You are on page 1of 7

Askep Astigmatisme

Definisi

Kelainan refraksi dimana pembiasan pada meridian yang berbeda tidak sama. Dalam keadaan istirahat (tanpa akomodasi) sinar sejajar yang masuk ke mata difokuskan pada lebih dari satu titik. 3

Pada astigmatisma berkas sinar tidak difokuskan pada satu titik dengan tajam pada retina akan tetapi pada dua garis api yang saling tegak lurus yang terjadi akibat kelengkungan permukaan kornea. Pada mata dengan astigmatisme lengkungan jari-jari pada satu meridian kornea lebih panjang daripada jari-jari meridian yang tegak lurus padanya. 1 Berikut gambar ilustrasi pembentukan bayangan pada penderita astigmatisme: 14,15

Etiologi

Penyebab tersering dari astigmatism adalah kelainan bentuk kornea. Pada sebagian kecil dapat pula disebabkan kelainan lensa. 3Pada umumnya astigmatisme bersifat menurun, beberapa orang dilahirkan dengan kelainan bentuk anatomi kornea yang menyebabkan gangguan penglihatan dapat memburuk seiring bertambahnya waktu. Namun astigmatisme juga dapat disebabkan karena trauma pada mata sebelumnya yang menimbulkan jaringan parut pada kornea, daat juga jaringan parut bekas operasi pada mata sebelumnya atau dapat pula disebabkan oleh keratokonus 16

Tetapi selalu akan didapatkan daya pembiasan yang terkuat (titik api V) sedangkan pada bidang lainnya (bidang ini. Bentuk ini lebih sering pada penderita yang lebih tua. Kelainan refraksi ini tidak bisa dikoreksi dengan lensa silinder. biasanya letaknya tegak lurus pada bidang pertama) didapatkan daya pembiasan yang terlemah (titik api H). yaitu bentuk suatu conoid. Disebut Astigmatism with the rule bila meridian vertikal mempunyai daya bias terkuat. akan merupakan bentuk yang khas. 3 Oleh karena ada banyak sekali bidang-bidang yang melalui garis pandang. 8 Berikut gamaran dari penjelasan di atas: 8 Titik-titik api bidang-bidang lainnya terletak antara V dan H.Klasifikasi Ada dua bentuk astigmatisme:  a. maka juga akan didapatkan banyak sekali titik-titik apinya. Jadi sinar-sinar sejajar dengan garis pandang (pada gambar sumbu utama) setelah dibias oleh susunan yang astigmatik ini. Bentuk ini lebih sering pada penderita muda. Di dataran . Biasanya kedua bidang utama itu adalah bidang datar (bidang 0 º atau 180 º ) dan bidang tegak(bidang 90 º ). Disebut Astigmatism against the rule bila meridian horisontal mempunyai daya bias terkuat. Astigmatim Reguler Pada bentuk ini selalu didapatkan dua meridian yang saling tegak lurus.

Astigmatisme Irreguler Pada bentuk ini didapatkan titik fokusyang tidak beraturan. maka astigmatismus dapat dibagi lagi dalam: 8 1) Astigmatismus Myopicus Simplex 2) Astigmatismus Myopicus Compositus 3) Astigmarismus Hypermetropicus Simplex 4) Astigmatismus Hypermetropicus Compositus 5) Astigmatismus Mixtus b. Visus terbaik akan tercapai. keratokonus. 3 . 8 Didasarkan atas letak titik V dan H terhadap retina. Kelainan refraksi ini tidak bisa dikoreksi dengan lensa silinder. jika lingkaran tersebut jatuh pada retina. Lingkaran tersebut dinamakan Lingkaran yang paling sedikit membingungkan (the circle of least confusion).dimana sinar-sinar di bidang 90 º menyilang sinar-sinar di bidang180 º. Penyebab tersering adalah kelainan kornea seperti sikatrik kornea. Bisa juga disebabkankelainan lensa seperti katarak imatur. akan terbentuk suatu lingkaran.

Bingkai percobaan. Hal ini sering ditemukan pada usia lanjut. Pada keadaan ini kelainan refraksi astigmatisme dikoreksi dengan silinder negatif dilakukan dengan sumbu tegak lurus (60120 derajat) atau dengan silinder positif sumbu horizontal (30-150 derajat). Keadaan ini terjadi akibat kelengkungan kornea meridian horizontal lebih kuat dibandingkan kelengkungan vertikal. Pada keadaan astigmatisme lazim ini diperlukan lensa silinder negatif dengan sumbu 180 derajat untuk memperbaiki kelainan refraksi yang terjadi. 1 Pemeriksaan Refraksi Subyektif a. . Pada usia pertengahan kornea menjadi lebih sferis kembali sehingga astigmatisme menjadi againts the rule (astigmatisme tidak lazim). Alat Kartu Snellen.Patofisiologi Bayi yang baru lahir biasanya mempunyai kornea yang bulat atau sferis yang di dalam perkembangannya terjadi keadaan yang disebut astigmatisme with the rule (astigmatisme lazim) yang berarti kelengkungan kornea pada bidang vertikal bertambah atau lebih kuat atau jari-jarinya lebih pendek dibanding jari-jari kelengkungan kornea di bidang horizontal. Sebuah set lensa coba.

Kipas astigmat. Dengan mata yang terbuka pada penderita dilakukan terlebih dahulupemeriksaan dengan jenis (+) atau (-) sampai tercapai ketajaman penglihatan terbaik. dengan lensa positif atau negatif tersebut. Pada mata tersebut dipasang lensa + (positif) yang cukup besar (misalS +3.00) untuk membuat penderita mempunyai kelainan refraksi astigmatismus miopikus. Bila belum terlihat perbedaan tebal garis kipas astigmat lensa S +3. Penderita ditanya tentang garis pada kipas yang paling jelas terlihat. Lensa silinder negatif (-) dipasang dengan sumbu sesuai dengan garis terkabur pada kipas astigmat.00 diperlemah sedikit demi sedikit sehingga penderita dapat menentukan garis mana yang terjelas dan mana yang terkabur. . Satu mata ditutup. Pada mata dipasang bingkai percobaan. Penderita diminta melihat kartu kipas astigmat. 9 b.Teknik Penderita duduk menghadap kartu snellen pada jarak 6 meter.

00. b.Autoremaktometer 3 . Meridian yang netral lebih dulu adalah komponen sferisnya. 9 Refraksi Obyektif a. sehingga perlu secara perlahan – lahan dikurangi kekuatan lensa positif tersebut atau ditambah lensa negatif. Penderita disuruh membaca kartu snellen pada saat lensa negatif (-) ditambah perlahan – lahan sampai tajam penglihatan menjadi 6/6. Nilai Derajat astigmat sama dengan ukuran lensa silinder negatif (-) yang dipakai sehingga gambar astigmat tampak sama jelas. Meridian yang belum netral dikoreksi dengan lensa silinder positif sampai tercapai netralisasi. Hasil akhirnya dilakukan transposisi. pemeriksa mengamati refleksi fundus. dilakukan tes melihat kartu snellen. Bila penglihatan belum 6/6 sesuai kartu snellen. 9 c. sedangkan bila searah dengan gerakan retinoskop (with movement) dikoreksi dengan lensa sferis positif. Bila sudah tampak jelas garis pada kipas astigmat. bila berlawanan dengan gerakan retinoskop (against movement) dikoreksi dengan lensa sferis negatif.Retinoskopi : dengan lensa S +2.Lensa silinder negatif diperkuat sedikit demi sedikit dengan sumbu tersebut hingga pada satu saat tampak garis yang mula – mula terkabur sama jelasnya dengan garis yang sebelumnya terlihat terjelas. maka mungkin lensa positif (+) yang diberikan terlalu berat.

Astigmatism reguler. tetapi bila berat bisa dilakukan tranplantasi kornea 3 . diberikan kacamata sesuai kelainan yang didapatkan. yaitu dikoreksi dengan lensa silinder negatif atau positif dengan atau tanpa kombinasi lensa sferis. Astigmatism ireguler. 2.Penatalaksanaan 1. bila ringan bisa dikoreksi dengan lensa kontak keras.