Hadits Tentang Suluk HR.

muslim || No : 4832 '

ْ ٌٍَّ‫ا‬ٚ ْ َٓ ُٚ ْ ‫خػ‬ ْ ‫شػ‬ ْ َ‫اْل‬ ْ ‫شػ‬ َ َ‫جَخَ ل‬١ َّ ‫د‬ َّ ‫د‬ ُ ‫شث‬ ُ ‫جَخُ ث‬١ ْ َ‫فعُ ٌِمُز‬ ْ َ ٘‫ص‬ ْ َ‫ذصََٕب لُز‬ ِٟ‫َٓ أَث‬ ٌ ٠‫ش‬ ُ١ ٍ ْ‫دش‬ ٍ ١‫ؼ‬ َ ِٟ‫َٓ أَث‬ َ ‫ذصََٕب‬ َ ‫بَل‬ َ ْٓ َ ْٓ َ ِ‫ع‬ َ ‫ة‬ َ ‫ذ‬ َ‫ػ‬ ِ ّ ِ ‫ج‬ ٍ ٌِ‫صب‬ َّ ‫ي‬ َّ ٍَّٝ‫ص‬ َّ ‫ي‬ ْ‫ػ‬ َّ ‫ػ‬ ْ‫ػ‬ ْ ٍَ‫ػ‬ َّ ‫ج‬ ُ ُٛ‫َم‬٠ ُ ُ ُٛ‫سع‬ َٓ١‫د‬ َ َِّٓ‫ذ ظ‬ َٕ َ ُ‫َّللا‬ َ ُ‫َّللا‬ َِ َ ٚ َ ٚ َ ِ‫َّللا‬ َ ‫بي‬ َ َ‫بي ل‬ َ َ‫ْشحَ ل‬ َ ٠‫ش‬ َ ُ٘ ِ ُ ٗ‫ؼ‬ ِ‫ج‬ ِ ‫ً أََٔب‬ ِ١ َ ِٟ‫ ث‬ٞ‫ذ‬ َ ‫ض‬ َ ٗ َ ‫أََٔب‬ٚ َ َّ ٍ‫ع‬ ْ َ٠ ْ َٔ ِٟ‫روَشْ رُُٗ ف‬ ْ َٔ ِٟ‫ ف‬ِٟٔ‫ش‬ ِْ ُ‫ز‬ َ ‫َل‬ َ ْ َ ٗ َ ْ ْ ِ‫إ‬ٚ ْ ِ‫إ‬ٚ ْ ِ‫ إ‬ِٟٔ‫ش‬ َ‫ر‬ َ‫ر‬ ْ َ‫ُ خ‬ ‫ة‬ َّ َ‫ْ رَم‬ ٌ١ ُ‫و‬ ْ ُٕٙ ْ ُ٘ ‫َل‬ َ ‫ش‬ َ‫و‬ َ‫و‬ ِ ‫ش‬ ِ ‫ف‬ ِ‫غ‬ ِ ‫ف‬ َ ُ َ ٟ‫غ‬ ٍَِ ٍَِ َ ِٟ‫روَشْ رُُٗ ف‬ َ ِٟ‫ ف‬ِٟٔ‫ش‬ ِْ ُ ‫شث‬ ُ ‫شث‬ ْ ِ‫إ‬ٚ ْ ِ‫إ‬ٚ َّ ‫د‬ ْ َ‫ أَر‬ٟ‫ش‬ ْ ٌَِ‫ْذ إ‬ ْ‫ش‬ ‫ذصََٕب‬ َّ َ‫ساػًب رَم‬ َّ َ‫جشًا رَم‬ ْ َ٠ ِٟٔ‫ْ أَرَب‬ َ ً‫ٌَخ‬ٚ َ‫ر‬ َ ‫ْ رَمَش‬ َ‫ر‬ ِ ّ ِ ‫ْذ‬ ِ ٟ َّ ٌَِ‫َّة إ‬ ِ ٗ ِ١ ِ ِِّٟٕ ِ َ ْ‫زُُٗ َ٘ش‬١ َ ‫ُٕٗ ثَبػًب‬ َ ‫ساػًب‬ ْ َ َ َ َ ْ َٓ ْ َ‫ ث‬ُٛ‫أَث‬ ُ ‫َز‬٠ ُ ُ ُٛ‫أث‬ٚ َ َِٙ‫ش ث‬ ْ ِ‫إ‬ٚ ْ ‫اْل‬ ْ ‫َخَ ػ‬٠ٚ‫ب‬ َ َ‫ت ل‬ َّ ‫د‬ َ ِٟ‫ْٓ أث‬ ُ ‫شث‬ ْ ‫اْل‬ ْ‫ش‬ ْ‫ش‬ ٟ ٍ ٠ ْ ٌَٚ َ ‫ْ رَمَش‬ َِ َ ‫بَل‬ َ‫و‬ َّ ٌَِ‫َّة إ‬ ِ ‫عَٕب‬ ُ ُٛ‫ذصََٕب أث‬ َ ْ‫وش‬ َ ‫د‬ َ َ‫جَخ‬١ َ‫ػ‬ ِ ْ ‫زا‬ ِ ّ ِ ‫ؼ‬ ِ ‫ى‬ ِْ ُ ‫شث‬ ‫ُٕٗ ثَبػًب‬ َّ َ‫ساػًب رَم‬ َ‫ر‬ ِ ‫ْذ‬ ِ

Telah menceritakan kepada kami Qutaibah bin Sa'id dan Zuhair bin Harb - dan lafadh ini milik Qutaibah- mereka berkata; telah menceritakan kepada kami Jarir dari Al A'masy dari Abu Shalih dari Abu Hurairah dia berkata; Nabi shallallahu 'alaihi wasallam bersabda: Allah 'azza wajalla berfirman; 'Aku sesuai prasangka hamba-Ku kepada-Ku, dan Aku akan bersamanya selama ia mengingat-Ku. Jika ia mengingat-Ku dalam dirinya maka Aku akan mengingatnya dalam diri-Ku, jika ia mengingat-Ku dalam sekumpulan orang maka Aku akan mengingatnya dalam sekumpulan yang lebih baik dan lebih bagus darinya. Jika ia mendekat kepada-Ku satu jengkal maka Aku akan mendekat kepada-Nya satu hasta, jika ia mendekat kepada-Ku satu hasta maka Aku akan mendekat kepadanya satu depa, dan jika ia mendatangi-Ku dengan berjalan maka Aku akan mendatanginya dengan berlari. Telah menceritakan kepada kami Abu Bakr bin Abu Syaibah dan Abu Kuraibkeduanya berkata; Telah menceritakan kepada kami Abu Mu'awiyah dari Al A'masy dengan sanad ini, namun dia tidak menyebutkan kalimat; 'Jika ia mendekat kepada-Ku satu hasta maka Aku akan mendekat kepadanya satu depa. HR.muslim || No : 4833

َّ ‫ش‬ َ َ٘ ‫بي‬ ْ ‫ْشحَ ػ‬ ْ ‫شػ‬ َّ ‫د‬ َّ ‫د‬ َّ ‫د‬ َّ ‫د‬ ُ‫ج‬ ُ ‫ذث‬ ُّ ِْ ْ‫ػ‬ ‫ي‬ ٌّ َّ ٌ‫ذ ا‬ َ ‫ذصََٕب‬ ٍ ِّ‫َِٕج‬ َ َٓ َ ٠‫ش‬ َ ُ٘ ُٛ‫ذصََٕب أَث‬ َ ‫ِب‬ َ َ‫ٗ ل‬ َ ‫اق‬ َ ‫غ‬ َ ْٓ َ ِ َ َّ َ٘ َٓ َّ ‫ذ‬ ُ ْٓ ُ ‫ذصََٕب‬ ِ ُٛ‫سع‬ ِ ّ َ ‫زا‬ َ‫ؼ‬ َ ‫ذصََٕب‬ ِ ‫بَ ث‬ ِ ‫ص‬ ٍ ِ‫ساف‬ َّ ْ َّ ٍَّٝ‫ص‬ َّ ‫ي‬ َّ ٍَّٝ‫ص‬ َّ ِْ َ ِ‫بي إ‬ َ َ‫ُ ف‬ َ ‫د‬ َّ ِ‫ُ إ‬ َ‫ز‬ ْ‫ػ‬ ْ ٍَ‫ػ‬ ْ ٍَ‫ػ‬ ٞ‫ذ‬ ُ ُٛ‫سع‬ َ ِٟٔ‫را رٍََمَّب‬ َ ُ‫َّللا‬ َ ُ‫َّللا‬ َ َ‫َّللاَ ل‬ َ ٚ َ ِ‫َّللا‬ َ ‫بي‬ َ َ‫ل‬ٚ َ َ‫ش أ‬ َ‫و‬ َ ٚ َ ِ‫َّللا‬ ِ‫ج‬ ِ١ ِ ‫ش‬٠ ِ ‫دب‬ ِ١ َ ٗ َ ‫َب‬ٕٙ َ ٗ َ ٍَّ‫ع‬ َ َّ ٍ‫ع‬ َ ِ‫إ‬ٚ َ ِ‫إ‬ٚ ْ َ‫بع أَر‬ ْ َّ ‫اع رٍََم‬ ْ َّ‫ْش رٍََم‬ ‫ع‬ َ ‫ْش‬ َ ‫زُُٗ ثَِأَع‬١ َ‫ز‬ َ‫ز‬ ِ ِ‫ ث‬ِٟٔ‫را رٍََمَّب‬ ِ ِ‫زُُٗ ث‬١ ِ ِ‫ث‬ َ ‫بع‬ َ ‫اع‬ ٍ ‫شج‬ ٍ َ‫ ثِج‬ِٟٔ‫را رٍََمَّب‬ ٍ َ‫زُُٗ ثِج‬١ ٍ ‫س‬ ٍ ‫س‬
Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Rafi' telah menceritakan kepada kami 'Abdurrazzaq telah menceritakan kepada kami Ma'mar dariHammam bin Munabbih dia berkata; ini adalah yang Abu Hurairah telah menceritakan kepada kami dari Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam beliau bersabda: "Sesungguhnya Allah 'azza wajalla berfirman: 'Jika hamba-Ku mendekat kepada-Ku satu jengkal, Aku akan mendekat padanya satu hasta, dan jika dia mendekat kepada-Ku satu hasta, maka Aku akan mendekat padanya satu depa, jika dia mendekat kepada-Ku dengan satu depa maka Aku akan mendekat kepadanya lebih cepat lagi.'

' Kitab Tentang Tabuat HR. 'Ya Rasulullah.HR.muslim || No : 4834 ْ َٓ ْ ْٓ ْ َ ُ َٓ‫ث‬ ْ‫ٗػ‬ ْ‫ءػ‬ ْ‫ُػ‬ َ‫ؼ‬ َّ ‫د‬ َّ ‫د‬ َّ ‫د‬ ُ ‫حث‬ ُ ٠‫ض‬ ُ ‫َّخُ ث‬١ِ ْ ‫ ا‬ِٟٕ‫ؼ‬ ْ َ٠ ‫ذ‬ ْ‫ؼ‬ ْ ِ‫ْٓ ث‬ ِٟ‫َٓ أَث‬ ُ ْٚ‫س‬ َ ٌ‫ا‬ َ ‫ذصََٕب‬ َ ‫ْغ‬ َ‫ص‬ َ ٟ َ ٌ‫ا‬ َ ِ ١ِ‫َٓ أَث‬ ِ ‫َل‬ ِ َ‫اٌم‬ ُّ ‫ش‬ ِ ١ ِ ‫بع‬ َ ‫غطَب‬ َ ُ‫ذصََٕب أ‬ ِ َ٠ ‫ذصََٕب‬ ٍ ٠‫س‬ َّ ٍَّٝ‫ص‬ َّ ‫ي‬ َّ ِ َ ‫بي‬ ُ ‫ّذ‬ ْ ٍَ‫ػ‬ ‫ي‬ َّ ّ ُ ٌَُٗ ‫ي‬ ُ ‫ُمَب‬٠ ً ُ ١‫غ‬ ُ ُٛ‫سع‬ َ ‫ش‬ َ ُ‫َّللا‬ ْ‫ج‬ َ ‫َاْ فَمَب‬ َ ٍَٝ‫ػ‬ َ ٚ َ ِ‫َّللا‬ َ َْ‫وب‬ َ َ‫ْشحَ ل‬ َ ٠‫ش‬ َ ُ٘ ِ َ٠ ُ ِ١ ٍ َ ‫جج‬ َ ٗ َ َ ‫ىخ َ ف‬ َ ‫ك‬٠ َ ٍَّ‫ع‬ ِ ‫ش‬ ِ َ‫ غ‬ِٟ‫ش ف‬ ْ ‫ِب‬ ْ ‫ك‬ َّ ٌ‫ا‬ٚ َّ َُْٚ‫وش‬ َّ ٌ‫بي ا‬ َّ ‫ي‬ُٛ ُ ‫ش‬ َ َ٘ ‫ا‬ُٚ‫ش‬١‫ع‬ َ َ‫َّللا‬ ُ ِّ‫ّفَش‬ ُ ِّ‫ّفَش‬ ُ ‫ّذ‬ ‫اد‬ ُ ‫زا‬ َ َ ‫عج‬ ْ‫ج‬ َ‫و‬ َ َ‫َّللاِ ل‬ َ ‫سع‬ َ ‫َب‬٠ َْٚ‫د‬ َ ْ‫َا‬ ِ ‫زا‬ ِ ‫زا‬ ِ ُ ٌ‫ا‬ ُ ٌ‫ا‬ َ ‫شًا‬١ِ‫وض‬ َ ‫ا‬ٌُٛ‫َْ لَب‬ٚ‫د‬ َٚ Telah menceritakan kepada kami Umayyah bin Bistham Al 'Aisyi telah menceritakan kepada kami Yazid bin Zurai' telah menceritakan kepada kamiRauh bin Al Qasim dari Al 'Ala dari bapaknya dari Abu Hurairah dia berkata. Telah menang para mufarridun. maka Aku akan datang kepadanya dengan berlari. Barangsiapa mendekat kepada-Ku sejengkal. Kemudian beIiau bersabda: 'Ayo jalanlah! Inilah Jumdan. Apabila ia mendekat kepada-Ku sehasta. dan Aku bersamanya ketika dia mengingat-Ku. Allah Ta'ala sangat gembira menerima taubat seseorang kamu. apakah yang dimaksud dengan mufarridun? ' Beliau menjawab: 'Yaitu orang-orang (laki-laki/perempuan) yang banyak berdzikir kepada Allah. maka Aku akan mendekat kepadanya sedepa. Apabila ia datang kepada-Ku dengan berjalan. melebihi kegembiraan seseorang yang menemukan kembali barangnya yang hilang di suatu tempat yang luas. "Pada suatu ketika Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam pergi ke Makkah melewati sebuah gunung yang bernama Jumdan. Demi Allah.' Para sahabat bertanya. maka Aku akan mendekat kepadanya sehasta.' .muslim || No : 4927 ْ‫د‬ ْ ‫ْشحَ ػ‬ ْ ‫خػ‬ ْ ‫ُػ‬ َّ ‫د‬ َّ ‫د‬ َّ ‫د‬ ُ ‫ذث‬ ُ٠ ُ ‫فصُ ث‬ ُ ‫ذث‬ ُ٠ َ َِٟٕ‫ذص‬ ْ َ‫ْٓ أ‬ ْ‫ص‬ ِْ ْٛ ‫ي‬ ُ َِٟٕ‫ذص‬ ٍ ١‫ؼ‬ َ َٓ َ ٠‫ش‬ َ ُ٘ ِٟ‫َٓ أَث‬ َ ِٟ‫َٓ أَث‬ َ َ ‫شح‬ َ‫غ‬ َ ١ َ ‫ذصََٕب‬ َ ‫ذ‬ َ ْٓ َ ِ‫ع‬ ِ ُٛ‫سع‬ َ‫ع‬ َ ٍَ‫ع‬ َ ْٓ ٍ ٌِ‫صب‬ ْ َ َ َ َ َّ َّ َّ َّ َّ َّ َّ ْ ُ ْ ُ ‫َز‬٠ ‫ْش‬١‫د‬ َّ ‫ػ‬ َ ِ‫َّللا‬ٚ ْ‫ػ‬ ْ ٍَ‫ػ‬ ‫ح‬ َّ ‫ج‬ ُ ‫ش‬ ُ‫و‬ َ َِّٓ‫ذ ظ‬ َ ٕ‫ػ‬ َ ُ‫بي َّللا‬ َ ُ‫ َّللا‬ٍٝ‫ص‬ َ ‫ّلَلُ أف‬ َ ُ ٗ‫ؼ‬ َِ َ ٚ َ َ‫بي ل‬ َ َ‫ُ أَُّٔٗ ل‬ َ ٚ َ ِ‫َّللا‬ ِ‫ج‬ ِ ‫ً أَٔب‬ ِ١ َ ِٟٔ‫ش‬ َ ِٟ‫ ث‬ٞ‫ذ‬ َ ‫ض‬ َ ٗ َ ‫أَٔب‬ٚ َ ٍ‫ع‬ ْ ِ‫ظبٌَّزَُٗ ث‬ ُ‫ذ‬ ُ ‫شث‬ ِْ ِْ ِْ َ َ‫بٌف‬ ُ‫ج‬ ْ ٌَِ‫ْذ إ‬ ْ‫ش‬ ْ‫ػ‬ ‫ساػًب‬ َّ َ‫جشًا رَم‬ َ ‫خ‬ ْ‫و‬ َ‫ر‬ َ ‫ٓ رَمَش‬ َ‫ر‬ َ ‫ٓ رَمَش‬ َ ‫ذ‬ َ َ‫ٓ أ‬ ِ ٟ َّ ٌَِ‫َّة إ‬ ِ ٗ ِ١ ِ ٟ َّ ٌَِ‫َّة إ‬ ِ ‫َل‬ ِ‫د‬ ِ ٖ ِ‫ذ‬ ِ‫ج‬ ِ َ‫ْ ث‬َٛ‫ثِز‬ َ ‫ساػًب‬ َ ‫ح‬ ِ َ٠ ُ َٚ َٚ ْ َ ‫ أ‬ٟ‫ش‬ ْ َ‫را أ‬ ُ ٍْ َ‫لج‬ َ ِ‫إ‬ٚ ُ ‫شث‬ ْ ٌَِ‫ذ إ‬ ْ ٌَِ‫ْذ إ‬ ‫ي‬ َّ َ‫رَم‬ ُ ٚ ْ َ٠ ٟ َ َ ‫لج‬ ِ١ ِ ّ َّ ٌَِ‫ً إ‬ ِ١ َ ‫ٗ ثَبػًب‬ ِ ْ‫ٗ أَُ٘ش‬ Telah menceritakan kepadaku Suwaid bin Sa'id telah menceritakan kepada kami Hafsh bin Maisarah telah menceritakan kepadaku Zaid bin Aslam dari Abu Shalih dari Abu Hurairah dari Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam beliau bersabda: 'Allah ta'ala berfirman: Aku bersama persangkaan hamba-Ku kepada-Ku.

HR. Abdullah berkata.muslim || No : 4928 ْ ٓ ْ ‫ذصََٕب‬ ْ ‫ت‬ َّ ‫ذ‬ ْ‫ػ‬ٟ َّ ‫د‬ َّ ‫د‬ ُ ‫َّللاِ ث‬ ُ‫ج‬ ْ‫ػ‬ ْ ‫ ا‬ِٟٕ‫ؼ‬ ْ َ٠ ُ‫شح‬١ ْ َ‫اٌم‬ ْ َ‫ْٓ ل‬ ْ ِ ْ‫ػ‬ ِٟ‫َٓ أَث‬ َ َٓ‫ث‬ َ َِٟٕ‫ذص‬ ٍ َ ٕ‫ؼ‬ َ ‫غ‬ َ ٟ َ َّ ِ ِ ‫ذضَ ا‬ ِ ٌ‫ا‬ ِ‫ج‬ ِّ ُّ ِ‫ؼَٕج‬ ُ ٌ‫ا‬ َ ْ‫ذ اٌشَّد‬ َ ٍَ‫غ‬ َ ْٓ ِ ّ ِ ‫ّخ َ ث‬ َّ َ ُ َّ ٍَّٝ‫ص‬ َّ ‫ي‬ ْ َٓ ُ‫ذ‬ ِّ ْ‫طػ‬ ْ َ‫اْل‬ ْ‫دػ‬ ُّ ‫ش‬ َ َ‫ّلَلُ أ‬ ْ ٍَ‫ػ‬ ُ ُ ُٛ‫سع‬ َ ُ‫َّللا‬ ْ‫و‬ َ َ‫خ أ‬ َ َ‫ذ ف‬ َ ٚ َ ِ‫َّللا‬ َ ‫بي‬ َ َ‫بي ل‬ َ َ‫ْشحَ ل‬ َ ٠‫ش‬ َ ُ٘ ِٟ‫َٓ أَث‬ َ‫ػ‬ ِ‫د‬ ِ َ‫ْ ث‬َٛ‫شدًب ثِز‬ ِ١ ِ ‫اٌضَٔب‬ َ ٗ َ ٍَّ‫ع‬ ِ ‫ش‬ ُ‫ذ‬ َّ ‫ش‬ َ ِ‫ٗ إ‬ ْ ‫شػ‬ ِْ َّ ‫د‬ َّ ‫د‬ َّ ‫د‬ ُ‫ج‬ ُ ‫ذث‬ ُّ ِْ ْ‫ػ‬ ٗ ٌّ َّ ٌ‫ذ ا‬ َ ‫ذصََٕب‬ َ‫ج‬ ٍ ِّ‫َِٕج‬ ْ‫و‬ َ ‫اق‬ َ ‫غ‬ َ ْٓ َ ِ َ ٚ ‫ذَ٘ب‬ َ ٚ َ ِ‫ُ ث‬ َ َ‫ٓ أ‬ َّ َ٘ َٓ َّ ‫ذ‬ ِ ِ‫عبٌَّز‬ ِ‫د‬ ِ ُ ْٓ ُ ‫ذصََٕب‬ ِ ّ َ ‫را‬ َ‫ؼ‬ َ ‫ذصََٕب‬ ِ ‫بَ ث‬ ِ ‫ص‬ ٍ ِ‫ساف‬ َ َّ َّ َّ ْ ‫ْشحَ ػ‬ ْ‫ػ‬ ّْ ْ ٍَ‫ػ‬ َ ُ‫ َّللا‬ٍٝ‫ص‬ َ ٚ َ ٟ َ ٠‫ش‬ َ ُ٘ ِٟ‫َٓ أث‬ ِ١ ُٖ‫ؼَٕب‬ ِّ ِ‫َٓ إٌَّج‬ َ ٗ َ ِ‫ُ ث‬ َ ٍ‫ع‬ Telah menceritakan kepadaku 'Abdullah bin Maslamah bin Qa'nab Al Qa'nabitelah menceritakan kepada kami Al Mughirah bin 'Abdurrahman Al Hizami dari Abu Az Zinad dari Al A'raj dari Abu Hurairah dia berkata.muslim || No : 4929 ْ‫ػ‬ ْ ‫فعُ ٌِؼ‬ ْ‫ػ‬ ْ ٌٍَّ‫ا‬ٚ ْ َ‫ك أ‬ َّ ‫د‬ َّ ‫د‬ ُ ّ ُ ‫بي‬ ُ ‫ْذ‬ ُ ‫كث‬ ُ ‫ْذ‬ َ ِٟ‫ٓ أَث‬ ُ‫ث‬ ُ ّ ُ ‫ذصََٕب‬ ْ‫ش‬ ْ ْ‫ب‬ ‫ش‬ ٌ ٠‫ش‬ َ ‫ذصََٕب‬ َ ْ‫ب‬ َ َ‫ ل‬ٚ ‫شَٔب‬ َ َ ‫خج‬ َ ‫بي إِع‬ َ َ‫ّبَْ ل‬ َ ‫ْٓ إِث‬ َ ‫إِع‬ٚ َ ِ ‫ْشا‬ َ ُ َ َ‫جَخ‬١ َ‫ض‬ َ ‫ُض‬ َ ١٘ َ‫ض‬ ِ ‫ج‬ ْ َٓ َّ ‫ذ‬ ْ َٓ ُ ٍْ َ‫دخ‬ ْ ‫ْش ػ‬ ْ‫شػ‬ ْ َ‫اْل‬ ْ‫ػ‬ ُ ٛ‫ػ‬ ُ َ‫َّللاِ أ‬ ُ ٓ ُ َٓ ْ‫ػ‬ ْٛ ْ َ‫بسح‬ ٌ‫ط‬٠‫ش‬ ُ ْٓ َ ٍَٝ‫ػ‬ َ ‫ذ‬ َ ‫بي‬ ٍ٠ َ َ‫ذ ل‬ َ ٌ‫ا‬ َ ّ ِ‫ج‬ ِ ‫بس‬ َ ُ ٘ٚ َ ُ ٖ‫د‬ َ‫ع‬ َ ٛ َ‫ػ‬ َ‫ػ‬ َ‫ػ‬ ِ ‫سث‬ ِ ‫ث‬ ٍ ١ّ ِ ّ ِ ِ ِ ‫ذ‬ َّ ٍَّٝ‫ص‬ َّ ‫ي‬ُٛ َّ ٍَّٝ‫ص‬ َّ ‫ي‬ُٛ ْ َٔ َٓ ُ ‫ّؼ‬ ْ ‫ضًب ػ‬٠‫ذ‬ ْ ‫ضًب ػ‬٠‫ذ‬ َّ ‫ذ‬ ْ ٍَ‫ػ‬ َ ُ‫َّللا‬ ُ‫َّللا‬ َ ِ‫َّللا‬ َ ‫سع‬ َ ‫ْذ‬ َ ‫بي‬ َ َ‫ُ ل‬ َ ٚ َ ِ‫َّللا‬ َ َٓ َ ٚ َ ْٓ َ ِ‫ذصََٕب ث‬ َ َ‫ف‬ ِ‫ع‬ ِ١ ِ‫د‬ ِ‫غ‬ ِ ‫ف‬ ِ‫د‬ ِ‫ذ‬ َ ٗ ِ ‫سع‬ َ ٗ َ ٍَّ‫ع‬ ِ ١َ‫ض‬٠‫ذ‬ ْ ٖ َّ َ ‫ي‬ ِْ ّْ َ ٍِٙ ُّ ‫ش‬ َ َ‫ّلَلُ أ‬ ْ ٍَ‫ػ‬ ِْ ْ‫ػ‬ ْ ٍَ‫ػ‬ ‫َب‬ٙ١ ُ ُٛ‫َم‬٠ ُ َ ُُٗ‫ادٍَز‬ َ ‫خ‬ َ ٍ‫ى‬ ٍ َّ٠َٚ ِّ ‫ض د‬ َ ُ ٗ‫ؼ‬ َِ َ ٓ َ َ‫ذ ف‬ َ ٚ ِ ‫س‬ ِ ٓ ِ‫ؤ‬ ِ‫ذ‬ ِ‫ج‬ ِ َ‫ْ ث‬َٛ‫شدًب ثِز‬ ِ١ ُ ٌ‫ا‬ ٍ ‫سج‬ َ ٗ َ ‫خ‬ َ ‫خ‬ َ ٍَّ‫ع‬ ِ ِ ٍ ْ‫ أَس‬ِٟ‫ًُ ف‬ ْ ُ ٗ‫و‬ ْ‫و‬ ْ َ‫رَ٘ج‬ ُ ٞ‫ز‬ ُ ٕ َ ‫ذ‬ ْ َ‫ أ‬َّٝ‫دز‬ ْ َ‫ل‬ٚ َِ َ‫س‬ َ ٚ ْ َ ‫عز‬ ْ ‫َ فَب‬ ٗ ُ ‫ج‬ َ َ‫ُ ل‬ َ ٌ‫ا‬ َ‫د‬ َ ‫َب‬َٙ‫ذ فَطٍََج‬ َ‫ش‬ َ َ‫غ‬ ِ ١ِ‫ذ ف‬ ِ ٌَّ‫ ا‬ٟ َّ ُ‫ؼطَشُ ص‬ ُ ‫ؼب‬ ِ ْ‫بي أَس‬ َ َ‫مَع‬١ َ ُ ِٗ َ ِ ٔ ‫ىب‬ َ ٌَِٝ‫غ إ‬ َ ‫شاثُُٗ فََٕب‬ ْ‫ػ‬ َ ٚ ُ ‫َب صَ ا‬ٙ١ ْ ٍَ‫ػ‬ ْ َ‫عز‬ ْ ‫دَ فَب‬ّٛ ُُٗ‫شاث‬ َ ٚ َٕ َ ُ ٗ‫ع‬ َ‫ش‬ َ َ‫غ‬ٚ َ ُ ٖ‫ذ‬ َ ٍَٝ‫ػ‬ َ ‫س ْأ‬ َ ‫غ‬ َ ‫ظ‬ َ ٛ َ َ ِ ‫س‬ ِ ٚ ِ‫ذ‬ ِ‫ػ‬ ِ ‫عب‬ ُ ‫ؼب‬ ُ َ١ٌِ ٖ ُ َ‫ أ‬َّٝ‫دز‬ ُ ‫فََأََٔب‬ َ ُ ِٗ َ ُ ٖ‫د‬ َ ُُٗ‫ادٍَز‬ َ َ‫مَع‬١ َ َ‫دَ ف‬ِٛ ْ ‫ذ‬ ْ ‫خ‬ َّ َ‫ف‬ ْ َ‫ ث‬ُٛ‫ذصََٕبٖ أَث‬ َ َ٘ ٓ ِْ ّْ َّ ‫د‬ َّ ‫د‬ ُّ ‫ش‬ ُ ‫ ث‬َٝ١ ْ‫َذ‬٠ ‫ذصََٕب‬ َ ِٟ‫ْٓ أَث‬ ُ ‫شث‬ َ َ‫بّلَلُ أ‬ ْ‫ش‬ ْ‫ؼ‬ َ َ ‫ْٓ آ‬ َ َ‫جَخ‬١ َ ٖٚ َ ِ‫زا ث‬ َ ٌ‫ا‬ َ َ‫ذ ف‬ ِ‫د‬ ِ ‫صَ ا‬ٚ ِ ِ‫ادٍَز‬ ِ ‫ش‬ ِ ٓ ِ‫ؤ‬ ِ‫ج‬ ِ َ‫ْ ث‬َٛ‫شدًب ثِز‬ ُ ٌ‫ا‬ َ ٗ َ‫د‬ ِ ِ ِ ‫ى‬ ْ ُ‫َٓ ل‬ ْ ‫ذ‬ ْ ٓ ْ َٓ َ َِٙ‫ش ث‬ ِْ ِْ ْ َ‫اْل‬ ْ ‫ض ػ‬٠ ْ‫ػ‬ َّ ‫د‬ ُ ‫كث‬ ُ ‫ذ‬ ْ ِ‫ إ‬َِٟٕ‫ذص‬ ْ ‫اْل‬ ْ‫ػ‬ ْٓ َ ْٓ ٍ َّ ٠ٚ‫َا‬ َ ‫ع‬ َ ٚ‫ض‬ َ ٓ َ َ‫ل‬ٚ َ ٌ‫ا‬ ِ ‫خ‬ ِ ‫بي‬ ِ ‫عَٕب‬ ِ‫ج‬ ٍ ‫سج‬ َ ‫د‬ َ‫ػ‬ ِ ْ ‫زا‬ ِ ‫طجَخَ ث‬ ِ ‫ًُ ثِذ‬ ِ ّ ِ ‫ض‬ ِ ‫ؼ‬ ِ ْ‫اْلَس‬ ْ ‫ْذ‬ ْ ‫ذصََٕب‬ ِْ ُ ‫ّؼ‬ َ ‫بس‬ ْ َ‫اْل‬ َّ ‫د‬ َّ ‫د‬ َّ ‫د‬ َّ ‫د‬ ُ ْٓ ُ ‫بسحُ ث‬ ُ ‫ذصََٕب‬ ْ ُٛ ْ ‫س‬ َِٟٕ‫ذص‬ ٍ٠ َ ‫بي‬ َ َ‫ذ ل‬ َ ٌ‫ا‬ َ ‫بي‬ َ َ‫ْش ل‬ َ ّ َ ُ‫ّش‬ َ َ ‫ِخ‬ َ ُ‫ أ‬ُٛ‫ذصََٕب أَث‬ َ ‫س‬ُٛ ِ‫ع‬ َ ‫ثَٓ ع‬ َ‫ػ‬ َ‫ػ‬ َ‫ػ‬ َ ‫عب‬ َ ٍ ١ّ ٍ ‫ٕص‬ ِ ‫ذ‬ َ َّ َّ َّ َّ َّ َّ َّ ْ ْ َ َ َ َ َ ْ ْ ُ‫د‬ ُ‫ج‬ ْ ٍ‫ػ‬ ْ‫ػ‬ ٍٝ‫ص‬ ُ ُٛ‫سع‬ ُ َ‫خ‬٢‫ا‬ٚ َ ُ‫ َّللا‬ٍٝ‫ص‬ َ َ ِ‫ي َّللا‬ َ ‫بي‬ َ ‫بي ل‬ َ ‫ٗ فم‬ َ ٚ َ ِ‫ي َّللا‬ُٛ َ َٓ‫ّب ػ‬ َ ‫ْٓ أ‬ َ ِ‫ذ َّللا‬ ِ‫غ‬ ِ ‫ش ػَٓ َٔف‬ ِ١ ِ‫د‬ َ ُ َ ٗ ِ ‫سع‬ َ ٍ‫ع‬ َ ُ ٘‫ذ‬ ِ ١‫ض‬٠‫ذ‬ ّْ ْ ٖ َّ َ ُ َّ ّْ ُّ ‫ش‬ َ َ‫ّلَلُ أ‬ ْ‫ػ‬ ْ ٍَ‫ػ‬ ‫ش‬٠ َ ‫خ‬ َ ُ‫َّللا‬ َ ‫ش‬ َ ً َ َ‫ذ ف‬ َ ٚ ِ ٠‫ذ‬ ِ‫د‬ ِ ِ‫ٓ ث‬ ِ‫ؤ‬ ِ‫ذ‬ ِ‫ج‬ ِ َ‫ْ ث‬َٛ‫شدًب ثِز‬ ِ١ ُ ٌ‫ا‬ ِ ‫ض‬ َ ٗ َ ٍَّ‫ع‬ ِ ِ ٍ ‫ش‬ ِ ‫ج‬ Telah menceritakan kepada kami 'Utsman bin Abu Syaibah dan Ishaq bin Ibrahim -dan lafadh ini milik 'Utsman.Saya pernah datang berkunjung ke rumah Abdullah untuk menjenguknya ketika ia sedang sakit. Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam bersabda: 'Allah Ta'ala sangat gembira menerima taubat seseorang kamu. dan 'Utsman berkata. Lalu ia menuturkan kepada saya tentang dua hal: yang satu tentang dirinya dan yang satu lagi mengenai Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam.Ishaq berkata. Dan telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Rafi' Telah menceritakan kepada kami Abdurrazaq Telah menceritakan kepada kami Ma'mar dari Hammam bin Munabih dari Abu Hurairah dari Nabi shallallahu 'alaihi wasallam dengan Hadits yang semakna. telah menceritakan kepada kami Jarirdari Al A'masy dari 'Umarah bin 'Umair dari Al Harits bin Suwaid dia berkata. 'Saya pernah mendengar Rasulullah shallallahu'alaihi wasallam bersabda: 'Allah merasa bergembira karena . HR. melebihi kegembiraan seseorang yang menemukan kembali barangnya yang hilang. telah mengabarkan kepada kami.

kemudian ia tertidur. aku mendengar Al Harits bin Suwaid dia berkata. An Nu'man bin Basyir berkhuthbah. Sunguh ke gembiraan Allah karena taubatnya seorang hamba-Nya yang beriman melebihi kegembiraan orang yang hewan tunggangannya terlepas lalu kembali dengan membawa perbekalan makanan dan minumannya ini. Dan telah menceritakannya kepada kami Abu Bakr bin Abu Syaibah telah menceritakan kepada kami Yahya bin Adam dari Quthbah bin 'Abdul 'Aziz dariAl A'masy dengan sanad ini. kemudian dia beristirahat sejenak dan tidur di bawah pohon.' Dan telah menceritakan kepadaku Ishaq bin Manshur telah menceritakan kepada kami Abu Usamahtelah menceritakan kepada kami Al A'masy telah menceritakan kepada kami 'Umarah bin 'Umair dia berkata. dan dia berkata. ia pun berkata. kemudian ia mencari lagi di . telah menceritakan kepadaku 'Abdullah mengenai dua buah hadits. namun dia tidak melihat sesuatu sama sekali.taubatnya seorang hamba yang beriman melebihi kegembiraan seseorang berada di gurun sahara yang mencekam dengan ditemani hewan tunggangannya serta perbekalan makanan dan minuman.' Tak lama kemudian orang tersebut telah membaringkan tubuhnya dengan meletakkan kepalanya di atas lengannya dan bersiap-siap untuk mati. dari seorang laki-laki yang berada di sebuah gurun yang mencekam. Kemudian orang tersebut mencari hewan tunggangannya tersebut ke sana kemari hingga ia merasa haus. Ketika ia terbangun.muslim || No : 4930 ْ ‫ر‬ َّ َ ‫بي‬ َّ ‫ذ‬ ْ‫ؼ‬ ْ ‫ظػ‬ َّ ‫د‬ َّ ‫د‬ َّ ‫د‬ ُ ‫بْ ث‬ ُ ّ ُ ‫َّللاِ ث‬ ُ١ ُ ‫ذصََٕب‬ ْ ٌُّٕ‫ت ا‬ ْ َ‫ػج‬ ُ‫ّلَل‬ ٍ ّ ٍ ‫ؼب‬ َ َ‫ش فَم‬١ َ َ‫بي خَ ط‬ َ َ‫بن ل‬ َ ُُٔٛ٠ ُٛ‫ذصََٕب أَث‬ َ ِٟ‫ذصََٕب أَث‬ َ ُّٞ‫ش‬ َ ٌ‫ا‬ َِ َ ِ َ‫ْٓ ث‬ ِ َٓ ُ ْٓ َ‫ؼ‬ َ‫ع‬ ٍ ‫ش‬ ِ َ‫ٕج‬ َ َ ُ ْ ْ َّ َ ْ ‫ض فََأ‬ ِْ ِْ َ َ‫وبَْ ثِف‬ َ‫س‬ َ ٝ‫د ز‬ ُّ ‫ش‬ َ َ‫أ‬ ْ‫ػ‬ ُٗ‫وز‬ َ ُ ٖ‫د‬ َ ‫ِضَ ا‬ َ ‫ً صَ ا‬ َ ‫خ‬ ٍ ‫َل‬ َ‫د‬ َ ‫بس‬ َ ‫ع‬ َ ُ َ ّ َ ًُ َ ٓ َ َ‫ذ ف‬ ِ ‫ح‬ َّ ‫ش ص‬١ ِ َ‫ ث‬ٍٝ‫ػ‬ ِ ٖ ِ‫ذ‬ ِ‫ج‬ ِ َ‫ْ ث‬َٛ‫شدًب ثِز‬ ٍ ‫سج‬ َ ُ ٖ‫د‬ َٚ َ‫د‬ ٍ ‫ؼ‬ ِ ْ‫ٓ اْلس‬ ْ ْ ‫ا‬ٚ ْ َ‫غٍَج‬ َ ٝ‫ؼ‬ َ ‫ش‬ َ ٝ‫ؼ‬ َ َ‫بي رَذْ ذ‬ َ َ‫ح ف‬ ْ‫ش‬ ْ َ ‫عز‬ ْ ‫شُٖ فَب‬ ْ‫ػ‬ ‫شفًب‬ َّ ‫غ‬ ُ ١‫ؼ‬ َ ُ ٗ‫ز‬ ٍ‫ش‬ ْ ٍََ‫شفًب ف‬ َ‫ش‬ َ‫ع‬ َ ُ َ َ٠ ُ َ‫ش‬ َ‫غ‬ َ َ‫مَعَ ف‬١ َ ٔ َ‫ج‬ َ ‫ش‬ َ َ‫ي فَم‬ َ َ‫اٌمَبئٍَِخُ فََٕض‬ َّ ُ‫ئًب ص‬١ ِ َ‫ً ث‬ َ ُُٕٗ١ ْ ِ‫ذ إ‬ ْ َ ‫ئًب فََأ‬١ ٌ‫ػ‬ َِ َ ‫ش‬ َ ٝ‫ؼ‬ َ ‫ش‬ ْ َ‫ٗ فَج‬ ْ‫ش‬ ْ‫ش‬ ْ ٍََ‫شفًب صَبٌِضًب ف‬ ْ ٍََ‫ًب ف‬١ِٔ‫صَب‬ َ ‫ر‬ َ َ ‫ ل‬ٞ‫ز‬ َ ً َ َ ‫لج‬ َ َ٠ ُ َ‫ش‬ َ‫ع‬ َ ُ َ َ٠ ُ ِ ‫ لَب‬ٛ ِ ١ِ‫بي ف‬ ِ ٌَّ‫ىبَُٔٗ ا‬ َّ ُ‫ئًب ص‬١ ُ ٖ‫ء‬ َ ‫جب‬ َ ُ ٘ ‫ّب‬ َ َ ٕ١ َ َٝ‫ أَر‬َّٝ‫دز‬ ْ ‫خ‬ َ َ٘ ٓ ِْ ُّ ‫ش‬ َ َ‫ٖ فٍٍَََُّٗ أ‬ ْ‫ؼ‬ ‫ي‬ ُ ١‫ؼ‬ َ ُٖ‫ش‬١ َ‫ج‬ ْ َ ٠ ُ ٖ‫ش‬ َ ‫ٗ لَب‬ َ ٍَٝ‫ػ‬ َ ‫ؼ‬ َ ٚ َ ٌ‫ا‬ َ َ‫ذ ف‬ َ ‫ظ‬ َ ٚ َ ٟ‫ش‬ ِ ٌِ‫دب‬ ِ َ‫ذ ث‬ ِ ‫زا‬ ِ ‫ذ‬ ِ‫ج‬ ِ َ‫ْ ث‬َٛ‫شدًب ثِز‬ ِ‫ذ‬ ِ َ٠ ِٟ‫ُِٗ ف‬ ِ ‫غ‬ ِ ّ ِ َ‫ث‬ َ َٓ١‫د‬ َ َّٝ‫دز‬ َ ‫خطَب‬ ْ ‫زا‬ َّ ٍَّٝ‫ص‬ َّ ٌ‫ُ ا‬ َ َ٘ ‫غ‬ َ ‫ذ‬ َّ َ‫ أ‬ٟ ٌ ‫ّب‬ ّْ ْ َ‫ُ أ‬ ْ ٍَ‫ػ‬ ْ ٌُّٕ‫ْ ا‬ ْ‫ش‬ ُٗ‫ؼ‬ َ ُ‫َّللا‬ َ َ‫ن فَض‬ ْ ٍََ‫ِب أََٔب ف‬ َ ٚ َ ٟ َ ٌ‫ا‬ َ َ‫سف‬ َ َْ‫ّب‬ َّ َ‫أ‬ٚ ِ١ ِ‫ذ‬ ُّ ِ‫ؼج‬ ِ ِّ ِ‫ إٌَّج‬ٌَِٝ‫ش إ‬٠ َ ُ َ ٗ َ‫ع‬ َ ٍَّ‫ع‬ َ‫ؼ‬ َ‫ػ‬ َ‫ع‬ Telah menceritakan kepada kami 'Ubaidullah bin Mu'adz Al 'Anbari telah menceritakan kepada kami bapakku telah menceritakan kepada kami Abu Yunus dari Simak dia berkata. Ketika ia terbangun dari tidurnya. dia pun mencarinya ke perbukitan. sedangkan yang satu lagi tentang dirinya. Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam bersabda: 'Allah sangat gembira dengan taubatnya seorang hamba yang beriman'. Setelah itu. Salah satunya dari Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam. ternyata hewan tunggangannya itu telah berada di sisinya dengan membawa bekal makanan dan minumannya.HR. Sungguh kegembiraan Allah karena taubatnya hambaNya melebihi kegembiraan salah seorang dari kalian yang pada suatu ketika dia membawa perbekalan dan minumannya di atas unta lalu dia berjalan di padang pasir yang luas. Dia berkata. yang serupa dengan Hadits Jarir. Tiba-tiba untanya lepas. maka dia berkata. 'Sebaiknya aku kembali saja ke tempat tidurku semula sampai aku mati. ternyata hewan tunggangannya terlepas dengan membawa perbekalan makanan dan minumannya.

telah menceritakan kepada kami 'Ubaidullah bin Iyad dari bapaknya. tidak ada air minun dan tidak ada pula makanan.perbukitan yang lain. Simak berkata. HR. dan berkata Yahya.muslim || No : 4931 َّ ‫ذ‬ ْ َ‫ أ‬َٝ١ ْ‫َذ‬٠ ‫بي‬ ْ ‫ػ ػ‬١ َّ ‫د‬ َّ ‫د‬ ُ ‫َّللاِ ث‬ ُ١ ُ ‫شَٔب‬ ُ ‫شث‬ ُ ‫ ث‬َٝ١ ْ‫َذ‬٠ ‫ذصََٕب‬ ْ َ‫ػج‬ ْ‫ج‬ ّْ ْ‫ج‬ َٓ ٌ َ ‫ؼف‬ ُ ْٓ ُ َ‫ؼف‬ ٍ ِ‫ْٓ ٌَم‬ ٍ١ َ َ ‫خج‬ َ َ‫ ل‬ٚ ‫ذصََٕب‬ َ ‫ش‬ َ ‫بي‬ َ َ‫ذ ل‬ َ ٚ َ ِ ‫َب‬٠ِ‫ْٓ إ‬ َ َٝ١ ْ‫َذ‬٠ ْٓ َ‫د‬ ِ ‫دث‬ ْ ٓ َّ ٍَّٝ‫ص‬ َّ ‫ي‬ ِْ ْ ‫ٔفٍََز‬ ْ ‫ًُ ا‬ ْ‫ػ‬ َ ُ ْ‫و‬ ْ ٍَ‫ػ‬ ُٕٗ ُ ُٛ‫سع‬ َ ُ‫َّللا‬ َ ‫د‬ ٍ ‫َبص‬ ٍ ‫َب‬٠ِ‫إ‬ َ ‫ح‬ َ َ‫َْ ثِف‬ٌُُٛٛ‫فَ رَم‬١ َ ٚ َ ِ‫َّللا‬ َ ‫بي‬ َ َ‫بي ل‬ َ َ‫ة ل‬ َ َ‫اٌج‬ ِ ‫َذ‬ ِ١ ِ ‫شا‬ ٍ ‫سج‬ َ ٗ َ ٍَّ‫ع‬ ِ ‫ءث‬ ِ ‫ْٓ ػ‬ ِ ‫ش‬ ْ َ‫ض ل‬ َٚ َّ ‫ش‬ َ َّٝ‫دز‬ َ ٚ َ ‫َل‬ ْ ٍَ‫ػ‬ ْ ٍَ‫ػ‬ ٗ َ ‫ك‬ َ ٚ َ ‫َب‬َٙ‫شاةٌ فَطٍََج‬ َ‫ش‬ َ َ‫َب ٌَُٗ غ‬ٙ١ َ‫ش‬ َ َ‫َب غ‬ِٙ‫ْظ ث‬ َ ١ٌَ ‫ش‬ َ ِ١ ٌ ‫ؼب‬ ٌ ‫ؼب‬ ِ ‫س‬ َ َ َ ٌ‫شاة‬ َ َ َ ‫ِب‬ َ‫ص‬ ٍ ‫ف‬ ِ ُّ‫ادٍَزُُٗ رَجُش‬ ٍ ْ‫َب ثَِأَس‬ِٙ ْ ْ َّ َّ َّ َّ َّ ِّ ْ ‫ِش‬ َ ‫ٗ لٍَُٕب‬ َ ‫ي‬ ُ ُٛ‫سع‬ َ‫ج‬ َ ٍ‫ؼ‬ ُ‫ َّللا‬ٍٝ‫ص‬ ٍ‫ش‬ َ ِ‫ي َّللا‬ َ ‫بي‬ َ َ‫ي َّللاِ فَم‬ُٛ َ ‫سع‬ َ ‫َب‬٠ ‫ذًا‬٠‫ذ‬ َ َ ‫ِز‬ َ ٛ َ َ‫ح فَز‬ َ‫ج‬ َ ‫ش‬ ِ‫ش‬ ِ ِ‫ؼٍمَخً ث‬ َّ ُ‫ص‬ ُ ‫ذَ٘ب‬ ُ ‫ِب‬ َ َ‫َب ف‬ِٙ ِ ‫جز‬ ِ ِ‫َّد ث‬ َ‫ص‬ َ ُ ِ ‫ك‬ َّ ‫ذ‬ َّ َ ِ‫َّللا‬ َّ ٚ ْ ‫دػ‬ ِْ َّ ‫د‬ ُّ ‫ش‬ ُ ‫َّللاِ ث‬ ُ١ ُ ‫ذصََٕب‬ َ َ‫ّلَلُ أ‬ ْ َ ‫ػج‬ ْ‫ج‬ ْ‫ػ‬ ْ ٍَ‫ػ‬ ٗ ٌ َ ‫ؼف‬ َّ ٌ‫ٓ ا‬ ً ‫ش‬ َ ‫خ‬ َ ٍ ‫َب‬٠ِ‫ْٓ إ‬ َ ‫ش‬ َ ‫بي‬ َ َ‫ٗ ل‬ َ ِ‫ًُ ث‬ َ َ‫ذ ف‬ َ ٚ ِ ١ِ‫َٓ أَث‬ ِ ِ‫ادٍَز‬ ِ ‫ش‬ ِ ٖ ِ‫ذ‬ ِ‫ج‬ ِ َ‫ْ ث‬َٛ‫دب ثِز‬ ِ١ ِ ‫شج‬ َ ‫ِب‬ َ ٗ َ َ‫ُ أ‬ َ ٍَّ‫ع‬ Telah menceritakan kepada kami Yahya bin Yahya dan Ja'far bin Humaid. telah menceritakan kepada kami. tiba-tiba untanya datang kepadanya seraya menyerahkan tali kekangnya ke tangannya. tapi tetap tidak menemukan sesuatupun. Tatkala dia sedang duduk. Sya'bi mengira bahwa Nu'man telah menyandarkan Hadits ini kepada Nabi shallallahu 'alaihi wasallam. Ja'far berkata. Tatkala ia melewati sebatang pohon. Maka sungguh kegembiraan Allah dengan taubatnya seorang hambanya melebihi kegembiraan orang ini ketika dia mendapatkan untanya kembali dalam keadaan seperti semula.' Maka Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam bersabda: Sungguh Allah lebih gembira dengan taubat hambanya dari seseorang yang menemukan hewan tunggangannya kembali. dia menemukan hewan tersebut terikat di sana? Maka kami mengatakan. Kemudian ia pun mencarinya hingga sangat kepayahan. Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam bersabda. berkata Ja'far. Akhirnya dia kembali ke tempat istirahatnya.Bagaimana pendapat kalian tentang kegembiraan seseorang yang kehilangan hewan tunggangannya ketika dia membawanya ke sebuah padang pasir yang tandus. adapun saya belum pernah mendengarnya demikian. namun juga tidak melihatnya. 'Tentu orang itu sangat gembira sekali ya Rasulullah. ia pun naik lagi keperbukitan yang lain.muslim || No : 4932 ْ‫ػ‬ ُٚ َ َ‫ة ل‬ َّ ‫د‬ َّ ‫د‬ َّ ‫د‬ َّ ‫د‬ ُ ‫ْذ‬ ُ ‫ِخ ُ ث‬ ُ ‫شث‬ ُ ‫ذصََٕب‬ ُ ‫شث‬ ُ ‫ذث‬ ُّ ْ َ ٘‫ص‬ ‫ك‬ َّ ٌ‫ْٓ ا‬ ُّ ُ١ َ ْٓ ٍ ْ‫دش‬ َ ‫ذصََٕب إِع‬ َ ‫بس‬ َ ‫ظ‬ َ ُُٔٛ٠ ْٓ َ ‫بَل‬ َ ْٓ َ ِ َ َّ ‫ػ‬ ِ ‫ذصََٕب‬ َّ ‫ذ‬ ُ ‫ذصََٕب‬ َ ‫َّبح‬ َ‫ش‬ َ‫ػ‬ ٍ ّ ِ ‫ى‬ ِ ‫صج‬ ْ َ َ َ َّ َّ َّ َّ َّ َّ ُّ ‫ش‬ َّ ‫د‬ َ ‫ّلَلُ أ‬ ُ ‫ذصََٕب أَٔظُ ث‬ ُ‫ث‬ َ ُ ْ ٍَ‫ػ‬ ْ‫ػ‬ ‫ذ‬ ُ ُٛ‫سع‬ َ ُ‫ َّللا‬ٍٝ‫ص‬ َ ٛ َ ْٓ ٍ ٌِ‫ِب‬ َ ٚ َ ِ‫ي َّللا‬ َ ‫بي‬ َ َ‫بي ل‬ َ َ‫ُّٗ ل‬ َ َ ‫ذخ‬ َ ٍَ‫ غ‬ِٟ‫ْٓ أث‬ ِ١ ُّ ‫ػ‬ ِ‫ج‬ َ ٗ َ ُ٘ٚ َ ‫ه‬ َ ٍ‫ع‬ َ ْٓ ِ ‫ذ َّللاِ ث‬ ِْ ْ ‫ٔفٍََز‬ ْ ‫ح فَب‬ ُ‫ذ‬ ِْ َ َ‫ض ف‬ َ ُ ْ ٍَ‫ػ‬ ْ ٌَِ‫ةُ إ‬ُٛ‫َز‬٠ َٓ١‫د‬ ْ‫ػ‬ ُِٗ َ ٚ َ َْ‫وب‬ َ ‫خ‬ ٍ ‫َل‬ ْ‫و‬ َ َ‫َب غ‬ٙ١ َ ٍَٝ‫ػ‬ َ َ‫ٓ أ‬ َ َ‫ف‬ ِ ‫َذ‬ ِ ِ‫ادٍَز‬ ِ ‫س‬ ِ‫د‬ ِ ٗ ِ١ ِ ٖ ِ‫ذ‬ ِ‫ج‬ ِ َ‫ْ ث‬َٛ‫شدًب ثِز‬ ُ ‫ؼب‬ َ ُ ٕٗ ِ ْ‫ٗ ثَِأَس‬ ً‫ّخ‬ ِْ َ ِ‫زٌِهَ إ‬ َ‫و‬ ِْ ْ َ‫َب ل‬ٍِّٙ‫ظ‬ َ ٛ َ َٝ‫َب فََأَر‬ٕٙ َ ٚ ْ َ‫ٗ فَج‬ َ ٓ َ ِ٠َ‫ذ أ‬ َ ‫ج‬ َ َ‫شحً فَبظْ ط‬ َ‫ج‬ َ ‫ش‬ َ ِ٠َ‫شاثُُٗ فََأ‬ َ‫ش‬ ِ ِ‫ادٍَز‬ ِ ‫س‬ ِ ‫ظ‬ ِ ِٟ‫غ ف‬ ِ ‫ظ‬ َ ُ٘ ‫را‬ َ ُ٘ ‫َٕب‬١ َ َ ِ‫َب لَبئ‬ِٙ‫ ث‬ٛ ْ ْ َ َ َ َ َ َّ ُ ْ ‫سثُّهَ أ‬ ْ‫ُأ‬ ْ‫ػ‬ َ َ‫ذُٖ فََأخ‬ ِْ ِْ َّ ‫ش‬ َّ ‫ش‬ ْ‫ػ‬ ‫ح‬ َ َ‫ٔذ‬ َٕ َ َ‫ح اٌف‬ َ ‫أَٔب‬ٚ َ َ‫ح اٌف‬ َ َ‫ُ ل‬ ِ‫ذ‬ ِ ٓ ِ ‫خطََأ‬ ِ‫ج‬ َّ ٌٍُٙ‫ح ا‬ ِ‫ذ‬ ِ ٓ ِ ‫بي‬ َّ ‫َب ص‬ِٙ ِ ‫خطَب‬ ِ ِ‫ز ث‬ ِ َ ٞ‫ذ‬ ِ ‫ش‬ ِ ‫ش‬ . telah mengabarkan kepada kami 'Ubaidullah bin Iyad bin Laqith dari Iyad dari Al Barra bin 'Azib dia berkata. padahal di atas unta tersebut ada air minum dan makanan. HR.

' HR. telah menceritakan kepada kami 'Umar bin Yunus telah menceritakan kepada kami 'Ikrimah bin 'Ammar telah menceritakan kepada kami Ishaq bin 'Abdullah bin Abu Thalhah telah menceritakan kepada kami Anas bin Malik -dan dia adalah pamannya. 'Ya Allah Engkau hambaku dan aku ini Tuhan-Mu. tiba-tiba dia mendapatkan untanya sudah berdiri di sampingnya.Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Ash Shabbah dan Zuhair bin Harb mereka berdua berkata. padahal di atasnya ada makanan dan minuman hingga akhirnya dia merasa putus asa untuk menemukannya kembali. Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam bersabda. "Sungguh kegembiraan Allah karena taubatnya hamba-Nya melebihi kegembiraan salah seorang dari kalian terhadap hewan tunggangannya di sebuah padang pasir yang luas. Ia pun segera mengambil tali kekangnya kemudian berkata. kemudian ia beristirahat di bawah pohon.muslim || No : 5256 ْ َٓ ْ ‫ذ‬ ْ ‫ٗػ‬ ْ ‫ءػ‬ ْ ‫ػ‬ٞ َ‫ؼ‬ َّ ٌ‫ ا‬ِٟٕ‫ؼ‬ َّ ‫د‬ َّ ‫د‬ ُ‫ج‬ ُ ‫جَخُ ث‬١ ْ َ٠ ‫ض‬٠ ْ‫ػ‬ ْ َ‫ذصََٕب لُز‬ ‫ي‬ َّ ‫د‬ ُ ُٛ‫سع‬ َ ‫ذصََٕب‬ ٍ ١‫ؼ‬ َ ‫بي‬ َ َ‫بي ل‬ َ َ‫ْشحَ ل‬ َ ٠‫ش‬ َ ُ٘ ِٟ‫َٓ أَث‬ َ ٌ‫ا‬ َ‫ذ‬ َ ٌ‫ا‬ َ ‫ذ‬ َ ْٓ َ ِ ١ِ‫َٓ أَث‬ ِ ‫َل‬ ِ ْ‫س‬ٚ‫ا‬ ِ‫ع‬ َ ‫س‬ ِ ‫ض‬ ِ ‫ؼ‬ ْ ُ‫جَّٕخ‬ ْ ٓ َّ ٍَّٝ‫ص‬ َّ ْ‫ذ‬ ّْ َ ٌ‫ا‬ ُّ ٌ‫ُ ا‬ ُ ْ‫عج‬ ْ ٍَ‫ػ‬ ‫ش‬ َ ُ‫َّللا‬ َ ٚ َ ٚ َ ِ‫َّللا‬ ِ‫ؤ‬ ِ ‫َب‬١ٔ ِ١ ُ ٌ‫ا‬ َ ٓ َ ٗ َ ٍَّ‫ع‬ ِ ِ ِ ِ‫ىبف‬ Telah menceritakan kepada kami Qutaibah bin Sa'id telah menceritakan kepada kami Abdulaziz Ad Darawardi dari Al Ala` dari ayahnya dari Abu Hurairah berkata: Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa Salam bersabda: Dunia penjara orang mu`min dan surga orang kafir. Kitab Tentang Zuhud HR.dia berkata.' Dia telah salah berdo'a karena terlalu senang. Dan telah menceritakannya kepada kami Ahmad Ad Darimi telah menceritakan kepada kami Habban telah menceritakan kepada kamiHammam telah menceritakan kepada kami Qatadah telah menceritakan kepada kami Anas bin Malik dari Nabi shallallahu 'alaihi wasallam yang serupa dengannya. namun di saat itu.muslim || No : 4933 َّ َ ‫بي‬ َّ ٍَّٝ‫ص‬ َّ ‫ي‬ُٛ ْ ‫دح ُ ػ‬ َّ َ‫ه أ‬ َّ ‫د‬ َّ ‫د‬ َّ َ٘ ‫ذصََٕب‬ َّ ‫د‬ ُ ‫ذاةُ ث‬ ْ ٍَ‫ػ‬ َ ُ‫َّللا‬ َ ‫ذصََٕب لَزَب‬ ُ‫ّلَل‬ ٍ ٌِ‫ِب‬ ٍ ٌِ‫ْٓ خَ ب‬ َ َ‫ُ ل‬ َ ٚ َ ِ‫َّللا‬ َ ‫سع‬ َ ْ َ َ َ ‫ذ‬ َ ِ١ ٌ ‫ّب‬ َّ َ٘ ‫ذصََٕب‬ َ ٗ َ ٍَّ‫ع‬ َ ْٓ ِ ‫َظ ث‬ ِ َٔ‫َٓ أ‬ َ َ َ َ َّ ُ‫ذ‬ َ ِ‫ُ إ‬ ْ َ‫ٖ ل‬ ِْ َ َ‫ض ف‬ َّ ٌ‫ذ ا‬ َّ ‫د‬ ُّ ‫ش‬ ُّ َ َ‫أ‬ ْ َ ‫عز‬ ْ ‫را ا‬ ْ‫ػ‬ ٟ َ َ‫مَع‬١ َ ‫خ‬ ٍ ‫َل‬ ْ‫و‬ َ ٚ‫ح‬ َ ‫ذأ‬ َ ‫ٓأ‬ َ َ‫ذ ف‬ ُّ ِ ِ ‫اس‬ ِ ١َِٕ‫ذص‬ ِ ‫ش‬١ ِ َ‫ ث‬ٍَٝ‫ػ‬ ِ‫د‬ ِ ٖ ِ‫ذ‬ ِ‫ج‬ ِ َ‫ْ ث‬َٛ‫شدًب ثِز‬ َ ْ‫ٗ أد‬ ِ ‫ذ‬ ِ ‫ؼ‬ ِ ْ‫ظٍُٗ ثَِأس‬ ّْ َّ ٍَّٝ‫ص‬ ْ ‫هػ‬ َّ ‫د‬ َّ ‫د‬ َّ ‫د‬ َّ ‫د‬ ُ ‫ذصََٕب أََٔظُ ث‬ ُ ‫دج‬ ْ َ ٍ‫ػ‬ ٗ َ ُ‫َّللا‬ َ ‫ذصََٕب لَزَب‬ ٍ ٌِ‫ِب‬ َ ٚ َ ٟ َ ُ ‫دح‬ َ َ َ ْ‫َّب‬ َ ‫ذصََٕب‬ َ ِ ٍِ‫ض‬ ِ ِ‫ُ ث‬ ِ١ ٌ ‫ّب‬ َّ َ٘ ‫ذصََٕب‬ ِّ ِ‫َٓ إٌَّج‬ َ ٗ َ ٍَّ‫ع‬ َ ْٓ Telah menceritakan kepada kami Haddab bin Khalid telah menceritakan kepada kami Hammam telah menceritakan kepada kami Qatadah dari Anas bin Malik bahwasanya Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam bersabda. .Sungguh ke gembiraan Allah karena taubatnya hamba-Nya melebihi kegembiraan salah seorang dari kalian ketika bangun dari tidurnya lalu menemukan hewan tunggangannya yang telah hilang di padang pasir yang luas. namun tiba-tiba hewan tersebut lepas.

beliau mengangkat telinganya lalu bersabda: Siapa diantara kalian yang mau membeli ini seharga satu dirham? mereka menjawab: Kami tidak mau memilikinya. untuk apa? Beliau bersabda: Apa kalian mau (bangkai) ini milik kalian? mereka menjawab: Demi Allah. lalu bagaimana halnya dalam keadaan sudah mati? Beliau bersabda: Demi Allah. yang kau kenakan lalu kau usangkan atau yang kau sedekahkan lalu kau habiskan. (At Takaatsur: 1). hartaku'. Beliau melintasi bangkai anak kambing dengan telinga melekat. dunia lebih hina bagi Allah melebihi (bangkai) ini bagi kalian.HR. Telah menceritakan kepadakuMuhammad bin Al Mutsanna Al Anazi dan Ibrahim bin Muhammad bin Ararah As Sami keduanya berkata: telah menceritakan kepada kami Abdulwahhab AtsTsaqafi dari Ja'far dari ayahnya dari Jabir dari nabi Shallallahu 'alaihi wa Salam sepertinya hanya saja dalam hadits Ats Tsaqafi disebutkan: Bila pun hidup. HR.muslim || No : 5258 َّ ٍَّٝ‫ص‬ ُ ١َ‫بي أَر‬ ْ ‫ِّف ػ‬ ْ ‫دح ُ ػ‬ َّ ‫د‬ َّ ‫د‬ َّ َ٘ ‫ذصََٕب‬ َّ ‫د‬ ُ ‫ذاةُ ث‬ ْ ٍَ‫ػ‬ ٛ َ ُ‫َّللا‬ َ ‫ذصََٕب لَزَب‬ ٍ ‫ِطَش‬ ٍ ٌِ‫ْٓ خَ ب‬ َ ٚ َ ٟ َ َ‫ٗ ل‬ َ َ َ ‫ذ‬ َ ِ١ َّ ِ‫ْذ إٌَّج‬ ِ ١ِ‫َٓ أَث‬ ٌ ‫ّب‬ َّ َ٘ ‫ذصََٕب‬ ُ َٓ َ ُ٘ٚ َ ُ َ ٗ َ َّ ٍ‫ع‬ ْ َ ‫و ٍْذَ فََأ‬ ْ َ٠ َّ ِ‫ِبٌِهَ إ‬ ُ ‫َب‬ٌْٙ َ‫شأُ أ‬ ِْ َ َ ‫ِب أ‬ َ َّ‫ُ اٌز‬ ُ ‫ي اث‬ َ‫ْ ٌَجِغْذ‬َٚ‫ْذَ أ‬١َٕ‫ف‬ ْ ‫َب ا‬٠ َ‫ًَْ٘ ٌَه‬ٚ ُ ُٛ‫َم‬٠ ‫بي‬ ُ ُ ‫ىب ص‬ َ ‫ثَٓ آ‬ َ ‫ْٓ آ‬ ْ‫و‬ َ َ‫ ل‬ٌِٟ‫ِب‬ َ َ‫ش ل‬ َ‫م‬ ِ َ َ ‫بي‬ َ ‫َل‬ َ ٓ َ‫د‬ َ ٌِٟ‫ِب‬ َ َ َ‫د‬ ْ ْٓ ْ‫ذ‬ َّ َ‫ْٓ ث‬ ُ ‫ذصََٕب‬ َ َ‫ل‬ٚ َ َ‫بس ل‬ َّ ‫د‬ َّ ‫د‬ َّ ‫د‬ َّ ‫َص‬ ُ‫ذث‬ ُّ ُ ‫اث‬ٚ ُ‫ذث‬ ُّ ْ‫ش‬ ْ‫ج‬ ْ َ ‫فََأ‬ ‫بَل‬ ْ َ ‫لذَ فََأ‬ َ ‫ش‬ َ ْٓ َ ِ َ ‫بَل‬ َ ِ َ َ‫ْذ‬١‫ع‬ َ ِ َ ‫ْ ر‬َٚ‫ْذَ أ‬١ٍَ‫ث‬ َّ ‫ذ‬ َّ ‫ذ‬ ُ ‫ذصََٕب‬ ُ ٌ‫ا‬ ُ ‫ذصََٕب‬ َ ُ‫ؼجَخ‬ َ ََّٕٝ‫ّض‬ ٍ َ ‫ؼف‬ ٍ ‫ش‬ ْ ْٓ ُ ‫ؼب‬ ُ ِٟ‫ذصََٕب أَث‬ ْ ‫دح َ ػ‬ ْ ‫ُػ‬ ْ ‫ٍّ ػ‬ٞ‫ذ‬ َّ ‫د‬ َّ ‫د‬ َّ ‫د‬ َّ ‫د‬ َ ٘ ُ ‫رث‬ ُ ‫ذصََٕب اث‬ ُ ‫ذصََٕب اث‬ َٓ َ ‫َٓ لَزَب‬ َ ِٟ‫ْٓ أَث‬ ٍ ١‫ؼ‬ ْ ٍُُّٙ‫و‬ َ َ‫ب‬ َِ َ ََّٕٝ‫ّض‬ َ ٚ‫ذح‬ َ َٓ َ ‫ؼًب‬١ّ َ ِ ْٓ ِ‫ع‬ ِ‫ػ‬ ِ‫ج‬ ُ ‫ذصََٕب‬ ُ ٌ‫ا‬ ٍ ‫ش‬ ّْ َّ ٍَّٝ‫ص‬ ْ ‫بي ا‬ َ َ‫ُ ف‬ ُ ١ََٙ‫ٔز‬ ْ ‫شِّف ػ‬ َ‫ز‬ ْ ٍَ‫ػ‬ َ‫ب‬ َ ُ‫َّللا‬ ٍ َ‫ِط‬ َ ً َ‫و‬ َ ٚ َ ٟ َ َ‫ٗ ل‬ َّ َ٘ ‫ش‬ ِ ٠‫ذ‬ ِ‫د‬ ِ ِ‫ش ث‬ ِ١ ِ ١ِ‫َٓ أَث‬ ُ ٍ ّ ِّ ِ‫ إٌَّج‬ٌَِٝ‫ْذ إ‬ ِ ‫ض‬ َ ٗ َ َّ ٍ‫ع‬ Telah menceritakan kepada kami Haddab bin Khalid telah menceritakan kepada kami Hammam telah menceritakan kepada kami Qatadah dariMutharrif dari ayahnya berkata: Aku mendatangi nabi Shallallahu 'alaihi wa Salam dan beliau tengah membaca: Bermegahmegahan telah melalaikanmu. telinga yang menempel ini aib.muslim || No : 5257 َّ ‫ذ‬ َّ ‫ذ‬ ْ‫ٗػ‬ ْ‫شػ‬ ْ‫يػ‬ َ ِ‫ثَٓ ث‬ َّ َ‫َّللاِ أ‬ َّ ‫د‬ َّ ‫د‬ ُ ّ ُ ‫َّللاِ ث‬ ُ‫ج‬ ْ‫ػ‬ ْ‫ج‬ ْ ‫ ا‬ِٟٕ‫ؼ‬ ْ َ٠ ْ‫ب‬ ْ ٍَ‫ع‬ ْ َ‫ْٓ ل‬ ْ ِ ْ‫ػ‬ ْ ُ ‫ذصََٕب‬ َ ْٓ َ ‫ذصََٕب‬ ٍ َ ٕ‫ؼ‬ َ َٓ َ َٓ َ ‫ت‬ َ ِ‫ج‬ ِ ١ِ‫َٓ أَث‬ ٍ ‫َل‬ َ١ َ ٍَ‫غ‬ َ ْٓ ِ ‫شث‬ ِ ‫ّخ َ ث‬ ٍ َ ‫ؼف‬ ِ ِ ‫جب ث‬ ْ ‫ْط‬ َّ ٍَّٝ‫ص‬ َّ ‫ي‬ُٛ ً ‫َاخ‬ ْ‫ج‬ ِْ َّ ‫ع‬ َ ُ‫إٌَّبط‬ٚ ْ ٍَ‫ػ‬ ‫ذ‬ َّ ّ َّ ِ َ ُ‫َّللا‬ ٍ ِّ١ِ َ َ‫ أ‬ٞ َ ِ‫ش ث‬ َ ٌ‫ا‬ َ ٚ َ ِ‫َّللا‬ َ ‫سع‬ َ ِ َ١ٌِ‫ؼب‬ ِ ‫َل‬ ِ ‫ق د‬ُّٛ ِ١ َ ‫خ‬ َ ٗ َ ‫ه‬ َ َ‫وَٕفَزَُٗ ف‬ َ ُ َ ٍَّ‫ع‬ ِ ‫ش ثِبٌغ‬ ٍ ‫ذ‬ ِ ‫ٓ ثَؼ‬ ُ ُ ‫ز ثَِأ‬ ُ ُّ٠َ‫بي أ‬ َ َ٘ ْ َ َ‫ٌَُٗ فََأَخ‬ٚ‫َب‬ َّ َ‫ُذتُّ أ‬ َ ِ‫ذتُّ أََُّٔٗ ٌََٕب ث‬ ُ َٕ ْ‫ِب َٔص‬ َُّْٛ‫ذج‬ ٍٟ ْ ‫ش‬ ْ‫ى‬ َ َ‫ٗ ل‬ َ َ‫ُ ل‬ ِ ُ‫بي أَر‬ ِ ِ‫غ ث‬ ِ ُ ٔ ‫ِب‬ ِ ِ‫زا ٌَُٗ ث‬ ِ ٠ُ َّ ُ‫ٗ ص‬ ِ ِٔ‫ر‬ ٍ ٘ ْ‫ذس‬ َ ‫ء‬ َ َٕ‫فَز‬ َٚ َ ‫ا‬ٌُٛ‫َُ فَمَب‬ َّ ٍَٝ‫ػ‬ َّ ٛ َّ ٚ ْ‫ذ‬ ُ ٌَ ََُّٗٔ‫أ‬ ٌ ١ِ َ َ٘ ٓ ِْ ْ َ‫َب أ‬١ٔ ُّ ٌٍَ ِ‫َّللا‬ َ َ‫ه ف‬ ُّ ‫ع‬ َ ‫ًّب‬١‫د‬ َ ٌَْٛ ِ‫َّللا‬ ُٛ ْ‫ى‬ ْ‫ػ‬ ‫زا‬ َ ْ َ َْ‫وب‬ ْ‫ى‬ َ ‫ِّذ فَمَب‬ َ َ‫ْلََُّٔٗ أ‬ َ َْ‫وب‬ ِ ِ‫َّللا‬ ِ ٗ ِ ١ِ‫جًب ف‬١ َ٘ َ َ‫ي ف‬ َ ُ٘ٚ َ َ‫ف‬١ َ ‫ا‬ٌُٛ‫ُ لَب‬ َ ٛ ْ ‫ذ‬ ْ ََّٕٝ‫ّض‬ ْ ْٓ ُ١ َ َ‫ ل‬ٟ َّ ‫د‬ َّ ‫د‬ ُ‫ج‬ ُ ‫ُث‬ ُ ‫ذث‬ ُّ ْ َ٠ ‫ة‬ ْ‫ػ‬ ْ ٍَ‫ػ‬ ْ َ ‫ذصََٕب‬ َ ْٓ َ ْ‫ى‬ َ ‫بَل‬ َ ‫ػشْ ػ‬ َ ِ َ ‫إِث‬ٚ َ ٌ‫ا‬ َ ِ َ ُ ِ ‫َّ٘ب‬ٛ ُّ ِ ِ ‫َشحَ اٌغَّب‬ ِّ َّ ‫ذ‬ ِ ‫ْشا‬ َّ ‫ذ‬ ُ ْٓ ُ ١٘ ُ ٌ‫ا‬ ُ َِٟٕ‫ذص‬ َ ٌ‫ا‬ َ ُّٞ‫َض‬ ِ ‫َب‬١ِٕ‫ؼ‬ ِ ‫ذث‬ ِ ٕ‫ؼ‬ ّْ َّ ٍَّٝ‫ص‬ ْ‫شػ‬ ْ‫ٗػ‬ ْ‫شػ‬ ْ‫ػ‬ٟ َ ٍََْٛ‫ ف‬ٟ َّ َ‫ْش أ‬ َ ٗ ْ ٍَ‫ػ‬ ْ‫ج‬ َْ‫وب‬ َ ُ‫َّللا‬ َ ِٟ‫ْ ف‬ َ ١‫غ‬ َ ٚ َ ٟ َ َٓ َ َٓ ِ ٠‫ذ‬ ِ‫د‬ ِ ٍِ‫ض‬ ِ ِ‫ُ ث‬ ِ١ ِ ١ِ‫َٓ أَث‬ َّ ِ‫اٌضَّمَف‬ ِّ ِ‫ش اٌضَّمَف‬ ِّ ِ‫َٓ إٌَّج‬ َ ٗ َ ٍَّ‫ع‬ ٍ ِ ‫جب ث‬ ٍ َ ‫ؼف‬ َ َ٘ َْ‫وب‬ َ‫غ‬ َ ‫ًّب‬١‫د‬ ُ ‫ى‬ ْ‫ػ‬ ‫جًب‬١ َّ ٌ‫زا ا‬ َ ٗ َ ِ ِ‫ه ث‬ Telah menceritakan kepada kami Abdullah bin Maslamah bin Qa'nab telah menceritakan kepada kami Sulaiman bin Bilal dari Ja'far dari ayahnya dariJabir bin Abdullah. beliau bersabda: Anak cucu Adam berkata: 'Hartaku. andai masih hidup pun ada cacatnya karena telinganya menempel. Beliau meneruskan: Hartamu wahai anak cucu Adam tidak lain adalah yang kau makan lalu kau habiskan. Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa Salam melintas masuk ke pasar seusai pergi dari tempat-tempat tinggi sementara orang-orang berada disisi beliau. Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Al Mutsanna dan Ibnu .

Basyarkeduanya berkata: telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Ja'fartelah menceritakan kepada kami Syu'bah dan keduanya sama-sama berkata: Telah menceritakan kepada kami Ibnu Abi Adi dari Sa'id. hartaku. saya mendengar Abu Hurairah menceritakan dari Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam. Telah menceritakannya kepadaku Abu Bakar bin Ishaq telah mengkhabarkan kepada kami Ibnu Abi Maryam telah mengkhabarkan kepada kami Muhammad bin Ja'far telah mengkhabarkan kepadaku Al Ala` bin Abdurrahman dengan sanad ini dengan matan yang sama. Qanaah. Telah menceritakan kepada kami Ibnu Al Mutsanna telah menceritakan kepada kami Mu'adz bin Hisyam telah menceritakan kepada kami ayahku. telah menceritakan kepada kami Ibnu Wahbtelah mengabarkan kepadaku Makhramah dari bapaknya dari Irak bin Malik ia berkata.muslim || No : 5259 ْ َٓ َّ ٍَّٝ‫ص‬ َّ ‫ي‬ُٛ ْ‫د‬ ْ‫ٗػ‬ ْ‫ءػ‬ ْ ‫شح َ ػ‬ َ‫ؼ‬ َّ َ‫ْشحَ أ‬ َّ ‫د‬ َّ ‫د‬ ُ ‫فصُ ث‬ ُ ‫ذث‬ ُ٠ ِْ ْ ُٛ ُ‫َّللا‬ ٍ ١‫ؼ‬ َ ِ‫َّللا‬ َ ‫سع‬ َ ْ َ ٠‫ش‬ َ ُ٘ ِٟ‫َٓ أَث‬ َ ٌ‫ا‬ َ‫غ‬ َ ١ َ َِٟٕ‫ذص‬ َ ‫ذ‬ َ ْٓ َ ِ ١ِ‫َٓ أَث‬ ِ ‫َل‬ ِ‫ع‬ َ ‫ ع‬َِٟٕ‫ذص‬ َ ْٓ ْ َ َ َ َ َ َ َّ ْ ْ ٌ ‫َل‬ ْ ‫ْ أ‬ٚ‫ أ‬ٍَٝ‫ث‬ ِْ َ َ‫ٗ ص‬ َ ‫ِب أ‬ ُ‫ج‬ ْ ‫ظ فََأ‬ ْ‫ؼ‬ ْ ٍَ‫ػ‬ ‫ِب‬ ُ ُٛ‫َم‬٠ ‫بي‬ َ َ ِ‫ْ ٌَج‬ٚ‫ أ‬َٕٝ‫ً فََأف‬ َ ‫و‬ َ ٌ‫ي ا‬ َ َ‫ُ ل‬ َ ٚ ِ ٌِ‫ِب‬ ِ ٌَُٗ ‫ّب‬ ِ١ َ ََٕٝ‫ فَبلز‬َٝ‫ػط‬ َ ٗ َٚ َ ‫س‬ َ ٓ َ َِّٔ‫ إ‬ٌِٟ‫ِب‬ َ ٌِٟ‫ِب‬ َ ‫ذ‬ َ ٍ‫ع‬ ْ َ‫ ث‬ُٛ‫ٗ أَث‬ ْ َ‫ُ أ‬ ْ َ‫ك أ‬ ُ ‫َبس‬ َ ُٛ َ ٜٛ َّ ‫د‬ ُ ‫ذث‬ ُّ ُ ‫شَٔب اث‬ ُ ‫شث‬ ْ‫ج‬ ‫ش‬ َ ‫ْذ‬ َ ْٓ َ ِ َ َ ‫خج‬ َ َ ‫خج‬ َ ‫ْٓ إِع‬ َ ٚ ‫بط‬ َّ ‫ذ‬ ِ ١َِٕ‫ذص‬ ِ ‫را‬ ِ ُ ‫شَٔب‬ َ ٌ‫٘ت‬ َ َٙ‫رٌِهَ ف‬ َ‫ع‬ َ َ٠ ْ‫ِش‬ َ ِٟ‫ْٓ أَث‬ ٍ َ ‫ؼف‬ ِ ٌٍَِّٕ ُٗ‫و‬ ِ ‫ى‬ ِ ‫ر‬ٚ ِْ ْ ِٟٔ‫ش‬ ْ َ‫أ‬ َ َِٙ‫ٓ ث‬ َ‫ؼ‬ ُ ‫ءث‬ ْ ‫اْل‬ ْ‫ػ‬ ٍَُٗ‫ض‬ َ ْٓ ُ ‫َل‬ َ ٌ‫ا‬ َ َ ‫خج‬ ِ ‫د‬ ِ ‫عَٕب‬ ِ‫ج‬ َ ْ‫ذ اٌشَّد‬ ِ ْ ‫زا‬ ِ ّ Telah menceritakan kepadaku Suwaid bin Sa'id telah menceritakan kepadaku Hafsh bin Maisarah dari Al Ala` dari ayahnya dari Abu HurairahRasulullah Shallallahu 'alaihi wa Salam bersabda: Manusia berkata. yang ia kenakan lalu ia usangkan atau yang ia berikan (sedekahkan) lalu ia miliki. HR.muslim || No : 1633 ْ ‫ذ‬ ْ ِ ْ َ‫ت أ‬ ْ ‫ِخ ُ ػ‬ ْ ٚ َّ ‫د‬ َّ ‫د‬ ُ ‫ذصََٕب اث‬ ُ‫ذث‬ ُّ ُ ‫ْ ث‬ُٚ ُ ‫َ٘بس‬ٚ ْ َ‫اْل‬ َٓ ٍ ٘ ٍ ١‫ؼ‬ َ‫خ‬ َ َ ‫خج‬ َ ‫ا‬ٌُٛ‫ لَب‬ٝ‫غ‬ َ ١‫ػ‬ َ ْٓ َ ٚ ِ ْٓ ُّ ٍِ٠ ِ‫ع‬ ِ ‫ اٌطَّب‬ُٛ‫ أَث‬َِٟٕ‫ذص‬ َ ْٓ َ ٟ َ ‫ش‬ َ‫ش‬ َ ِٟٔ‫ش‬ َ ْ‫أَد‬ٚ ِ ٘ ْ َ َّ َّ َّ َّ ُ َ َ ُ ْ ‫ُذذِّس ػ‬ ْ‫ٗػ‬ ْ‫ؼ‬ ْ ٍ‫ػ‬ ‫ذ‬ َ ُ‫ َّللا‬ٍٝ‫ص‬ ٍ ٌِ‫ِب‬ َ ٌ‫ ا‬ِٟ‫ْظ ف‬ َ ١ٌ ‫بي‬ َ َ‫ُ ل‬ َ ٚ َ ِ‫ي َّللا‬ُٛ َ َٓ َ ٠ َ‫ْشح‬ َ ٠‫ش‬ َ ُ٘ ‫ّؼْذ أثَب‬ َ ‫بي‬ َ َ‫ه ل‬ َ‫ػ‬ ِ‫ج‬ ِ١ ِ‫ع‬ ِ ‫ش‬ ِ َٓ ِ ١ِ‫أَث‬ َ ٗ ِ ‫سع‬ َ ٍ‫ع‬ َ ْٓ ِ ‫ان ث‬ ْ ِ‫اٌف‬ ْ ُ‫ذلَخ‬ َّ ِ‫ذلَخٌ إ‬ ‫ش‬ َ‫ص‬ َ‫ص‬ َ ‫َل‬ َ ِ ‫ط‬ Dan telah menceritakan kepadaku Abu Thahir dan Harun bin Sa'id Al Aili danAhmad bin Isa mereka berkata. lalu ia menyebut seperti hadits Hammam." HR. selain itu akan lenyap dan akan ia tinggalkan untuk manusia'. beliau bersabda: "Tidak wajib menzakati hamba sahaya kecuali zakat fitrahnya. dan Sabar HR. semuanya dari Qatadah dari Mutharrif dari ayahnya berkata: Aku tiba dihadapan nabi Shallallahu 'alaihi wa Salam. 'Hartaku.muslim || No : 1634 ْ‫د‬ ْ َٓ ُ َِٟٕ‫ذص‬ ِّ ِٟ‫َٓ أَث‬ ْ ‫طػ‬ ْ َ‫اْل‬ ْ ‫دػ‬ ْ‫ءػ‬ َّ ‫د‬ َّ ‫د‬ َّ ‫د‬ ُ ‫ث‬ٟ ُ ‫شث‬ ْ َ٘‫ص‬ ‫ي‬ ُ١ َ ‫ذصََٕب‬ ُ ‫سْ لَب‬ٚ ٍ ْ‫دش‬ َ ‫ْشحَ لَب‬ َ ٠‫ش‬ َ ُ٘ ِٟ‫َٓ أَث‬ َ‫ػ‬ َ ‫ص‬ َ ْٓ َ ‫ة‬ َ ْٓ َ ٚ ِ ‫اٌضَٔب‬ ُّ ٍِ‫ػ‬ َ ‫ذصََٕب‬ ٍ ‫ف‬ ِ ‫ش‬ ْ ْ َّ َّ َّ َّ َ ‫ؼ‬ ُ‫ذث‬ ُ ٌِ‫خَ ب‬ٚ ُ ‫غ اث‬ ُ ُ ْ ٍَ‫ػ‬ ُ َّ ٌ‫ ا‬ٍَٝ‫ػ‬ ُ ُٛ‫سع‬ َ ُ‫ؼج َّبط‬ َ‫ص‬ َ ‫ش‬ َ ُ‫ َّللا‬ٍٝ‫ص‬ َ ٌ‫ا‬ٚ َ ْٓ َ َ ِٕ َ ِ‫خ فَم‬ َّ َ ٚ َ ِ‫ي َّللا‬ َ ‫ش‬ َ َ‫ث‬ ُّ ‫ػ‬ ِ ١ٌِٛ ِ‫ج‬ ِ َ‫ذل‬ ِ١ ٍ ّ َ ‫ذ‬ َ ٌ‫ْٓ ا‬ َ ً١ َ ٗ َ ً١ َ‫ػ‬ َ ٍ‫ع‬ َ َ َّ َّ َّ َّ َّ َّ َّ َّ َّ ْ ْ َ َُّٗٔ‫ً إَِل أ‬١ ُ ‫ُ اث‬ ْ ٍَ‫ػ‬ ْ ٍَ‫ػ‬ ُ ُٛ‫سع‬ َ ُ‫ َّللا‬ٍٝ‫ص‬ َ ُ‫ َّللا‬ٍٝ‫ص‬ َ ْٓ َ ٚ َ ِ‫ي َّللا‬ َ ‫بي‬ َ َ‫ُ فَم‬ َ ٚ َ ِ‫ي َّللا‬ُٛ َ ِ‫ج‬ ِ١ ِ١ ُٖ‫شًا فََأغَٕب‬١ِ‫وبَْ فَم‬ ُ ِ‫َٕم‬٠ ‫ِب‬ ٍ ّ َ ٗ َ ٗ ِ ‫سع‬ َ ُ َ ٍ‫ع‬ َ ٍ‫ع‬ . Kitab Faqir. ' sesungguhnya hartanya ada tiga: yang ia makan lalu ia habiskan.

saya telah membacakan kepada Malik dari Nafi'dari Ibnu Umar bahwa Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam telah mewajibkan zakat Fithrah di bulan Ramadlan atas setiap orang muslim. "Si Fulan dan si Fulan telah memuji engkau karena engkau telah memberi mereka dua dirham. sungguh kalian telah berlaku lalim terhadapnya. Kemudian beliau berkata: Wahai Umar. di sini disebutkan ancaman yang lebih keras.. bertanya. maka kewajibannya menjadi tanggung jawabku. Maka Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam pun berkata: Tidaklah Ibnu Jamil kufur nikmat kecuali disebabkan karena dia adalah seorang yang fakir. bersabda. Karena itu. setiap orang bebas untuk mengumpulkan bara api sebanyak yang diinginkannya. begitu juga kewajibannya yang lain. Syarah : Di dalam hadits pertama hanya disebutkan tentang ancaman tertutupnya pertolongan ghaib dari Allah swt. Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam pernah mengutus Umar untuk mengambil sedekah (zakat). pernah berkata kepada Rasulullah saw. ia memintaminta. yaitu ia sedang mengumpulkan bara api neraka. "Ya .Telah menceritakan kepada kami Yahya bin Yahya -lafazh juga miliknya. Adapun Khalid. telah menceritakan kepada kami Malik-dalam jalur lain. laki-laki atau perempuan.ia berkata. Adapun Al Abbas. apa yang aku berikan kepadanya ia bawa pergi dengan diletakkan di bawah ketiaknya.. karena di dalam hadits tersebut disebutkan meminta-minta untuk suatu keperluan. baik dia itu merdeka atau hamba. Lalu dikatakan: Ibnu Jamil enggan menunaikannya. Karena permintaannya itu.muslim || No : 1635 َّ ‫ذ‬ َ‫ذ‬ َ‫ذ‬ َّ َ َ‫ذ ل‬ َّ ‫د‬ َّ ‫د‬ َّ ‫د‬ ٌ ِ ٌ‫ِب‬ ُ ‫ ث‬َٝ١ ْ‫ذ‬٠ ُ ‫جَخُ ث‬١ ُ ‫َّللاِ ث‬ ُ‫ج‬ ْ َ‫لُز‬ٚ ْ َ‫ْٓ ل‬ ْ ِ ْ‫ػ‬ ٝ١ َ ‫صَٕب‬ ٍ ١‫ؼ‬ ٍ َٕ‫ؼ‬ َ ْ‫ذ‬٠ َ ْٓ َ ‫صَٕب‬ َ ٚ‫ه‬ َ ‫بَل‬ َ ْٓ َ ِ‫ع‬ َ ‫ت‬ َ ‫ذصََٕب‬ َ َ ٍ‫غ‬ َ ْٓ ِ ‫خث‬ ْ َ َّ َّ َّ َّ َّ ُ ْ َ َ ُ َ ْ ‫غػ‬ ْ ‫هػ‬ َّ ‫ش أ‬ ُ ٓ ْ ٍ‫ػ‬ ْ ‫َٓ ا‬ ‫ض‬ َ ُ‫ َّللا‬ٍٝ‫ص‬ َ ‫ش أد‬ ٍ ِ ٌ‫ِب‬ َ ‫ش‬ َ َ‫ُ ف‬ َ ٚ َ ‫َّللا‬ َ ‫سع‬ َ ْ َّ َ َ‫ي ل‬ َ ‫اٌٍفع ٌُٗ لَب‬ٚ ِ١ ِ ‫ي‬ُٛ َ ٗ َ َ ٍ‫ع‬ َ‫ػ‬ َ ٍٝ‫ػ‬ ِ ‫ث‬ ٍ ِ‫َٓ َٔبف‬ ْ ِ‫اٌف‬ ْ َ ‫وب ح‬ ُ ٍَٝ‫ػ‬ ِْ ِْ ِْ َ‫ص‬ َ ٓ َ ْ‫ػ‬ ‫ذ‬ ٍّ ‫د‬ ُ ً ِّ ‫و‬ َ َْٚ‫ش أ‬ َ ‫ش‬١ َ َْ‫عب‬ ٍ‫ج‬ َ َْٚ‫ش أ‬ ْ َ‫ٓ ر‬ َ ‫بط‬ َ ِ َ ٓ ِ‫ش‬ ِ ‫صبػًب‬ ِ ‫صبػًب‬ ِ ‫ش‬ َ‫س‬ ٍ ‫ؼ‬ ٍ ّ ِ ٌَّٕ‫ ا‬ٍَٝ‫ػ‬ ِ ‫ط‬ ْ ٓ ْ ُ ‫ْ أ‬َٚ‫ش أ‬ َ ِْ َ‫ر‬ ْ ّ َٓ١ّ ِ ِ ٍ‫غ‬ ِ َٝ‫ٔض‬ ُ ٌ‫ا‬ ٍ ‫و‬ Telah menceritakan kepada kami Abdullah bin Maslamah bin Qa'nab danQutaibah bin Sa'id keduanya berkata. "Aku memberi kepada si Fulan sepuluh sampai seratus dinar." Umar r. yaitu satu sha' kurma atau satu sha' gandum. Umar r.a.a." Rasulullah saw. maka semoga Allah memberinya kecukupan. Sedangkan dalam hadits ini tanpa keperluan. hanya untuk memperbanyak hartanya. begitu juga Khalid bin Al Walid dan Al 'Abbas paman Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam. ia telah menyimpan beberapa tamengnya untuk persiapan perang di jalan Allah. padahal sebenarnya ia mengapit bara api neraka. tetapi ia tidak berbuat seperti itu. Sekarang. tidakkah kamu merasa bahwa sesungguhnya paman seorang lelaki pada hakekatnya seperti bapaknya sendiri? HR.ْ ‫ُر‬ ِْ ْ ‫ِب‬ َّ ً١ َّ ُ َِّٔ‫ذ فَئ‬ ْ َ‫أ‬ٚ ْ َ‫ظ أ‬ ْ َ‫َْ خَ بٌِذًا ل‬ّٛ ٌ ٌِ‫ِب خَب‬ ‫َب‬ٙ‫ؼ‬ َ ٟ َ ‫ػزَب‬ َ ‫سا‬ ْ‫ى‬ َِ َ ٌ‫ا‬ َ ِٟ‫دُٖ ف‬ َ‫د‬ َ َ‫ذ ادْ زَج‬ ِٚ َّ ٍَ‫ػ‬ َّ َ‫أ‬ٚ َّ َ‫أ‬ٚ ُ ٍِ‫َظ‬ َ ٟ ِ َ‫ؼجَّبطُ ف‬ َ ِ‫َّللا‬ ِ ِ‫عج‬ َ ُ ٗ‫ػ‬ َ ُ‫َّللا‬ َ ‫َب‬ٍُٙ‫ض‬ َ ٙ ْ‫ص‬ َّ َ‫ؼشْ دَ أ‬ َ ‫ِب‬ ُ ‫َب‬٠ ‫بي‬ ٗ َّ ٌ‫ُ ا‬ ُّ َ ْ ُٕ َ‫ش‬ َ َ‫ُ ل‬ ِ ١ِ‫ أَث‬ٛ ِ ًُ َّ ‫ػ‬ َّ ُ‫ص‬ ِ ‫شج‬ َ َ‫ش أ‬ َ‫ػ‬ Dan telah menceritakan kepadaku Zuhair bin Harb Telah menceritakan kepada kami Ali bin Hafsh Telah menceritakan kepada kami Warqa` dari Abu Zinad dari Al A'raj dari Abu Hurairah ia berkata.

Barangsiapa yang meminta-minta dengan tujuan untuk menambah kekayaannya. meminta-minta hanya diperbolehkan bagi tiga orang: 1. untuk dishalati. Rasulullah saw. "Tunggulah. atau karena terpaksa. Adapun bagi orang yang mempunyai utang yang menyusahkannya. perbuatan meminta-minta akan menjadi luka di wajahnya. sedangkan Allah swt. pada hari Kiamat tidak akan tersisa daging sedikit pun di wajahnya. diperbolehkan baginya meminta-minta. lalu mengapa engkau memberinya?" Rasulullah saw. Selain tiga orang ini. maka ia diperbolehkan meminta-minta sekadar untuk menopang keperluan hidupnya. biarlah cahaya wajahnya menghilang. Rasulullah saw. biarlah wajahnya bercahaya. Orang yang ditimpa kecelakaan sehingga semua hartanya binasa ( misalnya terbakar atau tertimpa bencana yang lain." Dalam hadits yang lain disebutkan bahwa Umar r. "Ia meninggalkan dua atau tiga bara api neraka. berkata bahwa suatu ketika. Dalam sebuah hadits disebutkan bahwa pada hari Kiamat. "Saya menanggung satu beban. Siapa menginginkannya silakan meminta banyak. berkata." Ia menjawab. 'Wahai Qabisah. dan setelah itu hendaknya ia berhenti dari meminta-minta. untuk meminta bantuan.a. aku akan membantumu. "Apa yang harus aku lakukan.." Rasulullah saw.. jika engkau mengetahui bahwa itu adalah api. "Saya bertanya kepada Abdullah bin Qasim r. bersabda. dan siapa yang menginginkannya. yang menyebabkan semua hartanya musnah). menjawab. sedangkan ia tidak bisa tinggal diam tanpa meminta-minta. hamba sahaya Abu Bakar r. Sedangkan jika meminta kepada raja ( yakni dari baitul-mal. atau kefakiran yang menghinakannya. Maka saya datang kepada Rasulullah saw. dan Allah swt." Qabisah r. ia tidak bisa tinggal diam.a. bersabda. bersabda.a. 3.a. dan siapa yang menginginkannya silakan meminta sedikit. yakni saya menjamin untuk memberikan sesuatu. Siapa yang menginginkannya.' Setelah itu Rasulullah saw. "Ia meninggalkan dua atau tiga dinar. pada hari Kiamat wajahnya akan terluka dan ia akan memakan api neraka." . Kedua bagi orang yang sehat dan kuat ( yang mampu bekerja ). jenazah seseorang dibawa di hadapan Rasulullah saw. siapa saja yang meminta-minta. Dalam sebuah hadits disebutkan bahwa orang yang selalu meminta-minta. karena tanpa meminta-minta. dengan syarat ia berhak menerima sebagian harta dari baitul-mal ). )rang yang kelaparan sehingga tiga orang dari kaumnya mengatakan bahwa ia kelaparan.Rasulullah. bersabda. "Apa yang harus aku lakukan. ia tidak mempunyai hak untuk meminta-minta lebih dari itu.a. bertanya.'" Pertama bagi orang kaya." Perawi hadits berkata. maka ia diperbolehkan meminta-minta sekadar untuk menopang hidupnya. maka tidaklah mengapa. 2. Orang yang menanggung beban jaminan diperbolehkan baginya meminta-minta sampai kadar yang diperlukan. "Apa yang ditinggalkannya?" Orangorang berkata. mengenai orang yang meninggal dunia itu. tidak menyukai aku berbuat kikir. berarti ia memakan barang haram. menjawab. tidak suka aku berbuat kikir. "Ia selalu meminta-minta untuk menambah kekayaannya. nanti jika ada harta sedekah datang dari seseorang. "Ya Rasulullah. mengapa engkau memberikannya?" Rasulullah saw. Mas'ud bin Amr r.

sedangkan sifat seorang mukmin tidaklah menghinakan dirinya di hadapan siapa pun selain di hadapan Allah swt." Ketika Umar r. akan memberikan kekayaan kepadanya. akan semakin baik bagimu. dan ketiga perkara itu merupakan perkara yang diharamkan. Itulah sebabnya mengapa Rasulullah saw. Mengenai masalah ini para ulama menulis bahwa hal ini akan terjadi jika seseorang sebelumnya sudah mempunyai harta dan ia berbohong. kita harus memberinya (karena ia sendirilah yang bertanggung jawab terhadap perbuatannya meminta-minta itu). Pertama. Setelah itu. Dan barang siapa yang tidak meminta kepadaku. dan di dalam hadits terdapat ancaman yang keras agar tidak meminta-minta. orang yang memberi tidak memberi dengan suka rela.Beberapa kisah semacam ini disebutkan dalam kitab-kitab hadits. karena meninggalkan sedikit uang. berkata. meminta-minta tidaklah halal. Maka penjelasannya adalah bahwa memintaminta pada dasarnya diharamkan. mengancam dengan keras terhadap orang yang meminta-minta. Adapun menghinakan diri di hadapan Allah Yang Mahasuci merupakan kemuliaan bagi kita. Rasulullah saw. yang disebabkan oleh orang yang meminta-minta.. Imam Ghazali rah. seandainya seorang hamba sahaya meminta-minta kepada orang lain.) maka Allah swt. akan tetapi sebagian hadits menyebutkan bahwa meminta-minta dibolehkan. Kadang-kadang. Umar r." Dalam sebuah hadits disebutkan bahwa Rasulullah saw. Dengan demikian memang terdapat kemungkinan bahwa orang yang dimintai berada dalam posisi yang sulit. dan menampakkan ketidakmampuan di hadapan tuan adalah keberuntungan. dan semakin sedikit kamu meminta-minta. Sebab diharamkannya meminta-minta adalah karena adanya tiga perkara. mendengar lagi suara pengemis itu meminta-minta. dengan memintaminta menunjukkan bahwa ia berkeluh-kesah seakan-akan nikmat Allah swt. Rasulullah saw. masih kurang.a. mengancam bahwa ia akan diselar dengan api neraka atau adzab yang sejenisnya. “Hendaknya kalian merasa kaya dari manusia. karena menghinakan diri di hadapan Sang Kekasih adalah kelezatan. akan tetapi pada waktu terjepit atau dalam keadaan darurat. bersabda. ia menyuruh seseorang untuk memberikan makanan kepada pengemis itu. Kedua.. ia lebih aku cintai daripada orang yang meminta-minta. Jika ia menolak. dengan meminta-minta berarti orang yang meminta-minta telah menghinakan dirinya kepada selain Allah swt. tetapi hanya karena malu atau karena sebab lainnya. maka harta itu pun haram bagi orang yang meminta. seringkali orang yang dimintai merasa dirinya dalam posisi yang sulit. Jika ia memberi karena malu atau riya'. Di dalamnya. Oleh karena itu. sebagaimana memakan bangkai itu dihalalkan dalam keadaan sangat terpaksa. Maka ia bertanya kepada sahabat yang ia .a. kadang-kadang ia akan bersedih karena khawatir dianggap sebagai orang yang bakhil. melihat seorang pengemis yang meminta-minta setelah Maghrib. Maka orang yang disuruh pun segera mengerjakan perintahnya dan memberi makan kepada pengemis itu. jika tidak benar-benar terpaksa. "Barangsiapa yang meminta-minta kepada kita. meminta-minta diperbolehkan. Ketiga.a. sedangkan menyakiti seseorang merupakan perbuatan yang haram. dan ia menampakkan dirinya sebagai orang fakir dan menggolongkan dirinya sebagai orang fakir. bersabda. Misalnya. "Banyak riwayat yang melarang meminta-minta. Barang siapa merasa kaya (yakni tidak meminta-minta atau hanya meminta kekayaan dari Allah swt. berarti ia menganggap bahwa pemberian dari tuannya sangat sedikit dan tidak mencukupi.

Lalu Umar r. "Jangan kamu ulangi lagi perbuatanmu ini. dan mungkinkah ia memilih jalan yang tidak dibenarkan oleh syariat untuk menghentikan perbuatan meminta-minta pada masa yang akan datang. Karena itu penggunaannya adalah untuk kemaslahatan umum. kemudian ia memukul pengemis itu dengan tongkat lalu berkata. "Kamu bukan pengemis. berkata. "Jika meminta-minta tidak diharamkan. karena ia dapatkan dengan menipu. Na'udzubillah.a.a. Siapakah yang bisa menandingi Umar r. jika pengemis itu meminta-minta dan si pemberi memberikannya dengan anggapan bahwa ia adalah seorang fakir dan miskin. dalam kepahamannya mengenai hukum-hukum syariat? Apakah kita menganggap bahwa Umar r. "Saya telah memberinya makan. karena merampas rotinya tersebut merupakan perbuatan zhalim. memukul pengemis itu bisa saja sebagai pelajaran dan peringatan. sakit parah yang hampir meninggal dunia.a. Karena itulah Umar r.a. dalam keadaan tidak berhajat. berkata. namun belum sampai pada taraf darurat. dalam keadaan berhajat." Imam Ghazali rah.a. terlihatlah di ketiaknya sebuah kantong yang berisi banyak roti. maka roti tersebut sama hukumnya dengan barang temuan yang tidak diketahui pemiliknya. ia tentu tidak akan memberinya.a. Umar r. tetapi memintaminta untuk dijual. Ketiga. Sangkalan itu pada hakikatnya karena ketidaktahuan mereka. Orang fakir yang meminta-minta ini sama halnya dengan seorang pendosa yang menyatakan dirinya sebagai seorang sufi untuk mengambil harta sedekah.a.suruh tadi.a. Terpaksa meliputi empat keadaan. tidak mengetahui bahwa mengambil harta orang lain tidak dibolehkan? Dan mungkinkah kita beranggapan bahwa meskipun ia mengetahuinya. Setelah terkumpul roti itu. Syariat tidak menetapkan perampasan harta sebagai hukuman. ia telah melakukan perbuatan yang haram karena kemarahannya terhadap perbuatan peminta-minta itu. dan orang yang telanjang tidak mempunyai pakaian sedikit pun untuk menutupi auratnya. yang pertama dalam keadaan darurat. Maka orang seperti ini tidak boleh mengambil harta sedekah. Kamu bukan seorang fakir. Keempat.a. Orang-orang yang dalam keadaan seperti ini diperbolehkan meminta-minta dengan beberapa syarat sebagai berikut: (1) Benda yang diminta adalah benda yang halal. maka Umar r. lalu kamu menjualnya. di atas. “Bukankah saya telah menyuruhmu untuk memberi makan pengemis itu?" Sahabat r. mungkinkah Umar r.a. Akan tetapi permasalahannya adalah. Karena sulit untuk mengetahui pemberinya. maka harta ini tidak menjadi milik penerima. ia harus mengembalikannya kepada pemiliknya. memberikan roti tersebut untuk dimakan unta-unta sedekah. tidak akan memukulnya dan tidak akan merampas roti yang dibawanya." Kemudian ketika Umar r." Setelah berkata demikian itu. Kedua dalam keadaan sangat berhajat. melakukan tindakan tersebut karena kemarahannya. Contoh keadaan pertama ialah seseorang yang sedang kelaparan.a. dan roti itu diberikan kepada unta-unta sedekah. Mereka berpendapat bahwa Umar r. Jika si pemberi mengetahui keadaannya yang sebenarnya. maka perbuatan itu tidak diperbolehkan. tetapi pedagang." Sebagian ulama menyangkal perkataan Imam Ghazali rah.a. itu pun menjawab. merampas kantongnya. melihat pengemis tadi. (2) . Telah diketahui bahwa meminta-minta hanya diperbolehkan jika seseorang dalam keadaan terpaksa. Kalau tujuannya seperti itu.

Dalam keadaan seperti ini. Meskipun ia telah mengenakan baju sekadar untuk menutupi auratnya. tetapi ia meminta sesuatu. Bagaimanakah seandainya di dalam dirinya tidak terdapat salah satu dari ketiga syarat di atas? Sudah disebutkan bahwa orang yang tidak meremehkan Allah swt. namun makruh hukumnya. Hajat yang tidak mendesak. dan di antara keduanya ada dua keadaan. sehingga tidak kelihatan bahwa dirinya adalah seorang yang miskin. yakni jangan sampai meminta dengan suatu cara sehingga orang yang dimintai tidak mungkin menolaknya. Dan disyaratkan pula agar ia menjelaskan mengapa ia meminta-minta. Akan tetapi. maka ia termasuk orang yang siasia. (3) Orang yang meminta-minta benar-benar tidak mampu bekerja. ia sangat memerlukan baju yang tebal untuk melindungi dirinya. B. Untuk menghindari kehinaan dapat ditempuh cara sebagai berikut. orang tersebut diperbolehkan meminta dengan syarat tidak meminta melebihi keperluannya. yakni meminta sesuatu kepada ayah. Sedangkan cara yang ditempuh agar tidak menyusahkan orang lain adalah dengan tidak membuat permintaan khusus kepada siapapun. (2) Tidak menghinakan dirinya. namun disebut khilaful-aula ( bertentangan dengan yang utama ). maka yang demikian itu tentu lebih utama. tetapi tidak sampai pada taraf darurat. Orang ini memerlukan baju yang baik untuk dikenakan ketika keluar rumah. atau orang yang mempunyai baju yang sudah compang-camping. Lain halnya dengan seseorang yang sedang menuntut ilmu. Karena kesibukannya dalam menuntut ilmu. padahal ia masih mempunyai baju ( meskipun sekadar menutupi auratnya ). Sebagai contoh adalah orang yang meminta baju. Demikian pula seseorang yang berada dalam keadaan sangat kedinginan. Dalam keadaan seperti ini. Keadaan yang dikategorikan hajat yang sangat mendesak adalah ketika seseorang sedang sakit dan ia memerlukan uang untuk membeli obat. Akan tetapi. ia diperbolehkan meminta. tetapi penyakitnya bukan penyakit yang membahayakan. dan ia sangat bersyukur kepada Allah swt. tetapi tidak mempunyai lauk. ia meminta karena sangat memerlukan sebuah baju yang bagus untuk dipakai. Hajat yang sangat mendesak. Janganlah meminta sebagaimana orang fakir meminta. Dua keadaan di atas berlawanan. adalah orang yang selalu bersyukur kepada Allah swt. saudara kandung. karena cuaca yang sangat dingin. Contohnya adalah sekadar untuk mencukupi keperluannya.Orang yang dimintai rela memberikannya. (3) Orang yang diminta tidak merasa berat (tidak ikhlas). apabila ia tidak meminta. meminta dalam kedaan seperti ini tidak dapat dikatakan haram atau makruh. dan memiliki hajat. karena masih diberi berbagai kenikmatan. maka ia diperbolehkan meminta. Apabila seseorang mampu bekerja. Keadaan keempat adalah kebalikan dari keadaan pertama. keluarga terdekat. Memang. maka haram hukumnya. maupun seorang dermawan yang suka bersedekah. meskipun ia mampu. Contohnya adalah orang yang sudah mempunyai nasi atau roti. A. Ia diperbolehkan meminta dengan syarat sebatas yang diperlukannya. yakni hajat yang sangat mendesak. . tanpa menunjukkan keperluannya. Syarat yang lain adalah: (1) Tidak meremehkan Allah swt. tetapi tidak mendesak. meminta secara umum. Seseorang yang masih mempunyai sesuatu. namun ia meminta-minta. kerabat dekat lainnya.

a. Mudah-mudahan Allah swt. ketika ia tidak memiliki uang. Jika ingat kejadian tersebut. karena seluruh keadaan yang sebenarnya tentu diketahui oleh Allah swt. membalasnya dengan limpahan pahala yang tiada batas. Yang penting. setiap saya pergi ke Kandhala selalu memberi uang kepada saya sebesar dua rupee. Ketika saya sudah berkeluarga dan mempunyai anak. Tapi syaratnya adalah keluarga yang dimintai senang kepadanya. meminta kepada teman tidaklah mengapa. Dan tidak termasuk dalam kategori meminta-minta adalah seseorang yang meminta untuk dirinya. Maulana Syamsul Hasan Rah. bahkan ia merasa senang dengan pemberian uang saya. "Engkau telah meletakkan saya dan anak-anak saya dalam suatu derajat. ia memberikan jatah tersebut kepada anak-anak saya. pada masa kecil saya. jangan sampai berhenti. Jadi. Dan saya menekankan kepadanya agar terus memberikan uang tersebut kepada saya. Ketika mengajukan permintaan saya tersebut. Dan saya sendiri sangat menyukai pemberian tersebut. Bahkan ketika saya sudah berkeluarga. Demikian pula yang terjadi dengan paman ayah saya. Hal ini sengaja saya tulis karena dewasa ini banyak sekali masalah yang terkadang menyebabkan hubungan di antara sesama menjadi buruk. . dan saya selalu mendoakan maghfirah untuknya. Seseorang yang meminta untuk memenuhi keperluan orang lain tidak mendapatkan ancaman. Tentu saja masalah tersebut menghalangi pikiran kita. 'Allamah Zubaidi rah." Terkadang saya membaca kisah-kisah seperti ini dari orang terdahulu. Maka saya meminta kepadanya agar memberikan uang kepada saya dari dua rupee menjadi empat rupee. maka menyakiti ahli keluarga itu lebih keras ancamannya. yaitu membantu orang lain yang sedang memerlukan bantuan sehingga orang lain menjadi senang. tetapi ia meminta dari keluarganya sendiri atau teman dekatnya. karena pada umumnya mereka senang dimintai. Dan ternyata ia juga tidak menolaknya. Apabila tidak seperti itu. saya tidak peduli.. Ia merasa bahwa dirinya masih memberi uang dengan uang tersebut. saya sering tertawa sendiri dan suka mengulangi ucapan saya. Saya sendiri banyak mengalami dan menyaksikan kejadian seperti ini.Perlu dipahami bahwa apabila seseorang memberi sesuatu karena malu atau terpaksa.. "Pemberian uang kepada saya jangan dihentikan." Ternyata permintaan saya dari dua rupee menjadi empat rupee tersebut menyebabkan kegembiraan tersendiri baginya. berkata bahwa ancaman meminta-minta berlaku bagi orang yang meminta untuk keperluan diri sendiri. Allah swt. Salah seorang bibi ibu saya yang hingga kini masih hidup. Terkadang. ia selalu memberi uang kepada saya sebesar satu rupee. Sampai-sampai saya katakan kepadanya. Setiap saya pergi. karena hal ini termasuk perbuatan baik.. maka mengambil pemberian semacam ini haram hukumnya. saya memberikan uang kepadanya untuk kemudian diberikan kepada anak-anak saya. asalkan ia tahu bahwa teman yang dimintai itu memberinya dengan senang hati. Adapun orang yang dalam keadaan darurat tidak boleh mengambilnya tanpa adanya keikhlasan dari pemberi." Saya selalu mengingat peristiwa tersebut. "Engkau berikan atau tidak uang itu kepada anak-anak saya. akan tetapi urusannya dengan Allah swt. ia masih tetap memberi uang kepada anak-anak saya. Yang demikian itu sama halnya dengan menyakiti hati seseorang dan mengambil hartanya dengan paksa. pasti mengetahui dengan persis keadaan hamba-hamba-Nya. saya selalu berkata.a. pemberian uang kepada saya jangan dihentikan.

maupun cemoohan orang-orang yang tidak menyukainya. lalu larut ke dalam berbagai kesibukan dunia. hal itu sangat merugikan bagi perkembangan ilmu. para ahli ilmu telah mementingkan belajar suatu keterampilan sebagai lahan untuk bekerja. akan tetapi makruh hukumnya. Mereka mengajarkan ilmunya untuk berkhidmat. Ia diperbolehkan mengambil harta sedekah sunnah. Disebabkan oleh ejekan dan celaan para ahli dunia. Allah swt. Kenyataan yang sering terjadi adalah bahwa pada mulanya kita dapat melakukan keduanya secara bersama-sama. ia tidak mencari uang dari kegiatan mengajarnya. sebagaimana firman Allah swt. Kedua. Mulla Ali Qari rah. Para ulama terdahulu telah memberi contoh kepada kita dengan jelas bahwa untuk memenuhi kebutuhan hidupnya. baik ilmu lahir maupun ilmu batin sangatlah penting. namun pada akhirnya. tetapi untuk memenuhi keperluan orang lain. Padahal. tidak menciptakan dua hati kepada siapa pun (satu untuk mencari ilmu.. menulis sepuluh adab dalam mencari ilmu. ejekan orang-orang yang jahil selalu diterima oleh para santri maupun para Nabi a. Sedangkan untuk memenuhi segala kebutuhannya. "Seseorang yang mampu bekerja.". Memang. maka cara yang paling baik adalah memilih seseorang untuk mengurus makanan dan pakaiannya. semoga dapat menjawab masalah-masalah tersebut. Kesibukan menuntut ilmu.s.a.a. Yang demikian ini merupakan cara yang paling utama. hati dan keadaan kita tidak mampu untuk melakukan dua pekerjaan pada satu waktu. hati para ahli ilmu pun menjadi rendah diri. dan lainnya untuk mencari dunia).a. menulis bahwa seseorang yang meminta kepada orang lain bukan untuk dirinya sendiri.Dengan diketengahkannya kisah-kisah seperti ini. Hendaknya jangan ada rasa tamak dalam diri kita. Begitu pula bagi para santri. Dan seseorang yang mampu bekerja. Dan keadaan seperti itu telah berkembang di kalangan pondok pesantren. suatu bencana telah menimpa para santri pada umumnya. Masalah ini dijelaskan dengan dalil riwayat-riwayat yang telah lalu pada bab pertama mengenai hal menolong orang lain. Adab yang keenam adalah mengurangi kesibukan dunia dan meninggalkan keluarga dan kampung halaman sejauh mungkin. meminta adalah suatu kehinaan. maka ia diperbolehkan mengambil zakat dan sedekah sunnah. tetapi sibuk menuntut ilmu sehingga tidak dapat bekerja. 'Allamah Zubaidi rah. hendaknya kita tetap memperbanyak kesibukan untuk keperluan agama dan ilmu. Seseorang yang sedang menuntut ilmu hendaknya tidak terpengaruh oleh berbagai godaan dengan berbagai kesibukan orang lain. Imam Ghazali rah. berkata. Hendaknya kita berusaha sekuat tenaga untuk mengurangi kesibukan dunia. namun sangat penting bagi mereka. Meskipun kita menuntut ilmu sambil mencari uang untuk keperluan kita. kesibukan dunia lebih diutamakan. sehingga ahli ilmu menganggapnya ( belajar sesuatu keterampilan ) sebagai sesuatu yang penting. maka ia tidak diperbolehkan mengambil zakat. : . Dewasa ini. karena kesibukan keluarga dapat menjadi penghalang bagi tercapainya cita-cita. Bagi seorang santri. Dan apabila ada suatu jamaah yang sibuk memperbaiki diri dan membersihkan hati berkumpul di suatu tempat. akan tetapi ia sibuk beribadah sehingga meninggalkan pekerjaannya. Sayangnya. mereka terpaksa berdagang. Dengan tujuan untuk memenuhi kebutuhannya. tetapi mencari dari sumber yang lain. sehingga kehilangan waktu-waktu istimewanya. tidak termasuk dalam kategori ini.

" Yahya bin Mu'adz rah." Umar r. rendah. antara lain: Tidak menjadikan ilmunya untuk tujuan dunia. Ia menyebutkan bahwa apabila dibandingkan keadaan ahli dunia dengan orang alim. Cinta dunia juga merupakan penyakit yang sangat berbahaya. kenikmatan yang suci. maka sisi yang lain akan naik. Derajat seorang ulama yang terendah adalah bahwa ia memandang dunia tampak hina. tetapi juga bersembunyi di dalam diri pemilik pangkat." Oleh karena itu sangatlah penting bagi seorang ulama untuk mengawasi keadaan nafsunya pada setiap saat dan keadaan agar tidak tergelincir dalam cinta dunia.a. "Apabila engkau melihat seorang ulama mencintai dunia. jangan memintaminta. yang lambat laun dapat bertambah parah.a menulis tentang ancaman terhadap ulama yang jahat." ( Q. berkata. semuanya itu akan diperoleh. berkata. ia melihat akhirat sebagai tempat kebahagiaan. "Cahaya ilmu dan hikmah akan pudar apabila ilmu tersebut digunakan untuk mencari dunia. "Adzab bagi seorang ulama adalah matinya hati. Dapat diibaratkan bahwa dunia dan akhirat bagaikan dua orang istri yang sedang dimadu.S. maka kedudukan ahli dunia sangatlah rendah. apabila satu sisi dari timbangan tersebut turun.a. ulama yang jahat mendapatkan siksa yang lebih pedih dibandingkan dengan ahli dunia yang jahil." Sa'id bin Musayyab rah. Hasan Bashri rah. dan para ulama. Begitu pula dalam hal mencari . Orang yang tidak mengetahui kehinaan dunia. Memang. Sebaliknya. dipandang dari segi adzab Allah swt. dan derajat kemuliaan yang agung. sebagaimana telah dijelaskan dalam "bab adab sedekah" yang telah lalu). maka ia adalah seorang pencuri. hendaknya seorang ulama membenci dunia. tentu yang lainnya akan marah. Orang yang menuntut ilmu dengan pikiran yang bercabangcabang adalah seperti orang yang menimba air dengan ember yang berlubang-lubang. kotor. AlAhzab: 4 ) Ayat tersebut mengisyaratkan bahwa semakin seseorang memikirkan berbagai hal. Sebenarnya. maka ketahuilah bahwa ia tidak mengetahui agama. Imam Ghazali rah. berkata. santri. namun bukan merupakan tujuan utama. Ulama akhirat memiliki beberapa ciri. dan jangan mengambil sedekah dan zakat ( tetapi ada nasihat yang penting bagi pemberi sedekah. hendaknya mengutamakan pemberian sedekah kepada orang-orang yang sibuk dengan ilmu agama. Apabila salah seorang istrinya ridha. sehingga setelah ember sampai di atas. maksud mencari ilmu bukanlah untuk mendapatkan makanan atau untuk mencari harta kekayaan. keindahan. maka ia akan semakin jauh dari hakikat ilmu. Karena cinta dunia merupakan sumber segala maksiat. Hati yang mati adalah hati yang tidak takut dengan ancaman Allah swt. berkata. Akan tetapi. Dan yang akan mendapatkan kejayaan yang sebenarnya hanyalah ulama akhirat.. Penyakit berbahaya ini tidak hanya bersembunyi di dalam diri pemilik harta. Bahkan. karena seseorang akan berkecimpung pada sesuatu yang dicintainya."Allah sekali-kali tidak menjadikan bagi seseorang dua buah hati dalam rongganya. yakni hati mengizinkan amal akhirat digunakan untuk mencari keduniaan. sudah barang tentu akalnya telah rusak.a. a. ia hanya mendapatkan sedikit air. Atau seperti sebuah timbangan. dan akan binasa. "Apabila engkau melihat seorang ulama berada di depan pintu penguasa.

“…dan tidaklah seseorang itu diberi sesuatu yang lebih baik dan lebih lapang daripada kesabaran. Karena dengan kesabaran inilah. “Apabila Aku menguji hamba-Ku dengan kedua matanya. Rasulullah SAW pernah menggambarkan dalam sebuah hadits. Sabar merupakan sifat para nabi. “…dan kesabaran merupakan cahaya yang terang…” (HR. Kesabaran merupakan salah satu sifat sekaligus ciri orang mu‟min. Mengenai pencarian pangkat. sebagaimana hadits yang terdapat pada muqadimah. Kesabaran merupakan sesuatu yang perlu diusahakan dan dilatih secara optimal. kemudia ia mengusap darah dari wajahnya seraya berkata. „Ya Allah ampunilah dosa kaumku. Muslim) 5. Kesabaran merupakan “dhiya‟ ” (cahaya yang amat terang). Bukhari) . Dan jika ia tertimpa musibah atau kesulitan. Bahkan kaitannya dengan agama. ia bersabar karena (ia mengetahui) bahwa hal tersebut adalah baik baginya. Secara garis besar. Imam Nawawi mencantumkan 29 hadits yang bertemakan sabar. Bukhari) 7.pangkat. “Sungguh menakjubkan perkara orang yang beriman. Kesabaran merupakan ciri orang yang kuat.” (HR. Ibnu Mas‟ud dalam sebuah riwayat pernah mengatakan: Dari Abdullan bin Mas‟ud berkata”Seakan-akan aku memandang Rasulullah SAW menceritakan salah seorang nabi. Dari Anas bin Malik ra berkata.” (HR. ia bersyukur karena (ia mengatahui) bahwa hal tersebut adalah memang baik baginya. kemudian diabersabar.”Orang yang kuat bukanlah yang pandai bergulat. Muslim) 2. Rasulullah SAW mengatakan. Sesungguhnya Allah berfirman. penyakit cinta kedudukan lebih banyak berkembang daripada penyakit cinta dunia. namun orang yang kuat adalah orang yang memiliki jiwanya ketika marah. hadits-hadits tersebut menggambarkan kesabaran sebagai berikut. maka Allah akan menjadikannya seorang yang sabar…” (HR. Jika ia mendapatkan kenikmatan. Bukhari) 6. seseorang akan mampu menyingkap kegelapan. Sebagaimana dalam al-Qur‟an. Kesabaran Sebagaimana Digambarkan Dalam Hadits. bahwa Rasulullah SAW bersabda. maka aku gantikan surga baginya. Seseorang yang sabar akan mendapatkan pahala surga. karena sesungguhnya mereka tidak mengetahui. Bukhari) 3. penyakit berbahaya ini lebih cepat menggerogoti seseorang daripada penyakit mencari harta. Kesabaran merupakan anugrah Allah yang paling baik. 1. Dalam kitab Riyadhus Shalihin.” (HR. yang dipukuli oleh kaumnya hingga berdarah. karena segala perkaranya adalah baik. dalam hadits juga banyak sekali sabda-sabda Rasulullah SAW yang menggambarkan mengenai kesabaran. bahwa aku mendengar Rasulullah SAW bersabda. Rasulullah SAW pernah menggambarkan: “…barang siapa yang mensabar-sabarkan diri (berusaha untuk sabar).” (HR.” (Muttafaqun Alaih) 4. Rasulullah SAW mengungkapkan. Dalam sebuah hadits digambarkan. Dari Abu Hurairah ra berkata.

8.” (HR. Rasulullah SAW menggambarkan dalam sebuah haditsnya. sakit. hingga duri yang menusuknya. Sekiranya memang sudah sangat terpaksa hendaklah ia berdoa kepada Allah. kecemasan. dimana seseorang tidak boleh putus asa hingga ia menginginkan kematian. Bukhari Muslim) . Dan wafatkanlah aku. Rasulullah SAW mengatakan. Dan sekiranya ia memang harus mengharapkannya. Bukhari & Muslim) 9. apakah kehidupan atau kematian. “Janganlah salah seorang diantara kalian mengangan-angankan datangnya kematian karena musibah yang menimpanya. “Tidaklah seorang muslim mendapatkan kelelahan. teruskanlah hidupku ini sekiranya hidup itu lebih baik unttukku. mara bahaya dan juga kesusahan. Kesabaran merupakan suatu keharusan. Dari Anas bin Malik ra. Kesabaran dapat menghapuskan dosa. bahwa Rasulullah SAW bersabda.” (HR. melainkan Allah akan menghapuskan dosadosanya dengan hal tersebut. sekiranya itu lebih baik bagiku. Dari Abu Hurairah ra bahwa Rasulullan SAW bersabda. kesedihan. hendaklah ia berdoa. „Ya Allah. agar Allah memberikan hal yang terbaik baginya.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful