PERKATAAN KLASIK mastul

AYAT “ Ya anakku Laksamana, adapun mastulku ini jika engkau hendak berperang pakai olehmu.”

MAKSUD Maksud sebenar : tengkolok Maksud bermaksud :

Tuah Rabbulghafur

Setelah Laksamana mendengar titah raja dan mendengar anaknya diangkat oleh Raja itu maka Laksamana pun mengucap seribu syukur akan Tuhan Rabbulghafur. “ Ya tuanku, hambamu pohonkan satu alamat daripada tuanku tanda menjadi hamba ke bawah kadam tuanku”. Maka disambut oleh Syeikh pisau itu; maka dilihatnya pisau itu sarungnya daripada emas sepuluh mutu ditatah mas pertama Sembilan bagai; syahdan hulunya daripada cula. “Setelah sampai maka Laksamana pun hendak mengikat dirinya”

azimat Tuhan Yang Maha Pengampun

kadam

Ke bawah duli

cula

Tanduk yang tumbuh pad hidung atau muncung seperti tanduk badak

mengikat dirinya

Telah menjadi satu tradisi masyarakat Melayu tradisional mengikat dirinya menandakan diri bersalah dan bersedia menyerah diri semasa menghadap raja atau pembesar. Dimanakah

manatah

Setelah Raja melihat TunPekerma dating maka titah raja, “Manatah Laksamana” Maka Laksamana pun disuruh raja

langiri

tetapirakyatlah binasa olehnya. tinggal di istana kita taruh di atas bantal seraga. Adapun siapatah lain daripada kekasihku yang menghapuskan arang pada muka ini?” Keris parung sari ini berkenan sedikit. “Ceh Si Jebat! Mati engkau olehku” Sungguh seperti katamu itu. tetapi akan kita diperhamba raja ini hendaklah pada barang sesuatu pekerjaan itu dibicarakan sngatsangat. bahawa aku terlalu amat beroleh malu. seraya berkata. “Keris itu tiada terbawa oleh kita. tetapi keris ini tiada dapat membunuh Si Jebat derhaka itu dan Si Jebat pun tiada dapat membunuh patik. dapat patik pakai akan pendua patik.” “Ya kekasihku.ayapan siapatah mandikan dan langiri. makanlah ayapanku.” Saki baki makanan Siapakah keris parung sari Keris yang berluk-luk dan berbentuk ular bantal seraga Sejenis bantal besar yang hujung dan pangkalnya dihiasi dengan sulaman. maka titah raja “Hai kekasihku. Apakan Bergerak ke sana sini dengan pantas apatah terkitar-kitar “Apatah dayaku?” Maka Laksamana pun berbangkit bangun seraya melela di hadapan Hang Jebat itu terkitar-kitar. cermin-cermin kecil untuk perhiasan. seperti kata orang tua-tua: ‘Baik mati dengan nama yang baik dari hidup dengan nama yang jemah kelak .

Bermula orang pertikaman seribu tujuh ratus dibawahnya dan diberinya makan musara.kisi-kisi jahat.’ supaya msuk syurga jemah” Maka orang banyak itu pun sebagai naik ke atas birai istana itu dari kisikisi istana itu. Ia membunuh orang luar seperti sewah menyambar ke sana ke mari. Kayu atau tingkap besi yang dipasang berdiri di tingkap Burung helang sewah musara Wang bantuan .

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful