I.

SKENARIO A BLOK 16 :

Mrs. Afraida was twenty eight years old single mother who lived in urban fringe area. One day she was driving her motorcycle in her Daily routine delivering her only son to school. Juast as if out of nowhere, she crased to a dump truck parked on the side of the street, and broke her left lower arm. She was then hurried to the hospital emergency, accompanied by a friend nextdoor. Her son was minimally injured. After a successful operation, she was laid in the recovery rol while waiting her conciusness to return. She was transferred to the ward for further recovery. The nextday, her elder brother came to accompany her at hospital, while the friend nextdoor went home. The morning after, she suddenly looked worn down after a nightful of sleep. She demonstrates a sudden burst of anger at Time of the day, and refuses to sleep the night after. This condition was repeated for another three days. The ward doctor, fearing the incident will temper her chance of faster recovery, then decided to call a help from the psychiatrist. The following were the information extracted from the elder brother. Premorbid History   Birth: Normally delivered with the help od midwife. Spontaneously cried. Childhood: She was a cheerful little girl, but after the death his little brother, her cheerfulness cease to bloom.  Adolescence & Adult: Will overly mourn for every unfortunate events, and sometimes unable to talk freely without feeling anxious. Five years ago, her anxiety was increased. Previous Mental Disorder and Organobiologic Development History  Occasionally, she was reporter to have a series of sleep disturbance about ten to eight yeras ago.

1

No serious illness was reporter before.

Family History  She was the Third of four siblings. The First two was a male, as was the latter. Her little brother died of an accident twenty years ago. The one accompanying her at the hospital was her second eldest brother.  At First, her time was accupied to norture her little brother. But later, she was attached emotionally to her eldest brother.  After her son was born, she then displaced her emotional attachment to her son. She seemed very fond of her only son, especially after three years ago. She always delivered and picked her son to and from his school. At many Time, she would answer most of her son’s request. When her son was ill (even mildly), she would very anxious, recalling the death of her former beloved ones. Education History   She was graduate of the local SMP, and her grades was average. She was unable to continue because her parentas were unable to pay the fee. Occupation History  She was a housewife until three years ago. She then opened a “Warung Nasi” in front of her house to keep the Economic running. Although she felt the food she cook was noot delicious, more and more the customer reporter her cooking was the best. Marital History  She was marride eight years ago to a Palembang man (who brought her to this toen shortly after marrieage). She was very happy in her marital life. Her husband died in a plane crash three years ago, and was among tha unidentified Corps. Economic Status

2

She lived in a self-owned house. She paid up her life with her Daily income. She was able to pay her son’s school, but not any object beyond the daily needs.

Social Relationship and Activity  She was considered Close to some people than others, mostly women. Out of this circle, she reporter feeling fear unable to mete the demand of friends, Tju was difficult of making new friends. The following information was recorded during autoanamnesis. The voice and emotion of Mrs. Afraida was generally calm and controlled. Examiner Good day, Mrs. Afraida. How are you feeling today? What do you mean by taht? Are you feeling sad? Why were you so emotional that day? Well, I’m afraid you cannot get home yet. What would you want us to do to help you replenish yourself from exhaustion? Why wouldn’t you go sleep? I wanted too, but I was afraid it would be come again. I’m afraid THEY would What will come? Who are they? Your son is okay. Can you tell me more about these dreams of yours? Are you feeling afraid right now? Do you love your husband? If we allow you to go home now, what would you do? come again. The derams. It’s all about them. My son. They wanted to take my son. I know but the derams do not. My husband came to me. He said that he was lonely and wanted to take our son with him. No, not exactly. In fact, I realize exactly there’s nothing to fear. Of course I do. And I love my son dearly. Well, I think I will look after my motorcycle, probably lend some Money to repair any damage. I needed for our Daily activity and to buy Resources for my dishes. The physical examination of Mrs. Afraida Mrs. Afraida Not so well. I’m not sad, I’m just Tire. I’m exhausted. I’m tired of being here. I just Seed some normal aleep. I tried too, but I won’t.

3

7 derajat celcius). : Status perasaan yang tidak menyenangkan yang terdiri atas respons-respon psikofisiologis terhadap antisipasi bahaya yang tidak riil atau yang tidak terbayangkan. serangan kecemasan saat bermimpi. Axial temperatur (37. Vital sign: Blood pressure (110/70). : Berkenaan dengan emosi. KLARIFIKASI ISTILAH: Psychiatrist Emotional Anxious : Dokter yang memiliki keahlian dalam ilmu kesehatan jiwa. Pulse rate (79 x/mnt). good initiative Affective state: Euthymic Emotional life: Labile Thought process: Persistent idea of frightening nightmares Perception and sensation: Normal Intelligence function: Normal Instinctual and Behavioral Drive: Normal Anxiety: No sigi of anxiety was detected Reality testing Ability: thought were disturbed. II. disertai dengan reaksi autonomik ringan dan biasanya membangunkan orang yang bermimpi. cooperative attitude. yang telah mengingat mimpinya tetapi yang telah disesuaikan.   Physical examination: Normal Neurological examination: Normal Conclusion of the Psychiatric Examination          Main condition: Adequate contact. Respiration rate (19 x/mnt). : Mimpi yang mengerikan. Nightmare 4 .

she was reporter to have a series of sleep disturbance about ten to eight yeras ago. Her little brother died of an accident twenty years ago. Previous Mental Disorder and Organobiologic Development History  Occasionally. Five years ago. mengalami kecelakaan bersama anaknyadan dibawa ke UGD. mempunyai seorang anak lakilaki. 28 gtahun.Cooperatiive attitude Euthymic Labile : Kecenderungan untuk bereaksi secara positif terhadap individu lain. The one accompanying her at the hospital was her second eldest brother. Family History  She was the Third of four siblings. The First two was a male. as was the latter. and sometimes unable to talk freely without feeling anxious. 2. 5 . her cheerfulness cease to bloom. IDENTIFIKASI MASALAH: 1. Alloanamnesis: Premorbid History  Childhood: She was a cheerful little girl. dia juga memperlihatkan kemarahan yang meledak-ledak sekali waktu setiap hari. singlet mother. but after the death his little brother. baik tidak dalam keadaan depresi maupun panik. her anxiety was increased. Dia menolak untuk tidur malam berikutnya dan berulang selama tiga hari berikutnya.  Adolescence & Adult: Will overly mourn for every unfortunate events. Paginya. III. : Keadaan kedamaian dan kesejahteraan mental. : Mengenai emosi yang cepat berubah-ubah. dia tiba-tiba terlihat lelah setelah tidur lelap. 3. Nyonya Afraida. Ia mengalami patah lengan bawah kanan adn anaknya hanya luka ringan.

Tju was difficult of making new friends. At many Time. but not any object beyond the daily needs. she reporter feeling fear unable to mete the demand of friends. she then displaced her emotional attachment to her son. 4. she would answer most of her son’s request. recalling the death of her former beloved ones. Her husband died in a plane crash three years ago. Economic Status  She lived in a self-owned house. Although she felt the food she cook was noot delicious. But later. especially after three years ago. mostly women. Marital History  She was marride eight years ago to a Palembang man (who brought her to this toen shortly after marrieage). She seemed very fond of her only son. Occupation History  She was a housewife until three years ago. her time was accupied to norture her little brother. she was attached emotionally to her eldest brother. When her son was ill (even mildly). Autoanamnesis: 6 . she would very anxious. more and more the customer reporter her cooking was the best.  After her son was born. She always delivered and picked her son to and from his school. Out of this circle. She paid up her life with her Daily income. Social Relationship and Activity  She was considered Close to some people than others. She was very happy in her marital life. Education History  She was unable to continue because her parentas were unable to pay the fee. She was able to pay her son’s school. and was among tha unidentified Corps. At First. She then opened a “Warung Nasi” in front of her house to keep the Economic running.

Of course I do.   Physical examination: Normal Neurological examination: Normal 6. The derams. I’m not sad. I’m tired of being here.Examiner Good day. In fact. What will come? Who are they? Your son is okay. Well. Mrs. 5. What would you want us to do to help you replenish yourself from exhaustion? Why wouldn’t you go sleep? Mrs. I think I will look after my motorcycle. I’m afraid you cannot get home yet. Respiration rate (19 x/mnt). How are you feeling today? What do you mean by taht? Are you feeling sad? Why were you so emotional that day? Well. I’m just Tired. Conclusion:    Emotional life: Labile Thought process: Persistent idea of frightening nightmares Reality testing Ability: thought were disturbed. My son. 7 . I’m exhausted. I just Seed some normal aleep. Afraida Not so well. but I won’t. Pemeriksaan fisik:  Vital sign: Blood pressure (110/70). probably lend some Money to repair any damage. I realize exactly there’s nothing to fear. I tried too. And I love my son dearly. I know but the derams do not. Axial temperatur (37. not exactly. but I was afraid it would be come again.7 derajat celcius). I’m afraid THEY would come again. He said that he was lonely and wanted to take our son with him. No. It’s all about them. They wanted to take my son. I needed for our Daily activity and to buy resources for my dishes. what would you do? I wanted too. Pulse rate (79 x/mnt). Can you tell me more about these dreams of yours? Are you feeling afraid right now? Do you love your husband? If we allow you to go home now. Afraida. My husband came to me.

saat ia berusia 8 tahun.Bagaimana tata laksana kasus ini? 19.Apa etiologi dan faktor resiko dan bagaimana epidemiologi kasus ini? 18. ANALISIS MASALAH: 1. Bagaimana pengaruh gangguan tidur dari sisi kejiwaan? 6.Bagaimana hubungan Status ekonomi dengan keluhan yang di alaminya? 13.Bagaimana hubungan Social realtionship and activity dengan keluhan yang di alaminya? 14.Bagaimana prognosis dan apa KDU untuk menangani kasus ini? 8 .Bagaimana hubungan Occupation dengan keluhan yang di alaminya? 11.Apa interpretasi pemeriksaan fisik? 16. dengan perkembangan jiwa Ny. Bagaimana hubungan kecelakaan dengan gangguan yang dialaminya? 3.Apa simpulan dari hasil autoanamnesis dan makna hasil pemeriksaan psikiatri? 15. Afraida? 7. Bagaimana hubungan family history dengan keluhan yang dialaminya? 9. Bagaimana psikopatologi anxiety? 8. Bagaimana hubungan Educatio dengan keluhan yang di alaminya? 10. Bagaimana hubungan singlet mother dari sisi ilme kesehatan jiwa? 2. Apa penyebab dan psikopatologi marah yang tiba-tiba? 4.IV. Bagaimana pengaruh kematian adiknya. Apa saja jenis-jenis gangguan tidur? 5.Bagaimana penegakan diagnosis kasus ini? 17.Bagaimana hubungan Marital history dengan keluhan yang di alaminya? 12.

potensi ini akan tersia-siakan. setiap neuron mempunyai cabang hingga 10.V. Komunikasi. HIPOTESIS: ”Ny. Jaringan otak sangat rentan terhadap perubahan oksigen dan glukosa darah. 2006:1024) Ketika lahir seorang bayi telah mempunyai 100 miliar sel otak yang aktif dan 900 miliar sel otak pendukung. merusak permanen otak. dan kecerdasan ini harus dilatih dan di stimulasi. SINTESIS: I. makin berkembanglah kecerdasan anak tersebut. tampa stimulasi yang baik. Afraida.perkembangan otak pada minggu-minggu pertama lahir diproduksi 250. kecerdasan mulai berkembang dengan terjadinya koneksi antar sel otak. aliran darah berhenti 10 detik saja sudah dapat menghilangkan kesadaran manusia. mengalami nightmare. Hipoglikemia yang berlangsung berkepanjangan juga merusak jaringan otak (Prince. ANATOMI DAN FISIOLOGI Otak manusia mempunyai berat 2% dari berat badan orang dewasa (3 pon). Otak merupakan jaringan yang paling banyak memakai energi dalam seluruh tubuh manusia dan terutama berasal dari proses metabolisme oksidasi glukosa.000 neuroblast (sel saraf yang Belum matang). menerima 20 % curah jantung dan memerlukan 20% pemakaian oksigen tubuh dan sekitar 400 kilokalori energi setiap harinya. makin banyak percabangan yang muncul. Berhenti dalam beberapa menit. 28 tahun. tempat sel saraf bertemu disebut synapse. 9 .000 cabang dendrit yang dapat membangun sejumlah satu kuadrilion koneksi.Wilson.” VI.

maka sistek limbik berfugsi dalam mengatur emosi dan memori emosional. dan perilaku seseorang yang ada antara lain asetil kolin. Mereka berkomunikasi dengan neuron yang lain dan keseluruh tubuh dengan mengirimkan berbagai macam bahan kimia yang disebut neurotransmitter. berhitung. otak terbagi dalam 3 bagian besar. dopamin. tempat diaturnya proses berfikir. emosi. Otak terbentuk dari dua jenis sel: yaitu glia dan neuron. tapi juga dapat bekerja secara terpisah. mengatur emosi. bahasa. kemampuan gerak atau motorik. sedangkan neuron membawa informasi dalam bentuk pulsa listrik yang di kenal sebagai potensial aksi. Otak manusia mengatur dan mengkordinir. 10 . dan batang otak mengarur fungsi vegetasi tubuh antara lain denyut jantung. system limbik dan batang otak. keseimbangan cairan. Ketiganya bekerja bersama saling mendukung dalam waktu yang bersamaan. Bila neokortex berfungsi untuk berfikir. yang berkerja secara simbiosis. berbahasa. gerakan. detak jantung. memori. perilaku dan fungsi tubuh. emosi dan kepribadian. serotonin. yaitu neokortek atau kortex serebri. Neurotransmitter ini dikirimkan pada celah yang di kenal sebagai sinapsis. suhu tubuh. kesadaran. norepinefrin. ingatan. secara garis besar.Otak manusia. aliran darah. epinefrin. Glia berfungsi untuk menunjang dan melindungi neuron. adalah organ yang unik dan dasyat. Neurotransmiter paling mempengaruhi sikap. homeostasis seperti tekanan darah. keseimbangan hormonal. aktivitas motorik dan lain-lain.

dan kerjanya di daerah sistem syaraf yang lebih tinggi diduga untuk membantu pengaturan kehendak seseorang. neuron-neuron ini terutama berakhir pada regio striata ganglia basalis. 11 .Fungsi dopamin sebagai neururotransmiter kerja cepat disekresikan oleh neuron-neuron yang berasal dari substansia nigra. Serotonin bekerja sebagai bahan penghambat jaras rasa sakit dalam medula spinalis. Dopamin bersifat inhibisi pada beberapa area tapi juga eksitasi pada beberapa area. Pengaruh dopamin biasanya sebagai inhibisi. Sistem norepinefrin yang bersifat eksitasi menyebar ke setiap area otak. sementara serotonin dan dopamin terutama ke regio ganglia basalis dan sistem serotonin ke struktur garis tengah (midline). Serotonin disekresikan oleh nukleus yang berasal dari rafe medial batang otak dan berproyeksi disebahagian besar daerah otak. khususnya yang menuju radiks dorsalis medula spinalis dan menuju hipotalamus. bahkan mungkin juga menyebabkan tidur.

dan keseimbangan psikomotor. Bagian limbik yang menjadi pusat emosi yang berada di amygdala dan hippocampus berfungsi mengatur emosi manusia dan memori emosi. Yang mendukung konsep ini adalah kenyataan bahwa pusat-pusat reward dan punishment di otak pada hipotalamus dan daerah sekitarnya menerima sejumlah besar ujung-ujung saraf dari sistem norepinefrin dan serotonin. rasa puas. menciptakan rasa bahagia. dan dorongan untuk makan dan minum serta mengatur berat badan fungsi internal ini secara bersama-sama disebut fungsi vegetatif otak yang berkaitan erat pengaturannya dengan perilaku. dalam guyton diterangkan fungsi perilaku dari hipotalamus dan sistem limbik. Perangsangan pada hipotalamus lateral tidak hanya mengakibatkan timbulnya rasa haus dan nafsu makan tapi juga besarnya aktivitas emosi binatang seperti timbulnya rasa marah yang hebat dan keinginan berkelahi. 12 . Bagian utama sistem limbik adalah hipotalamus dengan struktur berkaitan. Bagaimana kerja hipotalamus dan sistem limbik. dorongan seksual yang sesuai. tapi bila terlalu banyak akan menyebabkan serangan mania. osmolalitas cairan tubuh.Sistem norepinefrn dan sistem serotonin normalnya menimbulkan dorongan bagi sistem limbik untuk meningkatkan perasaan seseorang terhadap rasa nyaman. nafsu makan yang baik. selain mengatur prilaku emosional juga mengatur kondisi internal tubuh seperti suhu tubuh.

Perangsangan pada zone tipis dari nuklei paraventrikuler yang terletak sangat berdekatan dengan ventrikel ketiga (atau bila disertai dengan perangsangan pada area kelabu dibagian tengah mesensefalon yang merupakan kelanjutan dari bagian hipotalamus biasanya berhubungan dengan rasa takut dan reaksi terhukum. sebatas dry facts. Informasi yang dimunculkan sering kali sudah terlalu lampau (tidak up-to date). Sedangkan memori emosional sangat berkenaan dengan informasi yang dapat memicu munculnya (kembali) emosi tertentu yang dulu pernah kita alami. Ketika terjadi suatu pengalaman. Dorongan seksual dapat timbul bila ada rangsangan pada beberapa area hipotalamus. Kelemahan dari sistem memori emosional terletak pada buruknya sense of time. artinya emosi dapat mendatangkan kembali memori tertentu dan sebaliknya memori juga dapat memicu emosi tertentu. dengan membawa pengalaman masa lalu seolah terjadi saat sekarang.Perasangan nukleus ventromedial dan area sekelilingnya bila dirangsang menimbulkan rasa kenyang dan menurunkan nafsu makan dan binatang menjadi tenang. Memori faktual berkenaan dengan informasi yang tidak memicu munculnya emosi tertentu pada diri individu. Artinya ketika individu mendapati satu komponen pengalaman masa lalu pada masa sekarang. amigdala memindai keseluruhan pengalaman tersebut untuk kemudian membandingkannya secara asosiatif dengan padanannya di masa lampau. maka hal itu akan memicu amygdala untuk secara asosiatif 13 . Otak ternyata memiliki dua sistem memori. PSIKOPATOLOGI PADA KASUS 1. secara otomatis amygdala mengidentifikasi seolah kedua pengalaman tersebut identik. Marah Emosi dan memori saling mempengaruhi satu sama lain. Hal ini menjelaskan mekanisme kerja emosional anchoring/anchor . Khususnya pada sebagian besar bagian anterior dan posterion hipotalamus. memori faktual dan memori emosional . Ketika terdapat satu elemen dari pengalaman saat ini yang serupa dengan satu elemen dari pengalaman masa lalu. II. katakanlah misalnya saat ini.

Mekanisme pertahanan diri dialami sebagai simptom. 1998). Afraida bisa menangis atau marah-marah saat ketika mengingat kecelakaan yang terjadi pada adik dan suaminya. 1990). Dan inilah pula yang menjelaskan mengapa Mrs. Ketika mekanisme diri berhasil. Konsep psikodinamik menurut Freud ini juga menerangkan bahwa kecemasan adalah respon terhadap suatu ancaman yang sumbernya tidak diketahui. Anxiety (Kecemasan) a. 14 . maka kecemasan ada pada tingkat tinggi. seperti phobia. Kecemasan dapat didefininisikan suatu keadaan perasaan keprihatinan. Kecemasan menjadi tanda terhadap ego untuk mengambil aksi penurunan cemas. rasa gelisah. b.memunculkan kembali seluruh pengalaman masa lampau. 2. ketidak tentuan. 1997). Teori Psikodinamik Freud (1993) mengungkapkan bahwa kecemasan merupakan hasil dari konflik psikis yang tidak disadari. Namun bila konflik terus berkepanjangan. 1997). kecemasan menurun dan rasa aman datang lagi. Kecemasan adalah gejala yang tidak spesifik yang sering ditemukan dan sering kali merupakan suatu emosi yang normal (Kusuma W. Pengertian Kecemasan Kecemasan adalah ketegangan. Karena ternyata kecelakaan itu adalah salah satu komponen dari pengalaman dia di masa lalu. regresi dan tingkah laku ritualistik. atau takut dari kenyataan atau persepsi ancaman sumber aktual yang tidak diketahui atau dikenal (Stuart and Sundeens. Kecemasan adalah suatu keadaan yang ditandai dengan perasaan ketakutan yang disertai dengan tanda somatik yang menyatakan terjadinya hiperaktifitas sistem syaraf otonom. samar-samar atau konfliktual (Kaplan. Kecemasan Sadock. internal. rasa tidak aman dan kekawatiran yang timbul karena dirasakan terjadi sesuatu yang tidak menyenangkan tetapi sumbernya sebagian besar tidak diketahui dan berasal dari dalam (DepKes RI. Teori-teori Kecemasan 1.

dengan potensi yang tetap tak terpengaruh oleh waktu. sehingga belum mampu memberikan respon terhadap kedinginan dan kelaparan. 2. tidak oleh konflik emosional. 4. Tekanan ini akan muncul ke permukaan melalui tiga peristiwa. tetapi tidak mendapat restu dari super ego. Saat itu dalam kondisi masih lemah. Teori Perilaku Menurut teori perilaku. respon kondisi untuk hasil stimulus frustasi. Konflik-konflik tersebut ditekan dalam alam bawah sadar. Kecemasan ini dapat disebabkan oleh penyakit fisik atau keabnormalan. 1980). maka lahirlah kecemasan pertama. maka lahirlah kecemasan-kecemasan berikutnya. Teori Interpersonal Menjelaskan bahwa kecemasan terjadi dari ketakutan akan penolakan antar individu. waktu cukup lama. 3. sehingga menyebabkan individu bersangkutan merasa tidak berharga. antara keinginan Id yang ingin pelepasan dan sangsi dari super ego lahirlah kecemasan yang kedua. 5. akan tersebut merupakan sehingga mengganggu kemampuan individu untuk mencapai tujuan yang di 15 . seseorang mengembangkan Kecemasan inginkan. Teori Keluarga Menjelaskan bahwa kecemasan dapat terjadi dan timbul secara nyata akibat adanya konflik dalam keluarga. maka terjadilah konflik dalam ego.timbul pertama dalam hidup manusia saat lahir dan merasakan lapar yang pertama kali. kecemasan berasal dari suatu respon terhadap stimulus khusus (fakta).42%). Kecemasan ini termasuk kecemasan sekunder. desakan Id meningkat dan adanya stress psikososial. yaitu : sensor super ego menurun. yang penting. merupakan suatu perhatian terhadap proses fisiologis (Hall. sering tidak realistik dan dibesar-besarkan. Teori Biologik Beberapa kasus kecemasan (5 . Kecemasan berikutnya muncul apabila ada suatu keinginan dari Id untuk menuntut pelepasan dari ego.

Pada pasien yang akan menjalani operasi. atau kecemasan merupakan manifestasi langsung dari stres kehidupan dan sangat erat kaitannya dengan pola hidup. Fase 1 Keadan fisik sebagaimana pada fase reaksi peringatan. d. 1989) yaitu faktor genetik.c. sedangkan meningkatnya aktivitas saraf 5-hidroksitriptamin akan meningkatkan respon terhadap stimulus yang bersifat aversif. maka gejala adanya kecemasan dapat berupa rasa 16 . yaitu : 1. Faktor Predisposisi Kecemasan Setiap perubahan dalam kehidupan atau peristiwa kehidupan yang dapat menimbulkan keadaan stres disebut stresor. Berbagai faktor predisposisi yang dapat menimbulkan kecemasan (Roan. Neurobiologi Kecemasan Ciri utama sindrom anxietas terdiri atas meningkatnya keterjagaan (hyperarousal). terutama ketidak pastian tentang prosedur dan operasi yang akan dijalani. Seperti yang telah disebutkan sebelumnya bahwa perubahan dalam kehidupan atau peristiwa kehidupan dapat menjadi stressor untuk timbulnya stress. Oleh karena itu. faktor organik dan faktor psikologi.yang selanjutnya akan bermanifestasi menjadi kecemasan melalui mekanisme aktivasi jaras saraf asendens yang mengandung noradrenalin dan 5-hidroksitriptamin. e. Pada fase ini tubuh merasakan tidak enak sebagai akibat dari peningkatan sekresi hormon adrenalin dan nor adrenalin. faktor predisposisi kecemasan yang sangat berpengaruh adalah faktor psikologis. yang kemudian akan menginervasi lobus limbic dan neokortex. Selanjutnya meningkatnya aktivitas saraf noradrenergic akan menimbulkan meningkatnya keterjagaan. Stres yang dialami seseorang dapat menimbulkan kecemasan. meningkatnya aktivitas simpatetik dan perasaan subjektif ketakutan. maka tubuh mempersiapkan diri untuk fight (berjuang). Gejala Kecemasan Penderita yang mengalami kecemasan biasanya memiliki gejalagejala yang khas dan terbagi dalam beberapa fase. atau flight (lari secepat-cepatnya).

Berbeda dengan gejala-gejala yang terlihat pada fase satu dan dua yang mudah di identifikasi kaitannya dengan stres. Ketegangan dari kelompok agonis dan antagonis akan menimbulkan tremor dan gemetar yang dengan mudah dapat dilihat pada jari-jari tangan (Wilkie. leher dan punggung. penderita akan jatuh kedalam kecemasan fase tiga. 2. Labilitas emosi dapat bermanifestasi mudah menangis tanpa sebab. gejala kecemasan pada fase tiga umumnya berupa perubahan dalam tingkah laku dan umumnya tidak mudah terlihat kaitannya dengan stres. 1988). Mudah menangis yang berkaitan dengan stres mudah diketahui. Fase 3 Keadaan kecemasan fase satu dan dua yang tidak teratasi sedangkan stresor tetap saja berlanjut. terutama di otot-otot dada. Fase 2 (dua) Disamping gejala klinis seperti pada fase satu. ketegangan otot. gangguan tidur dan keluhan perut. Kehilangan motivasi diri bisa terlihat pada keadaan seperti seseorang yang menjatuhkan barang ke tanah. gangguan reaksi terhadap sesuatu yang sepintas terlihat sebagai gangguan kepribadian. Respons Fisiologi Terhadap Kecemasan 17 . 3. Pada fase tiga ini dapat terlihat gejala seperti : intoleransi dengan rangsang sensoris. penderita juga mulai tidak bisa mengontrol emosinya dan tidak ada motifasi diri. seperti gelisah. 1985). menyebabkan otot akan menjadi lebih kaku dan akibatnya akan menimbulkan nyeri dan spasme di otot dada. kehilangan kemampuan toleransi terhadap sesuatu yang sebelumnya telah mampu ia tolerir. kemudian ia berdiam diri saja beberapa lama dengan hanya melihat barang yang jatuh tanpa berbuat sesuatu. Dalam persiapannya untuk berjuang. f.tegang di otot dan kelelahan. Akan tetapi kadang-kadang dari cara tertawa yang agak keras dapat menunjukkan tanda adanya gangguan kecemasan fase dua (Asdie. Pada fase ini kecemasan merupakan mekanisme peningkatan dari sistem syaraf yang mengingatkan kita bahwa system syaraf fungsinya mulai gagal mengolah informasi yang ada secara benar. yang beberapa saat kemudian menjadi tertawa. leher dan punggung.

1. kawatir yang berlebihan. Gastro intestinal. rasa terbakar pada muka. pons. Kardio vaskuler. neurosis. Formasi retikuler terdapat dalam pangkal otak. telapak tangan berkeringat. jantung berdebar. mudah lupa. dan lalu ke hipotalamus. konsentrasi hilang. Cedera pada hipotalamus dapat mengakibatkan seseorang tidur dalam jangka waktu yang luar biasa panjang atau lama. tremor. Afektif. rasa tidak nyaman pada perut. Tidak sabar. palpitasi. Respons Psikologis Terhadap Kecemasan 1. gerakan lambat. 3. rasa terbakar di epigastrium. Kognitif. 3. nausea. takut kecelakaan. 5. 3. Fisiologi Tidur Hipotalamus mempunyai pusat-pusat pengendalian untuk beberapa jenis kegiatan tak-sadar dari badan. obyektifitas menurun. Formasinya tersusun dari banyak sel syaraf dan serat Serat-seratnya mempunyai hubungan-hubungan yang 18 . tekanan nadi menurun. Perilaku. menghindar. lapangan persepsi menurun. napas cepat dan dangkal. menarik diri. 2. yang salah satu diantaranya menyangkut tidur dan bangun. Reflek meningkat. berkeringat seluruh tubuh. kejang. gatal-gatal. gugup. salah tafsir. insomnia. takut mati dan lain-lain. gugup yang luar biasa. medulla. bicara cepat dan tidak ada koordinasi. Peningkatan tekanan darah. muka pucat. syock dan 2. Anoreksia. tremor. wajah tegang. bingung. diare. bloking. Gelisah. Kulit: perasaan panas atau dingin pada kulit. denyut nadi meningkat. rasa tertekan pada dada. Neuromuskuler. otak bagian tengah. kesadaran diri yang berlebihan. . sangat gelisah dan lain-lain. mata berkedipkedip. Gangguan Tidur a. Gangguan perhatian. g. Formasi itu menjulang naik menembus syaraf . tremor. rasa tercekik. tegang. lain-lain. Respirasi. 4. reaksi kejutan.

Maka keadaan tidak dapat tidur di timbulkan oleh kegiatan kulit otak serta apa yang dirasakan oleh badan. Daerah-daerah tersebut adalah : 19 . Keadaan ini disebut teori pasif dari tidur.meneruskan impuls-impuls ke kulit otak dan ke tali sumsum tulang belakang. dan berdasarkan perekaman listrik ternyata otak tak pernah tidur. jam wekker membangunkan kita dari tidur menjadi keadaan sadar apabila kita menyadari bahwa kita harus bersiap-siap untuk pergi bekerja. Ada teori lama yang menyatakan bahwa area eksitatori pada batang otak bagian atas. rangsangan-rangsangan menjadi minimal. menjadi inaktif. Percobaan penting telah mengubah pandangan ini ke teori yang lebih baru bahwa tidur barangkali disebabkan oleh proses penghambatan aktif. Keadaan bangun terjadi apabila sistem retikular dirangsang dengan rangsanganrangsangan dari korteks serebral dan dari organ-organ serta sel-sel pengindraan di kulit. Hal ini terbukti dari suatu percobaan dengan cara melakukan pemotongan batang otak setinggi regio midpontil. yang disebut “sistem aktivasi retikular”. sistem retikular mendapat hanya sedikit rangsangan dari korteks serebral (kulit otak) serta permukaan luar tubuh. Perasaan-perasaan yang diakibatkan oleh kenyerian. di waktu tidur. Perangsangan pada beberapa daerah spesifik otak dapat menimbulkan keadaan tidur dengan sifat-sifat yang mendekati keadaan tidur alami. kebisingan dan sebagainya. Umpamanya saja. maupun kegiatan-kegiatan kortikal yang bertalian dengan keadaan waspada. akan membuat orang tidak dapat tidur lewat organ-organ serta sel-sel di kulit badan. diperlukan untuk menyebabkan tidur dengan cara menghambat bagian-bagian otak lainnya. b. Teori Dasar Tidur Diduga penyebab tidur adalah proses penghambatan aktif. mengalami kelelahan setelah seharian terjaga dan karena itu. Di waktu tidur. ada beberapa pusat yang terletak dibawah ketinggian midpontil pada batang otak. Dengan kata lain. Formasi retikular itu memungkinkan terjadinya gerakan-gerakan refleks serta yang disengaja dengan mudah.

yang terletak di separuh bagian bawah pons dan medula Nukleus traktus solitarius. juga menimbulkan keadaan tidur. sehingga dengan demikian akan mudah terbangun dari tidurnya. Beberapa regio diensefalon. yaitu bagian rostral hipotalamus. terutama area suprakiasma dan adakalanya suatu area di nuklei difus pada talamus. yang merupakan regio sensorik medula dan pons yang dilewati oleh sinyal sensorik viseral yang memasuki otak melalui syaraf-syaraf vagus dan glossofaringeus. Pola/Tahapan tidur 1.Nuklei rafe. Pola tidur biasa atau NREM Pola / tipe tidur biasa ini juga disebut NREM ( Non Rapid Eye Movement = Gerakan mata tidak cepat ). 20 . Tidur NREM ini mempunyai 4 (empat) tahap yang masing-masing-masing tahap di tandai dengan pola gelombang otak. Pola tidur NREM merupakan tidur yang nyaman dan dalam tidur gelombang pendek karena gelombang otak selama NREM lebih lambat daripada gelombang alpha dan beta pada orang yang sadar atau tidak dalam keadaan tidur (lihat gambar). Tanda-tanda tidur NREM adalah : Mimpi berkurang Keadaan istirahat (otot mulai berelaksasi) Tekanan darah turun Kecepatan pernafasan turun Metabolisme turun Gerakan mata lambat Fase NREM atau tidur biasa ini berlangsung ± 1 jam dan pada fase ini biasanya orang masih bisa mendengarkan suara di sekitarnya. c.

Gelombang alpha sewaktu seseorang masih sadar diganti dengan gelombang betha yang lebih lambat. pernafasan serta proses tubuh berlanjut mengalami penurunan akibat dominasi sistem syaraf parasimpatik. kecepatan jantung dan pernafasan turun dengan jelas. berlangsung selama 5 menit yang mana seseorang beralih dari sadar menjadi tidur. Gelombang otak menjadi lebih teratur dan terdapat penambahan gelombang delta yang lambat. Tahap II berlangsung pendek dan berakhir dalam waktu 10 sampai dengan 15 menit. Seseorang menjadi lebih sulit dibangunkan. 2. mata bergerak ke kanan dan ke kiri. Seseorang merasa kabur dan relaks. 3) Tahap III Pada tahap ini kecepatan jantung. 4) Tahap IV Tahap ini merupakan tahap tidur dalam yang ditandai dengan predominasi gelombang delta yang melambat. dan proses tubuh terus menurun. Gelombang otak ditandai dengan “sleep spindles” dan gelombang K komplek. suhu tubuh dan metabolisme menurun. Mata masih bergerak-gerak. (mengenai gambar grafik gelombang dapat dilihat dalam gambar). Siklus tidur sebagian besar merupakan tidur NREM dan berakhir dengan tidur REM. 2) Tahap II Tahap ini merupakan tahap tidur ringan. 21 .1) Tahap I Tahap ini merupakan tahap transisi. Seseorang yang tidur pada tahap I dapat di bangunkan dengan mudah. jarang bergerak dan sulit dibangunkan. Seseorang dalam keadaan rileks. Kecepatan jantung dan pernafasan turun. kecepatan jantung dan pernafasan turun secara jelas. Pola Tidur Paradoksikal atau REM 20 – 25% dari lamanya tidur semalam orang dewasa.

Insomnia (sukar tidur. 4. Jenis Gangguan Tidur 1. individu menjadi lekas marah dan ada pula yang menjadi bingung dan gelisah sekali setelah beberapa hari tidur tanpa REM. Pavor nokturnus (sering terjadi pada anak-anak) 22 . maka tidur REM itu menjadi lebih banyak. d. Mimpi buruk (nightmare) Lebih ringan dari pavor nokturnus dan terjadi sewaktu tidur REM pada anak-anak dan orang dewasa. keradangan otak. individu itu sering terbangun sehingga dapat mengakibatkan insomnia. seperi kecemasan (sulit memulai tidur) dan depresi (sulit mempertahankan tidur) atau gangguan emosi lain yang terjadi dalam hidup manusia. Bila dihentikan. Somnolensi Rasa kantuk yang abnnormal. Ada ahli yang menganggap bahwa tidur REM merupakan bentuk kesadaran tersendiri. 3. 2.Ada hubungan dengan mimpi. Dalam percobaan dalam menghilangkan tidur REM (menghapuskan mimpi atau dream deprivation) ternyata. tumor otak yang menekan dasar ventrikel ke-3 dan pada gangguan metabolisme. seakan-akan kehilangan itu dikerjar. Biasanya terjadi dalam keadaan keracunan. bahwa saraf (neuron) menjadi sangat terangsang. Karena mimpi-mimpi yang menakutkan. (85% lebih orang yang dibangunkan sewaktu tidur REM mengatakan bahwa mereka sedang mimpi). Jumlah minimal tidur REM harus ada setiap malam. biasanya karena sebab psikologik) Insomnia biasanya timbul sebagai gejala suatu gangguan lain yang mendasarinya.

6. seseorang secara tidak sadar berusaha memenuhi hasrat dan menghilangkan ketegangan dengan menciptakan gambaran tentang tujuan yang diinginkan. keresahan. kelumpuhan tidur atau halusinasi hipnagogik) Serangan-serangan perasaan mengantuk yang tidak dapat ditahan. Narkolepsi (serangan tidur bersamaan dengan kataplexi. hingga aktivitas emosi yang sama sekali tidak disadari. Nightmare a. kemarahan. Biasanya episode ini singkat saja dan anak kembali tidur lagi.Hal & Gardner Lindzaey. 23 . karena di alam nyata sulit untuk mengungkapkan kekesalan. Esok harinya ia tidak ingat tentang kejadian itu. Definisi Sigmund Freud (Calvin S. 5. dan berbagai macam aktivitas emosi lain. tidur nyenyak sepanjang pagi. ketakutan. 7. The Interpretation of Dream (1899) : Mimpi negatif bahkan dapat ditafsirkan sebagai peristiwa yang pemimpi berharap tidak terjadi. dendam. Hipersomnia Penderita lain pergi tidur. 1998) Dengan mimpi. Somnambulisme (Berjalan dalam tidur dan berbicara dalam tidur) Cenderung untuk terjadi sewaktu tidur NREM fase 4 tidak lama sesudah tidur. dsb kepada objek-objek yang menjadi sumber rasa marah. perlahan-lahan terbangun pada sore hari dan tidak mengantuk sewaktu orang yang 4. Mimpi : pesan dalam bawah sadar yang abstrak terhadap alam sadar. pesan ini berisi keinginan.Dalam tidur anak itu mendadak duduk dan berteriak ketakutan karena mimpi yang menyeramkan. Kadang-kadang anak itu takut akan tidur karena episodeepisode itu.

24 . pada manusia. kecelakaan adiknya disaat usianya 8 tahun meninggalkan suatu trauma ataupun phobia bagi dirinya di saat sekarang. ketakutan akan kehilangan orang yang dicintainya justru menjadi mimpinya. Karena secara anatomi. Kejadian traumatik merupakan salah satu pemicu stress/distress psikologik artinya muncul reaksi yang berlebihan dalam fungsi faal tubuhnya. thoughts. Kecelakaan Adiknya Suatu duka/taruma di masa (sangat) lampau (masa anak-anak). amygdala lebih cepat berkembang dibandingkan neo cortex. flashback) May surface frequently Intense feeling of anger Panic attack May haunt the person Nightmare Insomnia III. Kecelakaan Sekarang Kejadian traumatik adalah kejadian yang menimbulkan luka psikis yang berpengaruh pada perilaku sesudahnya.Jadi. Trauma Reaksi yang berkepanjang an Re – experience (Triggers) Anxiety & other associated emotions Upsetting memories (images. HASIL ALLOANAMNESIS 1. pada kasus Nyonya Afraida. b. Hal itu menjelaskan mengapa berbagai kejadian emosional di tahun-tahun pertama dari seorang individu. Afraida. Afraida a. Pada usia yang sangat dini. dapat terbawa hingga dewasa. bisa sangat berkesan. Sehingga inilah yang dialami oleh Mrs. Hubungan Trauma kecelakaan dengan Perkembangan Kepribadian Ny. seorang individu bisa sangat rentan terhadap berbagai kondisi emosional.

mengatasi. Kematian adik laki-lakinya pada pasien  trauma psikis  stressor untuk timbulnya stres  kecemasan (rasa ketakutan. letargi. kekhawatiran) terjadinya peristiwa yang sama pada anaknya  saat terjadi pengulangan trauma (kecelakaan yang melukai anaknya)  kecemasan meningkat  depresi  disertai dengan gangguan pada aktivitas kolinergik sentral (aktivitas asetilkolin). berkurangnya pembentukan epinefrin dan serotonin di otak  gangguan pada pola tidur REM Pemendekan latensi tidur REM (60 menit atau kurang) Peningkatan presentasi tidur REM Pergeseran distribusi REM dari setengah bagian terakhir ke setengah bagian awal dari malam. Reaksi orang terhadap peristiwa traumatik. Afraida Ny.Sementara. mekanisme pertahanan masing-masing individu sangatlah menentukan. Afraida lulus SMP lokal dengan nilai rata-rata 25 . Dalam hal ini. atau kekhawatiran yang hebat. Mereka mengalami kembali peristiwa yang mengerikan dalam mimpi atau bayangan mereka. atau menghindar. Hubungan Riwayat Pendidikan dengan Perkembangan Kepribadian Ny. bila pertahanannya kuat peristiwa itu tidaklah hal yang berarti tapi pada individu dengan mekanisme pertahananan mental lemah. dalam psikologi. Hal ini yang menyebabkan pasien mudah tersinggung. dan sering 2. peristiwa itu bisa menjadi mimpi buruk yang terus menerus berputar. di antaranya: rasa takut. atau merasa seram. diartikan sebagai kecemasan hebat dan mendadak akibat suatu peristiwa di lingkungan seseorang yang melampaui batas kemampuannya untuk bertahan. kecemasan. Kecelakaan lalu lintas merupakan pemicu untuk mengingat kembali kejadiaan yang dialami sebelumnya (trauma psikis) yang berakibat timbulnya rasa takut/ kecemasan yang berlebihan dan apabila mekanisme pertahanan mentalnya lemah maka peristiwa itu bisa menjadi mimpi buruk yang terus menerus berputar. trauma psikik. tak berdaya.

Data di atas dibutuhkan untuk melihat apakah terjadi ganggguan intelegensia yang meliputi kemampuan kognitif. tidak mudah terbuka. Afraida Suaminya meninggal  dukacita berlebihan  gangguan kecemasan  mimpi buruk mengenai ancaman (takut anaknya meninggal juga)  over protektif terhadap anaknya. sulit bergaul. dan suka memendam masalah. ditunjukkan bahwa Ny. minder. dan tingkat pendidikan orang tua. Kecerdasan seorang anak dipengaruhi oleh beberapa faktor: Genetik. Hubungan Riwayat Pekerjaan dengan Keadaan Kejiwaan Ny. Pada kasus juga terlihat kalau Ny. Afraida memiliki dua pekerjaan sekaligus yaitu sebagai ibu rumah tangga dan membuka warung nasi yang dapat meningkat tingkat stres karena selain harus mengurus rumah tangga. keadaan ekonomi keluarga. dan sosial. hal ini dapat mengakibatkan anak jadi murung. Afraida. dan kurang percaya diri terhadap lingkungan terutama teman-teman. Ny. Afraida kurang memiliki rasa percaya diri yang kemungkinan disebabkan oleh perkembangan jiwa yang sejak remaja sudah terjadi gangguan sehingga menimbulkan pemikiran bahwa dirinya itu tidak memiliki kelebihan ataupun selalu merasa tidak beruntung. 4. Afraida khususnya secara sosial karena di usianya yang remaja di mana sudah muncul rasa malu. Afraida juga harus memikirkan keadaan ekonominya. tingkat kecerdasan juga berpengaruh dalam mekanisme pertahanan dalam menghadapi trauma. Ny. motorik. Afraida Berdasarkan kasus Ny. bahasa. status gizi anak. Hubungan Riwayat Pernikahan dengan Keadaan Kejiwaan Ny. seberapa besar keluarga. 3. Lingkungan tumbuh.Ny. Afraida tidak mengalami gangguan intelegensia tapi dengan keadaan ekonomi keluarga yang kekurangan dapat menghambat perkembangan kejiwaan Ny. 26 . Berdasarkan skenario. Selain itu. Afraida tidak dapat melanjutkan pendidikan karena orang tuanya tidak mampu membayar.

Hubungan Status Ekonomi dengan Keadaan Kejiwaan Ny. Thought process : persistent idea of frightening nightmares Pasien (Ny. sikap. eforia. cemas. Main condition : adequate contact. Afraida Ny. tentu memiliki beban stresor yang lebih tinggi IV. yang dapat dinilia lewat ekspresi wajah. 5. Afek: respon emosional ssat sekarang. dari penghasilannya sehari-hari ditambah harus membayar kebutuhan sekolah anaknya. pembicaraan. & gerak-gerik tubuhnya (bahasa tubuh). serasi dengan suasana yang dihayatinya. marah. Afraida tinggal di rumah sendiri dan membayar semua kebutuhan keluarga untuknya. Emotional life : labile Suasana perasaan yang berflutuaksi / berubah-ubah dari waktu ke waktu atau berubah dengan cepat antara hal-hal yang ekstrem. 2. cooperative. Pergantian perasaan dari sedih. dia tidak mempunyai gangguan proses / 27 . muncul bergantian & tak terduga. Namun. Afraida) memiliki ide pikiran yang berlebihan & menetap tentang mimpi buruk yang menakutkan (suaminya akan mengambil anak laki-lakinya yang sangat disayangi). Afraida) menunjukkan sikap yang dapat diajak kerjasama / kooperatif. HASIL AUTOANAMNESIS DAN KESIMPULAN PEMERIKSAAN PSIKIATRI 1.Suatu study penelitian juga menunjukkan bahwa seseorang yang ditinggal mati pasangannya memiliki tingkatan stres traumatic paling tinggi dengan posisi teratas dibandingkan jika ditinggal mati saudara atau teman. pasien (Ny. Affective state : euthymic (normal) Ekspresi emosi yang luas dengan sejumlah variasi yang beragam dalam ekspresi wajah. intonasi & irama suara maupun gerakan tubuh. 4. penuh perhatian. 3. tertarik / berminat dengan pertanyaan-pertanyaan pada saat dilakukan wawancara. good initiative Terhadap pemeriksa.

tangensial & blocking. seperti palpitasi. Perception & sensation : normal Pasien (Ny. cemas. Anxiety : no sign of anxiety was detected Pasien (Ny. keringat dingin pada telapak tangan. Afraida) tidak mengalami halusinasi & ilusi yang dihayati terhadap diri sendiri & lingkungannya. sirkumstansial. konsentrasi / perhatian. Fungsi kognisi lain pada pasien. kemampuan membaca & menulis. Intelligence function : normal Fungsi intelegensi pasien yang berhubungan dengan kosakata & pengetahuan umum yang dimilikinya & informasi-informasi terkini masih terbulang normal seperti orang-orang pada umumnya. Ny. flight of ideas. gugup. Afraida menujukkan bahwa keadaan yang sebenarnya dialaminya sekarang adalah 28 . respon emosi & prilaku dalam berelasi dengan realitas kehidupan yaitu menilai kejujuran & keadaan yang sebenarnya dari yang dikatakan pasien mengenai peristiwa & situasi yang terjadi secara akurat. Reality Testing Ability : thought were disturbed Reality testing ability menunjukkan kemampuan pasien untuk dapat dipercaya. tekan darah meninggi. takut) tapi tidak ditemukan tanda kecemasannya (komponen somatisnya). 9. berpikir abstrak sepertinya jhuga masih normal. waktu & tempat). inkoherensia. Pada KASUS : reality testing ability / taraf dapat dipercaya ada pikiran yang mengganggu kehidupannya. Persepsi : sebuah proses mental yang merupakan pengiriman stimulus fisik menjadi informasi psikologis sehingga stimulus sensorik dapat diterima secara sadar. 5.bentuk . dsb. Hal tersebut juga ditunjukkan dari hasil pemriksaan fisik yang rata-rata normal. seperti kemampuan memori / daya ingat. rasa tak aman. Afraida) mengalami kecemasan (komponen psikologisnya berupa : khawatir. arus pikir seperti asosiasi longgar. 7. menentukkan persepsi. Instinctual & behavioral drive : normal 8. tegang. 6. orientasi (orang.

Aksis 1 = F 51. Setelah terbangun dari mimpi yang menakutkan. individu segera sadar penuh dan mampu mengenali lingkungan. menyebabkan penderitaan cukup berat bagi individu. Aksis 2 = F 60. atau harga diri. Normal Respiration rate (19 x/mnt). 6 Gangguan kepribadian cemas (menghindar) Perasaan takut dan tegang yang menetap dan perpasif.V. Normal Physical examination: Normal Neurological examination: Normal VI. biasanya perihal ancaman kelangsungan hidup. terbangunnya dapat terjadi kapan saja selama periode tidur. 29 . HASIL PEMERIKSAAN FISIK Vital sign:     Blood pressure (110/70). Normal Axial temperatur (37. Terbangun dari tidur malam/siang berkaitan dengan mimpi yang menakutkan yang dapat diingat kembali dengan rinci dan jelas (vivid). 2. 5 Mimpi buruk (Nightmares) Pedoman Diagnostik: gambaran klinis. tetapi yang khas adalah pada paruh kedua masa hidup. Normal Pulse rate (79 x/mnt). tidak menarik/lebih rendah dari orang lain. keamanan. Pengalaman mimpi itu.7 derajat celcius). PENEGAKAN DIAGNOSIS 1. dan akibat dari tidur yang terganggu. Merasakan dirinya tak mampu.

Untuk diagnosis paling sedikit tiga.8% dari general populasi . FAKTOR RESIKO. Pembatasan dalam gaya hidup karena alasan keamanan fisik. Aksis 5 = GAF (70 – 61) beberapa gejala ringan dan menetap. Menghindari aktivitas sosial/ pekerjaan yang banyak melibatkan kontak interpersonal karena takut dikritik. VII. Paling banyak ditemukan pada laki-laki usia lanjut 30 . Epidemiologi Angka kejadian sekitar 2% . disabilitas ringan dalam fungsi. secara umum masih baik. 3. yang bisa disebabkan oleh : Gangguan stress pasca trauma / gangguan psikiatri Adanya lesi yang terletak pada daerah pons atau juga didapatkan pada kasus seperti perdarahan subarachnoid Adanya penyakit-penyakit degenerative Peminum alkohol 2. Etiologi dan Faktor Resiko Berhubungan dengan adanya gangguan REM .Preokupasi yang berlebihan terhadap kritik dan penolakan dalam situasi sosial. tidak didukung/ditolak. Aksis 4 Lingkungan sosial Pendidikan Ekonomi 5. ETIOLOGI. Aksis 3 = kecelakaan bersama anak 4. DAN EPIDEMIOLOGI 1. Keengganan untuk terlibat dengan orang kecuali merasa yakin akan disukai.

Afraida ini yang mengalami mimpi buruk maka terapi non-farmakologis yang berefek samping sedikit. 31 . latihan nafas. Untuk dosis klordiazepoksid ( sediaan dalam bentuk tablet 5 dan 10 mg ) diberi secara oral 3 x 10 mg sehari untuk mendapat dosis 25 – 100 mg sehari. Atau diazepam ( sediaan tablet 2 dan 5 mg ) diberi secara oral dengan dosis 2 – 20 mg sehari . Bisa diberi benzodiazepin dengan waktu paruh lama contohnya klordiazepoksid atau diazepam dengan dosis kecil yang efektif . Psikoterapi (terapi kognitif-perilaku. 1. klomipramin) atau penyekat ambilan kembali serotonin selektif (dapat memperburuk ansietas pada awalnya. Pemakaian antidepresi ini yang jenis trisiklik (imipramin. terutama dari dokter umum sendiri. TATALAKSANA Dalam menangani keluhan Ny. Konseling dan pemecahan masalah.VIII. Adapun terapi perilaku dengan paparan (imajinasi dan kenyataan). manajemen ansietas yaitu dengan relaksasi. Terapi Farmakologis. 2. modeling (mendemonstrasikan perilaku yang sesuai). desensitisasi. flooding (ekstrim paparan). serta harganya mahal . Meyakinkan pasien. ex : fluoksetin) untuk mengurangi tidur REM yang menyebabkan mimpi buruk tersebut. Antidepresi. Benzodiazepin. Terapi Psikologis. amitriptilin. dan distraksi). dikombinasikan dengan terapi farmakologis.

Efek biasanya akan timbul setelah 2-3 minggu. Terapi terdiri dari identifikasi pola fikir maladaptive atau pola fikir automatis (seperti putus asa pada depresi) dan mengajarkan pasien untuk mengenali dan melawannya. Lalu dilanjutkan 50 mg tiap hari sampai dicapai dosis total harian 200-250 mg. Dosis yang member efek antidepresi dipertahankan selama beberapa minggu. modifikasi perilaku. Merupakan gabungan terapi yang meliputi terapi perilaku. Analisis perilaku formal terhadap masalah pasien biasanya diikuti oleh penetapan teknik perorangan untuk mengubah perilaku. 3. 32 . terapi aversi). dan diresepkan bersamaan dengan benzodiazepine untuk satu atau dua minggu pertama . perencanaan aktivitas) atau teori pembelajaran social (model partisipan). Oleh karena itu . Terapi Perilaku-Kognitif . Pendekatan perilaku tergambar dalam prinsip Pavlovian “classical” conditioning (desensitisasi sistematik. Lambat laun dosis dikurangi hingga 50-100 mg sehari dan dipertahankan 2-6 bulan atau lebih. dan terapi kognitif dalam berbagai kombinasi. Pendekatan kognitif menekankan bagaimana kognisi memerantarai perasaan dan perilaku. Pemberian obat antidepresi dapat menyebabkan ansietas pada umumnya . dimulai dengan dosis rendah lalu ditinggikan secara perlahan hingga mencapai dosis terapi.Untuk dosis imipramin (sediaan tablet lapis gula 10 dan 25 mg). Skinnerian operant conditioning (manajemen ketergantungan. Pendekatan ini bertujuan untuk memodifikasi proses fikir secara langsung. dosis permulaan 75 mg sehari lalu ditinggikan sampai timbul efek terapeutik yaitu antara 150-300 mg sehari. Untuk dosis amitriptilin (sediaan tablet 10 dan 25 mg). dosis dimulai 75 atau 100 mg yang terbagi dalam beberapa kali pemberian untuk 2 hari pertama.

Guyton & hall. Edisi 2.4. Jakarta : EGC.EGC. Maramis – edisi 2 – Surabaya:Airlangga University Press. 2001.1997 Lauralee Sherwood. 2009. Fisiologi Manusia dari Sel ke Sistem. oleh karena itu libatkan pasien dengan pengobatan penyakitnya. Follow-Up. Santoso. Buku Ajar Fisiologi Kedokteran edisi 9. Pantau efek samping dari pemakaian obat (benzodiazepine dapat menyebabkan kantuk. IX. beri tahu efek samping obat sehingga pasien dapat mempersiapkan dan mengerti jika terjadi efek samping dari obat tersebut. Patofisiologi Price & Wilson Buku Pedoman PPDGJ III 33 . PROGNOSIS Dubia ad Bonam VII. Jakarta. dll). Editor. Lihat kepatuhan pasien. DAFTAR PUSTAKA: Kamus Kedokteran Dorland Edisi 29 Catatan Ilmu Kedokteran Jiwa / Willy F. Penting karena terapi akan percuma bila tidak teratur. Betaricia I. serta gangguan konsentrasi.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful