“GREEN  BUILDING”  SEBAGAI  LANGKAH  STRATEGIS  DALAM  PROGRAM  PENURUNAN  EMISI   CO2  DI  INDONESIA     Kita   tahu   bahwa

  emisi/pengeluaran     karbondioksida   (CO2)   adalah   penyebab   terdominan   efek   Gas   Rumah   Kaca  (GRK)  pada  lapisan  atsmosfer  bumi  kita,  dimana   GRK   inilah   penyebab   radiasi   panas   bumi   menjadi   semakin   besar   terperangkap   di   bumi   ini   dan   itulah   penyebab   Global   Warming   yang   merupakan   isu   internasional  terpopuler    dalam  dua  dekade  ini.   Berbagai   komitmen   internasional   telah   dirintis   antara   lain   Protokol   Kyoto   di   tahun   1997   dimana   negara   negara  industri  telah  berkomitmen  mengurangi  emisi   gas   rumah   kaca   mereka   secara   kolektif   sebesar   5,2%   dibandingkan  dengan  tahun  1990.     Komitmen   Indonesia   untuk   ikut   terlibat   dalam   usaha   internasional   ini   terungkap   jelas   dalam   UN   Climate   Change   Conference   pada   Desember   2009   di   Copenhagen,  dimana  Indonesia  menjanjikan  akan  menurunkan  hingga  26%  emisi  CO2  pada  tahun   2020  dan  bahkan  mampu  hingga  41%  dengan  bantuan  internasional.     Pertanyaan   yang   menarik   setelah   itu   adalah   :   “bagaimana   Indonesia   menerjemahkan   angka   26%   pengurangan  emisi  CO2  tersebut”.  Untuk  itu  artikel  ini  dibuat  dalam  rangka  ikut  memberi  kan  opini   untuk  membuat  langkah  strategis  dalam  menjawab  tantangan  program  tersebut.     Marilah  kita  mulai  dengan  mengkaji  fakta  fakta  dibawah  ini  untuk  menentukan  langkah  strategis   apa  yang  seharusnya  kita  lakukan  untuk  menekan  emisi  CO2  negeri  kita  :     1. Bahwa   ternyata   26%   pengurangan   emisi   CO2   yang   dicanangkan   pemerintah   di   dominasi   oleh   program   pelestarian   dan   penghijauan   hutan,   angka    tepatnya  distribusi  program  tsb  adalah  sbb:   a. Kehutanan  &  Lahan  Gambut   :  22,8      %   b. Sampah         :        1,6      %   c. Pertanian         :        0,3      %   d. Industri         :        0,03  %   e. Enerji  dan  Transportasi       :        1,30  %    (Document   untuk   CCXG/Global Forum on Environment Seminar  on  MRV  and  Carbon  Markets  28-29 March 2011, Paris dan RAN- GRK tahun 2011)     2. Bahwa  emisi  CO2  yang  dihasilkan  di  Indonesia  dihasilkan  dari  aktifitas  pokok  sbb  :   a. Pembakaran  Batu  Bara  :  9    Milyar  ton  CO2/tahun  (74,91  %)   b. Konversi  lahan  &  Perusakan  Hutan       :  2,563  Milyar  Ton  CO2/tahun  (21,33  %)   c. Aktifitas  &  Pemakaian  Energi,  Pertanian  &  Limbah  :  451  Juta  Ton  CO2/tahun  (  3,75%)   Dimana  pembakaran  batu  bara  adalah  aktifitas  yang  diperlukan  bagi  pembangkit  listrik  di   Indonesia.       (Sumber  Pemanasan  Global  di  Indonesia  -­‐  Riset  oleh  Agus  DD)            
 

  pada   kenyataannya   pola   pikir   untuk   melihat   Biaya   Gedung   secara   menyeluruh   (Pembangunan   +   operasional)   adalah   belum   membudaya   di   Indonesia.   sehingga   harga   konstruksi   yang   tinggi   cenderung   menjadi   sorotan   bagi   para   auditor   khususnya   pada   proyek   proyek   pemerintah.   yaitu   Gedung  Mentri  PU.3. Lebih   rendahnya   konsumsi   air   bersih   dari   PDAM   dengan   efisiensi   umumnya   berkisar  30%  hingga  60%   iii.   Sementara   angka   IKE   dinegara   tetangga   yang   sdh   mulai   peduli   terhadap   perlunya   menekan   kebutuhan   enerji   gedung.   Hal   ini   sesungguhnya   akan   lebih   cepat   dalam   durasi   BEP   nya   bila   subsidi   tarif   listrik   yang   berlaku   saat   ini   dilepas  oleh  pemerintah  nantinya.   listrik   kebutuhan  perkantoran  (40%)  dan  listrik  kebutuhan   Industri   (11%). Bahwa   umumnya   Bangunan   yang   didesain   dengan   konsep   Green   Building   memiliki   karakteristik  sbb  :   a.   Saat   ini   baru   satu   Green   Building   milik   pemerintah   yang   sudah   terbagun   dengan   memiliki     sertifikat. Umumnya   memiliki   biaya   konstruksi   yang   lebih   tinggi   dari   pada   bangunan   normal.tahun. Lebih  rendahnya  biaya  pengelolaan  sampah     Dengan   efisiensi   diatas.  Data  ini  menunjukkan  betapa  tingginya  desain   konsumsi  enerji  pada  Bangunan  di  Indonesia  pada  umumnya  saat  ini   5.   hanya   mencapai   max   200   Kwh/m2. Akan   memiliki   biaya   operasional   lebih   rendah   daripada   bangunan   normal   yang   disebabkan  oleh  :   i. Bahwa   bangunan   /   gedung   baru   hanya   memiliki   prosentase   kecil   dibandingkan   jumlah   bangunan  gedung  lama  (eksisting)  yang  sekarang  ada. Bahwa   Indeks   Konsumsi   Enerji   (IKE)   dari   rata   rata   bangunan   perkantoran   di   Indonesia   saat   ini   memiliki   angka   yang   masih   tinggi   yaitu   :   berkisar   di   250Kwh/m2.  (sumber  :  data  AMPRI  2004). Lebih   rendahnya   konsumsi   listrik   dengan   effisiensi   umumnya   berkisar   20%   hingga  35%   ii.       6.tahun.  mengacu  data  bangunan  gedung  yang     .   (sumber   :   Pew   Center   on   Global   Climate  Change)     4.  Bahkan  di  beberapa  Negara  maju  yang  telah   konsisten   menerapkan   bangunan   rendah   konsumsi     enerji   (Green   Building)   memiliki   angka   IKE    umumnya  dibawah  150  Kwh/m2.   dengan   Payback   Period   (BEP)   untuk   biaya   extra   investasi   Green   tsb   umumnya   dibawah   10   tahun.   sesungguhnya   konsep   Green   Building   dalam   evaluasi   biaya   keseluruhan   (Biaya   Pembangunan   +   Biaya   Operasional)   akan   lebih   rendah   dari   pada   bangunan   normal.   Disinilah   implementasi   Green   Building   menjadi   sering   terhambat.   Meskipun   menguntungkan. Bahwa   pembangkit   listrik   yang   mendominasi   kontribusi   emisi   CO2   tersebut   diatas   ternyata   utamanya   diperuntukkan   bagi   kebutuhan   listrik   bangunan   (buildings)   yang   kompoisisinya   dianalisa   sbb   :   listrik   kebutuhan   Perumahan   (49%).   yaitu  berkisar  5%  hingga  25%   b.tahun.

  IPCC   (Integovernmental   Panel   for   Climate   Change)   yang   menyebutkan  bahwa  sektor  bangunan  adalah  yang  paling  rendah  biaya  pengurangan  emisi   CO2  dan  paling    cepat  pelaksanaannya   3.   Dari   semua   fakta   tersebut   diatas.  yang  salah  satu  kriterianya    adalah  gedung   yang  memiliki  konsumsi  enerji  yang  rendah.   Hal   ini   sesuai   dengan   data     Dalam   report   tahun   2007. Bahwa   kita   saat   ini   sudah   memiliki     Green   Building   Council   Indonesia  (GBCI)  sebagai  badan  yang  juga  diakui    World  Green   Building   Council.   yaitu   dengan   melakukan  Retrofitting  (peremajaan  gedung).   membentuk   tenaga   ahli   hingga   melakukan  sertifikasi  di  bidang  Green  Building.   maka   sesungguhnya   langkah   penting     sbb   menjadi   langkah   strategis   yang   harus   diterapkan   pemerintah   Indonesia   untuk   menekan   penurunan   emisi   CO2   secara  efektif  :     1.   untuk   itu   seharusnya   justru   juga   diimbangi   dengan   langkah   menekan   sumber   yang   mengkonsumsi   enerji  begitu  besar.  dimana  cara  termudah  yang  dapat  dilakukan   adalah   dengan   mengganti   sistem   Mekanikal   Elektrikal   eksisting   dengan   produk   baru   yang   sudah   menerapkan   teknologi   rendah   enerji. Bahwa   menggerakkan.   juga   akan   mampu   menekan   turunnya   penurunan   pemakaian  enerji  secara  signifikan.ada   di   Jakarta.   (sebagai   bangunan   pengkonsumsi   enerji   dominan)   akan   berdampak   signifikan  dalam  mereduksi  emisi  CO2  yang  berasal  dari   pembangkit   tenaga   listrik.  dimana  kita  tahu  bahwa  enerji  di  Indonesia  masih   di   dominasi   dari   pembakaran   batu   bara   yang   berkontribusi   besar   terhadap   emisi   CO2.   mewajibkan   untuk   membangun   Green  Building  pada  bangunan  publik  baik  perkantoran.   apartemen   maupun   mall.     ternyata   total   bangunan   baru   (bangunan   berumur   dibawah   2   tahun.       7.   yang   memiliki   kapasitas   untuk   memberikan   bimbingan   keilmuan   . Bahwa  program  penurunan  emisi  CO2  yang  saat  ini  lebih  ditekankan   pada  proses  penghijauan  hutan  adalah  memerlukan  proses  yang  lama   untuk   mendapatkan   hasilnya.     2.   dimana   teknologi   Green   Building   mulai   banyak   dikenal   di   Indonesia)   komunitasnya   hanya   kurang   dari   5%   terhadap   keseluruhan   bangunan   gedung   publik   yang   ada   di   jakarta.   Dimana   bangunan   gedung   lama   tsb   umumnya   masih   belum   menerapkan   bangunan   rendah   enerji   yang   utamanya   karena   digunakannya   sistem   Mekanikal   Elektrikal   yang   masih   mengkonsumsi  enerji  tinggi. Bahwa   seharusnya   konsep   Green   Building   tdk   hanya   difokuskan   kepada   bangunan   baru.   tetapi   justru   pada   bangunan   lama   yang   berkuantitas   sangat   banyak.   tentunya   peranan   arsitektur   (eksterior)   bila   memungkinkan   bisa   dilakukan.                 .     Hal   ini   juga   mengingat   adanya   data   yang   menunjukkan   kontribusi   terbesar   emisi   CO2   adalah   justru   dari   pembakaran   batu   bara  atau  dari  sektor  pembangkit  listrik.

  bisa   lebih   fleksibel   untuk   menerapkan   pendekatan   murni   manfaat   bisnis   .   tdk   hanya   dalam   mendesain   tapi   juga   cara   membangunnya   hingga  menggunakannya.  alasannya  :   a.   dimana   data   diatas   menunjukkan   bahwa   gedung   +   perumahan   mendominasi   89%   penggunaan   energi   yang   mana   kontribusi   emisi   CO2   dari   sektor   pembangkit   energy   adalah   :   74. Kebanyakan  BUMN  sekarang  sedang  agresif  untuk  membuat  idle  asset  (tanah)  yang   dimilikinya   agar   lebih   bermanfaat   sebagai   asset   “menghasilkan”.                       b. Bahwa   untuk   memulai   “gerakan   spirit”   berefek   “bola   salju”   implementasi   Green   Building   ini   .     Mari   kita   lihat   seberapa   besar   akibat   dari   effort   program   Green   building   ini   berdampak   kepada     angka  penurunan  emisi  CO2.baik   pada   bangunan   baru   maupun   pada   bangunan   eksisting   akan   lebih   cepat   digerakkan   di  jalur  kebijakan  Kementrian  BUMN.     5.4.  maka   pemerintah  perlu  membuat  acuan  baru  terhadap  harga  satuan   bangunan   Green   Building   dan   membuat   sistem   tender   yang   .     Bila   saja   dalam   2   tahun   ini   gerakan   Green   Building   ini   berhasil   dimasalkan   dengan   asumsi   akan   mempengaruhi  30%  saja  dari  bangunan  di  Indonesia  (gedung  dan  perumahan)  yang  masing  masing   akan   mereduksi   25%   pemakaian   enerjinya.   analisa  ROI  dan  target  waktu  BEP    terhadap  biaya  extra  investasi  Green  Building  bisa   dijadikan   acuan   penilaian   pemenang   penawar   bangunan.   Pada   prakteknya   kebijakan   pengadaan   pembangunan   gedung   di   BUMN.   Konsep   ini   sudah   diterapkan   dalam   bentuk   konsep   tender   Design   &   Build   Gedung   Dahana   (sertifikat   Platinum  GBCI)  dan  Gedung  Kantor  Pusat  Jasa  Marga  (target  sertifikat  Gold  GBCI). Bahwa   dengan   telah   adanya   Green   Building   Council   Indonesia   (GBCI)   seharusnya   bisa   dijadikan   partner   bagi   kementrian   BUMN   dalam   memberikan   knowledge   dan   strategi   kepada  para  BUMN  dalam  membangun  asset  gedung  mereka  agar  menjadi  Green  Building   yang   efektif   dan   bersertifikat.     Untuk   menunjang   lebih   cepatnya   program   Green   Building   ini   terlaksana   sesungguhnya   ada     5   langkah   penting   lainnya   yang   perlu   juga  diterapkan  pemerintah.91%   .maka   tersimpulkan   paling   tidak   sudah   terjadi   reduksi   emisi   CO2   sebesar   5   %.  yaitu  :   • Untuk  memacu  proyek  Green  Building  di  pemerintahan.   ….suatu   angka   yang   cukup   besar   dari   yang   semula   tdk   diperhitungkan   dalam   program  penurunan  emisi  CO2  di  Indonesia.   sehingga   program   pengembangan   dengan   membangun   Gedung     kepentingan   publik   saat   ini   menjadi   kebijakan  banyak  BUMN  tsb. dimana   kombinasi   “kebijakan/instruksi”   dan   “logika   analisa   manfaat   bisnis”   bisa   diterapkan   secara   bersamaan.

  kepada   Perencana   dan   Kontraktor   yang   menerapkan   konsep   Green.       Hadjar  Seti  Adji   Penulis  adalah   Kepala  Cabang  Jakarta   PT.  misal  Photovoltaic  /  solar  panel.   sehingga   akan   cenderung   menjadi   produk   yang   lebih   murah   dan   akan   merangsang  penggunaannya  di  masyarakat.  PP  (Persero  )  Tbk   .   dll.    Untuk  itu….  untuk   menjadikan  Program  Green  Building  menjadi  program  Nasional  Indonesia.  produk   hemat   energi.   yaitu  penerapan  Green  Building  secara  masal  dan  konsisten.  Mari  kita  dorong.       Dari   semua   tulisan   diatas.   • Menjadikan   pengetahuan   Green   building   sebagai   kurikulum   wajib   bagi   tenaga   ahli   teknik   (para   Engineer)   di   Indonesia   baik   lewat   pendidikan   formal   (universitas)   maupun   pendidikan  non  formal  (sertifikasi  keahlian).  produk  berorientasi  daur  ulang.   dimana   insentif   dapat   berupa   keringanan   pajak   PPN   ataupun  PPH   • Memberikan  insentif  misalnya  keringanan  pajak  pada  barang  atau  produk  yang  berwawasan   ramah  lingkungan  .berorientasi  kepada  “value”.  dimana  harga  penawaran  bisa  dalam  konsep  “Design  &  Build”   dan  harus  dinilai  dari  aspek  lengkap  (Biaya  Pembangunan    +    Biaya  Operasional)     • Memberlakukan  peraturan  ketat  dalam  proses  perijinan  proses  IMB  pembangunan  gedung   yang  harus  berorientasi  pada  Bangunan  Ramah  Lingkungan  (Green  Building)   • Memberikan   insentif   kepada   pemilik   Green   Building.   bahwa   ada   cara   yang   lebih   strategis   (quick   process-­‐less   effort-­‐high   impact)   dalam   menurunkan   emisi   CO2   untuk   negeri   kita.   mestinya   kita   sekarang   bisa   lebih   paham.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful