamis karena melibatkan berbagai pelaku daerah dari kalangan warga dan tokoh masyarakat, LSM dan organisasi kemasyarakatan, maupun swasta. • Hubungan dialektis dunia internal dan eksternal tersebut menuntut adanya kejelasan Visi & Misi serta rencana strategis (Renstra) Daerah. Dengan adanya kejelasan Renstra, daerah memiliki sketsa generatif kondisi eksisting sebagai titik pijak, visi masa depan sebagai titik tuju, misi sebagai penentu arah gerakan, dan

program strategis yang dilengkapi rencana tindak strategis sebagai kerangka kerja pencapaian visi dan misi, yang memiliki daya koreksi diri. Menyadari kenyataan dan kebutuhan tersebut, penting penyelenggaraan lokalatih “Penyusunan Rencana Strategis Pembangunan AMPL Berbasis Masyarakat”. Desain lokalatih disesuaikan dengan sifat serta hubungan dialektis kondisi internal dan eksternal daerah, prinsip-prinsip pendekatan interaksi sosial dalam analisis kebijakan, dan model Renstra organisasi publik dan nir-laba.

2.2. Mengelola Lokakarya dan Pelatihan. Pengelolaan lokalatih yang tidak baik diyakini akan berdampak pada; 1). Capaian tujuan dari lokalatih tersebut, tidak dapat tercapai dengan sempurna, 2). Mengakibatkan kehadiran peserta tidak sesuai dengan yang diharapkan oleh penyelenggara, 3). Fasilitatornya tidak akan mampu memfasilitasi lokalatih yang diselenggarakan secara optimal, 4). Peserta yang hadirpun selama proses lokalatih menjadi tidak bersemangat, dll. Namun demikian sebaliknya, jika pengelolaan lokalatih dilakukan secara baik, maka diyakini akan terjadi hal hal; 1). Tujuan lokalatih dapat tercapai sempurna, 2). Peserta lokalatih yang hadir sesuai dengan yang diharapkan, 3). Fasilitasinya dapat dilakukan secara optimal, 4). Peserta yang mengikuti lokalatih terus semangat sehingga partisipatif. Oleh karena itu pengelolaan lokalatih yang baik menjadi kebutuhan dalam menunjang sukses pelaksanaan lokalatih penyusunan Renstra AMPL Berbasis Masyarakat di Daerah. Beberapa faktor yang dapat mempengaruhi keberhasilan lokalatih adalah; • Penyiapan lokalatih yang baik, • Kelengkapan material pendukung lokalatih, • Ketepatan metodologi fasilitasi, Teknik-teknik pendukung fasilitasi, • Pemanfaatan media lokalatih, 2.2.1. Persiapan Lokalatih Kegiatan yang mencakup persiapan lokalatih umumnya adalah, penyusunan kerangka acuan lokalatih atau yang sering disebut sebagai TOR (Term of Reference), didalamnya berisi latar belakang, tujuan, hasil yang ingin diperoleh, materi, nara sumber, peserta, waktu dan tempat, alur, jadwal dan rencana pembiayaan (contoh TOR terlampir). Juga penting kapan Tor tersebut selesai dikerjakan, siapa

yang bertugas menyelesaikan, dan kapan ditindak lanjuti dengan pembahasan bersama baik panitia maupun tim fasilitatornya, dst. Dalam tahapan persiapan juga penting melakukan identifikasi peserta, agar capaian dan metode yang digunakan dalam proses fasilitasi sesuai. Juga penting memastikan undangan sampai kepada peserta, samapai ada kepastian peserta akan hadir tanpa halangan. Dll. Semua tahapan ini memerlukan penanggung jawab, ketersediaan waktunya, proses mengkomonikasikan dan mungkin masukan-masukan penting selama proses persiapan dilakukan. Untuk memudahkan monitoring persiapan lokalatih, format dibawah ini dapat digunakan sebagai contoh dan masih memerlukan pengembangan sesuai dengan kebutuhannya; Persiapan Lokalatih, Contoh Format No Kegiatan Waktu 1 Penyusunn TOR 2 Pertemuan Tim Fasilitator 3 Persiapan Peserta 4 Identifikasi Peserta 5 Distribusi undangan 6 Dll

PJ

Ket

Panitia Pelaksana dalam pengelolaan lokalatih, bertugas untuk memastikan agar pelayanan terhadap peserta berjalan dengan baik dan menyenagkan, serta menjamin dan memastikan agar kebutuhan suppot dan akomodasi selama penyelenggaraan tersedia lancar; kegiatan rinci dalam tahapan ini adalah, mencari tempat lokalatih, membandingkan harga-harga, mengambil keputusan yang logis, mengusulkan pembiayaan, membayar uang muka, pemesanan tiket, alat trasnportasi, dll. Sedangkan bagi, Tim Fasilitator dalam pengelolaan lokalatih, bertugas untuk; • Menjamin semua kebutuhan fasilitasi tersedia dengan baik. • Menjamin proses pelatihan berjalan sesuai dengan TOR yang tersusun • Melakukan evaluasi proses lokalatih • Melakukan analisis hasil evaluasi • Melakukan review proses dan hasil lokalatih 2.2.2. Proses Fasilitasi Dalam tahapan pelaksanaan lokalatih atau proses fasilitasi, hal-hal penting yang patut mendapatkan perhatian adalah; 1). Memastikan ruang atau tempat lokalatih memungkinkan fasilitator dapat melakukan fasilitasi secara partisipatif, 2). Memastikan alat atau media yang diperlukan fasilitator tersedia dan ditempatkan pada tempat yang mudah dijangkau peserta dan fasilitator, sehingga berguna dalam meningkatkan capaian tujuan lokalatih, 3). Merekam proses dan poin penting selama fasilitasi berlangsung, agar dokumen proses dan hasil dapat digunakan pembelajaran bagi semua pihak yang berkepentingan, dst.

Untuk memudahkan monitoring proses fasilitasi, format dibawah ini dapat digunakan sebagai contoh dan masih memerlukan pengembangannya sesuai dengan kebutuhan;

Pelaksanaan lokalatih, contoh format No Kegiatan Waktu 1 Pelaksanaan lokalatih 2 Penyiapan materi 3 Penyiapan ice breacking 4 Review Jadwal 5 Laporan Lokalatih 6 Penyiapan out-line 7 dsb

PJ

Ket

2.2.3. Evaluasi Tahapan evaluasi ini dimaksudkan untuk mengukur capaian tujuan lokalatih, sekaligus masukan untuk perbaikan penyelenggaraan lokalatih di kemudian. Jenis evaluasi sangat beragam dan variatif, namun yang umum digunakan adalah jenis-jenis; evaluasi harian, refleksi harian, dan evaluasi awal dan akhir lokalatih. Evaluasi harian, biasanya dimaksudkan untuk mengetahui seberapa jauh derajat peserta memahami, meningkat ketrampilannya, dll, terkait materi yang di sampaikan, selama hari tersebut. Refleksi harian, dimaksudkan untuk mengetahui hal-hal penting dan hal-hal yang dirasakan peserta masih kurang (dari evaluasi harian) selama sahari kemarin, bersamasama telah melakukan kegiatan lokalatih. Evaluasi awal dan akhir lokalatih, dimaksudkan untuk melihat perbandingan dinamika perubahan dalam hal pemahaman, kesadaran-kesadaran baru, dll, peserta terkait proses lokalatih.

III. Dasar Hukum Penyusunan Renstra Pembangunan AMPL-BM
3.1. UU No. 32/2004 Tentang Pemerintahan Daerah dan UU No 34/2004 Tentang Primbangan Keuangan Antara Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah. • Melalui UU nomor 32/2004 seluruh komponen bangsa-negara Indonesia bertekad untuk mengembangkan kinerja penyelenggaraan pemerintahan dan pembangunan daerah yang berbasis aspirasi dan keikutsertaan masyarakat, transparansi, dan akuntabilitas. Didalamnya mencakup empat dimensi perubahan paradigma pembangunan, sebagaimana diuraikan sebagai berikut; Pertama, desentralisasi penyelenggaraan pemerintahan dan pembangunan. Pemerintah menyerahkan kepada Daerah sebagian wewenang penyelenggaraan pemerintahan dan pembangunan. Kebijaksanaan ini diimbangi dengan pengaturan perimbangan keuangan antara Pusat dengan Daerah, yang memberikan keleluasaan kepada Pemda untuk mengelola sumber pandapatan di daerah (UU nomor 34/2004). Pemda dituntut memiliki inisiatif, kreativitas, dan tanggung jawab untuk mewujudkan visi, misi, strategi, dan program pembangunan yang bertumpu pada potensi/sumberdaya daerah (indigenous); Kedua, kesadaran pentingnya transparansi dan akuntabilitas penyelenggaraan pemerintahan dan pembangunan. Segala bentuk kebijaksanaan/program pembangunan sedapat mungkin diinformasikan kepada publik, agar semua pelaku memperoleh cukup informasi dan kesempatan untuk mempengaruhi dan mengawasi penyelenggaraan pemerintahan dan pembangunan. Kredibilitas dan legitimasi Pemda tidak hanya ditentukan oleh lembaga perwakilan (penilaian DPRD) tetapi juga oleh masyarakat luas (penilaian publik); Ketiga, perspektif bahwa pengikutsertaan masyarakat adalah sarana/tujuan pemberdayaan masyarakat. Sebagai sarana, nilai pengikutsertaan masyarakat bergantung pada manfaatnya bagi kepentingan dan kesejahteraan masyarakat. Sebagai tujuan, nilai pengikutsertaan masyarakat melekat pada keikutsertaan masyarakat dalam pengelolaan pembangunan itu sendiri, mulai dari perencanaan, pelaksanaan, sampai dengan pemilikan. Kinerja Pemda diukur dari dua sisi, yakni derajat peran serta masyarakat dalam pengelolaan pembangunan dan derajat kesejahteraan seluruh warga masyarakat; Keempat, kesadaran untuk menciptakan sinergi pelaku pembangunan (stakeholders), yakni Pemda, masyarakat, dan swasta. Kesadaran ini didorong oleh perkembangan reformasi/demokratisasi serta isu/permasalahan pemerintahan dan pembangunan yang semakin rumit (kompleks) dan tidak mungkin dapat dipecahkan oleh Pemda tanpa bekerjasama dengan pelaku lain. Pemda harus mengubah peran dari pemberi/penentu (provider) menjadi pendorong/fasilitator (facilitator) pengikutsertaan masyarakat maupun swasta. Pada saat yang sama masyarakat dan swasta dituntut kemampuannya untuk berperan sebagai subyek, bukan obyek, dalam penyelenggaraan pemerintahan dan pembangunan. • Keempat dimensi perubahan paradigma pembangunan tersebut membawa implikasi luas dalam penyelenggaraan pemerintahan dan pembangunan, termasuk proses perencanaan pembangunan disemua sektor, termasuk sector pembangunan Air Minum dan Penyehatan Lingkungan Berbasis Masyarakat (AMPL-BM).

3.2. UU No 25/2005 Tentang Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional • Sistem Perencanaan adalah satu kesatuan tata cara perencanaan pembangunan untuk menghasilkan rencana-rencana pembangunan dalam jangka panjang, jangka menegah, dan tahunan yang dilaksanakan oleh unsur penyelanggara negara dan masyarakat ditingkat Pusat dan Daerah. • Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional bertujuan untuk; 1). Mendukung koordinasi antar pelaku pembangunan, 2). Menjamin terciptanya integrasi, sinkronisasi, dan sinergi baik antarDaerah, antarruang, antarwaktu, antarfungsi pemerintah maupun antara Pusat dan Daerah, 3). Menjamin keterkaitan dan konsistensi antara perencanaan, penganggaran, pelaksanaan dan pengawasan, 4). Mengoptimalkan partisipasi masyarakat, 5). Menjamin tercapainya penggunaan sumber daya secara efisien, efektif, berkeadilan dan berkelanjutan. • Pasal 33, ayat (1), Kepala Daerah menyelenggarakan dan bertanggung jawab atas perencanaan pembangunan Daerah didaerahnya, ayat (2), Dalam menyelenggarakan perencanaan pembangunan Daerah, Kepala Daerah dibantu oleh Kepala Bappeda, ayat (3), Pimpinan Satuan Kerja Perangkat Daerah menyelenggarakan perencanaan pembangunan Daerah sesuai dengan tugas dan kewenangannya, ayat (4), Gubernur menyelenggarakan koordinasi, integrasi, sinkronisasi, dan sinergi perencanaan pembangunan antarkabupaten/ kota, ayat (5), RPJM Daerah ditetapkan dengan Peraturan Kepala Daerah paling lambat 3 (tiga) bulan setelah Kepala Daerah dilantik, ayat (6), Renstra –SKPD ditetapkan dengan peraturan pimpinan Satuan Kerja Perangkat Daerah setelah disesuaikan dengan RPJM Daerah sebagaimana dimaksud pada ayat 3 (tiga). • Berdasarkan pengalaman praktek penyusunan Renstra AMPL Berbasis Masyarakat daerah dampingan WASPOLA, Status Renstra AMPL merupakan penjabaran lebih lanjut dari Renstra Induk Daerah dan oleh karenanya, tidak boleh bertentangan. Renstra AMPL yang tersusun setelah RPJMD isinya menjabarkan program-program yang tertuang dalam RPJMD tersebut, dan kemudian dikembangkan menjadi SKPD, sebaliknya jika Renstra AMPL Berbasis Masyarakat tersusun terlebih dahulu, maka isi Renstra mengilhami RPJMD yang akan disusun, dan kemudian dikembangkan menjadi SKPD. Dengan pendekatan seperti ini konsistensi perencanaan, penganggaran, pelaksanaan dan pengawasan program AMPL daerah akan terjadi secara baik. 3.3. Undang-undang dan Peraturan Lainnya. • Beberapa dasar hukum yang digunakan untuk menyusun Renstra AMPL Berbasis Masyarakat di daerah, meliputi; 1). Amandemen ke-4 UUD 1945, pasal 33, 2).UU No. 23/1992 Tentang Kesehatan, 3).UU No. 23/1997 Tentang Pengelolaan Lingkungan Hidup, 4). UU No. 7/2004 Tentang Sumber Daya Air, 5). PP No. 16/2005 Tentang Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum, 6). Peraturan Daerah, 7). Peraturan Nagari, 8). Kebijakan Nasional AMPL Berbasis Masyarakat, 9). Keputusan Bupati/Walikota, 10). Peraturan Bupati/Walikota. Dan lainnya.

IV. Tahapan Fasilitasi Pelatihan Penyusunan Renstra Pembangunan AMPL-BM
4.1. Persiapan Jika penyiapan pelaksanaan lokalatih sudah dirasa cukup terlaksana secara baik, kemudian kelengkapan material lokalatih telah tersedia sedemikian rupa, aspek metodologi fasilitasi dan teknik dukungan fasilitasinya serta media yang digunakan telah selesai disepakati dan dipersiapkan secara baik, kemudian seluruh undangan dan nara sumber sudah dapat dipastikan kehadirannya dalam lokalatih, maka prinsipnya persiapan lokalatih sudah selesai dilaksanakan, sehingga tahapan berikutnya adalah pelaksanaan fasilitasi.

4.2. Pelaksanaan. Dalam tahapan fasilitasi ini pada segi material pendukung yang penting diperhatikan adalah ketersediaan berbagai media penunjang fasilitasi, misalnya kesiapan ruangan, perlu tidaknya meja dan kursi, perlu tidaknya meja presentasi, papan presentasi, pengeras suara, kesejukan ruangan, keterjangkauan material dengan peserta/fasilitator, gambar-gambar untuk kepentingan fasilitasi, dll. Sedangkan pada segi substansi materi, yang penting diperhatikan adalah TOR Lokalatih, kesiapan fasilitator dalam melaksanakan kegiatan fasilitasi, nara sumber dan peserta lokalatih. Dalam prakteknya TOR menjadi pedoman kunci selama melaksanakan fasilitasi, baik oleh peserta, nara sumber maupun fasilitator dan panitia. Fungsi TOR selanjutnya menjadi pedoman proses fasilitasi untuk mencapai tujuan pelaksanaan fasilitasi. Contoh model pelaksanaan fasilitasi dengan menggunakan TOR dan Panduan Proses Lokalatih Penyusunan Renstra AMPL Berbasis Masyarakat sebagai berikut;

4.2.1. Kerangka Acuan Lokakarya dan Pelatihan Penyusunan Renstra AMPL
Gambaran umum Pelayanan Air Minum dan Penyehatan Lingkungan yang berkelanjutan merupakan platform bersama dalam peningkatan kesejahteraan masyarakat di Indonesia. Upaya tersebut telah dilakukan Pemerintah Indonesia dengan disusunnya Kebijakan Nasional Pembangunan AMPL Berbasis Masyarakat. Kebijakan ini telah dioperasionalkan di 4 kabupaten pada tahun 2002/2003 dan 7 kabupaten di 7 propinsi pada tahun 2004/2005. serta 13 propinsi dan 49 kabupaten/kota pada tahun 2006. Berdasarkan pengalaman pendampingan WASPOLA selama ini, bagi daerah yang telah memiliki perencanaan strategis tentang pembangunan AMPL berbasis masyarakat, operasionalisasi kebijakannya semakin terlihat terarah, programnya terintegrasi, mampu mengatasi problem keberlanjutan pembangunan AMPL di daerah serta mampu mengelola potensi sumber dayanya secara lebih baik. Seiring dengan dinamika perkembangan tantangan pembangunan AMPL yang semakin kompleks, dan seiring dengan tuntutan penyelenggaraan pemerintahan, pembangunan dan pelayanan publik yang lebih baik, utamanya sektor pembangunan AMPL, dalam waktu dekat Pokja Nasional AMPL bersama sekretariat WASPOLA bermaksud akan menyelenggarakan sebuah pelatihan tentang penyusunan rencana strategis pembangunan AMPL berbasis masyarakat di daerah secara partisipatif bagi Pokja AMPL Daerah. Tujuan Mengembangkan kemampuan Pokja AMPL Daerah menyusun Rencana Strategis Pembangunan AMPL Berbasis Masyarakat, yang berdimensi pengetahuan, ketrampilan dan sikap perencana yang berpandangan jauh kedepan untuk mencapai pelayanan optimal dibidang air minum dan penyehatan lingkungan bagi masyarakat marginal di daerah. Secara khusus ditujukan untuk: 1. Memberikan pemahaman bagian-bagian strategis dari kebijakan nasional pembangunan AMPL berbasis masyarakat sebagai landasan pengembangan kerangka strategi pembangunan AMPL yang berkelanjutan di daerah, 2. Memberikan pemahaman tentang arah dan pola pembangunan AMPL berdasarkan aturan dan perundangan yang berlaku sebagai acuan dalam operasionalisasi kebijakan. 3. Memberikan pemahaman konsep dasar dan arti pentingnya perencanaan strategis untuk mengimplementasikan kebijakan pembangunan AMPL di daerah.

4. Membekali pengetahuan dan ketrampilan menyusun perencanaan strategis sesuai dengan kaidah dan tahapannya. 5. Menyepakati langkah-langkah kunci dan kegiatan dalam rangka penyusunan rencana strategis pembangunan AMPL di daerah. Hasil yang ingin diperoleh • Pemahaman dasar mengenai kebijakan dan keterkaintannya dengan perencanaan strategis pembangunan AMPL di daerah • Pemahaman dasar mengenai arah dan pola pembangunan sesuai dengan peraturan yang berlaku. • Keterampilan teknis dalam pengembangan rencana strategis pembangunan AMPL daerah. • Rencana tindak lanjut dalam operasionalisasi kebijakan khususnya dalam penyusunan rencana strategis AMPL di daerah.

Peserta Peserta lokakarya dan pelatihan ini terdiri dari unsur: - Pokja AMPL Pusat dan Daerah - Pemegang andil lainnya dalam bidang AMPL Waktu dan Tempat • Indonesia Bagian Timur di Makasar • Indonesia Bagian Barat di Bukittinggi • Durasi 4 malam 5 hari Kondisi • Seluruh biaya penyelenggaraan lokalatih ditanggung oleh WASPOLA termasuk akomodasi (hotel) dan konsumsi. • Transportasi dari dan ketempat lokalatih di tanggung oleh masing-masing daerah. Fasilitator : Sekretariat WASPOLA

Bagan Alir Lokakarya dan Pelatihan Penyusunan Renstra AMPL Berbasis Masyarakat di Daerah
Pembukaan dan arahan

Pengantar Pola Pembangunan Pengantar Rencana Strategis AMPL

1. Analisis Pelaku

3. Perumusan Visi, Misi dan Nilai

2. Klarifikasi Mandat

4. Analisis SWOT

5. Perumusan Isu-isu Strategis

6. Perumusan Strategi

7. Indikator Kinerja

Evaluasi dan Rencana Tindak Penyusunan Rencana Kerja Daerah

Penutupan

Jadual Lokakarya dan Pelatihan Penyusunan Rencana Strategis AMPL Daerah
Hari pertama
13.00 – 15.30 15.30 – 17.30 18.00 – 19.30

Registrasi Pembukaan, Pengantar lokakarya dan pelatihan Makan malam Pengantar Pola Pembangunan Pengantar Rencana Strategis Rehat kopi Kaji ulang pelaku AMPL Daerah Klarifikasi Mandat Penyusunan Visi-Misi dan Nilai AMPL Daerah Istirahat, sholat, makan siang Analisis SWOT AMPL Perumusan Strategi : Analisa Isu Strategis, Perumusan Tujuan Strategis, Kebijakan Strategis , Program Strategis dan Kegiatan Istirahat, sholat, makan siang Lanjutan Perumusan Strategis Pengenalan Indikator Kinerja Penyusunan Rencana Tindak Lanjut di daerah Evaluasi Penutupan Istirahat, sholat Jum’at, makan siang Peserta kembali ke daerahnya masing masing

Hari kedua
08.00 – 12.15 12.15 – 13.15 13.15 – 15.15 15.45 – 17.45

Hari ketiga
08.00 – 12.15 12.15 – 13.15 13.15 – 17.45

Hari keempat
08.00 – 12.15

12.15 – 13.15 13.15 – 17.45

Hari kelima
08.00 – 09.30 09.30 – 10.30 10.45 – 11.00 11.00 – 11.30 11.15 – 13.30 13.30 .......

4.2.2. Panduan Proses Pelaksanaan Lokakarya dan Pelatihan Penyusunan Renstra AMPL
Berdasarkan contoh model TOR Lokalatih yang tersusun sebagaimana tersebut diatas, maka proses panduan fasilitasinya dapat dilaksanakan sebagai berikut;

SESSI 01 TUJUAN

: PEMBUKAAN : Pemahaman tentang arah dan tujuan lokakarya operasionalisasi kebijakan nasional AMPL berbasis masyarakat
: Acara semi seremonial : 30 menit : 1. Bahan sambutan Direktur Perumahan dan Permukiman Bappenas 2. LCD dan komputer :

METODE WAKTU ALAT/BAHAN

LANGKAH PENYAJIAN

1. Introduksi dan ucapan selamat datang pada lokakarya ini dari panitia. 2. Presentasi Direktur Permukiman Bappenas 3. Dialog dan tanya jawab. Perumahan dan

SESSI 02 TUJUAN

METODE WAKTU ALAT/BAHAN

LANGKAH PENYAJIAN

: PENGANTAR LOKAKARYA : 1. Pencairan suasana agar menjadi rileks dan informal. 2. Kejelasan tentang tujuan lokakarya 3. Agenda lokakarya disepakati oleh semua peserta. 4. Kesepakatan aturan main pelaksanaan lokakarya : 1. Penugasan individual 2. Diskusi dan tanya jawab : 90 menit : • Kain rekat • Kertas HVS ukuran kuarto • Metaplan • Spidol • Selotif • LCD dan computer :

1. Intoduksi dan ucapan selamat datang pada lokakarya ini. 2. Perkenalan, jelaskan model perkenalan yang akan dilakukan : a. Fasilitator memberikan kesempatan kepada peserta untuk merenung, merefleksi diri selama 2-3 menit, mengingat kembali perjalanan hidup dan peran peran sosialnya di lingkungan keluarga, masyarakat dan di tempat kerjanya masing masing. b. Minta peserta untuk memvisualisasikan hasil persepsi dirinya dalam bentuk gambar apa saja pada kertas yang disediakan, yang menurut diri peserta dapat mewakili gambaran peran peran dirinya tanpa keterangan apapun, kecuali nama. c. Setelah selesai, minta peserta untuk menempelkan gambar tersebut pada kain rekat d. Fasilitator memberikan kesempatan kepada setiap peserta secara bergiliran untuk menjelaskan identitas dirinya, serta arti gambar tersebut kepada seluruh peserta lainnya.

e. Lakukan pengecekan, apakah peserta sudah mulai mengenal siapa temannya yang akan secara bersama sama melaksanakan lokakarya ini. f. Tanyakan kepada peserta, apakah ada alternatif lain untuk acara perkenalan ? Lakukan inventarisasi model perkenalan untuk pengkayaan wawasan 3. Identifikasi harapan dan kekhawatiran selama lokakarya berlangsung: a. Ajak kembali peserta untuk ke melingkar di ruangan tengah lokakarya b. Bagikan kertas metaplan dan spidol c. Minta setiap peserta untuk menuliskan harapan dan kekhawatiran pada kertas metaplan. Tempelkan pada kain rekat. d. Lakukan pengelompokan, sepakati mana saja harapan yang dapat dipenuhi dalam lokakarya saat ini, dan yang tidak mungkin dipenuhi pada lokakarya saat ini. e. Bahas pula tentang kekhawatiran. Ingatkan bahwa antara harapan dan kekhawatiran yang dibahas adalah dalam kerangka persiapan implementasi kebijakan nasional AMPL di daerah, baik tingkat propinsi maupun kabupaten/kota. 4. Presentasi alur lokakarya dan pelatihan, untuk memahami apa yang akan dibahas dalam lokakarya. 5. Berdasarkan alur tersebut, bahas tentang aturan main pelaksanaan lokalatih, sampai semua fihak menyepakati aturan main lokakarya. Aturan main yang disepakati menyangkut : jadual dan tata tertib pelaksanaan lokakarya.

SESSI 03 TUJUAN

METODE

WAKTU ALAT/BAHAN

LANGKAH PENYAJIAN

PENGANTAR POLA PEMBANGUNAN PENGANTAR RENCANA STRATEGIS Review tentang pola pembangunan Review tentang Renstra Daerah Pemahaman makna Renstra AMPL didalam upaya untuk mencapai MDG 2015 : 1. Ceramah singkat 2. Diskusi kelompok 3. Presentasi dan tanya jawab : 240 menit : 1. Transparansi Perencanaan Pembangunan & Renstra AMPL 2. Kain rekat 3. Metaplan 4. Kertas flipchart 5. Spidol 6. Komputer & LCD :

: • • : 1. 2. 3.

Introduksi tentang tujuan yang ingin dicapai oleh sessi Pola Pembangunan dan Rencana Strategis. 1. Ceramah singkat tentang Pengantar Pola Pembangunan disertai dengan Diskusi dan tanya jawab. 2. Bagi peserta kedalam daerahnya masing masing. Minta kepada setiap kelompok untuk berdiskusi dengan panduan pertanyaan berikut ini :

Apakah daerah telah memiliki perencanaan pembangunan AMPL
Sudah Bentuk rencana Jika belum

Apa bentuknya ? Apakah sudah mencakup aspek perencanaan pembiayaan ?
Jika sudah Jika belum

1. Berapa kebutuhan investasinya ? 2. Fihak mana saja yang akan menanggung biaya investasinya ( sumber biaya ) ?
Proses penyusunan

1. Bagaimana proses penyusunannya ? 2. Siapa saja stakeholder yang terlibat ? Apa saja yang dirakan kurang dari rencana pembangunan AMPL tersebut ?

Apa yang perlu dilakukan ? 3. 4. Lakukan presentasi dan tanya jawab sesuai kebutuhan peserta. Introduksi tentang pentingnya penyusunan Renstra Strategis Pembangunan AMPL Berbasis Masyarakat di daerah dihubungkan dengan UU 32 dan UU 25
ALUR PROSES PERENCANAAN STRATEGIS PROGRAM AMPL-BM

4 Eksternal

Analisis

6

1 Kesepakatan Menyusun Renstra

Klarifikasi 2 Mandat

5

3

Visi, Misi Nilai

Isu Strategis

4 Internal

Analisis

Penyusunan Strategi • Tujuan Strategis • Visi Praktis • Faktor Penghambat dan Pendukung • Gagasan Strategi • Program Strategis • Kegiatan Strategis • Reviu Strategi

A nalisis Pelaku

7 Pengukuran Kinderja

TINDAKAN

HA SIL

RENSTRA

manajemen

5. 6.

Diskusi dan tanya jawab Penegasan tentang pentingnya Renstra AMPL dan posisinya didalam upaya untuk mencapai MDG 2015

SESSI 04
TUJUAN

: KAJI ULANG PELAKU AMPL DAERAH
Pemahaman makna identifikasi pelaku AMPL sebagai proses yang harus dilalui dalam penyusunan Renstra AMPL 2. Tersusunnya Pelaku Pembangunan AMPL di daerah : 1. Ceramah singkat 2. Diskusi kelompok 3. Presentasi dan tanya jawab : 120 menit : 1. Bahan tulisan : Kaji Ulang Pelaku AMPL Daerah 2. Kain rekat, 3. Metaplan, 4. Spidol 5. Kertas flipchart 6. LCD dan computer : 1.

METODE WAKTU ALAT/BAHAN

LANGKAH PENYAJIAN 1.

:

2.

3. 4.

5. 6.

Introduksi tentang pentingnya Identifikasi Contoh Penggambaran Identifikasi Pelaku Pelaku AMPL di daerahnya masing masing, sehingga setiap daerah mempunyai kejelasan Pelaku Eksternal tentang siapa dan perannya apa dalam pembangunan AMPL. Pelaku Internal Jelaskan secara singkat Identifikasi Pelaku AMPL, disertai dengan kesempatan untuk tanya jawab. Bagi peserta kedalam kelompok sesuai dengan daerahnya masing masing. Persiapkan tulisan di metaplan : Nomor, Pelaku, Instansi/lembaga dan Kegiatan utama sehingga membentuk tabel. Lakukan curah pendapat untuk mengisi tabel Identifikasi Pelaku AMPL tersebut. Berdasarkan hasil diskusi tersebut, jelaskan tata cara melakukan analisis Pelaku AMPL. Minta kepada setiap daerah/kelompok untuk melakukan identifikasi pelaku pembangunan AMPL. Setelah selesai, bahas secara bersama di kelompoknya, serta minta untuk dipilah menjadi 2 kelompok : Lingkaran Inti dan Lingkaran Luar Tanyakan kembali apakah masih ada yang terlewatkan, sehingga semua pelaku AMPL teridentifikasi. Lakukan presentasi dan tanya jawab.
----------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

SESSI 05 TUJUAN

METODE

WAKTU ALAT/BAHAN

LANGKAH PENYAJIAN

: Klarifikasi Mandat : 1. Pemahaman makna Klarifikasi Mandat sebagai proses yang harus dilalui dalam penyusunan Renstra AMPL 2. Tersusunnya klarifikasi mandat AMPL di daerah : 1. Ceramah singkat 2. Diskusi kelompok 3. Presentasi dan tanya jawab : 120 menit : 1. Bahan tulisan : Klarifikasi Mandat 2. Kain rekat, metaplan, spidol 3. Kertas flipchart 4. LCD dan computer :

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7.

Introduksi tentang pentingnya Klarifikasi Mandat dalam pembangunan AMPL. Jelaskan secara singkat tentang Klarifikasi Mandat, berikan kesempatan untuk diskusi dan tanya jawab. Bagi peserta kedalam kelompok sesuai dengan daerahnya. Minta kepada setiap kelompok untuk berdiskusi sesuai dengan tabel yang sudah disiapkan. Persiapkan tulisan di metaplan : Nomor, Sumber Mandat dan Substansi Mandat sehingga membentuk tabel Minta kepada setiap peserta dengan kelompoknya untuk mengisi tabel Klarifikasi Mandat tersebut sesuai dengan kondisi daerahnya masing masing. Lakukan presentasi dan Tanya jawab. Bahas secara bersama Klarifikasi Mandat Tanyakan kembali apakah masih ada Klarifikasi Mandat Jateng yang terlewatkan, sehingga semua MANDAT SUBSTANSI MANDAT Mandat yang 1. UUD 45 Pasal 33 dan 34 • Bumi, Air dan SDA untuk kemakmuran Rakyat 2. UU NO 24 / 1992 Ttg. Penataan • Peruntukan kawasan lindung berhubungan dengan Ruang AMPL teridentifikasi 3. UU NO 23 / 1997 Ttg. PLH • Pelestarian Sumber Daya Alam 4. UU NO 7 / 2004 Ttg. SDA • Pelestarian Sumber Daya Air sesuai dengan 5. UU NO 25 / 2004 Ttg. SPN • Pelibatan masy dalam Mekanisme Perencanaan 6. UU NO 32 / 2004 Ttg Pemda • Kewenangan Pemda karakteristik 7. PP NO 16 / 2005 Ttg SPAM • Kewajiban Penyediaan Air Minum daerahnya masing 8. Permendagri NO 13 / 2006 Ttg • Penyediaan Air Minum merupakan urusan wajib Pengelolaan Keuangan Daerah masing. 9. Pergub NO. 9 / 2005 Ttg. • Peningkatan Cakupan Pelayanan
Akselerasi Renstra 10. Kebijakan Nasional AMPL - BM 11. SK BUPATI 12. Aturan Adat • Tahun 2015 50 % Pdkk terlayani AMPL scr layak • SK Pokja AMPL • Acara bersih desa, Jer Basuki Mowo Beo, Sepi Ing pamrih Rame ing Gawe

SESSI 06 TUJUAN

METODE

WAKTU ALAT/BAHAN

LANGKAH PENYAJIAN

: PENYUSUNAN VISI AMPL DAERAH : 1. Pemahaman makna Visi sebagai proses yang harus dilalui dalam penyusunan Renstra AMPL 2. Rumusan Visi AMPL daerah : 1. Ceramah singkat 2. Diskusi kelompok 3. Presentasi dan tanya jawab : 80 menit : 1. Transparansi Penyusunan Visi 2. Komputer & LCD 3. Kain rekat, metaplan, selotif 4. Kertas flipchart 5. Spidol :

1. Introduksi tentang pentingnya Penyusunan Visi AMPL dalam rangka penyusunan rencana strategis pembangunan AMPL daerah. 2. Jelaskan secara singkat apa itu visi. 3. Minta setiap peserta untuk Proses Penyusunan Visi merumuskan visi pribadi tentang AMPL didaerahnya Persiapan masing masing. 4. Kembalikan peserta kedalam Visi Individu kelompok propinsi/kabupaten masing masing. Minta setiap Visi Kelompok kelompok berdasarkan rumusan visi pribadi tentang AMPL, untuk menemukan Visi AMPL kata kuncinya. Daerah 5. Minta setiap propinsi/kabupaten untuk merumuskan visi AMPL sesuai dengan kata kunci yang disepakati. 6. Lakukan presentasi dan tanya jawab untuk penyempurnaan perumusan visi AMPL daerahnya masing masing.

SESSI 07 TUJUAN

METODE

WAKTU ALAT/BAHAN

LANGKAH PENYAJIAN

: PENYUSUNAN MISI AMPL DAERAH : 1. Pemahaman makna Misi sebagai proses yang harus dilalui dalam penyusunan Renstra AMPL 2. Tersusunnya Rumusan Misi AMPL di daerah : 1. Ceramah singkat 2. Diskusi kelompok 3. Presentasi dan tanya jawab : 80 menit : 1. Transparansi Penyusunan Misi 2. Komputer & LCD 3. Kain rekat, metaplan, selotif 4. Flipchart, spidol :

1. Introduksi tentang pentingnya Penyusunan Misi AMPL dalam rangka penyusunan rencana strategis • Mewujudkan kota sejahtera & standar hidup pembangunan AMPL daerah. yang baik 2010 2. Jelaskan secara singkat apa itu misi. • Pelayanan berkelanjutan & terjangkau 3. Minta setiap peserta untuk • Pembangunan berwawasan lingkungan merumuskan misi pribadi tentang • Meningkatkan pelestarian sumber daya air AMPL didaerahnya masing masing. sebagai basis 4. Kembalikan peserta kedalam • Menetapkan standar kualitas air minum kelompok propinsi/kabupaten masing • Peningkatan peranserta masyarakat masing. Minta setiap kelompok berdasarkan rumusan misi pribadi tentang AMPL, untuk menemukan kata kuncinya.

RUMUSAN MISI INDIVIDU SUMATERA BARAT

5. Minta setiap propinsi/kabupaten untuk merumuskan misi AMPL sesuai dengan kata kunci yang disepakati. 6. Lakukan presentasi dan tanya jawab untuk penyempurnaan perumusan misi AMPL daerahnya masing masing.

RUMUSAN MISI KELOMPOK SUMATERA BARAT
1. Meningkatkan kualitas air minum dan lingkungan yang memenuhi persyaratan PHBS. 2. Meningkatkan masyarakat sehat dan sejahtera melalui pengadaan AMPL Berbasis Masyarakat 3. Meningkatkan kualitas dan kuantitas pelayanan AMPL yang berkesinambungan.

SESSI 08 TUJUAN

METODE

WAKTU ALAT/BAHAN

LANGKAH PENYAJIAN

: PENYUSUNAN NILAI AMPL DAERAH : 1. Pemahaman makna Nilai sebagai proses yang harus dilalui dalam penyusunan Renstra AMPL 2. Peserta dapat merumuskan Nilai AMPL daerahnya : 1. Ceramah singkat 2. Diskusi kelompok 3. Presentasi dan tanya jawab : 80 menit : 1. Transparansi Penyusunan Nilai 2. Komputer & LCD 3. Kain rekat, metaplan, selotif 4. Flipchart 5. Spidol :

1. Introduksi tentang pentingnya Penyusunan Nilai AMPL dalam rangka III. NILAI penyusunan rencana strategis pembangunan Structu AMPL daerah. re Strate System 2. Jelaskan secara singkat gy apa itu nilai. Shared 3. Kembalikan peserta Values kedalam kelompok Skills Style propinsi/kabupaten masing masing. Minta setiap kelompok untuk Staff merumuskan nilai AMPL sesuai dengan karakteristik daerahnya masing masing. 4. Lakukan presentasi dan tanya jawab untuk penyempurnaan perumusan nilai AMPL daerahnya masing masing.

SESSI 09 TUJUAN

METODE WAKTU

ALAT/BAHAN

LANGKAH PENYAJIAN

: ANALISIS SWOT : Pemahaman peserta tentang : • Batasan dan pengertian analisis SWOT AMPL • Pentingnya peran analisis SWOT AMPL • Pengertian lingkungan AMPL • Pengertian lingkungan internal AMPL • Pengertian lingkungan eksternal AMPL : 240 menit : 1. Ceramah singkat 2. Diskusi kelompok 3. Presentasi dan tanya jawab : • Bahan bacaan : Analisis SWOT dalam Penyusunan Renstra Program AMPL Berbasis Masyarakat • Metaplan, spidol dan kain rekat • LCD dan komputer :

1. Introduksi tentang pentingnya membuat analisis SWOT yang terkait dengan AMPL daerah dan dampaknya bagi keberlanjutan 2. Fasilitator mengajak peserta untuk melakukan urun rembug secara pleno melakukan analisis kondisi AMPL, secara bertahap : a. Kelebihan b. Kelemahan c. Peluang d. Ancaman Hasil urun rembug peserta ditulis di kertas plano. 3. Berdasarkan urun rembug tersebut, fasilitator menjelaskan konsep analisis SWOT. 4. Bagi peserta kedalam kelompok propinsi/kabupaten masing masing. Minta peserta untuk melakukan analisis faktor faktor eksternal dan internal yang terkait dengan AMPL daerah sesuai permasalahan masing masing daerah, misalnya : kemampuan keuangan, kondisi sosial, kelembagaan, teknologi, lingkungan, dlsb. Tulis di metaplan dan pasang di kain rekat.
Tabel Analisis SWOT
STRENGTHS (S) WEAKNESSES (W)

OPPORTUNITIES

THREATHS

Internal Factor Analyses Summary (IFAS)
No 1 Strenghths Internal strategic factors 2 Weight 3 Rating 4 Skor (3X4) 5 Kesimpulan (prioritas) 6

TOTAL STRENGTHS Weaknesses

TOTAL WEAKNESSES TOTAL

External Factor Analyses Summary (EFAS)
No 1 Opportunities External Strategic Factors 2 Bobot 3 Rating 4 Skor (3X4) 5 Kesimpulan (prioritas) 6

TOTAL OPPORTUNITIES Threats

TOTAL THREATS TOTAL

5. Lakukan presentasi berkeliling, disesuaikan dengan alokasi waktu yang tersedia 6. Tanyakan kepada peserta, apakah hasil Analisis SWOT sama dengan hasil Rating Signifikansi pada diskusi Pemahaman Kebijakan AMPL Berbasis Masyarakat

SESSI 10 TUJUAN METODE

: PENYUSUNAN ISSUE STRATEGIS PEMBANGUNAN AMPL : Daerah memiliki Daftar Issue Strategis Pembangunan AMPL
: 1. Ceramah singkat 2. Diskusi kelompok 3. Presentasi dan tanya jawab : 120 menit : 1. Transparansi Isue Strategis Pemba-ngunan AMPL 2. Komputer & LCD 3. Kain rekat, meta-plan, selotif :

WAKTU ALAT/BAHAN

LANGKAH PENYAJIAN

1.

Introduksi tentang Penyusunan Issue Strategis Pembangunan AMPL

ANALISA ISSUE STRATEGIS-1
Internal Eksternal
Kesempatan
Seberapa besar kesempatan yg ada untuk mengkover ?

ANALISA ISSUE STRATEGIS-2
Pandangan

Kekuatan
Kemampuan untuk mencapainya ? Sumber daya yg ada memadai untuk mengkovernya ?

Kelemahan
Seberapa besar resiko yg akan dihadapi ? Unsur apa yg masih diperlukan untuk mengkovernya ?

Visi
Bertentangan atau tidak ? Merupakan bagian Visi atau tidak ?

Misi
Mendukung pencapaian misi ? Mudah / Sulit dikembangkan dalam program ?

Orientasi Mandat
Seberapa besar keterkaitan dg mandat yg diberikan kpd forum ? Apa sdh di bicarakan bersama ?

Issue Strategis
Ancaman
Apa kemungkinan kesulitan2 yg akan dihadapi & seberapa berat tingkat kesulitannya ?

Nilai2
Apa kemungkinan yg bertentangan dg nilai2 setempat & yg lebih besar ?

Issue Strategis

2. 3.

4.

Kembalikan peserta kedalam kelompok propinsi/kabupatennya masing masing Minta kepada setiap kelompok untuk mengidentifikasi Issue Strategis Pembangunan AMPL yang terkait dengan aspek keberlanjutan. Ingatkan kembali tentang Rating Signifikasi sesuai kebutuhan daerah berdasarkan hasil diskusi kelompok pemahaman makna kebijakan. Pasang di kain rekat. Bandingkan dengan hasil analisis SWOT. Diskusikan kenapa sama, atau kenapa hasilnya berbeda. Tulis di metaplan dan pasang di kain rekat Lakukan presentasi berkeliling, disesuaikan dengan alokasi waktu yang tersedia

SESSI 11 TUJUAN

METODE

WAKTU ALAT/BAHAN

LANGKAH PENYAJIAN

: PENETAPAN TUJUAN STRATEGIS PEMBANGUNAN AMPL : 1. Pemahaman makna penetapan tujuan dalam penyusunan Renstra AMPL, serta kaitannya dengan Target MDG 2015 2. Peserta dapat merumuskan tujuan yang ingin dicapai daerahnya dalam bidang AMPL : 1. Ceramah singkat 2. Diskusi kelompok 3. Presentasi dan tanya jawab : 120 menit : 1. Transparansi Penetapan Tujuan Strategis AMPL Daerah 2. Komputer & LCD 3. Kain rekat 4. Kertas metaplan 5. Selotif 6. Kertas flipchart 7. Spidol :

1. Introduksi tentang penetapan tujuan strategis pembangunan AMPL. Jelaskan bahwa penetapan tujuan sangat berhubungan dengan hasil dari analisis isu strategis. 2. Lakukan permainan menempel nama setinggi mungkin 3. Jelaskan makna permainan, hubungkan dengan pentingnya menyelaraskan Tujuan yang ingin dicapai dengan kondisi kemampuan kita serta konsekuensi upaya yang harus dilakukan 4. Jelaskan konsep penetapan tujuan strategis pembangunan AMPL. Berikan contohnya :
Contoh: Daftar Isu dan Tujuan Strategis
•Tidak efektif & tidak kesinambungan Pembangunan AMPL di kab/kot. Tinggi •Kapasitas PEMDA sebagai Fasilitator Pembangunan AMPL Daerah rendah •Mengembangkan sistim pembangunan AMPL Daerah yang efektif dan berkesinambungan •Memperkuat kapasitas PEMDA dengan melibatkan partisipasi multi pihak •Memperbaiki & meningkatkan mutu lingkungan hidup secara terpadu dan berkesinambungan

•Hilangnya/menurunnya sumber

mata air baku/debit air/kualitas air
di Daerah semakin meningkat

13

5. Introduksi tentang pentingnya penetapan Tujuan Strategis AMPL Daerah 6. Kembalikan peserta kedalam kelompok berdasarkan propinsi/kabupatennya, minta kepada setiap kelompok untuk melakukan Penyusunan Rumusan Tujuan Strategis AMPL Daerah. Tempelkan di kain rekat 7. Lakukan presentasi berkeliling, disesuaikan dengan alokasi waktu yang tersedia

SESSI 12 TUJUAN METODE

: PENETAPAN KEBIJAKAN UNTUK PENCAPAIAN TUJUAN STRATEGIS AMPL DAERAH : Daftar Kebijakan untuk Pencapaian Tujuan Strategis AMPL Daerah
: 1. Ceramah singkat 2. Diskusi kelompok 3. Presentasi dan tanya jawab : 80 menit : 1. Transparansi Rumusan Kebijakan untuk Pencapaian Tujuan Strategis AMPL Daerah 2. Komputer & LCD 3. Kain rekat, meta-plan, selotif, :

WAKTU ALAT/BAHAN

LANGKAH PENYAJIAN

1. Introduksi tentang pentingnya penetapan Kebijakan untuk Pencapaian Tujuan Strategis AMPL Daerah.

Contoh: Identifikasi Strategi
Isu strategis
Tidak efektif dan tidak keberlanjutan pembanguna n AMPL daerah Tinggi?

Tujuan Akhir
Menekan – meminimalisi r inefektivitas dan tidak keberlanjutan pembanguna n AMPL Daerah.

Visi Praktis
Pada akhir tahun 2007, partisipasi, transparansi, akuntabilitas dan sistem pembangunan AMPL efektif dan keberlanjutan menjadi mainstream pembangunan AMPL Daerah. Pada akhir tahun 2007, Pemda dalam Pembangunan AMPL memiliki kapasitas kelembagaan, program dan manajemen yang sustainabel.

Faktor Keberhasilan Penghambat
Jaringan mafia proyek. Warisan budaya politisasi pembangunan Budaya KKN. Rendahnya partisipasi multi elemen Dll. Warisan budaya politisasi pembangunan Kab/Kot. tidak memiliki sumber dana Pembangunan AMPL yang jelas. PEMDA. tidak memiliki visi, misi, dan Renstra AMPL yang jelas. Dll.

Pendukung
Demokratisasi dan desentralisasi pembangunan. Ruang sinergi dan partisipasi multi pihak. Peran sebagai fasilitator. Dll. Demokratisasi dan desentralisasi pembangunan. Ruang sinergi dan partisipasi multi pihak. Dll.

Kebijakan Strategis
Perbaikan sistem kerja, prosedur dan pengawasan pembanguna n AMPL Daerah .

Lemahnya kapasitas PEMDA dalam Pembanguna n AMPL ?

Memperkuat kapasitas PEMDA dalam Pembanguna n AMPL.

Penguatan kapasitas PEMDA dalam Pembangunan AMPL.

22

Contoh: Matrik Strategi “AMPL”
Isu strategis
Tidak efektif dan tidak keberlanjutan pembangunan AMPL daerah Tinggi?

Tujuan Akhir
Menekan – meminimalisir inefektivitas dan tidak keberlanjutan pembangunan AMPL Daerah.

Kebijakan
Perbaikan sistem kerja, prosedur dan pengawasan pembanguna n AMPL Daerah

Intervensi
Mendorong adanya perangkat kebijakan yang demokratis, yang membimbing dan mendukung terselenggarakannya pengelolaan pembangunan yang partisipatif, transparan, akuntabel,efektif dan berkelanjutan.

Asumsi
Sistem desentralisasi terus berlanjut. Politisasi pembangunan semakin menipis. Ruang sinergi dan partisipasi multi pihak terus berlanjut.

Lemahnya kapasitas PEMDA dalam pembangunan AMPL ?

Memperkuat kapasitas Pemda dalam Pembangunan AMPL.

Penguatan kapasitas Pemda dalam pembanguna n AMPL .

Meningkatkan kapasitas Pemda dalam Pembangunan AMPL , dalam aspek kelembagaan, program, dan manajemen.

Politisasi pembangunan semakin menipis. Ruang sinergi dan partisipasi multi pihak terus berlanjut.

23

2. Kembalikan peserta kedalam kelompok berdasarkan propinsi/kabupatennya, minta kepada setiap kelompok untuk melakukan Penyusunan Rumusan Kebijakan untuk Pencapaian Tujuan Strategis AMPL Daerah. Tempelkan di kain rekat. 3. Lakukan presentasi berkeliling, disesuaikan dengan alokasi waktu yang tersedia

SESSI 13 TUJUAN METODE

WAKTU ALAT/BAHAN

LANGKAH PENYAJIAN

: PENYUSUNAN RUMUSAN PROGRAM STRATEGIS AMPL DAERAH : Daftar Rumusan Program Strategis AMPL Daerah : 1. Ceramah singkat 2. Diskusi kelompok 3. Presentasi dan tanya jawab : 80 menit : 1. Transparansi Rumusan Program Strategis AMPL daerah 2. Komputer &LCD 3. Kain rekat, meta-plan, selotif :

1. Introduksi tentang Penyusunan Rumusan Program Strategis AMPL Daerah 2. Ingatkan hasil analisis SWOT, analisis isu strategis serta rumusan tujuan strategis yang sudah dibahas sebelumnya. Berikan contoh :

Contoh: Matrik Program Strategis “AMPL”
Kebijakan
1. Perbaikan sistem kerja, prosedur dan pengawasa n pembangun an AMPL Daerah

Program
1) Operasionalisasi Kebijakan Nasional Pembangunan AMPL di Daerah. 2) Menyusun perencanaan pembangunan AMPL partisipatif. 3) Pelaksanaan pembangunan AMPL partisipatif 4) Monev pembangunan AMPL partisipatif 5) Dll. 1) Penguatan aspek Kelembagaan. 2) Penguatan aspek Program. 3) Penguatan aspek Manajemen.

Tujuan Antara
1) Tersedianya perangkat /regulasi kebijakan pembangunan AMPL daerah yang partisipatif. 2) Terciptanya perencanaan pembangunan AMPL daerah partisipatif. 3) Terselenggarakannya pengelolaan pembangunan AMPL Daerah partisipatif. 4) Terselenggara-kannya Monev pembangunan AMPL Daerah partisipatif. 1) Tersedianya model kelembagaan & SDM profesional yang menjawab kebutuhan. 2) Meningkatnya kualitas dan kuantitas program Pembangunan AMPL Daerah. 3) Meningkanya transparansi dan akuntabilitas program Pembangunan AMPL Daerah.

Waktu
03 – 04 03 – 04 04 – 05

Penanggung jawab
Pemda, Multi Pihak

Sumber daya
Multi pihak. APBD APBD Prov APBN BUMD Donor Swasta Masy. dll.

03 - 05

Kontrol Publik

2. Penguatan kapasitas Pemda dalam Pembangun an AMPL Daerah.

03 – 04

Pemda, Multi Pihak

Multi pihak. APBD APBD Prov APBN BUMD Donor Swasta Masy. dll.

03 – 05 03 - 05

24

3. Bagi peserta kedalam kelompok berdasarkan propinsi/kabupatennya, minta kepada setiap kelompok untuk melakukan Penyusunan Rumusan Program Strategis AMPL Daerah untuk menjawab pencapaian tujuan daerah. Pasang di kain rekat 4. Lakukan presentasi berkeliling, disesuaikan dengan alokasi waktu yang tersedia

SESSI 14 TUJUAN METODE

: PENYUSUNAN MATRIKS RENCANA KEGIATAN STRATEGIS AMPL DAERAH : Matriks Rencana Kegiatan Strategis AMPL Daerah
: 1. Ceramah singkat 2. Diskusi kelompok 3. Presentasi dan tanya jawab : 80 menit : 1. Transparansi Matriks Rencana Kegiatan Strategis AMPL Daerah 2. Komputer &LCD 3. Kain rekat, meta-plan, selotif, flip-chart, dan spidol :

WAKTU ALAT/BAHAN

LANGKAH PENYAJIAN

1. Introduksi tentang tata cara penyusunan Matriks Rencana Kegiatan Strategis AMPL Daerah
Contoh: Matrik Kegiatan Strategis “AMPL”
Program 1) Operasion alisasi kebijakan nasional pembangu nan AMPL di Daerah Kegiatan a) Lokakarya dan desiminasi kebijakan nasional pembangunan AMPL di Daerah. b) Advokasi pembangunan AMPL di Daerah. a) Legitimasi Pemda dalam Pembangunan AMPL Daerah b) Koordinasi dan paduserasi antar dinas dan multi pihak. c) Round table Dialog melalui Musrenbang. Hasil Adobsi kebijakan Nasional pembangunan AMPL Daerah Pembangunan AMPL di Daerah menjadi prioritas Peraturan/ SK Waktu 03 Penanggungjawab Pokja AMPL Daerah. Sumber daya Pemda Multi pihak Monev Pertemuan Kordinasi.

04

Pokja AMPL Daerah

Pemda Multi pihak . Pemda Multi pihak Pemda Multi pihak Pemda Multi pihak

Pertemuan Kordinasi.

2) Penguatan aspek Kelembagaan, PEMDA dalam Pembangu nan AMPL Daerah

03-04

Pokja AMPL Daerah Pokja AMPL Daerah Pokja AMPL Daerah

Monev Partisipatif Monev Partisipatif Monev Partisipatif

Sinergi Program Multi Pihak Partisipasi dan pembagian peran

03-04

03-04

25

2. Kembalikan peserta kedalam kelompok berdasarkan propinsi/kabupatennya, minta kepada setiap kelompok untuk melakukan Penyusunan Rencana Kegiatan Strategis AMPL Daerah. Tempelkan di kain rekat. Berikan asistensi sesuai kebutuhan

SESSI 15 TUJUAN METODE

: INDIKATOR KINERJA : Contoh Indikator Rencana Strategis AMPL Daerah
: 1. Ceramah singkat 2. Diskusi kelompok 3. Presentasi dan tanya jawab : 90 menit : 1. Transparansi Contoh Indikator Kinerja 2. Komputer & LCD 3. Kain rekat, metaplan, selotif, flip-chart, dan spidol :

WAKTU ALAT/BAHAN

LANGKAH PENYAJIAN

1. Introduksi tentang Penetapan Indikator Kinerja Rencana Strategis AMPL Daerah 2. Ingatkan hasil lokakarya yang sudah dibahas sejak hari pertama 3. Jelaskan secara singkat Penetapan Indikator Kinerja Rencana Strategis AMPL Daerah dan contohnya. 4. Berikan kesempatan untuk diskusi dan tanya jawab, disesuaikan dengan alokasi waktu yang tersedia. 5. Ajaklah peserta untuk berlatih bersama mengisi dan menyusun format Indikator Kinerja, sampai memperoleh pemahaman yang lengkap.

SESSI 16 TUJUAN METODE WAKTU ALAT/BAHAN LANGKAH PENYAJIAN

: PENYUSUNAN RENCANA KERJA DAERAH : Rencana Kerja Daerah
: Penugasan : 60 menit : Format Rencana Kerja Daerah :

1. Introduksi tentang Penyusunan Rencana Kerja Daerah Fasilitasi Operasionalisasi Kebijakan Tahun 2007. 2. Kembalikan peserta kedalam kelompok propinsi dan kabupatennya masing masing. Bagikan Format Rencana Kerja Daerah 3. Minta kepada setiap kelompok untuk menyusun rencana kerja daerah, ingatkan kembali tentang Kerangka Acuan Fasilitasi Operasionalisasi Kebijakan Tahun 2007 dan hasil pelatihan selama beberapa hari ini. 4. Lakukan pengecekan di tengah tengah sessi ini, kemudian lakukan presentasi salah satu kelompok sebagai contoh. Minta kepada peserta untuk memberikan masukan kepada kelompok tersebut untuk penyempurnaan. 5. Berdasarkan masukan tersebut, minta setiap kelompok untuk menyempurnakannya. 6. Minta kepada setiap kelompok untuk mengumpulkan satu berkas kepada fasilitator.

SESSI 17 TUJUAN METODE WAKTU ALAT/BAHAN LANGKAH PENYAJIAN

: EVALUASI : Masukan untuk perbaikan pelaksanaan lokakarya dan pelatihan dimasa mendatang
: Penugasan : 15 menit : Format evaluasi :

1. Introduksi pentingnya evaluasi akhir lokakarya dan pelatihan 2. Peserta mengisi format evaluasi 3. Format evaluasi dikumpulkan 4. Kalau mungkin, rangkuman hasil evaluasi disampaikan kepada peserta 5. Pembagian tugas :

Contoh Format; EVALUASI AKHIR LOKAKARYA PENYUSUNAN RENSTRA AMPL BAGI POKJA AMPL DAERAH

ISILAH PERTANYAAN BERIKUT, SEBAGAI BAHAN PERBAIKAN LOKAKARYA MENDATANG.

1. Apa saja yang terpenting yang telah dipelajari dalam lokakarya ini adalah :

2. Tulislah tiga hal penting yang akan segera dikerjakan setelah lokakarya ini :

1. Evaluasi rinci tentang pemahaman setiap materi lokakarya :
MATERI TINGGI SEDANG RENDAH

Pengantar Pola Pembangunan Pengantar Rencana Strategis Kaji ulang pelaku AMPL Daerah Klarifikasi mandate Penyusunan Visi AMPL Daerah Penyusunan Misi AMPL Daerah Penyusunan Nilai AMPL Daerah Penetapan Tujuan Pembangunan AMPL Daerah Analisis SWOT Perumusan issue strategis Penetapan Tujuan Strategis AMPL Daerah Penetapan Kebijakan untuk Pencapaian Tujuan Strategis AMPL Daerah Penyusunan Rumusan Program Strategis AMPL Daerah Penyusunan Matriks Rencana Kegiatan Strategis AMPL Daerah Pengenalan indikator kinerja Penyusunan rencana kerja operasionalisasi kebijakan di daerah Evaluasi

2. Evaluasi umum : • Evaluasi umum terhadap cara fasilitator dalam menyampaikan materi : ( ) sangat efektif ( ) secara umum efektif ( ) efektif ( ) tidak efektif Evaluasi terhadap manfaat lokakarya bagi anda : ( ) sangat berharga ( ) berharga ( ) tidak begitu berharga ( ) tidak berharga Evaluasi terhadap penyampaian materi lokakarya : ( ) seimbang antara praktek dan teori ( ) terlalu banyak teori ( ) banyak praktek tanpa pengertian ( ) terlalu sedikit praktek

3. Saran saran untuk meningkatkan lokakarya di masa mendatang adalah : TERIMA KASIH UNTUK WAKTU YANG ANDA BERIKAN UNTUK MENGISI FORMULIR INI !!!

SESSI 18 TUJUAN

: PENUTUPAN : Peserta mendapatkan arah-an tentang pentingnya im-plementasi kebijakan dan penyusunan Renstra AMPL didalam upaya untuk mencapai Target MDG 2015
: Upacara semi seremonial : 30 menit : Sambutan penutupan lokakarya :

METODE WAKTU ALAT/BAHAN LANGKAH PENYAJIAN

1. 2. 3. 4. 5.

Pengantar dari panitia Penyampaian kesan kesan dari peserta Sambutan penutupan lokakarya Penyampaian do’a Foto bersama seluruh peserta, fasilitator dan panitia

V. Penutup
Jika seluruh panduan proses tahapan lokakarya dan pelatihan telah dilakukan secara lengkap, maka usailah sudah pelaksanaan fasilitasi lokalatih ini. Seluruh capaian lokalatih adalah wujud pencapaian proses yang berkembang selama penyelenggaraan fasilitasi. Pelajaran berharga senantiasa dapat dipetik untuk penyempurnaan dan pengembangan fasilitasi di kemudian. Dialog dan klarifikasi dengan maksud melakukan penajaman pemahaman materi sangat penting untuk dilakukan selama proses lokalatih, agar peserta betul-betul mampu memahami seluruh tahapan dan proses pengisian matrik yang tersedia dalam format secara benar. Tugas lain bagi para peserta, setelah mengikuti lokalatih ini di daerah, selain memfasilitasi penyusunan Renstra AMPL Berbasis Masyarakat, adalah melakukan sharing informasi, pengetahuan dan ketrampilan penyusunan Renstra kepada anggota Pokja AMPL daerah dan stakeholder yang tidak mengikuti lokalatih secara langsung. Panduan Penyusunan Renstra AMPL Berbasis Masyarakat di daerah, disusun secara tersendiri dan menjadi bagian tak terpisahkan dengan panduan ini. Semoga panduan ini bermanfaat.

Lampiran; Bahan bacaan Lokakarya Penyusunan Rencana Strategis AMPL:
Sessi Pengantar Perencanaan Pembangunan AMPL

Perencanaan Pembangunan Air Minum dan Penyehatan Lingkungan

5/15/2006

WASPOLA Juni 2005,SI

Bagaimana Kondisi Pelayanan AMPL Saat Ini
Cakupan pelayanan rendah. Cakupan pelayanan oleh lembaga (PDAM) masih rendah, sebagian besar dikelola oleh masyarakat. Tahun 1998 cakupan pelayanan PDAM 36,8%, sisanya dikelola oleh masyarakat. Cakupan sanitasi jauh lebih kecil dari air minum. Manajemen data belum tertata Kebijakan Pembangunan AMPL Berbasis Masyarakat sudah ada, tetapi pelaksanaannya belum luas Prioritas pembangunan rendah. Terlihat dari penganggaran APBD yang relatif rendah untuk air minum, untuk sanitasi jauh lebih kecil lagi. Keberlanjutan sistem yang dibangun rendah. Studi WASPOLA atas proyek FLOWS di Flores menunjukkan bahwa faktor partisipasi masyarakat dan peran perempuan merupakan kunci keberlanjutan. Kebutuhan pembiayaan besar, sedangkan kemampuan pendanaan pemerintah rendah. Menurut Dep PU, diperlukan Rp 45 T sd 2015 atau Rp 4,5 T/th, sedangkan kemampuan pemerintah hanya Rp 500 milyar
5/15/2006 WASPOLA Juni 2005,SI

Kondisi Kritis Pelayanan AMPL

Pemerintah Pusat sudah tidak memiliki kewenangan dalam investasi AMPL Pemerintah Daerah belum menyadari kewajiban dalam pembangunan AMPL

5/15/2006

WASPOLA Juni 2005,SI

Mengapa Perencanaan Sektor AMPL di Daerah Penting
Sesuai amanat UU RI No 32 : merupakan kewajiban daerah Memberikan pengaruh terhadap kesehatan, meningkatkan produktivitas, meningkatkan kesejahteraan masyarakat (kerugian ekonomi akibat sanitasi
Pemerintah telah meratifikasi kesepakatan Millenium Development Goal. Untuk AMPL, pada tahun 2015 separuh penduduk yang belum terlayani harus mendapatkan akses kepada sarana AMPL
5/15/2006 WASPOLA Juni 2005,SI

yang buruk $12/kk/bulan ADB 1998)

Perencanaan Pembangunan AMPL di Daerah

5/15/2006

WASPOLA Juni 2005,SI

Perencanaan Pembangunan AMPL di Daerah Pertanyaan-pertanyaan tersebut menjadi dasar bagi WASPOLA untuk mendampingi kelompok kerja propinsi dalam perencanaan pembangunan AMPL di daerah Kelompok kerja daerah diharapkan dapat mengidentifikasikan persoalan AMPL dan menyusun perencanaan pembangunan AMPL

5/15/2006

WASPOLA Juni 2005,SI

Perencanaan Pembangunan AMPL di Daerah Apakah sudah dimiliki? Kalau sudah, apa bentuknya? Diskusi kelompok untuk mengidentifikasi perencanaan yang ada di daerah masing-masing Apakah sudah mencakup aspek perencanaan pembiayaan? berapa kebutuhan investasinya? pihak mana saja yang akan menanggung biaya investasinya? Bagaimana proses penyusunannya? siapa saja stakeholders yang terlibat?
5/15/2006 WASPOLA Juni 2005,SI

Perencanaan Pembangunan AMPL di Daerah

Kalau belum ada, apakah perlu disusun perencanaan? Bagaimana akan menyusunnya? Kapan akan disusun? Apa bentuknya?

5/15/2006

WASPOLA Juni 2005,SI

Pengelolaan AMPL Berbasis Masyarakat Kata Kunci

Masyarakat sebagai penentu dalam pengambilan keputusan

Pengelolaan AMPL Berbasis Masyarakat Jenis sarana

Perpipaan komunal yang dibangun masyarakat, LSM, dan Proyek Pemerintah Non perpipaan yang dibangun masyarakat, LSM, dan Proyek Pemerintah

Pengelolaan AMPL Berbasis Masyarakat Kondisi

Memerlukan pembinaan teknis Memerlukan perlindungan dalam pengoperasiannya Perlu dikembangkan untuk menggali potensi yang ada dalam masyarakat, terutama pendanaan

Pengelolaan AMPL Berbasis Masyarakat Mengapa penting?

Proporsinya besar, lebih dari 60% Memiliki potensi untuk dikembangkan Terbukti memberikan hasil yang lebih baik, terutama keberlanjutannya Memandirikan masyarakat, supaya tidak tergantung kepada pihak luar

Program Pembangunan AMPL Berbasis Masyarakat Kabupaten Antah Berantah

Kondisi Eksisting
Teknis • Cakupan AM: 20% terdiri dari PDAM 5% dan non PDAM 15% • Cakupan AL: 10% terdiri dari jaga dilengkapi dengan cubluk/septik tank • Banyak sarana yang dibangun oleh proyek tidak berfungsi Kelembagaan • Dikelola oleh masyarakat, tidak ada lembaga khusus • Pembinaan oleh pemda baru terbatas pada proyek yang didanai pemda selama masa konstruksi Pembiayaan • Dibiayai oleh masyarakat sendiri • Pembiayaan pemerintah terbatas

Kondisi Eksisting
Sosial • Penyiapan masyarakat dilakukan terbatas pada sosialisasi program • Pengambilan keputusan dalam pemilihan teknologi maupun penempatan sarana ditentukan oleh proyek • Masyarakat miskin belum mendapat pelayanan • Jumlah penduduk terus meningkat (dengan laju 2%/tahun, sekarang 100.000 jiwa), hal ini menambah beban target pelayanan Lingkungan • Pembangunan sarana air limbah mengancam kualitas air tanah • Penggundulan di kawasan hulu mengancam kontinuitas sumber air

Bagaimana Memperoleh Gambaran Kondisi Eksisting
peserta merupakan narasumber • Oleh stakeholders AMPL daerah sendiri, karena lebih mengetahui kondisinya • Issue dan permasalahan digali dari para pelaku sendiri • Dilakukan diskusi pendalaman terhadap issue dan permasalahan untuk sekaligus mulai memikirkan cara mengatasinya (Menu yang dapat diberikan oleh WASPOLA di daerah. Dengan memberikan pelatihan dan praktek keterampilan dasar memfasilitasi lokakarya partisipatif)

• Dilakukan secara partisipatif dalam lokakarya, semua

Visi Tahun 2025 Seluruh penduduk Kabupaten mendapatkan pelayanan air minum dan penyehatan lingkungan

Visi Tahun 2015 Setengah penduduk Kabupaten yang belum mendapatkan pelayanan air minum dan penyehatan lingkungan dapat terlayani dengan kualitas yang memadai dan berkelanjutan

Visi Tahun 2010 Seperempat penduduk Kabupaten yang belum mendapatkan pelayanan air minum dan penyehatan lingkungan dapat terlayani dengan kualitas yang memadai dan berkelanjutan

Sesuai target MDG

Target Tahun 2015

Target peningkatan AM: (100%-20%) x 50% = 40% Target pelayanan AM: 40% + 20 % = 60% Target peningkatan AL: (100%-10%) x 50% = 45% Target pelayanan AL: 45% + 10% = 55%

Gambaran distribusi pelayanan
C
A

A
B

A:Dikelola lembaga (PDAM) C:Dikelola masyarakat B:Dikelola bersama

Target Pelayanan Air Minum Tahun 2015
Target Pelayanan Air Minum : 60% A:Dikelola lembaga (PDAM) : 20% Dari 5% menjadi 20%, peningkatan 15% C:Dikelola masyarakat : 30% Dari 15% menjadi 30%, peningkatan 15% B:Dikelola bersama : 10% Dari 0% menjadi 10%, peningkatan 10%

Target Pelayanan Air Limbah Tahun 2015 Target Pelayanan Air Limbah : 55% A:Dikelola lembaga : 5% Dari 0% menjadi 5%, peningkatan 5% C:Dikelola masyarakat : 40% Dari 10% menjadi 40%, peningkatan 30% B:Dikelola bersama : 10% Dari 0% menjadi 10%, peningkatan 10%

Perlu dicermati dan disepakati Pelayanan yang dianggap memenuhi standar Air minum : • Apakah semua sumur gali dapat diperhitungkan • Apakah hanya sumur gali dengan standar teknis tertentu • Jarak untuk mendapatkan air minum • Kualitas air minum yang digunakan

Perlu dicermati dan disepakati Pelayanan yang dianggap memenuhi standar Air limbah : • Apakah jamban tanpa pengelolaan limbah yang memadai diperhitungkan • Apakah cubluk/resapan septik tank yang tidak memenuhi standar teknis diperhitungkan

Bagaimana angka-angka target diperoleh? • Analisis misalnya dengan SWAT • Dilakukan dengan mengundang seluruh stakeholder kunci di daerah dalam lokakarya partisipatif (salah satu bentuk fasilitasi yang dapat diberikan oleh WASPOLA berupa pelatihan penguasaan teknik SWAT untuk AMPL)

Misi
A:Dikelola lembaga (PDAM) : 20% Mempertahankan kualitas pelayanan yang ada serta pengembangan pelayanan ke daerah rawan air di kawasan padat penduduk C:Dikelola masyarakat : 30% Mencapai pelayanan air minum yang berkelanjutan dengan meningkatkan peran serta masyarakat mulai tahap perencanaan, pelaksanaan, operasi, dan pemeliharaan. B:Dikelola bersama : 10% Meningkatkan kerjasama antara PDAM dengan kelompok masyarakat pengguna air minum

Strategi
A:Dikelola lembaga (PDAM) : 20% C:Dikelola masyarakat : 30% • Peningkatan kapasitas kelompok kerja AMPL daerah dalam pembangunan sarana air minum berbasis masyarakat • Peningkatan kapasitas kelompok kerja AMPL dalam kampanye penyadaran masyarakat • Pengembangan program pembangunan AMPL berbasis masyarakat • Pembinaan kelompok pengguna sarana yang sudah ada • Memberikan perlindungan hukum terhadap upaya pengelolaan air minum oleh masyarakat B:Dikelola bersama : 10%

Perhitungan Biaya Investasi Pembangunan Air Minum Kabupaten Antah Berantah Kondisi Eksisting Jumlah Penduduk: 100.000 jiwa = 20.000 kk Cakupan AM: 20% = 20.000 jiwa= 4.000 kk Cakupan AL: 10% = 10.000 jiwa= 2.000 kk Target 2015 Jumlah Penduduk: 120.000 jiwa = 24.000 kk

Cakupan AM: 60% = 72.000 jiwa = 14.400 kk
Cakupan AL: 55% = 66.000 jiwa = 13.200 kk

Perhitungan Biaya Investasi Pembangunan Air Minum Kabupaten Antah Berantah Peningkatan pelayanan air minum dari 20% menjadi 60%, atau dari 20.000 jiwa pada tahun 2005 menjadi 72.000 jiwa pada tahun 2015 Dikelola PDAM 20%= 24.000 jiwa = 4.800 kk Dikelola Masyarakat 30% = 36.000 jiwa = 6.200 kk Dikelola bersama 10% = 12.000 jiwa = 2.400 kk

Perhitungan biaya investasi pembangunan air minum
Jenis Pengelolaan Lembaga Masyarakat Bersama Jumlah kk 4.800 6.200 2.400 Biaya per kk Biaya total
Sumber pendanaan
Masyarakat Pemerintah

Lain-lain

1.000.000 4,8 M 1.000.000 6,2 M 1.000.000 2,4 M

3,36 M 1,44 M 1,24 M 4,96 M 0,48 M 1,92 M 5,08 M 8,32 M

Total

13.400

Apakah mungkin investasi dari masyarakat?
hanya mengandalkan investasi dari pemerintah berakhir dengan tingkat kegagalan yang tinggi. Proyek IDT, Proyek air minum perdesaan di Flores dan beberapa daerah lain • Bukti menunjukkan masyarakat dapat memberikan kontribusi sekitar 20% dalam proyek WSLIC2 • Beberapa desa yang difasilitasi oleh LSM seperti CARE, Dian Desa menunjukkan tingkat kontribusi yang tinggi, serta keberlanjutan sistem yang tinggi • Beberapa desa di Jawa Barat yang difasilitasi Yayasan Pesat membiayai 100% biaya investasi dan pengelolaan melalui mekanisme kredit

• Bukti menunjukkan bahwa proyek pembangunan air minum yang

Bagaimana meningkatkan kontribusi masyarakat dalam investasi pembangunan AMPL
• Masyarakat dilibatkan sejak awal pencetusan gagasan • • • • •
pembangunan Masyarakat dilibatkan dalam proses perencanaan Masyarakat ditempatkan sebagai pengambilan keputusan Hanya kelompok masyarakat yang memiliki minat (willingness to pay) yang ditindaklanjuti Diperlukan keterbukaan dari inisiator proyek, baik pemerintah maupun pihak lain Masyarakat diberikan informasi pilihan tentang aspek teknologi, kelembagaan, mekanisme pembiayaan, dsb.

Apakah mungkin investasi dari masyarakat?
hanya mengandalkan investasi dari pemerintah berakhir dengan tingkat kegagalan yang tinggi. Proyek IDT, Proyek air minum perdesaan di Flores dan beberapa daerah lain • Bukti menunjukkan masyarakat dapat memberikan kontribusi sekitar 20% dalam proyek WSLIC2 • Beberapa desa yang difasilitasi oleh LSM seperti CARE menunjukkan tingkat kontribusi yang tinggi • Beberapa desa di Jawa Barat yang difasilitasi Yayasan Pesat membiayai 100% biaya investasi dan pengelolaan melalui mekanisme kredit

• Bukti menunjukkan bahwa proyek pembangunan air minum yang

Beberapa model?
• Sistem kompetisi untuk mendapatkan stimulan • Penyediaan dana kredit yang mudah diakses oleh

masyarakat • Dampingan teknis

Pengantar Rencana Strategis

PENGANTAR PERENCANAAN STRATEGIS
PROGRAM AMPL BERBASIS MASYARAKAT
Disiapkan oleh: Team WASPOLAWASPOLA-2 Proyek Penyusunan Kebijakan dan Rencana Kegiatan Air Minum dan Penyehatan Lingkungan di Indonesia

TUJUAN UMUM
Memahami konsep dan proses perencanaan strategis Program AMPL Berbasis Masyarakat.

GOI – AusAID – WSP-EAP
0

TUJUAN KHUSUS
• Memahami konsep perencanaan strategis. • Menyadari pentingnya perencanaan strategis. • Memahami alur proses perencanaan strategis

KONSEP PERENCANAAN STRATEGIS 1.Perencanaan strategis adalah serangkaian upaya menghasilkan keputusan dan tindakan mendasar yang menuntun kinerja Program AMPL-BM dalam jangka waktu tertentu.
3

2. Melalui Perencanaan Strategis, Program AMPL Berbasis Masyarakat akan:

Mengkaji lingkungan eksternal dan internal. Menganalisis faktor dan kecenderungan yang mempengaruhi kinerja. Mengklarifikasi mandat dan merumuskan visi, misi dan nilai. Merumuskan isu strategis yang harus dipecahkan. Menyusun strategi dan indikator kinerja pengelolaan isu strategis. 4

3.Perencanaan strategis menjadi efektif apabila berorientasi tindakan dan terkait perencanaan taktis dan operasional.
5

4. Tipe perencanaan strategis: Perencanaan Strategis Induk: menghasilkan rencana strategis (Renstra) organisasi. Perencanaan Stategis Unit: menghasilkan Renstra bidang tertentu dalam organisasi.

5. ABC Perencanaan Strategis Dialog tiga pertanyaan mendasar:
(A) Seperti apa gambaran dan kinerja AMPL sekarang? Mengapa? (B) Seperti apa gambaran dan kinerja AMPL yang akan datang? Mengapa? (C) Bagaimanakah cara mengubah gambaran dan kinerja AMPL, dari (A) menjadi (B).
7

Perencanaan Stategis Program: menghasilkan Renstra program tertentu dalam organisasi.
Perencanaan Strategis Fungsional: menghasilkan Renstra fungsi tertentu dalam organisasi.

INTERAKSI ABC PERENCANAAN STRATEGIS
GAMBARAN DAN KINERJA AMPL SEKARANG GAMBARAN DAN KINERJA AMPL MASA DEPAN

MILENIUM DEVELOPMENT GOALS
“PADA TAHUN 2015, MENGURANGI SEPARUH PROPORSI PENDUDUK YANG TIDAK MEMILIKI AKSES TERHADAP AIR MINUM DAN SANITASI DASAR”

REN STRA

UPAYA MENCAPAI

8

TUJUAN PERENCANAAN STRATEGIS PROGRAM AMPL BERBASIS MASYARAKAT

MANFAAT PERENCANAAN STRATEGIS
1. Meningkatkan efektifitas. 2. Meningkatkan efisiensi. 3. Memperkaya wawasan dan pembelajaran lebih baik. 4. Proses pembuatan keputusan lebih baik. 5. Meningkatkan kapabilitas organisasi. 6. Memperbaiki komunikasi dan humas. 7. Meningkatkan dukungan publik.
11

Memperkuat kemampuan Pemda untuk berfikir dan bertindak strategis dalam mengelola AMPL Berbasis Masyarakat.
10

ALUR PROSES PERENCANAAN STRATEGIS PROGRAM AMPL-BM

4 Eksternal

Analisis

6

Analisis Pelaku

1 Kesepakatan Menyusun Renstra

Klarifikasi 2 Mandat

5

3

Visi, Misi Nilai

Isu Strategis

4 Internal

Analisis

Penyusunan Strategi • Tujuan Strategis • Visi Praktis • Faktor Penghambat dan Pendukung • Gagasan Strategi • Program Strategis • Kegiatan Strategis • Reviu Strategi

7 Pengukuran Kinderja

TINDAKAN HA SIL

RENSTRA

manajemen

KESEPAKATAN MENYUSUN RENSTRA Menyepakati rencana penyusunan/penyempurnaan Renstra Program AMPL Berbasis Masyarakat).

LK 1: TOR Penyusunan Renstra
Rasional, Maksud dan tujuan, Keluaran, Rencana Tindak (kegiatan, tujuan, keluaran, penanggungjawab, waktu), Susunan Tim dan Pelaku, Dana dan Peralatan, Jadwal, Dll.

ANALISIS PELAKU Identifikasi dan pemetaan pelaku internal dan eksternal (bidang garapan, potensi, kepentingan, kepedulian terhadap AMPL, dll).

LK 3: Analisis Pelaku
Untuk setiap pelaku: 1) Apa kriteria penilaian pelaku terhadap kinerja AMPL dan tanggapan Pengelola AMPL? 2) Bagaimana cara pelaku mempengaruhi kinerja AMPL? 3) Apa kebutuhan AMPL terhadap pelaku? 4) Seberapa penting peran pelaku
bagi program AMPL?

LK 2: Identifikasi pelaku
1) Pelaku internal dan pengelompokan keahlian. 2) Pelaku eksternal dan pengelompokan bidang garapan.

5) Apa, bagaimana, dan kapan pelaku dilibatkan dalam perencanaan strategis?

KLARIFIKASI MANDAT
Menjernihkan amanat masyarakat dan pelaku terhadap program AMPL. LK 4: Identifikasi Mandat 1) Substansi mandat, 2) Sumber mandat, 3) Kriteria pemenuhan mandat, 4) Efek mandat terhadap program AMPL, dan 5) Kesesuaian dengan semangat jaman.

LK 5: Klarifikasi Mandat 1) Apa makna hakiki dan tujuan program AMPL berbasis masyarakat? 2) Apa implikasi mandat terhadap sumberdaya, strategi, dan kinerja program AMPL? 3) Kegiatan AMPL apa yang tidak sesuai dengan mandat? 4) Apa kaitan visi dan misi AMPL (jika sdh ada) sekarang dengan mandat? 5) Rumuskan kembali mandat AMPL! (mengubah, mengurangi, menambah)

PERUMUSAN VISI, MISI, DAN NILAI Merumuskan visi, misi, dan nilai .
LK 6: Pernyataan Visi

LK 7: Pernyataan Misi 1) Untuk apa membuat program AMPL-BM?
2) Apa permasalahan mendasar yang pemecahannya menuntut adanya AMPL-BM? 3) Untuk itu, apa yang harus dikerjakan oleh program AMPL-BM? 4) Bagaimanakah seharusnya respon program AMPL-BM terhadap pelaku kunci? 5) Apa filosofi dan nilai inti AMPL-BM? 6) Apa ciri khas urusan/kepentingan AMPL-BM? 7) Apa misi AMPL-BM yang ada sekarang ini? 8) Apakah misi itu masih relevan? 9) Apakah misi itu perlu diubah? 10) Rumusan misi yang disepakati!

1) Apa kebutuhan dasar adanya program AMPL?
2) Seperti apa gambaran pengelolaan AMPL yang dibutuhkan? 3) Apa filosofi dan nilai inti AMPL berbasis masyarakat? 4) Apa ciri khas keberlanjutan AMPL? 5) Apa visi AMPL yang ada sekarang ini? 6) Apakah visi itu masih relevan? 7) Apakah visi itu perlu diubah? 8) Rumusan visi yang disepakati!

LK 8: Pernyataan Nilai
1) Apa saja nilai-nilai AMPL-BM sekarang? 2) Nilai-nilai baru apa yang perlu diadopsi oleh Program AMPL-BM? 3) Rumuskan nilai-nilai yang disepakati! 4) Pastikan bahwa nilai-nilai yang disepakati tercermin dalam visi dan misi program AMPL-BM!

ANALISIS SWOT
Menilai lingkungan internal (kekuatan dan kelemahan)

dalam konteks
lingkungan eksternal (kesempatan dan ancaman) sebagai faktor strategis pencapaian visi dan misi Program AMPL-BM.

LK 11 Identifikasi Faktor Strategis Internal
LK 9 Identifikasi Faktor Strategis Ekternal Faktor Kesempatan: Apa saja? Ringkasan deskripsi? Pilihan upaya pemanfaatan? Faktor Ancaman: Apa saja? Ringkasan deskripsi? Pilihan upaya meminimalkan/menghilangkan? LK 10 Analisis Faktor Strategis Eksternal (EFAS) Faktor kesempatan dan ancaman, Bobot, Rating, Skor, Catatan.

Faktor Kekuatan: Apa saja? Ringkasan deskripsi? Pilihan upaya mengoptimalkan? Faktor Kelemahan: Apa saja? Ringkasan deskripsi? Pilihan upaya meminimalkan/menghilangkan? LK 12 Analisis Faktor Strategis Internal (IFAS) Faktor kekuatan dan kelemahan, Bobot, Rating, Skor, Catatan.

LK 13 Analisis Internal-Eksternal (SFAS) Faktor strategis internal dan eksternal, Bobot, Rating, Skor, Durasi, dan Catatan. LK 14 Isu Strategis Potensial dan Alternatif Strategi (TOWS) Faktor strategis internal versus faktor strategis eksternal.

ANALISIS ISU STRATEGIS
Mengidentifikasi dan merumuskan

tantangan mendasar
dalam upaya memenuhi mandat, mencapai visi dan misi, menghasilkan layanan/produk, memerankan pelaku, menggalang pendanaan, menata organisasi, manajemen, dll.

LK 15 Identifikasi Isu Strategis 1) Apa isu dan tantangan mendasar AMPL-BM? 2) Mengapa menjadi isu? (Kaitannya dengan mandat, visi, misi, kekuatan, kelemahan, kesempatan, dan ancaman) 3) Apa konsekuensinya jika diabaikan? 4) Rekap hasilnya (long list)

LK 16 Pernyataan Isu Strategis 1) Pilih 5-10 isu paling strategis (short list). 2) Pastikan bahwa isu itu bukan isu operasional (manajerial, teknis). 3) Kaji ulang setiap isu secara tajam (sedikitnya seperti dalam LK 15). 4) Ubah pernyataan isu menjadi

pernyataan tujuan (goal).

LK 17 Identifikasi Strategi Untuk setiap isu dan tujuan strategis:

PENYUSUNAN STRATEGI Menyusun strategi, yakni pola tujuan, kebijakan, program strategis, kegiatan strategis, keputusan, dan alokasi sumberdaya dalam upaya pencapaian visi dan misi AMPL-BM.

1) Apa kondisi alternatif yang harus terwujud sehingga isu strategis terjawab? (visi praktis) 2) Apa penghambat dan pendukung upaya mewujudkan visi praktis? 3) Apa gagasan pokok (strategi) dalam upaya mewujudkan visi praktis, atau mengatasi faktor penghambat dan memanfaatkan faktor pendukung? 4) Apa tindakan pokok implementasi strategi? 5) Apa langkah kunci implementasi strategi dan siapa penanggungjawabnya?

LK 18 Matrik strategi Strategi, Tujuan, Unsur strategi , Cara kerja strategi, Penanggungjawab, dan Asumsi. LK 19 Matrik Program Program, Tujuan, Waktu, Penanggungjawab, dan Sumberdaya.

LK 20 Matrik Kegiatan Kegiatan, hasil, waktu, penanggungjawab, sumberdaya, dan sistem monev. LK 21 Reviu strategi Menilai dan menyempurnakan proses dan hasil penyusunan strategi.

PENGUKURAN KINERJA PROGRAM AMPL-BM
Merumuskan indikator, capaian, serta evaluasi kinerja Program AMPL-BM

LK 22 Matrik Pengukuran Kinerja AMPL-BM Penetapan indikator kinerja,satuan rencana, realisasi, sumber pembuktian dan asumsi

Landasan Perencanaan Pembangunan (1)
• UU No 32 tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah Bab VII Perencanaan Pembangunan Daerah psl 150 dan 151 Bunyi psl 150 ayat 3 “perencanaan pembangunan daerah disusun secara berjangka meliputi : a. Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah disingkat dengan RPJP daerah untuk jangka waktu 20 tahun yang memuat vivi,misi dan arah pembangunan daerah yang mengacu kepada RPJP Nasional

LK 23 Matrik Evaluasi Kinerja Kegiatan AMPL-BM Evaluasi Berdasarkan Kelompok Indikator Kinerja

selanjutnya disebut RPJM daerah untuk jangka waktu 5 tahun merupakan penjabaran dari visi,misi dan program kepala daerah yang penyusunannya berpedoman kepada RPJP daerah dengan memperhatikan RPJM nasional c. RPJM daerah sebagaimana dimaksud huruf b memuat arah kebijakan keuangan daerah, strategi pembangunan daerah,kebijakan umum dan program satuan kerja Perangkat daerah,lintas satuan kerja perangkat daerah dan program kewilayahan disertai dengan rencana kerja dalam kerangka regulasi dan kerangka pendanaan yang bersifat indikatif

b. Rencana Pembangunan Jangka Menengah daerah yang

d. Rencana Kerja Pembangunan Daerah ,selanjutnya

disebut RKPD, merupakan penjabaran dari RPJM daerah untuk jangka waktu 1 tahun, yang memuat rancangan kerangka ekonomi daerah, prioritas pembangunan daerah, rencana kerja dan pendanaan nya,baik yang dilaksanakan langsung oleh pemerintah daerah maupun ditempuh dengan mendorong partisipasi masyarakat, dengan mengacu kepada rencana kerja Pemerintah e. RJPJ daerah dan RJMD sebagaimana dimaksud huruf a dan b ditetapkan dengan Perda berpedoman pada peraturan daerah

Bunyi pasal 151
(1) Satuan kerja perangkat daerah menyusun rencana strategis yang selanjutnya disebut Renstra-SKPD memuat visi,misi, tujuan, strategi,kebijakan, program dan kegiatan pembangunan sesuai dengan tugas dan fungsinya berpedoman pada RPJM daerah dan bersi fat indikatif (2) Renstra-SKPD sebagaimana dimaksud pada ayat 1 dirumuskan dalam bentuk rencana kerja satuan kerja perangkat daerah yang memuat kebijakan, program dan kegiatan pembangunan baik yang dilaksanakan langsung oleh Pemda maupun yang ditempuh dengan mendorong partisipasi masyarakat

Landasan Perencanaan Pembangunan (2)
• UU No 25 tahun 2004 tentang Sistem Perencanan Pembangunan Nasional

PENULISAN RENSTRA PROGRAM AMPL-BM
Kata Pengantar Ucapan Terimakasih Daftar Isi Ringkasan (Executive Summary) Bab I Pendahuluan A. Rasional B. Maksud dan Tujuan C. Garis Besar Isi Bab II Visi dan Misi A. Mandat B. Visi dan Misi C. Nilai-nilai

Bab III Analisis Lingkungan A. Kondisi Daerah B. Kondisi AMPL C. Faktor-faktor keberhasilan D. Masalah dan Tantangan Strategis E. Asumsi-Asumsi Bab IV Strategi A. Tujuan Strategis B. Kebijakan Strategis C. Program Strategis E. Kegiatan Strategis

Bab IV Pengukuran Kinerja Bab V Penutup Kepustakaan Lampiran-lampiran (Indeks Substansi, Indeks Nama, Glosarium, Daftar Singkatan, Rekap Pertemuan, dll)
Klarifikasi
• Lembar kerja dapat dikembangkan lebih lanjut dalam proses fasilitasi

Kaji ulang pelaku AMPL :

ANALISIS PELAKU
DALAM PENYUSUNAN RENSRA PROGRAM AMPL-BM
Disiapkan oleh:

Langkah 1:

Team WASPOLA2 WASPOLAProyek Penyusunan Kebijakan dan Rencana Kegiatan Air Minum dan Penyehatan Lingkungan di Indonesia

GOI – AusAID – WSP-EAP
1

ALUR PROSES PERENCANAAN STRATEGIS

4 Ekstern

Analisis al

6

Penyusunan Strategi
7 Pengukuran TINDAKANHA SIL Kinerja

Analisis Pelaku

1 Kesepakatan Menyusun Renstra

• Tujuan Strategis • Visi Praktis • Faktor Penghambat Mandat Isu dan Pendukung Strategis Visi, • Arah Kebijakan • Program Strategis 3 Misi Nilai • Kegiatan Strategis •Reviu Strategi Analisis
2

Klarifika si

5

4 Internal

RENSTRA

manajemen

Bagan Alir Sesi Analisis Pelaku
Pengantar…….10 ‘ Pembagian Kelompok……..2 ‘ Diskusi Kelompok 1Identifikasi Pelaku …30’ 2Analisa Pelaku ……40’ Presentasi Hasil
…… 35’

Kesimpulan Umum…… 3’

Bagan Alir Identifikasi dan Analisis Pelaku
Identifikasi Pelaku Identifikasi Pelaku Internal
Analisis Pelaku

Identifikasi Pelaku Eksternal Analisis Pelaku Eksternal

Internal

Dokumen Hasil Identifikasi dan Analisa Pelaku

Batasan Defenisi Pelaku
Siapa sesungguhnya pelaku (stakeholders) AMPL Daerah itu? Adalah orang atau lembaga yang kepentingannya dipertaruhkan dalam kinerja pembangunan AMPL Daerah

Batasan Defenisi Pelaku
Siapa sesungguhnya pelaku internal AMPL Daerah itu? Adalah pelaku peduli yang kesehariannya terlibat aktif menjadi bagian, anggota, partisipan pemberdayaan dalam pembangunan AMPL Daerah.

Batasan Definisi Pelaku
Siapa sesungguhnya pelaku eksternal AMPL Daerah itu? Adalah pelaku selain pelaku internal AMPL Daerah.

Identifikasi Pelaku
Contoh Tabel Identifikasi Pelaku (umum)
N o

Pelaku

Individu/ Lembaga

Kegiatan Utama

Contoh Tabel Identifikasi Pelaku Internal
1. Pelaku Internal Individu
N o Pelaku
1 2 3 dst

Pendidikan

Keahlian

Pekerjaan Utam a

Lainnya?

2. Pelaku Internal Lembaga
No
1 2 3 dst

Pelaku

Jenis Lembaga

Kegiatan Utama

Lainnya?

Contoh Tabel Identifikasi Pelaku Eksternal
1. Pelaku Eksternal Individu
N o P elak u
1 2 3 dst

Pe nd id ik an

K ea hlia n

P e ke rjaa n U tam a

Lainn ya ?

2. Pelaku Eksternal Lembaga
No
1 2 3 dst

Pelaku

Jenis Lembaga

Kegiatan Utama

Lainnya?

Contoh Penggambaran Identifikasi Pelaku
Pelaku Eksternal
-----------------------------------------------------------------

----------------

Pelaku Internal
-------------------

--------------

---------------

------------------

Analisis Pelaku
Apa kreteria penilaian pelaku terhadap kinerja Institusi Pembangunan AMPL Daerah dan tanggapan Institusi Pembangunan AMPL Daerah terhadapnya? Bagaimana cara pelaku mempengaruhi kinerja Institusi Pembangunan AMPL Daerah? Apa yang Institusi Pembangunan AMPL Daerah butuhkan dari pelaku?

Analisis Pelaku
Seberapa penting peran dan sumbangan pelaku bagi Institusi Pembangunan AMPL Daerah? Apa, bagaimana dan kapan masingmasing pelaku dilibatkan dalam proses renstra? Apa kemampuan/potensi yang dimiliki pelaku yang berkaitan dengan kegiatan Institusi Pembangunan AMPL Daerah? dsb

lembar

Analisa Pelaku Internal
Nama Pelaku: …………………………..
(Kriteria) Penilaian

Penilaian Pelaku Baik Sedang Kurang

Pelaku terhadap Kinerja Institusi Pembangunan AMPL Daerah

Analisa Pelaku Internal
Bagaimana pelaku mempengaruhi kinerja Institusi Pembangunan AMPL Daerah? Apakah yang Institusi Pembangunan AMPL Daerah butuhkan dari pelaku? Seberapa pentingkah pelaku bagi Institusi Pembangunan AMPL Daerah? Perlu Layak Tidak perlu

lembar

Analisa Pelaku Eksternal
Nama Pelaku: …………………………..
(Kriteria) Penilaian Pelaku terhadap Kinerja Institusi Pembangunan AMPL Daerah Penilaian Pelaku Baik Sedang Kurang

Analisa Pelaku Eksternal
Bagaimana pelaku mempengaruhi kinerja Institusi Pembangunan AMPL Daerah? Apakah yang Institusi Pembangunan AMPL Daerah butuhkan dari pelaku? Seberapa pentingkah pelaku bagi Institusi Pembangunan AMPL Daerah? Perlu Layak Tidak perlu

Fungsi dan Peran Pelaku
Fungsi dan peran pelaku dalam proses penyusunan Renstra. Diurutkan berdasarkan kepentingan. A. Pelaku Internal

B. Pelaku Eksternal

Klarifikasi mandat :

KLARIFIKASI MANDAT
DALAM PENYUSUNAN RENSRA PROGRAM AMPL-BM
Disiapkan oleh:

Langkah 2:

Team WASPOLA2 WASPOLAProyek Penyusunan Kebijakan dan Rencana Kegiatan Air Minum dan Penyehatan Lingkungan di Indonesia

GOI – AusAID – WSP-EAP
1

ALUR PROSES PERENCANAAN STRATEGIS

Analisis Eksternal

Penyusunan Strategi • Tujuan Strategis • Visi Praktis • Faktor Penghambat dan Pendukung • Arah Kebijakan • Program Strategis • Kegiatan Strategis •Reviu Strategi

Analisis Pelaku

Klarifikasi

Kesepakatan Menyusun Renstra

Mandat

Visi, Misi Nilai

Isu Strategis

Pengukuran Kinerja

TINDAKAN HA SIL

Analisis Internal

RENSTRA

manajemen

2

Apa yang dimaksud dengan mandat? mandat?

Pengertian: Pengertian: Amanat pelaku (multi pihak) pemegang andil yang harus diperjuangkan bersama oleh Daerah terkait program AMPL.

3

Contoh Mandat AMPL
No A 1 2 3 4 5 6 7 Sumber Mandat Hukum/Peraturan/Kebijakan/kearifan Amandemen ke-4 UUD 45-Pasal UU No 7/2003 UU No 31/2004 Revisi UU 22/1999 Kebijakan Nasional AMPL Berbasis Masyarakat SK Bupati Bangkan Selatan No Perda Bangka Induk No 6/2003 Ratifikasi Milenium Development Goals /2004 Air, Tanah dan Udara dimiliki negara UU Sumber Daya Air UU Pemerintahan Daerah Pijakan pembangunan AMPL berbasis masyarakat Pembentukan Pokja AMPL Kabupaten Bangka Selatan Pertambangan Umum Setengah dari jumlah penduduk dunia pada tahun 2015 yang mempunyai akses AMPL akan terlayani AMPL secara layak Substansi Mandat

B 8 9 10

Adat-Istiadat Serumpun,Sebalai, Sejahtera Nganggung Junjung Besaoh Guyup dalam kesatuan Tanggung persoalan secara bersama Gotong royong

4

Mengapa mandat AMPL perlu diklarifikasi ?
1. Menemukenali Mandat AMPL Daerah. 2. Menutuskan mandat yang ada perlu diubah/ dikembangkan. 3. Mengetahui program AMPL Daerah sesuai dengan mandat/tidak. 4. Mengetahui seberapa jauh multi pihak, memberikan kepercayaan, konsisten akan mandat program AMPL berbasis masyarakt. 5. Mengetahui Implikasi Mandat terhadap kebutuhan sumberdaya.
5

IDENTIFIKASI MANDAT

6

MAINSTREAM PEMBANGUNAN DAERAH
Pemberdayaan masyarakat: pengikutsertaan segenap komponen warga dalam perencanaan, pelaksanaan, (pengawasan), dan kepemilikan pembangunan. (UU No. 22 Tahun 1999, pasal 92) Prinsip-prinsip pemberdayaan masyarakat: Masyarakat menjadi subyek Partisipasi inklusif, transparansi, dan akuntabilitas publik Berbasis kebutuhan dan kemampuan setempat Kontribusi luar berfungsi memancing (stimulan) Penguatan/pengembangan kesadaran kritis-integratif Penguatan/pengembangan kelembagaan dan organisasi setempat Kesinambungan pengelolaan dan pendanaan (sustainability) Negara Swasta Masyarakat

PARADIGMA PEMERINTAHAN GOOD GOVERNANCE
Definisi operasional

:

GOOD GOVERNANCE = TATA PEMERINTAHAN YANG BAIK

adalah : suatu kesepakatan menyangkut pengaturan/penataan negara yang di susun/diciptakan bersama; oleh, pemerintah, individu, masyarakat madani, lembaga masyarakat, dan pihak- pihak swasta

8

PRINSIP-PRINSIP GOOD GOVERNANCE
1. Partisipatif. 2. Penegakan Hukum. 3. Transparansi. 4. Kesetaraan. 5. Responsif. 6. Wawasan Startegis. 7. Akuntabilitas. 8. Pengawasan. 9. Efisiensi & Efektifitas. 10. Pofesionalisme. 9

TREND PERGESERAN PARADIGMA PEMBANGUNAN
Era Orde Baru
STATE BASE SENTRALISASI SHARE HOLDER PROVIDER TOP DOWN MOBILISASI EKSKLUSIF ELITIS
KKN, KRISIS, DAN ANCAMAN DISINTEGRASI TRANSPARAN, AKUNTABEL, SINERGIS, SUSTAIN

Era Reformasi
COMMUNITY BASE DESENTRALISASI STAKE HOLDER FACILITATOR BOTTOM UP PARTISIPASI INKLUSIF EGALITER
Good Governance Good Society

KONDISI MASYARAKAT MADANI
Versi A

Masyarakat berketuhanan yang bernaung dalam persaudaraan universal. Masyarakat yang mencintai musyawarah-dialog, berkeadilan, dan terbuka dalam hidup dan berkehidupan sehari-hari. Masyarakat merdeka dari segala bentuk penguasaan manusia atas manusia lainya. Masyarakat yang terbebas dari pertentangan yang anarkhis dan destruktif.
11

Versi B

Masyarakat gemah ripah loh jinawi, toto, titi, tentrem, kerto raharjo, sinurung ridloning Gusti Sing Moho Kuwoso.

12

Versi C Masyarakat plural, sinergis, inklusif, transparans, demokratis dan visioner yang merencanakan, melaksanakan dan melestarikan perikehidupanya secara bersama- sama. dll.

13

Paradigma Pelayanan Publik
Hambatanhambatan; KKN Budaya bisu masy. Birokratis, dll.

Rendahnya kwalitas & Kwantitas Pelayanan Publik

Strategi advokasi, Aplicable & sutainb; Penguatan & pendampingan

kwalitas & Kwantitas Pelayanan Publik memadai

14

Fungsi dan peran Pemda dalam AMPL Daerah
• Mengawal adanya jaminan tercapainya kesejahteraan masyarakat melalui pembangunan AMPL • Membangun good governance dan good society • Memperbaiki kebijakan publik (perencanaan, pelaksanaan, pengawasan, dan pemilikan) • Memperkuat sinergi peran antar pelaku (stakeholders) • Mendorong tercapainya akses dan layanan pembangunan AMPL daerah. • Mendorong terwujudnya pembangunan AMPL daerah efektif dan berkelanjutan. • dll 15

SUBSTANSI MANDAT
(sesuatu yang harus di lakukan, di tinggalkan)

Aspirasi dan kebutuhan multi pihak. Nilai-nilai moral dan budaya setempat. Inisiasi demokratisasi. Inisiasi percepatan capaian akses dan layanan AMPL daerah. Inisiasi pembangunan AMPL daerah efektif dan berkelanjutan. Dll.
16

Sumber Mandat AMPL Daerah
( asal atau darimana mandat di ambil )

• Deklarasi Pembentukan Institusi • Hak asal-usul Institusi • Hasil-hasil kebijakan Institusi • Aspirasi stakeholders • Peraturan perundang-undangan • Kebijakan nasional/daerah • Dll.
17

KRITERIA PEMENUHAN
( PERSYARATAN ) Mandat tercermin dalam; Input Proses Output ( Keluaran) Outcome ( Hasil ) Benefit ( Manfaat ) Impact( Dampak/ Pengaruh Riil )
18

EFEK MANDAT
Konsekwensi yang harus di penuhi oleh Pemda setelah ada mandat AMPL.

STATUS KEKINIAN ( REKOMENDASI )
Sesuai tidaknya mandat di pertahankan, hingga saat ini dan masa depan. Perlu/tidaknya mandat disempurnakan.
19

KLARIFIKASI MANDAT

20

Apa makna hakiki dan tujuan AMPL? Apa Implikasi mandat tersebut pada Sumber Daya ?.
Kwalitas Sumberdaya Kwantitas Sumberdaya
21

AKTIFITAS AMPL DAERAH selama ini ? ( REFLEKSI )
Apa program, kegiatan Pemda yang tidak sesuai dengan Mandat AMPL.

Apakah Visi Pemda terkait dengan/mencerminkan (berorientasi pada) mandat AMPL ?
22

REFLEKSI KE-MANDAT-AN Mandat apa yang perlu diubah. Mandat apa yang perlu di hapus. Mandat apa yang perlu di tambahkan.

23

Alasan penyempurnaan mandat AMPL Daerah
1. Tuntutan stakeholders Daerah. 2. Tidak sesuai/Bertentangan dengan visi, misi dan nilai-nilai Pembangunan AMPL Daerah. 3. Tidak sesuai/Bertentangan dengan perundang-undangan, kebijakan pembangunan yang berlaku, baik di tingkat pusat maupun daerah.
24

LK-04
SUMBER SUBSTANSI EFEK

25

LK-05
Apakah mandat AMPL terkait dengan tujuan & hakekatnya pembanguan Daerah? Apa implikasi mandat AMPL pada sumberdaya ? Apa program, kegiatan Pemda yang tidak sesuai dengan Mandat AMPL ? Apakah Visi Pemda terkait/mencerminkan dengan mandat AMPL? Mandat apa yang perlu diubah, di hapus, di tambahkan ?.
26

Visi, misi dan nilai AMPL daerah :

Visi, Misi, Nilai
DALAM PENYUSUNAN RENSTRA AMPL DAERAH
Disiapkan oleh:

Langkah 3:

Team WASPOLA2 WASPOLAProyek Penyusunan Kebijakan dan Rencana Kegiatan Air Minum dan Penyehatan Lingkungan di Indonesia

GOI – AusAID – WSP-EAP

ALUR PROSES PERENCANAAN STRATEGIS AMPL DAERAH

4 Analisis Pelaku

Analisis Eksternal 7 6 Isu Strategis Perumusan Strategi Sasaran Strategis Visi Praktis Strategi Program Strategis Kegiatan Strategis 8 Perumusan Indikator dan Standar Kinerja

Kesepakatan Penyusunan Renstra

1

2

Klarifikasi Mandat

TINDAKAN

3

Visi, Misi Nilai Analisis Internal

HA SIL

4

RENSTRA

manajemen

MENYUSUN VISI, MISI DAN NILAI
VISI
Visi adalah cara pandang jauh kedepan kemana sebuah organisasi harus dibawa agar dapat eksis, antisipatif dan inovatif. Visi adalah suatu gambaran yang menantang tentang keadaan masa depan yang diinginkan. Visi merupakan suatu pedoman dan pendorong organisasi untuk mencapainya. Visi adalah mental model masa depan, dengan demikian visi harus menjadi milik bersama dan diyakini oleh seluruh anggota organisasi. (Lembaga Administrasi Negara)

menggairahkan. Perlu ditambahkan bahwa visi selalu mengacu pada kondisi masa depan, sebuah kondisi yang tidak hadir saat ini dan belum pernah ada sebelumnya. Dengan visi, pemimpin organisasi menyediakan jembatan dari kondisi sekarang ke arah masa depan organisasi).Dengan memusatkan perhatian pada visi, pemimpin mengoperasikan emosi dan sumber daya spiritual, pada nilai-nilai, komitmen, dan aspirasi organisasi. Sebaliknya para manajer tugasnya mengoperasikan sumber daya fisik, modal, keahlian sumber daya manusia, bahan mentah dan teknologi organisasi (Bennis dan Namus dalam Entrepreneurial School).

Visi adalah target yang memaksa tapi dengan cara yang

Bila ada kilatan jenius dalam fungsi kepemimpinan, maka ini terletak pada kemampuan transendatal, semacam keajaiban untuk menghimpun berbagai jenis gambaran, prakiraan dan pilihan, yaitu berupa visi yang jelas menggambarkan masa depan yang secara keseluruhan tampak sederhana, mudah dimengerti, secara jelas diinginkan dan mampu memberi semangat (Bennis dan Namus).

Visi adalah kategori niat menyeluruh, berpikiran tentang masa depan dan merupakan aspirasi masa datang tanpa menyebut cara pencapaiannya.Visi adalah kata-kata yang mampu memberi inspirasi dalam bentuk permintaan untuk menjadi yang terbaik, terhebat dan terbesar. Visi harus memiliki daya tarik emosional bagi anggota organisasi di luar ketentuan kebijakan insentif-disinsentif (Miller & Dess).

TUJUAN,CAKUPAN DAN KRITERIA PENYUSUNAN VISI

Tujuan :
1.

2. 3.

4.

5.

Mencerminkan apa yang ingin dicapai sebuah organisasi. Memberikan arah dan fokus strategi yang jelas. Menjadi perekat dan menyatukan berbagai gagasan strategik Memiliki orientasi terhadap masa depan. Menumbuhkan komitmen seluruh jajaran dalam lingkungan organisasi. Menjamin kesinambungan kepemimpinan organisasi.

Cakupan penyusunan visi seharusnya mencakup : 1.Tujuan terluas dan terumum, termasuk semuanya yang berarti memperjelas arah yang akan dicapai organisasi. 2.Gambaran aspirasi di masa depan 3.Inspirasi untuk mendapatkan yang terbaik 4.Pencapaian pada hasil 5.Komunikasi pernyataan misi dan persuasif pimpinan.

Kriteria atau persyaratan penyusunan visi :
1.Dapat dibayangkan oleh seluruh jajaran organisasi(imaginable) 2.Memiliki nilai yang memang diinginkan oleh anggota-anggota organisasi (desireble) 3.Memungkinkan untuk dicapai 4.Terfokus pada permasalahan utama organisasi agar dapat beroperasi secara efektif, efisien dan ekonomis. 5.Berwawasan jangka panjang dan tidak mengabaikan perkembangan zaman. 6.Dapat dikomunikasikan dan dimengerti oleh seluruh jajaran organisasi.

DEFINISI KERJA VISI
Setiap kata yang dianggap penting dari hasil pernyataan visi, seyogiyanya diberikan defenisi kerjanya. Hal ini dianggap perlu, agar mempermudah elemen pelaku menerjemahkan, menyelami dan mengartikulasikan semangat serta kandungan visi institusi pembangunan AMPL daerah, yang dengan begitu akan mempercepat terinternalisasikannya spirit (roh) kedalam segenap benak dan tindakan elemen pelaku AMPL daerah

DEFINISI KERJA VISI

Sebagai contoh bila dalam pernyataan visi sebuah institusi ada kata “pelayanan”, maka kata tersebut harus dibuatkan defenisi kerjanya, misalkan sebagai berikut: “merupakan suatu bentuk kegiatan yang ditujukan kepada masyarakat dalam kegiatan kepemerintahan dan pembangunan ”.

PROSES PENYUSUNAN VISI Melakukan persiapan-persiapan teknis, seperti pembentukan panitia, penentuan peserta, jadwal, penggandaan dokumen hasil analisis pelaku dan klarifikasi mandat, dsb. Sebelum memulai penyusunan visi, panitia sebaiknya membacakan hasil-hasil klarifikasi mandat dan hasil analisis pelaku atau kalau dimungkinkan masing-masing peserta mendapatkan copynya.

PROSES PENYUSUNAN VISI

Mulailah penyusunan visi secara sendirisendiri dari seluruh peserta yang hadir. Setelah selesai, semua peserta membacakan visi individunya serta defenisi kerjanya.

PROSES PENYUSUNAN VISI
Hasil penyusunan visi secara individu oleh panitia dikumpulkan. Jika peserta cukup banyak panitia dapat membagi peserta menjadi beberapa kelompok untuk membahas hasil visi secara individu menjadi visi kelompok. Setelah selesai masing-masing wakil kelompok membacakan/mempresentasikannya. Oleh panitia semua hasil visi kelompok dikumpulkan.

PROSES PENYUSUNAN VISI

Panitia mengajak peserta untuk membentuk tim kecil, guna membahas hasil-hasil visi kelompok dan menjadikannya draft final visi. Panitia dan peserta harus menyepakati tentang berapa lama waktu yang dibutuhkan oleh tim kecil dalam menyelesaikan tugasnya.

PROSES PENYUSUNAN VISI
Jika tim kecil sudah selesai menyusun draft final visi, maka panitia segera menyelenggarakan lokakarya terbatas dengan mengundang, stakholders internal bahkan eksternal, guna diminta masukan dan tanggapannya. Hasil lokakarya menjadi bahan perbaikan dalam perumusan akhir pernyataan visi institusi pembangunan AMPL daerah.

Proses Penyusunan Visi
Persiapan Visi Individu

Visi Kelompok

Visi AMPL Daerah

II. MISI
A. DEFINISI MISI

Misi merupakan persyaratan yang menetapkan tujuan organisasi dan sasaran yang ingin dicapai. Pernyataan misi membawa organisasi kepada suatu fokus. Misi menjelaskan bagaimana melakukannya. Misi adalah sesuatu yang harus dilaksanakan oleh institusi agar tujuannya dapat terlaksana dan berhasil dengan baik.

B.CARA MENYUSUN MISI

Melibatkan pihak-pihak yang berkepentingan yang mencakup seluruh stakholders peduli (Toma, LSM,Pengusaha, Dinas, DPRD, dsb) Menilai lingkungan yang sangat berguna untuk menentukan apakah misi Institusi AMPL daerah tidak bertentangan secara internal dan eksternal dengan kebijakan –kebijakan publik. Menyelaraskan kegiatan, proses, utama dan sumberdaya untuk memungkinkan organisasi melakukan kegiatannya secara lebih baik dan dengan biaya yang lebih sedikit.

Rambu-rambu Penyusunan Misi (Miller & Dess)

Dalam rangka menyusun misi, Miller dan Dess membuat rambu-rambu berikut: Menawarkan apa sekarang dan apa yang akan datang? Pemenuhan kebutuhan segmen apa? (di luar stakeholder) Melayani siapa? Kualitas/teknologi macam apa? Memuat aspirasi di masa datang

Rambu-rambu Penyusunan Misi (Miller & Dess) Jelas, memotivasi dan khas (menurut Kotler) Singkat Alasan dan tujuannya untuk apa? Apa yang akan berbeda dengan urusan orang 3-5 tahun lagi? Prinsip ekonomi apa yang dipegang? Apa kepercayaan, nilai-nilai, aspirasi, prioritas dan filosofi organisasi.

III. NILAI
Untuk dapat meraih visi-misi, Institusi AMPL daerah harus mempunyai atau mensepakati tentang nilai yang dianut. Nilai atau (Value) dalam rencana strategis (renstra) merupakan kunci dari pencapaian keseluruhan organorgan renstra . Seorang pakar manajemen (Mc Kinsey) menerangkan bahwa nilai dalam menejemen didapatkan dari kerangka 7 S, structure, system, style, staff, skills, strategy sebagai elemen dari shared values.

III. NILAI

Structu re Strate gy System

Shared Values Skills Style

Staff

III. NILAI
Dalam konteks Institusi Pembangunan AMPL Daerah penjabaran nilai-nilai diacu dalam tugas pokok institusi tersebut. Salah satu tugas pokok institusi tersebut adalah tugas di bidang pelayanan publik (yang sangat kompleks). Setiap aparat harus mempunyai nilai yang terinternalisasi dalam dirinya dalam rangka melakukan pelayanan publik.

IV. CONTOH VISI, MISI DAN NILAI INSTITUSI PEMBANGUNAN AMPL DAERAH KABUPATEN SOLOK

VISI AMPL KAB. SOLOK
“ Terciptanya masyarakat sehat sejahtera melalui pemanfaatan sarana air bersih dan sanitasi yang memenuhi syarat kesehatan dan berkesinambungan pada tahun 2010”

Misi AMPL KAB. SOLOK
1. 2.

3.

Melestarikan Sumber Daya Air. Menyusun Kebijakan ABPL yang terpadu dengan pendekatan Kebutuhan dan Pemberdayaan. Meningkatkan Kesadaran Masyarakat tentang PHBS.

Misi AMPL KAB. SOLOK
4. Meningkatkan Alokasi Anggaran dan Menggali Sumber Dana dari Masyarakat. 5. Meningkatkan Pemerataan Cakupan Layanan ABPL.

NILAI
1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8.

9. 10. 11. 12.

PROFESIONAL TRANSPARAN PARTISIPATIF INKULISVE AKUNTABEL TANGGAP/RESPONSIF SEMANGAT PENGABDIAN SALING HORMAT MENGHORMATI SEMANGAT KERJASAMA,SALING MENDUKUNG DAN MEMPERKUAT, MENGISI DAN MELENGKAPI (SINERGI) SEMANGAT MAWAS DIRI, MEMBANGUN, PEMBERDAYAAN BERPIKIR POSITIF IKHLAS. Dsb.

For m Rum usa n Visi
Rumusan Vi si I ndi vi du

Ru m u san Vi si Kel o m p o k

Def i n i si Kerj a

For m Rum usan M isi
No Rumusan Mi si I n di vi du

No Ru m u san Mi si Kel o m p o k

Def i n i si Ker j a

Analisis SWOT :

ANALISA SWOT
DALAM PENYUSUNAN RENSTRA PROGRAM AMPL-BM
Disiapkan oleh:

Langkah 4:

Team WASPOLA2 WASPOLAProyek Penyusunan Kebijakan dan Rencana Kegiatan Air Minum dan Penyehatan Lingkungan di Indonesia

GOI – AusAID – WSP-EAP
0

ALUR PROSES PERENCANAAN STRATEGIS

Analisis
4 Eksternal OT 6

Analisis Pelaku

1 Kesepakatan Menyusun Renstra

Klarifikasi 2 Mandat

5

3

Visi, Misi Nilai

Isu Strategis

Analisis Internal SW
4

Penyusunan Strategi • Tujuan Strategis • Visi Praktis • Faktor Penghambat dan Pendukung • Kebijakan Stragis • Program Strategis • Kegiatan Strategis • Reviu Strategi

7 Perumusan Indikator dan Kinderja

TINDAKAN HA SIL

RENSTRA

manajemen

1

TUJUAN KHUSUS
TUJUAN UMUM
Peserta mampu melakukan analisa SWOT (Strength = kekuatan, Weakness = kelemahan, Opportunity = kesempatan, dan Threat = ancaman).

Memahami dan menguasai:
• Batasan & pengertian analisa SWOT AMPL • Pentingnya peran analisa SWOT AMPL • Pengertian lingkungan AMPL • Penilaian lingkungan eksternal AMPL • Penilaian lingkungan internal AMPL

MENGAPA MENGGUNAKAN ANALISA SWOT ?
• Sederhana & Mudah dilakukan • Dianggap cukup lengkap melihat aspek yang akan dinilai • Kekuatan • Kelemahan • Kesempatan • Ancaman • Cukup sistematis
4

BATASAN PENGERTIAN ANALISA SWOT

Analisa SWOT adalah:
Metode analisa sederhana guna menilai kondisi/keadaan/situasi lingkungan internal dan eksternal Untuk menetapkan isu strategis AMPL dalam rangka pencapaian visi dan misi AMPL.
5

MANFAAT ANALISA SWOT
♦ Menyediakan informasi berkenaan dengan lingkungan internal dan lingkungan eksternal AMPL. ♦ Menyediakan informasi/data guna penetapan isu strategis AMPL ♦ Merumuskan strategi yang akan digunakan program AMPL.

HASIL ANALISA SWOT
♦ Deskripsi lingkungan eksternal dan internal. ♦ Informasi faktor strategis internal & eksternal AMPL. ♦ Informasi kapasitas, keterbatasan dan ruang gerak program AMPL. ♦ Informasi isu strategis dan alternatif strategi penggarapannya.

LANGKAH KUNCI SWOT 1. Persiapan: Uraian/gambaran lingkungan 2. Pelaksanaan:
eksternal dan internal AMPL saat ini. ♦ Menilai kekuatan & kelemahan (SW) faktor2 internal & ruang gerak program AMPL. ♦ Menilai kesempatan & Ancaman (OT) faktor2 eksternal program AMPL. ♦ Mengidentifikasi isu strategis. 3. Penyelesaian: Reviu dan Penulisan.

MENDESKRIPSIKAN LINGKUNGAN AMPL

1. Langkah-langkah:
Pengumpulan data sekunder Pengumpulan data primer (terfokus) Analisa deskriptif (kuantitatif) Penulisan deskripsi

3. Lingkungan Eksternal:
2. Lingkungan Internal:
Sumberdaya: SDM, sarana dan prasarana, sumber pendanaan, dll. Strategi: Kebijakan, Program, Kegiatan. Kinerja: keluaran, hasil, manfaat, dan dampak.
Kecenderungan: politik & hukum, ekonomi, sosial-budaya dan agama, keamanan, dan teknologi. Pelaku kunci: pelaku eksternal (utamanya masyarakat) yang kepentingannya menjadi taruhan kinerja AMPL. Pesaing: pelaku eksternal yang bidang garapannya sama dengan program AMPL, namun berbeda visi, misi dan strategi. Mitra: pelaku eksternal yang bekerjasama dengan program AMPL untuk isu yang sama.

LINGKUNGAN EKSTERNAL
Politik & Hukum, Ekonomi, Sosbud dan Agama, Keamanan, Teknologi

MENILAI LINGKUNGAN EKSTERNAL

1. LangkahLangkah-langkah:
Pesaing Stakeholders kunci Mitra

Kesempatan dan Ancamam

Identifikasi faktor kesempatan dan ancaman. Seleksi faktor kesempatan dan ancaman. Penentuan ruang gerak AMPL dengan Matrik EFAS (External

Factors Analysis Summary)

2. Kategori Penilaian:
Faktor kesempatan: elemen lingkungan eksternal yang mendukung pencapaian visi dan misi. Faktor ancaman: elemen lingkungan eksternal yang menghambat pencapaian visi dan misi.

3. Kriteria Penilaian:
Umum: relevansi pencapaian visi dan misi. Kecenderungan: demokratisasi, desentralisasi, pemberdayaan masyarakat, dll. Pelaku kunci: akses sumberdaya, akses partisipasi kebijakan publik, budaya politik, dll. Pesaing: kekuatan dan kelemahan. Mitra: kekuatan dan kelemahan.

IDENTIFIKASI FAKTOR STRATEGIS EKSTERNAL
Faktor Strategis Eksternal Deskripsi
1. Kesempatan berinovasi kebijakan dan program AMPL Daerah. 2. Kemudahan memenuhi kebutuhan pembangunan. 3. Kemampuan mengelola pembangunan AMPL Daerah 4. Dukungan program multi pihak. 5. Ketentraman dan kedamaian.

Respon Pemda
1. Uji Coba pelaksanaan pembangunan AMPL yang efektif dan berkelanjutan. 2. Pelestarian sumberdaya 3. Transparansi dan akuntable dalam pembangunan AMPL Daerah. 4. Penegakkan & keadilan HAM. 5. Sinergi peran multi pihak. 1. Pola pembanguna AMPL Daerah terpadu hulu dan hilir. 2. Penyadaran PHBS. 3. Singkronisasi Kebijakan AMPL. 17

4. Unsur-unsur Form Identifikasi Faktor Strategis Eksternal:
Kolom 1: Faktor strategis eksternal, yakni faktor kesempatan dan ancaman (masing-masing 4 s/d 5). Kolom 2: Deskripsi, yakni gambaran kondisi eksisting. Kolom 3: Respon Pemda, yakni kata kunci upaya memanfaatkan kesempatan/menanggulangi ancaman.

Kesempatan 1. Demokratisasi dan Desentralisasi. 2. Tersedianya potensi pembangunan AMPL Daerah. 3. Daya dukung lembaga kemasyarakatan tinggi. 4. Kebijakan yang berorientasi pengentasan kemiskinan. 5. Tingginya tingkat toleransi antar umat beragama. 6. Dll.

Ancaman 1. Hilangnya sumber mata air baku tinggi. 2. Rendahnya kesadaran tentang PHBS. 3. Kebijakan AMPL yang tidak singkron.

1. Inefektifitas & inefisiensi pembangunan AMPL Daerah. 2. Mudah terserang penyakit. 3. Konflik implementasi pembangunan AMPL.

5. Unsur-unsur Matrik EFAS:
Kolom 1: Faktor strategis eksternal, yakni faktor kesempatan dan ancaman (diseleksi dari hasil identifikasi, masing-masing 4 s/d 5). Kolom 2: Bobot, yakni pengaruh faktor kesempatan dan ancaman terhadap kinerja AMPL (masingmasing 0,00 s/d 1,00; total 1,00).

Kolom 3: Rating, yakni respon terhadap faktor kesempatan dan ancaman (1 sangat kecil; 2 kecil; 3 sedang; 4 besar; 5 sangat besar). Kolom 4: Skor diperoleh dari Bobot dikalikan Rating. Kolom 5: Catatan diisi kata kunci relevansi terhadap kinerja pencapaian visi dan misi.

Contoh: Matrik EFAS “AMPL”
Faktor Strategi Eksternal Kesempatan Demokratisasi dan Desentralisasi. Tersedianya potensi pembangunan AMPL Daerah. Daya dukung lembaga kemasyarakatan tinggi. Kebijakan yang berorientasi pengentasan kemiskinan. Tingginya tingkat toleransi antar umat beragama. Ancaman Hilangnya sumber mata air baku tinggi. Rendahnya kesadaran tentang PHBS. Kebijakan AMPL yang tidak singkron. Total Bobot Rating Skor Rasional 1. 2. 3. 4. 5. 7 10 10 8 15 3 5 3 4 4 21 50 30 32 60 1. Aspiratif & partisipatif. 2. Optimalisasi SD. 3. Berpengaruh. 4. Inklusif & partisipatif 5. Kondusif, Tertib & damai. 1. Air bernilai ekonomi/ prinsip pemulihan biaya. 2. Kampanye & pendidikan PHBS formal & informal. 3.Singkronisasi kebijakan. 20

KONDISI LINGKUNGAN INTERNAL

Kinerja
Kekuatan dan Kelemahan

1. 2. 3.

20 10 20

4 4 5

80 40 100

Sumberdaya

Strategi

100

-

MENILAI LINGKUNGAN INTERNAL

2. Kategori Penilaian:

1. Langkah kunci:
Identifikasi faktor kekuatan dan kelemahan. Seleksi faktor kekuatan dan kelemahan. Penentuan kapasitas Forum dengan Matrik IFAS (Internal

Factors Analysis Summary).

Faktor kekuatan: elemen lingkungan internal yang mendukung pencapaian visi dan misi. Faktor kelemahan: elemen lingkungan internal yang menghambat pencapaian visi dan misi.

3. Kriteria penilaian:
Umum: relevansi pencapaian visi dan misi. Sumberdaya: keunggulan, kelangkaan, kecanggihan, kepedulian. Strategi: partisipatif, transparan, sinergis, akuntabel, berkelanjutan. Kinerja: bermutu, sinergis, legitim, dan berkelanjutan.

4. Unsur-unsur Form Identifikasi Faktor Strategis Internal:
Kolom 1: Faktor strategis internal, yakni faktor kekuatan dan kelemahan (masing-masing 4 s/d 5). Kolom 2: Deskripsi, yakni gambaran kondisi eksisting. Kolom 3: Respon Pemda, yakni kata kunci upaya memanfaatkan kekuatan/menanggulangi kelemahan.

Contoh: Identifikasi Faktor Internal “AMPL”
Faktor Strategis Internal
Kekuatan 1. Pemerintah Daerah yang akomodatif. 2. Pengalaman Pemerintah Daerah dalam mengelola administrasi. 3. Hubungan antar karyawan/staf PEMDA yang harmonis. 4. Tersedianya sarana dan prasarana penunjang pelaksanaan tugas administrasi. 5. Hubungan struktural dan fungsional antar sektor berjalan baik. 6. Responsibility terhadap masalah. 7. Motivasi maju- tinggi.

Deskripsi
1. Menerima masukan baik. 2. Profesional.

Respon PEMDA
1. Memperbaiki kebijakan. 2. Orientasi non-profit, rame ing gawe sepi ing pamrih. 3. Sinergi elemen pelaku. 4. Perawatan yang optimal. 5. Silaturrahmi rutin terprogram. 6. Ringan tangan & reflektif 7. Capaian optimal. 1. Peningkatan legitimasi. 2. Peningkatan Anggaran AMPL. 3. Silaturrahmi rutin. 4. Peningkatan kemampuan fasilitasi. 26

3. Soliditas tim kerja. 4. Efisiensi & efektifitas. 5. Sinergis. 6. Peka (peduli) publik. 7. Kerja keras 1. Legitimasi rendah. 2. Program terbatas. 3. Komunikasi tidak lancar. 4. Program tidak optimal

Kelemahan 1. Pelayanan masy. kurang optimal. 2. Anggaran Daerah AMPL rendah. 3. Koordinasi antar program AMPL kurang 4. Kemamapuan fasilitasi kurang.

5. Unsur-unsur Matrik IFAS:
Kolom 1: Faktor strategis internal, yakni faktor kekuatan dan kelemahan (diseleksi dari hasil identifikasi, masing-masing 4 s/d 5). Kolom 2: Bobot, yakni pengaruh faktor kekuatan dan kelemahan terhadap kinerja AMPL (masingmasing 0,00 s/d 1,00; total 1,00).

Kolom 3: Rating, yakni respon terhadap faktor kekuatan dan kelemahan (1 s/ d 5). Kolom 4: Skor diperoleh dari Bobot dikalikan Rating. Kolom 5: Catatan diisi kata kunci relevansi terhadap kinerja pencapaian visi dan misi.

Contoh: Matrik IFAS “AMPL”
Faktor Strategi Internal Kekuatan 1. Pemda yang akomodatif. 2. Pengalaman aparatur Pemda dalam mengelola administrasi. 3. Hubungan antar karyawan/staf Pemda yang harmonis. 4. Tersedianya sarana dan prasarana penunjang pelaksanaan tugas administrasi. 5. Hubungan struktural dan fungsional antar Sektor berjalan baik. 6. Responsibility terhadap masalah. 7. Motivasi maju- tinggi. . Kelemahan 1. Pelayanan masy. kurang optimal. 2. Anggaran Daerah AMPL rendah. 3. Koordinasi antar program AMPL kurang 4. Kemamapuan fasilitasi kurang. Total Bobot Rating Skor Rasional 6 8 6 8 3 4 3 5 18 32 18 40 1. Kebijakan baik & dinamis. 2. Kapabilitas. 3. Tim kerja solid. 4. Efisiensi & efektifitas.

6 6 10 10 15 10 15 100

3 4 5 5 5 3 5 -

18 24 50 50 75 30 75

5. Sinergi multi elemen. 6. Tanggap dan cekatan. 7. Optimalisasi capaian. 1.Penguatan kapasitas. 2.Peningkatan Anggaran. 3.Silaturrahmi terprogram. 4.Kontrol multi elemen. 5.Partisipasi multi elemen. 29

MENILAI AKSES PROGRAM
1. Menilai akses program dengan matrik SFAS (Strategic Factors

Analysis Summary).
2. Mendeskripsikan akses program AMPL.

Unsur-unsur Matrik SFAS:
Kolom 1: Faktor strategis, yakni kekuatan, kelemahan, kesempatan, dan ancaman (diseleksi dari Matrik IFAS & EFAS, masing-masing 4 s/d 5). Kolom 2: Bobot, yakni pengaruh faktor kekuatan, kelemahan, kesempatan, dan ancaman terhadap kinerja (masing-masing 0,00 s/d 1,00; total 1,00).

Kolom 3: Rating, yakni respon terhadap faktor kekuatan, kelemahan, kesempatan dan ancaman (1 s/d 5). Kolom 4: Skor diperoleh dari Bobot dikali Rating. Kolom 5: Durasi, yakni usia faktor strategis dalam jangka waktu Renstra (A lebih dari 2/3: B 1/3 - 2/3; dan C kurang dari 1/3). Kolom 6: Catatan diisi kata kunci relevansi terhadap kinerja pencapaian visi dan misi.

Contoh: Matrik SFAS “AMPL”
Faktor Strategis Bobot Rating Skor Duras i
0,10 0,10 0,20 0,10 0,15 0,10 0,15 0,10 4 4 2 2 5 4 4 5 0,40 0,40 0,40 0,20 0,75 0,40 ,75 0,50 A A C B A A B B

Catatan

Internal:
S1. Pemda yang akomodatif. S3. Hubungan antar karyawan/staf Pemda harmonis. W1. Pelayanan masyarakat kurang optimal. W3. Koordinasi antar program AMPL kurang.

Inovasi. Tim kerja Swakelola program. Pertemuan rutin Pemenuhan kebutuhan. Partisipasi. Penyadaran & pendidikan koordinasi & singkronisasi.

Eksternal:
O2. Tersedianya potensi pembangunan AMPL Daerah. O3. Daya dukung lembaga kemasyarakatan tinggi. T2. Rendahnya kesadaran PHBS. T3. Kebijakan AMPL yang tidak singkron.

Total 1,00

-

3,70

-

33

SUMBER ISU STRATEGIS DAN ALTERNATIF STRATEGI
1. Menyilang faktor strategis internal dengan faktor strategis eksternal melalui matrik TOWS (Threat, Opportunity, Weakness, Strength). 2. Merumuskan sumber isu strategis dan alternatif strategi: SO, ST, WO, dan WT 3. Mendeskripsikan isu strategis potensial dan alternatif strategi.

MATRIK TOWS
Internal Eksternal

Kekuatan (S)
Strategi SO
Menggunakan kekuatan untuk memanfaatkan kesempatan yang ada.

Kelemahan (W)
Strategi WO
Memanfaatkan kesempatan untuk meminimalkan kelemaham.

Kesempatan (O) Ancaman (T)

Strategi ST
Menggunakan kekuatan untuk menjauhi ancaman.

Strategi WT
Meminimalkan kelemahan dan menjuhi ancaman.
35

Contoh: Matrik TOWS “AMPL”
Internal Eksternal
Kekuatan 1. Pemda Daerah yang akomodatif. 2. Pengalaman aparatur Pemda dalam mengelola administrasi. 3. Hubungan antar karyawan/staf Pemda harmonis. 4. Tersedianya sarana dan prasarana penunjang pelaksanaan tugas administrasi. 5. Hubungan struktural dan fungsional antar sektor berjalan baik. 6. Responsibility terhadap masalah., 7.. .

Kelemahan 1. Pelayanan masy. kurang optimal.
2. Anggaran Daerah AMPL rendah. 3. Koordinasi antar program AMPL kurang 4. Kemamapuan fasilitasi kurang.
1. Meningkatkan sinergi partisipasi elemen pelaku dalam pembangunan AMPL yang efektif dan keberlanjutan. 2. Mengembangkan prinsip pemulihan biaya dalam pembangunan AMPL Daerah. 3. Meningkatkan koordinasi antar program AMPL Daerah.. 4. Peningkatan fasilitasi dalam mengembangkan konsep swakelola masyarakat dalam pembangunan AMPL Daerah.

Kesempatan
1. 2. 3. 4. 5. Demokratisasi dan Desentralisasi. Tersedianya potensi pembangunan AMPL Daerah. Daya dukung lembaga kemasyarakatan tinggi. Kebijakan yang berorientasi pengentasan kemiskinan. Tingginya tingkat toleransi antar umat beragama. .

1. Inovasi kebijakan pembangunan AMPL Daerah. 2. Singkronisasi regulasi kebijakan pembangunan AMPL daerah. 3. Optimalisasi pelayanan dan akses pembangunan sarana prasarana AMPL Daerah. 4. Efektifitas dan keberlanjutan pembangunan sarana & prasarana AMPL Daerah 1. Meningkatkan sinergi partisipasi elemen pelaku dalam melestarikan sumber mata air baku. 2. Meningkatkan kampanye dan pendidikan PHBS. 3. Meningkatkan koordinasi dan singkronisasi program pembangunan AMPL Daerah. 4. Pembentukan Pokja AMPL Daerah.

Ancaman
1. 2. 3. Hilangnya sumber mata air baku tinggi. Rendahnya kesadaran tentang PHBS. Kebijakan AMPL yang tidak singkron.

1. Meningkatkan kemampuan SDM dengan terlibat aktif di pelatihanpelatihan. 2. Mengelola segala kuantitas potensi menjadi berkualitas. 3. Membuka ruang partisipasi multi pihak seluas-luasnya untuk peningkatan kualitas SDM. 4. Belajar dari pengalaman sukses AMPL

36

Perumusan strategis :

ANALISA ISU STRATEGIS
DALAM PENYUSUNAN RENSTRA PROGRAM AMPL-BM
Disiapkan oleh:

Langkah 5:

Team WASPOLA2 WASPOLAProyek Penyusunan Kebijakan dan Rencana Kegiatan Air Minum dan Penyehatan Lingkungan di Indonesia

GOI – AusAID – WSP-EAP

ALUR PROSES PERENCANAAN STRATEGIS

Analisis
4 Eksternal OT 6 Penyusunan Strategi

Analisis Pelaku

Klarifikasi 2 Mandat 5
Isu Strategis

1 Kesepakatan Menyusun Renstra

3

Visi, Misi Nilai

• Tujuan Strategis • Visi Praktis • Faktor Penghambat dan Pendukung • Gagasan Strategi • Program Strategis • Kegiatan Strategis • Reviu Strategi

7 Perumusan Indikator Kinderja TINDAKAN HA SIL

Analisis
4Internal SW

RENSTRA

manajemen

Batasan Pengertian
Issue Strategis adalah Gejala2 atau tantangan2 yang memiliki dampak vital, luas dan mendasar bagi masyarakat
dan/atau organisasi.
Catatan : Jumlah Issue Strategis yang ditetapkan dapat tidak terbatas dan dapat dibatasi hanya satu issue saja. Bergantung pada permasalahan yang ada sebagai pemicunya.

ANALISA ISSUE STRATEGIS-1
Internal Eksternal
Kesempatan
Seberapa besar kesempatan yg ada untuk mengkover ?

Kekuatan
Kemampuan untuk mencapainya ? Sumber daya yg ada memadai untuk mengkovernya ?

Kelemahan
Seberapa besar resiko yg akan dihadapi ? Unsur apa yg masih diperlukan untuk mengkovernya ?

Ancaman
Apa kemungkinan kesulitan2 yg akan dihadapi & seberapa berat tingkat kesulitannya ?

Issue Strategis

ANALISA ISSUE STRATEGIS-2
Pandangan

Visi
Bertentangan atau tidak ? Merupakan bagian Visi atau tidak ?

Misi
Mendukung pencapaian misi ? Mudah / Sulit dikembangkan dalam program ?

Orientasi Mandat
Seberapa besar keterkaitan dg mandat yg diberikan kpd Pokja ? Apa sdh di bicarakan bersama ?

Nilai2
Apa kemungkinan yg bertentangan dg nilai2 setempat & yg lebih besar ?

Issue Strategis

Contoh Visi
“ TERCIPTANYA MASYARAKAT SEHAT SEJAHTERA MELALUI PEMANFAATAN SARANA AIR MINUM DAN PENYEHATAN LINGKUNGAN YANG MEMENUHI SYARAT KESEHATAN DAN BERKESINAMBUNGAN PADA TAHUN 2010 ”

Contoh Misi
MELESTARIKAN SUMBER DAYA AIR MENYUSUN KEBIJAKAN AMPL YANG TERPADU DENGAN PENDEKATAN KEBUTUHAN DAN PEMBERDAYAAN MENINGKATKAN KESADARAN MASYARAKAT TENTANG PHBS MENINGKATKAN ALOKASI ANGGARAN DAN MENGGALI SUMBER DANA DARI MASYARAKAT MENINGKATKAN PEMERATAAN CAKUPAN PELAYANAN AMPL

Contoh Issue Strategis
1. Tidak efektif & tidak keberlanjutan

Pembangunan AMPL di daerah tinggi 2. Rendahnya kepedulian masyarakat terhadap PHBS

CONTOH ANALISA ISSUE STRATEGIS
1. Dampak inefisiensi

pembangunan AMPL 2. Penyebab inefisiensi pembangunan AMPL ?

CONTOH ANALISA ISSUE STRATEGIS
DAMPAK INEFISIENSI PEMBANGUNAN AMPL: Merusak sendi-sendi ekonomi negara dan merusak mentalitas pelaku pembangunan. Terjadinya pembangunan biaya tinggi. Pemborosan Dana Pembangunan

CONTOH ANALISA ISSUE STRATEGIS
Penyebab Inefisiensi:
1. Perencanaan yang tidak berbasis

kebutuhan masyarakat. 2. Tidak ada sistim pengawasan. 3. Praktek Korupsi, Kolusi dan Nepotisme , Mark up dll.

Contoh Hubungan Visi, Misi, Nilai, Mandat, Analisa SWOT dan Issue Strategis
Analisis Eksternal
Mandat, Visi, Misi Nilai& Mandat

Isu strategis Analisis Internal

Manfaat Analisis Isu Strategis
Akan diketahui:
Isu-isu yang memerlukan tanggapan segera karena tidak bisa ditangani melalui kegiatan rutin Isu-isu yang merupakan bagian dari lingkaran perencanaan strategis secara umum oleh lembaga Isu-isu yang tidak memerlukan tindakan cepat, tetapi memerlukan pemantauan berkesinambungan.

Identifikasi Issu Strategis
Bacalah dengan cermat mandat, visi misi, nilai, hasil analisis pelaku dan mandat. Ambilah kata-kata kunci yang ada dalam visi misi serta nilai untuk diformulasikan ke dalam rumusan kegiatan. 2. Bacalah kata kunci dari hasil analisis eksternal dan internal yang dapat dijadikan pertimbangan melaksanakan visi dan misi. 3. Rumuskan isu strategis dengan mempertimbangkan rangkaian visi, misi dan kondisi internal dan eksternal
1.

Menyusun Pernyataan Tujuan/Goal Berdasarkan Issue Strategis
Issu Strategis Tujuan /Goal

Tidak efektif & tidak kesinambungan Mengembangkan sistim pembangunan AMPL Daerah yang Pembangunan AMPL di kab/kot. Tinggi efektif dan berkesinambungan Kapasitas PEMDA sebagai Fasilitator Memperkuat kapasitas PEMDA Pembangunan AMPL Daerah rendah dengan melibatkan partisipasi multi pihak
Hilangnya/menurunnya sumber mata air baku/debit air/kualitas air di Daerah semakin meningkat Memperbaiki & meningkatkan mutu lingkungan hidup secara terpadu dan berkesinambungan

PERUMUSAN STRATEGI
DALAM PENYUSUNAN RENSRA AMPL DAERAH
Disiapkan oleh:

Langkah 6:

Team WASPOLA2 WASPOLAProyek Penyusunan Kebijakan dan Rencana Kegiatan Air Minum dan Penyehatan Lingkungan di Indonesia

GOI – AusAID – WSP-EAP
1

ALUR PROSES PERENCANAAN STRATEGIS

Analisis Eksternal

Penyusunan Strategi • Tujuan Strategis • Visi Praktis • Faktor Penghambat dan Pendukung • Arah Kebijakan • Program Strategis • Kegiatan Strategis • Reviu Strategi

Analisis Pelaku

Klarifikasi

Kesepakatan Menyusun Renstra

Mandat

Visi, Misi Nilai

Isu Strategis

Pengukuran Kinerja

TINDAKAN HA SIL

Analisis Internal

RENSTRA

manajemen 2

TUJUAN UMUM Menguasai konsep dan mampu menyusun strategi penguatan kapasitas Institusi Pembangunan AMPL Daerah
3

TUJUAN KHUSUS • Memahami konsep strategi • Menyadari manfaat strategi bagi penguatan kapasitas Institusi Pembangunan AMPL Daerah. • Dapat menyusun kebijakan dan program strategis Institusi Pembangunan AMPL Daerah.

4

KONSEP STRATEGI Apa strategi ?
Strategi adalah pola tujuan, kebijakan, program, kegiatan, keputusan, dan alokasi sumberdaya yang menentukan sosok dan kinerja organisasi.
5

Perbedaan Strategi dan Taktik: STRATEGI Menurunkan Taktik Menyediakan landasan, arah, dan kerangka tindakan Bersifat lintas situasi & kondisi TAKTIK Merujuk kepada Strategi Bentuk tindakan itu sendiri Bersifat situasional & kondisional
6

Fungsi strategi:
Menjembatani hubungan dialektis organisasi dengan lingkungannya. Membumikan misi organisasi. Mengatasi isu strategis. Membimbing upaya mencapai tujuan strategis. Membimbing upaya mencapai visi praktis.
7

MANFAAT STRATEGI
1. Kejelasan kinerja yang dipersyaratkan dalam upaya memenuhi mandat, mencapai visi dan misi, dan merespon isu dan tantangan.

2. Kecermatan dalam pembuatan keputusan dan tindakan. 3. Memperkuat pijakan kinerja organisasi.
4. Memperkaya kapasitas organisasi. 5. Penghayatan jati diri organisasi.
8

MENYUSUN STRATEGI
6. Memperkuat moral dan ethos kerja. 7. Memperkuat tradisi berfikir strategis dalam pembuatan keputusan. 8. Memperkuat sinergi antar pelaku. 9. Memperkuat penerimaan dan dukungan publik (legitimasi). 10.Mengoptimalkan peluang keberhasilan mencapai visi dan misi.
9

1) Landasan Penyusunan Strategi:
Filosofis: visi, misi, dan nilai Politis: pelaku, mandat, dan isu & tantangan strategis. Sosial: lingkungan eksternal sekarang dan yang akan datang. Organisatoris: lingkungan internal sekarang.
10

2) Proses penyusunan strategi:
Tahap Persiapan Reviu hasil proses sebelumnya Tahap Perumusan Identifikasi strategi Perumusan strategi Perumusan program strategis Perumusan kegiatan strategis Tahap Penyelesaian Reviu & perbaikan strategi.
11

3) Tahap Persiapan (a) Pelajari dan siapkan rujukan pokok: Hasil analisis pelaku Hasil klarifikasi mandat Hasil perumusan visi & misi dan nilai Hasil analisis SWOT Hasil analisis isu strategis.
12

(b) Siapkan daftar isu dan tujuan strategis:
Contoh: Daftar Isu dan Tujuan Strategis

4) Tahap Perumusan: Setiap Isu dan Tujuan
Apa kondisi yang harus terwujud sebagai alternatif penyelesaian isu strategis? (visi praktis) Apa faktor penghambat dan pendukung upaya mewujudkan visi praktis? (yang tidak masuk intervensi menjadi asumsi) Strategi apa dalam upaya mewujudkan visi praktis, atau mengatasi faktor penghambat dan mengoptimalkan pemanfaatan faktor pendukung?

•Tidak efektif & tidak kesinambungan Pembangunan AMPL di kab/kot. Tinggi •Kapasitas PEMDA sebagai Fasilitator Pembangunan AMPL Daerah rendah

•Mengembangkan sistim pembangunan AMPL Daerah yang efektif dan berkesinambungan

•Memperkuat kapasitas PEMDA dengan melibatkan partisipasi multi pihak •Memperbaiki & meningkatkan mutu lingkungan hidup secara terpadu dan berkesinambungan

•Hilangnya/menurunnya sumber mata air baku/debit air/kualitas air di Daerah semakin meningkat

(kebijakan strategis)
Apa tindakan pokok implementasi strategi?

(program strategis)
Apa langkah kunci implementasi strategi?

(kegiatan strategis)
13

14

Batasan-batasan Pengertian Visi praktis adalah suatu kondisi masa depan yang terukur, sebagai alternatif penyelesaian isu strategis dan pencapaian tujuan strategis dalam rangka mewujudkan visi dan misi Institusi Pembangunan AMPL Daerah.
15

Faktor penghambat adalah faktor kelemahan dan ancaman yang mengganggu atau menghalangi pencapaian visi praktis.

16

Faktor pendukung
adalah faktor kekuatan dan kesempatan yang memperlancar atau memperkuat pencapaian visi praktis
17

Kebijakan strategis adalah serangkaian program dalam upaya mewujudkan visi praktis dengan mengoptimalkan pemanfaatan faktor pendukung sekaligus menekan pengaruh faktor penghambat.

18

Program strategis adalah serangkaian kegiatan sebagai penjabaran kebijakan dalam upaya mewujudkan visi praktis.

Kegiatan strategis adalah serangkaian tindakan sebagai penjabaran program dalam upaya mewujudkan visi praktis.

19

20

Asumsi adalah faktor penghambat dan faktor pendukung yang tidak diintervensi, karena alasan keterbatasan yang masuk akal.
21

Contoh: Identifikasi Strategi
Isu strategis
Tidak efektif dan tidak keberlanjutan pembangunan AMPL daerah Tinggi?

Tujuan Akhir
Menekan – meminimalisir inefektivitas dan tidak keberlanjutan pembangunan AMPL Daerah.

Visi Praktis
Pada akhir tahun 2007, partisipasi, transparansi, akuntabilitas dan sistem pembangunan AMPL efektif dan keberlanjutan menjadi mainstream pembangunan AMPL Daerah. Pada akhir tahun 2007, Pemda dalam Pembangunan AMPL memiliki kapasitas kelembagaan, program dan manajemen yang sustainabel.

Faktor Keberhasilan Penghambat
Jaringan mafia proyek. Warisan budaya politisasi pembangunan Budaya KKN. Rendahnya partisipasi multi elemen Dll. Warisan budaya politisasi pembangunan Kab/Kot. tidak memiliki sumber dana Pembangunan AMPL yang jelas. PEMDA. tidak memiliki visi, misi, dan Renstra AMPL yang jelas. Dll.

Pendukung
Demokratisasi dan desentralisasi pembangunan. Ruang sinergi dan partisipasi multi pihak. Peran sebagai fasilitator. Dll.

Kebijakan Strategis
Perbaikan sistem kerja, prosedur dan pengawasan pembangunan AMPL Daerah .

Lemahnya kapasitas PEMDA dalam Pembangunan AMPL ?

Memperkuat kapasitas PEMDA dalam Pembangunan AMPL.

Demokratisasi dan desentralisasi pembangunan. Ruang sinergi dan partisipasi multi pihak. Dll.

Penguatan kapasitas PEMDA dalam Pembangunan AMPL.

22

Contoh: Matrik Strategi “AMPL”
Isu strategis
Tidak efektif dan tidak keberlanjutan pembangunan AMPL daerah Tinggi?

Tujuan Akhir
Menekan – meminimalisir inefektivitas dan tidak keberlanjutan pembangunan AMPL Daerah.

Kebijakan
Perbaikan sistem kerja, prosedur dan pengawasan pembangunan AMPL Daerah

Intervensi
Mendorong adanya perangkat kebijakan yang demokratis, yang membimbing dan mendukung terselenggarakannya pengelolaan pembangunan yang partisipatif, transparan, akuntabel,efektif dan berkelanjutan.

Asumsi
Sistem desentralisasi terus berlanjut. Politisasi pembangunan semakin menipis. Ruang sinergi dan partisipasi multi pihak terus berlanjut.

Lemahnya kapasitas PEMDA dalam pembangunan AMPL ?

Memperkuat kapasitas Pemda dalam Pembangunan AMPL.

Penguatan kapasitas Pemda dalam pembangunan AMPL .

Meningkatkan kapasitas Pemda dalam Pembangunan AMPL , dalam aspek kelembagaan, program, dan manajemen.

Politisasi pembangunan semakin menipis. Ruang sinergi dan partisipasi multi pihak terus berlanjut.

23

Contoh: Matrik Program Strategis “AMPL”
Kebijakan
1. Perbaikan sistem kerja, prosedur dan pengawasan pembanguna n AMPL Daerah

Program
1) Operasionalisasi Kebijakan Nasional Pembangunan AMPL di Daerah. 2) Menyusun perencanaan pembangunan AMPL partisipatif. 3) Pelaksanaan pembangunan AMPL partisipatif 4) Monev pembangunan AMPL partisipatif 5) Dll. 1) Penguatan aspek Kelembagaan. 2) Penguatan aspek Program. 3) Penguatan aspek Manajemen.

Tujuan Antara
1) Tersedianya perangkat /regulasi kebijakan pembangunan AMPL daerah yang partisipatif. 2) Terciptanya perencanaan pembangunan AMPL daerah partisipatif. 3) Terselenggarakannya pengelolaan pembangunan AMPL Daerah partisipatif. 4) Terselenggara-kannya Monev pembangunan AMPL Daerah partisipatif.

Waktu 03 – 04 03 – 04 04 – 05

Penanggung jawab Pemda, Multi Pihak

Sumber daya
Multi pihak. APBD APBD Prov APBN BUMD Donor Swasta Masy. dll.

03 - 05 03 – 04

Kontrol Publik Pemda, Multi Pihak

2. Penguatan kapasitas Pemda dalam Pembangun an AMPL Daerah.

1) Tersedianya model kelembagaan & SDM profesional yang menjawab kebutuhan. 2) Meningkatnya kualitas dan kuantitas program Pembangunan AMPL Daerah. 3) Meningkanya transparansi dan akuntabilitas program Pembangunan AMPL Daerah.

Multi pihak. APBD APBD Prov APBN BUMD Donor Swasta Masy. dll.

03 – 05 03 - 05

24

Contoh: Matrik Kegiatan Strategis “AMPL”
Program 1)Operasion alisasi kebijakan nasional pembangu nan AMPL di Daerah Kegiatan a) Lokakarya dan desiminasi kebijakan nasional pembangunan AMPL di Daerah. b) Advokasi pembangunan AMPL di Daerah. c) DLL a) Legitimasi Pemda dalam Pembangunan AMPL Daerah b) Koordinasi dan paduserasi antar dinas dan multi pihak. c) Round table Dialog melalui Musrenbang. d) DLL Hasil Adobsi kebijakan Nasional pembangunan AMPL Daerah Pembangunan AMPL di Daerah menjadi prioritas Peraturan/ SK Sinergi Program Multi Pihak Partisipasi dan pembagian peran Waktu 03 Penanggungjawab Pokja AMPL Daerah. Sumber daya Pemda Multi pihak Monev Pertemuan Kordinasi.

04

Pokja AMPL Daerah

Pemda Multi pihak . Pemda Multi pihak Pemda Multi pihak Pemda Multi pihak

Pertemuan Kordinasi.

2) Penguatan aspek Kelembagaan, PEMDA dalam Pembangu nan AMPL Daerah

03-04 03-04

Pokja AMPL Daerah Pokja AMPL Daerah Pokja AMPL Daerah

Monev Partisipatif Monev Partisipatif Monev Partisipatif

03-04

25

5) Penyelesaian
a) Reviu dan rekomendasi: Mencakup proses dan hasil. Melibatkan pendukung maupun penentang. b) Penyempurnaan strategi: Proses Hasil
26

IDENTIFIKASI FAKTOR STRATEGIS EKSTERNAL
Faktor Strategis Eksternal
Kesempatan 1. Demokratisasi dan Desentralisasi. 2. Tersedianya potensi pembangunan AMPL Daerah. 3. Daya dukung lembaga kemasyarakatan tinggi. 4. Kebijakan yang berorientasi pengentasan kemiskinan. 5. Tingginya tingkat toleransi antar umat beragama. 6. Dll.

Deskripsi
1. Kesempatan berinovasi kebijakan dan program AMPL Daerah. 2. Kemudahan memenuhi kebutuhan pembangunan. 3. Kemampuan mengelola pembangunan AMPL Daerah 4. Dukungan program multi pihak. 5. Ketentraman dan kedamaian.

Respon Pemda
1. Uji Coba pelaksanaan pembangunan AMPL yang efektif dan berkelanjutan. 2. Pelestarian sumberdaya 3. Transparansi dan akuntable dalam pembangunan AMPL Daerah. 4. Penegakkan & keadilan HAM. 5. Sinergi peran multi pihak. 1. Pola pembanguna AMPL Daerah terpadu hulu dan hilir. 2. Penyadaran PHBS. 3. Singkronisasi Kebijakan AMPL. 27

Ancaman 1. Hilangnya sumber mata air baku tinggi. 2. Rendahnya kesadaran tentang PHBS. 3. Kebijakan AMPL yang tidak singkron.

1. Inefektifitas & inefisiensi pembangunan AMPL Daerah. 2. Mudah terserang penyakit. 3. Konflik implementasi pembangunan AMPL.

MATRIK EFAS
Faktor Strategi Eksternal Kesempatan Demokratisasi dan Desentralisasi. Tersedianya potensi pembangunan AMPL Daerah. Daya dukung lembaga kemasyarakatan tinggi. Kebijakan yang berorientasi pengentasan kemiskinan. Tingginya tingkat toleransi antar umat beragama. Ancaman Hilangnya sumber mata air baku tinggi. Rendahnya kesadaran tentang PHBS. Kebijakan AMPL yang tidak singkron. Total Bobot Rating Skor Rasional

1. 2. 3. 4. 5.

7 10 10 8 15

3 5 3 4 4

21 50 30 32 60

1. Aspiratif & partisipatif. 2. Optimalisasi SD. 3. Berpengaruh. 4. Inklusif & partisipatif 5. Kondusif, Tertib & damai. 1. Air bernilai ekonomi/ prinsip pemulihan biaya. 2. Kampanye & pendidikan PHBS formal & informal. 3.Singkronisasi kebijakan.

1. 2. 3.

20 10 20

4 4 5

80 40 100

100

28

IDENTIFIKASI FAKTOR STRATEGIS INTERNAL
Faktor Strategis Internal
Kekuatan 1. Pemda yang akomodatif. 2. Pengalaman aparatur Pemda dalam Pembangunan AMPL Daerah dalam mengelola administrasi. 3. Hubungan antar karyawan/staf Pemda yang harmonis. 4. Tersedianya sarana dan prasarana penunjang pelaksanaan tugas administrasi. 5. Hubungan struktural dan fungsional antar sektor berjalan baik. 6. Responsibility terhadap masalah. 7. Motivasi maju- tinggi. Kelemahan 1. Pelayanan masy. kurang optimal. 2. Anggaran Daerah AMPL rendah. 3. Koordinasi antar program AMPL kurang 4. Kemamapuan fasilitasi kurang.

Deskripsi
1. Menerima masukan baik. 2. Profesional.

Respon PEMDA
1. Memperbaiki kebijakan. 2. Orientasi non-profit, rame ing gawe sepi ing pamrih. 3. Sinergi elemen pelaku. 4. Perawatan yang optimal. 5. Silaturrahmi rutin terprogram. 6. Ringan tangan & reflektif 7. Capaian optimal. 1. Peningkatan legitimasi. 2. Peningkatan Anggaran AMPL. 3. Silaturrahmi rutin. 4. Peningkatan kemampuan fasilitasi. 29

3. Soliditas tim kerja. 4. Efisiensi & efektifitas. 5. Sinergis. 6. Peka (peduli) publik. 7. Kerja keras 1. Legitimasi rendah. 2. Program terbatas. 3. Komunikasi tidak lancar. 4. Program tidak optimal

MATRIK IFAS
Faktor Strategi Internal Kekuatan 1. Pemda yang akomodatif. 2. Pengalaman aparatur Pemda dalam mengelola administrasi. 3. Hubungan antar karyawan/staf Pemda yang harmonis. 4. Tersedianya sarana dan prasarana penunjang pelaksanaan tugas administrasi. 5. Hubungan struktural dan fungsional antar sektor berjalan baik. 6. Responsibility terhadap masalah. 7. Motivasi maju- tinggi. . Kelemahan 1. Pelayanan masy. kurang optimal. 2. Anggaran Daerah AMPL rendah. 3. Koordinasi antar program AMPL kurang 4. Kemamapuan fasilitasi kurang. Total Bobot Rating Skor Rasional

6 8 6 8

3 4 3 5

18 32 18 40

1. Kebijakan baik & dinamis. 2. Kapabilitas. 3. Tim kerja solid. 4. Efisiensi & efektifitas.

6 6 10 10 15 10 15 100

3 4 5 5 5 3 5 -

18 24 50 50 75 30 75

5. Sinergi multi elemen. 6. Tanggap dan cekatan. 7. Optimalisasi capaian. 1.Penguatan kapasitas. 2.Peningkatan Anggaran. 3.Silaturrahmi terprogram. 4.Kontrol multi elemen. 5.Partisipasi multi elemen. 30

MATRIK SWOT
Eksternal Internal
Kesempatan
1. 2. 3. 4. 5. Demokratisasi dan Desentralisasi. Tersedianya potensi pembangunan AMPL Daerah. Daya dukung lembaga kemasyarakatan tinggi. Kebijakan yang berorientasi pengentasan kemiskinan. Tingginya tingkat toleransi antar umat beragama.

Ancaman
1. 2. 3. Hilangnya sumber mata air baku tinggi. Rendahnya kesadaran tentang PHBS. Kebijakan AMPL yang tidak singkron.

Kekuatan
1. Pemda Daerah yang akomodatif. 2. Pengalaman aparatur Pemda dalam mengelola administrasi. 3. Hubungan antar karyawan/staf Pemda harmonis. 4. Tersedianya sarana dan prasarana penunjang pelaksanaan tugas administrasi. 5. Hubungan struktural dan fungsional antar sektor berjalan baik. 6. Responsibility terhadap masalah. 7. Motivasi maju- tinggi. .

1. Inovasi kebijakan pembangunan AMPL Daerah. 2. Singkronisasi regulasi kebijakan pembangunan AMPL daerah. 3. Optimalisasi pelayanan dan akses pembangunan sarana prasarana AMPL Daerah. 4. Efektifitas dan keberlanjutan pembangunan sarana & prasarana AMPL Daerah
1. Meningkatkan sinergi partisipasi elemen pelaku dalam pembangunan AMPL yang efektif dan keberlanjutan. Mengembangkan prinsip pemulihan biaya dalam pembangunan AMPL Daerah. Meningkatkan koordinasi antar program AMPL Daerah.. Peningkatan fasilitasi dalam mengembangkan konsep swakelola masyarakat dalam pembangunan AMPL Daerah.

1. Meningkatkan sinergi partisipasi elemen pelaku dalam melestarikan sumber mata air baku. 2. Meningkatkan kampanye dan pendidikan PHBS. 3. Meningkatkan koordinasi dan singkronisasi program pembangunan AMPL Daerah. 4. Pembentukan Pokja AMPL Daerah.

Kelemahan 1. Pelayanan masy. kurang optimal.
2. Anggaran Daerah AMPL rendah. 3. Koordinasi antar program AMPL kurang 4. Kemamapuan fasilitasi kurang.

2. 3. 4.

1. Meningkatkan kemampuan SDM dengan terlibat aktif di pelatihanpelatihan. 2. Mengelola segala kuantitas potensi menjadi berkualitas. 3. Membuka ruang partisipasi multi pihak seluas-luasnya untuk peningkatan kualitas SDM. 4. Belajar dari pengalaman sukses AMPL

31

Indikator kinerja :

INDIKATOR KINERJA

Langkah 7:

Disiapkan oleh: Team WASPOLAWASPOLA-2 Proyek Penyusunan Kebijakan dan Rencana Kegiatan Air Minum dan Penyehatan Lingkungan di Indonesia

GOI – AusAID – WSP-EAP
1

ALUR PROSES PERENCANAAN STRATEGIS

4 Eksternal

Analisis

6

Analisis Pelaku

Penyusunan Strategi & Ren Implementasi
5

1 Kesepakatan Menyusun Renstra

2 Mandat

Klarifikasi

3 Nilai

Visi, Misi

Isu Strategis

4 Internal

Analisis

• Tujuan Strategis • Visi Praktis • Faktor Penghambat dan Pendukung • Arah Kebijakan • Program Strategis • Kegiatan Strategis •Reviu Strategi

7 Pengukuran Kinerja

TINDAKAN HA SIL

RENSTRA

manajemen

MATRIK RENSTRA I
PERENCANAAN STRATEGIS
NO.

Visi

Misi

Tujuan

Sasaran

Cara Mencapai
Kebijakan Program Kegiatan

Ket

MATRIK RENSTRA I
PERENCANAAN STRATEGIS
NO .

Visi

Misi

Isu Strateg is

Tujuan Akhir

Visi Praktis

Cara Pencapaian
Kebijakan Program Kegiatan

Ket

MATRIK RENSTRA II
PERENCANAAN STRATEGIS
Cara Pencapaian NO. Visi Praktis Kebijakan Program Kegiatan Ket

Kerangka Pengukuran Kinerja
Merupakan penetapan indikator kinerja, kinerja, penetapan capaian kinerja dan formulir pengukuran kinerja, yang digunakan untuk

mengidentifikasikan indikator kinerja dan nilai capaiannya sebagai dasar penilaian capaian kinerja kegiatan/program/kebijakakan strategis. strategis.

Kerangka Pengukuran Kinerja
I. I. Penetapan Penetapan Indikator Indikator Kinerja Kinerja ; ; merupakan merupakan proses identifikasi identifikasi dan dan klasifikasi klasifikasi indikator indikator kinerja kinerja melalui sistem pengumpulan pengumpulan dan dan pengolahan informasi informasi/data /data untuk untuk menentukan menentukan kinerja kegiatan/program/kebijakan kegiatan/program/kebijakan strategis strategis. . Penetapan Penetapan indikator indikator kinerja kinerja didasarkan didasarkan menurut menurut : : a. a. Masukan Masukan (input) (input) b. b. Keluaran Keluaran (output) (output) c. c. Hasil Hasil (Out (Out Come) d. Manfaat (Benefit) d. Manfaat (Benefit) e. e. Dampak (Impact) Dampak (Impact)
MEMAHAMI JENISJENIS-JENIS INDIKATOR KINERJA Input/Masukan Indikator Indikator Input/ Input/Masukan Yaitu Yaitu indikator indikator kinerja kinerja berdasarkan tingkat tingkat atau besaran atau besaran sumberwaktu, sumber sumber-sumber sumber: dana dana, , SDM, SDM, material, waktu waktu, teknologi dsb teknologi dsb yang digunakan untuk untuk melaksanakan program program dan dan atau yang digunakan atau kegiatan kegiatan Output/Keluaran Indikator Indikator Output/ Output/Keluaran Keluaran Yaitu Yaitu indikator indikator kinerja kinerja berdasarkan produk produk ( (barang barang atau jasa) ) atau jasa yang yang dihasilkan dihasilkan program atau sesuai dengan dengan masukan atau kegiatan sesuai masukan yang yang digunakan digunakan. .

Indikator OutCome/Hasil Yaitu indikator kinerja berdasarkan tingkat keberhasilan yang dapat dicapai berdasarkan keluaran program atau kegiatan yang sudah dilaksanakan. Benefit/Manfaat Indikator Benefit/ Manfaat Yaitu indikator kinerja berdasarkan tingkat kemanfaatan yang dapat dirasakan sebagai nilai tambah bagi masyarakat dan stakeholders lain dari hasil Impact/Dampak Indikator Impact/ Dampak Yaitu indikator kinerja berdasarkan dampaknya terhadap kondisi manfaat. makro yang ingin dicapai dari manfaat.

Catatan Catatan : 1. 1. Indikator kinerja dapat untuk evaluasi baik Indikator kinerja dapat digunakan digunakan untuk baik dalam dalam tahap perencanaan, pelaksanaan. tahap perencanaan, , pelaksanaan pelaksanaan dan tahap paska paska pelaksanaan. 2. in-put kinerja in put dan out put put dapat dinilai sebelum 2. Indikator Indikator kinerja dan out dapat dinilai sebelum kegiatan selesai. untuk indikator kegiatan yang yang dilakukan dilakukan selesai. . Sedangkan Sedangkan untuk indikator outcome, outcome, benefit benefit dan impact akan akan diperoleh diperoleh setelah setelah kegiatan kegiatan dan impact selesai, selesai selesai, , namun perlu diantisipasi sejak tahap perencanaan.

3.Indikator 3.Indikator kinerja dapat dikaitkan dengan beberapa kategori,pengukuran kinerja seperti kategori teknis atau operasional,kelembagaan,ekonomi, operasional,kelembagaan,ekonomi, budaya, budaya, lingkungan dan atau kombinasi dua atau lebih kategorikategori-kategori tersebut. tersebut. Oleh karena itu indikator kinerja dapat dinyatakan dalam bentuk unit yang dihasilkan, dihasilkan, waktu yang diperlukan, diperlukan, nilai yang dihasilkan,tingkat kualitas, kualitas, dana yang diperlukan, diperlukan, produktifitas, produktifitas, ketaatan tingkat kesalahan, kesalahan, frekwensi, frekwensi, dsb. dsb.

4. 4. Penetapan indikator kinerja kinerja harus didasarkan Penetapan indikator didasarkan pada perkiraan perkiraan yang yang realistis realistis dengan tujuan dan dengan memperhatikan memperhatikan tujuan sasaran yang yang dan sasaran ditetapkan. ditetapkan ditetapkan. . Indikator kinerja kinerja hendaknya hendaknya : a. a. Spesifik Spesifik dan dan Jelas Jelas b. b. Dapat diukur secara secara objektif objektif baik bersifat kuantitatif kuantitatif maupun maupun Dapat diukur baik bersifat kualitatif kualitatif c. c. Dapat Dapat dicapai berguna untuk untuk menunjukkan menunjukkan dicapai, , penting penting dan dan berguna keluaran, pencapaian keluaran, dampak pencapaian keluaran , hasil hasil, , manfaat manfaat dan dan dampak d. Harus Harus cukup fleksibel dan sensitif terhadap terhadap perubahan cukup fleksibel dan sensitif perubahan e. Efektif, dikumpulkan, diolah e. Efektif, diolah dan dan dianalisis dianalisis , yaitu dapat dapat dikumpulkan, datanya ekonomis. datanya secara secara efesien efesien dan dan ekonomis .

Buku 5
Panduan Pelaksanaan Kebijakan Nasional Air Minum dan Penyehatan Lingkungan (AMPL) Berbasis Masyarakat di Daerah

Panduan Fasilitasi Lokalatih Community Led Total Sanitation (CLTS)

MODUL 5

Waspola

Bekerjasama dengan Kelompok Kerja Air Minum dan Penyehatan Lingkungan Jakarta 2008

Panduan Fasilitasi Lokalatih Community Led Total Sanitation (CLTS)

MODUL 5

BUKU 5

Kata Pengantar

D

okumen Kebijakan Nasional Pembangunan AMPL Berbasis Masyarakat di Indonesia telah disusun melalui program Penyusunan Kebijakan dan Penyusunan Rencana Kerja bidang AMPL (WASPOLA), yang berlangsung dari tahun 1998 sampai dengan 2003. Kegiatan ini dilaksanakan atas kerjasama Pemerintah Indonesia dengan Pemerintah Australia melalui AusAID yang difasilitasi oleh Water and Sanitation Program for East Asia and the Pacific – World Bank. Serangkaian kegiatan partisipatif penyusunan kebijakan dilaksanakan oleh Tim Kerja AMPL dibawah koordinasi Bappenas dengan anggota seluruh departemen terkait yang terdiri dari Departemen Pekerjaan Umum, Departemen Kesehatan, Departemen Dalam Negeri dan Departemen Keuangan. Sampai saat ini dokumen kebijakan telah disepakati dan ditandatangani oleh Tim Pengarah Pusat (Project Coordination Committee) yang terdiri dari para pejabat Eselon 1 dari masing-masing instansi tersebut. . Uji coba pelaksanaan kebijakan di empat propinsi terpilih telah dilaksanakan pada tahun 2002/2003, dan dilanjutkan sampai sekarang, sehingga jumlah lokasi sampai saat ini adalah 49 kabupaten/kota di 9 propinsi. Dari proses tersebut telah diperoleh masukan yang berguna, baik dalam penyempurnaan substansi kebijakan, maupun dalam metodologi pelaksanaannya di daerah. Berdasarkan pengalaman implementasi pelaksanaan kebijakan tersebut diatas, akhirnya terkumpul berbagai panduan kegiatan fasilitasi operasionalisasi kebijakan di daerah, untuk kemudian ditulis ulang, sehingga akhirnya menjadi kumpulan panduan operasionalisasi kebijakan AMPL di daerah, sebagaimana naskah panduan ini. Untuk itu, agar memudahkan pada tingkat operasional, disusunlah Panduan Fasilitasi Lokalatih Community Led Total Sanitation (CLTS) sebagai bagian dari Buku 5, MateriMateri Panduan Lokakarya Operasionalisasi Kebijakan Pembangunan Nasional Air Minum dan Penyehatan Lingkungan Berbasis Masyarakat. Dengan panduan ini, mudah mudahan semua fihak yang akan memanfaatkan panduan ini akan menjadi lebih mudah untuk memanfaatkannya di lapangan. Demikian, semoga panduan ini dapat menjadi alat bagi pembelajaran kita semua

Sekretariat WASPOLA - Jakarta

MODUL 5: Panduan Fasilitasi Lokalatih Pengelolaan CLTS

Modul 5
Panduan Lokakarya dan Pelatihan (Lokalatih) Pengelolaan Community Led Total Sanitation (CLTS) Contoh Kerangka Acuan
Lokakarya dan Pelatihan Pengelolaan Community Led Total Sanitation (CLTS

Gambaran umum Pendekatan Community Led Total Sanitation (CLTS) atau sanitasi yang secara total dipimpin oleh masyarakat, merupakan pendekatan baru untuk pengembangan sanitasi pedesaan. Pendekatan ini pertama kali diperkenalkan pada tahun 1999 di sebuah komunitas kecil di District Rajshahi Bangladesh oleh Kamal Kar, yang saat itu bekerja di sebuah lembaga yang bernama Daya Pendidikan Desa (VERC). CLTS merupakan suatu pendekatan yang diterapkan untuk memfasilitasi masyarakat dalam memahami permasalahan dan potensi peningkatan sanitasi di komunitasnya dengan prinsip : tanpa subsidi kepada masyarakat; tidak menggurui; tidak memaksa; tidak mempromosikan jamban; masyarakat sebagai pemimpin; masyarakat terlibat secara total dalam melakukan analisis permasalahan dan potensi, perencanaan, pelaksanaan, pemanfaatan dan pemeliharaan. Dengan bantuan Bank Dunia, pendekatan CLTS mulai diujicobakan di Indonesia pada bulan Juni – Oktober 2005, di 6 kabupaten yakni Kabupaten Sambas (Kalbar), Lumajang (Jatim), Muara Enim (Sumsel), Muaro Jambi(Jambi), Bogor (Jabar) dan Sumbawa (NTB). Sedangkan atas kerja sama WASPOLA, Pokja AMPL Banten dan PCI telah terlaksana kegiatan pelatihan di Kabupaten Pandeglang. Di tahun 2006, pendekatan CLTS ini semakin disebarluaskan ke daerah lain di Indonesia. Keberhasilan pendekatan CLTS dalam memicu masyarakat untuk menyelesaikan sendiri masalah sanitasi di dalam komunitasnya – dalam hal ini kebiasaan buruk berak di sembarang tempat – yang telah dilaksanakan di beberapa negara antara lain India,

Bangladesh, Kamboja, dan Indonesia, telah menggugah semua pelaku pembangunan AMPL untuk mencoba menerapkannya di lingkungan pekerjaannya masing masing. Kita semua sangat menyadari bahwa untuk mencapai hasil yang optimal, suatu program harus djalankan dengan membangun sinergi antara masyarakat, pemerintah, LSM dan pihak-pihak lain yang terkait . Agar semua pihak terkait mempunyai pemahaman yang sama dan mempuyai keterampilan dalam memfasilitasi masyarakat, WASPOLA bersama Pokja AMPL berencana untuk memberikan pembekalan tentang pendekatan CLTS kepada pelaku pembangunan AMPL dalam skala yang lebih luas.

Objektif Membantu pemangku andil dalam memahami pengelolaan Community Led Total Sanitation dalam rangka mencapai pembangunan AMPL berbasis masyarakat yang berkelanjutan di daerah

Keluaran - Penguasaan tata cara pengelolaan Community Led Total Sanitation sebagai alternatif pembangunan AMPL berbasis masyarakat yang berkelanjutan di daerah - Rencana Kerja implmentasi Community Led Total Sanitation sebagai alternatif pembangunan AMPL berbasis masyarakat yang berkelanjutan di daerah

Pengorganisasian Untuk pelaksanaan Lokalatih CLTS ini Pokja AMPL Kabupaten Kebumen akan bekerja sama dengan Sekretariat WASPOLA.

Lokasi Kabupaten Kebumen Waktu Tanggal 21-23 Maret 2007

Peserta 1. Peserta : a. 35 perwakilan seluruh Puskesmas Kabupaten Kebumen b. 11 tokoh masyarakat dari 11 desa percontohan Pokja AMPL Kabupaten Kebumen 2. Fasilitator WASPOLA : Nur Apriatman, Agus Priatna dan Bambang Pujiatmoko 3. Jumlah : 32 orang Pembiayaan 1. Pokja AMPL Kabupaten Kebumen menanggung biaya penyelenggaraan pelatihan 2. WASPOLA menanggung kehadiran fasilitator WASPOLA.

Alur Lokakarya dan Pelatihan CLTS

Refleksi Pengalaman Pembangunan Sanitasi

Tangga Sanitasi Simulasi
Fasilitasi di Komunitas: - Alat-alat Utama PRA dalam CLTS - Elemen pemicu dan faktor penghambat - Yang harus dilakukan & dihindari

Persiapan Praktek Lapang: • Pembagian Kelompok • Persiapan Kelompok

Rencana Tindak Kabupaten dan Evaluasi

PRAKTEK LAPANG • Pemicuan • Rencana Kerja
• Kompilasi Temuan • Refleksi & Pelaporan

Pleno dengan Masyarakat

Pengenalan CLTS dan Pengalaman di Berbagai

Prinsip-prinsip CLTS, 3 Pilar PRA & Perubahan Sikap Perilaku

Jadwal Lokakarya dan Pelatihan CLTS
JAM 06.00 08.00 08.00 10.00
– –

21 Maret 2007 Persiapan diri Pembukaan Perkenalan Perumusan harapan Tujuan & alur lokakarya Kontrak Belajar Rehat kopi Refleksi pengalaman sanitasi sebelumnya Pengenalan CLTS dan pengalaman di negara dan daerah lain Isoma
- Prinsip2 CLTS - Tiga pilar PRA dalam CLTS - Perubahan perilaku Rehat kopi - Elemen pemicu dan faktor penghambat - Apa yang seharusnya dilakukan dan tidak dilakukan - Sanitation ladder

22 Maret 2007

23 Maret 2007

- Simulasi - Persiapan praktek : a. Pembentukan kelompok b. Panduan

Kompilasi temuan praktek lapangan dan penyusunan laporan Refleksi temuan praktek lapang

10.00 10.30 10.30 11.30 11.30 12.30 12.30 13.30 13.30 15.00 15.00 15.30 15.30 17.30

– – – – – – –

Praktek lapang : Pemicuan

Diskusi pleno masyarakat

dengan

Praktek lapang : Pemicuan

Penyusunan Tindak Lanjut

Rencana

Praktek lapang Perencanaan

:

- Evaluasi - Penutupan - Peserta kembali ke daerahnya masing masing

SESSI 01 TUJUAN METODE WAKTU ALAT/BAHAN

: PEMBUKAAN PELATIHAN : Pelatihan dibuka secara resmi dan memperoleh dukungan dari Pemerintah Kabupaten : Sesuai dengan kebijakan lokal, namun umumnya dalam
bentuk upacara sederhana

: 30 menit : • Laporan Ketua Panitia
• • • • • Sambutan Tim Pusat Sambutan Bupati Doa Sekilas tentang Program Uji Coba CLTS OHP atau LCD

LANGKAH PENYAJIAN

:

Sangat tergantung dengan pola acara yang ditentukan dan dipilih oleh Pemerintah Daerah setempat, namun secara umum proses pembukaan adalah sebagai berikut: • Salam pembuka • Laporan Ketua Panitia tentang Kerangka Acuan Pelatihan dan kesiapan pelaksanaan pelatihan • Sambutan Tim Pusat untuk menegaskan kebijakan-kebijakan khususnya yang terkait dengan pelaksanaan program uji coba CLTS dan pelatihan ini • Sambutan untuk menegaskan dukungan Pemerintah Daerah setempat dalam rangka pelaksanaan program ini, sehingga meningkatkan motivasi peserta dan pihak terkait dalam mensukseskan program ini. Sekaligus pada kesempatan ini, Kepala Daerah membuka secara resmi pelatihan, juga peluncuran program ini. • Pembacaan doa. • Penjelasan singkat tentang Program Uji Coba CLTS oleh Konsultan. • Salam penutup. Acara kemudian diistirahatkan (15 menit) untuk memberi waktu kepada para tamu undangan beristirahat sejenak sebelum meninggalkan tempat pelatihan. CATATAN PENTING: Acara pembukaan ini bila perlu dapat dimanfaatkan untuk sosialisasi program uji coba CLTS ini kepada para pihak di tingkat kabupaten/kota, sehingga pemahaman dan dukungan terhadap program di tingkat kabupaten/kota dapat lebih optimal.

SESSI 02.1 TUJUAN

METODE WAKTU ALAT/BAHAN LANGKAH PENYAJIAN

: PERKENALAN DAN PENCAIRAN SUASANA : Peserta, fasilitator dan panitia saling mengenal, sehingga terbangun komunikasi yang kondusif dalam pelatihan : Permainan : 45 menit : Metaplan, spidol, dlsb. :

1. Untuk acara perkenalan peserta bisa dilakukan dengan beberapa cara, berikut ini 2
alternatif yang bisa digunakan: • Bagilah seluruh partisipan (peserta, fasilitator dan panitia) menjadi beberapa kelompok (5-6 kelompok). Di setiap kelompok setiap individu memperkenalkan dirinya kepada anggota kelompok lainnya (nama lengkap, nama panggilan dan lembaga asalnya serta bisa ditambahkan hal-hal lain seperti: tanggal lahir, status perkawinan, jumlah anak, hobby, bintang film ynag disukai, dll.). Perkenalan bisa dilanjutkan ke tingkat pleno, misalnya dengan cara meminta kesediaan anggota-anggota kelompok yang memiliki keyakinan bisa memperkenalkan seluruh anggota kelompoknya. Jika seluruh anggota kelompok telah diperkenalkan, cobalah bersama dengan seluruh partisipan untuk menghafal bersama nama seluruh partisipan pelatihan. Perkenalan bisa dipuncaki dengan langkah menanyakan: siapa yang paling banyak hafal nama partisipan? Dan mintalah kepada partisipan yang mengatakan paling banyak hafal nama partisipan untuk membuktikan kemampuannya menghafal nama partisipan dengan cara menyebut nama dan menunjuk orangnya satu per satu. • Mintalah partisipan berpasang-pasangan, tetapi disarankan untuk berpasangan dengan partisipan lain yang belum/kurang dikenal. Kemudian setiap individu saling memperkenalkan diri kepada pasangannya (nama lengkap, nama panggilan, lembaga asal, tanggal lahir, status perkawinan, jumlah anak, dsb.). Jika setiap pasangan sudah selesai saling memperkenalkan dirinya, mintalah setiap pasangan untuk memperkenalkan ke tingkat pleno dengan cara setiap orang memperkenalkan secara rinci tentang pasangannya. Jika seluruh pasangan telah diperkenalkan, cobalah bersama dengan seluruh partisipan untuk menghafal bersama nama seluruh partisipan pelatihan. Perkenalan bisa dipuncaki dengan langkah menanyakan: siapa yang paling banyak hafal nama partisipan? Dan mintalah kepada partisipan yang mengatakan paling banyak hafal nama partisipan untuk membuktikan kemampuannya menghafal nama partisipan dengan cara menyebut nama dan menunjuk orangnya satu per satu.

2. Pencairan suasana ditujukan untuk membangun hubungan antar partisipan yang
kondusif (suasana kesetaraan: tidak kaku, tidak formal, tidak ada sekat-sekat) untuk mencapai tujuan pelatihan dalam tingkat optimal. Ada beberapa permainan yang bisa digunakan untuk mencairkan suasana ini, diantaranya:

Berhitung bersama cara ‘India’ Dalam formasi lingkaran berdiri, mintalah peserta berhitung mulai dari 1, 2, 3 dan seterusnya dengan ketentuan sebagai berikut: - Saat menyebut angka setiap individu harus meletakkan salah satu tangannya di dada secara menyilang. Angka akan diteruskan oleh individu di sampingnya sesuai dengan arah silang tangannya. Jika tangan kanan yang diangkat dan menyilang ke kiri (atau sebaliknya), maka individu sebelah kiri (atau sebaliknya) harus meneruskan ke angka berikutnya. - Individu yang mendapati dirinya harus menyebut angka lima (dan kelipatannya) harus memperagakan aktivitas lain, misalnya: menunduk sembari memberi salam, kemudian angka berikutnya diteruskan sesuai dengan arah penghitungan yang sedang berkembang. - Partisipan yang salah atau terlambat dalam menyebut angka dirinya dikeluarkan dari lingkaran dan setelah terkumpul sekitar 3-5 orang diberikan hukuman sesuai kesepakatan. - Lakukan refleksi bersama tentang apa yang memperlancar dan menghambat dalam permainan ini. Tujuh ‘meong’ Langkah-langkahnya sama, namun pada hitungan 7 (atau kelipatannya) peserta tidak menyebut angka melainkan berteriak ‘meong’. Berbaris sesuai kriteria Mintalah partisipan berbagi menjadi 4 atau 5 kelompok, dan mintalah setiap kelompok berbaris memanjang ke belakang. Tugaskanlah dalam beberapa kali tahapan agar setiap kelompok membuat barisan sesuai kriteria yang anda tentukan, misal: berurutan dari depan ke belakang dari yang paling tua sampai yang paling muda, dari yang paling pendek sampai yang paling tinggi, dari yang paling panjang rambutnya sampai yang paling pendek, dan seterusnya. Sediakan waktu 10 detik untuk setiap tugas (kriteria), kemudian periksalah kebenaran barisan setiap kelompok dan buatlah scoring di papan tulis. Setelah beberapa tahap, hitunglah bersama seluruh partisipan score masing-masing kelompok. Sepakatilah siapa Juara I, II, III dan seterusnya. Lakukan refleksi bersama dengan pertanyaan: Apa yang membuat sukses para juara? Apa yang menghambat kelompok dengan score terendah?

3. Pada akhir session ini, pastikanlah bahwa seluruh partisipan sudah saling mengenal
dan memiliki hubungan yang akrab. CATATAN PENTING: Ada kemungkinan beberapa partisipan tidak mau terlibat dalam perkenalan dan pencairan suasana ini. Ajaklah secara persuasif (dengan melibatkan partisipan lainnya) agar mereka mau terlibat. Jangan paksa mereka, tetapi jangan pula membatalkan proses karena beberapa individu tidak bersedia terlibat.

SESSI 02.2 TUJUAN

METODE

WAKTU ALAT/BAHAN

LANGKAH PENYAJIAN

: RUMUSAN HARAPAN DAN KEKHAWATIRAN PESERTA : - Diperolehnya gambaran harapan yang ingin dicapai peserta selama pelatihan - Diperolehnya gambaran ranah harapan peserta (pemahaman, ketrampilan, strategi, metode, langkah-langkah, dll.) - Diperolehnya gambaran kekhawatiran peserta yang perlu dieliminir selama pelatihan. : - Penugasan Individual - Diskusi Kelompok - Diskusi Pleno : 45 menit : - Kertas potong untuk menuliskan pernyataan (1 lembar untuk 1 pernyataan) sejumlah sesuai keperluan, dalam 2 warna yang berbeda untuk pernyataan HARAPAN dan KEKHAWATIRAN. - Spidol (jika mungkin untuk setiap peserta) - Sticky cloth untuk menempelkan kertas-kertas pernyataan. :

1. Bagilah peserta ke dalam 4 kelompok. Setiap kelompok diminta mendiskusikan tentang HARAPAN dan KEKHAWATIRAN setiap individu dalam pelatihan. Setiap pernyataan ditulis dalam 1 lembar kertas potong dengan membedakan antara pernyataan HARAPAN dan KEKHAWATIRAN. Pernyataan yang sama cukup dituliskan 1 kali, sehingga tidak perlu terjadi duplikasi dalam kelompok. 2. Mintalah peserta meletakkan hasil diskusinya di lantai, pisahkan dalam area yang berbeda antara pernyataan-pernyataan HARAPAN dan KEKHAWATIRAN. 3. Ajaklah peserta untuk berkonsentrasi pada pernyataan-pernyataan HARAPAN. Sambil mengklarifikasi kejelasan setiap pernyataan, ajaklah peserta mengelompokkan rumusan-rumusan tersebut ke dalam beberapa jenis, yakni: PEMAHAMAN, KETRAMPILAN, STRATEGI, METODE, LANGKAH-LANGKAH, dan lainlain. Tempelkanlah pernyataan-pernyataan sesuai jenisnya pada sticky cloth yang telah disiapkan. 4. Lanjutkan dengan membahas pernyataan-pernyataan KEKHAWATIRAN, namun sebatas mengklarifikasikan maksudnya dan membahas secara cepat tentang langkah untuk mengeliminirnya, serta kemudian menempelkannya di sticky cloth. CATATAN PENTING:
o Terdapat kemungkinan rumusan HARAPAN peserta ada yang hanya dapat dicapai pasca pelatihan. Hal ini tidak perlu dipermasalahkan, karena akan terklarifikasi pada saat pembahasan Tujuan dan Alur Pelatihan. Demikian pula untuk pernyataan KEKHAWATIRAN, ada kemungkinan muncul pernyataan yang terlalu jauh ke depan, misalnya: takut uji coba gagal. Tetaplah melakukan pembahasan pernyataan serupa itu, karena akan menjadi modal untuk implementasi program.

o

SESSI 02.3 TUJUAN

METODE WAKTU ALAT/BAHAN

LANGKAH PENYAJIAN

: TUJUAN DAN ALUR PELATIHAN : Disepakatinya tujuan dan alur pelatihan, terkait dengan tujuan program CLTS serta rumusan harapan peserta : Presentasi/Penjelasan Diskusi Pleno : 30 menit : o Rumusan tujuan pelatihan o Lembar alur pelatihan. o OHP/LCD/Papan flipchart :

1.

Jelaskanlah rumusan tujuan pelatihan yang telah direncanakan. Kemudian lanjutkan dengan pembahasan sejauh mana rumusan tujuan tersebut mampu menjawab rumusan harapan peserta. Bilamana ada harapan-harapan yang tidak mungkin tercapai oleh tujuan pelatihan tersebut, bahaslah bagaimana pencapaiannya. Jelaskanlah alur pelatihan yang akan dikembangkan dalam rangka mencapai tujuan tersebut. Buatlah kesepakatan untuk bersama-sama mencapai tujuan pelatihan dengan mengikuti alur yang sudah disusun.

2.

3.

Pembukaan

Refleksi Pengalaman Program Sanitasi Sebelumnya

Pengenalan CLTS dan Pengalaman di Berbagai Negara/ Daerah
Prinsip-2 CLTS, 3 Pilar PRA & Perubahan Sikap Perilaku

Persiapan Praktek Lapang: • Pembagian Kelompok • Persiapan Kelompok

Pleno dengan Masyarakat

Perkenalan dan Pencairan Suasana

KONTRAK BELAJAR

PRAKTEK LAPANG • Pemicuan • Rencana Kerja Masyarakat

Rumusan Harapan vs Tujuan & Alur Pelatihan

Fasilitasi di Komunitas: - Alat-2 Utama PRA dalam CLTS - Elemen pemicu dan faktor penghambat - Yang harus dilakukan dan dihindari

RTL Kabupaten dan Evaluasi Pelatihan

SIMULASI

• Kompilasi Temuan • Refleksi dan Pelaporan

Penutupan

Sanitation Ladder

SESSI 02.4 TUJUAN

METODE WAKTU ALAT/BAHAN

LANGKAH PENYAJIAN

: KONTRAK BELAJAR : Terbangunnya komitmen pembelajaran bersama seluruh komponen pelatihan, dalam bentuk : - Kesepakatan waktu/jadwal - Tata tertib dan sanksi. : - Presentasi/Penjelasan - Diskusi Pleno : 30 menit : - Jadwal pelatihan. - Papan dan kertas flipchart atau laptop dan LCD. :

1. Jelaskanlah jadwal pelatihan yang sudah dirancang. Berikanlah kesempatan kepada peserta untuk bertanya, tetapi lebih terfokus untuk mempertajam penjelasan, bukan untuk mengusulkan perubahan substansial atas jadwal. Buatlah kesepakatan jika jadwal telah dipahami peserta. 2. Diskusikanlah secara pleno berbagai hal yang perlu diatur bersama dan menentukan keberhasilan pelatihan, misalnya: penggunaan handphone, kebiasaaan merokok, pakaian, dan sebagainya. Buatlah kesepakatan tentang tata tertib pelatihan beserta sanksinya. Tuliskanlah dalam flipchart untuk ditempel di tempat strategis yang bisa dibaca semua partisipan. 3. Jelaskanlah pula peran berbagai pihak (peserta, fasilitator dan panitia) dalam rangka keberhasilan pelatihan ini.

SESSI 03 TUJUAN

METODE

WAKTU ALAT/BAHAN LANGKAH PENYAJIAN

: REFLEKSI PENGALAMAN PROYEK SANITASI SEBELUMNYA : - Peserta memperoleh informasi tentang keberhasilan, kekuatan, kelemahan dan sanitasi keberlanjutan proyek-proyek sebelumnya. - Peserta memahami perbedaan-perbedaan paradigma antara program-program sanitasi yang lalu dengan kecenderungan yang dikembangkan saat ini. : - Diskusi Kelompok - Presentasi Kelompok - Diskusi Pleno - Presentasi/Penjelasan Pengalaman pengelolaan proyek-proyek sanitasi pernah dilaksanakan di kabupaten dan telah selesai. : 120 menit : Kertas plano + spidol atau transparansi + spidol + proyektor, dll. :

Alternatif 1 (Jika mayoritas peserta telah memiliki pengalaman terlibat dalam pelaksanaan proyek/program sanitasi sebelumnya): 1. Ajukan pertanyaan kepada peserta tentang proyek sanitasi yang pernah dan sudah selesai dilaksanakan di kabupaten ini. Sepakatilah dengan peserta 2-3 program/proyek yang akan dianalisa bersama tentang KELEBIHAN, KEKURANGAN, KEBERLANJUTAN dan PERUBAHAN YANG TERJADI DI LOKASI pasca proyek tersebut. 2. Mintalah peserta berbagi dalam 2-3 kelompok sesuai dengan keterlibatan atau pemahamannya terhadap program/proyek yang akan dianalisa. Mintalah kepada peserta yang tidak pernah terlibat atau kurang paham terhadap program/proyek yang akan dianalisa untuk bergabung di salah satu kelompok. Aturlah agar jumlah peserta setiap kelompok relatif berimbang. 3. Mintalah kepada setiap kelompok untuk menganalisa/mendiskusikan program/proyek yang menjadi pilihannya (selama 30 menit) dengan pokok-pokok kajian, sebagai berikut: a. KELEBIHAN b. KEKURANGAN c. KEBERLANJUTAN d. PERUBAHAN YANG TERJADI DI LOKASI 2. Setelah seluruh kelompok menyelesaikan diskusinya, mintalah masing-masing kelompok mempresentasikan hasil diskusinya selama 10 menit. Berikan kesempatan kepada peserta lain untuk mengajukan pertanyaan klarifikasi, tetapi bukan pertanyaan diskusi.

3. Kembangkanlah diskusi pleno untuk mengkaji setiap program/proyek yang sudah dipresentasikan terkait dengan hal-hal sebagai berikut: a. Perkembangan apa yang diharapkan terjadi di masyarakat? b. Dukungan apa yang diberikan oleh program/proyek kepada masyarakat? c. Siapa yang memberikan contoh-contoh model sarana? d. Siapa sasaran utama (penerima manfaat) program/proyek? e. Bagaimana pendekatan yang dikembangkan? f. Siapa yang merancang kegiatan program/proyek? 4. Di akhir diskusi, bersama-sama dengan peserta fasilitator merangkum perubahan paradigma proyek sanitasi pengalaman terdahulu dan orientasi ke depan. Sebagai contoh perubahan yang terjadi dari program terdahulu ke kecenderungan saat ini adalah Program-program terdahulu (biasanya Target Oriented)
Perkembangan jumlah sarana Subsidi Model-model sarana disarankan oleh pihak luar Sasaran utama adalah kepala keluarga Top down Fokus pada: Jumlah jamban Pendekatannya bersifat ‘blue print’

Kecenderungan saat ini
Perubahan perilaku dan kesehatan Solidaritas social Model-model sarana digagas dan dikembangkan oleh masyarakat Sasaran utama adalah masyarakat desa secara utuh Bottom up Fokus pada: Berhentinya BAB di sembarang tempat Pendekatannya lebih fleksibel.

Alternatif 2 (Jika hanya sebagian kecil peserta yang memiliki pengalaman terlibat dalam pelaksanaan proyek/program sanitasi sebelumnya) Sebelum proses di dalam kelas (bisa sehari atau beberapa jam sebelumnya), mintalah kepada beberapa peserta (3-4 orang) yang berpengalaman dalam pengelolaan proyek/program sanitasi (yang telah selesai) untuk mempersiapkan presentasi pengalamannya tentang proyek/program tersebut, terutama mengenai hal-hal sebagai berikut: a. KELEBIHAN b. KEKURANGAN c. PENCAPAIAN PADA AKHIR PROYEK/PROGRAM

1. Berikanlah kesempatan kepada beberapa peserta yang telah ditugasi, untuk
mempresentasikan pengalamannya tentang proyek/program sanitasi yang pernah dikelolanya, masing-masing sekitar 10 menit. 2. Jika presentasi sudah selesai, berikanlah kesempatan (10 menit) kepada peserta yang ingin mengajukan pertanyaan klarifikasi (memperjelas informasi saja). Jagalah proses agar tidak masuk ke tingkat analisa.

3. Bagilah peserta ke dalam beberapa kelompok sesuai jumlah proyek/program yang
telah dipresentasikan. Mintalah kepada setiap kelompok untuk berperan sebagai Konsultan Internasional dari negara lain yang sedang melakukan kajian, dan mintalah kepada setiap peserta yang telah mempresentasikan pengalamannya untuk berperan sebagai Project Director. Tugaskanlah kepada setiap kelompok Konsultan Internasional untuk melakukan wawancara mendalam (selama 15 menit) kepada Project Director (satu kelompok mewawancarai satu project director). Adapun topik wawancara terutama berpusat kepada topik: a. KEBERLANJUTAN b. PERUBAHAN YANG TERJADI DI LOKASI c. APAKAH ADA DESA YANG SUDAH 100% BEBAS DARI BAB DI TEMPAT TERBUKA? 4. Berikanlah kesempatan kepada setiap kelompok (Konsultan Internasional) untuk mempresentasikan temuan-temuannya dari hasil wawancara yang dilakukannya, termasuk kesimpulannya tentang keberhasilan proyek/program yang dikaji utamanya terkait dengan keberlanjutan (operation and maintenance serta pengembangan) dan keberhasilan memfasilitasi masyarakat mencapai 100% bebas dari BAB di tempat terbuka. Waktu untuk presentasi setiap kelompok sekitar 5 menit saja. 5. Setelah seluruh kelompok (Konsultan Internasional) mempresentasikan hasil kajiannya, kembangkanlah diskusi pleno untuk membahas beberapa hal berikut ini: a. Perkembangan apa yang diharapkan terjadi di masyarakat? b. Dukungan apa yang diberikan oleh program/proyek kepada masyarakat? c. Siapa yang memberikan contoh-contoh model sarana? d. Siapa sasaran utama (penerima manfaat) program/proyek? e. Bagaimana pendekatan yang dikembangkan? f. Siapa yang merancang kegiatan program/proyek? g. Bagaimana keberlanjutan program? Jika tidak berlanjut, mengapa? h. Apakah ada yang berhasil memfasilitasi desa yang 100% bebas dari BAB di tempat terbuka? Jika tidak mengapa? 6. Di akhir diskusi, bersama-sama dengan peserta fasilitator merangkum perubahan paradigma proyek sanitasi pengalaman terdahulu dan orientasi ke depan. Sebagai contoh perubahan yang terjadi dari program terdahulu ke kecenderungan saat ini adalah: Program-program terdahulu (biasanya Target Oriented)
Perkembangan jumlah sarana Subsidi Model-model sarana disarankan oleh pihak luar Sasaran utama adalah kepala keluarga Top down Fokus pada: Jumlah jamban Pendekatannya bersifat ‘blue print’

Kecenderungan saat ini
Perubahan perilaku dan kesehatan Solidaritas social Model-model sarana digagas dan dikembangkan oleh masyarakat Sasaran utama adalah masyarakat desa secara utuh Bottom up Fokus pada: Berhentinya BAB di sembarang tempat Pendekatannya lebih fleksibel.

CATATAN PENTING: Berikanlah tekanan-tekanan pada beberapa hal berikut ini: Perubahan sikap dan perilaku lebih memungkinkan untuk terjadinya perkembangan sarana dibandingkan sebaliknya. Dukungan subsidi sanitasi mendorong ketergantungan, sehingga keberlanjutan melemah Program/proyek yang dirancang oleh masyarakat sendiri, akan meningkatkan rasa percaya diri dan tanggung jawab mereka.

SESSI 04 TUJUAN

METODE

WAKTU ALAT/BAHAN

LANGKAH PENYAJIAN

: PENGENALAN CLTS DAN PENGALAMAN DI BERBAGAI NEGARA DAN DAERAH : - Peserta mampu memahami CLTS - Peserta memperoleh gambaran pengalaman penerapan di berbagai negara/daerah : • Pemutaran film/VCD CLTS di India • Refleksi atas pengalaman program sanitasi di Indonesia • Penjelasan konsep CLTS dan pengalaman di berbagai negara/daerah • Diskusi Pleno : 150 menit : a. Film/VCD: CLTS di Maharashtra – India b. Materi: CLTS c. Pengalaman CLTS di Lumajang dan Sumbawa. d. VCD Player, screen. :

1. Putarlah film/VCD CLTS di Maharashtra – India (sebelumnya berikan pengantar bahwa peserta diminta untuk menyimak apa yang dilihatnya di film tersebut). 2. Diskusikan dengan peserta pengalaman atau pengetahuann apa yang didapat dari film tersebut. 3. Lanjutkanlah dengan penjelasan tentang Konsep CLTS dan Pengalaman di Berbagai Negara/Daerah (materi dari Kamal Kar) 4. Lengkapilan pemahaman dan komitmen peserta dengan penjelasan mengenai pengalaman penerapan CLTS di Indonesia. 5. Bukalah ruang bagi proses tanya jawab dan diskusi pleno untuk memperjelas berbagai hal yang mungkin diragukan oleh peserta.

SESSI 05

TUJUAN

METODE

WAKTU ALAT/BAHAN

LANGKAH PENYAJIAN

: PRINSIP-PRINSIP CLTS, 3 PILAR PRA DALAM CLTS, PERUBAHAN PERILAKU DAN TINGKATAN PARTISIPASI DALAM CLTS : - Peserta menerima dan berkomitmen meme gang prinsip-prinsip CLTS - Peserta memahami konsep tiga pilar PRA dalam CLTS - Peserta memahami dan berkomitmen merubah sikap dalam memfasilitasi masyarakat dari konsep atas bawah menjadi pembela- jaraan bersama - Mengeksplorasi variasi dan wilayah sudut pandang peserta pelatihan tentang keikut sertaan masyarakat, dan mendapatkan pengertian umum pada tipe dan tingkat partisipasi masyarakat yang dibutuhkan pada CLTS. : - Presentasi/Penjelasan - Diskusi Kelompok - Penugasan - Diksusi Pleno : 120 menit. : Potongan – potongan kartu (metaplan), spidol, flipchart, kertas A4 untuk menggambar dan sticky cloth. Tulisan tentang : • Prinsip – prinsip CLTS: - non subsidi, - masyarakat sebagai pemimpin, - tidak mengajari, tidak memaksa dan tidak mempromosikan, - totalitas • Visualisasi 3 pilar PRA Segitiga komponen perubahan perilaku (personal, institusional dan profesional), sharing dan methode. • Visualisasi 4 tingkatan partisipasi masyarakat :

1. Fasilitator menjelaskan tentang prinsip dasar CLTS, dan membuka diskusi yang berkaitan dengan materi. 2. Fasilitator menjelaskan tentang 3 pilar PRA yang menjadi dasar CLTS. Fokuskan pada perubahan perilaku dan kebiasaan. Mulai arahkan peserta bahwa perubahan

sikap dan kebiasaan dari fasilitator (di komunitas) adalah hal yang terpenting, karena jika perubahan telah terjadi maka 2 komponenn lainnya yaitu akan terjadi sharing dan metode bisa dilaksanakan. Perubahan Perilaku 1. Minta peserta untuk membagi dalam 3 kelompok kecil, dan masing-masing kelompok membahas sekurang-kurangnya 5 point siapa yang dianggap upper dan lower (1 kelompok membahas personal, 1 kelompok membahas institusional dan yang lainnya membahas dari segi profesional). 2. Setelah diskusi dalam kelompok kecil, minta masing-masing mempresentasikan dan kelompok lain memanggapi atau memberi masukan. 3. Kembangkanlah diskusi tentang mengapa seseorang atau sesuatu dianggap “upper” dan yang lainnya dianggap “lower”. 4. Di akhir diskusi sepakati bahwa dalam pendekatan CLTS cara pandang tersebut harus diubah sehingga tidak ada pendapat siapa upper dan siapa lower (tidak ada yang memposisikan dirinya sebagai upper dan tidak ada pula pihak lain yang dipandang sebagai lower). 5. Setelah diskusi pleno 1 selesai, minta kelompok yang sama untuk membuat skenario melalui bahasa tubuh (gesture),, masing-masing kelompok menggambarkan kegiatan yang top – down, partisipatif dan friendly. 6. Minta masing-masing kelompok untuk menampilkan skenarionya (hanya melalui bahasa tubuh) dan kelompok lain menjadi pengamat. 7. Di setiap akhir penampilan kelompok, tanyakan kepada kelompok pengamat apa yang menjadi karakteristik dari bahasa tubuh yang ditampilkan. 8. Pada diskusi pleno, tanyakan kepada peserta bahasa tubuh yang bagaimana yang sesuai untuk pendekatan CLTS (didasarkan pada pemahaman bahwa tidak ada yang dianggap upper dan lower). Tingkat partisipasi 1. Minta masing-masing peserta menggambarkan contoh partisipasi masyarakat dari pengalaman sendiri yang mereka pahami dalam bentuk gambar (masing-masing mengambil selembar kertas dan alat tulis/gambar). 2. Sementara mereka membuat gambar, trainer menyiapkan kartu-kartu yang bertuliskan tingkatan partisipasi yang terdiri dari 4 kriteria (tingkat terendah sampai dengan tertinggi): Menerima Informasi

Diajak Berunding

Membuat keputusan secara bersama-sama antara masyarakat dan pihak luar Mendapatkan wewenang atas kontrol sumber daya dan keputusan

3. Tempelkan keempat tingkatan kelompok tersebut pada dinding atau kain yang sudah diberi perekat (sticky cloth). Tanpa memberikan tingkatan partisipasi 4. Saat peserta telah selesai menggambar, tempelkan gambar-gambar tersebut di dinding. Setelah itu minta mereka menjelaskan maksud dari gambar-gambar tersebut, lalu mereka diminta untuk mengelompokkan gambar mereka kedalam kelompok-kelompok tingkat partisipasi mana yang ada dalam keempat kelompok tersebut. 5. Minta peserta untuk membuat peringkat tingkat partisipasi dari yang terendah sampai tertinggi (dimulai dengan tingkat terendah dan tertinggi, baru kemudian yang ada diantaranya) 6. Tanyakan pada tingkat partisipasi mana yang dibutuhkan dalam proses pelaksanaan CLTS. Fasilitasikan beberapa diskusi tentang hal tersebut sekitar 510 menit, kemudian minta peserta untuk memilih (voting) tentang tingkatan yang seharusnya ada, Akhiri dengan konsensus dari hasil pilihan tersebut.

SESSI 06.1

TUJUAN

METODE

WAKTU ALAT/BAHAN

LANGKAH PENYAJIAN

: FASILITASI DI KOMUNITAS : • Alat-alat Utama PRA dalam CLTS • Elemen-elemen Pemicu dan Faktor-faktor Penghambat Pemicuan • "Apa yang seharusnya Dilakukan dan Dihindari" dalam CLTS • Simulasi Alat-Alat Utama PRA : • Peserta memahami dan menyepakati alat- alat PRA utama yang tepat digunakan dalam memfasilitasi CLTS sesuai dengan setiap elemen yang akan dipicu • Peserta menemukan dan menyepakati elemenelemen pemicu dan faktor-faktor penghambat pemicuan, baik yang berlaku umum maupun yang spesifik lokal • Peserta memahami dan berkomitmen tentang "apa yang seharusnya dilakukan" dan "apa yang seharusnya dihindari" • Peserta memiliki ketrampilan dasar memfasilitasi CLTS dengan alat-alat utama yang disepakati. : • Diskusi kelompok • Simulasi • Diskusi Pleno : 270 menit : - Kertas potong (metaplan) untuk menuliskan pernyataan-pernyataan dan simulasi alur kontaminasi - Bubuk kapur/tepung beberapa warna (untuk peta sosial) - Air minum untuk peragaan kontaminasi - Air bersih untuk peragaan kontaminasi - Spidol warna-warni - Bahan tulisan : Pengalaman peserta dalam memfasilitasi masyarakat di bidang sanitasi :

1. Tanyakan kepada peserta siapa yang pernah mengenal dan mengimplementasikan
metode Participatory Rural Appraisal (PRA). o Jika sebagian ada yang sudah mengenal, minta peserta untuk menyebutkan alat-alat PRA apa saja yang dipakai untuk fasilitasi di masyarakat, yang berkaitan dengan program sanitasi. o Jika belum ada yang mengenal PRA, kenalkan secara ringkas alat-alat utama PRA yang akan dipakai seperti pemetaan, transect walk, alur kontaminasi, dll.

2. Bagilah peserta menjadi 4 kelompok, kemudian mintalah mereka mendiskusikan
dalam kelompok masing-masing (selama 15-20 menit) topik berikut ini: o Kelompok 1 dan 2 Elemen-elemen apa yang bisa digunakan untuk memicu masyarakat dalam perubahan di bidang sanitasi? o Kelompok 3 dan 4 Hal-hal apa saja yang menjadi penghambat dalam pemicuan di masyarakat? Mintalah agar setiap jawaban dituliskan dalam lembar-lembar kertas (metaplan), setiap lembar untuk 1 pernyataan. Jika diskusi telah selesai, mintalah masing-masing kelompok untuk mempresentasikan hasil diskusinya: o Mulailah dengan kelompok 1 dan 2, lakukanlah klarifikasi dan pendalaman agar tidak ada elemen-elemen yang relevan namun tidak terungkap o Kembangkan diskusi pleno untuk merumuskan bersama alat-alat PRA yang tepat untuk digunakan dalam pemicuan setiap elemen. o Lanjutkan dengan kelompok 3 dan 4, lakukan juga klarifikasi dan pendalaman agar tidak ada hal-hal yang relevan namun tidak terungkap. o Kembangkan diskusi pleno untuk menegaskan bahwa hal-hal tersebut harus kita hindari dalam proses pemicuan disertai alasannya. Kembangkanlah diskusi mendalam untuk menemukan elemen-elemen dan hal-hal yang spesifik terkait dengan komunitas tertentu yang mungkin tidak tepat pada komunitas lainnya. Lakukan penggalian juga tentang metode-metode pemicuan lain yang bisa dikembangkan, misalnya: penggunaan pertunjukan/kesenian rakyat, pelibatan anak-anak dalam kampanye, lembaga dan kegiatan keagamaan, dll. Kumpulkanlah pernyataan-pernyataan yang telah disepakati (elemen pemicu dan hal penghambat) atau mintalah peserta/panitia menuliskannya kembali dalam bentuk yang lebih besar/menyolok, dan tempatkanlah di area yang strategis, sehingga peserta akan bisa terus membaca dan menginternalisasikan dalam diri masing-masing. Lanjutkanlah dengan simulasi-simulasi (sebagai sarana belajar langsung bagi peserta dalam memfasiltasi masyarakat) dan diskusi-diskusi tentang hal-hal penting yang terkait, mencakup tools berikut ini: a. Pemetaan sosial b. Transect walk c. Penghitungan jumlah tinja per hari, minggu, bulan, dst. d. Alur kontaminasi e. Pencemaran air minum f. Pencemaran air mandi dan cuci g. Gangguan pada privacy perempuan h. dll. CATATAN PENTING: Elemen-elemen Pemicu dan Hal-hal yang Menghambat untuk setiap komunitas mungkin saja ada perbedaan. Hal ini menjadi penting untuk digali, agar pemicuan bisa terlaksana secara optimal, selain elemen-elemen yang umum berlaku di komunitas mana pun. Pastikan peserta paham alur fasilitasi, umumnya dimulai dengan Pemetaan Sosial, namun seterusnya sangat fleksibel dengan situasi yang berkembang.

3.

4.

5.

6.

SESSI 07 TUJUAN

METODE WAKTU ALAT/BAHAN LANGKAH PENYAJIAN

: SANITATION LADDER : Peserta mampu menjelaskan tahapan perkembangan sanitasi yang bisa dikembang- kan oleh masyarakat : - Penjelasan - Diskusi Pleno : 30 menit : Matriks/Bagan Sanitation Ladder :

1. Dengan menggunakan matriks/bagan Sanitation Ladder yang diperbesar (sehingga
bisa dilihat secara jelas oleh peserta dalam 1 kelas), jelaskanlah tahapan-tahapan sarana sanitasi yang bisa dikembangkan oleh masyarakat mulai dari tingkatan yang paling sederhana sampai yang memenuhi standard kesehatan. Variasi lain yang bisa dilakukan adalah dengan menggambar langsung di papan/kertas tentang tahapan tersebut sambil diskusi secara pleno dengan peserta.

2. Tegaskanlah beberapa hal penting berikut ini:
• Penjelasan tentang sanitation ladder ini hendaklah disampaikan bilamana proses fasilitasi masyarakat memang sudah sampai pada tingkatan sulit menggali ide-ide dan pengalaman masyarakat dalam membangun sarana sanitasi. Bilamana masyarakat masih bisa sharing pengalaman dan informasi, fasilitator hendaknya mengembangkan proses bertumpu pada sharing tersebut, agar kepercayaaan diri dan solidaritas antar masyarakat bisa ditingkatkan. Tahapan-tahapan yang ada tidaklah berarti proses pengembangan harus dimulai dari tingkat paling dasar ke tingkat-tingkat berikutnya secara berurutan. Pengembangan bisa dimulai dari tahapan manapun sesuai kemampuan masyarakat. Namun, penjelasan tahapan yang dari paling sederhana sangatlah diperlukan untuk meyakinkan masyarakat (terutama yang paling tidak mampu), bahwa pengembangan sanitasi bisa dimulai dari tahapan yang paling sederhana itu.

SESSI 08.1 TUJUAN

METODE WAKTU ALAT/BAHAN LANGKAH PENYAJIAN

: PRAKTEK LAPANG : Pembentukan Kelompok : Tersusunnya kelompok-kelompok praktek lapang yang komposisinya mencakup seluruh komponen tim kabupaten : Pemilihan demokratis : 30 menit : Kertas plano dan spidol :

1.

Jelaskanlah kepada peserta, bahwa pada hari ketiga akan dilaksanakan Praktek Lapang Fasilitasi CLTS (Pemicuan dan Perencanaan) di Komunitas di 4-6 lokasi di 2 desa, sehingga peserta akan dibagi menjadi 4-6 kelompok. Setiap kelompok diharapkan merupakan gabungan dari individu-individu yang mewakili berbagai komponen yang ada, sehingga diharapkan semua kelompok memikili kapasitas yang berimbang. Laksanakanlah proses pembentukan/pembagian kelompok, dengan cara membentuk barisan memanjang ke belakang sebanyak 4-6 kelompok. Mulailah, misalnya dari peserta yang berbasis kerja bidang kesehatan berpencar dalam 4-6 kelompok tersebut, lalu lanjutkan dengan yang berbasis kerja bidang perencana, selanjutnya pengembangan masyarakat desa, teknis sanitasi, dst. Perhatikanlah pula aspek gender, sehingga tidak terjadi sebaran tidak merata jenis kelamin tertentu. Pastikanlah bersama seluruh peserta, bahwa seluruh kelompok telah mengambarkan kelengkapan berbagai komponen yang ada. Tulislah di papan tulis/ kertas plano daftar nama anggota setiap kelompok.

2.

3.

SESSI 08.2 TUJUAN

METODE WAKTU ALAT/BAHAN

LANGKAH PENYAJIAN

: PRAKTEK LAPANG : Persiapan: Panduan dan Simulasi Praktek Lapang : • Tersusunnya panduan praktek lapang • Peserta siap memfasilitasi proses CLTS di masyarakat. : • Simulasi • Penugasan dan pendampingan : 2-4 jam : • Bahan-bahan untuk simulasi Pemetaan Sosial • Kertas potong (metaplan) • Kertas plano • Spidol besar dan kecil • Flagband • Ember berisi air bersih • Air mineral dalam kemasan gelas (2 gelas) • Komposisi tim dalam memfasilitasi CLTS di komunitas • Panduan Fasilitasi CLTS di Komunitas :

1. Mintalah sekitar 10 orang peserta sukarelawan untuk berperan sebagai warga masyarakat suatu dusun dalam simulasi yang akan difasilitasi fasilitator pelatihan. 2. Sebelum proses simulasi dimulai, mintalah kepada peserta yang lain untuk menyimak proses simulasi dengan cermat, dan bila perlu mencatat langkahlangkahnya serta kata-kata kunci penting dalam proses ini. 3. Mulai simulasi dengan Pemetaan Sosial, sehingga tergambarkan: batas wilayah pemukiman dan lahan pertanian/usaha, sebaran rumah warga, lokasi jamban dan BAB terbuka, akses setiap rumah terhadap jamban atau lokasi BAB terbuka, lokasi dan jenis sumber air minum dan air untuk keperluan rumah tangga lainnya, serta informasi lain yang relevan. 4. Lanjutkan dengan simulasi Transect dalam bentuk yang sederhana, dengan tekanan pada kunjungan ke lokasi BAB terbuka, dan tekankan bahwa tidak seorang pun boleh menutup hidungnya saat kunjungan ini. 5. Lanjutkanlah simulasi: Menghitung jumlah tinja (per hari, minggu, bulan, tahun), alur oral faecal, kontaminasi air bersih, kontaminasi air minum, dan gangguan privacy pada perempuan serta pandangan agama tentang BAB terbuka. 6. Bangunlah suasana klimaks dengan mengajukan pertanyaan-pertanyaan bertingkat dalam rangka mendorong perubahan: Bagaimana perasaan saudara-saudara hidup dengan suasana seperti ini? Apakah saudara-saudara ingin berubah? Bilamana komunitas menyatakan tak akan berubah, kembangkan pertanyaanpertanyaan yang lebih tajam untuk memicu rasa malu –takut penyakit – rasa bersalah, dst. Bila tetap tidak ada perubahan sikap, (ini upaya akhir) lanjutkan

dengan pernyataan: “Ya sudah kalau saudara-saudara tidak mau berubah. Saya akan pulang dan menuliskan laporan ke kabupaten bahwa saudara-saudara tidak mau berubah.” 7. Lanjutkanlah dengan proses memfasilitasi perencanaan oleh masyarakat, dengan pertanyaan-pertanyaan bertingkat: o Siapa saja yang akan memulai perubahan? o Dalam bentuk apa? o Kapan dimulai? Kapan selesai? o Kapan masyarakat mentargetkan komunitas ini bebas BAB di tempat terbuka? 8. Tegaskanlah pada bagian akhir simulasi ini, bahwa perwakilan masyarakat (sekitar 6 orang dari setiap dusun) akan diundang dalam lokakarya di kabupaten untuk membagikan pengalamannya kepada peserta lokakarya. Simulasi berakhir. 9. Jelaskanlah bahwa besok peserta akan melaksanakan praktek lapang. Untuk itu setiap kelompok harus mempersiapkan diri (menyusun panduan dan berlatih bila perlu). Berikanlah gambaran tentang komposisi tim fasilitasi yang biasanya digunakan dalam memfasilitasi CLTS di komunitas, sebagai berikut: o Lead facilitator Fasilitator utama, yang menjadi motor utama proses fasilitasi, biasanya 1 orang o Co – facilitator Membantu fasilitator utama dalam memfasilitasi proses sesuai dengan kesepakatan awal atau tergantung pada perkembangan situasi o Content recorder Perekam proses, bertugas mencatat proses dan hasil untuk kepentingan dokumentasi /pelaporan program o Process facilitator Penjaga alur proses fasilitasi, bertugas mengontrol agar proses sesuai alur dan waktu, dengan cara mengingatkan fasilitator (dengan kode-kode yang disepakati) bilamana ada hal-hal yang perlu dikoreksi. o Environment Setter Penata suasana, menjaga suasana ‘serius’ proses fasilitasi, misalnya dengan: mengajak anak-anak bermain agar tidak mengganggu proses (sekaligus juga bisa mengajak mereka terlibat dalam kampanye sanitasi, misalnya dengan: menyanyi bersama, meneriakkan slogan, dsb.), mengajak berdiskusi terpisah partisipan yang mendominasi atau mengganggu proses, dsb. 10. Mintalah panitia untuk menjelaskan lokasi praktek lapang dan gambaran awal jika tersedia, rencana keberangkatan (waktu, perlengkapan yang harus dibawa, kendaraan, alur perjalanan, dll.) 11. Berikanlah penugasan kepada setiap kelompok untuk mempersiapkan diri dan dampingilah sesuai dengan keperluan. CATATAN PENTING: o Dalam fasilitasi sebenarnya, urutan tidaklah dibakukan, namun pemetaan sosial semestinya dilakukan pertama

o Lokasi pemetaan sosial sebaiknya di lahan terbuka (halaman), namun hasilnya hasrus segera dipindahkan ke kertas plano o Lokasi pemicuan dengan alat-alat oral faecal, menghitung tinja, dll. tidaklah harus di ruang pertemuan tertutup, tetapi sebaiknya di lokasi-lokasi yang bisa mengoptimalkan rasa jijik, takut penyakit, berdosa, dll.

SESSI 08.3 TUJUAN

METODE

WAKTU ALAT/BAHAN LANGKAH PENYAJIAN

: PRAKTEK LAPANG : Pelaksanaan Pemicuan dan Perencanaan : Peserta siap memfasilitasi proses CLTS di masyarakat, dengan sasaran : • Masyarakat memahami permasalahan sanitasi di komunitasnya dan berkomitmen untuk memecahkannya secara swadaya • Tersusunnya rencana kegiatan masyarakat dalam rangka pemecahan masalah sanitasi di komunitasnya • Terpilihnya panitia lokal komunitas yang mengkoordinir kegiatan masyarakat. : Praktek Lapang: • Pemetaan • Transek • FGD • Simulasi • Pemilihan demokratis Pemantauan: Observasi dan asistensi terhadap praktek fasilitasi yang dilakukan peserta. : 7-8 jam di komunitas : Sesuai dengan persiapan dan panduan praktek lapangan :

Karena kegiatan praktek lapang yang dilakukan peserta ini merupakan kegiatan riil (bukan simulasi), maka kesalahan proses dan hasil sedapat mungkin diminimalisir. Fungsi fasilitator yang melakukan observasi dan asistensi adalah menjamin agar proses dan hasil fasilitasi yang dilakukan peserta benar dan optimal. Langkah-langkah yang bisa ditempuh perlu disepakati dengan para peserta yang memfasilitasi di tingkat komunitas, agar proses dan hasil sesuai yang diharapkan namun eksistensi peserta sebagai fasilitator haruslah dijaga (apalagi akan terus memfasilitasi komunitas tersebut). Bila memungkinkan, setiap kelompok sebaiknya didampingi oleh 1-2 fasilitator yang hanya berkonsentrasi untuk kelompok tersebut. Ingatkanlah, bahwa esok hari perwakilan masyarakat (6 orang per dusun atau total 12 orang per desa, dengan perimbangan laki-laki dan perempuan) diundang dan akan dijemput (jam 09.00 pagi) untuk menyampaikan pengalamannya (kondisi sanitasi hingga saat ini) dan rencana ke depan kepada seluruh peserta pelatihan di tempat penyelenggaraan pelatihan, sekaligus makan siang bersama. Wakil masyarakat akan diantar kembali ke dusun/desa sekitar jam 14.00 dari tempat pelatihan. Untuk itu, peta lapangan dan rencana kegiatan sebaiknya disalin ke kertas (plano) sebagai bahan presentasi masyarakat.

SESSI 08.6 TUJUAN

METODE WAKTU ALAT/BAHAN

LANGKAH PENYAJIAN

: PRAKTEK LAPANG : Kompilasi Temuan dan Pelaporan : • Tersusunnya point point penting pembelajaran dari praktek lapang setiap kelompok • Tersusunnya laporan proses dan hasil praktek lapang setiap kelompok : Diskusi Kelompok : 2 jam : Hasil praktek lapang. Kertas plano dan peralatan lain sesuai kreatifitas peserta :

1. Jelaskanlah, bahwa esok hari sebelum bertemu dengan masyarakat akan dilakukan refleksi temuan praktek lapang. Untuk itu setiap kelompok perlu menyusun laporan yang menggambarkan proses dan hasil serta pembelajaran yang diperoleh dari praktek lapang tersebut. Berikan penegasan, bahwa peserta boleh berkreasi dalam menyajikan laporannya. Untuk membantu dalam memetik pembelajaran, berikanlah penjelasan tentang analisis yang bisa membantu menemukan pembelajaran dimaksud, misalnya: analisa SWOT (kekuatan, kelemahan, peluang dan ancaman). 2. Persilahkanlah masing-masing kelompok melaksanakan tugasnya, tetapi tetaplah mendampingi agar tugas benar-benar terselesaikan dengan baik.

CATATAN PENTING: Fasilitator pendamping dalam penyusunan laporan sebaiknya adalah fasilitator yang mendampingi dalam praktek lapang.

SESSI 08.7 TUJUAN

METODE WAKTU ALAT/BAHAN LANGKAH PENYAJIAN

: Praktek Lapang : Refleksi Temuan Praktek Lapang : • Ditemukannya point point penting pembelajaran yang perlu diperhatikan dalam proses memfasilitasi CLTS selanjutnya • Ditemukannya item-item pembelajaran yang spesifik lokal yang perlu dikembangkan dalam rangka optimalisasi CLTS. : Presentasi Kelompok Diskusi Pleno : 2 jam : Laporan praktek lapang masing-masing kelompok :

1. Jelaskanlah tujuan dari session ini dan tegaskanlah bahwa waktu yang tersedia untuk setiap kelompok hanya sekitar 25 menit (10 menit presentasi dan 15 menit untuk diskusi penajaman) 2. Berikanlah kesempatan kepada kelompok yang ingin memulai presentasi dan tanya jawab pendalaman khususnya tentang pembelajaran yang diperoleh (total 25 menit), lanjutkan sampai seluruh kelompok mempresentasikan laporannya. 3. Diskusikanlah secara pleno tentang pembelajaran bersama yang diperoleh, khususnya tentang ‘apa yang seharusnya dilakukan’, ‘apa yang seharusnya dihindari’ serta ‘apa yang spesifik bisa dikembangkan di daerah setempat’.

SESSI 09 TUJUAN

METODE

WAKTU ALAT/BAHAN LANGKAH PENYAJIAN

: DISKUSI PLENO DENGAN MASYARAKAT : - Dipahaminya rencana kegiatan masyarakat oleh seluruh komponen tim kabupaten - Meningkatnya motivasi masyarakat untuk melaksanakan rencana kegiatan yang mereka susun - Disepakatinya komitmen semua pihak untuk keberhasilan pencapaian rencana kegiatan masyarakat. : - Presentasi Masyarakat - Diskusi Pleno - Feedback progresif : 2 jam : Bahan presentasi kondisi sanitasi saat ini dan rencana ke depan dari setiap komunitas. :

1. Jelaskanlah kepada seluruh partisipan tentang tujuan sessi ini, khususnya tujuan 1 dan 3. 2. Persilakanlah kepada wakil masyarakat yang akan memulai presentasi untuk mempresentasikan kondisi sanitasi di komunitasnya dan rencana mereka ke depan (waktu tersedia sekitar 20 menit untuk setiap kelompok). Jika diperlukan berikan kesempatan kepada peserta yang telah memfasilitasi kemarin untuk menambahkan. 3. Pada setiap akhir presentasi kelompok, lakukanlah penegasan-penegasan untuk meningkatkan motivasi masyarakat, misalnya: mengajak peserta memberi applaus, menegaskan tentang tanggal bebas BAB terbuka untuk setiap komunitas, menunjukkan para natural leader yang akan memotori gerakan masyarakat, dll. Pada akhir session berikanlah penegasan-penegasan untuk membangun komitmen bersama semua pihak dalam upaya pencapaian bebas BAB terbuka di tingkat yang lebih luas.

SESSI 10 TUJUAN

METODE WAKTU ALAT/BAHAN LANGKAH PENYAJIAN

: PENYUSUNAN RENCANA TINDAK LANJUT : Tersusunnya rencana tindak lanjut tim kabupaten/kota dalam rangka: - Pendampingan implementasi rencana kegiatan masyarakat yang telah terpicu - Pengembangan kegiatan CLTS di lokasi lainnya. : - Diskusi Kelompok - Diskusi Pleno : 2 jam : Kertas plano :

1. Jelaskanlah tujuan session ini, kemudian bagilah peserta ke dalam 3 kelompok: Kelompok Desa I, Kelompok Desa II dan Kelompok Kabupaten. Mintalah peserta yang lain untuk membagi diri ke dalam ketiga kelompok. 2. Tugaskanlah kepada setiap kelompok untuk menyusun Rencana Tindak Lanjut (RTL) dalam rangka pendampingan kepada palaksanaan rencana masyarakat yang telah terpicu dan pengembangan ke area yang lebih luas. Sediakan waktu 30 menit untuk menyusun RTL ini. Format yang bisa digunakan, contohnya: Kegiatan Tujuan Waktu Biaya Penanggungjawab

3. Mintalah setiap kelompok mempresentasikan RTLnya dan berikanlah kesempatan untuk klarifikasi bersama agar tidak terjadi tumpang tindih dan pertentangan rencana. Waktu setiap kelompok 20 menit. Catatan : Gunakanlah sisa waktu untuk memberikan penegasan-penegasan dan pengembangan yang mungkin dilakukan dalam RTL bersama di tingkat kabupaten. Tegaskanlah bahwa motor utama kegiatan adalah mereka, karena merekalah yang akan teus bersama masyarakat di kabupaten ini.

SESSI 11 TUJUAN

METODE WAKTU ALAT/BAHAN LANGKAH PENYAJIAN

: EVALUASI : Diperolehnya masukan dari peserta tentang tingkat keberhasilan pelatihan dan saran-saran untuk perbaikan : - Pemilihan Demokratis - Diskusi Pleno : 30 menit : Kain rekat, kertasdot, kertas suara, spidol, kantung suara :

1. Evaluasi penjajagan kemampuan diawal dan diakhir lokakarya : a. Pada tahap awal, dilakukan setelah pembukaan, sebelum penjelasan alur proses lokakarya. Pada tahap akhir dilakukan sebelum evaluasi akhir dilakukan. b. Siapkan di kain rekat tabel berikut ini : 100 75 50 25 0
Skala Memahami latar belakang, rasional, pendekat-an, dan prinsip-prinsip CLTS (Sanitasi Total oleh Masyarakat). Memahami metodologi CLTS dan kebutuhan akan perubahan sikap dan perilaku dari setiap individu, profesi dan lembaga untuk menerapkannya. Mendapatkan pengetahuan dan keterampilan untuk menerapkan CLTS di desa/lapangan dengan keterampilan fasilitasi yang tepat. Mengembangkan sebuah rencana tindak untuk penerapan CLTS di kabupaten /propinsi untuk periode 6 bulan kedepan.

c. Jelaskan tata cara evaluasi yang akan dilakukan : - Bagikan kepada setiap orang stiker dot, sesuai dengan jumlah kolom yang merupakan aspek aspek yang akan dievaluasi - Jelaskan arti dari skala penilaian : 0 artinya tidak paham sama sekali, 25 artinya kurang paham, 50 artinya cukup memahami, 75 artinya memahami serta 100 artinya sangat memahami. - Minta kepada setiap peserta untuk menempelkan kertas dot-nya masing masing pada setiap kolom aspek penilaian - Lakukan penghitungan ketika acara evaluasi telah diikuti oleh seluruh peserta - Jika ingin detail, penilaian dapat dilakukan berdasarkan daerah asal, dengan membedakan warna stiker dot-nya 2. Evaluasi harian • Setiap hari, pada sore hari setiap orang diminta untuk memberikan penilaian diri dengan memberikan suara pada kantung suara, serta memberikan komentar yang dituliskan pada kertas suaranya. • Siapkan di kain rekat tabel berikut ini :

100

75

50

25

0

Skala Bagaimana situasi kelas saat ini ? Bagaimana peran serta saya pada hari ini ? Bagaimana fasilitator membangun dinamika kelas hari ini ? Bagaimana peningkatan pengetahuan hari ini Apalagi ???

Jelaskan tata cara evaluasi yang akan dilakukan : - Bagikan kepada setiap orang kertas suara, sesuai dengan jumlah kolom yang merupakan aspek aspek yang akan dievaluasi - Jelaskan arti dari skala penilaian : 0 artinya tidak baik, 25 artinya kurang, 50 artinya cukup, 75 artinya baik serta 100 artinya sangat baik. - Minta kepada setiap peserta untuk memasukkan kertas suara beserta komentarnya masing masing pada setiap kantung suara dari setiap aspek penilaian - Lakukan penghitungan ketika acara evaluasi telah diikuti oleh seluruh peserta - Jika ingin detail, penilaian dapat dilakukan berdasarkan daerah asal, dengan membedakan warna stiker dot-nya

3. Evaluasi akhir
• • Jelaskan maksud dan tujuan evaluasi akahir pelatihan. Jelaskan tata cara evaluasi yang akan dilakukan : - Jelaskan kriteria yang akan dipakai :


Minta semua peserta untuk berdiri secara menyeluruh di tengah ruangan pelatihan Jelaskan bahwa setiap orang untuk memberikan penilaian dengan cara berpindah tempat sesuai dengan lambang kriteria penilaian.

Jelaskan pula bahwa setiap penilaian pada setiap aspek dilakukan, juga akan diminta kepada setiap wakil kelompok penilaian yang dipilih peserta untuk menyampaikan komentarnya kenapa memilih kriteria penilaian tersebut. - Lakukan secara bertahap sampai keenam aspek yang dinilai tersebut dapat dilakukan hingga selesai. Siapkan table berikut di kain rekat :
No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 Aspek yang dinilai Tujuan Materi Dinamika peserta Fasilitator Metodologi Alokasi waktu Sarana belajar Akomodasi dan panitia Apalagi ??? Tinggi Sedang Kurang

-

• • •

Lakukan penghitungan setelah seluruh aspek penilaian dilakukan. Berikan rangkuman tentang makna evaluasi pelatihan tersebut pada saat ini dan untuk kepentingan pelatihan dimasa mendatang. Alternatif lain, gunakan format evaluasi akhir berikut ini :

LEMBAR EVALUASI AKHIR
PEMBEKALAN KKM UNTIRTA DENGAN PENDEKATAN COMMUNITY LED TOTAL SANITATION

SERANG, 25-30 JUNI 2007
Ketentuan : berikan tanda √ pada kolom angka atau score yang sesuai dari angka 1 sangat kurang sampai 5 sangat baik pada setiap item pernyataan.
NO

ITEM EVALUASI
Seberapa jauh pelatihan ini memenuhi harapan anda (harapan umum)
Seberapa jauh orientasi ini memberikan kejelasan dan wawasan – wawasan tentang pengelolaan program sanitasi masyarakat secara swadaya dan kaitannya dengan konsep kesinambungan program AMPL Seberapa jauh anda mendapatkan informasi atau pemahaman yang bermanfaat bagi pekerjaan anda yang berkaitan dengan pengelolaan program sanitasi masyarakat secara swadaya untuk kesinambungan program AMPL Seberapa jauh metode atau teknik penyajian dalam pelatihan ini membantu anda dalam memahami materi yang disampaikan Seberapa keaktifan peran serta peserta dalam pelatihan ini

1

SCORE 2 3 4

5

1. 2.

3.

4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11.

Bagaimana kemampuan fasilitator dalam membangun dinamika pembahasan Seberapa jauh materi yang disajikan dalam pelatihan ini sesuai dan memenuhi harapan anda Seberapa jauh pengaturan tempat pelatihan membantu anda dalam memperlancar proses dan hasil belajar anda Apakah waktu yang dialokasikan pada pelatihan ini mencukupi Apakah sarana belajar (bahan, peralatan belajar) yang disediakan cukup memadai untuk membantu anda dalam proses belajar Apakah fasilitas pendukung lainnya seperti akomodasi, konsumsi dan sebagainya untuk pelatihan ini memadai

Catatan : 1 = sangat kurang, 2 = kurang, 3 = cukup, 4 = baik dan 5 = sangat baik

SARAN UNTUK PERBAIKAN PELAKSANAAN PEMBEKALAN KEDEPAN :

SESSI 12 TUJUAN

METODE WAKTU ALAT/BAHAN

LANGKAH PENYAJIAN

: PENUTUPAN : - Pelatihan ditutup secara resmi oleh Pemerintah Kabupaten - Pemerintah Kabupaten berkomitmen mendukung tindak lanjut penerapan CLTS : Sesuai dengan kebijakan lokal, namun umumnya dalam bentuk upacara sederhana : 30 menit : • Laporan Ketua Panitia • Sambutan Tim Pusat • Sambutan Bupati • Doa :

Sangat tergantung dengan pola acara yang ditentukan dan dipilih oleh Pemerintah Kabupaten/Kota, namun secara umum proses penutupan adalah sebagai berikut: • Salam pembuka • Laporan Ketua Panitia tentang telah selesainya kegiatan pelatihan (proses dan hasilnya) • Sambutan Tim Pusat untuk menegaskan dukungan dan harapan akan keberhasilan pelaksanaan program uji coba CLTS • Sambutan Bupati untuk menegaskan kembali dukungan Pemerintah Kabupaten/Kota dalam rangka pelaksanaan program ini, sehingga meningkatkan motivasi peserta dan pihak terkait dalam mensukseskan program ini. Sekaligus pada kesempatan ini, Bupati menutup secara resmi pelatihan. • Pembacaan doa. • Salam penutup. Acara kemudian diistirahatkan (15 menit) untuk memberi waktu kepada para tamu undangan beristirahat sejenak sebelum meninggalkan tempat pelatihan. CATATAN PENTING: Acara bisa dilanjutkan dengan penyelesaian administrasi peserta.

MATERI PELATIHAN PENDEKATAN CLTS

1.

BAHAN BAHAN PRESENTASI PENDEKATAN CLTS :
a. b. POKOK BAHASAN 1 Pembekalan Kebijakan AMPL dan CLTS POKOK BAHASAN 2 Pengalaman Proyek/Program Sanitasi Yang Pernah Diimplementasikan Di Indonesia POKOK BAHASAN 3 Pengenalan CLTS POKOK BAHASAN 4 Prinsip Dasar CLTS POKOK BAHASAN 5 Elemen Pemicuan POKOK BAHASAN 6 Tingkatan Partisipasi Masyarakat POKOK BAHASAN 7 Fasilitasi CLTS Di Masyarakat POKOK BAHASAN 8 Sanitation Ladder POKOK BAHASAN 9 Peran & Komposisi Tim Fasilitasi POKOK BAHASAN 10 Laporan Tim Fasilitasi Masyarakat

c. d. e. f. g. h. i. j.

2.

PANDUAN FASILITASI CLTS DI TINGKAT MASYARAKAT

POKOK BAHASAN 1 Pembekalan Kebijakan AMPL dan CLTS

buang air besar sembarangan

Sambutan Kelompok Kerja Air Minum dan Penyehatan Lingkungan (POKJA AMPL) Nasional pada Pembekalan Dosen Pembimbing KKM Tematik AMPL
mencuci dan mandi di sungai tercemar

MCK yang tidak berfungsi

Jamban yang asal-asalan

Potret Sanitasi di Indonesia
Universitas Sultan Ageng Tirtayasa Serang, 25 Juni 2007

Pembuangan jamban ke sungai

Akibat Sanitasi Yang Buruk……2

Tidak menjadi prioritas
Air Minum dan Penyehatan Lingkungan bukan prioritas bagi pemerintah dan legislatif Tergambarkan pada alokasi dana yang sangat minim

75 % air sungai tercemar 70 % air tanah tercemar

ratusan ribu anak mati diare

milyaran rupiah ongkos produksi air naik per tahun

puluhan ribu ton tinja per hari

Kerugian ekonomi yang terkait sanitasi yang buruk diperkirakan sekitar Rp 42,3 triliyun per tahun, atau 2% dari GDP, atau sekitar Rp. 120.000/KK/bulan

Kalau saja kondisi pelayanan sanitasi lebih baik…..1 Dapat mendorong pertumbuhan ekonomi masyarakat (GDP yang “hilang” berkurang) Biaya hidup yang harus ditanggung masyarakat miskin berkurang s/d Rp.120.000 / KK / bulan Meningkatkan penghasilan akibat bertambahnya waktu produktif.

Kalau saja kondisi pelayanan sanitasi lebih baik…..2 Jumlah hari sekolah yang hilang akibat diare berkurang lebih dari separuhnya.
Penyediaan jamban yang baik dan seha