You are on page 1of 21

LAPORAN PRAKTIKUM ILMU UKUR TANAH MODUL I

MENGUKUR SUDUT

Kelompok 7 : Fikry Eswara Adi Tanggal Praktikum Asisten Praktikum Tanggal Disetujui Nilai Paraf 1206261623 : 13 April 2013 : Ismail Suni : : :

LABORATORIUM SURVEY DAN PEMETAAN DEPARTEMEN TEKNIK SIPIL FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS INDONESIA DEPOK 2013

A. Tujuan

1. Mengetahui besar sudut horizontal dan vertikal 2. Menentukan koordinat suatu titik 3. Menghitung azimuth suatu arah 4. Menghitung kesalahan indeks

B. Peralatan

No. 1 2 3 4 5 6 7

Nama Alat Theodolit Rambu Meteran Patok Payung Statif Unting-unting

Jumlah 1 buah 1 buah 1 buah 6 buah 2 buah 1 buah 1 buah

C. Teori

Lokasi titik-titik dan orientasi garis-garis sering tergantung pada pengukuran sudut dan arah. Dalam pengukuran sebidang tanah, arah ditentukan oleh sudut arah dan azimuth. Sudut yang diukur dalam pengukuran tanah digolongkan sebagai sudut horizontal dan vertikal, tergantung pada bidang datar dimana sudut diukur. Jenis-jenis sudut horizontal yang paling biasa diuku dalam pengukuran tanah adalah (1) sudut dalam, (2) sudut ke kanan, (3) sudut belokan. Tiga persyaratan dasar menentukan sebuah sudut yaitu (1) garis awal atau acuan, (2) arah perputaran, (3) jarak sudut (harga sudut).

yaitu: a.Pada saat pengukuran di lapangan seharusnya dipakai prosedur yang seragam. Cara dengan mengukur sektor-sektor   Koordinat suatu titik dapat dihitung berdasarkan suatu titik referensi yang sudah diketahui koordinatnya. Rumus yang dipakai adalah: XA = XT + dTA sin αTA YA = YT + dTA cos αTA Dimana αTA T dTA = azimuth TA = Titik referensi = Jarak antara titik A dan B d dapat dihitung dengan rumus: d = 100 (a-b) cos2 α .   Sudut antara dua jurusan A dan B dapat diketahui dengan menghitung selisih pembacaan sudut horizontal pada theodolit yang diarahkan ke A dan B Ada 4 cara untuk menentukan sudut antara dua jurusan. Cara reiterasi b. Cara dengan mengukur jurusan d. Cara repetisi c. dan arah putaran ditunjukkan dalam buku lapangan dengan sebuah sketsa. misalnya bila mungkin selalu mengukur sudut searah jarum jam.

misalnya = y meter. Menempatkan theodolit pada suatu titik (misalkan titik X) 2. 3. Prosedur 1. Mencatat pembacaannya serta posisi sudut horizontal (HA) pada titik pertama tersebut. 2. Ukur tinggi theodolit dari as teropong (sumbu I) sampai permukaan tanah. Membaca benang atas (a). kemudian mereset sudut horizontal (HA) sehingga menjadi 0o 00’ 00”. ketiga. Arahkan teropong ke rambu pada ketinggian y meter. keempat. dan benang tengah (c) pada titik pertama. Penembakkan dilakukan searah jarum jam untuk kelima titik tersebut tanpa mereset sudut horizontal ke posisi 0o 00” 00” . benang bawah (b). 5. Baca besar sudut vertikal. 6. 4.beda tinggi dapat dihitung dengan rumus: Δt = 50 (a-b) sin 2 α Dimana a b α = pembacaan benang atas = pembacaan benang bawah = sudut vertikal  Sudut vertikal dapat diketahui dengan cara sebagai berikut: 1. D. Menembakkan theodolit pada titik pertama dengan memasikan sudut vertikal (VA) berada pada posisi 90o 00’ 00”. Mengulangi penembakkan dan melakukan langkah-langkah diatas untuk titik kedua. Mengatur theodolit sehingga gelembung nivo berada di tengah dan theodolit berada dalam kondisi setimbang. 3. dan kelima. Menentukan 5 titik lain yang terbagi di sekitar theodolit kemudian menandai masingmasing titik tersebut dengan menggunakan patok.

5 136 2.5 141 138.5 Jarak Theodolit dengan Titik Tembak (Menggunakan meteran) Titik Jarak meteran (cm) A B C D E 807 823 1008 910 888 Tinggi Alat = 136 cm .5 142 141.5 Tengah 138 143 127.5 123.5 132.E.5 142.5 133 136. Sudut Luar Biasa (Pulang) Titik E D C B A Vertikal 90° 90° 90° 90° 90° Horizontal 55° 43' 50" 105° 07' 05" 170° 10' 30" 202° 20' 30" 0° 00' 00" Bawah 147.5 128.5 133.5 Tengah 139.5 141.5 137 140.5 134.5 144.5 Bawah 134 139 122. Data Praktikum 1.5 Atas 143.5 137. Sudut Biasa (Pergi) Titik A B C D E Vertikal 90° 90° 90° 90° 90° Horizontal 0° 00’ 00” 55° 43' 10" 105° 12' 15" 169° 02' 40" 201° 59' 20" Atas 142 147 132.

Menentukan Besar Jarak (Theodolit dengan titik tembaknya) Penentuan jarak menggunakan persamaan : d = 100 (a-b) cos2 (90-α) dimana : a = Benang atas b = Benang bawah α = Sudut Vertikal . F. Pengolahan Data 1.Sketsa theodolit dan titik tembaknya.

5-139. maka nilai cos2 (90-α) = 1. Titik E d = 100 (a-b) = 100 (144.5-136) = 850 cm.5 Tengah 138 143 127.Sudut Biasa (Pergi) Karena besar sudut vertikal sebesar 900 .5 136 d (cm) 800 800 1000 900 850 Sudut Luar Biasa (Pulang) Karena besar sudut vertical sebesar 900 .5-132. sebagai berikut:      Titik A d = 100 (a-b) = 100 (142-134) = 800 cm.5) = 1000 cm.5-123.5) = 900 cm. Titik D d = 100 (a-b) = 100 (141.5 137 140. Titik D d = 100 (a-b) = 100 (133. Dari persamaan diatas didapat pengolahan data untuk jarak. Titik C d = 100 (a-b) = 100 (132.5-122. sebagai berikut:   Titik E d = 100 (a-b) = 100 (147. Dari persamaan diatas didapat pengolahan data untuk jarak.5 Bawah 134 139 122. . maka nilai cos2 (90-α) = 1.3) = 820 cm.5) = 1000 cm. Titik A B C D E Vertikal 90° 90° 90° 90° 90° Horizontal 0° 55° 43' 10" 105° 12' 15" 169°02' 40" 201° 59' 20" Atas 142 147 132. Titik B d = 100 (a-b) = 100 (147-139) = 800 cm.5 144.5 132.5 141.

5 142 141.5 Bawah 134.5-136.5 123.5 128.5-134. Titik A d = 100 (a-b) = 100 (142. Titik E D C B A Vertikal 90° 90° 90° 90° 90° Horizontal 55° 43' 50" 105° 07' 05" 170° 10' 30" 202° 20' 30" 0° 00’ 00” Atas 147.7) = 800 cm. Titik B d = 100 (a-b) = 100 (141. Menentukan titik koordinat Untuk mendapatkan koordinat dari kelima titik yang ada dapat digunakan persamaan: X = d sin α Y = d cos α Dengan persamaan tersebut didapat pengolahan data untuk titik koordinat.5 133 136.   Titik C d = 100 (a-b) = 100 (142-133) = 900 cm.5 134.358952o .5 137.71944444 = 540. sebagai berikut: Sudut Biasa (Pergi) :  Titik A Y = d cos α = 800 cos 0 = 800 o X = d sin α = 800 sin 0 = 0 o  Titik B Y = d cos α = 800 cos 55.5 Tengah 138.5 d (cm) 820 1000 900 500 800 2.5 133.5 142.5) = 500 cm.5 141 138.

2041667 169.8285262 .2041667 = -39.8285262 o Y = (d cos α) 800 540.9888889 -39.2285517o X = d sin α = 850 sin 201.2322801 -742.358952 X = (d sin α) 0 -589.3355577o  Titik E Y = d cos α = 850 cos 201.71944444 = -589.2322801o  Titik D Y = d cos α = 900 cos 169.17716648 -999.9255914 o  Titik C Y = d cos α = 1000 cos 105.0089553 -509.17716648 o X = d sin α = 1000 sin 105.3355577 -501.0089553o X = d sin α = 900 sin 169.9255914 Titik A B C D E Jarak (d) 800 800 1000 900 850 Sudut Pembacaan 0° 55° 43' 10" 105° 12' 15" 169° 02' 40" 201° 59' 20" Sudut Horizontal (°) 0 55.0444444 = 742.2041667= -999.0444444 = -509.X = d sin α = 800 sin 55.0444444 201.9888889 = -679.2285517 -679.9888889 = -501.71944444 105.

Grafik titik koordinat Sudut Biasa (Pergi) 1000 800 600 400 200 Y = (d cos α) -800 0 -600 -400 -200 0 200 400 600 800 1000 1200 -200 -400 -600 -800 -1000 X = (d sin α) (Titik A sebagai sumbu utara) .

1180556 = -992.Sudut Luar Biasa (Pulang)  Titik E Y = d cos α = 820 cos 55.4836411o X = d sin α = 1000 sin 202.175 = 776.73055556 105.4824396o  Titik D Y = d cos α = 1000 cos 105.3416667 = 143.73055556 = -598.9706957 776.1604332 454.9701919o  Titik A Y = d cos α = 800 cos 0 = 800 o X = d sin α = 800 sin 0 = 0 o Titik E D C B A Jarak (d) 820 1000 900 500 800 Sudut Pembacaan 55° 43' 50" 105° 07' 05" 170° 10' 30" 202° 20' 30" 0° 00' 00" Sudut Horizontal (°) 55.5522005 -124.3416667 0° Y = (d cos α) 560.73055556 = 560.4836411 800 X = (d sin α) -598.1604332o  Titik C Y = d cos α = 900 cos 170.5522005o X = d sin α = 820 sin 55.9701919 0 .175 = 454.9824512o X = d sin α = 900 sin 170.3416667 = 478.2006941 478.2006941o  Titik B Y = d cos α = 1000 cos 202.1180556 = -124.1180556 170.9706957o X = d sin α = 1000 sin 105.175 202.9824512 143.4824396 -992.

Grafik titik koordinat Sudut Luar Biasa (Pulang) 1000 800 600 400 200 Y = d sin α) -1200 0 -1000 -800 -600 -400 -200 0 200 400 600 800 -200 -400 -600 -800 -1000 X = (d cos α) (Titik A sebagai sumbu utara) .

3. Kesalahan Relatif - Besar Jarak | | Sudut Biasa (Pergi)  Titik A | |  Titik B | |  Titik C | |  Titik D | |  Titik E | | .

04279279279 Sudut Luar Biasa (Pulang) - Besar Jarak | |  Titik A | |  Titik B | |  Titik C | |  Titik D | |  Titik E | | .01098901099 0.00867410161 0.00793650793 0.Titik Jarak (d) Jarak dengan meteran Kesalahan relatif % A B C D E 800 800 1000 900 850 807 823 1008 910 888 0.02794653706 0.

00867410161 0.098910989 0.07657657658 - Titik Koordinat |  Titik A |  Titik B |  Titik C |  Titik D |  Titik E | | | | | | | .Titik Jarak (d) Jarak dengan meteran Kesalahan relatif % A B C D E 800 500 900 1000 820 807 823 1008 910 888 0.1071428571 0.02794653706 0.

00599032852 0.9834259 55.2665278 Sudut Azimuth pada praktikum kali ini sama dengan sudut horizontal yang terbaca pada setiap titik dengan titik A sebagai sumbu utara-nya A B C D E .010933389837 0.0161522911 % A B C D E 0 0 - 201.01442971934 0.3334722 -9.180 -180 22.Titik Sudut Biasa Sudut Luar Biasa Sudut Luar Biasa .8331944 -74.8833104 Kesalahan Relatif 0.71689815 146.

Unting-unting ini berguna untuk memastikan apakah theodolit sudah benarbenar stabil secara vertikal dengan bench mark tersebut. Theodolit diletakkan dengan menggunakan statif dan agar tercapai kesetimbangan (stabil dengan permukaan tanah) digunakan unting-unting di bawah theodolit. Selain itu. Percobaan ini diawali dengan menentukan titik awal untuk meletakkan theodolit sebagai bench mark. nivo yang berada pada theodolit juga harus diatur dengan mengatur ketinggian sekrup penyetel sehingga gelembung udara berada tepat di tengah lingkaran. . Analisa Analisa Praktikum Praktikum pengukuran sudut dan jarak menggunakan theodolit ini bertujuan untuk mengetahui besar sudut suatu titik serta jarak titik tersebut dan juga titik koordinatnya.A B C D E G. Pengaturan nivo ini berguna untuk memastikan bahwa titik pusat yang ada pada lensa theodolit tepat berada di bench mark.

pada titik A sudut vertikal yang digunakan masih dalam bentuk 90°00’00”. kemudian lensa vertikal diputar hingga 180° sehingga mengasilkan pembacaan sudut horizontal sebesar 180°00’00” dan sudut vertikal sebesar 270°00’00”. salah seorang praktikan memegang rambu dengan ukuran-ukuran yang tertera pada rambu untuk memudahkan pembacaan dari penembakan menggunakan theodolit di titik tersebut. maka penembakan dengan menggunakan theodolit dapat segera dilakukan. dilakukan pembacaan pada theodolit dan kemudian praktikan mencatat benang atas. Namun. praktikan hanya perlu memperhatikan perubahan besar sudut horizontal saja karena besar sudut vertikal akan tetap sama yaitu sebesar 90°00’00”. Perlu diperhatikan bahwa dari titik A ini. E) yang kemudian di tandai dengan patok di sekitar theodolit yang akan diukur besar sudut dan jaraknya. Setelah sudut horizontal pada titik A direset hingga sebesar 0°00’00” penembakan theodolit dilanjutkan ke titik B. praktikan menentukan lima titik (A. Setelah selesai ditandai. Sementara itu praktikan lainnya melakukan penembakkan dengan mengarahkan theodolit tepat ke arah rambu dan mengatur lensa kamera agar rambu dapat terbaca dengan fokus (jelas) pada lensa theodolit. E searah jarum jam dengan mengulangi langkahlangkah yang telah dilakukan sebelumnya untuk melakukan penembakan dan mendapatkan hasil pengukuran. Untuk titik-titik tersebut. Praktikum selanjutnya dilakukan dengan menggunakan sudut luar biasa. C. theodolit diarahkan lagi ke titik A. benang bawah serta benang tengah yang terbaca dari hasil pengukuran menggunakan theodolit.Setelah pengaturan terhadap theodolit selesai. Pada penembakan pertama yaitu di titik A. C. dan nilai sudut horizontal yang ditunjukkan . B. dikarenakan kesalahan dalam penggunaan theodolit. Setelah rambu dapat terlihat dengan jelas. D. praktikan harus mereset sudut horizontal pada titik A tersebut hingga sebesar 0°00’00” sebelum melanjutkan penembakan ke titik yang lainnya. D. Setelah selesai melakukan pengukuran hingga titik E dengan sudut biasa. sudut vertikal yang terbaca harus sebesar 90°00’00” dan setelah pembacaan dilakukan.

benang tengah serta sudut horizontal dari setiap titik.adalah sebesar 0°36’10”. Sama seperti pada penembakan setiap titik dengan menggunakan theodolit pada sudut biasa. benang bawah. praktikan membaca dan mencatat benang atas. besar sudut yang digunakan adalah sudut vertikal sebesar 270° sehingga besar cos2 juga akan sama dnegan 1. Selain dapat menentukan besar jarak. lensa vertikal baru diputar hingga sudut vertikal sebesar 270°00’00”. benang bawah. kita dapat menentukan pula titik koordinat dari masing-masing titik dengan cara memasukan besar sudut horizontal dari masing-masing titik ke dalam persamaan X = d sin α dan Y = d cos α . Begitu pula pada perhitungan untuk sudut luar biasa. Ketika melanjutkan ke titik E untuk mencari besar sudut luar biasa. Besarnya jarak antara theodolit dengan titik tembaknya dapat dihitung dengan cara memasukkan nilai benang atas dan benang bawah ke dalam persamaan d = 100 (a-b) cos2 (90-α) Pada sudut biasa. Dari perbandingan tersebut kita dapat menentukan besar kesalahan relatif pada setiap titik untuk sudut biasa maupun sudut luar biasa. besar sudut yang digunakan adalah sudut vertikal yaitu sebesar 90° sehingga besar cos2 akan sama dengan 1. Selain itu kita dapat membandingkan besar jarak yang diperoleh dari hasil pengukuran theodolit dengan data jarak theodolit dan titik tembaknya yang dihitung dengan menggunakan meteran. Analisa Hasil Dari penembakan dengan menggunakan theodolit maka akan diperoleh data mengenai nilai benang atas. Setelah besar jarak antara theodolit dengan titik tembaknya didapatkan baik untuk sudut biasa maupun sudut luar biasa. serta titik koordinat dari setiap titik tersebut. Dari data yang diperoleh tersebut kita dapat menentukan besarnya jarak antara setiap titik dengan bench mark (titik theodolit). serta benang tengah yang terbaca dari hasil penembakan dengan theodolit yang terukur pada rambu yang diletakkan pada setiap titik. kita dapat membandingkan kedua hasil tersebut. Besar jarak pada setiap titik untuk sudut biasa dan luar biasa akan memiliki nilai yang tidak jauh berbeda.

Saat akan memulai perhitungan sudut luar biasa. benang bawah. dan benang tengah untuk masing-masing titik tembak. Analisa Kesalahan Beberapa kesalahan yang terjadi pada saat praktikum: Kesalahan dalam penggunaan theodolit. Dari hasil pengolahan data yang telah diperoleh tersebut. lensa vertikal baru diputar hingga sudut vertikal sebesar 270°00’00”. Walaupun terjadi kesalahan penggunaan pada theodolit pada saat akan menentukan penembakan titik dengan sudut luar biasa. Ketika melanjutkan ke titik E untuk mencari besar sudut luar biasanya. titik E yang memiliki besar sudut 393°12’00” tidak mempengaruhi grafik titik koordinat yang dihasilkan. Pemasangan rambu yang tidak tegak lurus. Hal ini menyebabkan angka yang terbaca pada sudut horizontal di titik E lebih dari 360°. dan nilai sudut horizontal yang ditunjukkan adalah sebesar 0°36’10”.0). dan titik E berada pada kuadran III dengan theodolit sebagai titik sumbunya. . Grafik pada sudut biasa dan sudut luar biasa sama-sama menggunakan titik A sebagai sumbu utara pada titik koordinat tersebut serta theodolit sebagai sumbu (0. pada titik A sudut vertikal yang digunakan masih dalam bentuk 90°00’00”. kita dapat pula menentukan kesalahan relatif untuk besar jarak serta titik koordinat pada masing-masing titik tembak.Dari persamaan tersebut kita dapat memperoleh besar titik koordinat dari masingmasing titik dengan titik sumbu (0. Kedua grafik ini memiliki sketsa koordinat yang mirip dengan sketsa titik koordinat yang asli. dan ternyata nilai yang diperoleh menyerupai nilai yang sebenarnya.0) yang digunakan adalah titik bench mark (theodolit) baik untuk sudut biasa maupun sudut luar biasa. Dari hasil pengolahan data titik koordinat ini dapat dilihat bahwa grafik yang dihasilkan dari titik koordinat tersebut menyerupai sketsa data untuk setiap titik. Hal ini dapat mempengaruhi pembacaan benang atas. dengan titik A dan B berada pada kuadran 1. titik C dan D berada pada kuadran IV.

- Kesalahan dalam membaca nilai.0) pada masing-masing pengukuran (sudut biasa dan luar biasa) yang relatif sama. Besarnya jarak dari setiap titik dengan pengukuran sudut biasa maupun sudut luar biasa relatif sama. Hal ini mungkin terjadi dikarenakan kontur tanah yang berubah-ubah menyebabkan ukuran pada meteran dapat menjadi tidak sesuai dengan jarak yang sesungguhnya. - Kesalahan dalam mencari besar jarak antara theodolit dengan titik tembaknya menggunakan meteran. 2. hal ini dapat dilihat pula dari grafik yang dihasilkan dengan titik A sebagai sumbu utara dan theodolit sebagai sumbu (0. Besarnya titik koordinat pada masing-masing titik tembak relatif sama. kita dapat menentukan besar jarak antara theodolit dengan titik tembaknya serta titik koordinat dari masing-masing titik tembak tersebut. Kesalahan relatif terbesar terdapat pada titik E dengan pengukuran sudut luar biasa yang mencapai kesalahan relatif hingga 9%. . Hal ini dapat terjadi dikarenakan adanya kesalahan dalam penggunaan theodolit yang berdampak pada hasil tersebut. 3. H. Dari pembacaan benang atas dan benang bawah serta sudut horizontal pada masingmasing titik. Nilai yang ditunjukkan pada rambu tidak terbaca dengan jelas atau sulit untuk di tentukan dikarenakan ukuran yang ada pada rambu tidak terlalu spesifik. Kesimpulan 1.