BAB 1 PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Penelitian Pada saat ini, prevalensi erosi gigi dilaporkan semakin meningkat. Hal ini dapat diketahui dari penelitian-penelitian yang telah dilakukan. Survei Nasional Kesehatan Gigi Anak Inggris (1993) merupakan yang pertama sekali menemukan adanya erosi gigi pada anak-anak, dari 17.016 anak umur 5 dan 6 tahun yang diperiksa lebih dari setengah anak mengalami erosi gigi dan pada anak-anak dengan kelompok usia di atas 11 tahun hampir 25% mengalami erosi gigi.1,2 Penelitian yang dilakukan di daerah perkotaan Switzerland pada anak-anak berumur 5-9 tahun dilaporkan semua anak memiliki satu atau lebih erosi enamel pada permukaan oklusal, 48% dari mereka menunjukkan erosi gigi yang meluas hingga ke dentin .3 Di Indonesia erosi gigi belum mendapat perhatian dari para peneliti. Meskipun Rehulina Ginting (1990) telah melaporkan bahwa dijumpai kasus erosi gigi sebesar 63% pada masyarakat desa Pujimulyo, karena pengaruh sulfur dioksida yang dihasilkan oleh pabrik pembuat asam sulfat, namun erosi gigi oleh faktor diet belum pernah diteliti.4 Peningkatan prevalensi erosi gigi ini dipengaruhi oleh gaya hidup masyarakat yang berubah khususnya dalam mengkonsumsi minuman. Hal ini diketahui dari peningkatan minuman yang bersifat asam seperti minuman ringan, jus buah dan minuman olahraga (sport drinks).5 Konsumsi minuman ringan di Amerika Serikat meningkat sebasar 300% dalam kurun waktu 20 tahun, dan jumlahnya meningkat dari

Universitas Sumatera Utara

9 Elemen anorganik dapat larut ketika berkontak dengan asam. kopi. Kecepatan melarutnya mineral enamel dipengaruhi oleh derajat keasaman (pH).6 Penelitian yang dilakukan Al-Dlaigan pada tahun 2001 di Inggris. Komponen bahan mineral yang utama adalah kalsium dan fosfat yang tersusun dalam hidroksiapatit (Ca10(PO4)6 (OH)2). sehingga larutnya sebagian atau keseluruhan mineral enamel akan menurunkan kekerasannya. konsentrasi asam. pepsi. nutrisari. 9 pH kritis bagi hidrosiapatit adalah dibawah 5. jus buah.2 Enamel merupakan suatu jaringan dengan kalsifikasi yang paling keras.185g pada tahun 1950 menjadi 340g pada tahun 1960 dan 570g pada tahun 1990. lamanya berkontak dengan asam dan kehadiran ion sejenis kalsium dan fosfat. Terdapat banyak minuman yang dikonsumsi masyarakat memiliki pH yang rendah (pH <7) misalnya coca-cola. Meskipun enamel merupakan struktur yang sangat keras.1. teh.5. namun enamel bersifat permeabel terhadap ion-ion dan molekul baik berasal dari makanan dan minuman yang dikonsumsi. sehingga semakin rendahnya pH suatu minuman maka akan meningkatkan larutnya hidroksiapatit. zat asam yang terkandung dalam makanan dan minuman ringan merupakan faktor utama penyebab terjadinya erosi gigi. sehingga elemen anorganik pada enamel akan larut secara perlahan-lahan atau kronis yang akan berpengaruh terhadap kekerasannya.7 Menurut para ahli. bir. melaporkan dari 418 anak sekolah yang diteliti sekitar 80% anak sering mengkonsumsi minuman ringan. oleh karena kandungan mineralnya yang tinggi yaitu 95-98% bahan anorganik.8. minuman anggur. Menurut Dawes larutnya hidroksiapatit akan meningkat sepuluh kali lipat dengan Universitas Sumatera Utara .

5 setelah direndam dalam waktu 30. kopi dan bir yang akan diteliti? 2. Untuk mengetahui perbedaan kekerasan permukaan gigi sebelum dan setelah Universitas Sumatera Utara . kopi dan bir terhadap kekerasan permukaan enamel gigi.11 Prasetyo juga melaporkan adanya penurunan kekerasan gigi yang nyata pada minuman coca-cola dengan pH 2.10 Banyaknya jenis minuman ringan yang beredar di masyarakat dengan pH yang rendah membuat beberapa peneliti melihat efek minuman-minuman ringan tersebut terhadap kerusakan gigi. 2.9 Perubahan gaya hidup masyarakat yang mengkonsumsi minuman dengan pH rendah akan dapat menyebabkan kekerasan gigi menurun. Penulis ingin membuktikan dengan melakukan penelitian Apakah terdapat efek pH minuman pada teh botol. 1. 60 dan 120 menit.setiap satuan penurunan pH. Untuk mengetahui perbedaan pH minuman teh botol.3 Tujuan Penelitian 1. Apakah terdapat perbedaan kekerasan permukaan gigi sebelum dan setelah direndam dalam minuman teh botol. Berapakah pH minuman teh botol. kopi dan bir selama 30. Lussi dkk. kopi dan bir yang akan diteliti. melaporkan adanya penurunan kekerasan gigi setelah direndam selama 20 menit pada berbagai jenis minuman dan memiliki pH yang berbeda-beda.2 Perumusan Masalah Penelitian Berdasarkan uraian di atas. dapat dirumuskan permasalahan sebagai berikut : 1. Pada pH 7 larutnya hidroksiapatit sekitar 30 mg/L sedangkan pada pH 4 sekitar 30 g/L. 60 dan 120 menit? 1.

3.direndam dalam minuman teh botol. Hasil penelitian yang diperoleh dapat memberikan informasi kepada masyarakat bahwa minuman yang terlalu asam dapat melarutkan elemen gigi sehingga dapat menurunkan kekerasan gigi. Sebagai bahan masukan bagi perkembangan ilmu pengetahuan khususnya di bidang Biologi Oral kedokteran gigi. 2. 120 menit. kopi dan bir selama 30. Dapat digunakan sebagai sumber data untuk melakukan penelitian lebih lanjut.4 Manfaat Penelitian 1. 60. Universitas Sumatera Utara . 1.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful